P. 1
Askep Keluarga Tbc

Askep Keluarga Tbc

|Views: 810|Likes:
Published by Ryan Borneowanto

More info:

Published by: Ryan Borneowanto on Nov 25, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/19/2013

pdf

text

original

ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA Tn. MS DENGAN SALAH SATU ANGGOTA MENGALAMI TBC PARU A. Pengkajian 1.

Struktur Dan Sifat Keluarga a. Kepala Keluarga Nama Jenis Kelamin Suku Umur Agama Pendidikan Pekerjaan Alamat b. Susunan Anggota Keluarga No. 1. 2. 3. 4. NAMA Ny.M Ny. F Nn. S An. AS L/P P P P L USIA 68 tahun 48 tahun 18 tahun 12 tahun HUB.KK Mertua Istri Anak Anak PEND SD SLTA SD PEKJ Tani KET
Sakit Sehat Sehat Sehat

: Tn. MS : Laki – Laki : Jawa : 54 Tahun : Islam : SD : Petani : RT 22 RW 06 Dusun Kreweh Desa Gunungrejo Kec. Singosari Kabupaten Malang

c. Genogram

1

Keterangan : : Laki-laki : Perempuan : Sakit : Meninggal : Tinggal serumah d. Jenis/type Keluarga Jenis : Extendet

2. Faktor Sosio-Budaya-Ekonomi a. Penghasilan Dan Pengeluaran Sumber penghasilan adalah dari kegiatan bertani yang dilakukan oleh kepala keluarga bersama istri, yaitu sekitar ± Rp. 500.000,-/perbulan. Pengeluaran perbulan untuk keperluan makan sekitar ± Rp. 300.000,- dan sisanya untuk keperluan lain –lain seperti membayar listrik, kebutuhan anak sekolah. b. Pendidikan Anggota keluarga semuanya berpendidikan semuanya berpendidikan tingkat dasar, kecuali mertua yang tidak sekolah, dan anak pertama yang sedang sekolah kelas 12 (SMA kelas III). Berkaitan dengan penyakit TBC yang diderita Tn. MS, keluarga mengatakan tidak tahu bagaimana cara penularan TB paru kepada orang lain dan bagaimana cara pencegahan terhadap anggota keluarga yang lain. Setelah dijelaskan tentang pengertian penyakit, cara pencegahan dan pengobatannya, Tn.MS dan Ny.F belum bisa menjawab pertanyaan sederhana perawat c. Suku Dan Agama keluarga merupakan suku Jawa dan beragama Islam, dalam menjalankan perintah agama keluarga cukup taat dan rajin mengikuti kegiatan keagamaan seperti sholat jamaah di Musholla, sholat Jumat di Mesjid, acara

2

tahlilan/yasiinan (bapak-bapak dan ibu-ibu), acara Diba’ (remaja putri dan ibuibu). 3. Kegiatan Sehari - Hari a. Nutrisi keluarga lebih sering memasak sendiri dari pada membeli, dengan komposisi sebagai berikut : makanan pokok yaitu nasi, tempe dan tahu, sayuran yang didapat dari kebun/sawah, jarang makan buah dan minum susu. Keluarga dalam memasak sayur dengan mencuci dulu lalu dipotong – potong. Keluarga makan tiga kali dalam sehari dengan porsi yang cukup. Pemberian makan sama rata untuk seluruh anggota keluarga. Cara menghidangkannya terbuka di atas meja. Alat makan digunakan bersama atau tidak ada pemisahan dalam pemakaiannya. Pantangan makan tidak ada. b. Eliminasi Pola BAB anggota keluarga sehari sekali dan BAK tiga-empat kali sehari. Pada anggota keluarga tidak ada yang mengalami gangguan dalam eliminasi. Tempat BAB adalah di sungai atau menumpang di WC tetangga. c. Olah Raga Kepala keluarga mengatakan tidak menyediakan waktu khusus untuk melakukan olah raga, tapi dia telah rutin pergi ke sawah setiap pagi dan sore. Kegiatan di sawah mislnya mencangkul, mencari rumput untuk ternak, atau mencabuti rumput yang mengganggu tanaman padi. Istri juga tidak meluangkan waktu untuk kegiatan olah raga secara khusus, dia hanya ikut membantu suami kerja di sawah. Anak-anak tidak ada kegiatan olah raga di rumah, sedangkan di sekolah sesuai jadwal olah raga di sekolah masing-masing. d. Kebersihan Diri Kepala keluarga dan istri mandi 2 kali sehari, yaitu sepulang dari sawah dan pada sore hari. Anak-anak mandi 2 kali sehari sebelum berangkat sekolah dan pada sore hari. Kebersihan mandi dua kali sehari dengan menggunakan sabun mandi, menggosok gigi sekali sehari dengan pasta gigi serta mencuci rambut tiga hari sekali dengan menggunakan sampho, kebiasaan mandi keluarga di

3

rumah dengan air sumber yang berasal dari mata air Sumberawan. Berkaitan dengan TBC, keluarga mengatakan tidak mengerti mengenai sanitasi yang sehat yang dapat mencegah penularan TB paru. Tn.MS mengatakan tidak mempunyai tempat khusus untuk pembuangan dahak, biasanya meludah di halaman atau dimana saja saat ia berada. e. Waktu Senggang/Hiburan/Rekreasi Penggunaan waktu senggang oleh anggota keluarga dengan santai–santai atau digunakan untuk membicarakan masalah keluarga. Anggota keluarga dalam menggunakan waktu senggangnya sesuai dengan usia dan jenis kelamin. Untuk mendapatkan hiburan keluarga melihat televisi dan radio. f. Istirahat Pola istirahat keluarga jarang tidaur siang, kalau sempat tidur siang biasanya selama 1 – 2 jam mulai pukul 12.30 – 14.30. Kebiasaan tidur pada malan hari jam 22.00 – 05.00. Pada Tn. MS tidurnya sering terganggu oleh karena sering batuk pada malam hari, dan sering berkeringat dingin pada malam hari. g. Kebiasaan Sosial Semua anggota keluarga terlibat aktif dalam kegiatan sosial masyarakat seperti kegiatan tahlilan, diba’ dan lain-lain. Kepala keluarga yaitu Tn. MS dahulu merupakan perokok berat dengan frekuensi 1 pak perhari. Sejak sakit frekwensi merokok dikurangi sekitar ½ pak perhari. 4. Riwayat Tahap Perkembangan Keluarga a. Tahap Perkembangan Keluarga Tahap perkembangan keluarga saat ini berada pada tahap ke III, yaitu keluarga dengan anak usia sekolah. Anak pertama perempuan, masih sekolah di SLTA dengan usia 18 tahun, sedangkan anak kedua laki-laki berusia 12 tahun dan masih sekolah dibangku SD. c. Riwayat Keluarga Inti Keluarga tidak mempunyai penyakit keturunan. Riwayat kesehatan masing masing keluarga baik kecuali Tn. MS yang mempunyai riwayat TBC. Kebiasaan anggota keluarga apabila ada yang sakit periksa ke Bidan Desa atau

4

ke Mantri. Untuk mengatasi penyakit yang diderita saat ini, Tn.MS berobat rutin ke Puskesmas Singosari, dan sekarang ini obat sudah dapat diambil di Polindes. d. Riwayat Keluarga Sebelumnya Riwayat kesehatan sebelumnya, keluarga mengatakan tidak pernah sakit serius. Mertua Tn.MS saat ini sudah lanjut usia, dan mengalami sakit batuk-batuk dan linu-linu, belum pernah periksa lab/dahak, hanya berobat kalau linu-linunya dirasa sangat mengganggu. 5. Faktor Lingkungan a. Karakteristik Perumahan Perumahan yang digunakan adalah semi permanen dan miliknya sendiri. Luas pekarangan 5 x 9 meter dengan bangunan rumah 8 x 12 meter. Lantai rumah sebagian dari plester semen dan sebagian masih tanah, atap dari genting. Ventilasi ada beberapa yaitu : di ruang tamu ada jendela, disekitar kamar dan ruang tengah serta dapur, disetiap kamar dan ruang tengah serta dapur ada lubang angin, Penerangan menggunakan lampu listrik. Kamar tamu ada sebuah lampu neon 15 watt, ruang tengah terdapat bola lampu 20 watt, masing–masing kamar dan dapur terdapat lampu pijar 10 watt. Ruang tamu cukup rapi dan bersih, terdapat perabotan (kursi), ruang tidur, dapur berdinding bambu anyam dan lantai tanah. Keluarga mempunyai kamar mandi tapi tidak ada WC, bila buang air besar di sungai atau numpang di WC tetangga. Halaman rumah tampak kurang bersih oleh rerumputan disekitar rumahnya. Keluarga menggunakan air sumber dari mata air Sumberawan untuk minum dan memasak, keadaan air secara fisik jernih, tidak berbau dan tidak berasa. Keluarga menyimpan air dari sumur dalam gentong yang kebersihannya cukup dan tertutup. Keluarga mempunyai tempat pembuangan limbah yang dibuang langsung di belakang rumah dan dibiarkan terbuka.

5

Keluarga mempunyai ternak sapi dengan kandang menempel di belakang dapur. Pembuangan kotoran ternak berupa jurang terbuka berjarak 3 meter dari kandang. b. Denah rumah

keterangan : LKT = Limbah kotoran ternak LKM = Limbah kamar mandi LD = Limbah dapur = Pintu = Jalan kampung/gang = Batas pekarangan

LKT

LK M

Kandang sapi
Kamar mandi

LD Dapur R.Tidur Ny.M Ruang keluarga/ R. Makan

R. Tidur An.AS R. Tidur Tn.MS dan Ny.F R. Tamu

R. Tidur Nn.S

Keterangan denah rumah : Rumah keluarga Tn. MS terdiri dari 1 ruang tamu; 1 ruang keluarga yang sekaligus sebagai tempat makan; 4 kamar tidur masing-masing untuk Nn.S, Tn.MS bersama Ny.F, Ny.M dan An.As; 1 dapur; 1 kamar mandi tanpa WC; dan kandang ternak.

6

Masing-masing kamar mempunyai ventilasi sekaligus sebagai pencahayaan sinar matahari tapi masih terlalu sempit, kurang dari 10% luas lantai kamar. Pencahayaan dan ventilasi ruang tamu cukup. Pencahayaan ruang keluarga kurang, sinar matahari kurang dapat menyinari lantai ruang tamu. Sumber air bersih yang digunakan untuk mandi dan memasak berasal dari mata air Sumberawan. Tempat pembuangan air limbah dari kamar mandi berupa selokan terbuka, pembuangan air limbah dari dapur tidak ada tempat khusus, langsung dibuang atau dialirkan ke belakang dapur dan dibiarkan meresap sendiri. c. Macam Tempat Tinggal Keluarga bertempat tinggal di pedesaan jarak antara rumah satu dengan yang lainnya berdekatan tapi tidak berhimpitan/menempel. Lingkungan tinggal adalah persawahan dengan udara yang sejuk d. Karakteristik Tetangga Dan Komunikasi RW Tetangga di sekitar keluarga Tn. MS adalah bersuku Jawa, bahasa komunikasi sehari-hari yang digunakan adalah bahasa jawa, sebagian besar tetangga Tn. MS bermata pencaharian sebagai petani. Keluarga mempunyai alat komunikasi seperti televisi dan radio. Jika ada kegiatan sosial kemasyarakatan biasanya diumumkan melalui pengeras suara yang ada di musholla atau mesjid. e. Mobilitas Geografis Keluarga Keluarga Tn. MS Keluarga jarang pergi ke tempat-tempat yang jauh. Kegiatan rutin harian adalah bertani / pergi ke sawah yang tidak jauh dari rumahnya (sekitar 1 km). Tempat tinggal keluarga juga tidak berpindah – pindah. Sanak famili dari Tn.MS maupun Ny.F juga berada di sekitar tempat tinggalnya (masih satu desa). f. Perkumpulan Keluarga Dan Interaksi Keluarga Dengan Masyarakat. Komunikasi antar keluarga/warga biasanya dilakukan saat mereka melakukan kegiatan keagamaan seperti tahlilan, yasiinan, diba’ dan kegiatan-kegiatan keagamaan lainnya. g. Sistem Pendukung Keluarga tempat

7

Jarak rumah ke Polindes sekitar ½ km, jarak ke puskesmas pembantu sekitar 1,5 km, jarak ke Puskesmas sekitar 5 km. Keluarga juga mempunyai jaminan pemeliharaan kesehatan keluarga miskin (Askes Maskin). 6. Struktur Keluarga a. Pola Komunikasi Keluarga keluarga Tn. MS dalam berkomunikasi menggunakan bahasa jawa. Dalam keluarga mempunyai kebiasaan berkomunikasi setiap saat dan waktu santai. Komunikasi saat makan sering dilakukan, dan terbiasa makan bersama. b. Struktur Kekuatan Keluarga Keluarga tidak mempunyai peran dalam masyarakat, hal ini terbukti dengan ketidakmampuan keluarga Tn. MS dalam mempengaruhi tetangga. Kekuatan dalam keluarga yang dapat digunakan untuk meningkatkan derajat kesehatan adalah Tn. MS dan Ny.F cukup bijaksana, tampak sabar dalam menghadapi penyakit atau masalah yang dialami oleh anggota keluarga, sehingga dapat mendorong Tn.MS untuk berobat secara teratur sampai sembuh. Ny.F sering mengingatkan Tn.MS jika lupa minum obat. c. Struktur Peran ( Formal Dan Informal ) Keluarga dalam struktur peran formal tidak ada atau tidak mempunyai peran. Begitu juga dalam perannya secara informal. d. Nilai Dan Norma Keluarga Keluarga Tn. MS menganut agama Islam, dalam kehidupan keseharian diwarnai dengan kebiasaan secara agamis. Disamping itu keluarga menganut kebudayaan Jawa, norma yang dianut juga kebudayaan jawa. Dalam kebiasaan keluarga Tn. MS tidak ada yang bertentangan dengan kesehatan. 7. Fungsi Keluarga a. Fungsi Afektif Dalam kehidupan keseharian, keluarga Tn. MS sangat harmonis, rukun dan tentram. Semua keluarga merasa saling memiliki, apabila ada keluarga yang

8

sakit atau ditimpa musibah, maka anggota keluarga yang lain ikut merasakan akan hal yang sama yaitu keadaan sakit atau ditimpa musibah. b. Fungsi Sosialisasi Hubungan dalam keluarga Tn. MS menganut kebudayaan jawa. Dalam berhubungan dengan anggota masyarakat, keluarga tidak tampak kaku. Keluarga sangat membaur dengan budaya yang ada disekitarnya. c. Fungsi Perawatan Kesehatan Keluarga Tn MS mampu untuk kurang mengenal dengan baik masalah kesehatan yang dialami oleh salah satu anggota keluarga yaitu Tn. MS dengan TB paru. Hal ini dibuktikan dengan bahwa keluarga belum mampu untuk menyebutkan tentang tanda dan gejala serta faktor penyebab dari TB paru. Kemampuan keluarga untuk mengerti tentang sifat masalah sudah tampak, karena keluarga tidak menganggap bahwa batuk – batuk yang dialami oleh Tn. MS dianggap sebagai batuk biasa dan keluarga sudah memeriksakannya ke Puskesmas Singosari dan sudah mendapat terapi sejak bulan Oktober 2007. Sejak awal pengobatan, Tn.MS mengatakan sudah berobat secara teratur. Kalau obat habis, keluarga langsung pergi ke Puskesmas untuk mengambil obat. Tn.MS mengatakan sebenarnya malas minum obat karena setelah minum obat, ia merasa mual dan kembung. Tapi Tn.MS ingin cepat sembuh, sehingga walaupun malas ia tetap meminum obatnya. Pemanfaatan Singosari. d. Fungsi Reproduksi Jumlah anak yang dimiliki oleh Tn. MS adalah 2 orang, Ny.F menggunakan KB Suntik. e. Fungsi Ekonomi Keluarga Tn. MS termasuk keluarga yang kurang mampu hal ini dapat dilihat dari penghasilan tiap bulanya hanya sekitar Rp.500.000/perbulan. Dalam pemenuhan sandang, pangan dan papan keluarga Tn. MS sangat sederhana. Untuk memenuhi kebutuhan makan sehari-hari, Tn.MS menanam sayur di tepi fasilitas kesehatan, keluarga Tn. MS mampu untuk memanfaatkannya, karena Tn. MS selama sakit berobat ke Puskesmas

9

sawahnya serta di pekarangan rumahnya. Jika ingin makan lauk-pauk, Tn.MS biasa mencari ikan di sungai dekat rumahnya. 8. Stres Dan koping Keluarga a. Stressor Jangka Pendek Dan Panjang Keluarga Tn. MS mengatakan hampir tidak pernah mengalami stress baik itu stess jangka pendek ( < 6 bulan ) maupun jangka panjang ( > 6 bulan ). Tetapi keluarga Tn. MS hanya mengalami stress biasa yang dapat dengan segera diatasi. b. Kemampuan Keluarga Berespon Terhadap Situasi/Stressor Pola pemecahan masalah dalam keluarga Tn. MS adalah dengan cara musyawarah antar anggota keluarga, kadang juga melibatkan anaknya. Misalnya dalam menentukan pengobatan c. Strategi Adaptasi Disfungsional Dalam menghadapi suatu permasalahan keluarga Tn. MS biasanya mengkonsentrasikan pada bagaimana cara pemecahan masalah tersebut. Sehingga keluarga tidak terganggu dalam melakukan pekerjaan keseharian. 9. Pemeriksaan Fisik a. Pemeriksaan Fisik Tn. MS Riwayat kesehatan sekarang : sejak enam bulan yang lalu Tn. MS sering batuk yang disertai adanya dahak yang warnanya kekuningan dan kadang disertai darah dalam dahaknya, demam di malam hari, nafsu makan menurun, berat badan agak menurun. Riwayat kesehatan masa lalu : Tn. MS tidak pernah menderita penyakit yang berat, kronis atau penyakit yang menular. Tn. MS tidak pernah minum – minuman keras, tapi merupakan perokok berat dengan frekwensi 1 – 1,5 pak perhari. Pemeriksaan Fisik : Tanda vital : tekanan darah 100/70 mmHg, nadi 84/menit, respirasi 22/menit, tinggi badan 162 cm, berat badan 48 kg. Tn. MS, dalam pengambilan keputusan di keluarga yang paling menonjol adalah Tn. MS

10

Bentuk kepala bulat, ukuran sedang dan simetris. Kulit kepala tidak ada luka, ketombe dan bersih. Pertumbuhan rambut merata, warna hitam dan putih, tidak rontok. Wajah sembab. Mata lengkap, simetris, skelera tidak ikterus, tidak ada peradangan, konjungtiva agak anemis, tidak ada benjolan abnormal, penglihatan agak kabur. Telinga lengkap, simetris bilateral, pendengaran baik, tidak ada radang atau benjolan yang abnormal. Mulut dan faring : bibir tidak sianosis, kering dan tidak ada luka, gigi dan gusi normal, adanya sisa makanan, caries tidak ada, terdapat karang gigi dan tidak ditemukan perdarahan. Lidah berwarnah merah merata. Bau nafas tidak ada, uvula simetris, tonsil tidak meradang dan tidak ada perubahan suara. Hidung bersih, tidak ada secret, tidak terdapat tanda radang, tidak terjadi deviasi septum nasi, tidak terdapat polip. Pernafasan cuping hidung tidak ada. Leher , posisi trachea simetris, tidak ditemukan pembesaran tyroid dan perubahan suara serta pembesaran kelenjar limfe. Thorak : bentuk normal, frekwensi pernafasan 22 permenit, terdapat retraksi intercosta dan batuk produktif serta pergerakan dada kanan dan kiri sama. Fokal fremitus lebih bergetar paru kiri dari pada kanan, perkusi suara dullness. Suara nafas bronchial dan bronkho-vesikuler terdapat ronkhi basah. Jantung suara S1 dan S2 tunggal, tidak ada tanda – tanda pembesaran jantung. Kelainan tulang belakang tidak ditemukan. Abdomen turgor baik, bentuk perut cekung, bising usus 12/menit, perkusi tympani, hepar , lien tidak ada kelainan Ekstrimitas simetris, tidaki terdapat edema, tidak ada varieses, kekuatan otot empat. b. Pemeriksaan Fisik Ny. F Riwayat Kesehatan masa lalu : Ny. F tidak pernah menderita penyakit yang berat, kronis atau penyakit yang menular. agak pucat. Struktur simetris dan tidak ditemukan kesan

11

Tanda vital : tekanan darah 110/80 mmHg, nadi 80/menit, respirasi 14/menit, tinggi badan 152 cm, berat badan 52 kg. Tidak tampak gejala-gejala penyakit yang serius, tanda-tanda penularan kuman TBC dari Tn.MS ke Ny.F. Fungsi pernafasan baik, tidak mengeluh batuk-batuk yang menetap. Juga tidak mengeluhkan gejala-gejala penyakit yang lain. c. Pemeriksaan Fisik An. AS Riwayat Kesehatan masa lalu : An.AS tidak pernah menderita penyakit yang berat, kronis atau penyakit yang menular. Tanda vital : tekanan darah 100/70 mmHg, nadi 80/menit, respirasi 18 x/menit, tinggi badan 144 cm, berat badan 38 kg. Tidak tampak gejala-gejala penyakit yang serius, tanda-tanda penularan kuman TBC dari Tn.MS ke An.AS. Fungsi pernafasan baik, tidak mengeluh batukbatuk yang menetap. Juga tidak mengeluhkan gejala-gejala penyakit yang lain. d. Pemeriksaan Fisik Nn. S Riwayat Kesehatan masa lalu : menurut Ny.F, Nn.S tidak pernah menderita penyakit yang berat, kronis atau penyakit yang menular. Saat kumnjungan pertama, perawat tidak berjumpa dengan Nn.S karena belum pulang dari sekolahnya. e. Pemeriksaan Fisik Ny.M Riwayat Kesehatan masa lalu : menurut Ny.F, Ny.M sudah lama mempunyai penyakit linu-linu. Tanda vital : tekanan darah 160/90 mmHg, nadi 76/menit, respirasi 16 x/menit, tinggi badan 150 cm, berat badan 50 kg. Wajah agak pucat. Struktur simetris dan tidak ditemukan kesan sembab. Mata lengkap, bola mata keruh, penglihatan agak kabur. Telinga lengkap, simetris bilateral, fungsi pendengaran menurun Leher , posisi trachea simetris, tidak ditemukan pembesaran tyroid dan perubahan suara serta pembesaran kelenjar limfe.

12

Thorak : bentuk normal, frekwensi pernafasan 16 x/menit. Jantung suara S1 dan S2 tunggal, tidak ada tanda – tanda pembesaran jantung. Tulang belakang agak membungkuk. Ekstremitas : terjadi penurunan fungsi gerak (gerakan agak terbatas). Tidak ada edema ekstremitas. Kekuatan otot nilia 4. 10. Harapan Keluarga Keluarga berharap agar batuk Tn.MS segera sembuh sehingga tidak mengalami gangguan jika bekerja di sawah. B. Analisa Data N o 1. DS : Data Tn. MS mengatakan biasa membuang ludah di halaman, tidak ada tempat khusus. Tn. MS mengatakan belum tahu akibat bila tidak melakukan tindakan pencegahan pada keluarga. Ny. F mengatakan kurang mengerti tentang pencegahan TBC Keluarga tidak tahu bagaimana cara penularan TB paru kepada orang lain dan bagaimana cara pencegahan terhadap anggota keluarga yang lain. Keluarga mengatakan tidak mengerti mengenai sanitasi yang sehat yang dapat mencegah penularan TB paru. Tn.MS aktif mengikuti kegiatan sosial keagamaan di masyarakat seperti acara tahlilan, yaasinan, dsb. Masalah Etiologi

Resiko penyebaran Perilaku kurang / penularan infeksi higienis

-

-

-

-

13

DO : -

Lantai rumah sebagian terbuat dari tanah, tampak lembab dan kotor. Tidak ada tempat khusus untuk membuang dahak Tidak ada tempat khusus untuk pembuangan limbah rumah. Alat makan keluarga tidak ada pemisahan atau digunakan bersama Pencahayaan rumah (kamar tidur) kurang. Tn.MS tidur sekamar dengan Ny.F Kurang Keluarga mengatakan sejak pengetahuan lima bulan yang lalu sering batuk yang disertai dahak. Keluarga mengatakan bahwa Tn.MS sakit paru-paru, tapi tidak tahu jenis penyakit, penyebab, pencegahan, perawatan dan pengobatannya. Tn. MS mengatakan, “ saya belum tahu akibat yang terjadi, bila penyakit saya tidak diobati “. Ny. F mengatakan ,” Tn. MS sudah diperiksakan di RS Soepraoen“. Tetapi batuknya masih sering dan agak sesak. Keluarga tidak bisa menjawab pertanyaan tentang pengertian penyakit, pencegahan, perawatan dan pengobatannya Pendidikan Tn.MS dan Ny.F SD Kurang informasi dan keterbatasan kemampuan mencerap informasi

DS : -

-

-

DO : -

-

14

-

Setelah dijelaskan tentang pengertian penyakit, cara pencegahan dan pengobatannya, Tn.MS dan Ny.F belum bisa menjawab pertanyaan sederhana perawat Keluarga mengatakan Tn.MS sudah menjalani pengobatan sejak bulan Oktober 2007 Tn.MS mengatakan sering lupa minum obat, tapi selalu diingatkan oleh istrinya Tn.MS mengatakan sering mual dan kembung setelah minum obat Tn.MS mengatakan sebenarnya malas minum obat, tapi ia ingin penyakitnya cepat sembuh Pemeriksaan fisik : bentuk dada normal, terdapat retraksi intercosta, batuk produktif. Nafas agak sesak. lantai ruang tamu dari porselin, sisanya terbuat dari tanah keadaannya kotor dan lembab. Ventilasi kurang karena jendela / lubang angin terlalu sempit (kurang dari 10% luas lantai). Resiko kerusakan penatalaksanaan program terapi di rumah (pengobatan tidak tuntas)

DS : -

-

DO : -

-

-

15

D. Prioritas Masalah 1. Resiko penyebaran infeksi sehubungan dengan perilaku kurang higienis. NO 1 Kreteria Sifat masalah ancaman : Perhit 2/3 X 1 Nilai 2/3 Pembenaran Klien telah berobat secara teratur, tapi biasa meludah di sembarang tempat, aktif dalam kegiatan perkumpulan di masyarakat, tidur sekamar dengan istri Selama pasien berobat secara teratur, kuman TBC kemungkinan besar tidak akan aktif. Tapi perlu didukung oeleh perubahan perilaku yang lebih higienis Penyebaran kuman TB paru dapat dicegah asal keluarga mau hidup sehat dan hubungan dengan petugas kesehatan cukup baik. Keluarga tahu bahwa penyakit Paru yang dialami Tn.MS bisa menular tapi merasa bukan sebagai bahaya.

2

Kemungkinan masalah untuk diubah : mudah

2/2 X 2

2

3

Potensial masalah untuk dicegah : tinggi

3/3 X 1

1

4

Menonjolnya masalah : keluarga tahu ada masalah tapi merasa bukan sebagai bahaya Jumlah

1/2

1/2

4 1/6

2. Kurang pengetahuan tentang penyakit, penyebab, cara pencegahan, perawatan dan pengobatann s.d kurangnya informasi dan keterbatasan mencerap informasi N O 1 Kreteria Sifat masalah : aktual Perhit 3/3 X 1 Nilai 1 Pembenaran Keluarga tidak memahami dengan baik masalah kesehatan yang dialami Tn.MS Pemberian informasi tentang penyakit dan kebutuhan perawatan akan sulit dipahami

2

Kemungkinan masalah dapat diubah : hanya sebagian

½X2

1

16

karena kemampuan keluarga menyerap informasi kurang baik, pendidikan rendah 3 Potensial masalah untuk dicegah : cukup 2/3 X 1 2/3 Membantu keluarga memahami masalah kesehatan bisa dilakukan melalui bahasa keluarga dengan mediasi anaknya pertamanya yang sekolah SMA. Keluarga tidak merasakan adanya masalah yang harus segera ditangani

4

Menonjolnya masalah: keluarga menyadari bahwa mereka kurang paham dan mereka ingin diberi penjelasan yang lebih rinci Jumlah

2/2 x 1

1

3 2/3

3. Resiko kerusakan manajemen terapeutik / tatalaksana pengobatan dirumah (pengobatan terputus) s.d. efek samping obat dan pengobatan jangka panjang N O 1 2 Kreteria Sifat masalah : potensial Kemungkinan masalah dapat diubah : hanya sebagian Perhit 2/3 X 1 ½X2 Nilai 2/3 1 Pembenaran Tn. MS merasa malas minum obat, dan sering lupa Pengobatan jangka panjang membutuhkan kesabaran dan dukungan yang besar dari orang-orang terdekat, yang mau mengingatkannya jika upa minum obat Dukungan istri cukup baik, selalu mengingatkan Tn.MS jika lupa minum obat Keluarga tidak merasakan adanya masalah yang harus segera ditangani

3

Potensial masalah untuk dicegah : cukup Menonjolnya masalah: masalah dirasakan tapi tidak perlu segera ditangani Jumlah

2/3 X 1

2/3

4

1/2 x 1

1/2

3 1/6

17

Maka prioritas masalahnya sebagai berikut : Resiko penyebaran infeksi sehubungan dengan perilaku kurang higienis Kurang pengetahuan tentang penyakit, penyebab, cara pencegahan, perawatan dan pengobatann s.d kurangnya informasi dan keterbatasan mencerap informasi Resiko kerusakan manajemen terapeutik / tatalaksana pengobatan dirumah (pengobatan terputus) s.d. efek samping obat dan pengobatan jangka panjang E. Rencana Asuhan Keperawatan 1. Resiko penyebaran infeksi TBC Tujuan umum : terhindarnya penularan dan penyebaran kuman TBC ke orangorang terdekat maupun pada masyarakat sekitar Intervensi : Jelaskan penyebab TB paru adalah miskin. Jelaskan dengan bahasa sederhana tentang cara penularan TB paru yaitu melalui percikan ludah atau sputum pada waktu klien TB paru : bersin , batuk dan menguap. Daya tahan tubuh yang dipengaruhi oleh usia, nutrisi dan faktor faali. Kaji cara keluarga dalam mengambil keputusan untuk mencegah terjadinya penularan penyakit TB paru. Jelaskan akibat bila tidak dilakukan perawatan pada anggota keluarga misal penularan pada anggota keluarga. Jelaskan cara menghindari penularan TB paru seperti menjaga kondisi tubuh sebaik mungkin karena dalam kondisi tubuh yang buruk mudah tertular. Motivasi keluarga untuk melakukan usaha pencegahan Jelaskan dan demontrasikan cara hidup sehat seperti : pada saat batuk, bersin dan menguap sebaiknya mulut dan hidung ditutup ; cara membuang dahak atau ludah yaitu di kloset kemudian di siram, apabila basil mycobacterium tuberculosa, baik kecil, tua, muda, kaya, dimana dapat menyerang semua orang

18

dahak dibuang dihalaman maka harus diuruk dengan tanah ; alat makan sebaiknya tersendiri, setelah dipakai sebaiknya disiram mendidih kemudian dicuci bersih. Jelaskan dan demontrasikan tentang rumah yang mendukung tidak terjadinya penularan TB paru, seperti menjaga kebersihan lingkungan dari polusi udara, ventilasi rumah harus cukup sehingga udara dapat tertukar dengan leluasa, pencahayaan dalam rumah harus cukup, sinar matahari bisa masuk secukupnya karena kuman TB dan beberapa kuman lain akan mati bila terkena sinar matahari. Jelaskan bahwa klien TB perlu dukungan semangat untuk hidup panjang umur dan jangan putus asa . Jelaskan bahwa klien butuh udara segar. Demontrasikan cara menciptakan linkungan rumah yang sehat. Motivasi keluarga untuk mewujudkan lingkungan rumah yang sehat dengan syarat yaitu fisik (kontruksi harus baik dan kuatserta tidak lembab.).psikologis (pembagian ruangan yang baik, penataan perabot yang rapi, kelengkapan fasilitas sanitasi) dan fisiologis (fentilasi harus baik, pencahayaan harus cukup dan terhindar dari kebisingan) Kaji pengetahuan keluarga dalam memanfaatkan fasilitas kesehatan yang ada di masyarakat Jelaskan kepada keluarga tentang manfaat fasilitas keluarga jelaskan bahwa pengobatan TB paru perlu kesabaran karena harus rajin berobat dan paling sedikit 6 bulan. Jelaskan tentang jadwal pemeriksaan spetum yaitu , kantrol sputum BTA dilakukan sebulan sekali, bila sudah negatif sputum BTA tetap diperiksa sedikitnya sampai tiga kali berturut-turut Jelaskan bahwa pemeriksaan radiologis dilakukan tiap tiga bulan sekali. Jelaskan bila klien di runah mengalami sesuatu misal batuk darah, maka anjurkan untuk mengunjungi fasilitas kesehatan meskipun belum waktunya kontrol. dengan air

19

-

Jelaskan fasilitas kesehatan yang ada di masyarakat selain puskesmas juga dokter-dokter swasta, rumah sakit swasta dan lain-lain.

2. Kurang pengetahuan tentang penyakit, penyebab, cara pencegahan, perawatan dan pengobatann s.d kurangnya informasi dan keterbatasan mencerap informasi Tujuan Umum : keluarga mampu melakukan tindakan untuk mencegah terjadinya penularan penyakit TB paru pada anggota. Intervensi : Jelaskan dengan menggunakan bahasa yang sederhana dan mudah dimengerti tentang gejala penyakit Tb paru seperti klien merasa lesu, pucat, anorexia, demam dimalam hari dengan atau tanpa berkeringat dingin, sesak nafas, batuk/batuk darah. Jelaskan bahwa batuk darah yang hebat dapat mengakibatkan pneumonia aspirasi, tersumbatnya jalan nafas. kaji pengetahuan keluarga tentang cara – cara pemecahan masalah yang tepat. Jelaskan cara prinsip pemecahan masalah pada TB paru yaitu dengan pengobatan dan perawatan yang tepat dan teratur. Jelaskan akibat bila Tb paru tidak diobati dalam jangka waktu yang lama dapat menimbulkan komplikasi seperti batuk darah. kaji pengetahuan keluarga tentang tata cara perawatan klien TB paru. Jelaskan dengan bahasa yang mudah dimengerti tentang perawatan klien TB paru : makan yang banyak dan bergizi tinggi, istirahat yang cukup , pikiran diusahakan santai hindari stres yang berlarut – larut, berhenti merokok dan hindari polusi udara. Gerak badan dianjurkan bila penyakit tampak sembuh. Jelaskan pengobatan TB paru dan cara minum obat serta berapa lama harus minum obat.

20

3. Resiko kerusakan manajemen terapeutik Tujuan : Keluarga memahami tentang kondisi, tindakan pencegahan infeksi, penatalaksanaan stress, faktor pemberat, tanda dan gejala komplikasi, dan sumber-sumber di komunitas yang dapat digunakan. Kriteria hasil : Menunjukkan niat untuk berbagi masalah dengan anggota keluarga yang lain atau teman yang dapat dipercaya. Menyebutkan efek samping obat. Mengidentifikasi strategi untuk mengurangi stress. Mengidentifikasi tanda-tanda dan gejala yang harus dilaporkan pada tenaga kesehatan. Menggambarkan penatalaksanaan jangka panjang penyakit. Menyebutkan manfaat penggunaan gelang Kewaspadaan-Medis. Ajarkan mengenai diagnosis dan penatalaksanaan penyakit jangka Ajarkan inkompatibilitas obat - obatan : Ajarkan pemberian obat-obatan : Ajarkan strategi penatalaksanaan stess : gunakan tehnik relaksasi,

Intervensi : panjang untuk menentukan tingkat pembelajaran klien-keluarga.

bimbingan imajinasi, rujuk ke sumber komunitas untuk program penatalaksanaan stress. Ajarkan konservasi energi. Informasikan klien tentang faktor yang diketahui mencetuskan Jelaskan tanda dan gejala yang harus dilaporkan pada profesional Ajarkan tehnik mengunyah dan menelan

eksaserbasi : pelayanan kesehatan :

21

F. Impelementasi Dan Evaluasi NO
1

TANGGAL
22 Des 2007 Sabtu pagi

Diagnosa
Resiko penyebaran penyakit

Impelementasi

Evaluasi

S : keluarga mengatakan  menjelaskan masih sulit untuk penyabab TB paru mengerti tentang  menjelaskan tentang gejala TB penyebab dan gejala TB paru. paru O : keluarga tidak mampu menyebutkan dengan bahasa yang sederhana tentang penyebab dan gejala TB paru. A : masalah belum teratasi P : lanjutkan intervensi. S : keluarga mengatakan mengkaji sudah tahu cara pengetahuan keluarga tentang penularan TB paru resiko terjadinya pada anggota keluarga penularan TB paru dengan cara percikan pada anggota ludah. O : keluarga mampu keluarga. menjelaskan dengan Menjelaska bahasa yang sederhana n tentang cara tentang cara penularan penularan TB paru TB paru yaitu melalui percikan ludah. A : masalah teratasi P : hentikan intervensi. S : klg mengatakan telah - Menjelaskan kepada keluarga tahu manfaat yang di tentang manfaat dapat dari fasilitas fasilitas kesehatan kesehatan yang ada di yang ada di masyarakat O : keluarga mampu masyarakat. menjelaskan manfaat - Mengjkaji pengetahuan klg dari fasilitas kesehatan ada di tentang manfaat yang masyarakat. fasilitas kesehatan yang ada di A : masalah teratasi sebagian. masyarakat. P : lanjutkan intervensi. - menjelaskan cara S : keluarga mengatakan telah mengetahui cara menghindari anggota penularan TB paru merawat seperti menjaga keluarga agar tidak tertular, tapi belum kondisi tubuh. melakukan -Memotivasi dan mampu

2.

27 Des 2007 Kamis pagi

Kurang pengetahuan

3

8 Jan 2008 Selasa pagi

Resiko kerusakan manajemen penatalaksanaan di rumah

4

11 Des 2001 Jumat pagi

Resiko penyakit

penularan

22

mendemontrasikan khusus memisahkan cara hidup sehat alat makan dengan seperti : menutup klien. mulut pada saat O : keluarga mampu batuk atau bersin , menjelaskan dan cara membuang belum mampu dahak atau ludah bila mendemontrasikan dibuang di halaman cara perawatan pada maka harus diuruk anggota keluarga agar dengan tanah. Alat tidak tertular TB paru. makan harus terpisah A : masalah teratasi sebagian P : lanjutkan intervensi

23

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->