P. 1
Jurnal strategi produk dan pembahasan

Jurnal strategi produk dan pembahasan

|Views: 2,356|Likes:
Published by fandi

More info:

Published by: fandi on Dec 18, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/01/2014

pdf

text

original

RINGKASAN JURNAL

JURNAL KE 1 : STRATEGI PRODUK INTERNASIONAL : SEBUAH STUDI EKSPLORASI Anders Pehrsson
Department of Business Administration, Stockholm University, Sweden
(First received March 1994; accepted in revised form January 1995)

Pencarian untuk strategi yang berbeda yang mempertimbangkan keseimbangan antara standardisasi produk di segmen pasar dan adaptasi mereka untuk segmen tunggal, merupakan daerah penting dari penelitian di bidang strategi bisnis internasional. Namun, penelitian harus lebih berorientasi induktif, dan karena itu harus mulai dengan menjelajahi pola dalam strategi tingkat bisnis yang dipekerjakan oleh perusahaan bersaing di dua pasar lokal yang berbeda. Artikel ini menyajikan studi survei empiris yang mencari jenis strategi bisnis internasional yang berfokus pada standarisasi produk / dilema adaptasi. Strategi prihatin dengan produk industri dan pasar dalam hal pengguna, dan strategi membedakan bisnis internasional Swedia beroperasi di Swedia dan Jerman. Dengan bantuan analisis multivariat tiga jenis strategi bisnis internasional diidentifikasi: konsentrasi bisnis, produk dan divergensi adaptasi pengguna. Dalam strategi konsentrasi bisnis, kesamaan karakteristik pengguna dan desain produk yang melintasi batas-batas nasional ditekankan. Dalam hal strategi divergensi pengguna, standardisasi mengacu pada produk saja, sedangkan adaptasi produk melibatkan lokalisasi produk dan mengubahnya untuk memenuhi kebutuhan lokal. JURNAL KE 2 : MENGANALISIS STRATEGI HARGA DAN PRODUK DENGAN MODEL DINAMIKA SISTEM YANG KOMPREHENSIF – STUDI KASUS DARI INDUSTRI BARANG MODAL Andreas Größler a, Tobias Löpsinger b, Myrjam Stotz c, H. Wörner c
Institute for Management Research, Radboud University Nijmegen, Postbox 9108, 6500 HK Nijmegen, The Netherlands Industrieseminar, Universität Mannheim, 68131 Mannheim, Germany c Case Study Company, c/o Industrieseminar, Universität Mannheim, 68131 Mannheim, Germany Received 1 March 2007; received in revised form 1 August 2007; accepted 1 November 2007
a b

Pengurangan Harga dan / atau peningkatan produk secara luas dilihat sebagai cara yang tepat untuk meningkatkan pangsa pasar. Namun, temuan kunci dari analisis ini menunjukkan sebaliknya: penurunan harga dikombinasikan dengan peningkatan produk dapat mengakibatkan kerugian besar 1

pendapatan penjualan dan, akhirnya, laba. Diskusi menarik pada temuan dari model dinamika sistem yang komprehensif, yang telah dikembangkan di sebuah perusahaan besar dalam industri barang modal. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menganalisis strategi harga dan produk dalam industri barang modal. Dalam kasus perusahaan, pengujian keyakinan intuitif dengan bantuan model dinamika sistem formal terbukti bermanfaat dalam proses pengambilan keputusan strategis. Model ini memiliki dampak yang signifikan pada perusahaan kasus, terutama ketika menantang asumsi dasar tentang mekanisme pasar dan persaingan. JURNAL KE 3 : PENGARUH PASAR BEKAS TERHADAP PERUSAHAAN YANG MEMILIKI HARGA DINAMIS DAN STRATEGI PENGENALAN PRODUK BARU Hao Zhao yang Jagpal, Sharan b.
a b

Cheung Kong Graduate School of Business, Oriental Plaza, Tower E3, 1 East Chang An Avenue, Beijing, 100738, China Rutgers Business School, Department of Marketing, Newark, NJ 07102, USA

Makalah ini menguji pengaruh pasar bekas untuk barang tahan lama pada harga yang dinamis perusahaan dan strategi pengenalan produk baru. Model kami berbeda dari sebelumnya studi produk baru karena kami secara bersamaan mempertimbangkan beberapa faktor: pasar bekas, perbedaan industri-spesifik (yaitu, kondisi biaya umum), strategi harga yang berbeda (harga seragam dan diskriminasi harga), dan eksternalitas permintaan. Selain itu, model ini memungkinkan nonbuyers dari masa lalu untuk tetap berada di pasar di masa mendatang. Hasil manajerial utama ada dua. Bertentangan dengan intuisi, untuk skenario yang jelas, pasar bekas benar-benar dapat meningkatkan profitabilitas perusahaan. Selain itu, pasar bekas akan memiliki efek yang berbeda pada harga di industri tergantung pada besarnya inovasi (besar, sedang, atau kecil) dan apakah eksternalitas permintaan yang hadir. Untuk industri di mana inovasi biasanya kecil atau sedang, perusahaan seharusnya tidak menggunakan strategi diskriminasi harga. Untuk industri di mana inovasi besar, perusahaan tidak boleh memperkenalkan produk generasi pertama, melainkan strategi yang optimal adalah untuk melompati dan langsung memperkenalkan produk generasi kedua di masa depan. Menariknya, untuk industri di mana eksternalitas permintaan yang cukup kuat (misalnya, perangkat lunak), pasar bekas menghilang. Pengaruh pasar bekas pada harga produk-line adalah sebagai berikut. Pada periode kedua, pelanggan baru membayar harga yang lebih rendah untuk produk generasi kedua. Namun, upgraders membayar harga yang lebih tinggi ketika pasar bekas ada. Pada periode pertama, pengaruh pasar bekas pada harga produk generasi pertama adalah bersyarat dan tergantung pada apakah inovasi yang besar, sedang, atau kecil. Pengaruh 2

pertumbuhan pasar pada harga yang jelas: semua harga, termasuk bekas dan harga upgrade, kenaikan (penurunan) ketika pasar tumbuh (menurun). JURNAL KE 4 : PENGARUH STRATEGI BISNIS PADA KEGIATAN PRODUK BARU : PERAN ORIENTASI PASAR Ruud T. Frambacha, *, Prabhub Jaideep, Theo M.M. Verhallenc
Faculty of Economics and Business Administration, Vrije Universiteit Amsterdam, De Boelelaan 1105, 1081 HV Amsterdam, The Netherlands b Judge Institute of Management, Cambridge University, Cambridge, UK cTilburg University, Tilburg, The Netherlands Received 18 July 2001; received in revised form 14 March 2003; accepted 17 March 2003
a

Dalam tulisan ini, terdapat usulan bahwa strategi bisnis yang mempengaruhi aktivitas produk baru baik secara langsung maupun tidak langsung melalui pengaruhnya terhadap orientasi pasar. Dengan demikian, kami mengembangkan suatu kerangka menghubungkan 'penekanan relatif pada kepemimpinan biaya, diferensiasi produk dan strategi fokus ke perusahaan' perusahaan pelanggan dan orientasi pesaing serta pengembangan produk baru mereka dan aktivitas pengenalan. Kami menggunakan kerangka kerja ini untuk mengembangkan model persamaan simultan yang diuji pada data survei dari 175 perusahaan Belanda ukuran yang bervariasi dan di industri yang berbeda di sektor manufaktur. Temuan mengejutkan adalah bahwa penekanan yang lebih besar pada hasil fokus strategi dalam sebuah penekanan penurunan pada orientasi pelanggan dan orientasi pesaing yang memiliki pengaruh langsung negatif pada aktivitas produk baru dan efek positif langsung melalui orientasi pelanggan. Kami membahas implikasi dari temuan ini untuk teori dan praktek. JURNAL KE 5: SEBUAH STUDI EMPIRIS TENTANG KORELASI ANTARA PENGETAHUAN MANAJEMEN DENGAN METODE DAN STRATEGI PENGEMBANGAN PRODUK BARUPADA KINERJA PRODUK DI INDUSTRI TAIWAN Pang-Lo Liua, b, Chena Wen-Chin, Tsaib Chih-Hung,
aGraduate

Institute of Management of Technology, Chung-Hua University, 30 Tung-Shiang, Hsin-Chu, Taiwan, ROC of Industrial Engineering and Management, Ta-Hwa Institute of Technology, 1 Ta-Hwa Road, Chung-Lin, Hsin-Chu 30050, Taiwan, ROC
bDepartment

Karena kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi dan perubahan yang cepat di pasar, siklus hidup 3

produk menjadi jauh lebih pendek daripada sebelumnya. Usaha harus terus-menerus berinovasi dan melakukan penelitian pada produk baru, pilih produk yang sesuai dengan teknologi baru, menanggulangi kebutuhan pelanggan dan ancaman dari pesaing baru. Sebuah pengembangan produk baru (NPD) strategi merupakan kegiatan penting yang membantu perusahaan untuk bertahan dan melakukan perbaikan terus menerus. Penelitian ini akan melakukan analisis kinerja bagi perusahaan teknologi tinggi Taiwan menerapkan manajemen pengetahuan (KM) dan strategi pengembangan produk baru. Hasil sebagai berikut diperoleh: (1) Terdapat pengaruh positif pada kinerja pengembangan produk baru bagi perusahaan-perusahaan yang sangat menerapkan metode pengetahuan manajemen; (2) strategi pembangunan yang berbeda-produk baru yang diambil oleh perusahaan mengarah pada variasi dalam kinerja, (3) inovasi adalah lebih efektif daripada strategi penyalinan. perusahaan teknologi tinggi yang menggunakan metode manajemen pengetahuan yang efektif untuk menetapkan strategi NPD akan sukses. JURNAL KE 6 : KEMAMPUAN TEKNOLOGI, MODAL SOSIAL DAN STRATEGI PELUNCURAN PRODUK YANG INOVATIF Ming-Hung Hsieh a, Kuen-Hung Tsai b,
Department of Business Administration, Shih Chien University, 70 Ta-chi St., Taipei, 104, Taiwan Department of Business Administration, National Taipei University, 151 University Rd., San Shia, Taipei, 237, Taiwan Received 14 January 2005; received in revised form 16 November 2005; accepted 27 January 2006 Available online 23 March 2006
a b

Strategi Peluncuran produk inovatif adalah tipologi strategis yang penting diadopsi oleh banyak perusahaan teknologi tinggi, dan yang telah diidentifikasi dalam penelitian sebelumnya berfokus pada pengenalan produk baru ke pasar. Namun, perhubungan antara strategi peluncuran dan sumber daya perusahaan telah memperoleh perhatian sedikit penelitian. Artikel ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh kemampuan teknologi dan modal sosial, dua sumber utama untuk inovasi di perusahaan teknologi tinggi, di adopsi dari strategi peluncuran produk yang inovatif. Selanjutnya, penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa karakteristik pasar memainkan peran moderat pada hubungan antara sumber daya perusahaan dan strategi perusahaan, dengan demikian, penelitian ini juga menguji pengaruh moderating karakteristik pasar. Penelitian ini mengambil perusahaan desain sirkuit terpadu Taiwan sebagai sampel analitis. Berdasarkan sampel sembilan puluh perusahaan, dua temuan yang menarik telah ditemukan. Pertama, baik kemampuan teknologi dan modal sosial berhubungan positif dengan strategi peluncuran produk yang inovatif. Kedua, sedangkan pertumbuhan pasar kenaikan harga, hubungan positif antara kemampuan teknologi dan 4

strategi peluncuran produk-produk inovatif menjadi lemah. JURNAL KE 7 : MEMASUKI STRATEGI UNTUK INOVASI PRODUK RADIKAL: SEBUAH MODEL KONSEPTUAL DAN PERSEDIAAN PROPORSIONAL Montaguti Elisa, Kuester Sabine dan Thomas S. Robertson
a

Warwick Business School, University of Warwick, Coventry, CV4 7AL, UK Stern School of Business, New York University, New York, NY 10012-1126, USA Goizueta Business School, Emory University, Atlanta, GA 30322, USA

b

c

Received 11 August 1999; revised 25 June 2001; accepted 22 October 2001. Available online 30 January 2002.

"Lepas landas" merupakan prasyarat untuk sukses produk baru. Perhatian utama dari makalah ini adalah bagaimana perusahaan dapat mengurangi "waktu lepas landas" untuk inovasi radikal. Kami mengusulkan serangkaian strategi masuk dan memeriksa efektivitas mereka dalam merangsang permintaan awal dan mempercepat time-to-lepas landas dengan mempertimbangkan dampak moderasi faktor teknologi, kompetitif dan perusahaan-spesifik. Kontribusi dimaksud adalah: (1) untuk memperkaya literatur tentang strategi entri dengan mengembangkan kerangka proposisional dari perspektif strategi; (2) untuk menyediakan pedoman manajerial untuk mencapai tinggal landas lebih cepat, dan (3) untuk mengusulkan agenda untuk penelitian lepas landas strategi. JURNAL KE 8 : PENCARIAN STRATEGI GENERIK PELUNCURAN PRODUK BARU Jan Erik Hultink a,), Griffin b Abbie, Henry S.J. Robben c, d Susan Hart
a Delft

UniÍersity of Technology, Delft, The Netherlands of Illinois at Urbana-Champaign, Urbana, IL, USA c Nijenrode UniÍersity, Nijenrode, The Netherlands d UniÍersity of Stirling, Stirling, Scotland, UK Received 17 December 1996; accepted 19 February 1998
b UniÍersity

Kami menyajikan sebuah model penelitian yang memungkinkan penyelidikan dari banyak kompleksitas strategi peluncuran produk baru, menguji secara empiris hubungan dihipotesiskan antara keputusan strategi peluncuran, menjelaskan cara-cara yang managerstend untuk membangun pilihan diantara pilihan keputusan memulai ke dalam strategi peluncuran generik dan link to managers kinerja baru produk 'generik strategi. Analisis lebih dari 900 pokok produksi peluncuran 5

produk baru menunjukkan bahwa lebih dari setengah keputusan dalam strategi peluncuran adalah saling bergantung, yaitu keputusan yang dibuat untuk salah satu variabel yang berhubungan dengan decision choice yang dibuat sebelumnya dalam proses pengembangan produk. Dengan demikian, beberapa keputusan manajer buat dalam peluncuran produk baru memerlukan peluncuran memilih opsi keputusan yang konsisten dengan pilihan peluncuran yang sudah dibuat. Dari data kami juga mengidentifikasi tiga strategi generik di peluncuran produk baru yang kinerja statistik bervariasi. Meskipun set keputusan yang terdiri dari setiap strategi adalah hanya sebagian kecil dari set lengkap diselidiki, kita menemukan bahwa perangkat ini keputusan yang berhubungan dengan berbagai tingkat kinerja di berbagai industri, produk dan geografi. JURNAL KE 9 :

Desain produk strategi dalam sebuah pengecer-produsen saluran distribusi
Hua Zhongsheng, XuemeiZhang, XiaoyanXu
School of Management, University of Science & Technology of China, Hefei, Anhui 230026, People’s Republic of China Received 6 October 2009 Accepted 8 February 2010 Processed by B. Lev Available online 12 February 2010

Keputusan desain produk memiliki dampak signifikan terhadap edge. dalam kompetitif saluran distribusi perusahaan yang kompetitif, strategi desain produk pabrikan tidak hanya bergantung pada keputusan sendiri, tetapi juga pada perilaku up stream dan down stream mitra sepanjang saluran kertas . hal ini menyelidiki desain produk yang optimal strategi produsen dalam rantai suplai duatahap yang terdiri dari produsen up stream dan down stream retailer. Pelanggan diklasifikasikan ke dalam dua kelompok (yaitu, dua segmen pasar) sesuai dengan perbedaan mereka pada kualitas masing-masing valuations. dari dua segmen pasar potensial, produsen sesuai kebutuhan untuk memutuskan apakah itu bermanfaat untuk merancang sebuah produk dengan tingkat mutu yang sesuai untuk memenuhi permintaan pelanggan di segmen pasar pengecer. pengadaan produk dari produsen, dan kemudian menjual kepada pelanggan sesuai harga. Dengan cara mempertimbangkan interaksi antara produsen dan pengecer, makalah ini pertama menjelaskan masalah produk desain sebagai permainan Stackelberg produsen-dominan, dan menyajikan strategi desain produk yang optimal untuk manufacturer. untuk meningkatkan performance pasokan rantai, kontrak ada tempatsharing kemudian diperkenalkan ke dalam problem. desain produk ditemukan bahwa kontrak bagi hasil sempurna dapat berkoordinasi saluran distribusi dalam masalah desain produk. Eksperimen numerik menggambarkan dampak dari karakteristik pelanggan pada strategi desain produk yang optimal. 6

JURNAL KE 10 :

Menghubungkan strategi operasi dan inovasi produk: studi empiris Spanyol produsen ubin keramik
Joaqu'ın Alegre-Vidal *, Lapiedra Alcam'ı-Rafael, Ricardo Chiva-Gómez
Dpt. Administració d’Empreses i Marketing, Campus del Riu Sec., Universitat Jaume I., 12071 Castellón, Spain Received 25 January 2002; received in revised form 3 April 2003; accepted 15 January 2004 Available online 12 March 2004

Makalah ini dengan kesesuaian antara strategi operasi dan inovasi produk. Tinjauan literatur menunjukkan bahwa produk-inovasi perusahaan harus memiliki spesifikasi, prioritas kompetitif berkaitan dengan operasi. Untuk menguji proposisi ini, kami melakukan survei dari prioritas kompetitif di industry.We ubin keramik Spanyol responden diklasifikasikan menurut jumlah produk baru yang diluncurkan antara tahun 1997 dan 1999. Produk baru diidentifikasi sesuai dengan indikator inovasi sastra berbasis output. Hasil penelitian kami menunjukkan bahwa lebih banyak perusahaan-inovatif mengikuti strategi operasi yang berbeda dari perusahaan-perusahaan yang kurang inovatif karena penekanan pada fleksibilitas dan kemampuan kualitas.

7

ANALISIS PERSAMAAN JURNAL
Dalam strategi produk terdapat kesamaan antara sejumlah jurnal yang sama-sama melakukan inovasi dalam strateginya. 1) Jurnal tentang “Sebuah Studi Empiris tentang Korelasi antara Pengetahuan Manajemen dengan Metode dan Strategi Pengembangan Produk Baru pada Kinerja Produk di Industri Taiwan”, menjelaskan usaha terus menerus untuk berinovasi dan melakukan penelitian pada produk baru, pilih produk yang sesuai dengan teknologi baru, menanggulangi kebutuhan pelanggan dan ancaman dari pesaing baru. Inovasi adalah lebih efektif daripada strategi penyalinan. 2) Jurnal tentang, “Kemampuan Teknologi, Modal Sosial dan Strategi Peluncuran Produk yg Inovatif”, mengatakan strategi peluncuran produk inovatif adalah tipologi strategis yang penting diadopsi oleh banyak perusahaan teknologi tinggi, dan yang telah diidentifikasi dalam penelitian sebelumnya berfokus pada pengenalan produk baru ke pasar. Kemampuan teknologi dan modal social merupakan dua sumber utama dalam berinovasi. 3) Jurnal tentang, “Pengaruh Pasar Bekas terhadap Perusahaan yang Memiliki Harga Dinamis dan Strategi Pengenalan Produk Baru”, mengatakan pasar bekas akan memiliki efek yang berbeda pada harga di industri yang tergantung pada besarnya inovasi. 4) Jurnal yang berjudul, “Menghubungkan Strategi Operasi dan Inovasi Produk: Studi Empiris Spanyol Produsen Ubin Keramik”, makalah ini menjelaskan tentang kesesuaian antara strategi operasi dan inovasi produk yang memiliki hasil penelitian yang menunjukkan bahwa lebih banyak perusahaan-inovatif mengikuti strategi operasi yang berbeda dari perusahaan-perusahaan yang kurang inovatif karena penekanan pada fleksibilitas dan kemampuan kualitas. 5) Jurnal selanjutnya tentang, “Memasuki Strategi untuk Inovasi Produk Radikal: Sebuah Model Konseptual dan Persediaan Proporsional”, disini juga menjelaskan bagaimana suatu perusahaan dapat mengurangi “waktu lepas landas” untuk inovasi radikal. 6) Kemudian Jurnal
tentang Strategi produk internasional : sebuah studi eksplorasi memiliki

8

persamaan dengan

jurnal-jurnal lainnya terutama yang berkaitan dengan inovasi produk`

dikarenakan inti penelitiannya sama-sama membahas tentang desain produk, hanya saja pada jurnal tersebut mengacu pada wilayah yang lebih spesifik dalam artian suatu produk harus beradaptasi dengan lokasi dimana ia ditawarkan, dengan kata lain ada dua istilah, yakni standardisasi yang

mengacu pada produk saja, sedangkan adaptasi produk melibatkan lokalisasi produk dan mengubahnya untuk memenuhi kebutuhan lokal Jadi intinya disini adalah diperlukannya suatu inovasi baik dalam strategi pengembangan produk, peluncuran produk, pengenalan produk, produk radikal, dan strategi-strategi lainnya dalam mengolah suatu produk meskipun metode yang kita tempuh berbeda-beda.

9

ANALISIS PERBEDAAN JURNAL
1 ) Pada jurnal ke 1 ( Strategi produk Internasional : Sebuah Studi Eksplorasi) yang menjadi perbedaan di dalamnya yakni adanya penekanan terhadap bagaimana agar suatu produk yang dihasilkan oleh perusahaan harus terstandardisasi terlebih dahulu, dalam artian lebih menekankan kepada kesamaan karakteristik pengguna dan desain produk yang melintasi batas-batas nasional. Dalam hal strategi divergensi pengguna, standardisasi mengacu pada produk saja, sedangkan adaptasi produk melibatkan lokalisasi produk dan mengubahnya untuk memenuhi kebutuhan lokal. 2) Pada jurnal ke 2 (Menganalisis Strategi harga dan produk dengan model dinamika sistem yang komprehensif – Studi kasus dari Industri barang modal) juga memiliki perbedaan, dimana jurnal ini lebih mengarah pada bagaimana asumsi dasar tentang mekanisme pasar dan persaingan menjadi berubah, dalam artian adanya pengurangan harga dan / atau peningkatan produk secara luas dulunya dilihat sebagai cara yang tepat untuk meningkatkan pangsa pasar. Namun, terdapat hasil temuan yang ketika dianalisis menunjukkan sebaliknya, dimana ketika penurunan harga dikombinasikan dengan peningkatan produk malah dapat mengakibatkan kerugian besar pada pendapatan penjualan dan pada dapat akhirnya menurunkan laba. 3) Jurnal ke 3 (Pengaruh pasar bekas terhadap perusahaan yang memiliki harga dinamis dan strategi produk baru) memiliki perbedaan dengan jurnal-jurnal sebelumnya dikarenakan adanya temuan yang menunjukkan bahwasanya perusahaan perlu mempertimbangkan beberapa faktor: pasar bekas, perbedaan industri-spesifik (yaitu, kondisi biaya umum), strategi harga yang berbeda (harga seragam dan diskriminasi harga), dan eksternalitas permintaan. Selain itu, model ini memungkinkan nonbuyers dari masa lalu untuk tetap berada di pasar di masa mendatang, jadi pada intinya jurnal ke 3 lebih menyoroti pada keberadaan pasar bekas yang benar-benar dapat meningkatkan profitabilitas yang juga berpengaruh terhadap adanya inovasi produk yang besar, sedang, atapun kecil. 4) Jurnal ke 4 (Pengaruh strategi bisnis pada kegiatan produk baru : Peran orientasi pasar) lebih menekankan pada relativitas kepemimpinan biaya, diferensiasi produk dan strategi fokus ke perusahaan-perusahaan pelanggan dan orientasi pesaing serta pengembangan produk baru mereka dan aktivitas pengenalan, kemudian yang juga membedakannya dengan jurnal sebelumnya yakni adanya temuan yang mengejutkan yang menyatakan bahnwasanya penekanan yang lebih besar pada hasil fokus strategi dalam sebuah penekanan penurunan pada orientasi pelanggan dan orientasi pesain, ternyata memiliki pengaruh negatif secara langsung pada aktivitas produk baru dan efek 10

positif langsung melalui orientasi pelanggan. 5) Jurnal ke 5 (Sebuah studi empiris tentang korelasi antara pengetahuan manajemen dengan metode dan strategi pengembangan produk baru pada kinerja produk di industri Taiwan) mempunyai perbedaan dengan jurnal-jurnal sebelumnya karena pada jurnal ini mengarah pada usaha harus terus-menerus dalam berinovasi dan melakukan penelitian pada produk baru, memilih produk yang sesuai dengan teknologi baru, menanggulangi kebutuhan pelanggan dan ancaman dari pesaing baru melalui sebuah pengembangan produk baru (NPD) yang merupakan kegiatan penting dalam rangka membantu perusahaan untuk bertahan dan melakukan perbaikan terus menerus. 6) Pada jurnal ke 6 (Kemampuan teknologi, Modal sosial dan strategi peluncuran produk yang inovatif) lebih membahas pada hubungan antara strategi peluncuran dan sumber daya perusahaan, yang secara notabene hanya sedikit memperoleh perhatian dalam penelitian, dan yang tentunya berbeda dengan jurnal-jurnal sebelumnya yakni jurnal ini berusaha untuk mencari tahu sejauh mana pengaruh kemampuan teknologi dan modal sosial, dua sumber utama untuk inovasi di perusahaan teknologi tinggi, yang di adopsi dari strategi peluncuran produk yang inovatif. 7) Jurnal ke 7 (Memasuki strategi untuk inovasi produk radikal : Sebuah model konseptual dan persediaan proporsional) juga mempunyai sisi yang berbeda dengan jurnal-jurnal sebelumnya, dan perbedaan itu terletak pada cara yang dilakukan dalam melakukan inovasi produk secara radikal yakni melalui usulan serangkaian strategi masuk dan pemeriksaan efektivitas mereka dalam merangsang permintaan awal dan mempercepat time-to-lepas landas dengan mempertimbangkan dampak moderasi faktor teknologi, kompetitif dan perusahaan secara spesifik. 8) Pada Jurnal ke 8 ( Pencarian strategi generic peluncuran produk baru) memang hampir memiliki kesamaan dengan jurnal-jurnal sebelumnya dikarenakan masih berkaitan dengan strategi dalam peluncuran produk baru namun masih terdapat perbedaan di dalamnya dimana pada jurnal ke 8 lebih memberikan penjabaran mengenai keputusan dalam strategi peluncuran yang ternyata saling bergantung, yakni keputusan yang dibuat untuk salah satu variabel yang berhubungan dengan decision choice yang dibuat sebelumnya dalam proses pengembangan produk.

9) Jurnal ke 9 (Strategi desain produk dalam sebuah retailer (produsen saluran distribusi)) memiliki perbedaan dengan jurnal-jurnal sebelumnya dikarenakan penelitian ini bertujuan untuk menyelidiki desain produk yang paling optimal sebagai strategi produsen dalam rantai suplai dua-tahap yang 11

terdiri dari produsen up stream dan down stream retailer. 10) Pada Jurnal ke 10 (Menghubungkan strategi operasi dan inovasi produk : studi empiris terhadap produsen ubin keramik Spanyol) inti perbedaannya terdapat pada hasil penelitian yang menunjukkan bahwa lebih banyak perusahaan-inovatif mengikuti strategi operasi yang berbeda dari perusahaan-perusahaan yang kurang inovatif karena penekanan pada fleksibilitas dan kemampuan kualitas.

12

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->