P. 1
AL QUR'AN TENTANG KEJADIAN MANUSIA

AL QUR'AN TENTANG KEJADIAN MANUSIA

|Views: 2,355|Likes:
Published by rahmanhadiq
rahmanhadiq membahas tentang kejadian manusia di dalam ayat al qur'an
rahmanhadiq membahas tentang kejadian manusia di dalam ayat al qur'an

More info:

Published by: rahmanhadiq on Nov 17, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/19/2013

pdf

text

original

 

Menjawab Kontradiksi Ayat-ayat Al Qur'an Tentang Kejadian Manusia
Disusun oleh : Rahmanhadiq

Jauh  sebelum  berkembangnya  ilmu  kedokteran  tentang  embriologi  manusia, Al Qur’an telah memberikan petunjuk yang jelas tentang kejadian  manusia.  Mulai  dari  terciptanya  manusia  pertama  “Nabi  Adam”  yang  tercipta dari tanah hingga tentang kelahiran generasi manusia berikutnya.  Namun  para  penentang  ayat‐ayat  Al  Qur’an  tidak  henti‐hentinya  memperolok‐olokan  keterangan  Firman  Allah  tersebut.  Tetapi,  seiring  dengan  perjalanan  waktu,    setelah  pernyataan  Al  Qur’an  itu  terbukti  kebenarannya, maka merekapun bungkam dengan seribu bahasa.   Sekarang  masih  terdapat  beberapa  orang‐orang  kafir  yang  menunjukkan  kebenciannya kepada ajaran Islam terutama yang terdapat di dalam ayat‐ ayat  AL  Qur’an.  Mereka  berniat  untuk  memadamkan  cahaya  Allah  dan  merusak keimanan umat islam.   Untuk  menjawab  tuduhan‐tuduah  yang  tidak  benar  tersebut,  maka  saya  mencoba  memberikan  penjelasan  ,  agar  umat  muslim  tidak  terpengaruh  oleh  kecurangan  dan  kejahatan  yang  disebarkan  oleh  orang‐orang  kafir  yang tidak bertangung jawab.   Adapun tuduhan yang sering disampaikan oleh mereka adalah ;    1.  Apakah Perkebangan Janin dari segumpal darah?  
Al  Qur‟an  menyatakan  dengan  jelas  bahwa  manusia  dibentuk  dari  gumpalan darah.   Menurut QS 23:14 ; “ Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha Suci lah Allah, Pencipta Yang Paling Baik”.                                  

                  Ini  bukanlah  penjelasan  ilmiah  tentang  pembentukan  janin.  Sel  telur,  yang  juga  sangat  penting  dalam  pembentukan  janin,  sama  sekali  tidak  dihiraukan.  Begitu  juga  proses  pembuahan  sel  telur  oleh sperma untuk membentuk sel baru. Ayat ini hanya menyebut  sperma,  yang  jelas‐jelas  kelihatan,  yang  umat  manusia  tahu  bahwa  sel  telur  diperlukan  untuk  membentuk  manusia.  Tetapi  Qur‟an tidak menyebut faktor yang tidak kelihatan, yaitu sel telur  perempuan, yang hanya kita ketahui melalui kedokteran modern  saja.    2. SEGALA SESUATU DICIPTAKAN BERPASANGAN?   Ayat  berikut  ini  mengatakan  Allah  menciptakan  segala  sesuatu  berpasangan.  Contohnya:  jenis  kelamin  tanaman  dan  binatang,  siang dan malam, kekuatan yang menarik dan menolak, dsb.   Menurut  QS  51:49  ;  “ Dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingat akan kebesaran Allah.” Namun Muhammad  tidak memperhatikan bahwa ada juga benda  yang  tidak  berpasangan  di  dunia  ini.  Contohnya  bakteri,  fungi  imperfeci  (jamur)  dsb,  adalah  anggota  Monera  Kingdom  yang  berkembangbiak  secara  a‐seksual.  Elodea  Eropa  adalah  tanaman  satu  jenis  kelamin  saja,  yang  juga  berkembang  biak  secara  a‐ seksual.  Cacing  ternyata  hewan  hermafrodit  (dgn  dua  jenis  kelamin). Satu lagi contoh yang tidak berpasangan adalah grafitasi  (gaya tarik bumi). Ini adalah tenaga yang menarik saja, tidak ada  pasangannya. Tidak ada yang namanya gaya tolak bumi. 

   

3. Menurut surat 86:5‐7 ; “Maka hendaklah manusia memperhatikan 
dari apakah dia diciptakan? Dia diciptakan dari air yang terpancar,  yang keluar dari antara tulang sulbi dan tulang dada.  Ini  merupakan  omong  kosong,  air  mani  bukan  berasal  dan  tidak  diproduksi  dari  antara  tulang  belakang  dengan  tulang  iga.  Teapi  dibuat  di  dalam  testikel.  Pernyataan    al  Qur’an  itu  tidak  relevan  dengan penemuan sain di bidang kedokteran dan embriologi.     Jawaban Rahmanhadiq;  Baiklah  saya  akan  menjawab  tuduhan  dan  hujatan‐hujatan  yang   loklontarkan oleh penentang‐penentang Islam tersebut satu persatu.  1.Tentang kejadian manusia dari segumpal darah  Surat  Al Mu’minin ayat 14 berbunyi  ;   

Menurut  si  penghujat,  mereka  menyampaikan  bahwa    keterangan  ayat  tersebut  bukanlah keterangan ilmiah, karena ayat tersebut mengabaikan  adanya  sel  telur  di  dalam  rahim.  Ayat  ini    hanya  menonjolkan  adanya  sel  mani saja tetapi mengabaikan sel telur. Padahal ilmu kedokteran modern  telah  membuktikan  adanya  sel  telur  di  dalam  rahim  wanita  dan  ini  merupakan fakta yang tidak terbantahkan.    Untuk  itu  saya  akan    mencari  jawabannya  di  dalam  ayat‐ayat  Al  Qur’an  satu persatu yang berhubungan dengan kejadian dan perkembangan janin  manusia di dalam rahim.   Saya  memulai  penelusuran  dari  surat  Surat  Al  Mu’minuun  ayat  12  yang  berbunyi ; 

‫ وﻟﻘﺪْ ﺧﻠﻘْ َﺎ اﻹﻧْ َﺎن ﻣﻦْ ُﻼﻟﺔ ﻣﻦْ ِﻴﻦ‬ ٍ ‫ََ َ ََ ﻨ ﺴ َ ِ ﺳ َ ٍ ِ ﻃ‬
“ Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari suatu saripati (berasal) dari tanah (QS 23:12) “.   Ayat 12 dari surat Al Mu’minin  ini memberi petunjuk bahwa manusia pada  mulalya berasal dari sari pati tanah.  Kata  “Sari  pati  tanah”  dapat  dimaknai  sebagai    bentuk  dari  unsur‐unsur  bahan  organik  atau  anorganik  yang  berujud  nyata.  Berbeda  dari  pada  kejadian  Jin  yang  berasal  dari  Api.  Dimana  api  bukan  merupakan  unsur  nyata seperti halnya unsur‐unsur pada tanah. Tetapi api terujud dari hasil  samping reaksi oksidasi dari proses pembakaran. Hal ini dapat dijelaskan ,  apabila api sudah padam, maka api itu akan hilang sama sekali  yang hanya  menyisakan sisa‐sisa hasil pembakaran.  Jadi api itu sendiri bersifat abstrak,  bisa  diartikan  sebagai  kiasan  terhadap  sesuatu  yang  dapat  membakar,  seperti  membakar  emosi,  menimbulkan  kedengkian,  menyebarkan  hasutan,  kebencian  sehingga  membakar  nilai‐nilai  kebenaran.  Begitulah  makna dan sifat api di dalam sebuah kata kiasan.  Jadi pengertian kata “sari pati tanah” terhadap kejadian manusia atau kata  “Api”  untuk  kejadian  Jin  ,  mempunyai  makna  yang  cukup  luas  dan  mendalam.  Yaitu  dapat  dipandang  dari  segi  ilmiah  ,  tetapi  juga  bisa 

‫ ﺛﻢ ﺧﻠﻘْ َﺎ اﻟﻨﻄْﻔﺔ ﻋﻠﻘﺔ ﻓﺨﻠﻘْ َﺎ‬ ‫ُ َ ََ ﻨ ُ َ َ ََ َ ً َ ََ ﻨ‬ ّ ّ ‫ اﻟْﻤﻀْﻐﺔ ﻋ َﺎ ًﺎ ﻓﻜﺴﻮْ َﺎ اﻟْﻌ َﺎم ﻟﺤْ ًﺎ ﺛﻢ‬ َ ُ ‫ُ َ َ ِﻈ ﻣ َ َ َ ﻧ ِﻈ َ َ ﻤ‬ ّ ‫ أﻧْﺸﺄْ َﺎﻩ ﺧﻠْ ًﺎ ﺁﺧﺮ ﻓﺘ َﺎرك اﻟﻠﻪ أﺣْﺴﻦ اﻟْ َﺎﻟ ِﻴﻦ‬ َ ‫َ َ ﻧ ُ َ ﻘ َ َ َ َﺒ َ َ َ ُ َ َ ُ ﺨ ِﻘ‬ ّ
“Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha Suci lah Allah, Pencipta Yang Paling Baik. (QS Al Mu’minin23:14)”.

dipandang sebagai sebuah perumpamaan atau kata kiasan terhadap sifat‐ sifat dari makhluk  manusia atau makluk Jin tersebut.   Begitulah Allah SWT menanamkan kata‐kata yang bermakna sangat dalam  dan kokoh sehingga berlaku sepanjang zaman yang tidak lekang oleh panas  dan  tidak  lapuk  oleh  hujan. Zaman  boleh berganti,  penemuan  para  pakar  sain  dan  teknologi  dapat  berubah,  tetapi  keterangan  Firman  Allah  tetap  kekal abadi. Maha benar Allah dengan segala FirmanNYA.     Setelah  penciptaan  manusia  pertama  dari  sari  pati  tanah  tersebut,  maka  selanjutnya  manusia  berkembang  biak  dengan  cara  perkawinan.    Hal  ini  dijelaskan pada keterangan surat Al Mu’minin selanjutnya yang berbunyi ;   

‫ أﻟﻢْ ﻳﻚ ﻧﻄْﻔﺔ ﻣﻦْ ﻨﻲﻣ ﻳﻤْ َﻰ‬ ‫ََ َ ُ ُ َ ً ِ ِ ٍ َ ُ ﻨ‬ ّ
  “ Bukankah dia dahulu setetes mani yang ditumpahkan (ke dalam rahim),(QS 75:37) “ Kata  setetes  (ً ‫ )ﻧﻄْﻔ‬dapat  dimaknai,    sebagai  setitik  atau  setetes  dari  ‫ُ َﺔ‬ sejumlah tetesan yang banyak. Seperti bagaikan setetes air yang tersisa di  pinggir gelas , setelah segelas air dituangkan.  Ayat ini merupakan sebuah  petunjuk  penting    yang  menyatakan  bahwa  hanya  satu  sperma  saja  yang  berhasil tertahan dengan sangat kokoh di dalam kandungan atau rahim ibu  sesuai dengan petunjukan dari gubungan ayat  23:12 dan 23:13 di atas.  Ayat  23:13  diatas  masih  belum  memberikan  petunjuk  tentang  adanya  sel  telur atau sesuatu yang ada  di dalam kandungan ibu,  tetapi ayat ini sudah  menjelaskan bahwa hanya setetes sperma yang tertahan  di dalam rahim  ibu.   Namun Allah yang maha pengasih dan maha Pemurah masih memberikan  sedikit petunjuk yang tersembunyi di dalam Al Qur’an yaitu pada surat Al  Insaan ayat 2 yang berbunyi ;   

‫ﺛﻢ ﺟﻌﻠْ َﺎﻩ ﻧﻄْﻔﺔ ِﻲ ﻗ َار ﻣ ِﻴﻦ‬ ٍ ‫ُ َ َ َ ﻨ ُ ُ َ ً ﻓ َﺮ ٍ َﻜ‬ ّ
Kemudian Kami jadikan saripati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh . (QS Al MU’minin 23:13)” Ayat  diatas  baru  menerangkan  tetang  peletakan  sel  mani  ke  dalam  kandungan  ibu  dengan  kokohnya.    Pengertian  kata    “kokoh”    dapat  dimaknai  secara  ilmiah  bahwa  sel  mani  itu  tertahan  dan  tidak  lepas  lagi   atau melekat dengan eratnya  di dalam kandungan ibu.    Ayat  ini  masih  belum  menyampaikan  tentang  adanya  sel  telur  di  dalam  kandungan atau rahim ibu.    Pada  saat  ayat  ini  diturunkan  pada  15  abad  yang  lalu,  ilmu  kedokteran  belum ada sama sekali apalagi tentang ilmu Embriologi atau ilmu genetika.   Tentu  saja  Firman  Allah  ini  belum  menyentuh hal  yang belum  dimengerti  oleh  umat  islam  di  zaman  jahiliah  itu.  Namun  ayat  ini  tidaklah  bohong,  bahkan  setiap  suami  pasti  merasakan  pancaran  bibitnya  ketika  mereka  mengawini istrinya. Dan tidak ada satupun manusia yang mampu menolak  kebenaran ayat diatas.   Menurut  ilmu embriologi dan kedokteran , bahwa tidak semua pancaran  air  mani  itu  tertahan  di  dalam  kandungan  atau  rahim  ibu.  Tetapi  hanya  satu  dari  jutaan  sel‐sel  sperma  yang  masuk  akan  tertahan  ,  yaitu  setelah  terjadi pembuahan antara satu sel sperma dengan satu sel telur.   Pertanyannya  adalah  ;  bagaimana  petunjuk    Al  Qur’an  temtang  satu  sel  mani  yang  tertahan?  Untuk  itu  marilah  kita  lihat  keterangan  surat    Al  Qiyaamah ayat 37 yang berbunyi;   

“ Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari setetes mani yang bercampur yang Kami hendak mengujinya, karena itu Kami jadikan dia mendengar dan melihat (QS 76:2) ”. Ayat ini merupakan keterangan yang amat jelas dari Firman Allah dengan  menggunakan  kata  “Sesungguhnya  (inna)”  terhadap  tercampurnya  sperma  dengan  sesuatu  di  dalam  kandungan  atau  di  dalam  rahim  ibu.  Kemudian  diikuti  dengan  kalimat  “hendak  menguji”,    yang  merupakan  sebuah  kata  kiasan  dari  sebuah  maksud  untuk  menantang  manusia  agar  memikirkan hal tersebut.   Kenapa  manusia  ditantang  untuk  memahami  maksud  ayat  tersebut?  Jawabannya  terletak  pada  kalimat  di  akhir  ayat  “karena itu Kami jadikan dia mendengar dan melihat”.  

‫إ ّﺎ ﺧﻠﻘْ َﺎ اﻹﻧْ َﺎن ﻣﻦْ ﻧﻄْﻔﺔ أﻣْ َﺎج‬ ٍ ‫ِﻧ ََ ﻨ ﺴ َ ِ ُ َ ٍ َ ﺸ‬ َ ‫ﻧﺒْﺘِﻴﻪ ﻓﺠﻌﻠْ َﺎﻩ ﺳ ِﻴ ًﺎ ﺑ ِﻴ ًا‬ ‫َ َﻠ ِ َ َ َ ﻨ ُ َﻤ ﻌ َﺼ ﺮ‬

Artinya  manusia  telah  dilengkapi  oleh  sang  Pencipta  dengan  kemampuan  membaca dan mendengar tentang segala informasi terbaru sesuai dengan  perkembangan sain dan teknologi selanjutnya.     Tentu saja pada zaman ketika Al Qur’an diturunkan, tidak satupun manusia  yang  mengetahui  adanya  sel  telur  di  dalam  rahim  ibu.  Sehingga  ayat  tersebut menyampaikannya dengan sangat tersembunyi yang hanya dapat  dipahami dengan pengertian yang sangat mendalam dan analisis. Ternyata  petunjuk ayat tersebut baru terjawab 14 abad kemudian.    Jadi terbuktilah bahwa kata‐kata yang tersusun di dalam AL Qur’an tersaji  dengan  sangat  bijak,  penuh  perhitungan,  penuh  makna  dan  indah  untuk  dibaca.  Petunjuk  ayat  tersebut  dapat  diterima  oleh  segala  lapisan  umat  dengan penuh  keimanan dan ketaqawaan.    Pertanyaan selanjutnya apakah yang terjadi setelah tercampurnya sperma  dengan  sesuatu  di  dalam  rahim  ibu?  Apakah  Allah  SWT  memberikan  petunjuk tentang kejadian manusia selanjutnya?  Pada  zaman  abad  Millenium  ini,  perkembangan  sain  dan  teknologi  di  bidang  Kedokteran  dan  embriologi  sudah  begitu  pesat,    sehingga  perkembangan  janin  di  dalam  rahim  ibu  dapat  dipantau  dari  minggu  perminggu,  baik  dengan  menggunakan  alat  USG  maupun    alat  scanning  lainnya.   Untuk lebih jelasnya kita dapat mengikuti tahap demi tahap perkembangan  janin di dalam rahim sebagaimana yang di sajikan pada gambar berikut ini;  Minggu ke-1 :

5 juta sel sperma sekaligus berenang menuju tujuan akhir mereka yaitu menuju sel telur yang bersembunyi pada saluran sel telur. Walaupun pasukan sel sperma ini sangat banyak, tetapi pada akhirnya hanya 1 sel saja yang bisa menembus indung telur.

    Sel2 telur yang berada didalam rahim, berbentuk seperti lingkaran sinar yg mengelilingi matahari Sel ini akan bertemu dengan sel2 sperma dan memulai proses pembuahan

Sebuah ilustrasi dimanai kepala sel sperma telah hampir masuk. Terlihat bagian depan dan belakang sel sperma yang tidak henti-hentinya berusaha secara tekun menerobos dinding indung telur

Minggu ke-2 :

Satu sperma memasuki sel telur

Zigot membelah dua 30 jam setelah dibuahi. Sambil terus membelah,  zigot bergerak di dalam lubang falopi menuju rahim. Selama menuju  uterus zigot mengalami perkembangan menjadi morula , blastula dan  gastrula. Lalu, gastrula menuju rahim dan menempel di dinding uterus.  Sel‐sel mulai berkembang dan terbagi kira‐kira dua kali sehari sehingga  pada hari yang ke‐12 jumlahnya terus bertambah dan terpaut pada  endometrium    Minggu 3:

1 Sperma bergabung dengan 1 sel telur (zigot)

  Kemudian, gastrula berkembang menjadi embrio dan plasenta (ari-ari) yang saling berhubungan melalui tali pusat. Sel telur yang telah membelah menjadi ratusan akan menempel pada dinding rahim. Ukurannya sangat kecil, berdiameter 0,1-0,2 mm. 

Minggu ke-4 : Minggu ke-6 :

Kini, bayi berbentuk embrio. Embrio memproduksi hormon kehamilan (Chorionic Gonadotropin - HCG), sehingga apabila Anda melakukan test kehamilan, hasilnya positif. Embrio masih ini mirip lintah dan menempel dalam rahim yang selanjutnya mulai membentuk struktur manusia. Minggu ke-5 :

Ukuran embrio rata-rata 2-4 mm yang diukur dari puncak kepala hingga bokong. Terjadi hubungan antara Embrio dengan placenta. melalui melalui tali pusat. Terdapat tiga lapisan yang menyelimuti embrio dalam placenta yaitu Amnion, Korion dan Alantois. Amnion merupakan kantong tempat embrio berada Amnion berisi cairan ketuban yang berguna agar embrio tetap basah dan tahan goncangan selama di dalam perut ibu. Korion –merupakan selaput luar yang memiliki banyak pembuluh darah. Alantois merupakan jaringan di dalam tali pusat yang juga memiliki banyak pembuluh darah yang menghubungkan sirkulasi embrio dengan plasenta. Plasenta berfungsi untuk melindungi embrio dari serangan mikroorganisme selama di dalam rahim ibu. Selain itu, plasenta juga berfungsi untuk pertukaran gas, makanan, dan zat sisa antara kamu dan ibu. Jadi embrio bisa mendapatkan makanan dari ibunya melalui plasenta. Plasenta juga berfungsi menghasilkan hormon.

Terbentuk 3 lapisan embrio yaitu ectoderm, mesoderm dan endoderm. Ectoderm adalah lapisan yang paling atas yang akan membentuk system saraf pada janin tersebut yang seterusnya membentuk otak, tulang belakang, kulit serta rambut. Lapisan Mesoderm berada pada lapisan tengah yang akan membentuk organ jantung, buah pinggang, tulang dan organ reproduktif. Lapisan Endoderm yaitu lapisan paling dalam yang akan membentuk usus, hati, pankreas dan pundi kencing.

Minggu ke-7 : Minggu ke-9 :

Akhir minggu ketujuh, panjangnya sekitar 5-13 mm dan beratnya 0,8 gram, kira-kira sebesar biji kacang hijau. Pucuk lengan mulai membelah menjadi bagian bahu dan tangan yang mungil. Jantung telah dibagi menjadi bilik kanan dan bilik kiri, begitu pula dengan saluran udara yang terdapat di dalam paru-paru. Pada minggu ke 7 atau sekitar (4045) hari ini, embrio sudah berbentuk struktur manusia dan menjadi janin. Minggu ke 8 ;

Telinga bagian luar mulai terbentuk, kaki dan tangan terus berkembang berikut jari kaki dan tangan mulai tampak. Ia mulai bergerak walaupun Anda tak merasakannya. Dengan Doppler, Anda bisa mendengar detak jantungnya. Minggu ini, panjangnya sekitar 22-30 mm dan beratnya sekitar 4 gram. Selanjutnya penyempurnaan bentuk dan pembesaran tubuh terus berlanjut menjadi Fetus (jabang bayi). Minggu ke-10 :

Panjang kira-kira 14-20 mm. Banyak perubahan yang terjadi pada bayi Anda. Jika Anda bisa melihat , ujung hidung dan kelopak mata mulai berkembang, begitu pula telinga. Brochi, saluran yang menghubungkan paru-paru dengan tenggorokan, mulai bercabang. Lengan semakin membesar dan ia memiliki siku. Bayi sudah mulai terbentuk diantaranya pembentukan lubang hidung, bibir, mulut serta lidah. Matanya juga sudah kelihatan berada dibawah membran kulit yang tipis. Anggota tangan serta kakii juga terbentuk walaupun belum sempurna. Pada minggu ini janin sudah benar-benar lebih mirip tubuh manusia

Semua organ penting yang telah terbentuk mulai bekerjasama. Pertumbuhan otak meningkat dengan cepat, hampir 250.000 sel saraf baru diproduksi setiap menit. Ia sudah tampak seperti manusia kecil dengan panjang 32-43 mm dan berat 7 gram.

Minggu ke-11 : Minggu ke-13 :

Panjang tubuhnya mencapai sekitar 6,5 cm. Baik rambut, kuku jari tangan dan kakinya mulai tumbuh. Sesekali di usia ini janin sudah menguap. Gerakan demi gerakan kaki dan tangan, termasuk gerakan menggeliat, meluruskan tubuh dan menundukkan kepala, sudah bisa dirasakan ibu. Bahkan, janin kini sudah bisa mengubah posisinya dengan berputar, memanjang, bergelung, atau malah jumpalitan yang kerap terasa menyakitkan sekaligus memberi sensasi kebahagiaan tersendiri Minggu ke-12 : Bentuk wajah bayi lengkap, ada dagu dan hidung kecil. Jari-jari tangan dan kaki yang mungil terpisah penuh. Usus bayi telah berada di dalam rongga perut. Akibat meningkatnya volume darah ibu, detak jantung janin bisa jadi meningkat. Panjangnya sekitar 63 mm dan beratnya 14 gram. Mulai proses penyempurnaan seluruh organ tubuh. Bayi membesar beberapa millimeter setiap hari. Jari kaki dan tangan mulai terbentuk termasuk telinga dan kelopak mata.

Pada akhir trimester pertama, plasenta berkembang untuk menyediakan oksigen , nutrisi dan pembuangan sampah bayi. Kelopak mata bayi merapat untuk melindungi mata yang sedang berkembang. Janin mencapai panjang 76 mm dan beratnya 19 gram. Kepala bayi membesar dengan lebih cepat daripada yang lain. Badannya juga semakin membesar untuk mengejar pembesaran kepala. Minggu ke-14 :

Tiga bulan setelah pembuahan, panjangnya 80-110 mm dan beratnya 25 gram. Lehernya semakin panjang dan kuat. Lanugo, rambut halus yang tumbuh di seluruh tubuh dan melindungi kulit mulai tumbuh pada minggu ini. Kelenjar prostat bayi laki-laki berkembang dan ovarium turun dari rongga perut menuju panggul. Detak jantung bayi mulai menguat tetapi kulit bayi belum tebal karena belum ada lapisan lemak

Minggu ke-15 :

Minggu ke-17 :

Tulang dan sumsum tulang di dalam sistem kerangka terus berkembang. Jika bayi Anda perempuan, ovarium mulai menghasilkan jutaan sel telur pada minggu ini. Kulit bayi masih sangat tipis sehingga pembuluh darahnya kelihatan. Akhir minggu ini, beratnya 49 gram dan panjang 113 mm Bayi sudah mampu menggenggam tangannya dan mengisap ibu jari. Kelopak matanya masih tertutup Minggu ke-16 : Minggu ke-18 :

Dengan panjang 12 cm dan berat 100 gram, bayi masih sangat kecil. Lapisan lemak cokelat mulai berkembang, untuk menjada suhu tubuh bayi setelah lahir. Tahukah Anda ? Saat dilahirkan, berat lemak mencapai tiga perempat dari total berat badannya. Rambut, kening, bulu mata bayi mulai tumbuh dan garis kulit pada ujung jari mulai terbentuk. Sidik jari sudah mulai terbentuk

Bayi telah terbentuk sepenuhnya dan membutuhkan nutrisi melalui plasenta. Bayi telah mempunyai tulang yang kuat dan mulai bisa mendengar suara. Dalam proses pembentukan ini system peredaran darah adalah yang pertama terbentuk dan berfungsi. Janin mulai bergerak ! Tetapi tak perlu kuatir jika Anda tak merasakannya. Semakin banyak kalsium yang disimpan dalam tulang bayi seiring dengan perkembangan kerangka. Bayi Anda berukuran 116 mm dan beratnya 80 gram

Mulailah sudah janin bisa mendengar pada minggu ini. Ia pun bisa terkejut bila mendengar suara keras. Mata bayi pun berkembang. Panjangnya sudah 14 cm dan beratnya 140 gram. Hormon Estrogen dan Progesteron semakin meningkat.

Minggu ke-19 : Minggu ke-21 :

Tubuh bayi diselimuti vernix caseosa, semacam lapisan lilin yang melindungi kulit dari luka. Otak bayi telah mencapai jutaan saraf motorik karenanya ia mampu membuat gerakan sadar seperti menghisap jempol. Beratnya 226 gram dengan panjang hampir 16 cm. Minggu ke-20 :

Usus bayi telah cukup berkembang sehingga ia sudah mampu menyerap atau menelan gula dari cairan lalu dilanjutkan melalui sistem pencernaan manuju usus besar. Gerakan bayi semakin pelan karena beratnya sudah 340 gram dan panjangnya 20 cm

Minggu ke-22 :

Setengah perjalanan telah dilalui. Kini, beratnya mencapai 260 gram dan panjangnya 14-16 cm. Dibawah lapisan vernix, kulit bayi mulai membuat lapisan dermis, epidermis dan subcutaneous. kuku tumbuh pada minggu ini. Proses penyempurnaan paru-paru dan system pernafasan. Pigmen kulit mulai terlihat Indera yang akan digunakan bayi untuk belajar berkembang setiap hari. Setiap minggu, wajahnya semakin mirip seperti saat dilahirkan. Perbandingan kepala dan tubuh semakin proporsional

Minggu ke-23 :

Minggu ke-25 :

Meski lemak semakin bertumpuk di dalam tubuh bayi, kulitnya masih kendur sehingga tampak keriput. Ini karena produksi sel kulit lebih banyak dibandingkan lemak. Ia memiliki kebiasaaan "berolahraga", menggerakkan otot jari-jari tangan dan kaki, lengan dan kaki secara teratur. Beratnya hampir 450 gram Tangan dan kaki bayi telah terbentuk dengan sempurna, jari juga terbentuk sempurna. Minggu ke-24 :

Bayi mulaicegukan, tandanya ia sedang latihan bernafas. Ia menghirup dan mengeluarkan air ketuban. Jika air ketuban yang tertelan terlalu banyak, ia akan cegukan. Tulang bayi semakin mengeras dan bayi menjadi bayi yang semakin kuat. Saluran darah di paru-paru bayi sudah semakin berkembang. Garis disekitar mulut bayi sudah mulai membentuk dan fungsi menelan sudah semakin membaik. Indera penciuman bayi sudah semakin membaik karena di minggu ini bagian hidung bayi (nostrils) sudah mulai berfungsi. Berat bayi sudah mencapai 650-670 gram dengan tinggi badan 34-37 cm. Minggu ke-26 :

Paru-paru mulai mengambil oksigen meski bayi masih menerima oksigen dari plasenta. Untuk persiapan hidup di luar rahim, paru-paru bayi mulai menghasilkan surfaktan yang menjaga kantung udara tetap mengembang Kulit bayi mulai menebal

Aktifitas otaknya yang berkaitan dengan pendengarannya dan pengelihatannya sudah berfungsi walaupun kelopak matanya belum terbuka, Berat badan bayi sudah mencapai 750-780gram, sedangkan tingginya 35-38 cm.

Minggu ke-29 : Minggu ke-27 :

Minggu pertama trimester ketiga, paru-paru, hati dan sistem kekebalan tubuh masih harus dimatangkan. Namun jika ia dilahirkan, memiliki peluang 85% untuk bertahan. Indra perasa mulai terbentuk. Bayi juga sudah pandai mengisap ibu jari dan menelan air ketuban yang mengelilinginya. Berat umum bayi seusia si kecil 870-890 gram dengan tinggi badan 36-38 cm. Minggu ke-28 :

Kelenjar adrenalin bayi mulai menghasilkan hormon seperti androgen dan estrogen. Hormon ini akan menyetimulasi hormon prolaktin di dalam tubuh ibu sehingga membuat kolostrum (air susu yang pertama kali keluar saat menyusui). Sensitifitas dari bayi semakin jelas, bayi sudah bisa mengidentifikasi perubahan suara, cahaya, rasa dan bau. Selain itu otak bayi sudah bisa mengendalikan nafas dan mengatur suhu badan dari bayi. Postur dari bayi sudah semakin sempurna sebagai seorang manusia, berat badannya 1100-1200 gram, dengan tinggi badan 37-39 cm. Minggu ke 30 : Lemak dan berat badan bayi terus bertambah sehingga bobot bayi sekarang sekitar 1400 gram dan panjangnya 27 cm. Karena ia semakin besar, gerakannya semakin terasa .Mata indah bayi sudah mulai bergerak dari satu sisi ke sisi yang lain dan dia sudah mulai belajar untuk membuka dan menutup matanya. Cairan ketuban (amniotic fluid) di rahim semakin berkurang. Kini si kecil pun sudah mulai memproduksi air mata. Berat badan bayi 1510-1550 gram, dengan tinggi 39-40 cm.

Minggu ini beratnya 1100 gram dan panjangnya 25 cm. Otak bayi semakin berkembang dan meluas. Lapisan lemak pun semakin berkembang dan rambutnya terus tumbuh. Lemak dalam badan mulai bertambah. Walaupun gerakan bayi sudah mulai terbatas karena beratnya yang semakin bertambah, namun matanya sudah mulai bisa berkedip bila kena cahaya melalui dinding perut ibunya. Kepalanya sudah mengarah ke bawah. Paru-parunya belum sempurna.

Minggu ke-31 : Plasenta masih memberikan nutrisi yang dibutuhkan bayi. Aliran darah di plasenta memungkinkan bayi menghasilkan air seni. Ia berkemih hampir sebanyak 500 ml sehari di dalam air ketuban. Perkembangan fisik bayi sudah mulai melambat pada fase ini, hanya berat badan bayilah yang akan bertambah. Selain itu lapisan lemak akan semakin bertambah dibawah jaringan kulitnya. Tulang pada tubuh bayi sudah mulai mengeras, berkembang dan mulai memadat dengan zat-zat penting seperti kalsium, zat besi, fosfor. Berkebalikan dengan perkembangan fisiknya, pada fase ini perkembangan otaknyalah yang berkembang dengan sangat pesat dengan menghasilkan bermilyar sel. Apabila diperdengarkan musik, bayi akan bergerak. Berat badan bayi 1550-1560 gram dengan tinggi 41-43 cm.

Minggu ke-33 :

Bayi telah memiliki bentuk wajah yang menyerupai ayah dan ibunya. Otak bayi semakin pesat berkembang. Pada saat ini juga otak bayi sudah mulai bisa berkoordinasi antara lain, bayi sudah menghisap jempolnya dan sudah bisa menelan. Walaupun tulang-tulang bayi sudah semakin mengeras tetapi otot-otot bayi belum benar-benar bersatu. Bayi sudah bisa mengambil nafas dalam-dalam walaupun nafasnya masih di dalam air. Apabila bayinya laki-laki maka testis bayi sudah mulai turun dari perut menuju skrotum. Berat badan bayi 1800-1900 gram, dengan tinggi badan sekitar 43-45 cm. Minggu ke-34 : bayi berada di pintu rahim. Bayi sudah dapat membuka dan menutup mata apabila mengantuk dan tidur, bayi juga sudah mulai mengedipkan matanya. Tubuh bunda sedang mengirimkan antibodi melalui darah bunda ke dalam darah bayi yang berfungsi sebagai sistem kekebalan tubuhnya dan proses ini akan tetap terus berlangsung bahkan lebih rinci pada saat bunda mulai menyusui. Berat Badan bayi 2000-2010 gram, dengan tinggi badan sekitar 45-46 cm.

Minggu ke-32 : Jari tangan dan kaki telah tumbuh sempurna, begitu pula dengan bulu mata, alis dan rambut di kepala bayi yang semakin jelas. Lanugo yang menutupi tubuh bayi mulai rontok tetapi sebagian masih ada di bahu dan punggung saat dilahirkan. Dengan berat 1800 gram dan panjang 29 cm, kemampuan untuk bertahan hidup di luar rahim sudah lebih baik apabila di dilahirkan pada minggu ini. Kulit bayi semakin merah, kelopak matanya juga telah terbuka dan system pendengaran telah terbentuk dengan sempurna. Kuku dari jari mungil tangan dan kaki si kecil sudah lengkap dan sempurna. Rambutnya pun semakin banyak dan semakin panjang. Bayi sudah mulai bisa bermimpi,

Minggu ke-36 :

Minggu ke-38 hingga minggu ke-40 :

Kulit bayi sudah semakin halus dan sudah menjadi kulit bayi. Lapisan lemak sudah mulai mengisi bagian lengan dan betis dari bayi. Ginjal dari bayi sudah bekerja dengan baik dan livernya pun telah memproduksi kotoran. Saat ini paru-paru bayi sudah bekerja baik bahkan sudah siap bertemu dengan mama dan papa. Berat badan bayi 2400-2450 gram, dengan tinggi badan 47-48 cm Minggu ke-37 :

Proses pembentukan telah berakhir dan bayi siap dilahirkan.

Kalau  kita  perhatikan  proses  perkembangan  janin  mulai  dari  proses  pembuahan,  terbentuknya  zigot,  lalu  zigot  membelah  diri  (masih  dalam  bentuk  gupalan  darah),  lalu  dia  menempel  di  dalam  diding  rahim  untuk  mengisap  darah  ibunya(  bagaikan  seekor  lintah),  kemudian  membentuk  selubung  (ari‐ari,  placenta  dan  talipusar),  kemudian  diikuti  oleh  pembentukan  organ‐organ  tubuh  lainnya,  lalu  terbentuklah  janin,  kemudian  janin  terus  tumbuh  dan  berkembang  menjadi  Fetus  (jabang  bayi), hingga sempurna sampai dia siap untuk dilahirkan.  Tahap‐tahap kejadian manusia di dalam perut ibunya sudah diterangkan di  dalam  AL  Qur’an  ,  jauh  sebelum  dunia  kedokteran  membuktikannya  ,  seperti  yang  tercantum  di  dalam  surat  Al  Mu’minuun  ayat  14  yang  berbunyi;   

Kepala bayi turun ke ruang pelvik. Bentuk bayi semakin membulat dan kulitnya menjadi merah jambu. Rambutnya tumbuh dengan lebat dan bertambah 5cm. Kuku terbentuk dengan sempurna. Bayi sudah bisa melihat adanya cahaya diluar rahim. Bayi pada saat ini sedang belajar untuk mengenal aktifitas harian, selain itu bayi juga sedang belajar untuk melakukan pernafasan walaupun pernafasannya masih dilakukan di dalam air. Berat badan bayi di minggu ini 2700-2800 gram, dengan tinggi 48-49 cm

“ Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan dia makhluk

‫ ﺛﻢ ﺧﻠﻘْ َﺎ اﻟﻨﻄْﻔﺔ ﻋﻠﻘﺔ ﻓﺨﻠﻘْ َﺎ اﻟْﻌﻠﻘﺔ‬ َ َ ََ ‫ُ َ ََ ﻨ ُ َ َ َ َ َ ً َ َ َ ﻨ‬ ّ ّ ‫ ﻣﻀْﻐﺔ ﻓﺨﻠﻘْ َﺎ َاﻟْﻤﻀْﻎ ﻋ َﺎ ًﺎ‬ ‫ُ َ ً َ َ َ ﻨ ة ُ َ ِﻈ ﻣ‬ ‫ ﻓﻜﺴﻮْ َﺎ اﻟْﻌ َﺎم ﻟﺤْ ًﺎ ّﺛ اﻟﻠﻪ أﺣْﺴﻦ اﻟْ َﺎﻟ ِﻴﻦ‬ َ ‫َ َ َ ﻧ ِﻈ َ َ ﻤ ﻢ ُ َ ُ َ َ ُ ﺨ ِﻘ‬ ّ َ

yang (berbentuk) lain. Maka Maha Suci lah Allah, Pencipta Yang Paling Baik (QS 23:14} “. Pada  Ayat  sebelumnya  sudah  dijelaskan  bahwa  setetes  (setitik)  atau  satu  dari  sperma  yang  dipancarkan  akan  membuahi  sesuatu  di  dalam  rahim    (sel telur). Hal ini diperkuat dengan keterangan ayat al qur’an lainnya pada  saurat Al Qiyamah 36‐37 yang berbunyi ;   

‫اﻗْﺮأْ ِﺎﺳْﻢ رﺑﻚ اﻟ ِي ﺧﻠ َ.ﺧﻠﻖ ﺎ َاﻹﻧْﺴ ﻣﻦْ ﻋﻠﻖ‬ ٍ َ َ ِ َ ‫َ ﺑ ِ َ ِ َ َﺬ ََﻖ ََ َ ن‬ ّ ّ
“Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari „alaq (segumpal darah). Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah (QS Al ‘Alaq 96:1-2)”. Setelah  minggu  ke  3  –  ke  5  mulailah  terbentuk  embrio  yang  berupa  gumpalan daging yang makin membesar di dalam rahim.  Di  dalam  gumpalan  daging  yang  makin  membesar  itu,  mulailah  terjadi  pembentukan tulang dan rangka. Selanjutnya tulang yang sudah terbentuk,  di  ikat  oleh  bagian  daging‐daging  terdekat  membentuk  otot‐otot  sesuai  dengan letak dan fungsi tulang tersebut. Pematangan dan penyempurnaan  susunan  tulang  ,  daging  dan  organ‐organ  vital  lainnya  terus  berlanjut  hingga mencapai minggu ke 8 ,dan pada akhir minggu ke 9 embrio sudah  berbentuk  jabang  bayi  (fetus)  atau  manusia  kecil  yang  terus  mengalami  perkembangan lebih sempurna hingga menunggu waktu kelahirannya.  Jadi  terdapat  “tiga  fase”  perubahan  bentuk  kejadian  manusia  di  dalam  rahim  ibu.  Pertama  adalah  fase  Pre‐embrionik  terjadinya  pembuahan  hingga pembentukan zigot yang masih berupa gumpalan darah, kedua fase  Embrionik (embrio)  yang  berupa  gumpalan  daging  atau  organ‐organ  vital  dan  pembentukan  tulang‐tulang  ,  ketiga  fase  Fetus atau  jabang  bayi  dimana terjadi proses penyempurnaan pembentukan organ‐organ penting  dan pengikatan tulang‐tulang dengan jaringan otot. Kemudian Fetus terus  bekembang  menuju  bentuk  yang  lebih  sempurna  hingga  menunggu  saat‐ saat kelahirannya di minggu ke 38 hingga ke 40 ( baca “ Williams P., Basic  Human Embryology “, 3. edition, 1984, s. 64.).  Fase‐faase  perubahan  atau  perkembangan  manusia  di  dalam  rahim  Ibu  ,  sudah di abadikan oleh Al Qur’an 1400 tahun yang lalu. Sedangkan dunia  kedokteran baru membuktikannya pada abad ke 20 ini. Seperti dalam surat  Az Zummar ayat 6 yang berbunyi ;   

“Apakah manusia mengira akan dibiarkan tak terurus? Bukankah ia hanya setitik mani yang dipancarkan?” (QS Al Qiyamah:36-37)”. Setelah  terjadi  pencampuran  atau  pembuahan,  dilanjutnya  terbentuknya  zigot  yang  masih  berupa  gumpalan  darah  yang  melekat  pada  dinging  rahim.    Terbentuknya  zigot  yang  masih  berupa  gumpalan  darah  ini  dinyatakan di dalam al Qur’am pada surat Al Qiyayaah ayat 38 dan suarat  al  A’laq  ayat  1‐2    dengan  istilah  “Alaqa”.  Istilah  “Alaqa”  ini  mempunyai  makna  yang  cukup  luas  dan  dalam  yang  tidak  tergantung  kepada  perubahan waktu dari hasil penemuan kedokteran di bidang embriologi.   Kata “Alaqa” ini  bisa  diartikan sebagai gumpalan darah atau sesuatu yang  melekat    bagaikan  seekor  lintah  yang  menempal.  Dunia  kedokteran  telah  membenarkan dan membuktikan bahwa zigot yang terbentuk sebagai hasil  pembuahan  ini,    akan  segera  menempel  di  dinding  rahim  ibu  untuk  menghisap darah dan mengambil sari makanan dari darah ibunya.   

‫ أﻳﺤْﺴﺐ اﻹﻧْ َﺎن أنْ ﻳﺘْﺮك‬ َ َ ُ َ ُ ‫ََ َ ُ ﺴ‬ ‫ ﺳ ًى أﻟﻢْ ﻳﻚ ﻧﻄْﻔﺔ ﻣﻦْ ﻣﻨﻲ ﻳﻤْ َﻰ‬ ‫ُﺪ ََ َ ُ ُ َ ً ِ َ ِ ٍ ُ ﻨ‬ ّ

‫ﺛﻢ َﺎن ﻋﻠﻘﺔ ﻓﺨﻠﻖ ﻓﺴ ّى‬ ‫ُ َ آ َ َ َ َ ً َ ََ َ َ َﻮ‬ َ ّ
“kemudian mani itu menjadi segumpal darah, lalu Allah menciptakannya, dan menyempurnakannya, (QS Al Qiyyamah 75:38)” Kemudian  ditambahkan  lagi  dengan  surat  surat  Al  ‘Alaq  ayat  1‐2  yang  berbunyi ;   

‫أﻣ َﺎﺗﻜﻢْ ﺧﻠْ ًﺎ ﻣﻦْ ﺑﻌْﺪ ﺧﻠْﻖ ِﻲ ﻇﻠ َﺎت َﻼث‬ ٍ ‫ُ َﻬ ِ ُ َ ﻘ ِ َ ِ َ ٍ ﻓ ُُﻤ ٍ ﺛ‬ ّ
“Dia menjadikan kamu dalam perut ibumu kejadian demi kejadian dalam tiga kegelapan (QS Az Zummar39:6)”.  

Tiga  kegelapan  yang  dimaksud  oleh  ayat  diatas  ,  mempunyai  arti  yang  cukup luas. Antara lain dapat berupa 3 fase perubahan bentuk seperti yang  sudah  termati  diatas  (zygot,  embrio  dan  Fetus)  dan  bisa  juga  berupa  3  kegelapan  saat  calon  bayi  masih  berasa  di  dalam  selubung  yang  tertutup  rapat (placenta).  Hanya  bahan  makanan  yang  berasal  dari  darah  ibu  yang  boleh  masuk  kedalam  selubung  (Placenta)  calon  bayi  itu.  Bahkan  bakteri  dan  sperma  pun tidak akan sanggup menembus selubung gelap dari placenta itu. Ke  tiga lapisan tersebut adalah berupa lapisan dari placenta yang terdiri dari  Amnion, Korion dan Alantois.    Beberapa  hal  menarik  lainnya  yang  disampaikan  oleh  Al  Qur’an  tentang  kejadian manusia di dalam rahim antara lain adalah ;        A.. Jenis kelamin bayi yang akan lahir  Menurut  keterangan  Al  Qur’an,  jenis  kelamin  bayi  yang  dilahirkan  ditentunkan  oleh  bibit  (Sperma)  dari  Bapaknya.  Sebagaimana  yang  diabadikan di dalalam Surat Am Najm ayat 45‐46 yang berbunyi ;   
45

“ dan bahwasanya Dialah yang menciptakan berpasang-pasangan laki-laki dan perempuan45, dari air mani, apabila dipancarkan46. Dan bahwasanya Dia-lah yang menetapkan kejadian yang lain (kebangkitan sesudah mati) (QS 53:45-47), Ayat  diatas  menjelaskan  tentang  kejadian  manusia  yang  berpasang‐ pasangan  yaitu  laki‐laki  dan  perempuan  yang  ditentukan  oleh  air mani (sperma) apibila dipancarkan. Kemudian setelah kematiannya, di hari  kiamat nanti, manusia itu akan dibangkit kembali dengan bentuk kejadian  yang berbeda yang tidak diketahui oleh manusia.  Cabang‐cabang  ilmu  pengetahuan  yang berkembang  seperti  genetika dan  biologi  molekuler  telah  membenarkan  secara  ilmiah  ketepatan  informasi 

‫ وأ ّﻪ ﺧﻠﻖ اﻟﺰوْﺟﻴْﻦ اﻟﺬآﺮ َاﻷﻧْ َﻰ‬ ‫ََﻧ ُ ََ َ َ َ ِ َ َ َ و ﺜ‬ ّ ّ َ 46‫ ﻣ ْ ﻧ ْﻔﺔ إ َا ﺗ ْ َﻰ‬ ‫ِﻦ ُﻄ َ ٍ ِذ ُﻤﻨ‬ 47‫وأن ﻋﻠ ْﻪ اﻟﻨ ْﺄة اﻷ ْ َى‬ ‫ََ َ ََﻴ ِ َﺸَ َ ﺧﺮ‬ ّ ّ

yang diberikan Al Qur’an ini. Kini diketahui bahwa jenis kelamin ditentukan  oleh sel‐sel sperma dari tubuh pria, sedangkan wanita atau sel telur tidak  berperan terhadap  penentuan jenis kelamin manusia.  Kromosom  adalah  unsur  utama  dalam  penentuan  jenis  kelamin.  Dua  dari  46  kromosom  tersebut  menentukan  jenis  kelamin.  Dua  kromosom  ini  adalah  pasangan  “XY”  pada  pria,  dan  pasangan  “XX”  pada  wanita.  Kromosom  Y  membawa  gen‐gen  yang  mengkode  sifat‐sifat  kelelakian,  sedangkan  kromosom  X  membawa  gen‐gen  yang  mengkode  sifat‐sifat  kewanitaan.  Pembentukan  seorang  manusia  baru  berawal  dari  penggabungan  silang  salah  satu  dari  pasangan  kromosom  ini,  baik  pada  pria  dan  wanita.  Pada  wanita,  kedua  bagian  sel  kelamin,  yang  membelah  menjadi dua selama peristiwa ovulasi, membawa kromosom X. Sebaliknya,  sel kelamin seorang pria menghasilkan dua sel sperma yang berbeda, satu  berisi kromosom X, dan yang lainnya berisi kromosom Y. Jika satu sperma  berkromosom Y bergabung dan berpasangan dengan sel telur wanita yang  membawa  kromosom  X,  maka  bayi  yang  akan  lahir  bayi  berjenis  kelamin  pria.  Sementara  jika  satu  sel  sperma  berkromosom  X  dari  laki‐laki  bergabung  dan  berpasangan  dengan  sel  telur  yang  membawa  kromosom  X, maka bayi yang akan lahir berjenis kelamin wanita.  Dengan kata lain, jenis kelamin bayi ditentukan oleh jenis kromosom mana  dari pria yang  bergabung  atau  berpasangan  dengan  sel  telur  wanita.  Artinya  proses  perjodohan  dari  pasangan  kromosom  tersebutlah  yang  menentukan jenis kelamin, apakah X ketemu X atau X ketemu Y ?.    B.. Kandungan yang tidak sempurna  Adakalanya pada fase pembentukan zigot sampai fase embrio mengalami  kejadian yang tidak sempurna sehingga akan terjadi keguguran, kegagalan  kehamilan atau pendarahan. Namun kegagalan atau keguguran kehamilan  jarang terjadi setelah janin berubah menjadi fetus karena kedudukannya di  dalam rahim sudah sangat kuat dan sempurna. Kegagalan dan keguguran  sering  terjadi  pada  trisemester  pertama.  Hal  ini  sudah  diberitahu  oleh  al  Qur’an yang tercantum pada surat Al Hajj ayat 6 yang berbunyi ;    Hai manusia, jika kamu dalam keraguan tentang kebangkitan (dari kubur), maka (ketahuilah) sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setetes mani, kemudian dari

segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar Kami jelaskan kepada kamu dan Kami tetapkan dalam rahim, apa yang Kami kehendaki sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi, kemudian (dengan berangsurangsur) kamu sampailah kepada kedewasaan, dan di antara kamu ada yang diwafatkan dan (ada pula) di antara kamu yang dipanjangkan umurnya sampai pikun, supaya dia tidak mengetahui lagi sesuatupun yang dahulunya telah diketahuinya. Dan kamu lihat bumi ini kering, kemudian apabila telah Kami turunkan air di atasnya, hiduplah bumi itu dan suburlah dan menumbuhkan berbagai macam tumbuh-tumbuhan yang indah ( QS 22:6) Keterangan surat Al Hajj ini juga memperkuat penjelasan yang tercantum  pada  surat  Al  Mu’minuun  ayat  14,  seperti  yang  sudah  dijelaskan  diatas  tadi, yaitu tentang fase‐fase pembentukan janin di dalam rahim ibu.. Tidak  ada yang bertentangan di dalam keterangan ayat‐ayat Al Qu’an , semuanya  saling memperkuat dan saling melengkapi.  Demikianlah  mukzizat  ayat‐ayat  Al  Qur’an  yang  diturunkan  Allah  kepada  Nabi  besar  Muhammad  SAW.  Padahal  beliau  tidak  dapat  mengetahui  secara  mendetail  perkembangan  sain  abad  sekarang  ini,  karena  beliau  adalah  seorang  yang  buta  huruf,  yang  sama  sekali  tidak  mengenyam  pendidikan ilmiah. Jadi benarlah bahwa Muhammad hanya menyampaikan  Wahyu yang diterimanya dari Allah. sesungguhnya yang maha mengetahui  dan  maha  benar  atas  keterangan  AL  Qur’an  tersebut  hanyalah  Allah.  Kesimpulannya adalah bahwa Al Qur’an bukanlah karangan nabi Muhamad  SAW, tetapi firman  dan  wahyu dari  Allah  SWT.  Maha benar  Allah  dengan  segala firmanNYA. Mashaallah?  Dokter kandungan dan ahli embriologi terhebat di dunia yang berasal dari  Kanada,  Dr. Keith Moore.  ia  memiliki  sebuah  buku  yang  diterjemahkan  ke dalam delapan bahasa; dipelajari di kebanyakan universitas‐universitas  dunia.  Dia  menyampaikan  pidato  dengan  tema,  “Keselarasan  Ilmu  Kandungan  dengan  sesuatu  yang  Terdapat  dalam  Al‐Qur’an  dan  As‐ Sunah”  di  Universitas  al‐Malik  Faishal.  Dia  berkata,  “Sesungguhnya  ilmu  pengetahuan  ini,  yang  terdapat  dalam  Al‐Qur’an  datang  kepada  Muhammad dari sisi Allah, sebagaimana juga memberikan bukti kepadaku 

bahwa Muhammad adalah pasti seorang rasul yang diutus dari sisi Allah.”  Dia  juga  berkata  dalam  pidatonya,  “Manusia  ketika  pertama  kali  diciptakan  dalam  perut  ibunya  berbentuk  segumpal  darah,  kemudian  setelah  itu  ciptaannya  meningkat  menjadi  segumpal  daging,  kemudian  berubah  menjadi  tulang‐belulang,  dan  kemudian  dibungkus  dengan  daging,.  “Semua  yang  kami  dapatkan  dalam  penelitian‐penelitian  kami,  maka  kami  mendapatkannya  tertera  di  dalam  Al‐Qur’an  surat  Al  ‘Alaq  yang berbunyi ;    “Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhamu Yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah (qs 96:1) ”. “Dr  Keith  Moore  “  yang  telah  menulis  buku  terbaik  “Perkembangan  Manusia”  telah  membenarkan  tentang  fase‐fase  pembentukan  janin  di  dalam  rahim  sesuai  dengan  keterangan  ayat‐ayat  Al  Qur’an.  Untuk  membuktikan  yang  mana  yang  lebih  dahulu  “  pembentukan  daging  atau  tulang ?” atau keduanya sama‐sama terbentuk?. Maka “Dr Keith Moore “  melakukan  penelitian  lebih  lanjut  dengan  membuat  sebuah  irisan  dalam  embrio  dan  membedah  organ  bagian  dalam,  pada  berbagai  usia  embrio.  Dia  menemukan  sebagian  besar  tulang‐tulang  itu  sudah  terbentuk  dan  sebagian  lagi  belum  terbentuk  secara  sempurna.  Hal  ini  menunjukkan  bahwa benar dengan apa yang disampaikan oleh A Qur’an. Artinya Tulang  tersebut  terbentuk  dari  dalam  daging  kemudian  dilanjutkan  oleh  pengikatan tulang oleh otot‐otot jaringan atau daging terdekat.    2. Tentang semua makluk yang berpasang‐pasangan  Menurut ayat  QS 51:49 ; “ Dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingat akan kebesaran Allah.”  Orang‐orang  kafir  menghujat  ayat  ini  dan  memperlok‐olokannya,  karena  menurut  mereka,  tidak  semua  makluk  hidup  diciptakan  berpasang‐pasangan.  Ada  jenis  makluk  hidup  lain  yang  tidak  memiliki  pasangannya  seperti;    bakteri,  fungi  imperfeci  (jamur)  dan  lain  sebagainya.  Dimana  makhluk  hidup  ini  termasuk  anggota  Monera  Kingdom yang berkembang biak secara a‐seksual. Elodea Eropa adalah 

tanaman satu jenis kelamin saja, yang juga berkembang biak secara a‐ seksual. Cacing ternyata hewan hermafrodit (dgn dua jenis kelamin).    Jawaban Rahmanhadiq;    AL Qur’an surat Az Dzaariyaat ayat 49 berbunyi ;   

َ ‫َ ِﻦ ُ ِ َﻲ ٍ ََﻘﻨ َو َﻴ ِ َ ََ ُﻢ َ َ َﺮ‬ ّ ّ ّ 49‫وﻣ ْ آﻞ ﺷ ْء ﺧﻠ ْ َﺎ ز ْﺟ ْﻦ ﻟﻌﻠﻜ ْ ﺗﺬآ ُون‬ “Dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingat akan kebesaran Allah (QS Asz dzaaryaat 51:49)”.
Kata “berpasang‐pasangan” yang tertanam di dalam konteks ayat tersebut  diatas mempunyai cakupan makna yang sangat luas dan dalam. Untuk itu  manusia harus banyak belajar tentang apa saja yang menjadi cakupan kata  “berpasangan” tersebut.  Tentu  saja  Allah  SWT  tidak  sembarangan  menggunakan kata‐kata “berpasangan” tersebut di dalam FirmanNYA.  Para  penghujat  tersebut  mengartikan  berpasangan sesuai  dengan  apa  yang  terlihat  oleh  mata  kepalanya.  mereka  menginterprestasikan  kata  “  berpasangan “  berdasarkan  jenis  kelamin  (Gender)  ,  tetapi  dia  juga  melihat  ada  diantara  hewan  dan  tumbuh‐2an  yang  tidak  berpasangan,  padahal  mereka  tidak  kawin  namun  masih  bisa  beranak  pinak  (misalnya  bakteri, jamur, cacing dan makhluk asexual lainnya).  Si Penghujat al Qur’an menuduh bahwa nabi Besar umat Islam telah keliru  menyampaikan  Firman  Tuhan  yang  tidak  sesuai  dengan  fakta  dari  penemuan sain di bidang biologi.   Sebenarnya  bukan    Muhammad  SAW  yang  salah  dalam  menyampaikan  ayat  tersebut,  kita  manusialah  yang  masih  belum  mampu  memahami  maksud  dan  makna  yang  terkandung  di  dalam    ayat  tersebut.    Nabi  Muhammad  SAW  hanya  menyampaikan  Firman  Allah  SWT,  beliau  adalah  seorang yang tidak bisa baca tulis, dan tidak pernah mendapat pendidikan  ilmiah di zaman jahilliah dulu  , kalau dibandingkan dengan perkembangan  imu  pengetahuan  abad  millenium  ini.  Maka  tentunya,    nanti  Allah  yang  akan  membuktikan  kebenaran  ayat‐ayatNYa,  melalui  pencarian  dan  pembuktian oleh para saintis di kemudian hari.  Kalau  kita  perhatikan  secara  kasat  mata,  kelahiran  seorang  anak  atau  keturunannya adalah dari hasil perkawinan antara pasangan jantan dan  betina.  Begitu  juga  hewan  lainnya  ;  kambing,  domba,  kuda  dan  lain‐lain. 

Tumbuh‐tumuhan  juga  memperbanyak  diri  dengan  perkawinan  dari  pasangan serbuk  sari  dan  kepala  putik.  Jadi  dalam  hal  perkawinan  saja  Allah sudah menciptakan berpasang-pasangan.  Namun dari hasil penelitian ilmiah, terdapat beberapa mahkluk hidup yang  tidak  membutuhkan  proses  perkawinan  antara    pasangannya untuk  beranak pinak. Misalnya Bakteri berkembang biak dengan cara membelah  diri  bukan  dengan  perkawinan  dengan  pasangannya,  jamur  berkembangbiak dengan spora dan pembelahan sel, cacing tanah bersifat  hemaprodite  yang  tidak  membutuhkan  pasangannya.  Ada  juga  tumbuhan lain yang dikembangbiakkan dengan stek , akar tinggal atau  bagian organ yang terpotong.   Bahkan ada juga seorang wanita perawan yang melahirkan anaknya tanpa  adanya  laki‐laki  yang  menghamilinya,  seperti  Isa  A.S  atau  Yesus.  Karena  keganjilan itu maka umat Kristen menobatkannya menjadi Tuhan. Padahal  masih  banyak makhluk ciptaan  Allah  lainnya  yang  lahir  tanpa perkawinan  yang jauh lebih sulit dari pada proses kelahiran Yesus.  Pertanyaannya  adalah  ;  Kenapa  ada  hewan,  dan  tumbuh‐tumbuhan  yang  tidak  membutuhkan  pasangan  untuk  berkembang‐biak?  Apakah  hewan  yang  tidak  berpasangan  tersebut  benar‐benar  tidak  berpasangan?  Bagaimana proses terjadinya anakan dari makhluk yang tidak berpasangan  tersebut?  Apakah  benar  hewan  dan  tumbuh2an  yang  tidak  berpasangan  tersebut  kontradiksi  dengan  keterangan  ayat‐ayat  Al  qur’an?  Kalau  keturunan  dapat  dihasilkan  tanpa  melibatkan  pasangan,  bagaimana  manusia dapat menjelaskan fenomen perkawinan tanpa gender tersebut?  Apa  arti  gender  dalam  sistim  reproduksi?  Apakah  tanpa  pasangan  atau  tanpa proses perkawinan, keturunan dapat dihasilkan?  Petanyaan‐pertanyaan  diatas  sangat  sederhana,  tetapi  membutuhkan  analisa cukup mendalam untuk menjawabnya. Manusia membutuhkan 15  abad  untuk  menjawab  pertanyaan  ini  ,  dihitung  setelah  Al  Qur’an  menyampaikannya.  Karena  Jawaban  dari pertanyaan‐pertanyaan tersebut  akan  menjelaskan  tentang  rahasia  perkawinan  atau  reproduksi  suatu  makluk.   Kata  kunci  dari  pertanyaannya  adalah;  Apakah  proses  reproduksi  suatu  makluk  hidup  mutlak  membutuhkan  perkawinan  antar  pasanganpasangannnya atau tidak?  Apakah  keterangan  pada  kata  “berpasangan-pasangan” dalam  sistim  reproduksi  yang  dimaksud  oleh  Al  Qur’an  adalah  harus  berupa  sistrim  reproduksi  antara  makhluk  hidup  yang  yang  berlainan  jenisnya 

kelaminnya?  Apakah  reproduksi  tanpa  melibatkan  pasangan  merupakan  sesuatu  yang  kontradiksi  dengan  Al  Qur’an?  Bagaimana  Al  Qur’an  dapat  menyingkapi semua kejadian tersebut?  Sekiranya  kalimat  “berpasang-pasangan” hanya  ditujukan  bagi  sistim  reproduksi  yang  melibatkan  pasangan  saja,  maka  tentulah  keterangan  Al  Qur’an  tersebut  kontradiksi  dengan  kenyataan  sebagaimana  yang  telah  ditemukan oleh sain modern.  Maka  kalimat  “ berpasang-pasangan” terhadap  sistem  reproduksi  yang disampaikan oleh AL Qur’an tersebut haruslah dicermati dan ditelaah  lebih mendasar dan lebih mendalam lagi. Sekarang manusia ditantang oleh  Allah  untuk  mengungkapkan  rahasia  “berpasang-pasangan” dalam  sistim reproduksi makluk hidup.  Mungkin  saja  kita  yang  salah  menginterprestasikan  makna  dari  kata  “berpasang-pasangan” tersebut.  Seolah‐olah  kata  tersebut  berarti  “perbedaan kelamin”,  sehingga  kita  mengabaikan  proses  reproduksi  yang tidak melibatkan jenis kelamin. Yang pada akhirnya bagi orang‐orang  yang tidak suka dengan Al Qur’an mendapat peluang untuk memperolok‐ olokkannya.  Maka  tugas  seorang  muslim  yang  mengertilah  yang  harus  mengungkapkan  dan  mencari  kebenaran  makna  dari  kata  “berpasangpasangan” tersebut.  Untuk itu marilah kita telusuri ayat‐ayat di dalam Al Qur’an untuk mencari  penjelasan  tentang  “berpasangan-pasangan” yang  berhubungan  dengan sistim reproduksi. Ternyata Al Qur’an sudah jauh mendahului apa‐ apa yang sudah ditemukan oleh misteri Sain abad sekarang.   Kita  dapat  mengungkapkan  apa  sebenarnya  arti  dan  makna  dari  kata  “berpasangan” tersebut  dari  keterangan  yang  tercantum  dalam  surat  Yassiin ayat 36 yang berbunyi ;   

‫ ﺳﺒْ َﺎن اﻟ ِي ﺧﻠﻖ اﻟْﺄزْ َاج آﻠ َﺎ ﻣ ّﺎ ُﻨﺒﺖ‬ ُ ِ ‫ُ ﺤ َ َﺬ ََ َ َ و َ َُﻬ ِﻤ ﺗ‬ َ ّ ّ 36‫ا ْﺄ ْض وﻣ ْ َﻧﻔﺴﻬ ْ وﻣ ّﺎ َﺎ ﻳ ْﻠ ُﻮن‬ َ ‫ﻟَر ُ َ ِﻦ أ ُ ِ ِﻢ َ ِﻤ ﻟ َﻌَﻤ‬ َ
“Maha Suci Tuhan yang telah menciptakan pasangan-pasangan semuanya, baik dari apa yang ditumbuhkan oleh bumi dan dari diri mereka maupun dari apa yang tidak mereka ketahui (QS Yasiin 36:36)”.

Ayat  diatas  memberikan  petunjuk  pada  kita,  bahwa  semua makluk hidup yang  melangsungkan  hidupnya  di  atas  permukaan  di  bumi  ini,  diciptakan  Allah  berpasang-pasangan.  Jadi  tidak  ada  makluk  hidup  yang  tidak  mengandung  unsur  “ berpasang-pasangan “,  termasuk  bakteri,  jamur,  dan  seluruh  tumbuh‐tumbuhan  yang  bereproduksi  secara  a‐sexual .   Bahkan dalam diri manusia itu sendiri ada yang unsur yang “berpasangpasangan” di  dalam  tubuhnya,  sesuai  dengan  kalimat  “dari diri mereka maupun dari apa yang tidak mereka ketahui”. Konteks  ayat  diatas  juga  bukan  hanya  membicarakan  tentang  Manusia  yang  diciptakan  bepasang‐pasangan,  tetapi  juga  tentang  diri  manusia  itu  sendiri,  yang  di  dalam  tubuhnya  terdapat  unsur  yang  berpasangpasangan seperti makluk hidup lainnya (hewan dan tumbuh‐2an).   Bagi  telinga  orang  awam,  analisa  dan  interprestasi  saya  ini  tentu  sangat  aneh  sekali.  Tetapi  ilmu  pengetahuan  abad  sekarang  sudah  membuktikannya dengan tepat dan tidak terbantahkan.  Di  dalam  tubuh  setiap  manusia  ,  yaitu  di  dalam  inti  selnya,  terdapat  sepasang  kromosom yang  berasal  bapak  dan  ibunya.  Setiap  sel  tubuh  manusia memiliki 46 kromosom yang setengahnya berasal dari Ibu dan  setengahnya lagi berasal dari Bapaknya. Ini merupakan pembuktian ilmiah  yang tidak terbantahkan.  Ayat Al Qur’an diatas juga menjelaskan tentang sistim reproduksi asexual  dari jenis hewan seperti bakteri, cacing dan berbagai jenis tumbuhan yang  mampu  bereproduksi  secara  vegetatif  ,  yang  semuanya  mempunyai  sesuatu yang berpasang-pasangan di dalam tubuhnya.   Tugas  manusialah  untuk  dapat  mengungkapkan  rahasianya.  Allah  sudah  menjelaskan  di  dalam  Al  Quran  melalui  FirmanNYA  kepada  nabi  Muhammad.  Allah  menyampaikan  firmanNYA  dengan  tatabahasa  yang  sangat  bijaksana  penuh  perhitungan  dan  sederhana,  sehingga  umat  nabi  Muhammad yang masih bodoh dan awam dapat menerima keterangan itu  apa adanya.  Pertanyaannya  adalah  ;  Ada  apa  sebenarnya  di  dalam  sel  bakteri  dan  mikroba  tersebut,    sehingga  dia  dapat  bereproduksi  tanpa  kawin  dengan  melibatkan  pasangannya?  Apakah  ada  sesuatu  yang  berpasangan yang  terdapat  di  dalam  sel  mikroba  sehingga  dia  dapat  berkembangbiak  tanpa  melibatkan  pasangannya?  Pasangan apakah  yang  terlibat  dalam  sitim  reproduksi asexual? 

Kembali Allah memberikan petunjuk yang tersembunyi untuk memperkuat  keterangan  di  dalam  surat  Yassiin  ayat  36  diatas  ,  yaitu  dalam  surat  Asy  Syura ayat 11 yang berbunyi ;   

‫  َﺎﻃﺮ اﻟﺴ َﺎ َات َاﻷرْض‬ ِ ‫ﻓ ِ ُ َﻤ و ِ و‬ ّ ‫ أزْ َا ًﺎ وﻣﻦ اﻷﻧْ َﺎم أزْ َا ًﺎ ﻳﺬْرؤآﻢْ ِﻴﻪ‬ ِ ‫َ وﺟ َِ َ ﻌ ِ َ وﺟ َ َُُ ﻓ‬ 11‫ﻟ ْﺲ آﻤ ْﻠﻪ ﺷ ْ ٌ وهﻮ اﻟﺴ ِﻴﻊ ا ْﺒ ِﻴﺮ‬ ُ ‫َﻴ َ َ ِﺜِ ِ َﻲء َ ُ َ َﻤ ُ ﻟ َﺼ‬ ّ
Dia) Pencipta langit dan bumi. Dia menjadikan bagi kamu dari jenis kamu sendiri pasangan-pasangan dan dari jenis binatang ternak pasangan-pasangan (pula), dijadikan-Nya kamu berkembang biak dengan jalan itu. Tidak ada sesuatu pun yang serupa dengan Dia, dan Dia-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat (QS Asy Syura 42:11)”. Kontek ayat diatas menjelaskan tetang ketentuan sistem reproduksi antar  sesama  spesies.  Bagi  manusia  sudah  disediakan  oleh  Allah  pasanganpasangan dari  jenis  mereka  sendiri  yaitu  sesama  manusia  (laki‐laki  dan  perempuan) bukan dengan hewan, begitu juga antar sesama jenis  hewan.   Artinya  manusia  kawin  sesama  manusia  untuk  meneruskan  generasinya.  Sedangkan  hewan  seperti  (domba  kambing  ,  anjing,  harimau  dll)  ,  juga  sudah  dipersiapkan  oleh  Allah  pasangan-pasangannya untuk  kawin  dan  beranak  pinak.  Artinya  satu  species  hanya  berasal  dari  dari  species  yang  sama  ;  keturunan  manusia  berasal  dari  manusia,  keturunan  kera  berasal dari kera, anak domba berasal dari induk domba.   Ayat ini juga menjelaskan bahwa manusia bukan berasal dari kera.  Kemudian  diakhir  ayat  tersebut,  Allah  menjelaskan  bahwa  tidak  satupun  hasil ciptaaNYA sama dengan ujud Allah. Artinya , hasil reproduksi makluk  hidup itu tidak ada yang akan menyerupai Allah. Artinya Allah itu tidak beranak dan tidak berreproduksi. Jadi  kalau  ada  anak  manusia yang  menjadi anak Allah, maka itu akan kontradikasi dengan penjelasan ayat ini.  Artinya  ayat  ini  juga  menentang  paham  ajaran  trinitas  yang  dianut  oleh  umat nasrani  Sistim  reproduksi  makluk  hidup  sudah  ditentukan  dan  diciptakan  oleh  ALlah, makluk hidup tinggal menjalankan rahmatNYA itu dengan cara yang  dia sukai. 

Perkawinan antara sesama pasangan dalam satu species merupakan  sarana  dan  fasilitas  yang  terbaik  untuk  dilaksanakan  oleh  makluk  diatas  bumi  ini.  Allah  sudah  menciptakan  sarana  dan  fasilitas  yang  terbaik  ,  mudah,  sederhana,  praktis,  ekonomis  dan  paling  menyenangkan,  untuk  masing‐masing sistim reproduksi makluk hidup.  Seperti  misalnya;  Manusia  diberikan  Allah  sarana  dan  fasilitas  reproduksi  dengan cara perkawinan antara pria dan wanita yang mempunyai mamfaat  dan  hikmah  yang  sangat  luas  seperti  ;  suatu  cara  yang  paling  menyenangkan,  mempererat  rasa  kasih  sayang  diantara  kedua  pasangannya  serta  keturunannya,  mudah,  sederhana  ,  biaya  yang  murah,  dan  dapat  dilaksanakan  dimana  saja  dan  kapan  saja  sesuai  dengan  kesepakatan  dari  kedua  pasangan  itu.  Disamping  itu  Allah  sudah  melengkapi manusia dengan perasan senang, keinginan syahwat terhadap  pasangannya sebagai sarana tambahan agar manusia dapat beranak pinak  dimuka bumi ini.  Begitu  juga  dengan  bakteri,  yang  merupakan  jenis  makluk  hidup  yang  berperan  penting  dalam  melaksanakan  tugas‐tugas  menghancurkan  dan  menguraikan  (decomposer)  sisa‐sisa  makanan  menjadi  unsur‐unsur  dasar  untuk  dikembalikan  lagi  ke bumi  ini  agar dapat dimamfaatkan  oleh  dunia  tumbuh‐tumbuhan  untuk  melanjutkan  siklus  rantai  makanan  yang  tidak  putus‐putusnya. Untuk itu bakteri membutuhkan proses yang sangat cepat  untuk  melaksanakan  tugas  yang  diberikan  kepadanya,  sehingga  dengan  tubuhnya  yang  sangat  kecil  itu,  Allah  dengan  ketentuanNYA  memberikan  sarana  istimewa  kepada  makluk  prokariot  ini  untuk  berproduksi  dengan  cara  cepat  berupa  pembelahan  sel,  bukan  dengan  cara  perkawinan  yang  rumit  dan  lama.  Artinya  masing‐masing  makluk  sudah  ditentukan  fungsi  dan  tugasnya  di  bumi  ini,  Allah  menghendaki  semuanya  berkembangbiak  dan  bekerja  mengolah  bumi,  sehingga  Allah  memberikan  fasilitas  dan  sarana  yang  berbeda‐beda  untuk  setiap  makluk  dalam  melaksanakan  system reproduksinya.  Pertanyaan  selanjutnya  yang  muncul  adalah  ;  Apakah  benar  satu  species  berasal  dari  species  yang  sama?  Apa  benar  perkawinan  antar  species‐ species yang berbeda tidak dapat menghasilkan keturunan? Apakah pada  species  yang  sama  dapat  menghasilkan  anak  tanpa  perkawinan  melalui  pasangannya?  Untuk  menjelaskan  pertanyaan  diatas  tersebut,  maka  kita  perlu  banyak  belajar  tentang  ilmu  genetika.  Kita  harus  menata  ulang  barbagai 

penemuan sain dibidang genetika dan embriologi dari masa kemasa hingga  sekarang ini.  Terdapat  beberapa  periode  bersejarah  tentang  penemuan  sain  di  bidang  genetika Dimulai dari Charles Darwin pada tahun 1859, sampai berhasilnya  proyek penyusunan Genom Manusia pada tahun 2003.  Kronologis penemuan di bidang genetika adalah sebagai berikut ;    1. 1859 Charles Darwin menerbitkan The Origin of Species, lalu        berkembang menjadi dasar‐dasar teori evolusi.  2. 1865 Gregor Mendel menyerahkan konsep hereditas kawin silang        tanaman pada kacang Kapri Pisum sativum.  3. 1878 E. Strassburger memberikan penjelasan mengenai pembuahan        berganda.  4. 1900 Penemuan kembali hasil karya Mendel secara terpisah oleh Hugo       de Vries (Belgia), Carl Correns (Jerman), dan Erich von Tschermak       (Austro‐Hungaria). Para penemu ini manjadi tonggak tentang teori       genetika klasik.  5. 1903 sudah ditemukan unit pewarisan genetic dalam sel yang dinamai       dengan Kromosom.  6. 1905 Pakar biologi Inggris William Bateson melakukan peng‐kode‐an dari       satuan‐satuan genetika (kromosom).  7. 1908 dan 1909 Peletakan dasar teori genetika populasi oleh Weinberg       (dokter dari Jerman) dan secara terpisah oleh James W. Hardy (ahli       matematika Inggris) . Ini merupakan tonggak awal dari konsep genetika       populasi.  8. 1910 Thomas Hunt Morgan. Menggunakan lalat buah (Drosophila melanogaster) dan menunjukkan adanya gen‐gen berada pada      kromosom. Penemuan ini merupakan tonggak awal dari kosep      sitogenetika.  9. 1913 Alfred Sturtevant berhasil membuat peta genetik pertama dari      suatu kromosom.  10. 1918 Ronald Fisher (ahli biostatistika dari Inggris) menerbitkan On the correlation between relatives on the supposition of Mendelian inheritance ( "Keterkaitan antarkerabat berdasarkan pewarisan        Mendel"). Era ini membuka tonggak baru pada konsep genetika        kuantitatif .  11. 1927 diamatinya perubahan‐perubaan fisik pada gen (disebut mutasi ).  12. 1928 Frederick Griffith menemukan suatu molekul pembawa sifat yang   

      dapat dipindahkan antarbakteri (konjugasi).  13. 1931 Pindah silang. menyebabkan terjadinya rekombinasi.  14. 1941 Edward Lawrie Tatum and George Wells Beadle menemukan         bahwa gen merupakan penyandi dari suatu protein. Ini merupakan         tonggak dari ilmu Genetik dasar.  15. 1944 Oswald Theodore Avery, Colin McLeod and Maclyn McCarty.          Berhasil mengisolasi DNA sebagai bahan genetik (mereka           menyebutnya  prinsip transformasi).  16. 1950 Erwin Chargaff menunjukkan adanya aturan umum yang berlaku          untuk empat nukleotida pada asam nukleat, misalnya adenin selalu         bersamaan jumlahnya dengan timin.  17. 1950 Barbara McClintock menemukan transposon pada jagung.  18. 1952 Hershey dan Chase . Berhasil membuktikan bahwa informasi          genetik dari bakteriofag (dan mungkin semua organisme lain) adalah          DNA.  19. 1953 Rahasia struktur DNA berhasil dipecahkan oleh James D. Watson         dan Francis Crick berupa pilin ganda (double helix), berdasarkan         gambar‐gambar difraksi sinar X DNA dari Rosalind Franklin .         Keberhasilan ini merupakan tonggak bersejarah terhadap azaz‐azaz          genetika molekular.  20. 1956 Jo Hin Tjio dan Albert Levan memastikan bahwa kromosom          manusia berjumlah 46.  21. 1958 Eksperimen Meselson‐Stahl . berhasil menjelaskan bahwa DNA          digandakan (direplikasi) secara semikonservatif.  22. 1961 Kode genetik tersusun secara triplet.  23. 1964 Howard Temin . Berhasil menemukan virusRNA .  24. 1970 Enzim restriksi . Berhasil melakukan pemotongan dan          penyambungan DNA dari bakteri Haemophilus influenzae. Ini          merupakan tongak baru konsep‐konsep bioteknologi modern.  25. 1977 Sekuensing DNA pertama kali berhasil dilakukan oleh Fred Sanger,         Walter Gilbert, dan Allan Maxam yang bekerja secara terpisah. Tim         Sanger berhasil melakukan sekuensing seluruh genom Bacteriofag Φ‐        X174( suatu virus ). Ini merupakan tonggak bersejarah terhadap konsep         genomika.  26. 1983 Perbanyakan (amplifikasi) DNA berhasil dilakukan oleh Kary Banks         Mullis setelah menemukan Reaksi Berantai Polymerase (PCR).  27. 1985 Alec Jeffreys menemukan teknik sidik jari genetik.  28. 1989 Sekuensing pertama kali dilakukan terhadap gen manusia, yaitu  

         pengkode protein CFTR yang menjadi penyebab cystic fibrosis.  29. 1989 Peletakan landasan statistika yang kuat bagi analisis lokus sifat         kuantitatif (analisis QTL) .  30. 1995 Berhasil melakukan Sekuensing terhadap genom Haemophilus influenzae. Merupakan sekuensing genom pertama terhadap         organisme yang hidup bebas.  31. 1996 Sekuensing pertama berhasil dilakukan pada eukariota: khamir   Saccharomyces cerevisiae. 32. 1998 Berhasil melakukan sekuensing pertama terhadap eukariota        multiselular, nematoda Caenorhabditis elegans. Tahun ini juga Era        dimulainya Human Genome Project.  33. 2001 Draf urutan awal genom manusia sudah dirilis.  34. 2003 Proyek Genom Manusia (Human Genome Project) menyelesaikan  99% pekerjaannya pada tanggal (14 April) dengan akurasi 99.99%    Jika  kita  lihat  kronologis  perkembangan  ilmu  genetika  modern,  baru  dimulai  sekitar  150  tahun  yang  lalu.  Tetapi  kemajuannya  berjalan  cukup  cepat hingga ditemukannya DNA dan berhasil membuat peta genom DNA  manusia.   Pertanyaannya  adalah  ;  Apakah  penemuan  ‐  penemuan  sain  dibidang  genetika ini sejalan dengan petunjuk ayat Al Qur’an? Bagaimana Al Qur’an  mengungkapkannya?.  Pada  awalnya  ,  perkembangan  ilmu  genetika  dimulai  dari  hasil  pengamatan  kasat  mata  oleh  Darwin  terhadap  berbagai  species  yang  mengalami  banyak  perubahan  dari  satu  induvidu  ke  induvidu  lainnya.  Di  dalam satu species saja, Darwin banyak menyaksikan perubahan tampilan  sifat  yang  berbeda‐beda  dari  species  itu  ,  sedangkan  antara  satu  species  dengan  species  yang  berkerabat  dekat  banyak  ditemukan  persamaan‐ persamaan..  Beliau  beranggapan  bahwa  semua  makhluk  hidup  telah  mengalami  suatu  perubahan  wujud  akibat  suatu  proses  evolusi  yang  berasal  dari  satu  atau  beberapa nenek moyangnya.   Menurut  Darwin  makluk  hidup  yang  paling  sederhana  telah  mengalami  perubahan  bentuk  yang  sangat  komplek  dari  satu  generasi  ke  generasi  berikutnya  dalam  jangka  waktu  yang  sangat  lama,  mungkin  berjuta  atau  milyaran  tahun  yang  lalu,  sehingga  terjadilah  makluk  hidup  yang  paling  sempurna  yang  titik  puncaknya  adalah  manusia.  Artinya  Darwin 

berkesimpulan  bahwa  semua  jenis  kehidupan  di  bumi  ini  berasal  dari  sel  yang  paling  sederhana  yaitu  amoeba  atau  sejenis  hewan  bersel  satu.  Darwin  membuat  kesimpulan  itu  berdasarkan  fakta‐fakta  yang  dikumpulkannya  setelah  melakukan  survey  dalam  perjalanannya  mengelilingi dunia.  Fakta‐fakta yang dikumpulkan oleh Darwin itu antara lain adalah ;   1.Diantara  individu  dari  species  yang  sama  terjadi  berbagai  perubahan  bentuk sperti hewan ternak dan hasil‐hasil pertanian.   2.Hasil surver menunjukan bahwa hanya organisme yang kuat yang dapat  bertahan hidup untuk meneruskan dan beradaptasi dengan lingkungan.   3.Adanya  bekas‐bekas  fosil  zaman  purba  yang  dikumpulkan  dari  survey  geologi yang menunjukan bukti‐bukti asal mula nenek moyang.   4.Perubahan  yang  tidak  diperkirakan  (mutasi)  disebabkan  oleh  adanya  perubahan  factor  pembawa  sifat  keturunan(Gen),  walaupun  sebenarnya  waktu  itu  Darwin  belum  menggunakan  istilah  Mutasi  atau  Gen  di  dalam  bukunya.   5.Penggolongan  jenis‐jenis  makluk  hidup  (Taksonomi)  mengisyaratkan  tersusunnya gambaran keteraturan klasifikasi, mulai dari tingkat organisme  sederhana sampai berjenjang naik ke tingkat yang lebih sempurna   6.Terdapatnya  anggota  tubuh  hewan  yang  tidak  berkembang  dan  lebih  berkembang pada hewan lainnya (seperti jerapah dengan leher yang lebih  panjang dari zebra, hewan yang berekor hingga yang tidak berekor).  Kesimpulan  teori  Darwin  pada  zaman  itu  telah  membuat  semua  orang  tercengang  dan  kagum.  Banyak  orang  percaya  dengan  apa  yang  disampaikan  dari  kesimpulan  Darwin  tersebut  ,  tetapi  banyak  pula  yang  menolaknya dengan keras karena tidak mungkin manusia berasal dari kera.  Penganut  agama  Yahudi,  Nasrani  dan  Islam  menolaknya  dengan  keras  karena  mereka  yakin  bahwa  manusia  diciptakan  oleh  Tuhan  ,  berasal  jenisnya sendiri yaitu Adam.  Namun  kesimpulan  Darwin  merupakan  tonggak  bersejarah  dalam  usaha  manusia  mengungkapkan  rahasia  tentang  asal‐muasal  kejadian  makluk  hidup.   Teori  Darwin  hidup  subur  dan  berkembang  hingga  zaman  modern  ini,  sehingga  melahirkan  generasi‐generasi  pemuja  beliau  yang  ingin  membuktikan bahwa evolusi itu benar adanya.   Generasi pemuja teori Evolusi sudah melangkah sangat jauh , dan mereka  ingin  membukti  bahwa  makluk  hidup  bukanlah  diciptakan,  tetapi  terjadi  begitu saja sesuai dengan hakikat Evolusi itu sendiri.  

Pastilah  Darwin  sendiri  tidak  menyangka  kalau  kesimpulannya  sudah  berlari begitu cepat dan tidak terkendali , lalu dibelokkan oleh orang‐orang  tertentu  untuk  mendapatkan  popularitas  dan  keuntungan  yang  menyesatkan.  Bagi  pemuja  teori  Evolusi,  Ilmu  dan  teknologi  adalah  tujuan  hidup  sementara  agama  bagi  mereka  adalah  sesuatu  yang  tidak  berguna  dan  harus  ditinggalkan.  Yang  pada  akhirnya  berujung  pada  kepentingan  “materialisme dan sain “ sebagai Tuhan baru dalam tujuan hidup.  Sayangnya kesimpulan Darwin itu tidak dapat dibuktikan melalui metode‐ metode  eksperimen  tetapi  hanya  sebagai  hipotesis  atau  perkiraan  saja.  Namun para ahli genetika abad ini yang berkiblat pada teori Darwin telah  menjadikan konsep teori Evolusi sebagai tujuan eksperimen, kepercayaan  dan  agama baru mereka.  Padahal  sejak  awalnya  kesimpulan  Darwin  itu  sendiri sudah cacat dan tidak mampu menjelaskan berbagai persoalan dari  kesimpulannya antara lain ;  1.  Mulai  dari  teori  evolusi  di  proklamirkan pada  tahun 1859  sampai  detik  ini,  belum  pernah  dilaporkan  adanya  spesies  baru  yang  terjadi  akibat  proses  evolusi  atau  karena  proses  mutasi  gen.  Walaupun  pernah  dilaporkan  adanya  mutan  pada  satu  induvidu  akibat  experiment  genetik,  tetapi  tidak  menjadikan  mutan  itu  sebagai  spesies  baru  yang  lain  sama  sekali dari induknya.  2. Teori Darwin dan para pengikutnya sampai sekarang juga tidak mampu  membuktikan  adanya  mutan  transisi  (species  perantara)  yang  terlahir  akibat  mutasi  dua  species  yang  berbeda.  Misalnya  tidak  pernah  dijumpai  hewan yang tubuhnya berupa setengah ikan dan setengahnya lagi reptile.  3.  Teori  Darwin  tidak  dapat  menjelaskan  kenapa  terdapat  ruang  kosong  dalam  peralihan  tingkat  klasifikasi  taksonomi.  Walaupun  mereka  mengatakan  itu  adalah  karena  seleksi  alam,  tetapi  mereka  tidak  mampu  untuk membuktikanya dengan fakta yang ada.  4.  Teori  Evolusi  Darwin  yang  menyimpulkan  bahwa  telah  ditemukan  fosil  Burung Archaeopteryx. Fosil ini diperkirakan hidup 150 juta tahun yang lalu  dan  diperkirakan  sebagai  nenek  moyang  Burung  yang  berasal  dari  Reptil.  Namun pada pada tanggal 23 Juni 2000, telah ditemukan lagi fosil burung  yang  sama  (Archaeopteryx)  di  daerah  timur  tengah.  Fosil  ini  diperkirakan  hidup  sekitar  220  juta  tahun  yang  lalu,  jauh  sebelum  fosil  pertama  ditemukan.  Hal  ini  membuktikan  bahwa  Fosil  burung  Archaeopteryx  berasal dari jenis hewan atau species yang sama. Artinya Reptil berasal dari  Reptil  dan  burung  berasal  dari  burung.  Burung  bukan  berasal  dari  Reptil. 

Bahkan  harian  dalam  New  York  Times  menuis  berita  dengan  tajuk  “Penemuan Fosil Mengancam Teori Evolusi Burung”. Kemudian  selanjutnya  Mendel  melakukan  percobaan  pada  jenis  kacang  polong  yang  dapat  berubah  warnanya  atau  tingginya  setelah  dikawin‐ silangkan. Pada keturunan petama Mendel menyaksikan bahwa induk yang  mempunyai  sifat  yang  dominant  selalu  menutupi  sifat  induk  yang  resesif,  tetapi  apabila  hasil  persilangan  itu  dikawinkan  kembali,  ternyata  sifat  resesif  dari  induknya  dapat  muncul  kembali.  Contohnya  bila  pohon  capri  yang  tinggi  dikawinkan  dengan  pohon  capri  yang  pendek,  keturunan  pertama yang dihasilkan semua justru pohon tinggi. Tetapi apabila pohon  hasil  persilangan  itu  dikawinkan  sesamanya  kembali,  maka  ada  yang  tiggi  dan  ada  pula  yang  rendah  dengan  komposisi  3:1.  Mendel  menjelaskan  bahwa didalam gen kacang itu terdapat factor genotip yang Dominan (AA)  sedangkan gen yang resesif (aa) yang apabila dikawinkan lagi akan menjadi  AA. Aa, aA dan aa. Dimana AA, Aa dan aA berbatang tinggi sedangkan aa  pendek, jadi komposisinya 3:1. Mendel menyimpulkan bahwa sifat resesif  itu tidak akan hilang begitu saja, tetapi akan muncul kembali pada generasi  berikutnya. Seolah‐olah postulat Darwin dan Mendel saling bertentangan.  Namun  para  ahli  genetika  berpendapat  bahwa  penemuan  Mendel  memperkuat  teori  evolusi  karena  adanya  factor  gen  yang  menghasilkan  mutasi .    Penemuan  mendel  ini  merupakan  awal  dimulainya  usaha  manusia  untuk  mengungkapkan  rahasia  mutasi  gen  dan  membuktikan  postulat  Darwin  tentang evolusi. Pencarian berlanjut terus hingga ditemukan adanya bahan  kromosom yang  ternyata  merupakan  unsur  yang  bertanggung  jawab  terhadap  sifat  Gen  itu.  Dari  hasil  penemuan  pakar  genetika  berikutnya,  ternyata gen yang diduga bertanggung jawab terhadap sistim reproduksi  tersebut terdapat di dalam inti sel yang disebut dengan kromosom. Dari hasil penelitian selanjutnya menunjukkan bahwa ternyata kromosom  terdapat pada semua makluk hidup baik hewan maupun tumbuh2‐an serta  manusia.  Kromosom  Bakteri  dan  prokariot  lainnya  ditemukan  di  dalam  sitoplasma.   Setelah  diteliti  lebih  lanjut,  ternyata  jumlah  kromosom  yang  terdapat  didalam inti sel tersebut merupakan bilangan genap yang bisa dibagi dua .  Setiap species yang berbeda mempunyai jumlah kromosom yang berbeda.  Lalu  para  ahli  genetic  menyimpulkan  kenyataan  ini  ,  bahwa  jumlah  kromosom  yang  terdapat  di  dalam  inti  sel  dari  setiap  spcies  tersebut 

merupakan  penjumlahan  dari  dari  kedua  induknya.  Hal  ini  teramati  pada  saat  terjadinya  peristiwa  Miosis  (pembelahan  sel),  dimana  sel  yang  memiliki  kromosom  ganda  tersebut  membelah  diri  menjadi  2  sel  yang  masing‐masing  mengandung  setengahnya.  Artinya,  setiap  kromosom  mengandung pasangan yang berasal dari ibu dan bapaknya.   Untuk  memudahkan  pengertian  tentang  gambaran  kromosom  tersebut,  kita dapat lihat pada ilustrasi gambar‐gambar berikut ini;     

Ini adalah gambar dari  kromosom sel eukariot  yang berpasangan dan  terkondensasi dalam  bentuk Metafase.  1. lengan bersilang yang  dengan disebut Kromatid  2. Titik pertemuan ang  disebut centrome  3. Lengan pendek  4. Lengan panjang          Hasil penelitian membuktikan bahwa kromosom manusia berjumlah 46  yang terdiri dari 23 pasangan yang masing‐masingnya berasal dari ibu dan  bapaknya.   Seperti pada gambar berikut ; 

  Pada gambar diatas , dari 46 kromosom yang berpasangan (diploid) ini, terdiri darii 44 buah autosom (kromosom penentu sifat-sifat tubuh) dan 2 buah gonosom (kromosom penentu jenis kelamin). Dimana Sel somatik pria terdiri dari 44 autosom dan gonosom XY, sedangkan wanita 44 autosom dan gonosom XX. (Campbell, 2002). Kromosom  x  dan  kromosom  Y  merupakan  kromosom  penentu  jenis  kelamin  keturunan  yang  akan  dihasilkan  nanti.  Hanya  Sperma  yang  mengandung  kromosom  X  Y  sedangkan  Sel  telur  hanya  mengandung  kromosom XX .  Jadi  terbukalah  misteri  dari  petunjuk  ayat‐ayat  Al  Qur’an  yang  selama  ini  sering diperdebatkan dan diperolok‐olokan oleh para penentang Al Qur’an.  Ternyata pada bagian tubuh kita yang terkecilpun masih mengadung unsur  yang  berpasangan yaitu  kromosom  yang  berasal  dari  pasangan  ibu  ‐  Bapak kita.   Terbuktilah  bahwa  yang  dimasud  dari  keterangan  Al  Qur’an  surat  (  QS  51:49  ;  “ Dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingat akan kebesaran Allah.” Kata  “berpasangpasangan” bukan hanya sekedar pasangan dalam arti perbedaan gender 

(jenis  kelamin)  semata,  tetapi  lebih  luas  dan  dalam  lagi  dari  itu  ,  sebagaimana yang dimaksud oleh keterangan al Qur’an dalam surat yassin;       “ Maha Suci Tuhan yang telah menciptakan pasangan-pasangan semuanya, baik dari apa yang ditumbuhkan oleh bumi dan dari diri mereka maupun dari apa yang tidak mereka ketahui”.   Dari  makna  kalimat  “diri  mereka  maupun  dari  apa  yang  tidak  mereka  ketahui“ ,  AL  Qur’an  sudah  memberikan  petujuk  bahwa  di  dalam  tubuh  kita terdapat unsur yang berpasang‐pasangan. Tetapi pada zaman jahiliah  ketika ayat al qur’an tersebut diturunkan, mereka itu tidak mengetahuinya.  Penjelasan  dan  petunjuk  Al  Qur’an  ini  sudah  disampaikan  oleh  Nabi  Muhammad  jauh  sebelum  ilmu  Genetika  berkembang  atau  jauh  sebelum  kromosom itu ditemukan.  Pertanyaannya adalah ; Apakah nabi Muhammad seorang ahli Genekologi  yang  dilahirkan  pada  zaman  kebodohan  dan  kegelapan?  Padahal  Muhammad  adalah  anak  manusia  yang  tidak  pernah  mendapatkan  pendidikan ilmiah sebelumnya? Padahal di zaman itu merupakan keadaan  yang  sangat  jauh  dari  sentuhan  ilmu  Kedokteran  apalagi  ilmu  Genetika.  Maka  hanya  satu  jawabannya  yang  dapat  disimpulkan,  bahwa  nabi  Muhammad hanya penyampai petunjuk Ilahi dan dia hanya seorang utusan  dari sang Pencipta untuk seluruh umat manusia.  Sesuai dengan petunjuk Al Qur’an pada surat Surat 42. ASY SYURA ‐ Ayat  48 yang berbunyi ;    “ Jika mereka berpaling maka Kami tidak mengutus kamu sebagai pengawas bagi mereka. Kewajibanmu tidak lain hanyalah menyampaikannya. Sesungguhnya apabila Kami merasakan kepada manusia sesuatu rahmat dari Kami dia bergembira ria karena rahmat itu. Dan jika mereka ditimpa kesusahan disebabkan perbuatan tangan mereka sendiri (niscaya mereka ingkar) karena sesungguhnya manusia itu amat ingkar (kepada nikmat). (QS 42:48) “.    

Daftar dibawah ini dapat dilihat jumlah kromosom dari berbagai makluk  hidup ;  1. Manusia Memiliki 46 Kromosom   2. Anjing Memiliki 78 Kromosom   3. Ayam Memiliki 78 Kromosom   4. Bawang Memiliki 16 Kromosom   5. Beras Memiliki 24 Kromosom  6. Bintang Laut Memiliki 94 Kromosom   7. Buncis Memiliki 22 Kromosom   8. Cacing Tanah Memiliki 36 Kromosom   9. Cemara Memiliki 24 Kromosom   10. Gamdum Bir Memiliki 14 Kromosom   11. Gandum Roti Memiliki 42 Kromosom   12. Hidra Memiliki 32 Kromosom   13. Ikan Mas Memiliki 94 Kromosom   14. Jagung Memiliki 14 Kromosom   15. Jamur Memiliki 4 Kromosom   16. Kacang Polong Memiliki 14 Kromosom   17. Kalkun Memiliki 82 Kromosom   18. Kapah Penicillium Memiliki 2 Kromosom   19. Kapas Memiliki 52 Kromosom   20. Katak Memiliki 26 Kromosom   21. Kecoa Memiliki  24 Kromosom   22. Keledai Memiliki 62 Kromosom   23. Kentang Memiliki 48 Kromosom   24. Kera Memiliki 48 Kromosom   25. Ketimun Memiliki 14 Kromosom   26. Kubis Memiliki 18 Kromosom   27. Kucing Memiliki 38 Kromosom   28. Kuda Memiliki 64 Kromosom   29. Lalat Rumah Memiliki 12 Kromosom   30. Lobak Memiliki 18 Kromosom   31. Merpati Memiliki 80 Kromosom   32. Nyamuk Memiliki 6 Kromosom          

33. Ragi Memiliki 34 Kromosom   34. Sapi Memiliki 60 Kromosom   35. Simpanse Memiliki 48 Kromosom  36. Tembakau Memiliki 48 Kromosom   37. Tikus Rumah Memiliki 40 Kromosom   38. Tikus Sawah Memiliki 42 Kromosom   39. Tomat Memiliki 24 Kromosom   40. Ulat Sutera Memiliki 56 Kromosom    Pertanyaan  selanjutnya  adalah  ;  Bagaimanakah  kerangka  atau  struktur  bangun  dari  kromosom  itu?  Apakah  masih  ada  sesuatu  yang  berpasang‐ pasangan   sebagaimana  petunjuk  di  dalam  Ayat  Al  Qur’an?  Bagaimana  peran  kromosom  dalam  kejadian  manusia  atau  makluk  lainya?  Apakah  keterangan Al Qur’an masih sesuai dengan kenyataan yang ditemukan oleh  kemajuan  teknologi  dan  sain?  Apakah  kata‐kata  “berpasangpasangan” di  dalam  ayat  Al  Quran  tersebut  diatas  masih  dapat  dihubungan dengan sesuatu yang ada di dalam kromosom itu?  Dari  hasil  temuan  selanjutnya,  ternyata  apa  yang  didapat,  lebih  menakjubkan lagi dari  apa  yang  diperkirakan  sebelumnya.  Kromosom  bukan hanya sekedar sesuatu yang berpasang-pasangan saja, tetapi di  dalam  kromosom  itu  terdapat  berbagai  jenis  gen‐gen  yang  bertanggung  jawab terhadap seluruh aktifitas makluk itu sendiri.   Ternyata  kromosom  itu  bagaikan  sebuah  tempat  penampungan  “database” yang  menyimpan  seluruh  kode‐kode  informatika  Genetika  ,  baik yang bersifat Genotipe maupun yang menghasilkan sifat Fenotipe.  Informasi  “database” yang  disimpan  di  dalam  kromosome  tersebut  adalah  suatu  struktur  kimia  yang  disebut  dengan  “  DNA  (Deoxyribosa  Nucleosid Acid)” .     

Didalam tubuh kromosom terdapat DNA yang berbentuk benang kusut , bagaikan benang sutra dari sebuah rumah kepompong. Apabila benang itu ditarik akan terbentuk putiran rantai yang sangat panjang. Rantai itu terdiri dari ikatan protein A-T dan G-T yang selalu berpasang – pasangan.

 

Pasangan  ini  bagaikan  bahasa  “Digital”  untuk  peng‐kode‐an  gen‐gen  tertentu  yang  menginformasi‐kan  pembentukan  dan  aktifitas  seluruh  kegiatan sel.     

 

Gambar Struktur molekul DNA. Atom  karbon  berwarna  hitam,  oksigen  merah,  nitrogen biru, fosfor hijau, dan hidrogen putih.        .  

  Struktur molekul dari monomer basa DNA  Asam Deoksiribo Nukleat merupakan molekul kompleks yang dibentuk oleh tiga macam molekul, yaitu: 1. Gula pentose (deoksiribosa) 2. Fosfat (PO4-) 3. Basa nitrogen , yaitu: a. Purin : guanine (G) dan adenine (A) b. Pirimidin : Timin (T) dan sitosin (S)

  Gambar Struktur kimia DNA  Struktur untai komplementer DNA menunjukkan pasangan basa (adenin dengan timin) dan (guanin dengan sitosin) yang membentuk DNA beruntai ganda.  

Bentuk bangunan DNA dapat dianalogkan sebagai tangga dan anak tangga seperti gambar samping . Dua tiang penyangga tangga merupakan rangka molekul berpilin ganda (berpasangan) yang terdiri dari urutan silih-berganti deoxiribosa – fosafat. Kedua tiang penyangga utama tersebut memiliki arah yang berlawanan (lihat arah anak panah). Anak tangga tersusun dari pasanganpasangan asam nukleat, yang berpasangan menurut aturan: C berpasangan dengan G (C – G ) dan T berpasangan dengan A (T – A). Pasangan-pasangan asam nukleat tersebut tertarik satu sama lain melalui ikatan hidrogen yang dibentuk antara dua pasangan yang bercocokkan.

Struktur Molekul DNA Urutan pasangan A-T dan G-C merupakan bahasa “Digital” dari sistim peng-kode-an informasi untuk setiap Gen yang tersimpan di dalam bangunan DNA. Urutan pasangan “Digital” dari A-T dan G-C di dalam DNA dari setiap manusia berbeda-beda.

Inilah  alasan  mendasar  mengapa  miliaran  orang  yang  pernah  hidup  di  muka  bumi  tampak  berbeda  satu  sama  lain.  Struktur  dan  fungsi  dasar  organ‐organ  sama  pada  setiap  orang.  Setiap  manusia  diciptakan  dengan  sangat  rumit  dan  terencana  ,  namun  tetap  memiliki  perbedaan  –  perbedaan  yang  masih  mendukung  kesempurnaan  kejadian  manusia  itu  sendiri.  Sebuah  sel  tunggal  yang  membelah  akan  memiliki  struktur  dasar  yang sama, namun bermilyar‐milyar manusia akan hadir di bumi ini dengan  berbagai sifat dan penampilannya.   Terdapat  kurang  lebih  200.000  gen‐gen  di  dalam  “database”  DNA  sel  manusia. Setiap gen tersusun dari urutan pasangan “Digit” A‐T dan G‐C “  yang  berkisar  antara  1000  dan  186.000  digit  untuk  mensintesa  protein  khusus.  Gen‐gen  ini  menyimpan  kode  dari  hampir  200.000  protein  yang  berfungsi  di  dalam  tubuh  manusia  dan  mengendalikan  produksi  protein‐ protein ini.  Informasi  yang  tersimpan  di  dalam  200.000  gen  ini  hanya  merupakan  3%  dari  keseluruhan  informasi  di  dalam  “database”  DNA.  Sisanya  yang  97%  masih  tetap  menyimpan  “misteri”  hingga  saat  ini.  Kajian  terakhir  menunjukkan  bahwa  97%  bagian  tak  dikenal  ini  termasuk  informasi  vital  tentang  kelangsungan  hidup  sel  dan  mekanisme  yang  mengendalikan  aktivitas  teramat  kompleks  di  dalam  tubuh.  Namun  perjalanan  masih  teramat panjang.   Manusia  tidak  akan  pernah  berhenti  untuk  mencari  jawabannya  ,  sementara  ayat‐ayat  Al  Qur’an  selalu  akan  diperolok‐olokan  oleh  kaum  kafir sebelum kenyataan itu terbukti.  Semua organ di dalam tubuh dibangun dengan sebuah perencanaan yang  digariskan  oleh  gen  kita.  Sebagai  contoh,  menurut  peta  gen  yang  dirampungkan  oleh  para  ahli  Genetika,  di  dalam  tubuh  manusia,  kulit  dikendalikan  oleh  2.559  gen,  otak  oleh  29.930  gen,  mata  oleh  1.794  gen,  kelenjar ludah oleh 186 gen, jantung oleh 6.216 gen, dada oleh 4.001 gen,  paru‐paru oleh 11.581 gen, hati oleh 2.309 gen, usus oleh 3.838 gen, otot  kerangka oleh 1.911 gen, dan sel‐sel darah oleh 22.902 gen.  Urutan  “digit”  pasangan  basa  A‐T  dan  G‐C  di  dalam  “database”  DNA  menentukan  struktur  seorang  manusia  hingga  bagian  terkecil  sekalipun.  Selain ciri seperti tinggi badan, mata, rambut, dan warna kulit, sebuah sel  tunggal  DNA  juga  mengandung  rancangan  dari  206  tulang,  600  otot,  jaringan  10.000  otot  pendengaran,  jaringan  2  juta  saraf  penglihatan,  100  miliar sel saraf, dan 100 triliun sel di dalam tubuh. 

Seluruh “program” yang diambil dari “database” DNA  bagaikan disimpan  di  dalam  “Folder” yang  disebut  dengan  “pasangan” Kromosom  manusia  yang terdiri dari “ 32 file”. Seluruh, database, sistim program. , dan peng‐ kode‐an bahasa “Digital” tersebut bagaikan disimpan di dalam “Harddish” dari  sebuah  “computer” yang  bernama  tubuh  seorang  manusia.  Seluruh  sistim tersebut dijalankan oleh “programer” dan “Power” berupa roh yang  ditiupkan  Allah  kedalam  tubuh  manusia  itu.  Jadi  semua  sistim  itu  tidak  terjadi  dan  berjalan  secara  kebetulan  belaka  ,  tetapi  dalam  perencanaan  yang  telah  di  tetapkan  oleh  sang  Pencipta,  yaitu  Allah  SWT.  Allahuakbar,  Mashaallah ?.    Hal ini diabadikan oleh Al Qur’an dalam surat Surat As Sajdah Ayat 9 yang  berbunyi ;   

kepadanya roh (ciptaan) Ku; maka hendaklah kamu tersungkur dengan bersujud kepadanya (QS 38: 72) “. Keterangan  ayat  diatas  memberi  petunjuk  bahwa  tubuh  manusia  diaktifkan  oleh  Allah  dengan  sebuah  tiupan  Roh.  Roh  ini  yang  mengendalikan  segenap  aktifitas  tubuh  yang  bagaikan  “Komputer” yang  berada dalam sistim koordinasi yang rumit di dalam tubuh manusia.   Seorang manusia ataupun hewan dikatakan hidup apabila dia mempunyai  Roh di dalam jasadnya, sebaliknya manusia menjadi mayat apabila Roh itu  sudah  dicabut  dari  jasadnya.  Al  Qur’an  menerangkan  bahwa  semua  manusia  mendapatkan  Roh  dari  Allah  SWT  ,  tidak  ada  perbedaan  antar  sesama  manusia,  termasuk  Yesus  atau  Nabi  Isa  AS.  Yesus  dan  setiap  diri  manusia mempunyai Roh yang berasal dari Allah. Hal ini diterangkan oleh  Allah di dalam Al Qur’an pada beberapa ayat sbb;    1. Surat 66. AT TAHRIIM ‐ Ayat 12  “dan Maryam putri Imran yang memelihara kehormatannya, maka Kami tiupkan ke dalam rahimnya sebagian dari roh (ciptaan) Kami; dan dia membenarkan kalimat-kalimat Tuhannya dan Kitabkitab-Nya; dan adalah dia termasuk orang-orang yang taat”. 2. Surat 4. AN NISAA' ‐ Ayat 171  “ Wahai Ahli Kitab, janganlah kamu melampaui batas dalam agamamu, dan janganlah kamu mengatakan terhadap Allah kecuali yang benar. Sesungguhnya Al Masih, Isa putra Maryam itu, adalah utusan Allah dan (yang diciptakan dengan) kalimat-Nya yang disampaikan-Nya kepada Maryam, dan (dengan tiupan) roh dariNya. Maka berimanlah kamu kepada Allah dan rasul-rasul-Nya dan janganlah kamu mengatakan: "(Tuhan itu) tiga", berhentilah (dari ucapan itu). (Itu) lebih baik bagimu. Sesungguhnya Allah Tuhan Yang Maha Esa, Maha Suci Allah dari mempunyai anak, segala yang di langit dan di bumi adalah kepunyaan-Nya. Cukuplah Allah sebagai Pemelihara”.

“Kemudian Dia menjadikan keturunannya dari saripati air yang hina (air mani)8. Kemudian Dia menyempurnakan dan meniupkan ke dalam (tubuh) nya roh -Nya dan Dia menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati; (tetapi) kamu sedikit sekali bersyukur (QS As Sajdah 32:5-9)”

‫ ﺛﻢ ﺟﻌﻞ ﻧﺴْﻠﻪ ﻣﻦْ ُﻼﻟﺔ ﻣﻦْ َﺎء‬ ٍ ‫َُ َ َ َ َ َُ ِ ﺳ ٍَ ِ ﻣ‬ ّ ‫ ﺛﻢ ﺳ ّاﻩ وﻧﻔﺦ ِﻴﻪ ﻣﻦْ ُوﺣﻪ وﺟﻌﻞ ﻟﻜﻢ اﻟﺴﻤْﻊ‬ َ َ ُ ُ َ َ َ َ َ ِ ِ ‫ُ َ َﻮ ُ َ َ َ َ ﻓ ِ ِ ر‬ ّ َ ّ 9‫َاﻷ ْ َﺎر َاﻷ ْﺌﺪة ﻗِﻴﻼ َﺎ ﺗ ْﻜ ُون‬ َ ‫و ﺑﺼ َ و ﻓ ِ َ َ َﻠ ﻣ َﺸ ُﺮ‬

ٍ ‫َﻬ‬ 8 ‫ﻣ ِﻴﻦ‬

Keterangan Surat As Sajdah diperkuat lagi oleh keterangan al qur’an pada  surat Shaad ayat 72 yang berbunyi ;

“ (Ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: "Sesungguhnya Aku akan menciptakan manusia dari tanah". Maka apabila telah Kusempurnakan kejadiannya dan Kutiupkan

ْ‫إذْ َﺎل رﺑﻚ ﻟﻠْ َﻼﺋﻜﺔ إ ّﻲ َﺎﻟ ٌ ﺑﺸ ًا ﻣﻦ‬ ِ ‫ِ ﻗ َ َ ُ َ ِ ﻤ ِ َ ِ ِﻧ ﺧ ِﻖ َ َﺮ‬ ِ ّ 72‫ﻓﺈ َا ﺳ ّ ْﺘﻪ وﻧﻔ ْﺖ ِﻴﻪ ﻣ ْ ُو ِﻲ ﻓﻘ ُﻮا ﻟﻪ َﺎﺟ ِﻳﻦ‬ َ ‫َِذ َﻮﻳ ُ ُ َ َ َﺨ ُ ﻓ ِ ِﻦ ر ﺣ َ َﻌ َ ُ ﺳ ِﺪ‬ َ

71‫ِﻴﻦ‬ ٍ ‫ﻃ‬

3. Surat 5. AL MAA‐IDAH ‐ Ayat 110  “ (Ingatlah), ketika Allah mengatakan: "Hai Isa putra Maryam, ingatlah nikmat-Ku kepadamu dan kepada ibumu di waktu Aku menguatkan kamu dengan ruhul qudus “. Reproduksi Bakteri Sel‐sel  bakteri,  walaupun  berkembangbiak  dengan  sistim  asexual,  tetapi  mereka  masih  memiliki  Kromosom  sebagaimana  halnya  dengan  organism  seksual  lainnya.  Kalau  kromosom  organisme  seksual  berupa  untaian  yang  sangat  panjang  dan  linear,  sebaliknya  kromosom  bakteri  lebih  sedikit  jumlahnya  dan  berbentuk  melingkar  (sirkular).  Kromosom  bakteri  tidak  terdapat  dalam  Inti  sel  karena  bakteri  tidak  mempunyai  inti  sel,  jadi  kromosom  bakteri  berada  di  dalam  sitoplasma  .  Pada  sitoplasma  bakteri  juga terdapat organel yang mirip kromosom dengan unit yang lebih kecil.  Unit ini disebut dengan plamid. Plasmid ini merupakan Kromosom Vektor  yang tidak bertanggung jawab terhadap proses reproduksi, tetapi berperan  sangat  penting  dalam  sistim  pertahanan  dan  regulasi  sistim  metabolism  tubuhnya. 

Bidang  genetika  bakteri  baru  bekembang  sejak  tahun  1946  ,  sebelum  struktur  DNA  dikenal,  dari  hasil  penelitian  Joshua  Lederberg  dan  Edward  Tatum di universitas Wisconsin tentang sistim reproduksi bakateri. Mereka  menemukan  proses  reproduksi  Bakteri  secara  sexual  yang  mereka  sebut  degan istilah Konyugasi.     

Pada proses konyugasi ini, kedua bakteri ditandai dari pasangan dengan tanda (+ dan - ). Konyugasi merupakan penggabungan dua bakteri membentuk jembatan untuk memindahkan materi genetiknya. Artinya , terjadi transfer DNA dari sel bakteri donor ke sel bakteri penerima melalui ujung pilus. Kemampuan sel donr untuk memindahkan DNA diatur oleh factor pemindahan “F factor”. Pada penelitian selanjutnya di temukan lagi bakteri yang membelah diri  secara langsung. Gambar ini memperlihatkan adanya DNA kromosom bakteri yang tersebar merata di dalam sitoplasma. Pada saat terjadi proses replikasi, maka DNA dari kromosom ini akan memisahkan diri dengan cara membuat kopi-nya, lalu sel siap membelah diri. Pembelahan diri dapat terjadi setiap 20 menit. Proses ini melibatkan penggandaan DNA dari kromosom , yaitu dengan cara mengkopi struktur DNA menjadi 2 bagian yang identik. Selanjutnya pembelahan dimulai dengan terjadinya penipisan membransel , lalu bagain-bagian sitoplasma mulai memisahkan diri . Akhirnya terpisahlah sel menjadi dua sel anak yang identik. Ada bakteri yang segera berpisah dan terlepas sama sekali. Sebaliknya, ada juga

bakteri yang tetap bergandengan setelah pembelahan, bakteri demikian merupakan bentuk koloni.

                  Pada  tahun  1997,  Fredrick  Blattner  di  universitas  Wisconsin  bersama  kawan‐2nya berhasil lagi membuat urutan (sequence) DNA dari kromosom  bakteri strain K‐12 yang terdiri dari 4.639.221 pasangan basa. Untaian DNA  ini membawa sejumlah 4.279 gen.   Sampai  pada  tahun  2202  telah  ditemukan  urutan  untaian  DNA  dari  lebih  65 jenis bakteri , diantaranya adalah ; 

Helicobacter pylori Escherichia coli Bacillus subtilis Mycobacterium tuberculosis Treponema pallidum Chlamydia trachomatis Chlamydiophila pneumonia  Neisseria meningitidis Rickettsia prowazekii

1,667,867 4,639,211 4,214,814 4,411,529 1,138,011 1,042,519 1,230,230 2,272,351 1,111,523

1576 4279 4112 3927 1036 895 1054 2079 835

Tabel dibawah ini menunjukan perbedaan kromosom antara Bakteri dan Eukariot ; Prokaryotic Chromosomes .Sebagain besar berupa untaian sikkular tunggal. .Terkondensasi dalam supercoil nucleoid yang terikat melalui ikatan DNA dengan berbagai struktur protein. . Umumnya mengandung satu kopi dari setiap gen. (karena selnya berupa haploid). Eukaryotic Chromosomes .Umumnya berupa rantai kromosom linear berganda. . Terkondensasi di dalam Membrane inti sel melalui berbagai Histone.

Bacterial species Haemophilus influenza Mycoplasma genitalium Synechocystis sp. Mycoplasma Bacterial species

Chromosome (base pairs) 1,830,138 580,074 3,573,470 816,394 Chromosome (base pairs)

size

Number of genes 1714 480 3167 1054 Number of genes

. Transkripsi terjadi di dalam inti sel, sedangakn tahap tranlasi terjadi di sitoplasma.

. Terdapat adanya Plasmid di dalam sitolasma.

. Karena sel berbentuk diploid , maka sel selalu Mengandung 2 kopi dari masingmasing gen.

size

Prokaryotic Chromosomes . Genom prokariot lebih sedahana dan efektif, terdiri dari untaian pasangan basa DNA yang tidak banyak berulang.

Eukaryotic Chromosomes . Tidak terdapat plasmid di ruang sitoplama. . Terdiri dari untaian pasangan basa DNA yang sangat panjang dengan pengkodean yang rumit dan tidak berulang-ulang.

dengan mengetahui susunan satu rantai, maka susunan rantai pasangan dapat dengan mudah dibentuk. Ada beberapa teori yang mencoba menjelaskan bagaimana proses replikasi DNA ini terjadi. Masingmasing DNA baru yang diperoleh pada akhir proses replikasi; satu rantai tunggal merupakan rantai DNA dari rantai DNA sebelumnya, sedangkan rantai pasangannya merupakan rantai yang baru disintesis. Rantai tunggal yang diperoleh dari DNA sebelumnya tersebut bertindak sebagai "cetakan" untuk membuat rantai pasangannya. Proses  replikasi  memerlukan  protein  atau  enzim  pembantu  pembantu;  salah  satu  yang  terpenting  dikenal  dengan  nama  DNA  polimerase,  yang  merupakan  enzim  pembantu  pembentukan  rantai  DNA  baru  yang  merupakan  suatu  polimer.  Proses  replikasi  diawali  dengan  pembukaan  untaian  ganda  DNA  pada  titik‐titik  tertentu  di  sepanjang  rantai  DNA.  Proses pembukaan rantai DNA ini dibantu oleh beberapa jenis protein yang  dapat  mengenali  titik‐titik  tersebut,  dan  juga  protein  yang  mampu  membuka  pilinan  rantai  DNA.  Setelah  cukup  ruang  terbentuk  akibat  pembukaan  untaian  ganda  ini,  DNA  polimerase  masuk  dan  mengikat  diri  pada  kedua  rantai  DNA  yang  sudah  terbuka  secara  lokal  tersebut.  Proses  pembukaan rantai ganda tersebut berlangsung disertai dengan pergeseran  DNA  polimerase  mengikuti  arah  membukanya  rantai  ganda.  Monomer  DNA  ditambahkan  di  kedua  sisi  rantai  yang  membuka  setiap  kali  DNA  polimerase  bergeser.  Hal  ini  berlanjut  sampai  seluruh  rantai  telah  benar‐ benar terpisah.  Proses replikasi DNA ini merupakan proses yang rumit, teliti , harus tepat  dan tidak boleh ada kesalahan sedikitpun. Proses sintesis rantai DNA baru,  memiliki  suatu  mekanisme  yang  mencegah  terjadinya  kesalahan  pemasukan  monomer  yang  dapat  berakibat  fatal.  Karena  mekanisme  inilah, kemungkinan terjadinya kesalahan sintesis amatlah kecil.    Pembentukan sperma dan sel telur Pembentukan sel kelamin (Gametogenesis) dalam tubuh manusia tejadi secara pembelah miosis, yaitu terbentuknya sperma (spermatogenesis) dan sel telur (oogenesis). 

  Walaupun  bakteri  berkembangbiak  dengan  membelah  dirinya  (asexual),  tetapi  prosesnya  selalu  melibatkan  unsur  yang  sangat  vital  dalam  reproduksi  yaitu  Kromosom.  Kromosom  adalah  senyawa  Genetika  yang  terdiri  dari  pasangan A  –T  dan  pasangan G  –C  dalam  struktur  molokulnya.  Jadi  apapun  organismenya,  unsur  DNA  harus  terlibat  dalam  proses reproduksi baik secara seksual mapun aseksual.      Replikasi DNA Replikasi DNA merupakan proses pergandaan DNA. Proses replikasi ini diperlukan ketika sel akan membelah diri, baik pada manusia (eukariot) maupun bakteri (prokariot). Pada setiap sel, pembelahan diri harus disertai dengan replikasi DNA supaya semua sel turunan memiliki informasi genetik yang sama. Pada dasarnya, proses replikasi memanfaatkan fakta bahwa DNA terdiri dari dua rantai dan rantai yang satu merupakan "konjugat" dari rantai pasangannya. Dengan kata lain,

membelah diri kembali, sedangkan lainnya berkembang menjadi spermatosit primer yang juga mengandung kromosom sebanyak 46 kromosom. Sel – sel spermatosit primer tersebut kemudian membelah secara meiosis menjadi dua spermatosit sekunder yang jumlah kromosomnya menjadi setengahnya (23kromosom haploid). Selanjutnya spermatosit sekunder membelah lagi secara meiosis menjadi empat spermatid. Jadi, spermatosit primer mengalami pembelahan meiosis I yang menghasilkan dua spermatosit sekunder. Selama pembelahan meiosis II, kedua spermatosit sekunder membelah lagi menghasilkan empat spermatid. Selanjutnya spermatid berdiferensi menjadi sel kelamin dewasa(masak) yang disebut spermatozoa atau sperma. Ini juga memiliki23 kromosom (haploid). Pembuatan sel-sel sperma terjadi di dalam testis. Di dalam Testis ini terdapat suatu jaringan berupa lorong panjang yang disebut tubulus seminiferus. Pada  manusia  proses  spermatogenesis  berlangsung  setiap  hari.  Siklus  spermatogenesis berlangsung rata – rata 74 hari. Artinya , perkembangan  sel spermatogonia menjadi spermatozoa matang memerlukan waktu rata –  rata  74  hari.  Sementara  itu  pemasakan  spermatosit  menjadi  sperma  memerlukan  waktu  dua  hari.  Proses  pemasakan  spermatosit  menjadi  sperma dinamakan spermatogenesis dan terjadi didalam epidemis.  Pada  pria  dewasa  normal,  proses  spermatogenesis  terus  berlangsung  sepanjang  hidup,  walaupun  kualitas  dan  kwantitasnya  makin  menurun  dengan bertambahnya usia.   

Pada orang yang sudah akil baliq, spermatogonia membelah diri dulu secara mitosis sehingga akan menghasilkan lebih banyak spermatogonia. Pada manusia, spermatogonia ini masih mengandung 23 pasang kromosom atau 46 kromosom (diploid) Beberapa spermatogonia

Inilah Sperma yang sudah selesai dibuat oleh testis. Sperma ini sudah dirancang dengan sempurna oleh Sang Pencipta untuk mengangkut 23 kromosom yang dikemas dengan sangat canggih di dalam kepalanya. Kepala sperma ini mengandung enzim akrosom untuk menembus dinding

sel telur. Sperma ini akan bergerak dengan sumber tenaga (ATP) yang berada pada pangkal ekornya. Sementara ekor sperma ini dapat berputar bagaikan gasing dengan kecepatan tinggi menuju sel telur yang tertanam di dalam rahim. Perlu usaha untuk mencapai rahim melalui jalan yang berliku dan banyak rintangan.

lebih kecil. Perbedaan bentuk ini disebabkan sel oosit sekunder mengandung hampir semua sitoplasma dan kuning telur, sedangkan sel badan kutub pertama hanya terdiri dari nucleus saja. Oosit sekunder ini mempunyai kromosom setengah kromosom oosit primer yaitu 23 kromosom (haploid). Dalam pembelahan meiosis II, oosit sekunder membelah diri menghasilkan  satu  sel  ootid  yang  besar  dan  satu  badan  kutub  kedua  (polar  body  sekunder). Ootid yang besar tersebut mengandung hamper semua kuning  telur  dan  sitoplasma.  Pada  saat  yang  sama,  badan  kutub  pertama  membelah diri menjadi dua kutub. Selanjutnya ootid tumbuh menjadi sel  telur  (ovum)  yang  mempunyai  23  kromosom  (haploid).  Sedangkan  ketiga  badan kutub kecil hancur sehingga setiap oosit primer hanya menghasilkan  satu sel telur yang fungsional. Sel telur (ovum) yang besar itu mengandung  sumber  persediaan  makanan,  ribosom, RNA,  dan komponen  –  komponen  sitoplasma lain yang berperan dalam perkembangan embrio. Sel telur yang  matang  diselubungi  oleh  membrane  corona  radiate  dan  zona  pellusida.  Oogenesis hanya berlangsung hingga seseorang usia 40 sampai 50 tahun.  Setelah  wanita  tidak  mengalami  menstruasi  lagi  (menopause)  sel  telur  tidak diproduksi lagi.    Rekayasa Reproduksi Organisme  Apakah  anak  atau  keturunan  dapat  dilahirkan  tanpa  melibatkan  proses  perkawinan  (persetubuhan)  ?  kalau  anak  dapat  lahir  tanpa  melibatkan  proses perkawinan, lalu apa maknanya status perkawinan atau perbedaan  Gender  dalam  tatanan  kehidupan  ini?  Kalau  seorang  Wanita  dapat  melahirkan  anaknya  tanpa  pembuahan  dari  sel  sperma  seorang  pria,  bagaimanakah  dengan  status  anaknya?  Anak  siapakah  yang  dia  lahirkan  itu?  Keturunan  siapakah  yang  dilahirkan  wanita  itu?  Bukankah  wanita  itu  melahirkan  anak  tanpa  Bapak?  Bukankah  status  anak  diwariskan  dari  Bapaknya?  Siapakah  sebenarnya  pencipta  anak  yang  lahir  tanpa  pembuahan  itu?  Manusia  ahli  genetika  itukah  yang  telah  berhasil  menciptakan  makluk  hidup  atau  masih  tetap  Tuhankah?  Kalau  ahli  genetika  itu  telah  berhasil  menciptakan  kloning  manusia,  lalu  bagaimana  dengan  “Tuhan  Yesus”  yang  dipuja  oleh  umat  kristiani?  Bukankah  Yesus  juga  dilahirkan  dari  seorang  perawan  suci  yang  bernama  “Marya”?  Lalu  kenapa Yesus yang dilahirkan tanpa Bapak itu kemudian dianggap sebagai  anak  Tuhan?  Kemudian  dengan  mukzizatnya  ,  Yesus  dinobatkan  oleh 

Sebuah sperma berhasil mencapai finis di depan sel telur. Dia sedang berusaha untuk menjebol dinding sel telur untuk menggabungkan 23 kromosomnya dengan 23 kromosom sel telur. Pembentukan sel Telur 

  Pada masa wanita sudah akil balik (sudah mensturasi), oosit primer mengadakan pembelahan meiosis I menghasilkan satu sel oosit sekunder yang besar dan satu sel badan kutub pertama (polar body primer) yang

mereka menjadi “Sang Pencipta” ? Bagaimanakah kita dapat menyingkapi  fenomena ini? Apakah Al Qur’an dapat memberikan petunjuknya?  Al Qur’an dalam surat yassin ayat 236 menyatakan bahwa Allah yang telah  menciptakan  seluruh  organisme  hidup  “berpasang‐pasangan”.  Seperti  yang  sudah  di  jelaskan  diatas,  kata  “berpasang‐pasangan”  tersebut  mempunyai  makna  yang  sangat  luas.  Bisa  berarti  “pasangan”  dalam  sebuah perkawinan, bisa juga berarti bahwa tubuh makluk itu mempunyai  sesuatu  yang  “berpasang‐pasangan  “,  tetapi  bisa  juga  berarti  bahwa  di  dalam  tubuh  orgasme  ini  itu  sudah  ada  “pasangan”  yang  berasal  dari  titipan Ibu‐Bapaknya .    “Maha Suci Tuhan yang telah menciptakan pasangan-pasangan semuanya, baik dari apa yang ditumbuhkan oleh bumi dan dari diri mereka maupun dari apa yang tidak mereka ketahui” (QS 236:36)”.   Ambillah contoh sebuah tumbuh‐tumbuhan, misalnya pohon kelapa. Buah  kelapa yang  sudah  tua dapat  ditanam kembali  dan akan tumbuh  menjadi  pohon  kelapa  yang  akhirnya  akan  menghasilkan  buah  kelapa  juga.  Hal  ini  karena  di  dalam  buah  kelapa  itu  sudah  ada  benih  yang  berasal  dari  perkawinan  benang  sari  dan  kepala  putik  dari  pohon  induknya.  Di  dalam  buah kelapa itu sudah dilengkapi segala bekal agar dia dapat melanjutkan  proses  reproduksinya.  Jadi  buah  kelapa  merupakan  calon  pohon  kelapa  yang  akan  tumbuh  menjadi  pohon  kelapa  seutuhnya,  apabila  dia  berada  pada  kondisi  yang  memungkinkan  dan  menguntungkan  ;  seperti  pada  tanah  yang  subur  dan  adanya  air  yang  cukup,  walaupun  di  sebuah  pulau  terpencil  sekalipun.  Begitu  juga  dengan  buah‐buahan  lainnya  seperti  ;  jagung,  padi,  gandum  dan  bijian  lainnya.  Semua  biji‐bijian  ini  baru  merupakan  calon  bakal  menjadi  pohon  untuk  meneruskan  keturunanya  nanti. Didalam biji ini sudah dilengkapi oleh Allah SWT dengan segala bekal  reproduksi tanpa harus menyiapkan biji pasangannya yang lain. Artinya biji  ini  sudah  mengandung  gender  jantan  dan  betina  sekaligus  yang  akan  menghasilkan serbuk sari dan kepala putik.    Begitu  juga  dengan  telur  Buaya,  merupakan  calon  yang  akan  menetas  menjadi  Buaya  kalau  kondisinya  memungkinkan  untuk  menetas.  Tetapi  Buaya yang sudah menetas ini tidak akan dapat bereproduksi apabila tidak 

ada  telur  lain  yang  menetas  dengan  kelamin  yang  berbeda.  Begitu  juga  dengan  Kambing,  Domba  ,  Sapi  dan  bahkan  Manusia.  Bagi  kelompok  ini  sudah  disediakan  Oleh  Allah  “pasangan-pasangannya” untuk  kawin  dan beranak‐ pinak setelah cukup umurnya nanti.  Tetapi  dari  hasil  kemajuan  di  bidang  Genetika  ,  sekarang  kita  tidak  perlu  lagi  menunggu  pohon  kelapa  hingga  berbuah  agar  dapat  disemaikan  bijinya. Kita tidak perlu harus menanam pohon kelapa dari bijinya. , begitu  juga dengan pohon pisang.   Menunggu  pohon  kelapa  berbuah  atau  pohon  pisang  beranak,  membutuhkan  waktu  yang  terlalu  lama  .  Sekarang  hanya  dengan  sehelai  daun  kelapa  atau  selapis  bongkol  dan  jantung  pisang  ,  kita  sudah  dapat  mengembangbiakkan anak pohon kelapa dan pohon pisang hingga ribuan  jumlahnya dalam waktu beberapa minggu saja. Begitu juga dengan pohon  Kelapa Sawit, Anggrek, palawija dan beberapa tumbuhan lain‐lainnya.           

Hasil awal dari kultur jaringan berhasil tumbuh di dalam botol percobaan. Sedikit Eksplan (sobekan daun) sudah menghasilkan ratusan calon bibit.

Ribuan calon bibit tanaman sedang dipersiapkan untuk tahap berikutnya. Ribuan bibit ini hanya berasal dari sehelai daun atau organ tubuh tanaman induknya (eksplan).

Bunga Anggrek yang indah ini berasal dari teknik kultur jaringan. Keberhasilan  teknik  kultur  jaringan  dalam  memprodukdi  tumbuh‐ tumbuhan tanpa proses perkawinan , membuktikan kepada kita bahwa di  dalam jaringan tumbuhan tersebut sudah terdapat unsur yang “berpasang‐ pasangan” yang  dapat  berkembang  menjadi  bibit  atau  calon  bakal  tanaman untuk meneruskan keturunannya. 

Jadi kita dapat mengambil hikmah atau kesimpulan bahwa cara reproduksi  dengan  perkawinan  (serbuk  sari  dengan  kepala  putik)  hanya  merupakan  salah satu alat atau cara untuk menghasilkan keturunan.   Artinya  perkawinan  hanya  merupakan  sarana  dan  fasilitas  yang  sudah  diciptakan  oleh  Allah  bagi  seluruh  organisme  jauh  sebelum  manusia  mengerti  tentang  apa  yang  dimaksud  proses  reproduksi  itu  sendiri.  Di  dalam organisme itu sudah tertanam unsur‐unsur yang berpasangan yang  siap  berproduksi  apabila  kondisinya  memungkin  untuk  tumbuh  dan  berkembang.  Dalam  hal  ini  teknik  kultur  jaringan  telah  berhasil  menciptakan  kondisi  yang  memungkin  tersebut,  walaupun  tanpa  proses  perkawinan.  Pertanyaan selanjutnya adalah; apakah metode teknik kultur jaringan pada  tumbuhan  ini  dapat  di  terapkan  pada  tubuh  hewan?  Bukankah  di  dalam  organ  hewan  yang  berkembangbiak  secara  seksual  terdapat  juga  unsur  reproduksi  yang  “berpasang‐pasangan”?  seharusnya  tentu  saja  bisa  bukan?  Ternyata  terknik  kultur  jaringan  yang  berhasil  dilakukan  pada  tumbuh‐ tumbuhan ini sukses juga di terapkan pada hewan percobaan . Teknik pada  hewan ini dinamakan dengan “ Kloning”.  Pada  tahun  1996,  Ian  Willnut  melakukan  ”Kloning”  pada  organ  tubuh  seekor  domba  betina.  Sebagai  Inti  digunakan  sel  Somatis  dari  kelenjar  susu,  sedangkan  tempat  penampung  inti  digunakan  sel  telur  yang  sudah  dibuang  intinya.  Inti  sel  telur  itu  dikeluarkan  dari  selnya  dengan  menggunakan  pipet  mikro.  Kemudian,  sel  kelenjar  susu  domba  yang  mengandung  inti  difusikan  dengan  sel  telur  tanpa  inti  tadi.  Kemudian  dengan  memberikan  sedikit  tegangan  listrik,  hasil  fusi  ini  berkembang  menjadi  embrio  dalam  tabung  percobaan.  lalu  dipindahkan  ke  rahim  seekor  domba.  Akhirnya  embrio  berkembang  dan  lahir  dengan  ciri‐ciri  sama  dengan  induknya.  Domba  hasil  kloning  ini  diberi  nama  Dolly.  Walaupun  percobaan  ini  sudah  berhasil,  tetapi  pada  tanggal  14  februari  2003 bertepatan dengan usianyua 6 tahun dan karena menderita berbagai  penyakit yang sulit disembuhkan, akhirnya Dolly disuntik mati.   Pada percobaan ini Willnut melakukan 227 percobaan kloning. Dari sekian  banyak  percobaan,  hanya  29  yang  berhasil  menjadi  embrio  domba  yang  dapat  ditransplantasikan  ke  rahim  seekor  domba,  dan  hanya  satu  yang  berhasil dilahirkan menjadi domba normal yaitu Dolly.  Tidak  seperti  domba  normal  lainnya  yang  memiliki  separuh  informasi  genetika  (kromosom)  yang  berasal  dari  si  ayah  dan  separuh  dari  si  ibu, 

setiap sel di tubuh Dolly menyimpan kode genetis sepenuhnya berasal dan  dikopi  sama  persis  dengan  ibunya.  Bisa  juga  dikatakan  Dolly  adalah  kembaran  dari  si  ibu  yang  terlambat  lahir  6  tahun  kemudian.  Namun  setelah  hidup  hanya  6  tahun  (umur  domba  biasanya  mencapai  11‐12  tahun)  kemudian,  Dolly  mati  muda  disebabkan  penyakit  paru‐paru  yang  biasanya menyerang domba‐domba yang lanjut usia. Dolly juga mengidap  penyakit  arthritis,  mengerasnya  sendi‐sendi  dan  engsel  tulang  ,  lagi‐lagi  penyakit yang biasa ditemukan pada domba yang sudah mulai uzur.  Walaupun  ”Dolly” merupakan  generasi  keturunan  anak  domba  yang  menghkawatirkan,  tetapi  percobaan  ini  sudah  berhasil  membuka  penglihatan  dan pendengaran kita untuk menerima fakta‐fakta berikut ; 1  bukan hanya sel kelamin saja yang dapat menghasilkan keturunan , tetapi  sel‐sel somatis ( semua sel selain sel kelamin, yaitu sel saraf, sel kulit, sel  tulang,  sel  otot  ,  dsb)  juga  dapat  menghasilkan  individu  baru  asal  diimplantasikan  ke  dalam  sel  telur  yang  penuh  dengan  gizi  untuk  pertumbuhan embrio.  2.Anggapan bahwa organ tubuh kita hanya berasal dari organ yang sama,  ternyata  dapat  beregenerasi  menjadi  berbagai  jenis  sel  lainnya,  yang  akhirnya menjadi sebuah individu baru yang lengkap.       

3.  Hanya  rahim  induk  yang  dapat  digunakan  sebagai  media  tempat  persemaian  dan  pembesaran  sel‐sel  embrio  dari  hasil  pembuahan  diluar  tubuh. Bagaimana hal nya dengan manusia? Apakah manusia dapat juga dilakukan  ”Kloning”  untuk  menghasilkan  keturunan  tanpa  melalui  proses  perkawinan,  sebagaimana  halnya  dengan  teknik  yang  telah  berhasil  pada  Kultur  Jaringan  dan  kelahiran  Dolly  ?  bukankah  sel‐sel  manusia  juga  mempunyai  Kromosom  berpasang‐pasangan  seperti  Dolly  ataupun  Tumbuh‐tumbuhan?  Pada  prinsipnya  ,  teknik  kloning  tentu  dapat  dilakukan  pada  sel  manusia,  terlepas dari hal‐hal yang bersifat kontraversi seperti ; tidak etis , terlarang  oleh ajaran agama dan tidak manusiawi.   Hingga sekarang ini, hanya teknik kelahiran ”bayi tabung” yang disepakati  oleh  seluruh  bangsa‐bangsa  untuk  dimamfaatkan  dengan  berbagai  syarat  dan ketentuan berlaku.   Walaupun  begitu,  sebenarnya  proses  kelahiran  dengan  teknik  ”bayi  Tabung”  bukanlah  proses  rekayasa  Genetika  yang  sesungguhnya.  Teknik  Bayi  tabung  hanyalah  proses  perkawinan  biasa,  karena  hanya  memindahkan  tempat  dan  proses  pembuahan  (sel  sperma  dan  sel  telur)  yang dipaksakan diluar tubuh. Kemudian hasil pembuahan ini ditanamkan  kembali  kedalam  rahim  Ibu  untuk  proses  pertumbuhan  dan  pematangan  sel‐sel embrio selanjutnya. Seperti skema berikut;  Peranan inti sel 

Kromosom mengadung beberapa Gen dengan urutan “pasangan” basa DNA. Gen inilah yang bertanggung jawab terhadap proses pembentukan protein organ-organ tubuh. Kromosom ini terdapat di dalam inti sel. Foto bersama antara domba kloning ”Dolly” dengan penciptanya Ian Willnut

Reproduksi secara seksual  Skema ini merupakan proses reproduksi manusia secara seksual atau ”bayi tabung”. Dimana anak memperoleh kromosom dari pasangan IbuBapaknya yang dibawa ketika penggabungan kromosom inti Sperma dan sel telur.

Kloning akan mampu membantu para wanita bahkan para  wanita Lesbian  untuk  menghasilkan  generasi  penerusnya  tanpa  berhubungan  dengan  kaum laki‐laki. Tetapi sebaliknya, laki‐laki tidak akan mampu berreproduksi  sendiri,  tanpa  bantuan  perempuan  disebabkan  karena  laki‐laki  tidak  memiliki rahim untuk perkembangan embrionya.  Benar  sekali  dengan  apa  yang  dimaksud  di  dalam  Al  Quran  pada  Surat  Baqaraah  ayat  223  tentang  peranan  (rahim)  istri  sebagai  tempat  bersemainya benih yang akan ditanamkan ;   

” Istri-istrimu adalah (seperti) tanah tempat kamu bercocoktanam, maka datangilah tanah tempat bercocok-tanammu itu bagaimana saja kamu kehendaki. ( QS 2:223)”. Ayat  tersebut  diatas  juga  memberi  petunjuk  tersirat  bahwa  Allah  menghendaki  agar  suami  menanamkan  benih  yang  dia  miliki  itu  pada  tempat  yang  telah  disediakan,  bukan  pada  tempat‐tempat  yang  lainnya.  Artinya  ,  suami  janganlah  memberikan  spermanya  ke  tempat‐tempat  lain  seperti  ;  bukan  pada  rahim  orang  selain  istrinya  sendiri,  bukan  kedalam  tempat  selain  dari  pada  rahim  misalnya  dubur  (sodomi)  atau  mulut  (sex  oral), ataupun dengan cara onani (masturbasi). Artinya ayat ini melarang  perbuatan  tersebut.  Sebaliknya  ayat  tersebut  memberikan  kebebasan  kepada suami‐istri untuk melakukannya sesuai dengan keinginan mereka ,  asal  ditujukan  ke  dalam  rahim  ,  lakukanlah  dengan  cara  apapun  sesuai  dengan  keinginan  anda  (seperti  dari  arah  depan,  samping  atau  dari  arah  belakang).   Bahkan kalau sel telur istri anda dan sperma anda tidak berhasil bersemai  di dalam rahim istri anda karena banyak rintangan di dalamnya, maka Ayat  ini  sudah  menjawab  persoalan  yang  sebelumnya  tidak  pernah  terbayangkan dan terpikirkan oleh umat islam pada zaman jahiliah 15 abad  yang lalu. Ayat ini dapat dijadikan sebagai rujukan untuk pasangan suami –  istri, agar dapat memperoleh anak dengan cara teknik bayi tabung sesuai  dengan batasan yang sudah ditetapkan pada ayat Al Qur’an diatas. 

ْ‫ ﻧ َﺎؤآﻢْ ﺣﺮْ ٌ ﻟﻜﻢْ ﻓﺄْ ُﻮا ﺣﺮْﺛﻜﻢْ أ ّﻰ ﺷﺌْﺘﻢ‬ ُ ِ ‫ِﺴ ُ ُ َ ث َ ُ َ ﺗ َ َ ُ َﻧ‬ َ ‫ وﻗﺪ ُﻮا ﻷﻧْﻔﺴﻜﻢْ َاﺗ ُﻮا اﻟﻠﻪ‬ َ َ ‫ُ ِ ُ و َﻘ‬ ّ ّ ‫َ َ ِﻣ‬ ّ ‫  َا ْﻠ ُﻮا أﻧﻜ ْ ُﻼ ُﻮﻩ وﺑﺸﺮ ْﻤ ْﻣ ِﻴﻦ322ا‬ َ ‫و ﻋَﻤ َ َ ُﻢ ﻣ ﻗ ُ َ َ ِ ِ ﻟ ُﺆ ِﻨ‬ ّ ّ

Reproduksi secara aseksual dan cloning  Ini merupakan skema dari proses reproduksi manusia secara kloning atau aseksual. Disini kromosom dari sperma digantikan oleh sel somatis tubuh (kulit, mata dll ) yang sudah mempunyai sepasang kromosom, sedangkan inti sel telur dihilangkan .   Pertanyaannya adalah ; kenapa proses kloning harus dilakukan di dalam  rahim Ibu?  Pada  proses  reproduksi  dengan  teknik  bayi  tabung,  peranan  rahim  ibu  sangat  vital  dan  tidak  tergantikan  dengan  media  pertumbuhan  lainnya  yang dapat direkayasa oleh manusia. 

Al Qur’an dengan gaya bahasanya yang sangat sederhana, halus, bijaksana  , santun dan penuh perhitungan telah memberi petunjuk terbaik dan benar  terhadap tatacara memiliki keturunan. Baik untuk manusia itu sendiri dan  baik pula untuk keturunannya nanti.   Allah SWT telah menyiapkan sarana reproduksi alamiah yang paling baik ,  termurah  ,  teraman,  termudah  dan    sarana  yang  paling  menyenangkan  untuk  dilaksanakan  oleh  semua  makluk  hidup  ciptaaNYA  dibandingkan  dengan cara kloning atau rekayasa ciptaan manusia . Allahuakbar. Nikmat  Allah mana lagi yang akan anda ingkari?  Sebenarnya  baik  proses  reproduksi  manusia  dengan  cara  ”bayi  tabung”  ataupun  secara  ”Kloning”  ,  keduanya  bukanlah  suatu  proses  penciptaan  manusia  oleh  manusia  dalam  arti  yang  sesungguhnya.  Tetapi  hanya  merupakan suatu rekayasa atau cara lain yang masih mengunakan unsur‐ unsur  sel  yang  sudah  ada  yaitu  sesuatu  yang    ”berpasang‐pasangan”  (kromosom)  dengan  cara  lain  dan  pada  tempat  lain.  Sesungguhnya  para  ahli  genetika  hanya  berusaha  membuat  atau  memanipulasi  kondisi  yang  benar‐benar  sama  dengan  kondisi  pembuahan  alamiah  ,  sehingga  pasangan kromosom yang sudah mengandung DNA tersebut dapat bersatu  dan  berkembang  dalam  suasana  baru  ,  lalu  diakhiri  dengan  cara  yang  alamiah.   Pembuahan dan terbentuknya zigot dan embrio adalah atas izin dan kuasa  Allah.  Dari  hasil  penemuan  para  ahli  genetika  di  bidang  Kloning  dan  rekayasa  genetika ini, terbukalah misteri reproduksi manusia yang telah diciptakan  Allah.  Orang‐orang  beriman  dan  percaya  pada  kebesaran  Allah  akan  mampu  mengambil  hikmahnya.  Hal  ini  sesuai  dengan  makna  dari    surat  Sajdah ayat  9  yang  berbunyi  “dan  Dia  menjadikan  bagi  kamu  pendengaran,  penglihatan  dan  hati;  (tetapi)  kamu  sedikit  sekali  bersyukur”.    Kejadian Yesus sebagai anak manusia tanpa Bapak, bukanlah sesuatu yang  harus  dibesar‐besarkan  dan  bukan  lagi  sesuatu  kejadian  yang  aneh  dan  luar‐biasa.     Mungkin  pada  suatu  saat  nanti  (wallahuallam),  dengan  izin  Allah,  orang‐ orang hasil ”kloning”  akan hidup bersama‐sama kita. Mungkin pada suatu  saat  manusia  hasil  kloning  akan  diperjual‐belikan  untuk  ”  Sistim  perbudakkan di abad Genetika nanti” dan mungkin pula manusia kloning 

akan  dijadikan  sebagai  ”Stock  organ  Donor”  yang  diperedagangkan  di  etalase‐etalase  ”Supermarket  Ogan  Tubuh”.  Memproduksi  manusia  unggul  secara  massal  merupakan  cita‐cita  dari  para  ahli  Genetika  dan  generasi abad modern melalui proses “Kloning Manusia “.    Yesus hanya bagian dari sistim kloning alamiah yang tercipta atas izin Allah,  yang  ditanamkan  dan  diproses  NYA  di  dalam  rahim  seorang  perawan  Maryam. Kelahiran anak manusia ”Yesus” tanpa Bapak yang ditanam dan  dibesarkan  di  dalam  rahim  seorang  perawan  Maria  ,  bukan  lagi  sesuatu  keganjilan sesuai dengan kaidah‐kaidah ”kloning” itu sendiri.   Dan  akan  menjadi  naif  dan  keliru  jika  Yesus  yang  lahir  secara  ”kloning  alamiah”  ini  lalu  dinobatkan  sebagai  anak  Tuhan,  kemudian  dipercaya  menjelma  menjadi  Tuhan.  Inilah  yang  disebut  dengan  kekafiran  yang  nyata dan opini yang dipaksakan.  Tidakkah  para  penganut  ajaran  Trinitas  tersebut  dapat  mengambil  suatu  pelajaran dan hikmah dari peristiwa hasil ”Kloning” manusia yang berhasil  dilakukan dan ditemukan oleh pakar genetika itu? Tentu saja orang awan  akan  mengira  bahwa  Manusia  telah  berhasil  menciptakan  manusia.  Lalu  bagaimana  dengan  penciptaan  Yesus?  Tidak  mungkin  si  perawan  Marya  menciptakan  manusia,  tidak  mungkin  pula  Yesus  menciptakan  dirinya  sendiri,  tidak  mungkin  pula  Yesus  adalah  anak  Allah  yang  dilahirkan  dari  istrinya Marya dalam arti yang sebenarnya.  Hanya  satu  jawabannya  untuk  ini  semua  ”  Yesus  adalah  Ciptaan  Allah,  bukan Anak Allah dan bukan pula Allah”.   Padahal  menurut  logikanya,  penciptaan  Yesus  tidaklah  sesulit  penciptaan  Adam yang hanya berasal dari tanah, bukan dari sepasang kromosom yang  sudah  ada  pada  organ  tubuh  Mariam?  Seperti  yang  diabadikan  dalam  Al  Qur’an, surat al Imran ayat 13 yang berbunyi ; 

 
“Sesungguhnya misal (penciptaan) Isa di sisi Allah, adalah seperti (penciptaan) Adam. Allah menciptakan Adam dari tanah, kemudian Allah berfirman kepadanya: Jadilah"(seorang manusia), maka jadilah dia. (qs Ali Imran 3:59)”

‫ إن ﻣﺜﻞ ِﻴ َﻰ ﻋﻨْﺪ اﻟﻠﻪ آﻤﺜﻞ ﺁدم ﺧﻠﻘﻪ‬ ُ َ ََ َ َ ِ َ َ َ ِ َ َ ِ ‫ِ َ َ َ َ ﻋ ﺴ‬ ّ ّ 59‫ﻣ ْ ﺗ َاب ﺛﻢ َﺎل ﻟﻪ آ ْ ﻓﻴ ُﻮن‬ ُ ‫ِﻦ ُﺮ ٍ ُ َ ﻗ َ َ ُ ُﻦ َ َﻜ‬ ّ

AL  Qur’an  kembali  menegaskan  bahwa  Isa  As  (Yesus)  bukanlah  sosok  Tuhan  seperti  yang  disangkakan  oleh  orang‐orang  ”primitif  dulu”  kepadanya.  Bahkan  Isa  As  (Yesus)  ketika  di  interograsi  oleh  Allah  menyatakan  dengan  tegas  bahwa  dia  beserta  ibunya  bukan  seperti  yang  dianggap oleh orang‐orang primitif yang tidak mampu menggunakan akal  sehatnya  dengan  benar  ,  mereka  seperti  orang‐orang  yang  keterbelakangan  .  Seperti  yang  diabadikan  pada  surat  Al  Maa’idah  ayat  116 yang berbunyi ;    ” Dan (ingatlah) ketika Allah berfirman: "Hai Isa putra Maryam, adakah kamu mengatakan kepada manusia: "Jadikanlah aku dan ibuku dua orang tuhan selain Allah?" Isa menjawab: "Maha Suci Engkau, tidaklah patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku (mengatakannya). Jika aku pernah mengatakannya maka tentulah Engkau telah mengetahuinya. Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku dan aku tidak mengetahui apa yang ada pada diri Engkau. Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui perkara yang gaib-gaib (QS 3:116)". Sebagai  orang‐orang  beriman  yang  percaya  dengan  kekuasaan  Allah,  janganlah  kita  menggadaikan  iman  kita  dengan  barang  yang  murah  harganya  dan  janganlah  kita  terperdaya  dengan  isu‐isu  atau  opini  yang  menyesatkan.  Janganlah  kita  terjerumus  di  dalam  informasi  yang  menyesatkan  dalam  bidang  genetika  dan  hukum  evolusi.  Misalnya  ;  pernyataan‐pernyataan  tentang  hidup‐mati  dan  usia  manusia  yang  dapat  ditentukan  oleh  seorang  ahli  genetika  atau  dokter  embriologi  ,  manusia  sudah  dapat  menciptakan  manusia,  tidak  ada  yang  dapat  mengatur  manusia  selain  dari  pada  manusia  itu  sendiri  ,  sain  dan  teknologi  merupakan  kiblat  manusia  dalam  menentukan  masa  depannya,  ajaran  agama  merupakan  sesuatu  penghalang  manusia  dalam  menentukan  arah  kemajuan sain dan teknologi. Hal ini akan membawa konsekwensi menuju  kekafiran abad modern.   Kemajuan  sain  dan  teknologi  khususnya  dibidang  genekology  ,  menyebabkan  manusia  lebih  percaya  kepada  prediksi  sain,  sehingga  dia  sendiri  semakin  jauh  dari  pencerahan  agama  dan  kebenaran  Ilahi.  Kekeliruan  pemikiran  ini  akan  membawa  keyakinan  manusia  kepada 

tuhan‐2 selain Allah yaitu Tuhan Sain dan teknologi itu sendiri. Peringatan  ini sudah diabadikan dan disampaikan oleh Allah di dalam Al Qur’an pada  surat Al Jaatsiyah ayat 23 yang berbunyi ;    ” Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya, dan Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmunya (sain dan teknologi) dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya? Maka siapakah yang akan memberinya petunjuk sesudah Allah (membiarkannya sesat). Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran? (QS 45:23)” . Ayat  diatas  memberikan  petunjuk  bahwa  filsafat  sain  dan  teknologi  yang  salah  arah  dapat  menjerumuskan  pemikiran  manusia  menuju  nafsu‐nafsu  yang  hanya  mementingkan  kebutuhan  material  dan  kesombongan  diri  semata. Apabila keinginan‐keingan material itu terus berjalan tanpa arah,  maka terbentuklah kelompok manusia lupa diri. Pemikiran‐pemikiran sesat  itu akan yang membawa mereka menuju ”kekafir abad modern”. Allah  bukan  hanya  menciptakan  sesuatu  yang  ”berpasang-pasangan” saja,  tetapi  Dia  menciptakan  juga  sesuatu  kekuatan  yang  berlawanan  seperti  ;  jahat‐  baik,  kuat‐lemah,  siang‐malam,  tarik‐menarik  tolak‐ menolak, dan lain sebagainya. Misalnya pada bumi ini terdapat gaya tarik  yang disebut dengan gaya gravitasi dan lawannya adalah gaya tolak bumi  terhadap benda angkasa lainnya. Dengan adanya gaya tarik dan gaya tolak  bumi, maka semua benda yang ada di dalamnya tidak akan terlepas ke luar  bumi.  Sehingga  terjadilah  keseimbangan  alam  semesta.  Kita  tidak  pernah  menyaksikan air laut yang begitu luas tiba‐tiba tertumpah keluar angkasa  karena  ditarik  oleh  benda  angkasa  lainnya.  Sebaliknya  Bumi  tidak  pernah  menarik bulan jatuh ke permukaan bumi.   Terdapat gaya tarikmenarik‐tolokmenolak yang seimbang antara bumi dan  bulan sehingga keduanya tidak pernah bertumbukan atau saling melempar  keruang  angkasa.  Begitu  juga  dengan  Bumi  dan  berbagai  planet  lainnya  seperti  Matahari,  dimana  adanya  gaya  tarikmenarik  –tolakmenolak  yang  seimbang  sehingga  sistim  planet  tatasurya  ini  tetap  berada  dalam  keutuhan  ,  yaitu  tidak  ditarik  dan  tidak  ditolak  oleh  bintang‐bintang  dan  sistim galaxy lainnya.  

Posisi  dan  rotasi  masing‐masing  planet  berserta  satelitnya  sudah  diatur  sedemikian  rupa  oleh  Allah  sehingga  seluruhnya  berada  dalam  keadaan  yang seimbang. Begitu juga dengan sitim antar galaxy dan bintang‐bintang  lainnya  ,  seluruhnya  dalam  keseimbangan  gaya  tarikmenarik  –  tolakmenolak.   Bahkan di Bumi sendiri masih terdapat gaya tarik‐menarik dan gaya tolak  menolak. Hal ini dapat dibuktikan dengan cara yang paling sederhana yaitu  dengan  memperhatikan  sitim  yang  bekerja  pada  kompas,  dimana  kutub‐ kutub jarum kompas tersebut selalu menghadap ke utara dan satunya lagi  ke  selatan  bumi.  Kutub  utara  jarum  kompas  akan  menghadap  ke  kutub  selatan  bumi  karena  adanya gaya  saling  tarik  menarik,  kutub  utara  jarum  kompas tidak akan pernah menghadap ke kutub utara bumi karena adanya  efek  tolak‐menolak  antara  kutub  utara  jarum  dengan  kutub  utara  Bumi.  Artinya  kutub  utara  dan  kutub  selatan  bumi  merupakan  sistim  magnet  yang sangat besar yang mempunyai efek‐efek menarik dan menolak.   Hal ini sudah dijelaskan oleh Allah di dalam AL Qur’an pada surat Al Mulk  ayat 3 yang berbunyi ;    “kamu sekali-kali tidak melihat pada ciptaan Tuhan Yang Maha Pemurah sesuatu yang tidak seimbang. Maka lihatlah berulangulang, adakah kamu lihat sesuatu yang tidak seimbang? ( QS Al Mulk 67:3) “. Allah  yang  maha  kuasa  telah  mengadakan  unsur  tarik  dan  tolak  dengan  tujuan  untuk  saling  menyeimbangkannya,  bukan  untuk  menciptakan  pertentangan‐pertentangan  seperti  yang  sering  terjadi  dalam  budaya  kehidupan  manusia,  dimana  perperangan  dan  perselisihan  yang  terus  berlanjut tiada henti.  Allah  sudah  memperhitungkan  semua  dangan  ketetapanNYA  yang  sangat  akurat, seperti yang tercantum pada surat Al A’araf ayat 14 yang berbunyi ;   
“ Dia menutupkan malam kepada siang yang mengikutinya dengan cepat, dan Dia menciptakan pula Matahari, Bulan dan Bintang-bintang, masingmasingnya taat kepada aturan yang telah di tetapkanNYA. Ingatlah, menciptakan dan memerintah hanyalah milik Allah. Maha Suci Allah, Tuhan semesta alam ( qs Al A‟raaf 7:54) “.

Ayat  ini  menunjukkan  bahwa  yang  menciptakan  organism  adalah  kuasa  Allah,  sedangkan  rekayasa  genetik  bukanlah  suatu  Penciptaan karena  mereka hanya memamfaatkan dan memanipulasi hasil ciptaan Allah yang  sudah ada.  Keterangan  ayat  tersebut  diatas  diperkuat  lagi  oleh  keterangan  al  Qur’an  pada surat AL An Biyaa’ ayat 33 yang berbunyi ;    “ Dan Dialah yang telah menggilirkan malam dan siang, dan menciptakan juga matahari dan bulan. Masing-masing dari keduanya beredar di dalam garis edarnya (orbitnya). (qs al An Biyaa‟ 21:33)” --oo-3. Menurut  surat  86:5‐7  ;  “Maka  hendaklah  manusia  memperhatikan  dari  apakah  dia  diciptakan?  Dia  diciptakan  dari  air  yang  terpancar,  yang  keluar  dari  antara  tulang  sulbi  dan  tulang dada.  Ini  merupakan  omong  kosong,  air  mani  bukan  berasal  dan  tidak  diproduksi dari antara tulang belakang dengan tulang iga. Tetapi  dibuat  di  dalam  testikel.  Pernyataan    al  Qur’an  itu  tidak  relevan  dengan penemuan sain di bidang kedokteran dan embriologi.  

  Jawaban Rahmanhadiq;  6َ ‫اﻓﻖ‬ ‫ِ ٍد‬

‫ ﻓﻠْﻴﻨْﻈﺮ اﻹﻧْ َﺎن ﻢﻣ ﺧﻠﻖ5 ﺧﻠﻖ ﻣﻦْ َﺎء‬ ٍ ‫َ َ ُ ِ ﺴ ُ َ ِ ُ ِ َ ُِ َ ِ ﻣ‬ ّ

7‫ﻳ ْﺮج ﻣ ْ ﺑ ْﻦ اﻟﺼ ْﺐ َاﻟﺘ َاﺋﺐ‬ ِ ِ ‫َﺨ ُ ُ ِﻦ َﻴ ِ ُﻠ ِ و َﺮ‬ ّ ّ “Maka hendaklah manusia memperhatikan dari apakah dia diciptakan?5 Dia diciptakan dari air yang terpancar6, yang keluar dari antara tulang sulbi dan tulang dada (QS Ath Thaariq 86:5-7)”.

Kontek ayat Al Qur’an diatas tidak menceritakan tentang tempat produksi  sel  sperma.  Tetapi  ayat  tersebut  menggambarkan  tentang  bagaimana  sperma atau air mani itu dipancarkan.   Tulang  sulbi  adalah  tulang  punggung  yang  terletak  paling  ujung.  Tulang  sulbi ini merupakan tulang manusia yang paling akhir hancur nya.   Tulang sulbi juga terletak di antara 2 tulang pinggul. Tepat di bagian atas  dari  tulang  sulbi  ini  terdapat  titik  atau  pusat  rangsangan  yang  disebut  dengan  titik  G.  Pada  wanita,  titik  G  ini  terdapat  sekitar  sedalam  jari  telunjuk  di  dalam  daerah  kelamin  wanita,  sedangkan  pada  pria  terdapat  sedalam setengah jari telunjuk bagian dalam dubur.   Itulah pusat rangsangan sexual terkuat yang dimiliki oleh manusia. Apabila  titik  ini  mendapat  rangsangan  baik  berupa  gesekan  yang  diiringi  oleh  rangsangan  pengaruh  imaginasi  seksual,  maka  impuls  saraf  ke  otak  akan  memerintahkan testis segera memproduksi sperma agar cukup kuat untuk  dipancarkan. Sementara di dalam tulang dada terdapat organ jantung yang  siap memompakan darah ke batang alat kelamin pria semaksimal mungkin  pada  saat  terjadinya  ejakulasi  atau  pada  saat  produksi  sperma  mencapai  puncaknya.  Begitu  juga  dengan  rangsangan  yang  dialami  oleh  wanita  ketika  daerah  G  terangsang  kuat  yang  dapat  menghasilkan  puncak  orgasme.   Baik Eyakulasi mapun Orgasme  akan dapat mempercepat bertemunya sel‐ sel sperma dengan sel telur yang tertanam jauh di dalam rahim. Sel sperma  yang  kurang  kuat  pancarannya  akan  sulit  menembus  rintangan  yang  terdapat di sepanjang saluran menuju rahim.   Dalam hal ini peran organ di dalam rongga dada menjadi sangat dominan.  Diantaranya adalah membangkitkan hawa nafsu yang semakin meningkat,  dorongan  hasrat  yang  semakin  kuat  sehingga  memicu  jantung  makin  berdegub  kencang  dan  otot‐otot  semakin  kencang  yang  menyebabkan  aliran darah semakin deras menuju alat kelamin pria untuk meningkatklan  kwalitas  ereksi  dan  seterusnya  siap  untuk  memancarkan    sperma  yang  telah dihasilkan di dalam testis.   Tanpa kerjasama antara organ penting di dalam dada seperti jantung dan  ritme  pernafasan  dengan  perangasangan  yang  maksimal  kepada  testis  yang menghasilan sperma, maka pancaran sperma tidak akan sempurna.         

 Jadi  Al  Qur’an  tidak  salah  mengatakan  bahwa  di  antara  tulang  dada  dan  tulang  sulbi  terdapat  organ‐organ    vital  yang  sangat  saling  berpengaruh  terhadap proses pemancaran sperma.    ===OOO====      MAHA BENAR ALLAH DENGAN SEGALA FIRMANNYA     ============================================    DAFTAR PUSTAKAN    1.Al Qur’an dan terjemahannya : Depertemen agama Republik      Indonesia  penerbit ; CV Karya insan Indoneisan, . thn 2004,  2. W.R. Bird, The Origin of Species Revisited, Nashville:       Thomas Nelson, 1991; originally published by Philosophical        Library in 1987,  3. Charles Darwin, The Origin of Species: By Means of Natural       Selection or the Preservation of Favoured Races in the      Struggle for Life, London: Senate Press, 1995,  4. Derek A. Ager. "The Nature of the Fossil Record."       Proceedings of the British Geological Association, vol. 87,       no. 2, (1976),   5. T.N. George, "Fossils in Evolutionary Perspective", Science       Progress, vol.48, (January 1960),   6. Frank B. Salisbury, "Doubts about the Modern Synthetic       Theory of Evolution", American Biology Teacher, September       1971,  7. Homer Jacobson, "Information, Reproduction and the Origin       of Life", American Scientist, January, 1955,   8. Nature, 12 November, 1981  9. Baca “ Williams P., Basic Human Embryology “, 3. edition, 1984. 

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->