Jenis-Jenis Kesalahan Kesalahan pengukuran dapat diklasifikasikan sebagai kesalahan acak atau kesalahan sistematis, tergantung pada

bagaimana pengukuran diperoleh (alat dapat menyebabkan kesalahan acak dalam satu situasi dan kesalahan sistematis pada situasi yang lain). Kesalahan acak adalah fluktuasi ststistik (dalam kedua arah) pada ukuran data sebenarnya karena keterbatasan ketelitian alat pengukuran. Kesalahan acak bisa diperkirakan melalui analisis statistik dan bisa dikurangi dengan memperbanyak pengamatan (lihat standar error). Kesalahan sistematis adalah ketidakakuratan hasil secara tetap pada arah yang sama. Kesalahan ini sulit dideteksi dan tidak bisa di analisis statistik. Jika kesalahan sistematis diidentifikasi ketika mengkalibrasi lagi sebuah standar, menerapkan koreksi atau faktor koreksi untuk mengimbangi efek yang bisa mengurangi ketidakseimbangan. Tidak seperti pada kesalahan acak, kesalahan sistematis tidak bisa dideteksi atau dikurangi dengan meningkatkan jumlah pengamatan. Strategi kita adalah mengurangi sumber kesalahan yang kita bisa dan kemudian melacak kesalahan yang tidak bisa kita hilangkan. Hal ini berguna untuk mempelajari kesalahan yang mungkin terjadi, sehingga kita dapat mengenalinya ketika muncul. Sumber-sumber kesalahan dalam laboratorium percobaan fisika Definisi tidak lengkap ( mungkin sistematis atau acak ) – Salah satu alasan mengapa tidak mungkin membuat pengukuran yang tepat adalah karena pengukuran tidak selalu didefinisikan dengan jelas. Sebagai contoh, jika dua orang yang berbeda mengukur panjang tali yang sama, mereka mungkin akan mendapatkan hasil yang berbeda karena setiap orang dapat meregangkan tali dengan ketegangan yang berbeda. Cara terbaik untuk meminimalkan kesalahan definisi adalah dengan hati-hati mempertimbangkan dan menentukan kondisi yang dapat mempengaruhi pengukuran. Kegagalan memperhitungkan faktor ( biasanya sistematis ) – bagian yang paling menantang dari merancang sebuah percobaan adalah mencoba mengendalikan atau memperhitungkan semua faktor yang mungkin kecuali satu variabel independen yang sedang dianalisa. Misalnya, anda mungkin tidak sengaja mengabaikan hambatan udara ketika mengukur percepatan jatuh bebas atau anda gagal menjelaskan efek dari medan magnet bumi saat mengukur bidang magnet kecil. Cara terbaik untuk menjelaskan sumber kesalahan tersebut adalah bertukar pikiran dengan teman-teman anda tentang semua faktor yang mungkin mempengaruhi hasil anda. Cara ini harus dilakukan sebelum memulai percobaan sehingga pengaturan dapat dibuat untuk menjelaskan faktor pengacau sebelum mengambil data. Kadang- kadang koreksi dapat diterapkan pada hasil setelah pengambilan data untuk memperhitungkan kesalahan yang tidak dapat terdeteksi.

penyeimbang elektronik. Salah satu cara terbaik untuk memperoleh pengukuran yang lebih tepat adalah dengan .menggunakan metode beda nol bukan mengukur kuantitas secara langsung. Kegagalan menkalibrasi atau pemerikasaan nol alat ( sistematis ) – Bila memungkinkan kalibrasi alat harus diperiksa sebelum mengambil data. Variasi ini digunakan untuk pemeriksaan dekat. Ini adalah ide yang baik untuk memeriksa nol selama percobaan. Kedua kuantitas kemudian seimbang dan besar dari kuantitas yang tidak diketahui bisa ditemukan perbandingannya dengan sumber contoh. Resolusi alat ( acak ) – semua alat memilki ketelitian terbatas yang membatasi kemampuan untuk menyelesaikan perbedaan pengukuran yang kecil. Jika mata pengamat tidak tepat dengan titik dan skala.5 mm ). dan pengukuran alat menjadi sangat sensitif dan bahkan tidak memerlukan skala. Ketika membuat pengukuran dengan mikrometer. Nolkan lagi alat jika mungkin atau mengukur perpindahan nol baca dari nol yang sebenarnya dan akurat sesuai pengukuran apapapun. Kelambatan waktu dan Hysterisis ( sistematis ) – beberapa alat ukur memerlukan waktu untuk mencapai kesetimbangan. Sebagai contoh. Contoh yang paling umum adalah pembacaan suhu . Melakukan hal ini seringkali menunjukkan variasi yang mungkin tidak terdeteksi. aliran udara. selalu periksa nol terlebih dahulu. Sedikit penyimpangan pada umumnya tidak masalah. Null atau metode saldo melibatkan penggunaan alat untuk mengukur perbedaan antara dua kuantitas yang sama. Anda mungkin perlu mempertimbangkan atau melindungi percobaan anda dari getaran-getaran. Jika kalibrasi standar tidak tersedia. atau dikombinasikan untuk menemukan nilai rata-rata. tapi kadang-kadang sumber kesalahan ini sangat besar dan harus diperhitungkan. pembacaan mungkin terlalu tinggi atau rendah ( beberapa pengukuran analog memiliki cermin untuk membantu pensejajaran). perubahan temperatur dan bunyi elektronik atau efek lain dari alat-alat terdekat. Variasi fisik ( Acak ) – mendapatkan banyak ukuran pada semua hasil penelitian adalah cara yang bijaksana. Penyimpangan alat ( sistematis ) – beberapa alat elektronik pembacaan yang menyimpang dari waktu ke waktu. Dengan metode ini masalah ketidakstabilan sumber hilang. sebuah tongkat meteran tidak dapat mengukur jarak untuk ketelitian lebih dari setengah skala terkecilnya ( dalam kasus ini 0. maka akurasi alat harus diperiksa dengan membandingkannya dengan alat lain yang setidaknya tepat. salah satunya diketahui sangat akurat dan bisa disesuaikan.kuantitas referensi yang disesuaikan bervariasi sampai perbedaan dikurangi menjadi nol. atau meteran listrik.Faktor lingkungan ( sistematis atau acak ) – menyadari kesalahan-kesalahan yang dikenal oleh lingkungan kerja anda. dan mengambil nilai pengukuran sebelum stabil akan menghasilkan pengukuran yang umumnya terlalu rendah. Paralaks ( sistematis atau acak) – kesalahan ini bisa terdapat kapan saja ada jarak antara skala pengukuran dan indikator yang digunakan untuk memperoleh pengukuran. atau berkonsultasi dengan data teknis yang diberikan produsen.

Percobaan mungkin salah ukur. Kesalahan Pribadi berasal dari kecerobohan. Sebagai aturan. Istilah kesalahan manusia juga harus dihindari dalam diskusi analisa kesalahan karena terlalu umum untuk digunakan. Kesalahan Pribadi sepenuhnya. harus dihindari dan diperbaiki jika ditemukan. atau ketidakseimbangan bagian percobaan. teknik mesin.dengan thermometer yuang belum mencapai kesetimbangan termal dengan lingkungannya. kadang.kadang disebut kekeliruan atau kesalahan besar. atau mungkin tidak seimbang dalam pengukuran dengan harapan (dan secara tidak sengaja memkasa) hasilnya sesuai dengan yang diinginkan. . atau menggunakan teknik yang lemah di dalam mengambil pengukuran. Hysterisis ini paling sering dikaitkan dengan bahan yang menjadi magnet ketika medan magnet berubah diterapkan. sebagai data yang diambil secara berurutan naik atau turun melalui berbagai nilai. Efek serupa adalah hysterisis dimana pembacaan alat yang lambat dan tampaknya memilki efek “memori”. kesalahan pribadi sepenuhnya dikecualikan dari diskusi analisa kesalahan karena pada umumnya diasumsikan bahwa hasil percobaan diperoleh dengan mengikuti prosedur yang benar.