P. 1
Arsitektur Maybrat Imian Sawiat-laporan Kkl II - Hamah Sagrim - Uwm

Arsitektur Maybrat Imian Sawiat-laporan Kkl II - Hamah Sagrim - Uwm

|Views: 1,950|Likes:
Published by plato_ayamaru

More info:

Published by: plato_ayamaru on Dec 05, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/25/2012

pdf

text

original

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

ARCHITECTURE TRADITIONAL OF MAYBRAT IMIAN SAWIAT PAPUA TRIBALS “HALIT - MBOL CHALIT” IN THE SOCIO CULTURAL LIVING SOCIETY WITHIN REDESIGN CONCEPT OF TRADITIONAL TO MODEREN

Suatu Laporan Ethno Arsitektur sebagai Penelitian Ilmiah Terhadap Rumah Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua, Yang Dilengkapi Dengan Usulan Rekomendasi Konsep Redesain Dari Bentuk Tradisional Ke Bentuk Moderen Serta Analisis Kenyamanan Thermalnya

LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN II
Diajukan Kepada Fakultas Teknik – Jurusan Arsitektur Universitas Widya Mataram Yogyakarta “UWMY” Sebagai Syarat Mengikuti Mata Kuliah KKL II

OLEH

HAMAH SAGRIM
06. 2411. 1068
FAKULTAS TEKNIK – JURUSAN ARSITEKTUR UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA 2009/2010

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

1

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

LEMBAR PENGESAHAN
Laporan Matakuliah Kuliah Kerja Lapangan (KKL II) dengan judul: ARSITEKTUR TRADISIONAL SUKU MAYBRAT IMIAN SAWIAT PAPUA DALAM KEHIDUPAN SOSIAL BUDAYA MASYARAKAT ini telah dibaca/diperiksa dan diterima/disetujui oleh dosen Matakuliah untuk selanjutnya diuji/dipertanggungjawabkan.

Yogyakarta 25 Juni 2010 Dosen

Satrio HB Wibowo, ST

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

2

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

KATA PENGANTAR
Sampai saat ini, Penelitian, dan Pelestarian serta Pengebangan konsep-konsep desain konsep arsitektur tradisional di Indonesia masih tergolong sangat langka, padahal sesungguhnya Indonesia yang terdiri dari 17.508 Pulau dengan lebih dari 300 suku bangsa dan bahasa sesuai data Ethnografi 1982, menyimpan warisan atau pusaka budaya yang sangat kaya dan beragam, tidak terkecuali warisan budaya dalam arsitektur di satu daerah dengan daerah lain termasuk Maybrat, Imian, Sawiat, Papua. mian, Siapa yang tak mengenal arsitektur joglo di Yogyakarta dan Solo, arsitektur bagonjong di Sumatera Barat, arsitektur tongkonan di Toraja, arsitektur meru di Bali, arsitektur honai di Wamena Papua, dan lain-lain. lain. Kebanyakan kaum arsitek malah terpanah dengan karya karya arsitektur barat dengan karya-karya label-label yang tampak lebih bergengsi sehingga tidak adanya penelitian, pelestarian dan label pengembangan konsep redesain arsitektur arsitektur lokal menjadi bentuk moderen dengan arsitektur-arsitektur deng mempertahankan alirannya sebagai arsitektur yang khas untuk ditampilkan. Label-label yang Label tampak bergengsi: Moderen Late, New Moderen, Post Moderen. Hanya beberapa arsitek Indonesia saja yang tertarik untuk meneliti dan mengembangkan konsep arsitektur tradisional t dengan cara menulis dalam buku tentang arsitektur tradisional dalam karya arsitektur baru. Beberapa nama yang tenar adalah Romo Mangun (dengan berbagai karya monumental berupa gereja-gereja atau tempat ziarah seperti Sendangsono dan perumahan u gereja untuk kaum papa di Ledok Code Yogyakarta), Adhi Moersid (dengan karyanya berupa Masjid Said Naum), Josef Priyotomo (dengan berbagai tulisan dan buku-buku yang telah diterbitkan), Hasan Poerbo, Johan buku buku Silas, Suwondo, Bismo Sutedjo, Han Awal, dan beberapa geli gelintir tokoh-tokoh lain. tokoh Sungguh sangat menggembirakan bahwa arsitek arsitek muda seperti Yori Antar dan arsitek-arsitek mereka yang tergabung dalam paguyuban Arsitektur Muda Indonesia (AMI) mulai tampak kiprah pemikiran dan gagasan yang lepas dari tekanan ide ide-ide atau cekokan dari negara Barat. okan Kebahagiaan kami lebih besar lagi ketika Jurusan Teknik Arsitektur Universitas Widya Mataram Yogyakarta “UWMY”, khususnya Bapak Satrio HB Wibowo, ST. sebagai Dosen Arsitek di Fakultas Teknik Jurusan Arsitektur UWMY, yang mana juga beliau adalah pemerhati arsitektur beliau tradisional yang mulai berkomitmen untuk meneliti, mendata dan mengembangkan semua

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

3

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

arsitektur-arsitektur tradisional Nusantara tanpa terkecuali arsitektur tradisional suku Maybrat, arsitektur Imian, Sawat, Papua, halit halit-Mbol chalit. Fokus konsep inilah yang mendorong dan okus menginspirasikan kami sehingga meneliti, mendata dan meredesain arsitektur tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua. Kami ucapkan selamat kepada Jurusan Teknik Arsitektur, Universitas Widya Mataram Yogyakarta, yang telah memfokuskan diri dalam program Penelitian, Pendataan, maupun ang Pengembangan Konsep arsitektur tradisional Nusantara, mudah-mudahan sebagai contoh yang mudah mudahan berharga bagi anak-anak negeri Pertiwi. anak

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

4

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

PRAKATA
Puji syukur penulis haturkan ke hadiran Allah Yang Maha Kuasa, karena atas Izin-Nya Izin penulis dapat menyelesaikan penulisan Laporan KKL II yang berjudul : ARSITEKTUR TRADISIONAL SUKU MAYBRAT IMIAN SAWIAT PAPUA DALAM KEHIDUPAN SOSIAL BUDAYA MASYARAKAT ini. Kiranya dapat bermanfaat sebagai referensi yang memuat akan data – data arsitektur tradisional maybrat, imian, sawiat papua Indonesia.

Yogyakarta ………April 2010 ………

Penulis

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

5

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

LEMBAR PERSEMBAHAN
==================================================================== Special Princes Ayah dan Ibu Tercinta Nixon Sagrim (Almarhum) dan Marlina Sagrim/Sesa ===================================================================== Tulisan ini merupakan suatu persembahan kami kepada seluruh Masyarakat Suku upakan Maybrat Imian Sawiat dimana saja berada, dengan tujuan bahwa tulisan ini kiranya mengungkapkan jati diri orang Maybrat Imian Sawiat berkaitan dengan sejarah arsitektur dan kelengkapan proses membangun rumah tradisional Maybrat, Imian, Sawiat, serta budaya angun budaya-budaya merka khususnya guna menumbuhkembangkannya dikemudian hari. Karena disadari bahwa dewasa ini dan mungkin masa akan datang, bila keeksistensian arsitektur tradisional Maybrat, Imian, Sawiat tidak ditampilkan ke permukaan secara jelas, maka suatu saat karya membangun bangunan yang mempunyai nilai cukup tinggi ini akan punah. Kami berharap tulisan – tulisan tentang rumah tradisional Maybrat Imian Sawiat dalam buku ini dapat memacu semangat bagi orang - orang Maybrat, Imian, Sawiat untuk mencipta ba dan berkarya dalam dunia kebudayaan arsitektural mereka yang terlihat jujur, sederhana dan indah dalam meramu segala kekayaannya. Persembahan yang sama kami persembahkan kepada : 1. Bpk. Cornelis F. Sagrim yang selama ini membantu dalam pendidikan kami. rim 2. Bpk. Bernard. N. Sagrim yang telah banyak membantu kami 3. Kekasihku Novita C Bleskadit 4. Anak-anakku: Joyner P. Mrar, Bernard Sayoh, Lil Wiliam, Tika. anakku: 5. Sayoh Sagrim 6. Marthen mekeit sagrim 7. Hayafi Sagrim 8. Leonard Safkaur 9. Adrianus Duwith 10. Silas Safkaur 11. Petrus Safkaur 12. Yahya Kareth (alm)
LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

(alm) (alm) (alm)

(alm)

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

6

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

13. Abraham Sesa 14. Yohosua Sagrim 15. Markus Duwit

(alm) (alm) (alm)

16. Edik. S, Derek. L, Yemi. S, Gideon. L, Nona. S, Mince. S, Joni. S, Aten. S, Gideon. S, Yoram. S, Maikel. S, Mathew. S, Edison. S, Yohanes. S. Aguste Sagrim, Ortizan Sagrim, John Sagrim, Sole Sagrim 17. Ketiga saudara ; Jerry, Itas dan Desy 18. Adik-Adikku: Norigan, Tika, Billi, Ester, Efan, Tasia, Jein, Gres, Jeriko, Hermon, Febe, Adikku: Yosafat, Yehuda, Este, Novia, Gaspar, Mey, Lika, Dona, Spenyer, Seren, Derwin, ste, Defanda, Nefa, Musel, Darwin, Jef, Yusak, Filek, Obet, Oto, Sri, Siska, Wilson, Amandus, Siors, Enal, Viktor, Apos, Aser, Rein, Eci, Aten, Muel, Angko, Musa, Mey Lani Sagrim, Aprilika Sagrim. rim,

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

7

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

LAMPIRAN PETA PURBA PULAU PAPUA

Gambar : Peta Propinsi Irian Jaya Barat

Gambar Peta Kabupaten Sorong selatan

Gambar : Peta Purba Sebaran Etnis seluruh Papua

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

8

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

LAMPIRAN SKETSA WAJAH ORANG PAPUA TIAP SUKU DISKETSA PADA TAHUN 1858

Gambar: Wajah Orang fak-fak ak

Gambar: Wajah Orang biak

Gambar Wajah Orang arfak ambar:

Gambar: Wajah Orang Bintuni intuni

Gambar: Wajah Orang Mee

Gambar: Wajah Orang Tekari W

Gambar: Wajah Orang Marind

Gambar: Wajah Orang Dani

Gambar: Wajah Orang Maybrat Imian Sawiat O

Gambar: Wajah Orang Kiway

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

9

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

PRAKATA
Puji syukur penulis haturkan kepada Kristus Sang Raja Damai, yang telah mengilhami karunia briliant kepada kami sebagai potensi yang mampu melahirkan penulisan laporan Kuliah Kerja Lapangan II ini sebagai sebuah tulisan yang tergolong ilmiah, yang diajukan sebagai ilmiah, persyaratan dalam mengikuti mata kuliah: Kuliah Kerja Lapangan II Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Widya Mataram Yogyakarta “UWMY” dengan judul Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua, Dalam kehidupan Sosial Budaya Masyarakat, dan Usulan Konsep desain dari bentuk Tradisional ke bentuk Moderen. Dengan segala kerendahan hati, Penulis menghaturkan terimakasih yang sebesarsebesar besarnya kepada: 1. Satrio HB Wibowo, ST. Selaku Dosen mata kuliah KKL II serta Mentor yang telah ser membimbing dan mengarahkan penulis. 2. Prof. Darwis Khudori, Dosen Lé Havre University Prancis, yang telah banyak memberi pengarahan dan inspirasi tentang makna kebudayaan setiap suku bangsa, yang dibahas dalam thema utama pada peringatan Konferensi Asia – Afrika, 55 Bandung 55 2010, di Cape Town Afrika Selatan, Aljazaer, Maroko, Thailand, Philipina, Indonesia dan Prancis, dengan Thema konferensi adalah: DIVERSITY IN GLOBALISED SOCIETY “KEBUDAYAAN MASYARAKAT YANG TERGLOBALISASIKAN”. Yang mana penekanannya pada kebhinekaan budaya lokal yang dibenturkan dengan budaya globalisasi atau yang terglobalisasikan. 3. Yafet Naa, sebagai informan dan Pelaku temurun. 4. Ayah dan Ibu Nixon M. Sagrim, sebagai orang tua kami yang juga sebagai sumber informasi. 5. Pelaku-pelaku arsitek tradisional Maybrat, Imian, Sawiat. pelaku 6. Alberd Duwit, ST. Sebagai seorang Kakak yang selalu memberi arahan, sapa, tegur dan tawa, yang sangat membantu memberikan sumbangsih dalam setiap aktivitas kegiatan kami termasuk Penelitian tentang Rumah tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua. 7. Kekasihku, Novita Bleskadit, yang banyak memacu motifasi dan semangat kami.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

10

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Penulis berharap, Laporan KKL II ini bisa dijadikan sebagai rujukan untuk mengembangkan arsitektur tradisional suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua, dengan tujuan melahirkan rekomendasi dari Pemerintah Kabupaten Sorong Selatan dan Kabupaten Maybrat, Papua serta Jurusan Teknik Arsitektur Universitas Widya Mataram “UWMY” untuk bekerjasama dalam pengembangan konsep arsitektur Maybrat, Imian, Sawiat, Papua, Maybrat, yang khas.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

11

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

DAFTAR ISI
JUDUL HALAMAN i iii iv vi

PENGANTAR ............................................................................................................... PRAKATA ..................................................................................................................... LEMBAR PERSEMBAHAN ....................................................................................... LAMPIRAN PETA PURBA PULAU PAPUA .......................................................... PULA LAMPIRAN SKETSA WAJAH ORANG PAPUA TIAP SUKU DISKETSA PADA TAHUN 1858................................................................................................................... ................................................................................................................... PRAKATA...................................................................................................................... ...................................................................................................................... DAFTAR ISI............................................................................................................ ................................................................................................................... ............................................................................................................ BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................... A. Latar Belakang ................................................................................................. B. Permasalahan .................................................................................................... ................................................................................................ C. Tujuan Penelitian .............................................................................................. D. Manfaat Penelitian ............................................................................................ ............................................................................................ BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................ A. Arsitektur dan Kebudayaan............................................................................. Kebudayaan............................................................................. B. Aspek Sosial Budaya Suku Maybrat, Imian, Sawiat, daerah Pesisir dan Pegunungan ................................................................................................. ....................................................................................................... C. Makna Bangunan Rumah Sebagai Budaya .................................................... D. Spesifikasi Jenis-Jenis Bangunan Rumah Tinggal......................................... Jenis Tinggal......................................... E. Mengenal Bahan-Bahan Bangunan Bahan Bangunan................................................................. ............................... F. Kelengkapan Alat-alat kerja ............................................................................ alat G. Iklim........................................................................................................... .................................................................................................................... ........................................................................................................... G.1. Iklim dan Proses Terjadinya Iklim ......................................................... G.2. Iklim Makro dan Iklim Mikro ................................................................. G.3. Keseimbangan Energi............................................................................... Energi ............................................................... G.3.a. Teori Energi ............................................................................... G.4. Pembagian Energi ..................................................................................... .....................

vii viii x 1 1 2 3 3 4 4

8 8 15 44 49 50 51 52 53 54 54 12

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

G.5. Komponen-Komponen Iklim ................................................................... Komponen G.6. Iklim dan Arsitektur .................................................................................

55 55

G.6.a. Hubungan Iklim dengan Teori Evolusi dan Ekologi Arsitektur 56 Iklim G.6.b. Analisa Iklim dalam Arsitektur................................................ Arsitektur................................................ G.6.c. Pengaruh Iklim Terhadap Manusia ......................................... H. Kenyamanan Thermal ..................................................................................... ..................................................................................... 58 59 60

H.a. Tingkat Perencanaan Lingkungan Binaan Dalam Aspek Kenyamanan Thermala dalam ruang bangunan ............................................... ......................................................... H.b. Perencanaan Untuk Bangunan Satu lantai Eksterior .......................... H.c. Interior Bangunan ..................................................................................... H.d. Selubung Bangunan .................................................................................. ...................... H.e. Teori Kenyamanan Thermal .................................................................... H.f. Manusia dan Kenyamanan Thermal ....................................................... H.g. Lingkungan Thermis Thermis................................................................................. ........................................................................ H.h. Pengaruh Kenyamanan Thermal ............................................................ H.i. Suhu Udara ................................................................................................. ................................................................................................. H.j. Kecepatan Angin ....................................................................................... H.k. Kelembaban Udara Relatif ...................................................................... H.k.1. Potensi Pendingin Pasif ............................................................ H.k.2. Pengaruh Kenyamanan Terhadap Prestasi Kerja ................ H.k.3. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kondisi Udara Luar .... -Faktor H.k.4. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kondisi udara Dalam... engaruhi Dalam H.l. Strategi Perancangan Thermal ................................................................ I. Filosofi Simbol Kebesaran Pada Ornament.................................................... BAB III METODE PENELITIAN ............................................................................ A. RENCANA PENELITIAN ............................................................................... 1. Tahap Pengumpulan Data Data.......................................................................... .................................. 2. Tahap Kompilasi Data ................................................................................ 3. Analisis ........................................................................................................ ......................................................................................................... B. PENENTUAN SAMPEL ................................................................................. 60 60 61 62 63 63 64 65 65 66 66 68 69 69 70 72 75 79 79 79 80 80 80 13

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

1. Populasi ........................................................................................................ 2. Sampel .......................................................................................................... .......................................................................................................... C. VARIABEL YANG DIPELAJARI ................................................................. D. JALANNYA PENELITIAN ............................................................................. .................... 1. Metode Penelitian ....................................................................................... 2. Alat dan Materi Penelitian ......................................................................... a. Penelitian Daerah Pengukuran ............................................................ b. Perekam dan Pemotretan ..................................................................... c. Interview (Wawancara) ............................................................... ........................................................................ d. Alat Perekam dan Pengukur................................................................ 3. Tahap Kerja Lapangan .............................................................................. 4. Kompilasi Data dan Interpretasi Data ...................................................... ............................................. 5. Analisis Data ................................................................................................ BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN .......................................... A. HASIL PENELITIAN ...................................................................................... 1. Hasil Penelitian Daerah Pengukuran ........................................................ 2. Hasil Perekaman dan Pemotretan ............................................................. ................................ 3. Hasil Wawancara (Interview) .................................................................... 4. Hasil Pengukuran dan Analisis Kenyamanan Thermal .......................... A.1. Pembahasan Umum Suku Bangsa di Papua – Study Ethnografy ............... A.1.a. Pengertian Etnhnografi Papua ............................................................. A.1.b. Tujuan .................................................................................................... A.1.c. Kondisi Alam Papua............................................................................... Papua............................................................................... A.1.d. Menelusuri Asal Usul Nama Papua .................................................. Papua...................................................... A.1.e. Pemetaan Suku Suku-Suku Bangsa di Papua ............................................... A.1.f. Ciri dan Identitas orang Papua ............................................................. A.1.g. Persebaran Orang Papua ...................................................................... A.1.h. Bahasa dan Sistem Pengetahuan .......................................................... A.1.i. Sistem Pengetahuan ................................................................................ ................................................

80 81 81 81 81 82 82 82 83 83 84 84 84 89 89 89 89 89 89 90 91 91 91 93 94 94 95 100 101

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

14

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

A.1.j. Sistem Matapencaharian Hidup dan Sistem Kepemimpinan Tradisional Papua .................................................................................................................. A.2. Tinjauan Historis .............................................................................................. A.3. Pola Hunian....................................................................................................... ....................................................................................................... A.4. Kondisi Hunian ................................................................................................. A.5. Geofisik Wilayah............................................................................................... ............................................................................................... 103 117 127 134 139

A.6. Kependudukan dan sosial budaya masyarakat Maybrat imian Sawiat zaman sosial prasejarah – zaman Sejarah .......................................................................... a. Kependudukan ..................................................................................... b. Sistem sosial zaman prasejarah prasejarah-zaman sejarah ................................ a. Karakteristik Sosial Budaya ......................................................... b. Etnis ................................................................................................. c. Sistem Religi/Kepercayaan ........................................................... 1. Agama Suku – TeologiaTradisional Wiyon-Wofle ..................... .................. 155 155 157 157 159 161 163

2. Teologi Wiyon-Wofle dan Pendidikan Inisiasi Orang Maybrat Imian Wiyon Wofle Sawiat .............................................................................................. 165

2.a. Strategi dan Metode Pembinaan Kepada Raa wiyon-Na wofle dalam wiyon K’wiyon-Mbol Wofle .............................................................. K’wiyon 2.b. Ciri-ciri Ilmu Didikan Pada Teologi Wiyon wofle............... ciri Wiyon-wofle 178 181

2.c. Menggali Nilai nilai Pendidikan Inisiasi Teologi wiyon-wofle 185 Nilai-nilai wiyon 3. Inisiasi Wiyon-Wofle sebagai Pendidikan Karakter dan Kepribadian Wiyon ikan Seorang Murid .................................................................................. 4. Karakter dan Identitas ..................................................................... 5. Implementasi Wiyon Wiyon-Wofle le sebagai Pendidikan 193 194 dan

Karakter

Kepribadian ......................................................................................

195

5.a. Kepercayaan Tradisional Wiyon Wofle VS Kepercayaan Injil Kristen Wiyon-Wofle – Prologue ..................................................................................... ................................................ 196

5.b. Difusi Ajaran dan Pemikiran Kristen dalam sejarah Kristiani di Maybrat Imian Sawiat ................................................................ 199

6. Pengaruh Wanita Maybrat Imian Sawiat terhadap lingkungannya 221 terhadap 7. Orang Maybrat, Imian, Sawiat, dan Keindahan ........................... 223 15

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

8. Kehidupan Sosial Budaya Zaman Prasejarah – zaman sejarah... sejarah 9. Kebudayaan Zaman Prasejarah Orang Maybrat ImianSawiat...

230 245

A.7. Arsitektur Halit-mbol chalit dan Budaya Adat Istiadat Zaman Prasejarah – mbol Zaman Sejarah ............................................................................................. 1. Pengertian Budaya ........................................................................................ ............................................ 2. Wujud Arsitektur Tradisional Maybrat Imian Sawiat dan Kebudayaan 257 257 258

3. Aspek Sosial Budaya Suku Maybrat Imian Sawiat wilayah Pesisir dan Pegunungan .................................................................................................. .................................................................................................. 1. Budaya Perkawinan Orang Maybrat Imian Sawiat ............................. a). Pembayaran Maskawin “Boyi” ......................................................... b). Istilah kekerabatan dan Hubungan kekerabatan “Mafoh ........... Mafoh” c). Maskawin “Boyi ................................................................................. Boyi”................................................................................. d). Bohlat-Boke-Denda............................................................................. 261 261 261 262 263 264

2. Sistem Perdagangan Tradisional “Sistem Bermain Kain Timur/Sistem Ekonomi Komunual – Feah bo – m’hou gu ano”.................................. .................................. 3. Sistem Perkawinan Orang Maybrat, Imian, Sawiat ............................. 4. Kain Timur – Bo dalam Perkawinan...................................................... ...................................................... 5. Kain Timur - Bo – dalam Membayar Denda ........................................ 6. Kain Timur – Bo – dalam Upacara Kematian....................................... 7. Kain Timur – Bo – dalam Transaksi Perdagangan............................... ............................... 265 268 270 271 272 272

8. Larangan dan Munculnya Kembali Pertukaran Kain Timur – Samiya bo – di Daerah Maybrat Imian Sawiat ............................................................... 9. Perdagangan kain timur – Feah bo – rura – m’fou gu ano................... gangan ................... A.8. Pemimpin Berwibawa Ra bobot – Na bobot – Big Man............................... ............................... B. PEMBAHASAN ....................................................................................................... ....................................................................................................... 273 276 277 331

B.1. Analisa Fungsi Dan Konsep Rumah Tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat Dengan Pertimbangan Iklim Sebagai Faktor Yang Mempengaruhi Kenyamanan Thermal .................................................................................................................. ........................................................ .......................................... 331

a. Analisis Bentuk yang mempengaruhi kenyamanan Thermal Rumah tinggal Halit-mblol halit .................................................................................... mblol 331

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

16

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

b. Faktor-faktor iklim tropis yang mempengaruhi kenyamanan Thermal dalam faktor mempengaruhi ruang ...................................................................................................... 342

c. Analisis Pengaruh Iklim terhadap Kenyamanan thermal Rumah Halit Halit-mblol chalit ...................................................................................................... ...................................................................................................... 351

d. Hubungan Bentuk Arsitektur Rumah Tinggal Halit-Mbol Chalit dengan Halit Mbol kenyamanan thermal ............................................................................ e. Analisis Lokas dan sistem Tatanan Lingkungan .............................. Lokasi 355 361

f. Analisis Pengaruh Iklim Terhadap Kenyamanan Thermal Rumah tinggal Halit – Mbol Chalit ............................................................................... B.2. Nilai Bangunan Arsitektur Maybrat Imian Sawiat ............................... B.3. Analisis Simbol Kebesaran Kedalam BangunanSebagai Ornament.... 362 366 370

B.3.a. Bentuk Pengadopsian dari Model Jahitan koba-koba – am – hatik dan koba koba Noken – yu (Tas) sebagai estetika dan dekorasi.................................... dekorasi.................................... B.3.b. Nilai Bangunan Arsitektur Tradisional dalam 376

perkembangan 382 dalam 385 arsitektur 386 388 388 394

pembangunan ........................................................................................... B.3.c. Keberhasilan penerapan Konsep arsitektur tradisional

Pembangunan Papua ............................................................................... B.3.d. Ketidak berhasilan konsep pembangunan tanpa

tradisional ............................................................................................... ............................................................................................... BAB V PENUTUP ....................................................................................................... A. KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................................ ........................................................................ B. USULAN/REKOMENDASI ...........................................................................

B.1. Usulan Konsep Mencipta bentuk Arsitektur Maybrat, Imian, Sawiat – Rekomendasi ..................................................................................................... ..................................................................................................... LAMPIRAN GAMBAR ............................................................................................... KAMUS .......................................................................................................................... .......................................................................................................................... DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................... 396 406 411 425

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

17

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Republik Indonesia adalah sebuah Negara kepulauan yang terdiri dari 17.508 pulau dan didominasi oleh perairan laut yang luasnya mencapai 62% dari luas Indonesia, dengan sepanjang 81.000 km, serta terdapat sekitar 9261 desa pantai dengan jumlah penduduk 22 %. Di wil wilayah pantai dan 78 %. Di wilayah daratan, yang mana terdapat berbagai macam aktivitas diantaranya adalah industri, perdagangan, transportasi, pelabuhan, tambang, pertanian, rekreasi, dan permukiman. Pada banyak satuan permukaan, perairan laut dan daratan merupakan ruang yang relatif merupakan dominan dengan berbagai pola permukiman. Dari sekian banyak permukiman perairan laut dan daratan, salah satu diantaranya adalah Suku Maybrat, Imian, Sawiat, di Kabupaten Sorong Selatan dan Kabupaten Maybrat, Papua. Secara geografis suku Maybrat mendiami di Distrik Ayamaru, Aitinyo, Aifat. Suku Imian afis Sawiat hidup di distrik Sawiat dan Teminabuan. Distrika Ayamaru, Aitinyo, Aifat dan Sawiat semulanya termasuk bagian dari Kabupaten Sorong Selatan Propinsi Irian Jaya Barat, yang beribukotanya di Teminabuan namun saat ini Distrik Ayamaru, Aitinyo, Aifat telah membentuk kabupaten sendiri Maybrat. Distrik Ayamaru terletak di sebelah selatan dari Kabupaten Sorong Selatan. Distrik Aitinyo terletak di sebelah Timur dari Kabupaten Sorong Selatan, Aifat terletak sebelah Timur Kabupaten Sorong Selatan dan bersebelahan dengan Distik Aitinyo dan Distrik Sawiat terletak di sebelah Barat Kabupaten Sorong Selatan, dengan tipe iklim tropis basah, dan di dominasi oleh penduduk dengan mata pencaharian pencaharian Petani, Nelayan dan pemburu. Dari

aktivitas yang heterogen ini ditunjang oleh rumah panggung dan rumah gantung dengan material pendukung umumnya berasal dari alam, dan berdiri atas perairan bagi para nelayan, dan bagi para petani struktur bangunan berdiri diatas permukaan tanah, sungai, pesisir pantai maupun di berdiri atas pohon.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

18

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Penghuni pemukiman ini adalah merupakan etnik yang terdiri dari satu suku besar yaitu suku Maybrat, dan dua anak suku yaitu Imian, Sawiat yang adalah suku besar dari Tehit. Mata pencaharian pokok mereka adalah berkebun, menangkap ikan dengan perahu dan memburu binatan liar dengan Tombak, Jubi, Panah, Parang dan Anjing. Suku ini mayoritas sebagai suku bangsa Nelayan, Petani dan Pemburu, yang telah mengembangkan pertanian serta cara perburuan ca mereka sejak beberapa abad lamanya, sehingga dikenal dengan sebutan manusia nelayan, petani dan pemburu. Sebagai manusia nelayan, petani dan pemburu, mereka melakukan segala aktivitas dan menghabiskan hidupnya dengan mengail, bercocok tanam dan memburu. Kemudian sejalan dan dengan bertambahnya waktu, manusia nelayan - petani - pemburu ini menetap dalam suatu hunian dan berkelompok membentuk suatu permukiman ( (urban space), namun budaya mengail, ), bertani dan memburu masih mempengaruhi kehidupan mereka sampai sekarang. Keberhasilan dan kelanggengan perumahan ini untuk tetap bertahan, berarti telah terbukti keterujiannya untuk mengantisipasi iklim lingkungannya. Ketangguhan rumah tinggal suku Maybrat Imian Sawiat beserta nilai-nilai budaya masyarakatnya terhadap pengaruh iklim nilai lingkungannya sehingga kenyamanan thermal dalam ruang dapat tercapai, serta dirasa perlu untuk diteliti.

B. Permasalahan Berdasarkan gambaran yang telah diuraikan pada latar belakang, maka permasalahan dapat dirumuskan sebagai berikut : 1. Bagaimana pengaruh bentuknya arsitektur rumah tinggal suku Maybrat Imian Sawiat Papua dalam menciptakan kenyamanan thermal bangunannya? 2. Bagaimana pengaruh faktor iklim terhadap kenyamanan thermal rumah tinggal suku Maybrat Imian Sawiat (Halit) di wilayah pesisir dan wilayah pegunungan Kabupaten wilayah Sorong Selatan dan Kabupaten Maybrat Papua 3. Pengembangan redesain dari bentuk tradisional menjadi bentuk moderen dengan mempertahankan seluruh aliran art dan tekstur daripada arsitektur tradisional suku Maybrat Imian Sawiat. ian

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

19

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

C. Tujuan Penelitian Berangkat dari permasalahan yang telah diungkapkan pada uraian latar belakang, maka yang menjadi tujuan penelitian ini adalah: 1. Untuk mengetahui pengaruh bentuk arsitektur rumah tinggal suku Maybrat Imian Sawiat Papua (halit) dalam menciptakan kenyamanan thermal bangunannya. 2. Untuk mengetahui faktor iklim terhadap kenyamanan thermal rumah tinggal suku Maybrat Imian Sawiat Kabupaten Sorong Selatan dan Kabupaten Maybrat, Papua. 3. Untuk mengembangkannya menjadi bentuk moderen dengan mempertahankan gaya dan aliran arsitektur rumah tinggal suku Maybrat Imian Sawiat.

D. Manfaat Penelitian Seluruh hasil yang didapat dari studi penelitian ini baik berupa rumusan-rumusan, rumusan pembuktian teori ataupun temuan-temuan tertentu diharapkan: temuan 1. Dapat memberi kontribusi terhadap pengembangan ilmu pengetahuan dan dapat at dipergunakan untuk kemungkinan penelitian lebih lanjut tentang rumah tinggal suku Maybrat Imian Sawiat wilayah pesisir dan pegunungan. 2. Dapat memberi masukan teknis dalam rancangan bangunan rumah tinggal suku Maybrat bangunan Imian Sawiat yang khas yaitu di wilayah pesisir dan wilayah pegunungan dalam merespons akan pengaruh iklim tropis lembab, Sehingga selain aspek teknis dan kesehatan dapat lebih memenuhi persyaratan, dari aspek sosial budaya m masyarakat setempat yang dapat sesuai dan diterima. 3. Dapat menjadi masukan kepada pemerintah dan masyarakat dalam setiap aktifitas pembangunan. Memindahkan pengaruh iklim di daerah tropis lembab sehingga pembangunan yang di laksanakan selalu mengacu pada faktor lingkungan. faktor

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

20

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Arsitektur dan Kebudayaan 1. Pengertian Budaya Kebudayaan berasal dari bahasa sangsekerta “buddhayah” bentuk jamak dari “budhi” dengan arti budhi atau akal, karenanya kebudayaan dapat diartikan dengan segala hal yang bersangkutan dengan akal. Budaya dapat pula berarti sebagai hasil pengembangan dari k majemuk budi dan kata daya, yang berarti daya dari budi yang berupa cipta, rasa dan karsa. Selanjutnya kebudayaan bila ditinjau dari ilmu Antropologi, adalah keseluruhan dari sistem gagasan, tindakan pola hidup manusia dan karya manusia dalam rangka kehidupan masyarakat yang dijadikan sebagai pemilik dari manusia dengan belajar. hampir keseluruhan tindakan manusia adalah kebudayaan. Menurut ilmu Arsitektur, manusia yang memiliki budaya membangun adalah manusia yang berbudaya mencipta, orang yang berjiwa seni, orang yang berjiwa merancang, orang yang berjiwa berjiwa perencana. Hanya sedikit tindakan manusia dalam rangka kehidupan masyarakat yang tidak perlu dibiasakan dengan belajar, antara lain yang berupa tindakan naluriah, beberapa refleksi, beberapa tindakan akibat proses psikologi, tindakan dalam kondisi tidak sadar, tindakan dalam membabi an buta, bahkan berbagai tindakan manusia yang merupakan kemampuan naluri yang dibawa oleh manusia dalam genetik semenjak lahirnya juga telah dirombak olehnya menjadi tinda tindakan kebudayaan. Kebudayaan adalah keseluruhan pengetahuan yang dipunyai oleh manusia sebagai makhluk sosial, yang isinya adalah perangkat model – model pengetahuan yang secara efektif dapat digunakan untuk memahami dan menginterpretasikan lingkungan yang dihadapi dan untuk mendorong dan menciptakan tindakan – tindakannya. Dalam pengertian ini kebudayaan adalah suatu kumpulan pedoman atau pegangan yang kegunaan operasionalnya dalam hal ini adalah manusia mengadaptasi diri dengan menghadapi lingkungan – lingkungan tertentu (fisik, alam, kungan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

21

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

sosial dan kebudayaan) untuk mereka dapat tetap melangsungkan kehidupannya, yaitu memenuhi kebutuhan – kebutuhan dan untuk dapat hidup secara lebih baik lagi. Karena itu seringkali kebudayaan juga dinamakan sebagai “ “blueprint” atau desain menyeluruh dan kehidupan.

2. Wujud Arsitektur Tradisional Maybrat Imian Sawiat dan Kebudayaan Maybrat Pada hakekatnya Arsitektur Tradisional Maybrat Imian Sawiat merupakan pencerminan kehidupan yang mana menggambarkan jati diri manusia Maybrat Imian, Sawiat, yang Maybrat, ditampilkan dalam meramu rumah mereka, termasuk didalamnya antara lain : kehidupannya, sosialnya, ekonomi – spiritual dan budayanya. Dengan demikian Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, merupakan salah satu artefak dari jejak perjalanan hidup Suku Maybrat, perjalanan Maybrat Imian, Sawiat. Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, merupakan suatu ciri (idea), Maybrat konsep, kaidah, prinsip, yang merupakan dasar pengolahan batin pikiran dan perasaan mereka dalam mencipta dan berkarya. Pada dasarnya arsitektur Tradisional Suku Maybrat Imian, Sawiat, sudah mampu memenuhi ya Maybrat, tuntutan kebutuhan akan Arsitektur yaitu : • • • Menjaga kelangsungan hidup dan kehidupan Manusia. Mengembangkan kehidupan Manusia untuk lebih bermakna Membuat kehidupan Penghuni lebih nyaman

Dapat dikatakan bahwa Suku Maybrat, Imian, Sawiat, juga memiliki lima jenjang kebutuhan Maybrat terpenting dalam hidup mereka yaitu : a. Physiological needs atau survival needs, adalah kebutuhan yang menduduki peringkat terbawah yang merupaka kebutuhan dasar manusia. Jenjang kebutuhan ini berisi kebutuhan – kebutuhan orang Maybrat, Imian, Sawiat, yang berkaitan dengan alam dan keberadaannya sebagai manusia, yaitu kebutuhan akan makanan, kebutuhan akan tempat makanan, tinggal, dan teks. b. Safety needs atau security needs, adalah jenjang kebutuhan yang kedua berisi kebutuhan – kebutuhan yang berkaitan dengan keamanan, agar dirinya merasa aman dan terlindung dari setiap gangguan. c. Social needs, atau belonginess needs, adalah jenjang kebutuhan yang ketiga yang berisi kebutuhan – kebutuhan orang Maybrat, Imian, Sawiat, berkaitan dengan kedudukannya

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

22

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

sebagai anggota masyarakat, sebagai makhluk sosial yang akan berinteraksi – interelasi dan berinapendensi dengan anggota masyarakat lainnya. ensi d. Esteem needs atau ego needs, adalah jenjang kebutuhan yang keempat yang berisikan kebutuhan – kebutuhan orang Maybrat, Imian, Sawiat, akan penghargaan yang didasarkan pada keinginan untuk mendapat kekuasaan (power needs). Pada dasarnya (power ne ingin dihargai dan keinginan inilah yang menghasilkan kebutuhan orang Maybrat, Imian, Sawiat, akan penghargaan tersebut yang disebut dengan “ “Bobot”. e. Self actualization needs atau self Fulfillment needs, jenjang kebutuhan ini berisikan kebutuhan orang Maybrat, Imian, Sawiat, sehingga menreka dapat mengembangkan ebutuhan bakat dan kemampuannya dengan sepenuhnya. Kebutuhan ini merupakan ciri hakiki manusia umumnya. Arsitektur Tradisional Suku Maybrat Imian, Sawiat, mempunyai peranan penting dalam Maybrat, pemenuhan kebutuhan – kebutuhan mereka, oleh karena itu arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Maybrat Imian, Sawiat, bukan hanya meny ngkut masalah fungsionalitas saja, bukan hanya diperuntukan menyangkut sebagai wadah kegiatan mereka belaka, dan tidak hanya sebagai sarana pemenuhan kebutuhan pem fisiologik. Perwujudan arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, tidak hanya Maybrat berlandaskan pada asas fungsionalitas atau kegunaan saja, walaupun asas ini cukup dominan, akan tetapi tidak akan menjadi asas satu – satunya ataupun penentuan didalam perwujudan hasil nentuan – hasil karya arsitektur. Perwujudan Arsitektur Tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat tidak hanya menyangkut aspek – aspek fungional saja, melainkan menyangkut seluruh aspek kebutuhan didalam kebutuhan Manusia Maybrat Imian Sawiat. Perwujudan arsitektur yang mengandung nilai – nilai manusiawi. Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, merupakan manifestasi dari nilai –nilai Maybrat budaya, yang mana ditentukan oleh lima masalah didalam kehidupan mereka yaitu : hakekat hidup, hakekat karya, persepsi mereka tentang waktu, pandangan mereka tentang alam dan p, hakekat mereka dengan sesamannya. Kelima masalah dasar ini banyak berkaitan dengan lingkungan, baik lingkungan alami maupun lingkungan fisik mereka yang mana terbangun dengan lingkungan sosial. Dua masalah dengan yang berkaitan dengan masalah lingkungan mereka yaitu pandangan mereka tentang alam, dan hakekat mereka dengan sesamanya. Kedua masalah ini akan menentukan orientasi nilai budaya

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

23

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

mereka terhadap alam dan sesama mereka, yang kemudian direfleksikan kedalam wujud arsitekturalnya. Berkaitan dengan sikap dan orientasi Suku Maybrat Imian Sawiat terhadap alamnya, mereka telah mengalami peradaban dalam kebudayaan mereka yaitu : • Pancosmism, merupakan fase dimana Suku Maybrat Imian Sawiat tunduk kepada Alam dan Merasa mereka adalah bagian dari alam. Hal ini merupakan kecenderungan kehidupan mula – mula nenek moyang mereka yang mana tidak mampu dalam mencipta segala sesuatu bagi mereka, termasuk membangun suatu tempat tinggal (rumah) bagi mereka. Hal ini cenderung mendorong nenek moyang mereka menjadi bersikap pasrah terhadap kondisi alam. • Anthropocentries, merupakan fase dimana Suku Maybrat Imian Sawiat dengan

kemampuannya menguasai alam dan merasa berkuasa atas alam sekitar mereka. Eksploitasi alam ini mendorong terjadinya kerusakan – kerusakan lingkungan alam disekitar permukiman mereka. • Holism, merupakan tahapan atau fase dimana Suku Maybrat Imian Sawiat mampu menyelaraskan kehidupan dan aktifitasnya dengan alam sekitar. Dalam mendaya gunakan men lingkungan alamny, Suku Maybrat Imian Sawiat juga mampu memperhatikan daya dukung akan alam sekitar mereka sehingga kelangsungan aktifitas mereka tetap berlangsung. Pandangan – pandangan Suku Maybrat Imian Sawiat terhadap situasi dan alamnya memiliki m pengaruh yang sangat besar bagi wujud Arsitektural mereka. Ketergantungan Suku Maybrat Imian Sawiat terhadap situasi dan alam termanifestasi kedalam wujud arsitekturnya yang sangat tergantung pada karakter – karakter alam dan situasi lingkungan sekitar. Hasil karya Arsitektur sekitar. Tradisional mereka cenderung mengandung makna ketakutan mereka akan alam dan kehidupan mereka dan terhadap alamnya yang berkaitan dengan masalah – masalah mistis ataupun kekuatan – kekuatan ghaib dan kekuatan musuh yang berada diluar diri mereka. Keinginan mereka untuk menguasai alam membuat mereka cenderung berupaya untuk mengeksploitasi alam sekitar. Hasil – hasil karya Arsitektur Tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat menjadi sangat jauh dari lingkungannya lepas dari lingkungan alamiahnya. Keselarasan dengan alam, Suku Maybrat lingkungan Imian Sawiat cenderung mencari pertautan dengan lingkungan mereka. Kekuatan – kekuatan lingkungan dan alam sekitar tidak lagi dikaitkan dengan kekuatan Theologi moderen atau yang

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

24

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

dikenal pada wilayah mereka adalah theology kristiani. Alam merupakan faktor – faktor yang reka dipertimbangkan bagi usaha – usaha mereka.

B. Aspek Sosial Budaya Suku Maybrat Imian Sawiat Pesisir dan Pegunungan. Suku Maybrat Imian Sawiat melengkapi diri mereka dengan kebudayaan, yaitu perangkat pengendali berupa rencana, aturan, resep dan instruksi yang digunakan oleh mereka untuk mengatur terwujudnya tingkah laku dan tindakan tertentu. Dalam pengertian ini, kebudayaan mereka berfungsi sebagai “alat” yang paling efektif dan efisien dalam menghadapi lingkungan. dalam Kebudayaan Suku Maybrat Imian Sawiat yang cenderung adalah bukanlah sesuatu yang dibawa adalah bersama semenjak kelahiran, melainkan diperoleh melalui sosial kehidupan sehari – hari mereka. Dalam pengertian ini, kebudayaan adalah pengetahuan. pen Secara sederhana, masyarakat pantai adalah merupakan sekelompok orang atau penduduk yang kehidupannya tergantung pada laut baik sebagai sumber atau sarana. Menurut Mattuladan dalam Sudharta P. Hadi, 1995, mengungkapkan bahwa masyarakat pantai ber berada dalam kehidupan budaya laut atau kehidupan yang mendapatkan inspirasi dan kreativitas yang tumbuh dari suasana lautan, suasana maritim. Sebaliknya, secara sederhana, masyarakt

pegunungan/daratan merupakan kelompok atau penduduk yang hidupnya tergantung pada perladangan dan hutan sebagai sumber. Masyarakat daratan/pegunungan berada pada kehidupan yang mendapatkan inspirasi dan kreativitas yang tumbuh dari suasan alam hutan.

C. Makna Bangunan Rumah Sebagai Budaya umah Hakekatnya bangunan rumah merupakan pencerminan berbagai aspek kehidupan manusia, termasuk didalamnya antara lain kehidupan sosial, ekonomi, spiritual dan budaya. Dengan demikian bangunan rumah merupakan hasil produk manusia itu sendiri. Disadari bahwa manusia hidup dengan keinginan akan segala sesuatu baik tempat tinggal, makanan, pakaian dan nusia teks yang mana merupakan kebutuhan pokok. Pada dasarnya bangunan rumah diadakan untuk memenuhi kebutuhan yang ditunjukkan untuk :
1. Menjaga kelangsungan hidup dan kehidupan. ke 2. Mengembangkan kehidupan untuk lebih bermakna. 3. Membuat kehidupan untuk lebih nyaman.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

25

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

1. Struktur Bangunan Rumah umah Bangunan rumah merupakan salah satu kebutuhan pokok manusia, selain sandang, pangan dan teks, papan juga dibutuhkan. Manusia membutuhkan kenyamanan akan diri sehingga ia mampu menciptakan segala sesuatu yang memenuhi kebutuhan akan kenyamanan itu. Berbicara mengenai suatu bangunan rumah, berarti berkaitan dengan struktur dan elemen – elemen pembentukan bangunannya, oleh karena itu tidak lengkap dan tidak jelas jika berbicara lengkap suatu bangunan rumah tanpa berbicara strukturnya. Struktur bangunan rumah, terdiri dari tiga elemen pokok yaitu; Koloum, Dinding dan Atap yang mana teruarai sebagai berikut: a. Struktur Atap Yang dimaksud dengan struktur atap adalah, bagian elemen atau struktur kelengkapan sebuah bangunan yang posisinya berada di bagian atas (kepala) yang mana terdiri dari; rangka, yaitu kuda-kuda, reng, nok/usuk dan atap. kuda, Secara mayoritas Atap bangunan rumah suku Maybrat Imian Sawiat mem membentuk atap pelana. Atap sebagaimana layaknya filosofi kepala atau rambut seorang manusia yang bisa digunting dengan beragam bentuk, begitupun atap bangunan dengan berbagai bentuk dan gaya tergantung bentuk atau gaya mana yang ingin ditampilkan. Misalnya tampilan atap perisai, tampilan atap pelana, tampilan atap kubah, tampilan atap joglo, atau tampilan atap gabungan. b. Struktur Dinding Dinding adalah suatu bagian elemen bangunan yang posisinya di tengah (badan). Dinding terdiri dari rangka, dan penutup d dinding (walls). Pada umumnya bahan dinding yang di gunakan oleh suku Maybrat Imian Sawiat dalam membangun rumah tinggal mereka adalah; Bahan Kulit Kayu Bahan Gaba – gaba Bahan bambu Bahan kayu Jika filosofi kepala manusia sebagai atap, maka filosifi badan manusia diibaratkan sebagai dinding bangunan, yang didalamnya terdapat ruang aktifitas penghuni.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

26

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

c. Struktur Koloum Koloum merupakan struktur dasar (kaki) sebuah bangunan yang mana berdiri sebagai s ukuran dalam pembentukan suatu bangunan dengan ruang – ruangnya. Koloum yang posisinya berhubungan langsung dengan pondasi, terdiri dari struktur koloum Induk dan koloum Bantu. d. Interior Tujuan dari membangun suatu bangunan adalah untuk menciptak ruang beraktifitas menciptakan dan ruang berlindung yang nyaman. Interior dalam pengertian bahasa inggris dan (samu mato) ( dalam bahasa Maybrat, adalah ruang dalam bangunan, oleh karena itu interior merupakan salah satu elemen yang tercipta atas hasil bangunan yang terbentuk oleh elemen vertikal (dinding(dinding dinding) dan elemen horizontal (lantai) Selain kepala, badan dan kaki, manusia juga memiliki hati. Hati adalah salah satu organ penting manusia yang mana mampu memberikan yang terbaik dan yang tidak baik dalam pertimbangan pemikiran seseorang, begitupun ruang dalam sebuah bangunan yang mana mampu imbangan menyimpan segala rahasia seseorang penghuni baik itu yang berkaitan dengan hal yang baik dan ‘hal tidak baik’. 2. Fungsi Bangunan Rumah umah Bangunan rumah merupakan kebutuhan manusia, yang mana tidak hanya sekedar dibutuhkan semata – mata namun secara umum bangunan dibutuhkan sebagai tempat melindungi diri atau suatu hunian moderen dan gudang. Bangunan juga berfungsi sebagai tempat menampung segala sesuatu yang berkaitan dengan aktifitas dan kebutuhan penghuni yang egala berkelanjutan. Khusus fungsi bangunan akan di ulas secara detil sebagai berikut : a. Fungsi Atap Atap yang secara univorum dikenal, merupakan suatu struktur atau elemen bangunan yang berfungsi sebagai penutup bangunan dan pelindung yang memberi kenyamanan kepada penghuni dari matahari, hujan, angin serta pengaruh situasi iklim sekitarnya. Atap (afi) dalam pengertian orang Maybrat Imian Sawiat, dibutuhkan sebagai penerus aliran hujan dan penghambat terik matahari kedalam ruang bangunan (interior). b. Fungsi Dinding Dinding (kriras) merupakan struktur atau elemen suatu bangunan yang dibutuhkan. Didinding bahwasanya berfungsi membentuk suatu ruang, melindungi penghuni dari angin, dan melindungi penghuni dengan segala aktifitas yang sedang berlangsung dalam ruang.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

27

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

c. Fungsi Koloum Koloum (hafot) sebagai salah satu struktur atau elemen terpenting dalam membang membangun sebuah bangunan, Karena selain kloum yang berfungsi sebagai pemikul bangunan beserta segala isinya dan sebagai penyalur beban suatu bangunan ke tanah, struktur koloum juga merupakan suatu elemen yang dijadikan sebagai patokan atau ukuran dalam membentuk suatu bidang dan membentu ruangan tertentu. Bagi orang Maybrat Imian dan Sawiat, struktur koloum diperlukan untuk pembentukkan suatu bentuk bangunan dan menambah ketinggian bangunan. Pemikiran tersebut berkaitan dengan situasi mula – mula mereka yang hidupnya selalu berperang, sehingga dalam meramu selalu suatu rumah hunian biasanya terlihat sangat monumental dan dilapisi kayu, karena dapat

terhindar dari serangan musuh yang tiba – tiba di luar kemampuan dan kesiapsiagaan mereka. d. Fungsi Ruang dalam Interior Interior (samu mato) merupakan pusat keberlangsungan segala aktifitas, oleh karena itu interior mempunyai peranan dan fungsi yang sangat luas dalam mendirikan suatu bangunan. Orang Maybrat Imian dan Sawiat pada hakekatnya membutuhkan suatu ruang untuk kelangsungan akan aktifitas mereka, hunian dan kenyamanan keberlangsungan hidup dan n kehidupan mereka. 3. Makna Bangunan Bangunan atau rumah di maknai sebagai jantung kehidupan yang mampu memberi kehidupan yang layak kepada penghuninya. Rumah juga di isyaratkan dengan filosofi manusia, yang terdiri dari kepala (atap), badan (dinding dan interior) dan kaki (koloum). Ada ungkapan dimasyarakat yang berbunyi “rumah mu, wajahmu, dan jiwamu”. Dari ungkapan itu tampak bahwa perumahan dalam kehidupan manusia Maybrat Imian Sawi Sawiat mempunyai arti dan makna yang dalam yaitu : kesejahteraan, kepribadian, dan keberadaban manusia penghuninya (suatu masyarakat atau suatu bangsa). Perumahan tidak sekedar dilihat sebagai suatu benda mati atau sarana kehidupan semata – mata, tetapi lebih dari itu, perumahan merupakan suatu proses bermukim. Kehadiran manusia dalam menciptakan ruang hidup di lingkungan masyarakat dan alam sekitarnya. Bermukim pada hakekatnya adalah hidup bersama, dan untuk itu fungsi rumah tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat adalah sebagai tempat tinggal Sawiat dalam suatu lingkungan yang mempunyai prasarana dan sarana yang diperlukan oleh mereka untuk memasyarakatkan dirinya. Rumah juga merupakan sarana pengaman bagi diri manusia,

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

28

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

pemberi ketenteraman hidup, dan sebagai pusat kehidupan berbudaya. Didalam rumah dan kehidupan lingkungannya itu, dibentuk dan berkembang menjadi manusia yang berkepribadian. Dilihat dari fungsinya rumah Tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat juga memiliki fungsi lain yaitu; fungsi sosoial, fungsi ekonomi, fungsi politik. Sebagai fungsi sosial, masyarakat Maybrat Imian Sawiat memandang rumah sebagai pemenuhan kehidupan sosial budaya dalam masyarakat. Dalam fungsi ekonomi, rumah merupakan investasi jangka panjang yang akan memperkokoh jaminan penghidupan di massa depan. Dan sebagai fungsi politik, depan. rumah berfungsi sebagai indikator kedudukan/birokrat di masyarakat sekitarnya. Perwujudan Arsitektur adalah BENTUK, yang mana lahir dari kebutuhan manusia akan wadah untuk melakukan kegiatan. Karya Arsitektur biasanya merupakan suatu ungkapan bentuk, merupakan yang mewadahi hal – hal sebagai berikut : 1. Guna dan Citra Guna yang dimaksud adalah pengertian bahwa rumah memiliki pemanfaatan, keuntungan. Rumah memiliki kemampuan/daya/manfaat agar hidup menjadi lebih mengikat. Sedangkan Citra, menunjukkan suatu gambaran, kesan penghayatan bagi Citra, seseorang mengenai rumah tersebut. Citra memiliki arti yang mendekat spiritual menyangkut derajat dan martabat manusia yang menghuni rumah tersebut. Misalnya istana megah, reyot, dan sebagainya jadi Citra menunjukkan tingkatan kemampuan Citra manusia itu. 2. Simbol Kosmologis Arsitektur dimaksudkan sebagai simbol pandangan manusia terhadap dunianya. Pandangan ini berubah sesuai dengan kemajuan zaman. Pada tahap awal manusia merasakan terkungkung oleh alam, sehingga bentukan arsitektur tampil sebagai suatu pelindung terhadap alam. Kemudian hal ini berkembang dengan pandangan bahwa manusia adalah bagian dari alam. Bentuk menjadi personifikasi dari alam. Dengan mulai dikenalnya agama pada tahap berikutnya, bentuk tanpa menjadi simbol pemujaan bentuk terhadap Yang Maha Kuasa (Bait Suci). Namun hal ini masih belum terlepas dari budaya. Suatu masyarakat yang mempunyai agama sama tetapi budaya mereka pasti berbeda yang mana bisa menghasilkan bentuk yang berbeda.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

29

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

3. Orientasi Diri Orient = umur, bisa diartikan sebagai permulaan matahari terbit hingga terbenam. Hal ini membawa pengertian adanya sumbu arah lainnya, yaitu utara selatan. Sehingga dengan dua persilangan menimbulkan rasa satu pusat. Pusat ini dapat dianggap sebagai pusat kehidupan, tempat berpegang. Sehingga kalau ada suatu pusat, tentunya akan menimbulkan nilai yang berbeda. Perbedaan nilai – nilai bisa berdasarkan suatu prioritas dan tidak hanya berupa suatu bidang yang berdua dimensi, tetapi juga kearah vertikal (tiga dimensi). 4. Cermin Sikap Hidup Rumah sebagai cermin sikap hidup, berarti mampu menunjukkan cara pandang dalam kehidupan. Sikap hidup tersebut bisa berarti relegius, praktis dan sebagainya. Sikap yang terbuka, mau bersahabat dan ramah terhadap sesame maupun alam akan tampil berbeda maupun dengan rumah penghuninya yang mana bersikap menguasai alam (tertutup) Bangunan tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat memuat kaedah – kaedah sebagai berikut : a. Wujud Arsitektur Tradisional Maybrat Imian Sawiat merupakan perwujudan suatu perwuj kebutuhan, yang mana mewadahi aktivitas – aktivitas penghuni yang akan terjadi didalam. b. Anatomi Arsitektur Tradisional Maybrat Imian Sawiat Sebagai salah satu kreativitas. Bentuk rumah tradisional Masyarakat Maybrat Imian Sawiat yang terpakai, dimana terdapat aturan/susunan yang harus dipenuhi agar bisa berfungsi. c. Identitas Mewakili si pemilik, fungsi, lokasi. Bangunan memberi gambaran akan apa yang terwadahi.

4. Bentuk – Bentuk Rumah Tinggal Suku Maybrat Imian Sawiat. umah Rumah tradisional suku Maybrat Imian Sawiat dibedakan atas 2 (dua) jenis aliran bangunan Maybrat rumah induk yaitu rumah hunian dengan 8 (delapan) jenis bangunan dan 1 (satu) rumah Suci/sekolah, antara lain adalah :

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

30

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Bhs. Maybrat ----------1. Halit myi -----------

Bhs. Imian Sawiat mbol halit mbol halit mbol honon mbol mbol mbol se mbol nandla mbol nangli mbol wofle

-------- Bhs. Indonesia -------- Rumah gantung umah -------- Rumah kebun -------- Rumah bersalin umah -------- Rumah tinggal utama umah -------- Benteng pertahanan enteng -------- Rumah nelayan umah -------- Rumah bujang (laki - laki) umah -------- Rumah bujang (perempuan) umah _____ Rumah suci / rumah sekolah umah

2. Halit Wyan ----------3. Samu Kre ----------4. Samu -----------

5. Samu snek ----------6. Smu mambo ----------7. Samu ku sme ----------8. Samu ku ano ----------8. Samu k’wiyon ___

Dengan data – data ini tak bisa dipungkiri bahwa rumah tidak hanya berhenti sampai disitu saja. Sebab rumah juga merupakan suatu kebutuhan hidup umat manusia umumnya dan manusia Maybrat Imian Sawiat khususnya yang mana sangat penting untuk dijadikan sebagai tempat berlindung, baik dari kehujanan, dan kepanasan, setelah mereka mencukupi diri dengan kebutuhan makan (pangan) dan pakaian (sandang). Mengapa bentuk rumah suku Maybrat Im Imian Sawiat tidak berkembang? Karena keinginan berkembangnya orang orang maybrat imian sawiat orang-orang yang ingin menyamai orang-orang berkembang lainnya, maka mereka mengalami hubungan -orang dengan manusia-manusia lain sehingga disitulah terjadi saling tukar menukar info manusia informasi yang besar pengaruhnya tentang bangunan rumah sehingga corak rumah tradisional Maybrat Imian Sawiat mengalami kemunduran perkampungan. Perkembangan rumah tradisional suku Maybrat Imian Sawiat sangat lamban dibanding sangat perkembangan rumah orang di suku-suku atau Negara lain. Oleh karena pengaruh alam dan suku suku lingkungan – lingkungan yang berbeda dimana tumbuh hutan – hutan yang lebat, sungai-sungai sungai yang mengalir cuaca yang dingin, kondisi geografi yang sukar dan kecenderungan cepat sukar terpengaruhnya orang-orang Maybrat Imian Sawiat terhadap perkembangan moderenisasi dan orang pengaruh-pengaruh lain sebagainya. pengaruh atau cenderung tersembunyi, dimana hanya dibangun di

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

31

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

1. Spesifikasi Jenis – Jenis Bangunan Rumah Tinggal a. Halit Myi – Mbol Halit → Rumah Gantung Halit myio – bol halit adalah rumah gantung, atau sejenis rumah hunian suku Maybrat, Imian dan Sawiat mula – mula. Jenis rumah tersebut merupakan jenis bangunan yang monumental, karena ukuran bangunannya tinggi di banding bangunan lainnya. Jenis rumah gantung di kategorikan atas dua jenis yaitu : orikan 1. bentuk bangunan yang dibangun dari tanah (tanah sebagai tumpuan utama) yang mana keseluruhan struktur koloum yang berukuran panjang ditancapkan pada tanah. Ukuran struktur koloum (sur) yang digunakan dalam mendirikan bangunan (halit myio – bol halit) adalah ± 500cm – 700cm. berikut lihat gambar. Suku Maybrat Imian dan Sawiat pada mula – mula tidak mengenal adanya jenis pondasi plat menerus, karena kebanyakan rumah yang dibangun adalah rumah – rumah tergantung yang mana secara otomatis pasti memakai ompak (termasuk pondasi setempat), seperti pada tomatis contoh diatas. Suku ini mengenal adanya jenis pondasi plat menerus pada zaman penjajahan Kolonial Belanda. Lihat beberapa lampiran gambar dibawah ini:

Tungku api (ohat)

Koloum tungku api (aser)

Koloum induk (hafot) Gambar: Denah Gambar: harit myio/bol halit – rumah gantung (jenis rumah yang bertumpuan diatas tanah )

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

32

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Jenis-jenis rumah ini biasanya Jenis dibangun oleh orang Maybrat, Imian, Sawiat, di ladang atau perkebunan mereka yang terletak di hutan dan sangat jauh dengan areal hunian penduduk Selain jenis

(perkampungan).

rumah ini dibangun di tengahtengah hutan, jenis bangunan rumah rumah
Gambar: Rumah gantung (halit myi-mbol halit)

ini

merupakan yang

aliran pernah
Gambar: Rumah gantung (halit myi-mbol halit)

tertua

dibangun sebagai tempat hunian hunian. pertama orang Maybrat, Imian, Sawiat, zaman lampau. Jenis

bangunan rumah ini dengan menggunakan bahan konstruksi utama adala kayu dan tali rotan. adalah Kayu merupakan bahan struktur rangka, sedangkan tali rotan digunakan sebagai bahan pengikat. Sebagaimana filosofi Maybrat mengatakan bahwa “nbo ara mse to su oh mi kbe nsgi samu to “nbo to” bila diterjemahkan demikian “ “kalo ada kayu dan tali baru bisa mendirikan sebuah rumah”. rumah Pemahaman orang Maybrat, sedemikian mungkin merujuk pada pembentukan aliran bentuk rumah dan struktur yang kaku, karena memang demikian bahwa suatu bentuk bangunan dibentuk oleh struktur rangka yang kaku sehingga ruang-ruang dalam itu terlihat ada, ketika ditutup ruang ruang dengan dinding-dinding bangunan. Berikut lihat gambar struktur rangka sebagai pola utama: dinding

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

33

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Bubungan (ti manaf)

Gording (sof)

Teras (isit) balok pemikul (katar)

A-A A tungku api (ohat) balok sokong/pengikat angin (swir) koloum tungku (aser) koloum utama (sur)

Tangga (Barit)

B-B

Gambar: Struktur rangka sebagai konstruksi utama

Jenis ikatan kupu – kupu adalah jenis ikatan yang baik dan daya tahannya lebih kuat. Orang yang bisa mengikatnya sedemikian adalah orang yang rajin serta termasuk dalam orang katergori

berpengalaman

dalam meramu rumah menurut kepercayaan mereka. Jenis ikatan silang ‘x’, adalah salah satu jenis ikatan yang baik,
Gambar: Detail A-A Model Ikatan kupu-kupu zooming

daya

tahannya

juga

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

34

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

kuat dan jenis ikatan ini kebanyakan diikat pada bagian bagian rumah yang miring seperti reng bagian-bagian dan gording (soof), dan tangga (barit). Bentuk gagar, ikatan dalam lantai bentuk

ikatan lantai gagar, ada tiga jenis yang di pakai yaitu model silang “\\\”.
Gambar: Detail C-C jenis ikatan lantai “\\\” C “

entuk Bentuk berikut di samping ini adalah bangunan yang dibangun diatas pohon-pohon besar yang mana pohon struktur koloumnya ditancapkan pada dahan – dahan pohon yang ada dengan pilar-pilar yang terstrukturkan. pilar Jenis bangunan rumah gantung seperti ini merupakan bangunan rumah mula – mula yang mana dibangun sedemikian rupa sehingga memberi kenyamanan bagi penghuninya adapun tujuan mengapa rumah ini dibangun dengan struktur yang tinggi hanya
Gambar : halit myi – bol halit → rumah gantung

dan

bukan

strukturnya

yang

tinggi namun lebih dari ting

tinggi yang mana rumahnya dibangun diatas pohonumahnya pohon pohon besar yang ukurannya sangat tinggi, agar

terhindar dari musuh. Musuh dalam kehidupan orang Maybrat, Imian, Sawiat, adalah persoalan utama yang sering dihadapi oleh orang Maybrat, Imian, Sawiat, pada waktu itu. Karena pada zaman tersebut kehidupan manusia Maybrat Imian dan Sawiat selalu berperang. peperangan yang terjadi disana bukanlah peperangan antara suku namu peran antar setiap orang (person) dan peran antar antara marga/family yang mana sejak itu hidupnya saling membunuh antara satu sama lainnya (massive man). Jenis banguan rumah ini massive man tidak memiliki ruangan sebagaimana rumah-rumah tinggal rumah manusia moderen sekarang ini, akan tetapi jenis bangunan halit atau rumah gantung ini hanya terdiri atas satu buah ruangan yang tung multi fungsi. Lihat gambar detail interior disamping:
Gambar: Detai interior rumah gantung (halit-bol halit)

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

35

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Orang Maybrat, Imian, Sawiat, selalu mendirikan bangunan rumah halit atau rumah gantung yang mana hanya memiliki satu ruang atau kamar yang multi fungsi. Dikatakan multifungsi fungsi. karena segala aktifitas dilakukan didalam satu ruang kamar. Selain multi fungsi, juga familiar atau memiliki kesan keakraban dan kesamaan, karena setiap kegiatan yang dilakukan dalam ruang tersebut tidak disembunyikan (tanpa ada halangan) bebas, serta transparan,

dengan filosofi mereka yang kental bahwa “ohat sou su, samu sou su”artinya satu tungku api “ ”artinya dan satu rumah sebagai tempat tinggal bersama. Filosofi ini merujuk pada kesan kebersamaan dan keakraban. Jenis halit myio-bol halit – rumah gantung banyak dijumpai di hutan – hutan pada zaman bol orang Maybrat, Imian, Sawiat masih berperang, namun setelah mereka sudah hidup dalam kedamaian, jenis rumah tersebut jarang di temukan karena kehidupan mereka sudah berkelompok yang mana terkumpul dalam suatu perkampungan. Setelah hidup dalam k bermasyarakat, manusia Maybrat, Imian dan Sawiat tidak secara gampang melupakan jenis – jenis bangunan mereka tetapi masih sering juga dibangun di perkampungan mereka, hingga tahun 2005, di kota sorong walikota menginstruksikan bahwa untuk menyonsong hari natal 25, i desember, warga di kota sorong dilombaan bangunan rumah gantung. Yang mana akan diberihadiah kepada masing-masing pemenang yang mempunyai bangunannya estetis dan layak. masing Ya begitulah sampai kini manusia Maybrat, Imian dan Sawiat trus membangunnya dan hal ini lah patut di angkat jempol karena memberi inspirasi dan pengalaman tersendiri kepada kaum muda yang ada di sana. Dari bentuk bangunan yang ada, dapat dilihat bahwa rumah tradisional orang Maybrat, tradision Imian, Sawiat, mula – mula tidak mengenal adanya pembagian ruang, namun yang ada hanyalah satu ruang yang multifungsi. Dari kejelasan ruang tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa kehidupan dalam keluarga mengesankan adanya suatu kesan keakraban, demikianlah sebagaimana yang jumpai. Dikatakan keakraban, bahwa tumah orang Maybrat, Imian Sawiat memberi kesan keakraban, karena di dalam ruang tersebut setiap anggota keluarga bila melaksanakan segala sesuatu tidak tersembunyi oleh yang lainnya, dan apapun yang dilakukan oleh seseorang anggota keluarga merupakan suatu n kebersamaan, disinilah keluhuran keakraban yang sebenarnya. isinilah

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

36

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

b. Halit Wyan – Mbol Halit →Rumah Kebun ol Halit wyan-bol halit merupakan rumah kebun, juga termasuk jenis rumah gantung yang prototypenya tidak berbeda dengan bangunan rumah gantung lainnya. Rumah ini bertumpuan pada tanah dan pohon sebagai landasan terakhir yang mana berdirinya koloum – koloum sebagai pilar utama. Rumah kebun merupakan tempat hunian para petani yang mana difungsikan sebagai rumah penjaga kebun, seperti kebun kacang tanah, kebun keladi tala, ubi, dan lain sebagainya. keladi-tala, Karena jika tidak dijaga atau dirawat dengan baik maka pastisaja kebun – kebun tersebut dirusaki ters atau dimakan oleh hewan-hewan liar seperti rusa, babi maupun tikus. hewan Tipologi rumah di kebun memiliki beberapa prototype, yaitu tipe

bangunan monumental yang mana dibedakan atas dua tipe yaitu tipe satu bangunannya monumental dengan

kedudukan diatas pohon yang mana struktur konstruksinya dibangun diatas
Gambar: Rumah kebun (halit wyan)

pohon besar, dan yang kedua dengan yan tumpuan diatas tanah, yang mana struktur konstruksinya dibangun dari

Gambar: Maket rumah kebun (halit wyan)

tanah sebagai tumpuannya. Ada pula yang bentuknya tidak tinggi. Lihat pada gambar maket disamping kanan.

c. Samu Kre -- Mbol Honon → Rumah Bersalin

Samu

kre/mbol honon adalah merupakan rumah bersalin yang mana bukan merupakan rumah hunian sebagaimana lainnya, namun jenis rumah tersebut akan dibangun ketika seorang ibu hamil yang sedang melahirkan dan hanya di huni oleh ibu yang telah bersalin itu. Jenis rumah bersalin ini sangat sederhana baik dari ni ukurannya maupun panjang lebarnya. Bentuk ukurannya sengaja
Gambar: Rumah bersalin (samu kre - mbol honon

dibangun demikian karena yang akan menghuninnya terdiri dari seorang ibu yang baru melahirkan dengan seorang bayi yang
LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

37

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

dilahirkannya. Adapun beberapa aturan yang dipakai dalam fungsi rumah tersebut, misalnya untuk anak-anak dipakai anak kecil dilarang untuk masuk kedalam rumah tersebut karena dianggap sangat menggangu (risk) baik gangguan yang akan dialami oleh seorang ibu maupun anak kecil tersebut. Lihat gambar gam jenis rumah bersalin. Orang Maybrat, Imian, Sawiat, selalu mendirikan rumah rumah bersalin bagi istri mereka yang rumah-rumah sedang melahirkan. Jenis rumah bersaling ini biasanya tidak bersifat permanent (sebut saja tergolong sebagai rumah musiman), yaitu rumah bersalin didirikan jikalau pada saat itu ada jika seorang ibu hamil yang akan sedang melahirkan. Rumah bersalin biasanya berukuran kurang biasanya lebih 3X3 m, dengan perhitungan hanya dihuni oleh ibu yang melahirkan dengan bayinya. Lama X3 waktu hunian, biasanya berkisar antara dua a minggu dan sampai dengan tiga minggu, dan

sampai dengan tiga minggu, adapun larangan kepada anak kecil untuk memasuki rumah tersebut karena mengakibatkan sesuatu yang fatal (mungkin berkaitan dengan mistis dalam mitologi mereka). d. Samu - Amah – Bol → Rumah T Tinggal Utama Samu-amah—bol adalah rumah hunian atau rumah tinggal utama yang mana hingga sekarang tetap di kembang moderenkan. Jenis rumah tersebut bisa dikategorikan termasuk jenis rumah semi moderen, karena bangunannya lebih besar, kuat, dan ruang – ruangnya sudah dipetakkan sebagaimana rumah moderen lainnya. Jenis rumah ini tidak hanya berbentuk rumah gaimana panggung tetapi sudah dibangun dengan tembok yang mana rumah-rumah tembok yg dibangun selalu rumah merupakan hasil kolaborasi antara bangunan moderen dan bangunan tradisional. Pada mulanya rumah

tinggal semi moderen suku Maybrat, Imian dan sawiat merupakan turunan dari rumah gantung (halit

myio/mbol halit) yang mana mula bol mula-mula memiliki ukuran struktur yang sangat tinggi namun ketika mengalami perubahan, jenis rumah gantung yang juga dianggap bangunan yang monumental dirubah menjadi ggap rumah yang tampak semi moderen. Diantara itu
Gambar: Bentuk rumah tinggal utama semi moderen dengan ukuran lebih besar dan memiliki kamar

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

38

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

adapun beberapa hal sebagai dasar dalam perbedaan antara rumah gantung dengan rumah tinggal utama yang semi moderen adalah: sebagai berikut: adalah • Ukuran. Antara rumah gantung dan rumah tinggal semi moderen, yaitu rumah gantung berukuran ntung kecil sedangkan rumah hunian semi moderen ukurannya besar. • Fungsi Diliat dari fungsinya, rumah gantung hanya mempunyai satu ruangan saja yang multifungsi, sedangkan rumah semi moderen memiliki tiga sampai empat ruang yang memiliki mana memperkaya fungsi ruangnya sebagaimana kebutuhan pemilik. • Struktur Struktur bangunan rumah gantung sangat tinggi ukurannya, dengan ukuran pilar atau struktur koloum yang sangat panjang mulai dari ± 500 cm – 700cm, ketimbang ukuran rumah semi moderen yang mana ukurannya ± 300cm –500cm, terhitung dari tumpuan 500cm, koloum pada tanah hingga bubungan, dan ukuran 500cm kebanyakan pada rumah panggung sedangkan untuk bangunan dinding tembok berukuran paling tinggi 400cm. rumah gantung mudah tergerak oleh tiupan angin ketimbang rumah semi moderen. antung • Masa/Waktu Masa/waktu bangunan untuk rumah gantung mampu bertahan selama ± 3-4 tahun, 3 dibanding rumah semi moderen yang mana mampu bertahan hingga ± 4 – 8 tahun. • Tata Dilihat dari struktur penataannya, rumah gantung tidak memiliki tata, seperti pekarangan bunga, halaman rumah, tata ruang, dan tata wajah bangunan maupun penataan kelengkapan dan finising bangunannya yang mana terlihat pada eksterior dan interior bangunan. • Estetika Pada uraian – uraian diatas maka otomatis disimpulkan bahwa bangunan yang

berestetika adalah rumah semi moderen, yang mana dikembang moderenkan. Bentuk rumah semi moderen ini dibangun dengan memiliki ruang atau kamar yang terdiri dari kamar tidur, ruang tamu, ruang makan, dapur dan balkon atau teras. Berikut lihat denah: ,

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

39

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Keterangan: 1. Tungku api 2. Dapur 3. K. Tidur 4. K. Tidur 5. R. Tamu 6. Koloum (hafot)

Turunan bentuk
Gambar: Denah pondasi ompak Gambar: Tampak depan rumah hunian semi moderen

T u r u n a n

Berikut adalah jenis rumah moderen dengan dinding beton dan menggunakan pondasi tipe plat menerus. Aliran ini merupakan bentuk rutunan dari aliran arsitektur semi moderen. Dikatakan

demikian karena gaya bangunannya diturunkan secara utuh dengan sedikit perubahannya adalah menggunakan bahan bangunan beton dan senk atau genteng. lihat denah berikut disamping ini.

Gambar: Denah pondasi menerus

e. Samu Snek – Mbol Snek → Benteng Pertahanan / Rumah Persembunyian ol Jenis rumah persembunyian atau benteng pertahanan biasanya dibangun dengan
Gambar: Rumah persembunyi an atau benteng pertahanan orang Maybrat, Imian, Sawiat, yang disebut samu

menggunakan penutup dinding kulit kayu dan dilapisi oleh kayu-kayu kayu buah yang disusun

sedemikian rapat dengan tujuan sebagai penangkal tembusnya benda-benda tajam yang digunakan ole benda oleh musuh dalam menyerang. Selain itu rumah pertahanan kebanyakan dibangun di

puncak-puncak gunung besar yang sisi-sisi gunungnya dikelilingi oleh tebing-tebing terjal yang puncak sisi sisi tebing

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

40

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

sulit dijangkaui oleh para musuh, selain menghindar dari musuh juga supaya bisa dengan denga gampang melihat situasi sekitar dengan mudah karena posisi mereka diatas ketinggian gunung. Gua-gua atau lubang batu yang disebut (bomit) juga sebagai tempat persembunyian. Berikut lihat gua ( ) gambar. Samu snek/mbol, adalah benteng pertahanan atau juga disebut-sebut sebagai rumah bol, disebut persembunyian. Disebut benteng pertahanan atau rumah persembunyian karena rumah tersebut biasanya tersembunyi dan sulit untuk dijangkaui orang lain dan juga biasanya banyak dipasang jebakan ranjau untuk menghalangi para musuh, bahkan juga karena lokasi yang dibangun rumah juga ini adalah lokasi yang sulit dan sangat sukar dijangkaui dan hanya bisa dijangkaui oleh orang – orang tertentu saja seperti seorang Ayah, Ibu, Anak dan family terdekat karena suatu alasan, bahwa jangan orang luar yang mengetahui dimana jalan yang di laluinya sebab bilamana diketahui orang lain atau musuh, maka mereka akan dibunuh. Karena begitu ketatnya kehidupan pada zaman prasejarah itu, yang mana terikat dengan kehidupan balas - membalas atau saling membunuh antar keluarga yang satu dengan yang lainnya (familiy war). eluarga f. Samu Mambo –Mol Se → Rumah Nelayan Samu mambo - bol se adalah merupakan rumah nelayan yang dibangun ditengah ditengah-tengah danau, dan rumah tersebut kebanyakan dibangun oleh Suku Maybrat yang tinggalnya disekitar disek danau Ayamaru yang bermata pencaharian sebagai nelayan. Selain suku maybrat yang membangun rumah nelayan mereka, suku Imian dan sawiat pun memiliki jenis rumah nelayan yang tidak kalah menarik dengan rumah nelayan suku Maybrat, yaitu rumah kajang. Rumah kajang adalah suatu jenis rumah nelayan orang Imian dan Sawiat yang hidupnya di pesisir pantai dan bermata pencaharian sebagai nelayan. Perbedaan antara rumah nelayan suku Maybrat dan suku Imian, Sawiat adalah, rumah nelayan suku Maybrat dibangun sebagaimana seb rumah inap biasanya yaitu dengan struktur bangunan yang berdiri tegak vertikal dan kokoh, namun untuk rumah nelayan suku Imian dan Sawiat berbeda, yaitu rumah kajang adalah rumah yang dibangun diatas sebuah perahu, dan rumah kajang tidak berdiri kokoh pada suatu tempat kokoh tertentu namun ia selalu dibawa kemana-mana dengan perahu, baik diwaktu mengail maupu kemana mana beristirahat. Kelebihan rumah nelayan orang Maybrat adalah bentuknya yang besar, kuat dan nyaman, sedangkan rumah nelayan orang Imian dan Sawiat adalah ukurannya kecil, tidak begitu kuat, dan adalah tidak begitu nyaman. Berikut lihat gambar.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

41

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Bentuk bangunan rumah nelayan di danau Ayamaru wilayah Maybrat, kini menjadi kabupaten Maybrat.

Bentuknya seperti rumah-rumah mereka yang lainnya di rumah daratan, namun bangunannya terletak ditengah-tengah air ditengah Danau. Fungsi rumah ini sebagai tempat hunian para nelayan ketika mencari ikan bahkan ada pula yang didirikan untuk tempat hunian untuk mereka yang berkebun di sekitar pulauberk pulau seperti sato musyoh, sato amin dan yang lain
Gambar: Rumah nelayan di sekitar danau Ayamaru (samu mambo)

sebagainya. Bentuk rumah nelayan dipesisir pantai wilayah Tehit, w

Sawiat,

memiliki

sedikit

perbedaan yang tidak begitu rumit. menonjol Perbedaan adalah yang bentuk

rumah kajang di bangun

yang mana perahu gambar
Gambar: Rumah nelayan orang Tehit Sawiat Gambar: Rumah kajang orang Tehit Sawiat di pesisir laut.

diatas lihat

(kole-kole) kole)

samping kanan, sedangkan yang satunya mempunyai kesamaan aliran bentuk dan struktur yang sesuai dengan rumah s nelayan orang Maybrat di areal Danau Ayamaru. g. Samu Kusme - Mol Nadla → Rumah Bujang Laki – Laki (asrama Putra) ol Samu kusme – bol nadla adalah rumah bujangan bagi laki – laki yang mana dibangun dengan tujuan menampung segala kegiatan anak – anak bujang, baik

menyangkut hasil buruan, tidur maupun masak-memasak. Kebanyakan kegiatan – memasak. kegiatan kepemudaan bermula dari rumah ini yang mana para sebagai seba pemuda, wadah sehingga
Gambar: Rumah bujangan laki-laki (samu ku sme-bol nadla) laki sme

berkumpulnya

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

42

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

muncullah ide – ide tertentu yang menyangkut kegiatan kepemudaan. Rumah bujangan laki – laki kebanyakan berbentuk rumah gantung, namun setelah terus menerus mengikuti perubahan, ada juga yang dibangun semi moderen yang mana bangunannya moderen dibangun oleh sekelompok pemuda yang bisa dibilang geng pemuda. Dikatakan geng, karena bukan hanya satu kelompok tertentu yang ada namun terlihat adanya persaingan misalnya antara RT satu dengan RT yang berikutnya. Rumah bujangan sering dibangun dengan beberapa tipe bangunan, dan khusus untuk rumah n bujang laki-laki, bentuknya seperti pada gambar disamping. Bentuk bentuk ini disesuaikan laki, Bentuk-bentuk dengan keinginan para pemuda yang tergolong masih bujang. Bentuk rumah bujang yang dibangun ini tidak juga memiliki kesamaan antara perkumpulan dari satu RT atau kot, tetapi semuanya mengikuti perkembangan yang ada. h. Samu Kuano – Mbol Nangli → Rumah Bujangan Perempuan (asrama putri) ol Samu kuano – bol nangli merupakan rumah bujangan kaum perempuan yang masih bujang (belum menikah). Rumah bujangan perempuan berukuran tidak terlalu tinggi dibanding rumah bujangan laki – laki, hal itu sudah merupakan tradisi orang Maybrat, Imian dan Sawiat hingga sekarang. Rumah perempuan biasanya

dibangun oleh orang laki – laki yang terdiri dari bapabapa bapa, maupun laki - laki bujang. Untuk perempuan, khususnya memasak makanan sebagai imbalan kepada mereka yang membangun rumah mereka. Berikut lihat gambar: Bentuk aliran rumah bujangan perempuan ini tidak
Gambar: Rumah bujangan perempuan atau asrama perempuan (samu ku ano-mbol nangli) bol

begitu berbeda dengan aliran-aliran bangunan rumah aliran yang lain pada umumnya. Perbedaan bentuk rumah

hunian rumah bujangan perempuan dengan rumah yang lain adalah ukuran. Ukuran rumah bujangan perempuan tidak begitu monumental, mengingat wanita atau perempuan tidak an diperbolehkan untuk menaiki rumah yang tinggi, karena ‘akan terlihat aibnya’. Demikian sehingga bentuk rumah bujangan perempuan Maybrat, Imian, Sawiat selalu berukuran pendek.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

43

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

i. Samu Kwin – Mbol Wofle → Rumah Suci / Rumah Sekolah ol Samu k’wiyon – bol wofle adalah merupakan bangunan rumah suci, yang mana mempunyai fungsi ganda, yaitu digunakan sebagai rumah maha suci atau difungsikan sebagai tempat pendidikan theology natural yang disebut wiyon-wofle. Theology ini bagi orang Maybrat, dis wofle. Imian, Sawiat, sangat sakral dan magis. Jenis bangunan rumah suci berbentuk segi empat dan memanjang serta memiliki tiga fungsi ruang yang selalu dibagi dan juga memiliki aturan – aturan penggunaan ruangannya. ruang Rumah suci tidak dibangun oleh sembarang orang, tetapi harus dibangun oleh mereka atau orang – orang tertentu yang sudah terdidik dalam ajaran theology natural tersebut (raa win - na wofle), dan yang berhak membangunnya terdiri dari dua orang. Menurut cerita petuah – petuah yang kami Tanya, asal usul rumah suci tidak dibangun urut oleh manusia siapa – siapa namun rumah tersebut dengan sendirinya keluar dari kedalaman dasar sungai / air. Bentuknya sangat unik / estetis dan sempurna serta menyimpan magis yang luarbiasa sehingga untuk membangunnya membutuhkan waktu yang lama, yaitu dibangun selama sembilan bulan agar bisa sempurna. Selanjutnya aliran rumah suci ini kemudian diperintahkan kepada Mbouk untuk didirikan sebagai bait suci/kemah/tabernakel. K’wiyon merupakan kemah – Bol Wofle atau yang

tabernakel

Wiyon-Wofle Wiyon

diperintahkan kepada Mbouk ketika menerima taurat dari Mbouk oleh WiyonWiyon
Gambar: Bentuk rumah suci – sekolah – tabernakel Atau kemah suci (k’wiyon-bol wofle) (k’wiyon

Wiyon-Wofle. Wiyon diperintahkan
Gambar: Denab sekolah-kemah suci (k’wiyon-bol wofle)

Wofle (Allah) bahwa dia harus mendirikan sebuah kemah

(k’wiyon –bol wofle) sebagai tempat t meletakkan tabut perjanjian. Dalam mendirikan k’wiyon-mbol wofle, ada beberapa bol

aturan seperti perintah dan larangan. Perintah dan larangan itu tampak pada aturan penggunaan tah ruang k’wiyon-bol wofle sebagaimana pada bilik-bilik bangunan pada gambar denah diatas. bol bilik bilik

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

44

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Keterangan Gambar: 1. Bohra Mne/Safom – Ruang luar, areal bebas, hutan belantara. Dalam aturan Ruang bilik tabernakel WiyonWiyon-Wofle (k’wiyon-mbol wofle), bagian luar yang berhubungan langsung dengan alam bebas atau
Gambar: Ruang luar

hutan belantara biasanya tidak sacral atau tertutup. Dibagian areal ini

hanya diberi tanda atau kode (morse) sebagai pemberitahuan kepada orang luar yang tergolong sebagai awam atau disebut (finya) atau wanita, (raa in) orang awam kemah k’wiyon – mbol wofle. Kode atau tanda pada areal ini tidak ada kekuatan ghaib apa-apa, hanya se apa apa, sebagai rambu bahwa di areal tersebut ada kemah suci (k’wiyon-bol wofle). Warna hijau menunjukkan hutan (k’wiyon bol belantara atau areal bebas. 2. Kre finya & Raâ iin – Ruang Biasa. Bilik atau Ruang ini bisa dilewati oleh wanita (finya) biasa yang mempunyai anak sedang di didik didalam Kemah. Wanita yang masuk dalam bilik tersebut mengantarkan makanan dan tebu sebagai pengganti air minum dan mereka yang boleh masuk adalah wanita yang tidak sedang mengalami haid atau semalam melakukan hubungan intim. Ruang ini juga dilewati oleh laki-laki laki biasa yang bukan Raâ Wiyon Wiyon-Na Wofle. Ruang ini juga bagi Raâ Wiyon-Na Wofle yang ketika malam sedang intim atau Na dengan isterinya (berintim) atau dengan wanita lain tidur
Gambar: Ruang biasa kre finya – Raa in

yang melintas disekitar areal

melakukan hal perzinahan, ia diharuskan erzinahan,

hanya bisa sampai diruang biasa dan tidak boleh memasuki ruang suci, ini merupakan suatu larangan keras. Kre Finya & Raâ iin tidak memiliki suatu kekuatan atau kedahsyatan ghaib apa apaapa sehingga bebas bagi Wanita dan Orang biasa, namun tidak diperbolehkan bagi anak kecil namun untuk memasukinya. Warna hitam merupakan ketidak kudusan, ketidak muliaan, ketidak kuatan, ketidak ilahian, menggambarkan keduniawian namun sebagai rambu atau ukuran utama fungsi ruang bilik sebelum memasuki ruang suci. s

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

45

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

“kre finya, kbe raâ iin msya finya twok, soh kukek ginyah to mtwok fe, tna raâ wiyonwiyon na wofle ro mti mjien suu msya finya wana tna mno bo ro sre to kbe m’twok mama mhre sai mam kree ro finya to sei”. “Ruang biasa boleh dimasuki oleh wanita dan orang biasa, tetapi kalau seorang Raâ Wiyon-Na wofle (rasul) yang pada hari kemarin atau semalam telah berintim dengan Na istrinya atau melakukan sesuatu yang zinah dan hina, ia juga hanya bisa masuk di ruang biasa (kre finya) tersebut”. 3. Kre Raâ Sme – Ruang Suci. Bilik ruang ini tidak boleh dilewati oleh wanita (Finya), orang Biasa (Raâ iin iin-Na iin) dan rasul (Raâ Wiyon-Na Wofle) yang melakukan Na zinah atau yang mana sebelumnya sudah tidur dengan istrinya (intim). Ruang/bilik suci ini hanya boleh dimasuki oleh Raâ WiyonWiyon Na Wofle (Rasul) yang suci, Raâ Bam Na Tmah (Imam) dan muridBam-Na murid murid (Wiyon Tna). Warna abu-abu merupakan kemuliaan yang telah abu abu
Gambar: Ruang Suci <kre raä sme>

dipancarkan kepada raâ wiyon wiyon-na wofle, kekuatan Wiyon , Wiyon-Wofle yang memberi kekuatan kepada Raâ Wiyon Na Wofle, Kedahsyatan Wiyon-Na kesucian Raâ Wiyon-Na Wofle, Wiyon

Wiyon-Wofle yang diberikan kepada Raä wiyon Wofle wiyon-Na wofle,

Kekuatan Raâ Wiyon-Na Wofle, yang diterima dari Wiyon-Wofle (Allah) yang me Na Wiyon Wofle me-Wiyonkan (Meng-Allah-kan) mereka dengan kekuasaannya. Ketika dalam perjalanan melalui ruang biasa kan) terasa biasa-biasa sebagaimana dalam situasi biasa, namun ketika memasuki zona Ruang suci biasa (Kre Raâ Sme) ada suatu perbedaan. Menurut ungkapan Raâ Wiyon Na Wofle mengatakan Wiyon-Na mengatak bahwa : “soh nyio n’truk mam kre raâ sme, n’yio nafibo nhau ma moo rot, masuf reto mti/mamur mase tna nyio nafibo njien smi feto, kbe nawe nros si to nmat komeyan teit ysia raâ wait makah wyak aken mama met imam aya maam tna anu ro wiyon tna to wyak-aken nsok aken ro anu nut, aken ro anu nut to kbe oron yabi teit Y’hre mama ken mana tna en komeyan teit yabo min aken. Kbe Raâ Wiyon-Na Wofle ysia wiyon tna rait to aro yaut Wiyon Na aken rait hahayah, ana mberur maut aken sou suu fe, reto mbou toni ”.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

46

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

“ketika melangkah melewati zona batas ruang suci, kita seperti berada dalam alam lain, sona atau ruang atau bilik tersebut gelap gulita dan ketika itu kita akan melihat terang sinar kemuliaan yang membias menerangi ruang suci itu, kita akan merasa seperti kita dalam keadaan mimpi, dan ketika itu akan bermunculan bahtera (perahu) Tuhan yang menghampiri setiap kita yang masuk kedalam ruang tersebut untuk membawa kita ke suatu tempat yang suci, setiap kita yang telah masuk akan dipersiapkan bahtera (perahu) yang sama jumlahnya dengan kita yang ada, dan setiap kita orang menaiki satu bahtera (Perahu) dan didalam bahtera itu kita hanya duduk dan didampingi oleh Raâ Wiyon Na Wofle dan yang mendayung bahtera (Perahu) adalah Wiyon-Na komeyan (Tuhan), dibagian kepala perahu (bahtera) duduklah seorang tua yang putih y kemilau rambutnya dan telinganya panjang dengan jubah yang bersinar, ia adalah Allah (Oron Yabi)”. Ungkapan tersebut diatas tentang rahasia bilik atau ruang, bila kita kaji dengan ukuran keseluruhan bangunan atau bait tersebut, merupakan sebuah bangunan yang dibangun langsung bangunan diatas tanah kering, akan tetapi bagi Raâ Wiyon-Na Wofle mereka harus berangkat atau Wiyon Na bepergian dengan menggunakan perahu, karena perjalanan mereka begitu jauh dan melalui lautan samudera raya. Disini terdapat suatu keajaiban dan pengalaman yang begitu mengherangkan ketika kita mengkaji dari penjelasan tentang perjalanan yang jauh dengan luasan bangunan yang mana tidak begitu jauh antara ruang/bilik yang satu dengan ruang atau bilik yang lainnya, akan tetapi karena kita sebagai manusia yang pada saat itu berada dalam hadirat Tuhan, sebagai maka waktu itu akan menyeleksi kita. Menurut mereka Raâ Wiyon Na Wofle dan Wiyon tna, Wiyon-Na mengatakan bahwa perjalanan mereka begitu lama dan harus menempuh suatu samudera raya, dan menurut mereka, lamanya mereka berpendidikan selama 3 bulan, akan tetapi bagi orang ya biasa (Raa iin) yang berada diluar kemah mengatakan bahwa lama pendidikan yang ditempuh dalam kemah k’wiyon-bol wofle adalah Enam bulan. Peristiwa peristiwa ini yang terjadi dalam bol Peristiwa-peristiwa perjalanan, ada yang boleh dibicarakan namun ada yang tidak boleh untuk diungkapkan (sakral). da

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

47

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

4. Mato Ro Mbou Toni (Ruang Maha Suci) – Mato Ro Oron yabi Yhou (Takhta Allah). Ruang Maha Suci tidak boleh dimasuki oleh Raâ Wiyon – Na Wofle (Rasul), ruang ini sangat sakral dan hanya bisa dimasuki atau yang berhak masuk kedalam ruang maha suci adalah Raâ Bam – Na Tmah (Imam). Isi dalam Ruang Maha suci sangat rahasia, dan yang berhak mengetahuinya hanya Raâ Bam – Na Tmah (imam), tidak
Gambar: Ruang maha suci

mungkin bagi Raâ Wiyon-Na Wofle untuk mengetahuinya. Na Berikut adalah ungkapan Raâ Wiyon-Na Wofle dalam bahasa Maybrat: Wiyon

“mato ro mbou toni reto kbe Raâ Bam-Na Tmah meseit truk, amu refo (Raâ Wiyon-Na Bam Na Wiyon Wofle) truk fe, kta ro mhou kre mato reto mamo bo snyuk ka Raâ Bam ka Bam-Na Tmah, soh fibo bo snyuk reto Raâ Bam Na tmah yawe ka’amu fo tabam refo masu marak, Raâ tabam Bam-Na refo mhai beta, aro mhou fe, bo snyuk reto safo meto, tnafo komeyan makan meto” “Ruang maha suci hanya boleh dimasuki oleh Imam (Raâ BamBam-Na Tmah), bagi para Rasul (Raâ Wiyon-Na Wofle) tidak diperkenankan untuk masuk ruang maha suci, sangat Na sakral, rahasia, segala sesuatu yang ada didalam ruang itu merupakan rahasia khusus bagi para Imam (Raâ Bam-Na Tmah), kalau rahasia ruang maha suci itu diberitahukan Bam Na kepada Rasul (Raâ Wiyon Na Wofle), maka dunia ini akan hancur, semua manusia akan Wiyon-Na mati, tak ada yang bisa hidup. Hal ini merupakan sesuatu yang sakral dan merupakan inti dari Tuhan”. Dari ungkapan tersebut, dianalisis bahwa dalam ruang maha suci merupakan tempat takhta Allah dan tempat meletakan tabut perjanjian yang merupakan rahasia kerohanian “inti daripada kerohanian” dalam teologi wiyon-wofle. wiyon Dalam perjalanan pendidikan tersebut dan setelah selesai (tamat), setiap Wiyon Tna (Murid) dan Raâ Wiyon-Na Wofle (Rasul Guru pembimping) serta Raâ Bam-Na Tmah (ImamNa (Rasul-Guru Bam Guru Besar atau Kepala sekolah), tidak diperbolehkan keluar melalui pintu utama, mereka harus keluar dengan cara membocorkan atap lalu keluar, setelah semuanya telah keluar dari dalam kemah tersebut selanjutnya berbaris mengelilingi kemah itu dan Raâ Bam-Na Tmah (Imam-Guru h Bam-

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

48

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

besar atau Kepala Sekolah) beserta Raâ Wiyon-Na Wofle (Rasul-Guru pembimbing) membakar Wiyon Guru Kemah (K’wiyon-Bol Wofle) dan disaksikan oleh Raâ Bam Na Tmah, Raâ Wiyon Bol Bam-Na Wiyon-Na Wofle, Wiyon Tna. Setelah Kemah terbakar, Raâ Bam-Na Tmah, Raâ Wiyon-Na Wofle, Wiyon Tna, Bam Na menyelidiki lagi dengan seksama isi abu tersebut dengan tujuan bahwa jangan ada sisa-sisa sisa perkakas yang belum terbakar, semuanya harus dibakar tanpa sisa. Dalam proses membakar K’wiyon K’wiyon-Bol wofle (Kemah -Sekolah), tidak dibiarkan Sekolah), segelintir perkakas atau sepotong kayu dari kemah yang tersisa, semuanya harus dipastikan terbakar lebur menjadi abu. Setelah semuanya itu selesai barulah Raâ Bam-Na Tmah, Raâ Bam Wiyon-Na Wofle, Wiyon Tna, boleh meninggalkan lokasi kemah untuk proses Ujian kepada le, Murid (Wiyon Tna), setelah diuji (sana Wiyon) baru Murid murid diteguhkan menjadi Raâ Murid-murid Wiyon-Na Wofle. Dalam peneguhan wiyon tna (Murid), biasanya dilakukan dengan cara Na menguji setiap Murid dengan menyuruhnya menyembuhkan orang sakit (tgif kiyam), menyembuhkan orang yang kena pagut dari ular (tgif aban), melancarkan persalinan wanita hamil yang terhambat (tgif finya mabe), dan lain sebagainya. Ujian ini merupakan suatu aktivitas terakhir bagi wiyon tna (Murid) barulah diteguhkan sebagai Raâ Wiyon Na Wofle. Ujian akhir ( r Wiyon-Na sana Wiyon) yang dilakukan oleh Raâ Wiyon Wiyon-Na Wofle (Rasul-Guru) dan Raâ Bam Guru) Bam-Na Tmah (Imam-profesor) dan di ikuti oleh Wiyon tna (Murid) guna mencapai gelar sebagai seorang Raâ profesor) seoran Wiyon-Na Wofle. Setiap Murid yang tamat dalam pendidikan Wiyon-Wofle, memiliki dua Na Wiyonnama, yaitu nama duniawi dan nama yang diberikan dari sekolah atau kemah ( (sum kafir) (nama suci). Rincian keterangan warna: 1. warna merah, menunjukkan kekuatan ghaib, sakral. sa 2. warna hijau, menunjukkan areal bebas 3. warna hitam, menunjukkan kefanaan, keduniawian, ketidak sempurnaan 4. warna putih, menunjukkan kesucian, kemurnian, keAllahan, kesempurnaan. Atas dasar pengakuan Wiyon tna itu sendiri, maka Raâ Wiyon-Na Wofle dan Raâ Bam-Na Wiyon Na Bam Tmah akan meneguhkan mereka dan mereka akan diterima sebagai anggota yang diperbaharui di dalam persekutuan wiyon-wofle (sebagai Raâ Wiyon Na Wofle) yang sungguh wofle Wiyon-Na sungguh-sungguh percaya kepada Wiyon-Wofle (Allah) mereka. Dengan demikian Wiyon Tna yang telah diteguhkan Wofle sebagai Raâ Wiyon-Na Wofle pun boleh duduk bersama sama dengan Raâ Wiyon-Na Wofle Na bersama-sama Wiyon

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

49

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

yang lain bersama-sama dimeja perjamuan kudus, turut bertanggung jawab dalam tugas Wiyonsama Wiy Wofle, memberitakan Allah yang dipercaya (Wiyon Wofle) kepada dunia ini, dan turut (Wiyon-Wofle) bertanggung jawab pula dalam pembangunan Wiyon-Wofle. Raâ Wiyon-Na Wofle dan Raâ Wiyon Wofle. Wiyon Bam-Na Tmah, percaya dan mengaku bahwa dalam dalam Tuhan mereka (Wiyon Na (Wiyon-Wofle), mereka dikumpulkan sebagai anak anaknya dari segala bangsa dan mempersatukan mereka umpulkan anak-anaknya menjadi satu tubuh yang Wiyon-Wofle adalah kepalanya dan Raâ Wiyon-Na Wofle adalah Wiyon Wofle Wiyon anggotanya. Dalam perjamuan suci didalam k’wiyon-bol wofle, Raâ Wiyon-Na Wofle memberi k’wiyon bol Wiyon “Bofit” dan “Waif” sebagai tanda dan meterai dari tubuh dan darah, Wiyon Wiyon-Wofle senangtiasa menghubungkan Raâ Wiyon-Na Wofle kepada persekutuan dengan dia sendiri dan persekutuan -Na Na antara sesama Raâ Wiyon-Na Wofle sebagai anak Na anak-anaknya. Dalam persekutuan dengan Wiyon Wiyon-Wofle, Raâ Wiyon-Na Wofle dipanggil untuk Na mengaku dia sebagai Tuhan dan Juru selamat mereka melalui kata-kata dan perbuatan mereka kata kata setiap hari dan memberitahukan tentang dia keseluruh dunia. Jikalau dalam setiap ucapan dan perbuatan mereka tidak sesuai dengan perintah yang telah mereka terima dari Wiyon-Wofle, Wiyon maka mereka akan menerima sangsi yang berat, yaitu mereka akan meninggal secara tiba-tiba tiba (komeyan biji), ditimpa kelaparan (haisre mama), ditimpa kesakitan yang parah (kiyam mama), banyak persoalan yang menimpa (safo mai). Jenis bangunan rumah suci atau sekolah tradisional semenjak masuknya injil kristiani di dataran papua, semua jenis pengajaran maupun kepercayaan tradisional dilepaskan. Oleh karenanya kami sangat sulit untuk mendapatkan bangunannya karena saat ini tidak dibangun bisa dibilang akan punah, dan hanya saja kami dijelaskan ena bagaimana denah bangunannya saja sebagaimana pada gambar.
Aktivitas Wiyon-Wofle bisa dipersepsikan sebagai pendidikan tradisional orang Maybrat, Imian Sawiat, dan Wofle bisa dipersepsikan sebagai teologi tradisional. Alasannya adalah karena aktivitas Wiyon-Wofle memiliki dua persepsikan Wiyon karakter dalam satu aktivitas, yaitu dari segi pendidikan, Raâ Wiyon Na Wofle disebut sebagai Guru, Guru Wiyon-Na Pembimbing, Dosen, Raâ Bam-Na Tmah disebut sebagai Guru Besar , Guru kepala, Kepala sekolah, Na Profesor, Senator. Wiyon Tna disebut sebagai Murid . K’wiyon Bol Wofle disebut sebagai Sekolah, dan K’wiyon-Bol Asrama, aktivitas utama adalah Mber Wiyon atau Mendidik (belajar mengajar), dalam proses ini mereka juga mengenal tulisan dan huruf. Dari segi Teologi, Raâ Wiyon-Na Wofle disebut sebagai Rasul, Raâ Baml Na Tmah disebut sebagai Imam, Rumah disebut sebagai Kemah Tabernakel dengan ruang-ruang atau bilik Kemah-Tabernakel ruang yang sakral, Wiyon Tna disebut sebagai Murid, aktivitas utama dalam K’wiyon-Bol Wofle adalah Mber dalam K’wiyon Wiyon (Pendidikan Dogmatik) Pemuridan.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

50

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

2. Spesifikasi Bangunan a. Spesifikasi Denah Bangunan rumah tradisional suku Maybrat Imian Sawiat dibangun dengan denah segi empat yang dilengkapi dengan banyak koloum sebagai pilar utama, yaitu mulai dari 4 koloum, 5,6,7,8 dan seterusnya bergantung ukuran besar kecilnya bangunan. Bila ditelaah secara jelas dalam bentuk pondasi maka bangunan arsitektur tradisional Maybrat Imian Sawiat termasuk dalam pondasi setempat. Karena pondasi setempat memiliki banyak koloum, sehingga arsitektur setempat Maybrat, Imian, Sawiat, bisa disebut dengan nama “bangunan seribu kaki”. Untuk rumah yang dibangun diatas tanah tanpa koloum biasanya menggunakan batang pohon besar sebagai koloum utama bagi bangunan yang dibangun di atas pohon (rumah gantung atau harit myio/bol halit). (rumah halit

Gambar: Bentuk Denah rumah gantung

Gambar: Bentuk denah semi moderen

Gambar: Bentuk denah moderen

Gambar: Denah Tabernakel (k’wiyon-bol wofle) (k’wiyon

b. Spesifikasi Koloum (Hafot)

Ada beberapa jenis koloum yang digunakan suatu dalam bangunan

mendirikan

sebagaimana berikut dibawah ini. Lihat gambar:
Gambar: Koloum cabang bentuk Y kayu (hafot ara so) Gambar: Koloum cincang bentuk U (hafor ra mate) Gambar: Koloum cincang bentuk V (hafot ra mate)

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

51

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Ada tiga jenis koloum utama yang digunakan dalam membuat rumah bagi suku Maybrat Imian sawiat antara lain adalah sebagai berikut: 1. hafot ara soo, hafot ara soo merupakan koloum , yang terbentuk dari pohon secara alami yang menyerupai huruf ‘Y’ sehingga dijadikan sebagai
Gambar: Koloum dari cabang kayu yang diramu menjadi koloum rumah

koloum utama. Jenis koloum ini bisa disebut dengan koloum cabang kayu. Jenis koloum ini tidak diambil dari jenis kayu biasa, akan tetapi diambil dari jenis kayu yang dianggap sangat kuat dan tahan terhadap d rayap serta cocok untuk wilayah tropis.

2. Hafot raa mate, jenis koloum ini berbentuk huruf ‘Y’ tidak terbentuk secara alami seperti pada hafot ara soo, namun dibentuk oleh manusia (dicincang). Koloum ini juga terbuat dari jenis kayu yang dianggap mutunya kuat dan mampu bertahan terhadap rayap di wilayah setempat. Jenis-jenis kayu yang dipakai sebagai koloum jenis ompak ini sudah terus menerus dan secara temurun dikenal oleh orang Maybrat, Imian, Sawiat. al
Gambar: koloum cincangan

Ukuruan jenis koloum biasanya mempunyai ukuran yang sama namun bisa di potong menjadi pendek, tergantung pada lokasi bangunan. Misal pada lokasi yang akan didirikan rumah tidak berbatu maka ukuran koloum (hafot) yang sudah di buat tidak perlu untuk di rubah – rubah ru atau di potong, namun bila pada lokasi persiapan memiliki bebatuan yang kuat dan susah digali, maka koloum (hafot) yang ukurannya panjang akan di potong menjadi pendek sesuai dengan kondisi tanah, kemiringan tanah juga mempengaruhi. Koloum – koloum yang digunakan loum biasanya berbentuk huruf ‘Y’. dalam pemikiran masyarakat Maybrat Imian Sawiat dalam

memilih koloum raja atau koloum induk adalah koloum harus berbentuk huruf ‘Y’ dan ‘U’, karena memiliki penyangga pada bagian luar, sehingga untuk meletakan pemikul yang mana meletakan susah tergeser. Hal ini dapat diterima dengan tujuan menghindari efek – efek horizontal yang juga bisa mengakibatkan kayu pemikul beban menjadi lepas dari tumpuannya.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

52

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Fungsi koloum utama (hafot) adalah sebagai penyalur beban bangunan ke tanah, yang banguna mana juga berfungsi sebagai koloum pemikul beban keseluruhan bangunan dan isi bangunan yang ada secara kokoh. Dalam pengertian masyarakat maybrat, imian dan sawiat bahwa “koloum utama harus ditanam dan dipastikan sudah berdiri dengan kokoh karena bangunan tersebut bisa kokoh berdiri tegak bertahun-tahun karena koloumnya kokoh. tahun c. Spesifikasi dinding Orang maybrat imian sawiat membangun rumahnya dengan menggunakan bahan-bahan bahan alami seperti pohon, rotan dan dedaunan, demikian bahan penutup dinding p pada bangunan rumah juga menggunakan bahan-bahan alami seperti dinding kulit kayu, dinding gaba-gaba, dinding bahan gaba bambu dan dinding papan.

Gambar: dinding kulit kayu

Gambar : dinding gaba-gaba gaba

Gambar: dinding bambu

Gambar: Dinding Kayu

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

53

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

d. Spesifikasi atap
bahan Bahan-bahan atap juga dari alam yang mana didarmu secara baik dan sempurna sehingga dapat dijadikan sebagai penutup atap. Ada beberapa bahan atap yang dikenal serta difungsikan oleh orang maybrat imian sawait dalam mendirikan rumah mereka adalah; atap sagu ( ) atap daun pandanus (kain) (afi) ( atap kulit kayu (hri ara) dan atap sengk. )

Gambar: Spesifikasi Atap sagu (afi) A

Gambar: atap sengk

e. Spesifikasi ruang dalam-interior interior.
Ruang dalam – interior pada bangunan arsitektur tradisional suku maybrat imian sawiat kebanyakan menggunakan bahan alami seperti gagar, palem hutan dan kulit pohon sagu.
Gambar: Spesifikasi Interior/ruang dalam

f. Spesifik Rangka Sebagaimana telah diuraikan sebelumnya bahwa rumah tradisional suku Maybrat, Imian, Sawiat, menggunakan bahan utama adalah kayu sebagai struktur rangkan dan tali rotan sebagai bahan pengikatnya. Disamping itu, rumah tradisional (halit-bol halit) juga (halit memiliki balok sokong dan balok pengikat angin serta beberapa elemen pendukung
Gambar: Spesifik rangka

bangunan lainnya. Lihat gambar disamping 54

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, sepertinya mulai bersentuhan dengan rumah-rumah rumah dengan bahan moderen pada pertengahan abad ke-18. sebagaimana perkembangan teknologi ke 18. yang begitu cepat dan merasuk ke perbagian penduduk manusia dibelahan dunia, termasuk ke-perbagian wilayah Maybrat, Imian, Sawiat, yang dahulunya sangat kental dengan budaya tradisional at, mereka yang dipengaruhin oleh kehidupan sehari-hari (appabolang). Demikian hingga saat ini, sehari ). di wilayah Maybrat, Imian, Sawiat, jika ditelusuri hingga ke daerah-daerah desa terpencil, kita daerah daerah akan temukan jenis-jenis bangunan yang sangat tradisional, adajuga disisipi oleh bangunan semi jenis moderen dan juga bangunan moderen.

3. Skematik Membangun Rumah a. Memasang Koloum (Mati Hafot) Setiap bangunan rumah biasanya dilandasi dengan pondasi, yang berfungsi sebagai be pemikul dan penyalur terakhir bangunan ke permukaan tanah. Pada arsitektur mula-mula belum mula dikenal dengan adanya pondasi, namun pada zaman dimana manusia mulai mengenal adanya rumah, setelah berpindah-pindah dari tempat yang satu ketempat yang lain yang mana lubangpindah lubang lubang batu dan gua sebagai tempat perteduhan utama pada zaman sebelum mengenal bangunan. Populernya dahulu tak ada pondasi namun dikenal dengan koloum yang mana terbuat dari kayu. Menurut pandangan masyarakat Maybrat Imian dan Sawiat, koloum merupakan pemikul beban Sawiat, bangunan dengan isinya, hal ini dapat dibenarkan karena koloum merupakan pondasi setempat yang fungsinya memikul beban bangunan secara keseluruhan. Dalam urutan bangunan

dimulai dari pondasi, demikian bagi masyarakat Maybrat Imian dan Sawiat. Adapun tahapan – tahapan dalam memasang koloum (mati hafot) adalah :

Gambar: Galian lubang koloum (kayah hafot)

Gambar: Potongan pasang koloum

Gambar: Pasang koloum (hafot ra mati)

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

55

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

b. Memasang Dinding (Mafir Hri) Dalam proses pembuatan rumah bahwasanya dimulai dari pondasi, tiang atau koloum, dinding, rangka atap dan penutup atap. Demikianpula masyarakat suku Maybrat Imian Sawiat yang juga mengalami proses yang serupa, sehingga dapat dikatakan bahwa manusia Maybrat Ma Imian Sawiat sudah memiliki pola pikir dalam membangun rumah yang terstrukturalnya sudah tertanam atau diturun temurunkan semenjak permulaan membangun rumah oleh Too dan Sur. Dalam tahapan pemasangan dinding adalah dimulai dengan proses pemasangan r rangka dinding, tahap penyiapan bahan penutup dinding, tahap penyiapan bahan pengikat (rotan) dan waktu kerja. Mengapa dikatakan waktu kerja? Karena dalam proses mendirikan sebuah rumah, orang Maybrat, Imian, Sawiat, selalu merencanakannya sehingga menjadi matang, dan berikutnya dilakukan pekerjaan tersebut. Dalam mendirikan rumah, yang paling menghabiskan waktu adalah ketika mengumpulkan bahan-bahan bangunan seperti kayu, atap, dan rotan. Hal ini bahan bahan berkaitan dengan kondisi alam dengan persediaannya dan proses mencari jenis bahan yang digunakan sehingga memerlukan ketabahan dan kejelian dalam memilih bahan bangunan, terutama bahan rangka atau kayu. c. Memasang Atap (Mkes Afi) Atap sangat dibutuhkan dalam membangun sebuah rumah, karena merupakan pelindung atau penghalang pada bagian enghalang atas bangunan baik dari terik matahari, hujan dan angin. Masyarakat Maybrat Imian dan Sawiat dalam meramu sebuah bangunan biasanya yang terutama terpikirkan adalah atap. Dalam hal ini dapat disimpulkan bahwa masyarakat
Gambar : cara memasang atap (mkes afi)

Maybrat,

Imian

dan

Sawiat

memiliki

kemampuan

membangun rumah yang lengkap. Di

sini kami katakan

lengkap karena sebuah bangunan rumah dikatakan bilamana terdapat lantai, dinding, dan atap. Manusia Maybrat Imian Sawiat dengan sadar bahwa mereka dapat membuat suatu tempat perteduhan yang mampu memberi kenyamanan dalam hidup dan kehidupan mereka. Berikut tahapan – tahapan dalam membangun rumah yaitu: persiapan bahan, pemasangan koloum, pemasangan struktur dinding, pemasangan struktur atap, persiapan waktu kerja, an persiapan tenaga kerja. Lihat skematika kerja.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

56

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Skematika tahapan kerja.

Persiapan bahan

persiapan waktu & tenaga kerja Mendirikan Rumah

Pemasangan koloum

Pemasangan struktur atap

Pemasangan struktur dinding

Gambar: Skematika kerja persiapan bahan bangunan rumah dan pemasangannya.

Keterangan: Arah panah searah jarum jam menunjukkan alur kerja yang selalu dilalui dalam mendirikan bangunan rumah. Arah panah tidak searah jarum jam menunjukkan waktu kerja yang mana tidak hanya dibutuhkan seketika atau searah melainkan waktu dibutuhkan selalu dalam membangun sebuah rumah sehingga tidak berjalan satu arah n sehingga

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

57

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

d. Membuat Tungku Api (Mwohat Ohat) Setelah memasang atap berikutnya membuat tungku api, dalam pembuatan tungku api, adapun tahapan – tahapan dalam pembuatannya adalah: tahap pembuatan rangka tungku, tahapan
Gambar: Tungku api (ohat)

persiapan bahan (kayu, batu, rumput, tanah), persiapan bahan pengikat (rotan) dan persiapan waktu pelaksanaan. e. Membuat Lantai (Msien Rmah) Biasanya masyarakat Maybrat Imian Sawiat memasang lantai setelah seluruh struktur bangunan sudah dilengkapi. Adapun tahapan – tahapan dalam pemasangan lantai adalah : pemasangan rangka lantai, penyiapan bahan lantai, penyiapan bahan pengikat (rotan) dan
Gambar: Pemasangan lantai (rmah)

penyiapan waktu pelaksanaan.

4. Teknologi dan Teknik Membangun a. Teknologi Betapapun sederhananya sebuah bangunan, apalagi bangunan itu berupa rumah, teknologi pasti dibutuhkan. Tidak ada satu sistem bangunanpun yang tidak memerlukan teknologi. Bahkan kaum cerdik pandai mengatakan bahwa teknologi sama tuanya dengan usia manusia itu sendiri. Sejak permulaan manusia ada, sejak masyarakat yang paling primitifpun, teknologi sudah merupakan bagian mutlak dari kehidupan manusia itu sendiri. Benyamin Franklin, salah seorang pemikir masyur pernah mengatakan bahwa manusia adalah “binatang pembuat alat”. Untuk kir keperluan hidupnya, manusia memang memerlukan alat. Untuk berburu diperlukan pana atau jubi, tombak, untuk mancing diperlukan pancing untuk mencari ikan di laut, juga diperluk diperlukan jarring, jala, sampan, dan seterusnya. Kecakapan untuk membuat peralatan itu juga penggunaanya merupakan syarat bagi kehidupan manusia yaitu bagi kelanjutan eksistensi

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

58

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

hidupnya. Kecakapan untuk membuat dan menggunakan alat itulah yang disebut teknologi. Secara kasar teknologi adalah “perpanjangan tangan manusia”. Teknologi pembuatan rumah (tempat tinggal) tidaklah rendah, hal ini dapat dilihat pada karya arsitektur tradisional di tanah air. Baik arsitektur tradisional Jawa, Bali, Batak, Minangkabau, Toraja ataupun Wamena Papua, sudah tampak tingkatan mutu nilainya yang ja cukup tinggi. Begitupula rumah tinggal Suku Maybrat Imian Sawiat, walaupun berbentuk sangat sederhana namun tidak lahir secara mendadak. Rumah tinggal tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat telah berabad – abad teruji kekuatannya, ia setua masyarakat Suku Maybrat Imian Sawiat itu sendiri. Kekuatan dan ketangguhan kehadapan zaman telah terbukti dari waktu ke waktu. Teknologi pembuatannya menunjukkan keseimbangan antara kekuatan daya topang tiang – tiang gapik ti dengan besarnya bangunan, sehingga nampak seimbang (harmoni) dengan alam dan kehidupan sekitar. b. Teknik Membangun Membangun rumah bagi warga suku Maybrta Imian Sawiat tidak terlalu rumit seperti terdahulu karena dilakukan secara gotong royong, walupun tukang yang khusus tidak ada. royong, Membangun atau mendirikan rumah banyak yang perlu diperhatikan dan dipertimbangkan karena erat hubungannya dengan kesibukan dan tenaga. c. Utilitas dan Perlengkapan Untuk keperluan air bersih atau air tawar, tidak begitu sulit bagi suku Maybrat Imian Sawiat, karena Banyaknya persedian air tawar disepanjang wilayah Hunian. Untuk pembuangan limbah manusia, biasanya para warga ditanah daratan memanfaatkan WC umum dan bagi warga yang mampu sudah memilikinya sendiri. Namun bagi warga yang tinggal di perairan laut Namun biasanya pembuangan limbah langsung ke laut. Untuk keperluan penerangan, Di Distrik Ayamaru, Aitinyo dan Aifat sudah menggunakan listrik yang disediakan oleh PLN setempat, namun Distrik Sawiat menggunakan listrik tenaga suria (solar sel). Dilingkungan permukiman ini juga sudah disediakan jaringan ik telepon (Wartel) di distrik Ayamaru, Aitinyo dan Aifat sedangkan Distrik Teminabuan, Sawiat, menggunakan telepon dari PT. Telkom dan untuk Teminabuan sudah menggunakan HP. Sehingga warga yang berperokonomian mampu sudah dapat menikmatinya.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

59

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

E.

MENGENAL BAHAN – BAHAN BANGUNAN Berbicara mengenai rumah tradisional suku maybrat imian sawiat, ada 5 jenis bahan

bangunan utama yang perlu diketahui yaitu: bahan rangka, bahan atap, bahan dinding, bahan lantai dan bahan pengikat. Pada tahun 1981 kebawah, jenis – jenis kayu kuat sangat banyak di wilayah Maybrat Imian Sawiat, namun pada tahun 1982 terjadinya musim kemarau yang berkepanjangan hingga mengakibatkan kebakaran hutan yang hampir keseluruhan hutan belantara wilayah maybrat habis terbakar diantaranya dari kampung Soroan, Sauf, Ayamaru, Kambuaya, Jidmau, Susumuk Aifat, Kambufatem hinngga Yaksoro Aitinyo, daerah ini mudah terbakar karena daerah kering dibanding daerah Imian dan Sawiat. n Terjadinya kebakaran pada waktu itu mengakibatkan homogenitas hutan belantara menjadi hutan terbuka, yang mana segala persediaan akan bahan – bahan bangunan yang tadinya mudah ditemukan menjadi sulit untuk ditemukan, seperti kayu, rotan dan kebutuhan bangunan lainnya. Pada saat – saat sekarang jenis – jenis kayu yang sangat kuat untuk di gunakan dalam membuat rumah sudah agak langkah. Tadinya orang-orang membuat rumah tidak terlalu lama orang orang atau tidak membutuhkan waktu yang lama, namun saat ini kebanyakan kalau membuat rumah, sangat membutuhkan waktu yang relative lama karena orang Maybrat, Imian, Sawiat ketika berencana untuk membangun sebuah rumah! Yang pertama di persiapkan adalah kayu – kayu sebagai bahan yang dianggap agak berat pekerjaannya dan cukup membutuhkan waktu untuk pekerjaannya mengumpulkan kayu-kayu bermutu dari satu tempat ke tempat lainnya. Tentu saja kesulitan kayu mencari bahan bangunan tersebut yang membuat orang-orang Maybrat, Imian, Sawiat sebaiknya orang orang mempersiapkan waktu yang banyak dalam membangun sebuah rumah, perhitungan yang membangun cemerlang dengan kerajinan dalam melakukannya biasa dilakukan dengan cermat sehingga waktu lainnya dapat di gunakan untuk pekerjaan pekerjaan lainnya, terutama bertani karena pekerjaan-pekerjaan orang-orang imian sawiat adalah mayoritas latarbelakangnya petani sehingga tiada hari tanpa orang latarbelakangnya bercocok tanam. Meskipun banyak pepohonan kayu kayu yang bertumbuh pada hamparan belantara kayu-kayu wilayah maybrat imian sawiat seperti “sitam, rmo, ramboh dan lain sebagainya, namun manusia maybrat imian sawiat secara turun - temurun telah di perkenalkan dengan jelas tentang jenis – jen

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

60

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

jenis kayu yang sudah dianggap terbaik, agak baik, yang mana dapat digunakan dan yang tidak baik yang mana tidak bisa dipergunakan sebagai bahan bangunan. Oleh pihak manusia Maybrat, Imian, Sawiat jenis – jenis kayu yang dianggap mampu bertahan selama puluhan tahun jika dipakai untuk mendirikan bangunan adalah sebagaimana lama yang di bedakan atas nama dan Jenis – jenis warnanya, kayu tersebut disini kami hanya dapat menyebutkannya dengan sebutan bahasa ilmiahnya adalah sebagai berikut:

1. Bahan Rangka a) kayu ijie, kayunya keras dan lurus, jenis kayu ini biasanya digunakan sebagai struktur rangka utama, baik rangka atap, lantai, tiang pancang (sur), koloum (hafot). Warnanya putih kekuningan. berser b) kayu mbala, kayu ini sangat keras, lurus tidak halus, isinya berserabut, berwarna merah kecoklatan. Jenis kayu ini biasanya digunakan untuk koloum utama (hafot), selain batangnya digunakan sebagai koloum utama, kulitnya juga berfungsi sebagai penutup dinding utama. c) kayu hlangguf, warnanya putih membungkusi warna kemerahan, lurus dan tidak halus, kemerahan, isinya berserabut, kulitnya agak bergetah, jenis kayu ini biasanya digunakan untuk rangka lantai (biat) untuk ukuran kecil, tiang pancang (sur) untuk ukuran sedang dan koloum (hafot) untuk ukuran besar. Jenis kayu ini sangat kuat apabila diawetkan pada tempat yang kering dan mutunya baik. d) kayu siah, jenis kayu ini tidak sekeras kayu yang lain namun bila dikeringkan pada tempat kering maka akan keras, kayu ini kebanyakan di gunakan sebagai bahan struktur rangka atap atau reng (ara soom) dan struktur lantai (biat). Warnanya putih dan banyak cabang. oom) e) kayu srah (gagar), kayu ini tidak digunakan untuk apa – apa tetapi hanya biasanya digunakan sebagai bahan utama penyusunan lantai (msyien rmah) dan pengait jahitan atap, jenis kayu ini sangat keras tidak mudah dipatahkan apalagi yang jenisnya lebih tua, yang at mana warnanya menjadi hitam, jenis kayu ini tidak utuh tetapi sumbunya sangat besar dan yang biasanya di pergunakan adalah bagian pembungkusnya. f) kayu bta-bta (palem hutan) warnanya merah dan mirib dengan gagar (srah) namun bta bentuknya lebih besar. Pohon ini biasanya digunakan hanya untuk bahan lantai (msyien rmah) dan pengait jahitan atap.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

61

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

2. Bahan Atap. 1. Atap rumbino (kain) – pandanus family yaitu keluarga pandanus atap rumbino adalah dedaunan yang di ambil dari jenis tumbuhan pandanus yang daunnya lebar panjang dan tebal. Atap rumbino kebanyakan di gunakan oleh masyarakat suku Maybrat, karena untuk memperoleh atap sagu begitu sangat sulit untuk diperoleh.
Gambar: Bangunan rumah bahan atap rumbino

5. Atap sagu (afi), atap sagu diambil dari daun sagu yang diraut menjadi penutup atap rumah Jenis atap ini sangat kuat dan kebanyakan
Gambar: Rumah dengan bahan atap sagu (afi)

digunakan oleh suku Imian dan Sawiat karena sangat gampang ditemukan di wilayah Imian Sawiat yang merupakan pusat tumbuhan pohon sagu. 6. Atap kulit kayu (hri ara), atap kulit kayu sering digunakan bila mana atap rumbino dan atap sagu sudah sangat sulit untuk diperoleh sehingga kebanyakan digunakan kulit kayu sebagai atap. Kulit kayu yang sering digunakan adalah : seme, mbala, fait (cofasus familly) tiga jenis familly), kayu yang mutu kulitnya sangat baik untuk dijadikan sebagai penutup atap, baik sebagai ang penutup atap maupun penutup dinding.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

62

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

4. Atap sengk, orang Maybrat, Imian dan sawiat ketika membangun rumah dengan bahan tradisional yang telah dikenal secara alam (teknologi alamiah), mereka juga logi menggunakan mengikuti merubahnya.
Gambar: Rumah dengan atap senk Gambar: Rumah dengan bahan Dinding kulit kayu

atap

sengk

sebagaimana yang telah

perkembangan

3. Bahan Dinding. 1. Dinding kulit kayu (hry) dinding kulit kayu pada umumnya digunakan oleh masyarakat suku maybrat sebagai bahan utama penutup dinding.

2. Dinding Gaba (Turaf), dinding Gaba gaba pada umunya di

gunakan oleh masyarakat Imian, Sawiat, Tehit, dan kadang juga di gunakan oleh orang Maybrat. Bah
Gambar: Rumah dinding gaba gabagaba (turaf)

an gaba - gaba diambil dari pelepah atau tangkai sago yang dipotong dengan ukuran yang sama dan diraut dengan baik

serta digunakan sebagai bahan utama penutup dinding rumah. Bahan gaba-gaba ini sempat gaba popular di kalangan masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, semasa pemerintahan Kolonial Belanda yang mana perkantorannya menggunakan dinding gaba-gaba sebagai penutup utama dinding gaba gaba rumah yang diraut dan diawetkan dengan pengawet gaba-gaba (turaf). gaba

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

63

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

3. Dinding kayu (ara kras), pada mulanya dinding bangunan rumah tradisional suku maybrat imian sawiat bukan hanya ditutup dengan kulit kayu atau gaba – gaba namun dilapisi dengan kayu, yang mana disusun sedemiakian rapat dengan tujuan sebagai penangkal senjata musuh pada jaman perang keluarga, namun pada akhirnya hanya digunakan dinding satu lapis g seperti kulit kayu, gaba – gaba maupun dedaunan. 4. Dinding papan, setelah mengalami proses perkembangan moderen, rumah tradisional

Maybrat, Imian, Sawiat dapat juga menggunakan dinding papan yang mana tergolong sebagai rumah – rumah semi moderen. Papan yang i diperoleh pada waktu itu dibelah dengan menggunakan gergaji baja, yang mana biasanya dipegang oleh dua orang penggergaji.
Gambar: Rumah dinding papan

5. dinding daun, dinding daun biasanya jarang digunakan, mengingat untuk menghindari kebakaran dan cepat keropos serta tidak tahan lama. Namun dedaunan dapat juga digunakan apabila tak ada lagi bahan penutup dinding utama (kulit kayu), dan untuk bahan penutup dinding dari dedaunan biasanya tidak digunakan sembarangan daun melainkan biasanya menggunakan daun rumbino (kain) – pandanus family yaitu sejenis keluarga pandanus dan daun sagu (afi). 4. Bahan Lantai 1. lantai gagar (srah), gagar merupakan bahan utama lantai bagi masyarakat suku Maybrat dan Sawiat, selain bahannya yang kuat, lurus mudah di raut juga mudah diperoleh di hutan pada wilayah Maybrat.
Gambar: Lantai dengan bahan gagar (srah)

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

64

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

1. Lantai palem (bta - bta), palem kebanyakan digunakan sebagai bahan lantai bagi suku Imian, selain karena mudah untuk diperoleh, juga kuat dan gampang di raut. 2. Lantai rotan (ses), lantai rotan tidak banyak digunakan oleh masyarakat luas, lantai rotan hanya dijumpai di kampung - kampung tertentu yaitu kampung yang hutannya penuh atau banyak rotan. Jenis lantai ini sangat baik selain mudah untuk di bawa juga nyaman digunakan.

3. Lantai bambu (bron), lantai bambu jarang ditemukan, hanya digunakan oleh masyarakat di
wilayak Teminabuan (suku Sawiat dan Tehit)

5. Bahan Pengikat 1. Tali rotan (too atu), rotan ikat atau sebutan ilmiahnya adalah too atu adalah tali rotan yang jenisnya kecil dan biasanya banyak dijumpai di gunung sehingga tali rotan tersebut dikenal dengan sebutan too yang artinya tali dan atu artinya gunung atau “tali gunung” bila diterjemahkan sesuai bahasanya. Selain yang tidak termasuk dari tali tersebut tidak digunakan sebagai bahan pengikat utama.

F.

KELENGKAPAN ALAT – ALAT KERJA Kelengkapan alat – alat kerja yang digunakan oleh orang – orang Maybrat, Imian dan Sawiat

dalam membangun rumah adalah sebagai berikut : • Kampak (bam - tmah), merupakan salah satu alat kerja yang difungsikan untuk memotong pohon dan menebang pohon yang jenisnya berukuran besar, dan tidak bisa ditebang atau dipotong dengan menggunakan parang maupun pisau. • Parang (sogi – minyan), adalah suatu jenis perlengkapan alat kerja dalam membangun rumah. Paran biasanya mempunyai fungsi yang banyak. Kapak sering digunakan sebagai alat . menebang pohon, terutama pohon-pohonyang pohon
Gambar: Parang (sogi-minyan) minyan) Gambar: Kapak (bam-tmah) (bam

ukurann besar.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

65

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Parang juga digunakan sebagai alat memotong kayu guna membangun rumah, dan jenis kayu igunakan yang bisa dipotong dengan parang adalah kayu – kayu yang berukuran kecil, selain memotong kayu untuk bangunan rumah, parang juga difungsikan dalam membakar kebun dan meramu ladang, memotong tali rotan, bahkan berburu. • Pisau (tfo - sah), merupakan salah satu Kelengkapan alat kerja yang fungsinya tidak hanya digunakan oleh seorang ibu dalam meracik sayur, member sihkan keladi atau ketala, namun dapat difungsikan oleh orang laki – laki dalam meramu tali rotan sebagai bahan pengikat rumah.
Gambar: Pisau (tfo-sah)

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

66

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

Berdasarkan objek yang ditinjau yaitu suatu etnik (suku Maybrat, Imian, Sawiat) yang mempunyai latar belakang budaya tersendiri, maka pada penelitian ini dipilih pendekatan fenomenologik dengan metode diskriptif etnografik. Metode etnografik adalah suatu metode m yang mempelajari deskripsi kehidupan masyarakat dalam beragam situasinya. Metode untuk memahami baagaimana masyarakat meandang, menjelaskan, dan menggambarkan tata hidup mereka sendiri. Sehingga dengan metode ini bentuk arsitektur ruah tinggal Suku Maybrat, Imian, M Sawiat, yang berdasarkan budaya appabolang dapat diuraikan. Berdasarkan pada rumusan hipotesis yang akan dibuktikan maka jenis penelitian ini adalah merupakan penelitian kausal-komparatif (Causal-Comparative research) yang langkahkausal Comparative research langkahnya akan dibahas sebagai beriktu: a

A. Rencana Penelitian 1. Tahap Pengumpulan Data Data yang dikumpulkan dari survei dilapangan meliputi: data fisik (temperatur udara pada ruang dalam dan ruang luar, kelembaban udara pada ruang dalam dan ruang luar, kecepatan angin pada ruang dalam dan ruang luar, dimensi ruang, dimensi bukaan, atap dan dinding, overstek, material dan warna, orientasi/perletakan bangunan, tatanan lingkungan bangunan). bangunan Data nirfisik (budaya appabolang yang mencakup agama dan kepercayaan, hubungan sosial, hubunga mata pencaharian, pengetahuan, pola hidup, dan lingkungan alam alam). Teknik pengumpulan data dilapangan dilakukan melalui teknik pengukuran, perekam dan wawancara. Teknik pengukuran menggunakan alat ukur berupa thermo meter, lux meter dan meteran. Teknik perekaman dilakukan dengan teknik pemotretan, pencatatan dan pengamatan, untuk mendapatkan data fisik bangunan. Sedangkan data bentuk dari bentuk pengaruh budaya appabolang, diperoleh dengan teknik wawancara langsung dengan kepala kampung, tokoh ada adat dan warga setempat.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

67

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

2. Tahap Kompilasi dan Interpretasi Data Data yang telah diperoleh dan disusun dan dikelompokkan agar mudah untuk dipelajari. Dari pengukuran yang berupa data, baik kenyamanan dikomparasikan dengan teori standart kenyamanan thermal, baik berdasarkan diagram olgyay mapun berdasarkan standart kenyamanan k dari penelitian santoso (1984), Mom dan Wiesebrom (1940), untuk mendapatkan suatu temuan indeks kenyamanan rumah Halit/mbol chalit. Data kualitatif dari hasil perekaman dikuantitatifkan untuk memperoleh data pembayangan, perolehan panas ( uk (beatgain), dan pergantian distabulasi kemudian diinterpretasikan hubungannya secara deskriptif.

3. Analisis Data bentukan yang tercipta dari hasil budaya appabolang, dianalisis secara kualitatif mengetahui pengaruhnya terhadap kenyamanan thermal dalam ruang. Hasil tersebut ditunjang dengan hasil perhitungan formulasi hasil pengukuran yang dianalisa secara kuantitatif. Hasil perhitungan formulasi untuk mengetahui pemanfaatan cahaya matahari, pemanfaatan angin dan angin, pengurangan panas, untuk mencapai suatu nilai kenyamanan thermal yang distandartkan. Hasil pengukuran dari kombinasi temperatur, kelembaban dan pengaruh angin, diperoleh suatu temuan indeks kenyamanan thermal dari hasil penelitian Mom dan Weisenborm (1940), hasil penelitian santoso (1989) dan diagram kenyamanan dari Olgyay.

B. Penentuan Sampel 1. Populasi Yang menjadi populasi adalah seluruh jenis rumah tradisional suku Maybrat, Imian, Sawiat. Berdasarkan data peneliti, total jenis rumah tradisional ada delapan jenis yang diklasifikasikan sesuai dengan fungsinya. Selain itu, menurut data peneliti, peletakan rumah tradisional suku Maybrat, Imian, Sawiat, dibagi dalam tiga kelompok, yaitu: a. Kelompok Hunian di daratan tinggi/pegunungan b. Kelompok hunian diperalihan darat dan perairan laut lihan c. Kelompok hunian di perairan air laut

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

68

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

2. Sampel Untuk penentuan sampel, digunakan metode stratified sampling, dengan pengelompokan berdasarkan pola peletakan hunian. Orientasi bangunan digunakan sebagai dasar pertimbangan untuk mendapatkan sampel yang lebih representatif. Berdasarkan waktu, lokasi, tenaga dan ten biaya, maka dari pengelompokan berdasarkan pada orientasi bangunan diambil masing-masing 1 masing jenis sampel untuk setiap arah orientasi (utara – selatan dan timur-barat) untuk masing-masing barat) masing kelompok perletakan. Jadi jumlah sampel penelitian terdiri dari 8 jenis tipe rumah tradisional. dari

C. Variabel yang akan Dipelajari Variabel merupakan objek penelitian atau apa yang menjadi titik perhatian suatu penelitian. Variabel yang akan dipelajari dan data yang digunakan sebagai tolok ukur dalam penelitian ini meliputi variabel bebas dan variabel terikat sebagai berikut: iputi 1. Variabel bebas (variabel pengaruh) yaitu: Pengaruh bentuk arsitektur Data yang termasuk dalam data variabel meliputi: lokasi, orientasi, bentuk dan denah, bukaan-bukaan atap dan dinding, overstek/pelindung, material dan warna, sama pola bukaan overstek/pelindung, penataan hunian. Data yang termasuk dalam variabel: Radiasi Matahari, temperatur udara, kelembaban dan curah hujan, serta pergerakan udara. 2. Variabel terikat (Variabel terpengaruh) adalah variabel yang diamati atau variabel yang terjadi karena pengaruh variabel bebas. Variabel terpengaruh ini adalah kenyamanan thermal dalam bangunan.

D. Jalannya Penelitian 1. Metode Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian kausal kausal-komparatif (casual comparative yang casual comparative) mempunyai tujuan untuk menyelidiki kemungkinan adanya hubungan sebab akibat. Berdasarkan pengamatan terhadap akibat yang ada, faktor yang mungkin menjadi penyebab dicari kembali melalui data tertentu. Metode deskriptif etnografik digunakan untuk meninjau bentuk arsitektur tradisional meninjau suku Maybrat, Imian, Sawiat, yang tercipta dari hasil budaya appabolang.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

69

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Metode Observasi dilakukan dengan pengamatan, pencatatan dan pengukuran secara sistematis terhadap gejala atau fenomena yang diteliti. Metode observasi yang digunakan dalam observasi pengumpulan data ini menggunakan teknik: Pengukuran, pengamatan dan pencatatan, dan cara perhitungan. Alat bantu yang digunakan berupa tustel, meteran, thermometer, hygrometer dan lux meter. Metode observasi ini dilakukan tanpa mengajukan pertanyaan-pertanyaan, sehingga pertanyaan metode ini bisa lebih objektif. Metode interview (wawancara) digunakan untuk penyadapan data budaya appabolang yang merupakan bentuk arsitektur tradisional suku Maybrat, Imian, Sawiat, sebagai objek penelitian. Wawancara merupakan salah satu bagian yang penting dari survei. Tanpa wawancara peneliti akan kehilangan informasi yang hanya dapat diperoleh melalui proses interaksi dan komunikasi. Dalam proses ini, hasil wawancara ditentukan oleh beberapa faktor-faktor tersebut faktor meliputi: wawancara, responden, topik penelitian yang tertuang dalam pertanyaan, serta situasi kondisi pada waktu wawancara berlangsung. Yang menjadi responden pada penelitian ini adalah: petuah (kepala suku) dan tokoh-tokoh adat, pelaku arsitek Maybrat, Imian, Sawiat, dan tokoh aybrat, masyarakat setempat.

2. Alat dan Materi Penelitian a. Penelitian Daerah Pengukuran Penentuan daerah pengukuran pada rumah halit dibagi atas dua titik ukur, yaitu; ruang luar dan ruang dalam. Ruang luar yang dimaksud adalah ruang ruang terlindung dari sinar ruang matahari langsung, namun masih berhubungan dengan ruang luar, dalam hal ini teras atau isit. Ruang dalam pengukuran dilakukan pada ruang berkumpul keluarga yang juga merupakan ruang serba guna dan ruang utama. Untuk mempermudah dan mempercepat proses pengukuran

dilapangan, maka perlu adanya penentuan titik ukur pada daerah pengukuran pada rumah halit dan tabel pengukuran yang memuat daerah titik ukur, waktu pengukuran, temperatur udara, temperatur keccepatan angin, intensitas cahaya yang terjadi.

b. Perekam dan Pemotretan Pemotretan dilakukan pada elemen-elemen bangunan seperti dinding, tangga, penyangga, elemen elemen tiang, lantai, dan jendela, atap, jaringan pergerakan dan kondisi lingkungan.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

70

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Perekam dilakukan untuk mendapatkan data tentang: dimensi ruang, dimensi bukaan. Pencatatan juga dilakukan untuk mengidentifikasikan warna, bahan dan dimensi dari elemen elemenelemen tersebut. Disamping itu dibutuhkan juga data eksternal seperti: data klimatologi daerah klimatolog setempat, dan pada lokasi. Untuk mempermudah survey dan akurasi data yang diperoleh dilapangan, maka dibuat dalam bentuk tabel pengamatan berupa: kolom-kolom berupa: jenis-jenis elemen bangunan, kolom jenis bahan, ukuran dan warna.

c. Interview (Wawancara) Interview atau wawancara yang digunakan untuk penyadapan data budaya appabolang yang menjadi faktor terbentuknya bentuk arsitektur tradisional objek penelitian. Responden dalam penelitian ini adalah: kepala suku, pelaku arsitektur halit, masyarakat, tokoh-tokoh adat tokoh dan warga setempat. Pedoman wawancara yang digunakan adalah pedoman wawancara tidak struktur. Suatu struktur peoman yang hanya memuat garis besar yang akan ditanyakan. Tentu saja kreatifitas pewawancara sangat diperlukan, bahkan hasil wawancara dengan jenis pedoman ini lebih banyak jenis bergantung pada pewawancara. Pewawancaralah sebagai pengemudi jawaban responden.

d. Alat Perekam dan Pengukur Alat yang digunakan untuk mengukur dalam penelitian ini adalah untuk mengukur temperatur udara dan kelembaban udara, digunakan alat thermometer buatan Perancis. Untuk mengukur intensitas cahaya yang terjadi, digunakan alat lux meter AVO LM.4.2000 Lux buatan Perancis. Kecepatan angin, diukur dengan Anemometer, disamping itu diadakan peninjauan dengan menggunakan tanda-tanda klasifikasi angin skala beaufort. Sedangkan untuk mengetahui ukuranda ukuran ukuran setiap elemen-elemen bangunan digunakan meteran berupa Rol meter. Alat tersebut dapat elemen dilihat pada gambar berikut:

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

71

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambar: alat-alat pengukuran (sumber, dokumentasi peneliti berdasar survey, 2007)

Diagram: ALUR PIKIR SURVEY MENGGUNAKAN TEKNIK PEREKAMAN T E K N I K P E R E K A M A N KONDISI FISIK - Penyangga - Tiang - Tangga - Lantai - Dinding dan bukaan - Atap - Bahan/material - Orientasi bangunan - penghijauan

• • •

Pemotretan Pencatatan pengamatan

Bentuk Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat

Diagram: ALUR PIKIR SURVEI MENGGUNAKAN TEKNIK WAWANCARA

Daftar garis besar pertanyaan

-

Agama Pola hidup Hubungan sosial Mata Pencaharian Pengetahuan Lingkungan Alam

Variabel yang mempengaruhi bentuk arsitektur tradisional suku Maybrat, Imian, Sawiat 72

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

3. Tahap Kerja Lapangan Tahap kerja lapangan merupakan tahap pokok dalam penelitian ini. Pekerjaan yang dilakukan tahap ini meliputi pengukuran kondisi lokasi penelitian, pengamatan, pencatatan, wawancara. Penelitian melakukan pengukuran sebanyak 13 kali untuk masing masing-masing daerah ukur, yaitu untuk ruang luar jam 1.00, 2.00, 4.00, 6.00, 8.00, 10.00, 12.00, 14.00, 16. 16.00, 18.00, 20.00 dan 24.00. ruang dalam jam 1.10, 2.10, 4.10, 6.10, 8.10, 12.00, 14.10, 16.10, 18.10, 20.10, 22.10, dan 24.10. 4. Kompilasi Data dan Interpretasi Data Observasi yang dilakukan menghasilkan data primer yang terdiri dari data hasil pengukuran, pengamatan dan pencatatan. Semua data dikumpulkan dan disusun sesuai dengan urutannya. Data tersebut kemudian dipelajari, termasuik mengkoreksi ketepatan dan kebenaran pengukuran dan pencatatan. 5. Analisis Data a. Analisis Deskriptif Analisis deskriptif digunakan untuk meninjau bentuk arsitektur tradisional suku Maybrat, digunakan Imian, Sawiat, yang tercipta dari hasil budaya Appabolang. a. Untuk Membuktikan Hipotesis Untuk membuktikan hipotesis, dilakukan sebagai berikut: 1. Analisis Kualitatif Analisis kualitatif digunakan untuk menganalisis bentuk rumah tradisional suku Maybrat, untuk Imian, Sawiat, beserta elemen-elemen pembentukannya untuk mengetahui pengeruh terhadap elemen elemen kenyamanan thermal dalam ruang. Bentuk dan denah, bukaan bukaan, atap dan dinding, bukaan-bukaan, overstek, material dan warna, serta tatanan lingkungan bangunan. 2. Analisis Kuantitatif Analisis kuantitatif dilakukan untuk menganalisis hasil observasi dilapangan, yaitu untuk menapatkan indeks kenyamanan didalam bangunan. Data hasil pengukuran yang berupa data kuantitatif, baik pengukuran diluar maupun di dalam bangunan diperbandingkan dengan kuran standart kenyamanan thermal kemudian dilakukan analisis kuantitatif. Diagram yang digunakan untuk menganalisis adalah sebagai berikut: a) Untuk mendapatkan pembayangan digunakan diagram atahari b) Untuk menentukan WET Bulb Temperatur (WBT) digunakan diagram psikometerik

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

73

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

c) Untuk menentukan temperatur Efektif, digunakan diagram temperatur efektif d) Untuk mengetahui batas kenyamanan thermal, digunakan diagram kenyamanan Olgyay e) Untuk mengetahui kenyamanan thermal juga digunakan standart kenyamanan dari hasil thermal penelitian Santoso, 1984, dan penelitian Mom dan Wiesebrom (1940) yang pernah dilakukan di Indonesia. Standart kenyamanan hasil penelitian Santoso (1984), yaitu: Temperatur udara 23-34,3°C 34,3°C Kelembaban relatif 45 latif 45-95% Radiasi Matahari 1020 W/m² Kecepatan Angin 0-4,3 m/d 4,3 Kenyamanan thermal 25,4-28,9°C 25,4

Standart kenyamanan hasil penelitian Mom dan Wiesebrom (1940) dengan kecepatan udara sekitar 0,1 m/s – 0,2 m/s yaitu: Ambang bawah untuk kondisi sejuk adalah pada temperatur 23°CRH = 50% atau temperatur efektif 20,5°C. Ambang bawah untuk kondisi nyaman optimal adalah 24°C, RH = 80% atau temperatur efektif 22,8°C yang juga merupakan ambang bawah untuk kondisi hangat. Ambang batas untuk kondisi hangat adalah pada 31°C,HR = 60% atau temperatur efektif pada 27,1°C. 3. Analisis terhadap aplikasi persamaan/formulasi Untuk mengetahui tingkat perolehan panas didalam bangunan dilakukan analisis formulasi dari SV Szokolay sebagai berikut: Q =Qi + Qc + Qv....................... Qv............................................................................(1) Qs Qc Qv Keterangan : Q Qi : Jumlah radiasi panas yang masuk ke dalam ruangan : Panas yang disebabkan karena orang dan peralatan yang tergantung dari aktifitas yang dilakukan penguni. Qs : Radiasi panas yang masuk melalui kulit bangunan dan atap, nilainya tergantung dari sudut datangnya sinar matahari langsung dan material yang digunakan. =AxGxq = A x U x (t0 + t1) = (Qsv + Q1v) x kebutuhan pergantian udara/jam

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

74

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Qc

: Kondisi panas akibat perbedaan temperatur luar dan dalam, nilainya tergantung perbedaan dari materi yang digunakan dan perbedaan temperatur udara luar dan dalam yang terjadi.

Qv A G q U t0 t1

: panas yang ikut masuk kedalam ruang bersama aliran udara. : Luas lubang cahaya : Radiasi matahari : solar gain kaca in : elemen transmisi (w/m²°C) : temperatur udara dalam : temperatur udara luar

untuk mengetahui pembayangan yang terjadi akibat orientasi bangunan, digunakan solar chart dengan formula: d = X (tang a/cos b).......................................................................................(2) b).......................................................................................(2) keterangan : X a b d : Lebar atap Bangunan : Sudut ketinggian/altitude : sudut Azimuth : Kedalaman bayangan

untuk mengetahui jumlah pergantian udara di dalam bangunan dengan menghitung luas lubang bukaan dan sistem ventilasi, digunakan formula Terry S Bouter, 1987, yaitu: Q = A x V x Cf x CV....................................................................................................(3) CV....................................................................................................(3) Keterangan : Q A Cf Cv : Pengertian udara yang dibutuhkan (m²/sk) : Luas Lubang inlet (m/sekon) : Faktor koefisien (besarnya 60) : Evektifitas bukaan (besarnya 0,5 – 0,6 untuk angin yang tegak lurus lubang, atau 0,25 – 0,35 untuk angin dengan konstanta efektifitas bukan dari perbandingan 35 inlet dan outlet sbb: outlet)

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

75

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Tabel : Perbandingan inlet dan outlet dan nilai konstanta efektifitas bukaan
Inlet : Outlet Konst. Ef. bukaan Inlet : outlet Konst. Ef. bukaan 1:1 1:2 1:3 1: 4 1.00 1.27 1.35 1.38 1:5 2:1 4:1 4:3 1.4 0.63 0.25 0.63

Sumber, S. Boutet, 1987 Untuk mengetahui pengurangan panas didalam bangunan, dapat digunakan dari Terry S. Bouttet, 1987, yaitu: Q = D x Cp Qa x (To-Ti).......................................................................................(4) Ti).......................................................................................(4) Keterangan : Q D Cp Qa To Ti : Laju pengurangan Panas (w) : Masa Jenis udara kg/m³ 90,0013 kg/m³ kg/m : Panas Jenis Udara, konstanta (1004,65J/kg°k) : Jumlah aliran udara m²/detik : Temperatur udara luar (°C) : Temperatur udara dalam (°C)

Untuk memudahkan analisis, maka pembayangan tiap fasade bangunan disusun ringkas dengan keterangan sebagai berikut: SV SH Az TM P : Sudut vertikal : Sudut Horizontal : Sudut Azimuth : Tinggi Matahari/altitude : Pembayangan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

76

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

BAB IV GAMBARAN UMUM RUMAH TINGGAL SUKU MAYBRAT IMIAN SAWIAT DAN HASIL PENELITIAN

A. Tinjauan Historis Dari asal – usulnya? Para tetuah suku Maybrat, Imian, Sawiat, turun temurun mempunyai ceritera tentang rumah tradisional suku Maybrat, Imian, Sawiat. Riwayat menceriterakan bahwa arsitektur tradisional suku Maybrat, Imian, Sawiat, pertama kali dibangun oleh dua orang ole moyang pada beberapa abad tahun silam yang tidak diketahui. Kedua orang tersebut adalah too dan sur , yang mana too dikenal dengan sebutan untuk tali dan sur dikenal dengan sebutan untuk kayu. Dari ceriteranya rumah tradisional suku Maybrat, Imian, Sawiat, (halit-bol halit) dibangun . Imian, (halit dengan mengikuti cara burung membuat sarangnya (chlen-ru habe) yang mana ketika itu ( ) moyang yang bernama ‘sur’ duduk dan memperhatikan burung tersebut dengan cekatan membawa dahan – dahan kayu untuk membuat sarangnya di atas pohon yang rindang, lalu muncullah ide bahwa ‘masa, burung saja bisa membuat rumah untuk dia lalu kenapa saya tidak’? pertanyaan ini muncul karena kehidupan awalnya orang Maybrat, Imian, Sawiat, mereka menggunakan gua-gua sebagai tempat tinggal ut gua utama. Ketika lama memperhatikan burung tersebut maka ia (sur) bertekad ingin membuat rumah, lalu ia mulai menebang kayu untuk digunakan dalam membuat rumah, setelah menebang kayu ia mencoba untuk membuatnya setelah ia (sur) meletakannya pada pohon yang digunakan dig sebagai koloum dengan pemikiran bahwa akan kuat sehingga ia melepaskannya untuk mengangkat sebelahnya lagi namun ketika dilepas ternyata jatuh, tetapi ia mencobanya berulang kali sampai-sampai ia (sur) berusaha untuk memanjat pohon yang digunakan burung untuk bu membuat sarangnya dengan tujuan untuk melihat secara dekat dengan teliti bagaimana cara meletakan ranting kayu hingga menjadi kuat. Ketika ia (sur) memanjati pohon itu dan mencobanya berulang kali namun hasilnya tidak sempurna maka datanglah saudaranya yang sau

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

77

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

bernama “too” dan memberi masukan bahwa anda tidak bisa meletakkannya dengan begitu saja melainkan harus menggunakan tali yang saya bawa agar bisa kuat, namun usulannya tidak diterima atau di abaikan oleh sur dengan keyakinan bahwa ia bisa membangunnya tanpa tali mem (pengikat). Namun dengan segala macam cara yang digunakannya tak ada satupun yang berhasil lalu ia memutuskan untuk menerima usulan saudaranya tadi, dan ketika ia menggunakan talinya sebagai pengikat ternyata berhasil, lalu ia mengajak saudaranya (too) bahwa saudara mari kita ) berdua harus buat suatu rumah bagi kita seperti burung itu, sur menawarkan kepada too sambil menunjukkan sarang burung yang berada diatas dahan pohon, dan too pun menerimanya lalu mereka berdua mulai membuat rumah bagi mereka untuk pertama kalinya. Disinilah sejarah asal usul rumah tradisional suku Maybrat Imian Sawiat dibangun. Tidak ada orang yang mengetahui dengan pasti tempat sebenarnya dimana pertamakali kejadian itu (pertamakali membuat rumah), namun secara menyeluruh diungkapkan adalah menyeluruh diantara wilayah Maybrat atau Imian atau Sawiat, namun disini kita bisa menebak wilayahnya adalah diwilayah Maybrat, alasannya karena nama kedua orang pencetus atau pembuat rumah ini menggunakan bahasa maybrat sehingga dapat disimpulkan bahwa kejadiannya terjadi di wilayah disimpulkan Maybrat. Menurut ungkapan para tetua bahwa rumah tradisional orang Maybrat Imian Sawiat sudah ada berabad tahun yang lalu. Sebagaimana ceritera tentang rumah orang Maybrat, Imian, Sawiat, bahwa rumah tersebut yang biasa disebut (halit) dibangun dengan bahan kayu dan rotan, yang mana dibangun pada beberapa abad yang lalu sebelum masukknya injil Kristiani di Mansinam untuk mempersatukan orang-orang yang hidupnya menyendiri dan bermusuhan. orang Sekitar beberapa abad sebelum masuknya injil Kristiani di Mansinam, suku Maybrat sebelum Imian Sawiat belum mengenal adanya suku, atau kampung namun dikenal dengan Margais-klenkeret yang masing-masing mendiami wilayah atau tanah adatnya sendiri-sendiri. Kehidupan masing sendiri orang Maybrat, Imian, Sawiat, pada waktu itu adalah kehidupan pribadi yang tak kenal awiat, kompromi, mereka hidup didasari ego, alam pikiran mereka yang cenderung untuk berpikir bagaimana memiliki kekuasaan atas klen atau keret lain di suatu wilayah, dengan berperang untuk memperolehnya, dan bagaimana sebagai orang yang mampu menaklukan suatu marga atau ya, keret-klen ke marga atau keret klen keret-klen yang lainnya. Setelah masuknya injil Kristiani di pulau mansinam pada 1855 dengan penyebaran agama yang semakin cepat hingga ke wilayah Maybrat Imian Sawiat yang dibawa oleh para penginjil

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

78

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Tuhan, sebetulnya orang Maybrat Imian Sawiat sudah mengenal kehidupan bersahabat. bersahab Kehidupan bersahabat ini dikatakan bahwa bermula dari perang itu sendiri, yang mana ketika katakan satu marga mampu mengalahkan marga yang satu maka istiri dari orang-orang yang dibunuhnya orang orang menjadi istri baginya, begitupula untuk anak yang ditinggal terlantar oleh orang-orang tua yang terbunuh di angkat sebagai anak asuh. Anak – anak yang di angkat sebagai anak asuh dari marga/keret yang dibunuh tidak bisa di ubah marga/keretnya sehingga anak anak-anak atau istri dari para korban peperangan sebagai orang yang bisa mampu dengan bahasa mereka untuk memanggil marga-marga/keret keret mereka yang ditinggal untuk kumpul menjadi satu marga/keret-keret kelompok yang terdiri dari dua marga, tiga marga dan seterusnya demikian banyak. Persatuan dan kekerabatan orang Maybrat, Imian, Sawiat, menjadi lebih akrab ketika mereka mulai lebih mengenal Pendidikan Inisiasi atau teologi wiyon wiyon-wofle. Pemikiran orang Maybrat Imian Sawiat menjadi lebih dewasa dengan sentuhan wawasan literal moderen dengan masuknya Injil kristiani yang mengajarkan kasih sebagaimana mengharuskan setiap manusia agar mau tidak mau harus mengasihi musuh-musuhnya, aruskan musuh sebagaimana yang telah mereka terima dari pendidikan wiyon wiyon-wofle, maka pada waktu itulah terbentuklah suatu perkumpulan yang mana dikenal dengan nama dusun dimana dusun itu di klah kepalai oleh seorang kepala dusun. Yang dipercayakan sebagai kepala dusun adalah seseorang i yang stratanya adalah orang terhormat atau yang disebut ‘bobot’, seseorang dikatakan bobot , karena memenuhi kriteria-kriteria sebagai berikut; Ia adalah keturunan bangsawan, memiliki hak kriteria bangsawan wilayah tanah yang luas, berkepribadian, memiliki kemampuan dalam dunia perang, berburu, memiliki kekuatan alamiah, memiliki hubungan relasi dengan kepala dusun yang lain, berjiwa besar, mampu melakukan pesta-pesta besar seperti inisiasi wiyon-wofle dan siap menanggung pesta wofle segala persoalan yang dibuat rakyatnya.

1. Bagaimana Tempat Tinggal Nenek Moyang Suku Maybrat Imian Sawiat Papua. Diatas telah disebutkan bahwa rumah leluhur Suku Maybrat Imian Sawiat dibuat dari bahan kayu dan rotan. Hal itu memang dibenarkan dengan suatu pembuktian adanya bukti – bukti emang otentik serta dengan sebutan nama too (rotan) dan sur (kayu), dan bila dikaji secara jauh kebelakang pada zaman sebelumnya orang-orang Maybrat Imian Sawiat membutuhkan tempat orang orang tinggal untuk menanggulangi diri dan keluarga, baik dari hujan, binantan buas, maupun dari para nggulangi musuh. Mau tidak mau mereka harus berpikir secara praktis dengan berbagai cara telah dilalui

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

79

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

guna bertahan hidup, maka pada zaman kuno/prasejarah orang – orang maybrat imian sawiat kuno sawi memanfaatkan gua – gua (isra) sebagai tempat tinggal dimana gua – gua itu membentuk ceruk – ceruk didalam batu karang yang dapat dipakai untuk berteduh. Hingga saat ini belum adanya penelitian tentang gua – gua yang dahulu digunakan sebagai tempat melindungi diri tersebut. Disamping gua – gua, ada pula benda-benda pusaka lainnya yang diwariskan nenekmoyang mereka yang hingga kini masih disimpan. Barang – barang warisan tersebut adalah : parang ‘hlambra’, parang ini menurut ceritera , tetuah Ceritera merupakan alam ‘tagi’ tetuah pemberian bahwa dari

dan hingga kini
Gambar: Hlambra (Parang) Gambar: Wai (Taring Naga)

tidak diketahui siapa pembuat parang tersebut. Lihat gambar disamping:

‘safah’, Berikut taring naga ‘safah’, taring naga yang di jumpai membentuk lingkaran cyrus, dan taring babi ‘way’, taring babi membentuk huruf , C. Peninggalan – peninggalan tersebut

dipercaya mempunyai nilai-nilai yang sangat tinggi menurut pandangan tradisi. nilai Farokh, merupakan sejenis selokhy yang fungsinya sebagai tempayang atau cangkir minuman saguer Selokhy ini terbuat dari

Gambar: Farok/Hawereh (seloki)

bahan kayu serta diwarnai dengan tanah, arang dan air yang mana setelah di warnai, seloki yang sudah diwarnai lalu dikeringkan pada api yang n biasanya

diletakan diatas bubungan yangberhubungan langsung dengan udara dan panas dari tungku api melalui asap. Setelah di keringkan selama dua sampai tiga bulan, selokhy tersebut bisa diambil selanjutnya dicuci dengan air yang bersih untuk dipakai sebagai alat penuangan minuman. Berikut beberapa peninggalan yang dianggap sebagai harta karun yang begitu berharga oleh orang Maybrat, Imian, Sawiat, Papua adalah:

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

80

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Bagi suku Maybrat, Imian dan Sawiat, peninggalan – peninggalan ini merupakan harta i karun turun – temurun yang dipercaya memiliki nilai – nilai tersendiri. Dianggap sebagai barang – barang antik dan merupakan harta karun karena barang – barang tersebut tidak pernah dijual dan hanya diperoleh dari hasil peninggalan.

Gambar: Tin (Antin)

Gambar: Haban (Manik)

Gambar: Haban (Manik)

Gambar: Heger dan Timponan

Peninggalan – peninggalan tersebut merupakan bahan – bahan kelengkapan busana dalam menghiasi tubuh ketika menghadiri upacara – upacara terhormat. Pada waktu – waktu
Gambar: Beberapa peninggalan lainnya

terdahulu, bagi Suku Maybrat, Imian dan Sawiat, orang – orang yang berhak masuk dalam Rumah suci atau sekolah tradisional wiyon-wofle pada zaman itu, baik seorang Guru besar

(kepala sekolah -pendeta) “raa bam – na tmah”, guru bantu “Raa Wyion - Na wofle” maupun endeta) seorang murid yang baru menamatkan belajarnya “wyion tna - na wofle”, diharuskan untuk mengenakan pusaka – pusaka tersebut sebagai busana atau pakaian. Untuk seorang murid yang telah berhasil dari pendidikan tradisional tersebut, sebelum berhasil meninggalkan ruang sekolah, ia dipakaikan pakaian – pakaian khusus yang menandakan bahwa ia telah lulus atau dalam kepercayaan orang Maybrat, Imian dan Sawiat ia adalah orang suci (Raa Wiyon-Na wofle), karena ketika seorang anak yang disekolahkan disana, ia diharuskan untuk berpuasa dan makanannya hanyalah sebongkahan keladi (ketala) dan minumannya adalah pucuk tebu yang paling muda. Aturan makannya adalah sehari sekali dan itupun bilamana diperbolehkan oleh seorang guru besar. Selain murid berpuasa, dari seorang keluarganya harus berpuasa juga, misalnya seorang ayah, ibu, atau keluarga dekat yang diutus untuk berpuasa selama demu keselamatan anak mereka selama mengikuti pendidikan. Kadang dibagi untuk seorang laki-laki atau perempuan berpuasa makan dan seorang laki-laki atau perempuan lagi laki laki laki berpuasa air minum.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

81

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Kepercayaan akan pendidikan tradisional itu tidak lain adalah didikan tentang theology natural yang disebut wiyon wiyon-wofle, yang mana didalamnya diajarkan suatu kepercayaan tradisional yang penuh dengan kekuatan ghaib, dan untuk memperoleh kekuatan – kekuatan tersebut, seorang murid diharuskan untuk meninggalkan dan melepaskan segala sesuatu yang berkaitan dengan pemikiran – pemikiran yang jahat, pemikiran akan hal – hal lampau yang mikiran pernah ia laluinya, melepaskan diri dari kedagingan (keduniawian) fana dan sepenuhnya bersedia untuk menyerahkan dirinya secar bersih untuk dididik. Dengan demikian, maka murid tersebut menjadi murid yang suci dan yang paling termulia kelak. Begitulah perkenalan singkat tentang d sejarah perkembangan arsitektur tradisional Maybrat Imian Sawiat yang disebut ‘Halit-bol’.

2. Perkembangan Rumah T Tinggal Suku Maybrat Imian Sawiat Perubahan dalam bentuk arsitektur rumah tinggal suku Maybrat, Imian, Sawiat, terjadi karena perkembangan, bentuk arsitektur ini tidak ditemukan seketika, namun terbentuk melalui suatu proses. Yaitu ; proses mencoba (trial and error) yang mana merupakan bentuk intervensi ( ) manusia dalam suatu waktu yang cukup panjang. Oleh karena kompleksitas linear dengan waktu, maka dalam perkembangannya terjadi interaksi yang berkelanjutan antara rancangan yang tumbuh (growing design) dan lingkungan. Adapun analisa perkembangan rumah tinggal suku ) Maybrat, Imian, Sawiat, sebagai berikut : 1. Tempat pertama orang Maybrat Imian Sawiat dan manusia umumnya berlindung dari kondisi iklim dan gangguan binatang buas yaitu pohon. 2. Sama dengan diatas, Gua digunakan sebagai tempat untuk berlindung dari gangguan alam a luar. 3. Perkembangan selanjutnya adalah mulai dikenalnya suatu konstruksi kaku dari ranting – ranting kayu yang membentuk suatu rumah atau shelter/tenda. 4. Perkembangan berikutnya dengan meninggalkan bangunan rumah panggung untuk keamanan diri dari binatan dan juga dari musuh serta kenyamanan kelembaban. 5. Bentuk berikutnya masih menyerupai bentuk sebelumnya, peningkatan kualitas dan variasi elemen bangunan. 6. Bentuk yang mengikuti perkembangan dan kecanggihan. namun ditambah dengan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

82

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Faktor – faktor yang mempengaruhi rumah tinggal Tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat mempengaruhi (halit-mbol khalit) yaitu : 1. Pengaruh iklim terhadap ciptaan bangunan. 2. Pengruh situasi lingkungan berkaitan dengan ancaman baik hewan dan manusia. 3. Larangan religi yang ditemukan pada elemen – elemen dan ruang-ruang tertentu. ruang 4. Simbolisasi kegunaannya, bahan : konstruksi dan teknologi sebagai faktor pengubah, tidak menentukan bentuk arsitektur tradisional mula-mula. mula 5. Perekonomian tidak mempunyai dampak yang menentukan bentuk rumah 6. Pengaruh agama terhadap bentuk, rancangan, tujuan dan orientasi, khususnya rumah suci atau rumah sekolah tradisional k’wiyon-mbol wofle - tabernakel. Skematik Perkembangan Bentuk Rumah

Gambar: Manusia dan Pohon

Gambar: Manusia dan Gua

Gambar: Manusia dan shelter Radiasi matahari+hujan dengan alang-alang/dedaunan

Gambar: Hunian panggung dengan pembayangan tanpa dinding

Gambar: Penghambatan panas dengan ruang udara dan pembayangan

Gambar: Penghambatan panas tanpa bayangan

Wujud dan struktur rumah Tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat merupakan bangunan tradisional yang mana dapat dipakai sebagai cermin akan tingkat teknologi, cermin akan gaya hidup (wav of life) serta nilai – nilai Masyarakat Maybrat Imian Sawiat. Rumah tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat baik struktur maupun bahan lainya radisional menunjukkan kondisi lingkungan serta bahan seperti bangunan rumah dari kayu, bambu, dan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

83

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

gaba – gaba. Bahan – bahan ini membatasi fariasi bentuk atau struktur bangunan, terutama bila dikerjakan dengan teknologi sederhana. Orang – orang di wilayah Maybrat Imian Sawiat erjakan Kabupaten Sorong Selatan dan Kabupaten Maybrat yang juga termasuk dalam hutan tropis, hanya berpikir membuat atap rumah agar memperlancar jatuhnya air hujan dan sebagai penghambat sinar matahari. Demikian juga ditemukan di daerah rawa – rawa atau perairan ambat (pesisir) yang juga mendirikan rumah dengan kecenderungan menggunakan tiang pancang yang tinggi agar menghindar dari pasang surutnya air payau (air laut).

b. Arsitektur Rumah Tinggal Suku Maybrat Imian Sawiat Rumah tinggal Suku Maybrat Imian Sawiat merupakan salah satu Rumah Tinggal tradisional yang ada di Indonesia. Rumah Tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat adalah sebuah bangunan rumah panggung dari tiang – tiang kayu yang ukurannya panjang. Tiang yang dipergunakan adalah kayu yang dikategorikan sebagai jenis kayu yang kuat pada daerah tropis, yang mana disambung dari satu struktur ke struktur yang lain dengan saling berkaitan serta berpegangan kuat sehingga membentuk rumah. Dari segi organisasi ruang, rumah tinggal Suku Maybrat Imian Sawiat dibagi dalam dua bagian utama yaitu : Isit (teras) dan Samu Mato (ruang dalam/interior). Sedangkan untuk K’wiyon-bol wofle (Rumah Suci/Sekolah/kemah) memiliki : Bohra mne atau disebut kre finya (Halaman Luar), kre ra sme (Ruang Suci), dan samu mato ro mbaouw toni (Ruang Maha Suci). Bentuk asli rumah tinggal Suku Maybrat Imian Sawiat Terdiri dari tiga bagian struktur yaitu : bagian kaki, bagian badan dan bagian kepala. Bagian kaki adala Hafot – Sur (Koloum - Tiang) adalah dan Barit (tangga). Bagian badan adalah samu mato (ruang dalam/interior) sebagai ruang aktifitas, kriras (dinding). Bagian kepala adalah afi (Atap). Koloum berbentuk segi empat dan ada pula yang berbentuk bulat. Tiang berbentuk bulat. Koloum dan tiang bertumpu langsung berbentuk pada tanah untuk rumah gantung yang dibangun pada permukaan tanah, sedangkan tiang bertumpu pada badan pohon, bagi rumah gantung atau rumah pohon yang di bangun diatas tumpu pohon rindang. Bagian kepala atau atap umumnya berbentuk pelana, dengan kemiringan 45° umumnya dengan sudut jatuh atap menutup dinding bangunan. Pada ujung atapnya dibiarkan ukuran kayu yang kelebihan sebagai penggantungan rahang Babi atau rusa, yang mana rahang-rahang ini rahang sebagai sebuah simbol yang menunjukkan kemampuan berburu seorang laki – laki. Dalam aliran mbol menunjukkan membangun rumah, bentuk bangunan dalam strata/kasta tidak ditonjolkan. Rumah tradisional

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

84

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Maybrat Imian Sawiat tidak memiliki jendela, namun untuk penghawaan dalam ruang, Orang – Orang Maybrat Imian Sawiat cenderung membuat ukuran ventilase/kisi – kisi sangat besar tanpa ditutup sehingga udara yang masuk mampu memberi hawa kenyamanan udara yang baik. Masyarakat Maybrat Imian Sawiat mendirikan rumah dengan tidak adanya ukuran namun dengan metode memperkirakan yang mana disesuaikan dengan ukuran bahan – bahan bangunan rkirakan seperti kayu. Baik dinding, tangga, bahkan ukuran tinggi bangunan sedangkan atap diukur

dengan bentuk pola Daun dan Swastika. Ukuran daun dan swastika ini dikenal oleh penduduk di tionghoa yang dalam bahasa Tionghoa dikenal dengan Banji. Pada jaman perunggu Eropa Barat ghoa juga dikenal Swastika sebagai lambang peredaran bintang utamanya matahari dan digambarkan sebagai lambang pembawa tuan. Perkembangan bentuk rumah tinggal Suku Maybrat Imian I Sawiat mengalami empat tingkatan / fase yaitu :

1. Fase

Pertama,

mereka

hanya

bertempat tinggal di Bandar pohon (ara mair) dan gua – gua (isra). Adakalanya gua – gua tersebut sebagai tempat tinggal dalam waktu yang begitu lama dan adakalanya hanya sebagai perjalanan tempat jauh persinggahan maupun dalam dalam
Gambar: Gua sebagai tempat hunian mula-mula orang maybrat, imian, sawiat, Papua
Gambar: Bandar pohon sebagai tempat hunian mula-mula

menyelesaikan pekerjaan seperti berkebun, saikan dan berburu. Hingga abad ke-19 tempatke tempat ini sangat berguna, kadang sampai pada waktu saat ini gua - gua

dan bandar - bandar kayu atau pohon - pohon masih sering

digunakan sebagai tempat persinggahan sementara orang Maybrat, Imian, Sawiat, dalam perjalanan jauh mereka. Misalnya dalam perjalanan jarak tempuh dengan waktu 2 hari berjalan, maka mereka harus bermalam di perjalanan.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

85

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

2. Fase Kedua, mereka mulai mendirikan rumah tempat tinggal yang berukuran tinggi maupun diatas pohon – pohon besar guna menghindari bahaya dari binatang buas, dan musuh. Pada fase ini mereka sudah memikirkan tentang keselamatan dan kenyamanan diri. 3. Fase Ketiga, pada fase ini mereka sudah mengalami kemajuan, dan dapat dikatakan sebagai fase pendekatan kearah semi moderen. Bentuk rumahnya ada yang menyamai rumah moderen yang ada, bila dilihat dari segi modelnya, namun masih dengan bahan – bahan alami.
Gambar: Rumah tinggal semi moderen

Gambar: Rumah pertama orang Maybrat, imian, sawiat yang dibangun dengan tumpuan diatas pohon (halit myi-mbol ara)

Gambar: Bentuk rumah pertama orang Maybrat, Imian, Sawiat, Papua yang dibangun dengan tumpuan diatas permukaan tana (halit myi-mbol halit) myi

4. Fase Keempat, pada fase ini merupakan fase yang sudah dipengaruhi oleh moderenisasi dan teknologi . Perabot sudah serba moderen, dan perdagangan sudah sangat meluas menelusuri dan menyusup masuk ke seluruh perkampungan Maybrat Imian Sawiat di wilayah Sorong Selatan dan Kabupaten Maybrat Province Ka Kabupaten

Papua, dan manusianya sudah

menjadi orang-orang yang berhasil. orang Bagi masyarakat Maybrat Imian Sawiat, pendidikan sangat penting bagi mereka, karena pendidikan menandakan bahwa masa depan itu ada. Pembangunan rumah tinggal suku Maybrat Imian Sawiat ini tidak lepas dari budaya yang berkembang di Masyarakatnya. Sebagai Masyarakat yang asal usulnya dikenal dengan manusia Nelayan, Petani dan Pemburu, maka tak herang kalau mereka mengenal budaya Appabolang. Appabolang itu sendiri adalah faktor –

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

86

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

faktor yang menjadi pertimbangan Masyarakat Suku Maybrat Imian Sawiat untuk mendirikan rumah. Faktor – faktor tersebut adalah Pola hidup, mata pencaharian, pengetahuan akan lingkungan alam, Agama dan kepercayaan. Sampai sekarang pola rumah ini cenderung tetap bertahan, namun adanya keraguan akan keeksistensiannya hingga tahun 2025, karena suku Maybrat Imian Sawiat cenderung mengembangkan arsitektur barat ketimbang arsitektur tradisional mereka, walau sebagai masyarakat petani dan pemburu yang masih lekat dengan kebudayaan mereka yang pasti dalam mempertahankan nilai – nilai dan bentuk – bentuk tradisionalnya, karena secara keseluruhan masyarakat, alam dan bangunan telah menyatu dalam nilai budaya yang utuh namun hanya sebatas mengetahui, karena hingga kini kecenderungan orang Maybrat Imian Sawiat dalam mengembang moderenkan arsitektur tradisional mereka tidak terlihat (kurang adanya pengeksplorasian). Perlu diketahui bahwa perumahan suku Maybrat Imian Sawit ini berada di wilayah alam hutan dengan kondisi alam yang sangat keras. Dalam hal ini dapat digambarkan bahwa alam Papua umumnya dan alam sekitar perumahan suku Maybrat Imian Sawiat dikenal dengan alam yang penuh dengan gunung - gunung, lembah, tebing terjal, hutan, semak belukar dan lereng g perbukitan. Hal ini akan menjadi tantangan bagi rumah yang berhubungan langsung dengan alam homogen untuk tetap bertahan, karena disamping menyesuaikan diri dengan pengaruh alam sekitar, juga masalah kelembaban yang ditimbulkan dari alam. Kencangnya angin yang bertiup yang dari daratan pada malam hari dapat merubah suhu udara menjadi sangat dingin dan curah hujan didaerah ini terjadi sepanjang tahun. Hal ini tentunya mendatangkan masalah tersendiri yang sangat penting untuk diperhatikan bagi para petani yang berkebun dan pemburu. Keberhasilan ntuk atau kelanggengan perumahan ini untuk tetap bertahan hingga kini, berarti membuktikan bahwa keterujiannya untuk mengantisipasi kondisi iklim lingkungannya. Ketangguhan rumah tinggal Suku Maybrat Imian Sawiat beserta nilai – nilai budaya masyarakatnya terhadap pengaruh iklim lingkungannya hingga kenyamanan thermal dalam ruang dan keselamatan dari serangan – serangan dapat tercapai, hingga terasa perlu untuk dipertahankan dan menarik untuk ditulis. u

B. Pola Hunian Ada tiga macam pola hunian yang popular di gunakan dalam penataan suatu hunian kota (urban space) yaitu; pola linear, grid dan polar. Orang Maybrat, Imian, Sawiat, cenderung

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

87

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

mengembangkan pola hunian memanjang (polar) yang mana cenderung mengikuti jalan, aliran sungai, pesisir pantai dan lereng perbukitan.

1. Pola Hunian Wilayah Pesisir ilayah Pola hunian di lingkungan pesisir ini berada pada pantai yang cukup terlindungi dari gelombang, Karena daerah hunian terlindungi dari teluk – teluk dan kepulauan sebagai penahan gelombang laut. Tata letak bangunan di daerah pesisir ini, umumnya memanjang sejajar dengan garis pantai, dan terdiri atas beberapa lapisan, baik ke arah darat maupun kearah perairan sesuai dengan jumlah penduduk dan ruang yang tersedia. Pola jejer berlapis disertai jejeran jaringan n jalan darat untuk tiap rumah yang berada di jalan itu. Tipologi hunian seperti begini termasuk kategori tipe : the line village.

Gambar: Lay Out zonasi dan Visualisasi hunian penduduk daerah pesisir pantai. (Rivers Line Village Communitu) hunian

Gambar: Over Vew Zonasi dan Vissualisasi Pertapakan hunian wilayah pesisir pantai (Rivers Line Village community )

Pertapakan bangunan hunian rumah pesisir di kelompokkan dalam dua tapakan, yaitu : a. Peralihan tanah darat dan perairan, yaitu:

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

88

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Bangunan rumahnya dipengaruhi oleh pasang surut air laut (payau) dan situasi lingkungan sekitarnya. “sea Set and withdraw line”. “ b. Di hamparan tepi pantai, yaitu: Bangunan rumahnya dipengaruhi oleh pasang surut air laut dan bentuk bangunannya disesuaikan dengan pengalaman warga setempat agar luapan pasang air laut tidak masuk ke dalam rumah.

2. Pengamatan Pengembangan Ruang Publik ditepi Danau Ayamaru dari beberapa engembangan anau kampung di sekitar danau melalui aspek “tropis lembab”. Kata Kunci: tropis lembab, kota pantai, kearifan lokal. Sebagai danau yang di sepanjang sisinya terdapat beberapa perkampungan bahkan 3 distrik yang juga terletak sepanjang terpi danau Ayamaru, yaitu Distrik, Ayamaru, Distrik Aitinyo, dan distrik Ayamaru utara . dengan keberadaan kampung dan distrik-distrik sekitarnya, distri diharapkan agar mencoba secara kreatif mengekplorasi dan mengekspresikan, potensi, keunikan kawasan danau dalam perencanaan dan perancangan ruang terbuka publik yang sesuai dengan karakteristik iklim tropis lembab. Usaha tersebut, bisa dilihat antara lain di kawasan pesisir Kamali kota Bau Bau Sulawesi a Tenggara, pesisir Losari Makassar, pessir di kota Palu dsb. Sehingga kawasan tersebut merupakan magnet yang dapat menarik perhatian masyarakat untuk datang dan melaksanakan melaksanaka berbagai aktivitas rekreasi. Kawasan pesisir Danau Ayamaru tersebut bisa di ciplak sekaligus menjadi Landmark kota. karena pada Dana Ayamaru, potensi kawasan pesisir belum di ekplorasi dengan maksimal. Sehingga perlu adanya pengungkapan strategi khusus untuk mengembangkan kawasan pesisir strategi Danau Ayamaru, sebagai ruang terbuka publik sesuai dengan potensi fisik, sosial, ekonomi serta kondisi iklim tropis lembab. Usaha yang dapat dilakukan antara lain melaksanakan analisis sekitar kawasan Danu Ayamaru secara komprehensif, mengembangkan infrastructur yang memadai, mensinergikan maru elemen landskap baik soft maupun hard material, mengangkat nilai nilai kearifan lokal yang ada. Nilai nilai kearifan lokal dapat berupa karakteristik arsitektur setempat, tradisi masyarakat setempat,

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

89

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

dalam mengantisipasi permasalahan dan memanfaatkan potensi iklim tropis lembab. yang dapat di ekspresikan sebagai citra kawasan. Realisasi perencanaan dan perancangan ruang publik secara ekspresif dan kreatif di sekitar pesisir Danau Ayamaru, dapat memberikan kontribusi yang sangat positif bagi perwujudan Distrik Ayamaru yang tergolongkan sebagai kota tropis yang asri. Pada dasarnya semua kota, Distrik, atau Kampung, yang bagian tepinya berbatasan langsung dengan perairan seperti; sungai danau dan laut memiliki potensi menjadi waterfront city. Namun predikat ini secara faktual tidak begitu saja dapat diberikan. Beberapa kota di Indonesia saat ini belum maksimal mengeksplorasi dan mengeksploitasi potensinya sebagai waterfront city. Bahkan ada lahan pada kawasan tepian yang berbatasan dengan wilayah air diberikan hak pengelolaannya pada hotel atau perorangan sehingga wilayah antara daratan dan perairan tersebut tidak bersifat publik melainkan eksklusif untuk masyarakat tertentu. tertentu. Sebagai negara bahari beberapa kota pantai di Indonesia menyadari pentingnya untuk memperhatikan perencanaan sebagai waterfront city. Apalagi mengingat wajah Distrik Ayamarh acapkali justru terlihat dari wilayah Danau saat pengunjung datang melalui Da dan Udara. Darat Elemen untuk kesuksesan “project waterfront city “menurut Torre.1989. adalah: Thema, image, Authenticity, Function, Publicperception of need, Financial feasibility, environmental approvals, construction technology, Effective management. Disamping elemen tersebut dalam management. pembahasan ini pengamatan diutamakan pada penyesuaian dengan iklim Lokasi (iklim di Wilayah Distik Ayamaru) yang merupakan iklim tropis lembab. a) Karakteristik kota pesisir ditinjau dari Aspek iklim tropis lembab. Daerah dengan iklim tropis dibentuk oleh garis isotherm berdasarkan kondisi temperatur udara rata rata tahunan 200 C. Sedangkan wilayah khusus ”tropis lembab” secara kasar terbentuk antara garis lintang utara 150 dan garis lintang selatan 150. Kekayaan vegetasi di daerah tropis lembab merupakan fenomena alam yang luar n biasa. didaerah tropis lembab, kondisi vegetasi konstan sepanjang masa dan dapat tumbuh dimana mana. Di tepi pantai bahkan di tepi lautpun dapat tumbuh tanaman; antara lain: Bakau (Rhizopora apiculata; Bruguiera sp). Api-api (Avicennia lanata), atau bermacamora Api api bermacam

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

90

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

macam variasi vegetasi pepohonan yang banyak tumbuh di pesisir Danau Ayamaru merupakan kekayaan alam tersedia. Fungsi tanaman di daerah pesisir Danau Ayamaru lain untuk perlindungan te terhadap panas terik matahari. Selain itu untuk memproduksi O2, mengurangi debu yang meliputi kota (urban dust dome), mengurangi panas lingkungan (untuk foto sintesa menyerap panas matahari 1%, pohon berdaun lebat dapat merefleksikan panas matahari sampai 75%) Dalam 75 kaitannya dengan ruang publik vegetasi memiliki berbagai fungsi antara lain untuk keindahan dan kenyamanan. b) Kearifan Lokal Karakteristik arsitektur yang berakar dari budaya setempat dapat diangkat eksistensinya pada perencanaan ruang terbuka publik di pesisir Danau Ayamaru. Terutama publik yang berkaitan dengan antisipasi terhadap permasalahan iklim tropis lembab. Misal bentuk dan bahan bangunan arsitektur trradisional Harit yang secara evolusi sudah merespon permasalahan seperti menahan panas terik matahari, perlindungan air hujan, optimalisasi matahari, penghawaan alami, pemanfaatan sumber daya alam dari lingkungan sekitar obyek. Simbol karakter yang termasuk dalam arsitektur semiotik serta legenda yang ada pada lingkungan setempat dapat pula diangkat dan divisualisasikan pada ruang terbuka publik. Kearifan lokal divisualisasikan dapat menciptakan citra, ciri khas, keaslian, kesesuaian dengan lingkungan fisik dan sosial. Kearifan lokal dapat pula berupa kebiasaan masyarakat Maybrat dalam kehidupan sehari hari antara lain sebagai masyarakat nelayan dengan sistem penataan lingkungan pantai masyarakat yang dilaksanakan berdasarkan kearifan yang diturunkan dari leluhur mereka. Acapkali perpaduan antara tradisi sebagai kearifan lokal dengan sistem perencanaan lingkungan berdasarkan keperluan masyarakat modern dapat dipadukan dengan harmonis. masyarakat c) Ruang publik pesisir Danau Ayamaru di Distrik Ayamaru Kondisi pesisir danau di distirik Ayamaru dengan danau yang jernih dan memiliki tempat-tempat rekreasi merupakan kondisi geologis daratan pantai yang relatif stabil, tempat merupakan potensi alam yang sangat menunjang untuk dikembangkan. Demikian pula Pesisir Danau Ayamaru di sekitar beberapa kampung dan dua distrik lainnya. Saat ini kawasan au pesisir Danau Ayamaru di Distrik Ayamaru merupakan bagian wilayah Ayamaru yang bisa

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

91

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

dijadikan berfungsi sebagai magnet untuk menarik pengunjung dari dalam dan luar kota. Pesisir Danau di kota kota tersebut bisa berfungsi sebagai ruang terbuka publik. Hanya saja ir kondisi dan situasi sarana dan prasarananya dan respon terhadap kondisi tropis lembab sangat beragam masing masing memiliki kelebihan dan kekurangan. Pengadaan ruang terbuka te publik merupakan tanggung jawab pemerintah daerah dalam rangka meningkatkan pelayanan pada masyarakat dan untuk meningkatkan kualitas kehidupan perkotaan. Penanganan Pesisir kota yang berbatasan Danau itu rata - rata belum menonjol dibandingkan dengan kota kota di denga pulau Sumatera, Kalimantan dan Jawa. d) Kesimpulan. Citra kota Pesisir sangat ditentukan oleh berbagai aspek yang berkaitan dengan daerah daratan Distrik Ayamaru yang berbatasan dengan Danau Ayamaru. Dipandang dari arah Danau, Udara dan bagian bag tertentu daratan Ayamaru, maka bagian kota Ayamaru yang bagian-bag berbatasan dengan pesisir Danau Ayamaru diibaratkan sebagai wajah kota atau etalase kota. atasan Perpaduan antara Danau dan daratan merupakan potensi alam yang harus diperhatikan dan diutamakan dalam penataan dan pengembangannya baik dari segi fisik, sosial dan ekonomi. ekono Berdasarkan pengamatan dan analisis dari berbagai kota pesisir Danau seperti Tangkubang Perahu, dan Sungai Musi di pontianak Kalimantan yang di sebut juga dengan nama lain Seribu Satu Sungai, ditarik kesimpulan bahwa berbagai aktifitas dapat dilaksanakan pada dilaksanak kawasan pesisir Danau Ayamaru, antara lain: Aktifitas masyarakat Nelayan dalam bermukim, mencari ikan dan menjual hasil tangkapan ikan, membuat perahu dsb. Dermaga, penumpang, rekreasi. Kendaraan yang berjalan melalui jalan dipinggir pantai akan mendapatkan pemandangan yang indah “scenic beauty”. Konservasi tanaman Danau yang ndapatkan dapat mendukung karakteristik Pesisir Danau antara lain Pepohonan. Berbagai macam macam aktifitas yang berlangsung di pesisir Danau harus dikaitkan dengan kondisi lingkungan alam di sekitar Danau Ayamaru dan iklim tropis lembab, kebutuhan masyarakat am serta kemampuan pemerintah daerah setempat. Beberapa pengelola Kabupaten Sorong Selatan masih belum mengutamakan pembangunan di kawasan Pesisir Danau Ayamaru, sehingga wilayah pesisir danau di distrik pesisi Ayamaru masih dimanfaatkan untuk keperluan permukiman nelayan . Kondisi Pesisir Danau Ayamaru, masih didominir pohon liar dengan varietas jenis yang bermacam-macam sehingga bermacam

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

92

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

sebagian masih nampak alami dan pemanfaatan Pesisir Danau dalam kota untuk permukiman dalam nelayan, belum ada pengembangan yang memadai untuk rekreasi, namun kondisi tersebut ternyata masih dapat menarik minat warga untuk datang ke pesisir Danau Ayamaru seperti Framu, Korom, Ela, Semtu, dll. daya tarik tersebut akan semak kuat apabila ada semakin pengembangan dengan perencanaan dan perancangan yang khusus. Pesisir Danau Di distrik Ayamaru memiliki landskap alam yang sangat mempesona sehingga kondisi alam tersebut sudah bisa merupakan daya tarik yang luar biasa , apabila diadakan peningkatan kualitas lingkungan dengan sarana dan prasarana yang memadai maka kondisi lingkungan akan semakin menarik. Bila ditata dengan baik, pesisir Danau Ayamaru dimalam hari akan sangat indah karena bentuk pantai seperti huruf O dengan teluk yang luas terlebih bila dengan adanya luas jembatan dari kampung yang satu menuju kampung lain yang berdekatan di sekitar pesisir Danau. Yang dapat dilihat dari segala penjuru pesisir. Telah terdapat sarana dan prasarana berupa kios di Setiap Kampung Kampung-kampung dan Distrik-distrik. Kelebihan dan kekurangan dari masing - masing pesisir Danau pada beberapa kota seperti Tangkubang Perahu, dan Sungai Musi di Kalimantan, dapat menjadi masukan bagi Distrik Ayamaru. Mengutamakan perencanaan berdasarkan aspek iklim tropis lembab antara lain memperhatikan vegetasi di daratan maupun ditepi danau pepohonan memperhatikan fasilitas peneduh dan kearifan lokal yang sesuai untuk mengantisipasi permasalahan iklim tropis lembab seperti intensitas matahari, curah hujan yang tinggi dsb. Memanfatkan Mema semaksimal mungkin potensi di daerah tropis lembab antara lain aneka flora dan fauna. Sehingga perencanaan waterfront city harus memperhatikan pula konsep bio climatic design. Pertapakan bangunan hunian rumah pesisir di kelompokkan dalam yaitu : c. Peralihan tanah darat dan perairan Bangunan rumahnya dipengaruhi oleh pasang surut air laut dan situasi lingkungan sekitarnya. d. Di hamparan tepi pantai, Bangunan rumahnya dipengaruhi oleh pasang surut air laut dan bentuk bangunannya disesuaikan dengan pengalaman warga setempat agar luapan pasang air laut tidak masuk pengalaman ke dalam rumah.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

93

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

3. Pola Hunian Wilayah Daratan aratan Pusat permukiman di daratan wilayah Maybrat Imian Sawiat ini berada pada lereng perbukitan yang cenderung menjulang dengan hamparan bangunan yang cenderung mengikuti c jalan. Tata letak perkampungan di wilayah daratan ini, umumnya mengikuti jalanan dan lereng perbukitan yang mana terlihat layak untuk didirikan bangunan dan perhunian. Pertapakan bangunan rumah masyarakat Maybrat Imian Sawiat wilayah daratan ini dikelompokan dalam tiga kategori yaitu : a. Di tanah darat Bangunan rumahnya tidak dipengaruhi, atau merupakan pola hunian yang sudah berkembang moderen. b. Peralihan tanah darat Bangunan rumahnya dipengaruhi oleh lereng perbukitan yang menjulang c. Di hamparan Jalan Bangunan rumahnya dipengaruhi oleh alur jalan dan bentuk bangunannya disesuaikan dengan perkembangan tata ruang.

Gambar: Lay Out zonasi pertapakan Pola Hunian wilayah Pegunungan dengan mengikuti lereng gunung (lay out valley line village community)

Gambar: Over Vew Pertapakan pola hunian penduduk wilayah pe pegunungan dengan megikuti lereng gunung (over vew line valley village community)

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

94

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

4. Jaringan Pergerakan Prasarana perhubungan utama Warga Maybrat Imian Sawiat adalah Jalan setapak, Kendaraan roda empat (angkutan pedesaan), kendaraan roda dua (ojek), Pesawat, Kapal Laut, dan perahu sampang. Lihat gambar jenis jenis perahu yang digunakan sebagai transportasi jenis-jenis t diwilayah pesisir adalah sebagai berikut:

Gambar: jenis perahu sampan dengan seman, dan perahu kajang sebagai transportasi wilayah pesisir.

Pengetahuan atau konsepsi Suku Maybrat Imian Sawiat yang berkaitan dengan daratan dan perairan adalah sebagai sarana kehidupan dan perhubungan bahkan sebagai ruang produksi. ran

C. KONDISI HUNIAN 1. Kondisi Fisik Lahan Secara umum, struktur tanah di Distrik Ayamaru, Aitinyo, Aifat, Kabupaten Maybrat, Sawiat dan Teminabuan Kabupaten Sorong Selatan, terdiri dari beberapa jenis antara lain; jenis alluvial, mediterania, padzoik, latosol, organosol, litosol dan gambut. Sedangkan jenis tanah Sedang yang ada secara umum antara lain tanah kemerahan, tanah endapan alluvial, dan tanah alluvial muda. 2. Kondisi Permukiman Pusat permukiman di wilayah Maybrat Imian Sawiat berada pada lingkungan dataran rendah (Pesisir pantai), dataran datar (daratan datar), dataran Tinggi (pegunungan) yang disebut (daratan Plato Ayamaru. Tata letak perkampungan di Wilayah Maybrat Imian Sawiat, umumnya memanjang sejajar (polar) ada yang mengikuti Jalan, sungai, dan alur perbukitan dan gunung. Bentuk permukiman Masyarakat Maybrat Imian Sawiat dikenal dengan permukiman Masyarakat Marga atau Keret – klen dan berkembang menjadi komplek. Yang mana bila di satu marga keluarga yang tinggal di salah satu sudut kampung disana akan berkumpul keluarga dan marga atau keret yang sama.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

95

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Permukaan perkampungan wilayah Maybrat Imian Sawiat, berupa banguan aan

panggung

dengan bahan konstruksi utama kayu sebagai struktur utama dan rotan sebagai pengikat. Umumnya masyarakat di wilayah Maybrat Imian Sawiat mengenal jenis kayu yang daya tahannya cukup besar baik terhadap pengaruh air laut dan daratan. sar Biasanya untuk kayu yang mempunyai kualitas terbaik, digunakan pada bangunan yang sering terrendam air, khusus untuk bangunan pada areal pesisir dan untuk jenis kayu pada daerah daratan adalah kayu yang daya tahannya kuat terhadap rayap (fom). Orang Maybrat, Imian, daya Sawiat, sangat jeli dalam memilih bahan bahan karena kekuatan suatu bangunan dipengaruhi bahan-bahan oleh jenis – jenis kayu yang digunakan dalam mendirikan suatu bangunan rumah hunian tersebut. Untuk matahari, dinding umumnya menggunakan kayu, gaba – gaba, dan kulit kayu. Untuk i, lantai umumnya memakai gagar dan palem. Sedangkan untuk material atap rumah, sesuai dengan sumber daya alam setempat adalah dedaunan yang di anyam atau diramu menjadi atap, yaitu seperti daun sagu, daun tikar (pandanus), dan daun nipa. Selain mudah didapat, lebih tahan rti terhadap pengaruh iklim sekitar dan dapat meredam panas matahari sehingga ruang dalam rumah tetap sejuk. Sebaliknya atap seng menurut pengalaman mereka, selain mahal juga mudah jug berkarat dan ruang dalam rumah lebih panas pada siang hari. Sungguhpun demikian, cukup banyak rumah telah beratap seng. Tampaknya penggunaan bahan ini lebih mencerminkan kemampuan ekonomi pemilik rumah bersangkutan. Secara sederhana Suku Maybrat Imian Sawiat adalah merupakan manusia yang mendiami daerah pesisir dan pegunungan yang berkumpul sekelompok orang yang kehidupan mereka tergantung pada laut bagi kelompok yang mendiami daerah pesisir, dan tergantung pada pertanian bagi kelompok yang mendiami daerah pegunungan. Yang mana terungkap bahwa Suku mendiami Maybrat Imian Sawiat berada dalam kehidupan budaya bertani dan nelayan atau kehidupan yang mendapatkan inspirasi dan kreativitas dari suasana lautan dan daratan. Pengetahuan atau konsepsi Suku Maybrat Imian Sawiat yang berkaitan dengan daratan dan perairan adalah sebagai sarana kehidupan dan perhubungan bahkan sebagai ruang produksi, yang keduanya akan diuraikan sebagai berikut : a. Peranan Laut sebagai Prasarana Perhubungan Pesisir Hubungan antar tempat dipantai lebih lancar daripada hubungan antar pantai dengan dipantai pedalaman darat di zaman kuno, bahkan bagi Suku Maybrat Imian Sawiat masih nampak yang mana permukiman penduduk mereka pada mulanya berada di pantai, dan perairan laut

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

96

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

yang telah memperoleh peran sebagai prasarana perhubungan, sebagai gerak - gerik laut telah sebagai menjadi pengetahuan warga yang menggunakannya. Pengetahuan diturunkan dari generasi kegenerasi baik melalui ajaran maupun melalui semacam permagangan. Contoh pemagangan adalah orang tua mengajak anaknya untuk melaut atau orang tua mengajak anaknya untuk mengajak berkebun dan berburu. Pengetahuan Suku Maybrat Imian Sawiat tersebut diatas ada yang langsung dan ada yang tidak langsung mengenai perairan laut. Pengetahuan langsung, antara lain berkenaan dengan pasang surut, arus, gelombang, dan kedalaman. Pengetahuan tidak langsung adalah gejala diluar perairan laut, tetapi diketahui dan disadari dapat mempengaruhi gerak - gerik laut, seperti per-awanan, angin, kedudukan bulan dan bintang. awanan, Pengetahuan itu mereka gunakan benar – benar dengan maksud menyelesaikan pelayaran dengan selamat dan cepat. Mereka mampu antara lain mengubah arah dalam penggalan – penggalan pelayaran mereka sesuai dengan jenis alat angkut yang mereka gunakan dengan kondisi perairan. b. Peranan Daratan sebagai Areal Kehidupan eranan Walau diketahui peran laut sebagai prasarana daerah pesisir yang lebih lancar, namun orang – orang Maybrat Imian Sawiat juga membutuhkan daratan sebagai areal kehidupan. Daratan sebagai areal kehidupan yang mana menyediakan bahan hasil perkebunan. Karena menyediakan walaupun mereka yang hidupnya di daerah pesisir yang mata pencahariannya adalah nelayan namun membutuhkan makanan berat seperti keladi, petatas, sagu dll. Daratan merupakan tempat bercocok tanam bagi Suku Maybrat Imia Sawiat, walau ia Imian seorang nelayan sekalipun. c. Daratan dan Laut Sebagai Ruang Produksi Penggunaan daratan dan laut sebagai ruang produksi sudah sejak zaman kuno dikenal oleh Suku Maybrat Imian Sawiat baik yang sebagai petani bahkan nelayan. Bagi para nelayan sering mengembara jauh dari permukimannya. Jangkauan jauh seperti ini antara lain ayan dituntun oleh pengalaman para pelaut berpengalaman tentang musim – musim penangkapan ikan tertentu dikawasan tertentu. Bagi para petani, untuk mencapai suatu lahan terluas dalam berkebun, membutuhkan terluas tenaga dan energi yang semangat, petani sering bekerja dengan kerajinan dan tenaga yang ia miliki. Bagi seorang calon petani hendaknya diajari tentang bagaimana memegang alat – alat

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

97

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

kerja, karena jika sudah berpengalaman, maka ia akan sebagai orang yang berhasil dalam maka memprodusksikan hasil pertanian yang berlimpah. Kehidupan Suku Maybrat Imian Sawiat yang berprofesi sebagai nelayan umumnya terisolasi dari kehidupan masyarakat didaratan. Namun demikian masyarakat Maybrat Imian Sawiat pada umumnya antara nelayan dan non nelayan hidup dalam satu wilayah kampung, namun ada kecenderungan pengelompokan permukiman menurut marga atau keret-klen keret (familly) dan jenis pekerjaan mereka. Pergaulan para nelayan penangkap ikan cenderung terbatas dengan persediaan logistik. Pola makan para nelayan biasanya sangat sederhana, tas karena mereka terbiasa dengan persediaan logistik terbatas ketika mereka berlayar bila dibanding dengan pola makan para petani yang biasanya sangat banyak akan makanannya. d. Mata Pencaharian Salah satu sistem budaya appabolang yang mempengaruhi bentuk rumah tinggal Suku Maybrat Imian Sawiat adalah mata pencaharian dan situasi lingkungan. Umumnya mata pencaharian yang mendominasi penduduk Maybrat Imian Sawiat adalah Bertani dan Memburu, sedangkan berikutnya adalah nelayan, yang setiap hari waktunya di kebun, hutan dan laut. Untuk petani berkebun, untuk pemburu di hutan untuk memburu Babi, Rusa, Kanguru dan Tikus sedangkan untuk nelayan berada di laut untuk mencari ikan dan hasil perikanan lainnya. Sebagai petani, pemburu dan nelayan, hidup merekapun tidak jauh dari hutan dan laut bahkan huniannya berhubungan langsung dengan hutan bagi mereka yang matapencahariannya pemburu dan petani, dan bagi para nelayan huniannya berhubungan dengan laut. Hal ini tercermin pada bentuk tatanan huniannya ke arah laut bagi para nelayan ngan yang berbaris disepanjang garis pantai, begitupun mereka yang di daratan yang mana bangunannya berorientasi pada arah jalan dan berhubungan langsung dengan alam beba bebas. Bentuk tampilan seperti rumah gantung atau rumah panggung, juga mempunyai hubungan erat dengan mata pencaharian mereka sebagai petani, pemburu dan nelayan. Dapat dilihat pada kolong rumah yang difungsikan sebagai tempat penyimpanan alat – alat perburuan bagi para petani dan pemburu sedangkan bagi para nelayan dapat dilihat bahwa n kolong rumahnya difungsikan sebagai tempat penyimpanan alat – alat perikanan seperti pukat, jaring dan lain – lain. Sedangkan bagian hunian yang berada di hamparan air, kolong rumahnya difungsikan sebagai sandaran atau parkiran perahu yang mereka gunakan sebagai umahnya alat transportasi.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

98

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

e. Pola Hidup Salah satu sistem budaya appabolang yang mempengaruhi bentuk rumah tinggal Suku Maybrat Imian Sawiat adalah pola hidup. Pola hidup di ekspresikan melalui tingkah laku manusia. Bahwa membangun sebuah rumah merupakan gejala budaya, maka bentuk pengaturan ini dipengaruhi oleh budaya lingkungan pergaulan dimana bangunan itu berada dan bentuk rumah bukan merupakan hasil kekuatan faktor atau faktor tunggal lainnya, tetapi merupakan konsekwensi dan cakupan faktor – faktor budaya dalam pengertian yang luas. Budaya yang menyangkut perilaku manusia dalam kehidupan keseharian yang mewarnai a kehidupan masyarakat Suku Maybrat Imian Sawiat adalah kebiasan masyarakat dalam menampung kayu bakar untuk keperluan masak dan penghangat tubuh. Keperluan akan suhu penghangat tubuh mempengaruhi akan bentuk dan kemiringan atap rumah tinggal yang h cenderung sangat miring hingga bisa menutup dinding. Kebiasaan masyarakat untuk mencuci, mandi, dan buang air di daratan hutan sehingga pada huniannya tidak tersedia KM/WC. Sertamerta perilaku anak- anak dalam bermain perila seperti kebiasaan bermain di hutan (memburu burung, tikus, babi, rusa dan telor maleo) yang mana dijumpai pada anak – anak yang hidup di daerah pegunungan sedangkan bagi anak – anak di daerah pesisir pantai dalam bermain kebiasaannya bermain di laut (berenang, kebiasaannya menyelam, memancing, mencari kerang dan lain - lain), sehingga mengakibatkan tidak tersediannya open space di darat. Kebiasaan dan perilaku masyarakat tersebut secara tidak langsung akan mempengaruhi bentuk arsitektur di wilayah Maybrat Imian Sawiat. wilayah f. Lingkungan Alam Kerasnya lingkungan alam dan situasi kehidupan yang serba saling membunuh (perang(perang perangan), dapat menjadi tantangan utama yang menantang suku Maybrat Imian Sawiat untuk bertahan hidup. Sebagai masyarakat petani di daerah pegunungan yang seluruh hidupnya dihabiskan di kebun dan hutan, dan unutk masyarakt pantai yang menghabiskan hidupnya di laut, suku Maybrat Imian Sawiat mampu mengatasi dan beradaptasi dengan lingkungan sekitarnya. Untuk merespon keadaan alam dan situasi lingkungannya seperti terpaan gelombang, angin kencang, kelembaban yang tinggi, dan tekanan musuh, masyarakat suku Maybrat Imian Sawiat mengatasi dengan cara dan pengetahuan yang dimiliki oleh mereka.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

99

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Untuk mengatasi terpaan angin kencang sudah menjadi gejala alam di wilayah Maybrat i Imian Sawiat. Untuk mengatasi hal tersebut, suku Maybrat Imian Sawiat membangun rumah dengan konstruksi dari kayu dan antara elemen satu dengan lainnya dikaitkan membentuk suatu struktur yang kaku, namun cukup elastis dan fleksibel, Sehingga apabila terjadi terpaan angin kencang, rumah dengan konstruksi kayu ini tidak akan roboh tapi hanya melenggang saja. Angin kencang yang bertiup dari arah laut pada dini hari dan pagi hari, memaksa warg warga suku Maybrat Imian Sawiat khusunya dalam peralihan bentuk dan tampilan bangunan yang relatif tertutup. Bukaan – bukaan dibuat relatif kecil, dan jendela (bukaan) diganti dengan kisi – kisi untuk penghawaan dalam ruang. Untuk mengatasi kelembaban yang cukup tinggi, berdasarkan pengalaman para warga, cukup membuat tungku api dalam ruang tidur, karena dengan membuat tungku api ruangan tidur maka adanya transformasi panas perapian yang dapat menghangatkan didalam

D. GEOFISIK WILAYAH A. Aspek geofisik wilayah. 1. Geofisik wilayah pesisir Wilayah pesisir adalah daerah pertemuan antara daratan dan laut, dengan batas kearah darat meliputi bagian daratan baik yang kering bahkan yang terendam air, yang masih mendapat pengaruh sifat – sifat laut dan pegunungan seperti angin, pasang surut laut, perembesan air laut, kekeringan, dan hutan belantara yang mana ciri – ciri heterogenitas alam masih dipengaruhi oleh alam seperti sedimentasi dan aliran air tawar maupun proses yang disebabkan oleh kegiatan manusia di darat seperti penggundulan hutan dan pencemaran. Dinamika wilayah pesisir secara fisik depengaruhi oleh parameter lingkungan – lingkungan fisik yang menyebabkan wilayah pesisir terutama berbentuk pantai yang selalu berubah – ubah sepanjang waktu. Karakteristik wilayah pesisir ini dibentuk oleh parameter lingkungan fisik seperti pasang surut, arus laut, gelombang, angin,salinitasi, suhu dan perubahan muka air. Fenomena ini memberi kekhasan karakteristik pada kawasan pesisir dan laut sehingga menyebabkan terjadinya kondisi fisik perairan yang berbeda – beda sebagaimana berikut :

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

100

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

a. Pasang Surut air laut pasang surut adalah proses naik turunnya muka air laut secara hampir periodik karena turunnya gaya tarik benda – benda angkasa terutama bulan dan matahari. Naik turunya air laut dapat terjadi sekali sehari (pasang – surut tunggal), atau dua kali sehari (pasang surut ganda), sedangkan pasang surut yang berperilaku diantara keduanya disebut sebagai pasang surut campuran. Para nelayan Suku Maybrat Imian Sawiat Pada wilayah pesisir Teminabuan mengenal adanya pasang surut campuran, condong ke harian ganda ( (mixed diuarnal tide) terjadi duakali pasang dan duakali surut dalam sehari. duak Catatan arus pasang surut terkuat pada daerah air laut Kabupaten Sorong Selatan dapat mencapai 1,5 - 2,5 m/detik, pada saat pasang purnama dan dilaut terbuka kekuatan pasang surut kurang dari 1,5 m/detik. b. Gelombang Laut Gelombang ditemukan dipermukaan laut pada umumnya terbentuk karena adanya proses alih energi dari angin ke permukaan laut, atau pada saat – saat tertentu disebabkan oleh gempa dasar laut. Gelombang ini merambat ke segala arah membawa energi tersebut yang kemudian dilepaskannya ke pantai dalam bentuk hempasan ombak. Rambatan gelombang ini emudian dapat menempuh jarak ribuan kilometer sebelum mencapai satu pantai akan mengalami satu pembiasan (refraction), dan akan memusat (comvergence) jika mendekati semenanjung, akan menyebar (divergence jika menemui cekungan. Disamping itu gelombang yang divergence) menuju ke perairan dangkal akan mengalami spilling, plunging, collapsing atau surging. Semua fenomena yang dialami gelombang tersebut pada hakekatnya desebabkan oleh keadaan topografi dasar lautannya (see bottom topography). grafi ( c. Suhu Air Suhu suatu perairan dipengaruhi oleh radiasi matahari, posisi matahari, letak geografis, musim, kondisi awan, serta proses interaksi antara air dan udara, seperti alih panas (hot), penguapan dan hembusan angin. Suhu air laut di Indonesia secara umum berkisar antara 26 san 19°c karena perairan Indonesia dipengaruhi angina musim, maka sebaran permukaan lautnya pun mengikuti perubahan musim. Di kawasan pesisir Kabupaten Sorong Selatan, suhu berkisar 28 - 29°c, musim timur berkisar antara 26 - 28°c. °c,

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

101

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

d. Angin Angin merupakan parameter lingkungan terpenting sebagai gaya penggerak dari aliran skala besar yang terdapat baik di atmosfer maupun lautan. Gelombang merupakan produk penting yang dihasilkan oleh angin. Demikian juga deretan bukit pasir (sand dones) yang ditemui dipantai – pantai yang penting bagi perlindungan pantai. Angin merupakan gerakan udara dari tempat bertekanan udara tinggi ketempat yang bertekanan udara rendah. Di wilayah pesisir pantai, angin lokal yang dikenal dengan angin darat dan angin laut kadang dimanfaatkan oleh para nelayan untuk melaut untuk menangkap ikan dan ke darat. Berhembusan angin darat, (dari darat ke laut) pada malam hari dan angin ( laut (dari laut ke darat) pada siang hari disebabkan oleh perbedaan panas antara daratan dan laut. Pada siang hari permukaan daratan lebih cepat panas akibat udara diatas permukaan daratan menjadi panas dan memuai serta mudah naik keatas. Kekosongan udara didekat daratan akan diisi oleh udara dari laut yang suhunya lebih rendah. Angin laut pada jam 9.00 – 9.0 1.00 pagi, sedangkan angin barat terj terjadi sekitar jam 17.00 – 19.00 sore, dengan kekuatan rata – rata 2,5 – 3,5 m/detik. Lihat gambar tiupan angin berikut ini: Pergerakan angin pada

malam hari bertiup dari daratan ke laut, atau juga disebut angin gunung

yang bertiup pada malam hari, liaht pada gambar disamping
Gambar: Angin laut terjadi pada malam hari

kanan angin laut
Gambar: Angin darat terjadi pada siang hari

sedangkan bertiup pada

siang hari

dari laut ke daratan atau disebut angin laut yang bertiup lihat gambar di sebelah kiri. 2. Geofisik wilayah pegunungan Wilayah daratan adalah daerah yang meliputi daratan kering bahkan yang terrendam air sungai, yang mana mendapat pengaruh sifat – sifat dataran tinggi seperti angin, curah hujan, panas matahari dan kemiringan lereng perbukitan.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

102

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Dinamika wilayah pegunungan Maybrat Imian Sawiat dipengaruhi oleh parameter manusia yang menyebabkan wilayah pegunungan yang dengan heterogenitas hutannya yang utuh menjadi rusak (gundul) dan tercemar karena ulah manusia. Karakteristik wilayah pegunungan ini ercemar dibentuk oleh parameter lingkungan fisik dan makhluk yang ada, seperti burung dan hewan lainnya yang setelah memakan buah pohon setelah melewati daerah pegunungan yang begitu terbakar dan gundul tanpa pohon, ia meninggalkan kortoran biji pohon yang mana bertumbuh ndul kembali, angin, tanah yang menyimpang akar sehingga bertumbuh kembali suatu saat.

1. Geografi Dan Fisik Wilayah 1.a. Letak geografi Suku Maybrat Imian Sawiat adalah suku yang berada di wilayah Kabupaten Sorong Selatan Papua. Kabupaten Sorong Selatan terletak dibagian barat pulau papua. Secara geografis, Kabupaten Sorong Selatan terletak pada posisi 131° 42¹ 0”BT - 132° 58¹ 12”BT dan 0° 55¹ 22” LS - 2° 17¹ 24” LS. Kabupaten Sorong Selatan yang luasnya sekitar 1.321.189,39 ha (berdasarkan peta), berbatasan dengan wilayah : a. Sebelah utara berbatasan dengan Distrik Moraid dan Distrik Fef (Kabupaten Sorong) b. Sebelah Timur berbatasan dengan Distrik Kebar (Kabupaten Manokwari), Distrik Moskona Distrik Utara, Distrik Moskona Selatan dan Distrik Aranday (Kabupaten Teluk Bintuni) c. Sebelah Selatan Berbatasan Dengan Teluk Bintuni dan Laut Sram d. Sebelah Barat berbatasan dengan Laut Seram, Distrik Beraur dan Dia Diastrik Makbon Kabupaten Sorong. 1.b. Administrasi Wilayah Luas kabupaten Sorong Selatan tercatat 29.810 km², saat ini terbagi menjadi 14 distrik yang sebelumnya 10 distrik. Wilayah distrik terluas adalah distrik Inanwatan, yaitu seluas 4.234 km² (14,2%), sedangkan wilayah terkecil adalah distrik Ayamaru utara, yaitu seluas 1.071 km² atau 3,59% dari luas kabupaten Sorong Selatan. Luas masing – masing distrik di Kabupaten Sorong Selatan termuat dalam table berikut:

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

103

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Tabel Luas Wilayah Kabupaten Sorong Selatan Per Distrik tahun 2004 Selatan

No Distrik 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Inanwatan Kokoda Aifat Timur Aifat Aitinyo Moswaren Teminabuan Ayamaru Sawiat Mare Matemani Kais Wayer Seremuk Ayamaru Utara Kabupaten Sorong Selatan

Luas Area (km²) 82.986,56 115.534,54 193.930,38 262.499,01 71.768,71 88.438,76 90.604,40 58.549,30 102.688,53 51.133,00 94.889,92 29.121,30 48.737,14 31.307,85 1.321189,39

Persentase (%) 6,28 8,74 14,60 19,87 5,43 6,69 6,86 4,43 7,77 3,87 7,18 2,20 3,69 2,37 100,00

Sumber data : Laporan Fakta Tata ruang Kabupaten Sorong Selatan 2008 – 2007

Kabupaten sorong selatan merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Papua Barat dengan ibukota Teminabuan. Kabupaten ini bersama Kabupaten Raja Ampat merupakan hasil pemekaran kabupaten Sorong berdasarkan UU No 26 tahun 2002. secara administrative, pemerintahan Kabupaten Sorong Selatan terbagi dalam 14 Distrik, 3 Kelurahan dan 210 kampung atau desa. Distrik Aitinyo mempunyai jumlah Desa atau Kampung yang paling banyak, yaitu 26 desa atau kampong. Sedangkan distrik Moswaren merupakan distrik yang mempunyai jumlah kampung paling sedikit, yaitu sebanyak 6 Kampung. Berikut lihat tabel pembagian administrasi tab l dan ibukota serta banyaknya kampong dalam distrik masing – masing :

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

104

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Tabel pembagian wilayah administrasi kabuaten Sorong Selatan tahun 2006
Banyaknya Desa/Kelurahan Desa kelurahan

N o

Distrik

Ibukota

Ju mla h

Nama kampung

13 1 Inanwatan Inanwatan 13

2

Kokoda

Kokoda 20

-

20

Mate, Saga, Mugim, Nogibi, Wadoi, Solta baru, Isogo, Sibae, Serkos, Nusa, Puragi, Tawanggire, Bedare Migori, Siwatori, Tarof, Tambani, NegeriBesar, Kasuweri, Udagaga, Benawa II, Atori/Kambur, Korewatara, Daubak, Topdan, Arbasina, Kayubiro, Adona, Migirito, Totona, Birawaku, Nayakore, Tapas Aisa, Ayata, Kamat, Aikrer, Aitrem, Sawin, Ainesra, Sabah, Warmu, Fuog, Womba, Aifam, Tahsimara Kumurkek, Kisor, Susmuk, Kokas, Ayawasi, Konja, Sori, Kocuwer, Bori, Mosum, Yarat, Ayawasi Selatan, Wer jaya, Aisyo, Fonatu, Maan, Waine, Tahahite, Ayawasi timur, Imsun, Fatmayap, Faton, Susai Aitinyo, Korom, Soraya, Tehak kecil, Sris, Karsu, Irohe, Sumanis, Kamro, Asmuruf, Yaksoro, Sira, Awit, Kambufatem, Kambufatem utara, Fetase, Jitmau, Ikuf, Isir, Fategomi, Faan, Tehak besar, Gohsames, Mirafan, Ewai, Jitmau timur Moswaren, Johsiro, Hararo, Bumiajo, Hasik Jaya, Kamisabe

3

Aifat timur

Aisa 13

-

13

4

Aifat

Kumurkek 23

-

23

5

Aitinyo

Aitinyo

26 -

26

6

Moswaren

Moswaren

6

-

6

Sumber data: Laporan Fakta tata ruang Sorong Selatan 2008 - 2007

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

105

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Lanjutan Tabel pembagian wilayah administrasi kabuaten Sorong Selatan tahun 2006

N o

Distrik

Ibukota

Banyaknya Desa/Kelurahan Desa keluraha n

Jumla h

Nama kampung

18 7 Teminabua n Teminabu an 20 2

Konda, Wersar, Wehali, Aibobor, Wamargege, Bariat, Manelek, Magis, Seribau, Tegirolo, Seyolo, Nakna, Gorolo, Namro, Tapiri, Keyen, Wermith, Wernas, Kohoin, Kaibus Sauf, Kanisabar, Komakoma, Soroan, Sembaro, Kartapura, Arus, Kambuaya, Kambuskato, Fiane, Men, Kofait, Huberita, Kambuwifa, Faitmajin, Framu, Mefkajim II, Sosian, Temel, Adoh, Isnum, Chaliat, Fanse, Fraharoh Klamit, Tapuri, Safkyo, Eles, Sodrofoyo, Sasnek, Wendi, Sawiat, Wen, Wenslolo, Kafalit, Wensoug, Pasir putih, Wandum, Welek, Bemus Suswa, Seya, Seni, Sire, Wabam, Kombif, Renis Kais, Tapuri, Yahadian, Benawa I, Sumamo, Makaroro, Siranggo, Haimaran, Mukamat, Ikana, Onimsefa, Mogotemin

8

Ayamaru

Ayamaru

24 1

25

9

Sawiat

Wenslolo 16 7

16

10

Mare

Suswa

7

11

Matemani Kais

Kais 12 8 12 8

12

Wayer

Sungguer

Sungguer, Boldon, Sesor, Waigo, Bagoraga, Wardik, Unggi, Wayer

Sumber data: Laporan Fakta tata ruang Sorong Selatan 2008 - 2007

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

106

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Lanjutan Tabel pembagian wilayah administrasi kabuaten Sorong Selatan tahun 2006

N o

Distrik

Ibukota

Banyaknya Desa/Kelurahan Desa Keluraha n Klaogin, Knaya, Jumla h Nama kampung

Komonggaret, Sisir, Kayabo, Seremuk, Sayal, Sira,

Mlaswat, Srer, Sbir, Tofot, 13 Seremuk Haha 16 Ayamaru 14 Utara Yukase 8 Kab. Sorong Selatan 210 213 8 16 Haha, Manggroholo, Woloin, Kamaro Karetubun, Yubiah, Mapura, Suwiam, Segiyor Setta, Hohoyar,

Sumber data: Laporan Fakta tata ruang Sorong Selatan 2008 – 2007

1.c. Potensi dan Daya Dukung Lingkungan a. topografi Topografi Kabupaten Sorong Selatan cukup bervariasi, terdiri dari dataran tinggi yang merupakan daerah pegunungan dan lereng – lereng (pedalaman ± 65%), dataran rendah, air payau dan pantai (35%). Secara garis besar, penyebaran wilayah tersebut adalah sebagai berikut : 1. dataran tinggi (Plato) meliputi Distrik Ayamaru, Ayamaru Utara, Mare, Aifat Timmur, Timmu Sawiat dan sebagian Aitinyo 2. dataran rendah (rendah) meliputi Distrik Teminabuan, Seremuk, Wayer, Moswaren dan sebagian Aitinyo 3. Dataran payau meliputi Distrik Inanwatan, Kais, Kokoda, dan sebagian seremuk.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

107

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Sebagian besar daerah Kabupaten Sorong Selatan merupakan daerah dataran rendah dengan merupakan kemiringan lereng berkisar dari 0 – 8%. Daerah dataran rendah ini membujur dari arah barat laut ke selatan yang berbatasan langsung dengan laut banda. Daerah dataran rendah tersebut meliputi Distrik Seremuk, Distrik Teminabuan, Distrik Kais, Distrik Inanwatan dan Distrik Kokoda. minabuan, Keunggulan dari factor fisik ini menyebabkan sebagian besar kegiatan penduduk berkembang di dataran rendah ini. Luas wilayah Kabupaten Sorong Selatan yang merupakan daerah dengan topografi pegunungan (kemiringan lereng >40%) adalah seluas 84.624,72 ha. Sedangkan luas wilayah ungan kabupaten tersebut yang merupakan daerah perbukitan adalah seluas 19.916,05 ha. Sebelah utara kabupaten Sorong Selatan merupakan daerah pegunungan karst yang dikenal dengan nama pegunungan Bukamadah. Distrik di Kabupaten sorong selatan yang mempunyai ama topografi dominan pegunungan adalah Distrik Sawiat, Distrik Mare, Distrik Wayer, Distrik Ayamaru, dan Distrik Moswaren. Karakteristik topografi kabupaten Sorong selatan yang sebaian besar merupakandaerah sebaian dataran rendah menyebabkan sebagian besar kegiatan ekonomi maupun perkotaan berkembang di dataran rendah tersebut. Hal tersebut akan sedikit banyak mempengaruhi tingkat perkembangan distrik – distrik yang ada di kabupaten Sorong Selatan. Topografi wilayah sorong Selatan. selatan berkisar antara 0 – 1668 m dpal (di atas permukaan air laut). Puncak tertinggi yaitu daerah faumai, dengan ketinggian 1668 m dpal, terletak di bagian barat laut teminabuan. Untuk lebih jelasnya, topografis seluruh Kabupaten Sorong Selatan dan perdistrik di Kabupaten Sorong Kabupaten Selatan dapat di lihat pada tabel berikut :

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

108

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Kemiringan Lereng Kabupaten Sorong Selatan Per Distrik

N o 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14

Distrik Inanwatan Kokoda Aifat timur Aifat Aitimyo Moswaren Teminabua n Ayamaru Sawiat Mare Matemani kais Wayer Seremuk Ayamaru utara jumlah

0–3% 79.623,88 105.746,6 2 57.024,09 69.456,16 36.631,88 55.387,09 69.374,75 9418,73 12.963,43 8.211,35 83.958,23 36.313,91 4.777,58 628.887,7 0

3 – 8% 2.779,08 9.196,48 51.653,98 109.399,9 2 28.841,25 27.593,18 17.381,04 49.423,28 49.423,28 9.808,71 16.345,22 10.407,52 17.963,27 400.216,2 1

8 – 15 % 8,49 21.190,03 25.055,58 5.399,23 4.696,48 2.687,43 29.012,31 29.012,31 5,95 3.664,84 908,33 7.343,26

15 – 25 25 – 40 40 – 60 > 60 % % % % 20.241,4 7 21.354,4 5 860,30 705,00 323,76 2.642,13 8.615,28 8.615,28 420,54 1.153,60 26.366,9 4 25.691,7 8 36,32 57,16 15,33 2.082,88 2.082,88 221,38 65,76 15.318,4 7 11.144,8 0 216,96 216,96 4,25 855,87 246,98 1.102,8 5

128.984,2 64.931,8 56.620,4 26.901,4 3 4 1 4 Sumber data: Laporan Fakta tata ruang Sorong Selatan 2008 – 2007

b. Morfologi Berdasarkan data kemiringan lereng diatas, Kabupten Sorong Selatan terbagi menjadi 3 jenis satuan morfologi yaitu dataran rendah, dataran tinggi, dan pegunungan. Berdasarkan buku geologi Lembar Teminabuan, Irian Jaya, dataran rendah tersebut terdiri dari estuari, dataran alluvium, sisa dataran alluvium, undakan alluvium, pegunungan pantai dan swell. Estuari atau alluvium, muara yang lebar selama proses pembentukan, telah menyatu dan membentuk hampir seluruh pantai di barat daya Teminabuan. Sedangkan pegunungan pantai dan sawel hanya ada di dua daerah yaitu di tanjung Semeboy (distrik Seremuk) dan tanjung Saibabu (distrik Teminabuan). Semeboy Distrik di Kabupaten Sorong Selatan yang berada di dataran rendah adalah Distrik Seremuk, Teminabuan, Kais, Inanwatan dan Kokoda. Dataran tinggi di Kabupaten Sorong Selatan terdiri dari Plato Ayamaru, sisa kipas alluvium Ayamaru, dan sisa dataran alluvium. Distrik yang berada di dataran tinggi adalah Distrik Wayer, Distrik 109

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Moswaren, Distrik Aifat, dan Distrik Aifat timur. Distrik Mare, Distrik Sawiat, Distrik Ayamaru, Distrik Ayamaru Utara, Distrik Aifat dan Distrik Aifat timr berada di satuan morfologi pegunungan. Pegunungan tersebut ada dua jenis yaitu pegunungan dan lembah berbentuk ‘V’ yang mempunyai cirri bertonjolan tinggi, mempunyai pematang sempit, lembah berbentuk ‘V’, lereng yang tajam (20 - 30°) dan timbulan melebihi 300 m. di pegunungan dengan cirri tersebut banyak ditemukan anak sungai yang mengalir berbelok – belok tajam. Sedangkan pegunungan homoklin yang ada di Kabupaten Sorong Selatan ada pada formasi batuan endapan Paleozoikum atas sampai Eosen. Beberapa relief tinggi yang terkenal di Kabupaten Sorong Selatan diantaranya adalah Gunung Bormalit, Gunung Athabu, Gunung Fomaya, Tanjakan Fansaraf, Tanjakan Dkun Taftik, Gunung kemar, dan tanjakan Aduh Mama. Berdasarkan buku geologi lembar Teminabuan, Irian Teminab Jaya (1989 : 5), sebagian besar wilayah Distrik Sawiat, Distrik Ayamaru, Distrik Wayer, Distrik Mare dan Distrik Aifat berada pada Plato Ayamaru. Sedangkan distrik – distrik lainnya berada didaerah pegunungan, kars dan dataran. Berdasarkan analisis Bakosurtanal, 2007, bentuk lahan kabupaten Sorong Selatan terdiri dari isis blok pegunungan, dataran alluvial, dataran alluvial karst, dataran banjir, dataran alluvial antar perbukitan, endapan kolluvium, jalur kelokan sungai, kipas alluvial, lembah kering karst, pegunungan karst, pegunungan karst dengan puncak pipih memanjang, perbukitan karst dengan puncak pipih membulat, perbukitan denudasional rendah miring, perbukitan denudasional lereng miring terkikis ringan, perbukitan denudasional lereng miring terkikis berat, perbukitan karst terkikis dengan puncak pipih dan runcing. Untuk lebih jelasnya morfologi berdasarkan analisis dari Bakosurtanal, 2007 terdapat dalam peta berikut.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

110

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambar: Peta morfologi

c. Hidrologi dan Sumberdaya Air 1. Curah hujan Berdasarkan tabel di bawah ini, rata – rata curah hujan tahunan tertinggi adalah 236,37 mm per bulan pada tahun 2003. sedangkan rata – rata hari hujan tertinggi dalam setahun adalah 19 hari pada tahun 2005. menurut klasifikasi iklim Schimidt dan Fergusson, tipe iklim di Fer wilayah Kabupaten Sorong Selatan termasuk tipe iklim A yaitu daerah beriklim tropis basah. Untuk lebih jelasnya data curah hujan dan hari hujan di Kabupaten Sorong Selatan dapat dilihat pada tabel di bawah ini :

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

111

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Hujan, Kelembaban udara, dan Penyinaran matahari Kabupaten Kelembaban Sorong Selaran Curah hujan, Rata – rata hari
Curah hujan (mm) Bulan 2001 2002 2003 2004 2005 2006 Hari hujan 200 1 Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus Septemb er Oktober Nopemb er Desemb er Jumlah 2.911 1.755,2 2.836, 4 Rata rata – 243 146 236 2.04 8 171 2.53 7 211 2.446,1 4 204 17 10 16 18 19 14 201 124 192 220 230 166,2 111 186,2 223,9 257 342 330,5 16 12 14 24 23 19,1 134 289 44,7 126,2 236,6 74,9 64 161 370 186 122,7 182,3 13 16 3 12 16 9 9 15 22 20 11,8 13,3 305 216 157 111 325 418 343 26 476 248,2 70,6 156,8 220,3 336,4 304,4 14,4 29 18 77,2 107,4 294,3 29,9 163,6 431,3 510,8 313,6 182,9 201 157 149 272 142 93 189 24 339 55 75 132 266 239 395 228 136 113 213,91 287,18 283,27 268,65 197,73 157,27 122,18 153,09 127,36 21 15 17 15 16 22 14 9 27 200 2 15 6 18 17 10 18 4 6 3 200 3 7 14 24 17 12 18 27 16 18 200 4 24 18 14 20 16 19 29 8 24 200 5 17 15 15 23 21 25 20 14 15 14,91 15,36 18,36 15,82 13 12,45 11,18 10,82 10,09 2006

Sumber data: Laporan Fakta tata ruang Sorong Selatan 2008 – 2007

2. Air permukaan Potensi hidrologi di kabupaten Sorong Selatan terdiri dari potensi air permukaan tanah ( (fresh water) dan air tanah (groundwter). Potensi aliran air permukaan terdiri dari air rawa, air danau groundwter). dan air sungai yang mengalir. • Sungai Terdapat 3 Daerah Aliran Sungai (DAS) utama di wilayah Sorong Selatan yaitu DAS Seremuk, DAS Kaibus dan DAS Waromge. Masing – masing DAS mempunyai banyak

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

112

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

anak sungai. Semua anak sungai umumnya mengalir kea rah Barat daya hingga Barat Bar Laut dan bermuara di sungai utama yaitu sungai Kaibus, Sungai Seremuk dan Sungai Waromge. Berdasarkan peta Rupa Bumi Digitasi Bakosurtanal terdapat 14 DAS yang teridengtifikasi yaitu DAS Aninmaru, Kaibus, Kais, Kamundan, Karabra, Matemani, Matem Sajem, Sebar, Sekak, Seremuk, Sigeroi, Tarof, Wariagrar dan Waromage. Untuk lebih jelasnya lokasi dan cakupan DAS masing – masing terlihat dalam peta berikut. DAS kaibus terdiri dari sungai Kohoin, Sungai Wermit, dan Sungai Sayal. Sungai sayal memiliki anak sungai yang relative sedikit, umumnya merupakan sungai – sungai i kecil di daerah hulu. Terdapat 6 anak sungai yang cukup besar alirannya yang mengalir ke Sungai Kaibus. DAS Waromge terdiri dari sungai Keyen, Sungai Sungguer, sungai Waigo dan sungai Waren. Cukup banyak anak sungai yang mengalir di DAS Waromge, aren. misalnya sungai keyen yang terdiri dari 12 anak sungai. Sungai – sungai utama dan anak – anak sungai yang cukup besar sebagian aliran dipengaruhi oleh pasang surut air laut. Sungai – sungai yang berada di kabupaten sorong selatan berfungsi sebagai sumber air sehari – hari bagi penduduk setempat, tempat wisata dan juga sebagai prasarana transportasi. Contoh sungai di kabupaten sorong selatan yang berfungsi sebagai tempat wisata adalah sungai sembra, sungai kohoin, kali Korom, sungai wermit, dan kali framu. sembra, Selain itu sungai yang ada di kabupaten sorong selatan juga merupakan sumber air PAM. Sebagai contoh air PAM di distrik Ayamaru bersumber dari sungai Mos dan distrik Ayamaru utara menggunakan sungai Imsun sebagai sumber air PAM. sungai Kerusakan

lingkungan telah terjadi di beberapa sungai di kabupaten sorong selatan. Salah satunya adalah sedimentasi yang terjadi di sungai Hilang di distrik Sawiat. Pendangkalan sungai tersebut menyebabkan air menggerus badan jalan di sisi sngai dan juga menyebabkan badan banjir yang dapat memutus jalur transportasi. • Danau Danau merupakan salah satu potensi air permukaan yang banyak terdapat di kabupaten Sorong Selatan. Setidaknya ada 5 danau terdapat di Kabupaten Sorong Selatan yaitu : Danau Uter di Distrik Aitinyo, Danau Ayamaru di Distrik Ayamaru, Danau Sembra di Distrik Teminabuan, Danau Tanimut (makiri) dan Nawewafom di Distrik Aifat timur.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

113

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Danau –danau tersebut merupakan sumber air sehari – hari bagi penduduk yang danau bertempat tinggal di sekitar danau tersebut. Selain itu danau – danau tersebut menyimpan potensi sebagai obyek wisata di kabupaten sorong selatan seperti Danau Ayamaru di Distrik Ayamaru, dan danau Uter di Distrik Aitinyo. Danau Aayamaru merupakan salah satu danau yang ada di kabupaten Sorong Selatan yang terletak di distrik Ayamaru. Luas danau Ayamaru sekitar 2500 ha, termasuk tipe seri seri oligotropik-eutropik yang produktifitasnya tergantung nutrusi yang diterimanya eutropik dan pengairan regional pada usia geologis dan kedalaman kelimpahan plankton kurang karena laju sedimentasi yang tinggi mengakibatkan tipisnya penetrasi cahaya. Danau Ayamaru juga merupakan salah satu danau yang dijadikan segagai obyek wisata, oleh sebab itu, di sekitar danau tersebut telah dikembangkan fasilitas – fasilitas pendukung dikembangkan tempat wisata seperti tempat istirahat dan dermaga. Selain digunakan sebagai obyek wisata, danau Ayamaru juga digunakan sebagai tempat pemancingan dan tempat pemijahan ikan sehingga danau tersebut banyak ditemukan keramba ikan milik penduduk. Hanya saat ini, danau tersebut telah mengalami pendangkalan karena penebangan diperbukitan sekitar danau. Danau Uter di distrik Aitinyo juga merupakan salah satu danau di kabupaten sorong selatan yang dikembangkan menjadi obyek wisata dan juga sebagai sumber air sehari – hari bagi penduduk setempat.

d. Klimatologi Letak Kabupaten Sorong Selatan pada posisi normal (khatulistiwa) sehingga tidak langsung mendapat pengaruh udara kering dari Australia ataupun sebaliknya mendapat pengaruh udara basah dari daratan Benua Asia. Iklim wilayah Kabupaten Sorong Selatan tergolong iklim tropis monsoon. Musim hujan terjadi saat berlaku monsoon tenggara, yaitu pada bulan mei – oktober. Daerah dataran rendah di kabupaten Sorong Selatan mempunyai intensitas hujan yang lebih banyak karena intensitas adanya proses hujan orografis dimana angin yang membawa uap air laut terhambat pegunungan yang berada diebelah utara kabupaten Sorong Selatan sehingga terjadilah hujan likal di daerah yang terletak dibawah pegunungan tersebut (dataran rendah). tersebut

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

114

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Suhu udara rata – rata berkisar antara 20°C – 38°C dengan fluktuasi suhu rata – rata pertahun tidak lebih dari 2°C. kecepatan angin berkisar dari lambat hingga sedang mencapai (8 m/dt), dengan frekuensi kejadian kurang dari 2%. Kecepatan angin umumnya bert bertiup dari arah barat daya (>15 m/dt). Tekanan udara barometric berkisar dari 998,6 mb – 1113 mb dengan tekanan udara rata – rata 1006,1 mb. Kelembaban udara rata – rata 84,7% dan intensitas penyinaran matahari sekitar 54,3%.

e. Kendala Fisik dan Potensi Benc Bencana 1. Kendala Fisik a. Topografi Wilayah Kabupaten Sorong Selatan adalah Wilayah dengan topografi yang cukup berfariasi. Wilayah sebelah utara merupakan daerah pegunungan, sedangkan sebelah selatan merupakan daerah datar dan bagian - bagian di bagian tengah merupakan dataran luas yang berada diketinggian yang biasa disebut dengan Plato Ayamaru. Berdasarkan hasil perhitungan kemiringan lereng, lebih dari 30% dari luas wilayah Kabupaten Sorong Selatan merupakan pegunungan. Kondisi alami tersebut merupakan salah satu kendala fisik yang menghambat perkembangan Kabupaten Sorong Selatan khususnya menghambat

perkembangan fisik perkotaan maupun aksesibilitas antar Kabupaten dan distrik, bahkan sampai ke perkampungan. Ibukota Kabupaten Sorong Selatan yaitu Kota Teminabuan, berada di bagian selatan Teminabuan, Kabupaten tersebut atau tepatnya di tepi sungai Seremuk. Secara fisik, letak kota teminabuan mudah untuk diakses bagi distrik – distrik disekitarnya yang relativ mempunyai topografi datar. Sedangkan untuk distrik yang berada di bagian utara yang merupakan daerah di pegunungan aksesibiliti untuk menuju ibukota kabupaten sangat sulit karena adanya pegunungan sehingga untuk menuju ibukota kabupaten harus memakai jalan laut yang kadang memakan waktu sangat lama. Saat ini arah perkembangan permukiman maupun perkembangan sarana – prasarananya lebih dominan berkembang di bagian selatan Kabupaten Sorong Selatan yang merupakan daerah dataran rendah dan di bagian tengah Kabupaten Sorong Selatan yang merupakan Plato.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

115

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

b. Cuaca Cuaca merupakan salah satu kendala fisik yang dihadapi Kabupaten Sorong Selatan. kendala Kabupaten Sorong Selatan terletak di pesisir pantai sehingga kemungkinan terjadinya hujan orografis lebih sering dibandigkan wilayah lainnya. Hujan tersebut di satu pihak membawa keuntungan tapi di pihak lain membawa kerugian. Apabila terjadi hujan maka akan terjadi banjir di jalan yang menghubungkan antar kota Sorong dengan Kabupten Sorong Selatan. Peristiwa tersebut akan menghambat aksesibilitas antara kedua Kabupaten tersebut. Selain itu kondisi cuaca yang tidak menentu juga dapat menghambat aksesibilitas laut. Apabila kondisi cuaca tidak memungkinkan seperti ombak besar, angin besar, hujan deras, maka perjalanan kapal dari kota Teminabuan ke Kota Sorong atau wilayah lain yang hanya dapat ditempuh degan perjalanan laut akan mengalami kendala. n c. Potensi Bencana Berdasarkan peta geologi Kabupaten Sorong Selatan, peta seisomotektonik Indonesia dan peta wilayah bencana gempa bumi Indonesia, maka di Kabupaten Sorong Selatan tepat potensi bencana alam yang berupa gempa tektonik, gerakan tanah/batu – tanah longsor, dan berupa amblesan.

E. KEPENDUDUKAN DAN SOSIAL BUDAYA MASYARAKAT MAYBRAT IMIAN
SAWIAT ZAMAN PRASEJARAH – ZAMAN SEJARAH A. Kependudukan 1. Jumlah dan Sebaran Penduduk Penduduk sebagai salah satu komponen dalam suatu sistem wilayah memiliki peranan yang penting sebagai subyek pelaku perubahan pemanfaatan ruang melalui berbagai kegiatan dalam rangka memenuhi kebutuhan hidupnya. Selain sebagai pelaku perubahan ruang, penduduk juga merupakan pihak yang akan memperoleh manfaat dari upaya – upaya penataan ruang. Dengan memperol demikian dinamika kependudukan memiliki peranan yang penting sebagai obyek maupun dalam dinamikan perkembangan suatu wilayah. Sebagai subyek pembangunan, potensi sumberdaya manusia di Suku Maybrat Imian Sawiat digunakan sebagai ujung tombak untuk mempercepat peningkatan ke arah kehidupan yang lebih baik. Semakin tinggi kualitas sumberdaya manusia yang ada di wilayah Maybrat Imian Sawiat, yang mana sebagai motor penggerak yang mampu dengan cepat dalam proses peningkatan pro

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

116

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

pengembangan pembangunan. Penduduk asli Kabupaten Sorong Selatan terdiri dari 3 (tiga) suku besar dengan beberapa anak Suku, yaitu Suku Maybrat, beranak suku; May brat, May Ithe, meyah, dan May Maka. Suku Tehit, dengan anak suku; Imian, Sawiat, Saifi, Gemna, Nakna, . Afsya dan Ogin. Suku Imeko, dengan anak suku; Inanwatan, Matemani, Kokoda. Sampai dengan tahun 2006, penduduk Kabupaten Sorong Selatan berjumlah 51.514 jiwa yang tersebar di 14 distrik. Sebanyak 90% dari total jumlah penduduk Kab Kabupaten Sorong Selatan adalah penduduk asli orang Papua, sedangakan sisanya 10% adalah penduduk non papua, antara lain etnis yang berasal dari Sumatera, Jawa, Nusa Tenggara, Kalimantan, Sulawesi dan Maluku. Distrik – distrik yang memiliki penduduk paling banyak adalah distrik Kokoda yang merupakan banyak daerah pantai dengan jumlah penduduk 8.158 jiwa yang merupakan 15,84%, dari total penduduk Kabupaten Sorong Selatan, kemudian distrik Teminabuan yang merupakan dataran rendah dengan jumlah penduduk 7.660 jiwa yang merupakan 14,87% dan distrik Ayamaru yang merupakan daerah dataran tinggi dengan jumlah penduduk 6.356 jiwa yang merupakan 12,34%. Sedangkan distrik yang memiliki penduduk paling sedikit adalah distrik Wayer dengan jumlah penduduk sebanyak 1.237 jiwa yang merupakan 2,40% dari total jumlah penduduk Kabupatn Sorong Selatan. Distrik Wayer merupakan pemekaran wilayah dari Distrik Teminabuan.

Jumlah Penduduk Kabupaten Sorong Selatan tahun 2004 – 2006 2004 Jiwa 3.858 7.036 1.896 2.808 3.976 1.703 7.742 6.214 2.962 1.712 1.845 1.582 2.718 3.059 2005 % Jiwa 7,86 3.970 14,33 7.242 3,86 1.952 5,72 2.890 8,10 4.092 3,47 1.752 15,76 7.969 12,65 6.394 6,03 3.048 3,49 1.761 3,76 1.899 3,22 1.629 5,53 2.798 6,23 3.148 2006 % Jiwa 7,85 4.030 24,33 8.158 3,86 1.562 5,72 4.392 8,10 3.404 3,47 1.683 15,77 7.660 12,65 6.356 6,03 2.593 3,48 1.859 3,76 2.523 3,22 1.237 5,54 3.048 6,23 3.009

No Distrik 1 Inanwatan 2 Kokoda 3 Aifat Timur 3 Aifat 4 Aitinyo 5 Moswaren 6 Teminabuan 7 Ayamaru 8 Sawiat 10 Mare 11 Matemani Kais 12 Wayer 13 Seremuk 14 Ayamaru Utara Kabupaten Sorong Selatan

% 7,82 15,84 3,03 8,53 6,61 3,27 14,87 12,34 5,03 3,61 4,90 2,40 5,92 5,84 100 117

Sumber data: Laporan Fakta tata ruang Sorong Selatan 2008 – 2007

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

a. Kepadatan penduduk Kepadatan penduduk merupakan perbandingan antara jumlah penduduk dengan luas wilayah Kabupaten Sorong Selatan yang meliputi area daratan seluas 29.910 km², sampai dengan tahun 2006, memiliki kepadatan penduduk rata – rata sebesar 1,73 jiwa/km² yang artinya setiap yan kilometer persegi rata – rata dihuni 1,73 atau 2 jiwa. Kepadatan tertinggi dimiliki oleh Distrik Teminabuan sebesar 4,18 jiwa/km², sedangakan kepadatan terendah dimiliki oleh Distrik Wayer sebesar 0,88 jiwa/km². Dengan demikian secara keseluruhan kepadatan penduduk diwilayah ini keseluruhan dapat dikatakan masih sangat rendah. Untuk lebih jelas mengenai sebaran penduduk dapat dilihat pada peta berikut.

Gambar: Peta sebaran penduduk kabupaten Sorong Selatan

Gambar : Peta Kepadatan Penduduk (Sumber: Laporan Fakta Tata Ruang Kab. Sorong Selatan 2008 - 2007)

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

118

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

B. Sistem Sosial Suku Maybrat, Imian, Sawiat Zaan Prasejarah – Zaman Sejarah. aman 1. Karakteristik Sosial Budaya udaya Awal perkembangan wilayah Maybrat, Imian, Sawiat, dimulai dari Teminabuan, yaitu Kota yang terletak di tepi sungai Kaibus, yang mana sudah berkembang sebagai salah satu pusat perdagangan sejak zaman kesultanan Ternate – Tidore yang mana menelusuri daerah tersebut melalui wilayah Fak-Fak Fak dengan mencari ba barang-barang barang komoditi. Komoditi yang

diperdagangkan adalah hasil alam dari Papua seperti hasil hutan, sagu dan bulu burung. Sebelum kedatangan Belanda, perdagangan dengan sistem barter telah terjadi antara pedagang dari kerajaan ternate – Tidore tersebut menukarkan kain dan porselen untuk mendapatkan kayu, bulu menukarkan burung dan sagu. Kerajaan Ternate dan Tidore selain berdagang juga mendapatkan hasil hutan dan budak dari daerah muara sungai Kaibus dan Waromge. Kerajaan Ternate dan Tidore menyisiri Wilayah Sorong Selatan dengan orang – orang FOC yang berpusat di Fak – fak, dan elatan selanjutnya ke Teminabuan-Tehit dengan menggunakan jalur tradisional yang awalnya Teminabuan Tehit digunakan oleh orang Teminabuan dan Fak – fak dalam perdagangan anak. Ketika tiba di Teminabuan, mereka selanjutnya ke Distrik Ayamaru, Aitinyo dan Aifat, disitulah awal orang utnya Maybrat Imian Sawiat mengenal barang – barang pecah – belah (barang industri). Pada saat pencarian kayu, bulu burung dan sagu, VOC mempercayakan dua orang utusan yang

pertamakali ke Teminabuan-Tehit, mereka adalah : Taman Kiri dan Waranewi, mereka disebut Tehit, sebagai orang Patipi. Catatan ini membuktikan bahwa Orang Patipi yang pertamakali membawa team ekspedisi ke Teminabuan, Ayamaru, Aitinyo dan Aifat. Penyisiran dari daerah Teminabuan ke Ayamaru, Aitinyo dan Aifat menggunakan dua jalan Ayamaru, yang berbeda yang mana Taman Kiri menyisiri lewat Sungai Kaibus Teminabuan-Tehit dan Teminabuan Waranewi menyisiri lewat Sungai Waranggei (sekarang disebut Sungai Waigo). Setelah tiba di Teminabuan Teminabuan-Tehit, Taman Kiri mengangkat Frans Bessy sebagai Raja angkat Teminabuan, Taman Kiri selanjutnya dari Teminabuan ke Ayamaru melalui jalan Mbolmalit dan tiba di kampung wehali bertemu dengan Srarar sesa, yang mana di beri pangkat Kapitan Wehali (Kaptein Wehali), dan selanjutnya ke Kampung Sere bertemu dengan Hayafi Sagrim, yang Kampung mana diberi pangkat Kapitan Hamah (Kaptain Hamah), selanjutnya ke kampung Semogum bertemu dengan Bleskadit, yang diberi pangkat Kapitan simnyah (kaptain Siminyah) yang selanjutnya diserahkan kepada Lama Safkaur sebagai Kapitan Sauf (Kaptain Sauf), selanjutnya sebagai ke kampung Semasim bertemu dengan Wohreh Lemauk, yang diberi pangkat Kapitan Koma -

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

119

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Koma (Kaptain Koma - koma). Selanjutnya ke kampung Ayamaru bertemu dengan marga solossa yang diberi pangkat Raja Framu. Sedangkan satu jalur dilalui oleh Waranewi, yang mana Warenewi ke Ayamaru melalui jalan edangkan Waigo dan ia pertamakali bertemu dengan marga Smur yang mana orang dari marga itu yang pertamakali diberi pangkat raja, yaitu kepada Usiah Tuan, karena ia sebagai orang pertama yang berjasa bertemu dan mampu berkomunikasi dengan Warenewi serta memnuntun waranewi dalam perjalanannya. Selanjutnya kepada Nati siri diberi pangkat raja waigo, selanjutnya ke kampung Arus bertemu dengan marga Kambu yang diberi pangkat Myor Arus (Mayor Arus), selanjutnya Arus ke kampung kambuskato bertemu dengan marga Kambu yang diberi pangkat Myor Kambu (Mayor Kambu) selanjutnya ke kampung Kambuaya bertemu dengan marga Kambuaya yang diberi pangkat Raja Kambuaya dan selanjutnya ke Ayamaru bertemu dengan temannya Taman dengan Kiri. Masyarakat asli Papua pada waktu itu menganggap kerajaan Ternate – Tidore sebagai pusat kekayaan, sehingga kain dan porselen yang mereka peroleh dianggap sebagai lambang kekayaan, sebagai tanda status sosial yang tinggi bagi suku Maybrat Imian Sawiat yang di sebut (bobot). suku Bahkan sampai saat ini masih dapat ditemui dibebrapa wilayah. Pemerintah Hindia belanda masuk ke Teminabuan pada tahun 1917, hingga 1920. pada tanggal; 27 Januari 1927, agama Kristen Masuk ke Teminabuan Tehit, yang mana Kristen Teminabuan-Tehit, dibawa oleh dua orang penginjil dari Kepulauan Maluku yaitu : Matatula dan Yotlely, didampingi oleh pendeta J. Wetstein. Pemerintah Hindia Belanda membangun lembaga pendidikan tingkat SD pada tahun 1930. Pada tahun inilah berakhirnya zaman prasejarah orang 1930. zama Maybrat, Imian, Sawiat, dengan memasuki babak baru zaman sejarah, dimana mereka mulai mengenal baca dan tulis. pada massa Kependudukkan Jepang, Jepang mengambil alih sekolah – . sekolah tersebut. Ketika Pemerintah Belanda merebut tika merebutnya kembali pada tahun; 1950, berturut – i turut didirikan sekolah YVVS pada tahun 1950, dan sekolah gadis MVVS pada tahun 1956 – 1957. sekitar tahun 1954 – 1955, Belanda Memindahkan pusat pemerintahan untuk wilayah kepala burung bagian selatan dari Ayamaru ke Teminabuan yang mana hingga saat ini masih Teminabuan dapt ditemui sisa – sisa bangunan Arsitektur Kolonial yang digunakan oleh pemerintahan Belanda di wilayah Ayamaru dan Teminabuan.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

120

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

2. Etnis Suku asli yang mendiami Kabupaten Sorong Selatan termasuk rumpun atau ras melaneso melanesoit yang sub bangsanya adalah Bomberai yang terbagi menjadi 3 (tiga) suku yang juga terdiri dari beberapa anak suku. Pertama, suku Maybrat, dengan anak suku May Yah, May Ithe, dan May Pertama, Maka, yang mendiami daerah bagian tengah, utara, timur yaitu Mare, Ayamaru Utara, Ayamaru, Ayama Aifat, Aifat Timur, Moswaren dan Aitinyo. Kedua, Suku Tehit, dengan anak suku Sawiat, Imian, Saifi, Gemna, Nagna, Afsya dan Ogin, yang mendiami daerah tengah dan barat yaitu; Sawiat, Seremuk, Teminabuan, dan Wayer. Ketiga, suku Imekko, dengan anak suku Inanwatan, Matemani, Kokoda dan Ras yang mendiami daerah selatan yaitu; Kais, Inanwatan dan Kokoda. Dari ketiga suku berikut, suku Maybrat adalah Suku terbesar dengan Sebaran paling luas di Kabupaten Sorong Selatan. Keragaman suku di Kabupaten Sorong Selatan mengakibatkan banyak ragam budaya dan paten kesenian seperti seni dan bahasa, yang dalam langgam, sebutan, dan arti yang berbeda – beda menjadi khasanah citra masing-masing. i masing Masyarakat suku Maybrat Imian Sawiat mengenai stratifikasi strukturnya dapat diidentifikasi strukturnya dengan stratifikasi sosial secara tradisional semenjak zaman prasejarah hingga, hingga zaman sejarah masih tetap digunakan, yaitu : • • Bobot adalah orang terhormat ditengah masyarakat, sekaligus merupakan strata sosial teratas. Mereka inilah bangsawan – bangsawan Suku Maybrat Imian Sawiat. Raja adalah pimpinan tertinggi masyarakat sekaligus merupakan strata sosial teratas, bersamaan dengan Bobot. Mereka ini diangkat dari keturunan Bobot dan mereka ini juga Bobot. adalah bangsawan – bangsawan Suku Maybrat Imian Sawiat. • Raa win - Na wofle, adalah Guru – Guru atau Penginjil Theolog tradisional. Mereka , yang dianggap sebagai penyelamat atau tabib, mereka dianggap sebagai orang terhormat dianggap dan suci yang termasuk dalam stratifikasi dibawah Bobot dan Raja. • Raa kinyah, adalah golongan rayat biasa.

Dewasa ini suku Maybrat, Imian, Sawiat, banyak berasimilasi melalui perkawinan antara suku Maybrat dengan Suku Imian dan Suku Sawiat bahkan Sebaliknya dan juga dengan Suku dan Bangsa lain di luar Suku mereka seperti : Manado, Jawa, Jayapura, Merauke, Serui, Batak, Kupang, Flores, Manokwari, Biak dll.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

121

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Kebudayaan lahir dan berkembang sebagai hasil proses adaptasi manusia terhadap linkungan, baik sekitarnya, baik dalam arti biologi maupun bentang alam dan kondisi sosial tertentu. Ini berarti kebudayaan manusia dapat berbeda – beda sesuai dengan perbedaan lingkungan sekitar dimana manusia itu sendiri turut berperan. Dalam ratusan tahun, Suku Maybrat Imian Sawiat mendiami daerah pegunungan dan pesisir tusan pantai Kabupaten Sorong Selatan. Kemudia berkembang serta menyebar hampir keseluruhan Papua dan Nusantara bahkan keluar negeri. Dalam hubungan dengan kapitan – kapitan atau raja dan bobot serta kepala suku pada masa lampau, mereka sangat mengagumi, patuh dan taat kepada pemimpin mereka. Oleh karena itulah Suku Maybrat Imian Sawiat memiliki Sosial Budaya Masyarakat yang kelihatan semakin ramah, aman dan serasi dengan persebaran mer mereka ketimbang kehidupan mula – mula mereka. Untuk lebih jelasnya mengenai persebaran etnis, berikut dapat lihat pada peta sebaran etnis berikut :

Gambar: Peta sebaran etnis kabupaten Sorong Selatan Laporan fakta: tataruang Kab. Sorong Selatan 2008 - 2007

C. Sistem Religi/Kepercayaan zaman prasejarah – zaman sejarah. Kepercayaan Bagi suku Maybrat, Imian, Sawiat, merupakan suatu Etnik (ras) yang penduduknya mayoritas beragama Kristen Protestan yang berkisar antara 81,95%, kemudian agama Muslim

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

122

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

berkisar antara 12,04% sedangkan agama Kristen Katolik berkisar 5,97%. Proporsi tersebut terkait dengan penyediaan fasilitas peribadatan yang ada. Berikut lihat tabel persentase penduduk menurut agama tahun 2006. Porsentase Pendu Penduduk Menurut Agama tahun 2006 No 1 2 3 4 5 6 7 Agama Islam Kristen Protestan Kristen Katolik Hindu Budha Konghucu Lainnya Jumlah 12,04 81,95 5,97 0,02 0,01 0,01 0

Bagi suku Maybrat, Imian, Sawiat, umumnya memiliki kepercayaan akan Allah Injili Moderen, namun dalam pra-kehidupan moderen pada zaman prasejrah mereka masih pra menyimpan adanya kepercayaan akan Allah ilmiah, dimana proses pendidikannya diterapkan dalam sekolah theologia natural yang disebut Wyion – Wofle . Suku Bangsa Maybrat, Imian, lah Sawiat, umumnya percaya bahwa Wyion – Wofle adalah Allah mereka, yang mempunyai kemampuan supranatural atas alam semesta. Mereka percaya bahwa Allah ilmiah mereka memiliki rahasia – rahasia dan dalam berhubungan ataupun mengetahui serta memanfaatkan rahasia – rahasia atau lebih tepat dikatakan seperti syariat. Masyarakat Maybrat Imian Sawiat harus menyerahkan dirinya untuk dididik dalam ajaran theology natural mereka yang disebut wiyon-wofle, sehingga mereka mampu mengetahui bahasa – bahasa atau etik – etik tertentu wofle, dalam berhubungan langsung dengan Allah ilmiah mereka. Bagi mereka yang telah menyerahkan diri untuk diajar akan dipanggi dengan nama Raa wyion – Na Wofle yang berarti Guru theology Natural, sedangkan seorang guru besr atau guru kepala adalah Raa bam – na tmah. Pada zaman prasejarah, kehidupan suku Maybrat, Imian, dan sawiat masih cenderung prasejarah, dengan kepercayaan tradisional dan pendidikan tradisional. Dalam agama tradisio tradisional (Natural theology) atau sekolah tradisional (traditional study). Apabila seorang murid yang dibawa ke rumah sekolah (kwin), maka sebagaimana telah menjadi tradisi bagi keluarganya bahwa mereka harus membawa persembahan berupa : makanan Keladi, pisang, tebu dan harta benda yang lain pisang,

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

123

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

sebagainya untuk dipersembahkan kepada guru didiknya sebagai imbalan dan makanan selama proses pendidikan berjalan. Dalam proses pendidikan, para guru dan seorang murid dilarang untuk melakukan hal – hal najis seperti membicarakan hal – hal kotor, mengomel, ribut serta tidak taat terhadap aturan – icarakan aturan yang ada. Dalam proses berpendidikan, semuanya berpuasa dalam suasana belajar hingga waktu yang sudah ditentukan. Setelah selesai menjalani pendidikan selama 3 bulan, murid – murid tersebut akan di bawa ke lingkungan mereka untuk di uji (sana win oleh guru mereka, (sana win) jika murid yang mampu menyelesaikan ujian-ujian yang diberikan dengan baik, maka mereka ujian ujian sah sebagai murid yang lulus ( disebut “wyion tna”). Jika semua aturan yan diterapkan tidak di yang jalankan maka murid tersebut tidak lulus bahkan dianggap tidak berguna lagi (ytah koom). Setelah itu murid – murid tersebut akan dijemput oleh keluarga mereka masing – masing dengan upacara dan arak – arakan dalam merayakan kesuksesan anak mereka. kesukses 1. Teologi tradisional suku maybrat imian sawiat wiyon wofle antara fakta dan mitos wiyon-wofle yang dilupakan. Masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, cukup kental dengan nuansa spiritualitas yang berhubungan dengan leluhur. Tidak salah memang, walaupun di dalam masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, sendiri sudah banyak menganut agama agama yang diakui oleh pemerintah. agama-agama Melihat kembali beberapa ratus tahun yang lalu, bahwa kehidupan masyarakat tidak lepas dari kepercayaan kepada leluhur. Dari kepercayaan leluhur ini, masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, khususnya secara gamblang membangun kehidupan keagamaan mereka. Leluhur, bagi masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, dianggap sebagai yang bercikal bakal. Artinya leluhur dipercayai sebagai wujud dari sebuah komunitas masyarakat yang sedang masyarakat berkembang sampai terbentuknya sistem di dalamnya. Proses berkembangnya komunitas sampai pada kehidupan masyarakat yang paling mendasar, yaitu kepercayaan. Masyarakat

membutuhkan sarana untuk sampai pada yang memberikan hidup dan segala alamnya (sumber sega realitas tertinggi). Terbangunnya kepercayaan ini, tidak lepas dari peran leluhur yang dipercayai memberikan kenyamanan dan kehidupan yang lebih baik. Agama apapun yang dianut, termasuk yang dianut oleh masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, Papua sekarang ini, tidak akan pernah lepas dari unsur kepercayaan terhadap leluhur.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

124

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Kemudian apa hubungannya dengan judul di atas? Di kawasan Maybrat, Imian, Sawiat, kabupaten Sorong Selatan dan Kabupaten Maybrat, ada sebuah kepercayaan yang berkembang di masyarakat sekitar. Di wilayah ini, ada kepercayaan yang di anut oleh penduduk setempat sebagai Religi, dan juga terdapat lokasi-lokasi tertentu dimana Wiyon-Wofle berdiam diri. Di lokasi Wofle tempat ini pula para Theolog tradisional suku Maybrat, Imian, sawiat, menjadikannya sebagai me sarana pemusatan pemujaan atau disebut maut hdan, mber wiyon, maut shafla. Aktifitas ini shafla berkembang selama bertahun-tahun tanpa terganggu. Setelah memasuki abad ke-18 dan 19 yang -tahun ke mana bagi orang Maybrat, Imian, Sawiat di anggap sebagai abad transisi iman dan kepercayaan. Dari cerita atau mitologi ini tentunya bisa ditarik kesimpulan bahwa, sejarah theologi tradisional wiyon-wofle (agama suku) di wilayah Maybrat, Imian, Sawiat, bisa dipercaya, dan wofle merupakan suatu kepercayaan tradisional. Berkembang pula sebuah keyakinan mengenai cikal bakal dari masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, Papua. Memang untuk membuktikan mitos atau cerita yang berkembang di masyarakat ini tidak begitu sulit karena masih bisa dilakukan suatu saat bila diminta (dilakukan secara tersembunyi di perkampungan terpencil). Dan masyarakat ukan setempat sangat percaya dengan teologi Wiyon Wofle secara turun temurun. Mereka mendengar Wiyon-Wofle dari para leluhur dahulu. Sebuah cerita yang berkembang di masyarakat bisa dipercaya sebagai fakta ataupun hanya mitos, tergantung dari sudut pandang kita menganalisa. Sebagai contoh , faktanya bahwa cerita ini berkembang dengan sangat kuat dan terpendam cukup lama di tengah masyarakat. Terlepas dari ditambah ataupun dikuranginya cerita mengenai kehadiran agama suku di wilayah Maybrat, Imian, Sawiat, Wiyon-Wofle. Kedua cerita an Wiyon ini bisa saling dikaitkan dari latar belakang Agama Kristen moderen dan Tuhan sebagai realitas tertinggi. Pertama, bisa saja sebagai sebuah cerita bahwa masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, S adalah Umat Tuhan yang mana Tuhan datang kepada mereka sebagai Wiyon Wiyon-Wofle. Kedua, cukup banyak masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, yang beragama Wiyon-Wofle. Masyarakat Wiyon Wiyon-Wofle ini disebut Raa wiyon Na wofle, Wofle wiyon-Na kebanyakan mereka ditemukan di daerah daer

perkampungan-perkampungan terpencil Maybrat, Imian, Sawiat, Papua (kebanyakan terdapat di perkampungan pedalaman Desa/Kampung) Dengan bukti konkret, masyarakat secara luas kiranya bisa memberi persepsi yang berbeda. Dengan adanya bangunan keagamaan seperti k'wiyon-bol wofle dan kepercayaan di k'wiyon ol

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

125

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Wilayah-Wilayah ini, bolehlah kita memberi penghargaan yang luar biasa. Sebab ada hal yang Wilayah bisa dipelajari dari sebuah multikulturalisme. Yaitu keterbukaan akan sebuah perbedaan serta menghormati. Namun apapun itu, kiranya kita harus menghargai cerita yang berkembang sebagai wujud penghormatan akan nilai-nilai religiusitas di tengah suku bangsa Maybrat, Imian, Sawiat, nilai nilai Papua Barat ini. wofle 2. Antara teologi wiyon-wofle dan pendidikan inisiasi orang Maybrat, Imian, Sawiat Teologi wiyon-wofle ini bisa disebut teologi dan pendidikan inisiasi orang Maybrat, fle Imian, Sawiat, sesuai dengan aktifitas, sifat dan tujuannya. Pendidikan inisiasi dalam ilmu teologi natural suku Maybrat, Imian, Sawiat, dapat disebut sebagai pendidikan inisiasi obyektif dan subyektif, yaitu: Ilmu teologi obyektif ____________ Teologi yang historis Ilmu teologi subyektif ____________ Teologi yang dogmatis dan praktis. Teologi wiyon-wofle juga dibagi sebagai berikut : wofle 1. Teologi historis ____ Mengungkapkan sejarah kebesara wiyon-wofle kebesaran 2. Teologi sistematis ____ Semua yang dijalankan dalam aktifitas wiyon wiyon-wofle bersifat sistematis, tidak terubahkan. 3. Teologi Praktis ____ Teologi wiyon wofle dilakukan dengan metode yang praktis. wiyon-wofle Dalam pendidikan inisiasi teologi wiyon-wofle, terdapat bagian teologi yang lain yaitu; wiyon wofle, sistematika dan praktika yang masing masing-masing bagian mempunyai butir-butir pokok teologia yang butir sesuai dengan pembidangannya yang diajarkan. Adapun pembagian itu dapat dibuat sebagai dib berikut:

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

126

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

SISTEMATIKA /DOGMA WIYON-WOFLE WOFLE 1. Dogmatic wiyon-wofle – bo snyuk 2. Etika wiyon-wofle – safo wiyon wiyon-wofle 3. Apologi (pengampunan) – maut wlah

PRAKTIKA WIYON-WOFLE WOFLE 2. Missiologi wiyon-wofle (pengutusan) wofle – raa bis 3. Kateketik (pelajaran) – watum, vito, botgif, bo snyuk 4. Homiletik (pengasramaan) –

k’wiyon-bol wofle 5. Pastoral (kependetaan) – raa wiyonna wofle 6. Inisiasi Wiyon-Wofle – mber wiyon

Dengan demikian maka pendidikan inisiasi teologi wiyon wofle termasuk dalam kelompok wiyon-wofle k teologi praktis. 1) Teologi Wiyon-Wofle dan Inisiasi ofle Sesuai dengan tugasnya, maka pendidikan inisiasi adalah aliran pendidikan tradisional orang Maybrat, Imian, Sawiat, yang disebut wiyon wofle yang menghantarkan dan wiyon-wofle mempersiapkan orang-orang yang bertanggungjawab serta berwawasan inisiasi wiyon orang wiyon-wofle, dan guna mencapai tujuan itu, maka dilaksanakanlah kegiatan belajar mengajar inisiasi sistem una asrama dan tertutup sebagai bentuk pelayanannya. Kesungguhan dan kerja keras sangat diperlukan agar tujuan inisiasi wiyon-wofle tercapai dan panggilan suci dapat terpenuhi. Oleh wiyon karena itulah penyelenggaraan dan penataan kemah-gedung sekolah - tabernakel didukung oleh kemah perangkat-perangkat - perkakas perkakas-perkakas yang komplit. Tatalaksana pendidikan inisiasi teologi wiyon-wofle biasanya berjalan dengan waktu maksimal 12 bulan dan minimal 9 bulan. wofle Perangkat yang mendukung pelaksanaan pendidikan inisiasi wiyon wofle adalah : wiyon-wofle • • • • • • Metode kuliah/sekolah Metode penasehatan Metode gabungan kuliah/sekolah dan penasehatan Metode pengujian Metode Penyempurnaan Metode Puasa
LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

127

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Metode penyendirian sebagai peningkatan spiritualitas. n

Materi pendidikan inisiasi teologi wiyon-wofle meliputi pokok-pokok bo tgif-firman, wiyonwiyon tgif wofle, penjadian, manusia, dan pokok pokok-pokok ajaran agama wiyon-wofle. Lihat skema berikut: wofle.

Pendidikan Inisiasi Wiyon Wiyon-Wofle

Bo tgif -Bo snyuk Watumfirman Wiyon-wofle wofle Allah Penjadian Manusia Poko-pokok ajaran inisiasi wiyon-wofle

Pendidikan inisiasi teologi wiyon wofle diperinci pada bagian dan butir-butirnya sebagai wiyon-wofle butir beriikut: 1. Tentang wiyon-wofle • • • • • • • • • • • • Siapa yang dimaksud dengan wiyon-wofle dari segi tata bahasa Maybrat, Imian, wiyon wofle Sawiat. Penyataan dan penyataannya seperti kesaksian Raa wiyon Na wofle wiyon-Na Pengakuan percaya kepada wiyon wiyon-wofle Tanggungjawab berdasarkan pengakuan kepada wiyon-wofle wiyon

2. Tentang Penjadian Ungkapan botgif-bo snyuk bo snyuk-watum (firman) tentang penjadian Berita inti tentang penjadian Arti kekhalikan wiyon wiyon-wofle

3. Tentang bo tgif – bo snyuk – watum (firman) Etimologi bo tgif – bo snyuk – watum (firman) Isi bo tgif – bo snyuk – watum (firman) Kononisasi Cara yang tepat dalam menggunakan bo tgif – bo snyuk – watum (firman) ng K’wiyon-bol wofle – Tabernakel – kemah – sekolah – gereja. bol
LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

128

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

4. Tentang manusia 1. Perbedaannya manusia dengan ciptaan lain 2. Manusia sebagai Raa wiyon-Na wofle wiyon 3. Amanat dan tugas dari wiyon-wofle kepada Raa wiyon-Na wofle wiyon Na 5. Pokok-pokok ajaran inisiasi wiyon-wofle pokok wiyon
1. Hal dosa – iro

-

Manusia Berdosa – fana Raa iin – Na iin Hukuman atas dosa iro

2. Pengampunan dosa miyon iro – tgif iro – maut wlah

-

Pengantara sejati Hidup baik

3. Hal tolong – menolong

Orang Maybrat, Imian, Sawiat, sebagai makhluk sosial yang dalam tindakan tindakan-tindakannya melangsungkan pendidikan inisiasi teologi wiyon-wofle merupakan suatu penjurusan pada wiyon wofle kepentingan tentang spiritualitas mereka.

Konsep hubungan sosial dan agama orang Maybrat, Imian, Sawiat Sa

A B C E F D

G

H

I

J
LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

129

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Keterangan gambar: A. Wadah seluruh hubungan sosial dan agama masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat. Seluruh jaringannya dalam arti umum/luas tanpa memperlihatkan antara sosial bebas dan beragama. B. Suatu jaringan hubungan sosial dan agama yang memperlihatkan corak dan sikap yang berbeda dari kelompok sosial bebas dan agama. C. Group; kelompok sosial bebas dan agama yang memiliki hubungan sosial yang nyata dengan struktur yang begitu menonjol nyata. D. Quasi group sosial bebas dan agama E. Kelompok dengan antar hubungan langsung F. Kelompok dengan antar hubungan tidak langsung luas G. Kelompok dengan antar hubungan langsung terbatas H. Kelompok dengan antar hubungan tidak langsung terbatas I. Kelompok dengan antar hubungan tidak langsung luas. batas-batas batas batas hubungan tertentu

2) Ciri-ciri Raa Wiyon-Na W Wofle Raa wiyon-na wofle adalah kelompok dan perkumpulan yang menamakan diri mereka na sebagai abdi wiyon-wofle (Allah). Perkumpulan atau group Raa wiyon-Na wofle juga wofle wiyon merupakan masyarakat yang mana mereka juga memiliki ciri ciri syarat sebagai masyarakat. ciri-ciri Ciri-ciri masyarakat yang tergolong dalam perkumpulan Raa wiyon Na wofle adalah: ciri wiyon-Na a. Ada interaksi antara Raa wiyon-Na wofle dengan para warga. wiyon b. Memiliki tata, aturan, adat, dan norma yang mengatur interaksi me c. Adanya kontinuitas antara sesama Raa wiyon Na wofle dan dengan warga wiyon-Na d. Adanya identitas yang mempusatkan Raa wiyon wiyon-Na wofle dan warga. Selain itu ada dua ciri tambahan yaitu; 4. Memiliki organisasi dan sistem pimpinan 5. Anggota kelompok suatu saat berkumpul kemudian bubar lagi saa Di wilayah Maybrat, Imian, Sawiat, kedua ciri ini dimiliki oleh kesatuan warga masyarakat sebagai ciri kesatuan sosial dan kesatuan jemaat ( (Raa wiyon – Na wofle) disebutjuga kesatuan ) religi. Kedua kelompok kesatuan ini mempunyai unsur lokasi tertentu yang jelas dan walaupun mempunyai kelompok Raa wiyon-Na wofle memiliki kelompok yang sakral, namun mereka tidak langsung Na

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

130

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

melepaskan diri dari kelompok warga, karena Raa wiyon Na wofle adalah bagian kelompok wiyon-Na kekerabatan yang bertalian klen di tengah warga. kle Dari sifat organisasi dan sistem pimpinannya masing-masing dengan perbedaan ikatan, masing masing yaitu berisikan adat istiadat dan sistem norma yang sudah ada sejak dulu dan bisa disebut kekerabatan untuk sistem kelompok warga.
3) Adakah Masadepan Bagi Wiyon-Wofle? agi

Menjelang akhir millenium kedua, orang Maybrat, Imian, Sawiat, bahkan kita semua menlihat dengan jelas bahwa dunia yang kita kenal sedang sekarat. Selama beberapa dekade, kita hidup dengan pengetahuan bahwa kita telah sukses menciptakan segala sesuatu yang brilian. segala Perang dingin dan wabah kelaparan serta penyebaran virus AIDS mengancam menyebabkan proporsi penyakit yang tidak dapat dikendalikan. Dalam dua atau tiga generasi mendatang, jumlah penduduk akan menjadi terlalu besar bagi planet bumi. Ribuan orang berada diambang ajal karena kelaparan dan kekeringan. Generasi generasi sebelum kita telah merasakan bahwa Generasi-generasi akhir dunia sudah dekat, tetapi kita tampaknya sedang menghadapi masa depan yang tak terbayangkan. Bagi orang Maybrat, Imian, Sawiat, apakah gagasan tentang wiyon-wofle akan Sawiat, wiyon muncul dalam tahun-tahun mendatang? Selama abad kedelapanbelas hingga ketujuhbelas tahun kebawah, gagasan – gagasan itu telah mampu menjawab pada tuntutan zaman tersebut, tetapi pada abad kesembilanbelas hingga abad saat ini, semakin banyak orang Maybrat, Imian, Sawiat saat merasakannya tak lagi ada (hilang - lose), dan ketika sebuah gagasan keagamaan kehilangan fungsi, iapun akan terlupakan, demikian yang terjadi pada wiyon-wofle. Wiyon wiyon wofle. Wiyon-wofle memang merupakan gagasan masa silam orang Maybrat, Imian, Sawiat. Para penulis kitab perjanjian baru ilam menganggap terjangkiti kesadaran keliru yang berakar pada masa mereka, tetapi para analis mereka menganggap kesadaran masanya sebagai karunia intelektual yang murni. Orang Maybrat, Imian, Sawiat, memandang wiyon-wofle sebagai kondisi ketuhanan yang tidak dapat dihapus begitusaja wofle pada era apapun. Sebenarnya setiap suku bangsa mempertahankan agama dan Tuhan mereka tanpa harus dipengaruhi oleh agama lain, karena ketika ia beribadah menurut agamany ia akan merasakan agamanya, sesuatu yang luarbiasa tentang Tuhan dan nilai keilahiannya lebih tinggi atau boleh dikatakan sangat sempurna. Akan tetapi, seseorang melepaskan agamanya yang telah ia sembah dan ia lebih mengerti, ia telah mencapai nilai tidak sempurna, karena dia tidak begitu mengerti tentang sempurna, agama baru dengan Tuhan yang disembahnya itu. Karena dalam kitab perjanjian baru telah

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

131

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

mengatakan demikian; ambillah bagianmu dan jangan mengambil bagian orang, karena bagimu akan dikurangi. Allah sudah memberi kepada setiap suku bangsa bagian-bagiannya, baik itu . kepada bagian budaya, bahasa, laut, tanah, agama dan sebagainya bagi mereka masing-masing dan Ia berdiam masing masing didalamnya secara rahasia melalui perbagian keilahianNya yang berbeda itu. Orang Maybrat, Imian, Sawiat, telah kehilangan bagian mereka, karena mereka kehilangan memaksakan untuk mengambil bagian daripada milik Israel dengan berkeinginan sebagai umat Kristus, padahal telah jelas-jelas dalam kitab injil menyebutkan bahwa kaum Yahudi adalah jelas zaitun asli sedangkan yang lainnya adalah zaitun liar. Pengajaran Kristen mengharuskan setiap adalah umat yang bukan orang Israel bertekuk lutut dan mendoakan orang Israel agar mereka juga diberkati dan Allah Abraham, Ihak, dan Yakub mau menerima orang bukan keturunan Israel sebagai anakNya. Bagian milik orang Maybrat, Imian, Sawiat, telah terbuang jauh, ibarat seseorang yang menjual seluruh pakaiannya yang telah dipakainya dan ia berjalan dengan telanjang untuk meminta pakaian milik saudaranya yang lain dengan memohon; padahal keduanya mempunyai bagian yang sama. ian Sebenarnya yang dipersoalkan disini adalah keberadaan Tuhan itu, dan sebenarnya gagasan tentang Tuhan wiyon-wofle mempunyai makna yang koheren. Pernyataan tentang wiyon wofle Tuhan wiyon-wofle begitu bermakna karena penyataan tentang Allah yang bisa diferifikasi atau wofle di dibuktikan kekeliruan tentangNya dalam k’wiyon k’wiyon-bol wofle. Raa wiyon-Na wofle berkata bahwa ALLAH bapa, atau ORON yabi bertahta didalam Na k’wiyon-bol wofle, merupakan pernyataan bermakna karena suatu interaksi yang transendensial bol antara manusia awam dan Raa wiyon-Na wofle dan ORON YABI atau ALLAH. Demikianpula ia wiyon Na pernyataan lain yang dikatakan oleh Raa wiyon Na wofle dalam keimanan mereka membuat wiyon-Na pernyataan yang bermakna taatkala berkata : aku percaya kepada wiyon wiyon-wofle (Tuhan), sebab setelah mati, kita tentu bisa melihat kebenaran tersebut. Bagi Raa wiyon Na wofle berpengertian i, wiyon-Na yang lebih luas lagi bahwa, wiyon wiyon-wofle (TUHAN) selalu berada dalam pengertian apapun yang bisa kita pahami (Ait yhar bonout wanu beta). Pernyataan ini begitu fantasi; karena teologi ka wiyon-wofle sangat sakral dan kata-kata firman (bo tgif) yang diterima oleh Raa wiyon-Na wofle wofle kata kata wiyon mengandung isi yang bermakna kesucian, dan kalimat-kalimat yang mengandung Tuhan wiyonkalimat kalimat wiyon wofle begitu sangat koheren, dan memiliki ferifikasi – pembuktian kekeliruan sehingga berbicara tian

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

132

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

tentang wiyon-wofle mempunyai makna yang logis, karena bagi orang Maybrat, Imian, Sawiat, wofle tak ada sesuatupun didalam konsep tentang wiyon wofle yang ditolak atau diragukan. wiyon-wofle Akantetapi dapat kita saksikan pula bahwa tidak semua orang beragama berpaling kepada tidak Tuhan, untuk memperoleh penjelasan tentang alam. Banyak yang memandang dalil-dalil itu , dalil sebagai pengalih perhatian. Kini orang Maybrat, Imian, Sawiat, telah menciptakan kebiasaan baru dengan membaca kitab suci secara harafiah dan menafsirkannya secara spesifik tentang doktrin yang seakan-akan doktrin itu merupakan fakta objektif. Kebanyakan orang Maybrat, akan Imian, Sawiat, menganggapnya sebagai sebuah fakta objektif karena doktrin dalam kitab suci selalu diparalelkan atau diaplikasikan dengan doktrin dalam wiyon-wofle. Bagi orang Maybrat, wiyon wofle. Imian, Sawiat, Tuhan yang subyektif tidak mungkin dibuktikan dan seakan seakan-akan Dia merupakan fakta obyektif sebagaimana yang mereka temui didalam k’wiyon-bol wofle. Raa wiyon-Na wofle k’wiyon bol wiyon telah meninggalkan kesendirian mereka dan berangkat menuju dunia. Dengan cara yang sama, Raa wiyon-Na wofle dan Kristen adalah manusia secular yang teguh. Mereka telah Na meninggalkan tempat suci “k’wiyon bol wofle” yang biasa ditempati wiyon-wofle “Tuhan” “k’wiyon-bol wiyon untuk bertemu dengan Raa wiyon-Na wofle dilingkungan sekitar k’wiyonertemu wiyon -bol wofle dalam dunia baru atau alam Tuhan. Saya setuju dengan kata kata seorang teolog kulit hitam semacam James kata-kata H. Cone, yang bertanya “bagaimana mungkin orang kulit putih merasa berhak untuk

menegakkan kebebasan manusia melalui kematian Tuhan? Sementara mereka memperbudak manusia atas nama Tuhan”. Para teolog tradisional Maybrat, Imian, Sawiat, merasa mustahil jika seorang manusia hidup tanpa wiyon wofle (Tuhan). Mereka sendiri juga telah menyadari bahwa wiyon-wofle men wiyon-wofle (Tuhan) telah dimatikan oleh Kristen. Teologi wiyon wofle mampu membuat orang wofle wiyon-wofle Maybrat, Imian, Sawiat, menemukan ketenteraman baru didalam k’wiyon-bol wofle. Semua k’wiyon orang Maybrat, Imian, Sawiat, memandang wiyon-wofle (Tuhan) sebagai yang besar, yang wiyon wofle darinya manusia berasal dan kepadanya manusia akan kembali, dan wiyon-wofle (Tuhan) wiyon dianggap lebih agung bagi manusia, ia lebih suci dari manusia, Ia maha tau daripada manusia, Ia maha ada (omni present) daripada manusia, Ia tidak terbatas oleh apapun. terbatasi Sebagai gantinya, kita mesti menemukan “Tuhan” diatas Tuhan personal ini. Tak ada yang baru dalam hal ini, semenjak abad kesembilanbelas orang Maybrat, Imian, Sawiat, mulai beradabtasi dengan kitab suci. Zaman ini boleh dikatakan sebagai zaman new biblikal bagi orang zaman Maybrat, Imian, Sawiat. Raa Wiyon-Na wofle telah menyadari watak paradoks Tuhan yang Wiyon Na

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

133

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

mereka sembah, menyadari bahwa Tuhan dipersonalisasikan dalam wiyon wiyon-wofle, ini diseimbangkan oleh keilahian yang transpersonali. Bagi kaum Kristen, setiap pendoa merupakan Kristen, kontradiksi, karena Allah berbicara dengan seseorang yang sedang berbincang denganNya justru mustahil bertatap langsung secara nyata dan mustahil suaraNya mustahil frontal terdengar. Selama berabad-abad, symbol abad, symbol-simbol wiyon-wofle pelindung dan keabadian telah membuat orang Maybrat, Imian, Sawiat, bersabar menanggung nestapa kehidupan dan horror kematian, namun ketika muncul ketakutan dan keraguan, simbol-sibol ini kehilangan. Bagi orang Maybrat, simbol sibol Imian, Sawiat, yang mengalami ketakutan dan kecemasan in, biasanya mereka harus mencari ketakutan Raa wiyon-Na wofle untuk terapi dengan pergi kepada wiyon wofle (Tuhan). Na wiyon-wofle Pengalaman orang Maybrat, Imian, Sawiat, dan Raa wiyon Na wofle mempercayai wiyon-Na Tuhan yang dikonsepsikan sebagai wiyon-wofle diatas Tuhan, ini bukanlah keadaan yang ganjil wiyon s yang dapat dibedakan dari pengalaman emosional atau intelektual lain. Orang Maybrat, Imian, Sawiat, boleh berkata bahwa “mereka memiliki pengalaman khusus dalam teologi wiyon-wofle, wiyon sebab wiyon-wofle (Tuhan) dalam k’wiyon-bol wofle yang berwujud itu mendahului dan wofle bol fundamental bagi semua emosi, semangat, harapan dan keputusasaan manusia”. Bagi orang Maybrat, Imian, Sawiat, ini merupakan pengalaman tersendiri mereka, akan tetapi pengalamanpengalaman pengalaman semacam ini sering dialami oleh setiap penganut agama yang mempercayai Tuhan sering diatas Tuhan. Oleh karena itu, keadaan semacam ini bukanlah suatu keadaan yang dinamakan tersendiri, namun meliputi setiap pengalaman kemanusiaan yang normal. Tuhan yang diimani telah beringkarnasi didunia yang telah menjadi sakramen kehadiranNya, baik ia hadir didalam i kabbalah, gereja, k’wiyon-bol wolfe dan diri pribadi setiap orang. Alih-alih berkonsentrasi pada bol Alih alih Yesus kristus, orang Kristen mesti menumbuhkan potret klimaksn proses evaluasi ketika Tuhan menjadi segala didalam segala. Kitab suci mengatakan kepada kita bahwa Tuhan adalah cinta, dan sains menunjukkan bahwa dunia alamiah berkembang menjadi kompleksitas yang lebih tinggi dan kesatuan yang lebih besar dalam keragaman ini. Kesatuan – dalam perbedaan ini merupakan cara Tuhan mengungkapkan cintaNya yang menggerakkan seluruh ciptaanNya. Tuhan tidakboleh disamakan dengan dunia ini, karena akan menghilangkan transendensialNya, tetapi teologi wiyon-wofle merupakan pemberi perubahan bagus terhadap orang Maybrat, Imian, wofle terhadap Sawiat Papua, yang mencirikan spiritualitas wiyon-wofle. wiyon

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

134

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Orang Maybrat, Imian, Sawiat, melukiskan Tuhan wiyon-wofle sebagai Allah, Dia tidak wiyon wofle digambarkan sebagai sahabat dunia, atau Dia tidak digambarkan sebagai teman sependerita yang ya mengerti manusia. Orang Maybrat, Imian, Sawiat, tidak begitu keliru dalam menempatkan Tuhan wiyon-wofle sebagai tatanan adialami. Dalam konsepsi orang Maybrat, Imian, Sawiat, wofle tentang Tuhan wiyon-wofle yang alamiah ini, mereka memasukkan semua aspirasi, dan potensi wofle yang dipandang mukjizat (bo tohõ). Hal ini mencakup pula “pengalaman keagamaan” orang Maybrat, Imian, Sawiat, tentang wiyon-wofle. Raa wiyon-Na wofle bilamana ditanya “apakah wiyon Na anda pikir wiyon-wofle terpisahkan dari alam?” mereka pasti menjawab bahwa wiyon-wofle itu wofle wiyon maha berada (omni present). Dalam teologi wiyon-wofle, manusia diarahkan oleh dorongan yang ). wiyon wofle, sama; menjadi cerdas, bertanggungjawab, bernalar, mencintai dan harus berubah sebagai anak Tuhan Raa wiyon-Na wofle. Olehkarena itu, watak dasar manusia menuntut Raa wiyon-Na wofle Na dasar wiyon untuk mentransendensikan dirinya dan persepsi mereka pada saat berada didalam k’wiyon k’wiyon-bil wofle yang kealahan, dan prinsip ini mengindikasikan apa yang disebut sebagai wiyon-wofle wiyon (Tuhan) didalam hakikat dasar seluruh persoalan kemanusiaan. Orang Maybrat, Imian, Sawiat, terutama Raa wiyon-Na wofle telah “melihat” Tuhan yang dikonsepsikan sebagai wiyon-wofle Na wiyon didalam k’wiyon-bol wofle, ia dilihat dalam bentuk yang penuh bersinar kealahan dan wajahnya bol begitu sulit untuk terlihat. Penekanan Raa wiyon-Na wofle terhadap keberadaan wiyon-wofle erlihat. wiyon Na wiyon menunjukkan bahwa wiyon-wofle ditemukan melalui indera dan tidak hanya melalui nakal dan wofle bagian diri manusia yang lebih abstraksi. Kesemuanya ini hanya akan berlangsung didalam k’wiyon-bol wofle. Bagi Raa wiyon-Na wofle, wiyon wofle (Tuhan) tidakbisa diperbandingkan dengan hal Na wiyon-wofle halhal lain. Mereka juga menekankan bahwa wiyon-wofle sebagai satu-satunya realitas, aka yang wiyon satunya ada hanyalah Dia dan dunia itu pada dasarnya ilahiah. Hal ini merupakan suatu kebenaran esoterik yang hanya bisa dipahami dalam konteks disiplin teologi wiyon wiyon-wofle. Dalam pengalaman-pengalaman Raa wiyon Na wofle yang mengungkapkan tentang wiyon-wofle lebih pengalaman wiyon-Na wiyon terjangkau oleh manusia melalui k’wiyon bol wofle sebagai tahta. Disimpulkan bahwa agama k’wiyon-bol Disim wiyon-wofle dan k’wiyon-bol wofle merupakan tempat perjumpaan dengan wiyon-wofle bol wiyon (Tuhan). Dalam k’wiyon-bol wofle, ada tiga wilayah ruang; pertama; wilayah ruang luar, sebagai bol tempat dimana Raa wiyon-Na wofle bisa bertemu dengan orang awam (Raa iin-Na iin), kedua; Na awam iin wilayah ruang suci, sebagai ruang wilayah dengan ruang dan waktu tempat Raa wiyon wiyon-Na wofle

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

135

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

berhubungan dengan wujud lain sebagai subjek dan objek, sebagai Aku – Dia “manusia Raa wiyon-Na wofle – Tuhan wiyon-wofle”. Ketiga, wilayah ruang maha suci, dimana Raa wiyonwiyon ah wiyon Na wofle berhubungan dengan yang lain sebagai sumber realitas tertinggi sebagaimana adanya, memandangnya sebagai tujuan pokok. Inilah wilayah atau ruang Aku – Engkau, yang mengungkapkan keberadaan wiyon wiyon-wofle (Tuhan) yaitu tahta Allah. Dalam teologi wiyon-wofle . wiyon “mber wiyon” adalah berdialog dengan wiyon wofle yang tidak membinasakan kebebasan atau wiyon-wofle kreativitas Raa wiyon-Na wofle, karena bagi Raa wiyon Na wofle, wiyon-wofle (Tuhan) Na wiyon-Na wiyon tidakpernah menyatakan kepada mereka apa yang ditentukannya atas diri mereka. Mereka mengalaminya hanya sebagai kehadiran dan dorongan. Raa wiyon Na wofle selalu mengetahui wiyon-Na dan mengerti akan makna-maknanya. maknanya. Perlu disadari bahwa bagi orang Maybrat, Imian, Sawiat, k’wiyon-bol wofle merupakan k’wiyon bait suci bagi mereka yang mana didalamnya berdiam wiyon-wofle (Tuhan) pada tahtanya. wiyon wofle K’wiyon-bol wofle melukiskan realitas keberadaan wiyon wofle, k’wiyon bol wiyon-wofle, k’wiyon-bol wofle memikul makna yang terlalu agung dan kompleks, dan mempunyai asosiasi sacral yang begitu suci. Dalam pendidikan inisiasi wiyon-wofle, Raa wiyon-Na wofle diharuskan melawan kedagingan wiyon Na dan dehumanisasi moderenis. Bagi Raa wiyon-Na wofle, menganggap tindakan ini lebih wiyon Na memenuhi kebutuhan wiyon-wofle daripada kebutuhan mereka sendiri sebagai manusia. Raa -wofle Ra wiyon-Na wofle menganggap bahwa kehidupan moderen ditandai oleh depersonalisasi dan Na eksploitasi; bahkan wiyon-wofle akan direduksi menjadi sesuatu untuk dimanipulasi dan wofle melayani tujuan-tujuan manusia. Akibatnya, agama wiyon-wofle akan menjadi suram dan tujuan wiyon wofle membosankan; kita membutuhkan teologi kedalaman tentang wiyon-wofle ini, untuk masuk wiyon wofle kebawah struktur-struktur dan memulihkan kekaguman, misteri, dan ketakjuban semula. Suatu struktur nilai tersendiri dalam membuktikan keeksistensian wiyon wofle secara logis dan realistis. Iman wiyon-wofle re orang Maybrat, Imian, Sawiat, kepada wiyon-wofle memancar dari pemahaman langsung yang wiyon wofle tidak ada kaitannya dengan konsep konsep kemanusiawian dan rasionalitas. Wiyon-wofle harus konsep-konsep Wiyon ditafsirkan dengan baik agar melahirkan kepekaan tentang yang maha kuasa. K’wiyon maha K’wiyon-bol wofle juga mesti dipandang sebagai gerak simbolik yang melatih Raa wiyon Na wofle atau manusia wiyon-Na untuk hidup dalam kehadiran wiyon wofle (Tuhan). Setiap bilik dalam k’wiyon-bol wofle, wiyon-wofle k’wiyon memiliki daya keilahian, dan alam dalam ruang bilik k’wiyon-bol wofle memiliki daya keilahian bol kuasa wiyon-wofle yang mana memiliki ritem dan logikanya sendiri. Diatas segalanya, orang wofle

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

136

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Maybrat, Imian, Sawiat, menyadari bahwa wiyon-wofle membutuhkan manusia. Wiyon-wofle wiyon wofle Wiyon bukanlah Tuhan yang jauh sebagaimana yang dikonsepsikan oleh para filosof, namun yang yang peduli terhadap penderitaan manusia sebagaimana digambarkan oleh Raa wiyon-Na wofle. wiyon Orang Maybrat, Imian, Sawiat, memandang wiyon wofle sebagai cita-cita penting wiyon-wofle cita dengan cara yang mengatakan kepada Raa wiyo Na wofle. Mereka memandangnya sebagai wiyon-Na Tuhan yang ada, walaupun hanya bisa dilihat dengan mata yang sudah dicelikkan (Raa mber), bagi orang Maybrat, Imian, Sawiat, itu bukanlah merupakan persoalan. Bila orang Maybrat, Imian, Sawiat, hidup tanpa ide tentan wiyon-wofle, makan tak ada makna hidup tentang tentang wofle, kebenaran, atau moralitas mutlak; etika, mungkin hanya soal selera, rasa atau perilaku. Kita tarik kesimpulan persepsi ini pada dunia moderen, bahwa tanpa ide tentang “Tuhan”, politik dan moralitas akan menjadi pragmatic dan licik, tidak bijak. Jika tidak ada yang mutlak, tak ada alas adi an untuk tidak bermusuhan atau bahwa perang lebih buruk daripada damai. Agama pada dasarnya merupakan perasaan batin bahwa ada Tuhan. Salahsatu impian kita yang palling awal adalah kerinduan akan keadilan (betapa sering kita mendengar seseorang memprotes; “itu tidak lah adil!!”). agama merekam aspirasi dan gugatan manusia dihadapan penderitaan dan kekeliruan. Agama membuat kita sadar akan keterbatasan kita; kita semua berharap ketidak adilan didunia ketida segera berakhir. Orang yang tidak memiliki kepercayaan keagamaan, dia akan berjalan menurut egonya sendiri. Orang Maybrat, Imian, Sawiat, menemukan Tuhan sebagai wiyonwiyon-wofle, kedengarannya asing, tetapi tidaklah seasing yang kita bayangkan, karena semuanya berfokus kepada Tuhan, bayangkan, dan Tuhan bukanlah sesuatu yang baru. Sebagimana yang telah kita saksikan, kitabsuci Yahudi yang oleh orang Kristen disebut perjanjian “lama” mereka, memperlihatkan proses yang serupa; al-Quran sejak awal menyebut Allah dalam istilah yang kurang personal dibandingkan tradisi Quran Yudeo Kristen. Doktrin semacam trinitas dan mitologi serta simbolisme system istikal semuanya berupaya menunjukkan bahwa Tuhan melebihi personalitas. Namun ini tidak menjadi jelas dengan sendirinya bagi kebanyakkan orang beriman. nya Ketika orang Maybrat, Imian, Sawiat, dan Raa wiyon-Na wofle dikecewakan awalnya wiyon Na oleh Kristen, yang tidak memberi ruang untuk wiyon wofle didalam kosmologinya, mereka wiyon-wofle masih berpikir tentang Tuhan dalam terma wiyon-wofle, sebagai wujud yang telah menciptakan wiyon

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

137

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

alam sebagaimana layaknya kita, manusia membuatu sesuatu. Namun kisah penciptaan sejak awal tidak begitu diungkapkan secara rinci oleh Raa wiyon Na wofle untuk dipahami secara wiyon-Na harafiah. Seperti pengertian tentang Yahweh sebagai pencipta belum masuk kedalam Yudaime Yahweh hingga pengusiran kebabilonia. Ini adalah sebuah konsepsi yang asing bagi alam pikiran Yunani: penciptaan dari ketiadaan (ex nihilo) dianggap bukanlah doktrin resmi Kristen sebelum Konsil Nicaea pada tahun 341. penciptaan merupakan ajaran inti Al-Quran, namun sebagaimana seua . Al Quran, ungkapan Al-Quran tentang Tuhan, ini juga merupakan “kiasan” atau “tanda” (ayat - verse) dari Quran suatu kebenaran yang tak tercampakan. Orang Maybrat, Imian, Sawiat, dan kaum rasionalis uslim dan Yahudi merasakannya sebagai sebuah doktrin sulit dan problematika dan sulit diungkapkan secara rinci. Pendek kata, kosmologi bukanlah penjelasan ilmiah tentang asal usul alam, namun pada dasarnya merupakan ungkapan simbolik tentang kebenaran spiritual dan psikologis. Sebagaimana telah kita saksikan bahwa peristiwa-peristiwa baru yang mensabotase wilayah peristiwa peristiwa agama-agama lain tanpa menyisakan ruang bagi mereka sebagaimana agama wiyon agama wiyon-wofle diwilayah Maybrat, Imian, Sawiat. Peristiwa historis terbaru seperti Kristen diwilayah Maybrat, Imian, Sawiat, dirasakan sebagai ancaman terhadap konsepsi ketuhanan tradisional wiyon wiyon-wofle disbanding penemuan sains. Akan tetapi di Barat, pemahaman harafiah tentang kitabsuci telah tertanam sejak lama. Ketika beberapa orang Kristen barat merasa keimanan mereka kepada Kristen Tuhan digoyahkan oleh sains baru, mereka mungkin membayangkan Tuhan sebagai mekanik agung yang dikonsepsikan Newton, sebuah pandangan ketuhanan personalistik yang harus di tolak atas dasar alas an-alasan keagamaan maupun ilmiah. Tantangan sains mungkin akan alasan membawa gereja kepada apresiasi baru terhadap watak simbolik narasi kitab suci. Wiyon-wofle tampaknya menampilkan sebuah alternatif yang mungkin lebih dapat wofle diterima. Raa wiyon-Na wofle telah sejak lama menegas Na menegaskan bahwa wiyon-wofle bukanlah wujud lain; mereka mengklaim bahwa Dia adalah Tuhan yang sungguh sungguh bereksistensi dan lebih sungguh-sungguh baik menyebutnya ada. Tuhan ini cocok dengan selera Raa wiyon Na wofle yang menolak wiyon-Na pemberian gambaran yang tidak layak tentang yang mutlak terhadap wiyon-wofle (Tuhan). Alihwiyon alih memandang Tuhan sebagai fakta objektif dalam k’wiyon-bol wofle yang dapat k’wiyon bol didemonstrasikan melalui dalil dalil-dalil teologi wiyon-wofle yang dianggap ilmiah, Raa wiyon-Na wofle wiyon Wofle justru mengklaim bahwa Tuhan wiyon-wofle merupakan pengalaman objektif yang secara wiy wofle

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

138

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

misterius didekati melalui inisiasi (mber wiyon wofle) dan dapat dilihat sebagai aktivitas wiyon-wofle) gerejani yang tradisional untuk mengungkapkan realitas Tuhan. Raa wiyon-Na wofle wiyon membutuhkan kecerdasan, disiplin dan swakritik sebagai benteng terhadap emosionalisme dan proyeksi yang etis. Wiyon-wofle tidak memuaskan kaum feminisme, karena Raa wiyon-Na wofle wiyon wofle semenjaknya tidakpernah memasukkan unsur unsur kewanitaan kedalam k’wiyon-bol unsur-unsur k’wiyon wofle yang dianggap sakral dan ilahiah itu. Demikian beberapa sikap Raa wiyon Na wofle mungkin dapat diraih. Sekalipun kita wiyon-Na takmampu mencapai derajat kesadaran lebih tertinggi yang telah dicapai oleh Raa wiyon-Na wiyon wofle, kita bisa belajar bahwa wiyon-wofle tidak mengada dalam pengertian yang sederhana, wiyon wofle misalnya atau bahwa kata “wiyon-wofle” itu sendiri merupakan symbol suatu realitas yang “wiyon wofle” terucap dengan berbagaimacam nama yang dikonsepsikan setiap agama suku kepada Tuhan. Teologi wiyon-wofle tidak mengekangkan umatnya untuk mendesakkan persoalan rumit tentang wofle p realitas wiyon-wofle kedalam dogma yang kaku. Namun, jika pemahaman ini tidak dapat wofle dirasakan denyutnya di nadi dan diartikan secara personal, semuanya akan tampak sebagai abstraksi takbermakna. Telah kita saksikan bahwa wiyon wiyon-wofle sering dianggap sebagai sebuah disiplin esoteric, bukan karena Raa wiyon-Na wofle ingin membuang yang fulgar, tetapi karena wiyon Na kebenaran-kebenaran ini hanya bisa dipersepsi oleh akal intuitif setelah Raa wiyon-Na wofle kebenaran wiyon melakukan latihan keimanan khusus didalam k’wiyon-bol wofle. Artinya menjadi berbeda didala bol setelah didekati melalui jalan ini – mber wiyon-wofle adalah suatu aktivitas keagamaan yang sangat sacral ketika didekati melalui jalan ini, jalan yang tidak dapat terjangkau oleh daya nalar kemanusiaan logis. Semenjak Raa wiyon-Na wofle, mereka mulai menisbahkan perasaan dan pengalaman -Na ereka sendiri kepada wiyon-wofle. Orang Maybrat, Imian, Sawiat, telah mengenal Tuhan yang wofle. mereka kenal sebagai Wiyon Wiyon-Wofle. Wiyon-wofle dipandang sebagai sebuah fakta nyata yang wofle bisa dijumpai sebagai eksistensi objektif. Pada masa sekarang, orang Maybrat, Imian, Sawiat, telah kehilangan wiyon-wofle dan mereka ingin kembali menempuh upaya inisiasi wiyon-wofle wofle wiyon ini. Hal ini tidak perlu menjadi sebuah bencana, tetapi ketika ide-ide agama wiyon-wofle ide ide ag kehilangan validasinya, ide-ide itu biasanya memudar tanpa terasa. Jika pemikiran orang -ide Maybrat, Imian, Sawiat, tentang wiyon wofle begitu sesuai bagi mereka di zaman empiric ini, wiyon-wofle maka wiyon-wofle harus dihidupkan kembali sebagai fokus spiritualitas yang mutlak. Orang wofle spiritualitas

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

139

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Maybrat, Imian, Sawiat, telah menciptakan keyakinan untuk diri mereka, untuk rasa kagum dan meraih makna kehidupan didalam wiyon-wofle yang terkatakan. wiyon Seratus persen orang di wilayah Maybrat, Imian, Sawiat, Papua Barat, menga beriman mengaku kepada Tuhan dalam injil bibel, namun didalam hati dan pikiran orang Maybrat, Imian, Sawiat, tertidur wiyon-wofle (Tuhan) yang selalu terdengar gemanya mendenting dikedalaman hati wofle nurani. Orang Maybrat, Imian, Sawiat, tidak bisa menanggung beban penyesalan akan kehilangan wiyon-wofle yang merupakan beban kehampaan dan kesepian; kini orang Maybrat, wofle Imian, Sawiat, harus mengisi kekosongan itu dengan menghidupkan kembali wiyon-wofle yang wiyon sebagai fokus untuk meraih hidup yang bermakna. Kristen tang telah gemilang di wilayah telah Maybrat, Imian, Sawiat, bukanlah pengganti, akan tetapi yang disembah oleh Kristen adalah Tuhan – yang dalam konsepsi orang Maybrat, Imian, Sawiat, disebut wiyon wiyon-wofle, atau juga dikatakan dengan pengertian bahwa Tuhan adalah wiyon wiyon-wofle dan wiyon-wofle adalah Tuhan. Orang Maybrat, Imian, Sawiat, harus mengangkat kembali wiyon-wofle dari wiyon keterbuangannya dan menghidupkannya kembali. Karena menyembah wiyon-wofle samasaja wiyon dengan menyembah kepada Tuhan. Bangkitlah Raa wiyon wiyon-Na wofle Bangkitlah orang Maybrat, Imian, Sawiat ngkitlah Dirikanlah bait suci – tabernakel (k’wiyon-bol wofle) bagi wiyon-wofle ALLAH yang bol wiyon telah engkau kenal itu, karena Dia Allah. Wiyon-wofle yang memerintahkanya Wiyon wofle kepadamu melalui MBOUK. Pergilah kepadanya, segala kekayaan yang berupakan bagianmu ada bersamanya, bawakanlah sesukahatimu karena itu adalah milikmu.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

140

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

D. Strategi dan Metode Pembinaan Kepada Raa Wiyon –Na Wofle Dalam K’wiyon – embinaan ofle
Mbol Wofle. 1. Pengertian Kata Wiyon-Wofle Istilah kata yang dipergunakan dalam teologi wiyon-wofle, menjelaskan bahwa kata “wiyonwofle, “wiyon wofle” adalah “suatu perjanjian abadi dan kekal antara Raa wiyon-Na wofle dengan Wiyonwiyon Na Wiyon Wofle (Tuhan) yang mana terjalin dalam k’wiyon k’wiyon-bol wofle”. Kata “wiyon” berasal dari bahasa Maybrat yang berarti “Allah” dan “Wofle” berasal dari “ bahasa Imian dan Sawiat, yang juga berarti “Allah”. Dari kata “wiyon” dapat dirincikan maknanya menjadi tiga makna kata dengan makna yang berbeda tetapi memiliki satu inti pengertian yang suci, sebagai berikut:

WIYON ALLAH

WI, WAIN, RIWAIN Tadi, beberapa menit atau beberapa jam yang lalu (berkaitan dengan penjadian)

YON – ON Janjian, jadwal pertemuan yang berdasarkan janji suci antara yang kekal dan manusia (kultus rohania) YRON Kekal, abadi, selamanya, aam, keilahian, keabadian, kesucian, kebesaran, kekuasaan, kekudusan. (keAllahan)

WI = WIYO Sebagai Kata Panggilan Bahwa segera datang karena ada sesuatu yang sangat penting (Penyataan Allah)

Dari uraian makna kata diatas, maka ditemukan bahwa makna kata wiyon wiyon-wofle atau mber wiyon-wofle adalah “suatu perjanjian abadi antara Raa wiyon-Na wofle dengan wiyon-wofle wiyon Na wiyon yang terjalin dalam k’wiyon-bol wofle untuk melakukan sesuatu yang kultus”. bol

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

141

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Aktivitas teologi wiyon-wofle yang mana menghimpun orang Maybrat, Imian, Sawiat, dalam wofle jumlah yang lebih dari tiga orang dan banyak sehingga disebut “Jemaat – siding” atau dalam bahasa Maybrat, “Raa wiyon- wofle – mber wiyon”. Istilah Jemaat dan Sidang, diambil dari -Na bahasa Yunani “Eklesia” yang berarti perkumpulan. Tetapi Eklesia bukan mempunyai arti sakral ” seperti dalam istilah wiyon-wofle atau istilah keagamaan (Religi), Eklesia mempunyai arti ), Perkumpulan biasa dan bukan perkumpulan kultus. Agaknya istilah Eklesia mempunyai Ekl latarbelakang pengertian yang sama dengan istilah mber wiyon-wofle yang merupakan suatu aktivitas yang berarti “Pendidikan inisiasi – bersama”, maka istilah ini kemudian kita hubungkan dengan masalah mber wiyon wiyon-wofle dalam lingkungan suku bangsa Maybrat, Imian, Sawiat. angsa Maksudnya suku bangsa Maybrat, Imian, Sawiat, berkumpul untuk mendengar didikan “watum” atau “Firman-bo tgif” dan berinteraksi dengan wiyon-wofle – Tuhan dalam k’wiyon-bol wofle – wiyon k’wiyon Tabernakel. Oleh karena itu, dalam mber wiyon-wofle atau perkumpulan Raa wiyon-Na wofle, wiyon kita bisa gunakan kata “Eklesia wiyon-wofle”, dan kita bisa menyebutnya “Raa wiyon-Na wiyon wofle”, wiyon wofle” yang berhimpun dan bersatu dalam k’wiyon-bol wofle yang dihimpun oleh wiyon-wofle k’wiyon bol wiyon serta dipersatukannya pula.

b. Pembentukan Raa wiyon-Na wofle Menjadi Sebuah Jemat bentukan wiyon Jemat wiyon-wofle atau Raa wiyon Na wofle, secara resmi dibentuk pada waktu wofle wiyon-Na pewahyuan wiyon-wofle kepada Mbouk. Pada saat itu, Mbouk dianggap sebagai seorang Nabi, wofle akan tetapi ia menjalankan tugas sebagai Raa bam-Na tmah (Imam) karena dia secara langsung Na melakukan perintah dari wiyon-wofle dan para Rasul – adalah Raa wiyon-Na wofle yang mana wiyon wiyon mendapat tugas untuk menyampaikan berita tentang wiyon wofle “ber wiyon-wofle”, kepada wiyon-wofle wiyon suku bangsa Maybrat, Imian, Sawiat, dan dan keseluruh dunia. Hasilnya, jemaat wiyon Sawiat, wiyon-wofle atau Raa wiyon-Na wofle dibentuk dan dibangun pada pelosok Maybrat, Imian, Sawiat. Na Melalui uraian diatas, jelaslah bahwa jemaat itu bukan didirikan atas inisiatif MBOUK sebagai manusia yang juga dipandang sebagai Nabi Wiyon Wofle sendiri, tetapi jemaat itu ada a Wiyon-Wofle karena dibentuk oleh Tuhan yang disebut sebagai wiyon wofle oleh orang Maybrat, Imian, wiyon-wofle Sawiat, sebagai Allah mereka. Wiyon wofle adalah sang ilahi yang menjadi dasar serta kepala Wiyon-wofle dari jemaat Raa wiyon-Na wofle, karena itu setiap jemaatnya disebut Jemaat wiyon Na wiyon-wofle – Allah atau Raa wiyon-Na wofle yang disucikan oleh waif sebagai cawannya. Diwilayah Maybrat, Na Imian, Sawiat, hanya ada satu eklesia wiyoh-wofle saja tetapi memiliki beberapa aliran seperti; wiyoh wofle alir

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

142

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

wiyon-wofle U, wiyon-wofle TOHMI, wiyon wofle wiyon-wofle SOHORO, wiyon-wofle BRAT. Dikatakan wofle demikian karena jemaat atau Raa wiyon Na wofle bersumber dari wiyon wiyon-Na wiyon-wofle dan kita dapat mengatakan bahwa Raa wiyon-Na wofle jemaat itu adalah tubuh wiyon-wofle. Ungkapan tubuh wiyon wofle. “wiyon-wofle” hendak ditegas bahwa wiyon wofle” wiyon-wofle sendiri adalah kepalanya Dengan katalain, kepalanya. jemaat wiyon-wofle – Raa wiyon Na wofle tetap ditempatkan dibawah wiyon-wofle sebagai wiyon-Na wiyon kepalanya. Karena itu, jemaat jemaat-jemaat wiyon-wofle yang berada diwilayah Maybrat, Imian, layah Sawiat, yang banyak itu diikat menjadi satu dalam pelayanan “mber wiyon “mber wiyon”.

c. Ciri-Ciri Ilmu Didikan P Pada Teologia Wiyon-Wofle.
Dalam ilmu didikan pada teologi wiyon wofle, ilmu didikannya merupakan kumpulan wiyon-wofle, pengetahuan-pengetahuan tentang wiyon wofle dengan metode yang begitu ilmiah dan disusun ntang wiyon-wofle dalam suatu sistem pendidikan inisiasi wiyon wiyon-wofle. Pengetahuan-pengetahuan dari ilmu pengetahuan teologia wiyon-wofle itu terdiri dari perumusan-perumusan umum dan khusus tentang kausalitas wofle perumusan perumusan yang menyatakan atau merujuk pada hubungan hubungan kausal antara spiritualitas manusia n hubungan-hubungan dengan sang realitas tertinggi yang dikonsepsikan sebagai wiyon-wofle atau Tuhan. Perumusan ilmu teologi wiyon-wofle itu, menghasilkan generalisasi dalam genggaman teologisnya yang wofle khusus dan sacral itu. Dalam ilmu teologi wiyon wofle yang dipelajari dalam inisiasi wiyonhusus wiyon-wofle wiyon wofle yang merupakan pusat perhatian penganut wiyon wofle adalah merupakan kekhususan wiyon-wofle atau sebagaimana dikatakan bahwa kekhususan itu disebut dengan bo snyuk, atau hukum kausal snyuk yang memiliki keunikan tersendiri dan kudus. Kultus semacam ini berkaitan dengan focus pendidikan yang begitu khusus, tertutup dan transenden. Kekhususan ilmu wiyon-wofle yang diterima secara tertutup itu sebagai bekal utama wiyon wofle yang memberikan kesanggupan kepada penganut Raa wiyon-Na wofle untuk mengendalikan esanggupan situasi dan kejadian-kejadian dalam kehidupan bahkan dengan ilmu itu mereka mampu membuat kejadian semacam prakiraan yang tepat mengenai apa yang terjadi. Oleh karena dalam ilmu wiyon-wofle wiyon itu menyelidiki kejadian-kejadian yang terlihat meiliki kaitan kaitannya atau dengan pengertian kejadian kaitan-kaitannya lain tidak berdiri sendiri-sendiri, melainkan merupakan hubungan timbalbalik dari ilmu ilmu sendiri, wiyon-wofle itu sendiri sebagai rujukan menuju hal hal dari suatu corak atau kategori tertentu wofle hal-hal yang mana Raa wiyon-Na wofle terbawa oleh ilmu-ilmu itu yang mana wawasan dan pikiran Na ilmu mereka juga terhisap dan tenggelam kedalamnya, sebagaimana ilmu itu mampu melampaui batas-batas pengalaman pikiran dan ide-ide manusia yang langsung dan abstrak sehingga Raa batas ide

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

143

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

wiyon-Na wofle dapat mengetahui hal hal yang akan terjadi bahkan juga hal-hal yang sedang Na hal-hal hal berlangsung, bahkan dengan demikian pula Raa wiyon Na wolfe dapat mengendalikan fenomena wiyon-Na kejadian yang dianggap berhubungan pada kausal, bahkan mungkinjuga mereka dapat mengawasi hal-hal yang akan terjadi. Ilmu khusus atau hal-hal yang non generalisasi yang mana hal hal hal telah dilakukan dalam teologi wiyon wofle itu, memungkinkan Raa wiyon-Na wofle sehingga wiyon-wofle wiyon dapat membuat prakiraan-prakiraan ( prakiraan (prediction), seperti misalnya; akan terjadi banjir, atau akan terjadi kelaparan dan lain sebagainya. Prakiraan yang diperkirakan ini didasarkan atas gejala gejalagejala alam yang selanjutnya diamati dengan predikat tertentu sehingga terjadilah prakiraanprakiraan prakiraan itu. Sebenarnya prakiraan prakiraan itu selalu akan terjadi dan semua itu menyangkut rnya prakiraan-prakiraan sesuatu yang faktuil. Ilmu teilogi wiyon-wofle merupakan ilmu yang objektif, karena kebenarannya telah wofle mendapat pengakuan secara umum oleh masyarakat setempat. Pembuktian Pembuktian-pembuktian tentang sesuatu telah diterima secara universal, karena menyatakan bukti bukti yang factual yang selalu bukti-bukti dibenarkan, walaupun hal ini begitu mistik bagi pandangan orang awam. Ilmu wiyon-wofle wiyon menuntut seorang Raa wiyon wiyon-Na wofle dengan prisnsip ketiadaan sifat perseorangan yang impersonal itu. Subjek pribadinya diubah. Pengetahuan dari syarat syarat tersebut memampukan syarat-syarat dan mepersatukan Raa wiyon-Na wofle menjadi berkompeten sehingga dapt memperoleh bekal wiyon Na yang sama dalam transformasi wiyon-wofle itu. Kebenaran-kebenaran yang selalu ditampilkan wiyo kebenaran itu bersifat kebenaran-kebenaran yang apriori, yang mana keraguan-keraguan manusia dapat kebenaran keraguan keraguan dibuktikan dengan objektifitas yang mana kebenaran kebenarannya begitu faktuil. Kebenaran kebenaran-kebenarannya faktuil itu sebagai alat untuki mengukur kebenarannya, sehingga ilmu wiyon wiyon-wofle ini tetap diperlakukan dalam kehidupan. Ilmu wiyon-wofle berfungsi sebagai pengetahuan yang membantu Raa wiyon-Na wofle wofle wiyon dalam mencapai tujuan yang berfokus pada spiritualitas manusia dan Tuhan semesta alam, atau s dengan pengertian lain disebut (Roh dan Jiwa). Karakteristik ilmu teologia wiyon-wofle . wiyon memiliki sifat-sifat yang suci dan murni. sifat Penjelasan tentang pengetahuan atau konsep ilmu teologia wiyon-wofle pada umumnya wiyontentu berkaitan dengan pendekatan atau cara pandang wiyon-wofle yang diterapkan. Sesuai dekatan wiyon wofle cakupannya, ilmu teologia wiyon-wofle merupakan sesuatu yang mempelajari dan membimbing wiyon wofle serta menghantarkan jiwa seorang Raa wiyon-Na wofle untuk mengenal dan menyebut wiyon Na

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

144

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

pengetahuan tentang wiyon-wofle atau Tuhan dengan manusia dengan pendekatan positifis yang wofle dipandang sebagai satu kebulatan unsur rasionalitas. Ilmu teologia wiyon-wofle juga merujuk pada masing masing permasalahan tertentu, wofle masing-masing yaitu seperti; permasalahan kesehatan, ilmu teologia w wiyon-wofle memiliki suatu rujukannya wofle yang dipelajari. Jadi ilmu wiyon-wofle mencakup didalamnya terdiri dari ilmu kesehatan, ilmu wiyon wofle alamiah atau supranatural dan ilmu nujum, bahkan masih banyak lagi. Dalam ilmu teologia wiyon-wofle tidak pernah menyebutkan s wofle sains science, karena merupakan istilah yang dipakai , dalam arti pengetahuan sistematis tentang dunia fisikal atau material. Sains menunjukkan pada gugusan ilmu-ilmu kealaman material ( ilmu (natural science of material). Dari segi maknanya, ilmu teologi wiyon wiyon-wofle merujuk pada dua hal, yaitu; Pertama, le dengan proses inisiasi atau aktivitas belajar dengan serangkaian kegiatan yang dilakukan oleh Raa wiyon-Na wofle sebagai penganutnya ( Na (science of theology wiyon-wofle is the process which wofle makes cnowledge), yang kedua adalah; ilmu teologi wiyon-wofle sebagai suatu metode guna wofle memperoleh pengetahuan objektif dan dapat menyatakan kebenarannya ( (science of theology wiyon-wofle is a method of obtaining cnowledge Ilmu wiyon-wofle dipandang sebagai suatu wofle cnowledge). wofle sistem dan cara yang teratur (dicipline cnowledge) yang digunakan sebagai suatu perolehan g ( ) pengetahuan (an organized way of obtaining cnowledge). Berikut lihat pengertiannya dalam an cnowledge). bagang beriktu dibawah:

AKTIVITAS TEOLOGIA WIYON-WOFLE WIYON

ILMU TEOLOGIA WIYON-WOFLE METODE Gambar: PENGETAHUAN

Interelasi Aktivitas Teologia Wiyon-Wofle dan Pengetahuan wiyon-wofle Wiyon Wofle wiyon

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

145

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Pemahaman yang tertib tentang ilmu teologia wiyon wofle ini mungkin lebih jelas wiyon-wofle dengan pemaparan dua ciri pokok sebagai rangkaian kegiatan inisiasi wiyon-wofle atau proses wiyon belajar mengajar (mber wiyon mber wiyon-wofle) sebagai keharusan dan tata cara pengarahan pikiran, dan ) jiwa Raa wiyon-na wofle sebagai suatu kultus yang mengisyaratkan prosedur dalam tindakan na pikiran dan akan menuju pada penc penciptaan yang baik. Ilmu teologia wiyon-wofle bersifat dinamis karena dipahami sebagai aktivitas belajar, memiliki metode kerja, dan juga manyatakan hasil yang faktuil. Jadi ilmu wiyon-wofle mencakup didalamnya aktivitas, metode wiyon-wofle, dan wiyon wofle wiyon pengetahuan sistematis wiyon wiyon-wofle. Inherensi pada ilmu wiyon wofle adalah adanya benda atau kejadian atau perbuatan wiyon-wofle tertentu sebagai objek formal dan juga sebagai objek yang materiil inisiasi, ilmu wiyon-wofle wiyon memiliki batasannya dalam wilayah aktivitasnya, memiliki metode kerja atau dogmatika dengan proses pemikiran yang sistematis, kritis, suci, sacral dan kreatif dalam kajian yang bersangkutan atau disebut dengan (disciplined inquiry of teology wiyon-wofle). Ilmu wiyon wiyon . wiyon-wofle telah

berhasil menciptakan istilah-istilahnya dengan pengertian suci dan khusus yang mana mampu istilahnya menemukan bentuk-bentuk konsepsi, dalil, paradigma dan hukum serta dogmatika yang berlaku bentuk secara intersubjektif yang khusus dan akur atau tidak ada kontradiksi. Gambaran batang tubuh ilmu teologia wiyon-wofle didapati bahwa memiliki adanya wofle objektivitas dan dengan pembuktian atau dengan falsifikasi yang logis serta konsep ilmu teologi wiyon-wofle itu mempunyai kekuatan supranatural sebagai dasar dan alat pegangan oleh Raa wofle wiyon-na wofle dalam pijakkan bernubuat atau bernuju (berfirman) dan mengidentifikasikan na pijakkan persoalan atau kejadian dengan spesifikasi yang tepat dan nyata. Ilmu pengetahuan teologia wiyon-wofle yang nongeneralisasi itu telah mempunyai kekuatan sebagai dasar atau alat pijakan wofle bagi teologi dan pelaksanaan ekaristinya yang mana mampu menjelaskan tentang adanya gi hubungan-hubungan kausalitas itu dengan baik dan bermakna serta konsep dalilnya telah hubungan mempunyai kekuatan yang terdoktrin kepada Raa wiyon-na wofle untuk dipakai dalam wiyon na menyelesaikan permasalahan yang dihadapi bahkan diterapkan sebagai pengendali alam semesta ermasalahan dan sebagai pengelolaan spiritualitas yang efektif.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

146

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambar Struktur Batang Tubuh Ilmu Pengetahuan Teologia Wiyon Wofle Wiyon-Wofle (a Body of Teol Teology Wiyon-Wofle cnowledge )

Ilmu teologia wiyon-wofle A cnowledge of teology wiyon wiyon-wofle “Watum & Bo tgif”

Secara Induktif (khusus dan kongkrit)

Non Generalisasi – Kekhususan Basic Concept “Bo tgif, Watum, Bo Snyuk” Konsep Concept “Watum, Bo tgif dan Bo snyuk”

Fakta - faktuil Fact “Bo Snyuk, dan Makaän”

Secara deduktif Umum dan Abstrak

Bukti – Apriori Appriory “Tgif bo”

d. Menggali Nilai-Nilai Pendidikan Inisiasi Teologia Wiyon-Wofle endidikan Ditengah kondisi dan situasi dunia pendidikan keagamaan yang cenderung liberal dan terasing dari lingkungan masyarakatnya, nilai-nilai yang bersumber dari kebudayaan lokal bisa nilai nilai menjadi acuan. Salah satunya adalah inisiasi teologia wiyon wofle yang berkembang dari wiyon-wofle berkemba kebudayaan orang Maybrat, Imian, Sawiat, Papua. Nilai-nilai inisiasi teologia wiyon-wofle Nilai nilai wiyon sebagai kebudayaan Maybrat, Imian, Sawiat, Papua, merupakan wujud harmoni kebudayaan daripada wiyon-wofle yang berorientasi pada spiritualitas dan merupakan kebudayaan orang wofle Maybrat, Imian, Sawiat, yang hormat kepada teologia dan dogmatika. Kebudayaan wiyon-wofle wiyon adalah kebudayaan orang Maybrat, Imian, Sawiat, Papua berdasarkan roh Maybrat, Imian,

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

147

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Sawiat, yang diimani sebagai suatu sarana yang menghubungkan mereka dengan Tuhan sebagai mereka sang realitas tertinggi yang singular. Kitapun bisa menggali dan mengembangkan nilai nilai inisiasi teologia wiyon-wofle dari nilai-nilai wiyon metode-metode yang dikembangkan dalam pengembangan pendidikan inisiasi teologia wiyonmetode wiyon wofle. Nilai-nilai wiyon-wofle ini, terdiri dari nilai-nilai yang bersumber pada peradaban “asli”. wofle nilai nilai Sebagai suatu hasil dari konvergensi peradaban akan keimanan yang telah berlangsung

dikembangkan pada berabad-abad tahun ditengah perjalanan hidup suku Maybra, Imian, Sawia abad Sawiat Papua, yang mana dipertahankan sebagai suatu aktivitas kerohanian dan spiritualitas bahkan sebagai suatu aktivitas pendidikan inisiasi tradisional orang Maybrat, Imian, Sawiat, yang dikembangkan kian lama dan terlihat melembaga pada zamannya. Pendidikan inisiasi teologi wiyon-wofle ini, kini disubtitusikan dengan pendidikan wiyon wofle nasional dan teologi Kristen yang mana berhasil menyusup kedalam jantung kehidupan orang Maybrat, Imian, Sawiat, sebagai suatu pendidikan moderen yang monopolis bahkan Kristen juga sebagai teologia yang dianggap monopoli dengan cara pemaksaan sebagaimana mereka melakukan pembongkaran serta membakar sekolah sekolah inisiasi wiyon-wofle pada tahun sekolah-sekolah wiyon 1982 secara brutal dan adanya ancaman terhadap kaum teolog wiyon wofle. Pendidikan modern wiyon-wofle. mod dan teologia Kristen merupakan sesuatu yang memiliki nilai nilai kontemporer yang mana nilai-nilai bertumbuh dan bersumber dari peradaban yang kebudayaannya asing bagi kebudayaan maybrat, imian, sawiat, Papua dan bertumbuh sebagai suatu hasil objektif dalam proses assosiasi, asimilasi prose dan akulturasi dalam lokalitas orang Maybrat, Imian, Sawiat, Papua, dan nilai-nilai kekristenan nilai sebagai suatu nilai kontemporer yang telah mampu bertumbuh secara gemilang diwilayah

Maybrat, Imian, Sawiat, Papua, berkat pergaulan yang intensif dalam mengubah pola hidup yang orang Maybrat, Imian, Sawiat, Papua serta menyusup secara global dengan pola ilmu pengetahuan moderen, teknologi dan seni, juga sebagai bagian perubahan objektif dalam lokalitas Maybrat, Imian, Sawiat Papua. Pendidikan inisiasi teologia wiyon-wofle begitu mengalami suatu kemunduran yang an wiyon wofle drastis dalam kehidupan orang Maybrat, Imian, Sawiat, pasca penerimaan injil Kristen sebagai teologia baru dari waktu - kewaktu. Kemunduran pendidikan inisiasi teologia wiyon-wofle ini wiyon diakibatkan oleh dogmatika Kristen, yang mana mendoktrin atau menghipnotiskan para abdi wiyon-wofle (raa wiyon-na wofle) sehingga pendidikan inisiasi teologia wiyon-wofle dianggap na wiyon sebagai sesuatu yang nilai-nilainya tidak sesuai dengan tuntutan kehidupan Kristen dari masa nilainya kehidup

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

148

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

kemasa yang mana tidak diberikan suatu pilihan yang tepat kepada kaum wiyon-wofle untuk wiyon melestarikan nilai-niali yang baik dan melepaskan yang kurang baik atau memberikan suatu niali kesempatan agar supaya nilai nilai-nilainya diperbaiki. Inilah suatu sifat monopoli dan diskriminasi budaya yang telah diperlihatkan yang mengakibatkan pendidikan inisiasi teologia wiyon wiyon-wofle menjadi stagnan. 1) Kontinuum Pendidikan I Inisiasi Wiyon-Wofle. Pendidikan inisiasi teologi tradisional woyon-wofle jika dimapankan dengan baik, maka akan woyon kan menentukan warna dan corak peradaban orang maybrat,imian,sawiat. Namun,dengan dogmatika Kristen yang canggih, pendidikan inisiasi teologi wiyon wofle dapat disingkirkan sehingga orang wiyon-wofle Maybrat, Imian, Sawiat,dapat meninggalkan pendidikan inisiasi teologi wiyon-wofle sarana pendidikan wiyon imanen mereka semenjak Allah menghendakinya untuk Ia melakukan hubungan yang intim dengan mereka. Dalam hal ini,pendidikan inisiasi teologi woyon wofle mampu menjamin keberlanjutan iman woyon-wofle orang maybrat, imian,sawiat,pada zaman wiyon-wofle.sedangkan pendidikan inisiasi teologi t,pada wiyon wofle.sedangkan wiyon-wofle pada zamannya terus menjaga agar pengajaran dan dogmanya tidak menghasilkan wofle para teologi(Raa wiyon- Na wofle yang tercerabut dari kehidupan sucinya sendiri (ytah k n). wofle) Secara objektif, pendidikan inisiasi teologia wiyon-wofle merupakan pendidikan inisiasi tif, wiyon wofle teologi tradisionalnya orang Maybrat, Imian, Sawiat, Papua, yang beridentiti. Namun dalam kondisi yang direncanakan secara artificial, continuum pendidikan inisiasi teologia wiyon wiyon-wofle tidak berlaku pada makna yang terselubung dalam gemanya yang sesungguhnya yang mana tidur diam didalam perubahan masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, sebagai penganut dan ahli waris yang telah dipercayai oleh Tuhan dalam mewariskan wiyon-wofle kepada mereka. Mungkin wiyon wofle karena nilai-nilai kekristenan yang begitu member suatu nuansa yang baru sehingga menjadi nilai faktor pengubah iman kepercayaan orang Maybrat, Imian, Sawiat, sebagai kaum yang beriman kepada wiyon-wofle yang mereka konsepsikan sebagai Tuhan yang singular. wofle Hal ini berhubungan erat dari suatu sistem dan ideologi teologia Kristen dan pendidikan inisiasi teologia wiyon-wofle yang begitu berseberangan. Antara sistem dan ideologi biasanya wofle sangat erat kaitannya. Ideologi tanpa nilai akan menjadi ideologi yang “liar” dan tidak meiliki ideologi orientasi pada tempat berpijak. Sebaliknya sistem nilai yang steril akan menjadi staknan dan tidak memiliki perspektif pengembangannya.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

149

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Ideologi berbasis sistem nilai yang hidup dimasyarakat, merupakan ideologi yang sangat dekat dengan peradaban dan kebudayaan para masyarakat itu sendiri. Ideologi pendidikan ekat inisiasi teologia wiyon-wofle, merupakan ideologi yang digali dari khasanah-khasanah wofle, khasanah peradaban dan kebudayaan orang Maybrat, Imian, Sawiat, Papua yang dikembangkan sebagai sebaga ruh dalam kehidupan akan keimanan mereka. Ideologi pendidikan inisiasi teologia wiyon-wofle dan sistem politik tradisional orang wiyon wofle Maybrat, Imian, Sawiat, yang merupakan dasar dan praktik pendidikan inisiasi teologia wiyonwiyon wofle dimaybrat, imian, sawiat, yang telah berkembang selaras dengan nafas penghidupan dan yang kehidupan masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, Papua karena masih melekat dengan pendidikan inisiasi teologia wiyon-wofle. Penyimpangan yang telah dilakukan oleh orang Maybrat, Imian, wofle. Sawiat, Papua, ini membuat mereka keluar dari kadah pendidikan inisiasi teologia wiyon-wofle ni wiyon yang mana menghasilkan mereka sebagai orang yang terasing (tercerabut dari aktor budaya mereka), dan menjadi aktor perusak budaya mereka sendiri. Pendidikan inisiasi teologia wiyon-wofle semulanya dijadikan tuntunan bagi berbagai wiy wofle kebijakan dan praktik ditengah kehidupan faktuil dan alam kausalitas. Tentu didasari atas ideologi pendidikan inisiasi wiyon wofle itu sendiri yang mengandung fleksibilitas yang sesuai wiyon-wofle dengan pluralitas orang Maybrat, Imian, Sawiat. Semua itu merupakan sumber kekuatan dan manifestasi dalam pendidikan inisiasi teologia wiyon-wofle. wiyon

2) Menggali Nilai-Nilai Wiyon iyon-Wofle yang Koheren Dalam Pendidikan Inisiasi endidikan Koherensi nilai dan sistem nilai wiyon wiyon-wofle lahir dari rahim peradaban dan aktivitas e wiyon-wofle sebagai suatu aksiomatika yang tidak mengandung dalih-dalih dalam premiswofle dalih premis kemanusiaan yang fana atau transiensi. Koherensi nilai dan sistem nilai wiyon wofle, bersumber dari wiyon-wofle dan wiyon-wofle, wiyon dikembangkan dalam pewahyuannya dan berkembang ditengah-tengah kehidupan suku bangsa embangkan ditengah tengah Maybrat, Imian, Sawiat, Papua yang telah dipersatukan sebagai para penganutnya “ Raa wiyonNa wofle” yang tersebar diwilayah Maybrat, Imian, Sawiat, Papua. Eksistensi wiyon-wofle telah ada sebelum Kristen yang mana menyusup kewilayah wofle kehidupan suku bangsa Maybrat, Imian, Sawiat, pada abad ke 18 dan telah menjadi faktor ke-18 penting sebagai subjek agama moderen. Ia adalah pengisi dan pengganti serta pendukung

perubahan akan iman dari tradisi menuju moderen bagi terbentuknya kekristenan di Maybrat,

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

150

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Imian, Sawiat. Teologia wiyon-wofle adalah aktivitas keagamaan yang memiliki asal- usul wiyon wofle asal leluhur yang jelas dalam kehidupan orang Maybrat, Imian, Sawiat Papua, secara turun temurun diwilayah geografis mereka, serta memiliki sistem nilai, ideology/dogmatika, ekonomi, politik, wilayah budaya, sosial, dan teritorianya sendiri. Akibat dari wilayah Maybrat, Imian, Sawiat Papua yang begitu membuka diri secara terbuka sehingga nilai-nilai kehidupan mereka bertemu dengan proses yang menyatukan diri nilai mereka (konvergensi) dengan berbagai nilai kontemporer, baik yang datang dari luar, maupun ) yang bertumbuh dari dalam diri mereka, karena disebabkan atas inisiatif perorangan dan kelompok masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat itu sendiri. Tentu ini dengan berbagai cara dan proses yang berbeda. Nilai-nilai teologia wiyon wofle yang merupakan suatu sumber peradaban nilai wiyon-wofle dan kebudayaan serta agamanya suku bangsa Maybrat, Imian, Sawiat, Papua yang telah mantap (estabilished) ini mejadi tergantikan dengan nilai-nilai baru dengan pola pensubstitusian melalui ) nilai nilai dogmatika Kristen yang terdengar asing pada telinga orang Maybrat, Imian, Sawiat, pada zaman itu. nilai wiyon nilai t Nilai-nilai teologia wiyon-wofle yang sama kuatnya dengan nilai-nilai teologia Kristen ini telah tergantikan dengan Kristen sebagai suatu nilai yang pada akhirnya mempressingdownkan gema daripada wiyon-wofle yang mana melalui proses mula mula yang disebut polis assimilasi. wofle mula-mula Nilai-nilai teologia wiyon-wofle yang begitu tertutup dan penuh dengan rahasia kausalitasnya, wofle kini ditinggalkan begitu saja oleh orang Maybrat, Imian, Sawiat. Kaum wiyon-wofle yang begitu wiyon terbuka, telah menerima nilai-nilai kristiani sebagai suatu nilai yang baru dengan pola assosiasi nilai nilai yang begitu signifikan tanpa suatu pemberian akan pemahaman yang mempertimbangkan keberadaan teologia wiyon-wofle sebagai suatu sarana spiritualitas orang Maybrat, Imian, wofle Sawiat, dalam melakukan hubungan mereka dengan Tuhan sang realitas tertinggi yang aam. Nilai daripada teologia wiyon ia wiyon-wofle dalam tafsiran para teolog wiyon-wofle dan para penginjil wofle lokal selalu mengatakan bahwa memiliki nilai nilai yang sama kuatnya dengan nilai-nilai nilai-nilai nilai kristiani yang mana bila ditelaah kembali pada zaman Kristen mula mula memiliki kemiriban mula-mula yang begitu signifikan dengan Kristen pada mula mula YHWH dalam sejarah perjalanan bangsa mula-mula Yahudi melalui Nabi Musa. 3) Menggali Inkusivitas Nilai ilai-Nilai Pendidikan Inisiasi Wiyon-Wofle Pada prinsipnya, nilai nilai kausalitas yang bersumber dari wiyon-wofle, mempunyai nilai-nilai wiyon pokok yang merujuk pada Allah sebagai sang realitas tertinggi. Alkisah wiyon-wofle dalam wiyon

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

151

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

aktiviats teologianya, dikonsepsikan sebagai sosok Tuhan, Ia seorang pribadi yang si singular. Wiyon-wofle dikonsepsikan sebagai sosok yang esa, ia memiliki sifat sifat keallahan, yaitu ia wofle sifat-sifat maha berada (omni pressent), maha kuasa (omni potence), maha tahu (omni science), ia kekal dan abadi (aam dan imortaly). Teologi wiyon wiyon-wofle telah melahirkan nilai-nilai yang begitu aam kan nilai dan sangat prinsipil dalam keimanan. Paling tidak teologia wiyon wofle sebagai suatu agama wiyon-wofle suku yang mempunyai nilai-nilai lokal dan begitu arif ( nilai (local indegeneus) untuk melindungi suku ) bangsa Maybrat, Imian, Sawiat, semenjak zaman keberadaan mereka. Dalam aksiomatika teologi semenjak wiyon-wofle ini, mempunyai suatu doktrin bahwa wiyon-wofle telah berada semenjak zaman wofle wiyon wofle keabadiannya dan segala sesuatu itu bersumber darinya. Proses pensubtitusian wiyon-wofle dengan Kristen pada abad ke-18 ini, menyisakan wiyon wofle k sebuah bara panas yang begitu mengekang dalam hati dan pemikiran orang Maybrat, Imian, Sawiat, terutama para teolog wiyon wiyon-wofle (raa wiyon-na wofle). Dalil-dalil sekitar singularitas dalil antara Tuhan dalam bibel dan wiyon-wofle, sama-sama memiliki suatu konsepsi dengan wiyon artikulasi yang koheren dan merujuk kepada sang abadi (Tuhan) sebagai sosok yang esa. Sebagian pada nilai-nilai tersebut terdapat ungkapan-ungkapan yang padat dan sarat makna nilai ungkapan ungkapan kausalitasnya dalam isi firman masing-masing yang begitu terkafer dalam pesan-pesan suci dan masing pesan begitu memutih serta tidur dengan penuh kekuatan manivestasinya. Pernilaian yang telah dilakukan oleh kalangan Kristen terhadap teologia wiyon-wofle wiyon pada abad ke-18 dan 19 in, dianggap sebagai sesuatu pernilaian yang cenderung mengabaikan 18 nilai-nilai wiyon-wofle. Umumnya terjadi karena tidak cukup pemahaman yang baik tentang sisi wofle. koherensi daripada teologia wiyon wofle secara tersistem. Sebenarnya dibutuhkan kajian wiyon-wofle mendalam untuk menggali dan memanfaatkan nilai nilai-nilai teologia wiyon-wofle sebagai sesuatu yang bukan sekedar abstraktif, akan tetapi ada. Nilai-nilai teologia wiyon-wofle yang bersumber dari teologianya yang begitu sacral, lebih banyak mengandung nilai nilai kausalitas yang mampu nilai-nilai menolong manusia sebagai sesuatu yang diimani. Sebagai nilai-nilai wiyon-wofle ini bisa diurai i nilai nilai wiyon menjadi elaborasi yang rasional, yang mudah dimengerti dan dilakukan dalam kehidupan seharisehari hari dalam kehidupan suku bangsa Maybrat, Imian, Sawiat, sezaman, sedangkan sebagian lainnya telah diformulasikan menjadi ajaran atau dogmatika yang mendogmatikan penganutnya serta dapat dijadikan pesan pengajaran atau (watum, bo tgif, bo snyuk dan vito). Nilai-nilai teologi wiyon-wofle dikatakan sebagai humaniora kerohanian dan orang nilai wiyon wofle maybrat, imian, sawiat(yang berorientasi pada spiritualitas dan keimanan) dan teologi yang

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

152

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

menyatu dan hormat kepada kehidupan orang maybrat, imian, sawiat. Teologi wiyon-wofle wiyon dianggap sebagai agama dan merupakan agamanya suku bangsa Maybrat, imian, sawiat, papua. Nilai-nilai yang tergali dari khasanah witon-wofle ini telah menjadi bukti empirik bahwa nilai witon wofle sesungguhnya teologi wiyon-wofle bukan suatu ilusi atau imajinasi, tetapi memang sesuatu yang wofle me terdiri atas proposisi dan aksiomatika yang koheren tentang singularity pada citra sang realitas tertinggi(Tuhan) itu sendiri. Dengan analogi pemikiran yang sama,perlu dikembangkan penafsiran dan pengkajian terhadap nilai-nilai wiyon-wofle. Diperkirakan tidak akan jauh dari kenyataan-kenyataan tersebut wofle. kenyataan diatas, walaupun dalam kadar kenyataan yang berbeda(karena ekaristi yang berbeda). 4) Praktik Pendidikan Berbasis Wiyon-Wofle. erbasis Keistimewaan-keistimewaan pendidikan berbasis wiyon wofle di wilayah Maybrat, keistimewaan wiyon-wofle Imian, Sawiat Papua, ditopang oleh tiga pilar utama, yaitu meliputi; raa wiyon-nawofle (guru), wiyon bobot (raja), raa kinyah (rayat), dan yang memiliki potensi terbesar dalam melakukan praktik (rayat) pendidikan berbasis wiyon-wofle adalah “Raa wiyon-Na wofle” sebagai guru. wofle wiyon Na Para pendidik “Raa wiyon Na wofle” secara resmi melakukan aktivitas Pendidikan wiyon-Na berbasis wiyon-wofle sebagai dasar pembentukan dan pemuridan. Dalam praktik pendidian wofle wiyon-wofle (mber wiyon) dituntut oleh tujuh (7) azaz keberpijakan praktika, yaitu; 1) Tertib keberpijakan dan Damai, 2) Nasehat, Firman, dan Petunjuk khusus (watum, vito, dan bo’snyuk), 3) Kemanusiaan dan Kemasyarakatan, 4) Non Diskriminatif, 5) Tidak ada bantuan yang mengikat, 6) Beriman dan Lembut, 7) berorientasi kepada ajaran dan pemuridan. dan Raa wiyon-na wofle atau pendidik dalam sistem pendidikan wiyon-wofle (mber wiyon), na wiyon adalah guru yang memberikan bimbingan selalu dalam proses pendidikan berbasis wiyon wiyon-wofle dengan kepemimpinan yang spiritual dan terfokus kepada wiyon wiyon-wofle. Dalam pola pengajaran, adanya pola kerjasama dan garis komando serta batas-batas kerja dan batas-batas pergerakan batas batas batas akan ekaristi didalam ruang kemah atau sekolah (k’wiyon bol wofle) antara guru bantu (raa (k’wiyon-bol wiyon-na wofle) dan guru kepala (raa bam-na tmah) yang selaras dan harmonis dalam na bam ng penyelenggaraan pendidikan inisiasi. Dalam penyelengaraannya, biasanya dilakukan dengan tiga (3) elemen utama sebagai pusat pendidikan inisiasi wiyon wofle ini, yakni; wiyon-wofle 1. Lingkungan keluarga (raa mabi); keluarga memiliki peranan utama dalam pembentukan karakter seorang anak (raa iin-na iin) sebelum akan menjadi murid (wiyon iin na

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

153

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

tna). Keluarga sebagaimana layaknya, bahwa seorang anak sebagai murid, sedangkan ayah dan ibu adalah guru. 2. Lingkungan Perguruan (k’wiyon (k’wiyon-bol wofle); perguruan memiliki peranan kedua dalam membentuk seorang anak (wiyon tna) menjadi orang yang arif, penuh tanggung jawab, beriman, takut akan kefanaan. Dipersiapkan sebagai orang orang yang akan bertumbuh orang-orang sebagai seorang pemimpin besar, penolong dan utusan Tuhan ditengah-tengah dit masyarakat. 3. Lingkungan Masyarakat (rayat); lingkungan masyarakat memiliki peranan ketiga dalam membentuk seorang anak (wiyon tna), lingkungan masyarakat sebagai lingkungan dimana semua pengajaran yang diterima akan diterapkan atau tersalurkan. Ketiga pusat ini dilakukan berdasarkan azaz, cirri, dan dasar pendidikan inisiasi wiyon wiyon-wofle yang begitu prinsipil. Praktik pendidikan inisiasi berbasis wiyon wofle ini sebagai suatu praktik pendidikan wiyon-wofle yang membentuk karakter dasar serta memerdekakan batin ini lebih banyak dilakukan dalam batin keluarga (raa mabi), sedangkan pengajaran yang memerdekakan pikiran, lebih banyak terjadi dalam perguruan/sekolah (k’wiyon-bol wofle), dan budi pekerti atau budi pekerja sebagai suatu (k’wiyon bol target tujuan pendidikan yang domin dominan dalam inisiasi wiyon-wofle. Untuk lingkungan wofle. masyarakat, sebagai pusat penyaluran semua yang diterimanya. Penyelenggaraan pendidikan berbasis inisiasi wiyon-wofle ini berpola pengasramaan. Hal wiyon wofle ini dimaksudkan untuk mendekatkan fungsi keluarga dengan perguruan tinggi/sekolah (k’wiyonperguruan (k’wiyon bol wofle) walau didalamnya terdapat aturan-aturan yang dianggap sakral dan begitu memiliki aturan aturan sifat-sifat yang sangat inheren dan tidak boleh dilanggar, baik oleh keluarga maupun seorang sifat murid dari keluarga tersebut. Dengan menempatkan para guru (raa wiyon-na wofle) sebagai guru me na bantu dan guru kepala (raa bam na tmah) sebagai guru kepala bersama siswa didalam asrama bam-na (k’wiyon-bol wofle). Tak ada pilar “keistimewaan” pendidikan lain pada saat ini yang berpotensi menyelenggarakan pendidikan berdasarkan pendidikan pola inisiasi wiyon-wofle pada wiyon perkembangan saat ini. Misalnya seperti pendidikan nasional yang mana menggelar pendidikan yang cenderung menggunakan ideologe liberalisme, yang menyebabkan diskriminasi terhadap nilai-nilai pendidikan lokal yang ada.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

154

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

5) Inisiasi

Wiyon-Wofle ofle

Sebagai

Pendidikan

Karakter arakter

dan

Kepribadian

Seorang Murid (Wiyon T Tna). Inisiasi wiyon-wofle sebagai salah satu aktivitas pendidikan tradisional orang Maybrat, wofle Imian, Sawiat, Papua, yang berguna untuk membangun sumberdaya manusia diwilayah Maybrat, Imian, Sawiat, yang mana dalam pendidikan inisiasi wiyon-wofle ini mampu membentuk wiyon wofle manusia sehingga menjadi orang yang berwawasan luas. Pendidikan inisiasi wiyon wiyon-wofle ini menyangkut seluruh aspek kehidupan orang Maybrat, Imian, Sawiat, baik dalam pemikiran, uh pengalaman, maupun perilaku serta iman percaya. Pendidikan inisiasi wiyon-wofke ini secara kuantitatif bertujuan mendidik, mencerdaskan wiyon wofke dan mendogmatikkan setiap murid (wiyon tna). Sedangkan secara kualitatif bertujuan Sedangkan membangun jemaat atau pengikut wiyon wofle seutuhnya, yaitu membangun keimanan, wiyon-wofle kepribadian, budipekerti, pengetahuan, keterampilan, dan membangun suatu tanggungjawab yang besar serta kekudusan kaum wiyon-wofle (raa wiyon-na wofle). Tujuan utama pendidikan wiyon na inisiasi wiyon-wofle ini adalah untuk pemuridan, demi keberlanjutan akan pekabaran tentang wofle wiyon-wofle, serta membentuk seorang murid (wiyon tna) sebagai anak didik yang dibentuk wofle, menjadi para abdi atau teolog (raa wiyon na wofle) yang merdeka batinnya, merdeka pikirannya, wiyon-na serta merdeka dalam kesuciannya. Pendidikan inisiasi wiyon-wofle, merupakan pendidikan yang berhasil member kemajuan wiyon wofle, akan bertumbuhnya budipekerti (kekuatan batin, dan karakter), pikiran (intelektualita dan iman (intelektualitas) serta tubuh, baik secara jasmaniah maupun sekular. Dalam pengertian pendidikan inisiasi pendidikan wiyon-wofle, aspek-aspek tersebut tidak boleh dipisah-pisahkan bagian-bagiannya, wofle, aspek pisahkan bagian agar seorang murid (wiyon tna) dapat memajukan kesemurnaan hidupnya, yakni kehidupan dan hidupnya, penghidupan mereka yang selaras dengan dogmatika dalam pendidikan inisiasi wiyon-wofle. wiyon Pendidikan inisiasi wiyon-wofle menurut fahamnya adalah pendidikan yang berdasarkan wiyon garis hidup dari teologianya dan ditunjukkan untuk keperluan perikehidupan manusia yang keperluan mana setiap mata akan tertuju kepada wiyon-wofle sebagai Tuhan yang singular, sehingga wiyon wofle dapat menerima berkah dengan kemuliaan. Pendidikan karakter dan kepribadian ini mempergunakan syarat-syarat yang selaras dengan ekaristi dan dogmatika wiyon-wofle untuk syarat dan wiyon menuju kepada kesucian, serta ketertiban dan kedamaian secara jasmaniah dan rohaniah. Berdasarkan pengalaman-pengalaman pengalaman pengalaman tersebtu, maka pendidikan karakter dan

kepribadian seorang murid (wiyon tna) dilaksanakan dari lingkungan keluarga (raa mabi), lingkungan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

155

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

sebagai intervensi dan pembentukan karakter awal, sekolah/perguruan (k’wiyon-bol wofle), (k’wiyon sebagai pendidik, dan masyarakat (rayat) sebagai pusat pertunjukkan akhir (sana wiyon). Pendidikan karakter dan budi pekerti oleh orang melalui pembiasan-pembiasan dalam kehidupan pembiasan sehari-hari, sedangkan disekolah (k’wiyon-bol wofle) dilakukan oleh guru (raa wiyon-na wofle) hari, (k’wiyon bol wiyon sebagai pendidik melalui budipekerti (watum), dengan focus utamanya pada metode mendidik karakteristik. “Watum” sebagai suatu penasehatan itu sendiri yang bertujuan untuk membentuk karakteristik seorang murid (wiyon tna) secara terintegrasi dalam setiap pertemuan (maut aken). Pada saat subu sebelum menerima sarapan, otomatis seorang raa wiyon wiyon-na wofle atau guru terlebih dahulu menyampaikan hal-hal yang berkaitan dengan pendidikan karakter dan enyampaikan hal hal kepribadian melalui penasehatan dan rahasia (watum dan bo’snyuk). Tujuannya agar supaya seorang murid (wiyon tna) tidak hanya pintar, akan tetapi juga berkarakter dan mempunyai kepribadian yang baik sehingga ia tidak gagal dalam pendidikannya (ytah k n). “watum” ini ang bertujuan untuk mengarahkan seorang murid sehingga terbentuk sebagai manusia yang berpengertian tinggi, pintar, sopan, santun, hormat kepada orang tua, berdisiplin, dan yang terutama adalah menjaga kesucian dan tidak akan keluar dari jajnji janji khususnya (bo’snyuk) ama jajnji-janji dengan Tuhan (wiyon-wofle). Sedangkan ditengah kehidupan bermasyarakat, seorang murid wofle). (wiyon tna) diajarkan untuk dapat memberikan pertolongan, mengusir roh jahat, menyembuhkan me orang sakit, menangkal racun dari pagutan ular dan lain sebagainya. 6) Karakter dan Identitas Pendidikan inisiasi wiyon-wofle, merupakan manifestasi dari falsafah atau kepercayaan suku -wofle, bangsa Maybrat, Imian, Sawiat, Papua yang mengandung sistem nilai, dan norma-norma atau norma dogmatika dalam teologia yang berwujud kepercayaan, imanen, dogmatika dan ekaristi. Tujuan pendidikan inisiasi wiyon-wofle ini adalah untuk memberikan nilai-nilai outonomia, equity, dan wofle nilai nilai survival. Outonomia; artinya: Pendidikan i inisiasi wiyon-wofle ini memberikan suatu kesadaran akan wofle pengetahuan dan kemampuan kepada para murid (wiyon tna) secara individu mandiri dan hidup dalam suatu kehidupan yang lebih baik. untuk dapat

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

156

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Equity; artinya: tujuan Pendidikan inisiasi wiyon wiyon-wofle emberikan suatu kesempatan kepada berikan suku bangsa Maybrat, Imian, Sawiat, untuk dapat menjada serta melanjutkan pendidikan inisiasi wiyon-wofle sebagai sebuah sarana yang memberikan kebahagiaan dan ketenangan. wofle Survival; artinya: Pendidikan inisiasi wiyon-wofle ini akan menjamin pewarisan wiyonwiyon ni wiyon wofle dari suatu generasi ke generasi berikutnya. Berdasarkan ketiga nilai tersebut, pendidikan inisiasi wiyon wofle mengembangkan tugas wiyon-wofle untuk menghasilkan seorang anusia yang lebih baik, yaitu manusia (raa wiyon-na wofle) yang wiyon beriman, hidup dalam kekudusan, berkebudayaan, berperadaban mandiri, bertanggung jawab, dan mampu memahami serta bertanggung jawab serta memberikan pertolongan kepada orang lain, memelihara anak-anak terlantar (ytos gu awe) serta yang terutama memberikan noma moral anak memberi dalam kehidupan. Wiyon-wofle sebagai pokok teofani Raa wiyon na wofle, yang mana wofle wiyon-na merupakan dasar sekaligus jalan menuju keselamatan sebagai tujuan utama dalam perjalanan pengajaran dan dogmatika wiyon-wofle yang dikerjakan dalam hidup seorang abdi wiyon-wofle wiyon wofle seoran (raa wiyon-na wofle). Merujuk kepada tujuan pendidikan inisiasi wiyon-wofle, aktivitas ini telah na wiyon wofle, mampu membentuk seorang manusia fana menjadi manusia sekular, menjadikannya berkarakter sekular, cinta dan berbakti kepada ekaristi dan dogm dogmatika wiyon-wofle sebagai dasar pijakan wofle iman mereka. Mempunyai kemampuan, kesucian dan beriman teguh sehingga sanggup bekerja keras untuk membangun kejayaan wiyon-wofle demi keberlanjutnannya. wiyon Peran pendidikan inisiasi wiyon-wofle, khususnya melalui metode didikan karakter dan wiyon e kepribadian ini, sangat diperlukan dalam kehidupan orang Maybrat, Imian, Sawiat, saat ini untuk mengembalikan jatidiri suku bangsa mereka, sehingga rasa percaya diri serta rasa takut terhadap kejahatan yang dilakukan oleh mereka akan adanya suatu kesadaran tinggi serta mau bekerja keras dan mengenal akan jatidiri mereka serta mengenali bangsanya demi kejayaan dan masa depan wiyon-wofle sebagai bentuk warisan dari Tuhan sebagai sarana yang menghubungkan wofle mereka dengan Tuhan. 7) Implementasi Inisiasi Wiyon iyon-Wofle Sebagai Pendidikan Karakter dan Kepribadian arakter Dalam pendidikan diruah sebagai intervensi awal pembentukkan karakter yang berlangsung sehari-hari, orang tua hendaknya selalu menanamkan nilai nilai kehidupan yang diperlukan hari, nilai-nilai kepada anak-anaknya, terutama kepada seorang anak laki laki. Pendidikan jenis ini menyangkut naknya, laki-laki. nilai-nilai moral, sosial, budaya, ekonomi dan etika/etiket. Karena criteria seorang anak yang nilai

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

157

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

dapat lolos sebagai murid (wiyon tna) adalah yang telah diseleksi dan memiliki cr criteria-kriteria tersebut diatas, dan terutama menyangkut kedewasaan berpikirnya dalam kehidupan dikeluarganya bahkan dikalangan masyarakat sekitar, sehingga karakter anak sudah terbentuk sejak awal. Bahkan pendidikan dalam keluarga dapat dimulai semenjak a anak ada dalam kandungan ibu. Melalui pembiasan-pembiasan kehidupan ibu yang teratur dan baik pada saat pembiasan pembiasan mengandung akan mempengaruhi karakter seorang bayi juga, karena demikian akan berpengaruh pada janin yang sedang dikandung (psikologi pertumbuhan). Pendidikan disekolah (mber wiyon) dapat dilaksanakan dengan salah satu pola pendidikan dikan yaitu pendidikan budipekerti (watum) atau nasehat, yang terintegrasi langsung dalam setiap prosesi pengajarannya (raa mber). Saat guru (raa wiyon-na wofle) mengajarkan materi pelajaran, wiyon na otomatis para guru “raa wiyon-na wofle” menamkan nilai-nilai yang terkandung dalam mata wiyon nilai pelajaran (bo tgif, dan vito) tersebut, sehingga murid (wiyon tna) dapat menguasai materi pelajaran sekaligus menghayati serta menginternalisasikan nilai lai yang terkandung dalam nilai-nilai mata pelajaran sebagai sesuatu yang rahasia (bo snyuk) yang mana menjadikan seorang murid (wiyon tna) mampu mengamalkannya didalam kehidupannya sehari hari sepanjang alhayatnya. sehari-hari E. Keprcayaan Tradisional Wiyon-Wofle VS Kepercayaan Injili Prologue radisional Orang Maybrat, Imian, Sawiat, pada zaman lampau telah menjalankan suatu aktivitas kepercayaan mereka yang disebut wiyon-wofle. Ketika pada abad pertengahan ke-18, mereka wiyon wofle. ke akan memasuki abad perkenalan yang mana merupakan masa transisi kepercayaan bagi mereka transisi yang mana Kristen telah merasuki wilayah mereka sehingga kebanyakan pemimpin pemimpin-pemimpin agama suku ini menjadi sasaran terror pembawa injil yang cenderung dengan mendeskritkan mereka dengan kata (kafir), penyembah berhala, penyembah setan. Pertanyaan Raa wiyon-Na penyembah wiyon wofle bahwa “dapatkah Tuhan diberikan definisinya?” hendaknya dijawab secara positif bahwa semua hal didunia ini dapat diberikan suatu definisi. Demikian juga kepada wiyon-wofle wiyon (Tuhan). Bahkan definisi tentang Tuhan, sebagaimana yang diberikan kepada Tuhan injili yang sebagaimana banyak diberikan oleh para ahli teologia kristiani. Makna dari definisi Tuhan, sebagai pengungkapan iman percaya setiap umat manusia dalam kepercayaan mereka kepadaNya. Iman percaya tradisional atau imanen adalah suatu makna yang luas, dan adalah adalah merupakan suatu penggunaan budipikiran dan keyakinan untuk menghasilkan suatu keteguhan bagi Roh manusia. Ini meliputi pengungkapan harapan yang jelas mengenai keteguhan iman percaya manusia mengenai Tuhan, sebagaimana orang Maybrat, Imian, Sawiat, seperti keimanan sebagaimana

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

158

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

mereka kepada wiyon-wofle (Tuhan). Tetapi keteguhan iman percaya orang Maybrat, Imian, wofle Sawiat, juga menerima Tuhan injil Kristen sebagai sosok yang diimani; daftar iman ini dapat diperpanjang. Karena keimanan terhadap Tuhan yang abstrak terlihat dalam setiap aktivitas keimanan gerejani, baik gereja-gereja injili Kristen dan gereja gereja natural. Dalam melaksanakan gereja gereja-gereja peribadatan, teologi Kristen mengharuskan adanya suatu ruang atau gedung gereja sebagai tempat peribadatan yang formal bagi umat Kristen di seluruh dunia. Dalam teologi wiyon tan wiyon-wofle juga mengharuskan adanya suatu bait suci (gereja atau k’wiyon-bol wofle) yang berdiri sebagai k’wiyon bol tempat atau ruang peribadatan dan pengajaran Raa wiyon-Na wofle (mber wiyon-wofle). wiyon Na wiyon Peribadatan atau kegiatan penyembahan yang dilakukan setiap umat manusia adalah sebuah kegiatan yang menjelajahi dan menciptakan pertumbuhan rohani yang baru dalam cara mendengar akan pengajaran tentang firman Tuhan dan merupakan suatu cara pengetahuan baru bar yang melebihi akal pikiran yang disajikan secara perlambangan kepada Tuhan yang dipercaya sebagai suatu kebulatan iman yang mencerminkan keteguhan iman itu. Ketegasan Raa wiyon-Na wiyon wofle dalam teologia wiyon-wofle’ disini disebut kepercayaan tradisional sebagai Tuhan mereka wofle’ s (wiyon-wofle) yang maha suci dan maha kuasa. Wiyon wofle sebagaimana yang dikatakan oleh wofle) Wiyon-wofle para teolog wiyon-wofle – Raa wiyon wiyon-Na wofle – adalah Tuhan yang tidak bisa dibatasi, Ia memiliki cakupan ruang yang tanpa batasannya dan wiyon-wofle mampu menjelma dan wiyon le merasuki alam pikiran manusia sampai pada bagian-bagian tertentu. Ferifikasi dalam keimanan bagian bagian itu tidak mudah untuk di eareserkan begitu saja oleh kalangan tertentu manapun, karena suatu alasan bahwa Tuhan tradisional atau Tuhan moderen adalah Tuhan yang benar-benar ada benar bersama-sama manusia, dan kedua Tuhan dalam persepsi tradisional dan moderen sama-sama sama sama dipertahankan sebagai sang maha suci oleh masing masing penganutnya. Ia tumbuh dan masing-masing berkembang bersama setiap suku bangsa pada wilayah mereka masing-masing tanpa mengalami masing kekurangan apapun Ia sebagai Tuhan yang utuh, dan Ia lebih dahulu mengenal setiap suku bangsa dibumi dan suku bangsa telah mengenal Dia sebelum Nama Tuhan dari bahasa lain memasuki wilayah mereka. Suatu Entitas yang tampak bahwa Tuhan tradisional dapat mampu tampak dipercaya dan selalu dipertahankan oleh setiap suku, walaupun cara yang mereka gunakan dalam mengetahui Tuhan tidak melalui suatu catatan kitab suci yang dituliskan, namun Tuhan telah mengunjungi semua suku bangsa di dunia dengan meninggalkan pesan-pesan singkat dan suci pesan melalui manusia pilihanNya bahkan juga melalui tulisan pada benda yang selanjutnya sebagai pegangan dan dogmatika teologi. Teologi wiyon-wofle adalah suatu teologia yang penerapannya wiyon wofle

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

159

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

menyangkut aktivitas gerejani tradisional orang Maybrat, Imian, Sawiat, yang menjelajahi setiap tas penganut dan selanjutnya menciptakan suatu kenyataan iman yang baru dalam keteguhan iman mereka yang mungkinsaja melebihi akal dan menyajikannya secara perlambangan dalam suatu kebulatan iman yang mencerminkan keyakinan kepada Tuhan mereka (wiyon-wofle). Teologi (wiyon wiyon-wofle merupakan suatu pengajaran yang dikenal oleh orang Maybrat, Imian, Sawiat, wofle sebagai suatu manifesto kekuasaan daripada wiyon-wofle (Tuhan) yang mana bukan merupakan wiyon wofle mer suatu teologi yang dianggap sederhana atau gampang atau tidak rumit, namun teologi wiyonwiyon wofle adalah suatu aktivitas yang melibatkan manusia dan unsur ilahiah dan kemanusiaan untuk tenggelam kedalam alur dan pengajaran teologia wiyon-wofle itu. Aktivitas keimanan suku wiyon wofle Akt bangsa Maybrat, Imian, Sawiat, ini menunjukkan bahwa para teolog wiyon-wofle secara sadar wiyon dengan perantara para imam besar mereka dibimbing dan diajarkan tentang dogmatika dogmatikadogmatika yang dilekatkan dalam teologi wiyon-wofle tentang wiyon wiyon on-wofle (Tuhan) yang mereka sembah. Mungkinsaja iman percaya suku bangsa Maybrat, Imian, Sawiat, memberikan suatu harapan yang signifikan tentang jalan keselamatan dalam perjalanan melalui kepercayaan mereka. Kali ini merupakan suatu pengungkapan alasan iman percaya orang Maybrat, Imian, iman Sawiat, terhadap wiyon-wofle yang mungkin memberikan harapan abadi yang begitu mandiri wofle dan berdiri sendiri. Gagasan serupa akan di akui oleh umat Kristen tentang kepercayaan mereka kepada Tuhan injili. Merupakan suatu gagasan iman kristiani yang mengharukan. gagasan Iman percaya merupakan suatu kebulatan hati yang secara relatif terpisah dan saling berkaitan sendiri, yang dihasilkan oleh keteguhan dan penyerahan diri yang diharuskan mengikuti firman-firman terhadap Tuhan tunggal. Hal ini merupakan suatu kebulatan iman yang firman terkafer dalam kepercayaan itu. Iman itu tersusun dari pengharapan akan Tuhan yang disembah. Mengenai keimanan bagi orang Maybrat, Imian, Sawiat, hal keimanan telah ada semenjak kepercayaan mereka akan wiyon wiyon-wofle dan mungkinsaja memiliki artikulasi sebutan kata iman le yang berbeda, namun memiliki suatu kesamaan. Secara logis, hal iman mempunyai suatu arti yang sama dengan kepercayaan dan keimanan seseorang akan semakin sungguh-sungguh karena sungguh benar-benar ia mempercayai akan Tuhan. ayai Bagi suku bangsa Maybrat, Imian, Sawait, iman percaya mereka kepada Dia yang maha kuasa, telah ada dan berkembangnya iman percaya mereka berkaitan dengan hubungan antara wiyon-wofle. Karena segala sesuatu dalam iman, adalah ekspresif dari kepercayaan dan wofle. pengimanan akan Tuhan. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa iman adalah suatu jawaban

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

160

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

terakhir dari orang percaya. Demikian sebagaimana orang Maybrat, Imian, Sawiat, dalam ungkapan mereka bahwa mereka percaya kepada wiyon-wofle, berarti dapat disimpulkan bahwa wiyon pat orang Maybrat, Imian, Sawiat, adalah orang yang beriman atau orang orang-orang yang sudah mempunyai iman. Menurut kami, bahwa iman setiap orang memiliki kekuatan yang luarbiasa dan hal itu perlu dihargai. Bentuk ini bukan suatu cirri objektif iman akan tetapi merupakan sesuatu hal objektif yang melibatkan hari, jiwa, raga dan roh, seseorang, Secara terus menerus dalam mengekspresikan keimanannya. Suatu contoh, misalnyasaja seorang teisme kuno yang ditanyakan dengan pertanyaan “apakah anda percaya Tuhan?” bisa saja ia menjawab “Ya!, saya Tuhan?” percaya”, dan jawabannya belum tentu mengarah kepada Tuhan injili atau Tuhan dalam agama moderen lainnya, akan tetapi mungkin jawaban kepada Tuhan tradisionalnya. Karena sebutan Tuhan bukan saja digunakan khusus oleh satu agama tertentu, namun ia dikenal dan dipercaya serta disebut-sebut oleh berbagai agama yang ada, baik agama moderen bahkan agama suku, sebut karena yang dipercayai itu dianggap sebagai Tuhan mereka.

F. Difusi Ajaran dan Pemikiran Kristen dalam Sejarah Kristiani di Maybrat Imian emikiran ni Sawiat-Tehit Papua. Bagian ini mendiskusikan sejarah fusi antara ajaran injil kristen dengan nila nila-inilai lokal di Maybrat Imian Sawiat Tehit dan peran agamawan dalam menciptakannya. Melalui Sawiat-Tehit telaah histories, penulis mengungkapkan bahwa di awal sejarah kristen dan kurun moderen terbagi dalam sikap mereka terhadap tradisi lokal menjadi dua kelompok: konservatif dan inklusif. Kelompok konservatif berupaya mengkristenkan tradisitradisi lokal, sementara

kelompok inklusif mengharmonika ajaran Kirsten dengan nilai-nilai lokal. Gagasan seperti ini mengharmonikan nilai sering dibicarakan di ruang publki seperti Gereja. Disamping itu, issu tentang modernisasi sistem pengajaran Kristen juga menjadi topik bahasan dalam paper ini. Kesemuanya memainkan peran signifikan dalam penyebaran kristen di wilayah Maybrat Imian Sawiat-Tehit Papua. ifikan Sawiat Tehit Kata Kunci : difusi, ajaran Kristen, nilai-nilai lokal, agamawan, konservatif, inklusif. nilai nilai Maybrat, Imian, Sawiat merupakan tiga sub suku bangsa dari suku bangsa bonberai, yaitu suku bangsa yang memiliki sistem kekerabatan patrilineal.1) Suku bangsa ini, mempunyai alur u sejarah penyebaran penduduk yang unik dan “agak” mistik atau penuh dengan cerita dan mitologi tua. 2) Wilayah Maybrat, Imian, Sawiat-Tehit Papua awalnya merupakan daerah yang Sawiat Tehit daer

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

161

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

homogen eksklusif, dengan daerah yang sangat kecil, namun karena proses alamiah yang ditandai dengan sistem kekerabatan dan perkawinan serta sistem bermain kain timur, maka terbentuklah wilayah yang luas seperti sekarang ini, dengan wilayah kekuasa atau jajahan yang kekuasaan dibedakan berdasarkan jejak penggunaan bahasa. Misalnya daerah Maybrat merupakan daerah jajakan atau jajahan bahasa Maybrat, daerah Imian merupakan daerah jajakan atau jajahan bahasa Imaian, dan daerah Sawiat Sawiat-Tehit merupakan daerah jajakan atau jajahan bahsa Sawiatakan Sawiat Tehit . Berikut dibawah ini adalah sistemm kekerabatan tradisional yang dianut oleh orang Maybrat, Imian, Sawiat: 1. Sistem kekerabatan Patrilineal masuk ke dalam kekerabatan Maybrat Imian Sawiat tidak dapat dilepaskan dari faktor sejarah Patrilineal Portugis yang masuk ke wilayah ini. Sistem i ini dibawa oleh Pencari rempah-rempah pada masa Penjelajahan Bangsa Portugis, kemudian rempah rempah para pedagang ini menggunakan orang Papua sebagai opas suruhan mereka yaitu orang FakFak Fak. 2. Ada bomna adat dan ada bomna sejarah, bomna adat menceritakan seputar masalah adat Maybrat, Imian, Sawiat-Tehit, sedangkan bomna sejarah menceritakan masalah sejarah yang Tehit, berkaitan dengan ke-Maybratan, Ke Maybratan, Ke-Imianan dan Ke-Sawiatan-Tehit. Hunian yang pertama Tehit. di huni oleh klen atau keret adalah dusun, dan sampai saat ini diakui sebagai hak ulayat budaya mereka. Pada awalnya kekerabatan klen menjalankan kehidupan secara alamiah, kemudian akibat perkembangan jumlah individu dan terbentuknya daerah-daerah kampong daerah yang baru, maka dideklarasikan kampung sebagai sistem pemerintahan. Menurut penelusuran sejarah yang telah kami lakukan, pada awalnya kampung terbentuk akibat akumulasi dari tiga proses pemukiman yang dibentuk dalam masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat Sawiat-Tehit, yakni keret, dusun, dan kampong Dalam pemukiman keret, orang Maybrat, Imian, Sawiat kampong. SawiatTehit hidup secara sederhana dan belum hidup berkelompok dengan kelen lain sebagai kerabat klen atau kerabat keret, yang mana baru setelah pada masyarakat dusun terbentuklah kelompok kecil yang terdiri dari kerabat klen dekat. Masyarakat dusun yang terdiri sekurang sekurangkurangnya dari tiga kelompok klen dinamakan dengan pemukiman dusun kerabat klen dengan kepemimpinan dipimpin oleh seorang tuan tanah (ra tabam (ra tabam-bobot) yang adalah pemilik hak ulayat tersebut yang pemimpinnya adalah bobot-kapitan, dan setelah itu barulah Kampung. Kampong merupakan kelompok sosial terkecil masyarakat Maybrat, Imian,

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

162

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Sawiat-Tehit, yang mempunyai sistem dan struktur kepemimpinan tersendiri, y Tehit, yaitu kepala kampong. Seseorang yang sebagai kepala kampong pada waktu itu adalah orang yang mengerti akan beberapa bahasa, dan cerdik pandai, di mana kekuasaan yang satu sama lain terintegrasi dalam musyawarah dan mufakat. Eksistensi pemerintahan kampung ini tidak berfungsi akibat digantikan oleh sistem ini pemerintahan desa melalui UU no 5 tahun 1979. Sistem otonomi daerah di era reformasi meenghidupkan kembali konsep berkampong melalui Perda No 9 tahun 2000. Akan tetapi, berbagai hambatan dan masalah muncul ke permukaan disebabkan oleh ketidakjelasan konsep ke dalam menghidupkan kampong itu. Ditinjau dari aspek adat istiadat, orang Maybrat, Imian, Sawiat dipisahkan oleh dua kubu, yaitu kubu yang satu di bawah kekuasaan bobot (Raja) dan kubu yang satu di bawah kekuasaan Tuan. Bobot (raja) cenderung menjalankan sistem adat agak konservatif, sementara itu Tuan lebih demokratis. Kedua adat ini lahir akibat konflik dalam dinamika keadatan, Pemerintah dan agama dalam masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat. Walaupun demikian, kedua demikia kubu ini tetap dalam satu kesatuan Maybrat, Imian, Sawiat, dan sebagai formulasi Maybrat, Imian, Sawiat pluralitas dalam praktik sosio kultural. 1. Sejarah Kristen di Maybrat, Imian, Sawiat. Maybrat, Imian, Sawiat, berdasarkan sosiografis terdiri dari dua wilayah yakni, Tehit dan dari Sfa, masing-masing mempunyai tipologi dan struktur bahasa yang berbeda masing berbeda-beda tetapi agama yang sama. Wilayah Tehit merupakan wilayah geologis yang terletak di pesisir pantai dengan matapencaharian penduduk adalah nelayan, sedangkan Sfa terletak di pegunungan dan seda merupakan wilayah pertanian yang subur dengan penduduk bermata pencahariannya sebagai petani. 2. Tehit dalam Konstelasi Agama di Maybrat, Imian, Sawiat. Dalam penyebaran Kristen di Maybrat, Imian, Sawiat, wilayah Pantai mempunyai arti penting untuk dikaji dan dijadikan pijakan sejarah, karena datangnya Kristen di Maybrat, Imian, Sawiat, tidak lepas dari proses interaksi ekonomi antara pedagang Portugis yang datang melalui Fak-Fak dengan mencari rempah-rempah dan burung cenderawasih sehingga memperkenalkan Fak rempah erawasih beberapa bahan pecah belah sebagai peningkatan terhadap ekonom pribumi (Tehit 1958) Selain itu, wilayah pesisir termasuk daerah metropolis karena menjadi jalur perlintasan transportasi dan persinggahan para ekonom asing. Kontak budaya dan agama lebih cepat diakses dan diakumulasi Kontak

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

163

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

oleh masyarakat Tehit. Dalam penyebaran Kristen di Maybrat, Imian, Sawiat, wilayah pesisir atau Tehit menjadi wilayah sentral perkembangan Kristen. Informasi sejarah tentang ini dapat dilacak melalui pembawa agama yang datang melalui sungai kaibus Tehit oleh penginjil yang i bernama Yotley, Matatula dan didampingi oleh Pdt. J. Wetstein, yang mana mereka menyisiri , wilayah Maybrat, Imian, Sawiat Tehit, melalui sungai kaibus di pesisir pantai Tehit, mereka Sawiat-Tehit, m menyebarkan Kristen dengan tradisi Maybrat, Imian, Sawiat -Tehit, yakni sebuah tradisi yang Tehit, mana membutuhkan waktu untuk mempelajarinya dengan baik. Yang terutama dipelajari adalah bahasa daerah, yaitu dipelajari dengan cara dua arah yakni pribumi di dididik untuki mengerti bahasa Belanda, dan disamping itu mereka juga mempelajari bahasa asli pribumi setempat. Penyebaran Kristen dengan metode langsung berhadapan dengan pribumi. Ev. Yotley, Matatula dan Pdt.Wetstein melakukan pendekatan persuasif dan deng hati-hati mencoba menerapkan dengan hati Kristen dalam kehidupan pribumi di wilayah Maybrat, Imian, Sawiat. Misalnya-Tehit, Misalnya Ev.Yotley, Matatula dan Pdt.Wetstein pernah mengajar injil kepada Silla Safkaur yang tidak pernah mendengarkan injil, yang mana didogmatisasi dengan teologi Kristen bahwa manusia berkewajiban mengawali pekerjaan dengan mengucapkan nama Tuhan Yesus Kristus sebagai penuntun demikian seorang awam dalam kekristenan ini terus menang, kemudian Yesus Kristus dijelaskan sebagai Sang Penyelamat dan Bapa segala berkat dan rahmat yang dari padanya segala kegiatan harus memohon tuntunan dan restu dariNya dalam mengerjakan sesuatu. Pendekatan persuasif ini berkembang dan direspon oleh masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat-Tehit, menjadikan Ev.Yotley, Matatula dan Pdt. Wetstein lebih leluasa menyebarkan agama Kristen dengan ditandai mendirikan gereja untuk menyebarkan ilmu keagamaannya lebih lanjut. Inilah pada awalnya agama Kristen mulai mendirikan lebaga pendidikan formal seperti SD YPK, sebagai media transformasi pendidikan masyarakat transforma Maybrat, Imian, Sawiat. Di antara SD YPK, banyak mengubah orang Maybrat, Imian, Sawiat, menjadi orang yang terpelajar, yang mana dari berbagai kalangan masyarakat yang menuntut ilmu pendidikan formal. Kristen telah membuat sebuah perubahan yang mempunyai pengaruh besar di wilayah Maybrat, Imian, Sawiat Papua, walaupun lembaga pendidikan didirikan oleh Kristen dengan berdiri pada visi misi Kristen yang mana diikuti oleh masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, terhadap kekristenan di wilayah mereka. wil Jejak dan kiprah Kristen masih dapat dilihat di wilayah setempat seperti SD YPK Bethel Sauf yang mana sampai sekarang tetap digunakan sebagai lembaga pendidikan formil.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

164

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Di daerah Maybrat, Imian, Sawiat, banyak berjejer sekolah sekolah-sekolah dasar yang diberi nama YPK plus nama yang sesuai dengan asal daerah yang membangunnya. Dalam praktek keseharian, Sekolah-sekolah dan gereja-gereja tesebut diisi dengan gereja kegiatan sembahyang (ibadah ekaristi) oleh penginil dan guru sekolah minggu. Setiap bulan Desember, perkampungan ini terlihat begitu ramai dikunjungi oleh penduduk setempat yang mber, merantau jauh untuk melakukan ritual atau natalan bersama yang mana telah mentradisi. 3. Peran Penginjil Dalam Penyebaran Kristen. alam a. Tahap Awal Kristen di Maybrat, Imian, Sawiat, Papua Kami mengamati bahwa penyebaran Kristen di dalam masyarakat manapun,

termasuk di Maybrat, Imian, Sawiat, melalui tiga tahap penyebaran, yaitu; melalui perdagangan sebagai tahap pertama, dan sending, (Katolik) sebagai tahapan kedua dan Penyebaran Murni oleh utusan penginjil (tahapan ketiga) aran ketiga). Tahap pertama adalah, melalui para pedagang. Tahapan ini, injil Kristen tidak adalah, begitu diperkenalkan secara terbuka kepada orang Maybrat, Imian, Sawiat, tentang dasardasar dasar Kristen sebagai agama yang dianut. Karena pada waktu itu, para pencari rempahdianut. rempah rempah dan pedagang VOC melakukan doa-doa yang sifatnya tertutup antara pribadi doa doa mereka dan melibatkan tuan rumah yang mempunyai rumah yang telah mereka nginap sementara. Walaupun tahapan ini sangat tertutup dan pribadi, namun setidaknya telah melibatkan keluarga dalam rumah sehingga dianggap bahwa Kristen sudah terdengar diwilayah Maybrat, Imian, Sawiat, Pada abad itu. Tahapan kedua adalah tahap dimana Katolik mulai pengutus misionarismisionaris misionarisnya untuk menjangkaui wilayah Maybrat, Imian, Sawiat. Tahapan ini telah menjangkaui berhasil menyusup dengan terbuka bagi masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, dengan ekaristi dan peribadatan yang jelas. Tahapan kedua ini merupakan tahapan pertama dimana Katolik berhasil menjangkaui wilayah Maybrat, walaupun kini yang menganut wilayah agama Katolik hanyalah beberapa orang saja yaitu yang berasal dari daerah Aifat, Mare, Karon, Snopi dan sekitarnya. Mereka ini dari suku Meyah dan Meymaka Suku ini adalah Meymaka. anak suku dari suku bangsa Maybrat. Tahap ketiga adalah tahap dimana GKI mulai memetakan wilayah jangkauan untuk pewartaan injil Kristen. Tahapan ini dilakukan dengan baik dan berhasil hingga saat ini. GKI begitu mampu menyusup ke-pedalaman wilayah Maybrat, Imian, Sawiat. ke pedalaman

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

165

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Pada tahapan inilah Kristen dikenal secara umum oleh orang Maybrat, Imian, Sawiat, Kristen yaitu pada abad pertengahan ke 18. penginjil yang telah berhasil menyebarkan ajaran ke-18. Kristen ini adalah Ev.Yotlei, Ev. Matatula dan Pdt. J. Wetstein. Pada akhir abad ke-18 orang Maybrat, Imian, Sawiat, mulai rukun dalam iman dan rukun Kristen.Dalam tahap Sawiat, ini, dominasi perkenalan ajaran Kristen mulai merasuki pikiran orang Maybrat, Imian, Sawiat, seperti gempuran bombaridir yang menghantam suatu benteng pertahanan yang rapuh yang mana Kristen dengan tegas mengatakan bahwa perbuatan jahat adalah dosa tegas hal itu merupakan larangan yang adalah masalah hukuman dan balasan Tuhan terhadap perbuatan yang dilakukan manusia. Pendeta atau penginjil memperkenalkan hukum ibadah terhadap pengikutnya. Pada tahap ini, proses ekaristi gereja mulai berkembang proses dan menjadi trend eksklusif bagi penganutnya. Sementara itu, kajian terhadap penyebaran Kristen sebagai ajaran yang holistik dan sudah begitu menjadi perhatian, termasuk dalam pengembangan pendidikan. sebelum terjadi pembaruan di wilayah Maybrat, Imian, Sawiat, banyak orang Maybrat, Imian, Sawiat, terfokus pada tradisi teologi tradisional mereka yaitu wiyon-wofle yang dianggap oleh Kristen sebagai hal klasik dan berhala, wofle yang mana fokus pengajarannya seperti menghafal sifat ajaran-ajaran dan berpuasa serta ajaran tertutup dan sacral dalam pendidikannya. praktik Kristen dan adat kebiasaan pada

wiyon-wofle abad itu sangat kuat pengaruh wiyon wofle yang begitu secara tegas wofle wiyon-wofle sehingga masih terjadi sinkretisme dan pengejaran serta Kristen mulai mendogmatik penganutnya dengan strategi mempengaruhi para bobot yang ada guna melepaskan wiyon-wofle. Kondisi ini terjadi karena kristen datang dengan lunak. Di samping itu, wofle. literasi Kristen lebih banyak dipergunakan oleh penginjil, sedangk sedangkan wiyon-wofle

menggunakan literasinya sebagai magis yang mana juga digunakan oleh pemimpinpemimpin pemimpinnya, (raa wiyon-na wofle). Memang demikian bahwa dalam dokrin wiyonwiyon na wiyon wofle ditekankan pentingnya literasi dalam botgif wiyon-wofle dipergunakan untuk wofle kepentingan-kepentingan magis ketimbang kepentingan ke ilmuan moderen pada waktu kepentingan itu. Singkatnya bo tgif wiyon wiyon-wofle lebih menekankan magis dari pada Ilmu; ekstasi daripada pengalaman ketentuan-ketentuan hukum wiyon-wofle. Institusi terpenting ketentuan wofle. wiyon-wofle adalah perikatan perikatan longgar, tetapi eksklusif yang berpusat dari perikatan-perikatan seorang individu yang nyaris dipandang suci, sehingga sering menciptakan kultus indvidu. Kondisi hukum wiyon wiyon-wofle ini menyebabkan Ra wiyon-Na wofle atau Raa wiyon

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

166

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

bam-Na tmah sering memainkan multi peran. Disamping sebagai tokoh agama (tradisi), Na multi ra wiyon-na wofle juga diyakini sebagai tabib, peramal dan seterusnya. Para pengikut na meyakini bahwa literasi yang dikuasai oleh Raa wiyon Na wofle dapat digunakan sebagai wiyon-Na kekuatan magis. Raa wiyon wiyon-Na wofle sering didatangi pengikutnya tidak hanya berkaitan e dengan masalah keagamaan saja, melainkan juga menyangkut masalah kemagisan. Dengan peran tersebut Raa wiyon Na wofle itu dikultuskan, sebagaimana yang terjadi wiyon-Na pada saat itu dan hingga sekarang hal ini masih tersimpan dan walaupun masih dilakukan masih secara tertutup. Seorang Raa wiyon-Na wofle mempunyai otoritas dalam suatu upacara wiyon Na inisiasi dan biasanya dikultuskan sebagai orang “suci” dalam wiyon-wofle tersebut. wiyon Berhubungan dengan masuknya Krisren. Pada akhir abad ke-18 ini bisa disebut dengan akhi 18 gerakan penjangkauan jiwa jiwa Kristen di kalangan Maybrat, Imian, Sawiat. Kelompok jiwa-jiwa penjangkau jiwa yang disebut penginjil dikenal dengan misionaris, atau lebih baik disebut sebagai missionaris konservatif Kelompok konservatif melihat bahwa kristen di kalangan konservatif. servatif masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, masih bercampur antara adat kebiasaan yang sinkretis dengan ajaran Kristen. Untuk itu diperlukan pemurnian ajaran Kristen yang disebut dengan puritan. Gerakan puritan secara langsung atau tidak langsung menjadi langsung cikal bakal pergerakan nasionalis Kristen, yang mana hingga abad 19 terjadi aliran-aliran aliran Kristen pertobatan yang menyebutkan dirinya orang orang bertobat. Orang orang orang-orang Orangbertobat ini mungkin mereka yang telah melepaskan segala ekaristi tradisional mereka segala dan memfokuskan pikiran hati jiwa mereka pada injil Kristen. b. Puritanisasi Digerakkan oleh GKI dan Kristen pertobatan ini dalam catatan pengamatan sejarah kami tentang Kristen di Maybrat, Imian, Sawiat, menjadi embrio gerakan

nasionalisme yang tergabung dalam gerakan Penginjilan. Kelompok puritan GKI pada abad ke-18 mulai menjadi trend akan ekaristi gerejani sebelum Papua bergabung dengan 18 NKRI. Peran missionaris mempunyai double legal, yakni sebagai penginjil yang ran menyempurnakan pemahaman dan penyebaran ajaran Kristen di tengah umatnya ketika hendak melakukan puritanisasi di Maybrat, Imian, Sawiat. Gereja juga mempunyai peranan besar dalam ikut menentukan nasip rakyat Papua dalam PEPERA 1969. menentukan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

167

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

c. Tahap Modernisasi Modern bukan diartikan sebagai “komponen Barat” tetapi lebih dimaknai sebagai setting keilmuan dan kemajuan sains yang berakar dari nilai nilai agama. Max Weber, nilai-nilai Robert N. Bellah dan Clifford Geertz, melihat agama sebagai inspirator dari sebuah Clifford gerakan humanisasi, sain, budaya dan seterusnya. Durkheim juga mengungkapkan agama itu sui generis, oleh Richardson disebutnya sebagai felt whole “perasaan menyeluruh” yang dibangun oleh agama, sehingga agama hadir dalam konteks apa pun, dan dijadikan sehingga sebagai inspirator oleh manusia sebagai makhluk Tuhan yang berakal untuk mencerahkan peradaban. (Richardson 1967) Weber melihat modernisasi ekonomi lahir dari etika Protestan. Bellah juga menemukan bahwa kemajuan politik dan budaya di Jepang tidak kemajuan dapat dilepaskan dari sprit Tokugawa. Di Nusantara, kata Geertz, agama telah memberikan move perjuangan menuju kemerdekaan. Proses modernisasi dilakukan melalui dua cara; Pertama, melalui injection motivation, dan kedua melalui revolusi think tank. Cara pertama lebih dimotivasi oleh kemajuan dunia luar. Di Maybrat, Imian, Sawiat, modernisasi dalam institusi pendidikan sangat pengaruhi oleh sistem pendidikan diluar pada abad itu, yaitu terutama sistem pendidikan Kolonial Belanda. Sistem ini dibawa oleh Pemerintah Belanda dan diterapkan onial dalam sistem pendidikan formal orang Maybrat, Imian, Sawiat. Akhirnya, terjadi pembaruan dalam isntitusi pendidikan Kristen menjadi Yayasan Pendidikan Kristen (YPK dan YPPK), yang klasikal, namun selalu mengikuti perubahan sistem pendidikan, klasikal, walaupun terjadi perombakan perombakan kurikulum pendidikan dari Kolonial menjadi perombakan-perombakan keindonesiaan. Cara kedua adalah mengilhami modernisasi melalui revolusi think tank, yakni gagasan pembaruan Gereja yang datang dari pemikir-pemikir Gereja yang tidak pemikir siap menerima ketertinggalan dalam percaturan dunia. Menurut kelompok ini, ketertinggalan itu bisa diatasi melalui pengoptimalan pemahaman ajaran Kristen dan Pengoptimalan Pendidikan Manusia. Dalam pandangan kalangan modernis Kristen ini, pandangan ketertinggalan umat Kristen di Papua merupakan kesalahan Kristen juga itu, karena memahami agama tidak secara rohaniah saja tetapi jasmaniah harus diperhatikan juga. jasmaniah Disamping itu, keengganan menerima pluralitas sebagai khazanah dan fitrah budaya, dan samping khazanah menjadikan perbedaan sebagai metode konfrontatif yang melelahkan. Alibatnya adalah terjadi pembongkaran terhadap bangunan inisiasi tradisional wiyon wiyon-wofle. Setting

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

168

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

kelompok modernis ini tidak terjebak dalam pemikiran wiyon-wofle yang sempit, wiyon biasanya lebih mementingkan kesimbangan pemahaman wiyon-wofle dengan bo snyuk. wofle Wiyon-wofle merupakan pemahan keagaman tradisional yang menuju kekayaan wofle tradisional, sedangkan Kristen adalah hukum yang didekonstruksi oleh Kristen dalam kehidupan orang Maybrat, Imian, Sawiat. kedua ini tidak memiliki keseimbangan yang upan ditemukan baik secara eksotorik dengan esotorik. Dalam hal ini, yang lebih tegas dilakukan oleh kelompok modernis Kristen adalah meletakkan Kristen sebagai ideologi atau pardigma dalam transformasi social ditengah masyarakat. Tugas inilah yang

akhirnya dilakukan oleh agamawan atau penginjil, tetapi tidak semua Penginjil dapat menjalankan missi tersebut, sehingga tugas tersebut banyak diambil alih oleh kelompok akademisi yang terdidik dan menaruh perhatian terhadap Kristen. Era ini di Maybrat, idik Imian, Sawiat terlihat pada Modernisasi Kristen yang dipahami sebagai perubahan paradigma pemikiran umat Kristen, bukan membangun definisi Kristen yang baru melainkan dianggap sebagai suatu penginjilan. Dilihat dari alur pemikiran, lahirnya penginjilan. paradigma ini disebabkan “ketidakrelaan” kelompok pemikir Kristen terhadap ketertinggalan umat Kristen dalam “merancah” dunia sosialnya, serta pandangan sempit penginjil tentang Kristen yang hanya ditarik dari satu sisi yaitu iman dan roh sehingga dari pemikiran umat Kristen dalam mentransfer literasinya ke dalam dunia nyata cenderung terhambat. Di Maybrat, Imian, Sawiat, paradigma pemikiran modernisasi Kristen ini sebenarnya sudah muncul semenjak lahirnya puritanisasi sebagai pendobrak pemurnian puritanisasi pemahaman Ktisten orang Maybrat, Imian, Sawiat yang masih kental dengan budaya inisiasi. Namun, modernisasi Kristen lebih berkembang ketika akhir abad ke ke-18 seiring dengan bergeraknya kaum agama mendirikan Yayasan Pendidikan Kristen (YPK, YPPK) Pendidikan membangun sekolah-sekolah agama modern di Maybrat, Imian, Sawiat. Modernisasi sekolah Kristen lebih menekankan pada pembentukan karakteristik umat Kristen untuk memanifestasikan hidup dalam konteks keberagamaan yang sesungguhnya. Oleh sebab itu, diperlukan pengajaran dan sisitem pendidikan agama yang signifikan terhadap tujuan tersebut. Maka dalam modernisasi awal ini, sangat kentara terjadinya pembaharuanpembaharuan pembaharuan institusi dan organisasi keKristenan, seperti lahirnya SD YPK, YPPK, SMP YPK,YPPK, SMA YPK, YPPK, dengan pola modernis dan munculnya organisasi PK,YPPK, platform Kristen.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

169

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Di Maybrat, Imian, Sawiat, modernisasi dimulai dengan mengubah sistem Pendidikan yang tradisional dengan sistem pendidikan modern yang klasikal, berijazah dan memiliki kurikulum. Di Teminabuan misalnya, ekolah Rakyat dengan tenaga pengajar yakni Guru-Guru didikan Belanda yang menjadi cikal bakal sekolah dasar (SD). Guru Sekolah ini sangat berpengaruh di Maybrat, Imian, Sawiat. Pada masa ini, ada dua pendekatan yang dilakukan Penginjil untuk membangun umat kristen, yakni pendekatan pendidikan dan pendekatan pergerakan. Pendekatan pendidikan lebih tertuju pada perubahan ideational dalam generasi muda, sedangkan pendekatan pergerakan mencakup pembentukan Jemaat dan institusi Kri Kristen yang progresif. Pendidikan yang dikelola oleh Penginjil atau missionaris konservatif setidaknya telah melahirkan peta pemikiran ke Kristenan di Maybrat, Imian, Sawiat sekaligus ke-Kristenan terjadinya pergeseran pemikiran Kristen dari wiyon-wofle ke modernisasi Kr Kristen. Lahirnya sekolah-sekolah modernis ini secara langsung mampu tidak menjadikan sekolah Maybrat, Imian, Sawiat, tidak mengalami kekosongan sistem pemikiran inisiasi wiyon wiyonwofle. Sementara itu, Penginjil pada masa modernisasi Kristen ini terbagi menjadi dua kutub, yakni Penginjil kaum muda dan kaum tua. Penginjil kaum muda yakni Penginilub, Penginil penginjil modernis dan konservatif, biasanya Penginjil Penginjil punya view oriented, Penginjil-Penginjil dan mereka terpengaruh oleh konsep-konsep pembaruan dari luar. Sementara kaum tua konsep konsep adalah Penginjil-Penginil yang masih bertahan dengan konsep konsep Penginjilan masa Penginil konsep-konsep lalu dan mereka juga masih sering mengkaitkan ideology inisiasi wiyon-wofle dengan wiyon ideology injil, serta masih mempertahankan tradisi ritualisasi-ritualisasi dan ritus ritualisasi keguruan tradisional wiyon-wofle. Penginjil muda adalah; mereka yang berbicara dengan disional wiyon wofle. runtutan terhadap penggunaan literasi kitab suci pada konteks kehididupan yang lebih luas, dimana ayat-ayat Alkitab tidak “dikurung dalam pemahaman” yang picik dan ayat sempit. Bagi kelompok penginjil modern kristen, agama diaplikasikan secara realistis. pok Agama ditujukan untuk pemberdayaan umat secara keseluruhan. Harus diakui bahwa dalam tahap awal, konsep modernisasi pendidikan belum sepenuhnya terkembang, karena masih terkendala oleh sistem penjajahan yang hanya memberikan kesempatan kepada keturunan-keturunan bobot saja yang mengenyamnya. Sekolah keturunan Sekolah-sekolah pada pemerintahan Kolonial Belanda yang dikembangkan baru bergerak dengan sistem pendidikan yang teoritik dan belum dilengkapi dengan skill education. Akibatnya, ketika

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

170

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

terjadi perubahan terutama berkembangnya pasar dalam sistem ekonomi, masyarakat berkembangnya Maybrat, Imian, Sawiat, para alumni SR sulit mengikut perkembangan ini. d. Tahap Perubahan Sekolah-sekolah yang didirikan oleh kristen konservatif secara langsung atau tidak sekolah memiliki pengaruh terhadap mentalitas masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat. Pertama, pengaruh terhadap pendidikan keagamaan yang melahirkan kaum Penginjil dan Pendeta. Kedua, pengaruh terhadap mentalitas yang berimplikasi terhadap gaya hidup (life style) dan cara berfikir. Pengaruh tersebut menjiwai lahirnya sebuah pergerakan yang kemudian menjadi cikal bakal lahirnya kaum terpelajar. Di Maybrat, Imian, Sawat, banyak kaum terpelajar yang lahir dari sekolah sekolah yang ada. Pergerakannya tidak saja beraikatan sekolah-sekolah dengan keagamaan saja atau disebut dengan ortodoksi skriptual penginjilan. Ortodoksi disebut skriptual ini, berlangsung sekitar akhir abad ke-18 diwilayah Maybrat, Imian, Sawiat. ke 18 Pada masa pergerakan inilah muncul kegamangan dari kaum Terdidik dalam melilihat perubahan sosial, ekonomi, dan politik, terlebih lagi semakin diterimanya politik, sekolah-sekolah modern dengan kurikulum Indonesia oleh masyarakat. Kondisi ini sekolah semakin meminggirkan pendidikan Kristen mula mula. Kristen turut ambil bagian dalam mula-mula. kancah sosial dan politik, pada saat sekarang ini. Setelah itu, kaum Kristen banyak Setelah mengenal organsisasi-organisasi sosial nasional lainnya, dan melibatkan diri lebih jauh. -organisasi Ada yang tidak puas dengan keilmuannya, maka kaum Pendeta mencari jalan untuk berorganisasi agar ilmunya dapat dikembangkan lebih luas. Maka terlibatlah kaum Mak Pendeta dalam organisasi organisasi-orgnisasi yang tidak lagi platform nya Kristen, tetapi sudah nasionalis. YPK dengan semakin banyaknya menamatkan para murid dengan sistem sekolah modern mendapatkan kerja yang mapan. Di sisi lain, sistem pendidikan YPK pendidi masih bertahan dengan sistem yang ada, masih terpaut dengan kajian-kajian tekstualitas kajian (skriptualisme) dan belum menjauh ke arah pengembangan penjabaran tekstualitas pengembangan-penjabaran menuju kontekstual. Sistem pendidikan seperti ini sebenarnya cukup lama berlangsung berlangsun dalam peradaban Kristen di wilayah Maybrat, Imian, Sawiat, dan Papua pada umumnya, bahkan pada masa peradaban konsevatif Papua pun tidak terjadi perubahan dalam sistem Papua-pun pendidikan Kristen.Kecenderungan konservatif (ortodoksi spiritual) dalam sistem pendidikan menekankan pada moralitas dan literasi dan kurang menerima pemikiran yang ikan radikal. Hal ini terjadi karena pada kurikulum Penjajahan Kolonial Belanda Kebanyak

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

171

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

pendidikan saat itu hanya berupa hafalan, sehingga tidak mendorong orisinalitas. Para siswa tidak diajarkan untuk memahami gagasan baru secara radikal, karena masyarakat idak luas tidak dapat menerimanya. Gagasan baru dianggap mengganggu tatanan sosial dan membahayakan masyarakat. Pada masyarakat konservatif stabilitas dan keteraturan sosial dianggap lebih penting dari kebebasan berekspresi. ebih Pergeseran cara pandang ini terus berlanjut. YPK dengan sistem kurikulum pendidikan keindonesiaan melakukan terobosan baru yang berbeda dari sistem pendidikan Kristen Kolonial Belanda. Sekolah sekolah yang didirika dengan nama YPK Sekolah-sekolah didirikan atau YPPK mampu membaharui pemikiran masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat. Pada masa ini, kaum Penginjil atau misionaris mendapat tantangan yang signifikan dari Pendeta-pendeta modern. Pemikiran-pemikiran kekristenan mulai bergeser dari pendeta Pemikiran pemikiran pemikiran klasik kepada kontemporer, karena perubahan sosial telah melahirkan ikiran fenomena-realita yang baru. realita Untuk menjelaskan fenomena baru tersebut dibutuhkan keterpaduan antara ilmu reliji dengan Semangat keKristenan yang kuat. Perubahan perubahan yang begit cepat Perubahan-perubahan begitu kurang terakses oleh wilayah agama, dan kontrol masyarakat pun tidak banyak memainkan peranan. Kondisi ini tidak saja dirasakan dalam masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, tetapi seluruh Papua pun mengalami kondisi yang sama: Keunggulan Penginjil dan Missionaris adalah kemampuan untuk hadir di tengahtengah tengah masyarakat luas, mampu mengkombinasikan pikiran keilmuanannya dalam bahasa jelata, serta sanggup membangun kekuatan jemaat yang real dan kohesif. Tapi sayang belum diperlengkapi dengan perangkat teologis yang lebih transformatif. Kondisi teologis tersebut menyebabkan eksisitensi gerejani kurang diminati masyarakat, karena keilmuan keKristenannya belum transformatif. Akibatnya, Sekolah-Sekolah YPK,YPPK lebih Sekolah Sekolah banyak bertahan di kalangan masyarakat pedesaan. Sementara itu di perkotaan, sekolahSementara sekolah sekolah modern diakses dengan cepat oleh masyarakat, seiring dengan bergulirnya sistem ekonomi pasar yang menghendaki manusia sebagai “mesin” pencetak uang, dan keterampilan untuk mencetak uang itu lebih terkonsentrasi pada sekolah modern. Wibawa YPK,YPPK mulai terpinggirkan. Kebanggaan terhadap generasi yang mempunyai ilmu agama yang tinggi mulai dikalahkan oleh kalangan terdidik dan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

172

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

mempunyai penghasilan jabatan yang memadai. Inilah fenomena traumatik social yang penghasilan-jabatan terlihat pada masa-masa perubahan di Maybrat, Imian, Sawiat dan Papua umumnya. masa Seiring dengan fenomena tersebut, tradisi pemikiran keKristenan terpecah menjadi dua kubu, yakni tradisi pemahaman keagamaan kaum pertobatan dan GKI serta Katolik. Pertobatan dan GKI lebih banyak berkembang di pedesaan Maybrat, Imian, lebih Sawiat dengan mempertahankan sistem pendidikan kristen, sementara pemahaman modern kekristenan berkembang di perkotaan, dijabarkan oleh Pendeta yang mampu mengakses pembaharuan dan perubahan. Dalam perpektif sosiologi, menjelaskan perubahan itu harus tahu dengan konteks perubahan, sebab perubahan dan kondisi sebelum terjadinya perubahan. Mau tidak mau, aktor transformatif harus memiliki pengetahuan yang holistik dalam permasalahan itu. Pada tahap ini, perubahan pemikiran perubah pun tidak bisa dipisahkan dari proses modernisasi. Pemikiran ke ke-Kristenan tidak lagi berada dalam otoritas Penginil klasik, tetapi mulai berpindah pada intelektual akademisi. Transformasi pemikiran ini telah membangun dua komunitas pemikiran keagamaan, k yakni komunitas pemikiran klasik dan modern. Komunitas pemikiran klasik lebih berkembang dan di terapkan oleh penginjil klasik, di gereja pada pedesaan oleh penginjil klasik. Semenatara kelompok intelektual, lebih berkembang di perkotaan. e. Teologi Transformatif i Teologi transformatif menyatakan bahwa realita tidak hanya dibaca dengan kacamata Kristen, tetapi juga dilihat dari sisi praksisnya. Esensinya, ada hubungan dialektis antara Kristen ideal dengan realita. Tujuannya untuk merubah fakta sesuai dengan cita-cita sesua Kristen. Teologi transformatif mencoba memahami ortodoksi secara holistik. Realita, fenomena dan fakta harus diselesaikan atau dibawa pada kancah ide-ide Kristen. Dalam ide konteks yang sama. Namun, ketidakmampuan menjabarkan ortodoksi ters tersebut telah membuat Kristen terpetiemaskan dalam hingar bingar realita sosial, sehingga Kristen hadir ke hadapan kita bagaikan “monumen batu” yang sudah selesai dipahat, hanya sebagai fakta sejarah yang sangat menumental. Kecenderungan tersebut hendaknya dipahami dan dihayati oleh umat Kristen, dipahami sehingga umat Kristen tidak terkungkung dalam kepicikan dan kesempitan dalam memahami Kristen itu sendiri. Literasi Kristen harus dijabarkan ke dalam realita, tidak disimpan dalam “rumah kaca” pemahaman yang sempit itu. Ketika umat Kristen itu.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

173

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

mengapung literasi dalam pemahaman yang sempit, Kristen akan terlihat dalam kepercayaan dan pemahaman yang ekslusif, yang kemudian rentan diterjemahkan oleh dunia luar sebagai kelompok fundamentalisme. Dalam teologi transformatif, umat Kristen diharapkan mampu mendialogkan umat teologis ke dalam realita. Hal ini sangat membutuhkan rasionalisasi pemahaman terhadap ajaran Kristen. Menurut kami, rasionalisasi mungkin sangat erat kaitannya dengan modernisasi, oleh sebab itu modernisasi itu merupakan keharusan bagi umat Kristen, merupakan karena modern sangat erat dengan ilmu pengetahuan. Mugkin Injil sebagai paradigma, dengan maksud mode of thought, mode of inquiry yang diharapkan bisa menghasilkan mode of knowing, di mana alkitab sebagai konstruksi dari pengetahuan. Berdasarkan dari paradigma tersebut, keterbelakangan dan ketertinggalan umat Kristen dari segi peradaban disebabkan oleh kesalahan umat Kristen dalam meletakan Injil sebagai sumber paradigma yang luas. Cara pandang di atas telah melahirkan dua pemikiran keKristenan, yakni; pemikiran Mereka yang berlatar belakang tradisi ilmu keKristenan konvensional dan mereka yang terlatih dalam tradisi Barat (modernis). Keduanya tidak berbeda dalam mengupas teologi. Bagi kalangan keKristenan konvensional, teologi sebagai ilmu kalam dengan artian suatu disiplin ilmu yang mempelajari ilmu ketuhanan, bersifat abstrak, normatif, dan skolastik. Sedangkan bagi aliran kedua lebih melihat teologi sebagai penafsiran terhadap realita dalam perspektif ketuhanan, lebih berupa refleksi empiris. Berdasarkan konstelasi paradigma ini, pemikiran teologi transformatif umat Kristen terpecah menjadi dua pula, pertama pemikiran yang tidak menerima kenyataan luar, modernisasi selalu diidentikan dengan Barat, sehingga menahan diri dari mainstream modern tersebut. Kedua, intelektual yang dapat menerima modernisasi sebagai suatu realita yang harus dicerahkan dengan teologi transformatif, yang dibangun melalui pengokohan paradigma Kristen. Untuk memahami injil; pertama, mengkaji dan memahami seting situasi atau problem historis, baik yang spesifik maunpun yang makro. Kedua, menjeneralisasi jawaban-jawaban yang ditemukan, sehingga menjadi paradigma yang sering dinyatakan. jawaban Di sinilah letaknya, keterujian intelektualitas Kristen dalam menjabarkan Kristen Kriste sebagai agama peradaban. Sayangnya, keterujian itu belum banyak dibuktikan, sehingga umat Kristen masih saja berada dalam warna yang redup dari kemajuan.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

174

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Perbenturan-perbenturan pun tidak dapat dielakan, karena antara yang satu perbenturan dengan yang lainnya saling menganggap pemikirannya yang benar. Aliran - aliran teologis yang dipahami oleh umat Kristen sangat rentan dengan konflik pembenaran. Inilah agaknya menjadi penyebab lambannya teologis transformatif untuk diadopsi. Umat Kristen di Papua masih terseret dal dalam pertentangan klaim-klaim aliran pembenaran. Hal klaim ini, sangat “melelahkan” umat Kristen di wilayah Maybrat, Imian, Sawiat, Papua itu sendiri dalam menatap masa depannya. Perbedaan aliran dan organisasi misalnya, menyebabkan mereka terpecah dalam membangun peradaban sistemp ekaristi peribadatan. Sementara perubahan begitu cepat menawarkan beragam realita dan fenomena. Di Nusantara, keterlambatan mengartikulasikan teologis transformatif ini disamping dipengaruhi oleh faktor di atas juga sangat dipengaruhi oleh orientasi dominan hukum yang dibangun dan saingan akan tetangga agama yang lain. Hukum yang dibangun kadang belum seimbang antara pemberdayaan akal pikiran dengan batiniah, belum lebih banyak mengambil kapling dalam rutinitas ibadah mingguan, sementara ibadah mingguan sosial secara luas terkesampingkan, sehingga umat Kristen tertinggal dalam ekonomi, politik, pendidikan dan budaya. Di saat yang sama, terjadi pemisahan antara ibadah budaya. dengan realita kehidupan. Ibadah dipahami penyembahan, puasa pujian dan syukur, puasa, sementara menata ekonomi, politik, budaya, pendidikan dan seterusnya agak dipisahkan dari arti ibadah yang lebih luas. f. Revivalisme Pemikiran Kristen di Maybrat, Imian, Sawiat. vivalisme 1. Tradisi lokal Tradisi lokal sering dijadikan media dalam peribadatan Kristen, seperti Tifa, Suling bamboo yang mana sebagai media yang dijadikan alat penyembahan di Papua dan Maybrat, Imian, Sawiat oleh Penginjil klasik lokal. ole 2. Bahasa dan Seni Sejarah perkembangan bahasa Maybrat, bahasa Sawiat, bahasa Imian, tidak begitu diketahui keberadaannya semenjak kapan, akan tetapi untuk bahasa tubuh, sudah ada atau telah digunakan oleh manusia Maybrat, Imian, Sawiat, pada Zaman primitif ketika jumlah keanggotaan mereka lebih dari satu orang. Bahasa tubuh merupakan bahasa komunikasi pertama yang telah dipakai oleh orang Maybrat, Imian, Sawiat. Bahasa (lisan) yang

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

175

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

dipergunakan tampaknya mempunyai gaya tersendiri karena tidak memadukan sistem tata bahasa dari etnis lain. Hal tersebut dapat dimengerti mengingat suku Maybrat Imian Sawiat merupakan suku bangsa yang bukan pengembara jarak jauh (long leave), namun pengembaraan mereka hanya merupakan pengembaraan jarak pendek (short leave). Pengembaraan jarak pendek yang dimaksud adalah pengembaraan dalam mengejar nafkah, sehingga segala sesuatu yang dimiliki termasuk bahasa mereka tidak berupa bahasa campuran yang tercipta secara efohesi. Dari segi aksara, tetap mengikuti aksara bahasa n masing – masing, yaitu Bahasa Maybrat, tetap mengikuti aksara Suku Maybrat, Suku Sawiat, tetap mengikuti aksara Suku Sawiat, Suku Imian, tetap mengikuti aksara Suku Imian. Namun dalam bahasa Maybrat memiliki tiga langgam bahasa yang masing – masing n memiliki dialek yang berbeda, yaitu untuk sub suku Maybrat seperti May Yah, langgam bahasanya terdengar halus dan lambat, dan untuk sub suku Maybrat seperti may Ithe, langgam bahasanya terdengar agak setengah tegas, sedangkan untuk suku May brat (May a uu), langgam bahasanya terdengar sangat tegas. Namun untuk bahasa Imian dan bahasa Sawiat, masing – masing dengan langgam bahasa dan sebutan serta arti yang berbeda – beda baik antara suku Imian dan suku Sawiat bahkan dengan suku Maybrat. Tidak disangkal bahwa manusia ikut dibentuk oleh situasi sekelilingnya. Demikian unsur seni Suku Maybrat, Imian, Sawiat, pada umumnya terbentuk seirama dengan lingkungannya sebagai kelompok yang hidup didaratan dan pesisir. Nada suara didaratan umumnya tegas dan tinggi, mengingat keengganan mereka yang selalu dalam mejelajahi hutan dan laut yang homogen dan sangat luas sehingga sering memisahkan jarak antara anggota yang satu dengan anggota lainnya menjadi berjauhan, kadang juga bisa hilang berjauhan, karena kurang menguasai lokasi perburuan mereka. Kesenian yang ditonjolkan adalah :

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

176

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

-

Seni

musik,

diantaranya

adalah

Biola

(krombi), tebuat dari bahan Bambu yang kulitnya di gunakan sebagai String atau snar dan sumpit yang dililitkan dengan kain sebagai alat gesek atau dawai (tref). Alat musik ini telah dikenal oleh orang Maybrat,
Gambar: Biola tradisional (krombi) dan alat gesek (tref)

Imian, Sawiat pada abad yang tidak diketahui.

-

Suling atau seruling , terbuat dari bamboo orang Maybrat, Imian, Sawiat berkenalan dengan suling pada abad ke kedelapanbelas. Tifa, (ain dan toke)

terbuat dari bahan Kayu dan kulit Rusa. Tifa dikenal pada tahun yang tidak kenal diketahui. Gambar: Suling atau seruling Gambar: Tifa besar (ain) dan tifa kecil (toke)

Element teater, juga sekaligus dapat menjadi tempat pertunjukkan adalah panggung hiburan , (Taro). Bentuk Panggung hiburan atau Taro yang dimiliki oleh Suku Maybrat Imian Sawiat ). biasanya dibangun dengan kemiriban stadion, yang mana pada bagian bagian sisinya lebih bagiantinggi sebagai tempat duduk para pengunjung dan penonton daripada areal melakukan pertunjukkan. Bangunan theater atau arena pertunjukkan ini biasanya tidak dibangun unjukkan. menetap namun biasanya dibangun bilamana adanya kegiatan – kegiatan tertentu yang berkaitan dengan seni tari seperti : Berdansa (B’sioh), Serar, yosim dan menari (mwi bowi). Kesemuanya disertai dengan pertunjukkan gerakan tubuh serta semuanya dengan sifat tarian tersebut. Berikut lihat gambar : berbusana tarian sesuai

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

177

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambar: Tampak atas Teater atau panggung hiburan (taro)

Gambar: Vew teater atau panggung hiburan (taro)

-

Seni suara, umumnya disertai dengan suara. Seni suara dikenal secara moderen oleh orang Maybrat, Imian, Sawiat pada akhir abad ke-delapan belas yang mana diperkenalkan oleh ke delapan penginjil Kristen, setelah masukknya injil Kristen di wilayah Maybrat. I Imian, Sawiat. Populernya seni suara pada waktu itu ketika ekaristi dalam peribadatan Kristen yang menggunakan nyanian dan pujian sehingga orang Maybrat, Imian, Sawiat, terinspirasi dan membentuk kelompok-kelompok menyanyi atau group seni suara yang terdiri dari satu orang kelompok (solo), dua orang (duet) tiga orang (trio) dan lebih dari tiga orang (group). Pada abad inipula awal mula Orang Maybrat, Imian, Sawiat, mulai bersentuhan dengan alat musik aliran moderen seperti harmonika, guitar string, seruling dan vokal group yang mana selalu dilakukan dengan cara berlatih atau olah vokal.

4. Kelengkapan Hidup Sejarah kehidupan manusia telah mencatat bahwa, manusia pertama, nenek moyang kita; hidup sebagai pengembara atau manusia yang hanya mencari nafkah secara terus-menerus dan berpindah-pindah dari satu tempat ketempat yang lain. Pada zaman ini, manusia tidak memiliki pindah kelengkapan hidupnya seperti; api, kapak, dan busana. Hal ini diakibatkan karena mereka belum memiliki kemampuan mencipta (non Undagi). Sejarah orang Maybrat, Imian, Sawiat telah memuat catatan perjalanan hidup mereka rang semenjak nenek moyang. Catatan ini juga sama dengan catatan sejarah perjalanan nenekmoyang manusia dari herbagai belahan dunia lainnya. Manusia Maybrat, Imian, Sawiat, mula-mula juga mula

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

178

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

tidak memiliki kelengkapan hidup pada zaman ini, dan mereka sebagai manusia pengembara atau pencari nafkah dengan berpindah berpindah-pindah tempat. Dalam penelusuran sejarah dan penelitian kami dibeberapa kampong pada tahun 2000 – 2001, yaitu dikampong; Udagaga, Makaroro, Mogatemin, Mugim, Keyen, Sengguer, Moswaren, Makaroro, dan selanjutnya pada tahun 2004 dan 2007 dari wilayah; Ayamaru, Sosian, Temel, Mapura, Suwiam, Yukase, Segior, Kartapura, Sauf, Sembaro, Soroan, Koma-koma, Kanisabar, Welek, Koma koma, Pasir putih, Mlabolo, Klamit, Kladut, Kambuaya, Jitmau, Kartapura, Arus, Kambufatem, Klamit, Susmuk, Aifat, Mare, Karon, dan menyusuri sungai Kamundan, Mukamat, Ayata, Kamro, TehitTehit Teminabuan, Wehali, Serbau, Serer, Tofot, Haha, Woloin, Imian, dan Wainslolo, ditemukan beberapa laporan tentang kelengkapan hidup manusia Maybrat Imian Sawiat yaitu; g a. Kapak Batu. Orang Maybrat, Imian, Sawiat, mula mula atau disebut manusia primitif, dalam mula-mula kehidupan mereka, kelengkapan hidup yang pertamakali dikenal oleh orang Maybrat, Imian, Sawiat adalah kapak batu (stone axe) “fra maãn” dalam sebutan bahasa Maybrat. Data yang u( diambil tentang kapak batu (stone axe) sebagai kelengkapan hidup manusia ( ) primitif

Maybrat, Imian, Sawiat ini telah dikenal pada zaman batu. Sayangnya kapak batu (stone axe) ( ini tidak ditemukan wujudnya, karena telah dibuang dan dimusnahakan oleh pemerintahan an Hindia Belanda pada tahun 1950 yang lalu dan lokasi atau kampongkampong-kampong yang dihuni juga dibubarkan untuk digabungkan kekampong-kampong sekitarnya guna perluasan kekampong kampong kampong. Mungkin sebaikn kita kembali untuk membongkar lokasisebaiknya -lokasi bekas kampong yang dibubarkan untuk pencarian benda benda prasejarah yang dibuang. benda-benda Manusia primitif Maybrat, Imian, Sawiat, pertama yang membawa kapak batu (stone axe) adalah Tit Srowy di Tehit-Teminabuan, kemudian diambil oleh seorang manusia mudian primitif yang bernama Woroh Simian, dan membawanya ke daerah Fayoh. Ketika itu woroh Simian, simian bertemu dengan seorang manusia primitif yang bernama Fhour Dyaman yang mana selanjutnya menggunakan kapak ini bersama bersama-sama. Disinilah awal mula nenekmoyang orang nilah maybrat imian sawiat mengenal kapak batu (stone axe). Dari uraian ini, jelaslah bahwa ( ). manusia maybrat imian sawiat pertama yang mengenal dan memperkenalkan kapak batu

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

179

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

(stone axe) adalah Tiĩt Sroey yang adalah manusia primitive/nenekmoyang yang hidup t tive/nenekmoyang didaerah tehit (kini Teminabuan). b. Api – Tafoh – Sala (flame flame) Orang maybrat imian sawait primitive kemudian mengenal api ‘tafoh-sala’ (flame), yang ‘tafoh mana diperkirakan pada zaman batu. Api, pertamakali dikenal didaerah maybrat, api yang mana dikenal melalui fenomena alam, yaitu ketika terjadi gesekan antara pepohonan yang satu dengan pohon yang lainnya, dan menimbulkan percikan api sehingga menjadi bara api. Nama api (flame) yang pertama dikenal dalam bahasa primitive orang maybrat adalah; SSS, ) dan FUF. Ini adalah nama api yang dikenal pertama kali di zaman itu, karena ketika . penemunya yang bernama tafoh yang kini namanya digunakan dalam sebutan api, (dalam bhs. maybrat). Ketika itu dia (tafoh) melihat percikan api yang timbul ketika gesekan pohon lalu menjadi bara api, dia (tafoh) lalu mendekatinya dan menyentuhnya dengan tangan, tetapi karena tangannya terbakar sehingga ia meringis kesakitan dengan mengeluarkan kata SSS, setelah itu, tafoh mendekatinya untuk keduakalinya dengan keinginan memadamkannya keinginan dengn cara meniupnya. Ketika ia mencoba untuk meniupnya dan bunyi nafas tiupannya yang terdengar FUF, oleh kerabat kerabatnya yang bersama dengan dia, sehingga mereka kerabat-kerabatnya menyebut api dengan nama FUF dengan menggunakan bahasa tubuh untuk mengatakan kepada kerabat yang lain tentang api. Dari penemuan ini, dipertahankan dan berkembang hingga zaman megalitik, yang mana manusia maybrat imian sawiat primitive mulai mengembangkan teknologi sederhana penghasil api (flame tecnology). Pada zaman ini, penghas flame tecnology manusia maybrat imian sawiat yang begitu primitive, sedikit demi sedikit mulai mengalami perubahan. Pada zaman ini pula mereka mulai mencoba untuk meramu bahan-bahan untuk bahan menciptakan api. Bahan-bahan yang digunakan pertamakali untuk pembuatan api adalah: an a. Rotan (toŏ atu) b. Kayu (ara) c. Ampas dedaunan kering (hita gat)

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

180

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

d. Cara kerjanya adalah; Rotan dililitkan pada batan kayu dan ampas dedaunan kering diletakan dibawah dan selanjutnya tali rotan ditarik kekiri dan kekanan dengan bergesekan pada dinding kayu secara bergantian selama beberapa menit dan ketika kayunya panas, maka menimbulkan percikan api yang jatuh pada ampas dedaunan kering sehingga menjadi bara api. Bahan yang digunakan kedua atau model kedua: a. Bambu (tbil/bron) b. Pecahan batu (fra habah) c. Ampas dedaunan kering (hita gat) Cara kerjanya adalah: pecahan batu digesekan pada dinding bamboo kering secara teratur berulang kali pada lokasi gesekan yang sama, sedangkan dibagian bawah disiapkan ampas dedaunan kering, setelah gesekan tersebut menghasilkan percikan api, yang jatuh pada ampas dedaunan kering itu sehingga menghasilkan bara api dalam beberapa menit. Bahan yang digunakan ketiga, atau model ketiga: ketig a. Pecahan kaca/beling botol (kusia habah) b. Bamboo (tbil/bron) c. Ampas kayu/dedaunan kering (ara magi/hita gaat) Cara kerjanya adalah: pecahan kaca/beling digesekan pada kulit bamboo kering secara teratur berulang kali kepada tempat gesekan yang sama dan beling dilapisi dengan ampas kayu, beling sehingga ketika percikan api keluar langsung pada ampas kayu yang ada dan menghasilkan bara api. Model teknologi pembuatan api yang ketiga dengan bahan kaca/beling, semenjak abad 16, ketika VOC masuk ke wilayah maybrat imian sawiat. Pada abad ini pula orang maybrat imian sawiat mengenal barang-barang pecah belah dan korek api. barang
Gambar: Bamboo sebagai bahan penghasil api tradisiona l

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

181

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Skematika perkembangan Manusia Maybrat, Imian, Sawiat, Papua dan Api
Orang Maybrat, Imian, Sawiat, tanpa api

Orang Maybrat, Imian, Sawiat mengenal api dari fenomena alam

Orang Maybrt, Imian, Sawiat, menciptakan bahan api dari bahan kayu dan api

Orang Maybrat, Imian, Sawiat, menciptakan api dari bamboo dan beling / pecahan batu dan kaca

Manusia Maybrat, Imian, Sawiat, mengenal korek api / matches

c. Busana Orang Maybrat Imian Sawiat dalam proses hidupnya, ia baru mengenal busana kemudian mian awiat setelah kelengkapan yang lain seperti kapak batu (stone axe), dan api (flame dikenal. Sejarah ( flame) orang maybrat imian sawiat mengungkapkan bahwa nenekmoyang mereka pada mulanya mengungkapkan hidup dalam ketelanjangan tanpa busana. Akantetapi sedikit demi sedikit waktu memproses mereka dengan diimbangi otak dan nalar yang kian mulai berpikir untuk berkembang menjadi manusia moderen, sehingga mereka mencoba untuk meramu segala sesuatu yang mencoba berkaitan dengan kebutuhan hidup mereka yang mana ikut merubah hidup mereka dari kehidupan primitive hingga menjadi manusia moderen sekarang ini. Nenekmoyang orang maybrat imian sawiat yang pertama memakai busana cawat/ cawat/cedaku (gitaut) adalah Hafra Hafuk. Kemudian diperkenalkan kepada anaknya yaitu Hefy Hafuk, dan selanjutnya Hefy Hafuk, memperkenalkannya kepada anaknya Saf Haafuk (kini sesa , Haafuk, dumufle). Bahan yang digunakan sebgai busana adalah kulit kayu (fijoh malak), yang ( berwarna Putih. Akan tetapi busana dari kulit kayu tersebut kemudian digantikan dengan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

182

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

bahan kain, pada abad ke-16, dimana orang Maybrat imian sawiat mengenalnya melalui para -16, pedagang VOC. Sejarah orang maybrat imian sawiat dalam mengenal busana ini pada zaman pad dan tahun yang tidak diketahui. 5. Pengaruh Wanita Maybrat Imian Sawiat Terhadap Lingkungannya uh ingkungannya a. Wanita Maybrat Imian S Sawiat (bakit, ku ano, nangli) Seperti halnya wanita –wanita lain, wanita Maybrat, Imian, Sawiat juga memiliki sifat-sifat wanita s kejiwaan wanita. Ciri khas kewanitaan yang banyak disoroti orang adalah sifat memelihara. Ini i disebabkan karena kodarat wanita secara fisik bertugas mengandung, memelihara, dan menyusui. Namun sayangnya, sifat memlihara ini dalam perkembangannya lalu menjadi tuntut ethis. tuntutan Tuntutan ini yang mendorong wanita maybrat imian sawiat untuk memberikan cinta kasih mereka tanpa pamrih, disertai dengan pengorbanan diri dan penyerahan diri. Maka tepatlah jika kita menamakan: wanita itu merupakan asas dari cinta kasih. Dengan sifatnya yang bersifat memelihara itu, wanita menjadi lebih bersifat heterosentris, mengarahkan aku aku-nya kepada aku yang lain lebih-lebih mepada yang dicintainya. Sifat ini akan terungkap pada sikap memelihara, lebih melindungi, bersahabat, mengalah, menetap dain sebangsanya. Sifat kewanitaan seperti terurai diatas juga dimiliki oleh wanita maybrat imian sawiat, bedanya terletak pada adat dan kebudayaan yang membentuk setiap wanita dari suku bangsa sendiri sendiri. sendiri-sendiri. Wanita Maybrat Imian Sawiat Dapat Kita Golongkan Menjadi :

1. Wanita kampong, yang berasal dari keluarga petani dan nelayan, atau wanita yang belum menikmati pendidikan yang cukup. 2. Wanita kampong dan kota, yang berasal dari keluarga ekonomi menengah atau wanita yang juga menikmati pendidikan yang cukup 3. Wanita kota, yang berasal dari kalangan keluarga atas atau wanita yang telah menikmati pendidikan cukup dan menikmati pendidikan cukup dan lebih Tipe dari 3 golongan wanita tersebut juga tidak sama kadarnya. Untuk tipe golongan wanita kota atau yang sudah berpendidikan tinggi, penampilan dan pengaruhnya dalam masyarakat sengat berfariasi, namun ada anggapan orang mengenai wanita maybrat imian sawiat yang mana anggapan ini merupakan stereotif wanita maybrat imian sawiat. Stereotif ini lalu menjadi suatu ideal bagi wanita Maybrat Imian Sawiat. Dalam hal ini, yang membuat wanita maybrat imian l sawiat begitu ideal pada masanya. Walaupun sebenarnya kalau kita mendalami kepribadian dari

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

183

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

wanita maybrat imian sawiat akan kita temui tipe-tipe yang telah berontak terhadap adat, seperti tipe tipe terha dalam adat maybrat imian sawait sekarang ini. Menurut budaya merek, mengatakan bahwa seorang wanita harus ; tenang, penurut, tunduk dan yang lebih lagi adalah menjaga virginelitasnya hingga pinangan. Jadi pemberontakan yang melawan etika adat, tersebut hingga kini telah banyak dilakukan oleh wanita maybrat imian sawiat yang telah terbawa pengaruh new zaman. Stereotif bahwa wanita maybrt imian sawiat itu bersifat; narimo, pasrah, sabar, halus, bakti dan sedikit tegas, akan tetapi sifat-sifat tersebut yang merupakan stereotif wanita maybrat sifat at imian sawiat yang ideal tidak terbina dengan baik dan wanita maybrat imian sawiat new zaman cenderung bergaya hidup dengan mengadopsi sifat-sifat baru seperti; ingin bergerak bebas, tidak sifat sifat begitu penurut, dan tidak sabar. Akan tetapi tidak semua sifat nampak dalam setiap pribadi wanita maybrat imian sawiat. Hal ini juga disebabkan karena wanita maybrat imian sawiat mendapat pengaruh dari pendidikan dan perkembangan zaman yang baru new zaman. Pendidikan, baik formal maupun informal sangat berperan penting dalam membina k pengembangan pribadi wanita maybrat imian sawiat. Wanita maybrat imian sawiat banyak mendapat pengaruh pendidikan yang mana membentuk cirri ciri kepribadian seperti; cerdas, cirri-ciri paham/tahu mengenai bakatnya, bersikap kritis terhadap masalah masalah social disekitar masalah-masalah lingkungannya, berani menyimpang dari kebiaan yang berlaku, menunjukkan sikap independent, berperasaan halus serta tidak menyerah dalam menghadapi rintangan, namun didalam mengambil keputusan-keputusan, tetap mendahulukan keharmonisan dengan orang-orang keputusan, orang sekelilingnya. Walau cirri tersebut bagi wanita maybrat imian sawit juga relatif baik, namun pendidikan keluarga maybrat imian sawiat sangat besar andilnya dalam pembentukan cirri-ciri cirri wanita tersebut guna menghindari broken house, atau adanya kecolongan keluarga dalam ta membentuk karakter anak. Tugas membina anak dominan bagi seorang ibu (ibuism), merupakan Suatu pernyataan yang dating dari orang maybrat imian sawiat, sebab mereka mempunyai suatu s keyakinan bahwa kekuatan seorang ibu (mama) sangat besar dalam keluarga, seorang ayah (bapa) kerapkali tidak begitu memperhatikan anak-anak pada umur tertentu, disinilah peran ibu anak anak (mama) sangat dibutuhkan. Ibu (mama), sebagai tabir kedewasaan seseoran anak, ibu (ibu) seseorang sebagai manager bagi keluarga, sebagai penggerak dalam kelompoknya tanpa meminta kekuasaan atau pujian. Itu adalah paham kau ibuism yang memang sifat kodratnya sebgai kaum pemelihara.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

184

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Paham ibu, (ibuism) seolah seolah-olah memberi kekuasaan dan prestige tetap yang kepada tige bapak/pria. Dari segi kebudayaan orang maybrat imian sawait, wanita (finya) memperoleh kesempatan untuk aktif mengatur dan membagi pekerjaan kepada anggota keluarganya atau kelompoknya. Pria/bapak, berada – ditempatkan di depan, dan di luar, sedangkan wanita/ibu melaksanakannya didalam dan di belakang, hasil yang di olah atau dikerjakan oleh wanita/ibu, dikomunikasikan, dipromosikan keluar oleh pria/bapak. Maka dengan sendirinya pria/bapak pria/bapak-lah yang mendapatkan prestige, mendapatkan pujian. Wanita maybrat imian sawiat dengan rela pujian. membiarkan situasi ini terjadi secara sinergis dengan aman. Bagi wanita maybrat imian sawiat, paham ibuism ini merasuk sekali kedalam batinnya sehingga setiap wanita maybrat imian sawiat seperti sudah miliknya. Tetapi justrus hal inilah yang menyebabkan wanita maybrat imian sawiat mendapatkan perlakuan yang kurang adil dari pria. Paham inilah yang justru menjadi faktor kelestarian ketidak adilan di kalangan wanita maybrat imian sawiat, yang mana akibatnya mereka berontak terhadap pria/bapak, menimbulkan persoalan dan timbullah smasalah yang mana melibatkan kerabat klen dari kaum wanita dengan tuntutan-tuntutan yang harus disepakati oleh kepala klen (bapak). Hal ini membuat wanita tuntutan maybrat imian sawiat sangat sadar dan makin tahu akan kekuatan yang ada padanya. Kebudayaan atau adat orang maybrat imain sawiat yang memberi kesempatan kepada wanita untuk aktif dalam keluarga, merupakan suatu pelatihan yang mana membina wanita maybrat imian sawiat untuk mampu aktif juga diluar keluarga. Aktifitas ini merupakan proses permagangan keluarga. Walaupun situasi ini banyak nampak pada wanita maybrat imian sawiat golongan bawah dan menengah. Bagi golongan elit, lebih banyak menunjukkan sifat feodalisme yaitu memperbudak orang lain. in. Bagaimanapun juga, aktifitas wanita maybrat imian sawiat di dalam masyarakat sangat besar dipengaruhi oleh kekuatan wanita, yang sumbernya dari dalam keluarganya. Dalam kebudayaan maybrat imian sawiat, kita kenal konsep “kekuatan”. Menurut pandangan orang or Belanda, “kekuatan ” ini besar pengaruhnya dibidang sosial dan juga berpengaruh dalam budaya orang maybrat imian sawiat. Analisis kami dalam penelitian terhadap hal ini, kekuatan wanita maybrat imian sawiat, juga sudah diperhitungkan dalam fenomena sosial dan budaya. Hal ini sosial dapat dibuktikan dalam sejarah dimana peranan kekuatan wanita sangat menentukan dalam penyelesaian fenomena sosial dan budaya (“mban ra sme” dalam bahasa maybrat). Menurut hemat kami, kekuatan wanita maybrt imian sawiat sangat konkrit dan menggema dalam pribadi konkrit

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

185

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

yang mempunyainya. Kekuatan yang dimaksud disini adalah sumber yang berasal dari pribadi wanita maybrat imian sawiat. Kekuatan diekspresikan dalam tindakan pesan, kedamaian, keikutsertaan dalam menopang seorang laki laki-laki dalam menyelesaikan masalah, perkembangan, dan kebahagiaan. Walaupun kekuatan ini berasal dari kaum wanita yang seringpula terasa halus, sebab bersumber dari konsentrasi batin wanita, namun kekuatannya luarbiasa. Wanita maybrat imian sawiat akan kekuarangan kekuatannya kalau kebanyakan pamrih, ini merupakan kekuatannya keyakinan yang terbangun oleh wanita maybrat imian sawiat. Oleh karena ibu/isteri ditugaskan melaksanakan apasaja yang penting untuk kelangsungan hidup keluarga di dapur, maka wanita maybrt imian sawiat dipersiapkan untuk mempunyai kekuatan batin serta dikombinasikan siapkan dengan fisik fisik dan dihindarkan dari pamrih (mengalah). Wanita maybrat imian sawiat yang fisik dan batinnya kuat serta beretika, dipercaya sebagai penakluk dan pembawa pesan tentang hal-hal yang baik, pembawa perdamaian dan pembawa kesejahteraan keluarga dan masyarakat. g b. Wanita Maybrat Imian Sawiat dan Maskawin (boyi) Dalam sejarah perkembangan hidup orang Maybrat Imian Sawiat mencatat kenyataan bahwa wanita Maybrat (finya-gu ano), wanitia Imian Sawiat (nangli) adalah wanita dengan nilai gu maskawin paling termahal, mungkin termahal di dunia. Wanita Maybrat Imian Sawiat mempunyai harga harga tersendiri dalam maskawin, bila dibandingkan dengan wanita dari suku bangsa lainnya dibelahan dunia. Harga wanita Maybrat Imian Sawiat menjadi suatu penekanan wanita nilai tersendiri karena dalam budaya Maybrat Imian Sawiat mempunyai catatan nilai-nilai khusus nilai yang terkafer dalam penentuan harga maskawin. Beberapa hal mendasar yang mempengaruhi besar kecilnya penentuan harga maskawin adalah ; 1.Tinggi rendahnya maskawin awal yang telah dibayar oleh kerabat klen laki-laki (suami) Tinggi laki kepada kerabat klen perempuan (istri). 2. Berdasarkan jenjang pendidikan 3.Berdasarkan kelas atau kasta keluarga Berdasarkan Adapun nilai budaya yang juga ikut mempengaruhi besr kecilnya maskawin adalah; a. Pembayaran pusat (gu mbit), dilaksanakan pada waktu anak berumur 2 minggu. mbit), b. Pembayaran rumah bersalin (samu kre), dilaksanakan ketika ibu dan bayi diperbolehkan , untuk keluar. Kegiatan ini dilakukan oleh keluarga klen laki-laki dan keluarga kerabat laki perempuan c. Pembayaran ketika memberi nama (bofan), dilaksanakan dengan cara upacara dan doa. ,

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

186

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

d. Pembayaran ketika di caci-maki (bohlat). Dilakukan oleh keluarga pelaku yang mencaci caci . maki kepada keluarga korban. e. Pembayaran ketika kena musibah kecelakaan atas dasar ajakan teman (isti). Dilakukan ika oleh keluarga klen dari yang mengajak korban dan menyerahkan kepada keluarga klen korban f. Pembayaran ketika pelecehan seksual muda-mudi, (boke). Dilakukan oleh keluarga klen muda . laki-laki dan menyerahkan kepada keluarga klen perempuan g. Pembayaran ketika meninggal dunia – bayar tulang (mfou yu taa) Dilakukan oleh taa). keluarga dan kerabat keluarga kepada kerabat klen ibu yangmelahirkandia yang meninggal tersebut. h. Pembayaran minang (finya migiar – mfot bofot). Dilakukan oleh keluarga kelen laki – laki kepada – mempelai pria kepada kerabat klen perempuan – mempelai wanita. Dalam penentuan nilai maskawin wanita Maybrat Imian Sawiat yang sering dilakukan paling rendah dengan nilai uang Rp. 50juta+kain ternama (wansafe, bokek, sarim, toba) yang nilainya te bila diuangkan Rp.100 – 200juta maksimal 2potong atau minimal 1potong+kain biasa lainnya 25 potong. Karena tingginya nilai maskawin wanita Maybrat Imian, Sawiat, dan sebagaimana Maybrat, kenyataan yang terjadi bahwa kebanyakan kaum pemuda dari Suku Maybrat Imian Sawiat bahwa terpaksa menikahi gadis-gadis dari suku bangsa yang dari luar wanita Maybrat Imian Sawiat. gadis Alasannya karena ketidakmampuan keluarganya untuk menyelesaikan beban maskawin yang ditangguhkan oleh kerabat klen wanita kepada keluarganya. Kadang terdengar nada-nada nada sumbang oleh orang Maybrat Imian Sawiat yang mengatakan bahwa laki – laki Maybrat Imian Sawiat yang menikah dengn wanita bukan dari Maybrat Imian Sawiat adalah laki – laki yang tidak mampu, dia dianggap orang murahan, tidak ternilai, berbicarapun tidak dihargai dalam anggap kelas budaya, dan mereka dianggap sebagai pria yang memberontak terhadap budaya atau tergolong pria yang tidak berwibawa. c. Pengaruh Lingkungan Terhadap Pola Pengembangan Pribadi Wanita Maybrat Imian Sawiat. Wanita Maybrat, Imian, Sawiat, sesuai dengan adat dan harapan terhadap dirinya, , dipersiapkan sebagai pribadi yang memiliki kekuatan batin (invisible power). Berdasarkan pengalaman pengamatan kami dan hasil diskusi/tukar pengalaman terhadap wanita Maybrat, Maybrat

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

187

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Imian, Sawiat, bahwa pola perkembangan wanita maybrat imian sawiat tumbuh dalam perkembangan berbagaimacam variasi. Variasi ini disebabkan karena pola pengembangan pribadi wanita maybrat imian sawiat itu sendiri, tidak hanya dipengaruhi oleh adat atau tradisi saja, tetapi juga dipengaruhi oleh banyak faktor seperti misalnya; latar belakang pendidikan orangtua, pendidikan ak sekolah, pendidikan agama, dan pendidikan lingkungan atau kelas dalam strata ditengah kehidupan mereka dalam masyarakat. Sebagai contoh, teman saya; ia dilahirkan dari kedua orang tua maybrat imian sawiat yang asalnya dari golongan berbeda. Ibunya dari golongan bobot dan ua bapaknya dari golongan biasa. Latar belakang keluarga mereka berbeda, tetapi kedua-duanya kedua mendapatkan pendidikan sekolah Belanda dan pendidikan agama Kristen. Didalam keluarga, Didala mereka merasakan proses pencampuran dari factor faktor pengaruh tersebut, sehingga pola factor-faktor perkembangan pribadi wanita maybrat imian sawiat seperti dia dapat digambarkan sebagai berikut; 1. perkembangan yang asalnya dari diri pribadi sendiri, atau kita pinjam kata yang tepat dari kita Sahlins, yang mengatakan bahwa kepemimpinan pribadi (big woman). Faktor ini merupakan faktor dasar, sebab “warna” sifat manusia yang sebenarnya ada disini. Dalam diri pribadi ini pulalah manusia akan menggambarkan perkembangan pribadinya secara perkembanga tidak sama. 2. perkembangan yang sumbernya dari luar pribadi (external), pengaruh luar ini dapat diperinci lagi : a. pengaruh dari adat/latar belakang dari keluarga ayah b. pengaruh dari adat/latar belakang dari keluarga ibu c. pengaruh dari ajaran agama yang dianut d. Pengaruh dari pendidikan sekolah yang diperoleh e. Pengaruh dari pergaulan dengan teman-teman didekatnya teman f. Pengaruh dari pendidikan atau pengalamannya bermasyarakat g. Pengaruh dari lingkungan/daerah asal seperti daerah gunung dan daerah pesisir pantai. Apabila sumber internal (yang dapat juga bersumber dari turunan dan bakat manusiawinya) dari wanita maybrat imian sawiat itu menjadi kuat, maka ia akan mudah, “mengunyah” sumber – sember pengembangan pribadi wanita itu, makin suburlah perkembangan pribadinya. Lebihlebih sebagai wanita yang siftnya lebih hetero wentris, maka proses sosialisasi pada wanita lebih hetero-wentris,

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

188

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

menonjol. Wanita juga (Wanita Maybrat, Imian, Sawiat) akan subur perkembangan pribadinya anita awiat) apabila mau membuka diri bagi yang lain dan dapat membahagiakan orang lain. Sikap membuka membahagiakan Sika diri ini bagi wanita Maybrat, Imian, Sawiat adalah merupakan suatu budaya yang didasarkan atas I awiat kasih secara temurun, sebab adat mengnggap hal itu sangat baik, tetapi pada umumnya orang tua Maybrat, Imian, Sawiat, lebihn keras menuntut dari anak anak gadisnya agar mau bersikap dan anak-anak mau berbuat sesuai dengan apa yang dilakukan oleh seorang gadis, yaitu; diam, mengalah, narimo, pasrah dan penurut. Nasehat-nasehat semacam ini biasanya diberikan kepada seorang nasehat Gadis Maybrat, Imian, Sawiat, yang memasuki masa-masa yang siap untuk kawing melalui brat, masa masa pendidikan wanita yang disebut dengan ( (finya mgiar). Inilah yang menyebabkan wanita

maybrat imian sawiat menjadi tertutup pribadinya, namun jika ditemukan bahwa wanita pribadinya, Maybrat, Imian, Sawiat, ada yang dirinya tida narimo, suka mengomel, tidak menjaga citranya, ian, dan terutama keperawannannya maka mereka itu tergolong sebagai wanita yang memberontak terhadap budayanya. Karena budaya Maybrat, Imian, Sawiat, mengajarkan bahwa, seorang wanita Maybrat, Imian, Sawiat, dipandang terhormat jika melakukan proses perkawinan sesuai nita dengan adat mereka, yaitu seorang wanita sudah seharusnya diminang oleh laki-laki baru sah laki menikah dan berhak memiliki keturunan, jika memiliki keturunan diluar daripada aturan ini, daripa maka sudah pasti dibilang sebagai wanita yang tidak layang dipandang sebagai wanita terhormat (keir). Ungkapan perasaan atau pendapatnya kurang bahkan tidak jelas juga tidak boleh

dilakukan oleh seorang wanita Maybrat, Imian, Sawiat Hal ini disebabkan karena adat menilai Sawiat. kan wanita Maybrat, Imian, Sawiat yang baik itu; Halus, Harus Tegas dan A awiat, Aktif. Wanita Maybrat, Imian, Sawiat, yang terhormat dan utuh adalah wanita yang menjaga dirinya hingga diminang oleh laki-laki secara adat dan dididik dalam didikan tradisional yang disebut dengan (finya laki dalam mgiar), harga diri wanita Maybrat, Imian, Sawiat, diukur melalui pembayaran maskawin, , keturunan keluarga bobot, dan kedudukan status dalam pemerintahan Wanita Maybrat Imian pemerintahan. Sawiat adalah wanita yang aktif dan tegas, namun semakin meluasnya kesempatan pendidikan awiat bagi wanita maybrat imian sawiat, maka penampilan diri dan sifat sifat khas mereka makin sifat-sifat bervariasi. d. Peranan Wanita Maybrat Imian Sawiat Terhadap Lingkungan Dalam perkembangan dari tiap-tiap pribadi wanita maybrat imian sawiat, kedewasaan sangat tiap tiap menggambarkan kekuatan batin yang ada dalam diri mereka. Seterti sudah diuraikan dimuka bahwa, kekuatan kekuatan yang berasal dari dalam diri manusia maybrat imian sawiat, asalnya saw

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

189

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

dari kekuatan batin yang ada dalam diri ibunya. Peranan ibu sangat besar dalam mempengaruhi perkembangan jiwa anak-anaknya. anaknya. Sifat-sifat khas wanita maybrat imian sawiat; narimo, pasrah, penurut, sabar dan tegas, sifat ternyata apabila berkembang konstruktif dalam dirinya dapat merupakan kekuatan yang konstruktif luarbiasa. Sifat-sifat tersebut dapat memperkuat iman wanita maybrat imian sawiat, dalam sifat beriman kepada Tuhan. Iman ini mengalahkan segalanya, dengan iman yang kuat inilah wanita maybrt imian sawiat, dapat menjadi lebih berani. at Sifat-sifat sabar, setia, tegas dan bakti pada suami dan orang tua, ternyata terwujud menkadi sifat kekuatan besar yang dapat mempengaruhi orang lain. Perkembangan sifat-sifat wanita maybrat sifat imian sawiat masa kini membuat mereka menjadi ingin, bersedia, boleh, dan malahan diharapkan dapat mengisi dua peranan ganda dalam masyarakat. Peranan ganda ini, oleh wanita maybrat imian sawiat, dialami membawa kewajiban dan tanggungjawab ganda pula. Factor ini dalam wanita maybrat imian sawiat menimbulkan suatu menim loyalitas ganda. Maka jelaslah bahwa wanita maybrat imian sawiat, disatu pihak loyal dan tanggungjawab kepada suami dan anak-anaknya, dan dilain pihak loyal terhadap tugas dan anak anaknya, pekerjaannya dalam masyarakat. Wanita maybrat imian sawiat akan merasa damai kalau kedua merasa loyalitas tersebut saling menyambung atau saling mendukung. Faktor loyalitas inipula yang juga dapat menjadikan sebab konflik pribadi atau konflik social bagi wanita maybrat imian sawiat. Seperti juga wanita yang lain, perkembangan wanita maybrat imian sawiat juga membutuhkan wanita kontak dengan manusia (aku) yang lain, sebagai makhluk sosial, mereka akan bisa menikmati kesempurnaannya atau kelengkapannya apabila berada bersama subyek lain. Padahal makin subur perkembangan pribadi wanita maybrat imian sawiat, yang pribadinya matang, mempunyai maybrat kekuatan kekuatan yang besar dalam menyelesaikan masalah pribadinya dan masalah sosial. Peranan kekuatan batin (invisible) dari wanita maybrat imian sawiat, sungguh-sungguh akan sungguh mempunyai akibat perdamaian dan kesejahteraan wanita maybrat imian sawiat, yang matang an kekuatan batinnya, teguh imannya, percaya diri, pasti akan disebut wanita perkasa. Tetapi apabila wanita maybrat imian sawiat itu terikat oleh material dan sosialn, maka konsekwensinya dalam diri manusia. Maka dengan hadirnya pamrih yang berkembang dalam diri manusia. Maka i dengan hadirnya pamrih yang berkembang dalam diri pribadi, pribadi, kekuatan batin akan dapat berkurang, bahkan dapat musnah. Itulah sebabnya wanita maybrat imian sawiat, selalu selal melaksanakan “perilaku prihatin” apabila menginginkan kekuatan batinnya bekerja. Perilaku

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

190

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

prihatin, atau doa ini adalah kekuatan yang dimaksudkan untuk memperkuat diri sendiri atau mendukung orang lain supaya kuat. Misalnya seorang ibu turut mendoakan suaminya jika su suaminya memerlukan dukungan kekuatan batin untuk permasalahan yang dihadapi. Kerelaan ibu yang bersedia dengan kekuatan inilah yang sangat besar pengaruhnya terhadap lingkungan. e. Proto Tipe Pola Hidup Wanita Maybrat Imian Sawiat Wanita Maybrat Imian, Sawiat Sawiat. aybrat, Sebagaimana yang Telah Diuraikan, Mereka Juga Memiliki 3 Proto Tipe Pola Hidup elah roto yaitu; 1. Proto tipe pola hidup wanita maybrat imian sawiat tempo dulu. Wanita maybrat imian sawiat yang disebut wanita tempo dulu adalah wanita yang hidup pada tahun 1947 kebawah. Wanita maybrat imian sawiat tempo dulu adalah wanita yang un hidupnya masih terikat dengan budaya maybrat imian sawiat yang kental dan mereka termasuk pelaku budaya, dan tidak mengenal pendidikan. 2. Proto tipe pola hidup wanita maybrat imian sawiat berpendidikan. berpendidikan Wanita maybrat imian sawiat berpendidikan adalah mereka yang sudah merasakan pendidikan. Mereka adalah wanita-wanita maybrat imian sawiat yang hidup pada tahun wanita wanita 1950 keatas. Wanita yang hidup pada masa ini adalah wanita yang bertumbuh besar serta dibentuk oleh budaya maybrat imian sawiat dan merekalah wanita –wanita pertama yang mengenal dan mengenyam pendidikan pada sekolah rakyat (SR), sekolah guru belanda (SGB). Pada zaman penjajahan pemerintah Hindia Belanda, wanita maybrat imian sawiat s secara berkelanjutan mengalami suatu perubahan di dunia dengan masuknya pemerintah Indonesia yang mana membangun sekolah sekolah seperti; SD, SMP, SLTA, dan sekolah-sekolah perguruan tinggi negeri dan perguruan tinggi swasta. Wanita maybrat imian sawiat massa pendidikan masih menjunjung tinggi nilai nilai budaya mereka secara baik dan mereka ikan nilai-nilai mampu mengenal dan menguasai budaya budaya mereka secara mendalam seperti budaya-budaya budaya bahasa, tarian, busana dan lainnya. Budaya – budaya ini sangat mereka hargai sebagai jatidiri mereka yang begitu sederhana dan mulia. eka 3. Proto tipe pola hidup wanita maybrat imian sawiat massa reformer. Wanita maybrat imian sawiat yang hidup pada tahun 1998 keatas, tergolong sebagai wanita reformer. Mereka yang hidup pada massa reformer adalah mereka yang begitu mengenyam pendidikannya hingga tahapan akademik. Mereka yang hidup pada masa reformer selain wanita yang merasakan pendidikan cukup, tetapi juga mereka adalah anita

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

191

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

wanita yang sudah tidak begitu mengenal dan menghargai budayanya. Misalnya kebanyakan wanita maybrat, imian, sawiat, yang hidup pada massa reformer ini dijumpai tidak begitu mengetahui bahasa ibu (bahasa daerahnya) secara fasih. Kadan ada yang sedikit bisa mengucapnya sepotong sepotong, ada yang hanya mendengar dan mengerti, sepotong-sepotong, tetapi tidak bisa mengucapkannya, dan ada yang samasekali tidak mengenal dan mengerti bahasa serta budayanya. Wanita maybrat imian sawiat massa ini adalah mereka yang maybrat tergolong sebagai wanita yang memberontak terhadap budaya dan kecenderungan ingin menyamai hidup mereka dengan gaya hidup wanita wanita moderen lain dengan wanita-wanita melepaskan khasanah budayanya sebagai miliknya yang original. Wanita – wanita original. maybrat imian sawiat reformer yang tidak mengenal budaya mereka adalah terutama mereka yang hidup diperkotaan semenjak lahir hingga dewasa, adapula terjadi karena perkawinan silang antara klen laki-laki maybrat dengan wanita diluar suku maybrat imian laki laki sawiat (outrolokal). Sebab-sebab ini yang membuat keturunan orang maybrat imian Sebab sebab sawiat semakin menjauh dari adat dan budaya mereka secara langsung.

f. Perempuan Maybrat Imian Sawiat dan Kepemimpinannya saat ini Telah kita uraikan bersama bahwa wanita maybrat imian sawiat di bedakan atas tiga prototipe, yaitu proto tipe wanita maybrat imian sawiat tempo dulu, yang mana belum mengenal pendidikan, sedangkan proto tipe kedua adalah wanita maybrat imian sawiat masa berpendidikan atau mengenal pendidikan tetapi belum mampu sebagai pemimpin karena pendidikannya masih endidikan sangat minim atau belum mendapat pendidikan secara baik. Sedangkan prototipe ketiga adalah wanita maybrat imian sawiat zaman reformer, atau wanita yang memperoleh pendidikan yang cukup atau mencapai gelar Dr, Ir, Master. p Berkaitan dengan program pemerintah indonesia dengan Pembangunan yang menyeluruh telah, Dewasa ini sudah banyak perempuan maybrat imian sawiat yang terlibat dalam pelaksanaan kegiatan pembangunan diberbagai bidang, walau Pada umumnya perempuan walau maybrat imian sawiat belum diikutsertakan secara menyeluruh dalam perumusan, perencanaan dan pengambilan keputusan kebijaksanaan pembangunan. Sering terjadi aspirasi kaum perempuan maybrat imian sawiat kurang mendapat perhatian.

Walaupun banyak perempuan maybrat imian sawiat yang sudah mampu memegang jabatan pimpinan, tetapi data statistik belum menunjukkan hal-hal yang di harapkan. hal hal

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

192

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Contoh : Pendidikan Perempuan Maybrat, Imian, Sawiat, dalam Persentase Penduduk Berumur 10 M Tahun Keatas Menurut Pendidikan Tertinggi yang ditamatkan dan Jenis Kelamin, 1999 J Perkotaan Pedesaan. Pendidikan Tertinggi yang Ditamatkan Perempuan dibawah Laki-laki Laki dengan pencapain tertinggi di bandingkan perempuan. Data pendidikan 1999 juga menyebutkan bahwa perempuan Maybrat, Imian, Sawiat, yang mampu menyelesaikan jenjang studi dari perguruan tinggi pada tahun tersebut bukannya meningkat, akan tetapi semakin menurun secara drastis.

g. Perempuan Maybrat Imian Sawiat dalam Lembaga Tertinggi dan Tinggi (DPA, DPR-MPR).

Negara

Dari contoh diatas jelas bahwa makin tinggi jenjang pendidikan, makin sedikit jumlah perempuan maybrat imian sawiat yang menamatkan nya, makin tinggi jabatan, makin sedikit perempuan yang menjabatnya. Untuk memegang suatu jabatan di pendidikannya di perguruan nya. tinggi walupun dalam pemerintahan ada syarat-syarat yang perlu dipenuhi. Persyaratan secara syarat syarat formal dari tingkat Presiden RI sampai Kepala Desa tidak membedakan antara laki-laki dan laki perempuan. Meskipun demikian, pada kenyataannya hanya sedikit jumlah perempuan maybrat imian sawiat yang memegang jabatan dalam pemerintahan dan badan tertinggi maupun tinggi negara kalau dibandingkan dengan laki laki-laki. Hal yang demikian itu disebabkan karena berbaga hal seperti berikut : berbagai 1. Tingkat pendidikan perempuan maybrat imian sawiat pada umumnya lebih rendah dari laki-laki. 2. Masih ada peraturan perundang-undangan nilai sosial budaya sekitar serta pengaruh perundang undangan lingkungan sekitar mensyaratkan dan belum sepenuhnya mendukung peningkatan mendu kedudukan perempuan maybrat imian sawiat pada umumnya dan penempatannya mereka pada khususnya. 3. Perempuan maybrat imian sawiat sendiri sering belum siap secara mental psikologis walaupun mereka kadang kadang-kadang sudah memenuhi persyaratan kemampuan profesional. Disamping itu, masih tampak jelas kecenderungan bahwa laki laki dianggap sebagai laki-laki pencari nafkah keluarganya, padahal dewasa ini sudah banyak perempuan yang bekerja sebagai pencari nafkah utama maupun tambahan. Adapula pertimbangan lain yang seorang perempuan pertimbangan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

193

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

secara biologis lebih banyak memerlukan cuti daripada laki-laki, yang akan mengurangi laki laki, produktivitas pekerjaannya sehingga dianggap kurang menguntungkan. Seorang perempuan harus memperlihatkan kemampuan yang jauh lebih tinggi dari laki-laki, untuk dapat memperoleh tin laki, kesempatan tumbuh kembang dan menduduki jabatan pimpinan dalam pemerintahan. Dengan mengajukan kemampuan sesuai dengan tujuan GBHN. Dengan kemampuan profesional dan manajemen kepemimpinan yang mencukupi serta ketahanan mental spiritual yang tinggi, ketahanan perempuan akan dapat lebih berperan sebagai pemimpin yang mempunyai kemampuan menggerakkan orang lain, serta memprakarsai kegiatan yang dapat memenuhi kebutuhan rakyat banyak. Sehubungan dengan hal tersebut, baik organis maupun orang-orang yang dipimpinnya organisasi orang memperoleh manfaat akan kehadirannya. Dengan kemampuan kepemimpinannya perempuan dapat pula berpartisipasi dalam pengambilan keputusan dan perumusan kebijaksanaan pembangunan. Pengembangan diri sebagai pemimpin merupakan suatu proses yang berjalan terus menerus, merupakan sesuai perkembangan nilai-nilai dalam lingkungan sekitarnya. Oleh karena itu, perempuan nilai maybrat imian sawiat sendiri sering merasa terpanggil dan bertekad untuk mengembangkan dirinya. Pengembangan diri tersebut selalu mereka gali dan memulai dari diri mereka sendiri dan tersebut lingkungan mereka. Pada hakekatnya pengembangan kepemimpinan perempuan maybrat imian sawiat dewasa ini merupakan pengembangan diri pribadi mereka untuk membentuk kepercayaan pada diri sendiri dan memupuk harga diri mereka. Perempuan maybrat imian sawiat telah menjadi dewasa dalam dunia pendidikan mereka sehingga mereka menganggap bahwa pemimpin harus sanggup mengembangkan diri setiap orang yang dipimpinnya. Perasaan bahwa ia mempunyai kemampuan tersebut dengan nilai pribadinya dapat mengatasi hambatan yang dihadapinya. Bukan sebaliknya, dengan menakut-nakuti atau mendramatisasi keadaan, orang merasa dirinya menakut nakuti kecil dan tidak berani melakukan sesuatu. Adakalanya perempuan tidak tahu bersikap dan berprilkau dalam menjalankan fungsi berprilkau kepemimpinan, mungkinjuga sebagian perempuan maybrat imian sawiat memiliki karakter ini. Hal ini disebabkan karena ia khawatir dianggap "tidak feminim" bila melakukan fungsi kepemimpinan (ketegasan, disiplin dan sebagainya), juga karena ia belum berlatih untuk menjadi sebagainya), pemimpin. Oleh karena itu, perempuan maybrat imian sawiat yang menjadi pemimpin, sering berkewajiban membagi dan meneruskan pengetahuan, keterampilan dan pengalamannya kepada

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

194

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

perempuan lain, sebagaimana halnya seperti perempuan di dunia lainnya. sejarah telah membuktikan bahwa perempuan mampu menduduki jabatan jabatan pengambil keputusan/ jabatan-jabatan pimpinan seperti Ratu Sima, Ratu Elisabeth, Laddy Diana, Bundo Kandung, Mega wati, Margareth Thatcher, Indira Gandhi dan lain-lain. la Sesungguhnya perempuan tidak perlu ragu ragu menjalankan kepemimpinannya. Fakta ragu-ragu membuktikan bahwa banyak perempuan menjadi pemimpin yang baik dan disegani. Perempuan tidak perlu bertingkah laku seperti laki-laki untuk menjadipemimpin yang baik, sebaliknya juga laki laki se tidak usah ragu-ragu menggunakan pandangan dan pertimbangannya sendiri dalam menjalankan ragu kepemimpinannya. Ciri-ciri pemimpin dalam teori-teori organisasi sebagian besar dihubungkan dengan sifat ciri teori teori kejantanan : tegas, keras, tidak kenal kompromi, rasional, mandiri dan sebagainya. Sifat – sifat tersebut juga dimiliki oleh perempuan maybrat imian sawiat secara heterogen, sehingga tampak dari perempuan maybrat imian sawit yang memiliki kewibawaan dalam kepemimpinan. Akan tetapi kebanyakan wanita tida memiliki sifat – sifat yang dimiliki oleh laki – laki, Hal ini tidak disebabkan karena yang mengembangkan ilmu manajemen umumnya adalah laki-laki, sehingga laki hanya ciri-ciri prialah yang dikenal sebagai ciri-ciri pimpinan yang baik. ciri ciri

6. Orang Maybrat, Imian, Sawia dan Keindahan (bo mof) Sawiat, 1. Pengertian Keindahan (Bo Mof) Keindahan berasal dari kata indah yang artinya bagus, cantik, elok, molek, dan sebagainya. Benda yang mempunyai sifat indah, bisa dari hasil seni, pemandangan alam, manusia, rumah, sara, warna dan sebagainya. Kawasan keindahan bagi manusia sangat luas dan sesuai dengan againya. perkembangan teknologi, sosial, dan budaya. Karena itu dapat dikatakan bahwa keindahan merupakan bagian dari kehidupan manusia dan merupakan dambaan manusia, karena dengan keindahan itu, manusia merasa nyaman hudupnya, dan perasaan kemanusiaannya tidak terganggu. Orang maybrat imian sawiat secara turun temurun mengenal keindahan – keindahan yang dapat menyenangkan atau memuaskan indera mereka yaitu baik secara indera pendengaran (mari) maupun indera penglihatan (m’mat). Orang maybrat imian sawiat juga mengenal adanya upun keindahan yang bersifat rohani (har), sebagaimana tampak pada sistem kepercayaan tradisional (wiyon-wofle) yang mana keindahan rihani ini di maksudkan oleh orang maybrat imian sawiat, wofle)

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

195

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

sebagai keindahan yang dapat menyenangkan atau meuaskan batin mereka. Walaupun keindahan itu secara materiil dibedakan, namun secara esensial keindahan jasmani dan keindahan rohani tidak di pisakan karena pada akhirnya unsur kemanusiaan yang menjadikan penentunya. Kodrat menjadikan orang maybrat imian sawiat, selalu mendambakan sesuatu yang baik yang dapat menyempurnakan kemanusiaan mereka, karena itu, keindahan bagi orang maybrat, imian, sawiat, sebenarnya bukan sekedar sesuatu yang menjadi harapan mereka, melainkan merupakan sesuatu yang harus mereka usahakan. Persepsi orang maybrat imian sawiat terhadapa keindahan antara yang satu dengan yang lain juga tidak sama, karena ditentukan oleh daya penggerak yang menjadi sumber timbulnnya kehendak atau keindahan terhadap keindahan itu sendiri. Persepsi keindahan yang muncul dari akal budi orang maybrat imian sawiat, dapat kita sebut sebagai keindahan dalam arti sebenarnya, dan keindahan yang muncul dari dorongan nafsu bagi orang maybrat imian sawiat merupakan keindahan semu. Selain itu, bagi orang maybrat imian sawit, keindahan tidak lepas dari pengertian objektif, maupun subjektif, artinya orang maybrat imian sawiat mengenal adanya keindahan objektif dan keindahan subjektif. Keindahan objektif sendiri sebenarnya ada pada suatu benda atau barang yang sifatnya abadi dan universal. Sedangkan orang maybrat imian sawiat juga mengenal adanya suatu keindahan abadi (har ro mron), yang mana tidak terikat oleh waktu dan perkembangan, disenangi atau tidak, ia tetap ada dan tidak tergantung pada asas kegunaan (manfaat) lahiriah tidak atay yang bersifat material. Sedangkan bagi orang maybrat, imian, sawiat, keindahan subyektif bergantung pada selera perorangan dan bersifat relatif dan bersumber dari asas kegunaan.

Menurut John Kets, keindahan objektif disamakan dengan kebenaran. Keindahan adalah kebenaran dan kebenaran adalah keindahan, sebab, keduanya memiliki nilai yang sama yaitu universal dan abadi dan mempunyai daya tarik yang selalu bertambah. Jelasnya, tidak ada keindahan jika tidak mengandung kebenaran dan yang tidak mengandung kebenaran tidak indah. Dalam pemikiran orang maybrat imian sawiat, keindahan sering menghasilkan suatu seni melalui proses perenungan. Renungan atau pemikiran yang berhubungan dengan keindahan atau penciptaan keindahan. Keindahan sering juga identik dengan keserasian karena sesuatu yang iptaan serasi tampak indah dan nampak dalam kehalusan.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

196

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

2. Renungan (Bonout) Menurut orang maybrat imian sawiat, renungan (Bonout), merupakan hasil perenung yaitu , dengan memikirkan sesuatu secara mendalam dan dalam keadaan diam. Yang terlintas dalam pemikiran orang maybrat imian sawiat, merenung merupakan peroses berfikir manusia yang terjasi dalam otak dan dalam merenung, bagi orang Maybrat, Imian, Sawiat, memerlukan suatu awiat, objek yang dipikirkan (bo ro n’nout), yang kemudian di olah dalam otak mereka dan akhirnya di n’nout), peroleh hasil emikiran yang diperoleh yang di sebut renungan (bo n’nout). Menurut orang Maybrat, Imian, Sawiat, mengatakan bahwa setiap orang dalam hidupnya an pasti pernah merenung (m’nout) dan hanya kadar renungannya yang berbeda – beda (bonot aro hahayah), meskipun objek yang direncanakan sama. Jadi apa yang direnungkan dan hasil renungan dalam diri seseorang tergantung kepada subjek dan objek yang di renungkan. Setiap kepada kegiatan untuk merenungkan (m’nout) atau mengevaluasi (misioh) segenap pengetahuan yang dimiliki dapat disebut berfilsafat, atau yang menurut orang Maybrat, Imian Sawiat, (fret bo). Bo safat, mian, flet, atau filosofi-filosofinya orang Maybrat, Imian, Sawiat, mempunyai 3 ciri yaitu: filosofinya awiat, 1. Filsafat yang menyeluruh, artinya memiliki pemikiran yang luas (bo nout ro myi) ilsafat 2. Filosofi yang mendasar, artinya pemikiran yang dalam sampai kepada hasil yang ilosofi fundamental (bo nout ro mof) mof). 3. Filosofi yang spekulatif, artinya hasil pemikiran yang dapat dijadikan dasar pemikiran – ilosofi pemikiran selanjutnya (bo nout ro Kaket) Renungan (bo nout), yang dimaksudkan oleh orang maybrat imian sawit di sini adalah , renungan atau pemikiran (bo nout) yang berhubungan dengan keindahan atau penciptaan keindahan yang di dasarkan pada 3 teori, yaitu; teori pengungkapan, teori metafisik dan teori psikologis, yang masing – masing teori itu ada tokohnya. Teori pengungkapan menurut Bendetto Croce, bahwa seni adalah pengungkapan kesan – kesan dalam teori metafisika, plato mendalilkan dunia ide pada taraf yang tertinggi sebagai realitas ilahi itu. Karya seni yang di buat manusia hanyalah merupakan minemia (tiruan) dari (ti realita dunia. Sedangkan teori psikologi dinyatakan bahwa proses penciptaan merupakan pemenuhan keinginan bawah sadar seorang seniman. Adapun karya seninya merupakan bentuk terselubung yang diwujudkan keluar dari keinginan – keinginan itu. Bila kita lihat dari orang maybrat imian sawiat, sebagaimana tampak dalam proses jiwa seni mereka, pada waktu mereka merenung dalam rangka menciptakan seni mereka, seiring diliputi

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

197

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

perasaan rasa ragu – ragu, takut, gugup, ketidak tentuan, dan misterius, tetapi justru karena mereka memiliki kemapuan yang negatif, sehingga mereka mampu mencipta keindahan, yang mana keindahan yang diciptakan ini akan membuat suatu perubahan, maupun keindahan itu akan membawa mereka berdiri sebagai pemimpin dan pelaku – pelaku yang berwibawa sehingga kemampuan negatif itu mempu membawa mereka menduduki peringkat peringkat keberhasilan peringkat-peringkat di berbagai bidang. Kemampuan negatif yang dimiliki oleh orang maybrat imian sawiat, ini, merupakan suatu kemampuan genoid, yang dari keturunan, yang mana identik membawa mereka mana dengan proses mencari atau berusaha. Mencari atau berusaha disini salah satunya adalah mencari atau berusaha disini salah sarunya adalah mencari atau berusaha menemukan atau membuat suatu keindahan karena sebagai orang maybrat imian sawiat, suatu keindahanatau hasil, belum imian bisa di katakan baik sebelum orang lain yang harus mengatakan baik atau indah, terutama bagi mereka juga tidak akan merasa puas jikalau hasil yang mereka peroleh belum di akui orang lain, oleh karena kecenderungan ini membuat orang maybrat, imian, sawiat, selalu berusaha sebaik an mungkin untuk mencapai sesuatu yang ia impikan atau ia harus berusaha

mempertanggungjawabkan hasil kerjanya kepada orang yang mempercayakan dia secara baik. Ideologi orang maybrat, imian, sawiat, yang membuat mereka selalu berpikir positif adalah memikirkan ”Nama Besar” dalam filosofi maybrat (n’nout nasum), atau mereka yang berjiwa seperti ini, di sebut sebagai ”Big Name”. 3. Keserasian (Riof Kanya) Prinsip orang maybrat imian sawiat yang tampak dalam kinerja mereka, baik di dalam tampak keluarga klen, bahkan kerabat klen, mereka selalu mengutamakan keserasian, hal ini sangat tampak jelas terlihat dari ciri mereka mengambil suatu peutusan yang bijaksana, yang mana tidak memojokkan atau mendeskritkan satu sama yang lain. Karena peikiran positif yang merupakan sesuatu yang genoit, sehingga tidak begitu udah bagi orang maybrat imian sawiat untuk di interfensi atau di goyahkan. Orang maybrat imian sawit juga memiliki sistem kekompakan yang mana terbangun dari klen, kerabat, dan jalur keturunan dari klen kerabat dan jalur keturunan yang selalu di jaga kekerabatannya. Dalam keserasian orang maybrat imian sawiat, biasanya ditemukan adanya kecocokan, kesesuaian, dan keharmonisan. Kecocokan yang tampak dalam kehidupan orang maybrat imian sawiat yang realistik baik di wilayah mereka bahkan ke wilayah mana saja mereka berada, mereka selalu bersatu padu, dan saling mendukung sehingga terlihat seimbang.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

198

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Sebuah contoh kesatu paduan yang terbangun oleh orang maybrat imian sawiat, adalah kekompakan yang saling mendukung dalam menyelesaikan suatu persoalan yang mana terllihat dalam semboyang mereka ”anu beta tubat” yang di terjemahkan menjadi ”kita angkat bersama”. Bagi orang maybrat imian sawiat, yang terungkap dala filosofi (n’nout nasum) atau nama besar – filosofi Big Name, bukan hanya merujuk kepada person manusia atau klen tertentu, tetapi bisa membawa nama besar klen, kampong, istrik, kabupaten, propinsi, Negara dan bisa menebus dunia. 4. Kehalusan (Sneh) Kehalusan mengandung arti sebagai sesuatu yang tidak kasar, lembut, sopan, baik budi bahasanya atau beradab. Uraian tersebut bukan berarti orang maybrat imian sawiat, tidak keras atau tegas akan tetapi orang maybrat imian sawiat, memiliki sifat tegas dan keras yang mana tidur diam dalam pribadi mereka masing- masing. Sebagai mana dalam filosofi mereka, masing terungkap dalam bahasa maybrat (N’awe N’ait to, N’ait N’warah ma, kbe Raa M’ikabuk fooh, N’ait bnee sei afo N’hou keit) yang di terjemahkan (kalo menyala, jangan terlalu membara, membara karena api yang membara akan cepat di padamkan, tetapi menyala seperti pelita/lilin biasa, maka orang tidak cepat memadamkan). Filosofi api, di filsafatkan oleh orang maybrat imian sawiat, sebagai lambang kekerasan, ketegasan, kekuatan bahkan kejahatan. Isi pengertian dari filosofi ini, menggariskan tentang ambisi seseorang, yang mana bagi orang maybrat imian sawiat mengatakan bahwa yang baik adalah bukan kemarahan yang di tunjukkan secara brutal, melainkan yang di lakukan sesuai dengan aturan. Orang maybrat imian sawiat berpendapat maybrat bahwa, kekuatan yang terbesar bukan di lihat dari besar kecilnya tubuh seseorang, bukan di lihat dari suara seseorang, atau kekekaran, atau kasta, melainkan siapa yang besar dari dalam dirinya, sehingga mereka selalu mengatakan bahwa segala sesuatu yang di lakukan atau menyangkut ambisi, jangan di perlihatkan dari luar melainkan di tanamkan diam di dalam hati sehingga tidak di halangi oleh pengaruh – pengaruh dari luar. Bagi orang maybrat imian sawiat, mereka memiliki sifat – sifat keras dan tegas, akan tetapi fat sifat – sifat tersebut harus ditunjukkan pada waktu dan tempat yang tepat, dan kalau saja sifat – sifat ini muncul, berarti karena mereka terpaksa. Sifat – sifat orang maybrat imian sawiat yang berpegang pada filosofi mereka, membuat tatanan hidup mereka tertata menjadi orang – orang mereka, yang memiliki nama besar ”Big Name”. Filosofi mereka yang lain juga mengatakan bahwa ”ro sie to yros yari”, yang di terjemahkan ”siapa yang memulai suatu persoalan, dia harus bertanggung jawab menyelesaikannya”.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

199

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Adapun sifat – sifat orang maybrat imian sawiat, yang mana tampak bahwa siapa yang baik kepada mereka, mereka lebih menunjukkan kebaikan mereka 2X lebih baik kepada orang itu sebagai balas kebaikan, tetapi siapa yang menunjukkan ketidak baikan kepada mereka, maka mereka akan membalasnya lebih tidak baik daripada yang dilakukan kepada mereka. Dua sifat ini selalu melibatkan klen, keluarga klen, kerabat klen, kampong, dan juga terbawa ke tingkatan tertentu dimana saja mereka tersebar. Orang maybrat imian sawiat, adalah orang yang memiliki etos hidup, dan etos kerja (mes bobot) yang di terjemahkan (berdarah biru). Etos hidup dan etos kerja mereka bukanlah suatu pengetahuan polesan yang di peroleh setelah berpendidikan, tetapi merupakan budaya mereka yang terbawa dalam kelahiran mereka (genoit) keturunan, sehingga ketika mereka berkembang, tampaklah kepemimpinan yang berwibawa. Etos ini di lengkapi dengan filosofi mereka yang begitu arif dalam memacu semangat hidup mereka.

5. Kehidupan Sosial Budaya Zaman Prasejarah – Zaman Sejarah. daya a. Budaya Berbahasa. 1) Untuk Suku Maybrat berbahasa Maybrat Suku ini Mendiami Distrik Ayamaru, Aitinyo, Aifat, Teminabuan dan sebagian Sawiat. Berikut kita akan berkenalan dengan tata bahasa Maybrat yang mana disusun dalam tiga bahasa yaitu bahasa Maybrat, bahasa Indonesia dan bahasa Inggris. Lihat dihalaman Lampiran. 2) Untuk Suku Imian berbahasa Imian Suku Ini mendiami distrik Imian Sawiat, Teminabuan. Untuk bahasa Imian memiliki perbedaan yang signifikan baik pelafalan, ucapan dan makna dengan bahasa Maybrat, pelafalan, dan Sawiat, walaupun ada beberapa kata yang sama yang mana diadopsi dari bahasa Maybrat dan Sawiat sebagai pelengkap, demikian sebaliknya bagi pengguna bahasa Sawiat dan Maybrat. 3) Untuk Suku Sawiat berbahasa Sawiat Suku Ini Mendiami Distrik Imian Sawiat, Teminabuan dan sebagian Maybrat. Untuk budaya penggunaan bahasa, bagi masing – masing suku tersebut memiliki perbedaan bahasa begitu mencolok, misalnya dari sebutannya, dialeknya dan artinya. Bagi kehidupan sosial dalam berhubungan inter-relasi antar mereka, yang bisa secara gamblang l inter relasi

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

200

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

mampu menggunakan dua bahasa adalah mereka yang hidupnya tepat pada perkampungan yang letaknya berbatasan antara satu distrik dengan bahasa berbeda dengan distrik yang lain. Seperti kampung Sauf, Soroan, Mahajan, Segior, Sengguer, Keyen, Moswaren dan boldon yang mana ampung letak kampungnya berbatasan langsung antara Suku Maybrat yang menggunakan bahasa Maybrat dan Suku Sawiat yang menggunakan Bahasa Sawiat. Penduduk kampong inilah yang bisa menguasai kedua bahasa tersebut. Sedangkan Kampung Wehali, Tehit, Imian, Sawiat berbatasan langsung dengan Suku Maybrat yang berbahasa Maybrat dan Suku Imian yang menggunakan bahasa Imian dan Suku Sawiat yang menggunakan bahasa Sawiat. Secara sederhana Suku Maybrat Imian Sawiat adalah merupakan manusia yang mendiami daerah pesisir dan pegunungan yang berkumpul sekelompok orang yang kehidupan mereka tergantung pada laut bagi kelompok yang mendiami daerah pesisir, dan tergantung pada pertanian bagi kelompok yang mendiami daerah pegunungan. Yang mana terungkap bahwa Suku ok Maybrat Imian Sawiat berada dalam kehidupan budaya bertani dan nelayan atau kehidupan yang mendapatkan inspirasi dan kreativitas dari suasana lautan dan daratan. Selain kehidupan yang sederhana, masyarakat maybrat imian sawiat mampu menciptakan sederhana, berbagai macam kelengkapan kebutuhan hidupnya antara lain adalah : b. Buday Berbusana Kehidupan mula – mula orang maybrat imian sawiat, sudah mengenal adanya busana, yang mana busana – busana tersebut memiliki perbedaan – perbedaan antara busana kaum laki – laki dan busana kaum perempuan. Bagi kaum perempuan, busananya terbuat dari bahan rerumputan (biyait) + kain selendang (boyan). Sedangkan untuk kaum laki – laki, busananya terbuat dari kulit kayu yang di gunakan sebagai cawat/cedaku (git mboh) + kain/selendsng yang juga sebagai cawat atau cedaku (git boyan). Lihat lampiran gambar orang Maybrat, Imian, Sawiat, dengan berpakaian busana tradisional mereka berikut:

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

201

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Bentuk

busana

orang

Maybrat, Imian, Sawiat lengkap dengan cara

pemakaiannya. Sebagaimana wanita lihat untuk pada

gambar disamping kiri dan untuk kau laki-laki.
Gambar: perempuan dengan busana tradisional

Lihat pada gambar.

Gambar: laki-laki dengan busana laki tradisional

Khusus kaum pria atau laki-laki, biasanya hanya mengenakan pakaian atau kain atau cawatlaki laki, cawat cedaku dibagian bawah saja tanpa tutup bagian atas atau baju, selanutnya tubuh mereka dilengkapi dengan manik-manik atau haban dan bulu burung, dan perhiasan lainnya. manik an c. Budaya Mencipta 1) Sero - (wata) Sero atau wata adalah salah satu jenis alat tradisional yang digunakan dalam menangkap ikan, udang serta hewan – hewan yang hidup di sungai. Sero (wata) terbuat dari bahan gagar / palem hutan yang mana diramu sedemikian hingga menjadi sebuah alat penangkapan yang cukup sederhana dan memuaskan dalam kehidupan mereka.

Gambar: Sero (wata), alat penangkap ikan, udang dll di air tawar. Hasil ciptaan teknologi sederhana orang Maybrat, Imian, Sawiat.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

202

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

d. Ukiran Dalam perkembangan sejarah manusia, bahwa kehidupan manusia pertama itu berkembang dengan menggunakan naluri masing – masing yang tidak jauh dari lingkungan kehidupannya. Mungkinsaja pikiran pokok mereka pada waktu itu adalah “bagaimana ia mendap makanan dan mendapat bertahan hidup”. Manusia Maybrat, Imian, Sawiat, berkembang dalam pola demikian, bagi orang Maybrat maybrat imian sawiat tidak hanya ia berpikir dinamis tetapi statis, pemikiran mereka selalu mengalami perubahan sejalan dengan perkembangan akan waktu dan tempat. waktu Pemikiran dan daya pikat manusia pertama yang berkembang dari nol hingga menjadi pemikiran akan kemenangan yang menjadikannya menjadi kuat dan menang terhadap alamnya yang buas. Bagaimanapun perkembangan akal pikiran manusia pertama bisa dibilang terbentuk dib oleh situasi sekitarnya, misalnya seperti : ketika manusia itu menemukan alat pemotong seperti kapak batu, mungkin saja kita berpikir itu mrupakan cara kebetulan dimana dengan secara tidak sengaja ia memecahkan batu yang menjadi tajam yang selanjutnya ia jadikan sebagai kapak. Namun bila ditelaah seksama, manusia pertama itu terpaksa menciptakan kapak dari batu agar difungsikan sebagai alat yang mampu memotong pohon, kayu dan tumbuh – tumbuhan yang tidak mungkin bisa dipatahkan dengan menggunakan tangan biasa. Atau juga pentungan dan menggunakan tombak, merupakan hasil karya manusia itu sendiri karena ia diperhadapkan dengan hewan – hewan buruan yang mana tidak mungking dihadapai dengan menggunakan tangan kosong. Mau atau tidakmau mereka harus mamp berpikir mampu bagaimana harus mampu mnciptakan sesuatu yang bisa membantu dalam menghadapi kesulitan – kesulitan yang ada, sehingga dapat disimpulkan bahwa manusia itu berkembang dari yang tidak memiliki apa – apa menjadi s manusia yang kuat dan menang (from sero to herro).
Gambar: Ukiran kuno pada kayu oleh orang Maybrat, Imian, Sawiat, Papua

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

203

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Orang Maybrat Imian Sawiat tidak hanya memikirkan bagaimana ia bisa makan dan bertahan untuk hibup, tetapi mereka juga mampu menciptakan sesuatu yang berkaitan dengan kehidupan mereka seperti: busana, Bahasa, rumah, ukiran dan lain sebagainya. Berikut sebagai hasil seni manusia Maybrat Iman Sawiat itu sendiri
Gambar: Ukiran kuno pada kayu yang diukir orang Maybrat, Imian,Sawiat, Papua

berikut pada gambar yang terlampir.

e. Payung Tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat Koba – Koba - (A’am - Hatik) radisional Payung tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat (A’am - Hatik), adalah salah satu alat , kelengkapan hidup yang dimiliki oleh orang – orang Maybrat Imian Sawiat. Payung tradisional ini terbuat dari bahan alami yaitu ; Daun koba – koba (a’am) sejenis tumbuhan pandanus, yang tumbuha mana disulam menjadi koba - koba – payung. Dari ceritera para tetuah, ibu – ibu dan nenek, mengatakan bahwa payung tradisional orang maybrat imian sawiat (aam - hatik) atau lazimnya disebut koba – koba terbuat dari daun koba – koba atau sejenis pandanus yang berbentuk buah merah dan bertumbuh di hutan belantara. Payung tradisional atau koba – koba merupakan hasil ramuan dari beberapa daun pandanus / koba –koba yang dijahit dengan menggunakan tali yang mana tali tersebut diambil koba dari serat kulit kayu tertentu yang dala bahasa tradisional disebut dengan halelem, yang dikupas dan diawetkan sehingga menjadi tali (Bo kaín) dan digunakan untuk menjahit koba-koba koba sehingga akhirnya menjadi payung / koba – koba (aam / hatik). Bentuk ukuran koba – koba tidak selalu pada satu ukuran saja, melainkan berfariasi tergantung pada sipemakainya. Ada yang ran pemakainya. ukuran besar bilamana orang yang memakainnya berukuran badan besar, namun koba – koba itu akan berukuran sedang dan kecil bilamana pemakainya orang yang sedang dan kecil. Bila koba – sedang kobanya besar, maka dedaunan yang dibutuhkan sangat banyak, namun kalau ukuran koba – kobanya kecil dan sedang, maka dedaunan yang dibutuhkan sedikit. Dalam meramu koba – koba, biasanya merupakan pekerjaan ibu dan anak perempuan. Setiap ruas koba – koba biasanya dilapisi dua daun yang dijahit bersesuaian yang mana masing – masing dibagian dalam dan bagian luar. Dalam proses pembuatan payung tradisional / koba – koba ini pertama – tama

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

204

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

seorang ibu atau seorang permpuan ke hutan belantara untuk mencari pohon pandanus, (aam – belantara hatik mara), setelah di temukan, pandanus tersebut dipotong dedaunannya yang di anggap bagus , dan pantas untuk di pake sebagai koba – koba. Setelah proses pengambilan dedaunan, selanjutnya daun tersebut dibersihkan (m’bon aam), setelah dibersihkan duri – durinya, dibersihk , selanjutnya daun – daun tersebut dijemur (koti) dalam waktu 2 – 3 jam, sesudah di jemur, selanjutnya daun koba – koba d dipanaskan dalam bara api dalam 100 C° (miwiyah aam). Tujuan aam) daripada proses pemanasan daun koba – koba adalah agar mudah dibentuk – dilipat – dan digulung, kuat dan tidak mudah sobek karena adanya suatu bentuk kekebalan kulit yang terbentuk ketika dipanaskan. Setelah proses pemanasan, dedaunan tersebut selanjutnya dibuat ukiran dengan menggunakan keterampilan jari (m’biji aam), proses pembauatan ukiran ini gunakan , melibatkan ayah, ibu, anak laki – laki, anak perempuan, nenek, tete. Setelah proses pembentukan ukiran, selanjutnya dijahit (sbis aam) , dalam proses menjahit koba – koba ini, biasanya membutuhkan ekstra konsentrasi, karena jika ada terjadi kesalahan, maka hasil yang diperoleh adalah kurang baik (sre sbis). Contoh dari hasil yang tidak baik tersebut biasanya terihat pada sbis). penyusunan bagis jahitan yang tidak lurus dan berkelok dan tidak bersesuaian (sahrorot). Setelah s proses menjahit pertama atau bisa juga dibilang desain awal atau proses pembentukkan, selanjutnya proses terakhir, yaitu proses jahit bervariasi (mame aam). Tujuan proses ini adalah untuk membuat estetika, karena bahan benang yang diambil dari kain kasuban yang berwarna merah, dan han yang berwarna hitam dan biru. Ketiga warna kain tersebut merupakan bahan utama yang dibunakan dalam membentuk estetika pada koba – koba. Fungsi koba – koba adalah sebagai paying, ketika ada hujan dan panas, sebagai tikar pada waktu tidur, sebagai tastangan pada waktu melakukan perjalanan jauh atau bepergiam, sebagai pengalas gendongan anak kecil balita/bay pada waktu anak digendong di belakang punggung pu (mbin gum am yu taa.). lihat gambar berkut:

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

205

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Dari sejarah, para tetuah dan ibu – ibu bahwa

menceriterakan

pada jaman dahulu ibu – ibu menjahit koba – koba dengan
Gambar: koba-koba, bentuk ketika sedang tidak dipakai

menggunakan

tulang sayap kelelawar (calon) yanhg berukuran kecil (wafu maim). tulang sayap kelelawar ini yang mula jarum – mula sebagai sebelum

jahit

orang – orang maybrat imian sawiat mengenal
Gambar: bentuk ketika dipakai sebagai pengganti tas atau noken dengan tali pegangannya Gambar: koba-koba dengan bentuk ketika dipakai pada waktu hujan

adanya jarum besi yang moderen. Demikian

proses pembuatan koba. – koba. Fungsi koba – koba adalah sebagai payung, ketika ada hujan dan panas, sebagai tikar pada waktu tidur, sebagai tastangan pada waktu melakukan perjalanan jauh atau bepergia, sebagai pengalas gendongan anak kecil balita/bayi pada waktu anak digendong di belakang punggung (mbin gu mam yu taa.). lihat gambar yang terlampir diatas dan ber berkut:

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

206

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambar: bentuk yang dipakai ketika bepergian (krek aam)

Gambar: bentuk ketika dipakai oleh ibu untuk menggendong bayi (mbin gu)

Gambar: bentuk ketika dipakai pada waktu tidur sebagai alas/tikar (tom am)

6. Mengenal kebudayaan Zaman – Prasejarah Orang Maybrat, Imian Sawiat. rasejarah Kebudayaan-kebudayaan prasejarah yang dibedakan menurut bahan alat kebudayaan alat-alatnya dapat dibagi dalam dua bagian, yaitu zaman batu dan zaman logam. Zaman logam bukan berarti

berakhirnya zaman batu, karena pada zaman logam pun alat alat dari batu terus berkembang irnya alat-alat bahkan sampai sekarang. Sesungguhnya nama zaman logam hanyalah untuk menyatakan bahwa pada zaman tersebut alat-alat dari logam telah dikenal dan dipergunakan secara dominan. Zaman alat logam disebut juga dengan zaman perundagian. Di Indonesia khususnya dan Asia Tenggara umumnya tidak mengalami zaman tembaga tetapi langsung memasuki zaman perunggu dan besi. Kepandaian mempergunakan bahan baru tentu saja disertai dengan cara kerja yang baru. Sehinga muncul orang-orang terampil (undagi). Selain itu perkembangan orang Maybrat, Imian, orang Sawiat yang mengarah pada kemajuan di alami dalam berbagai aspek kehidupan mereka. Bagi orang Maybrat, Imian, Sawiat, alat alat-alat dari logam tidak hanya digunakan untuk keperluan igunakan sehari-hari, akan tetapi alat-alat yang terbuat dari logampun dilibatkan dalam upacara-upacara alat upacara tertentu misalnya maut hdan, mber wiyon dll. Untuk itu perlu adanya pembahasan lebih lanjut , khususnya mengenai masa perundagian di wilayah Maybrat, Imian, Sawiat secara jelas. wilayah

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

207

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

a. Orang Maybrat, Imian, Sawiat dan pembabakan zaman logam Pada zaman Logam orang-orang sudah dapat membuat alat-alat dari logam di samping orang alat alat-alat dari batu. Logam tidak dapat dipukul atau di pecah seperti batu yang dapat dibentuk alat ya sesuai dengan apa yang diharapkan, selain itu logam tidak dapat dengan mudah diperoleh seperti batu yang banyak terdapat di berbagai tempat. Semakin berkembangnya pengetahuan sehingga orang Maybrat, Imian, Sawiat, mengenal bahan dari logam dan mengenal teknik logam melebur logam, mencetaknya menjadi alat-alat yang dihendaki sesuai dengan keperluan. alat alat Teknik pembuatan alat logam ada dua macam, yaitu dengan cetakan batu yang disebut bivalve dan dengan cetakan tanah liat dan lilin yang disebut a cire perdue Periode ini juga perdue. disebut masa perundagian karena dalam masyarakat timbul golongan undagi yang terampil melakukan pekerjaan tangan. Zaman logam ini dibagi menjadi tiga zaman diantaranya : 1) Zaman Tembaga Orang menggunakan tembaga sebagai alat kebudayaan. Alat kebudayaan ini hanya

dikenal di beberapa bagian dunia saja. Di Asia Tenggara (termasuk Maybrat, Imian, Sawiat, ermasuk Papua Indonesia) tidak dikenal istilah zaman tembaga. 2) Zaman Perunggu Pada zaman ini orang sudah dapat mencampur tembaga dengan timah dengan perbandingan 3 : 10 sehingga diperoleh logam yang lebih keras. Orang Maybrat, Imian, Sawiat, mungkin sampai saat ini belum mampu mengolahnya. 3) Zaman Besi Pada zaman ini orang sudah dapat melebur besi dari bijinya untuk dituang menjadi alatalat alat yang diperlukan. Teknik peleburan besi lebih sulit dari teknik peleburan tembaga maupun perunggu sebab melebur besi membutuhkan panas yang sangat tinggi, yaitu yang ±3500°C. Zaman logam di wilah Maybrat, Imian, Sawiat, Papua Indonesia di dominasi oleh alat-alat dari perunggu sehingga zaman logam juga disebut zaman perunggu. Alat-alat besi alat Alat yang ditemukan pada zaman logam jumlahnya sedikit dan bentuknya seperti alat-alat bentuknya alat

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

208

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

perunggu, sebab kebanyakan alat alat besi, ditemukan pada zaman sejarah. Antara zaman alat-alat neolitikum dan zaman logam telah berkembang kebudayaan megalithicum, yaitu kebudayaan yang mengunakan media batu batu-batu besar sebagai alatnya, bahkan puncak kebudayaan kan megalitikum justru pada zaman logam. b. Corak kehidupan Masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat Pada Zaman Perundagian. asyarakat aman Kebudayaan dan masyarakat merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan. Masyarakat dapat bertahan hidup karena menghasilkan kebudayaan, kebudayaan itu ada menghasilkan karena dihasilkan oleh masyarakat. Dan melalui kebudayaanlah segala corak kehidupan masyarakat dapat diketahui. Kebudayaan perungggu Asia Tenggara bisa dinamakan kebudayaan Dongson menurut nama tempat penyelidikan pertama di daerah Tonkin. Disana pertama ditemukan segala macam alat alat-alat dari perunggu dan nekara, alat-alat dari besi dan kuburanalat kuburan kuburan zaman itu. 1) Sistem Kepercayaan Orang Maybrat, Imian, Sawiat Zaman Prasejarah rang rasejarah. Sistem kepercayaan prasejarah orang Maybrat, Imian, Sawiat, diperkirakan mulai tumbuh pada masa berburu dan mengumpulkan makanan tingkat lanjut atau disebut dengan masa bermukim dan berladang yang terjadi pada zaman Mesolitikum. Mengenai bukti adanya kepercayaan orang Maybrat, Imian, Sawiat, pada zaman Mesolitikum dan beberapa bukti lain cayaan yang turut memperkuat adanya corak kepercayaan mereka pada zaman prasejarah adalah ditemukannya bekas kaki pada batu prasasti di sungai weremayis kampong Sauf, kbupaten Maybrat. Bekas kaki tersebut menggambarkan langkah perjalanan yang akan mengantarkan . roh seseorang ke alam baka. Hal ini berarti pada masa tersebut orang Maybrat, Imian, Sawiat, sudah mempercayai akan adanya roh. Kepercayaan terhadap roh terus berkembang pada zaman prasejarah hal ini tampak dari kompleksnya bentuk bentuk upacara penghormatan, bentuk-bentuk penguburan dan pemberian upeti atau sesajen. Kepercayaan terhadap roh inilah dikenal dengan istilah Aninisme yang disebut dengan wiyon-wofle. Aninisme berasal dari kata Anima . artinya jiwa atau roh, sedangkan isme artinya paham atau kepercayaan. Di samping adanya kepercayaan animisme, juga terdapat kepercayaan dinamisme. Dinamisme adalah kepercayaan terhadap benda benda tertentu yang dianggap memiliki kekuatan gaib. benda-benda

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

209

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Contohnya yaitu pohon-pohon besar atau bukit dan pegunungan serta sungai tertentu yang pohon dianggap memiliki kekuatan diwilayah Mereka. Dengan demikian kepercayaan masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, zaman prasejarah adalah animisme dan dinamisme c. Kemasyarakatan orang Maybrat, Imian, Sawiat, Zaman Prasejaarah. rasejaarah. Pada masa berburu dan mengumpulkan makanan, orang Maybrat, Imian, Sawiat, hidup berkelompok dalam jumlah yang kecil. Tetapi hubungan antar kelompok sudah mulai erat karena mereka harus bersama-sama menghadapi kondisi alam yang kejam dan berat, bersama disi sehingga sistem kemasyarakatan yang muncul pada masa tersebut sangat sederhana. Tetapi pada masa bercocok tanam, kehidupan masyarakat yang sudah menetap semakin mengalami perkembangan dan hal inilah yang mendorong masyarakat untuk membentuk keteraturan hidup. Dan aturan hidup dapat terlaksana dengan baik karena adanya seorang pemimpin yang mereka pilih atas dasar musyawarah. Pemilihan pemimpin tentunya tidak dapat dipilih dengan sembarangan, seseorang yang dipilih sebagai pemimpin adalah seseorang yang pemimpin memiliki kemampuan untuk melakukan hubungan dengan roh roh atau arwah nenek moyang roh-roh demi keselamatan desa setempat, serta keahlian keahlian yang lebih. Selanjutnya sistem keahlian-keahlian kemasyarakatan terus mengalami perkembangan khususnya pada masa perundagian. Karena pada masa ini kehidupan masyarakat lebih kompleks. Masyarakat terbagi-bagi menjadi terbagi kelompok-kelompok sesuai dengan bidang keahliannya. Masing-masing kelompok memiliki kelompok Masing masing aturan-aturan sendiri, dan di samping adanya aturan yang umum yang menjamin aturan y keharmonisan hubungan masing-masing kelompok. Aturan yang umum dibuat atas dasar masing masing kesepakatan bersama atau musyawarah dalam kehidupan yang demokratis. Dengan demikian sistem kemasyarakatan pada masa prasejarah di Indonesia telah dilandasi dengan denga musyawarah dan gotong royong. d. Pola Pertanian orang Maybrat, Imian, Sawiat, Zaman Prasejarah. Ma rasejarah. Sistem pertanian yang dikenal oleh orang Maybrat, Imian, Sawat, prasejarah pada awalnya adalah perladangan, yang hanya mengandalkan pada humus, sehingga bentuk pertanian ini wujudnya berpindah tempat sesuai dengan tingkat kesuburan tanah. Apabila mereka menilai tanah sudah tidak lagi subur atau tidak ada humus, maka mereka akan nilai

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

210

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

berpindah atau mencari tempat yang dianggap subur atau dapat di tanami tanam tanam-tanaman. Selanjutnya mereka mulai mengembangkan sistem mencari makanan dan menyimpannya (food and carering), sehingga tidak lagi berpindah pindah dengan cepat, dan berusaha ), berpindah-pindah

mengatasi pola makanannya dengan baik. Sistem ini dikenal oleh orang Maybrat, Imian, Sawiat, prasejarah pada masa neolithikum, karena pada masa tersebut kehidupan mereka sudah menetap dan teratur. Pada masa perundagian sistem pertanian mengalami perkembangan mengingat adanya spesialisasi atau pembagian tugas antara laki-laki dan laki perempuan, Sehingga orang Maybrat, Imian, Sawiat, saman prasejarah semakin mahir dalam persaudaraan. e. Sosial – Ekonomi Orang Maybrat, Imian, Sawiat Zaman Prasejarah. rang rasejarah. Perkembangan kondisi sosial ekonomi orang Maybrat, Imian, Sawiat, masa Prasejarah sebenarnya mulai terlihat pada masa berburu dan mengumpulkan makanan tingkat lanjut atau zaman Mesolitik. Pada masa ini orang Maybrat, Imian, Sawiat mulai menyadari pentingnya pola kehidupan menetap pada suatu tempat. Hal ini disebabkan adanya kemajuan dan perkembangan pengetahuan orang Maybrat, Imian, Sawiat, pada masa itu dalam berusaha mengolah alam lingkungan untuk pemenuhan kebutuhan hidup. Pada kehidupan menetap ini kemudian memunculkan bentuk bentuk rumah yang sangat sederhana sebagai bentuk-bentuk tempat tinggal, tempat berlindung terhadap iklim dan cuaca, serta terhadap gangguan binatang buas. Berdasarkan peneli penelitian kami tentang rumah hunian pertama orang Maybrat, tang Imian, Sawiat, bisa diperkirakan bahwa bentuk rumah ting tinggal awal sekali adalah berukuran kecil, berbentuk segi panjang dan kebulat kebulat-bulatan mengikuti saran burun dengan atap yang dibuat dari daun-daunan. Bentuk rumah semacam ini merupakan bentuk awal rumah wilayah daunan. Maybrat, Imian Sawiat, dan sampai saat ini masih dijumpai di daerah-daerah perkampungan daerahterpencil di kebun. Berawal dari adanya kelompok kelompok masyarakat dalam suatu daerah kelompok-kelompok tertentu, dan mengalami perubahan yang mengarah kepada sistem komunual. Di samping itu perubahan komun teknologi pembuatan perkakas juga semakin maju. Hal ini terbukti dengan mulai ditemukannya alat-alat batu yang diasah secara halus, yaitu yang dikenal dengan beliung alat persegi. Kemajuan pada aspek teknologi ini selanjutnya memunculkan adanya stratifikasi teknologi sosial tertentu dalam komunitas mereka. misalnya muncul golongankomunit -golongan yang pandai dalam membuat beliung persegi, mulai dari pembuatan bentuk dasar (plank) hingga menjadi

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

211

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

beliung persegi yang siap pakai. Selanjutnya dikenal pula teknologi pembuatan tastangan pakai. sebagi salah satu sarana kebutuhan hidup sehari-hari yang sangat penting. Di sinipun akan sehari hari memunculkan golongan-golongan tertentu dalam komunitas mereka yang memiliki kepandaian dalam pembuatan tastangan. Perkembangan lainnya yang sangat mendasar pada tastangan. masa ini adalah mulai dikenalnya bercocok tanam sederhana, yaitu dengan Sistem Tebas TebasBakar. Pada masa perundagian ini pola kehidupan perkampungan mengalami perkembangan dan semakin besar, hal ini disebabkan dengan mulai bersatunya kampung- kampung, atau disebabkan kampung terjadinya sebuah desa yang besar. Munculnya desa-desa besar ini salah satunya disebabkan desa desa semakin tinggi frekuensi perdagangan antar perkampungan dalam bentuk tukar menukar barang (barter) dan juga salah satu pengaruh utamanya adalah perdagangan atau bermain kain timur. Perpindahan penduduk melalui jalur perkawinan juga menjadi penyebab semakin padatnya populasi penduduk dalam suatu perkampungan. Dengan semakin luasnya hubungan antar wilayah maka kegiatan perdagangan pada masa kegiatan perundagianpun menjadi semakin berkembang. Jenis jenis barang daganganpun semakin Jenis-jenis kompleks karena hubungan hubungan tersebut telah mencakup wilayah yang sangat luas. Hal hubungan-hubungan ini dapat dibuktikan dengan adanya temuan benda benda-benda perunggu yang tersebar hampir di seluruh wilayah Papua khususnya wilayah Maybrat, Imian, Sawiat, yang berasal dari Sawiat kebudayaan Dong Son di Vietnam Utara. Dalam kehidupan perkampungan ini mata pencaharian pokok orang Maybrat, Imian, Sawiat, adalah pertanian yang mulai dilakukan secara lebih teratur dan maju, yaitu dengan mulai sistem tebas bakar. Hal ini juga didukung dengan semakin majunya sistem teknologi cetak peralatan dari logam (khususnya perunggu) untuk keperluan mengolah kebun. Usaha Usaha-usaha domestikasi hewanpun semakin memperlihatkan kemajuannya. Hal ini dibuktikan dengan semakin banyaknya temuan-temuan tulang-tulang hewan seperti anjing, dan beberapa jenis unggas temuan tulang tulang pemukiman. Kemungkinan dilakukan untuk persediaan bahan makanan hewani, meskipun kegiatan perburuan masih dilakukan walau dengan jumlah yang lebih berkurang. dilakukan Salah satu benda perunggu yang memiliki nilai estetika dan ekonomis sangat tinggi, dan ditemukan hampir di seluruh wilayah Asia Tenggara adalah nekara. Nekara tersebut merupakan hasil kebudayaan Dongson di Vietnam Utara yang kemudian menyebar hampir Vietnam

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

212

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

seluruh wilayah Asia Tenggara hingga kewilayah Maybrat, Imian, Sawiat Papua. Hal ini Papua sekali lagi telah membuktikan adanya hubungan secara sosial ekonomis antara wilayah sosial-ekonomis Maybrat, Imian, Sawiat, melalui kesultanan Ter Ternate-Tidore dengan wilayah Asia Tenggara Tidore lainnya cukup lancar pada zaman itu. itu Kegiatan ekonomis dalam bentuk perdagangan didorong oleh adanya temuan alat-alat alat transportasi air, yaitu perahu sampan. Bentuk-bentuk perdagangan pada umumnya dilakukan bentuk dengan sistem tukar barang dengan barang. Kelangsungan hubungan perdagangan yang stem secara terus menerus dan cenderung semakin kompleks tersebut pada akhirnya memunculkan apa yang disebut dengan pasar dalam cakupan arti yang sederhana. F Sosial – Budaya Orang Maybrat, Imian, Sawiat, Zaman Prasejarah. rang Maybr aman Seni ukir yang diterapkan oleh orang Maybrat, Imian, Sawiat, pada benda benda-benda masa megalitikum dan seni hias pada benda benda perunggu menggunakan pola-pola geometrik benda-benda pola sebagai pola hias utama. Hal ini terlihat dari temuan pada ukiran cangkir minuman (hawereh) (hawere di kampung Sauf yang menggambarkan bintang, perahu dan melukis unsur-unsur dalam unsur kehidupan yang dianggap penting.

Gambar: ukiran pada tempayang minuman pada zaman megalitikum.

Pahatan-pahatan pada kayu untuk menggambarkan orang atau binatang menghasilkan pahatan bentuk yang bergaya dinamis dan memperlihatkan gerak. Terdapat pula kecenderungan untuk melukiskan hal-hal yang bersifat simbolis dan abstrak-stelistis, seperti yang tampak hal abstrak stelistis, pada gambar-gambar manusia yang diukir sebagai bulu burung bermata lingkaran pada hulu gambar lin kampak, seloki minuman (hawereh), dan bambu yang dipakai sebagai minuman (tbil).

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

213

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Berbagai benda diciptakan guna keperluan religius.pola mata kalung yang dipakai dan pada beberapa jenis heger berfungsi magis sebagai penolak bahaya. Yang sangat menonjol san pada masa perundagian ini adalah segi kepercayaan kepada pengaruh arwah (roh) nenek moyang terhadap perjalanan hidup manusia dan masyarakatnya. Dengan demikian pula kepada orang-orang yang meninggal diberikan penghormatan dan persajian selengkap orang selengk mungkin dengan maksud mengantar arwah dengan sebaik-baiknya ketempat tujuanya, yaitu sebaik baiknya dunia arwah. Kehidupan dalam masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, pada masa perundagian memperlihatkan rasa solidaritas yang kuat. Peranan solidaritas ini tertanan dalam hati setiap orang sebagai warisan yang telah berlaku sejak nenek moyang. Adat kebiasaan dan kepercayaan merupakan pengikat yang kuat dalam mewujudkan sifat itu. Akibatnya, kebebasan individu agak terbatas karena adanya aturan-atauran yang apabila dilanggar akan aturan atauran dilangg membahayakan masyarakat. Pada masa ini sudah ada kalkus kepemimpinan dan pemujaan kepada sesuatu yang suci diluar diri manusia yang tidak mungkin disaingi serta berada diluar batas kemampuan manusia yang disebut wiyon-wofle. Dalam masyarakat ini mulai jelas mulai tampak perbedaan golongan-golongan tertentu mulai golongan seperti golongan big man - bobot, pengatur upacara-upacara (raa wiyon-na wofle) yang upacara wiyon berhubungan dengan kepercayaan, petani, pedagang dan pembuat benda-benda dari kayu benda (pemahat). 9. Kemajuan Teknologi Pada bidang teknologi, di samping berusaha menciptakan perkakas untuk keperluan sehari seharihari, kemudian mengalami kemajuan dengan mulai diciptakannya bendabenda-benda yang tidak saja bernilai profan tetapi yang bernilai estetika dan ekonomis. Pada teknologi pembuatan tastangan est ogi misalnya, ternyata di samping membuat untuk keperluan sehari-hari, mulai dilakukan juga sehari hari, pembuatan tastangan yang bernilai seni dan ekonomis. Hal ini dapat dilihat bahwa selain membuat benda-benda berupa cawan, seloki, juga mulai dib benda dibuat bentuk-bentuk tastangan dengan bentuk aneka motif hiasan. Keragaman bentuk dan motif hias cawan oleh orang Maybrat, Imian, Sawiat,

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

214

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

ini kemudian memunculkan beberapa kompleks pembuatan barang-barang lain yang sangat barang barang menonjol, antara lain kompleks tas tangan (y kom). (yu Pada teknologi pembuatan benda-benda logam (khusus perunggu) kemudian juga mengalami benda benda perkembangan yang sangat pesat. Di samping membuat perkakas untuk keperluan sehari sehari-hari (misalnya kapak, corong, tajak dan sebagainya) mulai dikembangkan pula pem pembuatan bendabenda yang memiliki nilai estetika dan ekonomis, misalnya nekara, gelang, cincin, bandul kalung, dan sebagainya. Benda benda tersebut ternyata menjadi salah satu komoditi dalam Benda-benda hubungan perdagangan antara Indonesia dengan wilayah Asia Tenggara lainnya. 10. Kemahiran Membuat Alat lat Dalam masa perundagian ini, teknologi berkembang dengan pesat. Di pihak lain, terjadi peningkatan usaha perdaganganyang mengalami kemajuan. Teknologi pelayaran juga menentukan perkembangan teknologi secara umum. Hal tersebut berpengaruh pula pada sistem tersebut sosial yang telah mengklasifikasikan dari dalam segmen segmen-segmen sosial-ekonomi karena polapolanya telah terbentuk. Pada masa ini merupakan awal dari kemajuan, karena di zaman perundagian ini sudah mulai menganal teknik peleburan, percampuran, penempaan dan pencetakan jenis-jenis logam eburan, jenis seperti tembaga, perunggu dan besi. Di Asia Tenggara logam mulai dikenal kia kia-kira 3000-2000 S.M. Di Indonesia penggunaan 2000 logam diketahui pada masa beberapa abad sebelum masehi, hal ini berdasarkan temuan-temuan berdasa arkeologis. Indonesia hanya menganal alat alat yang dibuat dari perunggu dan besi, sedangkan alat-alat perhiasan telah mengenal emas. Penggunaan logam tidak seketika menyeluruh di Indonesia, tetapi berjalan setahap demi setahap. Sedangkan beliung dan kampak batu masih digunakan. BendaBenda-benda perunggu yang ditemukan di Indonesia menunjukan persamaan dengan temuan temuan di Deng Son (Vietnam) temuan-temuan diperkirakan adanya hubungan budaya.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

215

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Di wilayah Maybrat, Imian, Sawiat terdapat Jenis-jenis perhiasan yang beraneka ragam Jenis jenis ber berupa gelang, cincin, bandul, kalung dan sebagainya yang terbuat dari perunggu, kulit kerang, tulang, batu dan kaca. a. Benda – Benda Perunggu Jenis benda perunggu yang dikenal di Indonesia ialah nekara, kapak, bejana, boneka atau patung, perhiasan dan senjata. Namaun yang menarikperhatian adalah nekara. BendaBenda benda lain sebenarnya telah mendapatkan perhatian sejak abad ke-19, misalnya kapak ke corong, cincin, mata tombak, kapak upacara (candrasa). ng, Dari penyelidikan dalam zaman perundagian pula orang-orang telah pandai membuat orang orang dan menuang kaca. Hanya saja tekniknya masih sederhana kadang masih tercampur pasir. b. Kapak Perunggu Secara tipologi, kapak perunggu dapat dibagi menjadi dua golongan, yaitu kapak perunggu corong dan kapak upacara Kapak corong disebut juga kapak sepatu, maksudnya kapak yang upacara. , bagian atasnya berbentuk corong yang sembirnya belah, sedangkan dalam corong itulah dimasukan tangkai kayunya yang menyiku kepada bidang kapak. Jadi seolah-olah kapak seolah disamakan dengan sepatu dan tangkainya diibaratkan sebagai kaki orang. Van Heekeren mengklasifikasikan menjadi kapak corong, kapak upacara dan kalak tembilang (tajak). Soejono membagi kapak perunggu menjadi delapan yaitu : . menjadi 1. Tipe I (tipe umum). Bentuknya lebar dengan panjang yang lonjong, garis puncak (pangka), tangkainya cekung dan bagian tajam cembung. 2. Tipe II (tipe ekor burung seriti). Bentuk tangkai dengan ujung yang membelah seperti ekor burung seriti, ujung tajam cembung, belahan pada ujung ada yang dalam dan ada ng yang dangkal.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

216

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

3. Tipe III (tipe pahat). Bentuk tangkai menyempit dan lurus ada yang pendek dan lebar. Bentuk tajam cembung dan lurus, kapak terbesar berukuran 12,2 x 5,8 x 1,7 cm dan da terkecil 5,4 x 3,6 x 1,3 cm. 4. Tipe IV (tipe tembilang). Bentuk tangkai pendek, mata kapak gepeng, bagian bahu lurus kea rah sisinya. Ukuran terbesar 15,7 x 9,6 x 2 cm dan terkecil 13,4 x 6,5 cm. 5. Tipe IV (tipe tembilang). Bentuk tangkai pendek, mata kapak gepeng, bagian bahu lurus mata kea rah sisinya. Ukuran terbesar 15,7 x 9,6 x 2 cm dan terkecil 13,4 x 6,5 x 1,6 cm. 6. Tipe V (tipe bulan sabit). Mata kapak berbentuk bulan sabit. Bagian tengah lebar dan menyempit, tangkai lebar dan bagian tajamnya menyempit. Jenis terbesar berukuran 16,5 menyempit. x 15,6 x 3,4 cm dan terkecil 7,2 x 5,2 x 4,5 cm. 7. Tipe VI (tipe jantung). Bentuk tangkai panjang dengan pangkal cekung, bagian bahu melengkung. Ukuran terbesar 39,7 x 16,2 x 1,5 cm dan terkecil 13 x 7,2 x 0,6 cm. 8. Tipe VII (candrasa). Tangkai pendek dan melebar pada pangkalnya, mata kapak tipis dengan kedua ujungnya lebar. Kapak ini sangat besar dan pipih yang terbesar 133,7 cm dan terkecil 37 cm. 9. Tipe VIII (tipe kapak roti). Keseluruhannya gepeng berukuran 90 cm. pangkal tangkai cakram. Cakram ini dihiasi dengan pola roda atau pusaran (whirl). Kapak corong ditemukan di Sumatra Selatan, Jawa, Bali, Sulawesi Tengah dan Selatan, Pulau Selayar dan di Papua dekat danau Sentani. Tidak semua kapak dipergunakan sebagai kapak. Yang kecil umpamanya mungkin sebagai tugal, sedangkan yang indah dan candrasa dipergunakan sebagai tanda kebesaran dan alat upacara saja. Di Bandung ditemukan cetakancetakan cetakan dari tanah baker untuk menuangkan kapak corong.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

217

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

c. Perhiasan Orang Maybrat, Imian, Sawiat, , Biasanya membuat perhiasan yang buat mana berupa gelang, cincin, kalung dan hiasan lainnya. Gelang yang berhias pada umumnya besar dan tebal. Pola hias pada gelang-gelang gelang berupa pola tumpal, garis tangga, mata burung dan duri ikan. Lihat contoh bebrapa gambar disamping:
Gambar: Pola aliran ukiran pada hiasan orang Maybrat, Imian Sawiat

d. Benda – Benda Besi di W Wilayah Maybrat, Imian, Sawit Jenis-jenis benda besi dapat digolongkan sebagai alat keperluan sehari-hari dan senjata. jenis sehari Benda-benda besi yang banyak ditemukan di wilayah Maybrat, Imian, Sawiat, berupa : benda Mata kapak atau sejenis beliung yang diikat secara melintang pada tangkai kayu Alat bermata panjang dan gepeng dan mungkin digunakan untuk merapatkan benang benang-banang kain tenun Mata pisau Parang Mata tombak Dalam masa bercocok tanam, orang Maybrat, Imian, Sawiat sudah mulai bertempat tinggal secara menetap dan berkelompok. Berbagai upaya dilakukan oleh mereka untuk menuju penyempurnaan, misalnya dalam bidang pertanian, peternakan, pembuatan alat-alat kebutuhan alat dan lain-lain. Hal-hal barupun telah ditemukan diantaranya pembuatan alat-alat dari biji besi. Sejalan hal alat alat dengan kemajuan yang dicapai, sehingga taraf penghidupannya dan tata-susunan orang Maybrat, tata susunan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

218

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Imian, Sawiat, menjadi makin kompleks. Orang Maybrat, Imian, Sawiat, mulai hidup secara teratur, sehingga muncul golongan undagi (golongan orang orang terampil). orang-orang Di zaman perundagian ini banyak kemajuan-kemajuaan dalam berbagai bidang kemajuan kemajuaan kehidupan mereka seperti; kepercayaan, sosial, ekonomi dan sebagainya. Sehingga diketahui a bahwa sejak masa ini sudah adanya jalur hubungan dengan daerah daerah yang ada di Asia daerah-daerah Tenggara melalui kesultanan ternate tidore. Hal ini di perkuat dengan ditemukannya kesamaan benda-benda yang ditemukan di Maybrat, Imian, Sawiat dengan benda yang berada si Asia benda Tenggara yang lain seperti Vietnam. F. ARSITEKTUR DAN BUDAYA ADAT ISTIADAT ZAMAN PRASEJARAH – ZAMAN SEJARAH. A. Pengertian Budaya Kebudayaan berasal dari bahasa sangsekerta “buddhayah” bentuk jamak dari “budhi” dengan arti budhi atau akal, karenanya kebudayaan dapat diartikan dengan segala hal yang bersangkutan dengan akal. Budaya dapat pula berarti sebagai hasil pengembangan dari k majemuk budi dan kata daya, yang berarti daya dari budi yang berupa cipta, rasa dan karsa. Selanjutnya kebudayaan bila ditinjau dari ilmu Antropologi, adalah keseluruhan dari sistem gagasan, tindakan pola hidup manusia dan karya manusia dalam rangka kehidupan masyarakat kehidu yang dijadikan sebagai pemilik dari manusia dengan belajar. hampir keseluruhan tindakan manusia adalah kebudayaan. Menurut ilmu Arsitektur, manusia yang memiliki budaya membangun adalah manusia yang berbudaya mencipta, orang yang berjiwa seni, orang yang berjiwa merancang, orang yang seni, berjiwa perencana. Hanya sedikit tindakan manusia dalam rangka kehidupan masyarakat yang tidak perlu dibiasakan dengan belajar, antara lain yang berupa tindakan naluriah, beberapa refleksi, beberapa tindakan akibat proses psikologi, tindakan dalam kondisi tidak sadar, tindakan dalam membabi bat buta, bahkan berbagai tindakan manusia yang merupakan kemampuan naluri yang dibawa oleh manusia dalam genetik semenjak lahirnya juga telah dirombak olehnya menjadi tindakan kebudayaan. Kebudayaan adalah keseluruhan pengetahuan yang dipunyai oleh manusia sebagai makhluk sosial, yang isinya adalah perangkat model – model pengetahuan yang secara efektif dapat

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

219

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

digunakan untuk memahami dan menginterpretasikan lingkungan yang dihadapi dan untuk dihada mendorong dan menciptakan tindakan – tindakannya. Dalam pengertian ini kebudayaan adalah suatu kumpulan pedoman atau pegangan yang kegunaan operasionalnya dalam hal ini adalah manusia mengadaptasi diri dengan menghadapi lingkungan – lingkungan tertentu (fisik, alam, sosial dan kebudayaan) untuk mereka dapat tetap melangsungkan kehidupannya, yaitu memenuhi kebutuhan – kebutuhan dan untuk dapat hidup secara lebih baik lagi. Karena itu seringkali kebudayaan juga dinamakan sebagai “ “blueprint” atau desain menyeluruh dan kehidupan.

B. Wujud Arsitektur Tradisional Maybrat Imian, Sawiat, dan Kebudayaan. Maybrat, Pada hakekatnya Arsitektur Tradisional Maybrat Imian Sawiat merupakan pencerminan kehidupan yang mana menggambarkan jati diri manusia Maybrat Imian Sawiat yang ditampilkan dalam meramu rumah mereka, termasuk didalamnya antara lain : kehidupannya, sosialnya, ekonomi – spiritual dan budayanya. Dengan demikian Arsitektur Tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat merupakan salah satu artefak dari jejak perjalanan hidup Suku Maybrat Imian perjalanan Sawiat. Arsitektur Tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat merupakan suatu ciri (idea), konsep, kaidah, prinsip, yang merupakan dasar pengolahan batin pikiran dan perasaan mereka dalam mencipta dan berkarya. Pada dasarnya arsitektur Tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat sudah mampu memenuhi ektur tuntutan kebutuhan akan Arsitektur yaitu : • • • Menjaga kelangsungan hidup dan kehidupan Manusia. Mengembangkan kehidupan Manusia untuk lebih bermakna Membuat kehidupan Penghuni lebih nyaman

Dapat dikatakan bahwa Suku Maybrat Imian Sawiat juga memiliki lima jenjang kebutuhan terpenting dalam hidup mereka yaitu : f. Physiological needs atau survival needs, adalah kebutuhan yang menduduki peringkat terbawah yang merupaka kebutuhan dasar manusia. Jenjang kebutuhan ini berisi kebutuhan – kebutuhan orang Maybrat, Imian, Sawiat, yang berkaitan dengan alam dan keberadaannya sebagai manusia, yaitu kebutuhan akan makanan, kebutuhan akan tempat tinggal, dan teks.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

220

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

g. Safety needs atau security needs, adalah jenjang kebutuhan yang kedua berisi kebutuhan – kebutuhan yang berkaitan dengan keamanan, agar dirinya merasa aman dan terlindung dari setiap gangguan. h. Social needs, atau belonginess needs, adalah jenjang kebutuhan yang ketiga yang berisi kebutuhan – kebutuhan orang Maybrat, Imian, Sawiat, berkaitan dengan kedudukannya orang sebagai anggota masyarakat, sebagai makhluk sosial yang akan berinteraksi – interelasi dan berinapendensi dengan anggota masyarakat lainnya. i. Esteem needs atau ego needs, adalah jenjang kebutuhan yang keempat yang berisikan kebutuhan – kebutuhan orang Maybrat, Imian, Sawiat, akan penghargaan yang didasarkan pada keinginan untuk mendapat kekuasaan (power needs). Pada dasarnya (power needs ingin dihargai dan keinginan inilah yang menghasilkan kebutuhan orang Maybrat, Imian, Sawiat, akan penghargaan tersebut yang disebut dengan “ “Bobot”. j. Self actualization needs atau self Fulfillment needs, jenjang kebutuhan ini berisikan kebutuhan orang Maybrat, Imian, Sawiat, sehingga menreka dapat mengembangkan bakat dan kemampuannya dengan sepenuhnya. Kebutuhan ini merupakan ciri hakiki manusia umumnya. Arsitektur Tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat mempunyai peranan penting dalam pemenuhan kebutuhan – kebutuhan mereka, oleh karena itu arsitektur Tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat bukan hanya menyngkut masalah fungsionalitas saja, bukan hanya diperuntukan at sebagai wadah kegiatan mereka belaka, dan tidak hanya sebagai sarana pemenuhan kebutuhan fisiologik. Perwujudan arsitektur Tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat tidak hanya berlandaskan pada asas fungsionalitas atau kegunaan saja, walaupun asas ini cukup dominan, andaskan akan tetapi tidak akan menjadi asas satu – satunya ataupun penentuan didalam perwujudan hasil – hasil karya arsitektur. Perwujudan Arsitektur Tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat tidak hanya menyangkut Imian aspek – aspek fungional saja, melainkan menyangkut seluruh aspek kebutuhan didalam kebutuhan Manusia Maybrat Imian Sawiat. Perwujudan arsitektur yang mengandung nilai – nilai manusiawi. Arsitektur Tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat merupakan manifestasi dari nilai –nilai budaya, yang mana ditentukan oleh lima masalah didalam kehidupan mereka yaitu : hakekat

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

221

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

hidup, hakekat karya, persepsi mereka tentang waktu, pandangan mereka tentang alam dan a hakekat mereka dengan sesamannya. Kelima masalah dasar ini banyak berkaitan dengan lingkungan, baik lingkungan alami maupun lingkungan fisik mereka yang mana terbangun dengan lingkungan sosial. Dua masalah yang berkaitan dengan masalah lingkungan mereka yaitu pandangan mereka tentang alam, dan mereka hakekat mereka dengan sesamanya. Kedua masalah ini akan menentukan orientasi nilai budaya mereka terhadap alam dan sesama mereka, yang kemudian direfleksikan kedalam wujud arsitekturalnya. Berkaitan dengan sikap dan orientasi Suku Maybrat Imian Sawiat terhadap alamnya, mereka ap telah mengalami peradaban dalam kebudayaan mereka yaitu : • Pancosmism, merupakan fase dimana Suku Maybrat Imian Sawiat tunduk kepada Alam dan Merasa mereka adalah bagian dari alam. Hal ini merupakan kecenderungan kehidupan mula – mula nenek moyang mereka yang mana tidak mampu dalam mencipta segala sesuatu bagi mereka, termasuk membangun suatu tempat tinggal (rumah) bagi mereka. Hal ini cenderung mendorong nenek moyang mereka menjadi bersikap pasrah bersika terhadap kondisi alam. • Anthropocentries, merupakan fase dimana Suku Maybrat Imian Sawiat dengan

kemampuannya menguasai alam dan merasa berkuasa atas alam sekitar mereka. Eksploitasi alam ini mendorong terjadinya kerusakan – kerusakan lingkungan a alam disekitar permukiman mereka. • Holism, merupakan tahapan atau fase dimana Suku Maybrat Imian Sawiat mampu menyelaraskan kehidupan dan aktifitasnya dengan alam sekitar. Dalam mendaya gunakan lingkungan alamny, Suku Maybrat Imian Sawiat juga mampu memperhatikan daya dukung akan alam sekitar mereka sehingga kelangsungan aktifitas mereka tetap berlangsung. Pandangan – pandangan Suku Maybrat Imian Sawiat terhadap situasi dan alamnya memiliki pengaruh yang sangat besar bagi wujud Arsitektural mereka. Ketergantungan Suku Maybrat Ketergantungan Imian Sawiat terhadap situasi dan alam termanifestasi kedalam wujud arsitekturnya yang sangat tergantung pada karakter – karakter alam dan situasi lingkungan sekitar. Hasil karya Arsitektur Tradisional mereka cenderung mengandung makna ketakutan mereka akan alam dan kehidupan mereka dan terhadap alamnya yang berkaitan dengan masalah – masalah mistis ataupun kekuatan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

222

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

– kekuatan ghaib dan kekuatan musuh yang berada diluar diri mereka. Keinginan mereka untuk menguasai alam membuat mereka cenderung berupaya untuk mengeksploitasi alam sekitar. Hasil reka – hasil karya Arsitektur Tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat menjadi sangat jauh dari lingkungannya lepas dari lingkungan alamiahnya. Keselarasan dengan alam, Suku Maybrat Imian Sawiat cenderung mencari pertautan dengan lingkungan mereka. Kekuatan – kekuatan derung lingkungan dan alam sekitar tidak lagi dikaitkan dengan kekuatan Theologi moderen atau yang dikenal pada wilayah mereka adalah theology kristiani. Alam merupakan faktor – faktor yang dipertimbangkan bagi usaha – usaha mereka.

C. Aspek Sosial Budaya Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Pesisir dan Pegunungan. Maybrat Suku Maybrat Imian Sawiat melengkapi diri mereka dengan kebudayaan, yaitu perangkat pengendali berupa rencana, aturan, resep dan instruksi yang digunakan oleh mereka untuk mengatur terwujudnya tingkah laku dan tindakan tertentu. Dalam pengertian ini, kebudayaan mereka berfungsi sebagai “alat” yang paling efektif dan efisien dalam menghadapi lingkungan. Kebudayaan Suku Maybrat Imian Sawiat yang cenderung adalah bukanlah sesuatu yang

dibawah bersama semenjak kelahiran, melainkan diperoleh melalui sosial kehidupan sehari – hari mereka. Berikut beberapa aspek budaya yang sangat kental dimiliki Suku Maybrat Imian Sawiat adalah : 1. Budaya Perkawinan Orang Maybrat Imian, Sawiat. rang Maybrat, a) Pembayaran Maskawin “Boyi” Masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat dikenal sebagai masyarakat yang berpegang erat pada pusat keluarga inti (marga-fam-keret) dan juga berpegang pada silsiah keturunan antara (marga keret) marga yang satu dengan marga yang lain sehingga membentuk rumah tangga yang luas utrolokal. Selanjutnya dalam masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat ada pula kesatuan keluarga rolokal. kindred, ada larangan yang terlalu ketat terhadap perbuatan sumbang, yaitu hubungan kelamin antara dua saudara sepupu silang maupun saudara satu marga sejajar berjarak 2 derajat. Untuk perkawinan orang Maybrat, Imian, Sawiat diperlukan maskawin yang besar (boyi) atau diadakan pertukaran pengantin wanita (finya migiar) secara langsung. Walaupun ada kasus-kasus poligini, perkawinan monogami adalah yang paling umum. Poligini “migi” kasus Poligin sering juga terjadi dalam genealogi yang terhimpun, dan hubunga levirat juga ada. Pola tunggal bagi pasangan suami-istri yang baru kawin adalah utrolokal dan juga avunkolokal. suami istri

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

223

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

b) Istilah Kekerabatan dan Hubungan Kekerabatan – Mafoh ekerabatan Orang Maybrat, Imian, Sawiat sangat peduli dan memegang erat kaum kerabatnya an, (mafoh) yang telah lama saling kenal walaupun berbeda marga/karet/fam. Selain itu, mereka juga sangat peduli dan memegang erat kekerabatan berdasarkan perkawinan antara keturunan perketurunan dan silsilah sampai kakek nenek dan lebih dari dua angkatan di atasnya dan ilsilah kakek-nenek lebih dari dua derajat ke samping. Untuk silsilah tersebut, bagi orang Maybrat, Imian, Ssawiat selalu mengenal semua kekerabatan orang tua sebelumnya dan silsilah keturunan perorang tua akan tetapi setelah pada tahun 1980an garis keturunan ini semakin berkurang untuk dipertahankan karena pengaruh perkawinan silang atau perkawinan keluar. Sehingga mereka sudah tidak lagi mengena semua kaum kerabatnya yang seangkatan dengan kakek kakeknenek mereka. Istilah-istilahnya adalah : a. Kerabat dari kakek-nenek → Tatat ana mafoh kakek b. Kerabat dari ibu c. Kerabat dari ayah d. Kerabat dari kita → Tme mafoh → Taja yafoh → Anu b’foh

Sedangkan istilah dalam silsilah keturunan adalah : A. Ayahnya kakek-nenek nenek B. Kakek-nenek → Hohos → Tatat sme – tatat ano

C. Saudara dari ayahnya kakek-nenek → Hohos mao – hohos mano – hohos mamu – kakek hohos mati – hohos matat – hohos anya D. Saudaranya kakek-nenek → Tatat mao – Tatat mano –Tatat matat – Tatat mati – Tatat Tatat m’hohos-Tatat Mati-Tatat Mamu-Tatat m’tmo. Tatat E. Ayah-ibu F. Saudaranya ayah G. Saudara dari Ibu → Taja – tme → Tati – taja yabi – taja yaku – taja tmo –taja yamu. → Tme mabi – tme magu – tamu

Istilah-istilah dalam bahasa Maybrat, Imian, Sawiat selalu dipakai dan bagi orang istilah Maybrat, Imian, Sawiat istilah kekerabatan ini sangat penting. wiat Ciri-ciri khas dari sistem peristilahan orang Maybrat, Imian, Sawiat adalah sifatnya ciri yang klasifikatoris, penekanan terhadap prinsip generasi dan langkahnya istilah-istilah istilah

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

224

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

yang jelas. Maka adanya suatu istilah yang khusus bagi saudara/saudari se-marga/famili se yang sangat mencolok dan lebih akrab. 2. Maskawin – Boyi Maskawin (Boyi) yang mempunyai nilai kekayaan yang sangat besar, sangat penting dalam hubungan kekerabatan orang Maybrat, Imian, Sawiat untuk mengumpulkan unsurmengumpulka unsur maskawin (Boyi) biasanya diperlukan waktu yang sangat lama. Menurut adat istiadat orang Maybrat, Imian, Sawiat, maskawin terdiri dari: Kain timur (Boo) barang-barang persen (bain) kain timur (Boo) yang dipakai sebagai alat pertukaran resmi orang Maybrat, Imian, or Sawiat, memiliki beberapa bobot nilai, untuk wan safe, merupakan kain berkelas satu dengan bobot nilai bila di uangkan mencapai ratusan juta rupiah. Hal ini demikian karena menurut mitologi orang Maybrat, Imian, Sawit. Menurut orang Maybrat, Imian, Sawiat, wan safe Maybrat, bukanlah benda biasa yang diperoleh melalui produksi manusia, namun diperoleh dari pemberian alam (Tagio) “Bokek”, termasuk kain yang berkelas satu namun memiliki nilai “ , bobot di bawah ratusan juta, Bokek juga merupakan kain pusaka dan pemberian alam. Sarim saka merupakan kain berkelas sa namun memiliki bobot dibawa Bokek dan Waan harganya bisa satu mencapai puluhan juta dan yang lainnya adalah kasuban, Han, Bainoke, Boirim, Serenta, harga-harga masing-masing Boo tersebut tercatat pada 1999, dan bukan merupakan harga masing resmi. Seorang biasanya bersama-sama keluarganya menghimpun keluarga-keluarga mereka bersama sama keluarga sesuai dengan garis kekerabatan dan silsilah keturunan untuk bersatu membayar maskawin, dan hal ini terjadi secra terus menerus antara kekerabatan yang satu dengan kekerabatan yang erus-menerus lain dengan kompak. Karena kebersamaan, kekompakan dalam membayar maskawin inilah yang membuat waktu penyelesaian lazim ditunda beberapa bulan bahkan sampai lebih dari setahun. Sementara itu ayah pengantin pria, dibantu para kerabatnya dari pihak ibunya, neneknya, iparnya, tantenya dan terutama saudara-saudara kandung pria yang lebih berupaya saudara saudara mengumpulkan maskawin itu. Paling sedikit satu unsur barang seperti kain Waan dan kain Bokek diupayakan untuk melengkapi maskawin itu, karena hal itu makin menaikkan gengsi an kaum pengantin laki-laki. Penyerahan maskawin dilakukan dengan suatu upacara di kompleks/koot kerabat pengantin pria. Maksud utama dari upacara ini adalah untuk memperlihatkan benda-benda benda yang diserahkan kepada keluarga pengantin perempuan dan tamu yang diundang. Selanjutnya di sertai dengan pesta-pesta. Pesta yang berlangsung sesudah upacara pesta pesta.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

225

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

penyerahan maskawin mulai sekitar jam 3,4,5 sore. Tamu tamu yang datang, duduk di dalam Tamu-tamu maupun di luar rumah, mereka biasanya di jamu oleh kerabat dari keluarga pengantin perempuan. Jamuan ini disebut (bain). Kalau maskawin tidak di bayar, maka pengantin lakilaki laki harus tinggal dengan keluarga kerabat pengatin perempuan dan selalu bekerja kepada mereka sebagai ganti dari pembayaran maskawin, ini sering di sebut “kro finya”, karena reka “ tidak mampu membayar maskawin.

3.

Bohlat – Boke - Denda Boke – Bohlat – Denda, merupakan salah satu cara yang lazim dipakai oleh orang

Maybrat, Imian, Sawiat dalam menyelesaikan masalah muda mudi (seksual), dan zinah, menyelesaikan pemukulan terhadap orang hingga babak belur, fitnahan atau caci-maki yang menjatuhkan pamor caci maki orang lain tanpa adanya suatu bukti masalah yang benar, pembunuhan dan pemerkosaan. Dalam persoalan Bohlat – Boke – Denda, biasanya diberikan beban sesuai dengan da, perbuatan, yaitu tentang muda-mudi (seksual) jika hal ini terjadi atas dasar suka sama suka muda mudi antara pria dan wanita maka beban yang diberikan tidak begitu besar, namun biayanya berkisar ± 50.000.000,- ke bawah. Biaya 50.000.00, berlaku untuk seorang wanita yang statusnya sarjana, ya 50.000.00,-berlaku sedangkan di bawah harga dari itu berlaku untuk wanita yang statusnya mahasiswa, dan yang berikut di bawah lagiberlaku bagi wanita status siswi atau tamatan SMA, SMP, SD dan yang tidak sekolah, akan tetapi untuk persoalan selingkuhan zinah terhadap istri orang (safo finya lah, mabi) lebih tinggi biayanya dan persoalan ini tergolong krusial, bisa mengakibatkan korban jiwa terutama pria yang berhubungan dengan istri orang. Bohlat – Boke – Denda untuk persoalan pemukulan, akan dilihat bilamana korban untuk mengalami cedera fatal, maka besar harga yang diberikan akan tinggi dan biayanya bisa mencapai Rp. 70.000.000,- ke bawah jikalau korbannya tidak fatal, maka biayanya kurang dari 70 juta. Sedangkan untuk kasus fitnahan atau caci maki, akan diberi beban setimpal dengan kata katakata fitnahan, bilamana kata-katanya cukup memalukan atau menjatuhkan harga diri, citra, rasa katanya dan karsa maka beban yang diberikan mencapai Rp. 30.000.000,- ke bawah menc .
lihat Disertasi Mansoben, Leden University 1982, tentang sistem kepemimpinan tradisional dan sistem perkawinan orang Maybrat, Imian, Sawiat. Lihat juga tulisan ‘Hamah Sagrim’ sistem sosial budaya suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua................................ Papua..........................

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

226

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

jikalau Fitnahan dan caci maki itu mengakibatkan korban jiwa, maka persoalannya semakin parah dan dendanya bisa mencapai miliaran rupiah. Seperti halnya pembunuhan, dan inijuga bisa mengakibatkan korban nyawa ganti nyawa. Besar beban yang dibebani akan Besar mencapai miliaran rupiah. Untuk kasus pemerkosaan, biaya yang dibebani ± Rp. 100.000.000,100.000.000, seratus juta ke bawah.

timur 4. Sistem Perdagangan tradisional “Sistem bermain kain timur/sistem ekonomi tradisional – feah boo – m’fou gu ano. ano Perdagangan tradisional antara klen, gabungan klen, atau suku bangsa merupakan aktivias yang umum dalam hampir semua masyarakat suku bangsa papua, bakan di Papua Newguinea, dalam masyarakat di kedua daerah tersebut, berdagang hanya berarti tukar tukarmenukar barang yang kurang diperlu diperlukan dengan benda-benda kain yang sangat diperlukan, benda atau kemudian pertukaran barang yang sangat diperlukan dengan benda benda-benda yang melambangkan ukuran nilai tertentu, seperti kerang-kerang yang indah, batu-batuan yang kerang kerang batu berwarna atu diasah indah, perhiasan yang terbuat dari tulang, manik-manik dan lain-lain, yang manik tetapi di dorong oleh keinginan untuk memperoleh rasa solidaritas antara orang orang-orang yang saling bertukar-tukaran, atau karena keinginan kedua belah pihak untuk menaikkan gengsi tukaran, dengan memberikan benda yang lebih berharga dari pada yang diterimanya. Gejala yang pertukaran barnag atau perdagangan tradisional seperti itu diketahui para ahli sudah berlangsung sekitar 100 tahun yang lalu. Perdagangan kain tmur yang merupakan aktivitas orang Maybrat, (meibrat, mejbrat), aybrat, mejbr orang Imian, orang Sawiat, orang Tehit, orang Madik dan orang Karon dengan materi perdagangan kain timur sebagai jenis barang yang dipertukarkan dalam aktivitas sehari-hari sehari orang Maybrat, Imian, Sawiat, pria maupun wanita suka dan memang pandai berdagang, berdag seperti juga halnya orang Karon. Pada tahun 1950an, mereka biasanya mengambil hasil hutan seperti rotan dan damar yang mereka jual kepada tengkulak China atau Bugis yang datang dari Sorong atau Bintuni. Selain menanam tumbuh-tumbuhan yang hanya menghasilkan tumbuh tumbuhan mengha makanan saja, orang maybrat dan Karon pada umumnya menanam tumbuh-tumbuhan yang tumbuh dapat merek ajual di pasar, seperti bawang, cengkeh dan berbagai macam buah-buahan. buah Karena tanah di sekitar danau Ayamaru rupa-rupanya kurang subur maka penduduk rupa rupanya biasanya hanya dapat memungut hasil dari ladang mereka satu kali saja, dan kemudian a

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

227

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

meninggalkan ladang tersebut. Mereka lalu membuka sebuah ladang baru, sehingga dalam waktu satu tahun saja mereka seringkali harus berpindah tempat 2 – 3 kali. Oleh karena itu, rumah orang Maibrat (secefra – halit) sangat sederhana dan mudah dibongkar untuk mah dipindahkan ke lokasi yang baru. Kadang-kdang mereka membangun rumah ladang di atas Kadang kdang sebuah beranda yang mereka biat diatas pohon dan ada yang langsung dari bawah tanah (halit) untuk mengawasi binatang binatang perusak kebun atau melindungi diri dari ntuk binatang-binatang gangguan akan sekitar serta serangan musuh. Di samping rumah sederhana di ladang, orang Maybrat, Imian, Sawiat juga memiliki rumah tetap di desa induk. Setiap kali mereka kembali ke desa induk setelah selesai musim desa panen, untuk melaksanakan berbagai macam upacra dan pesta yang berkenaan dengan daur hidup, seperti misalnya pesta perkawinan, bersama warga-warga keluarga patrilineal mereka warga warga yang lain. Rumah di desa induk yang juga mereka s sebut samu yang mana lebih besar dari pada rumah di ladang halit, dibangun lebih kokoh dan diatas tiang-tiang, dengan bahan halit, tiang bangunan yang lebih kuat. Pesta-pesta dan upacara-upacara adat yang keramat, yang dilaksanakan dalam rangka pesta upacara upacara solidaritas klen, seperti misalnya upacara inisiasi (m’ber wiyon) dan dulu pertemuan untuk merencanakan serangan pengayauan (mhoh bioh). Di waktu yang lampau, pertemuan . semacam ini diselenggarakan dalam balai pertemuan umum (samu siret) yang dianggapkeramat. Namun menjelang zaman perang pasifik, ketika pemerintah HindiaHindia Belanda berusaha memantapkan administrasi pemerintahannya di daerah Maybrat, Imian, Sawiat bersama dengan upaya penyiaran Agama Kristen, banyak upacara adat terutama yang berkaitan dengan cara membongkar dan membakar balai (samu siret) dan klwiyon-bol watle membaka yang nama digantikan dengan balai desa atau gereja, yang dibangun sesuai dengan contoh yang diberikan oleh pemerintah Hindia-Belanda. Hindia Orang Karon juga tetap mengalami perubahan sosial yang sama, walaupun perkampungan tempat tinggal mereka kecil kecil dan saling berjauhan letaknya ditengah atau gan kecil-kecil dekat ladang mereka masing masing, lebih mantap sifatnya, dan tidak hanya merka gunakan masing-masing, untuk berkemas saja, kecuali itu upaya untuk menggabungkan perkampungan kecil menjadi desa yang lebih besar, dan mantap guna memudahkan urusan administrasi, sudah dimulai sebelum hal yang sama dilakukan oleh pemerintah Hindia-Belanda, dikalangan orang Hindia Belanda,

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

228

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Maybrat, Imian, Sawiat

upaya yang kemudian dilanjutkan oleh pemerintah Indonesia,

berhasil membentuk 7 desa pada tahun 1969. l Adat pertukaran kain timur ini juga menonjol dalam pesta dan upacara perkawinan, perlu suatu uraian mengenai adat istiadat perkawinan dan sistem kekerabatan orang maybrat, adat-istiadat Imian, Swiat dan Karon yang melatar belakangi ad adat-adat itu. Dalam sistem kekerabatan orang Maybrat, Imian, Sawiat, keluarga Karon seperti pada banyak masyarakat manusia di dunia, keluarga inti juga merupakan kesatuan kekerabatan yang paling dasar. Namun walaupun pola perkampungan orang Maybrat, Imian, Sawiat dan karon tidak kompak pada tahun 1950an, tetapi keluarga inti orang Maybrat, Imian, Sawiat dan Karon tidak lepas dari jaringan. Kekerabatan yang lebih luas, yang mengikat para anggotanya, melalui hubungan keturunan yang mengacu ke para warga pria (patrilineal). Istilah antorpologi sosial untuk kesatuan sosial semacam itu adalah “klen patrilineal). patrilineal”. Dalam bahasa Maybrat, istilah asli bagi kesatuan sosial semacam itu sudah tidak dikenal lagi, tetapi diganti dengan istilah perkenalan fam/marga yang berasal dari Maluku, bera yang masuk kedaerah kepala burung bersama sama dengan para penginjil yang menyebarkan bersama-sama Agama Kristen. Dalam masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat dan Karon, sistem perkawinan didasarkan pada exogami klen kecil patrilineal ( kinyah dalam bahasa Maybrat atau rae sawan dalam (ra aybrat bahasa Karon). Karena dalam kedua masyarakat itu merupakan klen-klen kecil klen mengelompok menjadi satu dalam desa, maka exogami klen kecil dapat diartikan sebagai exogami, kalau seorang pria Maybrat, Imian, Sawiat atau Karon kaw dengan gadis dari kawin klen kecil yang tinggal mengelompok di desa lain, tetapi dianggap endogami apabila ia kawin dengan garis dari klen kecil lain tetapi tetap tinggal mengelompok didesa yang sama. Perkawinan dalam kedua masyarakat itu masih banyak diatur dan ditentukan oleh orang tua dan keluarga kedua belah pihak, terutama dalam penentuan maskawin. Hal itu bahkan juga masih terjadi hingga sekarang ini, yang tampaknya merupakan suatu pandangan dinamikal orang Maybrat, Imian, Sawiat dan Karon karena orang tua atau keluarga yang dituakan adalah mereka yang lebih dahulu dan lebih banyak berpengalaman salah satu akibat dari perkawinan yang diatur orang tua, peristiwa kawin lari (betak finya), bila dibandingkan finya) dengan orang Maybrat, Imian, Sawiat, yang umumnya masih menerima penentuan jodoh g antar seorang pemuda dan pemudi serta yang dijodohkan oleh orang tua.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

229

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Adat orang Maybrat, Imian, Sawiat, maupun orang Karon, adalah bahwa sesuadah aybrat, menikah, istri turut tinggal di desa kaum kerabat suaminya. Adat yang pada das dasarnya virilokal ini jarang diganti menjadi uxorilokal (suami tinggal di desa kaum kerabat isterinya). Apabila si isteri berasal dari desa yang sama, maka untuk melaksanakan adat virilokal tidak ada persoalan, tetapi apabila dia berasal dari desa lain maka ia harus tinggal terpisah jauh dari keluarganya. Adat uxorilokal seringkali merupakan akibat dari tak mampunya kaum kerabat pria untuk menyelesaikan harta maskawin (Mayi Boyi). Yang tidak terdiri dari barang yang . ber nilai tinggi, tetapi yang juga langka dan juga sulit untuk diperoleh. Selain itu, suami dan wajib pula bekerja untuk keluarga isterinya (kro finya), seperti membantu bercocok tanam di ladang (ykah wora) atau melakukan hal hal-hal dalam bidang-bidang lain bagi keluarga isterinya bidang yang sesuai dengan kemampuannya. kemam Apabila suatu perkawinan disetujui oleh kerabat pria dan wanita, maka pihak kerabat pria harus membayar maskawin sesuai dengan nilai yang telah disepakati oleh kerabat orang tua pria dan wanita. Dulu, inti dari maskawin adalah kain kain pusaka yang disebut “wan kain-kain safe”, namun sekarang karena benda atau wan safe sudah sulit didapat, maka nilainya menjadi sangat tinggi. Pembayaran maskawin kini dengan kain timur dan uang, karena pada saat ini konsumsi uang semakin tinggi, maka maskawinpun semakin tinggi harganya. Di saat hargany sebelum zaman perang pasifik, orang Maybrat, Imian, Sawiat, dan Karon baru mengenal suatu benda baru yang kemudian sebagai salah satu unsur baru dalam maskawin setelah sebelumnya hanya menggunakan kerang laut, heger, timponan dan perhiasan manik, unsur manik bahan yang baru tersebut adalah tekstil kain timur (Boo dalam bahasa Maybrat) untuk menggantikan benda-benda perhiasan tradisional yang waktu itupun sudah hampir hilang benda serta di anggap sebagai benda yang menyimpan majik. Sampai sekarang tekstil tersebut ter (Boo) masih tetap menajdi unsur pokok dalam pembayaran maskawin yang mana dilakukan oleh kerabat pria kepada kerabat wanita sebagai tanda bahwa kerabat wanita telah resmi menjadi isteri seorang pria yang telah dibayar lunas.

5.

Sistem Perkawinan Orang Maybrat, Imian, Sawiat rang Dalam masyarakat orang Maybrat, Imian, Sawiat, sistem perkawinan didasarkan pada exogami klen kecil patrilineal (raa kinyah atau raa sou su dalam bahasa Maybrat) atau (rae sawan dalam bahasa Karon). Karena kedua masyarakat itu warga klen-klen kecil

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

230

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

mengelompok menjadi satu dalam desa, maka exogami klen kecil dapat diartikan sebagai exogami desa, tetapi dapat pula endogami desa. Dianggap sebagai exogami kalau seorang pria Maybrat, Imian, Sawiat kawin dengan gadis dari klen kecil lain y yang tinggal mengelompk di desa lain, tetapi dianggap endogami apabila ia kawin dengan garis dari klen kecil lain tetapi tinggal mengelompok di desa yang sama. Dalam sistem kekerabatan orang Maybrat, Imian, Sawiat seperti banyak masyarakat di dunia, keluarga inti merupakan kesatuan kekerabatan yang paling mendasar (margais). a Walaupun keberadaan keluarga inti (margais) yang berbeda beda dan tersebar di mana-mana berbeda-beda mana tetapi tetap memegang kekompakan ini. Misalnya saja seorang yang bermarga Sagrim tinggal di Sauf, bertemu dengan klen satu marga Sagrim di Jayapura, atau di Jawa, atau di Amerika ataupun di negara mana saja, maka keutuhan klen Sagrim akan di eratkan walau sudah berjauhan dari asal desa mereka. Pola perkampungan orang Maybrat, Imian, Sawiat pada tahun 1940 belum padat, namun kelaurga inti orang Maybrat, Imian, Sawiat tidak 940 melepaskan jaringan kekerabatan mereka dan hingga sekarang ini, jaringan kekerabatan tersebut menjadi luas, dan mengikat pada anggotanya melalui hubungan keturunan yang mengacu ke marga pria (patrilineal). Istilah antorpologi – sosial utnuk kesatuan sosial a semacam itu adalah “klen patrilineal”. Dalam bahasa Maybrat, Imian, Sawiat istilah asli kesatuan sosial semacam itu adalah “keret”, yang kemudian berkembang menjadi “fam” , dan selanjutnya “marga”. Sistem perkawinan dalam kedua mempelai dalam masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat itu masih banyak diatur dan ditentuakan oleh orang tua dan keluarga kedua belah pihak (raa mabi). Hal itu bahkan sampai sekarang kadang masih tetap dipertahankan oleh . ol beberapa orang tanpa melibatkan satu keret tetap tergantung pada keluarga inti tertentu dan juga masih tampak sekarang ini hal itu terjadi pad orang Maybrat, Imian, Sawiat hingga sekarang, yang tampaknya mempunyai pandangan yang lebih dinamikal karena mereka m sudah lebih dahulu dan lebih banyak memiliki pengalaman. Adat pada orang Maybrat, Imian, Sawiat adalah bahwa sesudah menikah istri turut tinggal di desa kaum kerabat suaminya. Adat yang pada dasarnya virilokal ini tak jarang digantikan menjadi uxorilokal (suami tinggal di desa kaum kerabat isterinya) apabila si istri uxorilokal berasal dari desa yang sama, maka untuk melaksanakan adat virilokal tidak ada persoalan, tetapi apabila ia berasal dari desa lain, maka adat virilokal mengalami persoalan karena

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

231

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

tinggalnya berjauhan. Adat uxorilokal seringkali merupakan akibat dari takmampunya kaum a kerabat pria untuk mengumpulkan harta maskawin (Boyi) pada sebutan orang maybrat, yang tidak hanya terdiri dari barang yang bernilai tinggi tetapi yang juga langka dan sulit diperoleh. Selain itu si suami wajib pula bekerja untuk keluarga isterinya, seperti membantu eroleh. bercocok tanam di ladang, atau melakukan hal-hal dalam bidang-bidang lain bagi keluarga hal bidang iterinya yang sesuai dengan kemampuannya. Apabila suatu perkawinan di setujui oleh kerabat pria dan kerabat wanita, maka pihak kearbat pria harus membayar maskawin (Mayi Boyi). Dulu inti dari maskawin adalah . benda-benda tradisional yang terbuat dari kain (boo) akan tetapi sekarang sistem benda pembayarannya dengan menggunakan kain timur (boo) sebagai benda pusaka dan uang (pitis). Namun karena benda benda pusaka itu sekarang sudah sukar di dapat, sehingga benda-benda nilainya menjadi sangat tinggi. Disamping benda benda tradisional itu, maskawin juga benda-benda terdiri dari uang. Uang yang dibayarkan seringkali di beri dalam jumlah banyak.

6. Kain Timur – Boo – Dalam Perkawinan alam Dalam maskawin orang Maybrat, Imian, Sawiat sejumlah kain timur yang ternama dan berbobot nilai tinggi (wansafe, bokek, sarim) menjadi unsur yang pokok di samping sejumlah benda yang bernilai seperti uang. Sewaktu berkunjung ke rumah calon pengantin (samu finya mgiar) untuk melamar, keluarga pihak wanita biasanya menentukan jumlah serta ragam benda maskawin yang harus di serahkan oleh keluarga pihak pria, yang antara lain terdiri dari kain timur (boo) dari golongan yang mereka kehendaki dan uang (pitis) sebagai bagian penting dari pembayaran maskawin wanita, keluarga wanita biasanya meminta jenis kain yang bergengsi seperti wansafe, bokek, sarim, pihak keluarga calon pengantin pria jarang dapat menolak jara permintaan tersebut untuk menghindari malu karena kehilangan martabat (bobot). Apabila maskawin yang diminta tidak dapat di sediakan oleh pihak keluarga inti pria, maka keluarga inti pria, mereka akan segera meminta bantuan dari semua kerabat untuk kera mendapatkannya. Seorang kerabat yang berkuasa dan mempunyai hubungan yang luas tentu mudah mendapatkan benda-benda langka. Dengan demikian pihak keluarga calon pengantin benda benda pria sekaligus betapa tinggi dan luasnya kekuasaan kerabat mereka. Sebaliknya, pihak Sebalikny keluarga calon pengantin wanita juga tidak tinggal diam, karena mereka juga akan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

232

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

mengusahakan barang-barang bernilai seperti makanan, babi, minuman enao (saguer) barang sebagai persen (mbar) kepada keluarga mempelai laki-laki atas porsen terhadap pembayaran laki laki pembaya maskawin. Kalau pemberian mereka tidak seimbang merekapun akan mendapat malu besar. Pertukaran kain timur bagi orang Maybrat, Imian, Sawiat memang mengandung unsur martabat dan gengsi, walaupun disamping itu adat pertukaran kain timur juga memperdalam rasa solidaritas antara pihak-pihak yang bersangkutan. pihak Kegagalan untuk membayar maskawin, seperti yang telah dijanjikan tidak hanya menimbulkan rasa malu yang mendalam pada pihak keluarga mempelai pria tetapi mereka juga akan memberikan anak yang kelak lahir dari perkawinan itu kepada keluarga mempelai lahir wanita untuk diadopsi, kalau pasangan itu tidak mempunyai anak, maka si suami harus bekerja untuk keluarga isterinya sampai hutangnya lunas. Di samping itu, pada pesta perkawinan diundang juga warga klen-klen lain yang klen biasanya datang ke pesta yang merupakan kesempatan untuk memamerkan kain timur (matir boo) dan saling menukarkannya. Pihak pihak yang kalah tidak jarang menderita hutang Pihak-pihak besar dan kalau ia tidak membayarnya, ia wajib bekerja sebagai budak pada pihak yang p menang.

7. Kain Timur – Boo – Untuk Membayar Denda ntuk Pelanggaran janji yang dianggap paling serius dalam masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat dan yang karena itu menurut adat harus dihukum dengan denda denda-denda adalah perzinahan. Denda yang dituntut dapat dilakukan oleh isteri mapun oleh suami, apabila zinah itu dilakukan oleh isteri maka suami biasanya menceraikan isterinya, yangh berakibat bahwa keluarga isteri harus mengembalikan maskawin, termasuk kain timur yang telah mereka terima sebagai (Boyi), serta beberapa ekor babi semua pasangan itu diambil oleh suami. serta Sebaliknya apabila zinah dilakukan oleh suami, kadang kadang juga bisa terjadi perceraian, kadang-kadang tetapi kadang-kadang juga tidak. Walaupun demikian karena perbuatan itu dianggap sebagai kadang suatu pelanggaran janji, kerabat suami dikenakan denda dengan mengembalikan kain timur n (boyi) yang telah mereka terima dari kerabat isteri, ditambah dengan sejumlah kain timur yang golongannya di tentukan oleh kerabat isteri juga, disertai dengan beberapa ekor babi. Apa bila si suami ingin menikah dengan wanita yang digaulinya itu, maka kerabatnya tentau ila juga harus membayar boyi kepada kaum kerabat isteri yang baru.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

233

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

8. Kain Timur – Boo – Dalam Upacara Kematian alam Orang Maybrat, Imian, Sawiat membedakan antara orang mati karena umur tua, karena sakit, karena kecelakaan dan karena guna-guna. Dalam semua upacara diperlukan guna guna. kain timur sebagai salah satu unsur. Apabila harta orang yang meninggal itu banyak dan kekuasaannya besar, maka kain-kain yang dipakai untuk menutup jenazah, atau yang kain kain ata diikatkan pada pohon-pohon dengan jumlah yang lebih banyak plus yang di sobek pohon sobek-sobek dengan kualitas kainnya pun terbaik, tetapi apabila orang meninggal itu miskin, maka sudah cukup sehelai kain yang tidak sangat mahal ditutupi jenazahnya, atau dipot dipotong-potong atau di sobek untuk diikatkan pada beberapa pohon sekitar halaman. Kekayaan dan kekuasaan orang meninggal itupun tampak dari jenis makanan yang tersedia. Apabila kematian seseorang oleh kerabatnya di duga akibat guna-guna, maka para guna kerabat itu akan meneliti serta melacak orang yang melakukan atau menyuruh melakukan guna-guna tersebut. Apabila orang orang tersebut telah ditemukan, dan dakwaan terhadap guna orang-orang mereka dibenarkan oleh orang-orang terdakwa dengan menggunakan alat uji (fnor) oleh para orang orang ahli di bidang itu dan disaksikan oleh para keluarga korban dengan menghadirkan pemimpin masyarakat, maka biasanya orang-orang terdakwa tersebut sulit untuk ingkar. Sebagaimana orang orang halnya orang yang melanggar adat, mereka di tuntut bayar denda kepada kerabat orang ya yang meninggal, yang selalu beruapa sejumlah kain timur. Hingga sekarang ini pembayaran atas kematian ini terus dipertahankan oleh orang Maybrat, Imian, Sawiat. Karena mencari, mengumpulkan dan membeli kain timur memerlukan banyak biaya, dan waktu, hal itu seringkali dapt menggangu konsentrasi orang pada pekerjaan mereka yang eringkali lebih produktif dan berguna, sehingga upaya berkembang baikpun terganggu.

9. Kain Timur – boo – Dalam Transaksi Perdagangan T Fungsi kain timur – boo – sebagai alat pembayaran dalam perdagangan sebenarnya perdagan sudah ada sejak dahulu, ketika para pemburu burung cenderawasih membawa kain-kain kain tekstil sebagai pengganti peralatan untuk berburu, jasa pemandu, serta bahan makanan selama berburu, dari produk asli. Samapai sekarang pun penggunaan kain timur – boo – tim sebagai alat pembayaran dalam perdagangan masih terlihat, walaupun alat pembayaran perdagangan modern seperti uang telah berhasil mendominasi dunia, walaupun orang Maybrat, Imian, Sawiat sudah sejak 5 – 6 dasa warsa yang lalu (yaitu masih dalam zaman

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

234

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

pemerintahan Hindia – Belanda) mengenal uang. Banyak hal, seperti berbagai peralatan masa kini, makanan dan minuman dalam kaleng, dan tembakau, telah merka beli dengan uang. Namun daging yang mereka beli dari produk (jadi tidak di toko atau kedai) seringkali se masing-masing dibayar denagn kain timur, dan upah pun kadang kadang dibayar dengan masing kadang-kadang uang, walau sebelumnya selalu dibayar upah dengan kain timur – boo. Dalam pertemuan-pertemuan antar pedagang di pasar, di tempat-tempat lain di Indonesia, pertemuan tempat tempat kita sering melihat kegiatan bermain judi. Di daerah Maybrat, Imian, Sawiat, berjudi dengan ng kain timur – boo – sebagai taruhannya, tak jarang menimbulkan akibat-akibat yang negatif akibat seperti yang terurai diatas.

10. Larangan dan Munculnya Kembali Pertukaran Kain Timur – samiya boo – di Daerah unculnya Maybrat, Imian, Sawiat. Ketika pemerintah Hindia – Belanda kembali ke Manokwari seusai perang pasifik, dan menguasai penduduk daerah kepala burung, muncul gagasan pada penguasa untuk menghapuskan aktivitas pertukaran kain timur – semya boo – yang dalam zaman jepang meningkat secra ekstrem dan mengganggu keamanan serta menghambat laju pembangunan di daerah kepala burung, terutama daerah Maybrat, Imian, Sawiat. Setelah pemerintah Hindia-Belanda menelitinya dengan seksama, dan laporan laporan mengenai aktivitas Belanda laporan-laporan tersebut di laporkan (Galis 1955 – 56; Bruyn 1957; Dubois 1960), suatu kampanye penerangan yang menggunakan seuab ceritera keramat dalam mitologi penduduk asli yang mengisahkan bahwa zaman bahagia yang sesungguhnya bagi umat manusia akan segera tiba, man apabila mereka dapat mengundang kembali nenek moyang itu kembali apabila manusia sanggup menahan diri, terhadap keserakahan serta godaan nafsu, mau menang sendiri dan merugikan orang lain. Maka untuk memudahkan kembalinya nenek moyang segala benda moyan dan harta kekayaan sebaiknya dibuang. Sambutan penduduk asli, terutama golongan kaum muda, di daerah Ayamaru, Aitinyo, Aifat, Tehit, dan Sedorfayo terhadap anjuran pemerintah itu sangat baik sehingga ketika pemerintah Hindi – Belanda dalam tahun 1957 memberi t perintah untuk mengumpulkan semua kain timur – boo – yang ada untuk didaftar atau disita, banyak orang Maybrat, aktif turut mencari dan membujuk dan bahkan memaksa golongan tua serta orang-orang yang kaya untuk menyerahkan kain timur – boo – mereka. Sebenarnya orang ini merupakan suatu pelanggaran besar yang dilakukan oleh pemerintah Hindia Belanda

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

235

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Pada waktu itu, karena mereka berusaha menghapuskan warisan budaya orang Maybrat, Imian, Sawiat, dengan cara memusnahkan atau membakar semua kain timur – boo- yang ti merupakan nilai adat tertinggi bagi orang Maybrat, Imian, Sawiat. Hal ini merupakan penjajahan yang memilukan serta sangat mematikan karakter budaya orang lain. Sebenarnya saat ini orang Maybrat, Imian, Sawiat, harus menuntut kompensasi sebagai ganti rugi kepada sebagai pemerintah Hindia Belanda atas pemusnahan budaya mereka pada waktu itu. Walaupun dengan ceritera itu, beribu lembar kain timur – boo - berhasil disita, dan be kemudian dibakar, masih banyak orang Maybrat, Imian, Sawiat yang masih

menyembunyikannya. Setelah peristiwa itu, selama beberapa waktu, yaitu sampai akhir mbunyikannya. pemerintah Hindia – Belanda dalam tahun 1962, aktivitas pertukaran kain timur – boo – yang mana tidak hanya masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, yang dimusnahkan habis, melainkan dimusnahkan juga diseluruh daerah kepala burung seakan-akan semuanya menjadi hilang hampir musnah seakan akan ha seluruhnya, akan tetapi secara terbatas masih ada pada upacara-upacara tertentu, seperti upacara upacara perkawinan dan kematian, karena benda benda itu dianggap sebagai benda-benda keramat benda-benda benda yang mengandung kekuatan sakti yang berfungsi dalam upacara upacara keagamaan. Dalam upacara-upacara hubungan itu pemerintah Belanda mengizinkan penggunaan kain timur – boo – yang telah didaftar dan dicap terlebih dahulu, setelah pihak-pihak yang bersangkutan mengajukan pihak pihak mengajuk permohonan khusus. Sayangnya setelah pemerintahan di Papua yang sebelumnya Irian Jaya di ambil alih oleh pemerintah Indonesia, aktivitas aktivitas sosial budaya penduduk pada umumnya dan aktivitas-aktivitas penduduk Maybrat, Imian, Sawiat pada khususnya tidak difahami, dan didorong keinginan untuk mengeruk untung dengan cara yang mudah, beberapa pedangang yang berasal dari Makasar, Bugis, dan Jawa mengimpor kain timur – boo – kelas “C” seperti boerim, bain, kasuban, han dan lain-lain ke daerah Maybrat, Imian, Sawiat yang mereka jual dengan harga lain mereka yang cukup tinggi. Dengan demikian kain timur – boo – mulai beredar lagi di daerah Maybrat, Imian, Sawait dan beberapa perdagangan kain timur – boo – yang bernilai tinggi. Sebenarnya upaya pemberantasa peredaran kain timur – boo – bila dipandang dari ilmu psikologi, merupakan penurunan harkat martabat orang Maybrat, Imian, Sawiat, karena motivasi orang turut dalam perdagangan dan peredaran kain timur – boo – dalam kebudayaan penduduk daerah Maybrat, Imian, Sawiat yang merupakan suatu hasrat manusia untuk menaikkan martabat dan gengsi atau motivasi manusia untuk berspekulasi untuk menjadi

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

236

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

kaya dengan berjudi kain menjadi runtut dengan merujuk pada orang kecil (raa kinyah), yang mana hal itu terjadi karena seorang bobot adalah orang yang memiliki banyak kain timur (boo) akan tetapi seorang bobot itu akan menjadi rakyat kecil (raa kinyah) karena sudah tidak memiliki kain (boo) yang berkelas. Hal semacam ini dapat disamakan dengan istilah ekonomi dengan meminjamkan istilah kata dalam ilmu ekonomi yang disebut (bangkrut), ekonomi yaitu seseorang yang tadinya dianggap kaya dengan harta sebagai tolok ukur atau barometernya akan dipandang sebagai orang jelata atau orang kecil ketika ia jatuh bangkrut. Demikian seorang bobot akan menjadi seperti seorang kaya yang bangkrut. Walaupun hingga kini banyaknya kain timur – boo – tenunan, orang Maybrat, Imian, Sawiat menganggapnya sebagai bahan yang nilainya kecil (bo ro tna sei), dan mereka lebih menerima kain timur – , boo – yang semenjak dulu sudah di pakai yaitu dengan pengertian mereka bahwa kain timur yaitu –boo- yang umurnya tua mempunyai nilai lebih tinggi ketimbang yang berumur muda, karena untuk boo yang walaupun sudah berabat tahun, tetapi umurnya itulah yang memberikan suatu nilai tertinggi dan semakin menjadi tolok ukur utama nilainya. Berikut lihat gambar jenis kain timur:

Gambar: jenis kain timur kelas 2 (boo toba)

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

237

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

11.

Perdaganagan Kain Timur – feyah boo – rura – m’fou gu ano T

1. Perdagangan tradisional di daerah maybrat imian sawiat. Perdagangan tradisional antar klen orang Maybrat, Imian, Sawiat (Feah Boo, Rura, Mfou Guano) merupakan aktivitas yang umum dalam kehidupan mereka. Dalam masyarakat-masyarakat di daerah maybrat, Imian, Sawiat, berdagang tidak hanya berarti masyarakat tukar menukar barang yang kurang diperlukan dengan benda-benda lain yang tidak ang benda benda diperlukan (Guwiat) atau kemudian pertukaran barang yang sangat diperlukan dengan benda-benda yang melambangkan ukuran nilai tertentu, tetapi didorong oleh keinginan benda untuk memperbesar rasa solidaritas antara orang-orang yang saling bertukar solid orang bertukar-tukaran kain timur (feah Boo) atau karena keinginan kedua belah pihak untuk menaikkan gengsi dengan memberikan kain timur yang lebih berharga daripada yang diterimanya. Gejala pertukaran kain timur seperti itu dibedakan atas 3 bagian besar sebagaimana yang lazim dilakukan, yaitu : 2. Feah Boo Feah boo adalah pemberian kain timur kepada saudara atau saudari untuk menyelesaikan persoalan seperti denda masalah (Bo hlat, Boke) atau membayar maskawing (Boyi). Pemberian atau pertukaran kain timur seperti ini feah boo selalu diadakan suatu kesepakatan bahwa yang dibantu akan bertanggung jawab untuk mengembalikan kain timur (Boo) yang serupa plus ditambahkan dengan beberapa kain timur (Boo) sebagai bunga. Pengembalian ini biasa disebut Tho Boo atau masi bah, atau Pengemb juga Me Fe Too, bergantung besar kecilnya keterlibatan klen yang ikut merasakan pertukaran kain timur itu. 3. mfou gu ano Mfou gu ano merupakan aktivitas orang Maybrat, Imian, Sawiat, yang mana mfou gu ano berarti kerabat dari mempelai perempuan memberi bantuan kain timur kepada erarti kerabat mempelai laki laki-laki melalui isteri mempelai laki-laki dengan perjanian tertentu laki atau sebagai suatu pinjaman yang mana suatu saat nanti akan dikembalikan dengan porsen beberapa kain sebagai imbalan dan ucapan terima kasih. Model ini sangat lazim dilakukan oleh orang Maybrat, Imian, Sawiat, semenjak dulu hingga saat ini. Tho Boo → pengembalian kain dalam jumlah klen kecil sebagai penghargaan.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

238

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Masibah → pengembalian kain timur dalam jumlah klen yang besar dalam Me fe too → pengembalian kain timur dalam jumlah klen yang lebih dari besar (melibatkan semua klen) klen).

G. PRIA BERWIBAWA BOBOT – BIG MAN
A. Konsep Besar Pria Berwibawa - bobot erwibawa a. Asal-usul Perkembangan Konsep erkembangan Konsep pria berwibawa atau Big Man yang di gunakan oleh para ahli antropologi untuk menamakan para pemimpin politik tradisional di daerah – daerah kebudayaan Oseania, khususnya di Melanesia, sesungguhnya berasal dari terjemahan bebas terhadap istilah-istilah istilah lokal yang digunakan oleh penduduk setempat untuk menamakan orang-orang penting dalam penduduk orang masyarakatnya sendiri. Karangan yang membahas sejarah pemakaian konsep tersebut, di tulis oleh L. Lindstrom (1981:900-905), menunjukkan bahwa sejarah perkembangan kata Big Man (1981:900 905), dari vokabuleri sehari-hari menjadi konsep ilmiah mengalami suatu peoses yang lama. Selama hari abad ke-19 dan sampai pertengahan abad ke 20, para peneliti di daerah kepulauan Melanesia 19 ke-20, selalu menggunakan konsep chief, penghulu atau kepala suku, untuk menamakan para pemimpin chief, pada masyarakat yang mereka deskripsikan. syarakat Konsep chief itu kemudian tidak digunakan lagi oleh karena makna yang terkandung di dalam konsep tersebut tidak tercermin dalam system kepemimpinan banyak masyarakat di Melanesia dan di gantikan dengan berbagai konsep lain, misalnya influential man lain, (Powdermarker 1944:41), Head Man (Williams 1936:236; Hogbin 1952: Index; 1964:62; Belshaw 1954: 108; Pospisil 1963:48), Center Man (Hogbin 1939:62), strong Man (Bendt 1969:335; Du Toit 1975:385), manager (Burridge 1969:38, 1975; Scheffler 1965:22), magnate :335; ; (Chowing and Goodenough 1965 1965-66:454), Direktor atau executive (Salisbury 1964:236), dan tentusaja big man. Pada tahun 1950-an dan 1960-an, terjadi persaingan antara istilah-istilah . 1950 an, istilah tersebut untuk mendapat tempat dalam khazanah istilah ahli antropologi dan dalam situasi persaingan itulah lambat laun muncul istilah big man sebagai konsep tipikal antropologi yang diterima secara luas untuk menandakan suatu tipe atau sistem kepemimpinan yang ciri-ciri ciri dasarnya berlawanan dengan ciri-ciri dasar pada sistem kepemimpinan chief. cir

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

239

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Konsep big man sendiri sebenarnya sudah digunakan lama sebelumnya, misalnya oleh M. Mead, dalam karyanya, sex and Temperament in Three Primitive Societies (1935:326), namun peralihannya dari bahasa umum ( (common parlance) menjadi bahasa antropologi sangat lamban. ) Konsep tersebut baru menjadi konsep resmi dan dimuat dalam lexikon antropologi melalui karya M.D. Sahlins, yang terkenal dan selalu dikutip itu, “Por Man, Rich Man, Big Man, Chief” (1963) dan kemudian diperkuat oleh K. Burridge, melalui karyanya, “The Melanesian Manager”, yang erkuat dipersembahkan untuk mengenang seorang tokoh antropologi politik E.E. Evans-Pritchard Evans (1975:86-104). b. Sistem Kepemimpinan T Tradisional Orang Maybrat Imian Sawiat Dengan rang Tipe Sistem Kepemimpinan. epemimpinan. Dalam kebinekaan kebudayaan di Maybrat, Imian, Sawiat terdapat pula kebinekaan dalam organisasi sosial dan khususnya dalam sistem-sistem kepemimpinannya. Dari karangansistem sistem karangan karangan etnografi mengenai kebudayaan suku-suku bangsa di Maybrat, Imian, Sawiat dapat suku suku disusun suatu tipologi mengenai sistem kepemimpinan tradisional yang dapat dibagi kedalam 2 tipe, yaitu 1) tipe pria berwibawa dan 2) tipe raja. Untuk menyusun suatu tipologi, penulis meminjam model tipologi yang dikembangkan oleh M.D. Saklins dalam karan karangannya big man, chief man (1963). Dalam karangan itu, Saklins mengajukan suatu model analisis politik tradisional di daerah kepulauan Oseania, yang berbentuk suatu kontinuum dengan dua kutub, pada satu kutub terdapat sistem kepemimpinan yang disebut big man, yang dalam bahasan Indonesia sebainya kita terjemahkan dengan pria berwibawa, dan pada ujung kutub yang lain, terdapat sistem kepemimpinan yang disebut chief atau “raja”. Menurut Saklins perbedaan pokok dari kedua sistem, kepemimpinan tersebut terletak pada cara memperoleh kekuasaan. Jika pada sistem kepemimpinan pria berwibawa posisi atau kedudukan pemimpin diperoleh melalui achievement, atau upaya pencapaian maka penduduk pemimpin pada sistem kepemimpinan raja diperoleh melalui aseribement, atau pewari , pewarisan. Selanjutnya, dalam karangan yang sama, Saklins berpendapat bahwa penduduk daerah kebudayaan Melanesia hanya mempunyai satu sistem kepemimpinan tradisional saja, yaitu tipe kepemimpinan pria berwibawa. Sebaliknya, penduduk daerah polinesia hanya mengen tipe mengenal kepemimpinan raja. Pernyataan Saklins ini tentu saja tidak benar, karena dari hasil hasil-hasil studi Tipologi 2

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

240

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

para ahli antorpologi lain di daerah Oseania, terbukti di daerah kebudayaan Melanesia kepemimpinan raja seperti (orang Brokol, orang Mekeo, orang Buin, dan orang Trobriand di Papua Newguini) ada juga sementaradi Papua barat, yaitu orang Kaimana, orang Fak-fak, Fak penduduk kepulauan Raja ampat dan orang Ayamaru. Apabila kita menerapkan model kontinuum yang diajukan oleh Saklins, terdapat data etnografi tentang penduduk Papua barat, khususnya data tentang sistem kepemimpinan g tradisionalnya, maka penduduk Papua barat khususnya orang Maybrat, orang Imian, orang Sawiat, dapat kita golongkan kedalam 2 tipe masyarakat seperti yang tersebut di atas. Di bawah ini akan dibuat suatu deskripsi umum tentang 2 tipe kepemimpinan tersebut dan masyarakat penduduknya. c. Sistem Kepemimpinan Pria Berwibawa – bobot B Ciri umum dari tipe masyarakat dengan sistem kepemimpinan pria berwibawa seperti telah disebutkan di atas adalah kedudukan pemimpin yang diperoleh melalui upaya pencapaian. kedudukan Sumber kekuasaan dalam tipe kepemimpinan ini adalah kepemimpinan pribadi seseorang yang berwujud nyata dalam keberhasilan ekonomi (kaya-bobot). Kepandaian berdiplomasi, dan . berpidato, keberanian memimpin perang, memiliki tubuh yang cukup dan tegap, serta memiliki memimpin sifat murah hati. Ciri lain tipe kepemimpinan ini ialah bahwa seluruh kekuasaan dijalankan oleh pemimpin sejati itu secara otonomi tunggal yesait kar dalam bahasa Maybrat. Orang-orang yang Orang termasuk dalam tipe ini adalah orang Maybrat, rang Imian, orang Sawiat, orang Muyu, orang rmasuk Naglum, orang Dani, orang Asmat, orang Mek. d. Sistem Kepemimpinan Raja epemimpinan Tipe masyarakat yang kedua, yaitu yang termasuk mendukung sistem kepemimpinan raja, bercirikan pewarisan kedudukan pemimpin dari orang tua pada anak pria yang sulung, akan risan tetapi bila anak sulung itu tidak mampu mewarisinya karena ia tidak memenuhi syarat-syarat syarat yang ditunjuk untuk jabatan tersebut, maka salah seorang adiknya atau seorang saudara ayahnya ayahny yang memenuhi syarat-syarat kepemimpinannya dapat memperoleh kedudukan tersebut. Dengan syarat demikian hak kekuasaan selalu dipertahankan dan diwariska di dalam rangka kelompok kekerabatan besar, seperti klen, melalui sistem pewarisan. Ciri lain yang sangat penting dalam sistem kepemimpinan raja adalah adanya birokrasi. penting Bentuk dari birokrasi ini adalah seperti yang oleh Max Weber disebut birokrasi tradisional, yang

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

241

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

berperan sebagai mesin politik, di dalamnya terdapat pegawai tiap pegawai mempunyai tugas tertentu, seperti mengurus masalah-masalah yang berkaitan dengan upacara ritual, atau yang u, masalah masalah mengurus masalah keamanan. Masyarakat tipe kepemimpinan raja di Papua terdapat di Ayamaru, Tehit, kepulauan Raja Amapat, daerah semenanjung Onim (Fak-fak) dan di daerah Kaimana. Kalau kita perhatikan (Fak mana. letak daerah-daerah itu, merupakan daerah lintas budaya antara kebudayaan Maluku di satu daerah pihak dan kebudayaan-kebudayaan Papua di pihak lain. kebudayaan Penduduk di daerah lintas budaya tersebut dalam sejarah, telah lama mempunyai hubungan perdagangan dengan penduduk di kepulauan Maluku, yang terletak di sebelah baratnya. Melalui hubungan itu, terjadilah proses pengambil alihan unsur-unsur kebudayaan unsur tertentu, termasuk unsur sistem kepemimpinan oleh penduduk lintas budaya itu dari penduduk kepulauan Maluku. Unsur-unsur kebudayaan yang diambil alih itu kemudian diolah sesuai dengan unsur kebudayaan setempat, dan dibudayakan menjadi pranata sendiri, seperti yang diuraikan dalam karangan-karangan etnografi (Pouwer 1955; Lochem 1963; Cator 1942; Mansoben 1982). Itulah karangan Manso sebabnya kerajaan-kerajaan di Papua mirip benar dengan bentuk susunan dari beberapa kerajaan kesultanan di kepulauan Maluku, terutama di Ternate dan Tidore (Fraassen 1980; Mansoben 1982). e. Konsep Pria Berwibawa – bobot Konsep pria berwibawa atau Big Man yang di gunakan oleh para ahli antropologi untuk menamakan para pemimpin politik tradisional di daerah – daerah kebudayaan Oseania, khususnya di Melanesia, sesungguhnya berasal dari terjemahan bebas terhadap istilah-istilah istilah lokal yang digunakan oleh penduduk setempat untuk menamakan orang-orang penting dalam h orang masyarakatnya sendiri. Karangan yang membahas sejarah pemakaian konsep tersebut, di tulis oleh L. Lindstrom (1981:900-905), menunjukkan bahwa sejarah perkembangan kata Big Man (1981:900 905), dari vokabuleri sehari-hari menjadi konsep ilmiah mengalami suatu peoses yang lama. Selama hari abad ke-19 dan sampai pertengahan abad ke 20, para peneliti di daerah kepulauan Melanesia 19 ke-20, selalu menggunakan konsep chief, penghulu atau kepala suku, untuk menamakan para pemimpin chief, pada masyarakat yang mereka deskripsikan. Kemudian kita akan menggunakannya untuk a mendeskripsikan pria berwibawa di wilayah Maybrat, Imian, Sawiat, Papua yang disebut bobot.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

242

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Konsep chief tidak digunakan dalam konsepe pria berwibawa di wilayah Maybrat, Imian, Sawiat, oleh karena makna yang terkandung di dalam konsep tersebut tidak tercermin dalam system kepemimpinan banyak masyarakat di Maybrat, Imian, Sawiat dan di gantikan dengan konsep bobota atau big man, seperti konsep lain yang digunakan untuk penamaan diwilayah man, Melanesia misalnya influential man (Powdermarker 1944:41), Head Man (Williams 1936:236; Hogbin 1952: Index; 1964:62; Belshaw 1954: 108; Pospisil 1963:48), Center Man (Hogbin 1939:62), strong Man (Bendt 1969:335; Du Toit 1975:385), manager (Burridge 1969:38, 1975; Scheffler 1965:22), magnate (Chowing and Goodenough 1965-66:454), Direktor atau executive (Salisbury 1964:236), dan tentusaja big man. Pada tahun 1950-an dan 1960-an, terjadi an 1960 persaingan antara istilah-istilah tersebut untuk mendapat tempat dalam khazanah istilah ahli istilah antropologi dan dalam situasi persaingan itulah lambat laun muncul istilah big man sebagai konsep tipikal antropologi yang diterima secara luas untuk menandakan suatu tipe atau system menandakan kepemimpinan yang cirri-ciri dasarnya berlawanan dengan cirri ciri dasar pada system ciri cirri-ciri kepemimpinan chief. Konsep big man sendiri sebenarnya sudah digunakan lama sebelumnya, misalnya oleh M. Mead, dalam karyanya, sex and Temperament in Three Primitive Societies (1935:326), namun Temperament peralihannya dari bahasa umum ( (common parlance) menjadi bahasa antropologi sangat lamban. ) Konsep tersebut baru menjadi konsep resmi dan dimuat dalam lexikon antropologi melalui karya M.D. Sahlins, yang terkenal dan selalu dikutip itu, “Por Man, Rich Man, Big Man, Chief” (1963) kenal dan kemudian diperkuat oleh K. Burridge, melalui karyanya, “The Melanesian Manager”, yang dipersembahkan untuk mengenang seorang tokoh antropologi politik E.E. Evans-Pritchard Evans (1975:86-104). f. Ciri-ciri Pria Berwibawa – bobot ciri Konsep Big Man atau pria berwibawa - bobot, digunakan untuk satu bentuk tipe , kepemimpinan politik yang diciri oleh kewibawaan (authority) atas dasar kemampuan pribadi seseorang untuk mengalokasi dan merealokasi sumber – sumber daya yang penting untuk umum (Sahlins 1963; Claessen 1984 dalam Van Bakel et al; 1986:1). Sifat pencapaian demikian menyebabkan adanya pendapat bahwa ciri terpenting dari seseorang yang menjadi Big Man adalah seseorang yang dengan kecakapannya memanipulasi orang orang dengan sifat pencapaian orang-orang

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

243

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

(achievement) system ini merupakan ciri ketidak stabilannya, seperti yang selalu dikhawatirkan ) apakah berasal dari dalam atau luar (Van Bakel et al. 1986:3). Implikasi ketidak stabilan system luar yang didasarkan pada prinsip pencapaian ini yang dikemukakan oleh Van Bakel et al. ialah terbukanya kesempatan yang samabagi setiap anggota masyarakat, terutama kaum pria yang sudah dewasa menurut ukuran masyarakat yang bersangkutan, untuk bersaing merebut rut kedudukan pemimpin. Pria berwibawa merupakan mikrokosmos dari masyarakatnya dan oleh karena itu status pria berwibawa menjadi pokok perhatian dari setiap orang dalam masyarakat. Menurut A. stratheren (1979:214) ada dua arena yang digunakan untuk merebut kedudukan atheren pria berwibawa. Dua arena itu adalah hubungan intern dan hubungan eksteren. Hal yang dimaksudkan dengan hubungan interen adalah usaha seseorang untuk memperoleh dan meningkatkan pengaruh serta keunggulannya di dalam klen sendiri. Sedangkan hubungan uh eksteren diartikan sebagai keberhasilan seseorang untuk menjalani hubungan dengan pihak-pihak pihak luar yang terdiri dari sekutu,bekas musuh dan hubungan antara pria berwibawa. Pada umumnya individu – individu yang berhasil di dua arena tersebut diakui sebagai pria berwibawa utama dan yang dapt menduduki posisi superior untuk bertahun-tahun lamanya. bertahun Ciri umum lain yang biasanya digunakan untuk membedakan system politik pria berwibawa dari system-sistem politik yang lain adalah bahwa pada system pria berwibawa tidak terdapat stem organisasi kerja dengan pembagian tugas di antara para pembantu pemimpin. Bahwa penduduk di Melanesia terbentuk dari kesatuan-kesatuan social itu secara politik maupun ekonomi berdiri kesatuan kesatuan be sendiri-sendiri. Kondisi semacam itu, menurut K.E. Read (1959:425), rupanya tidak memberikan sendiri. peluang bagi tumbuhnya prinsip birokrasi pada system pria berwibawa di Melanesia. Ciri – ciri kepemimpinan pada system pria berwibawa seperti tersebut diatas menyebabkan S. Epstein, menamakan orang yang berhasil untuk masuk dan berperan sebagai pemimpin dalam arena kepemimpinan pria berwibawa, “a well-rounded political expertise man” atau ahli politik “ rounded man sejati (1972:42) dan D. Riesman, (1950) serta K.E. Read (1959:425), menamakan orang (1959:425), demikian autonomous leader atau pemimpin tunggal. Telah dikemukakan di atas bahwa prinsip dasar dari system pria berwibawa adalah achievement berdasarkan kwalitas kemampuan perorangan. Studi – studi etnografi tentang pria berwibawa menunjukkan bahwa atribut-atribut yang digunakan sebagai tolok ukur untuk atribut atribut 244

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

mengukur kemampuan seseorang agar menjadi pemimpin, menurut kebanyakan penulis dan seperti yang disimpulkan oleh A. Chowing (1979:71), adalah kekayaan, suatu wujud nyata kemampuan di bidang ekonomi. Sungguhpun kekayaan merupakan atribut yang sangat penting, i namun kedudukan pemimpin tidak dapat dicapai melalui kekayaan saja. Atribut lain yang harus dimiliki pula ialah sikap bermurah hati. Sikap tersebut harus dinyatakan melalui tindak nyata, tindakan seperti misalnya membagi-bagi kekayaan kepada orang lain (redisitribusi), lewat sumbanganbagi sumbangan sumbangan dan hadiah-hadiah pada saat adanya pesta perkawinan, upacara ritual atau pesta adat hadiah lainnya. Di wilayah Maybrat, Imian, Sawiat, Papua, terkenal dengan istilah bobot-big mandengan seoragn bobot memiliki atribut atribut yang telah diuraikan sebelumnya diatas. atribut-atribut Perbuatan memberikan sumbangan atau hadiah kepada orang lain disebut oleh M. Mauss, adalah gift. Gift atau pemberian itu secara tidak langsung membentuk suatu ikatan antara dua membentuk pihak, ialah pihak pemberi dan pihak penerima. Mauss, selanjutnya berpendapat bahwa pemberian itu mengandung apa yang disebut olehnya sendiri total presentation (1924:227), bahkan menurut kami perbuatan memberi ini adalah suatau metode yang digunakan oleh seseorang dengan tujuan mengangkat gengsi atau dengan melakukannya demikian maka ia akan dihormati, orang seperti ini bagi kami disebut dengan respect man. Seorang respect man . memiliki latar belakang yang sama dengan seorang bobot atau big man. Seorang respect man . adalah seseorang yang pada awalnya menjual diri melalui cara memberi, melayani dan menolong sesamanya hingga semakin lama ia semakin dihargai sebagai orang yang berwibawa. Respect man tidak diperoleh melalui cara pemberian materiil, tetapi ia secara baik memberikan kesan pemberian hidup, sifat, berdiri sebagai seorang figure, atau dikenal sebagai pemimpin terhormat diwilayahnya dengan ekonomi atau kekayaannya yang begitu besar. Hal ini serupa dengan yang dimaksud Mauss, dengan total ptestation, adalah bahwa selain bentuk nyata dari benda (objek) al ptestation, yang diberikan, terkandung pula di dalamnya unsure-unsur lain berupa unsur ekonomi, unsur unsure unsur religi, unsur hokum, unsur keindahan dan unsur politik. Secara keseluruhan semuanya itu membentuk kekuatan pengikat dan sekaligus merupakan kekuatan pendorong bagi pihak ekuatan penerima untuk melakukan sesuatu kembali secara langsing atau tidak langsung dalam bentuk benda atau jasa kepada pihak pemberi. Dilihat dari segi politik, pemberian dalam bentuk apapun merupakan modal bagi pihak pemberi untuk meningkatkan pendukung, supporters, guna mencapai tujuan politiknya. Makin

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

245

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

banyak orang yang diberikan hadiah dan makin banyak yang mendapat bantuan, semakin kuat pula kedudukan politik pihak pemberi. Pemberian yang digunakan untuk kepentingan politik tertentu itulah yang menyebabkan F.G. Bailey (1971) menamakan pemberian sebagai “racun” bagi pihak penerima dan J. Van Baal, mengkontatir pemberian sebagai sesuatu yang kadangkadang kadang berbahaya bagi masyarakat (1975:23). Perbuatan memberikan terus menerus hadiah atau sumbangan secara sepihak dapat menyebabkan terbentuknya suatu hubungan ketergantungan yang bersifat asymetrik, menyerupai hubungan patron-klien, dimana pihak pemberi berperan sebagai patron, sedangkan pihak klien, penerima adalah kliennya. Dalam system kepemimpinan pria berwibawa, hubungan semacam ini sangat penting, sebab seorang pria berwibawa dapat memanipulai kekayaan dan keunggulan-keunggulan lain yang keunggulandimilikinya untuk memperoleh dukungan dan simpati dari para peneima bantuan. Kekayaan dalam system kepemimpinan pria berwibawa sekaligus mempunyai nilai simbolik dan nilai nyata. Nilai simbolik melambangkan kekuasaan yang terkandung di dalamnya dan nilai nyata mengacu pada benda atau harta itu sendiri. Itulah sebabnya kekayaan digunakan sebagai alat sebabnya pengabsahan kekuasaan (Cohrance 1970:5). Syarat-syarat lain yang harus dipenuhi oleh seorang pemimpin pria berwibawa agar para syarat pendukung setia kepadanya menurut Sahlins (1968:164), ialah bahwa ia harus menunjukkan kecakapan-kecakapan tertentu, misalnya pandai bertani, panda berburu, pandai berdiplomasi dan kecakapan panda berpidato, memiliki kekuatan magis, panda memimpin upacara upacara ritual dan berani upacara-upacara memimpin perang. Berbagai atribut yang diberikan kepada seorang pria berwibawa seperti tersebut diatas berwibawa seringkali menyebabkan adanya kesamaan umum, seolah seolah-oalah seorang big man harus memiliki semua atribut tersebut. Banyak contoh etnografi menunjukkan pula bahwa tidak mutlak semua atribut tersebut harus dimiliki oleh seseorang agar menjadi pemimpin di dalam system pria berwibawa. Di samping itu, data etnografi menunjukkan pula bahwa ada perbedaan penekanan pada atribut-atribut tertentu yang dianggap penting antara masyarakat satu dan masyarakat yang atribut lain. Dengan perkataan lain ada perbedaan dalam tata urut hierarkis dari atribut-atribut tersebut, perbedaan atribut 246

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

misalnya dalam masyarakat A atribut X menduduki tempat pertama dalam urutan hierarkis sedangkan dalam masyarakat B bukan atribut X tetapi atribut Y yang paling penting. Demikian secara empiris, unsur-unsur yang merupakan atribut bagi pemimpin pria is, unsur unsur berwibawa itu berkaitan sangat erat satu sama lain sehingga sulit untuk dipisah-pisahkan, namun dipisah secara analisis pembagian berdasarkan urutan pentingnya atribut atribut itu dapat dilakukan. atribut-atribut Menurut hemat kami, pembagian tersebut penting, sebab memberikan pengertian yang lebih emat tajan tentang corak-corak khas dalam system kepemimpinan pria berwibawa. Sepanjang corak pengetahuan penulis, hal ini belum perna dilakukan oleh para ahli antropologi sehingga timbul pendapat bahwa tipe kepemimpinan pria berwibawa itu sama dalam masyarakat yang berbeda endapat berbedabeda. Pendapat demikian tentu saja selain mengaburkan pengetahuan kita tentang system kepemimpinan tersebut, juga menyebabkan tumbuhnya sikap “sudah tahu” pada diri kita dan menyebabkan kita tidak berminat untuk mencari lebih jauh tentang mekanisme mekanisme-mekanisme yang mendasarinya. Sebaliknya jika kita membuat suatu para digma tentang sifat-sifat yang sifat merupakan sifat pokok pada masyarakat-masyarakat yang berbeda, maka akan terbukalah masyarakat masyarakat terb perspektif baru bagi kita untuk bertanya apa yang menjadi dasar persamaan atau perbedaan itu dan sekaligus kita berusaha untuk mncari jawabannya. g. Tipe-tipe Pemimpin Pria Berwibawa – bobot . tipe Betolak dari dasar pemikiran tersebut diatas dan atas dasar pengamatan penulis sendri di lapangan maupun kajian-kajian sendii mengena studi tentang kerangan karangan etnografi yang kajian kerangan-karangan membicarakan sistem kepemimpinan pria berwibawa di Wes Papua, maka sistem kepemimpinan ini dapat dibagi menurut dua bentuk. Bentuk pertama adalah pemimpin yang di dasarkan atas pertama kekayaan harta, pemimpinnya disebut pemimpin pandai berwiraswasta, dan bentuk kedua adalah kepemimpinan yang didasarkan atas keberanian memimpin perang, pemimpinnya disebut pemimpin perang. h. Pemimpin Pria Berwibawa Berdasarkan Kemampuan Berwiraswasta. erwiraswasta. Sub-bab ini diberi judul demikian berdasarkan dua alasan. Alasan pertama ialah alasan bab yang didasarkan atas pendapat sejumlah ahli antropologi, sedangkan alasan kedua didasarkan atas pendangan pendukung sistem kepemimpi kepemimpinan tersebut itu sendiri.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

247

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Alasan pertama, pendapat dari pihak ahli antropologi, contohnya, berasal dari F. Barth (1963:6) yang berpendapat, bahwa tindakan tindakan seorang pemimpin pria berwibawa dapat tindakan-tindakan disamakan dengan seorang enterpreneur atau sorang wiraswasta. Seorang pria berwibawa dapat swasta. mengakumulasi sumber-sumber daya tertentu dan memanipulasi orang orang utnuk mencapai sumber orang-orang tujuannya. Menurut Barth, tujuan di sini dapat berupa kekayaan, kedudukan, dan prestise. Pendapat lain berasal dari Thoden Van Velsen. Menurut ahli ini, sifat interaksi antara para Velsen. pemimpin pria berwibawa adalah sama dengan interaksi antara para pengusaha, sebab sering terjadi tawar-menawar antara mereka bahkan kadang kadang mereka sengaja untuk saling menawar kadang-kadang mengalahkan atau menghancurkan midal pihak lawannya. Interaksi tersebut menentukan struktur midal dari pollitical field (Thoden van Velsen 1973:597). Pollitical field di sini adalah para pemeran yang secara langsung terlibat di dalam proses politik. Kecuali dua pendapat tersebut, terdapat pula beberapa pendapat lain yang berasal dari beberapa ahli-ahli antropologi yang secara langsung melakukan penelitian di derah kebudayaan Melanesia. ahli Tempat terdapatnya sistem pemimpin pria berwibawa. Pada umumnya para peneliti itu menyamakan seorang pria berwibawa dengan seorang pengusaha wiraswasta (lihatlah misalnya dengan karangan-karangan dari strathern 1974:255; Burrigde, 1975:86; Sheffler 1965:22; Elmberg 1968; karangan Pouwer 1957). Selanjutnya dibawah ini saya muat dua buah contoh alasan berdasarkan pendapat masyarakat pendukung sistem itu sendiri. Contoh pertama berasal dari orang Me (Kapauku).¹ dalam studinya tentang orang Me (Kapauku), L. Pospisil mencatat kata kata yang diucapkan oleh kata-kata para informannya terhadap seorang warganya yang mempunyai potensi untuk menjadi pemimpin pria berwibawa, tetapi tidak berhasil, sebagai berikut: ”dia adalah salah satu dari orang-orang orang bodoh yang tidak mengerti urusan dagang, sebab ia dapat menjadi tonowoi, pemimpin, tetapi onowoi, karena ketolololannya ia tidak meningkatkan kekayaannya melainkan ia memboroskannya” (1958:79). Contoh kedua berasal dari orang Maybrat. Seorang informan dari J. Pouwer mengatakan bahwa seorang yang dapat menjadi pemimpin politik pada orang maybrat adalah orang yang pandai berdagang. Ucapan di atas ini kemudian dilukiskan dengan contoh berikut: ”dia menjual sauger (tuak)-nya dengan harga setalen, uang setalen itu diberikan kepada ipar-ipar-nya. Ia nya ipar

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

248

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

menerima kembali dari ipar-nya dua talen (50 sen). Uang 50 sen itu diberikan kepada ipar-nya nya yang lain. Darinya ia menerima ” Kembali satu rupiah. Demikian uang setalen itu berdar terus sampai mencapai 25 rupiah. Jika ada orang yang berhasil seperti ini, maka ia dapat di sebut bobot, ”pemimpin” (Pouwer 1957:312). Lebih lanjut sikap mencari keuntungan yang biasanya terdapat pada seorang pengusaha pada umumnya, dikenal juga oleh orang maybrat seperti yang terungkap di dalam kata-kata a, kata berikut: ”seorang pemimpin adalah orang yang pandai memperlakukan barang dagangan, dalam hal ini kain timur jenis ru-ra, seperti burung yang terbang dai dahan ke dahan untuk membawa ra, memba keuntungan” (Elmberg 1968; Kamma 1970; Schoorl 1979:178, 208; Miedema 1986:31). ContohContoh contoh diatas kiranya cukup memberikan penjelasan mengapa saya menyamakan seorang pemimpin politik pria berwibawa ata big man dengan seorang yang mempunyai keterampilan keterampil berwiraswasta. Deskripsi-deskripsi tentang orang Maybrat, orang Me dan orang Muyu di bawah deskripsi memberikan penjelasan yang lebih terinci tentang seorang pemimpin yang menggunakan kekayaan sebagai sumber kekuasaannya. i. Pemimpin Pria Berwibawa Berdasarkan Kemampuan Memimpin Perang erwibawa emimpin Sub-sub ini diberi judul demikian karena pada kelompok-kelompok etnik tertentu di west sub kelompok kelompok Papua yang mendukung sistem politik pria berwibawa aktivitas perang³ meupakan fokus kebudayaannya sehingga selalu dibutuhkan orang orang-orang tertentu yang memiliki keberanian ng untuk menjadi pemimpin masyarakat. Sifat berani ini mengandung dua unsur agresif dan unsur orator. Kedua unsur tersebut berkaitan erat satu dengan yang lain. Unsur agresif terwujud dalam bentuk pernah membunuh orang lain, biasanya dari pihak musuh pada waktu perang, atau pada waktu ekspedisi a pengayauan kepala manusia. Kadang kadang terjadi juga bahwa tindakan membunuh . Kecuali Kadang-kadang unsur agresif, unsur itu terjadi di dalam kelompok sendirirator atau pandai berpidato adalah juga merupakan syarat penting. Seorang pemimpin pada masyarakat yang berkebudayaan perang, harus memiliki pengetahuan dalam berbagai hal yang dibutuhkan oleh masyarakat untuk disampaikan dalam

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

249

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

pidato- Politik serta kadang-kadang sebagai pemimpin upacara-upacara keagamaan dibahas upacara secara lebih luas pada sub-sub bab dibawah yang berjudul ”sistem kepemimpinan bobot”. Orangsub ”sistem bobot orang Eropa pertama mengunjungi daerah Maybrat, terdiri dari suatu tim ekspedisi pemetaan Belanda pada tahun 1908. walaupun sudah ada kontak pada waktu itu, namun Pemerintahan Belanda baru melaksanakan pemerintahan administratifnya atas daerah itu pada tahun 1924. sepuluh tahun kemudian yaitu pada tahun 1934, terbentuklah kampong kampung yang pertama kampong-kampung yang secara permanent didiami oleh orang Maybrat ataas usaha pemerintahan Hindia Belanda. oleh Sebelumnya itu, orang Maybrat hidup secara terpencar dalam kelompok kelompok-kelompok kekerabatan kecil dan sering berpindah pindah dari satu tempat ke tempat lainnya mengikuti pola berpindah-pindah perladangan mereka yang berpindah rpindah-pindah. Pada tahun 1935, dibuka pusat pemerintahan Belanda yang pertama di Aitinyo dan di sekitar pusat pemerintahan tersebut, dibentuk beberapa kampung. Pembentukkan kampungkampung kampung di sekitar danau, terjadi pada tahun 1950, dan tiga tahun kemudia (1953) kampungkemudian kampung terbesar diantara kampung-kampung yang telah dibentuk itu mendapat guru dan kampung kampung sekolah.

__________________________________________
¹Nama Me adalah nama yang sekarang di pakai untuk menggantikan nama kapauku yang digunakan oleh Leopold Pospisil, untuk menamakan golongan etnik yang mendiami di sekitar danau Paniai. Nama kapauku yang telah di kenal secara luas di kalangan ilmuwan lewat karangan Pospisil itu tidak di sukai oleh penduduk Me sendiri. Perasaan tidak suka pada nama Kapauku dinyatakan secara langsung dan tidak Kapauku langsung melalui berbagai media dan kesempatan antara lain dalam seminar pemerintahan Desa di West Papua, yang diselenggarakan pada tahun 1986 di holandia (sekarang Jayapura). Penduduk sekitar danau paniai lebih senang menggunakan nama Me yang berarti manusia sejati untuk menamakan golongan etnik ang mereka. Itulah sebabnya dalam karangan ini penulis menggunakan nama Me sebagai pengganti nama Kapauku (lihat makalah sdr. R. Gobay, 1986). Penjelasan lebih lanjut lihat butir 3 bab III di bawah. ²istilah butir ipar adalah sebutan saudara laki2 isteri. Pemakaian istilah tersebut kadang digunakan juga untuk semua kerabat dari pihak isteri pada generasi Ego.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

250

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

j. Sistem Politik – bobot Sebelum nama bobot muncul sebagai orang berwibawa di tengah-te tengah engah kehidupan orang Maybrat, walaupun sudah ada semenjak keberadaan mereka, dikonstatir bahwa orang Maybrat mengenal sistem politik yang didasarkan pada gerontocrocy atau kepemimpinan orang tua, dan merupakan sistem politik yang didasarkan atas kekuasaan satu orang. Sistem kekuasaan yang stem bersifat gerontocracy itu hanya terbatas di dalam lineage atau cabang klen sendiri, kadangkadang kadang dapat meluas sampai ke klen. Sistem kepemimpinan gerontocracy tersebut kemudian menjadi hilang ketika meunculnya nama bobot yang mana diberikan kepada para gerontocracy. Menurut Kamma (1970:138), mengatakan bahwa kelompok sosial baru yang disebut bobot itu mucul sebagai akibat makin pentingnya peranan kain timur dalam kebudayaan orang o Maybrat. Pada mulanya kain timur hanya mempunyai fungsi sosial, yaitu untuk mempertahankan kelompok dan interes kelompok. Fungsi tersebut kemudian secara lambat laun berubah menjadi kepentingan individu sebgai akibat faktor faktor sosial ekonomi. Deni faktor-faktor Denikinlah muncul suatu sebutan baru (bobot) di dalam masyarakat yang lebih bersifat kelompok ekonomi, yang walaupun ) ekonomi ikatan klen dan king group-nya masih terjalin, namun lebih mendasarkan diri pada perjuangan nya yang bersifat individu untuk memperoleh kekuasaan dan prestise pribadi. d Apabila seseorang melalui kemampuan pribadinya berhasil mengumpulkan banyak boõ atau kain timur, maka ia mendapat pengikut dan disebut bobot, berarti sangat kuat, atau arti , , harafiahnya adalah perebut kain timur (Kamma 1970:134). Disamping itu, istilah bobot Disamping mengandung pula tiga arti yang lain, seperti yang terdapat di bagian barat Maybrat, ialah pertama bobot, berarti pemimpin, khususnya seorang pemimpin dari serangkaian upacara ritual yang disebut orang asing (pendatang) pesta bobot. Arti kedua adalah seorang yang mempunyai banyak rti pengikut atau anak buah, yang disebut kusme; orang yang mempunyai kekuasaan dan kemampuan dalam melaksanakan upacara tukar-menukar kain dan memberikan banyak tukar ”pemberian kain” kepada orang lain. Arti ketiga adalah seseorang yang berhasil ” menyelenggarakan pesta-pesta penukaran kain yang diadakan dalam rangka upacara-upacara pesta upacara sekitar lingkungan hidup orang Maybrat (Elmberg 1955:34). Pada waktu lampau dalam zaman prasejarah, nama tersebut juga diberikan kepada seseorang yang pernah membunuh orang lain, (musuh) (Elmberg, 1955:34). Penjelasan Penjelasan-

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

251

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

penjelasan diatas ini menunjukkan kepada kita bahwa nama atau gelar bobot terutama diberikan kepadan dan dipakai oleh orang yang mampu menyelenggarakan upacara tukar-menukar kain menyelenggarakan tukar yang disebut pesta bobot, (masi bah karena memiliki kain timur. Sebaliknya penggunaan gelar masi bah), . bobot karena alasan pernah membunuh orang lain, tetapi konsep semacam ini kurang penting. Seperti terlihat nanti dalam uraian uraian selanjutnya di bawah ini, bahwa alasan pertama uraian-uraian merupakan faktor yang paling penting untuk mencapai posisi bobot, sedangkan alasan kedua , merupakan faktor pelengkap saja. Secara teori, setiap pria dewasa dapat menjadi bobot, jika syarat-syarat tertentu dipenuhi. Menurut orang Maybrat, orang yang ideal untuk disebut bobot tu adalah orang yang mempunyai pengetahuan yang baik tentang bisnis, disamping itu telah bersedia untuk membantu orang lain dalam masalah masalah ekonomi (berjiwa loyal, berjiwa masalah-masalah besar), memiliki kepribadian etos kerja yang baik, berjiwa pelayan, memperhatikan anak yatim, janda dan duda. Atau dengan kata lain seorang bobot adalah orang kaya yang bermurah hati. (data kajian dan penelitian pribadi, Hamah Sagrim, 2006 2007). Tentang syaraat p 2006-2007). pertama, pengetahuan bisnis menurut ukuran dan pengertian orang Maybrat, dapat kita lihat pada penjelasan-penjelasan berikut. penjelasan Ukuran yang digunakan oleh orang Maybrat untuk menentukan apakah seseorang itu mempunyai kemampuan bisnis atau tidak terlihat pada pengetahuan memanipulasi sirkulai kain timur. Orang Maybrat berpendapat bahwa kain timur harus selalu bergerak, artinya harus secara . ters menerus beredar dari satu orang kepada orang lain dan dalam peredaran itu harus membawa keuntungan. Keuntungan di sini mengandung dua makna, ialah makna materi dan makna prestise sini (non-materi). Prinsip keuntungan yang mengandung dua makna tersebut diatas ditegaskan oleh materi). orang Maubrat dalam ungkapan berikut ; to boõ sou, tesia m’beri tefo ”artinya, saya ambil satu, akan saya kembalikan lagi dengan yang sayapunya menjadi banyak”. ya ______________________________________
³. Istilah perang disini diartikan menurut definisi yang dikemukakan oleh R. Berndt (1962:232), yang berarti tindakan kekerasan berencana yang dilakukan oleh anggota-anggota dari suatu kelompok sosial tertentu atas anggota nama kelompok sosialnya terhadap anggota-anggota dari kelompok sosial yang lain . Fokus kebudayaan anggota anggota adalah aspek tertentu di dalam suatu kebudayaan yang lebih jauh berkembang dari aspek-aspek lainnya dan aspek yang banyak mempengaruhi . Pola kebudayaan atau struktur kebudayaan itu (Herskovits, 1948:542) Sifat ola agresif dapat ditunjukkan juga pada tindakan membunuh isteri atau saudara kandung sendiri seperti yang pernah terjadi pada orang Asmat (Mansoben, 1974:32). 1974

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

252

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Untuk memahami prinsip keuntungan yang terkandung di dalam ungkapan di atas, maka sebaiknya saya jelaskan lebih dahulu secara singkat bahwa ini sistem tukar-menukar kain timur tukar pada orang Maybrat. Dalam sistem tukar-menukar kain timur orang Maybrat, para bobot merupakan titik pusat menukar dari segala aktivitas transaksi. Setiap bobot mempunyai jumlah partner dagang yang bervariasi antara 8 samapi 60 orang. Pandangan orang Maybrat untuk selalu memberikan lebih banyak kepada pihak kreditor atau pemberi seperti terurai diatas menimbulkan semacam persaingan seperti yang terus menerus berlangsung antara para bobot. Persaingan tersebut menyebabkan sistem tukar-menukar kain timur bersifat ekonomi prestise. Jadi tujuan tukar menukar kain timur pada . orang Maybrat adalah ”bukan untuk mencapai kesejahteraan sosial, melainkan untuk ukan mendapatkan prestise”, atau dengan kata lain tujuan tukar menukar kain timur pada orang Maybrat adalah untuk menciptakan kedudukan terpandang dalam masyarakat. Menjadi orang terpandang di dalam masyarakat oleh karena kekayaan – memiliki banyak masyarakat kain timur – menyebabkan seseorang mempunyai pengikut dan berhak untuk membuat keputusan. Disinilah letak hubungan antara aspek ekonomi dengan aspek Politik . Melalui kemampuan dalam bidang ekonomi prestise, seorang bobot dapat menciptakan hubunganse hubungan hubungan sosial tertentu dengan warga masyarakat yang lain, hubungan-hubungan yang hubungan terwujud itu dapat bersifat hubungan simertis maupun hubungan asimetris. Hubungan simetris adalah hubungan yang terjadi antara para bobot yang mempunyai kedudukan dan peran yang relatif sama. Sebaliknya hubungan asimetris adalah hubungan yang terjadi antara seorang bobot dengan anggota-anggota masyarakat lainnya yang tidak berstatus bobot. Hubungan ini anggota menyerupai hubungan patron patron-klien. Seorang bobot, berperan sebagai klien. Disini peran dan kedudukan kedua belah pihak tidak sama. Pada hakekatnya seorang bobot yang mempunyai kedudukan dan peran yang lebih penting dalam hubungannya dengan seorang warga biasa, dapat menggunakan wewenang yang diperoleh melalui kedudukannya untuk ”memaksakan” kehendaknya pada orang lain. Walaupun secata teori, setiap pria dewasa mempunyai hak yang sama untuk saling mempunyai menjadi bobot, namun hanya sedikit yang dapat berhasil mencapai kedudukan tersebut. Mereka , yang berhasil menduduki status tersebut adalah orang-orang yang mempunyai kemampuan untuk orang orang berdagang. Suatu contoh yang amat bagus yang dapat digunakan untuk melukiskan hal tersebut

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

253

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

adalah seperti yang dilaporkan oleh Power tentang bagaimana menjadikan duapuluh lima rupiah dari duapuluhlima sen. Orang-orang yang mempunyai kemampuan (pengetahuan) seperti yang dilukiskan pada orang contoh tersebut diatas sajalah yang mampu untuk menyelenggarakan transaksi-transaksi kain sebut transaksi timur. Biasanya transaksi-transaksi itu diadakan pada tempat tempat khusus dan pada transaksi tempat-tempat kesempatan-kesempatan tertentu, bukan pada sembarangan tempat dan waktu. Tempat-tempat kesempatan Tempat transaksi berclangsung berupa bangunan-bangunan rumah yang disiapkan khusus untuk maksud bangunan tersebut dinamakan sachefra - sehafla, atau rumah pesta pesta tengkorak (schedelfeesthuizen). (

Dan juga sabiach bach atau sebiah atau rumah pesta pertandingan (spelhui Waktu-waktu yang spelhuis). biasanya ditetapkan untuk melasanakan transaksi itu biasanya terjadi pada saat adanya suatu upacara atau pesta tertentu, misalnya pada upacara pembayaran tulang orang yang telah meninggal dunia, pada upacara inisiasi atau pada pesta pe pernikahan. Dua rumah tempat berlangsungnya upacara transaksi seperti tersebut diatas merupakan dua kutub, dan diantara kedua kutub tersebut terjadilah sirkulasi kain timur Rumah pesta timur. sachefra, dibangun di atas bukit sedangkan rumah pesta sebiach bach- sbiah yang berbentuk rumah panjang polos, dibangun di kaki bukit. Rumah pertama bersifat sakral sedangkan rumah kedua bersifat profan. Kedua rumah tersebut sagat penting karena di dalamnya terjadi transaksi kain timur. Menurut orang Maybrat, kehebatan seseorang dapat dilihat pada kemampuannya untuk mengatur pembangunan rumah rumah upacara tersebut serta pengaturan upacara-upacara rumah-rumah upacara ritus dan pesta yang dilanjutkan dengan transaksi kain timur di dalamnya. Oeleh karena tempat upacara ini merupakan arena perebutan kekuasaan, maka sebaiknya saya uraikan di bawah ini n garis besar dari proses berjalannya upacara upacara-upacara tersebut.

Tentang munculnya nama pemimpin bobot tidak berkaitan dengan masuknya kain timur di daerah Maybrat, tetapi sudah ada dan sangat berkaitan dengan kemampuan dan keuletan serta kecakapan seseorang yang mana bila dilihat dari finansial ok, kepribadian ok, sifat ok, dan berjiwa besar serta mampu menghidupkan anak-anak yatim, janda, duda serta menyelamatkan nyawa orang yang rencana dibunuh oleh musuh, anak rencana bahkan mengambil alih masalah orang lain untuk diselesaikannya. (data kajian dan penelitian pribadi Hamah Sagrim 2006-2007).

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

254

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Tipe rumah pertama yang bersifat sakral itu disebut tengkorak sachefra-sehafla. Penamaan demikian disebabkan oleh karena rumah tersebut memang dibangun untuk kegunaan disebabkan upacara pembagian dan pembayaran tengkorank dari seseorang yang telah meninggal dunia. Alasan lain untuk membangun rumah upacara guna terselenggaranya transaksi kain timur, ialah karena salah seorang kerabat sakit, mati atau karena terjadi kegagalan panen. , seorang Peristiwa-peristiwa ”buruk” seperti tersebut diatas dianggap oleh orang Maybrat sebagai peristiwa tindakan penghukuman atau tindakan pembalasan dendam dari kerabat yang meninggal dunia sebab ketidak pedulian terhadap dirinya oleh kerabat kerabat yang masih hidup. Anggapan ian kerabat-kerabat demikian biasanya diperkuat oleh pesan pesan yang disampaikan oleh orang dukun atau shaman pesan-pesan atau raã wiyon. Di samping kedua alasan tersebut, alasan lain lagi adalah karena adanya kewajiban dari seorang suami terhadap pihak isterinya untuk menbangun sebuah rumah upacara n sechafra-sehafla, guna kepentingan transaksi kain timur. , Tiga alasan tersebut dapat disifatkan kedalam dua sifat, ialah sifat sakral dan sifat profan. Kedalam sifat sakral termasuk dua alasan pertama, sedangkan alasan terakhir bersifat profan. Rumah upacara sechafra sechafra-sehafla, biasanya dibangun diatas prakarsa seorang bobot atau , raã wiyon, dan dibantu oleh kerabat kerabatnya. Apabila rumah tersebut sudah selesai dibangun, , kerabat-kerabatnya. maka sekali lagi atas prakarsa bobot dan raã wiyon dikumpulkan makanan dan kain timur a bersama kaum kerabat dekat lalu disimpan di dalam rumah upacara itu. Jika semua persiapan yang dibutuhkan untuk menyelenggarakan upacara sudah siap, maka pemermarsa mengundang mengunda semua kerabat yang dekat dan jauh, juga kerabat-kerabat dari pihak isterinya, untuk menghadiri kerabat kerabat upacara pembayaran tulang. Apabila pemerkarsa adalah anak laki-laki dari orang yang telah meninggal dunia, maka laki laki pembayaran tulang dilakukan orang yang bersangkutan kepada saudara laki-laki ibu ayahnya bersangkutan laki (yatat) (FaMoBr ) atau kepada anak-anak dari saudara ibu ayahnya (yaja yamu ana-yatat) anak anak ( (FaMoBrSo).

Secara prinsip, kedudukan bobot merupakan kedudukan pencapaian, namun demikian status tersebut dapat diwariskan juga oleh ayah kepada anak. Hal ini terjadi jika ayah meninggalkan banyak kain timur kepada anaknya; di samping itu anak harus memiliki kwalitas-kwalitas yang dituntut dari seorang bobot, seperti kwalitas kwalitas se misalnya panda dalam usaha bisnis dan bermurah hati.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

255

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Pembayaran tersebut didasarkan atas pandangan di bawah ibu ayahlah yang membesarkan ayah yang telah banyak berjasa kepada ego, sedangkan saudara laki laki ibunya atau anak-anaknya laki-laki anak adalah wakil dari ibu ayahnya. Upacara pembayaran tulang berupa pemberian sejumlah kain timur oleh pemerkarsa (ego) kepada pihak ibunya yang disaksikan oleh kaum kerabat dari pihak ayah dan pihak ibu itu dilanjutkan dengan penyerahan pemberian dari pihak isteri kepada ego. Pemberian itu di dalam bahasa Maybrat disebut ru-ra berupa kain timur, ra diserahkan oleh ayah ibu isteri (yatat)

(FaMoBr), saudara laki-laki isteri (yaja yamu laki yamu-yatat) (FaMoBr) kepada ego. Tahap pertama dari upacara ini yang terdiri dari dua mata acara, yaitu pembayaran tulang kepada pihak ibu oleh ego yang bertindak sebagai pemerkarsa dan penyerahan ri-ra dari pihak isteri kepada ego. Sebelum tahap pertama yang bersifat sakral dari upacara ini ditutup dengan acara makan bersama, pemerkarsa memanggil orang yang telah meninggal dunia itu untuk pemerkarsa menyaksikan pemberian kain timur yang sakral yang diserakan olehnya kepada ibu atau saudara laki-laki ibu dari orang yang meninggal. laki Apabila tahap pertama upacara sudah selesai, maka tahapan kedua dari upacara itu yang da bersifat profan dimulai. Acaranya ialah membagian ru-ra atau pemberian yang diterima dari pihak isteri oleh pemrkarsa kepada hadirin yang terdiri dari kerabat kerabat ayah, kerabat ibu, kerabat-kerabat suami-suami dari saudara-saudara perempuan, keraba kerabat dari klen sendiri serta temansaudara kerabat-kerabat teman teman dari klen-klen lain, tidak termasuk disini kerabat kerabat atau anggota-anggota dari kelen klen kerabat-kerabat anggota pihak isteri. Dengan demikian ru-ra masuk dalam sirkulasi. Setiap penerima ru-ra berhak penuh atas penggunaannya, misalnya digunakan sebagai ra, alnya alat bayar maskawin, untuk membayar denda atau untuk membeli makanan. Setelah beberapa waktu berselang, satu sampai dua tahun, pemerkarsa upacara mengundang para debitor-nya untuk mengembalikan utang-utangnya. Pembayaran kembali itu biasanya disertai dengan suatu tgief bo, suatu pemberian tambahan, yang disebut dalam bahasa Maybrat boõ-war. Pemberian tambahan itu kadangkadang dua kali lipat lebih banyak daripada apa yang pernah diterima. Pelaksanaan pembayaran kembali utang basanya dilakukan di rumah upacara lain yang sementara itu dibangun oleh pemerkarsa, disebut sabiach bach-sbiah atau rumah pesta sbiah, pertandingan, spelhuis. Situasi pada saat pelaksanaan pengembalian utang sebagai saat yang menegangkan, sebab terjadi tawar menawar antara pemberi dan penerima. Semua barang (dalam hal ini kain timur ntara

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

256

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

jenis ru-ra) yang digunakan sebagai tegenggift atau alat pembayaran utang yang di sebut boõru) maru boõ, dan yang diberikan sebagai pemberian tambahan diperiksa penerima dengan amat , teliti. Jika penerima tidak puas dengan nilai atau kwalitas dari benda yang digunakan untuk membayar utang, maka kepada debitornya diberikan lagi makanan dan minuman. Tindakan seperti ini segera dimengerti oleh pihak debitor sehingga kembalisekali atau beberapa kali ke ka tempat menyimpan barang untuk mengambil tambahan barang atau pengganti guna melengkapi dan atau mengganti yang sudah ada. Apabila pemerkarsa sudah puas dengan pembayaran kembali, maka dipotonglah seekor babilalu dibagikan dagingnya kepada para debitornya debito (tamunya) sebelum mereka ini kembali ke tempatnya masing-masing. masing Semua kaintimur yang diterima oleh pemerkarsa dari para debitornya seperti yang telah dijelaskan diatas, kemudian disimpan oleh isterinya di rumah upacara pesta tengkorak, sachefrasehafla. Sesudah itu, pemerkarsa mengirim berita kepada kerabat-kerabatnya dari pihak isterinya . kerabat kerabatnya tentang telah terjadinya pembayaran utang. Mereka ini segera membangun sebuah rumah pertandingan baru, sebiach bach-sbiah. Apabila rumah itu sudah siap dibangun, maka bach ma ditentukannlah suatu hari tertentu untuk berkumpul disana dalam rangka pengembalian ru-ra yang diterima oleh pemerkarsa pada waktu pembayaran tengkorak kepada pihak isterinya. Upacara pengembalian ru-ra ini dihadiri oleh semua pihak, baik dari pihak pria (suami) maupun pri dari pihak wanita (isteri). Kain timur jenis ru-ra yang dibawa oleh pihak pria itu dijejerkan berbentuk garis panjang di atas tanah. Barang-barang tersebut kemudian diperiksa secara seksama oleh pihak wanita. barang Barang yang kurang baik diantara barang barang itu segera dipisahkan dan harus diganti dengan barang-barang yang lebih baik. Situasi pada saat ini tegang, sebab pihak pria seringkali menyembunyikan ru-ra g yang berkwalitas lebih baik di belakang tangannya. Barang yang berkwalitas baik ini, diberikan setelah terjadi pemeriksaan, boo boo-woar. Pemberian tambahan itu biasanya selain terdiri dari kain ya timur jenis ru-ra juga berupa kain toko dan kain sarung. Ongkos makan dan minum untuk semua peserta ditanggung oeleh pihak isteri. Pertemuan tukar menukar ini kemudian diakhiri dengan pemotongan seekor babi yang di sembunyikan oleh pihak wanita. Gambaran peristiwa tukar menukar kain timur berupacara pada uraian diatas menunjukkan bahwa perkarsa berperan sebagai titik sentral, titik pertemuan, antara golongangolongan golongan yang berbeda asalnya. Mereka itu sendiri dari kaum kerabat pihak pria (suami), kaum pih

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

257

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

kerabat dari pihak wanita (isteri), dan teman teman yang berasal dari cabang-cabang klen dan teman-teman cabang klen-klen kecil. Juga dari uraian diatas kita melihat bahwa pertemuan antara golongan-golongan klen golongan yang berbeda dapat terjadi atas perantaraan di sini sebagai media pertemuan untuk kepentingan ekonomi prestise (tukar menukar kain tumur) dalam rangka mencapai prestise sosial yang tukar menunjukkan dengan jelas, bahwa religi orang Maybrat adalah sesuatu yang konkrit, nyata dan bukan transendent. Secara sosiologis upacara tukar-menukar yang dilakukan oleh orang Maybrat siologis tukar menukar mangandung tida dimensi: dimensi religi, dimensi ekonomi dan dimensi politik. Tida dimensi tersebut terjalin erat satu sama lain dalam suatu bentuk hubungan sibernetrik. Bagan III.1, di sibernetrik bawah ini menunjukkan hubungan tersebut. Hubungan sibernetik dalam tata urut hierarkis pada bigian tersebut dibuat demikian bedasarkan asumsi bahwa aspek religi merupakan mekanisme pendorong untuk orang berprestasi dalam bidang ekonomi. Selanjutnya keberhasilan ekonomi mendatangkan prestise atau kekuasaan politik bagi seseorang. Kekuasaan tersebut menjadi mantap karena mendapat pengabsahan religi. Sebaliknya kekuasaan politik yang mantap memungkinkan bertambah banyaknya keberhasilan dalam bidan ekonomi yang merupakan meru syarat mutlak bagi intensifikasi upacara-upacara keagamaan. upacara Perlu ditegaskan pula disini bahwa upacara transaksi kain timur tidak hanya terjadi pada kesempatan adanya upacara ritual yang diadakan berhubungan dengan pembayaran tengkorak seperti yang sudah disebutkan di atas, tetapi juga terdjadi pada upacara inisiasi, pesta perkawinan udah dan pesta-pesta lainnya. Itulah sebabnya ditegaskan bahwa pada umumnya upacara-upacara pesta upacara pesta lebih diarahkan pada tujuan tukar menukar dari pada tujuan umumnya:

Sering terjadi bahwa mereka tidak membangun rumah pertandingan yang baru, sebab boleh menggunakan ng yang sudah ada dari iparnya. Pelaksanaan upacar-upacara ini, minuman saguer (tuak), merupakan sesuatu upacar upacara yang sangat penting dalam upacara-upacara pemgayaran, memiliki nilai tersendiri. Ada ungkapan dari upacara ki orang Maybrat bahwa, tuak merupakan penggerak, artinya ketika seorang perserta yang terlibat minum, maka ia akan mengaku bahwa dia siap membantu kerabatnya menyelesaikan persoalan yang dihadapinya, ada juga yang mengatakan dia siap memberikan kain timur jenis yang dibutuhkan oleh kerabatnya. Dan takan masih banyak lagi kelebihan daripada tuak ketika diminum. Tuak bagi orang Maybrat, merupakan sesuatu yang membudaya, dimana di jadikan sebagai minuman permersatu, pembuka tabir, dan.y.l. tabir,

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

258

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Banyak

menyelenggarakan lenggarakan

pesta (ritual) adalah pertanda penghormatan terhadap

orang-orang yang telah meninggal dunia. Penghormatan denikian menyebabkan orang mati orang menjadi senang sehingga tidak menimbulkan kesulitan bagi kaum kerabatnya yang masih hidup.

Hubungan sibernitas antara Religi, Ekonomi, dan Politik ungan

Gambar: bagan III.1. Hubungan sibernetik antara Religi, Ekonomi dan Politik

Selain syarat-syarat yang sudah dibicarakan di atas memiliki pengetahuan bisnis dan syarat pandai mengatur penyelenggaraan upacara-upacara ritual serta transaksi kain timur, syarat-syarat upacara timur lain yang harus dipenuhi oleh seseorang agar ia menjadi bobot atau pemimpin, ialah sifat bermurah hati dan pandai berdiplomasi. Elmberg, melaporkan bahwa syarat ideal bagi seorang bobot ialah kesediaannya untuk membantu orang lain, terutama kerabat-kerabatnya yang mengalami kesulitan ekonomi. kerabat kerabatnya Ditegaskan lagi bahwa, seorang bobot adalah orang yang berbudi baik, selalu membantu para pengikutnya dengan banyak barang. Lebih lanjut Elmberg berpendapat bahwa para bobot atau bangkir-bangkir orang Maybrat tidak selalu menggunakan posisinya untuk menekan orang lain bangkir

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

259

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

secara semena-mena. Sebaliknya kekuasaannya itu dibatasi pada sifat realistik seperti pada orang aliknya biasa Raa kinyah. Sifat bermurah hati seorang bobot yang terwujud dalam bentuk nyata adalah pemberian bantuan kepada orang lain. Orang yang menerima bantuan, secara otomatis menjadi pengikut menjad atau anakbuah bobot, mereka itu disebut ra kinyah yang berarti orang kecil atau pengikut atau , rakyat. Elmberg menamakan pengikut seorang bobot, partner bebas, atau menurut saya mereka . adalah rayat atau rakyat. Sebab walaupun mereka bekerja untuk bobot tetapi mereka masih . memiliki kebebasan untuk meningkatkan kedudukan sendiri menjadi bobot dikemudian hari. Hanya sedikit saja yang biasanya mencapai kedudukan tersebut. Sifat lain yang menjadi syarat bagi seorang bobot adalah kepandaian berdiplomasi. Sifat berdiplomas tersebut dapat dilihat dari kemampuan seseorang untuk menawarkan maksudnya dengan kata katakata yang menarik agar tawarannya dapat diterima di depan umum secara konsensus. Elmberg menemukan prinsip tersebut pada orang Maybrat sehingga menyamakan para bobot di Maybrat dengan pemimpin big man pada orang Gahuku Gama (Papua New Gunea). Seperti yang dilaporkan oleh Read (Elmberg 1968: 199-200). 199 Pengaruh kekuasaan seorang bobot biasanya terbatas pada lingkungan tempat tinggalnya sendiri. Agar pengaruhnya d dapat meluas sampai di batas-batas wilayah kekuasaannya, maka batas seorang bobot harus memperkokoh hubungannya dengan pihak luar. Salah satu cara yang biasanya dipakai untuk memperkokoh hubungan dengan pihak luar adalah melalui perkawinan. Oleh karena itu seorang bobot sering melakukan perkawinan-perkawinan dengan pihak luar. perkawinan Dengan demikian seorang bobot yang besar pengaruhnya, kawing lebih dari satu perempuan, atau dengan kata lain berpoligami. Poligami sering dilakukan oleh orang Maybrat pada umumnya dan bobot pada khususnya adalah simbol kekayaan dan kekuasaan. Disatu pihak, poligami adalah simbol kekayaan, sebab orang kaya saja yang mampu membayar maskawin untuk banyak isteri. Banyak isteri berarti banyak tenaga kerja yang dapat menghasilkan makanan yang dibutuhkan sebagai konsumsi pesta-pesta atau upacara-upacara dib pesta upacara ritual. Poligami dipihak yang lain mempunyai arti politik atau kekuasaan, sebab melalui isteri isteriisteri terjalin hubungan dengan pihak luar (pihak isteri) atau dengan perkataan lain banyak isteri berarti banyak pula relasi. Relasi amat penting bagi seorang bobot karena para relasi adalah rti pendukung dan juga partner atau rekanan dagang potensial dalam transaksi tukar menukar kain timur.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

260

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Beberapa implikasi sosial sistem politik bobot yang berlandaskan kompleks kain timur pada orang Maybrat, adalah kecenderungan untuk kawin diantara anak-anak bobot, atau dengan anak anak kata lain terjadinya endogami golongan dan timbulnya kerenggangan kohesi sosial antara

seorang bobot dengan anggota anggota-anggota klennya sendiri. Hal ini disebabkan oleh karena seorang ni bobot lebih banyak memberikan perhatian kepada rekanan dagangnya daripada warga klennya sendiri. Sebaliknya, kompleks kain timur yang melibatkan kelompok-kelompok kerabat kelompok consaguineal atau yang seketurunan, mengakibatkan tumbuhnya solidaritas yang kuat baik tumbuhnya diantara kelompok-kelompok kekerabatan itu sendiri maupun diantara mereka dengan kelompok kelompok-kelompok kekerabatan lain yang merupakan partner dagangnya. Disamping itu kelompok kompleks kain timur yang diintensifisasikan oleh sistem politik bobot merupakan tempat konsumsi bagi barang-barang yang tidak bertahan lama, seperti makanan dan minuman. barang

k. Analisa Komparatif Sistem Politik Orang Maybrat, Orang Me dan Orang Muyu Analisa komparatif diadakan dalam rangka memperoleh suatu pengertian yang bersifat komperehensif, tepat dan jelas tentang sistem politik pria berwibawa di Maybrat west Papua. Ada dua alasan pokok untuk melakukan hal tersebut, pertama, bahwa unsur kebudayaan, dalam hal ini sistem politik pria berwibawa yang nampak secara lahiriah sama dan terdapat pada tik golongan-golongan suku-bangsa yang berbeda itu belum tentu disebabkan oleh mekanisme atau bangsa daya-daya penggerak yang sama. Kedua, apabila memang ada daya penggeraknya yang sama, itu daya belum berarti bahwa proses yang dilalui untuk mencapai wujud yang nampak dan sama itu sama pula, mengingat latar belakang kebudayaan dan meningkatnya ekologi yang berbeda berbeda-beda dari suku-suku bangsa penduduk dalam sistem tersebut. suku Untuk mencapai tujuan tersebut diatas, ditempuh dua tahap analisis. Analisis pertama diatas, (butir 3.1 di bawah), membandingkan apa yang menjadi public goals atau cita-cita umum pada cita masing-masing suku bangsa yang menjadi objek penelitian dan penulisan buku ini. Tahap masing analisis kedua di bawah, mencari dan membandingkan mekanisme-mekanisme atau daya-daya mekanisme mekanisme daya penggerak yang mendasari cita cita-cita umum itu. Cita-cita umum (public goals) dipilih sebagai public tolok ukur perbandingan atas dasar pertimbangan bahwa pada masyarakat manapun tolok ukur inilah yang menjadi dasar pranata politik, sungguhpun bentuk dan cara untuk mencapainya jadi berbeda dari satu masyarakat dengan masyarakat lainnya. Selanjutnya perlu diingatkan di sini

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

261

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

bahwa pada tingkat analisis pertama akan diperhatikan variabel variabel ekonomi dan variabel variabel-variabel variab religi. Prosedur analisis komperehensif yang ditempuh dalam kajian ini, ialah pertama-tama pertama membandingkan cita-cita umum yang menjadi tujuan tindakan politik dan cara cita cara-cara yang digunakan untuk mencapai cita-cita tersebut pada lima suku bangsa yang akan d cita cita dibicarakan pada kajian ini. Untuk itu pertama akan dilakukan suatu analisis perbandingan antara suku-suku suku bangsa yang mempunyai cita cita umum yang sama, kemudian langkah berikut ialah cita-cita membandingkan suku-suku bangsa dengan cita-cita umum yang berbeda. Demikianlah pada suku cita cita Demi bagian sub dibawah ini akan dilakukan perbandingan secara berturut turut, mulai dengan sistem berturut-turut, kepemimpinan pria berwibawa yang terdapat pada masyarakat Maybrat, masyarakat Me, masyarakat Muyu (saya sebut mereka ini golongan pertama). Yang menurut data etnografi menu seperti yang dimuat dalam bagian buku ini mempunyai cita cita umum yang sama ialah cita-cita kekayaan. Perbandingan berikut adalah tentang sistem kepemimpinan pria berwibawa yang ada . pada masyarakat Asmat, dan masyarakat Dani seperti pada masyarakat Maybrat (saya sebut masyarakat mereka ini golongan kedua) yang mempunyai cita cita umum yang sama, ilah keberanian cita-cita memimpin perang. Perbandingan pada tingkat berikut adalah membandingkan golongan pertama dengan golongan kedua. Apabila tahap analisis pertama telah dilakukan, maka pada tahap analisis kedua perbandingan akan dilakukan terhadap mekanisme mekanisme atau daya-daya penggerak yang mekanisme-mekanisme daya mendasari cita-cita umum pada kelima suku bangsa secara keseluruhan. cita l. Realistis dan Analisis Komparatif Sistem Politik Orang Maybrat, orang Me dan orang omparatif ybrat, Muyu. Lingkungan ekologi pada ketiga suku-bangsa yang dibahas pada bagian ini pada satu pihak suku bangsa memperlihatkan kesamaan-kesamaan tertentu dan pada pihak yang lain menampakan pula kesamaan perbedaan-perbedaan. Kesamaan yang ada adalah bahwa ketiga lingkungan ekologi yang didiami perbedaan. oleh tiga suku-bangsa tersebut di atas terletak di daerah pedalaman bagian barat West Papua. bangsa Perbedaannya ialah, bahwa orang Maybrat mendiami daerah pedalaman bagian barat West Papua (kepala burung), orang Me mendiami daerah pedalaman yang merupakan daerah peralihan antara pegunungan tengah dengan daerah dataran rendah di bagian selatan dan orang Muyu, terletak pada perbatasan west Papua dan negara Papua New Guinea.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

262

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Ciri ekologi lain yang menunjukkan persamaan tetapi juga perbedaan antara keiga wilayah yang didiami oleh tiga suku-bangsa tersebut ialah bahwa orang Maybrat dan orang Me suku bangsa mendiami daerh-daerah yang merupakan daerah interlaukstrin atau daerah berdanau-danau, daerah berdanau sedangkan orang Muyu mendiami daerah yang tidak berdanau. be Dari segi sistem mata pencaharian hidup, ketiga suku-bangsa itu dapat digolongkan pada suku bangsa tingkat ekonomi yang sama, ialah subsistensi; mereka sama-sama hidup sebagai petani ladang sama sama berpindah-pindah, walaupun perladangan pada orang Me bersifat pertani yang kompleks pindah, pertanian intensif (Pospisil, 1978:8), bila dibandingkan dengan dua suku-bangsa lainnya. Di samping itu, suku bangsa orang Muyu kecuali hidup sebagai petani berladang, juga hidup dari meramu sagu, hal yang disebut akhir ini tidak dikenal orang Maybrat maupun orang Me, kecuali hidup sebagai petani orang ladang berpindah-pindah, orang Maybrat, orang Me dan orang Muyu juga mengenal mata pindah, pencaharian lain; yaitu perdagangan. Perbedaan yang terdapat pada sistem perdagangan antara mereka, pertama terletak pada benda yang digunakan sebagai alat ukur (bojek dagang – digunakan ( remarcable objec). Orang Me dan orang Muyu menggunakan kulit kerang, cyprae maneta, ). sebagai alat tukar, jadi kulit kerang pada dua suku bangsa ini berfungsi sebagai uang (orang Me suku-bangsa menyebutnya mege dan orang Muyu menyebutnya ot), sedangkan orang Maybrat menggunakan me ), kain timur, sebagai alat tukar maupun sebagai benda yang diperdagangkan dalam sistem , perdagangannya. Membandingkan ketiga suku-bangsa itu dalam hal aktivitas perdagangan, maka orang suku bangsa Maybrat memperlihakan suatu sistem yang amat kompleks, melibatkan klen-klen lain yang klen tersebar luas di seluruh wilayah yang menjadi tempat tinggal orang Maybrat. Juga sifat kompleksitas perdagangan seperti yang terdapat pada orang Maybrat, merupakan suatu siklus perdagangan yang melalui tiga tahap dimana tidak terdapat pada orang Me maupun orang suku g Muyu. Sungguhpun tingkat kompleksitas berbeda, namun orang orang yang berhasil sebagai orang-orang pedagang dalam tiga suku bangsa itu mendapat status sosial tinggi dalam masing-masing masing

masyarakatnya. Dengan pengertian lain, mereka yang berhasil sebagai pedagang sejati sajalah akatnya. yang mempunyai kekuasaan dan pengaruh dalam masyarakatnya. Kesamaan lain antara mereka ialah, penggunaan suatu upacara ritual sebagai arena perdagangan dan sekaligus arena perebutan gengsi atau status sosial. Baik pada orang Maybrat, arena orang Me maupun orang Muyu, puncak transaksi perdagangan terjadi pada kesempatan adanya

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

263

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

suatu upacara pesta ritual. Bedanya adalah bahwa bagi orang Maybrat perdagangan merupakan tujuan pokok tetapi selalu terselubung dalam suatu pesta perkawinan, upacara inisiasi atau ritual pembayaran tulang orang yang telah meninggal dunia. Sebaliknya pada orang Muyu, tujuan pokok yang terselubung dalam transaksi perdagangan yang terjadi pada suatu pesta bab adalah babi penguburan kedua dari seseorang terhormat yang telah meninggal dunia. Bagi orang Me, transaksi perdagangan yang terjadi pada satu pesta babi terutama bertujuan untuk memperkokoh solidaritas kelompok (kampung atau konfederasi). Peranan babi dalam kehidupan ketiga suku bangsa tersebut diatas amat penting, namun suku-bangsa pada orang Muyu dan orang Me, peranan babi jauh lebih penting bila dibandingkan dengan orang Maybrat. Sebab pada dua suku-bangsa yang disebut pertama disamping babi merupakan suku bangsa komoditi perdagangan umum, juga karena mereka hanya dapat menyelenggarakan suatu upacara ngan pesta babi yang menjadi arena transaksi perdagangan jikalau tersedia cukup banyak babi, sedangkan orang Maybrat dapat menyelenggarakan suatu upacara atau ritual yang menjadi arena transaksi perdagangan tanpa banyak babi. nsaksi Dilihat dari segi struktur sosial, maka orang Maybrat, orang Me dan orang Muyu, bukan saja memperlihatkan kesamaan-kesamaan tertentu, tetapi juga perbedaan-perbedaan diantara kesamaan kesamaan perbedaan mereka. Persamaannya ialah bahwa ketiga iganya menganut prinsip eksogami patrilineal. ketiga-tiganya Sebaliknya perbedaannya ialah bahwa kesatuan sosial orang Maybrat dan orang Muyu berdasarkan lokalitas, sedangkan kesatuan sosial orang Me, berdasarkan klen. Kecuali orang Me mengenal kesatuan sosial yang jauh lebih besar dari klen, yang mana ialah konfederasi. Orang Muyu dan orang Maybrat tidak mengenal konfederasi dalam sisitem sosialnya, walaupun orang Maybrat juga mengenal konfederasi dalam kelompok kecil yang berdasar atas asas klen dan kerabat klen yang tergabung didalam konfederasi itu. Bagi suku Maybrat, pemimpin konfederasi ergabung ini dipanggil dengan nama Ra sien, atau panglima perang yang memiliki kemahiran dalam sien, berperang atau dalam mengayau musuh. Berlatar belakang persamaan-persamaan dan perbedaan-perbed persamaan perbedaan seperti yang digambarkan diatas maka, dibawah ini dibandingkan sistem politik pria berwibawa pada tiga suku-bangsa tersebut. Di dalam analisis perbandingan itu tidak dibandingkan struktur organisasi politik sebab hal tersebut tidak terdapat pada tiga suku-bangsa ini, mereka hanya mengenal kepemimpinan bangsa yang bersifat autonomous dan kedudukan pemimpin diperoleh melalui pencapaian. Jadi tolok

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

264

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

ukur yang digunakan dalam analisis ini, seperti yang sudah dikemukakan sebelumnya pada awal sub-sub ini, ialah public goals atau cita-cita umum. Hal ini penting sebab berkaitan erat cita dengan komponen kekuasaan. Perhatian dalam perbandingan tidak diberikan hanya pada apa yang menjadi cita-cita umum dalam tiga suku bangsa itu saja, tetapi lebih penting dari itu cita suku-bangsa penekanan akan diberikan terutama kepada proses pencapaian cita cita umum itu. Apa yang nan cita-cita dimaksud dengan proses mencapai cita-cita umum disini adalah bentukcita -bentuk tindakan yang digunakan untuk mencapai tujuan tersebut. Bentuk-bentuk tindakan bermanifestasi dalam Bentuk bentuk tindakan-tindakan nyata seperti misalnya sifat bermurah hati (sifat ini bermanifestasi dalam tindakan tindakan memberikan bantuan kepada orang lain) dan sifat rajin (bermanifestasi dalam keberhasilan bertani, beternak dll). Perlu diperhatikan bahwa analisis perbandingan yang dilakukan disini adalah perbandingan perbandingan antar suku-bangsa yang berbeda, sehingga dalam perbandingan selalu akan dicari bangsa untuk disampaikan tindakan apa yang lebih menonjol pada satu suku-bangsa dan tidak pada suku bangsa suku-bangsa lain. Hal ini lain daripada jika kita mempelajari proses penguasaan cita-cita umum bangsa cita oleh para pemeran politik pada masyarakat yang sama. Jika hal tersebut terakhir ini yang dilakukan maka tentu perhatian harus diberikan kepada upaya-upaya para pemeran politik untuk upaya upaya saling berkompetisi dalam merebut penguasaan terhadap cita-cita umum. Perhatian dalam i cita cita analisis perbandingan ini adalah usaha mencari unsur unsur yang sama dan yang tidak sama unsur-unsur antara tiga suku-bangsa itu dan selanjutnya berusaha memberikan jawaban terhadap pertanyaan, bangsa faktor-faktor apakah yang mendasari persamaan atau perbedaan itu. Jadi kompetisi antar faktor individu-individu pada suku-bangsa yang sama untuk merebut kekuasaan secara eksplesit tidak bangsa akan di kemukakan dalam analisis perbandingan ini. Data etnografi tentang tiga suku-bangsa itu, seperti yang termuat dalam kajian ini, suk bangsa menunjukkan bahwa cita-cita umum yang dikejar oleh pria dewasa dan yang menjadi idaman cita warga masyarakat adalah kekayaan. Bagi ketiga suku-bangsa itu, gagasan atau ide kekayaan suku bangsa memang sangat dinilai tinggi sebab melalui kekayaan seorang dapat membangun kekuasaannya. i Atau dengan pengertian lain kekayaan mendatangkan kekuasaan. Jadi bagi mereka, konsep kekayaan adalah identik dengan konsep kekuasaan. Jika kita membandingkan wujud kekayaan yang menjadi landasan kekuasaan dalam tiga landasan suku-bangsa itu, maka akan nampak hal-hal sebagai berikut; seorang kaya pada orang Maybrat bangsa hal hal adalah orang yang memiliki banyak kain timur, sedangkan orang Me dan orang Muyu yang ,

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

265

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

disebut orang kaya adalah orang yang memiiki banyak kulit kerang. Walaupun wujud benda kulit yang mempunyai nilai tinggi itu berbeda antara orang Maybrat di satu pihak dengan orang Me dan orang Muyu di pihak yang lain, namun gagasan atau ide pokok tentang nilai yang terkandung dalam benda-benda yang berbeda itu sama. Persamaan lain yang terdapat pada dua benda sama. benda yang berbeda wujud tetapi mempunyai kedudukan nilai yang sama adalah bahwa keduanya berasal dari luar, bukan hasil produksi lokal. Kulit kerang yang bernilai sangat tinggi bagi orang Me dan orang Muyu berasal dari daerah pantai dan melalui rute pedagangan (yang dari belum banyak kita ketahui) dapat sampai kepada orang Me dan orang Muyu. Demikian pula halnya dengan kain timur yang bernilai sangat tinggi bagi orang Maybrat berasal dari alam dan daerah kepulauan Nusa Tenggara Timur dan dari kepulauan Maluku, melalui rute perdagangan nggara yang berliku-liku akhirnya sampai ke daerah Maybrat. liku Orang-orang kaya itu di daerah Maybrat disebut bobot, di Me disebut tonowi dan di orang Muyu disebut kayepak. Pada umumnya selain memiliki banyak kain timur (untuk orang . bany Maybrat) atau kulit kerang (untuk orang Me dan Muyu), atribut lain yang memperlihatkan kekayaan seseorang adalah mempunyai banyak isteri, maka semakin banyak pula partner dagang yang akan terlibat dalam transaksi penukaran kain timur. Keterlibatan banyak orang sebagai . rekanan dagang dalam transaksi kain timur yang berkesinambungan sangat berpengaruh terhadap gengsi seorang bobot. Jadi melalui poligami terbentuklah partner partner dagang yang pada . partner-partner gilirannya menyebabkan gengsi seor seorang bobot menjadi lebih tinggi. Dilihat dari segi produktivitas ekonomi, isteri adalah tenaga kerja yang amat produktif, sebab isteri turut aktif dalam pekerjaan perladangan dan peternakan babi. Hal itu berarti makin banyak isteri, semakin banyak pula ladang yang dapat digarap dan banyak babi yang dapat ladang dipelihara. Dengan perkataan lain banyak isteri berarti banyak hasil kebun yang dapat diproduksi dan banyak babi yang dapat dipelihara. Dua produk ini – babi dan hasil kebun – adalah sangat penting sebab memudahkan terselenggaranya suatu upacara pesta atau ritual yang sering mudahkan dijadikan arena perdagangan yang memang sangat membutuhkan konsumsi hasil kebun dan babi yang banyak. Jika kita membandingkan prisip poligami yang berimplikasikan jaringan partner dagang dagan seperti yang terdapat pada orang Maybrat dengan orang Me dan orang Muyu, maka data etnografi menunjukkan bahwa walaupun implikasi tersebut penting juga dalam dua suku suku-bangsa yang disebut akhir, namun peranannya pada orang Maybrat jauh lebih penting.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

266

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Sebaliknya peranan poligami sebagai alat penada produktif dalam perladangan dan aliknya khususnya peternakan babi, sangat memainkan peranan penting pada orang Me dan orang Muyu bila dibandingkan dengan orang Maybrat. Selanjutnya dibawah ini akan diperbandingkan beberapa hal yang dijadikan sebagai syarat bagi seorang pemimpin pria berwibawa pada ketiga suku-bangsa tersebut. Tata urut syarat suku bangsa seperti yang dimuat di bawah ini tidak didasarkan atas pertimbangan prioritas, sebab hal itu sangat sulit untuk menentukan syarat mana yang menduduki urutan pertama dan yang mana syarat kemudian. Semua syarat itu berkaitan erat satu sama lain. Walaupun seorang itu kaya-memiliki banyak kain timur atau kulit kerang, banyak babi kaya dan banyak isteri, namun ia belum dapat menjadi pemimpin jika tidah memenuhi syarat jika bermurah hati. Sikap bermurah hati selanjutnya bermanifestasi dalam kehidupan orang Maybrat saat ini. Sikap bermurah hati disini mengandung dua makna; pada satu pihak mengandung makna politik, dan pada pihak yang lain mengandung makna moral. Sikap bermurah hati dalam makna bentuk memberikan bantuan secara material maupun imaterial bermakna politik, sebab melalui pemberian atau bantuan terciptalah suatu kesepakatan secara nyata atau tidak nyata antara pihak pemberi dengan pihak penerima, dimana pihak penerima secata moral tunduk dan taat kepada dimana pihak pemberi. Atau dengan perkataan lain, melalui pemberian seseorang itu terikat untuk menjadi pendukung bagi pihak pemberi. Kedua, sikap bermurah hati bermakna moral, sebab dalam banyak masyarakat di dunia masyaraka ini, seperti misalnya orang Me, seorang kaya berkewajiban untuk memberi bantuan kepada orang lain yang membutuhkan bantuan. Kekayaan tidak boleh digunakan untuk memperkaya diri sendiri. Penilaian terhadap kewajiban moral tersebut begitu tinggi dijunjung sehingga orang kaya dijunjung yang bermurah hati sajalah yang dapat diakui sebagai pemimpin. Jika kita membandingkan syarat bermurah hati yang bermakna politik antara tiga sukusuku bangsa yang dibandingkan dalam bagian penulisan buku ini, maka nampak bahwa makna mak tersebut hadir secara positif pada ketiga-tiganya. Sebaliknya makna moral dari syarat tersebut ketiga tiganya. jauh lebih berperan pada orang Maybrat dan Orang Me, bila dibandingkan dengan orang Muyu. Secara keseluruhan, syarat bermurah hati dalam pengertian berganda diatas digunakan baik oleh orang Maybrat, orang Me maupun orang Muyu, sebagai alat untuk merekrut pengikut (pendukung). Bedanya ialah, bahwa pengikut seorang bobot di orang Maybrat dan seorang tonowi di orang Me, melembaga, masing masing-masing disebut kesema-raã bobot (untuk orang raã

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

267

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Maybrat), dan ani yokaani (untuk orang Me), sedangkan para pengikut seorang kayepak pada orang Muyu tidak melembaga. Kedudukan serta prestise seorang bobot atau tonowi menjadi mantap karena dukungan dari sistem pendukung yang melembaga, sebaliknya kedudukan dan prestise seorang kayepak menjadi mantap terutama bukan karena dukungan dari suatu sistem pendukung yang melembaga melainkan oleh dukungan dari kaum kerabat. Itulah sebabnya faktor demografi dalam pengertian banyak atau sedikit jumlah warga kerabat turut menentukan besar jumlah kecilnya kekuasaan dan pengaruh seorang kayepak. Selain syarat bermurah hati yang telah dibicarakan diatas, syarat-syarat lain yang harus syaratdipenuhi pula oleh seseorang agar menjadi pemimpin adalah memiliki kecakapan kecakapan-kecakapan tertentu seperti kepandaian bertani, kepandaian berburu, kemahiran berpidato dan berdiplomasi, kepandaian berdagang dan kesanggupan menyelenggarakan upacara intensifikasi. Membandingkan kecakapan-kecakapan yang merupakan syarat tersebut di atas antara kecakapan kecakapan tiga suku-bangsa itu, maka nampak hal hal berikut; pertama, bahwa seluruh kecakapan itu tidak bangsa hal-hal merupakan syarat mutlak yang harus dipenuhi oleh seorang pemimpin. Data etnografi menunjukkan bahwa pengutamaan kecakapan kecakapan tertentu bebeda dari satu masyarakat kecakapan-kecakapan s dengan masyarakat lainnya. Demikianlah dapat dilihat misalnya, kecakapan berdagang dan berdiplomasi merupakan syarat utama yang dituntut dari seorang bobot atau pemimpin pada orang Maybrat, sedangkan kecakapan bertani dan berburu hanya merupakan syarat pelengkap merupakan saja. Bagi orang Me, kecakapan bertani dan memelihara babi merupakan syarat utama, sebab suatu pesta babi yang merupakan arena perdagangan atau pasar tempat jual beli daging babi dengan kulit kerang, hanya dapat dilakukan apabila tersedia banyak babi. Memelihara banyak tersedia babi membutuhkan banyak makanan yang terdiri dari hasil kebun (ubi manis). Oleh karena itu, mereka yang berhasil dalam kebun sajalah yang dapat memelihara banyak babi. Seperti halnya orang Me, kecakapan bertani dan memelihara babi, bagi orang Muyu memelihara adalah syarat yang penting untuk seorang pemimpin. Sebabnya ialah bahwa keberhasilan memelihara babi sangat penting bagi terselenggaranya suatu pesta babi yang merupakan hasil penting dalam kehidupan orng Muyu. Untuk kepentingan penyelenggaraan pesta babi pada orang kepentingan Muyu selalu dipotong sejumlah besar ekor babi. Kecakapan lain yang dituntut dari seorang pemimpin adalah kemampuannya menyelenggarakan suatu upacara intensifikasi. Kemampuan tersebut meliputi keberhasilan ekonomi, banyak babi dan banyak hasil kebun, juga meliputi pengetahuan seseorang dalam hal mengatur pelaksanaan upacara intesifikasi.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

268

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Bagi orang Muyu, kecakapan penyelenggaraan pesta babi atau atatbon, bukan suatu hal yang gampang, sebab menuntut pengetahuan berorganisasi dan pengetahuan religius. berorganisasi Pengetahuan berorganisasi dalam pesta babi penting sebab menyangkut pengaturan macam macammacam aktivitas menjelang pada waktu berlangsungnya dan pada waktu penutupan pesta babi. Pada waktu menjelang pesta babi, harus ditentukan tempat (lokasi) dan menyiapkan bangunanditentukan bangunan bangunan (pondok-pondok) bagi para peserta pesta, membangun rumah pesta (atatbon), dan pondok) ( mengumpulkan makanan dan minuman yang cukup serta menyiapkan babi yang cukup banyak untuk dipotong dalam pesta. Selain itu, harus disiapkan juga sejumlah babi suci yang harus diperuntukkan bagi kekuatan-kekuatan alam agar pesta yang akan diselenggarakan dapat berjalan -kekuatan dengan baik dan membawa hasil yang banyak bagi pemerkarsa pesta. Demikian pula pada waktu pesta sedang berlangsung diperlukan pengetahuan untuk mengatur konsumsi bagi para peserta diperlukan pesta yang terdiri dari dua sampai tiga ribu orang. Selain itu, diperlukan pula pengetahuan untuk mengatur keamanan antara peserta yang berasal dari kelompok kelompok yang biasanya kelompok-kelompok

bermusuhan. Juga pengetahuan tentang aturan-aturan yang menyangkut cara pemotongan babi aturan aturan dan penjualan daging babi yang merupakan acara puncak pesta tersebut harus dikuasai oleh pemerkarsa upacara. Pengetahuan religius juga sangat diperlukan oleh seorang pemimpin, terutama pengetahuan tentang penyelenggaraan suatu pesta babi. Berbagai upacara religius harus utama dilakukan demi suksesnya pesta, misalnya upacara yawarawon yang dilaksanakan pada waktu persiapan pesta. Pada upacara ini, ditanami pohon sakral yang merupakan pusat dari tempat pesta pusa babi; juga upacara yawarawon menyangkut pembuatan kandang-kandang untuk menampung kandang babi-babi yang akan dipotong dalam pesta. Pantangan pantangan tertentu seperti misalnya, babi Pantangan-pantangan seorang yang berperan sebagai orang yang memotong babi pertama pada waktu pesta, selama pada masa persiapan tidak boleh makan makanan yang di masak oleh perempuan. Tujuan utama dari upacara-upacara religius dan pantangan pantang itu adalah agar penyelenggaraan pesta mendapat upacara pantangan-pantang bantuan dari kekuatan-kekuatan alam atas untuk memperoleh banyak kulit kerang, ot, dalam kekuatan memperoleh pesta babi yang memang berfungsi sebagai tempat jual beli daging babi dengan kulit kerang. Seperti halnya orang Muyu, orang Maybrat juga menuntut kepandaian berorganisasi dari seorang pemimpin atau bobot Kepandaian atau kemampuan berorganisasi itu dapat dilihat bobot. terutama pada penyelenggaraan suatu pesta bobot. Kepandaian berorganisasi pada seorang pemimpin Maybrat bukan saja menuntut pengetahuan yang bersifat profan saja tetapi juga pengetahuan religius (sakral). Pengetahuan profan terwujud dalam keberhasilan seorang bobot Pengetahuan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

269

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

untuk mengatur pelaksanaan pesta bobot, meliputi pengorganisasian membangun rumah-rumah , rumah pesta, pengumpulan bahan konsumsi yang dibutuhkan selama upacara pesta berlangsung dan pengumpulan kain timur serta pengaturan kelompok kelompok yang terlibat dalam pertukaran kelompok-kelompok kain timur pada waktu pesta. Orang Maybrat telah mengembangkan inisisasi (pendidikan tradisional yang disebut wiyon), setiap anak muda yang dianggap memiliki sifat berwibawa wiyon), bobot di bawa untuk di didik dalam pendidikan tradisional wiyon. Dalam melakukan pendidikan . inisiasi itu, semua murid tidak diperbolehkan keluar dari rumah sekolah (k’wiyon) yang mana ( sangat tertutup dan sakral, bilaman merasa buang air, mereka digendong oleh guru pembimbingnya menuju tempat yang sudah di siapkan (wc). Setiap murid memiliki seorang mbingnya pembimbing yang disebut raa wiyon dan seorang guru besar yang disebut raa bam. Dalam perencanaan penyelenggaraan inisiasi, seorang guru pembimbing bahkan guru besr harus menjaga kesucian mereka yaitu tidak mendekati isteri, atau wanita, tidak diperbolehkan ga memakan daging, dalam waktu 2 minggu menjelang pelaksanaan inisiasi. Bangunan sekolah atau juga dibilang tabernakel mempunyai aturan dan kegunaan fungsi ruang, dimana ruang luar l biasanya di perbolehkan kepada semua orang baik wanita dan pria, dewasa bahkan anak-anak anak untuk melewatinya, sedangkan runga suci, tidak diperbolehkan untuk wanita, anak anak-anak, bahkan seorang guru raa wiyon yang melakukan pelanggaran aturan dilarang masuk, ruang maha suci, masu merupakan ruang yang sakaral dan mereka yang pantas memasukinya adalah seorang guru besar raa bam-imam untuk membawa korban persembaha. Dalam melaksanakan inisiasi tersebut, biasanya sudah ditentukan waktu, yaitu 6-9 bulan untuk yang bersedia dididik sebagai raa wiyon 6 rsedia atau guru biasa atau rasul, sedangkan 9 12 bulan untuk murid yang dipersiapkan sebagai buru 9-12 besar raa bam atau imam. Setelah dididikan dalam waktu yang sudah ditentukan, maka yang terakhir di lakukan untuk mengetahui keberhasilan setiap murid adalah menguji mereka atau keberhasilan disebut sana wiyon, dalam pelaksanaan sana wiyon disini akan dilihat, diantara murid kalo yang berhasil dan mampu mampu misalnya menyembuhkan orang, atau menghentikan hujan, maka ia lolos dan dikatakan sebagai wiyon tna sebaliknya untuk murid yang tidak berhasil dalam semua perintah tersebut, ia di nyatakan gugur atau jatuh ujian atau yatah koõn. Selain itu, pengetahuan religius penting juga sebab segala aktivitas sekitar pesta bobot selalu disertai dengan tindakan indakan-tindakan religius yang harus dipatuhi. Disampingnya kepandaian berorganisasi seorang bobot dapat dilihat pada keberhasilannya untuk memimpin kelompoknya (in-group) – terdiri dari bobot sendiri dan anak-anak buahnya, raa kinyah untuk melakukan kinyah-

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

270

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

ekspedisi-ekspedisi penukaran kain timur dengan rekanan dagangannya yang tersebar hampir ekspedisi diseluruh daerah pedalaman kepala burung. Bagi orang Me, kepandaian berorganisasi seperti yang tereapat pada orang Muyu dan orang Maybrat, juga penting, sebab penyelenggaraan suatu pesta babi yang biasanya menelan penyelenggaraan biaya konsumsi yang besar dan yang melibatkan banyak pihak, tentu menuntut pengetahuan berorganisasi dari seorang guna mengatur terselenggaranya pesta babi. Perbedaan antara orang Me di satu pihak dengan orang Maybrat dan orang Muyu pada pihak yang lain dalam hal orang pengetahuan berorganisasi ialah bahwa orang Me tidak menggunakan kekuatan magis dalam acara-acara sekitar suatu pesta babi utnk mencapai keberhasilannya seperti halnya orang Maybrat acara dan orang Muyu. Orang Me percaya bahwa keberhasilan untuk menyelenggarakan suatu pesta ang babi semata-mata tergantung dari kemampuan berorganisasi penyelenggara, bukan campur mata tangan alam gaib (pospisil 1978:92). Nuansa dapat ditangkap dari penjelasan diatas ialah bahwa pada orang Muyu dan orang Maybrat syarat memiliki kekuatan magis bagi seorang pemimpin ang dianggap penting, sedangkan bagi orang Me kurang penting. Syarat-syarat lain yang dituntut pula dari seorang pemimpin pada tiga suku syarat suku-bangsa tersebut adalah kemahiran berpidato dan kepandaian berdiplomasi. Data etnografi menunjukkan bahwa syarat-syarat tersebut secara positif terdapat pada tiga suku-bangsa tersebut, namun bukan syarat suku bangsa merupakan syarat mutlak melainkan syarat pelengkap. Dengan demikian disimpulkan bahwa kekuasaan konsensus merupakan unsur paling penting yang digunakan dalam sistem politik pria berwibawa pada orang Maybrat, orang Me dan orang Muyu, sedangkan kekuasaan coesif atau koersif hanya merupakan unsur pelengkap saja.

Orang Maybrat, Imian, Sawiat, Mengatakan Inisiasi selain mendidik dan membentuk seseorang nisiasi sebagai pria berwibawa, juga merupakan tempat berinteraksi antara manusia dan Allah dalam kemuliannya di dalam tabernakel (K’wiyon-mblo wofle). Baca dalam HISTORI OF GOD IN TRIBAL RELIGIONS mblo wofle “TEOLOGI TRADISIONAL SUKU MAYBRAT IMIAN SAWIAT YANG DIPARALELKAN DENGAN ALKITAB” (karya Hamah Sagrim, 2008). Bandingkanlah antara k’wiyon dengan tabernakel musa. Bentuk babi suci adalah babi yang berasal dari keturunan babi pertama yang merupakan hasil perkawinan antar bagian tubuh tokoh mite kamberap yang di sembelih (Den Haan, 1955:163) tradisi orang ntar Muyu.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

271

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Persamaan serta perbedaan dari hasil analisis komparatif terhadap syarat-syarat kepemimpinan syarat pada tiga suku-bangsa diatas dapat ditunjukkan secara sederhana dalam paradigma dibawah ini. bangsa dalam Hasil perbandingan dari sistem politik pria berwibawa dengan keterampilan berwira swasta antara ketiga suku-bangsa seperti yang dimuat dalam penjelasan-penjelasan diatas bangsa penjelasan menunjukkan bahwa walaupun orientasi hidup mereka sama, yakni mencari kekayaan, namun yakni cara yang ditempuh masing-masing tipe pemimpin untuk mncapai dan mengalokasi cita -masing cita-cita umum tersebut demi kepentingan politiknya menampakan ciri ciri khas tertentu yang dapat ciri-ciri membedakan mereka antara satu sama lain.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

272

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Paradigma Kepemimpinan pria berwibawa Orang Maybrat

TUJUAN/CIRI

ORANG MAYBRAT

ORANG ME

ORANG MUYU

I. ORIENTASI HIDUP Kekayaan I. CIRI-CIRI I. Brmurah hati I.1. Implikasi Politik I.2 Implikasi Moral 2. Kemampuan berusaha 2.1. Bertani 2.2. Beternak Babi 2.3. Berdagang 3. Kepandaian berorganisasi 3.1. Pengetahuan Praktis 3.2. Pengetahuan Magis 3.3. Kemahiran berpidato/ berdiplomasi 3.4. Pengikut melembaga 4. Kemampuan melaksanakan ritual dan berdagang 5. Kemampuan melaksanakan syamanisme 6. Kemampuan memimpin perang 7. Berpoligini 7.1. Keluarga isteri sebagai partner dagang 7.2. Isteri sebagai tenaga produktif +++ +++ + +++ +++ +++ +++ ++ ++ ++ +++ ++ +++ + +++ +++ +++ +++ +++ + +++ +++ +++ +++ + +++ +++ +++ ++ +++ +++ +++ ++ +++ +++ ++ +++ +++ +++ +++ +++ ++ +++ +++ +++

Keterangan: +++ = sangat penting; ++ = penting; + = kurang penting

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

273

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

m. Wajah Sistem Kepemimpinan Pria Berwibawa Suku Maybrat, Imian, Sawiat, dari pemimpinan S , Zaman Prasejarah - K Kepemimpinan – Kepemimpinan Mereka Sekarang, (big man ereka leadership – bobot) aybrat, Telah diuraikan bahwa sistem kepemimpinan tradisional suku Maybrat Imian, Sawiat, yang termasuk dalam sistem kepemimpinan pria berwibawa memiliki kaitan kaitan dengan tipe-tipe kaitan-kaitan tipe kepemimpinan sebagai mana yang di lakukan oleh pemimpin-pemimpin moderen saat ini. pemimpin pemimpin 1. Sistem Kepemimpinan big man Orang Maybrat, Imian, Sawiat, Sebagai Leadership ebagai Sistem kepemimpinan pria berwibawa suku Maybrat, Imian, Sawiat, Big Man yang mana cenderung menampilkan kemampuan atau pengaruh interpersonal seorang bobot yang mampu menyebabkan seseorang atau kelompok untuk melakukan apa yang seorang bobot inginkan, atau juga kita bisa menyebut para bobot sebagai Leadership. 2. Operational Type Big Man Leadership Tipe kerja kepemimpinan pria berwibawa suku Maybrat Imian, Sawiat, adalah mereka Maybrat, sangat antusias dan serius dalam melaksanakan segala sesuatu yang mereka kerjakan. NilaiNilai nilai yang terbangun dalam sistem kepemimpinan operational bobot – Big Man Leadership orang Maybrat adalah sebagai berikut : • • • • • • • • • • • • Rajin - samioh Produktif – mes bobot Orientasi kerja yang jelas (Action Oriented) – krek aam ase ( Transparansi (tidak melakukan sesuatu dibelakang tidak dibelakang-belakang) Berani dan Aktif berdiplomasi Fleksibel Realistik Ekspresif Inisiatif Tinggi Tegas Cepat Spontan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

274

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

3. Promotion Type big man Leadership Tipe kepemimpinan pria berwibawa suku Maybrat Imian, Sawiat, dengan menggunakan Maybrat, metode kepemimpinan yang suka mempromosikan kemampuanny dalam meraih banyak kemampuannya kain timur. Nilai-nilai yang menonjol dalam promotion type bobot-big Man leadership nilai bobot adalah: • • • • • • • • • • • • • Pemimpin bobot yang Lincah Pemimpin bobot yang berjiwa Periang Pemimpin bobot yang romantis Pemimpin bobot yang penhibur Pemimpin bobot yang promotional, memiliki relasi aktivitas bermain kain timur – Team Worker Pemimpin bobot yang terbuka Pemimpin bobot yang Polos Pemimpin bobot yang Antusias Pemimpin bobot yang Fleksibel Pemimpin bobot yang Luwes Pemimpin bobot yang Introvert Pemimpin bobot yang penuh Perhatian Pemimpin bobot yang komunikatif dan hangat

4. Negosiator Type big man Leadership Tipe kepemimpinan bobot – big Man Leadership dengan menggunakan kecenderungan Negosiasi, yang mana memiliki beberapa nilai baik dalam kepemimpinannya adalah: • • • • • • • • Sebagai pemimpin bobot yang sabar Negosiator Kepemimpinan yang sangat efisien dan efektif Bertoleransi Sebagai pemimpin bobot yang tenang dan tertib. Memiliki kemampuan strategis Analistis Sebagai pemimpin yang berwibawa dan taat pada setiap kegiatan
LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

275

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Sebagai pemimpin bobot yang Disiplin

5. Conceptual Type big man Leadership Tipe kepemimpinan bobot – big Man leadership yang memiliki kemampuan konseptual. Kepemimpinannya memiliki beberapa kelebihan tertentu yang membawanya sukses adalah: • • • • • • • • Pemimpin bobot yang seleranya tinggi (perfectionist) ( Sebagai pemimpin bobot yang teliti dan juga sebagai pengamat jitu Sebagai pemimpin bobot yang Konseptual, analitis dan Mandiri serta serius Pemimpin bobot yang tertib Orientasi pada Tugas dan sebagai pemimpin bobot yang responsif terhadap feeling rendah Sebagai pemimpin bobot yang ramah, pendengar, menyimak. Sebagai pemimpin bobot yang tenang dan terukur Sebagai pemimpin bobot yang suka berdiplomatis, pemikir dan selalu hati-hati. hati

6. Grid Type big man Leadership eadership Tipe kepemimpinan bobot yang selalu berkonsentrasi terhadap rakyat dan penghasilan, lebih cenderung pada pola manajemen kepemimpinan. Type ini memiliki beberapa faktor pendukung antara lain sebagai mana berikut adalah: • Klen management – klen manajemen. (kelompok yang terdiri dari keluarga-keret atau dar marga, mereka memiliki manajemen baik tetapi tidak memanfaatkannya dengan baik “hura-hura”) perbandingan poin 9:1 ) • Team management – team manajemen. (kelompok yang terdiri dari Team, mereka cenderung memanfaatkan peluang dengan memanajemnnya secara efektif sehingga memanajemnnya mereka berhasil), perbandingan pon 9:9. • Midle of the road management – kelompok manajemen sedang. (kelompok ini cenderung berada di tengah antara klen management, team manajemen dan improve manajemen serta task manajemen). manajemen) Kepemimpinan Big Man – Bobot Leadership Grid orang ayamaru dapat di ukur dari dua variabel, yaitu orientasi pada kerabat atau orang (concern for people) dan orientasi pada hasil ( ) kain Timur (concern for production). Kemudian hasilnya disusun dalam 9 poin/kriteria. Dari dua poin/ variabel kepemimpinan big man – bobot ini maka, akan ada 5 kategori kepemimpinan, yaitu:

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

276

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambar: tipe kepemimpinan yang selalu berkonsentrasi terhadap rakyat dan penghasilan

Tipe kepemimpinan bobot pada grid 1.1. adalah kepemimpinan bobot yang sangat buruk, tidak memiliki kepedulian kepada produktifitas/hasil permainan kain timur dan juga tidak berorientasi pada rakyatnya (raã kinyah). Pada pemimpin bobot dengan grid 9.1 adalah tipe pemimpin big Man – bobot “country – club” yang berorientasi/mementingkan rakyatnya lebih daripada memperhatikan hasil bisnis kain timur. Sebaliknya pemimpin Big Man - Bobot pada grid 1.9 adalah pemimpin bobot – Big Man yang terlalu berorientasi pada hasil permainan kain timur tetapi melanggar prinsip prinsip-pronsip kekerabatan klen (human relation). Orientasi pada sistem permainan kain timur dan hasil permainan kain timur yang tinggi, tetapi keprihatinan pada rakyat rendah. Sedangkan yang ideal, dimana pemimpin Big man – bobot dapat memobilisasi angkan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

277

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

pengikutnya dengan hasil yang optimal adalah 9.9 yaitu organisasi sangat produktif dan relasi interpersonal pemimpin dengan yang dipimpin sangat solid.

7. Gaya Kepemimpinan big man – Bobot yang Situasional Gaya kepemimpinan big man – bobot ini cenderung berdasarkan pada tingkat kedewasaan (maturity) dan kesiapan (readynes) orang yang dipimpinnya/rakyatnya. Kedewasaan dan kesiapan adalah tingkat kemampuan (willingnes) rakyat yang dipimpinnya dalam menjalankan tugas tersebut. Lihat diagram be berikut;

Gambar : Diagram gaya kepemimpinan Big Man – Bobot situasional

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

278

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambar: Tabel kesiapan orang Maybrat yang dipimpin oleh Bobot

8. Transactional Leadership – Gaya Kepemimpinan Bobot yang Transaksional eadership ransaksional. Gaya kepemimpinan pria berwibawa bobot dimana selalu melakukan pertukaranpertukaran pertukaran/transaksi-transaksi dengan rakyat yang dipimpinnya utnuk mencapai sesuatu yang transaksi diinginkannya (transactional leadership Selain itu, bobot juga memberikan hadiah-hadiah transactional leadership). hadiah secara timbal balik dengan kesepakatan untuk mencapai tujuan tertentu dalam bermain kain cara timur(contingen rewards). Bobot juga selalu melakukan pengawasan atas penyimpanganpenyimpangan penyimpangan yang dilakukan oleh kerabat-kerabatnya dari peraturan atau standard serta kerabat kerabatnya mengambil tindakan-tindakan korektif (active management by exception). Seorang bobot tindakan (active exception akan melakukan intervensi terhadap kerabat-kerabat/rakyat yang dipimpinnya jika kerabat kerabat/rakyat peraturan/standard yang telah ditetapkan tidak dapat dilaksanakan, dalam proses ini hanya sebatas intervensi dan seorang bobot tidak melakukan penekanan (massive management by (massive exception). 9. Transformational Leadership – Gaya Kepemimpinan Bobot yang B eadership Bertransformasi. Gaya kepemimpinan bobot yang bertransformasi merupakan gaya kepemimpinan bobot dimana target atau tujuan-tujuan para klen atau pengikut-pengikutnya diperluas ana tujuan pengikutnya kekerabatannya atau ditingkatkan/ditransformasikan sehingga pada akhirnya tumbuhlah rasa percaya diri untuk mencapai yang lebih dari apa yang ditargetkan.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

279

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

10. Charisma Leadership – P Pemimpin Bobot yang Berkarisma Bobot adalah seorang pemimpin atau seorang pria berwibawa yang sangat dihormati di suku Maybrat yang mana bobot merupakan pemimpin yang selain memiliki banyak harta kekayaan kain timur juga ada bobot yang memiliki karisma, mereka adalah pemimpinpemimpin pemimpin berkarisma. Bobot yang berkarisma memiliki dimensi-dimensi kepemimpinan dimensi yang memberikan visi dan misi serta menanamkan rasa bangga, respek dan kepercayaan dalam diri kerabat klen yang mengikutinya. Selain itu, bobot juga memiliki kemampuan Se menginspirasikan mengkomunikasikan kerabat kerabat kerabat-kerabat klen pengikutnya, yang agung, yaitu ia berkemampuan simbol-simbol, simbol

harapan harapan harapan-harapan

penggunaan

mengekspresikan tujuan yang penting dan cara yang dapat dilaksanakan un untuk mencapai tujuan (inspirationalized). Selain itu, bobot juga memiliki kemampuan yang mana mampu ). memimpin dan mengembangkan rasionalitas, intelegensi, maupun pemecahan masalah secara kreatif (intelectual stimulation Bobot memiliki kemampuan tersendiri dalam memberikan intelectual stimulation). perhatian dan perlakuan personal kepada setiap kerabat klen pengikutnya secara pribadi sehingga mereka juga mampu bertumbuh untuk menjadi orang orang yang berwibawa. orang-orang Berikut ini adalah tabel penilaian diri bobot-big man yang diklasifikasikan menurut karakteristik yang paling sesuai menyatakan diri seorang bobot. Poin 1 menyatakan pribadi . seorang bobot yang paling tidak sesuai dan 5 menyatakan pribadi seorang bobot yang paling sesuai.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

280

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambar: Tabel penilaian Bobot

Gambar: Tabel Penilaian Bobot

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

281

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

282

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Skor 100 90 80 70 60 50 40 30 20 10

O

P

N

C

54 49 45

59

Gambar: skors keterangan diagram penilaian

KETERANGAN TIPE PEMIMPIN BOBOT

TYPE OPERATIONAL O Orientasi pada hasil Irama cepat, aktif berbicara, fleksibel, realistik, langsung, inisiatif tinggi, tegas, terbuka, cepat, spontan

TYPE PROMOTIONAL P Orientasi pada orang, respon terhadap feellng tinggi, cepat akrab, komunikasi pribadi hangat, intuitif, ekspresif, terbuka, polos, antusias, fleksibel, luwes, team worker

TYPE CONCEPTIONAL C Orientasi pada ketepatan, irama rendah menjaga jarak, komunikasi faktual, analistis, terukur, pandai menahan diri, berwibawa, disiplin, taat pada agenda

TYPE NEGOSIATION N Orientasi pada tugas, respon terhadap feeling rendah, mendengar, menyimak, taat terhadap peraturan, tenang, terukur, tak langsung mendahulukan orang lain tenggang rasa, halus diplomaatis, hati-hati, hati senag berpikir

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

283

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

11. House’s Path – Goal Big Man Leadership ig Penekanan pada motivasi seorang pemimpin suku maybrat bobot - Big Man yang

mampu mempengaruhi persepsi – persepsi orang – orangnya, baik tujuan pribadi dan pekerjaannya, serta jalan yang mempertemukan kedua tujuan tersebut.

n. Dalam Kepemimpinan B Bobot – Big Man, Memiliki 4 Kecenderungan Gaya Pokok G Dalam Kepemimpinan M Mereka : 1. Big Man Directve Leadership eadership Kecenderungan ini merupakan gaya kepemimpinan politik bobot – big man yang mengarahkan tentang apa dan bagaimana melaksanakan tugas atau sistem bermain kain timur itu berjalan dengan lancar. 2. Big man Supportive Leadership upportive Merupakan gaya kepemimpinan politik bobot – big man yang berfokus pada kebutuhan dan kenyamanan rakyatnya dan menciptakan sistem kekerabatan ya ng nyaman. 3. Big Man Achievement and Oriented Leadership O Kecenderungan kepemimpinan politik bobot-big man dengan gaya kepemimpinan yang menekankan pada target – target keberhasilan dan meyakinkan keluarga kerabat tentang kemampuannya. 4. Participative Big Man Leadership an Gaya kepemimpinan politik bobot – big man yang suka mengkonsultasikan, menunjukkan sarang atau ide – ide pada keluarga klen sebelum mengambil keputusan. au

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

284

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambar: Piramida Keseimbangan hidup Bobot – Big Man

Gambar: Piramida Kepemimpinan seorang Bobot – Big Man

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

285

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambar: Piramida makna pekerjaan dan sistem politik seorang Bobot – Big man

7. Pola dan Sistem Penerapan Politik Kekuasaan Terbatas Seorang Bobot (Big Man) istem eorang Melalu Perdagangan Kain Timur dan Perkawinan Keluar. ain Inti pola penerapan kekuasaan terbatas oleh seorang bobot (big man) adalah sebagai (big man berikut: a. Orang Maybrat, Imian, sawiat, hidup pada awalnya adalah dalam kondisi alamiah (state ( of nature), yaitu kondisi hidup merka mulai dari system klen, atau marga, atau keret, dan ), setelah itu melalui perkawinan keluar sehingga terbentuklah kekerabatan patrilineal yang terbentuklah mana pada akhirnya mereka menjadi hidup bersama. Dalam kondisi alamiah mereka, yaitu kondisi hidup mereka di bawah bimbingan akal tanpa ada kekuasaan tertinggi dalam kehidupan mereka yang menghakimi mereka untuk berada dalam keadaan da

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

286

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

alamiah. Ini disebut sebagai kehidupan pada masa prapolitik, yang mana orang Maybrat, Imian, Sawiat, merasa bebas, sederajat, dan merdeka. b. Setiap orang Maybrat, Imian, Sawiat, mula-mula merasa bahwa mereka memiliki mula mula kemerdekaan alamiah untuk bebas dari setiap kekuasaan superior di dalam kehidupan bebas mereka dan tidak berada di bawah kehendak atau otoritas legislatif tertentu. c. Meskipun keadaan alamiah adalah keadaan kemerdekaan, orang Maybrat, Imian, Sawiat, namun mereka bukan berada pada keadaan kebebasan penuh. Merekka pun juga bukan kebebasan masyarakat yang tidak beradab, tetapi mereka adalah masyarakat anarki yang beradab dan rasional. Orang Maybrat, Imian, Sawiat, tidak memiliki kemerdekaan untuk kemer menghancurkan diri mereka atau apa yang menjadi milik mereka. Tetapi pada akhirnya mereka. prinsip ego yang membuatnya merasa dirinya gengsi sehingga mengakibatkan pemikiran bersaing yang pada akhirnya menjadikannya timbul konflik. d. Untuk menanggulangi kelemahan dalam hukum alam, terdapat kebutuhan hukum yang mapan yang diketahui, diterima, dan disetujui oleh kesepakatan bersama untuk menjadi standar benar dan salah. Orang Maybrat, Imian, Sawiat, telah menetapkan aturan aturan-aturan pada Teologia Wiyon-wofle sebagai penyeleksi dosa (iro) yang biasanya akan diadakan ) setiap saat untuk pengakuan dosa. Ini disebut dengan (tgif iro) atau upacara pengakuan ( ) dosa. Dan salah satu aturan lainnya adalah hokum isti, yang sangat begitu keras dengan aturan-aturannya. e. Setiap orang Maybrat, Imian, Sawiat, tidak menyerahkan kepada komunitas lain tentang hak-hak alamiahnya yang substansial, tetapi mereka akan tetap dengan menjalankan hakhak hak hak untuk melaksanakan hukum alam. f. Hak yang diserahkan oleh orang Maybrat, Imian, Sawiat, secara individu kadang kala diberikan kepada orang sebagai individu, adajuga yang diberikan kepada kelompok adajuga tertentu, bahkan kepada seluruh komunitas. g. Perdagangan kain timur dan Perkawinan keluar adalah jalinan untuk membentuk suatu masyarakat politik. Ketika masyarakat itu telah terbentuk, kemudian harus membentuk system kekerabatan patrilineal yang dilanjutkan dengan membentuk suatu sistem strata rabatan sosial yang tepercaya sehingga sosok yang begitu terlihat berwibawa dan terkaya

diantara mereka akan diangkat secara otomatis sebagai seorang bobot ( (big man) sesuai dengan criteria yang telah dilihat untuk memimpin kelompok sosial masyarakat tertentu

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

287

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

guna mencapai sasaran tertentu. h. Seorang bobot (bigman) adalah pemimpin tertinggi dilingkungan masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, mula-mula. Seorang bobot ini kemudian bermain kain timur dan melakukan perkawinan keluar yang mana didalamnya terselubung maksud dan tujuan tertentu yang akan dicapai kemudian. Ini merupakan awalan orang Maybrat, Imian, Sawiat, mengenal bermain politik. Permainan politik melalui bermain kain timur dan perkawinan keluar sebagai suatu strategi menghimpun kekerabatan yang banyak dan kerabat-kerabat tersebut dijadikan sebagai pengikut sehingga dengan sendirinya pelaku kerabat akan dikatakan sebagai seorang pemimpin atau bobot. Sistem ini dalam kehidupan . tradisional orang Maybrat, Imian, Sawiat, yang mana seorang bobot (big man) adalah Maybrat, ( pembuat sekaligus pewaris keputusan tersebut. Sebagai pembuat ia menetapkan batasbatas batas kekuasaan, sedangkan sebagai pewaris ia adalah penerima manfaat yang berasal dari pelaksanaan kekuasaan tersebut. Inilah pola dan sistem kekuasaan terbatas yang dilakukan oleh seorang bobot (big man).

o. Terjadinya Stratifikasi S Sosial Masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat. asyarakat Secara teoritis, semua manusia dianggap sederajat, tidak ada yang lebih tinggi antara satu dengan yang lainnya. Akan tetapi dalam kehidupan dan kenyataannya sehari sehari-hari kita sering menjumpai adanya ketidak samaan. Selalu adanya pembedaan status masyarakat berdasarkan status yang di miliki oleh setiap orang, atau pembedaan penduduk atau masyarakat kedalam masyaraka kelas-kelas secara bertingkat (strata). kelas 1) Terjadinya stratifikasi sosial di dalam masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat Stratifikasi yang terjadi didalam masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, Papua, dapat terjadi dengan sendirinya dalam proses pertumbuhan mereka, dan selanjutnya disusun secara sistem kekerabatan keluarga untuk mengejar prestise tertinggi dalam tujuan mereka. Stratifikasi yang muncul dengan sendirinya pada orang Maybrat, Imian, Sawiat, tratifikasi adalah pada tingkat kepandaian, kewibawaan, keturunan, kepandaian memimpin, kepandaian berdiplomasi, kepandaian bermain kain timur dan ukuran harta benda (ekonomi). Sedangkan stratifikasi yang disusun secara sistem kekerabatan keluarga stratifikasi sebagai stratifikasi yang disusun berdasarkan garis struktur keturunan dalam sistem

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

288

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

perkawinan yang mana sengaja dimunculkan untuk tujuan bersama oleh kerabat, dan sistem ini biasanya terjadi dalam sistem kekerabatan orang Maybrat, Imian, Sawiat, sistem secara formal dan menyeluruh pada setiap keluarga yang telah kawin mengawin. Pembentukan stratifikasi ini akan muncul didalamnya sosok penggerak utama yang mulai melakukan peminjaman kain (feah bo) kepada kerabatnya yang lain. Proses ini serta kerabatnya merta dengan sendirinya membuat adanya stratifikasi dalam sistem kekerabatan mereka, dimana pemberi akan dianggap sebagai orang yang terhormat (bobot- big man) oleh (bobot kerabat penerima. Selanjutnya kerabat penerima akan dipandang sebagai orang terhormat dipandang (bobot – big man) juga oleh sesama kerabatnya yang lain ketika ia memberikan ) peminjaman kain (feah bo) kepada mereka, walaupun dia juga telah meminjam kain dari kerabatnya yang lain. Sistem ini saya sebut sebagai sistem “pembaharuan”. Karena “pemb melalui orang yang punya, sehingga membaharui mereka yang tidak punya, dan seterusnya. 2) Sifat stratifikasi Masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat. Sifat stratifikasi masyarakt Maybrat, Imian, Sawiat, Papua, terdiri atas dua sifat stratifikasi, yaitu; pertama; sifat yang tertutup, dan kedua; sifat yang terbuka. Pertama; stratifikasi yang tertutup, tidak memungkinkan berpindahnya seseorang dari ; satu lapisan ke lapisan yang lain, baik yang merupakan gerak ke atas maupun gerak ke bawah. Yang tergolong dalam stratifikasi ini adalah keturunan Raja dan bobot, namun tergolon bobot bobot tidak begitu bertahan lama jika tidak ada usaha untuk mempertahankannya. Satu Satusatunya jalan untuk menjadi anggota pada stratifikasi tertentu dalam kehidupan masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, menurut sifat ini adalah ditentukan oleh garis Sawiat, keturunan keluarga, yaitu keturunannya akan berada pada stratifikasi atas jikalau berasal dari garis keturunan Bobot atau Raja, namun sebaliknya keturunannya akan berada pada Raja, stratifikasi bawah jikalau berasal dari garis keturunan rayat biasa. Berbeda dengan Sifat berasal bobot, yang mana bisa berubah atau sebut saja bahwa stratifikasi ini tidak selamanya baku seperti sifat keturunan dari Raja, karena jikalau tidak ada usaha yang dilakukan oleh , seorang individu untuk mempertahankannya maka akan mengubah stratifikasinya. Bisa ntuk saja yang teratas bisa turun ke bawah jika tidak adanya usaha untuk mempertahankannya,

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

289

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

begitupula yang terbawah akan menjadi teratas jikalau ia selalu berusaha untuk berubah menjadi seorang bobot. bot. Sistem stratifikasi kasta yang tertutup di dalam Masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, Papua, ini dapat dilihat dari ciri ciri-cirinya sebagai beriktu; 1. Keanggotaan pada kasta diperoleh karena warisan atau keturunan ( (bobot dan raja). 2. Keanggotaan yang diwariskan tersebut berlaku untuk seumur hidup (khusus untuk diwariskan bobot jikalau tetap dipertahankan). 3. Kesadaran pada keanggotaan suatu kasta yang tertentu, terutama nyata dari nama klen/keret/marga/famili, dan identifikasi anggota kerabat, bahkan adanya penyesuaian diri yang terlihat ketat terhadap norma norma kastanya yang mana selalu dijaga oleh norma-norma masyarakat sekitar. 4. Kasta bobot terkait oleh kedudukan yang secara tradisional dan kewibawaan seorang individu yang ditetapkan sebagai tolok ukur. 5. Sangat memperhatikan prestise prestise. Kedua; sifat yang terbuka. Sifat ini memungkinkan setiap anggota masyarakat memiliki ; kesempatan yang sama untuk pindah ke lapisan teratas. Misalnya karena kecakapan, prestasi, kemampuan dan kepandaian yang diperoleh sehingga setiap individu yang selalu berusaha akan b memiliki kesempatan untuk beralih ke lapisan atas. Dalam kehidupan masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, dengan sifat yang terbuka ini, terlihat dengan jelas pula dengan konsep mobilitas pendidikan sebagai pengubah utama yang begitu vertikal sehingga membawa suatu perpindahan sehingga status, baik ke atas maupun ke bawah melalui stratifikasi pendidikan dan pencapaian dunia kerjanya. Dalam stratifikasi masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, Papua, kedua sistem stratifikasi ini terlihat begitu menonjol. Akan tetapi menurut analisa kami, bahwa kecenderungan masyarakat tetapi Maybrat, Imian, Sawiat, mulai dari abad ke-20 ― abad ke-21 dan seterusnya, cenderung ke 21 menggunakan sifat kedua. Walaupun kelihatannya sifat pertama masih digunakan sebagai resep pencapaian prestise. Sistem stratifikasi tertutup pada masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, telah terlihat jelas stem karena masih adanya setiap anggota masyarakat yang tetap berada pada status yang sama dari orang tuanya, yaitu status dari keturunan bobot dan raja dan sistem stratifik stratifikasi terbuka juga

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

290

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

terdapat pada masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, karena adanya mobilitas persaingan yang diperlihatkan oleh setiap individu dalam mengejar prestise tertentu untuk mencapai stratifikasi teratas. Hal ini terlihat melalui status masyarakatnya yang berbeda latarbelakang dari status orang tuanya (mereka dapat lebih tinggi maupun lebih rendah karena ditentukan dari garis keturunan orang tuanya). Namun dalam kenyataannya sekarang bahwa, masih adanya kolaborasi antara sifat tertutup dan sifat terbuka. Sifat tertutup sangat jelas terlihat melalui tatapan budaya terbuka. lokal (seperti ketika membicarakan kain timur – bo bahkan perkawinan pun selalu dipertanyakan tentang garis keturunan oleh klen wanita). Sedangkan sifat terbuka, akan terlihat jelas melalui sistem pemerintahan. Kedua sifat ini selalu digunakan sebagai suatu pola kolaborasi dalam stem pencapaian prestise. 3) Dasar-dasar stratifikasi dalam masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat. dasar Ukuran atau kriteria yang kami pakai untuk menggolongkan anggota-anggota anggota masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, kedalam lapisan-lapisan stratifikasi adalah: lapisan lapisan a. Ukuran kekayaan (Ekonomi) Di tengah masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, barang siapa yang memiliki kekayaan (ekonomi) paling banyak, akan masuk pada stratifikasi atau lapisan atas (bobot) b. Ukuran kekuasaan Ditengah masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, barang siapa yang memiliki kekuasaan atau wewenang terbesar, maka dia akan menempati posisi yang atas (terhormat) didalam masyarakat. c. Ukuran kehormatan atau kewibawaan, dan kepandaian. kepandai Ukuran kehormatan, kewibawaan dan kepandaian ini mungkin sekali dapat terlepas dari ukuran-ukuran kekayaan maupun ukuran kekuasaan. Disini orang yang paling ukuran disegani atau dihormati karena berwibawa, dan pandai maka dia akan mendapat tempat yang teratas dalam masyarakat. Ukuran semacam ini ditemui pada teratas

masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, yang tradisional. d. Ukuran ilmu pengetahuan. Ukuran ilmu pengetahuan didalam masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, dipakai karena kecenderungan mobilitas pengubah stratifikasi mereka saat ini juga ditentukan stratifikasi

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

291

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

oleh ilmu pengetahuan, baik ilmu pengetahuan yang tradisional (inisiasi wiyon wiyon-wofle) dan pendidikan moderen (pendidikan sekolah). 4) Unsur-unsur stratifikasi di dalam masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat. unsur Hal-hal yang menjadi unsur-unsur stratifikasi dalam masyarakat Maybrat, Imian, hal un unsur Sawiat, adalah: kedudukan (status) dan peranan (role). 1. Status Status atau kedudukan bagi masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, merujuk pada tempat seseorang dalam pola tertentu. Dengan demikian bahwa seorang bobot atau raja dapat seorang menduduki beberapa kedudukan sekaligus, dikarenakan seorang bobot atau raja biasanya ikut serta dalam berbagai pola kehidupan. Pada umumnya masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, mengembangkan tiga macam status, yaitu; Big Man status (bobot), Ascribe Man status (Raja) dan Achieved status. Big man status adalah kedudukan dalam masyarakat yang diperoleh karena; keturunan, kewibawaan, dan kepandaian, yang mana suatu waktu bisa hilang ketika tidak bisa dipertahankan. Sebaliknya status big man juga bisa diperoleh oleh individu yang bukan berasal dari keturunan orang tua yang memiliki status big man, karena atas usaha dan kerja kerasnya , dengan didukung oleh kemampuan dan kewibawaannya. Sedangkan acribe man status adalah kedudukan dalam masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, yang diperoleh melalui keturunan (raja). rakat Sedangkan Achieved status adalah kedudukan seseorang yang diperoleh dengan usaha-usaha usaha yang dilakukannya. Melalui achieved status inilah status bigman (bobot) dapat tercapai. Ketiga status tersebut masih begitu menonjol dan memiliki peranan penting, serta masih digunakan oleh tus masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, walaupun terlihat dengan jelas adanya perbedaan antara ketiga status ini dalam pola stratifikasi di dalam masyarakat mereka. Terlihat bahwa masingTerl masing penganut ketiga status ini selalu mengembangkannya sendiri-sendiri pada status yang sendiri sendiri ada, sesuai dengan kedudukan yang dikenal dengan assingned status, yang merupakan

kedudukan yang diberikan. Dalam ketiga status ini, yang merupakan status yang tidak merupaka terubahkan adalah ascribe man status (status raja). 2. Peranan (role) Peranan pada masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, memiliki makna sebagai aspek dinamis dari status atau kedudukan. Apabila seseorang melaksanakan hak hak dan kewajiban-kewajiban hak-hak kewajiban

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

292

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

sesuai dengan kedudukannya, maka dia selalu menjalankan suatu peranan yang tujuannya untuk memperoleh prestise. Suatu peranan ini terdiri atas tiga hal, yaitu; a. Peranan meliputi norma norma yang dihubungkan dengan posisi atau tempat norma-norma seorang bobot ata raja di dalam masyarakat. atau b. Peranan adalah suatu konsep tentang perihal apa yang dapat dengan mampu dilakukan oleh seorang bobot atau raja ditengah masyarakat. c. Peranan juga dapat dikatakan sebagai perikelakuan seorang bobot atau raja yang sangat penting bagi struktur sosial guna mempertahankan prestisenya.

H. ANALISA FUNGSI DAN KONSEP RUMAH TRADISIONAL SUKU MAYBRAT
IMIAN SAWIAT DENGAN PERTIMBANGAN IKLIM SEBAGAI FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KENYAMANAN THERMAL A. Analisa Bentuk Yang Mempengaruhi Kenyamanan Thermal Rumah Halit-Mblo Chalit Mempengaru Halit Pada bagian ini, akan dicoba untuk menganalisis bentuk arsitektur rumah halit-mbol chalit halit yang tercipta dari hasil Appabolang untuk mengetahui pengaruhnya terhadap kenyamanan thermal yang terjadi. 1. Lokasi Penetapan lokasi bangunan adalah salah satu unsur yang perlu mendapat perhatian. Lokasi bangunan adalah salah satu faktor yang turut berperan dalam pencapaian kenyamanan thermal bangunan. Misalnya lokasi didataran rendah khususnya di daerah pantai kelembaban cukup kelembab mendatangkan masalah, disamping dampak dampak negatif yang disebabkan tingginya kadar dampak-dampak garam. Untuk khusus rumah tinggal suku Maybrat, Imian, Sawiat, lokasi bangunan cenderung mengikuti garis pantai dan terpencar ke laut, sebagai konsekwensi dari mata pencaharian mereka sebagai nelayan. Lagi pula ini telah menjadi aturan dan sudah membudaya bahwa suku Maybrat, Imian, Sawiat, jauh dari laut karena merupakan tempat penyelamatan mereka. Disamping itu, basis hunian suku Maybrat, dan Imian, Sawiat, bera di daratan. Suku Maybrat, Imian, Sawiat, berada mengenal pola perletakan hunian dalam tiga kelompok. Di darat, kelompok hunian diperalihan darat dan perairan laut, di kelompok hunian diperairan laut. Lebih jelasnya dapat dilihat dalam gambar fisual berikut:

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

293

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambar: Lokasi perletakan tiap rumah halit-mbol chalit halit mbol (sumber, analisis peneliti hasil survey, 2004) peneliti.

Dari lokasi perletakan hunian suku Maybrat, Imian, Sawiat, diatas, maka dapat dikatakan bahwa rumah dengan garis gelombang merupakan rumah yang berada diatas perairan air laut, ru ah

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

294

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

sangat dipengaruhi oleh pasang surut air laut dan angin kencang. Air laut merupakan penyumbang besar terhadap kelembaban yang terjadi. Disamping itu, angin yang bertiup dari ang arah laut membawa kadar garam yang sangat tinggi, sehingga bahan-bahan dari logam mudah bahan bahan berkarat/korosi. Begitu pula dengan rumah dengan garis datar yang menunjukkan bahwa perletakannya berada di peralihan daratan dan perairan air laut, juga masih dipengaruhi oleh erletakannya pasang-surut air laut dan angin kencang. Kelembaban dan korosi/kerusakan bahan logam akibat surut tingginya kadar garam merupakan konsekwensi yang harus diperhatikan untuk mendirikan untu bangunan diatas perairan air laut maupun di peralihan antara daratan dan perairan laut. Sedangkan untuk rumah yang perletakannya di wilayah daratan, aman dari pengaruh pasang surut air laut. Namun kondisi kelembaban masih tinggi sekitar 61% - 95%. Begitu pula dengan kadar garam yang mendatangkan korosi, masih perlu diperhatikan jika lokasinya masih berada di wilayah pesisir pantai dan masih dijangkaui oleh angin laut. Sedangkan yang berada di wilayah pegunungan dan jauh dari air laut dan angin laut telah diubahkan. Korosi akibat kadar garam di abaikan. 2. Orientasi Orientasi bangunan merupakan salah satu faktor yang harus diperhatikan untuk menciptakan kenyamanan thermal dalam bangunan. Pengaruh sinar matahari dan angin merupakan dua hal yang perlu dipertimbangkan dalam penetapan orientasi bangunan yang akan direncanakan. Namun untuk kasus rumah tinggal suku Maybrat, Imian, Sawiat, orientasi bangun huniannya tidak merupakan pengejawantahan dari hal hal yang cenderung bersifat mistis. Namun secara hal-hal etika sosial yang terjadi, bagi suku bangsa Maybrat, Imian, Sawiat, mengatakan bahwa secara terhormat bangunan harus menghadap ke jalan. Dilarang atau tidak terhormat membelakangi jalan karena dianggap sombong dan kurang ajar. Untuk itu, jalan yang berfungsi sebagai sarana ber penghubung (kontak sosial) secara tidak langsung juga berpengaruh terhadap orientasi bangunan. Begitu pula dengan bangunan yang berhubungan langsung dengan air laut, memiliki larangan mistis, bahwa bangunan harus menghadap ke laut, karena laut dipercaya sebagai tempat yang karena memberi penyelamatan. Sebagaimana kepercayaan mereka bahwa daratan keras/jahat, dan laut lembut/baik. Dari uraian diatas bahwa ternyata unsur iklim tidak menjadi pertimbangan dalam penentuan orientasi arah angin dan posisi lintasan matahari bukan merupakan hal yang penting. Jadi rumah-rumah yang sisi panjang bangunannya tegak lurus dengan arah angin, dan sisi pendek rumah

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

295

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

ditempatkan pada arah timur dan barat yang diketahui sebagai sisi yang secara tidak disadari turut mewujudkan kenyamanan thermal yang diperlukan. ujudkan

Lintasan matahari

Rumah Menghadap ke jalan sebagai tanda penghormatan dan kesopanan

Arah Angin

Gambar: Posisi Pertapakan Rumah terhadap Orientasi Matahari dan arah angin (sumber, hasil analisis peneliti)

3. Bentuk dan Denah Suku Maybrat, Imian, Sawiat, mempunyai ukuran-ukuran tersendiri dalam menentukan ukuran bentuk bangunan. Ukuran-ukuran yang digunakan dalam menempatkan tinggi, lebar, panjang, ukuran dipakai dasar ukuran jengkalan jari disesuaikan dengan panjang kayu yang digu digunakan untuk memperoleh ukuran yang serasi, yaitu berupa depan, hasta, siku dan jengkal. Depan adalah jengkal panjang ujung tangan kiri ke ujung tangan kanan jika direntangkan. Hasta adalah panjang dari unutng tangan ke ujung pangkal bahu atau sebaliknya. Siku adalah panjang dari ujung tangan ke adalah

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

296

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

siku. Jengkal adalah panjang dari ujung jari ke ujung tengah ujung ibu jari jika tangan dilebarkan. Ukuran-ukuran tiap rumah halit-mbol chalit adalah sebagai berikut: ukuran halit a. Jumlah tiang ke arah memanjang 6 buah, ke arah lebar 4 buah pada bagian teras dan buah badan rumah. Jarak antara tiang tiang menurut pengukuran 2,6 m ke arah memanjang dan tiang-tiang 2 m ke arah melebar. Sulit menentukan berapa ukuran depan, hasta, siku atau jengkalnya secara pasti setiap orang mempunyai ukuran yang berbeda da sesuai jengkalan jari berbeda-beda tangannya, lagipula tukan yang membangunnya sudah tidak ada lagi. Untuk ukuran arah vertikal, tinggi kaki 5-6 m untuk tupuan kolom pada tanah, sedangkan 9 56 9-10 m untuk tumpuan di atas pohon, tinggi badan rumah berfariasi dari 1,70 m, 3,50 m, 2 m, tinggi kepala 1,90 m. Dari uraian diatas dapat dikatakan bahwa bentuk denah yang tercipta dari hasil ukuran ukuranukuran tersebut adalah suatu bentuk denah yang pipih, sehingga memungkinkan untuk diterapkan sistem cross ventilation dan pemanfaatan cahaya matahari kedalam bangunan. Bentuk seperti ini sangat cocok diterapkan pada daerah tropis lembab, khususnya di wilayah pesisir pantai sekitar teminabuan, inanwatan, werisar dan sekitar perkampungan dipesisir pantai lainnya yang kondisi kelembabannya sangat tinggi, seperti di perairan pantai sekitar Sorong Selatan. si Bentuk rumah bagi suku Maybrat, Imian, Sawiat, harus memiliki tiga syarat, baik bentuk ke arah vertikal maupun bentuk ke arah horizontal sesuai dengan aturan budaya appabol appabolang. Arah vertikal ditandai dengan hafot/sur (kaki), kriras (badan), dan timanaf (kepala). Arah horizontal ditandai dengan isit (teras), samu tkah (badan rumah), dan ohat (tungku api/dapur). Syarat ini masing-masing mempunyai arti dan fungsi tersendiri, yaitu hafot/sur (kaki) merupakan bagian masing yaitu kotor yang dikelilingi oleh makhluk-makhluk jahat sehingga harus di tinggikan. Hal ini tentunya makhluk makhluk bermanfaat untuk mengatasi kelembaban yang terjadi dibawah kolong rumah dan juga bermanfaat untuk mengantisipasi luapan pasang surut air laut. Sumanaf (kepala) yang pasang dilambangkan sebagai yang maha tinggi, suci, serta dipercaya sebagai tempat makhluk halus. Tentunya keadaan seperti ini sangat baik untuk mengusir panas yang ada didalam ruang. Samu tkah tkah (badan rumah) yang posisinya ditengah diapit oleh isit (teras), dari arah horizontal, posisinya hafot/sur (kaki) dan timanaf (atap) dari arah vertikal. Hal ini tentunya baik untuk melindungi ruang aktivitas keluarga dari sinar matahari langsung, hujan, dan pasang surut air laut. Disamping inti pengetahuan tentang kisaran pasang surut tercermin dari ketinggian lantai dengan ng

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

297

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

menentukan sekisar 1,5 – 2 m. Lantai yang ditinggikan dapat memberikan jalan untuk pergerakan udara bahwa lantai hal ini merupakan solusi yang baik untuk mengatasi kel kelembaban. Bentuk rumah halit-mbol chalit dan kaitannya dengan kenyamanan thermal, dapat diuraikan mbol sebagai berikut: Rumah halit-mbol chalit merupakan rumah yang berbentuk panggung yang memiliki kaki, mbol badan dan kepala sebagai konsekwensi dari aturan budaya Appabolong. Tinggi kaki/kolong Appabolong. berukuran tinggi sekitar 1,70 m keatas dari permukaan tanah. Kondisi ini memungkinkan untuk mengatasi kelembaban yang terjadi dibawah lantai. Untuk lebih jelasnya dapt dilihat pada gambar berikut:

Dapur

Kepala

Badan

Badan Rumah Kaki

Teras

Tangga

Gambar: Rumah halit-mbol chalit berdasarkan budaya appabolang halit mbol (Sumber, hasil analisis peneliti)

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

298

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

4. Bukaan-Bukaan (sistem Penghawaan) Bukaan Bukaan-bukaan sangat penting peranannya untuk mendapat penghawaan dalam bangunan. bukaan da Sistem penghawaan perlu diperhatikan untuk menciptakan kenyamanan dalam bangunan, terutama pada bangunan rumah tinggal yang menggunakan sistem pendinginan pasif. Sistem penghawaan untuk pendingin positif perlu diperhatikan: orientasi jendela, dimensi jendela, disain sistem daun jendela, dan waktu pembukaan jendela. Untuk kasus penghawaan rumah tinggal suku Maybrat, Imian, Sawiat, dapat dilihat contoh rumah halit-mbol chalit berikut: halit a. Sistem penghawaan pada rumah halit-mbol chalit yang berada di sisi timur dan barat terdiri halit barat, dari jendela, bukaan keluar yang terbuat dari krepyak kayu dan kaca bening, ventilasi dan kisi-kisi kayu, bukaan pintu dan kisi-kisi kayu pada batasan atas kearah atap dan kebawah. kisi kisi kebawah Ini tidak searah dengan jalur angin, padahal arah angin dari utara. Jadi posisi bukaan sejajar arah angin. Hal ini tentunya kurang menguntungkan apabila tidak ditangani dengan sempurna. Pengontrolan dan pembelokan arah angin ke bangunan sangat diperlukan supaya ventilasi silang atap tetap terjadi. Yang menguntungkan pada rumah ini adalah ventilasi atap, etap yaitu kisi-kisi sisa kayu diantara dinding dan atap yang tidak ditutup dan bukaan sekitar kisi 50,20% dari luas dinding pada sisi utara atau tegak lurus arah datangnya angin. Namun kondisi ini belum mampu menghapus panas untuk menurunkan temperatur dalam, khususnya ni sekitar jam 10.00 siang sampai jam 16.00 sore, sehingga kondisi dalam ruang masih berada dalam kondisi hangat yaitu sekitar 28°C – 30,2°C. b. Sistem penghawaan pada rumah yang berdiri pada sisi utara dan selatan terdiri dari jendela, ventilasi dari kisi-kisi kayu. Orientasi bukaan terbesar berada disisi utara dan selatan. Hal ini kisi tentunya sangat menguntungkan karena arah angin terbesar pada daerah ini adalah dari utara, jadi memungkinkan adanya ventilasi silang. Disamping itu, didukung dengan bukaan sekitar nkan 40,80% dari luas dinding. Namun kondisinya seperti halnya dengan rumah yang posisi timur dan barat, belum mampu menghapus panas untuk menurunkan temperatur dalam kasusnya sekitar jam 10.00 siang sampai jam 16.00 sore. Sehingga kondisi dalam ruang masih berada dalam kondisi hangat, yaitu sekitar 28°C – 29,5°C. 5. Atap dan Dinding Atap dan dinding adalah unsur yang harus diperhatikan untuk melindungi bangunan dari alam luar. Atap merupakan elemen yang paling banyak menerima radiasi matahari secara pakan

langsung. Untuk itu perlu adanya usaha penyekatan untuk mengurangi pengaruh matahari

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

299

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

terhadap ruang bawanya. Atap bangunan selain berfungsi sebagai pelindung terhadap kebasahan/kelembaban dan hempasan. Untuk kasus rumah tinggal suku Maybrat, Imian, Sawiat, atap selain berfungsi untuk melindungi bangunan dan panas matahari dan kebasahan hujan, atap juga berpengaruh terhadap kebiasaan mereka, terutama bagi yang berada disekitar laut selalu meman memanfaatkan atap untuk menampung air hujan untuk keperluan minum sehari hari. Untuk itu kemiringan atap pada sehari-hari. rumah tinggal suku Maybrat, Imian, Sawiat, rata rata-rata 30° - 45°. Kemiringan ini tentu saja dapat merupakan solusi yang baik untuk mempercepat turunnya air hujan dari atap, sehingga dapat air mengurangi kebocoran dan pembusukan pada bahan atap, disamping dapat mengurangi kelembaban yang datang dari atap. Kemiringan atap juga berpengaruh terhadap besarnya panas yang diterima. Sebagaimana yang dikatakan Zokolay (1981) bahwa atap dasar lebih besar 50% menerima panas matahari daripada atap miring. Disamping atap bangunan, dinding juga perlu mendapat perhatian untuk menciptakan kondisi nyaman dalam bangunan. Dinding yang baik harus senantiasa menjadi pelindung terhadap terha radiasi matahari, pelindung terhadap hempasan hujan dan kelembaban dan pelindung terhadap arus angin luar, serta harus senantiasa memelihara suhu yang diminta di dalam ruang. Untuk mengurangi besarnya pengaruh radiasi pada bangunan maka dinding harus dibayangi d dan dihindari dari sinar matahari dan dihindari dari sinar matahari langsung. Disamping itu, bahan dinding sebaiknya mempunyai time lag yang besar namun kerapatan dinding harus diatur agar tetap memiliki bagian-bagian yang berlubang sebagai ventilasi alami. bagian Untuk khusus rumah tinggal suku Maybrat, Imian, Sawiat, bahan dinding terdiri atas beberapa bahan utama, yaitu Kulit kayu, Papan kayu, gaba-gaba/pelepah sago, dedaunan. Namun kayu gaba/pelepah yang masih digunakan hingga sekarang adalah papan kayu yang mempunyai time lag yang kecil, sehingga panas yang ada langsung diterima dan dipancarkan. Temperatur ruang luar dan ruang dalam tidak mempunyai perbedaan yang signifikan. Untuk itu, dinding dan bukaan-bukaan baru senantiasa dilindungi dari sinar matahari. bukaan 6. Overstek Overstek atau pelindung seperti yang diuraikan didepan sangat besar peranannya untuk menciptakan kenyamanan dalam bangunan. Overstek-overstek yang lebar dan sudut jatur atap Overstek ang yang begitu memanjang hingga badan bangunan sangat dibutuhkan untuk menghambat sinar

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

300

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

matahari yang masuk kedalam ruang secara langsung, memberi bayangan peneduh dan melindungi hujan. Untuk kasus rumah tingga Maybrat, Imian, Sawiat, overstek atau pelindung sangat Sawiat, dibutuhkan seperti sisi bangunan. Hal ini tentunya untuk melindungai dinding terutama dari sinar matahari langsung, mengingat bahan dinding yang digunakan dari papan dan kayu dengan time lag yang kecil. Namun kenyataan penggunaan overstek/pelindung pada rumah halit-mbol chalit halit yang diteliti hanya bagian depan dan belakang yang mendapat perlindungan overstek, sedangkan bagian sisi kiri dan kanan tidak, atau hanya menggunakan panjangnya ukuran jatuh atap yang hingga menutup paruh dinding bagian atas. Ukurannya sekitar 80 up 80-100 cm. 7. Materi dan Warna Materi dan warna yang digunakan pada bangunan juga perlu mendapat perhatian, karena kedua unsur ini sangat berpengaruh terhadap penambahan panas di dalam bangunan. Color can influence of heat absorbed by the building surface that affect internal temperature. Jika nce pendinginan fakor utama pada perencanaan bangunan, maka kombinasi bidang dengan warnawarna warna muda dan dinding yang mampu melawan panas perlu diperhatikan. Untuk kasus rumah tinggal suku Maybrat, Imian, Sawiat, penggunaan material dan warna pada atap, dinding dan lantanya dapat diuraikan sebagai berikut: a. Atap Roof design id the result of geographical condition, climate is the reason for the “slope”, while the local soil conditions explain the choise of certain “materials”. Pengertian ini conditions sangat relevan bila melihat kondisi tanah yang sangat lemah daya dukungnya, berupa tanah lempung dan tanah lumpur sehingga pemilihan material atap bangunan sangat dipengaruhi oleh daya dukung tanah. Penggunaan material atap dipermukiman kampung Maybrat, Imian, Sawiat, hanya dijumpai dua jenis, yaitu atap daun dan atap seng. Penggunaan atap daun bagi suku Maybrat, Imian, Sawiat, didasarkan pada faktor ekonomi dalam ukuran sekarang ini, namun merupakan bahan utama pada zaman lampau merupakan (prasejarah). Namun perlu diketahui bahwa penggunaan atap daun sangat baik untuk meredam pengaruh radiasi matahari karena tidak menyerap panas, pengudaraan baik, dan warnanyapun merupakan warna alami. Atap daun ini dapat merefleksi panas antara 20% dapat 23%. Kekurangan/kendala penggunaan atap daun yaitu, atap ini berongga sehingga mudah mengundang cendawan, lumut, serangga, dan hama lain yang tidak menyedapkan,

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

301

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

bahkan sering berbahaya. Atap ini juga mudah untuk terbakar. Namun untuk pencegahan Namun terhadap hama dan lain lain dapat diatasi dengan pengawetan atau difusi dengan cara lain-lain mengawetkannya dibawah sinar matahari selama 1-2 bulan tergantung kekuatan bahan 12 yang diawetkan, yang mana jika terlihat pada bentuknya jika sudah awet baru difungsikan. Namun untuk penduduk yang berada di pesisir air laut, biasanya mengawetkan dengan menggunakan air garam, dan sinar matahari, hal ini tentunya menguntungkan untuk penggunaan atap daun. Tapi disisi lain penggunaan atap seng tentu saja air garam menjadi musuh dan sangat bertolak belakang, karena dapat menyebabkan korosi sehingga mudah bocor. Penggunaan atap seng bagi suku Maybrat, Imian, Sawiat, disamping karena pertimbangan konstruksi yang ringan juga terhadap kebiasaan menampung air hujan, terutama mereka yang berada di air laut. Air hujan dari cucuran atap seng lebih jernih dan lebih bersih dibanding atap daun. Atap seng dapat merefleksi panas 90% - 70% akibat radiasi matahari. Pada rumah tingga suku Maybrat, Imian, Sawiat, atap seng rata rata tidak diberi warna. Warna ini dapat merefleksi panas sekitar rata-rata 40% - 35% walaupun demikian penggunaan material ini cepat menjadi panas, sehingga berpengaruh pada kondisi comfort di dalam ruangan. Untuk itu, guna dapat mengantisipasinya dengan pasangan plafond dan bukaan jendela yang cukup. Disamping plafond itu, diisi bawah atap seng mudah menjadi kondensasi khususnya dipagi hari. Untuk itu, konstruksi kayu yang berada dibawahnya harus terlindungi benar dari kelembaban. Hal ini dapat diatasi dengan pemberian cat atau ter dan harus bisa bernafas, artinya hawa udara senantiasa mengalir berputar dibawahnya. Pada rumah tinggal suku Maybrat, Imian, Sawiat, dapat dikatakan telah merespon terhadap kondisi ini, dapat dilihat pada pemasangan kisi-kisi kayu yang memungkinkan terjadinya pengalihan udara. kisi memungkinkan b. Dinding Material dinding yang digunakan pada rumah tinggal suku Maybrat, Imian, Sawiat, umumnya dari Papan Kayu, dan ada yang diberi cat/warna, ada yang memanfaatkan warna alami kayu, sehingga permukiman kampung nampak ramai dengan warna warna-warni. Pemilihan material kayu untuk bahan dinding didasarkan pada pengetahuan warga tentang lingkungan alamnya, yaitu mereka cenderung memilih kayu yang permukaannya kasar dengan jenis-jenis kayu tertentu yang sudah dikenal semenjak temurun yang jenis digolongkan sebagai kayu yang kuat. Dari rumah yang diteliti, hampir keseluruhan rumah

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

302

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

hunian suku Maybrat, Imian, Sawiat, hampir menggunakan jenis kayu yang sama, yaitu kayu besi (ataf), Matoa, dan kayu ulin yang dianggap berkualitas baik. Materi kayu mempunyai kemampuan pemantulan sekitar 60% - 40% tahan terhadap angin, hujan dan mempunyai kemampuan pengisolasian panas sedang, serta tingkat penyerapan sekitar 40% - 60% apabila dengan perawatan yang baik dan konstruksi yang tepat. Penggunaan warna bagi suku Maybrat, Imian, Sawiat, didasarkan pada didasark pengetahuan tentang tingginya kelembaban dilingkungan dengan mengikuti pola yang dilakukan oleh orang Hindia Belanda terdahulu dan juga tentunya untuk memberi nilai estetika. Menurut pengalaman mereka bahwa dengan memberi warna atau cat pada dinding, lebih dapat bertahan terhadap basah/lembab daripada tidak sama sekali. g, Pemakaian cat pada dinding tiap rumah halit-mbol chalit, semuanya memakai warna yang halit mbol memiliki daya serap sekitar 20% - 60% atau daya daya pantul 80% - 35%. Hal ini tentunya dapat membantu untuk mengurangi perolehan panas dalam bangunan. bantu c. Lantai Penggunaan material lantai sama dengan dinding, yaitu yang memilih material kayu yang permukaannya licin. Terhadap pertimbangan pengaruh iklim, pemakaian lantai kayu sangat mereduksi panas, lagi pula lantai kayu hangat untuk malam hari yang begitu dingin. Sedangkan kelembaban yang timbul akibat penguapan air dikolong lantai disiasati dengan konstruksi penggung tampa penutup kolong, sehingga dapat mengalir dengan baik. 8. Pola Penataan Hunian Pola penataan Hunian permukiman ini bileh dikatakan masih serawut dan tidak teratur. Hanya barisan depan menghadap jalan yang berbaris rapi, sedangkan hunian lainnya bersebaran ke arah laut dan hutan tanpa keteraturan. Pola penataan hunian dikampung agaknya menyimpang dari teori bahwa untuk daerah panas lembab, pola penataan bangunan yang teratur dalam bentuk penataan grid dan dengan pola jalan yang saling memotong tegak lurus dengan bangunan sebagai pebatas tepi akan sangat sesuai, dengan pola yang dimanfaatkan untuk ventilasi dalam bangunan dan diharapkan menjadi lancar (Gideon S G Golony, 1995). B. Faktor – faktor iklim tropis yang mempengaruhi kenyamanan thermal dalam ruang. Penelitian mengenai kenyamanan thermal baik dari Szokolay (1980), Egan (1975), maupun dari Santoso (1986), tidak disepakati suatu besaran kenyamanan yang sama. Kenyamanan Ke

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

303

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

thermal tidak dapat diartikan sebagai suatu besaran tetap, tetapi merupakan ambang batas relativ yang menunjukkan bahwa kondisi iklim tertentu, lingkungan sekitar, jenis kelamin, kelompok usia, aktifitas dan lain sebagainya. Hal ini diperjelas dengan memperhatikan faktor – faktor yang dengan mendukung kenyamanan thermal adalah sebagaimana pada tabel berikut :

Faktor – Faktor Kenyamanan thermal FAKTOR FISIOLOGI Makanan Ras Bangsa Umur Jenis Kelamin Kondisi Tubuh Situasi lingkungan FAKTOR PERANTARA Pakaian Aktivitas Penyesuaian Musim Jumlah penghuni Psiko factor FAKTOR FISIK Temperature Udara Temperature dinding Kelembaban Gerakan udara Tekanan Udara Komposisi Udara Listrik Udara Pengaruh Akustik Pengaruh Mata

Kehilangan panas pada manusia disebabkan oleh konveksi kondisi, evaporasi dan radiasi. Konveksi sekitar 40%, evaporasi 20%, radiasi matahari sekitar 40% dan konduksi biasanya memberi kontribusi sangat kecil. Jumlah kehilangan panas ini akan menentukan respon seseorang terhadap lingkungan sekitarnya, sehingga ia akan mampu merasakan kenyamanan adap thermal yang mana didukung oleh : temperatur udara, radiasi penggerakan udara, dan kelembaban relatif. Kombinasi dan faktor – faktor ini akan menghasilkan suatu nilai kenyamanan thermal tertentu. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada diagram berikut: l

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

304

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Diagram faktor – faktor Kenyamanan Thermal.

KEHILANGAN PANAS PADA MANUSIA Konveksi (40 %) Evaporasi (20 %) Radiasi (40 %)

Konduksi (Sangat Kecil)

Temperatur Udara

Radiasi

PergerakanUdara

Kelembaban Relatif

Elemen – Elemen iklim yang mempengaruhi kenyamanan thermal adalah : a. Radiasi (radiation) Kenyamanan radiasi (thermal comfort) merupakan hal penting dalam menciptakan suatu thermal com kenyamanan dalam ruang. Walau hal ini tergantung pada Radiasi matahari (sun rise). b. Temperatur udara (air temperature) kenyamanan temperatur (thermal comfortable) juga merupakan suatu hal penting dalam menciptakan suatu kenyamanan di dalam ruang, walau hal ini tergantung dari perasaan pada bagian subjektiv (subjective veeling state dan perasaan kenyamanan (convortable veeling) subjective state) namun ini harus tetap diusahakan agar dapat tercipta, karena walaupun bagaimana manusia agar mempunyai kemampuan adaptasi yang terbatas, dan bila hal ini terlampaui maka bisa mengakibatkan gangguan. Penyelesaian dari masalah ini adalah berkaitan sangat erat dengan faktor – faktor kenyamanan lainnya sehingga tidak dapat dipisahkan. lain Sesungguhnya sangat sukar sekali dalam menentukan ukuran – ukuran kenikmatan secara tepat oleh karena kombinasi dan pergerakan udara dengan kecepatan 4,57m -7,63m /menit, suhu udara 20,4°C dan kelembaban 20% - 70%, dan kecepatan pergerakan udara sama

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

305

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

seperti disebutkan di atas. Kombinasi temperature udara, kelembaban, dan kecepatan angin yang membentuk temperature nyaman pada saat tersebut di katakan sebagai temperatur efektif. Lihat tabel beikut:

Gambar : Diagram kenyamanan, menurut Olgyay (Sumber, Lippsmeier, 1994

c. Kelembaban dan Curah Hujan (evaporate and rain) Kelembaban udara dapat mengalami fluktuasi yang tinggi, sangat tergantung terutama pada perubahan temperatur udara. Semakin tinggi temperatur, semakin tinggi pula kemampuan udara menyerap air. Kelembaban relativ menunjukkan perbandingan antara tekanan uap air yang ada terhadap tekanan uap air maksimum yang mungkin dalam kondisi temperatur udara tertentu yang di nyatakan dalam porsen. Udara yang telah jenuh tidak dapat t menyerap air lagi karena tekanan air maksimum telah tercapai. Sedangkan kelembaban absolut adalah kadar air dari udara yang dinyatakan dalam garam perkilogram udara kering, dengan cara mengukur tekanan yang ada pada udara dalam kilo pascal (Kpa) atau disebut juga tekanan uap air.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

306

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Kelembaban udara yang nikmat untuk tubuh berkisar 40 – 70%. Padahal tempat – tempat seperti ditepi pantai, berkisar 80% 98%. Untuk itu diperlukan pengembangan lain demi rasa 80%-98%. comfort tubuh. Dengan kata lain proses penguapan harus dipercepat. Jika kelembaban udara proses sudah jenuh, maka tubuh kita tidak bisa menguapkan keringat lagi. Khusus yang tinggal di daerah pantai harus diingat bahwa angin laut selain membawa kelembaban, jug membawa kadar garam yang tinggi, yang menyusup dan merusak bahan – bahan logam di mana – yan mana. Pengaturan kelembaban dalam ruang juga sangat penting karena kelembaban ruangan yang tinggi dapat menyebabkan penggemburan permukaan kaca pada musim dingin dan kelembaban rendah dapat mengakibatkan masalah listrik statis. Di daerah iklim tropis yang bercurah hujan tinggi, faktor kelembaban harus mendapat perhatian. Kelembaban dapat membawa bahaya dan kerugian – kerugian. Mengakibatkan dinding – dinding menjadi basah yang mana bisa mengurangi daya isolasi kalor, sedangkan penguapan kebasahan dinding juga isolasi membuat ruang menjadi dingin, menambah kadar uap air didalamnya. Itu semua mendorong uap air dalam ruangan untuk berkondensasi. Kelembaban yang tidak ditiup pergi oleh angin dapat menjadi penyebab ket ketidaknyamanan di dalam ruang. Pada kenyataannya orang dipantai tidak terlalu merasa kesal terhadap suhu. Yang paling dirasakan sebagai penyebab ketidak enakan bukan pertama suhu udara, melainkan kelembaban. Selain itu kelembaban dapat menimbulkan pembusukan pada kayu, pengkaratan logam – logam.

Gambar: Diagram Psikometerik (sumber, Lippsmeier, 1994 )

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

307

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

d. Penggerakan Udara (air wave) Penggerakan udara terjadi disebabkan oleh pemanasan lapisan – lapisan yang berbeda – beda. Angin yang diinginkan, angin lokal, sepoi – sepoi yang memperbaiki iklim makro, angin yang memiliki gerakan kuat tidak diharapkan sehingga pemecahan harus diberikan. Gerakan udara didekat permukaan tanah dapat bersifat sangat berbahaya dengan gerakan di tempat yang tinggi. Semakin kasar permukaan yang dilalui, semakin tebal lapisan udara. kasar Arah angin sangat menentukan orientasi bangunan. Di daerah lembab diperlukan sirkulasi udara yang terus – menerus. Di daerah tropika basah, dainding – dinding luas sebuah bangunan terbuka untuk sirkulasi udara lebih besar daripada yang dibutuhkan untuk sirkulasi pencahayaan. Sedangkan perbandingan untuk kecepatan angin, dan akibat serta pengaruh yang ditimbulkan pada manusia di lingkungannya. Lihat tabl :

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

308

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Tabel: Perbandingan untuk Kecepatan Angin, dan Akibat serta Pengaruh yang ditimbulkan pada Manusia di Lingkungannya Beufort No 0 1 Asap berhembus vertical Arah angin tampak dari serabut lepas dari asap, belum dari kepulan 2 Asap yang condong menuju arah angin. Angin terasa diwajah, menimbulkan desiran, kepulan 3 asap condong Menuju arah angin. 4 Ranting – ranting kecil dan dedaunan bergerak terus, angin bisa meningkatkan kibaran bendera 5 Angin menghamburkan debu dab kertas, Kurang dari 1.5 Indikasi / Gejala Kecepatan (kmph)

menggerakkan gerakan dahan- dahan kecil gerakkan dahan 6 Angin menggoyangkan pepohonan kecil, terjadi riak – riak kecil ombak / gelombang 7 Bergoyangnya dahan besar, timbulnya bunyi kabel telegraph bersinggungan akibat tertiup angin, paying 8 9 terbuka sulit dikuasai Seluruh pepoho pepohonan bergoyang, gangguan melawan angin dirasakan oleh pejalan kaki 10 Ranting pohon patah, kepayahan pejalan kaki di jalan Pepohonan bertumbangan, timbulnya kerusakan kecil 11 12 pada bangunan, genteng – genteng bangunan mulai beterbangan. Terjadinya kerusakan lebih parah pada konstruksi bangunan, pohon – pohon ambruk Terjadinya kerusakan/malapetaka yang lebih luas Angin ribut / badai tofan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

309

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Untuk bangunan di daratan yang berdataran tinggi, harus memperhatikan sifat angin yang kadang – kadang kencang dan hal ini perlu dihindari. Jadi kecuali mempelajari cepat dan lembabnya gerakan angin di suatu daerah, dan sangat perlu juga diketahui arah angin setempat. Untuk daerah panas lembab, pola penataan bangunan teratur dalam bentuk grid dengan pola jalan yang saling memotong tegak lurus, namun di wilayah Maybrat Imian Sawiat g menggunakan pola linear, yang mana penataan bangunan mengikuti alor gunung, sungai dan pantai. e. Mendefinisikan Kembali Arsitektur Tropis di Indonesia Salah satu alasan mengapa manusia membuat bangunan adalah karena kondisi alam iklim tempat manusia berada tidak selalu baik menunjang aktivitas yang dilakukannya. Aktivitas manusia yang bervariasi memerlukan kondisi iklim sekitar tertentu yang bervariasi pula. Untuk melangsungkan aktivitas kantor, misalnya, diperlukan ruang dengan kondisi visual yang baik dengan intensitas cahaya yang cukup; kondisi termis yang mendukung dengan suhu udara pada rentang-nyaman tertentu; dan kondisi audial dengan intensitas gangguan bunyi nyaman rendah yang tidak mengganggu pengguna bangunan. gganggu Karena cukup banyak aktivitas manusia yang tidak dapat diselenggarakan akibat ketidaksesuaian kondisi iklim luar, manusia membuat bangunan. Dengan bangunan, diharapkan iklim luar yang tidak menunjang aktivitas manusia dapat dimodifikasidiubah menjadi iklim dalam (bangunan) yang lebih sesuai. Usaha manusia untuk mengubah kondisi iklim luar yang tidak sesuai menjadi iklim dalam (bangunan) yang sesuai seringkali tidak seluruhnya tercapai. Dalam banyak kasus, manusia di daerah tropis seringkali gagal menciptakan kondisi termis yang nyaman di dalam opis bangunan. Ketika berada di dalam bangunan, pengguna bangunan justru seringkali merasakan udara ruang yang panas, sehingga kerap mereka lebih memilihberada di luar bangunan. Pada saat arsitek melakukan tindakan untuk menanggulangi persoalan iklim dalam sitek bangunan yang dirancangnya, ia secara benar mengartikan bahwa bangunan adalah alat untuk memodifikasi iklim. Iklim luar yang tidak sesuai dengan tuntutan penyelenggaraan aktivitas manusia dicoba untuk diubah menjadi iklim dalam (bangunan) yang sesuai. Para arsitek yang icoba kebetulan hidup, belajar dan berprofesi di negara beriklim sub tropis, secara sadar atau sub-tropis, tidakatau karena aturan membangun setempatkerap melakukan tindakan yang benar. Karya

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

310

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

arsitektur yang mereka rancang selalu didasari pertimbangan untuk memecahkan rsitektur permasalahan iklim setempat yang bersuhu rendah. Bangunan dibuat dengan dinding rangkap yang tebal, dengan penambahan bahan isolasi panas di antara kedua lapisan dinding sehingga panas di dalam bangunan tidak mudah dirambatkan ke udara luar. anas Meskipun mereka melakukan tindakan perancangan guna mengatasi iklim sub-tropis sub setempat, karya mereka tidak pernah disebut sebagai karya arsitektur sub sub-tropis, melainkan sebagai arsitektur Victorian, Georgian dan Tudor; sementara sebagian karya yang lain orian, diklasifikasikan sebagai arsitektur modern (modern architecture), arsitektur pasca-modern pasca (post-modern architecture), arsitektur modern baru (new modern architecture), arsitektur modern teknologi tinggi (high-tech architecture), dan arsitektur dekon. tech Di sini terlihat bahwa arsitektur yang dirancang guna mengatasi masalah iklim setempat tidak selalu diberi sebutan arsitektur iklim tersebut, karena pemecahan problematik iklim merupakan suatu tuntutan mendasar yang 'wajib' dipenuhi oleh suatu karya arsitektur di suat manapun dia dibangun. Sebutan tertentu pada suatu karya arsitektur hanya diberikan terhadap ciri tertentu karya tersebut yang kehadirannya 'tidak wajib', serta yang kemudian memberi warna atau corak pada arsitektur tersebut. Sebut saja arsitektur yang 'bersih' tanpa embelsaja embel embel dekorasi, yang bentuknya tercipta akibat fungsi (form follows function) disebut arsitektur modern. Arsitektur dengan penyelesaian estetika tertentuyang antara lain menyangkut bentuk, ritme dan aksentuasidiklasifikasikan (terutama oleh Charles Jencks) ke aksentuasidiklasifikasikan dalam berbagai nama, seperti halnya arsitektur pasca modern, modern baru dan dekonstruksi. pasca-modern, Semua karya arsitektur tersebut tidak pernah diberi julukan 'arsitektur sub sub-tropis' meskipun karya tersebut dirancang di daerah iklim sub-tropis guna mengantisipasi masalah iklim d tropis tersebut. Kemudian mengapa muncul sebutan arsitektur tropis? Seolah olah jenis arsitektur ini Seolah-olah sepadan dengan julukan bagi arsitektur modern, modern baru dan dekonstruksi. Jenis yang disebut belakangan lebih mengarah pada pemecahan estetika seperti bentuk, ritme dan hirarki n ruang. Sementara arsitektur tropis, sebagaimana arsitektur sub tropis, adalah karya arsitektur sub-tropis, yang mencoba memecahkan problematik iklim setempat. Bagaimana problematik iklim tropis tersebut dipecahkan secara desain atau rancangan tropis arsitektur? Jawabannya dapat seribu satu macam. Seperti halnya yang terjadi pada arsitektur sub-tropis, arsitek dapat menjawab dengan warna pasca-modern, dekonstruksi ataupun High tropis, pasca modern, High-

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

311

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Tech, sehingga pemahaman tentang arsitektur tropis yang selalu beratap lebar ataupun berteras menjadi tidak mutlak lagi. Yang penting apakah rancangan tersebut sanggup mengatasi problematik iklim tropishujan deras, terik radiasi matahari, suhu udara yang relatif tinggi, kelembapan yang tinggi (untuk tropis basah) ataupun kecepatan angin yang relatif rendahsehingga manusia yang semula tidak nyaman berada di alam terbuka, menjadi nyaman ketika berada di dalam bangunan tropis itu. Bangunan dengan atap lebar mungkin hanya mampu mencegah air hujan untuk tidak masuk bangunan, namun belum tentu mampu h menurunkan suhu udara yang tinggi dalam bangunan tanpa disertai pemecahan rancangan lain yang tepat. Dengan pemahaman semacam ini, kemungkinan bentuk arsitektur tropis, sebagaimana arsitektur sub-tropis, menjadi sangat terbuka. Ia dapat bercorak atau berwarna apa saja tropis, sepanjang bangunan tersebut dapat mengubah kondisi iklim luar yang tidak nyaman, menjadi kondisi yang nyaman bagi manusia yang berada di dalam bangunan itu. Dengan pemahaman semacam ini pula, kriteria arsitektur tropis tidak perlu lagi hanya dilihat dari sekedar 'bentuk' am atau estetika bangunan beserta elemen elemennya, namun lebih kepada kualitas fisik ruang elemen-elemennya, yang ada di dalamnya: suhu ruang rendah, kelembapan relatif tidak terlalu tinggi, pencahayaan alam cukup, pergerakan udara (angin) memadai, terhindar dari hujan, dan terhindar dari terik matahari. Penilaian terhadap baik atau buruknya sebuah karya arsitektur tropis harus diukur secara kuantitatif menurut kriteria kriteria-kriteria fluktuasi suhu ruang (dalam asi unit derajat Celcius); fluktuasi kelembapan (dalam unit persen); intensitas cahaya (dalam unit lux); aliran atau kecepatan udara (dalam unit meter per detik); adakah air hujan masuk bangunan; serta adakah terik matahari mengganggu penghuni dalam bangunan. Dalam penghuni bangunan yang dirancang menurut kriteria seperti ini, pengguna bangunan dapat merasakan kondisi yang lebih nyaman dibanding ketika mereka berada di alam luar. Penulis menganggap bahwa definisi atau pemahaman tentang arsitektur tropis di t Indonesia hingga saat ini cenderung keliru. Arsitektur tropis sering sekali dibicarakan, didiskusikan, diseminarkan dan diperdebatkan oleh mereka yang memiliki keahlian dalam bidang sejarah atau teori arsitektur. Arsitektur tropis seringkali dilihat dari konteks 'budaya'. dilihat Padahal kata 'tropis' tidak ada kaitannya dengan budaya atau kebudayaan, melainkan berkaitan dengan 'iklim'. Pembahasan arsitektur tropis harus didekati dari aspek iklim. Mereka yang mendalami persoalan iklim dalam arsitekturpersoalan yang cenderung dipelajari oleh arsitekturpersoalan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

312

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

disiplin ilmu sains bangunan (fisika bangunan)akan dapat memberikan jawaban yang lebih tepat dan terukur secara kuantitatif. Mereka yang dianggap ahli dalam bidang arsitektur tropisKoenigsberger, Givoni, Kukreja, Sodha, Lippsmeier dan Nick Bakermemiliki spesialisasi keilmuan yang berkaitan dengan sains bangunan, bukan ilmu sejarah atau teori arsitektur. Kekeliruan pemahaman mengenai arsitektur tropis di Indonesia nampaknya dapat dipahami, karena pengertian arsitektur tropis sering dicampuradukkan dengan pengertian tropis 'arsitektur tradisional' di Indonesia, yang memang secara menonjol selalu dipecahkan secara tropis. Pada masyarakat tradisional, iklim sebagai bagian dari alam begitu dihormati bahkan dikeramatkan, sehingga pertimbangan iklim amat menonjol pada karya arsitektur tersebut. pertimbangan Manusia Indonesia cenderung akan membayangkan bentuk-bentuk arsitektur tradisional bentuk bentuk Indonesia ketika mendengar istilah arsitektur tropis. Dengan bayangan iniyang sebetulnya tidak seluruhnya benarpembicaraan mengenai arsitektur tropis akan selalu diawali. Dari sini mbicaraan pula pemahaman mengenai arsitektur tropis lalu memiliki konteks dengan budaya, yakni kebudayaan tradisional Indonesia. Hanya mereka yang mendalami ilmu sejarah dan teori arsitektur yang mampu berbicara banyak mengenai budaya dalam kaitannya dengan mpu arsitektur, sementara arsitektur tropis (basah) tidak hanya terdapat di Indonesia, akan tetapi di seluruh negara yang beriklim tropis (basah) dengan budaya yang berbeda-beda, sehingga berbeda pendekatan arsitektur tropis dari aspek budaya menjadi tidak relevan. rsitektur Dari uraian di atas, perlu ditekankan kembali bahwa pemecahan rancangan arsitektur tropis (basah) pada akhirnya sangatlah terbuka. Arsitektur tropis dapat berbentuk apa sajatidak harus serupa dengan bentuk-bentuk arsitektur tradisional yang banyak dijumpai di bentuk wilayah Indonesia, sepanjang rancangan bangunan tersebut mengarah pada pemecahan persoalan yang ditimbulkan oleh iklim tropis seperti terik matahari, suhu tinggi, hujan dan kelembapan tinggi.

C. Analisis pengaruh Iklim Terhadap Kenyamanan Thermal Rumah Halit Halit-Mbol Chalit Bentuk arsitektur rumah tinggal suku Maybrat, Imian, Sawiat, yang tercipta berdasarkan budaya appabolang ternyata juga tidak lepas dari pertimbangan – pertimbangan kondisi iklim lingkungannya. Untuk itu pada bab analisisi ini dicoba untuk membuktikan bahwa rumah tinggal ingkungannya.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

313

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

suku Maybrat, Imian, Sawiat, yang tercipta dari hasil budaya Appabolang mampu mengantisipasi iklim untuk mencapai kenyamanan thermal dalam bangunannya, sebagai berikut: beri 1. Pengaruh Sinar Matahari Secara umum, sinar matahari dapat memberikan pengaruh baik, karena cahaya matahari dapat digunakan sebagai pencahayaan alami. Namun, sinar matahari terutama sinar matahari langsung, mengandung panas yang dapat mempengaruhi kenyamanan, untuk itu masuknya panas kedalam bangunan perlu dihindari. Letak georafis Kabupaten Sorong Selatan pada daerah khatulistiwa berada pada posisi 131° 42¹ 0”BT - 132° 58¹ 12”BT dan 0° 55¹ 22” LS - 2° 17¹ 24” LS. Kabupaten Sorong Selatan yang luasnya sekitar 1.321.189,39 ha (berdasarkan peta). Berdasarkan diagram posisi matahari (sun21.189,39 peta). ( path diagram), waktu riil Kabupaten Sorong Selatan pada pukul 12.00 (waktu matahari) adalah ), pukul 12.6. jadi jumlah panas maksimum yang diterima apabila matahari mencap titik mencapai kulminasi yaitu pukul 12.6 siang. Untuk rumah tinggal, sinar matahari langsung yang dirasakan mengganggu adalah pukul , 10.00 – 15.00. berdasarkan sun sun-path diagram sudut pembayangan untuk setiap rumah sampel dapat ditentukan. Berdasarkan diagram matahari yang sesuai untuk lokasi penelitian ini dipilih 6° matahari selatan. Kedalaman pembayangan setiap fasade bangunan pada jam 10.00 jam 13.00 dan jam 15.00 dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel sudut jatuh matahari pada fasade bangunan rumah halit – mbol chalit
Tampak Tgl/bln Bangunan Utara Selatan 22 Juni Timur Barat Utara Selatan 22 Des Timur Barat SV 59¹ 58¹ 72¹ 60¹ 119¹ 56¹ 49¹ 49¹ Jam 10.00 AH AZ TM SV 62¹ 78¹ 75¹ 78¹ Jam 13.00 SH 24¹ 67¹ 37¹ 53¹ 217¹ 70¹ 338¹ 60¹ AZ TM SV 55¹ 45¹ 70¹ 48¹ Jam 15.00 SH 56¹ 34¹ 56¹ 25¹ 245¹ 46¹ 316¹ 40¹ AZ TM

Sumber: Hasil analisis Peneliti

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

314

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Berdasarkan sudut matahari pada tabel diatas, maka kedalaman pembayangan matahari pada fasade dapat diketahui dengan menggunakan formula dari persamaan (1) seperti terlihat dalam tabel berikut:
Tabel: Kedalaman Pembayangan Matahari Pada Fasade Bangunan rumah Halit - mbol Chalit
PEMBAYANGAN MATAHARI (M)
Tgl/ bln 1 Ut Sel Tim Bar Ut Sel Tim Bar 7.2 Max 0.78 Max Max 3.69 1.51 Max 2 1.6 Max 6.3 Max Max 3.3 5.78 Max 3 1.4 Max 1.3 Max Max 13.7 1.2 Max 4 1.8 Max 6.4 Max Max 3.69 5.9 Max 5 5.2 Max 1.48 Max Max 3.3 1.37 Max 6 1.8 Max 6.27 Max Max 3.69 5.78 Max 1 6.3 Max Max 5.6 Max 2.88 Max 4 2 1.4 Max Max 5 Max 2.59 Max 3.7 3 1.2 Max Max 4.48 Max 10.7 Max 3.3 4 1.5 Max Max 5.6 Max 2.88 Max 4 5 4.9 Max Max 0.99 Max 2.59 Max 3.7 6 1.5 Max Max 0.89 Max 2.88 Max 4 1 7.3 Max Max 0.79 Max 3.85 Max 1 2 1.6 Max Max 0.99 Max 3.47 Max 0.9 3 1.4 Max Max 0.79 Max 14.2 Max 0.8 4 1.8 Max Max 0.99 Max 3.85 Max 1 5 5.3 Max Max 0.89 Max 3.47 Max 0.9 6 1.8 Max Max 0.99 Max 3.85 Max 1 Tpk Bgn Jam 10.00 Jam 13.00 Jam 15.00

22 Juni

22 Des

Sumber: Hasil analisis Peneliti

Dari Tabel hasil analisis tersebut, maka dapat dikatakan bahwa untuk rumah halit halit-mbol chalit pada bulan Juni dan desember Jam 10.00, dinding dengan bukaan kaca disisi timur masih terkena sianr matahari langsung. Untuk itu masih membutuhkan pematah sinar matahari sepanjang 1,4 – ma 1,7 m. Begitu pula pada sisi barat Jam 13.00 dan 15.00 masih membutuhkan pematah sinar matahari sepanjang 1,2 – 1,5 m. Sedangkan yang lainnya pada bulan Desember disisi timur jam 10.00, sisi barat Jam 13.00 dan jam 15.00, serta sisi selatan pada bulan Desember Jam 13.00 dan jam 15.00 masih membutuhkan pematah sinar matahari sepanjang masing-masing 1,4 – 1,8 m, masing 1,5 -2 m dan 1,2 – 1,5 m. Sedangkan pada bagian rumah yang lain, pada bulan Juni jam 15.00 sisi utara dan pada bulan Juni dan Desember sisi barat Jam 13.00 dan 15.00, masing masing-masing membutuhkan pematah sinar matahari sepanjang 1,3 – 1,5 m dan 1,5 – 2 m. Bagian rumah yang lain, pada bulan Juni dan Desember sisi selatan jam 10.00, 13.00, dan 15.00 masing-masing masing

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

315

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

membutuhkan pematah sinar matahari sepanjang 1,5 – 1,7 m, 1,5 – 1,8 m, dan 1,3 – 1,5 m. Sedangkan untuk sisi rumah yang lain, pada bulan Desember sisi selatan jam 10.00, bulan Juni sisi utara jam 10.00 dan bulan Juni dan Desember sisi barat Jam 13.00, jam 15.00, masingmasing masing membutuhkan pematah sinar matahari sepanjang 1,2 – 1,5 m, 1,2 – 1,4 m, dan 1,5 – 1,7 m. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel berikut:
Kebutuhan Panjang Pematah Sinar Matahari (sumber, data anlisis peneliti)

Pnjng pemathn Rumah Fasade bangunan Bpk, Moses St. Bilbroun Ibu Balandina Timur Barat Utara Selatan Timur Barat Utara Bpk, Harun Utara Barat Timur 15.00 13.00 , 15.00 10.00 10.00 13.00 , 15.00 10.00 , 13.00 15.00 10.00 13.00 , 15.00 Des Juni Juni & Des Juni & Des Juni Des Juni & Des Jam Bulan Sinar matahari Yg dibutuhkan 1.4m – 1.7m 1.4m – 1.8m 1.2m – 1.5m 1.2m – 1.3m 1.4m – 1.8m 1.5m – 2m 1.2m – 1.5m 1.3m – 1.5m 1.5m – 2m 1.5m – 1.7m 1.5m – 1.8m Bpk, Yafet Barat Selatan Selatan Bpk, Yefta Utara Barat 13.00 , 15.00 Juni & Des 1.5m – 1.7m 13.00 , 15.00 10.00 , 13.00, 15.00 10.00 Juni Des 1.3m – 1.5m 1.2m – 1.5m 1.2m – 1.4m

Sumber: Hasil Analisisi Peneliti

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

316

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

D. Hubungan Bentuk Arsitektur Rumah Tinggal dengan Kenyamanan Thermal. Iklim tropis lembab adalah jenis iklim yang sangat sulit ditangani untuk mendapatkan tingkat rsponsibilitas yang maksimal. Tanpa pengkondisian udara buatan, jelas sulit untuk mencapai kondisi internal yang nyaman untuk dihuni (Szokoli 1981). Segala bentuk pendinginan pasif sulit untuk dirancang secara arsitektur, hal ini disebabkan kondisi iklim yang unik. Kelembaban radiasi inframerah. Demikian pula suhu udara malam hari yang tidak terlalu rendah tidak mungkin untuk memanfaatkan pendinginan secara konveksi. pendinginan Kenyamanan hanya dapat dicapai apabila pada suatu kondisi udara tertentu, hanya dapat dicapai apabila terdapat suatu kecepatan angin tertentu yang mampu menghasilkan proses evaporasi tubuh yang seimbang, dengan kata lain eksistensi angin dalam hal ini diperlukan terutamauntuk perancangan ruang luar. Dalam rangkaian tatanan ruang berhubungan erat dengan elemen rumah seperti: atap, dinding, lantai dan sebagainya. Dari uraian ini maka dapat dikatakan bahwa rumah tinggal (bangunan) beser elemen – elemen pembentukan dan tatanan beserta lingkungannya memberikan sumbangan terhadap kenyamanan didalam bangunan. Berikut uraiannya : a. Faktor Pembentukan dan Elemen Bangunan Bentuk dan elemen bangunan merupakan factor penting yang perlu dipertimbangkan untuk mencapai kenyamanan thermal dalam bangunan. Bentuk bangunan yang tepat adalah bentuk yang mampu memanfaatkan cahaya matahari untuk pencahayaan alam dan menghindari panas yang timbul. Bentuk tersebut bisa juga berpengaruh pada jalannya angin untuk mendapatkan pergantian udara yang diperlukan. Bentuk dan elemen – elemen dapatkan bangunan yang dimaksudkan meliputi : Bentuk dan denah, atap dan dinding, overstek, serta material dan warna. 1) Bentuk dan Denah bentuk bangunan yang tepat adalah bentuk bangunan yang mampu mendapatkan matahari pagi dengan menghindari panas pada siang hari. Bentuk tersebut bisa juga berpengaruh pada jalannya angin untuk mendapatkan pergantian udara yang diperlukan. Sehubungan dengan pergantian udara didalam ruang, maka didalam ruang tersebut harus diperbarui, misalnya untuk ruang yang bervolume 5 m³/orang, bahwa udara dapat diganti sebanyak 15 m³/orang/jam. Bila volume kurang dari itu, maka pergantian udara harus lebih cepat lagi

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

317

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

yaitu 25 m³/orang/jam. Pada dasarnya bentuk Arsitektur Tradisional Suku Maybrat Imian Tradisional Sawiat berdenah membentuk Empat Persegi.

2) Bukaan Tidak dapat disangkal lagi didalam usaha untuk menghasilkan suatu perencanaan yang baik, bukan saja luas dan sisi dari ruangan yang harus mendapat perhatian, tetapi juga penempatan serta ukuran yang tepat dari bukaan – bukaan (Pintu, Jendela dan lubang ta ventilasi) perlu mendapat kajian yang teliti, demi tercapainya kenyamanan. Ukuran dari bukaan lebih tergantung pada pertimbangan keampuan menerima sinar matahari, dan kemudian memeriksa daripada pertimbangan temperature. Dari sisi menerima daripada sinar matahari paling sedikitnya bukaan. Penempatan bukaan juga dibuat pada sisi paling mudah untuk memeriksa. Untuk ventilasi dari penerangan alami, dalam banyak kasus, suatu jendela berupa 20% luasan d dinding telah mencukupi. Jika kelebihan panas terjadi, ventilasi silang perlu diberikan, tetapi pada beberapa bagian waktu, hal itu turut menyumbang pada perasaan dinding yang tak nyaman sehingga perlu disiapkan penutup bukaan – bukaan, jendela dan pintu. Disisi lain, jika tida ada angin isisi yang kuat yang perlu dihindari, maka orientasi bukaan tidak memperhatikan perlunya angin langsung, sehingga perolehan panas matahari menjadi satu – satunya factor dalam pengaturan orientasi jendela.

3) Atap dan Dinding an Atap dan dinding pada bangunan adalah bagian – bagian yang paling banyak menerima radiasi matahari secara langsung. Radiasi tersebut melalui proses refleksi dan atau transmisi yang dihantarkan masuk kedalam ruangan. Atap sampai sejauh ini merupakan elemen yang sangat penting, karena menerima tadiasi terbesar. Hal ini disebabkan kedudukannya yang angat langsung menghadap matahari, untuk itu perlu adanya usaha penyekatan untuk mengurangi pengaruh matahari terhadap ruang dibawahnya. Bangunan selain berfungsi sebagai pelindung terhadap panas dan sinar matahari, juga angunan pelindung terhadap hujan yaitu terhadap kebasahan / kelembabannya dan hempasannya. Atap berfungsi sama dengan dinding. Dinding bangunan harus menghadapi alam luar dan ruang dalam. Untuk menghadapi alam luar, dinding harus menjadi pelindung terhadap radiasi matahari, harus

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

318

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

isolasi/penghalang kalor dari luar, pelindung terhadap hempasan hujan dan kelembaban dari luar, serta pelindung terhadap arus angin luar. Terhadap ruang dalam, dinding harus senangtiasa memelihara suhu yang diminta dalam ruang, pengatur derajat kelembaban dalam diminta ruangan, dan mengatur ventilasi didalam ruangan. Terhadap kenyamanan bangunan yang berkesinambungan/menerus ada beberapa cara yang dilakukan untuk mengurangi besarnya pengaruh radiasi terhadap bangunan, yaitu dengan cara pembayangan atap dan didalam ruangan, kerapatan dinding harus diatur agar tetap memiliki bagian – bagian yang berhubungan sebagai ventilasi alami.

4) Overstek / Pelindung Pada daerah dengan iklim panas – lembab, overstek – overstek yang leb dan serambi lebar yang luas sangat dibutuhkan untuk menahan silau langit, melindungi dari hujan dan juga memberi bayangan peneduh. Penahan matahari dan kisi – kisi digunakan untuk melindungi bukan – bukan selama periode kemarau, dan juga memberi keuntungan pada musim hujan, pa yaitu dapat melindungi dari hempasan air hujan. System pemayungan atau penyaringan merupakan cara yang cukup bermanfaat untuk mencapai kenikmatan terhadap sengatan dan silau matahari. Pemayungan atau penyaringan sinar matahari selain bermaksud mengurangi atau memperlunak sengatan dan silau, sekaligus bermaksud juga mengurangi kalor yang terpantul dari benda atau bidang – bidang halaman. Penggunaan overstek atau elemen – elemen pematah sinar matahari harus deperhitungkan terhadap arus ventilasi. Jika sesuatu bangunan akan memanfaatkan semaksimal mungkin maka potensi alami elemen fisiknya harus dipilih sedemikian rupa sehingga cocok sebagai alat pelindung matahari tetapi sekaligus tetap untuk system ventilasinya.

5) Material dan Warna Material dan warna juga merupakan salah satu unsure yang mempengaruhi panas dalam uga bangunan. Warna dapat mempengaruhi terhadap jumlah panas yang berpengaruh terhadap suhu udara dalam bangunan. Pemilihan warna, struktur dan material/bahan bangunan harus benar – benar dikombinasikan dengan cermat. ikan Permukaan air / kulit bangunan yang reflektif dapat digunakan sepenuhnya untuk mengurangi beban panas. Warna putih atau permukaan terang sangat menguntungkan untuk

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

319

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

bangunan yang dihuni sepanjang siang hari. Dalam kasus bangunan digunakan sepanjang digunaka hari, akan lebih baik kalau panas matahari bisa disimpang untuk malam hari. Namun hal ini kurang tepat untuk daerah tropis di dataran rendah. Pada malam hari temperature menjadi rendah tetapi kelembabannya tinggi. Karena itu bahan terang yang lebih memantulkan panas lebih bisa lebih cocok. Nilai – nilai pemantulan dan penyerapan cahaya untuk berbagai bahan dan jenis permukaan tidak hanya penting berhubungan dengan kesilauan, tetapi juga merupakan data – data yang sangat penting untuk penggunaan bahan bangunan yang tepat. Berikut lihat tabl nilai – nilai pemantulan dan penyerapan berbagai bahan jenis permukaan sebagai berikut :

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

320

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Tabel Nilai – nilai Pemantulan dan Penyerapan Berbagai Bahan Jenis Permukaan

Bahan Aluminium

Kondisi Permukaan Dipoles Foil Dioksida Perunggu Aluminium Kuning Abu – abu muda Hijau muda Merah muda Hitam Putih, berkilat Putih kapas Baru putih Slate Lama

% Penyerapan 10 – 30 35 – 40 40 – 65 50 – 55 25 – 55 50 70 – 80 50 – 60 65 – 75 85 – 95 20 – 30 10 – 20 40 – 60 60 – 95 70 – 85 85 – 95 60 - 70 60 – 75 70 – 85 80 40 – 60 85 25 – 30 65 40 – 50 40 70 – 90 75 – 90 80 – 85 90 – 95 90 – 95 60 – 75

% Pemantulan 90 – 70 65 – 60 60 – 36 50 – 45 75 – 45 50 30 – 20 50 – 40 35 – 25 15 – 5 80 – 70 90 – 80 60 – 40 20 – 5 30 – 15 15 – 5 40 – 30 40 – 35 30 -15 20 60 – 40 15 73 – 70 35 60 – 50 60 30 – 10 25 – 10 20 – 15 10 – 5 10 – 5 40 – 25

Cat

Semen Asbes

Aspal / bitmen left Beton Genteng Merah Tanah lading Rumput Pinus atau baru Kayu Kayu keras Kaleng Tembaga Marmer Pasir putih Baru Pudar Putih Perak

Slate abu – abu Batu–batu karang Danau atau Laut Pudar Air Bata merah Sumber: Hasil Analisa Bahan Teknik Arsitektur

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

321

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

b. Kriteria Perancangan Kenyamanan Thermal Bangunan Dalam bangunan rumah tinggal, yang dikehendaki adalah pendayagunaan alam natural untuk proses pendinginan, maka salah satu cara mengurangi dampak panas ini adalah dengan cara memberikan system control pada bangunan. System kontrol dengan pendekatan semacam ini pendekata disebut sebagai system pendinginan pasif. Pada dasarnya control thermal di dalam bangunan dilakukan dengan pendekatan perancangan arsitektur yang beradaptasi optimal terhadap kondisi alam. Penempatan bangunan dan konstruksi serta pemilihan ba an yang sesuai, maka temperatur bahan ruangan dapat diturunkan beberapa derajat tanpa peralatan mekanis. Perbedaan temperature yang kecil saja terhadap temperature luar atau gerakan udara labatpun suda dapat menciptakan perasaan nyaman bagi manusia yang sedang berada di dalam ruang. Telaah kenyamanan thermal bangunan tidak bisa berdiri sendiri pada suhu udara, namun harus bersama dengan aspek iklim yang lain, yaitu kelembaban relative, radiasi, matahari dan kecepatan angin yang ada. Proses perancangan yang dapat mempengaruhi iklim interior adalah : • • • • • • Orientasi bangunan Ventilasi Pelindung matahari Pelembaban udara (tindakan pengurangan) Pengisolasian panas Vegetasi

Hal ini memang bahwa perancangan dengan tujuan mencapai tingkat kenyamanan thermal optimal dalam ruang bisa ditinjau dengan memperhatikan variabel – variabel rancangan : g Orientasi bangunan Luas ruang / kebutuhan ruang Tinggi laingit – langit / system penghawaan Luas bukaan / system penghawaan Tipe insulasi pada atap dan dinding Kemampuan isulasi atap dan dinding (material dan faktor refleksi) System pembayangan radiasi matahari Kemampuan serap panas atap dan dinding Pada perancangan thermal terdapat tiga aspek utama yang menjadi inti permasalahan yaitu :

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

322

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

• • •

Iklim, (aspek panas dan terang matahari, aspek keberadaan dan kecepatan angin dan aspek , curah hujan) Kondisi dalam ruang, yang sesuai untuk aktivitas pemakai. Bangunan, yang berlaku sebagai filter sekaligus modife.

Dalam skala lingkungan yang lebih besar, lingkungan luar membentuk kondisi makro yang bisa berupa kondisi geometi, kepadatan bangunan, serta kondisi permukaan pada lokasi bersangkutan.

Gambar: diagram pembetukan kondisi makro pada permukaan lokasi

Kondisi alam/makro Kontrol iklim mikro/lingkungan Kontrol structural bangunan Variabel iklim Kontrol mekanis

Sumber: Hasil analisis Peneliti

Akhir dalam perancangan thermal ini adalah kondisi dalam ruang yang langsung berhubungan dengan manusia. Akhirnya bahwa bangunan harus berubah system lingkungan diluar menjadi suatu lingkungn didalam yang sesuai untuk habitasi manusia.

E. Lokasi dan Sistem Tatanan Lingkungan. Lingkungan 1. Lokasi Lokasi adalah salah satu factor yang harus dipertimbangkan untuk mendirikan bangunan, khususnya bila ditinjau dari sisi kelembaban. Misalnya, daeraj lembah pada pagi hari penuh dengan kabut yang mengandung kelembaban dan begitu pula pada pembangunan rumah diatas sungai atau rawa – rawa. Khususnya yang tinggal didaerah pantai harus diingat, bahwa angin laut selain membawa kelembaban, juga mengandung kadar garam yang tinggi sehingga dapat merusak bahan dari logam dan besi.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

323

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Dari sisi temperature, bidang daratan menjadi panas duakali lebih cepat daripada bidang air i dengan luas yang sama. Bidang air kehilangan sebagaian energi panasnya karena penguapan, temperature udara sebagian besar ditentukan oleh sentuhan udara dengan permukaan tanah, maka ta temperature yang tinggi selalu berhubungan dengan permukaan tanah, maka temperature yang tinggi selalu berhubungan dengan kelembaban udara yang rendah, dan temperature yang sedang dengan kelembaban yang tinggi. Akhirnya menjadi suatu gejala bahwa pada garislintang yang sama dan waktu musim panas yang sama, temperature terrendah terjadi diatas permukaan air dan temperature tertinggi diatas bentuk didalam musim dingin terjadi kebalikan.

2. Kepadatan Bangunan Kepadatan bangunan adalah jarak antara bangunan disuatu area yang akan membentuk bangunan temperature lingkungan. Area dengan kepadatan tinggi secara umum akan memiliki temperature lebih tinggi daripada area yang kurang padat. Meskipun hal ini juga harus memperhatikan kondisi lainnya seperti ; kecepatan angin, jenis dan kerapatan vegetasi, ketinggian dan laut serta angin, posisinya terhadap garis edar matahari.

3. Geometri Tatanan Bentuk dan keteraturan tatanan lingkungan akan banyak berpengaruh pada kecepatan angin. Dengan semakin banyak belokan – belokan maka kecepatan ini dapat dipertimbangkan apakah atan angin diperlukan untuk menghembus lebih kuat ataukah sebaliknya angina harus dikurangi kecepatannya.

F. Analisis Pengaruh Iklim Terhadap Kenyamanan Thermal Maybrat Imian Sawiat.

Rumah hunian Suku

Bentuk Arsitektur tradisional suku Maybrat Imian Sawiat yang tercipta berdasarkan adisional budaya appabolang ternyata juga tidak lepas dari pertimbangan – pertimbangan kondisi iklim lingkungannya. Untuk itu pada bait analisa ini dicoba untuk membuktikan bahwa rumah tinggal suku Maybrat Imian sawiat yang tercipta dari hasil budaya appabolang, mampu mengantispasi t iklim untuk mencapai kenyamanan thermal dalam bangunannya.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

324

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

G. Pengaruh Sinar Matahari Secara umum sinar matahari dapat memberikan pengaruh baik, karena cahaya dapat digunakan sebagai pencahayaan alami. Namun sinar matahari terutama sinar matahari langsung mengandung panas yang dapat mempengaruhi kenyamanan, untuk itu masuknya panas kedalam bangunan perlu dihindari. Letak geografis wilayah maybrat imian sawiat Kabupaten sorong selatan pada daerah Khatulistiwa berada pada pisisi 131° 42¹ 0” BT - 132° 58¹ 12” BT dan 0° 55¹ 12” LS - 2° 17¹ 24” LS. Berdasarkan posisi matahari (sun-path diagram), waktu riil kabupaten Sorong Selatan Pada pukul 12.00 (waktu matahari) adalah pukul 13.14. jadi jumlah panas maksimum yang diterima 13.14. apabila matahari mencapai titik Kulminasi yaitu pukul 13.14. siang. Untuk rumah tinggal, sinar matahari langsung yang dirasakan mengganggu adalah pukul 10.00 – 15.00. berdasarkan sun sun-path diagram sudut pembayangan untuk setiap rumah maybrat an imian sawiat dapat ditemukan. Ber asrkan diagram matahari yang sesuai untuk lokasi ini dipilih Berdasrkan dari 6° selatan. Kedalam pembayangan setiap fasade bangunan pada jam 10.00 jam 13.00 dan jam 15.00 dapat dilihat pada table:
Tabel : Sudut Jatuh Matahari Pada Fasade Rumah tradisional Maybrat Imian Sawiat (sumber, data analisis peneliti) Tampak Banguna n Utara Selatan 22 Jan Timur Barat Utara Selatan 22 Des Timur Barat 60¹ 28¹ Jam 10.00 SV 59¹ 58¹ 72¹ SH 47¹ 43¹ 61¹ 119¹ 56¹ 78¹ 53¹ 46¹ 49¹ AZ T M Jam 13.00 SV 62¹ 78¹ 75¹ SH 24¹ 67¹ 37¹ 217¹ 70¹ 48¹ 25¹ 338¹ 60¹ AZ T M Jam 15.00 SV 55¹ 45¹ 70¹ SH 56¹ 34¹ 66¹ 217¹ 46¹ 316¹ 40¹ AZ T M

Tgl/bl n

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

325

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

H. Pemanfaatan Cahaya Matahari Pemanfaatan cahaya matahari untuk pencahayaan alami pada tiap rumah tradisional Maybrat, dapat dikatakan hamper seluruhnya berfungsi dengan baik karena ruang yang memiliki kedalaman dalam ukuran tertentu. Dari lubang bukaan dan lubang kisi – kisi yang mana memberi celah pada pemasangan didnding. I. Pengaruh temperatur Udara Temperature udara pada rumah tinggal suku Maybrat Imian Sawiat erat hubungannya dengan pengaruh radiasi panas matahari dan asap api yang menimpa dalam rumah. Pada permukaan hunian Suku Maybrat Imian Sawiat umumnya merupakan bidang air dan daratan sehingga pada bidang air temperaturnya berkisar dari temperatur sedang ke temperature rendah dan dengan kelembaban yang tinggi. Hal ini berbeda dengan di daratan, yang mana temperature n dari tinggi dan kelembaban udara rendah. Hal ini disebabkan karena bidang daratan lebih panas duakali lebih cepat daripada bidang air pada luas yang sama. Dan bidang air kehilagan sebagai seba energi panasnya karena penguapan. Temperatur udara dalam sehari rumah Maybrat Imian Sawiat juga dipengaruhi oleh kepulan asap hasil pembakaran api dalam rumah. Namun dalam pengukuran kenyamanan kepulan asap yang keluar merupakan salah satu hasil energi panas yang menetralisir temperatur udara dalam rumah yang sangat lembab di banding kalau tanpa membakar api, yang mana kenyamanan dalam rumah sangat terasa lembab (dingin) terhitung pada waktu jam 19.00 – 07.00 pagi. Pada analisa ini menunjukan temperatur ruang luar (Isit--teras) pada siang hari rara – rata temperatu teras) lebih rendah daripada temperatur ruang dalam (samu mato), namun perbedaan rentang temperaturenya kecil. Hal ini disebabkan karena material didnding yang digunakan adalah Kulit kayu, papan Kayu, Gaba – gaba yang dipasang secara porus (bercekah), sehingga suhu dingin atau panas serta kepulan asap akibat pembuangan dapat dengan mudah masuk keluar dalam rumah. Dari nilai rentang temperature sepanjang hari, hanya pada jam 8.00 pagi dan 16.00 sore yang menunjukkan keadaan sebaliknya. Karena pada jam – jam ini sudut matahari mengecil ukkan (Ayio Hawer) sehingga bayangan yang terjadi merupakan bayangan pendek ) mengakibatkan ruang dalam menerima sinar matahari langsung. yang

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

326

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

J. Pengaruh Hujan dan Kelembaban Curah hujan di kabupaten Sorong Selatan relative terjadi tiap tahun dan hujan yang an terjadi di kabupaten sorong selatan adalah jenis hujan orograsif. Pengaruh hujan sangat berkaitan dengan elemen atap pada bangunan, atap merupakan bagian penting suatu bangunan People have lived without walls but never without roofs, le manusia ditakdirkan sebagai makhluk yang memerlukan perlindungan dan bentuk perlindungan awal adalah atap. Atap merupakan elemen bangunan yang paling banyak menerima radiasi matahari. Jadi dapat dikatakan bahwa iklim merupakan factor yang mempengaruhi sudut dikatakan kemiringan atap dalam perancangan tipe arsitekturnya. Untuk mengurangi kondisi yang tidak nyaman akibat kelembaban yang terlalu tinggi, dapat diatasi dengan adanya pembuatan tungku api dalam ruang dan memberi gerakan udara dan melalui cros ventilasi dan tatanan massa yang membantu mengarahkan jalannya angin, yang mana sebagai pengarah keluarnya kepulan asap melalui cros ventilation dan lubang – lubang dalam tatanan massa bangunan. Usaha yang dilakukan oleh Suku Maybrat Imian Sawiat untuk mengurangi kelebaban dan oleh mencegah kepulan asap yang mana merupakan sat yang mempengaruhi paru – paru pernapasan, maka yang pertama diperhatikan adalah ventilasi yang berfungsi mengarahkan angin kedalam ruang dan tungku api, yang berfungsi sebagaui tempat pembakaran kayu yang bisa memberi i, kehangatan pada malam hari yang terasa dingin akibat kelembaban. Walau tidak disadari akan adanya tungku api pada mulanya, yang mana mungkin dipikir hanya sebagai tempat memasak, namun bermanfaat untuk mengusir kedinginan dan kelembaban yaitu dengan membakar api. manfaat

K. Kenyamanan Thermal rumah hunian Suku Maybrat Imian Sawiat. Kenyamanan thermal yang dirasakan oleh penghuni rumah tradisional Maybrat Imian Sawiat, dipengaruhi oleh beberapa factor, yaitu : temperature Udara, Kelembaban Udara, factor, kecepatan aliran udara, pengapan asap api, dan radiasi panas. Disamping itu aktivitas yang dilakukan, segala jenis simpanan dan pakain yang dikenakan juga akan berpengaruh. Kondisi udara didalam bangunan dikatakan nyaman (thermal), jika penghuni merasa tidak panas dan dikatakan tidak dingin, kondisi udara yang dirasakan nyaman mempunyai kombinasi harga – harga tertentu dari temperature, kelembaban dan kecepatan aliran udara.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

327

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

I. NILAI BANGUNAN ARSITEKTUR TRADISIONAL SUKU MAYBRAT IMIAN M SAWIAT

Nilai – nilai yang termuat dalam bangunan rumah tradisional suku Maybrat Imian dan Sawiat sangat berfariasi, yang mana di bedakan atas dua jenis utama yaitu nilai – nilai yang terkandung dalam bangunan rumah hunian prolog dan nilai – nilai sacral yang termuat dalam bangunan sekolah tradisional / bangunan gereja tradisional (kwin – bol wofle) yang mana merupakan pembanding.

A. Nilai Rumah Hunian Telah diungkapkan pada bab sebelumnya bahwa bentuk bangunan rumah hunian Suku Maybrat Imian Sawiat memiliki satu ruang serbaguna dan teras, maka dapat disimpulkan bahwa ybrat rumah hunian Masyarakat Maybrat Imian Sawiat merupakan bangunan rumah hunian yang sederhana, namun memuat beberapa nilai tertentu sebagai mana terruarai. 1. Keakraban Dilihat dari pembagian fungsi ruangnya maka dapat dikatakan bahwa manusia Maybrat ilihat Imian dan Sawiat memiliki ikatan emosional keluarga yang sangat akrab, yang mana menonjol dalam fungsi ruang. Dikatakan rumah hunian tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat terlihat sangat akrab ter karena segala sesuatu yang dilakukan dalam rumah hunian tidak tersembunyi / terpisahkan, seperti untuk salah satu keluarga melakukan aktifitas yang menyangkut kekeluargaan pribadi harus dalam ruang keluarga yang tidak boleh diketahui orang lain, atau makan di ruang orang makan, tidur di ruang tidur, masak di ruang dapur, menerima tamu di ruang tamu. Rumah hunian tradisional suku Maybrat Imian Sawiat memiliki teras dan satu ruang yang multi fungsi, yang mana difungsikan sebagai ruang untuk menerima tamu, ruang makan, ruang menerima bermain anak, ruang keluarga, ruang masak, ruang tidur bahkan ruang yang digunakan untuk melakukan berbagai aktifitas yang berkaitan dengan kebutuhan penghuni. Pembinaan akan keakraban yang diikatkan pada rumah hunian tradisional tersebut tidak tradisio hanya terbatas dalam ruangan rumah belaka, namun kebiasaan tersebut dapat terbawa dalam tali pergaulan hari-hari mereka. Yang mana seperti seseorang yang pernah datang baik itu hari sekedar berkunjung sebagai sahabat ataupun sebagai seorang famili/ikatan keluarga dekat, famili/ikatan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

328

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

akan tetap dianggap sebagai saudara/i.

hal itu akan terasa dan tetap terbawa dalam

keberlangsungan pergaulan mereka, karena misalnya ketika seorang sahabat yang dikenal dalam kesulitan dan hendak meminta pertolongan ataupun perlindungan pasti akan diberi perlindungan perlindungan dan pertolongan sesuai dengan kemampuan mereka. Hingga kini masyarakat Suku Maybrat Imian Sawiat sangat menjujung tinggi persaudaraan tersebut, baik yang di bangun dari turun temurun (old familiars) bahkan (old familiars pergaulan baru (new familiars Untuk ikatan turun temurun old familiars diperhitungkan new familiars). dari keturunan keluarga, yaitu diperhitungkan dari keturunan ayah kandung dan ibu kandung, misalkan keturunan dari ayah: Ibu dari ayah (marga karet) mempunyai berapa saudara/i, saudar berapa anak yang di lahirkan oleh masing – masing saudara/I ibu dari ayah tersebut, siapa saja suami/istri mereka dan apa marga dari masing – masing suami/istri mereka, berapa saudara/I mereka, dan marga apa, siapa nama ayah dan ibu dari suami/istri mereka, apa marga mereka dan seterusnya, begitupula dari silsilah seorang ibu kandung. Bukan hanya ikatan tersebut sebatas mengenal sebagai saudara atau family, namun sebagai ikatan emosional yang mana mampu menghimpun pergaulan mereka dalam menanggulangi segala persoalan yang dihadapi dalam ikatan keluarga mereka. Misalkan i anak dari marga Sagrim bertunangan dengan anak dari Marga Nauw, maka mereka yang ikut serta dalam pembayaran harta adalah mereka yang memiliki struktur keturunan dari ayah ibu dari anak laki – laki (sagrim) yang diperhitungkan mulai dari turun temurun seorang ayah dan ibu kandung hingga moyang mereka akan ikut serta mengambil bagian dalam pembayaran harta/minang tersebut. Begitupula dari pihak perempuan yang dipinangi. Tidak hanya sebatas pergaulan familiar internal di wilayah maybrat imian sawiat saja, tas namun pergaulan tersebut dijadikan sebagai salah satu system pergaulan moderen yang mana kini diterapkan dalam system birokrasi dan relasi kerja mereka. Hal tersebut terlihat begitu kental dalam system birokrasi dan relasi kerja, bisa dikatakan system keluarga, kerabat dan al teman. 2. Sederhana Dilihat dari bentuknya, maka arsitektur rumah hunian suku Maybrat Imian Sawiat merupakan bangunan arsitektur hunian yang sederhana, namun memiliki nilai dan norma nil yang sangat tinggi.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

329

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Arsitektur hunian Suku Maybrat Imian Sawiat merupakan bangunan sederhana yang mana terlihat tidak begitu rumit dalam proses membangun. Suatu bangunan dikatakan rumit karena memiliki ukiran dan motif yang berfariatif, yang mana menjadi sorotan dalam pembentukkan estetika bangunan. ukkan Disadari bahwa arsitektur rumah hunian suku Maybrat Imian sawiat tidak begitu memuat ukiran atau ornament – ornament tertentu, namun memiliki fungsi dan nilai tersendiri. Hal inilah yang membedakan antara arsitektur hunian maybrat imian sawiat dengan arsitektur maybrat lainnya. Kesederhanaan arsitektur rumah hunian suku Maybrat Imian Sawiat tidak hanya dilihat pada wajahnya saja, namun dari pembagian ruangnya yang mana terdiri dari teras dan ruang serbaguna, tidak seperti bangunan hunian moderen yang memiliki ruang tamu, ruang tidur, dapur serta teras. Walau begitu sederhana, namun dalam ungkapan pemiliknya bahwa rumah hinian tersebut memberikan kenyamanan kepada mereka dalam mempertahankan hidup mereka hingga turun – temurun saat ini. Disimpulkan bahwa arsitektur hunian Suku Maybrat Imian Sawiat isimpulkan dibangun hanya

memperhatikan fungsinya tanpa memperhatikan ke-Estetikaan, sehingga terlihat begitu ke Estetikaan, sederhana dalam meramu nilai – nilai arsitektural yang dikandungnya. 3. Terbuka Untuk bangunan rumah hunian orang maybrat imian sawiat umumnya tidak tersembunyi seperti rumah persembunyian (benteng pertahanan snek) dan rumah sekolah/rumah gereja pertahanan-(kwin – bol wofle). Secara dekat, bangunan rumah hunian orang maybrat imian sawiat memberikan kesan akrab dan terbuka. Hal ini terlihat pada penataan bentuk bangunan yang ab terlihat polos dengan pembagian ruang yang multifungsi sehingga terkesan akan segala sesuatu yang dilakukan tidak tersembunyi (transparan) atau terbuka untuk dilihat orang sekitar dalam rumah.

B. Nilai rumah suci / rumah sekolah k’wiyon-bol wofle ilai Pada umumnya bangunan rumah hunian orang Maybrat Imian Sawiat tampak sederhana, terbuka, dan memiliki satu ruang yang multi fungsi serta teras, namun untuk bangunan sekolah tradisional/bangunan rumah suci atau gereja tradisional ( h (kwiyonn – bol wofle), memiliki perbedaan yang sangat mencolok yaitu :

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

330

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

1. Sakral Bangunan rumah suci / rumah sekolah, merupakan salah satu bangunan khas orang Maybrat Imian Sawiat yang mana dipercaya sebagai bangunan suci (rumah pamali), yang (rum mana hanya diperbolehkan bagi orang – orang tertentu (raa wiyon-na woflw) yang dapat na menapakan kakinya didalam ruangan– ruanganya. ruangan Rumah suci dianggap sebagai bangunan yang sakral, karena didalamnya memuat berbagai macam makna, merupakan areal pendidikan atau tempat pelatihan dan tempat dimana Allah bertahta serta tempat pertemuan antara manusia dan Allah. Tidak diperkenangkan kepada orang – orang yang belum dibaptis atau tidak pernah disekolahkan untuk masuk dan kaum perempuan dilarang melintas disekitarnya. me 2. Tersembunyi Untuk rumah hunian orang Maybrat Imian Sawiat berada pada areal terbuka, namun untuk bangunan rumah suci/rumah sekolah sangat bertentangan. Dalam mendirikan

bangunan rumah sekolah ada beberapa aturan – aturan tertentu yang harus diikuti dalam ng membangun rumah suci / rumah sekolah antara lain adalah; waktu pelaksanaan, jumlah orang dengan criteria – criteria yang dapat mendukung agar boleh untuk membangunnya, bahan – bahan yang digunakan dalam membangun, jenis kayu yang dipakai dalam membangunnya, dipakai jenis rotan yang digunakan, upacara dan persembahan – persemabahan. 3. Tertutup dan Khusus Rumah suci / rumah sekolah selain dianggap sebagai bangunan yang sakral, tersembunyi, juga tertutup atau merupakan bangunan yang dipagari sedemikian rapih hingga tak bercela, dengan tujuan agar tidak kelihatan aktifitas pendidikan dan pengajaran dalam ruma suci rumah tersebut. Dalam pembagian ruang dan fungsinya, rumah suci / rumah sekolah memiliki aturan – aturan yang sangat mengikat dan sangat tegas, yaitu antara lain : ruang luar merupakan ruang dimana bisa dilintasi oleh orang awam (raa iin), untuk ruang suci tidak bisa di lintasi oleh suci orang awam (raa iin), yang berhak masuk adalah mereka yang sudah terdidik dalam pendidikan itu (raa win), namun untuk ruang maha suci, tidak diperbolehkan kepada seorang guru biasa dan murid untuk memasukinya namun yang berhak memasuki ruang tersebut berhak adalah guru besar (raa bam), karena pada ruang tersebut dianggap sebagai tempat bertahtanya Allah yang maha kuasa yang mana dianggap sebagai ruang maha suci dan sangat sacral.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

331

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Utnuk rumah hunian orang Maybrat Imian Sawiat tidak begitu rumit untuk dibangun, begitu namun bila dibandingkan dengan rumah suci / rumah sekolah, sangat rumit dan memakan waktu yang begitu lama dengan tukang yang membangunnya adalah orang – orang khusus yang sudah diajarkan khusus untuk membangun rumah tersebut.

J. KONSEP RE-DESAIN ARSITEKTUR MAYBRAT IMIAN SAWIAT DARI BENTUK
TRADISIONAL KE BENTUK MODEREN

A. Tradisional to Moderen

Gambar: Denah bangunan bentuk moderen Dengan konsep dasar tradisional

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

332

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambra: Tampak depan bentuk Moderen redesign gaya arsitektur Maybrat, Imian, Sawait dengan konsep dasar dari Rumah tradisional rumah gantung “Halit bol halit” “Halit-bol

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

333

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambar: Tampak Samping Kiri Rumah Moderen redesign gaya arsitektur Maybrat, Imian, Sawait dengan konsep dasar dari rumah gantung “Halit bol halit” “Halit-bol

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

334

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambar: Tampak Samping Kiri redesign gaya arsitektur Maybrat, Imian, Sawait dengan konsep dasar dari rumah gantung “Halit-bol halit”

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

335

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambar: Tampak Belakang redesign gaya arsitektur Maybrat, Imian, Sawait dengan konsep dasar dari rumah gantung “Halit “Halit-bol halit”

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

336

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

KONSEP DASAR DAN TURUNANNYA TRADISIONAL MODEREN

Gambar: Denah Tradisional

Gambar: Redesign Denah Dari bentuk Tradisional keke bentuk moderen

Gambar: Tampak Depan bentuk tradisional

Gambar: Redesign Tampak Depan dari bentuk tradisional ke- bentuk moderen

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

337

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambar: Tampak samping kiri bentuk tradisional

Gambar: Redesign Tampak samping kanan dari bentu tradisional ke-bentuk moderen bentuk

Gambar: Tampak samping kiri bentuk Tradisional

Gambar: Redesign Tampak samping kiri dari tradisional ke- bentuk Moderen

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

338

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambar: Tampak Belakang bentuk Tradisional

Gambar: Redesign Tampak Belakang dari tradisional ke-bentuk moderen bentuk

Struktur bentuk redesain kepala ornament dari tradisional menjadi bentuk moderen. Jenis in ornament tersebut adalah rahang Babi dan Rahang Rusa, yang selanjutnya dikembangkan menjadi bentuk moderen dengan mempertahankan bentuknya sebagai dasar aliran. Untuk bentuk moderen telah dimodifikasikan sedemikian sehingga tampaklah suatu nilai estetika, dan karena modifikasikan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

339

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

pertimbangan estetika maka dibentukkannya sedemikian rupa. Nilai yang terkandung pada ornament ini adalah kebesaran seseorang. Lebih jelas lihat uraian ornament.

Bentuk pengadopsian sisa kayu yang diambil dari kepala burung kakatua putih yang diadopsikan menjadi ornament pada bangunan arsitektur Maybrat, Imian, Sawiat.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

340

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Garis anak panah diatas yang dihubungkan antara rumah tradisional ke rumah moderen menunjukkan bentuk-bentuk bangunan dan aliran yang di-redesign menjadi bentuk moderen bentuk di redesign dengan gayanya yang tetap khas. Gambar listplank dari yang bekas yang menjadi

diadopsikan kaki

kepiting

dikembangkan

aliran arsitektur Maybrat, Imian, Sawiat.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

341

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Part 02 B.

Gambar: Denah

Gambar: Tampak Depan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

342

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

343

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambar: Tampak Belakang

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

344

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambar: Detail Koloum Skala 1:30

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

345

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambar: Detail Koloum Skala 1:30 1:

Gambar: Detail kolum Skala 1: 1:20

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

346

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambar: Detail Kepala koloum Skala 1:10 1:

Gambar: Detail Kepala Koloum Skala 1:10

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

347

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Keterangan gambar 1. Kepala yang di adopsi dari perahu nelayan tradisional 2. Bagian sayap yang diadopsi dari kulit keong/kulit bia 3. Relief berbentuk gelombang yang diadopsi dari gelombang laut 4. Relief bentuk Rautan yang di adopsi dari bentuk rautan gelang pegangan parang, dan pisau (botah) ( 5. Arist yang di adopsi dari potongan koba – koba. 6. Relief berbentuk gergaji yang diadopsi dari kepala koba – koba 7. Dinding koloum 8. Relief bentuk jahitan tali pegangan pada noken (yu masir) pad 9. Badan Koloum tombak,

1. Bentuk konsep redesain denah dari tradisional ke moderen Pada Bab awal telah kita ketahui bersama bahwa arsitektur tradisional suku maybrat imian sawiat memiliki denah yang tidak membentuk ruang – ruang, namun pada saat ini dengan mempertimbangkan nilai – nilai suatu bangunan rumah yang layak dan memenuhi syarat adalah : • Rumah yang memiliki ruang, seperti rumah hunian memiliki ruang tamu, ruang tidur, ruang makan, kamar mandi dan ruang cuci, yang merupakan pembagian ruang dasar. Demikian pada bangunan resmi lainnya yang memiliki banyak ruang dengan penamaannya masing – masing sesuai dengan kebutuhan. Lihat gambar – gambar yang terlampir pada halaman berikut: Konsep redesign denah dari bentuk tradisional yang hanya terdiri dari satu ruang serbaguna menjadi dan

dikembangkan

beberapa

ruang sesuai kebutuhan. Walau ada perubahan ruang, denahnya masih tetap dengan konsep awal persegi empat.
Gambar: Denah rumah tradisional Gambar: Konsep redesign ke bentuk moderen

2. Pondasi /Koloum

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

348

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Pada bangunan tradisional maybrat imian sawiat dikenal dengan rumah gantung, dengan demikian jenis pondasi yang telah di pakai adalah pondasi setempat. Karena kebanyakan orang maybrat imian sawiat mendirikan bangunannya dengan menggunakan kayu buah yang merupakan hasil kumpulan dari alam. Bentuk suatu bangunan tradisional maybrat imian sawiat erupakan tidak dibangun dengan menggunakan sautu rancangan moderen namun dengan cara memperkirakan.

Gambar: konsep redesign dari bentuk tradisional ke bentuk moderen

Dari bentuk panah A – A yang menunjukkan pada koloum dari rumah tradisional (harit) ke brntuk moderen dan panah B B juga merupakan suatu pengadopsian koloum dari tradisional B-B menjadi moderen. Yaitu walau dalam bentuk moderen adanya pondasi menerus, namun di setiap pondasi ujung teras dibuat semacam bentuk tiang/koloum kecil sehingga terlihat pilar dari koloum terliha tradisional.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

349

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

3. Ciri umum arsitektur tradisional suku maybrat imian sawiat.

Perkembangan arsitektur tradisional suku maybrat imian sawiat yang telah di uraikan sebelumnya sangat dikenal dengan bentuk rumh gantung. Bahan konstruksi utama adalah kayu, tali, kulit kayu dan daunan, dibentuk menjadi sebuah bangunan rumah dengan pilar utamanya dari kayu. Oleh karena bentuknya yang tinggi, dan menggunakan kayu sebagai bahan ranggka, maka bentangan – bentangan terbentuk oleh kayu. Bagian depan terdiri dari tangga naik yang langsung pada deret melintang atau teras (isit) Pilar
Gambar: Rumah gantung (halit-bol halit) bol

pada bagian koloum, menyangga ujung terdepan dari atap yang mencuram ke bagian kiri dan kanan yang disebut sof.

Sof terdiri dari semacam nok yang dipasang serta diikat untuk memikul atap dan reng yang mana disebut afi. Poros tengah, membagi antara bagian atap samping kiri dan kanan yang disebut timanaf – sumanaf – bubungan. Pada bagian bubungan atau yang disebut timanaf, di ikat dengan dua buah kayu yang membentanginya yang mana juga berfungsi memikul atap bubungan dan pada ujung kayu, selalu di panjangkan atau dibiarkan panjang dan menonjol keluar dengan tujuan sebagai tempat untuk menggantungkan rahang babi atau rusa sebagai hasil buruan. Sof bertumpu di atas koloum yang disebut sur yang vertical. Lihat gambar berikut: Konstruksi sof dan afi disangga oleh koloum sebagai pilar Utama bangunan dalam arsitektur tradisional

suku maybrat Imian sawiat yang juga dibagi sebagai berikut bagian atas Timanaf, bagian tengah masuf, dan ujung magit. Susunan atau konstruksi koloum, disebtu sur, dalam arsitek tur tradisional maybrat imian sawiat yang kemudian di kembangkan menjadi bentuk yang moderen dengan
Gambar: Konstruksi sof dan afi

mempertahankan aliran yang khas.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

350

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Dalam

bentuk

moderen digabungkan

selanjutnya

dengan pondasi menerus pada bangunan moderen. Sur yang digabungkan berbentuk bulatan tersebut dengan
B

bahan speci, dimana terletak pada bagian bawah teras atau teras bertumpu di atasnya. Keterangan : A. Sur yang di adopsikan sebagai koloum teras. B. Teras C. Pondasi Arsitektur tradisional suku maybrat imian sawiat tidak mempunyai koloum yang gemuk, namun ukuran koloumnya kecil, memanjang dan vertical (sur). Untuk ukuran ini biasanya ). dibangun pada rumah gantung dengan ketinggian 9m – 12m, dengan jumlah koloum sur, 16, 17, 18, 19 dan seterusnya bergantung besar kecilnya bangunan. sedangkan untuk rumah dengan ketinggian 2m, mempunyai koloum berjumlah 4, 6, 8 dengan bentuk koloum gemuk (hafot) dan ( di kombinasikan dengan beberapa koloum kurus (sur). ( A. Estetika dan dekorasi Dalam pengembangan redesign koloum, telah diadopsi A B beberapa ukiran dan bentuk aliran dalam anyaman noken atau tas tangan yang membentuk cekokan dan gaya kraft yang begitu indah. Lihat gambar disamping. Makna yang tersirat pada bentuk anyaman tersebut adalah, adala C keindahan, keuletan/kepandaian, dan kebaikan. Bila
Gambar: Detail pndasi dengan tampilan pengadopsiann koloum dari tradisional ke moderen

A

C

ditinjau dari keindahan, maka setiap segala sesuatu yang di buat sedemikian rupa dengan nilai – nilai estetik adalah
Gambar : Detail ukiran dan ornament pada koloum yang di adopsi dari aliran anyaman noken.

indah.

Dikatakan

indah

karena

menghibur,

enak

dipandang, bermakna, bernilai, dan menarik.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

351

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Keterangan detil aliran pada gambar disertai gambar aliran yang diadopsikan: A. Panah ‘A’ tersebut diatas menunjukkan ukiran yang membentuk relief yang tapak pada bagian bawah koloum merupakan hasil pengadopsian dari bentuk anyaman noken yang disebut yu kom. Bila mana itu dipandang dari segi keuletan dan Kepandaian, maka ada ma kaitannya dengan kehidupan Sehari – hari orang maybrat imian sawiat yang mana Mengatakan bahwa, dalam menganyam sebuah noke sedemikian mernarik yang disebut n yang bentuknya yu kom, sangat
Gambar: jenis aliran anyaman noken

sulit dan tidak semua orang bisa mem

buatnya. Oleh karena itu, mereka yang biasanya

dapat menganyam jenis noken yu kom, seringkali dikata kan sebagai orang yang ulet dan pandai. Namun bila dipandang dari segi kebaikan, ada ungkapan orang maybrat imian sawiat mengatakan bahwa dilihat dari bentuk noken tersebut, menggambarkan betapa baiknya orang menggambarkan yang membuat noken tersebut, sebagaimana dalam ungkapan tradisional lingusitnya ‘’ ‘’oo, finya ro m’ste yu refo fo kbor sneh bau oh’’. Dari ungkapan yang dikatakan tersebut mengandung sebuah pengertian dan makna yang luar biasa bahwa adanya suatu kehormatan atau suatu biasa penghargaan yang diungkapkan oleh setiap orang ketika melihat akan bentuk estetikanya dan langsung mengatakan bahwa “memang ibu yang membuat noken ini dia sangat hebat”. Pekerjaan membuat noken adalah pekerjaan seorang ibu dan anak perempuan, sedangkan ayah dan anak laki – laki berburu dan berkebun. Bila dipandang dari segi kekompakan, bahwa noken yang terbuat dari bahan kulit kayu yang selanjutnya di olah menjadi bahan yang halus dan membentuk tali atau benang yang mana kira – kira lebarnya 2 – 3 mili dan tebalnya 0.02 mili, mampu ang dibentuk menjadi satu keutuhan dari sebuah noken yang sangat kuat, hal ini menggambarkan sifat hidup orang – orang maybrat imian sawiat yang selalu kompak dalam menjalankan kehidupan mereka, yaitu kompak dalam menyelesaikan suatu persoalan, kompak dalam reka, menyelesaikan suatu pekerjaan dan kompak dalam menyelesaikan persoalan – persoalan secara bersama – sama. Bila ditinjau dari segi kekuatannya, dari jenis ukuran bahan yang dipakai dalam meramu sebuah noken terlihat kecil dan lucu, namun tali – tali kecil itu mampu memberikan eramu

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

352

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

suatu kekuatan tersendiri dimana noken tersebut digunakan dalam memikul beban yang beratnya 5kg, 25kg, 50kg hingga 100kg, namun tidak terputus antara satu urat dengan urat yang lainnya.

a. Bentuk

relief

yang

merupakan

pengadopsian dari jahitan tali pegangan yu maser pada noken. Bentuk tersebut merupakan tanda bahwa adanya sesuatu yang sangat luar biasa, dan sesuatu yang luar biasa itu tidak diperoleh atau dialami secara gampang tetapi

merupakan sesuatu yang sangat rumit. Disisilain, bentuk tali pegangan tersebut sengaja di jahit dengan membentuknya sedemikian agar suatu salah satu batian waktu ketiak terputus,

jahitan

namaun tidak secara mudah untuk semuanya terlepas dari pegangannya rlepas karena bentuk jahitannya bekelok – kelok, dibandingkan jikalau bentuk

jahitannya lurus, maka ketika salah satu dari jahitan tersebut putus, maka

semuannya akan terlepas.

b. Bagian kaki berbentuk kapak bam – tmah. Bentuk pengadopsian suatu kebesaran ini dan

enggambarkan

kehebatan. Orang – orang maybrat imian sawiat mempunyai suatu pemikiran yang
zoom

filosofis bahwa, barang siapa diantara merekayang hidupnya tidak memiliki

Gambar: Detail koloum

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

353

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

kapak,

berarti

orang

tersebut

atau

keluarga tersebut adalah orang yang malas (haweboh). Kapak bam menunjukkan suatu kebesaran, kerajinan, dan keuletan. Seringkali juga kapak digariskan sebagai nafkah seperti diungkapkan ‘’bam marak tanik hasri mait?’’ artinya wah, kalau anda adalah orang yang tidak memiliki kapak berarti anda akan kelaparan!. Kapak identik dengan nafkah karena dalam budaya bertani, orang maybrat imian sawiat biasanya entik menebang pohon – pohon rindang besar dengan menggunakan kapak. Pada bagian kepala koloum yang merupakan tumpuan berbentuk perahu nelayan dan gelombang laut yang dipadukan dalam bentuk dekorasi kepala koloum. Bentuk tersebut merupakan pengadopsian dari perahu tradisional para nelayan lokal yang di gunakan
Gambar: Kepala koloum dengan bentuk pengadopsian dari perahu

guna menangkap ikan, udang dan juga sebagai dasar perletakan rumah perahu yang disebut perletakan di kajang.

Gambar: jenis Perahu para nelayan didanau ayamaru dan aitinyo

Gambar: Pengadopsian ornament pada kepala koloum dari aliran bentuk dasar perahu Keterangan gambar:

Menunjukkan perahu Menunjukkan gelombang air orang – orang di bagian pesisir pantai membuat rumah diatas perahu mereka yang disebut
Gambar: Perahu Kajang

perahu

kajang.

Perahu

kajang

biasanya di pake untuk bepergian ke daerah yang bejauhan namun bisa dijangkaui 354

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

dengan perahu kajang. Daerah pesisir pantai yang menggunakan perahu kajang adalah seperti menggunakan Teminabuan, Konda, Wersar, Udagaga, makaroro, makotemin, matemani, inanwatan, kokoda. Sedangkan nelayan – nelayan di daerah danau ayamaru, uter menggunakan perahu kole – kole wyak. Jenis perahu ini hanya dipergunakan sewaktu mencari ikan di danau, melakukan perjalanan dari Ayamaru ke Segior, ke Adoh, ke Yukase, ke Karetubun, ke Mapura, ke Fategomi, ke Kambuaya, ke Jitmau, ke Suwiam, ke Fiane, ke Kartapura, ke Men dan ke Yohwer, serta sebaliknya dan juga berhubungan antara satu kampong dengan yang lainnya. antara

Pada

bagian

ini

merupakan

pengadopsian dari keong atau kulit bia. Kulitbia dalam kehidupan

masyarakat

suku

maybrat imian

sawiat merupakan alat panggil utama dalam melakukan upacara – upacara formal atau kegiatan resmi. Kulit bia biasanya digunakan sebagai alat Bantu untuk memanggil masyarakat dalam melaksanakan sesuatu yang dianggap sangat penting dan terhormat. Misalnya seperti upacara penjemputan, kegiatan ceramah atau kegiatan kampong, memanggil orang ketika ada persoalan orang yang mendadak. Digunakan untuk memanggil dan memberitahukan orang keluar dari kampong berjauhan, kulit bia dapat menjangkaui jarak panggil 50 km – 70 k. ada beberapa cara kode tiupan yang dipake dalam meniup kulit bia, yaitu pertama bila ada kunjungan resmi atau upacara pertama resmi dan kegiatan resmi, biasanya menggunakan satu kulit bia saja yang di tiup untuk memanggil masyarakat. Dalam peniupan acara – acara seperti ini, biasa tiupannya teratur, lambat, dan panjang. Namun berbeda dengan jenis tiupan berikut ini, bilamana ada sesuatu yang dengan terdesaki seperti adanya serangan musuh dari kampong lain atau ada kematian, biasanya kulit bia yang ditiup berjumlah lebih dari satu bergantung banyaknya kulit bia dan orang yang meniupnya.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

355

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Situasi seperti ini cenderung ditiup dengan cara cepat atau tergesa – gesa dengan tujuan eperti memanggil dengan segera setiap penduduk kampong yang telah keluar ke kebun meninggalkan kampong bahwa ada sesuatu yang berbagaya telah terjadi di kampong. Dalam bentuk tiupan dan panggilan ini, cenderung membuat orang tergesa – gesa dan bisa meninggalkan kerjanya dengan keadaan terpaksa. 4. kepala ornament Bentuk kepala ornament terdiri dari dua bagian, yang mana rahang babi atau rahang rusa di bagian tengah, dan kepala kakatua putih – yakop di bagian luar ujung. Bentuk pertama pada gambar di samping adalah rahang Babi atau rusa pada rumah tradsional yang merupakan hasil buruan pada yang bentuk
Gambar: Rahang babi yag diadopsi menjadi ornament pada bagian kepala bangunan. Sebagai simbol kebesaran orang Maybrat, Imian, Sawiat

selanjutnya

dikembangkan

moderen sebagai ornament. Bentuk ornament yang berupa ukiran tersebut diukir sedemikian rupa dengan rahang babi atau rusa yang merupakan hasil buruan sehingga tidak meninggalkan nilai – nilainya. Dalam kehidupan sehari – hari orang maybrat imian sawiat, siapa yang memiliki banyak gantungan rahang babi dan rusa yang merupakan hasil buruannya, menunjukkan suatu kehebatan tersendiri bagi keluarga tersebut. Keluarga atau kepala rumah tangga tersebut selalu merupakan orang yang terpandang sebaga pemburu terhebat diantara orang – orang sekitar, dan oran tersebut orang dikategorikan sebagai orang yang sangat mampu dalam menghidupkan keluarganya. Rahang babi dikonsepsikan sebagai lambang kebesaran. Pada bagian terakhir merupakan bentuk kelipatan yang menyerupai kepala kakatua putih / yakop (awet). Kakatua putih-yakop (awet), p

dalam kehidupan mula – mula merupakan burung yang memberikan kabar. Hal ini berkaitan dengan kehidupan orang maybrat imian sawiat yang berperang.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

356

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Biasanya seorang yang menyendiri di hutan dengan tujuan penyelamatan diri, ia sel selalu

menggunakan cara ini, dan biasanya jikalau ada musuh yang datang burung kakatua putih

mengeluarkan suara yang takut (awet m’waa) ketika memberikan suara, orang tersebut bergegas mempersiapkan dirinya guna melawan, atau ia bersembunyi atau juga ia mengintai. meng
Gambar: Mata kakatua diperbesar

B. Bentuk pengadopsian dari model jahitan koba – koba (payung tradisional) Dan noken entuk (tas) yang diadopsi kedalam estetika Dalam membentuk estetika pada aliran arsitektur tradisional suku maybrat, suku imian, suku sawiat ini, banyak merupakan hasil pengadopsian dari estetika dari hasil ciptaan orang maybrat, orang imian, orang sawiat, yang mana banyak tersirat makna yang luarbiasa. Berikut jenis atau luarbiasa. permodelan aliran yang diadopsi sebagaimana berikut:

1. Figiom Aya - Sehat masru – Gelombang Air

Gelombang air memberi sebuah makna adanya suatu kehidupan. Air merupakan sumber kehidupan bagi setiap makhluk dan tumbuhan yang ada di permukaan bumi. Dalam kehidupan orang maybrat, orang imian, orang sawiat, air diabadikan sebagai pemberi kehidupan dan berkah. Air juga dipercaya sebagai tempat atau ritus – ritus yang keramat yang mana ketika setiap orang maybrat, orang imian, orang sawiat, yang mengenalnya selalu akan sawiat, membawa upeti – upeti sebagai korban persembahan kepada penghuni air (tagio). Ada beberapa sebutan penghuni air dalam ritus – ritus orang maybrat, orang imian, orang sawiat, yaitu; tago, aban raa, mos makan, dan fre. Ritus atau air yang dikategorikan sebagai tempat keramatbukan us sebuah ritus yang dibuat – buat atau suatu ilusi, tetapi benar – benar ada, namun hanya bisa

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

357

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

didengar dan dilihat oleh mereka yang sudah terdidik dalam pendidikan inisiasi (raa wiyon – na wofle). Bentuk atau warna daripada mata air/sumur/sungai yang biasanya melambangkan adanya entuk penghuni, adalah warna biru, cokelat, hijau, merah, kuning, hitam, dan bentuk – bentuk hewan /plankton juga memiliki jenis yang berbeda dan menakutkan, batu – batua dalam sungai juga sun menunjukkan wajah yang menseramkan dan suasana sekitar sungai begitu hening dengan gejala yang berdengting menyeramkan, di sebagian sungai kadang memberi perlawanan kepada setiap orang yang ketika pada saat itu datang dengan membawa sesuatu/magic yang mana menimbulkan adanya perlawanan antara alam sekitar dengan alam ghaib/magic tersebut, atau air akan menunjukan murkanya kepada orang yang sebentarlagi akan meninggal, atau orang yang telah diracun atau di santet oleh suanggi. Kejadian tersebut dapat dilihat dapat dilihat dengan dapat kasat mata normal oleh setiap orang dan kejadian semacam ini bukan suatu kejadian yang biasa – biasa saja untuk disaksikan, tetapi bagi orang maybrat, orang imian, orang sawiat, menyaksikan kejadian semacam itu sebagai sesuatu yang mistik dan merupakan kejadian yang melampaui akal sesuatu pikiran sehat.

2. Ru Mayir – Chlen Ryene – bekas kaki burung Bekas kaki burung seperti ini, memberi suatu makna tersendiri. Bagi orang maybrat, imian, sawiat, cakar burung menunjukkan suatu esensi dalam fenomena alam yang baru. Hal ini berkaitan dengan kepuasan manusia dan alam. Dikatakan sebagai kepuasan manusia karena burung yang umumnya memberi bekas seperti ini (ru kawya, ru houf, dalam bhs. arena Maybrat), selalu dijadikan sebagai patokan bahwa mereka bisa memperoleh telur yang disebut telur maleo dan induknyapun bisa diburu. Selain burung maleo dianggap sebai pelengkap peleng pangan, orang maybrat, imian, sawiat, mempercayai akan adanya suatu esensi yang menurut mereka telah menuntun burung tersebut. Dalam mitos orang maybrat, imian, sawiat, menceriterakan bahwa burung- burung jenis tertentu seperti kawya, houf (burung male wer burung maleo), (burung nuri), kekaya (burung setan), tam (kampret), tekum (burung walet), mbas dan swet (burung cuit), merupakan jenis – jenis burung yang mempunyai penuntun atau burung yang dianggap sangat memberikan berbagai makna yang berkaitan dengan esensi h hidup antara

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

358

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

manusia dan alam. Alih – alih daripada kekhususan burung – burung ini bagi kehidupan sehari – hari orang maybrat, imian, sawiat, memiliki predikat masing – masing yang tak kalah menariknya yaitu: a. burung houf, dan kawya (burung maleo), bagi orang maybrat imian sawiat, burung maleo orang yang telurnya berwarna merah dan putih dengan ukuran telur yang besar ukuran 3x ayam, dan jenis burung yang besar melebihi ukuran tubuh ayam. Telur maleo biasanya bagi orang maybrat imian sawiat dihargai sebagai suatu nilai tersendiri. Nilai yang ada pada telur maleo ini terlihat ketika diberikan sebagai persentase atau rasa terimakasih yang ditunjukan oleh seorang pemberi kepada penerima atas budi baiknya mungkin karena penerima membantunya dalam berladang, atau membantu mendirikan sebuat rumah, atau membantu menolong pemberi dari kecaman musuh. Bentuk daripada rasa syukur ini sering terjadi hingga saat ini terlihat di perkampungan maybrat imian sawiat, dan kejadian ini dalam bahasa maybrat disebut boren. b. Wer (burung nuri), sebagai burung yang dianggap magic oleh orang maybrat, imian, sebagai sawiat, terutama kepada mereka yang bermarg/keret klen Safkaur. Dalam ceritera legenda marga Safkaur, mengatakan bahwa burung nuri – wer merupakan burung werpenyelamat, dan lambang kekuatan mereka. Hal ini berkaitan dengan kehidupan mula – Hal mula orang maybrat imian sawiat terutama dikhususkan kepada marga Safkaur, bahwa burung ini ketika zaman perang suku, seseorang yang bernama Fneen Safkaur yang mana adalah ahli perang khususnya dalam maraga Safkaur, ia sedang bersiap – siap menghadapi musuh – musuhnya yang berdatangn, ketika pada saat itu juga burung nuri – wer – yang berjumlah 3 ekor beterbangan mendahului musuh – musuh tersebut menuju kepada Fneen Safkaur dengan mengeluarkan suara aneh merupakan eks ekspresi yang mengatakan bahwa ia (fneen) sedang didatangi oleh musuh. Ketika fneen mendengar suara aneh yang diekspresikan oleh burng nuri, ia langsung menebak berapa jumlah musuh yang datang, ketika itu ia lalu berkata “wah, banyak sekali musuh yang datang, melawan saya seorang diri” atau dalam ucapan bahasa asli maybratnya “wo, bioh fo magin mama oh mefo, refo jyio tesait oh mefo”. Pemikiran tersebut tidak lalu serta merta menutupi akal daripada seorang Fneen, tetapi ketika itu juga, Fneen lalu mengangkat tombaknya dan menombaki ketiga burung tersebut dengan satu tombak, dan ketika itu ombaknya juga ketiga burung tersebut tertikam sekaligus oleh tombak tersebut. Ketika Fneen

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

359

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

berhasil menikam ketiga burung tersebut, ia lalua mengirimnya bersama dengan tombak kepada para musuh yang berdatangan, ketika musuh – musuh itu melihat apa yang ra dilakukan oleh Fneen, maka timbullah pemikiran oleh ketua perang dan ia berkata “wah, ini burung yang kecil dengan kecepatan terban diudara saja dia sudah membidiknya dan hanya dengan satu tombak dia membidik ketiga burung ini bersamaan? Berarti jikalau u kita kesana kita pasti terbunuh semua” dalam bahasa asli maybrat “wo, wer ro m'fru foh mam ayoh u refo ait yame tuuf yie mkah sawia sou a? Tanike anu wefo bmo kbe yame anu skak”. Analisa ini kemudian menjadi pertimbangan yang harus diputuskan pada saat i itu, dan akhirnya pemimpin perang memutuskan untuk mereka pulang, karena mereka tidak mungkin mengalahkan Fneen yang menurut mereka dia seorang ahli perang tanpa tandingan. ggi), c. Kekaya (burung suanggi), merupakan burung yang dalam legenda orang maybrat, imian, sawiat, sebagai burung yang menyampaikan pesan atau informasi atau kode kepada manusia bahwa mereka harus berhati – hati, karena disekelilingnya ada setan/suanggi (kabes). d. Tam (burung kampret), biasanya mengeluarkan suara di rumah oknum atau orang yang kampret), menjadi target untuk diserang oleh setan/suanggi (kabesfane), sehingga orang tersebut menjadi was – was dan berjaga – jaga dalam melakukan segala aktivitas atau berhati – hati mengawasi keluarga yang pada saat itu sedang mengalami kesakitan atau menderita penyakit yang berat. e. Tekum (burung walet). Dalam mitologi kepercayaan orang maybrat imian sawiat, tekum merupakan burung sorga atau burung yang membawa berkat. Misalnya ketika petani sedang berkebun dan ketika itu juga tekum beterbangan dan mengeluarkan suaranya, bun maka ketika itu juga petani tersebut berkata “berkat besar telah datang dan ladang ini akan berlimpahruah hasilnya” dalam bahasa maybrat “hanyah mase mefo”. Mbas dan Swet (burung cuit). Keseharian orang maybrat imian sawiat, ketika di tengah Keseharian semak belukar yang dikelilingi oleh pepohonan besar jika terdengar suara burung cuit (mbas) yang serempak dalam jumlah perkumpulan yang banyak, berarti pada tempat tersebut ada seekor kusu pohon, atau ular yang besar, atau burung yang besar atau kanguru atau hewan – hewan besar lainnya. Yang mana bisa kita temui serta ditangkap. Sedangkan Swet (burung cuit) jenis ini, biasanya membawa pesan atau berita, yaitu dia

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

360

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

selalu mendahului orang yang sedang mendekati kita dan mengeluarkan suaranya dengan mendekati berlompat – lompat menunjukan atraksi aneh kepada kita (swet mafa dalam bahasa maybrat). Jenis ini diadopsi dalam bentuk jahitan tas dan koba.

3. Kbai mayir – choin ryene – bekas kaki kepiting Bekas kaki kepiting menunjukkan suatu perjalanan horizontal dan gelombang, yang mana dimaknai sebagai kekuatan. Salah satu Filosofi orang tehit yang terkenal mengatakan bahwa, “kepiting kalau gepe siapa yang mampu menahan ringis

kesakitan?”. Kepiting dianggap sebagai kekuatan, sehingga ia diunggulkan dalam filosofi orang kekuatan, tehit, kekuatan orang tehit diibaratkan sepeti kepiting. Bentuk ini kemudian dipakai dalam bentuk jahitan tas dan koba – koba/payung tradisional.

4. Ara Ra Tebok – Chadach – Bekas kulit kayu yang dikupas dengan parang pisau sebagai kode/morse penyelamatan dan kemenangan.

atau

Kode/morse ini telah lama di kembangkan oleh orang maybrat imian sawiat, sebagai tanda tertentu untuk diketahui oleh setiap sanak saudara atau klen. Kode ini dibuat ketika seseorang yang diserang oleh musuh atau racun, baik yang sudah berlangsung atau sedang dalam rencana, namun ada seseorang saudara kerabatnya yang mengatasi atau mengalahkan musuh – musuh itu. Kerabat – kerabat yang melakukan ini biasanya tidak sekampung dengan yang diserang (outrolokal). kode/morse yang dibuat, biasanya tidak berjarak dari orang yang diburu, biasanya kurang lebih jaraknya 3 4 meter. Dalam memberikan 3-4 kode/morse, ada dua bentuk kode yang dipakai yaitu, bentuk pengupasan kulit kayu dan bentuk bunyi. Untuk membentuk kode/morse pada kayu, biasanya membentuk segi empat, ada yang uk membentuk kerucut, dan adajuga yang membentuk ketupat, sedangkan untuk kide/morse dalam bunyi, biasanya nyaring dan lembut, cepat dan lambat.bentuk ini selanjutnya dipakai sebagai

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

361

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

bentuk estetika dalam jahitan tas atau koba – koba /payung tradisional yang dipakai oleh orang entuk maybrat, imian, sawiat. 5. Ii Safe – Larfu Durmus – Barisan Semut Hitam

Dalam filosofi hidup sehari – hari orang maybrat imian sawiat, semut dianggap sebagai hewan yang rajin, cekatan, setia, sabar, dan teratur tanpa diatur oleh siapapun. Kerajinan, kecekatan, kesetiaan, kesabaran, dan keteraturan ini biasanya merupakan simbol filosofis orang maybrat, imian, sawiat, yang dijadikan tolok ukur mereka berkaitan dengan kehidupan dalam keseharian mereka.

6. Friro – Chatohon – Bunga Rekat

Bunga rekat dalam kehidupan tradisional orang maybrat imian sawiat, mempunyai suatu

keistimewaan tersendiri dibanding tumbuhan atau rumput yang lain. Bunga rekat atau friro-chatohon, sering digunakan untuk menggosok nelon matakail yang chatohon, sering dipakai dalam memancing ikan sehingga kuat walaupun tersangkut pada benda – benda keras.

7. Afan Masu – Afan Sikalioh – Pintu Ulat Pohon

Afan masu – afan sikalioh adalah bentuk pintu ulat pohon yang dibentuk oleh ulat pohon itu sendiri. Afan masu – afan sikalioh difilosofikan sebagai gambaran persoalan. Misalnya filosofi maybrat “afan masu ro mbrah ma mne mi raa mmat to, soh afan masu ro mbrah mhou mam safom to awiya ymat?” artunya, “pohon apatar yang ada pintunya kalu di pinggir jalanan pasti terlihat, tapi kalau yang tersembunyi di hutan belantara siapa yang bisa lihat?”. Yang berarti “suatu masalah yang kelihatan atau ada jejaknya pasti diketahui atau ditemui, kalau tidak ada jejak/bukti atau tersembunyi, siapa yang mampu ketemu.”

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

362

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

C. Arsitektur tradisional dalam perkembangan pembangunan Dinegara berkembang, sejak dahulu masyarakatnya mempunyai apresiasi tinggi terhadap ng, arsitektur. herbage tulisan, biku hasil kajian ilmiah, penelitian tentang arsitektur banyak sekali ditulis, diterbitkan, dibaca, dan aliran alirannya diwujudkan dalam gaya bangunan sebagai aliran-alirannya kebesaran identitas mereka, tidak hanya oleh para arsitek, tetapi oleh kalangan luas dan herbage lapisan masyarakat. Disbanding dengan daerah lain, propinsi papua yang juga memiliki gaya arsitektur cukup khas yang mana bisa diangkat sebagai kebesaran dan kejayaan bagi orang papua sangat dilupakan. Pada bagian ini saya coba mengkaji keberhasilan, kesalahan dan kekurangan yang dilakukan guna mengangkat arsitektur tradisional papua dalam perkembangan pembangunan. Menjadi pelajaran saat ini dan waktu akan dating bahwa pembangunan yang telah dikembangkan sekarnag tidak mengerti kebudayaan dan tidak mencerminkan kepribadian budaya setempat serta tidak begitu mempertahankan identitas arsitektur setiap daerah di papua. Salah satu tolok ukur kemajuan budaya sebuah daerah dilihat dari aliran aristektur yang mana tampil dalam wajah dan mana fisik bangunan. Kecenderungan masyarakat dan pemerintah dalam mengadopsi gaya – gaya arsitektur luar seperti gaya arsitektur colonial, gaya arsitektur romawi, gaya arsitektur joglo, gaya arsitektur minang, dan.y.l. hal ini membuat arsitektur tradisional setiap suku bangsa di papua terlupakan. Ini merupakan suatu penjajahan kultur yang menindas budaya papua. Dengan semakin dilupakannya aliran – aliran arsitektur tradisional papua, maka ikut pula menghilang kebesaran citra, karsa, dan karya orang papua, karena sebagaimana dalam ungkapan bahasa n semboyang arsitektur mengatakan bahwa; “arsitektur adalah gambaran jiwa raga dan roh seseorang”, inilah kebesaran yang terlupakan. Dengan demikian, ditekankan bahwa dalam mendisain pembangunan papua yang hormat budaya, maka diharuskan untuk mengangkat dan mengikutsertakan aliran arsitektur tradisional dalam mendirikan sebuah bangunan, kalaupun masyarakat tidak mengembangkannya, sebisamungkin gedung-gedung pemerintah gedung arsitektur tradisional daerah setempat. Beberapa bentuk arsitektur tradisional papua yang cukup unik dan menggambarkan kebesaran orang papua seperti; bentuk bangunan rumah Honai, rumah tradisional Enjros tobati, tiap daerah wajib mengambil gaya dan corak

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

363

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

rumah tradisional arfak, dan rumah tradisional harit di maybrat imian sawiat kabupaten sorong selatan. Suatu ungkapan kekesalan kini adalah bahwa daerah daerah propinsi papua yang daerah-daerah memiliki gaya arsitekturnya sendiri ini begitu didominasi oleh bangunan – bangunan dari daerah lain. Hal ini disebabkan karena pemerintah Hindia Belanda lebih awal membangun papua dengan menerapkan aliran arsitektur colonial, sebagaimana hingga saat ini difungsikan sebagai gedung atau perkantoran-perkantoran pemerintah daerah bahkan ada yang dijadikan sebagai perkantoran sebaga rumah hunian masyarakat. Suatu pembunuhan karakter budaya arsitektur papua yang telah dilakukan oleh pemerintahan Hindia Belanda di daerah propinsi papua. Dikabupaten Sorong Selatan, pemerintah Hindia Belanda pada tahun 1950, secara brutal membongkar rum rumah-rumah tradisional yang dibangun oleh orang maybrt imian sawiat sebagai bangunan terhormat seperti rumah sekolah dan gereja (samu k’wiyon samu k’wiyon-bol wofle), dengan menerapkan larangan ), larangan-larangan untuk tidak mengembangkan atau membangu bangunan-banguan tersebut kembali. Hal ini bangunan banguan ke membuat orang maybrat imian sawiat kini kehilangan gaya dan aliran arsitektural mereka. Disisilain, pada tahun 1962, pemerintahan indoneisa telah masuk kewilayah papua, yang mana pada waktu itu disebut Irian Jaya dan menetap hingga sekarang dengan penerapan bangunan yang juga tidak mempedulikan aliran arsitektur lokal. Kini aliran arsitektur dari daerah lain yang mendominasi wajah perkotaan di seluruh papua. Persoalannya bukanlah terletak pada kurangnya tenaga-tenaga arsitektur papua, tetapi keinginan daripada pemilik yang mana cenderung tenaga menginginkan gaya arsitektur lain ketimbang tidak menyadari akan gaya arsitekturnya yang tampak sederhana, berbobot, bergaya sendiri, dengan segala macam nilai yang terkandung didalamnya. Tampak jelas ketika kita berada diberbagai daerah; kabupaten sorong contohnya, gaya arsitektur yang mendominasi diwilayah pesisir sungai remu adalah gaya arsitektur bajo suku bugis, begitupun yang terdapat di pesisir pantai tehit, gaya arsitektur yang tampak mendominasi adalah arsitektur tradisional Bajo, orang bugis. Di jayapura, kini didominasi oleh arsitektur Asia, h colonial, dan disisipi dengan gaya arsitektur minang. Dimanokwari, arsitektur arfak juga terlupakan dan kini wajah kota manokwari didominasi oleh aliran arsitekt colonial, asia dan arsitektur disisipi oleh aliran arsitektur minang. Didaerah wamena yang gaya arsitektur tradisionalnya yang begitu terkenal di dunia (honai), masih juga tidak begitu diperhatikan, wajah kotanyapu

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

364

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

masih terlihat hamparan wajah arsitektur pendatang semua. Merupakan salah satu pengikisan pendatang budaya bangsa. Arsitektur tradisional setiap daerah di propinsi papua merupakan kebesaran setiap suku bangsa tersebut, karena merupakan hasil ciptaan mereka yang sebenarnya. Proses akulturasi terhadap gaya arsitektur ini membuat orang papua semakin ditelanjangi dengan cara yang tur dipergunakan oleh penjajah. Dalam refleksi arsitektur tradisional papua yang telah kami analisis, merupakan suatu cara penjajahan terhadap budaya. Selain budaya-budaya lain dibuang, disisi budaya budaya yang lain kekayaan budaya dicuri serta diperdagangkan seperti ukiran, tarian dan corank budaya ang unik lainnya. Suatu kesimpulan daripada refleksi budaya papua “bahwa orang papua dulu sebelum penjajahan, disini diibaratkan seperti seorang gadis manis yang sedang direbut oleh seda beberapa orang, setelah ia berhasil direbut, bukan karena cantiknya saja yang menjadi rebutan, tetapi segala perhiasan yang dikenakan disekujur tubuhnya diambil oleh orang yang merebutnya setelah itu itu busana yang dikenakannyapun dilepaskan satupersatu dan dibuang, kini seorang dilepaskan nona cantik menjadi kehilangan harga dirinya karena semua yang ada padanya sebagai kebesaran telah hilang dan kini dia telanjang sampai-sampai mahkotanya turut diambil, tetapi bersyukur sampai sampai karena ia masih hidup. Walaupun ia masih hidup, dan ia mampu menciptakan busana yang baru, Walaupun tetapi tidak semuanya dari bahan yang ia miliki tetapi dari bahan bahan punya orang yang bahan-bahan diambil dalam membuat busananya, karena semuanya serba palsu maka nilai dirinya kini berkurang”. Suatu penjajahan terhadap arsitektur-arsitektur papua yang sedang berlangsung. arsitektur arsitektur Semangat pembangunan yang ditunjukkan adalah semangat yang kami sebut egoisme membangun. Kata egoisme membangun disini saya gunakan karena konsep pembangunannya tidak menghargai apa yang disebut dengan potensi lokal (local potences), konsep ang (local potences pembangunannya begitu tertutup (closely building concept), memikirkan dirinya sendiri ( ), (egoism), walaupun ia berada di wilayah kekuasaan budaya lain, akan tetapi tetap menggunakan ), konsep budaya asing untuk diterapkan. Inilah sesuatu penjajahan budaya yang sedang diterapkan di propinsi papua, yang mana secara sinergis sedang mengikis selain arsitektur, budaya budaya-budaya lainpun ikut terkikis. Arsitektur bagi sejarah manusia merupakan sebuah karya besar dan termasyhur yang pernah dibuat oleh nenekmoyang setiap sukubangsa didunia. Sedangkan bumi sendiri merupakan rumah yang dirancang dan dibangun oleh Tuhan, dan tak ada seorangpun

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

365

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

yang mampu menciptakan planet bumi yang lain menyaingi atau melampaui yang diciptakan dici oleh Tuhan, begitupun ciptaan setiap suku bangsa tidak mungkin sama dan tidak seorang sukubangsapun yang berhak untuk menghilangkanm ciptaan orang lain. Sejarah perkembangan arsitektur suku bangsa di propinsi papua mencakup dimensi ruang dan waktu y yang tidak dapat ditentukan batasnya. Olehkarena itu dalam konsep pembangunan di propinsi papua, seharusnya dikonsepsikan sesuai dengan aliran arsitektur lokal yang ada disetiap daerah yang mendasar pada jenis bangunan dan terkait dengan fungsinya. Dikatakan demikian karena daerah-daerah di Dikatakan daerah propinsi papua dengan konsep dan gaya aliran arsitekturnya selalu mempunyai aturan, makna dan fungsi yaitu; rumah suci, Rumah berkumpul, Rumah hunian, Rumah pendidikan. Sebenarnya Tidak begitu sulit dalam mengembangkan konsep pembangunan sekarang dengan menggunakan konsep aliran arsitektur lokal. D. Keberhasilan Penerapan Konsep Arsitektur Tradisional Dalam Pembangunan Papua Suatu keberhasilan konsep arsitektur tradisional papua yang menonjol kerapkali hanya terlihat pada Gapura, ukiran-ukiran dan lukisan dinding. Untuk konsep arsitektur dalam gaya bangunan ukiran tidak begitu ditonjolkan atau samasekali tidak dipake dalam konsep pembangunan, walaupun beberapa daerah mampu manampilkan gaya arsitektur mereka seperti gaya arsitektur Enjros sentani yang dikembangkan di kota jayapura, dan honai wamena yang juga dikembangkan di ntani kabupaten wamena, namun tetapi belum sepenuhnya mencapai 100%. Sedangkan didaerah kabupaten lain seperti kabupaten sorong selatan tidak pernah menampilkan gaya arsitektur harit, dan kabupaten manokwari dengan gaya arsitektur arfaknya tidak terlihat wajahnya di dalam konsep pembangunan. Diwamena dan jayapura telah berhasil dengan menampilkan wujud arsitektur tradisionalnya Karen ada kesadaran akan nilai-nilai yang terkandung. Sedang didaerah lainnya, nilai g. kecenderungan dengan prinsip egoisme pembangunan sangat mendominasi, akhirnya nilai-nilai nilai yang ada didaerah setempat terlupakan dan hilang dengan sendirinya. Bila dipandang dari konsep arsitekturnya, papua akan dikatakan sebagai daerah dengan sebaga keberhasilan membangun sendiri jikalau konsep aliran arsitektur yang dipakai dalam pembangunan dengan menggunakan konsep arsitektur tradisional. Karena disinilah papua akan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

366

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

terkenal dengan kebhinekaan gaya arsitektur tradisionalnya, papua akan disebut sebgai sebuah akan bangsa yang berjaya yang mana kejayaannya ditunjukkan melalui aliran aliran arsitekturalnya. aliran-aliran E. Ketidak berhasilan Konsep Pembangunan Tanpa Arsitektur Tradisional Bilamana kita berbicara mengenai konsep, maka kita berbicara tentang a arah, kebijakan, cara, metode, yang ditampilkan dalam mengembangkan sesuatu ide yang dikonsepsikan. Berkaitan dengan konsep pembangunan, setiap manusia atau kelompok dan sukubangsa mempunyai metode atau konsepnya masing-masing dan berbeda, hal ini disesuaik dengan kebutuhan masing masing disesuaikan pembangunan yang ada. Suatu kesalahan dalam konsepsi pembangunan yang serign ditemukan saat ini adalah, konsep pembangunan tanpa arsitektur lokal. Setiap suku bangsa di papua mempunyai aliran atau gaya bangunan arsitekturalnya yang unik, akan tetapi seringkali ketika unik, dalam konsep pembangunan, aliran arsitektur tradisional ini tidak diingat (terlupakan) atau tidak dimunculkan dalam proses pembangunan. Padahal ketika kita berbicara mengenai arsitektur tradisional, kita telah berbicara tentang suatu jatidiri, idealisme, citra, rasa, karya, karsa suatu tentang bangsa karena arsitektur tradisional adalah bagian dari kebudayaan manusia, berkaitan dengan herbage segi kehidupan seperti; seni, teknik, ruang/tata ruang. Perkembangan konsep pembangunan daerah saat ini cenderung mengesampingkan gaya daerah arsitektur lokal (setempat) yang bila dikembangkan, mampu mengangkat kebesaran nama suatu daerah yang akan dikenal dan berjaya. Misalnya arsitektur Joglo, arsitektur Honai, arsitektur colonial, arsitektur bizantum, arsitektur minang, arsitketur fengsui, arsitektur harit, sudah ada di m, wilayahnya masing-masing sejak zaman keberadaan nenek moyangnya, dan berkembang masing bersama-sama dalam kehidupan mereka. sama Faktor-faktor yang mempengaruhi sehingga arsitektur tradiaionl menjadi terlupakan faktor me adalah: 1. pengaruh aliran arsitektur luar dengan gaya, estetika dan bentuk yang moderen. 2. keinginan pemilik bangunan rumah yang cenderung menginginkan bentuk arsitektur model aliran lain.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

367

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

3. pemerintah setempat tidak fasih dalam mengembangkan suatu konsep pembangunan suatu dengan menggali kearifan lokal, sehingga arsitektur tradisional tidak dapat diperhatikan. 4. tenaga perancang dan ahli ahli arsitektur yang tidak jeli dalam mengangkat aliran ahli-ahli arsitektur tradisional untuk menterjemahkannya dalam bentuk moderen, sehingga arsitektur local tetap tersembunyi/hanya dalam baying-bayang tradisional aja. baying bayang

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

368

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

BAB V PENUTUP KESIMPULAN, SARAN DAN REKOMENDASI

Dari hasil analisis yang telah dilakukan, maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

1. Bentuk Arsitektur Tradisional Suku Maybrat Imian Sawiat yang mempengaruhi kenyamanan thermal dalam bangunan Rumah tinggal Suku Maybrat Imian Sawiat pada dasarnya adalah merupakan bangunan tradisional dan system bentuk / tampilannya telah diatur dalam suatu kaidah yang dikenal dengan budaya Appabolang. Berdasarkan analisis yang telah dilakukan pada enam rumah tradisional maybrat imian sawiat, maka dapat disimpulkan bahwa bentuk arsitektur rumah Maybrat Imian Sawiat turut mempengaruhi kenyamanan thermal dalam bangunan, walupun sebenarnya pemikiran mengena mengenai kenyamanan lebih banyak merupakan suatu unsur sampingan yang timbul secara tidak sengaja dari konsep penyesuaian diri terhadap kerasnya suhu di wilayah Maybrat Imian Sawiat dalam menciptakan kenyamanan thermal pada ruang dalam bangunan. Selanjutnya dapat disimpulkan sebagai berikut: a. Lokasi Lokasi yang diperoleh suku Maybrat Imian Sawiat dalam mendirikan rumahnya adalah mengikuti alur perbukitan, jalur jalan dan aliran sungai bagi yang di dataran gunung, sedangkan daerah pesisir memilih mengikuti garis pantai dan terpancar dengan pola pantai perletakan di darat, diperalihan darat dan perairan serta diperariran laut. Ketiga lokasi pengelompokan hunian tersebut masih berada diwilayah yang berhubungan langsung dengan hutan dan pesisir pantai, sehingga masih sangat d dipengaruhi oleh angin kencang, kelembaban yang tinggi, korosi, dan pasang surut laut khususnya untuk rumah yang berdiri diatas perairan laut dan peralihan darat serta perairan.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

369

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

b. Orientasi Orientasi bangunan hunian di wilayah permukiman suku Maybrat Imian S Sawiat merupakan penjewantahan dan hal – hal yang mendorong bersifat ancaman dan mistis. Fasade rumah harus menghadap jalan (sarana penghubung/kontrak sosial) sebagai tanda kehormatan dan kesopanan, begitu pula pada rumah yang berhubungan dengan laut, fasade fasa harus menghadap ke laut sebagai keselamatan. Unsur iklim seperti arah angin dan posisi lintasan matahari tidak menjadi pertimbangan. Dari hasil analisis, Rumah Tinggal Suku Maybrat Imian Sawiat yang berada pada orientasi timur – barat, sangat menguntungkan karena sisi yang paling banyak kena sinar matahari menguntungkan adalah sisi pendek bangunan. Pergerakan angin dapat dimanfaatkan semaksimal mungkin karena sisi tinggi bangunan tegak lurus dengan arah angin. Orientasi ini secara tidak disadari turut mewujudkan kenyamanan thermal yang diperlukan. Sedangkan untuk rumah tinggal yamanan Suku Maybrat Imian Sawiat yang berorientasi utara – selatan, sisi yang paling banyak terkena sinar matahari adalah sisi panjang. Hal ini tentunya kurang menguntungkan karena dapat menjadi sumbangan panas dalam bangunan. ngan c. Bentuk dan Denah Suku Maybrat Imian Sawiat dalam menentukan ukuran / dimensi bangunan, menggunakan teori kira – kira, kadang menggunakan ukuran tubuh manusia (jengkal), namun untuk ukuran tinggi bangunan biasanya disesuaikan den dengan ukuran panjang pendeknya bahan konstruksi. Bentuk denah yang tercipta dari ukuran – ukuran tersebut adalah suatu bentuk dengan yang bersegi empat pipih, sehingga memungkinkan untuk diterapkan system cross ventilase dan pemanfaatan cahaya matahari sebagai pencahayaan alami, serta pembuangan kepulan sebagai asap. Rumah dengan bentuk denah seperti ini cocok untuk daerah yang beriklim lembab. Rumah tinggal Suku Maybrat Imian Sawiat berbentuk rumah panggung yang memiliki kaki, badan dan kepala sebagai konsekwensi dari aturan budaya Appabolang. Kaki harus ditinggikan dari permukaan tanah karena kondisi memungkinkan untuk mengantisipasi pengaruh eksternal yang terjadi. Kaki/tiang dilengkapi dengan palang /penyangga ( (katar) supaya tiang tidak cepat rusak/lapuk apabila bersentuhan dengan tanah. Badan rumah sebagai apabila penghidupan sejati yang harus dilindungi dari alam luar yang jahat, sehingga ditempatkan di posisi tengah. Hal ini tentu saja untuk melindungi ruang – ruang aktivitas keluarga dari

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

370

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

radiasi matahari, angin kencang, hujan dan pasang surut air laut. Kepala / atap, harus kencang, ditinggikan yaitu tidak boleh kurang dari manusia. Kondisi ini tentu bermanfaat untuk menetralisir suhu panas yang ada didalam ruang. d. Atap dan Dinding Atap bagi suku Maybrat Imian Sawiat berfungsi untuk melindungi bangunan dari panas matahari dan kebasahan hujan. Dinding sebagai kulit bangunan yang senagtiasa harus manjadi pelindung terhadap radiasi matahari, hempasan air hujan, kelembaban dan angina kencang dari luar. Pada rumah tinggal suku Maybrat Imian Sawiat dengan penggunaan dinding bangunan dari kulit kayu, rat gaba – gaba, papan kayu, diketahui mempunyai time lag kecil, sehingga panas yang ada langsung diterima dan dipancarkan untuk itu dinding banguan harus senangtiasa terbayangi/terlindungi dari sinar matahari langsung. ari e. Overstek / Pelindung Rumah tinggal suku Maybrat Imian Sawiat rata – rata tidak menggunakan overstek, padahal untuk rumah tinggal Suku Maybrat Imian Sawiat, overstek atau pelindung sangat dibutuhkan setiap sisi bangunan untuk melindungi dinding terutama dari sinar matahari melindungi langsung, mengingat bahan dinding yang digunakan dari papan kayu, kulit kayu, dan gaba – gaba dengan time lag yang kecil. f. Material dan Warna Pemilihan material atap pada rumah tinggal suku Maybrat Imian Sawiat rata – rata Sawia menggunakan atap daun sagu, daun rumbino dan seng. Penggunaan daun sangat baik untuk merendam pengaruh radiasi matahari karena tidak menyerap panas, bahkan mempunyai pengudaraan yang baik. Atap daun dapat merefleksikan panas antara 20% - 23% sedangkan kekurangan penggunaan atap daun mengakibatkan kemudahan untuk terserang hama dan serangga. Namun pada daerah pesisir pantai Tehit, Sorong Selatan, yang memiliki kadar garam tinggi, hama atau serangga perusak tidak dapat berkembang sehingga atap daun sangat d menguntungkan terutama untuk mengusir kelembaban dan mengurangi panas yang ada dalam ruang. Disisi lain, pengguna atap seng di daerah pantai kurang tepat karena kadar garam yang tinggi dapat menyebabkan korosi, sehingga atap seng mudah rusak. Penggunaan atap seng Pe bagi suku Maybrat, Imian, Sawiat, disamping karena pertimbangan konstruksi yang ringan,

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

371

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

juga terhadap kebiasaan menampung air hujan untuk keperluan sehari-hari. Air hujan dari sehari cucuran atap seng lebih jernih dan lebih bersih dibanding atap daun. Atap seng dapat ata merefleksi 90% - 70% akibat radiasi matahari. Pada rumah tinggal suku Maybrat, Imian, Sawiat, atap seng rata-rata tidak diberi warna. Dengan demikian maka atap seng cepat rata merefleksi panas sekitar 45% - 25% sehingga terasa cepat panas, yang mengakibatkan s, pengaruh pada kondisi konfort di dalam ruangan. Untuk itu dapat diantisipasi dengan pemasangan plafond dan bukaan jendela yang cukup. Disamping itu, bahwa atap seng mudah terjadi kondensasi khususnya dipagi hari. Untuk itu, konstruksi kayu yang ada dibawah harus terlindungi benar dari kelembaban. Hal ini dapat diatasi dengan pemberian cat atau ter dan harus bisa bernafas artinya hawa udara senantiasa mengalir berputar dibawahnya. Pada rumah tinggal suku Maybrat, Imian, Sawiat, dapat dikataka telah merespons terhadap kondisi dikataka ini. Sedangkan untuk elemen bangunan lain umumnya menggunakan material dari Kayu sebagai struktur dan tali sebagai pengikat. Material kayu diketahui mempunyai kemampuan pemantulan sekitar 60% - 40%. g. Pola Penataan Hunian. Pola penataan hunian dipermukaan wilayah hunian Maybrat, Imian, Sawiat, ini mengikuti lereng perbukitan bagi wilayah perbukitan, dan mengikuti pesisir pantai bagi wilayah pesisir atau ini bisa dikatakan bahwa masih semrawut dan tidak teratur. Tentusaja kondisi ini dapat Tentu mempengaruhi tinggi rendahnya temperatur lingkungannya. Pada rumah halit yang diteliti, setiap rumah di wilayah pegunungan lereng, tidak memperhatikan jarak ruamah antara satu dengan yang lain tetapi bergantung pada pemilihan lokasi, karena dipengaruhi oleh lereng, bukit dan tebing sehingga lokasi sebagai ukuran , utama penempatan bangunan. Sedangkan di wilayah pesisir pantai, memperhatikan perbandingan yang seimbang antara luas lahan dan luas bangunan. Hal ini tentunya dapat menjadi pendukung yang baik untuk mengontrol arah angin dan memanfaatkannya untuk endukung mengusir kelembaban dan padas dalam ruang.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

372

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

2. Pengaruh Iklim Terhadap Kenyamanan Thermal Rumah Tinggal Suku Maybrat, Imian, Sawiat. Berdasarkan analisis dari hasil pengamatan, maka dapat disimpulkan bahwa keberadaan hunian suku Maybrat, Imian, Sawiat, beserta lingkungan dan budayanya telah dapat merespon terhadap pengaruh iklim tropis untuk mencapai kenyamanan thermal dalam bangunannya sebagai berikut: b. Pengaruh Sinar Matahari Untuk menghindari sinar matahari langsung masuk ke dalam bangunan, maka dianjurkan enghindari untuk memakai pelindung dari atap dan dinding. Namun dari hasil analisis dengan menggunakan susunan path diagram, kulit yang ada belum cukup untuk melindungi kulit bangunan dari sinar radiasi matahari. Sehingga masih mebutuhkan pematah sinar nar matahari dengan panjang tentunya. Sedangkan pemanfaatan cahaya matahari untuk pencahayaan alami pada tiap rumah halit, hampir seluruhnya berfungsi dengan ketentuan bahwa setiap ruang yang ada harus diberi lubang 2m-2,8m lubang bukaan/jendela. ha 2,8m Sementara dindingnya dari bahan kayu, dan kulit kayu, yang mempunyai celah. Dari hasil analisis, dapat disimpulkan bahwa rumah tinggal suku Maybrat, Imian, Sawiat, yang sisi bangunannya berorientasi pada utara selatan, pemanfaatan cahaya alaminya utara memenuhi persyaratan besar intensitas cahaya yang dianjurkan. Sedangkan rumah yang sisi panjang bangunannya berorientasi timur barat, pada jam 12.00 dan jam 14.00 nilai intensitas cahayanya berada diatas ambang persyaratan maksimal. Jadi pada jam-jam ini persyaratan jam terjadi discomfort. c. Pengaruh Temperatur Udara. Dari hasil analisis yang telah dilakukan, maka dapat disimpulkan bahwa rentang temperatur yang terjadi pada rumah di daratan dan di peralihan, rata-rata tinggi. rata Sedangkan rumah perairan laut menunjukkan kondisi temperatur yang berkisar sedang ke rendah. Hal ini disebabkan karena dibidang daratan lebih panas dua kali lebih cepat dari pada bidang air pada luas yang sama, dan bidang air kehilangan sebagian energi panasnya karena penguapan. Disamping itu pola peletakan hunian diperalihan yang cenderung ena padat tidak teratur menjadi penghambat aliran angin untuk mencapai jendela/bukaan, sehingga perannya untuk menurunkan temperatur udara sangat kecil.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

373

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

d. Pengaruh Hujan dan Kelembaba Kelembaban Terhadap pengaruh hujan diatasi dengan pembentukan atap yang memadai. Hal ini tentunya untuk mempercepat turunnya air hujan dari atap supaya tidak merembes masuk kedalam rumah, disampin untuk ditampung sebagai persediaan air bersih sehari sehari-hari (khsus wilayah pesisir laut). Namun pada hunian perkampungan di Maybrat, Imian, ayah Sawiat, umumnya dibangun dengan bentuk atap pelana dengan sudut jatuh suram menutupi sebagian badan/dinding rumah sehingga pengaruh hempasan hujan untuk menembus dinding dapat terlindungi. terlindung e. Pengaruh Pergerakan Udara Kecepatan gerak udara sangat penting dalam usaha menciptakan suatu nilai kenyamanan. Bila dilihat dari bentuknya maka perlu ditambahkan bukaan/jendela disetiap rumah hunian suku Maybrat, Imian, Sawiat, sehingga cukup memenuhi kriteria kenyamanan, k karena dengan bukaan yang ada bisa memanfaatkan udara sebagai penghawaan alami. Namun pemanfaatan aliran angin melalui penempatan bukaan pada posisi yang tepat, belum seluruhnya tercapai pada setiap rumah pesisir untuk kecepatan angin 0,1m/det 0 dengan arah angin miring terhadap lubang, bila bukaannya miring maka belum memenuhi persyaratan, untuk kegiatan keluarga. Hal ini disebabkan karena perletakannya berada pada daerah peralihan daratan dan perairan. Pergerakan udara didaerah peralihan daratan dan perairan ini diketahui rata-rata 2-3, 1 km/jam. Sedangkan untuk rata 3, didaratan/pegunungan, pergerakan udara rata-rata 3,1 km/jam dan untuk diperairan laut rata rata rata-rata 5.3 km/jam. Kecepatan udara diperalihan relatif kecil karena pola perletakan rata huniannya cenderung pada dan tidak teratur, sehingga pergerakan udara terhalang ke nya bangunan. f. Kenyamanan Thermal Rumah Halit Kondisi udara yang dirasakan nyaan mempunyai kombinasi dan temperatur kelembaban, dan kecepatan angin. Kondisi tiap rumah Halit dalam sehari berada pada kondisi nyaman optimal menurut kekondisian hangat kondisi nyaman optimal pada rumah tinggal suku Maybrat, Imian, Sawiat, dapat disimpulkan berdasarkan pola perletakan hunian sebagai berikut.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

374

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Untuk perletakan hunian di daratan gunung. Kondisi kenyamanan optimal rata-rata Kondisi rata terjadi pada jam 18.00 – 08.00 pagi. Sedangkan pada jam 10.00 – 16.00 sore beradadalam kondisi hangat.

• •

Untuk perletakan hunian di peralihan darat dan perairan laut. Kondisi nyaman optimal rata-rata hanya terjadi pada jam 1.00 – 16.00 sore berada dalam kondisi hangat. rata Untuk perletakan hunian di perairan laut pada jam 18.00 – 08.00 pagi. Sedangkan pada jam 10.00 – 16.00 sore berada dalam kondisi hangat.

Kondisi kenyaanan didarat dan diperairan laut sebenarnya kurang lebih hampir sama. Hal ini h disebabkan karena kelembaban di perairan laut lebih tinggi daripada didarat. Sedangkan rentang temperatur berlaku sebaliknya, sehingga kondisi yang ditunjukkan dalam diagram olgyay berada dalam kondisi tidak nyaman dan masih perlu ditoeransi dengan tambahan angin sekitar 0,5 – 1,5 ditoeransi m/det. Sedangkan untuk hunian yang berada di peralihan darat dan perairan laut masih membutuhkan tambahan angin sekitar 1,5 1,5-1,3 m/det.

B. REKOMENDASI 1. Budaya Appabolang sebagai pedoman u uk medirikan rumah halit, bukan suatu aturan untuk yang kaku, tetapi tetap berkembang mengikuti kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. Untuk itu, bentuk dan tampilan rumah tinggal suku Maybrat, Imian, Sawiat, sebagai hasil budaya Appabolang dapat diadaptasikan dengan menambahkan aspek-aspek aspek perancangan yang merespon terhadap lingkungan alam tropis. Dengan demikian, selain aspek teknis dan aspek kesehatan dapat lebih eenuhi persyaratan dan aspek sosial budaya masyarakat Maybrat, Imian, Sawiat, dapat sesuai dan diterima. 2. Terhadap iklim, disarankan: a. Untuk mengurangi radiasi matahari terhadap atap bangunan dan mengurangi efek silau, penggunaan atap seng sebaiknya dilapisi dengan cat warna kemerahan (dapat merefleksi panas 35%). Atau dengan menggunakan genteng asbe untuk asbes manggantikan seng. Karena genteng asbes selain tidak mudah berkarat, konstruksinya ringan, mudah dipasang, cukup murah, dan tidak perlu khawatir terhadap proses pembusukan seperti atap daun. Untuk mengurangi silau akibat pantulan air laut dan terang langit, dapat diatasi dengan pembuatan pematah matahari, selain itu digunakan g untuk perlindungan dan pengaruh hujan. Panjang pematah sinar matahari disarankan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

375

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

adalah sepanjang 1,2 m – 2 m dengan bentuk yang sesuai dengan jendela dan kemiringan atap. b. Perlu ada pemberian jarak pada bangunan untuk mendapatkan keteraturan tata letak u bangunan, hal ini dimaksudkan untuk memberikan efek pengaliran udara yang baik pada lorong-lorong antar rumah, serta untuk menurunkan kondisi kelembaban yang lorong sangat tinggi. Pola tata letak bangunan yang disarankan adalah berbaris membentuk tata grid, supaya angin dapat dengan leluasa mencapai bangunan. Angin yang bertiup sangat kencang tentu saja akan menjadi masalah. Jadi perlu ada usaha untuk mengendalikannya. Misalnya dengan penahan penahan angin seperti defletor-defletor penahan-penahan defletor yang membelokkan arah angin menurut yang kita kehendaki dan bahkan dapat dimanfaatkan terutama untuk mengusir kelembaban yang sangat tinggi. Solusi tepat untuk menjembatani antara tiupan angin kencang yang sering te terjadi di pantai dan di lain pihak kebutuhan akan gerakan udara untuk mengusir tingkat kelembaban yang sangat tinggi. Perlu juga diperhatikan mengenai pemanfaatan vegetasi yang dapat tumbuh di wilayah pesisir pantai seperti pohon bakau, pohon palm, dan lain-lain lain sebagai climatologi contro, juga dapat memberi nilai estetika. c. Pada prinsipnya pembangunan rumah diatas tiang-tiang (rumah panggung) adalah tiang tiang suatu keputusan yang cukup bijaksana, apalagi bila bediri diwilayah pesisir pantai dengan kondisi alam yang sangat keras. Disamping itu, pemakaian konstruksi ini telah terbukti dapat mencapai suatu nilai kenyamanan yang diinginkan apabila pat ditangani dengan cerdas. Untuk itu pada penelitian selanjutnya perlu dipikirkan suatu aspek penanganan baik dan segi perencanaan maupun perancangan. Sesuai dengan perkembangan pengetahuan dan teknologi. Tentunya untuk mendapatkan manfaat teknologi. semaksimal mungkin sehingga warisan budaya yang telah diwariskan oleh nenek moyang kita tidak punah, bahkan akan menampilkan jati diri bagi perkembangan arsitektur di Indonesia.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

376

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

USULAN KONSEP REDESAIN/REKOMENDASI REDESAIN/REKOMENDASI

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

Gambar: Tampak Depan bentuk redesain/ Rekomendasi
LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

377

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

Gambar: Tampak samping kiri bentuk redesain/rekomendasi
LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

378

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

Gambar: Tampak samping kanan bentuk redesain/rekomendasi
LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

379

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

Gambar: Tampak belakang bentuk redesain/rekomendasi
LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

380

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

KONSEP DASAR DAN TURUNANNYA/REKOMENDASI TURUNANNYA/REKOMENDASI TRADISIONAL MODEREN

Gambar: Denah Tradisional

Gambar: Redesign Denah Dari bentuk Tradisional keke bentuk moderen

Gambar: Tampak Depan bentuk tradisional

Gambar: Redesign Tampak Depandar bentuk tradisional ke- bentuk moderen

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

381

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambar: Tampak samping kiri bentuk tradisional

Gambar: Redesign Tampak samping kanan dari bentu tradisional ke-bentuk moderen

Gambar: Tampak samping kiri bentuk Tradisional

Gambar: Redesign Tampak samping kiri dari tradisional ke- bentuk Moderen
LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

382

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Gambar: Tampak Belakang bentuk Tradisional

Gambar: Redesign Tampak Belakang dari tradisional ke-bentuk moderen bentuk

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

383

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Struktur bentuk redesign kepala ornament dari tradisional menjadi bentuk moderen. Jenis ornament tersebut adalah rahang Babi dan Rahang Rusa, yang selanjutnya dikembangkan menjadi bentuk moderen dengan mempertahankan bentuknya sebagai dasar aliran. Untuk bentuk moderen telah dimodifikasikan sedemikian sehingga tampaklah suatu nilai estetika, dan karena tampaklah pertimbangan estetika maka dibentukkan sedemikian. Nilai yang terkandung pada ornament ini adalah kebesaran seseorang.

Bentuk pengadopsian sisa kayu yang diambil dari kepala burung kakatua putih yang diadopsikan menjadi ornament pada bangunan arsitektur Maybrat, Imian, Sawiat.

Bentuk dan redesain tidak harus kaku dengan menggunakan bahan kayu, tetapi dapat di kembangkan menjadi rumah moderen dengan bahan konstruksi beton tanpa meninggalkan gaya dan bentuk serta nilaitanpa nilai nilai aslinya.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

384

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Garis anak panah diatas yang dihubungkan antara rumah tradisional ke rumah moderen menunjukkan bentuk-bentuk bangunan dan aliran yang di-redesign menjadi bentuk moderen bentuk di redesign dengan gayanya yang tetap khas. Gambar listplank dari yang bekas yang menjadi

diadopsikan kaki

kepiting

dikembangkan

aliran arsitektur Maybrat, Imian, Sawiat.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

385

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

ALTERNATIF PEMECAH ANGIN/REKOMENDASI
Kisi-kisi kayu pengontrol angin

Jendela dengan defektordefektor defektor yang dapat mengontrol angin kencang

Lantai Papan

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

386

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

LAMPIRAN I :

GAMBAR

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

387

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

GAMBAR RUMAH TRADISIONAL DARI ZAMAN PRASEJARAH HALIT – MBOL CHALIT/LAMPIRAN /LAMPIRAN

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

388

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

GAMBAR RUMAH BERSALIN DAN RUMAH SEMI MODEREN/LAMPIRAN MODEREN

GAMBAR RUMAH NELAYAN/LAMPIRAN

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

389

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

GAMBAR BENTENG PERTAHANAN SNEK DAN ASRAMA WANITA WANITA/LAMPIRAN

GAMBAR KEMAH TABERNAKEL K’WIYON-MBOL WOFLE/LAMPIRAN LAMPIRAN

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

390

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

GAMBAR KOLOUM OMPAK HAFOT/LAMPIRAN

GAMBAR PERAHU NELAYAN NELAYAN/LAMPIRAN

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

391

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

GAMBAR PERLENGKAPAN BUSANA DAN PERLENGKAPAN UPACARA ADAT ADAT/LAMPIRAN

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

392

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

KAMUS

Joglo : Arsitektur Rumah tradisional jawa indonesia Bogonjong do : Arsitektur tradisional Sumatera Barat Indonesia Tongkonan : Arsitektur tradisional Toraja Indonesia Meru : Arsitektur Tradisional Bali Indonesia Honai : Arsitektur Tradisional suku Dani Papua Indonesia Cekokan : Tekanan atau ide – ide dari pihak lain Sekelumit : Sedikit, separuh, sebagian dari pemberian yang diterima secara bebas. diterima Risalah : sumbangan berbentuk tulisan yang di tulis sebagai bacaan. Menghaturkan : Mengucapkan, menyampaikan, menyambut dengan sangat berterimakasih, dengan keadaan menghormati, menghargai, memberi hormat dengan ucapan kata - kata, memberi prestige, memberikan aplaus, memberikan penghargaan dengan kata-kata. kata Urban Space : istilah dalam sebutan bahasa Inggris yang di pakai dalam perancangan dan tata ruang atau tata kota yang disebut sebagai permukiman, perkotaan, perkampungan. Kelanggengan : ulet, berhasil, cekatan, kelebihan dalam keterampilan kerja. Thermal : Dalam rumah, interior, kamar tertutup, areal yang dibatasi oleh dinding dengan diberi kamar sebuah cros sebagai pintu, jendela, dan ventilase/kisi , ventilase/kisi-kisi. Tetuah : Pelaku budaya, kaum cendekia yang berangkat dari latar belakang budaya, para filusuf tradisional, sejarawan. Cekatan : ulet, lincah, fair play, mujur. Sur : sebutan tiang pancang atau struktur bangunan dari jenis kayu alam berbentuk bulat dengan ukuran kurus dan panjang, dalam bahasa suku Maybrat Papua. Too : tali, bahan ikatan dari bahan rotan, dalam sebutan bahasa suku maybrat papua. Ru : burung dalam bahasa suku maybrat. Bobot : sebutan dalam bahasa suku Maybrat yang artinya; orang bangsawan, kekturunan raja, keturunan darah biru, orang terhormat, pemimp pemimpin. Isra : dalam bahasa Maybrat Goa, ceruk - ceruk batu yang menonjol kedalam biasanya dipakai sebagai tempat berteduh ketika hujan atau tempat menginap sementara di hutan ketika

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

393

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

melakukan perjalanan jauh, atau menetap sementara dalam renggang waktu cukup lama guna menyelesaikan pekerjaan seperti berkebun, tempat singgahan dalam perjalanan jauh. Hrambra : sebutan parang pusaka yang terbuat dari bahan perunggu dalam bahasa suku maybrat Tagio : bahasa suku maybrat menyebutnya; penunggu (dewa) dalam air yang dipercaya merupakan manusia dari dunia lain yang mampu menghalusinasi, tuan/nyonya dalam air, raja air, ratu air. Safah : dalam bahasa suku maybrat artinya Taring Naga yang ukurannya panjang dan berwarna merah tua diabadikan sebagai pusaka. Way : dalam bahasa suku Maybrat; Taring atau Gigi Raja yang dimiliki oleh Babi yang di ambil dan diabadikan sebagai pusaka, perhiasan dan kelengkapan busana. Farokh : dalam bahasa suku maybrat; selokhi, tempayan, gelas, terbuat dari bahan kayu. Biasanya digunakan hanya untuk menuan sagiro/air enau yang di olah dengan menggunakan nya bahan alami menjadi minuman beralkohol. Hawereh : dalam bahasa suku maybrat; selokhi, tempayan, gelas, terbuat dari bahan bambu. Biasanya digunakan hanya untuk menuan sagiro/air enau yang di olah dengan menggunakan bahan alami menjadi minuman beralkohol. Haban : sebutan kalung dalm bahasa suku maybrat. Terbuat dari manik-manik, batang rumput/ T manik, bungah yang di anyam. Tin : sebutan Antin-antin dalam bahasa suku maybrat. Terbuat dari bahan besi putih, yang antin diperkenalkan oleh VOC. Raã : dalam bahasa suku maybrat artinya; orang, manusia. Raã Bam : sebutan kepada seorang guru besar, kepala sekolah, kepala biara, imam besar, seorang pimpinan, dalm bahasa maybrat. Kebiasaan dalam budaya inisiasi orang maybrat imian sawiat, menyebut guru kepala/kepala sekolah dengan sebutan ini. Na : dalam bahasa Sawiat artinya; orang, manusia. oran Na Tmah : sebutan gur besar, maha guru, pemimpin, kepala sekolah, kepala biara, imam, seseorang yang menjabat pada jabatan tertinggi, orang nomor satu. Kebiasaa inisiasi, orang sawiat menyebut guru kepala/kepala sekolah dengan sebutan ini. Raã Wiyon : sebutan guru, guru pembantu, rasul, majelis, hamba tuhan, bawahan dalam bahasa suku maybrat.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

394

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

Na wiyon : sebutan guru, guru Bantu, bawahan, majelis, biarawan, rasul, majelis, hamba tuhan, bawahan dalam bahasa sawiat. Wiyon Tna : sebutan murid baru dalam bahasa maybrat. bar Tna : baru, sesuatu yang baru terjadi, atau berkaitan dengan segala sesuatu yang sifatnya baru. Dalam sebutan bahasa maybrat. Trial : dalam bahasa inggris berarti mencoba, menguji. Error : dalam bahasa inggris yang berarti salah, meleset, tidak tepat, keliru. meleset, Trial and error : dalam bahasa inggris yang berarti proses mencoba, yang mana seorang pencoba sudah siap untuk menerima kesalahan dan siap untuk mengulangnya kembali. Growing : dalam bahasa inggris artinya ; tumbuh, bertumbuh, pertumbuhan, yang berkaitan pertumbuhan, dengan kemajuan. Design : dalam bahasa inggris; desain, rancangan, rancang, rencana, tujuan, arah, maksud. Growing design : dalam bahasa inggris berarti; rancangan yang tumbuh, ide berkelanjutan, arah yang terus maju, pengembang yang terus meningkat. pengembangan Wave of life : dalam sebutan bahasa inggris; cermin akan tingkat teknologi, cermin akan gaya hidup. Isit : dalam sebutan bahasa suku maybrat; teras. Samu mato: dalam bahasa maybrat; interior, dalam rumah, ruang dalam. Samu : sebutan rumah dalam bahasa maybrat. K’wiyon : Sebutan Rumah suci/kemah/tabernakel/gereja/sekolah tradisional dalam bahasa suku bangsa Maybrat. Mbol Wofle: sebutan rumah suci/kemah/tabernakel/gereja/sekolah tradisional dalam bahasa sub suku Imian, Sawiat.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

395

UNIVERSITAS WIDYA MATARAM YOGYAKARTA

DAFTAR PUSTAKA

“Juhana” Arsitektur dalam kehidupan Masyarakat Bendera 2001 Masyarakat→ ”Mansoben”sistem kepemimpinan pria berwibawa di Irian Jaya→ www.wordpress.com sistem Jaya→ Breen, Ann. & Rigby, Dick. (1994): Waterfront Cities reclaim their edge. New York: Mc. Graw Waterfronthill. Campel, Craig,S. (1982): Water in landscape Architecture. New York: Van Nostrad Reinhold Company. Hardiman, Gagoek (2000) Peranan ruang terbuka hijau dalam peningkatan kualitas udara di ku perkotaan pada daerah tropis. Semarang. JAFT . Lippsmeier, Georg (1994); Tropenbau Building in the Tropics. Muenchen: Verlag Georg. D.W. Callwey. Pomanto, Danny. (2004) Bahan presentasi RTRW Kota Makassar 2005-2015. Makassar: 2005 PT.Dann Bintang GR. Susilo, Hendropranoto. Pryanto, Totok. (1993): Perkembangan Waterfront di Perkotaan. Majalah Sketsa 9 Mei 1993. Universitas tarumanegara, hal;13. Takeo, Kondo .(1991): Perspektif- Waterfront. Tokyo: Chiyodaku. Perspektif Torre, L, Azeo. (1989). Waterfront Development. New York: Van Nostrand Reinhohld. DR-.Ing.Ir.Gagoek Hardiman. Sekretaris Progam Doktor Arsitektur dan Perkotaan. Program .Ing.Ir.Gagoek Pasca Sarjana. Undip. Jl.Imam Bardjo SH. No 3. Telp: (024)8412261, 8412262 FAX: (024)8412259: Email: S3archurb_undip@yahoo S3archurb_undip@yahoo.com.

Arsitektur Tradisional Suku Maybrat, Imian, Sawiat, Papua|

LAPORAN KKL II Teknik Arsitektur

396

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->