TUJUAN PENDIDIKAN

Tujuan pendidikan merupakan faktor utama yang harus diperhatikan, disadari dan dijadikan sasaran oleh setiap pendidik yang melaksanakan kegiatan pendidikan. Oleh karena itu setiap kegiatan atau tindakan pendidikan yang dilakukakn pendidik harus sengaja diarahkan untuk mencapai tujuan pendidikan. Dan tujuan-tujuan pendidikan yang dicapai tersebut jangkauan jauhnya dimaksudkan untuk mencapai tujuan akhir pendidikan. A. Hakikat Tujuan Pendidikan Dalam setiap usaha atau kegiatan tentu ada tujuan yang akan dicapai. Demikian pula kegiatan/usaha pendidikan. Target sasaran yang akan dicapai dalam setiap kegiatan pendidikan adalah bentuk manusia yang diharapkan terjadi pada diri peserta didik dalam rangka pembentukan pribadinya. Dengan demikian tujuan pendidikan itu tidak lain adalah target sasaran yang akan dicapai dalam setiap kegiatan pendidikan atau rumusan bentuk manusia yang akan dicapai oleh kegiatan/usaha pendidikan yang dilakukan oleh seorang pendidik. B. Macam-macam Tujuan Pendidikan Macam-macam tujuan pendidikan menurut Langeveld sebagai berikut: 1. Tujuan Umum Tujuan umum ini sering disebut tujuan akhir, atau tujuan total atau tujuan lengkap. Tujuan umum berarti tujuan total atau tujuan yang lengkap yaitu tujuan yang pada akhirnya akan dicapai oleh pendidik terhadap anak didik yaitu terwujudnya kedewasaan jasmani dan rohani. (Barnadib, 1989) Menurut Kohnstamm dan Gunning, tujuan akhir pendidikan itu ialah membentuk insan kamil atau manusia sempurna. (Amir Daien, 1973) Dengan demikian tujuan umum/akhir pendidikan ialah membentuk insan kamil yaitu manusia yang dewasa jasmani dan rohaninya baik secara moral, intelektual, sosial, estesis, agama dan lain sebagainya. 2. Tujuan Khusus Tujuan ini merupakan pengkhususan dari pada tujuan umum, karena untuk menuju kepada tujuan umum itu perlu adanya pengkhususan tujuan yang disesuaikan dengan kondisi dan situasi tertentu, misalnya disesuaikan dengan: a. Cita-cita pembangunan suatu masyarakat/bangsa. b. Tugas suatu badan atau lembaga pendidikan. c. Bakat dan kemampuan anak didik. d. Kesanggupan-kesanggupan yang ada pada pendidik.

1|Tujuan Pendidikan

“Tujuan pendidikan dan pengajaran ialah membentuk manusia susila yang cakap dan warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab tentang kesejahteraan masyarakat dan tanah air”. Tujuan Perantara/Intermedier Tujuan perantara ini merupakan mencapai tujuan-tujuan yang lain. C. secara mendadak dan hanya bersifat sesaat. pada Bab II Pasal 3 berbunyi. 4. yaitu “tujuan umum” dimana semua tujuan-tujuan (kelima tujuan yang lainnya) diarahkan untuk pencapaian tujuan umum pendidikan yaitu terbentuknya kehidupan sebagai insan kamil. moral. dan sebagainya. makhluk sosial dan makhluk susila/religious dapat terwujud secara harmonis. (Umar Tirtaraharja. Tujuan seketika ini meskipun hanya sesaat dapat memberikan andil dalam pencapaian tujuan selanjutnya. keagamaan. “Tujuan pendidikan ialah mendidik anak kearah terbentuknya 2|Tujuan Pendidikan . karena melalui tujuantujuan seperti ini dapat memberikan pengetahuan dan pengalaman langsung yang erat hubungannya dengan kehidupannya nanti di masa yang akan datang.e. Rumusannya dapat dikemukakan sebagai berikut: 1. Tujuan Insidental/Seketika Tujuan ini disebut tujuan seketika/insidental karena tujuan ini timbul secara kebetulan. sutu kehidupan dimana ketiga inti hakikat manusia baik sebagai makhluk individu. 6. alat atau sarana untuk Keenam tujuan tersebut menurut Langeveld intinya dapat disederhanakan menjadi satu macam saja. Tujuan Tidak Lengkap Tujuan ini erat hubungannya dengan aspek-aspek pendidikan yang akan membentuk aspek-aspek kepribadian manusia. Menurut ketetapan MPRS nomor II tahun 1960 yang berbunyi. Tujuan Pendidikan di Indonesia Tujuan pendidikan di Indonesia dalam arti rumusan tentang bentuk manusia Indonesia yang akan dicapai oleh semua kegiatan pendidikan di Indonesia sejak tahun 1950 hingga sekarang mengalami beberapa perubahan. 2005:38-39) 3. Agar tujuan sementara ini dapat tercapai dengan sebaik-baiknya maka pendidik harus mengetahui masa peka yaitu masa dimana anak masanya/matang untuk mempelajari sesuatu yang akan dicapai dengan tujuan tersebut. 5. Tingkat pendidikan. dan sebagainya. Menurut UU Pendidikan dan Pengajaran nomor 4 tahun 1950 yang kemudian diubah menjadi UU nomor 12 tahun 1954. estetika. sosial. Tujuan Sementara Tujuan sementara adalah tujuan pendidikan yang dicapai si anak pada tiap fase perkembangan. dkk. 2. seperti misalnya aspek-aspek pendidikan yaitu kecerdasan.

kreatif. berdisiplin. 5. yang berisi lima dharma bakti pendidikan dalam segala jenis dan tingkatannya. d. Menurut ketetapan MPR nomor IV tahun 1978. Menurut UU SPN nomor 2 tahun 1989 pada Bab II pasal 4. Pendidikan nasional juga harus menumbuhkan jiwa patriotik dan mempertebal rasa cinta tanah air. yaitu manusia yang beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa. cerdas. yaitu: a. Rumusan Induk Sistem Pendidikan Nasional dilahirkan tahun 1965 (disaat adanya pergolakan politik di Indonesia). Menurut ketetapan MPRS nomor XXVII tahun 1966. berkepribadian mandiri. yang berbunyi: “Pendidikan nasional bertujuan untuk meningkatkan kualitas manusia Indonesia. memiliki pengetahuan dan keterampilan. berbudi pekerti luhur. keterampilan. kesehatan jasmani dan rohani. kecerdasan. maju. 7. berbunyi: “Pendidikan nasional berdasarkan Pancasila dan bertujuan untuk meningkatkan ketaqwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa. profesional. Memajukan dan mengembangkan kebudayaan nasional. Menurut ketetapan MPR nomor II tahun 1993. 3. bertanggung jawab dan produktif serta sehat rohani dan jasmani. b. kepribadian yang mantap dan mandiri serta rasa tanggung jawab kemasyarakatan dan kebangsaan”. Membina manusia Indonesia baru yang berakhlak tinggi (moral Pancasila). tangguh. 4. Memenuhi kebutuhan tenaga kerja dalam segenap bidang dan tingkatannya (manpower). dan mempertebal semangat kebangsaan agar dapat menumbuhkan manusia-manusia pembangunan yang dapat membangun dirinya sendiri serta bersama-sama bertanggung jawab atas pembangunan bangsa”. mempertinggi budi pekerti. beretos kerja. 6. meningkatkan semangat kebangsaan dan kesetiakawanan sosial serta kesadaran pada sejarah bangsa dan sikap menghargai jasa para pahlawan serta berorientasi masa depan”. berbunyi: “Pendidikan nasional bertujuan mencerdaskan kehidupan bangsa dan mengembangkan manusia seutuhnya.manusia yang berjiwa Pancasila dan bertanggung jawab atas terselenggaranya masyarakat sosial Indonesia yang adil dan makmur materiil dan spirituil”. yaitu manusia yang beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi pekerti luhur. 3|Tujuan Pendidikan . c. trampil. berbunyi: “Tujuan Pendidikan ialah membentuk manusia Pancasilais sejati berdasarkan ketentuan-ketentuan yang dikehendaki oleh pembukaan UUD 1945 dan isi UUD 1945”. memperkuat kepribadian. Memajukan dan mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi. e. Menggerakkan dan menyadarkan seluruh kekuatan rakyat untuk membangun masyarakat dan manusia indonesia baru.

yang dibakukan sebagai acuan rumusan tujuan umum pendidikan di Indonesia adalah rumusan tujuan pendidikan nasional yang tercantum dalam Bab II pasal 3 UU SPN nomor 20 tahun 2003.Dari sekian banyak rumusan tujuan pendidikan tersebut. tujuan kurikuler dan tujuan instruksional. dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab”. cakap. jenis dan jenjang pendidikan yang secara hierarkis akan dicapai melalui tujuan institusional. bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. (Umar Tirtaraharja dkk. Sedangkan tujuan instruksional adalah tujuan yang akan dicapai oleh guru dan siswa dalam mempelajari setiap pokok bahasan/materi standar yang ditetapkan. kreatif. mandiri. Tujuan kurikuler berarti tujuan yang akan dicapai oleh setiap bidang studi/mata pelajaran. berakhlak mulia. 2005:39-40) Tujuan institusional adalah tujuan yang akan dicapai oleh setiap lembaga pendidikan atau sekolah. sehat. Tujuan umum pendidikan di Indonesia (tujuan pendidikan nasional) tersebut dalam pelaksaannya akan dicapai oleh semua lembaga pendidikan dari semua jalur. yang berbunyi: “Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa. berilmu. 4|Tujuan Pendidikan .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful