KEWAJIBAN ORANG TUA / SUAMI MEMBERI NAFKAH ANAK / ISTERI  YANG BERBEDA AGAMA UANG HASIL SEWA RUMAH YANG DIPAKAI  UNTUK NATALAN DAN KRITERIA PERUMAHAN ISLAMI  Pertanyaan Dari:  Saudara Ali Samiaji, Jl.

 Salam Raya Nomor 80 Rawabelong, Kebon Jeruk,  Sukabumi Utara, Jakarta Barat  Pertanyaan:  Pertanyaan Pertama:  1.  Orang  tua  yang  muslim  haruskah  tetap  memberi  nafkah  kepada  anaknya  yang  non muslim?  2.  Apakah  suami  yang  non  muslim  tetap  harus  memberi  nafkah  kepada  anak  dan  istrinya yang muslim?  Pertanyaan Kedua:  Suami  non  muslim  haruskah  memberi  hibah,  wakaf,  hadiah,  kepada  anak  dan  istrinya  yang  non  muslim  sebelum  suami  meninggal,  sebab  suami  harus  memenuhi  kebutuhan  anak  istri?  Bagaimana  pula  dengan  sabda  Nabi  saw  yang  menyatakan  bahwa seorang muslim tidak memberi warisan kepada orang kafir dan sebaliknya?  Pertanyaan Ketiga:  Ayah  saya  mempunyai  rumah  di  Bintaro  yang  sekarang  sedang  disewakan/  dikontrakkan.  Rencananya  rumah  tersebut  akan  diwariskan  kepada  adik  saya  nomor  dua.  Halalkah  uang  hasil  sewa  itu  apabila  diberikan  kepada  saya  dan  adik  saya  nomor  tiga,  dan  bukannya  untuk  adik  saya  yang  nomor  dua  yang  rencananya  akan  mewarisi rumah tersebut?  Pertanyaan Keempat:  Kami  punya  usaha  rumah  kontrakan,  kemudian  ada  dua  masalah  yang  kami  temui.  Pertama,  salah  satn  rumah  dihuni  oleh  keluarga  muslim  tetapi  karena  terbatasnya  kamar  maka  anak­anaknya  yang  laki­laki  dan  perempuan  dicampur  dalam  satu  kamar.  Kedua,  rumah  lain  yang  dihuni  oleh  keluarga  non  muslim  dan  rumah  itu  suka  dipakai  kebaktian  dan  peringatan  Hari  Natal.  Yang  menjadi  pertanyaan, halalkah kami menerima uang sewa dari mereka?  Pertanyaan Kelima:  Ayah  saya  membuat  rumah  pribadi  milik  keluarga  muslim.  Suatu  hari  saya  membaca  bahwa  di  Tangerang  ada  perumahan  islami.  Saya  jadi  bertanya­tanya  adakah  nash  al­Qur’an  maupun  al­Hadis  yang  menyinggung  tentang  perumahan  islami?  Apabila  ada  halalkah  upah  yang  diterima  oleh  ayah  saya  sebagai  tenaga  ahlinya?  Karena  ayah  saya  hanya  membuat  rumah  tanpa  memperhatikan  apakah  rumah itu islami atau tidak, yang jelas pemilik rumah itu seorang muslim.  Jawaban:  Jawaban Pertanyaan Pertama:  Sebab­sebab yang mewajibkan natkah ada tiga:  1.  Sebab  keturunan.  Oleh  karena  itu  wajib  atas  orang  tua  memberi  nafkah  kepada  anak.  Syarat wajibnya itu apabila anak masih kecil atau sudah besar tetapi belum  mempunyai  penghasilan.  Sebaliknya  anak  yang  mampu  wajib  memberi  nafkah  kepada  kedua  orang  tuanya  apabila  keduanya  tidak  kuat  lagi berusaha  dan  tidak  mempunyai harta. Allah berfirman:

