P. 1
Strategi Dan Kajian Pembelajaran Bilangan Bulat

Strategi Dan Kajian Pembelajaran Bilangan Bulat

|Views: 1,909|Likes:
Published by Eross Chandra

More info:

Published by: Eross Chandra on Dec 18, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF or read online from Scribd
See more
See less

01/10/2013

STRATEGI DAN KAJIAN PEMBELAJARAN BILANGAN BULAT

Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Pendidikan Matematika 3 Dosen Pengampu: Drs. H. Fansuri, M. Pd

Disusun Oleh: NAMA : Maida Mustika (A1E307907) Mahfuzatul Husna (A1E307936) KELAS : IV A

PROGRAM STUDI S1 PGSD TERINTEGRASI FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT BANJARBARU

2009

KAJIAN DAN STRATEGI PENYAMPAIAN BILANGAN BULAT SERTA BERBAGAI PERMASALAHANNYA.

A. PENGERTIAN BILANGAN BULAT. Bilangan bulat merupakan bilangan utuh yang terdiri dari bilangan nol, bilangan asli, dan bilangan asli negatif. B. MACAM-MACAM BILANGAN BULAT. 1. Bilangan bulat nol, merupakan bagian dari bilangan bulat yang mempunyai anggota nol saja (0). 2. Bilangan bulat negative, merupakan bilangan bulat yang beranggotakan bilangan asli negatif (…-4,-3,-2,-1). 3. Bilangan bulat positif, merupakan bilangan bulat yang beranggotakan bilangan asli: (1,2,3,4,5…). 4. Bilangan bulat genap, merupakan bilangan bulat yang anggotanya habis dibagi dua (…-6,-4,2,2,4,6….). 5. Bilangan bulat ganjil, merupakan bilangan bulat yang anggotanya bilangan ganjil negatif (…7,-5,-3,-1,1,3,5,7). C. MENGAJARKAN OPERASI BILANGAN BULAT POSITIF Pembahasan tekhnik mengajarkan bilangan bulat dan operasi-operasinya berikut ini difokuskan pada bilangan negative. Sebab cara mengajar bilangan bulat lainnya telah dibahas pada bab V. 1. Operasi Penjumlahan dan Pengurangan Sebelum mengajarkan cara penjumlahan bilangan bulat terlebih dahulu kita harus mempelajari prosedur yang perlu digunakan untuk membimbing siswa memahami penjumlahan itu. Berikut ini beberapa prosedur tersebut. a. Menyiapkan suatu himpunan. b. Menyiapkan himpunan yang saling lepas terhadap himpunan yang pertama. c. Menyatukan kedua himpunan tersebut. d. Menentukan sifat bilangan dari himpunan baru hasil penggabungan kedua himpunan tersebut. Dalam mengajarkan operasi penjumlahan ada beberapa cara atau strategi yang dapat digunakan antara lain: a. Sebelum kita mengajarkan penjumlahan dan pengurangan bilangan bulat, siswa perlu terlebih dahulu memahami konsep bilangan bulat, khususnya bilangan negative. Sebelum guru mengenalkan konsep negative kepada siswa, mereka secara tidak sadar telah mengenal konsep tersebut. Misalnya: Ali mempunyai hutang 5000 rupiah. Pernyataan tersebut dapat kita gunakan untuk mengenal konsep bilangan negative kepada siswa.

b. Setelah konsep bilangan bulat dipahami siswa, anda dapat memberikan operasi penjumlahan dan pengurangan bilangan bulat. Salah satunya adalah dengan menggunakan alat peraga seperti kancing. Kancing yang digunakan haruslah berbeda warnanya.Misalnya kancing merah dan biru. Sekarang kita hendak menyusun kancing untuk mencari hasil dari penjumlahan. Caranya jika kita hendak menambah sebuah bilangan bulat dengan bilangan bulat positif, pada susunan kancing tersebut kita tambah dengan kancing biru.jika bilangan itu kita tambah dengan bilangan negative, maka kancing yang ditambahkan adalah kancing berwarna merah. Misalnya hendak mencari penjumlahan (-2) + (-3)

-2

ditambah 3 kancing merah

-5 ( karena 5 kancing merah tidak berpasangan )

Setelah latihan dengan menggunakan benda dianggap cukup, kegiatan selanjutnya adalah menyelasaikan soal dengan menggunakan gambar. c. Menggunakan garis bilangan, dalam pembelajaran operasi penjumlahan dengan garis bilangan perlu dipahami tentang aturan mendefinisikan bilangan dan aturan operasi. Misalkan kita ingin melakukan operasi 2 + 5, perlu disepakati 2 disebut bilangan pertama dan 5 disebut bilangan kedua. Selanjutnya aturan operasi penjumlahan dua bilangan bulat adalah sebagai berikut: Buat anak panah bilangan pertama dengan pangkal nol. Buat anak panah bilangan kedua dengan pangkal di ujung bilangan pertama Hasil penjumlahan kedua bilangan ditunjukkan dengan anak panah dari pangkal nol dan berujung di ujung bilangan kedua. Contoh: 2 +5 = 7

0

1

2

3

4

5

6

7

Contoh: 2 + (-5) = -3

-4

-3

-2

-1

0

1

2

3

4

5

6

7

d. Menggunakan permainan baris berbaris, permainan ini diilhami dari aturan-aturan pada garis bilangan. Pada permainan ini diperlukan sarana lantai bertegel atau halaman tanah yang diberi tanda seperti lantai bertegel disesuaikan dengan lingkungan sekitar. Sedangkan aturan permainan baris berbaris adalah sebagai berikut: Sumbu garis bilangan positif menghadap kekanan, negative kekiri. Seorang peraga (pemain) awalnya berdiri pada angka nol dan menghadap kekanan. Bilangan positif A didefinisikan dengan bergerak maju A langkah. Bilangan negatif B (-B) didefinisikan dengan bergerak mundur B langkah. Operasi penjumlahan diartikan tidak mengubah arah. Operasi pengurangan diartikan balik kanan (membalikkan badan). Hasil penjumlahan atau pengurangan ditinjukkan tempat terakhir berdiri. e. Menggunakan kartu bilangan , kartu bilangan terdiri dari dua set kartu berbentuk persegi panjang (atau yang lainnya yang penting kongruen) dengan dua warna berbeda, masing-masing terdiri atas 20 kartu. Kartu-kartu ini disusun secara berpasangan atas bawah. Seperti halnya baris berbaris permainan kartu bilangan juga memerlukan aturan pendefinisian bilangan dan perlakuan terhadap operasi. Aturannya adalah sebagai berikut: Buat kesepakatan untuk menetapkan kartu bilangan positif dan negative. Definisikan bilangan nol sebagai ‘sebagai semua kartu berpasangan’. Definisikan bilangan bulat positif sebagai ‘banyaknya kartu putih yang tidak berpasangan ‘. Definisikan suatu bilangan bulat negative sebagai ‘banyaknya kartu hitam yang tidak berpasangan’. Langkah-langkah operasi penjumlahan atau pengurangan dengan kartu bilangan. Definisikan bilangan pertama dengan menggunakan kartu-kartu. Tambahkan atau kurangkan (ambil kartu) kartu sesuai dengan bilangan kedua Susunan terakhir menunjukkan bilangan hasil penjumlahan. Contoh langkah-langkah operasi penjumlahan untuk -2 + 3 Definisikan bilangan pertama (-2), yaitu susunan kartu yang memiliki dua kartu hitam tidak berpasangan. Tambahkan 3 kartu putih pada deretan kartu putih.

Hasilnya 1 kartu putih tidak berpasangan, artinya -2 + 3 = 1 Contoh langkah-langkah pengerjaan untuk operasi penjumlahan (-2) + (-3) Definisikan bilangan pertama (-2) dengan dua kartu hitam tidak berpasangan. Tambahkan 3 kartu hitam. Hasilnya 5 kartu hitam tidak berpasangan. Contoh langkah-langkah pengerjaan operasi pengurangan untuk 2 – (-3) Definisikan bilangan pertama (2) Ambil 3 kartu hitam. Hasilnya 5 kartu putih tidak berpasangan Kartu ini juga dapa digunakan untuk memperkenalkan lawan bilangan bulat. Lawan dua kartu putih tidak berpasangan adalah dua kartu hitam tidak berpasangan. Artinya lawan dari dua (2) adalah negative dua (-2) dan sebaliknya. Operasi pengurangan juga dapat diartikan sebagai menjumlahkan dengan lawannya. Jadi mengambil 5 kartu putih artinya sama dengan menambah 5 kartu hitam dan mengambil 3 kartu hitam artinya sama dengan menambah 3 kartu putih. Hal ini disebabkan susunan kartu terbentuk akan sama jika menggantikan operasi mengambil n kartu hitam (putih) dengna menambah n kartu putih (hitam). 2. Cara mengajarkan operasi perkalian dan pembagian bilangan bulat. Mengajar bilangan bulat dilakukan secara bertahap. Pertama perkalian bilangan bulat positif dengan bilangan bulat positif, kedua perkalian bilangan bulat positif dengan bilangan bulat negative, ketiga perkalian bilangan bulat negative dengan bilangan bulat positif dan keempat perkalian bilangan bulat negative dengan bilangan bulat negative. Yang pertama telah dipelajari pada bab V. maka sekarang yang dibahas adalah yang berikutnya. Berikut ini beberapa cara dan strategi dalam mengajarkan operasi perkalian bilangan bulat: a. Mengajar menggunakan pola 1) Perkalian bilangan bulat positif dengan bilangan bulat positif menggunakan penjumlahan berulang sesuai dengan pengertian perkalian yang telah mereka pelajari. Contoh: 4 x 6 = 6 + 6 + 6 + 6 = 24 2) Perkalian bilangan bulat positif dengan bilangan bulat negative menggunakan penjumlahan berulang. Contoh: 4 x (-6) = (-6) + (-6) + (-6) + (-6) = -24 3) Perkalian bilangan bulat negative dengan bilangan bulat positif menggunakan pola. Contoh untuk menjelaskan (-3) x 5 kita gunakan pola berikut:

kita mengalikan bilangan bulat positif (misalnya dipilih 4) dengan 5, kemudian bilangan yang di depan diturunkan satu-satu. Hasil perkalian untuk bilangan bulat dicari dengan penjumlahan berulang. Proses ini dilanjutkan sampai didapatkan hasilnya. 4 x 5 = 20 3 x 5 = 15 2 x 5 = 10 1x5=5 0x5=0 (-1) x 5 = -5 (-2) x 5 = -10 (-3) x 5 = -15 4) Perkalian bilangan bulat negative dengan bilangan bulat negative menggunakan pola. Contoh: untuk menjelaskan (-3) x (-5) kita gunakan pola berikut: Kita kalikan bilangan bulat positif (misalnya dipilih 4) dengan (-5), kemudian bilangan yang di depan diturunkan satu. Hasilnya dicari dengan penjumlahan berulang. Proses ini dilanjutkan sampai didapatkan hasilnya. 4 x (-5) = -20 3 x (-5) = -15 2 x (-5) = -10 1 x (-5) = -5 0 x (-5) = 0 (-1) x (-5) = 5 (-2) x (-5) = 10 (-3) x (-5) = 15 Setelah diberikan beberapa contoh siswa diajak untuk membuat kesimpulan bahwa: Perkalian bilangan bulat positif dengna bilangan bulat positif hasilnya bilangan bulat positif. Perkalian bilangan bulat positif dengan bilangan bulat negative hasilnya bilangan bulat negative. Perkalian bilangan bulat negative dengan bilangan bulat positif hasilnya bilangan bulat negative. Perkalian bilangan bulat negative dengan bilangan bulat negative hasilnya bilangan bulat positif. Bilangan nol dikali bilangan bulat sama dengan nol, dan bilangan bulat kali bilangan nol sama dengan bilangan nol. b. Permainan dosa pahala. Pada permainan ini aturannya sesuai dengan nilai-nilai yang berlaku dimanyarakat Indonesia, yaitu: Bilangan pertama:

Melakukan Tidak melakukan

: positif : negative

Bilangan kedua Perbuatan baik Perbuatan buruk Bilangan hasil Mendapatkan pahala Mendapatkan dosa : positif : negative : positif : negative

Pengajaran perkalian dengan menggunakan permainan ini memiliki aturan sebagai berikut: Perkalian bilangan bulat positif dengan bilangan bulat positif hasilnya adalah bilangan bulat positif sesuai dengan melakukan (positif) perbuatan baik (positif) mendapatkan pahala (positif). Perkalian bilangan bulat positif dengan bilangan bulat negative hasilnya adalah bilangan bulat negative sesuai dengan melakukan (positif ) perbuatan buruk (negatif) mendapatkan dosa (negative). Perkalian bilangan bulat negative dengan bilangan bulat positif hasilnya adalah bilangan bulat negative sesuai dengan tidak melakukan (negative) perbuatan baik (positif) mendapatkan dosa (negative). Perkalian bilangan bulat negative dengan bilangan bulat negative hasilnya adalah bilangan bulat negative sesuai denagn tidak melakukan (negative) perbuatan buruk (negative) mendapatkan pahala (positif). c. Menggunakan garis bilangan Operasi perkalian pada bilangan bulat dapat memanfaatkan garis bilangan. Ketentuan-ketentuan dalam menggunakan garis bilangan untuk operasi perkalian bialngan bulat adalah : Misalnya untuk perkalian a x b Posis awal pada titik nol dan menghadap ke kanan jika b > 0, dan kekiri jika b < 0. Bergerak maju jika a > 0, dan mundur jika a < 0 Hasilnya adalah posisi bilangan pada kedudukan akhir. Contoh 3 x -2 Dari soal diketahui b = -2 < 0, sehingga posisi awal adalah pada skala 0 kearah kiri (arah bilangan negative).

Dari soal diketahui a = 3 > 0, sehingga perkalian maju kekiri sebanyak 3 langkah, masing-masing langkah panjangnya = 2 skala. Hasilnya adalah posisi akhir, yaitu pada skala -6.

-7

-6

-5

-4

-3

-2

-1

0

1

2

3

4

Contoh -3 x 2 Dari soal diketahui b = 2 > 0, sehingga posisi awal adalah nol kearah kanan atau kearah positif. Dari soal diketahui a = -3 < 0, sehingga perkalian mundur kekiri sebanyak 3 langkah, masing-masing langkah panjangnya 2 skala. Hasilnya adalah posisi akhir, yaitu pada skala -6

-7

-6

-5

-4

-3

-2

-1

0

1

2

3

4

Contoh -3 x -2 Dari soal diketahui b = -2 < 0, sehingga posisi awal adalah pada skala 0 kearah kiri ( arah bilangan negative). Dari soal diketahui a = -3 < 0, sehingga perkalian mundur sebanyak 3 langkah dengan panjanga skala 2. Hasilnya adalah posisi akhir yaitu pada skala 6.

-4

-3

-2

-1

0

1

2

3

4

5

6

7

Sekarang mari kita simak cara mengajar operasi pembagian bilangan bulat. Pada dasarnya operasi pembagian adalah mencari factor bilangan yang belum diketahui, seperti dua kali berapa agar hasilnya enam? Dalam bahasa matematika ditulis 2 x n = 6, berapakah n? sehingga operasi pembagian didefinisikan sebagai lawan operasi perkalian. Sehingga pertanyaan diatas sama saja dengan enam dibagi dua hasilnya berapa? Jika ditulis dalam symbol matematika adalah 6 : 2 = n. Dengan demikian penjelasan operasi pembagian menggunakan operasi perkalian a : b = c berarti b x c = a. Dengan demikian sebelum menjelaskan operasi pembagian, operasi perkalian bilangan bulat harus dipahami terlebih dahulu. Operasi perkalian pada awalnya dikenalkan dengan penjumlahan berulang. Seperti 3 x 2 = 2 + 2 + 2. Pada operasi pembagian dapat dikaitkan dengan operasi pengurangan berulang. Misalnya 6 : 2 = n. Maka n dapat dicari dengan mengurangkan dua berulang-ulang sehingga hasilnya 0. Banyaknya penurangan adalah n, yaitu 3. Dikelas seorang guru dapat mengajarkannya dengan mengaitkan pada kehidupan sehari – hari anak. Ada kasus istimewa yang perlu diajarkan pada anak yaitu: 0:0 X:0 tidak punya arti tidak punya arti

Pada pembahasan diatas, untuk memperoleh hasil 6 : 2 kita mencari suatu bilangan jika dikalikan denagn 2 hasilnya 6, yaitu a x 2 = 6. Sehingga dengan mudah diperoleh a = 3, yaitu 6 : 2 = 3. Bagaimanakah hasil bilangan 6 : 0? Jika soal ini kita kaitkan dengan perkalian seperti contoh di atas, maka kita mencari suatu bilangan yang jika dikalikan dengan nol hasilnya 6. Tentu tidak ada bilangan yang memenuhi, sebab semua bulangan jika dikalikan dengan nol, maka hasilnya nol juga. Jadi pembagian dengan nol tidak didefinisikan. Pembagian dengan menggunakan garis bilangan Oerasi pembagian pada bilangan bulat dapat memanfaatkan garis bilangan . ketentuan dalam menggunakan garis bilangan untuk operasi pembagian bilangan bulat adalah: Posis awal pada skala nol dan menghadap ke kanan jika b > 0 dan ke kiri jika B < 0. Bergerak menuju bilangan a dalam garis bilangan dengan setiap langkah menempuh b skala. Pergerakan ini bias maju atau mundur sesuai dengan b dan sesuai dengan a

Hasilnya adalah banyaknya langkah denagn tanda positif jika arah gerakan pada langkah dua adalah maju dan negative jika arah gerakan pada langkah 2 adalah mundur.

3. Cara mengajar relasi urutan bilangan bulat Konsep hubungan antar bilangan bulat dapat berupa ketidaksamaan yaitu “kurang dari” dan “lebih dari”. Lambang untuk kurang dari adalah < sedangkan lambang untuk lebih dari adalah >. Tabel berikut dapat digunakan untuk membimbing anak kepemahaman hubungan (relasi) kurang dari (<). x < y jika ada bilangan positif z sehingga x = y – z 3 < 4 sebab 3 = 4 – 1 5 < 8 sebab 5 = 8 – 3 -5 < -2 sebab -5 = -2 – 3 -3 < 2 sebab -3 = 2 – 5 -4 < -1 sebab …. = …. - …. -12 < 1 sebab …. = …. - …. …. < …. Sebab -10 = 3 -13 …. < …. Sebab -7 = -5 - 2

Pengertian lebih dari dapat diturunkan dari pengertian kurang dari. 4. Cara Mengajar Notasi Ilmiah Sebelum mengajar notasi ilmiah kepada siswa seorang guru hendaknya terlebih dahulu memberi mereka konsep bilangan berpangkat negative. Guru dapat menyajikan konsep bilangan berpangkat tersebut dengan menggunakan pola sebagai berikut: 10000 = 1000 = 100 = 10 = 1= 0, 1 = 0,01 = 0,001 = = = = = adalah nama lain dari 10000 adalah nama lain dari 1000 adalah nama lain dari 100 adalah nama lain dari 10 adalah nama lain dari 1 adalah nama lain dari 0, 1 adalah nama lain dari 0,01 adalah nama lain dari 0,001

Ajak siswa untuk memperhatikan kemudian membaca baris demi baris. Kemudian minta siswa untuk memperhatikan pangkat sepuluh dari satu baris kebaris berikutnya. Ajak siswa untuk bersama-sama menulis bilangan –bilangan berpangkat tersebut. Kegiatan berikutnya adalah memberikan latihan serupa dengan menggunakan soal yang mengarahkan siswa untuk menentukan sendiri cara menulis bilangan dengan cara ilmiah. Akhirnya katakanlah pada siswa bahwa yang baru saja mereka pelajari adalah menulis notasi ilmiah bagi sebuah bilangan.

f.

Dalam penggunaan kartu bilangan selain dapat digunakan untuk mengajar juga dapat digunakan untuk meningkatkan kemampuan anak dalam pemahaman pengerjaan penjumlahan misalnya dengan bermain Tebak Kartu dan Tebak Tepat. Algoritma penjumlahan. Algoritma penjumlahan dapat diajarkan setelah anak menguasai beberapa fakta penjumlahan. Agar anak dapat memahaminya penyajian penjumlahan perlu disusun sebagai berikut: Contoh jenis penjumlahan 23 bilangan puluhan dan satuan 8 + dengan bilangan satuan. 20 10 + bilangan puluhan dengan puluhan

Terdapat dua cara menjumlahkan bilangan bulat yaitu cara kesamping dan cara ke bawah. Berikut merupakan contoh menjumlahkan bilangan bulat dengan cara kesamping: 12 + 5 = (10 + 2) + 5 = 10 + (2 + 5) = 10 + 7 = 17 Contoh penjumlahan kebawah: 21 4 + 25 g. Cara mengajarkan soal cerita penjumlahan Pemecahan masalah melibatkan soal bentuk cerita, yaitu melibatkan proses penyerapan informasi dalam soal, menerjemahkan informasi memjadi kalimat matematika, dan menerapkan konsep yang dipelajari untuk mendapatkan penyelesaian dari kalimat matematikanya. Beberapa prinsip dasar yang diperlukan untuk mengembangkan keterampilan pemecahan masalah adalah: Soal sebaiknya ada didalam batas-batas pengalaman anak

Hubungan antar berbagai unsur dalam soal harus dalam jangkauan penguasaan kosep yang telah dimiliki anak Anak harus memiliki keterampilan membaca. Siswa tidak disuruh membuat dugaan dan pembuktian. Langkah awal guru dalam mengajarkan soal cerita adalah mengajak anak untuk memeriksa dalam bentuk membaca soal sampai mereka merasa mengerti. Salah satu tekhnik untuk mengetahui apakah siswa memahami soalnya adalah siswa diminta menyatakan kembali soalnya. Setelah siswa diberi persoalan yang harus diselesaikan berilah mereka kesempatan untuk menemukan apa yang harus dicari. 5. Operasi pengurangan Pengurangan memerlukan situasi pengajaran yang lebih kompleks ketimbang penambahan. Siswa harus dapat mengartikan bermacam-macam persoalan seperti, “Toni mempunyai 7 kelereng dan Dani mempunyai 4 kelereng. Berapa lebihnya kelereng Toni dari kelereng Dani?” Dalam mengajar operasi pengurangan ada beberapa atau strategi yang dapat digunakan antara lain: a. Menggunakan dua himpunan benda, misalnya guru berdialog seperti ini: Disini ibu punya 8 bintang jika ibu ambil 5 dari mereka, berapa yang masih tertinggal? Setelah itu guru mengajak anak untuk menuliskannya dalam bentuk kalimat matematika dipapan tulis. b. Menggunakan garis bilangan , pengerjaan operasi bilangan dengan menggunakan garis bilangan memiliki aturan yang sama dengan operasi penjumlahan. Contoh:

CARA MENGAJAR BILANGAN BULAT DAN OPERASINYA

Pembahasan teknik mengajar bilangan bulat dan operasi-operasinya berikut ini difokuskan bulat negatif. Sebab cara mengajar bilangan bulat lainya telah dibahas pada bab V. A. Cara Mengajar Penjumlahan Dan pengurangan Bilangan Bulat Negatif

Sebelum kita dapat mengajarkan penjumlahan dan pengurangan bilangan bulat kepada

perlu terlebih dahulu memahami konsep bilangan bulat. Sebelum guru mengenalkan konsep b

mereka secara tidak sadar telah mengenal konsep itu dalam kehidupan sehari-hari. Ali mem

5000 rupiah. Pernyataan-pernyataan tersebut dapat kita gunakan untuk mengenal konsep b kepada siswa.

Guru memberikan tabel

No 1. Ali mempunyai uang 100 rupiah dan Ali mempunyai uang 1000 Totok rupiah. mempunyai hutang

(positif seribu

1000 rupiah dan Totok mempunyai uang 100 (negatif seribu) rupiah.

2.

Suhu di Jakarta 33 derajat diatas nol Suhu di Jakarta 33 dan suhu di kutub utara 20 derajat di bawah nol.

(positif tiga puluh tiga

derajat dan suhu di kutub utara . . . ( . . . derajat.

3.

Rumah yati 200 m sebelah utara Rumah yati 200

( positif dua ratus ) m da

rumah Titi dan rumah Tati 200 m rumah Tati . . . ( . . . ) m dari rumah Titi. sebelah selatan rumah Titi.

Kemudian guru meminta siswa menulis hasilnya di papan tulis, seorang anak satu kegiatan ini dilanjutkan menyajikan bilangan bulat pada sebuah garis bilangan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->