Matrix

Defenisi : Matriks adalah susunan skalar elemen-elemen dalam bentuk baris dan kolom. Matriks A yang berukuran dari m baris dan n kolom (m x n) adalah : a11 a12 a13 «.. A1n A= a21 a22 a23 «.. A2n . . . «.. . am1 am2 am3 «.. Amn atau sering ditulis dengan A = [aij]. Entry aij disebut elemen matriks pada baris ke-i dan kolom ke-j. jika m=n maka matriks sering disebut dengan matriks bujursangkar (square matrix)

Contoh : 1 0 0 Matriks Diagonal berukuran 3x3 : 0 2 0 0 0 3 . matriks identitas. dan matriks transpose.Contoh : Sebuah matriks yang berukuran 3 x 4: 2 5 0 6 A= 8 7 5 4 3 1 1 8 Terdapat beberapa Matriks Khusus antaran lain: matriks diagonal. I. Matriks Diagonal adalah matriks bujursangkar dengan aij = 0 untuk i<>j. seluruh elemen yang tidak terdapat pada posisi i<>j bernilai 0.

Matriks 3x3: 1 0 0 1 0 0 0 0 1 1 0 0 0 Matriks 4x4: 0 0 1 0 0 1 0 0 0 0 0 1 III Matriks Segitiga atas/bawah matriks jika elemen-elemen di atas/di bawah diagonal bernilai 0.II. yaitu aij = 0 jika i<j (i>j) Matriks Segitiga atas: Matriks Segitiga bawah : 1 0 0 0 2 3 6 4 2 1 0 0 0 2 8 7 1 2 3 0 0 0 3 6 5 3 4 1 0 0 0 5 . adalah matriks diagonal dengan semua elemen diagonal = 1. Matriks Identitas yang dilambangkan dengan I.

maka transpose dari matriks A. ditulis A T adalah matriks nxm dalam hal ini jika A T = [bij] maka bij = aji untuk i=1.IV Matriks Transpose Matriks transpose adalah matriks yang diperoleh dengan mempertukarkan baris-baris dan kolom-kolom. Misalkan A = [aij] berukuran mxn..2. Contoh : A=1 2 3 AT = 1 4 4 6 3 2 6 3 3 .2.n dan j=1.«.

Matriks 0/1 (zero-one) Matriks 0/1 adalah matriks yang setiap elemennya hanya bernilai 0 atau 1. yaitu jika aij = aji untuk setiap I dan j. banyak digunakan untuk merepresentasikan relasi keterhubungan Contoh matriks 0/1: 0 1 1 0 1 0 1 0 0 0 0 0 . Matriks Setangkup (symmetry) A adalah matriks setangkup atau simetri jika A T = A.V. Contoh matiks yang setangkup : 1 5 6 2 2 6 6 -4 5 7 0 4 6 3 7 3 6 0 3 -2 6 7 0 2 2 4 -2 6 -4 3 2 8 VI.

dilambangkan dengan A+B. Jumlah A dan B. untuk setiap I dan j. menghasilkan matriks C = [cij] yang berukuran mxn. Contoh : Matriks A = 2 5 B=5 3 1 4 2 0 Jumlah matriks A dan B = 2 5 + 5 3 = 7 8 1 4 2 0 3 4 . Misalkan A=[aij] dan B=[bij] yang masing-masing berukuran mxn. Penjumlahan dua buah matriks Dua buah matriks dapat dijumlahkan jika ukuran keduanya sama. dalam hal ini cij = aij + bij. 1.Operasi Aritmetika Matriks Operasi yang terdapat dalam matriks adalah operasi penjumlahan dan perkalian dua buah matriks. serta perkalian matriks dengan sebuah skalar.

dimana nilai cij = ai1b1j + ai2b2j + ai3b3j+ ««. maka perkalian A dan B.2.. menghasilkan matriks C = [cij] yang berukuran mxp. dilambangkan dengan AB. Misalkan A = [aij] adalah matriks mxn dan B = [bij] adalah matriks nxp. + ainbnj = . Perkalian dua buah Matriks Dua buah matriks dapat dikalikan jika jumlah kolom matriks pertama sama dengan jumlah baris matriks kedua.

2.Sifat-sifat operasi perkalian matriks : 1. Berlaku hukum assosiatif (A*B)*C = A*(B*C) 3. A adalah matriks ortogonal jika A. Perpangkatan matriks didefenisikan sebagai berikut : A0 = I.Perkalian matriks tidak komutatif.A = A 5.AT = AT. A5 = A*A*A*A*A 6.I = I. Perkalian matriks dengan matriks identitas I tidak mengubah matriks yaitu A. Hukum distributif berlaku pada operasi matriks: (i) A*(B + C) = A*B + A*C (hukum distributif kiri) (ii) (B + C)*A = B*A + C*A (hukum distributif kanan) 4.A = I . yaitu AB  BA.

6 5.5 5.7 10 30 35 . Perkalian matriks A dengan skalar k adalah mengalikan setiap elemen matriks dengan k. Contoh : 1 2 3 A= 5 6 9 2 6 7 Maka hasil perkalian dengan sebuah skalar misalkan skalar k = 5 akan menghasilkan matriks B. Misalkan k adalah sebuah skalar.6 5.9 25 30 45 5.Perkalian matriks dengan skalar.1 5.3 = 5 10 15 5.2 5. B = 5* A = 5.2 5.

Fungsi Defenisi : Sebuah fungsi f adalah suatu aturan padanan yang menghubungkan setiap obyek x dalam satu himpunan. Contoh : A ‡1 ‡2 ‡3 B ‡a ‡b ‡c B = f(A). merupakan fungsi yang memetakan satu nilai A ke B . dengan sebuah nilai tunggal f(x) dari suatu himpunan kedua atau disebut daerah hasil fungsi. yang disebut daerah asal.

menunjukkan nilai yang diberikan oleh f kepada x Contoh: f(x) = x² + 3 f(1) = 1² + 3 = 4 . f(x).Contoh berikut bukan merupakan sebuah fungsi. karena tidak memetakan 1-1 ‡1 ‡2 ‡3 ‡a ‡b ‡c Notasi fungsi. dibaca ³f dari x´ atau ³f pada x´. menggunakan huruf tunggal seperti f atau g atau F.

b. f(a+h) ± f(h) = (a+h)² + 5(a+h) .-4 c. d.20 = -4 = (a+h)² + 5(a+h) = a² + 2ah + h² + 5a + 5h = a² + 2ah + 5a + h² + 5h e.f(5).(h² + 5h) = a² + 2ah + 5a + h² + 5h .5 b. f(a) = a² + 5a d. sederhanakan : a.h² . c f(a). f(5) = 5² + 5. f(-4) = (-4)² + 5.5h = a² + 2ah + 5a . f(a+h) e.Contoh : Untuk f(x) = x² + 5x. f(-4). f(a+h) ± f(h) Penyelesaian : a. f(a+h) = 25 + 25 = 50 = 16 .

1.Daerah Asal dan Daerah Hasil Daerah asal merupakan himpunan elemen-elemen yang kepadanya fungsi memberikan nilai. 2. Contoh : F(x) = -2x² + 3 Misalkan daerah asal = {0 . -5. Daerah hasil merupakan himpunan nilai-nilai yang diperoleh dari padanan terhadap fungsi. 3} maka daerah hasil akan diperoleh = {3. -15}. 1. .

jumlah dari pangkat-pangkat ganjil x adalah ganjil. grafik simetris terhadap titik asal. maka grafik simetris terhadap sumbu y.Grafik Fungsi Bila daerah hasil dari suatu fungsi merupakan bilangan real maka grafiknya dapat digambarkan dalam koordinat empat bidang sumbu x dan sumbu y. jumlah dari pangkat-pangkat genap x adalah genap. contoh : f(x) = x² + 3 Jika f(-x) = -f(x). sering disebut fungsi ganjil. Jika f(-x) = f(x). disebut dengan fungsi genap. . Fungsi Genap dan Fungsi Ganjil. contoh : f(x) = x + 3.

5 x² + x + 3/x -15 d. g(x) = 1/x -5 a. Contoh : f(x) = x² + 3. berlaku juga pada fungsi.Operasi pada Fungsi Operasi yang ada pada bilangan.g)(x) = f(x). contoh. maka pada fungsi f + g. (f+g)(x) = f(x) + g(x) = x² + 3 + 1/x ± 5 b. (f. (f/g)(x) = f(x)/g(x) = (x² + 3)/(1/x ± 5) = . (1/x ± 5) = x . bilangan a + b. (f-g)(x) = f(x) ± g(x) = x² + 3 ± (1/x ± 5) c.g(x) = (x² + 3) .5 x² + 3/x -15 = .

Fungsi yang dihasilkan disebut komposisi g dengan f. yang dinyatakan oleh ( g o f ). (g o f)(x) = g(f(x)) = g(x+1) = 1/(x+1) ± 5 b.4 .Komposisi Fungsi Jika f bekerja pada x untuk menghasilkan f(x) dan g kemudian bekerja pada f(x) untuk menghasilkan g(f(x)). (f o g)(x) = f(g(x)) = f(1/x ± 5) = 1/x ± 5 +1 = 1/x . atau ( g o f )(x) = g(f(x)) Contoh : f(x) = x + 1. g(x) = 1/x ± 5 a. hal ini sering disebut menyusun g dan f.

Fungsi Trigonometri Sifat-sifat Dasar Sinus dan Kosinus          Isin tI ” 1 Icos tI ” 1 Sin(t + 2p) = sin t Cos(t + 2p) = cos t Sin(-t) = -sin(t) Cos(-t) = cos t Sin(p/2 ± t) = cos t Cos(p/2 ± t) = sin t Sin²t + cos²t = 1 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful