P. 1
Flavonoid dan isoflavon

Flavonoid dan isoflavon

|Views: 3,984|Likes:
Published by rimadanip
IMAN BUDIMAN NPM 260110080145 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS PADJADJARAN
Tentang pengertian flavonoid, kegunaan dan aktivitas farmakologi dari flavonoid dalam tubuh, kegunaan isoflavon dalam tubuh
IMAN BUDIMAN NPM 260110080145 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS PADJADJARAN
Tentang pengertian flavonoid, kegunaan dan aktivitas farmakologi dari flavonoid dalam tubuh, kegunaan isoflavon dalam tubuh

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: rimadanip on Nov 25, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/25/2013

pdf

text

original

TUGAS FARMAKOGNOSI

“FLAVONOID & ISOFLAVON”

Disusun untuk memenuhi salah satu tugas dari mata kuliah Farmakognosi

Disusun Oleh : IMAN BUDIMAN 260110080145

FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS PADJADJARAN JATINANGOR 2010

A. FLAVONOID  Pengertian Flavonoid Flavonoid adalah senyawa polifenol yang banyak terdapat di alam. Flavonoid merupakan golongan senyawa bahan alam dari senyawa fenolik yang banyak merupakan sebagai pigmen tumbuhan. Flavonoid terdapat pada grup-grup dari unsur-unsur polifenol yang terdapat pada kebanyakan tumbuhan, biji, kulit buah atau kulit, kulit kayu, dan bunga. Sejumlah besar tumbuhan obat mengandung flavonoid. Flavonoid digolongkan berdasarkan struktur kimianya, menjadi falvonol, flavon, flavanon, isoflavon, anthocyanidin, dan khalkon. Saat ini lebih dari 6.000 senyawa yang berbeda masuk ke dalam golongan flavonoid. Menurut perkiraan 2% dari seluruh karbon yang difotosintesis oleh tumbuhan atau + 1x 10 9 ton/tahun karbon diubah menjadi flavonoid atau senyawa yang berkaitan erat dengannya. Kebanyakan flavonoid terdapat dalam buah, sayuran, dan minuman (teh, kopi, bir, anggur, dan minumam buah). Di alam, senyawa fenolik kerap dijumpai terikat pada protein, alkaloid, dan terdapat di antara terpenoid. Flavonoid mengacu pada hasil metabolit sekunder dari tumbuhan yang

mempunyai struktur phenylbenzopyrone, biasa dikenal dari aktivitas antioksidannya. Secara umum lebih dikenal sebagai bioflavonoid, dengan struktur molekul sebagai berikut:

Flavonoid dapat dibagi lagi menjadi beberapa subkelas diantaranya: Flavonoid Diet Umum Subkelas Flavonoid Antosianidin Diet Flavonoid Cyanidin, delphinidin, Malvidin, pelargonidin, Beberapa Sumber Makanan umum Merah, biru, dan ungu berry, dan anggur ungu merah; anggur

peonidin, Petunidin Flavanols Monomer (Katekin): Catechin, Epicatechin, Epigallocatechin Epicatechin gallate, Epigallocatechin gallate Dimer dan Polimer: Theaflavin , Thearubigins, proanthocyanidins

merah Catechin: Teh (terutama hijau dan putih), coklat, anggur, berry, apel. Theaflavin, Thearubigins: Teh (terutama hitam dan teh oolong) Proanthocyanidins: Coklat, apel, berries, anggur merah, anggur merah

Flavanon

Hesperetin, naringenin, eriodictyol

Buah-buahan dan jus jeruk, misalnya jeruk, anggur, lemon Tersebar luas: bawang merah kuning, daun bawang, kangkung, brokoli, apel, buah, teh

Flavonol

Quercetin, kaemferol, Myricetin, Isorhamnetin

Flavon Isoflavon

Apigenin, luteolin Daidzein, Genistein, Glycitein

Peterseli, thyme, seledri, cabai, Kedelai, makanan kedelai, kacang-kacangan

 Metabolisme dan Bioavailabilitas Flavonoid Flavonoid terhubung ke satu atau lebih molekul gula yang dikenal sebagai flavonoid glikosida , sementara mereka yang tidak terhubung ke molekul gula disebut aglikon. Dengan pengecualian flavanols (catechin dan proanthocyanidins), flavonoid pada tanaman dan makanan berada dalam bentuk glikosida. Bahkan setelah didalam tubuh, flavonoid glikosida paling mencapai secara utuh di usus kecil. Hanya aglikon flavonoid dan flavonoid glucosides (terikat dengan glukosa) diserap di usus kecil, dimana mereka dengan cepat dimetabolisme untuk membentuk alkohol, glucuronidated, atau tersulfatasi metabolit. Bakteri usus biasanya memainkan peran penting dalam metabolisme flavonoid dan penyerapan. Flavonoid atau metabolit flavonoid yang mencapai usus besar mungkin akan lebih dimetabolisme oleh bakteri dan enzim kemudian akan diserap. Kemampuan seseorang A untuk menghasilkan metabolit flavonoid tertentu dapat bervariasi dan tergantung pada lingkungan dari mikroflora kolom.

Secara umum, bioavailabilitas flavonoid relatif rendah karena penyerapan terbatas dan eliminasi cepat. Bioavailabilitas berbeda untuk berbagai flavonoid. Isoflavon adalah kelompok yang paling bioavailable flavonoid, sedangkan flavanols (proanthocyanidins dan katekin teh) dan antosianin sangat buruk diserap. Karena flavonoid dengan cepat dan ekstensif dimetabolisme, kegiatan biologis metabolit flavonoid tidak selalu sama dengan senyawa induk. Ketika mengevaluasi data dari penelitian flavonoid dalam sel kultur, penting untuk mempertimbangkan apakah konsentrasi flavonoid dan metabolit digunakan secara fisiologis relevan. Pada manusia, puncak plasma konsentrasi isoflavon kedelai dan jeruk flavanon belum ditemukan melebihi 10 micromoles / liter setelah konsumsi oral. Puncak konsentrasi plasma diukur setelah konsumsi anthocyanin, flavanol dan flavonol (termasuk yang dari teh) umumnya kurang dari 1 micromole / liter .  Kegunaan dan Aktifitas Farmakologi Flavonoid Dalam Tubuh Flavonoid merupakan bagian penting dari diet manusia karena banyak manfaatnya bagi kesehatan. Fungsi kebanyakan flavonoid dalam tubuh manusia adalah sebagai antioksidan sehingga sangat baik untuk pencegahan kanker. Manfaat flavonoid antara lain adalah untuk melindungi struktur sel, memiliki hubungan sinergis dengan vitamin C (meningkatkan efektivitas vitamin C), antiinflamasi, mencegah keropos tulang, dan sebagai antibiotik. Flavonoids dikenal sebagai salah satu substansi antioksidan yang berkekuatan sangat kuat hingga dapat menghilangkan efek merusak yang terjadi pada oksigen dalam tubuh manusia. Sekarang ini para peneliti sangat tertarik mengenai potensi manfaat substansi kimiawi tersebut yang juga banyak terkandung dalam bawang bombay, apel, dan anggur merah. Dalam banyak kasus, flavonoid dapat berperan secara langsung sebagai antibiotik dengan mengganggu fungsi dari mikroorganisme seperti bakteri atau virus. Fungsi flavonoid sebagai antivirus telah banyak dipublikasikan, termasuk untuk virus HIV (AIDS) dan virus herpes. Selain itu, flavonoid juga dilaporkan berperan dalam pencegahan dan pengobatan beberapa penyakit lain seperti asma, katarak, diabetes, encok/rematik, migren, wasir, dan periodontitis (radang jaringan ikat penyangga akar gigi). Penelitian-penelitian mutakhir telah mengungkap fungsi-fungsi lain dari flavonoid, tidak saja untuk pencegahan, tetapi juga untuk pengobatan kanker. Secara rinci, berikut ini adalah beberapa kegunaan dari Flavonoid dala tubuh, diantaranya :

a. Aktivitas Antioksidan Langsung Flavonoid efektif dalam menangkal radikal bebas dalam tabung uji ( in vitro ). Namun, bahkan dengan asupan flavonoid sangat tinggi, plasma dan konsentrasi flavonoid intraseluler pada manusia kemungkinan akan 100-1000 kali lebih rendah dibandingkan konsentrasi lainnyadari antioksidan , seperti asam askorbat ( vitamin C ), asam urat, atau glutathione. Selain itu, flavonoid yang ada kebanyakan sebenarnya adalah metabolit flavonoid , beberapa di antaranya mempunyai aktivitas antioksidan lebih rendah dari flavonoid induk. Untuk alasan ini, kontribusi relatif dari flavonoid diet untuk plasma dan jaringan fungsi antioksidan in vivo kemungkinan sangat kecil atau diabaikan. b. Pengkhelat Logam Ion logam, seperti besi dan tembaga, dapat mengkatalisis produksi radikal bebas . Kemampuan flavonoid untuk khelat (mengikat) ion logam tampaknya berkontribusi terhadap aktivitas antioksidan in vitro. Dalam organisme hidup, sebagian besar besi dan tembaga terikat dengan protein, membatasi partisipasi mereka dalam reaksi yang menghasilkan radikal bebas. Meskipun kegiatan-pengkhelat logam flavonoid mungkin bermanfaat dalam kondisi patologis atau tembaga kelebihan besi, tidak diketahui apakah flavonoid atau metabolitnya berfungsi sebagai chelators logam efektif secara in vivo. c. Efek pada Persiapan Cell-Signaling Sel mampu menanggapi berbagai perbedaan tegangan atau sinyal dengan meningkatkan atau menurunkan ketersediaan protein tertentu. Proses kompleks yang menyebabkan perubahan dalam ekspresi gen tertentu, dikenal sebagai jalur sinyal sel atau jalur transduksi sinyal. Hal ini termasuk dalam mengatur jalur-jalur proses banyak sel, termasuk pertumbuhan, proliferasi , dan kematian ( apoptosis ). Meskipun awalnya dihipotesiskan bahwa efek biologis dari flavonoid akan berhubungan dengan aktivitas antioksidan, bukti yang tersedia dari percobaan kultur sel menunjukkan bahwa banyak efek biologis dari flavonoid berhubungan dengan kemampuan mereka untuk memodulasi jalur sinyal sel. Konsentrasi flavonoid intraselular yang dibutuhkan digunakan untuk mempengaruhi jalur sinyal sel yang lebih rendah dari yang dibutuhkan untuk mempengaruhi kapasitas antioksidan seluler. Metabolit flavonoid dapat mempertahankan kemampuan mereka untuk berinteraksi dengan protein sinyal sel bahkan jika aktivitas antioksidan mereka berkurang. Transduksi sinyal yang efektif memerlukan protein yang dikenal sebagai kinase yang mengkatalisis yang fosforilasi protein target pada situs tertentu. Poses ini melibatkan phosphorylations tertentu atau dephosphorylations

transduksi sinyal protein yang akhirnya mempengaruhi aktivitas faktor transkripsi protein yang mengikat unsur-unsur respon spesifik pada DNA dan mempromosikan atau menghambat transkripsi berbagai gen . Hasil sejumlah penelitian pada kultur sel menunjukkan bahwa flavonoid dapat mempengaruhi penyakit kronis yang secara selektif menghambat kinase. Pertumbuhan dan proliferasi sel juga diatur oleh faktor pertumbuhan yang memulai proses sel-sinyal dengan mengikat reseptor spesifik di membran sel. Flavonoid dapat mengubah faktor pertumbuhan sinyal oleh fosforilasi reseptor menghambat atau menghalangi reseptor pengikat yang diberikan oleh faktor pertumbuhan . d. Pencegahan Penyakit Kanker Modulasi jalur sinyal sel dengan flavonoid dapat membantu mencegah kanker dengan cara: - Merangsang tahap II detoksifikasi aktivitas enzim: Tahap II enzim-enzim detoksifikasi mengkatalisis reaksi yang meningkatkan ekskresi yang berpotensi beracun atau karsinogenik bahan kimia. - Melancarkan regulasi siklus sel normal : pembelahan sel melewati urutan tahap yang dikenal sebagai siklus sel sebelum membagi lagi. Setelah sel mengalami kerusakan DNA , siklus sel dapat ditangkap di tempat pemeriksaan kerusakan sel, yang memungkinkan untuk perbaikan DNA atau aktivasi dari jalur menyebabkan kematian sel ( apoptosis ) jika kerusakan tidak dapat diperbaiki. Cacat siklus sel akan menghasilkan penyebaran mutasi yang memberikan kontribusi pada perkembangan kanker. - Menghambat proliferasi dan menginduksi apoptosis : Tidak seperti sel normal, sel-sel kanker berkembang biak cepat dan kehilangan kemampuan untuk merespon sinyal kematian sel yang melakukan apoptosis. - Menghambat invasi tumor dan angiogenesis : sel-sel kanker menyerang jaringan normal dibantu oleh enzim yang disebut matriks-metaloproteinase. Untuk bahan bakar pertumbuhan yang cepat, tumor invasif harus mengembangkan pembuluh darah baru dengan proses yang dikenal sebagai angiogenesis. - Mengurangi peradangan : Peradangan dapat mengakibatkan peningkatan produksi lokal dari radikal bebas oleh enzim inflamasi, serta pelepasan mediator inflamasi yang meningkatkan proliferasi sel dan angiogenesis dan menghambat apoptosis.

e. Pencegahan Penyakit Kardiovaskular Modulasi jalur transduksi sinyal dengan flavonoid dapat membantu mencegah penyakit kardiovaskuler dengan cara : - Mengurangi peradangan : Aterosklerosis sekarang dikenal sebagai penyakit radang, dan beberapa ukuran peradangan berhubungan dengan peningkatan risiko infark miokard (serangan jantung). - Penurunan ekspresi molekul adhesi sel vaskular : Salah satu peristiwa paling awal dalam perkembangan aterosklerosis adalah perekrutan inflamasi sel darah putih dari darah pada dinding arteri. Proses ini tergantung pada ekspresi molekul adhesi oleh endotel pembuluh darah sel-sel yang melapisi dinding dalam pembuluh darah. - Meningkatkan endotel oksida nitrat sintase (eNOS) aktivitas : eNOS adalah enzim yang mengkatalisis pembentukan oksida nitrat oleh sel endotel pembuluh darah. Nitrat oksida diperlukan untuk menjaga relaksasi arteri ( vasodilatasi ). Gangguan vasodilasi nitrat oksida dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit kardiovaskuler . - Penurunan agregasi trombosit : agregasi trombosit merupakan salah satu langkah pertama dalam pembentukan gumpalan darah yang dapat menutup jalan atau cerebral arteri koroner, sehingga infark miokard atau stroke, dapat terjadi. Penghambatan agregasi trombosit dianggap penting dalam pencegahan primer dan sekunder penyakit kardiovaskuler . f. Penghambatan sitokrom CYP 3A4 Sesedikit 200 ml (7 ons cairan) jus jeruk telah ditemukan untuk ireversibel menghambat metabolisme obat usus enzim , sitokrom P450 (CYP) 3A4. Meskipun ampuh, inhibitor CYP3A4 sebagian besar di jeruk dianggap furanocoumarins, terutama

dihydroxybergamottin, yang naringenin flavonoid dan quercetin juga telah ditemukan untuk menghambat CYP3A4 in vitro Penghambatan CYP3A4 usus dapat meningkatkan ketersediaan hayati dan risiko toksisitas sejumlah obat, tetapi tidak terbatas pada CoA reduktase inhibitor-HMG (atorvastatin, lovastatin, dan simvastatin), antagonis calcium channel (felodipine, nicardipine, nisoldipine, nitrendipine, dan verapamil),-arrhythmic agen anti (amiodarone), antihistamin HIV protease inhibitor stimulan (saquinavir), imunosupresan (cisapride),

(siklosporin),

(terfenadine),

gastrointestinal

benzodiazepin (diazepam, midazolam, dan triazolam), antikonvulsan (carbamazepine), anxiolytics (buspirone) serotonin reuptake inhibitor tertentu (sertraline), dan obat yang dipakai untuk mengobati disfungsi ereksi (sildenafil). Jus anggur dapat mengurangi efek

terapeutik reseptor angiotensin II antagonis, losartan karena potensi interaksi obat yang merugikan, beberapa dokter merekomendasikan bahwa orang yang memakai obat yang mengalami metabolisme presystemic luas oleh CYP3A4 menghindari mengkonsumsi jus jeruk bali sama sekali untuk menghindari toksisitas potensial. g. Penghambatan P-glikoprotein P-glikoprotein adalah transporter penghabisan yang menurunkan penyerapan sejumlah obat. Ada beberapa bukti bahwa konsumsi jus jeruk menghambat aktivitas Pglikoprotein. Quercetin naringenin, dan flavanol teh hijau, epigallocatechin gallate (EGCG), telah ditemukan dapat menghambat aktivitas penghabisan P-glikoprotein di pembelahan sel. Dengan demikian, jumlah atau tambahan asupan flavonoid ini sangat berpotensi dapat meningkatkan bioavailabilitas flavonoid, berpotensi meningkatkan toksisitas obat yang substratnya dari P-glikoprotein. Obat yang dikenal sebagai substrat dari P-glikoprotein adalah digoksin, agen antihipertensi, agen antiarrhythmic, kemoterapi (antikanker) agen, agen antijamur, inhibitor protease HIV, agen imunosupresif, antagonis reseptor H2, beberapa antibiotik, dan lain-lain. h. Antikoagulan dan Antiplatelet Tingginya pemasukan flavonoid dari jus anggur ungu (500 ml / hari) dan coklat gelap (235 mg / hari flavanols) telah ditemukan untuk menghambat agregasi platelet dalam uji ex vivo. Secara teoritis, asupan flavonoid yang tinggi (misalnya, dari suplemen) dapat meningkatkan risiko pendarahan saat diambil dengan obat antikoagulan, seperti warfarin (Coumadin), dan obat-obatan antiplatelet, seperti clopidogrel (Plavix), (Persantine), nonsteroid dipyridamole obat anti-inflamasi (NSAID), aspirin, dan lain-lain. i. Pengikatan Nonheme Iron

Flavonoid dapat mengikat nonheme iron, yang menghambat penyerapan usus. Nonheme iron adalah bentuk utama besi dalam makanan nabati, produk susu, dan suplemen zat besi. Konsumsi satu cangkir teh atau kakao dengan makanan telah ditemukan untuk mengurangi penyerapan zat besi dalam makanan yang nonheme sekitar 70%. Untuk memaksimalkan penyerapan zat besi dari makanan atau suplemen zat besi, kaya minuman flavonoid atau suplemen flavonoid tidak harus diambil pada waktu yang sama. j. Menghambat Pengangkutan Vitamin C

Studi di kultur sel menunjukkan bahwa sejumlah flavonoid menghambat pengangkutan vitamin C ke dalam sel, dan suplemen tikus dengan kuersetin dan vitamin C menurunkan

penyerapan vitamin C dalam usus. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan pentingnya temuan ini pada manusia. k. Inhibitor kuat pernafasan l. Menghambat reaksi oksidatif seperti fosfodiesterase, aldoreduktase, monoamina oksidase, reverse transkriptase, DNA polimerase m. Menghambat lipooksigenase n. Menurunkan agregrasi platelet (mengurangi pembekuan darah) o. Menghambat pendarahan p. Melindungi asam askorbat dari oksidasi (pengobatan skorbut) : turunan katekin pada buah jeruk q. Antihipertensi (menghambat enzim pengubah angiotensin) r. Merangsang pembentukkan estrogen pada mamalia (isoflavon)

B. ISOFLAVON

Senyawa isoflavonoid adalah satu golongan senyawa metabolit sekunder yang banyak terdapat pada tumbuh – tumbuhan, khususnya dari golongan Leguminoceae. Isoflavon tergolong kelompok flavonoid, senyawa polifenolik yang banyak ditemukan pada buah– buahan, sayur–sayuran, dan biji – bijian. Kandungan senyawa flavonoid sendiri dalam tanaman sangat rendah, yaitu sekitar 0,25 %. Senyawa – senyawa tersebut pada umumnya dalam keadaan terikat atau terkonjugasi dengan senyawa gula. Senyawa isoflavon terdistribusi secara luas pada bagian-bagian tanaman, baik pada akar, batang, daun, maupun buah, sehingga senyawa ini secara tidak disadari juga terikut dalam menu makanan sehari-hari. Bahkan, karena sedemikian luas distribusinya dalam tanaman maka dikatakan bahwa hampir tidak normal apabila suatu menu makanan tanpa mengandung senyawa flavonoid. Hal tersebut menunjukkan bahwa senyawa flavon tidak

membahayakan bagi tubuh dan bahkan sebaliknya dapat memberikan manfaat pada kesehatan. Hasil-hasil penelitian di berbagai bidang kesehatan telah membuktikan bahwa konsumsi produk-produk kedelai berperan penting dalam menurunkan resiko terkena berbagai penyakit degeneratif. Ternyata, hal tersebut salah satunya disebabkan adanya zat isoflavon dalam kedelai. Isoflavon merupakan faktor kunci dalam kedelai sehingga memiliki potensi memerangi penyakit tertentu. Isoflavon kedelai dapat menurunkan

resiko penyakit jantung dengan membantu menurunkan kadar kolesterol darah. Protein kedelai telah terbukti mempunyai efek menurunkan kolesterol, yang dipercaya karena adanya isoflavon di dalam protein tersebut. Isoflavon daidzein dan genistein merupakan komponen utama dari tanaman kedelai. Genistein sebagai signal bakteri terhadap tanaman memberikan peranan penting dalam nodulasi bintil akar oleh Bradyrhizobium japonicum pada akar tanaman kedelai. Jenis senyawa isoflavon di alam sangat bervariasi. Di antaranya telah berhasil diidentifikasi struktur kimianya dan bahkan telah diketahui fungsi fisiologisnya dan telah dapat dimanfaatkan untuk obat-obatan. Berbagai potensi senyawa isoflavon untuk keperluan kesehatan antara lain: Anti-inflammasi Berbagai senyawa flavonoid telah banyak diteliti dan bahkan beberapa senyawa sudah diproduksi sebagai obat anti-inflammasi.Loggia dkk., (1986) mengekstraksi apiginin dan luteolin dari tanaman Chamomilla recutita yang terkenal mempunyai potensi antiinflammasi dan banyak digunakan baik sebagai obat tradisional maupun obat resmi yang telah diformulasikan oleh industri farmasi. Kedua senyawa flavonoida tersebut mampunyai aktivitas anti-inflamasi serupa dengan indomethacin, yaitu jenis obat antiinflammasi yang telah banyak dipasarkan. Dari hasil penelitiannya, dapat dicatat pula bahwa senyawa flavonoid tersebut harus dalam keadaan “bebas” atau aglikon. Artinya, tidak dalam keadaan terikat dengan senyawa lain, misalnya dalam bentuk ikatan glikosida. Di samping senyawa flavonoida alami, terdapat pula senyawa flavonoid sintesis atau semi-sintesis yang berpotensi sebagai obat anti-inflammasi, yaitu O-ß- hidroksiethil rutin dan derivat quercetin. Mekanisme anti-inflammasi menurut Loggia, dkk., (1986), terjadi melalui efek penghambatan pada jalur metabolisme asam arakhidonat, pembentukan prostaglandin, pelepasan histamin, atau aktivitas “radical scavenging” suatu molekul. Melalui mekanisme tersebut, sel lebih terlidung dari pengaruh negatif, sehingga dapat meningkatkan viabilitas sel. Senyawa flavonoida lain yang dapat berfungsi sebagai antiinflamasi adalah toksifolin, biazilin, haematoksilin, gosipin, prosianidin, nepitrin, dan lain-lain. Anti-tumor/Anti-kanker Senyawa flavonoida dan isoflavonoida banyak disebut-sebut berpotensi sebagai antitumor/antikanker. Proses pembentukan penyakit kanker dapat dibagi dalam 2 (dua)

fase, yaitu fase inisiasi dan fase promosi. Senyawa flavonoida seperti quercetin dan kaemferol terbukti sebagai senyawa mutagenik pada sel-sel prokariotik dan eukariotik. Karena sifat inilah maka senyawa-senyawa flavonoida tersebut semula diduga sebagai inisiator terbentuknya sel tumor. Hal ini berkenaan dengan realitas bahwa semua inisiator bersifat mutagenik (menyebabkan mutasi pada DNA atau kerusakan irreversibel). Namun, dugaan tersebut ternyata salah mengingat tidak terbukti pada tikus. Bahkan, senyawa flavonoida tersebut terbukti menghambat aktivitas senyawa promotor terbentuknya tumor, sehingga senyawa-senyawa di atas disebut sebagai antitumor. Dari sejumlah senyawa flavonoida dan isoflavonoida tersebut, yang banyak disebut-sebut berpotensi sebagai antitumor/antikanker adalah genestein yang merupakan isoflavon aglikon (bebas). Potensi tersebut antara lain menghambat perkembangan sel kanker payudara dan sel kanker hati. Penghambatan sel kanker oleh senyawa flavon/isoflavon ini terjadi khususnya pada fase promosi. Genestein yang merupakan salah satu komponen isoflavon tersebut juga terdapat pada kedelai dan tempe. Penghambatan sel kanker oleh genestein ini melalui mekanisma sebagai berikut: (1) Penghambatan pembelahan/proliferasi sel (baik sel normal, sel yang terinduksi oleh faktor pertumbuhan sitokinin, maupun sel kanker payudara yang terinduski dengan nonilfenol atau bi-fenol A) yang diakibatkan oleh penghambatan pembentukan membran sel, khususnya penghambatan pembentukan protein yang mengandung tirosin. (2) Penghambatan aktivitas enzim DNA isomerase II (3) Penghambatan regulasi siklus sel (4) Sifat antioksidan dan anti-angiogenik yang disebabkan oleh sifat reaktif terhadap senyawa radikal bebas. (5) Sifat mutagenik pada gen endoglin (gen transforman faktor pertumbuhan betha atau TGFß). Mekanisme ini dapat berlangsung apabila konsentrasi genestein lebih besar dari 5 µM. Gambaran umum yang menunjukkan bahwa isoflavon berfungsi sebagai antikanker adalah suatu realita bahwa di negara-negara ASEAN dan Jepang di mana konsumsi kedelai relatif tinggi pasien penyakit kranker payudara, kanker prostat, dan uterus lebih rendah dibandingkan dengan negara lain, misalnya Amerika dan Australia.

DAFTAR PUSTAKA

Achmad, S.A. Flavonoid dan Phyto Medica: Kegunaan dan Prospek. Phyto Medica, Vol I, No, 2, 1990. Bayyinatul.2010. Berbagai Manfaat Isoflavon Bagi Kesehatan. Available online at http://blog.uin-malang.ac.id/bayyinatul/2010/06/06/berbagai-manfaat-isoflavon-bagikesehatan-bagian-1/ ( Diakses tanggal 22 Oktober 2010). Nadia.2009. Manfaat Flavonoid Untuk Kesehatan Kita. Available online at http://isminadia.blogspot.com/2009/11/manfaat-flavonoid-untuk-kesehatan-kita.html (Diakses tanggal 22 Oktober 2010) Pawiroharsono, S. 1994. Metabolisma Isoflavon dan Faktor-ll Pada Proses Pembuatan Tempe. Prosiding Simposium Nasional Pengembangan Tempe Dalam Industri Pangan Modem, UGM, Yogyakarta. Pawiroharsono, S. 1998. Benarkah tempe sebagai antikanker. Jurnal Kedokteran dan Farmasi MEDIKA, No. 12, Tahun Ke-XXIV, Desember 1998. p: 815-817. Syarifudin. 2009. Flavonoid. Available online at http://herbaljawa.blogspot.com/2009/07/flavonoid.html (Diakses tanggal 23 Oktober 2010).

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->