P. 1
MODUL MEMELIHARA ALAT JAHIT

MODUL MEMELIHARA ALAT JAHIT

|Views: 4,659|Likes:
Published by Je'ez M Azam

More info:

Published by: Je'ez M Azam on Nov 30, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/22/2013

pdf

text

original

MODUL MEMELIHARA ALAT JAHIT

KODE MODUL : 39. BUS. C-m. MR. 19. A
Untuk SMK Program Keahlian Tata Busana Tingkat I Semester I Berdasarkan Kurikulum 2004

Tim Penyusun:
1. 2. 3. Siswati Kendarsih Endang P.

MKKS SMK KELOMPOK PARIWISATA JAWATIMUR 2004

GL

1. Bi l/Topi Jari 2. Rader

: Alat untuk melindungi jari dari tusukan jarum : Alat yang dipergunakan untuk memberi tanda batasan pola pada kain yang akan dijahit

3. Veter Band

: Alat jahit yang terbuat dari pita yang berfungsi sebagai pembatas pinggang ataupun pangkal lengan pada waktu mengambil ukuran badan.

4. Gunting zig-zag

: Glinting yang bergerigi dan akan menghasilkan guntingan yang bergirigi pada bahan.

5. Carbon Jahit

: Karbon yang dipergunakan untuk menjiplak garis pola pada bahan

PEN
A. Deskripsi

B BI L

N

Modul memelihara alat jahit merupakan salah satu modul dasar penunjang dalam mempelajari mata diklat pengoperasian alat jahit. Tujuan diajarkannya modul ini agar peserta diklat memiliki wawasan dan ketrampilan melakukan pekerjaan memelihara alat jahit yang benar. Agar tujuan pemelajaran tercapai, ada beberapa materi yang harus dikuasai oleh peserta diklat melalui modul ini, antara lain adalah : Cara menciptakan tempat kerja yang sesuai dengan kesehatan dan keselamatan kerja, mengatur alat jahit dan alat bantu jahit dengan benar, menata alat dan bahan-bahan pemeliharaan alat jahit dan alat bantu jahit di tempat yang sesuai, merawat alat jahit atau alat bantu jahit s e cara rutin dan memperbaiki alat jahit sesuai tingkat kerusakannnya.

B. Prasyarat Untuk mempelajari modul ini prasyarat yang harus dimiliki oleh peserta diklat adalah telah selesai mempelajri dan menguasai mata diklat pengoperasian alat menjahit.

C. Petunjuk Penggunaan Modul 1. Petunjuk peserta Diklat a. Langkah - langkah belajar yang harus ditempuh dalam mempelajari modul ini adalah: 1. Baca secara seksama hingga benar-benar paham dan mengerti isi modul, kemudian tandai atau catat bagian kata atau kalimat yang belum dimengerti atau dipahami. 2. Jika ada yang kurang jelas atau mengalami kesulitan dalam mempelajari isi modul, silahkan hubungi guru pengajar anda. 3. Lakukan kegiatan praktek secara sistimatis menurut langkah-langkah belajar yang ditulis dalam modul ini.

4. Agar benar-benar terampil dalam melakukan pekerjaan memelihara alat jahit, anda perlu melakukan latihan secara berulang-ulang dengan mencoba merawat alat jahit dengan benar.

b. Perlengkapan yang perlu dipersiapkan : 1. Bahan-bahan - Minyak mesin - Sabun - Brasso 2. Peralatan - Kain pembersih/ serbet - Obeng - Tespen - Kinci pas - Tang 2. Peran guru/Instruktur a. Menginformasikan langkah-langkah belajar yang harus dilakukan peserta diklat untuk terampil dalam memelihara alat jahit. b. Memberikan penjelasan kepada peserta diklat bagian-bagian dari modul yang belum dapat dipahami oleh peserta diklat. c. Mendemonstrasikan langkah-langkah yang dipersyaratkan dalam kegiatan belajar. d. Membimbing peserta diklat untuk melaksanakan ptraktikum memelihara alat jahit dan alat bantu jahit. e. Melakukan evaluasi secara konprehensif melalui proses dan produk belajar yang dicapai pes erta diklat, meliput i : Ranah kognet if, Afekt if, da n

Psikomotorik.

D. Tujuan akhir Setelah mempelajari modul ini diharapkan peserta diklat mampu : 1. Menyiapkan tempat kerja yang sesuai dengan kesehatan dan keselamatan kerja . 2. Mengature alat jahit dan alat bantu jahit. 3. Menata alat dan bahan pemeliharaan di tempat yang sesuai. 4. Mengidentifikasi alat jahit sesuai fungsi dan kondisinya.

5. Merawat alat jahit atau alat bantu jahit secara rutin dan berkala. 6. Menyebutkan bahan dan alat pemeliharaan alat jahit berdasarkan fungsinya 7. Memperbaiki alat jahit sesuai tingkat kerusakannya. E. Kompetensi Kode Kompetensi Sub Kompetensi : 39.Bus.C-m.MR.19.A. : Memelihara alat jahit :

1. Menyiapkan alat dan tempat kerja 2. Memelihara dan memperbaiki alat bantu jahit Kriteria Untuk Kerja : 1. Tempat kerja disiapkan sesuai dengan fungsinya dengan memperhatikan kesehatan dan keselamatan kerja. 2. Alat jahit dan alat bantu jahit serta alat pendukung disiapkan dan diatur sesuai persyaratan ergonomik. 3. Alat dan bahan ± bahan pemeliharaan disiapkan di tempat yang aman dan rapi. 4. Alat jahit diidentifikasi sesuai fungsi dan kondisinya 5. Alat jahit dan alat bantu diperiksa dan dilakukan pencatatan/dokumentasi tentang kondisi alat 6. Alat jahit atau alat bantu jahit dirawat secara rutin sesuai prosedur 7. Alat dan bahan pemeliharaan alat jahit digunakan berdasarkan fungsinya. 8. Alat jahit diperbaiki bila terjadi kerusakan kecil 9. Alat jahit diperiksa bila terjadi kerusakan berat dan direkomendasikan untuk diservice 10. Alat jahit disimpan di tempat yang aman,rapi dan selalu dalam kondisi siap pakai sesuai standart.

Ruang lingkup Kompetensi 1. Persiapan tempat dan alat 2. Mengatur alat jahit dan alat bantu jahit 3. Menata alat dan bahan pemeliharaan di tempat yang sesuai 4. Merawat alat jahit dan alat bantu jahit secara rutin dan berkala sesuai prosedur 5. Memperbaiki alat jahit sesuai tingkat kerusakannya

F. Cek Kemampuan N 1. ASPEK YANG DINILAI Pengetahuan : - Menjelaskan cara memelihara alat jahit dan alat bantu jahit secara rutin dan berkala - Alat dan bahan pemeliharaan alat jahit dan alat bantu jahit sesuai dengan fungsinya - Cara menyimpan alat jahit yang aman, rapi dan selalu dalam kondisi siap pakai BEL M SUDAH

2.

Sikap : - Ketelitian dan kecermatan dalam mengatur alat jahit dan alat bantu jahit - Kesadaran yang tinggi tentang tempat kerja yang sesuai dengan kesehatan dan keselamatan kerja

3.

Psikomotor : - Keterampilan menyiapkan tempat kerja yang sesuai dengan kesehatan dan keselamatan kerja - Terampil mengatur alat jahit dan alat bantu jahit serta alat pendukung - Terampil menata alat dan bahan pemeliharaan alat jahit - Terampil merawat alat jahit dan alat bantu jahit secara rutin dan berkala - Terampil memperbaiki alat jahit sesuai tingkat kesukarannya

Catatan Pembimbing : 1. ............................................................................................................................. ...... 2. ................................ ................................ ................................ ................................ ............... 3. ................................ ................................ ................................ ................................ ............... 4. ................................ ................................ ................................ ................................ ............... 5. ................................ ................................ ................................ ................................ ...............

Kesimpulan : ............................................................................................................................. ...................... ............................................................................................................ ....................................... ............................................................................................................................. ...................... .................................................................... ............................................................................... ............................................................................................................................. ...................... ............................................................................................................................. ...................... ............................................................................................................ ....................................... ............................................................................................................................. ...................... .................................................................... ............................................................................... ............................................................................................................................. ...................... ............................................................................................................................. ...................... ............................................................................................................ ....................................... ............................................................................................................................. ...................... .................................................................... ............................................................................... ............................................................................................................................. ...................... ............................ .......................................................................................................................

BAB II PEMELAJARAN

A. Rencana Belajar Peserta Diklat Kompetensi : Memelihara Alat Jahit

Sub Kompetensi : - Menyiapkan alat dan tempat kerja - Memelihara dan memperbaiki alat jahit dan alat bantu jahit Jenis Kegiatan Menyiapkan tempat kerja yang sesuai dengan kesehatan dan keselamatan kerja Mengatur alat jahit dan alat bantu jahit serta alat pendukung sesuai persyaratan ergonomik Menata alat dan bahan pemeliharaan di tempat yang sesuai Mengidentifikasi alat jahit sesuai fungsi dan kondisinya Merawat alat jahit atau alat bantu jahit secara rutin dan berkala Alat dan bahan pemeliharaan alat jahit berdasarkan fungsinya Memperbaiki alat jahit sesuai tingkat kerusakannya Tgl Waktu Tempat Belajar Lab. Jahit Alasan Perubahan Tanda Tangan Guru

Lab. Jahit

Lab. Jahit

Lab. Jahit

Lab. Jahit

Lab. Jahit

Lab. Jahit

B. Kegiatan Belajar 1. Lembar informasi 1 Lembar informasi 1 dapat diperoleh melalui modul pengoperasian alat jahit 2. Lembar informasi 2 Lembar informasi 2 dapat diperoleh melalui modul pengoperasian alat jahit 3. Tugas 1 a. Praktekkan cara duduk yang benar pada waktu menjahit. b. Memasang kumparan pada rumah kumparan. c. Meminyaki bagian-bagian mesin jahit yang perlu diminyaki. d. Membersihkan bagian-bagian dalam mesin jahit. 4. Lembar informasi 3 a. Uraian Materi 1 : Kesadaran yang tinggi tentang tempat kerja yang sesuai dengan kesehatan dan keselamatan kerja. Tujuan kegiatan pemelajaran 1. Pada akhir kegiatan pemelajaran tentang kesadaran yang tinggi yang sesuai dengan kesehatan dan keselamatan kerja, peserta diklat mampu : 1. Menjelaskan sikap waktu bekerja 2. Menjelaskan cara bekerja yang baik dan benar 3. Menjelaskan bagian-bagian mesin 4. Menjelaskan cara menyimpan alat ± alat menjahit 5. Menjelaskan cara menjaga keselamatan bekerja

a.l Sikap waktu Bekerja Supaya anda tidak mendapat bahaya atau kecelakaan sewaktu sedang kekerja, berikut ini akan diuraikan sikap waktu bekerja. Jika anda tidak ingin sesak napas dan menjadi bungkuk, janganlah badan anda dibungkukkan pada waktu menjahit. Akan tetapi duduklah dengan tegak sehingga rongga dada terbuka dan tidak mengganggu pernapasan, begitu pula tulang punggung akan tetap lurus dengan sikap duduk tegak. Jika anda menjahit sesuatu janganlah mata anda terlalu dekat dengan pekerjaan atau jahitan. Sikap ini dapat melelahkan dan merusak mata. Janganlah membiasakan memutuskan ujung benang dengan gigitan, selain bibir anda bisa luka, lama-kelamaan gigi depan atas menjadi menonjol keluar,tentunya hal ini akan mengurangi kecantikan anda.

a.2 Cara Bekerja yang Baik dan Benar Membiasakan cara bekerja yang baik dan benar adalah penting, agar dapat menjamin keselamatan kerja. Mata adalah salah satu panca indera yang tidak ternilai harganya. Penerangan yang buruk pada waktu menjahit dapat merusak mata anda. Oleh karena itu pada waktu menjahit cahaya harus cukup terang baik disiang hari maupun malam hari. Sebelum mulai menjahit dengan mesin listrik sebaiknya kabel-kabel diperiksa dengan seksama, kemungkinan salah satu kabel ada yang putus atau isolasinya terbuka. Hal ini dapat membahayakan, karena tersengat aliran listrik dan kemungkinan dapat menyebabkan seseorang bisa meningggal. Selain itu agar jari tidak kertusuk jarum, sewaktu menjahit dengan tangan biasakan menggunakan bidal atau topi jari. Untuk menghindari luka pada jari pada waktu membukajahitan yang salah, gunakan alat pembuka jahitan atau pendedel. Perhatikan alat-alat jahit dan logam yang berkarat. Tusukan atau goresan dari alat yang sudah berkarat dapat menimbulkan infeksi yang mengandung kuman titanus yang'mengakibatkan bisa merenggut jiwa seseorang. a.3 Cara Penyimpanan Alat Jahit Termasuk dalam keselamatan kerja adalah penyimpanan alat-alat jahit. Mesin jahit bila tidak digunakan lagi tutuplah dengan baik dan kunci bila dapat dikunci. Kembalikan ke tempat semula apakah di sudut kamar atau khusus di suatu ruangan.dengan demikian tidak ada yang main main dengan mesin jahit, yang kemungkinan bisa terjepit roda atau injakan mesin. Alat-alat jahit dan alat bantu jahit seperti gunting, jarum, pembuka jahitan dan Iain-lain yang berhamburan, berbahaya, terutama yang banyak anak kecil. Untuk menghindari hal hal yang tidak diinginkan seperti tertusuk atau luka, simpanlah alat-alat ini ke dalam kotak jahitan atau kaleng bekas gula, atau yang lain. Kemudian letakkan pada tempat yang aman yang tidak mudah terjangkau oleh anak kecil. Boneka pas jika tidak digunakan dalam waktu lama tutuplah dengan kain atau plastik. Kemudian tempatkan di sudut ruangan atau ke dalam almari khusus, dengan demikian bisa mencegah agar tidak dijadikan mainan anak-anak. Kemungkinan si anak bisa tertimpa boneka kayu atau tertusuk boneka kawat. Alat jahit yang mudah hilang atau berserakan adalah jarum, baik jarum pentul atau jarum tangan, oleh sebab it u sediakan selalu bantalan jarum pentul.

a.4 Keselamatan Kerja Setiap saat keselamatan kerja bisa terancam, hal ini dapat disebabkan karena sikap dan cara kerja yang kurang baik atau kurang berhati-hati misalnya jarum pentul berserakan di lantai dan dapat melukai kaki orang lain. Ada pepatah yang mengatakan bahwa bahaya datang kecelakaan senantiasa mengintai kita dari celah-celah sudut. Rasanya kebenaran ini tidak dapat kita pungkiri.

b. Cara Mengatur Alat Jahit dan Alat Bantu Jahit serta Alat pendukung Tujuan Kegiatan Pemelajaran Setelah menyelesaikan kegiatan pemelajaran tentang cara mengatur alat jahit dan alat bantu jahit serta alat pendukung, peserta diklat mampu : 1. Menata mesin jahit 2. Mengatur alat bantu

b.l Cara Menata Mesin Jahit Mengingat besarnya mesin jahit, maka cara penataan mesin jahit yang benar supaya kelihatan rapi dan nyaman harus diatur atau ditata di pinggir ruangan, supaya ruangan tidak kelihatan sempit. Contoh cara mengatur mesin jahit di dalam ruangan :

b.2 Cara Menata Alat Bantu Jahit Cara mengatur atau menata alat bantu jahit adalah sebagai berikut : Gunting besar gunting kecil dan gunting zig -zag sebaiknya ditaruh di laci mesin jadi satu untuk mem ermudah mencari. Jarum entul sebaiknya ditanca kan ada bantalan jarum. Bidal endedel rader ka ur jahit veter band karb n jahit sebaiknya

ditaruh ada k tak jahit khusus Penggaris sebaiknya digantung ada dinding di dekat meja Boneka as sebaiknya diletakkan ada sudut ruangan Alas strika sebaiknya diletakkan ada te i ruangan dan dekat dengan meja otong. t ng

c. Macam-macan alat dan bahan pemeliharaan alat jahit dan alat bantu jahit serta cara penempatannya Tujuan kegiatan Pemelajaran Setelah menyelesaikan kegiatan pemelajaran tentang macam -macam alat dan bahan pemeliharaan alat jahit dan alat bantu jahit serta cara penempatannya, peserta diklat mampu : 1 Menyebutkan bahan untuk memelihara alat jahit dan alat bantu jahit. . 2. Menyebutkan alat-alat untuk memelihara alat jahit dan alat bantu jahit 3. Menata atau menempatkan pada tempat yang sesuai

c.l

Macam-macam bahan untuk memelihara alat jahit dan alat bantu jahit adalah sebagai berikut: 
Minyak pelumas atau minyak mesin  Sabun  Brasso

c.2 Macam-macam alat untuk memelihara alat jahit dan alat bantu jahit 
Kain / Serbet  Obeng  Sikat khusus  Tespen  Kunci pas  Tang

c.3 Cara menempatkan bahan dan alat pada tempat yang sesuai: 
Minyak pelumas  Sabun  Brasso

Sebaiknya diletakkan pada kotak khusus dan dijadikan satu serta diletakkan di dekat mesin jahit. Sedangkan : 
Obeng  Sikat khusus  Tespen  Kunci pas

Disimpan pada laci mesin atau pada kotak khusus

d. Cara merawat alat jahit dan alat bantu jahit secara rutin dan berkala Tujuan kegiatan Pemelajaran Setelah menyelesaikan kegiatan pemelajaran tentang cara merawata alat jahit dan alat bantu jahit secara rutin dan berkala, peserta diklat mampu : 1. Merawat mesin jahit 2. Merawat alat bantu jahit

d.l Cara Merawat Mesin Jahit Mesin jahit memerlukan pemeliharaan yang teratur, agar lebih tahan lama, menyenangkan dalam pemakaian dan agar kita dapat bekerja lebih efisien. Kelancaran mesin jahit tergantung pada perawatan dan kebersihan. Jika sedang tidak dipergunakan sebaiknya mesin jahit ditutup untuk mencegah debu yang menempel pada mesin. Untuk pemeliharaan mesin, kita dapat mengikuti uraian yang tercatat dalam buku petunjuk yang disertakan ketika membeli mesin. Secara singkat akan diberikan beberapa petunjuk dalam pemeliharaan mesin jahit agar tetap dalam keadaan baik : 1 Untuk memelihara mesin jahit diperlukan sikat yang khusus untuk mesin jahit, lap . dari kain katun yang tidak berbulu dan minyak mesin. 2. Cara membersihkan mesin: 
Bagian luar dilap

Ini dikerjakan baik ketika membersihkan mesin setiap hari atau ketika membersihkan mesin secara keseluruhan atau berkala. 
Sepatu mesin, jarum, kumparan dilepas. Semuanya disimpan dengan baik di laci mesin

agar tidak hilang 
Badan mesin dibalik, bagian atas dan bagian bawah disikat bersih dari debu dan

bulu-bulu benang 
Mesin diminyaki, tiap lubang bagian mesin harus diminyaki, cukup diberi dua tetes minyak

mesin saja 
Ijakannya juga perlu diminyaki  Setelah diminyaki mesin dijalankan perlahan-lahan beberapa menit, untuk

membiarkan minyak bekerja di dalam bagian-bagian yang bergerak 
Bagian-bagian yang dilepas tadi dipasang kembali  Jika mesin dipergunakan setiap hari, cara membersihkan dan meminyaki mesin

dilakukan setiap 6 minggu. Jika mesin dipergunakan dengan waktu tidak teratur dibersihkan dan diminyaki tiap 3 - 6 bulan. 
Potongan kain kecil diletakkan di bawah sepatu mesin dengan sepatu direndahkan,

akan menyerap kelebihan minyak mesin yang mungkin mengalir ke bawah dari kepala mesin. Hal ini dapat menghindarkan noda-noda pada bahan ketika mesin dipergunakan untuk menjahit lagi

d.2 Cara Merawat Alat Bantu Jahit Cara merawat alat bantu mesin adalah sebagai berikut: 
Gunting-gunting harus dijaga tetap kering dan sewaktu-waktu diminyaki pada

skrupnya. Hendaknya disimpan dalam kotak dan diusahakan jangan sampai jatuh. Gunting kain jangan dipergunakan untuk menggunting kertas dan barang-barang lain. Jika gunting mulai tumpul harus diasah supaya tajam kembali. 
Alat-alat kecil seperti sepatu mesin diletakkan dalam kotaknya, kemudian

disimpan dalam laci mesin, untuk memudahkan mencari ketika akan mempergunakannya 
Alat pengukur atau mistar digantung di dinding dekat meja potong  Pita ukuran disimpan dalam keadaan tergantung atau terlipat pendek dalam laci

mesin atau kotak jahitan. 
Kotak jahitan sangat diperlukan, untuk menyimpan segala perlengkapan jahitan

yang kecil-kecil seperti jarum, cincin jahit, perlengkapan merader, macam-macam alat memotong, benang-benang dan Iain-lain 
Supaya kelihata rapi jika tidak dipergunakan boneka jahit ditutup dengan

selubung kain yang bagian atasnya dikerut seperti ujung sarung guling sekaligus melindunginya dari debu 
Pada umumnya perlengkapan menjahit dibersihkan secara teratur, disinpan

rapi dalam kotak atau laci mesin, semuanya di ruang menjahit dengan maksud agar terlihat rapi, tidak sulit mencari ketika alat-alat akan dipergunakan

e. Mengidentifikasi Alat Jahit sesuai Fungsi dan Kondisinya Tujuan kegiatan pemelajaran Setelah menyelesaikan kegiatan pemelajaran mengidentifikasi alat jahit dan alat bantu jahit sesuai fungsi dan kondisinya, peserta diklat mampu : 1. 2. Mengelompokkan alat jahit serta alat bantu jahit sesuai dengan fungsinya Mengelompokkan alat jahit dan alat bantu jahit sesuai dengan kondisinya

e.l Cara mengelompokkan alat jahit dan alat bantu jahit sesuai dengan fungsinya Cara mengelompokkan alat jahit dan alat bantu jahit sebaiknya dikelompokkan sesuai dengan fungsinya, misalnya : 
Mesin jahit lurus, mesin obras dan mesin bordir diatur dijadikan satu,

misalnya ditata bersebelahan 
Gunting besar, gunting kecil dan gunting zig-zag dijadikan satu, disimpan

pada laci mesin jahit 
Jarum pentul, jarum tangan dan jarum jahit disimpan dijadikan Satu  Alat-alat yang kecil misalnya : topi jari, pendedel, rader dan Iain-lain disimpan

pada kotak khusus, untuk mempermudah mencari pada waktu akan dipergunakan e.2 Cara mengelompokkan alat jahit dan alah bantu jahit sesuai dengan kondisinya Untuk mengelompokkan alat jahit dan alat bantu jahit sebaiknya kita kelompokkan menjadi 2 kelompok, yaitu : 
Alat jahit dan alat bantu jahit yang masih bisa dipakai atau masih bias

dipergunakan. Alat jahit yang masih bisa dipergunakan sebaiknya diletakkan di dekat kita bekerja. 
Alat jahit dan alat bantu jahit yang kiranya sudah tidak bisa dipakai atau tidak

bisa diergunakan. Khusus untuk alat jahit yang sudah tidak bisa dipergunakan sebaiknya disimpan pada kotak tersendiri, dan diletakkan agak jauh dari tempat kita bekerja.

f. Memperbaiki alat jahit sesuai dengan tingkat kerusakannya Tujuan Kegiatan Pemelajaran Setelah menyelesaikan kegiatan pemelajaran memperbaiki alat jahit sesuai tingkat kesukarannya, peserta diklat mampu : 1. Mengatasi keluhan-keluhan pada mesin jahit bila benang atas putus-putus 2. Mengatasi keluhan-keluhan pada mesin jahit bila benang bawah putus-putus 3. Mengatasi keluhan-keluhan pada mesin jahit bila jarum sering patah 4. Mengatasi keluhan-keluhan mesin jahit bila setikan tidak teratur 5. Mengatasi keluhan - keluhan pada mesin jahit bila bahan mengumpul atau mengerut 6. Mengatasi keluhan-keluhan pada mesin jahit bila bahan tidak bergerak 7. Mengatasi bunyi mesin jahit yang keras 8. Mengatasi kerusakan mesin yang berat

f.l Cara memperbaiki kerusakan ringan pada mesin jahit Keluhan-keluhan pada mesin jahit 1. Benang atas putus-putus Jika benang atas putus-putus, penyebabnya adalah : 
Benang atas salah pasang  Benang atas terlalu tegang  Ukuran jarum dan benang tidak sesuai dengan bahan yang dijahit  Pemasangan jarum tidak tepat atau jarum cacat / rusak  Setelan penggerak kumparan terlalu dekat.

2. Benang bawah putus-putus Jika benang bawah putus-putus, penyebabnya adalah : 
Benang bawah terlalu tegang  Lempeng rumah kumparan rusak  Lubang jarum pada pelat gigi kasar  Tekanan tiang sepatu terlalu keras, dan permukaan gigi kasar

3. Jarum sering patah Jika jarum sering patah penyebabnya dalah : 
kedudukan pangkal jarum berubah  salah pasang jarum  bahan ditarik terlalu keras 

rumah kumparan rusak

4. Setikan tidak teratur Jika setikan tidak teratur, penyebabnya adalah : 
Salah pasang jarum  Rumah kumparan jauh dari jarum  Ukuran jarum tidak tepat dengan bahan

5. Bahan mengumpul atau mengerut Jika bahan mengumpul atau mengerut, penyebabnya adalah: 
Jarum tumpul  Tegangan benang tidak teratur (seimbang)  Benang tidak tepat pada bahan

6. Bahan tidak bergerak Jika bahan tidak bergerak, penyebabnya adalah : 
Letak gigi terlalu rendah  Tiang tekanan sepatu bengkok  Gigi rusak ( aus atau tumpul)  Pengatur gigi kurang pas setelannya

7. Bunyi mesin keras . Jika bunyi mesin keras, penyebabnya adalah : 
Mesin jarang diminyaki  Ada potongan benang pada rumah kumparan  Ada sesuatu yang kendur pada bagian-bagian mesin yang bergerak

8. Benang atas dan bawah tidak menyatu. Penyebabnya: 
Letak jarum terlalu tinggi

9. Roda gila (roda atas) tidak berputar. Penyebabnya: 
Bagian tengah dari roda gila (roda atas kurang kencang)

f.2 Cara Mengatasi mesin jahit yang rusak berat Untuk menghindari supaya tidak terjadi kerusakan berat pada mesin, alangkah baiknya mesin dipelihara dan dirawat dengan baik, teliti dan berkesinambungan. Apabila mesin jahit dirawat dengan baik, maka kerusakan atau gangguan yang menimbulkan kerugian dapat dicegah. Untuk mengantisipasi kerusakan yang berat pada mesin jahit, maka pada waktu membeli mesin jahit jangan lupa meminta kartu garansi pada pemilik toko. Apabila waktu garansi sudah habis dan kita tidak bisa memperbaikinya, maka kita perlu memanggil service.

5. Tugas 2 Peserta diklat diminta untuk : a. Membuat perencanaan pratikum cara memelihara al at jahit dan alat bantu jahit, meliputi: 1. Menyiapkan tempat yang sesuai dengan kesehatan dan keselamatan kerja 2. Mengatur alat jahit dan alat bantu jahit 3. Menata alat dan bahan pemeliharaan di tempat yang sesuai

b. Memelihara dan memperbaiki alat jahit dan alat bantu jahit

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->