P. 1
Askeb Bersalin Normal- Gressta e.n.

Askeb Bersalin Normal- Gressta e.n.

|Views: 928|Likes:
Published by Nawa
Asuhan Kebidanan Pada Ibu Bersalin Normal
KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA
POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SURABAYA
JURUSAN KEBIDANAN
PRODI DIII KEBIDANAN KAMPUS MAGETAN
MAGETAN
2011
Asuhan Kebidanan Pada Ibu Bersalin Normal
KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA
POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SURABAYA
JURUSAN KEBIDANAN
PRODI DIII KEBIDANAN KAMPUS MAGETAN
MAGETAN
2011

More info:

Published by: Nawa on Nov 12, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial Share Alike

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/29/2013

pdf

text

original

ASUHAN KEBIDANAN PADA Ny.”S” GIIP10001 USIA KEHAMILAN 39 MINGGU BERSALIN NORMAL DI BPS Ny. PRISTI WAHYUNI, Amd.

Keb BENDO MAGETAN

Disusun Guna Melengkapi Tugas Pengalaman Belajar Dan Praktek Klinik Kebidanan

Oleh : GRESSTA ERDINA NAVARETTA NIM : P27824208017

DEPARTEMEN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLITEKNIK KESEHATAN DEPKES SURABAYA JURUSAN KEBIDANAN PROGRAM STUDI KEBIDANAN MAGETAN

2010

ii

LEMBAR PENGESAHAN

Asuhan Kebidanan pada Ny.”S” GIIP10001 Usia Kehamilan 39 Minggu Bersalin Normal di BPS Ny. Pristi Wahyuni, Amd.Keb Bendo Magetan

Disetujui tanggal,

Februari 2010

Mengetahui,

Pembimbing Akademik

Pembimbing Praktek

RAHAYU SUMANINGSIH, SST NIP. 19690612 200212 2 001

PRISTI WAHYUNI, Amd.Keb NIP. 19670904 198812 2 003

iii

KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT, yang telah memberikan rahmat serta hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan ini. “Asuhan Kebidanan pada Ny.”S” GIIP10001 Usia Kehamilan 39 Minggu Bersalin Normal di BPS Ny. Pristi Wahyuni, Amd.Keb Dalam penyusunan laporan ini, penyusun mendapat bantuan, pengarahan, dan bimbingan. Untuk itu, kami mengucapkan terima kasih kepada : 1. Ibu Nani Surtinah, SST,SSiT,M.Pd, selaku Ketua Program Studi Kebidanan Magetan. 2. Ibu Rahayu Sumaningsih, SST, selaku Pembimbing Pendidikan Prodi Kebidanan Magetan. 3. Ibu Pristi Wahyuni, Amd.Keb, selaku Pembimbing Praktek. 4. Serta semua pihak yang telah membantu dalam pembuatan dan penyusunan laporan ini. Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna. Penyusun memohon kritik dan saran dari pembaca untuk dimasa yang akan datang. Semoga laporan ini bermanfaat bagi penulis khususnya dan bagi para pembaca.

Magetan,

Februari 2010 Penulis

iv

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .............................................................................................. LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................... DAFTAR ISI ........................................................................................................... BAB I LANDASAN TEORI

i ii iv

KATA PENGANTAR ............................................................................................ iii

A..........................................................................................................PEN GERTIAN ........................................................................................... IS PERSALINAN ............................................................................... SES TERJADINYA PERSALINAN .................................................. NDA-TANDA PERSALINAN .......................................................... LA PERSALINAN DAN TANDANYA ............................................ KANISME PERSALINAN ................................................................ GKAJIAN DATA ............................................................................... 1 1 1 3 4 6 7 B...........................................................................................................JEN C...........................................................................................................PRO D..........................................................................................................TA E...........................................................................................................KA F...........................................................................................................ME G..........................................................................................................PEN H..........................................................................................................DIA GNOSA KEBIDANAN ...................................................................... 17 I............................................................................................................PER ENCANAAN ...................................................................................... 18 J............................................................................................................PEL AKSANAAN ...................................................................................... 28 K..........................................................................................................EV ALUASI .............................................................................................. 28 BAB II TINJAUAN KASUS

v

A..........................................................................................................PEN GKAJIAN DATA ............................................................................... 30 B...........................................................................................................DIA GNOSA KEBIDANAN ...................................................................... 38 C...........................................................................................................PER ENCANAAN ...................................................................................... 38 D..........................................................................................................PEL AKSANAAN ...................................................................................... 40 E...........................................................................................................EV ALUASI .............................................................................................. 41 DAFTAR PUSTAKA

vi

BAB I LANDASAN TEORI

A. PENGERTIAN Persalinan adalah suatu proses pengeluaran hasi konsepsi (janin dan uri), yang dapat hidup kedunia luar, dari rahim melalui jalan lahir (Mochtar, 1998 : 91) Persalinan adalah proses pengeluaran hasil konsepsi (janin dan uri) yang telah cukup bulan atau dapat hidup di luar kandungan melalui janin lahir atau melalui jalan lain, dengan bantuan atau tanpa bantuan (Manuaba, 1998 : 157) B. JENIS PERSALINAN 1. 2. 3. Persalinan spontan Persalinan buatan Persalinan anjuran Bila persalinan seluruhnya berlangsung dengan kekuatan ibu sendiri Bila persalinan dibantu dengan tenaga dari luar Bila kekuatan yang diperlukan untuk persalinan ditimbulkan dari luar dengan jalan rangsangan (Manuaba, 1998 : 157) • Menurut cara persalinan : 1. Partus Biasa (normal) Proses lahirnya bayi pada letak belakang kepala, dengan tenaga ibu sendiri tanpa bantuan alat-alat serta tidak melukai ibu dan bayi yang umumnya berlangsung kurang dari 24 jam. 2. Partus Luar Biasa (abnormal) Persalinan pervaginam dengan bantuan alat-alat atau melalui dinding perut dengan operasi caesarea. (Manuaba, 1988 : 91) C. PROSES TERJADINYA PERSALINAN Perlu diketahui bahwa ada 2 hormon yang dominan saat hamil, yaitu :

1

1. -

Estrogen Meningkatkan sensivitas otot rahim Memudahkan penerimaan rangsangan dari luar seperti rangasangan

oksitosin, rangsangan prostagiandin, rangsangan mekanis. 2. Progesteron Menurunkan sensivitas otot rahim Menyulitkan penerimaan rangsangan dari luar seperti rangsangan oksitosin, rangsangan prostagladin, rangsangan mekanis. Menyebabkan otot rahim dan otot polos relaksasi. Ekstrogen dan progesteron terdapat dalam keseimbangan sehingga kehamilan dapat dipertahankan. Perubahan keseimbangan estrogen dan progesteron menyebabkan oksitosin yang dilakukan oleh hipofise parst posterior dapat menibulkan kontraksi dalam bentuk Braxton Hicks. Kontraksi Braxton Hicks akan menjadi kekuatan dominan saat mulainya persalinan, oleh karena itu makin tua kehamilan, frekuensi kontraksi makin sering. Oksitosin diduga bekerja sama tau melalui prosaglandin yang makin meningkat mulai dari umur kehamilan minggu ke – 15. Disamping ini faktor gizi ibu hamil dan keregangan otot rahim dapat memberikan pengaruh penting untuk dimulainya kontraksi rahim. (Manuaba, 1998 : 158). • Beberapa teori yang ditemukan untuk menyatakan kemungkinan proses persalinan yaitu : 1. Teori Penurunan Hormon. Estrogen dan progesteron. Progesteron bekerja sebagai penenang otot polos rahim dan akan menyebabkan kekejangan pembuluh darah. Hal ini akan menimbulkan kontraksi rahim. 2. Teori Plasenta menjadi tua Akan menyebabkan turunya kadar estrogen dan progesteron yang akan menyebabkan kekejangan pembuluh darah. Hal ini akan menimbulkan kontraksi rahim. 3. Teori Distensi Rahim

2

Rahim menjadi besar dan meregang menyebabkan iskemia otot-otot rahim, sehingga mengganggu sirkulasi utero-plasenter.

3

4. Teori iritasi mekanik Dibelakang serviks terletak ganglion servikale (fleksus franken hauser). Bila ganglion ini digeser dan ditekan, misalnya oleh kepala janin, akan timbul kontraksi uterus. 5. Induksi partus Partus dapat ditambah dengan jalan : Gangguan laminaria, beberapa laminaria dimasukkan dalam kanalis servikalis dengan tujuan merangsang pleksus franken hauser. Oksitosin dries : pemberian oksitosin menurut tetesan perinfus. (Mochtar : 1998 : 92-93) D. TANDA-TANDA PERSALINAN 1. Tanda-tanda permulaan persalinan Sebelum terjadi persalinan sebenarnya, beberapa minggu sebelumnya wanita memasuki bulannya atau minggunya atau harinya yang disebut kala pendahuluan (prepatory stage of labory). Ini memberikan tanda-tanda sebagai berikut : a. Lightening atau settling atau dropping yaitu kepala turun memasuki PAP terutama pada primigravida. Pada multipara tidak begitu kentara, b. c. d. e. Perut kelihatan melebar, fundus uteri turun. Perasaan sering atau susah kencing (palakisuria). Karena kandung Perasaan sakit diperut dan pinggang oleh adanya kontraksiServiks menjadi lembek, mulai mendatar, dan sekresinya

kemih tertekan oleh bagian terendah janin. kontraksi lemah dari uterus, kadang-kadang disebut “fase labor pains”. bertambah bisa bercampur darah (biody show) (Mochtar, 1998 : 93). 2. a. sering dan teratur. Tanda-tanda inpartu (persalinan) Rasa sakit oleh adanya his yang datang lebih kuat,

4

b. c. d.

Keluar lendir bercampur darah (show) yang lebih Kadang-kadang ketuban pecah dengan sendirinya. Pada pemeriksaan dalam serviks mendatar dan

banyak karena robekan-robekan kecil pada serviks.

pembukaan telah ada. Timbul his pembukaan dengan sifat : a. Nyeri melingkar dari punggung memancar ke perut bagian depan. Teratur Makin lama makin pendek intervalnya dan makin kuat Kalau dibawa berjalan bertambah kuat Mempunyai pengaruh pada pendataran atau pembukaan

intensitasnya.

serviks. b. Keluarnya lendir berdarah dari jalan lahir (show) Dengan pendataran dan pembukaan, lendir dari canalis servikalis keluar disertai dengan sedikit darah. Perdarahan yang sedikit ini disebabkan lebih lepasnya selaput janin pada bagian bawah segmen rahim hingga beberapa capilair terputus. c. Keluarnya cairan banyak dengan sekonyong-konyong dari jalan lahir. Hal ini terjadi karena ketuban pecah atau selaput janin robek. Ketuban ini biasanya pecah, kalau pembukaan lengkap atau hampir lengkap dan dalam hal ini keluarnya cairan merupakan tanda yang lambat sendiri. E. KALA PERSALINAN DAN TANDANYA Proses persalinan terdiri dari 4 kala, yaitu : 1. Kala I (Kala pembukaan) Yang dimaksudkan dengan kala I adalah kala pembukaan yang berlangsung antara pembukaan nol sampai pembukaan lengkap. (Manuaba, 1998 : 165) Kala pembukaan dibagi atas 2 fase yaitu :

5

a. b. subfase: • • •

Fase laten : dimana pembukaan serviks berlangsung Fase aktif : Berlangsung selama 6 jam dan bagi atas 3 Periode akselerasi : Berlangsungnya 2 jam, pembukaan menjadi 4cm Periode dilatasi maksimal : selama Periode deselerasi 2 jam, pembukaan berlangsung cepat menjadi 9cm : berlangsung lambat, dalam waktu 2 jam pembukaan 10cm atau lengkap (Mochtar, 1998 : 94).

lambat sampai pembukaan 3cm berlangsung dalam 1-8 jam.

-

Pada kala I dijumpai perbedaan antara primigravida dan mutu gravida,

ialah : Primi • Serviks mendatar (effacement) dulu baru dilatasi. • Berlangsung 13 – 14 jam 2. Kala II (Kala Pengeluaran Janin) • • Gejala dan tanda kala II persalinan, adalah : Ibu merasakan ingin meneran bersamaan dengan terjadinya kontraksi. Ibu merasakan adanya peningkatan tekanan pada rektum dan/atau vaginanya. Perineum menonjol. Vulva vagina dan sfingter ani membuka. Meningkatkan pengeluaran lendir bercampur darah. (APN, 2007 : 75) Tanda pasti Kala II ditentukan melalui periksa dalam dan hasil, Pembukaan servick telah lengkap. Terlihatnya bagian kepala bayi melalui introitus vagina. adalah : Multi • Mendatar dan membuka bisa bersamaan. • Berlangsung 6 – 7 jam

6

(APN, 2007 : 76) • Pada kala pengeluaran janin, his terkoordinasi, kuat, cepat dan lebih lama, kira-kira 2 – 3 menit sekali. Kepala janin telah turun masuk ruangan panggul sehingga terjadilah tekanan pada otot-otot dasar yang secara reflektoris menimbulkan rasa mengedah, karena tekanan pada rektum, ibu merasa seperti mau buang air besar, dengan tanda anus terbuka. Pada waktu his, kepala janin mulai kelihatan, vulva membuka dan prineum meregang. Dengan his mengedan yang terpimpin, akan lahirlah kepala, diikuti oleh seluruh badan janin. Kala II pada primi : 1 multi : ½ -2 jam (Mochtar, 1998 : 95) 3. Kala III (Kala pengeluaran uri) Setelah kala II, kontraksi uterus berhenti sekitar 5 – 10 menit. Dengan lahirnya bayi, sudah mulai pelepasan plasenta pada Lapisan Nitabusch, karena sifat retraksi otot rahim (Manuaba, 1998 : 166). • Tanda-tanda lepasnya placenta mencakup beberapa hal yaitu : a. Perubahan bentuk dan tinggi fundus. Setelah bayi lahir dan sebelum miometrium mulai berkontraksi, uterus berbentuk bulat penuh dan tinggi fundus biasanya dibawah pusat. Setelah uterus berkontraksi dan plasenta terdorong kebawah, uterus berbentuk segitiga atau seperti buah pear atau alpukat dan fundus teraba diatas pusat (sering kali mengarah ke sisi kanan). b. c. Tali pusat memanjang Semburan darah mendadak dan singkat Tali pusat menjulur keluar melalui vulva (tanda Ahfeld) Darah yang terkumpul di belakang plasenta akan membantu mendorong plasenta keluar dan dibantu oleh gaya gravitasi (APN, 2007 : 124) 4. Kala IV Adanya masa 1 jam setelah plasenta lahir Yang perlu diberi pengawasan a. b. Keadaan umum ibu terutama perdarahan post partum. Kelengkapan placenta dan selaput.
½

jam-2 jam, pada

7

c. d.

Perkiraan jumlah darah yang hilang. Prineum apakah terdapat laserasi/luka episiotomi

dengan perdarahan aktif (APN, 2007 : 137) F. MEKANISME PERSALINAN 1. Hampir 90% janin berada dalam uterus dengan presentasi kepala keadaan ini mungkin disebabkan karena kepala relatif lebih besar dan lebih berat. Mungkin pula bentuk uterus sedemikian rupa sehingga volume bokong dan ektrimitos yang lebih luas. Pada presentasi kepala, bila his sudah cukup kuat, kepala akan turun dan mulai masuk dalam rongga panggul (Wiknjosastro, 2007, 188). 2. keadaan : Sinklistismus terjadi ketika sutura sagitalis berada di pertengahan Asynclistismus, sutura sagitalis letaknya mendekati simfisis publis antara symphisis dan promontorium sakrum atau promontorium sakrum. Penentuan anterior asinklitisme dan pasterior asinklitisme, didasarkan pada tulang parietal yang dominan. (Varney, 2002 : 196) 3. Akibat sumbu kepala janin tidak simetris dengan sumbu lebih mendekati sub oksiput, maka tahanan oleh jaringan dibawahnya terdapat kepala yang akan menurun menyebabkan bahwa kepala mengadakan flexi di dalam rongga panggul. Dengan flexi kepala janin memasuki ruang panggul dengan ukuran yang paing kecil yakni dengan diameter sub oksipito bregmatikus (9,5cm) dan dengan sirkum ferensia sub aksipito bregmatika (32cm). 4. Kepala yang sedang turun menemui diafragma pelvis yang berjalan dari belakang atas ke bawah depan. Akibat kombinasi elastisitas diafragma pelvis dan tekanan intra uterin disebabkan oleh his yang berulang-ulang, kepala mengadakan rotasi, disebut putaran paksi dalam. 5. Didalam hal mengadakan rotasi, ubun-ubun kecil berada di bawah simfisis. Dengan Suboksiput sebagai hipomoklion, kepala mengadakan gerakan defleksi untuk dapat dilahirkan. Pada tiap his vulva lebih membuka dan kepala segera mengadakan rotasi yang disebut putaran paksi luar. Masuknya kepala melintasi pintu atas panggul dapat dalam

8

6. Bahu melintasi pintu atas panggul dalam keadaan miring. Didalam rongga panggul bahu akan menyesuaikan diri dengan bentuk panggul yang dilaluinya, sehingga di dasar panggul bahu dalam posisi depan belakang. Selanjutnya dilahirkan bahu depan terlebih dahulu baru kemudian bahu belakang. Kemudian bayi lahir seluruhnya. (Wiknjosastro, 2007 : 190). G. PENGKAJIAN DATA 1. a. 1) Pengumpulan Data Data Subyektif Biodata termasuk umur Ibu berusia dibawah 20 tahun dan berusia lebih dari 35 tahun dan/atau primigtavida mungkin mengalami partus lama atau persalinan yang sulit (Depkes RI, 1999 : 39) 2) Keluhan utama a. b. lagi dibuat tidur. c. d. Mengeluarkan lendir dan darah. Pengeluaran cairan yang sebagian besar ketuban pecah setelah atau menjelang pembukaan lengkap (Manuaba, 1998 : 165) 3) Riwayat kesehatan • Penyakit yang pernah dialami (yang lalu) Ditanyakan untuk mengetahui apakah ada hubungannya dengan masalah yang dihadapi oleh pasien/klien. Untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang penyakit yang diderita masa lalu. Mengapa ini ditanyakan karena penyakit yang telah dialami itu bisa timbul kembali karena keadaan ibu yang lemah waktu kehamilan atau stelah melahirkan nanti. Penderita yang telah menjalankan operasi sebaiknya pada kehamilan dan persalinan nanti mendapat pengawasan yang ketat dari dokter (Ibrahim, 1993 : 86) Pinggang terasa sakit yang menjalar kedepan, sifatnya teratur, interval semakin pendek dan kekuatannya makin berat. Nyeri makin hebat bila untuk aktifitas (jalan) dan tidak berkurang

9

Penyakit yang pernah dialami (sekarang) Seandainya ada penyakit yang menyertai kehamilan ibu, hamil disembuhkan selekas mungkin sebelum anak dilahirkan. Hipertensi esensial berlangsung normal sampai cukup bulan (Wiknjosastro, 2002 : 444) GO atau penyakit kelamin yang lain akan menjadi faktor resiko bagi janin yaitu perubahan infeksi secara langsung dari jalan lahir (Prawirohardjo, 1999 : 434).

4) Riwayat kesehatan keluarga Anggota keluarga yang mempunyai penyakit tertentu terutama penyakit menular seperti, Hepatitis, TBC, penyakit kelamin (GO, sifilis) merupakan faktor resiko bagi ibu terhadap janinnya. Jika ada anggapan keluarga mempunyai penyakit keturunan (DM, Hipertensi, asma) maka klien tersebut mempunyai resiko mendapat penyakit tersebut karena ibu sudah memiliki faktor resiko akibat proses persalinan ini. (Ibrahim, 1993 : 86) 5) Riwayat kebidanan a) Haid Informasi mengenai haid amat penting untuk memperhitungkan usia kehamilan dan perkiraan persalinannya. Memperkirakan tanggal persalinan dapat dilakukan bila Selain HPHT ditanyakan pula menarce, lama haid, diketahui dengan pasti HPHT. banyaknya darah haid, keluhan-keluhan yang dirasakan selama haid, sifatnya darah untuk memperoleh gambaran mengenai fungsi alat reproduksi (pusdiknakes, 1993 : 66). b) Riwayat kebidanan dulu • Kehamilan dahulu Ibu hamil dianjurkan untuk melakukan pemeriksaan antenatal sebanyak 4 kali, ayitu pada TM pertama 1x, TM kedua 1x, TM ketiga 2 (Manuaba, 1998 : 128 – 129).

10

-

Mendapat imunisasi TT 2x dengan jarak pemberian 1

bulan, mendapat tablet Fe 90 butir selama kehamilan dan yodium 1 kapsul. Keluhan trimester I seperti mual, muntah, trimester II nyeri pinggang, trimester III seperti nyeri pinggang kram otot dan sering BAK (Manuaba, 1998 : 128). • Riwayat persalinan Ditanyakan riwayat persalinan yaitu jarak antara dua kelahiran, tempat melahirkan, lamanya melahirkan, cara melahirkan, cara melahirkan spontan, dengan vacum ektraksi, foceps atau operasi (Dekes RI, 1994 : 46)

11

Nifas yang lalu

Apakah masa nifas yang lalu dalam keadaan normal, ataukah ada kelainan, misalnya apakah ibu pernah panas sesudah melahirkan, lochea berbau atau tidak, laktasi lancar atau tidak. Apakah putting susu cukup tidak, sampai berapa bulan ibu meneteki anaknya (Ibrahim, 1993 : 83) c) Riwayat KB Pada usia dibawah 20 tahun dianjurkan menunda kehamilan dengan menggunakan suntikan pil KB, kontrasepsi suntikan, susuk kondom atau intra vag pada usia 20 – 30 tahun. Dianjurkan untuk menerangkan kehamilan, cara kontrasepsi suntikan, pil mini, pil KB, kondom atau intra vag, sesudah usia 30 tahun atau pada fase mengakhiri kesuburan, dianjurkan menggunakan kontrasepsi mantap, AKDR, susuk, kontrasepsi suntikan, pil KB, kondom atau intra vag (Prawirohardjo, 2007 : 903) d) Riwayat kebidanan sekarang • Riwayat kehamilan Ditanyakan kapan mulas-mulas timbul dan seberapa sering, ibu mungkin tidak mengetahui dengan pasti kapan mulas-mulas mulai timbul, tetapi ia dapat mengatakan apakah timbul sejak pagi, siang/malam. Apakah ketuban sudah pecah. Tanyakan kapan terjadinya dan jelaskan bahwa selaput ketuban pecah pada saat persalinan/menjelang persalinan. Tandanya adalah menetesnya/mengalir dengan deras cairan dari jalan lahir. Bila telah pecah, tanyakan warna cairan dan perkirakan jumlahnya. Apakah keluar lendir bercampur darah dari jalan lahir. Tanyakan apakah pada celana dalamnya ditemukan lendir tercampur darah (show). Jelaskan bahwa lendir berdarah tersebut berasal dari pembukaan rahim pada awal persalinan (Depkes RI, 1999 : 40).

12

Riwayat Persalinan : Lama untuk primi 10 – 12 jam, his adekuat, fundal dominan tiap 5 – 10 menit sekali. (minimal), lama 45 – 60 detik pada multi gravida lama 6 – 8 jam.

a) Kala I

b) Kala II

: Lama untuk primigravida 1 – 1,5 jam, persalinan spontan, untuk multi gravida 0,5 – 1 jam.

c) Kala III

: Lama untuk primigravida 10 menit, placenta lahir spontan, lengkap, untuk multigravida 10 menit.

d) Kala IV

: 2 jam post partum, perdarahan tidak boleh lebih 500cc. (Manuaba, 1998 : 168)

6) Pola kebiasaan sehari-hari a) Nutrisi Makanan padat tidak boleh diberikan selama hamil persalinan aktif, karena makanan lebih lama tinggal dalam lambung ketimbang cairan dan pencernaan menjadi sangat lambat selama persalinan. Pada waktu bersamaan stress persalinan, kontraksi dan obat-obatan tertentu mungkin menyebabkan mual. Bersama faktor itu lambung yang penuh dan mual dapat menyebabkan muntah dengan bahaya aspirasi dan partikel-partikel makanan ke dalam paru-paru. Ibu dianjurkan banyak minum air putih selama proses persalinan untuk mencegah dehidrasi. (Hamilton, 1995 : 156). b) Eliminasi Kandungan kemih harus dikosongkan secara berkala Tekanan pada kepala bayi pada prineum merangsang sepanjang waktu proses persalinan, paling tidak setiap 2 jam. reflek saraf, menyebabkan keinginan BAB.

13

c)

Personal Hygiene Perawatan mammae dilakukan sejak usia kehamilan 8 bulan, perawatan mamae setiap minggu, (Pemutaran putting susu sangat dianjurkan, tapi tidak banyak membantu dan menurut penelitian dapat menyebabkan kontraksi uterus). Pencucian setiap hari tanpa menggunakan sabun, mengeringkan putting dengan menggunakan salep lanolin pada putting sangat dianjurkan. Kebersihan daerah genetalia harus dijaga. (Hamilton, 1995 : 83).

d) Aktifitas e) f) Senam hamil dpaat dilakukan mulai umur kehamilan 24 Dianjurkan berjalan-jalan pada pagi hari dalam udara Istirahat cukup dan makan teratur (Mochtar, 1998 : 65) Dikatakan orgasme pada hamil tua dapat menyebabkan – 28 minggu. yang masih segar. Pola seksual kontraksi uterus, partus prematurus (Mochtar, 1998 : 62) Riwayat ketergantungan Ketergantungan alkohol, merokok menyebabkan kelainan pada bayi yang dikandung (retardasi mental, retardasi pertumbuhan mental, kelainan mata, jantung, telingga dll). Obat-obatan mempengaruhi proses pertumbuhan dan perkembangan janin. g) Keadaan sosial budaya Kehamilan mengkonsumsi jamu dan adanya makanan pantangan akan mempengaruhi proses pertumbuhan dan perkembangan janin. h) Psikososial Diusahakan agar penderita memiliki kepercayaan pada dirinya bahwa ia mampu melahirkan anak normal seperti wanita-wanita

14

lainnya, percaya bahwa persalinan yang dihadapi akan lancar pula seperti wanita-wanita lain (Ibrahim, 1993 : 88) b. Data Objektif 1. Pemeriksaan umum Keadaan umum baik, kesadaran composmentis. Penampilan berkeringat, tampak cemas dan lain-ain. TVV a. Tekanan darah Tekanan darah orang hamil tidak boleh mencapai 140/90 mmHg atau perubahan systole 30 mmHg dan diastole 15 mmHg di atas tekanan darah sebelum hamil. b. c. d. Respirasi (Rr) Suhu normal (36-37,5oC) (Pusdiknakes, 1993 : 68). Nadi 72-80x/menit atau tidak boleh lebih dari Kecepatan pernafasan 18 – 20 x/menit.

10x/menit (Pusdiknakes, 1993 : 67). Berat badan Pertambahan berat badan lebih dari ½ kg perminggu pada trimester III harus diwaspadai kemungkinan preeklamsia (Pusdiknakes, 1993 : 67) Tinggi badan Jika pada ibu hamil tinggi badannya kurang dari 145cm termasuk resiko tinggi karena kemungkinan memiliki panggul sempit (Pusdiknakes, 1993 : 67) Lila Lila kurang dari 23,5cm merupakan indikator kuat untuk status gizi yang kurang baik atau buruk (Depkes RI, 1994 : 10). 2. Kepala Inspeksi

15

a.

Rambut : hitam, lurus, mudah rontok/tidak, mudah

diabut/tidak, kebersihan rambut dan kulit kepala (Pusdiknakes, 1993 : 69). b. Muka : apakah keliatan pucat, apakah pada kulit muka timbul cloasma gravidarum, mungkinkah, ada penyakit pada kulit muka penderita, apakah muka kelihatan biru, bengkel (Ibrahim, 1993 : 117) Mata Sklera putih, konjungtiva merah muda, fungsi penglihatan baik, kantong mata sembab/tidak (Pusdiknakes, 1993 : 63) Mulut Apakah ada luka pada bibir, lidah atau selaput dalam mulut, adakah stomatitis apakah bibir tampak pucat (Ibrahim, 1993 : 100) Leher Setelah persalinan besarnya kelenjar gondok pulih lagi. Akan tetapi walaupun tampak gejala-gejala dapat menyerupai hiperfungsi glandula tyroid, namun hamil normal itu menderita hipertiroidismus (Wiknjosastro, 2005 : 526) Penyakit kelenjar tiroid dapat terjadi dalam 2 bentuk yaitu marbus baseelowi (hipertiroidisme) dan miksedesma (hipertiroidisme) (Manuaba, 1998 : 282) Ada pembendungan vena jugularis tentunya itu curiga adanya penyakit jantung (Depkes RI, 160) Thorax dan payudara Pernafasan teratur, tidak ada bising (ronchi) berhubungan dengan penyakit saluran nafas. (Wiknjosastro, 2005 : 488) Papila mamae akan membesar, lebih tegak dan tampak lebih hitam, seperti aerola mamae karena hiperpigmentasi, glandula montgomery tampak lebih jelas menonjol dipermukaan areola mamae (Wiknjosastro, 2007 : 95) Abdomen

16

Lihat bentuk rahim, dan perhatikan apakah ada bekas luka operasi, tentukan tinggi uterus, letak janin (Depkes RI, 1999 : 43) Inspeksi tinggi fundus uteri, keadaan dinding abdomen, gerak janin yang tampak. (Manuaba, 1998 : 132) 3. a. Palpasi Mc. Donald TBJ = (TFU – 11)x 155 = …………gr Pemeriksaan Leopold : Bagian apa yang terletak di fundus uteri. Pada letak membujur sungsang, kepala bulat keras dan melenting pada goyangan, pada letak kepala akan teraba bokong pada fundus, tidak keras tak melenting dan tidak bulat : pada letak lintang, fundus uteri tidak diisi oleh bagian-bagian janin. Leopold II : Letak membujur dapat ditetapkan punggung anak, yang teraba rata dengan tulang iga seperti papan cuci. Pada letak lintang dapat ditetapkan dimana kepala janin. Leopold III : Menetapkan bagian apa yang terdapat di atas simfisis pubis. Kepala akan teraba bulat dan keras sedangkan bokong teraba dan tidak bulat. Pada letak lintang simfisis pubis akan kosong. Leopold IV : Bila bagian terendah masuk PAP telah melampau lingkaran terbesarnya, maka tangan yang melakukan pemeriksa divergen, sedangkan bila lingkaran terbesarnya belum Leopold I TFU……….cm Pemeriksaan Khusus

17

masuk b. Auskultasi c. UPL Distansia spinarum Distansia cristarum Konjugata eksterna Lingkar Panggul d. Genetalia

PAP

maka

tangan

pemeriksa

konvergen. (Manuaba, 1998 : 135) Jika presentasi biasa (letak kepala) maka DJJ terdengar Jika presentasinya bokong (letak sungsang) maka DJJ Anak dalam keadaan sehat bunyi jantungnya teratur Dipantau setiap 15 menit pada kala I dan setiap 5 menit

dikiri/kanan dibawah pusat. terdengar di kiri/kanan diatas pusat atau setinggi pusat. dan frekuensinya antara 120 – 140x/menit. pada kala II (Hamilton, 1995 : 148) : + 24cm – 26cm : + 28cm – 30cm : + 18cm : 80 – 80cm

(Wiknjosastro, 2007 : 111) Pada waktu pemeriksaan dalam perhatikan : Tingkat kekeringan dan suhu vagina : vagina yang panas dan kering mungkin menunjukkan partus lama, dehidrasi atau infeksi. Bekas luka pada vagina : mungkin bekas robekan atau Tebal dan permukaan serviks : pada saat persalinan episiotomi. serviks terbuka lebih dari setengah dari pembukaan lengkap. Perhatikan warna cairan ketuban bila sudah pecah. (Depkes RI, 1999 : 44). VT : Pembukaan serviks 10cm effacement 100% (dalam cm atau jri)

18

-

Penurunan kepala diukur menurut hodge (mencapai H Sutura segitalis teraba melintang kira-kira ditengah UUK melintang sesuai letak panggul UUB melintang berlawanan dengan punggung janin,

III dan H IV) jalan lahir.

(Manuaba, 1998 : 102-103).

19

e. Ekstremitas Oedema (+) pada tungkai dapat menandakan adanya preklamsi, pemeriksaan dilakukan di daerah pretibia dan mata kaki dengan cara menekan jari-jari beberapa detik (Pusdiknakes, 1993 : 69) f. Pemeriksaan penunjang Untuk Air kencing mengetahui ada tidaknya protein dalam urin,

pemeriksaan ini penting dilakukan untuk menegakkan diagnosa atau mendeteksi faktor resiko ibu hamil. (Pusdiknakes, 1993 : 81) 11 gr% 9 – 10 gr% 7 – 8 gr% < 7 gr% Darah : tidak anemia : anemia ringan : anemia sedang : anemia berat Hb normal > 11 gr% dengan kriteria

(Manuaba, 1998 : 30) H. DIAGNOSA KEBIDANAN Setelah data subjektif dan objektif terkumpul, langkah selanjutnya adalah analisa data untuk merumuskan diagnosa dan masalah dengan langkah-langkah sebagai berikut : Mencari hubungan antara data/faktor yang satu dengan yang lainnya Menentukan masalah dan apa masalah utamanya. Menentukan tigkat resiko. untuk mencari sebab.

Hasil analisa merupakan awal dari pengetahuan perumusan masalah untuk menetapkan diagnosa kebidanan (Depkes RI, 1995 : 9). Dalam asuhan kebidanan pada ibu bersalin maka diagnosa yang muncul adalah : G…..P….. inpartu, usia kehamilan…….minggu, tunggal hidup, situs bujur/melintang, habitus, puka/puki, presentasi, Hodge, keadaan ibu baik.

20

I. PERENCANAAN Rencana tindakan mencakup tujuan dan langkah-langkah yang akan dilakukan oleh Bidan. Dalam melakukan intervensi untuk mencegah masalah klien. Kala I Primigravida/multigravida, usia kehamilan minggu, tunggal, hidup, intrauterin, situs, habitus, puka/puki, presentasi kepala, hodge, kala I fase laten/aktif (akselerasi, dilatasi maksimal, deselerasi). KU ibu baik. Tujuan Kriteria : Setelah dilakuakn asuhan kebidanan diharapkan tidak terjadi komplikasi selama persalinan. : - Multigravida Kala I Kala II Kala III : 6 – 7 jam : ½ - 1 jam : 5 – 30 menit Primigravida 13 – 14 jam 11/2 – 2 jam 5 – 30 menit

Kala IV : 2 jam PP 2 jam PP - Pembukaan berlangsung normal, yaitu multi 2cm/jam dan primi 1cm/jam - KU ibu baik - TTV T : 120/80 – 130/90 mmHg S : 36 – 37,5oC N : 76 – 88x/menit R : 16 – 20x/menit Intervensi : 1. Hadirkan oranga yang dianggap penting oleh ibu seperti suami, keluarga atau teman terdekat. R/ Ibu merasa tenang dan semangat dalam menghadapi persalinan sehingga tidak menghambat proses persalinan. 2. ibu. R/ Agar tidak kelelahan dan tidur miring untuk memperlancar sirkulasi utero placentair dan rahim tidak menekan vena cava inferior. Mengatur aktivitas/posisi sesuai dengan kesanggupan dan keinginan KU janin baik : DJJ : 120 – 160x/menit (Ibrahim, 1993 : 45)

21

3. 4. 5. 6. 7.

Menjaga prifasi ibu. Menjaga kebersihan diri (mandi, ganti pakaian, vulva hygiene) Mengatasi rasa panas dengan menggunakan kipas, mandi, AC Massage pada punggung (usap perut ibu dengan lembut) Berikan cukup cairan energi yang cukup.

R/ Menghindarkan ibu dari rasa malu. R/ Mencegah terjadinya infeksi. R/ Memberi rasa nyaman pada pasien R/ Otot-otot menjadi relaksasi dan aliran darah menjadi lancar. R/ Memperbaiki sirkulasi darah dan mencegah dehidrasi serta memberikan 8. 9. Pertahankan kandung kemih tetap kosong. Gunakan teknik sentuhan

R/ Agar tidak mengganggu proses penurunan. R/ Memberikan rasa aman dan sikap membantu. Tujuan Masalah I : - Mendukung kemampuan pasien dalam mengatasi nyeri. - Meningkatkan kesejahteraan ibu dan janin. Kriteria hasil : - Ibu dapat tenang dan rileks diantara kontraksi - Ibu mengatakan mengetahui penyebab nyeri dan cara atasi. Intervensi : a. Jelaskan pada ibu tentang penyebab dan manfaat nyeri. menghadapi persalinan. b. Tanyakan seberapa nyeri yang dirasakan R/ Reaksi nyeri adalah individual dan berdasarkan pengalaman masa lalu. R/ Ibu kooperatif dan memberikan motivasi pada dirinya dalam

Nyeri karena persalinan

22

c.

Anjurkan dan ajarkan ibu bernafas panjang atau meniup

bila ia merasakan dorongan untuk mengejan. R/ Nafas pendek dan cepat selama fase aktif dapat mencegah laserasi, oedema, serviks/jalan lahir. d. Anjurkan ibu berkemih 1 – 2 jam sekali. meningkatkan ketidaknyamanan dan mempengaruhi penurunan janin. e. Beri sentuhan fisik selama kontraksi untuk tenang dan membantu kontrol penurunan nyeri (Doenges, 2001 : 277). Masalah II mengurangi/menghilangkan kecemasan : kecemasan berkuang dan ibu merasa tenang. R/ Sentuhan dapat bertindak sebagai distraksi memberikan dukungan R/ Mempertahankan kandung kemih bebas distensi, yang dapat

Cemas karena persalinan Tujuan : Kriteria hasil Intervensi : a. Jelaskan proses persalinan secara sederhana berkurang. b. c. Hadirkan kelyarga/suami Informasikan tentang kemajuan persalinan R/ Klien dapat mengalami peningkatan kecemasan bila dibiarkan sendiri. R/ Memberi dukungan emosi yang dapat menurunkan rasa takut, dan tingkat kecemasan. d. Tingkat privacy dan penghargaan terhadap kesopanan. R/ Ibu mengerti dan kooperatif saat proses persalinan serta cemas

R/ Kesopanan adalah masalah pada kebanyakan orang, mungkin klien saat diperiksa menginginkan tempat yang tertutup (Doenges, 2001 : 281)

23

-

Masalah III

Resiko kekurangan cairan Tujuan : Tidak terjadi kehilangan cairan yang berlebihan

Kriteria hasil : - Bebas dari rasa haus - Turgor kulit baik Intervensi a. :

Observasi masukan dan keluaran (intake dan out put)

R/ Diperkirakan intake dan output itu sama. b. Berikan pakaian yang menyerap keringat

R/ Membatasi diaferesis, memberikan kenyamanan c. Observasi TTV

R/ Dehidrasi dapat meningkatkan suhu tubuh dan dapat menurunkan tekanan darah dan nadi. d. Observasi turgor kulit

R/ Untuk mengetahui tingkat dehidrasi. Kala II • Melihat tanda-tanda gejala kala II 1. Menggunakan tanda dan gejala kala II (doran, teknus, perjol, vulka) R/ Menentukan tindakan selanjutnya dengan tepat dan menolong persalinan secara benar. • Menyiapkan diri untuk pertolongan persalinan R/ Persiapan fisik dan mental yang baik akan meminimalisir adanya kuman selama persalinan 2. Memastikan kelengkapan alat pertolongan persalinan termasuk mematahkan ampul oksitosin dan memasukkan 1 buah alat suntik steril sekali pakai ke dalam partus set. 3. Memakai celemek plastik. 4. Memastikan lengan/tangan tidak memakai perhiasan lalu mencuci tangan dengan sabun dibawah air mengalir.

24

5. Memakai sarung tangan DTT pada tangan kanan yang akan digunakan untuk pemeriksaan dalam. 6. Mengambil alat suntik sekali pakai dengan tangan yang bersarung tangan, lalu menghisap oksigen dan meletakkannya kembali ke atas partus set (bila ketuban belum pecah, pinggirkan ½ kocker pada partus set) • Memastikan pembukaan lengkap dan keadaan janin baik R/ Pembukaan serviks 10 cm akan mencegah terjadinya ruptur uteri dan keadaan janin baik bila ditolong dengan prosedur persalinan normal. 7. Membersihkan vulva dan perineum menggunkan kapas basah dengan menggerakkan dari vulva ke anus. 8. Melakukan pemeriksaan dlam, pastikan pembukaan sudah lengkap dan selaput ketuban sudah pecah. Bila selaput ketuban belum pecah lakukan pemecahan ketuban : Pastikan kepala sudah masuk, tidak teraba bagian kecil janin dan tali pusat. Memasukkan ½ kocker yang dipegang dengan tangan kriri dengan bimbingan telunjuk dari jari tangan kanan sehingga menyentuh ketuban. Saat his berkurang kekuatannya, gerakan ujung jari tangan kanan membimbing ujung ½ kocker menggores selaput ketuban hingga ketuban pecah. Keluarkan ½ kocker dari vagina ibu dengan yangan kiri, masukkan kedalam ember larutan clorin 0,5%. Pertahankan jari-jari tangan kanan dari vagina. 9. Mencelupkan tangan kanan bersarung tangan kedalam larutan clorine 0,5% membuka sarung tangan dalam keadaan terbalik dan merendamnya dalam larutan clorin 0,5% 10. Memeriksa DJJ setelah kontraksi selesai pastikan DJJ dalam batas normal (120 – 160x/menit) • Menyiapkan ibu dan keluarga untuk membantu proses persalinan meneran. R/ Persiapkan keluarga klien yang optimal akan membuat klien dan keluarga lebih kooperatif.

25

11. memberitahu ibu bahwa pembukaan sudah lengkap dan keadaan janin baik, meminta ibu untuk meneran saat ada his, bila ibu sudah merasa ingin meneran. 12. Meminta bantuan keluarga untuk menyiapkan posisi ibu unutk meneran. 13. Melakukan pimpinan meneran saat ibu mempunyai dorongan kuat untuk meneran. R/ Pimpinan meneran yang baik akan membantu klien mengerjakan dengan benar, sehingga bisa menghemat tenaga serta membantu adanya penurunan dan pengeluaran janin. Memimpin ibu meneran saat timbul his, menyesuaikan Mendukung usaha ibu dan memberi pujian bila ibu dapat Memberi kesempatan pada ibu istirahat saat his tidak ada. Meminta bantuan keluarga untuk memberi ibu minum saat Memeriksa DJJ setiap kontraksi uterus selesai. pimpinan meneran dengan kecepatan lahirnya kepala. menran.

istirahat. 14. Anjurkan ibu untuk berjalan, berjongkok atau mengambil posisi yang nyaman jika ibu belum merasa ada dorongan untuk meneran dalam 60 menit. • Persiapan pertolongan kelahiran bayi. 15. Saat kepala janin terlihat pada vulva dengan diameter 5-6cm, memasang handuk bersih diatas perut ibu untuk mengeringkan janin. 16. Mengambil kain bersih, melipat 1/3 bagian dan meletakkannya dibawah bokong ibu. 17. Membuka partus set 18. Memakai sarung tangan DTT pada kedua tangan • Menolong kelahiran bayi dengan tepat akan mencegah terjadinya robekan vulva dan perineum. R/ Menolong kelahiran bayi dengan tepat akan mencegah terjadinya robekan vulva dan perineum.

26

19. Saat sub occiput tampak dibawah symphisis, tangan kanan melindungi perineum dengan dialas puncak kepala agar tidak terjadi defleksi yang terlalu cepat saat kepala lahir (minta ibu untuk meneran, dengan bernafas pendek). Bila didapatkan meconeum pada air ketuban segera setelah kepala lahir lakukan penghisapan pada mulut janin menggunakan penghisap lendir Dee-lee. 20. Memeriksa kemungkinan adanya lilitan tali pusat. 21. Tunggu kepala bayi melakukan putar paksi luar secara spontan lahirnya bahu. 22. Setelah kapala melakukan putar paksi luar, pegang secara biparietal. Anjurkan ibu untuk meneran saat kontraksi. Dengan lembut gerakan kepala kearah bawah dan distal hingga bahu depan muncul dibawah pubis dan kemudian gerakan arah atas dan distal untuk melahirkan bahu belakang. • Lahir badan dan tungkai 23. Setelah kedua bahu lahir, geser tangan bawah kearah perineum ibu untuk menyangga kepala, lengan dan siku. Sebelah bawah, gunakan tangan atas untuk menyangga kepala lengan dan siku sebelah bawah. Gunakan tangan atas untuk menelusuri dan memegang lengan dan siku sebelah atas. 24. Setelah tubuh dan lengan lahir, penelusuran tangan atas berlanjut ke punggung, bokong dan tungkai dan kaki. Pegang kedua mata kaki (masukkan telunjuk diantara kaki dan pegang masing-masing mata kaki dengan ibu jari dan jari-jari lainnya) • Penanganan bayi baru lahir. R/ Penanganan bayi baru lahir yang benar akan mencegah terjadinya hipotermi dan mengetahui kelainan bayi sendiri mungkin. 25. Lakukan penelitian (selintas), apakah bayi mengangis kuat dan/atau bernafas tanpa kesulitan, apakah bayi bergerak dengan aktif. 26. Keringkan tubuh bayi Keringkan mulai dari muka, kepala dan bagian tubuh lainnya. Kecuali bagian tangan tanpa membersihkan verniks. Ganti handuk dengan handuk kain yang kering. Biarkan bayi di atas perut ibu.

27

27. Periksa kembali uterus untuk memastikan tidak ada lagi bayi dalam uterus (hamil tunggal). 28. Beritahu ibu bahwa ia akan disuntik oksitosin agar uterus berkontraksi baik. 29. Dalam waktu 1 menit setelah bayi lahir, suntikan oksitosin 10 unit IM (Intramuskular) di 1/3 paha atas distalateral dan lakukan aspirasi sebelum menyuntikkan oksitosin). 30. Setelah 2 menit pasca persalinan, jepit tali pusat dengan klem kira-kira 3cm dari pusat bayi. Mendorong isi tali pusat kearah distal (ibu) dan jepit kembali tali pusat pada 2cm disertai dari klem pertama 31. Pemotongan dan pengikatan tali pusat : Dengan satu tangan, pegang tali pusat yang telah dijepit (lindungi perut bayi) dan lakukan pengguntingan tali pusat diantara 2 klem tersebut. Ikat tali pusat dengan benang DTT atau steril pada satu sisi kemudian melingkarkan kembali benang tersebut dan mengikatnya dengan simpul kunci pada sisi lainnya. Lepaskan klem dan masukkan dalam wadah yang telah disediakan.

32. Letakkan bayi agar ada kontak kulit bayi dengan ibu. 33. Selimuti ibu dan bayi dengan kain hangat dan pasang topi di kepalanya. Kala III • Penatalaksanaan aktif persalinan kala III 34. Pindahkan klem pada tali pusat hingga berjarak 5-10cm dari vulva. 35. Letakkan satu tangan diatas kain pada perut ibu, ditepi atas symphisis untuk mendeteksi tangan lain menegakkan tali pusat. 36. Setelah uterus berkontraksi, tegangkan tali pusat kearah bawah sambil tangan yang lain mendorong uterus kearah belakang atas (dorso kranial) secara berhati-hati (untuk mencegah inversio uteri)

28

Mengeluarkan placenta minta ibu meneran. Sambil penolong menarik tali pusat dengan arah sejajar lantai dan kemudian kearah atas, mengikuti poros jalan lahir (tetap melakukan tekanan dorso-kranial).

37. Lakukan penegangan dan dorongan dorso kranial hingga plasenta terlepas,

38. Saat placenta muncul di introitus vagina, lahirlah plasenta dengan kedua tangan. Pegang dan putar plasenta hingga selaput ketuban terpilin kemudian lahirkan dan tempatkan plasenta pada wadah yang telah disediakan. • Rangsangan taktil (masase) uterus. 39. Segera setelah plasenta lahir dan selaput ketuban juga, lakukan masase uterus, letakkan telapak tangan difundus dan lakukan massase dengan gerakan melingkar dengan lembut hingga uterus berkontraksi. • Menilai perdarahan 40. Periksa kedua sisi plasenta baik bagian ibu maupun bayi dan pastikan selaput ketuban utuh, masukkan plasenta kedalam kantong plastik atau tempat khusus. 41. Evaluasi kemungkinan laserasi pada bagian atau tempat khusus, lakukan penjahitan bila laserasi, menyebabkan perdarahan aktif. • Melakukan prosedur pasca persalinan 42. Pastikan uterus berkontraksi dengan baik dan tidak terjadi perdarahan pervaginaan. 43. Biarkan bayi tetap melakukan kontak kulit ke kulit di dada ibu paling sedikit 1 jam. 44. Setelah 1 jam, lakukan penimbangan, pengukuran bayi, beri tetes mata antibiotik profilaksis, dan injeksi vitamin K1, 1mg intramuskuler di paha kiri anterolateral. 45. Setelah satu jam, pemberian vitamin K1 berikan suntikan imunisasi hepatitis B dipaha kanan anterolatetal.

29

• Evaluasi 46. Lanjutkan pemantauan kontraksi dan mencegah perdarahan pervaginam : 2-3 kali dalam 15 menit pertama pasca persalinan. Setiap 15 menit pada 1 jam pertama pasca persalinan Setiap 20-30 menit pada jam kedua persalinan Jika uterus tidak berkontraksi dengan baik, melakukan asuhan yang sesuai untuk menatalaksana antonia uterus. 47. Ajarkan ibu/keluarga cara melakukan masase uterus dan menilai kontraksi. 48. Evaluasi dan estimasi jumlah kehilangan darah. 49. Memeriksa nadi ibu dan keadaan kandung kencing setiap 15 menit selama 1 jam pertama pasca persalinan dan setiap 30 menit selama jam kedua pasca persalinan. Memeriksa suhu ibu setiap jam selama 2 jam pertama pasca persalinan. Melakukan tindakan yang sesuai untuk temuan yang tidak normal. serta suhu tubuh normal (36,5-37,5 oC) 51. Tempatkan semua peralatan bekas pakai dalam larutan klorin 0,5% untuk dekontaminasi (10 menit), cuci dan bilas peralatan setelah didekontaminasi. 52. Buang bahan-bahan yang terkontaminasi ketempat sampah yang sesuai. 53. Bersihkan ibu dengan menggunakan air DTT, bersihkan sisa cairan ketuban, lendir dan darah, bantu ibu memakai pakaian yang bersih dan kering. 54. Pastikan ibu merasa nyaman, bantu ibu memberikan ASI, anjurkan keluarga untuk memberi ibu minuman atau makanan yang dimasukkan. 55. Dekontaminasi sarung tangan kotor ke dalam larutan clorin 0,5% selama 10 menit. 56. Celupkan sarung tangan kotor kedalam larutan clorin 0,5% balikkan bagian dlam keluar dan rendam dalam larutan clorin 0,5% selama 10 menit. 57. Cuci kedua tangan dengan sabun dan air mengalir • Dokumentasi 58. Lengkapi partograf, periksa tanda vital asuhan kala IV R/ Memudahkan observasi adanya kelainan dan membuat kesimpulan asuhan yang diberikan.

50. Periksa kembali bayi untuk pastikan bahwa bayi bernafas dengan baik (40-60x/menit)

30

J. PELAKSANAAN Setelah menyusun perencanaan tindakan, langkah selanjutnya adalah implementasi atau pelaksanaan tindakan. Didalam tahap ini, bidan melakukan observasi sesuai dengan kriteria evaluasi yang telah direncanakan. Beberapa hal yang perlu mendapat perhatian didalam tahap implementasi ini adalah : Intervensi yang dilakukan harus berdasarkan prosedur tetap yang Pengamatan dilakukan secara tepat dan sesuai dengan kriteria evaluasi Pengendalian keadaan pasien/klien sehingga secara berangsur-angsur lazim dilakukan. yang ditetapkan. menuju kondisi kesehatan yang diharapkan (Depkes RI, 1995 : 11). K. EVALUASI Langkah akhir dari proses manajemen kebidanan adalah evaluasi. Evaluasi adalah tindakan pengukuran antara keberhasilan dan rencana jadi tujuan evaluasi di dalam manajemen kebidanan adalah untuk mengetahui sejauh mana keberhasilan tindakan kebidanan yang dilakukan (Depkes RI, 1995 : 11 – 12). Dalam evaluasi harus dicantumkan juga : S : (Subyek data) Menggambarkan pendokumentasian hasil pengumpulan data melalui anamnesa. O : (Objek data) Menggambarkan pendokumentasian hasil pemeriksaan fisik, lab tas, diagnosa yang dirumuskan dlam fokus untuk mendukung assessment.

31

A

: (Assessment) Menggambarkan hasil anlisa dan interpretasi DS, DO dalam situasi indentifikasi : 1. 2. Diagnosa/masalah Antisipasi diagnosa/masalah potensial

P

: (Planning) Menggambarkan pendokumentasian, perencanaan, tindakan, evaluasi, berdasarkan assessment. (Depkes RI, 1995 : 1 – 10)

32

BAB II TINJAUAN KASUS

A. PENGKAJIAN DATA 1. Pengumpulan Data a. Data Subyektif 1) Nama Umur Agama Pendidikan Suku/Bangsa Pekerjaan Penghasilan Umur Menikah Lama/brp x kawin Alamat Tanggal Pendataan Tempat Pendataan 2) Keluhan Utama Biodata Istri : Ny.”S” : 39 tahun : Islam : SMP : Jawa/Indonesia : IRT :: 39 tahun : 4 bulan/2x : Belotan, Magetan : 30 Januari 2010, pukul 14.00 WIB. : BPS Ny. Pristi Wahyuni, Amd.Keb Suami Tn.”O” 41 tahun Islam STM Jawa/Indonesia Tani Rp. 1.000.000,-/Panen 41 tahun 4 bulan/2x

Ibu mengatakan kenceng-kenceng pada tanggal 30 Januari 2010, pukul 10.00 WIB dan mengeluarkan lendir bercampur darah. 3) • Riwayat Kesehatan Riwayat kesehatan yang lalu Ibu mengatakan tidak pernah menderita penyakit dengan gejala sering makan, sering minum dan sering kencing (DM), jantung berdebar-debar (jantung), sesak napas (asma), batuk lama lebih dari 1 bulan (TBC), penyakit kuning (hepatitis), keputihan berbau dan gatal (PMS). Ibu mempunyai penyakit dengan gejala tekanan

33

darah tinggi (hipertensi), ibu tidak pernah mempunyai binatang peliharaan seperti kucing (TORCH). • Riwayat kesehatan sekarang Ibu mengatakan tidak sedang menderita penyakit dengan gejala sering makan, sering minum dan sering kencing (DM), jantung berdebar-debar (jantung), sesak napas (asma), batuk lama lebih dari 1 bulan (TBC), penyakit kuning (hepatitis), keputihan berbau dan gatal (PMS). Ibu mempunyai penyakit dengan gejala tekanan darah tinggi (hipertensi), ibu tidak pernah mempunyai binatang peliharaan seperti kucing (TORCH). • Riwayat pengobatan Di dalam keluarga ibu dan suami tidak ada yang menderita penyakit dengan gejala sering makan, sering minum dan sering kencing (DM), jantung berdebar-debar (jantung), sesak napas (asma), batuk lama lebih dari 1 bulan (TBC), penyakit kuning (hepatitis), keputihan berbau dan gatal (PMS). Ibu mempunyai penyakit dengan gejala tekanan darah tinggi (hipertensi), ibu tidak pernah mempunyai binatang peliharaan seperti kucing (TORCH). Dalam keluarga tidak ada keturunan kembar. 4) • Riwayat kebidanan Menarche pada usia 13 tahun, siklus 28-30 hari, lama 7 hari, pada hari pertama dan kedua ganti pembalut 3x, selanjutnya ganti pembalut 2x, konsistensi encer, warna merah tua, ada sedikit gumpalan, tidak ada nyeri perut saat haid. Ibu kadang keputihan pada 2 hari menjelang dan sesudah haid, warna putih jernih, tidak gatal dan tidak berbau. HPHT : 5 Mei 2009 • Riwayat KB HPL : 6 Februari 2010

Sebelum hamil I ibu tidak menggunakan alat kontrasepsi. Setelah anak I lahir, ibu menggunakan KB suntik 3 bulanan selama 8 tahun, tidak ada keluhan dan rencananya setelah melahirkan anak kedua, ibu ingin KB suntik kembali karena praktis.

34

Riwayat kehamilan yang lalu

Ibu mengatakan kehamilan yang lalu tidak mengalami gangguan, periksa hamil 4x, pada saat hamil muda, usia 2 bulan, ibu mengeluh mual muntah, tetapi tidak parah. Saat hamil tua 9 bulan, ibu mengeluh sering kencing. Ibu merasakan gerakan janinnya saat umur kehamilan 4 bulan. Ibu mendapatkan tablet Fe 90 butir (1x1), calk, tablet yodium 1x, ibu periksa rutin ke bidan. • Riwayat kehamilan sekarang Ibu mengatakan ini hamil ke-2, usia kehamilan 9 bulan. Saat hamil muda usia 2 bulan, ibu mengeluh sering kencing. Ibu merasakan pergerakan janin sejak usia 5 bulan. Selama hamil, ibu periksa hamil rutin ke bidan, mendapatkan tablet (Fe) (1x1), calk, yodium 1x. Selama hamil, ibu mendapat penyuluhan tentang nutrisi ibu hamil, • kebutuhan istirahat, perawatan payudara dan ibu melaksanakan penyuluhan tersebut. Riwayat persalinan yang lalu Ibu mengatakan persalinan yang lalu ditolong bidan, persalinan spontan, bayi perempuan, BB : 3.200 gram, PB : 49 cm, plasenta lahir spontan, lengkap, tidak terjadi perdarahan, dijahit, tidak dilakukan IMD. • Riwayat nifas yang lalu Ibu mengatakan nifas yang lalu tidak mengalami masalah. Ibu menyusui anaknya hinga umur 6 bulan, tidak terjadi perdarahan, ibu mendapat vitamin dari bidan dan ibu meminumnya sesuai aturan. Ibu menyusui anaknya hingga umur 1,5 tahun dan anaknya kini berumur 12 tahun. 5) • Riwayat kebiasaan sehari-hari Nutrisi : Ibu makan 3x /hari, porsi sedang, terdiri dari nasi 1 piring, lauk pauk (tempe, tahu, ayam), sayur (bayam, kangkung), buah (jeruk, Selama hamil

35

pepaya), minum air putih 8 gelas /hari, ibu tidak minum susu. Selama inpartu : Ibu sejak datang ke bidan tangal 30 Januari 2010, pukul 13.00 WIB, hanya makan sepiring nasi dengan lauk telur dadar dan sayur serta minum teh dan air putih. • Selama hamil Eliminasi : Ibu tiap pagi BAB, warna kuning trengguli, konsistensi lunak, tidak ada keluhan. BAK 6-7x /hari, warna kuning jernih, encer, tidak ada keluhan. Selama inpartu : Sejak kenceng-kenceng, ibu BAK 4x sehari, terakhir tanggal 30 Januari 2010, pukul 13.30 WIB, warna kuning jernih. BAB 1x, warna kuning trengguli, konsistensi lunak, tidak ada keluhan. • Selama hamil Selama inpartu Istirahat dan tidur : Ibu tidur siang + 1 jam. Tidur malam + 8 jam, tidak ada gangguan. : Sejak merasa kenceng-kenceng, ibu mengatakan sulit tidur, hanya kadang-kadang istirahat sebentar saat kenceng-kenceng hilang. • Selama hamil Personal hygiene : Mandi dan gosok gigi 2x /hari, keramas 2x /minggu, ganti celana dalam tiap selesai mandi atau bila basah. Cebok tiap kali mandi dan selesai BAB dan BAK dari depan ke belakang. Membersihkan payudara dengan baby oil sebelum mandi. Selama inpartu : Sejak ibu merasa kenceng-kenceng, ibu mandi dan gosok gigi 1x, ganti celana dalam 1x.

36

• Selama hamil

Aktifitas : Ibu bisa mengerjakan pekerjaan rumah yang ringan seperti memasak dan menyapu. Tiap pagi ibu jalan-jalan.

Selama inpartu

: Ibu hanya jalan-jalan di sekitar ruangan, tidur miring kiri/kanan, kadang terlentang bila lelah, aktifitasnya terbatas karena nyeri tambah parah dan menjalar ke perut bawah.

• Selama hamil Selama inpartu 6)

Rekreasi : Waktu luang digunakan untuk menonton TV. : Saat tidak ada kenceng-kenceng, ngobrol dengan keluarga. Riwayat ketergantungan

Ibu tidak merokok, minum-minuman beralkohol, mengkonsumsi obatobatan terlarang dan jamu, suami adalah perokok. 7) Latar belakang sosial budaya Selama hamil, ibu tidak pernah minum jamu-jamuan, tidak memijatkan kandungannya ke dukun bayi. Ibu tidak berpantang makan apaun. Selama inpartu, ibu tidak minum rendaman air rumput fatimah. Ibu tidak melakukan selamatan 7 bulanan. 8) Psikososial dan spiritual Ibu, suami dan keluarga sangat bahagia atas kehamilan ini dan mendukungnya. Ibu dan keluarga selalu berdoa sesudah sholat agar kehamilan ini lancar dan saat persalinan nanti, bayi dan ibu selamat dan sehat. b. Data Obyektif 1) • Pemeriksaan umum KU ibu baik, kesadaran komposmentis, cara berjalan tidak pincang.

37

• •

Saat his, ibu memegang pinggang dengan raut muka menahan TTV

sakit. T : 120/70 mmHg N : 84x /menit S : 36,50C R : 20x /menit • Status gizi : 40 kg : 50 kg : 50 kg : 160 cm : 23 cm : Bersih, warna rambut hitam, penyebaran merata. : Tidak sembab, tidak pucat saat his, tampak meringis menahan sakit. Mata Hidung Mulut Telinga Leher Dada : Simetris, konjungtiva palpebra merah muda, sklera putih, tidak oedem. : Bersih, tidak ada secret, tidak ada polip. : Bersih, bibir tidak kering, tidak syanosis, tidak ada stomatitis, tidak ada caries gigi, lidah bersih. : Simetrsi, tidak ada secret yang keluar. : Tidak ada bendungan vena jugularis, tidak ada pembesaran kelenjar lymfe dan tyroid. : Bentuk simetris, tidak ada retraksi dinding dada, pernapasan normal, tidak ada ronchi dan wheezing, payudara simetris, bersih, hyperpigmentasi areola dan pappila mammae, pembesaran kelenjar montgomery, putiing susu menonjol, colostrum belum beluar. Pemeriksaan fisik BB sebelum hamil BB periksa terakhir BB sekarang TB Lila 2) Kepala Muka

38

Abdomen

: Pembesaran perut sesuai usia kehamilan, terdapat linea nigra, pergerakan anak ⊕, tidak ada luka bekas operasi.

Genetalia

: Tidak ada oedem pada vulva, tidak ada varices, tidak ada condiloma acuminata dan malata, tidak ada pembesaran kelenjar bartholini dan skene, terdapat blood slym.

Ekstremitas 3) Atas : Simetris, tidak ada kelainan. Simetris, tidak oedem dan varices. TBJ : 2.635 gram Bawah : Pemeriksaan khusus TFU Mc. Donald : 28 cm Palpasi

Leopold I TFU 3 jari bawah pusat (UK : 39 minggu) pada fundus teraba bagian besar, lunak dan kurang melenting. Leopold II Pada perut bagian kanan tereaba keras dan panjang seperti papan, pada perut bagian kiri teraba bagian kecil janin. Leopold III Pada bagian bawah teraba bagian yang keras dan sulit digoyangkan. Leopold IV Difergen (bagian terbesar sudah masuk PAP) Perlimaan 3/5 VT pukul 14.00 WIB (30-01-2010)

v/v taa, ∅ 4 cm, eff : 50%, ket ⊕, kepala HIII ⊕, UUK kadep, sutura terpisah, tidak ada bagia kecil di samping kepala janin, spina ischiadika tidak menonjol, oss coxigeus dapa ditolak, arcus pubis >900 , mengeluarkan lendir bercampur darah. His ⊕, kuat, teratur, 3x /10 menit, lama 30 detik.

39

2. Analisa Data No Diagnosa/Masalah 1. GIIP10001, UK 39 DS : minggu, tunggal, hidup, intrauterin, situs bujur, habitus fleksi, puka, preskep, HIII ⊕, kesan panggul normal, KU DO : ibu dan janin baik, inpartu kala I fase aktif akselerasi. Data Dasar Ibu mengatakan hamil ke-2 usia kehamilan 9 bulan, sejak tanggal 30 Januari 2010 pukul 10.00 WIB kencengkenceng dan pukul 13.00 WIB mengeluarkan lendir dan darah. - Keadaan umum baik. TTV T : 120/70 mmHg N : 84x /menit R : 20x /menit S : 36,50C TFU Mc. Donald : 28 cm TBJ : 2.635 gram Palpasi Leopold I TFU 3 jari bawah pusat (UK : 39 minggu) pada fundus teraba bagian besar, lunak dan kurang melenting. Leopold II Pada perut bagian kanan tereaba keras dan panjang seperti papan, pada perut bagian kiri teraba bagian kecil janin. Leopold III Pada bagian bawah teraba bagian yang keras dan sulit digoyangkan. Leopold IV Difergen (bagian terbesar sudah masuk PAP). Perlimaan 3/5 - His ⊕, kuat, teratur, 3x /10 menit, lama 30 detik. VT v/v taa, ∅ 4 cm, eff : 50%, ket ⊕, kepala HIII ⊕, UUK kadep, sutura terpisah, tidak ada bagian kecil di samping kepala janin, spina ischiadika tidak menonjol, oss coxigeus dapa ditolak, arcus pubis >900, mengeluarkan lendir bercampur darah. DS : Ibu mengatakan nyeri pada pinggang dan bertambah kuat menjalar ke perut bagian

2.

Nyeri karena his

40

No

Diagnosa/Masalah

Data Dasar bawah. DO : - Ku ibu kurang baik. - Saat his, ibu memegang pinggang dengan raut muka menahan sakit.

B. DIAGNOSA KEBIDANAN GIIP10001, UK 39 minggu, tunggal, hidup, intrauterin, situs bujur, habitus fleksi, puka, preskep, HIII ⊕, kesan panggul normal, KU ibu dan janin baik, inpartu kala I fase aktif akselerasi. Prognosa baik C. PERENCANAAN 1. Diagnosa : GIIP10001, UK 39 minggu, tunggal, hidup, intrauterin, situs bujur, habitus fleksi, puka, preskep, HIII ⊕, kesan panggul normal, KU ibu dan janin baik, inpartu kala I fase aktif akselerasi. Tujuan Kriteria : Persalinan dapat berjalan dengan normal tanpa ada penyulit. : - Kala I brakhir tidak lebih dari pukul 18.00 WIB. - Kala II berlangsung tidak lebih dari 60 menit. - Kala III tidak lebih dari 30 menit, plasenta lahir spontan, lengkap. - Keadaan umum ibu baik. - TTV dalam batas normal. T : 110/70 – 130/90 mmHg N : 70-80x /menit R : 20-24x /menit S : 36,50 – 37,50C - His adekuat : 2-3x /10 menit lama 50-100 detik. - Tidak terjadi foetal distress, DJJ : 120-160x /menit. - Bayi lahir normal, spontan, belakang kepala, tangis spontan, gerak aktif. - Perdarahan tidak lebih 500 cc. Intervensi : a. Jelaskan hasil pemeriksaan.

41

R/ Ibu mengetahui keadaannya dan kooperatif terhadap tindakan yang dilakukan. b. Hadirkan orang yang dianggap penting oleh ibu (suami,keluarga, teman dekat). R/ Memberi support mental dalam menghadapi persalinan. c. Jaga privacy ibu. R/ Memberi rasa nyaman. d. Bantulah ibu memilih posisi yang nyaman untuk persalinan. R/ Memberi rasa nyaman pada ibu. e. Anjurkan ibu berjalan-jalan selama ketuban masih utuh. R/ Aktifitas akan mempercepat persalinan. f. Anjurkan ibu untuk makan dan minum. R/ Memberikan energi untuk periapan persalinan. g. Anjurkan ibu untuk BAK setiap kali terasa. R/ Kandung kemih yang kosong mempercepat turunnya kepala. h. Anjurkan ibu tidur miring kiri. R/ Mempercepat turunnya kepala. i. Anjurkan ibu untuk tidak mengejan sebelum pembukaan lengkap. R/ Dapat menyebabkan oedema portio dan vulva yang dapat menghambat majunya persalinan. j. Observasi TTV tiap 4 jam. R/ Mengetahui secara dini adanya kelainan. k. Lakukan VT pukul 17.00 WIB atau bila ketuban pecah atau ada tandatanda gejala kala II. R/ Mengetahui kemajuan persalinan. l. Observasi CHPBK tiap 30 menit. R/ Mendeteksi dini adanya kelainan. 2. Masalah I : Nyeri His. Tujuan Kriteria : Ibu dapat beradaptasi dengan nyeri his. : Ibu lebih tenang, ibu menarik napas panjang saat his timbul.

Intervensi : a. Anjurkan pada ibu untuk menarik napas panjang saat ada his.

42

R/ Relaksasi otot dan mengalihkan perhatian akan mengurangi persepsi nyeri. b. Berikan ibu posisi yang nyaman (miring kiri). R/ Ibu merasa nyaman dan dapat membantu penurunan kepala. c. Lakukan massase ringan pada daerah punggung. R/ Relaksasi otot-otot mengurangi ketegangan, sehingga ibu merasa nyaman dan tenang. d. Lakukan teknik distraksi/pengalihan perhatian. R/ Agar nyeri his agak sedikit teratasi. D. PELAKSANAAN Tanggal 30 Januari 2010, pukul 14.30 WIB. 1. Diagnosa : GIIP10001, UK 39 minggu, tunggal, hidup, intrauterin, situs bujur, habitus fleksi, puka, preskep, HIII ⊕, kesan panggul normal, KU ibu dan janin baik, inpartu kala I fase aktif akselerasi. Implementasi : a. Menjelaskan hasil pemeriksaan pada ibu bahwa masih pembukaan 4 cm, keadaan ibu dan janin baik. b. Menghadirkan orang yang dianggap penting oleh ibu, yaitu ibunya yang bersedia mendampinginya selama proses persalinan dan memberikan semangat. c. Menjaga privacy ibu dengan menutup pintu dan jendela saat pemeriksaan. d. Saat tidak ada his, beritahu ibu mengenai posisi persalinan dan membantu ibu memilih posisi yang nyaman. e. Mempersilakan ibu jalan-jalan selama ketuban masih utuh dan his jarang. f. Menganjurkan ibu untuk makan dan minum. g. Menganjurkan ibu untuk BAK tiap kali terasa. h. Menganjurkan iu untuk tidur miring kiri. i. Menganjurkan ibu untuk tidak mengejan sebelum pembukaan lengkap. j. Melakukan observasi TTV : T : 120/70 mmHg N : 84x /menit

43

R : 20x /menit S : 36,50C k. Melakukan VT 4 jam lagi (pukul 18.00 WIB) atau bila ada indikasi. l. Melakukan observasi CHPBK 1) 2) 3) 4) DJJ ⊕ 136x /menit, kuat, teratur. His 3x /10 menit, lama 30 detik. Penurunan kepala HIII ⊕. Ketuban ⊕.

