ILMU GIZI

(KARBOHIDRAT,LEMAK & PROTEIN)

Disusun Oleh :

Nama : Giri Wiarto NIM : K4609046 Prodi : Penjaskesrek
JURUSAN PENDIDIKAN OLAHRAGA DAN KESEHATAN FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2010

1

KARBOHIDRAT

Butir-butir pati, salah satu jenis karbohidrat cadangan makanan pada tumbuhan, dilihat dengan mikroskop cahaya. Karbohidrat ('hidrat dari karbon', hidrat arang) atau sakarida (dari bahasa Yunani σάκχαρον, sákcharon, berarti "gula") adalah segolongan besar senyawa organik yang paling melimpah di bumi. Karbohidrat memiliki berbagai fungsi dalam tubuh makhluk hidup, terutama sebagai bahan bakar (misalnya glukosa), cadangan makanan (misalnya pati pada tumbuhan dan glikogen pada hewan), dan materi pembangun (misalnya selulosa pada tumbuhan, kitin pada hewan dan jamur).[1] Pada proses fotosintesis, tetumbuhan hijau mengubah karbon dioksida menjadi karbohidrat. Secara biokimia, karbohidrat adalah polihidroksil-aldehida atau polihidroksil-keton, atau senyawa yang menghasilkan senyawa-senyawa ini bila dihidrolisis.[2] Karbohidrat mengandung gugus fungsi karbonil (sebagai aldehida atau keton) dan banyak gugus hidroksil. Pada awalnya, istilah karbohidrat digunakan untuk golongan senyawa yang mempunyai rumus (CH2O)n, yaitu senyawa-senyawa yang n atom karbonnya tampak terhidrasi oleh n molekul air.[3] Namun demikian, terdapat pula karbohidrat yang tidak memiliki rumus demikian dan ada pula yang mengandung nitrogen, fosforus, atau sulfur.[2] Bentuk molekul karbohidrat paling sederhana terdiri dari satu molekul gula sederhana yang disebut monosakarida, misalnya glukosa, galaktosa, dan fruktosa. Banyak karbohidrat merupakan polimer yang tersusun dari molekul gula yang terangkai menjadi rantai yang panjang serta dapat pula bercabang-cabang, disebut polisakarida, misalnya pati, kitin, dan selulosa. Selain monosakarida dan polisakarida, terdapat pula disakarida (rangkaian dua monosakarida) dan oligosakarida (rangkaian beberapa monosakarida).

2

glukosa segera terlibat dalam produksi ATP. Glikolisis 3 . glikolisis memerlukan : glukosa. Begitu masuk ke dalam sel. Proses pembentukan glikogen disebut dengan glikogenesis. 2NADH. Enzim yang mengkatalisis reaksi ini adalah heksokinase.METABOLISME KARBOHIDRAT Melalui glikolisis. 2 ATP. 4 ATP dengan kata lain proses glikolisis menghasilkan 2 ATP dan 2 buah piruvat yang akan dilanjutkan menuju siklus asam sitrat. berlangsung di dalam sitosol semua sel. dan pemecahan glikogen disebut dengan glikogenolisis. 2PO42-. dan fruktosa. Kemudian dipolimerisasi atau dikatabolisme menjadi glikogen. diantaranya yang paling penting adalah glukosa. 2 ADP. 2H2O. glikolisis juga dapat bekerja tanpa oksigen. tetapi pasokan utama adalah hati dan otot rangka. NAD+ dengan bantuan 10 enzim sehinga glikolisis menghasilkan : 2 piruvat. Glikogen terdapat banyak pada jaringan tubuh. Pemecahan glikogen menjadi piruvat atau laktat disebut dengan glikolisis. Karbohidrat yang ada dalam diet sebagian besar adalah polimer heksosa. glukosa secara normal difosforilasi untuk membentuk glukosa-6fosfat. galaktosa.

antara lain kemerin. E. sel lemak mengeluarkan hormon leptin dan resistin yang berperan dalam sistem kekebalan. malam. yang terdapat pada jaringan tubuh yang disebut adiposa. sterol. glikolipid. Jaringan lemak yang terdapat dalam tubuh. dan K). interleukin-6. Lemak secara khusus menjadi sebutan bagi minyak hewani pada suhu ruang. D. hidrogen. terpenoid (termasuk di dalamnya getah dan steroid) dan lain-lain. hormon sitokina yang berperan dalam komunikasi antar sel. lepas dari wujudnya yang padat maupun cair. dan oksigen meliputi asam lemak. retinol binding protein 4 (RBP4). Hormon sitokina yang dihasilkan oleh jaringan adiposa secara khusus disebut hormon adipokina. vitaminvitamin yang larut di dalam lemak (contohnya A. digliserida. monogliserida. Lemak (bahasa Inggris: fat) merujuk pada sekelompok besar molekul-molekul alam yang terdiri atas unsur-unsur karbon. plasminogen activator inhibitor-1. Pada jaringan adiposa. sejenis trigliserida. fosfolipid.LEMAK Struktur kimia untuk trimiristin. 4 .

(4). dan sebagainya. tidak saja sebagai isolator. Selain itu adanya lemak dalam bahan makanan dapat memberikan citarasa kelezatan yang lebih menarik. yang mencakup baik minyak maupun lemak. kacang tanah.tumor necrosis factor-alpha (TNFα). hati dan sebagainya. margarin. visfatin. Oleh karena itu sangat penting untuk dikonsumsi oleh orang yang sedang mengerjakan tugas/pekerjaan fisik yang berat. Bila pada suhu kamar dalam keadaan cair.(2).(3). Substitusi lemak jenuh (S) dengan lemak tidak jenuh majemuk (P) dan lemak tidak jenuh tunggal (M) atau yang diformulasikan dengan kenaikan nilai (P+M)/S akan dapat menurunkan kadar kholesterol . minyak goreng dan sebagainya. seperti ginjal. sebaliknya bila dalam keadaan padat disebut lemak. Lipid atau lipida lebih merupakan istilah ilmiah. yang disebut asam lemak esensial. baik jumlah kholesterol maupun kholesterol LDL. karena lemak cadangan yang ada yang ada dalam tubuh dapat melindungi berbagai organ yang penting. 5 . karena (Pyke. Lemak secara kimiawi tersusun oleh sekelompk senyawa yang berbeda. yaitu yang tampak (visible) dan yang tidak tampak (invisible). Lemak dalam tubuh mempunyai peranan yang penting. yaitu vitamin A. telur. tetapi juga kerusakan fisik yang mungkin terjadi padawaktu kecelakaan. Kandungan asam lemak sangat penting. Fungsi dan manfaat lemak Sehubungan dengan fungsi lemak Sebagai bahan makanan lemak mempunyai peranan yang penting. yang dapat kita terjemahkan lemak pangan. Lemak juga dapat melarutkan berbagai vitamin. E dan K. susu. karena dapat merupakan prekursor pembentukan hormon tertentu seperti prostaglandin. Lemak yang tidak tampak misalnya yang terdapat dalam berbagai bahan makanan seperti daging. Lemak yang tampak misalnya mentega. Dalam pustaka asing. Istilah minyak atau lemak sebenarnya tergantung apakah pada suhu kamar bahan tersebut dalam keadaan cair atau padat. Oleh karena itu mengkonsumsi bahan makanan yang mengandung lemak akan menjamin penyediaan vitamin-vitamin tersebut untuk keperluan tubuh. Selain itu juga sebagai penyusun membran yang sangat penting untuk berbagai tugas metabolisme. dan hormon metabolik seperti adiponektin dan hormon adipokinetik (Akh). Dalam bahan makanan lemak dapat terdiri dari dua bentuk. Peranan asam lemak tidak jenuh tunggal Marsic dan Yodice (1992) mengulas pengaruh asam lemak tidak jenuh tunggal yang ada dalam lemak pangan bersama dengan asam lemak jenuh dan tidak jenuh majemuk terhadap perubahan baik kadar jumlah kholesterol maupun kholesterol LDL dan kholesterol HDL. 1977) mengemukakan bahwa:(1). Minyak atau lemak merupkan komponen bahan makanan yang penting. Kandungan kalorinya sangat tinggi. D. maka disebut minyak. lipida yang kita makan umumnya disebut ditery fat.

Dalam larutan yang netral MCFA merupakan elektrolit yang lemah dan molekulnya terionisasi.Penggunaan asam lemak tidak jenuh tunggal untuk menurunkan kadar kholesterol nampaknya dianggap lebih mantap. pemanfaatan asam oleat untuk formulasi makanan olahan menjadi populer. asam lemak dengan struktur trans dapat terbentuk. Molekul MCFA relatif lebih kecil sehingga mudah larut dalam air. transport dari organ satu ke organ lain. Minyak kanola dan minyak kedelai juga mengandung asam lemak omega-3 dalam bentuk asam linoleat (C18:3) yang dapat diubah menjadi asam eikosapentaenoat. Tujuan proses hidrogenasi tersebut ialah untuk menghasilkan lemak yang lebih stabil serta mempunyai sifat fungsional yang dikehendaki. Asam lemak omega-3 Asam lemak omega-3 mempunyai pengaruh berbeda dengan asam lemak yang lain seperti yang diuraikan oleh Latta (1990). karena kadar asam lemak tidak jenuh tunggal yang tinggi dalam makanan yang dikonsumsi tidak mempunyai dampak penurunan kadar kholesterol HDL. juga dalam lemak yang ada dalam daging. Karena banyaknya bukti tentang peran positif asam lemak tidak jenuh tunggal dalam mencegah terjangkitnya penyakit jantung koroner dan pertumbuhan beberapa jenis kanker. Asam lemak trans ini juga terbentuk dalam proses hidrogenasi asam lemak tidak jenus dariminyak nabati untuk pembuatan margarin. Asam lemak jenis ini. Setelah itu metabolisme MCT dan pemanfaatan klinisnya banyak dipelajari (Bach and Babayan. dalam mentega. Asam lemak rantai sedang (Medium Chain Fatty Acid atau MCFA) begitu juga MCT ada dalam bentuk cair pada suhu kamar. Sifat-sifat itulah yang menentukan bentuk metabolismenya yang lebih menguntungkan. Hal ini disebabkan. Asam lemak trans Dalam proses hidrogenasi secara alami yang terjadi pada hewan ruminansia. Oleh karena itu asam lemak trans didapati dalam susu hewan ruminansia. Asam lemak rantai sedang Trigliserida dengan asam lemak yang berantai sedang (Medium Chain Triglyceride atau MCT) merupakan trigiliserida yang mempunyai sifat penting dari segi nutrisi. Karena memiliki sifat-sifat yang menguntungkan tersebut. maka MCT dapat mengatasi problema yang ditimbulkan oleh metabolisme lemak seperti dalam pencernakan. MCT diperkenalkan untuk pertama kali pada tahun 1950 untuk menanggulangi kelemahan dalam metabolsime lemak. penyerapan. 1982. asam lemak omega-3 dianggap penting untuk berfungsinya otak dan retina dengan baik. Hal ini diperkirakan karena lemak dalam kedua organ tersebut mengandung asam lemak omega-3 dengan kadar yang tinggi. seerti asam eikosapentaenoat (C20:5) dan asam dokosaheksaenoat (C22:6) banyak terdaat dalam lemak ikan. maupun dalam usaha untuk mengurangi kadar lemak dalam darah. Selain peranannya dalam pencegahan penyakit jantung koroner. 6 .

tetapi diperlukan dalam formulasi untuk menghasilkan makanan yang berkadar lemak rendah.Sukrosa poliester Senyawa ini merupakan ester dari sukrosa dengan asam lemak rantai sedang. Asam palmitat: CH3(CH2)14-COOH 2.Kandungan asam lemak jenuh minyak kelapa sawit. METABOLISME LEMAK (LIPID/ FAT METABOLISM) MACAM LEMAK A.Getah (gum) Berbagai jenis getah. dan karagenan. minyak jagung. getah arab. meskipun bukan engganti lemak yang sebenarnya. dan minyak kelapa berturut-turut 50. 86. asam lemak dan vitamin) ABSORPSI LEMAK • • Lemak diet diserap dalam bentuk: kilomikron → diabsorpsi usus halus masuk ke limfe (ductus torasikus) → masuk darah Kilomikron dalam plasma disimpan dalam jaringan lemak (adiposa) dan hati 7 . Asam oleat: CH3(CH2)7CH=CH(CH2)7COOH • • • Trigliserida: ester gliserol + 3 asam lemak Fosfolipid: ester gliserol + 2 asam lemak + fosfat Steroid: kolesterol dan turunanya (hormon steroid. (4). mengurangi kadar lemak pada berbagai roduk makanan atau menghilangkannya sama sekali bukanlah merupakan penyelesaian yang memuaskan. seperti getah guar. fosfolipid.Simplesse. dan 92%. Asam stearat: CH3(CH2)16-COOH 3. minyak biji kelapa sawit. B.Bahan ini telah diperkenalkan di pasaran sejak awal 1988 oleh Nutra (2). . ( 3). dan minyak kanola yang hanya mengandung asam lemak jenuh berturut-turut 15. Bahan-bahan pengganti Lemak : (1). steroid Asam lemak: 1. Meskipun demikian. Lemak biologis yang terpenting: lemak netral (trigliserida). Pengganti lemak Informasi tentang lemak pangan yang muncul di berbagai media baik secara populer maupun ilmiah telah membuat masyarakat menyadari perlunya kehati-hatian mengkonsumsi lemak untuk hidupnya sehari-hari. Perbedaan yang besar ini dimanfaatkan oleh para pedagang dan industri minyak pangan di negara barat untuk meningkatkan daya saing minyak pangan yang dihasilkan di negaranya. 13 dan 6%. bila dibandingkan dengan minyak kedelai. karena keberadaan lemak dalam bahan makanan memang dapat memberikan banyak manfaat.Pengganti lemak daeri karbohidrat.

3. 5. Fosforilasi Oksidatif 8 . Kilomikron VLDL: very low density lipoprotein IDL: intermediate density lipoprotein LDL: low density lipoprotein HDL: high density lipoprotein ASAM LEMAK BEBAS • • Bila lemak sel akan digunakan untuk energi → simpanan lemak (trigliserida) dihidrolisis menjadi asam lemak dan gliserol (oleh enzim lipase sel) Asam lemak berdiffusi masuk aliran darah sebagai asam lemak bebas (Free Fatty Acid) dan berikatan dengan albumin plasma PENGGUNAAN FFA SEBAGAI ENERGI • • • FFA dalam plasma dibawa ke mitokondria dengan carrier Karnitin FFA dalam sel dipecah menjadi asetil koenzim-A dengan beta oksidasi Asetil koenzim-A hasil beta oksidasi → masuk siklus Krebs untuk diubah menjadi H dan CO2 METABOLISME LEMAK Ada 3 fase: 1. 2.• • Proses penyimpananya: kilomikron dipecah oleh enzim lipoprotein lipase (dalam membran sel) → asam lemak dan gliserol Didalam sel asam lemak disintesis kembali jadi trigliserida (simpanan lemak) MACAM LEMAK PLASMA • • Asam lemak bebas (FFA= free fatty acid) → ada dalam plasma darah dan terikat dengan albumin Kolesterol. trigliserida dan fosfolipid → dalam plasma berbentuk lipoprotein 1. 4. β oksidasi 2. Siklus Kreb 3.

12.15 trienoad As araksidat C19H39COOH Asam eicosanoad SIKLUS KREBS • • • • • Proses perubahan asetil ko-A → H + CO2 Proses ini terjadi didalam mitokondria Pengambilan asetil co-A di sitoplasma dilakukan oleh: oxalo asetat → proses pengambilan ini terus berlangsung sampai asetil co-A di sitoplasma habis Oksaloasetat berasal dari asam piruvat Jika asupan nutrisi kekurangan KH → kurang as.12 dienoad As linolenat C17H29COOH Okladeca-9.BETA OKSIDASI • • • Proses pemutusan/perubahan asam lemak → asetil co-A Asetil co-A terdiri 2 atom C → sehingga jumlah asetil co-A yang dihasilkan = jumlah atom C dalam rantai carbon asam lemak : 2 Misal: asam palmitat (C15H31COOH) → β oksidasi → ?? asetil co-A CONTOH ASAM LEMAK NAMA UMUM RUMUS NAMA KIMIA Asam oleat C17H33COOH Oktadeca 9-enoad As risinoleat C17H32(OH)-COOH 12 hidroksi okladeca -9-enoad Asam linoleat C17H31COOH Okladeca-9. Piruvat → kurang oxaloasetat 9 .

Ketiga senyawa diatas (asam asetoasetat. asam β hidroksibutirat dan aseton) disebut BADAN KETON. rendah karbohidrat • • • • • • • • RANTAI RESPIRASI • • • H adalah hasil utama dari siklus Krebs ditangkap oleh carrier NAD menjadi NADH H dari NADH ditransfer ke → Flavoprotein → Quinon → sitokrom b → sitokrom c →sitokrom aa3 → terus direaksikan dengan O2 → H2O + Energi Rangkaian transfer H dari satu carrier ke carrier lainya disebut Rantai respirasi 10 . Adanya badan keton dalam sirkulasi darah disebut: ketosis Ketosis terjadi saat tubuh kekurangan karbohidrat dalam asupan makannya → kekurangan oksaloasetat Jika Oksaloasetat menurun → maka terjadi penumpukan Asetil KoA didalam aliran darah → jadi badan keton → keadaan ini disebut KETOSIS Badan keton merupakan racun bagi otak → mengakibatkan Coma.KETOSIS • • • Degradasi asam lemak → Asetil KoA terjadi di Hati. tetapi hati hanya mengunakan sedikit asetil KoA → akibatnya sisa asetil KoA berkondensasi membentuk Asam Asetoasetat Asam asetoasetat merupakan senyawa labil yang mudah pecah menjadi: Asam β hidroksibutirat dan Aseton. karena sering terjadi pada penderita DM → disebut Koma Diabetikum Ketosis terjadi pada keadaan : Kelaparan Diabetes Melitus Diet tinggi lemak.

• Rantai Respirasi terjadi didalam mitokondria → transfer atom H antar carrier memakai enzim Dehidrogenase → sedangkan reaksi H + O2 memakai enzim Oksidase Urutan carrier dalam rantai respirasi adalah: NAD → Flavoprotein → Quinon → sitokrom b → sitokrom c → sitokrom aa3 → direaksikan dengan O2 → H2O + Energi FOSFORILASI OKSIDATIF • • • Dalam proses rantai respirasi dihasilkan energi yang tinggi → energi tsb ditangkap oleh ADP untuk menambah satu gugus fosfat menjadi ATP Fosforilasi oksidatif adalah proses pengikatan fosfor menjadi ikatan berenergi tinggi dalam proses rantai respirasi Fosforilasi oksidatif → proses merubah ADP → ATP (dengan menngunakan energi hasil reaksi H2 + O2 → H2O + E) 11 .

kelebihan asam amino disimpan dalam bentuk lemak di jaringan adipose PENGATURAN HORMON ATAS PENGGUNAAN LEMAK • • • • Penggunaan lemak tubuh terjadi pada saat kita gerak badan berat Gerak badan berat menyebabkan pelepasan epineprin dan nor epineprin Kedua hormon diatas mengaktifkan lipase trigliserida yang sensitif hormon → pemecahan trigliserida → asam lemak Asam lemak bebas (FFA) dilepas ke darah dan siap untuk dirubah jadi energi 12 .SINTESIS TRIGLISERIDA DARI KARBOHIDRAT • • Bila KH dalam asupan lebih banyak dari yang dibutuhkan → KH diubah jadi glikogen dan kelebihanya diubah jadi trigliserida → disimpan dalam jaringan adiposa Tempat sintesis di hati. kemudian ditransport oleh lipoprotein ke jaringan disimpan di jaringan adiposa sampai siap digunakan tubuh SINTESIS TRIGLISERIDA DARI PROTEIN • • • Banyak asam amino dapat diubah menjadi asetil koenzim-A Dari asetil koenzim-A dapat diubah menjadi trigliserida Jadi saat asupan protein berlebih.

trombus → stroke emboli 13 .ARTERIOSKLEROSIS • • • • • • • Jika kadar kolesterol tinggi dalam darah → endapan lipid yang disebut: plak ateroma/ endapan kolesterol Pada stadium penyakit fibroblast menginfiltrasi ateroma → sklerosis Ca juga mengendap bersama → plak kalsifikasi Kedua proses diatas menyebabkan arteri menjadi sangat keras → arteriosklerosis Arteriosklerosis → menyebabkan vaskuler mudah pecah Dinding vaskuler arteriosklerosis kasar → menyebabkan tombus dan emboli Efek samping: darah tinggi. PJK.

Molekul protein mengandung karbon. seperti misalnya protein yang membentuk batang dan sendi sitoskeleton. Kode genetik yang dibawa DNA ditranskripsi menjadi RNA. sebagai komponen penyimpanan (dalam biji) dan juga dalam transportasi hara. Melalui mekanisme pascatranslasi. protein berperan sebagai sumber asam amino bagi organisme yang tidak mampu membentuk asam amino tersebut (heterotrof). Selain itu. nitrogen dan kadang kala sulfur serta fosfor. sistem kendali dalam bentuk hormon. yang merupakan penyusun utama makhluk hidup. Biosintesis protein alami sama dengan ekspresi genetik. terbentuklah protein yang memiliki fungsi penuh secara biologi. 14 . Protein ditemukan oleh Jöns Jakob Berzelius pada tahun 1838. Sampai tahap ini. Protein terlibat dalam sistem kekebalan (imun) sebagai antibodi. protein masih "mentah". oksigen. yang berperan sebagai cetakan bagi translasi yang dilakukan ribosom. dan polinukleotida. selain polisakarida. Jenis protein lain berperan dalam fungsi struktural atau mekanis. Kebanyakan protein merupakan enzim atau subunit enzim. Protein berperan penting dalam struktur dan fungsi semua sel makhluk hidup dan virus. Protein merupakan salah satu dari biomolekul raksasa. hanya tersusun dari asam amino proteinogenik. Sebagai salah satu sumber gizi. hidrogen.PROTEIN Protein (akar kata protos dari bahasa Yunani yang berarti "yang paling utama") adalah senyawa organik kompleks berbobot molekul tinggi yang merupakan polimer dari monomer-monomer asam amino yang dihubungkan satu sama lain dengan ikatan peptida. protein merupakan salah satu molekul yang paling banyak diteliti dalam biokimia. lipid.

Model dibuat dengan menggunakan koordinat dari Bank Data Protein (nomor 1EDH). kartilago. dan aktin-miosin MACAM PROTEIN • • • • • • Peptide: 2 – 10 asam amino Polipeptide: 10 – 100 asam amino Protein: > 100 asam amino Antara asam amino saling berikatan dengan ikatan peptide Glikoprotein: gabungan glukose dengan protein Lipoprotein: gabungan lipid dan protein 15 . "lempeng-beta"). hormon) Protein merupakan rangkaian asam amino dengan ikatan peptide Banyak protein terdiri ikatan komplek dengan fibril → protein fibrosa Macam protein fibrosa: kolagen (tendon. tulang). Berbagai bentuk struktur sekunder misalnya ialah sebagai berikut: • • alpha helix (α-helix. tersier (tingkat tiga). berupa pilinan rantai asam-asam amino berbentuk seperti spiral. elastin (arteri). berupa lembaran-lembaran lebar yang tersusun dari sejumlah rantai asam amino yang saling terikat METABOLISME PROTEIN PROTEIN TUBUH • • • • ¾ zat padat tubuh terdiri dari protein (otot. Struktur primer protein merupakan urutan asam amino penyusun protein yang dihubungkan melalui ikatan peptida (amida). enzim. Struktur protein dapat dilihat sebagai hirarki. dan kuartener (tingkat empat). struktur sekunder protein adalah struktur tiga dimensi lokal dari berbagai rangkaian asam amino pada protein yang distabilkan oleh ikatan hidrogen. Sementara itu. sekunder (tingkat dua). protein plasma. keratin (rambut. beta-sheet (β-sheet. kuku). "puntiran-alfa"). Protein ini memiliki banyak struktur sekunder beta-sheet dan alpha-helix yang sangat pendek.Struktur Protein Struktur tersier protein. antibodi. yaitu berupa struktur primer (tingkat satu).

asam glutamat) • TRANSPORT PROTEIN • • • Protein diabsorpsi di usus halus dalam bentuk asam amino → masuk darah Dalam darah asam amino disebar keseluruh sel untuk disimpan Didalam sel asam amino disimpan dalam bentuk protein (dengan menggunakan enzim) • Hati merupakan jaringan utama untuk menyimpan dan mengolah protein PENGGUNAAN PROTEIN UNTUK ENERGI Jika jumlah protein terus meningkat → protein sel dipecah jadi asam amino untuk dijadikan energi atau disimpan dalam bentuk lemak • Pemecahan protein jadi asam amino terjadi di hati dengan proses: deaminasi atau transaminasi • • • Deaminasi: proses pembuangan gugus amino dari asam amino Transaminasi: proses perubahan asam amino menjadi asam keto PEMECAHAN PROTEIN 1. triptofan. glutamin. asparadin → sistein. alanin. arginin. Diaminasi: • asam amino + NAD+ → asam keto + NH3 16 . asam aspartat. glisin.ASAM AMINO • • Asam amino dibedakan: asam amino esensial dan asam amino non esensial Asam amino esensial: T2L2V HAMIF (treonin. valin → histidin. • Transaminasi: alanin + alfa-ketoglutarat → piruvat + glutamat 1. metionin. tirosin. fenilalanin) Asam amino non esensial: SAGA SATGA (serin. leusin. lisin. isoleusin.

fumarat. oksaloasetat.NH3 → merupakan racun bagi tubuh. tetapi tidak dapat dibuang oleh ginjal → harus diubah dahulu jadi urea (di hati) → agar dapat dibuang oleh ginjal • EKSKRESI NH3 • • • NH3 → tidak dapat diekskresi oleh ginjal NH3 harus dirubah dulu menjadi urea oleh hati Jika hati ada kelainan (sakit) → proses perubahan NH3 → urea terganggu → penumpukan NH3 dalam darah → uremia • • NH3 bersifat racun → meracuni otak → coma Karena hati yang rusak → disebut Koma hepatikum PEMECAHAN PROTEIN Deaminasi maupun transaminasi merupakan proses perubahan protein → zat yang dapat masuk kedalam siklus Krebs • Zat hasil deaminasi/transaminasi yang dapat masuk siklus Krebs adalah: alfa ketoglutarat. sitrat • 17 . suksinil ko-A.

Triptofan. Trp. Met. Hydroksiprolin. Lys. Cystein. Phe. Prolin Ile. Cys. Thr: Alanin. His. Ser. Piruvat → kurang oxaloasetat 18 . Val: Isoleusin. Gly. Tyr: Leusin. Pro: Arginin. Phenilalanin karboksikinase Ala. Tyrosin SIKLUS KREBS • • • Proses perubahan asetil ko-A → H + CO2 Proses ini terjadi didalam mitokondria Pengambilan asetil co-A di sitoplasma dilakukan oleh: oxalo asetat → proses pengambilan ini terus berlangsung sampai asetil co-A di sitoplasma habis • • Oksaloasetat berasal dari asam piruvat Jika asupan nutrisi kekurangan KH → kurang as. Phenilalanin. Phe: Tyrosin. Histidin. Lysin. Glysin. Metionin.SINGKATAN ASAM AMINO Arg. Glutamin. Gln. Threonin Leu. Serin. Valin Tyr. Hyp.

RANTAI RESPIRASI H → hasil utama dari siklus Krebs ditangkap oleh carrier NAD menjadi NADH H dari NADH ditransfer ke → Flavoprotein → Quinon → sitokrom b → sitokrom c → sitokrom aa3 → terus direaksikan dengan O2 → H2O + E Rangkaian transfer H dari satu carrier ke carrier lainya disebut Rantai respirasi Rantai Respirasi terjadi didalam mitokondria → transfer atom H antar carrier memakai enzim Dehidrogenase → sedangkan reaksi H + O2 memakai enzim Oksidase Urutan carrier dalam rantai respirasi adalah: NAD → Flavoprotein → Quinon → sitokrom b → sitokrom c → sitokrom aa3 → direaksikan dengan O2 → H2O + E FOSFORILASI OKSIDATIF Dalam proses rantai respirasi dihasilkan energi yang tinggi → energi tsb ditangkap oleh ADP untuk menambah satu gugus fosfat menjadi ATP Fosforilasi oksidatif adalah proses pengikatan fosfor menjadi ikatan berenergi tinggi dalam 19 .

glisin dan arginin Dalam otot rangka difosforilasi membentuk fosforilkreatin (simpanan energi) istirahat Kreatin + ATP ↔ gerak Fosforilkreatin → Kreatinin urine 20 .proses rantai respirasi Fosforilasi oksidatif → proses merubah ADP → ATP KREATIN DAN KREATININ Kreatin disintesa di hati dari: metionin.

wikipedia. www. Jakarta 21 .org 2. Gramedia Pustaka. Almatsir.Sunita Prinsip dasar Ilmu Gizi 2002.Daftar Pustaka 1.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful