P. 1
Buku Cinta

Buku Cinta

|Views: 353|Likes:
Published by Harapandi

More info:

Published by: Harapandi on Dec 16, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/03/2013

pdf

text

original

Dr.

Harapandi Dahri, MA

Manifestasi Cinta Dalam Dunia Sosial

Penerbit Pustaka Irfânî 2007

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna ISBN-979-25-1615-8

DAFTAR ISI

Bagian Pertama: Makna Cinta Makna Cinta secara Generik Makna Cinta secara Istilah Bagian Kedua: Hakikat Cinta dalam Al-Quran dan Al-Sunnah Cinta Terhadap Allah Cinta Terhadap Rasul Allah Cinta Terhadap Makhluk Allah Bagian Ketiga: Pandangan Para Ahli tentang Cinta Cinta bagi para Filosof Cinta bagi para Psikolog Pandangan Cinta bagi para Pujangga Cinta bagi para Sufi Bagian Keempat: Cinta dan Hirarkinya Cinta dan Seks sebagai Perilaku Sosial Kekuatan Cinta dan kehampaannya Bagian Kelima: Kekuatan Cinta sebagai manifestasi diri Cinta manusia terhadap diri sendiri Cinta Manusia terhadap keluarga Cinta Manusia terhadap harta Cinta manusia terhadap kekuasaan Bagian Keenam:

2

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna
Syair-Syair Cinta Cerita-cerita Cinta Referensi tentang cinta

BAGIAN PERTAMA Cinta dan berbagai persoalannya Makna Cinta secara Generik Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, “cinta” diartikan sebagai “suka sekali atau sayang benar”. Ini dapat diterapkan kepada anak atau sesama makhluk. Cinta juga berarti “kasih sekali atau terpikat”. Di sini terutama jika diterapkan kepada manusia yang berlawanan jenis. Arti lain dari cinta ialah “ingin sekali, berharap sekali atau rindu.” Pengertian ini dapat berlaku bagi suatu bangsa yang dijajah dan oleh karena itu bangsa mengharapkan “tiada kemerdekaan. lagi Menurut cintanya Anton, cinta juga berarti susah sekali. Sebagai contoh dikemukakan: terperikan ditinggalkan ayahnya itu”. Yang terakhir ini tampaknya jarang digunakan, baik dalam percakapan sehari-hari maupun dalam literatur. Istilah lain yang berkaitan dengan cinta ialah cinta bebas yang berarti “kemesraan, tanpa ikatan berdasarkan adat atau hukum”. Cinta monyet artinya “rasa hubungan antara pria dan wanita berdasarkan kasih sayang, terjadi antara laki-laki dan perempuan ketika masih kanak-kanak dan tentu mudah berubah”. Kata bercinta artinya “menaruh rasa cinta”, sedang bercinta-cintaan bararti “bersuka-sukaan” atau “berpacaran”. Kata kerja mencintai artinya “menaruh

3

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

kasih sayang kepada…”, atau “menyukai sesuatu”. Kata tercinta artinya “sangat dicintai” atau “sangat disayangi” atau “sangat dikasihi”. Pencinta artinya “orang yang suka akan sesuatu”. Misalnya pencinta alam atau pencinta binatang. Percintaan laki-laki artinya dan “perihal atau berkasih-kasihan juga berarti antara

perempuan”. Kata kecintaan berarti “yang dicintai” “kekasih” “kerinduan”. Dengan demikian kata cinta mengandung arti yang bermacammacam tergantung pada konteks kalimatnya. Dalam bahasa Jawa dikenal kata tresno atau trisno atau katresnan yang artinya cinta atau kecintaan. Kata lain lagi ialah asmoro atau kasmaran yang juga berarti cinta dan jatuh cinta. Nyanyian (tembang) yang bertema cinta dikenal sebagai asmoro dhono atau asmoro dahono yang artinya cinta yang membara atau api cinta. Kata wuyung berarti mabuk dan nandang wuyung bertarti sedang mabuk asmara Terdapat kata lain yaitu branta atau lara branta yang artinya menanggung rindu. Dalam bahasa Inggris dikenal kata love yang artinya cinta. Selanjutnya dijelaskan bahwa love merupakan kata kerja (verb) yang berarti having love and desire; make love to; show that one is in love with. Love juga berarti find pleasure to; lovable; deserving love; having qualities that cause love. Loveless artinya not feeling, showing, having love. Loveless marriage artinya marry without love. Lovely artinya beautiful, pleasant, attractive, delightful, amazing. Love story

4

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

artinya kisah percintaan. Dengan kata lain, arti kata love dapat bermacam-macam tergantung konteksnya. Yang jelas love merupakan perasaan tertarik terhadap sesuatu yang dinilai dapat menyenangkan. Dalam bahasa Arab terdapat dua kata yang artinya cinta yaitu mahabbah dan mawaddah. Kata mahabbah berasal dari kata kerja dasar h-b-b (habbayahubbu-hubb-mahabbah). Kata ini dapat juga dibentuk menjadi ahabba-yuhibbu-ahbib-mahabbah. Habbaba ila artinya ja‘alahu mahbûban (to render lovable). Habbaba atau ahabba juga berarti sâra źâ habbin (to seed). Dijelaskan lagi bahwa ahabba atau habba sama artinya dengan hawâ berarti to love, be fond of; attached to atau in love with. Ahabbu ila… min… artinya more desirable, or preferable to… than…. Dengan demikian, kata tersebut sebagai bentuk tafdîl (superlative degree/degrees of comparation). Istahabba… ‘ala berarti faddalahu atau to prefer, or choose to. Tahâbbû (li al-musyarâkah) artinya ahabba ba‘duhum ba‘dan (to love one another). Hubb sebagai kata masdar sama dengan mahabbah yang artinya hawâ (love; afection; attachment). Hubb al-źât artinya selfishness; egoisme. Hubb alwatan artinya patriotism. Marîd al-hubb artinya love sick. Wâqi‘u fi hubb kaźâ artinya in love with. Hubbî sama artinya dengan garâmî (loving; expressing love). Hibb juga sama artinya dengan habîb; mahbûb, ‘asyîq (lover; sweetheart; darling). Habîb sama artinya dengan mahbûb (lover; sweetheart).

5

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Muhib ism fâ’il dari ahabba artinya ‘âsyiq (lover). Muhibb likaźâ artinya mughramun bih (fond of; in love with). Mahabbah sama artinya dengan hubb juga hawâ (love; affection; attachment). Allâh muhibb artinya God is love. Mahbûb artinya sama dengan habîb; ‘asyîq; ma‘syûq; yuhabb, yustahabb (beloved); lovable. Gair mahbûb artinya la yustahabb (undesirable). Mutahâbbûn bentuk musyârakah artinya ‘ala wadâd artinya saling mencintai. Kata lain yang juga mempunyai arti cinta ialah yang terdiri dari w-d-d (wadda-yawaddu-wuddanmawadatan). Kata tersebut juga dapat diubah menjadi watida-yatidu-watidun. Al-wudd sama artinya dengan al-mawaddah sama dengan sama juga artinya atau al-hubb (cinta). kata Selanjutnya dikatakan wudduka atau wadîduka artinya hubbuka habîbuka. Jika tersebut diikuti dengan lau, misalnya dalam kalimat Wadadtu lau taf‘alu źâlik mempunyai arti pengandaian (tamannî) yaitu Tamannaitu law fa‘alta źâlik. Kata lain yang juga berati cinta ialah kata yang terdiri dari ‘asyaqa-ya‘syiqu-‘isyqan-‘âsyiq artinya sama dengan dengan ahabba-uhibbu-mahabbah-muhibbûn. cinta yaitu:sababa–yasubbu–sabban ini kata Ibn Qayyim Ibn atau Manzûr juga menyebut kata lain yang erat kaitannya sabâbah yang semula artinya air atau darah. Dalam menyebutkan kaitan 50 al-Jauziyyah erat yang semuanya

hubungannya dengan kata cinta. Dari 50 kata tersebut sebagiannya terdapat dalam Al-Qur’an dan sebagian

6

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

lagi tidak. Yang disebutkan dalam Al-Qur’an seperti: almahabbah, al-‘alaqah, al-hawâ, al-sabwah, al-sabâbah, al-syagaf, al-tatayyum, al-syauq, al-junûn, al-wudd dan lain-lain.

Makna Cinta dalam Istilah Demikian banyak kata yang dapat dipergunakan sebagai asal maupun dasar pengambilan kata cinta, namun secara literal istilah cinta dapat diartikan –juga— dengan banyak ragamnya, dan sangat sulit untuk menentukan rumusan mana yang tepat. Hal ini disebabkan karena cinta agaknya mencakup dimensi perasaan, pikiran, serta pengalaman pribadi seseorang. Dengan begitu, rumusan tentang cinta akan sebanyak masing-masing yang mengalami dan motivasi apa yang mendasari cinta tersebut. Makin sulit lagi tampaknya karena selama ini pengetahuan tentang cinta tidak jelas masuk disiplin ilmu apa. Dalam psikologi tidak terdapat pembahasan yang memadai tentang cinta atau love padahal perilaku banyak orang dari Akan yang menilai bahwa love atau Freud merupakan bagian perasaan tetapi, (emotion) Sigmund

(behavior).

membahas cinta dalam kaitannya dengan dorongan seks (libido) atau dorongan hidup (life instinct) atau juga disebut eros. Psikolog lain yang membahas agak

7

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

rinci

tentang

cinta

(love)

ialah

Erich

Fromm

sebagaimana akan dikemukakan kemudian. Dalam hal sulitnya rumusan atau definisi cinta, Rubin berpendapat: Perhaps the most personal and most exciting emotion that human beings can experience occurs when they “fall in love”. We know from books, movies, and songs that birds sing and bells ring, that the vibes are good, and that you can suddenly spot your true love across a crowded room. Despite all this folklore, there has not been much psychological research on the topic of love until very recent years. (Barang kali perasaan yang paling pribadi dan paling menarik yang pernah dialami orang terjadi pada waktu “jatuh cinta”. Kita tahu dari buku-buku, bioskop-bioskop, dan nyanyian-nyanyian tentang burung-burung yang berkicau, lonceng berdentang, dan bahwa itu baik, dan bahwa anda dapat dengan tiba-tiba mendapatkan cinta sejati di ruang yang ramai. Kecuali dari semua cerita-cerita rakyat ini, tak banyak tahun penelitian kejiwaan tentang cinta sampai

belakangan ini). Demikan pula halnya dalam Sosiologi. Senada dengan pendapat di atas John M. Shepard menyatakan: Love is one of the most widely abused and ill-defined terms in the English language. It is used to describe feeling of affection for dogs, cats, horses, homes, motorcycles, cars, parents, children, wives, and mistresses. The word love can be molded, modified, and scratched to mean just about anything we want.

8

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

(Cinta adalah salah satu term yang paling banyak disalahgunakan, susah didefinisikan dalam bahasa Inggris. Ia dipakai untuk menggambarkan perasaan senang kepada anjing, kucing, kuda, rumah, sepeda motor, mobil, orangtua, anak-anak, istri, dan gundik. Makna cinta dapat dikembangkan, disederhanakan, dan digunakan untuk mengartikan sekadar apa saja yang kita senangi). Lain halnya di mata para Psikolog, Edmund Burk, seorang psikolog kenamaan mengatakan, “Love is giving the space to be the way they are and the way they are not.” Sementara itu Goethe berpendapat: “We learn only from whom we love”. Sedang W.H. Auden meyatakan: “The image of myself which I try to create in my own mind in order that I may love myself is very different from the image which I try to create in the minds of others in order that they may love me”. Thomas Carlyle dalam hal ini menyatakan: “A loving heart is the beginning of all knowledge”, sedang Helen Rowland berpendapat: “A man finds it awfully hard to lie to the woman he loves-the first time”. Senada dengan Burk, Erich Fromm, seorang psikolog kenamaan juga, dalam The Art of Loving, ia manyatakan bahwa setiap teori tentang cinta harus dimulai dengan teori tentang manusia. Kemudian dikatakan lagi bahwa cinta adalah aktivitas bukan afeksi pasif, karena itu cinta adalah persoalan memberi bukan menerima. Memberi di sini dalam arti yang dalam, bukan terkandung maksud memperoleh imbalan

9

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

atau pujian. Akan tetapi memberi dalam arti sebagai bentuk ekspresi tertinggi dari potensi yang ada dalam diri mereka. Dengan memberi ia mengalami dirinya sebagai makhluk yang berkelimpahan, yang penuh berkah dan merasa gembira. Ia juga mengatakan bahwa “cinta yang matang adalah kesatuan dengan sesuatu atau seseorang di bawah kondisi saling tetap mempertahankan integritas dan individualitas masingmasing”. Dikatakan lagi bahwa “cinta adalah kekuatan aktif yang bersemayam dalam diri manusia.” Lebih lanjut dikatakan lagi bahwa cinta adalah cara untuk mengatasi problem isolasi dan keterpisahan, dengan tanpa mengorbankan integritas serta keunikan diri masing-masing. Dengan kata lain cinta merupakan penyatuan dua sosok tetapi tetap dua (become one and yet remain two). semua Menurutnya cinta ialah dari jenis cinta cinta yang mendasari tampaknya sesamamu sendiri”. Dari sisi ilmu tasawuf, cinta merupakan tahap tertinggi bagi seorang sufi yang menyelaminya di samping kepuasan (rida), kerinduan (syauq), dan keintiman (uns). Rida tercermin pada ketaatan yang tulus dari pencinta terhadap kehendak yang dicinta. Syauq ialah rasa rindu sipencinta untuk bertemu dengan Kekasih. Uns merupakan bentuk hubungan intim yang terjalin antara dua kekasih. Setelah tahap persaudaraan “Cintailah dirimu

(brotherly love). Ia lalu menyebutkan pernyataan yang bersumber sebagaimana Kitab Injil, engkau mencintai

10

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

cinta, seorang sufi langsung mencapai ma‘rifah di mana sufi mampu menyingkap Bagi keindahan dan menyatu sufi, cinta merupakan dengan-Nya. seorang

doktrin. Di sana dikatakan bahwa: Urusan manusia adalah menghapus, sejauh mungkin, elemen yang bukan Allah, dan untuk dapat menyatu dengan Allah, penggabungan dengan Yang Suci itu, akan dapat dicapai pada saat kematian, meskipun sebenarnya memungkinkan untuk dicapai pada saat hidup walau dalam tahap tertentu. Tetapi bagaimana seseorang dapat menguasai elemen bukan Allah itu? Dengan menaklukkan diri dan bagaimana diri itu dapat ditaklukkan? Dengan cinta dan hanya cinta saja dapat menyingkirkan bayangan gelap dari yang bukan Allah itu; dengan cinta dan cinta saja jiwa manusia dapat memenangkan kembali sumber kesucian itu dan menemukan tujuan utama dari penyatuan kembali dengan kebenaran. Menurut al-Junaid (w.279/910) cinta adalah: “Peleburan di dalam keagungan Sang Kekasih dalam wahana kekuatan cinta sang pencinta” Sementara Abû ‘Abdullâh al-Qurasyî berpendapat bahwa cinta ialah “memberikan semua yang engkau miliki kepada-Nya (Allah) yang sangat engkau cintai, sehingga tidak ada lagi sisa dalam dirimu”. Abu Bakar al-Syiblî (247/860334/946) berpendapat: “Disebut cinta sebab ia menghapuskan semua dari dalam hati kecuali Sang Kekasih”. Dengan kata lain, “Cinta adalah api yang akan melalap semua kecuali kehendak Ilahi”.

11

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Hal dapat

senada

juga

dikemukakan

Ibn

‘Arabi dapat

(w.630/1240), dia mengatakan bahwa: “Cinta tidak didefinisikan, meskipun jejak-jejaknya dilukiskan”. Lebih lanjut dikatakannya: Cinta tidak

memiliki definisi yang melaluinya esensi cinta menjadi bisa dikenal. Sebaliknya, yang dimilikinya hanyalah definisi-definisi dengan sifat yang deskriptif dan verbal, tidak lebih dari itu. Siapa yang mendefinisikan cinta sesungguhnya tidak pernah mengenal cinta, siapapun yang tidak pernah mereguknya, tidak pernah mengenalnya, dan siapapun yang mengatakan bahwa mereka telah merasa puas olehnya berarti tidak pernah mengenalnya, karena cinta adalah mereguk tanpa pernah merasa puas. ‘Abd al-Karîm al-Qusyairî (376/986-465/1075) mencoba mendefinisikan cinta. Baginya cinta adalah “kecenderungan hati yang telah diracuni oleh cinta, pilihan Sang Kekasih terhadap hamba-hamba, keharmonisan dengan Sang Kekasih, penghapusan semua kualitas dari pencinta, penegakan esensi Sang Kekasih (Allah). Dan akhirnya terjalinlah hati sang pencinta itu dengan Kehendak Ilahi.” Râbi‘ah alAdawiyah (w.185/801) mempunyai kesan tersendiri mengenai cinta, ia berkata: Cinta berasal dari Keazalian dan menuju pada Keabadian, serta tiada seorangpun dalam tujuh puluh ribu dunia ini yang mampu meminum setetes pun dari Cinta itu hingga akhirnya menyatu dalam Allah, dan dari sanalah berlaku dalil ini “Dia mencintai mereka dan mereka mencintai-Nya.

12

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Perlu juga di sini dikemukakan ungkapan Plato (427-374 SM) mengenai cinta, baginya cinta identik dengan keindahan: Ia yang telah diajari sedemikian jauh segala sesuatu tentang Cinta, dan telah belajar mencari keindahan secara berurutan, pada saat ia mencapai tahap akhir maka akan digapainya keindahan yang paling menakjubkan, yang tidak tumbuh dan hancur, tidak pula membesar atau pun menyurut, tetapi hanya Keindahan, yang absolut, terpisah, sederhana dan abadi Ia yang di bawah pengaruh cinta sejati yang timbul pada saat melihat Keindahan itu, adalah tidak akan berakhir. Inilah arti kehidupan di atas segalanya di mana seorang manusia harus hidup, di dalam merenungi Keindahan yang absolute. Bagaimana seandainya manusia memiliki pancaran mata yang mampu melihat keindahan sejati. Suatu Keindahan yang Suci, Bersih, dan Jelas serta Asli, tidak tercemar oleh polusi pluralitas dan semua warna dan kesia-siaan kehidupan manusia–– ke sana ke mari mengembara, dan bercakap-cakap dengan Keindahan sejati itu––Suci dan Sederhana? Ingatlah andaikan manusia mampu menatap Keindahan dengan mata pikiran, ia akan mampu mengedepankan, tidak saja penyaksian keindahan, tetapi kenyataan sebenarnya dan, menjadi sahabat sejati Tuhan dan menjadi abadi, andai saja manusia itu abadi. Dalam tradisi Islam cinta tampaknya tidak lepas dari keindahan. Sebagaimana Q.S. al-Baqarah: 165, di mana manusia memandang indah terhadap benda-

13

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

benda yang dicintai. Memang

masalah keindahan

sering subjektif. Dan sering dikatakan bahwa indah atau tidaknya sesuatu sangat tergantung pada perasaan yang sedang berkembang saat memandang atau mendengar sesuatu. Seorang suami atau isteri yang sedang marah tidak dapat menikmati atau merasakan keindahan ketampanan suami atau kecantikan isteri jika sedang dilanda kemarahan, bahkan mungkin masing-masing menilainya sebagai suatu kejahatan. Jika perasaan sedang senang, gembira, segala sesuatu dapat dipandang indah, dan menyenangkan. Walaupun demikian, tingkat hal itu tidak dapat dijadikan ukuran. serta Keindahan memang ada secara objektif serta bertigkatwalaupun ukurannya berbeda-beda batasnya sangat samar tergantung perbedaan objek dan subjeknya. Terkait dengan hal ini Ibn ‘Arabî berkata: Nabi saw. bersabda, “Allah Mahaindah dan Dia mencintai keindahan”. menjelaskan Ini adalah hadits sendiri sahih. sebagai Jadi, Dia diri-Nya pencinta

keindahan, dan dia mencintai alam semesta. Dengan demikian tidak ada yang lebih indah dari pada alam semesta. Dialah Yang Maha Indah. Karena secara intrinsik keindahan merupakan sesuatu yang dicintai, keseluruhan alam semesta mencintai Allah. Keindahan artistik semesta merambah merupakan ciptaan-Nya, sementara tempat, alam Dia perbendaharaan

bermanifestasi. Karena itu, cinta terhadap satu bagian alam semesta demi bagian yang lain bersumber dari

14

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

cinta Allah kepada dzat-Nya sendiri. Allah Maha Indah dan Dia mencintai keindahan bersumber dari hadits yang banyak versinya diantaranya berbunyi; Inna Allaha Jamîlun yuhibbu alJamâl. Selanjutnya dikemukakan pendapat Ibn ‘Arabi dalam Futûhât: “ Tanda cinta Allah adalah cinta pada segala sesuatu pada seluruh wahana spiritual, indrawi, imajinal, dan imajiner. Setiap wahana memiliki sebuah mata yang diperolehnya dari nama-Nya, Cahaya, sebuah mata yang dengannya dia menatap nama-Nya, yang Maha Indah”. Dalam hal cinta dan keindahan juga dikemukakan oleh Fazil, penyair modern Turki, yang banyak mendapat ilham dari Jami dan Yunus Emre, meninggal tahun 1811 Masehi. Dia mengatakan bahwa keindahan dapat dilihat di mana-mana, pada manusia, hewan, tumbuh-tumbuhan, dan logam mulia. Semua itu tak lain merupakan tanda-tanda perwujudan keagungan Tuhan. Tuhan adalah Yang Serba Indah sedangkan yang lain yang kita lihat sebagai sesuatu yang indah sematamata sebagai cermin dari yang jamak yang merupakan sebagian dari keindahan diri-Nya yang hakiki. Sementara itu al-Jami (w.898/1494) berpendapat bahwa keindahan Yang Mutlak tidak lain dari pada keagungan-Nya yang juga dilengkapi sifat mahakuasa dan mahapemurah. Semua keindahan dan kesempurnaan yang tampak dalam bermacam-macam tingkatan wujud semata-mata merupakan seberkas sinar keindahan-Nya: Setiap keindahan dan

15

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

kesempurnaan macam keliling, keindahan-Nya. didekap?” Menarik

menyatakan wujud “Bila

diri

dalam mutlak

bermacansinar harus Harun menyinari

tingkatan mengapa

sebagai yang

seberkas terbatas pendapat

keindahan

keindahan

untuk

dikemukakan

Yahya, seorang tokoh da’i internasional berasal dari Turki. Dia berpendapat bahwa selayaknya umat Islam mau berpikir tentang tempat-tempat yang indah. Berpikir tentang keindahan dapat melalui acara-acara TV, surat kabar, majalah dan lain-lain. Bagi para mukmin, alam semesta ciptaan Allah ini amat indah dan rapi sebagai cermin Yang Maha Indah. Syurga juga digambarkan sebagai tempat yang sempurna indahnya untuk mereka yang beriman. Selanjutnya ia merujuk firman Allah Q.S. al-Sajadah: 7-9 yang menjelaskan bahwa Allah menciptakan segala sesuatu dengan sebaik-baiknya. Dalam kajian filsafat (agama), keindahan juga merupakan salah satu bukti keberadaan Tuhan. David Trueblood, seorang ahli filsafat agama dari Amerika, mengemukakan tentang pengalaman keindahan sebagai bukti keberadaan Tuhan. Dengan mengutip pendapat Plato dalam bukunya Phaedrus dikatakan bahwa bentuk keindahan merupakan satu-satunya bentuk yang terdapat dalam dunia ini. Dikemukakan pula pendapat Whitehead bahwa ide tentang keindahan lebih luas dan lebih fundamental dari ide kebenaran. Keindahan juga mempunyai arti metafisik. Perasaan

16

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

keindahan menunjukkan adanya Seniman yang Maha tinggi dan mengandung pengakuan adanya maksud yang menciptakan alam yang indah ini. Keindahan alam ini ada artinya jika diyakini sebagai karya Dzat yang tak terbatas (infinite mind). Dalam kajian Islam, pembahasan tentang cinta hampir tidak ditemukan dalam fikih, teologi/ilmu tauhid, ilmu kalam, dan ilmu akhlaq. Akan tetapi, Abdul Hadi menjelaskan pendapat al-Hujwiri (w.456\1073) yang menyatakan bahwa istilah “cinta” (mahabbah) dipakai oleh ahli kalam dalam tiga arti. Yang pertama, sebagai keinginan yang tak putus-putusnya dari Tuhan terhadap sasaran cinta. Kedua, sebagai kemurahan Tuhan yang diberikan kepada hambanya kewalian yang dan dipilih dan memperoleh tingkat memperoleh

mukjizat yang biasa. Ketiga, mempunyai arti pujian Tuhan kepada orang-orang yang berbuat baik. Dalam Fikih, cinta (mawaddah) biasanya hanya dikemukakan secara sepintas, misalnya melalui ayat yang berkenaan dengan hubungan suami isteri. Akan tetapi, pembahasan tentang cinta atau mahabbah mendapat perhatian besar oleh para sufi seperti Rabi’ah al-Adawiyah (w.185\801), Imam Al-Gazali dan lain-lain. Ulama lain yang juga besar perhatiannya tentang cinta ialah Ibn Qayyim al-Jauziyyah (w.751/ 1350), Ibnu Taimiyah (w.808/1328). Demikian pula halnya M. Iqbal (w.1356/1938), Ibn al-‘Arabî (w.630/1240), Jalâluddîn Rûmî (w.672\1273). Ada dua ajaran yang cukup menonjol pada tasawuf, yaitu cinta

17

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

dan kearifan. Menurut Imam al-Ghazali (450/1059–505/1111) cinta ialah “suatu kecondongan naluri kepada sesuatu yang menyenangkan”. Ia juga beranggapan bahwa cinta kepada Allah adalah maqâm yang paling tinggi dan paling luhur, maka setelah itu tidak ada maqâm lagi dan yang ada buah atau hasilnya yaitu rindu (alsyauq), bahagia (uns), dan rida. Menurutnya ada 5 penyebab cinta yaitu: 1) A man loves his life, his perfection and his lifelong; 2) He loves one who helps him in his livelihood; 3) He loves one who does good to the people; 4) He loves one who has got external and internal beauty; 5) He loves one who has got secret connection with him. Dari kutipan di atas maka kelima penyebab itu mencakup: kesempurnaan dan keabadian, penolong, yang berbuat baik kepada orang, cantik atau indah lahir batin, ada hubungan batin. Ternyata kelimanya hanya dimiliki oleh Allah, karena itu hanya Allah yang berhak dan lebih pantas untuk dicintai. Sebagaimana disimpulkan oleh Ruswan Thoyib dalam Ibn Hazm’s Conception of Love in Islamic Spain, bahwa Ibn Hazm defines Love as a conjunction between scattered parts of soul that have become divided in this physical universe a union affected within the substance of their original sublime element. Dijelaskan lagi bahwa: This definition is obviously a reflection of the condition of Spanish Muslims at the time. (Berbers in the South, the Slave in the East, the Arabs families the rest).

18

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Kemudian Ruswan Tayyib mengemukakan bahwa: The beginning of love is joking and its end is seriousness. The meaning of love is delicate to be described and its real meaning is unobservable except by experiencing it. The (true) love can neither be denied by religion nor prohibited by Shari’s since the heart is in the Hand of God. Dari kutipan ini dijelaskan bahwa mula-mula cinta itu sekedar gurauan dan ujungnya kesungguhan. Makna cinta enak untuk digambarkan sedang makna sejatinya tak terlihat kecuali dengan mengalaminya. Cinta sejati tak dapat diingkari oleh agama ataupun syariat semenjak intinya di Tangan Tuhan. Siti Syamsiatun dalam The Shi‘i Concept of Love menjelaskan bahwa topik cinta amat menarik didiskusikan dalam teologi Islam dengan term hubb, mahabbah, wilâyah yang banyak disebutkan dalam Al-Qur’an sebagaimana dinyatakan: “Love is one of the most appealing topics of discussion in Islamic theology and mysticism. The words that refer to idea of love such al-hub, mahabbah and wilâyah are mentioned several times in the Qur’an. Ia menjelaskan lagi bahwa: “Shi‘i doctrine says that there are three interrelated of love, namely love for God, love for the Prophet and his household and love for the faithful (Q.S. al-Ma’idah: 31: Say if you love God, follow me and God will love you and forgive your sins; God is All-forgiving, All-compassionate)”. Dalam kaitannya dengan cinta, dikutip pendapat

19

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Taba’taba’i yang mengemukakan ciri-ciri cinta (love) sebagai berikut: Love is always in association with efforts for fulfilling the need perfection. Love motivates person to come nearer to perfection. Love has a range of degree from the very weak to the very strong. Allah is the source of love for He is the perfect one and the Provider for the needs of human being. For this reason, love for God is something natural or even necessary for human beings. Whose consciences are healthy? Love requires the lover to accept and to love all that comes from the beloved one. In this regard Allah loves His creatures because they come from Himself. He loves them for their accepting His Marcy; He loves them for their following His guidance. Love is always in relation with those who exist. Dari kutipan di atas dapat disimpulkan pendapat Taba’ Tabai bahwa: pertama, cinta erat kaitannya dengan kedua, upaya cinta memenuhi memotivasi kesempurnaan orang untuk dirinya; mendekati

kesempurnaan; ketiga, cinta memiliki tingkatan dari yang lemah sampai yang amat kuat; keempat, Allah merupakan sumber cinta karena Ia Mahasempurna dan penyedia kebutuhan manusia maka cinta kepada Tuhan merupakan hal yang alami bahkan kewajiban; kelima, cinta menuntut pencintanya menerima dan mencintai semua yang dari kekasih; keenam, Allah mencintai makhluknya karena mereka berasal dari-Nya; dan ketujuh, Allah mencintai mereka yang mengikuti petunjuk-Nya.

20

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Muhammad

Iqbal

(1873-1938

M.)

mungkin

merupakan sosok pujangga Muslim yang belum ada bandingannya di dunia Islam sejak abad 20 sampai sekarang. Pemikir, filosof, sufi, pujangga, pejuang, menyatu pada dirinya. Ia berpendapat bahwa ego yang mestinya pengendali pribadi, kadang-kadang justru sebaliknya sehingga dapat menjerumuskan manusia ke tingkat yang rendah (asfala sâfilîn). Untuk itu manusia perlu menyadari tugasnya yaitu: pertama, mengabdi kepada Allah; kedua, menundukkan alam fisik dan lingkungan untuk mencapai kebebasan menuju kedekatan kepada Tuhan; dan ketiga, pribadi dan ego harus siap aktif meningkatkan diri menuju insan kamil. Sebagai seorang sufi, ia berpegang pada maqâmmaqâm tertentu, yang pertama ialah ‘isyq muhabbat atau cinta kasih; kedua ialah faqr, yaitu menguasai tapi tidak tergantung kepada dunia kerena untuk tujuan mulia; ketiga, keberanian; keempat, tolong menolong; kelima, bekerja dan berusaha dengan yang halal; dan keenam, bekerja kreatif dan asli. Itulah tahap-tahap untuk menuju manusia sempurna (insân kâmil) menurut Iqbal. Di samping itu, untuk menjadi insan kamil perlu menghindari beberapa hal yaitu: pertama, takut (khauf) kepada dunia; kedua, meminta-minta (su’âl); ketiga, sombong atau (takâbur); keempat, perbudakan. Cinta kasih (‘isyq muhabbat) sebagai maqâm yang pertama karena cinta akan menjadi perekat maqâm lainnya dan menjadi kekuatan cinta abadi ketuhanan. Ditegaskan lagi bahwa agar manusia meningkat menjadi insan

21

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

kamil; dengan cara menyerap Tuhan ke dalam pribadi atau egonya. Hal itu dikemukakan dalam syairnya: Menurut Ibnu Taimiyah (661/1263-808/1328) cinta (al-hubb) sebagai lawan benci (al-bugd), terpuji (almahmûd) sebagai lawan tercela (mazmûm ). Selanjutnya dikatakan bahwa semua perbuatan dan gerakan di dunia ini berasal dari cinta dan kemauan, sementara benci dan keengganan merupakan penghalangnya. Memang ada perbuatan yang tidak disukai, tetapi tetap dikerjakan karena maksud tertentu atau mengharapkan hasilnya yang baik, misalnya, orang memakan atau meminum obat yang pahit karena ingin sehat, orang beribadah seperti puasa dengan mengharap gerakan kerelaan dan rahmat Allah. kepada Bahkan Tuhan, menurutnya semua cinta, semua kemauan, perbuatan, dalam rangka Harun beribadah Nasution pemilik bumi dan langit. Sementara mengemukakan bahwa cinta mencakup: a) memeluk kepatuhan pada Tuhan dan membenci sikap melawan kepada-Nya; b) menyerahkan seluruh diri kepada yang dikasihi; c) Mengosongkan diri dari segalanya kecuali dari diri yang dikasihi. Cinta yang dimaksud Harun di sini ialah cinta kepada Tuhan sebagaimana banyak dikemukakan para sufi. Bagi al-Junaid, cinta sebagai transformasi kualitas dari Tuhan kepada hamba yang mencarinya dengan kegiatan ibadah dalam arti luas, sebagaimana dikutip Nicholson: “Junayd defined love as the substitution of

22

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

the qualities of the Beloved for the qualities of the lover. In other words, love signifies the passing-away of the individual self; it is an uncontrollable rapture, a God-sent grace which must be sought by ardent prayer and aspiration.” Menurut Abu Yazid al-Bustami (w.261/874) bahwa hakekat cinta adalah dalam ittihâd. Sementara itu alJunaid (w.279/910) berpendapat bahwa cinta adalah kecenderungan hati kepada Tuhan dan apa yang berhubungan dengan Tuhan tanpa dipaksa. Di sini jelas bahwa pengertian ini dalan arti cinta bagi seorang sufi. Bagi Muhammad ibn al-Kattânî (w.322 H.), cinta berarti lebih menyukai kekasihnya. Pengertian ini cukup simpel dan tentu saja umum. Abu ‘Abdullah al-Nibaji jika itu menyatakan: ditujukan “Cinta adalah pencipta”. macam kesenangan Di sini

ditujukan kepada makhluk, dan pembinasaan jika itu kepada dua al-Nibaji yang membedakan cinta: pertama,

ditujukan kepada makhluk dan kedua, ditujukan kepada Khalik atau pencipta. Menarik untuk dikemukakan di sini pendapat Sahl (w.293 H.) bahwa barang siapa mencintai Tuhan, dialah kehidupan, tetapi barang siapa mencintai selain Tuhan, maka dia tidak memiliki kehidupan. Dengan demikian cinta merupakan kehidupan, tanpa cinta sama saja dengan tanpa kehidupan. Menurut Ibn ‘Abd al-Samad: “Cinta adalah yang mendatangkan kebutaan dan ketulian, cinta membutakan segalanya kecuali terhadap yang dicintai sehingga orang itu tidak melihat apapun”.

23

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

‘Abdullâh Nâsih ‘Ulwân berpendapat bahwa cinta adalah “perasaan jiwa dan gejolak hati yang mendorong seseorang untuk mencintai kekasihnya dengan penuh gairah, lembut, dan kasih sayang.” Ia juga berpendapat yang bahwa tak selalu cinta dapat merupakan dipisahkan Ia fitrah dari juga manusia murni karena

kehidupannya

dibutuhkan.

mengemukakan tentang cinta hakiki bagi seorang mukmin yang bertakwa, yaitu cinta kepada Allah, rasulNya, dan berjuang di jalan Allah. Menurut Quraish Shihab, berdasarkan literatur yang dibacanya menyimpulkan hati kepada bahwa sesuatu. cinta ialah kecenderungan Dijelaskan

selanjutnya bahwa kecenderungan itu mungkin saja karena kenikmatan atau manfaat yang dapat diperoleh dari yang dicintai. Sedangkan cinta sejati timbul antarmanusia jika sifat-sifat yang dicintai sesuai dengan harapan yang mencintai dan dapat dirasakan. Semakin banyak sifat-sifat yang demikian, semakin kuat perasaan cinta antara pencinta dengan yang dicintai. Menarik untuk dikemukakan di sini pendapat Syafii Maarif tentang penting dan besarnya peranan cinta bagi kehidupan manusia dewasa ini yang didasarkan pada pendapat Rûmî dalam Masnawi-nya, “tanpa cinta dunia akan membeku.” Selanjutnya Maarif menyatakan: menjadi pilar Cinta baginya (Rumi) adalah ibarat utama bagi bangunan hubungan lautan luas dan dalam. Cintalah yang semestinya antarmanusia, antarbangsa, antarkebudayaan,

24

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

antarsistem hidup yang berbeda. Ungkapan bersayap Rumi ini kita rasakan betul getaran dan kepentingannya di akhir abad ke-20 ini, pada saat kekejaman dan petualangan politik dan militer masih saja mengoyak-ngoyak manusia pada bagian-bagian tertentu di permukaan bumi ini. Dari berbagai pendapat di atas, maka cinta atau mahabbah mengandung berapa unsur pokok yaitu: kesenangan, keindahan, keharmonisan, kedekatan, intensitas, dan timbal-balik. Adapun faktor-faktornya ialah: pertama, pelaku, adalah sesuatu yang hidup; kedua, sasaran, dapat berupa apa saja, baik yang hidup atau tidak; ketiga, situasi dan kondisi pencinta; keempat, adanya motif atau tujuan.

25

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

BAGIAN KEDUA Hakikat Cinta Dalam Al-Qur’an dan AlSunnah Cinta dalam Al-Quran                             

               

                                     Dan diantara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. adapun orang-orang yang beriman amat sangat cintanya kepada Allah. dan jika seandainya orang-orang yang berbuat zalim itu (zalim ialah orang-orang yang menyembah selain Allah) mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya, dan bahwa Allah amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal) (Albaqarah/165)

26

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Allah juga menegaskan bahwa orang yang akan mendapatkan Cinta Sang Maha Agung adalah mereka yang memfungsikan segala fasilitas yang telah dianugerahkan allah SWT. Hal tersebut dapat dilihat dalam al-Quran ayat 7-9;               

                                                          Yang membuat segala sesuatu yang dia ciptakan sebaik-baiknya dan yang memulai penciptaan manusia dari tanah. dari Kemudian dia menjadikan keturunannya air dan yang dia hina.Kemudian bagi dia kamu saripati

 

menyempurnakan dan meniupkan ke dalamnya roh (ciptaan)-Nya menjadikan pendengaran, penglihatan dan hati; (tetapi) kamu sedikit sekali bersyukur.

     

  

      

27

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

      

    

                     

           Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, Maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintaiNya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad dijalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha luas (pemberian-Nya), lagi Maha Mengetahui.        

                           

28

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

     

    

 

         

     Katakanlah: "Jika bapa-bapa , anak-anak ,

saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan RasulNya dan dari berjihad di jalan nya, Maka tunggulah sampai Allah mendatangkan Keputusan NYA". dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik. Salah satu bentuk realisasi dari “al-Mahabbah” jika dikaitkan dengan kebutuhan makhluq (manusia) terhadap kebahagiaan dan ketenangan jiwanya adalah selalu secara terus menerus mengingat Allah dalam keadaan lapang maupun sempit, dalam kesendirian maupun bersama komunitas lain, dalam kesepian maupun dalam keramaian. Hal tersebut di tegaskan oleh Allah dalam firmanNya;           

     

29

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, Hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram (Al-Ra’d/28)               Hai orang-orang yang beriman, berzdikirlah (dengan menyebut nama) Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya. Dan bertasbihlah kepada-Nya diwaktu pagi dan petang.                  

         

         Laki-laki yang tidak dilalaikan oleh perniagaan dan tidak (pula) oleh jual beli dari mengingati Allah, dan (dari) mendirikan sembahyang, dan (dari) membayarkan zakat. mereka takut kepada suatu hari yang (di hari itu) hati dan penglihatan menjadi goncang. (al-Ahzab/41-42)

30

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

  

  

  Karena itu, ingatlah kamu kepada-Ku niscaya Aku ingat (pula) kepadamu (Maksudnya: Aku limpahkan rahmat dan ampunan-Ku kepadamu), dan bersyukurlah kepada-Ku, dan janganlah kamu mengingkari (nikmat)Ku (al-Baqarah/152)        

 

           

          Bacalah apa yang Telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al Kitab (Al Quran) dan Dirikanlah shalat. Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatanperbuatan) keji dan mungkar. Dan Sesungguhnya mengingat Allah (shalat) adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan (Al-Ankabut/45)       



31

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

       

          

 

   Dijadikan indah pada (pandangan) manusia

kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanitawanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak (ialah binatang-binatang yang termasuk jenis unta, lembu, kambing dan biri-biri) dan sawah 32ating. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga). Cinta dalam Al-Sunnah Sebagaimana halnya dalam al-qur’an al-sunnah sebagai referensi kedua yang 32ating untuk menjelaskan berbagai persoalan yang –belum jelas, belum ada teksnya—dalam al-qur’an banyak menyebut dan menegaskan persoalan cinta Allah terhadap hambaNya, cinta hamba terhadap Allah dan juga cinta manusia terhadap makhluk lainnya. Diantara teks tersurat maupun tersirat dalam hadits nabi adalah; ،‫إن الله عز وجل قال: من آذى لي وليا ً فق بد أذنت به ب بالحرب‬ ‫ب ب‬ ‫ب‬

32

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

‫وما تقرب إلبي عببدي بشبيء أفضبل مبن أداء مبا افترضبت‬ ‫ب‬ ‫ب‬ ‫ب‬ ‫ب‬ ‫ب‬ ‫ب‬ ‫ب‬ ‫عليه، وما يزال عبدي يتقرب إلي بالنوافل ح بتى أحب به ف بإذا‬ ‫ب‬ ‫ب‬ ‫ب‬ ‫أحببته كنت سمعه الذي يسمع به وبصره الذي يبصر به ويده‬ ‫التي يبطش بها ورجله التي يمضي بها، ولئن سألني عبببدي‬ ‫أعطته، ولئن استعاذني لعبذته، ومبا تبرددت عبن شبيء أنبا‬ ‫فاعله ترددي عن نفس المؤمن يكره المبوت وأكبره إسباءته‬ ‫ب‬ ‫ب‬ ‫ب‬ " ‫أو مساءته‬ Sesungguhnya mengizinkannya Allah berfirman dalam hadits seorang QudsiNya; orang yang memusuhi WaliKu, Aku telah untuk diperangi, tidaklah hambaKu mendekatkan dirinya dengan sesuatu lebih

afdlal dari perintah wajibKu, jika hambaKu selalu mendekatka dirinya kepadaKu dengan hal-hal yang sunnah hingga Aku mencintainya, dan jika Aku telah mencintai mereka maka pendengaran yang ia gunakan untuk mendengar adalah pendengaranKu, mata yang ia gunakan untuk melihat adalah mataKu, tangan yang ia manfaatkan adalah untuk jika memegang ia sesuatu adalah Aku tanganKu, dan kaki yang ia gunakan untuk berjalan kakiKu, meminta jika terlihat sesuatu ia mengabulkan Dari yang permintaannya tersebut meminta bahwa yang

perlindungan dariKu Aku melindunginya. ungkapan jelas ibadah betapa Allah SWT sangat mencintai hamba-hambaNya senantiasa konsisten terhadap dari dilakukan. Kecintaan Allah kepada mereka dibuktikan dengan perlindunganNya segala macam perbuatan-perbuatan yang akan mencelakainya dan memberikan bimbingan untuk dapat melakukan yang

33

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

terbaik dalam ibadahnya. ‫ل يؤمن أحدكم حتى أكون أحب إليه من ولده ووالده والناس أجمعين‬ Tidaklah sempurna iman seseorang sehingga Aku (Allah) lebih dia cintai tinimbang anak, orang tua, dan seluruh manuisa. Hadits ini dapat diartikan bahwa tidak dapat dikatakan sempurna iman seseorang jika ia tidak mencintai Allah dan rasulNya melebihi cintanya terhadap anak, orang tua, dan seluruh manusia. ‫الحب فى ال والبغض فى ال‬ Cinta dan benci karena Allah; cinta karena Allah berarti mencintai orang lain karena dia mentaati segala perintah dan menjauhi segala laranganNya. Benci karena Allah berarti membenci seseorang bukan karena fisik dan sifatnya tapi karena perbuatan yang ia lakukan berkaitan dengan kemaksiatan yang ia lakukan. (‫إن الله محسن يحب الحســــان )صحيح الجامع الصغير‬ Sesungguhnya Allah Maha Baik senang kepada kabajikan. Konsep al-ihsan disini dimaksudkan bahwa segala kebajikan yang dicintai Allah dan rasulNya. Alihsan dalam konsep sufi tercermin dalam sabda rasulullah Saw yakni menyembah Allah seolah-olah engkau melihatnya dan jika engkau tidak melihatnya sesungguhnya Allah Maha Melihat. ‫قال رســول اللـه صـلى اللـه عليـه وسـلم: أحـب عبـــادالله إلـى اللـه‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ (‫أحسنهم خلقـا )صحيح الجامع الصغير‬

34

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Rasulullah SAW bersabda bahwa Hamba Allah yang paling utama disisiNya adalah yang paling utama dan mulia akhlaqnya. Akhlaq manusia merupakan ciri keutamaan manusia disisi Allah dan rasulNya dan orang yang paling baik akhlaqnya adalah orang yang paling dicintai dan akan mendapatkan posisi utama pula di hadirat Ilahi Rabbi. Akhlaq kepada Allah (hablum minallah) yakni hubungan vertikal melalui penggabdian secara totalitas dengan menjalankan seluruh perintah dan menjauhi larangan-larangan Allah dan rasulNya. Sementara akhlaq antar sesama (hablum minannas) dengan saling hormat menghormati dan tanasuh bi alhaqq wa bi al-shabr. ‫قال رســول الله صلى الله عليه وسلم:المؤمن القوي خير وأحب إلــى‬ ‫الله من المؤمن الضعيف وفي كل خير‬ ( ‫) مســلم‬ Rasulullah SAW bersabda orang mukimin yang kuat lebih utama dan dicintai disisi Allah daripada mukmin yang lemah di setiap kebajikan. Dari hadits ini terlihat bahwa orang mukmin yang dicintai Allah adalah mereka yang memiliki jati diri dan prinsip yang kuat bukan hanya secara fisik namun juga kuat secara psikis. Kekuatan ke-ilmuan juga termasuk dalam katagori hadits tersebut karena orang yang kuat secara ilmu cendrung lebih unggul dibanding mereka yang bodoh dan lemah. ‫قال رســول الله صلى الله عليه وسلم:ثلث يحــبهم اللـه: أزهـــد فـي‬

35

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

‫الدنيــا يحبــك الله وازهــد فيما أيدي الـنـاس يحبـك الناس )سنن اب ـن‬ ‫ـ‬ (‫ما جه‬ Dalam hadits lain Rasulullah SAW bersabda; berlaku cukuplah (al-Zuhd) dengan dunia maka Allah akan mencintaimu dan berlaku cukuplah pada manusia maka engkau akan dicintai oleh manusia. Maksud hadits ini lebih kepada sikap seseorang yang cinta terhadap dunia dengan mengerahkan semua daya dan upaya bahkan seluruh tenaganya untuk kehidupan dunianya sampai melupakan akhirat, jika hal ini dilakukan maka seseorang jauh dari cinta Allah. Dan jika seseorang terus saja mengganggu dan merepotkan orang maka orang lainpun akan membencinya. Oleh karena itulah Rasulullah SAW memberikan jalan bahwa jika kita ingin dicintai Allah hendaklah tidak terlalu disibukan oleh kehidupan duniawi dan jika ingin dicintai manusia hendaklah menjaga hubungan dengan manusia lain. ‘‫قال رســول الله صلى الله عليه وسلم:إن اللـه كريـم يحـب الكرامـاء‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ (‫جواد يحب الجودة )صحيح الجامع الصغير‬ Rasulullah SAW bersabda;Sesungguhnya Allah Maha Mulia dan senang kepada perilaku dan sikap mulia, Allah juga pemurah dan senang terhadap orang yang pemurah. ‫قال رســول الله صلى الله عليه وسلم:أحـــب العبـاد إلـى اللـه تعـالى‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ (‫أنفعهم لعياله )صحيح الجامع الصغير‬ Rasulullah SAW bersabda: sesungguhnya manusia yang paling dicintai Allah adalah orang yang paling

36

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

bermanfaat bagi keluarganya. ‫عن أنس أن النبي صلى الله عليه وسلم قال:ثلث مـن كـن فيـه‘ وجـد‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫بهن حلوة اليمان:من كان الله ورســوله أحب إليه مم ـا س ـواهما‘ وأن‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫يحب المرء ل يحبه إل الله‘ وأن يكره أن يعــود في الكفر كما يكـره أن‬ ‫ـ‬ (‫يقذف في النـار )متفق عليه‬ Dari Anas bin Malik sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda ada tiga perkara jika seseorang melakukannya akan memperoleh lezatnya ke-imanan; orang yang lebih mencintai Allah dan rasulNya daripada lainnya, mencintai orang lain karena Allah, dan benci untuk kembali kepada kekufuran seperti ketakutannya dilempar ke dalam neraka. Dari ungkapan Nabi tersebut dapat ditarik sebuah natijah bahwa orang yang bisa mengaplikasikan tiga hal dalam kehidupannya ia akan memperoleh kelezatn ke-iman-an. bahagia, Lezatnya ke-iman-an tidak dapat gelisah berarti dalam tenang, tentram,

menjalankan kehidupan duniawinya sebab orang yang merasakan lezatnya iman tidak akan pernah terjangkiti oleh penyakit-penyakit hati seperti dendam, iri, ghibah, namimah, hasud dan lain sebagainya, Allah selalu berada dekat dengan orang-orang yang dapat menjalankan tiga hal penting yang telah digariskan Rasul Allah. Mencintai Allah mengundang konsekwensi kecintaan kita kepada rasulNya, jika tidak maka belum bisa dikatakan seorang beriman apalagi cinta kepada Allah. Kecintaan terhadap rasul Allah sebagai salah satu

37

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

bukti kecintaan kita kepada Allah dikarenakan rasul sebagai penyampai apapun yang diinginkan Allah SWT untuk hamba-hambaNya. Allah dalam al-qur’an telah menggariskan hal tersebut; Hai orang-orang yang beriman, jika kalian mencintai Allah maka ikutilah (saya:rasul Allah), maka allah akan balas mencintaimu, dan Allah akan mengampuni semua dosa dan kekeliruan yang pernah kamu lakukan”.

38

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Cinta Allah Terhadap Manusia Allah sebagai khâliq juga sebagai mudabbir alam semesta ini telah banyak menyebutkan betapa cinta Sang khâliq akan bersemi kepada orang-orang yang telah dengan konsekwen menjaga dan melestarikan segala perintah baik yang berupa al-wajibat maupun yang berbentuk al-mandubat juga selalu menjauhkan diri dari semua larangan-larangan Allah dan rasulNya. Orang-orang yang akan senantiasa terpelihara dari cinta dan mahabbah Allah SWT adalah mereka yang selalu memelihara ke-imanannya dengan mengEsakan Allah dalam segala sifat dan perbuatanNya. Peng-Esa-an Allah SWT dapat dimunculkan dan tawhid el-’Asma wa el- shifat. Al-Tawhid el-Uluhiyyah adalah tawhid yang memperlakukan dan memfosisikan Allah dalam ibadah seperti salat, menyembelih binatang, melaksanakan nadzar, berdo’a, al-Raja’, al-Khauf, al-Tawakkal, dan berbagai ibadah lainnya. Pada tingkatan tawhid ini tercermin perbedaan masing-masing manusia, apakah beriman ataukah kufur, taqwa ataukah maksiat. Al-Tawhid el-Rububiyyah tercermin dalam segala bentuk ciptaan Allah SWT, tingkatan tauhid ini belum terlihat perbedaan seseorang apakah dia orang yang taat ataukah bermaksiat, kafir ataukah mukmin. Kenyataan bahwa mereka mengakui adanya Tuhan Sang Pencipta sama dengan pengakuan orang-orang dalam bentuk al-Tawhid el-Uluhiyyah, tawhid el-Rububiyyah

39

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

mukmin lainnya, dalam tingkatan ini antara kafir dan mukmin sama-sama mengakui eksistensi Allah sebagai Pencipta dan pengatur alam ini. Al-Tawhid el-al-Asm’a wa al-Shifat terlihat pada keyakinan seseorang terhadap segala shifat yang telah digariskan Allah dalam al-Qur’an dan al-Sunnah tanpa sedikitpun dikurangi ataupun di tambah-tambah. Shifat Allah SWT tidak ada kesamaan dengan sesuatu ”Laitsa Kamitslihi Tsai’un” tidak ada satupun yang dapat menyerupai shifat Tuhan, dan tidak beranak dan tidak pula di peranakkan. Kecintaan Allah terhadap hambaNya juga dapat dilihat pada praktek silaturrahmi yang dimunculkan oleh seorang hamba terhadap hamba Allah lainnya ” Ahabbul ’Amal Ilallah îmân bi Allah tsumma shilaturrahmi” (perkerjaan yang paling dicintai Allah ber-iman kepadaNya dan memelihara silaturrahmi). Orang yang selalu memelihara silaturrahmi selain mendapatkan cinta Allah ,juga, akan mendapatkan keluasan rizki dan memperpanjang pada usia usia yakni bukan memberikan kualitas seseorang

kuantitas panjangnya usia. Pekerjaan yang akan mendapatkan cinta Allah SWT adalah melakukan salat di waktunya;”Ayyul ’Amali Ahabbu Ilallâh- Ashalâtu ’Alâ Waktihâ” (pekerjaan apa yang paling dicintai Allah?, rasul menjawab;”melakukan salat tepat pada waktunya). Berbakti kepada kedua orang tua merupakan salah satu amaliah yang dicintai Allah SWT. Ibnu Mas’ud

40

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

ra telah meriwayatkan bahwa;perbuatan apa yang sangat dicintai Allah, salat pada awal waktu dan berbakti kepada kedua orang tua”. Allah SWT , juga, menegaskan dalam surat al-Isra’/ :23-4;
”Dan Tuhanmu Telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, Maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan "ah" dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: "Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua Telah mendidik Aku waktu kecil".

Dari ayat tersebut terlihat bahwa berbakti terhadap kedua orang tua merupakan kewajiban yang tidak dapat ditawar-tawar, kewajiban tersebut muncul setelah kewajiban berbakti kepada Allah SWT. Al-Zikr kepada Allah termasuk perbuatan yang dapat membuat seseorang dicintai Allah SWT. Rasulullah SAW bersabda ”Perbuatan yang dapat mengundang kecintaan Allah adalah –saat terjaga maupun tertidur—selalu ingat Allah (Dzikrullah)”. Dzikir yang paling kepada baik Allah adalah –selain mengucapkan dalam lisan dan hati kalimat ”Laa Ilaha Illallah Muhammadurrasulullah”. Dzikir mengundang cinta Allah—juga dapat membuat ketenangan dalam hati pen-Dzikirnya; Alaa Bidzikrillahi Thatmainnal Qulub”. [ ]

Cinta Manusia Terhadap Allah
Rasulullah saw bersabda: “Allah,Yang Maha Agung dan Mulia menjumpaiku - yakni dalam tidurku - kemudian berfirman kepadaku, “Wahai Muhammad, katakanlah : “Ya Allah, aku memohon kepada-Mu

41

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna untuk mencintai-Mu, mencintai siapa saja yang mencintai-Mu, serta mencintai perbuatan yang mengantarkan aku untuk mencintai-Mu.”Dalam amal ubudiyah, cinta (mahabbah) menempati derajat yang paling tinggi. Mencintai Allah dan rasul-Nya berarti melaksanakan seluruh amanat dan ajaran Al-Qur’an dan Sunnah Rasul, disertai luapan kalbu yang dipenuhi rasa cinta. Pada mulanya, perjalanan cinta seorang hamba menapaki derajat mencintai Allah. Namun pada akhir perjalanan ruhaninya, sang hamba mendapatkan derajat wahana yang dicintaiNya. Dengan mencinati Allah berarti kita telah menanam dan berinvestasi untuk memperoleh cinta Agung Allah. Cinta Agung Allah akan diperoleh seseorang bila dia secara tulus telah mengerahkan cinta kasihnya hanya kepada Allah semata. Katakanlah jika engkau mencintai Allah maka ikutilah segala petunjuk dan ajaran Nabi Allah Muhammad SAW maka Allah akan balik mencintai dan mengampuni segala kesalahan yang telah dilakukannya. Imam Ibnu al-Qayyim Dalam bukunya “Mahabbatullah” (mencintai Allah), menuturkan tahapan-tahapan menuju wahana cinta Allah. Cinta senantiasa berkaitan dengan amal. Dan amal sangat tergantung pada keikhlasan kalbu, disanalah cinta Allah berlabuh. Itu karena Cinta Allah merupakan refleksi dari disiplin keimanan dan kecintaan yang terpuji, bukan kecintaan yang tercela yang menjerumuskan kepada cinta selain Allah. Jalal al-Dîn Rūmî sang Mastereo Sufi mengatakan;”Aku lari ke Ka’bah aku tidak menjumpai Tuhanku, aku bergegas menuju gunung Tursina di mana Musa As menemui Tuhannya akupun tak menemui Tuhanku, aku mencoba berlari sekencang-kencangnya ke dalam gereja, tuhanku tidak ada di sana, akhirnya aku kembali ke dalam diriku (hati-ku), aku temui Tuhanku ada dalam diriku (qalbu-ku)”. Ungkapan populer Jalal al-Dîn Rūmî tersebut meng-isyaratkan kepada kita bahwa tidak usah terlalu gencar dan terobsesi untuk mencari

42

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna tuhan jauh-jauh, karena tuhan –pada hakikatnya-- yang kalian cari ada dalam diri kalian. Kenalilah dirimu pasti engkau kenal tuhanmu, mengenal diri bukan sebatas siapa nama, posisi apa yang telah diraih, berapa besar kekayaan yang dimiliki, seberapa jauh kharisma yang di perolehnya, namun lebih dari itu, kenalilah asal kejadian kita (Min Aina Anta Qadim), kenali pula mengapa kita ada (limadza Ji’ta ilaa al-dunia), dan kemana kalian akan pergi setelah meninggalkan dunia fana ini (wa ila aina anta al-Masyir). Pengenalan diri dengan mendalam akan memberikan perhatian dan pengetahuan terhadap jati diri kita dan pada akhirnya akan memberikan kecintaan yang sangat mendalam kepada Sang Khâliq. Tahapan-tahapan menuju wahana cinta kepada Allah dapat di simpulkan sebagai berikut: 1. Membaca al-Qur’an dengan merenung dan memahami kandungan maknanya sesuai dengan maksudnya yang benar. Itu tidak lain adalah renungan seorang hamba Allah yang hafal dan mampu menjelaskan alQur’an agar dipahami maksudnya sesuai dengan kehendak Allah swt. Al-Qur’an merupakan kemuliaan bagi manusia yang tidak bisa ditandingi dengan kemuliaan apapun. Ibnu Sholah mengatakan “Membaca Al-Qur’an merupakan kemuliaan, dengan kemuliaan itu Allah ingin memuliakan manusia di atas mahluk lainnya. Bahkan malaikat pun tidak pernah diberi kemuliaan semacam itu, malah mereka selalu berusaha mendengarkannya dari manusia”. 2. Taqarub kepada Allah swt, melalui ibadah-ibadah sunnah setelah melakukan ibadah-ibadah fardlu. Orang yang menunaikan ibadah-ibadah fardlu dengan sempurna mereka itu adalah yang mencintai Allah. Sementara orang yang menunaikannya kemudian menambahnya dengan ibadah-ibadah sunnah, mereka itu adalah orang yang dicintai Allah. Ibadah-ibadah sunnah untuk mendekatkan diri kepada Allah,

43

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna diantaranya adalah: shalat-shalat sunnah, puasa-puasa sunnah, sedekah sunnah dan amalan-amalan sunnah dalam Haji dan Umrah. 3. Melanggengkan dzikir kepada Allah dalam segala tingkah laku, melaui lisan, kalbu, amal dan perilaku. Kadar kecintaan seseorang terhadap Allah tergantung kepada kadar dzikirnya kepadaNya. Dzikir kepada Allah merupakan syiar bagi mereka yang mencintai Allah dan orang yang dicintai Allah. Rasulullah s.a.w. pernah bersabda: “Sesungguhnya Allah aza wajalla berfirman :”Aku bersama hambaKu, selama ia mengingatKu kepadaKu”. 4. Cinta kepada Allah melebihi cinta kepada diri sendiri. Memprioritaskan cinta kepada Allah di atas cinta kepada diri sendiri, meskipun dibayangbayangi oleh hawa nafsu yang selalu mengajak lebih mencintai diri sendiri. Artinya ia rela mencintai Allah meskipun beresiko tidak dicintai oleh mahluk. Inilah derajat para Nabi, diatas itu derajat para Rasul dan diatasnya lagi derajat para rasul Ulul Azmi, lalu yang paling tinggi adalah derajat Rasulullah Muhammad s.a.w. sebab beliau mampu melawan kehendak dunia seisinya demi cintanya kepada Allah. 5. Kontinuitas musyahadah (menyaksikan) dan ma’rifat (mengenal) Allah s.w.t. Penglihatan kalbunya terarah kepada nama-nama Allah dan sifatsifatNya. Kesadaran dan penglihatan kalbunya berkelana di taman ma’rifatullah (pengenalan Allah yang paling tinggi). Barang siapa ma’rifat kepada asma-asma Allah, sifat-sifat dan af’al-af’al Allah dengan penyaksian dan kesadaran yang mendalam, niscaya akan dicintai Allah. 6. Menghayati kebaikan, kebesaran dan nikmat Allah lahir dan batin akan mengantarkan kepada cinta hakiki kepadaNya. Tidak ada pemberi nikmat dan kebaikan yang hakiki selain Allah. Oleh sebab itu, tidak ada satu pun kekasih yang hakiki bagi seorang hamba yang mampu melihat dengan mata batinnya, kecuali Allah s.w.t. Sudah menjadi sifat manusia, ia akan dan kedua bibirnya bergerak (untuk berdzikir)

44

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna mencintai orang baik, lembut dan suka menolongnya dan bahkan tidak mustahil ia akan menjadikannya sebagai kekasih. Siapa yang memberi kita semua nikmat ini? Dengan menghayati kebaikan dan kebesaran Allah secara lahir dan batin, akan mengantarkan kepada rasa cinta yang mendalam kepadaNya. 7. Ketertundukan hati secara total di hadapan Allah, inilah yang disebut dengan khusyu’. Hati yang khusyu’ tidak hanya dalam melakukan sholat tetapi dalam semua aspek kehidupan ini, akan mengantarkan kepada cinta Allah yang hakiki. 8. Menyendiri bersama Allah ketika Dia turun. Kapankah itu? Yaitu saat sepertiga terakhir malam. Di saat itulah Allah s.w.t. turun ke dunia dan di saat itulah saat yang paling berharga bagi seorang hamba untuk mendekatkan diri kepadaNya dengan melaksanakan sholat malam agar mendapatkan cinta Allah. 9. Bergaul dan berkumpul dengan orang-orang yang mencintai Allah, majelis-majelis dzikir, pengkaji dan penuntut ilmu pengetahuan, maka iapun akan mendapatkan cinta Allah s.w.t. 10. Menjauhi sebab-sebab yang dapat menghalangi keasyikan komunikasi kalbu dan Al-Khaliq. Dari sepuluh langkah tersebut, jika, dipraktekan dengan baik dan benar maka Allah akan mencintainya dan ketika sudah dicintai Allah maka apapun yang dilihat oleh matanya ia menggunakan penglihatan Allah, apapun yang didengar oleh telinganya ia menggunakan pendengaran Allah, apapun yang ia rasakan oleh tangannya ia menggunakan tangan Allah dan seluruh langkah yang ia gunakan adalah langkah Allah SWT. Begitulah jika Allah telah mencintai hambaNya ia akan memberikan fasilitas kemudahan dalam segala persoalannya []

45

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Cinta Hamba Terhadap Rasul Allah

                                                                                                    
Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh Telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul1 apakah jika dia wafat atau
Maksudnya: nabi Muhammad s.a.w. ialah seorang manusia yang diangkat Allah menjadi rasul. rasul-rasul sebelumnya Telah wafat. ada yang wafat Karena terbunuh ada pula yang Karena sakit biasa. Karena itu nabi Muhammad s.a.w. juga akan wafat seperti halnya rasul-rasul yang terdahulu itu. di waktu berkecamuknya perang Uhud tersiarlah berita bahwa nabi Muhammad s.a.w. mati terbunuh. berita Ini mengacaukan kaum muslimin, sehingga ada yang bermaksud meminta perlindungan kepada abu Sufyan (pemimpin kaum Quraisy). sementara itu orang-orang munafik mengatakan bahwa kalau nabi Muhammad itu seorang nabi tentulah dia tidak akan mati terbunuh. Maka Allah menurunkan ayat Ini untuk menenteramkan hati kaum muslimin dan
1

46

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad)? barangsiapa yang berbalik ke belakang, Maka ia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada Allah sedikitpun, dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur. Manusia sebagai hamba Allah yang paling sempurna jika mereka secara keseluruhan menggunakan akal pikiran yang telah Allah anugerahkan, memanfaatkan telinganya untuk mendengarkan persoalan yang baik-baik, menggunakan matanya untuk selalu melihat yang di syariatkan Allah SWT, namun jika semua fasilitas tersebut dia tidak gunakan secara sempurna maka dia akan menjadi hamba Allah yang rendah dan bahkan lebih rendah dari binatang. Kehadiran rasul Allah sebagai pemberi hidayah dan penyampai wahyu sebagai penunjuk arah dari kegelapan cahaya Ilahi menuju nur Allah Yang Maha Dahsyat nan abadi, tanpa Rasul kita akan selalu berada dalam kegelapan tanpa arah oleh karena itulah rasa syukur tiada terhingga hendaklah di ekspresikan melalui mahabbah yang mendalam. Hakikat cinta terhadap rasul termanifestasi dalam realitas keseharian manusia dengan mengikuti seluruh petunjuk dan arahan yang telah digariskannya dan menjauhi semua al-manhiyyat yang ditegaskan dalam alquran maupun al-hadits. Al-quran telah menyebutkan beberapa hal yang harus dilakukan bagi orang yang mengatakan dirinya cinta kepada Nabi Muhammad SAW; 1. Cara berkomunikasi; Janganlah kamu jadikan panggilan Rasul diantara kamu seperti panggilan sebahagian kamu kepada sebahagian (yang lain). Sesungguhnya
membantah kata-kata orang-orang munafik itu. (Sahih Bukhari bab Jihad). abu bakar r.a. mengemukakan ayat Ini di mana terjadi pula kegelisahan di kalangan para sahabat di hari wafatnya nabi Muhammad s.a.w. untuk menenteramkan Umar Ibnul Khaththab r.a. dan sahabatsahabat yang tidak percaya tentang kewafatan nabi itu. (Sahih Bukhari bab ketakwaan Sahabat).

47

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna Allah telah mengetahui orang-orang yang berangsur- angsur pergi di antara kamu dengan berlindung (kepada kawannya), maka hendaklah orang-orang yang menyalahi perintah-Nya takut akan ditimpa cobaan atau ditimpa azab yang pedih. Sesungguhnya orang-orang yang memanggil kamu dari luar kamar(mu) kebanyakan mereka tidak mengerti. Dan kalau sekiranya mereka bersabar sampai kamu keluar menemui mereka sesungguhnya itu lebih baik bagi mereka, dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu katakan (kepada Muhammad): "Raa'ina", tetapi katakanlah: "Unzhurna", dan "dengarlah." Dan bagi orang-orang yang kafir siksaan yang pedih. Sesungguhnya orang yang merendahkan suaranya di sisi Rasulullah mereka itulah orang-orang yang telah diuji hati mereka oleh Allah untuk bertakwa. Bagi mereka ampunan dan pahala yang besar. 2. Meminta Izin; Sesungguhnya yang sebenar-benar orang mukmin ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, dan apabila mereka berada bersama-sama Rasulullah dalam sesuatu urusan yang memerlukan pertemuan, mereka tidak meninggalkan (Rasulullah) sebelum meminta izin kepadanya. Sesungguhnya orang-orang yang meminta izin kepadamu (Muhammad) mereka itulah orang-orang yang beriman kepada Allah dan rasul-Nya, maka apabila mereka meminta izin kepadamu karena sesuatu keperluan, berilah izin kepada siapa yang kamu kehendaki di antara mereka, dan mohonkanlah ampunan untuk mereka kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. 3. Pembicaraan Khusus dengan Nabi; Hai orang-orang beriman, apabila kamu mengadakan pembicaraan

48

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna khusus dengan Rasul hendaklah kamu mengeluarkan sedekah (kepada orang miskin) sebelum pembicaraan itu. Yang demikian itu lebih baik bagimu dan lebih bersih; jika kamu tidak memperoleh (yang akan disedekahkan) maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Apakah kamu takut akan (menjadi miskin) karena kamu memberikan sedekah sebelum mengadakan pembicaraan dengan Rasul? Maka jika kamu tiada memperbuatnya dan Allah telah memberi taubat kepadamu maka dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat, taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya; dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. []

Cinta Hamba Terhadap Makhluk Allah Manusia adalah makhluk sosial yang diciptakan tidak akan dapat hidup sendiri tanpa bantuan orang lain, keterkaitan satu sama lain bagaikan satu mata uang yang tidak akan pernah dapat terpisahkan, sebab

49

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

jika terpisah maka tidak akan bernilai walau sekedar untuk menukarkannya dengan setetes air. Keterkaitan tersebut dalam dunia sosial lebih dikenal dengan interaksi sosial, interaksi satu sama lain dapat juga dimengerti bahwa tanpa komunikasi tidak akan pernah terjadi kesepahaman terhadap apa yang diinginkan. Kebermanfaatan menjadi dasar sekaligus sebagai tujuan dari sebuah interaksi manusia dengan manusia lainnya. Rasul Allah SAW bersabda; sesunggunya orang yang paling dicintai oleh Allah adalah mereka yang saling memberi yang rmanfaat paling diantara disenangi membantu alami, mereka Allah dan perbuatan Muslim, kesulitan adalah

memberikan kebahagiaan terhadap saudaranya yang juga, yang berusaha mereka menyelesaikan membantu atau

menuntaskan hutang yang menjadi bebannya, atau juga memberikan makanan sehingga tidak lapar dan haus, sesungguhnya lebih Aku cintai mereka yang berusaha membantu saudaranya yang sedang mengalami kesulitan daripada mereka yang berdiam dan beribadah dalam masjid selama satu bulan penuh”. Dari hadits tersebut dapat disimpulkan bahwa Allah sangat mencintai orang yang dapat memberikan manfaat bagi orang lain dan bukan sebaliknya orangorang yang hanya menjadi beban orang lain sangat dibenci Allah SWT. Bermanfaat bagi orang lain juga dapat diartikan dalam segala persoalan yang seperti sedang membantu kebutuhan orang-orang

50

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

mengalami persoalan. Memberikan SWT. kebahagiaan kepada orang lain adalah salah satu bentuk amaliah yang dicintai Allah Memberikan kebahagiaan dapat terpuji berupa dan tercela. melakukan yang dicintai perbuatan-perbuatan dari

menghindarkan diri dan keluarga serta orang-orang perbuatan-perbuatan Memberikan kebahagiaan juga dapat tercermin dari sikap bahagia yang kita munculkan dengan seuntai senyum manis bila bertemu saudara yang kita kenal maupun tidak. Lebih jauh rasulullah SAW bersabda; jika kalian ingin mendapatkan kecintaan dari orang lain maka tebar luaskanlah salam baik kepada orang yang kau kenal maupun yang tidak engkau kenal”. Senyum manismu di depan saudaramu merupakan sedekah yang tak terkira nilainya. Ekspresi cinta juga hendaknya ditebarkan bukan hanya kepada sesama manusia, namun lebih dari itu juga kecintaan harus ditebarkan kepada seluruh ciiptaan Allah baik yang berbentuk makhluk hidup ataukah makhluk yang tak bernyawa, benda mati ataukah benda hidup. Allah SWT telah menjabarkannya dalam al-Qur’an;”Janganlah kamu melangkahkan kakimu secara sombong dan angkuh”.

                                 

51

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

            
Kalau sekiranya kami turunkan Al-Quran Ini kepada sebuah gunung, pasti kamu akan melihatnya tunduk terpecah belah disebabkan ketakutannya kepada Allah. dan perumpamaanperumpamaan itu kami buat untuk manusia supaya mereka berfikir.

       
Dan mereka berkata: "Kami sekali-kali tidak percaya kepadamu hingga kamu memancarkan mata air dan bumi untuk kami. Kedua ayat tersebut dapat dikatakan sebagai bukti nyata bahwa baik yang hidup, nyata, mati, tidak nyata diperlukan perlakuan dan interaksi yang baik sehingga makhluk Allah yang berupa manusia maupun binatang, tumbuh-tumbuhan tetap terpelihara sesuai dengan ajaran dan syariat yang telah digariskan Allah dan rasulNya. Salah satu bentuk ekpresi kita dalam menghargai ciptaan sebagai Allah selain manusia yang [] adalah akan dengan tetap memelihara dan menghargai Allah serta memperlakukannya kita pertanggung

makhluk

jawabkan segala perbuatan yang kita lakukan kepadanya.

BAGIAN KETIGA Wacana Cinta di Mata Para Tokoh Cinta bagi Para Filosof

52

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Dalam Encyclopedia Britanica dijelaskan bahwa dalam agama Yunani Eros merupakan dewa cinta sementara Aphrodite merupakan dewi kecantikan dan dewi cinta seks. Jika dilacak dari masa Yunani, maka filosof yang pertama membahas tentang cinta (love) ialah Plato (427-348 SM). Ajaran Plato yang utama ialah cinta kepada Yang Baik. Plato juga mengajarkan tentang realitas, tetapi bukan realitas yang dipahami kebanyakan orang umumnya yang bersifat inderawi. Menurutnya realitas yang sebanarnya ialah yang bersifat rohani yang dikenal dengan idea yang bersifat abadi dan tak berubah. Tujuan segala yang ada adalah Idea Yang Baik yang tak lain adalah kebahagiaan yang tertinggi. In the Platonic tradition love had a unique metaphysical status, for it existed in both the material and the ideal worlds. Love can take on many forms, from gross sexual passion to a devotion to learning, but, it was argued, the ultimate object of love is the beautiful. The goodness that God sees in his creation is its beauty and to feel the beauty of world is to love it and its Creator.. Dari kutipan di atas dinyatakan bahwa dalam segala sesuatu yang dicintai terdapat unsur keindahan atau kecantikkan (beauty/al-jamâl) atau dengan kata lain keindahan itulah yang menjadi daya tarik si pecinta. Keindahan alam semesta ini tak lain merupakan pengejawantahan keindahan penciptanya

53

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

yaitu Allah. Dalam hal kecantikan dan keindahan Tuhan dan alam terdapat sebuah hadis sebagaimana yang telah disebutkan di atas. Idea Sang Baik merupakan akar segala cinta. Menurut Plato, cinta disebut eros yang merupakan kekuatan universal dalam alam. Cinta yang paling rendah (cinta seksual bagi segenap organisme inderawi) masih merupakan pancaran dari Sang Baik. Puncak hidup yang etis menurutnya ialah kesatuan total antara kebaikan objektif, cinta, dan kebahagiaan. Eros dianggap sebagai nilai subjektif dan idea-idea adalah nilai objektif. Manusia mencapai puncak kebahagiaan apabila nilai-nilai subjektif (eros), menyatu dengan nilai yang tertinggi dengan idea Sang Baik. Cinta atau love atau mahabbah dapat ditelusuri asal usulnya. Rutin Gotesky menulis berbagai versi tentang ini. Ia berpendapat kuat kontrol bahwa terhadap cinta (love) sebagai merupakan dorongan manusia

keperluan/kebutuhan

penggunaan

kemampuan rasional manusia. Teori ini berlaku sejak Plato, Neo platonis, awal Kristen dan Pencerahan Itali. Selanjutnya dikatakan bahwa Dante dinilai sebagai puncak karya cinta masa itu dengan Vita Nousa serta Divine Comedy-nya. Dikatakan selanjutnya: For Dante the Johannine phrase: “God is Love” was of essential importance in religion. In ending the Divine Comedy with the love that moves the sun and the other stars, he identified his own love and all love with the love of that the cosmos has for it’s Creator.”

54

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Sayang

karya

besar

itu

dinodai

pengaruh

sentimen keagamaan, khususnya terhadap Islam dan lebih khusus lagi Nabi Muhammad saw. Hal itu terbukti dalam karya Davina Comedia (Divine Comedy) yang menyebutkan bahwa Muhammad adalah penghuni neraka paling bawah karena dianggap sebagai telah mengajarkan aliran Kristen sesat. Sarjana Kristen Barat yang juga memiliki ide dan perhatian tentang cinta ialah Agustinus (354–430 M.). Baginya cinta kepada Allah harus diterjemahkan dalam kehidupan sehari-hari dengan memperhatikan tatanan cinta (ordo amoris). Tatanan realitas di dunia dan di akhirat dapat menjadi ukuran cinta. Cinta dapat tercermin pada sikap hidup yang sesuai dengan tatanan di dunia yang merupakan fenomena kehendak Allah. Cinta dapat bertingkat-tingkat, ada yang rendah dan ada yang tinggi. Karena itu manusia harus mendahulukan yang tinggi yaitu cinta kepada Allah. Cinta yang paling rendah ialah cinta kepada bendabenda duniawi yang bersifat fana. Mencintai manusia hendaknya sama dengan mencintai diri sendiri, sedangkan mencintai Allah tidak ada batasnya. Ia juga berpendapat bahwa cinta yang sesung-guhnya kepada Allah tidak dapat sampai disebabkan karena salah paham atau berbuat kekeliruan. Walaupun demikian Allah Mahatahu apa yang ada dalam batin atau sikap hati manusia. Di antara semboyannya ialah: “Cintailah dan lakukan apa saja yang kau kehendaki.” Eckart pernah mengutip pendapat St. Agustine bahwa manusia

55

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

adalah seperti apa yang ia cintai (Man is what he loves). Kemudian ia menambahkan: “If he loves a stone, he is a stone; if he loves a man, he is a man; if he loves God– I dare not say more, for if I said that he would then be God, ye might stone me”.

Cinta bagi Psikolog

56

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Telah dikemukakan sedikit di atas bahwa psikolog tidak banyak yang membahas tentang cinta. Di antara mereka yang membahas agak mendalam tentang cinta ialah Erich Fromm sementara Sigmund kaitannya Freud dengan membahasnya dalam kaitan dengan eros sebagai dorongan hidup dan juga erat dorongan seks (libido). Freud juga menghubungkan cinta dengan ego sebagai salah satu struktur jiwa manusia di samping id dan super ego. Dalam kaitannya dengan id, ego, dan super ego dijelaskan: Most of us, at one time or another, experience urges to behave impulsively or have feelings or thoughts that startles us because they seem so primitively hostile or sexual (the working of the id). We also try to figure out the best ways to relate to our physical and social surroundings in order to satisfy our needs (an ego function), and we are affected by moral considerations and make various values judgments (the superego’s influence). Burhus Frederic Skinner (lh. 1904 M.) tidak banyak membahas cinta yang dapat merupakan perasaan (loving feelings) dan dapat berupa perilaku (loving behaviors) dari penguatan positif seperti berbagai perhatian, sebaginya. Carl Rogers (lh. 1902 M.) juga membahas sedikit tentang cinta. Menurutnya cinta merupakan kebutuhan manusia dari dalam dirinya. Baik Freud, Skinner, pernyataan perasaan, kontak seks dan

57

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

maupun Rogers dinilai sebagai penganut determinism dalam arti semua perilaku manusia dapat dilacak sebab musababnya. Psikolog yang agak banyak membahas cinta ialah Erich Fromm dalam The Art of Loving. Ia berpendapat bahwa “kepuasan dalam cinta individual tidak akan dapat diperoleh tanpa adanya kemampuan untuk mencintai sesama. Kepuasan tersebut juga tidak akan mungkin dicapai tanpa adanya sikap rendah hati, berani, percaya dan disiplin.” Menurut Fromm, cinta merupakan seni, maka cinta memerlukan pengeta-huan dan perjuangan. Ia menyayangkan bahwa pada masa ini cinta lebih merupakan masalah dicintai (to be loved) bukan mencinta atau kemapuan untuk mencintai. Di samping itu banyak yang beranggapan bahwa masalah utama ialah mencari objek cinta yang tepat sedang masalah kemampuan untuk mencintai dianggap masalah mudah. Ia kemudian membahas objek cinta yang mencakup: cinta persaudaraan; cinta keibuan; cinta erotik; cinta diri dan cinta Tuhan. Jika diperhatikan dalam uraiannya, menurut hemat penulis, lebih tepatnya pembagian ini bukan berdasar objek, tetapi pembagian tentang jenis atau macam-macamnya.

58

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Cinta bagi Para Pujangga Bagi para pujangga atau seniman, cinta

dituangkan dalam berbagai karya seperti seni lukis, seni sastra, seni ukir dan lainflain. Muhammad Iqbal menuangkan rasa cintanya dalam bentuk puisi misalnya Javid Nama dan lain-lain. Demikian juga bagi Jalaluddin Rumi. Pujangga Arab Kristen yang terkenal dari Timur Tengah yang banyak menulis berkenaan dengan cinta ialah Kahlil Gibran (1833-1931). Di antara bukubukunya ialah: Air Mata dan Senyuman, Kelopak

59

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Kelopak Jiwa dan lain-lain. Dalam buku Air Mata dan Senyuman terdapat beberapa judul yang erat kaitaanya dengan cinta misalnya: Kehidupan Cinta; Kekasih, Kisah Cinta; Kembalinya Sang Kekasih. Dari Judul Kehidupan Cinta, ia membayangkan memiliki kekasih untuk diajak menikmati keindahan alam, udara gunung yang segar, tumbuh-tumbuhan yang hijau dan sebagainya. Judul kedua (Kekasih) juga demikian halnya. Hanya di sini ia lebih banyak menggambarkan sifat dan perilaku kekasih yang mempesona. Kahlil Gibran tampaknya seorang yang cinta kemanusiaan, terutama mereka yang hidup sederhana bahkan serba kekurangan dan sering ditindas oleh penguasa yang lalim. Ia juga seorang yang amat cinta tanah air dan menyesali kerusakan tanah tumpah daranya di Libanon. Rasa ibanya terhadap si lemah dan papa dan rasa tidak senangnya terhadap penguasa yang sewenang-wenang diungkapkan dalam cerita Rachel, janda yang ditinggal mati suaminya secara misterius, dan anaknya, Miriam, gadis cantik yang lugu. Ia mengkritik dengan pedas penguasa lalim yang sewenang-wenang terhadap rakyat miskin. Demikian juga kepada misionaris yang menyalah-gunakan jabatannya sebagai penyebar agama. Di tempat lain dikatakan: “Karena cinta adalah karunia hati yang amat berharga kenikmatan surgawi, kehangatan ciuman dari-Nya”. (Belia). Dalam bukunya Airmata dan Senyuman, ia ungkapkan kecintaanya akan kebebasan dan membenci

60

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

akan

perbudakan

katanya:

“Aku

telah

mencintai

kebebasan dan cintanku yang tumbuh bersama dengan tumbuhnya pengetahuanku tentang perbu-dakan, demi kebodohan dan penipuan.” Di tempat lain dikemukakan nasib budak yang menyedihkan sebagai dikatakan: Namun aku pun mencintai budak ini dengan cintaku yang tak terkekang. Ya, aku mengasihani mereka karena mereka buta dan mengecup bibir berdarah dari seekor hewan buas namun tiada menyadari; dan, menghirup racun ular berbisa namun tak merasakan. Mereka menggali kuburnya sendiri dengan kuku-kuku jarinya namun tak mengetahui.

61

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Cinta bagi Para Sufi Cinta bagi Ibu Teresa (1910-1997). Ia sebenarnya berasal dari keluarga berada. Namun, segenap dirinya dicurahkan untuk menolong masyarakat melarat dan sengsara, terutama di India dan Bangladesh. Rasa cintanya dicurahkan dalam kegiatan kemanusiaan tanpa membedakan agama, bangsa, suku, dan ras. Anggota Suster Cinta Kasih ini tidak segan-segan membuang orang-orang benar-benar jubah yang mewahnya mati atau dan sakit menggantinya parah, serta yang dengan yang kumuh agar dapat leluasa terjun merawat gelandangan kelaparan di pinggir-pinggir jalan. Ia melaksanakan ajaran agamanya mengajarkan cinta kasih terhadap sesama, terutama yang mengalami kesengsaraan dan memerlukan uluran tangan. Rupanya kegiatan kemanusiaan Ibu Teresa ini dikagumi lalu mengilhami Dorce Gamalama mendirikan yayasan setelah menonton filemnya. Di kalangan sufi muslim tokoh terkenal yang banyak mengangkat ungkapan cinta adalah Rabi’ah alAdawiyah, seorang sufi perempuan terbesar sepanjang

62

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

sejarah

tasawuf.

Baginya, kesufian

cinta Rabi‘ah

atau

mahabbah ialah

merupakan

maqâm

tertinggi

dalam

kesufian-nya.

Tahapan-tahapan

(maqâm)

taubah, zuhd, ridâ, murâqabah dan terakhir mahabbah. Tiap-tiap sufi memiliki tahapan-tahapan (maqâm) yang berbeda-beda, terutama tahapan yang paling tinggi, walau ada juga persamaannya pada tahapan yang lain. Bagi Rabi’ah, cinta kepada Allah merupakan pendorong segala aktivitasnya. Dalam kegiatan sehari-harinya, termasuk ibadah, ia tidak mengharapkan surga dan juga tidak takut pada neraka. Ini dapat dilihat dalam pernyataannya sebagai berikut: “O God, if I worship Thee for fear of Hell, burn me in Hell, and if I worship Thee in hope of Paradise, exclude me from Paradise; but if I worship Thee for Thy own sake, grudge me not Thy everlasting beauty.” Dalam hal kezuhudannya dapat dilihat pernyataanya sebagai berikut: “O God, whatsoever Thou hast apportioned to me of worldly things, do Thou give that to Thy enemies; and whatsoever Thou hast apportioned to me in the world to come, give that to Thy friends; for Thou suffices me.” Dalam hidupnya di dunia ini, ia hanya ingin mengingat Tuhan dan di akhirat nanti ia hanya ingin bertemu dengan Tuhan. Farîd al-Dîn (506/1119607/1220) mengemukakan beberapa anekdot yang berkenaan dengan kehidupan Rabi‘ah. Bagi Rabi’ah, di hatinya hanya ada cinta bagi Tuhan sebagimana syairnya:

63

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

‫يا حبيب القلبي ما لي سواك ◘ فارحم اليوم مذنبا قد أتاك‬ .‫يا رجائ و راحتي و سرورى ◘ قد أبي القلب أن يحب سواك‬ Hatinya dipenuhi oleh rasa cinta sampai tak ada ruang untuk membenci sesuatu termasuk setan. Hal ini tercetus sewaktu ditanya tentang setan, ia menjawab: “Tidak (benci), cintaku kepada Tuhan tidak meninggalkan ruang kosong dalam diriku untuk rasa benci pada setan”. Tentang cintanya kepada Nabi Muhammad saw., ia menyatakan: “Saya cinta kepada nabi, tetapi cintaku kepada Pencipta memalingkan diriku dari cinta kepada makhluk”. Bagi Imam al-Gazali, cinta atau mahabbah juga merupakan tahapan (maqâm) yang paling tinggi, maka tidak ada lagi tahapan lain setelah mahabbah. Yang ada hanyalah hasil dari cinta Ilahi, yaitu rindu, uns dan rida. Bagi al-Gazali tahapan itu ialah: tobat, zuhud, sabar, tawakal, dan rida, puncaknya adalah cinta, makrifat, fanâ’ dan ittihâd hanya mengikuti mahabbah. Bagi alGazali hakekat pemdekatan diri kepada Allah adalah untuk mencintai-Nya. Taat kepada Allah merupakan konsekuensinya dan buahnya ialah cinta kepada Allah setelah ma‘rifah kepada-Nya. Menurutnya cinta ilahi dapat terwujud tanpa panca indra, tetapi dengan kalbu. Al-Gazali menjelaskan sebab-sebab terjadinya cinta Pertama, pada dasarnya manusia itu mencintai diri sendiri, maka ia ingin tetap hidup dan tak mau binasa. Kedua manusia tertarik kepada yang berbuat baik kepada dirinya, walau tidak ada hubungan keluarga dengannya. Ketiga, manusia mencintai sesuatu karena

64

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

sesuatu itu (zatnya) layak untuk dicintai, misalnya cinta pada keindahan, keharmonisan, dan ketampanan. Keempat manusia mencintai keindahan sesuatu walau tidak nampak pada panca indera, misalnya keberanian, kejujuran, kecerdasan dan sebagainya. Kelima cinta juga timbul karena kesesuaian jiwa (tanâsub), bukan karena keelokan dan sebagainya. Hal ini dapat disimak firman Allah dalam Q.S. Âli ‘Imrân: 14:

                           
Terjemahnya: Dijadikan indah pada (pandangan)

manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak, dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sini Allahlah tempat kembali yang baik (surga). Dari ayat ini tampak jelas bahwa rasa cinta merupakan fitrah atau naluri manusia yang dibawa sejak lahir. Cinta kepada apa-apa yang baik dan

65

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

bermanfaat, baik manfaat lahiriah ataupun batiniah. Dengan kata lain, rasa cinta yang ada dalam diri manusia disyukuri merupakan dan anugerah Tuhan yang patut dijaga dikembangkan serta

kelangsungannya. Di samping itu terdapat juga dalam suatu hadits qudsi yang berbunyi: ‫كنت كنزا مخفيا فأحببت أن أ عرف فخلقت الخلق فبه عر فوني‬ Terjemahnya: Aku (Allah) adalah perbendaharaan yang terpendam. Aku ingin supaya dikenal, maka Aku jadikan alam ini, sehingga dengan itu mereka mengenal Aku. Cinta sebagai perilaku manusia dapat ditelusuri tanda-tandanya, sebab pada dasarnya perilaku manusia adalah cermin situasi batin atau jiwanya, termasuk perasaan dan pikirannya. Walaupun demikian, apa yang dilakukan manusia tidak selalu sejalan dengan pikiran dan perasaannya. Manusia pandai berpura-pura. Dalam hal tanda-tanda manusia mencintai Tuhan, menurut pendapat Al-Gazali adalah: Pertama, Untuk bisa menginginkan pertemuan dengan-Nya.

bertemu dengan cara menjauhi dunia (zuhud) dan manusia bisa bertemu setelah mati. Kedua, rajin mengerjakan apa yang dicintai Allah dengan ikhlas. Ketiga, senang berzikir baik dengan lisan atau dengan batinnya. Keempat, senang menyendiri (khalwah) dan bermunajat kepada Allah baik dengan cara membaca wahyunya atau dengan bertahajud. Kelima, tidak ada rasa takut atau sedih dengan harta yang hilang, yang disedihkan ialah hilangnya waktu yang mestinya untuk

66

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

berzikir dan ibadah kepada Allah. Keenam, menikmati ibadah dan atau yang diperintahkannya. Ketujuh, ramah dan kasih sayang kepada sesama hamba Allah. Kedelapan, cemas dan takut kalau-kalau amalnya tidak diterima kepada oleh Allah, kagum terhadap akan keindahan dan tidak kesempur-naanya. Kesembilan, merahasiakan cintanya Allah manusia, memamerkannya. Kesepuluh, merasakan bahagia dan senang (uns) dan puas atau lega (ridâ). Abu al-Ghifari mengemukakan beberapa pendapat tentang cinta yang jika erat kaitannya dikaitkan kesetiaan, dengan dengan rasa seks. seks, Menurutnya romantisme, cinta

kemesraan,

memiliki,

maka rumusannya terserah masing-masing. Seorang laki-laki yang tertarik kepada wanita bukan karena kecantikan keindahan atau dan kecerdasannya, tetapi itulah karena cinta kekurangannya, maka

menurut Ahmad Bahjat. Dikutip pula pendapat Kahlil Gibran bahwa cinta adalah keindahan sejati yang terletak pada keserasian spiritual. Cinta merupakan kebebasan di dunia mampu mengangkat jiwa begitu tinggi sehingga hukum-hukum kemanusiaan tidak mampu menemukan jejaknya. Dikemukakan juga pendapat John Gray bahwa cinta berarti memberi bukan menerima (mirip dengan pendapat Erich Fromm) dan bukan saling memaksakan kehendak. Cinta juga bukan menuntut tetapi memberi penegasan dan penghargaan. Cinta membuat mampu menerima perbedaan (mirip dengan pendapat Ibn

67

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

al-‘Arabi). Abu al-Ghifari juga mengemukakan cinta dari sudut psikologi, yaitu himpunan nilai-nilai kemanusiaan yang menjelma di dalamnya makna hakiki dari kata “manusia”. Ia juga mengemukakan definisi cinta dari segi ma‘ânî yaitu kecenderungan hati kepada sesuatu karena indahnya dan lezatnya bagi yang mencintai. Jika kecenderungan itu kuat disebut sababah atau garâm, jika berlebihan disebut ‘âsyiq, jika sampai puncaknya dalam hati disebut diri syagaf kepada dan yang jika ia sampai disebut menghambakan tatayyum. Abû al-Ghifârî juga mengemukakan pendapat para sufi bahwa cinta yang sebenarnya tak dapat dirumuskan dengan kata-kata sebab cinta meliputi ilham, pancaran dan luapan hati. Cinta hanya dapat dirasakan dan dialami, maka tak dapat didefinisikan. Ia juga proses mengemukakan cinta yang pendapat berperan Unsur ahli kimia yang menyatakan bahwa terdapat beberapa unsur dalam yaitu amphetamine, inilah yang dopamine, norepynepharine, dan yang paling penting phenylathylamine. terakhir menjadikan orang tertarik kepada seseorang. Unsur ini diproduksi sangat terbatas, jika habis akan habis pula rasa cinta itu. Akan tetapi, di otak ada lagi unsur yang juga penting dalam merangsang syaraf lebih sensitif yang dibutuhkan bagi pasangan kekasih atau suami istri, yaitu oxytocine. Akhirnya ia menyimpulkan bahwa ada dua kelompok cinta yang dialami manusia. Pertama, cinta yang umumnya dipikirkan dan dicintai

68

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

dirasakan manusia yaitu rasa kasih mesra antara manusia yang berlawanan jenis. Kelompok ini termasuk cinta yang didasarkan secara kimiawi di atas. Kelompok kedua ialah cinta yang lebih luas mencakup yang pertama yaitu cinta hakiki yang didasarkan pada keyakinan akan keagungan dan kekuasaan Tuhan. Muthahhari memilih term ‘isyq untuk cinta. Dalam Manusia Seutuhnya (Insone Komil/insân kâmil) pada salah satu sub judul ditulis tentang ifrât dalam ‘isyq (cinta). Ia mengkritik yang beranggapan bahwa cinta adalah satu-satunya nilai. Dengan cinta maka semua nilai terhapus dan akal pikiran terbuang. Ia mengemukakan syair Hâfiz yang dinilai berlebihan dalam menilai cinta serta terlalu mengagungkan para sufi dan ‘urafa’ di mana hanya mereka yang mampu mencapai ma‘rifatullâh dengan kendaraan isyq (cinta). Menurut Muthahhari manusia sempurna (Insân Kâmil) adalah menusia yang seluruh nilai insaniahnya berkembang seimbang dan selaras. Nilai insaniah tersebut seperti akal, ‘isyq, mahabbah, ibadah, zuhd, kebebasan, hikmah dan sebagainya. Sosok manusia yang demikian terdapat pada Ali bin Abi Talib sebagai khalifah IV (656-661 M). Di Indonesia sangat muncul tertarik Arini dengan hadis hamba Allah dari Hidayati konsep qudsi yang lantaran yang cinta yang telah rajin tampaknya bukunya memperoleh

Rabi‘ah. Ia menulis Jiwa-Jiwa Pencinta. Pada awal dikemukakan seorang mahabbah menggambarkan

69

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

beribadah dan mendekatkan diri kepada-Nya. Sebagai imbalannya hamba itu dalam berbagai kegiatannya selalu mendapat hidayah dari Allah.Ia merasa kecewa dengan cinta di dunia yang fana dan mencari cinta abadi sebagaimana dikatakan: Aku mencari cinta, di kota telah keindahan hari ini, ketika atas tiba-tiba jiwaku bergelora merindukan-Nya. Jiwaku yang tak sengaja menyalakan kerinduan mendamba kehendak-Nya, “jiwa” membangkitkanku “jiwa”-Nya,

kesempurnaan, “jiwa” keabadian. Pada halaman lain, cinta semua itu diibaratkan sebagai cinta mawar yang banyak durinya. Hal semacam itu dikemukakan lagi: “Duhai, betapa gelisah jiwa yang berada di antara pilihan yang sama-sama menuntut haknya untuk menghidupkan itu. Tapi suatu ketakmungkinan untuk melepaskan yang satu dan menghidupkan yang lain, ketika semuanya minta kepenuhan cinta”.

BAGIAN KEEMPAT

70

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Cinta dan berbagai persoalan Cinta dan Hirarkinya Dalam hal pembagian cinta dapat dibagi berdasarkan berbagai seginya. Dari segi pelaku cinta yaitu pecinta (al-muhibb) dapat dibagi menjadi dua: Tuhan dan manusia. Manusia sebagai pelaku cinta dapat lagi dibedakan menjadi dua (berdasar pandangan Islam) yaitu Rasul dan manusia biasa. Rasul dan manusia dapat dilihat lagi berdasar statusnya: orangtua (ayah atau ibu), saudara, anak, dan sesama manusia lainnya. Ditinjau dari segi objek atau sasaran cinta yaitu yang dicintai atau kekasih (al-mahbûb atau al-habîb), dapat dibedakan menjadi: Tuhan, Rasul, manusia, dan benda-benda lain. Dengan demikian, hampir tak ada sesuatu yang tidak dapat menjadi sasaran cinta. Pembagian lebih lanjut dapat dilihat dari segi tandatandanya, tujuan atau motivasinya, dan kegiatannya. Cinta sebagai aktivitas batin dapat pula dibagi berdasarkan kualitas atau intensitasnya. Dalam hal pelaku cinta tidak disebutkan tentang hewan dan tumbuh-tumbuhan, malaikat, iblis, setan dan benda-benda mati (unorganis). Hal ini memerlukan penelitian tersendiri. Apakah binatang dan tumbuhtumbuhan tidak memiliki rasa cinta? Mungkin juga memilikinya, hanya tidak seperti manusia dan lebih bersifat naluriah. Dalam hal binatang memang agak jelas bagaimana induk melindungi anak-anaknya. Namun, hal itu lebih tepat sebagai insting. Dalam hal pembagian cinta ini, Ibn Qayyim membedakan cinta

71

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

menjadi empat. Pertama, cinta kepada Allah yang dinilainya masih belum cukup bagi umat Islam karena penganut agama lain juga mencintai Allah. Kedua, mencintai apa yang dicintai Allah. Cinta semacam ini dapat membedakan seseorang sebagai muslim atau kafir. Ketiga, cinta karena Allah dan bagi Allah. Cinta semacam ini mencakup model cinta yang kedua. Keempat, cinta bersama Allah. Menurutnya cinta model ini adalah cinta yang berbau syirik. Agaknya cinta model terakhir ini erat kaitannya dengan firman Allah dalam Q.S. al-Baqarah: 165:

                                                   
Terjemahnya: Dan di antara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah, mereka mencintainya sebagaimana mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman sangat cinta kepada Allah. Dan seandainya orang-orang yang berbuat zalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari

72

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

kiamat),

bahwa

kekuatan

itu

kepunyaan

Allah

semuanya dan bahwa Allah amat berat siksa-Nya (niscaya mereka menyesal). Selanjutnya ia membagi objek yang dicintai menjadi dua, pertama, sesuatu yang dicintai bagi dirinya; kedua, sesuatu yang dicintai bagi selainnya. Dijelaskan selanjutnya bahwa tidak ada sesuatu yang dicintai karena dirinya/dzatnya melainkan Allah semata. Jika telah demikian, maka kecintaan kepada selainnya mengikuti kecintaan kepada Allah seperti kecintaan kepada malaikat, nabi, wali, dan seterusnya. Ia membedakan lagi yang dicintai karena selainya menjadi dua: Pertama, yang dinikmati orang yang mencintai karena mengetahui dan mendapatkannya. Kedua, yang membuatnya menderita tapi dia sabar menghadapinya karena kepasrahan dirinya kepada yang dicintai. Pembagian cinta yang lain menurut Ibn Qayyim ialah cinta yang terpuji dan cinta yang tercela. Cinta yang paling terpuji ialah cinta kepada Allah dan mencintai apapun yang dicintai Allah. Sedang cinta yang paling tercela menurutnya ialah cinta beserta Allah. Cinta model ini tampaknya telah disebutkan di muka sesuai dengan Q.S. al-Baqarah: 165. Dalam hal objek cinta, Erich Fromm, membagi manjadi lima. Pertama, cinta persaudaraan; kedua, cinta keibuan; ketiga, cinta erotik; keempat, cinta diri; dan kelima, cinta Tuhan. Yang pertama, (brotherly love) ialah cinta yang menjadi dasar semua cinta, tanpa membeda-bedakan atau cinta terhadap semua manusia

73

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

dengan keyakinan bahwa kita semua adalah satu. Cinta semacam ini harus disertai tanggung-jawab, perhatian, penghormatan, saling memahami. Agama mengajarkan: “Cintailah sesamamu sebagaimana kamu mencintai dirimu sendiri”. Yang kedua, cinta keibuan ialah cinta yang tulus tanpa mengharapkan balasan apapun. Cinta keibuan semata-mata karena yang dicintai adalah anaknya. Cinta model ini dinilai sebagai jenis cinta yang tertinggi dan paling luhur karena tidak ada pamrih bagi dirinya (altruistic) berakar pada naluriah yang dapat ditemukan juga pada binatang. Sementara cinta ayah mengharapkan imbalan kepatuhan, hormat dan harus menunjukkan prestasi seperti bapak. Jika demikian ayah tidak akan mencintai bahkan akan membencinya. Berbeda dengan cinta keibuan yang mampu menanamkan rasa senang dan bahagia bagi anak. Yang ketiga, cinta erotik ialah cinta yang erat kaitannya dengan seks atau jenis kelamin yang berlawanan. Hal ini akan lebih jauh dijelaskan pada subbab cinta dan seks. Yang keempat, cinta diri (self love) di mana seseorang sangat mementingkan diri sendiri. Freud memandang bahwa cinta diri sama dengan narsisme yaitu pengalihan libido pada diri sendiri. Freud beranggapan bahwa cinta adalah hasrat libidinal yang ditujukan kepada orang lain atau diarahkan kepada diri sendiri. Cinta diri berarti dirinya dapat menjadi objek cinta seperti juga orang lain. Cinta diri tidak harus dinilai negatif seperti egoisme (anâniyah). Cinta diri

74

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

positif jika cinta itu diarahkan kepada peneguhan hidup, kebahagiaan, perkembangan, kemerdekaan, berdasar pada kemampuan untuk mencintai, menghormati, perhatian, memahami serta tanggung jawab. Yang kelima, cinta Tuhan ialah cinta manusia terhadap Tuhannya. Menurutnya, cinta ini berasal dari kebutuhan mengatasi rasa takut dan keterpisahan. Bagi setiap penganut agama, cinta ini merupakan cinta dambaan yang paling tinggi nilainya. Akan tetapi kenyataannya cinta ini dapat bervariasi sangat tergantung kepada konsep Tuhan bagi seseorang. Pada agama yang berpusat pada ibu (simbol Dewi–motherGod) atau tahap agama matriarkhal yang mendahului tahap patriarkhal sebagai telah digambarkan bahwa cinta ibu sebagai tahap cinta tanpa dan syarat, bersifat cinta melindungi, Sementara baik, memelihara, membahagiakan. (father-God), menjauhi

patriarkhal perintah dan

merupakan imbalan akan kepatuhan, prestasi berbuat memenuhi larangan. Dalam kenyataannya sekarang konsep father centered inilah yang berlaku bukan lagi mother centered. Menurut Erich Fromm, di Barat sekarang yang berlaku, cinta kepada Tuhan pada hakekatnya sama dengan kepercayaan kepada Tuhan, eksistensinya, keadilan-Nya Kalau di Barat cinta lebih merupakan pengalaman pikiran, sementara di Timur lebih merupakan pengalaman perasaan yang mendalam akan kesatuan dengan Tuhan dari ungkapan cinta pada setiap perilaku kehidupannya. Dikatakan lagi bahwa

75

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

orang yang benar-benar religius tidak akan memohon atau mengharapkan apa-apa dari Tuhan, tidak mencitai-Nya sebagai anak kecil mencintai ayah atau ibunya, menyadari keterbatasan-keterbatasan sampai pada tahap menyadari bahwa dia tidak mengetahui apa-apa tentang Tuhan. Baginya Tuhan sebagai simbol yang diperjuangkan dan didambakan orang dalam dunia spiritual seperti cinta, kebenaran, dan keadilan. Ringkasnya mencintai Tuhan berarti merindukan tercapainya kemampuan penuh untuk mencintai demi merealisasikan arti Tuhan dalam diri seseorang. Cinta sebagai lawan benci mengisyaratkan adanya dua kutip, di satu pihak cinta dan di pihak lain benci. Cinta dan benci sebagai suatu sikap seseorang, maka sangat dipengaruhi berbagai faktor dan kondisi serta situasi yang sedang dialami oleh seseorang. Mengingat banyak faktor lingkungan dan motivasinya, maka cinta maupun benci dapat cepat berubah di mana suatu saat orang yang dibenci menjadi orang yang dicintai atau sebaliknya. Oleh karena itu, ada suatu istilah “cinta palsu” sebagai lawan “cinta murni”. Dalam kaitan ini menarik dikemukakan di sini ialah penelitian: Mndeteksi Cinta Sejati, yang dilakukan oleh Semir Zeki dari London. Islam yang ajarannya bersumber dari Al-Quran dan hadis mutawatir diyakini oleh pemeluknya sebagai agama/petunjuk (hudâ li al-nâs) terakhir bagi manusia yang mampu memenuhi hajat di mana dan kapan pun mereka berada, bahkan merupakan rahmat bagi

76

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

segenap

alam

(rahmah

li

al-‘âlamîn).

M.

Arkoun

menyatakan: “dua hal yang dengannya kaum Muslimin dapat terbebas dari cengkeraman logosentris adalah cinta dan kematian”. Dikatakan selanjutnya bahwa keduanya menjadi wilayah khusus mistikus, para nabi, dan para penyair bertentangan dengan wilayah para teolog, filosof, para hakim, moralis dan figur-figur agung intelektual. Sementara itu Syari’ati menyatakan: dengan penemuan kembali cinta Tuhan, peziarah membebaskan dirinya dari insting manusiawi. Anda dapat membebaskan diri dari penjara keempat (tiga yang lain adalah alam, sejarah, dan masyarakat) melalui cinta. Kajian Syari’ati Menurutnya yang layar-layar ritual tentang haji secara cukup mengesankan. merupakan menyingkap haji konsisten dan

mengarahkan yang bukan

peziarahnya esensi

kemanusiaan primordial, di hadapan Pencipta. Pakaian yang semula bermacam-macam diganti dengan yang sederhana dan seragam. Dengan demikian perbedaan kelas, ras, gender, umur, asal usul menjadi hilang, ego meleleh dalam lautan kemanusiaan. Lebih jauh Syari‘ati menyatakan bahwa kesatuan semesta raya adalah soal naluri dan keimanan. Fenomena dunia menunjukkan penuh perbedaan dan kontradiksi, keunikan dan keragaman. Empirisme hanya mampu mewadahi, tetapi tidak mengatasi dan logika dapat membantu, tetapi tidak pernah mencukupi. Maka kesatuan menurutnya mencakup kesatuan perasaan dan pengetahuan, cinta dan kebenaran, yang hal itu secara definitif tidak dapat

77

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

ditunjukkan di dalam wilayah pengetahuan belaka. Syari’ati menyarankan bahwa kapasitas manusia untuk mencintai semestinya berfungsi untuk merekatkan individu dengan semesta raya. Cinta memiliki sumber yang tak diketahui, sanggup membakar dan melelehkan semua wujudku; dan bahkan ia mendorongku menuju penolakan diri. Cinta memberkahiku dengan nilai yang tinggi dan luhur lebih dari sekedar kelayakan; tak ada ukuranukuran fisik, material, dan biokimia yang sanggup memahaminya. Jika cinta dicerabut dari diri manusia, ia akan menjelma menjadi wujud stagnan dan terisolasi, yang hanya berguna bagi sistem produksi. Menurutnya, efek cinta tidak dapat diverifikasi, tetapi hanya dapat dirasakan. Seperti halnya penyatuan hipotetis antara Tuhan, manusia dan alam, tidak dapat dipasrahkan kepada perangkat nalar semata. Bagi Syari‘ati, Ali sebagai pribadi yang menawarkan teladan tentang cinta dan kebenaran. Sebagaimana telah disinggung di atas bahwa term cinta dalam Al-Qur’an dan hadits ialah mahabbah dan mawaddah. Dalam Al-Qur’an dikatakan: wa ja‘alnâ bainakum mawaddah wa rahmah (Q.S. al-Rûm: 21). Dalam teori maupun kenyataannya, cinta bersifat timbal balik. Di satu sisi ada si pencinta dan di pihak lain ada kekasih atau yang dicintai. Hal ini dapat dilihat baik dalam Al-Qur’an maupun hadits. Dalam Al-Qur’an, misalnya, firman Allah dalam Q.S. Âli ‘Imrân: 31

78

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

                       
Terjemahnya: Katakanlah: “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu”. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dalam beberapa hadits juga disebutkan adanya timbal balik tentang cinta antara Tuhan dengan manusia dan antara sesama manusia. Cinta timbal balik antara Tuhan dengan manusia misalnya ayat di atas. Sedang cinta antara kata sesama manusia sering menggunakan tahâbbû atau mutahâbbûn,

sebagaimana hadits riwayat Muslim (walâ tu’minû hattâ tahâbbû) dan dalam hadits riwayat yang sama dengan kata al-mutahabbûn (ismu fâ’il jamak). Kebanyakan para sufi membahas tentang cinta walaupun porsinya berbeda-beda seperti Imam al-Gazali (450/1059505/1111) dan Rabi‘ah al-Adawiyah (95/713-185/801) dan lain-lain. Kedua sufi di atas menganggap cinta atau mahabbah merupakan puncak cita-citanya. Al-Gazali mengatakan bahwa cinta atau mahabbah merupakan maqâm yang paling tinggi dan tidak ada maqâm lain setelah itu, yang ada hanyalah hasilnya yang berupa rindu (syauq), bahagia (uns) dan puas atau lega (rida). Para ulama memberikan batasan

79

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

cinta dalam berbagai rumusan. Menurut Imam al-Gazali, cinta ialah suatu kecondongan naluri kepada sesuatu yang menyenangkan. Dengan demikian, rumusan ini cukup simpel dan umum. Sebab “sesuatu” dapat berupa apa saja seperti binatang kesayangan, orang tua, lawan jenis, dan benda-benda lain. Ibn ‘Arabî membagi cinta menjadi tiga, cinta kudus (al-hubb alilâhî), cinta spiritual (al-hubb al-rûhânî) dan cinta alami (al-hubb al-tabî‘î). Yang pertama, ialah cinta yang menjadi dasar dan asal segala cinta yang berasal dari Allah. Cinta ini bermula dari cinta Allah terhadap dirinya dan rindu untuk dikenal. Untuk itu Allah menciptakan alam yang amat baik dan beragam serta indah sebagai pengejawantahan Allah. Yang kedua, atau cinta spiritual ialah cinta terhadap yang dicintai (mahbûb) yang berupa berbagai makhluk, tetapi disadari bahwa semua itu tak lain berasal dari Allah. Cinta model ini dilakukan oleh para sufi. Yang ketiga atau cinta alami ialah cinta yang untuk kepuasan diri sendiri. Kedua cinta yang terakhir ini mendominasi manusia dan alam semesta lainnya. Pada hakekatnya kedua cinta terakhir tersebut juga merupakan bagian dari cinta Allah. Dalam dunia sufi, di samping mahabbah, dikenal maqâm ma‘rifah (gnosis), ada yang menilainya sebagai hâl seperti al-Junaid (w.381 H.). Sementara itu sebagai maqâm, mahabbah ada yang mendahulukan al-Gazalî dan ma‘rifah pula dari yang seperti ada

mendahulukan mahabbah dari ma‘rifah seperti al-

80

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Kalâbâźî. kembar.

Bahkan,

ada

yang

menilainya

sebagai dekatnya

Keduanya

menggambarkan

hubungan seorang sufi dengan Tuhannya. Karena rapatnya hubungan itu, maka sufi dapat melihat Tuhan dengan hati sanubari. Ada tiga alat dalam diri manusia yang digunakan para sufi dalam berhubungan dengan Tuhannya. Yang pertama, qalb digunakan untuk mengetahui sifat-sifat Tuhan; kedua, ruh untuk mencintai Tuhan; dan ketiga, sirr untuk melihat Tuhan. Dengan demikian sirr lebih halus dari ruh, dan ruh lebih halus dari qalb. Qalb bukan hati, sebagai qalb untuk berpikir dan merasa. Qalb dapat untuk mengetahui hakekat Tuhan sedang ‘aql tidak dapat. Jika seorang sufi telah ma‘rifah dan lebih tinggi ma‘rifahnya, maka akan semakin dekat dan akhirnya menyatu dengan Tuhan. Sebelum menyatu dengan Tuhan, sufi lebih dahulu mencapai maqâm fanâ’. Memang salah satu maqâm dalam kesufian ialah fanâ’ di mana manusia hancur jasadnya untuk menyatu dengan Tuhan. Dalam menyatu ini menurut Harun mengambil bentuk hulûl atau ittihâd. Menurut al-Sarrâj (w.378/988) ada tiga tingkatan cinta. Pertama, cinta orang biasa yang selalu berzikir kepada Allah, yang merasa senang berdialog denganNya serta selalu memujinya. Kedua, cinta orang siddîq, yaitu yang mengenal kekuasaan, kebesaran, dan ilmu Tuhan. Cinta dalam tingkat ini mampu menghilangkan tabir yang memisahkan diri seseorang dari Tuhan dan selanjutnya ia dapat melihat rahasia-rahasia yang ada

81

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

pada Tuhan. Cinta tingkat ini juga dapat menghilangkan kehendak dan sifat-sifat dirinya sendiri, hatinya penuh cinta kepada Tuhan dan selalu rindu kepada-Nya. Cinta tingkat tertinggi ialah cinta ‘ârif yaitu cintanya orang yang tahu betul pada Tuhan. Cinta semacam ini yang dilihat dan dirasa bukan lagi cinta, tetapi diri yang dicintai masuk ke dalam diri yang mencintai. Imam Al-Gazali juga menyebutkan beberapa hal yang menyebabkan timbulnya cinta. Pertama, sebenarnya yang dicintai manusia ialah dirinya sendiri, ia tidak mau mati atau binasa, tetapi ingin hidup terus, ingin selamat dan suka akan keabadian. Kedua, manusia suka dan tertarik kepada perbuatan-perbuatan baik dari pihak lain terhadap dirinya sendiri. Ketiga, manusia mencinta sesuatu karena dzatnya yang layak dicintai. Misalnya cinta kepada keindahan, ketampanan dan lain-lain. Selanjutnya, menurut al-Gazali, ada beberapa tanda-tanda seseorang yang cinta kepada Allah. Pertama, orang tersebut ingin atau rindu dan merasa senang bertemu dengan yang dicintai. Kedua, tekun dan rajin mengerjakan apa yang diperintahkan atau yang diminta oleh yang dicintai dan menjauhkan diri dari apa saja yang tidak disukai olehnya. Dengan begitu, orang yang cinta kepada Allah dengan senang hati melakukan ibadah dan segala tindakannya sematamata karena Allah. Ketiga, suka menyebut yang dicintai. Bagi yang mencintai Allah akan senang dan tidak henti-hentinya berzikir menyebut asma Allah.

82

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Keempat, ia tidak merasa sedih dan khawatir dalam hidupnya karena semuanya diserahkan kepada Allah. Kelima, merasa sedih dan khawatir jika sampai lalai menunaikan perintah Allah atau amalnya tidak diterima oleh Allah. Keenam, ia ramah dan sayang kepada sesama makhluk Allah dan rela berkorban untuk mereka. Sufiah yang terkenal dengan cinta (mahabbah) sebagai puncak atau tujuan utamanya ialah Rabi’ah alAdawiyah (95/713-185/801). Ia membagi cinta menjadi dua macam. Yang pertama, cinta yang dapat membahagiakannya dan kedua cinta yang menjadi hak Allah. Pembagian ini dapat dilihat dalam syairnya: ‫احبك حبين حب الهو ى ◘ و حب ل نك اهل لذاك‬ ‫فأ ما الذ ى هو حب الهو ى ◘ فشغلي بذكرك عمن سواك‬ ‫و أما الذى أنت اهل له ◘ فكشفك لي الحجب حتي اراكا‬ ‫فل الحمد في ذا ول ذاك لي ◘ ولكن لك الحمد في ذا وذاك‬ Terjemahnya: Aku mencintai-Mu dengan dua cinta, cinta karena diriku dan cinta karena diri-Mu. Adapun cinta karena diriku adalah keadaanku yang senantiasa mengingat-Mu. keadaan-Mu Adapun cinta karena tabir diri-Mu ialah mengungkapkan hingga Engkau

kulihat. Baik untuk ini maupun untuk itu, pujian bukanlah bagiku, bagi-Mu lah pujian baik untuk ini maupun untuk itu. Bagi Rabi’ah, ibadah bukan untuk masuk surga atau menghindari neraka, tetapi untuk berjumpa

83

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

dengan yang dicintai yaitu Allah semata. Ini dapat dilihat pada: ‫الهي هذا الليل قد ادبر وهذا النهار قد أسفر فليهت شهعرى أقبلهت مهن ليلهتى فأهنهأ أم رددتهها‬ ‫فأعزى فوعزتك هذا دأبي ما أحييتنى وأعنتنى، وعزتك لو طردتنى عن بابك ما برحت عنه‬ ‫لما وقع فى قلبي من محبتك‬ Terjemahnya: Tuhanku, malam telah berlalu dan siang telah menampakkan diri. Aku gelisah, apakah amalku Engkau terima hingga aku merasa gembira atau Engkau tolak hingga aku merasa sedih? Demi Mahakuasa-Mu inilah yang aku lakukan selama aku Engkau beri hayat. Sekiranya Engkau mengusir aku dari depan pintu-Mu, aku tidak akan pergi, karena cintaku pada-Mu telah memenuhi hatiku. ‘Abdullâh Nâsih ‘Ulwân berpendapat bahwa cinta itu bertingkat-tingkat. Tingkat yang tertinggi ialah cinta kepada Allah dan Rasul-Nya serta berjuang di jalan Allah. Tingkat kedua ialah cinta kepada orang tua, anak, saudara, isteri/suami, dan kerabat. Tingkat yang ketiga yaitu tingkat terendah ialah cinta yang mengutamakan keluarga, kerabat, harta, dan tempat tinggal. Dengan demikian, cinta semacam itu tidak mengutamakan cinta kepada Tuhan, rasul, dan jihad. Seorang abang-tanah sufi merah) terkenal dengan di Indonesia yang mengajarkan iitihad ialah Syekh Siti Jenar (lemah ajarannya warongko majing curigo atau manunggaling kawula gusti (Hamka menulis dengan keliru “manunggal ing kawula gusti” di mana ing tidak perlu dipisahkan dengan kata manunggal). Siti Jenar juga mengajarkan tentang cinta

84

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

(katresnan) pada Serat bagian 8 dari Serat Bayan Budiman. Akan tetapi, tampaknya cinta di sini erat kaitannya dengan cinta manusiawi. Dalam bentuk nyanyian (tembang pupuh dandanggula, kinanti, mas kumambang dll.) digambarkan dialog simbolis antara Zaenab dengan Bayan. Bayan menjelaskan tentang adanya suami isteri antara Rubiyah dengan Abdullah. Rubiyah karena selingkuh lalu mendapat hukuman sakit dan kemudian meninggal. Sebaliknya Abdullah, cintanya sangat murni dan setengah gila menunggui kubur Rubiyah. Ia selalu berdoa agar isterinya hidup kembali. Upaya yang gigih itu sebagian dikabulkan dengan datangnya Nabi Isa, namun tidak sebagaimana yang diharapkan. Akhirnya, Abdullah menerima ketetapan bahwa mereka yang telah mati tidak dapat kembali hidup sebagaimana sediakala. Ajaran ittihûd atau warongko manjing curigo atau manunggaling kawula-gusti dikupas pada bab 3 dan 4. Serat Bayan Budiman menjelaskan tentang cinta pada bab 8. Karya ini memang sarat pesan-pesan moral dan spiritual disajikan dengan dialog simbolis dari berbagai tokoh simbolis pula. Terkait dengan pembagian hirarkis cinta perlu dikemukakan juga pendapat ahli tafsir dari Indonesia, M. Quraish Shihab, dalam hal ini ia mengutip pendapat Yûsuf al-Syarûnî dalam bukunya Dirâsat fi al-Hubb di mana ia juga mengutip pendapat Ibn Qayyim dalam Dzamm al-Hawâ yang menjelaskan bahwa tingkatan cinta ada 10. Yang pertama, ‘aliq untuk

85

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

mengungkapkan

rasa

senang

sekedar

mendengar

beritanya. Kedua, mail jika telah meningkat adanya rasa ingin untuk mendekat. Ketiga, mawaddah jika meningkat ketujuh, berkorban lagi al-hawa; walau untuk menguasainya. tidak Keempat, dijelaskan). demi mahabbah; kelima, al-khullah; keenam, al-sabâbah; (keempatnya Kedelapan, al-‘isyq bila si pencinta telah bersedia untuk membahayakan dirinya kekasihnya. Kesembilan, al-tatayyum jika cinta itu telah memenuhi jiwanya atau hatinya sehingga tidak ada tempat bagi yang lain. Yang kesepuluh, atau yang terarkhir al-wâlih jika cinta telah menguasai dirinya dan tidak lagi mampu berpikir secara sehat. Bagi penganut Islam, masalah cinta yang juga penting untuk dibicarakan ialah cinta Rasul. Dalam AlQur’an secara jelas ditegaskan bahwa untuk mencintai Allah dan meraih cinta-Nya, tak ada jalan lain kecuali mentaati atau mengikuti jejak Rasul (Q.S. al-Mâ’idah, 31). Cinta Rasul ini menempati tingkat dua setelah cinta Allah. Walaupun demikian, cinta Rasul tidak menghalangi cinta kepada yang lain. Solihan Zamakhsyari menjelaskan bahwa tandatanda cinta kepada Rasul ada 4: pertama, keras keinginannya ketiga, untuk hidup bersama syariat dan Nabi; kedua, melaksanakan perintahnya dan menjauhi larangannya; malaksanakan membela menghidupkan merinci sunnahnya; keempat, mengorbankan jiwa dan harta Nabi. Solihan selanjutnya masing-masing kelompok menjadi 10, 10, 8, dan 12.

86

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Tanda-tanda tersebut tampaknya ada yang hanya dapat dilakukan oleh mereka yang hidup sezaman dengan Nabi, misalnya yang pertama. Di samping itu penjabaran masing-masing rincian yang dapat dilakukan oleh pengikutnya sekarang dapat terjadi perbedaan, bahkan mungkin bertentangan sehingga timbul masalah khilafiah. Dalam kasus di Indonesia hal itu tercermin adanya golongan modernis (Muhammadiyah) dan golongan tradisionalis (NU). Dijelaskan selanjutnya bahwa mereka yang telah mampu mencintai Rasul akan memperoleh kemanisan Iman (halâwah al-îmân), cinta dan ampunan Allah (mahabbah dan magfirah), serta bersama Nabi dalam surga nanti. ‘Adnan Tarsyah dalam karyanya Mâ źâ yuhibb Allâh wa mâzâ Yubgiduh merinci pembahasannya berdasar judul, bukan dibagi menjadi bab dan subbab. Mula-mula dibahas tentang perbuatan yang dicintai Allah yang semuanya merujuk kepada hadits-hadits Nabi. Antara lain perbuatan itu ialah: beriman, silaturrahîm, amar ma‘rûf nahi munkar, salat pada waktunya, berbakti kepada orang tua dan sebagainya. Setelah itu dibahas tentang orang-orang yang dicintai dan dibenci Allah yang sebagian besar merujuk kepada ayat Al-Qur’an. Mereka yang dicintai ialah yang berbuat baik, bertakwa, bertawakal, sabar berjuang di jalan-Nya dan sebagainya. Ternyata judul ini hanya mengupas orang yang dicintai Allah, sementara judul berikutnya dengan ialah orang yang dimurkai Allah. Dalam judul itu

87

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

dikemukakan mereka yang tidak disukai (Allah tidak menyukai) dan Allah membenci orang yang tidak disukai misalnya orang kafir, orang zalim, orang yang melampaui batas dan sebagainya. Dalam hal ini dibahas pula orang yang dibenci Allah misalnya orang yang membenci kaum anshar, yang berbuat keji, orang kaya yang zalim dan sebagainya. Judul berikutnya membahas perkara yang dicinta dan dibenci Allah. Di sini dibahas tentang sifatsifat yang terpuji seperti pemaaf, lemah lembut, santun, dan juga keindahan. Sedang yang dibenci misalnya ucapan yang buruk, durhaka kepada orang tua, dan sebagainya. Mengingat demikian rincinya pembagian tersebut, maka pembahasan hanya dilakukan sepintas. Muhidin M. Dahlan membagi cinta dari sudut pengaruh atau akibat yang semestinya diharapkan. Ia membagi cinta menjadi (dari (dari 8 yaitu: diri); fisik); Cinta Cinta Cinta yang yang yang membebaskan membebaskan puja cinta

membebaskan (dari penjara masyarakat); Cinta yang memerdekakan (dari tumpukan keinginan); Cinta yang menyahabati (mengelola kebersamaan); Cinta yang memaafkan (dari rasa dengki-dendam); Cinta yang menyatukan (menikah saja tidak cukup); Cinta yang mencerahkan (ritus khalwat dan sembilan wawasan). Irwan Prayitno, seorang aktivis gerakan Tarbiyah Islamiyah, meramu beberapa pendapat tentang pembagian cinta menurut beberapa tokoh. Dalam

88

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

rumusannya sebagai bahan pendidikan bagi anggota pengajiannya ia membagi 6 tingkatan cinta. Pertama yang masih berupa kecenderungan hati (al-‘alaqah). Cinta model ini dibenarkan yaitu cinta kepada bendabenda untuk dimanfaatkan bagi kehidupan manusia. Kedua, yang berupa rasa simpati (al-‘atf). Yaitu cinta terhadap manusia secara umum bukan saja kepada lawan jenisnya. Cinta ini dibenarkan jika diarahkan kepada hal-hal yang positif tidak melanggar ketentuan agama. Ketiga, rasa empati (al-sabâbah) yaitu cinta yang diarahkan kepada sesama muslim (ukhuwwah dîniyyah). Cinta model ini lebih tinggi nilainya dari kedua cinta sebelumnya. Keempat cinta yang berupa rindu dan kasih sayang serta cinta kasih (al-syauq) yaitu rindu dan kasih sayang kepada sesama mukmin. Kelima, cinta mesra (al-‘isyq) yaitu berupa cinta kepada Rasul dengan mengikuti sunahnya dan menjadikannya sebagai teladan. Keenam, cinta yang paling tinggi yaitu menghamba kepada Allah (al-tatayyum) dengan cara beribadah dengan ikhlas dan khusyuk. Irwan selanjutnya mengemukakan tanda-tanda atau konsekuensi cinta. Pertama, kesetiaan (al-walâ‘). Telah menjadi kelaziman orang yang mencintai seseorang, ia akan menunjukkan kesetiaannya kepada yang dicintai. Jika tidak demikian, maka kecintaannya dapat dipertanyakan. Di samping itu, ia juga akan mencintai orang-orang dan apa-apa yang dicintai oleh kekasihnya Kedua, cinta sebagai lawan benci maka

89

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

seorang pencinta akan bersikap tidak senang terhadap orang-orang atau apa-apa yang tidak disenangi kekasihnya (bugdu man wa ma yabgad al-mahbûb). Cinta dan Seks sebagai Perilaku Sosial Dalam An English Reader’s Dictionary, sex ialah sesuatu yang membedakan seseorang sebagai laki-laki atau perempuan (the state of being male or female). Dengan begitu, seks dapat diartikan sebagai jenis kelamin, karena jenis kelamin itulah yang membedakan seseorang sebagai laki-laki atau perempuan. Akan tetapi, pengertian sexy maksudnya seseorang yang bersikap atau berpakaian yang menimbul-kan daya tarik jenis kelamin yang berlawanan, walaupun umumnya hal itu ditunjukkan oleh perempuan kepada laki-laki. Literatur pembahasan tentang seks cukup banyak, terutama dalam kajian sosiologi dan psikologi. Dalam sosiologi, cinta dan seks hampir tak dapat dipisahkan. Cinta dan seks dibahas dalam kaitan pencarian pasangan hidup (mate selection). Hal ini sesuai dengan pandangan umum sekarang, terutama di dunia Barat bahwa cinta dan seks hampir tak dapat dipisahkan. Cinta dan seks mendominasi wacana masyarakat Barat sebagaimana dikemukakan oleh Erich Fromm. Dalam kajian psikologi, cinta dan seks dibahas sebagai gejala tingkah laku (behavior) yang merupakan ekspresi perasaan dan pikiran seseorang.

90

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Tidak dapat disangkal bahwa seks merupakan hal yang penting bagi kehidupan manusia sejak dahulu sampai sekarang.. Tidak sedikit keluarga yang pecah dan merana serta tidak merasa bahagia karena tidak mampu menyelesaikan problema pihak seks berdalih yang untuk dihadapinya. Masing-masing

membenarkan dirinya sendiri dan menyalahkan pihak lain. Hal itu terutama terjadi pada masa kejenuhan hidup dalam keluarga dan dipicu membanjirnya informasi dari berbagai media serta diperuncing oleh berbagai kepentingan lain. Akibatnya terjadi perceraian dan anak-anak orangtua. menjadi Padahal korban semula ketidakharmonisan keduanya yakin kedua

bahwa pertemuan dan perkawinan mereka dilandasi oleh cinta murni. Di era modern di mana orang cenderung materialistis dan hedonis serta permisif mendorong pihak-pihak yang berselisih berlaku selingkuh atau kawin (di bawah tangan) lagi dengan laki-laki atau wanita lain yang mungkin tidak lebih baik dari yang sebelumnya. Jika terjadi percekcokan, biasanya pihak perempuan yang hampir selalu di pihak yang kalah dan disalahkan. sendiri, Laki-laki berpegang pada persepsinya menerima tanpa diimbangi kesiapan

pertimbangan orang atau pihak lain. Bahkan, hampir semua orang menilai cinta selalu berkaitan dengan seks. Walaupun kedua belah pihak sama-sama memerlukan penyaluran seks, tetapi dalam prakteknya akan ada perbedaan pandangan dan praktek bagi pihak

91

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

laki-laki dan perempuan. Yang jelas, pihak perempuan cenderung lebih mampu menahan diri, pasif dan malu dalam penyaluran seks dibanding laki-laki. Oleh karena itu, akibatnya lebih banyak janda dibanding duda. Untuk mengatasi banyaknya perceraian dan mengurangi korban bagi anak yang orang tuanya bercerai ada baiknya hal-hal berikut diperhatikan: a) perkawinan hendaknya dilakukan setelah kedua pihak benar-benar dewasa jasmani dan rohani; b) cinta atau kecocokan perasaan dan pikiran sebagai dasar pemilihan pasangan; c) keterbukaan dari kedua belah pihak; d) berani minta maaf terhadap kesalahan atau kekeliruan; kritik atau e) siap memberikan dari pihak maaf lain; g) tidak terhadap mampu cepat kekeliruan dan kesalahan pihak lain; f) siap menerima teguran mengendalikan emosi diri sendiri

tersinggung; h) selalu berusaha untuk memberikan yang baik dan tidak banyak menuntut; i) yakin bahwa tidak ada masalah keluarga yang tidak ada jalan keluarnya; j) sabar, tabah, dan tawakkal dalam menghadapi berbagai masalah; k) saling membantu dan merasa senang dalam bekerja; l) pembagian tugas dan pekerjaan seimbang; m) usahakan banyak tertawa dan kurangi kemarahan; n) usahakan beribadah dan berdoa bersama; o) suka menambah pengetahuan dengan membaca, mendengar radio, melihat TV dan lain-lain. Masalah keluarga bukanlah masalah matematika atau semacam obat-obatan bagi suatu penyakit yang

92

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

jelas formulanya. Perbedaan laki-laki dan perempuan dari segi jasmani dan rohani tidak hanya dapat memicu pertengkaran atau pertentangan, tetapi juga dapat saling mengisi dan melengkapi. Dalam ajaran Islam, khususnya hukum privat (alahwâl al-syakhsiyyah), terdapat bagian pembahasan yaitu munâkahah, yang sebenarnya merupakan ruang bagi pembahasan cinta dan seks. Akan tetapi, kenyataanya tidak demikian. Masalah cinta hanya disinggung sedikit tentang mawaddah dan rahmah (Q.S. 30/al-Rûm: 21) sedang dalam hal seks dianggap tabu untuk dibahas atau dianggap sebagai hal yang porno dan dinilai haram untuk dikupas. Namun, dalam hal adil sebagai persyaratan poligami para ulama sebagian cenderung berpegang bahwa Islam pada dasarnya poligam, sementara ulama lain cenderung berpegang pada monogam. Bagi yang berpegang pada poligam, maka adil dapat dilakukan sesuai dengan kemampuan suami. Bagi mereka yang berpegang pada ajaran monogam dikemukakan firman Allah dalam Q.S. 4/al-Nisâ’: 129:

                

93

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

  

     

Terjemahnya: Dan kamu sekali-kali tidak akan dapat berlaku adil di antara isteri-isteri(mu), walaupun kamu sangat ingin berbuat demikian, karena itu janganlah kamu terlalu cenderung (kepada yang kamu cintai), sehingga kamu biarkan yang lain terkatung-katung. Dan jika kamu mengadakan perbaikan dan memelihara diri (dari kecurangan), maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Menurut Fazlur Rahman ayat ini menunjukkan bahwa suami tidak mungkin dapat berlaku adil dalam hal cinta dan kasih sayang terhadap para isteri, maka ajaran Islam pada dasarnya monogam. Dalam Al-Qur’an, perbedaan jenis kelamin digambarkan dengan menggunakan istilah al-źakar ( ‫ )الذكر‬untuk laki-laki dan al-unśâ (‫ )النثى‬untuk perempuan. Tuhan menciptakan alam semesta ini berpasangpasangan, terdiri dari jenis laki-laki dan perempuan, ada yang bermuatan positif ada yang negatif, ada yang tinggi dan ada yang rendah dan sebagainya. Allah berfirman dalam Q.S. al-Źâriyât: 49:

    

       

94

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Terjemahnya:

Dan

segala

sesuatu

Kami

ciptakan

berpasang-pasangan supaya kamu mengingat akan kebesaran Allah. Hal yang senada juga diungkapkan oleh Allah dalam Q.S. 36/Yâsîn: 36/26 dan Q.S. 75/alQiyâmah: 39. Dalam hal perkawinan, menarik apa yang dikemukakan oleh Sachiko Murata tentang perkawinan makrokosmos dan mikrokosmos. Memang cinta kepada Allah dan rasul-Nya sama sekali tidak menghapus atau menghalangi cinta seseorang kepada suami/isteri dan anak-anak. Cinta kepada keluarga hanyalah merupakan bagian dari limpahan rahmat cinta Ibu kepada Allah. Hal ini sesuai dengan hadits tatkala Nabi ditanya oleh sahabat bahwa cintanya kepada Rasul. Allah, Lalu serasa Rasul melupakan cintanya kepada

menjawab bahwa cintanya kepada Allah, berarti juga cintanya kepada Rasul. Ibrahim Amini mengajukan beberapa hal dalam rangka kesinambungan dan kelanggengan cinta suami isteri. Untuk itu pertama, perlu ungkapan rasa cinta kepada suami, karena setiap orang ingin dicintai dan disayangi, lebih-lebih seorang suami dari isterinya. Orang yang tidak mendapat rasa cinta dan kasih sayang dari orang lain hidupnya akan merasa sepi dan terasing. Suami yang merasa dicintai dan disayangi oleh isterinya akan timbul rasa bangga dan bersemangat dalam hidup dan bekerja, hati menjadi lega dan puas. Kedua, pernyataan cinta seperti di atas juga

95

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

berlaku untuk isteri sehingga timbul cinta yang timbal balik. Ungkapan rasa cinta memang tidak selalu harus berbentuk benda, tetapi dapat berbentuk sikap yang simpatik, perilaku yang sopan, senyuman yang manis, wajah yang berseri dan sebagainya. Sayangnya pada masa sekarang, sebagaimana dikemukakan oleh Fromm, umumnya orang lebih banyak menuntut untuk dicintai dari pada untuk mencintai. Pada masa remaja orang mengalami kematangan jasmani, tetapi secara rohani mereka belum matang. Pada masa ini semua organ tubuh telah matang dan dapat berfungsi termasuk organ kelamin. Kematangan organ kelamin ini bagi laki-laki ditandai dengan “mimpi basah” yaitu keluarnya sperma dari kemaluan. Bagi wanita bahkan umumnya kematangan jasmani lebih awal dibanding laki-laki dan ditandai dengan keluarnya darah haid tiap bulan. Masa inilah yang dikenal dengan istilah akil balig yaitu pada usia kurang lebih 15 tahun bagi laki-laki, dan 13 tahun bagi wanita. Kematangan (maturity) seksual yang baru dialami ini membuat mereka gelisah dan berperilaku yang tidak seperti biasanya. Masa remaja juga dikenal sebagai masa estetika di mana mereka pada masa ini memiliki postur tubuh yang ideal dan timbul kesukaan untuk berhias. Dorongan sementara seks ini memerlukan penyaluran, nilai-nilai dalam masyarakat terdapat

(values) atau norma-norma (norms) yang harus dipatuhi oleh anggotanya. Walaupun demikian, tiap masyarakat memiliki aturan, etika, moral, dan tata nilai yang

96

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

berbeda-beda,

para

remaja

dituntut

untuk

menyesuaikan diri dengan masyarakat di mana remaja berada, termasuk dalam hal seks. Ada masyarakat yang ketat dan ada yang cukup longgar dalam berpegang pada norma-norma dan etika. Masyarakat kota pada umumnya lebih longgar dari masyarakat pedesaan, masyarakat Barat juga lebih permisif dibanding masyarakat Timur, terutama Timur Tengah. Tidak syah lagi bahwa umumnya para remaja hampir tidak bisa memisahkan antara seks dengan cinta. Dengan kata lain, cinta adalah bahasa halus yang signifikan bagi mereka dalam rangka memikat lawan jenisnya Dorongan untuk seks penyaluran yang kuat dorongan pada masa seksnya. remaja

memerlukan penyaluran. Bahkan dalam diri manusia terdapat superego yang berusaha mengontrol id yang selalu mendorong ego untuk segera ini memenuhi sebenarnya Jika ia keinginannya. atau dorongan Dengan dorongan

merupakan dorongan untuk memperoleh keturunan mengembangkan jenisnya. memperoleh pasangan yang dinilai cocok, maka hal itu dianggap sebagai cinta (love sex). Dalam hal seks, agaknya Sigmun Freud (1856– 1939), seorang psikoanalis yang banyak mengupas masalah ini dan menjadi rujukan para pakar di bidangnya, mengatakan ada dua dorongan penting dalam diri manusia (two most important drives) yaitu sexual drive dan aggressive drives. Yang terakhir ini juga dikenal sebagai death instinct atau death wish.

97

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Menurutnya manusia dalam berbagai gerak-geriknya dikuasai oleh dorongan yang disebut libido atau a person’s libido atau libido sexual yang merupakan dorongan hidup (the energy of the life instincts) yang juga dikenal sebagai eros. Menurutnya manusia juga dipengaruhi oleh oedipus complex. Ia juga berpendapat bahwa dorongan libido ini telah menggejala sejak awal manusia dilahirkan. Dalam psikologi sosial kaitannya dengan cinta dan seks ini dibedakan tiga macam: love sex, reproductive sex, dan recreative sex. Yang pertama, ialah perilaku seks yang tidak bermaksud untuk memperoleh keturunan. Yang kedua, ialah perilaku seks yang bertujuan untuk memperoleh keturunan. Dan yang ketiga, ialah penyaluran seks yang hanya untuk bersenang-senang. Cinta dan seks ini juga mendapat perhatian Erich Fromm dengan istilah cinta erotis (erotic love). Menurutnya, cinta jenis ini memdambakan peleburan secara menyeluruh, penyatuan dengan pribadi lain. Selanjutnya dikatakan bahwa cinta erotis bersifat eksklusif dan paling tidak dapat dipercaya. Ia juga mencela kebudayaan Barat yang menilai cinta sebagai hasil reaksi emosional spontan yang datang dengan tiba-tiba terpikat oleh perasaan yang tidak dapat ditahan. Gilbert R. Kaats and Keith E. Davis menguraikan panjang lebar tentang seks sebagai gejala psikologi sosial. Mereka membedakan perilaku seksual, misalnya

98

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

assultive sexual behavior yang merupakan perilaku seks yang disebabkan gangguan psikis dan dapat mengakibatkan kejahatan bagi orang lain. Yang lain ialah pathological sexual behavior yang disebabkan oleh gangguan syaraf dan mengakibatkan gangguan psikis. Model lain lagi ialah physical or animal type of sexual behavior di mana digunakan secara ekskusif untuk memenuhi tuntutan jasmani tanpa mempedulikan hubungan yang alami. Yang lain lagi ialah utilitarian sexual behavior di mana perilaku seks digunakan untuk mencari keuntungan materi. Ada lagi model lain dalam hal seks yaitu fun or recreational sex di mana hubungan cukup berarti bagi pelakunya. Emotional or love sex di mana seseorang merasakan emosi yang paling dalam dan berlanjut hubungan seks. Yang lain lagi ialah reproductive sexual behavior di mana perilaku ini kurang memperhatikan love sex. Kathleen K. Reardon dalam Where Minds Meet menguraikan tentang hubungan intim atau intimate relationships. hubungan pasangan mungkin Ia menyebutkan hubungan hubungan mungkin beberapa kawan, juga tipe-tipe hubungan yang Dengan seperti hidup, intim dan

persauda-raan, tidak.

mengutip pendapat Sillars dan Scott dikatakan bahwa: “intimate relationships may be defined as ones in which there is repeated interaction, high self-disclosure, high interdependence (that is mutual influence), and high emotional involvement”. Dalam batasan ini mencakup hubungan suami isteri, kawan dekat, orangtua dengan

99

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

anak dan lain-lain. Dalam hal cinta (love), ia membedakannya menjadi beberapa macam: romantic love, passionate love, pragmatic love, altruistic love, dan mother love. romantic love sama dengan passionate love di mana cinta demikian kuat sehingga tak terkontrol dan rasio tidak lagi berfungsi (is typically considered uncontrollable because it is a matter of pure emotion rather than reason.). Pragmatic love dikemukakan oleh Kelley yaitu merupakan pengembangan passionate love. Ia mengatakan: pragmatic love develops gradually and is under greater control by behaviors of love as reciprocated by the other. Dikatakan pula, moreover, the partners both feel that the relationship is balanced; that what they get out of it, given what they put into it, is relatively equal. Tipe cinta yang ketiga ialah altruistic love atau juga disebut mother love. Cinta seperti ini ditandai pengorbanan seorang ibu demi kepentingan anak (in which the mother sacrifices her own interest for those of her child). Penelitian Lee (1973) yang lain menemukan tiga tipe utama cinta yaitu: eros (romantic love); ludus (game-playing love); storgic (friendship love) dan ada tiga lagi cinta secunder yaitu manic (possessive, dependent love), pragmatic (logical love), dan agape (all giving, selfless love). Selanjutnya Hatkoff dan Lasswell (1979) mendapatkan bahwa skor bagi wanita lebih besar kecenderungannya pada manic, storgic dan pragmatic love, sementara bagi laki-laki skor

100

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

persentase lebih tinggi pada ludic dan erotic love, tetapi penelitian Lee dinilai tidak sepenuhnya mewakili. Bagaimanapun cinta ini melibatkan kehendak atau keputusan, penilaian dan perjanjian, yaitu perjanjian untuk mencintai selama-lamanya. Untuk bisa selamalamanya perlu adanya penilaian dan keputusan. Di Barat, setelah perang dunia I, ditandai oleh konsep cinta yang dibalut dengan kepuasan seksual. Kepuasaan seksual dijadikan tolok ukur kebahagiaan perkawinan. Pendapat umum (kepercayaan) bahwa ketidakbahagiaan perkawinan disebabkan oleh ketidakmampuan penyesuaian seksual antara suami isteri. Dengan begitu, untuk mengatasi hal tersebut ditulislah berbagai bacaan baik berupa buku, majalah, surat kabar dan lain-lain tentang perilaku seks serta teknik-teknik dalam hubungan seks bahkan bacaan dan gambar porno dengan kedok pendidikan seks (sexual education). Malah di Barat banyak toko-toko yang menjual peralatan atau obat-obat yang erat kaitannya dengan perkelaminan ini. Perilaku seks di Barat ini tampaknya telah dengan tersebar di berbagai di VCD negara berkembang ditandai yang sebagaimana menawarkan tampak Indonesia porno, untuk yang

tersebarnya

iklan-iklan

pengobatan

meningkatkan

kemampuan seksual yang dapat dibaca di berbagai media cetak. Juga obat atau operasi untuk mengubah alat kelamin agar sesuai dengan yang diinginkan. Dalam menarik pendengar dan pemirsa di radio dan TV

101

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

tidak

mau

ketinggalan

menyediakan

waktu

untuk

obrolan atau diskusi tentang seks disertai interaksi kepada pendengar atau pemirsa agar lebih menarik. Di samping itu, yang belakangan ini merebak ialah diiklankannya nomor-nomor telepon yang menyajikan obrolan sensual dengan gambar-gambar wanita cantik dengan erotis. Bagaimanapun cinta dan seks erat kaitannya dengan perkawinan, baik dalam arti yang formal atau non-formal. Walaupun demikian, di Barat, cinta lebih banyak membawa kepada hubungan seks daripada ke jenjang perkawinan: In American value system, love, marriage, and sex are considered three aspects of a single process… The belief that marriages should be based on love, or even that love is a precondition for marriage, is not universal…. As for love and marriage, there is no question that in our society loves leds to sex more often than it leds to marriage. R.W. Shirley dan A.K. Romney mengemukakan tentang Love Magic yang digunakan untuk mengurangi kecemasan seksual. Dikemukakan bahwa: love magic (the term) covers the use of verbal appeals and magical substances to gain the affection of persons of opposite sex. Dikatakan lagi: “While it is still plausible that societies with high sexual anxiety make use of love magic to reduce that anxiety…” Sementara itu Alicia Skinner Cook mengemukakan pendapatnya tentang menampakkan bagian-bagian tubuh yang

102

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

romantic love sebagai lawan conjugal love. Dikatakan bahwa ciri-ciri romantic love ialah “…having the and following components: strong attachment

attraction to a single person, extremes of mood (elation and depression), and idealization and possessiveness of the loved one”. Sedang conjugal love ialah the love between a settled, domestic pairs. Agar cinta antara suami isteri berkesinambungan, Barbara De Angelis mengemukakan pentingnya melakukan 3A tiga kali sehari, masing-masing 3 menit. Tiga hal tersebut mencakup attention (perhatian), affection (rasa kasih sayang), itu dan appreciation rangka (penghargaan). Semuanya dalam

menyejukkan hati kekasih. Dengan cara demikian maka hati kekasih akan tampak ceria dan berbunga-bunga.

Kekuatan Cinta dan Kehampaannya Manusia adalah makhluk yang tidak bisa lepas dari lingkungan sosialnya. Ia sangat tergantung pada layanan dan uluran peran orang lain. Mereka saling membutuhkan untuk saling memenuhi kebutuhan hidup masing-masing. Selain itu agar dapat hidup di alam semesta, manusia selalu mencari cara agar alam dapat dikuasai demi memenuhi kebutuhannya, bahkan alam tidak saja dikuasai, tetapi dimiliki bahkan dicintai. Didorong oleh rasa cinta pada dirinya sendiri dan

103

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

kepada orang lain serta cinta kepada alam, manusia tergugah untuk berkreasi menggunakan akalnya menciptakan alat, sarana dan prasana dalam melayani kebutuhan cintanya. Dorongan ini terus berlanjut sehingga pada akhirnya manusia menemukan dan melahirkan ilmu dan teknologi. Menggunakan pendapat cinta Erich Fromm bahwa setiap manusia memiliki hasrat tuntutan untuk dicintai dan mencintai. Dengan demikian, atas dasar cinta, manusia dapat menemukan kebudayaan dan peradaban. Dengan cinta, manusia dapat meraih sejarah keemasannya yang ditandai dengan berbagai perkembangan dan kemajuan ilmu dan teknologi. Sebaliknya, jika manusia sudah kehilangan cintanya, maka yang akan ditemukan adalah kehancurannya. Mereka akan saling menyingkirkan satu sama lain dan saling memusnahkan. Kita akan melihat dua hal tersebut sebagai dua antagonis yang harus dipilih satu di antaranya untuk kedamaian manusia. Jalal al-Din Rumi pernah berujar; dengan cinta kita ada, tanpa cinta kita hampa dan tiada. Ungkapan ini tentunya sangat bermakna filosofis bahwa kehadiran kita di pentas dunia ini hanya karena mempertahankan dan memperjuangkan cinta, kalau tidak karena kecintaan Allah terhadap dirinya untuk dikenal maka dunia ini tidak akan pernah terwujud. Konsep seperti ini dapat disimak dalam teori Emanasi yang dikemukakan oleh Al-Farabi maupun Ibnu Sina.

104

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Banyak cerita bahkan tercatat sebagai legenda tentang peran penting sebuah cinta. Sebagai contoh cerita romasa yang ditampilkan oleh Laila dan Majenun dalam alfu Lailah wa Dimnah disebutkan rasa cinta yang sangat mendalam diekspresikan oleh seorang yang disebut ”Majenun”. yang Tokoh Majenun mabuk adalah seorang laki-laki sedang kepayang

cintanya seorang wanita yang bernama Laila namun Laila adalah anak orang kaya dan cantik, maka cintanya Majenun ”bagaikan Pungguk harapkan Bulan” tak pernah tersampaikan. Kisah romansa tersebut dalam dunia Arab sering dijadikan sebagai bahan i’tibar (pelajaran) bahwa cinta yang patut di agung-agungkan hanyalah cinta Ilahi yang tak pernah kenal bertepuk sebelah tangan. Dalam sebuah syairnya yang terkenal Majenun berujar;” Saya sangat mencintai Laila sehingga setiap saya lewat di dekat rumahnya saya mencium tembok rumah yang didiaminya, saya bukan mencium tembok tapi yang saya cium adalah orang yang tinggal di dalam tembok tersebut”. Tokoh Romansa lain yang juga selalu menjadi maskot bagi muda-mudi yang sedang bercinta bagaikan cinta Romeo dan Juliet yang menampilkan cinta tak terpisahkan, dalam dunia sufi misalnya cinta Jalal al Din Rumi dengan sang Darwis sebagai soko guru atau Master , ketika sang guru meninggalkannya dia jatuh sakit yang tidak ada obatnya kecuali harus bertemu dengan sang guru. Di dunia modern kita saat ini banyak sekali

105

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

sinetron dan bahkan merambah ke dunia film layar lebar seperti film Ada Apa dengan Cinta (AADC), juga yang paling anyar dan mendapat perhatian dari orang nomor satu di Indonesia (presiden) adalah film yang berangkat dari Novel Habiburrahman El-shirozy tentang perjalanan berlandaskan anak cinta manusia Allah mencari SWT. cinta yang Cinta tersebut

termanifestasi dalam fil Ayat-ayat Cinta (AAC). Selain sinetron dan film layar lebar juga sangat marak saatsaat ini novel-novel yang bertemakan cinta, seperti ketika cinta bertasbih, di atas sejadah cinta, pudarnya pesona Cleopatra, dalam Mihrab Cinta, Langit Mekkah Berwarna Merah Bidadari Bermata Bening dan yang terakhir Bulan Madu di Yerussalem. Ketika cinta hadir dalam diri terasa dunia milik berdua, namun ketika cinta terpisah dari diri seseorang seakan dunia terasa sempit dan membosankan. Cinta yang berlandaskan pada ”Allah” akan tetap abadi, namun jika berdasar pada hawa nafsu akan segera sirna, oleh karena itulah rasul Allah dengan tegas mengatakan bahwa ”Al-Hubbu fi Allah wa al-Bugdhu fi Allah” (cinta dan benci hendaknya karena Allah), lebih jauh beliau memberikan rekomendasi jika seorang lakilaki ataukah cinta taribat perempuan Ilahi berupa yang berkeinginan Fadzfar yang melangsungkan pernikahan melihat calonnya dengan kacamata bidzatiddin akhirat). ”Agama” Yadaka” (pilihlah orang

memiliki agama niscaya akan bahagia dunia dan

106

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Cinta yang tidak akan pernah membosankan dan tidak akan pernah membuat orang jatuh sakit juga akan selalu mendapatkan balasan –tidak bertepuk sebelah tangan-- hanya cinta Ilahi yang ditebarkan bagi hambahambaNya yang selalu berada dalam ketaatannya dan membina keintiman sejati dengan Sang Penebar Cinta Pemberi Rahmat.

Kekuatan Cinta atas Peradaban Tak dapat disangkal bahwa banyak kemajuan yang telah dicapai manusia dewasa ini dalam berbagai bidang kehidupannya berkat kecintaannya pada potensi akalnya, sehingga kemajuan semakin pesat di bidang

107

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

ilmu

pengetahuan

dan

teknologi.

Kemajuan

itu

terutama dimulai pada renaissance di mana bangsa Eropa menemukan kembali kemajuan dalam bidang filsafat Yunani setelah dikembangkan di dunia Arab oleh para filosof Islam. Dalam kaitan ini Philip K. Hitti menyatakan: In only a few decades Arab scholars assimilated what had been taken the Greeks centuries to develop. In absorbing the main features of both Hellenic and Persian cultures Islam, to be sure. Lost most of its own original character. Which breathed the spirit of the desert and bore the stamp of Arabian nationalism…? This culture, it should be remembered, was fed by a single stream, a stream with sources in ancient Egypt, Babylonia, Phoenicia and Judea. All flowing to Greece and now returning to East in the form of Hellenism. We shall later see how this same stream was re-diverted into Europe by the Arabs in Spain and Sicily, whence it helped create the Renaissance. Kemajuan dalam bidang pendidikan pada gilirannya menghasilkan kemajuan-kemajuan dalam bidang sains dan teknologi. Kemajuan manusia dewasa ini tidak lepas dari kemajuan yang pernah dicapai di dunia Islam masa lalu, baik di Asia pada masa dinasti Abbasiah, maupun Kemajuan di di Eropa Afrika sains pada pada dan masa masa teknologi dalam dinasti dinasti ini Umaiyah, Fatimiyah. seterusnya bidang dan dan

menghasilkan dan informasi,

kemajuan farmasi,

banyak

kehidupan manusia seperti transportasi, komunikasi kedokteran, lebih militer mudah sebagainya. Dengan berbagai kemajuan ini kehidupan manusia memang menjadi

108

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

menyenangkan. Dalam berbagai kemajuan ini dunia Arab dengan Islamnya amat besar perannya. In the tenth and eleven centuries, Arabic kerning had a pronounced influence on Western on the educational development, particularly

evolution of medieval scholasticism (the philosophy underlying medieval thought and higher learning) …. Arabic scholarship and science stemmed from the earlier religious movement led by Mohammad (569-632) who developed the Islamic theological framework….Arab culture also embraced literature, science, philosophy, and architecture….Scholars as Avicenna (980-1037) and Averioce (1126-1198) had an impact on Western European education…. Among their contributions were (1) the translation of Greek classical works into Arabic and (2) the development the Arabic of world important into Western advances culture in and mathematics and science. The entry of ideas from education typifies cross-cultural transference of educational ideas. Dengan ditemukannya radio, TV, HP, computer, dan tele-printer sebagai media dalam bidang informasi dan telekomunikasi, manusia cukup banyak dan mudah memperoleh berbagai informasi. Banyak koran, majalah, buku-buku, selebaran yang dapat dibaca orang. Banyaknya media cetak ini juga dibantu oleh kemajuan transportasi yang dapat membawa berita dalam media cetak ke berbagai penjuru dalam waktu

109

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

yang tidak lama. Dengan tele-printer bahkan berita itu dapat dikirim dan diterima lebih cepat lagi atau dengan faksimili yang sudah banyak tersedia di kantor-kantor bahkan perorangan yang memerlukan. Dengan ditemukannya komputer dan internet serta multimedia, seseorang dapat dengan mudah mengakses berbagai informasi dari dan ke berbagai penjuru dunia dalam radio dan hitungan detik. Dengan seseorang ditemukannya pemancarnya,

dapat dengan mudah mengakses berbagai berita kapan di mana saja serta dari mana saja. Dalam hitungan detik seseorang dapat berpindah dalam memperoleh berita radio BBC (British Broad Casting) ke VOA (Voice of America) atau Radio Australia yang pemancarnya amat berjauhan. Akan tetapi, bagaimanapun kemajuan itu, mata dan telinga sebagai anugerah Allah tetap besar perannya yang mampu dan tak tergantikan. manusia Kemajuan tranportasi sepanjang dicapai memungkinkan Bahkan, Tito

seseorang pergi ke berbagai penjuru kota di dunia pembiayaannya. dengan biaya jutaan dolar berwisata ke luar angkasa yang diselenggarakan oleh pemerintah Rusia. Dengan TV dan ditemukannya parabola beserta berbagai perlengkapannya (digital, receiver(, seseorang bahkan dapat melihat berbagai kejadian dari berbagai penjuru dunia, dengan memindahkan dari program (channel) ke program (stasiun pemancar yang jumlahnya beratus buah di seluruh dunia) yang lain hanya cukup dengan menekan tombol remote di tangannya. Sayangnya

110

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

semua

ini

masih

banyak

yang

belum

dapat

menikmatinya karena terhimpit oleh kemiskinan. Kemajuan manusia yang lain adalah pada bidang kesehatan dan pengobatan. Sekarang telah banyak perguruan tinggi yang membuka fakultas kedokteran yang pada gilirannya menghasilnya para dokter, bahkan yang telah menyelesaikan strata dua seperti S ٍ arjana Kesehatan Masyarakat (SKM), untuk di luar negeri Master of Public Health (MPH), malah dari Strata 3 (S3) dengan titel Doktor (Dr) di dalam negeri atau Philosophy of Doctor (PhD) di luar negeri. Berbagai obat-obatan juga banyak ditemukan di samping berkembang pula dalam bidang operasi. Wanita yang hamil dan menemukan kesulitan dalam melahirkan dapat dilakukan operasi dengan peralatan yang cukup dan relatif mudah serta murah. Ditemukannya berbagai obat dan imunisasi juga membuat manusia mempunyai harapan hidup yang lebih panjang. Walaupun demikian, memang masih banyak berbagai penyakit yang tidak mudah diobati seperti HIV/AIDS, SARS, flu-burung, dan alzeimer. Kamajuan sekaligus lain yang dicapai manusia yang sebagai ancaman besar ialah kemajuan

dalam bidang militer. Kemajuan di dalam bidang ini misalnya ditemukannya berbagai jenis kapal perang, pesawat tempur dan persenjataan yang dibawanya. Dalam jarak yang jauh kapal dapat meluncurkan roket yang diarahkan ke berbagai kota dan dalam hitungan detik atau menit beberapa roket telah menghancurkan

111

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

gedung-gedung bahkan manusia dalam jumlah yang besar. Kapal perang induk bahkan menyediakan pangkalan untuk landasan terbang pesawat tempur. Dengan kecepatan supersonik (melampaui kecepatan suara yang perjam kl. 300.000 km/jam) dalam menuju ke berbagai kota dan membawa peluru kendali yang dapat diarahkan ke berbagai penjuru kota. Negara-negara yang telah menguasai toknologi ini, seperti Amerika, Inggris, Perancis, Jerman, dan Rusia yang memenangkan perang dewasa ini. Yang lebih mengerikan dalam bidang persenjataan ialah ditemukannya sejata hydrogen dan nuklir. Malapetaka itu telah dialami Jepang dalam perang Dunia II di mana Hirosima dan Nagasaki menjadi saksi bisu petaka kemanusiaan di masa modern ini. Segala yang tertimpa senjata ini hancur dan hangus terbakar. Senjata nuklir tampaknya lebih dahsyat lagi dan sekarang banyak negara Eropa dan Amerika memiliki senjata peluru kendali antar benua (inter-continental balistic) yang berhulu ledak nuklir, termasuk Israel. Bahkan, di Amerika pernah merencanakan perang bintang (star war) di mana peluru kendali dapat dimusnahkan dengan peluru kendali yang lain selagi masih di angkasa dan belum mencapai sasaran. Untuk Amerika, mereka telah memiliki Patriot yang mampu memusnahkan peluru kendali yang telah diluncurkan oleh musuh.

112

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Ketimpangan Sosial sebagai Bukti Kehampaan Cinta Manusia kemajuan berbagai krisis di samping ini, juga krisis dan disebut mengalami sebagai yang berbagai pada multi politik, kalah

dewasa

diperhadapkan krisis tidak ekonomi,

atau

dimensional. perlombaan

Misalnya persenjataan,

pentingnya ialah krisis moral dan akhlak. Berbagai krisis tersebut pada gilirannya akan dapat menimbulkan berbagai kerawanan sosial seperti benturan, kerusuhan, dan berbagai kejahatan lain seperti teroris dan sebagainya. Dalam kaitannya dengan teroris––terutama peristiwa peledakan WTC, 11 September 2001––Yusuf Qardawi, sehari berikutnya memberikan penyataan bahwa hatinya ikut terluka atas peristiwa tersebut dan sasaran lain di Amerika Serikat, meskipun ia sangat

113

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

menentang

dukungan

Amerika

terhadap

Israel

di

bidang militer, politik, dan ekonomi. Ia juga meminta kaum Muslim untuk mendonorkan darah kepada para korban. Pada zaman modern ini memang banyak terdapat negara atau perorangan yang melimpah harta dan kekayaannya. Dalam istilah ekonomi secara perorangan banyak ditemukan konglomerat atau milyarder. Misalnya para pengusaha yang sukses baik dari warga keturunan Tionghoa maupun pribumi. Belakangan para calon presiden dan calon wakil persiden melaporkan kekayaannya, ada yang mencapai lebih dari 100 milyard. Dan tidak ada yang kurang dari satu milyard. Sebaliknya, banyak masyarakat yang tiap hari bekerja kasar dan berat sekedar untuk mencari makan untuk hari itu yang jumlahnya di Indonesia lebih dari 30 juta orang. Dengan demikian, sisi gelap zaman modern ini antara lain kesenjangan yang makin dalam antara si miskin dengan si kaya. Dalam hal penyebab kemiskinan, pandangan konservatif dikarenakan malas, bodoh, tidak mau maju, tidak terampil dan lain-lain. Sedang menurut pandangan transformatif kemiskinan disebabkan oleh sistem yang didasari ketidakadilan atau dengan kata lain hanya berpihak dan menguntungkan lebih menekankan golongan bagaimana tertentu. sistem Sementara itu bekerja.

pandangan liberal tidak menyalahkan sistem, tetapi Sistem yang tidak berjalan dengan baik berakibat

114

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

terjadinya kebocoran, korupsi, kolusi, nepotisme, tak ada kontrol, tidak efisien, hukum tidak berjalan dan sebagaimnya. Di negara-negara tertentu juga banyak yang amat kaya dengan GNP ribuan dolar seperti di Amerika, Eropa, dan Timur Tengah. Akan tetapi, di balik itu semua terdapat negera-negara yang miskin seperti di Afrika, Asia (Indonesia, Banglades, Afganistan), dan Amerika Latin. Dengan kata lain, kemajuan kemanusiaan juga mempunyai dampak negatif yang menimbulkan kesenjangan penghasilan, baik dalam skala kolektif maupun perorangan. Kesenjangan ini pada gilirannya menimbulkan kecemburuan sosial yang dapat Negara menimbulkan dan pemberontakan dalam dalam suatu kerusuhan masyarakat,

perampokan, penodongan, pencurian, penjam-bretan, dan yang tidak kalah pentingnya adalah korupsi yang hampir merata yang banyak dilakukan para pejabat, bahkan dilakukan olah mereka yang seharusnya sebagai penegak hukum seperti di pengadilan dan kepolisian. Dengan demikian, tidak heran jika Indonesia sebagai salah satu negara terkorup di dunia. Bahkan akhir-akhir ini diberitakan para anggota dewan di pusat dan di daerah, yang mestinya memberi teladan, justru melakukan korupsi. Namun, yang terakhir ini bukan disebabkan oleh kemiskinan, tetapi lebih disebabkan oleh krisis moral atau krisis akhlak. Krisis moral dan akhlak ini sebagai akibat modernisasi dalam berbagai

115

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

bidang kehidupan manusia. Dalam era modern yang ditandai pola sikap rasionalis dan menekankan kerja akal yang pahamnya disebut rationalisme. Budaya modern cenderung dinamis dan cepat berubah dan mengabaikan nilai tradisonal yang cenderung tetap dan mapan serta agama. Masyarakat modern biasanya ditandai dengan industrialisasi di mana dan terdapat pabrik-pabrik ialah yang memproduksi kerusakan sesuatu secara masal. Dampak lain dari modernisasi industrialisasi banyaknya lingkungan sebagai akibat adanya limbah industri jika tidak ditangani secara baik. Pada gilirannya, limbah ini mengakibatkan manusia atau tumbuhan. Dalam kaitan itu yang termasuk lingkungan ialah apa saja yang di permukaan bumi (environment includes every thing in the external world). Maka kerusakan lingkungan mencakup pencemaran udara (air pollution), pencemaran air (water pollution), pencemaran tanah (land pollution), pencemaran karena pestisida (pesticide problem), logam berat (heavy metal), air raksa (mercury), panas matahari (radiation), suara (noise), kecelakaan (accidents) dan sebagainya. Kerusakan lingkungan ini pada gilirannya akan membawa akibat timbulnya berbagai penyakit tertentu. Lebih lanjut dalam hal pencemaran lingkungan, Gaylord Nelson menyatakan: Each year, more than 600 million pounds of pesticides of all kinds are sprayed. Dusted, timbulnya mematikan berbagai binatang penyakit dan pada tumbuh-

116

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

fogged, or dumped in the United States-about three pounds for every man, woman, and child in the country. Kemiskinan dapat disebabkan perilaku manusia seperti pemborosan, judi, malas, bodoh (tidak mau belajar) seperti: cacat dan lain-lain. alam, Akan tetapi, dapat juga yang dan hanya disebabkan oleh hal yang di luar jangkauan manusia bencana atau lemah atau situasi lingkungan penyakit adil, gersang/tandus, hama, orang tua yang miskin, terlahir badan, wabah tidak sebagainya. Selain itu, ada juga sebagai akibat suatu peraturan sistem yang menguntungkan seseorang atau golongan tertentu. Kesenjangan yang makin dalam antarnegara dan perorangan kecemburuan selanjutnya pada dapat gilirannya Dan berdampak timbulnya sosial konflik, ketidakpertama, sosial. dan zaman kecemburuan berbagai serta ialah:

menimbulkan

benturan-benturan antara ciri-ciri

kekerasan modern

stabilan masyarakat. Menurut Achmad Mubarok, di penggunaan teknologi dalam berbagai aspek kehidupan manusia; kedua, berkembangnya ilmu pengetahuan sebagai wujud kemajuan manusia. Lebih lanjut, Mubarok juga menyebutkan beberapa gangguan kejiwaan manusia modern antara lain dihinggapi oleh rasa cemas, rasa sepi, rasa bosan, perilaku menyimpang, dan psikosomatik. Menurutnya kecemasan Manusia manusia modern disebabkan oleh cepatnya dan perubahan tata nilai dan hilangnya makna hidup. modern disibukkan persaingan

117

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

tuntutan

duniawi

yang

tak

habis-habisnya.

Rasa

kesepian muncul disebabkan hubungan antarindividu kurang tulus dan selalu ada maksud-maksud tertentu. Orang juga selalu curiga terhadap pujian orang sebab jangan-jangan ada maksud tertentu. Perilaku menyimpang timbul sebagai akibat keringnya nilai-nilai masyarakat dan perubahan norma-norma moral, di samping juga disebabkan dorongan yang kuat untuk memuaskan keinginan dengan jalan pintas. Berbagai gangguan kejiwaan itu dapat menimbulkan psikosomatik, yaitu penyakit jasmani yang diakibatkan gangguan rohani seperti tidak bisa konsentrasi, badan lemah, pusing, asma, stress, dan perilaku menyimpang. Menurut Mohammad Sofyan, setiap masyarakat majemuk atau plural selalu rentan oleh konflik. Menurutnya, paling tidak ada tiga kecenderungan kritis dalam masyarakat majemuk. Pertama, masyarakat majemuk rentan oleh konflik dalam hubungan antarkelompok. Berbagai kompromi untuk jangka waktu tertentu memang dapat meredakan ketegangan, tetapi tidak menutup timbulnya konflik berikut. Kedua, pihakpihak yang berkonflik hampir selalu memandang timbulnya konflik dari sudut pandang kelompoknya sendiri. Hal ini terutama ketegangan dan konflik yang bernuansa suku, agama, ras dan antar golongan (SARA). Ketiga, terjadinya integrasi sosial kerap kali melalui dominasi ras atau kelompok tertentu atas kelompok yang lain. Selanjutnya ia juga menyatakan bahwa agama sering menjadi faktor pemicu kekerasan

118

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

dan kerusuhan. Orang sering melakukan kekerasan dengan tertentu. Alwi Shihab mengemukakan berbagai krisis kemanusian baik dalam skala internasional maupun nasional. Dalam skala internasional, misalnya krisis di Timur Tengah antara Arab (khususnya Palestina) dengan Israel yang telah lama berjalan dan belum ada tanda-tanda akan segera selesai. Dalam skala nasional disebutkan kurang harmonisnya hubungan penganut Islam dan Kristen yang dilakukan oleh fundamentalisme dari kedua penganut agama tersebut. Kesenjangan ekonomi memang relatif gampang diselesaikan dengan cara mengurangi kesenjangan itu, baik dengan membuat sistem yang baik berdasar keadilan maupun melalui cara-cara lain. Memang perkembangan penduduk yang tidak diimbangi dengan penciptaan lapangan kerja akan menimbulkan masalah pengangguran. Dengan begitu, wajarlah jika diperlukan pengendalian pertumbuhan penduduk dan Keluarga Berencana (KB). Namun, krisis mental dan moral tidaklah semudah itu cara mengatasinya. Satu-satunya cara yang dapat diandalkan ialah mendasari individu dengan sikap sopan santun, moral yang baik, akhlak yang mulia, yang semuanya didasarkan dengan ajaran agama yang benar. Membentuk pribadi yang baik dan akhlak yang mulia diperlukan waktu yang lama, ditanamkan sejak kecil dalam keluarga dengan teladan orang tua. mengatasnamakan agama atau keyakinan

119

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Walaupun begitu, situasi dan kondisi lembaga lain juga dan dapat pada berpengaruh, gilirannya misalnya ketidakstabilan dan politik sering mengakibatkan ketidakstabilan keamanan dapat mengganggu meresahkan masyarakat dalam arti yang luas. Maka memang diperlukan sinkronisasi perbaikan berbagai sistem dan kelembagaan. Demikian pula krisis ekonomi, jelas menimbulkan berbagai kejahatan dalam masyarakat. Walaupun demikian, akhirnya kembali kepada mental dan pribadi orang perorang atau moral individu. Untuk itu perlu ditanamkan dan dikembangkan moral sejak dini. Bagi umat Islam yang sumber ajarannya dari Al-Qur’an dan Al-Hadits banyak memuat nilai-nilai kemanusiaan yang jika dikembangkan dapat menciptakan kesejahteraan, keadilan masyarakat yang dilandasi oleh cinta sesama makhluk Allah. Dunia yang mengglobal dewasa ini memang makin kompleks. Dalam hal ini Mukti Ali menyatakan: This new global revolution is not shaped by a single ideology, benturan but by social, economic, agama, ia technological, menyarankan (United dan cultural, and ethical factors. Dalam hal mengatasi antarpenganut Persatuan dilaksanakan dibentuknya dialog dapat Agama-Agama dengan

Religions) di samping United Nations. Dengan demikian, intensif bersama-sama membicarakan apa saja yang dapat disumbangkan bagi kesejahteraan dunia. Selanjutnya dikatakan: In any religion, dogmas and doctrines are very important, but more important

120

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

are the spiritual

disciplines.

Ia juga menekankan

tentang disiplin moral: In this case we have to understand the moral disciplines, let us say, for instance, justice, hard work, eager to help the needy, meditation, yoga, prayer etc. Ia mengemukakan bahwa kecenderungan pendidikan sekarang cenderung ke arah sekuler yang dicemaskan oleh seluruh penganut agama (All these religions have anxiety toward a secular liberal humanist framework for unity of humanity…). Tegasnya Mukti Ali menyarankan tiga hal di mana agama dapat memberikan peran yang positif bagi perkembangan dunia dewasa ini yaitu: These three point I want to place before you here, these are (1) The establishment of United Religions, the main interest of which is to obtain justice, peace and life promoting environment, (2) to strengthen the transcendent dimensions of our immanent life, and (3) to improve the moral disciplines. Menurut Muhammad Sofyan, agama dapat memberikan sumbangan bagi reformasi damai. Pada dasarnya tiap agama memiliki 4 unsur yang menjadi gejala keagamaan. Pertama, yang berupa ritual atau upacara keagamaan termasuk sistem peribadatan yang umumnya bersifat tetap. Kedua, aturan-aturan, norma-norma moral yang dijadikan patokan perilaku hidup sehari-hari. Ketiga, lembagalembaga yang melayani persekutuan umat beragama dalam masyarakat. Keempat, keyakinan atau creed atau credo yang merupakan ajaran pokok tiap agama dan cenderung tetap. Inilah sumbangan agama bagi

121

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

reformasi damai dalam kaitannya dengan kehidupan berbangsa dan bernegara dalam masyarakat majemuk. Pendidikan moral atau akhlak memang sangat menentukan perilaku manusia. Pada dasarnya nilai seseorang hanya terletak pada moral dan akhlaknya. Nabi Muhammad saw. sendiri diutus untuk menyempurnakan akhlak yang mulia. Di dunia Islam, moral dan akhlak yang mulia banyak tercermin pada para sufi atau mistikus Islam. Para sufi Muslim umumnya menjadikan puncak tujuannya adalah meraih cinta Allah dengan tulus. Para sufi memang pantang untuk meminta walau tidak menolak untuk diberi. Mereka merasa cukup dengan apa yang ada. Oleh karena itu, mereka umumnya hidup miskin dalam pandangan orang lain. Ini tidak berarti seorang sufi tidak boleh kaya. Pengusaha kaya yang jujur dan menjunjung tinggi norma-norma kemanusiaan dan nilainilai spiritual dapat disebut sebagai sufi. Cinta sejati merupakan sumber kebaikan dan sebaliknya benci adalah sumber kejahatan. Cinta yang murni ialah cinta yang diyakini dari Allah dan untuk Allah. Islam tidak melarang mencintai yang lain sepanjang tidak melebihi cinta kepada Allah (Q.S. al-Baqarah: 165). Selanjutnya, Allah juga berjanji kepada siapa yang mencintai Allah akan memperolah balasan cinta-Nya dan ampunan-Nya (Q.S. Âli ‘Imrân: 31). Hanya dengan cinta yang murni yang didasari iman yang kokoh yang akan membawa Bagi kedamaian, umat Islam kebahagiaan, yang dan keindahan. mandasarkan

122

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

ajarannya pada Al-Qur’an dan Al-Hadits Nabi ternyata sumber ini di samping sarat dengan nilai-nilai spiritual seperti iman, takwa, keadilan, kejujuran, dermawan dan sebagainya, juga banyak menyinggung tentang cinta yang murni dan Ilahi yang menjadi tujuan utama kehidupan para sufi. Para sufi memiliki toleransi yang amat tinggi sebagaimana Ibn al-‘Arabî dan Rabi‘ah alAdawiyah. Bagi Rabi’ah yang hatinya dipenuhi cinta kepada Allah tidak ada lagi ruang untuk membenci apapun termasuk setan. Dalam kaitannya dengan cinta semacam ini Karen Armstrong mengemukakan pendapatnya: … Falsafah menekankan transendensi mutlak Tuhan dan mengingatkan kita bahwa tak ada sesuatupun yang bisa menyamainya. Bagaimana kita bisa mencintai sebuah Wujud yang begitu asing? Namun, kita bisa mencintai Tuhan “Jika yang engkau hadir di tengah-tengah suatu wujud makhluknya: mencintai

karena kindahannya, engkau tak lain kecuali mencintai Allah. Karena dia adalah satu-satunya Wujud yang Indah”… “Dengan demikian dalam semua aspeknya, objek cinta hanyalah Tuhan”. Di tempat lain ia mengatakan: “Kaum mistik terlibat dalam perjuangan tanpa akhir untuk mengenali kasih sayang, cinta, dan keindahan Tuhan di dalam segala sesuatu dan membuang yang lainnya.” Selanjutnya dikatakan lagi: “Tuhan tidak menghendaki kata-kata ortodoks, tetapi cinta yang membakar dan kerendahan hati”. Dalam hal cinta kemanusiaan

123

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

dikatakan: “Cinta pada dasarnya merupakan rasa rindu kepada sesuatu yang tidak ada, itulah sebabnya begitu banyak cinta kemanusiaan kita berujung pada kekecewaan.” Tampaknya cinta murni semacam inilah yang dapat menjadi kunci pemecahan berbagai problema kemanusiaan yang dewasa ini makin mencemaskan dan mengancam martabat manusia pada umumnya. Menurut Sayyid al-Sabiq, masyarakat Islam memiliki beberapa ikatan seperti persaudaraan (ribât al-ikhâ’), hak-hak persaudaraan (huqûq al-ikhwah), kedamaian (islâhu źât al-bain), keadilan (‘adl al-hâkim), cinta karena Allah (al-hubb fîllâh). Dalam hal hak-hak persaudaraan dikemukakan sebuah hadis: ‫مثل المؤمنين فى توادهم وتراحمهم وتعاطفهم مثل الجسد إذا اشتكى منه عضو تداعى ساءر‬ [‫الجسد بالسهر والحمى ]رواه مسلم‬
Terjemahnya: Perumpamaan orang-orang mukmin dalam hal saling mencintai, saling menya-yangi, saling setia, ibarat badan jika salah satu anggotanya menderita sakit, seluruh badan terasa sakit dan tak dapat tidur . Dalam hal cinta karena Allah ia mengemukakan:

‫و الحب فى الله له مكان فسـيح فـى المجتمـع السـلمى، والمتحـابون‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫يتبوءون منازل الكرامة، ويبلغون درجات الصديقين‬ Lalu dikemukakan sebuah hadits qudsi sebagai berikut:

‫إن الله تعالى يقول يوم القيامـة: أيـن المتحـابون بجللـى، أظلهـم‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ [ ‫فى ظلى يوم ل ظل ال ظلى ] رواه مسلم‬

124

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Terjemahnya: Sesungguhnya Allah Ta’ala berfirman pada hari kiamat: “Di mana orang-orang yang saling mencintai karena-Ku, Aku akan menaungi mereka di bawah naungan-Ku di hari yang tidak ada tempat bernaung kecuali naungan-Ku”.

Dalam hal mendamaikan yang bertikai (islâh źât albain) ia mengatakan:

‫وعلى المسلمين أن يسارعوا إصلح ذات البين, وتقوية الــروا بــط‬ ‫إذا تعارضت لوهن أو ضعف‬
Dalam kaitan ini juga dikemukakan sebuah hadits:

‫أل أدلك على صد قة يحبه ـا الل ـه ورس ـوله؟ تص ـلح بي ـن الن ـاس إذا‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫تباغضوا وتفاسدوا‬
Terjemahnya: “Maukah engkau aku tunjukkan tentang sedekah yang dicintai Allah dan RasulNya? Yaitu engkau mendamaikan antara manusia yang saling membenci dan saling merusak” Ahmad Naqsabandî berpendapat bahwa cinta kepada Allah merupakan maqâm puncak dalam beribadah, yaitu beribadah sermata-mata karena cinta kepada-Nya, bukan beribadah karena takut kepada neraka (ibadah seorang budak) atau karena ingin masuk surga (ibadah seorang pedagang). Mereka yang telah sampai kepada maqâm cinta semacam ini, maka

125

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

hidupnya akan terasa ringan, dunia ibarat permainan belaka. Menurutnya, Allah telah menanamkan benih cinta-Nya di hati setiap manusia sebagai fitrah, maka jika cinta ini dihilangkan, yang tersisa hanya nafsu kebinatangan yang rakus tak kenal halal atau haram. Ia menegaskan bahwa inti awal dan akhir kehidupan menusia, asal-usul serta tujuannya, hanyalah cinta kepada Allah. Bagi umat Islam damai merupakan citacitanya. Islam itu sendiri artinya mendamaikan. Dalam Al-Qur’an kata yang berakar dari huruf s-l-m terulang 157 kali dalam berbagai bentuknya.Allah sendiri juga menyeru kepada kedamaian sebagaimana Q.S. Yûnus: 25:

                 
Terjemahnya: Allah menyeru (menusia) ke Darussalam (surga), dan menunjuki orang yang dikehendaki-Nya kepada jalan yang lurus (Islam). Dalam setiap shalat salah satu rukunnya ialah mengucapkan salam kepada orang-orang yang berada di sebelah kanan dan kirinya. Bahkan, salah satu asma Allah ialah Mahadamai (al-salâm) dan juga terdapat sebuah doa yang sangat ideal dengan beberapa kali menyebutkan salam yaitu:

126

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

‫اللهم أنت السلم ومنك السلم وإليك يعود السلم فحين ـا بالس ـلم‬ ‫ـ‬ ‫ـ‬ ‫و أدخلنا الجنة دار السلم‬
Terjemahnya: Ya Allah, Engkaulah sumber kedamaian, dan dari-Mu semua kedamaian, dan kepada-Mu kembalinya semua kedamaian, maka hidupkanlah kami dalam kedamaian. Dan masukkanlah kami ke dalam tempat kedamaian (surga). Ketika cinta Allah telah diperoleh maka kedamaian akan selalu terasa, aktivitas mulia akan selalu teraplikasikan, ungkapan kebenaran meluncur bagaikan anak panah yang meluncur dari busurnya. Kedamaian seperti inilah yang selalu didambakan setiap orang beriman kepada ke agungan Allah, semoga kedamaian selalu bersemi kapan dan dimanapun, pada akhirnya kedamaian hakiki berupa surga merupakan dambaan abadi, amin.

127

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Bagian Kelima: Kekuatan Cinta sebagai manifestasi diri
Cinta manusia terhadap diri sendiri Cinta adalah satu kata yang sulit untuk ditelusuri. Cinta mempunyai arti yang berbeda bagi orang yang berbeda pada saat yang berbeda. Saya cinta (suka) kacang, cinta sepakbola, cinta cuaca hangat, cinta istri dan anak-anak saya, cinta buku yang baik, cinta pembicaraan yang membangkitkan semangat dan cinta Tuhan. Setiap hal ini mendapatkan jumlah cinta yang berbeda-beda. Walaupun saya menyukai kacang, saya tidak bingung jika saya tidak makan kacang untuk sementara waktu. Saya cinta sepakbola, sehingga setiap hari Minggu siang saya menontonnya di TV. Walaupun demikian, saya akan meninggalkan acara sepakbola itu bila ada kesempatan untuk mengadakan acara bersama seluruh keluarga saya. Cinta saya kepada Allah menyuruh saya agar tidak setiap kali absen dari gereja pada hari Minggu untuk pergi dengan keluarga. Istilah mencintai diri sendiri juga mempunyai arti yang berbedabeda. Akibatnya timbul banyak kebingungan terhadap peranan diri dalam pengertian Alkitabiah tentang sifat orang.

128

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Mencintai diri sendiri dan mementingkan diri sendiri biasanya merupakan istilah yang sama artinya di dalam al-qur’an ditegaskan bahwa pada akhir zaman orang akan "mencintai dirinya sendiri". Sifat mencintai diri sendiri itu akan dibuktikan oleh keasyikan mereka dengan uang, kesombongan mereka, cara mereka memaksakan pendapat mereka sendiri dan menuntut keinginan mereka sendiri, kesenangan mereka untuk menyebarkan tindakan desasdesus yang merusak, dan mereka yang terus-menerus mengejar

kebebasan dan kesenangan yang tidak terbatas. Itulah wujud yang jelas dari sifat mementingkan diri sendiri. Tetapi tunggu sebentar -- jangan dulu pergi dan berusaha mencari jalan untuk membuktikan sifat membenci diri Saudara sendiri. Alqur’an menunjuk sebuah arti lain-untuk sifat mencintai diri sendiri, satu pengertian kita sendiri? Titik awalnya adalah Allah, agar bisa mengetahui apa yang harus kita pikirkan tentang diri kita, kita perlu mengetahui pandangan Allah. Ia ingin agar kita memiliki pandangan yang benar, penilaian diri yang benar. Ia ingin kita mengetahui bahwa Ia mengasihi kita dan bahwa kita ini sangat berharga. Martin Luther berkata, "Bukan karena Saudara berharga sehingga Allah mengasihi Saudara; Allah mengasihi Saudara dan karenanya Saudara berharga" Allah memilih untuk menciptakan Saudara dan Ia telah yang tidak negatif. Jika demikian, bagaimana kita seharusnya memikirkan tentang diri

129

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

mengasihi Saudara sejak permulaannya. Daud berkata, "Sebab Engkaulah yang membentuk buah pinggangku, menenun aku dalam kandungan ibuku. Aku bersyukur kepada-Mu oleh karena kejadianku dahsyat dan ajaib" Tetapi kita, manusia telah mengotori pakaian yang asli. Penilaian diri yang benar berarti bahwa kita takut karena kita berdosa kepada Allah dan tidak jujur terhadap diri kita sendiri. Menanggapi dosa dengan sedih merupakan yang tindakan dibuat yang sangat orang tepat. adalah Kesalahan banyak

memindahkan rasa tidak suka mereka terhadap sifat berdosa mereka dengan mempersalahkan kemanusiaan mereka. Menjadi manusia berarti membawa gambar Allah, karena kita diciptakan menurut gambar-Nya. Bergembiralah karena kemanusiaan Saudara. Jagalah diri Saudara baik mental, emosi, fisik, dan rohani. Kemudian, seperti Daud, mintalah agar Tuhan menyelidiki hati dan pikiran Saudara, apakah ada sikap, motif, dan perbuatan yang keliru. Pertobatan seperti itu akan menjaga agar saluran itu bersih dari segala sesuatu yang mungkin menghalangi hubungan Saudara dengan Allah. Hal itu juga akan melenyapkan hal-hal yang mungkin menghalangi pengertian yang jelas tentang nilai Saudara di mata Tuhan.

Cinta antar pribadi

130

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna Cinta antar pribadi menunjuk kepada cinta antara manusia. Beberapa unsur yang sering ada dalam cinta antar pribadi: Afeksi: menghargai orang lain,

Ikatan:

memuaskan cinta yang

kebutuhan saling

emosi

dasar,

Altruisme: perhatian non-egois kepada orang lain, Reciprocation: menguntungkan, Commitment: keinginan untuk mengabadikan cinta, Keintiman emosional: berbagi emosi dan rasa, Kinship: ikatan keluarga, Passion: nafsu seksual, Physical intimacy: berbagi kehidupan erat satu sama lain, Selfinterest: cinta yang mengharapkan imbalan pribadi, Service: keinginan untuk membantu. Tidaklah mencintai Tirmidzi) Ada keyakinan luas bahwa mencintai orang lain adalah baik, sementara mencintai diri sendiri adalah buruk. Juga ada anggapan bahwa cinta pada diri sendiri sama dengan mementingkan diri sendiri. Apakah ini benar? Jika benar, maka hal ini bertentangan dengan pernyataan hadis di atas yang menganggap mencintai diri sendiri adalah suatu hal yang lumrah. ini Lalu bisa bagaimana dipahami. Dua jenis cinta diri Sebenarnya tidak ada pertentangan sama sekali antara pandangan yang pertama dengan pandangan yang kedua. Karena sesungguhnya ada dua jenis Cinta sebenarnya permasalahan beriman dirinya seseorang sendiri” di antara kamu, alsehingga ia mencintai saudaranya sebagaimana ia (Hadits Riwayat

131

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Diri. Yang Pertama, adalah Cinta Diri Positif sedangkan Yang Kedua adalah Cinta Diri Negatif. Pada teks hadis di atas cinta kepada diri seperti itu merupakan cinta diri yang positif, bahkan bersifat fitrah, dan yang dimaksud dengan cinta diri yang negatif adalah cinta diri yang sudah mengarah kepada bentuk mementingkan diri sendiri. Diriwayatkan bahwa seorang laki-laki menulis surat Di kepada Abu Dzarr yang al-Ghifari tertulis (semoga bahwa Allah beliau meridhainya). Di dalam suratnya, ia meminta nasihat. antara nasihat menasihati dengan nasihat yang sangat sederhana tetapi mengandung makna yang dalam, ” Janganlah engkau berbuat jahat terhadap orang yang engkau cintai!” Laki-laki tersebut terkejut, bagaimana mungkin seseorang bisa berlaku jahat terhadap orang yang dicintainya? ia bingung dan tidak memahami maksud nasihat Abu Dzarr, sehingga ia pun menulis kembali surat keduanya, ”Apakah Anda pernah melihat seseorang yang berbuat jahat terhadap orang yang dicintainya?” Abu Dzarr pun menjawab, ”Kecintaanmu kepada dirimu sendiri jelas melebihi kecintaanmu kepada orang lain. Namun demikian jika engkau tidak mentaati Allah, engkau pasti akan disiksa, dan ini berarti engkau telah berbuat jahat terhadap dirimu sendiri”. Suatu kesalahan logis apabila dikatakan bahwa cinta pada orang lain dan cinta pada diri sendiri tidak

132

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

dapat saling berdampingan. Jika mencintai sesama manusia merupakan suatu kebajikan, maka mencintai diri sendiri pun tentu merupakan kebajikan, karena sebagaimana orang lain, kita sendiri pun adalah manusia. Tidak ada konsep tentang manusia di mana kita tidak termasuk di dalamnya. Sebuah Rasulullah hadits saww yang menyebutkan “Cintailah bahwa manusia bersabda,

sebagaimana engkau mencintai dirimu sendiri”, hal ini menunjukkan bahwa penghormatan atas integritas dan keunikan diri serta cinta dan pengertian terhadap diri sendiri tidak dapat dipisahkan dari penghormatan dan cinta terhadap manusia lainnya. Cinta pada diri sendiri memiliki kaitan yang tak terpisahkan dengan cinta pada semua makhluk lainnya. Disamping cinta terhadap diri dan orang lain, kita juga diperintahkan Allah Swt untuk menyayangi diri kita beserta keluarga dari kita dengan menjaga dan dan memeliharanya kecelakaan bencana

terperosok ke dalam siksa api neraka, sebagaimana firman Allah ‘Azza wa Jalla, “Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu!” (QS Al-Tahrim/66: 6) Memelihara ini bukan saja diri positif dan dan keluarga merupakan bahkan manifestasi cinta diri, tentu saja pola cinta diri seperti dibenarkan, diperintahkan oleh Tuhan.

133

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Dengan demikian cinta diri dan cinta kepada orang lain bukan merupakan alternatif. Sebaliknya, senantiasa harus akan ada sikap cinta terhadap diri sendiri pada orang-orang yang mampu mencintai orang lain. Pada prinsipnya, cinta tidak akan terbagi sejauh hubungan antara obyek dan diri sendiri diperhatikan. Pergumulan dengan cinta diri adalah pergumulan dengan keterbatasan diri. Diri ini harus dimekarkan, atau dengan kata lain kepribadian diri kita mesti direntangkan manusia bila hingga bukan mampu seluruh menggapai alam seluruh Pada ciptaan.

hakikatnya, semua maujud yang ada di alam ini termasuk diri kita sendiri merupakan pengejewantahan (manifestasi) dari al-Haqq, sehingga cinta kita kepada diri kita, manusia lainnya, makhluk-makhluk lainnya dan alam semesta, sejatinya merupakan cinta kita kepada al-Haqq, Allah Rabb al-‘Alamin.

134

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Cinta Diri Negatif Sebaliknya, seseorang yang mencintai dirinya sendiri, bahkan kepada orang lain sekali pun, tetapi menganggap bahwa dirinya, atau orang lain tidak memiliki keterhubungan dengan al-Haqq, adalah tidak saja merupakan bentuk cinta diri negatif, bahkan pola pemikiran seperti ini merupakan jenis syirik yang teramat besar atau pandangan dualisme yang dapat menimbulkan sekian banyak dilema-dilema di dalam realitas kehidupan manusia. Bentuk cinta diri seperti inilah sendiri. yang dikatakan seperti sebagai ini mementingkan cinta diri yang Cinta bukanlah

sesungguhnya, karena cinta yang sejati harus mampu melepaskan manusia dari egoisme. Cinta diri yang tidak dapat keluar dari hal-hal yang negatif apalagi terkait dengan Allah Sang Pencipta Tunggal merupakan cinta negatif yang bukan saja harus dijauhi tapi harus dihilangkan dari diri manusia, sebab sang pencinta dan yang dicinta haruslah melebur menjadi satu padu sampai tidak lagi terdengar –saat memanggil namanya—suara-suara keras namun sudah hanyut (fana’ ) dan eksis (baqa’) dalam dirinya. Konsep fana’ dan baqa’ yang harus ada pada diri sang pencinta termanifestasi dalam bentuk dzikir fi alqalb. Fana’ dari segala sikap dan sifat yang tercela dan

135

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

baqa’ dalam sifat al-asma al Husna yang terbaik, sifatsifat terbaik Allah harus termanifestasi dalam sikap manusia sempurna. Konsep al-Takhalluq bi akhlaqillah merupakan bentuk aplikasi dari sifat-sifat terbaik Allah SWT, jika sikap ini dilakukan akan secar terus menerus maka sebagai seseorang dapat dikatagorisasikan

manusia paripurna (al-Isan el-Kamil) dan manusia tiep ini hanya dimiliki oleh rasulullah SAW sebagai pembawa dan penyampai berita dari Sang Khaliq.

Cinta Diri yang Berbahaya Pada kondisi kejiwaan tertentu, cinta diri bahkan — menurut Imam Khomeini — merupakan akar seluruh dosa. Cinta diri seperti inilah yang dikatakan sebagai egoisme. Pada tahap kejiwaan seperti ini seseorang merasa dirinya telah Kita mencapai suatu diri kita tahap telah kesempurnaan. menganggap

sedemikian sempurna sementara di mata kita orang lain penuh cacat dan cela. Kita sibuk melihat cela dan aib-aib orang lain tetapi lalai menengok dan bercermin untuk melihat keburukkan yang kita miliki. Oleh karena itulah cinta diri seperti ini merupakan bentuk kelalaian. Karena jika kita secara jujur melihat kejelekkan diri kita

136

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

sendiri

niscaya kita

kita

akan

bersegera hal ini

memperbaiki bersegera

kerusakkan jiwa yang ada pada diri kita sendiri itu. Jika menyadari dan membenahi jiwa dan diri kita sejak dini, maka hal itu juga merupakan bentuk cinta diri namun tentunya dalam bentuk yang positif. Sebaliknya, jika perhatian kita kurang terhadap usaha-usaha untuk memperbaiki diri kita sendiri maka bentuk cinta diri seperti ini adalah bentuk yang negatif, yang pada kondisi tertentu bisa menjadi berhala (idol) terbesar dan lebih buruk dari semua berhala. Cinta diri seperti ini adalah raja dari segala berhala yang akan memaksa kita untuk menyembahnya dengan kekuatan yang lebih besar daripada berhala-berhala yag lain. Sebelum seseorang mampu menghancurkan berhala ini, niscaya ia tidak akan berpaling kepada Allah. Allah dan berhala, egoisme dan keilahian tidak bisa berada dalam hati kita secara bersamaan. Imam Khomeini mengatakan, ”Waspadalah bila (semoga Tuhan melindungi kita) cinta dunia dan cinta diri mulai meningkat dalam dirimu sampai ke suatu titik di mana Iblis mampu mengambil keimananmu. Dikatakan bahwa seluruh usaha Iblis ditujukan kepada hal ini, seluruh tipu dayanya, di malam dan siang hari, bertujuan untuk mencabut keimanan manusia. Tak seorang pun dapat menjamin bahwa kalian akan tetap mempertahankan iman kalian selamanya. Keimanan kalian mungkin diberikan hanya sebagai pinjaman, sehingga pada akhirnya Iblis akan berhasil

137

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

mengambilnya kembali dari kalian dan kalian akan meninggalkan dunia ini dengan penuh rasa benci pada Tuhan dan para awliya-Nya.” Jadi pergumulan dengan diri adalah pergumulan dengan keterbatasan diri, karena itu cinta diri yang negatif tidak lain merupakan keterbatasan atas proses konsepsi dan motivasi. Cinta sejati mengarahkan kasih sayang dan naluri manusia ke luar dirinya. Cinta sejati meluaskan eksistensinya dan mengubah titik fokus di dalam wujud manusia. Dengan alasan yang sama, cinta sejati adalah faktor moral yang agung dan mendidik, dengan syarat bahwa ia mesti memperoleh tuntunan yang baik dan digunakan dengan tepat.

138

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Cinta Manusia terhadap keluarga

                                                
Katakanlah: "Jika bapa-bapa , anak-anak , saudarasaudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan RasulNya dan dari berjihad di jalan nya, Maka tunggulah sampai Allah mendatangkan

139

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna Keputusan NYA". dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik. Dalam haditsnya Rasul Allah menjelaskan bahwa tidaklah sempurna iman seseorang sebelum ia mencintai Allah dan rasulNya melebihi cintanya terhadap kedua orang tuanya, anak-anaknya, dan juga kepada seluruh manusia lainnya. Dari dua teks tersebut jelaslah bahwa mencintai keluarga adalah fitrah yang telah digariskan Allah dan rasulNya, namun mencintai keluarga hendaklah didasrkan pada cinta terhadap Allah dan rasulNya. Konsep cinta seperti itu membawa manusia kepada cinta karena Allah dan benci karena Allah. Mencinta karena Allah berarti mencintai keluarga didasarkan pada ketaatan seseorang terhadap Allah dan membenci keluarga di landasai dengan perbuatan maksiat yang dilakukannya. Dalam hadist lain rasul Allah bersabda;”Yang paling baik diantara kamu disisi Allah adalah mereka yang paling baik terhadap keluarganya”. Jika kamu bersedekah hendaklah terlebih dahulu bersedekah kepada keluargamu. Lebih jauh Allah menegaskan yang paling utama dipelihara adalah keluarga “Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikatmalaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan”





140

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

                    
Dari ayat di atas terlihat betapa kewajiban seseorang yang –setelah dirinya—utama untuk diperbaiki adalah keluarganya, sebab keluarga yang baik akan memberikan nama baik kepada keluarga, demikian pula sebaliknya jika keluarga kita tidak baik maka secara umum kita akan di shibgoh menjadi orang yang gagal.

141

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Cinta Manusia terhadap harta

                                                                                  
Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orangorang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah2 adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang dia kehendaki. dan Allah Maha luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui. Manusia yang sadar apapun yang telah didapatkan di atas dunia ini adalah pemberian Allah, maka sebagaian hartanya tersimpan hak orang lain oleh karena itulah harus dibagikan
2

sebagai

sedekah yang

bagi

orang-orang keluarkan

yang akan

membutuhkan.

Sedekah

mereka

pengertian menafkahkan harta di jalan Allah meliputi belanja untuk kepentingan jihad, pembangunan perguruan, rumah sakit, usaha penyelidikan ilmiah dan lain-lain.

142

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna diganjar oleh Allah dengan yang lebih baik. Dalam ayat lain Allah menegaskan;” Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka dan mendoalah untuk mereka. Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketenteraman jiwa bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Dan pada harta-harta mereka ada hak untuk orang miskin minta. Maka janganlah harta benda dan anak-anak mereka menarik hatimu. Sesungguhnya Allah menghendaki dengan (memberi) harta benda dan anak-anak itu untuk menyiksa mereka dalam kehidupan di dunia dan kelak akan melayang nyawa mereka, sedang mereka dalam keadaan kafir. Dan sekali-kali bukanlah harta dan bukan (pula) anakanak kamu yang tetapi mendekatkan orang-orang (saleh, kamu yang mereka kepada beriman itulah Kami dan yang sedikitpun; mengerjakan yang meminta dan orang miskin yang tidak mendapat bagian ialah orang miskin yang tidak meminta-

amal-amal

memperoleh balasan yang berlipat ganda disebabkan apa yang telah mereka kerjakan; dan mereka aman sentosa di tempat-tempat yang tinggi (dalam syurga). Kecintaan seseorang terhadap harta benda janganlah membuat dia untuk menjadi orang lalai karena dengan harta orang bisa menjadi terhina juga bisa pula menjadi mulia disisi Allah. Cinta terhadap harta yang dapat memuliakan adalah jika dalam harta tersebut ada kesadaran untuk berbagi dengan orang-orang yang sangat membutuhkan. Sebaliknya harta yang kita miliki dapat membuat orang

143

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna menjadi terhina bila tidak menyerahkan sebagian yang dimiliki dan tidak menumbuhkan kesadaran untuk berbagi dengan saudara-saudaranya yang membutuhkan.

Cinta manusia terhadap kekuasaan Pada prinsipnya manusia senang untuk menguasai orang lain seperti kesenangan mereka untuk memperoleh penghormatan. Sikap senang dihormatii dan menguasai orang lain tercermin dalam beberapa ungkapan firman Allah dan dikuatkan oleh beberapa hadits Nabi Muhammad SAW. Diantara firman Allah

144

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

tersebut adalah;

                                           
Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anakanak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga). Kesenangan yang diidam-idamkan orang terkadang terlihat hanya mengejar kesenangan “semu” yang tidak berujung. Mengejar kekayaan tanpa dibarengi dengan ridla Allah akan sia-sia, kekayaan yang diperoleh kemudian menjadikannya sebagai manusia-manusia durjana dan tidak berkeadilan bagi manusia lain. Kesenangan dunia akan cepat sirna, hanya kesenangan yang berdasar pada Allahlah

145

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna yang akan abadi selamanya. Tidakkah kamu perhatikan orang-orang yang dikatakan kepada mereka: "Tahanlah tanganmu (dari berperang), Dirikanlah sembahyang dan tunaikanlah zakat!" setelah diwajibkan kepada mereka berperang, tiba-tiba sebahagian dari mereka (golongan munafik) takut kepada manusia (musuh), seperti takutnya kepada Allah, bahkan lebih sangat dari itu takutnya. mereka berkata: "Ya Tuhan kami, Mengapa Engkau wajibkan berperang kepada Kami? Mengapa tidak Engkau tangguhkan (kewajiban berperang) kepada kami sampai kepada beberapa waktu lagi?" Katakanlah: "Kesenangan di dunia Ini Hanya sebentar dan akhirat itu lebih baik untuk orang-orang yang bertakwa, dan kamu tidak akan dianiaya sedikitpun. Sikap manusia terhadap apabila niscaya kesenangan berikan yang telah dianugerahkan Allah kepadanya terekam dalam firmanNya Al-Isra’/17:83;”Dan kepada manusia kami kesenangan Dia; dan berpalinglah

membelakang dengan sikap yang sombong; dan apabila dia ditimpa kesusahan niscaya dia berputus asa”. Dalam ayat lain Allah menegaskan sikap manusia dalam menghadapi anugerah Allah SWT tertera dalam surat dalam surat al-Fajr/89:15; sebagaimana

                                                      

146

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna Adapun manusia apabila Tuhannya mengujinya lalu dia dimuliakan-Nya dan diberi-Nya kesenangan, Maka dia akan berkata: "Tuhanku Telah memuliakanku".

                                                     
Hai Daud, Sesungguhnya kami menjadikan kamu khalifah (penguasa) di muka bumi, Maka berilah Keputusan (perkara) di antara manusia dengan adil dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu, Karena ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah. Sesungguhnya orang-orang yang sesat darin jalan Allah akan mendapat azab yang berat, Karena mereka melupakan hari perhitungan

147

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Bagian Keenam: Syair, cerita dan Referensi
Syair-Syair Cinta Ungkapan-ungkapan cinta yang muncul dari lubuk hati terdalam dapat dilihat dalam berbagai syair-syair para sufi dan pujangga dan bahkan tidak jarang syairsyair tersebut keluar dari hayalan seseorang ketika dilanda mabuk kepayang oleh cinta. Syair-syair cinta berikut sebagai bukti betapa cinta menjadi energi yang begitu dahsyatnya dalam mengekspresikan maksud yang tersimpan jauh dalam lubuk hati sang pencinta. Pertama; cinta dan keindahan Allah
Pohon cemara memberikan isyarat akan keagungan-Nya, mawar menyampaikan warta tentang wajah-Nya yang indah. Di manapun Keindahan muncul, cinta tampak di sampingnya, di mana pun Keindahan semayam dalam rambut yang ikal Cinta akan datang dan menemukan hati terjerat dalam pilihan rambut ikalnya. Keindahan dan Cinta adalah bagaikan tubuh dan jiwa; Keindahan adalah milikku dan cinta batu permatanya. Mereka selalu bersama sejak pertama, tak pernah pergi jauh kecuali pergaulannya yang berbeda.

Kedua; Ucapan Rabi‘ah al-Adawiyyah ‫ياحبيب القلب مالى سواك ÷ فارحم اليوم مذنبا قد اتاك‬

148

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

‫يارجائى وراحتى و سرورى ÷ قد أبي القلب ان يحب سواك‬
Buah hatiku, hanya Engkaulah yang kukasihi. Beri ampunlah pembuat dosa yang datang ke hadirat-Mu. Engkaulah harapanku, kebahagiaan dan kesenanganku Hatiku telah enggan mencintai selain dari Engkau.

‫احبك حبين حب الهو ى × و حب ل نك اهل لذاك‬ ‫فأ ما الذ ى هو حب الهو ى × فشغلي بذكرك عمن سواك‬ ‫و أما الذى أنت اهل له × فكشفك لي الحجب حتي اراكا‬ ‫فل الحمد في ذا ول ذاك لي × ولكن لك الحمد في ذا وذاك‬ Terjemahnya: Aku mencintai-Mu dengan dua cinta, cinta karena diriku dan cinta karena diri-Mu. Adapun cinta karena diriku adalah keadaanku yang senantiasa mengingat-Mu. Adapun cinta karena diri-Mu ialah keadaanMu mengungkapkan tabir hingga Engkau kulihat. Baik untuk ini maupun untuk itu, pujian bukanlah bagiku, bagi-Mu lah pujian baik untuk ini maupun untuk itu. Ketiga; Kemiripan ungkapannya dengan ucapan Rabi’ah dapat dilihat pernyataanya: Ini aku datang padaMujiwaku yang kerdilmemohon belas kasih dariMujiwaku yang burukmendamba rahmat dan karuniaMu-

149

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

jiwaku yang hina mendamba kecintaanMujiwaku yang rendahmendamba untuk bisa mencintaiMu. Namun, yang menarik untuk dikemukakan di sini ialah mungkin kekesalannya kepada ulama (fuqaha’) yang hanya terpaku pada syariat, rukun dan lain-lain secara formal, sebagaimana diungkapkan: Katakan kepada merekaapakah kebebasan sudah tak lagi hidup di jiwa-jiwa. Katakan kepada merekaapakah agama hanya hidupdi bawah ketiak para ulamadi bawah lindungan para penguasayang menjual dogmadan mengobral fatwalalu merangkul jiwa-jiwadalam ikatan keharusan dan kewajibantidakkah waktu telah memberikankesempatan akan jalan pengembaraanmenuju langit tinggi keabadianmenggapai hakekat bahagia sejatiyang telah dijanjikan Tuhanbagi para pencinta-Nya. Keempat; Syair Cinta Kahlil Gibran Dalam dialog antara Senja dan Belia, menyinggung tentang cinta dalam hubungannya dinyatakan: Cinta adalah seekor burung yang cantik, dengan keindahan sebagaimana

150

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

meminta untuk ditangkap tapi menolak disakiti (Senja). Sang padang bertarung bukan untuk merebut singgasana cinta, karena cinta dan keindahan akan tunduk dalam damai. Dan dalam karunia sang Padang. Cinta, ketika memandang, adalah sebuah penyakit antara daging dan tulang, dan hanya ketika masa muda telah lewat dan rasa sakit akan memberi membawa kekayaan pengetahuan. Berikan aku kecapi dan biarkan aku bernyanyi dan melalui jiwaku biarkan lagunya bernyanyi: Kerena lagu adalah tangan-tangan cinta Turun dari keindahan Tuhan di atas sana (Belia). Tebing yang paling keras gemetar oleh debur cinta, Belajarlah ber-’isyq dan berusahalah agar kau dicinta. Carilah mata penaka Nabi Nuh, dan buat kalbumu bagai Ayyub, Jadikan setumpuk abu kepada emas berbinar, Dan masuklah dalam gerbang insan kamil… Sebagai seorang pujangga ia menuangkan gagasan-gagasannya dalam bentuk syair yang penuh dinamika. Misalnya dalam hal perlunya dinamika dan kreativitas serta progresivitas bagi umat Islam untuk maju sebagaimana dikemukakan: The life of this world consists in movement. penderitaan

151

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

This is the established law of the world. In this road halt is out of place. A static condition means death. Who on the move have gone ahead. He who … even a while will be crazed. Hidup di dunia ini terdiri dari pergerakan. Ini menjadi hukum yang tetap di dunia Di jalan ini tidak ada tempat berhenti Sikap lamban berarti mati Yang bergerak maju yang ke depan Yang… (berhenti) meskipun sejenak akan tergilas). Dalam kaitannya dengan cinta, ia banyak menulis syair yang menggambarkan cinta diibaratkan sebagai penglihatan pada mata dan juga ibarat api yang mampu menghanguskan benda-benda menjadi abu. Cinta mendiami jiwa Bak penglihatan dalam mata Di dalam dan di luar keduanya api Yang membakar dan menjadikan abu. Kelima; Di tempat lain dikatakan bahwa cinta sebagai anugerah Tuhan telah memberikannya semangat dan gairah batin: Pengetahuan yang Engkau anugerahkanpadaku, kini membuahkan kegilaan-gairah batinyang bersumber dari cinta. Menurut Iqbal, pencarian ideal-ideal spiritual di dalam lingkungan material ini, yang menyalakan

152

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

dorongan pengabdian dan dedikasi kepada Tuhan sebagai cinta. Pada syair lain dikemukakan tentang hubungan rasio dengan cinta: Bagi Barat, rasio memelitur semua Pernyataan hidup dan bagi Timur Cinta adalah pembuka segala misteri. Dibimbing cinta Rasio menggapai Tuhan dan diterangi rasio Cinta tumbuh dengan kuat. Ketika dipersatukan, Keduanya membentuk sebuah dunia yang berbeda. Biarlah cinta dan rasio berpadu, membangun dunia baru. Walaupun demikian cinta tidak boleh dipuja bagai Tuhan dan harus dipahami secara matang dan dijiwai iman. Hal itu dikemukakan dalam syairnya: Lihatlah aliran kepercayaan baru ini yang– merupakan buah dari ketidakpercayaan– Cinta adalah hukum dan prinsip dari kehidupan jiwa peradaban keimanan, dan keimanan adalah cinta. Adalah api yang menyala dengan dahsyat; intinya dimandikan oleh cahaya ketuhanan. Panasnya melahirkan pencarian akan pengetahuan, yang diberikan oleh semangat fanatik cinta. Cinta yang tiada memiliki aturan ibarat agama yang tiada matang. Pelajarilah keimanan pada mereka yang menyembah cinta.

153

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Cinta: Lautan tak Bertepi. Cinta adalah lautan tak bertepi, langit hanyalah serpihan buih belaka. Ketahuilah langit berputar karena gelombang Cinta andai tak ada Cinta, dunia akan membeku. Bila bukan karena Cinta, bagaimana sesuautu yang organik berubah atom menjadi tumbuhan? Bagaimana tumbuhan akan mengorbankan diri demi memperoleh ruh (hewani)? Bagaimana ruh (hewani) akan mengorbankan diri demi nafas (Ruh) yang menghamili Maryam?. Semua itu akan menjadi beku dan kaku bagai salju, tidak dapat terbang belalang. Setiap jatuh cinta pada Yang Maha Sempurna dan naik ke atas laksana tunas. Cinta-cinta mereka yang tak terdengar, sesungguhnya, adalah lagu pujian Keagungan pada Tuhan. Lebih tegas lagi apa yang dinyatakan oleh Abu Said serta mencari padang ilalang bagai

154

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

dalam hal hubungan Tuhan dengan keindahan sebagai berikut: Segala perjalanan menuju-Kau, indah Segala wajah menatap wajah-Mu, indah Segala mata memandang sinar-Mu, indah Segala kata mengulang nama-Mu, indah. Curahan rasa cinta bagi Jalâluddîn Rûmî dituangkan dalam berbagai syair, sebagai contoh misalnya yang berjudul Cinta dalam Ketiadaan: Betapa tak’ kan sedih aku, bagai malam, tanpa hari-Nya serta keindahan wajah hari terang-Nya? Rasa pahit-Nya terasa manis bagi jiwaku: semoga hatiku menjadi korban bagi Kekasih yang membuat pilu hatiku! Aku sedih dan tersiksa karena Cinta demi kebahagiaan Rajaku yang tiada bandingnya. Titik air mata demi Dia adalah mutiara, meski orang menyangka sekadar air mata. Kukeluhkan jiwa dari jiwaku, namun sebenarnya aku tidak mengeluh: aku Cuma berkisah. Hatiku bilang tersiksa oleh-Nya, dan kutertawakan seluruh dalihnya. Perlakukanlah aku dengan benar, O Yang Maha Benar, O Engkaulah

155

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Mimbar Agung, dan akulah ambang pintu-Mu! Di manakah sebenarnya ambang pintu dan mimbar itu? Di manakah sang Kekasih, di manakah “kita” dan “aku” ? O Engkau, Jiwa yang bebas dari “kita” dan “aku”, O Engkaulah hakekat ruh lelaki dan wanita. Dalam cinta karya-karya tema Rumi sentral. (604/1217-672/1273), Dalam paparannya

menjadi

dikatakan bahwa karena kesediaan manusia memahami makna cinta ini, maka dari dalam dadanya akan timbul kearifan hidup. Kearifan adalah wujud dari iman. Ketika lelaki dan wanita menjadi satu, Engkaulah Yang Satu itu; ketika bagian-bagian musnah, lihatlah, Engkaulah Kesatuan itu. Engkau ciptakan aku dan kita supaya memainkan puji-pujian bersama diri-Mu, Hingga seluruh aku dan engkau dapat menjadi satu jiwa serta akhirnya lebur dalam sang Kekasih. Contoh syair lain ialah yang berjudul: Cinta, Sang Penerang. Perih cinta inilah yang membuka tabir hasrat pencinta: Tiada penyakit yang dapat menyamai dukacita hati ini.

156

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Cinta adalah sebuah penyakit karena berpisah, isyarat Dan astrolobium rahasia-rahasia Ilahi. Apakah dari sumur langit ataupun jamur bumi, Cintalah yang membimbing kita ke Sana pada akhirnya. Akal ‘kan sia-sia bahkan menggelepar ‘tuk menerangkan Cinta, Bagai keledai dalam lumpur: Cinta adalah sang penerang Cinta itu sendiri. Bukankah matahari? Perhatikanlah ia! Seluruh bukit yang kau cari ada di sana. Dalam kaitannya dengan wanita, ia menulis syair: Cinta Wanita. Jika secara lahir isterimu yang kau atur, maka secara batin engkaulah yang diatur isterimu yang kau dambakan itu. Inilah ciri khas manusia; pada jenis binatang lain cinta kurang terdapat, dan itu menunjukkan rendahnya derajat mereka Nabi bersabda bahwa wanita mengungguli orang bijak, sedangkan laki-laki yang sesat mengunggulinya; karena pada mereka kebuasan binatang tetap melekat. Cinta dan kelembutan adalah sifat manusia, amarah dan gairah nafsu matahari yang menyatakan dirinya

157

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

adalah sifat binatang. Wanita adalah seberkas sinar Tuhan: dia bukanlah kekasih duniawi. Dia berdaya cipta: engkau boleh mengatakan dia bukan ciptaan. Dalam syair tersebut dijelaskan bahwa wanita (isteri) sering cukup berpengaruh terhadap perilaku suami dan wanita disanjung sebagai sinar Tuhan dan mengungguli orang bijak. Namun, apa benar bahwa laki-laki yang sesat mengunggulinya? Memang pada manusia terdapat sifat-sifat kebinatangan yang tercermin pada kekejaman, kekerasan dan kerakusan, sedang semestinya manusia memiliki etika yang lemah lembut, cinta dan kasih sayang, sopan santun, bukan mengandalkan kekuatan fisik. Syair di atas menggambarkan kelebihan para sufi yang telah meraih cinta Tuhan sehingga amat dekat dengan-Nya. Untuk mencapai yang demikian bukanlah hal yang mudah sebagai dilukiskan secara simbolis dalam “Parlemen ‘Attâr Burung” (Mantiq yang al-Tair) karya Farîduddîn (w.607/1220) menceritakan

burung-burung yang akan menghadap Raja Simurgh. Syair lain yang penting dikemukakan di sini ialah peranan cinta di alam ini di mana cinta menimbulkan perubahan dan gerakan yang tiada putus-putusnya sebagaimana syair yang berjudul: Adalah benar bagi orang yang telah berhasil meraih cinta Allah dan Allah telah mencintainya. Ia

158

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

akan merasa bebas di alam ini karena semua dinilai sebagai taman indah ciptaan yang Maha Indah sebagai manifestasi cinta Allah kepada hamba-Nya, segala perubahan dan gerakan di alam ini sebagai cermin cinta-Nya belaka. Dalam memperbandingkan antara sufi dengan zahid dalam hal kecepatan bergerak secara ruhani, ia membuat syair Cinta dan Takut: Sang sufi bermi‘raj ke ‘Arasy dalam sekejap; sang zahid membutuhkan waktu sebulan untuk sehari perjalanan. Meskipun, bagi sang zahid, sehari bernilai sekali, namun bagaimana satu harinya bisa sama dengan ‘lima puluh ribu tahun’? Dalam kehidupan sang sufi, setiap hari berarti lima puluh ribu tahun di dunia ini. Cinta (mahabbah), dan juga gairah cinta (‘isyq), adalah Sifat Tuhan; takut adalah sifat hamba nafsu dan birahi. Cinta memiliki lima ratus sayap; dan setiap sayap membentang dari atas surga di langit tertinggi sampai di bawah bumi. Sang zahid yang ketakutan berlari dengan kaki; para pencinta Tuhan terbang lebih cepat dari pada kilat. Semoga Rahmat Tuhan membebaskanmu dari

159

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

pengembaraan ini! Tak ada yang sampai kecuali rajawali yang setialah yang menemukan jalan menuju Sang Raja.

Cerita-cerita Cinta KISAH SIRRI AL SAQATHI Konon Sirri al-Saqathi, salah seorang kaum Sufi, pernah berkata, ”Sudah tiga puluh tahun aku beristighfar kepada Allah hanya karena ucapan alhamdulillah yang keluar dari mulutku” Tentu saja banyak orang menjadi bingung dengan pernyataannya itu lalu bertanya kepadanya, ”Bagaimana itu bisa terjadi?” Sirri berkata, ”Saat itu aku memiliki toko di Baghdad. Suatu saat aku mendengar berita bahwa pasar Baghdad hangus dilalap api, padahal tokoku berada di pasar tersebut. Aku bersegera pergi ke sana untuk tidak memastikan sampai apakah tokoku juga terbakar pun ataukah tidak? Seseorang lalu memberitahuku, ”Api menjalar ketokomu” Setelah Aku mengucapkan, ”Alhamdulillah!” itu terpikir

olehku, ”Apakah hanya engkau saja yang berada di

160

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

dunia ini? Walaupun tokomu tidak terbakar, bukankah toko-toko orang lain banyak yang terbakar. Ucapanmu : alhamdulilah menunjukkan bahwa engkau bersyukur bahwa api tidak membakar tokomu. Dengan demikian, engkau telah rela toko-toko orang lain terbakar asalkan tokomu tidak terbakar! Lalu aku pun berkata kepada diriku sendiri lagi, ”Tidak adakah barang sedikit perasaan sedih atas musibah yang menimpa banyak orang di hatimu, wahai Sirri?” (Di sini Sirri menyitir hadis Nabi, ”Barangsiapa melewatkan waktu paginya tanpa memerhatikan urusan kaum muslimin, niscaya bukanlah ia termasuk dari mereka (kaum muslimin)”). Sudah 30 tahun saya Sirri beristighfar al-Saqathi atas ini ucapan alhamdulillah itu. Kisah tentang merupakan sebuah contoh bentuk cinta diri negatif yang bisa kita katakan sebagai sifat mementingkan diri sendiri. Cinta diri seperti ini menutup pintu bagi segala bentuk perhatian yang sungguh-sungguh pada orang lain. Orang yang mementingkan diri sendiri hanya tertarik pada diri sendiri, dia menghendaki segala-galanya bagi dirinya sendiri, tidak merasakan kegembiraan dalam hal memberi dan hanya senang jika menerima. Dunia luar hanya dipandang dari segi apa yang dapat dia peroleh. Dia tidak berminat untuk memerhatikan kebutuhankebutuhan orang lain dan tidak menghargai kodrat serta integritas mereka. Orang macam ini tidak bisa melihat apa-apa selain dirinya sendiri. Dia menilai setiap orang atau lainnya hanya semata dari sisi

161

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

manfaat buat dirinya. Pada dasarnya orang macam ini tidak punya kemampuan untuk mencintai.

Cinta diri dalam bentuk ini bukanlah sesuatu yang sesungguhnya maujud. Cinta semacam ini sesungguhnya hanyalah suatu bentuk kegandrungan seseorang pada dirinya sendiri. Karena itu cinta diri seperti ini harus disingkirkan. Sebaliknya cinta diri yang merupakan fithrah yang ada pada diri manusia seperti keinginan untuk memuliakan diri, mensucikan diri dan hal-hal semacam itu tentu saja tidak boleh diabaikan atau pun dibuang. Perbaikan dan penyempurnaan diri (nafs) manusia justru merupakan kemestian dan keharusan bagi manusia untuk mewujudkannya. Cinta sejati justru meruntuhkan kendala defensif dan menggantikannya dengan cinta kepada selain diri sendiri. Sebelum manusia mampu keluar dari dirinya sendiri, ia adalah lemah, kikir, kaku, tamak, anti kemanusiaan, Jiwanya tidak bersemangat pemberang, atau serakah dan sombong. tidak dan memancarkan bergairah, kecemerlangan, selalu dingin

terpencil. Namun begitu ia keluar dari ‘diri’ dan meruntuhkan kendala-kendala defensif ini, sifat dan tabiat-tabiat buruk yang ada dalam ‘diri’ itu pun runtuh! Orang yang mementingkan diri sendiri tidak terlalu banyak mencintai dirinya sendiri, justru dia sangat kurang mencintai dirinya-bahkan sesungguhnya ia membenci dirinya. Kurangnya kesukaan dan perhatiaan terhadap dirinya yang merupakan ungkapan

162

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

dari

kurangnya

produktifitas

menyebabkan

orang

tersebut diluputi rasa hampa dan derita kegagalan. Karena itulah ia menjadi tidak bahagia dan selalu diliputi rasa takut. Orang yang mementingkan diri sendiri itu narsistis, mereka mengalihkan cintanya untuk orang lain kepada dirinya sendiri. Memang benar bahwa orang-orang yang mementingkan diri sendiri tidak memiliki kemampuan untuk mencintai orang lain, tetapi lebih dari itu, mereka juga tidak memiliki kemampuan untuk mencintai dirinya sendiri. Orang yang mencintai keluarganya tetapi sama sekali tidak berperasaan terhadap orang lain menunjukkan ketidakmampuannya untuk mencintai. Begitu juga kecintaan kepada suku, keturunan atau kebangsaan yang berlebihan akan menciptakan ego kesukuan, keturunan atau kebangsaan. Dan Rasulullah Saw menyebut kecintaan yang berlebihan seperti ini sebagai salah satu sifat-sifat jahiliyyah. Sifat psikis batin ini terlihat ketika seseorang melindungi dan membela keluarganya serta orang-orang yang memiliki pertalian atau hubungan tertentu dengannya, baik itu keyakinan agama, ideologi, tanah atau tempat tinggal. Tingkat kecintaan yang berlebihan (‘ashabiyyah) seperti ini dapat mengakibatkan tercerabutnya iman dari dalam hatinya. Rasulullah saww bersabda, ”Siapa yang melakukan ‘ashabiyyah dan siapa yang karena kepentingannya melakukan ‘ashabiyyah, maka terlepaslah ikatan iman dari lehernya”

163

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Dialog al Hallaj dengan Iblis Diriwayatkan di dalam kisah-kisah sufi bahwa ketika sufi besar al-Hallaj dijatuhi hukuman mati, ia diseret ketiang gantungan. Beliau disiksa dan dihinakan oleh pemerintahan pada masa itu. Saat al-Hallaj meringkuk lemah di tiang kematiannya, Iblis datang dan bertanya kepadanya, ”Kamu telah mengatakan ‘Aku’ dan aku pun telah mengatakan ‘Aku’. Tetapi mengapa kamu mendapatkan ampunan dari Tuhan yang Mahakekal sementara aku mendapatkan kutukan abadi?” Al-Hallaj menjawab, “Engkau mengatakan ‘Aku’ seraya memandang besar pada dirimu sendiri, sementara aku menjauhkan diriku sendiri dari diri (ego). Oleh karena itu, aku memperoleh ampunan dari Tuhan sedangkan engkau mendapatkan kutukan.

164

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Memandang besar diri adalah hal yang tidak layak, sedangkan melepaskan diri (ego) adalah perbuatan baik di atas semua kebaikan!” Abu Sa’id Abi al-Khayr bersyair : Selama egomu menyertaimu, Engkau takkan pernah tahu apa-apa tentang Tuhan, Karena ego itu tidak menyukai al-insan al-kamil Dan Rumi berujar : Baju siapa pun yang lumat oleh cinta, Tercuci bersih dari tamak dan noda! Laa hawla wa laa quwwata illa billah.

Mengenal Referensi Cinta Gerald May (Addiction and Grace: Love and Spirituality in the Healing of Addiction, New York: Harper San Francisco, 1988) berkeyakinan bahwa semua manusia memiliki hasrat akan Allah sejak lahir.

165

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Hasrat ini merupakan kerinduan terdalam dan harta yang paling berharga pada manusia. Kita mungkin menamai hasrat ini dengan bahasa yang berbeda: kerinduan akan keutuhan, keharmonisan, atau pemenuhan. Akan tetapi, di balik hasrat-hasrat itu ada suatu kerinduan akan cinta, untuk mencintai dan dicintai, dan untuk semakin dekat dengan Sang Sumber Cinta. Kerinduan ini adalah hakikat roh manusia untuk berelasi dalam cinta, berelasi secara pribadi. Dalam arti ini, kerinduan akan yang transenden-imanen sekaligus merupakan sebuah kerinduan akan keotentikan diri. Tony Baggot (Spirituality, Vol 2, No 5~ 1996) bahwa perziarahan ke dalam diri sebenamya merupakan perziarahan ke dalam Allah. Di sanalah kita bertemu muka dengan Allah, di mana segala ilusi dan kepalsuan lenyap dalam benaman cinta tanpa syarat (unconditional love) dari Allah. Bernard Lonergan, filsuf dan teolog, dalam bukunya Method in Theology (1975) menulis bahwa manusia mencapai keotentikannya dalam transendensi diri (self-transcendence). Transendensi diri berarti suatu gerak melampaui apa yang telah dicapai. Suatu gerak dari yang kurang baik menjadi baik dan dari yang baik menjadi lebih baik. Namun, ide transendensi diri ini berbenturan dengan penafsiranan realisasi diri atau aktualisasi diri manusia modern yang lebih berciri egois and self-centered.

166

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Bernard

Lonergan

menyebut

pengalaman

perjumpaan yang intim ini sebagai being in love with God. Pengalaman ini membawa orang pada suatu pertobatan atau transendensi diri, suatu pertobatan yang lahir dari relasi cinta. Dalam relasi yang intim ini kebaikan yang terpendam akan mengalir dengan sendirinya karena ia telah menemukan identitas dirinya di hadapan Allah sebagai Subyek, yang unik dan khas. Hubungan pribadi dengan Allah itu mengantar ia menemukan kembali identitas dirinya yang sejati di hadapan Allah. Dalam doa (meditasi atau kontemplasi) ia menemukan siapa Allah sebenarnya dan siapa dirinya. Dalam pergumulan relasi pribadi dengan Allah itu ia memperbarui gambarannya (image) akan Allah dan gambaran dirinya sendiri dan bersedia untuk menanggung konsekuensi dari keintiman relasi itu. Relasi cinta itu melahirkan penyerahan (surrender) total kepada Allah dan kesediaan untuk menerima diri dan realistis dalam hidup. Penolakan terhadap realitas kemanusiaan kita yang kaya akan potensi untuk bertumbuh dan sekaligus rapuh dan mudah terpecah akan melahirkan ilusi ilusi yang menggerogoti keotentikan diri. IIusi ilusi yang kita bangun dalam "cara berpikir kapitalis" melahirkan kepribadian kepribadian yang palsu. Kita membangun diri dalam bayangan yang rapuh dan membiarkan ilusi itu mengilas kita sendiri. Kita seperti orang yang kehilangan identitas diri dan mengembara dalam pencapaian yang tiada hentinya di luar diri. Sebenamya

167

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

kita dibelenggu oleh hasrat kekuasaan, popularitas, dan kekayaan yang tidak mengantar kepada keotentikan diri (true self). Kembalilah ke kedalaman dirimu dan di sana Allah akan berkisah tentang cinta dan hasrat Nya untukmu dan hasratmu untuk dirimu sendiri, untukNya, sesama dan alam sekitarnya. Walter E Conn dalam bukunya The Desiring Self: Rooting Pastoral Counseling and Spiritual Direction in Self- Transcendence (1998) menilai secara kritis akan ide realisasi diri (self-realisation) atau aktualisasi diri (self-actualisation) dalam masyarakat modern dengan ide penyangkalan diri (self-denial) dalam agamaagama. Ia menegaskan bahwa melalui transendensi diri, pribadi tidak dikorbankan, tetapi direalisasikan dalam kemarusiaannya yang otentik. Perealisasian diri yang sejati dalam pencarian akan makna, kebenaran, nilai dan cinta akan menolak segala bentuk dorongan egoisme centered). Ini pelayanan merupakan mensyaratkan diri, cinta hasil bagi sebuah bahwa sesama. usaha seseorang diri Dalam untuk harus demi terang mengosongkan bahkan kehilangan yang berpusat pada diri sendiri (self-

transendensi diri, aktualiasi diri yang otentik bukan memenuhi hasrat-hasrat pribadi, melainkan dari sebuah gerak yang melampaui diri untuk membawa kebaikan bagi diri sendiri dan orang lain. Realisasi diri yang sejati dan

168

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

pemenuhan diri yang otentik merupakan hasil dari transendensi-diri. Maka transendensi diri adalah suatu respons yang efektif terhadap hasrat dari roh manusia terhadap makna, kebenaran, nilai, dan cinta. David Couturier. "The Capacity to Promote Justice," Human Development 6/3, 1985) berkeyakinan bahwa unsur tidak sadar nilai (unconscious) kita (value) hidup dan dapat untuk sikap memengaruhi menginternalisasikan kapasitas

(atitude). Pengaruh unsur tidak sadar ini melahirkan inkonsistensi-inkonsistensi dalam keseharian, antara diri ideal (ideal self) dan diri aktual (actual self). Hal ini dengan jelas terungkap dalam artikel "Absurditas Intelektual" Yasraf Amir Piliang (Kompas, 26/5/2005)

menulis, "Tidak masuk akal melihat aneka tindakan para akademisi dan intelektual ini yang seakan 'bodoh', tanpa pertimbangan akal sehat dan perhiitungan semacam Ini rasionalitas, absurditas sehingga menciptakan

intelektual-intellectualis

absurditas".

membuktikan bahwa "modal intelektual" tidak menjadi jaminan utama untuk menjadi pribadi yang integral dan otentik. Siapa pun kita, entah dosen, pemimpin agama, politikus, pejabat negara, para menteri, wakil presiden dan presiden, orang kaya maupun orang miskin, terkena oleh pengaruh hukum unsur tak sadar (unconscious) ini. Maka tepat apa yang dikatakan

169

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Ahmad Syafii Maarif bahwa kita masih tertatih-tatih dalam upaya memperbaiki masa depan bangsa ini akibat belum satunya antara kata dan laku (Kompas, 1/6/2005). Pendidikan bukan hanya soal kemampuan untuk menguasai informasi, teknologi, melainkan suatu kemampuan untuk menginternalisasikan nilai dalam kehidupan. Proses penginternalisasian nilai ini perlu menyentuh unsur-unsur tidak sadar (unconscious) dalam tiap pribadi sehingga ia mampu secara bebas untuk memilih dan bertanggung jawab atas pilihannya serta untuk mengenal distorsi-distorsi kesadarannya. Habiburrahman El-Shirazy dalam banyak novel cintanya banyak menjelaskan tentang hakikat cinta yang sebenarnya. Buku ayat-ayat cinta yang tergolong Best Seller dan novel tersebut telah di Adnan al-Tursyah, 2005. Madza Yuhibbuhu Allah Wa Madza Yubghiduhu, Riyadl: Maktabah Abi Khan. Buku ini menjelaskan berbagai perbuatan, ucapan dan keyakinan dilaksanakan yang maka dicintai Allah SWT dan jika dapat orang-orang yang

mengaplikasikannya akan mendapatkan cinta dan kasih sayang Allah SWT. Dalam buku ini juga diperkaya dengan pekerjaan-pekerjaan yang dilarang dan dibenci jika dilakukan serta orang yang melakukannya dibenci dan mendapatkan murka Sang Penebar Cinta.

170

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Buku setebal 506 halaman ini kaya dengan berbagai informasi yang dapat menjadikan seseorang sebagai kekasih dan sekaligus dapat mengetahui halhal yang tidak boleh dilakukan. Mahmud Ta’matu Halby, 2005, Min Rawai’ul Qishash; Qishash Anilhubb Wa al-Muhibbin Wa alMawaidz wa al-Ibar wa Badaihi al-Syuara’ wa al-Kiram wa al-Muruah, Beirut:Libanon. Kitab ini memberikan gambaran umum serta secara rinci tentang bagaimana cinta dan metode mencinta sehingga berada dalam ridla Ilahi. Buku ini pula kaya dengan berbagai nasihat, pelajaran-pelajaran serta keunggulan dan kelemahan cinta dan pencintanya. Abdullah Nawwarah, 2005, al-Shahih Min alZuhdi Wa al-Raqa’iq, Mesir: Daar al-Raudlah. Kitab yang ditulis oleh Abdullah ini diperkaya dengan berbagai informasi penting tentang bagaimana berlaku Zuhud, hakikat dan perilaku para pendahulu tentang konsep zuhd. Di dalamnya juga memberikan gambaran tentang bagaimana seharusnya seorang hamba Allah mencintai Allah dan juga mencintai selain Allah. Seperti juga diinformasikan tentang balasan orang-orang yang mencinta dengan ke-tulusan Ilahi.

171

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Abdul memebrikan

hayyi

al-Husaeny, seputar

2003,

Tahdzibul etika dan

Akhlak, Birithania:Al-Akademiah al-Islamiyah. Kitab ini informasi akhlak, berbagai persoalan yang menjadi konsekwensinya. Mencintai Allah dan rasul Allah menjadi tema besar yang dimunculkan dalam sebagian substansinya. Bagaimana mencintai Allah agar selalu mendapatkan balasan cinta dariNya juga dibahas dalam buku ini, sebagaimana juga diberikan ulasan tentang hakikat cinta terhadap rasul Allah dan para sahabat beliau. Ibn al-Qayyim al-Jauziyah, 1978. al-Daa’u Wa al-Dawa’;al-Jawab al-Kafi Lima sa’ala An al-Dawa’i alSyafi, Jakarta:Dinamika Berkah Utama. Buku ini menginformasikan bahwa setiap penyakit yang

diturunkan Allah di atas`dunia ini pasti ada obatnya. Cinta Allah dan rasulNya merupakan bagian terpenting dalam memberikan obat agar seseorang sembuh dari penyakitnya. Dalam buku ini juga dijelaskan cinta terpuji dan cinta tercela, Allah SWT telah menegaskan dalam surat al-Maidah/5:54” barangsiapa di Hai orang-orang kamu yang beriman, dari antara yang murtad

agamanya, Maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintaiNya, yang bersikap lemah Lembut terhadap orang yang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad dijalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela.

172

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha luas (pemberian-Nya), lagi Maha Mengetahui. Cinta terpuji yang sangat di senangi Allah adalah mencintai hanya karena dan untuk Allah semata dan mencintai segala orang-orang yang dan mencintaiNya menjauhi dengan yang di penuh penghormatan dan penghargaan, mengikuti yang dianjurkan larangnya. Sedangkan cinta tercela yang paling dibenci Allah adalah cinta terhadap makhluk Allah melebihi cintanya kepada Allah dan rasulNya Ahmad Abdurrahim Al-Syarih, 1988, Al-Suluk Inda Al-Hakim Al-Tirmidzi, Mesir:Daar al-Salam. Pada kitab ini ahmad menjelaskan bahwa al-suluk (jalan menemui Tuhan) dalam perspsektif Hakim al-Tirmidzi. Makna al-suluk dalam pandangan Hakim al-Tirmidzi adalah jalan yang dilalui seorang pencari Tuhan untuk lebih dekat dengan Tuhannya. Dalam buku ini dibahas metode atau cara mendekati Tuhan yang paling utama seperti cara yang telah diajarkan oleh rasul Allah dalam al-Quran dan alSunnah, disamping itu juga mengikuti cara-cara ulama salaf . salah satu ungkapan setiap Hakim al-Tirmidzi sejak adalah:”ketahuilah bahwa manusia

dilahirkan sudah dibebankan kewajiban oleh Allah dan dia akan selalu musafir selam belum menapaki dan menempati posisinya di Surga ataukah Neraka, Surga

173

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

dan Neraka sangat terkait pada hasil yang telah dilakukannya didunia”. Ismail Abdullah Al-Anshari, 1989, Syarh

Afifuddin ‘Ala Manazil al-Sairin Ila al-Haqqil Mubin, Tunisia:Daar al-Turky. Ismail memberikan penjelasan seputar bagaimana seseorang dapat menggapai kecintaan dan dapat menjadi kekasih Allah SWT. Bahasannya dimulai dari makna al-mahabbah sebagai ketergantungan ketulusan menjauhi Mahabbah dalam semua dapat hati seseorang segala tanpa dengan perintah yang dan dicintainya. Bukti cinta yang paling utama adalah mengikuti larangan juga keragu-raguan. dalam

berarti

ketulusan

menjalankan perintah Allah dan merasakan kelezatan keimanan dan mengikhlaskan diri dalam menerima ujian dan cobaan. Abdul wahhab al-Sya’rany, tt, Qudsiyyah Fi Ma’rifat Qawaid Al-Anwar Alal-Shufiyyah,

Beirut:Maktabah Ilmiah. Dalam buku ini ditegaskan halhal yang dapat membuat seseorang mencintai dan dicintai, juga, membahasa sifat-sifat sang pencinta sebenarnya. Hakikat sang pencinta harus mencintai semua yang terkait dengan yang dicintainya seperti cintanya Majnun dengan laila, demikian juga dengan cinta kepada Allah harus diartikan bahwa mencintai segala yang diperintah dengan melaksanakan sepenuh hati apapun yang diperintahkanNya maupun mencintai

174

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

semua yang dilarangnya dengan menjauhkan diri dari larangan tersebut Sami Nasr, 1981, Ilmu al-Awliya’ Li al-Hakim alTirmidzi, Ain Syamsy: Maktabah Al-Hurriyah. Sami dalam kitabnya menjelaskan tentang ilmu al-Awliya’ yang dikonsepkan oleh Hakim al-Tirmidzi, didalamnya ditegaskan pula bahwa cinta Allah dan orang-orang yang mencintaiNya, cinta Allah sebagai metode untuk mendapatkan ma’rifatullah. Memperoleh ma’rifat dapat berarti mengetahui sifat-sifat Allah dan dapat dipraktekkan dalam diri manusia. Zikir merupakan bagian al-mahabbah, mengingat Allah selalu dalam senang, sedih, suka, duka, kaya, miskin, Allahnya. Khalid As-Sayyid Rusyah, 2005, Lazzatul ramai-ramai mapun sendiri-sendiri adalah bagian terpenting dalam mahabbah manusia terhadap

Ibadah;Birnamijun Amaliyyun Li al-Tarbiyah al-Imaniah, Iskandariyah: Daar al-Shafa Wa al-Marwah. Dalam tulisan ini khalid menegaskan bahwa kelezatan beribadah sangat tergantung pada niat dan sikap kita menghadapi kewajiban yang telah di berikan allah terhadap hambaNya. Dalam buku setebal510 ini dijelaskan berbagai persaoalan yang dapat memberikan cara bagi seorang salik untuk memperoleh ke-lezatan dalam beribadah. Jika seseorang mencintai Allah maka hendaklah ia mengikuti rasul Allah melalu aplikasi

175

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

segala perintah yang telah digariskan Allah melalui rasulNya, dan menjauhi segala batasan-batasan yang telah digariskan allah dan rasulNya untuk tidak dilakukan. Ciri-ciri pencinta adalah; selalu ingat kepada yang dicintainya, mengikuti segala yang telah digariskan dan menjauhi semua larangan-larangan yang menyebabkan seseorang perbuatan dicintainya. Ahmad Muhammad Kan’any, tt, Tazkiyatun Nufus Wa tarbiyatuha Kamaa Yuqarriruhu Ulama alsalaf, Beirut: Daarul Qalam. Buku ini memberikan informasi tentang pembersih jiwa dari kotoran-kotoran hati yang dapat menghalangi manusia berhadapan dengan Tuhannya. Cinta kepada Allah merupakan tujuan paling utama dalam diri manusia, sebab dengan menggapai ke-cintaan dan kasih sayang Allah manusia akan merasa tenang dan bahagia dalam kehidupan dunia maupun akhiratnya. dibenci, bersalah menghabiskan agar selalu waktunya dicintai, untuk semua ingat dan tidak pernah lupa kepadaNya, menjaga keinginan dan tujuan selalu diarahkan kepada yang

             
Dan kepunyaan-Nya-lah segala apa yang ada di langit dan di bumi, dan untuk-Nya-lah ketaatan itu selama-

176

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

lamanya. Maka Mengapa kamu bertakwa kepada selain Allah? Seluruh alam dan isinya meripakan ciptaan dan kepunyaan diberikan Allah Allah oleh karena dilakukan itulah jika kewajiban dalam hati mensyukuri segala nikmat dan anugerah yang telah dapat seseorang terpatri kata cinta yang mendasari perilaku keseharian seseorang. Cinta yang mendalam dapat mengakibatkan rasa rindu akan keinginan bertemu dan selalu bersama dengan yang dicintainya. [ ] Muhammad Ahmad Lauh, 2005, Taqdis alAshkhash Fi al-Fikr al-Shufi; Irdun Wa tahlilun Ala Dauil Kitab Wa al-Sunnah, Mesir: Daar Ibn Al-Qayyim. Buku ini menegaskan bahwa tidak dibenarkan ada pengagungan yang tinggi terhadap sesama makhluk Allah, yang pantas untuk diagungkan dan dipuja hanya Allah semata lainnya tidak. Betapa umat Nabi Isa telah diangkat derajatnya oleh Allah, namun saat mereka mengangkat dan memposisikan Nabi Isa As sama apalagi diatas derajat Allah dilaknat dan dihinakan Allah atas perilaku tersebut. Belajar dari persoalan tersebut maka buku ini memberikan bahasan yang sangat mendasar tentang kewajiban untuk menjauhkan diri dari perilaku taqdis alashkhos kepada manusia lain dengan atau atas nama ibadah sekalipun. Penghormatan kita terhadap para ilmuan harus dibatasi dengan batasan yang tidak melebihi penghormatan kita kepada Allah dan rasulNya.

177

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

As’Ad

Al-Sahmarany,

1987,

Al-Tasawwuf

Mansyauhu Wa Mushtalahatuhu, Beirut: Daar al-nafais. Buku ini memberikan banyak informasi tentang almaqamat wa al-ahwal yang teraplikasikan oleh para sufi di dalamnya terdapat sikap cinta yang seharusnya diterapkan oleh makhluk Allah terkait dengan makhluk Allah liannya. Di dalamnya juga membahas persoalan ma’rifat yang dialami oleh sembarang orang kaum sufi terkait dengan orang-orang khusus, Allah SWT, ma’rifatullah tidak dianugerahka kepada melainkan namun dalam realitasnya orang-orang yang diberikan anugerah ma’rifatullah tidak dibenarkan untuk mengekspos pengalaman batinnya kepublic karena akan mengandung fitnah. Hujjat Imam El-Ghazali dalam hal ini –saat ditanya—berujar;”Araftu Walakin Laa A’rafu madza Araftu” (saya tahu dan pernah alami apa yang mereka –Rabiah el-Adawiyah, al-Hallaj, Abu Yazid alBustami, Ibnu ’Arabi—alami, namun saya tidak tahu apa yang saya alami tersebut. Muhammad Fauzil Adhim, 2005, Disebebakan Oleh Cinta;Kupercayakan Pustaka. Rumahku Buku ini Padamu, membahas Yogyakarta:Mitra

persoalan cinta yang terbangun dalam sebuah rumah tangga dilandasi dengan cinta Allah dan rasul Allah, di jelaskan pula dasar cinta harus diawali dengan cinta kepada al-Qur’an.

178

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Andam Dewi Indriyani, 2005, Atas Nama Cinta, Jakarta:Azalea. Buku ini menegaskan bahwa atas nama cintalah kehidupan ini menjadi aman dan atas nama cinta pula kesengsaraan dan perpecahan antara manusiapun terjadi sebagai akibat cinta yang tidak baik. Antara Kabil dan habil sebagai anak Nabi Allah Adam terjadi pembunuhan akibat cinta terhadap saudara perempuannya yang –menurut Kabil—tidak adil karena pasangan yang ia peroleh tidak lebih cantik dari pasangan yang di dapatkan saudaranya Habil. Dalam buku ini pula ditegaskan betapa cinta Allahlah yang paling murni dan tidak mengenal ukuran cantik secara fisik melainkan ketaqwaan yang dibangun atas nama Cinta Allah SWT.
Maqamat According Comparative 1993. to (stations) Al-qushayri (Karya: Study and and Abdul Ahwal Muhaya (states) a (Thesis,

Al-hujwiri:

Institute of Islamic Studies McGill University, Montreal), Penerbit: Dirjen Binbaga Islam/Ditbinperta, 1996/1997). Karya ini merupakan hasil penelitian akademis dalam bentuk thesis yang mengadakan studi perbandingan kedua tokoh sufisme terkemuka dalam tradisi Islam (AlQushayri dan al-Hujwiri). Karya ini menyoroti posisi dan peran al-Qushayri dan al-Hujwiri dalam sejarah sufisme [hlm. 9], Maqamat dan Ahwal [hlm. 30], Taubah (Repentance) [hlm. 43], Wara’ (Abstinence) [hlm. 49], Zuhud (Asceticism) [hlm. 52], Qana’ah (Contentment) [hlm. 57], Tawakal (Trust in God) [hlm. 59], Ridla (Satisfaction) [hlm. 64], Huzn

179

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna (Sorrow) [hlm. 68], Wajd dan Wujud [hlm. 70], Qahr (Violence) dan Luthf (Kindness) [hlm. 72], Khauf (Fear) and Raja’ (Hope) [hlm. 73], Qabd (Contraction) and Basth (Expansion) [hlm. 77], Uns (Intimacy) and Haybah (Awe) [hlm. 81], Musamarah and Muhadatsah [hlm. 83], Dhikr (Remembrance of God) [hlm. 85], Mahabbah (Love) [hlm. 89]. Sanusiyah: a Study of a Revivalist Movement in Islam (Karya: Nicola A. Ziadeh. Penerbit: E.J. Brill, Leiden, 1983). Buku ini dapat dijadikan sebagai model rujukan bagi penelitian terhadap sebuah gerakan tarekat dalam panggung politik di wilayah tertentu. Dengan mengambil tarekat Sanusiyah sebagai focus utama gerakan Islam di Libya maka buku ini diawali terlebih dahulu dengan Pendahuluan dan potret negara Libya pada abad 19 sebagai konteks sosial dan politik kemunculan gerakan [hlm. 11-34]. Untuk itu membidik para tokoh dan pemimpin tarekat Sanusiyah sangatlah relevan dilakukan [hlm. 35-72], termasuk dalam kaitan ini adalah filosofi gerakan Sanusiyah [hlm. 7398] dan tinjauan kelembagaan terhadap organisasi gerakan sanusiyah [hlm. 99-125]. Setelah bagian penutup, buku ini dilengkapi dengan: appendiks yang memuat sebuah artikel berjudul “Sanusi revivalism as a part of the fundamentalist tradition in Islam” (Kebangkitan kembali tarekat sanusiyah sebagai bagian dari

180

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna tradisi fundamentalisme Islam) oleh R.J.I. Ter Laan [hlm. 137-150]. Sufism in Indonesia an Analysis of Nawawi alBanteni’s Salalim al-fudala’ Karya: Sri Mulyati (Thesis, McGill University, Montreal, Canada, 1992) Penerbit: Ditbinperta, 1996/1997. Karya ini terdiri dari tiga bagian. Pertama, elaborasi tentang sufisme di Indonesia; sebuah proses Syeikh histories Nawawi buah tentang al-Banteni, karyanya, tumbuh-kembang latar belakang organisasi pendidikan, umum tarekat di Indonesia [hlm. 1-26]. Kedua, sketsa biografis keluarga, beberapa penilaian

terhadap karya-karya Imam Nawawi [27-51]. Ketiga, aspekaspek sufistik dalam pemikiran Nawawi, beberapa pointer terpenting dalam Manzuma hidayat al-adzkiya’ ila thariq alawliya’ [52-55], komentar Nawawi terhadap Hidayat aladzkiya’ ila thariq al-awliya’ [55-56]. Karya ini juga mencakup pendekatan kajian yang dilakukan Nawawi, konsep-konsep dalam tasawuf seperti: pengertian tasawuf, syari’a, tariqa dan haqiqa. Selain itu juga dibahas praktek-praktek pengembaraan kaum sufi menuju Tuhan lewat ritualitas taubah, qana’ah, al-zuhd, ta’allum al-‘ilm al-syar’i, al-muhafazha ‘ala al-sunan, altawakkul, al-ikhlash, al-‘uzla, hifzh al-awqat, serta tadzkira dan mahamma [66-88].

‘Awârif al-Ma’ârif. Penulis Baghdadi Al-Syafi’i.

:

Syihâbuddîn Abi Hafs

Umar ibn Muhammad ibn ‘Abdullah Al-Syuhrawardi Al-

181

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna Penerbit : Dar Al-Kutub Al-Ilmiah, Beirut- Lebanon, Cet I tahun 1420 H/1999. Buku ini merupakan salah satu literatur penting dalam dunia tasawuf, sebab di dalamnya memuat persoalan tasawuf yang disusun secara sistematis sehingga mudah untuk dipahami, terutama untuk pembelajar sufi pemula. Buku ini terdiri dari 63 bab, selain prakata-3, dan kata pengantar-7. Bab pertama membicarakan masalah kemunculan Ilmu Tasawuf -11, Bab kedua berbicara tentang khusûsyiyyah al-shûfiyyah dalam masalah husn al-istimâ-16. Bab ketiga menjelaskan tentang masalah keutamaan ilmu tasawuf (fadhîlah ulûm al- tashawwuf) -22. Bab keempat menjelaskan tentang kondisi para sufi dengan beragam metode pencapaian-33; Bab kelima berbicara tentang Keunggulan dan keutamaan Ilmu Tasawuf-37; Bab keenam menjelaskan tentang penyebutan Ilmu ini dengan nama altashawwuf-41; Bab ketujuh berbicara tentang kelompok orang yang benar-benar sufi dan mereka yang hanya digolongkan di dalam kelompok tersebut-44; Bab kedelapan membicarakan tentang kondisi sufi dengan malâmatiah yang dialaminya-48; Bab kesembilan menjelaskan tentang orang-orang yang tergolong sebagai kaum sufi namun tidak termasuk dalam kelompok sufi tersebut-50. Bab kesepuluh menjelaskan tentang peringkat dan tingkatan masyâyikh-53; Bab kesebelas menjelaskan tentang khâdam dan yang serupa dengannya-85; Bab kedua belas menjelaskan tentang perkumpulan para masyâyikh Sufi-60; Bab ketiga belas menjelaskan tentang keutamaan penghuni ribâth -65; Bab keempat belas membicarakan

182

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna tentang keserupaan ahl al-ribâth dengan ahl al-shuffah zaman Rasul Allah Saw-67; Bab kelima belas menjelaskan tentang kekhususan yang dimiliki oleh ahl al-ribâth alshufiyyah-69; Bab keenam belas membicarakan masalah perbedaan kondisi para Masyâyikh dalam perjalanan dan maqâ -74; Bab ketujuh belas berbicara tentang keutamaan aktivitas para Sufi dalam perjalanannya-80; Bab kedelapan belas berbicara tentang kehadiran kembali dari musafir, dan tatacara masuk ribâth kembali-85; Bab kesembilan belas berbicara tentang masalah ahwâl al-shufiyyah-89; Bab kedua puluh tentang makanan kemenangan-93; Bab kedua puluh satu tentang hâl al-mutajarrid dan al-muta’ahil dalam Tasawwuf-9; Bab kedua puluh dua tentang ungkapan dan simâ’ah sebagai ajaran para Sufi yang dapat dibenarkan104; Bab kedua puluh tiga tentang ungkapan dan simâ’ah sebagai ajaran para sufi yang tidak dapat dibenarkan-113; Bab kedua puluh empat tentang ungkapan dan simâ’ah dapat mengangkat derajat sebagai ajaran para Sufi yang

dan tingkatan mereka-115; Bab kedua puluh lima tentang ungkapan dan simâ’ah sebagai salah satu ajaran para Sufi yang dijadikan adâb dan tatacara dalam ritual mereka-119. Bab kedua puluh enam tentang bilangan empat puluhan sebagai salah satu ajaran Sufi-123; Bab kedua puluh tujuh tentang keutamaan al-arba’ïniyyah-127; Bab kedua puluh delapan tentang tatacara bergabung dalam kelompok al-arba’ïniyyah-132; Bab kedua puluh sembilan tentang akhlak al-shûfiyyah-136; Bab ketiga puluh tentang perincian akhlak al-shûfiyyah -141; Bab ketiga puluh satu tentang makna dan fungsi al-âdab dalam sufi-164; Bab

183

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna ketiga puluh dua tentang al-âdab dalam al-taqarrub Ila Allah-167; Bab ketiga puluh tiga tentang ketentuan al-âdab bersuci -170; Bab Ketiga puluh empat tentang al-âdab dan rahasia berwudu’ -173; Bab Ketiga puluh lima tentang alâdab ahl al-khusûs dari kelompok sufi dalam berwudu’-175; Bab ketiga puluh enam tentang keutamaan shalat -178; Bab ketiga puluh tujuh tentang sifat-sifat shalat ahl al-qurb-181; Bab ketiga puluh delapan tentang al-âdab dan rahasia shalat -188; Bab ketiga puluh sembilan tentang keutamaan dan rahasia puasa-193; Bab keempat puluh tentang perbedaan para sufi dalam berpuasa dan berbuka-194; Bab keempat puluh satu tentang al-âdab berpuasa -197; Bab Keempat puluh dua tentang masalah makanan dan hal-hal yang mengandung manfaat serta mudharat-199; Bab keempat puluh tiga tentang al-âdab Makan -202; Bab ke empat puluh empat tentang al-âdab dalam berpakaian-206; Bab ke empat puluh lima tentang keutamaan qiyâm al-lâil -211-, Bab keempat puluh enam tentang faktor-faktor yang mempengaruhi qiyâm al-lâil dan al-âdab tidur-213; Bab keempat puluh tujuh tentang terjaga di waktu tidur dan aktivitas pada malam hari-216. Bab keempat puluh delapan tentang pembagian qiyâm al-lâil-219; Bab keempat puluh sembilan tentang tatacara menyambut pagi hari serta amaliah yang harus dilakukan -221; Bab kelima puluh tentang aktivitas pada siang hari serta pembagian waktu-228; Bab kelima puluh satu tentang al-âdab yang berhubungan dengan siswa [murîd] dan guru [al-syaikh]-235; Bab kelima puluh dua tentang al-âdab seorang guru berkaitan dengan teman dan para murîd-242;

184

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna Bab kelima puluh tiga tentang hakikat berteman-246; Bab kelima puluh empat tentang menjaga dan menunaikan hakkah berteman dan bersaudara -251; Bab ke lima puluh lima tentang tatacara berteman dan bersaudara -254; Bab kelima puluh enam tentang bagaimana mengetahui manusia secara keseluruhan dan mendapatkan ilm al-Mukasyafat dari Allah -258; Bab kelima puluh tujuh tentang tatacara menyingkap permasalahn kehidupan, merinci serta membagi-baginya -268-. Bab kelima puluh delapan tentang masalah maqâmat dan al-ahwâl serta perbedaannya-273; Bab keima puluh sembilan tentang rambu-rambu maqâmat -276; Bab Keenam puluh tentang rambu-rambu al-Syaikh dalam maqâmat secara terperinci-283; Bab ke enam puluh satu tentang masalah yang berkaitan dengan al-ahwâl -294; Bab kernam puluh dua tentang penjelasan masalah yang berkaitan dengan al-shwâl dalam istilahd sufî -307-, Bab ke enam puluh tiga tentang masalah-masalah yang berkaitan dengan pembuka dan penutup ( al-Bidâyah wa Al-Nihâyah) -312-

185

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Ungkapan Penulis
Sekiranya bukan karena Cinta seorang ibu tidak akan rela menderita demi kelahiran sang bayinya, dengan cinta dunia ini menjadi berkembang, dengan cinta pula binatang tidak memangsa anaknya sendiri dan dengan cinta pula orang rela berkorban jiwa raga tanpa memperdulikan dirinya sendiri. Cinta manusia kadang menjadi dapat arif membuat manusia Cinta lupa sejati sejatinya, namun tidak jarang pula dengan cinta dan bijaksana. manusia termanifestasi dalam cinta Allah SWT dan cinta rasulNya. Cinta yang berlandaskan mahabbatullah wa mahabbaturrasul akan abadi dan tercermin dalam sikap dan perilaku seseorang, bahkan jika cintanya telah dibalas oleh Allah SWT maka apapun yang ia lakukan selalu berada pada garis-garis ketentuan Ilahi. Cinta Allah kepada hambaNya tertuang dalam ampunan (al-Maghfirah) yang diberikanNya terhadap orang-orang yang telah dicintaNya, juga, terungkap pada petunjuk (al-hidayah) Allah yang dijadikan sebagai penuntun dalam menjalankan ritual-ritual kehidupannya, cinta Allah juga terlihat pada ganjaranganjaran fisik ataupun non fisik yang di peroleh seorang pencinta maunah). Perilaku seseorang dalam memanifestasikan makna cinta sangat beragam tergantung pada pemahaman Allah dalam perilaku kesehariannya (alKarâmah) ataupun dalam bentuk pertolongan (al-

186

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

dan –kadang juga—pengalaman dapat memberikan perilaku berbeda dalam hal cinta. Cinta seorang remaja yang sedang kasmaran perilakunya sering terlihat aneh dan irrasional, berbeda dengan perilaku cinta seorang orang tua terhadap anaknya. Lain pula perilaku cinta seorang politikus terhadap dunia politiknya, ilmuan terhadap ilmu pengetahuannya, demikian pula perilaku cinta seorang sufi terhadap dunia spiritualnya. Perilaku-perilaku cinta inilah yang akan tersajikan pada buku yang ada di tangan saudara, buku ini mencoba memberikan gambaran –walaupun belum sempurna—terhadap sikap dan perilaku sang pencinta terhadap apapun yang dicintainya, disamping itu juga buku ini dilengkapi dengan berbagai analisisnya terhadap perilaku sosial terhadap persoalan cinta. Dasar dan landasan qur’ani dan al-sunnah tak luput dibeberkan dalam buku ini, karena sering terlihat – dalam berbagai referensi cinta tidak dilandasi pada firman Allah maupun sabda rasulullah-- apapun yang kita presentasikan. Secara khusus penulis ucapkan rasa syukur yang tak terhingga kepada isteriku tersayang Khorizah, M.Pd yang dengan tulus sebagian waktunya tersedot untuk penyelesaian tulisan ini, Akhirnya kepada Allah jualah kita harapkan balasan yang terbaik dan semoga buku ini dapat menjadi bagian dari referensi keilmuan yang mendalami makna dan hakikat cinta. Jakarta, 13 Desember 2007

187

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Persembahan Kupersembahkan buku ini kepada Isteriku tersayang Khorizah,M.Pd

188

Cinta Allah abadi dan cinta selainNya sirna

Alamat Penerbit Vila Inti Persada Blok D4/6 Pamulang Timur Pondok Cabe-Tangerang.Telp. 021 74717533. Fax (021-74717533) E-mail:Irfani_13@ yahoo.co.id

189

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->