Perbandingan Sistem Pemerintahan Indonesia dengan Sistem Pemerintahan Negara Lain

.

Pengertian Sistem pemerintahan diartikan sebagai suatu tatanan utuh yang terdiri atas berbagai komponen pemerintahan yang bekerja saling bergantungan dan memengaruhi dalam pencapaian tujuan dan fungsi pemerintahan. .

. Selain memiliki presiden sebagai kepala Negara.Sistem Pemerintahan Dunia System pemerintahan Parlementer System pemerintahan Presidensial System pemerintahan Campuran Dalam system pemerintahan ini diambil hal-hal yang terbaik dari system pemerintahan Presidensial dan system pemerintahan Parlemen. juga memiliki perdana menteri sebagai kepala pemerintahan. Contoh Negara: Perancis.

. Dalam system pemerintahan ini.System pemerintahan Parlementer => Merupakan suatu system pemerintahan di mana pemerintah (eksekutif) bertanggung jawab kepada parlemen. parlemen mempunyai kekuasaan yang besar dan mempunyai kewenangan untuk melakukan pengawasan terhadap eksekutif. Menteri dan perdana menteri bertanggung jawab kepada parlemen.

Anggota parlemen terdiri atas orang-orang dari partai politik yang memenangkan pemiihan umum. Kabinet bertanggung jawab kepada parlemen dan dapat bertahan sepanjang mendapat dukungan mayoritas anggota parlemen. Kepala negara tidak sekaligus sebagai kepala pemerintahan. Pemerintah atau kabinet terdiri dari atas para menteri dan perdana menteri sebagai pemimpin kabinet. Sebagai imbangan parlemen dapat menjatuhkan kabinet maka presiden atau raja atas saran dari perdana menteri dapat membubarkan parlemen. .Ciri-ciri dari sistem pemerintahan parlementer adalah sebagai berikut: Badan legislatif atau parlemen adalah satu-satunya badan yang anggotanya dipilih langsung oleh rakyat melalui pemilihan umum.

Kelebihan Sistem Pemerintahan Parlementer: Pembuat kebijakan dapat ditangani secara cepat. Garis tanggung jawab dalam pembuatan dan pelaksanaan kebijakan publik jelas. . Adanya pengawasan yang kuat dari parlemen terhadap kabinet sehingga kabinet menjadi barhati-hati dalam menjalankan pemerintahan.

Kabinet dapat mengendalikan parlemen. Kelangsungan kedudukan badan eksekutif atau kabinet tidak bisa ditentukan berakhir sesuai dengan masa jabatannya karena sewaktu-waktu kabinet dapat bubar. Parlemen menjadi tempat kaderisasi bagi jabatan-jabatan eksekutif.Kekurangan Sistem Pemerintahan Parlementer: Kedudukan badan eksekutif/kabinet sangat tergantung pada mayoritas dukungan parlemen sehingga sewaktu-waktu kabinet dapat dijatuhkan oleh parlemen. .

Menteri bertanggung jawab kepada presiden karena presiden berkedudukan sebagai kepala Negara sekaligus kepala pemerintahan. .System pemerintahan Presidensial => Merupakan system pemerintahan di mana kepala pemerintahan dipegang oleh presiden dan pemerintah tidak bertanggung jawab kepada parlemen (legislative).

Presiden tidak dapat membubarkan parlemen seperti dalam sistem parlementer. Parlemen memiliki kekuasaan legislatif dan sebagai lembaga perwakilan. Presiden tidak berada dibawah pengawasan langsung parlemen.Ciri-ciri dari sistem pemerintahan presidensial adalah sebagai berikut. Penyelenggara negara berada ditangan presiden. Presiden tidak bertanggungjawab kepada parlemen. . Kabinet (dewan menteri) dibentuk oleh presiden.

Penyusun program kerja kabinet mudah disesuaikan dengan jangka waktu masa jabatannya.Kelebihan Sistem Pemerintahan Presidensial: Badan eksekutif lebih stabil kedudukannya karena tidak tergantung pada parlemen. Legislatif bukan tempat kaderisasi untuk jabatan-jabatan eksekutif karena dapat diisi oleh orang luar termasuk anggota parlemen sendiri. Masa jabatan badan eksekutif lebih jelas dengan jangka waktu tertentu. .

. Sistem pertanggungjawaban kurang jelas. Pembuatan keputusan atau kebijakan publik umumnya hasil tawar-menawar antara eksekutif dan legislatif sehingga dapat terjadi keputusan tidak tegas dan memakan waktu yang lama.Kekurangan Sistem Pemerintahan Presidensial: Kekuasaan eksekutif diluar pengawasan langsung legislatif sehingga dapat menciptakan kekuasaan mutlak.

Sistem Pemerintahan setelah amandemen (1999 ± 2002) MPR bukan lembaga tertinggi lagi. Presiden tidak dapat membubarkan DPR. Komposisi MPR terdiri atas seluruh anggota DPR ditambah DPD yang dipilih oleh rakyat. . Presiden dan wakil Presiden dipilih langsung oleh rakyat. Kekuasaan Legislatif lebih dominan.

Presiden tidak dapat memberlakukan dan atau membubarkan DPR. .Kelebihan Sistem Pemerintahan Indonesia Presiden dan menteri selama masa jabatannya tidak dapat dijatuhkan DPR. Pemerintah punya waktu untuk menjalankan programnya dengan tidak dibayangi krisis kabinet.

Pengawasan rakyat terhadap pemerintah kurang berpengaruh. Pengaruh rakyat terhadap kebijaksanaan politik kurang mendapat perhatian. .Kelemahan Sistem Pemerintahan Indonesia Ada kecenderungan terlalu kuatnya otoritas dan konsentrasi kekuasaan di tangan Presiden. Sering terjadinya pergantian para pejabat karena adanya hak perogatif presiden.

Contoh« .

Di Indonesia. Badan Eksekutif Indonesia terletak pada Presiden yang mempunyai 2 kedudukan sebagai kepala negara dan kepala pemerintahan. Badan Legislatif Di Malaysia ada 2 Dewan Utama dalam badan perundangan yaitu Dewan Negara dan Dewan Rakyat yang perannya membuat undang-undang. DPR berperan membuat undang-undang dengan persetujuan Presiden.Perbedaan Sistem Pemerintahan Indonesia dan Sistem Pemerintahan Malaysia Badan Eksekutif Badan Eksekutif Malaysia terletak pada Perdana Menteri sebagai penggerak pemerintahan negara. .

..Teng Kiu..