Nan kuriak adolah kundi, Nan merah adolah sago, Nan baiak adolah Budi, Nan indah adolah

baso, Muluik manih kucindan murah Alun takilek alah takalam Dari kutipan pepatah minang diatas, bisa kita lihat betapa pentingnya bahasa (baso) dalam bermasyarakatnya. Muluik manih kucindan murah, dari pepatah ini kita bisa melihat betapa pentingnya sebuah retorika dalam berbicara agar maksud yang akan kita sampaikan bisa diterima oleh orang lain (lawan bicara) Beretorika dalam tradisi minangkabau adalah suatu keutamaan dalam pergaulan, karena bagi soerang minang, kekeluargaan dan silaturrahmi adalah sesuatu hal yang sangat penting. Dalam beretorika, untuk menghadapi lawan bicara baik satu orang ataupun dalam menghadapi suatu kominitas (kaum)nya, orang minang selalu memulai dengan menanyakan kabar orang yang akan diajak bicara, tatapan pembicaranya fokus pada sati titik(satu orang) jika sedang berbicara dengan orang yang banyak,... Bahasa tubuh yang dipakai adalah sopan tapi tidak kaku, bicara dengan lembut tapi dengan maksud yang jelas atau tegas. kata2 yang digunakan pun dirangkai dengan sempurna penuh intonasi dengan pilihan ata yang tepat agar tidak menyinggung lawan bicara (alun takilek lah ta kalam). Mudah dimengerti walaupun banyak menggunakan kata2 yang simbolik. penyampaian kata2 tidak terburu2 teratur dan terus menjaga intonasinya. Dalam strukturnya, secara umum hal yang disampaikan itu terbagi dalam : Penghormatan, Perumpamaan, Tujuan, Rasa pengharapan agar maksudnya dikabulkan dan Penutup.

Contoh kasus Retorika Ala Minang ; URAK SELO Tantang hidangan Nan katangah, Bak kecek Datuak Juo, Sawah gadadang bapamatang, Gurun ba pitalah, Rumah gadang batungganai, Nan kuriak kundi, Nan merah Sago,

Nan indah baso. Piliah selah salah satunyo. www. com ditulis oleh : Rang Pauah V .blogspot.anakkampuang. Kapado urang sumando kami. Nan alek iyolah punyo Mamak. Nan baralek urang Sumando.Nan Baiak Budi. Sampaikanlah kato kabanarantu.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful