P. 1
Hak Dan Kewajiban

Hak Dan Kewajiban

|Views: 635|Likes:
Published by afiftriawan

More info:

Published by: afiftriawan on Nov 27, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/04/2013

pdf

text

original

1

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Di Negara Indonesia, terdapat sebagian rakyatnya yang merasa dirinya tidak tersentuh oleh pemerintah. Dalam artian pemerintah tidak memberi perhatian maupun bantuan untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-harinya, tidak mempedulikan pendidikan mereka dan keluarganya, tidak mengobati penyakit yang dideritanya dan lain sebagainya yang menggambarkan seakanakan pemerintah tidak melihat penderitaan yang mereka rasakan. Dengan keadaan semacam itu, timbulah suatu pertayaan ditengah masyarakat tersebut. Benarkah mereka masih memiliki hak-hak mereka sebagai Warga Negara Indonesia?akankah hak-hak yang seharusnya diterima oleh setiap warga negara seperti halnya warga lainya tidak ada lagi pada mereka? Selain mereka yang merasa hak-haknya sebagai warga negara belum didapat, ada juga orang-orang yang benar-benar hak mereka sebagai warga negara telah didapat, akan tetapi mereka tidak mau menunaikan kewajibannya sebagai warga negara. Mereka tidak mau membela negaranya diakala hak-hak negeri ini dirampas oleh negara seberang, mereka tidak mau tahu dikala hak paten seni-seni kebudayaan Indonesia dibajak dan diakui oleh negara lain, dan bahkan mereka mengambil dan mencuri hak-hak rakyat jelata demi kepentingan pribadi. Memang sangat ironis sekali, tetapi begitulah keadaan sebenarnya. Seakan keadilan di Negara ini hampir tidak ada lagi, yang kecil akan selalu di bawah, dan yang berkuasa akan selalu menang. Kesenjangan antara hak dan kewajiban seperti yang telah terjadi, sangatlah tidak sesuai dengan perundang-undangan Negara Indonesia. Dimana pada UU kewarganegaraan No.12 tahun 2006 telah diatur tentang semua masalah yang menyangkut kewarganegaraan Indonesia. Pada undangundang tersebut juga membahas tentang cara-cara untuk menjadikan seseorang sebagai Warga Negara Indonesia dan bagaimana seseorang bisa kehilangan haknya sebagai Warga Negara Indonesia.

2

B. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang tersebut dapat diidentifikasi beberapa masalah, yaitu: 1. Kesenjangan yang terjadi antara pemenuhan hak dan kewajiban warga negara. 2. Hilangnya hak dan kewajiban sebagian Warga Negara Indonesia. 3. Ketidakadilan yang dirasakan oleh masyarakat yang tertindas hak-haknya. 4. Undang-undang yang mengatur tentang kewarganegaraan. C. Batasan Masalah Karena banyaknya masalah yang muncul dalam identifikasi masalah diatas maka untuk memfokuskan dan pengkajian secara lebih mendalam, penulis akan membatasi pada poin-poin berikut: 1. Hilangnya hak dan kewajiban sebagian Warga Negara Indonesia. 2. Ketidakadilan yang dirasakan oleh masyarakat yang tertindas hak-haknya. 3. Undang-undang yang mengatur tentang kewarganegaraan. D. Rumusan Masalah 1. Bentuk hak-hak dan kewajiban Warga Negara Indonesia. 2. Sudahkah hak dan kewajiban tersebut diterima dan dilaksanakan oleh semua warga negara dengan baik? 3. Bagaimana cara memperoleh atau kehilangan Warga Negara Indonesia. 4. Upaya-upaya yang harus ditempuh untuk melaksanakan hak dan kewajiban warga negara dengan baik. E. Tujuan Penulisan Berdasarkan rumusan masalah diatas, maka tujuan penulisan adalah untuk menjelaskan tiga hal berikut: 1. Menjelaskan bentuk-bentuk hak dan kewajiban yang seharusnya diterima dan dilaksanakan oleh setiap Warga Negara Indonesia.

3

2. Menjelaskan pelaksanaan dalam penerapan hak dan kewajiban pada seluruh Warga Negara Indonesia. 3. Menjelaskan proses dan prosedur ataupun tata cara dalam menjadikan seseorang sebagai Warga Negara Indonesia yang legal dan sah menurut hukum dan perundang-undangan yang berlaku, baik berasal dari rakyat penduduk Indonesia asli ataupun warga negara asing. Selain itu juga menjelaskan bagaimana proses kehilangan seorang Warga Negara Indonesia yang kemudian menjadi warga negara asing. 4. Menjelaskan cara-cara yang bisa dilakukan pemerintah dan masyarakat itu sendiri untuk memenuhi hak dan kewajiban setiap Warga Negara Indonesia. F. Kegunaan Penulisan 1. Untuk menjelaskan tentang semua permasalahan yang menyangkut tentang hak dan kewajiban Warga Negara Indonesia. 2. Untuk memperjelas bagaimana cara memperoleh warga negara dan kehilangan warga negara. 3. Menjadi wacana bagi pembaca yang membahas tentang masalah-masalah yang menyangkut tentang kewarganegaraan. 4. Menjadi wadah bagi penulis untuk menyalurkan ide.

4

BAB II KAJIAN PUSTAKA

A. Landasan Teori. 1. Pengertian Hak Secara umum, hak adalah Sesuatu yang mutlak menjadi milik kita dan penggunaannya tergantung kepada kita sendiri. Contohnya: hak mendapatkan pengajaran, hak mendapatkan perlindungan, dll. Adapun Prof. Dr. Notonagoro mendefinisikannya sebagai berikut: “Hak adalah kuasa untuk menerima atau melakukan suatu yang semestinya diterima atau dilakukan melulu oleh pihak tertentu dan tidak dapat oleh pihak lain manapun juga yang pada prinsipnya dapat dituntut secara paksa olehnya”. Demikian pula dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, prinsip seperti itu pun tetap berlaku. Setiap warga negara yang dapat diakui secara sah, berhak mendapat hak-haknya sebagai bagian dari warga Negara Indonesia. Hak-hak yang bisa didapat oleh setiap warga negara tercantum dalam undang-undang dasar 1945. Secara terperinci tertulis bahwa hakhak warga negara terbagi dalam beberapa aspek. Seperti hak untuk hidup, hal memperoleh pendidikan, hak mendapat perlindungan keamanan, dll. Disamping hak-hak tersebut, juga ada kewajiban-kewajiban sebagai warga negara yang wajib dipenuhi. Hak-hak warga negara tercantum dalam UUD, contohnya pada pasal-pasal sebagai berikut: 1. Pasal 27 ayat 2 : setiap warga Negara berhak atas pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi kemanusiaan. 2. Pasal 27 ayat 3: Setiap warga Negara berhak ikut campur dalam usaha pembelaan negara. 3. Pasal 28 : kemerdekaan berserikat dan berkumpul, mengeluarkan pikiran secara lisan dan tulisan dan sebagainya. 4. Pasal 28A : Setiap orang berhak membentuk keluarga dan melanjutkan keturunan.

5

5. Pasal 28C ayat 1 : Hak untuk mengembangkan diri melalui kebutuhan dasarnya, berhak mendapat pendidikan dan memperoleh manfaat dari ilmu pengetahuan dan teknologi, seni dan budaya, dan meningkatka kualitas hidupnya dan demi kesejahteraan umat manusia. 2. Pengertian Kewajiban Wajib adalah beban untuk memberikan sesuatu yang semestinya dibiarkan atau diberikan oleh pihak tertentu tidak dapat oleh pihak lain, manapun yang pada prinsipnya dapat dituntut secara paksa oleh yang berkepentingan (Prof. Dr. Notonagoro). Sedangkan Kewajiban adalah Sesuatu yang harus dilakukan dengan penuh rasa tanggung jawab. Contohnya : melaksanakan aturan-aturan hukum, membayar pajak dengan teratur dan baik, dan lain sebagainya. Kewajiban dalam kehidupan berbangsa dan bernegara juga banyak bentuknya. Terbagi dalam beberapa aspek kehidupan dan pemerintahan. Kewajiban-kewajiban tersebut menjadi sangat wajib karena telah terulis dan disahkan di dalam undangundang. Bagi pihak-pihak yang tidak melaksanakan kewajibanya dengan baik, tentunya akan mendapat sangsi dari pihak berwenang atau pemerintah. Contoh kewajiban warga negara yang tercantum dalam UUD 1945: 1. Pasal 27 ayat 3 : Setiap warga negara wajib ikut serta dalam usaha membela negara. 2. Pasal 31 ayat 2 : Setiap warga negara wajib mengikuti pendidikan dasar dan pemerintah wajib membiayainya. 3. Pasal 23 ayat 2 : Setia membayar pajak untuk negara. 3. Pengertian Warga Negara Warga Negara adalah penduduk yang sepenuhnya dapat diatur oleh pemerintah negara tersebut dan mengakui pemerintahnya sendiri. Adapun pengertian penduduk menurut Kansil adalah mereka yang telah memenuhi syarat-syarat tertentu yang ditetapkan oleh peraturan negara yang

6

bersangkutan, diperkenankan mempunyai tempat tinggal pokok (domisili) dalam wilayah negara itu. Kewarganegaraan Indonesia diatur menurut Undang-Undang 1945,yaitu: 1. Pasal 26 ayat 1: Yang menjadi warga negara ialah orang-orang bangsa Indonesia asli dan orang-orang bangsa lain yang disahkan dengan undang-undang sebagai warga negara. 2. UU nomor 62 Tahun 1958 pasal 1: Warga Negara Republik Indonesia adalah: a. Orang-orang yang berdasarkan perundang-undangan dan/atau perjanjian-perjanjian dan/atau peraturan-peraturan yang berlaku sejak Proklamasi 17 Agustus 1945 sudah warga negara Republik Indonesia. b. Orang yang pada waktu lahirnya mempunyai hubungan hukum kekeluargaan dengan ayahnya, seorang warga negara RI, dengan pengertian bahwa kewarganegaraan karena RI tersebut dimulai sejak adanya hubungan hukum kekeluargaan ini diadakan sebelum orang itu berumur 18 tahun, atau sebelum ia kawin pada usia di bawah umur 18 tahun. c. Anak yang lahir dalam 300 hari setelah ayahnya meninggal dunia, apabila ayah itu pada waktu meninggal dunia warga negara RI. d. Orang yang pada waktu lahirnya ibunya warga negara RI, apabila ia pada waktu itu tidak mempunyai hubungan hukum kekeluargaan dengan ayahnya.

7

B. Kerangka koseptual

Pemenuhan Hak Warganegara

Pelaksanaan Kewajiban Warga Negara

Kesenjangan Antara Hak dan KewajibanWarga Negara

Penyamarataan Hak dan Kewajiban Warga Negara

Kewarganegaraan Yang Sah Menurut UU

Keadilan Untuk Setiap Warga Negara Indonesia

8

BAB III METODOLOGI PENULISAN A. Metode Penulisan Metode yang digunakan penulis dalam pembuatan karya tulis ini adalah metode deskriptif kualitatif. Metode ini merupakan satu cara yang digunakan untuk menggambakrkan kondisi secara sistematik mengenai fakta tentang kesenjangan yang teradi antara pemenuhan hak dan pelaksanaan kewajiban setiap Warga Negara Indonesia. B. Teknik pengumpulan data Teknik pengumpula data yang penulis gunakan dalam pembuatan karya tulis ini adalah library research. Penulis mengambil data dari beebagai sumber bacaan, baik artikel dan jurnal para ahli, maupun tulisan-tulisan lain yang memiliki kaitan dengan karya tulis ini. C. Jenis sumber data Jenis sumber data yang digunakan penulis dalam pembuatan karya tulis ini bersifat sekunder, artinya sumber-sumber yang digunakan berupa bacaanbacaan , serta artikel, tulisan-tulisan dan jurnal para ahli yang diperoleh dari internet. D. Sistematika penulisan 1. Bab pendahuluan, terdiri dari latar belakang, identifikasi masalah, batasan masalah, rumusan masalah, tujuan serta kegunaan penulisan. 2. kajian pustaka, terdiri dari landasan teori dan kerangka konseptual. 3. Bab metodologi penulisan, terdiri dari metode penulisan, teknik pengumpulan data, jenis sumber data, dan sistematika penulisan. 4. Bab pembahasan, dan 5. Penutup, yang berisi kesimpulan dan saran

9

BAB IV PEMBAHASAN A. Persamaan Hak dan Kewajiban 1. Hak-hak warga Negara yang harus dipenuhi Di dalam perundang-undangan negara telah tercantum berbagai hak-hak warga negara yang harus dipenuhi dan berhak didapatkan oleh setiap warga negara. Beberapa ketentuan tentang hak-hak warga Negara yang tercantum dalm UUD 1945 tersebut, misalnya: pendidikan, pertahanan dan kesejahteraan sosial. a. Pasal 27 ayat 2 : setiap warga negara berhak atas pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi kemanusiaan. Dalam petikan pasal tersebut dapat dimengerti bahwa setiap warga negara berhak mendapat pekerjaan untuk bisa mendapatkan kelayakan hidup. Untuk itu, pemerintah juga harus bertanggungjawab dalam mengatasi jumlah pengangguran dalam negeri yang semakin lama semakin meningkat. b. Pasal 27 ayat 3: Setiap warga negara berhak ikut campur dalam usaha pembelaan negara. Saat ini, kedaulatan negara kita tengah diusik oleh negara lain. Sebagai Warga Negara Indonesia, kita mempunyai hak untuk ikut campur dalam usaha pembelaan kedaulatan bangsa, seperti halnya yang dilakukan oleh para pahlawan dalam perang kemerdekaan bangsa. Karena hak tersebut telah tertulis jelas di dalam UUD, jadi tidak ada keraguan untuk medapatkan hak tersebut. c. Pasal 28 : kemerdekaan berserikat dan berkumpul, mengeluarkan pikiran secara lisan dan tulisan dan sebagainya. Pada masa orde baru hak kebebasan untuk berkumpul, mengeluarkan pikiran secara lisan maupun tulisan sangatlah sulit didapatkan. Karena pada saat itu kondisi pemerintahan di Indonesia sedang tidak stabil. Tapi sekarang, perlahan kebebasan untuk

10

medapatkan hak itu mulai terwujud. Masyarakat bisa mengungkapkan semua pendapatnya dengan leluasa, baik berupa kritikan ataupun dukungan-dukungan terhadap pemerintah. d. Pasal 28A : Setiap orang berhak membentuk keluarga dan melanjutkan keturunan. Seperti halnya dengan hak-hak lainya, hak warga negara yang tercantum pada pasal 28A juga mendukung hak untuk hidup, berkeluarga dan melanjutkan keturunan tiap warga negara. Hak-hak tersebut sangat kuat kedudukanya, karena legalitasnya telah diakui secara menyeluruh. 2. Kewajiban Warga Negara Yang Wajib Dilaksanakan Selain hak-hak yang bisa didapat oleh warga negara, juga ada kewajiban-kewajiban yang wajib dilaksanakan oleh setiap warga negara. Seperti halnya hak, kewajiban-kewajiban tersebut juga tercantum di dalam Undang-Undang Dasar 1945, misalnya: a. Pasal 27 ayat 3 : Setiap warga negara wajib ikut serta dalam usaha membela negara. Pembelaan negara atau bela negara adalah tekad, sikap dan tindakan warga negara yang teratur, menyeluruh, terpadu dan berlanjut yang dilandasi oleh kecintaan pada tanah air serta kesadaran hidup berbangsa dan bernegara. Bagi Warga Negara Indonesia, usaha pembelaan negara dilandasi oleh kecintaan pada tanah air (wilayah nusantara) dan kesadaran berbangsa dan bernegara Indonesia dengan keyakinan pada pancasila sebagai dasar negara serta berpijak pada UUD 1945 sebagai konstitusi negara. Wujud dari usaha bela negara adalah kesiapan dan kerelaan setiap warga negara untuk berkorban demi mempertahankan kemerdekaan, kedaulatan negara, persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia, keutuhan wilayah nusantara dan yuridiksi nasional, serta nilai-nilai pancasila dan UUD 1945.

11

b. Pasal 31 ayat 2 : Setiap warga negara wajib mengikuti pendidikan dasar dan pemerintah wajib membiayainya. Sebagai warga negara yang mengerti akan hukum dan kewajiban Warga Negara Indonesia, kita wajib melaksanakan kewajiban untuk megikuti pendidikan dasar. Seperti yang diwajibkan oleh pemerintah, minimal warga Indonesia harus mengenyam pendidikan selama 9 tahun. Ketetapan itu dimaksudkan agar setiap generasi bangsa Indonesia memiliki standar pendidikan yang lebih baik dan dapat bersaing dengan Negara lain. c. Pasal 23 ayat 2 : Setia membayar pajak untuk negara. Salah satu di antara kewajiban kenegaraan warga masyarakat yang sangat melekat dengan kelangsungan hidup berbangsa dan bertanah air adalah kewajiban perpajakan. Sebagai negara hukum, kewajiban perpajakan harus berdasar hukum yaitu UU Perpajakan. Sebagai negara hukum, kewajiban perpajakan dilaksanakan berdasarkan hukum pajak. Merujuk pada pengertian hukum pajak keadilan, yaitu dalam arti perlakuan yang adil; bahwa setiap warga negara memenuhi persyaratan subjektif dan persyaratan objektif yang mempunyai kewajiban membayar pajak, tanpa membeda-bedakan tingkatan, kelompok masyarakat (imparsial). Kewajiban melaksanakan UU perpajakan memperhatikan hak asasi dan keseimbangan antara hak dan kewajiban kenegaraan seseorang. Adapun keadilan sosial termasuk dalam pengertian pengenaan beban pajak besarnya sesuai dengan objek pajak yang dimiliki dengan tetap memperhatikan kemampuan seseorang (ability to pay). B. Hubungan Warga Negara Dengan Hak dan Kewajiban 1. Warga Negara Indonesia Meurut Undang-Undang Dasar 1945 Menurut pasal 26 ayat 1 UUD 10945, yang menjadi warga negara ialah orang-orang bangsa Indonesia asli dan orang-orang bangsa lain yang disahkan dengan undang-undang sebagai warga negara. Selain itu,

12

menurut undang-undang nomor 12 tahun 2006 orang-orang yang menjadi warga negara adalah: a. setiap orang yang sebelum berlakunya UU tersebut telah menjadi WNI b. anak yang lahir dari perkawinan yang sah dari ayah dan ibu WNI c. anak yang lahir dari perkawinan yang sah dari seorang ayah WNI dan ibu warga negara asing (WNA), atau sebaliknya d. anak yang lahir dari perkawinan yang sah dari seorang ibu WNI dan ayah yang tidak memiliki kewarganegaraan atau hukum negara asal sang ayah tidak memberikan kewarganegaraan kepada anak tersebut e. anak yang lahir di luar perkawinan yang sah dari ibu WNI f. anak yang lahir di wilayah negara Republik Indonesia yang pada waktu lahir tidak jelas status kewarganegaraan ayah dan ibunya. g. anak yang baru lahir yang ditemukan di wilayah negara Republik Indonesia selama ayah dan ibunya tidak diketahui Di samping perolehan status kewarganegaraan seperti tersebut di atas, dimungkinkan pula perolehan kewarganegaraan Republik Indonesia melalui proses pewarganegaraan. Warga negara asing yang kawin secara sah dengan warga negara Indonesia dan telah tinggal di wilayah negara Republik Indonesia sedikitnya lima tahun berturutturut atau sepuluh tahun tidak berturut-turut dapat menyampaikan pernyataan menjadi warga negara di hadapan pejabat yang berwenang, asalkan tidak mengakibatkan kewarganegaraan ganda. Berbeda dari UU Kewarganegaraan terdahulu, UU Kewarganegaraan tahun 2006 ini memperbolehkan dwikewarganegaraan secara terbatas, yaitu untuk anak yang berusia sampai 18 tahun dan belum kawin sampai usia tersebut. 2. Kehilangan Warga Negara `Selain mendapatkan warga negara, ada kalanya negara akan kehilangan seorang warga negaranya. Ada berbagai sebab yang dapat

13

mengakibatkan seseorang kehilangan statusnya sebagai warga Negara Indonesia. Hal-hal yang dapat mengakibatkan hilangnya status warga negara seseorang antara lain: a. Memperoleh kewarganegaraan lain atas kemauannya sendiri b. Tidak menolak atau tidak melepaskan kewarganegaraan lain, sedangkan orang yang bersangkutan mendapatkan kesempatan untuk itu c. Dinyatakan hilang kewarganegaraannya oleh Presiden atas permohonan sendiri, yang bersangkutan sudah berusia 18 (delapan belas) tahun atau sudah kawin, bertempat tinggal di luar negeri dan dengan dinyatakan hilang Kewarganegaraan Indonesia tidak menjadi tanpa kewarganegaraan d. Masuk dalam dinas tentara asing tanpa izin terlebih dahulu dari Presiden e. Secara sukarela masuk dalam dinas tentara asing, yang jabatan dalam dinas semacam itu di Indonesia sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan hanya dapat dijabat oleh Warga Negara Indonesia f. Secara sukarela mengangkat sumpah atau menyatakan janji setia kepada negara asing atau bagian dari negara asing tersebut g. Tidak diwajibkan tetapi turut serta dalam pemilihan sesuatu yang bersifat ketatanegaraan untuk suatu negara asing h. Mempunyai paspor atau surat yang bersifat paspor dari negara asing atau surat yang dapt diartikan sebagai tanda kewarganegaraan yang masih berlaku dari negara lain atas namanya; atau i. Bertempat tinggal di luar wilayah negara Republik Indonesia selama 5 (lima) tahun terus-menerus bukan dalam rangka dinas negara, tanpa alasan yang sah dan dengan sengaja tidak menyatakan keinginannya untuk tetap menjadi WNI sebelum jangka waktu 5 (lima) tahun itu berakhir, dan setiap 5 (lima) tahun berikutnya yang bersangkutan tidak mengajukan pernyataan ingin tetap menjadi WNI kepada

14

Perwakilan Republik Indonesia yang wilayah kerjanya meliputi tempat tinggal yang bersangkutan padahal Perwakilan Republik Indonesia tersebut telah memberitahukan secara tertulis kepada yang bersangkutan, sepanjang yang bersangkutan tidak menjadi tanpa kewarganegaraan. 3. Hubungan antara warga Negara dengan hak dan kewajiban Warga Negara, hak dan kewajiban adalah sangat erat sekali hubunganya. Setiap warga negara memiliki hak dan kewajiban yang sama satu sama lain tanpa terkecuali. Persamaaan antara manusia selalu dijunjung tinggi untuk menghindari berbagai kecemburuan sosial yang dapat memicu berbagai permasalahan di kemudian hari. Untuk itu, penyamarataan hak dan kewajiban warga negara di Indonesia haruslah adil. Seseorang berhak mendapatkan semua hak dan kewajibanya saat menjadi Warga Negara Indonesia secara sah menurut UUD, begitu juga sebaliknya hak-hak dan kewajiban tersebut akan hilang saat orang yang bersangkuta tidak lagi tercatat sebagai Warga Negara Indonesia yang sah. C. Menyamaratakan Kedudukan Hak dan Kewajiban Warga Negara Pemerintah sebagai pemegang kekuasaan tertinggi di Negara Indonesia, bekewajiban untuk memenuhi semua yang menjadi hak warga negara dan juga mengatur pelaksanaan kewajiban-kewajiban warga negara. Pemerintah harus adil dalam mengawasi keteraturan dan keseimbangan pelaksanaan hak dan kewajiban pada Warga Negara Indonesia. Karena melihat kenyataan yang terjadi saat ini, banyak warga negara yang dipelakukan tidak adil. Mereka telah melaksanakan kewajibanya denga baik, tapi haknya sebagai warga negara, tidak pernah terpenuhi. Terlebih saat mereka sangat membutuhkan bantuan pemerintah. Pemerintah seolah tutup mata dengan hal itu, pemeritah menganggap itu bukanlah masalah besar. Padahal mereka juga tahu bahwa masih banyak rakyat yang tidak mereka perhatikan yang sangat membutuhkan bantuan. Ironi yang terjadi, sebagian warga negara yang tidak

15

melaksanakan kewajibanya dengan baik justru mendapatkan semua hakhaknya. Untuk itu pemerintah hendaknya harus banyak membenahi diri untuk lebih memperhatikan keadaan rakatnya yang tertindas. Tidak hanya menikmati kehidupan yang telah diberikan oleh rakyatnya. Karena bagaimanapun, rakyatlah yang telah memilih wakil rakyat dalam lembaga pemerintahan untuk menjadi wakil rakyat yang sebenarnya.

16

BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Seperti yang telah dijelaskan pada pembahasan sebelumnya, bahwa hak, kewajiban dan warga negara memiliki hubungan yang sangat erat. Karena adanya warga negara, maka timbulah hak-hak dan kewajiban yang dibebankan pada setiap warga negara. Hak dan kewajiban tersebut hanya berlaku selama warga negara yang dimaksud masih memiliki status sebagai Warga Negara Indonesia yang sah menurut undang-undang. Begitu juga sebaliknya, hak dan kewajiban tersebut akan hilang saat warga negara tidak lagi menjadi Warga Negara Indonesia yang sah menurut undang-undang. Pelaksanaan hak dan kewajiban harus adil, untuk itu pemerintah wajib ikut campur dalam hal ini. B. Saran Melihat kenyataan yang terjadi saat ini, keadilan antara hak dan kewajiban warga negara belumlah seimbang. Masih banyak aspek-aspek yang membutuhkan pembenahan, baik dari warga negara maupun pemerintah sebagai pengatur. Untuk mewujudkan keadilan antara hak dan kewajiban pada setiap warga negara dibutuhkan kerja sama yang baik antara pemerintah dan warga negara itu sendiri. Karena semuanya selalu berjalan bersamaan, kepentingan warga negara juga merupakan masalah pemerintah yang harus diselesaikan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->