P. 1
Pemecahan Masalah Matematika SD

Pemecahan Masalah Matematika SD

4.0

|Views: 4,909|Likes:
Published by Eross Chandra

More info:

Published by: Eross Chandra on Dec 18, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF or read online from Scribd
See more
See less

10/17/2013

PEMECAHAN MASALAH MATEMATIKA SD

Memenuhi tugas individu Mata Kuliah Pendidikan Matematika 3

Dosen Pembimbing : Drs. H. Fansuri, M.Pd

Disusun Oleh : Kelompok 14 A

Santi Sartika Norlatifah

A1E307952 A1E307923

UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN S1 PGSD TERINTEGRASI BANJARBARU 2009

1

PEMECAHAN MASALAH
A. HAKIKAT PEMECAHAN MASALAH Pemecahan masalah adalah proses mengorganisasikan konsep dan ketempilan ke dalam pola aplikasi baru untuk mencapai suatu tujuan. Ciri utama dari proses pemecahan masalah adalah berkaitan dengan masalah-masalah yang tidak rutin (unroutine problems). Keberadaan soal bentuk cerita yang tidak rutin baru merupakan langkah awal untuk mengembangkan keterampilan pemecahan masalah. Soal bentuk cerita itu benar-benar merupakan modal pemecahan masalah jika soal yang serupa dijamin belum pernah diajarakan atau belum dikenal oleh anak.

B. LANGKAH-LANGKAH PROSES PEMECAHAN MASALAH Langkah-langkah yang perlu dikembangkan dalam proses pemecahan masalah adalah sebagai berikut : a. Siswa memahami masalahnya Pemahaman siswa tentang masalah yang dihadapi dapat diketahui dari kemampuan siswa mengidentifikasi fakta dan kondisi, menyebutkan tujuan yang ingin dicapai, serta mentrasfer situasi masalah menjadi situasi matematis (misalnya menjadi kalimat terbuka). b. Siswa menyusun strategi penyelesaian Beberapa petunjuk yang dapat digunakan untuk mengetahui kemampuan siswa menyusun strategi adalah adanya beberapa pilihan (alternatif) strategi yang dihasilkan siswa, adanya usaha siswa untuk menggunakan fakta dan kondisi yang tersedia, serta adanya estimasi jawaban atau penyelesaian. c. Siswa melaksanakan strategi Kemampuan melaksanakan strategi dapat ditunjukkan dengan pembuatan tabel, sampai diperoleh jawaban atau penyelesaian. d. Siswa melaksanakan pengujian jawaban Kemampuan melaksanakan pengujian jawaban dapat ditunjukkan dari proses interpretasi dan evaluasi jawaban yang diperoleh.

2

C. SUMBER MASALAH 1. Permainan Permainan dapat digunakan sebagai sumber untuk memperoleh masalah yang diharapkan anak dapat memecahkannya. Contoh : Dua anak bermain-main took-tokoan. Satu jadi pembeli yang lain jadi penjual. Penjual memberi uang kembali (susuk) pada pembeli. 2. Peristiwa yang dijumpai sekarang Contoh : Di jalan Kawi setiap menit rata-rata dilalui 10 kendaraan. Berapa kendaraan melalui jalan Kawi setiap harinya? 3. Iklan Contoh : Aki Yuasa harga Rp 40.000,00 garansi 12 bulan Aki BS harga Rp 50.000,00 garansi 18 bulan. Faktor-faktor apa yang Anda perhatikan untuk memilih Aki mana yang akan Anda beli. 4. Sains Contoh : Diberikan dua bejana yang berisi air, murid diminta untuk menunjukkan cara menentukan air dari bejana mana yang isinya lebih banyak. 5. Data Contoh : Carilah persamaan yang cocok untuk data berikut:

6. Peta Contoh : Diberikan sebuah data (misalnya provinsi Jatim) siswa diminta untuk menentukan rute keliling yang melalui jember dan pasuruan sehingga setiap kota dilalui satu kali dan jarak yang ditempuh paling pendek. 7. Kostruksi Contoh : Menggunakan penggaris siku-siku siswa diminta untuk menggambar bujur sangkar dengan diagonal PQ yang telah ditentukan. 8. Pola Contoh : Tentukan bilangan berikutnya pada barisan ini : 63, 31, 15, 7 ?

3

D. JENIS MASALAH Ada beberapa jenis masalah yang dapat membantu kita sebagai guru SD mengenali maksud setiap jenis masalah, diantaranya sebagai berikut : a. Masalah Translasi Masalah translasi merupakan masalah kehidupan sehari-hari yang untuk menyelesaikan perlu translasi dari bentuk verbal ke bentuk matematika. Beraneka derajat translasi dari sederhana ke kompleks. Kekomplekskannya bergantung pada seberapa informasi matematika yang termuat dalam masalah sehari-hari tersebut, seberapa banyak konsep matematika yang berbeda yang diperlukan, seberapa banyak operasi matematika yang digunakan untuk menyelesaikan masalah yang dimaksud. Masalah translasi misalnya sebagai berikut. (1). Masalah translasi sederhana Udin membeli buah-buahan dua keranjang apel yang masing-masing keranjang berharga Rp. 10.000,00 dan satu keranjang jeruk berharga Rp. 6.000,00. Berapa rupiah Udin harus mengeluarkan uang untuk membeli buahbuahan tersebut?

(2). Masalah translasi kompleks Sebidang tanah berbentuk persegi panjang yang mempunyai panjang dua kali lebarnya dan kelilingnya 1.500,00 m. Tanah tersebut ditanami kacang tanah yang masing-masing kacang tanah berjarak satu sama lain 10 cm. Pada perbatasan tanah tersebut juga ditanami. Bila 1 kg kacang tanah tersebut berisi 1.500 butir kacang tanah, berapa kg kacang tanah dibutuhkan untuk menanami sebidang tanah tersebut.

b. Masalah Aplikasi Masalah aplikasi memberikan kesempatan siswa untuk menyelesaikan masalah dengan menggunakan bermacam-macam keterampilan dan prosedur matematik. Dengan menyelesaikan masalah semacam itu siswa dapat menyadari kegunaan matematika dalam kehidupan sehari-hari. Misalnya contoh masalah aplikasi dalam bentuk kalimat seperti mengatur uang belanja untuk seminggu,

4

megatur ruang kamar dan barang-barangnya,dll. Berikut ini juga contoh masalah aplikasi dalam bentuk soal. Ani hanya mempunyai uang Rp. 1.025.000,00 untuk membeli meja. Di toko “Modern” harga meja Rp. 1.200.000,00 dengan potongan harga 15 %, dan di toko “Klasik” harga meja dengan kualitas sama Rp. 1.300.000,00 dengan potongan harga 20 %. Bila Ani bertekad pulang dengan membawa meja tersebut, meja di toko mana yang dibeli?

c. Masalah Proses Masalah proses biasanya untuk menyusun langkah-langkah merumuskan pola dan strategi khusus dalam menyelesaikan masalah. Masalah semacam ini memberikan kesempatan siswa sehingga dalam diri siswa terbentuk keterampilan menyelesaikan masalah sehingga dapat membantu siswa menjadi terbiasa menyeleksi masalah dalam berbagai situasi. Dengan demikian para siswa menjadi terbiasa dengan strategi penyelesaian masalah khusus, misalnya menyusun tabel, dan akan menggunakan waktu beberapa saat dalam menyelidiki suatu permasalahan sehingga strategi tersebut dapat digunakan untuk mengembangkan penyelesaian terhadap permasalahan yang dihadapi tersebut. Pengajaran pemecahan masalah tidak hanya mengkonsentrasikan pada satu strategi saja namun perlu dikombinasikan dengan strategi lain apabila pemecahan masalah itu menghendaki beberapa strategi. Guru harus menyetimbangkan antara beberapa strategi tersebut sehingga anak memperoleh kefleksibelitasan (keluwesan) dalam menyelesaikan masalah, mereka dapat mencoba berbagai strategi jika strategi pertama gagal. Masalah proses misalnya sebagi berikut.

? . 1 5 12 ….

? …..

5

d. Masalah teka-teki Masalah teka-teki dimaksudkan untuk rekreasi dan kesenangan serta sebagai alat yang bermanfaat untuk mencapai tujuan afektif dalam pengajaran matematika. Masalah teka-teki dapat digunakan untuk pengantar suatu pelajaran, untuk memusatkan perhatian, untuk memberikan ganjaran atau untuk mengisi waktu kelas yang sedang tidak ada pelajaran. Masalah teka-teki itu bervariasi sesuai dengan cabang matematika, seperti logika, kombinatorik, geometri, bilangan dan teori probabilitas yang contoh-contohnya sebagai berikut. (1) Leang-leong dalam suatu arak-arakan yang berukuran 30 m ditambah separuh panjangnya sendiri. Berapa panjang leang-leong tersebut? (2) Kita memiliki 6 batang korek api. Bentuklah 4 segitiga sama sisi yang setiap sisi segitiga itu 1 batang korek api itu. (3) Suatu rapat dihadiri 10 orang. Jika setiap orang saling bersalaman, berapa kali salaman yang terjadi? (4) Seorang tukang cukur di suatu kota mencukur setiap orang yang tidak mencukur dirinya sendiri. Siapa yang mencukur tukang cukur tersebut ? (Teka-teki Russel).

e. Masalah konsep Sering terjadi miskonsepsi dalam pembelajaran bangun-bangun ruang, untuk itu kita perlu memperhatikan catatan berikut: 1) Kesalahan ini tejadi disebabkan pengertian sisi dalam geometri bangun datar terbawa ketika membicarakan bangun-bangun ruang. Memang benar bahwa sisi dari suatu segi banyak adalah berupa ruas garis. Garis pada bangun datar kita sebut dengan sisi, tetapi garis pada bangun ruang disebut dengan rusuk dan sedangkan sisinya adalah sebuah bangun datar yang membentuk sebuah bangun ruang tersebut. 2) Kesalahan kedua terjadi pada kerucut. Sebagaimana kita ketahui kerucut mempunyai dua sisi, sisi pertama yaitu daerah lengkungan tertutup sederhana yang disebut alas, dan daerah kedua adalah sebuah sisi tertutup yang dihubungkan oleh satu titik atau disebut dengan selimut. Siswa sering menyebutkan sisi kerucut tersebut ada tiga buah padahal sisi kerucut tersebut hanya dua.
6

E. RAMBU-RAMBU

UNTUK

MENGEMBANGKAN

KETERAMPILAN

MENYELESAIKAN MASALAH 1. Memberikan kepada siswa cara mengidentifikasi persoalan. 2. Mengajarkan kepada siswa bagaimana menterjemahkan persoalan kedalam kalimat matematika dan menyederhanakan model soal yang ada. 3. Mengajarkan cara memilih alur yang paling efisien. 4. Mengajarkan bagaimana menginterpretasi jawaban tersebut. 5. Mengajarkan bagaimana memodifikasi jawaban, seandainya kepadanya diberi data yang baru. 6. Melatih siswa untuk membuat masalah.

F. PENDEKATAN DALAM MENGAJAR SOAL CERITA 1. Pendekatan Model Dalam pendekatan model ini siswa membaca atau mendengarkan soal cerita kemudian siswa mencocokkan situasi yang dihadapi itu dengan model yang sudah mereka pelajari sebelumnya. Pendekatan model ini mempunyai keunggulan senagai berikut: a. Memberi kemungkinan sukses terutama bagi murid yang mempunyai kemampuan membaca yang lemah. Seringkali siswa dapat memperoleh model yang sesuai untuk persoalan yang dihadapi setelah membaca sekials persoalan itu, walaupun mungkin ia tidak memahami kata demi kata. b. Lebih cocok untuk soal cerita yang disajikan lisan langsung atau menggunakan audio-tape, sehingga perlu melengkapi pendekatan translasi dengan pendekatan model.

2. Pendekatan Terjemahan untuk Soal Cerita Pendekatan terjemahan melibatkan siswa pada kegiatan membaca kata demi kata dan ungkapan demi ungkapan dari soal cerita yang sedang dihadapinya untuk kemudian menerjemahkan kata-kata dan ungkapan-ungkapan itu ke dalam kalimat matematika.

7

G. PELATIHAN STRATEGI

MEMECAHKAN

MASALAH

DENGAN

BEBERAPA

1. Membantu siswa agar menyelesaikan masalah Berikan mesalah setiap hari pada anak bahkan jika memungkinkan setiap jam pelajaran matematika dengan langkah-langkah berikut: a. Melatih siswa membaca masalah. b. Menanyakan siswa dengan beberapa pertanyaan untuk mengetahui apakah masalahnya sudah benar-benar dipahami. c. Merencanakan strategi penyelesaian. d. Menyelesaikan masalah. e. Bila suatu penyelesaian sudah diperoleh, cobalah untuk didiskusikan, apakah jawaban itu sudahbenar, interpretasikan jawaban tersebut dalam konteks masalah itu. Tanyakan kepada siswa: “ Apakah jawabanmu itu sudah beralasan?” 2. Menyajikan aktifitas untuk menyelesaikan masalah Aktivitas dilakukan antara lain sebagai berikut: a. Membaca masalah secara individu. b. Menyajikan masalah tanpa menggunakan bilangan. c. Memberikan kepada siswa suatu masalah. d. Memberikan masalah dengan menghilangkan beberapa data. e. Memberikan masalah dengan data lebih.

H. STRATEGI PEMECAHAN MASALAM MATEMATIKA Dalam menyelesaikan masalah matematika sebenarnya hanya dibutuhkan 4 langkah, yaitu Mengerti dan Memahami Permasalahan, Memilih Strategi,

Mengerjakan Rencana, dan Melakukkan Evaluasi. Adapun kedelapan belas strategi pemecahan masalah matematika adalah sebagai berikut:

1. Terka dan Uji Kembali
Strategi Terka dan Uji Kembali adalah strategi pemecahan masalah yang dilakukan dengan cara menerka dan menguji kembali suatu jawaban dalam proses pemecahan maslah matematika. Untuk menggunakan strategi ini, kita harus
8

mengerti lebih dahulu soalnya. Kemudian, kita harus mencatat syarat-syarat yang diketahui dan harus dipenuhi dari soal tersebut. Akhirnya, ketika kita menrka, kita harus menguji apakah jawaban tersebut memenuhi syarat-syarat yang ditentukan. Jika satu atau lebih syarat tidak dipenuhi, maka jawaban kita salah. Contoh : Dari sekumpulan bilanagn 1 sampai 20, Mita mengambil 3 bilangan berurutan. Jumlah tiga bilangan tersebut yang diambil oleh Mita?
BACA DAN PAHAMI

1 dari hasil kali ketiganya. Bilangan mana sajakah 5

Apa yang kamu ketahui ? 1. Bilangan yang tersedia dari 1 sampai 20. 2. Jumlah 3 bilangan adalah
1 hasil kali ketiga bilangan. 5

3. Ketiga bilangan tesebut berurutan. Apa yang ditanyakan ? Ketiga bilangan tesebut.
RENCANAKAN STARTEGI

Startegi apa yang akan kamu gunakan ? Terka dan Uji Kembali
SELESAIKAN

Terka Pertama Bilangan 8,9, dan 10. Uji Kembali Jumlah = 8 + 9 + 10 = 27 Hasil kali = 8 x 9 x 10 = 720 Perbandingan =
27 3 1 = < 720 80 5

Pilih 3 bilangan yang Tips hasil kalinya 5 kali jumlahnya.

(Tidak memenuhi) Terka kedua Bilangan 11, 12, dan 13. Uji kembali Jumlah = 11 + 12 + 13 = 36 Hasil kali = 11 x 12 x 13 = 1.716
9

Perbandingan =

36 1.716

3 143

1 5

(Tidak memenuhi) Terkaan ketiga Dari dua terkaan tersebut menunjukkan bahwa semakin besar bilangan yang dipilih, maka semakin besar selisihnya. Oleh karena itu, coba terka dengan bilangan yang lebih kecil, yaitu 3,4, dan 5. Uji kembali Jumlah = 3 + 4 + 5 = 12 Hasil kali = 3 x 4 x 5 = 60 Perbandingan =
12 60 1 5

LIHAT KEMBALI DAN CEK

Apakah jawaban kamu benar ? Ya, jumlah bilangan yang berurutan tesebut
1 dari hasil kalinya. 5

2. Menyederhanakan Masalah
Startegi Menyederhanakan Masalah digunakan untuk menyelesaikan masalah matematika dengan mencobakan pada masalah yang lebih sederhana. Kemudian setelah didapatkan solusi atau berupa pola dari soal yang sederhana ini, kamu dapat membuat penyelesaian untuk masalah yang lebih rumit. Contoh : Berapakah banyaknya persegi yang berbeda pada papan catur 8 x 8 ?
BACA DAN PAHAMI

Apa yang kamu ketahui ? 1. Bentuk papan 8 x 8

2. Setiap bagian dari papan catur adalah persegi. Apa yang ditanyakan ? Banyaknya persegi yang berbeda dari papan catur 8 x 8.
10

RENCANAKAN STARTEGI

Strategi apa yang akan kamu gunakan ? Meynyederhanakan Masalah
SELESAIKAN

1. Untuk menemukan polanya, cobakan pada bentuk persegi yang lebih sederhana. Persegi 1 x 1 : Jumlah persegi yang berbeda = 1 = 1 2 Persegi 2 x 2 : Jumlah persegi yang berbeda = (persegi 2 x 2) + (persegi 1 x 1) =1+4 = 12 + 22 Persegi 3 x 3: Langkah 1 Bagi atau ubah suatu masalah menjadi lebih sederhana untuk dipecahkan dan diselesaikan. Langkah 2 Gunakan jawaban masalah yang sederhana tersebut untuk menyelesaikan masalah yang lebih rumit.

Jumlah persegi yang berbeda = (persegi 3 x 3) + (persegi 2 x 2) + (persegi 1 x 1) =1+4+9 = 12 + 22 + 32 Persegi 4 x 4:

Jumlah persegi yang berbeda = (persegi 4 x 4) + (persegi 3 x 3) + (persegi 2 x 2) + (persegi 1 x 1) = 1 + 4 + 9 + 16 = 12 + 22 + 32 + 42
11

Dari penyelesaian di atas, kamu dapat menemukan jumalh persegi berdasarkan polanya, yaitu 12 + 22 + 32 + 42 + ∙∙∙ + n2. 2. Sehingga kamu dapat menentukan banyaknya persegi yang berbeda pada papan catur 8 x 8.

Jumlah = 12 + 22 + 32 + 42 + 52 + 62 + 72 + 82 = 1 + 4 + 9 + 16 + 25 + 36 + 49 + 64 = 204 persegi
LIHAT KEMBALI DAN CEK

Apakah jawaban kamu benar ? Ya, pada papan catur 8 x 8 ada 8 jenis persegi dan jumlah persegi dari setiap jenis adalah bilangan kuadrat, sehingga penjumlahan kedelapan jenis persegi ini adalah 204.

3. Melihat Pola
Strategi Melihat Pola dapat digunakan untuk menyelesaikan masalah matematika. Jika satu pola dapat diketahui dari sekumpulan data atau dengan melakukan manipulasi data, maka kamu dapat menggunakan pola tersebut untuk menyelesaikan masalah dan mengambil kesimpulan. Contoh : Andi adalah anak yang cerdas. Pada saat pelajaran matematika, gurunya menanyakan kepada seluruh murid berapakah jumlah bilangan-bilangan asli dari 1 sampai 100. Dengan cepat, Andi dapat langsung menjawabnya. Bagaimanakah cara Andi menyelesaikan soal tersebut ?
BACA DAN PAHAMI

Apa yang kamu ketahui ? Bilangan asli dari 1 samapi 100 adalah 1, 2, 3, ∙∙∙, 98, 99,100. Apa yang ditanyakan ? Jumlah dari 1 + 2 + 3 + ∙∙∙ + 98 + 99 + 100.
RENCANAKAN STRATEGI

Langkah 1 Daftar data yang diketahui dan temukan polanya.

Strategi apa yang akan kamu gunakan ? Melihat Pola
12

SELESAIKAN

1. Untuk menghitung jumlah bilangan-bilangan tersebut, coba kamu bagi penjumlahan tersebut menjadi dua seperti berikut. 1 + 2 + 3 + ∙∙∙ + 98 + 99 + 100 3+ 2+ 1 100 + 99 + 98 + ∙∙∙ + Jumlahkan barisan bilangan tersebut dengan barisan bilangan yang sama, tetapi urutannya terbalik.

101 + 101 + 101 + ∙∙∙ + 101 + 101 + 101

2. Dari penjumlahan di atas didapat penjumlahan 100 kali dari 101, sehingga Langkah 2 2 x (1 + 2 + ∙∙∙ + 99 + 100) = 100 x 101 2 x (1 + 2 + ∙∙∙ + 99 + 100) =
100 101 2

1 + 2 + ∙∙∙ + 99 + 100 = 5. 050
LIHAT KEMBALI DAN CEK

Gunakan pola tesebut untuk membuat dugaan atau hipotesis (asumsi) dan selesaikan masalah tersebut.

Apakah jawaban kamu masuk akal ? Ya, karena penjumlahan dapat ditampilkan dalam urutan yang berbeda dan perkalian adalah penjumlahan yang berulang ( 1 + 2 + 3 ∙∙∙ + n). Secara umum, penjumlahan n bilangan asli adalah jumlah dari 1000 bilangan asli adalah
n(n 1) . Sehingga untuk n = 100, maka 2

100(100 1) , yaitu 5.050. 2

4. Membuat Gambar atau Model
Strategi Membuat Gambar atau Model digunakan untuk menyelesaikan masalah matematika dengan menampilkannya ke dalam bentuk gambar atau suatu model. Gambar dan model akan mempermudah kamu memahami masalahnya dan mendapatkan gambaran umum penyelesaiannya. Gambar dan model juga berguna untuk melacak berbagai tahapan dari soal yang menggunakan berbagai langkah. Contoh : Empat orang anak sedang membandingkan tinggi badan mereka masing-masing. Anisa lebih tinggi 14 cm daripada Bambang. Cici lebih pendek 7 cm daripada Anisa. Deni lebih tinggi 10 cm dari pada Cici. Berapakah selisih tinggi antara Bambang dengan Deni ?
13

BACA DAN PAHAMI

Apa yang kamu ketahui ? 1. Anisa lebih tinggi 14 cm dari pada bambang. 2. Cici lebih pendek7 cm dara pada Anisa. 3. Deni lebih tinggi 10 cm dari pada Cici. Apa yang ditanyakan ? Selisih tinggi antara Bambang dan Deni.
RENCANAKAN STRATEGI

Strategi apa yang akan kamu gunakan ? Membuat Gambar atau model
SELESAIKAN

1. Informasi-informasi yang diketahui dapat digambarkan sebagai berikut. D A 7 14 B 2. Selisih tinggi Bambang dan Deni = 14 + 3 = 17 cm
LIHAT KEMBALI DAN CEK

3 10 selisih tinggi Bambang dan Deni

C

Apakah jawaban kamu benar ? Ya, karena dilihat dari gambar, selisih tinggi Anisa dan Deni = 10 – 7 = 3 cm, sedangkan selisih tinggi Bambang dan Anisa = 14 cm. Jadi, selisih tinggi Bambang dan Deni adalah 14 cm + 3 cm = 17 cm.

5. Membuat Daftar Terurut
Strategi Membuat Daftar Terurut dapat digunakan untuk berbagai tujuan. Strategi ini dilakukan dengan cara mengumpulakan atau menyusun informasi dalam suatu daftar. Dengan membuatkan suatu daftar, maka akan sangat membantu menghitung berbagai kemungkinan dan terhindar dari pengulangan ketika harus menyelesaikan soal yang membutuhkan data dalam jumlah besar.
14

Contoh : Reni memiliki empat buah huruf, yaitu R, E, A, dan D. Berapa banyak kemungkinan kata sandi berbeda yang dapat dibuat dengan menggunakan huruf tersebut dimana tidak ada pengulangan huruf ?
BACA DAN PAHAMI

Apa yang kamu ketahui ? 1. Empat huruf akan disususn menjadi kata, yaitu R, E, A, dan D. 2. Hruf-hruruf yang dipakai tidak boleh berulang. Apa yang ditanyakan ? Banyaknya kemungkinan kata sandi berbeda yang dapat dibuat.
RENCANAKAN STRATEGI

Strategi apa yang akan kamu gunakan ? Membuat Daftar Terurut
SELESAIKAN

1. Huruf-huruf tersebut dapat didaftarkan sebagai berikut. E - R R - E D- R = ADER = ADRE = AEDR Tips. Gunakan diagram pohon untuk menyusun daftar dari urutan huruf abjad terkecil.

R - D = AERD D- E = ARDE

E - D = ARED

E - R R - E A- R

= DAER = DARE = DEAR

R - A = DERA A- E E -A = DRAE = DREA

15

D -R

= EADR EARD

R - D = A- R

= EDAR

R - A = EDRA A - D = ERAD D - A = ERDA

D -E E - D A- E

= RADE = RAED = RDAE

E - A = RDEA A - D = READ D -A = REDA

2. Berdasarkan daftar dari diagram pohon di atas, ada 24 kemungkinan kata yang dapat dibuat.
LIHAT KEMBALI DAN CEK

Apakah yang dapat kamu lakukan untuk memeriksa jawaban ?

1

2

3

4

Kemungkinan mengisi kotak 1 = 4 huruf Kemungkinan mengisi kotak 2 = 3 huruf Kemungkinan mengisi kotak 3 = 2 huruf Kemungkinan mengisi kotak 4 = 1 huruf Jadi, banyaknya kemungkinan kata sandi berbeda yang dapat dibuat adalah 4 x 3 x 2 x 1 = 24 kemungkinan.

16

6. Membuat Tabel
Strategi membuat Tabel merupakan strategi pemecahan maslah yang efektif untuk menyusun data yang memiliki lebih dari satu karakteristik ke dalam sebuah table. Tabel data akan mempermudah untuk mengetahui data yang hilang atau belum ada, sehingga dapat dilihat dengan jelas dan mudah mengelompokannya. Tabel juga dapat digunakan untuk mencari pola yang muncul dalam suatu soal, sehingga mempermudah untuk memperoleh jawabannya. Contoh : Feri melemparkan dua buah dadu yang masing-masing permukaannya memiliki titik yang berjumlah 1 sampai 6. Berapa kemungkinan dua mata dadu tersebut berjumlah 7 ?
BACA DAN PAHAMI

Apa yang kamu ketahui ? 1. Dua buah dadu dilemparkan dengan setiap permukaan memiliki titik berjumlah 1 sampai 6. 2. Jumlah mata dadu merupakan jumlah titik-titik yang muncul dari kedua dadu. Apa yang ditanyakan ? Banyaknya kemungkinan dua mata dadu berjumlah 7.
RENCANAKAN STRATEGI

Strategi apa yang akan kamu gunakan ? Membuat Tabel
SELESAIKAN

1. Sususnan data mata dadu dalam tabel adalah sebagai berikut. No.
Perhatikan banyknya kemungkinan cara kedua

Dadu 1 1 2 3 4 5 6

Dadu 2 6 5 4 3 2 1

Jumlah 7 7 7 7 7 7

1 2 3 4 5 6

dadu itu menghasilkan angka 7.

2. Dari table di atas, ada 6 kemungkinan keduia mata dadu berjumlah 7.
17

LIHAT KEMBALI DAN CEK

Apakah jawaban kamu masuk akal ? Ya, semua permukaan mata dadu ( 6 buah ) dapat dikombinasikan dengan mata dadu kedua untuk menghasilakan jumlah 7. Jadi, banyaknya kemungkinan mata dadu berjumlah 7 ada 6.

7. Bekerja Mundur
Strategi Bekerja Mundur adalah strategi pemecahan masalah untuk menyelesaikan soal-soal yang melibatkan suatu rangkaian operasi dimana hasil akhir dari operasi tersebut telah diketahui dan diminta untuk mengetahui kondisi awal dari soal tersebut. Strategi ini dilakukan dengan mempertimbangkan operasi dari arah kebalikan (mundur). Contoh : Bu Nety pergi ke pasar membeli daging dan membelanjakan Kemudian ia membeli buah-buahan dan membayarkan ia membayarkan
1 dari uangnya. 4

1 dari sisa uangnya, lalu 3

1 dari sisa uang terakhir untuk membeli kemeja suaminya. 2

Setelah itu, sisa uangnya adalah Rp. 30.000,00. Berapakah uang yang dibawa Bu Nety sebelum berangkat ke pasar ?
BACA DAN PAHAMI

Apa yang kamu ketahui ? 1. Bu Nety membelanjakan 2. Ia membelanjakan
1 dari uangnya untuk membeli daging. 4

1 dari sisa uangnya untuk membeli buah-buahan. 3

3. Terakhir ia membelanjakan

1 dari sisa uang terakhir untuk membeli kemeja. 2
Langkah 1. Identifikasi apa yang akan kamu cari dari gambaran diagram yang menunjukkan setiap perubahan dari yang tidak diketahui atau ditanyakan. Langkah 2. Kerjakan dari belakang menggunakan operasi kebalikannya.

4. Sisa uang terakhir Rp. 30.000,00. Apa yang ditanyakan ? Uang awal yang dimiliki Bu Nety.
RENCANAKAN STRATEGI

Strategi apa yang akan kamu gunakan ? Bekerja Mundur
18

SELESAIKAN

1. Soal ini terdiri dari empat tahapan.  Sisa uang terakhir Rp. 30.000,00

 Membelanjakan

1 sisa untuk membeli kemeja Rp. 30.000,00 2

Kemeja

1. Membelanjakan

1 sisa untuk membeli buah. 3

Buah 2. Membelanjakan
1 sisa utnuk membeli daging. 4

Gunakan gambar segi empat untuk menggambarkan perubahan yang terjadi dari belakang.

Daging 2. Dari gambar di atas, banyaknya uang awal adalah

Rp. 30.000,00 Uang awal = 4 = 4 x Rp. 30.000,00 = Rp 120.000,00
LIHAT KEMBALI DAN CEK

Apa yang dapat kamu lakukan untuk memeriksa jawaban ? Coba periksa dari awal. 
1 dari Rp 120.00,00 adalah Rp. 30.000,00 4

Sisa

= =

Rp. 120.000,00 – Rp. 30.000,00 Rp. 90.000,00

1  dari Rp. 90.000,00 adalah Rp. 30.000,00 3
19

Sisa

= =

Rp. 90.000,00 – Rp. 30.000,00 Rp. 60.000,00

1 dari Rp 60.000,00 adalah Rp. 30.000,00 2
Sisa = = Rp. 60.000,00 – Rp. 30.000,00 Rp. 30.000,00

Jadi, uang yang dibawa Bu Nety sebelum berangkat ke pasar adalah Rp. 120.000,00.

8. Menyisihkan Kemungkinan
Strategi Menyisihkan Kemungkinan adalah strategi pemecahan masalah matematika yang bertujuan untuk memperkecil ruang lingkup kemungkinan jawaban dari suatu soal. Strategi ini dilakukan dengan menyisihkan berbagai alternatif jawaban yang tak mungkin, sehingga perhatian sepenuhnya untuk halhal yang tersisa dan masih mungkin saja. Contoh Masalah: Ali, Kevin, Bertus, dan Erwin masing-masing menyukai olahraga yang berbeda. Olahraga yang mereka sukai adalah voli, biliar, lari lintas alam, dan golf. Gunakan informasi berikut untuk mengetahui olahraga yang mereka sukai masing-masing.     Ali lebih pendek dari pada anak yang menyukai voli. Erwin mempunyai masalah dengan cuaca panas, sehingga ia tidak dapat bermain di luar ruangan. Bertus hanya menyukai permainan bola kulit. Kevin berlatih memasukkan bola kelubang untuk melatih

kemampuannya. Jawab:
BACA DAN PAHAMI

Apa yang kalian ketahui? 1. Setiap anak hanya menyukai satu jenis olahraga dari 4 jenis olahraga. 2. Ali lebih pendek daripada anak yang menyukai. 3. Bertus menyukai permainan bola karet.
20

4. Erwin hanya bisa bermain di dalam ruangan. 5. Kevin berlatih memasukkan bola ke lubang.
SELESAIKAN

1. Ada 4 anak dan 4 jenis olahraga. Buatlah table seperti beikut: Olahraga Voli Biliar Lari Alam Golf 2. Berilah tanda x, karena Ali tidak bermain voli. Berilah 2 tanda x, karena Erwin tidak menyukai lari lintas alam dan golf. Berilah 3 tanda x, karena Bertus tidak berolahraga biliar, lari lintas alam, dan golf. Berilah 2 tanda x, karena Kevin tidak bermain voli dan lintas alam. Maka: Berilah tanda o, karena Bertus hanya menyukai voli. Berilah tanda x, karena Erwin tidak menyukai olahraga yang Bertus sukai, dan berilah tanda o karena Erwin menyukai voli. Berilah tanda x, karena Kevin tidak menyukai olahraga yang disukai Erwin dan berilah tanda o karena Kevin menyukai golf. Berilah 2 tanda x, karena Ali tidak menyukai olahraga yang disukai Erwin dan Kevin, dan berilah tanda o karena Ali menyukai lari lintas alam. Lintas Ali Kevin Bertus Erwin

Olahraga Voli Biliar Lari Alam Golf

Ali x x

Kevin x x x

Bertus o x x

Erwin x o x

Lintas o

x

o

x

x

21

LIHAT DAN CEK KEMBALI

Apa yang dapat kalian lakukan untuk memeriksa jawaban? Informasi yang pertama menyatakan bahwa Ali bermain voli dan jawabannya adalah Ali menyukai lari lintas alam. Tidak ada yang bertentangan dengan jawaban pada table tersebut. Dengan cara yang sama untuk setiap informasi, dapat terlihat bahwa tidak ada jawaban yang bertentangan dengan semua informasi.

9. Memperhitungkan Setiap Kemungkinan
Strategi Memperhitungkan Setiap Kemungkinan berhubungan dengan penggunaan aturan-aturan yang dibuat sendiri selama proses pemecahan masalah, sehingga tidak akan ada satupun alternatif atau kemungkinan jawaban yang terabaikan atau terlewatkan. Strategi ini dilakukan dengan menuliskan semua kemungkinan secara berurutan berdasarkan pada syarat-syarat yang diketahui. Contoh Masalah: Tentukan angka-angka yang memenuhi kotak agar pernyataan berikut benar. 6. 35 > 6.436

Jawab:
BACA DAN PAHAMI

Apa yang kalian ketahui? 1. Bilangan di sebelah kiri lebih besar (>) daripada bilangan di sebelah kanan. 2. 6. 35 harus lebih besar daripada 6.436 dengan adalah bilangan cacah.

Apa yang ditanyakan? Angka-angka yang memenuhi kotak agar pernyataan 6.
SELESAIKAN

35 > 6.436

1. 6. 6. 6. 6. 6. 6.

35 > 6.436 kemungkinan: 35 > 6.436 35 > 6.436 35 > 6.436 35 > 6.436 35 > 6.436

2. Dari data vyang tertulis di atas, ada 5 angka yang mungkin terjadi , yaitu 5, 6, 7, 8, dan9.
22

LIHAT KEMBALI DAN CEK

Apakah jawaban kalian masuk akal? Ya, bandingkan angka yang ada pada kedua sisi seperti berikut. Angka ribuan, 6 = 6 Angka puluhan, 3 = 3 Angka satuan, 5 < 6 Sehingga agar 6. 35 > 6.436, maka angka ratusan yang berada di dalam kotak

harus lebih daripada 4, yaitu 5, 6, 7, 8, dan 9.

10. Merubah Cara Pandang
Strategi Merubah Cara Pandang dapat digunakan ketika menemui kesulitan untuk memecahkan soal matematika dengan menggunakan logika atau dengan cara biasa lainnya. Untuk mampu menyelesaikan suatu soal, maka harus berpikir lebih imajinatif dan berusaha untuk merubah cara atau sudut pandang terhadap suatu masalah. Contoh masalah: Seorang tukang kayu dapat memotong kayu yang berbentuk silinder menjadi beberapa bagian menggunakan gergaji. Bagaimanakah cara tukang kayu memotong kayu tersebut menjadi 8 bagian yang sama hanya dengan 3 kali potong? Jawab:
BACA DAN PAHAMI

Apa yang kalian ketahui? 1. Kayu berbentuk silinder. 2. Kayu akan dibagi menjadi 8 bagian yang sama dengan 3 kali potongan. Apa yang ditanyakan? Cara membagi kayu menjadi 8 bagian yang sama dengan 3 kali potong.
SELESAIKAN

1. Umumnya pemotongan dilakukan dari atas. Jika dilakukan dengan cara demikian dibutuhkan 4 kali potongan untuk menghasilkan 8 bagian yang sama seperti pada gambar berikut.

23

2. Untuk memecahkan masalah ini, kalian harus berpikir dari sudut pandang yang lain. Potonglah kayu 2 kali dari atas dan 1 kali dari samping seperti pada gambar berikut.

LIHAT KEMBALI DAN CEK

Potongan pertama membagi kayu menjadi 2 bagian. Potongan kedua membagi kayu menjadi 4 bagian. Potongan ketiga membagi kayu menjadi 8 bagian. Untuk menghasilkan 8 bagian yang sama, potongan ketiga harus membagi setiap 4 bagian hasil potongan kedua menjadi 2, yaitu dengan memotong dari samping. Bagian kayu = 2 x 2 x 2 = 8 bagian Banyaknya potongan = 2 atas + 1 samping = 3 kali

11. Berpikir Logis
Strategi Berpikir Logis merupakan strategi pemecahan masalah matematika untuk menarik kesimpulan melalui suatu logika atau penalaran atas informasi/ data yang diketahui. Terkadang metode ini dilakukan denga proses eliminasi (penghilangan), yaitu dengan memikirkan seluruh jawaban yang mungkin dan menujukkan kemustahilannya satu persatu, sehingga hanya tersisa satu kemungkinan jawaban. Contoh Masalah:

24

Empat ekor bebek dapat menghasilkan 5 butir telur dalam waktu 3 hari. Berapakah waktu yang diperlukan satu lusin bebek untuk menghasilkan 5 lusin telur dengan kecepatan yang sama? Jawab:
BACA DAN PAHAMI

Apa yang kalian ketahui? 4 ekor bebek menghasilkan 5 butir telur dalam 3 hari. Apa yang ditanyakan? Waktu yang diperlukan 12 ekor bebek untuk menghasilkan 5 lusin telur.
SELESAIKAN

1. 4 ekor bebek menghasilkan 5 butir telur dalam 3 hari, maka 12 ekor bebek dapat menghasilkan 15 butir telur dalam 3 hari. 2. Sehingga waktu yang diperlukan 12 ekor bebek untuk menghasilkan 60 butir telur adalah sebagai berikut. Waktu = x 3 hari = 12 hari

LIHAT KEMBALI DAN CEK

Apakah jawaban kalian masuk akal? Ya, karena untuk menghasilkan 60 butir telur membutuhkan waktu 4 kali dari waktu yang diketahui, yaitu 4 x 3 hari = 12 hari.

12. Melakukan Percobaan
Strategi Melakukan Percobaan merupakan strategi pemecahan masalah matematika yang melibatkan suatu susunan geometri atau berhubungan dengan ruang dan tempat. Strategi ini dilakukan dengan cara melakukan percobaan pada suatu model yang berwujud nyata dan mungkin dapat dimanipulasi sehingga diperoleh suatu kesimpulan. Contoh Masalah: Barisan prajurit pada gambar di atas membentuk susunan berbentuk segitiga. Semakin ke belakang, jumlahnya berkurang 1 prajurit. Bagaimana cara mengatur prajurit-prajurit tersebut sehingga jika semakin ke belakang, maka jumlah prajuritnya bertambah 1 dengan hanya 3 prajurit yang boleh berpindah?

25

Jawab:
BACA DAN PAHAMI

Apa yang kalian ketahui? 1. Susunan barisan prajurit 2. Susunan barisan prajurit berbentuk segitiga yang terdiri dari 10 orang. Apa yang ditanyakan? Cara membalikkan posisi ujung segitiga ke bagian depan dengan hanya memindahkan 3 prajurit.
SELESAIKAN

1. Untuk membuat susunan prajurit tersebut terbalik posisinya, cara pertama yang mungkin adalah dengan memindahkan posisi ujung segitiganya. Kemudian pindahkanlah dua prajurit lagi untuk membuat bentuk segitiga. 2. Setelah dilakukan beberapa percobaan, didapatkan bentuk sebagai berikut
LIHAT KEMBALI DAN CEK

Apakah jawaban kalian benar? Ya, posisi susunan prajurit sudah berubah arah dengan hanya memindahkan 3 prajurit, sehingga susunanya bertambah 1 prajurit ke barisan belakang.

13. Membuat Peragaan
Strategi Membuat Peragaan adalah strategi pemecahan masalah yang menggunakan bantuan orang atau objek untuk memeragakan suatu masalah. Strategi ini digunakan jika mengalami kesulitan dalam memvisualisasikan suatu masalah atau prosedur yang diperlukan untuk menjawab suatu masalah. Contoh Masalah: Pak Amin membeli sebidang tanah denag harga Rp. 12.000.000,00, kemudian menjualnya dengan harga Rp. 15.000.000,00. Karena ia membutuhkannya, ia membeli lagi seharga Rp. 20.000.000,00 dan kemudian dijual lagi dengan harga Rp. 25.000.000,00. Berapakah keuntungan atau kerugian yang diperoleh Pak Amin? Jawab:
BACA DAN PAHAMI

Apa yang kalian ketahui? 1. Membeli seharga Rp. 12.000.000,00 dan menjual seharga Rp. 15.000.000,00. 2. Kemudian membeli lagi seharga Rp. 20.000.000,00 dan menjual seharga Rp. 25.000.000,00.
26

Apa yang ditanyakan? Keuntungan atau kerugian yang diperoleh Pak Amin.
SELESAIKAN

1. Misalkan digunakan buku untuk mewakili sebidang tanah, peragaannya adalah sebagai berikut.   Biarkan teman Anda memiliki buku tersebut, sedangkan Anda misalkan memiliki uang Rp. 50.000.000,00. Tukarkan uang Rp. 12.000.000,00 dengan teman Anda untuk bukunya. Sisa = 50.000.000 – 12.000.000 = Rp. 38.000.000,00  Tukarkan buku itu kepada teman Anda dengan uang Rp.15.000.000,00. Sisa = 38.000.000 + 15.000.000 = Rp. 53.000.000,00  Tukarkan lagi uang Rp. 20.000.000,00 dengan teman Anda untuk bukunya. Sisa = 53.000.000 – 20.000.000 = Rp. 33.000.000,00  Akhirnya dijual kembali buku itu dengan uang Rp. 25.000.000,00. Sisa = Rp. 33.000.000 + 25.000.000 = Rp. 58.000.000,00 2. Transaksi selesai Keuntungan = 58.000.000 – 50.000.000 = Rp. 8.000.000,00
LIHAT KEMBALI DAN CEK

Apa yang dapat kalian lakukan untuk memeriksa jawaban? Jika membeli Rp. 12.000.000,00 dan menjual Rp. 15.000.000,00, maka mendapat keuntungan Rp. 3. 000.000,00. Kemudian , jika membeli Rp. 20.000.000,00 dan menjual Rp.25.000.000,00 maka mendapat keuntungan Rp.5.000.000,00. Total keuntungan = Rp. 3.000.000,00 + Rp. 5.000.000,00 = Rp. 8.000.000,00

27

14. Menulis Persamaan
Strategi Menulis Persamaan merupakan strategi pemecahan masalah yang menggunakan prinsip aljabar dengan huruf abjad sebagai variable untuk berbagai kuantitas dan hubungan diantaranya. Biasanya huruf abjad digunakan sebagai variable untuk mewakili kuantitas yang tidak diketahui dalam suatu soal, dan hubungan-hubungan dalam soal tersebut diwakili denag suatu persamaan atau pertidaksamaan. Contoh Masalah: Enam belas tahun yang akan datang, usia Andi menjadi 3 kali usianya sekarang. Berapa usia Andi sekarang? Jawab:
BACA DAN PAHAMI

Apa yang kalian ketahui? Usia Andi sekarang ditambah 16 sama dengan 3 kali usia Andi sekarang. Apa yang ditanyakan? Usia Andi sekarang.
SELESAIKAN

1. Misalkan x = usia Andi sekarang Maka, x + 16 = 3x (Usia Andi sekarang + 16 =3 kali usia Andi sekarang). 2. Kemudian selesaikan persamaan tersebut. x + 16 = 3x x – x + 16 = 3x – x 16 = 2x x= x=8 Jadi, usia Andi sekarang adalah 8 tahun.
LIHAT KEMBALI DAN CEK

Apa yang dapat kalian lakukan untuk memeriksa jawaban? x = usia Andi sekarang = 8 tahun Maka x + 16 = 3x 8 + 16 = 3 . 8 24 = 24 (benar)
28

15. Metode Diagram
Strategi Metode Diagram merupakan strategi pemecahan masalah yang memvisualisasikan suatu masalah menjadi diagram, sehingga membuat masalah tersebut menjadi lebih sederhana untuk diselesaikan. Strategi ini digunakan untuk menyelesaikan soal-soal yang berhubungan dengan konsep pecahan dan masalah aljabar. Contoh Masalah: Uang Luna uang Wulan. Jika total uang mereka Rp. 81.000,00, berapakah

selisih uang yang dimiliki Luna dan Wulan? Jawab:
BACA DAN PAHAMI

Apa yang diketahui? 1. Uang Luna uang Wulan. 2. Uang Luna ditambah uang Wulan Rp. 81.000,00. Apa yang ditanyakan? Selisih uang mereka.

SELESAIKAN

1. Uang Luna = Uang Wulan = 2. Dari diagram di atas, maka 9 = 81.000 = = 9.000 Selisih = 7 =5 = 5 x Rp. 9.000,00 = Rp. 45.000,00
LIHAT DAN CEK KEMBALI

81.000

-2

Apakah yang dapat kalian lakukan untuk memeriksa jawaban? Uang Luna = 2 = 2 x Rp. 9.000,00 = Rp. 18.000,00
29

Uang Wulan = 7

= 7 x Rp. 9.000,00 = Rp. 63.000,00

Selisih = Rp. 63.000,00 – Rp. 18. 000,00 = Rp. 45.000,00

16. Number Sense
Strategi Number Sense merupakan strategi pemecahan masalah yang menekankan kepada kepekaan terhadap angka-angka, pengertian, representasi, dan operasi hitung. Strategi ini dilakukan dengan menggunakan bilangan dalam berbagai cara, seperti lebih kreatif dalam melakukan perhitungan, strategi perhitungan, pengukuran dan perkiraan jumlah, serta dengan memperhitungkan jawaban yang masuk akal atau tidak. Contoh Masalah: Irfan memiliki dua bilangan prima. Jika kedua bilangan tersebut dijumlahkan, hasilnya adalah 12345. Berapakah hasil kali kedua bilangan tersebut? Jawab:
BACA DAN PAHAMI

Apa yang kalian ketahui? Jumlah dua bilangan prima adalah 12345. Apa yang ditanyakan? Hasil kali kedua bilangan tersebut.
SELESAIKAN

1. Jika dua buah bilangan bulat berjumlah ganjil, maka salah satu bilangan tersebut haruslah genap. Bilangan prima yang merupakan bilangan genap adalah 2. 2. Sehingga bilangan prima yang lainnya adalah 12345 – 2 = 12343 Jadi, hasil kali kedua bilangan tersebut adalah 12345 x 24686.
LIHAT DAN CEK KEMBALI

Apakah jawaban kalian benar? Ya, karena 2 satu-satunya bilangan prima yang genap dan 12345 juga bilangan prima. Jadi, hasil kali kedua bilangan tersebut adalah 24686.

30

17. Menggunakan Operasi Hitung
Strategi Menggunakan Operasi Hitung merupakan strategi pemecahan masalah yang menggunakan operasi penjumlahan, pengurangan, perkalian, pembagian dan operasi lainnya dalam menyelesaikan suatu masalah matematika. Strategi ini dilakukan dengan membuat manipulasi satu atau lebih operasi hitung untuk menyelesaikan suatu soal. Contoh Masalah: Sejumlah jeruk dapat dibagikan secara merata kepada 3, 4, 5, 6 atau 8 anak dengan tidak ada jeruk yang tersisa. Berapakah paling sedikit jumlah jeruk tersebut? Jawab:
BACA DAN PAHAMI

Apa yang kalian ketahui? 1. Sejumlah jeruk dapat dibagikan secara merata kepada 3 atau 4 atau 5 atau 6 atau 8 anak. 2. Tidak ada jeruk yang tersisa.

Apa yang ditanyakan? Jumlah jeruk paling sedikit yang memenuhi.
SELESAIKAN

1. Sebuah bilangan dapat dibagi dengan bilangan 3, 4, 5, 6, atau 8, maka bilangan tersebut merupakan kelipatan 3, 4, 5, 6, atau 8. 2. Jumlah jeruk paling sedikit, berarti yang dicari adalah kelipatan persekutuan terkecil (KPK) KPK (3, 4, 5, 6, 8) = 120
LIHAT KEMBALI DAN CEK

Apa yang dapat kalian lakukan untuk memeriksa jawaban? 3=3 4=2x2 5=5 6=2x3 8=2x2x2 KPK = 2 x 2 x 2 x 3 x 5 = 120 Jadi, jumlah jeruk yang paling sedikit adalah 120.
31

18. Menggunakan Rumus
Strategi Menggunakan Rumus merupakan strategi pemecahan masalah yang sangat ampuh dalam menyelesaikan masalah matematika. Penyelesaian suatu soal matematika dilakukan dengan mensubtitusikan beberapa nilai ke dalam suatu rumus atau dengan memanipulasi dan memilih rumus yang tepat untuk digunakan. Contoh Masalah: Sebuah mobil mampu menempuh jarak 1 km dalam waktu 1 menit 30 detik. Jika mobil ini terus bergerak dalam kecepatan tersebut, berapa jarak yang ditempuhnya dalam waktu 2 jam? Jawab:
BACA DAN PAHAMI

Apa yang kalian ketahui? 1. Mobil mampu menempuh 1 km dalam waktu 1 menit 30 detik. 2. Kecepatan mobil tetap. Apa yang ditanyakan? Jarak yang ditempuh dalam waktu 2 jam.
SELESAIKAN

1. Diketahui : S1 = 1 km t1 = 1 menit 30 detik = 90 detik = t2 = 2 jam V1 = V2 Gunakan rumus kecepatan : V = 2. V1 = V2 = = = 40 km/jam 40 = S2 = 40 x 2 = 80 km
LIHAT KEMBALI DAN CEK

= 0,025 jam

Apa yang dapat kalian lakukan untuk memeriksa jawaban? Perjalanan 2 km ditempuh dalam waktu 2 x (1 menit + 30 detik) = 3 menit Dalam 2 jam atau 120 menit, berarti ada 40 kali 3 menit Jadi, jarak perjalanan mobil = 40 x 2 km = 80 km.

32

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->