P. 1
revisi laporan kerja praktek

revisi laporan kerja praktek

|Views: 596|Likes:
Published by tbutterfly
analisis perpustakaan(APSI)
analisis perpustakaan(APSI)

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: tbutterfly on Nov 12, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/23/2013

pdf

text

original

LAPORAN KERJA PRAKTEK

ANALISIS SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN,
PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk

Pada
PT. TELKOM ISDC REGIONAL III AREA KHUSUS
BANDUNG






Disusun Oleh :
30208036 DION PRAYOGA DWI PANGESTU










PROGRAM STUDI TEKNIK KOMPUTER
POLITEKNIK TELKOM
BANDUNG
2010

LEMBAR PENGESAHAN

Yang bertandatangan dibawah ini,
Nama : Agus Hadi Santoso
NIP : 640982
Jabatan : Network

Menerangkan bahwa mahasiswa:
Nama : Dion Prayoga Dwi Pangestu
No. Induk : 30208036
Bidang : Teknik Komputer

Telah menyelesaikan Praktek Keria Lapangan di IS DC Regional III di bagian IS Area
Khusus Bandung pada tanggal 20 Juli s.d 27 Agustus 2010





Bandung, Agustus 2010



AGUS HADI SANTOSO
NIP. 640982









LEMBAR PENGESAHAN




Laporan Keria Praktek dengan iudul :
ANALISIS SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN
PT. TELEKOMUNIKASI .Tbk

telah disetuiui dan disahkan pada sidang Laporan Keria Praktek

Politeknik Telkom bidang Teknik Komputer











Pembimbing Akademik,




FITRI SUSANTI







Abstrak

Analisis dan rancangan sistem informasi merupakan bagian atau tahapan
pengembangan sistem. Tahapan-tahapan pengembangan sistem inIormasi berhubungan
dengan yang lain untuk membentuk suatu siklus. Tahapan analisis sistem merupakan
tahapan yang sangat penting karena kesalahan di dalam tahapan ini akan menyebabkan
kesalahan pada tahapan selaniutnya. Proses analisis sistem dalam pengembangan sistem
inIormasi merupakan suatu prosedur yang dilakukan untuk pemeriksaan masalah dan
penyusunan pemecahan masalah yang timbul serta membuat spesiIikasi sistem yang baru .
PT Telkom Indonesia Tbk merupakan salah satu perusahaan yang bergerak di
bidang inIormasi dan komunikasi.Information System Data Center III(ISDC
IIImerupakan unit dibawah kendali ISC (Information Svstem Center) yang mengelola IT
untuk unit yang berada di wilayah keria Divisi Regional III. Adapun bidang inIrastruktur
Information Svstem ISDC III ini dikelola oleh suatu divisi khusus yang bernama Divisi
Information Svstem Area Khusus Bandung.Pada kesempatan keria praktek saya mencoba
membuat sistem inIormasi berbasis Web yang berada pada perpustakaan PT. Telkom.
Diperpustakaan tersebut sangat dibutuhkan teknologi yang dapat menuniang kemudahan
dalam inIormasi sebuah buku yang ingin dibaca.
Perancangan sistem inIomasi perpustakaan dituiukan agar dapat digunakan oleh
semua pegawai Telkom ataupun seseorang yang sudah mendapat Hak akses yang telah
diberikan oleh admin perpustakaan untuk mengakses sistem inIormasi perpustakaan
tersebut. Sistem inIormasi yang berbasis Web ini sangat memudahkan member untuk
mengetahui sebuah inIormasi tentang buku yang sedang ia cari, atau mengenai buku yang
tersedia, sehingga memudahkan untuk mencari dan meminiam buku tersebut tanpa harus
mencari di rak buku perpustakaan yang iumlahnya sangat banyak.

Kata kunci .PT Telkom Indonesia Tbk.ISDC III .Web
Kata Pengantar

Puii syukur kami paniatkan kehadapan Tuhan Yang Maha Esa yang telah
melimpahkan nikmat dan karuniaNya kepada penulis sehingga dapat menyelesaikan
Laporan Keria Praktek tepat pada waktunya. Laporan dengan iudul 'ANALISIS SISTEM
INFORMASI PERPUSTAKAAN¨ ini dibuat oleh penulis untuk memenuhi sebagian
kurikulum pada program pendidikan POLITEKNIK TELKOM.
Makalah ini memuat lima bab yang terdiri atas pendahuluan, proIil perusahaan,
dasar teori, pembahasan dan penutup tentang sistem inIormasi yang digunakan pada di Sub
Unit IS DC Reg.III, PT. Telekomunikasi Indonesia,Tbk.
Dalam penyusunan Laporan Keria Praktek (KP banyak sekali hambatan dan
kendala yang penulis hadapi, baik itu secara teknis maupun non teknis. Namun berkat
bimbingan, bantuan,dan keriasama yang baik dari berbagai pihak maka penyusun sampai
selesainya laporan ini berialan sesuai dengan yang diharapkan. Untuk itu dengan sehala
hormat, penulis mengucapkan rasa terima kasih kepada :
Pada kesempatan ini penulis menyampaikan terima kasih kepada :
1. Keluarga tercinta di Surakarta yang telah memberi dukungan penuh baik secara
moril maupun materil.
2. Bpk. Dadang , Selaku pimpinan IS DC Area Khusus Bandung yang telah
memberikan waktu dan tempat untuk penulis maelakukan Keria Praktek.
3. Bpk. Agus Hadi Santoso, Selaku pembimbing lapangan terima kasih banyak
atas semua pengarahan dan bimbingannya.
4. Ibu Fitri Susanti selaku pembimbing akademik terimakasih atas bimbingannya
dalaam pembuatan Laporan Keria Praktek.
5. Rekan-rekanku sealmamater yang tidak bisa penulis tuliskan satu persatu yang
telah membantu terselesailkannya Laporan Keria Praktek (KP.
Akhir kata penulis mohon mohon maaI yang sebesar-besarnya atas segala
kekurangan yang terdapat dalam laporan ini.

Bandung, Agustus 2010


Penulis
Daftar Isi

LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................................ ii
LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................................... iii
Abstrak ...........................................................................................................................iv
Kata Pengantar ................................................................................................................ v
DaItar Isi ........................................................................................................................vi
DaItar Gambar ................................................................................................................. 7
1 BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 8
1.1 Latar Belakang .................................................................................................... 8
1.2 Tuiuan ................................................................................................................. 9
1.3 Batasan Masalah .................................................................................................. 9
1.4 Metode Penelitian ................................................................................................ 9
2 BAB II PROFIL PERUSAHAAN ................................................................... 10
2.1 Seiarah PT.Telkom Indonesia Tbk. .................................................................... 10
2.2 Visi dan Misi PT Telkom Indonesia ................................................................... 12
2.3 Struktur Organisasi ............................................................................................ 13
2.4 Proses Bisnis Divisi ISDC III Area Khusus Bandung ......................................... 14
3 BAB III DASAR TEORI ................................................................................. 15
3.1 DeIinisi Analisis Sistem ......................................................................................... 15
3.2 Pengertian dari Use Case ........................................................................................ 15
3.3 Elemen-elemen dari Use Case ................................................................................ 16
3.4 Pengertian dari Class Diagram ............................................................................... 17
3.5 Pengertian dari Sekuential Diagram ....................................................................... 17
3.6 Pengertian dari Colaboration Diagram .................................................................... 18
3.7 Pengertian State Diagram ....................................................................................... 18
3.8 Pengertian ActivityDiagram ................................................................................... 18
4 BAB IV PEMBAHASAN ............................................................................... 19
4.1 Usulan Sistem InIormasi Perpustakaan .............................................................. 19
4.2 Descripsi Usecase Diagram................................................................................ 19
4.3 Deskripsi Class Diagram.................................................................................... 23
4.4 Deskripsi Sekuential Diagram ............................................................................ 25
4.5 Deskripsi Colaboration Diagram ........................................................................ 39
4.6 Deskripsi State diagram ..................................................................................... 41
4.7 Deskripsi Activity Diagram ............................................................................... 45
4.8 Deskripsi Componen Diagram ........................................................................... 47
4.9 Deskripsi Deployment Diagram ......................................................................... 48
4.10 Dampak ......................................................................................................... 49
5 BAB V PENUTUP .......................................................................................... 50
5.1 Kesimpulan ............................................................................................................ 50
5.2 Saran ...................................................................................................................... 50
6 DaItar Pustaka ................................................................................................. 51
7

Daftar Gambar

Cambar l SLrukLur oraanlsasl lSuC lll ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 14
Cambar ll usecase ulaaram ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 22
Cambar lll Class ulaaram ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 24
Cambar lv Loaln ÞeLuaas ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 26
Cambar v Loaln AnaaoLaŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 27
Cambar vl Sequence ulaaram search daLa anaaoLa ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 28
Cambar vll Sequence ulaaram lnpuL daLa anaaoLa ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 29
Cambar vlll Sequence ulaaram updaLe daLa anaaoLa ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 30
Cambar lx Sequence ulaaram deleLe daLa anaaoLa ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 31
Cambar x Sequence ulaaram search daLa pemln[aman ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 32
Cambar xl Sequence ulaaram lnpuL daLa pemln[aman ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 33
Cambar xll Sequence ulaaram updaLe daLa pemln[aman ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 34
Cambar xlll Sequence ulaaram search daLa pusLaka ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 33
Cambar xlv Sequence ulaaram lnpuL daLa pusLaka ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 36
Cambar xv Sequence ulaaram updaLe daLa pusLakaŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 37
Cambar xvl Sequence ulaaram deleLe daLa pusLaka ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 38
Cambar xvll ColaboraLlon dlaaram ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 40
Cambar xvlll SLaLe ulaaram loaln ť Loaln ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 41
Cambar xlx SLaLe ulaaram menu ť Menu ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 42
Cambar xx SLaLe ulaaram ma ť MenaelolaAnaaoLa ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 42
Cambar xxl SLaLe ulaaram mp ť MenaelolaÞemln[aman ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 43
Cambar xxll SLaLe ulaaram mpL ť MenaelolaÞusLaka ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 43
Cambar xxlll SLaLe ulaaram 1 ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 44
Cambar xxlv SLaLe ulaaram db ť koneksl8aslsuaLa ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 44
Cambar xxv AcLlvlLv ulaaram ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 46
Cambar xxvl ComponenL ulaaram ŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 47
Cambar xxvll ueplovmenL ulaaramŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦŦ 49












8

1 BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Untuk mendukung kineria dari sebuah perusahaan atau organisasi telah banyak
diciptakan sistem inIormasi yang sesuai dengan kebutuhan operasional perusahaan tersebut.
Sistem inIormasi diciptakan untuk membantu kegiatan operasional seperti pencatatan,
penyimpanan data data, dan kebutuhan lainnya. Pembuatan sistem inIormasi ini tidak lepas
dari adanya standart operasional yang dibuat untuk membantu pengguna dalam
mengoperasikan sistem inIormasi tersebut.
PT Telkom Indonesia bagian ISDC III merupakan unit dibawah kendali ISC
(Information Svstem Center) yang mengelola IT untuk unit Divisi Operational yang terkait
langsung dengan pelanggan dengan wilayah keria Jawa Barat dan Banten kecuali
Bogor.Pengelolaan ISDC III meliputi Desktop Management. Infrastruktur Network. Data
Center. Aplikasi Bisnis, Aplikasi Non Bisnis, Helpdesk dan General Support.
Ilmu pengetahuan dan teknologi yang berkembang dewasa ini telah banyak di
manIaatkan dalam berbagai hal. Seluruh perusahaan, instansi, organisasi dan pemerintah
telah menggunakan kemaiuan teknologi yang semakin modern ini. Teknologi saat ini telah
banyak membantu berbagai pihak dalam bidang usaha dan pekeriaan masing masing.
Dengan adanya aplikasi aplikasi seperti soItware yang diciptakan khusus untuk instansi
atau badan usaha tertentu telah mempermudah aktivitas atau kegiatan usaha tersebut.
Perkembangan dunia komunikasi merupakan salah satu bukti kemaiuan teknologi yang
terus berkembang seialan dengan kebutuhan inIormasi. InIormasi merupakan sumber daya
yang paling penting dalam suatu perusahaan .InIormasi tidak hanya diperlukan oleh pihak
dari dalam perusahaan, tetapi iuga diperlukan oleh pihak luar perusahaan.Untuk itu inIormasi
sangat penting artinya dalam suatu roda perusahaan, dengan demikian kami mengambil
langkah agar suatu konsep kemudahan dapat tercipta dalam hal peminiaman buku
diperpustakaan Telkom Indonesia.




9

1.2 1ujuan
Adapun tuiuan Keria Praktek adalah untuk :
1. Untuk mengetahui bagaimana kegiatan operasional yang teriadi dalam unit
ISDC III dalam menialankan proses bisnis antara unit organisasi ISDC III
dengan unit organisasi lainnya.
2. Menganalisa sebuah perpustakaan Telkom yang akan diperbaharui dengan
sistem yang baru
3. Merancang sebuah sistem perpustakaan perushaan dengan berbasis web
1.3 atasan Masalah
Dalam pembuatan makalah ini, penulis hanya akan membahas tentang analisis sistem
inIormasi yang digunakan di Telkom Indonesia divisi ISDC III Area Khusus Bandung yang
telah digunakan untuk membantu proses operasional atau kegiatan keria dalam unit
organisasi ini. Penulis tidak membahas masalah tentang pembuatan aplikasi/soItware dan
pembuatan web melainkan analisis sistem yang berbasis web

1.4 Metode Penelitian
Seperti diielaskan sebelunnya , lingkup materi peserta Keria Praktek yaitu merupakan
bagian dari divisi ISDC III Area Khusus Bandung yaitu bertugas sebagai analisis.Sesuai
tugas,saya menganalisa system inIormasi perpustakaan di divisi tersebut.



10

2 BAB II
PROFIL PERUSAHAAN

2.1 Sejarah PT.Telkom Indonesia Tbk
1882 sebuah badan usaha swasta penyedia layanan pos dan telegrap dibentuk pada masa
pemerintahan kolonial Belanda.
1906 Pemerintah Kolonial Belanda membentuk sebuah iawatan yang mengatur layanan pos
dan telekomunikasi yang diberi nama Jawatan Pos, Telegrap dan Telepon (Post, Telegraph en
Telephone Dienst/PTT.
1945 Proklamasi kemerdekaan Indonesia sebagai negara merdeka dan berdaulat, lepas dari
pemerintahan Jepang.
1961 Status iawatan diubah meniadi Perusahaan Negara Pos dan Telekomunikasi (PN
Postel.
1965 PN Postel dipecah meniadi Perusahaan Negara Pos dan Giro (PN Pos & Giro, dan
Perusahaan Negara Telekomunikasi (PN Telekomunikasi.
1974 PN Telekomunikasi disesuaikan meniadi Perusahaan Umum Telekomunikasi
(Perumtel yang menyelenggarakan iasa telekomunikasi nasional maupun internasional.
1980 PT Indonesian Satellite Corporation (Indosat didirikan untuk menyelenggarakan iasa
telekomunikasi internasional, terpisah dari Perumtel.
1989 Undang-undang nomor 3/1989 tentang Telekomunikasi, tentang peran serta swasta
dalam penyelenggaraan telekomunikasi.
1991 Perumtel berubah bentuk meniadi Perusahaan Perseroan (Persero Telekomunikasi
Indonesia berdasarkan PP no.25 tahun 1991.
1995 Penawaran Umum perdana saham TELKOM (Initial Public Offering/IPO dilakukan
pada tanggal 14 November 1995. seiak itu saham TELKOM tercatat dan diperdagangkan di
Bursa EIek Jakarta (BEJ, Bursa EIek Surabaya (BES, New York Stock Exchange (NYSE