2. Masalah I : Nyeri His a. Menganjurkan ibu napas panjang bila ada his dan menghembuskan lewat mulut perlahan-lahan dan menghancurkan relaksasi diantara his. b. Memberikan ibu posisi yang nyaman, yaitu miring kiri. c. Melakukan massase ringan pada daerah punggung ibu saat his. E. EVALUASI Tanggal 30 Januari 2010, pukul 14.30 WIB. 1. Diagnosa : GIIP10001, UK 39 minggu, tunggal, hidup, intrauterin, situs bujur, habitus fleksi, puka, preskep, HIII ⊕, kesan panggul normal, KU ibu dan janin baik, inpartu kala I fase aktif akselerasi. S O A P : Ibu mengatakan mengerti dengan penjelasan petugas. : - Ibu nampak lebih tenang. - KU ibu baik. : Inpartu kala I fase aktif akselerasi, KU ibu dan janin baik. : - Observasi his tiap 30 menit. - Observasi DJJ tiap selesai his. - Observasi pembukaan serviks tiap 4 jam. - Observasi TTV tiap 4 jam. 2. Masalah I : Nyeri his S O : - Ibu mengatakan mengerti dengan penjelasan petugas. - Ibu akan menarik napas panjang saat ada his. : - Ibu menarik napas panjang saat ada his.

44

- Ibu dapat beradaptasi dengan nyerinya. A P : Inpartu kala I fase aktif akselerasi, pengetahuan ibu bertambah. : - Kaji tingkat nyeri ibu. - Jelaskan tentang kemajuan persalinan. Tanggal 30 Januari 2010, pukul 16.10 WIB. S : - Ibu mengatakan kenceng-kenceng semakin sering dan kuat. - Ibu mengatakan ingin mengejan dan BAB. O : - Ibu nampak meringis kesakitan. - Perineum menonjol, vulva vagina dan spinkter ani membuka. - His kuat 4x /10 menit, lama 45 detik. - DJJ ⊕ 136x /menit, kuat, teratur. - Ketuban pecah spontan pukul 16.00 WIB, warna jernih, tidak bercampur mekoneum, bau amis. - VT : v/v taa, ∅ 10 cm, eff : 100%, ket Θ, kepala HIV, UUK bawah symphisis, sutura terpisah, tidak teraba bagian kecil di samping kepala janin. A : Kala II P : - Memberitahu hasil pemeriksaan bahwa pembukaan sudah lengkap. - Menyiapkan alat, ibu dan diri sendiri serta tempat persalinan. - Observasi DJJ diantara 2 kontraksi. - Memimpin ibu meneran saat ada his dan berikan minum saat tidak ada his, menganjurkan ibu istirahat dianitara 2 kontraksi. - Memberi dukungan, pujian pada ibu bila mengejan dengan baik dan membetulkan cara meneran ibu yang salah. - Menolong kepala, bahu, badan dan kaki dengan sangga susur. - Menilai bayi dengan 2 pertanyaan dalam waktu 2 detik, yaitu menangis spontan dan gerakan aktif. Tanggal 30 Januari 2010, pukul 16.20 WIB. S : Ibu mengatakan lega dan bersyukur atas kelahiran bayinya.

45

O : Bayi lahir spontan, belakang kepala, jenis kelamin laki-laki pukul 16.20 WIB, langsung menangis, gerak aktif. A : BBL normal. P : - Meletakkan bayi di atas perut ibu. - Mengeringkan bayi mulai dari muka, kepala dan bagian tubuh lainnya kecuali bagian telapak tangan tanpa membersihkan verniks. - Mengganti handuk basah dengan handuk kering. - Mengecek fundus untuk memastikan tidak ada gemeli. - Memberitahu ibu bahwa ia akan disuntik oksitosin. - Dalam waktu kurang dari 1 menit setelah bayi lahir, menyuntikkan oksitosin 10 IU (1 cc) IM di 1/3 bagian atas bagian distal lateral. - Menjepit tali pusat dengan klem kira-kira 3 cm dari pusat bayi, mendorong isi tali pusat ke arah tali pusat ke arah maternal dan jepit pada 2 cm dari klem pertama. - Memotong tali pusat diantara 2 klem tersebut setelah tali pusat berhenti berdenyut. - Mengikat tali pusat diantara 2 klem tersebut setelah tali pusat berhenti berdenyut. - Mengikat tali pusat dengan benang DDT. - Melepaskan klem. - Meletakkan bayi agar kontak kulit ibu dengan kulit bayi selama 1 jam. - Menyelimuti ibu dan bayi dengan kain hangat. Tanggal 30 Januari 2010, pukul 16.25 WIB. S : Ibu mengatakan perutnya mulai mules. O : - Tali pusat di depan vulva. - CU baik, uterus keras dan bundar. - TFU setinggi pusat. A : P20002, ibu masuk kala III, KU ibu baik. P : - Memindahkan klem pada tali pusat hingga jarak 5-10 cm.

46

- Meletakkan tangan di atas kain pada perut ibu di tepi atas symphisis untuk mendeteksi, tangan yang lain menegangkan saat ada his. - Jika tali pusat bertambah panjang waktu ditegangkan, lakukan penegangan dan dorongan dorsokranial saat his dan anjurkan ibu untuk meneran. - Menangkap, memilin plasenta dan melahirkannya setelah plasenta di introitus vagina. - Memassase uterus 15x (15 detik) dengan gerakan melingkar hingga uterus berkontraksi. - Mengecek kelengkapan plasenta. - Evaluasi kemungkinan laserasi. Tanggal 30 Januari 2010, pukul 16.45 WIB. S : - Ibu mengatakan lega bayi dan plasenta telah lahir. - Ibu mengatakan perutnya mules. O : - TTV T : 120/70 mmHg N : 80x /menit R : 20x /menit S : 37,00C - CU baik, keras dan bundar. - TFU 2 jari bawah pusat. - Kandung kemih kosong. - Perdarahan + 200 cc - Ada laserasi perineum derajad 2, yaitu mukosa vagina, komisura posterior, kulit perineum, otot perineum. - Plasenta : berat : 400 gram, diameter 20 cm, tebal + 2,5 cm, panjang tali pusat 50 cm, jumlah kotiledon lengkap, permukaan halus dan licin, selaput ketuban utuh, tidak ada pembuluh darah besar yang terputus, insersi tali pusat sentralis. A : Kala IV, KU ibu baik.

47

P : - Memastikan uterus berkontraksi dengan baik dan tidak terjadi perdarahan aktif. - Membiarkan bayi tetap melakukan kontak kulit ke kulit di dada ibu paling sedikit 1 jam. - Setelah 1 jam, melakukan penimbangan dan pengukuran BB : 3.000 gr, PB : 50 cm, memberikan salep mata tetrasiklin 1%, injeksi vit K1 1 mg IM di paha kiri antero lateral. - Memantau kontraksi dan perdarahan pervaginam, yaitu : o o o o 2-3x dalam 15 menit pertama pasca persalinan. Tiap 15 meit pada 1 jam pertama pasca persalinan. Tiap 20-30 menit pada jam kedua pasca persalinan. Bila kontraksi kurang baik, lakukan massase.

- Mengajarkan ibu/keluarga untuk merasakan kontraksi uterus yang baik dan mengajarkan melakukan massase. - Mengevaluasi perdarahan + 200 cc. - Memeriksa nadi dan kandung kemih setiap 15 menit selama 1 jam pertama pasca persalinan dan tiap 30 menit selama jam kedua pasca persalinan. - N : 84x /menit, kandung kemih kosong. - Memeriksa suhu tubuh ibu tiap jam selam 2 jam PP. S : 37,00C. - Memeriksa napas bayi dan suhunya. R : 46x /menit, S : 36,80C. - Menempatkan semua peralatan bekas pakai dalam larutan klorin 0,5% untuk dekontaminasi selama 10 menit. Cuci dan bilas peralatan setelah didekontaminasi. - Buang bahan-bahan yang terkontaminasi ke tempat sampah yang sesuai. - Membersihkan ibu dengan air DDT. Membersihkan sisa cairan tubuh (ketuban, lendir, darah). Mengganti pakaian ibu. - Pastikan ibu merasa nyaman. - Mendekontaminasi area persalinan dengan larutan klorin 0,5%. - Mencelupkan sarung tangan kotor ke dalam larutan klorin 0,5%. - Mencuci kedua tangan dengan sabun dan air mengalir. - Melengkapi partograf.

48

- Memberikan terapi : o o o Vitamin A 200.000 IU 1x1 (1) Amoxicilin 3x1 tablet (10) Nutrisi

- Memberikan penyuluhan mengenai : Menganjurkan ibu makan makanan yang mengandung protein dan tidak berpantang makanan tertentu. o Eliminasi Menganjurkan ibu untuk tidak menahan BAB/BAK. BAK maksimal 6 jam PP, BAB maksimal 2-3 PP. o o Menganjurkan ibu untuk segera mobilisasi dini. Mengajarkan pentingnya ASI akslusif.

o Menganjurkan pada ibu/keluarga untuk segera menghubungi petugas jika timbul bahaya pada ibu dan bayi. Pada ibu : Perdarahan, pusing, pandangan kabur. berdarah, dan bayi tak mau menyusu. o Menganjurkan ibu untuk memakai alat kontrasepsi sebelum melakukan hubungan seksual. Pada bayi : Demam, kejang, tali pusat kemerahan, bernanah, berbau,

49

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 1990. Perawatan Kebidanan Jilid I. Depkes RI. Jakarta. _______, 1993. Asuhan Kebidanan pada Ibu Hamil dalam Konteks Keluarga. Jakarta. _______, 1995. Manajemen Kebidanan. Jakarta. Ibrahim, S, Christina. 1993. Perawatan Kebidanan Jilid I. jakarta : Bhratara. Manuaba, Ida Bagus Gde. 1998. Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan dan Keluarga Berencana untuk Pendidikan Bidan. Jakarta : EGC. Mochtar, Rustam. 1998. Sinopsis Obstetri. Jakarta : EGC. Prawirohardjo, Sarwono. 2005. Ilmu Kebidanan. Jakarta : PBP-SP. Sastrawinata, Sulaiman. 1993. Obstetri Fisiologi. Bandung : Unpad.

50

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->