P. 1
Persyaratan, Kewajiban Dan Hak Guru

Persyaratan, Kewajiban Dan Hak Guru

|Views: 2,991|Likes:
Published by Eross Chandra

More info:

Published by: Eross Chandra on Dec 20, 2010
Copyright:Traditional Copyright: All rights reserved

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF or read online from Scribd
See more
See less

05/18/2013

MAKALAH

PERSYARATAN, KEWAJIBAN DAN HAK GURU

Memenuhi salah satu tugas Mata Kuliah Profesi Keguruan

Dosen Pengampu: Novitawati, S. Psi

Disusun oleh : Kelompok I

Afdah Ary Priatna Ridhoni Aulia Rahmi Fathul Jannah M. Raji Musfi Rosmaini Ukhti Fada U. Sri Widiastutik

(A1E 307903) (A1E 307945) (A1E 307913) (A1E 307948) (A1E 307944) (A1E 307932) (A1E 307928) (A1E 307960)

UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN S1 PGSD TERINTEGRASI BANJARBARU

2009

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum wr. wb. Puji dan syukur kita panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena dengan rahmat, taufik dan hidayah-Nya jualah makalah Profesi Kependidikan ini dapat kami selesaikan. Kami mengucapkan terimakasih kepada Ibu Novitawati,S.Psi selaku dosen mata kuliah Profesi Kependidikan. Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan dan masih banyak kekurangan-kekurangan serta kejanggalan baik dari segi materi maupun cara penyampaian, dalam hal ini disebabkan karena keterbatasan ilmu kami. Oleh sebab itu kami sangat mengharapkan kritik dan saran dari pembaca yang bersifat membangun dan menyempurnakan makalah ini. Akhir kata kami berharap makalah ini dapat memberikan sumbangan yang berharga bagi dunia pendidikan pada umumnya dan dapat dijadikan bahan acuan mata kuliah Profesi Kependidikan pada khususnya. Semoga Allah SWT memberi rahmat dan petunjuk bagi kita semua. Amin. Wassalamualaikum wr. wb. Banjarbaru, Oktober 2009

Penulis

DAFTAR ISI
JUDUL Kata Pengantar ...................................................................................................... i Daftar Isi ............................................................................................................... ii BAB I PENDAHULUAN..................................................................................... 1 A. Latar Belakang ......................................................................................... 1 B. Rumusan Masalah .................................................................................... 2 C. Tujuan Penulisan ..................................................................................... 2 D. Metode Penulisan .................................................................................... 2 BAB II PEMBAHASAN ..................................................................................... 3 A. Persayaratan Menjadi Guru .................................................................... 3 B. Kewajiban dan Hak Guru ......................................................................... 11 BAB III PENUTUP ............................................................................................. 18 A.Kesinpulan ................................................................................................. 18 B.Saran .......................................................................................................... 19 Daftar Pustaka

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Guru adalah figur sentral dalam dunia pendidikan, khususnya saat terjalin interaksi belajar-mengajar. Sebagai pengajar atau pendidik guru merupakan salah satu faktor penentu keberhasilan setiap upaya pendidikan. Itulah sebabnya setiap adanya inovasi pendidikan,

khusususnya dalam kurikulum dan peningkatan sumber daya yang dihasilkan dari upaya pendidikan selalu bermuara pada faktor guru. Hal ini menunjukkan bahwa betapa eksisnya peran guru dalam dunia pendidikan. Demikian pula dalam upaya membelajarkan siswa guru dituntut memiliki multiperan sehingga mampu menciptakan kondisi belajar mengajar yang efektif. Agar dapat mengajar efektif, guru harus terus meningkatkan kesempatan belajar bagi siswa dalam hal ini kuantitas, dan meningkatkan mutu (kualitas) mengajarnya. Dalam upaya meningkatkan mutu (kualitas) mengajar, seorang calon guru perlu mengetahui syarat-syarat, hak serta kewajibannya dalam pengajaran sehingga peningkatan mutu pendidikan yang diharapkan dapat terlaksana secara optimal. Selain itu, dengan mengetahui syarat-syarat, hak serta kewajibannya, seorang guru dapat lebih jelas dalam melakukan tugasnya sebagai tenaga pengajar dan pendidik agar dalam pelaksanaannya nanti sesuai dengan tujuan pendidikan.

B. Perumusan Masalah 1. Apa saja persyaratan guru sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS)? 2. Apa saja persyaratan guru menurut pasal 8 UU No. 14 Tahun 2005?

3. Apa saja persyaratan khusus untuk jabatan guru? 4. Apa saja hak dan kewajiban guru sebagai Pegawai Negeri Sipil? 5. Apa saja hak dan kewajiban guru menurut UU No. 20 Tahun 2003? 6. Apa saja hak dan kewajiban guru menurut UU No. 14 tahun 2005?

C. Tujuan Penulisan Penulisan makalah ini bertujuan : 1. Agar dapat mengetahui persyaratan guru sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS). 2. Agar dapat mengetahui menjelaskan persyaratan guru menurut pasal 8 UU No. 14 Tahun 2005. 3. Agar dapat mengetahui persyaratan khusus untuk jabatan guru. 4. Agar dapat mengetahui hak dan kewajiban guru sebagai Pegawai Negeri Sipil. 5. Agar dapat mengetahui hak dan kewajiban guru menurut UU No. 20 Tahun 2003. 6. Agar dapat mengetahui hak dan kewajiban guru menurut UU No. 14 tahun 2005.

D. Metode Penulisan Metode yang digunakan dalam penulisan makalah ini adalah menggunakan metode kepustakaan yaitu dengan menggali informasi dari berbagai buku dan literatur yang ada, serta dari internet.

BAB II PEMBAHASAN Persyaratan, Kewajiban, dan Hak Guru

A. Persyaratan Menjadi Guru 1. Persyaratan menjadi Pegawai Negeri Sipil Pegawai Negeri ialah mereka yang setelah memenuhi syarat yang telah ditentukan dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku, diangkat oleh pejabat yang berwenang dan diserahi tugas dalam sesuatu jabatan negeri atau diserahi tugas negara lainnya yang ditetapkan berdasarkan sesuatu peraturan perundang-undangan dan menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku.(Daryanto Moh,2006:127) Persyaratan menjadi Pegawai Negeri Sipil diatur dalam Peraturan Pemerintah no. 6 tahun 1976 PASAL 3(H. Nainggolan, 1984: 49-51), sebagai berikut: a. Warga Negara Indonesia Apabila disangsikan tentang kewarganegaraan seorang pelamar, maka harus diminta bukti kewarganegaraannya, yaitu keputusan Pengadilan Negeri Indonesia. Apabila seorang warga Negara keturunan asing yang sudah mengganti namanya dengan nama Indonesia, harus diminta pula surat pernyataan ganti nama yang dikeluarkan oleh bupati/walikota Madya kepala daerah tingkat yang bersangkutan. b. Berusia sekurang-kurangnya 18 tahun dan setinggi-tingginya 40 tahun. Pelamar yang belum mencapai 18 tahun atau lebih 40 tahun tidak diterima sebagai calon Pegawai Negeri sipil/pegawai negeri sipil. Pelamar yang melebihi 40 tahun hanya dapat diangkat menjadi pegawai negeri sipil atas keputusan Presiden sesuai dengan ketentuan penjelasan pasal 12 ayat (2) Undang_Undang No 8 tahun 1974 pasal 14 peraturan pemerintah No 20 tahun 2975. Usia pelamar ditentukan berdasarkan tanggal kelahiran yang tercantum

dalam akte kelahiran tanggal lahir yang tercantum dalam surat tanda tamat belajar/ijazah. Apbila terdapat perbedaan tanggal atau tahun kelahiran antara yang tercantum dalam akte kelahiran dengan surat tanda tamat belajar/ijazah, maka tanggal atau tahun kelahiran yang tercantum dalam akte kelahiranlah yang terpakai. c. Tidak pernah dihukum penjara atau kurungan berdasarkan keputusan pengadilan yang sudah mempunyai kekuatan hukum yang tetap. Karena melakukan tindak pidana kejahatan jabatan atau tindak kejahatan yang ada hubungannya dengan jabatannya. Hukuman percobaan tidak termasuk dalam syarat yang dimaksud di atas. d. Tidak pernah telibat dalam gerakan yang menentang pancasila, Undang-undang Dasar 1945, Negara dan pemerintah. e. Tidak pernah diberhentikan dengan tidak hormat sebagai pegawai atau instansi, baik instansi Pemerintah maupun instansi swasta. Seorang yang pernah telah diberhentikan secara tidak terhormat baik dari instansi pemerintah atau swasta tidak dapat diterima sebagai calon pegawai negeri sipil/pegawai negeri sipil. f. Tidak berkedudukan sebagai pegawai negeri sipil atau calon pegawai negeri sipil. g. Mempunyai pendidikan, kecakapan,atau keahlian yang diperlukan. h. Berkelakuan baik yang dibuktikan dengan surat keterangan POLRI setempat. i. Berbadan sehat yang dibuktikan dengan surat keterangan dokter. j. Bersedia ditempatkan di seluruh Wilayah Republik Indonesia atau Negara lain yang ditentukan oleh Pemerintah. k. Syarat-syarat lain yang ditentukan oleh Perundang-undangan dalam hal ini instansi yang bersangkutan.

2.

Persyaratan Guru Menurut Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 Selain persyaratan sebagai PNS, jabatan guru juga memiliki persyaratan yang tercantum dalam Undang-Undang Nomor 14 tahun

2005 Pasal 8. Pasal ini menyatakan bahwa guru wajib memiliki kualifikasi akademik, kompetensi, sertifikat pendidikan, sehat jasmani dan rohani, serta memiliki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional. a. Persyaratan kualifikasi guru Mencermati pasal 9 undang-undang ini, tersirat bahwa adanya persyaratan menjadi guru minimal berijazah sarjana (S1) atau diploma empat (D4). Dengan tidak membedakan apakah itu guru SD, SMP, atau guru jenjang pendidikan menengah. b. Persyaratan kompetensi Kompetensi yang wajib dimiliki oleh guru disebutkan di pasal 10 yaitu kompetensi pedagogik, kompetensi kepribadian, kompetensi sosial dan kompetensi profesional. c. Persyaratan sertifikat pendidik Pada tahun 70-an, pengangkatan menjadi guru rujukan utamanya adalah ijazah keguruan. Awal tahun 80-an Lembaga Pendidikan Tenaga Keguruan (LPTK) membuka program baru, yaitu program diploma (D1,D2,D3). Dengan diberlakukannya Undang-Undang Nomor 14 tahun 2005 program akta yang selama ini telah berjalan, berganti menjadi program serifikasi. Program ini memberikan serifikat kepada calon guru dan guru yang lulus uji kompetensi. d. Persyaratan kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional Persyaratan ini lebih mengarah kepada tugas guru sebagai pengajar. Guru harus mampu mengutarakan peserta didiknya mencapai tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan.

3.

Persyaratan khusus a. Memiliki akhlak mulia Guru adalah panutan peserta didik. Tujuan Nasional

mengamanatkan pada guru untuk membentuk peserta didiknya agar memilki akhlak mulia (pasal 3 UU no 20 Tahun 2003) b. Memiiliki kewibawaan Tanpa kewibawaan, peserta didik akan berbuat sekehendaknya tanpa menghiraukan kehadiran si pendidik. Kewibawaan muncul dikarenakan kemampuan yang tercermin dari kepribadian

seseorang. Kepribadian memancarkan kesediaan, kesanggupan, kesupelan, keterampilan, ketegasan, kejujuran, tanggung jawab dan kerendahan hati merupakan sumber munculnya kewibawaan. c. Memiliki kesabaran dan ketekunan Pekerjaan guru membutuhkan kesabaran dan ketekunan karena peserta didik yang dihadapi memilki latar belakang yang berbeda, baik dari ekonomi, sosial, budaya maupun kemampuan. Pribadipribadi dengan temperamen dingin lebih cocok untuk jabatan guru daripada individu-individu yang bertemperamen panas. d. Mencintai peserta didik Apaun yang dilakukan guru semata-mata didasarkan atas kecintaannya kepada peserta didik. Pemberian perintah, larangan, ganjaran atau hukuman, semua itu dilandasi rasa cinta kepada peserta didik agar peserta didk menjadi orang yang berguna bagi orang tua, masyarakat, dan negara.

4.

Persyaratan Profesi Mengingat tugas dan tanggung jawab guru begitu kompleksnya, maka profesi ini memerlukan persyaratan khusus antara lain : 1. Menuntut adanya keterampilan berdasarkan konsep atau teori ilmu pengetahuan yang dalam 2. Menekankan pada suatu keahlian dalam bidang tertentu sesuai dengan bidang profesinya

3. 4.

Menuntut adanya tingkat keguruan yang memadai Adanya kepekaan terhadap dampak kemasyarakatan dari pekerjaan yang dilaksanakannya

5.

Memungkinkan

perkembangan

sejalan

dengan

dinamika

kehidupan (Moh Ali dalam Moh. Uzer Usman,2001:15-16)

Guru dianggap suatu profesi bilamana ia memiliki pernyataan dasar, keterampilan tekhnik serta didukung oleh sikap dan kepribadian yang mantap. Dengan demikian, guru professional harus memiliki kompetensi sebagai berikut : 1. Kompetensi professional, artinya ia memiliki pengetahuan yang luas serta dalam dari subject metter (bidang studi) yang akan diajarkan serta penguasaan metodologis dalam arti memiliki pengetahuan teoritik, mampu memilih ,etode yang tepat serta mampu menggunakan berbagai metode dalam proses belajar mengajar. Guru pun harus memiliki pengetahuan yang luas tentang landasan pendidikan dan pemahaman terhadap subjek didik (murid) 2. Kompetensi personal, artinya memiliki sikap kepriadian yang mantap sehingga mampu menjadi sumber identifikasi bagi subjek. Dengan kata lain, guru harus memiliki kepribadian yang patut diteladani, sehingga mampu melaksanakn kepemimpinan yang dikemukakan oleh Ki Hadjar Dewantara, yaitu tut wuri handayani, ing madya mangun karso, dan ing ngarso sung tulodo. 3. Kompetensi sosial, artinya ia menunjukan kemampuan

berkomunikasi social, baik dengan murid-murid maupun denga sesame teman guru, dengan kepala sekolah bahkan dengan masyarakat luas. 4. Kemampuan untuk memberikan pelayanan yan sebaik-baiknya yang berarti mengutamakan niali kemanusiaan daripada nilai benda material. Apabial seorang guru telah memiliki kompetensi

tersebut di atas, maka guru tersebut telah emiliki hak professional, karena telah memenuhi syarat-syarat sebagai berikut : a. mendapat pengakuan hokum terhadap batas wewenang keguruan yang menjadi tanggung jawabnya b. memiliki kebebasan untuk mengambil langkah-langkah interaksi ideukatif dalam batas tanggung jawabnya dan ikut serta dalam proses pengembangan pendidikan setempat. c. Menikmati kepemimpinan teknis dan dukungan pengelolaan yang efektif dan efisien dalam rangka menjalankan tugas sehari-hari. d. Menerima perlindungan dan penghargaan yang wajar terhadap usaha-usaha dan prestasi yang inovatif dalam bidang pengabdiannya. e. Menghayati profesionalnya kebebasan secara mengembangkan individual kompetensi secara

maupun

institusional.(Djam’an Satori,2006:1.18) Tugas guru tidak hanya “mengajar”, tetapi juga “mendidik”. Maka, untuk melakukan tugas sebagai guru, tidak sembarang orang dapat menjalankannya. Sebagai guru yang baik harus memenuhi syarat-syarat yang di dalam Undang-Undang no 12, tahun 1954 tentang Dasar-Dasar Pendidikan dan Pengajaran di sekolah untuk seluruh Indonesia, pada pasal 15 dinyatakan tentang guru sebagai berikut. Syarat utama untuk menjadi guru, selain ijazah dan syarat-syarat yang mengenai kesehatan jasmani dan rohani, ialah sifat-sifat yang perlu untuk dapat member pendidikan dan pengajaran seperti yang dimaksud dalam pasal 3, pasal 4, dan pasal 5 undang-undang ini.

Dari pasal-pasal tersebut, maka syarat-syarat untuk menjadi guru dapat kita simpulkan sebagai berikut. a. Berijazah. Tentu saja yang dimaksud berijazah di sini ialah ijazah yang dapat member wewenang untuk menjalankan tugas sebagai guru di suatu sekolah tertentu. Pemerintah telah mengadakan berbagai sekolah dan kursus-kursus serta akademik-akademik yang khusus untuk mendidik orang-orang yang akan ditugaskan menjadi guru di berbagai sekolah, sesuai dengan wewenang ijazahnya masingmasing. Ijazah bukanlah semata-mata sehelai kertas saja. Ijazah adalah surat bukti yang menunjukkan bahwa seseorang telah mempunyai ilmu pengetahuan dan kesanggupan-kesanggupan yang tertentu,yang diperlukannya untuk suatu jabatan atau pekerjaan. Ajsah yang tidak sama tidak berarti bahwa cara dan hasil dari pekerjaan orangorangnya sama juga. Biarpun demikian, untuk menjadi seorang pendidik haruslah memiliki ijazah yang diperlukan. Itulah bukti bahwa yang bersangkutan telah mempunyai wewenang, telah dipercayai oleh Negara dan menjalankan tugasnya sebagai guru. b. Sehat jasmani dan rohani, Tiap-tiap pekerjaan membutuhkan syarat tertentu yang harus dipenuhi oleh orang yang melakukan pekejaan itu dengan baik dan berhasil. Sebagai calon guru pun syarat kesehatan itu merupakan syarat yang tidak dapat diabaikan. Seorang guru berpenyakit menular akan membahayakan kesehatan anak-anak dan membawa akibat yang tidak baikdalam tugasnya sebagai pengajar dan pendidik. Seorang guru yang cacat matanya atau mukanya, umpamanya, akan mengakibatkan tertawaan dan ejekan muridmuridnya, yang sudah tentu akan mendatangkan hasil yang kurang baik bagi pendidikan nak muridnya. Juga seorang guru yang timpang, misalnya, tidak mungkin memberikan pelajaran gerak badanyang sebaik-baiknya kepada murid-muridnya.

c. Takwa kepada Tuhan YME dan berkelakuan baik. Dalam GBHN 1983-1988 antara lain menyatakan tugas pendidikan adalah untuk meningkatkan ketaqwaan kepada Tuhan Yang Mahaesa: dalam Undang-ndangno.12 tahun 1954 pasal 3 dinyatakan : tujuan pendidikan adalah membentuk manusia susila. Ketaqwaan kepada Tuhan YME, kesusilaan, dan budi pekerti yang baik, tidak mungkin dibeikanoleh orang yang tidak berketuhanan YME atau taat beribadat menjalankan agamanya dan tidak berkelakuan baik. Pembentukan manusia susila yang taqwa kepada Tuhan YME hanya mungkin diberikan oleh orang-orang yang memiliki dan hidup sesuai dengan norma-norma agama dan

masyarakat serta peraturan-peraturan berperilaku. Tiap-tiap orang yang akan memasuki suatu pekerjaan, apalagi pekerjaan sebagai seorang guru, harus memiliki suatu keterangan berkelakuan baik dari pihak berwajib. Apabila ia melakukan kejahatan, maka ijazasahnya akan dicabut oleh pemerintah yang berarti bahwa ia diberhentikan dari jabatannya sebagai seorang guru. d. Bertanggung jawab. Guru harus berusha mendidik anak-anak menjadi warga Negara yang baik. Warga Negara yang meinsafi tugasnya sebagai warga Negara. Sebagai warga Negara yang baik dari suatu Negara yang demokratis, harus turut serta memikul tanggung jawab atas kemajuan dan kemakmuran Negara dan Bangsanya. e. Berjiwa nasional. “Guru harus berjiwa nasional” merupakan syarat yang penting untuk mendidik anak-anak, sesuai dengan tujuan pendidikan dan pengajaran yang telah digariskan oleh MPR, seperti dinyatakan didalam GBHN 1983-1988 dan UUD 1945. Dalam hal ini menanamkan perasaan nasional itu guru hendaklah selau ingat dan menjaga agar jangan sampai timbul chauvinism, yaitu rasa kebanggaan yang sangat berlebihan.

B. Kewajiban dan Hak Guru Mengatur tentang kewajiban guru melaksanakan tugas profesinya dan segala sesuatu yang berhubungan tanggung jawabnya dalam melaksanakan kewajibannya tersebut. Kewajibannya itu secara terperinci mencakup kesetiaan dan ketaatan pada Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. Menetapkan ketentuan mengenai hak guru dalam melaksanakan profesinya, yang dapat dibedakan antara Hak Profesional dan Hak Penghasilan dan Kesejahteraan sebagaimana diuraikan sebagai berikut : a. Hak professional mencakup hak kebebasan akademis, kebebasan dalam memberikan penilain, penghargaan dan sanksi pada peserta didik, emeperoleh rasa aman dan jaminan keselamatan, memperoleh fasilitas untuk melaksanakan proses pembelajaran dan kebebasan berserikat berdasarkan profesinya. b. Hak penghasilan dan kesejahteraan hak memperoleh penghasilan yang layak, cuti, perawatan kesehatan, jaminan pensiun dan tunjangan hari tua, tunjangan atau jaminan sosial, tunjangan kemahalan biaya hidup dan berbagai jenis asuransi.(Direktorat Tenaga

Kependidikan,2003:122-123)

1.

Kewajiban dan hak guru sebagai Pegawai Negeri Sipil Sebagai PNS guru mempunyai hak dan kewajiban dan hak yang sama dengan PNS yang lain. Kewajiban dan hak guru diatur dalam Undang-Undang No. 8 tahun 1974, yaitu : a. Kewajiban PNS 1. Pasal 4: wajib setia dan taat sepenuhnya kepada Pancasila, UUD 1945, Negara dan Pemerintah. 2. Pasal 5 : wajib menaati segala peraturan perundang-undangan yang berlaku dan melaksanakan tugas kedinasan yang dipercayakan kepadanya dengan penuh pengabdian, kesadaran dan tanggung jawab.

3.

Pasal 6 : a. wajib menyimpan rahasia jabatan b. pegawai negeri hanya dapat mengemukakan rahasia jabatan kepada dan atas perintah yang berwajib atas kuasa undangundang.

b. Hak PNS 1. Pasal 7: berhak memperoleh gaji yang layak sesuai dengan pekerjaan daan tanggung jawabnya. 2. 3. Pasal 8: berhak atas cuti. Pasal 9: a. Bagi mereka yang ditimpa oleh suatu kecelakaan dalam dan karena tugas kewajibannya berhak memperoleh perawatan. b. Bagi mereka yang menderita cacat jasmani dalam dan karena tugas kewajibannya yang mengakibatkan tidak dapat bekerja lagi, berhak memperoleh tunjangan. c. Bagi mereka yang tewas, keluarga berhak memperoleh uang duka. 4. Pasal 10: pegawai negeri yang telah memenuhi syarat yang ditentukan berhak memperoleh pensiun,

2.

Kewajiban dan hak guru sebagai pendidik Dalam undang-undang SISDIKNAS No. 20 tahun 2003, ada sebutan tenaga kependidikan dan tenaga pendidik. Tenaga pendidik adalah anggota masyarakat yang mengabdikan diri dan diangkat untuk menunjang penyelenggaraan pendidikan (pasal 1 ayat 5), sedangkan pendidik adalah tenaga kependidikan yang berkualifikasi sebagai guru, dosen, konselor, pamong belajar, widyiaswara, tutor, instruktur, fasilitator dan sebutan lain yang sesuai dengan kekhususannya, serta berpartisipasi dalam menyelenggarakan kependidikan (pasal 1 ayat 6).

Jadi pendidik itu merupakan tenaga kependidikan belum tentu pendidik. a. Kewajiban pendidik menurut SISDIKNAS No. 20 tahun 2003 pasal 40 ayat 2 1. Menciptakan suasana pendidikan yang bermakna,

menyenangkan, kreatif, dinamis, dan dialogis. 2. Mempunyai komitmen secara profesional untuk

meningkatkan mutu pendidikan. 3. Memberi teladan dan menjaga nama baik lembaga, profesi dan kedudukan sesuai dengan kepercayaan yang diberikan kepadanya. b. Kewajiban pendidik menurut SISDIKNAS No. 20 tahun 2003 ayat 1 1. Memperoleh penghasilan dan jaminan kesejahteraan social yang pantas dan memadai. 2. Memperoleh penghargaan sesuai dengan tugass dan prestasi kerja. 3. Memperoleh pembinaan karir sesuai dengan tuntutan pengembangan kualitas. 4. Memperoleh perlindungan hokum dalam melaksanakan tugas dan hak atas hasil kekayaan intelektual 5. Memperoleh kesempatan untuk menggunakan sarana,

prasarana, dan fasilitas

pendidikan untuk

menunjang

kelancaran pelaksanaan tugas.

3.

Kewajiban dan Hak Guru menurut Undang-Undang No. 14 tahun 2005 a. Kewajiban Guru Pasal 20 undang-undang ini mengatakan bahwa dalam

melaksanakan tugas keprofesionalan, guru berkewajiban:

1.

Merencanakan

pembelajaran,

melaksanakan

proses

pembelajaran yang bermutu, serta menilai dan mengevaluasi hasil pembelajaran. 2. Mengembangkan dan meningkatkan kualifikasi akademik dan kompetensi secara berkelanjutan sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. 3. Bertindak objektif dan tidak diskriminasi atas dasar

pertimbangan jenis kelamin, agama, suku, ras, dan kondisi fisik tertentu, atau latar belakang keluarga, dan status sosial ekonomi peserta didik dalam pembelajaran. 4. Menjunjung tinggi peraturan perundang-undangan, hukum dan kode etik guru, serta nilai agama dan etika. 5. Memelihara dan memupuk persatuan dan kesatuan bangsa.

b. Hak Guru Pasal 14 ayat 1 menyatakan bahwa melaksanakan tugas keprofesionalan, guru berhak: 1. Memperoleh penghasilan di atas kebutuhan hidup minimum dan jaminan kesejahteraan sosial. 2. Mendapat promosi dan penghargaan sesuai dengan tugas prestasi kerja. 3. Memperoleh perlindungan dalam melaksanakan tugas dan hak atas kekayaan intelektual. 4. 5. Memperoleh kesempatan untuk meningkatkan kompetensi. Memperoleh pembelajaran dan memanfaatkan menunjang sarana dan prasarana dan tugas

untuk

kelancaran

keprofesionalan. 6. Memberi kebebasan dalam memberikan penilaian dan ikut menentukan kelulusan, penghargaan dan atau sangsi kepada peserta didik sesuai dengan kaidah pendidikan, kode etik guru, dan peraturan perundang-undangan. 7. Memperoleh rasa aman dan jaminan keselamatan dalam melaksanakan tugas.

8. 9.

Memiliki kebebasan untuk berserikat dalam organisasi profesi. Memiliki kesempatan untuk berperan dalam penentuan kebijakan pendidikan.

10. Memperoleh pelatihan dan pengembangan profesi dalam bidangnya. c. Hak Guru di Daerah Khusus Pasal 29 ayat 1 menyatakan bahwa guru di daerah khusus memperoleh hak: 1. 2. 3. 4. Kenaikan pangkat rutin secara otomatis. Kenaikan pangkat istimewa satu kali. Perlindungan dalam melaksanakan tugas. Pindah tugas setelah 2 tahun dan tersedia guru pengganti (pasal 29 ayat 3)

Pasal-pasal mengenai kewajiban dan hak guru Pasal 15 1) Penghasilan di atas kebutuhan hidup minimum sebagaimana dimaksud dalam pasal 14 ayat (1)huruf a meliputi gaji pokok, tunjangan yang melekat pada gaji, serta penghasilan lain yang berupa tunjangan profesi, tunjangan fungsional, tunjangan khusus, dan kemaslahat tambahan yang terkait dengan tugasnya sebagai guru yang ditetapkan dengan prinsip penghargaan atas dasar prestasi. 2) Guru yang diangkat oleh satuan pendidikan yang diselenggarakan oleh pemerintah atau pemerintah daerah diberi gaji sesuai dengan peraturan perundang-undangan. 3) Guru yang diangkat oleh satuan pendidikan yang diselenggarakan oleh satuan masyarakat diberi gaji berdasarkan perjanjian kerja atau kesepakatan kerja bersama.

