P. 1
Unops Spesifikasi Teknis Umum - Rev A

Unops Spesifikasi Teknis Umum - Rev A

|Views: 835|Likes:
Published by Hario J. Soediarto

More info:

Published by: Hario J. Soediarto on Dec 07, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/11/2012

pdf

text

original

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM

UNTUK

UNICEF / UNOPS PROYEK REKONSTRUKSI SEKOLAH
ACEH & NIAS

Prepared by :

United Nations Office for Project Services
Indonesia Project Implementation Facility (INPIF) Banda Aceh Office Jalan Cut Nyak Dhien No.28 A

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

United Nations Office for Project Services (UNOPS) Indonesia Project Implementation Facility (INPIF) Banda Aceh Office Jalan Cut Nyak Dhien No.28 A © United Nations Office for Project Services This document is and shall remain the property of UNOPS. The document may only be used for the purposes for which it was commissioned and in accordance with the Terms of Engagement for the commission. Unauthorised use of this document in any form whatsoever is prohibited.

Document Status
Rev No. A Author J.Chappelow Reviewer Name H. Dwi J.Chappelow Approved for Issue Signature Date 24/05/06

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Daftar Isi
1. DIVISI 1 PERSYARATAN UMUM ......................................................................... 8 1.1 01320 PENGUKURAN ................................................................................... 8 1.1.1 LINGKUP PEKERJAAN. ......................................................................... 8 1.1.2 STANDAR/RUJUKAN. ............................................................................ 8 1.1.3 PROSEDUR UMUM................................................................................ 8 1.1.4 BAHAN-BAHAN..................................................................................... 10 1.1.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN.............................................................. 10 1.2 01400 UJI BETON....................................................................................... 12 1.2.1 LINGKUP PEKERJAAN. ....................................................................... 12 1.2.2 STANDAR/RUJUKAN............................................................................ 12 1.2.3 PROSEDUR UMUM. ............................................................................. 12 1.2.4 BAHAN-BAHAN..................................................................................... 13 1.2.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................... 13 1.3 01500 FASILITAS DAN PENENDALIAN SEMENTARA ............................... 17 1.3.1 LINGKUP PEKERJAAN. ....................................................................... 17 1.3.2 STANDAR/RUJUKAN. .......................................................................... 17 1.3.3 PROSEDUR UMUM.............................................................................. 17 1.3.4 BAHAN-BAHAN. ................................................................................... 17 1.3.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN.............................................................. 17 2. DIVISI 2 KONSTRUKSI LAHAN ......................................................................... 21 2.1 02200 PERSIAPAN PERMUKAAN LAHAN.................................................. 21 2.1.1 LINGKUP PEKERJAAN. ....................................................................... 21 2.1.2 STANDAR/RUJUKAN. .......................................................................... 21 2.1.3 PROSEDUR UMUM.............................................................................. 21 2.1.4 BAHAN-BAHAN. ................................................................................... 22 2.1.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN.............................................................. 23 2.2 02220 PEMBONGKARAN............................................................................ 25 2.2.1 LINGKUP PEKERJAAN. ....................................................................... 25 2.2.2 STANDAR/RUJUKAN. .......................................................................... 25 2.2.3 PROSEDUR UMUM.............................................................................. 25 2.2.4 BAHAN-BAHAN. ................................................................................... 25 2.2.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN.............................................................. 25 2.3 02230 PEMBERSIHAN LAHAN DAN PENUMPUKAN ................................. 29 2.3.1 LINGKUP PEKERJAAN. ....................................................................... 29 2.3.2 STANDAR/RUJUKAN. .......................................................................... 29 2.3.3 PROSEDUR UMUM.............................................................................. 29 2.3.4 BAHAN-BAHAN. ................................................................................... 29 2.3.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN.............................................................. 30 2.4 02315 GALIAN, URUKAN KEMBALI DAN PEMADATAN ............................ 31 2.4.1 LINGKUP PEKERJAAN. ....................................................................... 31 2.4.2 STANDAR/RUJUKAN. .......................................................................... 31 2.4.3 PROSEDUR UMUM.............................................................................. 31 2.4.4 BAHAN-BAHAN. ................................................................................... 32 2.4.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN.............................................................. 32 2.5 02330 TIMBUNAN........................................................................................ 37 2.5.1 LINGKUP PEKERJAAN. ....................................................................... 37 2.5.2 STANDAR/RUJUKAN. .......................................................................... 37 2.5.3 PROSEDUR UMUM.............................................................................. 37 2.5.4 BAHAN-BAHAN. ................................................................................... 38 2.5.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN.............................................................. 38

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 1

2.6 02335 PERSIAPAN TANAH DASAR............................................................ 41 2.6.1 LINGKUP PEKERJAAN. ....................................................................... 41 2.6.2 STANDAR/RUJUKAN. .......................................................................... 41 2.6.3 PROSEDUR UMUM.............................................................................. 41 2.6.4 BAHAN-BAHAN. ................................................................................... 41 2.6.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN.............................................................. 41 2.7 02365 PENGENDALIAN RAYAP ................................................................. 43 2.7.1 LINGKUP PEKERJAAN. ....................................................................... 43 2.7.2 STANDAR/RUJUKAN. .......................................................................... 43 2.7.3 PROSEDUR UMUM.............................................................................. 43 2.7.4 BAHAN-BAHAN. ................................................................................... 44 2.7.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN.............................................................. 44 2.8 02500 JARINGAN UTILITAS....................................................................... 46 2.8.1 LINGKUP PEKERJAAN. ....................................................................... 46 2.8.2 STANDAR/RUJUKAN. .......................................................................... 46 2.8.3 PROSEDUR UMUM.............................................................................. 46 2.8.4 BAHAN-BAHAN. ................................................................................... 47 2.8.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN.............................................................. 49 2.9 02540 TANGKI SEPTIK DAN RESAPAN. ................................................... 53 2.9.1 LINGKUP PEKERJAAN. ....................................................................... 53 2.9.2 STANDAR/RUJUKAN. .......................................................................... 53 2.9.3 PROSEDUR UMUM.............................................................................. 53 2.9.4 BAHAN-BAHAN. ................................................................................... 53 2.9.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN.............................................................. 54 2.10 02721 LAPIS PONDASI BAWAH .................................................................. 55 2.10.1 LINGKUP PEKERJAAN ......................................................................... 55 2.10.2 STANDAR/RUJUKAN. ........................................................................... 55 2.10.3 PROSEDUR UMUM............................................................................... 55 2.10.4 BAHAN-BAHAN. .................................................................................... 55 2.10.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................... 56 2.11 02722 LAPIS PONDASI ATAS. ..................................................................... 58 2.11.1 LINGKUP PEKERJAAN. ....................................................................... 58 2.11.2 STANDAR/RUJUKAN............................................................................ 58 2.11.3 PROSEDUR UMUM. ............................................................................. 58 2.11.4 BAHAN-BAHAN. ................................................................................... 58 2.11.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN.............................................................. 59 2.12 02740 PERKERASAN BETON ASPAL. ....................................................... 61 2.12.1 LINGKUP PEKERJAAN. ....................................................................... 61 2.12.2 STANDAR/RUJUKAN............................................................................ 61 2.12.3 PROSEDUR UMUM. ............................................................................. 61 2.12.4 BAHAN-BAHAN. ................................................................................... 61 2.12.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN.............................................................. 62 2.13 02780 PERKERASAN BETON.................................................................... 64 2.13.1 LINGKUP PEKERJAAN. ....................................................................... 64 2.13.2 STANDAR/RUJUKAN. .......................................................................... 64 2.13.3 PROSEDUR UMUM.............................................................................. 64 2.13.4 BAHAN-BAHAN. ................................................................................... 64 2.13.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN.............................................................. 65 3. DIVISI 3 BETON.................................................................................................. 67 3.1 03210 BAJA TULANGAN ............................................................................. 67 3.1.1 LINGKUP PEKERJAAN. ....................................................................... 67 3.1.2 STANDAR/RUJUKAN. .......................................................................... 67 3.1.3 PROSEDUR UMUM.............................................................................. 67 3.1.4 BAHAN-BAHAN. ................................................................................... 68 3.1.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN.............................................................. 68

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 2

3.2 03300 BETON COR DI TEMPAT. ............................................................... 70 3.2.1 LINGKUP PEKERJAAN. ....................................................................... 70 3.2.2 STANDAR RUJUKAN. .......................................................................... 70 3.2.3 PROSEDUR UMUM.............................................................................. 70 3.2.4 BAHAN-BAHAN. ................................................................................... 73 3.2.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN.............................................................. 76 3.3 03600 ADUKAN ENCER (GROUT)............................................................. 83 3.3.1 LINGKUP PEKERJAAN. ....................................................................... 83 3.3.2 STANDAR/RUJUKAN. .......................................................................... 83 3.3.3 PROSEDUR UMUM.............................................................................. 83 3.3.4 BAHAN-BAHAN. ................................................................................... 83 3.3.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN.............................................................. 84 4. DIVISI 4 PASANGAN .......................................................................................... 85 4.1 04060 ADUKAN SEMEN. ............................................................................. 85 4.1.1 LINGKUP PEKERJAAN. ........................................................................ 85 4.1.2 STANDAR/RUJUKAN............................................................................ 85 4.1.3 PROSEDUR UMUM. ............................................................................. 85 4.1.4 BAHAN-BAHAN..................................................................................... 85 4.1.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................... 86 4.2 04210 BATU BATA. ...................................................................................... 89 4.2.1 LINGKUP PEKERJAAN. ........................................................................ 89 4.2.2 STANDAR/RUJUKAN............................................................................ 89 4.2.3 PROSEDUR UMUM. ............................................................................. 89 4.2.4 BAHAN-BAHAN..................................................................................... 89 4.2.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................... 90 4.3 04220 BATA BETON.................................................................................... 93 4.3.1 LINGKUP PEKERJAAN. ........................................................................ 93 4.3.2 STANDAR/RUJUKAN............................................................................ 93 4.3.3 PROSEDUR UMUM. ............................................................................. 93 4.3.4 BAHAN-BAHAN..................................................................................... 94 4.3.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................... 94 5. DIVISI 5 METAL.................................................................................................. 99 5.1 05120 BAJA STRUKTUR ............................................................................. 99 5.1.1 LINGKUP PEKERJAAN. ........................................................................ 99 5.1.2 STANDAR/RUJUKAN............................................................................ 99 5.1.3 PROSEDUR UMUM. ............................................................................. 99 5.1.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 102 5.1.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 103 5.2 05300 DEK METAL .................................................................................... 110 5.2.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 110 5.2.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 110 5.2.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 110 5.2.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 110 5.2.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 111 5.3 05500 BERBAGAI JENIS METAL .............................................................. 113 5.3.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 113 5.3.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 113 5.3.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 113 5.3.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 114 5.3.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 115 6. DIVISI 6 KAYU DAN PLASTIK ......................................................................... 118 6.1 06100 PEKERJAAN KAYU KASAR ............................................................ 118 6.1.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 118

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 3

6.1.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 118 6.1.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 118 6.1.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 119 6.1.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 119 6.2 06200 PEKERJAAN KAYU HALUS............................................................ 122 6.2.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 122 6.2.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 122 6.2.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 122 6.2.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 122 6.2.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 124 7. DIVISI 7 PERLINDUNGAN PANAS DAN LEMBAB .......................................... 126 7.1 07100 LAPISAN KEDAP AIR ...................................................................... 126 7.1.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 126 7.1.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 126 7.1.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 126 7.1.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 127 7.1.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 128 7.2 07210 ISOLASI BANGUNAN ...................................................................... 130 7.2.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 130 7.2.2 STANDAR/RUJUKAN. ......................................................................... 130 7.2.3 PROSEDUR UMUM............................................................................. 130 7.2.4 BAHAN-BAHAN. .................................................................................. 130 7.2.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN. ............................................................ 131 7.3 07410 PENUTUP ATAP DAN DINDING METAL.......................................... 132 7.3.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 132 7.3.2 STANDAR/RUJUKAN. ......................................................................... 132 7.3.3 PROSEDUR UMUM............................................................................. 132 7.3.4 BAHAN-BAHAN. .................................................................................. 132 7.3.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN. ............................................................ 133 7.4 07456 PANEL SEMEN BERSERAT ............................................................ 135 7.4.1 LINGKUP PEKERJAAN....................................................................... 135 7.4.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 135 7.4.3 PROSDUR UMUM............................................................................... 135 7.4.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 135 7.4.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 136 7.5 07600 LEMBARAN PELINDUNG DAN METAL LEMBARAN ....................... 138 7.5.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 138 7.5.2 STANDAR/RUJUKAN. ......................................................................... 138 7.5.3 PROSEDUR UMUM............................................................................. 138 7.5.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 138 7.5.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN. ............................................................ 140 7.6 07920 PENUTUP DAN PENGISI CELAH................................................... 142 7.6.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 142 7.6.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 142 7.6.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 142 7.6.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 142 7.6.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 142 8. DIVISI 8 PINTU DAN JENDELA ........................................................................ 144 8.1 08110 PINTU BAJA DAN KUSEN ............................................................... 144 8.1.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 144 8.1.2 STANDAR/RUJUKAN. ......................................................................... 144 8.1.3 PROSEDUR UMUM............................................................................. 144 8.1.4 BAHAN-BAHAN. .................................................................................. 145 8.1.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN. ............................................................ 145

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 4

8.2 08120 PINTU, JENDELA ALUMINIUM DAN KUSEN ................................... 147 8.2.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 147 8.2.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 147 8.2.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 147 8.2.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 148 8.2.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 149 8.3 08210 PINTU, JENDELA DAN KUSEN KAYU............................................. 153 8.3.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 153 8.3.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 153 8.3.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 153 8.3.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 153 8.3.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 155 8.4 08700 ALAT PENGGANTUNG DAN PENGUNCI........................................ 157 8.4.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 157 8.4.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 157 8.4.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 157 8.4.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 157 8.4.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 159 8.5 08800 KACA DAN AKSESORI.................................................................... 161 8.5.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 161 8.5.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 161 8.5.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 161 8.5.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 161 8.5.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 162 9. DIVISI 9 PENYELESAIAN ................................................................................. 164 9.1 09310 UBIN KERAMIK............................................................................... 164 9.1.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 164 9.1.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 164 9.1.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 164 9.1.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 164 9.1.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 165 9.2 09910 CAT ................................................................................................. 168 9.2.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 168 9.2.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 168 9.2.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 168 9.2.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 169 9.2.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 170 10. DIVISI 10 BIDANG KHUSUS ......................................................................... 175 10.1 10200 JALUSI ............................................................................................ 175 10.1.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 175 10.1.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 175 10.1.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 175 10.1.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 175 10.1.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 176 10.2 10240 KISI-KISI DAN TABIR....................................................................... 177 10.2.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 177 10.2.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 177 10.2.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 177 10.2.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 177 10.2.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 178 10.3 10600 PARTISI .......................................................................................... 179 10.3.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 179 10.3.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 179 10.3.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 179

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 5

10.3.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 179 10.3.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 180 10.4 10810 AKSESORI DAERAH BASAH ......................................................... 181 10.4.1 LINGKUP PEKERJAAN. ..................................................................... 181 10.4.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 181 10.4.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 181 10.4.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 181 10.4.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 182 11. DIVISI 13 KOSTRUKSI KHUSUS .................................................................. 183 11.1 13100 SISTEM PENYALUR PETIR DAN PEMBUMIAN............................. 183 11.1.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 183 11.1.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 183 11.1.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 183 11.1.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 184 11.1.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 184 12. DIVISI 15 MEKANIKAL.................................................................................. 186 12.1 15100 SISTEM PLAMBING........................................................................ 186 12.1.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 186 12.1.2 SATNDAR/RUJUKAN.......................................................................... 186 12.1.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 186 12.1.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 188 12.1.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 190 12.2 15410 PERLENGKAPAN PLAMBING......................................................... 194 12.2.1 LINGKUP PEKERJAAN. ..................................................................... 194 12.2.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 194 12.2.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 194 12.2.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 194 12.2.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 195 13. DIVISION 16 ELEKTRIKAL ........................................................................... 197 13.1 16225 UNIT PEMBANGKIT LISTRIK .......................................................... 197 13.1.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 197 13.1.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 197 13.1.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 197 13.1.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 198 13.1.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 200 13.2 16270 TRANSFORMATOR........................................................................ 202 13.2.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 202 13.2.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 202 13.2.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 202 13.2.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 203 13.2.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 205 13.3 16345 KUBIKAL TEGANGAN MENENGAH............................................... 207 13.3.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 207 13.3.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 207 13.3.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 207 13.3.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 208 13.3.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 209 13.4 16400 DISTRIBUSI TEGANGAN RENDAH................................................. 211 13.4.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 211 13.4.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 211 13.4.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 211 13.4.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 213 13.4.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 215

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 6

13.5 16500 PENERANGAN................................................................................ 219 13.5.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 219 13.5.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 219 13.5.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 219 13.5.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 220 13.5.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 221 13.6 16700 SISTEM KOMUNIKASI.................................................................... 224 13.6.1 LINGKUP PEKERJAAN. ...................................................................... 224 13.6.2 STANDAR/RUJUKAN.......................................................................... 224 13.6.3 PROSEDUR UMUM. ........................................................................... 224 13.6.4 BAHAN-BAHAN................................................................................... 225 13.6.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................. 227

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 7

1.
1.1 1.1.1

DIVISI 1 PERSYARATAN UMUM
01320 PENGUKURAN
LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi semua pekerjaan pengukuran batas/garis dan elevasi persiapan lahan dan pekerjaan pengukuran lainnya yang ditentukan dalam Gambar Kerja dan/atau yang ditentukan Pengawas Lapangan dan termasuk penyediaan tim ukur yang berpengalaman dan peralatan pengukuran lengkap dan akurat yang memenuhi ketentuan Spesifikasi ini.

1.1.2

STANDAR/RUJUKAN. Tidak ada.

1.1.3 1.1.3.1

PROSEDUR UMUM. Data Standar Pengukuran. Standar pengukuran berdasarkan poligon tertutup tiga titik koordinat dan patok akan disediakan Pemilik Proyek dan akan menjadi patokan pengukuran yang dilakukan Kontraktor. Bila Kontraktor berkeberatan atas penentuan sistim koordinat tersebut, maka dalam 1 (satu) minggu setelah penentuan, Kontraktor dapat mengajukan keberatan secara tertulis beserta data pendukung untuk kemudian akan dipertimbangkan oleh Pengawas Lapangan.

1.1.3.2

Persyaratan Pengukuran. Kontraktor harus melaksanakan perhitungan pengukuran dan pemeriksaan untuk mendapatkan lokasi yang tepat sesuai Gambar Kerja dan harus disetujui Pengawas Lapangan. Setiap kali melakukan pengukuran, pemeriksaan ketepatan harus dilakukan dengan Poligon Tertutup. Kesalahan maksimal yang diijinkan dari Poligon Tertutup adalah sebagai berikut : a. Kerangka Horizontal (Poligon): - salah penutup sudut = 10 √ N - salah relatif ≤ 1/10000. (N = banyak titik/sudut). b. Kerangka Vertikal (Sipat Datar): - salah penutup beda tinggi = 10 √ D km (mm). (D = total jarak terpendek). Semua jarak kemiringan harus dikurangkan ke jarak tegak.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 8

1.1.3.3

Patok/Bench Mark. a. Kontraktor harus menjaga, melindungi patok standar pengukuran maupun patok-patok yang dibuatnya. b. Patok tidak boleh dipindah atau diganggu oleh Kontraktor atau pihak lain. Setiap kerusakan atau gangguan pada patok, disengaja atau tidak disengaja harus dilaporkan kepada Pengawas Lapangan. Kontraktor setiap waktu bertanggung-jawab memperbaiki dan mengganti patok yang rusak. Biaya perbaikan patok menjadi tanggung jawab Kontraktor sepenuhnya. c. Patok harus dibuat oleh Kontraktor dari besi baja yang ditanam dalam beton dengan bentuk dan ukuran sebagai berikut :

c f

a

b

Beton 10 Lapisan Batu e Tanah Dasar Dipadatkan Kepadatan Tanah 90-95%

Tanah Lunak Tanah Keras

a : 100 : 70

b 90 50

c 15 15

d 20 15

e 45 15

d

f 2,5 2,5

cm cm

Biaya pembuatan patok menjadi tanggung jawab Kontraktor. d. Penandaan harus jelas terbaca dan kuat/awet. Patok di tanah harus dilindungi dengan pipa beton dan struktur lain dan harus bebas dari air dan tanah. e. Kerangka horisontal harus dari pasak kayu, berukuran 50mm x 50mm panjang 300mm, ditanam dengan kuat ke dalam tanah, menonjol 20mm di atas permukaan tanah dengan paku di tengahnya sebagai tanda, atau dengan cara lain yang ditentukan oleh Pengawas Lapangan. 1.1.3.4 Tim Pengukur dan Peralatan. Kontraktor harus menyediakan tim ukur yang ahli yang disetujui terlebih dahulu oleh Pengawas Lapangan, dan mereka bertanggung jawab memberikan informasi dan data yang berkaitan dengan pengukuran kepada Pengawas Lapangan. Kontraktor harus menggunakan sejumlah peralatan pengukuran yang memadai, akurat dan instrumen ilmiah bersertifikat untuk pekerjaan pengukuran. Peralatan pengukuran yang diajukan Kontraktor harus disetujui Pengawas Lapangan sebelum memulai pekerjaan pengukuran.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 9

1.1.4

BAHAN-BAHAN. Tidak ada.

1.1.5 1.1.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Perhitungan dan Catatan Pengukuran. Catatan lengkap semua pengukuran lapangan,harus disimpan dalam format yang rapi dan teratur. Pengukuran harus dengan jelas menyebutkan nama proyek, lokasi, tanggal, nama. Buku yang dijilid harus digunakan untuk catatan. Catatan lapangan yang terpisah harus dibuat untuk setiap katagori berikut: a. b. c. d. e. Pemeriksaan melintang. Ketinggian patok. Lokasi pengukuran. Konstruksi pengukuran. Potongan melintang.

Koordinat seluruh patok, titik pemeriksaan, dan lainnya harus dihitung sebelum pengukuran. Sketsa harus disiapkan untuk setiap patok pemeriksaan dan titik acuan yang menunjukkan jarak dan azimut ke setiap titik acuan. Profil dan bidikan elevasi topografi harus dicatat dalam buku lapangan. Semua catatan dan perhitungan harus dibuat permanen, dan dijaga di tempat yang aman. Penyimpanan data lapangan yang tidak berlaku lagi dilakukan oleh Pengawas Lapangan. 1.1.5.2 Pemeriksaan Ketepatan. Semua elemen pengukuran, pemeriksaan dan penyetelan harus diperiksa Pengawas Lapangan pada waktu-waktu tertentu selama pelaksanaan proyek. Kontraktor harus membantu Pengawas Lapangan selama pemeriksaan pengukuran lapangan. Perhitungan berikut harus digunakan untuk memeriksa catatan lapangan : Kesalahan sudut menyilang e1 = 1'√ n Kesalahan garis menyilang e2 = √ (L² + D²) L D = perbedaan antara garis lintang Utara dan garis lintang Selatan. = perbedaan antara titik keberangkatan Timur dan titik keberangkatan Barat.

e Ketepatan = -------------perimeter Pengukuran yang tidak sempurna yang dikerjakan Kontraktor, harus diperbaiki dan diulang tanpa tambahan biaya. Kontraktor harus menjaga semua tanda dan garis yang dibutuhkan agar tetap terlihat jelas selama pemeriksaan. Setiap pemeriksaan yang dilakukan Pengawas Lapangan tidak membebaskan Kontraktor dari seluruh tanggung jawabnya membuat pengukuran yang tepat untuk kerataan, elevasi, kemiringan, dimensi dan posisi setiap struktur atau fasilitas.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 10

1.1.5.3

Pekerjaan Sesuai Pelaksanaan Pengukuran dan Gambar Kerja. Pada akhir kontrak, Kontraktor harus menyerahkan kepada Pemilik Proyek untuk keperluan Pemilik Proyek, satu set lengkap Gambar Kerja yang telah diberi tanda dengan “Sesuai Pelaksanaan” posisi-posisi bangunan, pekerjaan sipil dan semua pelayanan termasuk, tetapi tidak dibatasi pada: saluran air hujan, jaringan air bersih dan sanitasi termasuk semua katupkatup pelengkap dan thrustblock, jalingan daya listrik bawah tanah, jaringan daya di bawah lantai, dan semua pelayanan yang biasanya di bawah tanah atau yang ditanam yang letaknya dapat bervariasi dari posisi-posisi yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Kontraktor harus memberi tanda seperti “Sesuai Pelaksanaan” pada dokumen di lapangan saat pekerjaan berlangsung, menggunakan satu set gambar kerja khusus untuk maksud ini. Pada akhir kontrak, gambar kerja yang telah ditandai ini harus diserahkan kepada Pemilik Proyek.

1.1.5.4

Manual Arsitektural. Kontraktor harus menyerahkan dua (2) buah salinan Manual Arsitektural yang dijilid kepada Pemilik Proyek. Dokumen manual arsitektural ini harus meliputi hal-hal berikut: a. Detal-detail bahan dan pelayanan, garansi dan jaminan. b. Daftar nama dan detail kontak sub-kontraktor penyedia layanan yang terlibat dalam kontrak pekerjaan. c. Detail kontak pabrik pembuat dan pemasok untuk bahan-bahan yang digunakan dalam kontrak pekerjaan.

Manual ini harus digunakan untuk masalah perawatan di masa mendatang dan harus ditempatkan dengan baik untuk kemudahan referensi.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 11

1.2 1.2.1

01400

UJI BETON

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini mencakup prosedur yang harus dilakukan guna pengambilan contoh beton selama pelaksanaan pekerjaan pengecoran beton. Pekerjaan ini mencakup penyedian peralatan seperti : Alat-alat laboratorium dan peralatan yang dibutuhkan. Perlengkapan penyimpanan. Landasan pencampur dekat lokasi gudang. Cetakan kedap air dengan alas. Batang besi untuk memadatkan contoh adukan beton dengan φ 16mm (5/8"), panjang 600mm (2”). f. Kerucut slump. g. Pengujian kadar udara. h. Sekop dan sendok tangan. i. Kotak-kotak untuk pengangkutan silinder. a. b. c. d. e.

1.2.2 1.2.2.1 1.2.2.2

STANDAR/RUJUKAN. Peraturan Beton Bertulang Indonesia (NI-2, 1971). American Society of Testing and Materials (ASTM) : a. ASTM C31 - Test Method of Making and Curing Concrete Test Specimens in the Field. b. ASTM C39 - Test Method for Compressive Strength of Cylindrical Concrete Specimens. c. ASTM C42 - Test Method for Obtaining and Testing Drilled Cores and Sawed Beams of Concrete.

d. ASTM C143 - Test Method for Slump of Hydraulic Cement Concrete. e. ASTM C172 - Practice of Sampling Freshly Mixed Concrete. f. 1.2.2.3 1.2.2.4 1.2.3 1.2.3.1 1.2.3.2 1.2.3.3 ASTM C231 - Test Method for Air Content of Freshly Mixed Concrete by the Pressure Method.

American Concrete Institute (ACI): a. ACI 308 - Standard Practice for Curing Concrete. Spesifikasi Teknis 03300 - Beton Cor di Tempat. PROSEDUR UMUM. Contoh beton harus diambil sesuai dengan prosedur ASTM C 172 dan/atau PBI (NI-2, 1971) atau seperti ditentukan dalam Spesifikasi Teknis ini. Benda uji harus mewakili kelompok pencampuran dan harus terdiri dari bagian-bagian dari tempat-tempat berbeda dalam kelompok pencampuran. Benda uji harus diambil dalam tiga (3) atau lebih dalam jumlah teratur sepanjang pengecoran beton suatu kelompok.pencampuran kecuali pada awal dan akhir pengecoran, dan tempatkan dalam sebuah tempat metal seperti kereta dorong. Tingkat penggunaan kelompok pencampuran ditentukan oleh tingkat kecepatan alat pencampur dan bukan oleh ukuran bukaan pintu.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 12

Pengambilan benda uji dilakukan dengan cara menempatkan wadah secara berulang sepanjang pengecoran atau menuangkan campuran beton ke dalam kereta dorong. Harus diperhatikan agar aliran campuran beton tidak menyebabkan terpisahnya bahan-bahan beton. 1.2.3.4 1.2.3.5 Benda uji harus diaduk menyeluruh dengan sekop untuk memperoleh keseragaman. Uji slump dan pengujian benda uji harus segera dilakukan. Kontraktor harus menyimpan di lokasi satu (1) set lengkap peralatan pengujian kerucut slump standar dan cetakan yang memadai untuk pengujian tekan benda uji untuk memenuhi persyaratan frekwensi pengambilan contoh seperti disebutkan dalam Spesifikasi Teknis ini. BAHAN-BAHAN. Lihat butir 1.2.5 Pelaksanaan Pekerjaan dari Spesifikasi Teknis ini. 1.2.5 1.2.5.1 PELAKSANAAN PEKERJAAN. Kandungan Ion Klorida. Jumlah kandungan ion klorida dalam beton struktural yang berasal dari semen, batu pecah, air dan bahan tambahan tidak boleh lebih dari 0.30kg/m3. Pengujian kandungan ion klorida harus dilakukan di lokasi pembuatan campuran beton dan lokasi proyek sebelum penempatan beton, dan hasilnya harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui. 1.2.5.2 Uji Slump. Uji slump harus dilakukan untuk setiap set uji tekan benda uji yang diambil. Minimal satu (1) uji slump harus dilakukan untuk setiap 2meter kubik pengecoran beton atau satu (1) setiap jam pengecoran terus-menerus, tergantung mana yang lebih sering. Slump harus 80mm dengan toleransi +/15%. Metoda harus memenuhi standar ASTM C 143 atau dengan cara sebagai berikut: a. Kerucut slump harus dibersihkan dan dibasahi dengan baik. b. Tempatkan dasar kerucut pada permukaan rata yang tidak menyerap seperti pelat metal. Jangan menggunakan dasar kayu telanjang. c. Isi kerucut dengan tiga (3) lapis adukan beton dengan ketebalan sama. d. Tusuk-tusuk setiap lapisan dengan duapuluh lima (25) kali pukulan batang besi. Sebarkan tusukan secara merata di atas potongan melintang kerucut slump untuk memastikan bahwa setiap pukulan menekan lapisan sebelumnya. e. Ratakan puncak kerucut dengan perlahan sehingga kerucut slump terisi penuh. f. Bersihkan adukan beton yang berserakan di sekitar alas kerucut. g. Angkat kerucut slump dari adukan beton dalam waktu lima (5) detik, dan kerucut harus diangkat hanya ke arah vertikal. h. Segera ukur nilai slump. Nilai slump adalah perbedaan antara tinggi kerucut slump dengan tinggi benda uji. i. Catat segera hasil setiap uji slump. Salinan hasil uji slump untuk setiap uji tekan benda uji harus melengkapi pengujian benda uji ke laboratorium pengujian.

1.2.4

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 13

1.2.5.3

Uji Tekan Benda Uji. a. Minimal tiga (3) uji tekan benda uji dilakukan untuk setiap hari pengecoran atau dua (2) benda uji untuk setiap 10meter kubik beton yang dicor, tergantung mana yang lebih sering. Pengujian benda uji harus dilakukan pada umur 7 dan 28 hari. b. Metode pencetakan harus sesuai ASTM C31. Benda uji harus dibuat di tempat yang sedekat mungkin dengan tempat pengiriman. c. Bila bahan akan dikirim ke tempat yang jauh dari tempat pengambilan benda uji, beton harus diaduk kembali dengan sekop sebelum dimasukkan ke dalam cetakan. d. Prosedur pencetakan adalah sebagai berikut: ⋅ i. Letakan cetakan di atas pelat dasar yang berat, disarankan dari bahan metal. ii. Isi cetakan dalam tiga (3) lapis dengan ketebalan yang sama. iii. Tusuk-tusuk setiap lapis dengan duapuluh lima (25) kali pukulan batang besi agar setiap pukulan menekan lapisan sebelumnya. Pastikan agar tidak merusak dasar cetakan pada saat menusuk lapisan dasar. iv. Ratakan permukaan dengan perlahan dan tutup dengan kaca atau pelat metal untuk mencegah penguapan. Jangan sekali-kali menggunakan kayu.

1.2.5.4

Perawatan Benda Uji di Laboratorium. a. Contoh untuk uji kuat tekan harus diambil sesuai ketentuan ASTM C172. b. Benda uji berbentuk kubus untuk uji kuat tekan harus dibuat, dirawat di laboratorium dan diuji sesuai ketentuan PBI (NI-2, 1971). c. Benda uji berbentuk silinder untuk uji kuat tekan harus dibuat, dirawat di laboratorium dan diuji sesuai ketentuan ASTM C31 dan ASTM C39.

1.2.5.5

Pengiriman dan Penyimpanan. a. Perawatan benda uji harus memenuhi ketentuan ACI 308 dan ASTM C31. b. 24 jam pertama setelah pembuatan silinder sangatlah penting. Benda uji hanya boleh dipindahkan dari tempat pencetakkan ke gudang penyimpan, dan dijaga harus tetap dalam posisi vertikal dan hindarkan dari getaran dan benturan. Benda uji boleh disimpan di tempat yang tertutup rapat, kotak kayu yang kuat, atau bangunan sementara selama temperatur di sekitarnya berkisar antara 15,6°C dan 26,7°C dan penguapan dari contoh dapat dicegah. c. Pada umur 1 (satu) hari setiap set benda uji harus dikirim ke laboratorium yang dikenal untuk perawatan dan pengujian. Tempatkan benda uji pada kotak yang kuat untuk pengiriman, biarkan benda uji di dalam kontainer. Jarak antara benda uji dan kotak harus diisi dengan pasir basah atau serbuk gergaji. Setiap set benda uji harus dilengkapi dengan catatan waktu/tanggal pembuatan benda uji.

d. Bila memungkinkan mengirim benda uji yang berumur satu (1) hari, benda uji harus disimpan dalam pasir yang terus-menrus lembab sampai akhir periode 24 jam, dan harus tetap lembab pada temperature 21°C - 24.5°C sampai saat pengiriman. Benda uji harus dikirim secepat mungkin dan paling lambat beberapa hari sebelum periode tujuh (7) hari tercapai, karena laboratorium harus menerima benda uji sehari atau kira-kira sebelum pengujian tujuh (7) hari.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 14

e. Kontraktor harus menyediakan tempat terlindung dan kotak berisolasi yang dapat dikunci dalam ukuran yang memadai untuk menyimpan peralatan dan benda uji di lokasi, dan menyediakan tenaga kerja yang diperlukan untuk mempersiapkan benda uji. 1.2.5.6 Pengujian. a. Pengujian kuat tekan beton harus dilakukan oleh suatu Laboratorium Penguji yang bebas yang disetujui Pengawas Lapangan. b. Setiap waktu Pengawas Lapangan dapat meminta pengujian semen dan batu pecah untuk memastikan kesesuaiannya dengan ketentuan dalam Spesifikasi Teknis 03300. c. Pengujian kandungan udara dilakukan setiap kali penyiapan satu set benda uji untuk pengujian kuat tekan. Pengujian harus dilakukan sesuai ketentuan ASTM C231.

d. Kontraktor harus bekerjasama dengan Laboratorium Penguji untuk pelaksanaan pengujian. Kontraktor harus membritahu Laboratorium Penguji dan Pengawas Lapangan minimal 48 jam sebelum penempatan beton untuk pemeriksaan dan pengujian beton di lokasi pencampuran dan lokasi proyek, dan untuk pemeriksaan acuan dan penulangan. e. Pengujian dan pemeriksaan di lokasi pencampuran harus meliputi ketentuan minimal sebagai berikut: i. Pembuatan benda uji dan pengujian bahan-bahan campuran beton. ii. Mempelajari dan memeriksa campuran desain usulan Kontraktor. iii. Pemeriksaan instalasi dan peralatan untuk pengukuran, pencampuran dan pengiriman beton. iv. Pemeriksaan pengoperasian batching dan pencampuran. v. Pemeriksaan campuran beton. f. Pengujian dan pemeriksaan lapangan harus meliputi ketentuan minimal sebagai berikut: i. ii. iii. iv. v. vi. vii. viii. Memeriksa nomor truk dan/atau bukti pengiriman dari tempat pembuatan campuran beton. Memeriksa jumlah air yang ditambahkan ke dalam campuran beton, jika diijinkan, di lapangan. Membuat benda uji dan pengujian kadar udara dalam beton. Membuat uji slump sesuai ASTM C143. Membuat benda uji untuk pengujian kuat tekan di laboratorium. Mengukur temperatur beton saat dicampur, saat disimpan, dan pada saat perawatan beton. Mengukur temperature udara selama penempatan dan perawatan beton. Memeriksa prosedur penempatan dan perawatan beton.
3

Pengujian lapangan harus dilakukan untuk setiap 30m atau setiap kedatangan truk. g. Pengujian laboratorium dan pemeriksaan harus termasuk ketentuan minimal sebagai berikut i. Pengujian kuat tekan sesuai ASTM C39: ­ Tiga (3) buah benda uji yang dirawat di laboratorium untuk kekuatan umur tujuh (7) hari.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 15

­ ­ ­ ­ ­

Tiga (3) buah benda uji yang dirawat di laboratorium untuk kekuatan umur duapuluh delapan (28) hari. Tiga (3) buah benda uji yang dirawat di lokasi untuk kekuatan umur 7 (tujuh) hari. Tiga (3) buah benda uji yang dirawat di lokasi untuk kekuatan umur 28 (duapuluh delapan) hari. Uji kuat tekan lainnya sesuai kebutuhan. Tiga (3) buah benda uji yang dirawat di laboratorium dan lapangan untuk kekuatan tiga (3) hari dan kekuatan pada hari yang ditentukan di mana kuat tekan telah mencapai kekuatan yang ditentukan, bila menggunakan bahan tambahan percepatan pengerasan.

ii.

Penimbangan semua benda uji.

h. Pengujian inti pada beton yang telah keras harus dilakukan sebagai berikut: i. ii. Pengujian inti beton harus dilakukan bila uji kuat beton laboratorium tidak memuaskan atau bila diketahui adanya kesalahan pengecoran beton. Pengawas Lapangan berhak memilih benda uji diambil dari bagian pekerjaan untuk pemeriksaan dan pengujian. Peralatan pemotong dan metode pengambilan inti harus disetujui Pengawas Lapangan. Benda uji harus diambil dan diuji sesuai ketentuan ASTM C42. Bagian inti dari pekerjaan harus dibuat sebaik mungkin sehingga memuaskan Pengawas Lapangan.

i.

Biaya pengujian inti beton yang dibutuhkan karena kesalahan pengujian benda uji, atau karena kegagalan pengujian inti beton, menjadi tanggung jawab Kontraktor. Bila pengujian dan laporan mengindikasikan bahwa beton yang dibuat tidak sesuai kuat tekannya, Pengawas Lapangan akan memberi peringatan tertulis kepada Kontraktor. Pengawas Lapangan boleh meminta perawatan tambahan dan modifikasi campuran desain beton untuk sisa pekerjaan beton yang belum terlaksana; atau meminta pembuangan dan penggantian beton; dan semua biaya yang ditimbulkannya menjadi tanggung jawab Kontraktor. Kontraktor harus harus membayar semua biaya dan ongkos pengujian beton.

j.

k. 1.2.5.7

Kondisi Lingkungan. Pengecoran beton tidak boleh dilakukan selama hujan atau ketika diperkirakan akan hujan kecuali bila pekerjaan dapat dilindungi dari hujan dan/atau aliran air permukaan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 16

1.3 1.3.1

01500

FASILITAS DAN PENENDALIAN SEMENTARA

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi pengadaan, pengoperasian dan pemeliharaan semua fasilitas dan pengendalian sementara utilitas umum di lokasi yang disetujui Pemilik Proyek, Pengawas Lapangan dan pejabat berwenang setempat. Pekerjaan ini meliputi hal-hal berikut tetapi tidak terbatas pada: a. b. c. d. e. f. g. Daya dan penerangan sementara, Penutup, pendinginan dan ventilasi sementara, Air sementara, Drainase sementara, Layanan penangkal kebakaran sementara, Kantor lapangan dan gudang, Dan lainnya sesuai petunjuk Pengawas Lapangan.

1.3.2

STANDAR/RUJUKAN. Spesifikasi Teknis 02200 – Persiapan Permukaan Lahan.

1.3.3 1.3.3.1 1.3.3.2

PROSEDUR UMUM. Semua pemasangan harus dilakukan dengan cara yang dapat diterima dan disetujui Pengawas Lapangan dan pejabat berwenang setempat. Singkirkan semua sambungan-sambungan sementara yang tidak diperlukan lagi dan perbaiki semua layanan dan sumber suplai sehingga dapat beroperasi kembali dengan baik. BAHAN-BAHAN. Tidak ada.

1.3.4

1.3.5 1.3.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Daya dan Penerangan Sementara. a. Buat semua pengaturan dengan PLN, sediakan semua peralatan penting dan bayar semua biaya dan pengeluaran untuk layanan listrik sementara ke lokasi proyek. Layanan elektrikal harus dari kapasitas yang memadai untuk semua alat-alat dan peralatan konstruksi tanpa membebani fasilitas sementara dan harus tersedia untuk daya, penerangan dan operasi konstruksi semua pekerjaan selama masa konstruksi. Bila suplai sementara tidak ditanggung PLN, Kontraktor harus membuat pengaturan alternatif untuk memenuhi dan menjaga suplai listrik sementara yang disetujui Pengawas Lapangan untuk melengkapi pekerjaan. b. Sediakan dan jaga distribusi daya yang dibutuhkan selama pelaksanaan untuk proyek dan semua jenis alat bertenaga listrik dan untuk bangunan sementara. Terminasi distribusi daya harus pada lokasi-lokasi yang disetujui Pengawas Lapangan. Terminasi harus dilengkapi dengan circuit breaker, saklar pemutus dan perlengkapan elektrikal lainnya yang dibutuhkan untuk melindungi sistem suplai daya.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 17

c.

Sediakan dan jaga sistem penerangan sementara sesuai kebutuhan selama pelaksanaan pekerjaan dan untuk memenuhi persyaratan minimum keselamatan dan keamanan. Sediakan penerangan yang memadai pada semua bangunan sementara, penerangan luar untuk menerangi perancah, timbunan bahan, saluran-saluran dan lainnya sesuai dengan pengarahan dari Pengawas Lapangan, dan penerangan umum keseluruhan, memadai untuk petugas keamanan dan darurat.

d. Peralatan sementara dan pengkabelan untuk daya dan penerangan harus sesuai dengan ketentuan untuk pekerjaan elektrikal dan peraturan pemerintah. Pengkabelan sementara harus dijaga dan digunakan dengan cara yang aman agar tidak membahayakan orang ataupun properti. e. Sistem daya dan penerangan permanen, atau sebagian, boleh digunakan asalkan Kontraktor memperoleh persetujuan dari Pengawas Lapangan dan bertanggung-jawab penuh untuk seluruh sistem daya dan penerangan. 1.3.5.2 Pendinginan, Ventilasi dan Bangunan Sementara. a. Sediakan ventilasi yang memadai sesuai kebutuhan untuk menjaga temperatur dalam ruangan 6°C lebih rendah dari temperatur luar ruang sekitarnya ketika temperatur sekitar lebih dari 30°C dan untuk mencegah akumulasi kelembaban yang berlebih dan untuk mencegah pergerakan panas di dalam bangunan. b. Sistem sirkulasi udara permanen, atau sebagian, boleh dilakukan asalkan Kontraktor mendapatkan persetujuan dari Pengawas Lapangan dan Pemilik Proyek dan bertanggung-jawab penuh untuk seluruh sistem sirkulasi. c. Sediakan bangunan kedap air sementara sesuai kebutuhan selama konstruksi untuk melindungi pekerjaan dari kerusakan karena pasir, angin, panas dan matahari dan sesuai keperluan untuk memastikan kondisi kerja yang sesuai untuk pelaksanaan konstruksi. Penutup pintu permanen tidak boleh digunakan sebagai penutup sementara, tetapi sediakan pintu sementara dengan alat penutup otomatis sementara yang baik yang disetujui Pengawas Lapangan. d. Bila suatu sambungan (atau pekerjaan penyelesaian lainnya yang dapat rusak karena terpapar temperatur tinggi) membentuk bagian suatu pekerjaan permanen yang direncanakan untuk pemasangan selama temperatur luar sekitarnya tinggi, Kontraktor harus menyediakan pendinginan terpantau sementara di ruangan yang dimaksud, dan juga menyediakan partisi-partisi sementara. 1.3.5.3 Air Sementara. a. Sediakan suplai air yang memadai untuk semua kegiatan konstruksi, kebutuhan bangunan sementara dan bangunan gudang dan sistem jaringan pipa untuk fasilitas penangkal kebakaran, dan membayar semua biaya dan pengeluaran yang ditimbulkan. Semua air harus bersih, jernih, dapat diminum dan bebas dari zat-zat yang merusak. Air payau tidak boleh digunakan untuk pekerjaan konstruksi. Keluaran air harus berada pada lokasi yang baik di sekitar lahan pada elevasi dasar untuk digunakan oleh semua pemasok termasuk sub-kontraktor. b. Sediakan dan jaga jaringan distribusi air ke berbagai saluran keluar termasuk tangki penyimpan, pompa, dan ke semua instalasi plambing yang dibutuhkan untuk bangunan-bangunan sementara. c. Buat perlengkapan untuk drainase atau penampung air yang berlebih atau melimpah.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 18

1.3.5.4

Drainase Sementara. a. Setelah berada di lahan pekerjaan, Kontraktor harus menerima tanggung-jawab penuh untuk drainase air hujan, air tanah dan air yang timbul karena proses konstruksi, dan harus menyediakan dan menjaga instalasi drainase sementara selama masa konstruksi dengan cara yang disetujui Pengawas Lapangan sehingga tidak mengakibatkan kerugian pada pekerjaan permanen atau area dan properti di dekatnya. b. Kontraktor harus menyiapkan Pengendalian Erosi/Sedimentasi dan Rencana Drainase Sementara dan menyerahkannya kepada Pengawas Lapangan. Rencana harus menunjukkan minimal semua fasilitas drainase sementara termasuk tetapi tidak dibatasi pada: saluran sementara, selokan/parit, kanal-kanal pengalihan, kolam sedimentasi dan struktur pengendalian sedimen lainnya. c. Instalasi drainase sementara (air hujan dan air kotor) boleh dihubungkan ke saluran pembuangan yang ada asalkan dilengkapi dengan ijin tertulis yang diperoleh dari yang berwenang, dan asalkan pekerjaan penyambungan tersebut dilaksanakan dan dijaga dengan baik sesuai dengan peraturan dan petunjuk dari yang berwenang.

1.3.5.5

Layanan Penangkal Kebakaran Sementara. a. Pastikan bahwa tidak ada api tersulut di sekitar lahan dan lakukan tindakan pencegahan yang layak untuk mencegah penyebaran api pada pekerjaan, pekerjaan sementara, kantor-kantor, warung-warung, dan tempat-tempat lain dan benda-benda yang berkaitan, terutama gudang penyimpan produk bahan bakar, cat, bahan peledak dan bahan mudah terbakar lainnya, benda-benda berbahaya dan beracun. Sediakan dan jaga dengan baik dan simpan setiap waktu dan di semua tempat yang berhubungan dengan pekerjaan sebuah fasilitas dan peralatan penangkal kebakaran yang cukup dan efisien berikut pekerja yang terlatih dalam penggunaannya, sesuai dengan semua peraturan dan perintah yang ditetapkan oleh lembaga berwenang setempat. b. Tipe, lokasi dan kecukupan fasilitas dan peralatan penangkal kebakaran yang cukup harus sesuai dengan petunjuk Pengawas Lapangan. Fasilitas/peralatan yang dimaksud harus termasuk, tetapi tidak dibatasi pada : i. Tangki air kebakaran sementara yang harus dibuat dari bahan yang tidak berkarat. ii. Pompa kebakaran sementara yang harus dilengkapi cadangan dan harus secara otomatis dipantau dengan saklar tekanan (pressure switch). Kapasitas pompa harus sesuai dengan ketentuan dari Dinas Kebakaran setempat. iii. Sediakan sebuah racun api tipe bubuk kimia kering dengan kapasitas isi 4.5kg yang berdekatan dengan stasiun selang, setiap bangunan kantor terpisah dan pada lokasi lainnya yang ditentukan oleh Pengawas Lapangan.

1.3.5.6

Kantor Lapangan dan Gudang. a. Akomodasi Kantor Lapangan Pengawas Lapangan. Sediakan dan pelihara, sepanjang masa konstruksi, akomodasi yang kedap air dan berpendingin udara untuk digunakan oleh Pengawas Lapangan dan wakil-wakil dari Pemilik Proyek, dengan persyaratan berikut: i. Luas lantai minimal 12m²,

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 19

ii.

Dilengkapi dengan dua (2) meja dengan ukuran minimal 600mm x 1200mm, dua (2) kursi kantor dab satu (1) lemari penyimpan arsip (filing cabinet) tiga (3) laci yang dapat dikunci dari konstruksi metal, satu (1) buah kipas listrik. iii. Sediakan akses ke peralatan computer termasuk pencetak dan aksesori. iv. Jalur telepon dan faksimili di mana memungkinkan. v. Sediakan fasilitas toilet dan suplai air minum segar.. b. Kantor Lapangan Kontraktor. Sediakan dan pelihara sepanjang masa konstruksi akomodasi kantor berpendingin udara yang memadai untuk keperluan Kontraktor dan subkontraktor. Hal ini termasuk penyediaan ruang rapat berperabot lengkap yang dapat menampung tempat duduk untuk minimal 10 orang di sekeliling meja rapat. c. Gudang Lapangan Kontraktor. i. Sediakan di lapangan fasilitas gudang yang memadai yang tertutup dan dapat dikunci untuk gudang sementara peralatan konstruksi dan bahan-bahan yang dibutuhkan untuk pelaksanaan pekerjaan permanen, termasuk peralatan konstruksi dan bahan-bahan subkontraktor. Sediakan gudang-gudang dengan lantai yang diangkat dari tanah dan sediakan ruang berpendingin udara untuk bahanbahan yang memerlukan penyimpanan dengan temperature tertentu. ii. Bila ruang di dalam atau di sekitar lokasi proyek tidak mencukupi untuk mendirikan gudang yang memadai Kontraktor harus membuat pengaturan untuk membangun gudang di luar lokasi proyek atau menyewa ruang pergudangan di suatu tempat. Lokasi gudang atau pergudangan dan kesesuaiannya harus mendapat persetujuan Pengawas Lapangan dan dalam segala hal kontraktor harus mendapatkan semua ijin-ijin penting yang diperlukan oleh pemerintahan setempat yang berwenang, dan harus menyerahkannya kepada Pengawas Lapangan semua dokumen penting terkait yang diperlukan. Kontraktor harus menyatakan secara tertulis bahwa hal yang sama dianggap sebagai suatu bagian pekerjaan lapangan dan dijilid bersama dengan semua kondisi kontrak terkait, dan harus membayar semua biaya, sewa, ongkos, premi asuransi, biaya transportasi, muat, bongkar dan ongkos penanganannya, ongkos utilitas, biaya sekuriti dan perlindungan dan lain-lain seperti pajak/retribusi atau yang dapat terjadi sehubungan dengan fasilitas gudang di luar lokasi proyek.

1.3.5.7

Pembongkaran. Pada akhir pekerjaan, atau pada waktu yang ditentukan oleh Pengawas Lapangan, bongkar semua instalasi dan peralatan utilitas sementara dan ganti semua bagian sistem permanen yang aus atau rusak, tinggalkan pekerjaan dalam kondisi terbaik.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 20

2. DIVISI 2 KONSTRUKSI LAHAN
2.1 2.1.1

02200

PERSIAPAN PERMUKAAN LAHAN

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi tetapi tidak terbatas pada hal-hal berikut: a. Kontraktor harus menyediakan peralatan yang memadai, aksesori dan tenaga kerja yang cukup. b. Persiapan permukaan dasar, perkerasan jalan, saluran terbuka, saluran tertutup/gorong-gorong, jalur utilitas dan lain-lain seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. c. Pengupasan, perataan, pengaturan kemiringan, pemadatan permukaan tanah, penghamparan dan pemadatan lapisan pasir dan atau sirtu sesuai dengan Gambar Kerja.

2.1.2 2.1.2.1 2.1.2.2 2.1.2.3 2.1.2.4 2.1.3 2.1.3.1

STANDAR/RUJUKAN. American Association of State Highway and Transportation Officials (AASHTO). American Society for Testing and Materials (ASTM). Semua regulasi dan peraturan local yang ada, yang tertinggi atau yang terkuat yang berlaku. Spesifikasi Teknis 02315 – Galian, Urukan Kembali dan Pemadatan. PROSEDUR UMUM. Umum. a. Kontraktor harus menyerahkan contoh bahan untuk semua pekerjaan kepada Pengawas Lapangan untuk diperiksa dan disetujui. b. Kontraktor juga harus menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan jika diminta oleh Pengawas Lapangan. c. Kontraktor harus mempelajari dengan seksama dan mengikuti semua detail/potongan, elevasi, bentuk/profil, dimensi dan kerataan yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja. d. Bila dimensi dalam Gambar Kerja meragukan, Kontraktor harus menyampaikannya kepada Pengawas Lapangan sebelum memulai pekerjaan. Suatu kesalahan atau kelalaian oleh Kontraktor akan menjadi tanggungan Kontraktor. e. Kontraktor harus memberitahukan secara tertulis kepada Pengawas Lapangan yang ditanda-tangani oleh wakil yang ditunjuk, dimana dan kapan memulai suatu bagian pekerjaan dan harus disetujui Pengawas Lapangan. f. Kontraktor harus menyerahkan kepada Pengawas Lapangan jadwal pekerjaan setiap 2 (dua) minggu dan akan meliputi hal-hal berikut: ­ Daftar peralatan, ­ Daftar tenaga kerja, ­ Volume yang harus diselesaikan. Jadwal tersebut di atas harus disetujui Pengawas Lapangan, sebelum memulai setiap pekerjaan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 21

g. Kontraktor tidak diijinkan mengganti setiap peralatan atau tenaga kerja yang sudah dialokasikan untuk pekerjaan dalam daftar yang telah disetujui, kecuali bila telah dilakukan pertimbangan sebelum melakukan pergantian dan dengan persetujuan Pengawas Lapangan. h. Kontraktor harus mendapatkan semua ijin dari yang berwenang dan persyaratan lain yang dibutuhkan untuk pekerjaan ini. i. Penundaan pekerjaan yang disebabkan karena waktu perolehan perijinan dari pejabat pemerintah yang berwenang tidak dapat dijadikan alasan untuk memperpanjang waktu penyelesaian pekerjaan seperti telah ditetapkan dalam kontrak Kontraktor tidak diijinkan bekerja dalam cuaca buruk dan/atau waktu hujan atau bila tanah yang akan dikerjakan dalam keadaan basah, kecuali bila ditentukan lain oleh Pengawas Lapangan. Tidak diijinkan bekerja pada malam hari, kecuali bila disetujui Pengawas Lapangan.

j.

k. 2.1.3.2

Pemeriksaan dan Pengujian. a. Tim pengukuran harus berada di lokasi selama berlangsungnya pekerjaan. b. Pengujian harus dilakukan dengan tahapan sebagai berikut: Sebelum memulai pekerjaan, Sebelum menghentikan pekerjaan tiap hari. c. Semua peralatan dan alat pengukuran yang akan digunakan dalam pekerjaan ini harus diperiksa dan diuji sebelum pekerjaan dimulai.

2.1.3.3

Pembersihan dan Pembongkaran. Lahan di atas tanah asli harus dibersihkan dari semua tumbuh-tumbuhan seperti pohon, batang pohon, bonggol, akar-akar pohon yang tertimbun, semak, rumput, rerumputan dan bahan lain yang mengganggu, dalam batas sesuai ketentuan Gambar Kerja atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. Lahan di bawah permukaan tanah asli dalam batas yang ditentukan, harus dibongkar sampai kedalaman secukupnya untuk membuang semua bonggol, akar-akar besar, batang yang tertimbun dan bahan lain yang mengganggu.

2.1.3.4

Pengupasan dan Penumpukan Tanah Lapisan Atas. Tanah lapisan atas harus terdiri dari tanah organik yang bebas dari campuran tanah lapisan bawah, sampah, bonggol, akar-akar, batu-batuan, belukar, rerumputan atau pertumbuhan tanaman. Pengupasan tanah lapisan atas harus meliputi penggalian bahan yang sesuai yang berasal dari lapisan penutup tanah asli pada daerah yang ditentukan atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. Tanah lapisan atas harus dipisahkan dan ditumpuk di lokasi yang ditentukan untuk digunakan dalam pekerjaan lansekap dan/atau reklamasi.

2.1.4

BAHAN-BAHAN. Lihat butir 2.1.5 Pelaksanaan Pekerjaan dari Spesifikasi Teknis ini.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 22

2.1.5 2.1.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. a. Permukaan akhir penimbunan yang merupakan permukaan akhir lapisan pendukung tidak boleh lebih tinggi dari 10mm atau lebih rendah dari 10mm terhadap ketinggian yang ditentukan dan harus mampu mengalirkan air permukaan. b. Kemiringan sisi harus diselesaikan dengan baik sesuai dengan garis dan kelandaian yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja. c. Kontraktor bertanggung-jawab menjaga kestabilan semua timbunan dan mengganti suatu bagian yang rusak atau yang salah penempatannya karena kelalaian Kontraktor atau karena keadaan cuaca seperti badai. d. Semua susunan yang tidak diperlukan seperti pohon, parit, saluran dan struktur sementara yang tidak boleh berada di tempat harus dibongkar dan dibuang pada kedalaman 900mm di bawah elevasi permukaan akhir dan lubang tersebut harus segera ditimbun dan dipadatkan. e. Semua bahan konstruksi tidak boleh disimpan di lahan yang telah disiapkan sampai pekerjaan persiapan dan perataan lahan diserahterimakan seluruhnya dan disetujui Pengawas Lapangan. f. Sebelum memulai pekerjaan persiapan lahan dan perataan, semua tanah lapisan atas, pembersihan dan pembongkaran harus telah selesai dikerjakan dan disetujui Pengawas Lapangan. g. Peralatan yang digunakan untuk persiapan lahan dan perataan harus dari jenis alat, perata jalan atau alat pemadatan yang disetujui, yang sesuai untuk kondisi lahan. h. Bagian pekerjaan yang telah selesai yang diketahui tidak stabil atau di bawah mutu dan tidak sesuai ketentuan, harus diperbaiki dan diratakan kembali oleh Kontraktor tanpa biaya tambahan. i. Semua patok pengukuran yang harus berada di tempatnya tidak boleh dipindahkan dan tidak boleh diganti dengan cara apapun. j. Setelah semua pekerjaan selesai, semua tonggak atau tiang pengamat yang hancur atau rusak harus didirikan kembali pada titiktitik yang ditunjuk Pengawas Lapangan. k. Semua perataan akhir harus dilakukan oleh operator yang ahli agar dicapai hasil yang sesuai dengan ketentuan Spesifikasi Teknis ini, kecuali bagian-bagian yang harus dipadatkan dengan alat pemadat tangan. l. Pada setiap akhir pekerjaan, semua lubang harus ditutup atau ditimbun dan lahan yang terdiri dari tanah lepas harus diratakan dan dipadatkan. m. Setiap penggalian, pengurukan atau pemadatan yang dibutuhkan dalam pekerjaan ini harus dilaksanakan sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis 02315.

2.1.5.2

Pembersihan dan Pembongkaran. Batas pembersihan dan pembongkaran harus sesuai petunjuk Gambar Kerja atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. Umumnya pembersihan dan pembongkaran harus berada pada semua daerah konstruksi bangunan, struktur, jalan, timbunan, bahan-bahan yang disimpan di lokasi, area di mana akan digali untuk dijadikan saluran dan kanal dan area lain yang ditentukan. Pembersihan dan pembongkaran harus dilakukan sebelum pekerjaan perataan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 23

2.1.5.3

Pengupasan dan Penumpukan Tanah Lapisan Atas. a. Kontraktor harus membuang tanah lapisan atas dan bahan permukaan yang tidak sesuai dari bagian daerah konstruksi yang elevasi permukaannya akan diubah, sampai kedalaman minimal 300mm atau lebih sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. b. Kontraktor harus menggali tanah lembek yang ditemukan selama pengupasan kecuali bila tanah lembek ini berada pada lahan yang membutuhkan penggalian dalam untuk konstruksi. c. Tanah lapisan atas harus dipisahkan dan ditumpuk untuk digunakan dalam pekerjaan lansekap dan/atau reklamasi.

d. Pengupasan dibutuhkan pada lokasi yang mengandung rawa. Tanah harus dikupas sampai dasar tanah organik dan akar sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. e. Tanah lapisan atas yang akan digunakan kembali harus diseleksi dan ditumpuk sesuai jenisnya dengan kemiringan tidak lebih dari 3 : 1 pada lokasi yang ditentukan sedemikian rupa untuk memudahkan pengukuran volume.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 24

2.2 2.2.1

02220

PEMBONGKARAN

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini harus terdiri dari pembongkaran dan pembuangan atau penyelamatan barang-barang yang baik, semua atau sebagian dari struktur yang ada, seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan sesuai petunjuk Pengawas Lapangan.

2.2.2 2.2.2.1

STANDAR/RUJUKAN. Peraturan Pemerintah: a. No. 18 Tahun 1999 - Pengolahan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun. b. No. 85 Tahun 1999 - Perubahan atas Peraturan Pemerintah No. 181999.

2.2.2.2 2.2.2.3 2.2.3 2.2.3.1

Spesifikasi Teknis 02200 – Persiapan Permukaan Lahan. Semua regulasi dan peraturan lokal yang berlaku, yang tertinggi dan terkuat yang berlaku dan sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. PROSEDUR UMUM. Sebelum memulai pekerjaan, Kontraktor harus melakukan pemutusan semua jalur utilitas dan layanan di dalam area pekerjaan pembongkaran. Koordinasikan pekerjaan dengan penyedia layanan lokal yang sesuai atau agen pemerintahan sesuai kebutuhan. Lakukan sesuai Undang-Undang, regulasi dan hukum dari pejabat lokal dan berikan semua pemberitahuan yang diperlukan. Kontraktor harus memperhitungkan semua biaya yang mungkin dibutuhkan oleh pejabat berwenang suatu layanan untuk pelayanan pembongkaran atau modifikasi bila dibutuhkan. Kontraktor bekerja-sama dengan penyedia layanan yang ada harus menetapkan dan mencatat lokasi-lokasi semua utilitas di atas dan di bawah tanah yang ada di sekitar pekerjaan yang harus diidentifikasi dan ditandai dengan jelas dengan tanda “Berfungsi” atau “Tidak Berfungsi”. Sebelum memulai pekerjaan, wakil dari Pemilik Proyek akan memindahkan semua peralatan, perlengkapan, bahan-bahan bangunan dan barang lainnya untuk diselamatkan dan digunakan kembali. Semua peralatan, perlengkapan dan bahan-bahan lain yang dianggap tidak bernilai oleh Pemilik Proyek atau Pengawas Lapangan harus menjadi tanggung-jawab Kontraktor untuk segera menyingkirkannya dari lokasi Pemilik Proyek agar tidak mengganggu kelancaran pekerjaan. BAHAN-BAHAN. Tidak ada.

2.2.3.2

2.2.3.3

2.2.4

2.2.5 2.2.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. a. Sebelum memulai pekerjaan, Kontraktor harus menyiapkan dan menyerahkan Rencana Detail pembongkaran untuk disetujui Pengawas Lapangan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 25

b. Tanggung-jawab keamanan struktur, properti yang berdekatan dan penghuninya, karyawan kontraktor dan masyarakat umum, setiap waktu harus berada pada Kontraktor. Kontraktor harus memastikan bahwa semua pekerjaan dilaksanakan dengan penuh perhatian mengingat tanggung-jawabnya. Setiap kerusakan oleh Kontraktor pada suatu struktur yang tidak merupakan bagian yang dibongkar selama pekerjaan pembongkaran, harus diperbaiki oleh Kontraktor atas biayanya. c. Penentuan lokasi yang diijinkan untuk pembuangan puing-puing adalah tanggung-jawab Kontraktor. Lokasi daerah pembuangan harus disetujui secara tertulis oleh Pengawas Lapangan sebelum memulai pekerjaan pembongkaran. Seluruh puing-puing hasil pembongkaran harus dipindahkan dari lokasi proyek ke lokasi pembuangan yang disetujui. Singkirkan puing-puing dari lokasi setiap harinya atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan untuk memastikan tidak adanya gangguan pada lalu lintas dan operasi lainnya. Selama pelaksanaan, perhatian harus diberikan untuk menjaga agar tidak terjadi kerusakan yang tidak perlu pada setiap struktur yang ada di lokasi pekerjaan.

d. Semua bahan yang terkumpul dari pembongkaran harus tetap menjadi milik Pemilik Proyek kecuali bila ditentukan lain dalam dokumen kontrak. e. Semua bahan atau barang yang diselamatkan harus dipindahkan dengan hati-hati, dalam potongan atau bagian-bagian yang siap untuk diangkut oleh Kontraktor, dan harus ditumpuk atau disimpan pada tempat yang telah dipilih Pengawas Lapangan. f. Semua bahan-bahan berbahaya yang ditemukan dari pembongkaran harus dibuang pada tempat yang ditentukan dengan cara-cara sesuai Praturan Pemerintah No. 18/1999 and No. 85/1999 untuk pembuangan bahan-bahan berbahaya. Menjadi tanggung-jawab Kontraktor untuk mengamankan tenaga kerjanya dan tenaga kerja lokal untuk segala kemungkinan bahaya terhadap kondisi yang tidak sehat, dan mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan untuk mencegah gangguan pada lingkungan sekitar lokasi proyek.

g. Kontraktor harus meratakan permukaan di area pekerjaan pembongkaran dan menjadikan area tersebut dalam keadaan rapi dan dengan cara yang baik. h. Kontraktor juga harus menjaga dan merawat pohon-pohon yang ada yang dibiarkan tetap pada tempat aslinya. i. j. Persiapan dan perataan lahan harus dilaksanakan sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis 02200. Kontraktor harus segera memperbaiki setiap barang yang rusak selama pelaksanaan pembongkaran, termasuk setiap kerusakan pada perkerasan, trotoar atau tanah di sekitarnya yang disebabkan oleh pengangkutan bahan-bahan atau peralatan. Kontraktor harus menyediakan peralatan penangkal debu untuk mencegah penyebaran debu pada seluruh area pekerjaan. Kontraktor harus melindungi utilitas, jalur dan pelayanan yang ada yang ditemukan selama pelaksanaan pekerjaan dan harus menutup dan/atau memutus utilitas, jalur dan pelayanan ini pada struktur yang akan dibongkar. Pemilik Proyek dan agen utilitas umum harus diberitahu oleh Kontraktor sebelum memutus jalur pelayanan tersebut.

k. l.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 26

m. Menjadi tanggung-jawab Kontraktor untuk menjaga/memelihara utilitas dan jalur yang ada yang dipindahkan ke tempat yang telah ditentukan, agar semuanya tetap berjalan dengan normal seperti sebelumnya. n. Kontraktor harus membuat dan memelihara jalan masuk sementara ke bangunan yang diperlukan untuk lalu lintas normal kendaraan dan pejalan kaki. o. 2.2.5.2 Kontraktor harus membuat dan memelihara jalan sementara di seluruh daerah kerja sesuai permintaan Pengawas Lapangan.

Pembongkaran. Pembongkaran harus meliputi, tetapi tidak terbatas pada hal-hal berikut:: a. Bagian bangunan seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. b. Jalan, saluran, jaringan pipa air bersih dan air kotor yang akan diganti dengan yang baru, sesuai kondisi di lapangan dan seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. c. Kabel daya tegangan tinggi seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. d. Dan pekerjaan lainnya sesuai kondisi di lapangan atau sesuai Gambar Kerja, dan sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. Kontraktor bertanggung-jawab memilih batas-batas pekerjaan pembongkaran berdasarkan Gambar Kerja yang menjelaskan fungsi ruangruang baru atau pekerjaan baru lainnya, dibandingkan dengan kondisi yang ada.

2.2.5.3

Perlindungan Daerah Kerja. Kecuali ditentukan lain, Kontraktor harus memasang pagar atau dinding sementara di sekeliling daerah pembongkaran. Bahan pagar atau dinding sementara harus sesuai petunjuk Pengawas Lapangan.

2.2.5.4

Pembongkaran Asbestos. a. Peraturan dan spesifikasi untuk pembongkaran asbestos yang aman di sekolah-sekolah yang harus direnovasi dan larangan penggunaan asbestos di konstruksi sekolah. b. Semua bahan-bahan dengan unsur asbestos yang ada di lokasi pekerjaan (terutama atap atau langit-langit) harus disingkirkan dan dibuang dengan cara yang baik dan aman. Bahan-bahan dengan unsur asbestos tidak boleh digunakan untuk konstruksi atau disimpan di lokasi pekerjaan. c. Semua tenaga kerja yang terlibat dalam pembongkaran dan pembuangan lembaran asbestos atau bahan lain dengan unsur asbestos harus menggunakan peralatan pelindung diri (personal protective equipment/PPE) termasuk masker dengan tabung penyaring debu beracun yang memadai, sarung tangan dan baju pelindung sekali pakai. Pada akhir hari kerja, semua peralatan pelindung diri sekali pakai harus disingkirkan dan dibuang dengan cara yang aman.

d. Lembaran asbestos tidak boleh dipotong atau dipecahkan tetapi harus dibuang dalam satu bagian utuh. e. Selama proses pembongkaran semua lembaran asbestos dan tumpukan yang berisi bahan dengan unsur asbestos harus tetap dalam keadaan basah untuk mencegah penyebaran debu asbestos. Anak-anak atau pengunjung dewasa tidak diijinkan berada di lokasi pekerjaan selama proses pembongkaran.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 27

f.

Kontraktor harus menutup rapat-rapat semua jenis bahan dengan unsur asbestos yang akan dibuang dengan lembaran plastik PE sebelum diangkut. Semua sisi dan sambungan harus direkat dengan pita perekat untuk mencegah penyebaran debu. Semua muatan yang berisi bahan dengan unsur asbestos harus diberi tanda “Bahan Buangan Berbahaya” yang jelas dan ditutup dengan kuat dengan terpal.

g. Kontraktor harus berhubungan dengan pemerintah setempat untuk menentukan lokasi fasilitas yang disetujui untuk pembuangan asbestos yang aman. Lokasi fasilitas pembuangan asbestos harus disetujui secara tertulis oleh Pengawas Lapangan sebelum pelaksanaan pekerjaan pembongkaran.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 28

2.3 2.3.1

02230 PEMBERSIHAN LAHAN DAN PENUMPUKAN
LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi semua pengupasan tanah lapisan atas dan penumpukan sesuai dengan lokasi, tinggi dan jarak seperti ditentukan Pengawas Lapangan. Pekerjaan ini termasuk tetapi tidak dibatasi pada hal-hal berikut: a. Menyediakan peralatan dan aksesori yang dibutuhkan. b. Menyediakan operator berpengalaman, tenaga kerja terlatih dan pekerja serta enjinir dengan latar belakang pekerjaan tanah. c. Memuat, mengangkut dan membuang tumpukan tanah ke suatu tempat yang ditentukan Pengawas Lapangan.

2.3.2

STANDAR/RUJUKAN. Semua standar dan peraturan yang berlaku, yang terkuat yang berlaku.

2.3.3 2.3.3.1

PROSEDUR UMUM. Tanah lapisan atas harus terdiri dari tanah organik yang bebas dari campuran tanah bawah, sampah, bonggol, akar-akar, batu-batuan, kayu, alang-alang atau tumbuh-tumbuhan. Pengupasan tanah lapisan atas meliputi penggalian bahan yang sesuai dari permukaan tanah asli pada bagian dari lokasi yang ditentukan dalam Gambar Kerja atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. Tanah lapisan atas harus dipisah dan ditumpuk di lokasi tertentu untuk digunakan dalam pekerjaan lansekap dan/atau reklamasi. Pengawas Lapangan akan menentukan titik-titik lokasi yang akan dikerjakan, dan Kontraktor harus memasang tonggak-tonggak acuan dari titik-titik ini. Setelah pemasangan tonggak, daerah sesungguhnya harus diukur bersama Pengawas Lapangan dan Kontraktor dan akan diterbitkan oleh Pengawas Lapangan untuk pelaksanaan. Hasil pengukuran tersebut tidak berarti membebaskan Kontraktor dari tanggung-jawab atas kesalahan dan kelalaian yang dibuatnya. Kontraktor harus merencanakan dan menempatkan penumpukan pada setiap jarak 50meter dan ditempatkan pada sisi jalan untuk memudahkan pengangkutan. Semua bahan galian yang harus dibuang harus diangkut ke daerah yang ditentukan Pengawas Lapangan. Kontraktor harus membiarkan tanah tidak dikupas sedalam 50 sampai 70mm sesuai petunjuk Pengawas Lapangan untuk keperluan pemadatan dan untuk keseimbangan harus dipotong seluruhnya atau sebagian seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Kelebihan pemotongan harus diperbaiki. Pada lokasi-lokasi tertentu yang bertekanan rendah menurut anggapan Pengawas Lapangan, harus diisi dengan tanah galian dan dipadatkan sampai kepadatan tanah maksimal yang disyaratkan. BAHAN-BAHAN. Lihat butir 2.3.5. dari Spesifikasi Teknis ini.

2.3.3.2

2.3.3.3

2.3.3.4

2.3.3.5 2.3.3.6

2.3.3.7

2.3.4

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 29

2.3.5 2.3.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Kedalaman pengupasan tanah lapisan atas harus 200mm, kecuali bila ditentukan lain oleh Pengawas Lapangan. Jarak/radius pengupasan minimal 50meter atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. Bahan-bahan yang mengganggu seperti ranting, akar dan batuan besar tidak boleh tercampur dalam penumpukan. Bahan-bahan yang tidak sesuai harus dipisahkan dan dibuang ke tempat yang ditentukan Pengawas Lapangan. Sistem drainase sementara yang berfungsi dengan baik harus disediakan di sekeliling lokasi tumpukan untuk mencegah erosi pada tumpukan. Hanya dozer ringan atau motor scraper yang boleh digunakan untuk pekerjaan pengupasan. Penggantian peralatan harus dengan persetujuan Pengawas Lapangan. Sebelum menghentikan pekerjaan sehari-hari, semua lubang dan tanah lepas harus diisi atau ditutup, digilas dan diratakan sampai elevasi permukaan. Perataan dan drainase sementara yang diperlukan harus dibuat dan dijaga Kontraktor agar lokasi pekerjaan bebas dari genangan air. Tempat penumpukan tanah lapisan atas harus dilengkapi dengan pencegahan erosi dan harus dibuat sesuai petunjuk Pengawas Lapangan.

2.3.5.2

2.3.5.3 2.3.5.4

2.3.5.5

2.3.5.6

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 30

2.4 2.4.1

02315

GALIAN, URUKAN KEMBALI DAN PEMADATAN

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi tetapi tidak terbatas pada hal-hal berikut: a. Penyediaan peralatan dan alat-alat yang memadai, bahan-bahan, tenaga kerja yang cukup untuk menyelesaikan semua pekerjaan termasuk dinding penahan tanah/turap sementara, jika diperlukan. b. Penggalian, pengurukan kembali dan pemadatan semua pekerjaan yang membutuhkan galian dan/atau urukan kembali seperti pondasi, parit, gorong-gorong, jaringan utilitas dan lainnya seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. c. Membuang semua bahan galian yang tidak sesuai ke suatu tempat pembuangan yang telah ditentukan. d. Penggalian dan pengangkutan bahan timbunan dari suatu tempat galian. e. Melengkapi pekerjaan seperti ditentukan dalam Spesifikasi Teknis ini.

2.4.2 2.4.2.1 2.4.2.2 2.4.2.3 2.4.3 2.4.3.1

STANDAR/RUJUKAN. American Association of State Highway and Transportation Officials (AASHTO). American Society for Testing and Materials (ASTM). Semua peraturan dan standar lokal yang ada, yang kuat yang berlaku. PROSEDUR UMUM. Penggalian. a. Penggalian harus dikerjakan sesuai dengan garis dan kedalaman seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. Lebar galian harus dibuat cukup lebar untuk memberikan kemudahan pergerakan dalam pelaksanaan pekerjaan. b. Elevasi dalam Gambar Kerja adalah perkiraan saja dan Pengawas Lapangan dapat menginstruksikan perubahan jika diperlukan. c. Setiap kali pekerjaan galian selesai, Kontraktor wajib melaporkannya kepada Pengawas Lapangan, dan pekerjaan tidak boleh dilanjutkan sampai Pengawas Lapangan menyetujui kedalaman penggalian dan sifat lapisan tanah pada dasar galian. d. Semua lapisan keras atau permukaan keras lainnya yang harus digali harus bebas dari bahan-bahan lepas, bersih dan harus dipotong mendatar atau miring sesuai Gambar Kerja atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan sebelum memadatkan bahan urukan. e. Bila bahan yang tidak sesuai terlihat pada elevasi rencana penggalian, Kontraktor harus melakukan penggalian tambahan sesuai petunjuk Pengawas Lapangan, sampai kedalaman di mana daya dukung yang sesuai tercapai. f. Untuk lapisan lunak, permukaan akhir galian tidak boleh diselesaikan sebelum pekerjaan berikutnya siap dilaksanakan, sehingga air hujan atau air permukaan lainnya tidak merusak permukaan galian. g. Untuk menggali tanah lunak, Kontraktor harus memasang dinding penahan tanah sementara untuk mencegah longsornya tanah ke dalam lubang galian.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 31

h. Kontraktor harus melindungi lubang galian dari air atau air hujan dengan menyediakan saluran pembuangan sementara atau pompa. i. Galian di bawah elevasi rencana karena kesalahan dan kelalaian Kontraktor harus diperbaiki sesuai petunjuk Pengawas Lapangan tanpa tambahan biaya dari Pemilik Proyek. Diasumsikan bahwa penggalian pada lokasi kerja dapat dilakukan dengan peralatan standar seperti power shovel atau bulldozer. Bila ditemukan batu-batuan, Kontraktor harus memberitahukannya kepada Pengawas Lapangan yang akan mengambil keputusan, sebelum penggalian dilanjutkan. Sesudah akhir setiap penggalian, Kontraktor harus memberitahu Pengawas Lapangan, dan pekerjaan dapat dilanjutkan kembali setelah Pengawas Lapangan menyetujui kedalaman penggalian dan sifat lapisan tanah pada dasar penggalian tersebut. 2.4.3.2 Pengurukan dan Penimbunan. a. Pengurukan dan penimbunan hanya dapat dimulai bila bahan urukan dan lokasi pekerjaan telah disetujui Pengawas Lapangan. b. Kontraktor tidak diijinkan melanjutkan pekerjaan pengurukan sebelum pekerjaan terdahulu disetujui Pengawas Lapangan. c. Bahan galian yang sesuai untuk bahan urukan dan timbunan dapat disimpan oleh Kontraktor di tempat penumpukan pada titik-titik yang memudahkan untuk pengangkutan kembali bahan selama pelaksanaan pengurukan dan penimbunan berlangsung. Lokasi penumpukan harus disetujui Pengawas Lapangan. d. Pengurukan pekerjaan beton hanya dapat dilakukan ketika umur beton minimal 14 hari, dan ketika pekerjaan pasangan berumur minimal 7 hari, atau setelah mendapat persetujuan dari Pengawas Lapangan. 2.4.3.3 Pemadatan. Kontraktor harus menyediakan peralatan pemadatan yang memadai untuk memadatkan urukan maupun daerah galian. Untuk pemadatan tanah kohesif digunakan self propelled tamping rollers atau towed sheep roller. Smooth steel wheel vibratory roller digunakan untuk memadatkan bahan urukan berbutir. Pemadatan dengan menyiram dan menyemprot tidak diijinkan. Bila tingkat pemadatan tidak memuaskan, perbaikan harus dilakukan sampai tercapai nilai pemadatan yang disyaratkan. Bahan yang ditempatkan di atas lapisan yang tidak dipadatkan dengan baik harus disingkirkan dan harus dipadatkan kembali sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. 2.4.4 BAHAN-BAHAN. Lihat butir 2.4.5 Pelaksanaan Pekerjaan dari Spesifikasi Teknis ini. 2.4.5 2.4.5.1 PELAKSANAAN PEKERJAAN. Penggalian. a. Penggalian dianggap selesai bila dasar penggalian telah mencapai elevasi yang ditentukan dalam Gambar Kerja atau telah disetujui Pengawas Lapangan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 32

b. Semua bahan galian harus dikumpulkan dan/atau ditumpuk pada tempat tertentu sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. Bila disetujui Pengawas Lapangan, bahan galian tersebut dapat digunakan untuk pengurukan atau dibuang dari lokasi proyek. c. Kelebihan penggalian di luar garis batas dan elevasi yang ditentukan dalam Gambar Kerja atau petunjuk Pengawas Lapangan karena kesalahan dan keteledoran Kontraktor, kelebihan bahan galian tersebut tidak dapat dibayar dan Kontraktor harus memperbaiki pekerjaan tersebut sesuai dengan Gambar Kerja atas biayanya. d. Penggalian harus dilakukan dengan cara sedemikian rupa agar tidak merusak patok-patok pengukuran atau pekerjaan lain yang telah selesai. Semua kerusakan yang disebabkan karena pekerjaan penggalian menjadi tanggung-jawab Kontraktor dan harus diperbaiki oleh Kontraktor tanpa biaya tambahan atau waktu. e. Kontraktor harus menyingkirkan setiap batuan yang ditemukan pada area elevasi akhir sampai kedalaman minimal 150mm di bawah elevasi akhir rencana. Batuan dapat berupa batu atau serpihan keras dalam batuan dasar asli, dan batu besar dengan volume lebih dari 0,5cm3 atau berukuran maksimal lebih dari 100cm, yang harus disingkirkan dengan alat khusus dan/atau diledakkan. 2.4.5.2 Pengurukan dan Penimbunan. a. Bahan Urukan. i. Bahan yang disetujui untuk pengurukan harus bebas dari sejumlah butiran kerikil atau batu berukuran lebih besar dari 100mm dan memiliki gradasi yang sesuai untuk pekerjaan pemadatan. ii. Bila menurut pendapat Pengawas Lapangan, suatu bahan tidak dapat diperoleh, penggunaan batu-batuan atau campuran kerikil dengan tanah boleh digunakan, dalam hal ini, bahan yang lebih besar dari 150mm dan lebih kecil dari 50mm tidak diijinkan digunakan, dan persentase pasir harus berjumlah cukup untuk mengisi celah dan membentuk kepadatan tanah yang seragam dengan nilai kepadatan yang sesuai. iii. Semua bahan galian kecuali tanah tidak dijinkan digunakan sebagai bahan urukan kecuali disetujui oleh Pengawas Lapangan seperti disebutkan dalam butir 2.4.5.1.b dari Spesifikasi Teknis ini. iv. Bahan urukan yang disimpan di dekat tempat kerja untuk waktu lebih dari 12 jam harus dilindungi dengan lembaran plastik agar tidak merusak bahan yang telah disetujui Pengawas Lapangan. v. Setiap lapisan bahan urukan, bila kering, harus dibasahi merata sampai tercapai kadar air tertentu untuk mendapatkan kepadatan yang disyaratkan. b. Persiapan. Sebelum penempatan bahan urukan, pekerjaan-pekerjaan berikut harus sudah dikerjakan sebelumnya: i. ii. Pembersihan lokasi dan/atau penggalian sesuai petunjuk Gambar Kerja atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. Kontraktor harus memberitahu Pengawas Lapangan sebelum memulai penempatan bahan urukan dan Pengawas Lapangan akan memeriksa kondisi lokasi yang sedang disiapkan untuk maksud tersebut.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 33

iii. Lokasi yang akan ditutup bahan urukan/timbunan harus dikeringkan dahulu dari air permukaan dengan menggunakan pompa atau alat lain yang disetujui Pengawas Lapangan. c. Penempatan Bahan Urukan. i. ii. Bahan urukan tidak boleh dihamparkan atau dipadatkan pada waktu hujan atau sebelum waktu hujan. Bahan urukan di dalam atau di luar lokasi timbunan harus ditempatkan lapis demi lapis dengan ketebalan urukan lepas maksimal 150mm dan harus dipadatkan sampai rata. Urukan di luar lokasi timbunan harus dipadatkan sampai kepadatan yang sebanding dengan daerah sekitarnya atau sesuai ketentuan dalam butir 2.4.5.3 dari Spesifikasi Teknis ini. Urukan di dalam lokasi timbunan harus dipadatkan sesuai dengan nilai kepadatan yang ditentukan dalam butir 2.4.5.3 dari Spesifikasi Teknis ini. Kecuali ditentukan lain dalam Gambar Kerja atau syarat khusus, alat pemadat tangan tidak diijinkan sebagai pengganti alat pemadat mekanis. Kontraktor tidak boleh menempatkan lapisan baru bahan urukan sampai lapisan sebelumnya telah disetujui Pengawas Lapangan. Pengurukan tidak boleh dilaksanakan tanpa persetujuan Pengawas Lapangan.

iii.

iv.

v.

vi. vii. 2.4.5.3

Pemadatan. a. Umum. i. Jika diperlukan, setiap lapisan sebelum dipadatkan harus diproses agar memiliki kadar air secukupnya mendekati optimal agar dihasilkan pemadatan dengan nilai kepadatan sesuai ketentuan. Bahan harus memiliki kadar air yang seragam pada seluruh lapisan bahan yang akan dipadatkan. ii. Setiap lapisan harus dipadatkan dengan merata menggunakan pneumatic tire rollers, grid rollers, three-wheeled power rollers, vibratory, sheep foot atau tamping rollers atau alat pemadatan lain yang disetujui. iii. Penggilasan harus dilakukan pada arah memanjang sepanjang timbunan dan biasanya dimulai dari sisi terluar dan menuju ke arah tengah dengan cara sedemikian rupa agar setiap bagian menerima tingkat pemadatan yang sama. iv. Minimal sebuah mesin gilas harus dioperasikan secara terusmenerus untuk setiap 600m3, atau penempatan bahan setiap jam. Bila beberapa timbunan kecil berada di beberapa tempat sehingga sebuah mesin gilas tidak dapat memadatkan dengan baik, harus disediakan mesin gilas tambahan. v. Peralatan pengangkutan harus dioperasikan pada seluruh lebar setiap lapisan sedemikian rupa agar efisien. b. Kepadatan Kering Maksimal dan Kadar Air Optimal. Kepadatan kering maksimal dan kadar air optimal tanah harus ditentukan berdasarkan salah satu metode dalam ASTM D1557 (AASHTO T180) yang umum dikenal sebagai Modified Proctor Test.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 34

c.

Pengawasan Kelembaban. Pada saat pemadatan yang membutuhkan nilai kepadatan tinggi, bahan urukan dan permukaan yang akan menerima bahan urukan harus memiliki kadar air yang disyaratkan. Kontraktor tidak diijinkan melakukan pemadatan sampai dicapai kadar air sesuai dengan yang disyaratkan. Kontraktor harus melembabkan bahan urukan atau permukaan yang akan diuruk bila kondisinya terlalu kering. Bahan urukan yang terlalu basah harus dikeringkan sampai dicapai kadar air yang sesuai, bila perlu dengan bantuan peralatan mekanis.

d. Penggilasan. i. Kontraktor harus melakukan penggilasan daerah yang dikupas dan dipotong sesuai petunjuk Pengawas Lapangan, untuk memastikan adanya tanah lunak di lokasi tersebut. Kontraktor harus menggunakan truk bermuatan, mesin gilas atau peralatan pemadatan serupa yang disetujui. Jenis, ukuran dan berat peralatan harus sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. Kontraktor harus menempatkan dan memadatkan bahan urukan pada tempat rendah. Bila ditemui tempat basah, Kontraktor harus memberitahukannya kepada Pengawas Lapangan agar dapat ditentukan perbaikannya. Lokasi yang mendukung struktur harus diawasi selama pelaksanaan penggilasan dan harus disetujui Pengawas Lapangan sebelum pekerjaan dilanjutkan.

ii.

e. Kepadatan Tanah Kohesif. Untuk tanah yang mengandung 30% atau lebih berat partikel yang melalui saringan No. 200, yang membutuhkan pemadatan relatif, seperti ditentukan ASTM D1557 (AASHTO T180), dan dinyatakan dalam persentase kepadatan kering maksimal dan kadar air, pada saat pemadatan harus memenuhi ketentuan berikut:
Daerah Pemadatan Pemadatan Umum Jalan Utama dan Daerah Parkir Kendaraan Berat (100cm lapisan atas) Jalan Penghubung dan Daerah Kendaraan Ringan (50cm lapisan atas) Parkir 95 95 90 -4 Wo+3 -4 Wo+2 -3 Wo+3 Kepadatan Relatif (%) 90 95 Kadar Air (%)* -3 Wo+3 -4 Wo+2

Lantai Gudang dan Bengkel (50cm lapisan atas) Pemadatan Saluran (kecuali bila digantikan oleh persyaratan kepadatan tinggi)

* Wo = Kadar Air Optimal

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 35

f.

Kepadatan Tanah Tidak Kohesif. Tanah yang mengandung kurang dari 30% berat partikel yang melalui saringan No. 200, yang membutuhkan pemadatan relatif, seperti ditentukan ASTM D1557 (AASHTO T180), dan dinyatakan dalam persentase kepadatan kering maksimal dan kadar air, pada saat pemadatan harus memenuhi ketentuan berikut:
Daerah Pemadatan Kepadatan Relatif (%) Tidak ada persyaratan khusus. Cukup digilas dengan bulldozer (misalnya D-6) 95 Bisa juga diperiksa dengan beberapa kali lintasan roller sesuai petunjuk Pengawas Lapangan 95 92 Tidak ada persyaratan khusus

Drainase di bawah timbunan Bantalan pengisi di bawah pelat lantai

Dasar jalan Urukan saluran Parit atau pembuangan cerobong

g. Pembuangan Bahan Galian. Semua bahan galian yang memenuhi persyaratan harus digunakan untuk urukan. Bahan yang tidak sesuai untuk pengurukan harus dibuang pada tempat yang ditentukan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 36

2.5 2.5.1

02330

TIMBUNAN

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi pelaksanaan penimbunan dengan penempatan dan pemadatan bahan-bahan timbunan dengan kualitas yang baik yang diperoleh dari lokasi dan penggalian persiapan jalan masuk sesuai dengan Spesifikasi Teknis ini dan garis, tingkat dan potongan melintang yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan sesuai petunjuk Pengawas Lapangan.

2.5.2 2.5.2.1 2.5.2.2 2.5.2.3 2.5.2.4

STANDAR/RUJUKAN. American Association of State Highway and Transportation Officials (AASHTO). American Society for Testing and Materials (ASTM). Semua standar lokal yang berlaku, yang tertinggi atau terkuat yang berlaku. Spesifikasi Teknis: a. 02200 – Persiapan Permukaan Lahan. b. 02315 – Galian, Urukan Kembali dan Pemadatan. PROSEDUR UMUM. Umum. a. Laporan yang menggambarkan kondisi tanah yang ditemukan selama penyelidikan tanah lokasi dapat dilihat di kantor Pengawas Lapangan. Kebenaran laporan tersebut tidak dapat dijamin sebagai kondisi saat ini mengingat yang ditemukan di tempat-tempat lain di lokasi tersebut dapat bervariasi. Kontraktor wajib bertanggung jawab penuh atas semua kondisi tanah yang ada, baik yang disebut atau tidak dalam laporan tersebut di atas. b. Prosedur pengupasan, pemotongan, penggilasan, pengurukan dan pemadatan harus disetujui Pengawas Lapangan. Setiap hasil pekerjaan yang tidak memenuhi persyaratan harus diperbaiki dengan cara yang disetujui Pengawas Lapangan, tanpa biaya tambahan dari Pemilik Proyek.

2.5.3 2.5.3.1

2.5.3.2

Timbunan. Daerah timbunan dan/atau urukan harus dibuat dengan menggunakan bahan yang diperoleh dari penumpukan bahan galian yang disetujui Pengawas Lapangan. Bahan-bahan harus bebas dari puing-puing, bahan organik, bebatuan lebih besar dari 150mm dan harus dalam keadaan kering.

2.5.3.3

Pemadatan. Kontraktor harus menyediakan alat pemadatan mekanis dan manual yang memuaskan di mana memungkinkan untuk memadatkan urukan dan galian. Pemadatan tanah kohesif harus menggunakan self-propelled tamping rollers atau towed sheep foot rollers. Smooth steel wheel vibratory rollers harus digunakan untuk memadatkan bahan urukan berbutir. Tidak diijinkan melakukan pemadatan dengan menyiram atau menyemprot.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 37

2.5.3.4

Pemeriksaan. a. Semua bahan dan setiap bagian atau detail pekerjaan harus diperiksa Pengawas Lapangan. Pengawas Lapangan harus diberi kemudahan untuk memeriksa semua bagian pekerjaan dan Kontraktor wajib menyediakan informasi dan detail yang dibutuhkan untuk melengkapi pemeriksaan. b. Pekerjaan tanah dan pemadatan harus dibatasi pada daerah tertentu selama pengujian kepadatan lapangan sesuai permintaan Pengawas Lapangan. c. Pengawas Lapangan dapat menginstruksikan Kontraktor untuk membongkar atau membuka bagian-bagian pekerjaan. Setelah pemeriksaan, Kontraktor harus mengembalikan bagian-bagian pekerjaan tadi sesuai dengan persyaratan Spesifikasi Teknis ini.

d. Kontraktor tidak diijinkan melanjutkan pekerjaan bila garis, elevasi dan/atau lokasi struktur belum ditetapkan. Setiap pekerjaan Kontraktor yang bertentangan dengan Gambar Kerja, Spesifikasi Teknis atau petunjuk Pengawas Lapangan, atau setiap pekerjaan tambahan yang dikerjakan tanpa sepengetahuan Pengawas Lapangan, akan ditolak dan harus diganti dengan biaya sepenuhnya oleh Kontraktor. 2.5.4 BAHAN-BAHAN. Bahan-bahan untuk timbunan dan/atau urukan harus terdiri dari bahanbahan yang sesuai yang disetujui oleh Pengawas Lapangan dan harus bebas dari akar-akar, lumpur dan bahan-bahan lain yang merusak, sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis 02315. 2.5.5 2.5.5.1 PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. Sebelum menempatkan bahan urukan, Kontraktor harus menggilas area yang telah dikupas sampai tercapai kepadatan tanah yang diinginkan. Bahan-bahan yang tidak diinginkan harus disingkirkan dan diganti dengan bahan yang disetujui. Bahan timbunan harus ditempatkan secara horisontal lapis demi lapis dengan ketebalan lepas maksimal 150mm dan setiap lapisnya harus dipadatkan dengan baik. Pengawas Lapangan dapat mengubah ketebalan setiap lapisan bila, karena peralatan, bahan atau kondisi lainnya, yang menurut pendapatnya penting untuk menjamin diperolehnya tingkat pemadatan yang diinginkan. Semua timbunan harus ditempatkan mendatar bertingkat. Bila timbunan akan ditempatkan di atas permukaan miring, permukaan tersebut harus dibuat bertanggul sehingga permukaan yang miring dapat dihindarkan. Permukaan timbunan harus landai ke arah saluran/parit. Muka tanah harus landai menjauhi puncak timbunan untuk mengurangi erosi. Kemiringan timbunan harus 1,5 (horisontal) berbanding 1 (vertikal) atau lebih landai. 2.5.5.2 Persiapan Pondasi untuk Timbunan. a. Sebelum penempatan suatu timbunan pada suatu area, semua pekerjaan persiapan permukaan tanah harus sudah diselesaikan sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis 02200. Semua lempengan rumput, rumput, dan tanaman yang rusak harus disingkirkan dari bagian atas permukaan tanah, dan 150mm bagian atas permukaan tanah harus dipadatkan sampai 90% kepadatan kering maksimal sesuai ketentuan AASHTO metode T180 (ASTM D1557) atau sesuai nilai minimal CBR yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 38

b. Bila timbunan akan dilaksanakan pada sisi bukit atau lereng, lereng yang ada selain bebatuan harus dilonggarkan dengan bajak sampai kedalaman tidak kurang dari 100mm untuk memastikan ikatan yang baik antara timbunan dengan pondasi timbunan yang telah ada. Bahan yang telah dilonggarkan tersebut harus digunakan berbarengan dengan lapisan pertama bahan timbunan yang akan ditempatkan. c. Bila timbunan yang telah ada akan dilebarkan atau disertakan ke dalam timbunan yang baru, lereng-lereng timbunan yang ada harus dilonggarkan dengan bajak sampai kedalaman 100mm, atau bila tidak memungkinkan, tangga-tangga pada sisi-sisi horisontal dan vertikal harus diselangkan pada lereng yang ada sampai kedalaman tidak lebih dari 200mm dan timbunan dibentuk lapis demi lapis seperti ditentukan/disyaratkan sampai mencapai elevasi landasan pondasi lama sebelum ketinggiannya bertambah.

d. Kecuali ditentukan lain dalam Gambar Kerja, di mana permukaan tanah akan ditutup dengan timbunan kurang dari 300mm, permukaan tanah lama harus dikorbankan dan dipadatkan kembali bersama dengan lapisan timbunan baru berikutnya. Kedalaman total tanah lama dan bahan tambahan tidak boleh lebih dari tebal lapisan yang diijinkan, dipadatkan sampai minimal 95% kepadatan kering maksimal seperti ditentukan oleh AASHTO T180 (ASTM D1557) atau sampai nilai minimal CBR sesuai ketentuan dalam Gambar Kerja. 2.5.5.3 Penempatan Timbunan. a. Umum. Kecuali ditentukan lain, semua timbunan harus dilaksanakan lapis demi lapis kira-kira sejajar dengan permukaan tanah yang telah disiapkan atau landasan jalan. Selama pengerjaan timbunan, permukaan yang rata yang memiliki puncak yang memadai harus senantiasa dijaga untuk memungkinkan pengeringan. Timbunan harus dikerjakan sesuai dengan tingkat dan bentuk potongan yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Setelah pekerjaan timbunan selesai, bentuk timbunan harus tetap terjaga sampai pekerjaan diterima. b. Timbunan Tanah. Timbunan tanah harus terdiri dari susunan bahan-bahan selain batu, dan harus dibuat dari bahan yang disetujui yang berasal dari tempat yang ditentukan oleh Pengawas Lapangan. Kecuali untuk timbunan di rawa-rawa, timbunan tanah harus dibuat dalam lapisan yang berurutan, selebar penuh penampang dan dalam panjang yang sesuai untuk pelaksanaan metode penyemprotan dan pemadatan. Sebelum pemadatan, semua lapisan tidak boleh lebih dari 150mm pada tempat-tempat yang akan dilalui pneumatic tire roller dan tidak lebih dalam dari 200mm untuk penggilasan dengan roller tipe lainnya yang disetujui. c. Penempatan Timbunan di Air Tanah Dangkal. Timbunan di sawah-sawah atau kubangan air, harus dilaksanakan sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja dan/atau sesuai ketentuan dalam Spesifikasi Teknis ini.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 39

d. Timbunan Bersebelahan dengan Gorong-Gorong. Timbunan yang bersebelahan dengan gorong-gorong yang tidak bisa dipadatkan dengan peralatan roller yang digunakan untuk memadatkan bagian yang bersisian dengan timbunan harus dipadatkan dengan cara sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis 02315. Bahan timbunan yang ditempatkan bersebelahan dengan suatu bagian struktur dan 2 (dua) lapisan pertamanya ditempatkan di atas puncak gorong-gorong atau konstruksi sejenis, harus berupa bahan yang bebas dari kerikil atau batu-batuan lebih besar dari 100mm dan memiliki gradasi yang sesuai agar pemadatan berjalan dengan baik. e. Pemadatan. Pemadatan harus dikerjakan sampai tercapai kepadatan yang sebanding dengan bahan di sebelahnya yang tidak terganggu atau sesuai ketentuan dalam Spesifikasi Teknis 02315. Bila timbunan atau tingkat pemadatan tidak memuaskan, tindakan penyesuaian harus dilakukan sampai nilai kepadatan yang ditentukan tercapai. Bahan timbunan di atas lapisan yang pemadatannya tidak memenuhi ketentuan harus dibongkar dan harus dipadatkan kembali sesuai petunjuk Pengawas Lapangan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 40

2.6 2.6.1

02335

PERSIAPAN TANAH DASAR

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi pendukung lapisan batu kerikil dan pasir. Pekerjaan ini mencapai seluruh area termasuk trotoar, jalan, daerah parkir atau lapangan seperti ditunjukkan Gambar Kerja.

2.6.2 2.6.2.1 2.6.2.2 2.6.3 2.6.3.1 2.6.3.2

STANDAR/RUJUKAN. American Association of State Highway and Transportation Officials (AASHTO). Semua standar, regulasi dan peraturan lokal yang ada, yang terkuat yang berlaku. PROSEDUR UMUM. Perlindungan terhadap pekerjaan yang telah selesai seperti digambarkan dalam Gambar Kerja. Tanah dasar yang telah selesai harus dilindungi terhadap kekeringan dan retak. Setiap kerusakan yang ditimbulkan karena keteledoran Kontraktor harus diperbaiki atas biaya Kontraktor sepenuhnya. BAHAN-BAHAN. Lihat butir 2.6.5 dari Spesifikasi Teknis ini.

2.6.4

2.6.5 2.6.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. Daerah yang tertutup tanah dasar harus dibersihkan sehingga tidak ada bahan-bahan yang tidak diinginkan dalam pekerjaan berikutnya. Tanah dasar harus dibuat sesuai dengan garis, tingkat dan kemiringan serta dipadatkan sampai 90% - 95% kepadatan kering maksimal yang disetujui Pengawas Lapangan, sehingga dasar atau bahan bantalan, ketika ditempatkan dan dipadatkan, akan memberikan formasi tingkat dan garis yang sama pada semua tanah dasar. Semua bahan sampai kedalaman 150mm di bawah batas tanah dasar dalam galian dan sampai kedalaman 300mm dalam timbunan harus dipadatkan minimal 90% - 95% dari persyaratan kepadatan kering AASHTO T99 dengan nilai CBR minimal sesuai ketentuan Gambar Kerja.

2.6.5.2

Tanah Dasar dalam Galian. Bila tanah dasar berada di daerah galian, tanah dasar harus dibentuk sesuai profil melintang dan memanjang yang tepat. Tanah harus dipadatkan dengan alat yang disetujui. Sebelum pemadatan, kadar air tanah harus diatur dengan cara membasahinya dengan truk penyemprot yang disetujui atau dengan mengeringkan, sesuai kebutuhan, agar diperoleh tingkat kepadatan yang disyaratkan. Bila keadaan tanah tidak memungkinkan untuk mencapai nilai minimal CBR yang dibutuhkan dalam proyek ini, tanah yang tidak sesuai tersebut harus dibuang berdasarkan pemberitahuan tertulis dari Pengawas Lapangan. Pembuangan tanah yang tidak sesuai tersebut akan digolongkan sebagai galian umum. Pada elevasi tanah dasar, Kontraktor harus mengisi lubanglubang yang disebabkan oleh pembongkaran akar-akar, bonggol tanaman dan batu-batu besar, dengan bahan pengisi yang sesuai dan disetujui. Pekerjaan tersebut harus tercakup dalam harga kontrak dan tidak dapat ditagihkan ke Pemilik Proyek.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 41

2.6.5.3

Tanah Dasar dalam Urukan/Timbunan. Bila tanah dasar akan berada pada daerah timbunan, prosedur-prosedur berikut harus dipenuhi: a. Sebelum penimbunan, area tersebut harus dipadatkan dan digilas sesuai ketentuan dan/atau petunjuk Pengawas Lapangan. b. Bahan timbunan yang disetujui harus disebarkan secara merata sampai ketebalan lepas maksimal 300mm setiap lapisnya dengan menggunakan alat perata jalan/grader dan digilas secara terusmenerus. Rata-rata kecepatan penggilas jalan adalah 5km/jam dan kecepatan ini harus tetap terjaga sampai pekerjaan selesai. Selama pemadatan atau penggilasan, kadar air bahan timbunan harus tetap terjaga. Jumlah lintasan harus minimal enam (6) kali sampai maksimal delapan (8) kali atau sesuai ketentuan Pengawas Lapangan. c. Pelaksanaan pemadatan atau penggilasan harus dilanjutkan dengan prosedur yang sama dengan di atas sampai pekerjaan urukan selesai dengan baik dan disetujui Pengawas Lapangan.

2.6.5.4

Tanah Dasar di Batu. Bila tanah dasar berada di atas potongan batu, batu tersebut harus digali dengan rapi membentuk profil melintang dan memanjang yang tepat. Kontraktor harus menyingkirkan semua bahan lepas dan membentuk permukaan sampai ke elevasi yang tepat dengan menambah bahan kerikil pengisi, dipadatkan dan dibentuk sesuai ketentuan dalam Gambar Kerja. Tidak boleh ada batu yang menonjol di atas permukaan tanah. Tidak ada pembayaran tambahan untuk penggalian di bawah elevasi yang ditentukan.

2.6.5.5

Perlindungan Pekerjaan. Setiap bagian permukaan yang telah selesai dan disetujui Pengawas Lapangan harus dilindungi dari kekeringan dan retak. Setiap kerusakan yang diakibatkan karena kelalaian Kontraktor, harus diperbaiki sesuai petunjuk Pengawas Lapangan tanpa biaya tambahan.

2.6.5.6

Toleransi Tanah Dasar. Permukaan yang telah selesai dapat bervariasi tidak lebih dari 10mm lebih tinggi atau 10mm lebih rendah dari pada elevasi yang ditentukan dan harus mampu mengalirkan air permukaan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 42

2.7 2.7.1

02365

PENGENDALIAN RAYAP

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini akan mencakup hal-hal berikut: a. Pengendalian rayap bawah tanah. b. Pengendalian rayap untuk bahan kayu.

2.7.2 2.7.2.1

STANDAR/RUJUKAN. Standar Nasional Indonesia (SNI): a. SNI 03-3233-1992 - Tata Cara Pengawetan Kayu dengan Cara Pemulasan, Pencelupan, dan Rendaman. b. SNI 03-2404-2000 - Tata Cara Pencegahan Serangan Rayap pada Bangunan Rumah dan Gedung dengan Termitisida.

2.7.2.2 2.7.2.3 2.7.3 2.7.3.1

Pelaksanaan pekerjaan dalam persyaratan dan batasan-batasan semua peraturan yang ada. Regulasi lokal yang ada. PROSEDUR UMUM. Pengajuan. a. Serahkan 3 salinan produk data rinci dari pabrik pembuat dan instruksi aplikasi. b. Setelah pekerjaan selesai, serahkan sertifikat aplikator yang menyatakan bahwa pekerjaan telah dilaksanakan sesuai dengan instruksi pabrik pembuat dan persyaratan spesifikasi.

2.7.3.2

Kepastian Mutu. a. Pekerjaan harus dilaksanakan oleh Kontraktor yang disetujui yang memiliki spesialisasi dalam pekerjaan ini dan melaksanakan pekerjaan yang memuaskan untuk tipe dan skala/besaran yang sama. b. Hanya pekerja yang berpengalaman dalam berbagai keahlian, dan yang benar-benar terbiasa dengan persyaratan khusus yang boleh dipekerjakan. Kontraktor harus menyediakan pengawas yang cakap/ahli yang akan selalu berada di lapangan selama pekerjaan ini berlangsung. c. Data dan kualifikasi perusahaan harus terdiri sebagai berikut: i. ii. iii. iv. v. vi. vii. Data perusahan yang resmi dan masih berlaku. Ijin pemerintah yang masih berlaku untuk pelaksanaan pengendalian rayap. Referensi pengaplikasian anti rayap yang masih berlaku yang diterbitkan Departemen Tenaga Kerja. Ijin yang berlaku untuk penggunaan bahan anti rayap terbatas yang diterbitkan oleh Departemen Kesehatan dan Komisi Pestisida. Referensi kemampuan/pengetahuan pelaksanaan pengendalian rayap dan pengalaman lapangan. Referensi pendukung konsultan pengendalian rayap yang sah. Nomor pajak perusahaan. Company's tax number.

Perusahaan pengendalian rayap yang terpilih harus disetujui Pengawas Lapangan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 43

d. Perusahaan harus mampu membuat rancangan diikuti penyerahan proposal pengaplikasian dan biaya pengendalian rayap pada bangunan. Untuk maksud ini diperlukan gambar yang pantas. e. Dasar bangunan yang akan diberi bahan anti rayap harus berjarak minimal 8meter dari sumber air yang akan dibor. f. 2.7.3.3 Area bangunan harus dilengkapi dengan sistem drainase yang memadai.

Kondisi Lingkungan. a. Tidak diijinkan memberikan racun tanah bila terdapat air permukaan. b. Bila tanah terganggu setelah pengaplikasian, perbaiki bagian yang rusak tersebut. c. Lakukan tindakan pencegahan yang memadai untuk melindungi semua orang di lokasi dari bahaya bahan-bahan beracun.

2.7.4 2.7.4.1

BAHAN-BAHAN. Produk. a. Bahan anti rayap yang disuplai harus sesuai dengan peraturan terbaru Pemerintah Indonesia, seperti berikut: i. ii. Premise 200 SL, Wazary 10 FL,

dari perusahaan yang disetujui Pengawas Lapangan. b. Setiap bahan anti rayap memiliki kemampuan dan karakteristik, tingkat kandungan racun dan nilai harga masing-masing. Bahan anti rayap terpilih untuk pekerjaan ini harus berada dalam kemasan asli yang siap untuk pemeriksaan. 2.7.4.2 Peralatan. Persyaratan minimal untuk peralatan pengendalian rayap yang memadai terdiri dari: a. b. c. d. e. 2.7.5 2.7.5.1 Satu set penyemprot bertenaga, termasuk wadah air dan aksesori. Penyemprot dan alat penyuntik. Satu set kompresor termasuk wadah dan aksesori. Satu set peralatan keselamatan kerja untuk setiap operator. Sebuah kotak P3K.

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Peraturan Pemerintah. Dalam proses aplikasi, peraturan/regulasi pemerintah harus ditaati, sesuai dengan tersebut berikut: a. Peraturan untuk keselamatan kerja pekerja, diterbitkan oleh Departemen Tenaga Kerja. b. Peraturan pengangkutan dan penggunaan pestisida dan pembuangan wadah kosong bekas pestisida, yang diterbitkan Departemen Pertanian. c. Peraturan perlindungan lingkungan dari polusi, yang dikeluarkan oleh Departemen Lingkungan Hidup.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 44

2.7.5.2

Pengolahan Tanah. a. Selama persiapan, lakukan tindakan pembersihan tanah dari akar-akar dan kayu-kayu yang tidak terpakai. b. Pengaplikasian tidak diijinkan bila: i. Tanah tergenang air yang mengalir. ii. Akan turun hujan lebat. iii. Tanah sekitar berada dekat dengan rencana lubang sumber air atau bak penyimpan air, atau sumur air dari bangunan tetangga. iv. Tanah akan mudah pecah/retak selama musim kering. c. Persiapan pemberian anti rayap harus sebagai berikut: i. ii. Wadah cairan anti rayap harus siap dan bersih, setelah penggunaan regular/rutin. Air bersih diisikan ke dalam wadah dan dicampur dengan anti rayap yang diminta dalam rasio yang tepat sesuai petunjuk penggunaan.

2.7.5.3

Metode Kimiawi-Mekanis. Metode ini diaplikasikan pada bangunan yang memiliki balok beton bertulang dan lantai beton di atas struktur pondasi. Perlakuan terdiri sebagai berikut: a. Perlakuan Tanah Pondasi. i. Setelah rongga sepanjang dua sisi pondasi diisi dengan tanah, tanah pengisi tersebut disuntik dengan cairan anti rayap sebanyak 5liter/meter panjang dan kedalaman 0,30meter. ii. Tempat-tempat dan titik-titik yang mudah ditembus rayap harus diolah dengan cairan yang sama sebanyak 4 - 7,5liter per meter persegi, tergantung pada kepadatan dan kondisi masing-masing tampat atau titik. iii. Perlakuan yang sama harus diaplikasikan pada jalur masuk pipa dan kabel ke dalam bangunan. b. Tanah Lantai. i. Sebelum penebaran lapisan pasir pada pemasangan ubin untuk lantai, tanah lantai harus disemprot secara merata dengan cairan anti rayap dalam jumlah sebanyak 5liter/m². ii. Perlakuan yang sama harus dilakukan pada jarak 100cm dari bagian luar dinding sekeliling bangunan. iii. Waktu pelaksanaan harus disiapkan dan direncanakan dan dijadwalkan sesuai dengan pelaksanaan konstruksi.

2.7.5.4

Perlakuan Tanah Pertamanan. Walaupun tanah pertamanan tidak termasuk dalam perlakuan struktur bangunan, bila penempatan tanah berdekatan/bersisian dengan bangunan, perlakuan yang sama harus dilaksanakan dengan cara yang sama dengan prosedur perlakuan tanah lantai. Bagian lain tidak perlu diolah dengan anti rayap khusus.

2.7.5.5

Perlakuan Kayu. Struktur kayu harus diperlakukan secara kimiawi sesuai dengan SNI.033233-1992. Metode lain adalah aplikasi cairan anti rayap dengan penyemprot bertenaga ke struktur kayu sesuai petunjuk pelaksanaan dari pabrik pembuat sebelum pelaksanaan pengecatan kayu.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 45

2.8 2.8.1

02500

JARINGAN UTILITAS

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini mencakup pengadaan semua bahan, tenaga kerja, peralatan dan pemasangan jaringan utilitas lengkap untuk air bersih dan air kotor untuk pemasangan di lahan seperti disebutkan di sini dan/atau dalam Gambar Kerja. Sistem ini meliputi commissioning, pengujian, dan tambahan-tambahan yang dibutuhkan untuk membuat semua sistem berfungsi baik dalam segala hal dan siap untuk dioperasikan.

2.8.2 2.8.2.1 2.8.2.2 2.8.2.3 2.8.2.4

STANDAR/RUJUKAN. American Society for Testing and Materials (ASTM). British Standard (BS). Standar Nasional Indonesia (SNI). Keputusan Menteri Kesehatan Republic Indonesia - No. 416/Menkes/PER/IX/1990 tentang "Syarat-syarat dan Pengawasan Kualitas Air". Spesifikasi Teknis: a. b. c. d. 02315 – Galian, Urukan Kembali dan Pemadatan. 03300 – Beton Cor di Tempat. 09910 - Cat. 16400 – Distribusi Tegangan Rendah.

2.8.2.5

2.8.3 2.8.3.1

PROSEDUR UMUM. Contoh Bahan dan Data Teknis. a. Kontraktor harus menyerahkan contoh dan data teknis dan/atau brosur semua bahan yang akan digunakan untuk persetujuan Pengawas Lapangan, sebelum mendatangkannya ke lokasi. b. Semua biaya contoh bahan menjadi tanggung jawab Kontraktor. c. Bila contoh yang diserahkan berbeda dari permintaan dokumen kontrak, Kontraktor harus menjelaskan perbedaan tersebut dalam bentuk surat, dengan permohonan penggantian, bersamaan dengan alasan penggantian, sehingga bila diterima, tindakan yang sesuai dapat dilakukan untuk penyesuaian. Bila Kontraktor mengabaikan hal ini maka Kontraktor tidak dibebaskan dari tanggung jawab untuk menghasilkan pekerjaan sesuai dengan ketentuan Gambar Kerja.

2.8.3.2

Gambar Detail Pelaksanaan. a. Kontraktor harus menyiapkan dan menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan pekerjaan pemipaan yang disebutkan di sini yang bersifat rumit, atau yang membutuhkan koordinasi teliti dengan pekerjaan lain. b. Gambar Kerja berupa diagram dan menunjukkan secara umum lokasi bahan-bahan dan peralatan. Gambar Kerja ini harus diikuti dengan seteliti mungkin. Gambar arsitektur, struktur dan Gambar Kerja dari pekerjaan lain terkait, dan semua elemen yang dipasang harus diperiksa dimensi dan kebutuhan ruang geraknya sebelum pemasangan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 46

c.

Gambar Detail Pelaksanaan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan se-segera mungkin sebelum pengadaan bahan sehingga diperoleh cukup waktu untuk memeriksa, dan tidak ada tambahan waktu bagi Kontraktor bila mengabaikan hal ini.

d. Gambar Detail Pelaksanaan harus lengkap dan berisi informasi detail yang diperlukan. e. Kontraktor harus mendapatkan, atas biayanya, semua ijin yang diperlukan dan mengatur semua pemeriksaan yang mungkin diperlukan berkaitan dengan sistem suplai air yang disebutkan di sini. 2.8.3.3 Pengiriman dan Penyimpanan. a. Setiap panjang pipa, sambungan, perangkap dan perlengkapan yang digunakan dalam sistem pemipaan harus memiliki cetakan, dicap atau ditandai dengan jelas pada pipa nama pabrik pembuat dan kelas produk bila disyaratkan oleh standar yang berlaku. b. Semua bahan harus disimpan di tempat yang pantas dan terlindung dari kerusakan. 2.8.3.4 Ketidak-sesuaian. a. Kontraktor harus secara teliti memeriksa Gambar Kontrak terhadap kemungkinan kesalahan dalam dimensi, kapasitas, jumlah, pemasangan dan lain-lain. b. Semua pemipaan suplai air, sambungan dan aksesori yang didatangkan atau dipasang tanpa tanda merek harus disingkirkan dan diganti dengan yang sesuai, tanpa tambahan biaya kepada Pemilik Proyek. 2.8.3.5 Jaminan. Kontraktor harus menyerahkan kepada Pemilik Proyek surat jaminan yang meliputi kepuasan pengoperasian pemasangan jaringan utilitas di semua bagiannya untuk jangka waktu satu tahun setelah tanggal penerimaan akhir. Selama jangka waktu ini Kontraktor harus Kontraktor harus memperbaiki atau mengganti tiap kerusakan dan membayar biaya tiap perbaikan atau penggantian. 2.8.4 2.8.4.1 BAHAN-BAHAN. Umum. Semua bahan, peralatan dan aksesori yang akan dipasang harus dalam keadaan baru dan dari kualitas yang dapat diterima. 2.8.4.2 Pipa dan Sambungan untuk Air Bersih. a. Pipa. Pipa untuk suplai air bersih harus berupa pipa baja lapis seng celup panas kelas medium yang memenuhi standar SNI 07-0039-1987, seperti produk Bakrie Pipe atau PPI atau yang setara yang disetujui. Permukaan pipa harus kilap dan bebas dari kerusakan. Pipa dengan diameter sampai dengan 65mm harus memiliki ulir untuk sambungan berulir. Pipa dengan diameter lebih besar dari 65mm harus dilengkapi flensa untuk penyambungan atau disambung dengan cara las tumpul yang difabrikasi sesuai standar AWWA C 208. Panjang dan diameter pipa harus sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 47

b. Sambungan Pipa. Semua sambungan pipa seperti socket, elbow, reducer, knee, nipple, tee dan lainnya harus dibuat dari baja lapis seng celup panas kelas medium dan berasal dari produk berkualitas baik. Sambungan dengan diameter sampai dengan 65mm harus memiliki ulir runcing untuk sambungan bersekrup. Sambunhan dengan diameter lebih besar dari 65mm harus dilengkapi flensa untuk sambungan. Sambungan las tumpul elektrik harus difabrikasi sesuai dengan AWWA C 208. c. Katup. Katup dengan tekanan kerja, tipe dan diameter seperti ditentukan dalam Gambar Kerja harus dibuat dari besi tuang atau perunggu dan harus berasal dari produk yang baik seperti dari Kitz Corporation, AFA atau yang setara yang disetujui. Katup harus memiliki tanda tekanan kerja, diameter dan arah aliran yang jelas yang diterakan pada badan katup. Katup dengan diameter sampai dengan 65mm harus memiliki ulir runcing untuk sambungan bersekrup dan katup dengan diameter lebih besar dari 65mm harus memiliki flensa yang bersatu dengan badan katup. d. Flensa. Flensa harus sesuai ANSI B 16.5 kelas 150 jenis raised face dan sesuai ASTM A 105. Flensa tipe slip-on harus memiliki diameter yang sesuai dengan peralatan yang akan disambung. e. Paking/Gasket/Cincin Penutup. Paking/gasket/cincin penutup harus memenuhi standar ANSI kelas 150, dibuat dari karet gulungan spiral tebal minimal 3mm. Ukuran harus sesuai dengan flensa yang dibutuhkan. Paking harus disuplai dalam jumlah yang dibutuhkan ditambah 10%. f. Baut dan Mur untuk Flensa. Baut dan mur lengkap dengan cincin dan dibuat dari baja hitam sesuai ISO 4.6 dalam ulir metric harus digunakan untuk pemasangan flensa. Diameter dan panjang harus sesuai dengan flensa yang akan dipasang. Sisa ulir setelah pemasangan minimal 3 (tiga) ulir. Baut dan mur harus disuplai dalam jumlah yang dibutuhkan ditambah 10%. 2.8.4.3 Pipa dan Sambungan untuk Air Kotor dan Ventilasi. a. Pipa. Pipa air kotor dan ventilasi harus menggunakan pipa PVC jenis sambungan solvent cement dengan tekanan kerja 10kg/cm² (Series S 10), sesuai ketentuan SNI 06-0084-1987, seperti Invilon, Pralon atau Maspion. Panjang dan diameter pipa harus sesuai ketentuan Gambar Kerja. b. Sambungan. Sambungan pipa PVC jenis solvent cement seperti elbow, reducer, knee, tee dan lainnya seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja, harus dibuat dari bahan dan kelas yang sama dengan pipa dan harus dari produk berkualitas baik, sesuai dengan SNI 06-0135-1989.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 48

c.

Perekat. Perekat untuk pipa dan sambungan PVC harus sesuai rekomendasi dari pabrik pembuat pipa PVC.

2.8.4.4

Tangki Penyimpan Air Bawah Tanah. Tangki penyimpan air bawah tanah harus dibuat dari beton cor di tempat dengan kapasitas sesuai petunjuk Gambar Kerja. Bahan beton cor di tempat harus sesuai dengan ketentuan Spesifikasi Teknis 03300.

2.8.4.5

Pompa dan Aksesori. a. Pompa untuk suplai air harus dari tipe self-priming centrifugal dengan kapasitas, head dan tegangan kerja seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja, dan dari produk GAE, Lowara atau Ebara. b. Diagram pengkabelan harus sesuai petunjuk Gambar Kerja Elektrikal dan sistem elektrikal harus sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis 16400.

2.8.5 2.8.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. a. Semua tenaga kerja harus pekerja yang rapi dan cekatan dan ahli dan berpengalaman yang disetujui Pengawas Lapangan b. Semua lokasi berdimensi dari perlengkapan, peralatan, lantai dan lubang pembuangan, pipa tegak dan pipa harus diverifikasi pada Gambar Arsitektur dan katalog pabrik pembuat. c. Semua bahan, baik yang disebutkan atau tidak, atau ditunjukkan dalam Gambar Kerja, harus disediakan dan dipasang jika diperlukan untuk melengkapi sistem sesuai mutu pemasangan terbaik pemipaan dan disetujui Pengawas Lapangan.

2.8.5.2

Pemasangan Pemipaan. a. Semua sistem suplai air yang dipasang harus tetap bersih, dan bekerja dengan baik melalui pengujian berkala yang dilakukan Kontraktor sampai pekerjaan diserahkan dan diterima Pemilik Proyek. b. Semua pipa harus dipasang sesuai dengan titik penyambungan yang ditentukan di luar lahan. c. Kontraktor bertanggung jawab mengadakan bagian sambungan yang tidak disediakan dengan sambungan yang diperlukan untuk melengkapi pemasangan. Semua sambungan harus diperiksa dengan teliti untuk memastikan bagian-bagian yang harus disediakan guna melengkapi pemasangan.

d. Pipa harus dalam panjang penuh di mana memungkinkan. e. Semua perubahan ukuran pipa harus dilengkapi sambungan reducer atau increaser. f. Katup sesuai ketentuan untuk kesempurnaan sistem kontrol harus ditempatkan di lokasi yang mudah dicapai dengan ruang gerak yang cukup untuk bukaan penuh, pembongkaran, dan penggantian suku cadang bagian dalam dengan batang pengoperasian ke arah horisontal atau vertikal. Katup pemipaan yang dipasang di bawah tanah harus ditempatkan dalam kotak beton berukuran memadai untuk memudahkan pengoperasian dan perawatan. Kotak katup harus dilengkapi tutup dari baja tuang.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 49

g. Setiap peralatan harus dilengkapi dengan katup penutup air yang ditempatkan sesuai Gambar Kerja, sehingga setiap peralatan dapat diperiksa secara terpisah tanpa mengganggu peralatan lainnya. h. Pemipaan harus ditumpu dengan baik pada ke dua sisi sambungan fleksibel untuk mengurangi semua tenaga lateral pada sambungan kecuali pada bagian yang hanya bergetar. i. j. k. Suatu penumpu pada sambungan di sisi pompa harus dipasang agar tidak meneruskan getaran pada bagian bangunan yang berdekatan. Pekerjaan pemipaan yang membutuhkan penggalian dan pengurukan harus dilaksanakan sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis 02315. Pompa harus dihubungkan ke pipa distribusi air bersih dengan cara yang sesuai dengan Gambar Kerja dan sesuai petunjuk pemasangan dari pabrik pembuat pompa.

2.8.5.3

Pemasangan Pompa. a. Semua pompa harus dirakit dan dipasang sesuai dengan petunjuk pemasangan dari pabrik pembuat. b. Pompa harus dipasang horisontal atau vertikal dan pada lokasi yang ditentukan dalam Gambar Kerja. c. Alas pompa harus dipasang di atas blok inersia beton struktural dengan isolasi getaran.

d. Ditunjukkan atau tidak dalam Gambar Kerja, alas pompa harus memasukkan dalam blok inersia profil kanal baja lapis seng yang dibaut ke pelat bantalan dan diisi dengan beton oleh Kontraktor. Blok inersia yang lengkap harus disediakan oleh Kontraktor. e. Semua baut penahan dan pengencang harus disediakan oleh Kontraktor untuk penggabungan ke dalam pekerjaan beton di mana dibutuhkan. f. Unit pompa harus dipasang sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja dan setelah pompa dibaut pompa dan saf motor harus diperiksa kerataannya dan diperbaiki bila perlu.

g. Pengukur harus dipasang di atas papan tebal pada dinding atau di tempat yang ditentukan Pengawas Lapangan. Semua pengukur harus diberi label yang jelas. h. Semua pekerjaan elektrikal harus dilaksanakan sesuai instruksi dari pabrik pembuat dan persyaratan Spesifikasi Teknis 16400. 2.8.5.4 Penumpu dan Alat Pengencang. a. Semua pipa, sambungan dan peralatan harus ditumpu dan diikat dengan cara yang aman dan tahan lama/kuat. b. Penumpu pipa harus dipasang dengan cara sedemikian rupa agar arah dan kemiringan pipa dapat tetap berada pada tempatnya dan cukup kuat memegang pipa dan pemuaiannya yang disebabkan pertukaran panas. c. Sisipan harus diangkur dengan aman dan angkur-angkur harus dipasang rata dengan dinding dan benar-benar tertanam ketika perlengkapan dipasang.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 50

2.8.5.5

Roughing-In. a. Roughing-in untuk pipa dan sambungan harus dilakukan bersamaan dengan konstruksi bangunan, dan harus dikoordinasikan antara Pengawas Lapangan dan Kontraktor. b. Bukaan-bukaan di lokasi yang benar dengan ukuran yang tepat untuk lewatnya pipa harus disediakan bila diperlukan. Lokasi harus sesuai Gambar Kerja, dan koordinasi posisi terakhir harus dibicarakan dengan Pengawas Lapangan. c. Semua bahan seperti pengikat saluran dan perlengkapan lainnya yang ditanam dalam beton harus dibersihkan dari segala jenis karat, kerak dan cat.

2.8.5.6

Pembersihan dan Penyesuaian. a. Selama konstruksi, Kontraktor harus menutup dengan baik semua jalur, untuk mencegah masuknya pasir, kotoran dan lainnya. Setelah selesai setiap sistem pemipaan harus dihembus langsung dengan udara selama mungkin yang dibutuhkan untuk membersihkan seluruh sistem. b. Setelah seluruh pemasangan lengkap, Kontraktor harus menjalankan peralatan pada kondisi normal membuat semua penyesuaian penting untuk menyeimbangkan katup, kontrol tekanan otomatis dan lainnya, sampai semua persyaratan unjuk kerja tercapai.

2.8.5.7

Pengujian Sistem Bertekanan. a. Setelah selesainya pemasangan pemipaan dan roughing-in dan sebelum menyetel perlengkapan, seluruh sistem pemipaan harus diuji pada tekanan hidrostatis satu setengah kali tekanan kerja nominal dalam pengoperasian, dan dibuktikan kedap pada tekanan tersebut untuk minimal 8 jam. Tekanan kerja nominal adalah 10kg/cm² untuk distribusi air. b. Bila bagian sistem pemipaan akan ditutup sebelum pekerjaan selesai, bagian tersebut harus diuji terpisah pada tekanan yang sama dengan tekanan untuk seluruh sistem dan disaksikan oleh Pengawas Lapangan.

2.8.5.8

Disinfektan Sistem Suplai Air. a. Pada akhir pemasangan seluruh suplai air bersih, Kontraktor harus menyapu, mengelap dan membersihkan tangki air dan membilas bersih unit pompa, jaringan pipa distribusi dan pusat pemompaan sesuai kebutuhan dengan berhati-hati dan bukaan-bukaan yang berhubungan ke jaringan pipa ditutup rapat dan benda-benda asing tidak dapat masuk ke dalamnya. Hanya air dari PDAM yang digunakan untuk pembersihan tersebut. b. Tangki penyimpan air kemudian harus diisi dengan air yang dicampur dengan larutan kapur klorida dalam jumlah yang cukup untuk menghasilkan konsentrasi 40ppm klorin dalam air. c. Air dengan kandungan klorin harus dibiarkan dalam tangki penyimpan dan pemipaan semalaman dan dikuras bersih hari berikutnya. Sistem suplai air kemudian dapat dioperasikan. d. Pada akhir prosedur klorinasi, contoh air harus diambil oleh petugas laboratorium yang berwenang untuk pengujian dan pembuatan sertifikasi bahwa air aman untuk konsumsi manusia. e. Kontraktor harus memastikan bahwa catatan peringatan yang sesuai disediakan sampai sertifikat telah diterima oleh Pengawas Lapangan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 51

f.

Tidak seorang pekerjapun diijinkan masuk ke dalam tangki setelah proses klorinasi diterima, yang dengan kesesuaian tersebut menjadi tanggung-jawab Kontraktor sepenuhnya. Bila menurut Pengawas Lapangan Kontraktor mengabaikan hal ini, Kontraktor harus mengulangi proses disinfektan sampai diterima Pengawas Lapangan, dan tidak ada baiya tambahan, ongkos, tagihan, dan lainnya pada Kontrak.

2.8.5.9

Pengujian Sistem Air Kotor. a. Seluruh sistem saluran pembuangan ventilasi harus disuplai dengan semua perlengkapannya untuk memperoleh penutupan sesuai kebutuhan agar seluruh sistem yang disebutkan di sini, dapat diisi dengan air sampai elevasi tertinggi batang saluran pembuangan udara seperti ditunjukkan oleh Pengawas Lapangan. b. Sistem ini harus menahan air untuk 30 menit penuh dan dalam waktu tersebut tidak ada perubahan ketinggian air. c. Bila Pengawas Lapangan memutuskan perlunya pengujian tambahan, seperti pengujian asap/udara pada sistem saluran pembuangan, Kontraktor harus melaksanakan pengujian tersebut tanpa tambahan biaya kepada Pemilik Proyek.

2.8.5.10

Lapisan Pelindung. a. Semua permukaan luar pipa baja dan sambungan yang akan ditanam di dalam tanah harus diberi lapisan aspal dengan tebal minimal 40mikron sebagai perlindungan terhadap karat. b. Semua pipa, sambungan dan penumpu pupa yang terlihat harus diberi cat dalam warna sesuai Skema Warna yang akan diterbitkan kemudian. Semua pipa yang terlihat harus juga diberi tanda arah aliran yang dicat. c. Bahan cat dan pengerjaan pengecatan harus sesuai Spesifikasi Teknis 09910.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 52

2.9 2.9.1

02540

TANGKI SEPTIK DAN RESAPAN.

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan harus meliputi pengadaan bahan-bahan, alat-alat, peralatan, tenaga kerja dan pembuatan tangki septik dan resapan untuk melengkapi pekerjaan sesuai dengan garis, susunan, lokasi dan dimensi yang ditunjukkan Gambar Kerja dan sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis ini. Pekerjaan ini termasuk tetapi tidak terbatas pada: a. Pekerjaan pengukuran. b. Penggalian, pengurukan dan pemadatan. c. Pemasangan sistem pemipaan dan sambungan pipa.

2.9.2 2.9.2.1

STANDAR/RUJUKAN. Standar Nasional Indonesia (SNI): SNI 03-2398-2002 – Tata Cara Perencanaan Tangki Septik dengan sistem Resapan.

2.9.2.2

Spesifikasi Teknis: a. b. c. d. e. 02315 – Galian, Urukan Kembali dan Pemadatan. 02500 – Jaringan Utilitas. 03300 – Beton Cor di Tempat. 04060 – Adukan Semen. 15100 – Sistem Plambing.

2.9.3 2.9.3.1 2.9.3.2

PROSEDUR UMUM. Kontraktor harus mematok dan menentukan dengan tepat lahan untuk tangki septik dan sumur resapan seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Kontraktor harus menyerahkan Pengawas Lapangan: ⋅ ⋅ hal-hal berikut untuk persetujuan

Contoh dan data teknis semua bahan-bahan yang akan digunakan Gambar Detail Pelaksanaan rinci.

2.9.4 2.9.4.1

BAHAN-BAHAN. Tangki Septik. Tangki septik harus difabrikasi dan dibuat dari beton, dalam kapasitas, ukuran dan bentuk seperti ditentukan dalam Gambar Kerja. Bahan beton harus sesuai ketentuan dalam Spesifikasi Teknis 03300.

2.9.4.2

Pemipaan. Pipa dan sambungan harus dari bahan PVC seperti ditentukan dalam Spesifikasi Teknis 02500 atau 15100. Diameter yang dibutuhkan harus sesuai Gambar Kerja.

2.9.4.3

Pembuangan Air Buangan dari Tangki Septik.. Tangki septik harus dilengkapi dengan pembuangan air buangan tipe resapan yang terdiri dari kerikil diameter 15 – 25mm, pipa perforasi yang dibuat dari tanah liat bakar dan ijuk, masing-masing dalam ukuran dan ketebalan sesuai Gambar Kerja.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 53

2.9.4.4

Adukan Semen. Adukan semen, jika dibutuhkan, harus sesuai dengan persyaratan Spesifikasi Teknis 04060.

2.9.5 2.9.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. a. Tangki septik dan resapan harus dipasang, dikonstruksi dan ditempatkan sesuai dengan petunjuk dalam Gambar Kerja, Gambar Detail Pelaksanaan yang telah disetujui dan Spesifikasi Teknis ini. b. Semua pekerjaan beton harus dilaksanakan sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis 03300. c. Semua pekerjaan pemipaan harus dilaksanakan sesuai rekomendasi dari pabrik pembuatnya dan sesuai ketentuan dalam Spesifikasi Teknis 02500. d. Pekerjaan galian, urukan kembali dan pemadatan harus sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis 02315.

2.9.5.2

Pemasangan dan Konstruksi. a. Tangki septik harus memiliki ruang udara tidak kurang dari 200mm dari bagian atas tangki dan bagian bawah tutup tangki. b. Ruang tangki septik harus dibuat dari beton kedap air. Dinding bagian dalam harus dilapisi dengan pelesteran tebal 2mm dengan campuran adukan semen 1:3. Semua dinding bagian luar yang berhubungan langsung dengan tanah tidak harus dipelester dan ini termasuk system resapan. c. Adukan semen harus sesuai dengan persyaratan dalam Spesifikasi Teknis 04060.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 54

2.10 2.10.1

02721

LAPIS PONDASI BAWAH

LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini meliputi pengadaan, pengangkutan, penempatan dan pemadatan bahan lapis pondasi bawah pada tanah dasar yang telah disiapkan sesuai garis, kelas, dimensi dan potongan melintang seperti ditunjukkan dan seperti yang diperintahkan Pengawas Lapangan.

2.10.2 2.10.2.1 2.10.2.2 2.10.2.3 2.10.2.4 2.10.3 2.10.3.1

STANDAR/RUJUKAN. American Association of State Highway and Transportation Officials (AASHTO). American Society for Testing and Materials (ASTM). Semua peraturan dan standar lokal yang berlaku, yang tertinggi atau terkuat yang berlaku. Spesifikasi Teknis 02315 - Galian, Urukan Kembali dan Pemadatan. PROSEDUR UMUM. Umum. Kontruksi lapis pondasi bawah tidak dapat dikerjakan kecuali bila tanah dasar telah disiapkan dengan baik sesuai dengan garis, kelas dan bentuk seperti ditunjukkan dan seperti diperintahkan Pengawas Lapangan.

2.10.3.2

Pengujian. Kepadatan bahan yang dipadatkan harus sesuai ketentuan AASHTO Test T191 atau T181. Pengujian dilakukan pada kedalaman penuh lapisan pada lokasi yang ditentukan Pengawas Lapangan, yang berjarak tidak lebih dari 200meter satu sama lain. Lubang pengujian harus segera diuruk dan dipadatkan oleh Kontraktor.

2.10.4 2.10.4.1

BAHAN-BAHAN. Bahan untuk lapis pondasi bawah harus bahan alam atau campuran buatan dari butiran keras agregat mineral yang diseleksi dari sumber pengambilan yang disetujui. Bahan tersebut harus bebas dari gumpalan tanah liat, tumbuh-tumbuhan, tanah organik dan tidak mudah hancur pada perubahan cuaca dan kelembaban. Bahan yang berlebih pada pekerjaan urukan kembali dalam Spesifikasi Teknis 02315 dapat digunakan untuk penyiapan lapis pondasi bawah, asalkan bahan tersebut memenuhi persyaratan di atas dan disetujui Pengawas Lapangan. Bila ketebalan lapis pondasi bawah yang dibutuhkan lebih dari 200mm, ketebalan tersebut harus dibagi menjadi sebuah lapisan bagian atas tebal 150mm dan sebuah lapisan bagian bawah tebal minimal 50mm.

2.10.4.2

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 55

Gradasi bahan untuk lapisan bagian atas harus memenuhi ketentuan berikut:
Ukuran Saringan Standar (mm) 50 25 9,5 4,75 2,00 0,425 0,075 Alternatif (inci) 2” 1” 3/8” No. 4 No. 10 No. 40 No. 200 100 60 – 100 30 – 100 15 – 100 10 – 70 5 – 40 2 – 25 Persentasi Berat yang Lolos

2.10.5 2.10.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Persiapan Lapis Pondasi Bawah. Tanah dasar dan semua pekerjaan drainase harus diselesaikan sesuai ketentuan Spesifikasi ini minimal 50meter di muka lokasi penempatan bahan lapis pondasi bawah. Lapisan pondasi bawah disebarkan dan dibentuk dengan cara yang disetujui yang tidak akan menyebabkan terpisahnya batuan halus dan batuan kasar. Bahan lapis pondasi bawah harus memiliki kadar air yang sesuai agar tercapai tingkat kepadatan yang disyaratkan dengan cara menyemprot sejumlah air dan dicampur merata dengan road grader sampai dicapai kadar air yang seragam.

2.10.5.2

Penggilasan dan Pemadatan. Segera setelah pencampuran dan pembentukan, setiap lapisan dengan tebal maksimal 200mm harus dipadatkan dengan peralatan pemadatan yang sesuai yang disetujui Pengawas Lapangan. Penggilasan harus dimulai sepanjang sisi atau tepi dan berlanjut menuju ke arah tengah. Penggilasan harus dilanjutkan sampai bekas mesin penggilas tidak terlihat dan dipadatkan merata sampai permukaan keras. Kecepatan peralatan pemadatan harus tetap pada 5km/jam. Kepadatan kering harus 90-95% seperti ditentukan dalam AASHTO Test T180 Method D dengan nilai CBR tidak kurang dari ketentuan yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

2.10.5.3

Toleransi Lapis Pondasi Bawah. Permukaan yang telah selesai dapat bervariasi maksimal 15mm di atas atau di bawah permukaan rencana pada setiap titik, dan ketebalan minimal lapis pondasi bawah tidak kurang dari 15mm di bawah ketebalan yang ditentukan pada setiap titik. Lapis pondasi bawah yang tidak memenuhi toleransi ini harus diperbaiki dengan melonggarkan, membentuk kembali dan memadatkan kembali sesuai petunjuk Pengawas Lapangan.

2.10.5.4

Standar Pemadatan. Semua lapis pondasi bawah harus dipadatkan sampai tidak kurang dari 93% kepadatan kering maksimal seperti ditentukan oleh metode yang ditetapkan dalam Spesifikasi Teknis 02315.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 56

2.10.5.5

Lapisan Pasir. Setelah landasan bangunan dipadatkan dan disetujui Pengawas Lapangan, lapisan pasir yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja harus ditempatkan dan disebar oleh Kontraktor dengan cara yang dapat menghasilkan permukaan datar dan membentuk pelat lantai yang tidak kurang dari yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Pasir untuk pekerjaan ini harus berupa bahan butiran bersih dengan ukuran partikel maksimal 6mm.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 57

2.11 2.11.1

02722

LAPIS PONDASI ATAS.

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini harus terdiri dari pengadaan, pengangkutan, penyebaran, penyiraman, penggilasan dan pemadatan bahan batu bergradasi di atas permukaan tanah dasar yang telah disiapkan dan diterima sesuai dengan garis, kelas dan potongan melintang dalam Gambar Kerja. Pekerjaan ini akan termasuk, tetapi tidak dibatasi pada pengadaan tenaga kerja, peralatan, instalasi penghancur batu yang dilengkapi saringan yang dibutuhkan dan aksesori lain yang diperlukan untuk melengkapi ini dengan memuaskan.

2.11.2 2.11.2.1 2.11.2.2 2.11.3

STANDAR/RUJUKAN. American Association of State Highway and Transportation Officials (AASHTO). Semua peraturan dan standar local yang ada, yang tertinggi atau paling kuat yang berlaku. PROSEDUR UMUM. Lihat butir 2.10.5 Pelaksanaan Pekerjaan dari Spesifikasi Teknis ini.

2.11.4 2.11.4.1

BAHAN-BAHAN. Bahan dasar agregat harus diseleksi dari sumber yang disetujui. Agregat kasar yang tertinggal di saringan berukuran 4,75mm harus terdiri dari partikel-partikel keras yang awet atau bagian-bagian batu atau krikil. Kerikil yang hancur ketika dibasahi atau dikeringkan harus dibuang. Batu harus memiliki gradasi yang seragam dan harus disaring serta dicuci. Agregat halus yang melewati saringan berukuran 4,75mm (no. 4) harus terdiri dari bahan alam atau batu-batu pecah dan partikel mineral halus. Semua agregat harus bebas bahan tanaman, lumpur tanah liat dan kotoran merusak lainnya dan harus memenuhi ketentuan-ketentuan seperti tersebut ditunjukkan dalam tabel berikut:
SARINGAN STANDAR (MM) 50 25 9.25 4.75 2.00 0.425 0.075 ALTERNATIF (INCI) 2” 1” 3/8” No. 4 No. 10 No. 40 No. 200 PERSENTASE BERAT MELALUI SARINGAN KELAS A 100 65 40 – 60 25 – 45 12 – 30 6 – 16 0–8 KELAS B 100 65 – 100 35 – 50 20 – 50 10 – 40 5 – 25 2 – 15

2.11.4.2

Pecahan yang melalui saringan 0,075mm (no. 200) tidak boleh lebih besar dari 2/3 dari pecahan yang melalui saringan 0,425 (no. 40). Setelah direndam 4 hari, ketika dipadatkan sampai 90-100% kepadatan kering maksimal sesuai AASHTO T180 Method D, agregat kelas A harus memiliki nilai CBR tidak kurang dari 80 dan agregat kelas B harus memiliki nilai CBR tidak kurang dari 60.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 58

2.11.5 2.11.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Persiapan Pembentukan Alas. a. Bila agregat akan ditempatkan di atas permukaan yang telah disiapkan baik sebagai lapis pondasi atas (base course) atau konstruksi lainnya, permukaan tersebut harus telah selesai dan disetujui paling sedikit 100meter atau beberapa meter persegi di depan tempat agregat akan ditempatkan. Namun, persetujuan lebih awal atas permukaan yang disiapkan dan setiap kehancuran atau kerusakan pada permukaan harus diperbaiki atas biaya Kontraktor sebelum agregat ditempatkan. b. Bila agregat akan ditempatkan langsung di atas perkerasan yang ada, permukaan perkerasan tersebut harus dilonggarkan sedikit atau dikasarkan secukupnya agar dapat ditembus dan dipadatkan kembali. c. Pemadatan kembali harus dilaksanakan setelah penambahan agregat, asalkan ketebalan seluruh permukaan yang dilonggarkan dan bahan tambahan tidak lebih dari ketebalan lapisan lepas yang diijinkan.

d. Gumpalan tanah lebih besar dari 50mm yang berasal dari pelonggaran harus dibuang atau dipecahkan sebelum penambahan agregat. Pencampuran perkerasan yang ada yang dilonggarkan dengan agregat baru harus dihindarkan. e. Tidak ada pembayaran terpisah untuk pekerjaan pelonggaran atau pengkasaran dan pemadatan, karena pekerjaan ini dianggap merupakan bagian dari pekerjaan persiapan dasar agregat. 2.11.5.2 Penyebaran. Agregat dihamparkan merata selebar badan jalan, lapis demi lapis sampai dengan ketebalan lepas tidak lebih dari 250mm dan harus disetujui Pengawas Lapangan. Bila jumlah lapisan lebih dari satu (1), ketebalan masing-masing lapisan harus diusahakan sama. Bahan dapat disebarkan dan dibentuk dengan cara yang disetujui yang tidak akan menyebabkan terpisahnya agregat halus dan agregat kasar. Setiap bagian agregat kasar atau halus yang terpisah harus diperbaiki atau disingkirkan dan diganti dengan bahan yang bergradasi. Bahan harus memiliki kadar air yang tepat untuk menghasilkan tingkat kepadatan dengan menyemprotkan air dalam jumlah yang tepat. Pencampuran harus dengan motor grader sampai tercapai kadar air yang seragam dan merata. 2.11.5.3 Penggilasan dan Pemadatan. a. Segera setelah akhir pencampuran dan pembentukan selesai, setiap lapis dengan tebal minimal 200mm harus dipadatkan dengan alat yang sesuai dan disetujui. Penggilasan harus dimulai dari sisi-sisi dan kemudian menuju ke garis tengah jalan dalam kecepatan tetap ± 5km/jam. b. Arah penggilasan harus menumpang satu sama lain ke arah longitudinal. Pada bagian super-elevasi/tikungan, penggilasan harus dimulai dari bagian terendah menuju ke sisi yang lebih tinggi. Penggilasan harus berjalan terus sampai permukaan padat, keras, dan tebal secara seragam dan bekas-bekas roda alat penggilas tidak terlihat lagi. c. Bila agregat terlalu basah atau terlalu kering untuk dipadatkan pada nilai kepadatan tertentu, agregat harus dikeringkan atau diperciki air, sebelum atau selama pemadatan. Tidak ada biaya tambahan untuk pekerjaan ini.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 59

d. Tidak ada pembayaran tambahan untuk penambahan air atau pengeringan bahan. e. Setiap penyimpangan permukaan yang terjadi setelah pelaksanaan harus diperbaiki dengan membuang beberapa bagian yang menyimpang dan menggantinya dengan bahan yang baik sesuai ketentuan. Setiap lapisan agregat harus dipadatkan paling sedikit 95% kepadatan kering maksimal sesuai AASHTO Method D Test T180. 2.11.5.4 Toleransi Permukaan dan Ketebalan. Permukaan yang telah selesai atau profil akhir dapat bervariasi tidak lebih dari 10mm di atas atau di bawah elevasi rencana pada semua titik. Setiap penyimpangan lebih dari toleransi 10mm harus diperbaiki dengan pelonggaran, penambahan atau pembuangan bahan, pembentukan dan pemadatan ulang. Biaya karena hal di atas menjadi tanggung jawab Kontraktor. Bila agregat ditempatkan pada tempatnya dengan ketebalan bervariasi di atas perkerasan yang ada, ketebalan tersebut harus dalam batas-batas yang diijinkan seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Demikian juga, koreksi dan/atau penyesuaian yang tepat harus dilakukan pada kelas/mutu profil tersebut atas persetujuan tertulis dari Pengawas Lapangan, agar memenuhi toleransi yang diijinkan seperti ditetapkan dalam Spesifikasi Teknis ini. 2.11.5.5 Pemeriksaan dan Pengujian. Kepadatan bahan yang dipadatkan harus ditentukan berdasarkan ASTM D 1557 atau AASHTO T180. Pengujian dilakukan pada kedalaman penuh dari seluruh lapisan, pada lokasi atau titik-titik yang akan ditentukan oleh Pengawas Lapangan, yang satu sama lain berjarak minimal 200meter. Lubang pengujian harus diisi/ditutup dengan bahan yang sama dan segera dipadatkan oleh Kontraktor.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 60

2.12 2.12.1

02740

PERKERASAN BETON ASPAL.

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan yang termasuk, tetapi tidak terbatas pada: a. Penyiapan tenaga kerja terlatih, teknisi, enjinir, dan juga tenaga tak terlatih. b. Penyediaan bahan-bahan dan peralatan yang sesuai, mesin, Unit Pencampur Aspal dan peralatan/mesin lain yang dibutuhkan untuk pekerjaan ini. c. Penghamparan beton aspal sebagai lapisan penutup (overlay), dengan peralatan yang sesuai, dalam ketebalan yang tepat dan di tempattempat sesuai Gambar Kerja.

2.12.2 2.12.2.1 2.12.2.2 2.12.2.3

STANDAR/RUJUKAN. American Association of State Highway and Transportation Officials (AASHTO). American Society for Testing and Materials (ASTM). Standar Nasional Indonesia (SNI): ⋅ SNI 03-1737-1989 - Petunjuk Pelaksanaan Lapis Aspal Beton (Laston) untuk Jalan Raya.

2.12.3 2.12.3.1

PROSEDUR UMUM. Contoh Bahan. Contoh bahan yang diusulkan untuk digunakan di seluruh pekerjaan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan se-segera mungkin, untuk diuji dan disetujui.

2.12.3.2

Tahapan Pekerjaan. a. Kontraktor harus menginformasikan Pengawas Lapangan, paling lambat 3 hari sebelum pekerjaan dijadwalkan untuk mulai, setiap memulai tahapan pekerjaan yang dijadwalkan untuk pelaksanaan. Bila Kontraktor melaksanakan pekerjaan tanpa persetujuan lebih dahulu dari Pengawas Lapangan, maka segala kerusakan dan kesalahan yang terjadi karena hal ini harus menjadi tanggung jawab Kontraktor. b. Saat setiap tahap pekerjaan selesai, Kontraktor harus memberitahukan kepada Pengawas Lapangan untuk melakukan analisa sebelum melanjutkan tahapan pekerjaan berikutnya. c. Kontraktor harus menyerahkan daftar peralatan yang akan digunakan, lengkap dengan jumlah dan kapasitas, untuk ditentukan kesesuaiannya dan untuk memperoleh persetujuan dari Pengawas Lapangan.

2.12.4 2.12.4.1

BAHAN-BAHAN. Bahan-Bahan untuk Perkerasan Beton Aspal. Semua bahan untuk perkerasan beton aspal seperti: a. Agregat kasar, b. Agregat halus, c. Pengisi,

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 61

d. Aspal padat, e. Aspal cair beremulsi, harus sesuai dengan persyaratan SNI 03-1737-1989 - Petunjuk Pelaksanaan Lapis Aspal Beton (Laston) untuk Jalan Raya. 2.12.4.2 Peralatan. a. Peralatan Lapangan. i. ii. iii. iv. v. Dump truck. Kompresor. Tangki air. Sekop, garu, sikat, balok kayu, pendorong beroda dan peralatan bantu lainnya. Hand compactor.

b. Peralatan Pencampur Aspal. i. Unit Pencampur Aspal (Asphalt mixing plant). ii. Shovel loader. iii. Sekop, pahat dan peralatan bantu lainnya. 2.12.5 2.12.5.1 PELAKSANAAN PEKERJAAN. Perencanaan Campuran. Unit pencampur harus disupervisi untuk mendapatkan campuran beton aspal yang tepat. Data yang harus diperoleh adalah sebagai berikut: a. b. c. d. e. f. Tipe agregat, Gradasi agregat, Mutu agregat, Tipe aspal padat, Tebal lapisan rencana, Tipe bahan pengisi.

Persentase aspal (dalam berat) yang akan ditambahkan pada agregat kering harus ditentukan dari hasil desain campuran laboratorium. Kualitas aspal optimal harus ditentukan menggunakan Uji Marshall dan hasilnya harus memenuhi persyaratan-persyaratan SNI 03-1737-1989 Petunjuk Pelaksanaan Lapis Aspal Beton (Laston) untuk Jalan Raya. 2.12.5.2 Pengambilan Contoh di Lokasi Unit Pencampur Aspal. Pengambilan contoh campuran aspal harus dilakukan minimal satu kali setiap hari produksi, kecuali bila ditentukan lain oleh Pengawas Lapangan. 2.12.5.3 Produksi Campuran. Perbandingan bahan campuran harus dilakukan dengan tepat sesuai dengan desain yang disetujui. Pencampuran harus dilaksanakan dengan secermat mungkin untuk mendapatkan campuran yang homogen. Agregat dipanaskan maksimal sampai suhu 175°C. Suhu aspal harus lebih rendah dari suhu agregat, dengan perbedaan maksimal 15°C. Suhu campuran ditentukan oleh jenis aspal yang digunakan, dengan ketentuan sebagai berikut: a. Untuk penetrasi 60 b. Untuk penetrasi 80 130°C - 165°C, 124°C - 162°C.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 62

2.12.5.4

Persiapan Lapangan. Sebelum menempatkan campuran, permukaan yang akan diberi beton aspal harus memenuhi ketentuan-ketentuan berikut: a. Bentuk permukaan, ke arah memanjang dan melintang, harus telah dipersiapkan sesuai dengan Gambar Kerja. b. Permukaan harus bebas dari bahan-bahan yang tidak dikehendaki seperti debu dan bahan-bahan lepas lainnya. c. Permukaan yang tidak menggunakan bahan pengikat harus dilembabkan secukupnya (tidak terlalu kering). d. Permukaan yang menggunakan bahan pengikat harus kering. e. Permukaan harus diberi lapisan pengikat tidak kurang dari 0,5liter/m², sesuai dengan Peraturan Pelaksanaan Pembangunan Jalan Raya edisi terakhir. f. Permukaan yang tidak menggunakan bahan pengikat, harus diberi lapis resap (prime coa)t, sebanyak 0,6 -1,5liter/m², sesuai dengan Peraturan Pelaksanaan Pembangunan Jalan Raya edisi terakhir.

2.12.5.5

Pengangkutan. a. Pengangkutan harus dengan dump truck dengan bak terbuat dari metal, dan harus bersih dan disemprot dengan sabun cair, bensin atau larutan kapur sebelum digunakan untuk mencegah melekatnya aspal pada truk. b. Selama pengangkutan, campuran aspal harus ditutup dengan terpal, untuk melindungi campuran dari pengaruh cuaca.

2.12.5.6

Penghamparan. a. Penghamparan dilakukan untuk lapisan penutup, kecuali bila ditunjukkan lain dalam Gambar Kerja. b. Penghamparan harus dimulai dari titik terjauh dari lokasi Unit Pencampur Aspal (UPA) dan berakhir di titik terdekat dengan UPA. c. Tebal setiap lapis harus sesuai dengan ketentuan dalam Gambar Kerja. d. Campuran aspal harus dihamparkan pada suhu minimal 115°C. e. Penghamparan dilakukan dengan menggunakan mesin penghampar yang disetujui, kecuali bila ditentukan lain.

2.12.5.7

Pemadatan. Pemadatan adalah tahap akhir pekerjaan dalam proses konstruksi jalan yang harus diawasi terus-menerus, dan ini memiliki urutan pekerjaan sebagai berikut: a. Pemadatan awal harus dilakukan pada suhu minimal 110°C. b. Segera setelah pemadatan pertama selesai lakukan pemadatan antara. c. Pemadatan diselesaikan segera setelah pemadatan antara berakhir, dan tahap akhir ini dianggap selesai bila alur bekas roda alat pemadat hilang. d. Pada penyelesaian tahap ini, suhu aspal harus 60°C atau sedikit lebih tinggi dari pada titik leleh aspal.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 63

2.13 2.13.1

02780

PERKERASAN BETON

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi pengiriman, bahan-bahan, tenaga kerja, peralatan dan pemasangan perkerasan beton seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

2.13.2 2.13.2.1

STANDAR/RUJUKAN. Standar Nasional Indonesia (SNI) : a. SNI 03-0691-1996 - Bata Beton (Paving Block). b. SNI 03-2442-1991 - Standar Spesifikasi Kurb Beton untuk Jalan.

2.13.2.2

Spesifikasi Teknis: a. 02315 – Galian, Urukan Kembali dan Pemadatan. b. 02335 – Persiapan Tanah Dasar. c. 02721 – Lapis Pondasi Bawah.

2.13.3 2.13.3.1

PROSEDUR UMUM. Contoh dan Data Teknis Bahan. a. Kontraktor harus menyerahkan contoh dan data teknis bahan yang berkaitan dengan pekerjaan ini kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui, sebelum pengiriman bahan. Data teknis harus meliputi deskripsi, karakteristik dan petunjuk pemasangan. b. Biaya contoh bahan dan pengujian menjadi tanggung-jawab Kontraktor.

2.13.3.2

Gambar Detail Pelaksanaan. Kontraktor harus menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan kepada Pengawas Lapangan sebelum pemasangan. Gambar Detail Pelaksanaan harus sesuai dengan bentuk, ukuran, dimensi dan mutu beton yang disyaratkan dalam Spesifikasi Teknis ini.

2.13.3.3

Pemeriksaan dan Pengujian. a. Semua pekerjaan perkerasan blok beton harus diperiksa dan diuji. Setiap pemasangan perkerasan blok beton yang tidak memuaskan harus disingkirkan dan diganti dengan perkerasan blok beton yang lain tanpa tambahan dari Pemilik Proyek. b. Perkerasan blok beton yang tidak lolos pengujian laboratorium seperti disyaratkan dalam Spesifikasi Teknis ini akan ditolak dan diganti dengan produk yang berkualitas lebih baik oleh Kontraktor tanpa tambahan biaya.

2.13.4 2.13.4.1

BAHAN-BAHAN. Blok Perkerasan. a. Blok perkerasan harus dibuat dari beton mutu K-300 yang memenuhi ketentuan SNI 03-0691-1996, kecuali bila ditentukan lain oleh Pengawas Lapangan. Blok perkerasan harus serupa atau sesuai dengan Masa Bloc oleh PT Marga Sarana Bloc (Medan). b. Kecuali ditentukan lain, blok beton harus dari tipe Trihex dalam warna natural dan tipe True Pave dalam warna natural, masing-masing dengan ketebalan 60mm.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 64

2.13.4.2

Grass Block. Grass block dari beton harus memiliki kuat tekan minimal 200kg/cm², memiliki ketebalan 60mm dengan tipe atau bentuk sesuai Gambar Kerja, dan harus berasal dari PT Marga Sarana Bloc atau yang setara.

2.13.4.3

Batas Pinggir (Curbing). Batas pinggir harus dibuat dari beton mutu K-225, dari PT Marga Sarana Bloc atau yang setara yang disetujui.

2.13.4.4

Pasir. Pasir untuk alas dan pengisi celah antara perkerasan blok beton harus keras, bersih, bebas dari tanah liat dan lumpur dan harus digradasi dengan baik serta disetujui Pengawas Lapangan. Gradasi pasir harus seperti berikut: Persentase Berat Melalui Saringan Pasir Alas Pasir Pengisi 9.52 mm 100 4.75 mm 95 - 100 2.36 mm 80 - 100 100 1.18 mm 50 - 85 90 - 100 0.600 mm 25 - 60 60 - 90 0.300 mm 10 - 30 30 - 60 0.150 mm 5 - 15 15 - 30 0.075 mm 0 - 10 5 - 10 Kadar Air (%) <1 <5 Kadar Lempung (%) <3 < 10 Saringan

2.13.5 2.13.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Lapisan Alas Pasir. a. Tanah dasar dan lapis pondasi bawah harus telah disiapkan sesuai bentuk melintang dan memanjang dan memiliki kemiringan ke arah dua sisi sebesar 2%, atau sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja. Persiapan tanah dasar harus sesuai dengan ketentuan Spesifikasi Teknis 02335 dan lapis pondasi bawah harus sesuai dengan ketentuan Spesifikasi Teknis 02721. b. Lapis pondasi bawah harus dihampar secara merata dengan ketebalan sesuai petunjuk Gambar Kerja. c. Pasir alas disebar lepas di atas lapis pondasi bawah atau lapis pondasi atas secara merata, dengan ketebalan yang akan ditentukan berdasarkan uji coba lapangan untuk mendapatkan kedalaman setelah pemadatan sebesar 50mm, atau sesuai petunjuk Gambar Kerja.

2.13.5.2

Penempatan Perkerasan Blok Beton. a. Perkerasan blok beton harus diletakkan secara manual di atas lapisan pasir yang belum dipadatkan sesuai dengan pola yang ditentukan. b. Pemotongan blok beton pada bagian tepi harus dilakukan dengan menggunakan gergaji mesin dalam ukuran yang tepat sesuai dengan tempat yang akan diisi.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 65

c.

Setelah perletakan unit perkerasan blok beton, blok beton harus dipadatkan untuk mendapatkan lapisan pasir yang padat dan membentuk elevasi dan profil dengan minimal 3 (tiga) lintasan, menggunakan alat pemadatan yang sesuai.

d. Pasir untuk pengisi celah harus disebarkan di atas perkerasan. Pasir pengisi harus disikat untuk mengisi celah. Kelebihan pasir harus disingkirkan dari permukaan perkerasan dan sambungan harus dipadatkan dengan alat penggetar minimal 2 (dua) lintasan. 2.13.5.3 Perletakan Batas Pinggir. Batas pinggir dari beton harus ditempatkan pada tepi area perkerasan blok beton seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Bagian galian untuk pondasi batas pinggir beton harus dipadatkan dengan baik, diberi landasan beton mutu K-175 tebal 30mm atau sesuai petunjuk Gambar Kerja. Kedalaman dan dimensi harus dibuat sesuai yang diinginkan. Bahan-bahan asing yang mengganggu harus disingkirkan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 66

3. DIVISI 3
3.1
3.1.1

BETON
BAJA TULANGAN

03210

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini harus mencakup pengadaan baja tulangan sesuai Gambar Kerja. Pekerjaan ini termasuk semua mesin, peralatan, tenaga kerja, dan kebutuhan pengerjaan dan unjuk kerja yang baik dan disetujui Pengawas Lapangan. Spesifikasi ini akan lebih kuat dari pada Gambar Kerja bila ada perbedaan detail yang mungkin terjadi.

3.1.2 3.1.2.1 3.1.2.2 3.1.2.3 3.1.2.4 3.1.2.5 3.1.3 3.1.3.1

STANDAR/RUJUKAN. Peraturan Beton Bertulang Indonesia (NI-2, 1971). Standar Nasional Indonesia (SNI): ⋅ ⋅ ⋅ SNI 07-2052-2002 - Baja Tulangan Beton. ACI 318-02 - Building Code Requirements for Reinforced Concrete. AWS D1.4-92 - Structural Welding Code - Reinforcing Steel. American Concrete Institute (ACI): American Welding Society (AWS): Spesifikasi Teknis 03300 – Beton Cor di Tempat. PROSEDUR UMUM. Contoh Bahan dan Sertifikat Pabrik. c. Kontraktor harus menyerahkan kepada Pengawas Lapangan contoh bahan dan sertifikat kesesuaian baja tulangan dari pabrik pembuat untuk persetujuan. d. Sebelum pemesanan bahan, semua daftar pemesanan dan daftar pemotongan harus disiapkan dengan baik oleh Kontraktor dan diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui. e. Namun, persetujuan yang diberikan tidak berarti membebaskan Kontraktor dari tanggung jawabnya untuk memastikan kebenaran daftar pemesanan dan daftar pemotongan. f. Setiap perubahan dari daftar bahan dan daftar penulangan yang telah disetujui harus menjadi resiko penuh dan pembiayaan Kontraktor.

3.1.3.2

Gambar Detail Pelaksanaan. a. Gambar Detail Pelaksanaan berikut harus diserahkan oleh Kontraktor kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui: i. Daftar pemotongan baja tulangan yang menunjukkan pembengkokkan, ukuran kait, angkur, lewatan dan lainnya yang memenuhi ACI 315 dan atau PBI (NI-2, 1971). Gambar harus menunjukkan spasi tulangan, selimut beton dan jarak antara, pasak besi dan penahan jarak/gelang-gelang.

ii.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 67

b. Kontraktor diijinkan mengganti ukuran rencana baja tulangan yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja selama penggantian tersebut dianalisa dengan teliti dan Kontraktor telah memeriksa bahwa kekuatan yang dinginkan tetap terpenuhi. Penggantian harus disetujui Pengawas Lapangan sebelum pelaksanaan pekerjaan. 3.1.3.3 Penanganan dan Penyimpanan. Baja tulangan setiap waktu harus dilindungi dari kerusakan dan harus ditempatkan di atas balok-balok untuk mencegah menempelnya lumpur atau benda asing lainnya pada baja tulangan. Tempat penyimpanan harus dinaikkan agar aman dari air permukaan. 3.1.4 3.1.4.1 BAHAN-BAHAN. Umum. Semua baja tulangan harus baru, bebas dari cacat yang mempengaruhi kekuatan, keawetan atau penampilan dan harus dari kualitas terbaik. 3.1.4.2 Baja Tulangan. a. Baja tulangan tipe polos dengan diameter < 13mm harus dari bahan baja mutu BjTP-24 dengan tegangan leleh minimal 2400kg/cm² dan harus memenuhi ketentuan SNI 07-2052-2002. Diameter yang digunakan harus sesuai ketentuan dalam Gambar Kerja. b. Kecuali ditentukan lain, baja tulangan berulir dengan diameter ≥ 13mm harus dari mutu BjTD-40 dengan tegangan leleh minimal 4000kg/cm², dan memenuhi ketentuan SNI 07-2052-2002. Diameter yang digunakan harus sesuai ketentuan dalam Gambar Kerja. 3.1.4.3 Aksesori. Penahan jarak, gelang-gelang dan lainnya harus memiliki ukuran dan bentuk yang memadai untuk menumpu baja tulangan. 3.1.5 3.1.5.1 PELAKSANAAN PEKERJAAN. Kait/Bengkokan. Baja tulangan harus dilengkapi dengan kait/bengkokan minimal sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja atau ketentuan PBI (NI-2, 1971), atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. 3.1.5.2 Pemotongan. Panjang baja tulangan yang melebihi ketentuan Gambar Kerja (kecuali lewatan) harus dipotong dengan alat pemotong besi atau alat pemotong yang disetujui Pengawas Lapangan. Pada bagian yang membutuhkan dudukan untuk mesin, peralatan dan alat utilitas lainnya, baja tulangan harus dipotong sesuai dengan bukaan atau ukuran dudukan. 3.1.5.3 Pasak Besi. Kecuali ditentukan lain dalam Gambar Kerja, pasak besi digunakan untuk memperkuat sambungan. Untuk lantai beton tebal sampai dengan 130mm, gunakan pasak besi bulat diameter 12mm panjang 600mm berjarak setiap 250mm. Untuk lantai beton tebal 150mm sampai 200mm, gunakan pasak besi diameter 12mm panjang 800mm berjarak setiap 200mm.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 68

3.1.5.4

Penempatan dan Pengencangan. a. Sebelum penempatan, baja tulangan harus bebas dari karat lepas, kerak lepas, oli, cat dan bahan asing lainnya. b. Semua baja tulangan harus ditempatkan dengan tepat sesuai dengan mutu, dimensi dan lokasi seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Penahan jarak atau sisipan harus dipasang pada setiap m² atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. Batu, bata atau balok kayu tidak diijinkan digunakan sebagai penahan jarak atau sisipan. Semua penahan jarak harus disetujui Pengawas Lapangan. c. Semua lewatan, penahan jarak atau sisipan harus diikat dengan kawat no. AWG 16 (φ 1,62mm) atau yang setara. Las titik dapat dilakukan hanya pada baja tulangan lunak dalam pekerjaan lewatan seperti disetujui Pengawas Lapangan.

3.1.5.5

Pengecoran Beton. Pengecoran beton harus dilaksanakan sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis 03300.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 69

3.2 3.2.1

03300

BETON COR DI TEMPAT.

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi struktur beton cor di tempat, dilaksanakan sesuai dengan garis, mutu dan dimensi yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Semua pekerjaan, bahan dan unjuk kerja yang berkaitan dengan beton cor di tempat harus sesuai dengan Spesifikasi Teknis ini dan standar terkait.

3.2.2 3.2.2.1 3.2.2.2 3.2.2.3

STANDAR RUJUKAN. Peraturan Beton Bertulang Indonesia (NI-2, 1971). Standar Nasional Indonesia (SNI): a. SNI 15-2049-1994 - Semen Portland, Mutu dan Cara Uji Semen. American Concrete Institute (ACI): a. ACI 318 - Building Code Requirements for Reinforced Concrete b. ACI 347 - Formwork for Concrete. American Association of State Highway and Transportation Officials (AASHTO): a. AASHTO M6 - Standard Specification for Concrete Aggregates. b. AASHTO M153 - Preformed Sponge Rubber and Cork Expansion Joint Fillers for Concrete Paving and Structural Construction. c. AASHTO M213 - Performed Expansion Joint Fillers for Concrete Paving and Structural Construction. d. AASHTO T11 - Amount of Material Finer than 0.075 mm (No. 200) Sieve in Aggregate. e. AASHTO T27 - Sieve Analysis of Fine and Coarse Aggregate. f. AASHTO T112 - Clay Lumps and Friable Particles in Aggregate. g. AASHTO T113 - Lightweight Pieces in Aggregate. American Society for Testing and Materials (ASTM): a. ASTM C33 - Specification for Concrete Aggregate. b. ASTM C150 - Specification for Portland Cement. c. ASTM C260 - Standard Specification for Air-Entraining Admixtures for Concrete. d. ASTM C494 - Standard Specification for Chemical Admixtures for Concrete. e. ASTM C685 - Specification for Concrete Made by Volumetric Batching and Continuous Mixing. Spesifikasi Teknis: a. 01400 – Uji Beton. b. 03210 – Baja Tulangan.

3.2.2.4

3.2.2.5

3.2.2.6

3.2.3 3.2.3.1

PROSEDUR UMUM. Gambar Detail Pelaksanaan. Gambar Detail Pelaksanaan berikut harus diserahkan oleh Kontraktor untuk persetujuan Pengawas Lapangan: a. Diagram pemotongan baja tulangan yang menunjukkan bengkokan, ukuran kait, lewatan, angkur dan lainnya seperti disebutkan dalam Spesifikasi Teknis 03210

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 70

b. Gambar Detail Pelaksanaan acuan harus menunjukkan bagian-bagian struktur, spasi, ukuran, sambungan, sisipan dan pekerjaan terkait lainnya dalam pekerjaan acuan, dan harus disetujui Pengawas Lapangan. c. 3.2.3.2 Skema pengecoran beton termasuk desain campuran, tenaga kerja, peralatan dan alat-alat.

Pemeriksaan Lapangan, Pengambilan Contoh dan Pengujian. a. Pemeriksaan Lapangan. i. Sebelum memulai pekerjaan pengecoran beton, pengujian pendahuluan tersebut di bawah harus dilakukan oleh Laboratorium atas biaya Kontraktor. Pengujian tambahan harus dilakukan bila diperlukan. Kontraktor diharuskan mengikuti hasil campuran percobaan dan estimasi yang akan digunakan oleh Kontraktor dalam pekerjaan yang disebutkan di sini.

ii.

iii. Kontraktor harus membantu Pengawas Lapangan dalam pengambilan contoh dan pengujian. Pengujian pendahuluan harus meliputi penentuan hal-hal berikut: Keawetan. Karakteristik dan distribusi agregat. Tipe dan kualitas semen. Pemilihan dan dosis bahan tambahan. Perbandingan kelas agregat dalam campuran. Kekuatan semen, tipe. Faktor air semen. Pengujian slump. Karakteristik berbagai campuran beton segar. Kuat tekan. Kekedapan terhadap air. Ketahanan terhadap cuaca. Ketahanan terhadap raksi bahan kimia.

iv. Semua pengujian ini harus dilakukan sampai diperoleh campuran beton yang sesuai dengan Spesifikasi Teknis ini. b. Pengambilan Contoh dan Pengujian. Semua pengambilan contoh dan pengujian harus dilakukan oleh Kontraktor tanpa tambahan biaya. Pekerjaan ini harus berlanjut selama penempatan beton berlangsung. Contoh dan pengujian harus diambil dengan persetujuan Pengawas Lapangan, seperti digambarkan di bawah: i. Semen. Semen harus memiliki sertifikat yang diperoleh dari pabrik pembuat, yang menunjukkan berat per kantong isi tiga (3) sampai enam (6) lapisan. ii. Aggregates. Agregat harus memenuhi dan diuji menurut standar ASTM C 33. Pengujian harus dimulai 30 hari sebelum memulai pekerjaan beton.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 71

iii. Beton. Minimal 30 hari sebelum pekerjaan beton dimulai, Kontraktor harus membuat percobaan campuran untuk pengujian, bahan-bahan yang digunakan, dan metode yang diperkenalkan dalam pekerjaan ini. Percobaan campuran harus sesuai ketentuan dalam butir 3.2.3.2.c dari Spesifikasi Teknis ini. iv. Bahan Tambahan. Semua bahan tambahan untuk beton harus diuji sesuai standar ASTM C 260 dan ASTM C 494 minimal 30 hari sebelum pekerjaan beton dimulai. Bahan tambahan tidak boleh digunakan tanpa persetujuan Pengawas Lapangan. c. Pengujian Campuran/Campuran Percobaan. Kontraktor harus melakukan pengujian campuran beton, setiap tipe dan kuat tekan yang diaplikasikan, sebelum pengecoran beton. ii. Desain campuran harus mengindikasikan rasio air-semen, kadar air, kadar bahan tambahan, kadar semen, kadar agregat, gradasi agregat, slump, kadar udara dan kuat tekan. iii. Kadar semen minimal harus 360kg untuk setiap meter kubik beton. Kadar air maksimal harus 170kg untuk setiap meter kubik beton. Desain slump harus dalam batas 60mm sampai 100mm. iv. Agregat harus dikelompokkan tidak kurang dari dua ukuran gradasi, kasar dan halus (pasir). Pasir laut tidak boleh digunakan untuk pekerjaan dalam Kontrak ini. v. Kontraktor harus mmenyerahkan kurva gradasi kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui. Sumber agregat dan ukuran gradasi selanjutnya tidak boleh diubah dari agregat yang telah disetujui. vi. Campuran percobaan harus dibuat oleh Kontraktor sebelum desain campuran disetujui Pengawas Lapangan. Perbandingan dapat ditentukan berdasarkan berat atau volume. Pada kasus berdasarkan volume, harus dibuat dua (2) kotak volume, satu untuk pasir dan lainnya untuk agregat kasar. Kontraktor boleh menggunakan volume untuk percobaan campuran beton. Volume Kelompok Rata-Rata untuk 1Meter Kubik Beton Mutu (Mpa) 20 25 32 Semen (40kg kantong) 8 9 10 Pasir (m3) 0.65 0.65 0.65 Agregat Kasar (m3) 0.7 0.7 0.7 Air (Liter) 170 170 170 i.

vii. Kadar semen harus ditentukan oleh jumlah kantong semen 40kg yang digunakan dalam setiap meter kubik beton, dalam hal ini tidak kurang dari sembilan (9). Kadar air harus diukur oleh meter air atau jumlah ember dengan volume air yang diketahui. Tidak boleh ada penambahan air secara sembarangan ke dalam campuran dengan menggunakan selang atau ember. Kontraktor dapat memasukkan bahan tambahan ke dalam campuran beton dengan persetujuan Pengawas Lapangan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 72

viii. Pengujian campuran dilakukan ketika contoh benda uji yang dirawat dan diuji dalam kondisi lab, kuat tekannya akan melebihi kuat tekan yang diperlukan. Untuk setiap pengujian campuran, buat empat (4) contoh benda uji untuk kuat tekan umur 7 hari dan 28 hari. Kuat tekan umur 7 hari harus memiliki nilai minimal 65% dari kuat tekan umur 28 hari. Pengujian beton harus sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis 01400. ix. Laporan hasil pengujian harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui. Kontraktor tidak boleh memulai pekerjaan beton sampai Pengawas Lapangan telah menyetujui Desain Campuran Beton Kontraktor. Begitu disetujui, Kontraktor tidak boleh mengubah perbandingan campuran percobaan atau bahan-bahan komponen tanpa persetujuan tertulis dari Pengawas Lapangan. x. Sebelum menggunakan bahan pengurang air atau bahan tambahan untuk mempercepat kekuatan awal beton, Kontraktor harus menyerahkan detail data teknik produk kepada Pengawas Lapangan untuk dipelajari. Kontraktor harus menyiapkan satu seri empat (4) pengujian beton benda uji campuran percobaan bentuk kubus dengan menggunakan Desain Campuran Beton yang disetujui dengan bahan tambahan beton yang diusulkan. Dua (2) dari benda uji diuji pada umur 7 hari dan dua (2) sisanya diuji pada umur 28 hari. Hasil pengujian campuran percobaan (dengan bahan tambahan) harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk dipelajari dan disetujui setelah setiap seri pengujian. 3.2.4 3.2.4.1 BAHAN-BAHAN. Beton. a. Komposisi beton, baik dengan berat atau dengan volume, harus ditentukan oleh Pengawas Lapangan dan harus sesuai dengan kondisikondisi berikut: i. ii. Slump harus seperti ditentukan di sini. Campuran alternatif tidak boleh digunakan sebelum disetujui Pengawas Lapangan. iii. Kadar air harus diatur dengan memperhitungkan kondisi kelembaban agregat. b. Beton dikelompokkan dalam kelas yang berbeda, sesuai dengan persyaratan berikut: i. Beton K-250 untuk pekerjaan struktural. ii. Beton K-175 untuk pekerjaan non-structural. iii. Beton K-125 untuk alas lantai kerja, alas pondasi dan pengisi. 3.2.4.2 Semen. Semen harus semen Portland tipe I sesuai ketentuan SNI 15-2049-1994 atau ASTM C150. Semen harus berasal dari satu merek dagang, seperti Semen Padang atau Semen Baturaja.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 73

3.2.4.3

Air. Air untuk pencampuran, perawatan atau aplikasi lainnya harus dapat diminum dan bebas dari unsur-unsur yang merusak seperti alkali, asam, garam dan bahan anorganik lainnya. Namun, karena hal seperti ini dapat terjadi, semua air kecuali yang disebutkan di sini harus diuji dan harus memenuhi ketentuan ketentuan AASHTO T26 dan/atau disetujui Pengawas Lapangan.

3.2.4.4

Agregat Halus. a. Agregat halus untuk beton harus terdiri dari pasir keras alami dan harus disetujui Pengawas Lapangan untuk pekerjaan beton. Pasir laut tidak boleh digunakan dalam situasi apapun. Agregat halus harus memenuhi ketentuan berikut: DESKRIPSI Gumpalan tanah liat Batubara dan bahan mudah terbakar Bahan lolos saringan no. 200

METODE UJI AASHTO T 112 T 113 T 11

BERAT.% MAKSIMAL 0.5% 0.5% 3 %

b. Agregat halus tidak boleh mengandung bahan-bahan anorganik, asam, alkali dan bahan-bahan kimia lainnya. Agregat halus digradasi dengan merata dan harus memenuhi persyaratan gradasi dari AASHTO M6 dan/atau ASTM C33: SARINGAN 3/8” No. 4 No. 16 No. 50 No. 100 c. (9.5mm) (4.75mm) (1.18mm) (0.300mm) (0.150mm) % BERAT YANG LOLOS (AASHTO T 27) 100 95 – 100 45 – 80 10 – 30 2 – 10

Contoh bahan agregat halus harus disimpan di lokasi di dalam kotak plastik bening yang tertutup untuk tujuan perbandingan. Setiap bahan yang dibawa ke lokasi yang sangat berbeda dari contoh bahan yang telah disetujui akan ditolak.

3.2.4.5

Agregat Kasar. a. Agregat kasar untuk konstruksi harus terdiri batu butiran yang dipecah, terak dapur tinggi atau bahan lainnya yang disetujui yang memiliki karakteristik serupa yang keras, tahan lama dan bebas dari bahanbahan yang dapat merusak. b. Batu sungai berbentuk bulat (kerikil) tidak boleh digunakan dalam keadaan apapun untuk beton kelas struktural.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 74

Agregat kasar harus bebas dari bahan-bahan kimia yang dapat mer usak atau bahan-bahan beracun yang lebih dari persentase berikut:: DESKRIPSI Gumpalan tanah liat Bahan lolos saringan no.200 Benda tipis atau panjang (panjang lebih dari 5 x ketebalan maksimal) Batu sungai (kerikil) METODE UJI AASHTO T 112 T 11 BERAT % MAKSIMAL 0.25% 1% 10% 2%

Bahan-bahan lain yang bersifat merusak harus tidak lebih dari batas persentase yang ditentukan dalam Spesifikasi Teknis ini dan/atau disetujui Pengawas Lapangan. c. Persyaratan gradasi agregat harus memenuhi ketentuan dalam ASTM A33:
UKURANMAK SIMAL AGREGAT KASAR (CM) 3.81 1.905 0.952 5.08 95-100 -

PERSENTASE BERAT LOLOS SARINGAN % UKURAN SARINGAN 2.54 100 1.905 90-100 1.27 100 0.952 10-13 20-55 85-100 4 0-5 0-10 10-30 8 0-5 0-10 16 0-5

Ukuran maksimal agregat kasar adalah 20mm (misal, gradasi menurut 1,905cm di atas). d. Agregat dengan ukuran-ukuran terpisah harus digabungkan dengan ukuran lain dalam perbandingan berat atau volume untuk menghasilkan agregat yang memenuhi persyaratan gradasi yang ditentukan. e. Contoh bahan agregat kasar yang telah disetujui harus disimpan di lokasi di dalam kotak plastik bening yang tertutup untuk tujuan perbandingan. Setiap bahan yang dibawa ke lokasi yang sangat berbeda dari contoh bahan yang telah disetujui akan ditolak. 3.2.4.6 Bahan-Bahan Perawatan. Bahan-bahan perawatan harus memenuhi persyaratan berikut: DESKRIPSI Lembaran kain dari serat atau goni Lapisan cairan pembentuk kompon untuk perawatan beton Lembaran plastic putih untuk perawatan beton METODE UJI AASHTO M 182 AASHTO M 148 AASHTO M 171

Metode lain yang ada untuk perawatan beton harus disetujui Pengawas Lapangan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 75

3.2.4.7

Bahan Tambahan. a. Bahan tambahan untuk menahan gelembung udara harus sesuai ketentuan ASTM C260. b. Bahan tambahan untuk mengurangi air dan memperlambat pengerasan beton, jika dibutuhkan, harus memenuhi ketentuan ASTM C494 tipe B dan D. c. Bahan tambahan untuk mempercepat pengerasan beton, jika diperlukan, harus memenuhi ketentuanASTM C494 tipe C.

3.2.4.8

Pengisi Sambungan (Joint Filler) dan Penutup Sambungan (Joint Sealant). a. Pengisi sambungan harus memenuhi ketentuan AASHTO M 213 dan US Federal Specification HH-F 341a type 1 class B, seperti Febseal Fibrefill, Fiber-Pak, Tex-Lite atau Pavatex. b. Penutup sambungan harus memenuhi ketentuan BS 4254 dan US Federal Specification TT-S-227E, seperti Paraseal atau Febseal 2 part Polysulphide.

3.2.4.9

Water Stop. Water stop harus dari tipe blended polymer hydrophilic, yang sesuai ketentuan BS EN ISO 9001, seperti Supercast SW10 dari Fosroc, atau yang setara yang disetujui.

3.2.4.10

Floor Hardener. Floor hardener untuk meningkatkan kekuatan permukaan lantai beton seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja harus dari tipe bubuk kering, agregat mineral dan non-metallic, yang memiliki karakteristik sebagai berikut: · · · · Bubuk kering, siap pakai, Warna natural, Anti debu, Tahan terhadap gesekan dan bantingan,

seperti Mastertop 100 oleh Degussa, Chapdur oleh Sika atau Nitoflor Hardtop oleh Fosroc. Floor hardener harus dipasang lengkap dengan kompon perawatan dari pabrik pembuat yang sama dengan floor hardener. 3.2.4.11 Baja Tulangan. Baja tulangan harus sesuai dengan ketentuan dalam Spesifikasi Teknis 03210. 3.2.4.12 Shear Connector. Shear connector harus dibuat dari bahan baja mutu Bj. 37 yang memenuhi ketentuan SNI 03-1729-2002. 3.2.5 3.2.5.1 PELAKSANAAN PEKERJAAN. Perancah dan Acuan. a. Perancah harus dibangun di atas pondasi dengan kekuatan yang memadai untuk menerima beban tanpa penurunan. b. Perancah yang tidak dapat didirikan di atas landasan yang keras harus didukung dan diperkuat dengan perancah tambahan yang sesuai. Sebelum menempatkan perancah, rancangan yang tepat untuk memikul beban untuk pekerjaan-pekerjaan tertentu harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 76

c.

Acuan harus memenuhi ketentuan-ketentuan berikut: i. Semua acuan harus dilengkapi dengan lubang pembersihan yang memadai untuk pemeriksaan dan kemudahan pembersihan setelah baja tulangan berada pada tempatnya. Bahan acuan harus dari kayu tebal minimal 20mm dan kayu lapis tebal minimal 12mm, baja pelat lembaran tebal minimal 0,6mm, atau bahan lain yang disetujui. Semua permukaan beton ekspos harus dicetak dengan acuan yang memiliki permukaan halus. Pelesteran tidak boleh dilakukan tanpa persetujuan dari Pengawas Lapangan. Sediakan bilah pembentuk sudut dari kayu atau plastik (20mm x 20mm) yang dipasang kuat dengan paku pada semua sudut acuan untuk bagian beton ekspos seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Bahan kayu yang digunakan harus disetujui Pengawas Lapangan, cukup kering dan cukup kuat menerima beban, lurus, padat dan bebas dari lubang simpul lepas, pecahan-pecahan dan cacat lainnya, dibuat dalam bentuk dan ukuran yang bersih. Contoh bahan, disiapkan minimal pada 2 sisi dan satu sisi untuk ketepatan, harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui.

ii.

Desain dan konstruksi acuan, penopang dan penguat menjadi tanggung-jawab Kontraktor. Acuan harus rapat dan kaku secara structural agar tidak terjadi distorsi yang diakibatkan oleh tekanan alat penggetar dan beban beton atau lainnya. iv. Acuan harus dibuat dengan teliti dan diperiksa kemampuan konstruksinya sebelum pengecoran. v. Semua sudut pertemuan harus kaku untuk mencegah terbukanya acuan selama pekerjaan pengecoran. Kontraktor bertanggung jawab untuk kecukupan acuan dan penopang. vi. Ikatan metal, penunjang, baut dan batang harus disusun sedemikian rupa sehingga ketika acuan dibuka, semua metal harus berada tidak kurang dari 50mm dari permukaan beton ekspos. vii. Untuk permukaan beton ekspos, ikatan metal, bila diijinkan, harus disingkirkan sampai kedalaman minimal 25mm dari permukaan beton tanpa merusak permukaan beton. viii. Kerucut yang sesuai harus disediakan. Cekungan-cekungan harus diisi dengan adukan dan permukaan harus tetap halus, rata dan seragam dalam warna. d Bila dasar acuan sukar dicapai, bagian bawah papan acuan harus dibiarkan lepas, atau perlengkapan lain harus disediakan sehingga bahan-bahan asing dapat disingkirkan dari acuan dengan mudah sebelum penempatan beton. 3.2.5.2 Perlakuan Permukaan Acuan. Semua dinding acuan harus diberi lapisan oli pelepas acuan yang disetujui sebelum penempatan baja tulangan, dan acuan dari kayu harus dibasahi dengan air sebelum penempatan beton. Bahan pelapis yang akan menyebabkan perubahan warna asli beton tidak boleh digunakan.

iii.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 77

3.2.5.3

Papan Polystyrene dan Pre-molded Joint Filler. Lembaran polystyrene mengembang dan pre-molded joint filler harus digunakan untuk membentuk celah kosong antara bidang pengecoran, yang berisi kompon sambungan elastomerik.

3.2.5.4

Toleransi. Kontraktor harus menjaga dan menyetel acuan beton untuk memastikan bahwa, setelah pembongkaran acuan dan sebelum penambalan dan pekerjaan penyelesaian, tidak ada bagian pekerjaan beton yang melebihi toleransi yang diijinkan dalam Gambar Kerja. Variasi ketinggian lantai harus diukur sebelum pembongkaran pelindung dan penumpu. Toleransi harus memenuhi ketentuan ACI 347 dan/atau disetujui Pengawas Lapangan.

3.2.5.5

Selimut Beton. Kecuali ditentukan lain, ketebalan minimal selimut beton harus dibuat sesuai dengan penggunaannya (kecuali penyelesaian pelesteran), seperti tersebut berikut: a. 75mm atau sesuai Gambar Kerja untuk pondasi dan pekerjaan lain yang bersebelahan dengan tanah. b. 40mm atau sesuai Gambar Kerja untuk pekerjaan beton ekspos seperti kolom atau balok.

3.2.5.6

Perbandingan dan Campuran Beton. a. Perbandingan bahan harus ditentukan dengan penimbangan atau volume. b. Kontraktor harus menyerahkan usulan pabrik pencampur kepada Pengawas Lapangan sebelum penggunaan. Pabrik harus kuat dan dapat dipercaya, dan mampu mencampur 10meter kubik beton dalam waktu tidak lebih dari dua jam. Kotak pencampur volume harus dari ukuran sedemikian rupa agar sesuai dengan kapasitas mangkuk pencampur pabrik c. Pencampuran beton tidak boleh dimulai tanpa memastikan bahwa komponen yang tersedia mencukupi, dengan batas keamanan yang dapat diterima, untuk penyelesaian pengecoran beton tertentu. d. Jika pengecoran tidak dapat dihentikan, Kontraktor harus menyediakan peralatan tambahan yang memadai yang disetujui Pengawas Lapangan. e. Beton ready-mixed harus dicampur dan didatangkan sesuai ketentuan ASTM C685.

3.2.5.7

Penempatan Beton. Beton tidak boleh ditempatkan sampai semua acuan, penulangan, sisipan, block out dan lainnya telah disetujui Pengawas Lapangan. Acuan harus dibersihkan, bebas dari guncangan, celah, mata kayu, kotoran dan bengkokan sebelum pengecoran. Metoda dan urutan pengecoran beton harus sesuai dengan Spesifikasi Teknis. Bagian luar permukaan beton harus dikerjakan dengan baik selama pengecoran. Penggetaran terus-menerus pada jarak 380-500mm harus tetap terjaga untuk mencegah terjadinya kropos dan untuk mendapatkan permukaan yang halus. Selama penggetaran beton, tangkai penggetar harus dipegang vertical atau tegak lurus terhadap permukaan horisontal beton segar.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 78

3.2.5.8

Corong dan Saluran. a Beton harus ditempatkan sedemikian rupa untuk mencegah terpisahnya bahan-bahan dan bergesernya baja tulangan. Di mana dibutuhkan kemiringan yang tajam, corong harus dilengkapi dengan papan-papan berukuran pendek yang mengubah arah gerakan. Semua corong, saluran dan pipa harus dijaga agar bebas dari beton yang mengeras dengan cara menyiram air setiap kali setelah penuangan. Siraman air harus jauh dari beton yang baru saja selesai ditempatkan. Beton tidak boleh dijatuhkan dari ketinggian lebih dari 150cm kecuali melalui corong tertutup atau pipa. Setelah ikatan awal beton, acuan tidak boleh digetarkan dan tekanan tidak boleh dilakukan pada ujung penulangan. Beton harus diangkat dari mesin pengaduk dan diangkut dalam waktu 1 jam ke posisi akhir yang disetujui Pengawas Lapangan. Hal ini untuk memastikan bahwa beton sesuai dengan mutu yang disyaratkan pada waktu penempatan dan Kontraktor harus menjaga pengangkutan beton yang menerus/tidak terputus-putus. Semua peralatan, mesin dan alat-alat yang digunakan untuk pekerjaan ini harus bersih, dan bekerja dengan baik. Bila memungkinkan, sebuah unit pengganti atau suku cadang harus disediakan di lokasi. Bila digunakan, jalur pompa harus diletakkan sedemikian rupa sehingga aliran beton tidak terganggu. Benda-benda tajam harus disingkirkan. Kadar air dan ukuran partikel agregat harus diawasi dengan teliti ketika beton dipompa untuk mencegah penyumbatan. Kemiringan saluran untuk mengalirkan beton segar harus dipilih dengan tepat sehingga beton dengan kadar air rendah dapat mengalir dalam aliran seragam tanpa pemisahan semen dan batuan. Bila beton ditempatkan langsung di atas tanah atau lembaran plastik di atas tanah, alas atau dasar harus bersih dan padat, dan bebas dari air atau air yang mengalir, dan harus sesuai Spesifikasi Teknis dan Gambar Kerja. Lembaran plastik harus disetujui Pengawas Lapangan. Permukaan yang terbentuk yang akan diberi beton harus benar-benar bersih dari lumpur, batu lepas, kotoran dan bahan lapisan lain yang mengganggu. Prosedur ini harus diketahui dan disetujui Pengawas Lapangan. Untuk mencegah air permukaan memasuki beton, tempatkan lembaran plastik yang dibuat dari polyethylene dengan ketebalan minimal 0,5mm pada permukaan yang telah disiapkan, kecuali bila ditunjukkan lain dalam Gambar Kerja harus menggunakan lapisan kedap air, yang harus memenuhi ketentuan Spesifikasi Teknis 07100. Prosedur ini harus disetujui Pengawas Lapangan.

b

c

d e

f

3.2.5.9

Sambungan Konstruksi. Sambungan konstruksi harus ditempatkan pada tempat-tempat sesuai Gambar Kerja atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. Sambungan konstruksi harus tegak lurus terhadap garis utama tekanan dan umumnya ditempatkan pada titik-titik minimal gaya geser pada sambungan konstruksi horisontal. Batang pasak, alat penyalur beban dan alat pengikat yang diperlukan harus ditempatkan pada tempat-tempat seperti ditunjukkan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 79

3.2.5.10

Sambungan Terbuka. Sambungan terbuka harus dibuat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dengan menyisipkan dan kemudian mencabut kepingan kayu, pelat metal atau bahan lain yang disetujui. Penyisipan dan pencabutan cetakan harus dilakukan tanpa merusak pinggiran atau sudut beton. Penulangan tidak boleh melewati sambungan terbuka kecuali bila ditentukan lain.

3.2.5.11

Pengisi Sambungan. a Sambungan muai yang diisi harus dibuat serupa dengan sambungan terbuka. Bila ditentukan adanya pembentukan ulang sambungan muai, ketebalan pengisi yang dipasang harus sesuai ketentuan Gambar Kerja. Pengisi sambungan harus dipotong dengan bentuk dan ukuran yang sama dengan permukaan yang akan disambung. Pengisi harus dipasang dengan kuat terhadap permukaan beton yang telah ada dengan cara sedemikian rupa sehingga tidak akan bergeser bila beton ditempatkan di sebelahnya. Bila diperlukan penggunaan lebih dari satu (1) lembar pengisi untuk mengisi sambungan, lembaran harus ditempatkan secara rapat dan celah di antaranya diisi dengan aspal kelas 18kg, dan salah satu sisinya harus ditutup dengan aspal panas agar terekat dengan baik. Bila ditunjukkan adanya penutup celah, pengisi sambungan harus disetel minimal 7mm di bawah atau di belakang permukaan beton ekspos. Segera setelah pembongkaran acuan, sambungan muai harus diperiksa dengan teliti. Beton atau adukan yang menutup sambungan harus dipotong dengan rapi dan dibuang. Bila, selama pelaksanaan, bukaan sebesar 3mm atau lebih muncul pada sambungan yang akan dilalui lalu lintas, bukaan tersebut harus diisi dengan penutup sambungan sesuai petunjuk Pengawas Lapangan.

b

c

d e

3.2.5.12

Sambungan Besi dan Water Stop. Sambungan besi dan water stop harus ditempatkan pada semua sambungan konstruksi yang berhubungan langsung dengan tanah atau air bawah tanah dan tempat-tempat lain seperti ditunjukkan Gambar Kerja dan sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. Waterstop harus diletakkan secara menerus dengan penempatan yang tepat, dan harus dipasang dengan kokoh. Sambungan pada pertemuan dan akhir potongan harus dengan penyambungan ujung-ujung dan/atau dipanaskan sesuai instruksi pabrik pembuat.

3.2.5.13

Pembongkaran Acuan. Acuan dan perancah tidak boleh dibongkar tanpa persetujuan Pengawas Lapangan. Persetujuan Pengawas Lapangan tidak membebaskan Kontraktor dari keamanan pekerjaan tersebut. Jadwal pembongkaran harus disetujui lebih dahulu oleh Pengawas Lapangan. Perbaikan Beton. a Kontraktor harus meminta Pengawas Lapangan untuk memeriksa permukaan beton segera setelah pembongkaran acuan.

3.2.5.14

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 80

b

c

d

e

Kontraktor harus (atas biayanya) mengganti beton yang tidak sesuai dengan garis, detail atau elevasi yang telah ditentukan atau yang rusaknya berlebihan. Jangan menambal, mengisi, memulas, memperbaiki atau mengganti beton arsitektural ekspos kecuali atas petunjuk Pengawas Lapangan. Semua beton yang membentuk permukaan harus memiliki penyelesaian cor di tempat menggunakan acuan khusus. Lubang pengikat harus ditutup. Permukaan ekspos dan permukaan yang akan dicat harus bersih dari tambalan, memiliki titik-titik sambungan, memiliki sirip-sirip dan tetesan adukan yang disikat halus, dan memiliki permukaan yang bebas dari lapisan penutup dan debu. Keropos, lubang atau sambungan dingin harus diperbaiki hanya atas perintah tegas dari Pengawas Lapangan. Bahan tambalan harus kohesif, tidak berkerut dan melebihi kekuatan beton. Singkirkan cacat, karat, noda atau beton ekspos yang luntur warnanya atau beton yang akan dicat dengan: i. ii. Semprotan pasir ringan. Pembersihan dengan larutan lembut sabun deterjen dan air yang diaplikasikan dengan menggosok secara keras dengan sikat lembut, kemudian disiram dengan air. Hilangkan noda karat dengan mengaplikasikan pasta asam oksalid, biarkan sejenak, dan hilangkan dengan menggosok menggunakan kikir yang disetujui. iii. Pembersihan dengan larutan asam muriatik yang mengandung tidak kurang dari 2% dan tidak lebih dari 5% asam dalam volume, yang diaplikasikan pada permukaan yang sebelumnya telah dilembabkan dengan air bersih. Hilangkan asam. Lindungi bahan metal atau lainnya yang dapat rusak karena asam. iv. Tambalan kapur. v. Mengikir atau menggerinda.

3.2.5.15

Penyelesaian Beton. a Kecuali ditentukan lain, permukaan beton harus diselesaikan segera setelah pembongkaran dan harus diselesaikan sesuai tingkat dan dimensi yang ditunjukkan. Lantai beton intenal dalam area yang tidak akan diberi ubin harus diselesaikan dengan sendok baja kualitas tinggi. Area yang akan diberi ubin harus diselesaikan dengan sendok kayu. Di mana ditunjukkan dalam Gambar Kerja, floor hardener Where specified on the Drawings, floor hardener harus disebar merata di atas beton segar yang datar dan rata, dengan cara seperti direkomendasikan oleh pabrik pembuat. Floor hardener harus disebarkan sebanyak 4kg/m². Bahan perawatan untuk floor hardener harus diaplikasikan sesuai dengan petunjuk dari pabrik pembuat.

b

3.2.5.16

Pengurukan. Urukan harus ditempatkan dalam lapisan dengan tebal lepas maksimal tiap lapis 150mm dan dipadatkan secara menerus segera setelah beton berumur duapuluh delapan (28) hari atau sampai pengujian silinder menunjukkan kekuatan umur duapuluh delapan hari telah tercapai. Semua bahan urukan harus disetujui Pengawas Lapangan sebelum pekerjaan pengurukan, seperti ditentukan dalam Spesifikasi Teknis 02315.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 81

3.2.5.17

Perawatan dan Perlindungan. Pengukuran-pengukuran berikut harus dilakukan untuk melindungi beton segar yang baru saja dituang dari sinar matahari, angin dan hujan sampai beton mengeras dengan baik, dan mencegah peneringan yang trlalu cepat. a. Semua acuan berisi beton harus dijaga tetap lembab sampai acuan dibongkar. b. Semua permukaan beton ekspos harus dilembabkan terus-menerus selama 7 hari berurutan setelah pengecoran. c. Perhatian khusus harus diberikan pada permukaan lantai atap baik yang akan ditutup karung lembab atau yang akan dilindungi dari kekeringan dengan cara lain yang sesuai. d. Tidak diijinkan menyimpan bahan-bahan di atas beton atau membawa bahan-bahan melalui konstruksi, yang menurut pendapat Pengawas Lapangan beton belum benar-benar mengeras.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 82

3.3
3.3.1

03600

ADUKAN ENCER (GROUT)

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi pengadaan peralatan, bahan-bahan, tenaga kerja dan pemasangan adukan encer (grout) pada tempat-tempat sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. Pekerjaan harus mancakup, tetapi tidak dibatasi pada hal berikut: ⋅ ⋅ ⋅ Pemasangan adukan encer baut angkur dan pelat landasan. Pemasangan adukan encer tiang dan kolom baja structural. Pemasangan adukan encer mesin dan peralatan.

3.3.2 3.3.2.1 3.3.2.2 3.3.2.3 3.3.2.4

STANDAR/RUJUKAN. American Society for Testing and Materials (ASTM). American Concrete Institute (ACI). Peraturan Beton Bertulang Indonesia (NI-2, 1971). Spesifikasi Teknis: ⋅ ⋅ 03300 – Beton Cor di Tempat. 05120 – Baja Struktural.

3.3.3 3.3.3.1

PROSEDUR UMUM. Contoh dan Data Teknis Bahan. Contoh, brosur dan/atau data teknis bahan yang ditentukan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan, sebelum pengiriman ke lokasi.

3.3.3.2

Penanganan dan Penyimpanan. Kantong kemasan asli dari pabrik harus dalam keadaan tertutup rapat dan harus disimpan dalam gudang dengan ventilasi yang cukup, bebas dari kelembaban dan air, dan harus ditempatkan 30cm di atas lantai.

3.3.4 3.3.4.1

BAHAN-BAHAN. Adukan Encer. Adukan encer harus dibuat dari bahan semen dan harus memiliki karakteristik minimal sebagai berikut: ⋅ Bebas klorida dan alumina, ⋅ Tipe non-shrinkage dan non-metallic, ⋅ Memiliki kuat tekan minimal 550kg/cm² pada umur 28 hari, seperti Sika Grout 215, Conbextra GP atau yang setara yang disetujui.

3.3.4.2

Air. Air untuk mencampur harus air bersih yang sesuai dengan persyaratan PBI (NI-2, 1971) dan seperti ditentukan dalam Spesifikasi Teknis 03300.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 83

3.3.4.3

Cetakan/Acuan. Bahan cetakan/acuan dibuat dari bahan pelat besi atau kayu lapis dari ketebalan yang sesuai, yang harus dibentuk dalam ukuran dan bentuk seperti ditunjukan dalam Gambar Kerja. Cetakan/acuan harus sama pada semua tempat yang menghendaki ukuran dan bentuk yang sama.

3.3.5 3.3.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Persiapan. a Cetakan/acuan harus didesain agar adukan encer dapat dialirkan selama pelaksanaan pemasangan adukan encer. Jalan masuk yang baik harus disediakan Cetakan/acuan harus sudah disiapkan dan permukaan/bagian yang akan menerima adukan encer harus bersih, kering dan bebas dari minyak, gemuk dan kotoran lainnya yang akan mengurangi daya lekat. Debu harus ditiup keluar dari cetakan. Angkur-angkur, baut pengencang dan pelat landasan harus sudah tepat elevasinya sebelum penuangan adukan encer.

b

c 3.3.5.2

Cuaca. Cuaca pada saat akan melaksanakan pemasangan adukan encer, harus sesuai dengan persyaratan dari pabrik pembuat adukan encer.

3.3.5.3

Pencampuran. Perbandingan campuran antara bahan adukan encer dengan air harus sesuai dengan petunjuk dari pabrik pembuat. Pencampuran harus dilakukan secara mekanis, dengan pencampur bertenaga atau batang pencampur yang sesuai yang dipasang pada alat bor kecepatan rendah.

3.3.5.4

Aplikasi. a Adukan encer dapat dituangkan atau dipompakan ke dalam cetakan, atau sesuai petunjuk pabrik pembuat. Penggetaran halus akan memperlancar aliran. Penggunaan tali atau rantai akan memperlancar aliran pada bagian berjarak lebih dari 100cm (gerakan menggergaji dari tali atau rantai melancarkan aliran adukan encer - cara ini harus dilakukan sedemikian rupa agar tidak terbentuk ruang kosong). Aliran adukan encer harus tetap dijaga sampai adukan encer mengisi rongga dan telah memenuhi seluruh panjang cetakan pada sisi lainnya. Penempatan adukan encer harus dilakukan dari salah satu sisi saja.

b

c

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 84

4. DIVISI 4 PASANGAN
4.1
4.1.1

04060

ADUKAN SEMEN.

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini terdiri dari penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan dan mesin pengaduk, dan pelaksanaan semua pekerjaan untuk adukan semen. Pekerjaan ini harus termasuk tetapi tidak terbatas pada pelesteran dinding, adukan pengisi pasangan batu, sambungan dan lapisan kedap air dengan bahan tambahan dalam jumlah sesuai kebutuhan. Pekerjaan harus dilaksanakan sesuai dengan garis, tingkat dan kerataan yang tepat seperti terlihat dalam Gambar Kerja, atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan.

4.1.2 4.1.2.1 4.1.2.2 4.1.2.3 4.1.3 4.1.3.1

STANDAR/RUJUKAN. American Society for Testing and Materials (ASTM). Standar Nasional Indonesia (SNI): ⋅ SNI 15-2049-1994 - Semen Portland. Spesifikasi Teknis 03300 - Beton Cor di Tempat. PROSEDUR UMUM. Contoh Bahan. Contoh bahan yang akan digunakan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui terlebih dahulu sebelum dikirim ke lokasi proyek.

4.1.3.2

Pengiriman dan Penyimpanan. a. Pengiriman dan penyimpanan bahan semen dan bahan lainnya harus sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis 03300.

b. Pasir harus disimpan di atas tanah yang bersih, bebas dari aliran air, dengan kata lain daerah sekitar penyimpanan dilengkapi saluran pembuangan yang memadai, dan bebas dari benda-benda asing. Tinggi penimbunan tidak lebih dari 1200mm agar tidak berhamburan. 4.1.4 4.1.4.1 BAHAN-BAHAN. Adukan dan Pelesteran Dibuat di Tempat. a. Semen. Semen harus semen portland tipe I yang memenuhi standar SNI 152049-1994 atau ASTM C150-1995, seperti Semen Padang, Semen Baturaja atau yang setara yang disetujui. Semen yang digunakan harus berasal dari satu merek dagang. b. Pasir. Pasir harus bersih, keras, padat dan tajam, tidak mengandung lumpur, tanah liat atau bahan-bahan organik yang merusak. Pasir halus harus sesuai dan diuji berdasarkan ketentuan ASTM C 33.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 85

c.

Bahan Tambahan. Bahan tambahan untuk meningkatkan kekedapan terhadap air dan daya lekat harus berasal dari merek yang dikenal luas, seperti Super Cement, Febond SBR, Cemecryl, Barra Emulsion 57 atau yang setara.

4.1.4.2

Adukan dan Pelesteran Siap Pakai. a. Adukan untuk Pasangan Batu Bata. Adukan siap pakai untuk pemasangan batu bata merah harus terdiri dari bahan semen, pasir silika dengan besar butir maksimal 3mm, bahan pengisi untuk meningkatkan kepadatan, dan bahan tambahan yang larut air, yang dicampur rata dalam keadaan kering sehingga adukan siap pakai dengan hanya menambahkan air dalam jumlah tertentu, seperti MU-300 buatan PT Cipta Mortar Utama atau PM-210 buatan PT Prima Mortar Indonesia. b. Pelesteran untuk Pasangan Batu Bata. Pelesteran siap pakai untuk pasangan batu bata merah harus terdiri dari semen, pasir silika dengan diameter butir maksimal 3mm, dan bahan tambahan larut air, semuanya dicampur dalam keadaan kering sehingga adukan siap pakai dengan hanya menambahkan air dalam jumlah tertentu, seperti MU-301 buatan PT Cipta Mortar Utama atau PM-200 buatan PT Prima Mortar Indonesia. c. Acian. Acian untuk permukaan pasangan harus terdiri dari semen, tepung batu kapur, bahan tambahan lainnya yang telah dicampur rata dalam keadaan kering agar adukan siap pakai dengan hanya menambahkan sejumlah air, seperti MU-200 buatan PT Cipta Mortar Utama atau PM300 buatan PT Prima Mortar Indonesia.

4.1.4.3

Air. Air harus bersih, bebas dari asam, minyak, alkali dan zat-zat anorganik lainnya yang bersifat merusak. Air dengan kualitas yang diketahui dan dapat diminum tidak perlu diuji. Pada dasarnya semua air, kecuali yang disebutkan di sini, harus diuji dan harus disetujui Pengawas Lapangan.

4.1.5 4.1.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Perbandingan Campuran. a. Campuran 1 semen dan 3 pasir digunakan untuk adukan kedap air, adukan kedap air 150mm di bawah permukaan tanah sampai 200mm di atas lantai, tergambar atau tidak tergambar dalam Gambar Kerja, pelesteran permukaan beton yang terlihat dan tempat-tempat lain seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. b. Campuran 1 semen dan 5 pasir untuk semua pekerjaan pelesteran untuk daerah kering, kecuali ditunjukkan lain dalam Gambar Kerja. c. Bahan tambahan tahan air harus ditambahkan ke dalam adukan semen sesuai dengan petunjuk dari pabrik pembuat agar meningkatkan kekedapan terhadap air dan daya lekat yang efektif.

d. Komposisi adukan siap pakai harus sesuai rekomendasi dari pabrik pembuatnya.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 86

4.1.5.2

Pencampuran. a. Umum. Semua bahan kecuali air harus dicampur dengan baik dalam kotak pencampur yang rapat atau alat pencampur yang disetujui sampai diperoleh campuran dengan warna yang seragam untuk kemudian ditambahkan sejumlah air dan pencampuran dilanjutkan kembali. Adukan harus dibuat dalam jumlah tertentu dan waktu pencampuran minimal 1 sampai 2 menit sebelum pengaplikasian. Adukan yang tidak digunakan dalam jangka waktu 45 menit setelah pencampuran tidak diijinkan digunakan. Tidak diijinkan melunakkan kembali adukan yang telah dicampur. b. Adukan Siap Pakai. Adukan siap pakai untuk pasangan batu bata maupun untuk acian permukaan pasangan harus dicampur sesuai petunjuk dan rekomendasi dari pabrik pembuatnya.

4.1.5.3

Persiapan dan Pembersihan Permukaan. a. Semua permukaan yang akan menerima adukan semen harus bebas kotoran, serpihan karbon lepas dan bahan lainnya yang mengganggu. b. Aplikasi adukan semen hanya diperkenankan setelah penyelesaian pemasangan utilitas, dan semua bagian yang akan menerima adukan semen telah terlindung di bawah atap. Permukaan yang akan dipelester harus telah berusia tidak kurang dari dua (2) minggu. Bidang permukaan harus disiram air terlebih dahulu dengan air hingga jenuh dan siar telah dikerok sedalam 10mm dan dibersihkan.

4.1.5.4

Pelesteran Permukaan Beton. a. Permukaan beton yang akan diberi pelesteran harus dikasarkan, dibersihkan dari bagian-bagian yang lepas dan dibasahi air, kemudian dipelester. b. Permukaan beton harus bersih dari cat, minyak, lemak, dan sebagainya sebelum pekerjaan pelesteran dimulai. Permukaan beton harus dibersihkan menggunakan sikat kawat baja. Setelah pelesteran selesai dan mengeras, permukaan pelesteran harus dirawat dengan penyemprotan air. Pelesteran yang tidak sempurna seperti permukaan yang tidak rata, retak-retak dan sebagainya harus diganti dan diperbaiki.

4.1.5.5

Ketebalan Adukan dan Pelesteran. Tebal adukan semen dan/atau pelesteran minimal 10mm, kecuali bila dinyatakan lain dalam Gambar Kerja atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan.

4.1.5.6

Pengacian. Pengacian dilakukan setelah pelesteran menjadi jenuh dari semprotan air sehingga pelesteran menjadi halus dan tidak terdapat retak-retak dan pelesteran telah berumur delapan (8) hari atau sudah betul-betul kering. Selama tujuh (7) hari setelah pengacian permukaan, Kontraktor harus selalu membasahi permukaan tersebut sampai jenuh, minimal dua kali sehari.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 87

4.1.5.7

Pemeriksaan dan Pengujian. Semua pekerjaan harus dengan mudah dapat diperiksa dan diuji. Kontraktor setiap waktu harus memberi kemudahan kepada Pengawas Lapangan untuk dapat mengambil contoh pada bagian yang telah diselesaikan. Bagian yang ditemukan tidak memuaskan harus diperbaiki dan dikerjakan dengan cara yang sama dengan sebelumnya tanpa biaya tambahan dari Pemilik Proyek.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 88

4.2
4.2.1

04210

BATU BATA.

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi pemasangan batu bata dengan adukan, termasuk semua pekerjaan pasangan seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan/atau Spesifikasi Teknis ini.

4.2.2 4.2.2.1 4.2.2.2 4.2.2.3

STANDAR/RUJUKAN. American Society for Testing and Materials (ASTM). Standar Nasional Indonesia (SNI). Spesifikasi Teknis: a. 03210 - Baja Tulangan. b. 03300 - Beton Cor di Tempat. c. 04060 - Adukan dan Pelesteran.

4.2.3 4.2.3.1

PROSEDUR UMUM. Contoh Bahan. Contoh bahan batu bata harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui sebelum melakukan pengiriman. Semua pengiriman secara umum harus sesuai dengan standar contoh yang disetujui. Contoh acak dari setiap kelompok dapat diminta secara perodik oleh Pengawas Lapangan.

4.2.3.2

Pengiriman dan Penyimpanan. a. Pembongkaran, penumpukan dan penanganan bahan-bahan harus dilakukan dengan hati-hati, dan setiap kerusakan yang terjadi dapat mempengaruhi batu bata. Karenanya kerusakan harus diganti oleh Kontraktor tanpa biaya tambahan. b. Batu bata harus ditumpuk di tempat terlindung dan lepas dari tanah. Bahan-bahan mengandung semen harus disimpan dalam ruang terlindung, berventilasi pada landasan di atas tanah dan dilindungi dari cuaca dan kelembaban sampai digunakan. Penyimpanan sedemikian rupa yang pertama masuk – yang pertama ke luar. c. Semua batu bata harus diangkut ke lokasi dan disimpan. Penyimpanan harus diatur sedemikian rupa agar batu bata tetap kering, dengan memasang tenda atau atap pelindung atau kombinasi keduanya. d. Batu bata harus disimpan pada tempat yang aman tanpa menimbulkan gangguan kelancaran pekerjaan. Batu bata yang disimpan bersentuhan dengan tanah tidak boleh digunakan. Tempat penyimpan harus bebas dari lembab atau air.

4.2.4 4.2.4.1

BAHAN-BAHAN. Batu Bata. a. Batu bata tipe padat harus berbentuk kotak dengan tepi-tepi yang tajam, permukaannya rata pada semua sisinya, dibuat dari bahan tanah liat dan dibakar pada suhu tertentu. Hanya batu bata yang permukaannya halus tanpa tanda retak, cacat atau kerusakan lainnya saja yang akan diterima.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 89

b. Kuat tekan minimal pada luas permukaan kotor adalah 50kg/cm². Batu bata harus memiliki ukuran nominal 230mm x 110mm x 55mm sesuai dengan Modul-6b seperti ditetapkan dalam SNI 15-2094-2000. c. 4.2.4.2 Batu bata harus berasal dari sumber yang sama, dibuat dari bahanbahan yang sama, buatan lokal.

Adukan dan Pelesteran. Adukan semen harus sesuai dengan Spesifikasi Teknis 04060. Adukan semen untuk batu bata kecuali ditentukan lain harus terdiri dari campuran tiga (3) bagian pasir : satu (1) bagian semen Portland. Adukan semen kedap air harus dibuat dengan menambahkan pada adukan dasar, kompon kedap air seperti disebutkan dalam Spesifiikasi Teknis 04060.

4.2.4.3

Bahan Penutup dan Pengisi Celah. Plastis, non-staining compound harus sesuai Spesifikasi Teknis 07920, untuk sambungan ekspos pada batas pinggir kusen pintu dan jendela, bukaan jendela untuk peralatan dan lainnya. Contoh bahan harus diserahkan untuk disetujui.

4.2.4.4 4.2.4.5

Pengikat Angkur. Pengikat angkur harus dari baja lunak dengan dimensi sesuai Gambar Kerja. Perkuatan. Batang dan kolom pengaku harus dibuat dari baja tulangan diameter 8mm. Baja tulangan harus sesuai Spesifikasi Teknis 03210.

4.2.5 4.2.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. Dinding harus diklasifikasikan sebagai pasangan batu bata tebal 150mm, dipasang dengan teratur dalam adukan dan diikat seperti disebutkan dalam Spesifikasi Teknis ini. Semua batu bata harus dipasang dengan adukan penuh pada sambungan dan semua sambungan atas, alas dan lainnya harus benarbenar diisi dengan adukan.

4.2.5.2

Pemasangan Batu Bata. a. Semua batu bata harus tetap dalam keadaan lembab selama konstruksi. Batu bata harus dipasang dalam pola berselang-seling (setiap lapisan berikut berdiri di atas setengah panjang bata)dan di atas alas penuh adukan. Dalam satu hari, tinggi pasangan batu bata harus tidak lebih dari 100cm. Akhir pasangan batu bata harus dibiarkan berselang-seling dan tidak diikat untuk mencegah retak-retak di kemudian hari. Semua sambungan batu bata harus diisi dengan campuran adukan dan harus dari lebar dan tebal yang sama. Lapisan sambungan dasar awal maksimal 25mm dengan lapis berikutnya 12,5mm dengan toleransi +/2,5mm. b. Batu bata harus dilembabkan sebelum dipasang, dan sebelum diberi adukan. Blok ventilasi tidak harus dilembabkan sebelum dipasang, namun permukaannya harus dibasahi sebelum diberi adukan. Batu bata yang rusak tidak boleh digunakan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 90

Pasangan batu bata harus dibangun dalam cara yang seragam dalam lapisan yang tegak lurus dan rata, harus tegak lurus terhadap vertical atau garis acuan. Sudut-sudut dan pekerjaan sebelumnya harus dirapikan dan tidak menonjol di atas permukaan lebih dari 100cm. Toleransi vertikal maksimal di luar arah vertikal adalah 10mm dalam 400cm. d. Di mana digambarkan atau diperintahkan, tali air dan tumpuan harus dibuat, perlengkapan dan/atau blok susuran tangga dan barang-barang yang ditanam, untuk pekerjaan dari bidang lain harus digabungkan saat pekerjaan berlangsung seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Batu bata harus dikupas dan/atau diratakan di mana perlu untuk mendapatkan ketinggian yang diperlukan. e. Pada tempat atau bukaan yang akan dipasangi kusen kayu atau metal, pasangan batu bata harus didiamkan sampai pasangan tersebut cukup kuat untuk pemasangan angkur, pasak dan alat-alat pengencang pada kusen, dan semua sambungan sudah ditutup dengan beton atau adukan pengisi. f. Semua pasangan batu bata yang berfungsi sebagai penopang balok baja atau beton, harus diberi adukan pengisi beton mutu K-250 pada lapisan penahannya. Semua alas sambungan di bawah permukaan lapisan penahan harus diperkuat dengan baja tulangan diameter 8mm. Semua barang-barang yang ditanam yang berhubungan dengan struktur utama atau kedua harus disetel dengan adukan pengisi tersebut di atas pada saat pengecoran beton.

c.

4.2.5.3

Pelesteran dan Sambungan. Permukaan dalam semua pasangan harus diberi pelesteran. Sambungan alas dan atas harus memiliki bentuk kotak, yang harus diselesaikan dengan alat yang sesuai, sambungan dalam pasangan batu bata di bawah tanah dan dalam lubang pipa di atas langit-langit, di belakang kabinet, rak dan lain-lain, harus dibentuk halus, dan ditutup dengan pasta kedap air atau bahan kedap air yang serupa, seperti yang disetujui Pengawas Lapangan.

4.2.5.4

Dinding Dalam dan Partisi. Sambungan antara dinding batu bata dan dinding partisi harus dibuat dengan hati-hati seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja atau Gambar Detail Pelaksanaan yang diusulkan dan telah disetujui.

4.2.5.5

Pengangkuran Pintu dan Jendela. a. Kait perlengkapan baja yang dapat diatur yang disuplai dengan kusen metal untuk jendela dan pintu harus diangkur ke dalam lapisan yang sesuai di dalam dinding. Kusen di bukaan dinding batu bata harus vertikal dan bukaan di antara kusen pintu/jendela dan dinding batu bata harus diberi adukan dan ditutup dengan rapi. Sepraktis mungkin, barang-barang ini harus ditanam selama konstruksi dinding. b. Fischer atau pengencang tipe lainnya dijinkan digunakan di mana terdapat penutup, atau adukan pengisi dalam bukaan baru. c. Jika diperlukan, Gambar Detail Pelaksanaan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui.

4.2.5.6

Bahan-Bahan Tambahan Alat Bantu. a. Penutup Celah. Sambungan ekspos pada sekeliling kusen pintu dan jendela harus diisi padat dengan penutup berbahan dasar akrilik/penutup elastik plastis berbahan dasar akrilik, bahan kompon tidak bernoda seperti disebutkan dalam Spesifikasi Teknis 07920.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 91

Bahan penutup harus ditempatkan menggunakan alat tembak bertekanan dengan cara pengerjaan yang rapi. Semua sambungan dan celah yang akan ditutup harus dibersihkan menyeluruh dan kering sebelum kompon dipasang. b. Pengikat Angkur. Pengikat angkur harus dilas ke bagian baja struktur atau ditanam dalam beton pada jarak maksimal 450mm. c. Perkuatan. ⋅ ⋅ ⋅ Batang pengaku harus ditempatkan pada setiap luas dinidng 6m² dan sudut. Kolom pengaku harus terdiri dari 4 buah baja tulangan diameter 8mm. Dinidng lebih tinggi dari 3000mm harus juga memiliki perkuatan horisontal yang terdiri dari 4 buah baja tulangan diameter 8mm.

d. Lubang-Lubang. Lubang-lubang di dalam dinding untuk konduit dan lainnya harus diuat dengan tepat menggunakan gergaji beton atau bor, dalam posisi dan dimensi sesuai Gambar Kerja dan petunjuk Pengawas Lapangan. e. Batang Pengaku Beton Bertulang. Batang pengaku beton bertulang untuk dinding batu bata dan balok horisontal beton bertulang harus sesuai Spesifikasi Teknis 03300. Batang pengaku ditempatkan setiap luas dinding 6m² atau dalam hal ini harus ada batang pengaku di antara kolom-kolom. 4.2.5.7 Perlindungan dan Pembersihan. a. Perlengkapan arsitektural dan permukaan yang telah selesai harus dilindungi terhadap kerusakan selama berlangsungnya pekerjaan. Kusen harus dilindungi dengan lembaran plastik atau bungkus segera setelah dipasang. b. Pasangan batu bata yang baru harus dilindungi dari efek merusak karena pengeringan terlalu cepat, air mengalir atau air permukaan dan bantingan yang merusak. Pasangan batu bata yang baru harus dibasahi terus-menerus minimal sampai tujuh (7) hari setelah dipasang. 4.2.5.8 Pelesteran. Semua Pekerjaan pelesteran harus dilaksanakan sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis 04060.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 92

4.3
4.3.1

04220

BATA BETON

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini terdiri dari pasangan bata beton yang diletakkan bersebelahan dalam adukan, termasuk semua pekerjaan pasangan terkait yang menggunakan bata beton berlubang dengan bagian dalamnya diisi baja tulangan dengan adukan pengisi seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan/atau ditentukan di sini.

4.3.2 4.3.2.1 4.3.2.2

STANDAR/RUJUKAN. Standar Nasional Indonesia (SNI): ⋅ SNI 03-0349-1989 - Bata Beton untuk Pasangan Dinding. Spesifikasi Teknis: a. 03210 - Baja Tulangan. b. 04060 - Adukan Semen. c. 07920 - Penutup dan Pengisi Celah.

4.3.3 4.3.3.1

PROSEDUR UMUM. Contoh. Contoh bahan setiap jenis bata beton berlubang harus diserahkan untuk disetujui Pengawas Lapangan sebelum bahan-bahan tersebut didatangkan ke lokasi. Semua bahan yang didatangkan secara umum harus sesuai dengan standard contoh yang telah disetujui. Beberapa contoh yang mewakili kelompok bahan secara berkala akan diambil oleh Pengawas Lapangan untuk diperiksa.

4.3.3.2

Penanganan dan Penyimpanan. a. Pembongkaran, penyusunan dan penanganan bahan-bahan harus dilakukan dengan hati-hati, dan kerusakan yang terjadi dapat mempengaruhi bata beton. Karenanya bata beton yang rusak harus diganti oleh Kontraktor atas biayanya. b. Bahan bata beton harus disusun dalam ruang yang terlindung dan tidak berhubungan dengan lantai. Bahan mengandung semen harus disimpan di tempat yang bebas dari hujan, berventilasi dan ditempatkan pada landasan di atas tanah dan dilindungi dari cuaca atau kelembaban.. Pada dasarnya barang yang masuk pertama juga merupakan barang yang pertama ke luar. c. Semua unit bata beton harus dirawat dan dilindungi di lokasi seperti digambarkan kemudian. Semua unit harus dibawa ke lokasi dan disimpan seterusnya untuk tidak kurang dari 28 hari sebelum dipasang ke dalam konstruksi. Penyimpanan harus diatur dengan cara agar bata beton tetap kering, baik dengan terpal atau atap atau kombinasi keduanya. d. Bata beton harus disimpan lepas dari tanah dengan papan kayu atau palet. Bata beton yang disimpan bersentuhan dengan tanah tidak boleh digunakan. Gudang harus memiliki ventilasi alami.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 93

4.3.4 4.3.4.1

BAHAN-BAHAN. Bata Beton. a. Umum. Unit bata beton harus dibuat dari agregat kerikil atau batu pecah, dan harus memenuhi ketentuan SNI 03-0349-1989, buatan lokal. Kuat tekan minimal di atas luas kotor adalah 150kg/cm² (15Mpa). b. Bata Beton Berlubang. Bata beton berlubang tipe penuh (whole block) harus berupa unit beton penahan beban dan harus terdiri dari 2 (dua) buah lubang dengan ketebalan bagian dasar 10mm. Dimensi nominal bata beton tipe ini adalah 150mm x 200mm x 400mm. c. Halve Block. Bata beton tipe setengah harus terdiri dari 1 lubang dengan ketebalan bagian dasar 10mm. Dimensi nominal bata beton tipe ini adalah 150mm x 200mm x 200mm. d. Bond Block. Bata beton tipe bond harus dalam bentuk U dengan dimensi nominal 150mm x 200mm x 400mm.

4.3.4.2 4.3.4.3 4.3.4.4

Adukan Semen. Adukan semen harus memenuhi ketentuan Spesifikasi Teknis 04060. Penutup Celah. Lihat Spesifikasi Teknis 07920. Angkur Pengikat Angkur pengikat harus berupa baja lunak lapis seng (galbani) dengan dimensi seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

4.3.4.5

Perkuatan. a. Baja tulangan harus sesuai dengan Spesifikasi Teknis 03210. b. Baja tulangan minimal D12 pada jarak 600mm vertikal dan horisontal atau seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. c. Pada semua bukaan di dinding bata beton, pasang baja tulangan vertikal D12 di bagian akhir bata beton yang bersebelahan dengan bukaan. Pasang balok horisontal bata beton tipe bond sepanjang sisi bawah semua bukaan tipikal.

4.3.5 4.3.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. Dinding harus diklasifikasikan sebagai pasangan bata beton tebal 150mm dengan luas bersih pada 75% atau lebih, diletakkan bersebelahan dalam adukan dan diikat seperti ditentukan di sini. Semua unit harus diletakkan dengan sambungan penuh adukan dan semua bagian atas, alas dan sambungan harus benar-benar terisi dengan adukan. Sambungkan dengan rapi semua pekerjaan blok ke dinding samping. Sediakan bata beton khusus sudut pada semua sudut dan pertemuan T.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 94

Bata beton tidak boleh dipasang kecuali bila minimal umur empatbelas (14) hari telah terlampaui setelah bata beton dicetak. 4.3.5.2 Adukan Pasangan. Melembutkan kembali adukan tidak diijinkan. Adukan harus terdiri dari semen Portland, kapur kering atau dempul kapur, dan pasir beton dan bersih, dicampur dengan perbandingan 1:1:6. Tidak dijinkan mencampur dengan tangan. Adukan keras yang lepas tidak boleh ada di dalam lubang bata beton sebelum pengisian adukan. Buang semua adukan lepas pada dasar bata beton menggunakan potongan lubang pembilasan pada jarak 400mm. Gunakan selang air atau selang bertekanan udara untuk membuang benda-benda lepas ini. 4.3.5.3 Perletakkan Blok. a. Dinding bata beton harus diletakkan sampai maksimal 1200mm sebelum pengisian adukan pengisi. Pengisian adukan pengisi dari ketinggian tidak diijinkan. b. Semua blok harus tetap lembab selama konstruksi dan harus diletakkan di atas alas penuh adukan. Blok dengan lekukan tunggal harus diletakkan dengan bagian berlekuk menghadap ke atas dan semua pertemuannya harus ditutup dengan rata. Ketebalan sambungan adukan horisontal dan vertikal harus 10mm. Toleransi ± 1mm. Semua sambungan adukan harus dikerjakan dengan rapi untuk membentuk sambungan cembung bentuk bulat. c. Unit bata beton tidak harus dilembabkan sebelum dipasang, namun permukaan harus dibasahi sebelum berhubungan dengan adukan. Unit yang rusak tidak boleh digunakan.

d. Bata beton harus dipasang dengan cara yang seragam dalam adukan yang tegak lurus dan rata, harus betul-betul vertikal.Sudut-sudut dan pekerjaan yang menonjol harus dikerok dan tidak timbul di atas level umum lebih dari 1m. Toleransi vertikal maksimal ke arah vertikal adalah 10mm setiap 4000mm. e. Unit bata beton ekspos harus diletakkan dengan benar sesuai garis dan kerataan, dengan sambungan alas horisontal dan kepala vertikal yang seragam ketebalannya seperti ditentukan. Susunan harus tepat pada garis semua ambang bawah dan atas jendela, semua penembusan dinding lainnya dan kelengkapannya dan seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Sambungan vertikal harus tetap rata dan secara simetris ditempatkan dalam panel dan kolom. f. Bata beton harus rata pada semua dinding untuk dukungan beban dengan ketinggian batang yang akan menerima sambungan, balok, kolom, gelagar dan lainnya, dengan pemasangan blok. Penulangan harus digunakan minimal pada setiap 600mm dalam panjang dinding dan semua kolom, sudut-sudut, pelat, balok dan lainnya seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Bila digambarkan atau ditunjukkan, penonjolan dan kolom harus dibuat, pengencangan dan/atau blok susuran tangga dan benda-benda yang ditanam, untuk pekerjaan dari kejuruan yang lain harus digabungkan pada saat pekerjaan berlangsung di lokasi seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 95

Bila perlu bata beton harus dipotong dan dicoak menjadi rata untuk memperoleh ketinggian yang disyaratkan. g. Semua bata beton yang bagian ujungnya akan menerima balok baja atau beton, harus diisi dengan beton pada lapisan pendukung, dan harus diperkuat dengan baja tulangan φ D12mm. Semua bahan yang ditanam yang berhubungan dengan struktur utama atau sekunder, harus diatur di dalam adukan pengisi pada saat penuangan. 4.3.5.4 Pelesteran dan Sambungan. Permukaan dalam semua bata beton harus diberi pelesteran. Sambungan alas dan atas harus memiliki bentuk kotak, yang harus diselesaikan dengan alat yang sesuai, sambungan dalam pasangan bata beton di bawah tanah dan dalam lubang pipa di atas langit-langit, di belakang kabinet, rak dan lainlain, harus dibentuk halus, dan ditutup dengan pasta kedap air atau bahan kedap air yang serupa, seperti yang disetujui Pengawas Lapangan. 4.3.5.5 Dinding Dalam dan Partisi. a. Bila ditunjukkan adanya permukaan ekspos atau pasangan yang dicat, pengerjaan dan penyelesaiannya harus dilakukan dengan hati-hati. Unit yang memudar warnanya atau pecah, permukaan yang kotor atau rusak, dan sambungan yang ketebalannya tidak merata dapat menjadi sebab penolakan pekerjaan atau bagian pekerjaan. b. Pemotongan dan pemasangan yang diperlukan pada semua unit bata beton sekitar kotak saklar, pemipaan, perlengkapan, konduit dan lainnya harus dikoordinasikan dengan hati-hati antar kejuruan dan diselesaikan dengan rapi oleh tukang, tutup celah-celah atau bukaan dengan adukan dinding dan/atau dirapikan dengan mastik warna atau sisipan. 4.3.5.6 Pengangkuran Pintu dan Jendela. Kait perlengkapan baja yang dapat diatur yang disuplai dengan kusen metal untuk jendela dan pintu harus diangkur ke dalam lapisan yang sesuai di dalam dinding. Kusen di bukaan dinding batu bata harus vertikal dan bukaan di antara kusen pintu/jendela dan dinding batu bata harus diberi adukan dan ditutup dengan rapi. Sepraktis mungkin, barang-barang ini harus ditanam selama konstruksi dinding. Semua kusen dan ambang harus diberi cat dasar sebelum dipasang. 4.3.5.7 Ambang. Selesaikan dengan rapi semua pekerjaan blok yang terlihat di balik ambang kayu ke dinding blok. Lakukan hal yang sama untuk dinding blok ekspos sesuai petunjuk dan selesaikan dengan rapi sesuai garis dengan gerinda. 4.3.5.8 Bahan-Bahan Tambahan Alat Bantu. a. Penutup Celah. Sambungan ekspos pada sekeliling kusen pintu dan jendela harus diisi padat dengan kompon plastis, tidak bernoda. Bahan penutup harus ditekan masuk pada tempatnya dengan alat tembak bertekanan dengan cara pengerjaan yang rapi. Semua sambungan dan celah yang akan ditutup harus dibersihkan menyeluruh dan kering sebelum kompon dipasang.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 96

b. Pengikat Angkur. Pengikat angkur harus dilas ke bagian baja struktur atau ditanam dalam beton pada jarak maksimal 450mm. c. Lubang-Lubang. Lubang-lubang di dalam dinding untuk konduit dan lainnya harus diuat dengan tepat sesuai kebutuhan, pada posisi dan dimensi sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. d. Elemen Pengaku Beton Bertulang. Elemen pengaku beton bertulang pada dinding pasangan dan balok beton bertulang harus sesuai dengan Spesifikasi Teknis 03300. Elemen pengaku harus ditempatkan pada setiap luas dinding 6m² atau seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. e. Dinding Bertulang dan Balok Pengikat. i. ii. Hanya tukang batu yang ahli yang harus dipekerjakan untuk melaksanakan konstruksi pekerjaan dinding bertulang. Pasang dinding pasangan beton eksternal seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Pemasangan blok yang buruk tidak akan diterima. Blok dimensi nominal 400mm x 200mm x 150mm, diletakkan dalam ikatan selang-seling, untuk mengakuratkan ketinggian lapisan. Demikian pula, pasang dinding pasangan dalam menggunakan blok berukuran nominal 400mm x 200mm x 150mm. Lihat detail pengikatan antara dinding eksternal dan internal.

iii. Singkirkan kotoran dan noda adukan dari dinding dengan sikat kaku dan air dan batu karborundum bila perlu. Asam hidroklorin tidak boleh digunakan. Perbaiaki kerusakan karena pekerjaan lain. Gunakan pengupas cat untuk menghilangkan tetesan adukan. Sikat tambalan yang tidak rata. iv. Lindungi semua permukaan blok dari kerusakan dan noda. Blok tidak boleh dijenuhkan sebelum digunakan juga tidak boleh dipasang dalam cuaca basah. Semua sambungan tebal 10mm dan dibentuk bulat. Toleransi ± 1mm. v. Haluskan susunan atas dalam persiapan untuk menumpu bagian luar lantai beton dan balok pengikat. ­ ­ f. Lakukan pekerjaan dinding blok dari pondasi, sebagai alternatif dinding beton. Lakukan pekerjaan dinding blok dari permukaan lantai sampai muncul 20mm seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

Pengisian Adukan Encer. i. Isi lubang-lubang dengan beton 20Mpa, menggunakan agregat kasar maksimal 10mm. Pengisian semua lubang dilakukan setelah pemasangan blok mencapai ketinggian 1200mm. Lubang-lubang harus diisi pada interval 1200mm arah vertikal membutuhkan waktu minimal 1 jam dan maksimal 3 jam antar pengisian. Adukan beton pengisi harus dipadatkan dengan menusuk batang besi ke bawah lubang vertikal.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 97

ii.

Tempatkan penulangan horisontal dan vertikal seperti ditunjukkan dalam detail Pengawas Lapangan, termasuk semua tulangan awal dan tulangan tempat pertemuan dinding internal dan eksternal. Bila tidak ada detail penulangan ditunjukkan dalam denah, gunakan D12 pada jarak 600mm arah vertikal dan horisontal. Semua sambungan harus 60 kali diameter tulangan. untuk

iii. Jangan menuang dari ketinggian. Ketinggian maksimal pengisian adukan encer adalah 1200mm. g. Barang-Barang yang Ditanam.

Semua angkur, baut, konduit dan yang sejenis harus terikat dengan kokoh sebelum melakukan penuangan. Potong lubang dengan rapi untuk semua saklar penerangan elektrikal dan tusuk kontak daya, seperti ditunjukkan. 4.3.5.9 Perlindungan dan Pembersihan. a. Perlengkapan arsitektural dan permukaan yang sudah rapi harus dilindungi terhadap kerusakan selama pekerjaan berlangsung. Ambang, kusen samping dan atas harus dilindungi dengan penutup segera setelah dipasang. b. Bata beton yang baru terpasang harus dilindungi dari kerusakan karena pengeringan, lembab yang berlebihan, air tanah dan benturan yang merusak. c. Selesai pemasangan, semua pasangan bata beton ekspos, harus dibersihkan secara menyeluruh dengan air hujan dan bahan asam. Agar diperhatikan bahan asam tidak boleh berhubungan dengan bahan lain selain bata beton. Kontraktor bertanggung jawab atas bahan lain yang terkena bahan asam, dan menggantinya dengan bahan yang sama tanpa biaya tambahan dari Pemilik Proyek.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 98

5. DIVISI 5 METAL
5.1

05120

BAJA STRUKTUR

5.1.1

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi pengangkutan, pengadaan, fabrikasi, pemeriksaan dan pemasangan baja struktur di lapangan, seperti ditunjukkan dan seperti diuraikan dalam Spesifikasi Teknis ini atau seperti ditentukan oleh Pengawas Lapangan, tetapi tidak dibatasi pada hal-hal berikut: a. Menara air, b. Struktur bangunan, c. Dan lain-lain seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

5.1.2 5.1.2.1

STANDAR/RUJUKAN. Standar Nasional Indonesia (SNI): ⋅ SNI 03-1729-2002 - Tata Cara Perencanaan Bangunan Baja untuk Gedung.

5.1.2.2 5.1.2.3 5.1.2.4

American Institute of Steel Construction (AISC). American Welding Society (AWS): ⋅ D1.1 - Structural Welding Code- Steel (latest edition). American Society for Testing and Materials (ASTM): a. ASTM A36/A36M - Specification for Structural Steel. b. ASTM A307 - Specification for Carbon Steel Externally Threaded Standard Fasteners. c. ASTM A123 - Specification for Zinc (Hot-Dip Galvanized) Coatings on Iron and Steel Products. d. ASTM A325/A325M - Specification for High-Strength Bolts for Structural Steel Joints.

5.1.2.5 5.1.2.6

Japanese Industrial Standard (JIS): ⋅ JIS G 3101-87 Rolled Steel for General Structure (SS 400). Spesifikasi Teknis terkait: a. 03600 - Adukan Encer (Grout). b. 05500 - Berbagai Jenis Metal. c. 09910 - Cat.

5.1.3 5.1.3.1

PROSEDUR UMUM. Sertifikat Pabrik dan Informasi Lain. a. Sertifikat pabrik yang mencakup dimensi, struktur mikro dan unsur kimia, bahan, pemeriksaan fisik, sifat charpy V-notch, data perlakuan panas (sesuai kebutuhan) dan dimensi semua baja yang akan digunakan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui sebelum memulai fabrikasi.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 99

b. Sebelum pengadaan bahan, semua daftar pemesanan harus disiapkan dengan baik oleh Kontraktor dan diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui. c. Sebelum memulai pekerjaan fabrikasi, Kontraktor harus melengkapi Pengawas Lapangan dengan informasi berikut:: Fasilitas pabrik pembuat. Bahan-bahan yang akan digunakan dan bahan-bahan dari manufaktur dan pemasok. iii. Sertifikat pabrik dan laporan pengujian. iv. Prosedur dan jadwal Gambar Detail Pelaksanaan. v. Pita pengukuran yang akan digunakan. vi. Metode dan prosedur pengendalian mutu. vii. Prosedur dan jadwal produk seperti penandaan, pemotongan, pembengkokan, pengeboran, penggerindaan dan penggesekan permukaan untuk sambungan baut dan lainnya. viii. Fasilitas dan prosedur perakitan di bengkel. ix. Detail-detail pengelasan pabrik pembuat yang diusulkan untuk: ­ flux, gas, batang dan kawat las bersama dengan rekomendasi pabrik pembuat untuk penyimpanan. ­ Pengelasan sementara, urutan dan prosedur pengelasan, pemanasan awal, peralatan dan aksesori pengelasan, arcair gausing/chipping. x. Metode penanaman baut angkur dan pengaturan pelat landasan. xi. Prosedur pemasangan dan toleransi yang diijinkan untuk lokasi baut angkur. xii. Pemeriksaan termasuk pemeriksaan gambar ukuran besar, pemeriksaan gambar penandaan, pemeriksaan perakitan, pemeriksaan pengelasan, pemeriksaan bahan, pemeriksaan produk. xiii. Salinan format catatan pemeriksaan Kontraktor harus diserahkan. Format catatan pemeriksaan yang diusulkan harus diserahkan. xiv. Metode perbaikan kesalahan pekerjaan yang diusulkan. xv. Metode pengaplikasian cat. xvi. Penyimpanan di halaman pabrik dan di lokasi proyek. xvii. Pengangkutan fasilitas dan jalur dari bengkel ke lokasi proyek. xviii. Kualifikasi pengelas dan ahli-ahli lainnya. 5.1.3.2 Gambar Detail Pelaksanaan. a. Kontraktor harus menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan sebelum memulai fabrikasi. Hal-hal berikut harus dimasukkan ke dalam Gambar Detail Pelaksanaan sesuai kebutuhan: i. ii. iii. iv. v. vi. vii. Spesifikasi bahan. Nomor penandaan tiap bagian/gambar pemasangan. Daftar bagian bahan. Detail fabrikasi. Detail-detail pengelasan. Persyaratan pengecatan. Detail-detail dan lokasi penyambungan di bengkel. i. ii.

b. Persetujuan Gambar Detail Pelaksanaan oleh Pengawas Lapangan tidak membebaskan Kontraktor dari tanggung jawab atas kesalahan dan kelalaian. c. Kontraktor tidak diijinkan melakukan perubahan terhadap Gambar Detail

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 100

Pelaksanaan yang telah disetujui tanpa persetujuan tertulis dari Pengawas Lapangan. d. Perubahan yang dilakukan Kontraktor untuk kemudahan harus dengan persetujuan Pengawas Lapangan dan dibuat atas biaya Kontraktor. 5.1.3.3 Pemeriksaan dan Pengujian. a. Bahan-bahan, sambungan dan pengerjaan secara umum harus dapat diuji dan diperiksa di pabrik, bengkel atau lapangan. b. Pengujian dan pemeriksaan harus dilakukan oleh orang atau laboratorium penguji yang berkualifikasi yang disewa Kontraktor dan disetujui Pengawas Lapangan. Kontraktor harus melengkapi semua bahan untuk pengujian dan jalan masuk, atau penanganan bahan-bahan yang dibutuhkan untuk pelaksanaan pengujian bahan. c. Periksa perakitan dan pengelasan bengkel untuk kesesuaian dengan persyaratan tertentu.

d. Periksa perakitan dan pengelasan pabrik untuk kesesuaian dengan persyaratan yang ditentukan. e. Bersihkan, gerinda dan siapkan semua area yang dibutuhkan untuk pengujian ultrasonik dan radiografik. f. Pengawas Lapangan berhak melakukan dan/atau memerintahkan pelaksanaan pengujian dan pemeriksaan setiap saat. Pengawas Lapangan berhak, pada saat-saat yang pantas, memasuki lokasi fabrikasi Kontraktor untuk melakukan pengujian dan pemeriksaan pekerjaan. Semua pekerja dan alat-alat yang dibutuhkan untuk pengujian dan pemeriksaan di bengkel fabrikan harus disediakan oleh Kontraktor.

g. Pengawas Lapangan berhak menolak bahan-bahan dan/atau pengerjaan yang tidak sesuai dengan Gambar Kerja setiap saat sebelum penerimaan terakhir. Penerimaan Pengawas Lapangan akan bahan atau pengerjaan tidak mencegah penolakan berikutnya jika kemudian ditemukan cacat-cacat. Kontraktor harus membuang bahanbahan terpasang yang ditolak Pengawas Lapangan dan menggantinya tanpa tambahan biaya ke Pemilik Proyek. h. Semua pengelas harus memiliki lisensi yang masih berlaku. Jika diperlukan oleh Pengawas Lapangan, Kontraktor harus melakukan pengujian keahlian pengelas. Pengujian, bila dibutuhkan, harus dilakukan tanpa biaya tambahan ke Pemilik Proyek. 5.1.3.4 Pita Pengukuran Baja. Kontraktor harus menyediakan pita-pita dalam jumlah yang tepat yang dibutuhkan untuk melaksanakan pekerjaan (minimal 3 pita). Temperatur sekitar harus dicatat setiap saat dan penyesuaian termal harus dibuat pada semua pengukuran. Pita pengukuran yang digunakan di bengkel fabrikan pekerjaan baja harus sesuai dengan pita yang digunakan untuk pemasangan pekerjaan baja di lokasi proyek. Kontraktor harus mengatur suatu pengujian sesuai kebutuhan untuk memberi kesempatan kepada Pengawas Lapangan menyetujui toleransi antara pita-pita yang digunakan di dua lokasi (selama diperlukan). Semua pengukuran harus menjadi tanggung-jawab Kontraktor.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 101

5.1.3.5

Pengiriman dan Penyimpanan. a. Semua bahan baja harus dikirimkan lengkap dengan sertifikat pabrik yang asli. b. Semua bahan baja harus diangkut dengan hati-hati, dengan cara sedemikian rupa agar tidak menimbulkan goresan atau penyok berlebihan, seperti ditentukan oleh Pengawas Lapangan. c. Bahan harus disimpan tanpa bersentuhan dengan lantai dengan cara sedemikian rupa dan di lokasi yang mencegah timbulnya karat dan korosi.

5.1.4 5.1.4.1

BAHAN-BAHAN. Persyaratan Umum. a. Nilai semua bahan harus sesuai dengan dan seperti ditetapkan dalam Spesifikasi Teknis ini, kecuali bila ditentukan lain. b. Komposisi kimia, sifat-sifat mekanikal, dimensi dan mutu lain bahanbahan ditentukan dalam tiap standar. Mutu-mutu bahan ini harus dipastikan kesesuaiannya dengan sertifikat pabrik pembuat dengan suatu pengujian sebelum memulai pekerjaan di bengkel.

5.1.4.2

Baja Struktur. a. Semua bahan baja harus baru dan bebas dari cacat-cacat yang mempengaruhi kekuatan, keawetan atau penampilan dan harus dari kualitas komersial terbaik, dan harus memenuhi standar yang terkait. b. Baja struktur harus merupakan produk standar seperti disebutkan di bawah atau yang setara yang disetujui Pengawas Lapangan: i. Baja mutu Bj.37 (St.37) yang memiliki kekuatan leleh 24kg/mm2 dan kekuatan tarik ≥ 37kg/mm2 sesuai dengan SNI 03-1729-2002 atau ASTM A36/A36M. Baja mutu SS 400 yang memiliki kekuatan leleh 24kg/mm² dan kekuatan tarik ≥ 41kg/mm² sesuai dengan JIS G 3101.

ii.

iii. Baja yang digunakan harus tidak memiliki beberapa cacat struktural dan tidak tampak berkarat. Bentuk dan dimensi termasuk toleransi dimensi profil baja dan barang-barang terkait lainnya harus sesuai dengan SNI, JIS dan ASTM terkait, atau yang setara. iv. Baut, mur, cincin, baut angkur dan pelat harus seperti berikut: ­ Baut, mur dan cincin biasa harus memenuhi persyaratan standar-standar berikut atau yang setara: ⋅ SNI 03-1729-2002 (Bj.37/St 37). ⋅ ASTM A307. Baut, mur dan cincin kekuatan tinggi harus memenuhi persyaratan ASTM A325/A325M. Baut angkur harus memenuhi persyaratan standar-standar berikut atau yang setara: ⋅ SNI 03-1729-2002 (Bj.37/St 37). ⋅ JIS G 3101 (SS 400). ⋅ ASTM A36/A36M. Mur, cincin dan ulir sekrup harus sesuai dengan standar baut biasa tersebut di atas.

­ ­

­

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 102

v.

Untuk barang-barang berstandar, sertifikat yang membuktikan kesesuaian produk dengan standar yang disetujui dapat diserahkan sebagai pengganti pengujian. Bagaimanapun Pengawas Lapangan dapat, jika perlu, meminta Kontraktor untuk melakukan pengujian mekanikal bahan-bahan atas biaya Kontraktor.

5.1.4.3

Bahan-Bahan Pengelasan. a. Kawat las yang digunakan untuk pengelasan harus berupa produk standar dari tipe yang sesuai dengan AWS A5.1-E70xx atau yang setara. Kawat las yang cocok harus dipilih yang paling sesuai dengan tipe baja yang akan dilas. b. Bahan-bahan pengelasan selain yang tersebut di atas harus dipilih sesuai dengan metode pengelasan yang akan digunakan. c. Bila bahan dasar metal dari dua kekuatan leleh yang berbeda dilas bersama, metal pengisi harus dipilih berdasarkan bahan dasar metal yang memiliki kekuatan leleh lebih tinggi.

5.1.4.4

Pengecatan. Cat dasar dan cat akhir untuk seluruh baja struktur harus sesuai dengan persyaratan Spesifikasi Teknis 09910.

5.1.4.5

Adukan Encer (Grout). Adukan encer untuk mengisi lubang-lubang angkur, dudukan pelat landasan dan lainnya seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja harus dibuat dari bahan semen, tipe non-shrinkage dan non-metallic seperti ditentukan dalam Spesifikasi Teknis 03600.

5.1.5 5.1.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Fabrikasi. a. Umum. Kontraktor harus memberitahu Pengawas Lapangan satu (1) minggu sebelum memulai suatu bagian fabrikasi utama, seperti menutup bagian samping suatu struktur utama. ii. Barang-barang baja harus dari ukuran, bentuk dan konstruksi seperti ditunjukkan atau ditentukan. iii. Sebelum fabrikasi, semua pengukuran yang diperlukan harus diverifikasi dan diperiksa sesuai dengan prosedur kendali mutu yang ditetapkan dalam AISC. Kecuali ditentukan lain, barang-barang harus difabrikasi sesuai dengan metode bengkel yang efisien. iv. Kontraktor bertanggung-jawab untuk memperbaiki semua kesalahan dan kelalaian dalam pembuatan detail, tata letak dan fabrikasi atas biayanya sendiri. b. Lokasi Fabrikasi. Baja struktur harus difabrikasi dan dirakit di bengkel atau di halaman Kontraktor atau di lokasi yang disetujui Pengawas Lapangan. Pada dasarnya pengelasan di lapangan tidak diijinkan. c. Pengelasan. i. Pengelas. i.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 103

­

­

Kualifikasi pengelas, pada prinsipnya, harus memenuhi ketentuan yang ditetapkan dalam AWS D1.1 edisi terakhir sesuai dengan tipe pengelasan yang dilaksanakan. Pengelas harus memiliki pengalaman lebih dari satu tahun terakhir terus- menerus dalam pengelasan struktur dan harus mendapat persetujuan Pengawas Lapangan. Bila Pengawas Lapangan memiliki keraguan akan kualifikasi pengelas walaupun persetujuan telah diberikan, Pengawas Lapangan dapat memerintahkan untuk melaksanakan pengujian pemeriksaan sesuai AWS yang terkait atau standar lain yang setara atau membatalkan persetujuan. Persiapan Tepi. ⋅ Sudut beralur harus sesuai dengan desain dan Gambar Detail Pelaksanaan. Namun ini dapat dimodifikasi sesuai dengan tipe pengelasan yang akan digunakan dengan persetujuan Pengawas Lapangan. Alur-alur harus dibuat dalam bentuk seperti tersebut di atas dengan pemotongan gas otomatis atau metode mekanikal lainnya. Pemotongan gas manual boleh dilakukan dalam situasi yang tidak dapat dielakkan dengan persetujuan Pengawas Lapangan. Kawat las harus ditangani dengan hati-hati dan tindakan pencegahan harus dilakukan agar tidak menggunakan kawat las yang bahan penutupnya terkelupas, terkontaminasi, rusak dan terpapar kelembaban. Bahan-bahan pengelasan harus disimpan dalam keadaan kering, dan harus benar-benar kering sebelum penggunaannya jika telah terpapar kelembaban.

ii.

Persiapan Bahan-Bahan. ­

­

Bahan Pengelasan. ⋅

iii. Perakitan Elemen-Elemen. ­ ­ ­ Ketepatan perakitan elemen-elemen harus dicapai dengan menggunakan pola yang tepat. Di mana dilakukan pengelasan sudut elemen harus menempel serapat mungkin pada bahan metal. Pengelasan sementara harus dilakukan seminimal mungkin dan hindari area yang bersifat struktur atau di mana akan ada pemasangan. Untuk bagian dari pengelasan permanen pengelasan tersebut harus tanpa kesalahan. Peralatan pengelasan harus dari tipe terbaik yang memenuhi persyaratan untuk bahan dan dimensi sambungan yang akan dilas dan mampu menghasilkan pengelasan yang rata. Peralatan tambahan harus memiliki karakteristik unjuk kerja yang disyaratkan dan harus dipelihara dengan baik.

iv. Peralatan Pengelasan dan Peralatan Tambahan. ­

­ v.

Pembersihan Metal Dasar. Permukaan pengelasan metal dasar harus benar-benar bersih dari terak, kelembaban, kotoran, korosi, oli, cat atau bahan berpengaruh

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 104

lainnya sebelum pengelasan. vi. Pekerjaan Pengelasan. ­ Pengelasan harus dilakukan pada kecepatan yang tepat, arus dan tegangan yang pas sesuai dengan tipe dan posisi pengelasan. Pengelasan di bengkel harus, bila memungkinkan, dikerjakan menghadap ke bawah menggunakan rotating jig positioner. Elemen-elemen baja harus dipanaskan terlebih dahulu seperti disyaratkan sesuai dengan tebal pelat dan tipe bahan. Balok dan gelagar built-up harus difabrikasi dengan pengelasan submerged arc jika memungkinkan. Pengelasan: ⋅ ⋅ Metode dan urutan pengelasan harus direncanakan agar tidak menimbulkan teganagan atau menyisakan tekanan. Sebelum atau selama pengelasan permanen, pengelasan sementara harus disingkirkan, bila pengelasan semetara tersebut memiliki cacat. Permukaan pengelasan harus memiliki corak gelombang yang seragam, dan ukuran dan panjang pengelasan harus tidak kurang dari dimensi yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Ukuran pengelasan dapat lebih besar dari pada yang ditentukan tetapi tidak terlampau besar atau memiliki corak yang tidak beraturan. Bagian pengelasan tidak boleh memiliki retak-retak, tidak lengkap, peleburan, penetrasi yang kurang, kandungan terak, bintik-bintik, lubang pukulan, pemotongan yang berlebihan, tumpang tindih las yang tidak merata atau kesalahan lainnya. Jika ada las sudut dengan panjang yang sama, tidak boleh ada perbedaan yang terlalu besar. Kedalaman perkuatan las harus lebih kecil dari pada 0,1S+1mm (S: ukuran las sudut yang ditentukan). Perhatian khusus harus dilakukan untuk mencegah kekurangan penetrasi dan kandungan terak pada titik awal pengelasan arc. Pengelasan arc harus bergerak sepanjang metal dasar atau elemen yang akan dilas apakah itu pada awal pengelasan atau lanjutan dari suatu titik. Kehati-hatian harus dilakukan agar tidak menyebabkan retak-retak dalam titik akhir pengelasan arc. Terak dan percikan harus dihilangkan dari permukaan yang dilas dan permukaan sekitar pengelasan.

­ ­ ­ ­

­

Tahap Akhir: ⋅

­

Las Sudut: ⋅ ⋅

­

Arc: ⋅

vii. Kondisi Cuaca.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 105

Pengelasan tidak boleh dilaksanakan bila permukaan pengelasan basah karena hujan atau sebab-sebab lainnya atau ketika bertiup angin kencang. Namun bila posisi las dan pengelas terlindung dengan baik dan perawatan yang baik atas metal dasar dilakukan, pengelasan boleh dilaksanakan setelah dipastikan tidak terdapat kelembaban pada permukaan, dan dengan persetujuan Pengawas Lapangan. viii. Perbaikan Bahan-Bahan. Lipatan yang timbul pada bahan-bahan harus diperbaiki dengan cara mekanikal atau pemanasan dalam cara yang tidak menimbulkan pengaruh yang merusak pada bahan-bahan. ix. Pemeriksaan Pengelasan. ­ Selama dan setelah pengelasan pemeriksaan di bengkel harus dilakukan. Bagian yang rusak harus diperbaiki berulangkali sampai disetujui Pengawas Lapangan. Tagihan harus dihitung sebagai biaya Kontraktor. Pemeriksaan pengelasan minimal yang dilakukan Kontraktor dan/atau fabrikan harus dengan pemeriksaan visual, pengujian penetarsi cairan dan pengujian radiografik. Semua pengelasan harus menghasilkan hasil yang sama dan pemotongan yang berlebihan harus dilakukan se-minimal mungkin. Setelah pengelasan dan setelah pemeriksaan di bengkel tersebut di atas, hasil las harus diperiksa oleh Pengawas Lapangan. Namun hal di atas dapat dipersingkat dengan persetujuan Pengawas Lapangan dengan menyerahkan hasil pemeriksaan di bengkel.

­

­

d. Sambungan Baut. i. Diameter Lubang. Semua lubang untuk sambungan baut harus berdiameter 2mm lebih besar dari pada baut yang akan digunakan, kecuali bila ditentukan lain. All holes for bolted connections shall be of a diameter 2mm larger than bolts used, unless otherwise indicated. ii. Fabrikasi Lubang. Semua lubang harus dibor tegak lurus dengan permukaan metal dan tidak boleh dilebarkan dengan pembakaran. Pelebaran lubang harus dilakukan dengan kikir dengan persetujuan Pengawas Lapangan. Lubang harus dibersihkan tanpa robekan atau pinggiran yang kasar. Sisa-sisa pengeboran atau pengkasaran harus disingkirkan dengan alat pembuat kemiringan sebesar 1,5875mm. Semua lubang harus dibor dan dikikir seperlunya sebelum pemberian lapisan pelindung. iii. Perkuatan Lubang. Lubang-lubang yang disediakan untuk penyambungan peralatan atau untuk jalur masuk kabel dan pemipaan, dan yang akan mempengaruhi bagian struktur, bagian dimaksud harus diberi perkuatan yang memadai sesuai petunjuk Pengawas Lapangan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 106

e. Pemotongan, Pelurusan dan Pengguntingan. Pelurusan, pemotongan dengan pembakaran dan pengguntingan harus dilakukan dengan hati-hati menggunakan alat mekanis. Semua pinggiran harus bersih dari terak. Setiap pinggiran miring yang rusak harus diperbaiki sesuai toleransi minimal. f. Toleransi Fabrikasi. Lokasi setiap bagian adalah sangat penting dalam desain struktur. Setiap bagian harus ditempatkan dengan tepat sesuai petunjuk Gambar Kerja, dalam batas toleransi fabrikasi sesuai standar AISC. g. Pemeriksaan Produk. i. Laporan pemeriksaan di bengkel atas produk-produk akhir harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan. ii. Setelah pemeriksaan di bengkel, produk-produk harus diperiksa oleh Pengawas Lapangan. Produk harus diletakkan sedemikian rupa agar tidak menghalangi pemeriksaan dan instrumen yang diperlukan untuk pemeriksaan. iii. Bagian-bagian yang salah harus segera diperbaiki. h. Lapisan Pelindung. Setelah fabrikasi dan pemeriksaan baja struktur harus mendapat dua lapis cat dasar anti karat di bengkel sesuai ketentuan terkait. Permukaan yang akan ditanam atau bersebelahan dengan beton tidak perlu dicat. Persiapan permukaan dan cat di bengkel harus sesuai dengan persyaratan Spesifikasi Teknis 09910. i. Pelapisan Seng (Galbani). i. Sediakan sesuai yang ditunjukkan atau ditentukan. Beri lapisan seng (galbani) setelah fabrikasi di mana diperlukan. ii. Metode pelapisan seng harus sesuai dengan ASTM A 123 untuk lapisan seng (lapis celup panas) pada produk besi dan baja, dan ketebalan lapisan seng harus berkisar di antara 19 sampai 21mikron. iii. Gunakan cat perbaikan lapisan seng untuk melapisi bagian yang rusak yang disebabkan penanganan, pengangkutan, pemotongan, pengelasan atau pemasangan baut. Tidak boleh memanaskan permukaan yang telah menerima cat perbaikan. 5.1.5.2 Pemasangan. a. Prosedur dan Urutan. i. Sebelum menjadwalkan pemasangan struktur, Kontraktor harus menyerahkan kepada Pengawas Lapangan prosedur dan urutan pemasangan dengan perhitungan pendukung untuk memverifikasi bahwa telah dilakukan perhitungan untuk memastikan keberhasilan pemasangan, untuk disetujui. Sebelum memulai pemasangan di lapangan, Kontraktor harus melengkapi Pengawas Lapangan dengan informasi berikut: ­ Pemasangan stuktur. ⋅ Instalasi peralatan dan perancah pemasangan. ⋅ Detail-detail pondasi, pemasangan dan pemindahan kran. ⋅ Penopang dan ikatan angin sementara. ⋅ Aksesori pemasangan yang diperlukan.

ii.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 107

⋅ ⋅ ⋅ ⋅ ⋅ ⋅ ⋅ ⋅ ­ ­ ­ ­

Pengapalan dan pengiriman (termasuk jadwal). Shipping and delivery (including schedule). Area penyimpan dan metode penanganan sementara. Temporary storage yard and handling methods. Suplai listrik sementara. Urutan, prosedur dan metode pemasangan. Toleransi pemasangan dan metode pemeliharaan. Peralatan dan prosedur untuk pengencangan baut pemasangan. Pengaturan baut angkur dan pelat landasan. Pengecatan. Pemeriksaan lapangan. Pengukuran keamanan yang diusulkan. ⋅ Peralatan pemasangan dan penegakan harus disediakan dalam jumlah, mutu dan kapasitas yang memadai untuk melaksanakan pekerjaan tanpa kesalahan atau gangguan. ⋅ Jadwal harus mencakup penyelesaian terbaik penegakan dan pemasangan. Prosedur penegakan harus menggambarkan tindakan yang harus diambil pada saat terjadi cuaca buruk pada setiap tahap pelaksanaan.

b. Pengangkatan. i. Kontraktor harus bertanggung jawab atas kekuatan struktural suatu struktur atau bagian struktur yang diangkat atau dipindahkan. Kontraktor harus menunjukkan analisa struktur yang diperlukan untuk memastikan bahwa pemasangan dapat dilakukan tanpa merusak struktur. Kontraktor agar menyerahkan metode pengangkatan untuk penegakan untuk disetujui Pengawas Lapangan. Bahan tambahan dan biaya fabrikasi yang diperlukan untuk menahan beban yang diakibatkan oleh alternatif metode pengangkatan harus disediakan oleh Kontraktor tanpa tambahan biaya kepada Pengawas Lapangan/Pemilik Proyek.

ii.

c.

Kondisi Lingkungan. Tidak diijinkan mendirikan struktur selama keadaan angin kencang.

d. Toleransi Pemasangan. i. Kontraktor harus memasang struktur pada lokasi penegakan yang ditentukan. Kontraktor harus memverifikasi kondisi lokasi yang ada sebelum melaksanakan prosedur pemasangan dan harus memberitahu Pengawas Lapangan setiap kondisi yang dapat menghalangi pemasangan struktur sesuai toleransi dalam AISC.

ii.

Semua struktur harus ditegakkan dalam batas toleransi yang ditetapkan dalam AISC kecuali bila ditetapkan lain. Suatu bagian struktur yang ditegakkan harus ditopang dengan penyangga selama pemasangan baja struktur dilaksanakan. iii. Suatu ikatan angin sementara yang ditambahkan ke struktur untuk penopang dan kerataan harus dirancang untuk menahan semua kondisi pembebanan, atas biaya Kontraktor, selama tahapan pekerjaan. e. Pengencangan Baut.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 108

i.

Sebelum penegakan struktur, semua baut, sambungan, alinyemen, tingkat, bahan-bahan dan fasilitas harus telah disiapkan seluruhnya. ii. Baut harus dikencangkan dengan calibrated torque wrench sampai baut tersebut mampu memikul gaya-gaya yang diperhitungkan padanya. iii. Lubang-lubang baut harus rata sehingga baut-baut dapat dipasang tanpa merusak ulir. Kepala baut dan mur harus terletak rata terhadap metal. Baut yang belum berulir yang akan meneruskan gaya harus diberi ulir sampai panjang yang diperlukan sehingga tidak lebih dari satu ulir berada di dalam bagian struktur. Panjang baut harus sedemikian rupa sehingga ujung baut muncul tidak lebih dari 6,35mm di luar mur. Kepala baut dan mur harus diputar kuat terhadap permukaan bidang dengan alat pengencang tidak kurang dari 38,1mm. Kepala baut tidak boleh dipukul dengan palu ketika mur dikencangkan. Setelah pengencangan akhir, mur harus disikat dan dicat. Pemasangan Adukan Encer. Pemasangan adukan encer harus dilaksanakan sesuai dengan ketentuan Spesifikasi Teknis 03600.

f.

g. Pengecatan di Lokasi. i. Jika pengecatan di bengkel rusak selama pengangkutan, Pengawas Lapangan boleh memerintahkan Kontraktor untuk melapisi baja struktur dengan dua lapis penuh cat anti karat di lokasi proyek. Satu lapis cat diaplikasikan segera setelah penurunan barang dan satu lapis sebelum penegakan. Cat yang digunakan harus produksi dan tipe dari pabrik pembuat yang sama dengan cat di bengkel. Pekerjaan pengecatan harus dilaksanakan sesuai dengan ketentuan dalam Spesifikasi Teknis 09910. Bagian-bagian yang akan ditanam dalam beton tidak perlu dicat. ii. Kerusakan pada permukaan cat terpasang harus segera diperbaiki setelah penyelesaian penegakan. Pengecatan di lokasi harus dilaksanakan dengan cara yang sama dengan di atas. iii. Cat akhir baja struktur harus seperti ditentukan dalam Spesifikasi Teknis 09910.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 109

5.2

05300

DEK METAL

5.2.1

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan dalam spesifikasi ini harus meliputi suplai tenaga kerja, bahanbahan dan unjuk kerja semua pekerjaan yang dibutuhkan untuk memasang dek metal seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

5.2.2 5.2.2.1 5.2.2.2

STANDAR/RUJUKAN. Standar Pabrik Pembuat. Spesifikasi Teknis: a. 03210 - Baja Tulangan. b. 03300 - Beton Cor di Tempat.

5.2.3 5.2.3.1

PROSEDUR UMUM. Samples and Technical Data. Contoh bahan dengan data teknis yang meliputi mutu baja, ketebalan, ukuran dan data lain yang diperlukan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui sebelum pengiriman.

5.2.3.2

Gambar Detail Pelaksanaan. Gambar Detail Pelaksanaan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui sebelum fabrikasi dan/atau pemasangan. Setelah disetujui, tidak dibenarkan mengadakan perubahan atau penyimpangan pada Gambar Detail Pelaksanaan tanpa ijin tertulis dari Pengawas Lapangan. Gambar Detail Pelaksanaan juga harus menyertakan pekerjaan lain yang terkait untuk melengkapi pekerjaan dek metal, seperti penulangan, batang penggantung untu langit-langit atau penerangan, sekrup self-drilling atau yang sejenis, shear connector dan lainnya.

5.2.3.3

Pengiriman dan Penyimpanan. a. Bahan-bahan harus disimpan lepas dari permukaan tanah dengan cara dan lokasi sedemikian rupa untuk mengurangi karat dan korosi. b. Semua bahan harus ditangani dengan sangat hati-hati, dengan cara sedemikian rupa agar tidak menyebabkan goresan atau tekukan berlebihan, seperti ditentukan oleh Pengawas Lapangan. c. Semua cacat harus diperiksa secara menyeluruh dan setiap potongan yang dalam atau goresan berat harus diperbaiki dan dihaluskan. Prosedur perbaikan pelat harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui. Tidak diijinkan melakukan pengasahan pada bahan dasar untuk menghilangkan permukaan yang cacat kecuali persiapan permukaan untuk pengelasan. Tidak diijinkan menggunakan pemanasan untuk meluruskan atau membengkokkan bahan, kecuali dengan ijin tertulis dari Pengawas Lapangan.

5.2.4 5.2.4.1

BAHAN-BAHAN. Dek Metal. Dek baja yang berfungsi sebagai acuan tetap dan penulangan tarik positif satu arah konstruksi lantai beton, harus dibuat dari baja lembaran mutu tinggi

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 110

5.2.4.2

lapis seng celup panas yang memiliki tegangan leleh minimal 5500kg/cm² dengan lapisan seng minimal 200gr/cm², seperti Union Floor Deck II atau Krisdek atau yang setara. Kecuali ditentukan lain, dek metal harus memiliki ketebalan minimal 0,75mm. Baja Tulangan. Baja tulangan untuk dek metal harus sesuai dengan ketentuan dalam Spesifikasi Teknis 03210.

5.2.4.3

Beton. Beton untuk dek metal harus sesuai dengan ketentuan dalam Spesifikasi Teknis 03300.

5.2.4.4

Bahan Metal Lainnya. Bahan metal lainnya untuk melengkapi pekerjaan dek metal, seperti batang penggantung, angkur dan yang sejenis, harus memenuhi ketentuan Spesifikasi Teknis 05500.

5.2.5 5.2.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. a. Panel dek metal harus didatangkan dalam panjang maksimal yang praktis dan sebaiknya digunakan panjang yang menerus di atas dua atau tiga bentangan. b. Pemasangan panel dek metal harus dilaksanakan sesuai petunjuk pemasangan dari pabrik pembuat dan Spesifikasi Teknis ini.

5.2.5.2

Pemasangan di Atas Rangka Beton. a. Batas panel-panel dek metal harus benar-benar rata dengan celah minimal di antaranya. b. Abutting metal decking panels shall be closely aligned with a minimum gap between ends. c. Panel lantai dek metal harus dilengkapi penumpu akhir dan antara yang menerus dan biasanya dibutuhkan minimal 50mm dari bagian panel menumpu di atas penumpu baja, dinding bata atau beton.

d. Panel dek metal harus segera dipasang pada penumpunya segera setelah ditempatkan pada posisinya, sebagai pengamanan terhadap gerakan karena beban angin dan konstruksi. e. Panel dek metal berfungsi sebagai acuan untuk beton segar dan merupakan lantai kerja yang aman. Namun demikian, harus diperhatikan untuk menghindari konsentrasi beban yang berlebihan. f. Panel dek metal harus dipasang sebagai bentang atas dua tumpuan di antara penumpu-penumpu, dan harus dipasang/dipaku pada balok atau dinding pendukung yang sudah dicor sebagian ke balok atau dinding pendukung acuan yang akan dicor bersama-sama, sehingga bagian akhir panel menonjol sampai ± 25mm ke dalam balok atau dinding.

g. Penulangan negatif harus diberikan untuk lantai komposit menerus di atas tumpuan dan dicor bersatu dengan balok atau dinding penumpu. h. Negative reinforcement shall be provided for continuous composite slabs over the support and cast integral with the supporting beams or walls.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 111

i. j.

Panel dek metal harus dipasang sebagai bentang menerus. Pada bentang besar, penumpu-penumpu sementara harus digunakan untuk mengurangi lendutan panel dek metal ketika beton masih basah, dan penumpu-penumpu ini harus memiliki kekuatan yang cukup untuk mencegah penurunan.

5.2.5.3

Pemasangan di Atas Rangka Baja. a. Panel dek metal harus dipasang segera setelah rangka baja didirikan, tegak lurus dan rata. b. Panel dengan bentangan menerus harus dipasang pada penumpupenumpu menggunakan pengelasan listrik atau paku keling dengan penggerak bertenaga.

5.2.5.4

Pengecoran Beton. a. Sebelum pengecoran beton, semua batang penggantung dan aksesori harus sudah terpasang. b. Pekerjaan beton, termasuk persiapan dan pengecoran, dilaksanakan sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis 03300. harus

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 112

5.3 5.3.1

05500

BERBAGAI JENIS METAL

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan dalam spesifikasi ini harus meliputi pengangkutan, pengadaan tenaga kerja, bahan-bahan, dan pelaksanaan semua pekerjaan yang diperlukan untuk memasang pekerjaan metal yang berhubungan dengan pekerjaan non-struktural seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Pekerjaan ini meliputi tetapi tidak terbatas pada hal-hal berikut: a. b. c. d. e. f. Susuran tangga dan susuran tangan, Baut angkur, Baut, mur dan cincin, Jeruji dan kisi-kisi parit, Penggantung/penumpu untuk rangka langi-langit, armatur penerangan dan racun api, Dan lainnya seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

5.3.2 5.3.2.1 5.3.2.2 5.3.2.3 5.3.2.4 5.3.2.5

STANDAR/RUJUKAN. American Society for Testing and Materials (ASTM). American Welding Society (AWS). American Institute of Steel Construction (AISC). American National Standard Institute (ANSI). Standar Nasional Indonesia (SNI) : ⋅ SNI 03-1729-2002 - Tata Cara Perencanaan Struktur Baja untuk Bangunan Gedung.

5.3.2.6

Spesifikasi Teknis: a. 03600 - Adukan Encer. b. 05120 - Baja Struktur. c. 09910 - Cat.

5.3.3 5.3.3.1

PROSEDUR UMUM. Contoh Bahan dan Pengujian Pabrik. Contoh bahan-bahan lengkap dengan Sertifikat Pabrik yang mencakup sifat mekanik, fisik, charpy V-notch dan data olahan panas semua baja atau metal yang akan digunakan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui terlebih dahulu sebelum fabrikasi. Semua pengujian harus dilakukan pada contoh produk jadi.

5.3.3.2

Gambar Detail Pelaksanaan. Gambar Detail Pelaksanaan dan daftar bahan-bahan barang prefabrikasi yang termasuk dalam kategori ini harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui sebelum memulai fabrikasi. Setelah disetujui, tidak dibenarkan mengadakan perubahan atau penyimpangan pada Gambar Detail Pelaksanaan yang telah disetujui tanpa ijin tertulis dari Pengawas Lapangan. Hal-hal berikut harus termasuk dalam Gambar Detail Pelaksanaan sesuai kebutuhan: a. Spesifikasi bahan, b. Nomor penanda barang, Piece mark numbers,

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 113

c. d. e. f. g. h. i. 5.3.3.3

Daftar bagian-bagian bahan,List of material parts, Dimensi (panjang dan bentuk yang tepat) dan berat, Detail-detail fabrikasi, Detail-detail sambungan dan pengelasan, Detail-detail pemasangan, Persyaratan pengecatan. Detail dan lokasi sambungan di bengkel.

Pemeriksaan dan Pengujian. a. Bahan yang diadakan sesuai Spesifikasi Teknis ini harus diperiksa dan diuji di pabrik, bengkel dan lapangan oleh Pengawas Lapangan. Namun, pemeriksaan di pabrik atau bengkel tidak membebaskan Kontraktor akan tanggung-jawabnya menyediakan bahan dan pengerjaan baru dan mutu terbaik. b. Kontraktor harus melakukan dan membayar biaya semua contoh dan pengujian bahan dan pekerjaan yang dibutuhkan, termasuk suatu demo produk yang diusulkan Pengawas Lapangan. c. Pengawas Lapangan berhak menolak suatu bahan atau barang fabrikasi bila suatu saat sebelum penerimaan akhir struktur, terjadi kondisi berikut: i. ii. Bahan yang disuplai tidak sesuai dengan Spesifikasi Teknis. Barang-barang fabrikasi tidak sesuai dengan Gambar Kerja atau Spesifikasi Teknis. iii. Adanya modifikasi tanpa persetujuan tertulis dari Pengawas Lapangan.

5.3.3.4

Penanganan dan Penyimpanan Bahan. a. Bahan-bahan harus disimpan lepas dari permukaan tanah dengan cara dan lokasi sedemikian rupa untuk mengurangi karat dan korosi. b. Semua bahan harus ditangani dengan sangat hati-hati, dengan cara sedemikian rupa agar tidak menyebabkan goresan atau tekukan berlebihan, seperti ditentukan oleh Pengawas Lapangan. c. Semua cacat harus diperiksa secara menyeluruh dan setiap potongan yang dalam atau goresan berat harus diperbaiki dan dihaluskan. Prosedur perbaikan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui. Tidak diijinkan melakukan pengasahan pada bahan dasar untuk menghilangkan permukaan yang cacat kecuali persiapan permukaan untuk pengelasan. Tidak diijinkan menggunakan pemanasan untuk meluruskan atau membengkokkan bahan, kecuali dengan ijin tertulis dari Pengawas Lapangan.

5.3.4 5.3.4.1

BAHAN-BAHAN. Umum. a. Semua bahan metal harus baru, bebas dari cacat-cacat yang mempengaruhi kekuatan, keawetan atau tampilan, dan dari mutu komersial yang terbaik. b. Kecuali ditentukan lain, baja profil struktur canai panas, rongga dan pelat harus dibuat dari baja mutu Bj.37 yang memiliki tegangan leleh minimal 2400kg/cm² yang memenuhi ketentuan SNI 03-1729-2002 dan/atau ASTM A36.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 114

Barang yang akan diganti harus disetuji Pengawas Lapangan. 5.3.4.2 Pipa Baja. Pipa baja untuk susuran tangan dan susuran tangga harus berupa pipa baja hitam kelas medium yang memenuhi ketentuan SNI 07-0039-1987. Diameter pipa harus sesuai ketentuan dalam Gambar Kerja. 5.3.4.3 Pelat Landasan dan Angkur. Pelat landasan dan angkur harus dibuat dari baja mutu Bj. 37 yang memenuhi ketentuan SNI 03-1729-2002 dalam ukuran sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja. 5.3.4.4 Baut, Mur dan Cincin. a. Baut dan mur harus memenuhi ASTM A-307, dan harus berlapis kadmium, kecuali bila ditunjukkan atau ditentukan adanya baut tegangan tinggi. b. Cincin per dan lainnya yang tidak berhubungan dengan kepala baut dan mur tegangan tinggi harus memenuhi ketentuan ANSI 18.22.1. Semua cincin harus berlapis kadmium. 5.3.4.5 Jeruji dan Kisi-Kisi Parit. Jeruji dan kisi-kisi parit harus terdiri dari susunan batang baja dan/atau pelat baja dan profil baja lainnya seperti ditentukan, dalam ukuran sesuai Gambar Kerja, difabrikasi di lokasi atau menggunakan produk prefabrikasi seperti buatan Webforge atau yang setara yang disetujui. 5.3.4.6 Penggantung dan Penumpu. Penggantung dan penumpu untuk rangka langit-langit, armatur penerangan, racun api dan peralatan lainnya, harus dibuat dari profil baja dalam ukuran dan bentuk sesaui Gambar Kerja. 5.3.5 5.3.5.1 PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. a. Barang-barang berbagai jenis metal harus berukuran, berbentuk dan dibuat dari bahan-bahan seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Kecuali ditentukan lain, semua barang yang diadakan harus berupa produk yang disetujui, difabrikasi sesuai dengan metode bengkel yang efisien. Sebelum fabrikasi, semua pengukuran yang diperlukan harus diverifikasi dan diperiksa sesuai dengan prosedur kendali mutu yang disyaratkan dalam AISC. b. Desain dan jumlah dan sambungan setiap bagian struktur yang tidak diperlihatkan dalam Gambar Kerja harus dilengkapi oleh Kontraktor dan ditunjukkan dalam Gambar Detail Pelaksanaan. c. 5.3.5.2 Kontraktor bertanggung jawab memperbaiki segala kesalahan dalam pembuatan detail, tata letak dan fabrikasi atas biaya Kontraktor.

Fabrikasi dan Pemasangan. a. Umum. i. Fabrikasi berbagai jenis metal harus dilaksanakan sesuai ketentuan dalam Gambar Kerja dan Spesifikasi Teknis ini. Pekerjaan pengelasan harus dilaksanakan sesuai dengan AWS

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 115

ii. iii.

iv.

v.

vi.

vii.

D1.1 edisi terakhir. Kecuali ditentukan lain dalam Gambar Kerja, ketebalan minimal pengelasan 3mm dengan menggunakan kawat las E70XX. Untuk fabrikasi pekerjaan ekspos, gunakan bahan-bahan yang halus dan permukaannya bebas cacat termasuk lubang, tanda sambungan, tanda pengerolan, merek dagang, dan kekasaran. Bersihkan cacat dengan menggerinda, atau dengan las dan gerinda, sebelum pembersihan, perawatan dan aplikasi penyelesaian permukaan. Hubungan ekspos dengan sambungan rapat yang rata harus dibentuk menggunakan pengencang terbenam bila memungkinkan. Gunakan pengencang ekspos dari tipe yang ditentukan atau, bila tidak diperlihatkan dalam Gambar Kerja, gunakan sekrup atau baut countersunk. Pemasangan berbagai jenis metal dengan tipe, ukuran dan jarak sesuai Gambar Kerja, harus dilaksanakan sesuai dengan Gambar Kerja dan Spesifikasi Teknis pekerjaan terkait dan Gambar Detail Pelaksanaan yang telah disetujui. Baut angkur, rakitan baut angkur dan baut kait harus disediakan dan dipasang sesuai dengan Gambar Kerja dan sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. Semua angkur baja yang ditanam dalam beton harus benar-benar bersih dari karat, kerak-kerak lepas, oli dan bahan lain yang mengganggu agar diperoleh ikatan yang kuat ke beton. Pemasangan adukan encer harus sesuai dengan ketentuan Spesifikasi Teknis 03600. Sediakan angkur yang sesuai dengan tipe yang ditentukan dengan struktur penumpu. Fabrikasi dan beri jarak perlengkapan angkur agar diperoleh penumpu yang memadai untuk pekerjaan dimaksud.

b. Jeruji untuk Parit. Jeruji dengan dimensi sesuai Gambar Kerja, harus dipasang dengan cara sedemikian rupa agar jeruji duduk dengan tepat di atas penumpu/rangka seperti ditunjukkan dan sesuai petunjuk pabrik pembuat. c. Susuran Tangan dan/atau Susuran Tangga. i. Atur susuran tangga sebelum memasang di tempatnya untuk memastikan posisi yang tepat pada sambungan dan atur kerataan sepanjang susuran. Tiang susuran harus tegak lurus pada setiap arah. Pasang tiang dan akhir susuran pada konstruksi bangunan. Tiang harus dilas ke pelat dasar dengan flensa, tipe siku atau tipe lantai, sesuai dengan kondisi di lokasi atau sesuai petunjuk Gambar Kerja. Kemudian tiang berikut pelat dasarnya harus dibaut ke bagian penumpu seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

ii.

d. Penggantung dan Penumpu. Penggantung dan/atau penumpu untuk rangka langit-langit, armatur penerangan dan peralatan lainnya, harus dibuat dari profil baja dalam ukuran dan bentuk yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan penggantung harus dipasang ke struktur dengan cara sedemikian rupa agar penggantung terdistribusi merata pada area yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 116

Penggantung racun api harus sesuai rekomendasi dari pabrik pembuat racun api. 5.3.5.3 Lapisan Pelindung/Pengecatan. a. Kecuali ditentukan lain, semua pekerjaan berbagai jenis metal harus dilapis anti karat dengan cat dalam warna sesuai Skema Warna yang diterbitkan kemudian. b. Cat dan pekerjaan pengecatan harus dilaksanakan sesuai dengan ketentuan Spesifikasi Teknis 09910.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 117

6. DIVISI 6 KAYU DAN PLASTIK
6.1 6.1.1

06100

PEKERJAAN KAYU KASAR

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi penyediaan dan perlakuan semua pekerjaan kayu kasar seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Pekerjaan kayu kasar harus meliputi, tetapi tidak dibatasi pada hal-hal berikut: a. b. c. d. Balok dan/atau rangka atap. Rangka langit-langit. Pekerjaan pembuatan rangka lainnya, Pekerjaan lainnya seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

6.1.2 6.1.2.1 6.1.2.2 6.1.2.3

STANDAR/RUJUKAN. Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia (NI-5, 1961). Persyaratan Umum Bahan Bangunan di Indonesia (PUBI 1982). Standar Nasional Indonesia (SNI): ⋅ SNI 03-3233-1998 – Tata Cara Pengawetan Kayu untuk Bangunan Rumah dan Gedung.

6.1.3 6.1.3.1

PROSEDUR UMUM. Sumber. Semua kayu yang digunakan harus berasal dari sumber penanaman yang dapat diperbarui dan dilengkapi sertifikat dari sumbernya. Semua kayu dari hutan alam (resmi atau tidak resmi) dianggap tidak dapat diperbarui sehingga tidak dapat diterima.

6.1.3.2

Contoh Bahan. a. Contoh bahan yang diusulkan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan sebelum pengiriman. b. Semua kayu, kayu lapis dan papan harus berasal dari pemasok yang disetujui yang akan menjamin mutu dan kadar air yang disyaratkan.

6.1.3.3

Pengiriman dan Penyimpanan. a. Simpan semua kayu di area yang kering di mana kelembaban dapat dijaga dan lindungi semua kayu terhadap bukaan ke cuaca dan kelembaban. b. Datangkan bahan-bahan ke lokasi dalam kondisi baik. Dengan hati-hati simpan bahan-bahan lepas dari permukaan tanah untuk mendapatkan ventilasi, drainase dan perlindungan terhadap basah yang tepat. Singkirkan bahan-bahan yang cacat atau rusak dan ganti dengan bahan-bahan baru. c. Semua kayu yang digunakan harus dari tumbuhan yang ditanam.Sediakan bukti manajemen tanaman berkelanjutan (misal penanaman kembali). Sertifikat daur penjaminan adalah FSC, Certisource, atau yang setara yang disetujui.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 118

d. Setiap bahan rangka dan papan kayu atau setiap ikatan bagian-bagian kecil kayu diberi tanda mutu dari asosiasi yang dikenal atau pemeriksa independen. Asosiasi tersebut harus memiliki sertifikat dari Departemen Kehutanan, untuk mutu dan jenis kayu yang digunakan. 6.1.4 6.1.4.1 BAHAN-BAHAN. Kayu. a. Umum. Semua kayu harus berasal dari spesies Acacia Mangium. Kayu Akasia harus dari mutu terbaik, dengan keawetan dan kekuatan kelas II yang memenuhi PKKI (NI-5, 1961). Kayu harus bebas dari susut, getah, celah, mata kayu besar yang lepas atau mati, retakan melingkar dan kantung kulit kayu. Bahan-bahan yang mengandung mata kayu/buhul mati yang besar dan lepas, dan yang membusuk atau diserang serangga tidak boleh digunakan. b. Kadar Kelembaban. Kadar kelembaban harus tidak lebih dari 12%. Bila terjadi pengembangan dan penyusutan yang merusak dalam jangka waktu 12 bulan, Kontraktor harus mengganti atau memperbaikinya dengan biaya Kontraktor. Harus diperhatikan agar kadar kelembaban dimaksud tidak berubah selama perhentian, penyimpanan, pemasangan dan pengeringan karena kondisi alamiah. 6.1.4.2 Pengawetan. Pengawetan untuk semua kayu kasar harus memenuhi ketentuan yang ditetapkan dalam SNI 03-3233-1998. Pengawet kayu harus berupa formula pengawet kayu berbahan dasar tembaga yang menahan air yang mengandung triazole fungicide tebuconazole sebagai cobiocide. Pengawet berbahan dasar copper azole digunakan secara luas di dunia dan dilindungi paten internasional. Pengawet ini dipasok sebagai konsentrat yang mengandung 12.4% w/w elemen tembaga. Tembaga dan tebuconazole yang berperan secara sinergi untuk menhasilkan perlindungan yang baik pada produk kayu terhadap jamur dan serangga seperti rayap. Pengawet kayu tidak boleh mengandung arsenik. 6.1.4.3 Pengencang. Angkur, baut, tuas, pengungkit, sekrup dan pengencang tipe lainnya, harus dari tipe yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja, dan dari kelas dan ukuran terbaik yang sesuai untuk penggunaan yang dimaksud, berlapis seng (galbani) dan tahan karat, dan sesuai dengan PKKI (NI-5-1961). 6.1.5 6.1.5.1 PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. a. Kayu harus diratakan pada empat sisinya, dan ukuran akhir kayu harus sesuai dengan persyaratan yang ada dalam PKKI (NI-5, 1961). Kayu harus dikerjakan sesuai corak yang ditentukan dalam Gambar Kerja. b. Semua pekerjaan kayu kasar harus dilakukan oleh Kontraktor yang disetujui yang memiliki kekhususan dalam pekerjaan ini sebagai bisnis

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 119

utamanya untuk minimal 5 tahun, dan memberikan hasil yang memuaskan untuk pekerjaan ini. c. Buat dan atur usuk dan kuda-kuda membentuk sudut pada ketinggian yang tepat. Atur jarak batang-batang dengan tepat dan paku, sekrup, baut, ditutup, ditahan dan diikat dengan kencang seperti yang digambarkan atau dibutuhkan untuk mendapatkan struktur yang kaku. Gunakan bahan batang menerus sepanjang memungkinkan.

d. Tidak diijinkan memotong atau menakik batang, kecuali bila ditunjukkan dalam Gambar Kerja, dan diijinkan oleh Pengawas Lapangan untuk kondisi tertentu, atau sesuai ketentuan berikut : i. Takikan atau lubang-lubang dalam usuk atau kuda-kuda tidak lebih dari 1/6 kedalaman batang, asalkan takikan atau lubang tersebut minimal 3 kali kedalaman batang dari ujung. Takikan dalam ambang batang horisontal tidak boleh lebih dari 1/3 lebar batang dan hanya jika dilengkapi dengan angkur pada setiap sisi takikan sesuai kebutuhan untuk ujung-ujung setiap batangbatang. Lubang-lubang untuk pipa harus dibor pada titik tengah tiang atau batang atas. Pipa yang melebihi lebar 1/3 pelat tidak boleh berada di dalam dinding pemikul, kecuali bila ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Jenis bukaan atau lubang apapun tidak boleh berada dalam dinding geser kecuali bila ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Kayu harus diratakan pada empat permukaannya. Referensi ukuran, kecuali bila ditentukan lain, adalah ukuran nominal, dan ukuran aktual harus berada dalam batas toleransi produksi yang diijinkan standar yang menjadi acuan pembuatan. Susun dengan tepat rangka kayu dan pekerjaan kayu kasar lainnya, atur dengan tepat pada garis dan permukaan yang ditentukan, dan kencangkan pada tempatnya dengan cara yang kuat. Jangan menyambung bagian-bagian rangka di antara titik-titik pembebanan. Atur usuk, gording, kuda-kuda dengan sudut puncaknya. Tidak boleh memotong atau mengebor bagian struktur untuk penembusan saluran udara atau pipa tanpa persetujuan. Sediakan seperlunya semua bagian rangka yang tidak ditunjukkan dalam Gambar Kerja untuk penyelesaian pekerjaan yang lengkap. Pasak, paku dan baut harus disusun dengan rapat, sehingga menghasilkan pengencangan dengan cara yang baik.

ii.

iii. iv. v. vi.

vii.

viii.

6.1.5.2

Usuk. a. Usuk harus memiliki ukuran sesuai yang ditunjukkan dan harus diatur dengan tepat dan terbentuk dengan baik. Bagian puncak, pangkal dan lembah harus memiliki ketinggian yang cukup untuk menerima ujung kuda-kuda yang miring dan tebal 50mm. b. Usuk harus ditakik dan memiliki pelat penahan padat dan penuh. Usuk dipaku menembus ke gording, bubungan, batang jurai dalam dan luar dengan minimal 3 buah paku 75mm dan setrip sisi atap. c. Kayu untuk rangka atap, usuk dan gording yang terlihat harus dirapikan dan diamplas sehingga bebas dari bekas-bekas alat dan mesin, kikisan, serpihan atau cacat lainnya pada permukaan yang akan terlihat.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 120

6.1.5.3

Pengencangan. a. Pengangkuran. i. Pada pasangan bata, kecuali ditentukan lain, tanam baut angkur tidak lebih dari 380mm ke dalam pasangan dinding dan lengkapi dengan mur dan cincin 51mm pada ujungnya. Isi lubang angkur dengan adukan. Pada beton, kecuali ditentukan lain, tanam baut angkur tidak kurang dari 200mm dalam kolom beton cor di tempat dan lengkapi dengan mur dan cincin 51mm pada ujungnya. Kait dapat digunakan sebagai pengganti mur dan cincin. Bengkokan tidak boleh kurang dari 90°. Pengencang sistem powder-actuated pada jarak setiap 900mm dapat ditambahkan sebagai pengganti baut untuk sebuah pelat tunggal pada beton.

ii.

b. Pemakuan. i. Jika pemakuan dapat menyebabkan kayu retak, bor lubang dengan diameter lebih kecil dari paku yang akan digunakan. ii. Singkirkan dan ganti batang struktural yang pecah atau yang hancur. iii. Lakukan pemakuan untuk sambungan struktural sesuai petunjuk Gambar Kerja, dan dari ukuran yang sesuai untuk menyusun dan memasang batang-batang dengan kaku pada tempatnya. iv. Gunakan paku yang baik untuk batang-batang yang terlihat. Tutup kepala paku dengan dempul yang sesuai. 6.1.5.4 Pemasangan Batang Horisontal. Untuk dinding penahan, letakkan adukan encer dengan tebal minimum 25mm. 6.1.5.5 Pengawetan. a. Semua kayu yang dipasang secara permanen dalam bangunan atau struktur harus diberi bahan pengawet dengan cara yang sesuai dengan ketentuan SNI 03-3233-1998. Bila kayu yang telah diawetkan dipotong, maka bagian permukaan yang dipotong tersebut harus diulas/dilabur dengan bahan pengawet yang sama. b. Semua kayu yang terlihat harus diberi lapisan pelindung dengan cat sesuai ketentuan Spesifikasi 09910.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 121

6.2 6.2.1

06200

PEKERJAAN KAYU HALUS

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi penyediaan dan perlakuan semua pekerjaan kayu arsitektural, dan terdiri sebagai berikut tetapi tidak terbatas pada: a. Partisi. b. Lis langit-langit. c. Dan lainnya seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

6.2.2 6.2.2.1 6.2.2.2 6.2.2.3 6.2.2.4 6.2.3 6.2.3.1

STANDAR/RUJUKAN. Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia (NI-5, 1961). Persyaratan Umum Bahan Bangunan di Indonesia (PUBI-1982). Standar Nasional Indonesia (SNI). Spesifikasi Teknis 09910 - Cat. PROSEDUR UMUM. Conth Bahan. a. Contoh bahan yang diusulkan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui sebelum pengiriman bahan. b. Semua kayu, kayu lapis, dan papan harus berasal dari pemasok yang dikenal yang dapat menjamin kualitas dan kadar kelembaban yang diminta untuk pekerjaan ini.

6.2.3.2

Penanganan dan Penyimpanan. Handling and Storage. a. Semua kayu harus didatangkan ke lokasi dalam kondisi tidak rusak, disimpan di area yang tertutup dan berventilasi baik terlindung dari perubahan cuaca yang ekstrim baik temperatur, kelembaban maupun hujan. b. Bahan penyelesaian interior harus disimpan di lokasi tertutup yang disetujui, berventilasi baik dan dibawa ke dalam bangunan setelah semua pekerjaan pelesteran selesai dan dalam keadaan kering.

6.2.4 6.2.4.1

BAHAN-BAHAN. Kayu. a. Mutu. Kayu untuk jenis yang ditentukan harus dari kualitas yang baik, kelas II dengan kelas awet dan kelas kuat sesuai PKKI (NI-5, 1961) dan untuk jenis pekerjaan seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Kayu harus bebas dari getah, celah, mata kayu besar yang lepas atau mati, susut pinggir-pinggirnya dan cacat lainnya yang parah. b. Kadar Kelembanan. Kecuali bila ditentukan lain, semua kayu harus dalam keadaan kering, dan ketika didatangkan ke lokasi kadar kelembaban harus dalam batas 6 - 12%. Harus diperhatikan agar kadar kelembaban dimaksud tidak berubah selama perhentian, penyimpanan, pemasangan dan pengeringan karena kondisi alamiah.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 122

c.

Tipe Kayu. Spesies kayu: Acacia Mangium. Semua kayu yang digunakan harus dari tumbuhan yang ditanam.Sediakan bukti manajemen tanaman berkelanjutan (misal penanaman kembali). Sertifikat daur penjaminan adalah FSC, Certisource, atau yang setara yang disetujui. Semua kayu harus memiliki tampilan dan mutu penyelesaian yang baik. Kayu yang akan menerima penyelesaian cat harus sesuai untuk penyelesaian cat bermutu tinggi.

6.2.4.2

Kayu Lapis. a. Semua kayu lapis interior untuk penyelesaian transparan harus diseleksi keseragaman warna dan seratnya, bebas dari retak-retak, goresan dan noda-noda dan harus dibersihkan dan diamplas halus pada dua sisinya. b. Kayu lapis dengan pengawetan bertekanan harus dari tipe tahan terhadap air. Kelas kayu lapis yang diawetkan tidak boleh kurang dari yang ditentukan untuk penggunaan tertentu. Kayu lapis harus memiliki venir dari mutu yang sama dan bersih dan diamplas halus pada dua sisinya, dari mutu IBB yang sesuai dengan SNI 01-2704-1999, dan harus berasal dari merek dagang yang dikenal baik, dan harus teridi dari: i. ii. Kayu lapis biasa. Kayu lapis berlapis venir kayu jati.

Kayu lapis yang terdiri dari serpihan-serpihan atau bahan-bahan sisa pada bagian tengahnya tidak boleh digunakan. c. Jumlah minimal lapisan untuk kayu lapis harus terdiri 3 lapis untuk tebal 4 sampai dengan 6mm, 4 lapis untuk tebal 9 sampai dengan 15mm dan 7 lapis untuk tebal 18 sampai dengan 25mm, sesuai ketentuan SNI 012704-1999.

d. Kayu lapis yang digunakan harus memiliki ketebalan seragam sesuai petunjuk Gambar Kerja dan digunakan pada tempat-tempat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. 6.2.4.3 Laminasi. Laminasi untuk panel pintu harus laminasi tekanan tinggi warna putih, seperti produk Aica Melamine atau yang setara yang disetujui dengan tebal minimal 0,8mm. 6.2.4.4 Alat Pengencang. Semua perangkat kasar yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan seperti paku, sekrup, baut, angkur dan lainnya harus dari baja lapis seng (galbani) dalam ukuran sesuai kebutuhan atau seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. 6.2.4.5 Perekat. Semua lem dan perekat yang digunakan harus dari jenis kedap air, seperti produk neoprene based/synthetic resin based seperti Aica Aibon atau yang setara.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 123

6.2.5 6.2.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Ukuran dan Pola. Kayu harus diratakan pada empat sisinya, dan ukuran akhir kayu harus sesuai dengan persyaratan yang ada dalam PKKI (NI-5, 1961). Kayu harus dikerjakan sesuai pola yang ditentukan dalam Gambar Kerja. Kayu harus dilaminasi bila kayu tersebut lebih dari 3x8cm atau 5x10cm. Sambungan jari untuk menjamin kelurusan dan panjang tanpa puntiran untuk rangka jendela dan pintu. Kayu berlaminasi harus direkatkan dengan standar produk ANSI/AITC A190.1-02 untuk Structural Glued Laminated Timber.

6.2.5.2

Pengawetan. Semua jenis kayu dan kayu lapis yang dipasang secara permanen dalam bangunan atau struktur harus sudah diawetkan dalam tangki tertutup kecuali ditentukan lain untuk kayu lunak dan kayu lapis. Bila kayu yang telah diawetkan dipotong, bagian permukaan yang dipotong tersebut harus diulas dengan bahan pengawet yang sama. Pengawetan kayu harus sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis 06100.

6.2.5.3

Pengerjaan. Pekerjaan kayu yang telah selesai harus diamplas, bebas dari bekas mesin dan alat, kikisan, serat kayu yang timbul atau cacat lain di permukaan yang terlihat. Sambungan harus rapat sedemikian rupa untuk mencegah penyusutan. Sambungan pasak harus disetel dengan lem dan diberi baji dan untuk pekerjaan interior harus disemat.

6.2.5.4

Ambang. a. Atur ketinggian dan kesikuan ambang dan baji dengan baja atau sisipan kayu, tusuk atau isi dengan adukan semen non-shrinkage untuk menghasilakn pendukung yang padat. Ambang diangkur ke pondasi seperti ditunjukkan. b. Bila ukuran dan spasi baut angkur tidak ditunjukkan, gunakan baut dengan diameter tidak kurang dari 1,6mm pada semua sudut dan sambungan dan berjarak maksimal 1,8m di antara baut-baut. Gunakan paling sedikit 2 baut untuk setiap bagian. Tumpu dan sambung ambang-ambang pada sudut baut menembus tumpuan atau potong ujung-ujungnya dan baut menembus lebih dari 150mm dari ujung-ujung. Sediakan baut dengan cincin pelat dan mur. Baut di dinding eksterior harus berlapis seng (galbani).

6.2.5.5

Balok-Balok. a. Sediakan balok-balok dari ukuran dan spasi seperti ditunjukkan, dan lebar yang seragam rata dan tepat. Balok harus memiliki bantalan penuh pada ambang, pelat balok utama, gelagar dan rangka atap, sediakan tumpuan di atas bantalan saja dan paku. Bila balok memiliki panjang yang tak cukup untuk membentuk tumpuan 300mm, sambung balok-balok pada bantalan dan sediakan sepotong kayu tebal 51mm pada kedalaman balok dan panjang 600mm atau setrip metal 6mm x 38mm dengan panjang tidak kurang dari 450mm dipaku ke setiap balok dengan minimal 4 buah paku 75mm, atau penyambung metal lembaran yang disetujui yang dipasang sesuai dengan rekomendasi pabrik pembuatnya.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 124

b. Sediakan balok-balok yang ditanam ke dalam dinding dengan potongan miring agar bagian atas balok tidak masuk ke dalam dinding lebih dari satu inci atau kotak penahan dinding baja standar. Sediakan penggantung metal untuk rangka balok ke dalam sisi bagian atas, balok utama dan gelagar. 6.2.5.6 Balok Langit-Langit. a. Balok langit-langit harus dari ukuran seperti ditunjukkan dan harus diatur dengan tepat dan rata. Balok berpaku dua pada semua pelat dengan paku tidak kurang dari tiga dengan panjang paku 75mm. Bukaan rangka pada langit-langit harus dilengkapi dengan batang utama dan penumpu. b. Pasang panel semen berserat secara horisontal di mana ditunjukkan atau rata dengan kemiringan atap. 6.2.5.7 Penyelesaian. a. Penyelesaian dengan Cat. Untuk penyelesaian cat, tipe cat dan pengerjaannya harus sesuai dengan ketentuan Spesifikasi Teknis 09910. b. Penyelesaian dengan Laminasi. Lapisan laminasi harus digunakan untuk semua sisi dalam pintu toilet, kecuali ditunjukkan lain dalam Gambar Kerja dan sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. 6.2.5.8 Perbaikan dan Perlindungan. Perbaiki atau singkirkan dan ganti pekerjaan yang cacat sesuai petunjuk sebelum penyelesaian pemasangan. Pelihara prosedur dan tindakan pencegahan atas bahan-bahan dan pekerjaan kayu terpasang dari kerusakan karena pekerjaan lain sampai penerimaan pekerjaan. Jaga temperatur dan kondisi kelembaban selama sisa periode konstruksi di area pemasangan pekerjaan kayu arsitektural. 6.2.5.9 Penyusutan. Persiapan, penyambungan dan pemasangan semua pekerjaan kayu harus sedemikian rupa, hingga susut di bagian mana saja dan ke arah manapun tidak akan mempengaruhi kekuatan dan bentuk dari pekerjaan kayu yang sudah jadi dan bahan-bahan yang bersebelahan. 6.2.5.10 Pembersihan. Semua serpihan kayu, puntung kayu dan kayu bekas harus secara teratur disingkirkan dari area pekerjaan. Semua bahan yang tidak terpakai dan bahan-bahan buangan harus disingkirkan dan dimusnahkan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 125

7. DIVISI 7 PERLINDUNGAN PANAS DAN LEMBAB
7.1 7.1.1

07100

LAPISAN KEDAP AIR

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi pengadaan bahan, tenaga kerja, alat-alat dan pemasangan lapisan kedap air pada tempat-tempat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Pekerjaan ini akan mencakup hal-hal berikut, tetapi tidak terbatas pada: a. Lapisan kedap air pada bagian ekterior dan interior seperti ditunjukkan. b. Pemberian lembaran pelindung (flashing) dan mengisi celah. c. Mengatur lembaran pelindung, cincin penjepit dan perlengkapan sejenis untuk pipa, konduit atau penetrasi struktural.

7.1.2 7.1.2.1 7.1.2.2 7.1.3 7.1.3.1

STANDAR/RUJUKAN. American Society for Testing and Materials (ASTM). Spesifikasi Teknis 04060 – Adukan Semen. PROSEDUR UMUM. Contoh Bahan dan Data Teknis. Sebelum pengiriman, contoh berikut data teknis bahan-bahan yang akan digunakan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk diperiksa dan disetujui.

7.1.3.2

Gambar Detail Pelaksanaan. a. Kontraktor harus membuat dan menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan untuk persetujuan Pengawas Lapangan. Semua Gambar Detail Pelaksanaan harus segera diserahkan sebelum pengadaan bahan agar diperoleh waktu yang cukup untuk memeriksa. Semua Gambar Detail Pelaksanaan harus lengkap dan berisi semua informasi yang dibutuhkan dan yang detail. b. Bila ada perbedaan antara Gambar Kerja yang satu dengan yang lain atau antara Gambar Kerja dengan Spesifikasi Teknis ini, Kontraktor harus memberitahukan perbedaan ini kepada Pengawas Lapangan untuk dicari pemecahannya.

7.1.3.3

Penanganan dan Penyimpanan. a. Semua bahan harus didatangkan dalam kondisi baik, bebas dari segala cacat, dan harus dilengkapi label, data teknis dan data lain yang dibutuhkan seperti ditentukan. b. Semua bahan harus tetap berada dalam kemasannya dan harus dijaga dari dari kerusakan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 126

7.1.4 7.1.4.1

BAHAN-BAHAN. Umum. Semua bahan untuk lapisan kedap air harus berasal dari produk yang dikenal dan disetujui Pengawas Lapangan. Lapisan Kedap Air tipe Lembaran. a. Lapisan kedap air harus merupakan lembaran berperekat yang memiliki ketebalan minimal 1,5mm, terdiri atas komposisi polyethylene kepadatan tinggi dan bahan campuran aspal/karet berperekat. Lapisan kedap air harus melekat kuat dan tetap pada tempatnya sehingga membentuk lapisan penahan air yang menerus tanpa pemberian perekat, bahan panas, pengencang mekanis, atau peralatan khusus. b. Lembaran lapisan kedap air harus memiliki karakteristik sebagai berikut: i. Mampu menahan tekanan hidrostatik saat ditumpu penuh ii. Capable of resisting a hydrostatic head when fully supported. iii. Stabil dalam dimensi, kekuatan tarik tinggi, tekanan dan tahan bantingan. iv. Lentur dan tahan bahan kimia, v. Flexible and chemical resistant, vi. Tahan terhadap perbedaan cuaca yang besar vii. Ketebalan yang seragam, viii. Pemasangan yang cepat, ix. Sifat unjuk kerja yang memenuhi ketentuan ASTM (ASTM D146, D 412 dan D 570, ASTM E 96 dan E 154), seperti Bluechip 300, Masterpren 1000, Bituthene 3000 atau yang setara yang disetujui. c. Cat dasar untuk semua permukaan beton atau pasangan bata harus berasal dari pembuat lapisan kedap air yang disetujui.

7.1.4.2

d. Bahan mastic harus dipasang pada semua titik kritis seperti terminasi, lubang pembuangan, penembusan pipa, dan harus berasal dari pabrik pembuat yang sama dengan lapisan kedap air. 7.1.4.3 Lapisan Kedap Air Tipe Cairan. a. Bahan kedap air harus jernih, tidak berwarna, cairan yang tidak berbau ketika diaplikasikan, dan tidak akan mengubah tampilan pada beton. b. Cairan lapisan kedap air harus memiliki karakteristik sebagai berikut: i. ii. iii. iv. v. vi. vii. 7.1.4.4 Melindungi beton dari kerusakan, Tahan terhadap perubahan cuaca, Mencegah masuknya oli ke dalam beton, Pemasangan yang cepat dan menghemat biaya pemeliharaan, Tidak licin, Mencegah kebocoran air dan karat pada tulangan, Memenuhi ketentuan ASTM dan AASHTO,

seperti Radcon #7 buatan Radcrete Pacific atau yang setara yang disetujui. Adukan. Bahan adukan harus sesuai dengan persyaratan adukan semen seperti ditentukan dalam Spesifikasi Teknis 04060.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 127

7.1.5 7.1.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. a. Pemasangan pekerjaan yang ditentukan dalam Spesifikasi Teknis ini harus dilaksanakan di bawah pengawasan ahli yang ditunjuk oleh pabrik pembuat b. Lapisan kedap air harus diaplikasikan secara tepat sesuai dengan petunjuk pemasangan dari pabrik pembuat c. Untuk permukaan dengan lubang pembuangan, permukaan harus dibuat dengan kemiringan ± 1% ke arah lubang buangan. Sebelum pemasangan lapisan kedap air, lubang pembuangan harus sudah dipasang.

d. Bahan lain seperti kaca, aluminium, susuran tangga metal berlapis cat yang bersebelahan dengan bagian bangunan yang akan diberi bahan lapisan kedap air, harus dilindungi. 7.1.5.2 Persiapan Permukaan. Permukaan beton dan pasangan yang halus dan padat diperlukan untuk pelekatan lapisan kedap air yang baik/sempurna. Permukaan harus bebas dari celah, agregat lepas dan benda-benda tajam, dengan tanpa agregat yang terlihat kasar. Penyelesaian dengan sapu tidak boleh digunakan. Beton harus sudah matang dan kering sebelum pemasangan lapisan kedap air. Bersihkan permukaan dari debu, oli, batu-batu lepas dan kotoran dengan menggunakan sapu, pengisap debu atau kompresor udara. Pemasangan. a. Tipe Lembaran. i. Pemberian Cat Dasar. Laburkan cat dasar pada permukaan beton atau pasangan dengan kuas atau rol dengan ketebalan yang cukup yang direkomendasikan oleh pabrik pembuat lapisan kedap air. Biarkan cat dasar menjadi kering atau sampai kering sentuh. Beri cat dasar hanya pada tempat-tempat yang akan diberi lapisan kedap air pada hari yang sama. Bahan metal atau permukaan lain tidak memerlukan cat dasar, tetapi harus bersih, kering dan bebas dari cat-cat lepas, karat atau bahan lain merusak. Bagian yang tidak sempat diberi lapisan kedap air dalam waktu 24 jam harus diberi cat dasar ulang. ii. Temperatur. Aplikasikan lapisan kedap air hanya pada cuaca cerah ketika udara dan temperatur permukaan di atas 5°C. iii. Penutup Tepi. Pada pemasangan vertikal, lapisan kedap air harus dipasang melewati tepi bagian lantai permukaan atau melampaui puncak pondasi atau dinding. Bila lembaran berhenti pada permukaan vertikal, maka harus dilengkapi dengan lembaran lapis pelindung atau lembaran dapat dihentikan pada beton dengan menekan kuat-kuat pada dinding.

⋅ 7.1.5.3

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 128

Tekan tepi-tepi dengan alat metal atau kayu keras seperti palu atau pegangan pisau. Kegagalan menggunakan tekanan kuat pada perhentian akan mengakibatkan penutupan yang jelek. Memaku lembaran biasanya tidak dibutuhkan. Berikan mastik atau bahan penutup celah pada semua perhentian vertikal maupun horisontal. iv. Penutup Sambungan. Semua sambungan tepi dan akhir harus diberi lewatan minimal 50mm, atau sesuai rekomendasi pabrik pembuat lapisan kedap air. Untuk pekerjaan ini, sebuah garis penunjuk harus dibubuhkan pada lembaran. v. Detail-Detail Sudut. Tutup semua sudut dalam dan luar dengan setrip awal lebar minimal 300mm ditempatkan di tengah-tengah sudut, diikuti dengan pemasangan lapisan kedap air dalam lebar penuh. Sudut-sudut luar harus bebas dari pinggiran tajam. Periksa permukaan yang bersebelahan dengansemua sudut dan perbaiki jika perlu untuk menghasilkan permukaan yang padat dan halus. Sudut dalam harus diberi adukan semen modifikasi lateks berbentuk sudut dan lapisan kedap air rangkap seperti tersebut di atas. vi. Perlindungan. Lembaran lapisan kedap air harus dilindungi untuk mencegah kerusakan karena pekerjaan lain, bahan-bahan konstruksi atau tanah uruk. Perlindungan harus diberikan pada dinding pondasi dan permukaan horisontal dengan lalu lintas ringan. Lindungi dek horisontal dari lalu lintas konstruksi berat dengan papan partikel mengandung aspal tebal 3mm. Lapisan kedap air yang akan berada di bawah lantai beton bertulang harus ditempatkan di atas lapisan pasir dan adukan tebal 25mm atau yang setara yang direkomendasikan. Perlindungan harus dipasang pada hari yang sama dengan pemasangan lapisan kedap air atau segera setelah 24 jam pengujian kekedapan. Tidak perlu menunggu sebelum pengurukan atau pengaplikasian pelat injak. b. Tipe Cairan. i. ii. Aplikasikan cairan lapisan kedap air hanya pada cuaca cerah ketika udara dan temperatur sekitar di atas 5°C dan di bawah 45°C. Aplikasikan cairan lapisan kedap air dengan penyemprotan ke permukaan beton yang telah bersih, minimal berumur 28 hari, dengan jumlah aplikasi rata-rata 5m²/liter, tergantung pada porositas permukaan.

iii. Aplikasi juga dapat dilakukan dengan menuangkan cairan kedap air pada permukaan beton dan meratakannya dengan kuas atau rol. iv. Awal pemberian air harus dilakukan tidak lebih dari 6 jam setelah aplikasi cairan lapisan kedap air, diikuti dengan dua (2) pemberian air, satu pada hari kedua dan satu lagi pada hari ketiga.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 129

7.2 7.2.1

07210

ISOLASI BANGUNAN

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini akan meliputi pengadaan dan pemasangan isolasi bangunan untuk ruang yang dikondisikan udaranya maupun tempat-tempat lainnya seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja, atau ditentukan kemudian.

7.2.2

STANDAR/RUJUKAN. American Society for Testing and Materials (ASTM).

7.2.3 7.2.3.1

PROSEDUR UMUM. Contoh Bahan dan Data Teknis. a. Sebelum memulai pekerjaan, Kontraktor harus menyerahkan contoh bahan, data teknis dan detail pemasangan untuk semua pekerjaan isolasi kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui. b. Bila bahan-bahan ditentukan dari suatu produk, bahan lain yang setara dan dikenal dapat digunakan asalkan produk-produk tersebut memiliki ketebalan yang sesuai untuk memastikan efisiensi dibandingkan dengan produk yang ditentukan dalam Spesifikasi Teknis ini.

7.2.3.2

Penanganan dan Penyimpanan. Bahan isolasi harus dilindungi terhadap pengaruh cuaca selama semua tahap pelaksanaan dengan lembaran plastik atau yang setara, sampai penutup atap dipasang. Isolasi yang basah atau lembab tidak boleh digunakan.

7.2.3.3

Ketidak-sesuaian. Pengawas Lapangan berhak menolak setiap pekerjaan yang tidak dilaksanakan sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis ini atau standar pemasangan lain yang berlaku. Semua biaya tambahan yang diakibatkan karena perbaikan atau penolakan pekerjaan menjadi tanggung jawab Kontraktor. Sebab penolakan dapat termasuk, tetapi tidak terbatas pada kegagalan Kontraktor memasang ketebalan minimal yang disyaratkan, atau pemasangan yang tidak sesuai Gambar Kerja atau Spesifikasi Teknis ini.

7.2.4 7.2.4.1

BAHAN-BAHAN. Umum. Semua bahan isolasi harus baru, bebas dari kerusakan dan dari kualitas terbaik, dari pabrik pembuat dengan pengalaman yang terbukti dalam produksi bahan ini.

7.2.4.2

Glasswool. Glasswool harus dibuat dari serat-serat kaca dan thermosetting resin yang antara lain harus memiliki karakteristik sebagai berikut: i. ii. iii. iv. Ringan dengan ketebalan 50mm, Kepadatan minimal 32kg/m3, Penghantar panas 0.034W/mk at 20°C, Tidak merambatkan api sesuai AS 1530 Part 3,

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 130

seperti AB Wool atau yang setara yang disetujui. 7.2.4.3 Aluminium Foil. a. Aluminium foil harus dari tipe single sided yang memiliki karakteristik sebagai berikut:: Harus memiliki minimal 4 lapis laminasi yang terdiri dari aluminium foil murni pada satu sisi kertas kraft dengan bitumen yang diproses khusus dan diperkuat dengan polyester yarn. ii. Daya pantul permukaan aluminium 95%, iii. Berat minimal ± 180gr/m², seperti AB Foil Type B1 atau yang setara yang disetujui. b. Pita penutup untuk aluminium foil harus serupa atau setara dengan Style 333 oleh Saba atau Alutack T 273 oleh Idenden. 7.2.4.4 Roofmesh. Roofmesh harus dibuat dari kawat baja bulat lapis seng (galbani) diameter minimal 1,5mm, dilas titik secara elektris pada setiap titik pertemuannya, dengan spasi jaring 75mm x 75mm, seperti buatan Swadaya, UD Mutiara, Wilma atau yang setara yang disetujui.. 7.2.5 7.2.5.1 PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. Semua isolasi bangunan harus dipasang sesuai dengan petunjuk pemasangan dari pabrik pembuat dan/atau sesuai Gambar Kerja. 7.2.5.2 Installation. a. Isolasi bangunan harus dipasang pada semua ruang yang dikondisikan udaranya dan/atau ruang-raung lain yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja. b. Isolasi bangunan harus diaplikasikan dengan sambungan yang rapat untuk mencegah rongga. c. Isolasi di atas langit-langit harus ditempatkan dalam posisi melintang rangka dengan bagian ujungnya disambung rapat untuk mencegah timbulnya panas. Lembar penahan kondensasi harus menghadap ke arah luar atau bagian yang panas. i.

d. Kawat lapis seng (galbani) diameter 2mm harus diikatkan dan ditempatkan secara diagonal di atas isolasi dalam modul yang sesuai untuk menjaga isolasi tetap berada pada tempatnya, kecuali bila ditunjukkan lain dalam Gambar Kerja. e. Kecuali ditentukan lain, isolasi di bawah atap metal harus dipasang di atas roofmesh yang diletakkan di atas rangka atap/gording seperti ditunjukkan atau seperti direkomendasikan pabrik pembuat isolasi. Isolasi harus memiliki tumpangan minimal 70mm ketika dipasang.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 131

7.3 7.3.1

07410

PENUTUP ATAP DAN DINDING METAL

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi sistem penutup atap, dinding, lisplang dan dinding muka metal, termasuk peyambung, klip, sekrup, baut, mur, cincin, lembaran pelindung dan lainnya seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

7.3.2 7.3.2.1

STANDAR/RUJUKAN. Australian Standards: AS 1397- Steel Sheet and Strip - Hot Dipped Zinc Coated or Aluminium/Zinc Coated.

7.3.2.2

Spesifikasi Teknis: a. 07600 - Lembaran Pelindung dan Metal Lembaran. b. 07920 - Penutup dan Pengisi Celah.

7.3.3 7.3.3.1

PROSEDUR UMUM. Data Teknis. Data teknis bahan penutup atap dan dinding metal yang ditentukan dan aksesori harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui, sebelum pengiriman dan fabrikasi. Data teknis harus menunjukkan tipe, dimensi, sertifikat pabrik, petunjuk pemasangan dari pabrik pembuat dan semua informasi yang dibutuhkan untuk fabrikasi, pembuatan detail dan pemasangan.

7.3.3.2

Penanganan dan Penyimpanan. Penanganan dan penyimpanan penutup atap dan dinding metal harus sesuai rekomendasi dari pabrik pembuat.

7.3.4 7.3.4.1

BAHAN-BAHAN. Penutup Atap dan Dinding Metal. a. Penutup atap dan dinding metal harus dibuat dari metal lapis campuran seng/aluminium yang memiliki kekuatan leleh minimal 5500kg/cm² dan minimal 150gr/m² massa lapisan yang memenuhi standar AS 1397, dicat di pabrik dengan silicone polyester finish (clean colorbond) sistem bakar oven yang memenuhi AS 2728, dalam bentuk gelombang seperti Lysaght Spandek Hi-Ten produksi PT BlueScope Lysaght Indonesia, atau yang setara yang disetujui Pengawas Lapangan, dalam warna yang ditentukan kemudian oleh Pengawas Lapangan. b. Lembar penutup atap dan dinding metal harus memiliki ketebalan metal dasar minimal 0,40mm, ketebalan total dengan lapisan minimal 0,45mm dan berat minimal 4.55kg/m².

7.3.4.2

Lembaran Pelindung dan Penutup Bubungan. Lembaran pelindung dan penutup bubungan harus sesuai dengan penutup atap/dinding metal di dekatnya dan harus diproduksi dari lembar dan warna yang sama dengan penutup atap dan dinding, dan harus diproduksi oleh pabrik pembuat yang sama.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 132

7.3.4.3

Alat Pengencang. Alat pengencang harus berupa tipe pengencang sekrup lapis seng (galbani) seperti direkomendasikan dan diproduksi oleh pabrik pembuat yang sama yang memproduksi penutup atap dan dinding metal. Alat pengencang yang terlihat pada pekerjaan akhir harus dilapis dengan warna yang sesuai dengan bahan yang dikencangkan. Alat pengencang harus dilengkapi dengan cincin neoprene.

7.3.4.4

Penutup Kanal. Penutup kanal harus dibuat dari sponge neoprene atau bahan kedap air yang serupa dan harus ditempatkan sesuai petunjuk dari pabrik pembuat.

7.3.4.5

Penutup Celah. Lihat Spesifikasi Teknis 07920.

7.3.5 7.3.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Pemeriksaan Periksa kondisi lapangan sebelum pemasangan. Pastikan semua rangka atap seluruhnya baik. Memulai suatu pekerjaan berarti menerima sepenuhnya semua kondisi.

7.3.5.2 7.3.5.3

Persiapan Siapkan semua rangka dan permukaan untuk pemasangan. Pemasangan a. Pasang semua pekerjaan sesuai dengan petunjuk pemasangan dari pabrik pembuat dan Australian Standards. Lembaran harus dalam panjang maksimal yang praktis. b. Letakan lembaran yang akan dipasang mengarah ke angin umum yang paling menentukan. Balik lembaran ke bawah menuju ke talang datar dan ke atas pada puncak kemiringan, pada bubungan dan kaki. c. Metal yang tidak sesuai harus dipisahkan dari yang lain dengan pemisah isolasi dari neoprene, kain beraspal, cat aspal atau pita isolasi.

7.3.5.4

Lembaran Pelindung a. Fabrikas lembaran pelindung dari bahan-bahan yang sama dengan, dan dengan penyelesaian yang sama seperti talang datar dan bahan penutup atap. Lengkapi semua pekerjaan dan biarkan pemasangan seluruhnya dalam keadaan kedap air. b. Kecuali digambarkan lain, lembaran pelindung dan penutup bubungan melintang kemiringan harus dilewatkan 200mm miring ke bawah, dengan sisi-sisi ditandai dan dilipat ke dalam mangkuk, sisi-sisi vertikal penutup bubungan dan lembaran pelindung harus dilebihkan 100mm. Sambungan pada penutup bubungan dan lembaran pelindung harus ditutup dan ditumpangkan 150mm. c. Semua lembaran pelindung dan penutup bubungan harus diatur dan dikencangkan untuk memudahkan pergerakkan panas. Pasang lembaran pelindung dan penutup bubungan ke penumpu lembaran penutup atap dengan sekrup penutup atap seperti ditentukan dan cincin neoprene. Pemasangan harus berjarak setiap 150mm pada arah miring dan 200mm pada arah melintang.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 133

Pasang di mana dibutuhkan untuk menghasilkan pekerjaan dengan rapi dan permanen. d. Semua ujung rangka yang terlihat harus ditutup dengan penutup yang dibuat sesuai, dipasang dengan kuat, atau dengan cara lain yang disetujui. e. Sediakan semua lembaran pelindung dan penutup bubungan seperlunya untuk mencegah kebocoran pada atap, dan semua kelengkapan lain yang diperlukan agar rapat terhadap burung/serangga dan selesaikan atap dengan rapi. 7.3.5.5 7.3.5.6 Talang Tegak. Lihat Spesifikasi Teknis 07600. Pembersihan. Untuk mencegah kontaminasi dan korosi, semua penutup atap metal harus tetap bersih dan semua benda-benda pada setiap waktu selama pekerjaan berlangsung. Pada akhir pekerjaan setiap harinya, dan segera sebelum terjadi hujan, sapu permukaan metal secara menyeluruh untuk menyingkirkan semua tambalan metal, serpihan, sisa-sisa potongan, debu dan bahan-bahan lain yang dapat menimbulkan korosi. Bahan-bahan buangan harus dihindarkan dari talang tegak, kepala talang, atau saluran pembuangan. Singkirkan paku-paku, sekrup, baut dan alat pengencang, talang, dan lainnya yang longgar, pada akhir pekerjaan setiap harinya dan pada penyelesaian pemasangan penutup atap. 7.3.5.7 Pengujian. Pada akhir pekerjaan, uji keseluruhan pemasangan dengan disaksikan dan disetujui Pengawas Lapangan. 7.3.5.8 Penyelesaian. Lengkapi semua pekerjaan sesuai dengan dokumen kontrak dan instruksi variasi tertulis yang diterbitkan Pengawas Lapangan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 134

7.4 7.4.1

07456

PANEL SEMEN BERSERAT

LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini meliputi pengadaan dan pemasangan semua tipe panel semen berserat untuk pekerjaan seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan yang ditentukan kemudian.

7.4.2 7.4.2.1 7.4.2.2 7.4.2.3

STANDAR/RUJUKAN Japanese Industrial Standard (JIS). British Standard (BS). Spesifikasi Teknis: a. 07920 - Penutup dan Pengisi Celah. b. 09910 - Cat.

7.4.3 7.4.3.1

PROSDUR UMUM Contoh Bahan dan Data Teknis. a. Sebelum memulai pekerjaan di lapangan, Kontraktor harus menyerahkan contoh bahan, data teknis dan detail pemasangan untuk semua pemasangan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui. b. Bahan-bahan diindentifikasikan dengan nama produk, bahan-bahan yang dikenal dan setara dapat digunakan selama bahan pengganti tersebut digunakan dalam ketebalan yang tepat untuk memastikan keefisienan yang sebanding dengan produk yang disebutkan di sini.

7.4.3.2

Gambar Detail Pelaksanaan. Sebelum pemasangan, Kontraktor harus menyiapkan dan menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan untuk disetujui Pengawas Lapangan. Gambar Detail Pelaksanaan harus terdiri dari tipe bahan, dimensi, ukuran, jumlah bahan, detail sambungan, detail pelaksanaan dan detail-detail lainnya yang dibutuhkan untuk melengkapi pemasangan.

7.4.3.3

Penanganan dan Penyimpanan. Semua panel semen berserat harus disimpan pada permukaan yang kering, dan harus ditutup dengan papan pelindung bertanda yang disediakan oleh pabrik pembuat. Tumpukan panel harus ditutup dengan terpal longgar untuk membiarkan udara tersirkulasi dengan bebas di sekitar tumpukan.

7.4.4 7.4.4.1

BAHAN-BAHAN Panel Semen Berserat. a. Umum. Panel semen berserat harus bebas dari asbestos, dibuat dari serat kayu yang secara kimiawi diolah dan dicampur dengan semen Portland, ditekan dan dirawat dalam temperatur yang terjaga, menggabungkan kekuatan dan keawetan produk beton, dan memiliki sifat dan karakteristik sebagai berikut: i. Ketahanan terhadap api sesuai BS 476 Part 5, 6, 7, and 8, ii. Tahan cuaca, iii. Tahan rayap,

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 135

iv. v. vi. vii.

Tahan jamur, Dapat dikerjakan seperti kayu, Stabil dalam dimensi, Permukaan yang halus,

seperti Primaflex yang diproduksi oleh Hume Cemboard Industries Sdn. Bhd. Atau yang setara yang disetujui. Ketebalan setiap tipe panel semen berserat yang akan digunakan harus sesuai dengan Gambar Kerja. b. Sambungan Secara umum sambungan harus memiliki garis/celah sambungan, kecuali bila ditunjukkan lain dalam Gambar Kerja. 7.4.4.2 Rangka. Rangka metal untuk pemasangan dan penopang panel semen berserat sistm sambungan rata harus berupa produk prefabrikasi yang dibuat dari lembaran baja berlapis aluminium-seng seperti Zincalume atau Galvalum, dalam bentuk dan ukuran yang khusus dibuat untuk pemasangan panel semen berserat, seperti dari Jof Metal, Buman, BRS atau yang setara yang disetujui. 7.4.5 7.4.5.1 PELAKSANAAN PEKERJAAN Umum. Panel semen berserat harus digunakan untuk apliksi interior pada tempattempat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Pasang dengan lengkap sesuai petunjuk dari pabrik pembuat. 7.4.5.2 Persiapan. a. Panel semen berserat harus memiliki permukaan halus yang natural yang membutuhkan persiapan minimal sebelum penyelesaian. Untuk mendapatkan penyelesaian berkualitas tinggi, permukaan harus diamplas tipis dengan kertas amplas halus dan semua debu harus disingkirkan dari permukaan dengan sebuah lap kasar yang bersih. Butir-butir lepas yang melekat pada permukaan harus disingkirkan dengan penggaruk dari baja. b. Panel semen berserat harus dipotong dengan mesin pemotong, gergaji untuk panel semen, hacksaw atau pisau. Untuk panel tipis, lakukan penekukan sepanjang garis yang telah dipotong dangkal. c. Alat bor elektrik atau bor tangan harus digunakan untuk membuat lubang untuk sekrup, konduit, armatur, kisi-kisi dan peralatan lain seperti ditunjukkan atau sesuai kebutuhan.

7.4.5.3

Alat Pengencang. a. Semua aksesori pengencang harus tahan terhadap karat seperti lapis galbani, berlapis seng atau kadmium. b. Lubang sekrup harus dibor lebih dahulu kira-kira 1mm lebih kecil. Sekrup pengencang harus dipasang tidak kurang dari 15mm dari pinggir panel atau 50mm dari sudut. Sekrup pengencang dipasang pada maksimal 200mm sekitar batas panel dan 300mm maksimal sepanjang penumpu antara. Sekrup harus tipe terbenam di bawah permukaan panel maksimal 2mm.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 136

c.

Kepala sekrup harus diisi dengan dempul epoksi untuk penyelesaian permukaan yang baik.

d. Sekrup tipe countersunk head, self drilling, self tapping boleh digunakan. 7.4.5.4 Sambungan. a. Sambungan setiap panel, baik sambungan terbuka, sambungan rapat atau sambungan setrip, harus diisi dengan penutup dan pengisi celah tipe kedap air yang lentur sesuai rekomendasi pabrik pembuat panel. b. Bahan pengisi sambungan harus diaplikasikan di atas batang pendukung polyethylene mengembang atau pengisi dari ukuran yang memadai, atau pita pencegah perekatan. c. Untuk menghasilkan permukaan yang halus secara menyeluruh, sambungan rata harus ditutup dengan semen penyambung yang direkomendasikan pabrik pembuat.

7.4.5.5

Penyelesaian. Lihat Spesifikasi Teknis 09910.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 137

7.5 7.5.1

07600

LEMBARAN PELINDUNG DAN METAL LEMBARAN

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi penyediaan dan pemasngan lembaran pelindung dan metal lembaran, termasuk talang air hujan datar, tegak dan aksesori lain seperti diindikasikan atau ditunjukkan dalam Gambar Kerja atau ditentukan kemudian.

7.5.2 7.5.2.1

STANDAR/RUJUKAN. Sheet Metal and Air Conditioning Contractors National Association (SMACNA): ⋅ Architectural Sheet Metal Manual, Third Edition. American Society for Testing Materials (ASTM). Standar Nasional Indonesia (SNI). Spesifikasi Teknis 07920 - Penutup dan Pengisi Celah. PROSEDUR UMUM. Contoh Bahan dan Data Teknis. Contoh dan data teknis bahan-bahan yang diusulkan untuk digunakan dalam pekerjaan ini harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui sebelum pengiriman. Data teknis harus meliputi petunjuk pemasangan dari pabrik pembuat dan persyaratan pembersihan dan perlindungan. Gambar Detail Pelaksanaan. Gambar Detail Pelaksanaan harus mengindikasikan dengan jelas pengukuran tata letak, detail konstruksi yang umum termasuk penutup, lembaran pelindung, lokasi dan tipe bahan penutup dan pengisi celah, angkur, dan metode pengangkuran. Penanganan dan Penyimpanan. Segera setelah pengiriman, semua bahan harus ditumpuk dengan baik di tempat bersih dan kering dan dilindungi dari kerusakan atau gesekan sebelum dan setelah pemasangan. Kepastian Mutu. Sistem desain harus mengijinkan pergerakan komponen tanpa menyebabkan tekukan, kegagalan penutup sambungan, tekanan yang tidak sesuai pada alat pengencang atau akibat-akibat yang merusak lainnya, bila dihadapkan pada temperatur musiman 100 tahunan. Jaminan. Sediakan sistem lembaran pelindung untuk memperbaiki kegagalan dan pekerjaan terkait untuk mencegah penembusan air. Periode jaminan adalah lima tahun. BAHAN-BAHAN Lembaran Pelindung. a. Lembaran Metal. Lembaran pelindung dan penutup bubungan memanjang, lembaran pelindung dan penutup bubungan melintang, lembaran pelindung

7.5.2.2 7.5.2.3 7.5.2.4 7.5.3 7.5.3.1

7.5.3.2

7.5.3.3

7.5.3.4

7.5.3.5

7.5.4 7.5.4.1

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 138

sekeliling penembusan atap atau dinding, lembaran pelindung sekeliling bukaan dinding atau lain-lain sesuai kebutuhan, harus dibuat dari: i. ii. Metal lapis campuran seng/aluminium yang memiliki kekuatan leleh minimal 5500kg/cm² dan tebal lapisan minimal 150gr/m² (AZ 150) sesuai dengan AS 1397, atau Metal lapis campuran seng/aluminium yang diberi lapisan akhir silicone polyester (clean colorbond) di pabrik dengan cara oven sesuai dengan AS 2728,

semua dari PT BlueScope Steel Indonesia, dengan ketebalan metal dasar minimal 0.45mm, dalam warna yang sama dengan lembar di dekatnya. b. Lembaran Lentur. Lembaran lentur untuk lembaran pelindung harus dibuat dari aspal kilang dengan perekat, ditutup dengan lembaran aluminium untuk menahan UV dan pertukaran cuaca dan dapat menempel pada semua jenis permukaan seperti beton, fibreglass, metal, plastik, kayu, kaca, keramik dan lain-lain, seperti Ritoband atau Evo-Stik atau yang setara yang disetujui. Ketebalan, lebar dan panjang lembaran lentur harus sesuai dengan standar dari pabrik pembuat. 7.5.4.2 Talang Datar. Talang datar harus produk pre-fabrikasi dari lembaran metal tebal 0,5mm yang dicat di pabrik, seperti lembaran Clean Colorbond PT BlueScope Steel Indonesia atau dari lembaran baja lapis seng/aluminium dengan ketebalan metal dasar 0,45mm, seperti Zincalume dari PT BlueScope Steel Indonesia, dalam ukuran dan bentuk sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja, dan difabrikasi oleh PT BlueScope Lysaght Indonesia. 7.5.4.3 Talang Tegak. a. Talang tegak harus menggunakan pipa PVC tipe sambungan solvent cement dengan tekanan kerja 10kg/cm² (Series S 10) yang memenuhi SNI 06-0084-1987, seperti Invilon, Pralon atau Maspion. Sambungan pipa PVC seperti elbow, tee, outlets, adapters dan lain-lain seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja, harus memenuhi SNI 06-01351989. b. Perekat sambungan solvent cement untuk penyambungan talang tegak harus sesuai rekomendasi pabrik pembuat PVC dan disetujui Pengawas Lapangan. 7.5.4.4 Saringan Talang/Pembuangan. Saringan talang/pembuangan tipe dome grate harus dibuat dari bahan besi tuang dalam ukuran dan bentuk lubang yang sesuai dengan talang tegak seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja, seperti buatan Sanwell Austindo atau yang setara yang disetujui. 7.5.4.5 Penumpu Talang Datar. Penumpu talang datar harus dibuat dari setrip baja lapis seng (galbani) dalam ketebalan dan ukuran yang sesuai dengan ukuran talang datar, kecuali bila ditunjukkan lain dalam Gambar Kerja atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 139

7.5.4.6

Alat Pengencang. Alat pengencang harus dari baja anti karat, aluminium, atau tipe lain yang diusulkan Kontraktor dan disetujui Pengawas Lapangan.

7.5.4.7

Cat Bitumen (Aspal). Bila ditetapkan dalam Gambar Kerja atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan, cat bitumen harus dari tipe tahan asam dan alkali dalam warna hitam.

7.5.4.8

Pateri. Sediakan pateri timah/timah hitam 60-40 yang memenuhi ASTM B 32, dengan flux tipe asam klorida, kecuali gunakan flux pada permukaan bertimah, dengan tipe yang direkomendasikan untuk digunakan dengan baja lapis aluminium-seng dan baja lapis seng (galbani).

7.5.5 7.5.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Fabrikasi. a. Bagain-bagian harus dibentuk kotak, benar dan tepat dalam ukuran, bebas dari distorsi dan kerusakan lain pada tampilan atau unjuk kerja. b. Pre-fabrikasi sudut-sudut, dan percabangan pada parapet, sediakan lewatan sepanjang 200mm di bawah sambungan, dengan alas penuh penutup celah terbenam pada sambungan. c. Fabrikasi lembaran pelindung dan metal lembaran sesuai persyaratan SMACNA. Fabrikasi lipatan mati dalam metal lembaran dengan lipatan pengunci yang rata, pinggiran bergerigi harus dilipat, bentukbentuk lipatan dan dipateri.

d. Bagian-bagian dibentuk dalam panjang maksimal 300cm, dan kelonggaran untuk pemuaian pada sambungan. Bentuk sambungan muai intermeshing hooked flanges, dalam minimal 25mm, diisi dengan penutup celah terbenam dalam sambungan. e. Lipat ke bawah 12mm pinggiran yang terlihat. f. Cat bagian belakang lembaran pelindung dengan cat bitumen bila bersentuhan dengan bahan-bahan mengandung semen atau metal yang tidak sejenis.

7.5.5.2

Pemasangan. a. Lembaran pelindung dan/atau penutup bubungan dan metal lembaran harus dipasang sesuai dengan SMACNA dan petunjuk pemasangan dari pabrik pembuat, dan sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. b. Pemotongan bahan-bahan di lapangan harus dilakukan dengan hati-hati, untuk memastikan potongan-potongan tidak tertinggal pada permukaan akhir. c. Sediakan sambungan pemuaian yang terbenam dalam sistem. Sediakan sambungan tersembunyi pada sambungan lembaran pelindung dan penutup parapet. Setiap sisi sambungan dilewatkan minimal 200mm dan benamkan dalam atap.

d. Gunakan alat pengencang terbenam, tipe bersih menerus, kecuali bila disetujui khusus oleh Pengawas Lapangan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 140

Alat pengencang yang terlihat dapat digunakan, bila dengan jelas ditunjukkan dalam Gambar Detail Pelaksanaan dan disetujui Pengawas Lapangan, pada area yang tidak terlihat pada dinding luar juga bagian dalam tempat interior. e. Aplikasikan kompon penutup pada pertemuan lembaran pelindung metal dan lembaran pelindung lentur. f. Kunci lipatan dan sambungan akhir, atur lembaran pelindung tepat pada tempatnya, bentuk sudut-sudut kotak, permukaan benar dan lurus pada bidang datar, dan garis-garis yang tepat pada profil.

g. Pasang penutup sambungan sesuai dengan rekomendasi pabrik pembuat untuk pemasangan kedap cuaca. h. Lembaran pelindung lentur harus dipasang sesuai dengan petunjuk pemasangan dari pabrik pembuat. i. 7.5.5.3 Pemasangan yang telah selesai harus bebas dari derikan, suara yang disebabkan pergerakan panas dan udara, dan tiupan angin.

Talang Datar. a. Semua talang datar harus dipasang sesuai dengan petunjuk pemasangan pabrik pembuat, Gambar Kerja dan Gambar Detail Pelaksanaan yang disetujui. b. Talang datar harus diperkaku dan ditumpu oleh beberapa kait/penumpu pada jarak minimal dan pada setiap sambungan talang seperti direkomendasikan pabrik pembuat talang datar.

7.5.5.4

Talang Tegak. a. Diameter talang tegak harus dari ukuran dan spasi pada interval seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. b. Talang tegak harus dilengkapi dengan saringan talang/pembuangan dan sambungan lain seperti knees, outlets dan adapters seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja atau sesuai kebutuhan dan sesuai untuk setiap kasus. c. Penyambungan sambungan antara talang datar dan talang tegak harus dikerjakan dengan hati-hati dengan penyambungan yang disetujui.

d. Penutup dan pengisi celah harus diaplikasikan pada sambungan antara talang datar dan talang tegak. Penutup dan pengisi celah harus sesuai dengan Spesifikasi Teknis 07920. e. Talang tegak harus dengan kuat diikatkan ke penutup dinding atau dinding dengan setrip berbaut/penumpu pada interval yang memadai. f. Talang tegak harus digantung ke rangka struktur menggunakan setrip baja lapis seng (galbani) dengan cara yang disetujui.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 141

7.6 7.6.1

07920

PENUTUP DAN PENGISI CELAH

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini terdiri dari penutupan, penyuntikan dan pengisian sambungan, bermacam celah dan ambang atas, ambang bawah eksterior dan kondisi serupa sesuai kebutuhan dan/atau ditentukan di sini. Pekerjaan ini meliputi, tetapi tidak terbatas pada hal-hal berikut ⋅ Penutupan dan penyuntikan area atau sambungan khusus yang menunjukkan potensi penembusan atau perembesan kelembaban. ⋅ Pengisian celah sekeliling kusen pintu, jendela dan bukaan lainnya dalam dinding dan atap. ⋅Pengisian celah pada penembusan utilitas di dinding dan atap. ⋅Pengisian celah pada pertemuan bahan-bahan yang berbeda.

7.6.2

STANDAR/RUJUKAN. American Society for Testing and materials (ASTM).

7.6.3 7.6.3.1

PROSEDUR UMUM. Contoh Bahan dan Data Teknis. Contoh bahan dan data teknis semua kompon penutup dan pengisi celah tertentu yang akan digunakan pada bangunan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan sebelum pengiriman.

7.6.3.2

Penyimpanan. Semua bahan harus dikirim ke lokasi proyek dalam kotak yang utuh yang menerakan label pabrik pembuat, dan harus disimpan dalam tempat terkunci yang bersih, dan harus dilindungi dari kerusakan dan kondisi atmosfir yang merugikan.

7.6.4

BAHAN-BAHAN. Kecuali ditentukan lain, semua kompon penutup harus formulasi pengisi celah dan retak satu komponen berbahan dasar air yang lentur yang berupa penutup perekat serba guna untuk penggunaan interior dan eksterior, dan harus memiliki karakteristik sebagai berikut: ⋅ ⋅ ⋅ ⋅ ⋅ ⋅ Mengandung silikon untuk perlekatan dan kelenturan yang lebih baik. Melekat ke kayu, bata, kaca, metal, pelesteran dan permukaan yang dicat. Dapat dicat setelah kering 2 jam. Tidak bernoda, dan tidak menarik debu. Dapat dibersihklan dengan air atau kain basah. Tahan jamur dan lumut.

seperti Glazing Acrylic Latex dari PT Indo Karya Anugerah atau yang setara yang disetujui. 7.6.5 7.6.5.1 PELAKSANAAN PEKERJAAN Persiapan Pekerjaan. Semua area yang akan diberi penutup celah harus dibersihkan dari semua kontaminan dan kotoran. Permukaan yang berpori harus dibersihkan bila perlu dengan gerinda, pembersihan dengan hembusan, pengamplasan

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 142

mekanikal atau kombinasi metode-metode tersebut sesuai kebutuhan untuk menghasilkan permukaan yang bersih dan kering untuk aplikasi bahan penutup. Debu, partikel lepas dan lainnya harus ditiup keluar dari sambungan dengan kompresor udara bebas oli atau disedot bersih dengan vakum. Permukaan metal atau kaca yang bersebelahan dengan pasangan harus dibersihkan dengan mengelapkan lap bebas oli dengan pelarut seperti toluol, atau methyl ethyl ketone. 7.6.5.2 Desain Pertemuan. Penutup celah tidak boleh lebih tebal dari 12,7mm dan tidak lebih tipis dari 3,2mm. 7.6.5.3 Pita Penutup. Area yang bersebelahan dengan sambungan harus ditutup untuk mendapatkan garis penutup celah yang rapi. Pita penutup tidak boleh menyentuh permukaan bersih yang akan diberi penutup celah. Penyelesaian harus dilengkapi dalam tembakan menerus yang paling praktis untuk sambungan, segera setelah aplikasi penutup celah dan sebelum terbentuk kulit. Pita penutup harus dilepas segera setelah penyelesaian. 7.6.5.4 Cara Pengaplikasian. Penutup celah harus diaplikasikan dalam urutan menerus yang paling praktis untuk sambungan yang ada pada bangunan. Tekanan positif yang cukup untuk mengisi dengan baik dan menutup lebar sambungan harus dilakukan. Alat atau tembakan penutup celah dengan tekanan ringan untuk menyebar bahan terhadap bahan pendukung dan permukaan sambungan. Sambungan yang ditutp tidak boleh diganggu minimal selama 48 jam. Penutup celah yang berlebih pada permukaan berpori harus dibiarkan mengeras dan kemudian dihilangkan dengan pengamplasan atau cara mekanikal lain.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 143

8. DIVISI 8 PINTU DAN JENDELA
8.1 8.1.1

08110

PINTU BAJA DAN KUSEN

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi pengadaan bahan, tenaga kerja, alat, peralatan, fabrikasi dan pemasangan pintu baja dan kusen, seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja atau ditentukan di sini.

8.1.2 8.1.2.1

STANDAR/RUJUKAN. Standar Nasional Indonesia (SNI): ⋅ SNI 03-1729-2002 - Tata Cara Perencanaan Bangunan Baja untuk Gedung.

8.1.2.2 8.1.2.3 8.1.2.4

American Society for Testing and Materials (ASTM). American Welding Society (AWS). Spesifikasi Teknis: a. 08700 - Alat Penggantung dan Pengunci. b. 08800 - Kaca dan Aksesori. c. 09910 - Cat. PROSEDUR UMUM. Contoh Bahan dan Data Teknis. Contoh bahan dan data teknis bahan-bahan yang diusulkan di sini, harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan sebelum pengiriman dan fabrikasi. Data teknis harus dilengkapi dengan sertifikat pabrik.

8.1.3 8.1.3.1

8.1.3.2

Gambar Detail Pelaksanaan. Kontraktor harus menyiapkan dan menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan yang menunjukkan detail berbagai bagian, metode penggantung, dimensi dan detail lain yang diperlukan kepada Pengawas Lapangan untuk diperiksa dan disetujui.

8.1.3.3

Penanganan dan Penyimpanan. Pintu dan kusen harus dikirim dalam kemasan untuk mencegah kerusakan karena penanganan atau cuaca. Semua bagian kusen harus dikemas bersama. Setiap pintu harus dikemas secara terpisah. Segera setelah pengiriman, pintu dan kusen harus ditumpuk dengan baik dan dilindungi sebelum dan setelah pemasangan.

8.1.3.4

Identifikasi. Setiap rakitan pintu dan kusen harus diberi tanda dengan nomor pintu yang memadai yang dicapkan pada bagian engsel di kusen dan pada bagian engsel pada pintu dekat engsel atas, dan dapat dilihat pada penyelesaian pemasangan.

8.1.3.5

Alat Penggantung dan Pengunci. Kontraktor harus menyerahkan kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan daftar lengkap alat penggantung dan pengunci yang diusulkan

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 144

per setiap pintu dan kusen, menggunakan nomor pintu, indikasi pabrik pembuat yang jelas, nomor katalog, desain atau corak, bahan dan penyelesaian untuk setiap jenis alat penggantung dan pengunci. Contoh harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan, seperti ditentukan dalam Spesifikasi Teknis 08700. 8.1.4 8.1.4.1 BAHAN-BAHAN. Pintu dan Kusen. Pintu baja dan kusen harus dikonstruksi dari bahan baja yang memenuhi ASTM A36/36M dan/atau SNI 03.1729-2002, dan sesuai dengan standar pabrik pembuat, seperti Bostinco, Lion, Binasteel Profindo, Merdi Mahayana atau yang setara yang disetujui, dan harus terdiri dari bahan-bahan berikut: a. Lembaran baja untuk panel pintu dengan ketebalan dan ukuran tertentu. b. Profil baja untuk kusen pintu dengan bentuk dan ukuran tertentu. Pintu baja dan kusen harus dikonstruksi dan difabrikasi sesuai dengan desain dan dimensi yang ditentukan dalam Gambar Kerja. 8.1.4.2 Alat Penggantung dan Pengunci. Semua kunci dan perlengkapan harus tahan korosi, dipasok oleh satu pabrik pembuat, dan harus memiliki kelengkapan yang digabungkan ke dalam sistem master key dengan cara silinder yang dapat dipertukarkan, dan harus sesuai dengan Spesifikasi Teknis 08700. 8.1.4.3 Kaca dan Aksesori. Kaca dan aksesori, bila diperlukan, harus sesuai Spesifikasi Teknis 08800. 8.1.5 8.1.5.1 PELAKSANAAN PEKERJAAN. Fabrikasi. a. Pintu. i. Pintu harus memiliki tebal nominal 40 dan 50mm, dibentuk dari dua panel tebal minimal 1,6mm, rata penuh pada dua permukaan rangka, dengan permukaan tanpa sambungan dan pinggiran vertikal miring. Sambungan atau pinggiran vertikal harus dilas menerus dalam panjang penuh. Sambungan pinggir atas dan bawah harus dilas titik atau dilas menerus. Semua pekerjaan pengelasan harus dilaksanakan sesuai dengan persyaratan AWS D1.1. ii. Pengaku bagian dalam harus berjarak sesuai dengan standar pabrik pembuat dan sesuai dengan Gambar Detail Pelaksanaan yang disetujui. iii. Perkuatan pelat yang cukup harus diadakan untuk engsel, kotak kunci dan perangkat keras permukaan lain. iv. Bukaan panel pengintai untuk kaca di pintu, bila ditunjukkan dalam Gambar Kerja, harus memiliki satu sisi penahan kaca mati dan penahan kaca yang dapat dilepas pada sisi lainnya. Jika pintu eksternal memiliki bukaan untuk panel kaca, penahan kaca mati harus berada pada muka pintu bagian luar. Kusen untuk pintu harus berupa gabungan profil baja seperti ditentukan pabrik pembuat dan seperti ditunjukkan dalam Gambar

b. Kusen. i.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 145

8.1.5.2

Detail Pelaksanaan yang disetujui. Kusen yang ditunjukkan dikencangkan ke struktur dengan cara baut yang terlihat harus memiliki angkur yang difabrikasi sesuai detail. Kusen yang tidak ditunjukkan harus memiliki angkur yang difabrikasi mengikuti pola standar untuk konstruksi dinding seperti ditunjukkan. ii. Perkuatan pelat yang memadai harus disediakan untuk alat penggantung dan pengunci. Pemasangan. a. Kusen harus diratakan sejajar dengan dinding, bagian vertikal harus lurus dalam dua arah dan bagian atas horisontal harus rata. Angkur kusen harus ditanam di dalam dan dikencangkan dengan kaku ke dinding. b. Unit kusen yang dilas harus dipasangi batang pengaku sementara yang dapat dilepas sehingga batang pengaku dapat dengan mudah diambil setelah pemasangan kusen. c. Pintu dan alat penggantung dan pengunci harus dipasang dan diatur agar beroperasi dengan halus dan bebas tanpa tekukan, perlekatan atau ruang bebas yang berlebihan. Bukaan untuk kaca harus ditinggalkan siap untuk pemasangan.

8.1.5.3

Pengecatan. Jika diperlukan anti karat dengan cat dasar zinc chromate, semua bagian dalam pintu, kusen pintu dan pelat perkuatan harus disemprot dan dibersihkan seluruhnya sebelum pengecatan. Bagian luar pintu baja dan kusen harus dicat dan diselesaikan dalam warna sesuai ketentuan dalam Skema Warna. Cat dasar dan cat akhir harus sesuai dengan Spesifikasi Teknis 09910.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 146

8.2

08120

PINTU, JENDELA ALUMINIUM DAN KUSEN

8.2.1

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi pengadaan dan pemasangan pintu, jendela dan kusen seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja atau ditentukan di sini, termasuk pengawasan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan hal-hal lain yang dibutuhkan dan penting untuk melengkapi sistem.

8.2.2 8.2.2.1 8.2.2.2

STANDAR/RUJUKAN. Standar Nasional Indonesia (SNI): ⋅ ⋅ SNI 07-0603-1989 - Produk Aluminium Ekstrusi untuk Arsitektur. ASTM B221M-91 - Specification for Aluminium-Alloy Extruded Bars, Rods, Wire, Shapes and Tubes. American Society for Testing and Materials (ASTM):

8.2.2.3

Spesifikasi Teknis: a. 07920 - Penutup dan Pengisi Celah. b. 08700 - Alat Penggantung dan Pengunci. c. 08800 - Kaca dan Aksesori.

8.2.3 8.2.3.1

PROSEDUR UMUM. Contoh dan Data Teknis a. Contoh unit profil rangka dan kaca, ukuran 210mm x 297mm, harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan sebelum fabrikasi unit. Penerimaan contoh adalah untuk profil, anodizing, warna dan penyelesaian, tampilan dan detail pemasangan kaca saja. Kesesuaian denganpersyaratan lain menjadi tanggung-jawab Kontraktor. b. Serahkan contoh untuk penyelesaian yang diminta. Serahkan contoh yang diselesaikan di atas paduan yang diusulkan pada panjang 300mm ekstrusi atau lembaran atau pelat ukuran 300mm persegi, yang menunjukkan rangkaian atau variasi maksimal dalam tekstur, kekilapan, warna dan gradasi. Penyerahan dan penerimaan contoh harus untuk warna, tekstur dan kekilapan. c. Biaya contoh bahan dan pengujian menjadi tanggung-jawab Kontraktor.

8.2.3.2

Pemeriksaan dan Pengujian. Contoh produk aluminium harus diuji di laboratorium yang ditunjuk Pengawas Lapangan. Pengujian harus meliputi: a. b. c. d. Ketebalan lapisan. Keseragaman warna. Berat. Karat.

8.2.3.3

Gambar Detail Pelaksanaan. a. Gambar Detail Pelaksanaan yang harus meliputi semua sistem pembuatan detail, rangka, pengencangan dan pengangkuran

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 147

pekerjaan, harus disiapkan oleh Kontraktor dan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan sebelum pemasangan. b. Semua dimensi harus diverifikasi di lapangan dan harus ditunjukkan di dalam Gambar Detail Pelaksanaan. c. Kontraktor harus bertanggung-jawab untuk perbedaan dimensi dan perlengkapan akhir semua bagian pekerjaan, koordinasi dengan pekerjaan lain, dan semua pekerjaan yang diperlukan untuk mengakomodasi pekerjaan yang termasuk di bagian ini, sehingga tujuan desain tercapai.

8.2.3.4

Penanganan dan Penyimpanan. a. Pekerjaan dan perlengkapan aluminium harus dipasok sesuai dengan Gambar Kerja, bebas dari puntiran, tekukan dan cacat. b. Segera setelah pengiriman, pekerjaan dan perlengkapan aluminium harus ditumpuk dengan baik di tempat yang bersih dan kering dan dilindungi dari kerusakan atau gesekan sebelum dan setelah pemasangan. Semua bahan harus tetap bersih dan bebas dari tetesan adukan, pelesteran, cat dan lainnya.

8.2.3.5

Jaminan. Kontraktor harus melengkapi Pemilik Proyek, jaminan tertulis meliputi kepuasan pemasangan, pengoperasian dan kondisi semua pekerjaan aluminium yang ditentukan di sini untuk periode satu tahun setelah tanggal penyerahan terakhir. Selama periode ini Kontraktor harus memperbaiki atau mengganti pekerjaan yang rusak atas biaya Kontraktor.

8.2.4 8.2.4.1

BAHAN-BAHAN. Aluminium. a. Kecuali ditentukan lain, semua pekerjaan aluminium dari profil prefabrikasi yang akan digunakan untuk pintu, jendela dan kusen harus dari tipe paduan aluminium ekstrusi clear anodized tebal minimal 10mikron dengan lapisan cat di pabrik dalam warna sesuai ketentuan Skema Warna yang diterbitkan kemudian, dan harus memenuhi SNI 07-0603-1989 dan ASTM B 221 M, seperti Alakasa, Alexindo, YKK, Indalex atau yang setara yang disetujui. b. Ketebalan semua profil prefabrikasi minimal harus 1,3mm, dengan bentuk dan dimensi sesuai Gambar Kerja. Dimensi profil dapat berubah tergantung dari tipe profil yang disetujui Pengawas Lapangan. c. Permukaan aluminium yang terlihat harus bebas dari tanda pencelupan, goresan, lecet, tanda-tanda perhentian, atau cacat lainnya yang tampak.

8.2.4.2

Alat Pengencang dan Aksesori. a. Alat pengencang harus baja anti karat, tipe AISI seri 300, yang dipilih untuk mencegah kekuatan galvanis antara alat pengencang dan komponen yang dikencangkan. Bila terlihat dalam permukaan akhir, gunakan sekrup countersunk kepala oval dengan diameter shank satu ukuran lebih kecil dari pada diameter lubang dalam bahan yang dikencangkan, dan warna harus sesuai dengan permukaan sekitar.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 148

b. Angkur harus baja anti karat tipe AISI seri 300. 8.2.4.3 Kaca dan Aksesori. a. Kaca untuk pintu dan jendela aluminium harus sesuai dengan Spesifikasi Teknis 08800. b. Neoprene/gasket untuk pemasangan kaca pekerjaan aluminium harus sesuai dengan Spesifikasi Teknis 08800. 8.2.4.4 Penutup dan Pengisi. Caulking and Sealing. Bahan-bahan penutup dan pengisi untuk menutup sekrup dan mengisi celah harus sesuai dengan persyaratan Spesifikasi Teknis 07920. 8.2.4.5 Alat Penggantung dan Pengunci. Semua kunci dan kelengkapannya harus seperti yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan sesuai dengan Spesifikasi Teknis 08700. 8.2.5 8.2.5.1 PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. a. Semua profil aluminium yang digunakan harus telah diseleksi dengan teliti, memiliki keseragaman dalam warna, dimensi dan kerataan dan bebas dari segala cacat. Semua profil harus disetujui Pengawas Lapangan. b. Sebelum memulai pekerjaan, Kontraktor harus memeriksa Gambar Kerja dan kondisi lahan dan harus menyiapkan Gambar Detail Pelaksanaan yang dibuat berdasarkan dimensi dan kondisi di lapangan. Fabrikasi dan pemasangan tidak boleh dimulai sampai Gambar Detail Pelaksanaan yang diserahkan Kontraktor telah disetujui Pengawas Lapangan. c. Kontraktor harus membuat maket setiap pertemuan dan setiap sambungan aluminium ke sistem konstruksi lain dari bahan yang lain.

d. Perakitan, pengaturan dan penyambungan profil aluminium harus dilakukan sesuai petunjuk dari pabrik pembuat, Gambar Kerja dan Gambar Detail Pelaksanaan yang disetujui. e. Pastikan angkur dan sisipan, yang dipasang pihak lain, adalah sesuai dengan persyaratan. Buat penyesuaian yang memadai sebelum pemasangan jika diperlukan. 8.2.5.2 Fabrikasi. a. Semua komponen harus diproduksi dan dirakit dengan tepat sesuai dengan bentuk dan ukuran yang ditentukan dalam Gambar Kerja dan Gambar Detail Pelaksanaan yang disetujui, dan dipasang di lokasi yang ditentukan. b. Kontraktor bertanggung-jawab untuk konstruksi komponen yang benar. Bila pertemuan tidak didetailkan dalam Gambar Kerja, pertemuanpertemuan tersebut harus ditempatkan dan dikonstruksi sedemikian rupa agar dapat meneruskan beban dan menahan tekanan yang diterimanya. Semua komponen harus cocok dengan pola. c. Semua pemotongan dan pengeboran harus dilakukan sebelum pelapisan anoda.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 149

Jika diperlukan dan kecuali ditentukan lain oleh Pengawas Lapangan, pemotongan profil aluminium di lokasi harus dilakukan dengan cara sedemikian rupa agar tidak membuat kerusakan pada permukaannya. d. Ujung profil harus disambung dengan kuat dan tepat dengan menggunakan pengencang anti karat yang direkomendasikan oleh pabrik pembuat profil aluminium. Pengelasan harus dikerjakan dengan rapi untuk mendapatkan pemasangan yang bermutu terbaik. e. Semua pengencang harus terbenam, kecuali bila disyaratkan lain. Semua pertemuan harus rata untuk mendapatkan pertemuan bergaris rapi dan kedap air. f. Pastikan lekukan pemasangan kaca disediakan dengan kedalaman dan lebar untuk mengakomodasikan kaca yang ditentukan sesuai rekomendasi pabrik pembuat kaca. Pasang gasket pemasangan kaca diangkur ke aluminium ekstrusi. i. Secara umum fabrikasi sesuai dimensi dan profil yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan memenuhi persyaratan yang ditentukan. Jaga garis tipis yang ditunjukkan dan jarak bersih ke komponen konstruksi lain. Sediakan pengaturan kaca, penumpu dan penahan untuk meminimalkan pecahnya kaca yang disebabkan ketidak-sesuain struktural kusen dan seperti direkomendasikan oleh pabrik pembuat kaca.

g. Bagian kusen harus sebagai berikut:

ii.

h. Perakitan unit harus sebagai berikut: Sambung bagian-bagian dengan pengelasan. Tutup pengelasan bila dibutuhkan agar tidak menghasilkan efek bunga pada permukaan akhir. iii. Pengujian las harus memenuhi persyaratan AWS untuk pekerjaan aluminium. iv. Las dengan kawat las dan metode yang direkomendasikan oleh pabrik pembuat metal dasar, dan sesuai dengan persyaratan yang ditentukan, dan untuk mencegah distorsi atau pemudaran warna permukaan yang terlihat. Buat las menerus kecuali ditentukan lain. Gerinda las yang terlihat sehingga rata, agar sesuai dengan metal di dekatnya v. Fabrikasi dan sesuaikan semua komponen dengan tepat di bengkel jika memungkinkan. vi. Sambung bagian-bagian unit fabrikasi di bengkel untuk dipasang pas dengan kuat dan tepat dengan menggunakan pengencang anti karat dan rata dengan batas sambungan, seperti direkomendasikan oleh pabrik pembuat profil aluminium, atau ditumpu untuk perkuatan. Pemasangan. a. Umum. i. ii. Pekerjaan aluminium harus dipasang pada lokasi yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Pasang unit tegak lurus, rata dan sesuai dengan Gambar Detail Pelaksanaan yang disetujui, oleh pemasang berpengalaman yang ahli dan sesuai dengan Gambar Detail Pelaksanaan yang disetujui. i. ii.

8.2.5.3

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 150

iii. Jangan memaksa unit ke dalam tempatnya, juga tidak menambahkan beban yang tidak direncanakan. iv. Sediakan untuk pergerakan termal/panas yang terjadi sepanjang jangkauan temperatur yang ditentukan antara perakitan fabrikasi di bengkel dan antara perakitan dan konstruksi di sebelahnya. v. Kencangkan unit-unit dengan bahan angkur anti karat. Penggunaan kayu dan serat tidak dapat diterima. vi. Tutup angkur, klip, penghalang, dan alat pelengkap lainnya. b. Penutup. i. ii. Tutup sambungan-sambungan antara bagian kusen dan konstruksi sebelahnya. Lakukan penutupan yang tergabung dengan pekerjaan dalam Spesifikasi ini agar memenuhi rekomendasi pabrik pembuat dan ketentuan dalam Spesifikasi Teknis 07920.

c.

Alat Penggantung dan Pengunci. Tipe alat penggantung dan pengunci yang dipasang, seperti set kunci, engsel, penutup pintu otomatis dan lainnya, harus sesuai dengan Gambar Kerja dan dipasang sesuai dengan ketentuan Spesifikasi Teknis 0870.

d. Pemasangan Kaca. Semua pemasangan kaca pada bagian pintu harus dilengkapi dengan alat penggantung dan pengunci standar pabrik pembuat dan penahan cuaca neoprene dan lembaran pelindung, dan sesuai dengan ketentuan Spesifikasi Teknis 08800. 8.2.5.4 Pengaturan dan Pembersihan. a. Singkirkan komponen-komponen yang rusak, penyok, kotor, penyelesaian yang cacat atau komponen yang berbekas alat dan mengganti dengan yang baru. b. Cat akhir yang diaplikasikan di bengkel dilapis ulang di lapangan hanya dengan persetujuan Pengawas Lapangan. c. Pembersihan atas pemasangan yang telah lengkap harus sebagai berikut: i. Singkirkan tumpukan yang mempengaruhi penampillan unit. ii. Singkirkan bahan-bahan pelindung. iii. Bersihkan permukaan dalam dan luar metal dan kaca setelah pemasangan dengan mencuci menggunakan air bersih, atau dengan air, dan sabun atau sabun bubuk, diikuti dengan pembilasan air bersih. iv. Bersihkan permukaan kaca sekali setiap tiga bulan selama masa konstruksi. v. Bersihkan dan perbaiki permukaan metal yang ternoda sesuai dengan rekomendasi pabrik pembuat. Ganti bila pembersihan tidak memungkinkan. 8.2.5.5 Perlindungan. a. Lindungi permukaan pekerjaan metal yang telah diselesaikan di pabrik dengan penutup pelindung atau pembungkus tetap pada tempatnya sampai penyelesaian konstruksi. Gunakan bahan-bahan yang direkomendasikan oleh pemasang atau pabrik pembuat metal untuk

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 151

memastikan bahwa metode tersebut dapat melindungi dengan pantas, dapat disingkirkan, dan tidak merusak penyelesaian. b. Singkirkan pelindung dari permukaan pemasangan kaca di metal sebelum pemasangan kaca. c. Jaga pelindung dari waktu pemasangan sampai penyelesaian.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 152

8.3 8.3.1

08210

PINTU, JENDELA DAN KUSEN KAYU

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi pengadaan dan pemasangan pintu dan kusen kayu, termasuk tonjolan kayu dan kusen kayu untuk jendela dan jalusi kayu, seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja atau ditentukan di sini, termasuk pengawasan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan pengeluaran yang diperlukan dan penting untuk melengkapi sistem.

8.3.2 8.3.2.1 8.3.2.2 8.3.2.3

STANDAR/RUJUKAN. Standar Nasional Indonesia (SNI). Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia (PKKI NI-5, 1961). Spesifikasi Teknis: a. b. c. d. 06200 - Pekerjaan Kayu Halus. 08700 - Alat Penggantung dan Pengunci. 08800 - Kaca dan Aksesori. 09910 - Cat.

8.3.3 8.3.3.1

PROSEDUR UMUM. Contoh. Contoh bagian dan penyelesaian yang harus meliputi tipe pintu/jendela kayu dan kusen yang diusulkan, harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui sebelum pengadaan. Biaya contoh menjadi tanggung-jawab Kontraktor sepenuhnya.

8.3.3.2

Gambar Detail Pelaksanaan. Gambar Detail Pelaksanaan dibutuhkan untuk menunjukkan detail-detail fabrikasi, bukaan kaca, dan catatan atas bahan-bahan dan penyelesaian.

8.3.3.3

Penanganan dan Pengiriman. a. Pekerjaan kayu dan kelengkapannya harus didatangkan dalam kemasan pelindung yang tertutup rapat asli dari pabrik pembuat, diberi tanda yang jelas, dan harus disimpan di dalam area yang memiliki temperatur dan kelembaban yang teratur. b. Segera setelah didatangkan, pekerjaan kayu dan kelengkapannya harus ditumpuk dengan baik di tempat yang bersih dan kering yang memiliki temperatur dan kelembaban yang bervariasi tidak terlalu besar, dan harus diperlakukan dengan hati-hati untuk mencegah kerusakan pada permukaan dan sudut-sudutnya.

8.3.4 8.3.4.1

BAHAN-BAHAN. Umum. Semua daun pintu, kusen dan pekerjaan kayu lainnya harus telah dirakit, dibuat dengan mesin untuk perangkat keras dan telah diselesaikan di pabrik. Berikan pemberitahuan contoh pabrik pembuat untuk fabrikasi.

8.3.4.2

Pintu. a. Kusen Pintu.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 153

i. ii.

Kusen pintu untuk luar dan dalam harus dari kayu Acasia yang dikeringkan. Kayu harus memiliki keawetan kelas I dan kekuatan kelas I yang memenuhi ketentuan PKKI (NI-5, 1961) dan diawetkan dengan pengawet seperti ditentukan dalam Spesifikasi Teknis 06200. Rangka Dalam. ­ Rangka dalam (ambang atas dan bawah, rangka vertikal, ambang kunci) untuk pintu dalam dan luar harus dari kayu Acasia yang telah melalui proses pengeringan, dengan kelas awet I dan kelas kuat II yang memenuhi PKKI (NI-5, 1961). Rangka dalam pada konstruksi berongga dan padat harus memiliki ukuran nominal 100mm lebar x 30mm tebal sehingga menghasilkan ketebalan total daun pintu nominal 42mm. Konstruksi inti untuk pintu dalam harus inti berongga yang terdiri dari anyaman kawat atau spiral atau isolasi atau sesuai dengan standar dari pabrik pembuat yang disetujui. Konstruksi inti untuk pintu luar harus terdiri dari inti padat yang dibuat dari papan partikel atau komposisi mineral atau serpihan kayu atau sesuai standar dari pabrik pembuat yang disetujui. Konstruksi inti untuk pintu kedap suara harus berupa inti padat yang dibuat dari kayu Acasia. Lihat Gambar Kerja untuk lokasi pintu berongga padat lain yang diperlukan.

b. Konstruksi Pintu Panel. i.

­

ii.

Konstruksi Inti. ­

­

­ ­ c.

Konstruksi Pintu Bingkai. i. Bingkai. ­ Bingkai tipe enjiniring untuk pintu dalam umumnya harus dikonstruksi dari kayu berlapis atau inti Acasia, dan bibir kayu, dilapis/dilaminasi dengan pelapis dari kayu Jati tebal 2mm. Bingkai tipe padat untuk ruang publik seperti ruang makan, ruang musik dan yang sejenis harus dikonstruksi dari Meranti padat, ditutup/dilapis dengan pelapis dari kayu Jati tebal 2mm. Panel tipe enjiniring harus dikonstruksi dari kayu berlapis atau papan partikel yang ditutup dengan pelapis kayu Jati tebal 0,5mm. Panel tipe padat harus dikonstruksi dari kayu padat Acasia yang telah melalui proses pengeringan, ditutup/dilapis dengan pelapis kayu Jati tebal 0,5mm.

­

ii.

Panel. ­

­

d. Pintu Berkaca Sebagian dan Pintu dengan Panel Pengamat. Harus berinti rongga atau padat dengan rangka bagian dalam di sekeliling bukaan berkaca. Sediakan lekukan untuk pemasangan kaca dan semua penahan yang dibutuhkan. e. Pintu Kayu dengan Kaca Penuh. Harus difabrikasi dari kayu keras yang dikeringkan (dari sumber

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 154

penanaman kembali dengan sertifikat resmi) dengan rangka yang direkat dan dipasak atau ditanam dan disambung purus. Ukuran rangka minimal 150mm x 40mm. f. Pintu Rangkap. Pertemuan bingkai vertikal pada semua pintu rangkap harus dilengkapi lekukan atau alternatif yang disetujui. 8.3.4.3 Pelapis. a. Pelapis semua pintu dalam tipe rata harus dari kayu lapis tebal 6mm yang dibuat dari kayu Jati. Kecuali ditentukan lain, kayu lapis untuk pelapis harus memenuhi SNI 01-2704-1999 seperti ditentukan dalam Spesifikasi Teknis 06200. b. Kecuali ditentukan lain, pelapis untuk pintu daerah basah seperti toilet, kamar mandi dan shower harus dari kayu lapis tahan air dengan lapisan laminasi plastik yang direkatkan dengan perekat epoksi. Kecuali ditentukan lain, kayu lapis dan laminasi untuk pelapis harus sesuai dengan Spesifikasi Teknis 06200. 8.3.4.4 Pelindung Pinggiran. Kecuali ditentukan lain, pelindung pinggiran harus dari kayu keras yang dikeringkan yang dipaku dan direkat dengan perekat ke kusen pintu. 8.3.4.5 8.3.4.6 Kaca. Kaca, bila diperlukan, harus sesuai dengan Spesifikasi Teknis 08800. Alat Penggantung dan Pengunci. Semua kunci dan kelengkapan untuk pintu dan jendela kayu harus sesuai dengan Gambar Kerja dan sesuai dengan Spesifikasi Teknis 08700. 8.3.5 8.3.5.1 PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum a. Sebelum memulai pekerjaan, Kontraktor harus memeriksa Gambar Kerja dan kondisi lapangan dan harus menyiapkan Gambar Detail Pelaksanaan yang dibuat berdasarkan dimensi dan kondisi di lapangan. Pekerjaan fabrikasi dan pemasangan tidak boleh dilakukan sampai Gambar Detail Pelaksanaan yang diserahkan oleh Kontraktor telah disetujui Pengawas Lapangan. b. Semua pekerjaan kayu yang digunakan harus telah diseleksi dengan teliti, memiliki keseragaman dalam warna, dimensi dan kerataan dan bebas dari segala cacat. Semua kayu yang digunakan harus berasal dari sumber penanaman yang dapat diperbarui dan dilengkapi sertifikat dari sumbernya. Semua kayu dari hutan alam (resmi atau tidak resmi) dianggap tidak dapat diperbarui sehingga tidak dapat diterima. c. Semua kayu harus diberi cat dasar sebelum keluar pabrik. d. Semua pintu/jendela kayu harus dikirim ke lokasi lengkap dengan engsel, alat pengunci, kusen dan lain-lain. Semua engsel dan alat pengunci harus sesuai Spesifikasi Teknis 08700. e. Semua pintu/jendela kayu harus diproduksi dan dirakit dengan tepat sesuai bentuk dan ukuran yang ditentukan dalam Gambar Kerja dan

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 155

Gambar Detail Pelaksanaan yang disetujui, dan dipasang di lokasi yang ditentukan. Kusen pintu/jendela harus disambung rata. Kusen tidak boleh disambung sudut. 8.3.5.2 Pemeriksaan. a. Periksa kusen pintu yang telah dipasang sebelum meggantungkan daun pintu: i. Periksa agar kusen sesuai dengan persyaratan yang ditunjukkan untuk tipe, ukuran, lokasi, dan karaktristik ayun dan telah dipasang dengan tegak lurus dan rata. Tolak pintu-pintu yang cacat.

ii.

b. Jangan memulai pemasangan sampai kondisi-kondisi yang tidak memuaskan telah diperbaiki. 8.3.5.3 Pemasangan. a. Semua pintu harus dipasang sesuai dengan instruksi pemasangan dari pabrik pembuat dan standar mutu acuan dan seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. b. Ratakan dan atur pintu dalam kusen dengan ruang bebas dan kemiringan yang seragam seperti ditunjukkan dalam Gambar Detail Pelaksanaan yang disetujui. Jangan menghias kusen melebihi batas yang ditentukan pabrik pembuat. Kerjakan pintu dengan mesin untuk perangkat keras. Tutup permukaan potongan setelah perakitan dan pengerjaan mesin. c. Tipe perangkat keras dan pemasangan harus sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis 08700.

d. Setelah pemasangan, permukaan pintu harus rata, lurus dan baik dengan warna yang seragam dan tidak terdapat warna yang pudar dan cacat pada semua bagian. e. Semua pemasangan kaca pada bagian pintu dan jendela harus dlengkapi perangkat keras standar pabrik pembuat dan pelindung cuaca neoprene dan lembaran pelindung. 8.3.5.4 Penyelesaian. Semua pintu dan kusen kayu harus diberi lapisan cat warna padat seperti ditentukan kemudian dalam Skema Warna. Pengecatan harus dilakukan sesuai dengan persyaratan dalam Spesifikasi Teknis 09910.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 156

8.4 8.4.1

08700

ALAT PENGGANTUNG DAN PENGUNCI

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi pengadaan dan pemasangan semua alat penggantung dan pengunci untuk pintu dan jendela seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan seperti ditentukan kemudian.

8.4.2

STANDAR/RUJUKAN. Standar Pabrik Pembuat.

8.4.3 8.4.3.1

PROSEDUR UMUM. Contoh dan Data Teknis a. Contoh dan data teknis bahan-bahan dan komponen yang diusulkan yang ditentukan di sini harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan sebelum pengiriman. b. Serahkan 3 salinan daftar alat penggantung dan pengunci lengkap semua jumlah pintu/jendela untuk setiap set alat penggantung dan pengunci. c. Biaya pengadaan contoh menjadi tanggung-jawab Kontraktor.

8.4.3.2

Penanganan dan Pengiriman. Alat penggantung dan pengunci yang dikirim ke lokasi proyek dalam kemasan asli pabrik pembuat. Setiap bagian alat penggantung dan pengunci harus dibungkus dengan rapi dan dikemas secara terpisah di dalam karton yang kuat atau kotak lain, diberi identifikasi yang baik dengan daftar alat penggantung dan pengunci permanen, dan harus disimpan di bawah pelindung di dalam tempat yang bersih dan kering, bebas dari pengaruh yang merusak.

8.4.4 8.4.4.1

BAHAN-BAHAN. Umum. a. Semua bahan yang ditentukan di sini harus baru dan dari mutu terbaik, bebas dari cacat, dan dari pabrik pembuat yang memiliki catatan yang terbukti dalam lapangan produksi ini. b. Semua kelengkapan harus anti karat untuk semua tempat yang memiliki nilai kelembaban lebih dari 70%. c. Sistem pengunci harus cukup luas dalam cakupan dan tipe yang dapat dilengkapi sistem master key untuk kunci pintu komunikasi, kunci kabinet, kunci panel utilitas, gembok dan saklar berkunci.

d. Tentukan sistem kunci berdasarkan persyaratan yang ditentukan dan berdasarkan persyaratan terperinci yang ditentukan oleh Pengawas Lapangan pada saat setelah memulai pekerjaan dalam kontrak ini. e. Kecuali ditentukan kemudian, semua alat penggantung dan penunci yang dipasok harus sesuai dengan tipe-tipe tersebut di bawah. 8.4.4.2 Alat Penggantung dan Pengunci. a. Set Kunci.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 157

Semua set kunci untuk pintu luar dan dalam harus setara atau sama dengan produk Kend atau Logo dengan sistem masterkey. Semua set kunci harus terdiri dari berikut: i. Kunci tipe silinder rangkap dibuat dari kuningan(lengkap dengan 3 anak kunci). ii. Silinder turnpiece WC untuk pintu WC/toilet. iii. Hendel di atas pelat atau hendel dorong di atas piringan atau tombol di atas pelat atau hendel di atas piringan, masing-masing dengan escutcheon, kecuali ditentukan lain oleh Pengawas Lapangan, masing-masing harus sesuai dengan tipe pintu. iv. Rumah kunci, dibuat dari baja dengan lapisan seng, dengan tipe yang sesuai dengan tipe pintu dan lebar rangka tepi pintu. v. Pelat muka dari baja anti karat atau kuningan atau baja lapis seng, lidah malam dari kuningan atau baja diperkeras tahan gergaji, lidah siang dari kuningan dan striking plate dari bahan baja anti karat atau kuningan, masing-masing harus sesuai dengan standar pabrik pembuat.

b. Engsel. i. Kecuali ditentukan lain, engsel untuk semua pintu aluminium dan kayu harus dari tipe kupu-kupu tanam dari baja lapis kuningan, dalam ukuran 102 x 76mm x 2mm, seperti SEL 0007 buatan Kend atau yang setara yang disetujui. ii. Engsel untuk pintu baja harus dibuat dari baja dengan pin kuningan, dalam ukuran yang sesuai dengan berat pintu, seperti Kend 492 atau 496 atau yang setara yang disetujui, atau sesuai dengan standar pabrik pembuat pintu baja. iii. Engsel jendela tipe kupu-kupu tanam yang dibuat dari baja lapis kuningan dalam ukuran 76mm x 64mm x 2mm, seperti SEL 0020 buatan Kend. iv. Engsel jendela tipe pivot harus dibuat dari kuningan lapis kuningan, seperti Kend 484 atau yang setara yang disetujui. v. Engsel jendela tipe gesek harus dari Casement Stay buatan Kend, dalam ukuran yang memadai sesuai dengan ukuran dan berat setiap jendela. c. Kunci Jendela/Pengunci. Kunci jendela/pengunci harus dari tipe spring knip yang dibuat dari kuningan lapis kuningan, seperti Kend 317 atau yang setara yang disetujui. Setiap jendela harus memiliki satu kunci/pengunci. d. Flush Bolt. Semua pintu rangkap harus dilengkapi dengan flush bolt yang dibuat dari bahan baja lapis satin chrome, seperti Kend 306 atau yang setara yang disetujui. e. Gembok. Gembok untuk pintu yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja harus dibuat dari kuningan padat dengan belenggu dari baja yang diperkeras berlapis nikel, seperti tipe 21010 buatan Logo atau Cisa atau yang setara yang disetujui. Ukuran gembok yang digunakan harus sesuai dengan ukuran pintu. f. Penyetop Pintu.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 158

Penyetop pintu untuk mencegah pintu membentur ke dinding, harus dari tipe pemasangan di lantai atau dinding, dibuat dari karet dengan perkuatan baja, seperti tipe Kend 9916 atau yang setara yang disetujui. 8.4.4.3 Penyelesaian. Penyelesaian semua alat penggantung dan pengunci yang terlihat harus dalam lapisan satin chrome, kecuali bila ditentukan lain. 8.4.5 8.4.5.1 PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. a. Kontraktor harus menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan untuk persetujuan sebelum pengiriman dan pemasangan. b. Semua kelengkapan harus dipasang sesuai dengan petunjuk tertulis dari pabrik pembuat dan dilindungi terhadap kerusakan dan ditinggalkan dalam keadaan bersih dan utuh setiap waktu. c. Kecuali ditunjukkan lain dalam Gambar Kerja, semua jendela harus digantung ke kusen dengan 2 (dua) engsel dan harus dilengkapi dengan sebuah pengunci untuk setiap jendela.

d. Setiap pintu harus dipasang ke kusennya dengan 3 (tiga) engsel dan dilengkapi dengan set kunci, penyetop pintu, kecuali bila ditentukan lain. 8.4.5.2 Pemasangan. a. Set kunci harus dipasang dengan hendel pintu atau selot pada 100cm di atas lantai. b. Engsel atas untuk pintu harus dipasang dengan garis tengah engsel tidak lebih dari 120mm di bawah bagian atas pintu. Engsel bawah harus dipasang dengan garis tengah engsel tidak lebih dari 250mm di atas lantai. Engsel tengah harus dipasang dengan jarak yang sama di antara engsel atas dan engsel bawah. c. Pintu rangkap harus dilengkapi dengan flush bolt. Flush bolt harus dipasang pada daun pintu pasif dan pemasangan harus sesuai dengan petunjuk pemasangan dari pabrik pembuat.

d. Penyetop pintu harus dipasang di atas lantai atau dinding, tergantung pada lokasi setiap pintu. Penyetop pintu harus dipasang untuk semua pintu, kecuali ditentukan lain oleh Pengawas Lapangan. 8.4.5.3 Sistem Penguncian Umum. a. General. i. Sistem penguncian umum harus meliputi semua persyaratan set kunci untuk kebutuhan keseluruhan proyek. Sistem penguncian harus sepenuhnya berbeda dari sistem permanen. Sediakan minimal 12 kunci konstruksi dan 3 sistem kunci induk konstruksi untuk setiap kunci. ii. Sistem pengunci umum harus untuk kebutuhan sekarang dan yang akan datang, untuk di lokasi dan di luar lokasi, dan untuk pekerjaan di bawah kontrak ini dan kontrak lainnya. iii. Kontraktor harus menyediakan sistem pengendalian kunci, termasuk label, tanda pengenal, indeks kartu, penanda permanen

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 159

dan kabinet metal standar seperti direkomendasikan pabrik pembuat sistem b. Kelompok Kunci Induk. Sistem kunci induk harus sesuai dengan persyaratan yang diterbitkan kemudian. c. Change Key (CK). Sediakan 3 kunci untuk setiap set kunci. Setiap set kunci harus diberi tanda pengenal menggunakan tanda pengenal yang disetujui, dan setiap tanda pengenal harus diidentifikasi dengan sesuai agar berhubungan baik dengan kunci yang dimaksud. d. Jumlah Kunci. Jumlah kunci harus sebagai berikut: i. ii. Grand Master Key (GMK): 3 kunci. Master Key (MK) : 3 kunci untuk setiap kelompok kunci induk. iii. Change Key (CK) : 3 kunci untuk setiap set kunci. Setiap kunci DUPLIKAT. i. harus dicetak permanen: DILARANG MEMBUAT

e. Persyaratan Tambahan. Tanggung-jawab di sini termasuk pembuatan keseluruhan sistem penguncian, dan penyediaan kunci dan anak kunci sebagaimana termasuk dalam Spesifikasi Teknis ini. Masukkan kelonggaran untuk menggabungkan ke dalam sistem penguncian sesuai keperluan untuk berbagai sistem khusus lain yang dibutuhkan.

ii.

8.4.5.4

Perlindungan dan Pembersihan. a. Lindungi pintu, jendela dan kusen dari kerusakan. Sebelum akhir pekerjaan, perbaiki pintu, jendela dan kusen ke kondisi semula, atau menggantinya dengan yang baru. b. Setelah pemasangan lengkap, bersihkan permukaan pintu, jendela dan kusen secara menyeluruh sesuai dengan prosedur yang direkomendasikan pabrik pembuat. Jangan menggunakan penggosok, bahan api, atau pembersih asam.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 160

8.5 8.5.1

08800

KACA DAN AKSESORI

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi pengangkutan, pengadaan tenaga kerja, peralatan dan alat-alat dan pemasangan semua kaca, cermin dan perlengkapan kaca seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan yang ditentukan di sini.

8.5.2

STANDAR/RUJUKAN. Standar Nasional Indonesia (SNI): ⋅ ⋅ SNI 15-0047-1987 - Kaca Lembaran, Mutu dan Cara Uji. SNI 15-0130-1987 - Kaca Pengambangan.

8.5.3 8.5.3.1

PROSEDUR UMUM. Contoh dan Data Teknis. Contoh dalam ukuran yang cukup dan data teknis bahan-bahan dan komponen yang diusulkan yang ditentukan di sini harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan, untuk persetujuan sebelum pengiriman.

8.5.3.2

Penanganan dan Penyimpanan. Kaca dan cermin harus disimpan dengan rapi di tempat yang bersih dan kering dan dilindungi dari kerusakan. Lembaran harus dipisahkan dengan bahan yang disetujui, ditempatkan untuk mengurangi tekanan pada kaca ketika disimpan. Lembaran yang telah dikirim dalam kondisi lembab harus dipisahkan dan harus kering sebelum disimpan. Kaca dan cermin tidak boleh disimpan dengan penempatan horisontal.

8.5.4 8.5.4.1

BAHAN-BAHAN. Kaca Polos. Kaca polos harus merupakan lembaran kaca bening jenis clear float glass terpilih yang datar dan memiliki ketebalan yang seragam, bebas dari segala cacat dan berasal dari mutu terbaik yang memenuhi ketentuan SNI 150047-1987 dan SNI 15-0130-1987, seperti tipe Indoflot dari Asahimas atau yang setara yang disetujui. Ketebalan minimal adalah 5mm dengan ukuran sesuai Gambar Kerja.

8.5.4.2

Kaca Berwarna. Kaca berwarna harus dari kaca rata polos dengan pewarna yang dibuat dengan cara menambahkan metal seperti kobalt, mangan dan lain-lain ke dalam bahan dasar kaca, untuk penyerapan panas dan pengurangan cahaya, seperti Panasap dari Asahimas, dengan ketebalan nominal, ukuran dan warna seperti yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

8.5.4.3

Kaca Buram. Kaca buram harus dari kaca polos yang rata, yang memiliki ketebalan seragam, bebas dari segala cacat dan dari mutu terbaik, dari Asahimas atau yang setara yang disetujui, diperoleh di pasaran setempat. Ketebalan dan ukuran nominal harus sesuai dengan Gambar Kerja.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 161

8.5.4.4

Cermin. Cermin harus cermin polos yang memiliki keetebalan seragam, bebas dari segala cacat, seperti produk Asahimas atau yang setrara yang disetujui, dengan ketebalan dan ukuran nominal seperti yang dibutuhkan dan seperti ditentukan dalam Gambar Kerja.

8.5.4.5

Neoprene/Gasket. Neoprene/gasket atau bahan sintetis lain yang setara harus digunakan menerus, kecuali bila ditentukan lain, untuk pemasangan kaca dalam rangka metal/aluminium. Tipe dan dimensi neoprene/gasket harus dibuat sesuai untuk setiap rangka metal/aluminium.

8.5.5 8.5.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. a. Gambar Kerja hanya mmengindikasikan ukuran kaca rata-rata. Ukuran aktual dan ruang bersih pinggiran yang baik harus ditentukan dengan pengukuran lapangan unit aktual yang memakai kaca, dan diikuti dimensi kelengkapan kaca dan petunjuk yang diberikan. b. Setiap lembaran kaca dan/atau cermin harus diberi label dan tanda yang jelas mengenai tipe, ketebalan dan data lain yang diperlukan. Semua label harus dilepas setelah disetujui Pengawas Lapangan. c. Semua kaca, cermin dan lkelengkapan kaca harus dipasang sesuai dengan petunjuk pemasangan pabrik pembuat.

8.5.5.2

Pemasangan. a. Sela dan Toleransi Pemotongan. Sela dan toleransi pemotongan harus sebagai berikut: i. ii. Sela bagian muka antara kaca dan rangka nominal 3mm. Sela bagian tepi antara kaca dan rangka harus nominal 6mm sekeliling. iii. Kedalaman celah minimal 16mm. iv. Toleransi pemotongan maksimal untuk seluruh kaca adalah +3mm atau -1.5mm. v. Penambahan sela untuk gasket harus dilakukan sesuai dengan jenis gasket yang digunakan. b. Persiapan Permukaan untuk Pemasangan Kaca. Sebelum pemasangan kaca, bagian-bagian yang beroperasi harus bergerak dengan bebas dan baik dalam bingkai unit. Bagian-bagian yang bergerak harus diamankan, atau dalam posisi tertutup dan terkunci sampai pekerjaan pemasangan kaca selesai. Permukaan semua celah harus bersih dan kering dan diberi cat dasar satu lapis seperti ditentukan oleh pabrik pembuat neoprene/gasket. Sebelum pelaksanaan, permukaan kaca yang menerima neoprene/gasket harus bebas dari debu, lembab dan lapisan bahan kimia atau lapisan yang diaplikasikan di bengkel oleh pabrik pembuat kaca. c. Pemasangan Cermin. Pinggiran cermin harus digerinda atau dengan cara diatur di dalam bingkai aluminium anoda.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 162

Cermin harus dipasang dengan sekrup-sekrup kaca yang memiliki dop penutup stainless steel pada tempat-tempat yang direkomendasikan pabrik pembuat. Penempatan sekrup-sekrup harus sedemikian rupa sehingga cermin terpasang kokoh pada tempatnya. d. Penggantian dan Pembersihan. i. Setiap panel kaca harus segera diberi tanda setelah pemasangan kaca dengan warna putih atau yang serupa dengan tanda selesai. ii. Semua kaca yang retak, pecah atau kurang baik harus diganti oleh Kontraktor tanpa tambahan biaya dari Pemilik Proyek. Setelah penyelesaian pekerjaan, semua permukaan kaca harus dibersihkan menyeluruh, dengan membuang semua label, noda cat dan perusakan lainnya. iii. Kehati-hatian harus dilakukan agar tidak menggores kaca. Pencucian harus dengan sabun lunak atau sabun bubuk dan air. Parafin, terpentin, bensin atau pelarut serupa boleh digunakan untuk menghilangkan tanda-tanda yang mengeras.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 163

9. DIVISI 9 PENYELESAIAN
9.1 9.1.1

09310

UBIN KERAMIK

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini terdiri dari pengadaan dan pemasangan semua ubin keramik seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan/atau ditentukan kemudian. Pekerjaan harus meliputi tetapi tidak dibatasi pada hal-hal berikut: a. Ubin keramik untuk lantai, dasar dan dinding, b. Aksesori dan barang-barang lain yang tertanam di dalam atau bertumpu pada pekerjaan ubin.

9.1.2 9.1.2.1 9.1.2.2 9.1.3 9.1.3.1

STANDAR/RUJUKAN. Standar Nasional Indonesia (SNI): ⋅ SNI 03-4062-1996 - Ubin Lantai Keramik Berglasir. Spesifikasi Teknis 04060 – Adukan Semen. PROSEDUR UMUM. Contoh dan Data Teknis. Contoh dan data teknis bahan-bahan yang diusulkan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan sebelum pengiriman. Sediakan rangkaian lengkap warna dan tekstur ubin sedapat mungkin untuk seleksi dan contoh yang terpilih. Biaya contoh harus menjadi tanggung-jawab Kontraktor

9.1.3.2

Penanganan dan Penyimpanan. Handling and Storage. a. Semua bahan harus dikirim ke lokasi proyek dalam kemasan asli, ikatan atau paket dengan penutup yang utuh dan tempelan label, dan harus disimpan di tempat yang bersih kering dan terlindung dari kerusakan dan hujan. b. Bahan-bahan cadangan harus terdiri dari minimal dua paket standar untuk setiap warna, tipe dan ukuran ubin yang digunakan dalam pekerjaan ini, dan satu paket standar untuk setiap warna dan tipe ubin dasar.

9.1.4 9.1.4.1

BAHAN-BAHAN. Umum. Semua ubin harus baru, bebas dari segala cacat dan dari mutu terbaik, dari pabrik pembuat dengan catatan yang terbukti dalam produksi di bidang ini. Ubin harus dari warna dan tipe seperti ditentukan dalam Skema Warna atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan.

9.1.4.2

Ubin Keramik. Ubin keramik harus terdiri dari tipe-tipe berikut: a. Ubin keramik semi glasur (tipe non-slip) ukuran 200mm x 200mm, dipasang pada semua lantai dan dinding daerah basah.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 164

b. Ubin keramik berglasur (tipe non-slip) ukuran 300mm x 300mm, dipasang pada semua lantai di daerah seperti yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja. c. Keramik tipe pembatas harus berasal dari pabrik pembuat ubin keramik yang sama, dalam ukuran dan corak sesuai ketentuan.

d. Semua ubin keramik harus sesuai dengan SNI 03-4062-1996, seperti dari Roman atau yang setara. 9.1.4.3 Perekat Ubin. Perekat alas tipis sampai dengan 3mm untuk ubin keramik lantai dan dinding harus dari Fixall atau AM30 Mortarflex dan Dry Mortar untuk penggunaan dengan adukan di atas lantai beton. 9.1.4.4 Alas Adukan Semen (Alas Tebal Minimal 25mm). Adukan semen alas tebal minimal (pada umumnya) 25mm yang dicampur dari semen dan pasir dengan jumlah air minimal dan bahan tambahan seperti direkomendasikan pabrik pembuat harus sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis 04060. Perbandingan campuran harus berada dalam batas 1 semen 3 atau 4 pasir. 9.1.4.5 Semen Pengisi. Semen pengisi siar harus berupa adukan pengisi campuran bubuk semen yang telah dicampur di pabrik, diberi warna di pabrik dalam warna sesuai pilihan, seperti AM 50 Coloured Ceramic Grout atau yang setara yang disetujui. 9.1.5 9.1.5.1 PELAKSANAAN PEKERJAAN. Persiapan. a. Pemasangan ubin harus ditunda sampai penggantung, pekerjaan elektrikal, mekanikal dan pekerjaan lain yang akan berada di atasnya, di dalam atau di belakang ubin telah dipasang dan perlindungan pekerjaan yang bersisian telah dilakukan dengan baik. b. Perhentian, belokan, penutup, hiasan dan bentuk khusus harus disediakan sesuai kebutuhan untuk ambang, kusen, ujung anak tangga dan kondisi lainnya untuk memperoleh pemasangan yang lengkap dan diselesaikan dengan rapi. 9.1.5.2 Pembuatan Alas dan Penempatan secara Umum. Tempatkan ubin ketika adukan masih basah dan melekat dan pasang ubin dengan kuat. Ratakan pertemuan dan bersihkan ubin secara teratur selama pekerjaan berlangsung. Ubin yang besar dan mosaik harus diberi adukan pada bagian belakangnya sebelum penempatan. Gunakan alas adukan (alas tebal) dalam situasi berikut: a. Pada bagian belakang di mana penyimpangan melebihi 6mm ketika diukur dengan penggaris 2meter. b. Dengan ubin yang memiliki coakan atau lekukan yang dalam. c. Bila ubin lantai ditentukan diletakkan menurun. d. Dengan ubin dinding yang dipasang ke blok beton atau pasangan. e. Bila ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 165

9.1.5.3

Pembuatan Alas Perekat (Alas Tipis). Aplikasikan alas perekat secara lengkap sesuai petunjuk tertulis dari pabrik pembuat. Gunakan sendok bergrigi. Sisir permukaan pada perekat dengan sisi yang bergerigi untuk menyingkirkan perekat yang berlebih. Sebarkan sebanyak mungkin perekat sehingga dapat menutup dalam waktu 20-30 menit (kira-kira 100cm).

9.1.5.4

Adukan Pemasangan Ubin. Jika dibutuhkan untuk mencapai penurunan dalam ubin lantai atau jika ditunjukkan dalam Gambar Kerja berikan komposisi adukan semen minimal tebal 25mm diperkuat dengan kawat ayam dan diletakkan menurun. Lembabkan lantai sebelum pemasangan.

9.1.5.5

Pengaturan Ubin. a. Permukaan yang akan menerima aplikasi ubin harus bersih dan bebas dari kotoran, debu, oli, gemuk dan bahan merusak lainnya. b. Dasar atau lekukan ubin harus diisi padat dengan adukan seperti disyaratkan dan ditentukan di sini. Setiap ubin harus dipasang dengan benar, rata dan datar menggunakan blok pemukul. Pengujian penyimpangan kerataan harus dilakukan dengan alat yang disetujui. Tekanan positif setiap ubin dibutuhkan untuk menghasilkan perlekatan yang baik. Ubin yang keluar bidang atau salah perletakan harus diambil dan diatur kembali. c. Ubin harus diletakkan dari garis tengah batas, jika ada, untuk membuat pola simetris, dengan tanpa pemotongan kurang dari setengah lebar ubin.

d. Pertemuan harus lurus, rata, saling tegak lurus dan dengan lebar yang rata tidak lebih dari 1,6mm. Dinding harus dipasang dengan adukan penuh, yang dapat berkembang ke ketinggian yang lebih tetapi tidak lebih rendah dari ketinggian yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Pertemuan vertikal harus dijaga tetap tegak lurus untuk seluruh ketinggian pekerjaan ubin. e. Ubin harus dipotong dengan alat pemotong yang disetujui yang sesuai dan pinggiran kasar harus digerinda halus. Ubin yang rusak, cacat atau buruk potongannya harus diganti oleh Kontraktor atas biayanya. 9.1.5.6 Pertemuan. Sediakan sambungan muai pada ubin dan alas yang berada dalam lantai beton dan yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Sambungan muai harus menembus lurus melalui ubin dan alas terus ke bagian belakang. Sediakan juga sambungan pada lokasi berikut: a. Sekeliling perlengkapan yang menembus permukaan ubin. b. Pada pertemuan dengan jendela dan kusen pintu. Pertemuan tidak boleh kurang dari 6mm juga tidak lebih besar dari 10mm. Bersihkan sambungan dan isi dengan silikon berwarna sama dengan pengisi siar ubin. 9.1.5.7 Pengisi Siar. Pinggiran ubin harus basah dan harus diisi penuh dengan campuran plastis adukan pengisi semen berwarna yang sesuai, segera setelah masing-

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 166

masing bagian ubin telah tidak bergerak. Siar harus dibentuk cekung dan adukan semen yang berlebih harus dipotong dan dibersihkan dari permukaan ubin. Celah atau bagian yang rendah yang tertinggal dalam sambungan adukan setelah adukan pengisi dibersihkan dari permukaan, harus segera dikasarkan dan diisi sampai garis retakan pinggir bantalan sebelum adukan mulai mengeras. 9.1.5.8 Pembersihan dan Perlindungan. a. Setelah selesai, permukaan dinding dan lantai harus dibersihkan menyeluruh. Asam tidak boleh digunakan untuk membersihkan ubin berglasur. b. Lindungi konstruksi, lapisan dan penyelesaian di sebelahnya sesuai keperluan. c. Lindungi pekerjaan ubin dalam masa konstruksi. Lengkapi dengan penutup, penahan dan lain-lain sesuai keperluan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 167

9.2 9.2.1

09910

CAT

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini terdiri dari pengadaan dan aplikasi semua pekerjaan pengecatan di bengkel dan di lapangan, untuk semua komponen struktural dan non-struktural bangunan, termasuk semua permukaan yang ditentukan untuk dicat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja atau Skema Warna, kecuali ditentukan lain. Pekerjaan ini meliputi tetapi tidak akan dibatasi pada pengadaan tenaga kerja, bahan-bahan, perancah dan alat-alat yang digunakan untuk persiapan permukaan, aplikasi cat, perbaikan setiap cacat dan pembersihan cipratan pada pekerjaan lain. Semua lapisan harus sesuai dengan Spesifikasi Teknis atau ditentukan oleh Pengawas Lapangan. Kecuali ditentukan lain, semua permukaan interior dan eksterior harus mendapat satu lapis cat dasar dan dua lapis cat akhir.

9.2.2 9.2.2.1 9.2.2.2 9.2.2.3 9.2.3 9.2.3.1

STANDAR/RUJUKAN. Steel Structure Painting Council (SSPC). Swedish Standard Institution (SIS). Standar dari Pabrik Pembuat. PROSEDUR UMUM. Detail dan Kartu Warna. Detail lengkap dan kartu warna bahan-bahan dan pabrik pembuat yang diusulkan harus diserahkan sebelum pelaksanaan. Kesalahan dalam hal ini dapat mengakibatkan bahan-bahan ditolak di lapangan dan kegagalan dalam memenuhi persyaratan program. Semua bahan harus dari mutu yang sedemikian rupa untuk menghasilakn penyelesaian kelas satu dan awet dan minimal sama dengan standar yang terkait.

9.2.3.2

Panel Contoh dan Area Pengujian. a. Sebelum melakukan pengecatan dengan pelaksanaan sistem khusus, Kontraktor harus mengecat area pengujian atau panel contoh untuk menunjukkan bahwa ketebalan dan penyelesaian yang disyaratkan pada lapisan cat dapat diperoleh, semuanya harus disetujui Pengawas Lapangan. b. Cat, peralatan dan metode aplikasi yang akan digunakan untuk area pengujian atau panel contoh harus menjadi acuan yang akan digunakan untuk pekerjaan. Area pengujian atau panel contoh harus disimpan dan harus menjadi standar untuk pekerjaan berikutnya. c. Kontraktor harus bertanggung-jawab mengadakan contoh-contoh dan panel contoh.

9.2.3.3

Pengiriman dan Penyimpanan. Semua bahan cat harus persediaan baru dan harus dari mutu terbaik dan baru, dikirim ke lapangan di dalam kotak pabrik pembuat yang asli tertutup, dan disimpan di tempat yang kering, kedap air, dapat dikunci. Semua bahan pengecatan harus disimpan dalam kotak bersegel dan berlabel agar secara jelas menunjukkan nama, formula atau nomor

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 168

spesifikasi, nomor kelompok, warna, tanggal produksi yang ditunjuk dan petunjuk pabrik pembuat. 9.2.3.4 Pemeriksaan dan Pengujian. a. Perancah yang digunakan untuk pengecatan harus tetap pada tempatnya saat pekerjaan sedang dilaksanakan dan untuk periode sampai tiga hari setelah penyelesaian, atau sebagai alternatif, cara-cara lain harus disediakan untuk memberikan jalan masuk yang pantas untuk Pengawas Lapangan memeriksa permukaan yang telah disiapkan dan lapisan cat. b. Pengawas Lapangan harus memiliki akses bebas ke semua lokasi pekerjaan, dan fasilitas penyimpanan dan berhak memeriksa persiapan semua permukaan dan pengerjaan semua cat. 9.2.3.5 Ketidak-sesuaian. a. Pengawas Lapangan harus diberitahu sebelum melakukan perubahan Spesifikasi Teknis ini. Kesalahan melakukan hal ini tidak membebaskan Kontraktor dari tanggung-jawabnya memenuhi kesesuaian dengan standar dan prosedur yang ditentukan dalam Spesifikasi Teknis ini. b. Pengawas Lapangan berhak menolak pekerjaan yang tidak dilakukan sesuai dengan ketentuan di sini atau Spesifikasi Teknis terkait lainnya. Semua biaya yang timbul karena perbaikan pekerjaan yang ditolak menjadi beban Kontraktor. Sebab-sebab penolakan pekerjaan atau bagian-bagian termasuk tetapi tidak dibatasi pada: i. Persiapan permukaan yang dianggap tidak memuaskan oleh Pengawas Lapangan untuk suatu sebab. ii. Kesalahan Kontraktor dalam mengaplikasikan jumlah lapisan minimal dari ketebalan yang memadai. iii. Kegagalan Kontraktor melakukan waktu pengeringan tertentu minimal antar lapisan. 9.2.4 9.2.4.1 BAHAN-BAHAN. Umum. a. Semua bahan cat harus memenuhi spesifikasi yang ditunjukkan dalam skedul pengecatan di sini dan persyaratan yang ditentukan kemudian. Cat tidak boleh mengandung racun atau bahan-bahan yang dapat melukai seperti timah hitam, merkuri dan asbes. b. Semua cat dasar dan cat akhir yang digunakan dalam pekerjaan ini harus diadakan oleh pabrik pembuat terpilih yang sama, dan harus tidak dicampur dengan cat dari sumber lain atau dari komposisi yang tidak serupa. Untuk tujuan menghasilkan patokan mutu, cat yang ditentukan di sini didasarkan pada cat yang diproduksi oleh Jotun, ICI, Danapaints, Mowilex atau Wattyl, tetapi arahan ini tidak ditafsirkan sebagai keharusan. 9.2.4.2 Cat Dasar. Cat dasar yang digunakan harus sebagai berikut: a. Water-based sealer untuk permukaan pasangan, panel semen berserat atau beton interior dan eksterior.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 169

b. Solvent-based primer untuk permukaan kayu. c. Solvent-based anti corrosive zinc chromate untuk permukaan baja dan berbagai jenis metal. 9.2.4.3 Undercoat. Undercoat untuk permukaan kayu dan metal harus serupa atau sama dengan undercoat dengan pigmen titanium dioxide dan pengikat alkyd. 9.2.4.4 Cat Akhir. Cat akhir yang digunakan harus sebagai berikut: a. High durable dan washable emulsion dengan a mid sheen finish permukaan interior pasangan, panel semen berserat atau beton. b. Cat mutu prima, 100% acrylic based emulsion untuk permukaan eksterior pasangan, panel semen berserat atau beton. c. High quality solvent-based high quality gloss finish untuk permukaan kayu, baja dan berbagai jenis metal. 9.2.4.5 Warna dan Pewarna. Area yang ditentukan harus sesuai dengan seleksi warna yang ditetapkan dalam Skema Warna atau seperti yang disetujui Pengawas Lapangan setelah contoh-contoh yang menunjukkan warna dan tekstur yang direkomendasikan telah dilakukan sesuai butir 9.2.3.2 di atas. Hal yang sama harus dilakukan untuk warna, pewarna atau tekstur permukaan yang telah memiliki penyelesaian. Corak dan warna harus sesuai contoh warna masing-masing yang dipilih Pengawas Lapangan dan harus sesuai dengan standar warna pabrik pembuat. 9.2.5 9.2.5.1 PELAKSANAAN PEKERJAAN. Permulaan, Persiapan dan Perlakuan. a. Umum. Semua cat harus digunakan sesuai dengan instruksi pengerjaan dari pabrik pembuat dan harus sesuai dengan standar yang ditentukan dalam SSPC/SIS atau yang setara. ii. Perangkat keras, aksesori perangkat keras, permukaan yang dimesin, pelat, perlengkapan penerangan, dan barang sejenis yang berhubungan dengan permukaan yang akan dicat harus dipindahkan, ditutup, atau dilindungi sebelum persiapan permukaan dan pelaksanaan pengecatan. iii. Pekerjaan di atas harus dilakukan oleh orang-orang yang memang ahli dalam bidang tersebut. Paku-paku dan besi yang terlihat pada permukaan yang akan dicat dengan cat berbahan dasar air harus diberi cat dasar setempat dengan cat dasar zinc chromate sekucupnya sesuai kondisi, dan kemudian harus diberi cat akhir. iv. Permukaan yang akan dicat harus dibersihkan sebelum pengaplikasian cat atau perlakuan permukaan. Permukaan dengan cat yang ditunjuk akan dicat kembali harus dibersihkan dengan cara yang dapat membuat permukaan memiliki daya lekat untuk menerima cat, atau bila tidak bercat, harus disikat kawat atau dikilapkan dengan alat pengamplas, dan dicat dasar untuk mencegah timbulnya karat, korosi dan gesekan. i.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 170

Minyak dan gemuk harus dihilangkan dengan kain bersih dan larutan pembersih yang berkadar racun rendah dan titik nyala lebih dari 38°C. vi. Pekerjaan pembersihan dan pengecatan harus diatur sedemikian rupa sehingga debu dan pencemar lain yang berasal dari proses pembersihan tersebut tidak jatuh di atas permukaan cat yang baru dan basah. b. Permukaan Pasangan, Semen Berserat dan Beton. i. Permukaan pasangan, semen berserat dan beton yang akan dicat harus dipersiapkan dengan menghilangkan kapur, debu, kotoran, gemuk, oli, aspal, ter, adukan yang berlebihan atau tetesan adukan dan dengan mengkasarkan permukaan untuk menghilangkan lapisan kilap. Endapan permukaan berupa besi lepas harus dihilangkan sebelum pengecatan. Segera sebelum pengecatan, semua permukaan yang akan dicat harus dilembabkan dengan merata dan terus-menerus, tanpa air permukaan yang terlihat, dengan aplikasi air bersih menggunakan semprotan halus. Sediakan waktu yang cukup antara penyemprotan agar air dapat diserap. Semua permukaan baja dan metal harus dibersihkan dari semua karat lepas, debu dan karat dengan sikat kawat atau penyemprotan pasir kering (dry sandblasted) sesuai standar Sa 2/SP-6. Penyikatan berlebihan dengan tenaga mesin, rotari, sikat kawat yang dapat merusak permukaan baja harus dicegah. Semua permukaan baja dan metal yang tercemar oleh oli atau gemuk harus dicuci dengan spiritus putih jernih. Oil dan gemuk dapat, pada lokasi yang disetujui Pengawas Lapangan, dihilangkan dari permukaan yang mudah berkarat dengan mencuci menggunakan pelarut campuran larut air dan bubuk deterjen diikuti oleh pembilasan dengan air bersih. Pencucian permukaan baja/metal, pada tempat yang membutuhkan pembuangan endapan garam harus dilakukan dengan menggunakan air bersih dan pada kondisi yang mengijinkan, pipa selang dan penyikatan harus digunakan. Permukaan harus diberi cat dasar dengan cat dasar se-segera mungkin setelah selesainya proses persiapan. Tingkat kemajuan persiapan permukaan harus dipantau untuk memastikan bahwa persiapan dan pemberian cat dasar dilakukan pada hari yang sama. Persiapan permukaan selanjutnya harus dilakukan bila ditemukan pengkaratan atau kontaminasi yang disebabkan terpapar terlalu lama sebelum pemberian cat dasar. Setelah permukaan disiapkan dengan cara yang disetujui Pengawas Lapangan, satu lapis cat dasar zinc chromate harus diaplikasikan pada pekerjaan baja di bengkel fabrikasi. Cat dasar harus diaplikasikan dengan kuas untuk mendapatkan lapisan cat menerus tanpa perhentian. Cat dasar harus diaplikasikan segera setelah persiapan permukaan tanpa selang waktu.

v.

ii.

c.

Permukaan Baja dan Metal. i.

ii. iii.

iv.

v.

vi.

vii.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 171

viii. Baja/metal fabrikasi dengan cat dasar bengkel setelah pemasangan di lapangan harus diperiksa dengan seksama dan diberi cat sentuh cat dasar zinc chromate di bagian cat dasar yang telah tergores, hilang atau rusak selama pengangkutan/pemasangan, yang rusak selama pengelasan/ pemasangan baut dan juga karena pengelasan di lapangan, baut dan mur digunakan untuk struktur. Setelah aplikasi cat sentuh, lapisan kedua cat dasar zinc chromate harus diberikan pada pekerjaan baja terpasang. ix. Permukaan besi/baja berlapis seng/galbani yang akan dicat harus dikasarkan dengan bahan kimia khusus yang diproduksi untuk maksud tersebut, atau disikat dengan sikat kawat. Bersihkan permukaan dari kotoran-kotoran, debu dan sisa-sisa pengasaran, sebelum pengaplikasian cat dasar x. Permukaan dengan lapisan seng/galbani yang tidak dicat harus dibersihkan dengan larutan. 9.2.5.2 Pengaplikasian Cat. a. Umum. i. Semua permukaan yang sudah dirapikan harus bebas dari aliran, tetesan, punggung cat, tetesan cat, penonjolan, gelombang, bekas olesan kuas, perbedaan warna, tekstur dan penyelesaian. Cakupan setiap lapisan harus lengkap dan setiap lapisan harus diaplikasikan untuk menghasilkan lapisan dengan ketebalan yang seragam. ii. Perhatian khusus harus diberikan untuk memastikan bahwa seluruh permukaan, termasuk bagian tepi, sudut dan ceruk/lekukan, las dan baut menerima ketebalan lapisan yang sama dengan permukaan bercat di sekitarnya. iii. Area dan pemasangan yang bersebelahan harus dilindungi dengan kain atau tindakan pencegahan lain yang disetujui. Permukaan bahan lain yang terletak bersebelahan dengan permukaan yang akan menerima cat dengan bahan dasar air, harus telah diberi cat dasar/cat sentuh sebelum aplikasi cat berbahan dasar air. iv. Lapisan kesatu cat pada permukaan beton harus meliputi pemberian cat sentuh secara berulang pada titik hisap atau aplikasi secara menyeluruh cat dasar sesuai kebutuhan untuk membentuk warna dan kilap yang seragam. b. Proses Pengecatan. i. Harus diberi selang waktu yang cukup antara aplikasi lapisan berturut-turut untuk mendapatkan pengeringan yang dapat diterima. Periode ini harus dimodifikasi sesuai keperluan sesuai dengan kondisi cuaca yang bervariasi. ii. Bila lapisan yang telah diaplikasikan ditinggalkan terbuka untuk perode yang lama, ini dapat menimbulkan lapisan putih garam seng. Lapisan garam ini harus dicuci dengan air segar dan kemudian dikeringkan untuk memberikan ikatan kuat antar lapisan. iii. Pengencer tidak boleh ditambahkan pada bahan cat kecuali bila disetujui pabrik pembuat sesuai keperluan untuk aplikasi yang benar. iv. Cat berbahan dasar minyak atau tipe larutan oleoresinois dianggap kering untuk pengecatan kembali ketika cat terasa kokoh, tidak berubah bentuk atau terasa lengket di bawah tekanan lembut ibu

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 172

v.

jari, dan aplikasi lapisan cat berikutnya tidak menyebabkan pengangkatan atau pengurangan daya lekat lapisan di bawahnya. Pengecatan harus sebagai berikut: ­ Permukaan interior pasangan, panel semen berserat dan beton. Cat dasar Cat akhir ­ : satu (1) lapis water-based sealer. : dua (2) lapis high durable and washable emulsion with a mid sheen finish. : satu (1) lapis water-based sealer. : dua (2) lapis premium quality, 100% acrylic based emulsion paint. : dua (2) lapis solvent-based primer. : satu (1) lapis undercoat. : dua (2) lapis high quality solvent-based high quality gloss finish. : satu (1) lapis solvent-based anti corrosive zinc chromate. : sau (1) lapis undercoat. : dua (2) lapis high quality solvent-based high quality gloss finish.

Permukaan eksterior pasangan dan beton. Cat dasar Cat akhir

­

Permukaan kayu. Cat dasar Undercoat Cat akhir

­

Permukaan baja dan berbagai jenis metal. Cat dasar Undercoat Cat akhir

vi. Semua ketebalan cat dalam kondisi kering harus sesuai dengan standar pabrik pembuat yang disetujui. c. Penympanan, Pencampuran dan Pengenceran. i. Pada saat pengerjaan, cat tidak boleh menunjukkan tanda-tanda mengeras, membentuk selaput yang berlebihan dan tanda-tanda kerusakan lainnya. ii. Cat harus dicampur sepenuhnya menggunakan pengaduk listrik, diaduk, disaring sesuai dengan prosedur yang direkomendasikan pabrik pembuat dan dijaga agar seragam konsistensinya selama pengecatan. iii. Bila disyaratkan agar sesuai dengan keadaan permukaan, suhu, cuaca dan metode pengecatan, cat boleh diencerkan segera sebelum pengecatan sesuai dengan petunjuk dari pabrik pembuat cat, tetapi tidak melebihi jumlah 0,5liter zat pengencer untuk 4 liter cat. iv. Pemakaian zat pengencer tidak berarti lepasnya tanggung jawab Kontraktor untuk memperoleh cakupan permukaan yang baik. v. Tidak diijinkan mengganti atau mencampur bahan-bahan di lapangan, kecuali yang ditentukan untuk aplikasi cat dasar, undercoat, dan di mana pewarnaan diperlukan untuk memperoleh warna yang tepat. d. Kondisi Lingkungan. Cat selain cat berbahan dasar air harus diaplikasikan hanya pada permukaan yang benar-benar bebas lembab yang ditentukan dengan pandangan atau sentuhan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 173

Cat harus diaplikasikan dalam lingkungan yang dapat menjaga pengeringan. Waktu Antara Persiapan dan Pengecatan Permukaan. Permukaan yang telah dibersihkan, diperlakukan dan/atau disiapkan untuk pengecatan harus diberi lapisan bahan lapis pertama yang ditentukan segera sepraktis mungkin setelah persiapan permukaan selesai, tetapi pada saat sebelum ada kerusakan pada permukaan yang telah disiapkan. e. Metode Aplikasi. Metode aplikasi harus seperti yang direkomendasikan oleh pabrik pembuat cat. 9.2.5.3 Permintaan Khusus. a. Rol untuk pengaplikasian enamel harus memiliki bulu-bulu pendek. b. Kuas yang digunakan untuk cat emulsi harus direndam dalam air selama 2 jam sebelum digunakan. c. Setelah pekerjaan selesai, penumpu, perancah dan kaleng-kaleng harus dipindahkan dari lapangan atau dibuang dengan cara yang disetujui. Bercak cat, oli atau noda pada permukaan di dekatnya harus dihilangkan dan seluruh pekerjaan ditinggalkan dalam keadaan bersih dan ditrima Pengawas Lapangan pada pemeriksaan akhir. Perancah tidak boleh merusak lantai atau permukaan dinding. Semua kerusakan menjadi tanggung-jawab Kontraktor.

d. Semua pelindung yang dipasang pada permukaan atau barangbarang tertentu sebelum pengecatan, harus dibuang setelah cat akhir telah mengeras dengan baik sehingga tidak ada area yang rusak yang diakibatkan oleh pelepasan pelindung. 9.2.5.4 Pemasangan Kembali Barang-Barang Lepas. Menyusul selesainya pengecatan setiap ruang, maka barang-barang yang dilepas/ditutup seperti disebutkan dalam butir 9.2.5.1 dari Spesifikasi Teknis ini, harus dipasang kembali oleh pekerja yang ahli dalam bidangnya. 9.2.5.5 Perlindungan dan Pembersihan. Sampah kain dan katun yang dapat menimbulkan kebakaran harus ditempatkan di dalam kaleng tertutup atau dihancurkan pada tiap hari kerja.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 174

10. DIVISI 10 BIDANG KHUSUS
10.1 10.1.1

10200

JALUSI

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini harus mencakup pengadaan dan pemasangan semua jalusi, bingkai dan bagian terkait yang diperlukan untuk melengkapi jalusi seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja atau ditentukan kemudian.

10.1.2 10.1.2.1 10.1.2.2

STANDAR/RUJUKAN. Standar Nasional Indonesia (SNI). Spesifikasi Teknis: a. 06200 - Pekerjaan Kayu Halus. b. 08210 - Pintu, Jendela dan Kusen Kayu.

10.1.3 10.1.3.1

PROSEDUR UMUM. Contoh dan Data Teknis. Contoh dan data teknis bahan-bahan yang akan digunakan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan.

10.1.3.2

Gambar Detail Pelaksanaan. Gambar Detail Pelaksanaan dibutuhkan untuk menunjukkan dimensi, fabrikasi termasuk detail derajat kemiringan dan tumpangan bilah-bilah, metode pengencangan, dan catatan tentang bahan-bahan dan penyelesaian.

10.1.3.3

Penanganan dan Penyimpanan. Semua bahan yang digunakan dalam pekerjaan ini harus disimpan dengan hati-hati di bawah penutup dan dilindungi dari kerusakan sebelum pemasangan.

10.1.4 10.1.4.1 10.1.4.2

BAHAN-BAHAN. Umum. Tipe jalusi harus tipe tetap dengan bilah kayu. Bilah Kayu. Bilah kayu harus dibuat dari kayu keras Meranti yang dikeringkan, dengan ukuran dan ketebalan seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Kayu harus sesuai dengan persyaratan Spesifikasi Teknis 06200 dan/atau 08210.

10.1.4.3

Bingkai. Bingkai untuk jalusi kayu harus dari kayu keras Meranti yang dikeringkan seperti ditentukan dalam Spesifikasi Teknis 06200 dan/atau 08210. Ukuran bingkai harus seperti yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 175

10.1.5 10.1.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. a. Semua jalusi dan lubang angin harus ditempatkan dan diukur seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. b. Kontraktor harus memeriksa ruang atau ukuran di lokasi untuk memastikan ukuran tepat dan aktual jalusi yang akan difabrikasi dan dipasang. c. Fabrikasi jalusi dan lubang angin sesuai dengan persyaratan yang ditunjukkan dalam desain, dimensi, bahan, sambungan dan kinerja.

d. Rakit jalusi dan lubang ventilasi di bengkel untuk mengurangi penyambungan dan perakitan di lapangan. Bongkar unit-unit seperlunya untuk limitasi pengiriman dan penanganan. Unit-unit diberi tanda yang jelas untuk perakitan kembali dan pemasangan yang teratur. e. Spasi bilah jalusi dijaga agar sama, termasuk pemisah di antara bilahbilah dan bingkai di ambang atas dan bawah, untuk membentuk penampilan yang seragam. f. Fabrikasi bingkai, termasuk ambang pelengkap, untuk masuk di dalam bukaan dengan ukuran yang ditunjukkan, dengan kelonggaran yang dibuat untuk toleransi fabrikasi dan pemasangan jalusi, konstruksi berdekatan dan batas sambungan penutup.

g. Adakan penumpu, angkur, dan aksesori yang dibutuhkan untuk melengkapi perakitan. 10.1.5.2 Pemasangan. a. Bingkai harus diatur tegak lurus, benar dan rata pada tempat yang ditunjukkan. b. Bingkai harus dipasang dengan kokoh ke bagian struktur di sebelahnya atau dinding menggunakan pengencang yang memadai yang dibuat dari baja lapis seng (galbani) atau metode lain yang disetujui seperti direkomendasikan pabrik pembuat. Lakukan hati-hati untuk memastikan bahwa bingkai dipasang pada posisi yang tepat sesuai dengan arah bilah. c. Jalusi kemudian disisipkan atau dipasang ke pemegangnya dengan cara seperti ditunjukkan dalam Gambar Detail Pelaksanaan yang disetujui.

10.1.5.3

Penyelesaian. Kecuali ditentukan lain, semua pekerjaan kayu harus diselesaikan dengan lapisan cat seperti ditentukan dalam Spesifikasi Teknis 09910, dalam warna yang ditentukan kemudian dalam Skema Warna.

10.1.5.4

Pembersihan. a. Bersihkan secara teratur permukaan ekspos jalusi yang tidak dilindungi dengan penutup sementara untuk menghindarkan sidik jari dan tanah selama periode konstruksi. Jangan biarkan tanah menumpuk sampai pembersihan akhir. b. Sebelum pemeriksaan akhir, bersihkan permukaan ekspos dengan pembersih yang disetujui.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 176

10.2 10.2.1

10240

KISI-KISI DAN TABIR

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini mencakup pengadaan dan pemasangan kisi-kisi dan tabir dan bagian terkait yang diperlukan untuk melengkapi pemasangan kisi-kisi dan tabir seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja atau ditentukan kemudian.

10.2.2 10.2.2.1 10.2.2.2 10.2.3 10.2.3.1

STANDAR/RUJUKAN. American Society for Testing and Materials (ASTM). Spesifikasi Teknis 05500 - Berbagai Jenis Metal. PROSEDUR UMUM. Contoh dan Data Teknis. Contoh dan data teknis bahan-bahan yang akan digunakan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan.

10.2.3.2

Lokasi. Sediakan tabir yang dapat dilepas pada semua jendela (kecuali jendela kaca mati) dan pada tempat-tempat yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Sediakan kisi-kisi pada lokasi yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

10.2.3.3

Penanganan dan Penyimpanan. Semua bahan yang digunakan dalam pekerjaan ini harus disimpan dengan hati-hati di bawah penutup dan dilindungi dari kerusakan sebelum pemasangan.

10.2.4 10.2.4.1

BAHAN-BAHAN. Umum. Semua tipe kisi-kisi dan tabir harus baru, bebas dari segala cacat dan berasal dari produk yang terjamin.

10.2.4.2

Kisi-Kisi. Kisi-kisi dapat dibuat, dikonstruksi dan difabrikasi dari salah satu bahanbahan berikut: a. Jaring Kawat. Jaring kawat dibuat dari kawat baja bundar lapis seng (galbani) diameter 4.06mm, yang dilas titik pada setiap titik pertemuan, dengan spasi jaring 50mm x 50mm, seperti produksi Swadaya, Lionmesh, UD Mutiara, Wilma atau yang setara yang disetujui. b. Jaring Aluminium. Dibuat dari aluminium anoda dengan spasi, ukuran dan pola seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja, seperti buatan Alakasa, Indalex atau yang setara yang disetujui.

10.2.4.3

Tabir. Tabir dapat dibuat dan dikonstruksi dari salah satu bahan-bahan berikut: a. Vinyl-Coated Fiberglass. Tabir untuk mencegah lalat atau serangga masuk ke dalam bangunan

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 177

harus dibuat dari anyaman vinyl-coated fiberglass yang memiliki karakteristik sebagai berikut: i. Bebas pemeliharaan, ii. Tidak mudah terbakar, iii. Tidak akan berkarat atau korosi, mengkerut, terkoyak atau ternoda, seperti Simplaflex Insect Screen atau yang setara yang disetujui. b. Jaring Halus. i. Jaring halus untuk tabir serangga harus dibuat dari jaring aluminium anoda jernih yang memiliki ketebalan kasar 0,5mm dengan ukuran nominal jaring 5mm x 2,5mm x 0,5mm, seperti tipe E 0505 Jilumesh buatan PT Sukses Expamet atau PT Expanda Metal Megah atau yang setara yang disetujui. Jaring halus untuk tabir burung harus dibuat dari baja kawat bulat yang memiliki diameter 1,24mm, dilas titik pada setiap titik pertemuan, dengan spasi jaring 12,5mm x 12,5mm, seperti dari UD Mutiara atau yang setara yang disetujui. sesuai dengan

ii.

10.2.4.4

Bingkai Aluminium. Bingkai aluminium untuk memegang tabir harus rekomendasi dari pemasang/pabrik pembuat tabir.

10.2.4.5

Bingkai Baja. Bingkai baja untuk memegang jaring kawat harus berukuran dan berbentuk seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan sesuai dengan ketentuan Spesifikasi Teknis 05500.

10.2.5 10.2.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. a. Tabir harus dipasang pada tempat-tempat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja, dan tabir serangga harus dipasang pada bagian dalam jendela dan jalusi seperti ditunjukkan atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. Kisi-kisi harus dipasang pada tempat-tempat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. b. Kontraktor harus memeriksa ruangan atau ukuran semua jendela dan jalusi dan bagian lain yang akan diberi tabir atau kisi-kisi untuk memdapatkan ukuran tepat dan aktual tabir dan kisi-kisi yang akan difabrikasi dan dipasang.

10.2.5.2

Pemasangan. a. Bingkai harus diatur tegak lurus, benar dan rata pada tempat yang telah ditentukan. b. Bingkai tabir harus dipasang dengan kuat ke bingkai jendela menggunakan alat pengencang yang sesuai yang dibuat dari aluminium atau baja anti karat atau metode lain yang disetujui sesuai rekomendasi dari pabrik pembuat. Perhatian harus diberikan untuk memastikan bahwa tabir dipasang pada posisi yang memungkinkan jendela atau jalusi dapat dibuka dengan mudah tanpa mengganggu tabir. c. Kisi-kisi dan bingkai harus dipasang dengan cara seperti ditunjukkan dalam Gambar Detail Pelaksanaan yang telah disetujui.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 178

10.3 10.3.1

10600

PARTISI

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini harus mencakup pengadaan tenaga kerja, bahan-bahan dan kinerja semua pekerjaan yang diperlukan untuk memasang partisi seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

10.3.2

STANDAR/RUJUKAN. Spesifikasi Teknis: a. 05500 - Berbagai Jenis Metal. b. 07456 - Panel Semen Berserat. c. 09910 - Cat.

10.3.3 10.3.3.1

PROSEDUR UMUM. Contoh dan Data Teknis. Contoh dan data teknis bahan-bahan yang akan digunakan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan.

10.3.3.2

Gambar Detail Pelaksanaan. Kontraktor harus menyiapkan dan menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan. Gambar Detail Pelaksanaan harus menunjukkan dimensi, detail dan konstruksi sistem.

10.3.3.3

Penanganan dan Penyimpanan. Semua bahan-bahan yang digunakan dalam pekerjaan ini harus disimpan dan dilindungi dengan hati-hati di lokasi konstruksi. Panel partisi harus ditumpuk rata untuk mencegah kerusakan pada pinggiran, ujung dan permukaan, dan dilindungi dari kelembaban.

10.3.4 10.3.4.1

BAHAN-BAHAN. Umum. Semua bahan yang digunakan untuk pekerjaan partisi harus datang dari pabrik pembuat yang terjamin seperti disebutkan di sini dan yang disetujui Pengawas Lapangan.

10.3.4.2

Rangka. Rangka untuk memegang panel partisi harus dari profil paduan seng/aluminium canai dingin dalam ukuran dan tebal sesuai rekomendasi pemasang partisi atau seperti ditentukan dalam Spesifikasi Teknis 07456.

10.3.4.3

Panel. Panel untuk partisi harus dari panel semen berserat tipe standar yang memiliki ketebalan sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja. Panel semen berserat harus sesuai dengan ketentaun dalam Spesifikasi Teknis 07456.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 179

10.3.5 10.3.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. a. Fabrikasi partisi harus dilaksanakan sesuai dengan petunjuk Pengawas Lapangan dan Gambar Detail Pelaksanaan yang disetujui. b. Kesalahan yang disebabkan karena pengukuran dimensi menjadi tanggung-jawab Kontraktor, tanpa biaya tambahan dari Pemilik Proyek. c. Partisi konstruksi pertama harus disetujui Pengawas Lapangan sebelum memproduksi dalam jumlah banyak.

10.3.5.2

Pemasangan. a. Kecuali ditentukan lain semua partisi umumnya akan terdiri dari: i. Rangka: - Batang tegakvertical studs, - Kanal atas, bawah dan tengah, dengan bentuk, dimensi dan ketebalan seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan sesuai rekomendasi pemasang partisi. ii. Bagian pengencang. iii. Panel semen berserat b. Panel semen berserat harus dipasang dengan cara sedemikian rupa untuk sedapat mungkin mengurangi sambungan. c. Setiap sambungan panel semen berserat harus diisi dengan semen penyambung. Kemudian pita fibreglass diaplikasikan di atasnya. Lapisan akhir berupa mastik harus dihaluskan dengan kertas amplas dan semua sambungan harus halus.

d. Panel semen berserat harus dipasang dan dikencangkan ke rangka dan batang tegak menggunakan pengencang yang direkomendasikan. Metode pemasangan dan pengencangan harus sesuai dengan petunjuk pemasangan dari pabrik pembuat panel. e. Pertemuan dengan langit-langit, lantai dan dinding atau kolom harus dikerjakan dengan hati-hati sesuai petunjuk pemasangan dari pabrik pembuat. Bahan penutup celah harus digunakan dengan rapi pada setiap pertemuan. 10.3.5.3 Perlindungan dan Pembersihan. Setiap saat panel semen berserat dan rangka dan area yang bersebelahan harus dilindungi dari kerusakan. Pada penyelesaian akhir, semua area harus dibersihkan dan ditinggalkan dalam keadaan bersih tanpa bekas. 10.3.5.4 Dekorasi. Ketika menyiapkan permukaan dan mengaplikasikan penyelesaian dekoratif, kehati-hatian harus dilakukan untuk memastikan hanya cat mutu terbaik seperti ditentukan dalam Spesifikasi Teknis 09910, kertas pelapis dinding dan lainnya yang digunakan dan diaplikasikan dengan seksama sesuai petunjuk dari pabrik pembuat.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 180

10.4 10.4.1

10810

AKSESORI DAERAH BASAH

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi pengadaan dan pemasangan semua barang, bagian, dan bahan-bahan untuk daerah basah atau toilet seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan/atau ditentukan dan termasuk pengawasan tenaga kerja dan lainnya yang dibutuhkan dan diperlukan untuk melengkapi sistem untuk pekerjaan yang baik.

10.4.2 10.4.2.1 10.4.2.2

STANDAR/RUJUKAN. Standar dari Pabrik Pembuat. Spesifikasi Teknis: a. 08800 - Kaca dan Aksesori. b. 15410 - Perlengkapan Plambing.

10.4.3 10.4.3.1

PROSEDUR UMUM. Contoh dan Data Teknis. Contoh dan data teknis aksesori daerah basah yang ditentukan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan sebelum pengiriman. Data teknis harus menunjukkan tipe, dimensi, warna dan data lain yang diperlukan untuk pemasangan.

10.4.3.2

Gambar Detail Pelaksanaan. Sebelum pemasangan, Kontraktor harus menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan yang di dalamnya harus terdiri dari detail tata letak, pengencang, pemasangan, dimensi, dan detail lain yang dibutuhkan, kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan.

10.4.3.3

Penanganan dan Penyimpanan. Aksesori daerah basah dan kelengkapannya harus disimpan di dalam tempat yang bersih kering dan dilindungi dari kerusakan sebelum dan setelah pemasangan.

10.4.4 10.4.4.1

BAHAN-BAHAN. Aksesori. Kecuali ditentukan lain, aksesori harus dari American Standard atau yang setara yang disetujui, dan terdiri sebagai berikut: a. Tempat sabun b. Tempat kerta/tissue c. Penggantung handuk

10.4.4.2

Cermin. Cermin harus seperti yang ditentukan dalam Spesifikasi Teknis 08800, dengan ketebalan dan ukuran seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Mirror shall be as specified in Specification 08800, in thickness and sizes as indicated in the Drawings.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 181

10.4.4.3

Perlengkapan Plambing. Perlengkapan plambing seperti kloset, bak cuci tangan, peturasan dan lainlain harus sesuai ketentuan dalam Spesifikasi Teknis 15410.

10.4.5 10.4.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Semua aksesori harus dipasang sesuai dengan rekomendasi pabrik pembuat dan Spesifikasi Teknis ini kecuali disetujui lain dengan tertulis. Dimensi vertikal dan horisontal pada semua perlengkapan dan jumlah setiap barang harus seperti yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Kecuali ditentukan lain, pengencang harus sesuai dengan petunjuk pabrik pembuat, perlengkapan dan detail. Cermin harus digantung pada elevasi yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja, dan harus dipasang sesuai dengan ketentuan dalam Spesifikasi Teknis 08800.

10.4.5.2 10.4.5.3

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 182

11. DIVISI 13 KOSTRUKSI KHUSUS
11.1 11.1.1

13100

SISTEM PENYALUR PETIR DAN PEMBUMIAN

LINGKUP PEKERJAAN. Lingkup pekerjaan ini meliputi pengadaan dan pemasangan sistem penyalur petir dan pembumian seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan/atau seperti ditentukan di sini. Pekerjaan ini akan termasuk, tetapi tidak dibatasi pada hal-hal berikut : a. b. c. d. e. f. Kepala penyalur petir. Alas dan penumpu. Penghantar tembaga. Kotak pembumian. Batang pembumian. Konduit.

11.1.2 11.1.2.1 11.1.2.2 11.1.2.3 11.1.3 11.1.3.1

STANDAR/RUJUKAN. Persyaratan Umum Instalasi Listrik (PUIL - 2000). Peraturan Umum Instalasi Penangkal Petir (PUIPP-1983). Standar Nasional Indonesia (SNI). PROSEDUR UMUM. Contoh dan Data Teknis. Sebelum pengiriman, semua contoh dan data teknis/brosur bahan-bahan dan peralatan untuk pekerjaan ini harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk dipelajari dan disetujui. Bila yang diserahkan berbeda dari yang disyaratkan, Kontraktor harus membuat penjelasan khusus mengenai perbedaan ini dalam sebuah surat lengkap dengan permohonan penggantian yang disertai alasannya, sehingga bila usulan penggantian tersebut diterima, tindak lanjut dapat segera diambil untuk penyesuaian. Jika tidak, Kontraktor tidak akan dibebaskan dari tanggung-jawabnya untuk melaksanakan pekerjaan sesuai dengan Gambar Kerja.

11.1.3.2

Gambar Detail Pelaksanaan. a. Kontraktor harus membuat dan menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan untuk disetujui Pengawas Lapangan. Semua Gambar Detail Pelaksanaan harus segera diserahkan sebelum pengadaan bahan agar diperoleh waktu yang cukup untuk memeriksa dan tidak ada klaim untuk perpanjangan waktu kontrak diberikan kepada Kontraktor karena kelalaiannya. Semua penyerahan harus lengkap dan harus berisi semua informasi yang dibutuhkan dan detail. b. Bila terdapat perbedaan antara Gambar Kerja yang satu dengan lainnya atau antara Gambar Kerja dengan Spesifikasi Teknis ini, Kontraktor harus menyampaikan hal ini kepada Pengawas Lapangan untuk pemecahannya.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 183

c.

Gambar Kerja umumnya menunjukkan lokasi bahan dan peralatan, jalur kabel dan sambungan. Gambar-gambar Kerja ini harus diikuti se-seksama mungkin. Dalam menyiapkan Gambar Detail Pelaksanaan, Gambar Arsitektural, Struktural dan Gambar lain yang berhubungan, serta semua elemen harus diperiksa dimensi dan ruang bebasnya.

11.1.3.3

Pengiriman dan Penyimpanan. a. Semua bahan yang didatangkan harus dalam kondisi baik, baru, bebas dari segala cacat, dan harus dilengkapi dengan label, data teknis dan data lainnya yang ditentukan. b. Semua bahan harus tetap berada dalam kemasannya dan harus bebas dari kerusakan dan kelembaban.

11.1.3.4

Ketidak-sesuaian. Pengawas Lapangan berhak menolak setiap bahan yang didatangkan atau dipasang yang tidak memenuhi ketentuan Gambar Kerja dan/atau Spesifikasi Teknis. Kontraktor harus segera memperbaiki dan/atau mengganti setiap pekerjaan yang dinilai oleh Pengawas Lapangan tidak sesuai, tanpa biaya dari Pemilik Proyek.

11.1.4

BAHAN-BAHAN. Lihat butir 11.1.5 dari Spesifikasi Teknis ini.

11.1.5 11.1.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Sistem. a. Sistem yang akan diaplikasikan adalah kabel di bubungan (proteksi utama) dan proteksi kedua. b. Kontraktor harus melengkapi semua peralatan dan perlengkapan yang diperlukan, agar diperoleh sistem yang terbaik dan lengkap.

11.1.5.2

Sistem Proteksi Petir Utama. a. Kepala/batang penangkal petir harus dibuat dari bahan tembaga yang dihubungkan ke pipa lapis galbani diameter 25mm dikencangkan dengan baut dan mur. b. Kepala penangkal petir yang ditempatkan sesuai dengan Gambar Kerja harus dibumikan dengan penghantar tembaga telanjang 50mm² dan dibumikan di dalam kotak pembumian. c. Sambungan antara penghantar tembaga harus dengan sekrup penjepit tembaga, dan harus memiliki tahanan minimal.

11.1.5.3

Sistem Proteksi Petir Kedua. a. Sistem proteksi petir kedua harus dipasang pada setiap kolom ruang komputer saja, untuk mengalihkan arus dari sistem proteksi utama melalui cara equipontential. b. Penghantar bawah harus tembaga telanjang 50mm² yang dimasukkan di dalam konduit PVC diameter 25mm yang dipasang secara vertikal di tengah kolom. c. Sepanjang 300cm menuju tanah dan pada bagian ekspos yang berhubungan dengan manusia, penghantar bawah harus ditempatkan

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 184

dalam pipa pelindung PVC dengan ketebalan dinding minimal 3mm agar tidak terjadi kerusakan mekanikal dan menjamin keselamatan manusia. Penghantar bawah tidak boleh dilewatkan melalui pipa atau\tabung metal, untuk mencegah timbulnya surge impedance yang lebih tinggi. d. Bagian atas dan bawah konduit harus ditutup dengan bahan kedap air untuk mencegah masuknya air atau bahan-bahan asing lainnya. e. Akhir puncak penghantar bawah harus secara elektrik dan mekanik dihubungkan dengan batang bawah sistem rangka atap, menggunakan pengelasan isotermal atau metode silver brazing. f. 11.1.5.4 Bagian bawah penghantar bawah harus dipanjangkan dan digabungkan dengan rapat ke ikatan pembumian eksterior.

Pembumian dan Pengikatan. a. Batang pembumian diameter minimal 20mm dengan panjang seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja, harus dari pipa baja kelas medium yang memenuhi SNI 07-0039-1987 atau pipa PVC dengan tekanan kerja 6kg/cm² yang memenuhi SNI 06-0084-1987, dan harus dilengkapi elektroda pembumian dari bahan tembaga atau baja berlapis tembaga setebal 2,5mm, diameter minimal 20mm. Batang pembumian berikut elektroda pembumian harus ditanamkan ke dalam tanah, seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. b. Sistem pembumian harus memiliki bak pemeriksaan (titik pengujian) untuk tujuan pengukuran seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. c. Batas pembumian sekeliling bangunan harus dibuat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

d. Bak pemeriksaan harus dikonstruksi dari pasangan dengan penutup pelat beton dalam ukuran sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja. Pada dasar bak pemeriksaan harus ditempatkan lapisan pasir dengan ketebalan minimal 150mm atau seperti ditentukan dalam Gambar Kerja. e. Pembumian konstruksi baja bangunan dan sistem elektrikal harus dihubungkan dengan pembumian penangkal petir seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. f. Sambungan kawat pembumian harus dibuat dengan lengkap secara elektrikal maupun mekanikal.

g. Penghantar bawah yang turun ke bawah harus dijepit seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. h. Semua bahan metal yang tidak meneruskan arus, seperti tumpukan pipa, peralatan pengkondisian udara, pompa dan lainnya harus dihubungkan dan dibumikan ke ikatan di tanah atau ke tempat pembumian terdekat di ruang peralatan. 11.1.5.5 Pengujian dan Pemeriksaan. a. Seluruh pemasangan harus diperiksa secara mekanikal dan elektrikal. b. Tahanan pembumian pada kotak pembumian harus sebesar 2ohm pada kondisi kering atau setelah 2 hari tanpa hujan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 185

12. DIVISI 15 MEKANIKAL
12.1 12.1.1

15100

SISTEM PLAMBING

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini mencakup pengadaan semua bahan, tenaga kerja, peralatan dan pemasangan sistem plambing lengkap seperti ditentukan di sini dan/atau seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Sistem ini meliputi tetapi tidak terbatas pada pemipaan distribusi internal air bersih dari 1500mm di luar bangunan menuju ke kran, pemipaan sanitasi internal sampai 1500mm di luar bangunan, berikut pengujian, penyeimbangan dan semua kebutuhan lain yang diperlukan agar sistem sempurna dalam segala hal dan siap untuk dioperasikan. Pekerjaan ini juga mencakup sambungan ke pipa distribusi seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

12.1.2 12.1.2.1 12.1.2.2 12.1.2.3 12.1.2.4

SATNDAR/RUJUKAN. American Society for Testing and Materials (ASTM). American Water Works Association (AWWA). Standar Nasional Indonesia (SNI). Spesifikasi Teknis: a. b. c. d. e. 02315 - Galian, Urukan Kembali dan Pemadatan. 02500 - Jaringan Utilitas. 03300 - Beton Cor di Tempat. 09910 - Cat. 15410 - Perlengkapan Plambing.

12.1.3 12.1.3.1

PROSEDUR UMUM. Contoh dan Data Teknis. a. Kontraktor harus menyerahkan contoh dan data teknis dan/atau brosur semua bahan yang akan digunakan kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan sebelum pengiriman. b. Semua biaya pengadaan contoh bahan menjadi tanggung jawab Kontraktor. c. Bila bahan yang diserahkan berbeda dengan ketentuan dokumen kontrak, Kontraktor harus membuat penjelasan khusus mengenai perbedaan ini dalam sebuah surat, dengan pemohonan penggantian, disertai alasannya, agar bila diterima, dapat segera diambil tindakan penyesuaian. Bila Kontraktor mengabaikan hal ini, maka Kontraktor wajib melanjutkan pekerjaan sesuai ketentuan dalam Gambar Kerja.

12.1.3.2

Gambar Detail Pelaksanaan. a. Kontraktor harus membuat dan menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan pekerjaan pemipaan yang disebutkan di sini yang bersifat kompleks, atau membutuhkan koordinasi dengan pekerjaan-pekerjaan bidang lainnya. b. Gambar Kerja hanya berupa diagram pemipaan dan menunjukkan

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 186

secara garis besar tata letak bahan dan peralatan. Gambar Kerja harus diikuti se-seksama mungkin. Gambar Arsitektural, Struktural dan lainnya yang berhubungan dan semua elemen yang akan dipasang harus diperiksa dimensi serta kebutuhan ruangnya sebelum pemasangan dimulai. c. Semua Gambar Detail Pelaksanaan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan segera sebelum pelaksaan dimulai agar diperoleh waktu yang cukup untuk memeriksa, dan tidak akan ada perpanjangan waktu bila Kontraktor melalaikan hal ini. Semua Gambar Detail Pelaksanaan harus lengkap dan harus berisi semua informasi detail dan yang dibutuhkan.

d. Kontraktor harus membuat Gambar Kerja yang dibutuhkan untuk mendapatkan ijin-ijin tertentu yang diperlukan yang berhubungan dengan sistem plambing yang ditentukan di sini. 12.1.3.3 Penanganan dan Penyimpanan. a. Setiap panjang pipa, sambungan, perangkap, perlengkapan dan alat yang digunakan dalam sistem plambing harus mempunyai nama pabrik pembuat dan kelas produk yang ditera, dicap atau tanda yang jelas bila ditentukan oleh standar yang disebutkan. b. Semua bahan harus disimpan di tempat yang baik dan dilindungi dari kerusakan. 12.1.3.4 Ketidak-sesuaian. a. Kontraktor harus dengan teliti memeriksa Gambar Kerja terhadap kemungkinan kesalahan dalam dimensi, kapasitas, jumlah, pemasangan dan lain-lain. b. Semua perlengkapan plambing dan sambungan yang didatangkan atau dipasang tanpa tanda harus disingkirkan dan diganti dengan perlengkapan dan sambungan yang bertanda benar, tanpa tambahan biaya dari Pemilik Proyek. 12.1.3.5 Dokumen ‘As-Built’. a. Kontraktor harus menyiapkan dan menyimpan satu set dokumen ‘AsBuilt’. b. Dokumen ‘As-Built’ harus disimpan di kantor lapangan dan diperbarui setiap harinya berkaitan dengan perubahan dalam pemasangan aktual dari Gambar Kerja dan Spesifikasi Teknis. Penggantian pada pekerjaan saluran udara, jaringan pemipaan, dan lain-lain harus dicatat dan susunan yang direvisi digambar dengan tepat, lengkap dengan dimensi dari garis kolom, Setiap tindakan pencegahan harus dilakukan untuk melindungi Gambar Kerja dari kerusakan dan kehilangan. c. Dokumen ‘As-Built’ harus mudah didapatkan untuk Enjinir UNOPS atas permintaan dan tersedia pada setiap rapat lapangan. Setelah tidak ada perubahan yang akan terjadi dan Kontrak mendekati selesai, dokumen harus diserahkan untuk persetujuan akhir.

d. Kontraktor harus memasukkan dalam dokumen ‘As-Built’ lokasi berdimensi semua pemipaan dan katup yang ditanam, dan selama konstruksi tandai dengan jelas jaringan eksterior dan katup untuk mencegah kerusakan sampai Proyek selesai.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 187

12.1.3.6

Garansi. Kontraktor harus memberikan kepada Pemilik Proyek garansi tertulis yang meliputi pengoperasian pemasangan plambing yang memuaskan pada seluruh bagian untuk jangka waktu satu tahun setelah tanggal serah terima akhir. Selama periode tersebut Kontraktor harus memperbaiki dan mengganti pekerjaan yang cacat dan membayar biaya perbaikan atau penggantian.

12.1.4 12.1.4.1

BAHAN-BAHAN. Umum. Semua bahan, peralatan dan aksesori yang diadakan harus benar-benar baru dan dari mutu yang dapat diterima.

12.1.4.2

Siatem Suplai Air Bersih. a. Pipa. Pipa untuk air bersih harus pipa baja lapis seng (galbani) kelas medium yang sesuai standar SNI 07-0039-1987, seperti produk Bakrie Pipe atau PPI atau yang setara yang disetujui. Permukaan pipa harus jernih/mengkilap dan bebas dari kerusakan. Pipa dengan diameter sampai 65mm harus memiliki ulir untuk sambungan ulir. Pipa dengan diameter lebih besar dari 65mm harus dilengkapi flensa pada bagian sambungannya, atau disambung dengan cara las tumpul yang memenuhi standar AWWA C 208. Diameter dan panjang pipa yang dibutuhkan sesuai ketentuan dalam Gambar Kerja. b. Sambungan Pipa. Sambungan pipa seperti socket, elbow, reducer, knee, nipple, tee dan sebagainya, harus terbuat dari bahan baja lapis seng (galbani) kelas medium serta berasal dari produk bermutu baik. Sambungan dengan diameter sampai dengan 65mm harus dilengkapi ulir untuk sambungan berulir. Sambungan dengan diameter lebih besar dari 65mm harus dilengkapi dengan flensa untuk penyambungan. Sambungan dengan cara las tumpul harus difabrikasi sesuai standar AWWA C 208. c. Katup. Katup dengan tekanan kerja, tipe dan diameter seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja, harus dibuat dari besi tuang atau perunggu dan harus berasal dari produk yang baik seperti dari Kitz Corporation, AFA atau yang setara. Katup harus memiliki tanda tekanan kerja, diameter dan arah aliran yang diterakan pada badan katup. Katup dengan diameter sampai dengan 65mm harus memiliki ulir untuk penyambungan dan katup dengan diameter lebih besar dari 65mm harus memiliki flensa yang bersatu dengan badan katup. d. Flensa. Flensa harus memenuhi standar ANSI B16.5 kelas 150 jenis raised face dan harus memenuhi ASTM A-105. Flensa tipe slip-on harus memiliki diameter yang sesuai dengan setiap peralatan yang akan disambung.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 188

e. Packing/Gasket/Sealing Ring. Packing/gasket/sealing ring harus dari ANSI kelas 150, terbuat dari karet gulungan spiral tebal minimal 3mm. Ukuran harus sesuai dengan diameter dan jenis flensa yang akan digunakan. Jumlah packing yang dibutuhkan harus dilebihkan 10% dari jumlah seharusnya. f. Baut dan Mur untuk Flensa. Baut dan mur dilengkapi dengan cincin per dan cincin pelat dan dibuat dari baja hitam kelas 8.8., dengan ulir metrik, harus digunakan untuk penyambungan flensa. Diameter dan panjang harus disesuaikan dengan dimensi flensa. Sisa ulir setelah pemasangan minimal 3 (tiga) ulir. Jumlah baut, mur dan cincin yang dibutuhkan harus dilebihkan 10% dari jumlah seharusnya. 12.1.4.3 Sistem Air Kotor dan Pipa Udara. a. Pipa. Sistem air kotor dan pipa udara harus menggunakan pipa PVC tipe sambungan solvent cement dengan tekanan kerja 10kg/cm² (Series S 10) yang memenuhi SNI 06-0084-2002, seperti Invilon, Pralon atau Maspion. Panjang dan diameter pipa harus seperti yang ditentukan dalam Gambar Kerja. b. Sambungan Pipa. Sambungan pipa PVC tipe sambungan solvent cement seperti elbow, reducer, knee, tee dan sebagainya seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja, harus dibuat dari bahan dan kelas yang sama dengan pipa dan berasal dari produk bermutu baik, memenuhi SNI 06-0135-1989. c. Perekat. Perekat untuk pipa PVC dan sambungan harus seperti yang direkomendasikan oleh pabrik pembuat pipa PVC. 12.1.4.4 Tangki Penyimpan Bawah Tanah. Tangki penyimpan bawah tanah untuk air hujan harus dibuat dari beton cor di tempat dengan kapasitas seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Beton cor di tempat harus sesuai dengan persyaratan Spesifikasi Teknis 03300. 12.1.4.5 Tangki Bertekanan. Tangki bertekanan dengan kapasitas, tipe dan tekanan yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja harus dibuat dari lembaran baja yang dilindungi dengan cat epoksi, dan dilengkapi dengan aksesori yang diperlukan, seperti produk GAE, Roda Nurmala, Esaz atau yang setara yang disetujui. Tangki bertekanan harus dilengkapi sertifikat kelulusan yang diterbitkan Departemen Tenaga Kerja. 12.1.4.6 Pompa dan Aksesori. Lihat Spesifikasi Teknis 02500.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 189

12.1.4.7

Pembuangan Lantai. Tutup pembuangan lantai harus berupa penyaring dari bahan kuningan lapis krom dengan penutup bergaris dengan diameter seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja, dan harus terbenam 10mm ke dalam lantai dan dilengkapi dengan perangkap udara, dari American Standard atau Toto.

12.1.4.8

Lubang Pembersih. Penutup lubang pembersih harus dari bahan kuningan lapis krom dengan diameter seperbi ditunjukkan dalam Gambar Kerja, dari American Standard atau yang setara yang disetujui.

12.1.4.9

Perlengkapan Plambing. Perlengkapan plambing seperti kloset, bak cuci tangan, bak cuci dapur, kran dan lainnya yang dibutuhkan harus sesuai dengan Gambar Kerja dan/atau Spesifikasi Teknis 15410.

12.1.5 12.1.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. a. Semua tenaga kerja harus pekerja yang rapi dan terlatih dan ahli, dan berpengalaman yang disetujui Pengawas Lapangan. b. Semua lokasi berdimensi perlengkapan, pembuangan lantai, pipa naik.dan pipa harus diverifikasi oleh Gambar Kerja Arsitektural dan katalog pabrik pembuat. c. Semua barang, disebutkan atau tidak, atau ditunjukkan dalam Gambar Kerja, harus disediakan dan dipasang jika perlu untuk melengkapi sistem sesuai dengan praktik terbaik sistem plambing dan disetujui Pengawas Lapangan.

12.1.5.2

Pemasangan Pemipaan. a. Semua sistem plambing yang dipasang di dalam bangunan harus tetap bersih, dan bekerja dengan baik sepanjang pengujian periodikal oleh Kontraktor sampai bangunan telah diserahkan dan diterima Pemilik Proyek. b. Semua pipa harus dipasang pada koordinat yang ditunjuk di luar bangunan. c. Kontraktor harus bertanggung-jawab melengkapi bagian-bagian sambungan yang tidak disertakan dengan sambungan yang dibutuhkan untuk melengkapi pemasangan. Semua sambungan harus diperiksa dengan teliti untuk menentukan bagian-bagian yang harus diadakan untuk melengkapi pemasangan.

d. Pipa harus digunakan dalam panjang penuh di mana memungkinkan. e. Semua perubahan dalam ukuran pipa harus dibuat dengan sambungan mengecil atau reducer. f. Katup yang disediakan sesuai ketentuan untuk sistem kontrol yang baik harus ditempatkan pada lokasi yang mudah dicapai dengan ruangan yang cukup untuk bukaan penuh, pembongkaran, penggantian suku cadang dengan tangkai pengoperasian pada posisi horisontal atau vertikal.

g. Pipa udara harus muncul 300mm di atas atap dan harus diberi lembaran pelindung lentur. Lembaran pelindung lentur ditekuk ke dalam

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 190

pipa udara dan diselesaikan dengan cara yang rapi seperti didetailakn dalam Gambar Kerja. h. Pemipaan air kotor harus dipasang dengan kemiringan minimal 10mm setiap 100cm panjang pipa, kecuali bila ditentukan lain dalam Gambar Kerja. Sebelum pemasangan pemipaan air kotor, Kontraktor harus memeriksa lokasi semua pemipaan air kotor yang diusulkan untuk memverifikasi sistem pemipaan agar pemipaan dapat dipasang sesuai ketentuan. i. Semua perlengkapan plambing termasuk peralatan lantai yang berhubungan dengan sistem pembuangan saniter harus dilengkapi dengan perangkap, seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Setiap peralatan harus dilengkapi dengan katup penutup air seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja, sehingga setiap peralatan dapat dikontrol terpisah tanpa mengganggu peralatan lain. Perangkap yang ditentukan di sini harus dipasok dengan perlengkapan ekspos atau perangkap yang dapat dicapai harus dilengkapi dengan penutup pembersih berulir pada bagian bawah diameter perangkap. Pekerjaan pemipaan yang membutuhkan galian dan urukan kembali, harus dilaksanakan sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis 02315.

j.

k.

l.

m. Pembuangan, jaringan suplai air dan air kotor harus ditempatkan sesuai dengan kerataan dan kemiringan yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja tetapi dapat dimodifikasi sesuai perintah Pengawas Lapangan dari waktu ke waktu untuk memenuhi persyaratan pekerjaan. Tidak diijinkan melakukan perubahan pada jaringan, kedalaman galian atau kemiringan air kotor yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja kecuali dengan pengarahan tertulis dari Pengawas Lapangan. n. Pipa distribusi air bersih harus dihubungkan ke pompa air bersih dengan cara seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan dilaksanakan sesuai petunjuk pemasangan dari pabrik pembuat. 12.1.5.3 Tangki Bertekanan. Pemasangan tangki bertekanan harus sesuai dengan petunjuk pemasangan dari pabrik pembuat. 12.1.5.4 Penumpu dan Pengencang. a. Semua pipa, sambungan dan peralatan harus dikencangkan dengan cara yang aman dan kuat. ditumpu dan

b. Penumpu pipa harus dipasang sedemikian rupa sehingga arah dan kemiringan pipa terjaga dan cukup kuat memegang pipa dan ekspansi yang disebabkan perubahan suhu. c. Sisipan harus diangkur dengan aman dan angkur harus dipasang rata dengan dinding dan harus benar-benar tertutup ketika peralatan dipasang.

12.1.5.5

Roughing-In. a. Roughing-in pipa dan sambungan harus dilaksanakan bersamaan dengan pelaksanaan bangunan dan harus dikoordinasikan antara Pengawas Lapangan dan Kontraktor.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 191

b. Bila diperlukan, bukaan-bukaan dengan ukuran yang benar harus ditempatkan dengan tepat untuk lewatnya pipa. Lokasi harus sesuai petunjuk Gambar Kerja, koordinasi posisi akhir harus dikonsultasikan dengan Pengawas Lapangan. c. Semua bagian seperti bahan metal seperti penumpu dan perlengkapan lainnya yang harus ditanam dalam beton harus bersih seluruhnya dari karat, kerak lepas dan cat.

12.1.5.6

Pembersihan dan Pengaturan. a. Selama pelaksanaan, Kontraktor harus menutup dengan baik semua jalur pipa untuk mencegah masuknya pasir, kotoran dan lainnya. Setiap sistem pemipaan harus ditiup dengan udara setelah selesai pelaksanaan dalam waktu seperlunya sampai sistem pemipaan menjadi bersih. b. Setelah seluruh pemasangan selesai, Kontraktor harus mengoperasikan peralatan pada kondisi normal untuk melakukan penyesuaian yang diperlukan pada katup balancing, kontrol tekanan otomatis dan lainnya, sampai semua persyaratan penampilan memenuhi.

12.1.5.7

Pengujian Sistem Air Kotor. a. Seluruh sistem air kotor dan pipa udara harus diadakan lengkap dengan perlengkapan yang dibutuhkan agar lubang-lubang dapat ditutup/disumbat sementara, sehingga seluruh sistem dapat diisi air sampai mencapai pipa udara tertinggi dan/atau pipa udara di atas atap. b. Sistem ini harus mampu menahan air selama 30 (tiga puluh) menit tanpa ada kebocoran atau dengan penurunan muka air. c. Bila menurut pendapat Pengawas Lapangan harus dilaksanakan pengujian tambahan, seperti pengujian asap udara pada sistem pembuangan, Kontraktor harus melaksanakan pengujian tersebut tanpa biaya tambahan kepada Pemilik Proyek.

12.1.5.8

Pengujian Sistem Bertekanan. a. Setelah pemasangan plambing dan roughing-in diselesaikan dan sebelum perlengkapan sanitasi dipasang, seluruh sistem pemipaan harus diuji pada tekanan hidrostatik satu setengah kali tekanan kerja nominal dalam sistem pengoperasian, dan tanpa menunjukkan kebocoran sedikitpun minimal selama 8 jam. Tekanan kerja nominal adalah 10kg/cm2. b. Bila sesuatu bagian sistem pemipaan akan ditutup sebelum penyelesaian, bagian ini harus diuji secara terpisah pada tekanan yang sama untuk seluruh sistem, dengan disaksikan oleh Pengawas Lapangan.

12.1.5.9

Disinfektan Sistem Distribusi Air Bersih. Disinfektan sistem distribusi air bersih harus seperti yang ditentukan dalam Spesifikasi Teknis 02500.

12.1.5.10

Perlindungan dan Pembersihan. a. Kontraktor harus melakukan dan memberi perlindungan yang cukup untuk semua perlengkapan sanitasi sampai penyelesaian semua pekerjaan atau seperti yang diperintahkan Pengawas Lapangan. Semua kerusakan perlengkapan sanitasi harus diganti atas biaya Kontraktor.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 192

b. Sebelum serah terima atau bila diinstruksikan oleh Pengawas Lapangan, semua perlengkapan sanitasi harus dibersihkan sampai disetujui Pengawas Lapangan. 12.1.5.11 Lapisan Pelindung. a. Semua permukaan luar pipa baja dan sambungan yang akan ditanam di dalam tanah harus dilapisi dengan aspal tebal 40 mikron sebagai lapisan pelindung karat. b. Semua pipa, sambungan dan penumpu yang terlihat harus dicat dalam warna yang ditentukan dalam Skema Warna yang akan diterbitkan kemudian. Semua pipa ekspos harus diberi tanda cat dengan arah aliran. c. Cat dan pekerjaan pengecatan harus sesuai dengan ketentuan Spesifikasi Teknis 09910.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 193

12.2 12.2.1

15410

PERLENGKAPAN PLAMBING

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini mencakup pengadaan dan pemasangan semua barang, bagian, peralatan dan bahan-bahan untuk daerah basah atau toilet seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja termasuk pengawasan tenaga kerja dan bahan-bahan yang dibutuhkan dan diperlukan untuk melengkapi sistem agar bekerja dengan baik.

12.2.2 12.2.2.1 12.2.2.2

STANDAR/RUJUKAN. Standar dari Pabrik Pembuat. Spesifikasi Teknis: a. 08800 - Kaca dan Aksesori. b. 10810 - Aksesori Daerah Basah. c. 15100 - Sistem Plambing.

12.2.3 12.2.3.1

PROSEDUR UMUM. Contoh dan Data Teknis. Contoh dan data teknis perlengkapan plambing yang ditentukan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan sebelum pengiriman. Data teknis harus menunjukkan tipe, dimensi, warna dan data lain yang dibutuhkan untuk pemasangan.

12.2.3.2

Gambar Detail Pelaksanaan. Sebelum pemasangan, Kontraktor harus menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan yang harus terdiri dari tata letak, pengencangan, pemasangan, dimensi, dan detail penting lainnya, kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan.

12.2.3.3

Penanganan dan Penyimpanan. Perlengkapan plambing dan kelengkapannya harus disimpan di dalam tempat yang bersih kering dan dilindungi dari kerusakan sebelum dan setelah pemasangan.

12.2.4 12.2.4.1

BAHAN-BAHAN. Kloset. a. Tipe Duduk. Kloset duduk tipe duo-blok dan dibuat dari porselen, harus dari sistem bilas (wash down), sistem dual-flush, dan terdiri dari badan kloset, tangki dan katup penyetop, alas duduk dan penutup dari plastik padat, gasket penutup dan flensa, perlengkapan penumpu, seperti San Remo Classic CCST buatan American Standard atau yang setara yang disetujui, dalam warna putih. Perlengkapan harus dari kuningan/metal lapis krom. b. Tipe Jongkok. Kloset tipe jongkok tipe S-Trap harus dibuat dari porselen, seperti tipe Rapi C dari American Standard atau yang setara yang diseujui, dalam warna putih.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 194

12.2.4.2

Peturasan (Urinals). Peturasan yang dibuat dari porselen harus dari unit tunggal tipe pemasangan di dinding lengkap dengan katup pembilas, tipe kran Muslim, inlet spud, flensa dinding, penggantung dan sekrup belakang, seperti Mini Wasbrook buatan American Standard atau yang setara yang disetujui, dalam warna putih.

12.2.4.3

Bak Cuci Tangan. Bak cuci tangan tipe gantung di dinding harus dibuat dari porselen, seperti tipe Studio 35 buatan American Standard atau yang setara yang disetujui, dalam warna putih. Semua harus disuplai dengan pembuangan dan pelimpahan dengan pop up waste lapis krom, katup penyetop, perlengkapan penumpu, semuanya dari American Standard atau yang setara yang disetujui. Setiap bak cuci tangan harus memiliki perlengkapan untuk tempat sabun cair tipe dek.

12.2.4.4

Bak Cuci Dapur. Bak cuci dapur harus dari tipe flushline tub and drainer dengan mangkuk dan pengering dalam ukuran seperti dibutuhkan dan ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Bak cuci harus difabrikasi dari baja anti karat kelas 304 tebal 1mm, flensa perlengkapan pembuangan dan penyumbat. Bak cuci harus sesuai untuk pemasangan di lubang atas meja, dengan bracket pemasang untuk mengamankan bak cuci ke meja dan menekan gasket pemasangan. Bak cuci harus dari PT Sumarindo Citra Utama, Ariston, Teka, Clark atau pabrik pembuat yang setara yang disetujui.

12.2.4.5

Kran. a. Kran air untuk bak cuci tangan harus tipe pemasangan dek lengkap dengan penyumpat dan rantai, produk American Standard atau yang setara yang disetujui. b. Kran dinding untuk wudhu harus dari produk American Standard atau yang setara yang disetujui. c. Kran air untuk bak cuci dapur harus dilengkapi dengan swivel spout dari American Standard atau yang setara yang disetujui.

12.2.4.6 12.2.4.7

Shower Spray. Shower spray untuk kloset duduk harus dari American Standard atau Toto. Cermin dan Aksesori Daerah Basah. Cermin harus seperti yang ditentukan dalam Spesifikasi Teknis 08800, dalam ketebalan dan ukuran sesuai yang dibutuhkan. Aksesori daerah basah seperti tempat sabun, pemegang kertas dan yang sejenis, harus seperti yang ditentukan dalam Spesifikasi Teknis 10810.

12.2.5 12.2.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. a. Semua peralatan harus dipasang dengan cara yang tepat sesuai dengan rekomendasi pabrik pembuat dan Spesifikasi Teknis ini kecuali disetujui lain dengan tertulis.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 195

Dimensi vertikal dan horisontal ke semua peralatan dan jumlah setiap bahan harus seperti yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja. b. Kecuali ditentukan lain, pengencangan harus sesuai dengan petunjuk pabrik pembuat, perlengkapan dan detail. 12.2.5.2 Pemasangan. a. Semua sambungan harus kedap air dan udara. Bahan penutup sambungan ulir tidak diijinkan. Cat, vernis, dempul dan lainnya tidak diijinkan dipasang pada bidangbidang pertemuan sambungan sampai semua sambungan dipasang kuat dan diuji. b. Perangkap ekspos dan pipa distribusi ke perlengkapan dan peralatan harus dihubungkan ke pipa kasar pada dinding dengan sambungan adapter yang disyaratkan kecuali ditentukan lain. Sambungan air ke perlengkapan individual harus tidak kurang dari yang ditentukan di dalam Gambar Kerja. Pekerjaan pemipaan harus sesuai dengan ketentuan Spesifikasi Teknis 15100. c. Bak cuci tangan dan bak cuci dapur harus dipasang sedemikian rupa sehingga puncak bagian luar alat-alat berada 800mm di atas lantai.

d. Kecuali ditentukan lain, peturasan harus dipasang sedemikian rupa sehingga puncak tepi bagian depan alat ini berada 530mm di atas lantai. e. Sistem penumpu dan penggantung harus sesuai dengan rekomendasi dari pabrik pembuat atau yang disetujui Pengawas Lapangan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 196

13. DIVISION 16 ELEKTRIKAL
13.1 13.1.1

16225

UNIT PEMBANGKIT LISTRIK

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini mencakup pengangkutan, bahan-bahan, metode, peralatan, alat-alat, pengerjaan, pemeriksaan, pengujian dan pengadaan disel/unit pembangkit listrik seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan yang ditentukan dalam Spesifikasi Teknis ini.

13.1.2 13.1.2.1 13.1.2.2 13.1.2.3 13.1.2.4 13.1.2.5

STANDAR/RUJUKAN. Persyaratan Umum Instalasi Listrik (PUIL-2000). Peraturan Umum Instalasi Penangkal Petir (PUIPP-1983). International Electrotechnical Commision (IEC). British Standard (BS). Spesifikasi Teknis: a. 03300 - Beton Cor di Tempat. b. 16400 - Distribusi Tegangan Rendah.

13.1.3 13.1.3.1

PROSEDUR UMUM. Data Teknis dan Daftar Bahan. Kontraktor harus menyerahkan data teknis dan daftar bahan peralatan yang ditentukan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui sebelum pengiriman. Data bahan dan daftar bahan tersebut harus menyebutkan nama pabrik pembuat, merek, tipe, lengkap dengan data teknis yang meliputi tegangan kerja, konsumsi daya, ukuran/dimensi dan data lainnya yang diperlukan.

13.1.3.2

Gambar Detail Pelaksanaan. a. Sebelum pemasangan, Kontraktor harus menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan kepada Pengawas Lapangan untuk diperiksa dan disetujui. b. Bila terdapat perbedaan antara Gambar Kerja yang satu dengan lainnya atau antara Gambar Kerja dan Spesifikasi Teknis ini, Kontraktor harus memberitahukan perbedaan ini kepada Pengawas Lapangan untuk pengarahan. c. Kontraktor harus mengerjakan seluruh pekerjaan yang dijelaskan dalam Gambar Kerja dan Spesifikasi Teknis.

13.1.3.3

Ketidak-sesuaian. a. Pengawas Lapangan berhak menolak setiap bahan yang dikirim atau dipasang yang tidak memenuhi ketentuan Gambar Kerja dan/atau Spesifikasi Teknis. Kontraktor harus segera memperbaiki dan/atau mengganti setiap pekerjaan yang dinilai tidak berkualitas oleh Pengawas Lapangan tanpa tambahan biaya dari Pemilik Proyek. b. Bila bahan yang diserahkan berbeda dari permintaan Dokumen Kontrak, Kontraktor harus membuat penjelasan khusus tentang

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 197

perbedaan ini dalam bentuk surat, dengan permintaan untuk penggantian, bersamaan dengan alasannya, agar bila diterima, tindakan yang sesuai dapat dilakukan untuk penyesuaian. Sebaliknya, Kontraktor tidak terbebas dari tanggung-jawab untuk melaksanakan pekerjaan sesuai ketentuan dalam Gambar Kontrak. 13.1.3.4 Pengujian dan Pemeriksaan Pabrik. Sebelum pengiriman ke lokasi, unit pembangkit listrik harus diperiksa dan diuji dengan berbagai pengukuran dan pemeriksaan masing-masing di pabrik. Pengujian beban lengkap harus dilaksanakan pada beban 25%, 50%, 75%, 100% dan 110%. Semua fungsi kontrol harus disimulasi dan komponen pelindung diperiksa, lolos uji dan kemudian disetujui untuk pengiriman. 13.1.3.5 Penanganan dan Penyimpanan. Unit disel yang akan dikirim ke lokasi harus merupakan unit yang sama yang telah diuji di pabrik, dan harus dilengkapi dengan sertifikat pengujian, daftar suku cadang, buku manual dan kartu garansi. Sertifikat pengujian pabrik harus mencantumkan data-data berikut: a. b. c. d. e. f. g. h. i. 13.1.3.6 Tipe disel dan pembangkit listrik. Nomor seri/nomor produksi dan tanggal pembuatan. Daya. Tegangan kerja dan frekwensi. Rotasi/putaran. Pengujian daya dan beban. Sistem pendinginan. Faktor daya dan kelas isolasi. Dimensi dan berat.

Jaminan. Kontraktor harus menyerahkan jaminan tertulis kepada Pemilik Proyek yang meliputi kepuasan pengoperasian instalasi unit pembangkit listrik dan bagian-bagiannya untuk jangka waktu satu tahun setelah tanggal penerimaan terakhir. Selama periode ini Kontrakor harus memperbaiki atau mengganti setiap pekerjaan yang rusak dan membayar setiap biaya perbaikan atau penggantian.

13.1.4 13.1.4.1

BAHAN-BAHAN. Umum. Unit disel yang terdiri dari mesin (engine) dan alternator, harus berkualitas baik, baru, tidak rusak dan dari pabrik pembuat yang terbukti berpengalaman dalam produksi disel, dan harus didatangkan dalam bentuk CBU (Completely Built Up), seperti dari Perkins, MTU atau Volvo.

13.1.4.2

Mesin Disel. Mesin disel dengan kapasitas sesuai Gambar Kerja, harus merupakan mesin disel industrial 4stroke air, berpendingin oli dan air lengkap dengan spesifikasi standar berikut: a. b. c. d. e. Penyaring udara, bahan bakar dan oli, Penyalaan elektrik dan peralatan pengisi, Proteksi mesin terhadap tekanan oli rendah, Indikator temperatur mesin tinggi dan air rendah, Tingkatan sesuai ISO 3046/ISO 8528.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 198

13.1.4.3

Alternator. Alternator harus memiliki spesifikasi standar sebagai berikut: a. Brushless, self exciting, self regulating, screen protected, drip proof rated sesuai BS 4999/5000, b. Regulasi tegangan terjaga dalam batas ±1,5% dari tanpa beban ke beban penuh, antara 0,8 lagging dan unity.

13.1.4.4

Pendinginan. Radiator dan kipas pendingin lengkap dengan pelindung harus didesain untuk mendinginkan mesin pada keluaran tertentu dalam temperatur udara sampai 45°C, dan dilengkapi dengan proteksi elevasi air rendah.

13.1.4.5

Panel Kontrol. Panel kontrol harus dipasang tertutup dalam baja lembaran lengkap dengan berikut: a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. k. 3 Ammeters, Voltmeter dengan saklar seleksi, 3 current transformers, Frequency/RPM meter, Hours run counter, Water temperature gauge, Oil pressure gauge, Battery ammeter, Key start module untuk start/stop operation, Shutdown dan protection devices untuk low oil pressure, High engine temperature dan low coolant level.

13.1.4.6

Main Line Circuit Breaker. Main line circuit breaker harus berupa circuit breaker 3 kutub yang dipasang di dalam panel kontrol atau di atas unit dalam kabinet terpisah, dengan akses yang mudah untuk kabel masuk dan keluar, dan dilengkapi dengan thermal dan magnetic trips.

13.1.4.7

Sistem Pembuangan. Sistem pembuang udara harus peredam pembuang udara industri dengan pemipaan fleksibel.

13.1.4.8

Konstruksi. Unit harus dipasang di atas rangka dasar baja kelas berat yang difabrikasi, lengkap dengan kait pengangkat. Mesin harus digabung ke alternator melalui flensa SAE, yang menghubungkan flywheel mesin ke rotor alternator. Pemasangan anti getar harus dipasang antara kaki mesin/alternator dan rangka dasar, kecuali bila ditentukan lain.

13.1.4.9

Sistem Bahan Bakar. Rangka dasar harus mencakup tangki bahan bakar harian sampai dengan 500kVA. Tangki harus lengkap dengan breather dan penyaring, jaringan pengumpan bahan bakar dan jaringan kembali, sumbat pembuangan dan pipa udara. Pada unit tanpa tangki bahan bakar, pipa pengumpan dan kembali harus berhenti pada rangka dasar.

13.1.4.10

Sistem Elektrikal. Kecuali ditunjukkan lain dalam Gambar Kerja, semua unit pembangkit listrik harus beroperasi pada sistem 24V, lengkap dengan motor starter tipe aksial,

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 199

battery charging alternator, high capacity lead acid battery, battery tray yang dipasang di atas rangka dasar unit. 13.1.4.11 Dokumentasi. Sediakan satu set lengkap Manual Pengoperasian dan Pengkabelan, dan Petunjuk Pemasangan dari pabrik pembuat. 13.1.4.12 Penyelesaian. Semua unit pembangkit listrik harus dirapikan dalam warna standar pabrik pembuat. 13.1.4.13 Aksesori Tambahan. Kcuali ditunjukkan lain dalam Gambar Kerja, unit pembangkit listrik juga harus dilengkapi dengan aksesori tambahan yang sesuai seperti berikut: a. Panel kontrol sinkronisasi. b. Proteksi kecepatan berlebih. c. Heated air outlet duct flange. 13.1.4.14 Kabel dan Aksesori. Kabel dan aksesori seperti terminasi dan lainnya harus seperti yang ditentukan dalam Spesifikasi Teknis 16400. 13.1.5 13.1.5.1 PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. a. Semua peralatan dan bahan yang akan dipasang harus disetujui, dan harus barang yang sama yang telah diuji di pabrik pembuat seperti disebutkan di dalam sertifikat pengujian. Peralatan harus dilengkapi dengan berikut: i. ii. Daftar suku cadang. Buku manual pengoperasian dan pemeliharaan. Diagram

b. Pemasangan harus dilakukan sesuai dengan Gambar Detail Pelaksanaan yang telah disetujui, Gambar Kerja, Spesifikasi Teknis terkait dan instruksi pemasangan dari pabrik pembuat. 13.1.5.2 Pemasangan. a. Unit pembangkit listrik harus dipasang sesuai dengan instruksi pemasangan dari pabrik pembuat. b. Pondasi khusus untuk unit pembangkit listrik harus sesuai dengan dimensi unit yang telah memperhitungkan ruang bebas yang diperlukan untuk pengoperasian dan pemeliharaan. Pondasi yang dibuat dari beton harus dikerjakan sesuai dengan ketentuan Spesifikasi Teknis 03300. c. Saluran kabel harus dibuat dan dipasang terpisah dari saluran lainnya, seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Konstruksi saluran kabel, saluran pembuangan dan saluran lainnya yang dibutuhkan harus dibuat sesuai dengan lubang keluaran unit.

d. Pengkabelan harus dilaksanakan sesuai dengan ketentuan Spesifikasi Teknis 16400.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 200

13.1.5.3

Pengujian dan Uji Pengoperasian. a. Bila pemasangan unit disel beserta kelengkapannya telah selesai, Kontraktor harus melakukan pengujian pengoperasian fungsional dan pengukuran lengkap yang ditentukan dalam Spesifikasi Tekni ini dengan dihadiri Pengawas Lapangan. Semua peralatan dan sistem harus dijalankan sesuai fungsi dan tujuannya dan ketentuan Spesifikasi Teknis ini. b. Kontraktor harus menyediakan semua semua instrumen dan personil yang diperlukan untuk pengujian. Catatan pengujian harus dipegang oleh Kontraktor dan dengan resmi diserahkan kepada Pengawas Lapangan sebelum penerimaan akhir fasilitas. c. Kontraktor harus menyerahkan semua buku asli dan 3 (tiga) salinan manual pengoperasian dan pemeliharaan kepada Pengawas Lapangan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 201

13.2 13.2.1

16270

TRANSFORMATOR

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi pengangkutan, bahan-bahan, metode, peralatan, alatalat, pengerjaan, pemeriksaan, pengujian dan pengadaan transformator dan aksesori seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan seperti yang ditentukan dalam Spesifikasi Teknis ini.

13.2.2 13.2.2.1 13.2.2.2 13.2.2.3 13.2.2.4 13.2.2.5 13.2.2.6 13.2.2.7 13.2.3 13.2.3.1

STANDAR/RUJUKAN. Persyaratan Umum Instalasi Listrik (PUIL-2000). Peraturan Umum Instalasi Penangkal Petir (PUIPP-1983). American Society for Testing and Materials (ASTM). National Fire Protection Association (NFPA). International Electrotechnical Commision (IEC). Verband Deutcher Electrotechniker (VDE). Spesifikasi Teknis 16400 – Distribusi Tegangan Rendah. PROSEDUR UMUM. Data Teknis. Kontraktor harus menyerahkan data teknis bahan-bahan yang ditentukan kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan sebelum pengiriman.

13.2.3.2

Gambar Detail Pelaksanaan. Sebelum pemasangan, Kontraktor harus menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan lengkap dengan tipe, ukuran/dimensi, penyambungan dan lain-lain, untuk dipelajari dan disetujui Pengawas Lapangan.

13.2.3.3

Pengujian Pabrik. a. Transformator daya harus diperiksa untuk tujuan pengujian pengukuran berbagai macam, pemeriksaaan di pabrik penguji. Pengawas Lapangan berhak menyaksikan prosedur pengujian. b. Hasil pengujian harus digabung dalam laporan pengujian. Secara umum kondisi pengujian harus mengikuti rekomendasi IEC dengan mematuhi peraturan VDE. Pengujian harus meliputi, tetapi tidak dibatasi pada hal berikut : i. ii. iii. iv. v. vi. vii. viii. ix. Pengujian tanpa beban, Kehilangan tanpa beban, Kehilangan beban, Kehilangan total, Kenaikan temperatur oli, Pengujian arus pendek, Pengujian gulungan, Pengujian isolasi, Tegangan impedansi.

13.2.3.4

Penanganan dan Penyimpanan. Tranformator yang didatangkan harus benda yang sama yang telah diuji di pabrik, dan harus dilengkapi dengan sertifikat pengujian, daftar suku cadang, buku manual dan kartu garansi.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 202

Sertifikat pengujian pabrik yang disahkan oleh pejabat yang berwenang, harus mencakup antara lain hal-hal berikut: a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. k. l. m. n. Tipe dan nomor seri. Daya. Frekwensi. Tegangan primer dan tegangan sekunder. Arus. Rasio transformator dan vector group. Pengujian tanpa beban. Pengujian hubung singkat. Pengujian ketahanan isolasi. Pengujian tegangan aplikasi. Pengujian tegangan penyebab. Pengujian tegangan impulsif. Impedansi. Pengujian kenaikan temperatur.

Sertifikat pengujian pabrik, daftar suku cadang, manual pengoperasian dan pemeliharaan dan kartu garansi harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk diteruskan ke Pemilik Proyek. 13.2.3.5 Ketidak-sesuaian. a. Pengawas Lapangan berhak menolak setiap bahan yang didatangkan atau dipasang yang tidak sesuai dengan Gambar Kerja dan/atau Spesifikasi Teknis. Kontraktor harus segera memperbaiki dan/atau mengganti setiap pekerjaan yang dinilai rendah mutunya oleh Pengawas Lapangan, tanpa tambahan biaya dari Pemilik Proyek. b. Bila bahan-bahan yang didatangkan berbeda dari ketentuan Dokumen Kontrak, Kontraktor harus membuat pernyataan tertulis yang menjelaskan usulan penggantian berikut alasan penggantian, dengan maksud bila diterima, akan segera diadakan penyesuaian. Bila Kontraktor mengabaikan hal di atas, Kontraktor bertanggung jawab melaksanakan pekerjaan sesuai dengan Gambar Kerja. 13.2.4 13.2.4.1 BAHAN-BAHAN. Umum. a. Transformator harus dari mutu terbaik dan dari pabrik pembuat dengan catatan yang terjamin dalam produksi bidang ini, seperti Unindo atau Trafindo. b. Transformator harus dirancang untuk iklim tropis dengan temperatur maksimal 40C, dan harus difabrikasi dan diuji sesuai dengan standar SPLN 50/82, SLI dan IEC. c. Tranformator harus mampu menghantar kapasitas nominal pada 105% tegangan nominal dengan faktor kerja 80% tanpa melampaui batas kenaikan temperatur maksimal yang diijinkan.

d. Pada kondisi saat temperatur sekitar dalam keadaan rendah dan pada saat terjadi beban berlebih, transformator harus mampu menahan beban berlebih yang lebih besar dari pada beban nominal yang tertera pada pelat nama. e. Transformator harus dari tipe basah (oil immersed) untuk pemasangan dalam ruang.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 203

f. 13.2.4.2

Transformator harus memiliki kapasitas nominal dengan tegangan kerja seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

Transformator. a. Transformator harus dilengkapi dengan pelat nama yang berisi datadata berikut: i. ii. iii. iv. v. vi. vii. viii. ix. x. Nomor seri dan tanggal produksi. Kapasitas, fasa dan frekwensi. Tegangan primer dan sekunder. Arus. Impedansi. Vector group. Tipe pendinginan. Jumlah oli. Diagram putaran kumparan. Berat transformator.

b. Setiap transformator harus dilengkapi dengan peralatan standar sebagai berikut: i. ii. iii. iv. v. vi. vii. c. Gelas penduga level minyak. Termometer. Lubang pengisi minyak. Keran penguras minyak. Bushing tegangan tinggi dan tegangan rendah. Komutator. Roda yang dipasang pada alas.

Setiap transformator harus dilengkapi dengan perlengkapan tambahan sebagai berikut : i. MV plug-in bushing tipe withdrawable. ii. Kotak pelindung untuk secondary bushing. iii. DGPT 2 dan komponen pengendali dan pelindung (shunt trip).

13.2.4.3

Inti Transformator. Inti transformator harus dibuat dari cold rolled grain oriented silicon steel sheet dengan metoda wound core yang membentuk sirkuit magnetis tertutup. Inti harus dijepit dengan kuat untuk menjamin kekuatan mekanik mengurangi getaran dan tingkat kebisingan.

13.2.4.4

Kumparan. Kumparan transformator harus dapat menahan tegangan impulsif atau tegangan lebih. Kumparan primer dan sekunder harus dibuat dari PVF enamel kawat tembaga, kawat tembaga berisolasi kertas atau lembaran. Setiap lapisan kumparan harus diberi isolasi dari kelas A (105°C) atau kelas yang lebih tinggi, sesuai kebutuhan.

13.2.4.5

Tangki dan Tutup Tangki. a. Tangki harus dibuat dari bahan pelat baja tahan karat yang dilas dengan kuat sehingga dapat menahan gaya yang terjadi saat transformator dioperasikan. Bagian dalam tangki harus diberi lapisan cat tahan minyak sedang bagian luar harus diberi lapisan cat anti karat.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 204

Lapisan pelindung harus sesuai dengan standar pabrik pembuat transformator. b. Tutup tangki tipe conservator harus dilengkapi paking neoprene untuk menjamin kekedapan terhadap air dan udara. 13.2.4.6 Minyak Transformator. Minyak transformator harus memiliki fungsi ganda baik untuk isolasi atau pendingin. Minyak transformator harus sesuai dengan tegangan nominal dan sesuai standar PLN. 13.2.5 13.2.5.1 PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. a. Transformator dan perlengkapannya harus barang yang sama yang telah diuji di pabrik. b. Transformator harus dipasang sesuai dengan petunjuk pemasangan dari pabrik pembuat dan seperti ditentukan Gambar Kerja. c. Pengkabelan harus dilaksanakan sesuai dengan ketentuan Spesifikasi Teknis 16400.

d. Sistem pembumian harus dipasang sesuai dengan ketentuan PUIPP1983 dan seperti yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja. 13.2.5.2 Penyambungan Kabel. Penyambungan kabel dari dan ke transformator harus dilengkapi terminasi sistem heat-shrinkable termination, seperti buatan Raychem atau 3M, dan dari tipe, ukuran dan tegangan yang sesuai dengan kabel yang akan disambung. Penyambungan harus dilaksanakan sesuai petunjuk dari pembuat alat penyambung kabel. 13.2.5.3 Pondasi Transformator. Transformator harus ditempatkan di atas pondasi beton. Ukuran pondasi harus sesuai dengan dimensi transformator termasuk ruang bebas dan berat sendiri transformator dimaksud. Data-data tersebut di atas harus tercakup dalam Gambar Detail Pelaksanaan yang disetujui. Pondasi beton harus dilaksanakan sesuai dengan persyaratan Gambar Kerja dan Spesifikasi Teknis 03300. 13.2.5.4 Pemeriksaan dan Pengujian. a. Pemeriksaan selama pelaksanaan harus meliputi penyetelan dan pemasangan peralatan suplai daya seperti: i. Pemasangan yang memadai untuk semua bagian instalasi. ii. Penyetelan dan perataan unit saklar dan transformator. iii. Konstruksi rangka pelindung untuk saluran kabel dan pemasangan kabel. b. Dokumen-dokumen utama yang perlu untuk pengujian dan uji percobaan harus diperoleh Pengawas Lapangan 30 hari sebelum uji pengoperasian dilaksanakan. c. Bagian-bagian peralatan berikut harus didaftar lengkap dengan keterangan lokasi, nomor seri lengkap dengan data besaran:

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 205

i. Transformator. ii. Pemutus arus. iii. Arus dan tegangan kerja transformator.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 206

13.3 13.3.1

16345

KUBIKAL TEGANGAN MENENGAH

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi semua pengiriman, bahan-bahan, tenaga kerja, alat-alat, pemasangan, pengujian dan uji pengoperasian kubikal tegangan menengah seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan/atau seperti ditentukan di sini.

13.3.2 13.3.2.1 13.3.2.2 13.3.2.3 13.3.2.4 13.3.2.5

STANDAR/RUJUKAN. Persyaratan Umum Instalasi Listrik (PUIL-2000). International Electrotechnical Commision (IEC). Verband Deutscher Electrotechniker (VDE). British Standard (BS). Spesifikasi Teknis: a. 13100 - Sistem Penyalur Petir dan Pembumian. b. 16400 - Distribusi Tegangan Rendah.

13.3.3 13.3.3.1

PROSEDUR UMUM. Contoh, Data Teknis dan Daftar Bahan. a. Sebelum pengiriman, semua contoh dan data teknis/brosur bahanbahan dan peralatan untuk pekerjaan ini harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk dipelajari dan disetujui. b. Kontraktor harus membuat daftar bahan dan peralatan yang akan digunakan dan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui.

13.3.3.2

Gambar Detail Pelaksanaan. a. Kontraktor harus membuat dan menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan pekerjaan elektrikal kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui. Gambar Detail Pelaksanaan harus diserahkan sebelum pengadaan bahan sehingga diperoleh cukup waktu untuk memeriksa dan tidak ada tambahan waktu bagi Kontraktor bila mengabaikan hal ini. b. Bila ada perbedaan antara Gambar Kerja yang satu dengan yang lain atau antara Gambar Kerja dengan Spesifikasi Teknis, Kontraktor harus menyampaikannya kepada Pengawas Lapangan untuk dicarikan jalan ke luarnya. c. Gambar Kerja Elektrikal hanya menunjukkan tata letak bahan dan peralatan, jalur kabel dan sambungan. Gambar-gambar ini harus diikuti seteliti mungkin. Dalam mempersiapkan Gambar Detail Pelaksanaan, dimensi dan ruang gerak yang digambarkan dalam Gambar Kerja Arsitektur, Struktur dan Gambar Kerja lainnya yang berkaitan, demikian halnya semua elemen harus diperiksa.

d. Kontraktor harus dengan teliti memeriksa kebutuhan ruang dengan Kontraktor lain yang mungkin bekerja pada lokasi yang sama untuk memastikan bahwa semua peralatan dapat dipasang pada tempat yang telah ditentukan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 207

13.3.3.3

Pengujian Pabrik. a. Kubikal harus diperiksa untuk pengujian bermacam-macam pengukuran dan pengujian di pabrik. Pengujian ini harus dilakukan dengan disaksikan Pengawas Lapangan sebagai saksi. b. Hasil pengujian harus digabungkan ke dalam laporan pengujian dan sertifikat pengujian harus diterbitkan sebaiknya oleh Lembaga Masalah Kelistrikan (LMK). Hasil pengujian harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan sebelum pembelian. c. Jaminan harus diterbitkan oleh pabrik pembuat.

13.3.3.4

Penanganan dan Penyimpanan. a. Semua bahan dan peralatan yang didatangkan harus dalam keadaan baik, baru, bebas dari segala jenis cacat, dan harus dilengkapi dengan label, sertifikat pengujian pabrik, data teknis dan data lain yang dibutuhkan seperti yang ditentukan sesuai dengan kepuasan Pengawas Lapangan. b. Semua bahan dan peralatan harus tetap dalam kemasannya masing-masing dan harus dihindarkan dari kerusakan dan kelembaban.

13.3.3.5

Ketidak-sesuaian. a. Pengawas Lapangan berhak menolak setiap bahan yang didatangkan atau dipasang yang tidak sesuai dengan Gambar Kerja dan/atau Spesifikasi Teknis. Kontraktor harus segera memperbaiki dan/atau mengganti setiap pekerjaan yang dinilai rendah mutunya oleh Pengawas Lapangan, tanpa tambahan biaya dari Pemilik Proyek. b. Bila bahan-bahan yang didatangkan berbeda dari ketentuan Dokumen Kontrak, Kontraktor harus membuat pernyataan tertulis yang menjelaskan usulan penggantian berikut alasan penggantian, dengan maksud bila diterima, akan segera diadakan penyesuaian. Kontraktor harus mendapatkan persetujuan dari Pengawas Lapanga untuk penyerahan yang berbeda dari yang ditentukan atau dari penawarannya.

13.3.4 13.3.4.1

BAHAN-BAHAN. Kubikal Tegangan Menengah. a. Kubikal tegangan menengah harus dari kualitas terbaik dan berasal dari pabrik pembuat yang terjamin dalam pasaran produk ini, seperti Unindo, Merlin Gerin, Kontrol Ragam, ABB atau yang setara yang disetujui. b. Kubikal tegangan menengah harus dari tipe sulphur hexafluoride (SF6) yang bisa ditempatkan di lokasi pelayanan dan di dalam lokasi pelayanan elektrikal tertutup sesuai dengan standar VDE dan IEC. c. Kubikal harus didesain untuk iklim tropis dengan temperatur maksimal 40°C dan harus difabrikasi dan diuji sesuai dengan standar IEC dan SNI dan memiliki karakteristik minimal sebagai berikut: i. ii. iii. iv. Tegangan kerja 20kV. Tegangan isolasi nominal 24kV. Tegangan pengujian selama 1 menit adalah 50kV. Tegangan ketahanan impuls 125kV.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 208

Frekwensi 50Hz. Arus nominal busbar seperti yang ditentukan. Arus puncak hubung singkat 25kA. Arus hubung singkat selama 1 detik adalah 14,5kA. Kondisi arus hubung singkat minimal sistem 500MVA. Manually operated interlocking of key-type interlocks of captive type. Pemutus manual jenis LBS dan DS disesuaikan dengan rancangan kubikal xii. Indeks proteksi IP 305. 13.3.4.2 Kabel. Kabel induk multikonduktor untuk pemasangan penanaman langsung pada 20kV harus dengan isolasi XLPE dengan penghantar tembaga, dalam ukuran dan tipe kabel seperti yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja, dari Kabelindo, Supreme, Tranka atau Kabelmetal. 13.3.4.3 Bahan Elektrikal. Bahan elektrikal yang dibutuhkan dalam pekerjaan ini harus seperti yang ditentukan dalam Spesifikasi Teknis 16400. 13.3.5 13.3.5.1 PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. a. Kubikal dan kelengkapannya harus barang yang sama yang telah diuji di pabrik. b. Kubikal harus dipasang sesuai dengan petunjuk pemasangan dari pabrik pembuat dan seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan/atau seperti ditentukan Pengawas Lapangan. c. Pengkabelan dan pengkawatan harus dilakukan sesuai dengan ketentuan Spesifikasi Teknis 16400.

v. vi. vii. viii. ix. x. xi.

d. Sistem pembumian harus dipasang sesuai dengan Spesifikasi Teknis 13100 13.3.5.2 Pemasangan. a. Kontraktor harus memastikan bahwa ruang yang memadai harus ada untuk saklar pemutus beban di bagian depan dan terminasi kabel daya di bagian belakang. b. Bahan isolasi karet lebar 100cm dan sepanjang kubikal yang memenuhi BS 921, harus disediakan di depan panel kubikal. c. Kontraktor harus menyediakan dan memasang tambahan relays, contactors, pengkawatan, fuses, MCB, terminasi pengkawatan dan lainnya pada kubikal yang didatangkan untuk memastikan pengoperasian yang benar dan aman.

13.3.5.3

Pengecatan. Semua bahan metal kubikal harus diberi lapisan cat anti karat dan dilapis dengan cat bubuk polyester (polyester powder coated). Kecuali ditentukan lain, warna akhir kubikal harus sesuai standar dari pabrik pembuatnya.

13.3.5.4

Pemeriksaan dan Uji Pengoperasian. a. Detail lengkap tipe pengujian harus diserahkan untuk disetujui bila diminta oleh Pengawas Lapangan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 209

b. Pemeriksaan selama pemasangan harus mencakup penyetelan dan pemasangan peralatan catu daya seperti berikut : i. Pemasangan yang baik untuk seluruh pekerjaan. ii. Penyetelan dan pengaturan unit saklar. iii. Konstruksi rangka proteksi untuk saluran kabel dan pemasangan kabel. c. Dokumen utama yang diperlukan untuk pengujian dan uji pengoperasian harus diberikan kepada Pengawas Lapangan 30 hari sebelum uji pengoperasian instalasi.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 210

13.4 13.4.1

16400

DISTRIBUSI TEGANGAN RENDAH

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi pengiriman, bahan-bahan, tenaga kerja, peralatan, alat-alat untuk pemasangan dan pengoperasian yang memuaskan atas semua pekerjaan elektrikal yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan/atau yang ditentukan di sini. Pekerjaan ini mencakup tetapi tidak terbatas pada hal-hal berikut: a. Panel distribusi utama, panel penerangan dan panel lain yang perlu seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. b. Kabel utama tegangan rendah. c. Kabel dari panel distribusi utama ke panel penerangan dan panel lain seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. d. Pengkabelan daya dan penerangan ke perlengkapan penerangan, tusuk-kontak dan alat-alat. e. Tusuk-kontak dan saklar.

13.4.2 13.4.2.1 13.4.2.2 13.4.2.3 13.4.2.4

STANDAR/RUJUKAN. Persyaratan Umum Instalasi Listrik (PUIL-2000). Peraturan Umum Instalasi Penangkal Petir (PUIPP-1983). International Electrotechnical Commision (IEC). Standar Nasional Indonesia (SNI): a. SNI 04-3892.1-2001 - Tusuk-kontak dan kotak-kontak untuk keperluan rumah-tangga dan sejenisnya, Bagian 1: Persyaratan umum. b. SNI 04-6203.1-2001 - Sakelar untuk instalasi listrik tetap rumahtangga dan sejenisnya, Bagian 1: Persyaratan Umum.

13.4.2.5 13.4.2.6

British Standard (BS). Spesifikasi Teknis: a. 02315 - Galian, Urukan Kembali dan Pemadatan. b. 13100 - Sistem Penyalur Petir dan Pembumian. c. 16500 - Penerangan

13.4.3 13.4.3.1

PROSEDUR UMUM. Contoh, Data Teknis dan Daftar Bahan. a. Sebelum pengiriman, semua contoh dan data teknis/brosur bahanbahan dan peralatan untuk pekerjaan ini harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk dipelajari dan disetujui. b. Kontraktor harus membuat daftar bahan dan peralatan yang akan digunakan dan harus menyerahkan semuanya kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan.

13.4.3.2

Gambar Detail Pelaksanaan. a. Kontraktor harus membuat dan menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan pekerjaan elektrikal kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui. Gambar Detail Pelaksanaan harus diserahkan sebelum pengadaan bahan sehingga diperoleh cukup waktu untuk memeriksa dan tidak ada tambahan waktu bagi Kontraktor bila mengabaikan hal ini.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 211

Semua penyerahan harus lengkap dan harus berisi semua informasi yang perlu dan detail b. Bila ada perbedaan antara Gambar Kerja yang satu dengan yang lain atau antara Gambar Kerja dengan Spesifikasi Teknis, Kontraktor harus menyampaikannya kepada Pengawas Lapangan untuk dicarikan jalan ke luarnya. c. Gambar Kerja Elektrikal hanya menunjukkan tata letak bahan dan peralatan, jalur kabel dan sambungan. Gambar-gambar ini harus diikuti seteliti mungkin. Dalam mempersiapkan Gambar Detail Pelaksanaan, dimensi dan ruang gerak yang digambarkan dalam Gambar Kerja Arsitektur, Struktur dan Gambar Kerja lainnya yang berkaitan, demikian halnya semua elemen harus diperiksa.

d. Kontraktor harus dengan teliti memeriksa kebutuhan ruang dengan Kontraktor lain yang mungkin bekerja pada lokasi yang sama untuk memastikan bahwa semua peralatan dapat dipasang pada tempat yang telah ditentukan. 13.4.3.3 Penanganan dan Penyimpanan. a. Semua bahan dan peralatan yang didatangkan harus dalam keadaan baik, baru, bebas dari segala jenis cacat, dan harus dilengkapi dengan label, data teknis dan data lain yang dibutuhkan seperti yang ditentukan. b. Semua bahan dan peralatan harus tetap dalam kemasannya masing-masing dan harus dihindarkan dari kerusakan dan kelembaban. 13.4.3.4 Ketidak-sesuaian. a. Pengawas Lapangan berhak menolak setiap bahan yang dikirim atau dipasang yang tidak memenuhi ketentuan Gambar Kerja dan/atau Spesifikasi Teknis. Kontraktor harus segera memperbaiki dan/atau mengganti setiap pekerjaan yang dinilai rendah mutunya oleh Pengawas Lapangan, tanpa tambahan biaya dari Pemilik Proyek. b. Bila bahan yang diserahkan berbeda dari ketentuan dalam Dokumen Kontrak, Kontraktor harus membuat pernyataan khusus tentang perbedaan ini dalam bentuk surat, dengan permintaan untuk penggantian, bersamaan dengan alasannya, agar bila diterima, tindakan yang pantas dapat dilakukan untuk penyesuaian. Sebaliknya, Kontraktor tidak terbebaskan dari tanggung-jawab untuk melaksanakan pekerjaan sesuai ketentuan dalam Gambar Kontrak. 13.4.3.5 Persyaratan Lain. a. Kontraktor harus mempekerjakan pengawa-pengawas yang diperlukan, pekerja elektrikal dan tenaga kerja untuk menyelesaikan pekerjaan dengan cara tepat waktu dan harus menjamin kompetensi mereka, bila diminta. b. Kontraktor harus memiliki sertifikat minimal Kelas B. c. Semua bahan, peralatan dan sistem harus dipasang dengan cara pengerjaan yang baik oleh pekerja terlatih di bawah pengawasan mandor yang kompeten yang berpengalaman menyeluruh dalam kelas pekerjaan konstruksi yang ditentukan di sini. Kontraktor harus segera memperbaiki pekerjaan yang dinilai buruk oleh Pengawas Lapangan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 212

Kontraktor harus menyediakan semua alat-alat, peralatan konstruksi, peralatan pengujian dan membuat pengujian dan menyimpan catatan seperti ditentukan di sini. 13.4.4 13.4.4.1 BAHAN-BAHAN. Panel. a. Panel harus sesuai dengan persyaratan PUIL-2000 dan sesuai untuk temperatur sekitar sebesar 40°C. b. Kecuali ditentukan lain, semua panel harus tipe pemasangan di lantai dan dibuat dari unit tertutup, dilengkapi dengan pintu masuk depan dan bagian belakang panel harus dapat dilepas, seperti dari Sler, Inti Menara, Jaya Abadi atau yang setara yang disetujui. c. Semua panel harus dibuat dari pelat baja lapis seng (galbani) tebal minimal 2mm. Panel harus dibuat pada rangka yang kuat dengan pengaku dan penumpu yang dibutuhkan. Dimensi panel harus sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja.

d. Semua pintu harus dilengkapi dengan gasket neoprene atau yang setara yang disetujui. Pintu berengsel harus memiliki kunci datar tipe kunci siilinder. e. Semua panel harus memiliki penyelesaian cat oven dalam warna seperti ditentukan. f. Pelat penutup yang dapat dilepas yang dibuat dari bahan metal tidak berkarat harus disediakan pada bagian atas dan bawah panel dengan bukaan untuk kabel masuk dan keluar.

g. Semua komponen untuk semua panel harus dari Telemecanique, Merlin Gerin, Siemens atau ABB. h. Circuit breaker harus dari tipe mini circuit breaker dan moulded case circuit breaker kecuali bila ditentukan lain dalam Gambar Kerja. MCCB harus memenuhi IEC 157-1 tipe tetap. Nilai arus aliran hubung pendek harus 25kA, 4 kutub dan 3 kutub. i. Tipe dan kapasitas komponen harus seperti yang ditentukan dan ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan harus sesuai dengan tipe peralatan yang akan dipasang. Setiap panel harus dilengkapi dengan lampu indikator daya untuk setiap fasa, yang dipasang pada bagian luar pintu panel dan mudah dilihat.

j. 13.4.4.2

Kabel. a. Kabel feeder multi konduktor untuk aplikasi penanaman langsung pada 600V/1kV atau lebih rendah harus dari tipe NYFGbY yang memenuhi ketentuan SNI 04-2700-1992 atau tipe NYY yang memenuhi ketentuan SNI 04-2701-1992, dari Kabelindo, Supreme, Tranka atau Kabelmetal. b. Semua kabel penghantar tunggal untuk daya, penerangan dan kontrol yang dipasang dalam konduit untuk pengoperasian pada 600V/1kV atau lebih rendah harus dari tipe NYY yang memenuhi SNI 04-27011992 atau tipe NYM yang memenuhi SNI 04-2699-1992, seperti dari Kabelindo, Supreme, Tranka atau Kabelmetal Luas penampang kabel minimal adalah 2,5mm². c. Kode warna kabel adalah sebagai berikut:

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 213

i. Netral : Biru. ii. Pembumian : Kuning dengan garis Hijau. iii. Fasa : Merah, Hitam, Kuning. d. Penyambung dan terminasi kabel harus dari produk yang baik seperti 3M atau Raychem, dan harus dari tipe yang sesuai dengan tipe kabel yang akan disambung atau diterminasi. e. Sepatu kabel harus digunakan untuk menghubungkan kabel-kabel dengan ukuran lebih besar dari 25mm² ke terminal. 13.4.4.3 Jalur Kabel. a. Konduit. i. Konduit untuk kabel-kabel yang menuju stop kontak, saklar, titik lampu dan peralatan harus pipa PVC tipe high impact seperti Ega atau Clipsal dan harus memenuhi BS 6099, dengan diameter 2,5 kali diameter kabel dan/atau diameter minimal 19mm. Konduit untuk kabel-kabel yang dipasang di bawah lantai sampai dengan 150cm di luar batas bangunan harus dari pipa PVC tekanan kerja 6kg/cm² (Seri S 16) yang memenuhi SNI 06-0084-1987, seperti Invilon, Pralon atau Maspion. Diameter harus seperti yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

ii.

iii. Konduit untuk kabel yang dipasang di bawah tanah melintang jalan harus dari pipa baja lapis seng (galbani) kelas medium yang memenuhi SNI 07-0039-1987, seperti produk Bakrie Pipe atau PPI atau yang setara yang disetujui. iv. Konduit fleksibel harus dari pipa lentur PVC seperti Egaflex atau Clipsal yang memenuhi standar BS 4607. Konduit fleksibel ini harus tahan cuaca, panas, tidak mudah pecah, serta kedap air dan debu. b. Junction Boxes. Junction boxes harus dari baja lembaran dilas, dengan lapisan seng (galbani), dengan penutup yang dapat dilepas yang dipasang dengan sekrup kepala bundar, Ukuran junction boxes harus sesuai dengan kebutuhan. c. Rak dan Tangga Kabel. Rak dan tangga kabel harus dibuat dari lembaran baja lapis seng (galbani) dalam bentuk, tipe dan ukuran seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Semua aksesori yang dibutuhkan untuk melengkapi pemasangan seperti kelm, pengikat dan lain-lain, harus dibuat juga dari baja lapis seng (galbani) celup panas. Rak dan tangga kabel dengan aksesorinya harus dari produk yang disetujui, seperti Nobi, Three Stars atau yang setara. 13.4.4.4 Tusuk-Kontak dan Saklar. a. Tusuk-kontak (tunggal atau ganda) dengan kontak pembumian di sisisisinya, harus dari tipe pemasangan terbenam (lengkap dengan kotak) dan harus memenuhi SNI 04-3892.1-2001 atau standar CEE 7, seperti dari Merten atau Clipsal. Kapasitas minimalsetiap tusuk-kontak adalah 250V 16A. Tusuk-kontak yang harus dipasang pada ± 300mm dari lantai harus dilengkapi dengan penutup dan harus dari tipe kedap air.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 214

b. Saklar harus dari tipe pemasangan terbenam (lengkap dengan kotak) dengan kapasitas minimal 250V/10A dan harus memenuhi SNI 046203.1-2001 atau BS3676, seperti dari Merten atau Clipsal. Saklar harus ditempatkan 150cm di atas lantai, kecuali ditunjukkan lain dalam Gambar Kerja. c. 13.4.4.5 Kecuali ditentukan lain, semua tusuk-kontak dan saklar harus berwarna putih.

Penumpu. Semua penumpu yang dibutuhkan untuk peralatan yang dipasang sesuai Spesifikasi Teknis ini harus disediakan. Penumpu harus terdiri dari rangka baja, pelat, penopang, rak dan bentuk lain dengan ukuran yang memadai dan harus dikencangkan dengan baut, sekrup atau dengan pengelasan, untuk memperkaku penumpu.

13.4.5 13.4.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. a. Suplai Daya. Suplai daya untuk penerangan dan peralatan/sistem lain harus ditentukan kemudian dan harus terdiri dari empat kawat, 3 fasa, 380/220V/50Hz. b. Proteksi. Sistim elektrikal harus dilengkapi dengan proteksi terhadap hubung singkat di panel penerangan, proteksi terhadap beban berlebih dan hubung singkat untuk panel distribusi utama dan panel daya seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. ii. Semua bagian metal peralatan listrik dan pemasangan harus dihubungkan ke kabel pembumian seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Termasuk dalam hal ini adalah, tetapi tidak terbatas pada kolom struktur bangunan, rel, penyalur petir, jalur kabel, badan peralatan elektrikal, ground bus, transformator, rangka motor dan lainnya. iii. Sistem pembumian harus sesuai dengan Peraturan Umum Instalasi Penangkal Petir (PUIPP-1983) dan Spesifikasi Teknis 13100. i.

13.4.5.2

Panel dan Komponen. a. Sebelum fabrikasi panel, Kontraktor harus menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui. b. Panel-panel harus difabrikasi dan dipasang pada tempat-tempat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. c. Semua circuit breakers, overload devices, protective relays dan timers harus diatur sesuai dengan notasi dalam Gambar Kerja dan/atau instruksi Pengawas Lapangan.

d. Seluruh panel kontrol, panel daya, pemutus daya (CB), saklar pengaman dan peralatan elektrikal lainnya, bila tidak diidentifikasi oleh pabrik, harus dilengkapi dan dipasangi papan nama untuk identifikasi. e. Papan nama/direktori pada setiap panel harus diberi tanda grafir dengan rapi yang menunjukkan tujuan setiap sirkuit yang dipasang. Pelat nama harus dibuat dari pelat metal dengan huruf timbul. Papan

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 215

nama harus berukuran 1,5" (3,81cm) tinggi dengan lebar seperlunya. Tinggi huruf 1,0" (25,4mm). Ketebalan pelat minimal 3mm. Papan nama harus menempel dengan kokoh. f. Lubang penarik dan panel harus diperiksa disesuaikan dengan ukuran dan jumlah konduit, penghantar dan konfigurasi penghantar.

g. Setiap panel harus dibumikan dengan 2ohm maksimal. Sistem pembumian adalah PNP. h. Setiap panel harus dilengkapi dengan diagram pengkabelan dan direktori dan kartu direktori yang ditempatkan di bagian dalam pintu panel. Kartu direktori harus diisi lengkap oleh Kontraktor, mencantumkan semua beban terhubung. i. Setiap daun pintu dari masing-masing panel harus disambungkan dengan kawat pembumian ke badan panel. Panel harus dilengkapi kunci seperti ditentukan dalam butir 13.4.4.1 Spesifikasi Teknis ini. j. Pada semua jalur masuk ke panel, lubang penarik, atau lubang ke luar tanpa leher berulir, konduit harus diikat pada tempatnya dengan mur pengunci lapis seng (galbani) di luar kotak dan dengan mur pengikat dan bantalan pada bagian dalam kotak. Bantalan harus dari jenis penyekat.

13.4.5.3

Pemasangan Kabel, di Luar dan Dalam. a. Luar Bangunan. i. Pemasangan kabel di dalam tanah harus dilakukan dengan cara sedemikian rupa sehingga kabel itu terlindung terhadap kerusakan mekanis dan kimiawi yang mungkin timbul pada tempat kabel tersebut ditanam. Kabel harus ditanam sesuai dengan Gambar Kerja. Kabel-kabel yang ditanam melintang jalan harus ditempatkan dalam konduit pipa baja lapis seng (galbani) seperti ditentukan dalam Spesifikasi Teknis ini.Kecuali ditunjukkan lain dalam Gambar Kerja, konduit harus diletakkan paa kedalaman minimal 600mm dan 800mm untuk kabel 20kV. Semua pekerjaan penggalian, pembuatan saluran dan urukan kembali harus dilakukan sesuai dengan Spesifikasi Teknis 02315. Semua permukaan yang terganggu harus diperbaiki ke kondisi semula dan dikerjakan dengan baik untuk mencegah penurunan. Letak penanaman kabel harus ditandai dengan patok tanda dari beton. Setiap tarikan kabel feeder yang harus disambung harus dilengkapi dengan alat penyambung yang sesuai. Jika memungkinkan kabel feeder harus diletakkan dalam panjang penuh tanpa sambungan. Bila hal ini tak dapat dielakkan untuk membuat sambungan, gunakan sambungan metode tekanan resin cor di tempat atau yang setara. Semua sambungan dalam kabel harus disetujui Pengawas Lapangan dan harus dilengkapi dengan penanda kabel.

ii.

iii.

iv. v. vi.

vii.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 216

b. Dalam Bangunan. i. Sistem konduit harus disediakan dan dipasang sesuai ketentuan Gambar Kerja. Sistem ini harus menghubungkan semua kotak keluaran (termasuk tusuk-kontak dan saklar), kotak penghubung, perlengkapan penerangan, kotak panel, kabinet dan lainnya seperti ditunjukkan dalam Gambar kerja. Pembengkokan di lapangan dan pengukuran harus seragam dan simetris tanpa memipihkan atau merusak permukaan konduit. Pembengkokan harus dibuat dengan alat dan peralatan standar yang dibuat khusus untuk membengkokkan konduit. Jari-jari pembengkokan konduit minimal 15 (lima belas) kali diameter nominal konduit. Kabel yang menuju tusuk-kontak, saklar, titik lampu danperalatan, pada dinding atau di atas langit-langit, harus ditempatkan di dalam konduit seperti ditentukan dalam Spesifikasi Teknis ini. Konduit yang dipasang pada dinding harus diberi jarak, tidak dipasang langsung pada permukaan dinding, kecuali bila ditunjukkan lain dalam Gambar Kerja. Semua konduit horisontal harus mengarah menuju konduit vertikal pada tempat konduit tersebut akan dihubungkan. Semua konduit yang dipasang di bawah lantai harus dari pipa PVC, kecuali bila ditunjukkan lain dalam Gambar Kerja. Tipe pipa PVC harus seperti yang ditentukan dalam Spesifikasi Teknis ini. Konduit yang dipasang di bawah lantai harus memiliki penutup minimal 50mm. Semua sambungan dan/atau perhentian harus dibuat dengan junction box atau kotak terminal yang disetujui. Hubungan kabel pada terminal busbar harus menggunakan sepatu kabel. Kabel tidak diijinkan ditanam langsung dalam dinding atau beton tanpa dimasukkan ke dalam konduit.

ii.

iii.

iv.

v.

vi. vii. viii. 13.4.5.4

Pengujian, Uji Pengoperasian dan Pemeriksaan. a. Setelah pekerjaan selesai dan sebelum serah terima, Kontraktor harus melakukan pengujian pengoperasian fungsional secara lengkap atas semua sistem yang ditentukan di bagian ini dengan dihadiri Pengawas Lapangan. Semua sistem dan peralatan harus ditunjukkan berfungsi sesuai dengan tujuannya dan ketentuan Spesifikasi Teknis ini. b. Setiap saat Kontraktor harus menyediakan semua instrumen dan personil yang dibutuhkan untuk pengujian dan menjaga peralatan dan aparatus pengujian dalam kondisi yang disetujui. c. Catatan pengujian harus dibuat oleh Kontraktor dan diserahkan secara resmi kepada Pengawas Lapangan sebelum serah terima akhir fasilitas.

d. Pengujian dan uji pengoperasian akan ditentukan oleh Pengawas Lapangan. e. Pengujian (kecuali pengujian potensi-tinggi) harus dilengkapi dengan semua papan saklar, panel, fuse holders, saklar-saklar, fuses dan overcurrent devices yang berada pada tempatnya.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 217

f.

Semua sirkuit harus diuji dan dioperasikan untuk menunjukkan hal-hal berikut: i. ii. iii. iv. v. Urutan fasa yang benar dan putaran motor yang tepat. Circuit continuity dan intended operation. Bebas dari tanah. Bebas dari hubung singkat. Tahanan insulasi sesuai PUIL-2000.

g. Seluruh peralatan harus lulus uji fungsional. h. Tahanan insulasi semua peralatan elektrikal utama seperti peralatan rotasi, transformator, circuit breaker, switchgear dan pusat kontrol harus segera diuji sebelum diberi daya dan harus memenuhi atau melebihi standar minimal yang diterima seperti ditentukan untuk peralatan yang akan diuji. Pengujian harus dilakukan oleh Kontraktor dengan kehadiran Pengawas Lapangan sebagai saksi. i. Kontraktor harus menyerahkan kepada Pengawas Lapangan semua buku asli manual pengoperasian peralatan dan pemeliharaan, dalam bahasa Inggris dan Indonesia, yang selanjutnya akan diteruskan kepada Pemilik Proyek. Manual pengoperasian dan pemeliharaan harus sesuai dengan petunjuk Pengawas Lapangan.

13.4.5.5

Pembersihan. Setiap waktu Kontraktor harus menjaga tempat tersebut bebas dari tumpukan bahan buangan atau sampah yang ditimbulkan oleh tenaga kerjanya atau pekerjaan. Pada akhir pekerjaan setiap harinya, Kontraktor harus menyingkirkan semua sampahnya, alat-alat, perancah dan bahanbahan berlebih dari dan sekitar lokasi, tinggalkan pekerjaan dalam keadaan bersih dan area siap untuk ditempati.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 218

13.5 13.5.1

16500

PENERANGAN

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi pengiriman, bahan-bahan, tenaga kerja, peralatan, alat-alat dan pemasangan seluruh penerangan dan aksesori seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja atau ditentukan di sini.

13.5.2 13.5.2.1 13.5.2.2

STANDAR/RUJUKAN. International Electrotechnical Commision (IEC). Standar Nasional Indonesia (SNI): ⋅ SNI 03-2396-1991 - Tata Cara Perancangan Penerangan Alami Siang Hari untuk Rumah dan Gedung

13.5.2.3 13.5.2.4 13.5.3 13.5.3.1

Standard Penerangan Buatan di Dalam Gedung-Gedung (published by Departemen Pekerjaan Umum). Spesifikasi Teknis 16400 - Distribusi Tegangan Rendah. PROSEDUR UMUM. Contoh dan Data Teknis. a. Sebelum pengiriman, semua contoh dan data teknis/brosur bahanbahan dan peralatan untuk pekerjaan ini harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk dipelajari dan disetujui. b. Kontraktor harus membuat daftar bahan dan peralatan yang akan digunakan dan harus menyerahkan semuanya kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan.

13.5.3.2

Gambar Detail Pelaksanaan. a. Kontraktor harus membuat dan menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan pekerjaan penerangan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui. Gambar Detail Pelaksanaan harus diserahkan sebelum pengadaan bahan sehingga diperoleh cukup waktu untuk memeriksa dan tidak ada tambahan waktu bagi Kontraktor bila mengabaikan hal ini. b. Gambar Kerja secara umum menunjukkan lokasi bahan-bahan dan peralatan, jalur kabel dan penyambungan. Gambar Kerja yang berhubungan, termasuk elemen-elemen harus diperiksa untuk dimensi dan ruang geraknya dalam mempersiapkan Gambar Detail Pelaksanaan. c. Kontraktor harus dengan teliti memeriksa kebutuhan ruangan dengan Kontraktor lain yang mungkin bekerja pada lokasi yang sama untuk memastikan bahwa semua bahan dapat dipasang pada tempat yang telah ditentukan.

13.5.3.3

Penanganan dan Penyimpanan. a. Semua bahan dan peralatan yang didatangkan harus dalam keadaan baik, baru, bebas dari segala jenis cacat, dan harus dilengkapi dengan label, data teknis dan data lain yang dibutuhkan seperti yang ditentukan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 219

b. Semua bahan dan peralatan harus tetap dalam kemasannya masing-masing dan harus dihindarkan dari kerusakan dan kelembaban. 13.5.3.4 Ketidak-sesuaian. a. Pengawas Lapangan berhak menolak setiap bahan yang dikirim atau dipasang yang tidak memenuhi ketentuan Gambar Kerja dan/atau Spesifikasi Teknis. Kontraktor harus segera memperbaiki dan/atau mengganti setiap pekerjaan yang dinilai rendah mutunya oleh Pengawas Lapangan, tanpa tambahan biaya dari Pemilik Proyek. b. Bila bahan yang diserahkan berbeda dari ketentuan dalam Dokumen Kontrak, Kontraktor harus membuat pernyataan khusus tentang perbedaan ini dalam bentuk surat, dengan permintaan untuk penggantian, bersamaan dengan alasannya, agar bila diterima, tindakan yang pantas dapat dilakukan untuk penyesuaian. Sebaliknya, Kontraktor tidak terbebaskan dari tanggung-jawab untuk melaksanakan pekerjaan sesuai ketentuan dalam Gambar Kontrak. 13.5.4 13.5.4.1 BAHAN-BAHAN. Lampu Floresen. a. Tipe Tabung. Lampu floresen tabung tipe TL’D Super 80 (cool daylight/840) harus dilengkapi komponen seperti balas, starter dan kapasitor dengan faktor daya minimal 0,85, semuanya buatan Philips. Armatur untuk lampu TL’D harus berupa baja pelat tebal 0,7mm dengan cat oven enamel warna putih. Kapasitas setiap lampu harus seperti yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja dengan tipe armature sebagai berikut: i. ii. Tipe pemasangan terbenam seperti LSRF dari Spectra, Philips, LOMM atau yang setara yang disetujui. Tipe pemasangan permukaan seperti LSMR dari Spectra, TK dari Artolite, TKO dari LOMM atau yang setara yang disetujui.

b. Tipe Sirkular. Lampu floresen sirkular tipe TL’E dengan kapasitas sesuai kebutuhan, lengkap dengan balas, starter dan kapasitor untuk faktor daya minimal 0,85, semuanya buatan Philips, harus untuk armatur penerangan langitlangit dengan tipe rose lengkap dengan penutup opal akrilik, seperti dari Artolite, LOMM atau yang setara. c. Lampu Compact Integrated Fluorescent. Lampu compact integrated fluorescent tipe SL buatan Philips, dengan kapasitas seperti yang ditentukan, harus digunakan untuk armatur seperti yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja, dari Artolite atau yang setara yang disetujui. 13.5.4.2 Lampu Tubular Metal Halide. Lampu tubular metal halide tipe HPI-T dengan kapasitas yang dibutuhkan, lengkap dengan balas dan ignitor, semuanya buatan Philips, digunakan untuk armatur penerangan lampu sorot seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja, seperti buatan Philips, Artolite, LOMM, Indalux atau yang setara yang disetujui.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 220

13.5.4.3

Lampu High Pressure Mercury. Lampu HPL-N dengan kapasitas seperti yang ditentukan, lengkap dengan balas dan kapasitor untuk faktor daya minimal 0,85, buatan Philips, digunakan untuk armatur high-bay seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja, buatan Philips, Artolite, Indalux, LOMM atau yang setara yang disetujui.

13.5.4.4

Lampu High Pressure Sodium. Lampu high pressure sodium tipe SON, lengkap dengan balas, kapasitor dan ignitor, semuanya buatan Philips, digunakan untuk armatur peneangan jalan seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

13.5.4.5

Lampu Pijar. a. Lampu pijar dengan dasar lampu E27, tipe Clear buatan Philips, dengan kapasitas sesuai kebutuhan, digunakan untuk armatur seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja, dari Artolite atau yang setara yang disetujui. b. Lampu pijar dengan dasar lampu E27, tipe Softone White buatan Philips, dengan kapasitas sesuai kebutuhan, digunakan untuk armatur seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja, dari Artolite atau yang setara yang disetujui.

13.5.4.6

Lampu Exit. Lampu Exit dengan baterai Nicad untuk durasi 1 jam harus memiliki lampu floresen 2 x 8W, dapat diperoleh di pasaran lokal seperti dari PNE atau yang setara yang disetujui.

13.5.4.7

Saklar. Saklar untuk penerangan harus sesuai ketentuan dalam Spesifikasi Teknis 16400.

13.5.4.8

Penumpu. Semua penumpu yang dibutuhkan untuk peralatan yang dipasang dalam Spesifikasi Teknis ini harus disediakan. Penumpu harus terdiri dari rangka baja, pelat, penopang, rak dan bentuk lain dengan ukuran yang memadai dan harus dikencangkan dengan baut, sekrup atau dengan pengelasan, untuk memperkaku penumpu.

13.5.5 13.5.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. a. Suplai Daya. Suplai daya untuk penerangan harus sesuai ketentuan dalam Spesifikasi Teknis 16400. b. Proteksi. Sistem pembumian harus sesuai dengan Peraturan Umum Instalasi Penangkal Petir (PUIPP-1983). c. Sistem Elektrikal. Sistem elektrikal untuk pekerjaan penerangan, seperti panel, kabel daya, konduit, perlindungan dan lain-lain harus sesuai dengan ketentuan Spesifikasi Teknis 16400.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 221

13.5.5.2

Pemasangan Penerangan. a. Kontraktor harus melengkapi semua armatur, perlengkapan penerangan, komponen, tenaga kerja dan bahan pemasangan yang diperlukan untuk sistem penerangan yang lengkap dan siap beroperasi seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. b. Semua armatur dan peralatan penerangan harus dipasang lengkap dengan aksesori penggantung, rumah lampu, soket, pemegang, reflektor, penyebar cahaya, balas, kapasitor dan komponen lain yang diperlukan serta seluruh pengkabelan yang dibutuhkan. Armatur dan lampu untuk daerah berbahaya harus dari jenis yang sesuai untuk tujuan tersebut. c. Perlengkapan penerangan yang tidak sesuai dengan ketentuan atau nilai yang terkait tidak diijinkan dipasang.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 222

d. Jika Kontraktor bermaksud menggunakan perlengkapan penerangan selain dari yang telah ditentukan, perlengkapan pengganti berikut data fotometrik harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui dengan mengacu pada ketentuan dalam Spesifikasi Teknis ini. Informasi tambahan seperti cara menggantung, penyelesaian dan/atau contoh bahan perlengkapan harus diserahkan atas permintaan. e. Kontraktor bertanggung jawab untuk mengganti setiap perlengkapan yang rusak atau cacat, termasuk kaca, plastik atau penyebar cahaya sampai pada saat pemeriksaan terakhir dan diterima Pengawas Lapangan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 223

13.6 13.6.1

16700

SISTEM KOMUNIKASI

LINGKUP PEKERJAAN. Pekerjaan ini meliputi semua pengiriman, bahan-bahan, tenaga kerja, peralatan, alat-alat untuk pemasangan dan keberhasilan pengoperasian semua sistem komunikasi untuk telepon dan data seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan/atau ditentukan di sini. Pekerjaan ini meliputi tetapi tidak terbatas pada: a. b. c. d. e. f. g. Kotak distribusi utama (MDF) dan unit PABX. Sistem baterai. Kabel telepon dan data. Konduit di dalam dan luar bangunan. Soket telepon dan data. Pesawat telepon. Pengujian semua sistem.

13.6.2 13.6.2.1 13.6.2.2 13.6.2.3

STANDAR/RUJUKAN. Standar PT Telkom. Standar Nasional Indonesia (SNI). Spesifikasi Teknis: a. 02315 - Galian, Urukan Kembali dan Pemadatan. b. 16400 - Distribusi Tegangan Rendah.

13.6.3 13.6.3.1

PROSEDUR UMUM. Contoh, Data Teknis dan Daftar Bahan. a. Sebelum pengiriman, contoh dan data teknis semua bahan sistem komunikasi dan kelengkapannya harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk persetujuan. b. Kontraktor harus membuat dan menyerahkan daftar bahan-bahan yang akan digunakan, seperti ditentukan dalam Spesifikasi Teknis ini, kepada Pengawas Lapangan untuk dipelajari dan disetujui. Daftar bahan harus meliputi tipe, model, nama pabrik pembuat, jumlah, ukuran dan data lain yang dibutuhkan.

13.6.3.2

Gambar Detail Pelaksanaan. a. Kontraktor harus membuat dan menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan pekerjaan elektrikal kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui. Gambar Detail Pelaksanaan harus diserahkan sebelum pengadaan bahan sehingga diperoleh cukup waktu untuk memeriksa dan tidak ada tambahan waktu bagi Kontraktor bila mengabaikan hal ini. Semua penyerahan harus lengkap dan harus berisi semua informasi yang perlu dan detail b. Bila ada perbedaan antara Gambar Kerja yang satu dengan yang lain atau antara Gambar Kerja dengan Spesifikasi Teknis, Kontraktor harus menyampaikannya kepada Pengawas Lapangan untuk dicarikan jalan ke luarnya. c. Gambar Kerja hanya menunjukkan tata letak bahan dan peralatan, jalur kabel dan sambungan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 224

Gambar-gambar ini harus diikuti seteliti mungkin. Dalam mempersiapkan Gambar Detail Pelaksanaan, dimensi dan ruang gerak yang digambarkan dalam Gambar Kerja Arsitektur, Struktur dan Gambar Kerja lainnya yang berkaitan, demikian halnya semua elemen harus diperiksa. d. Kontraktor harus dengan teliti memeriksa kebutuhan ruang dengan Kontraktor lain yang mungkin bekerja pada lokasi yang sama untuk memastikan bahwa semua peralatan dapat dipasang pada tempat yang telah ditentukan. 13.6.3.3 Pengiriman dan Penyimpanan. a. Semua bahan dan peralatan yang didatangkan harus dalam keadaan baik, baru, bebas dari segala jenis cacat, dan harus dilengkapi dengan label, data teknis dan data lain yang dibutuhkan seperti yang ditentukan. b. Semua bahan dan peralatan harus tetap dalam kemasannya masing-masing dan harus dihindarkan dari kerusakan dan kelembaban. 13.6.3.4 Ketidak-sesuaian. a. Pengawas Lapangan berhak menolak setiap bahan yang dikirim atau dipasang yang tidak memenuhi ketentuan Gambar Kerja dan/atau Spesifikasi Teknis. Kontraktor harus segera memperbaiki dan/atau mengganti setiap pekerjaan yang dinilai rendah mutunya oleh Pengawas Lapangan, tanpa tambahan biaya dari Pemilik Proyek. b. Bila bahan yang diserahkan berbeda dari ketentuan dalam Dokumen Kontrak, Kontraktor harus membuat pernyataan khusus tentang perbedaan ini dalam bentuk surat, dengan permintaan untuk penggantian, bersamaan dengan alasannya, agar bila diterima, tindakan yang pantas dapat dilakukan untuk penyesuaian. Sebaliknya, Kontraktor tidak terbebaskan dari tanggung-jawab untuk melaksanakan pekerjaan sesuai ketentuan dalam Gambar Kontrak. 13.6.4 13.6.4.1 BAHAN-BAHAN. Umum. Semua bahan-bahan yang harus dipasang untuk sistem komunikasi, harus baru, bebas dari cacat, mutu terbaik dari pabrik pembuat yang terjamin dan harus sesuai untuk iklim tropis. 13.6.4.2 Soket. a. Soket telepon harus dari tipe pelat muka pemasangan rata RJ45 lengkap dengan simbol telepon, seperti dari Merten atau Clipsal atau yang setara yang disetujui. b. Soket data harus dari tipe pelat muka pemasangan rata RJ45 lengkap dengan simbol data, seperti dari Merten atau Clipsal atau yang setara yang disetujui. 13.6.4.3 Kabel. a. Telekomunikasi. i. Kabel dari kotak telepon sampai ke pesawat telepon harus dari tipe isolasi PVC dengan pita pelindung statis, seperti tipe R-V (Pe) V, yang memenuhi ketentuan SNI 04-2077, produksi Kabelindo, Supreme, atau yang setara yang disetujui, dengan ukuran kabel sesuai Gambar Kerja.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 225

ii.

Kabel tanah harus dari tipe isolasi PE dan berlapis aluminium berisi jeli seperti T-EJ (Pem) E, harus memenuhi ketentuan STEL-K-007 dan SNI 04-2069, produksi Kabelindo, Supreme atau yang setara yang disetujui, dengan ukuran sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja.

b. Data. Kabel data harus dari Category 5 UTP yang memiliki karakteristik sebagai berikut: i. Diameter 0.6mm. ii. Berisi empat pasang UTP untuk setiap data. iii. Atenuasi maksimal (kehilangan dB per 100m): 1MHz 4MHz 10MHz 16MHz 20MHz 31.25MHz 62.5MHz 100MHz 1MHz 4MHz 10MHz 16MHz 20MHz 31.25MHz 62.5MHz 100MHz 13.6.4.4 : 1.8dB : 3.2dB : 5dB : 6.2dB : 7db : 8.8dB : 12.5dB : 16dB : 65dB : 55dB : 50dB : 47dB : 45dB : 42dB : 38dB : 35dB

iv. Minimal near end crosstalk loss (kehilangan dB per 100m):

Penyambung Kabel. Penyambung kabel dan aksesori harus dari 3M, Siemens atau yang setara yang disetujui.

13.6.4.5

Konduit. Konduit untuk kabel telekomunikasi dan data harus sesuai ketentuan dalam Spesifikasi Teknis 16400. Ukuran konduit harus seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

13.6.4.6

PABX. Unit PABX yang memiliki kapasitas penyambung seperti ditentukan dalam Gambar Kerja harus berupa unit yang dapat dikembangkan (sediakan untuk penyambungan di waktu mendatang), dari Siemens, Panasonic atau yang setara yang disetujui. Tampilan yang dibutuhkan minimal: a. b. c. d. e. f. g. Alternate routing Call back All call Call forwarding (busy line, no answer, override) Call hold Call transfer Call waiting

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 226

h. Day/night service i. Direct in termination/special dial tone (pesawat telepon yang dapat menerima langsung akan ditentukan oleh Pengawas Lapangan berkoordinasi dengan Pemilik Proyek) j. Direct outward dialing k. Music on hold l. Outward dial block 13.6.4.7 Handset. Pesawat telepon harus dari tipe multifunction desk top dengan tombol tekan, seperti Siemens, Panasonics atau yang setara yang disetujui. Setiap unit harus dilengkapi dengan kabel sepanjang 10meter. 13.6.4.8 Sistem Baterai. Sistem baterai harus terdiri seperti berikut: a. Baterai yang memiliki karakteristik sebagai berikut: i. ii. iii. iv. Tegangan : 48V DC Tipe : Ni Cd Endurance : 8jam (sekitar 600AH) Rak baterai : metal dengan lapisan anti korosi.

b. Pengisi baterai otomatis (automatic battery charger) yang mampu mengisi baterai dari keadaan kosong ke beban penuh dalam waktu 60 jam. Alat ini harus dilengkapi dengan proteksi arus lebih. c. Rectifier yang mampu mengubah 220V AC ke 48V DC dengan kapasitas minimal 100A. i. ii. iii. iv. v. Peak pulse current Maximum line rated voltage Maximum DC Voltage : Inductor : Arrestor : ­ ­ ­ i. ii. iii. iv. 13.6.4.9 : 60KA : 275VAC 369V air core, non-saturrable

d. Unit proteksi sentakan arus yang memiliki karakteristik sebagai berikut:

Strike Voltage : 90V Arc Voltage : kurang dari 20V Arus puncak Peak Current : 20KA : 5000W : 220V : 50Hz : ± 15%.

e. Stabilizer yang harus memiliki karakteristik sebagai berikut: Kapasitas Tegangan Frekwensi Variasi tegangan

Overvoltage Arresters. Kecuali ditentukan lain, overvoltage arrester untuk sistem komunikasi harus disediakan seperti ditentukan dan ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

13.6.5 13.6.5.1

PELAKSANAAN PEKERJAAN. Umum. a. Kontraktor harus menyediakan semua barang secara lengkap dengan semua perlengkapan yang diperlukan sehingga sistem dapat dipasang dan bekerja dengan baik.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 227

b. Kontraktor harus memeriksa kebutuhan ruang dengan Kontraktor lain untuk memastikan semua peralatan dan perlengkapannya dapat dipasang pada tempat yang telah ditentukan. c. Kontraktor harus segera memperbaiki setiap pekerjaan yang dinilai tidak sesuai oleh Pengawas Lapangan.

d. Kontraktor secara teratur harus membuang kotoran dan bahan tak terpakai agar dapat bekerja dengan aman. e. Kontraktor harus menyediakan semua alat kerja, peralatan pemasangan, peralatan pengujian dan melaksanakan pengujian serta mencatatnya. 13.6.5.2 Sistem Data. a. Local area networks (LAN) menyediakan cara-cara efisien dan cepat suatu pertukaran informasi. Banyak variasi peralatan pemroses informasi yang dapat dihubungkan melalui LAN ini. Sumber berbagi mengijinkan pengguna berbagi peralatan bantu yang mahal dan data base. Jaringan ethernet menyediakan akses cepat ke data di beberapa lokasi dan tingkat data yang tinggi membuat pengiriman data menjadi praktis. b. Sebuah LAN harus direncanakan dengan hati-hati untuk tata letak fisiknya, yang meliputi hal-hal berikut: i. ii. c. UTP Category 5. Penyambung dan terminasi.

Perkiraan lokasi kabel, penyambung dan penerima harus ditandai di dalam Gambar Kerja. Denah juga harus menunjukkan lokasi sistem komputer utama, peralatan dan server, termasuk sistem implementasi pertama, kemungkinan relokasi mendatang dan kemungkinan peralatan mendatang.

13.6.5.3

Pemasangan. a. Kotak distribusi utama (MDF) dan unit PABX harus dipasang di ruang PABX seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. b. Baterai harus dipasang di ruang yang ditentukan seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. c. Kabel yang ditanam di bawah tanah harus dilindungi dengan bahan tahan karat.

d. Untuk ruangan tanpa langit-langit, kabel harus ditempatkan di dalam konduit atau rak kabel dan diklem ke beton pelat pada setiap jarak 100cm. e. Untuk ruang dengan langit-langit, kabel harus ditempatkan di dalam konduit atau rak kabel dan diklem dengan penggantung ke beton pelat pada setiap jarak 100cm. f. Untuk pemasangan di dalam dinding, kabel harus dimasukkan (rata dengan dinding) dan terlindung di dalam konduit.

g. Seluruh kabel harus diberi tanda dengan tanda kabel. h. Soket telepon dan data harus ditempatkan sesuai dengan Gambar Kerja atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 228

i.

UTP Category 5 harus digunakan untuk jarak terbatas di sebuah laboratorium dan area kerja lokal lain untuk membawa UTP Cat. 5 ke komputer individu, terminal work station dan sistem low-end lain. Panjang total satu segmen harus dibatasi sampai 90meter.

j. 13.6.5.4

Pemasangan Kabel Tanah. a. Kabel tanah harus ditanam pada kedalaman minimal 800mm, disusul dengan penempatan lapisan pasir halus tebal minimal 100mm dan kemudian di atasnya ditutup dengan batu bata, seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. b. Kabel-kabel yang ditanam melintang jalan, harus ditempatkan dalam pipa konduit seperti ditentukan dalam Spesifikasi Teknis 16400. c. Inti kabel harus disambung dengan cara las. d. Semua penyambungan kabel tanah harus dilakukan dengan alat penyambung yang disetujui seperti 3M, Raychem atau yang setara yang disetujui, dengan tipe, ukuran dan tegangan yang sesuai dengan jenis kabel yang akan disambung. e. Kontraktor harus membuat diagram jalur kabel. f. Setiap jalur kabel harus diberi tanda kabel yang jelas dan setiap sambungan kabel harus diberi tanda dengan tanda khusus.

g. Pekerjaan galian dan urukan kembali untuk penanaman kabel di dalam tanah harus sesuai dengan ketentuan dalam Spesifikasi Teknis 02315. h. Sebelum dan setelah peletakan kabel, Kontraktor harus mengukur kualitas kabel, tahanan/loop, atenuasi pada 800 Hz, hubungan menerus dan tahanan isolasi kabel. 13.6.5.5 Pengujian dan Uji Pengoperasian. a. Setelah selesainya pekerjaan dan sebelum serah terima, Kontraktor harus melakukan pengujian pengoperasian fungsional semua sistem secara lengkap yang ditentukan di sini dengan dihadiri Pengawas Lapangan. Semua sistem dan peralatan harus dijalankan sesuai fungsi sesuai dengan tujuan dan persyaratan Spesifikasi Teknis ini. b. Kontraktor harus menyediakan peralatan dan tenaga kerja untuk pengujian dan perawatan peralatan pengujian dan perlengkapannya agar tetap dalam kondisi baik selama waktu pengujian. c. Semua peralatan ditutup/dibungkus. tertutup harus diperiksa dan diuji sebelum

d. Pemeriksaan harus dilakukan sebagai berikut: i. ii. Secara mekanikal, semua sambungan harus dikencangkan ke dinding dan lengkap. Secara elektrikal: ­ Polarities baik ­ Signal transmission baik ­ Resistance/impedance harus sesuai peraturan Telkom.

e. Pengujian harus dilakukan tingkat demi tingkat untuk mendapatkan pemasangan yang terbaik.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 229

f.

Catatan pengujian harus dijaga oleh Kontraktor dan dengan resmi diserahkan kepada Pengawas Lapangan sebelum serah terima akhir fasilitas.

g. Pengujian dan uji pengoperasian akan ditentukan oleh Pengawas Lapangan.

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM UNOPS

Halaman 230

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->