P. 1
Makalah Kenaikan Pangkat

Makalah Kenaikan Pangkat

|Views: 6,096|Likes:
Published by anda_apbn

More info:

Published by: anda_apbn on Dec 07, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/26/2015

pdf

text

original

PENGARUH PEMBERIAN INSENTIF TUNJANGAN PRESTASI KERJA DALAM UPAYA MENINGKATKAN KINERJA PNS DAN TENAGA HONORER BADAN

KESBANGPOL DAN LINMAS PROVINSI ACEH

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Ujian penyesuaian kenaikan pangkat

Oleh Nama : Dedy Andrian, SE NIP : 390026358

BAB I
1

PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Pegawai Negeri Sipil (PNS) dan Tenaga Honorer merupakan unsur Sumber Daya Manusia (SDM) yang strategis dalam menentukan sehat tidaknya kinerja

organisasi Pemerintahan. Pengembangan SDM PNS dan Honorer yang terencana dan berkelanjutan merupakan kebutuhan yang mutlak terutama untuk masa depan Organisasi Pemerintahan. Untuk mewujudkan hal itu diperlukan Manajemen Sumber Daya Manusia (MSDM) yang aktivitasnya dimulai dari manpower planning; recruitment and selection; orientation; training and education; performance appraisal; promotion; transfer and demotion and remuneration. Penilaian kinerja (performance appraisal) yang handal memiliki peranan yang sangat penting. Lebih dari itu dalam kehidupan Organisasi Pemerintahan, setiap PNS dan Honorer pasti menginginkan mendapat penghargaan dan perlakuan yang adil dalam lingkungan pekerjaannya tersebut dan ingin mendapat peluang untuk mengembangkan kemampuannya semaksimal mungkin. Urgensi lain dari penilaian kinerja tersebut karena informasi itu kemudian dapat digunakan sebagai dasar untuk menetapkan kebijakan-kebijakan kepegawaian dalam meningkatkan kinerja di masa yang akan datang. PNS dan Honorer yang mempunyai peran sebagai faktor penentu keberhasilan tujuan yang langsung bersinggungan masyarakat . Untuk itu kinerja PNS dan Honorer harus selalu ditingkatkan. Upaya-upaya untuk meningkatkan kinerja itu biasanya dilakukan dengan cara memberikan insentif, memberikan motivasi, meningkatkan kemampuan, gaya kepemimpinan yang baik.
2

Kinerja baik jika pegawai telah melaksanakan unsur-unsur yang terdiri komitmen yang tinggi pada tugas pokok, menguasai dan mengembangkan tugas, kedisiplinan dan kreatifitas dalam melaksanakan tugas serta tujuan lainnya. Pemberian insentif Tunjangan Prestasi Kerja terhadap Pegawai adalah sebagai pendorong yang dapat memotivasi PNS dan Honorer untuk lebih bekerja keras secara efektif. Insentif Tunjangan Prestasi Kerja terkait erat dengan kinerja PNS dan Honorer. Terdapat timbal balik dua arah antara pemberian insentif Tunjangan Prestasi Kerja dengan kinerja. Insentif diberikan karena adanya kinerja yang baik dan diberikan untuk lebih meningkatkan kinerja lagi dimasa mendatang. Dorongan dan semangat ini agar para PNS dan Honorer di lingkungan Kantor Kesbangpol dan Linmas Prov Aceh memahami serta sadar akan tugas dan kewajiban yang harus ia lakukan setelah pimpinan atau atasan masing-masing Tupoksinya. Berdasarkan uraian di atas dapat dilihat bahwa pemberian insentif Tunjangan Prestasi Kerja dapat meningkatkan kinerja PNS dan Honorer di lingkungan Kantor Badan Kesbangpol dan Linmas Prov NAD, maka penulis tertarik menyusun Karya Tulis Ilmiah ini dengan judul ”Pengaruh Pemberian Insentif Tunjangan Prestasi Kerja Dalam Upaya Meningkatkan Kinerja PNS dan Tenaga Honorer Pada Kantor Badan Kesbangpol dan Linmas Provinsi Aceh” menetapkan target dan sasaran serta

