P. 1
Proposal Perencanaan

Proposal Perencanaan

|Views: 1,285|Likes:
Published by Jacob Breemer
Proposal ini untuk perencanaan tata ruang yang dapat digunakan oleh mahasiswa magister
Proposal ini untuk perencanaan tata ruang yang dapat digunakan oleh mahasiswa magister

More info:

Published by: Jacob Breemer on Dec 17, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/01/2015

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN 1.1.

Latar Belakang Pemerataan pembangunan di segala bidang merupakan salah satu

pembangunan nasional yang dikumandangkan untuk menyediakan sarana dan prasarana pembangunan kepada masyarakat. Pembangunan-pembangunan tersebut terlaksana melalui perencanaan-perencanaan yang dilakukan oleh pemerintah dengan memanfaatkan ruang atau lokasi atau tempat dimana, bangunan yang akan disediakan dapat memberikan nilai guna kepada masyarakat pengguna. Tata ruang dalam konteks global dianggap sebagai tindakan-tindakan manajerial untuk mewujudkan nilai dari ruang tersebut dalam pemanfaatannya. Tata ruang lebih kongrit dikatakan dengan pemanfaatan lokasi-lokasi strategi untuk tujuan pembangunan. Tata ruang dalam bidang olah raga hingga saat ini dihadapkan dengan perencanaan-perencanaan yang matang untuk menyediakan ruang yang sesuai untuk menunjang kegiatan olah raga. Penggunaan lokasi lapangan golf dalam perencanaan dan pengembangan menjadi lapangan olah raga untuk meningkatkan prestasi olah raga. Lapangan golf yang ada di Kecamatan Baruga merupakan salah satu sarana olah raga yang digunakan oleh masyarakat untuk bermain golf. Namun dalam perkembangannya lapangan ini membutuhkan adanya penataan ruang yang memungkinkan untuk meningkatkan adanya minat masyarakat dalam bermain golf. Saat ini lapangan golf

2 tersebut dilengkapi 18 hall dan 19 grin, serta irigasi, yang dibangun untuk mengaliri air yang tergenang pada lapangan tersebut. Kontruksi lapangan golf masih bersifat alami dan pada bagian-bagian tertentu telah dikemas menjadi tempat hal, gring dan terminal. Dengan konstruk yang terbatas, dan tuntutan adalah peningkatan prestasi olah raga, khususnya olah raga golf. Selama ini kegiatan olah raga golf hanya digunakan oleh kalangan elit pejabat yang mengisi waktu istirahatnya, tetapi tidak sebagai atlit golf. Upaya pemerintah untuk melakukan perencanaan dan pengembangan tata ruang lapangan golf menjadi bagian penting dalam rangka meningkatkan prestasi olah raga golf. Upaya tersebut dipengaruhi oleh kebijakan pemerintah daerah untuk menyalurkan 1.2. Rumusan Masalah Berdasarkan uraian yang dikemukakan pada latar belakang tentang pentingnya kebijakan pemerintah untuk merencanakan pembangunan taman dalam kota di Kota Raha, maka dalam penelitian ini disusun rumusan masalah sebagai berikut : 1. Bagaimana kebijakan perencanaan taman dalam kota di Kota Raha ? 2. Faktor-faktor apakah yang menghambat perencanaan pembangunan taman dalam kota di Kota Raha ? 1.3. Tujuan Penelitian Adapun tujuan yang diharapkan dari penelitian ini sebagaimana rumusan masalah penelitian adalah :

3 1. Untuk menganalisis kebijakan perencanaan pembangunan taman dalam kota di Kota Raha 2. Untuk menganalisis faktor-faktor yang menghambat perencanaan

pembangunan taman dalam kota di Kota Raha.

1.4.

Kegunaan Penelitian

Adapun kegunaan penelitian ini diharapkan dapat : a. Secara praktis, bahwa hasil penelitian ini diharapkan dapat

menjadi masukan bagi Pemerintah Daerah Kabupaten Muna dalam menetapkan kebijakan yang mendukung perencanaan pembangunan taman dalam kota di Kota Raha. b. Secara Akademik, hasil penelitian ini diharapkan dapat

menguatkan aspek teoritis yang dapat menambah dan mengembangkan khasana ilmu pengetahuan. Serta sebagai referensi bagi penelitian lain yang ingin

mengkaji lebih lanjut mengenai kebijakan perencanaan pembangunan taman dalam kota di Kota Raha.

4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Konsep Penataan Ruang Dalam rangka pengendalian pembangunan kawasan perkotaan tersebut, acuan yang digunakan adalah penataan ruang. Ginanjar Kartasasmita (1997:2)

mengemukakan bahwa penataan ruang merupakan upaya perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang. Dikarenakan jiwa dari penataan ruang adalah kemitraan dan peranserta aktif masyarakat, maka diperlukan suatu kerangka peraturan yang sifatnya tidak semata-mata membatasi dan mengatur ruang gerak dan kegiatan masyarakat, akan tetapi juga memberi dorongan dan peluang agar masyarakat berpartisipasi pula dalam kegiatan penataan ruang. Untuk itu telah keluar PP Nomor 69 Tahun 1996 Tentang Pelaksanaan Hak dan Kewajiban, Serta Bentuk Dan Tata Cara Partisipasi Masyarakat Dalam Penataan Ruang. Khusus

5 untuk kawasan perkotaan diperlukan penataan ruang kawasan perkotaan yang memuat konsepsi, kebijaksanaan, proses dan prosedur serta mekanisme serta petunjuk yang jelas, serta mampu mengakomodasikan berbagai kepentingan dari pihak-pihak yang terkait, baik pemerintah pusat, pemerintah daerah, serta berbagai kalangan yang ada di masyarakat. Masyarakat harus tergerak untuk menaati dan melaksanakannya karena pengaturan ruang tersebut pada hakekatnya menguntungkan masyarakat. Sjarifuddin Akil (2003:3) mengemukakan bahwa prinsip-prinsip dalam manajemen ruang publik termasuk penyediaan taman kota sebagai jalur hijau adalah sebagai berikut : 1. Keterlibatan masyarakat, baik dalam hal pengelolaan dan pemeliharaan ruang publik, dimana masyarakat tidak hanya memiliki hak untuk mendapatkan fasilitas ruang publik, namun juga sekaligus memiliki kewajiban untuk memeliharanya. Didalam Undang-Undang No.24/1992 tentang Penataan Ruang, pasal 5, disebutkan bahwa: (a) setiap orang berkewajiban berperan serta dalam memelihara kualitas ruang dan (b) setiap orang berkewajiban menaati rencana tata ruang yang telah ditetapkan. Dengan keterlibatan masyarakat, terutama dalam pemeliharaan dan pengelolaan, maka jaminan keberlanjutan fungsi dari ruang publik tersebut akan dapat lebih besar. Dalam konteks ini, masyarakat seyogyanya dipandang sebagai elemen vital, yakni sebagai elemen yang paling memahami hal-hal yang menjadi kebutuhannya sehingga ruang publik tercipta sesuai dengan kebutuhan komunitasnya. Pada gilirannya hal ini akan mendorong tumbuhnya rasa memiliki pada ruang publik tersebut.

6 2. Kemitraan dengan dunia usaha. Walapun pemerintah memiliki tanggung jawab untuk menjamin tersedianya ruang publik, namun demikian penyediaannya dapat diserahkan kepada dunia usaha. Dalam konteks ini pemerintah dapat bertindak sebagai “fasilitator dan regulator” melalui berbagai perangkat pengaturannya dan sekaligus sebagai pengawas yang menjamin penyediaan jalur hijau pada ruang publik sesuai dengan kebutuhan warga kota. 3. Penegakan hukum (law enforcement) tanpa pandang bulu agar pelanggaran pemanfaatan fasilitas umum tidak menjadi hal biasa sebagaimana dapat dijumpai di berbagai tempat di Jakarta. Instrumen yang dapat digunakan sebagai landasan penegakan hukum, disamping Rencana Tata Ruang Kota, adalah peraturan mintakat (zoning regulations) yang juga ditetapkan melalui Perda. Instrumen ini memungkinkan adanya peran yang kuat dari para ahli perencanaan kota, arsitektur-landskap, lingkungan, dan sosial-budaya, untuk bersama-sama duduk dalam Komisi Perencanaan Kota (Planning Commission) yang terus memantau penyelenggaraan pengaturan zoning, khususnya zoning yang ditetapkan sebagai ruang-ruang publik. 4. Penerapan instrumen insentif-disinsentif melalui mekanisme DAU yang mana Pemerintah Pusat dapat mendorong Pemerintah Daerah untuk secara pro-aktif mengembangkan dan mengelola ruang publik (termasuk prasarana dan sarana) dengan kondisi dan kualitas yang memenuhi aspek-aspek yang telah dikemukakan di atas. Instrumen ini pun diharapkan dapat mendorong Pemerintah Daerah untuk menjamin adanya pemihakan yang tegas terhadap kelompok masyarakat

7 menengah ke bawah agar dapat memiliki akses dan alternatif (choice) yang sama dengan kelompok lainnya. 5. Terpadu, terkoordinasi, berkelanjutan dan berwawasan lingkungan. Prinsip tersebut dimaksudkan agar tercipta suatu keterpaduan antar sektor dan antar wilayah dan tekoordinasinya program-program pembangunan yang berkelanjutan dan berwawasan lingkungan. 6. Penataan taman kota dalam ruang publik tidak hanya terbatas secara administratif namun juga termasuk pada kawasan (fungsional). 7. Penataan ruang publik juga disesuaikan dengan perkembangan ekonomi wilayah tersebut. 8. Dukungan terhadap penyediaan taman kota yang terkait dengan penataan ruang publik seperti pedoman lokasi dan penyediaan jalur hijau, pedoman pelibatan masyarakat dalam membangun taman kota dalam ruang publik dan Usulan SNI yang terkait dengan penyediaan jalur hijau di dalam kota. Sjarifuddin Akil (2003:4) mengemukakan bahwa dalam upaya untuk

menjadikan suatu kota yang tertata dengan baik, bersih dan berwawasan lingkungan memerlukan suatu penataan ruang kota yang sesuai dengan karakteristik dari kota itu sendiri. Untuk menjadikan kota sesuai dengan yang diharapkan maka dalam setiap pusat permukiman kota dapat menyusun Rencana Tata Ruang Kota agar dalam pemanfaatan lahan untuk berbagai kebutuhan dapat diatur dalam rencana tata ruang kota. Sebagai salah satu contoh dalam Rencana Tata Ruang Kota juga memuat tentang pemanfaatan ruang untuk Taman Hijau Kota/jalur hijau yang secara jelas diatur dalam Peraturan Daerah dari masing–masing Pemerintah Daerah Kota.

8 Pemanfaatkan ruang di daerah permukiman tetap harus memperhatikan dasardasar mengenai manajemen ruang publik agar dalam pelaksanaannya tidak terjadi konflik antar pelaku pembangunan, antar masyarakat maupun dengan swasta. Berdasarkan pada pemahaman tentang ruang publik dan fungsinya, kami memandang beberapa aspek dasar yang publik.adalah : 1. Aksesibel tanpa terkecuali (accessible for all) dimaksudkan bahwa seyogyanya dapat dipenuhi oleh suatu ruang

ruang publik termasuk ruang untuk olah raga seyogyanya dapat dimanfaatkan oleh seluruh warga kota yang membutuhkan dan mudah dijangkau. Dengan demikian, beberapa fenomena seperti penguasaan (private ownership) seperti pemanfaatan ruang terbuka hijau atau lapangan olah raga untuk kegiatan sektor informal yang dapat menghalangi warga kota untuk memanfaatkan ruang tersebut sebagai tempat berolah raga yang merupakan kebutuhan manusia untuk kesehatan jasmani. 2. Universalitas dimaksudkan bahwa penyediaan ruang publik seyogyanya

dapat mempertimbangkan berbagai kelas dan status kebutuhan masyarakat yang mencerminkan pemenuhan kebutuhan seluruh lapisan masyarakat baik kelas atas sampai bawah, dari yang normal sampai yang menyandang cacat, dari anak-anak sampai dewasa dan orang tua serta dari pria atau wanita. Lebih jauh, ruang publik merupakan sarana kekuatan relasi sosial masyarakat yang karakternya dapat dilihat seperti mengizinkan berbagai kumpulan/grup penduduk berada di dalamnya, serta menghargai kelas-kelas masyarakat, perbedaan etnis, gender, dan perbedaan umur. Walaupun secara umum, ruang ini bisa diakses semua manusia,

9 namun harus tetap mengikuti norma untuk tidak merugikan kepentingan umum di dalamnya. Walaupun terlihat adanya fenomena menjamurnya pembangunan “pola kontainer” (container development) yaitu bangunan yang mampu menampung berbagai aktivitas sosial ekonomi secara sekaligus melalui misalnya Senayan Plaza, Taman Ria Senayan, convention hall di Senayan menggantikan open space yang ada yang sebetulnya dapat dimanfaatkan untuk prasarana olah raga , cenderung hanya dapat dinikmati oleh kelompok masyarakat menengah ke atas dibandingkan dengan kelompok menengah bawah. 3. Keberlanjutan fungsi (functionability) dimaksudkan bahwa ruang publik untuk berbagai kegiatan termasuk untuk olah raga seyogyanya dapat dijamin terus berfungsi sebagaimana yang diharapkan, tidak hanya secara fisik namun yang jauh lebih penting adalah aspek fungsinya itu sendiri. Banyak fenomena di Jakarta dimana ruang publik dalam wujud taman kota misalnya secara fisik tersedia, namun masyarakat tidak dapat memanfaatkannya dengan baik dan leluasa, baik itu karena alasan keamanan (safety reason) maupun kenyamanan, misalnya karena menjadi tempat berkumpulnya para pelaku kriminal dan prostitusi. 4. Kesesuaian fungsi dimaksudkan bahwa ruang publik harus dijamin dapat dimanfaatkan sesuai dengan fungsinya. Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya bahwa wujud ruang publik dapat berbentuk shopping mall, ruang terbuka hijau/taman, fasilitas umum/sosial, pedestrian, dan lain sebagainya. Namun demikian, dapat kita lihat secara kasat mata, terutama setelah krisis ekonomi banyak ruang publik tersebut telah beralih fungsi. Sebagai contoh, pedestrian dimanfaatkan untuk pedagang kaki lima, badan jalan dimanfaatkan untuk tempat

10 parkir, dan lain sebagainya. Bahkan beberapa waktu yang lalu sempat muncul kebijakan pengelola Gelora Senayan untuk menutup akses publik sementara waktu dalam upaya mengembalikan fungsi kawasan tersebut karena sempat dijejaki/dipenuhi oleh kegiatan pedagang kaki lima. 5. Dapat dioptimalkan sebagai bagian dari income/generate perkotaan. Dengan mengoptimalkan ruang publik untuk berbagai kegiatan, diharapkan dapat medorong aktivitas kegiatan ekonomi yang merupakan sumbangan pendapat bagi daerah atau kawasan yang secara langsung akan meningkatkan perkembangan perkotaan. Berdasarkan UU No.24/1992, pengertian penataan ruang tidak terbatas pada dimensi perencanaan tata ruang saja, namun lebih dari itu termasuk dimensi pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang. Perencanaan tata ruang dibedakan atas Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Propinsi, Kabupaten dan Kota, serta rencana-rencana yang sifatnya lebih rinci ; pemanfaatan ruang merupakan wujud operasionaliasi rencana tata ruang atau pelaksanaan pembangunan; dan pengendalian pemanfaatan ruang terdiri atas mekanisme perizinan dan penertiban terhadap pelaksanaan pembangunan agar tetap sesuai dengan RTR-nya. Selanjutnya, tata ruang sendiri merupakan wujud struktural pemanfaatan ruang dan pola pemanfaatan ruang, baik yang direncanakan maupun tidak, yang menunjukkan adanya hirarki dan keterkaitan pemanfaatan ruang. Kawasan perkotaan dapat diartikan sebagai kawasan yang mempunyai kegiatan utama bukan pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perkotaan, pemusatan dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan,

11 pelayanan sosial dan kegiatan ekonomi. Sjarifuddin Akil (2003:5) mengemukakan bahwa pengelolaan kawasan perkotaan (urban management) adalah kegiatan yang mencakup perencanaan, pengaturan, pengorganisasian, pembangunan, pengoperasian, termasuk pemeliharaan, pengendalian dan pembinaan dalam upaya memaksimalkan efisiensi dan keterjangkauan pelayanan perkotaan bagi masyarakat. Didalam rencana tata ruang kawasan perkotaan sendiri, diatur alokasi pemanfaatan ruang untuk berbagai penggunaan (perumahan, perkantoran, perdagangan, ruang terbuka hijau, industri, sempadan sungai, dsb) berdasarkan prinsip-prinsip keadilan, keseimbangan, keserasian, keterbukaan (transparansi) dan efisiensi, agar tercipta kualitas permukiman yang layak huni (livable environment) dan berkelanjutan. Rencana tata ruang merupakan landasan pengelolaan pembangunan kawasan perkotaan. Penelitian yang dilakukan oleh Dian Rukmana (2002) mengemukakan bahwa penurunan kualitas lingkungan menyebabkan kawasan perkotaan berada dalam kondisi yang mencemaskan sehingga mengancam keberlanjutan pembangunan kotakota tersebut. Hal ini disebabkan oleh visi pembangunan kota yang tidak jelas dan cenderung untuk memenuhi tujuan berjangka pendek saja dan mengabaikan pencapaian tujuan jangka panjang (development sustainability). Kasus banjir pada sejumlah kota-kota penting di Indonesia pada awal tahun 2002 silam, yang kemudian diikuti dengan kelangkaan air bersih dan kekeringan saat ini merupakan hal yang menjadi ancaman serius bagi kawasan perkotaan pada masa mendatang. Sementara itu Penelitian yang dilakukan Komaruddin (2002) menyimpulkan bahwa

penyimpangan terhadap rencana tata ruang kawasan perkotaan yang telah mengakibatkan terjadinya kerusakan atau bencana lingkungan disebabkan adanya

12 faktor-faktor yang pada dasarnya bertitiktolak dari lemahnya urban governance. Adapun faktor-faktor tersebut diantaranya adalah : (a) Lemahnya kesadaran masyarakat terhadap pentingnya penataan ruang, (b) Lemahnya kemampuan pengawasan dan pengendalian pembangunan, baik oleh Pemerintah maupun oleh masyarakat, (c) Lemahnya penegakan hukum, serta (d) belum terciptanya semangat dan mekanisme kerjasama lintas wilayah dalam pembangunan yang sinergis – Pada kasus banjir di Jabodetabek awal tahun 2002 misalnya, perubahan guna lahan yang masif pada daerah hulu – yang tidak sesuai dengan peruntukannya – mengakibatkan dampak yang serius pada daerah hilir 2.2. Kebijakan Publik Kebijakan publik adalah penggerak seluruh kehidupan bersama, seluruh organisasi, biak pemerintahan, bisnis, maupun nirlaba, disetiap negara. Keunggulan suatu negara ditentukan oleh kebijakan publik yang unggul Thomas R. Dye (1992:4) mendefinisikan kebijakan publik sebagai segala sesuai yang dikerjakan pemerintah, mengapa mereka melakukan, dan hasil yang membuat sebuah kehidupan bersama tampil berbeda. Riant Nugroho D. (2004:4) mendefinisikan kebijakan publik sebagai suatu program yang diproyeksikan dengan tujuan-tujuan tertentu, nilai-nilai tertentu dan praktek-praktek tertentu. Carl L Friedrick dalam Riant Nugroho, D (2004:5) mengartikan kebijakan publik sebagai serangkaian tindakan yang diusulkan

seseorang, kelompok atau pemerintah dalam suatu lingkungan tertentu, dengan ancaman dan peluang yang ada dimana kebijakan yang diusulkan tertentu ditujukan

13 untuk memanfaatkan potensi sekaligus mengatasi hambatan yang ada dalam rang mencapai tujuan tertentu. Kebijakan publik akan dilaksanakan oleh administrasi negara yang di jalankan oleh birokrasi pemerintah. Fokus utama kebijakan publik dalam negara modern adalah pelayanan publik, yang merupakan segala sesuatu yang bisa dilakukan oleh negara untuk mempertahankan atau meningkatkan kualitas kehidupan orang banyak. Menyeimbangkan peran negara yang mempunyai kewajiban menyediakan pelayan publik dengan hak untuk menarik pajak dan retribusi; dan pada sisi lain menyeimbangkan berbagai kelompok dalam masyarakat dengan berbagai

kepentingan serta mencapai amanat konstitusi. (William Dunn, 2003:5) Terminologi kebijakan publik menunjuk pada serangkaian peralatan pelaksanaan yang lebih luas dari peraturan perundang-undangan, mencakup juga aspek anggaran dan struktur pelaksana. Joko Widodo (2007:1) Siklus kebijakan publik sendiri bisa dikaitkan dengan pembuatan kebijakan, pelaksanaan kebijakan, dan evaluasi kebijakan. Achmady Z.A (1994:38) mengemukakan bahwa keterlibatan publik dalam setiap tahapan kebijakan bisa menjadi ukuran tentang tingkat kepatuhan negara kepada amanat rakyat yang berdaulat atasnya. Dapatkah publik mengetahui apa yang menjadi agenda kebijakan, yakni serangkaian persoalan yang ingin diselesaikan dan prioritasnya, dapatkah publik memberi masukan yang berpengaruh terhadap isi kebijakan publik yang akan dilahirkan. Begitu juga pada tahap pelaksanaan, dapatkah publik mengawasi penyimpangan pelaksanaan, juga apakah tersedia mekanisme kontrol publik, yakni proses yang memungkinkan keberatan publik atas suatu

14 kebijakan dibicarakan dan berpengaruh secara signifikan. Kebijakan publik menunjuk pada keinginan penguasa atau pemerintah yang idealnya dalam masyarakat demokratis merupakan cerminan pendapat umum (opini publik). Untuk mewujudkan keinginan tersebut dan menjadikan kebijakan tersebut efektif, maka diperlukan sejumlah hal: pertama, adanya perangkat hukum berupa peraturan perundangundangan sehingga dapat diketahui publik apa yang telah diputuskan; kedua, kebijakan ini juga harus jelas struktur pelaksana dan pembiayaannya; ketiga, diperlukan adanya kontrol publik, yakni mekanisme yang memungkinkan publik mengetahui apakah kebijakan ini dalam pelaksanaannya mengalami penyimpangan atau tidak. Dalam masyarakat autoriter kebijakan publik adalah keinginan penguasa semata, sehingga penjabaran di atas tidak berjalan. Tetapi dalam masyarakat demokratis, yang kerap menjadi persoalan adalah bagaimana menyerap opini publik dan membangun suatu kebijakan yang mendapat dukungan publik. Kemampuan para pemimpin politik untuk berkomunikasi dengan masyarakat untuk menampung keinginan mereka adalah satu hal, tetapi sama pentingnya adalah kemampuan para pemimpin untuk menjelaskan pada masyarakat kenapa suatu keinginan tidak bisa dipenuhi. Adalah naif untuk mengharapkan bahwa ada pemerintahan yang bisa memuaskan seluruh masyarakat setiap saat, tetapi adalah otoriter suatu pemerintahan yang tidak memperhatikan dengan sungguh-sungguh aspirasi dan berusaha mengkomunikasikan kebijakan yang berjalan maupun yang akan dijalankannya. dalam pendekatan yang lain kebijakan publik dapat dipahami dengan cara memilah dua konsepsi besarnya yakni kebijakan dan publik. terminologi kebijakan dapat diartikan sebagai pilihan tindakan diantara sejumlah alternatif yang tersedia. artinya

15 kebijakan merupakan hasil menimbang untuk selanjutnya memilih yang terbaik dari pilihan-pilihan yang ada. dalam konteks makro hal ini kemudian diangkat dalam porsi pengambilan keputusan. Charles Lindblom dalam Bhatta Gambhir (1996:68) menyatakan bahwa kebijakan berkaitan erat dengan pengambilan keputusan. Karena pada hakikatnya sama-sama memilih diantara opsi yang tersedia. Darwin (1995:5) terminologi publik memperlihatkan keluasan yang luar biasa untuk didefinisikan. akan tetapi dalam hal ini setidaknya kita bisa mengatakan bahwa publik berkaitan erat dengan state, market dan civil society. merekalah yang kemudian menjadi aktor dalam arena publik. sehingga publik dapat dipahami sebagai sebuah ruang dimensi yang menampakan interaksi antar ketiga aktor tersebut. Riant Nugroho, D (2004:118) mengemukkan bahwa dalam pelaksanaannya, kebijakan publik harus diturunkan dalam serangkaian petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis yang berlaku internal dalam birokrasi. Sedangkan dari sisi masyarakat, yang penting adalah adanya suatu standar pelayanan publik, yang menjabarkan pada masyarakat apa pelayanan yang menjadi haknya, siapa yang bisa mendapatkannya, apa persyaratannnya, juga bagaimana bentuk layanan itu. Hal ini akan mengikat pemerintah (negara) sebagai pemberi layanan dan masyarakat sebagai penerima layanan. William Dunn (2003:86) memfokuskan politik pada kebijakan publik mendekatkan kajian politik pada administrasi negara, karena satuan analisisnya adalah proses pengambilan keputusan sampai dengan evaluasi dan pengawasan termasuk pelaksanaannya. Dengan mengambil fokus ini tidak menutup kemungkinan untuk menjadikan kekuatan politik atau budaya politik sebagai variabel bebas dalam upaya menjelaskan kebijakan publik tertentu sebagai variabel terikat.

16 2.3. Konsep Pembangunan Dalam pengertian sehari-hari yang sederhana, dapatlah disebutkan bahwa pembangunan merupakan usaha yang dilakukan oleh suatu masyarakat untuk meningkatkan taraf hidup mereka. (Lange dalam Zulkarimen Nasution, 2004:27) Namun untuk suatu pembahasan yang berlatar belakang ilmiah, tentu harus

diusahakan suatu pengertian yang kurang lebih menggambarkan apa yang dimaksud sebagai pembangunan seperti modernisasi, perubahan sosial, industrialisasi, westernisasi, pertumbuhan (growth) dan evolusi sosio kultural. Frey dalam Zulkarimen Nasution (2004:28) mengemukakan bahwa pembangunan adalah

pertumbuhan (growth) terasa terlalu luas sedangkan industrialisasi terlalu sempit, sementara westernisasi berwawasan sempit dan meragukan. Roger dalam Zalkarimen Nasution (2004:28) mengemukakan bahwa pembangunan merupakan proses yang terjadi pada level atau tingkatan sistem sosial,sedangkan modernisasi menunjuk pada proses yang terjadi pada level individu. Pembangunan adalah perubahan menuju pola-pola masyarakat yang memungkinkan realisasi yang baik dari nilai-nilai kemanusiaan, yang memungkinkan suatu masyarakat mempunyai kontrol yang lebih besar terhadap lingkungannya dan terhadap tujuan politiknya dan yang memungkinkan warganya mempunyai kontrol yang lebih terhadap diri mereka senidir (Inayatullah dalam Nasution, 1996:37). Rogers dan Shoemaker (Nasution, 1996:38) memberikan batasan

pembangunan adalah suatu jenis perubahan sosial dimana ide-ide baru diperkenalkan kepada suatu sistem sosial untuk menghasilkan pendapatan perkapita dan tingkat kehidupan yang lebih tinggi melalui metode produksi yang lebih modern dan

17 organisasi sosial yang lebih baik. Pembangunan adal;ah modernisasi pada tingkat sosial. Tehranian (1997:17) mengartikan istilah kemajuan (progress), pembangunan (development) dan modernisasi sebagai suatu fenomena historis yang sama, yaitu transisi dari masyarakat yang agraris menjadi masyarakat yang industrial. Tujuan umum (goals) pembangunan adalah proyeksi, terjauh dari harapanharapan dan ide-ide manusia komponen-komponen dari yang terbaik yang mungkin atau masyarakat idela terbaik yang dapat dibayangkan. Tujuan khusus (objective) pembangunan adalah biasanya dipilih sebagai tingkat pencapaian sasaran dari suatu program tertentu (Suld dan Tyson dalam Nasution, 2004:30) Selain pembangunan itu mempunyai tujuan, juga mempunyai target. Target pembangunan diwujudkan dalam tujuan-tujuan yang diteruskan secara konkrit, dipertimbangkan rasional dan dapat direalisasikan sebatas teknologi dan sumber-sumber yang tersedia, yang ditegakan sebagai aspirasi antara situasi yang ada dengan tujuan akhir pembangunan. 2.4. Konsep Perencanaan Pembangunan Jan Tinbergen (1997:33 memberikan istilah development sebagai suatu kerangka berpikir yang konseptual atau conceptual framework untuk menyebut perubahan individual, institusional, nasional dan internasional, dan juga untuk menyebut kemajuan atau progress merupakan fenomena development yang menjadi pertumbuhan modernisasi, perubahan demokrasi, produktivitas, industrialisasi dan sejumlah perubahan historis Zulkarimen Nasution (2004:27) Pembangunan adalah perubahan menunju pola-pola masyarakat yang memungkinkan realisasi yang lebih baik dari nilai-nilai

