P. 1
MIMPI KAMAR MERAH

MIMPI KAMAR MERAH

|Views: 718|Likes:
Published by abgmalaya

More info:

Categories:Topics, Art & Design
Published by: abgmalaya on Nov 21, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/20/2013

pdf

text

original

1

MIMPI KAMAR MERAH Pengantar Mimpi Bilik Merah adalah adaptasi satu-kelantangan pekerjaan, lebih lama tiga-volume, kadang-kadang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris sebagai A Dream of Red Mansions. Ini adalah novel China yang paling terkenal. Kami telah berasaskan set Nota tentang novel tiga kelantangan awalnya, merasa bahawa kekayaan karya asli terlalu penting untuk diabaikan. Namun, siapa pun membaca Nota ini bersama paperback satu-kelantangan lebih popular (dan lebih mudah untuk mendapatkan) Impian Bilik Merah seharusnya tidak menemui kesulitan dan akan menghargai membaca tentang episod bahawa Chi-Chen Wang dihilangkan dari adaptasi nya. Selain itu, kerana menyentuh novel ini dalam kehidupan lebih dari 400 karakter, kita menggunakan kedua-dua nama Inggeris penyesuai untuk watak kunci dan nama-nama China mereka melalui beberapa bab pertama sehingga pembaca akan merasa selesa dengan setara China. Sebagai contoh, kita menggunakan kedua-dua "Black Jade" dan "Lin Tai-yu" untuk watak yang sama sampai pembaca merasa nyaman merujuk pada watak dengan nama China-nya.

Novel ini, saiz luas dari China yang ditulis pada pertengahan abad ke-kelapan belas, dalam Dinasti Ching, dan telah banyak dibaca selama dua ratus tahun terakhir. Baru-baru ini, ia dibuat menjadi miniseri di China.

Tsao Hsueh-dagu, penulis A Dream of Red Mansions, lahir dan dibesarkan dalam sebuah keluarga aristokrat, tetapi dia meninggal dalam kesengsaraan dan pemencilan. Dari pahit sendiri, pengalaman peribadi, Tsao mencipta sebuah kisah cinta tragis antara seorang lelaki muda, Chia Pao-yu, dan seorang wanita muda, Lin Tai-yu, dan, bersama-sama dengan kisah cinta mereka, ia dijelaskan secara terperinci dan hati-hati naik turunnya empat keluarga
1

2

aristokrat terkemuka: Chia, Shih, Wang, dan Hsueh. Melalui keterangan yang tepat tentang penurunan keempat keluarga yang kita diberikan analisis mendalam dan cermat dan kritik ekonomi Dinasti Ching, politik, budaya, pendidikan, undang-undang, etika, agama, dan perkahwinan, menumpukan secara khusus pada sosial suprastruktur dari Dinasti Ching, Dinasti terkini feudal China.

Jelas, novel ini, seperti kehidupan itu sendiri, sangat kaya. Ia menggambarkan dengan daya tarikan artistik dan kekompakan krisis tersembunyi dan berbagai macam konflik sosial rumit dari masyarakat feudal menurun, sedangkan kita menawarkan pelbagai ciri-ciri dari berbagai jenis orang. Novel ini mempunyai makna sosial yang mendalam dan nilai sejarah yang tinggi. Hal ini umumnya dianggap sebagai novel terbesar China.

Latar Belakang A Dream of Red Mansions ditulis pada abad kelapan belas selama pemerintahan Maharaja Kang Hsi, Yung Cheng, dan Chien Lung, selama Golden Kangschien disebut Age. Selama tempoh ini, China diperintah oleh bangsawan Manchu, dengan menggunakan ombak sosial untuk tujuan mereka sendiri egois dan untuk konsolidasi kedudukan politik mereka.

Ia selama tempoh ini bahawa sejumlah besar tanah dirampas dan tertumpu di tangan keluarga kerajaan, bangsawan, tuan tanah birokrasi, dan pengusaha besar, sedangkan petani yang kehilangan tanah mereka ditakdirkan untuk menjadi penyewa tuan tanah '. Bahagian ini sosial menjadi jurang yang mengerikan. Bahkan tuan tanah kecil sering di ambang kebangkrutan. Situasi sosial dan ekonomi kritis dapat dilihat pada bab pertama A Dream of Red Mansions:
2

3

selepas kebakaran dahsyat, seorang tuan tanah kecil, Chen Shih-yin, yang muflis dan harus mencari perlindungan dengan ayah mertuanya.

Banyak kumpulan monopoli muncul selama tempoh ini, mengeksploitasi para petani politik dan ekonomi. Penerangan penulis daripada empat keluarga utama Chia, Shih, Wang, dan Hsueh dalam novel (keluarga Chia menjadi wakil dari kumpulan secara keseluruhan) berakar dalam realiti sosial saat itu; ini bukan latar belakang fiksyen untuk kisah cinta yang bebenang sepanjang novel ini. Pemerasan dan pemerasan berkembang di era ini. Ada pejabat yang korup pada setiap peringkat, dan pungutan riba dan berat dari tuan tanah begitu tidak adil dan tak tertahankan bahawa petani boleh melakukan apa-apa selain memuat spekulasi takut: Mereka dipaksa untuk memberontak. Mereka tidak punya pilihan. Mereka harus bangkit memberontak melawan penindas mereka - khususnya di wilayah-wilayah Hunan dan Guichow. Tidak menghairankan, ini pemberontakan petani lebat, bermunculan di sana-sini di balik kemakmuran superfisial masa kejayaan Kangchien, merupakan pukulan berat untuk Dinasti Ching.

ketidakpuasan rakyat itu dengan rasuah politik negara mereka juga boleh dijumpai dalam catatan sejarah, terutama yang menggambarkan mogok pekerja tekstil di Soochow dan Nanking, mana Tsao Hsueh-dagu menghabiskan masa kecilnya selepas kapitalisme naik mendapatkan kedudukan terkemuka dalam negara ekonomi.

Pada masa yang sama, dalam kelas pemerintah elit dari Dinasti Ching, percanggahan dan konflik antara kekuatan politik yang berbeza dan klik eksploitasi menjadi semakin tajam dan tegang. Pada tahun-tahun akhir pemerintahan Hsi Kang, perjuangan mendedah untuk perebutan takhta telah berjuang antara pemimpin tertinggi China yang berkuasa. putra
3

4

keempat Kang Hsi, Yin Chen, orang, sangat pintar canggih, keras ingin mendapatkan takhta ayahnya dan pergi keluar dari jalan untuk berteman dengan orang-orang dari semua peringkat dan kelas. Dia akhirnya berjaya, dan, sekali berkuasa, beliau menerima setiap tindakan yang mungkin untuk membersihkan mahkamah daripada semua musuh politiknya - termasuk pengikutnya ayahnya dan saudara sendiri.

Maharaja Chien Lung diikuti contoh Yin Chen. Begitu ia datang ke takhta, ia melakukan hal yang sama. Di bawah pemerintahannya, para pengikutnya mula penyegelan pintu orangorang, mencari rumah penduduk, merampas harta mereka, menempatkan pembangkang di penjara, menghantar orang ke dalam pembuangan, dan membunuh mereka dengan regu tembak. Keadaan ini menakutkan mencipta suasana menakutkan di mahkamah dan di seluruh negeri, juga. Pada saat ini, keluarga Tsao Hsueh-dagu itu tidak popular dengan keluarga kerajaan, kerana itu, jelas di jalan menurun sosial dan kewangan.

Masyarakat feudal ini korup dan pertumbuhan kapitalisme membentuk latar belakang sejarah era Tsao Hsueh-dagu, dan juga latar belakang terhadap mana semua watak dalam Grand View Garden akan memainkan peranan mereka. Watak utama dari novel, Chia Pao-yu dan Lin Tai-yu, adalah khas anak muda di mana-mana, mereka sangat ingin bebas untuk berkahwin dengan sesiapa yang mereka inginkan.

4

5

Volume I: Bab 1-5 Lima bab pertama membentuk suatu kata pengantar untuk sisa novel dan juga berfungsi sebagai pengenalan umum bagi pembaca. Penulis membuat tujuan dan tema utama novel jelas dengan mengkritik para penulis sekolah "kecantikan-dan-berbakat-sarjana" tulisan, serta penulis sekolah "angin-dan-sinar bulan" tulisan, yang , katanya, anak muda korup dengan pornografi dan kotoran. Berbeza dengan jenis novel, Tsao Hsueh-dagu menawarkan prinsip sastera nya menulis sesuai dengan fakta yang benar dan mencerminkan realiti. Penekanan pada penulisan realistik adalah makna yang mendalam kerana selama era Dinasti Ching (1644-1911), anti-realisme adalah didominasi fashion.

Untuk sebahagian besar, Bab 1 tertumpu pada penurunan Chen Shih-Yin dan menyokong Chia Yu-Tsun's currying dengan orang-orang yang diberi kuasa untuk keuntungan peribadi. Penulis menjelaskan, secara garis besar, kontur sosial masyarakat feudal menurun dengan membandingkan dua watak.

Chen Shih-yin, baik-untuk-melakukan sarjana, hidup bahagia bersama isterinya, Lady Feng (Feng-shih), dan tiga tahun putri mereka Ying-lien (Lotus) di samping Kuil Labu di bandar dari Kusu (hari ini: Soochow). Dalam mimpi, Shihyin bertemu dengan dua abadi (seorang biarawan dan Taoisme), yang menunjukkan kepadanya sepotong batu giok yang indah, dengan Jade Precious rohani Memahami. Mimpi itu berakhir, namun kemudian, sami dan Taoisme muncul kembali dan memprediksi nasib yang menyedihkan untuk puteri Shihyin itu, Lotus.

Kemudian, Shih-yin bertemu sarjana yang buruk-tetangganya, Yu-Chia Tsun, di Kuil Labu. Yu-Tsun bekerja sebagai ahli menulis sebuah - iaitu, dia menjual gulungan dan inskripsi
5

6

untuk mencari nafkah. Sementara berbicara dengan Shih-yin, Yu-Tsun sangat tertarik pada salah satu pelayan Shih-yin's, Chiao-hsin (Aprikot); ia tampaknya kembali melirik mengagumi nya.

Selama Festival Pertengahan Musim Gugur, Shih-Yin dan Yu-Tsun menghabiskan malam minum anggur dan puisi membincangkan, dan sesudahnya, dengan bantuan kewangan Shihyin's, daun Yu-Tsun untuk modal untuk mencari kemasyhuran dan tuah. Tak lama kemudian, beberapa siri kemalangan menimpa Shih-yin: Lotus tiba-tiba menghilang selama Festival Lentera, Shih-yin jatuh sakit; rumahnya dibakar menjadi abu apabila api memusnahkan Kuil Labu, ia dipaksa untuk membuat hidup sedikit di ladang ayahnya-di-undang-undang, dan ayah mertuanya memelihara dan mismanages sedikit wang yang telah Shih-yin. Akhirnya, miskin, penuaan cepat, dan kesihatan yang buruk, Shih-yin daun dengan Tao lumpuh dan eksentrik, berangkat ke tempat yang jauh.

Beberapa waktu kemudian, penulis memberitahu kita, pengawas bandar baru tiba. Kita akan belajar bahawa itu adalah Yu-Tsun. Melalui nama dua watak utama dalam Bab 1 - Shih-Yin dan Yu-Tsun - penulis mendedahkan kreativiti simbolik nya. Chen Shih-yin bermaksud "untuk menjaga fakta yang sebenarnya tersembunyi," sementara Chia Yu-Tsun bermaksud "pakaian rekaan dalam Bahasa luar bandar." kontras ini berfungsi untuk mengutuk dan mengekspos sifat, gelap korup dari kelas penguasa aristokrat dan sistem feudal, walaupun Tsao Hsueh-dagu menyatakan secara terbuka dalam bab ini bahawa "novel ini jelas tidak ditulis untuk melewati mengecam pada masa, atau sentuhan di semua pada peristiwa saat ini. "

Dalam Bab 2, kita melihat bahawa residen baru, Yu-Tsun, yang ingin mengungkapkan rasa
6

7

terima kasihnya kepada Chen-yin Shih atas hutang sebanyak perak yang membolehkan baginya untuk pergi ke ibukota dan menjadi sukses. Belajar, bagaimanapun, bahawa rumah kiri Shih-yin menjadi imam, ia menghantar beberapa sutera untuk isteri Shih-Yin dan dua bidang perak kepada ayahnya, Feng Su. Kemudian, dengan izin Mrs Chen, duda Yu-Tsun kawin Chaio-hsin (Apricot), pembantu kepada siapa dia sebelumnya memuat menyukai.

Penulis sekarang memberitahu kita bahawa istilah Yu-Tsun sebagai residen tidak berjaya. Kerana amarah Yu-Tsun dan arogansi kepada atasannya, Maharaja memecatnya setelah kurang dari dua tahun.

Tidak satu perlu bimbang terlalu, Yu-Tsun rumah tangga menghantar kembali ke tempat asalnya, dan ia menetapkan untuk melihat "objek wisata terkenal Empayar." Selama perjalanannya, ia menghabiskan masa di Yangchow, di mana ia tutor putri hanya Lin Ju-hai, lima tahun Lin Tai-yu (Black Jade), dalam rangka untuk mencari nafkah. Malangnya, ibu Tai-yu's (Madame Chia) tiba-tiba jatuh sakit dan mati, kemudian Tai-yu menjadi sakit, dan pelajaran nya terganggu.

Suatu hari, selama waktu luangnya, Yu-Tsun berjalan-jalan ke sebuah kedai kampung, di mana ia kebetulan bertemu Leng Tzuhsing, sebuah barang antik-peniaga, yang memberitahu dia tentang perkembangan baru dalam keluarga Chia dari Mansion Jung. Dia menekankan bahawa kesejahteraan keluarga Chia hanya dangkal; dompet mereka telah hampir kosong. Leng-Tzu Yu-Hsing Tsun memberikan briefing menyeluruh tentang keluarga Chia, sepertinya menyebutkan semua ahli keluarga dan kerabat mereka. Secara khusus, walaupun, dia menumpukan pada Chia Pao-yu, yang lahir dengan sepotong yang jelas, giok berwarnawarni dalam mulutnya. Anak itu tidak biasa dan mengatakan hal-hal yang aneh bagi seorang
7

8

anak - seperti, "Girls terbuat dari air, manusia lumpur" dan ". Saya merasa bersih dan segar ketika saya dengan gadis-gadis, tetapi menemukan orang-orang yang kotor dan bau"

.........................................

Sekilas panorama Leng Tzu-Hsing's dari keluarga Chia memberi kita dengan pemandangan luas-mata dari seluruh keluarga Chia dan meletakkan asas bagi pembangunan lebih banyak dari episode nanti. Penekanannya penulis dalam bab ini adalah pada Chin keluarga akan datang kehancuran kewangan. Luar megah dan kaya, mereka tampaknya kaya, tetapi wang mereka sudah hampir habis. Selain itu, setiap generasi baru dari klan mulia ini akan lebih rendah daripada yang terakhir. Laman ini menunjukkan keniscayaan penurunan keluarga Chia dan kerosakan.

Bermula dengan Bab 3, watak utama novel ini membuat penampilan mereka, satu demi satu. Dalam huruf a, ayah Tai-yu's mengesyorkan Chia Yu-Tsun untuk Chia Cheng, seorang saudara ipar yang baik dibuang ke cendekiawan, dan, pada gilirannya, Chia Cheng menyajikan sebuah petisyen kepada takhta, meminta kedudukan untuk Yu -Tsun. Dalam waktu kurang dari dua bulan, Tu-Tsun diangkat pengawas Yingtien (Nanking).

Kembali ke waktu ketika Yu-Tsun pertama tiba untuk menyambut Chin Cheng, kita melihat bahawa dahulu ia (Yu-Tsun) bersetuju untuk mengawal puteri Lin Ju-hai cantik tapi halus, Tai-yu (Black Jade), untuk keluarga Chin untuk dirawat oleh neneknya, Madame Shih Lady Janda).

8

9

Ketika Tai-yu (Black Jade) tiba di Mansion Jung, dia disambut hangat oleh seluruh keluarga, namun, dia memutuskan untuk menonton langkah di rumah baru dan untuk berhati-hati setiap saat sehingga dia tidak akan tertawa di untuk kesalahan bodoh. Tanpa diragukan lagi, Tai-yu adalah sangat terkesan dengan cara boros keluarga aristokrat's Chin hidup (berbanding dengan latar belakang sendiri). Di sini, di rumah baru, dia memiliki kesempatan untuk menembusi hirarki ritual dan formalitas dari sebuah keluarga mulia.

Setelah kedatangannya di Mansion Jung, Tai-yu diperkenalkan oleh neneknya ke banyak ahli keluarga Chin, termasuk dua bibi - Lady Hsing dan Lady Wang - dan bagi tiga sepupu Ying-chun (Selamat datang Spring), Tanchun (Quest pegas), dan Hsi-chun (Baik Spring) dan kepada orang yang paling kuat, cerdas, dan berpengaruh, Wang Hsi-feng (Phoenix), yang merupakan istri dari Chin Lien dan adik Tai-yu-in-undang-undang.

Cukup menarik, ketika anak Madame Wang, Chin Pao-yu, diperkenalkan oleh Lady Janda untuk Tai-yu, baik Pao-yu dan Tai-yu mempunyai perasaan bahawa mereka adalah kawan lama, bahawa mereka saling bertemu lagi setelah lama pemisahan. Penulis menggambarkan pertemuan mereka dan menghubungi mata intim mereka sedemikian rupa hati-hati dan romantis bahawa kita bersedia untuk hubungan mereka untuk berkembang menjadi afiniti jiwa dalam bab-bab selanjutnya.

Dalam Bab 4, penulis mengatakan bahawa salah satu bangsawan tempatan, Feng Yuan, dipukul sampai mati oleh para hamba Hsueh Pan (anak-satunya Tai-yu Bibi Hsueh, yang merupakan adik Lady Wang). Feng Yuan cuba untuk mencuri seorang gadis diculik, Yinglien, dan Hsueh Pan akhirnya memperoleh hak-hak undang-undang padanya. (Kebetulan, gadis ini adalah Lotus, putri Shih-yin, yang diculik beberapa tahun lalu.)
9

10

Kes pembunuhan dibawa ke mahkamah Yu-Tsun, pengawas baru. Menurut undang-undang, Hsueh Pan dan hamba-hambanya harus dihukum atas pembunuhan Feng Yuan - tetapi kerana keluarga Hsueh adalah pada "senarai dilindungi" rasmi wilayah ini, Yu-Tsun mendengar nasihat pegawai-nya dan berubah fikiran tentang vonis. Dia menyedari bahawa dia harus menjilat dengan keluarga Hsueh jika ia ingin mengamankan posisinya. Oleh kerana itu, YuTsun memutuskan untuk membiarkan Hsueh Pan pergi tidak - asalkan Hsuehs membayar seribu tail untuk kos pengkebumian Feng Yuan.

Adegan ini jelas menggambarkan fakta bahawa keluarga Chin, Shih, Wang, dan Hsueh semua sangat kuat dan berpengaruh di wilayah ini, dan bahawa para pegawai pekerjaan tangan-di-sarung tangan dengan, keluarga bangsawan kaya untuk melindungi kepentingan mereka sendiri dan memastikan promosi mereka sendiri. Kerana perlindungan pegawai tempatan, para ahli keluarga aristokrat dapat melakukan apapun yang mereka berharap bahkan melanggar undang-undang. Rasuah pegawai di sini, serta rasuah keluarga aristokrat feudal, merupakan sisi gelap dan dekadensi dari sistem feudal.

10

11

Kemudian, Lady Hsueh dan anaknya Hsueh Pan memutuskan untuk mengawal adiknya Hsueh Pao-chai (Kebajikan Precious) ke ibukota, berharap bahawa dia akan dipilih sebagai pendamping untuk puteri dalam kajian mereka. Sementara itu, Lady Wang sangat gembira untuk mengetahui bahawa tuntutan terhadap anak saudaranya (Hsueh Pan) telah dijatuhkan. Hampir bersamaan, ia mengetahui bahawa kakaknya (Lady Hsueh), Hsueh Pan, dan-Pao chai baru saja tiba di pintu gerbang.

Lady Wang memeluk kakaknya, menawarkan mereka perhotelan, dan jelas-jelas bersemangat untuk keluarga untuk menjadi "lebih dekat bersama-sama." Ini "lebih dekat bersama" idea akan terbukti menarik. Kedatangan Pao-chai, seorang gadis cantik dan mungil dari perbaikan alam yang besar, akan menyebabkan banyak komplikasi dan hubungan cinta yang melibatkan antara Pao-yu, Tai-yu, dan Pao-chai di bab berikutnya.

Dalam Bab 5, penulis mencurahkan cukup banyak masa untuk menjelaskan salah satu mimpi Pao-yu's: Pao-yu dipimpin oleh Dewi kekecewaan ke Tanah Maya Great Void, di mana ia menunjukkan merakam dan nasib dua belas terkemuka cantik di wilayah Pao-yu's (Chinling). Dewi juga memulakan Pao-yu menjadi rahsia seks begitu intim dan berjaya itu, dalam mimpi, ia suka fantasi dari Ko-ching (anak saudaranya), sedangkan tidur di tempat tidurnya.

Tsao Hsueh-dagu menggunakan teknik romantis menggunakan ekspresi artistik untuk menggambarkan pelbagai watak dan peristiwa supranatural dalam rangka menciptakan suasana yang misteri. Teknik ini memberikan pewarnaan fatalistik tertentu untuk cerita, tetapi merupakan bahagian integral dari struktur artistik buku.

11

12

Melalui keterangan Register Pertama Dua Belas Beauties dari Chinling, dan Kedua dan Ketiga Register Dua Belas Beauties dari Chinling, penulis menjangka nasib malang dari dua belas anak perempuan yang tinggal di Mansion Jung, serta berakhir tragis dari novel. Register ini dan lagu-lagu (terutama siri yang disebut "The Dream dari Bilik Merah") merupakan awal artistik pada, fakta-fakta sejarah yang sebenarnya mengenai penurunan empat besar, keluarga berpengaruh.

Volume I: Bab 6 Dalam lima bab pertama, penulis memberikan kita gambaran yang baik dari keluarga Chia. Selain itu, ia memberi kita maklumat umum tentang hal-hal berkaitan yang berkaitan dengan keluarga Shih, Wang, dan Hsueh. Dengan cara ini, ia mendirikan sejumlah perkembangan plot rumit, dan dari bab ini, plot utama cerita akan mula berehat, langkah demi langkah.

Mengajarkan rahsia bercinta dengan Dewi kekecewaan ketika ia sedang bermimpi, Pao-yu adalah sedemikian trans ketika ia terbangun bahawa dia terkejut mendapati bahawa seluarnya basah dan melekit, situasi juga ditemui oleh Hsi-jen, Pao pembantu-yu ', saat ia membantu dia menyesuaikan pakaiannya.

Setelah mengungkapkan mimpinya untuk Hsi-jen, Pao-yu mengatakan bahawa dia harus belajar apa Dewi telah mengajarkan kepadanya. Tertawa saat dia mendengar Pao-yu bercerita tentang "sukan awan dan hujan," dia bersetuju untuk melakukannya. Dengan demikian Paoyu pengalaman bercinta dengan seorang wanita nyata untuk pertama kalinya.

12

13

Sementara itu, Kou-erh, sebuah anggota sebuah suku terpencil di Lady Wang, telah memutuskan untuk menghantar ibu mertuanya, Nenek Liu, untuk melawat Lady Wang dalam rangka untuk cuba untuk mendapatkan beberapa kewangan membantu; keluarganya hampir miskin. Nenek Liu mengatakan bahawa dia akan pergi dan cuba keberuntungannya meskipun ia mempertimbangkan ambang rumah mulia untuk menjadi "lebih dalam dari laut."

Diperkenalkan oleh isteri dari pelayan rumah, Nenek Liu dan cucu mudanya, Pan-erh, disambut ke dalam keluarga Chia dan diterima oleh Wang Hsi-feng (Phoenix), keponakan Lady Wang, seorang wanita yang sangat pintar dan kompeten. Hsi-feng mempunyai lidah tajam dan menjalankan urusan keluarga di tempat Lady Wang kerana Lady Wang tidak dalam kesihatan yang baik.

Selama kunjungan Nenek Liu ke Mansion Jung, penulis menunjukkan pengaruh dan pembaziran keluarga Chia. Reaksi Nenek Liu keluarga Chia, serta bertemu Wang Hsi-feng, membuat kita merasa momentum yang luar biasa aristokrat keluarga dan keindahan yang mengesankan dan, pada masa yang sama, kami menyedari bahawa ini rumah tangga besar hampir empat ratus orang telah besar , serius kesulitan. Penulis membuat kita menyedari kesulitan-kesulitan ini, menyiapkan kita untuk penurunan keluarga di halaman nanti.

Volume I: Bab 7-15 Dari bab ini untuk Bab 15, penulis menumpukan terutama pada nyonya rumah dari Mansion Jung - Wang Hsi-feng (Phoenix).

Dalam Bab 7, Bibi Hsueh dan Mrs Chou pergi tugas untuk menyampaikan dua belas
13

14

semburan bunga kain kasa untuk gadis-gadis di Mansion Jung. Di sini, watak Tai-yu itu terlalu sensitif terungkap ketika ia pahit menyatakan bahawa semua orang telah memilih mereka bunga-bunga sebelum dia: ".. Saya mungkin sudah tahu saya tidak akan mendapatkan tambang sampai yang lain telah memilih mereka .."

Diundang oleh Madame Yu (isteri Chia Chen) dan Chin Ko-ching (isteri Chia Jung), Hsifeng pergi ke Mansion Ning untuk melawat mereka, disertai dengan Pao-yu, yang berkeras untuk pergi bersamanya. Sementara mereka yang berkunjung, salah satu saudara gadis itu lentur dan tampan, Chin Chung, tiba. Kedua-dua Hsi-feng dan Pao-yu yang dipukul oleh sikap beradab Chin Chung, menyenangkan. Seketika, Pao-yu merasa malu pada dirinya sendiri. Dia menyesal dilahirkan dari keluarga bangsawan, ia ingin bahawa dia adalah anak seorang sarjana miskin, dengan cara itu, ia akan bertemu Chin Chung lama. Jelas, Pao-yu membenci kenyataan bahawa "bangsawan" dan "kekayaan" mencipta halangan sosial, namun, meskipun fakta bahawa Chin Chung berasal dari keluarga miskin, Pao-yu merespon dengan segera. Kedua-dua anak laki-laki menjadi sahabat terbaik dan memutuskan untuk pergi ke sekolah bersama-sama.

Kemudian, perlu bagi seseorang untuk melihat rumah Chin Chung, dan Chiao Ta dipilih untuk tugas tersebut. Chiao Ta sangat marah bahawa ia harus melakukan pekerjaan kasar seperti itu, ia berfikir bahawa kerana ia menyelamatkan besar-datuk beberapa kali kehidupan master dalam, tugas terakhir tersebut di bawahnya.

Ia mengutuk letupan penuh, terutama pada Chia Jung dan Chia Chen, seolah-olah mereka keturunan segudang alur yang didapati anjing dan bitches panas, "hari demi hari, menggaruk dalam abu." (Di sini, penulis mengatakan, kiasan, bahawa ada hubungan haram dan tidak
14

15

bermoral yang terjadi antara Chia Chen dan putrinya-di-undang-undang, Chin Ko-ching.) Sumpahan Chiao Ta jelas mencerminkan kebusukan kehidupan penguasa feudal ' .

Dalam Bab 8, Pao-yu pergi untuk melawat Pao-chai (Kebajikan Precious) untuk bertanya apakah dia merasa lebih baik, dan Pao-chai mengambil kesempatan ini untuk menyemak Jade Precious Pao-yu tentang Spiritual Sepakat, yang ditulisi "Jangan Kalah , Jangan Lupakan, Kehidupan Kekal, Kesejahteraan Lasting. " Setelah itu, Pao-yu berkeras melihat liontin emas Pao-chai, pada yang lapan aksara yang tertulis: ". Jangan Tinggalkan, Jangan Tinggalkan, segar Pemuda, Abadi Abadi" Dua garisan pada selembar kertas Pao-yu tentang giok berpadanan dengan lapan aksara di loket emas Pao-chai's. Dengan kata lain, sesuai dengan konsep feudal perkahwinan, kedua-dua orang muda yang ditakdirkan untuk berkahwin. Selain itu, penulis juga menggunakan mereka sebagai simbol fatalisme feudal.

Sebagai Pao-yu dan-Pao chai adalah bertukar pandangan tentang potongan batu giok dan liontin emas, Tai-yu (Black Jade) tiba untuk melihat Pao-chai. Hubungan, halus tegang antara tiga orang muda mula berkembang di sini. Watak yang berbeza dan keperibadian daripada tiga watak digambarkan sangat hati-hati dalam adegan tegang bahawa pembaca boleh memvisualisasikan kehadiran mereka. Tanpa diragukan lagi, kasih sayang Pao-yu untuk Taiyu, dan cinta Tai-yu untuk Pao-yu mula berkembang kerana afiniti bersama dan cinta untuk satu sama lain.

Dalam Bab 9, Pao-yu dan baik temannya Chin Chung berangkat untuk belajar di sekolah keluarga marga Chia, didampingi oleh putra hamba Pao-yu Li Kuei Nanny Li) dan pegawai negeri yang lain. ayah Pao-yu itu, Chia Cheng, meminta Li Kuei untuk memberikan pujian kepada pokok dan permintaan bahawa ia membuat murid-muridnya belajar Empat Buku
15

16

bukan Kitab Songs. Ini adalah bukti bahawa Chia Cheng ingin melatih Pao-yu menjadi pewaris terhormat dan beredar untuk keluarga aristokrat dan menjaga semua konvensyen dari sistem sosial feudal dan ketenteraman awam.

Sekolah marga jauh dari menjadi "sekolah model." Ternyata menjadi gado-gado di mana murid dari semua jenis berdaftar - termasuk pembunuh Hsueh Pan dan beberapa pemuda lain yang remaja hormon matang dan bermaharajalela.

Suatu hari, kepala sekolah, Chia Tai-ju pulang awal perniagaan, meminta cucu tertuanya, Chia Jui, untuk memimpin kelas. Hal ini tidak lama sampai kecemburuan laten meletus dan, dalam beberapa minit, terjadi kemudian latihan bola sepak antara Chin Chung,-Ming yen, dan Chin Jung. Lalu seluruh ruangan sekolah menjadi hiruk-pikuk sebuah. Pada titik ini, Pao-yu mengancam untuk melaporkan urusan ke pokok pinjaman kecuali Chin Jung rasmi kowtows untuk Chin Chung. Chia Jui telah memaksa pelaku untuk mematuhi, dan akhirnya Chin Jung kowtows untuk Chin Chung.

Insiden ini, berpusat di sekitar homoeroticism remaja, jelas menangkap kebusukan sistem pendidikan feudal dan purposelessness dari banyak keturunan bangsawan.

Bab 10 menjelaskan cara bibi dari pihak ayah Chin Jung, sekarang isteri Chia Huang, belajar tentang perilaku skandal anak laki-laki di sekolah dan bagaimana dia janji untuk melawat Madame Yu dan Chin Ko-ching, berniat untuk memberitahu mereka tentang perilaku Chin Chung di sekolah dan pengudaraan nya kemarahan terhadap Chin Jung. Namun, ketika ia belajar tentang Chin Ku-cling's penyakit biasa dan bimbang dan ketika ia mempertimbangkan bagaimana sopan Madame Chia Chen Yu dan mengubati, ia menelan amarahnya dan daun
16

17

dalam damai.

..................................

Volume I: Bab 7-15 Dr Chang Yu-shih tiba untuk mengubati Chin Ko-ching, dan diagnosis dan resep yang luar biasa. Secara terperinci, Dr Chang menyiratkan dalam penjelasan bahawa kesihatan Chin Koching yang gagal adalah hasil dari keinginan penuh nafsu dan hubungan najis nya dengan Chia Chen, ayah mertuanya. Berikut ini adalah bukti dari kenyataan Chiao Ta yang telah ada beberapa "menggaruk dalam abu." penyakit kritikal Koching adalah sebuah metafora untuk keadaan sekarang dan untuk jaman itu sendiri, menyiapkan kita untuk kematiannya di Bab 13.

Bab 11 akan terbuka dan kita melihat bahawa Hsi-feng (Phoenix) sering pergi untuk melawat Ko yang sedang sakit-ching. Suatu hari ketika ia meninggalkan oleh gerbang samping, Chia Jui cucu kepala sekolah itu) terjadi pada melihatnya.

Segera, ia tergila-gila dengan dia dan mula demam sebuah, pacaran berbalas. Daripada menghadapi Chia Jui, bagaimanapun, dan mengatakan kepadanya bahawa perhatiannya yang tidak diingini, Hsi-feng setengah-serius mengancam untuk membunuh Chia Jui ("binatang itu," panggilan dia dia) dalam rangka untuk membiarkan dia tahu bahawa dia adalah seorang yang kuat dan bebas perempuan. Adegan ini menunjukkan bahawa Hsi-feng mungkin seringkali tampak madu-lidah, tapi dia mampu menjadi kejam bila disilangkan. Chia Jui, di
17

18

sisi lain, mudah diambil oleh feminin dangkal nya.

Bab 12 memberikan kita gambaran yang jelas tentang bagaimana Hsi-feng set perangkap syaitan untuk Chia Jui - bagaimana dia membiarkan dia menunggu di pintu masuk barat pada musim angin freezingly sejuk. Kemudian, kita melihat dia dipukul oleh datuknya, Chia Taiju, dan masih kemudian, kita melihat dia tertangkap saat bercinta dengan Chia Jung (kerana kesalahan, dalam gelap) dan diperas untuk seratus tail perak. Akhirnya, kita melihat seember air kotor dikosongkan atas kepala Jui Chia's.

Semua ini terlalu banyak untuk Jui Chia penuh nafsu. Sebelum tahun keluar, ia terhad kepada ranjangnya, dan pada akhir bab ini, ia mati kematian yang tragis, melihat visi Hsi-feng, memberi isyarat kepadanya dari sebuah cermin kecil, mendesak dia untuk membuat senang nya. Menariknya, ia diberi cermin oleh Tao lumpuh dari Tanah Void Besar.

Tiba-tiba, Chin Ko-ching meninggal dari penyakit, tersisa misteri, dan Chia Chen (ayah mertuanya dan kekasih) untuk membuat pemakamannya sebagai terhormat dan mewah mungkin, menghabiskan 1200 tail perak untuk membeli kedudukan untuk Chia Jung (suaminya) sebagai pegawai peringkat kelima di Imperial Guard. Selain itu, Chia Chen memutuskan bahawa ia tidak akan menggunakan papan kayu aras untuk peti mati, ia akan menggunakan kayu Chiang langka dan mahal dan akan menanamnya, setelah empat puluh sembilan hari, dengan ritual agama Buddha yang tepat.

Kerana isteri Chia Chen sakit, Pao-yu menunjukkan bahawa Hsi-feng (Phoenix) dilantik untuk mengurus hal-hal rumah tangga di Mansion Ning. Chia Chen sangat gembira pada cadangan ini, dan Hsi-feng, kerana keinginan yang kuat untuk menampilkan kemampuan
18

19

pentadbiran nya, sangat ingin untuk menerima tawaran tersebut.

Dalam Bab 14, kita melihat bahawa berurusan Hsi-feng dengan urusan domestik dari Mansion Ning cermat dan kompeten. Dia disiplin semua hamba sama - lelaki dan wanita memberi dua puluh stroke untuk semua terlambat untuk bekerja. Rasa baru tempahan menyebar Mansion Ning.

Sementara itu, berita tiba bahawa Lin Ju-hai telah meninggal dan bahawa Lin Tai-yu (Black Jade), disertai dengan Lien Chia, telah pergi pulang untuk melakukan upacara pengebumian yang diperlukan. Ini sedikit berita harus waspada kita kemungkinan menginap Tai-yu dengan keluarga Chia sesudahnya.

Ketika prosesi pemakaman untuk Ko-ching diadakan, pemandangan yang spektakuler. Prosesi mahal dan terdiri dari lebih dari seratus orang, termasuk seluruh kerabat dan pegawai aristokrat, ditambah Dukes, Marquises, earl, dan viscounts. Bahkan Putera Peiching datang untuk menyatakan belasungkawa atas wafatnya Ko-ching dan meminta pertemuan dengan Pao-yu, yang ia telah mendengar lahir dengan sepotong giok dalam mulutnya.

Merefleksikan peristiwa dalam Bab 13 dan 14 kita melihat bahawa Ning Mansion menghabiskan empat puluh sembilan hari dan sejumlah besar wang pada upacara pengebumian untuk undang-undang-putri di-. Sebagai pegawai dari semua jajaran datang untuk menunjukkan mereka menghormati keluarga Chia mengambil kesempatan ini untuk parade kekuasaan dan kekayaan sehingga mereka aman dapat mempertahankan ikatan mereka dengan bangsawan dan pegawai tentera dan dengan demikian mempertahankan kedudukan sosial dan politik.
19

20

Untuk melengkapi upacara pengebumian untuk Chin-ching Ko, tetap Hsi-feng pada Kue-Roti Biara, bersama-sama dengan Pao-yu dan Chin Chung, menghadiri tiga hari requiems untuk orang mati. Sementara di sana, Hsi-feng menjanjikan Abbess untuk menulis surat kepada Agung Yun, gabenor tentera Changan, meminta dia untuk meyakinkan bekas inspektor Changan untuk menjatuhkan tetapannya terhadap Li Mr tertentu dan, di samping itu, untuk membatalkan nya penglibatan untuk Chin-ko (putri Chang Mr kaya) sehingga Mr Li boleh berkahwin Chin-ko. Jika inspektur setuju, Chang akan begitu gembira bahawa ia akan memberikan wang untuk Kue-Roti Convent.

Sebagai sebahagian daripada tawar-menawar, walaupun, kos Hsi-feng Chang tiga ribu tail. Ini adalah contoh lain dari Hsi-feng 's connivings serakah. Kita juga akan melihat bahawa Hsi-feng adalah menyalahgunakan kuasa keluarganya dan orang-orang akan mati, tidak langsung, sebagai akibat dari intrik-nya. Namun, menulis surat sederhana tidak masalah dia, dia mengakui terus terang ke Abbess, "Aku tidak pernah percaya semua yang berbicara tentang neraka dan retribusi aku melakukan apa yang saya harap dan saya selalu sama baiknya dengan kata-kata saya .." Hal ini jelas memperlihatkan egoisme dan kekejaman kelas pemerintah.

Sementara tinggal di biara dengan Hsi-feng dan Pao-yu, Chin Chung memanfaatkan kesempatan untuk bercinta dengan Chin-neng, seorang pemula di biara, tetapi tertangkap dan diejek oleh Pao-yu.

....................
20

21

Volume I: Bab 16-19 Yuan-chun (Kardinal Spring), putri sulung Chia Cheng, dipilih sebagai "Ketua Setiausaha Istana Phoenix dengan tajuk yang layak dan virtuous Permaisuri," dan ada kabar baik lagi: di masa depan, wanita mahkamah akan dibenarkan untuk pulang ke rumah secara teratur sehingga mereka tidak akan mendapatkan kangen rumah dan tidak bahagia. Persiapan reuni Yuan-chun, semua ahli keluarga Chia sangat gembira dengan berita dan sibuk merancang sebuah mahkamah berasingan yang akan dibuat khusus untuk lawatan rumah Yuan-chun's.

Sementara itu, kaum muda halus Chin Chung, rakan Pao-yu terbaik, meninggal, menegur Pao-yu untuk membuat nama untuk dirinya sendiri melalui usaha sendiri - ". Keluarga bangsawan" bukannya kandungan menjadi ahli waris dari Ketika bekerja pada Grand View Garden baru selesai, Chia Cheng mengambil dua rakan ditanamkan untuk tur sehingga beberapa inskripsi sementara untuk lokasi yang berbeza di Taman boleh disyorkan untuk kelulusan akhir Yuan-chun's. Secara kebetulan, Pao-yu adalah di Taman, masih berduka atas kematian Chin Chung, jadi ayahnya meminta dia untuk bergabung dengan mereka, ia ingin menguji bakat anaknya. Bagaimanapun, beliau mendapati bahawa bait dadakan Pao-yu adalah bebas dari kesombongan kesat dan penuh orisinalitas; puisi anaknya jelas menggambarkan ciri-ciri setiap pemberhentian jauh lebih baik daripada klise usang dari para tua-tua berbudaya. Chia Cheng, bagaimanapun, penganjur tradisi feudal dan budaya, menolak secara terbuka untuk mengakui jenius superlatif puisi anak muda nya. Dia melecehkan kreativiti Pao-yu dan orisinalitas.

Berikut ini adalah contoh lain dari tema "generasi gap" dalam novel ini. Sikap berbeza dari
21

22

Chia Cheng dan putranya, Pao-yu, mewakili dua pandangan yang bertentangan tentang citacita kehidupan dan estetika. Pao-yu pemberontakan melawan vulgar feudal juga menyebabkan kemiskinan imaginasi ulama feudal '.

Dalam Bab 17, maka, penulis menyajikan penetrasi hebat dan keterangan watak, bersamasama dengan keterangan indah pemandangan Garden. Kombinasi dari penggambaran karakter psikologi, disandingkan terhadap keterangan terperinci tentang keindahan alam membuatnya mudah bagi kita untuk melihat mengapa Tsao Hsuehchin berdiri di antara sezamannya sastera sebagai salah satu penulis terbaik China.

Pada hari kelima belas dari bulan pertama Tahun Baru, Yuan-chun, sekarang Permaisuri Imperial, dibenarkan untuk melawat orang tuanya untuk Pesta Lanterns. Ini acara khusus merupakan penyebab perayaan besar dan kecemasan untuk rumah tangga turun Chia. Semuanya harus diatur sesuai dengan etika Imperial: Semua orang - baik dari stesen tinggi atau stesen rendah - harus mengenakan mereka Imperial terbaik; taman kesenangan baru harus dihiasi dengan hiasan dan paparan yang cemerlang bordir dengan tarian naga dan terbang Phoenix . Sebuah gembira, jika serius, suasana menyebar seluruh rumah dan kebun itu sendiri.

Permaisuri Imperial sangat terkesan dengan keindahan Grand View Garden dan merasa sangat bahagia ketika dia tahu bahawa semua bait puisi dicipta oleh Pao-yu. Dia membuat beberapa perubahan, namun, dalam versi Pao-yu dalam usaha untuk membuat prasasti sesuai dengan kemegahan indah bahkan lebih sempurna.

reuni Yuan-chun dengan keluarganya mendedahkan ketidakbahagiaan di mahkamah, dia
22

23

berkata, "Wikipedia petani yang tinggal di acar dan pakaian tenunan sendiri sekurangkurangnya mengetahui kesenangan kehidupan keluarga bersama Apa kesenangan yang boleh saya turun peringkat tinggi dan mewah ketika kita berada. dipisahkan seperti ini? " Kenyataan ini merupakan bukti langsung bahawa kemuliaan menjadi Permaisuri kepada Maharaja adalah kemuliaan kosong kerana Permaisuri harus bertahan kerinduan menyakitkan bagi keluarganya. Sikap ini sangat penting, penulis lebih mengekspos kelemahan dalam sistem feudal. Semua wanita dipilih dan selir harus menunggu pada Maharaja dengan mengorbankan berpisah dari orang tua mereka. Mereka dibenarkan untuk mengunjungi orang tua mereka hanya sekali setahun.

Atas permintaan Yuan-chun, para gadis dan Pao-yu menulis inskripsi dan puisi untuk pergi dengan taman kesenangan. Dari semua inskripsi dan puisi, Pao-chai's (Precious Kebajikan's) Tai-yu dan (Black Jade) undian untuk menjadi yang terbaik.

Dalam Bab 19, Pao-yu diam-diam menemui Hsi-jen (meresapi Fragrance) di rumahnya dan terkejut dan sangat sedih mendengar bahawa keluarganya sedang merancang untuk "membeli kembali." Hsi-jen mengatakan bahawa dia akan menuntut untuk tinggal dengan keluarga Paoyu's - meskipun rencana keluarganya - jika Pao-yu bersetuju untuk tiga keadaan. Pada titik ini, kita harus menyedari bahawa Hsi-jen adalah conniver, "masalah" apa yang disebut Hsijen sedang "dibeli" oleh keluarganya adalah-out dan keluar fabrikasi. Hsi-jen membentuk cerita dengan lidah manis hanya kerana dia ingin memastikan bahawa dia boleh membantu melatih Pao-yu menjadi sarjana setia sistem keluarga feudal nya.

Adapun tiga keadaan yang dia bertanya Pao-yu untuk mengamati, mereka adalah: (1) ia akan berhenti membuat kenyataan sarkastis tentang kajian, (2) ia akan berhenti bercakap liar, tanpa
23

24

berfikir terlebih dahulu, dan (3) ia akan berhenti bermain dengan kosmetik gadis 'dan "berjalan selepas semua yang ada di merah."

Rencananya tiga titik untuk mereformasi Pao-yu adalah bukti bahawa Hsi-jen, meskipun dari keluarga miskin dan dijual kepada keluarga Chia sebagai pembantu rumah tangga, adalah budak dikhaskan untuk tuan feudal nya. Dia telah memberikan banyak pemikiran untuk memujuk Pao-yu untuk meninggalkan perilaku memberontak dan "kembali di jalur yang benar." Dia ingin untuk membentuk dia ke jenis seorang anak muda yang keluarga aristokratis nya mengharapkan dia menjadi. Dalam rangka memenangi menyokong master nya, Hsi-jen memainkan peranan khusus dalam "remolding," Pao-yu adalah peranan yang ia berharap akan menghalang Pao-yu tidak tersesat.

Pao-yu setuju dengan keadaan dan daun, dan kemudian kita melihat hubungan cinta antara dia dan Tai-yu (Black Jade) mula mengembangkan lebih jauh. mereka tidak bersalah, perasaan manis cinta untuk satu sama lain adalah digambarkan melalui dua episod yang menarik: Ketika Pao-yu cuba untuk berkongsi bantal dengan dia dan, kemudian, ketika ia cuba untuk memuaskan rasa ingin tahunya tentang mana aroma manis Tai-yu berasal dari. penggambaran Penulis terampil dan halus cinta muda mereka mendedahkan sikap mengagumi dan simpati terhadap pecinta muda.

Volume I: Bab 20-30 Bab 20 mendedahkan beberapa "sepele" hal-hal tentang keluarga Chia: (1) Nanny Li (jururawat tua Pao-yu) adalah omelan dan mengancam Hsi-jen kerana dia berfikir bahawa
24

25

Hsi-jen tidak benar-benar sakit, dia berfikir bahawa Hsi-jen tinggal di tempat tidur hanya untuk mengelakkan dia; (2) Chia Huan (anak dari selir Chia Cheng, Lady Chao) cheats selama permainan dadu agar tidak kehilangan wang untuk pembantu Yingerh, dan Hsi-feng (Phoenix) mengkritik dia kerana kurangnya harga diri dan untuk membuat seperti keributan selama beberapa ratus kas; (3) Pao-yu adalah menyikat rambut pembantunya Sheh-Yueh, dan Ching-wen, seorang pelayan dari Pao-yu itu, menjadi cemburu ; (4) tinggal Pao-yu dengan Pao-chai selama beberapa waktu membuat Tai-yu iri hati, dan pujian yang tinggi Shih Hsiang-yun tentang Pao-chai dan meremehkan dia penyebab Tai-Tai-yu yu mengejek dia.

Dengan keterangan tentang hal-hal kecil, penulis dengan cermat dan terampil menyajikan berbagai hubungan antara majikan dan pelayan, antara saudara, dan antara laki-laki dan perempuan, dan di samping itu, sikap sendiri terhadap mereka semua boleh dibaca di antara baris. Menurut etika feudal, master lebih tinggi daripada hamba, keturunan lineal lebih dihormati daripada mereka yang lahir dari selir; saudara tua diharapkan untuk bersikap ramah kepada saudara yang lebih muda, sementara saudara-saudara yang lebih muda diharapkan akan hormat dan tunduk kepada saudara yang lebih tua, dan betina inheren rendah daripada laki-laki. Dengan demikian, dari tampaknya "masalah kecil," kita dapat melihat bahawa Paoyu adalah menetapkan "contoh buruk" dengan menolak sejumlah prinsip-prinsip feudal etika. Daripada kaku dan pasti mengamati mereka, ia pemberontak terhadap mereka. Khusus bab ini mengandungi potret hebat dan meyakinkan ideologi berkilauan muda Chia Pao-yu tentang demokrasi.

Dalam Bab 21, pembantu Hsi-jen menikmati baik berbual dengan Pao-chai selama tidak singkat Pao-yu, dan keuntungan Pao-chai kesan yang sangat menguntungkan Hsi-jen terutama ketika dia mendengar Hsi-jen mengekspresikan pendapatnya tentang Pao -yu 's
25

26

bermain dengan sepupunya wanitanya terlalu sering. Hsi-jen mengatakan, "Tidak apa-apa untuk menjadi suka sepupu, tapi masih ada batasnya!"

Setelah itu, dalam rangka untuk mengubah perilaku Pao-yu itu, Hsi-jen menggunakan pelbagai macam taktik: kadang-kadang ia mengabaikan dirinya, dan pada waktu lain, dia cuba untuk menghiburnya dengan suara yang lembut. Jelas, dia ingin dia menamatkan kebiasaan konyol, remaja bermain dengan gadis-gadis.

Akhirnya sendiri, Pao-yu mulai membaca "Rumah-Breaker" di tzu-Chuuang (salah satu karya paling penting dari Taoisme). Dia tergerak oleh konsep Tao perilaku manusia, di mana seseorang memungkinkan hal mengambil kursus mereka sendiri. Dengan kata lain, orang dapat melakukan apa-apa yang bertentangan dengan sifat mereka. Pao-yu adalah bingung dan tidak bahagia tentang percanggahan yang dia lihat di sekelilingnya, khususnya dalam keluarga sendiri, dan konsep-konsep Tao negatif terutama membantu dia meringankan penderitaan mental sedikit.

Sementara itu, Lien Chia mempunyai masalah. Puteri Hsi-feng ', Ta-Chieh, menderita cacar, sehingga dia harus pindah pelajarannya ke luar kompleks selama dua belas hari. Hal ini sangat disayangkan karena Lien Chia tidak boleh jauh dari Hsi-feng selama lebih dari dua hari tanpa berpaling kepada orang lain untuk bercinta. Tidak menghairankan, dia memiliki berselingkuh dengan Untuk Kuan, isteri nakal si juru masak. Mereka bersumpah kasih yang kekal, tentu saja, tapi akhirnya harus bahagian ketika Lien Chia bergerak barang-barangnya kembali ke rumah. Ping-erh, pembantu, adalah meluruskan tidur dan mendapati sehelai rambut panjang seorang wanita. Dia menggoda Lien Chia sebelum Hsi-feng memasuki bilik, dan itu hampir suatu keajaiban yang Hsi-feng tidak pernah tahu tentang helai rambut. Chin
26

27

Lien sangat berterima kasih atas kebijaksanaan Ping-erh 'bahawa ia cuba untuk bercinta dengannya, tapi lolos Ping-erh. Tuan feudal's "hak" itu digagalkan, tapi penulis menjelaskan bahawa tuan feudal memang mempunyai hak untuk menuntut salah satu hambanya.

Dalam perayaan ulang tahun kelima belas Pao-chai's, pesta dan beberapa persembahan opera ditetapkan oleh Hsi mampu-feng (Phoenix). Sejak Lady Janda suka menunjukkan hidup, ketika Pao-chai diminta apa menunjukkan bahawa dia akan menikmati, ia mengatakan bahawa ia lebih suka "menunjukkan hidup" dalam rangka untuk menyenangkan Lady Janda. Kemudian, selepas semua orang telah memilih bermain kegemaran, Pao-chai mengatakan bahawa dia ingin mendengar opera The Monk Drunken. Dia akan dikritik oleh Pao-yu, tapi Pao-chai membela pilihan dan mengatakan bahawa opera mempunyai beberapa melodi yang sangat baik. Lalu ia mengutip beberapa baris kegemarannya:

Telanjang Aku pergi tanpa halangan. satu-satunya ingin saya sekarang adalah untuk menjelajah sendiri Dalam jubah pad dan topi buluh, Dan sandal jerami dengan sedekah patah mangkuk Untuk mengembara di mana saya akan.

Mesej Buddha menyentuh kehampaan Pao-yu, ia mengambil dalam "kebenaran esoteris" dan kemudian menulis baris yang sama ketika ia tidak boleh menyenangkan dan konsol Tai-yu selepas komen Shih Hsiang-yun di kemiripan dari Tai-yu ke tahun sebelas berusia pelakon. Ayat-Nya menyatakan bahawa

27

28

Volume I: Bab 20-30 Jika tidak ada "Aku," maka juga tidak ada "anda." Jika dia salah memahami anda, maka mengapa rue? Bebas aku datang dan tidak aku pergi juga. Memberi diri untuk tidak gembira dan duka. Tutup kerabat atau jauh - itu sama kepada saya.

pengenalan awal Pao-yu dengan ideologi Buddha mempersiapkan kita untuk-Nya menjadi seorang biarawan di akhir novel.

Permaisuri Imperial menghantar lebih daripada satu teka-teki-lentera bagi semua orang untuk meneka, dan dia juga meminta masing-masing dari mereka untuk membuat sebuah teka-teki. Hampir semua teka-teki yang disusun oleh gadis-gadis berubah menjadi menguntungkan, dan Chia Cheng adalah kecewa pada bahan-bahan pelajaran yg menandakan kemalangan. Jika seseorang percaya pada petanda, ternyata tidak ada anak perempuan akan mempunyai nasib baik atau hidup yang panjang.

Dalam Bab 23, di bawah perintah Permaisuri Imperial, semua gadis-gadis dan bergerak Paoyu ke Grand View Garden dalam rangka untuk menginspirasi dan kacau puitis imaginasi dan kreativiti mereka dengan pemandangan indah dan bunga menarik. Masing-masing akan diberi sebuah "rumah": Tai-yu akan tinggal di Bambu Lodge dan Pao-yu akan tinggal di Mahkamah Merah Happy, di samping penginapan Tai-yu's.

28

29

Untuk memenuhi kegelisahan remaja Pao-yu itu, Ming-yen membawa dia setumpuk novel tentang selir dan Permaisuri, serta librettos romantis. Dia akan mencari kesukaannya: Bilik Barat. libretto ini, bagaimanapun, adalah dilarang oleh kerajaan Ching, yang takut kalau ideaidea karya anti-feudal akan fikiran "racun" rakyat. Namun demikian, Pao-yu menganggap itu sebagai karya nyata dan berkongsi dengan Taiyu. Tai-yu juga terpesona oleh itu - begitu banyak sehingga dia boleh membaca beberapa baris akan setelah dia selesai membacanya. Pao-yu juga mengutip beberapa baris dari novel itu menggoda memuji kecantikan Tai-yu itu, garis seperti, "Dan anda adalah keindahan yang menyebabkan bandar-bandar dan kerajaan jatuh."

Dalam adegan ini, kita dapat melihat bahawa Tai-yu dan Pao-yu mempunyai persamaan saling pengertian tentang cinta. Kedua-duanya dari mereka yang merindukan kebebasan untuk menikahi siapa saja yang mereka pilih, dan mereka jelas terhadap semua, belenggu tua feudal ketinggalan zaman tentang hal-hal perkahwinan.

Dalam perjalanan kembali ke rumah, Tai-yu terinspirasi lagi oleh beberapa garis opera: "Bagi anda adalah sebagai adil sebagai bunga, dan pemuda menjauh seperti air yang mengalir." Satu baris, khususnya, dari Bilik Barat membuat air mata mengalir di pipinya: "Bunga jatuh, air mengalir merah, duka yang tak terbatas."

Bab 24 mencari Chia Yun, putra Kelima Suster-in-Law pusat kembali, datang untuk melawat Chia Lien, nya Paman Kedua, tentang kemungkinan mendapatkan pekerjaan di Mansion Jung. Namun, kerana Hsi-feng (Phoenix) tidak melihat mata ke mata dengan Chia Lien pada penugasan pekerjaan untuk Chia Yun, Lien Chia telah meminta Chia Yun untuk menunggu lowongan yang lain.
29

30

Chia Yun kemudian pergi ke melihat pamannya Pu Shih-jen dan meminta empat ons kapur barus Kalimantan dan musk pada kredit, namun pamannya ternyata dia. Kemudian ia kebetulan bertemu dengan seorang tetangga, Ni Erh, "para pemabuk Diamond," seorang rentenir yang berjanji untuk meminjamkan Chia Yun wang tanpa bunga apapun - dan tidak bahkan sebuah surat hutang Setelah menerima wang yang baru dipinjam, Chia Yun membeli beberapa kamper dan kasturi dan pergi untuk melawat Hsi-feng.

Menjadi seorang yang penuh diplomasi dan kecerdasan, dia tahu bagaimana menyanjung Hsifeng: Dia menyajikan kapur barus dan musk padanya. Hsi-feng sangat gembira saat ini kurnia tak terduga, dan kerananya, keesokan harinya, Chia Yun mendapatkan pekerjaan - sebagai penanam pokok di Grand Garden View. Di sini, kita melihat bahawa Lien Chia dan Hsi-feng, meskipun suami dan isteri, pertempuran untuk hak untuk menggaji pekerja, dan kita juga melihat bahawa setiap dari mereka suka disuap untuk mengisi dompet mereka sendiri peribadi. Penulis menelanjangi ketamakan mereka, serta konflik-konflik yang lain antara ahli berkahwin dari kelas pemerintah.

Kemudian, kita diperkenalkan kepada pelayan tampan, Hsiao-hung, yang ingin menaiki tangga sosial; keluarganya telah melayani keluarga Chia selama beberapa generasi, dan ayahnya sekarang bertanggung jawab atas pelbagai ladang dan hotel. Dia memanfaatkan baik dari tidak adanya pembantu lain untuk melayani teh untuk Pao-yu dirinya sendiri. Dengan kemalangan, dia kebetulan bertemu Chia Yun. Sementara itu, kecantikannya meninggalkan kesan yang mendalam pada Pao-yu dan membuat pembantu yang lain sangat cemburu. Bab ini diakhiri dengan Hsiao-hung bermimpi bahawa Chia Yun memanggilnya, mengatakan bahawa ia telah menemui saputangan hilang.
30

31

Bab 25 pertama berfokus pada Huan Chia cemburu dan kebencian, setengah Pao-yu Rakansaudara oleh Lady selir Chao. Berharap buta Pao-yu, Chia Huan sengaja mengetuk atas tempat lilin, percikan beberapa lilin panas pada wajah Pao-yu's. Pao-yu, bagaimanapun, tidak pendendam, ia mengambil menyalahkan untuk luka bakar, mengatakan bahawa ia seharusnya tidak begitu ceroboh. Kejadian ini menunjukkan bahawa Pao-yu tidak sibuk dengan prinsip feudal membezakan antara keturunan lineal dan putra dan putri oleh selir, apalagi, ia jelas tidak bertekad mewarisi sifat keluarga Chia. Sekali lagi, kejadian ini menunjukkan kepada kita bahawa Pao-yu dibebaskan dari kuno, patriarkal, idea feudal.

Volume I: Bab 20-30 Sebaliknya, Chia Huan dan ibu selir, Lady Chao, sangat ingin mewarisi sifat keluarga Chia. Menjadi anak selir, Chia Huan tahu bahawa masa depan yang suram kecuali ia membunuh atau maims Pao-yu, dan dia bersedia untuk melakukannya dalam rangka mewujudkan citacitanya. Demikian pula, ibunya, Lady Chao, juga serakah dan ambisius, jadi dia enlists bantuan dari Ma imam (ibu baptis Buddha Pao-yu) dan rasuah wanita tua untuk menggunakan sihir untuk memanggil roh-roh jahat yang akan mendapatkan memiliki kedua Pao- yu dan Hsifeng, membunuh mereka, dan memastikan Lady Chao dan hak-hak-hak Chia Huan sebagai pewaris undang-undang.

Ma sihir dan mantra terbukti berkesan. Tiba-tiba Pao-yu dan Hsi-feng kekerasan menjadi gila, kehilangan kesadaran, dan tampaknya hampir mati. Pada saat kritis, seorang bonze
31

32

berkudis berkepala (pendeta Buddha) dan Taoisme lumpuh datang dan mengembalikan kekuatan ghaib dari Pao-yu's Jade rohani Memahami, menyelamatkan Pao-yu dan Hsi-feng dari kematian tepat pada masa.

Secara ringkas, bab ini menggambarkan perjuangan antara anak keturunan lineal dan anak seorang selir mengenai hak waris. Konflik sangat tajam dan sangat realistik, meskipun fakta bahawa seluruh episod sihir sangat dijiwai dengan rasa tak nyata dan tahyul.

Tiga puluh tiga hari berlalu, dan akhirnya Pao-yu pulih kekuatannya, dan luka bakar di wajahnya sembuh. Sebahagian besar pelayan dan pelayan dihargai berdasarkan rangking mereka, dan kita melihat bahawa tetapan ini daun beberapa pelayan kecil dengan pahala tidak. Pembicaraan antara Chiu-wen dan Hsiao-hung jelas mendedahkan perbezaan di peringkat di antara para pelayan.

Pao-yu memuat pagi berjalan-jalan ke Tai-yu's Bambu Lodge dan kebetulan mendengar dia malas mengutip dari Bilik Barat: ". Hari demi hari mimpi mengantuk cinta" cinta Tai-yu untuk Pao-yu telah menemui ekspresi di baris ini, dan ia membenci itu menyenangkan pembuatan perasaan romantis nya dengan mengutip baris tentang "tirai pengantin" dan "mempersiapkan tempat tidur perkahwinan." Sudah dia telah menggoda cukup oleh gadisgadis lain kerana dia kegandrungan untuk Pao-yu.

Kemudian, mendengar bahawa Pao-yu tidak pulang selepas dihantar oleh ayahnya, Tai-yu pergi ke Mahkamah Merah Happy. Dia menolak masuk, dan siap berangkat, ia mendengar Pao-yu dan Pao-chai tertawa bersama-sama di dalamnya. Ini terlalu banyak. Air mata banjir di pipi Tai-yu's.
32

33

Di sini, kita dapat melihat bahawa cinta antara Pao-yu dan Tai-yu berkembang lebih lanjut. Mereka menggunakan garis dikutip untuk mengungkapkan cinta mereka satu sama lain, mendedahkan kepada kita bahawa mereka berdua pemberontak terhadap sistem feudal perkahwinan. Namun, sebagai seorang putra dan putri bangsawan, hubungan cinta mereka penuh dengan unsur-unsur yang tidak sihat, terutama dalam kes Tai-yu. Dia mencintai Pao-yu sangat banyak, namun dia merasa perlu kompulsif untuk menguji lagi dan lagi. Ketika Pao-yu mendedahkan hatinya, ia merasa sedih dan jengkel, ketika cintanya Pao-yu bertemu dengan kesulitan, dia merasa lebih frustasi dan mulai menangis. Semua ini penderitaan romantis mencerminkan ciri-ciri masa, serta temperamen Tai-yu itu terlalu sentimental.

Ketika saatnya tiba untuk merayakan Festival Grain di Telinga, semua jenis hadiah dan pesta perpisahan secara tradisional ditawarkan kepada Allah Bunga. Semua penghuni Grand Garden View ingin mengamati kebiasaan setia, sehingga Pao-chai, tiga Chia gadis, Li Wan, dan Hsi-feng mengambil kesempatan ini untuk menikmati baru kemuliaan Grand View Garden. Menyedari bahawa Tai-yu yang hilang, menawarkan Pao-chai untuk pergi mencarinya. Dalam perjalanan ke Bambu Lodge, dia gembira mengejar sepasang kupu-kupu giok berwarna besar ketika, secara tidak sengaja, ia sengaja mendengar percakapan antara Chui-erh dan Hsiao-hung tentang mencari saputangan Guru Yun Hsiao-hung's. Takut bahawa dua pelayan akan menemukan dia di luar paviliun, Pao-chai keras berpura-pura menjadi panik mencari Tai-yu, meninggalkan dua pelayan bertanya-tanya apakah Tai-yu mungkin menguping percakapan mereka.

Pao-yu tiba di paviliun Tai-yu, berharap bahawa dia akan menemani dia untuk perayaan, tetapi ia diberi bahu sejuk. Tai-yu pergi ke pesta sendirian tanpa mengucapkan sepatah kata
33

34

untuk Pao-yu, meninggalkan Pao-yu bodoh tentang apa yang terjadi malam sebelumnya. Setelah berbicara tentang urusan domestik, menyebarkan parti, dan Pao-yu memutuskan untuk mengumpulkan beberapa bunga jatuh, kemudian dia membuat jalan menuju gundukan di mana Taiyu dimakamkan beberapa bunga-bunga persik dahulu. Sebelum ia sampai ke bukit, bagaimanapun, dia mendengar seseorang menangis, sangat meratapi nasib tragis bunga jatuh dan membandingkan nasib bunga jatuh dengan masa depannya sendiri. penangis ini tak lain adalah Tai-yu. Lagu ini tentang menanam bunga jatuh telah mendapatkan reputasi untuk dirinya sendiri, melainkan terkenal kerana mengandungi esensi Tai-yu keperibadian dan watak, dan telah menikmati populariti yang panjang di antara pembaca novel ini China.

Volume I: Bab 20-30 Dalam Bab 27, maka, penulis adalah membandingkan dua watak wanita yang khas: Salah satunya adalah wali feudalisme, dan yang lainnya adalah seorang pemberontak terhadap feodalisme, salah menikmati mengejar kupu-kupu, dan yang lain menikmati menanam jatuh bunga, salah penuh kebahagiaan, dan yang lain benar-benar merasa tertekan. Kontras tajam antara dua gadis muda disajikan dalam gaya tajam dengan jelas, contoh konkrit dari masingmasing karakteristik individu mereka.

Seperti Tai-yu, Pao-yu mulai menangisi nasib sedih bunga jatuh dan nasib gadis-gadis cantik seperti Tai-yu dan Pao-chai, dan menangis yang terdengar oleh Tai-yu. Mereka mempunyai bicara hati ke hati, dan akan penjelasan pesakit Pao-yu dan ketulusan menyelesaikan semua kecurigaan beralasan nya. Sekali lagi, mereka membuat satu sama lain.

Pao-yu dijemput oleh Feng Tze-ying untuk menghadiri pesta, di mana Hsueh Pan, Chiang
34

35

Yu-han (seorang pelakon terkenal untuk memainkan peranan wanita), dan Yun-erh (pelacur a) yang hadir. Untuk membuat pesta minum lebih menyenangkan, Pao-yu menunjukkan bahawa mereka semua membuat empat baris tentang kesedihan seorang gadis, kebimbangan, kesenangan, dan nikmat, menjelaskan alasan untuk setiap, dan semua orang yang harus minum secangkir anggur, bernyanyi baru lagu dan membacakan satu baris dari sebuah puisi lama. Semua orang cuba terbaik mereka pada gilirannya dan dipuji oleh yang lain - kecuali Hsueh Pan; garis nya begitu buruk terdiri bahawa ia diejek oleh semua.

Pao-yu dan pelakon Chiang Yu-han (Chi-kuan) menjadi teman sangat cepat sehingga mereka memutuskan untuk bertukar hadiah dengan satu sama lain: Pao-yu memberikan sabuk hijau pucat ke pelakon, dan Chiang Yu-han memberikan merah nya, wangi selempang untuk Paoyu sebagai simbol persahabatan baru mereka.

Permaisuri Imperial meminta seorang kasim untuk menghantar lebih daripada hadiah untuk semua ahli keluarga dalam perayaan Festival Perahu Naga. Untuk mengejutkan Pao-yu itu, hadiah Pao-chai adalah identik dengan Pao-yu - bukan untuk Tai-yu's. Dengan demikian, Pao-yu meminta Tai-yu untuk memilih apa pun Tai-yu menyukai dari hadiah, yang memimpin, tentu saja, untuk sindiran-sindiran cemburu Tai-yu's. Kemudian, Pao-yu meminta Pao-chai untuk membiarkan dia telah melihat gelang merahnya beraroma musk, dan saat ia tidak, ia diberikan kesempatan untuk mengagumi tangan lembut putih Pao-chai's. Dia memiliki kecantikan yang sangat berbeza dari Tai-yu's.

Pada dasarnya, Bab 28 menunjukkan kepada kita betapa Pao-yu berkaitan dengan temantemannya. Chiang Yu-han adalah pelakon, namun Pao-yu ada di hubungan baik dengan dia, seperti dapat dilihat melalui pertukaran mereka ikat pinggang; Yun-erh adalah pelacur, orang
35

36

biasanya menghina dan memandang rendah dalam masyarakat, namun Pao- yu menyanyikan sebuah lagu, disertai dengan di atas paip itu. Kejadian ini menunjukkan bahawa Pao-yu tidak bertindak sesuai dengan ketat, feudal, kod hirarkis. perilaku memberontak Nya berjalan langsung bertentangan dengan prinsip-prinsip feudal. Itulah salah satu alasan Pao-yu begitu parah dipukul oleh ayahnya, Chia Cheng, kemudian dalam novel ini.

Menyajikan identik Pao-yu dan-Pao chai tidak bererti kebetulan. Kita tahu sekarang bahawa Yuanchun, Lady Janda, Lady Wang, dan Hsi-fengare semua merancang, berharap bahawa Pao-chai akan menjadi isteri Pao-yu's. Menurut pendapat mereka, Pao-chai adalah contoh sempurna dari gadis yang berasal dari keluarga aristokrat: Dia adalah berbudi luhur dan berpengetahuan sesuai dengan norma-norma feudal cinta dan perkahwinan. Di sisi lain, ideaidea pemberontak Tai-yu dan pergantungan yang berat pada orang lain mempunyai kos bantuan nya di antara orang-orang yang kuat dalam keluarga Chia.

Bab 29 mencari keluarga Chia, Lady Janda yang bertanggung jawab, pergi ke massa Tao di Ethereal Abbey. prosesi mereka ke Abbey adalah pandangan besar untuk semua penonton. Untuk menghormati kesempatan tersebut, Kepala Biara Chang mengenakan jubah yang terbaik pejabat, memegang tablet dan menunggu dengan imam-nya di pinggir jalan untuk menyambut mereka. Bahkan Agung Feng Tzu-ying telah menghantar hadiah dari babi, domba, dupa, lilin, dan manisan untuk mengekspresikan penghormatan kepada keluarga Chia.

Di dalam Abbey, Chang Tao meminta untuk meminjam Pao-yu's Jade rohani Memahami sehingga ia dapat menunjukkan kepada rakan-rakan Tao dan murid. Setelah itu, semua imam mengekspresikan harga mereka dengan menghantar beberapa lusin jimat emas dan jed, semua
36

37

diukir dengan inskripsi, seperti "Eternal Peace," untuk Pao-yu untuk mengekspresikan harga diri mereka. Sementara itu, Ketua Gereja Chang bertanya Lady Janda ketika Pao-yu akan berkahwin, dan selepas beberapa perbincangan tentang "gadis yang tepat" untuk Pao-yu, kepala biara janji Lady Suri untuk mengawasi terbuka untuk seorang gadis cantik dengan kedudukan manis.

Volume I: Bab 20-30 Ini licik dan "menetap" menyebabkan Pao-yu untuk merajuk. Tai-yu mendesak dia untuk pergi melihat menunjukkan dengan yang lain, tetapi kebencian Pao-yu mudah terangsang panas - terutama ketika Tai-yu berkata sinis, "Aku tidak seperti orang lain yang memiliki halhal yang membuat mereka sesuai untuk anda, perlawanan pilihan anda. " Tiba-tiba, air mata Pao-yu batu giok suci dari lehernya dan garis ke hoar - hal yang mencengangkan Tai-yu dan para pelayan. Impulsif, pemotongan Tai-yu dari rumbai ia dibuat untuk batu giok dan mula muntah dan menangis. Pertengkaran berterusan sehingga Lady Janda dan Lady Wang tiba di tempat kejadian.

Kemudian, walaupun berasingan, Pao-yu dan Tai-yu adalah "sebagai salah satu di hati," kita diberitahu, sehingga pepatah lama "Musuh dan pecinta ditakdirkan untuk bertemu" tampaknya secara bersamaan fajar pada masing-masing dari mereka. Emosi yang saling bertentangan dalam Pao-yu dan Tai-yu, terlepas dari kenyataan bahawa mereka mengasihi satu sama lain, adalah bukti bahawa mereka berdua memberontak terhadap konsep feudal daripada "jed [Pao-yu] harus memiliki emas [Pao-chai] dalam rangka untuk mencipta nasib
37

38

baik. " Konsep ini adalah konsep feudal khas - iaitu, keyakinan jimat dan bukan pada manusia.

Sama seperti Pao-yu dan Tai-yu membuat setelah mereka bertengkar, Hsi-feng tiba dan memberitahu mereka untuk pergi dan melawat Lady Janda, menunjukkan menghormati mereka, dan menetapkan wanita tua nyaman. Mereka melakukannya, dan wanita tua itu senang melihat mereka pada istilah yang baik lagi. Pao-chai juga di bilik wanita tua itu, sehingga mereka semua mempunyai bicara bersama, yang menyenangkan sampai Pao-yu membandingkan Pao-chai untuk Lady Yang (salah satu Maharaja-kegemaran Ming huang, seorang wanita yang seharusnya sangat gemuk). Tai-yu sangat senang, tentu saja, untuk mendengar menyenangkan membuat Pao-yu dari Pao-chai.

Kemudian, ketika Pao-yu menggoda menggoda dengan Lady Wang Chin-chuan pembantu, Lady Wang menangkap basah mereka. Alih-alih mengkritik Pao-yu, bagaimanapun, Lady Wang menampar wajah pembantu dan kebakaran nya di tempat. Di sini, kita melihat bahawa, di permukaan, Lady Wang sangat baik dan murah hati, tapi dia sangat kejam kepada para pelayan jika kewenangannya, atau keluarga feudal reputasi, atau "kemurnian" anaknya terancam.

Setelah itu, sementara berjalan santai di Taman, Pao-yu mendengar Ling pelakon muda-kuan menangis dan menulis aksara "Chiang" (naik) berulang kali di tanah. Pao-yu sangat tersentuh bahawa ia mendapat basah kuyup ketika keduanya terjebak dalam mandi hujan tiba-tiba. Dia bergegas pulang, hanya untuk mencari pelayan menutup telinga tuli untuk mendesak nya mengetuk. Begitu di dalam, dalam suar dari marah, ia menendang Hsi-jen oleh kesalahan. Selama malam, ia mendengar batuk, pergi ke, dan mendapati bahawa ia adalah darah
38

39

meludah.

Volume I: Bab 31-40 meludah darah Hsi-jen's kebimbangan Pao-yu, jadi dia diam-diam mengirimkan untuk Doktor Wang (agar tidak ke penggera seluruh rumah tangga). Doktor Wang mengatakan bahawa-jen-Nya telah memar dan menetapkan beberapa pil untuk pemulihan dirinya.

Keesokan harinya, dalam suasana hati yang suram, Pao-yu mengkritik pembantu Ching-wen nya untuk menjatuhkan kipas dan melanggar itu; dua bertengkar, dan selama Ching hujahwen menertawakan Hsi-jen cita-cita untuk menjadi selir. Kemudian, ketika Hsi-jen cuba untuk membuat perdamaian di antara mereka, Pao-yu mengancam untuk memecat Chingwen. Hsi-jen cuba untuk mendamaikan mereka, namun Ching-wen berpendapat dengannya, dan paparan cita-cita Hsi-jen's secara terbuka. Pao-yu mengancam lagi untuk api Ching-wen, dan Hsijen cuba untuk menenangkan Pao-yu lagi. Akibatnya, Pao-yu menawarkan untuk membiarkan Ching-wen merobek sebagai fans sebanyak mungkin - hanya untuk memenangi tersenyum lagi.

Episode ini menggambarkan bagaimana pemberontak Ching-wen ini. Dia watak dan keperibadian yang berbeza tajam dengan Hsi-jen's. Ching-wen melihat ke bawah pada penguasa-nya '"kuasa." Itu sebabnya dia bersimpati dengan Pao-yu. Namun, ketika Pao-yu meletakkan pada mengudara master, ia menentang dia dan berani untuk memperjuangkan hak-hak sendiri. kecenderungan nya untuk membenci orang licik terungkap ketika ia memaparkan cita-cita Hsi-jen's. Tentu saja, Ching-wen's merobek peminat tidak baik, tetapi
39

40

tingkah lakunya hanya contoh lain dari fakta bahawa dia dipengaruhi oleh, contoh boros aristokrat bahawa ia melihat di sekelilingnya.

Ketika sepupu Pao-yu's Shih Hsiang-yun datang untuk melawat keluarga Chia dan untuk melihat Pao-yu, khususnya, kita melihat bahawa kedua-duanya masih suka bermain pranks dan membuat kerosakan, seperti yang mereka lakukan ketika mereka masih muda. Setelah memberikan Hsi-jen dan pembantu yang lain beberapa hadiah, Hsiang-yun menjelaskan mengapa ia membawa mereka sendiri (bukan menghantar laman). kepintaran nya membuat pujian Pao-yu dia sebagai "penceramah masih seperti itu." Dari kecemburuan, Tai-yu berkata, "Bahkan jika dia tidak bisa bicara, unicorn emas nya bisa." Tai-yu tahu bahawa Pao-yu telah membeli unicorn emas bagi Hsiang-yun, salah satu yang ia dapatkan dari Yuan-chun.

Bab 32 bermula dengan Hsiang-yun menggoda menegur Pao-yu untuk kehilangan unicorn emas, membandingkan kehilangan unicorn untuk kehilangan segel rasmi. Untuk mengejutkan Hsiang-yun's, Pao-yu mengatakan bahawa kehilangan segel rasmi apa-apa. Hsiang-yun kemudian menyarankan Pao-yu untuk mengaitkan dengan pegawai lebih kerap dan belajar sesuatu tentang urusan dunia dan hal-hal pentadbiran, di samping itu, ia memuji Pao-chai sebagai yang terbaik, paling baik hati, dan yang paling toleran di antara semua gadis sepupunya. Pao-yu balas segera, sinis mengulas bahawa "orang dengan hikmat duniawi seperti seperti milik anda akan rosak di sini." Pao-yu kemudian memberitahu Hsiang-yun terus terang alasan mengapa ia merasa seperti lampiran untuk Tai-yu: Tai-yu tidak pernah bicara omong kosong menjijikkan.

Eavesdropping, Tai-yu sangat gembira ketika dia sengaja mendengar pujian ini, namun ia masih bimbang tentang loket emas Pao-chai, yang "cocok" (mengikut ajaran feudal) jimat
40

41

giok Pao-yu, dan dia juga terganggu tentang Pao-yu's mempunyai unicorn emas yang berpadanan unicorn Hsiang-yun's.

Tiba-tiba Pao-yu melihat Tai-yu menangis, dan ia meminta dia tidak perlu bimbang tentang apa pun. Dia telanjang hatinya kepadanya, tapi nampaknya tidak membantu.

Ketika Tai-yu hilang dan Hsi-jen bergabung dengan dia, Pao-yu berdiri seolah-olah dalam keadaan trance, dan dia kesalahan Hsi-jen untuk Tai-yu, lagi-lagi mempamerkan hatinya. rahsia-Nya keluar! Sekarang Hsi-jen, yang merupakan kegemaran keluarga Chia penguasa feudal, tahu semua tentang cinta dalam Pao-yu untuk Tai-yu. Tidak menghairankan, concocts Hsi-jen rencana rahsia untuk mengatasi masalah, bayangan penganiayaan terhadap Pao-yu dan Tai-yu oleh keluarga penguasa feudal Chia, yang menolak untuk membiarkan idea-idea yang tidak konvensional Pao-yu dan perilaku.

Kemudian dalam bab ini, kita belajar bahawa pembantu Chin-chuan melemparkan diri ke dalam perigi kerana aib menjadi menampar dan dipecat oleh Lady Wang. Kematiannya membuat Lady Wang merasa tidak selesa, jadi dia memutuskan untuk menghantar keluarga gadis itu dua set baju baru untuk pengebumian-Chuan Chin - untuk meredakan rasa bersalahnya. Intinya penulis ini: Lady Wang tampaknya baik dan murah hati kepada para pelayan, tetapi dia tidak, dan kematian tragis Chin-chuan adalah kutukan penulis sistem perhambaan turun feudal.

Kerana ia adalah cemburu Pao-yu itu menjadi pewaris nasib Chia, Hsueh Pan bertanggung jawab untuk pegawai dari rumah tangga Putera Chungshun tiba di pintu Chia Cheng dan mengekspos hubungan Pao-yu dengan Chi-kuan (Chiang Yu-han ), pelakon kegemaran
41

42

Mulia-Nya '. Dia ingin memastikan bahawa Chia Cheng tahu bahawa Pao-yu dan pelakon menukar ikat pinggang. Ketika Chia Cheng mendengar tentang kejadian itu, dia malu dan marah, dan ia bahkan lebih marah ketika Chia Huan mengatakan kepadanya bahawa Chinchuan tenggelam sendiri kerana Pao-yu cuba memperkosa dirinya. Sekarang, kemarahan Chia Cheng tidak mengenal batas. Dia memerintahkan hamba-hambanya untuk mengambil Pao-yu, dan ia mengalahkan kanak-kanak itu kejam sampai Lady Lady Wang dan Janda datang untuk menyelamatkan Pao-yu's.

Volume I: Bab 31-40 Pao-yu pantat dan kaki berwarna hitam dan biru, setiap inci memar atau pendarahan. Dua wanita, seperti biasa, menyayangi Pao-yu dan jelas tidak menggunakan gaya pada orang muda, melainkan, mereka ingin menggunakan kaedah damai untuk mendisiplinkan dia dan memenangi hatinya. Mereka pin semua harapan mereka pada Pao-yu dan sangat berharap bahawa ia jatuh tempo kepada jenis manusia yang reputasi keluarga feudal mereka memerlukan. Mereka selalu menggunakan mencintai, kaedah sabar untuk mendidik ahli waris muda.

Lady Janda tegur Chia Cheng untuk mengalahkan Pao-yu. Dia begitu marah dengan dia bahawa dia mengancam untuk meninggalkan dan mengambil Pao-yu dan Lady Wang Nanking segera. Chia Cheng, tentu saja, anak yang berbakti yang baik bahawa ia adalah, harus menyerah kepada ibunya. Ia berlutut dan meminta pengampunan, dan Pao-yu dilakukan ke bilik Lady Janda's.

42

43

mengalahkan Chia Cheng Pao-yu adalah salah satu klimaks dalam novel ini, dan juga merupakan titik balik. Episode ini adalah demonstrasi dari percanggahan yang tajam antara ayah - Chia Cheng, yang mewakili kekuatan feudalisme - dan Chia Pao-yu, anaknya, yang mewakili kekuatan pemberontakan. Mereka memegang sikap yang berlawanan terhadap mencari pekerjaan dan perkahwinan, dan ini wabak keganasan, simbolik kontradiksi dari dua kekuatan, merupakan hasil tak dapat dielakkan dari perkembangan tindakan memberontak Pao-yu's - sama sekali tidak seperti, norma tua feudal tradisional.

Bab 34 dan 35 menggambarkan sikap yang berbeza dan refleksi oleh pelbagai ahli keluarga Chia selepas Pao-yu dipukul oleh ayahnya. sikap Pao-chai adalah yang terbaik disajikan dalam pernyataannya, "Ini tidak akan pernah terjadi kalau kau [Pao-yu] membayar perhatian sekurang-kurangnya untuk mendapat cadangan saya." Dia cuba meyakinkan Pao-yu bahawa ia harus sesuai dengan peranan feudal lama mencari kekayaannya dan kedudukan rasmi sehingga menjadi pengganti layak untuk peringkat keluarganya dan reputasi.

bicara rahsia Hsi-jen dengan Lady Wang bahkan lebih ilustratif sudut pandang feudal. Dalam rangka untuk memajukan menaiki tangga feudal dirinya sendiri dan memenangi menyokong empu-nya ', Hsi-jen menyetujui deraan yu Chia Cheng-Pao. Dia berkata kepada Lady Wang, "Guru perlu Pao untuk diberi pelajaran. Jika beliau tidak disiplin dia, tidak ada tahu apa yang mungkin terjadi di masa depan." fungsi nya dalam bahagian ini adalah benar bahawa burung beo, menanggapi pada isyarat kepada tuan feudal keluarganya. Akibatnya, dia sangat dipuji oleh Lady Wang dan diperintahkan untuk mengawasi Pao-yu mulai saat itu.

Antara lain bertindak balas untuk mengalahkan syaitan Pao-yu adalah Lady Janda, Lady Wang, dan Hsi-feng, yang semuanya menghantar mangkuk hidangan kegemaran Pao-yu
43

44

untuk keselesaan dan menghiburnya, berharap untuk memenangi hatinya. Li Wan, Yingchun, Tanchun dan pembantu mereka membayar lawatan singkat dan pergi. Dari semua pengunjung Pao-yu, hanya Tai-yu benar-benar menderita dan simpatik untuk Pao-yu. Matanya bengkak, dan wajahnya yang bermandikan air mata. Jelas, Pao-yu dan Tai-yu yang mirip, keduanya adalah pemberontak terhadap penindasan feudal kuno. sikap Pao-yu adalah, "aku akan mati gembira bagi orang-orang seperti mereka, namun saya masih hidup" menunjukkan bahawa, walaupun ia telah dipukul, Pao-yu masih ingin memiliki caranya sendiri. Dia tidak pernah akan mendamaikan dirinya mengajukan prinsip-prinsip feudal keluarganya.

Dalam Bab 35, kita melihat Lady Janda awam memuji Pao-chai - dan tidak memuji Tai-yu. Ini pertanda bahawa keputusan kemudian Pao-chai akan menjadi isteri Pao-yu's.

Lelah hidup Garden, Pao-yu keluar mencari Ling-kuan, yang memainkan bahagian wanita muda dan dikatakan penyanyi terbaik di antara dua belas pelakon di Mahkamah Fragrance Pear. Ketika ia menemukan nya, Pao-yu menyedari bahawa dia tidak lain dari gadis yang berulang kali menulis Chiang di lapangan belum lama ini. Kemudian, dia mengetahui bahawa Chia Chiang jatuh cinta dengan dia. Chiang membelikannya burung menghibur dirinya - dan kemudian membiarkannya terbang jauh untuk memuaskan keinginannya. Sebuah penemuan baru sedar Pao-yu: Setiap orang akan mempunyai bahagian mereka dari cinta. cinta Semua ditakdirkan.

Pao-yu kerinduan untuk memiliki kebebasan untuk mencintai siapapun yang ia ingin dan berkahwin siapa dia memilih bukti kuat pemberontakan melawan perhambaan feudal dan konsep tahyul perkahwinan. Tema-tema ini jelas dinyatakan dalam mimpinya, yang sengaja
44

45

dengar oleh Pao-chai ketika Hsi-jen, yang perlu untuk menjalankan tugas sebuah, meminta Pao-chai untuk mengambil alih menyulam dari desain yang menawan dari bebek mandarin di stomacher yang Hsi -jen adalah keputusan untuk Pao-yu.

Pao-yu panggilan keluar dalam mimpinya, "Siapa yang percaya apa yang mereka katakan bonzes dan Taoisme? Sebuah pertandingan antara emas dan batu giok Omong kosong!? Antara kayu dan batu lebih mungkin, aku akan mengatakan." Kenyataan ini menunjukkan bahawa Pao-yu tidak menyerah - bahkan meskipun ia dipukul hitam dan biru. kebencian Nya fatalisme feudal dalam perkahwinan sangat disajikan di sini, dan itu, tidak diragukan lagi, merupakan pukulan berat untuk Pao-chai ketika dia mendengar dia.

Volume I: Bab 31-40 Sementara berbual dengan Hsi-jen, Pao-yu mendedahkan pandangannya tentang kematian dan reputasi. Dia mengatakan, "Mereka Sods vulgar percaya bahawa menteri yang mati untuk remonstrating dengan Maharaja dan jeneral yang mati dalam pertempuran menang kemasyhuran abadi sebagai halus, laki-laki tegak. Kematian mereka, bagaimanapun, tidak yang layak kerana mereka tidak memikirkan kesejahteraan negara Dalam hati mereka,. mereka hanya ingin menang kemuliaan dengan mati. pegawai awam bahkan lebih parah. Mereka belajar dengan hati beberapa bahagian dari buku, dan jika kerajaan mempunyai sedikit kesalahan, mereka menunjukkan secara rawak, berharap untuk menang kemasyhuran sebagai setia . laki-laki Jadi mereka mati untuk memenangi reputasi -. bukan demi prinsipprinsip yang mulia "

45

46

pandangan Pao-yu's sepenuhnya menggambarkan kebencian bagi siapa saja yang egois mencari kemasyhuran, keberuntungan, dan kemuliaan dalam masyarakat feudal dengan mengorbankan kesejahteraan negara. Di sisi lain, bagaimanapun, Pao-yu tidak menyedari bahawa sistem feudal adalah akar dari semua kejahatan. Dia masih percaya bahawa "sultan menerima mandatnya dari Syurga Syurga tidak akan mempercayakan seperti tugas berat kepada sesiapa pun tetapi bijak baik hati .." Ia pin-nya berharap pada maharaja bijaksana. Itu adalah ilusi dan keterbatasan-Nya.

Bab 37 dan 38 adalah penting kerana mereka dengan tegas menyatakan keinginan penulis untuk menukar kedudukan sosial kaum wanita sebagai sebahagian daripada pemberontakan melawan etika feudal dan konvensyen.

Pao-yu menerima surat dari kakak ketiga, Tan-chun, di mana ia menunjukkan bahawa sebuah kelab puisi dibentuk sehingga gadis-gadis di Taman dapat menghiburkan diri. Tan-chun tidak dapat melihat alasan mengapa para gadis harus dikeluarkan dari pertemuan budaya dan mengapa jenius sastera harus terhad hanya untuk laki-laki. Pao-yu sangat senang dengan idea tersebut, sehingga ia berlari ke bertemu dengan Tai-yu, Pao-chai, dan gadis-gadis lain dalam keluarga yang telah berkumpul di Studio Kesegaran Musim Luruh.

Setelah perbincangan beberapa, kelab puisi ditubuhkan, dan ahli-ahli memutuskan untuk bertemu dua kali sebulan, masing-masing diberi nama pena. Untuk tugas pertama mereka, mereka memilih "Begonia" sebagai subjek untuk puisi mereka, dan puisi Pao-chai's menang tempat pertama. Sebelum menangguhkan, mereka memutuskan untuk nama kelab mereka, "Begonia Club."

46

47

Keesokan harinya, Hsiang-yun dijemput untuk bergabung dengan mereka, dan mereka memutuskan untuk menulis puisi tentang krisan. puisi Tai-yu adalah undian menjadi yang terbaik, jadi Tai-yu, Ratu Bambu, menang tempat pertama. Kemudian, sambil makan ketam selama pihak kelab puisi, Pao-chai menyusun sebuah satir pada ketam yang jelas-jelas mendedahkan fikiran terdalam tentang para pemberontak puisi, yang berkomentar, "Perlu bakat nyata untuk mendapatkan makna mendalam menjadi seperti subjek kecil makan ketam tetapi sebagai sebuah satir., ini agak terlalu keras di dunia. " Pao-chai adalah sungguh salah satu wali muda sistem lama feudalisme.

Bab 39 dibuka dengan Nenek Liu membayar menghormati dia untuk kedua kalinya kepada keluarga Chia untuk menerima sedekah lebih - seperti seluruh keluarga adalah mendapatkan ketam terbesar bersedia untuk suatu hari raya bagi Lady Janda dan Lady Wang. Dengan demikian, wanita desa bapa mempunyai kesempatan lain untuk melihat sendiri seperti apa hidup mewah keluarga Chia memimpin. Dia tahu untuk sebuah fakta bahawa salah satu kos Jamuan ketam dua puluh tail perak - cukup untuk membuat rakyat negara selama satu tahun. Dengan menggunakan pengamatan Nenek Liu, penulis mampu menunjukkan bahawa cara hidup mewah bergantung pada eksploitasi dan penindasan orang-orang yang bekerja, seperti Nenek Liu. Nenek Liu keluarga yang menderita dari kemiskinan yang mengerikan dan dipaksa untuk beralih kepada Chia keluarga aristokrat untuk sedekah. Apa sebuah satir situasi ini adalah pada sistem feodalisme! Ini adalah perwujudan konkrit dari percanggahan kelas dalam masyarakat feudal.

Dari perbualan antara Nenek Liu dan Lady Janda dan ahli keluarga yang lain, kita dapat melihat kesederhanaan Nenek Liu dan tidak bersalah. Dia boleh memahami sesuatu di permukaan, tetapi, nampaknya, dia tidak dapat memahami esensi yang lebih dalam masalah
47

48

ini. Sebagai contoh, Nenek Liu berkata, "Jika kami seperti anda, yang telah melakukan pertanian Kami? Suka makan ikan dan daging diri kita sendiri, hanya kita tidak boleh membelinya." Kenyataan jujur menggambarkan akar dari banyak kejahatan dalam masyarakat feudal. Ketika Nenek Liu diminta untuk memberitahu mereka beberapa cerita negara untuk menghibur mereka, ia membuat beberapa Facebook. Dia fabricates kisah tragis tentang seorang gadis cantik tujuh belas, dan romantis Pao-yu memuat begitu serius bahawa ia meminta salah seorang hamba-Nya untuk pergi dan mencari kuil yang dibina untuk menghormati gadis itu.

Menyedari bahawa kisah Nenek Liu dan gosip tentang negara kehidupan gembira Lady Janda, Pao-yu, dan lain-lain, Hsi-feng meminta Liu Nenek tinggal dengan Lady Janda untuk makan malam dan, kemudian, tur Grand View Garden. Nenek Liu senang menerima jemputan. Dia sangat terkesan oleh pemandangan yang indah di syurga dan terutama kagum pada dekorasi hebat dan mewah di bilik. Dia mengatakan, "peti saja yang lebih besar dan lebih tinggi dari salah satu bilik keseluruhan kami." Kontras tajam antara gaya hidup keluarga ini, kaya feudal dan bahawa salah satu orang miskin yang bekerja adalah jelas kepada kita. Kemudian, Nenek Liu dijemput untuk menyertai dengan ahli keluarga dalam permainan minum, yang ia cuba menurun, namun akhirnya bersetuju untuk menyertai dalam kerana dia ingin menyenangkan Lady Janda dan mendapatkan bantuan kewangan. Namun, Nenek Liu tidak patuh dalam currying menyokong. bicara nya adalah bijak dan lucu, seperti yang terlihat pada adages nya tentang kehidupan negara, yang terdiri dadakan atas anggur. Dari perilaku Nenek Liu di antara ahli keluarga Chia, kita melihat bahawa dia adalah wakil tipikal orang yang bekerja - orang sederhana, jujur, dan bijaksana, tidak peduli betapa miskinnya dia. Penulis simpati untuk bekerja miskin tidak boleh luput dari perhatian pembaca ', walaupun banyak lucu, episod pendek menyenangkan dalam bab ini.
48

49

Review dan Analisa Volume II: Bab 41-50 Bab 41 terus petualangan Nenek Liu di Grand Garden View. Ketika giliran datang untuk menambah baris puitis untuk puisi kolektif, katanya, "Sebuah bentuk labu besar ketika bunga-bunga jatuh," dan pancutan turun parti ke Gales tawa. Keluarga Chia adalah memiliki waktu yang baik mengolok-olok Nenek Liu bahawa mereka mengesahkan dia untuk minum anggur lebih banyak, dan mereka memohon dengan dia untuk mencicipi beberapa terung dimasak "dengan cara khusus." Jelas, mereka mempamerkan keunggulan mereka, kekayaan, dan kekayaan.

Kemudian, ketika penulis menggambarkan Nenek Liu mabuk tersekat ke tempat tidur Paoyu, ia kembali menunjukkan pembaziran keluarga ini aristokrat dan kemewahan, sebuah kesombongan yang merupakan hasil dari bertahun-tahun mengeksploitasi orang yang bekerja. Nota, walaupun, bahawa penulis berhati-hati dalam paparan untuk warna kritik sosialnya dengan humor. Sebagai contoh, Nenek Liu kadang membuat tontonan dirinya kerana ketidaktahuan nya tertentu "perabot moden" - misalnya, cermin yang mengandungi engsel gaya Barat, membolehkan anda membuka dan menutup. Penulis menggambarkan adegan ini dengan cara yang benar-benar lucu tanpa idealisasi cara negara Nenek Liu, meskipun ia bererti bagi dia untuk menjadi wakil rakyat bekerja. Nenek mungkin kotor, sederhana, dan bodoh - tapi dia pasti menawan.
49

50

Perhatikan juga bagaimana penulis berurusan dengan prasangka dari Premier. Dalam perbualan antara Pao-yu dan Miao-yu di Green Kisi biara, Pao-yu berkata, "mangkuk itu [yang digunakan oleh Nenek Liu] mungkin telah tercemar ... anda akan melakukan lebih baik untuk memberikannya kepada wanita miskin. " Miao-yu menjawab, "Ini hal yang baik yang saya tidak pernah minum dari itu, atau aku akan menghancurkan itu." Selepas lawatan, Paoyu menawarkan untuk menghantar beberapa pelayan muda dengan baldi air dari sungai untuk mencuci lantai Miao-yu's (daripada "pencemaran" Nenek Liu). Semua butiran ini menunjukkan bahawa, pada waktu, Pao-yu (juga penulis) memiliki kecenderungan untuk menjadi sangat kritis terhadap high sihat dan tidak sihat penduduk miskin.

Bab 42 mencari Nenek Liu berangkat pulang, dimuat ke bawah dengan banyak hadiah dan hadiah dari Hsi-feng dan Lady Janda. Bahkan pembantu Lady Suri's Yuan-yang menyajikan Nenek dengan dua set pakaian. Nenek Liu, tentu saja, berkali-kali menyatakan rasa terima kasihnya kepada mereka semua sebelum dia mengambil meninggalkannya.

Memiliki kutipan Tai-yu mendengar beberapa baris dari Bilik Barat hari lain, Pao-chai kuliah, mengatakan dia untuk tetap menjahit dan untuk membaca "benar" buku. saran nya sepenuhnya mencerminkan kepercayaan dari seorang murid setia etika feudal (dengan prasangka yang terkandung di dalamnya terhadap wanita). Pao-chai begitu persuasif bahawa Tai-yu tampaknya menyerah kepada tekanan sosial dan prasangka.

Namun, dalam hatinya, Tai-yu tetap mempertahankan cita-cita sendiri romantis dan rasa humornya yang tajam, seperti yang boleh dilihat in reply ironis ke Pao-chai, ketika membuat olok Hsi-chun: "Saya terlalu muda untuk mengetahui cara yang tepat untuk berbicara, tetapi
50

51

sebagai kakak [Pao-chai] kepada saya, siapa lagi yang bisa aku berpaling "? gurauan nya difahami hanya oleh Pao-chai dan dirinya sendiri.

Atas saranan Janda Lady's, ahli keluarga dan hamba baik di Mansions Jung dan Ning kolektif memberikan sumbangan untuk merayakan ulang tahun-Nya-feng's. Lebih dari seratus lima puluh tail dibangkitkan - cukup untuk pesta halus dan prestasi opera yang diberikan oleh disewa, pelakon non-penduduk. Madame Yu bertanggung jawab atas persiapan.

Pada hari yang ditentukan, semua orang bersedia untuk memulakan perayaan besar, tetapi Pao-yu yang hilang. Diam-diam, ia menyelinap keluar pagi-pagi untuk pergi ke Sungai Dewi Biara untuk membakar dupa sebagai tanda cintanya abadi untuk Chin-chuan. Semua orang prihatin tentang adanya, tapi hanya sebagai pesta bermula, Pao-yu bergegas masuk dan sangat dimarahi oleh Lady Janda untuk meninggalkan tanpa kebenaran. "Alasan untuk pergi," katanya Nya, adalah untuk membayar belasungkawa atas kematian salah satu selir kesayangan Putera Peiching's. Ini terdengar masuk akal, sehingga ia melepaskan mudah.

Kontras antara menyanyi, muzik, dan Merrymaking dalam keluarga Chia dan suasana melankolis Yu-chuan (adik Chin-chuan's), yang duduk sendirian menangis di beranda oleh balai pintu masuk, merupakan ilustrasi grafik penulis jenius untuk menangkap semangat dibahagikan dari era feudal. hidup mewah Orang-orang kaya dibina dengan darah dan air mata dari orang-orang yang bekerja. Dari semua keluarga Chia, hanya Pao-yu adalah simpati terhadap amaran kematian Chin-chuan itu; ia menyatakan belasungkawa untuk Yuchuan dengan memakai pakaian berkabung, dan hanya selepas ia telah membayar penghormatan kepada orang mati tidak dia pergi untuk bergabung dengan yang lain dalam perayaan ulang tahun. Perilaku ini ilustrasi lain simpati tulus Pao-yu untuk kaum miskin tertindas.
51

52

Setelah toast banyak pada pesta itu, Hsi-feng mendapatkan secara menyeluruh mabuk, sehingga Ping-erh menyertai kembali ke biliknya. Dalam perjalanan, bagaimanapun, Hsi-feng menangkap melihat salah satu pelayan muda berusaha diam-diam melarikan diri. Ketika gadis dibawa hadapannya, Hsi-feng beats nya kejam sampai pelayan mengakui bahawa suami Hsi-feng ', Chia Lien, adalah berselingkuh dengan isteri Pao Erh's (Pao Erh adalah salah satu pegawai Chia Lien).

Volume II: Bab 41-50 Merayap di sekitar rumah, meletup Hsi-feng dengan marah dan cemburu ketika dia sengaja mendengar percakapan antara Chia Lien dan isteri Pao Erh's. Chia Lien mengatakan bahawa ia akan mempromosikan Ping-erh menjadi isterinya selepas kematian Hsi-feng '.

Hsi-feng pancutan ke ruangan dan badai di Chia Lien, isteri Pao-Erh, dan Ping-erh. Membalas, Lien Chia mengancam untuk membunuh Hsi-feng dengan pedangnya. Ancaman ini sangat menakutkan Hsi-feng bahawa ia bergegas kembali ke membiarkan Lady Janda tahu apa yang telah terjadi. Lady Janda membuat Chia Lien meminta maaf kepada Hsi-feng dan Ping-erh. Setelah itu, isteri Pao Erh's hang sendiri kerana aib itu. Lien Chia diam-diam membayar untuk pemakamannya kerana Hsi-feng sangat menentang membayar apa-apa kepada keluarga Pao Erh's.

Dari adegan yang melibatkan (1) Chia Lien gelap hubungan dengan isteri Pao Erh dan (2) kelonggaran Lady Janda menuju perzinaan Chia Lien ("Dia [Chia Lien] hanya anak laki-laki
52

53

dan serakah seperti kucing. Hal semacam ini dapat ' t dibantu Semua orang muda melalui tahap-tahap tersebut .. "), kita melihat bahawa di era feudal, ada prasangka sosial yang kuat terhadap perempuan. Kedudukan mereka dalam masyarakat sangat rendah. Hal itu dianggap salah bagi seorang wanita untuk menjadi cemburu rayuan suaminya dengan perempuan lain. Sementara itu, bagaimanapun, Lien Chia - kerana dia adalah seorang lelaki - berjalan bebas dari hukuman semua. Dia hanya diminta untuk meminta maaf kepada isterinya. Di era itu, jelas dunia lelaki.

Dalam Bab 45, Nenek Lai tiba dengan sebuah jemputan untuk Janda Hsi-feng dan Lady, serta untuk para wanita lain, untuk datang ke pesta di rumahnya. (Nenek Lai melayani pendahulu dari keluarga Chia Setelah bersara, dia masih dihormati dan popular Bahkan Lady Janda. Melayan dengan baik .. Itu sebabnya anaknya Lai Ta sekarang bekerja di Mansion Jung sebagai pengurus umum para pelayan dan kerja rumah tangga .) kesempatan akan merayakan cucunya sedang dipromosikan ke jabatan hakim kabupaten. Hsi-feng janji untuk datang tetapi mengatakan bahawa dia tidak akan membawa hadiah. Dia juga mengatakan bahawa ia akan menjaga anak isteri Chou Jui dalam perkhidmatan nya - hanya selepas ia menerima stroke empat puluh untuk mendapatkan mabuk dan sumpah, seperti juga untuk mengganggu persiapan untuk pesta ulang tahunnya. Sekali lagi, kita melihat kekuatan Hsi-feng 'dan kuasa. Kemudian, Pao-chai titis untuk berbual dengan Tai-yu, yang menderita batuk musim gugur yang buruk. Berharap untuk menyembuhkan penyakit Tai-yu ini, Pao-chai menghantar dua wanita bertugas untuk memberikan pakej besar nya sarang burung kualitas terbaik dan sebungkus gula halus. Hal ini menyentuh sikap Tai-yu sehingga ia mengaku Pao-chai bahawa dia sebelumnya disyaki motif Pao-chai, tapi sejak saran terhadap membaca sembarangan, Tai-yu harus mengakui bahawa ia telah salah menilai nya. Hati-hati bicara menguatkan persahabatan mereka. Akhir bab mencari Pao-yu datang untuk melawat Tai-yu walaupun
53

54

hujan di luar. Tai-yu menghargai perhatian Pao-yu sangat banyak dan, sebagai gantinya, dia menunjukkan perhatian untuknya, meskipun ia merasa bahawa ada jarak tertentu antara mereka.

Dalam Bab 46, penulis menumpukan pertama pada birahi Penatua Guru Chia Sheh's. kemudahan jatuh cinta-Nya binatang-seperti menyebabkan dia untuk menghantar isterinya, Lady Hsing, untuk bercakap dengan Hsi-feng dan menetapkan baginya untuk mendapatkan Yuan-yang (gadis pelayan kegemaran Lady Suri's) untuk selir. Pertama, bagaimanapun, Lady Hsing perbincangan bagi Yuan-yang, yang mengatakan bahawa dia tidak akan menjadi selir Penatua Guru. Lady Hsing kemudian meminta adiknya-in-undang-undang dan kakaknya Chin Wen-Chiang untuk memujuk Yuan Yang untuk memberikan persetujuannya. Setelah berunding lebih lanjut dengan Hsijen dan Ping-erh, Yuan-yang masih teguh dalam penolakannya. Sikapnya membangkitkan kemarahan Sheh Chia, dan ia mengancam sambil berkata, "Tidak peduli siapa dia berkahwin, dia masih akan berada dalam liputan saya, kecuali ia meninggal dunia atau tetap tunggal sepanjang hidupnya." Yuan-yang tetap bergeming. Dia menyatakan Lady Janda dan semua yang hadir, "fikiran saya dibuat. Aku tidak akan berkahwin selama aku hidup, tidak Pao-yu dengan batu giok yang berharga, atau orang yang lahir dengan perak atau emas, bahkan tidak seorang Raja Surgawi atau Maharaja Jika tuan puteri anda cuba memaksa saya,. aku akan bunuh diri daripada berkahwin ... maksud saya untuk melayani tuan puteri anda sampai akhir hidup anda. " Menyedari bagaimana memusnah keras kepala gadis itu. Janda menyalahkan Lady Lady Wang untuk merancang terhadap dirinya secara rahsia. Kemudian, Lady Janda merasa menyesal terhadap Lady Wang dan meminta Pao-yu untuk membuat permintaan maaf untuknya.

perlawanan Yuan-yang untuk menjadi "dibeli dan dijual," seperti itu, adalah kutukan penulis
54

55

dari sistem perhambaan di era ini, melainkan juga merupakan protes terhadap susunan selir korup. Harga untuk kemenangan sementara Yuan-yang adalah besar - ia kehilangan semua harapan kebahagiaan. Ketika Lady Janda meninggal, dia akan berada di belas kasihan Sheh Chia's.

kedatangan Lady Hsing's reawakens kemarahan Lady Janda dan kekecewaan tentang isu selir. Lady Hsing sangat malu dan terhina dan hanya boleh berdiri, merasa malu, menonton kad Lady bermain Janda dengan Hsi-feng, Lady Wang, dan Lady Hsueh, sampai anaknya Lien Chia tiba.

Kemudian, Lady Hsing mengulang kepada suaminya bahawa Lady Janda tidak akan menyerah Yuan-yang, sehingga Chia Sheh pembelian seorang gadis tujuh belas tahun sebagai gantinya.

Pada empat belas, semua orang yang dijemput oleh Nenek Lai pergi ke pesta perayaan, di mana semua orang terkesan oleh piutang Hsiang tertentu Liu-, kanak-kanak dari keluarga yang baik, yang kehilangan kedua-dua orang tuanya pada usia awal. Secara khusus, Hsueh Pan telah rindu untuk bertemu dengan lelaki ini, keliru berfikir bahawa orang itu adalah homoseksual hanya kerana ia bertindak dalam opera romantis tentang sarjana muda dan cantik.

Volume II: Bab 41-50
55

56

Muak dengan rayuan Hsueh Pan, Liu Hsiang-lien memainkan trik pada dirinya. Ia "mengundang" Hsueh Pan untuk bertemu dengan jambatan di luar Gerbang Utara. Tepat waktu, keduanya luput dari pesta itu. Ketika Hsueh Pan sampai di sana, bagaimanapun, asmara bukanlah nama permainan. Hsiang-lien kejam beats Facebook Hsueh Pan dan membuat dia minum air paya kotor. Kemudian, untuk mengelakkan balasan, Hsiang-lien melarikan diri, meninggalkan Hsueh Pan dalam keadaan penyesalan dan kebencian.

Konflik antara Hsueh dan Liu adalah simbol konflik antara kuat, tuan tanah bangsawan, yang berfikir bahawa mereka boleh mengambil apa pun yang mereka pilih, dan orang-orang yang tidak berkesan hanya kerana mereka mempunyai sedikit atau tidak ada status sosial. kekalahan Hsueh Pan dan penghinaan merupakan penunjuk bahawa masyarakat feudal yang membusuk dan menjadi kurang kuat.

Ketika Hsueh Pan belajar bahawa Chang Teh-hui, pengurus Pegadaian Hsueh, akan pergi untuk urusan perniagaan untuk menyelesaikan perhitungan tahunan keluarga di kampung halaman mereka dan bahawa, dalam perjalanan kembali, ia merancang untuk membeli kertas Dam dan peminat wangi, Hsueh Pan bertekad untuk pergi bersamanya, berniat untuk belajar hal-hal praktikal dari Chang tentang transaksi dan kesepakatan dan, pada masa yang sama, menikmati pelancongan beberapa. Lady Hsueh melawan anaknya pergi, tapi akhirnya dia harus menyerah pada tuntutan anaknya. Dia membuat Chang berjanji untuk merawat Hsueh Pan.

Kerana Hsueh Pan akan pergi selama satu tahun, Pao-chai menunjukkan - untuk kegembiraan besar Hsiang ling - yang Hsiang-ling datang dan tinggal bersamanya di Grand Garden View. Sekarang Pao-chai akan mempunyai kesempatan untuk mengajar Hsiang-ling seni menulis
56

57

puisi dan dengan demikian memenuhi impian seumur hidup Hsiang-ling.

Dengan bantuan Tai-yu itu, Hsiang-ling diajarkan Peraturan dan skim sajak untuk menulis puisi, dan setelah kerja keras dan malam otak-tersiksa dan tidur banyak, puisi Hsiang-ling meningkatkan jauh - mengejutkan semua orang dan kepuasan.

Episode ini menunjukkan kepada kita bahawa pengarangnya adalah tegas di sisi perempuan berbakat dalam masyarakat feudal. Di era itu, sejumlah besar laki-laki (dan tentu saja tidak ada perempuan) tidak dibenarkan untuk menikmati kebebasan berbicara, kebebasan untuk berkumpul, atau kebebasan untuk membaca. Dalam buku ini, bagaimanapun, penulis secara terbuka membahas bagaimana wanita di Grand Garden View berkumpul bersama dan membentuk kelab puisi, dan, di sini, bahkan seorang pelayan umum sangat antusias belajar menulis puisi. Ini "ajaran sesat" adalah cabaran untuk masyarakat feudal - sesuatu yang sangat memberontak dan sangat berbahaya pada saat itu.

Konsep lain kunci dalam bab ini keprihatinan Chia Sheh yang, dengan bantuan dari Yu Tsun pemula Chia-, bertekad untuk membeli dua puluh Stone Idiot's fans unik, semuanya terbuat dari bambu kelainan langka. Batu Idiot, bagaimanapun, bersumpah bahawa dia tidak akan pernah menjual mereka. Para bajingan Yu-Chia Tsun mendengar tentang kekecewaan Chia Sheh dan concocts skim. Dia bayaran Batu Idiot dengan kerajaan kerana wang, dan kemudian ia memerintahkan dia untuk menjual semua hartanya untuk membayar hutang. Jadi fans disita.

Kerana Lien Chia gagal untuk mendapatkan para penggemar untuk ayahnya, Chia Sheh beats begitu parah bahawa wajah gamisnya koyak di dua tempat. Ini adalah contoh potensi
57

58

kemarahan yang berlebihan Chia Sheh dan keserakahan. Dia ingin mendapatkan segala sesuatu yang menangkap matanya. Setelah gagal untuk mendapatkan Yuan-yang untuk selir, ia ingin mendapatkan peminat antik yang Idiot Stone. Sekali lagi ia gagal. Dalam kontras Batu Idiot dengan Chia Sheh, kita melihat bahawa bagaimanapun lemah dan tidak signifikan Batu Idiot, dia yang kuat dalam penentuan dan berani dalam perang melawan pemilik Chia kuat dan berpengaruh Sheh. Benar, Batu Idiot akhirnya takluk pada "perintah kerajaan," tapi semangat memberontak melawan kekuatan jahat telah memenangi generasi sokongan pembaca dan simpati. Demikian pula, sikap simpatik penulis di keterangan sekali lagi membuktikan dirinya untuk menjadi penulis progresif pada masanya.

Dalam Bab 49, sekelompok orang, baik muda dan tua, tiba-tiba datang untuk tinggal sementara. Mereka adalah: Lady Hsing adik dan kakak ipar dan putri mereka Hsiu-yen, saudara Hsi-feng 'Wang Jen, bibi Li Wan janda dan putrinya Li Wen dan Li Chi, sepupu Hsueh Pan's Hsueh Ko dan adiknya Pao -dagu. Kumpulan ini juga termasuk Hsiang-yun, yang akan tinggal dengan Lady Suri kerana ayahnya akan pergi ke posting kerajaan baru wilayah.

Volume II: Bab 41-50 Secara keseluruhan, sekarang ada tiga belas orang yang tinggal di Grand Garden View. Mereka adalah: Ying-chun, Tan-chun, Hsi-chun, Pao-chai, Tai-yu, Hsiang-yun, Li Wan, Li Wen, Li Chi, Pao-dagu, Hsiu-yen, Hsi-feng, dan Pao -yu. Para ahli baru menambah jauh lebih menyenangkan dan semangat untuk hidup Garden, dan akan, di tengah-tengah salji putih segar dan bunga-bunga prem merah cerah, pertemuan kelab puisi diadakan, dan semua para
58

59

pendatang baru dijemput. Pao-yu dan Hsiang-yun grill daging rusa segar (disediakan oleh Hsi-feng), dan bila sampel, hal ini dinilai hebat dan lazat. Dengan demikian, semua orang ingin memiliki gigitan dan mendapatkan inspirasi khusus untuk menulis puisi.

Bab ini menggunakan kerabat dari keluarga Hsueh, keluarga Hsiang, keluarga Wang, dan keluarga Shih - semua datang untuk tinggal dengan keluarga Chia - dalam rangka untuk menunjukkan kepada kita bukti lebih lanjut dari penurunan ekonomi dan sosial dari keluarga. Mereka datang untuk meminta sokongan dari keluarga Chia. Pertemuan dari wanita aristokrat muda dan lelaki hanya tampak makmur, ada berbagai macam percanggahan yang tersembunyi di balik itu. Kebahagiaan saat ini dua belas keindahan di Taman juga berfungsi sebagai foil untuk mereka berakhir tragis kemudian dalam novel ini.

Setelah Hsi-feng composes baris pertama, "Angin utara bertiup keras sepanjang malam," semua anak perempuan dan perjuangan Pao-yu untuk saluran yang baik dalam rangka untuk menyusun sebuah puisi, bersama kolektif di bait. Semua wanita melakukan pekerjaan yang baik, tetapi Pao-yu lebih baik pada menyusun puisi sendiri. Oleh kerana itu, ia "dihukum": Dia harus pergi ke Miao-yu dan membawa kembali semburan bunga plum merah.

sumbangan Pao-chin's outshines semua yang lain, dan akan Lady Janda datang untuk bergabung dalam kegembiraan mereka. Dia meminta gadis untuk membuat beberapa tekateki lentera bagi mereka untuk menikmati selepas Tahun Baru. Lagi Pao-chin memaparkan kreativiti menyilaukan. Hal ini menyebabkan wanita tua untuk berfikir tentang menetapkan perlawanan antara dagu dan Pao-Pao-yu, tapi mengetahui bahawa Pao-dagu sudah bertunang dengan anak-anak Akademisi Mei, dia tidak membawa masalah ke atas. Namun, wanita tua sekarang tahu bahawa Pao-dagu adalah seorang gadis yang telah melihat banyak dunia dan
59

60

telah pergi ke berbagai tempat yang indah dengan orang tuanya. Menariknya, sejak ayahnya mempunyai banyak kedai di banyak kota, Pao-dagu telah benar-benar melawat setengah dari negara dan telah melihat banyak produk asing di rumahnya.

Maklumat ini menunjukkan kepada kita bahawa ekonomi China, dengan perkembangan perdagangan luar negeri, telah mencapai tahap peningkatan kapitalisme pada waktu itu. Perkembangan ini membantu menyiapkan jalan bagi perkembangan ideologi demokrasi, dan dengan demikian pembaca dapat mencari beberapa penjelasan dan rujukan untuk sifat Pao-yu dan Tai-yu's memberontak.

Review dan Analisa Volume II: Bab 51-61 bakat luar biasa Pao-dagu untuk menyusun puisi dipaparkan lagi ketika ia menciptakan sepuluh teka-teki tentang tempat-tempat yang ia kunjungi di wilayah yang berbeza. Kehalusan dari teka-teki yang dikagumi oleh semua orang yang hadir.

Tiba-tiba, saudara Hsi-jen tiba dan meminta izin keluarga Chia untuk dibawa pulang Hsi-jen kerana ibu mereka sakit. Dalam rangka untuk menghantar pulang Hsi-jen dengan baik, Hsifeng pertama-tama harus menetapkan untuk sipir dan beberapa pelayan muda untuk menemaninya, di samping itu, empat dukun tua mengantar Hsi-jen's kereta. Hsijen diminta untuk berpakaian rapi, dengan pakaian yang bagus, mutiara yang elegan, dan tangan-kompor
60

61

yang baik, yang terakhir disediakan oleh Hsi-feng. Ketika ia siap untuk pergi, Hsi-jen lebih mirip wanita daripada seorang pembantu.

Keluarga Chia melayan Hsi-jen sangat baik, tapi ini tidak bererti bahawa mereka mempertimbangkan sama dia. Ini hanya menunjukkan bahawa Hsi-jen adalah pelayan setia, taat kepada guru dan kepada semua peraturan feudal dan norma sistem sosial. Mereka melayan Hsi-jen murah hati dalam rangka untuk membiarkan dia menetapkan sebuah contoh bagi semua pembantu mereka yang lain. Pada masa yang sama, mereka mempunyai peluang untuk mempamerkan kedudukan sosial mereka dan kekayaan dan dengan demikian menyebarkan pengaruh mereka di negara ini.

Selama ketidakhadiran Hsi-jen's, Ching-wen dan Sheh-Yueh diminta untuk mengurus keperluan sehari-hari Pao-yu's. Sembarangan, menangkap Ching-wen sejuk, dan doktor harus dihantar untuk untuk mengubati kes ringan nya influenza. Ping-erh tiba untuk memiliki kata dengan Sheh-Yueh dan mengatakan kepadanya bahawa Mrs Sung melihat Chui-erh mencuri salah satu gelang Ping-erh's. Dalam rangka untuk menjaga kecurian dari Pao-yu, menyembunyikan Ping-erh kecurian gelang dan membuat sebuah cerita bahawa gelang itu longgar dan jatuh di rumput yang tertutup salju. Ketika salji mencair, ia akan menemuinya.

Ping-erh hal ini dalam rangka untuk menyelamatkan muka untuk Pao-yu, tapi perbualan antara Ping-erh dan Yueh Sheh-adalah dengar oleh Pao-yu, yang kemudian memberitahu Chingwen tentang kecurian.

Merasa bahawa itu adalah aib bagi semua pembantu di apartemen Pao-yu's, flare Ching-wen dan jabs Chui-erh dengan jepit rambut dan meminta Nanny Sung untuk memberitahu
61

62

keluarga Chui-erh untuk datang dan mengambil anak perempuan mereka pencuri pergi. Ini adalah keputusan sendiri Cling-wen's, dia tidak berunding Pao-yu atau orang lain. Chui-erh ibu adalah marah, tapi dia harus melakukan apa yang ia diminta untuk melakukannya.

Kejadian ini menunjukkan kepada kita bahawa Ching-wen ini didominasi oleh mereka yang berkuasa dalam sistem perhambaan feudal. Setelah semua, para pelayan semua "saudara," seakan-akan, dalam parit yang sama. Dia seharusnya telah menunjukkan beberapa simpati untuk Chui-erh oleh menasihati dia tidak pernah mencuri lagi - daripada menendang keluar selamanya dalam nama master. hukuman Chui-erh adalah terlalu ekstrim dan terlalu berlebihan.

Hal ini penting untuk dicatat, bagaimanapun, bahawa Ching-wen adalah pelayan pintar dan cerdas yang sering membantu orang lain dengan mengorbankan kepentingan sendiri. Ketika emas Pao-yu's merak-bulu mantle (dibuat di Rusia dan diberikan kepadanya oleh Lady Janda) dibakar di belakang, Ching-wen berusaha terbaik untuk darn untuk Pao-yu - walaupun kesihatan yang buruk nya.

Episode lain layak disebut keprihatinan mata pelajaran untuk puisi yang disarankan oleh Paoyu dan Pao-chai. Pao-yu menyarankan menulis tentang bakung dan musim sejuk-plum, sementara Pao-chai menunjukkan bahawa shih bait pertama harus tentang Diagram Ultimate Agung, dan semua kata-kata yang berima dengan "Hsien" harus digunakan - tidak satu pun ditinggalkan. Di sini, kita melihat bahawa Pao-yu dan-Pao chai memiliki selera yang sama sekali berbeza dalam puisi. Pao-yu opts untuk sistem konvensional, sedangkan Pao-chai berkeras pada borang puitis kaku, jelas menunjukkan darjat yang pegawai feudal telah menyerang jiwanya.
62

63

Sebuah pengorbanan leluhur harus dilakukan pada malam Tahun Baru di Mansion Ning, dan orang-orang baik tinggi dan rendah dalam pemuliaan (di kedua-dua Ning dan Jung Mansions) bekerja keras mempersiapkan acara grand, ketika Juru Sita Wu dari Black Mountain Village diumumkan. Dia telah datang untuk membayar cukai dan sewa untuk keluarga Chia, sama sekali, ada 36 kategori dan hampir 40,000 item, mulai dari unggas dan ternakan untuk perak. Dia telah melakukan perjalanan satu bulan dan dua hari untuk sampai di ibukota dan membayar pemilik-nya, namun Chia Chen tidak puas hati dengan senarai panjang barang. Dia mengatakan Juru Sita Wu, "anda sedang berusaha untuk menipu kita lagi Apa gunanya ini jumlah yang sedikit?."

Episode ini meyakinkan mencerminkan konflik yang tajam antara petani dan tuan tanah. hidup parasit ini tuan tanah bergantung pada eksploitasi kejam dari petani. Tidak peduli seberapa menyedihkan tuai atau berapa banyak petani menderita (terlepas dari kekeringan, banjir, atau badai es), master membolehkan alasan. Para petani hanya perlu mengencangkan ikat pinggang mereka dan membayar sewa mereka secara penuh untuk pemiliknya. Ini adalah bab kunci, menyoroti bukti eksploitasi para tuan tanah 'dari para petani, serta gaya hidup mereka serakah dan boros.

Review dan Analisa Volume II: Bab 51-61 Dari pengorbanan leluhur dilakukan di Mansion Ning dan jamuan makan malam yang
63

64

diberikan oleh Lady Janda untuk Festival Lentera di Mansion Jung, kita melihat bentukbentuk yang ketat dari sistem hirarkis dari keluarga feudal. Ketika upacara pengorbanan leluhur diadakan, semua tempat dan kerusi diatur bagi ahli kedua-dua rumah mewah, menurut generasi mereka dan kepentingan mereka. Upacara suci dan suasana soleh permeat dewan, semua orang diam. Tidak ada yang bisa mendengar melainkan bunyi gemerisik berlutut dan sutera dan brokat. Namun, di balik ketenteraman awam dan keindahan, percanggahan dan perselisihan antara ayah dan anak, antara suami dan isteri, dan antara seorang isteri dan gundik yang sangat ketat dan rumit tenunan. Di sini, dalam upacara ini indah ditangkap, penulis menawarkan kita sindiran tajam, mengekspos kemunafikan kotor etika feudal.

Setelah itu, ahli keluarga dari Jung dan Mansions Ning menikmati pesta Tahun Baru dan menonton persembahan opera yang diberikan oleh pelakon menggaji muda. Kemudian, dua pendongeng yang dibawa dan diminta untuk bercerita. Ketika cerita tentang "The Phoenix Cari Its Mate" disarankan, Lady Janda meneka akhir dengan betul. Bahkan, wanita tua mengkritik kesamaan dari semua cerita ini. Menurutnya, semua cerita yang stereotaip, mereka semua berurusan dengan sarjana berbakat dan wanita cantik. kritik ini, bagaimanapun, tidak bermakna bahawa sikapnya adalah sama sebagai penulis, walaupun Tsao Hsueh-dagu juga sangat menentang cerita tentang sarjana berbakat dan wanita cantik.

Apa Tsao Hsueh-dagu undian paling dalam sastera adalah cerita yang membolehkan baik laki-laki muda dan perempuan muda untuk memiliki kebebasan untuk memilih pasangan mereka sendiri. Konsep ini bertentangan dengan sistem perkahwinan feudal. Lady Janda tidak suka cerita-cerita stereotaip kerana ia lebih suka cerita yang menekankan nilai moral feudal. Dia tidak menyukai cerita tentang seorang wanita muda casting melirik seorang sarjana muda yang tampan dan langsung berfikir tentang perkahwinan, melupakan orang
64

65

tuanya, dan mendapatkan sampai dengan segala macam kerosakan - singkatnya, bersikap cukup tidak seperti seorang wanita baik-baik saja. Jadi, ketika Lady Janda mendengar judul "The Phoenix Cari Mate Its," cashes dia dalam pada kesempatan ini untuk menguatkan falsafah feudal dan nilai moral. Jelas, sikap dia adalah jauh dari penulis.

Episode lain dalam bab ini yang menyebutkan kebimbangan patut permainan minum. Para pendongeng diminta untuk memukul drum, dan siapa pun yang memiliki plum-bunga ketika drum berhenti harus minum segelas wain dan menceritakan lelucon. Sejak Wang Hsi-feng sangat baik di menceritakan lelucon, dia akan telah bersujud semua orang dengan tawa. Dia ingin sangat menyenangkan Lady Janda, kuasa tertinggi dan yang paling kuat di keluarga Chia, sehingga, diharapkan, dia (Hsi-feng) akhirnya akan diamanahkan dengan kekuatan mengendalikan untuk keluarga. Hsi-feng yang berminat dalam kekuasaan dan membuat sebahagian besar kedudukannya sekarang dan pengaruh untuk bermain permainan terampil politik. Tanpa diragukan lagi, beliau telah bercadang untuk merebut kuasa yang berkuasa dari keluarga Chia kapan waktu yang tepat.

Kemudian, kerana Hsi-feng 's keguguran, Lady Wang mempercayakan semua urusan domestik untuk Li Wan dan Tan-chun, dengan Pao-chai membantu di apartemen Lady Wang. Anehnya, Tan-chun terbukti menjadi pengurus yang sangat kompeten urusan rumah tangga; bakat dan kecekapan sangat jelas ketika ia harus menghadapi dua masalah yang sukar.

Perhatian Masalah pertama kematian paman Tan-chun's, Chao Kuo-chi, dan keprihatinan masalah kedua kos untuk Chia Huan dan minuman Chia Lan dan alat tulis di sekolah. Menurut peraturan, bayaran untuk pengebumian relatif seorang gundik dalam's harus dua puluh tail, tapi awalnya, dari ketidaktahuan Peraturan keluarga, Li Wan berjanji untuk
65

66

membayar empat puluh tail. Setelah menyemak nota, bagaimanapun, Tanchun discerns jumlah yang betul dan membayar Lady Chao dua puluh tail, menyebabkan Lady Chao menjadi marah. Dia berpendapat dengan putrinya, merengek bahawa dia telah dilayan seperti kotoran di rumahnya sendiri, dan bahawa dia telah menggantungkan semua harapannya pada putrinya untuk membantunya. Namun, Tan-chun tegas, ia menolak untuk membantu "ibu hamba," yang selanjutnya membuat marah Lady Chao, yang mengutuk Tan-chun sebagai seseorang yang telah melupakan akar-nya.

Adapun Chia Huan dan kos Chia Lan di sekolah, Tan-chun memutuskan untuk memotong kembali, untuk dia, ini jumlah wang harus dimasukkan ke dalam faedah tahunan mereka. reformasi ekonomi Tan-chun di keluarga Chia lebih lanjut dibahas dalam Bab 56. Dia bercadang untuk memilih beberapa perempuan tua yang paling boleh dipercayai yang tahu sesuatu tentang berkebun untuk merawat bunga-bunga dan pokok-pokok di Taman. Dengan cara itu, keluarga boleh menjimatkan empat ratus tael setahun. Proposal akan mendapatkan kelulusan daripada Hsi-feng, Pao-chai, dan semua yang lain hadir. Tapi Tan-chun's ketat polisi ekonomi dan reformasi di mengedar kejutan wang pelayan, terutama Ping-erh, yang sinis mendedahkan pendapat sendiri tentang pemotongan kewangan

Review dan Analisa Volume II: Bab 51-61
66

67

Hsi-feng, bagaimanapun, adalah puas, dan ia memuji kemampuan Tan-chun managing. Dia sendiri telah lama ingin menjimatkan:. "Jika kita tidak menemukan cara-cara untuk menjimatkan wang dalam masa yang baik, beberapa tahun lagi mungkin melihat kami muflis beban kami meningkat sedangkan pendapatan kita berkurang, namun kita masih harus mengatur semua urusan, saiz dan kecil, mengikut Peraturan lama nenek moyang kita ', walaupun wang kurang masuk setiap tahun. "

Apa Hsi-feng mengatakan tentang situasi ekonomi dalam keluarga Chia adalah bukti bahawa keluarga adalah pada penurunan menurun kewangan. Namun, walaupun apa yang tampaknya tak dapat dielakkan kehancuran, Hsi-feng dan Tan-chun keduanya mati-matian berusaha mencegah keluarga Chia dari muflis untuk mempertahankan kedudukan bekas sosial keluarga dan kemakmuran ekonomi.

Hal lain yang dapat kita lihat dalam bab ini adalah bahawa Tan-chun, walaupun putri selir, adalah puteri undang-undang dari keluarga Chia, lebih lanjut, Hsi-feng sangat senang dengan chun-mampu Tan dan berfikir bahawa Tan-chun harus dihormati oleh semua pelayan.

Mendengar bahawa Tai-yu akan segera kembali ke Soochow tahun depan, Pao-yu disambar petir. Pipinya tiba-tiba menjadi merah. Pecah peluh di dahinya, matanya menatap ke ruang angkasa, dan tangan dan kaki menjadi sejuk. Ia berkata-kata dan nampaknya tidak memiliki rasa sakit ketika dia tersepit.

Hsi-jen, Nanny Li, dan semua ahli keluarga yang lain menyalahkan Tzu-chuan kerana dia mengatakan fib ini untuk Pao-yu di menyenangkan. Doktor dihantar untuk, dan Tzu-chuan adalah diminta untuk menunggu di Pao-yu. Untungnya, tidak butuh waktu lama untuk Pao-yu
67

68

untuk memulihkan - terutama saat ia menyedari bahawa Tzu-chuan hanya ingin menguji perasaannya untuk Taiyu.

Kejadian ini adalah bukti cinta yang dalam dan tulus antara Pao-yu dan Tai-yu. Tak seorang pun nampaknya dapat memisahkan mereka, tapi Lady Janda dan Bibi Hsueh memandang situasi tersebut sebagai sesuatu yang remeh dan lucu. Mereka berfikir bahawa hubungan orang-orang muda tidak serius, bahawa hanya persahabatan kerana Pao-yu dan Tai-yu telah dekat satu sama lain sejak kecil.

Dengan izin dari Lady Janda dan Bibi Hsueh, Hsiu-yen perlu bertunang dengan Hsueh Ku, dan Bibi Hsueh mengambil kesempatan ini untuk memberitakan falsafah feudal nya fatalisme untuk Tai-yu, mengatakan bahawa "Orang seribu li berasingan dapat dihubungkan dengan perkahwinan, "tetapi" jika Tua Bulan tidak melakukan bagiannya, bahkan jika orang tua di kedua-dua belah pihak bersedia dan orang-orang muda telah dibawa bersama-sama dan memandang dirinya ditakdirkan untuk satu sama lain, mereka tidak akan pernah bersatu . " Ini masalah kenyataan fatalistik Taiyu mendalam, seperti Bibi Hsueh tahu bahawa mereka akan, dengan demikian, kita dapat mengukur "perhatian dan kebaikan" nya untuk Tai-yu sebagai munafik, berbahaya, dan egois.

Berasal dari keluarga miskin, Hsiu-yen kadang-kadang sering kekurangan keperluan seharihari. Terlalu malu untuk menyebutkan keperluannya kepada sesiapa saja, Hsiu-yen kepingan pakaian melangkah ke sebuah rumah gadai, yang ternyata menjadi salah satu pegadaian Bibi Hsueh's. Ketika Pegadaian tiket diambil oleh seorang pembantu dan disajikan untuk Pao-chai, Tai-yu, dan Bibi Hsueh, Bibi Hsueh harus menjelaskan apa tiket gadai adalah, dan penjelasannya membuat Tai-yu kemelesetan. Dia mengatakan, "Bagaimana orang pandai
68

69

untuk membuat wang Adakah keluarga kedai anda sama, Bibi!?"

jests Pao-chai, "Semua gagak berwarna hitam di seluruh dunia Bagaimana mungkin. kedai mereka berbeza?" Bibi Husueh tidak geli, dan penulis tidak pernah membiarkan kita lupa dalam bab ini bahawa tak peduli bagaimana "model" tampaknya Bibi Hsueh di permukaan, kekejaman di mengeksploitasi miskin (termasuk yen-nya sendiri relatif-Hsiu) jelas kelihatan.

Dalam Bab 58, runtuhnya Grand Imperial Selir yang diumumkan, dan semua wanita berjudul tahu bahawa mereka akan diminta untuk pergi ke mahkamah untuk berkabung, sesuai dengan kedudukan mereka. Lady Janda, Lady Wang, dan Lady Hsing harus pergi setiap pagi, meninggalkan Madame Yu yang bertanggung jawab atas dua rumah-rumah, dan Bibi Hsueh yang bertanggung jawab atas anak perempuan dan para pelayan di syurga.

Mengikuti contoh keluarga rasmi lain, Madame Yu memutuskan untuk membuang dengan perkhidmatan daripada dua belas mereka pelakon kanak-kanak, dan setelah perbincangan, lebih dari separuh pelakon mengatakan bahawa mereka enggan untuk pergi, tapi yang lain memilih untuk pergi. Mereka yang lebih memilih untuk tetap dapat hidup dengan ibu angkat mereka. Wen-kuan akan disimpan oleh Lady Janda, Fang-kuan ditugaskan untuk Pao-chai, Ou-kuan untuk Tai-yu, Kuei-kuan untuk Hsiang-yun, Tou-kuan untuk Pao-chin, Ai-kuan Tan- chun, dan Madame Yu sendiri memerlukan Chia-kuan.

Satu hari selepas itu "sakit singkat," Pao-yu pergi keluar ke taman, berharap untuk melihat Tai-yu dan menikmati cuaca cerah. Di sana ia berlaku untuk melihat wang kertas Ou-kuan pembakaran dan diseret pergi oleh sipir marah. Dari simpati, Pao-yu membuat sebuah cerita untuk melindungi Ou-kuan dan menempatkan sipir itu dalam situasi canggung. Kemudian
69

70

Pao-yu tahu dari Fang-kuan mengapa Ou-kuan yang terbakar syiling kertas.

Korban bakaran adalah untuk pelakon Ti kuan akhir-, yang digunakan untuk bermain peranan wanita muda, sementara Oukuan selalu memainkan peranan laki-laki muda. Mereka sering berperanan sebagai suami dan isteri, dan dengan demikian, di luar panggung, mereka secara semulajadi menjadi sangat menyukai satu sama lain. Setelah kematian Ti-kuan itu, Ou-kuan terus berkabung untuk wang kertas tercinta dan membakarnya di dalam memori nya di semua festival. Pao-yu, yang sangat romantis sendiri, yang tajam digerakkan oleh Ou-kuan pengabdian dan pengorbanan.

Review dan Analisa Volume II: Bab 51-61 Episode ini memberitahu kita bahawa dalam masyarakat feudal, pelakon dan pelakon berada di bahagian bawah tangga sosial. Mereka dibeli oleh keluarga Chia untuk tujuan menghibur para empu, namun hidup mereka bahkan lebih keras daripada pelayan. Mereka memandang rendah oleh master dan pelayan sama, dan sekarang, ketika kerajaan meminta keluarga peringkat tinggi untuk membubarkan kumpulan-kumpulan opera mereka sebagai sebahagian daripada tradisi berkabung, pelakon mendapati diri mereka dalam dilema. Jika mereka meninggalkan keluarga Chia, mereka akan dibeli dan dijual sekali lagi, namun, jika mereka tinggal, mereka tahu bahawa mereka akan menjadi pelayan yang lebih rendah dan dianiaya oleh hamba-hamba lain.

70

71

Perhatikan bahawa dalam adegan ini, Fang-kuan harus mencuci dirinya sendiri dengan air bahawa puteri ibu angkat-nya sudah digunakan. Keburukan daripada sistem feudal jelas terbuka di sini. Namun, Pao-yu, sebagai tuan muda, dengan bangga bahawa dia dapat melindungi Ou-kuan; simpati untuknya adalah asli. Nya sikap dan tindakan yang memberontak, jika dibandingkan dengan sikap biasa aristokrat feudal terhadap orang-orang di lingkungan sosial yang lebih rendah.

Kebangkitan suatu pagi, Hsiang-yun mendapati bahawa ia memerlukan beberapa serbuk naik-nitrat untuk menyembuhkan ruam musim semi. Pao-chai menyarankan meminta Tai-yu untuk beberapa. Ying-erh dan Jui-kuan bersetuju untuk menjalankan tugas, dan dalam perjalanan mereka ke Bambu Lodge, mereka mengambil beberapa ranting dan bunga dan fashion bakul, yang menyenangkan Tai-yu.

Dalam perjalanan mereka kembali, Ying-erh meminta Ou-kuan untuk pergi dengan mereka dan menunggu Tai-yu di apartemen Pao-chai's. Ketika Ying-erh memuat ranting lebih anyaman bakul, Chun-yen bergabung dengan mereka, hanya sesaat sebelum bibi Chun-yen, ibu angkat Fang-kuan itu, mereka mengkritik tajam untuk memuat ranting dan bunga.

Kemudian Ibu Ho tiba, mencari putrinya Chun-yen. Melihat bahawa tempat itu semakin berantakan, Ibu Ho Chun-yen memberikan pukulan yang baik. Pergi ke Pao-yu untuk mendapatkan bantuan, Chun-yen bertemu Hsi-jen, yang cuba untuk menenangkan Ibu Ho, tetapi Ibu Ho enggan untuk mengambil nasihatnya, sehingga mereka menghantar untuk PingErli, berharap bahawa dia boleh mengatasi dengan dia. Ping-erh Ho mengatakan bahawa Ibu harus diberikan stroke empat puluh dan diusir. Akhirnya, Ibu Ho dipaksa untuk mengakui kesalahannya dan memohon untuk tinggal, yang Pao-yu janji bahawa dia boleh
71

72

melakukannya. Sementara Lady Janda, Lady Wang, Chia Chen, dan Chia Lien bergabung dengan iring-iringan pemakaman Selir Imperial, banyak masalah muncul, satu demi satu, di setiap rumah tangga. Dalam dua bab, beberapa masalah tersebut dijelaskan dengan sangat terperinci.

Jui-kuan meminta Chun-yen untuk memberikan beberapa serbuk naik-nitrat untuk Fang-kuan sebagai hadiah. Ketika Pao-yu meminta Fang-kuan apa dia di tangannya, ia menjelaskan bahawa itu adalah serbuk naik-nitrat untuk ruam musim semi. Chia Huan terjadi pada mendengar dan meminta beberapa, yang Fang-kuan janji dia. Tapi ketika Fang-kuan mendapati bahawa ia tidak mempunyai cukup, dia membungkus sebuah pakej serbuk melati dan memberikan kepada Chia Huan. ketidaktahuan Nya mengejek oleh Lady Chao, yang menangkap kesempatan ini untuk menangis keluar pelakon muda. Didorong oleh Ibu Hsia, ibu angkat Ou-kuan's, Lady Chao bergegas ke Mahkamah Merah Happy (apartemen Paoyu's) untuk menghina-kuan Fang. Pertama, dia melempar bedak di wajah Fang-kuan, dan kemudian ia kutukan nya, memanggil pelacur dicat nya. Merasa tidak adil bersalah, Fangkuan menyatakan mundur, mengatakan, "Kita semua burung dari bulu -. Semua hamba di sini"

Ketika Ou-kuan, Julai-kuan, Tou-kuan, dan Kuei-kuan mendengar bahawa Fang-kuan telah diganggu oleh Lady Chao, mereka semua datang untuk pertahanan Fang-kuan itu, menyeruduk Lady Chao dengan tinju mereka dan kepala. Madame Yu dan Li Wan tiba di tempat kejadian dan datang untuk menyelamatkan Lady Chao, meminta dia pergi dengan mereka.

Tan-chun, putri Lady Chao, merasa malu kerana tidak ibunya martabat, dia berfikir bahawa
72

73

ibunya pasti telah didorong oleh orang lain untuk membuat suatu keributan. Ai-kuan mengaku Tan-chun bahawa Ibu Hsia yang menimbulkan masalah.

cucu Ibu Hsia's Chan-Chieh melayani di apartemen Tan-chun, jadi ia meminta Ibu Hsia untuk berhati-hati ketika Fang-kuan pergi untuk bercakap dengan Mrs Liu dalam rangka mempersiapkan hidangan, sayur sejuk cuka untuk makan malam.

Memandangkan bahawa Fang-kuan melayani di apartemen Pao-yu, Mrs Liu memutuskan untuk menggunakan kesempatan ini untuk meminta Fang-kuan untuk meminta Pao-yu untuk mengamankan pekerjaan untuknya Wu-erh putri. Setelah berjanji untuk melakukan bantuan nya, Fang-kuan pergi untuk meminta Pao-yu untuk beberapa jus naik-rasa untuk Liu-erh Wu. Menerima jus, terima kasih Wu-erh Fang-kuan deras. sepupu Wu-erh adalah sakit di tempat tidur, dan kerana ibunya ingin memberinya jus, dia pergi ke rumah kakaknya untuk menyajikan jus untuk anak saudaranya sebagai tonik.

Review dan Analisa Volume II: Bab 51-61 Hal ini terjadi bahawa anak saudara Lady Chao Chien Huai di sana untuk melawat pesakit (Chien Huai ingin berkahwin dengan Wu-erh, tapi ia menolak untuk menerima proposal nya). Ketika Mrs Liu melihat bahawa Chien Huai ada di sana, dia naik untuk memuat meninggalkannya. Kemudian, adik perempuannya-dalam-undang-undang memberinya sebungkus serbuk Cocos Pachyma, yang Wuerh ingin berkongsi dengan Fang-kuan. Ketika
73

74

Wu-erh pergi menemui Fang-kuan, dia ditanyai oleh Ibu Lin, yang disyaki Wu-erh kerana melaporkan bahawa perkara yang telah menghilang di dalam bilik Lady Wang, jadi Wu-erh yang akan menonton di malam hari.

Sementara itu, Ping-erh mendapati bahawa ada sebotol jus mawar-rasa yang hilang, dan pembantu Ying-chun's Lien-hua mengatakan pada Mrs Liu kerana Mrs Liu tidak melayani adiknya, ssu-chi, yang dikukus, telur dikocok bahawa dia telah diminta. Dalam kemarahan, ibu perintah Hsi-feng Wu-erh untuk diberikan stroke empat puluh dan diusir.

Namun, atas saran Ping-erh, penyiasatan dibuat. Akhirnya, Tsai-yun, mendesak oleh Lady Chao, mengakui bahawa ia melakukan kejahatan. Pao-yu, bagaimanapun, menyembunyikan kecurian dan mengatakan bahawa ia mengambil serbuk Pachyma Cocos tanpa siapa pun tahu. Hsi-feng, tahu bahawa Pao-yu adalah ringan untuk pelayan, menyarankan meminta semua pelayan untuk berlutut di bawah sinar matahari pada pecahan porselen dengan apa-apa untuk makan atau minum. Kemudian mereka akan mengaku. Akhirnya, Ping-erh berjaya memujuk Hsi-feng menjadi lebih ringan untuk mereka bila-bila masa dia boleh dan fikiran perniagaan sendiri, jika memungkinkan.

Perbezaan dalam gaya hidup para empu dan para pelayan dan pelayan dari keluarga Chia adalah bukti lebih dari kenyataan bahawa hamba dan pelayan hidup di bawah lapisan masyarakat, diperbudak oleh tuan mereka. takdir mereka tidak berada di tangan mereka sendiri. Oleh kerana itu, perlawanan dan pemberontakan tampaknya tak dapat dielakkan. Namun, perlu diketahui bahawa pertengkaran antara Mrs Liu dan putrinya Wu-erh, dan bertengkar antara budak yang lain serupa dengan pertengkaran antara majikan dan pelayan dalam keluarga Chia.
74

75

Semua konflik menggoncang Peraturan kewujudan keluarga bangsawan besar. Jadi, untuk mempertahankan kawalan mereka, para bangsawan harus selalu cuba yang terbaik untuk menekan pemberontakan dan menyingkirkan semua pegawai setia sehingga untuk menyatukan kuasa. Insiden ini lebih dari rasa jus mawar dan serbuk Pachyma Cocos kecil dan tidak signifikan, tetapi mereka ayat-ayat badai krisis emosional, serta krisis sosial, di masa depan.

Review dan Analisa Volume II: Bab 62-70 Bab 62 menemui semua orang di Taman sibuk dengan persiapan ulang tahun untuk ulang tahun Pao-yu's. Secara kebetulan, Pao-yu saham ulang tahunnya dengan Pao-dagu, Ping-erh, dan-Hsiu yen. kebetulan ini membuat semua orang sangat bahagia, jadi, selain saling menghantar hadiah lain, mereka memutuskan untuk mengumpul wang untuk pesta benarbenar mewah, di luar di Taman sehingga mereka semua dapat minum dan bersenang-senang untuk isi hati mereka '!

Dengan demikian, semua gadis-gadis dan para pelayan, termasuk Pao-yu juga, mengambil bahagian dalam perayaan. Mereka mempunyai masa yang sangat baik bersama-sama, bermain game, minum wain sebagai kehilangan, dan mengolok-olok satu sama lain.

Dari perayaan ini, kita dapat melihat bahawa tuan muda dan para wanita muda tampaknya
75

76

pada keperluan relatif sama dengan pembantu di Taman selama tidak adanya kuasa Chia, tetapi kebahagiaan mereka singkat. Para wanita muda, terutama, hidup semacam genting, hidup parasit, kerana nasib mereka berada di tangan pihak berkuasa keluarga. (Nanti kita akan melihat bahawa nasib pembantu dan pelakon memang pahit dan menyedihkan.) Namun demikian, untuk hari ini, mereka semua bebas untuk menikmati keceriaan, riang gembira Taman. Di sini, pengertian kesetaraan dan kebahagiaan meliputi atmosfera. Master muda dan para wanita muda semua hari ini sama - kerana kuasa Chia jauh. Pernah lagi akan ada begitu banyak kebahagiaan di Taman. Bahkan, bab ini akan berfungsi sebagai kontras dramatik untuk carian kejam dari rumah di bab-bab selanjutnya.

Bahagian pertama dari Bab 63 tertumpu pada gadis di Garden, berpesta dan merayakan ulang tahun Pao-yu's. Mereka minum anggur, bermain game, dan menyanyikan lagu-lagu - hati-hati membuang semua angin. Beberapa dari mereka bahkan mabuk. Gadis-gadis semua sangat bersemangat tentang perayaan, dan bahkan Miao-yu (biarawati) menghantar kad perayaan untuk menunjukkan dirinya menghormati Pao-yu.

Miao-yu adalah orang yang tidak konvensional. Dia telah berlatih asketisme selama sepuluh tahun dan sedikit eksentrik, dia melihat ke bawah pada orang awam. Dia menjadi seorang biarawati kerana dia tersinggung orang kuat tertentu dan dipaksa untuk datang ke Besi Threshold Temple untuk perlindungan. Pao-yu sangat gembira ketika dia menerima kad nya; segera, ia menghantar mesej padanya untuk menunjukkan rasa terima kasihnya.

Bahagian kedua dari bab dengan kematian dari Master Lama, Chia Cling, dan Madame Yu menguruskan persiapan pengkebumian seorang diri. Dia meminta izin Maharaja untuk memuat Chia Chen, Chia Jung, dan tua Mrs Yu dan kedua putrinya (Sister Kedua dan Ketiga
76

77

Suster Yu Yu) untuk datang dan membantunya. Menyerah judul mulia Istana Pascasarjana, Chia Ching lama bersara untuk hidup tenang di Misterius Kebenaran Bait Allah, di luar bandar. Dia mengambil ramuan setiap hari, berharap untuk menikmati umur panjang dan menjadi abadi.

Berikut ini adalah bukti bahawa tuan-tuan tanah bangsawan tertentu yang ingin mempertahankan kekuasaannya selamanya sehingga mereka dapat tetap penguasa untuk generasi akan datang. Penulis menggambarkan kematian Chia Cling dengan ironi dan humor, mendedahkan nya penghinaan (penulis) untuk kelas yang berkuasa, yang cuba untuk mencapai kehidupan kekal dengan mempraktikkan latihan pernafasan absurd Tao dan mengambil ramuan sehingga untuk mempertahankan kuasa feudal selamanya. Kita lihat di sini kekosongan spiritual dan dekadensi ekstrim dari semua keluarga feudal. Penulis tidak menggunakan banyak kata untuk menggambarkan Master Lama, namun kes yang lama adalah khas masyarakat feudal pada hari-hari.

Bahagian pertama dari Bab 64 mencari Pao-yu akan melawat Tai-yu; Pao-chai juga datang untuk panggilan, dan mereka membaca lima Tai-yu Rakan-puisi tentang lima perempuan cantik dari zaman purba. Puisi ini mengungkapkan perasaan Tai-yu tentang berbakat, wanita cantik di masa lalu, beberapa di antaranya hidup dengan iri dan beberapa yang hidupnya tragis. Pao-chai memanfaatkan kesempatan ini untuk memberitakan ideologi feudal hard-core - iaitu, kurangnya bakat dalam seorang wanita adalah suatu kebajikan, dan prestasi versifying yang kedua bagi seorang wanita.

Bahagian kedua dari bab ini berkaitan dengan masalah yang sama sekali berbeza. Ketika peti mati Chia Ching diambil untuk Besi Threshold Temple, semua ahli keluarga harus mengawal
77

78

peti mati, meninggalkan Mrs Yu dan kedua putrinya yang bertanggung jawab atas rumah tangga.

Chia Lien (suami Hsi-feng ') merebut pada kesempatan ini untuk menjalankan tugas untuk Chia Chen dalam rangka memenuhi Kedua indah Suster Yu. Chia Jung melihat melalui skim Lien Chia untuk akhirnya menikah Kedua Suster Yu, dan ia menawarkan bantuannya dalam mendapatkan kebenaran terlebih dahulu dari Mrs Yu dan kemudian dari Chia Chen. Sebelum memilih hari baik untuk pernikahan, mereka berjaya membatalkan pertunangan antara Kedua-dua Suster Yu dan Chang Hua.

Di sini kita dapat melihat bagaimana asmara, membubarkan diri, dan malu ini aristokrat feudal ini. Untuk memenuhi penuh nafsu mereka, tujuan risau, Lien Chia, Chia Jung, dan Chia Chen semua pekerjaan tangan-dalam-sarung tangan satu sama lain. Terlepas dari tatacara pengebumian Chia Cling, mereka bersekongkol untuk memiliki sebuah perkahwinan yang menyalahi undang-undang ditetapkan. Penulis lebih meyakinkan daripada sebelumnya dengan fakta-fakta ini jelas tentang penurunan kelas feudal itu. Tidak ada harapan dan tidak ada jalan keluar bagi masyarakat feudal. Penulis sangat jelas tentang kecenderungan bersejarah tak dapat dielakkan.

Review dan Analisa Volume II: Bab 62-70 Setelah membuat semua persiapan yang tepat, Lien Chia kawin Kedua Suster Yu dan
78

79

menempatkan pengantin, Mrs Yu, dan Ketiga Suster Yu di sebuah rumah baru yang terletak "di luar," meninggalkan isteri yang lain, Hsi-feng, bodoh (untuk saat ini ) dari ketidaksetiaan licik nya.

Dua bulan berlalu, dan satu hari Chia Chen datang untuk melawat "rumah baru," berharap terutama untuk melihat ketiga-tiga Suster. Dia muncul, dan Mrs Yu tidak lama daun mereka sendiri sehingga mereka meringkuk bersama sangat. Lien Chia tiba, dan dengan hangat merangkul Kedua Suster, kemudian mereka pergi ke laman barat. Chia Chen menawarkan Ketiga Suster anggur, dan tiba-tiba dia menjadi panas dan melompat ke kang, keras menyalahgunakan Chia Chia Chen dan Lien untuk mengubati dan Kedua Suster seperti pelacur. Chia Chen dan Lien Chia tak bersuara. (Di China utara, kang yang berfungsi baik sebagai tempat tidur dengan kayu bakar dibakar di bawah untuk menjaga orang hangat dan juga sebagai tempat untuk makan.)

Ketiga Suster jelas lebih unggul daripada wanita lain dalam penampilan, percakapan, dan perilaku, namun ia masih dianggap agak nakal kerana perilaku pada tahun terkini. Sekarang, bagaimanapun, dia telah direformasi dan membuat kaul kemurnian sampai kesayangannya Hsiang-lien kembali Liu.

Kemudian, bercakap-cakap dengan hamba Hsing erh Lien Chia-, Kedua Suster belajar banyak tentang keluarga Chia dan sekitar Hsi-feng, pada khususnya. Dia mendengar bahawa Hsi-feng adalah munafik bermuka dua, tetapi kedua-dua Suster tidak tahu betapa berbahaya Hsi-feng adalah sampai nanti - ketika ia digalakkan untuk membunuh diri kerana Hsi-feng 's manipulasi licik.

79

80

Dalam Bab 66, Lien Chia dihantar pergi dalam perjalanan panjang untuk menghadiri beberapa perniagaan rahsia, dan dia berjanji Ketiga Suster untuk mencuba yang terbaik untuk mencari tahu keberadaan Liu-lien Hsiang. Dalam perjalanan, secara kebetulan, Chia Lien, berlaku untuk bertemu Hsueh Pan dan Liu Hsiang-lien (yang menyelamatkan kehidupan Hsueh Pan saat ia dirampok oleh perampok), sekarang, dua laki-laki (yang tadinya musuh) disumpah saudara darah.

Setelah Chia Liu Lien mengatakan tentang keindahan tiada tara Ketiga Suster dan janji nya pengabdian kepada Liu, Liu memberikan pedangnya (sebuah "bebek" dan "drake") untuk Chia Lien sebagai janji untuk berkahwin Ketiga Suster indah tanpa tandingan.

Kemudian, ketika ia menganggap semua konsekuensi hubungan Ketiga Suster dengan keluarga Chia, dia menyesal kerana berjanji untuk menikahinya. Menurutnya, satu-satunya "sesuatu yang bersih" dalam keluarga Chia adalah dua patung singa di pintu gerbang. Oleh kerana itu, ia memohon Chia Lien untuk mengembalikan pedang. Ketiga Suster sengaja mendengar permintaan Liu dan memotong tenggorokannya dengan pedang "bebek". Liu terpegun, ia begitu langsung terkesan dengan kesucian jelas gadis muda bahawa ia robek dengan penyesalan. Bersumpah untuk menjadi biarawan, ia menghilang dengan seorang pendeta Tao lumpuh.

Dalam bab ini, kita melihat bahawa ketiga Suster Yu adalah seorang gadis yang mempunyai hidup rebelliously dekaden dan tidak bermoral antara bangsawan feudal, tetapi terlepas dari kekuasaan dan otoritas, ia berani gangguan secara verbal master nya haiwan-seperti. Dia adalah juru bicara bagi rakyat tertindas. Dia menentang keinginan nafsu dari tuan tanah feudal dan melakukan yang terbaik dengan keberanian dan kepandaian untuk
80

81

mempertahankan karakter dan kesucian nya baru ditemui. Dengan cara ini, ia memperjuangkan kebebasan individu di pernikahan. perilaku berani nya sangat bertentangan dengan sifat jinak dari Kedua Suster dan anak-anak patuh di Taman. Jelas, Ketiga Suster boleh hidup bahagia berkahwin - kalau bukan kerana fakta bahawa Liu terburu-buru melompat ke kesimpulan yang salah tentang hubungan dirinya dengan keluarga Chia. Oleh kerana itu, membunuh diri Ketiga Sister's melakukan dan Liu menjadi seorang biarawan adalah dakwaan dari berbagai kejahatan yang dilakukan oleh tuan-tuan feudal (seperti Chias) dan oleh feodalisme itu sendiri.

Dalam Bab 67, Hsueh Pan kembali dari perjalanannya dengan dua kes yang sangat besar hadiah untuk ibu dan adiknya. Pao-chai adalah orang yang perhatian, dia menyimpan beberapa hadiah untuk dirinya sendiri dan kemudian memberikan sisanya kepada banyak anggota keluarganya. Tai-yu, bagaimanapun, menerima dua kali lebih banyak hadiah seperti orang lain. Ironisnya, semua orang gembira dan bersyukur - kecuali Tai-yu, yang sedih kerana hadiah berasal dari selatan, mengingatkannya orang tua Allahyarham dan bandar lamanya. Pao-yu cuba untuk menghiburnya ketika ia melihat dirinya menangis.

Sementara itu, Hsi-feng belajar bahawa suaminya, Chia Lien, telah berkahwin dengan "isteri kedua." Dia memanggil Hsing-erh dan soalan dengan cermat tentang butiran tatacara. Karena rasa takut dan berharap untuk melarikan diri pemukulan berat, Hsing-erh menceritakan segalanya, dan s kemarahan Hsi-feng 'dan kecemburuan tanpa selari. Dia sangat marah, dan cepat dia conceives rencana licik "untuk membunuh beberapa burung dengan satu batu."

Sekali lagi, kami menyedari bahawa Wang Hsi-feng adalah yang terbaik difahami dan watakliveliest ditarik dalam novel ini. Her wit, licik, dan pengkhianatan (dan kekejaman nya, juga)
81

82

yang jelas menyedari di sini - khususnya dalam adegan di mana dia interrogates Hsing-erh. Hati-hati dalam penggambaran penulis tentang Hsi-feng, dia membuktikan dirinya sekali lagi untuk menjadi master terampil memainkan watak.

Dalam Bab 68, Hsi-feng set skim licik di gerakan. Pertama, ia memerintahkan pekerja untuk mempunyai tiga bilik yang dihiasi identik dengan sendiri. Lalu ia pergi untuk melawat Suster Kedua Yu di rumah baru dan menjemput dia untuk datang hidup dengan keluarga Chia, dia berjanji untuk melayan Kedua Suster sebagai sama. Hsi-feng 's lidah curang manis dan frasa yang terdengar tinggi-tinggi meyakinkan Kedua mudah percaya dan berpengalaman Suster untuk berpindah ke bilik baru dihiasi dari rumah keluarga selama tidak Chia Chia Lien.

Review dan Analisa Volume II: Bab 62-70 Sementara itu, perintah Hsi-feng orang-hamba meyakinkan dentang Hua (peminang Kedua Sister's sebelumnya bertunang) untuk mengambil tindakan undang-undang terhadap Chia Lien kerana diam-diam berkahwin dengan Kedua Suster selama tempoh negara dan keluarga berkabung. Kemudian Hsi-feng pergi menemui Chia Jung dan Madame Yu dan pelanggaran mereka dengan bahasa kotor. Ketika permintaan Hsi-feng untuk melihat Chia Chen, Madame Yu dan Chia Jung berjanji untuk membayar lima ratus tail. Madame Yu dan Chia Jung berkali-kali memohon untuk dijauhkan dari tuntutan, sehingga Hsi-feng berpura-pura setuju dan meyakinkan mereka bahawa selepas masa berkabung rasmi selesai, Kedua Suster Yu boleh hidup dengan Lien Chia di tempat baru.

82

83

Kemudian Hsi-feng memberitahu Kedua Suster apa yang telah berlaku dan "janji" untuk menjaga keluar dari dilema. Pada titik ini, Hsi-feng telah mereka semua takut dengan penghinaan undang-undang yang mungkin timbul. berbahaya skim nya dari Chang Hun meyakinkan untuk membawa tuntutan terhadap Chia Lien menawarkan kita bukti lengkap karakternya bermuka dua saat ia membongkar balas dendam jahat nya di Suster Kedua naif dan tidak curiga. Selanjutnya, Hsi-feng memanfaatkan pengaruh keluarga Chia korup dengan mahkamah dan hakim dalam rangka untuk sepenuhnya memenuhi motif egois-nya. Berikut ini adalah bukti bahawa mahkamah, sekali disuap, rela berfungsi sebagai instrumen dari keluarga Chia kuat. Kegelapan dan keruntuhan politik feudal dan pegawai meyakinkan diletakkan telanjang di sini.

Dalam Bab 69, Hsi-feng membawa Kedua Suster dan Madame Yu Yu untuk memberikan penghormatan kepada Lady Janda dan Lady Wang. Kedua-dua wanita kelahiran tinggi menganggap Hsi-feng yang sangat murah untuk membolehkan Chia Lien berkahwin dengan isteri kedua. Di belakang layar, namun, Hsi-feng sekarang mendesak Chang Hua untuk menuntut bekas tunangan, Kedua Sister Yu, untuk pengantinnya. Tapi, disuap oleh Chin Chen dan Chia Jung, Chang Hua dan ayahnya meninggalkan bandar. Ketika Hsi-feng belajar ini, ia memerintahkan hamba untuk memiliki Chang Hua dibunuh sehingga ia tidak akan kembali dan menimbulkan masalah bagi dirinya. hamba-Nya, bagaimanapun, enggan untuk melakukan pembunuhan, terletak Hsi-feng dan mengatakan kepadanya bahawa baik ayah dan anak tewas dalam rompakan jalan raya.

Setelah kembali Chin Lien, Chia tua Sheh penghargaan dia dengan seratus tail dan memberinya pembantunya Chiutung sebagai selir. Hsi-feng sangat marah: Sekarang dia memiliki saingan lain. Namun, dia tidak mudah dikalahkan, dan ia dengan cepat
83

84

memanfaatkan kenaifan Chiu-tung dan rasa superioritas, mendesak dia untuk mencari kesalahan terus-menerus dengan Kedua Suster. Tak lama kemudian, Kedua Suster Yu jatuh sakit dan anak miscarries sebuah - semua kerana penganiayaan Chiu-tung. Akhirnya, keduadua Suster Yu sangat bingung dan tidak bahagia bahawa dia melakukan bunuh diri dengan menelan sepotong emas. berakhir tragis nya diceritakan dengan nada simpatik, mendedahkan dakwaan penulis kejahatan dingin dan tidak bermoral dari penguasa feudal.

Seperti Bab 70 terbuka, Chin Lien sibuk dengan upacara pengkebumian Kedua Suster Yu, yang akan dimakamkan di dekat makam Ketiga Suster Yu.

Sementara itu, Pao-yu adalah mencerminkan atas beberapa siri panjang kemalangan: kehilangan temannya Liu Hsiang-lien, yang bunuh diri dari Kedua dan Ketiga Sister Sister, dan penyakit Liu Wu-erh's. Dia merasa sangat sedih, dan ia sering bertindak seperti orang gila. Nya mencerahkan suasana hati, walaupun, ketika Hsiang-yun menyarankan kepadanya bahawa semua ahli kelab puisi lagi harus cuba tangan mereka di puisi. Tak lama kemudian, mereka semua menikmati membaca puisi mereka satu sama lain, tetapi tiba-tiba mereka mendengar suara layang-layang rama-rama besar menabrak buluh liar, dan akan, mereka semua bersemangat untuk terbang layang-layang dan dengan demikian menghilangkan pengaruh jahat dan nasib buruk.

Ini mendapat-bersama adalah sedikit berbeza dari yang sebelumnya. keturunan kewangan empat keluarga 'berbanding dengan bunga memudar dan willow layu. Pertemuan dahulu untuk menulis puisi menjabat sebagai semacam refleksi dari kesejahteraan keluarga Chin. Kali ini, Namun, pertemuan itu secara simbolik digambarkan sebagai jenis kerosakan, penurunan berperingkat dari semua empat keluarga. layang-layang Orang-orang muda semua
84

85

dikeluarkan akhirnya, Gerakan jauh sehingga mereka lenyap dari pandangan. Hal ini tampaknya menjadi petanda simbolik untuk semua keindahan di Grand Garden View, kerana di kemudian hari, mereka semua akan terdispersi, meninggalkan di belakang mereka sebuah adegan desolatio

Review dan Analisa Volume II: Bab 71-80 Chin Chen kembali dari modal untuk-meninggalkan rumah sebulan, tepat pada masanya untuk merayakan ulang tahun kelapan puluh Lady Janda's. Semua kerabat kerajaan, termasuk Putera Peiching, Putera Nanan, dan Permaisuri Imperial, Yuan-chun, datang untuk menawarkan selamat. Perayaan ini ditandai dengan kesombongan dan pembaziran; aliran utusan tiba dengan hadiah begitu banyak yang sebuah meja yang besar ditutupi dengan merah merasa harus dibentuk dalam rangka untuk memaparkan semua hadiah wanita tua itu. Semua wanita, para empu, para gundik, dan para pelayan dan pelayan di Mansion Jung disimpan pada kaki mereka. Madame Yu meninggalkan Mansion Ning dan datang untuk membantu Hsi-feng menguruskan urusan domestik sahaja dan membantu menghibur para tetamu.

Kerana dua daripada pelayan Madame Yu yang bertugas meal service yang lalai, Hsi-feng mereka telah diikat, menunggu hukuman mereka. Ketika Lady Hsing belajar tentang hal ini, dia sangat marah kerana salah seorang wanita adalah sebuah relatif. Dia mengkritik keras Hsi-feng keesokan harinya di depan semua orang, berharap untuk membuat Hsi-feng kehilangan muka. episod ini memaparkan saraf baku ketegangan antara undang-undang-ibudan putrinya-dalam-undang-undang, pada masa yang sama, fakta bahawa pelayan perintah Hsi-feng Madame Yu untuk diikat menunjukkan persaingan yang antara Jung dan ning
85

86

Mansions. ulang tahun kelapan puluh Wanita tua itu merupakan titik balik dalam nasib keluarga Chin. Mulai sekarang, mereka akan menurun dengan cepat, sosial dan ekonomi, dengan kelajuan longsoran.

Bab ini diakhiri dengan Yuan-yang's menemukan ssu-chi (pembantu Ying-chun's) bercinta dengan sepupunya, dan Yuan-yang menjanjikan untuk tidak memberitahu sesiapa pun.

Takut akibat yang mengerikan, sepupu ssu-chi adalah dilaporkan telah melarikan diri, dan ssu-chi sendiri hanya terbatas pada tempat tidurnya sebagai akibat dari over-bimbang. Yuanyang datang ke dia untuk menyatakan kembali nazarnya keheningan, dan ssu-chi sangat berterima kasih.

Sementara itu, Hsi-feng telah keluar dari macam selama sebulan, sehingga Yuan-yang pergi untuk melihatnya. Chin Lien merebut kesempatan ini untuk meminta Yuan-yang meminjam kes emas wanita tua itu dan peralatan perak sehingga ia dapat gadai mereka dan dengan demikian menutupi hutang yang sangat besar. Episode ini adalah bukti tambahan bahawa keluarga Chin secara kewangan kekurangan wang kerana tahun-tahun panjang mereka sampah boros. Ini akan sangat sulit bagi keluarga Chin untuk bertahan lebih lama lagi.

Dalam Bab 73, Chin Cheng memutuskan bahawa ia akan menguji biasiswa Pao-yu, dan Paoyu alami menjadi sangat gugup. Dia adalah "diselamatkan," namun ketika Venturina jalur di dalam dan mengatakan seseorang yang baru saja "melompat turun dari bahagian atas dinding." Pao-yu berpura-pura jatuh sakit dari shock, dan dengan demikian ia mengelakkan sedang diuji oleh ayahnya. Kejadian ini membuat semua orang yang sangat on-tepi.

86

87

Tan-chun pergi ke Lady Janda dan mengatakan kepadanya bahawa sejak Hsi-feng telah sakit, para pelayan telah kacau. Beberapa bahkan membentuk kelab judi - minum dan meninggalkan gerbang dikunci. Penuh dengan kemarahan, perintah wanita tua bahawa pelakunya ditangkap, diberikan empat puluh kali sebatan, dan dipecat dari perkhidmatan. Selanjutnya, semua kad dan dadu yang untuk dibakar.

Kemudian, orang bodoh, pembantu wanita tua itu, menunjukkan Lady Hsing beg di mana dua sosok telanjang terkunci dalam pelukan. Lady Hsing terkejut di sepotong pornografi. Segera ia pergi menemui Yingchun dan meminta dia untuk menjadi lebih ketat dengan jururawatnya. pembantu Ying-chun's Hsiu-chu mengingatkan Ying-chun yang tiara phoenix emas kerawang yang hilang; jururawat itu harus digadaikan untuk mengumpul wang untuk berjudi. Yingchun, bagaimanapun, tidak berani bertanya kepada pengasuh tentang hal itu.

Gambaran terperinci tentang kelemahan Ying-chun's memperlihatkan penuh konflik antara para empu dan para pelayan, yang enggan untuk menjalani hidup konvensional dan, pada gilirannya, cuba untuk memberontak terhadap tuan mereka. Dengan demikian, para empu dari keluarga Chia perlu menekan pelayan mereka dalam rangka untuk mempertahankan kuasa mutlak mereka.

Dalam Bab 74, Lady Hsing menyajikan beg pornografi untuk Lady Wang, yang tercekik dengan marah apabila dia melihatnya. Dia pergi segera, bercadang untuk menyalahkan Hsifeng to kecuaian dia - menyisakan hal seperti itu di sebuah batu di Taman di siang yang luas! Hsi-feng dengan mudah tuduhan counter Lady Wang dengan Enumerasi lima alasan mengapa beg tidak miliknya. Lalu ia menyarankan menggunakan ini "penemuan" sebagai alasan untuk mengabaikan beberapa, pelayan tua ribut. Tapi, dipikir-pikir lagi, mereka memutuskan
87

88

sebagai gantinya untuk membuat menyeluruh - carian yang malam bilik semua pelayan '- dan mengejutkan.

Cari bermula dengan kes Hsi-jen's. Ketika giliran Ching-wen, dia marah teman kencan kembali tutup salah satu kes, dan kemudian menimbulkan kes-sisi bawah di kedua-dua tangan, mengosongkan semua isinya. pertahanan berani nya dengan perintah, tidak adil angkuh sepenuhnya terungkap di sini. gigih nya, semangat memberontak tidak akan mengizinkannya untuk patuh menyerah pada tuduhan yang tidak adil - terutama ketika Lady Wang memanggilanya menggoda dan perintah keluar dari markas Pao-yu's

Review dan Analisa Volume II: Bab 71-80 Saat pasukan carian tiba di tempat Tan-chun, ia juga merasa terhina dan memerintahkan pelayannya untuk membuka kes dan dressing-nya-kes sehingga segala sesuatu yang dapat diperiksa oleh pao Hsi-feng dan angkuh Wang Mrs Shan-, Lady Hsing's "mata dan telinga." Ketika Tan-chun menyatakan kemarahannya pada pencarian, Mrs Wang membuat komen, menghina meremehkan bahawa Tan-chun jawapan dengan tamparan di telinga Mrs Wang.

Malangnya, perlawanan itu tidak berhenti mencari, juga tidak boleh dia melakukan apa saja untuk membantu nasib malang pelayan. Saat pasukan carian menyingkap beberapa barang curian dari pelayan Hsi-chun dalam kes Ju-hua, para Hsi eksentrik-chun memutuskan untuk meminta Madame Yu untuk memuat Ju-hua pergi.

88

89

Ying-chun sedang tidur ketika pihak carian tiba; pembantunya, ssu-chi, adalah cucu Mrs Wang. Sebuah cinta-simpul dan huruf a dan kaus kaki sutera lelaki ditemui dalam kes ssuchi, membuat Mrs Wang merasa kewalahan dengan rasa malu dan malu.

Bab ini, tumpuan pada carian menyeluruh hal pelayan ', merupakan sebuah bab penting dalam buku ini kerana ia merupakan petanda dari pernah-mempercepat penurunan dari keluarga Chin. Cari juga bukti penindasan besar-besaran oleh keluarga Chia. Selain itu, carian adalah demonstrasi yang mengesankan dari intensifikasi percanggahan antara ahli penguasa feudal dan konflik yang tajam antara majikan dan pelayan aristokrat memberontak mereka.

Bab 75 dibuka dengan berita bahawa keluarga Chen telah menggerebek, harta benda mereka disita, dan ahli keluarga diambil ke ibukota untuk diadili. Ini adalah tanda yang menyenangkan, kemudian, keluarga Chin juga akan diserbu.

Tidak boleh pergi keluar untuk menghibur diri kerana berkabung ritual, Chin Chen mengundang beberapa profligates dari keluarga kaya, termasuk Hsueh Pan dan Hsing Tehchuan (kakak Lady Hsing's) untuk menghabiskan masa mereka di rumahnya. Pertama, mereka berlatih memanah, dan kemudian mereka menikmati perjudian, minum, dan pesta pora, contoh lain dari jalan bangsawan 'bejat dan memalukan kehidupan.

Menyetujui permintaan Chin Chen, Madame Yu menghadiri pesta keluarga pada malam Festival Bulan. Sementara mereka sedang bermain permainan minum di luar, mereka mendengar lama, berlarut-larut mendesah datang dari arah kuil leluhur, dan embusan angin menyebabkan beberapa partisi windows membanting dalam kuil, membuat semua orang
89

90

gelisah.

Keesokan harinya, Festival Bulan dirayakan oleh Lady Janda dan semua anggota keluarga di Taman, tetapi suasana tidak hidup seperti yang telah di masa lalu. Para empu mulia cuba yang terbaik untuk berdiri di atas upacara dalam rangka menjaga ketenteraman awam ritual feudal, tetapi kemunafikan mereka dan formalitas basa-basi mereka tajam disandingkan dengan membusuk, gaya hidup bermoral. Hal ini sedikit menghairankan bahawa nenek moyang mereka "menghela nafas panjang" malam sebelumnya.

Sementara Pao-chai dan Pao-dagu merayakan Festival Bulan di rumah mereka, Pao-yu adalah lesu kerana penyakit Ching-wen's. Tai-yu, Sementara, yang sedih dan cuba untuk menyelinap pergi tak terlihat untuk menangis, tapi Hsiang-ling berikut nya dan cuba untuk menghiburnya. Bersama-sama, mereka memutuskan untuk menulis puisi bersama untuk merayakan Festival. Mereka pergi ke cekung Crystal Lodge untuk menikmati sinar bulan di atas air dan menerima inspirasi tambahan. Setiap tulisan gadis itu melengkapi lain sangat baik, namun nada sedikit melankolis. Dengan kemalangan, mereka bertemu Miao-yu di Taman, yang juga keluar untuk menikmati sinar bulan terang. Mereka bertanya Miao-yu untuk menyertai dalam menulis puisi, dan garis-nya menambah beberapa warna yang diperlukan untuk penciptaan melankolis.

Setelah Festival Bulan, isteri Lady Wang panggilan Chou-Jui dan pertanyaan tentang hasil carian baru-baru ini Garden. Lady Wang adalah terkejut dan marah ketika dia belajar tentang perilaku ssu-chi's. Segera dia perintah ssu-chi berkemas barang-barangnya dan pergi, dan ssuchi tak punya pilihan. Dia harus taat. Pao-yu diatasi dengan kesedihan ketika dia mengetahui bahawa dia pergi.
90

91

target berikutnya adalah Madame Wang Ching-wen, yang tidak baik, tapi itu tidak masalah bagi Lady Wang. Dia menghantar dua melayani-perempuan untuk membawa Ching-wen pergi - tidak peduli seberapa sakit dia. Dari simpati dan kepedulian, Pao-yu slip keluar diamdiam dan lawatan Ching-wen di rumah sepupunya. Mereka bertukar hadiah sebagai kenangkenangan untuk menyimbolkan persahabatan abadi mereka satu sama lain. Segera, bagaimanapun, Ching-wen mati kematian yang tragis.

Bab ini mendedahkan penindasan yang kejam gadis-gadis muda. Ching-wen adalah diusir hanya kerana dia cantik dan mempunyai lidah tajam dan Lady Wang kerana disyaki itu mempunyai hubungan gelap dengan Pao-yu. prasangka terhadap Lady Wang Ching-wen ini tidak puas hati, bagaimanapun, bahkan ketika dia tahu bahawa Ching-wen sudah mati. Ironisnya, Ching-wen adalah murni dan suci, sedangkan Hsi-jen adalah hamba yang telah memiliki hubungan gelap dengan Pao-yu. Namun, yang kedua berfungsi sebagai "supervisor" Pao-yu dan mengawasi Pao-yu untuk Lady Janda dan Lady Wang, jadi dia adalah "kecurigaan di atas." Ini satir pada nasib yang berbeza dari dua pelayan meyakinkan mendedahkan kemunafikan dan kekejaman dari penguasa feudal.

Review dan Analisa Volume II: Bab 71-80 Bab 78 terbuka sebagai Pao-chai bergerak keluar dari Syurga kerana dia harus merawat ibunya pada malam hari dan membantu kerja rumah.

91

92

Ketika Pao-yu belajar tentang kematian Ching-wen's, ia patah hati, tetapi berita-nya menjadi Dewi Bunga in Charge dari Hibiscus di syurga mengurangkan ketidakbahagiaan sedikit. Jadi, ia memutuskan untuk mengorbankan di kuil di menghormati persahabatan mereka lusin tahun-panjang.

Cheng Chin menghantar untuk Pao-yu, Chia Huan, dan Chia Lan dan meminta mereka untuk bekerja sama dalam menulis puisi bersama usaha. Masing-masing dari mereka akan cuba yang terbaik untuk memuji mereka suatu Lin tertentu, "Lovely Umum," si Nyonya Keempat Putera Heng, untuk sumbangannya dalam menekan pemberontakan petani. puisi Ketiga anak laki-laki 'sangat dipuji oleh para setiausaha ini, tapi puisi narasi yang panjang Pao-yu's memenangi pujian tertinggi dari semua kerana orisinalitas nya. Dari eulogi mereka tentang hal ini pahlawan wanita, kita dapat melihat bahawa pemberontakan petani dan pemberontakan selalu kejam ditekan oleh maharaja feudal. Ini juga menunjukkan kepada kita bahawa penguasa feudal selalu dihadapkan dengan quandaries dan dengan pertahanan kuat oleh para petani. Pao-yu tidak tertarik pada pangkat atau kehormatan. Dia menulis puisi hanya untuk kesenangan sendiri. Oleh itu, ketika dia kembali ke apartemen, ia menyusun sebuah ratapan panjang, berjudul "Elegi untuk Pembantu Hibiscus." Ia mencurahkan semua perasaan hangat dan tulus untuk Ching-wen ke elegi ini, menyatakan kesedihan mendalam, serta permusuhan itu, membiarkan imaginasinya mengungkapkan perasaannya pemberontakan melawan keburukan masyarakat. elegi ini berfungsi sebagai bahagian kunci dari kerja, sepenuhnya mendedahkan semangat memberontak Pao-yu dan kedalaman progresif-nya, pemikiran yang mendalam. Selain itu, elegi berfungsi sebagai aduan rasmi daripada kekejaman dan pengkhianatan keluarga Pao-yu dan sistem feudal secara keseluruhan.

92

93

Ketika Bab 79 terbuka, kita belajar bahawa Chin Sheh telah memutuskan untuk berkahwin kakak kedua Pao-yu itu, Ying-chun, untuk Sun Shao-tsu, yang berasal dari keluarga tentera di Wilayah Tatung. Kerana keluarga Matahari adalah tidak terdiri daripada sasterawan terkenal, Chin Cheng menyarankan terhadap perlawanan. Tapi Chin Sheh sudah berjanji, jadi Yingchun harus pindah dari Garden. Hal ini membuat Pao-yu depresi, dan sangat akan ia jatuh sakit. Pao-yu dunia adalah runtuh: carian yang tidak adil dari Garden, pemberhentian ssu-chi, kematian Ching-wen, dan berlepas Ying-chun - semua pukulan strike berat ini sensitif terhadap alam Pao-yu's. Dia merasa bahawa tidak mungkin untuk menghirup udara segar lagi di Taman, semua gadis-gadis yang tidak bersalah dan murni telah diusir.

Sementara itu, Hsueh Pan adalah untuk membuat rancangan untuk berkahwin cukup Miss Hsia Chinkuei, yang ia bertemu saat pergi untuk urusan perniagaan. Dia memberikan pesta dan opera untuk merayakan pernikahan, memimpikan kebahagiaan bahawa ia akan mempunyai dengannya sesudahnya. Chin-Kuei Namun, ternyata bermata dua: cantik sebagai bunga, tapi ganas sebagai seorang kurang ajar. Dia tampak atas Hsiang-ling (Ying-lien, Lotus) sebagai duri di sisi tubuhnya. Dia adalah segera cemburu kecantikannya, sehingga dia memulakan plot terhadap dirinya: ia akan mendapatkan kawalan lambat tapi ketat atas Hsueh Pan, dan kemudian ia akan bebas untuk menganiaya Hsiang-ling.

Chin-Kuei telah melihat bahawa Hsueh Pan telah disukai baginya pembantu Pao-chan, jadi dia berpura-pura menjadi ramah tentang rayuan bersama mereka. Sementara itu, bagaimanapun, dia bertanya Hsiang-ling untuk menjalankan beberapa tugas untuk dia, memastikan bahawa menyela Hsueh Hsiang-ling Pan's asmara kepergian-on. Tentu, Hsueh Pan marah dengan Hsiang-ling untuk "mengganggu" - jadi marah, sebenarnya, bahawa ia thrashes nya dengan bar-pintu, yang menyenangkan ini, kejam licik Chin-Kuei. Akhirnya
93

94

Pao-chai meminta bahagia Hsiang-ling untuk tinggal bersamanya, dan Chinkuei adalah menyingkirkan dia di terkini.

Penggambaran halus terperinci dari pertikaian keluarga dan Chin-Kuei kejam licik, khususnya menggolongkan dirinya sebagai tikus kasturi manipulatif. Penulis prihatin di sini tidak hanya dengan konflik yang tajam antara isteri dan gundik, tetapi juga dengan shamelessness kejam yang mereka gunakan untuk kejahatan mereka, tujuan egois. Juga, kita melihat kembali penurunan kuasa dan kedudukan sosial dari keluarga Hsueh, pihak berkuasa yang tidak dapat dibandingkan dengan waktu sebelum - ketika Hsueh Pan turun duti bebas tanpa hukuman setelah ia membunuh salah seorang bangsawan tempatan.

suami Ying-chun adalah diturunkan menjadi baik-untuk orang-tidak ada yang peduli untuk apa-apa, tapi perempuan, perjudian, dan minum. nasib tragis Ying-chun tentang jatuh ke tangan penjahat juga menggariskan fakta bahawa keluarga Chin masih pada penurunan, dan sekarang, dengan pengaruh mereka dan kuasa hilang, dapat berbuat apa-apa Ying-chun sedang ditindas.

Review dan Analisa Volume III: Bab 81-90 Bab ini dan tiga puluh sembilan bab selanjutnya ditulis oleh KNO Ngo, Tsao Hsueh-dagu kontemporari. Kelanjutan cerita kadang berikut maksud kreatif Tsao Hsueh-dagu's - seperti akhir tragis dari kasih setia antara Pao-yu dan Tai-yu, keterangan carian baik dari Jung dan
94

95

Ning Mansions, mengasingkan Chin Sheh dan Chin Chen, dan kematian Lady Janda dan Wang Hsi-feng, yang semuanya menggambarkan penurunan dari keluarga Chin.

Lebih sering daripada tidak, bagaimanapun, KNO Ngo melanggar maksud si penulis asli, contohnya, penggambaran tentang kebangkitan ekonomi dan sosial daripada empat keluarga. KNO perubahan dalam cerita dan nada mencairkan suasana tragis asli dari novel ini dan melemahkan kekuatan mesej yang kuat anti-feudal. Selain itu, KNO Ngo memutarbelitkan watak Chin Pao-yu dan Lin Tai-yu, menggambarkan mereka sebagai pengikut tunduk ritual feudal dan etika daripada memberontak terhadap masyarakat feudal, yang mereka dalam kelantangan I dan II.

Bab 81 mencari Pao-yu masih sedih tentang kemalangan Ying-chun's. komen klise Lady Wang, "A putri berkahwin - air tumpah" dan "Menikahlah dengan anjing dan mengikuti anjing," membuat meletup Pno-yu menangis di depan Tai-yu, kepada siapa ia mengaku kesedihannya.

Sambil berjalan-jalan di Taman, Pao-yu bergabung dengan Tan-chun dan beberapa gadis lain yang memancing sampai ia disebut oleh Chin Cheng untuk datang segera. Chin Cheng telah memutuskan untuk menghantar Pao-yu kembali ke sekolah keluarga untuk belajar klasik dan kaligrafi amalan.

ibu baptisnya Pao-yu itu, Pendeta Ma, dilaporkan telah ditangkap oleh polis dan dibawa ke penjara yang akan dihukum mati kerana dia dipercayai seorang penyihir yang amalan ilmu hitam.

95

96

Kembali dari sekolah di Bab 82, Pao-yu pergi menemui Tai-yu dan mengeluh padanya tentang esei lapan bahagian konyol dan tuntutan bahawa mereka "suara pandangan orang bijak." jijik Pao-yu dengan esei-esei, yang boleh digunakan untuk "tipu gelaran dan mencari nafkah," menunjukkan penurunan dan dekadensi pendidikan feudal dan mengungkapkan semangat memberontak Pao-yu's - diadu pekerjaan - serta ketidakprihatinan untuk peringkat dan kekayaan.

Namun, daripada bersetuju dengan keluhan Pno-yu itu, Tai-yu memuji esei dan menyarankan Pao-yu untuk "mengikuti cara saintifik" dan memastikan diri dari kerjaya yang rasmi. bicara Tai-yu's duniawi-bijaksana mengganggu Pao-yu kerana dia tidak pernah digunakan untuk menjadi seperti ini. Jelas, Kao Ngo telah memutarbelitkan citra Tai-yu sebagai pemberontak terhadap moral feudal yang disajikan dalam 80 bab-bab sebelumnya.

Hari berikutnya, Pao-yu terlambat untuk sekolah, dan arahan guru dia untuk parafrase beberapa klasik dan kemudian menghabiskan satu bulan menyemak semula semua klasik dan esei membaca bulan lain, selepas itu ia akan diminta untuk menulis tentang beberapa mata pelajaran yang akan ditentukan oleh guru.

Malam itu, Tai-yu memiliki mimpi buruk di mana ia mimpi bahawa dia berkahwin. Dia memohon Lady Janda untuk membiarkan dia tinggal, tapi dia ditolak. Sendirian dengan Paoyu, Tai-yu dan dia mengakui cinta mengabdikan mereka satu sama lain, dan Pao-yu bahkan bersedia untuk bunuh diri untuk membuktikan kesetiaannya, suatu tindakan yang goncangan Tai-yu sehingga dia terbangun. Tai-yu berada dalam keadaan miskin, dan kahak pagi itu dijumpai penuh bintik dengan darah.

96

97

Dalam Bab 83, Hsi-jen datang untuk melihat Tai-yu dan laporan bahawa Pao-yu berseru di tengah malam baru-baru ini kerana rasa sakit dalam hatinya. Seorang doktor dihantar untuk untuk menyembuhkan penyakitnya, dan Lady Janda arahan doktor untuk memeriksa kesihatan Tai-yu setelah ia melayan Pao-yu.

Ketika Mrs Chou datang untuk meminta Hsi-feng untuk lebih banyak wang atas nama Tai-yu, Hsi-feng mendedahkan kesulitan kewangan yang besar dari keluarga Chin, sayangnya, Hsifeng mengatakan, ahli keluarga ingin tetap acara luar kemakmuran - penunjuk lebih banyak dari penurunan cepat keluarga Chia.

Permaisuri Imperial dilaporkan telah jatuh sakit, dan ahli keluarga Chia diberikan izin untuk mengunjunginya. Setelah melihat kaum kerabat nya, Yuanchun mendesah dengan emosi, dia iri anak-anak perempuan dari orang-orang rendah hati yang boleh tinggal dekat dengan ayah dan saudara. marabahaya Yuan-chun menggambarkan kehidupan kesepian dan tragis dari selir - tidak peduli seberapa mewah hidup mereka di istana mungkin. Chin-Kuei berpendapat dengan isteri kedua Hsueh Pan, Pao-chan, dan Bibi Hsueh dan Pao-chai datang untuk memujuk mereka untuk tidak membuat keributan. Chin-Kuei tidak hanya berubah menulikan telinga terhadap nasihat mereka, tetapi juga ejekan mereka. sikap tidak sopan nya terhadap Bibi dan Pao Hsueh-chai berfungsi sebagai salah satu contoh meyakinkan lebih daripada penurunan keluarga Hsueh. Review dan Analisa Volume III: Bab 81-90 Bab 84 mendedahkan bahawa pemulihan Permaisuri Imperial's set semua orang tenang, dan sejak Yuan-chun sangat peduli tentang kesihatan Pao-yu's, Lady Janda menimbulkan pertanyaan perkahwinan Pao-yu's. Ketika Hsifeng menunjukkan perlawanan antara "jed
97

98

berharga" dan "liontin emas" - iaitu, antara Pao-yu dan Pao-chai - Lady Suri mengangguk persetujuannya.

Puteri Hsi-feng 'Chiao-Chieh memerlukan bezoar lembu kerana suatu penyakit. Mujurlah, Bibi Hsueh mampu menawarkan beliau sedikit, dan Hsi-feng sangat berterima kasih. Malangnya, anak Lady Chao, Chia Huan, sangat ingin untuk melihat di bezoar lembu, dan ia sembarangan membalikkan kuali ke dalam api. Dia sangat dikritik oleh Hsi-feng, memperdalam kebencian Lady Chao ke arahnya.

Walaupun Chin Cheng senang dengan keputusan ujian Pao-yu, ia lebih banyak mengarahkan Pao-yu tentang bagaimana menulis esei yang baik dan bagaimana untuk memahami makna dan logik, semua yang menyenangkan untuk Pao-yu. pematuhan Pao-yu untuk ayahnya adalah bertentangan dengan maksud dari penulis asli, Tsao Hsueh-dagu, kerana dalam adegan ini, Pao-yu tampaknya akan mempertimbangkan bekerja sama dengan harapan feudal ayahnya dengan mengejar kerjaya rasmi, serta kemasyhuran - gambar terdistorsi dari pahlawan sekali-pemberontak dalam tempoh penurunan feudal.

Bab 85 bermula dengan menumpukan pada Putera ulang tahun Peiching's. Chin Chin Cheng Sheh dan memutuskan untuk mengambil Chin Chen, Lien Chia, dan Pao-yu untuk menawarkan selamat. Pao-yu itu sebelumnya terkesan dengan penampilan dibezakan Putera dan sopan santun, dan Putera sangat tertarik dengan giok Pao-yu bahawa dia telah replika yang dibuat, yang sekarang memberikan ke Pao-yu sebagai hadiah.

ayah Pao-yu telah dipromosikan ke kedudukan wakil menteri kerana pekerjaan yang baik dan kerana cadangan Gabenor Wu. Pao-yu sangat senang.
98

99

Di sini, penulis lagi memutarbelitkan watak Pao-yu. Dalam Bab 16, penulis asli menggambarkan Pao-yu sebagai acuh tak acuh terhadap Yuan-chun sedang dipilih sebagai Permaisuri Imperial, tapi di sini, Pao-yu sangat senang dengan promosi ayahnya bahawa beliau pergi ke Lady Janda, Lady Wang, dan Lady Hsing dalam rangka untuk berkongsi kebahagiaan.

Untuk merayakan promosi Chia Cheng, aliran saudara datang dan pergi, dan opera disusun untuk acara ini. Perayaan hari terjadi, secara kebetulan, berada di ulang tahun Tai-yu, jadi semua orang senang ganda. Pada puncak kegembiraan mereka, bagaimanapun, seorang hamba dari keluarga Hsueh bergegas masuk dan mengatakan bahawa Hsueh Ko, Bibi Hsueh, dan Pao-dagu harus bergegas pulang. Ketika mereka tiba, mereka mendapati bahawa Hsueh Pan telah ditangkap oleh pejabat pemerintah daerah kerana membunuh seorang lelaki.

Bab 86 berkaitan dengan rasuah dan keruntuhan pegawai feudal. Hsueh Pan membunuh seorang pelayan miskin, Chang San, dengan memukul dia dengan semangkuk anggur, dan, menurut undang-undang, ia harus dihukum. Namun, setelah menerima beberapa ribu tail sebagai rasuah, hakim membuka kembali kes ini dan perubahan keputusan asli pembunuhan dengan muatan yang jauh lebih rendah daripada "kemalangan yang tidak disengajakan." Perilaku ini jelas membuat rasuah dan keserakahan para pegawai tempatan yang tahan uji untuk keuntungan kewangan mereka sendiri dan pada kos undang-undang.

Ketika Pao-yu pergi untuk melawat Tai-yu, ia menemukan dirinya bermain kecapi. bermain nya begitu memikat bahawa Pao-yu meminta dia untuk mengajar dia untuk membaca aksara muzik dan bermain kecapi. Pao-yu sangat terkesan dengan pengetahuan Tai-yu dan bakat
99

100

yang ia memaparkan.

Dalam Bab 87, Pao-chai menghantar surat kepada Tai-yu untuk menceritakan kesedihannya dan kesedihan. Surat menyentuh Tai-yu begitu dalam ketika Hsiang-yun, Li Wan, Tan-chun, dan Li Chi datang melawat dan berbicara tentang selatan, Tai-yu mulai melamun, memikirkan rumahnya dan masa lalu senang, ketika ia menunggu oleh pembantu banyak. Sudah waktunya ketika ia boleh melakukan apa pun dia senang. Di sini sekali lagi, Kao Ngo penekanan pada kerinduan Tai-yu untuk masa lalu, ketika dia sedang menunggu oleh pelayan, menekankan kesombongan dan-dirinya keterpusatan - semua butiran ini bertentangan dengan perasaan dan keperibadiannya sebagai Tsao-dagu Hsueh digambarkan dalam bab-bab sebelumnya.

Pao-yu mencari Miao-yu, dan catur Hsi-chun bermain bersama, dan ia meminta Miao-yu bagaimana dia boleh meluangkan masa untuk turun dari biara ke dunia fana. Ketika Miao-yu kembali ke biara tersebut dan ingat bercanda Pao-yu itu, imajinasinya berjalan liar. Dia membayangkan bahawa lordlings muda yang datang untuk meminta tangannya, dan kemudian menculiknya perompak dan mengancam dirinya dengan pedang dan pentungan. Doktor menyarankan bahawa "berpadanan" Miao-yu adalah hasil dari dirinya berlatih yoga dan membiarkan fikiran jahat untuk menyeberang fikirannya - diagnosis yang petanda perkembangan selanjutnya dalam novel ini. Hsi-chun merasa sangat menyesal untuk Miaoyu, tapi menyesalkan bahwa ia sendiri tinggal dalam sebuah keluarga feudal besar dan tidak boleh menjadi seorang biarawati, yang merupakan bayang-bayang dari masa depan Hsichun's.

100

101

Review dan Analisa Volume III: Bab 81-90 Dalam Bab 88, dilaporkan bahawa Pao Erh adalah berkelahi dengan mengadopsi anak Chou Ho San Jui. Chin Chin Lien Chen dan ketenteraman awam Pao Erh dan Ho San untuk diikat. Lien Chia Chou Jui memberikan beberapa tendangan dan dua yang lain diberikan masingmasing lima puluh kali sebatan. Episode ini mencerminkan friksi tumbuh antara majikan dan pelayan. Para pelayan menjadi cukup berani untuk menceritakan pada orang lain di depan master, dan mereka bahkan berani berkelahi dengan satu sama lain di dalam rumah. Sikap mereka merupakan salah satu tanda lebih dari penurunan keluarga Chin. China Chen dan perbuatanmu menyebabkan Chia Lien gosip di antara para pelayan - Chia Chen adalah orang GASANG sebuah, Chia Lien telah kehilangan minat pada isteri Pao Erh, dan sebagainya. Episode ini meyakinkan menunjukkan kepada kita bahawa konsep bahawa para majikan sangat baik kepada hamba-hamba mereka dan hamba sangat loyal kepada tuan mereka adalah propaganda belaka.

Pao Erh sedang dipukul akhirnya mengarah pada pendedahan tentang kejahatan keluarga Chia dan pencarian dari rumah keluarga. Ho San sedang whipped mengarah ke konspirasi dengan perompak luar dalam Bab 111. Hsi-feng menolak untuk menerima ini Chin Yun beberapa bordir modis kerana dia tidak mahu menjanjikan bahawa dia dapat mengamankan pekerjaan baginya.

Ping-erh memberitahu Hsi-feng bahawa seorang gadis telah ketakutan oleh kemunculan hantu di laman, akibatnya, di tengah malam, Hsi-feng menemukan dirinya menggigil ketakutan dan bangun dengan start - semua tanda-tanda menyenangkan penurunan yang akan
101

102

datang keluarga Chia .

Apabila melihat dari tanjung merak-bulu, dalam Bab 89, yang tanjung yang dibaiki panjang lalu oleh Ching-wen, Pao-yu meminta ditinggal sendirian di bilik tua Cling-wen's, ada, ia menawarkan dirinya beberapa dupa dan buah sebagai korban. Selain itu, beliau menulis sebuah puisi berkabung untuknya, dan kemudian ia membakar puisi itu menjadi abu. Setelah itu, ia mengunjungi Tai-yu, menyarankannya untuk tidak bermain seruling terlalu banyak, meskipun merupakan instrumen yang halus, kerana tidak ada yang menang, bangsawan kekayaan, atau umur panjang dari bermain itu - hanya kesedihan dan kerinduan menemani bermain seruling. Di sini kita boleh menjejaki lagi contoh distorsi Kao Ngo dari keperibadian asli Pao-yu's.

Tai-yu sengaja mendengar percakapan antara Tzu-chuan dan Hsueh-yen tentang pertunangan Pao-yu untuk seorang putri cantik dari Pengawas kaya. Kerana gosip itu, Tai-yu memutuskan untuk merosakkan kesihatan dan mempercepat kematiannya. Oleh kerana itu, ia mulai makan lebih sedikit dan kurang sampai dia menolak baik beras dan bubur. Untuk membuat Kao keadilan Ngo, beras Tai-yu's menolak dan memperkaya bubur dan mengembangkan watak asli tragis. penglibatan Pao-yu, selepas semua, hanya rumor, tetapi merupakan pukulan bagi ideal Tai-yu tentang cinta, dan dia memberontak melawan sistem feudal di perkahwinan pengabdian dia untuk cinta sejati. Namun, Kao Ngo percanggahan sendiri ketika ia menggambarkan watak Tai-yu's. cinta yang tulus nya untuk Pao-yu berkeras dan memberontak, tetapi pendapat awal yang baik nya yang menguntungkan, karier rasmi menunjukkan bahawa ia menyokong sistem feudal, sebagai Pao-chai dan Hsiang-yun lakukan. Tidak ada penjelasan untuk percanggahan ini kecuali mungkin mencerminkan dikotomi serupa di penulis kerana kelas sosialnya.
102

103

Dalam Bab 90, sementara laporan Tzu-chuan untuk Lady Janda dan Lady Wang bahawa Taiyu adalah kematian dekat, Taiyu sengaja mendengar perbualan rahsia antara dua pelayan tentang kebenaran penglibatan Pao-yu's - iaitu, wanita tua memutuskan panjang lalu di salah seorang gadis di Taman untuk pengantin Pao-yu - dan bahawa tidak ada anak perempuan lain bahkan akan dipertimbangkan. Perbualan ini benar-benar menyelamatkan hidup Tai-yu's. Ketika Lady Janda, Lady Wang, dan terburu-buru lain untuk melihat Tai-yu, gadis muda merasa jauh lebih baik dan meminta air. Semua rumah tangga mengetahui penyakit aneh Taiyu's, serta pemulihan yang luar biasa, dan mereka semua bingung. Hanya Lady Janda mempunyai firasat alasan perilaku Tai-yu's. Walaupun demikian, bagaimanapun, Lady Janda, Lady Wang, dan Wang Hsi-feng tidak merasa bahawa Tai-yu akan menjadi isteri yang tepat untuk Pao-yu. Mereka memutuskan, sebaliknya, di Pao-chai. Episode ini menekankan kesetiaan ekstrim Tai-yu untuk Pao-yu dan pengabdian mereka satu sama lain. Pada titik ini, akhir yang tragis tampaknya tak dapat dielakkan baginya.

Hsiu-yen telah kehilangan jaket merah, jadi Hsi-feng menghantar crepe nya jaket merah dan baju hangat yang lain, yang dia harus menerima, walaupun mereka membuat tertekan. Hsiuyen adalah seorang gadis yang jujur dan masuk akal, walaupun tidak kaya, siapa yang akan berkahwin dengan anak saudara Bibi's Hsueh Hsueh Ko, orang yang jujur dan baik hati.

Pao-chan, didorong oleh Chin-Kuei, dilengkapi dengan makanan dan anggur untuk melawat Hsueh Ko, konon untuk mengungkapkan rasa syukur keluarga atas bantuannya dalam penyelesaian kes Hsueh Pan's.

103

104

Review dan Analisa Volume III: Bab 91-100 Chin-Kuei dan bekerja Pao-chan keluar rancangan licik untuk merayu Hsueh Ko. Mereka merancang untuk mengubati dengan hangat, lakukan nikmat baginya dari masa ke masa, maka akhirnya mengundang dia dan membuatnya mabuk. Jika ia menolak untuk melakukan apa yang mereka inginkan, mereka akan menuduh dia cuba merayu Chin-Kuei, sehingga mereka akan menakuti dia ke menyerah pada mereka.

Hsueh kes Pan belum diselesaikan namun kerana gabenor wilayah ingin mencuba kes sendiri. surat Hsueh Pan's kepada ibunya mendedahkan situasi itu: gabenor belum menerima rasuah, kerana itu, Hsueh Pan mendesak ibunya untuk menghantar perak secepat mungkin - dibuat jelas sekali lagi keserakahan dan dekadensi pegawai mahkamah.

Tanpa pengetahuan Pao-yu's, Lady Wang dan Bibi Hsueh memilih sehari selepas ulang tahun wanita tua untuk Pao-yu dan perkahwinan Pao-chai's.

Pao-yu pergi menemui Tai-yu, yang suara dia tahu tentang cintanya, ia mengaku setia dan benar padanya.

Dalam Bab 92, dijemput oleh Lady Janda untuk menghadiri "sejuk-menghilangkan" parti, Pao-yu tiba sedikit lebih awal dari wanita muda, jadi dia memiliki kesempatan untuk berbicara dengan Chiao-Chieh, yang telah membaca The Book of Filial Perempuan dan The Lives of the Martyrs suci. Pao-yu mengarahkan Chiao-Chieh pada cerita-cerita bijak dari keindahan terkenal, seperti Wang Chiang dan Hsi Shih, dan wanita suci seperti Tsao-shih.
104

105

Penerangan ini contoh lain dari distorsi KNO Ngo watak asli Pao-yu's. Dalam pena Tsao Hsueh-dagu ini, Pao-yu tidak pernah digambarkan sebagai orang yang diberitakan tempahan feudal, nilai-nilai feudal wanita, bakti kepada orang tua dan maharaja, rendah diri alami perempuan, atau tiga perempuan obediences laki-laki. Orang muda yang pada awalnya diberikan kepada kita adalah melawan sistem feudal, tapi di sini ia menjadi orang yang propagandizes untuk pemeliharaan ketenteraman awam feudal mutlak.

Seorang wakil dari ibu ssu-chi yang datang untuk melihat Hsi-feng dan meminta bantuan kerana ssu-chi telah bunuh diri dengan menghancurkan kepalanya ke dinding kerana pembangkang ibunya untuk perkahwinan antara ssu-chi dan sepupunya, sebuah episod yang jelas menyajikan kekejaman para penguasa feudal dan semangat memberontak dari kaum tertindas terhadap penindas kejam mereka. Feng Tzu-ying datang untuk melawat Chin Cheng dengan empat perkara baru dari selatan dan dari luar negeri, dan ia mendesak Chin Cheng (dan kemudian Lady Janda dan Hsi-feng) untuk membeli mereka, sayangnya, mereka semua mengatakan bahawa mereka tidak mampu membayar harga dua puluh ribu tail. Sebagai Chin Sheh menjelaskan, "Keluarga kami bukan apa itu. Kami hanya menjaga penampilan," sebuah fakta bahawa kita sudah sedar.

Bahagian pertama dari Bab 93 mencari Pao-yu pergi ke opera dengan Chia Sheh di Duke tempat Linan, di mana Pao-yu bertemu kawan lamanya Chiang Yu-han, yang memberikan prestasi yang sangat baik dalam adegan dari Vendor Minyak dan pelacur itu. Dua juru sita melaporkan bahawa dua gerobak dimuat untuk Disewa telah dikomandoi dan menghasilkan dibuang di tanah. Semua pegawai yang bertugas di luar, dan hakim kepada sesiapa insiden dilaporkan keluar juga.

105

106

Mr Chen, yang nasib telah menurun dan yang keluarganya tercerai-berai, menghantar anak hamba-nya Pao Yung dengan surat cadangan untuk meminta pekerjaan dengan keluarga Chin. Chin Cheng harus menerima dia kerana Mr Chen adalah teman baiknya.

Sebuah poster di pintu gerbang memaparkan fakta bahawa pengawal asmara Chin Chin telah minum, melacur, dan berjudi di Air Moon Convent. Chin Lien diminta untuk menyiasat masalah tersebut. Sejak Chin Chin disarankan oleh Hsi-feng, dan untuk menyelamatkan muka dan reputasi keluarga, Chin Lien berusaha menutupi keadaan yang sebenarnya dengan meminta Chin Chin untuk menolak setiap perilaku yang tidak pantas di biara dan, juga, untuk menyangkal bahawa dia telah berusaha meyakinkan Chin Cheng untuk menjual beberapa pemula di biara ke tempat-tempat jauh. Ini adalah kemunafikan terang-terangan pada bahagian dari Chin Lien, Chin Chin, dan beberapa biarawati.

Dalam Bab 94, walaupun itu adalah bulan kesebelas, pohon-pohon epal di Mahkamah Merah Happy yang telah layu selama setahun tiba-tiba menjadi mekar. Orang-orang begitu kagum bahawa setiap orang (kecuali feng-sakit Hsi) bergegas ke memiliki melihat fenomena, indah berbunga. Mereka semua mempunyai pendapat yang berbeza tentang ini out-of mekarmusim. Sesetengah mengatakan bahawa itu adalah menguntungkan, yang lain berfikir bahawa itu adalah bunga-rakasa membuat masalah. Tanchun percaya menjadi petanda jahat, walaupun ia terus diam, sementara Tai-yu setuju dengan pendapat Li Wan bahawa kejadian bahagia akan segera terjadi dalam hidup Pao-yu itu, dia mengatakan hal ini dalam rangka untuk menyenangkan Lady Janda. Di sini, Tai-yu digambarkan sebagai makhluk dari kesombongan, orang yang bersemangat untuk menyenangkan dan menyanjung orang lain, perilaku yang tidak konsisten dengan ciri-ciri yang sebelumnya sebagai seorang gadis dia memberontak.
106

107

Pao-yu merasa sedih, ketam-epal layu pada hari yang sama bahawa Ching-wen meninggal, namun walaupun fakta bahawa Garden diisi dengan indah, bunga yang indah, tidak ada yang boleh membawa kembali Ching-wen. Pao-yu tidak memakai batu giok ketika dia pergi untuk melihat bunga-bunga, dan ketika ia pulang ke rumah, ia mendapati bahawa batu jed yang hilang! Setelah pencarian hati-hati di mana-mana, tidak ada yang bisa menemukan jejak bahagian berharga dari batu giok.

Review dan Analisa Volume III: Bab 91-100 Episode ini menandakan titik balik utama dalam penurunan keluarga Chin. Mulai sekarang, siri baru akan segera kemalangan menimpa keluarga.

Dalam Bab 95, Empayar Yuan-chun Permaisuri jatuh sakit untuk kedua kalinya, dan, menurut doktor Imperial, dia dalam keadaan kritis. Oleh kerana itu, para pegawai istana meminta izin untuk mempersiapkan kematiannya. Segera, Lady Janda dan Lady Wang dihantar untuk. Tak lama selepas mereka tiba di istana, kasim mengumumkan kematian Permaisuri Empayar Chin. Kematiannya membuat ahli keluarga sibuk pergi ke istana untuk berdukacita dan mengurus banyak tradisi pemakaman kuno.

Yuan-chun kematian adalah pukulan berat untuk keluarga Chin, yang kemakmuran, sampai batas tertentu, langsung berkaitan dengan Yuan-chun sedang menyokong Maharaja. Setelah
107

108

kematiannya, keluarga Chin secara berperingkat akan kehilangan nikmat itu, bersama-sama dengan kekuatan dan pengaruh.

Dengan hilangnya Jade rohani Memahami, Pao-yum menjadi lebih dan lebih gila - sampai akhirnya dia kehilangan fikirannya. Beberapa hari kemudian, seorang lelaki datang ke Mansion Jung, mendakwa telah membawa batu giok hilang. Dia mengatakan bahawa dia ingin melihat salah satu master untuk menyerahkan jade kepadanya dengan ganjaran pahala yang ditawarkan sepuluh ribu tael. jed Namun, ternyata palsu, walaupun identik dalam bentuk dan desain untuk Pao-yu's.

Dalam Bab 96, ketika Lady Wang mengetahui bahawa kakaknya Wang Tzu-teng meninggal di jalan saat bepergian ke pekerjaannya yang baru dilantik sebagai Setiausaha Umum, dia berehat dalam tangis, harapannya untuk kesejahteraan Wangs ', meskipun banyak kemalangan , dengan cepat menghilang.

Sementara itu, pekerjaan Chin Cheng di Jabatan Pekerjaan undian menjadi kelas pertama, dan Maharaja, sebagai pengakuan atas Chia Cheng berjimat dan hati-hati, menunjuk dia Grain pesuruhjaya Kiangsi.

Sebelum ia meninggalkan untuk posting baru, Chin Cheng yang dipanggil untuk melihat Lady Janda dan Lady Wang. Mereka meminta persetujuannya untuk berkahwin akan antara Pao-yu dan Pao-chai, berharap bahawa "liontin emas" Pao-chai mungkin membawa "jed" kembali dan bahawa peristiwa bahagia mungkin mencegah kejahatan lebih lanjut.

Hsi-jen laporan tentang cinta Pao-yu untuk Tai-yu menyebabkan Hsi-feng untuk
108

109

menyarankan sebuah rencana licik: Mereka akan "sawit dari sebuah dummy" di Pao-yu. Ertinya, Pao-yu akan diberitahu bahawa dia akan berkahwin Tai-yu, namun, dalam kenyataannya, Pao-chai akan mengambil tempatnya. Ini adalah rencana rahsia dan yang dimaksudkan untuk menjaga bodoh Tai-yu dari apa yang sebenarnya berlaku. Namun, Tai-yu memenuhi pembantu wanita tua itu orang bodoh, yang memberitahu dia tentang rencana pernikahan rahsia. Dengan perasaan campuran kepahitan dan rasa sakit, Tai-yu dilihat Paoyu. Dia tampaknya menjadi seperti gila seperti dia, begitu Tzu-chuan pendamping rumahnya. Begitu mereka tiba di sana, Tai-yu jatuh ke lantai dan muntah darah.

Bab 96, 97, dan 98 keduanya klimaks dari konflik cinta dalam novel dan yang terbaik-bertulis daripada bab empat puluh terkini. Hsi-feng mengambil keuntungan dari kekacauan Pao-yu untuk diam-diam rencana pernikahannya dengan Pao-chai. Pada kenyataannya, apa yang kita miliki di sini adalah kuasa keluarga feudal itu menjadi semakin kejam dan kejam dalam penindasan atas cinta, tulus sejati antara Pao-yu dan Tai-yu. Pao-yu dan Tai-yu bertekad untuk berkahwin satu sama lain, tetapi sistem perkahwinan feudal (diwakili oleh Lady Janda, Lady Wang, dan-feng-Nya) akan cuba segala cara untuk mencegah mereka melakukannya. Hasilnya akan menjadi tragedi yang mengerikan.

Berita tentang perkahwinan yang akan datang Pao-yu untuk Pao-chai sehingga memancing kemarahan Tai-yu yang, selepas pendarahan, dia rindu untuk cepat mati. Tzu-chuan bergegas untuk melaporkan keadaan kritis Tai-yu untuk Lady Janda, Lady Wang, dan Hsi-feng, dan mereka akan bergegas kembali ke apartemen Tai-yu's. Menyedari bahawa penyakit mendadak Tai-yu itu mungkin disebabkan oleh dia kegandrungan untuk Pao-yu, wanita tua itu sangat senang. Di, anak laki-laki dan perempuan Menurutnya, walaupun separa satu sama lain ketika muda, harus menjaga jarak dari satu sama lain saat tumbuh dewasa. Wanita tua itu
109

110

berkata tegas bahawa jika penyakit Tai-yu adalah disebabkan kerana cintanya Pao-yu, dia tidak peduli apakah gadis itu sembuh atau tidak. Wanita tua menyatakan dengan jelas berdiri teguh di atas cinta dan perkahwinan: Semua perkahwinan perlu ditetapkan oleh orang tua, bahkan menyebut "cinta tidak" dan "perkahwinan tidak" adalah tidak tepat. penindasan Wanita tua itu cinta Tai-yu dan Pao-yu untuk satu sama lain mengarah langsung ke kematian tragis Tai-yu dan kegilaan Pao-yu's.

Dari kemarahan dan kekecewaan, Tai-yu luka bakar buku naskah-nya, serta putih Pao-yu's, saputangan sutera. Tai-yu sudah dekat kematian, sebuah negara yang menakutkan Tzu-chuan sedemikian cermat sehingga dia bergegas untuk melaporkan kepada para majikan, tapi ia gagal untuk mencari siapa pun.

Review dan Analisa Volume III: Bab 91-100 Dari Mo-yu, laman, ia belajar rahsia di balik ketidakhadiran mereka: pernikahan antara Paoyu dan Pao-chai itu harus terjadi malam itu. Dalam kemarahannya, Tzu-chuan bergegas pulang. Menemukan demam Tai-yu dan sangat memerah, ia memanggil jururawat tua Tai-yu itu, Nanny Wang, dan Li Wan, yang sudah ditinggalkan di dalam bertugas Taman sementara yang lain sibuk dengan butiran perkahwinan. Li Wan, menyedari keadaan kritis Tai-yu itu, perintah Tzu-chuan untuk dapatkan setelah kehidupan Tai-yu's hal siap. Ping-erh bergegas untuk bertanya Tzu-chuan untuk membantu dengan perkahwinan, tetapi Tzu-chuan menolak meninggalkan Tai-yu, jadi Ping-erh telah meminta Hsueh-yen untuk pergi sebagai gantinya.
110

111

Pao-yu, yang percaya bahawa ia akan segera menikah Tai-yu merasa lebih baik. Dia tampaknya lebih rasional, dan, pada kenyataannya, dia tak sabar untuk memulakan upacara. Setelah pernikahan, dia ingin melepaskan tabir Tai-yu, tapi ketika dia tidak, untuk kejutan besar itu, pengantin tidak Tai-yu: Ini adalah Pao-chai!

Pao-yu begitu terpegun dan berkata-kata bahawa ia jatuh ke dalam tidur nyenyak. skim Hsifeng telah berjaya, tetapi hasilnya tragis. Ini adalah dakwaan yang berkesan dari sistem feudal dan etika nya. Kao Ngo sini berikut niat Hsueh-dagu kreatif dalam tema besar dan menyajikan tragedi itu kuat dan mengesankan, membuat sumbangan yang signifikan terhadap penyelesaian tragedi cinta asli. Penulis tajam kontras perkahwinan yang mewah Pao-yu dan kematian mencolok Tai-yu dalam adegan yang sama, meningkatkan suasana artistik, serta membangkitkan kebencian pembaca untuk para penguasa feudal dan mencipta simpati mendalam atas nasib tragis, korban muda memberontak .

Dalam Bab 98, pada jam yang sama bahawa Pao-yu dan-Pao chai sudah berkahwin, Tai-yu bernafas terkini. Tai-yu tidak pernah ragu-ragu dalam mengejar ideal nya cinta, tapi ketika semua harapan kebahagiaan lenyap, dia memilih untuk mati, mendedahkan pembangkangan nya penguasa feudal dan membangkitkan simpati pembaca dan kasihan untuk ini berbakat dan berkemauan keras, tetapi diperlakukan buruk dan halus muda perempuan. Dia meninggal di atas nama kebebasan untuk mencintai siapa saja dia memilih.

Seperti sakit dan gila sebagai Pao-yu tampaknya, ia sangat jelas tentang siapa dia berharap untuk berkahwin. Ia percaya bahawa pernikahannya dengan Tai-yu adalah hal yang paling indah yang pernah terjadi padanya. Tidak menghairankan, ketika dia menyedari bahawa pengantin baru nya Pao-chai, ia terdiam dan hanya bisa menatap uncomprehendingly. Setelah
111

112

ubat doktor dia dan Pao-chai mengatakan kepadanya kematian Tai-yu, ia berkeras berkabung untuknya. Semua butiran ini mendedahkan kesetiaannya untuk Tai-yu. Ia menikah Pao-chai bukan kehendak bebas, tapi kerana perkahwinan itu diatur oleh pihak berkuasa keluarga Chin. pengabdian-Nya untuk Tai-yu dan kegilaan nya yang dihasilkan selepas kematiannya mendedahkan jelas bahawa ia memberontak melawan sistem feudal perkahwinan dan bahawa ia merindukan pembebasan dari tuntutannya.

watak Pao-chai adalah juga baik digambarkan dalam bab-bab ini. Untuk menyenangkan ibunya dan mematuhi Lady Janda dan Lady Wang, dia setuju dengan tipu muslihat perkahwinan, walaupun ia harus menyamar sebagai Taiyu sementara. Dia adalah seorang puteri, patuh khas dari sistem feudal, konsisten mengikuti kod etika feudal untuk menjaga menyokong dengan keluarga Chin. Setelah berkahwin, ia akan mengambil tanggung jawab membimbing dan mendidik Pao-yu, menggunakan kedua-dua taktik lembut dan keras untuk memujuk dia untuk menjadi anak yang setia dan penerus setia kepada keluarga feudal dan seorang pengikut konvensyen feudal diharapkan.

Bab 99 adalah penting pelengkap Bab 4 - iaitu, kerana menghadapkan rasuah dan keruntuhan antara kedua-dua pegawai tinggi dan rendah. Chin Cheng, di posting baru sebagai pesuruhjaya Butir Kiangsi, bertekad untuk menjadi pegawai yang baik untuk hidup sampai dengan reputasi nenek moyangnya 'dan menunjukkan rasa terima kasih kepada Maharaja. Oleh itu, ia masalah larangan tegas terhadap setiap rasuah oleh bawahan, sementara ia sendiri menetapkan contoh yang baik bagi mereka untuk mengikutinya. Namun, bawahannya mengeluh di belakang tentang peraturan, sehingga penjaga gerbang, Li Shih-erh, cuba untuk meyakinkan Chin Cheng untuk mengizinkan anak buahnya untuk menggunakan pejabat mereka untuk memerah wang dari negara orang. Tak lama kemudian, Chin Cheng akhirnya
112

113

menyerah kepada cadangan-cadangan dalam rangka untuk menjaga hal-hal berjalan dengan lancar dan untuk menjaga bawahan dari pergi. Situasi ini menekankan kedalaman lebih besar dari rasuah sosial daripada yang telah kita lihat sebelum ini, dan adegan sehingga meningkatkan keberkesanan niat sebenar novel ini untuk menuntut sistem feudal. Saat membaca salinan Lembaran Mahkamah, Chin Cheng belajar bahawa kehidupan Hsueh Pan masih dalam bahaya, walaupun Chin Ching cuba untuk menyelamatkan nyawa si pembunuh dengan menarik hakim. Sekarang, bagaimanapun, ia takut bahawa ia sendiri mungkin terlibat, dan tidak peduli bagaimana ia bertekad menjadi pegawai yang baik, jelas bahawa Chin Cheng, dalam hal ini, terdedah terhadap rasuah.

Dalam Bab 100, Bibi Hsueh menyedari bahawa hidup anaknya dalam bahaya, dan ia menangis siang dan malam dalam kesedihan dan marah kerana dia telah menghabiskan sejumlah besar wang rasuah. Hanya selepas Pao-chai cuba menenangkannya apakah ia tenang.

Dengan suaminya jauh di penjara, Chin-Kuei selalu berusaha untuk memujuk Hsueh Ko, dia rouges dan membedaki wajahnya seperti menggoda, cuba merebut peluang untuk memeluknya. Pao-chan, namun, mengumumkan kedatangan Hsiangling - berita yang membuat Chin-Kuei tiba-tiba benci Hsiang-ling ke sumsum tulang nya. Chia Cheng, berperilaku bertentangan dengan prinsip sendiri, mulai menjilat dengan penyelia, komander garrison Haimen dan gabenor, dan dia bersetuju untuk menghantar anak perempuannya Tanchun ke tempat yang jauh untuk berkahwin untuk lebih mengamankan posisinya . Sekali lagi, rasuah dan kemunafikan yang terkena.

113

114

Review dan Analisa Volume III: Chapter 101-110 Dalam perjalanan ke Taman untuk melihat Tan-chun, Wang Hsi-feng, untuk horor besar nya, melihat hantu Chin-ching Ko. Akibatnya, Hsi-feng pergi ke kuil untuk berdoa kepada Saint Bunga-Hamburan untuk menangkal kejahatan. Dia menarik banyak meramalkan ramalan masa depannya, dan menafsirkan Abbess oracle sebagai petanda baik: ". Kembali ke rumah dalam kemegahan" Wang Hsi-feng akan Pao-chai, tetapi menjelaskan kepada Pao-yu yang pintar bisa berarti sesuatu yang lain.

Walaupun Wang Tzum-teng meninggal saat bepergian, defisit ia meninggalkan selama masa jawatannya perlu dibayar oleh saudaranya Wang Tzu-sheng dan anak saudaranya Wang Jen. Walaupun hutang, namun, Wang Jen merancang opera dan pesta-pesta untuk perayaan ulang tahun awal pamannya untuk menerima wang yang lazim diberikan sebagai hadiah. Kebencian sebagai Wang Jen, Chin Lien harus membantunya secara kewangan, jika tidak, aib akan mencerminkan pada mereka semua.

Dalam Bab 102, Madame Yu tawaran perpisahan Tan-sohib pada hari perjalanannya dan kembali melalui Taman pada malam hari. Dia dipenuhi dengan ketakutan kerana yang membinasakan mengucapkan, dan ketika ia tiba di rumah, ia jatuh sakit. prognosis adalah bahawa hantu bermusuhan adalah penyebab penyakit. Ini adalah ramalan dari peramal yang Chin Chen akan jatuh sakit juga. (Ramalan akan terbukti benar.) Ahli keluarga membahas fenomena aneh yang telah terjadi baru-baru ini: penyakit s Hsi-feng 'setelah melalui Taman, Ching-wen's menjadi Roh Hibiscus di Taman, muzik terdengar dari di atas selepas kematian
114

115

Tai-yu itu, yang terkini menunjukkan bahawa TNI-yu juga harus bertanggung jawab terhadap beberapa bunga di Taman. Semuanya takut dengan apa yang tampaknya menjadi "monster" menghantui Taman. Chia Sheh panggilan di beberapa Tanists untuk mengusir roh-roh menghantui Garden, dan semua orang ternyata untuk menonton para imam menangkap monster. Pemulihan sihat Chin Chen dan cacat yang lain adalah dikaitkan dengan sihir Tao '.

Dalam bab-bab empat puluh terkini, ada banyak keterangan hantu dan malaikat, dan penulis menggambarkan mereka secara realistik dan imajinatif. Tapi karena begitu banyak kemalangan dan kematian tampaknya disebabkan oleh penampilan hantu ini, pengendalian ini mengurangkan makna dan nilai dakwaan novel tentang masyarakat feudal. Namun, untuk menjadi adil, kita harus menyatakan bahawa Tsao Hsueh-dagu juga termasuk keterangan singkat tentang hantu, tapi mereka yang ilusi dan jelas melayani tujuan menunjukkan nasib malang daripada empat keluarga bangsawan dan akhir ditakdirkan dari sistem feudal.

Chin Lien melaporkan bahawa Chin Cheng telah diberhentikan oleh gabenor dan diturunkan tiga peringkat. Oleh kerana itu, dia akan kembali ke ibu kota untuk melayani sebagai pembantu menteri Jabatan Pekerjaan. Kao Ngo menggambarkan impeachment yang ringkas, namun walaupun demikian, pendedahan gabenor kelonggaran mengenai perpajakan yang berat dan eksploitasi kejam dari orang adalah kuat. Ini menggambarkan kenyataan bahawa para pegawai saling membantu keluar dari kesulitan, dan sogok-sogokan dari pejabat diletakkan telanjang di depan kita sekali lagi.

Dalam Bab 103, Chin-Kuei tiba-tiba mati kematian yang tidak wajar, dan setelah penyelidikan menyeluruh, fakta-fakta yang signifikan yang terungkap. Dalam rangka menyingkirkan diri dari Hsiang-ling, Chin-Kuei merancang untuk meracuni dirinya dengan
115

116

arsenik, tetapi, kerana kesalahan, Chin-Kuei bunuh diri. Chin-Kuei ibu dan saudara kos Hsiang-ling dengan pembunuhan itu, tetapi Pao-chan menyatakan kebenaran, membuat punca kematian jelas untuk semua orang. Di sini, Kao Ngo indah berjaya dalam peranannya sebagai Chin-Kuei, seorang tikus kasturi dari keluarga pedagang kerajaan. niat nya yang jelas, dan kematiannya mendedahkan perpecahan membusuk di antara ahli keluarga feudal. Chin YuTsun telah dinaikkan pangkat menjadi pengawas ibukota yang bertanggung jawab atas perpajakan. Pada tur pemeriksaan, ia melewati sebuah kuil kecil di desa dan bertemu dengan Tao yang ia percaya untuk menjadi Chen Shih-yin. Ketika Yu-Tsun alamat dia sebagai dermawan, sang Tao menjawab, "Mengapa membicarakan chen [benar] dan chia [palsu] Mereka adalah sama.?" Ini adalah rujukan sarkastis pada fakta bahawa kebenaran dan kepalsuan yang dipertukarkan dalam dunia feudal.

Bab 104 terbuka, dan sebagai daun Chin Yu-Tsun, kuil terbakar, tapi bukannya akan kembali untuk melihat apakah imam baik-baik saja, dia melanjutkan perjalanannya, meminta salah satu pelari untuk menyiasat kewujudan Tao tersebut. Kemudian, ia belajar bahawa Tao secara misteri menghilang.

Sebagai Chia Yu-Tsun reenters ibukota, Ni Erh, Diamond Drunken, menolak untuk keluar dari jalan kumpulan dan sesumbar bahwa tidak bahkan pegawai tinggi boleh mengganggu perilakunya. Yu-Tsun memerintahkan dia harus ditangkap dan dipukul.

Setelah kembali ke ibukota, Chia Cheng yang dipanggil untuk melihat Maharaja dan belajar apa yang telah diputuskan mengenai nasib Chia Cheng. Ketika ia muncul dari wawancara, Chin Cheng adalah cemas dan berpeluh kerana ia telah sepenuhnya takut dengan menyebut Maharaja dua contoh kejahatan yang dilakukan oleh Chin Hua dan Chin Fan, kerabat jauh
116

117

dari keluarga Chia. Maharaja marah kerana penculikan Chin Fan's dari isteri warga negara yang baik, sebuah insiden yang menggambarkan fakta bahawa reputasi buruk dari cabang lain dari keluarga mempengaruhi prestij Chin Chin keluarga secara keseluruhan.

Review dan Analisa Volume III: Chapter 101-110 Dalam Bab 105, sementara Chin Cheng adalah menghibur tetamu-tetamunya, Chao Chuan (dari Pengawal Imperial) dan Putera Hsiping masuk tanpa dijemput dengan SK Maharaja, yang menurut hotel Chin Sheh's harus dicari kerana dia dipercayai berada di kumpulan dengan wilayah pejabat dan telah menyalahgunakan kuasa untuk menganiaya yang lemah. Selain itu, Maharaja telah memerintahkan bahawa kedudukan turun temurun Chin Sheh adalah harus dihapuskan, dan kerananya, Chin Sheh harus ditangkap dan harus diadili.

Sementara itu, pembantu pesuruhjaya dan pencarian pelari baik rumah-rumah dan, di rumah Chin Lien, mereka telah menemui beberapa pakaian dari istana dan beberapa judul-perbuatan dan promes, dikontrak dengan kadar haram selangit bunga. The Prince of Peiching tiba untuk menyatakan keputusan kedua-dua, meminta Chin Cheng untuk menyerahkan harta Chin Sheh's.

Pada saat ini, emosi semua wanita adalah jatuh ke dalam kekacauan dan ketakutan - wanita tua itu menangis dari keganasan, tidak mampu mengucapkan kata; Lady Wang dan Lady Hsing takut keluar dari kesabaran mereka; Hsi-feng menangis di penggera, kemudian
117

118

berbaring di tanah seolah-olah mati, dan Pao-yu dan Pao-chai mencari di, tak berdaya.

Chin Chin Lien Cheng dan berusaha menenangkan mereka semua ketika Chiao Ta tiba, mengumumkan penangkapan Chin Chen dan Jung dan mengeluh tentang ketidakpuasan dengan 'master mengabaikan peringatan dan perlakuan mereka terhadap dia sebagai musuh ketat.

Selanjutnya, Hsueh Ku membawa berita lebih buruk mengenai Mansion Ning: Chin Chen dituduh oleh dua sensor yang merosakkan bangsawan muda dan menculik isteri seorang warga negara yang jujur itu.

Ini adalah bab ditulis sangat baik. Kao Ngo lagi berikut maksud kreatif Tsao Hsueh-dagu itu, jelas menggambarkan pukulan berat turun satu per satu di keluarga Chin - khususnya ransacking dari rumah-rumah, yang menunjukkan kurangnya persatuan di antara para penguasa feudal dan penurunan yang feudal kelas sebagai suatu keseluruhan. Namun, kami tidak dimaksudkan untuk menjadi terlalu simpatik: kejahatan, pesta pora, dan perilaku tidak beretika dari penguasa keluarga Chin selama bertahun-tahun telah membangkitkan orangorang. Pada gilirannya, masyarakat telah meningkat dan mendedahkan kebencian mereka untuk keluarga Chin, memperlihatkan kejahatan mereka, dan, untuk beberapa darjat di sini, kejahatan-kejahatan yang dihukum dan jahat adalah mencela.

Dalam Bab 106, seorang utusan dari Maharaja datang untuk mengumumkan keputusannya tentang Cheng dan Chin Chin Lien: Chin Cheng adalah untuk mempertahankan jawatannya di Kementerian Pekerjaan, dan hanya bahagiannya dari hotel keluarga yang akan disita, bayangan kebangkitan kemudian kesejahteraan keluarga Chin. Selain itu, semua surat
118

119

sanggup dikontrak dengan riba, suku bunga haram harus disita. Chin Lien diberhentikan dari jawatannya, namun akan dibebaskan tanpa hukuman lebih lanjut.

Pada tahap peribadi, Chin Cheng terutama terganggu oleh pendedahan kejahatan s Hsi-feng ', sementara dia adalah hati nurani-kena tulah, menyalahkan keserakahan sendiri sebagai penyebab dari semua bencana ini.

Solilokui Chin Cheng menekankan perhatiannya terhadap defisit dalam akaun keluarga dan pembaziran ahli keluarga 'dalam membuat sebuah persembahan kemakmuran bertahun-tahun sementara, pada kenyataannya, pengeluaran mereka jauh melebihi pendapatan mereka. Lady Janda, lahir sebuah Shih, berdoa ke langit minta ampun. Dia menangis dan berdoa membuat semua orang menangis, tapi itu tidak membawa penyelesaian untuk keluarga bencana mengerikan.

Dalam Bab 107, menurut dekrit Maharaja, Chin Sheh dan Chin Chen harus dihantar ke sempadan untuk menebus kejahatan mereka, dan tajuk keturunan Chin Chen harus dicabut. hotel Chin Cheng dipulihkan, dan Maharaja melimpahkan sekali lagi judul keturunan keluarga Chin, Duke of Jungkuo, pada Chin Cheng.

Semua ahli keluarga yang lega, dan kerabat mereka datang untuk menawarkan mereka selamat. Lady Janda saham tabungan peribadi dan barang untuk menghapuskan semua hutang, serta untuk membayar perjalanan Chin Chen ke pantai dan perjalanan Chin Sheh ke sempadan.

Kerana pendapatan keluarga terus gagal pengeluaran nya, penjaga dan beberapa pelayan kaya
119

120

cuba mencari alasan untuk meninggalkan keluarga Chia, tetapi tidak Pao Jung, yang mendengar perbualan antara dua orang luar tentang alasan mengapa tempat tinggal digerebek. Nampaknya Pengawas Chin Yu-Tsun bertanggung jawab atas serangan, yang mendorong sehingga ia tidak akan dituduh perisai yang Jung dan Ning Mansions. Chin Yutsun sangat marah ketika ia mendengar ini dan tendangan mereka di depan Maharaja - tindakan memalukan. Seperti biasa, dia memburu untuk kemasyhuran dan tuah, tidak berterima kasih kepada mereka yang telah membantunya, selalu bermain sampai dengan mereka yang berkuasa. Di sini, meskipun, kejahatannya terkena hanya dalam beberapa kata dan satu tindakan perseorangan.

Review dan Analisa Volume III: Chapter 101-110 Dari bab tentang, KNO Ngo berkaitan dengan kebangkitan dari keluarga Chin, bermula dengan pemulihan kedudukan Chin Cheng dan tajuk, dan dengan demikian ia lebih banyak memutarbelitkan maksud sebenar kreatif Tsao Hsueh-dagu's. Bab 108 mencari Shih Hsiangyun melawat keluarga Chin selepas pernikahannya. Atas saranan Janda Lady's, pesta akan diadakan untuk merayakan ulang tahun Pao-chai's. Yuan-yang diminta untuk memimpin permainan minum. Hsi-feng cuba yang terbaik untuk menyenangkan wanita tua, tapi dia kurang cerdas dan lucu dari dia dulu.

Pao-yu hilang dalam fikiran ketika dadu Yuan-yang teman-pot ditetapkan di hadapannya, dan dia melempar "Twelve Girls dengan Golden jepit rambut." Hal ini mengingatkan dia dari
120

121

mimpi tentang dua belas gadis dari Chinling. Ketika ia berfikir tentang Tai-yu, air mata menggenang di matanya, dan ia slip pergi ke Taman, disertai dengan Hsi-jen. Saat ia berjalan menuju Bambu Lodge, dia mendengar terisak-isak di dalamnya. kunjungi Pao-yu untuk Taman menakutkan semua orang, dan pelayan perintah beberapa wanita tua untuk menjemput dia, takut bahawa kunjungannya akan membawa pada lain fit dari kekacauan.

Dalam Bab 109, Pao-yu meminta izin Pao-chai untuk tidur di luar, seolah-olah, ia ingin perubahan dan peluang untuk tidur lebih baik, tetapi sebenarnya dia ingin bermimpi, tanpa terganggu, dari Tai-yu. Pao-chai setuju dan menghantar-Nya-jen untuk menemaninya untuk malam pertama; Sheh-Yueh dan Wu-erh akan menemani dirinya selama malam kedua. Kerana Wu-erh menyerupai Ching-wen, Pao-yu ingin bercinta, namun mereka merasa terganggu oleh suara luar dan oleh Pao-chai's batuk dalam, berjinjit sehingga Wu-erh kembali ke tempat tidurnya.

suami Ying-chun, Mr Sun, menghantar beberapa pelayan untuk meminta dia kembali dari perayaan ulang tahun Pao-Chai segera, dan Ying-chun harus segera kembali. Segera ia dilaporkan telah meninggal - selepas hanya sedikit lebih dari satu tahun perkahwinan. tragis akhir nya adalah sebahagian daripada rancangan induk Tsao Hsueh-dagu untuk menggambarkan nasib empat "chun" (Yuan-chun, Ying-chun, Tan-chun, dan Hsi-chun). Jika anda membaca buku ini dalam bahasa Cina, anda akan memberikan nafas jika anda membaca empat "chun" bersama guna - iaitu, Yuan, Ying, Tan, dan Hsi.

Lady Janda jatuh sakit, dan doktor dipanggil masuk diagnosis memvariasikan dilakukan yang pertama untuk menggigil dan gangguan pencernaan, yang lain untuk penyakit yang disebabkan oleh menggigil dan kekesalan. Tak satu pun dari ubat terbukti berkesan, dan
121

122

akhirnya ia mengembangkan diare. Segera ia adalah kematian berhampiran.

Dalam Bab 110, Lady Janda bernafas terkini, dan Jabatan Scottish diperintahkan untuk memimpin pengorbanan. Hsi-feng diminta untuk memimpin pemakaman wanita tua itu, yang merupakan kesempatan lain bagi dia untuk mempamerkan keupayaan pentadbiran nya kuat. Dia melihat tugas sebagai salah satu akrab, kerana dia mendapatkan pengalaman dalam berurusan dengan pengebumian Chin Ko-ching itu.

Yang sangat mengejutkan dan ketidakpuasan, Lady Hsing dan Lady Wang tidak menyokong dia. Dengan wang tunai sangat sedikit di tangan, Hsi-feng perlu membayar untuk kos pengkebumian dan mengurus semua persiapan sendiri, kerana hamba tidak seperti yang patuh kerana mereka dahulu. Dengan demikian, para tetamu yang ditinggalkan, dan Hsi-feng dikritik balik punggungnya. Karena dia sekarang tidak mempunyai kekuatan yang cukup untuk tempahan orang sekitar, kerja, berat melelahkan terlalu banyak untuknya, dan tiba-tiba ia muntah darah teguk.

Dua pemakaman yang Hsi-feng menguruskan tajam kontras dalam bahawa mereka mencerminkan dua tempoh dari keluarga Chin - yang pertama, salah satu kemakmuran, yang kedua, salah satu penurunan tragis.

Review dan Analisa Volume III: Chapter 111-120 Sebagai pembantu setia Janda Lady's, pengsan Yuan-yang dari terlalu banyak menangis atas
122

123

kematian wanita tua itu. Setelah berfikir tentang keputusasaan kedudukan dan masa depannya dalam keluarga Chin, dia memutuskan untuk mati daripada menjadi selir atau berkahwin dengan seorang hamba. Dia bunuh diri dengan cara gantung diri, dan kematiannya jelas merupakan pembangkangan penganiayaan feudal dan penindasan - pemberontakan budak terhadap sistem itu. Namun ironisnya, ahli keluarga Chin memandang kematiannya sebagai bakti untuk wanita tua. Mereka memuji dia akta sangat, dan melihatnya sebagai sesuai dengan etika tradisional dan kehormatan bagi keluarga.

Sedangkan Chin Cheng, Lady Wang, Lady Hsing, dan lain-lain mengawal peti mati dari kedua-dua Lady Janda dan Yuan-yang untuk Besi Threshold Temple, Hsi-fengand Hsi-chun yang tersisa bertanggung jawab atas urusan rumah. anak baptis Jui Chou Ho San merebut kesempatan ini untuk bergabung dengan gamesters luar dan masuk ke rumah malam itu untuk mencuri perak Lady Janda dan emas. Mengambil barang berharga, para perompak lihat cantik Miao-yu, yang melawat Hsi-chun, dan mereka kemudian menculiknya dari pertapaan. Hsichun, cemas dan depresi, memutuskan untuk memutuskan hubungan dengan dunia kejahatan dan menjadi biarawati.

Cheng Chin, ketika diberitahu mengenai rompakan, menyedari bahawa mereka akan mempunyai masa yang sukar membuat senarai semua barang curian, kerana hanya Yuanyang tahu apa yang milik wanita tua itu, tetapi mereka meletakkan senarai bersama sebaik mungkin dan memberitahu polis.

Sementara itu, Selir Chao, berkabung di Kuil, jatuh ke tanah, mulutnya berbusa. Dia dipercayai disihir saat ia berceloteh tentang perbuatan jahat yang dia telah dilakukan selama
123

124

hidupnya.

Dalam Bab 113, mengoceh gila, menangis, dan memohon belas kasihan, Selir Chao meninggal. Sebahagian orang berpendapat bahawa dia telah diseksa sampai mati oleh Raja Neraka kerana dia diplot pembunuhan. Dianggarkan bahawa Wang Hsi-feng harus ditakdirkan untuk nasib yang sama, juga. Bahkan, Hsi-feng terhad pada tempat tidur dalam keadaan kritis. Ketika Nenek Liu tiba, Hsi-feng meminta untuk melihat dan melayan dia ramah, bahkan mempercayakan putrinya Chiao-Chieh untuk bimbingan Nenek Liu. s arogansi Wang Hsi-feng 'dan kesombongan selama kunjungan sebelumnya Nenek Liu berdiri di kontras tajam dengan kerendahan hati sekarang, akibat kehilangan keluarga Chin kekuasaan dan prestij.

Berfikir Miao-yu sedang diculik, Pao-yu mengingatkan Chuang Tzu mengatakan tentang sifat ilusi hidup: Laki-laki lahir melayang dengan angin dan menyebarkan seperti awan.

Sikap pesimis terhadap kehidupan membuat dia sedih tentang perpisahan dari teman-teman dekatnya, khususnya dari Tai-yu. fikiran gelap Nya menuntunnya untuk memutuskan untuk pergi untuk bercakap dengan Tzu-chunn, yang telah bertugas di apartmennya sejak kematian Tai-yu dan yang telah sejuk kepadanya. Dia pergi ke biliknya dan meminta dia untuk membiarkan dia masuk, tapi ditolak. Akhirnya ketulusan dan kepedulian sentuhannya Tzuchuan, dan dia menyesalkan bahwa Tai-yu tidak memiliki nasib baik untuk berkahwin dengannya. Namun, di hati, dia merasa nasib bahawa setiap orang ditakdirkan.

Dalam Bab 114, Hsi-feng dilaporkan akan meninggal, menyeru sebuah perahu dan sedankerusi sehingga dia bisa segera kembali ke Chinling untuk mengisi di register. Ketika Pao-yu
124

125

dan cepat Pao-chai untuk perempat s Hsi-feng ', Hsi-feng sudah mati dan ditata untuk pemakamannya. Namun, tidak boleh ditetapkan sebagai mahal seperti Chin Ko-ching atau wanita tua itu adalah kerana Chin Lien mempunyai sedikit wang sekarang. Ping-erh menawarkan tabungannya untuk biaya pemakaman, untuk penghiburan Chin Lien, tapi saudara Hsi-feng ', Wang Jen, tidak puas kerana dia tidak boleh mendapatkan wang dari Hsifeng sekarang bahawa ia sudah mati.

Hsueh Ku dan-Hsiu yen telah berkahwin diam-diam, dan mereka sekarang hidup rukun dan damai dengan satu sama lain dan seluruh keluarga.

Cheng-Hsing jih, setiausaha Chia Cheng, nasihat tuannya pada menjaga mencermati rumah tangga, kunjungan dari Chen-c hia Ying diumumkan. Dia mengatakan Chia Cheng bahawa Maharaja telah memulihkan turun-temurun judul Ying-chia's (bayangan kebangkitan kesejahteraan keluarga Chia's) dan bahawa "kebaikan Penguasa itu melampaui syurga." Di sini, Kao Ngo menggambarkan Maharaja sebagai dermawan dan cerdas, rawatan yang menunjukkan bahawa penulis sangat teliti kerana takut bahawa dia sendiri mungkin akan dibebankan dengan penentangan terhadap Maharaja. Chen Ying-chia juga mempunyai seorang putera bernama Pao-yu, yang tampak persis seperti Chia-yu Pao, meskipun ia adalah satu tahun lebih muda.

Dalam Bab 115, Hsi-chun berkeras tentang menjadi biarawati, dan mengabaikan Madame Yu hanya membuat dia menyelesaikan kuat.

Lady Chen dan Chen Pao-yu tiba. Apabila melihat satu sama lain, baik Chen Pao-yu dan Chia Pao-yu merasa seakan-akan mereka kenalan lama. Keduanya terkesan oleh kenyataan
125

126

bahawa mereka tidak hanya nama yang sama, tetapi juga ciri identik. Namun, setelah mereka berbicara bersama, Chin Pao-yu kecewa kepentingan Chen Pao-yu's - kesetiaan, kasih sayang, menang kemasyhuran, dan belajar untuk hidup sesuai dengan harapan ayah Maharaja, cerdas, dan tutor.

Review dan Analisa Volume III: Chapter 111-120 Ketika Pao-chai meminta pendapat suaminya tentang Chen-yu Pao, Pao-yu Chin menegaskan bahawa Chen Pao-yu adalah "tempat-carian jenis terendah," dan dengan demikian mereka adalah sebagai "tidak serasi seperti ais dan arang." Chia Pao-yu bahkan berharap dia boleh mengubah penampilannya sehingga untuk membezakan diri dari Chen-yu Pao. Anehnya, penolakan itu membuat suar penyakit lama nya lagi, dan sekali lagi ia tampak gila.

Sementara semua orang bimbang tentang penyakit mendadak Pao-yu itu, seorang sami tiba, membawa giok Pao-yu kalah dan meminta hadiah sepuluh ribu tael. jed tampaknya untuk menghidupkan kembali Chia Pao-yu, tapi Lien Chia tidak mempunyai wang untuk membayar biarawan itu, dan dengan demikian mereka duduk, jalan buntu, di depan rumah. Sementara itu, Sheh-Yueh membuat komen gegabah yang mengingatkan Pao-yu dari sebuah pertengkaran dia dengan Tai-yu, dan ia tiba-tiba pales dan topples ke belakang.

Dalam bab ini, jijik Chia Pao-yu dengan kemasyhuran dan pekerjaan sudah jelas dan
126

127

konsisten dengan perlakuan dari 80 bab pertama. Namun, pengendalian ini tidak konsisten dengan Bab 85, 89 dan 119. Dalam 40 bab terakhir, kerana itu, Chia Pao-yu diberikan dua keperibadian yang saling bertentangan, kecacatan yang lebih mencerminkan keterbatasan penulis dan orientasi feudal nya.

Dalam Bab 116, saat Chia Cheng mencari sami untuk sekali lagi membantu Pao-yu, biarawan itu telah menghilang, apalagi, semangat Pao-yu telah diambil penerbangan dan sekarang dipimpin oleh sami. Pao-yu memasuki dunia maya, di mana ia melihat Yuan-yang, yang mengatakan Sepupu Lin ingin melihatnya, dan ia membaca album yang ia bermimpi sebelum: Daftar Pertama Dua Belas Beauties dari Chinling. Dia menyedari ramalan tertulis di sana telah datang yang benar, dan, tak lama selepas itu, ia melihat ketiga-tiga Suster Yu, Ching-wen, dan Chin Ko-ching. Kagum pada keindahan tanaman peri dari Vermilion Pearl, Pao-yu dimaklumkan oleh pelayan peri tentang sejarah kilang, yang dihidupkan kembali dengan cara disiram setiap hari dengan embun manis oleh Ying Shen pegawai (rupanya, Paoyu selepas kematian).

Puan peri itu, Ratu Bambu, tampaknya Pao-yu menjadi Talyu. Dia juga melihat Ching-wen, Hsifeng, Chin Ko-ching, dan Ying-chun. Kemudian, tiba-tiba, panggilan biarawan itu Pao-yu, memberinya kekerasan mendorong, dan memaksa dia untuk kembali ke dunia nyata. membangkitkan Pao-yu, sembuh.

Gambaran tentang dunia selepas-hidup adalah realistik dan hidup, agak berbeza dari keterangan Tsao Hsueh-dagu tentang Dunia Lain termenung.

Chin Cheng memutuskan untuk mengambil Chin Jung bersama untuk mengawal peti mati
127

128

Lady Janda dan orang-orang Chin-ching Ko, Lin Tai-yu, dan Wang Hsi-feng kembali ke selatan untuk dikebumikan di laman leluhur, dan ia meminta Chin Lien dan Lady Wang untuk mengurus urusan rumah tangga. Dia juga meminta Pao-yu untuk belajar keras dan untuk mengikuti ujian tiga tahunan, bersama-sama dengan Lan. Pao-yu sekarang orang berubah. Tidak hanya dia menolak untuk menentukan kedudukan dan kerjaya rasmi, tapi dia supaya seluruh bunga pada wanita.

Dalam Bab 117, kita melihat bahawa sami yang kembali jed Pao-yu telah kembali, meminta perak, dan Pao-yu, tercerahkan oleh pengalaman di Tanah Ilusi dari Void Agung, mengatakan biarawan bahawa dia akan memberikan batu giok kembali kepadanya. Hsi-jen, Tzu-chuan, Pao-chai, dan Lady Wang cuba terbaik mereka untuk menghentikan Pao-yu dari melakukan hal ini, dan dia akhirnya setuju. Biarawan itu meminta Pao-yu untuk membayar kunjungan sesekali, kemudian ia menghilang tiba-tiba.

Chin Lien mengumumkan bahawa ia harus berangkat perjalanan untuk melihat ayahnya, yang sakit parah, meninggalkan Chin Chiang dan Chin Yun bertanggung jawab atas urusan rumah tangga kerana, seperti katanya, "Walaupun mereka tidak terlalu baik, sekurang-kurangnya mereka adalah laki-laki, "sebuah pernyataan berdasarkan prasangka feudal yang kuat terhadap wanita.

Setelah kematian Hsi-feng 'dan Tan-chun's pernikahan jauh, tidak ada wanita yang telah dipercayai untuk bertanggung jawab. Pada siang hari, Chiang dan Yun bermain-main dengan para pelayan, merakit teman untuk pesta, dan bahkan terus berjudi dan pesta minum. Chin Huan menyertai kumpulan mereka dan bahkan lebih jauh ke pelacuran sering dan tempat perjudian. Jadi, sekali-mulia Jung Mansion terbalik, dan degenerasi menyeluruh, kerajaan
128

129

baru muda di keluarga Chia adalah jelas jelas.

Hsi-chun pertengkaran lagi dengan Madame Yu, yang membuat Hsi-chun semua lebih bertekad untuk memutuskan semua ikatan duniawi; Chin Yu-Tsun dibawa ke mahkamah untuk diadili untuk memeras wang dari bawahannya dan menyalahgunakan kuasanya dengan menindas warga negara yang baik dan dilaporkan bahawa seorang perompak dieksekusi di tempat ketika ia tertangkap merompak rumah dan membunuh seorang gadis ia telah diculik dan yang telah menolak dia. Ada beberapa dugaan bahawa gadis ini mungkin telah Miao-yu.

Dalam Bab 118, disepakati bahawa Hsi-chun akan mencurahkan hidupnya untuk Buddhisme dan bahawa Tzu-chuan akan bergabung dengannya.

Review dan Analisa Volume III: Chapter 111-120 Dalam rangka untuk membuat wang dan melampiaskan walaupun tentang Chiao-Chieh, Chin Huan bergabung dengan pasukan Chia Yun dan Wang Jen dalam komplot untuk menjual Chiao-Chieh untuk seorang putera yang tinggal di wilayah sempadan dan ingin membeli selir. Fabrikasi cerita yang Chiao-Chieh akan berkahwin dengan putera, Wang Jen dan berbicara Chin Yun untuk Lady Wang dan Lady Hsing. Lady Wang adalah skeptis, tetapi Lady Hsing, tertipu oleh Paman Hsing dan Wang Jen, memberikan persetujuannya - meski Ping-erh berkeras menunggu kembali Chia Lien. Tak lama kemudian, dua wanita dihantar oleh putera untuk melihat Chiao-Chieh dan melaporkan kembali kepada sang pangeran.
129

130

perkahwinan adalah diatur antara Chen Pao-yu dan sepupu Li Wan Li Chi. Cheng Chin menulis surat ke rumah meminta Pao-yu dan Chin Lan untuk belajar keras, seperti pemeriksaan berhampiran. Pao-yu kajian Chuang Tzu dan mengambil berbicara tentang "meninggalkan dunia manusia" serius. Pao-chai dan Hsi-jen cuba yang terbaik untuk meyakinkan dia untuk belajar keras sehingga ia dapat lulus ujian dalam rangka untuk membayar kembali hutang-nya rasa syukur atas nikmat nya sultan dan kebajikan nenek moyangnya, yang Pao-yu mengatakan apa-apa. Namun, ia berjanji untuk menulis komposisi untuk tetap berlatih, dan ia membincangkan semangat menulis esei dan pemeriksaan dengan Chin Lan, yang membuat Pao-chai dan Hsi-jen sangat senang. perilaku Pao-yu di sini tampak dengan sangat banyak watak yang menunjukkan bahawa dia masih agak tertarik pada kemasyhuran dan kerjaya rasmi, contoh lain inkonsistensi penulis.

Dalam Bab 119, sebelum pergi untuk mengikuti ujian, Pao-yu dan Chin perpisahan Lan tawaran untuk Lady Wang, Li Wan, dan lain-lain. Lady Wang keprihatinan yang mendalam untuk bergerak Pao-yu begitu banyak yang dia berjanji untuk cuba yang terbaik untuk mendapatkan gelaran untuk membayar ibunya dan memperoleh gelar chu-jen yang baik untuk membuatnya bahagia. Pao-yu juga kemudahan Li Wan dengan meyakinkan bahawa baik dia dan Chia Lan akan lulus ujian dan bahawa suatu hari dia akan memakai pakaian pantas seorang wanita tingkat tinggi. Kemudian, selepas mengatakan yang baik akhir-selamat tinggal pada Pao-chai, Hsijen, Hsi-chun, dan Tzu-chuan, Pao-yu tertawa, mengatakan bahawa ia pergi tanpa basa-basi lagi.

Hasil pemeriksaan baik. Pao-yu adalah tujuh calon yang berjaya, dan nama Chin Lan adalah seratus-dan-ketiga puluh dalam senarai - untuk menyenangkan semua anggota keluarga Chin.
130

131

Namun, selepas pemeriksaan, Pao-yu lenyap di keramaian. Sekali lagi, ada inkonsistensi dalam berurusan dengan Pao-yu, ia mengambil keputusan tegas antara menjadi seorang pemberontak dan konformis feudal.

Tan-chun akan kembali ke ibukota dengan suaminya. Sementara itu, dengan bantuan Lady Wang dan Nenek Liu, Ping-erh dan Chiao-Chieh bersembunyi di rumah Nenek Liu di negara itu untuk mengelakkan Chiao-Chieh sedang dijual kepada sang pangeran. Ternyata, sang pangeran mendapati bahawa Chino-Chieh adalah dari keluarga tua dan mulia, sehingga ia mengumumkan bahawa siapa sahaja yang cuba untuk melangsungkan seorang puteri keluarga Chin sebagai warga umum akan ditangkap dan diadili, menakutkan Wang Jen dan Chia Yun dan merosakkan rancangan mereka.

Menurut amnesti Kaisar, Chin Sheh telah diampuni, dan Chin Chen tidak hanya telah diampuni tetapi juga adalah kerana mewarisi gelaran mulia Mansion Ning. Chin Cheng akan menjaga gelaran Adipati Jungkuo, dan setelah masa berkabung, akan diberi nama wakil menteri dari Jabatan Pekerjaan. Semua kekayaan yang disita akan dikembalikan.

Semua keputusan yang membuat keluarga Chin seperti makmur seperti dahulu. kebahagiaan keluarga Chin tidak boleh diungkapkan dengan kata-kata, pandangan yang bertentangan dengan situasi keluarga Chin sekali-terhuyung-huyung penurunan kewangan dan politik, simbolik penurunan seluruh masyarakat feudal - tema kunci bermula

oleh Yayasan Hsueh-dagu. Namun, di sini penulis bab empat puluh terkini menggambarkan kebangkitan dari keluarga Chin dan kejayaan dalam meraih kembali menyokong Sultan, distorsi total evolusi narasi Tsao Hsueh-dagu untuk keluarga Chin.
131

132

Dalam Bab 120, satu hari dalam perjalanan pulang, selepas mengawal peti mati Janda Lady's, Chin Cheng datang di sosok dengan kepala dicukur dan kaki telanjang, terbungkus merah merasa cape. Hal ini tidak lain dari Pao-yu, tapi sebelum pemuda itu dapat mengatakan sesuatu untuk Chia Cheng, seorang biarawan dan imam Tao datang dan mendesak dia untuk bergegas pergi tanpa penangguhan. Kemudian, tiba-tiba, mereka menghilang tanpa jejak.

Di permukaan, Pao-yu itu menjadi seorang biarawan tampaknya sesuai dengan maksud asli kreatif Tsao Hsueh-dagu itu, namun, Pao-yu itu menjadi memaparkan sami kurangnya logik, serta realistik, imaginasi kerana Pao-yu sudah berkahwin untuk Pao-chai. Mereka tampaknya menjadi pasangan yang cukup bahagia dan telah membuat beberapa kompromi dengan tujuan masa depan kemasyhuran dan kerjaya rasmi. Selain itu, Pao-yu telah mendapatkan gelar chujen, dan keluarganya sekali lagi meraih kembali kemakmuran bekas. Jadi, akan terlihat bahwa tidak akan ada keperluan untuk Pao-yu untuk menjadi seorang biarawan. Selain itu, Pao-yu telah diberikan tajuk "The Genius Immortal dari Sastera," tujuan yang Chia Ching merindukan namun gagal untuk mencapai. Namun Pao-yu tercapai dengan mudah. Menjadi abadi selepas kematian adalah sesuatu yang aristokrat feudal yang ingin dicapai. Tetapi semuanya ini sangat kontras terang-terangan bagi maksud sebenar Tsao Hsueh-dagu's - iaitu, bahawa Pao-yu akan memutuskan untuk menjadi seorang sami untuk membuat istirahat menyeluruh dengan gelap, realiti feudal hancur. Hukuman Dewan (setelah menerima sejumlah wang yang cukup) masalah arahan untuk melepaskan Hsueh Pan, yang memutuskan untuk membuka lembaran baru dalam hidupnya, dan, di samping itu, dia bersetuju untuk berkahwin selir, Hsiang-ling. Sementara itu, Pao-chai adalah sangat sedih bahawa Pao-yu telah menjadi sami dan bahawa dia telah ditinggalkan, hamil.

132

133

Review dan Analisa Volume III: Chapter 111-120 Chin Lan telah memperoleh gelaran chu-jen, dan tahun depan, dia akan menjadi sarjana mahkamah rasmi. Lebih perubahan berlaku: Hsi-chun akan mempunyai Green Kisi biara di Taman untuk devosi baginya untuk Buddhisme. Chiao-Chieh mungkin akan berkahwin Mr Chou, seorang lelaki kaya negara, dan Hsi-jen bergerak untuk berkahwin Chiang Yu-han, seorang lelaki dari keluarga kaya selatan - seorang lelaki yang, ternyata, pernah sangat suka Pao -yu (jadi suka, pada kenyataannya, bahawa mereka pernah bertukar syal). Dengan demikian, tampaknya seakan pernikahannya dengan pembantu Pao-yu adalah ditakdirkan.

Chin Yu-Tsun juga diampuni berdasarkan pengampunan umum, tetapi ia memerintahkan kembali ke tempat kelahirannya dan harus diturunkan ke status warga negara biasa. Dalam perjalanan kembali, ia bertemu dermawan, seorang pendeta Tao, Chen Shibyin, menurut siapa, kekayaan dan kemiskinan, serta kejayaan dan kegagalan, semuanya ditakdirkan. Sementara mereka berbicara tentang Pao-yu Chin dan Lin Tai-yu dan semua ahli keluarga, Chen Shih-yin mendedahkan semua butiran tentang Tanah Maya menjadi Void Agung Tanah Mahakudus Kebenaran. Di sana, orang-orang baik yang disukai oleh keberuntungan, sementara orang-orang cabul bertemu dengan bencana.

Secara keseluruhan, bab-bab empat puluh terakhir pada dasarnya sesuai dengan tujuan awal Tsao Hsueh-dagu's. Dia ingin membuat ending tragis bagi beberapa watak utama dalam novel ini, terutama tokoh sentral dalam tragedi cinta - Chia Pao-yu dan Lin Tai-yu - sehingga untuk
133

134

membuat satu novel karya sastera besar di China sastera sejarah. Di sini, kita harus memberikan kredit kepada sumbangan Kao Ngo untuk novel ini. Pada bahagian, dia berjaya dengan tujuan awal Tsao Hsuehchin, tapi itu adalah disayangkan bahawa dia enggan untuk mencerminkan jujur penurunan feudal masa dan kelasnya. Sebaliknya, dia menekankan pada akhir novel, kebangkitan dari keluarga Chin feudal - dengan demikian secara dramatik memutarbelitkan tema dari novel asli dan melemahkan semangat, berani memberontak yang meniupkan kehidupan dan vitalitas ke dalam dua volume pertama dari klasik karya sastera.

134

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->