Matrix

Defenisi : Matriks adalah susunan skalar elemen-elemen dalam bentuk baris dan kolom. Matriks A yang berukuran dari m baris dan n kolom (m x n) adalah : a11 a12 a13 «.. A1n A= a21 a22 a23 «.. A2n . . . «.. . am1 am2 am3 «.. Amn atau sering ditulis dengan A = [aij]. Entry aij disebut elemen matriks pada baris ke-i dan kolom ke-j. jika m=n maka matriks sering disebut dengan matriks bujursangkar (square matrix)

Matriks Diagonal adalah matriks bujursangkar dengan aij = 0 untuk i<>j. Contoh : 1 0 0 Matriks Diagonal berukuran 3x3 : 0 2 0 0 0 3 . matriks identitas. I.Contoh : Sebuah matriks yang berukuran 3 x 4: 2 5 0 6 A= 8 7 5 4 3 1 1 8 Terdapat beberapa Matriks Khusus antaran lain: matriks diagonal. seluruh elemen yang tidak terdapat pada posisi i<>j bernilai 0. dan matriks transpose.

II. yaitu aij = 0 jika i<j (i>j) Matriks Segitiga atas: Matriks Segitiga bawah : 1 0 0 0 2 3 6 4 2 1 0 0 0 2 8 7 1 2 3 0 0 0 3 6 5 3 4 1 0 0 0 5 . adalah matriks diagonal dengan semua elemen diagonal = 1. Matriks 3x3: 1 0 0 1 0 0 0 0 1 1 0 0 0 Matriks 4x4: 0 0 1 0 0 1 0 0 0 0 0 1 III Matriks Segitiga atas/bawah matriks jika elemen-elemen di atas/di bawah diagonal bernilai 0. Matriks Identitas yang dilambangkan dengan I.

2. maka transpose dari matriks A.n dan j=1. Misalkan A = [aij] berukuran mxn. Contoh : A=1 2 3 AT = 1 4 4 6 3 2 6 3 3 . ditulis A T adalah matriks nxm dalam hal ini jika A T = [bij] maka bij = aji untuk i=1.«.IV Matriks Transpose Matriks transpose adalah matriks yang diperoleh dengan mempertukarkan baris-baris dan kolom-kolom..2.

banyak digunakan untuk merepresentasikan relasi keterhubungan Contoh matriks 0/1: 0 1 1 0 1 0 1 0 0 0 0 0 . Contoh matiks yang setangkup : 1 5 6 2 2 6 6 -4 5 7 0 4 6 3 7 3 6 0 3 -2 6 7 0 2 2 4 -2 6 -4 3 2 8 VI. Matriks 0/1 (zero-one) Matriks 0/1 adalah matriks yang setiap elemennya hanya bernilai 0 atau 1. yaitu jika aij = aji untuk setiap I dan j.V. Matriks Setangkup (symmetry) A adalah matriks setangkup atau simetri jika A T = A.

menghasilkan matriks C = [cij] yang berukuran mxn. serta perkalian matriks dengan sebuah skalar. Misalkan A=[aij] dan B=[bij] yang masing-masing berukuran mxn. dalam hal ini cij = aij + bij. Penjumlahan dua buah matriks Dua buah matriks dapat dijumlahkan jika ukuran keduanya sama. Contoh : Matriks A = 2 5 B=5 3 1 4 2 0 Jumlah matriks A dan B = 2 5 + 5 3 = 7 8 1 4 2 0 3 4 . untuk setiap I dan j. 1. Jumlah A dan B. dilambangkan dengan A+B.Operasi Aritmetika Matriks Operasi yang terdapat dalam matriks adalah operasi penjumlahan dan perkalian dua buah matriks.

maka perkalian A dan B.2.. + ainbnj = . dimana nilai cij = ai1b1j + ai2b2j + ai3b3j+ ««. dilambangkan dengan AB. Misalkan A = [aij] adalah matriks mxn dan B = [bij] adalah matriks nxp. Perkalian dua buah Matriks Dua buah matriks dapat dikalikan jika jumlah kolom matriks pertama sama dengan jumlah baris matriks kedua. menghasilkan matriks C = [cij] yang berukuran mxp.

A = A 5. 2. Perpangkatan matriks didefenisikan sebagai berikut : A0 = I. yaitu AB  BA.AT = AT.A = I .Perkalian matriks tidak komutatif. Perkalian matriks dengan matriks identitas I tidak mengubah matriks yaitu A. Berlaku hukum assosiatif (A*B)*C = A*(B*C) 3.Sifat-sifat operasi perkalian matriks : 1.I = I. Hukum distributif berlaku pada operasi matriks: (i) A*(B + C) = A*B + A*C (hukum distributif kiri) (ii) (B + C)*A = B*A + C*A (hukum distributif kanan) 4. A adalah matriks ortogonal jika A. A5 = A*A*A*A*A 6.

9 25 30 45 5.5 5.2 5.7 10 30 35 .Perkalian matriks dengan skalar.3 = 5 10 15 5. Misalkan k adalah sebuah skalar. B = 5* A = 5. Contoh : 1 2 3 A= 5 6 9 2 6 7 Maka hasil perkalian dengan sebuah skalar misalkan skalar k = 5 akan menghasilkan matriks B. Perkalian matriks A dengan skalar k adalah mengalikan setiap elemen matriks dengan k.6 5.1 5.2 5.6 5.

yang disebut daerah asal. dengan sebuah nilai tunggal f(x) dari suatu himpunan kedua atau disebut daerah hasil fungsi.Fungsi Defenisi : Sebuah fungsi f adalah suatu aturan padanan yang menghubungkan setiap obyek x dalam satu himpunan. merupakan fungsi yang memetakan satu nilai A ke B . Contoh : A ‡1 ‡2 ‡3 B ‡a ‡b ‡c B = f(A).

Contoh berikut bukan merupakan sebuah fungsi. f(x). dibaca ³f dari x´ atau ³f pada x´. karena tidak memetakan 1-1 ‡1 ‡2 ‡3 ‡a ‡b ‡c Notasi fungsi. menggunakan huruf tunggal seperti f atau g atau F. menunjukkan nilai yang diberikan oleh f kepada x Contoh: f(x) = x² + 3 f(1) = 1² + 3 = 4 .

f(5) = 5² + 5. f(-4). f(a+h) ± f(h) = (a+h)² + 5(a+h) .5 b. f(-4) = (-4)² + 5.f(5). f(a+h) = 25 + 25 = 50 = 16 . b.h² . f(a) = a² + 5a d. f(a+h) e.5h = a² + 2ah + 5a .(h² + 5h) = a² + 2ah + 5a + h² + 5h . f(a+h) ± f(h) Penyelesaian : a. c f(a).20 = -4 = (a+h)² + 5(a+h) = a² + 2ah + h² + 5a + 5h = a² + 2ah + 5a + h² + 5h e.Contoh : Untuk f(x) = x² + 5x. d. sederhanakan : a.-4 c.

Daerah hasil merupakan himpunan nilai-nilai yang diperoleh dari padanan terhadap fungsi. 2. 1. -15}.Daerah Asal dan Daerah Hasil Daerah asal merupakan himpunan elemen-elemen yang kepadanya fungsi memberikan nilai.1. 3} maka daerah hasil akan diperoleh = {3. -5. . Contoh : F(x) = -2x² + 3 Misalkan daerah asal = {0 .

contoh : f(x) = x² + 3 Jika f(-x) = -f(x). Jika f(-x) = f(x). maka grafik simetris terhadap sumbu y. .Grafik Fungsi Bila daerah hasil dari suatu fungsi merupakan bilangan real maka grafiknya dapat digambarkan dalam koordinat empat bidang sumbu x dan sumbu y. grafik simetris terhadap titik asal. jumlah dari pangkat-pangkat genap x adalah genap. jumlah dari pangkat-pangkat ganjil x adalah ganjil. disebut dengan fungsi genap. Fungsi Genap dan Fungsi Ganjil. contoh : f(x) = x + 3. sering disebut fungsi ganjil.

Operasi pada Fungsi Operasi yang ada pada bilangan. bilangan a + b. (f-g)(x) = f(x) ± g(x) = x² + 3 ± (1/x ± 5) c. (f+g)(x) = f(x) + g(x) = x² + 3 + 1/x ± 5 b. g(x) = 1/x -5 a. (f. (f/g)(x) = f(x)/g(x) = (x² + 3)/(1/x ± 5) = . berlaku juga pada fungsi. (1/x ± 5) = x .5 x² + x + 3/x -15 d.5 x² + 3/x -15 = .g(x) = (x² + 3) .g)(x) = f(x). Contoh : f(x) = x² + 3. contoh. maka pada fungsi f + g.

yang dinyatakan oleh ( g o f ). g(x) = 1/x ± 5 a. Fungsi yang dihasilkan disebut komposisi g dengan f. (f o g)(x) = f(g(x)) = f(1/x ± 5) = 1/x ± 5 +1 = 1/x . (g o f)(x) = g(f(x)) = g(x+1) = 1/(x+1) ± 5 b.4 .Komposisi Fungsi Jika f bekerja pada x untuk menghasilkan f(x) dan g kemudian bekerja pada f(x) untuk menghasilkan g(f(x)). hal ini sering disebut menyusun g dan f. atau ( g o f )(x) = g(f(x)) Contoh : f(x) = x + 1.

Fungsi Trigonometri Sifat-sifat Dasar Sinus dan Kosinus          Isin tI ” 1 Icos tI ” 1 Sin(t + 2p) = sin t Cos(t + 2p) = cos t Sin(-t) = -sin(t) Cos(-t) = cos t Sin(p/2 ± t) = cos t Cos(p/2 ± t) = sin t Sin²t + cos²t = 1 .