P. 1
makalah masalah sosial ( kasus lingkungan hidup )

makalah masalah sosial ( kasus lingkungan hidup )

|Views: 5,754|Likes:
Published by Eva Agil Yuliarti

More info:

Published by: Eva Agil Yuliarti on Nov 29, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/30/2013

pdf

text

original

Masalah Sosial Sebagai Efek Perubahan ( Kasus Lingkungan Hidup

)

Penyusun : Nama : Eva Agil Yuliarti NPM : 12110450 Kelas : 1KA34
Mata Kuliah : Ilmu Sosial Dasar Dosen : Muhammad Burhan Amin Topik Tugas : Masalah Sosial Sebagai Efek Perubahan ( Kasus Lingkungan Hidup)

Kelas : 1-KA34 Dateline Tugas : 11 November 2010 Tanggal Penyerahan & Upload Tugas : 11 November 2010

PERNYATAAN
Dengan ini kami menyatakan bahwa seluruh pekerjaan dalam tugas ini kami buat sendiri tanpa meniru atau mengutip dari tim/pihak lain. Apabili terbukti tidak benar, kami siap menerima konsekuensi untuk mendapat nilai 1/100 untuk mata kuliah ini.

Penyusun NPM 12110450 Nama Lengkap Eva Agil Yuliarti Tanda Tangan

Program Sarjana S1-Sistim Informasi UNIVERSITAS GUNADARMA (i)

Daftar Isi

Cover Surat Pernyataan….............................................................................................(i) Daftar Isi….......................................................................................................(iii) Bab I Pendahuluan 1. Latar Belakang…........................................................................................1 2. Tujuan ........................................................................................................1 3. Sasaran .......................................................................................................2 Bab II Permasalahan 1. 2. 3. 4. Kekuatan ( Strength ) ….............................................................................3 Kelemahan ( Weakness ) ….......................................................................3 Peluang ( Opportunity ) ….........................................................................3 Tantangan/Hambatan ( Threats ) …...........................................................4

Bab III Kesimpulan Dan Rekomendasi 1. Kesimpulan …............................................................................................5 2. Rekomendasi ….........................................................................................5 Referensi …..........................................................................................................6

( ii )

Bab I Pendahuluan 1. Latar Belakang

D

itinjau dari paradigma ilmu-ilmu sosial-sosiologi, misalnya pengertian masalah sosial

hingga saat ini masih lazim digunakan untuk menunjuk suatu masalah yang tumbuh dan atau berkembang dalam kehidupan komunitas, di mana masalah itu dianggap kurang atau bahkan tidak sesuai dengan nilai -nilai dan atau norma-norma sosial dalam komunitas tersebut. Tumbuh dan atau berkembangnya suatu masalah sosial sangat tergantung pada dinamika proses perkembangan komunitas itu sendiri. Ketika suatu komunitas mengalami proses perkembangan baik karena adanya faktor-faktor dari luar komunitas, karena adanya faktor -faktor dari dalam komunitas itu sendiri, maupun adanya proses deferensiasi struktural dan kultural biasanya komunitas tersebut akan selalu mengalami goncangan, apalagi jika faktor -faktor perubahan itu datangnya sangat cepat. Dalam situasi seperti ini, tidak semua anggota komunitas siap dalam menerima perubahan itu. Misalnya, ada anggota komunitas yang sangat siap, cukup siap dan bahkan sama sekali tidak siap dalam menerima perubahan itu. Adanya perbedaan dalam kesiapan menerima perubahan itulah, yang biasanya menjadi factor pemicu tumbuh dan atau berkembangnya suatu masalah-masalah sosial. Dalam konteks ini, pendidikan dan tolok-ukur suatu masalah layak disebut sebagai masalah sosial atau tidak, akan sangat ditentukan oleh nilai -nilai dan atau norma-noma sosial yang berlaku dalam komunitas itu sendiri. Oleh karena itu, pernyataan sesuai atau tidaknya suatu masalah itu dengan nilai-nilai dan atau norma-norma sosial harus dikemukakan oleh sebagian besar (mayoritas) dari anggota komunitas melalui pendidikan kepada masyarakat. Pendidikan adalah kunci untuk menyelesaikan segala permasalahan yang terjadi di Indonesia yang memiliki problematik yang kompleks. Jika ideologi sosial atas nama demokrasi gagal memanifestasikan kedaulatan rakyat dalam bentuk kehidupan yang lebih baik, lebih sejahtera, lebih terdidik, lebih sehat dan bebas korupsi, maka dikhawatirkan konsep "khilafah" akan dijadikan jalan lain untuk membawa perubahan sosial ke arah kesejahteraan.

2. Tujuan
Tujuan memberikan pendidikan nilai-nilai dan norma-norma sosial kepada masyarakat : a. Mempersiapkan seorang individu untuk dapat menerima perubahan agar suatu komunitas tidak mengalami goncangan. b. Untuk mencari bagaimana solusi terbaiknya dalam mengatasi suatu masalah sosial yang tumbuh dan atau berkembang dalam suatu komunitas memang tidaklah mudah, karena apa pun solusi itu semuanya akan tetap tergantung pada apa akar penyebabnya. a. Dapat menyesuaikan suatu masalah sosial yang terjadi di dalam suatu komunitas terhadap nilai-nilai dan norma-norma sosial yang berlaku di dalamnya. b. Dapat mengerti bagaimana cara beradaptasi terhadap lingkungan sosial oleh suatu individu, ketika ia menerima perubahan baik secara struktural maupun kultural. c. Memberikan daya dukung kewilayahan terhadap moral masyarakat.

3. Sasaran
Masalah sosial yang terjadi di dalam suatu komunitas terjadi karena kesiapan suatu komunitas menerima perubahan yang dominan timbul secara cepat, maka kita dapat membaginya dalam 3 golongan, yaitu : 1. Komunitas yang sangat siap menerima perubahan. 2. Komunitas yang cukup siap menerima perubahan. 3. Komunitas yang sama sekali tidak siap menerima perubahan.

Bab II Permasalahan
Pendidikan menjadi kunci pemecahan masalah-masalah kehidupan sosial di Indonesia saat ini, terutama dalam menghadapi lingkungan yang semakin rusak dan ancaman ketidakmampuan memberikan daya dukung kewilayahan.
3.

Kekuatan ( Strength )
a. Pendidikan yang cukup mengenai nilai-nilai dan norma-norma sosial akan membuat seorang individu siap menerima perubahan. b. Pengetahuan akan hukum dan sangsi hukum juga akan berperan penting terhadap pemikiran masyarakat, sehingga masyarakat akan merasa takut. c. Yang terpenting adalah pendidikan moral dan agama terhadap individu kerena seorang individu tidak hanya berhubungan dengan duniawi tetapai juga terhadap akhirat. d. Pada dasarnya setiap individu pasti masih dapat membedakan apa yang baik dan yang tidak baik, sehingga kemungkinan untuk ikut memunculkan masalah sosial tipis jika dia tidak terpengaruh. e. Individu yang telah mengenyam pendidikan pasti akan membawa masyarakat disekitarnya juga lebih siap menghadapi masalh-masalah atau perubahan sosial.

4.

Kelemahan ( Weakness )
a. Akibat korupsi dan mahalnya pendidikan di Indonesia, akan dapat

memerosotkan kualitas pendidikan generasi bangsa. b. Mahalnya pendidikan akan merosotkan kualitas sumber daya manusia, yang tentu akan berlanjut dengan kemerosotan di segala bidang, dan bukan mustahil demokrasi yang kini dikembangkan tanpa kemampuan dasar ekonomi, akan berkembang kearah anarki. c. Banyak contoh para pemuka negara yang tidak baik, sehingga masyarakat dapat meniru mereka bahkan bisa menjadi kebudayaan sosial.
d. Adanya keresahan sosial dalam suatu komunitas terhadap psikologis bangsa. e. Terjadinya polarisasi sosial di mana masing-masing komponen dalam komunitas saling terpisah satu sama lain.

5. Peluang ( Opportunity )
a. Dapat meningkatkan kualitas pendidikan masyarakat. b. Dapat menciptakan generasi penerus bangsa yang lebih siap dalam menghadapi segala kasus di tengah masyarakat sehingga tidak ikut terjerumus ke arah negatif. c. Dapat menyebabkan terjadinya perubahan sosial dalam komunitas ke arah yang lebih baik. Baik perubahan yang menyangkut sistem, struktur maupun kultur itu sendiri. d. Dapat meredam munculnya kasus-kasus lain yang akan muncul di tengah masyarakat. e. Dapat menurunkan angka pertumbuhan dan perkembangan yang negatif terhadap masalah sosial.

6.

Tantangan/Hambatan ( Threats )
a. Mempelajari bagaiman cara membawa perubahan sosial ke arah

kesejahteraan.
b. Bagaimana caranya mempersiapkan para pelajar yang bermoral. c. Bagaimana cara menemukan akar permasalahan sosial di suatu komunitas

melalui studi kasus dan menyalesaikannya secara tepat sehingga tidak menimbulkan masalah baru. d. Bagaimana semua kontroversi variable sosial dan psikologis tersublimasikan menjadi bentuk budaya baru yang emansipatif.

Bab III Kesimpulan Dan Rekomendasi Kesimpulan Menurut analisis swot, pendidikan menjadi kunci pemecahan masalah-masalah kehidupan
sosial. Seorang individu yang siap menerima perubahan tidak akan menimbulkan goncangan pribadi, dan otomatis tidak menjalar menjadi permasalahan sosial yang kompleks. Masyarakat Indonesia sekarang memasuki era pragmatisme, konsumerisme dan hedonisme dengan berbagai variable dan agregat yang bertubrukan satu sama lain serta ada nilai-nilai sekuler, tradisional, dan fundamentalisme agama yang belum berhasil tersublimasikan. Jika gagal dalam proses sublimasi, maka akan terjerumus dalam kekacauan nilai-nilai sosial yang tidak berbentuk.

Rekomendasi
Bangsa Indonesia diharapkan akan menemukan karakter baru bangsa yang dapat menopang pembentukan peradaban moderen Indonesia menggantikan nasionalisme tradisional yang tidak pernah menawarkan suatu agenda komprehensif organisasi sosio ekonomi.
Untuk mencari bagaimana solusi terbaiknya dalam mengatasi suatu masalah sosial yang tumbuh dan atau berkembang dalam suatu komunitas memang t idaklah mudah, karena apa pun solusi itu semuanya akan tetap tergantung pada apa akar penyebabnya.

Referensi
http://m.antaranews.com
Artikel Doddy Sumbodo Singgih Dosen Jurusan Sosiologi FISIP dan Pascasarjana Unair, Surabaya. Tentang : MASALAH-MASALAH SOSIAL DI INDONESIA. Abidin, Zainal, Penghakiman Massa: Kajian atas Kasus dan Perilaku (Jakarta: Accompli, 2005).

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->