P. 1
Dispersi Cahaya

Dispersi Cahaya

|Views: 2,674|Likes:
Published by Nita Nurtafita
Laporan Praktikum Optik Percobaan 4
Laporan Praktikum Optik Percobaan 4

More info:

Published by: Nita Nurtafita on Dec 02, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/15/2012

pdf

text

original

DISPERSI CAHAYA

LAPORAN PRAKTIKUM OPTIK

Disusun oleh: Nita Nurtafita 107016300115

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN FISIKA JURUSAN PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN ALAM FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA 1431 H/2010 M

PERCOBAAN 4 DISPERSI CAHAYA A. Judul Percobaan Dispersi cahaya pada prisma B. Tujuan Percobaan Tujuan percobaan ini yaitu untuk memahami peristiwa dispersi cahaya sinar polikromatik, sudut deviasi, dan menentukan sudut dispersi. C. Teori Dasar Prisma adalah zat optik yang dibatasi oleh dua bidang pembias yang berpotongan. Garis potong antara kedua bidang disebut sudut pembias. Sedangkan sudut yang dibentuk oleh kedua bidang disebut sudut bias. Ketika ke prisma, seberkas cahaya akan cahaya atau sinar masuk dibiaskan mendekati garis normal. Sebaliknya, ketika sinar keluar dari prisma, sinar akan dibiaskan menjauhi garis normal. Sudut yang dibentuk oleh titik potong garis perpanjangan sinar datang dengan sinar bias disebut sudut deviasi. Prisma mempunyai dua bidang pembias yang tidak paralel dan membentuk sudut tertentu. Ini akan mengubah arah rambat cahaya yang masuk dan meninggalkan kaca prisma. Perubahan arah rambat ini disebut deviasi cahaya.

δmin=npnu-1β

Keterangan: δmin = sudut deviasi minimum np prisma = indeks bias

Adanya deviasi menyebabkan cahaya putih terurai menjadi sederetan warna. Peristiwa terurainya cahaya putih ini dinamakan dispersi cahaya. Dispersi cahaya terjadi karena setiap warna cahaya memiliki panjang gelombang yang berbeda sehingga sudut biasnya berbeda-beda. Cahaya putih terdiri dari gabungan beberapa warna, yaitu merah, hijau dan biru. Putih disebut warna polikromatik, yaitu warna cahaya yang masih bisa diuraikan lagi menjadi warnawarna dasar. Merah, hijau dan biru merupakan warna dasar atau warna monokromatik, yaitu warna cahaya yang tidak dapat diuraikan kembali. D. Rangkaian Percobaan

E. Alat dan Bahan Kotak cahaya, prisma, kertas HVS, pensil/pena, dan penggaris. F. Prosedur Percobaan 1. Sediakan alat dan bahan 2. Letakkan prisma pada kertas HVS dan buatlah tanda dari sisi-sisi alas prisma. 3. Butlah garis tegak lurus terhadap permukaan prisma. 4. Jatuhkan seberkas cahaya pada permukaan prisma dengan kemiringan tertentu. Amati perjalanan sinarnya, tandai berkas sinarnya. 5. Buatlah garis perjalanan sinar pada kertas HVS yang telah kamu beri tanda. Ukurlah sudut-sudutnya. 6. Perpanjang sinar datang pertama sampai keluar dari prisma. Bandingkan dengan sinar bias akhir. A. Data Hasil Percobaan Hasil percobaan pada polikromatik No 1
θ1 θ4

50°

44°

2 3

60° 70°

38° 32°

Hasil percobaan pada monokromatik No 1 2 3 Warna Merah Hijau Biru
θ1 θ4 δmin

50° 50° 50°

50° 50° 50°

50° 50° 50°

A. Kesimpulan 1. Apakah sinar datang pertama dengan sinar bias akhir berpotongan? Jawab: Ya, karena cahaya yang melalui prisma akan mengalami dua kali pembiasan, yaitu saat memasuki prisma dan meninggalkan prisma. Jika sinar datang pertama dan sinar bias akhir diperpanjang, maka keduanya akan berpotongan di suatu titik dan membentuk sudut yang disebut sudut deviasi. Jadi, sudut deviasi (δ) adalah sudut yang dibentuk oleh perpotongan dari perpanjangan cahaya datang dengan perpanjangan cahaya bias yang meninggalkan prisma.
2. Berilah kesimpulanmu dari hasil percobaan tersebut!

Jawab: Berdasarkan hasil percobaan maka dapat disimpukan bahwa apabila seberkas cahaya putih atau polikromatik melewati sebuah prisma maka cahaya tersebut akan terurai menjadi warna merah, jingga, kuning, hijau, biru,

nila, dan ungu. Dan apabila seberkas cahaya berwarna seperti merah, biru, dan hijau melewati sebuah prisma maka akan terbentuk warna dasar atau warna berkas sinar itu sendiri yang disebut warna monokromatik. Data hasil percobaan terlihat bahwa sudut deviasi minimum (δm) percobaan cahaya polikromatik ataupun monokromatik adalah sebesar 50° dengan θ1dan θ4 masingmasing adalah sama yaitu 50°. Dalam mengamati sinar datang dan sinar bias diperlukan kecermatan yang tinggi untuk menghindari kesalahan paralaks. Tujuannya untuk menghasilkan data yang valid. Maka dapat dikatakan bahwa untuk mengamati suatu berkas sinar dan menentukan deviasi minimum diperlukan pengujian secara berulang, agar mendapatkan data yang valid. A. Tugas Akhir 1. Bagaimanakah jika sebuah cahaya putih dilewatkan ke sebuah prisma? Jelaskan dan tunjukkan dengan gambar. Jawab: Apabila seberkas cahaya putih atau polikromatik melewati sebuah prisma maka cahaya tersebut akan terurai menjadi warna merah, jingga, kuning, hijau, biru, nila, dan ungu. Peristiwa terurainya cahaya putih ini dinamakan dispersi cahaya. Setiap warna yang menyusun cahaya putih memiliki panjang gelombang yang tidak sama, oleh karena itu sudut biasnya pun berbeda-beda. Ketika cahaya putih bergerak dari udara ke medium yang berbeda (prisma), cahaya penyusunnya mengalami pembiasan yang berbedabeda bergantung pada panjang gelombangnya. warna merah mengalami pembiasan paling kecil sedangkan warna ungu paling besar.

2. Pada sudut sinar datang (θ1=60°) berapakah diperoleh

sudut deviasi prisma? Jawab: sudut sinar datang (θ1=60°) menghasilkan sudut deviasi prisma sebesar 38°.
3. Tentukanlah sudut deviasi minimum (δm) dari cahaya putih

yang digunakan? Jawab: Sudut deviasi minimum (δm) cahaya putih adalah 50°
4. Tentukanlah sudut deviasi minimum (δm) cahaya merah?

Jawab: Sudut deviasi minimum (δm) cahaya merah adalah 50°
5. Tentukanlah sudut deviasi minimum (δm) cahaya hijau?

Jawab: Sudut deviasi minimum (δm) cahaya hijau adalah 50°
6. Tentukanlah sudut deviasi minimum (δm) cahaya biru?

Jawab: Sudut deviasi minimum (δm) cahaya biru adalah 50° 7. Buatlah grafik hubungan antara sudut deviasi dengan sudut datang pertama!

LAMPIRAN Prisma yang dilewati oleh cahaya putih

Prisma yang dilewati oleh cahaya merah

Prisma yang dilewati oleh cahaya biru

Prisma yang dilewati oleh cahaya hijau

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->