18 kemanusiaan yang memungkinkan suatu masyarakat mempunyai kontrol yang lebih besar terhadap lingkungannya dan terhadap tujuan politiknya, dan yang

memungkinkan warganya memperoleh kontrol yang lebih terhadap diri mereka. Penyelenggara dalam proses perencanaan haruslah melibatkan masyarakat untuk menentukan hal -hal yang tersebut diatas. Kesepakatan yang dibuat antara penyelenggara bersama dengan masyarakat tersebut akan dituangkan dalam sebuah dokumen yang disebut piagam warga. Piagam Warga ini akan menjadi sebuah tonggak dalam penyelenggaraan pelayanan publik. Piagam warga memberikan jaminan atas hak-hak masyarakat untuk memperoleh layanan sesuai dengan kesepakatan bersama antara penyelenggara dan masyarakat sebagai penerima. Di pihak lain, piagam warga juga memberikan jaminan kepada hak yang harus diterima penyelenggara atas pelayanan publik yang diberikannya. Mekanisme pengawasan dalam pelayanan publik selanjutnya akan mulai dari dari titik ini (Robins, 2000:192) Bedi Arjun (1999:13) mendefinisikan perencanaan sebagai tahap penyusunan kegiatan-kegiatan berdasarkan hasil identifikasi terhadap masalah-masalah yang diperoleh secara langsung dilapangan. Perencanaan juga diartikan secara luas oleh para ahli untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang definisi dari perencanaan . Islamy (2000:102) mengemukakan bahwa perencanaan adalah bagian dari tujuan yang akan dicapai melalui proses penyusunan langkah kerja yang berorientasi pada bidang-bidang masalah yang dihadapi. Suwignjo (1996:13) mengemukakan bahwa perencanaan adalah proses pemikiran dan penentuan secara matang mengenai hal-hal yang akan dikerjakan pada

19 masa yang akan datang. Tjokroamidjojo (1997:63) mengemukakan bahwa perencanaan dapat diklasifikasikan sebagai berikut : a. b. c. d. e. f. g. h. Rencana di waktu perang Perencanaan anti siklus Perencanaan perspektif Perencanaan proyek demi proyek Perencanaan investor sektor publik Perencanaan komprehensif sektor publik Perencanaan regional secara fisik Perencanaan pembangunan Perencanaan fisik merupakan suatu perencanaan yang mengusahakan kemanfaatan fungsional secara optimum dari tata ruang atau tata tanah seperti perencanaan kota, perencanaan wilayah, dan perencanaan daerah transmigrasi atau daerah pemukiman baru. Tjokroamidjojo (1997:66) mengemukakan bahwa perencanaan pembangunan mempunyai ciri-ciri yang antara lain : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Usaha untuk mencapai perkembangan sosial ekonomi yang tetap Usaha untuk meningkatkan pendapatan perkapita Usaha untuk mengadakan perubahan struktur ekonomi Usaha untuk memperluas kesempatan kerja Usaha untuk melakukan pemerataan pembangunan Usaha untuk melakukan pembinaan lembaga-lembaga ekonomi

masyarakat

20 Arthur Lewis dalam Tjokroamidjojo (1997:73) mengemukakan bahwa perencanaan adalah proses kegiatan usaha yang terus menerus dan menyeluruh dari penyusunan suatu rencana, penyusunan program kegiatan, pelaksanaan serta pengawasan dan evaluasi pelaksanaannya. Tahap-tahap dalam proses perencanaan pembangunan antara lain : a. Penyusun rencana

Penyusun rencana terdiri dari unsur-unsur : 1) Tinjauan keadaan sebelum memulai rencana untuk

mengidentifikasi masalah-masalah pokok yang dihadapi 2) 3) 4) Perkiraan keadaan masa yang akan dilalui rencana Penetapan tujuan rencana Identifikasi kebijaksanaan dan kegiatan usaha yang perlu

dilakukan dalam rencana 5) b. Proses pengambilan keputusan

Penyusunan program rencana Dalam tahap ini dilakukan perumusan yang lebih terperinci mengenai tujuan

atau sasaran dalam jangka waktu tertentu, suatu perincian jadwal kegiatan, jumlah dan kadwal pembiayaan serta penentuan lembaga atau kerja sama antar lembaga yang akan melakukan program-program pembangunan 2.5. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kebijakan Pembangunan Menurut Anderson dalam Winarno (2002) kebijakan atau policy dipergunakan untuk menunjuk perilaku seorang aktor (misalnya seorang pejabat suatu kelompok, maupun suatu lembaga pemerintah) atau sejumlah aktor dalam suatu bidang kegiatan

21 tertentu. Batasan lain yang dikemukakan oleh Thomas R. Dye (1992:85) bahwa “ public policy is whatever government choose to do or not to do”. Seorang pakar ilmu politik lain, Richard Rose (1995:14) menyarankan bahwa kebijakan hendaknya dipahami sebagai serangkaian kegiatan yang sedikit banyak berhubungan beserta konsekuensi-konsekuensinya bagi mereka yang bersangkutan daripada sebagai suatu keputusan tersendiri. Faktor-faktor yang mempengaruhi kebijakan pemerintah terkonsentrasi pada otoritas pemerintah, kondisi perekonomian, politik dan administrasi pemerintahan. William N. Dunn (2003:64) mengemukakan bahwa otoritas pemerintah menjamin terlaksananya pengambilan keputusan-keputusan yang dilakukan untuk menunjang kegiatan perekonomian dan administrasi pemerintahan. Sementara itu Bhatta Gambhir (1996:55) mengemukakan bahwa kebijakan pembangunan dipengaruhi oleh prinsip-prinsip pemerintah yang baik (good governance). Prinsip-prinsip tersebut meliputi : a) Partisipasi (Participation) Sebuah kebijakan pemerintah yang partisipatif dapat melibatkan unsur-unsur yang berperan penting dalam pemerintahan seperti unsur legislasi, masyarakat dan unsur swasta. b) Akuntabilitas (Accountability) Sebuah kebijakan pemerintah yang akuntabilitas dapat dipetanggungjawabkan kepada publik dan menjamin stabilitas pemerintahan dan tetap dipercaya. c) Transparansi (Transparancy)

22 Sebuah kebijakan pemerintah yang transparansi dapat mencerminkan keutuhan bangsa dan pemerintahan yang terbuka untuk diketahui masyarakat. d) Daya Tanggap (Responsivenness) Sebuah kebijakan pemerintah yang memiliki daya tanggap dapat menanggapi berbagai keinginan dan keluhan masyarakat. e) Berorientasi Pada Konsensus (Consensus Orientation) Sebuah kebijakan pemerintah yang berorientasi pada konsensus dapat memecahkan berbagai masalah dalam pemerintahan dan memberikan pelayanan kepada masyarakat.

f) Keadilan (Equity) Sebuah kebijakan pemerintah yang adil dapat menyelenggarakan pemerintahan secara adil dan memberikan keadilan kepada masyarakat g) Keefektifan dan Efisiensi (Effectiveness and Efficiency) Sebuah kebijakan pemerintah yang efektif dan efisien dapat mencermati kondisi pemerintahan dan memberikan perubahan-perubahan dalam waktu yang singkat

untuk mendukung pelaksanaan pembangunan. h) Visi Strategis (Strategis Vision) Sebuah kebijakan pemerintah yang memiliki visi strategis, dapat membuat perubahan secara strategis dalam pemerintahan. Berkaitan dengan faktor-faktor tersebut, maka kebijakan pemerintah merupakan suatu keputusan yang menjadi landasan hukum bagi pemerintah dalam melakukan pemerintahan

23 Program pembangunan harus melalui proses strategic penetapan bukan hanya isinya (keputusan mengenai persoalan apa) namun juga prosesnya (bagaimana cara mencapai tujuan kebijakan tersebut. Dengan kata lain disamping itu perlu dirumuskan strategi program pembangunan juga terpenting adalah bagaimana

mengimplementasikannya. Henri Nicolas (1997:7) mengemukakan studi pembangunan kebijakan publik yang berkaitan dengan implementasi program pembangunan semakin mendapat perhatian bukan saja di negara-negara maju tapi juga di negara-negara berkembang. Meskipun demikian harus diakui bahwa di negara berkembang (dunia ketiga) saat ini masih kurang yang memberikan perhatian serius terhadap hubungan antara ciri kebijaksanaan, program dengan implementasinya atau studi yang mencoba mengkorelasikan antara variabel implementasi dengan ciri rezim politik dimana program pembangunan tersebut diimplementasikan. Studi tentang implementasi kebijakan pembangunan dalam penelitian Wahab (2000) menyaknikan kebijakan pembangunan sebagai usaha untuk memahami apa yang senyatanya terjadi sesudah program diberlakukan atau dirumuskan. Dengan kata lain yakni sebagai peristiwa dan kegiatan yang terjadi setelah proses pengesahan kebijaksanaan, baik yang menyangkut usaha untuk melaksanakan program pembangunan. Dalam konteks ini dapatlah dikatakan bahwa fungsi implementasi yakni untuk membentuk suatu hubungan yang memungkinkan tujuan-tujuan atau sasaran-sasaran negara diwujudkan sebagai hasil akhir suatu kegiatan yang dilaksanakan oleh pemerintah. Oleh sebab itu fungsi implementasi terdiri dari caracara atau saran-saran tertentu yang dirancang secara khusus serta diarahkan menuju

24 tercapainya tujuan yang dan sasaran-sasaran yang dikehendaki. Wahab (2000) melihat bahwa implementasi kebijakan pembangunan merupakan sandungan terberat dan serius bagi efektivitas kebijaksanaan pembangunan dibanding sosial ekonomi. Lebih lanjut dikatakan bahwa dalam konteks ini pemerintahan boleh jadi mempunyai sejumlah atau berbagai kebijaksanaan dalam bentuk program pembangunan yang layak, misalnya hal yang bersentuhan dengan pertumbuhan ekonomi, peningkatan keadilan pemerataan pendapatan, pengentasan kemiskinan dan lain-lain. Tetapi sangat disayangkan dalam menterjemahkan suatu kebijakan dalam bentuk program atau proyek dalam tahap implementasi terkadang dihadapkan pada berbagai kendala. Berbagai kendala tersebut antara lain, beberapa kebijakan hanya bersifat statemen atau pernyataan simbolik, tanpa didukung political will dalam bentuk undang-undang direncanakan. Riggs (1996:42) menyebutkan bahwa disamping disebabkan langkahnya sumber-sumber kebijaksanaan dirumuskan secara sembrono dan berlawasan dari kelompok sasaran boleh jadi merupakan penyebab dari semuanya yang disebabkan oleh kelemahan administrasi yang telah menghambat bahkan sering menyebabkan tidak tercapainya tujuan pembangunan ekonomi. Lebih lanjut Riggs (1996:58) dalam analisisnya juga menyatakan bahwa umunya di negara-negara baru berkembang khususnya di negara tradisional atau dalam istilah Riggs “masyarakat prismatis” pelaksanaan pemerintahan mengalami berbagai permasalahan seperti birokrasi tempaknya membuat aturan sendiri untuk mempertahankan keberadaannya, senioritas, hubungan patron aturan jabatan ketat, sehingga output yang dihasilkan tidak sesuai dengan yang

25 kerja sambilan, korupsi semuanya merupakan pertanda bahwa tekanan utama kaum administrator tidak ditujukan untuk meningkatkan hasil kerjanya. Hubungan antara keluarga dan kolega yang dominan. Suatu hal yang menjadi hambatan dalam proses perencanaan yakni terkadang para administrator dan para pejabat politik yang ada di daerah ada keengganan untuk mengumpulkan data dan informasi yang terkait untuk kepentingan dalam perencanaan dan implementasi kebijakan. Hal merupakan persoalan yang terus diupayakan untuk mendapat perhatian di daerah. Implementasi kebijakan dalam kaitannya sebagai suatu konsep atau gagasan sangat ditentukan oleh ketajaman analisis yang didukung validasi data dan informasi. Meskipun juga tidak dapat dipisahkan kualitas analisis ini tidak ada artinya bila kebijakan yang diselenggarakan dalam lingkungan yang tidak kondusif. Konsepkonsep dalam bentuk perencanaan akan sia-sia bila para pelaku kebijakan yang terkait tidak menyadari arti pentingnya kebijakan tersebut. Dan tidak bersedia

mengalokasikan sumber daya dan biaya yang diperlukan untuk itu. Fadillah (2001) dengan tegas mengatakan bahwa implementasi kebijakan adalah suatu yang paling penting bahkan mungkin jauh lebih penting dari pembuatan kebijakan.kebijakan-kebijakan akan berupa impian atu rencana yang bagus, yang tersimpan rapi dalam arsip jika tidak diimplementasikan. Hal ini merupakan kondisi ideal yang harus dipenuhi dalam mengimplementasikan suatu kebijakan. Suatu kebijakan akan berjalan secara sistematik dan efektif manakala terpenuhi beberapa hal, antara lain :

26 1. Para stakeholders yang terkait dalam proses kebijakan menyadari bahwa pemerintah adalah organisasi untuk mencapai tujuan kolektif yang memiliki otoritas penuh untuk menentukan kebijakan publik. Legistimasi keputusankeputusan yang diambil pemerintah akan begitu kuat jika pemerintah tidak (terbiasa) menyalahgunakan kewenangan dan dengan demikian maka masyarakat akan yakin bahwa pemerintah pemerintah akan melakukan sesuatu yang baik untuk dirinya. 2. Pemerintah diyakini masyarakat memiliki kompetensi sehingga kebijakankebijakan yang ditetapkan bisa diwujudkan. Pemerintah tidak hanya tahun apa yang harus diputuskan, namun juga tahu bagaimana merealisasikan. Kontrol terhadap dana dan berbagai sumber-sumber yang dilakukan pemerintah, serta pembukuan berbagai prosedur dan tata kelembagaan yang dilakukan memungkinkan pemerintah tampil sebagai pengelola proses kebijakan yang kompeten. 3. Pemerintah diyakini oleh berbagai kelompok masyarakat setempat sebagai organisasi politik yang sifatnya netral, tidak memihak golongan atau kelompok tertentu. Jika masyarakat setempat tidak mencapai kenetralan pemerintah, maka kebijakan yang dirumuskan akan direspon sebagai strategi penindasan atau marginalisasi kelompok non pemerintah. Miles dan Snow dalam Salusu (1998:118) melihat suksesnya implementasi suatu kebijakan dapat dilihat dari perspektif lain dengan mengukur tingkat kesesuaiannya dengan peraturan peundang-undangan dan petunjuk khusus dari para birokrat. Dengan demikian lebih lanjut Salusu (1998:119) menyatakan bahwa

