P. 1
Sosiologi - Nilai Dan Norma Sosial

Sosiologi - Nilai Dan Norma Sosial

|Views: 1,539|Likes:
Published by Ignatius Nicolas
Ringakasan Materi Kelas 10 Bab 2
Ringakasan Materi Kelas 10 Bab 2

More info:

Published by: Ignatius Nicolas on Nov 23, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/19/2013

pdf

text

original

1.

Nilai Sosial Nilai (value) adalah pandangan dan sikap yang diterima oleh masyarakat yang kemudian dijadikan landasan untuk menentukan baik dan buruknya sesuatu. Apabila nilai sosial itu dianggap baik maka akan dipertahankan dan selalu dilakukan sertadiikuti oleh masyarakat, sebab mendatangkan keuntungan dan kebaikan. Sebaliknya, apabila nilai sosial itu buruk maka akan ditinggalkan dan dijauhi oleh masyarakat, sebab selain akan merugikan juga ada sanksinya. Nilai sosial adalah sesuatu yang dianggap, dicita-citakan oleh masyarakat dan berharga bagi kehidupan. Jadi, nilai sosial sangat dibutuhkan oleh manusia karena merupakan suatu pedoman yang berguna untuk mengatur perilaku seseorang dalam sosialisasi. a. Klasifikasi Nilai Sosial Menurut Notonegoro, nilai dapat dibagi menjadi tiga macam, yaitu nilai material, nilai vital, dan nilai kerohanian.

1) Nilai material adalah segala sesuatu yang berguna bagi manusia. Contohnya uang yang berguna bagi manusia karena dapat digunakan untuk membeli kebutuhan hidupnya. 2) Nilai vital adalah segala sesuatu yang berguna bagi manusia untuk dapat mengadakan kegiatan atau aktivitas.

C t : t ti it 3 il i il i i i i l t i t it i i t t t i it l l i il i l i i il it l w i i i l l i j i l tt t i t l it il i t t i l il t ti l t i it l t j i t l l i ti i i t l

t

i

i

i

Pertama, il i C t l t

Kedua, il i C t

i

t ti

Ketiga, t C t Keempat, il i C t Y t i li i I l iT t Walt
¡  

il i

l

i

it

il i

l

i

t it il i i t ll
¡    

i

WT

iT

it

i

it it

G. Ev

tt, nil i t

i t

i n beri t ini

1) Nil i nil i ekonomi (economic val es), yait nilai nilai yang berhubungan dengan sistem ekonomi Nilai nilai ini mengikuti harga pasar. 2) Nilai nilai rekreasi (recreation val es), yaitu nilai nilai yang meliputi nilai nilai permainan pada waktu senggang, sehingga memberikan sumbangan untuk menyejahterakan kehidupan dan kesegaran jasmani serta rohani manusia. 3) Nilai nilai perserikatan (association val es), yaitu nilai yang meliputi berbagai bentuk perserikatan manusia dan persahabatan, kehidupan keluarga, sampai dengan kehidupan internasional. 4) Nilai nilai kejasmanian (bodily val es), yaitu nilai nilai yang meliputi nilai nilai pengetahuan dan pencarian kebenaran.
¢ ¢ ¢

¢

5) Nilai nilai watak (character val es), yaitu nilai yang meliputi seluruh tantangan serta kesalahan pribadi dan sosial termasuk keadilan, kesediaan menolong, kontrol diri, dan kesukaan pada kebenaran. b. Sumber-Sumber Nilai Sosial Sumber-sumber nilai sosial yang ada di masyarakat dibedakan menjad dua, yaitu sumber i intrinsik dan sumber ekstrinsik. Sumber intrinsik adalah sumber nilai sosial yang berasal dari dalam diri manusia itu sendiri yang berupa harkat dan martabat. Seseorang yang memiliki kepribadian baik, seperti ramah, sopan, dan selalu berperilaku sesuai dengan normanorma yang ada akan mempunyai nilai lebih apabila dibandingkan yang berkepribadian tidak baik. Sumber ekstrinsik adalah sumber nilai sosial yang berasal dari luar diri manusia yang biasanya bersi at kebendaan, seperti kepemilikan tanah, rumah, kendaraan, dan sebagainya. c. Ciri-Ciri Nilai Sosial Nilai sosial memiliki ciri-ciri sebagai berikut. 1) Merupakan hasil interaksi sosial antarwarga masyarakat. 2) Memuaskan manusia dan mengambil bagian dalam usaha memenuhi kebutuhan-kebutuhan sosial. Nilai-nilai yang disetujui dan diterima oleh masyarakat menjadi dasar bagi tindakan dan tingkah laku indi idu, baik secara pribadi maupun secara kelompok atau organisasi. 3) Membantu masyarakat agar dapat berfungsi dengan baik. 4) Terbentuk melalui proses belajar. 5) Merupakan sistem tradisi yang diturunkan secara turun temurun di antara anggota masyarakat. 6) Memengaruhi perkembangan emosi seseorang, baik fisik maupun mental. 7) Berkaitan dengan unsur lain melalui proses komunikasi, sehingga membentuk pola dan sistem nilai dalam masyarakat. Sistem-sistem nilai bervariasi antara satu kebudayaan dengan kebudayaan lain sesuai dengan pola kebudayaan masing-masing. 9) Nilai dapat memberikan pengaruh yang berbeda, baik positif maupun negatif. 2. Norma Sosial Norma (norm) adalah aturan-aturan yang berlaku dalam kehidupan masyarakat yang disertai dengan sanksi atau ancaman apabila tidak melakukannya. Apabila kamu cermati, norma memiliki sifat memaksa dan menekan seseorang untuk mematuhinya. Misalnya, apabila kamu mengambil barang orang lain tanpa memberitahu (mencuri), maka tindakanmu jelas merupakan tindakan yang salah, dan kamu akan dijatuhi hukuman. Norma yang berlaku di masyarakat sifatnya mengikat dan berbeda-beda tingkatannya terhadap setiap warga atau

£

anggota masyarakat. Ada norma yang mengikat lemah dan ada pula norma yang mengikatnya kuat. Berdasarkan daya pengikatnya, norma dapat dibedakan atas beberapa jenis, yaitu sebagai berikut. a. Cara (Usage) Jenis norma ini menunjuk pada suatu bentuk perbuatan pribadi. Norma ini jelas terlihat pada hubungan antarindividu. Pelanggaran pada norma ini tidak menimbulkan reaksi yang besar dari masyarakat, tetapi hanya berupa celaan. Contoh: 1) Kebanyakan masyarakat tidak menyukai apabila ada seseorang yang sedang makan berdecap. 2) Tata cara makan kolak pisang biasanya menggunakan sendok, tetapi ada yang menggunakan tangan. Hal ini dianggap melanggar norma. b. Kebiasaan (Folkways) Kebiasaan adalah suatu perbuatan yang diulang-ulang dalam bentuk yang sama. Norma ini dapat dilihat dengan kesukaan individu melakukan kebiasaan tersebut. Hukuman bagi pelanggar norma ini hanya berupa teguran, cemoohan, ejekan, dan menjauhkan diri dari si pelanggar. Jika pelanggaran norma masih kecil, mungkin dijewer telinganya, dicubit, atau dimarahi. Contoh: 1) Mencium tangan orang tua pada waktu akan pergi. 2) Memberi salam pada waktu berjalan di hadapan orang lain. 3) Antre pada waktu membeli karcis pertandingan sepak bola. 4) Menghormati orang yang lebih tua. c. Tata Kelakuan (Mores) Norma ini dipergunakan sebagai pengawasan baik langsung maupun tidak langsung oleh masyarakat terhadap anggotanya. Tata kelakuan memberikan batasan -batasan pada perilaku individu dan menjaga solidaritas (kesetiakawanan) di antara anggota-anggota masyarakatnya. Pelanggaran terhadap norma ini adalah sanksi berat. Perbedaan tata kelakuan akan ditemui pada berbagai daerah. Hal ini terjadi karena tata kelakuan timbul dari pengalaman yang berbeda-beda dari masyarakat tersebut. Tata kelakuan bisa bersifat paksaan, tetapi bisa juga bersifat sebagai larangan sehingga secara langsung dapat dijadikan sebagai alat di mana anggota masyarakat harus menyesuaikan dengan tata kelakuan tersebut.

Contoh: Pasangan suami istri baru pada masyarakat Sunda biasanya menumpang di rumah orang tua istri sebelum mereka memiliki rumah tinggal sendiri. Contoh lain dari perbedaan tata kelakuan adalah suatu masyarakat mempunyai aturan-aturan yang tegas dalam hal melarang pergaulan bebas antara pemuda dan pemudi, sementara pada masyarakat lainnya larangan tersebut tidak tegas. d. Adat Istiadat (Customs) Norma ini menunjuk pada kekuatan penyatuan setiap pola perilaku masyarakat. Apabila ada anggota masyarakat yang terbukti melanggar aturan adat, maka akan mendapatkan h ukuman tergantung dari tata aturan yang berlaku pada masyarakat tersebut. Pelanggaran yang dilakukan akan menghasilkan sanksi yang berat dibandingkan norma-norma lainnya. Misalnya dikucilkan atau diusir dari masyarakat tersebut. Selain pembagian jenis-jenis norma di atas, para ahli membagi norma menurut bidang-bidang kehidupan tertentu, yaitu sebagai berikut. a. Norma Agama Norma agama yaitu norma yang berasal dari Tuhan yang dituangkan ke dalam ajaran agama atau suatu kepercayaan tertentu. Inti dari norma ini adalah agar manusia bertakwa dan beriman, menjauhi segala larangan-Nya, dan menjalankan segala perintah-Nya. Contoh norma agama yang bersifat larangan antara lain larangan berdusta, mencuri, memfitnah, berzina, dan sebagainya. Jika larangan ini dilanggar sanksinya adalah dosa. Contoh norma agama yang bersifat perintah antara lain berbuat baik pada sesama, jujur, adil, dan menjalankan ibadah. Norma agama berfungsi sebagai pedoman dan pengatur manusia dalam menjalin hubungan yang baik antara manusia dengan Tuhan ataupun antarsesama manusia. b. Norma Kesusilaan Norma kesusilaan adalah norma yang bertujuan agar manusia mempunyai hati yang bersih. Norma ini tumbuh dan berkembang dari budi pekerti manusia sendiri. Sanksi terhadap pelanggaran norma ini berupa celaan dari masyarakat ataupun perasaan dari diri sendiri.

c. Norma Kesopanan Norma kesopanan adalah petunjuk hidup yang berasal dari pergaulan segolongan manusia dalam suatu masyarakat dan mengatur bagaimana seseorang harus bertingkah laku dalam kehidupan masyarakatnya. Contohnya larangan meludah di sembarang tempat, anjuran untuk memberi dan menerima sesuatu dari orang lain dengan menggunakan tangan kanan, dan lain-lain. d. Norma Kelaziman Norma kelaziman adalah segala tindakan tertentu yang dianggap baik, patut, sopan, dan seolah-olah sudah ada dalam kebiasaan sekelompok manusia atau masyarakat. Contohnya masyarakat Indonesia makan dengan menggunakan sendok, atau masyarakat Jepang makan dengan menggunakan sumpit. e. Norma Hukum (Laws) Norma hukum merupakan jenis norma yang sanksinya sangat jelas dan tegas. Norma hukum dapat dibedakan ke dalam dua jenis, yaitu norma tertulis (hukum pidana dan perdata), dan norma tidak tertulis (hukum adat). Norma yang berlaku dalam masyarakat memiliki ciri-ciri sebagai berikut. a. Umumnya tidak tertulis. b. Merupakan hasil dari kesepakatan masyarakat. c. Warga masyarakat patuh. d. Apabila norma dilanggar, maka harus menerima hukumannya. e. Norma sosial tidak bersifat statis, sehingga dapat mengalami perubahan. Contoh: Pemimpin masyarakat Baduy secara adat dan spiritual adalah seorang pu¶un yang berkedudukan di wilayah Kajeroan yang sering disebut Tangtu atau Baduy Dalam. Di sini

terdapat tiga buah kampung yang penghuninya dianggap masih tetap menjalankan pola hidup asli. Daerah Baduy Luar atau Panamping dipimpin oleh seorang kokolot. Selain Kajeroan dan Panamping, sebenarnya ada pula wilayah orang Baduy yang dianggap setingkat di bawahnya, yaitu daerah yang disebut dangka. Penghuni dangka dianggap sebagai orang yang sudah banyak meninggalkan ciri kehidupan Baduy dan sering melakukan pelanggaran religi. 3. Fungsi Nilai dan Norma Sosial Norma yang mengalami proses dalam masyarakat, pada akhirnya akan menjadi bagian dalam lembaga kemasyarakatan. Proses tersebut dinamakan pelembagaan, yaitu suatu proses yang dilewati oleh suatu norma untuk menjadi bagian dari lembaga kemasyarakatan. Norma dapat dianggap sebagai sebuah peraturan apabila norma tersebut membatasi dan mengatur tindakan seseorang. a. Fungsi Nilai Nilai memiliki fungsi sebagai berikut. 1) Sekumpulan aturan yang siap digunakan untuk menetapkan nilai seseorang dan kelompok. 2) Alat pengawas dengan daya pengikat tertentu. 3) Alat solidaritas di kalangan anggota kelompok dan masyarakat. Pada dasarnya, fungsi nilai adalah sebagai alat pengontrol pribadi agar mampu berpikir dan bertindak yang bijak sehingga dapat membentuk sebuah pribadi berkualitas bagi kehidupan bermasyarakat. b. Fungsi Norma Norma yang berlaku di masyarakat memiliki fungsi sebagai berikut. 1) Norma merupakan faktor perilaku yang akan menentukan penilaian orang lain terhadap diri dan kelompok. 2) Norma merupakan kumpulan aturan atau sanksi-sanksi yang akan mendorong seseorang, kelompok, atau masyarakat mencapai suatu nilai sosial. 3) Norma tumbuh dan berkembang di kalangan masyarakat sebagai unsur pengikat dan pengendali perilaku manusia dalam bermasyarakat. 4. Perbedaan Nilai dan Norma Sosial Perbedaan nilai dan norma sosial adalah sebagai berikut. a. Norma memiliki sanksi yang jelas, sedangkan nilai tidak. b. Nilai dapat bernilai positif dan negatif. Apabila bernilai positif, maka nilai tersebut harus dijaga dan dipelihara, sehingga diperlukan norma untuk menjaga dan memeliharanya.

c. Nilai merupakan bentuk ekspresi seseorang, kelompok, atau masyarakat tentang baik, buruk, benar, salah, suka, duka, dan sebagainya terhadap bentuk materi maupun nonmateri. d. Norma disertai dengan sanksi yang jelas, sehingga apabila ada anggota masyarakat yang melanggarnya akan dikenakan hukuman sesuai dengan derajat kesalahannya.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->