P. 1
Sonar

Sonar

|Views: 399|Likes:
Published by Afirman Karyono

More info:

Published by: Afirman Karyono on Nov 15, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/02/2013

pdf

text

original

TEKNOLOGI SONAR SEBAGAI INTRUMENTASI EKPLORASI KELAUTAN

Pendahuluan
Ekplorasi kelautan akhir-akhir ini menjadi perhatian khusus dari berbagai kalangan masyarakat, saat ini masyarakat sedikit dasar bahwa kelautan mempunyai nilai yang tidak bisa di anggap kecil lagi, namun juga dapat menjadi investasi yang menjanjikan. Dalam hal ini, banyak di lakukan kegiatan ekplorasi kelautan dengan tujuan mengetahui dan mencari sumber-sumber tambang minyak, barang tenggelam serta lainnya. Di Indonesia sendiri yang merupakan Negara Maritim yang dua per tiga wilayahnya terdiri dari laut, letak indonesia berada pada posisi silang antara Benua Asia dan Benua Australia serta Samudera Hindia dan Samudera Pasifik. Dalam pengelolaannya, perairan Indonesia dibagi dalam beberapa wilayah pengelolaan perikanan dan kelautan dengan penamaan tertentu, yakni Laut Banda, Laut Arafura, Laut Sulu, Laut Jawa dan seterusnya. Setiap area perairan tersebut mempunyai karakter yang berbeda satu sama lainnya demikian pula perbedaan dengan laut wilayah subtropis. Hal ini ditentukan oleh kondisi geografis masing-masing area perairan, pola arus, perubahan temperatur dan salinitas, kedalaman air dan lain-lain. Kondisi keberagaman tofografis, kedalaman terlebih lagi berada pada kawasan tropis mengakibatkan melimpahnya sumberdaya yang beragam pula. Potensi sumberdaya laut di Indonesia sangatlah besar yang mencakup potensi sumberdaya hayati dan non-hayati. Sumberdaya laut tersebut sampai sekarang belum secara maksimal dapat dieksplorasi dan dieksploitasi selain minyak dan gas bumi pada sektor sumberdaya non hayati. Demikian pula pada sektor sumberdaya hayati laut, eksplorasi dan eksploitasi terhadap ikan-ikan laut dan sejenisnya membutuhkan kearifan disamping teknologi canggih namun tidak merusak lingkungannya. Dalam upaya melakukan kegiatan ekplorasi ini, maka di gunakan teknologi yang maju serta canggih, sehingga intrumentasi tersebut akan sesuai. Ada beberapa Intrumentasi kelautan yang biasa di gunakan dalam melakukan ekplorasi dan ekploitasi sumberdaya kelautan yang antara lain yaitu

1. Sonar atau Echosounder dan sejenisnya, 2. Scanner 3. Kapal selam 4. Kapal riset Intrumen-intrumen di atas merupakan alat yang biasa di pakai dalam rangka melakukan survey kelautan, adanya instrumenit ini sangat menunjang kegiatan ekplorasi tersebut.

Pembahasan
Definisi Sonar Sonar (Singkatan dari bahasa Inggris: sound navigation and ranging), yang berarti penjarakan dan navigasi suara, adalah sebuah teknik yang menggunakan penjalaran suara dalam air untuk navigasi atau mendeteksi kendaraan air lainnya. Atau Sonar di definisikan sebagai suatu metode yang memanfaatkan perambatan suara didalam air untuk mengetahui keberadaan obyek yang berada dibawah permukaan kawasan perairan. Sehingga sonar merupakan salah satu alat Hydroacoustic yang merupakan suatu teknologi pendeteksian bawah air dengan menggunakan perangkat akustik (acoustic instrument). Sejarah Sonar y Daniel Colloden yang pada tahun 1822 menggunakan lonceng bawah air untuk menghitung kecepatan suara di bawah air di Danau Geneva, Swiss. y Lewis Nixon, yang pada tahun 1906 menemukan alat pendengar bertipe sonar pertama untuk mendeteksi puncak gunung es y Paul Langevin yang pada tahun 1915 menemukan alat sonar pertama untuk mendeteksi kapal selam. Jenis Sonar 1. Sonar aktif : mentransmisikan gelombang suara, dan menerima pantulannya (echo) kembali

2. Sonar pasif : hanya menerima sinyal gelombang suara (noise) yang ditransmisikan oleh suatu objek Proses Kerja Sonar Cara kerja perlengkapan sonar adalah dengan mengirim gelombang suara bawah permukaan dan kemudian menunggu untuk gelombang pantulan (echo). Data suara dipancar ulang ke operator melalui pengeras suara atau ditayangkan pada monitor. Dengan mengetahui kecepatan gelombang media yang diukur dan dengan menggunakan persamaan s = v ( ½ t), maka kita akan mendapatkan jarak yang diukur. Factor setengah di depan t, di atas menyatakan setengah waktu tempuh dari sonar ke tempat pemantulan dan kembali ke sonar. Dengan ungkapan lain, waktu yang diperlukan oleh gelombang untuk merambat dari sonar ke tempat pemantulan.

Gambar : Skema sederhana proses kerja sonar

Gambar : Proses kerja sonar (www. aori's story.blogspot.com)

Kegunaan Sonar a. Pengukuran Kedalaman Dasar Laut (Bathymetry) Pengukuran kedalaman dasar laut dapat dilakukan dengan Conventional Depth Echo Sounder dimana kedalaman dasar laut dapat dihitung dari perbedaan waktu antara pengiriman dan penerimaan pulsa suara. Dengan pertimbangan sistim Sonarpada saat ini, pengukuran kedalaman dasar laut (bathymetry) dapat dilaksanakan bersama-sama dengan pemetaan dasar laut (Sea Bed Mapping) dan pengidentifikasian jenis lapisan sedimen dibawah dasar laut. b. Pengidentifikasian Jenis-jenis Lapisan Sedimen Dasar Laut (Subbottom Profilers) Peralatan sonaryang mutahir dilengkapi dengan subbottom profilers dengan menggunakan prekuensi yang lebih rendah dan sinyal impulsif yang bertenaga tinggi yang digunakan untuk penetrasi kedalam lapisan sedimen dibawah dasar laut. Dengan adanya klasifikasi lapisan sedimen dasar laut dapat menunjang dalam menentukkan kandungan mineral dasar laut dalam. Dengan demikian teknologi akustik bawah air dapat menunjang esplorasi sumberdaya

non

hayati

laut.

c. Pemetaan Dasar Laut (Sea bed Mapping) Dengan teknologi sonardalam pemetaan dasar laut, dapat menghasilkan tampilan peta dasar laut dalam tiga dimensi. Dengan teknologi akustik bawah air yang canggih ini dan dikombinasikan dengan data dari subbottom profilers, akan diperoleh peta dasar laut yang lengkap dan rinci. Peta dasar laut yang lengkap dan rinci ini dapat digunakan untuk menunjang penginterpretasian struktur geologi bawah dasar laut dan kemudian dapat digunakan untuk mencari mineral bawah dasar laut.

d. Pencarian kapal-kapal karam didasar laut Pencarian kapal-kapal karam dapat ditunjang dengan teknologi sonarbaik untuk untuk kapal yang sebagian terbenam di dasar laut ataupun untuk kapal yang keseluruhannya terbenam dibawah dasar laut. Dengan teknologi ini, lokasi kapal karam dapat ditentukan dengan tepat. Teknologi akustik bawah air ini dapat menunjang eksplorasi dan eksploitasi dalam bidang Arkeologi bawah air (Underwater archeology) dengan tujuan untuk mengangkat dan mengidentifikasikan kepermukaan laut benda-benda yang dianggap bersejarah.

e. Penentuan jalur pipa dan kabel dibawah dasar laut. Dengan diperolehnya peta dasar laut secara tiga dimensi dan ditunjang dengan data subbottom profiler, jalur pipa dan kabel sebagai sarana utama atau penunjang dapat ditentrukan dengan optimal dengan mengacu kepada peta geologi dasar laut. Jalur pipa dan kabel tersebut harus melalui jalur yang secara geologi stabil, karena sarana-sarana tersebut sebagai penunjang dalam eksplorasi dan eksploitasi di Laut.

f. Analisa Dampak Lingkungan di Dasar Laut Teknologi akustik bawah air Sonar ini dapat juga menunjang analisa dampak lingkungan di dasar laut. Sebagai contoh adalah setelah eksplorasi dan ekploitasi sumber daya hayati di dasar laut dapat dilakukan, Sonardapat digunakan untuk memonitor perubahan-perubahan

yang terjadi disekitar daerah eksplorasi tersebut. Pemetaan dasar laut yang dilakukan setelah eksplorasi sumber daya non-hayati tersebut, dapat menunjang analisa dampak lingkungan yang telah terjadi yang akan terjadi ( Arnaya,1991).

Kesimpulan
Dalam melakukan kegiatan survey ekplorasi kelautan, sonar menjadi salah satu alat yang sangat penting peranannya. Sonar yang merupakan salah satu intrumentasi akustik bawah laut ini mempunyai data yang terperinci dalam proses kerjanya, sehingga dalam melakukan pengamatan dapat lebih mudah.

Daftar Pustaka
Arnaya, I.N. 1991. ³Dasar-dasar Akustik. Diktat Kuliah Program Studi Ilmu dan Teknologi Kelautan . Institut Pertanian Bogor. Kunarso, 2010, bahan kuliah akustik kelautan. Ilmu Kelautan Universitas Diponegoro Semarang

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->