Pasal 16 1) Pemerintah memberikan tunjangan profesi sebagaimana dimaksud dalam pasal 15 ayat (1) kepada guru yang telah memiliki sertifikat pendidik yang diangkat oleh penyelenggara pendidikan dan atau satuan pendidikan yang diselenggarakan oleh masyarakat. 2) Tunjangan profesi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diberikan setara dengan satu kali gaji pokok guru yang diangkat oleh satuan pendidikan yang diselenggarakan oleh pemerintah atau pemerintah daerah pada tingkat, masa kerja, dan kualifikasi yang sama. 3) Tunjangan profesi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dialokasikan dalam anggaran pendapatanan belanja negara dan anggaran pendapatan belanja daerah (APBD). 4) Ketentuan lebih lanjut mengenai tunjangan profesi guru sebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (2), dan ayat (3) diatur dengan peraturan pemerintah.

Pasal 17 1) Pemerintah dan atau pemerintah daerah memberikan tunjangan fungsional sebagaimana dimaksud dalam pnsal 15 ayat (1) kepada guru. Guru yang diangkat oleh satuan pendidikan yang diselenggarakan oleh pemerintah atau pemerintah daerah. 2) Pemerintah dan atau pemerintah daerah memberikan subsidi tunjangan fungsional sebagaimana dimaksud dalam pasal 15 ayat (1) kepada guru. Guru yang diangkat oleh satuan pendidikan yang diselenggarakan oleh pemerintah atau pemerintah daerah sesuai dengan peraturan perundangundangan. 3) Tunjangan fungsional sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan subsidi tunjangan fungsional sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dialokasikan dalam anggaran pendapatan dan belanja Negara dan atau anggaran pendapatan belanja daerah.

Pasal 18 1) Pemerintah memberikan tunjangan khusus sebagaimana dimaksud dalam pasal 15 ayat (1) kepada guru yang bertugas di daerah khusus. 2) Tunjangan khusus sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diberikan setara dengan 1 (satu)kali gaji pokok guru yang diangkat oleh satuan pendidikan yang diselenggarakan oleh pemerintah atau pemerintah daerah pada tingkat, masa kerja, dan kualifikasi yang sama. 3) Guru yang diangkat oleh pemerintah atau pemerintah daerah di daerah khusus, berhak atas rumah dinas yang disediakan oleh pemerintah sesuai dengan kewenangan. 4) Ketentuan lebih lanjut mengenai tunjangan khusus sebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (2), dan ayat (3) diatur dengan peraturan pemerintah.

Pasal 19 1) Maslahat tambahan sebagaimana dimaksud dalam pasal 15 ayat (1) merupakan tambahan kesejahteraan yang diperoleh dalam bentuk tunjangan pendidikan, asuransi pendidikan, beasiswa dan penghargaan bagi guru, serta kemudahan untuk memperoleh pendidikan bagi putra dan putri guru, pelayanan kesehatan, atau bentuk kesejahteraan lain. 2) Pemerintah dan atau pemerintah daerah menjamin terwujudnya maslahat tambahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1). 3) Ketentuan lebih lanjut mengenai maslahat tambahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) diatur dengan peraturan pemerintah

Pasal 20 Dalam melaksanakan tugas keprofesionalan, guru bekewajiban: 1) Merencanakan pembelajaran, melaksanakan profesi pembelajaran yang bermutu, serta menilai dan mengevaluasi hasil pembelajaran. 2) Meningkatkan dan mengembangkan kualifikasi akademik dan kompetensi secara berkelanjutan sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni.

3) Bertindak objektif dan tidak diskriminatif atas dasar pertimbangan jenis kelamin, agama, suku, ras, dan kondisi fisik tertentu, atau latar belakang keluarga, dan status social ekonomi peserta didik dalam pembelajaran. 4) Menjunjung tinggi peraturan perundang-undangan, hokum, dank ode etik guru, serta nilai-nilai agama dan etika. 5) Memelihara dan memupuk persatuan dan kesatuan bangsa.

BAB III PENUTUP

A.

Kesimpulan Persyaratan menjadi Pegawai Negeri Sipil diatur dalam Peraturan Pemerintah no. 6 tahun 1976 PASAL 3(H. Nainggolan, 1984: 49-51), sebagai berikut: warga Negara Indonesia, berusia sekurang-kurangnya 18 tahun dan setinggi-tingginya 40 tahun, tidak pernah dihukum penjaraatau kurungan berdasarkan keputusan pengadilan yang sudah mempunyai kekuatan hukum yang tetap, Tidak pernah telibat dalam gerakan yang menentang pancasila, Undang-undang Dasar 1945, Negara dan

pemerintah. Tidak pernah diberhentikan dengan tidak hormat sebagai pegawai atau instansi, baik instansi Pemerintah maupun instansi swasta, seorang yang pernah telah diberhentikan secara tidak terhormat ,tidak berkedudukan sebagai pegawai negeri sipil atau calon pegawai negeri sipil, mempunyai pendidikan, kecakapan,atau keahlian yang

diperlukan,berkelakuan baik yang dibuktikan dengan surat keterangan POLRI setempat, berbadan sehat yang dibuktikan dengan surat keterangan dokter, bersedia ditempatkan di seluruh Wilayah Republik Indonesia atau Negara lain yang ditentukan oleh Pemerintah, syarat-syarat lain yang ditentukan oleh Perundang-undangan dalam hal ini instansi yang bersangkutan. Persyaratan Guru Menurut Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 menyatakan bahwa guru wajib memiliki kualifikasi akademik,

kompetensi, sertifikat pendidikan, sehat jasmani dan rohani, serta memiliki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional. Persyaratan khusus, diantaranya: memiliki akhlak mulia, memiliki kewibawaan, memiliki kesabaran dan ketekunan, dan mencintai peserta didik, mengatur tentang kewajiban guru melaksanakan tugas profesinya dan segala sesuatu yang berhubungan tanggung jawabnya dalam melaksanakan kewajibannya tersebut. Kewajibannya itu secara terperinci

mencakup kesetiaan dan ketaatan pada Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945 Menetapkan ketentuan mengenai hak guru dalam melaksanakan profesinya, yang dapat dibedakan antara hak profesional dan hak penghasilan dan kesejahteraan. B. Saran 1. Bagi Mahasiswa PGSD a) Hendaknya mengetahui syarat-syarat menjadi guru, berusaha dari sekarang untuk memenuhi syarat-syarat tersebut agar nantinya menjadi guru yang sesuai dengan apa yang diharapkan. b) Sebagai seorang guru yang menginginkan keprofesionalan, para mahasiswa hendaknya sedini mungkin memperbaiki dan menyiapkan diri, agar jika syarat-syarat itu terpenuhi, akan dapat menjadi guru yang baik, yang dapat melaksanakan hak dan kewajibannya secara seimbang, sehingga harapan bahwa para guru dapat memperbaiki dan meningkatkan mutu pendidikan dapat terlaksana secara optimal. 2. Bagi Masyarakat pada Umumnya a) Dengan mengetahui syarat-syarat, hak dan kewajiban seorang guru, masyarakat dapat mengetahui bahwa tidak sembarang orang dapat melakukan tugas dan tanggung jawab sebagai seorang guru. diperlukan pendidikan dan kepribadian, sesuai dengan syarat-syarat yang berlaku. b) Selain itu, dengan mengetahui hak dan kewajiban guru, masyarakat dapat mengerti dan memahami bahwa selain memiliki tuntutan kewajiban yang harus dipenuhi, guru juga memiliki hak yang bias ia dapatkan ketika telah ia memenuhi kewajibannya, baik sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS), maupun sebagai profesi guru itu sendiri.

3.

Bagi Para Guru Hendaknya lebih mengutamakan kewajiban sebagai Pegawai Negeri Sipil dan sebagai guru itu sendiri, dibanding dengan hak. yang mana hak akan diperoleh jika kita telah melakukan kewajiban dengan baik dan benar

DAFTAR PUSTAKA

Daryanto, Muhammad. 2006. Administrasi Pendidikan. Jakarta: PT Rineka Cipta Direktorat Tenaga Kependidikan. 2003. Untukmu Guru. Jakarta : Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Departemen Pendidikan Nasional Djumiran,dkk. 2009. Profesi Keguruan . Jakarta : Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Departemen Pendidikan Nasional Ngalim Purwanto, Muhammad. 2000. Ilmu Pendidikan Teiritis dan Praktis. Bandung : PT. Remaja Rosdakarya Satori, Djam’an dkk. 2006. Profesi Keguruan. Jakarta : Universitas Terbuka Uzer Usman, Muhammad. 2001. Menjadi Guru Profesional. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya http://pdfdatabase.com/download_file_i.php?file=6721398&desc=UU+Guru+%2 6amp%3B+Dosen+.pdf

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->