Karangan Contoh SPM - Rumah Terbuka

Rumah Terbuka Rakyat Malaysia (Buku Teks Tingkatan 5 m/s 1) Soalan Contoh Sewaktu sambutan Hari Raya Aidilfitri yang lalu, anda telah mengunjungi rumah terbuka yang dianjurkan oleh kerajaan Malaysia. Huraikan kebaikan dan keburukan rumah terbuka itu. Pendahuluan - Jelaskan konsep rumah terbuka secara umum. Isi-isi Penting i. mengeratkan perpaduan kaum ii. memahami budaya kaum lain iii. masalah kebersihan iv. ada yang mementingkan diri Penutup - konsep rumah terbuka perlu dihayati. Karangan Contoh Kebelakangan ini, amalan mengadakan rumah terbuka menjadi perkara biasa dalam kalangan rakyat Malaysia apabila tiba hari-hari perayaan utama. Konsep rumah terbuka ini memang perlu diteruskan dan dijadikan amalan kerana banyak kebaikannya. Dengan adanya rumah terbuka, mudahlah seseorang itu untuk mengunjungi rumah saudara mara, jiran-jiran dan rakan-rakan kerana tarikh dan masanya sudah ditetapkan. Seterusnya amalan ini sudah tentu akan mengeratkan hubungan dan perpaduan sesama anggota masyarakat. Hal ini pasti akan mewujudkan masyarakat yang hidup dalam keadaan aman dan harmoni seperti kata pepatah, "Bulat air kerana pembetung, bulat manusia kerana muafakat". Amalan rumah terbuka akan mengeratkan perpaduan kaum dalam kalangan masyarakat di negara kita. Semasa menghadiri rumah terbuka tersebut para tetamu yang hadir akan beramah mesra dengan tetamu yang lain. Jadi, sudah tentu perkara ini akan membolehkan mereka berbual mesra dan saling memahami antara satu sama lain. Oleh itu, di samping menjamu selera, secara tidak langsung perpaduan dan persefahaman antara tetamu yang terdiri daripada pelbagai latar belakang ini akan dapat dimantapkan. Hal ini bersesuaian dengan pepatah Melayu, iaitu "Tak kenal maka tak cinta". Semasa menghadiri rumah terbuka juga, para tetamu yang terdiri daripada pelbagai kaum akan memahami budaya dan adat resam kaum lain. Mereka akan merayakan perayaan itu bersamasama, walaupun mereka berbeza latar belakang budaya dan agama. Sebagai contohnya, orangorang Cina, India, Iban, Kadazan akan merayakan sambutan Hari Raya Aidilfitri bersama-sama dengan orang Melayu dan begitu juga sebaliknya. Jadi, mereka akan dapat mempelajari budaya dan adat resam kaum lain dan berusaha untuk memahaminya. Perkara ini sudah tentu akan mewujudkan budaya yang sihat dalam kalangan masyarakat berbilang kaum di negara kita. Selain kebaikan, terdapat juga keburukannya kerana rumah terbuka akan menimbulkan masalah

Ada tetamu yang berebut-rebut semasa mengambil makanan atau bersikap tamak dengan mengambil makanan dalam jumlah yang banyak. menguasai bidang perniagaan k-ekonomi . Sekiranya konsep ini tidak difahami dan dihayati. Oleh hal yang demikian. mencipta inovasi . Konsep rumah terbuka sudah tentu banyak mendatangkan kebaikan jika difahami dan dihayati oleh anggota masyarakat. m. Oleh itu. Pendidikan Alaf Ini (Buku Teks Bahasa Melayu Tingkatan 5. Kita tidak mahu seperti kata pepatah. Sekiranya mereka menghabiskan makanan tersebut sudah tentu tidak menimbulkan masalah. penguasaan ilmu dalam pelbagai bidang akan menentukan kejayaan seseorang itu. Hal ini disebabkan oleh sikap tetamu yang hadir. Perkara ini akan menimbulkan masalah dan kesulitan kepada orang lain yang turut hadir dalam majlis itu. Rangka Karangan Pendahuluan . tetapi perkara yang berlaku ialah mereka tidak menghabiskan makanan tersebut. Unit 2.untuk menjaga kebersihan di tempat rumah terbuka itu diadakan. semua anggota masyarakat haruslah memahami dan menghayati konsep rumah terbuka yang sebenarnya agar hasrat yang dicita-citakan akan dapat dicapai. perkara ini perlulah diberikan perhatian agar tetamu yang hadir akan menjaga aspek kebersihan dan tidak mengotorkan tempat itu. konsep rumah terbuka perlu dihayati dengan mendalam oleh semua pihak.penguasaan ilmu penting tuntutan zaman banyak manfaat Isi-Isi Penting i. Mereka tidak menghiraukan aspek kebersihan dan membuang sisa makanan atau bungkusan makanan di merata-rata tempat. Huraikan kepentingan penguasaan ilmu dalam pelbagai bidang pada masa ini. Perkara ini akan menimbulkan masalah apabila rumah terbuka itu berakhir dan menyusahkan pihak penganjur untuk membersihkannya.kemudahan manusia ii. sedangkan ada orang lain yang mungkin tidak mendapat makanan langsung. Keburukan lain akibat penganjuran rumah terbuka adalah terdapat pihak yang mementingkan diri dan tidak menghiraukan orang lain. 23) Soalan Contoh Dalam era globalisasi ini. "Rumah siap pahat berbunyi" apabila menganjurkan rumah terbuka. ditakuti amalan rumah terbuka akan mendatangkan keburukan atau sekadar syarat sahaja untuk menganjurkannya. Jadi. Hal ini sudah tentu menyebabkan pembaziran berlaku. iaitu tidak mementingkan aspek kebersihan.s.

tuntutan zaman telah membuktikan ilmu atau pengetahuan akan menjamin kejayaan seseorang itu jika digunakan dengan bijaksana. Seseorang pemimpin yang berilmu akan membawa perubahan yang positif untuk kemajuan rakyat dan negara. Oleh itu. memajukan negara pemimpin berilmu iv. sudah pasti orang itu akan ketinggalan zaman iaitu. sudah pasti hal ini akan melahirkan masyarakat yang proaktif. Jika seseorang itu menguasai ilmu sudah pastilah dia akan dapat memajukan diri dan negaranya sendiri. Jadi. masyarakat yang berilmu sentiasa berfikir secara positif atau optimis tentang sesuatu masalah dan tidak berfikir secara pesimis dan mudah pula berputus asa. Sebagai contohnya. Jadi. dalam era globallisasi. ekonomi yang berasaskan pengetahuan sudah menguasai dunia perniagaan pada masa ini. Perkara ini demikian kerana. Oleh itu. semua orang hendaklah berusaha untuk mencari seberapa banyak ilmu yang mungkin untuk kesejahteraan hidup seperti kata-kata hikmat. para pemimpin juga perlu menguasai pelbagai ilmu terutamanya ilmu teknologi maklumat dan komunikasi. sudah pastilah negara kita akan tertinggal di belakang negara-negara maju yang lain. Jadi.iii. Sekiranya rakyat negara ini dapat menguasai ilmu. kita hendaklah . semua orang khususnya para remaja hendaklah menggunakan masa ketika muda ini untuk mencari ilmu sebanyak mana yang mungkin. Sebagai buktinya. jika seseorang tidak dapat mengikut arus k-ekonomi ini. Ilmu pelita hidup .orang yang menguasai ilmu akan menguasai dunia Karangan Contoh Dalam era globalisasi ini. contohnya telefon bimbit. Dengan adanya ilmu. melahirkan masyarakat yang proaktif Penutup . Dengan adanya ilmu. seperti katak di bawah tempurung dan pastinya akan gagal untuk memajukan diri dalam bidang perniagaan pada masa ini. pada masa akan datang sudah pasti budaya yang mementingkan ilmu dalam pelbagai bidang akan menguasai budaya masyarakat. Hal ini demikian kerana. Perkara ini demikian kerana. Oleh itu. tak hendak seribu dalih . Hal ini sudah tentu memerlukan ilmu dan kemahiran yang tinggi dalam teknologi. Ciptaan baharu yang berupa inovasi itu akan memberikan kemudahan kepada kehidupan seharian manusia. Hendak seribu daya. seseorang yang berfikir secara positif sudah tentu akan menjadikan masalah itu sebagai cabaran dan bukannya halangan untuk mencapai objekifnya. sudah tentu seseorang itu akan mendapat manfaat yang banyak terutamanya dalam era globalisasi ini. negara kita memerlukan pemimpin yang berilmu pengetahuan tinggi selaras dengan era globalisasi pada masa ini. Jika pemimpin tidak dapat menguasai ilmu. Jadi. Ilmu yang dimiliki juga membolehkan kita menguasai bidang perniagaan yang semakin kompleks dan bercorak global. Hal ini demikian kerana. komputer riba dan pelbagai alat canggih yang lain. seseorang itu boleh mencipta inovasi baru dalam pelbagai bidang kehidupan manusia hari ini. penguasaan ilmu dalam pelbagai bidang memang penting dan perlu diberikan perhatian utama. banyak inovasi baharu yang dicipta pada masa ini. k-ekonomi merupakan trend baru dalam perniagaan. seperti kata pepatah.