1.2. Masalah 1.2.1. Identifikasi Masalah
3

Berdasarkan latar belakang masalah diatas dapat dijelaskan bahwa Insentif Tunjangan Prestasi Kerja merupakan faktor yang sangat penting didalam upaya meningkatkan kinerja PNS dan Honorer agar didalam melaksanakan tugas mengajar dapat maksimal dengan identifikasi masalah sebagai berikut:
1. Bagaimana cara pemberian Insentif Tunjangan Prestasi Kerja yang diberikan

kepada PNS dan Honorer Kantor Badan Kesbangpol dan Linmas Prov Aceh oleh Pemda Prov Aceh untuk dapat meningkatkan kinerja ?
2. Sejauh mana PNS dan Honorer merasa puas atas pemberian Insentif berupa

Tunjangan Prestasi Kerja oleh pihak Kantor Bakesbangpol dan Linmas ?
3. Apa dampak pemberian Insentif Tunjangan Prestasi Kerja dalam meningkatan

kinerja PNS dan Honorer ?
4. Bagaimana hubungan antara pemberian Insentif

Tunjangan Prestasi Kerja

dengan peningkatkkan kinerja PNS dan Honorer ?

Bertolak dari identifikasi masalah tersebut maka penulis akan membahas tentang ” Pengaruh Pemberian Insentif Tunjangan Prestasi Kerja Dalam Upaya

Meningkatkan Kinerja PNS dan Tenaga Honorer Pada Kantor Badan Kesbangpol dan Linmas Provinsi Aceh”

1.2.2. Batasan Masalah

4

Berdasarkan uraian di atas penulis mencoba membatasi masalah penelitian ini pada ” Pengaruh Pemberian Insentif berupa Tunjangan Prestasi Kerja Dalam Upaya Meningkatkan Kinerja PNS dan Tenaga Honorer Pada Kantor Badan Kesbangpol dan Linmas Provinsi Aceh”

1.2.3. Rumusan Masalah Berdasarkan pada latar belakang masalah yang telah dipaparkan diatas, maka dirumuskan suatu permasalahan pokok yang akan dibahas pada bab pembahasan yakni:
1. Seberapa besar pengaruh pemberian Insentif berupa Tunjangan Prestasi Kerja

PNS dan Honorer ?
2. Faktor-faktor apa saja yang mepengaruhi kinerja PNS dan Honorer pada Badan

Kesbangpol dan Linmas Prov Aceh?

1.3. Tujuan dan Kegunaan penelitian Meningkatkan pengetahuan dalam bidang manajemen sumber daya manusia khususnya dalam hal peranan insentif TPK dan kinerja bagi penulis dan sebuah Karya Tulis Ilmiah yang merupakan syarat untuk mengikuti ujian penyesuaian Kenaikan pangkat penulis.

1.4. Hipotesis
5

Berdasarkan identifikasi masalah, maka hipotesis yang diajukan adalah terdapat hubungan positif antara pemberian insentif TPK dengan kinerja PNS dan Honorer

pada kantor Badan Kesbangpol dan Linmas Prov Aceh

1.5. Metode Penelitian 1.5.3 Tekhnik Pengumpulan Data Salah satu cara untuk mencari memperoleh, mengumpulkan serta mencatat data yang dipergunakan untuk keperluan menyusun karya Tulis ilmiah dan menganalisa faktor faktor yang berhubungan dengan pokok permasalahan sehingga didapat suatu kebenaran atas data yang diperoleh. 1.5.3.1. Pengumpulan Data Langsung (primer)

a. Observasi Yaitu mengadakan pengamatan dan penelitian secara langsung pada Kantor Badan Kesbang dan Linmas Prov Aceh berupa bahan-bahan hukum yang mengikat .

b. Wawancara Yaitu pengumpulan data dengan cara mengadakan tanya jawab dengan pihakpihak Pejabat, PNS dan Honorer mengenai berbagai hal yang berhubungan dengan dengan objek penelitian. .

1.5.3.2. Pengumpulan Data skunder
6

Memberi penjelasan mengenai bahan data primer seperti : hasil penelitian dan hasil karya lainnya.

1.5.4. Tekhnik Pengolahan Data 1.5.4.1. Kualitatif Data yang di kumpulkan diolah, dianalisa dan dikonstruksilkan dengan menggunakan metode kualitatif sehingga menghasilkan data deskriptif-analistis.

7

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->