11

dan London Stock Exchange (LSE. Saham TELKOM iuga diperdagangkan tanpa pencatatan
(Public Offering Without Listing/POWL di Tokyo Stock Exchange.
1996 Keria sama Operasi (KSO mulai diimplementasikan pada 1 Januari 1996 di wilayah
Divisi Regional I Sumatra dengan mitra PT Pramindo Ikat Nusantara (Pramindo Divisi
Regional III Jawa Barat dan Banten dengan mitra PT Aria West International (AriaWest
Divisi Regional IV Jawa Tengah dan DI Yogyakarta dengan mitra PT Mitra Global
Telekomunikasi Indonesia (MGTI Divisi Regional VI Kalimantan dengan mitra PT
Dayamitra Telekomunikasi (Dayamitra dan Divisi Regional VII Kawasan Timur Indonesia
denga nmitra PT Bukaka Singtel.
1999 Undang-undang nomor 36/1999, tentang penghapusan monopoli penyelenggaraan
telekomunikasi.
2001 TELKOM membeli 35° saham Telkomsel dari PT Indosat sebagai bagian dari
implementasi restrukturisasi industri iasa telekomunikasi di Indonesia, yang ditandai dengan
penghapusan kepemilikan bersama dan kepemilikan silang antara TELKOM dengan Indosat.
Dengan transaksi ini, TELKOM menguasai 72,72° saham Telkomsel. TELKOM membeli
90,32° saham Dayamitra dan mengkonsolidasikan laporan keuangan Dayamitra ke dalam
laporan keuangan TELKOM.
2002 TELKOM membeli seluruh saham Pramindo melalui 3 tahap, yaitu 30° saham pada
saat ditandatanganinya perianiian iual-beli pada tanggal 15 Agustus 2002, 15° pada tanggal
30 September 2003 dan sisa 55° saham pada tanggal 31 Desember 2004. TELKOM meniual
12,72° saham Telkomsel kepada Singapore Telecom, dan dengan demikian TELKOM
memiliki 65° saham Telkomsel. Seiak Agustus 2002 teriadi duopoli penyelenggaraan
telekomunikasi lokal.





12

Berikut adalah beberapa layanan telekomunikasi TELKOM:
O Telepon
1. Telepon tetap (PSTN, layanan telepon tetap yang hingga kini masih
meniadi monopoli TELKOM di Indonesia
2. Telkom Flexi, layanan telepon fixed wireless CDMA
O Data/Internet
1. TELKOMNet Instan, layanan akses internet dial up
2. TELKOMNet Astinet, layanan akses internet berlangganan dengan Iokus
perusahaan
3. Speedy, layanan akses internet dengan kecepatan tinggi (broad band
menggunakan teknologi ADSL
. e-Business (i-deal. i-manage. i-Settle. i-Xchange. TELKOMWeb Kiostron.
TELKOMWeb Plazatron)
5. Solusi Enterprise- INFONET
6. TELKOMLink DINAccess

2.2 Visi dan Misi PT Telkom Indonesia
Visi
1o become a leading InfoCom plaver in the region"
Telkom berupaya untuk menempatkan diri sebagai perusahaan InfoCom
terkemuka di kawasan Asia Tenggara, Asia dan akan berlaniut ke kawasan Asia
PasiIik
Misi
Telkom mempunyai misi memberikan layanan ' One Stop InfoCom ' dengan
iaminan bahwa pelanggan akan mendapatkan layanan terbaik , berupa kemudahan ,
produk dan iaringan berkualitas, dan dengan harga yang kompetitiI.
Telkom akan mengelola bisnis melalui praktek-praktek terbaik dengan
mengoptimalisasikan sumber daya manusia yang unggul, penggunaan teknologi yang
kompetitiI, serta membangun kemitraan yang saling menguntungkan dan saling
mendukung secara sinergis.

13

2.3 $truktur Organisasi
Dalam pengelolaan organisasinya, PT Telekomunikasi Indonesia, Tbk. memiliki
sebuah Dewan Komisaris yang terdiri dari 1 (satu ketua dan 4 (empat anggota serta sebuah
Dewan Direksi yang beranggotakan 1 (satu orang Presiden Direktur atau CEO dan 4 (empat
orang anggota Dewan Direksi lainnya yang memiliki Iungsi dan tanggung iawab yang
berbeda seperti Direktur Sumber Daya dan Bisnis Pendukung/CIO, Direktur Bisnis Jaringan
Telekomunikasi, Direktur Bisnis dan Jasa Telekomunikasi, dan Direktur Keuangan/CFO.
Sebagai sebuah holding company, PT Telekomunikasi Indonesia, Tbk. memiliki
beberapa buah anak perusahaan teraIiliasi seperti PT Telekomunikasi Selular Indonesia yang
bergerak sebagai penyelenggara iasa telekomunikasi bergerak selular, PT Indonusa
Telemedia yang menangani bisnis multimedia penyiaran dan Internet dengan nama produk
TELKOMVision dan PT InIomedia Nusantara yang mengelola bisnis penerbitan Buku
Petuniuk Telepon (Yellow Pages dan Call Center.
Selain anak perusahaan tadi, dalam menialankan operasi perusahaan PT
Telekomunikasi Indonesia, Tbk. telah mengelompokan unit-unit yang ada dalam organisasi
ke dalam bentuk Divisi, Center dan Yayasan.
ISDC III mempunyai 6 area layanan yaitu:
1.Area Bandung meliputi Kota Bandung, Kabupaten Bandung, Sumedang
2.Area Khusus Bandung meliputi area Training Center dan R&D
3.Area Cirebon meliputi Cirebon, Indramayu, Subang, Kuningan,, Maialengka
4.Area Tasikmalaya meliputi Tasikmalaya, Ciamis, Garut
5.Area Sukabumi meliputi Sukabumi,Rangkasbitung , Pandeglang, dan Lebak
6.Area Cianiur meliputi Cianiur






14

Secara umum Struktur organisasi ISDC III dapat dilihat pada gambar I-1.

Gambar I Struktur organisasi ISDC III

2.4 Proses Bisnis Divisi ISDC III Area Khusus Bandung
ISDC III area khusus bandung menyediakan inIrastruktur Network IT yang meniamin
availabilitv, reliabilitv dan securitv seluruh peralatan yang digunakan. Divisi ini melakukan
distribusi dan kontrol terhadap perangkat Desktop dan Jaringan yang digunakan semua user
(pengguna di lingkungan Divisi Regional III. Inventory yang dicatat berupa:
1. PC Desktop: CPU, Monitor
2. Laptop
3. Peripheral Desktop: Proyektor
4. Printer dan Scanner
5. Peralatan Energi: UPS, AC, Inverter, AVR
6. Tools: obeng, tang, bor, palu, dan lain-lain
7. Peralatan Network: Router. Switch. Hub. Firewall. Wifi,
Modem.Catalvst
8. Peralatan Meubel: kursi, meia, lemari



15

3 BAB III
DASAR TEORI

3.1 Definisi Analisis Sistem

Analisis sistem dideIinisikan sebagai penguraian dari suatu sistem inIormasi yang utuh
ke dalam bagianbagian komponennya dengan maksud untuk mengidentiIikasikan dan
mengevaluasi permasalahan, kesempatan, hambatan yang teriadi dan kebutuhan yang
diharapkan sehingga dapat diusulkan perbaikan.
Tahap analisis dilakukan setelah tahap perencanaan sistem dan sebelum tahap desain
sistem.Tahap ini merupakan tahap yang kritis karena kesalahan dalam tahap ini menyebabkan
kesalahan pada tahap selaniutnya.Misalnya anda dihadapkan pada suatu masalah untuk
menentukan seberapa iauh sistem tersebut telah mencapai sasarannya.Jika sistem mempunyai
beberapa kelemahan, anda harus dapat menemukannya.Tugas ini yang disebut sebagai
analisis sistem. Tugas utama dari proses analisis sistem meliputi :
O Menentukan lingkup sistem.
O Mengumpulkan Iakta.
O Menganalisis Iakta.
O Mengkomunikasikan temuantemuan tersebut melalui laporan analisis sistem.

Fakta merupakan bagian dari inIormasi yang menuniukkan realita, situasi, dan relasi
yang meniamin analisis dan pemodelan.

3.2 Pengertian dari Use Case
Use Case merupakan sebuah teknik yang digunakan dalam pengembangan sebuah
soItware atau sistem inIormasi untuk menangkap kebutuhan Iungsional dari sistem yang
bersangkutan, Use Case menielaskan interaksi yang teriadi antara aktor` inisiator dari
interaksi sistem itu sendiri dengan sistem yang ada, sebuah Use Case direpresentasikan
dengan urutan langkah yang sederhana.





16

3.3 Elemen-elemen dari Use Case
Untuk pembuatan Use Case harus direpresentasikan dengan urutan/langkah dari
elemen-elemen Use Case, yaitu:
1. Actor:
Actor adalah sesuatu atau seseorang yang ada di luar sistem dan ikut berperan serta
dalam aktiIitas sistem. Aktor bisa berupa: End User, perangkat hardware, bahkan
sistem yang lain. Setiap use case merupakan sebuah seri yang lengkap dari sebuah
event keiadian, dilihat dari sudut pandang aktor.Iokus dari sebuah use case adalah
menielaskan bagaimana mencapai sebuah tuiuan atau goal. Dalam pengembangan
soItware, dibutuhkan banyak use case untuk mendeIinisikan scope dari sebuah
system. deraiat Iormalitas dari sebuah sistem yang dikembangkan menentukan level
detail yang dibutuhkan dari sebuah use case. Use Case sebaiknya iangan
dicampuradukan dengan Iitur dari sistem, sebuah use case mungkin berhubungan
dengan satu atau lebih Iitur sistem, sebuah Iitur mungkin terelasi dengan satu atau
lebih use case
2. Use Case:
Class Use Case digunakan untuk merepresentasikan unit Iungsionalitas ataupelayanan
yang diberikan oleh sebuah sistem / bagian sistem, Use Case dinotasikan dengan
simbol elips atau oval.dalam diagram, Use Case digambar didalam symbol kotak yang
merepresentasikan sistem. Use Case memiliki karakteristik:
O Use Case merupakan interaksi atau dialog` antara sistem dan aktor,
termasukpertukaran pesan dan aksi yang dilakukan oleh sistem.
O Sebuah use case diinisiasikan oleh aktor dan bisa melibatkan lebih dari satu
aktor.
O Use Case memiliki instance atau obiek yang disebut dengan skenario` yang
merepresentasikan interaksi yang spesiIik.



17

3. Relationships
Ilustrasikan atau gambaran relasi/hubungan antara sebuah actor dan use case dengan
sebuah garis sederhana. Untuk relasi-relasi antara use cases, gunakan tanda anak panah-
anak panah pada uses yang lainnya. Suatu relasi mengindikasikan bahwa ada use case
yang dibutuhkan oleh use case yang lain untuk melakukan sebuat permintaan (task.
Sementara suatu relasi mengindikasikan beberapa alternatiI opsi (pilihan tertentu pada
tingkatan yang lebih bawah yang ada pada use case.
3.4 !engertian dari Class Diagram
Diagram kelas atau class diagram yang menggambarkan struktur sistem dari segi
pendeIinisian kelas-kelas yang akan di buat untuk membangun sistem. Kelas memiliki apa
yang di sebut atribut dan metode atau operasi.
O Atribut merupakan variable-variabel yang dimiliki oleh suatu kelas
O Operasi atau metode adalah Iungsi-Iungsi yang dimiliki oleh suatu kelas
3.5 !engertian dari Sekuential Diagram
Diagram sekuen adalah diagram yang menggambarkan kelakuan / prilaku obiek pada
Use Case dengan mendeskripsikan waktu hidup obiek dan message yang dikirimkan dan
diterima antar obiek.