maka perkara yang mulamula sekali dilakukan ialah memakaikan pengantin perempuan. Pelamin diperbuat daripada kayu dan kertas tebal yang dibalut dan dihiasi dengan kertas-kertas bunga dan kain-kain sutera yang berwarna-warni. sudah tentu kita akan termasuk dalam golongan yang berada dalam kerugian. Setelah lengkap pengantin perempuan itu dipakaikan dengan pakaian Melayu asli yang serba indah. pihak mempelai akan diberi khabaran awal bagi memudahkan mereka bersiap untuk berangkat datang. Pelamin adalah berbentuk seperti suatu singgahsana yang dilengkapi dengan bangku atau kaus atau dua buah kerusi yang dipanggil peterakna sebagai tempat duduk kedua-dua pengantin tersebut semasa bersanding. Jika mengikut adat. pengantin perempuan itu hendaklah sentiasa duduk sepanjang berada . Besar atau kecil. Jadi. gunakanlah masa yang ada untuk menuntut ilmu dalam pelbagai bidang. terutamanya bidang teknologi maklumat yang sentiasa berubah hampir setiap hari. khabaran akhir akan dihantar kepada pihak mempelai dengan tujuan supaya mempelai itu boleh berangkat datang tepat pada masanya. ungkapan orang yang menguasai ilmu akan menguasai dunia perlulah diberikan perhatian oleh semua orang. mahal atau murah. Pengapit akan berdiri di kiri pengantin dengan satu kipas bertekat di tangannya dan berperanan mengipas pengantin itu secara periahanlahan. pelamin akan disiapkan terlebih dahulu. dan elok atau buruknya pelamin itu adalah bergantung kepada kemampuan tuan rumah dan kepandaian tukang pelamin tersebut. Adat Perkahwinan Melayu Bersanding BERSANDING Sebelum majlis persandingan dijalankan. Peterakna itu diletakkan di tingkat yang atas sekali dan di hadapannya diletakkan satu pahar yang dipanggil oleh orang Melayu dengan nama astakona. Dengan berdasarkan ungkapan itu. Ia berisi nasi kunyit yang dihiasi dengan bunga-bunga telur bercelup merah dan di kemuncak gubahan nasi kunyit itu dicacakkan sejambak karangan bunga yang diperbuat daripada kertas perada dan manik jemeki yang berwarna-warni dan berkilauan. dan apabila pemakaian pengantin perempuan dimulakan. janganlah kita suka membuang masa kerana masa itu emas dan masa tidak akan menunggu kita.mengamalkan budaya yang sentiasa dahaga akan ilmu dan menjadikan budaya pembelajaran sepanjang hayat atau life long learning sebagai amalan dalam kehidupan. Apabila sampai masa untuk kedua-dua pengantin itu disandingkan. maka beliau pun dipimpin oleh emak pengantin bersama-sama dengan seorang budak perempuan sebagai pengapit yang turut dihias indah berjalan perlahan-lahan naik ke pelamin dan didudukkan di atas peterakna pelamin di sebelah kiri. Sekiranya kita lalai dan tidak menggunakan masa dengan bijaksana. Ketinggian pelamin biasanya adalah dua atau tiga tingkat. Peterakna atau kaus tempat duduk pengantin semasa bersanding akan dibalut dengan kain sutera atau baldu berwarna-warni dan bertekat sulam yang indah. Apabila pengantin perempuan sudah hampir siap atau sudah siap berpakaian. terdapat pelbagai pelita kecil yang bermacam warna diletakkan di sekeliling bagi menambah keindahannya. Biasanya bagi masa dahulu. Oleh hal yang demikian. dan setiap satu tingkat hanyalah lebih kurang satu kaki sahaja tingginya.

Pada zaman dahulu. pengapitnya akan turut disiapkan dalam pakaian yang indah dan biasanya terdiri dari kalangan pemuda yang belum berkahwin. Namun begitu.di atas pelamin dengan kedua-dua matanya memandang ke bawah dan menundukkan kepala sedikit sebagai tanda malu dan sopan yang memang sinonim dengan wanita Melayu. Biasanya. akan mula dibawa berarak dengan berjalan kaki. di kampung-kampung terutamanya. Mereka akan disambut dengan taburan beras kunyit dan akan duduk menunggu di hadapan pelamin yang biasanya dibina di ruang tamu rumah. sekiranya rumah mempelai terletak agak jauh maka mempelai itu akan dibawa keluar berarak sebelum pengantin perempuan itu diletakkan di atas pelamin supaya tidak menyakiti pengantin perempuan itu kerana terlalu lama duduk menunggu. Di antara adat dalam mengarak pengantin adalah seperti berikut: Di hadapan sekali yang mengetuai rombongan tersebut adalah pasukan berebana. sambil mereka beramai-ramai berzikir dan bermarhaban berselang-seli dengan paluan kompang serta pukulan rebana. Pembawa tepak sirih itu akan diapit oleh dua orang yang membawa kaki dian yang sudah sedia terpasang dan di belakang ketiga-tiga pembawa hantaran itu adalah mempelai bersama pengapitnya. Di belakang pasukan ini adalah orang yang membawa tepak sirih atau puan yang lengkap dengan isinya dan siap bertudungkan penudung yang diperbuat daripada perak atau tembaga putih berbentuk seperti kepala merak jantan. Mempelai kemudiannya akan dipimpin ke pintu rumah dan sebelum masuk. Sebagai penutup. Oleh yang demikian. Di belakang pengantin mempelai adalah rombongan ahli keluarga dan sahabat handai bagi mewakili pihak lelaki. Apabila rombongan mempelai telah tiba. Biasanya. berkompang atau bermarhaban. Pada masa dahulu. biasanya pembawa tepak sirih akan dipilih dari kalangan lelaki yang mahir dalam silat Melayu dan pertunjukan ini biasanya sangat dinantikan oleh semua yang hadir. Di hadapan halaman rumah pengantin pula adalah tempat untuk orang-orang lelaki berhimpun untuk menyambut ketibaan mempelai. Marhaban dan zikir turut dialunkan bagi memeriahkan suasana. salah seorang wakilnya akan . Turut ada bersama ialah seorang lelaki yang berpangkat tua dalam keluarga di sisi mempelai. berbengkong dan berkeris. terutamanya perhiasan di kepala. beliau akan diarak dengan didudukkan di atas usungan yang dipanggil tandu. mereka akan berhenti pada jarak lebih kurang sepuluh ela dari rumah pengantin. Mereka turut bersedia dengan paluan kompang dan rebana. Kedua-duanya akan mempersembahkan silat pengantin yang gayanya seperti merak mengigal. rombongan mempelai akan mula berarak keluar dari rumah menuju ke rumah pengantin perempuan betul-betul selepas pengantin perempuan dibawa duduk di atas pelamin. sekumpulan wakil kaum perempuan dari pihak mempelai akan tiba terlebih dahulu dari rombongan pengantin. Pertunjukan silat akan dijalankan dalam masa beberapa minit. Sama seperti pengantin perempuan. Si pembawa tepak sirih mempelai akan membuka silat mencabar pembawa tepak sirih pengantin perempuan. dan diikuti dengan dua orang pembawa dian. seorang pembawa tepak sirih yang tudungnya berbentuk seperti kepala merak betina. bagi pengantin lelaki dari keluarga yang berpangkat atau yang berkemampuan. rombongan itu biasanya akan turut membawa beberapa batang penyuluh api minyak tanah atau andang. Pengantin lelaki yang juga sudah siap berpakaian selengkap pakaian cara Melayu asli iaitu bertengkolok. Perkataan menyakiti dalam konteks ayat ini bermaksud pengantin perempuan akan berasa kurang selesa sepanjang persandingannya kerana pakaian yang dipakaikan kepadanya adalah pakaian khas pengantin yang terlalu sarat dengan perhiasan yang berat-berat dan kainnya diperbuat daripada jenis yang tebal. mereka akan menemukan kedua-dua muncung merak yang menjadi tudung kepada kedua-dua tepak sirih itu dan akan disambut dengan sorak-sorai yang gemuruh daripada tetamu yang hadir.

Setelah bayaran disempurnakan maka barulah emak pengantin membuka muka pengantin perempuan itu dan menyambut mempelai untuk didudukkan di sebelah kanan pengantin perempuan dan pengapit mempelai itu berdiri di sebelah kanan mempelai itu. emak pengantin pun turun daripada pelamin dan sekelian sanak saudara dan sahabat handai pengantin lelaki yang belum naik melihat persandingan itu dijemput naik. Semasa bersanding. Jika terdapat dua pintu untuk dilalui. yang pada masa itu sedang dipegang oleh emak pengantin bagi mendinding muka pengantin perempuan itu. sebelum mempelai dibawa masuk melalui pintu hadapan. emak pengantin akan mengambil kedua belah tangan pengantin perempuan lalu dipersalamkannya . tangan pengantin perempuan akan diangkat oleh emak pengantin lalu disuapkan ke mulut mempelai itu. giliran pengantin lelaki pula. Akan tetapi sebelum itu. Setelah selesai adat bersuap-suapan. kedua-dua pengantin dibawa oleh emak pengantin turun daripada pelamin berjalan perlahan-lahan dengan keadaan kedua-duanya berpimpin tangan dan jari kelengkeng mereka dikaitkan satu sama lain. Biasanya pada zaman dahulu. menyekat mempelai untuk duduk bersanding di sisi pengantin perempuan selagi mereka belum menerima bayaran harga tebus pelamin. Ini kerana adat persandingan adalah upacara terbesar dan paling disukai oleh masyarakat Melayu. yang bertekat dan bersulam dengan benang emas terletak di hadapan katil. Dengan memegang nasi itu menggunakan dua jari. Bayaran tebusan ini pun mesti disempurnakan. Sekumpulan pemudi akan bersedia di pelamin. Di dalam bilik. Mereka dibawa terus masuk ke dalam bilik peraduan pengantin. Lain pula cerita di pelamin. beliau akan disekat oleh sekumpulan pemuda yang ditugaskan untuk mengutip bayaran tebus pintu mengikut seperti yang telah dipersetujui oleh kedua-dua belah pihak. Emak pengantin akan menjemput sedikit nasi kunyit daripada pahar astakona dan diletakkannya ke tangan pengantin perempuan. beliau sekali lagi terpaksa membayar bayaran tebus yang akhir. Setelah kedua-duanya duduk. Apa yang berbeza hanyalah mereka tidak dijunjung duli dan hanya menjadi tontonan. Setelah itu. Pada tangga terbawah sekali di luar pintu masuk rumah akan dihamparkan dengan permaidani yang panjang sehingga ke tapak tingkat pelamin sebagai alas untuk mempelai berjalan. Setelah itu. iaitu bayaran tebus kipas.membacakan selawat sebanyak tiga kali dengan alunan yang sedap dan kuat sebagai tanda memberi selamat kepada mempelai sebelum masuk ke rumah. yang sudah sedia disiapkan dan dihiasi dengan perhiasan yang cantik dan indah. maka mempelai dimestikan membayar dua kali sebelum dibenarkan masuk. emak pengantin akan menjalankan adat bersuap-suapan di antara kedua-dua pengantin. dan di antara ketiga-tiga bayaran tebus itu bayaran tebus kipas inilah yang termahal sekali. Setelah bayaran tebus diselesaikan maka mempelai akan dibawa naik sehingga ke hadapan peterakna untuk disandingkan di sebelah kanan pengantin perempuan. kedua-dua pengantin akan duduk bersanding di atas tikar sila. Kedua-dua pengantin akan duduk bersanding di hadapan kesemua tetamu dan keadaan inilah yang disinonimkan dengan istilah raja sehari. Hal ini kerana keadaan pengantin itu duduk di atas pelamin di hadapan kesemua tetamu adalah sama seperti situasi rakyat jelata yang sedang mengadap raja dan permaisurinya. Bunga telur yang dicucuk pada nasi kunyit di astakona tersebut akan dicabut dan dibahagikan kepada tetamu perempuan yang hadir dalam majlis itu seorang sebiji atau sekadar yang mencukupi.

Pada waktu melayan makan suaminya. suami atau mempelai itu akan menyerahkan sehelai sapu tangan putih yang mengandungi tanda yang dikehendaki itu kepada emak pengantin dan sapu tangan tersebut akan dibawa oleh emak pengantin lalu ditunjukkan kepada ibu bapa pengantin lelaki. . emak pengantin itu akan masuk semula dan membawa pengantin perempuan keluar dari bilik.dengan tangan mempelai itu sebagai tanda mula berkenalan di alam suami isteri. sebelum adat mandi-mandian atau berlimau dijalankan. adat berkahwin dahulu kemudian berkasih. Selepas sejam. bagi meraikan malam persatuan hayat kedua-dua pengantin suami isteri itu. Mengikut adat. Inilah yang dikatakan orang Melayu zaman dahulu. CABARAN GLOBALISASI: KESANNYA KEPADA REMAJA DUNIA kini semakin rumit dan berserabut. masih tidak lagi dibenarkan duduk berdua dengan suaminya. pengantin perempuan akan dibawa keluar dari bilik pengantin oleh emak pengantin dan disalinkan dengan pakaian serba putih sama seperti cadar di katil pengantin yang sudah siap ditukar. Adat ini akan berlangsung selama dua hari dua malam selepas pengantin perempuan itu menjalani upacara bersanding di mana beliau akan disalinkan dengan pakaian yang indah-indah empat kali sehari iaitu pada makan pagi (futur). atau ada juga pada hari yang keempat. Jika ada dua perkataan yang dapat menggambarkan situasi yang kini sedang berkembang dalam dunia dewasa ini adalah "kekeliruann dan "kepalsuan". tibalah masanya untuk pengantin suami isteri itu tidur bersama di waktu malam. dan selepas makan malam pengantin perempuan itu mengikut adat. manakala mempelai itu akan ditinggalkan bersendirian. emak pengantin akan bertemu dengan pengantin lelaki untuk memeriksa daripadanya tanda yang membuktikan isterinya itu masih lagi anak dara dan biasanya. Pengantin perempuan hanya akan dibawa masuk ke bilik semula pada waktu makan malam untuk melayani suaminya makan atau makan bersamasamanya. Pada hari yang ketiga. minum teh petang dan makan malam. Pada esok paginya. Emak pengantin akan keluar dari bilik serta menutup pintunya dan meninggalkan kedua-dua pengantin suami isteri itu bersendirian kira-kira sejam dua bagi memberi peluang kepada mereka untuk berkenalan. pengantin perempuan digalakkan duduk lebih lama di dalam bilik bersama suaminya bagi memberikan mereka peluang bergurau senda dan bermesra. Pada malam itu juga. Setelah selesai semuanya adat mandi-mandian atau berlimau akan diadakan. makan tengah hari. melainkan jika persandingan itu selesai selepas maghrib. Pengantin perempuan itu tidak akan dibawa masuk semula ke dalam biliknya. akan diadakan persembahan bunyi-bunyian dan tarian seperti zapin atau yang seumpamanya. selepas selesai makan malam bersama suaminya dan sebelum masuk tidur.

Suatu tanggapan yang tidak disedari sedang menjadi asas pemikiran kita masa kini ialah semua sejarah bangsa mahupun negara tidak lagi . akhirnya akan menjadi persepsi yang dianggap benar dan terus dilanjutkan serta kadangkala dipertahankan tanpa soal. Tidak ada sektor pembangunan dan kemajuan sesebuah negara yang sepi dari sentuhan glabalisasi. kita semakin terputus dari budaya dan akar sejarah kita sendiri. Komplot dikelirukan di atas nama kebersamaan. monopoli kekayaan di atas nama pertumbuhan ekonomi. Dalam keghairahan untuk diglobalkan. hedonisme di atas nama kebebasan individu peminggiran di atas nama urbanisasi dan penjajahan di atas nama pasaran bebas. Sesungguhnya kekeliruan dalam pemikiran dan tanggapan terhadap erti kesejahteraan dan kemakmuran hidup telah membawa kepada krisis yang semakin kusut dan tragedi yang amat besar kepada kemanusiaan di waktu ini. Namun begitu kita tidak pula nampaknya mengambil sikap yang kritikal terhadap proses ini. Di zaman ini tidak ada ungkapan dan laungan yang paling tertonjol dan didengari dan dianggap sebagai benar oleh hampir semua pemegang kuasa dan khalayak awam melainkan Globalisasi. kita sudah hampir pasti mengatakan kepelbagaian adalah satu ketidaksempurnaan. Dalam jangka masa panjang yang palsu jika diulangi dan diperkukuhkan dengan kenyataan yang tidak disanggah. dominasi budaya di atas nama liberalisasi. Sejauh mana dan ke mana arah sebenarnya globalisasi akan membawa kita hampir tidak dapat diteliti dengan waras dan saksama oleh pelbagai pemikir dan perancang. Kita sekarang sebenarnya sedang berada di suatu zaman di mana proses penyeragaman yang amat ketara sedang berlangsung. Oleh yang demikian kita semakin akur mengatakan bahawa globalisasi adalah suatu konsep yang benar dan tepat walaupun natijahnya jelas membawa banyak kesan negatif daripada positif. Ramai yang sudah hampir yakin dengan penuh taqlid bahawa fenomena globalisasi adalah suatu realiti yang perlu diakui. Kita kerap memperkatakan sesuatu yang sering tidak kita fahami tetapi akibat dari sogokan yang bertubi-tubi melalui pelbagai media ia sudahnya diterima. Semua ini sedang dihidangkan kepada generasi pewaris.Apakah yang lebih mengelirukan bagi generasi pewaris jika mereka dalam suatu keadaan sedang menyaksikan kehidupan manusia yang berada di dalam kekaburan dan kesamaran untuk menentukan destinasi hidup yang sebenar? Di suatu waktu golongan muda kita diperdengarkan mengenai slogan keadilan dan kebenaran tetapi di waktu yang lain mereka menyaksikan perbuatan yang zalim dan pemalsuan di atas nama keadilan dan kebenaran itu sendiri. Kita akan perhatikan bahawa hampir semua aspek kehidupan kita sedang menjalani proses globalisasi yang sebenarnya adalah untuk mengheret kita ke dalam suatu sistem hidup yang diseragamkan di seluruh dunia. Tidak ada aspek kehidupan yang tidak disentuh oleh proses globalisasi. Akibat dari apa yang dikatakan globalisasi. penindasan golongan lemah di atas nama demokrasi.

Demikianlah mendalamnya pemikiran globalisasi yang dijiwai oleh perancangperancang pembangunan di seluruh dunia sehingga tidak wujud lagi rasa curiga terhadap kesan prosesnya yang dijana dan dicanangkan oleh kuasa-kuasa barat. Ini diterjemahkan dalam pelbagai dimensi hidup dari sekecil-kecil perilaku seperti berpakaian sehinggalah ke sebesar-besar agenda di peringkat perhubungan antarabangsa. Dengan demikian mereka berasa puas untuk menjadi alat dan hamba kepada pelbagai institusi global yang mengeksploitasi seluruh kepakaran dan keahlian mereka bagi membuka dan merungkai segala halangan yang menyebabkan sesebuah negara tidak memperakui globalisasi sebagai satu kemestian. Murni Itulah hakikat globalisasi sebenarnya di mana ia adalah suatu proses penyeragaman dan penyamarataan "semua untuk satu dan satu untuk semua". Kita sering tenggelam dan lemas dalam kejahilan yang amat ketara. Akibat dari "nilai-nilai global" yang dibentuk serta didalangi dan didukungi oleh faham dan pandangan hidup barat. Dengan lain perkataan ia bermakna seluruh pandangan hidup dan nilai hidup hendaklah diseragamkan tidak kira dari mana asas nilainya yang dibentuk. Keghairahan pemikir-pemikir dan ahli-ahli akademik untuk menerima globalisasi kini diperkukuhkan oleh badan-badan antarabangsa di atas pelbagai nama yang amat mengkagumkan. Tidaklah menghairankan kalau penganut-penganut globalisme ini akhirnya akan mengatakan. Apa yang disogokkan melalui globalisasi ialah segalagalanya perlu disamaratakan. Lantaran globalisasi mempunyai Jentera penjananya sendiri iaitu badan-badan konglomerat dunia yang sekali lagi berpaksi dan berpusat di barat maka kepentingan globalisasi pada hakikatnya tidak lain daripada kepentingan barat jua. maka kehidupan yang dilandaskan oleh nilai-nilai mutlak berdasarkan pegangan agama tidak lagi dapat diterima. kedaulatan sesebuah negara bangsa tidak perlu diwujudkan lagi kerana mereka terus beranggapan bahawa apa yang dipanggil "dunia tanpa sempadan" adalah kemuncak kemajuan.bermakna melainkan proses globalisasi adalah satu-satunya fenomena yang harus membentuk seluruh tamadun hidup semasa. Globalisasi pada hakikatnya tidak lebih daripada maksud dominasi. Semakin ramai penganalisis dunia kini telah memperakui globalisasi sebagai satu kenyataan yang diterima dan perlu dijadikan premis yang benar dan tidak boleh dipersoalkan lagi. Globalisasi dilihat sebagai suatu faham bahawa di dalam kehidupan ini tidak wajar lagi diiktiraf tanggapan nilai murni dan mulia secara objektif. Tanpa segan silu lagi mereka mengatakan bahawa fenomena wujudnya "rakyat global" adalah suatu bentuk idealisme yang perlu diterima oleh semua negara. . Laungan keadilan dan kesaksamaan universal yang cuba dikaitkan dengan proses globalisasi hanya merupakan suatu pemalsuan dan penyembunyian hakikat sebenar. Hampir jelas globalisasi sebagai suatu istilah baru kepada gerakan yang lama tidak lagi dapat difahami apatah lagi dianalisa dengan kritikal.

