P. 1
ENTAMOEBA COLI

ENTAMOEBA COLI

|Views: 2,042|Likes:
Published by Fauzi Hanif

More info:

Published by: Fauzi Hanif on Nov 11, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/16/2013

pdf

text

original

ENTAMOEBA COLI

Entamoeba coli merupakan spesies non-patogenik Entamoeba yang sering ada sebagai parasit komensal di saluran pencernaan manusia. Klinis, E. coli (jangan bingung dengan bakteri Escherichia coli) adalah penting dalam kedokteran karena bisa bingung selama pemeriksaan mikroskopis dari spesimen tinja diwarnai dengan Entamoeba histolytica patogenik [1] Sementara diferensiasi ini. Biasanya dilakukan melalui pemeriksaan visual dari kista parasit melalui mikroskop cahaya, metode baru dengan menggunakan teknik biologi molekular telah dikembangkan.

Signifikansi klinis Keberadaan E. coli tidak menyebabkan dalam dan dari dirinya sendiri untuk mencari pengobatan karena dianggap tidak berbahaya [3] Namun, ketika seseorang menjadi terinfeksi Entamoeba ini jinak, organisme patogen lain mungkin telah diperkenalkan juga, dan ini lainnya. patogen dapat menyebabkan infeksi atau penyakit.

Penyakit yang ditimbulkan Diare terjadi jika seseorang mengeluarkan feses dalam bentuk yang encer. Jika kotoran tersebut mengandung lendir dan darah, penderita telah mengalami fase yang disebut disentri. Diare dapat terjadi dalam kadar yang ringan maupun berat.

Biasanya terjadi secara mendadak, bersifat akut, dan berlangsung dalam waktu lama. Penyakit ini dapat disebabkan oleh berbagai hal dan kadang diperlukan pengobatan khusus.

Namun sebagian besar diare dapat diobati sendiri di rumah, meskipun kita tidak yakin penyebab yang menimbulkannya.

Faktor pencetus diare : 1. 2. 3. 4. Tangan yang kotor Makanan dan minuman yang terkontaminasi virus dan bakteri Ditularkan oleh binatang peliharaan Kontak langsung dengan feses atau material yang menyebabkan diare ( cara membersihkan diri yang tidak benar setelah ke luar dari toilet)

Penyebab utama diare : 1. Gizi yang buruk. Keadaan ini melemahkan kondisi tubuh penderita, sehingga timbulnya diare akibat penyakit lain menjadi sering dan semakin parah 2. Ketidakmampuan alat pencernaan seorang bayi untuk memproses susu dapat menyebabkan ia mengalami diare 3. Seorang bayi tidak mampu mencerna makanan yang baru dan belum pernah dia kenali. 4. Akibat alergi terhadap makanan tertentu (makanan laut, udang, dan lain-lain) 5. Penggunaan obat-obatan tertentu yang tidak dapat diterima oleh jaringan tubuh akan menyebabkan penyakit sampingan berupa diare 6. Infeksi dalam perut yang disebabkan virus, cacing, atau bakteri 7. Terlalu banyak makan buah mentah atau makanan berlemak 8. Keracunan makanan Pencegahan Diare : Meskipun diare dapat disebabkan oleh berbagai hal, tapi penyebab yang paling sering ialah infeksi dan gizi buruk. Dengan kebersihan dan makanan yang baik, kebanyakan diare dapat dicegah. Berikut beberapa saran penting untuk mencegah mencret pada bayi : 1. Terus memberikan air susu ibu kepada si bayi. Jangan memberikan susu formula. Berikan ASI selama empat bulan pertama. Dengan ASI, tubuh bayi akan membentuk semacam antibodi untuk memperbaiki saluran pencernaannya dan menahan laju diare. 2. Jika Anda mulai memberikan makanan baru atau makanan padat kepada bayi, mulailah dengan sedikit demi sedikit dan melumatkan terlebih dahulu makanan tersebut. Ini dimaksudkan untuk memberikan waktu adaptasi bagi perut si bayi untuk mencerna makanan. 3. Jagalah agar kondisi bayi selalu bersih dan berada di tempat yang sehat 4. Mencegah agar anak tidak memasukkan barang-barang kotor ke dalam mulutnya 5. Jangan memberikan obat-obatan yang tidak diperlukan oleh bayi Pengobatan Diare : Bagi sebagian besar kasus diare, obat-obatan tidak diperlukan. Jika diare dalam skala besar, bahaya yang paling besar adalah dehidrasi. Jadi, bagian paling penting dalam pengobatannya adalah memberikan cukup cairan dan makanan yang baik. Apapun penyebabnya, yang paling penting untuk dilakukan adalah: 1. Mencegah atau mengatasi dehidrasi 2. Memenuhi kebutuhan gizi

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->