  salah  satunya  ialah  perbedaan  agama  antara  pewaris  dan  ahli  waris. al­Baqarah (2): 228]  3. ath­Thalaq (65): 7]  (Lihat  as­Sayyid  Sabiq.  terdapat  hal­hal  yang  akan  menghalangi  penerimaan  warisan.  Pihak  pemberi  hibah.  harus  dihindari.  Barang yang akan diberikan itu adalah miliknya si pemberi  2.  Dari  uraian  di  atas  bisa  dicermati  bahwa  nafkah  itu  diwajibkan  sesuai  dengan  kemampuan  masing­masing  dan  perbedaan  agama  tidak  menggugurkan  kewajiban  nafkah.  Hal  ini  sebagaimana sabda Nabi saw:  Artinya:  “Orang  Islam  tidak  mewarisi  dari  orang  kafir  dan  orang kafir tidak  mewarisi dari orang Islam” [Hadis riwayat al­Bukhari­Muslim]  Dari segi waktu harta warisan baru dibagi setelah pewaris meninggal dunia.$u‹÷R‘‰9$# ’Îû $yJßgö6Ïm$|¹ur [  :(  ) ‫]$ (  ﻟﻘﻤﺎﻥ‬ùrã•÷ètB 15  31  ]  Artinya: “dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik.  Fiqh  as­Sunnah.  Allah berfirman:  £`ÍköŽn=tã “Ï%©!$# ã@÷WÏB £`çlm.ÏÿYã‹Ï9 Ïmø‹n=tã u‘ωè% `tBur ( ¾ÏmÏFyèy™ !$£JÏB ÷.  Hanya  saja  apabila  suami  isteri  masing­masing  mengetahui  konsekuensi  hukum  dari  perkawinan  beda  agama.  Si pemberi harus sudah balig dan atas kemauan sendiri  Kemudian dari segi waktu.  Seseorang  yang  memiliki  binatang  wajib  atasnya  memberi  nafkah (makanan) dan wajib menjaganya.  wakaf  dan  hadiah  berbeda  dengan  warisan.  Sebab  pemilikan. sebagaimana Allah berfirman:  `ÏiB 7pyèy™ rèŒ ÷.  wakaf  dan  hadiah  adalah  suatu  perbuatan  baik  disertai  kemauan  sendiri.” [QS. Luqman (31):  15]  Menurut  ayat  di  atas  sekalipun  antara  anak  dan  orang  tua  berbeda  keyakinan agama.  bukan  merupakan  perbuatan  wajib.” [QS.  sebab  hibah.” [QS.  wakaf  dan  hadiah  tidak  disyaratkan  harus  muslim.  dan  orang  yang  disempitkan  rezkinya  hendaklah  memberi  nafkah  dari  harta  yang  diberikan Allah kepadanya.  Adapun  warisan. barang itu diberikan ketika si pemberi masih hidup.  2.  Bairut:  Dar  al­Kitab  al­‘Arabi.  Sebab  perkawinan.ÏÿYã‹ù=sù ¼çmè%ø—Í‘ [  :(  ) ‫ 4  ﺍﻟﻄﻼﻕ‬ª!$# çm9s?#uä 7  65  ]  Artinya: “Hendaklah orang yang mampu memberi nafkah menurut kemampuannya.  masing­masing  mempunyai  ketentuannya.  III:  562­563)  Jawaban Pertanyaan Kedua:  Hibah. namun anak harus tetap bersikap santun kepada orang tuanya.  Diwajibkan  atas  suami  memberi  nafkah  kepada  istrinya.  1971).ur [  :(  ) ‫ 4  ﺍﻟﺒﻘﺮﺓ‬Å$rá•÷èpRùQ$$Î/ 228  2  ]  Artinya: “dan para wanita mempunyai hak yang seimbang dengan kewajibannya  menurut cara yang ma'ruf.  Oleh  karena  itu  sesuai  dengan  pertanyaan  saudara  “haruskah  memberi  hibah  …”.  maka  memberi  hibah  kepada  anak  istri  yang  berbeda  agama  itu  merupakan . Tetapi syarat yang pokok ialah:  1.

  4. Fiqh as­Sunnah. dengan alasan: .alternatif yang baik.  sehingga  belum  berfungsi  memindahkan hak milik kepada orang lain.  Sehubungan  dengan  kalimat  pertanyaan  saudara  yang  berbunyi  “akan  diwariskan  …”.  lebihkanlah  yang  perempuan.  3. Rumah itu masih milk orang tua saudara.  namanya  hibah.  Jawaban Pertanyaan Keempat:  Sewa  menyewa  di  dalam  fiqh  Islam  disebut  dengan  ijarah  dan  ijarah  dianggap  sah apabila memenuhi syarat­syarat sebagai berikut:  1. ini hanya merupakan bentuk janji akad.  5.  pihak  penyewa  berhak  menggunakan  barang sewa untuk menikmati manfaatnya sesuai kebiasaan penggunaan barang sewa  tertentu  atau  sesuai  dengan  perjanjian  dengan  pihak  pemilik  barang  sewa. tanah.  Mengetahui  dengan  pasti  akan  manfaat  obyek  sewa  menyewa. karena hal itu mengandung  usaha  menaburkan  benih  permusuhan  serta  dapat  memutuskan  hubungan  silaturahim  (As­Sayyid Sabiq. III: 544).  apabila  dibagi  ketika  pewaris  masib  hidup.  Hal  ini  tidak  sah  karena  telah  melanggar  salah  satu  syarat  sahnya  ijarah.  Oleh  karena  itu  jika  menggunakan  kata  “akan”  yang  mengiringi kata kerja. ibu.  Kemudian  dari  segi  penggunaannya. Hibahnya itu bisa berupa rumah.  yakni  manfaat  itu  harus  mubah.  Adanya kerelaan antara kedua belah pihak. uang atau barang­barang  yang lain.  Oleb  karena  itu  kasus  keluarga  muslim  yang  mencampur  anak  laki­laki  dan  perempuannya  dalam  satu  kamar  tidaklah  sampai  pada hukum haram.  dan  akadnya  itu  tidak  sah. misal anak.  harta  warisan  itu  dibagi  setelah  pewaris  meninggal  dunia.  2.  seharusnya  disamaratakan  di  antara  anak­anak.  para  ahli  wamis  ada  yang  sudah  ditentukan  bagiannya  masing­masing  sesuai  dengan kedudukannya dalam keluarga.”  [Hadis  Riwayat  at­Tabrani dan al­Baihaqi]  As­Sayyid  Sabiq  secara  tegas  mengatakan  bahwa  tidak  dihalalkan  bagi  seseorang melebihkan pemberian di antara anak­anaknya. jika kamu akan  melebibkan  kepada  salab  seorang.  Obyek akad bisa diserahterimakan dan mengandung manfaat.  Oleh  karena  itu  sewa  menyewa  yang  telah  memenuhi  kriteria  ini  sah  hukum  sewa  menyewa  itu  dan  halal  uang  hasil  sewanya.  Jawaban Pertanyaan Ketiga:  Di  dalam  Islam.  Manfaat yang dijadikan obyek bisa dipenuhi. maka belum dikatakan  “akad”  menurut  syara’.  seperti  sifatnya.  Manfaat itu harus mubah.  Di  dalam  hukum  waris  Islam.  Uang  sewa  yang  diberikan  kepada  anak­anaknya  merupakan  pemberian.  Contoh  sewa  menyewa  yang  tidak  sah:  menyewakan  rumah  untuk  tempat  judi.  perlu  diketahui bahwa  di  dalam  fiqh  Islam  ada  dibahas  tentang  ijab  dan  qabul  yang  berbentuk  perkataan  yang  salah satu  syaratnya  adalah  menggunakan  kata  kerja  masa  lampau.  tempat  pelacuran  dan  perbuaran  maksiat  lainnya.  Hal  ini  sebagaimana  sabda  Rasulullah  saw  yang  diriwayatkan dari Ibnu Abbas:  Artinya: “Samakanlah dalam pemberian kepada anak­anakmu.  Menurut  tuntunan  Islam  apabila  orang  tua  memberi  kepada  anak­anaknya.  jenis dan waktunya. saudari dan lain­lain.

 an­Nur (24): 31]  Adapun  keluarga  non  muslim  yang  suka  melakukan  kebaktian  (semacam  pengajian.  Mereka  yang  tidur  satu  kamar  sekalipun  laki­laki  dan  perempuan  tetapi  kakak  beradik  yang  dalam  bahasa  agamna  adalah  sama­sama  mahram  (orang  yang  haram  dinikahi)  dan  jika  mengacu  kepada  surat  an­Nur  ayat  31  sampaipun  jika  nampak auratnya antara mereka tidaklah berdosa. lebih­lebih rumah sewaan/kontrakan pihak penyewa tidak  boleh seenaknya membangun kamar tanpa seijin pemilik.  Islam  tidak  membatasi dengan batas­batas agama tertentu.  2. karena yang dimaksud dengan islami itu apakah bentuk arsitektur perumahan.  atau  putera­putera  saudara  lelaki mereka.1.  Jawaban Pertanyaan Keempat:  Tidak  mudah  kita  mengatakan  bahwa  kawasan perumahan ini  islami  atau tidak  islami.  atau  putera­putera  mereka.  ÏM»uZÏB÷sßJù=Ïj9 @è%ur £`ÏdÌ•»|Áö/r& ô`ÏB z`ôÒàÒøótƒ Ÿwur £`ßgy_rã•èù z`ôàxÿøts†ur $tB žwÎ) £`ßgtFt^ƒÎ— šúïωö7ムtûøóÎŽôØu‹ø9ur ( $yg÷YÏB t•ygsß ( £`ÍkÍ5qãŠã_ 4’n?tã £`ÏdÌ•ßJ胿2 žwÎ) £`ßgtFt^ƒÎ— šúïωö7ムŸwur ÷rr& ÆÎgÏFs9qãèç7Ï9 Ïä!$t/#uä ÷rr& ÆÎgͬ!$t/#uä ÷rr& ÆÎgÏGs9qãèç/ Ïä!$oYö/r& ÷rr& ÆÎgͬ!$oYö/r& £`ÎgÏRºuq÷zÎ) ÷rr& ÆÎgÏGs9qãèç/ :(  )  ‫  ﺍﻟﻨﻮﺭ‬ÆÎgÏRºuq÷zÎ)  ûÓÍ_t/ ÷rr& 24  ]  [  31  Artinya:  “Katakanlah  kepada  wanita  yang  beriman:  "Hendaklah  mereka  menahan  pandangannya.  dan  janganlah  mereka  menampakkan  perhiasannya.  Oleh  karena  itu  pula  uang  imbalan/sewa  yang  saudara  terima  itu  halal.  harus  juga  disadari  bahwa  sewa  menyewa  rumah  itu  artinya  pihak  penyewa  telab  membeli  manfaat  rnmah  itu  untuk  ditempati  termasuk  untuk  melaksanakan  ajaran  agamanya  (Nasrani)  secara  wajar.  atau  ayah  mereka.  Dapat  disimpulkan  bahwa  sewa  menyewa  yang  saudara  lakukan  itu  sah karena  tidak  ada  indikasi  pelanggaran  syarat  sahnya  ijarah.  sewa  menyewa  dan  sebagainya.  Demikian  juga  bahwa  di  dalam  bermu’amalah  seperti  jual  beli. Namun demikian apabila jiwa saudara  merasa  tidak  tenang.  lebih­lebih  agama  ini  diakui keberadaannya oleh negara kita dan juga oleh Islam sendiri.  kecuali  yang  (biasa)  nampak  dari  padanya.)  dan  Natalan. … ” [QS.  atau  ayah  suami  mereka.  Kondisi  rumah  yang  kecil  sehingga  tidak  memungkinkan  mencapai  derajat  ideal  setiap anak satu kamar.  atau  putera­putera  suami  mereka.  dan  kemaluannya.  Dan .  red.  karena  sikap  penyewa  yang  demikian  itu  maka  lebih baik tidak  memperpanjang kontrakannya.  atau  desain  interiornya  atau  lingkungan  kawasan  perumahan  atau  yang  lainnya.  dan  janganlah  menampakkan  perhiasannya  kecuali  kepada  suami  mereka.  Dan  hendaklah  mereka  menutupkan  kain  kudung  ke  dadanya.  atau  saudara­saudara  laki­laki  mereka.

  Rumah yang tetap menjaga kebersihan dan keindahan.  menanam  pohon  kurma.  Rumah yang senantiasa diperdengarkan di dalamnya ayat­ayat al­Qur’an. .ini  semua  ada  kaitannya  dengan  masalah  budaya  dalam  artian  bagaimana  ajaran  Islam  diterjemahkan  ke  dalam  aspek  budaya.  4.” [HR.  3.  akan  tetapi  jika  dimaksudkan  adalah  norma­norma  atau  prinsip­prinsip  yang  mengarah  kepada  kondisi  islami.  mengalirkan  sungai.  mencintai  keindahan  dan  kesombongan  itu  adalah  orang yang mengingkari kebenaran dan meremehkan orang lain”.  tempatkanlah  aku  pada  tempat  yang  diberkati.  sesungguhnya  Rasulullah  saw  pernah  bersabda:  Janganlah  engkau  jadikan  rumahmu  kuburan.  2. Muslim]  Artinya:  “Diriwayatkan  dari  Asim  bin  Amr.  mendirikan  masjid. al­Bazar]  Dari  kutipan  nash  di  atas  dapat  disimpulkan  bahwa  prinsip­prinsip/norma­  norma sebuah rumah atau lingkungan yang islami antara lain:  1.  banyak  sekali  bisa  ditemukan  di  antaranya  ialah:  Artinya:  “Diriwayatkan  dari  Abi  Hurairah.  Oleh  karena  itu  sangat  tergantung  kepada  kedalaman  seseorang  di  dalam  memahami  ajaran  Islam  yang  ia  tuangkan  ke  dalam simbol­simbol arsitektur atau interior atau lingkungan.  mewariskan  kitab  suci  dan  meninggalkan  anak­anak  yang  memohon  ampun  baginya  sesudah  meninggal.  sesungguhnya  ada  orang  yang  menyukai  agar  pakaian  dan  sandalnya  nampak  bagus.”  [HR.  pengasuh  Rubrik  Fatwa  Agama  belum  menemukan.  menggali  sumur.  Rasulullah  saw  bersabda:  “Sesungguhnya  Allah  itu  indah.  Rumah  yang  senantiasa  mencerminkan  nuansa  agamis  misalnya  interior  rumah  ada  kaligrafi  atau  doa­doa  yang  mengingatkan  penghuninya  selalu  ingat  kepada  Allah.” [QS. Ibnu Majah]  Artinya:  “Diriwayatkan  dari  Abdullah  bin  Mas’ud  dari  Nabi  saw.  beliau  bersabda: “Tidak akan masuk surga orang yang di dalam hatinya ada sifat sombong  meskipun  seberat  atom”.u‘$t7•B [  :(  ) ‫  ﺍﻟﻤﺆﻣﻨﻮﻥ‬tû. Muslim]  Zwu”\ãB çŽö•yz ÓÍ_ø9Ì“Rr& Éb>§‘ @è%ur |MRr&ur %Z.” [HR. al­Mu'minun  (23): 29]  Artinya: “Ada tujhh macam amal usaha yang pahalanya tetap mengalir kepada  seorang  hamba  meskipun  dia  sudah  meninggal;  mengajarkan  ilmu.:  Aku  bertanya  kepada  Rasulullah  saw  lalu  beliau  bersabda:  “Adapun  shalatnya  seseorang  di  rumahnya  merupakan  cahaya.  sesungguhnya  syaitan  akan  lari  dari  rumahmu  yang  senantiasa  dibacakan  surah  al­Baqarah.  maka  terangilah  rumahmu  dengan  salat.  Pertanyaan  saudara  tentang  nash  al­Qur’an  atau  al­Hadis  yang  langsung  menunjuk  kepada  perumahaman  islami.  berkatalah  Umar  ra.  Seseorang  bertanya.” [HR. dan Engkau adalah sebaik­baik yang memberi tempat.  Rumah yang tersedia ruangan untuk melaksanakan salat.Î!Í”\ßJø9$#  29  23  ]  Artinya:  “Dan  berdoalah:  Ya  Tuhanku.

  bahan  dan  pengolahannya  sesuai  dengan  perjanjian  (jika berhadapan dengan pemesan).  Dalam  skup  kawasan  perumahan terdapat  tempat  untuk  proses  belajar mengajar.  sehingga  saudara  pun  bisa  menyebut  rumah  yang  dibuat  oleh  ayah  sandara  itu  juga  islami.  dan  sebagainya.  dibangun  di atas  tanah yang  diperoleh secara  halal.  Secara  global  bisa  dikatakan bahwa perumahan itu islami jika tetap mengacu kepada prinsip benar.  dan lain­lain  Yang  jelas  bukanlah  satu­satunya  klaim  bagi  perumahan  di  Tangerang  yang  menyebut  dirinya  islami. apabila membuat  sendiri untuk  dijual. .  Di  samping  telah disebutkan  di  atas  bisa  juga diukur dengan  beberapa  prinsip  misalnya  dari  cara  mendirikan  tetap  memperhatikan  lingkungan  sekitar.  pohon­pohon  perindang.  sumber  air  minum.  perpustakaan  dan  lingkungan  yang  kondusif  untuk  pendidikan  generasi  muda.  sebab  nama  itu  bukan  hanya  label  tetapi  bagaimana  hakekatnya. baik  dan indah.  dalam  membangun tetap  memperhatikan  aturan  main  yang  dibenarkan.  Wallahim a’lam.5.  parit  untuk  mengalirkan  air.  rumah  itu  tidak  mengecewakan  pembeli.