Adalah terlalu ketara untuk menafikan mengenai wujudnya keadaan di mana anak-anak muda semakin menunjukkan tanda tercabut dari akar budaya. Apabila kita ingin menyinggung persoalan cabaran dan kesan globalisasi ke atas golongan remaja. Dalam keghairahan untuk mengejari gaya hidup global yang ditandai oleh pelbagai ciri kehidupan barat. Cabaran ini adalah suatu persoalan yang sangat kritikal kerana sesudah terlerainya benteng sosio budaya sesuatu kelompok masyarakat belia dapat disempurnakan maka segala usaha untuk menerobos bidang ² bidang yang lain akan menjadi lebih mudah. Yang semakin jelas ialah bukan konsep menyeluruh itu yang sebenarnya ditekankan tetapi sebaliknya konsep "semua untuk satu" jualah yang kini menjadi agenda barat. Sesungguhnya tidaklah mengejutkan apabila sistem sosio budaya masyarakat muda kini sudah dirungkai sehingga segala nilai tradisi kita kini sedang melalui proses penghakisan yang amat ketara. Rekreasi yang meniru ala barat. Pengamatan yang jelas dapat membuktikan fenomena di atas boleh disaksikan dengan insiden-insiden dan trend berikut: y y y y y y Pakaian jenama barat. badan korporat dan konglomerat teknologi. Cabaran Satu-satunya cabaran globalisasi yang perlu diperbahaskan di agenda paling atas adalah cabaran ke atas aspek sosial budaya. Golongan muda sebahagian besarnya sudah terheret di dalam proses globalisasi sosio budaya. Malah kesan globalisasi sudah terlalu awal lagi berada dalam kawalan kuasa besar dalam pelbagai bentuk seperti badan ekonomi. tidak menjadi persoalan penting. sebenarnya kita sudah agak lewat untuk membuat suatu penilaian kritikal bagi mempersiapkan golongan tersebut menghadapi fenomena ini. Media barat yang semakin membanjiri masyarakat muda. Makanan segera keluaran barat. Apakah makna. Hiburan yang menonjolkan budaya barat.Kita menjadi semakin terhimpit apabila negara dankebanyakan pemimpin sudah membuat komitmen untuk menyertai proses globalisasi ini. Melalui pelbagai saluran. Apa yang diutamakan adalah semua pihak perlu menyertai dan menyesuaikan diri untuk menjadi lebih global. . anak-anak muda kita secara umumnya kini sudah tidak merasa bersalah untuk meniru secara bulat budaya hidup barat. kenapakah realiti globalisasi yang sedang berjalan kini tidak menunjukkan tanda tersebut melainkan semakin ketara fenomena dunia yang bersifat unipolar sedang dikuasai oleh hanya satu blok kuasa iaitu blok barat sahaja. Kita dapat saksikan globalisasi budaya ini dalam pelbagai bentuk kehidupan golongan belia. Jika benarlah global itu bermakna lebih menyeluruh dan mengambilkira semua aspek dan kepentingan setiap warga dunia. bangsa dan agamanya sendiri. golongan belia akan menjadi dan terus menjadi sasaran utama globalisasi yang didalangi oleh syarikat-syarikat multinasional dan transnasional. ke arah manakah tujuan dan apakah implikasinya. Minuman global yang ditaja oleh barat.

Demikianlah antara fenomena globalisasi yang kini sedang mencabar seluruh jati diri golongan muda. Dari globalisasi kepada dominasi. Produk rokok yang menajakan budaya hidup barat. golongan muda semakin terdedah kepada kehidupan dan nilai keperibadian yang terputus dan terpisah jauh dari budaya hidup timur. Hanya golongan muda yang mempunyai keberanian dan keyakinan diri bahawa sementara kita ingin berinteraksi dengan dunia luar kita tetap akan terus yakin dan tegas dalam mempertahankan kejatian diri kita. NOVEMBER 1997. UTUSAN PENGGUNA. M/S 23 . Golongan muda seharusnya berani untuk menyanggah arus globalisasi bagi memastikan jati diri kita yang sebenar tidak akan digadai. Kita tidak mempunyai pilihan melainkan untuk meneliti secara kritikal dari implikasi globalisasi yang semakin rancak dan tidak terkawal.y y y Dunia lakonan dan pembikinan filem cara barat Majlis-majlis sosial yang menonjolkan acara-acara ala barat. Tanpa kesedaran ini globalisasi akan menenggelam dan melemaskan golongan muda dengan nilai dan pegangan hidup yang sangat mengelirukan dan palsu.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful