P. 1
Kisah Jalut Dan Thalut

Kisah Jalut Dan Thalut

|Views: 82|Likes:
Published by Rejal Said

More info:

Categories:Types, Speeches
Published by: Rejal Said on Dec 16, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/16/2010

pdf

text

original

Berdirinya saya pada pagi ini untuk menyampaikan sebuah kisah Thalut dan Jalut.

Mengimbau kembali sejarah selepas kewafatan Nabi Musa a.s, kaum Bani Israil berada di zaman kekosongan. Tiada mempunyai raja dan tiada pemerintah agung,Tika dan saat itu pertarungan dan peperangan berleluasa. Kemungkaran bermaharajalela di sana-sini, sujud pada Ilahi, tidak dipeduli sama sekali Bertepatan dengan kehendak Allah, maka Nabi Samuel telah mendapat wahyu, meminta beliau mencari seorang pemuda yang bernama Thalut untuk dijadikan Raja Bani Israil. Ini bertepatan surah Al-Baqarah ayat 247 yang berbunyi; Yang bermaksud; Bersabda nabi mereka, “sesungguhnya Allah telah mengutuskan Thalut menjadi raja kamu”. Hadirin yang dihormati; Kehidupan Thalut jauh di desa, Membantu ayahnya dladang dan menternak binatang, badannya tegap, gagah perkasa, Raut wajah tampan, berani lagi bijaksana Bersopan juga berbudi pekerti Berbeza dengan Jalut, Jalut adalah seorang pemimpin angkatan musuh yang amat digeruni. Terkenal sebagai panglima yang gagah berani . Sesiapa yang menentang pasti kecundang menyembah bumi. Namanya cukup ditakuti di setiap negeri. Maka berkatalah kaum Bani Israil, “bagaimana Thalut boleh menjadi pemimpin kami, walhal dia tidak mempunyai kekayaan dan kekuatan seperti kami dalam memimpin tentera?” . Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang dikehendakinya. Seperti dalam surah Al-Baqarah yang berbunyi ; Yang bermaksud; “Sesungguhnya Allah telah memilihnya menjadi rajamu dan memberinya ilmu yang luas dan tubuh yang perkasa. Akhirnya Tholut diterima oleh kaum Bani Israil yang keras kepala. Hadirin yang dihormati; Setelah dinobatkan menjadi raja, maka Raja Thalut menyusun barisan tenteranya untuk bertempur dengan tentera Jalut yang durjana. Untuk mendisiplinkan tenteranya, maka mereka diuji berjalan di bawah terik panas matahari dan melalui sebatang sungai. Thalut berkata, “Barangsiapa diantara kamu yang mengambil air daripada sungai ini sebagai minuman, mereka bukanlah pengikutku yang setia”.

Begitulah adat manusia, semakin ditegah semakin kuat hati ingin menentangnya. Kini apa yang dibimbangi oleh Thalut telah terjadi. Sebahagian besar daripada tenteranya yang tidak sabar telah meminum air sungai itu sepuas-puasnya. Apabila bertembung dengan tentera Jalut, maka…. Berdebar-debar….terketar-ketar Melihat tentera musuh yang hebat Yang tidak sabar, yang lemah iman , Semuanya tidak sanggup melawan. Tetapi…berbeza dengan pengikut Thalut yang beriman, mereka dengan berani menentang musuh yang ramai itu tanpa gentar sedikit pun. Ini bertepatan dalam Al-Baqarah ayat 249 yang berbunyi; Maksudnya; Orang-orang yang beriman berkata, berapa banyak terjadi golongan yang sedikit dapat mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah”. Setelah bertempur sekian lama maka bertempiklah Jalut dengan angkuh, “Siapakah yang berani menentang Jalut, keluarlah ke sini berlawan dengan ku”. Maka gentarlah pasukan Bani Israil. Tiba-tiba keluarlah seorang pemuda dengan berani menawarkan diri.Thalut begitu kagum dengan keberanian pemuda yang bernama Daud itu, tanpa pakaian besi dan pedang di tangan melangkah maju ke hadapan. Lalu ketawalah Jalut. Ha!Ha!Ha! “Untuk apa tongkatmu itu? Untuk mengejar anjingkah atau mengajar rakanmu? Nampaknya engkau sudah bosan untuk hidup dan sebentar lagi dagingmu akan ku jadikan hidangan binatang”. Melihat Panglima Jalut mara ke hadapan maka Daud melontarkan bandul yang berisi batu tepat kearah kepala Jalut.Aduh!!! Keluarlah darah mengalir deras menutupi kedua mata Jalot. Lalu diikuti lontaran kedua dan ketiga hingga tertiarap Jalut menyembah bumi dan tidak bernyawa lagi. Maka gemuruhlah suara gembira pasukan bani Israil kerana berjaya menumpaskan pasukan musuh yang durjana. Fenomena hari ini, peperangan diantara Negara-negara besar dan Negara Islam telah banyak mengorbankan nyawa insan yang tidak berdosa. Ini amat menyedihkan dan membimbangkan. Sebagai manusia yang bertamadun, kita perlu bersatu agar keamanan dunia sejagat dapat dipelihara. Hadirin yang dihormati; Demikianlah kesudahan Kisah Thalut dan Jalut . Akhirnya Raja Thalut melantik Daud menjadi penasihatnya dan mengahwinkan Daud dengan puteri kesayangannya.

Pengajaran daripada kisah ini; 1) Jauhilah sikap takbur dan sombong dalam diri kita. Sesungguhnya sikap sombong tidak menguntungkan apa-apa kepada kita. 2) Amalkanlah hidup berdisiplin kerana ia faktor terpenting dalam menentukan sesebuah kejayaan. 3) Ingatlah, ajal maut itu telah ditetapkan oleh Allah dan tiada siapa yang dapat menghalangnya. 4) Sesungguhnya Allah Maha Berkehendak, jika Allah menginginkan sesuatu. Maka Allah hanya cukup berkata; JADILAH, MAKA JADILAH IA. Kajang Pak Malau, kajang berlipat, Kajang hamba, mengkuang berduri, Kini cerita sudah tamat, Mohon hamba mengundur diri. Sekian.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->