18

3.6 !engertian dari Colaboration Diagram
Diagram kolaborasi mengelompokkan message pada kumpulan diagram sekuen
meniadi sebuah diagram.
3.7 !engertian State Diagram
Diagram status atau state diagram menuniukkan kondisi yang dapat dialami atau
teriadi pada sebuah obiek sehingga setiap obiek memiliki sebuah diagram status.
3.8 !engertian ActivityDiagram
Diagram aktivitas atau activitv diagram menggambarkan aliran keria dari sebuah
sistem atau proses binis.



























19

4 BAB IV
PEMBAHASAN
4.1 Proses Bisnis AwaI

Sesuai dengan topik yang kita bahas yaitu tentang analisa, dengan hasil analisa yang
kita dapat proses sistem inIormasi berbasis web belum di terapkan pada perpustakaan
tersebut, proses masih menggunakan sistem yang manual, semua kegiatan masih dilakukan
secara manual, seperti iika kita ingin membaca buku kita harus cari sendiri di lemari/rak buku
yang kepastian buku itu ada atau tidak kita sendiri tidak tau, kemudian iika kita ingin
meminiam buku tersebut kita harus mencatat ke petugas yang memakan waktu dan tenaga.
Proses tersebut sangat tidak eIisien dan memakan waktu, karena proses yang tidak eIisien
membuat orang malas untuk membaca atau meminiam buku di perpustakaan.

4.1 UsuIan Sistem Informasi Perpustakaan
Dengan adanya masalah yang timbul dari bahasan yang di atas, kita dapat mengetahui
bahwa masalah tersebut harus bisa di tanggulangi, Setelah kita analisa kebutuhan pembaca
atau penguniung yang akan datang ke perpustakaan kita dapat membuat sebuah sistem
inIormasi berbasis web yang sangat berguna bagi kelangsungan proses perpustakaan tersebut,
tidak menutup kemungkinan untuk terus di perbaharui sehingga memudahkan kehidupan
manusia. maka kami melakukan usulan untuk menerapkan sistem inIormasi berbasis web.
Dengan adanya sistem inIormasi perpustakaan yang berbsis web sangat memudahkan sekali
baik dari karyawan atau dari luar untuk mengakses kapan dan dimana saia, tanpa harus susah
payah mencari-cari buku yang kita butuhkan.
Berikut adalah deskripsi analisa yang kami buat :

4.2 Descripsi Usecase Diagram
O Aktor
No Aktor Deskripsi
1. Petugas Perpustakaan orang yang bertugas dan memiliki hak akses untuk
melakukan operasi pengelolaan data pustaka, anggota, dan
proses pemiiniaman pustaka.

2. Anggota Perpustakaan Merupakan anggota perpustakaan yang dapat login, search

20

pustaka dan booking pustaka. Anggota di bagi meniadi 2
yaitu anggota tetap dan anggota pendatang.
*anggota tetap memiliki akun deIault sedangkan anggota
pendatang harus membuat akun melalui petugas
perpustakaan.


O Usecase
No &se case Deskripsi
1. Login merupakan proses pengecekan hak akses siapa yang berhak
mengakses proses pengelolaan data perpustakaan yang
dalam kasus ini ada petugas perpustakaan dan anggota
perpustakaan.
*Login petugas waiib untuk Iungsi-Iungsi yang berkaitan
dengan akses pengubahan ke basis data, oleh karena itu
Iungsi-Iungsi yang melakukan perubahan basis data harus
mengecek validasi user yang mengakses Iungsi-Iungsi ini.
*Login anggota digunakan untuk dapat menggunakan Iungsi
search pustaka dan boking pustaka.
2. Mengelola data
anggota
mengelola data anggota merupakan proses generalisasi yang
meliputi empat buah proses pengelolaan data anggota yaitu
search data anggota, input data anggota, update data anggota,
dan delete data anggota

3. Search data anggota mencari data anggota berdasarkan Id dan nama dimana akan
menampilkan data anggota yang dicari.
4. Input data anggota merupakan proses memasukkan data anggota ke dalam basis
data.
5 Update data anggota merupakan proses mengubah data anggota yang ada di basis
data
6 Delete data anggota merupakan proses menghapus data anggota yang ada di basis
data
7 Mengelola data peminiaman mengelola data peminiaman merupakan proses generalisasi
yang meliputi tiga buah proses pengelolaan data anggota
yaitu search data peminiaman, input data peminiaman dan

21

update data peminiaman
8 Search data peminiaman mencari data peminiaman berdasarkan Id dimana akan
menampilkan data peminiaman yang dicari.

9 Input data peminiaman merupakan proses memasukkan data peminiaman ketika ada
anggota yang meminiam pustaka
10 Update data peminiaman merupakan proses mengubah data peminiaman yang dapat
dilakukan untuk mengubah status peminiaman begitu
pustaka dikembalikan
11 Mengelola data pustaka mengelola data pustaka merupakan proses generalisasi yang
meliputi empat buah proses pengelolaan data pustaka yaitu
search data pustaka, input data pustaka, update data pustaka,
dan delete data pustaka.
12 Search pustaka mencari pustaka berdasarkan id, iudul, nama pengarang, dan
ienis dimana akan menampilkan data pustaka yang dicari
13 Input data pustaka merupakan proses memasukkan data pustaka ke dalam basis
data
14 Update pustaka merupakan proses mengubah data pustaka yang ada di basis
data
15 Delete pustaka merupakan proses menghapus data pustaka yang ada di basis
data

16 Booking pustaka Merupakan proses peminiaman pustaka yang di lakukan
anggota perpustakaan dengan catatan pustaka yang mau di
booking masih tersedia dan belum di booking anggota yang
lain










22


O Usecase Diagram

Gambar II Usecase Diagram









23



4.3 Deskripsi CIass Diagram

No Nama kelas Keterangan
1. Human Merupakan kelas induk dari kelas petugas dan kelas
anggota.
2. Petugas Merupakan kelas yang menangani actor petugas
3. Anggota Merupakan kelas yang menangani actor anggota.
4. Tamp Merupakan kelas interIace yang merupakan tampilan awal
program

5. Login merupakan kelas proses yang diambil dari pendeIinisian use
case Login
6. Menu merupakan kelas menu yang iuga merangkap sebagai kelas
yang menangangi tampilan setelah proses login
7. MengelolaAnggota merupakan kelas proses yang diambil dari pendeIinisian use
case Mengelola Anggota yang di dalamnya harus iuga
menangani proses search data anggota, input data anggota,
update data anggota, dan delete data anggota
8. MengelolaPeminiaman merupakan kelas proses yang diambil dari pendeIinisian use
case Mengelola Peminiaman yang di dalamnya harus iuga
menangani proses search data peminiaman, input data
peminiaman dan update data peminiaman
9. MengelolaPustaka merupakan kelas proses yang diambil dari pendeIinisian use
case Mengelola Pustaka yang di dalamnya harus iuga
menangani proses search data pustaka, input data pustaka,
update data pustaka, dan delete data pustaka
10. TAnggota merupakan kelas data yang digunakan untuk membungkus
hasil data anggota
11. TPeminiaman merupakan kelas data yang digunakan untuk membungkus
hasil data peminiaman

12. TPustaka merupakan kelas data yang digunakan untuk membungkus
hasil data pustaka

24

13. KoneksiBasisData merupakan kelas utilitas untuk koneksi ke basis data dan
melakukan query
14. Booking pustaka Merupakan kelas yang menangani booking pustaka yang di
lakukan oleh anggota perpustakaan.

O Class Diagram

Gambar III Class Diagram






25

4.4 Deskripsi SekuentiaI Diagram

No Simbol Deskripsi
1.

atau

orang, proses, atau sistem lain yang berinteraksi
dengan sistem inIormasi yang akan dibuat di luar
system inIormasi yang akan dibuat itu sendiri, iadi
walaupun simbol dari aktor adalah gambar orang,
tapi aktor belum tentu merupakan orang biasanya
dinyatakan menggunakan kata benda di awal Irase
nama aktor
2.

Garis hidup tang akan menielaskan apa yang akan
di lakukan
3.




arah panah mengarah pada obiek yang memiliki
operasi/metode, karena ini memanggil
operasi/metode maka operasi/metode yang
dipanggil harus ada pada diagram kelas sesuai
dengan kelas obiek yang berinteraksi
4.

menyatakan bahwa suatu obiek mengirimkan
data/masukan/ inIormasi ke obiek lainnya, arah
panah mengarah pada obiek yang dikirimi

26

5.

menyatakan bahwa suatu obiek yang telah
menialankan suatu operasi atau metode
menghasilkan suatu kembalian ke obiek tertentu,
arah panah mengarah pada obiek yang menerima
kembalian
6.

menyatakan suatu obiek mengakhiri hidup obiek
yang lain, arah panah mengarah pada obiek yang
diakhiri, sebaiknya iika ada create maka ada
destroy

Secuential Diagram
O Login Petugas

Gambar IV Login Petugas







27

O Login Anggota

Gambar V Login Anggota


















28

O Sequence Diagram search data anggota

Gambar VI Sequence Diagram search data anggota







29

O Sequence Diagram input data anggota


Gambar VII Sequence Diagram input data anggota






30

O Sequence Diagram update data anggota


Gambar VIII Sequence Diagram update data anggota






31

O Sequence Diagram delete data anggota


Gambar IX Sequence Diagram delete data anggota






32

O Sequence Diagram search data peminjaman


Gambar X Sequence Diagram search data peminjaman






33

O Sequence Diagram input data peminjaman


Gambar XI Sequence Diagram input data peminjaman






34

O Sequence Diagram update data peminjaman


Gambar XII Sequence Diagram update data peminjaman






35

O Sequence Diagram search data pustaka


Gambar XIII Sequence Diagram search data pustaka






36

O Sequence Diagram input data pustaka


Gambar XIV Sequence Diagram input data pustaka






37

O Sequence Diagram update data pustaka


Gambar XV Sequence Diagram update data pustaka






38

O Sequence Diagram delete data pustaka


Gambar XVI Sequence Diagram delete data pustaka






39

4.5 Deskripsi CoIaboration Diagram

No Simbol Deskripsi
1.

obiek yang melakukan interaksi
pesan
2.

Penghubung antar obiak
3.

Link menuiu obiek itu sendiri
4.


atau

Arah pemberian pesan dari obiek satu ke obiek
yang lain.
Bisa satu arah ato berkebalikan















40

O Colaboration diagram






















Gambar XVII Colaboration diagram










41

4.6 Deskripsi State diagram

No Simbol Deskripsi
1.

status awal alur sebuah obiek, sebuah diagram
status memiliki sebuah status awal
2.

status yang dialami obiek selama hidupnya
3.

kondisi akhir alur hidup obiek, sebuah diagram
status memiliki sebuah status akhir
4.

Perpindahan proses yang satu ke proses yang lain

SLaLe ulaaram
O 5tate D|agram |og|n ť Log|n

Gambar XVIII State Diagram login : Login






42


O State Diagram menu : Menu


Gambar XIX State Diagram menu : Menu



O State Diagram ma : MengelolaAnggota

Gambar XX State Diagram ma : MengelolaAnggota


43


O State Diagram mp : MengelolaPeminjaman

Gambar XXI State Diagram mp : MengelolaPeminjaman




O State Diagram mpt : MengelolaPustaka

Gambar XXII State Diagram mpt : MengelolaPustaka

44


O State Diagram T

Gambar XXIII State Diagram T


O State Diagram db : KoneksiBasisData

Gambar XXIV State Diagram db : KoneksiBasisData


45

4.7 Deskripsi Activity Diagram

No Simbol Deskripsi
1.

status awal aktivitas sistem, sebuah diagram
aktivitas memiliki sebuah status awal
2.

aktivitas yang dilakukan sistem, aktivitas biasanya
diawali dengan kata keria
3.

asosiasi percabangan dimana iika ada pilihan
aktivitas lebih dari satu
4.

asosiasi penggabungan dimana lebih dari satu
aktivitas digabungkan meniadi satu
5.

status akhir yang dilakukan sistem, sebuah
diagram aktivitas memiliki sebuah status akhir
6.

memisahkan organisasi bisnis yang bertanggung
iawab terhadap aktivitas yang teriadi







46

O Activity Diagram


Gambar XXV Activity Diagram










47

4.8 Deskripsi Componen Diagram

No Simbol Descripsi
1.

package merupakan sebuah bungkusan dari satu
atau lebih komponen
2.

Komponen sistem
3.

Kebergantungan antar komponen, arah panah
mengarah pada komponen yang dipakai
4.

sama dengan konsep interface pada pemrograman
berorientasi obiek, yaitu sebagai antarmuka
komponen agar tidak mengakses langsung
komponen
5.

relasi antar komponen

O Component Diagram











Gambar XXVI Component Diagram

48

4.9 Deskripsi DepIoyment Diagram

No Simbol Descripsi
1.

package merupakan sebuah bungkusan dari satu
atau lebih node
2.

biasanya mengacu pada perangkat keras
(hardware, perangkat lunak yang tidak dibuat
sendiri (software, iika di dalam node disertakan
komponen untuk mengkonsistenkan rancangan
maka komponen yang diikutsertakan harus sesuai
dengan komponen yang telah dideIinisikan
sebelumnya pada diagram komponen
3.

Kebergantungan antar node, arah panah mengarah
pada node yang dipakai
4.

relasi antar node

















49

O Deployment Diagram


Gambar XXVII Deployment Diagram
4.10 Dampak
O Dampak PositiI
1. Memudahkan karyawan untuk mengetahui inIo buku yang ada di perpustakaan tanpa harus
datang ke perpustakaan,
2. Memudahkan proses peminiaman buku,
3. Lebih eIisien dah hemat waktu,
4. Mudah memberi tahu inIormasi yang penting di perpustakaan sehingga dapat menarik
pembaca untuk datang langsung ke perpustakaan.
5. Bebas biaya untuk pegawai Telkom
O Dampak NegatiI
1. Perpustakaan akan sepi karena para penguniungnya lebih memilih untuk lewat online saia,
2. Biaya pembuatan web mahal,
3. Keamanan harus sangat teriaga.
4. Member harus memenuhi biaya administrasi


50

5 BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
O PT Telkom Indonesia bagian ISDC III merupakan unit dibawah kendali ISC
(Information Svstem Center) yang mengelola IT untuk unit Divisi Operational yang
terkait langsung dengan pelanggan dengan wilayah keria Jawa Barat dan Banten
kecuali Bogor. Pengelolaan ISDC III meliputi Desktop Management, InIrastruktur
Network, Data Center, Aplikasi Bisnis, Aplikasi Non Bisnis, Helpdesk dan General
Support.
O Dengan adanya perancangan penganalisisan sistem inIormasi diperpustakaan di
Telkomkami dapat lebih meningkatkan keeIisienan waktu karena dapat diakses secara
online.
O Setelah perancangan analisis sistem ini dibuat maka vendor akan melaniutkan
pembuatan website yang akan memudahkan karyawan untuk mengakses kapan saia
dan dimana saia dengan waktu yang lebih cepat.
5.2 Saran
O Sebaiknya untuk pembuatan web dari kelaniutan perancangan ini, keamanan/security
untuk perpustakaan harus ditambah,selain itu keamanan untuk pintu masuk gedung-
gedung harus direnovasi.
O Untuk pembuatan web dari segi tampilan diharapkan agar bisa lebih user friendlvdan
menarik lagi agar user dapat lebih mudah untuk memahami.
O Untuk rencana masa depan perpustakaan Telkom tidak lagi memakai rak buku
melainkan sudah masuk database untuk pembacaan online disetiap member.








51

6 Daftar Pustaka


|WIK10| Web Wikipedia bahasa Indonesia , http://id.wikipedia.org/, 2010

|POL09| Web Politeknik Telkom ,http://www.politekniktelkom.ac.id, 2009

52

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->