P. 1
desain penelitian kualitatif

desain penelitian kualitatif

5.0

|Views: 8,371|Likes:

More info:

Published by: ذوالحمدي نسوتيون الفقر on Dec 06, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/30/2013

pdf

text

original

Pancasila philosophy functions Describes the function of philosophy Pancasila should be in the know the meaning of the sciences

and what should be in dikat and united by the philosophy that the life of the country. understanding the function of philosophy in general, can be summed up as follows: a. Memeberikan answers to questions which are fundamental or basic in the life of the country. b. Search for truth that is the substance of the nature of the state, the idea of a country or destination country. c.Berusaha place and become tools of various science related to the life of the country.

A. Any questions which are fundamental in the life benegara it? the answer is about every aspect that is closely related to kehidupanmasyarak nation and relating to the survival of the country concerned. therefore fungsu philosophy Pancasila as the national life, should provide fundamental answers about the nature of civic life. fundamental in the life of nation and state, the political composition of the state or political system, form of the state, the composition of the economy and the basics of science. all of the above should be able to be explained by philosophy. in this case study Pancasila that in terms of its function has been able to memebrikan answer. all the above was already stated in our terms trending state.

B. Pancasila philosophy should be able to provide and seek the truth that the nature of the substance of neighbor countries, the idea of state and destination countries. in this case, Pancasila has provided direction on the basis of the state. in our country is five basis in which each silanya associated with the other precepts. five precepts is a unified whole, and not sharing and not terpisahkan.saling provide direction and foundation to the precepts of Pancasila as the state lainya.kerenanya. for example we see the first precepts: belief in one God, giving light and guidance on the four precepts underneath. and so on if we're talking about the function of Pancasila as the basic pemebri who answered the question "the nature of statehood". Destination country will always be found in each respective state constitutions. therefore not always the same and there is even a tendency perbedaadn a long way between destinations in one country to another. as an example of destination countries in Western Europe, of course,

very different from the destination countries in eastern europe. Indonesia as well as destination countries will not be the same for the purpose of our close neighboring countries Malaysia and Singapore. Therefore philosophy should state that serves the answers about the country. for us is fundamentally Indonesia Pancasila and the goal is at once became the founding basis of this country.

C. Philosophy of Pancasila as the nation should be able to give perangka and unifier of the various sciences that developed in Indonesia. function of philosophy will be obvious, if the country's already running order of civic life. as an example of the liberal western world, we find that the development of liberalism in all aspects of human life. as well as in communist countries, we find the development of science itself communist and every science must be the philosophy underlying his country. For us to be able to answer Pancasila Pancasila philosophy functions as a unifying device and science. for that very permasalahanya located above the shoulders of the scientists and the controlling power of the state. These two poles must establish themselves as one and one-way basis. on the one hand, scientists must explore and develop the underlying science itself and aims to enable the Pancasila as the unifying philosophy of science. on the other side of state authorities or governments should be careful and always wise precision in providing guidance and direction of development of science in national life. perli we examine this, because the state can not be integral to the development of science. ynag science is always in the review and was developed by scientists to be in tune and in line with the policy and political powers that are running. in this case the scientists and the holders of power control must realize that science is the backbone of the country's progress go round. not mistake the wrong direction and guidance, so that the development of science away from the basic philosophy of the state or country. ynag science aimed at human welfare must always be under the control of the state philosophy. do not just like a basic philosophy that states that a static substance, he is dynamic and he adlah g

DESAIN PENELITIAN KUALITATIF Ditulis oleh jeperis di/pada 5 Februari, 2009 Oleh : Prof. Sukardi MS. PhD. Setelah membaca desain penelitian kualitatif-naturalistik ini para pembaca diharapkan memiliki kompetensi seperti berikut. 1. Memahami variasi desain penelitian naturalistik 2. Menguasai faktor-faktor dalam desain penelitian 3. Menerapkan prinsip-prinsip desain penelitian 4. Membuat desain penelitian yang sesuai dengan keadaan di lapangan. Pokok Bahasan Perencanaan penelitian secara definitif dapat diartikan sebagai gambaran secara mendalam tentang proses penelitian yang hendak dilakukan peneliti guna memecahkan permasalahan. Desain penelitian merupakan bagian dari perencanaan penelitian yang menunjukkan usaha peneliti dalam melihat apakah penelitian yang direncanakan telah memiliki validitas internal dan validitas eksternal yang komprehensif. Pada penelitian kualitatif, bentuk desain penelitian dimungkinkan bervariasi karena sesuai dengan bentuk alami penelitian kualitatif itu sendiri yang mempunyai sifat emergent dimana phenomena muncul sesuai dengan prinsip alami yaitu pehenomena apa adanya sesuai dengan yang dijumpai oleh seorang peneliti dalam proses penelitian dilapangan. Penelitian kualitatif dapat dipandang juga sebagai penelitian partisipatif yang desain penelitiannya memiliki sifat fleksibel atau dimungkinkan untuk diubah guna menyesuaikan dari rencana yang telah dibuat, dengan gejala yang ada pada tempat penelitian yang sebenarnya. Oleh karena seorang peneliti belum mengetahui tentang responden dan apa yang akan ditanyakan kepada mereka, maka mereka diperbolehkan melakukan perubahan. Sedangkan posisi perencanaan sebelum peneliti terjun dilapangan adalah untuk meyakinkan bahwa mereka mengetahuai kegiatan minimal apa yang perlu dilakukan di lapangan. Tidak diketahuinya macam pertanyaan apakah yang perlu disampaikan ke responden adalah sesuai dengan apa yang dikatakan oleh Taylor dan Bogdan (1984:16) bahwa until we enter the field, we do not know what questions to ask or how to ask them. Dalam penelitian kualitatif, bacaan yang luas dan up to date merupakan syarat mutlak yang perlu dilakukan oleh seorang peneliti guna mendalami teori yang relevan dengan permasalahan yang hendak dipecahkan. Oleh karena itu agar memperoleh desain penelitian yang baik, para paneliti hendaknya perlu memperhatikan beberapa butir penting seperti berikut yaitu: a) Peneliti hendaknya menaruh minat terhadap tema atau topik yang pada umumnya masih bersifat umum, b) Masalah diidentifikasi, dan dianalisis untuk menarik pertanyaan pokok atau yang berkaitan dengan fokus permasalahan, c) Peneliti sejak awal hendaknya juga sudah mengetahui key persons yaitu orang ±orang yang mempunyai informasi, dan audience yaitu orang-orang atau lembaga yang dapat menggunakan hasil-hasil penelitian, d) Peneliti hendaknya mengetahui metode yang hendak digunakan agar dapat memilih metode yang sesuai dan dapat memecahkan masalah. Unsur-unsur dalam desain Penelitian kualitatif Walaupun desain penelitian kualitatif dikatakan sebagai desain yang fleksibel, secara empiris, desain penelitian kualitatif pada umumnya mengandung unsur-unsur penting seperti berikut. 1. Menentukan fokus penelitian. Pada unsur ini peneliti berusaha menguraikan latar belakang permasalahan yang hendak dipecahkan, mengindentifikasi phenomena yang menunjukkan realitas permasalahan dan kemudian menentukan fokus penilitan yang memiliki fungsi sebagai guide atau pedoman peneliti ketika melakukan eksplorasi data.

2. Menentukan paradigma penelitian yang sesuai dengan keadaan lapangan. Seperti halnya penelitian kuantitatif, peneliti kualitatif juga dianjurkan menggali landasan teori dari berbagai sumber informasi dan kemudian membangun paradigma penelitian yang sesuai dengan permasalahan yang dimaksud. Sedangkan yang menjadikan bervariasi pendapat diantara peneliti adalah dicantumkannya secara implisit dalam bab dua atau kajian pustaka atau secara integral dimasukkannya sesuai dengan konteks dan komponen penelitian. 3. Menentukan kesesuaian antara paradigma dengan teori yang dikembangkan sehingga peneliti tetap yakin terhdapa kebenarannya karena teori yang dibangun masih saling berkaitan erat dengan paradigma yang dikembangkan. 4. Menentukan sumberdata yang dapat digali dari masyarakat yang diteliti. Unsur ini penting bagi peneliti bahwa prinsip berbasah kaki dan berinteraksi dengan responden dapat dilaksanakan dengan benar. 5. Menentukan tahap-tahap penelitian. Tahapan penelitian pada umumnya mencakup langkah-langkah yang secara sistematis direncanakan oleh peneliti, sehingga mereka dapat bergerak dari langkah sat ke langakh lainnya dapat dilkukan secara efisien. 6. Mengembangkan instrumen penelitian. Walaupun peneliti adalah intrumen yang baik, seorang peneliti perlu menuangkan secara tertulis sebagai fungsi pertanggung jawaban, ketika peneliti lain menanyakan proses yang berkaitan erat dengan pengambilan data. 7. Merencanakan pengumpulan data dan pencatatannya, termasuk didalamnya garis besar teknik pengumpulan data yang dipilih agar memperoleh data yang relevan dengan permasalahan yang hendak dipecahkan. 8. Rencana analisis data, termasuk tindakan setelah peneliti megumpulkan data dari para responden, melakukan refleksi dan m,enampilkannya untuk menuju peyusunan teori. Analisis data menurut Guba 9198) ini termasuk diantaranya mengkatorisasi data, mengelompokkan sesuai dengan karakteristik ubahan (characterisizing), menilai pengelompokan, dan checking antara anggota peneliti (Member-check) 9. Rencana mencapai tingkat kepercayaan dan kebenaran penelitian, yang didalamnya mencakup bagiaman peneliti melakukan pengembailan data agar memperoleh data yang valid dan releiabel dengan permasalahan yang hendak diteliti. 10. Merencanakan lokasi dan tempat penelitian, lokasi dimana responden berada adalah tempat yang perlu diperhitungkan, sehingga peneliti akan memperoleh informasi dari tangan pertama yaitu orang yang mempunyai informasi. 11. Menghormati etika penelitian, termasuk perhatian peneliti untuk selalu menghormati hak responden, tidak memaksa dan tidak membahayakan posisi responden. Hal responden tersebut dicantumkannya dalam desain untuk meyakinkan bahwa penelitian naturalistik sesuai dengan etika penelitian yang berlaku. 12. Mempersiapkan laporan penulisan dan penyelesaian penelitian. Komponen ini termasuk didalamnya usaha peneliti untuk memperoleh laporan hasil penelitian yang didukung dengan bukti pengambilan data, analisis data dan deseminasi melui peneulisan jurnal maupun artikel yang relevan. Hampir sebagian besar peneliti kualitatif mempunyai pertanyaan umum dalam pikiran mereka. Pertanyaan tersebut akan dibawanya sampai ketika mereka hendak masuk ke lapangan. Pertanyaan umum tersebut dapat dibedakan dalam dua kategori yang saling berkaitan yaitu pertanyaan substantif dan pertanyaan teoritis. Pertanyaan subsatantif biasanya berkaitan erat dengan isu-isu spesifik tentang tipe of setting misalnya, jika seorang peneliti tertarik untuk mempelajari lebih mendalam tentang lingkungan tinggal mereka seperti: rumah, desa, rumah sakit, restoran, kumpulan atau geng anak-anak remaja. Pertanyaan teoritis pada umumnya lebih dekat dengan isu-isu sosiologis misalnya sosialisasi tentang suatu program, penyimpangan yang terjadai dalam suatu masyarakat, dan kontro sosial yang diberlakukan. Pada uraian berikut ini diuraikan salah satu contoh tindakan peneliti yang erat kaitannya dengan elemen desain penelitian kualitatif, seperti berikut. 1. Peneliti menaruh minat terhadap suatu topik, kemudian dia melakukan pendalaman terutama terhadap hal-hal yang berkaitan dengan responden atau audience, keberadaaan dan kemudahan informasi keadaan dan lokasi penelitian.

2. Peneliti kemudian merumuskan sejumlah pertanyaan pendahuluan, guna mengetahui lebih lanjut tentang informasi-informasi apa yang diperlukan. 3. Peneliti mengidentifikasi macam-mcam metode pengumpulan data, dan kemudian dia memilih satu atau dua metode yang relevan dan tepat. 4. Mengidentifikasi tempat atau situs penelitian dimana responden melakukan kegiatan. Tempat penelitian ini dapat berupa kelas, laboratorium, bengkel untuk kegiatan kelas. Tempat penelitian juga mungkin berupa tempat orang bekerja, lembaga atau institusi. 5. Data yang diperoleh segera dianalisis untuk mencari maknanya. Perlu diketahui bahwa dalam penelitian kualitatif seorang peneliti dianjurkan untuk melakukan analisis segera setelah pengumpulan data selesai dilakukan. Atau dengan kata lain anatara pengumpulan data dengann analisis data dapat dilakukan secara serentak, tanpa menunggu selesainya tahap pengumpulan data. 6. Berdasarkan laporan dan analisis biasanya akan timbul sejumlah pertanyaan baru yang menjadi pedoman guna melakukan observasi dan wawancara selanjutnya. Yang Perlu Diperhatikan dalam Desain Penelitian Desain penelitian kualitatif pada umumnya masih memiliki tiga karakteristik seperti berikut. a) tidak dinyatakan secara detail, b) bersifat fleksibel, c) berkembang sesuai dengan situasi dan kondisi yang ada di lapangan. Namun demikan peneliti senior, atas dasar empiris, dapat mengidentifikasinya yang dalam beberapa hal yang komponen desainterjadi perubahan di lapangan. Beberapa unsur yang dimaksud misalnya ialah: tentang tujuan, subyek yang diteliti, proses pengambilan data, sampel dan sumberdata. Desain yang tepat baru dapat ditentukan secara pasti oleh peneliti setelah peneliti bertemu dan berinteraksi dengan responden. Desain penelitian kualitatif pada umumnya tidak mengemukakan hipoteses yang harus dites, tetapi lebih sering berupa pertanyaan penelitian yang lebih mengarahkan pada ketercapaian pegumpulan data secara langsung. Hal ini sesuai dengan penelitian kualitatif naturalistik yang mendasarkan pad teori grounded yaitu membangun teori yang diperoleh melalui pengamatan kasus perkasus phenomena yang dijelaskannya. Desain penelitian kualitatif naturalistik pada umumnya bersifat juga terbuka,dan mampu mengakomodasi adanya beberapa kemungkinan perubahan. Jumlah variabel yang tidak terbatas menjadikan desain penelitian fleksibel melalui langkah-langkah yang tidak diperhitungkan sebelumnya. Pengertian populasi tidak perlu posisinya sebagai sesuatu yang luas tetapi bisa subyek yang berdomisili pada satu tempat. Selain itu sampling dapat ditafsirkan sebagai plihan peneliti terhadap: a) aspek apa, dari peristiwa apa, dan siapa yang dijadikan fokus dalam penelitian, b) sampling dilakukan atas pertimbangan lebih bersifat bertujuan tergantung pada masalah penelitian. Analisis data dilakukan sejak awal bersamaan dengan proses pengumpulan data, bersifat terbuka dan berpijak dengan dasar filosofis induktif. Empat belas Prinsip berkait dengan Desain Penelitian Kualitatif Dalam menyusun desain penelitian kualitatif, para peneliti hendaknya perlu memperhatikan beberapa butir seperti berikut. 1. Desain penelitian kualitatif pada umumnya merupakan desain penelitian yang tidak terinci, fleksibel, timbul dan berkembang sesuai dengan situasi dan kondisi yang ada di lapangan. Hal-hal yang memungkinkan desain penelitian berubah biasanya termasuk: tujuan, subyek, sampel penelitian jika ada, dan sumber data. 2. Lebih bersifat restrospektif yaitu, desain penelitian diketahui secara pasti setelah penelitian selesai. Walaupun misalnya para peneliti mendesain penelitian dibantu dosen pembimbing, hasil penelitian masih bersifata sementara atau adhoc dan masih mungkin berubah sesuai dengan kondisi di lapangan. 3. Desain biasanya tidak mengemukan hipoteses yang perlu di tes, tetapi lebih berupa fokus penelitian yang penekannya sebagai guide atau petunjuk dalam mencari atau mengumpulkan data. 4. Hasil penelitian lebih bersifat terbuka dan tidak membatasi phenomena ke dalam variabel seperti dalam penelitian kuantitatif positivist. 5. Desain penelitian lebih fleksibel dengan langkah-langkah yang tidak dapat dipastikan, disamping juga

hasil penelitian tidak dapat diprediksi atau diramalkan. 6. Peneliti melakukan analisis data sejak awal penelitian, bersamaan dengan proses pengumpulan data, bersifat terbuka, open endded dan dilakukan secara induktif. 7. Penggunaan populasi posisinya tidak terlalu perlu. Sampling dapat ditafsirkan sebagai pilihan peneliti terhadap beberapa faktor terkait termasuk: aspek apa dari peritiwa apa, dan siapa ataua apa yang dijadikan fokus dalam penelitian. 8. Sampling lebih cederung menggunakan prinsip non probability sampling (Kerlinger: 1986), yang didalamnya dibedakan menjadi empat macam yaitu a) purposive, b) accidental, c) quota dan d) snow-ball sampling. Penelitian ini disebut sebgai non probabilitas karena lebih banyak tergantung dari pada pilihan peneliti dan juga tujuan penelitian. 9. Instrumen penelitian kualitatif pada umumnya lebih bersifat internal dan subyektif, yang direfleksikan dengan ³peneliti sebagai instrumen´. Disamping itu, instrumen penelitian kualitatif mendasarkan pada aspek-aspek seperti berikut termasuk: bersifat khusus, dan berulangkali terjadi, yang berupa paradigma atau thema yang memberikan petunjuk ke arah pembentukan teori. 10. Analisis data lebih bersifat terbuka terhadap perubahan, perbaikan dan penyempurnaan atas dasar data baru yang masuk atau diterima peneliti. 11. Hipoteses tidak dapat dirumuskan pada awal penelitian, karena pada penelitian kualitatif tidak dimaksudkan untuk menguji kebenaran. Hipoteses atau jawaban sementara dalam penelitian kualitatif muncul sepanjang proses penelitian sebagai pedoman dalam menafsirkan dan memaknai data. 12. Statistik tidak terlalu diperlukan dalam pengolahan data dan penafsiran data. Dalam penelitian kualitatif, menganalisis data berarti mencoba memahami makna data secara Verstehin dengan lebih mengutamakan makna yang berasal dari phenomena yang saling berkaitan satu sama lain. 13. Lama penelitian tidak dapat ditentukan sebelumya oleh si peneliti. Pada hakekatnya penelitian kualitatif dapat terus berlangsung sampai pada suatu saat peneliti sudah tidak memperoleh data baru atau telah terjadi pengulangan phenomena, berarti penelitian baru dapat diperbolehkan berhenti. 14. Dalam penelitian kualitatif-naturalistik selalu terjadi kemungkinan peneliti menemukan hal baru (invention) disamping juga penemuan kembali hal-hal tertentu yang sebenarnya dahulu sudah ada atau discovery. Kerangka Desain Penelitian Kualitatif Kerangka penulisan laporan penelitian kualitatif naturalistik, pada umumnya dapat dibedakan menjadi dua macam yaitu kerangka laporan penelitian untuk mencapai gelar dan kerangka laporan penelitian sebagai kegiatan profesi. Kerangka penulisan laporan untuk mencapai gelar keserjanaan atau status akademik tertentu biasanya lebih dituntut ketelitian penulis, disamping juga kelengkapan komponen penelitian yang harus dipenuhi. Untuk penelitian kualitatif yang digunakan sebagai kegiatan profesi, kelengkapan komponen penelitian tidak terlalu dituntut keberadaanya. Bagian utama yang sering dihilangkan antaranya adalah bab dua tentang landasan teori. Hal ini terjadi, karena lembaga profesi pada umumnya kurang menuntut landasan teori, karena beberapa alasan seperti misalnya, a) landasan teori yang berisi kajian pustaka sudah dibuat secara integral sesuai dengan pembahasan yang relevan.b) tanpa landasan teori laporan penelitian lebih terfokus kepada kebutuhan lembaga profesi. Untuk penelitian yang tujuan utamanya adalah untuk mencapai derajat kesarjanaan atau gelar akademik, berikut ini diberikan contoh kerangka laporan penelitian kualitatif naturalistik dengan judul ³perilaku kepemimpinan kepala sekolah Perempuan: Studi Kasus di SMU Negeri 9 dan SMU Budyawacana 1 Yogyakarta (Abdul azis: 2003) yang memiliki komponen seperti berikut. - Abstrak - Lembar pengersahan - Kata pengantar - Daftar isi - Daftar tabel - Daftar gambar

- Daftar lampiran BAB I. Pendahuluan ‡ latar belakang ‡ Identifikasi permasalahan ‡ Pembatasan masalah ‡ Fokus penelitian ‡ Tujuan penelitian ‡ Manfaat penelitian BAB II. Kajian Pustaka - Definisi kepemimpinan - Tujuan dan fungsi kepemimpinan - Kempimpinan yang efektif - Teori Kepemimpinan situasional - Kajian penelitian yang relevan - Kerangka pikir penelitian - Sistematika pembahasan BAB III. Metodologi Penelitian - Gambaran umum tentang sekolah atau obyek - Waktu dan setting penelitian - Instrumen penelitian - Teknik pengumpulan data - Keabsahan data - Sistematika pembahasan BAB IV. Penelitian dan Pembahasan - Diskripsi latar penelitian - Fungsi kepala sekolah dan pendekatan kepemimpinannya - Indikator efektifitas kepemimpinan - Kecenderungan pendekatan kepemimpinan - Dampak perilaku kepemimpinan kepala sekolah BAB V. Kesimpulan dan saran - Kesimpulan - Implikasi - Saran-saran - Keterbatasan penelitian - Daftar Pustaka - Lampiran Kesimpulan Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa, 1. Desain penelitian merupakan bagian dari perencanaan penelitian yang menunjukkan usaha peneliti dalam melihat apakah penelitian yang direncanakan telah memiliki validitas internal dan eksternal yang komprehensif. 2. Pada penelitian kualitatif, bentuk desain dimungkinkan bervariasi karena sesuai dengan bentuk alami penelitian kualitatif itu sendiri yang mempunyai sifat emergent dimana phenomena muncul sesuai dengan apa yang dijumpai peneliti dalam proses penelitian di lapangan. 3. Desain penelitian pada umumnya mengandung unsur-unsur seperti berikut, a) fokus penelitian, b) paradigma penelitian, c) kesesuaian antara paradigma dengan teori yang dikembangkan, d) sumberdata yang dapat digali, e) tahapan penelitian, f) instrumen penelitian, g) rencana pengumpulan data dan pencatatannya h) rencana analisis data I) rencana tingkat kepercayaan dan kebenaran penelitian, y) rencana lokasi dan tempat penelitian, k) etika penelitian l) rencana penulisan dan penyelesaian penelitian.

4. Desain penelitian kualitatif seringkali tidak dinyatakan secara detail, bersifat fleksibel tumbuh dan berkembang sesuai dengan situasi dan kondisi yang ada di lapangan 5. Hasil penelitian lebih bersifat terbuka dan tidak membatasi variabel seperti dalam penelitian kualitatif. 6. Instrumen penelitian kualitatif pada umumnya lebih bersifat internal, dan subyektif yang direfleksikan dengan ³peneliti sebagai instrumen´. 7. Lama penelitian tidak dapat ditentukan sebelumya, karena penelitian umumnya terus berlangsung sampai pada suatu saat peneliti tidak memperoeh data baru. 8. Dalam penelitian kualitatif-naturalistik selalu terjadi kemungkinan peneliti menemukan hal-hal baru atau penemuan kembali yang sebenarnya dahulu sudah ada.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->