27 kesesuaian implementasi stratejik dengan peraturan perundang-undangan juga mengandung makna kesesuaiannya dengan keinginan birokrasi Grindle (1994:68) mengemukakan bahwa keberhasilan atau kegagalan implementasi dapat dievaluasi dari sudut kemampuannya secara nyata dalam meneruskan atau mengoperasionalkan berbagai program yang telah dirancang sebelumnya. Sebaliknya keseluruhan proses implementasi kebijakan dapat dievaluasi dengan cara mengukur atau membandingkan antara hasil akhir dari berbagai program tersebut dengan berbagai tujuan kebijaksanaan. Untuk lebih mempermudah memahami proses implementasi kebijaksanaan beserta cera mengevaluasi, maka Grindle

mengembangkan teori-teorinya dalam suatu gambar atau diagram implementasi kebijakan yang dapat dipahami dengan jelas. Dengan memahami konsep yang telah dikembangkan Grindle, maka secara jelas dapat dilihat bahwa proses implementasi kebijaksanaan hanya dapat dimulai apabila tujuan-tujuan dan sasaran-sasaran yang semula sifatnya umum diuraikan dan dirinci dalam bentuk program-program. Selanjutnya program-program tersebut dijabarkan dalam kegiatan-kegiatan dan disertai berbagai macam saran dari sejumlah dana atau biaya yang telah dialokasikan. Selanjutnya diterjemahkan ke dalam kegiatan yang lebih operasional untuk mewujudkan berbagai tujuan dan sasaransasaran yang telah ditetapkan atau direncanakan sebelumnya. Pemahaman yang terkait dengan implementasi kebijaksanaan yang telah diuraikan di atas, dipertegas oleh pendapat Grindle (1994:72) mengemukakan bahwa kebijaksanaan negara tanpa syarat –syarat sebagaimana yang telah diuraikan Grindle, maka kebijaksanaan negara seperti; kesehatan masyarakat, perumahan rakyat,

28 pendidikan atau pembangunan pedesaan boleh dikatakan hanya retorika politik dan slogan politik. Secara teoritis pada tahap implementasi ini proses perumusan kebijaksanaan, dan berbagai program kemudian diaktifkan. Tetapi dalam tatanan operasional atau praktek, perbedaan antara tahap perumusan kebijaksanaan dan tahap implementasi sebenarnya sulit dipertahankan karena umpan balik dari prosedur implementasi mungkin menyebabkan diperlukannya berbagai peruahan tertentu. Perubahan-perubahan ini dapat terjadi pada tujuan-tujuan dan ara

kebijaksanaan yang telah ditetapkan. Atau berbagai aturan atau pedoman yang sudah disepakati atau dirumuskan ternyata perlu ditinjau kembali sehingga penyebab peninjauan ulang terhadap pembuatan kebijaksanaan pada sisi implementasinya. Dipahami pula bahwa proses implementasi negara yang satu dengan negara yang lain akan berbeda, hal ini sangat terkait dengan sistem politik yang berlaku dalam suatu negara. Islamy (2000:105) melihat bahwa suatu kebijaksanaan negara akan menjadi efektif apabila dilaksanakan dengan mempunyai dampak positif bagi anggoat masyarakat. Atau dengan kata lain tindakan atau perbuatan manusia yang menjadi anggota masyarakat itu berkesesuaian dengan apa yang diinginkan oleh pemerintah dan negara. Oleh karena itu jika anggota masyarakat tidak bertindak atau berbuat sesuai dengan keinginan atau harapan pemerintah, maka kebijaksanaan negara mejadi tidak efektif. Berdasarkan beberapa hal tersebut, lebih lanjut Islamy (2000:107) menyimplkan bahwa semua kebijaksanaan negara, apapun bentuknya dimaksudkan

29 untuk mempengaruhi dan mengontrol perbuatan manusia sesuai dengan aturan-aturan atau tujuan-tujuan yang telah ditetapkan oleh pemerintah. Sehingga dengan jelas dapat kita lihat bagaimana legistimasi yang dimiliki oleh pemerintah dalam pembuatan kebijakan. 2.6. Kerangka Pikir Penataan ruang kota di Kota Raha merupakan bagian dari rencana pembangunan yang meliputi penyediaan fasilitas kepentingan umum yang menjadi kebutuhan publik. Penyediaan kebutuhan-kebutuhan publik dalam tata ruang kota akan mendukung aktivitas publik yang memungkinkan terselenggara pemerintahan dan perekonomian yang baik. Penataan ruang kota meliputi menyediakan taman hijau kota, penyediaan sarana dan prasarana taman kota serta pembangunan jalur hijau kota sebagai bagian dari rencana pembangunan kota Raha untuk mewujudkan kota yang bersih dan hijau. Pembangunan tata ruang kota membutuhkan kerja sama pemerintah, masyarakat dan pihak swasta yang mendukung proses perencanaan pembangunan tata ruang kota. Implementasi pembangunan tata ruang kota diatur dengan kebijakan pemerintah baik untuk pengalokasian anggaran pembangunan, rencana kerja, wilayah sasaran pembangunan dan kebijakan pengawasan serta kebijakan evaluasi terhadap pembangunan yang direncanakan di Kota Raha. Perencanaan pembangunan taman kota diatur dengan kebijakan pemerintah daerah dan partisipasi masyarakat serta pihak swasta, serta mengatasi faktor-faktor yang mempengaruhi perencanaan pembangunan taman kota di Kota Raha Sehingga

30 tujuan yang direncanakan dapat diwujukan dan menjadikan Kota Raha sebagai kota hijau. Sehubungan dengan penelitian tentang kebijakan perencanaan pembangunan taman kota di Kota Raha, maka alat analisis yang digunakan adalah deskriptif kualitatif untuk menganalisis kebijakan-kebijakan pemerintah terhadap perencanaan pembangunan taman kota dan menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi perencanaan pembangunan taman kota di Kota Raha. Dengan demikian akan diperoleh kebijakan tata ruang yang dapat mendukung penyediaan taman di kota Raha.

SKEMA KERANGKA PIKIR
Perencanaan Pembangunan Taman Kota di Kota Raha

Rencana Pembangunan
1. Penyediaan Taman Hijau Kota 2. Penyediaan Sarana dan Prasaran Taman Kota 3. Pembangunan jalur hijau kota

KEBIJAKAN PEMERINTAH (Partispasi Stakeholder)

31

KEBIJAKAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN TAMAN DI KOTA

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kebijakan Perencanaan Pembangunan Taman Kota

PEMBANGUNAN TAMAN KOTA DI KOTA RAHA

BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Desain Penelitian Penelitian ini menggunakan jenis penelitian kebijakan. Alasan penggunaan metode kebijakan adalah untuk memperoleh fakta-fakta dari gejala-gejala sosial yang mendasar sehingga temuannya dapat direkomendasikan kepada pembuat keputusan untuk bertindak secara praktis dalam perencanaan pembangunan (Sugiyono, 2006). 3.2. Variabel Penelitian, Definisi Operasional Dan Operasional Variabel

1. Variabel Penelitian Variabel dalam penelitian ini meliputi :

32 a. di Kota Raha. b. Variabel terikat adalah kebijakan pemerintah dalam mengatur Variabel bebas adalah perencanaan pembangunan taman kota

rencana pembangunan taman kota di Kota Raha 2. Definisi Operasional a. Tata ruang adalah wilayah dalam lingkup terbatas yang membutuhkan proses penataan. b. Kebijakan adalah keputusan-keputusan yang dilakukan pemerintah untuk menjalankan pemerintahannya. c. Taman kota adalah wilaya dalam kota yang disediakan untuk membangun taman hijau

2. Operasional Variabel Operasional variabel dapat disajikan sebagai berikut : Variabel Perencanaan Pembangunan (X) Sub Variabel Penyediaan taman hijau kota (X1) Indikator 1. Rencana pembangunan taman (X1.1) 2. Pelaksanaan pembangunan taman hijau (X1.2) 3. Evaluasi (X1.3) 1. Tujuan (X2.1) 2. Sasaran (X2.2) 3. Strategi (X2.3) 1. Tujuan (X2.1) 2. Sasaran (X2.2) 3. Strategi (X2.3)

Penyediaan sarana dan prasarana taman kota (X2) Pembangunan jalur hijau kota (X3)

33 Kebijakan Pembangunan (Y) Kebijakan pemerintah (Y1) 1. Kebijakan Perencanaan program pembangunan (Y1.1) 2. Kebijakan program pembangunan (Y1.2) 3. Evaluasi kebijakan program pembangunan (Y1.3)

Variabel dalam penelitian ini dioperasionalkan melalui : a. Perencanaan pembangunan taman kota merupakan upaya untuk menyediakan taman hijau kota. Variabel ini dioperasionalkan sebagai berikut : 1) Penyediaan taman hijau kota adalah upaya untuk menyediakan kawasan hijau di Kota Raha 2) Penyediaan sarana dan prasarana taman kota adalah upaya untuk tempat (lokasi) hijau yang dilengkapi dengan sarana dan prasarana untuk kepentingan umum. 3) Pembangunan jalur hijau adalah upaya untuk menanam pohon disepanjang jalan utama kota Raha. b. Kebijakan pembangunan adalah keputusan-keputusan pemerintah terhadap perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi pembangunan di Kota Raha. Variabel ini dioperasionalkan sebagai berikut : 1) Kebijakan perencanaan program pembangunan yaitu keputusan-keputusan yang ditetapkan untuk merencanakan pembangunan taman kota di Kota Raha. 2) Kebijakan program pembangunan adalah keputusan-keputusan pemerintah untuk melaksanakan program pembangunan taman kota

34 3) Evaluasi kebijakan pembangunan adalah upaya untuk mengevaluasi keputusan-keputusan yang ditetapkan dalam melaksanakan pembangunan taman kota. e. Faktor-faktor yang mempengaruhi kebijakan perencanaan

pembangunan taman kota di Kota Raha dioperasionalkan melalui indikator : faktor pendukung dan faktor penghambat. 3.3. Teknik Pengumpulan Data Dalam penelitian ini digunakan beberapa teknik pengumpulan data, sebagai berikut : 1. Interview, yaitu teknik yang digunakan untuk memperoleh keterangan atau informasi dari sumber data melalui wawancara berstruktur dan bebas secara mendalam guna melengkapi data yang telah terkumpul 2. Telaah dokumentasi, yaitu teknik yang dipergunakan untuk memperoleh data melalui kajian sumber pustaka, dokumen, peraturan-peraturan, undang-undang dan keputusan-keputusan serta literatur. 3.4. Analisis Data Berdasarkan rumusan masalah dan tujuan dari penelitian yang telah diterangkan sebelumnya, maka analisis data yang digunakan adalah deskriptif kualitatif. Analisis deskriptif kualitatif meggunakan tabel frekuensi maupun tanpa tabel frekuensi. Jika frekuensi dinyatakan dalam tabel persentase terhadap total frekuensi maka tabel tersebut dinamakan tabel frekuensi rekatif (Sugiyono,2006).

35 3.5. Tempat dan Waktu Pelaksanaan Penelitian Penelitian ini dilaksanakan dalam wilayah Kota Raha Kabupaten Muna sebagai lokasi pelaksanaan penelitian. Adapun waktu penelitian yang direncanakan yaitu pada bulan Februari - April 2008

DAFTAR PUSTAKA

Achmady Z. A 1994, Kebijakan Publik dan Pembangunan, IKIP, Malang Bhatta Gambhir, 1996, Capacity Building at the Local Level for Effective Governance, Empowerment without Capasity is Meaningless, Manila University, Philippiness. Bedi Arjun, 1999, Komunikasi Pembangunan, Rineka Cipta, Jakarta. Darwin 1995, Peluang Kawasan Kemitraan dan Pembangunan Desa, Bina Rena Pariwara, Jakarta

36 Dian Rukmana, 2002, Kualitas Kawasan Perkotaan, Penelitian, www.google.com Fadillah, 2001, Perencanaan Pembangunan, Bina Aksara, Jakarta Ginandjar Kartasasimita 1997, Aspek Strategis Penataan Ruang Kawasan Perkotaan, Makalah, www.ginandjar.com Grindle Dunm, 1994, Management of Manpower Development and Organizational Behaviour, New York, Mc Graw-Hill. Henri Nicolas, 1997, Administrasi dan Masalah-Masalah Kenegaraan, Rajawali Press, Jakarta Islamy, M. Irfan, 1994, Prinsip-Prinsip Perumusan Kebijakan Negara dan Prakteknya di Indonesia, Bumi Aksara, Jakarta. Jan Tinbergen, 1997, Rencana Pembangunan, Universitas Indonesia Press, Jakarta Joko Widodo, 2007, Analisis Kebijakan Publik, Bayumedia Publishing, Malang. Komaruddin, 2002, Rencana Tata Ruang Kota, Penelitian, www.google.com Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 1996 Tentang Pelaksanaan Hak dan Kewajiban Serta bentuk dan Tata Cara Partisipasi Masyarakat Dalam Penataan Ruang, Menteri Pekerjaan Umum RI, Jakarta Riant D. Nugroho, 2006, Kebijakan Publik, Formulasi Implementasi dan Evaluasi, Elex Media Komputerindo, Jakarta. Richard Rose, 1995, Participation and Empowerman, New York, Mc Graw-Hill Riggs Fred. W 1996, Ecologi Of Public Administration, Bombay, Aia Publishing. Robins 2000, Public Policy and Public Administration, Social Forces, New York Sjarifuddin Akil, 2003, Kebijakan Penataan Ruang Kawasan Perkotaan, Direktorat Jenderal Pemukiman dan Prasarana Wilayah RI, Jakarta Solusu, 1998 Pengambilan Keputusan Stratejik Untuk Organisasi Publik dan Organisasi Non Profit, Gramedia, Jakarta Sugiyono, 2006, Metode Penelitian, Alfabeta, Bandung Suwignjo, 1996 Administrasi Pembangunan, Liberty, Yogyakarta Tehranian, 1997, Paradigma Pembangunan dan Kebijakan Publik di Indonesia, Makalah, www.yahoo.com

37 Thomas R. Dye, 1992, Governance Development and Administrastion, London, MacMillan Press. Tjokroamidjojo Bintoro, 1997, Good Governance, Paradigma Baru Manajemen Pembangunan, Rajawali Press, Jakarta Undang-Undang Nomor 24 Tahun 1992 Tentang Penataan Ruang, Kementrian Pekerjaan Umum RI, Jakarta Wahab, 2000 Kebijakan Pembangunan Perkotaan, Penelitian, www.google.com Winarno Budi, 2002, Toeri dan Proses Kebijakan Publik, Media Presindo, Yogyakarta William Dunn, 2003, Kebijakan Publik, Gajah Mada University, Yogyakarta Zulkarimen Nasution, 2004, Komunikasi Pembangunan, Pengantar Teori dan Penerapannya. Rajawali Press, Jakarta

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->