P. 1
Kumpulan Kultum Jendela Hikmah

Kumpulan Kultum Jendela Hikmah

|Views: 3,383|Likes:
Published by Eross Chandra
Bismillaahir Rohmaanir Rohiim
Puji syukur kehadirat Allah Azza Wa Jalla yang telah memberikan nikmat iman dan islam kepada kita. Shalawat dan salam semoga tercurah kepada Rasulullah Muhammad SAW, keluarga, sahabat dan kita sebagai generasi penerusnya hingga akhir zaman.
Sebelumnya, tak lupa kami menyampaikan terima kasih kepada Bapak Drs. H. Fansuri, M.Pd selaku Pembina asrama yang dalam penyusunan buku kultum ini sangat membantu hingga akhirnya diterbitkan.
Alhamdulillah, kami dapat menerbitkan karya yang dapat menjadi “sarana” membersihkan hati yang bertajuk akhlak, fiqih, dan tauhid. Kami rasa sangatlah tepat apabila buku ini kami ibaratkan sebagai rambu- rambu dipersimpangan jalan yang menunjukkan arah bagi setiap orang yang sedang berjalan menuju arah Tuhan.
Buku ini juga bisa diibaratkan sebagai obat penyejuk hati yang gundah, pelunak hati yang keras, serta dapat membuka mata hati yang terkunci.
Semoga buku ini dapat membawa manfaat terutama bagi kami dan bagi pembaca sekalian. Akhirnya, semoga usaha kami dalam menyusun buku ini akan mendapat keridhoan dari Allah SWT, disamping mendapat sambutan hangat dari pembaca sekalian. Amiiin
Bismillaahir Rohmaanir Rohiim
Puji syukur kehadirat Allah Azza Wa Jalla yang telah memberikan nikmat iman dan islam kepada kita. Shalawat dan salam semoga tercurah kepada Rasulullah Muhammad SAW, keluarga, sahabat dan kita sebagai generasi penerusnya hingga akhir zaman.
Sebelumnya, tak lupa kami menyampaikan terima kasih kepada Bapak Drs. H. Fansuri, M.Pd selaku Pembina asrama yang dalam penyusunan buku kultum ini sangat membantu hingga akhirnya diterbitkan.
Alhamdulillah, kami dapat menerbitkan karya yang dapat menjadi “sarana” membersihkan hati yang bertajuk akhlak, fiqih, dan tauhid. Kami rasa sangatlah tepat apabila buku ini kami ibaratkan sebagai rambu- rambu dipersimpangan jalan yang menunjukkan arah bagi setiap orang yang sedang berjalan menuju arah Tuhan.
Buku ini juga bisa diibaratkan sebagai obat penyejuk hati yang gundah, pelunak hati yang keras, serta dapat membuka mata hati yang terkunci.
Semoga buku ini dapat membawa manfaat terutama bagi kami dan bagi pembaca sekalian. Akhirnya, semoga usaha kami dalam menyusun buku ini akan mendapat keridhoan dari Allah SWT, disamping mendapat sambutan hangat dari pembaca sekalian. Amiiin

More info:

Published by: Eross Chandra on Dec 20, 2010
Copyright:Traditional Copyright: All rights reserved

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/04/2013

pdf

text

original

KATA PENGANTAR

Bismillaahir Rohmaanir Rohiim Puji syukur kehadirat Allah Azza Wa Jalla yang telah memberikan nikmat iman dan islam kepada kita. Shalawat dan salam semoga tercurah kepada Rasulullah Muhammad SAW, keluarga, sahabat dan kita sebagai generasi penerusnya hingga akhir zaman. Sebelumnya, tak lupa kami menyampaikan terima kasih kepada Bapak Drs. H. Fansuri, M.Pd selaku Pembina asrama yang dalam penyusunan buku kultum ini sangat membantu hingga akhirnya diterbitkan. Alhamdulillah, kami dapat menerbitkan karya yang dapat menjadi “sarana” membersihkan hati yang bertajuk akhlak, fiqih, dan tauhid. Kami rasa sangatlah tepat apabila buku ini kami ibaratkan sebagai ramburambu

dipersimpangan jalan yang menunjukkan arah bagi setiap orang yang sedang berjalan menuju arah Tuhan. Buku ini juga bisa diibaratkan sebagai obat penyejuk hati yang gundah, pelunak hati yang keras, serta dapat membuka mata hati yang terkunci.

Semoga buku ini dapat membawa manfaat terutama bagi kami dan bagi pembaca sekalian. Akhirnya, semoga usaha kami dalam menyusun buku ini akan mendapat keridhoan dari Allah SWT, disamping mendapat sambutan hangat dari pembaca sekalian. Amiiin

Penyusun

DAFTAR ISI

Kata Pengantar .................................................................................. i Daftar isi ............................................................................................ iii Kata Mutiara ..................................................................................... 1 Isi .............................................................................................. 8

1. Pembentukan Disiplin dalam Sholat ........................................... 8 2. Surga dan Neraka......................................................................... 15 3. Tauhid Syarat Utama Diterimanya Amal .................................... 19 4. Berkah Sebuah Ketakwaan .......................................................... 23 5. Syukur dan Nikmat ...................................................................... 29 6. Bagaimana Belajar Malu dan Merasa Diawasi Allah SWT ................................................................................... 33 7. Akhlak Mulia Ciri Mukmin Sejati .............................................. 42 8. Buah Keyakinan Kepada Allah Dua Tukang Sepatu .................. 48 9. Kemilau Akhlak Seorang Ulama ................................................. 55 10. Meneladani Rasul ........................................................................ 60 11. Hakikat Doa ................................................................................. 64 12. Indahnya Nasehat ........................................................................ 71 Sumber Bahan ................................................................................... 77 Biodata Penulis

KATA-KATA MUTIARA PARA SUFI PENCINTA [Maulana Sufi] "Allah SWT telah menyediakan rezeki bagi hamba-hambaNya. Siapapun yang tidak mengetahui hikmah mengenai rezeki hariannya yang Allah berikan kepadanya, dia akan dianggap lalai." "Cahaya spiritual yang Allah SWT berikan kepadamu di jalan ini adalah Penunjuk Jalan yang menerangi Jalan menuju Kehadirat Ilahi tanpa rasa takut.Dalam thariqat ini, memuliakan sesuatu selain Allah SWT adalah kafir."Sufi adalah orang yang telah meninggalkan dunianya, Hari Akhiratnya, dan Kehadirat Ilahi di belakang dan mereka yang hidup menyatu dengan-Nya". "Aku tidak ingin dikenal di dunia ini setelah Aku meninggalkannya, karena Aku tidak mengharapkan diriku mempunyai suatu eksistensi". "Kesombongan tidak pernah memasuki hati seseorang tanpa mengakibatkan penurunan derajat pikirannya setara dengan meningkatnya jumlah kesombongan dalam hatinya. "Kesulitan mungkin akan menyentuh orangorang yang beriman, tetapi kesulitan itu tidak akan mempengaruhi orang yang berdzikir." "Setiap orang yang berjuang di jalan Allah akan disediakan rezeki baginya. Dan itulah yang Allah katakan dalam al-Qur'AN. "Setiap kali Zakariyya masuk untuk menemui Maryam di Mihrab, dia mendapati makanan di sisinya" [3:37].

Abu Bakar ash-Shiddiq ra "Tolonglah Aku, jika Aku benar dan koreksilah Aku jika Aku salah. Orang-orang yang lemah di antara kalian harus menjadi kuat bersamaku sampai atas Kehendak Allah , haknya telah disyahkan. Orang-orang yang kuat di antara kalian harus menjadi lemah bersamaku sampai, jika Allah menghendaki, Aku akan mengambil apa yang harus dibayarnya" "Patuhilah Aku selama Aku patuh kepada Allah dan Rasulullah, bila Aku tidak mematuhi Allah dan Rasulullah, jangan patuhi Aku lagi." Tidak ada pembicaraan yang baik, jika tidak diarahkan untuk memperoleh ridha Allah SWT" "Tidak ada manfaat dari uang jika tidak dibelanjakan di jalan Allah. Tidak ada kebaikan dalam diri seseorang jika kebodohannya mengalahkan kesabarannya. Dan jika seseorang tertarik dengan pesona dunianya yang rendah, Allah tidak akan ridha kepadanya selama dia masih menyimpan hal itu dalam hatinya." "Kita menemukan kedermawanan dalam Taqwa (kesadaran akan Allah), kekayaan dalam Yaqin (kepastian), dan kemuliaan dalam kerendahan hati. Waspadalah terhadap kebanggan sebab kalian akan kembali ke tanah dan tubuhmu akan dimakan oleh cacing." "Ketika beliau dipuji oleh orang-orang, beliau akan berdoa kepada Allah dan berkata, Ya Allah, Engkau mengenalku lebih baik dari diriku

sendiri, dan Aku lebih mengenal diriku daripada orang-orang yang memujiku. Jadikanlah Aku lebih baik daripada yang dipikirkan oleh orang-orang ini mengenai diriku, maafkanlah dosa-dosaku yang tidak mereka ketahui, dan janganlah jadikan Aku bertanggung jawab atas apa yang mereka katakan." "Jika kalian mengharapkan berkah Allah , berbuatlah baik terhadap hamba-hamba-Nya." "Suatu hari beliau memanggil "Umar ra dan menasihatinya sampai "Umar menangis. Abu Bakar berkata kepadanya,Jik a engkau memegang nasihatku, engkau akan selamat, dan nasihatku adalah "Harapkan kematian selalu dan hidup sesuai dengannya". "Mahasuci Allah yang tidak memberi hamba-hamba-Nya jalan untuk mendapat pengetahuan mengenai-Nya kecuali dengan jalan ketidak berdayaan mereka dan tidak ada harapan untuk meraih pencapaian itu". Ala'uddin al-Bukhari al-Attar "Dalam keadaan depresi, engkau harus banyak beristighfar (memohon ampunan Allah), dan dalam keadaan bergembira, harus banyak bersyukur kepada Allah SWT Sebagai pertimbangan kedua keadaan ini, kontraksi (menciut) dan ekspansi (mengembang), adalah arti dari wuquf zamani". "Dikatakan bahwa para pencari dalam pengetahuan eksternal harus memegang teguh Tali Allah , sedangkan para pencari pengetahuan internal harus terikat kuat kepada Allah".

Tingkat Kefanaan "Ketika Allah membuatmu lupa akan kekuatan duniawi maupun Kerajaan Surgawi, itu adalah Kefanaan yang Mutlak. Dan Jika Dia membuatmu lupa akan Kefanaan yang Mutlak itu, itu adalah Inti dari Kefanaan yang Mutlak." Perilaku yang Benar "Kalian harus berada pada tingkat yang sesuai dengan orangorang disekitarmu dan menyembunyikan keadaanmu yang sebenarnya dari mereka, karena Rasulullah bersabda, Aku telah diperintahkan untuk berbicara kepada orang-orang sesuai dengan apa yang bisa dimengerti oleh hati mereka." "Waspadalah dalam menyakiti hari para Sufi. Jika engkau menginginkan persahabatan denagn mereka, pertama kalian harus belajar bagaimana bertingkah laku di hadapan mereka. Kalau tidak kalian akan menyakiti diri sendiri, karena jalan mereka adalah jalan yang paling lembut. Disebutkan bahwa, Tidak ada tempat di Jalan Kami bagi orang-orang yang tidak mempunyai perilaku yang baik." "Jika kalian berpikir bahwa kalian telah berperilaku baik berarti engkau salah, karena memandang dirimu baik adalah suatu kesombongan." Mengenai Ziarah Kubur "Manfaat yang dapat dipetik dari ziarah ke makam Syaikh kalian tergantung dari pengetahuanmu tentang mereka. "Berada di dekat makam orang-orang yang shaleh mempunyai pengaruh yang baik terhadap dirimu, walaupun

lebih baik untuk mengarahkan dirimu kepada jiwa mereka dan hal itu bisa membawa pengaruh spiritual yang tinggi". Rasulullah saw bersabda, : "Kirimkanlah doa kepadaku di mana pun engkau berada. Ini menunjukkan bahwa kalian dapat mencapai Rasulullah saw di mana pun kalian berada, dan itu juga berlaku untuk semua Walinya, karena mereka mendapat kekuatan dari Rasulullah SAW" "Adab, atau perilaku yang benar dalam berziarah adalah dengan mengarahkan dirimu kepada Allah dan membuat jiwa-jiwa ini sebagai jalanmu (wasilah) menuju Allah, merendahkan hatimu kepada Ciptaan-Nya" " Kalian merendahkan hati secara eksternal kepada mereka dan secara internal kepada Allah. Menunduk di hadapan orang lain tidak diizinkan kecuali kalian memandang mereka sebagai perwujudan Tuhan. Dengan demikian kerendahan hati itu tidak diarahkan kepada mereka, tetapi diarahkan kepada Tuhan yang tampak dalam diri mereka, dan itulah Tuhan." Wa min Allah at Tawfiq

PEMBENTUKAN DISIPLIN DALAM SHALAT Salah satu ibadah utama dalam Islam adalah shalat. Dalam hadits Nabi SAW dinyatakan, shalat ini merupakan amal pertama dan utama yang akan ditanya Allah SWT di hari kiamat. Jika shalatnya baik, baiklah semua amal yang lain. Sebaliknya, jika nilai shalatnya buruk, maka buruklah nilai semua amal yang lainnya. Karena esensi ibadah adalah kepatuhan manusia kepada ketentuan Tuhan, demikian pula esensi shalat. Shalat adalah refleksi kepatuhan dan ketaatan manusia kepada Tuhan. Segala tatacara dan ketentuan waktu seputar shalat mencerminkan pelajaran disiplin tingkat tinggi. Kesediaan manusia melaksanakan shalat lima waktu sesuai dengan waktu-waktu yang telah ditentukan

menggambarkan kedisiplinan kita secara utuh terhadap aturan yang ditetapkan Tuhan. Sebab jika mengikuti selera atau kehendak kita, niscaya kita memilih shalat itu tidak perlu lima waktu. Cukup pagi hari saja menjelang berangkat kerja dan malam menjelang tidur. Tidak perlu ada shalat subuh yang waktunya pagi-pagi buta ketika fajar datang, saat kita masih tidur lelap. Apalagi bila kita harus bekerja hingga malam, tentu bangun di waktu subuh sangat terasa berat. Demikian juga halnya dengan shalat zhuhur, ashar dan maghrib, yang datang di saat kesibukan kita dalam bisnis atau

bekerja sedang padat-padatnya. Zuhur dan ashar adalah waktu biasanya meeting atau negosiasi sedang intens. Sedangkan maghrib adalah waktu kita tengah dalam perjalanan pulang ke rumah. Ditengah kemacetan lalu lintas yang luarbiasa parah, jika mengikuti selera dan kehendak kita niscaya shalat maghrib amat merepotkan.

Namun, sebagai seorang hamba yang patuh terhadap ketentuan yang ditetapkan Tuhan, kita melaksanakan shalat sesuai dengan waktu yang ditetapkanNya. Tidak peduli saat itu kita sedang dalam kesibukan kerja yang tinggi, meeting atau negosiasi bisnis. Bahkan banyak orang yang berusaha shalat tepat waktu, karena mengejar keutamaan yang ada di dalamnya. Begitu azan berkumandang, mereka bergegas pergi menghadap Tuhannya. Apa yang mendorong manusia menunaikan shalat sesuai dengan waktunya? Tak lain dan tak bukan adalah kepatuhan dan ketaatannya yang utuh pada Tuhan. Dalam bahasa manajemen adalah disiplin yang tinggi terhadap semua yang telah digariskan oleh Tuhan.

Demikian pula halnya dengan Standard Operating Procedure atau tatacara shalat. Dimulai dengan niat, lalu menghadap qiblat kemudian dibuka dengan mengucapkan takbir Allahu Akbar. Lalu membaca doa iftitah, surat Al Fatihah, ayat al Qur‟an, ruku, sujud, duduk diantara dua sujud, lalu berdiri lagi dan begitu seterusnya untuk kemudian

ditutup dengan salam. Prosedur itu digariskan demikian rinci dan teratur disertai bacaan/doa yang mesti dibaca pada tiaptiap tahapan shalat yang berbeda-beda. Demikian pula larangan membaca dan melakukan sesuatu diluar yang telah ditetapkan karena dapat membatalkan shalat. Jika menuruti perasaan dan selera kita sendiri, niscaya kita ingin tatacara shalat itu diganti. Cukup dengan bersila atau bersemedi saja sembari menghadap kiblat seperti orang bersemedi atau meditasi. Namun, karena kepatuhan terhadap perintah Tuhan dan RosulNya, kita melaksanakan shalat sesuai dengan aturan dan prosedur yang diajarkan dan dicontohkan nabi. Bahkan dalam shalat berjama‟ah ajaran disiplin itu lebih kental lagi. Nabi memerintahkan kita untuk menaati imam. Jika imam ruku‟ kita ikut ruku‟. Imam sujud kita ikut sujud. Imam membaca Al Fatihah dan Al Qur‟an, kita mendengarkan dan menyimak dengan seksama. Dengan kata lain, praktek shalat yang begitu detail dan teratur mengindikasikan disiplin kita yang tinggi terhadap SOP yang sudah digariskan. Maka, jelas sudah shalat dengan segala instrumennya mengajarkan kita tentang disiplin. Dengan kata lain, orang yang mengerjakan shalat pada dasarnya sedang menerapkan disiplin tingkat tinggi pada dirinya. Hidup berdisiplin dalam berbagai bidang kehidupan, itulah yang diajarkan Tuhan melalui shalat.

Jadi jelas sudah, shalat mengajarkan disiplin hidup yang tinggi. Maka orang yang rajin shalat, semestinya menjadi orang yang paling berdisiplin. Namun, jika kenyataannya berbeda berarti ia belum menunaikan shalat dengan sebenarnya. Ia baru sekadar melaksanakan prosedur shalat, belum sampai pada hakekat dan kualitas shalat, yakni khusyu‟. Orang yang melakukan shalat dengan khusyu (berkualitas) setidaknya akan memiliki beberapa bentuk kedisiplinan. Pertama, disiplin kebersihan. Salah satu syarat sah shalat adalah bersih. Bersih badan dengan wudlu atau mandi. Bersih pakaian dari najis, karena tidak sah shalat dengan pakaian yang berlumur najis (kotoran). Bersih hati dengan niat yang ikhlas. Kedua, disiplin waktu. Waktu shalat, baik shalat wajib maupun shalat sunnah seperti Duha atau tahajjud, mendidik orang yang shalat untuk selalu disiplin waktu. Ketiga, disiplin kerja. Dalam shalat jamaah, baik imam maupun makmum diikat oleh aturan yang baku. Imam tidak bisa berbuat semaunya, tapi harus disiplin dengan ketentuan yang ditetapkan Tuhan dan nabi. Jika salah ia harus mau diingatkan. Demikian juga makmum.

Ketiga, disiplin berpikir. Shalat baru akan mencapai kualitas terbaik jika dilakukan dengan khusyu‟. Khusyu‟ bermakna mengonsentrasikan pikiran secara utuh untuk melakukan sesuatu dan mengerti sepenuhnya atas apa yang dibaca dan dilakukan. Ini lantaran dalam melakukan shalat sering muncul godaan syetan. Maka dengan shalat secara khusyu‟ berarti mendidik diri untuk disiplin berpikir. Keempat, disiplin moral dan akhlak. Dalam bahasa manajemen disebut attitude dan behaviour. Maka jelas sudah betapa shalat mendidik kita jadi manusia yang berdisiplin tinggi. Dan itu hanya bisa terwujud manakala kita menjadikan shalat bukan sebagai kewajiban, tapi sebagai kebutuhan. Memandang sesuatu sebagai kewajiban akan menjadikan kita berat melaksanakannya. Kalau pun

melaksanakannya cenderung sekadar melepaskan diri dari kewajiban. Namun, jika kita memandang ibadah-ibadah tersebut sebagai kebutuhan, niscaya kita akan memburunya dan menuntaskannya sesempurna mungkin. Sebab setiap kali kita usai menunaikan ibadah tersebut, yang tersisa adalah kelezatan dan kenikmatan. Sumber : www.eramuslim.com › Suara Langit › Ringan Berbobot - Tembolok - Mirip

SURGA DAN NERAKA SURGA Nilai dunia dibanding syurga: Firman Allah SWT dalam Surah An-Nisa' : 77 yang artinya : "Kesenangan di dunia ini hanya sebentar dan akhirat itu lebih baik untuk orang-orang yang bertaqwa dan kamu tidak akan dianiaya sedikitpun." Rasulullah SAW bersabda : "Tidaklah dunia ini dibanding kenikmatan akhirat kecuali seperti salah seorang diantaramu yang mencelupkan jarinya ke dalam air laut, maka lihatlah berapa banyak air yang ada di jarinya." (HR. Muslim). Keindahannya Rasulullah SAW pernah menjelaskan keindahan syurga diantaranya adalah : "Batu batanya dari emas dan perak, perekat (batu-batu) nya berupa misik harum, kerikilnya berupa permata dan yakut dan tanahnya dari za'faran. Barangsiapa memasukinya akan mendapatkan kenikmatan dan tidak pernah celaka, kekal tidak mati, pakaiannya tidak akan usang dan selalu awet muda." (Hadits shahih riwayat Ahmad, dan Tirmidzi). Makanan, minuman dan pakaian penghuninya Firman Allah SWT dalam Surah Al-Waqi'ah : 20 - 21 yang artinya : "Dan buah-buahan dari apa yang mereka pilih, dan daging burung dari apa yang mereka inginkan." Dalam Surah Al-Insan : 5 yang artinya : "Sesungguhnya orang-orang yang berbuat kebajikan minum dari gelas (berisi minuman) yang campurannya adalah air kafur." Juga dalam Surah Al-Insan : 21 yang artinya : "Mereka memakai pakaian sutera halus yang hijau dan sutera

tebal dan dipakaikan kepada mereka gelang terbuat dari perak, dan Rabb memberikan kepada mereka minuman yang bersih." Bidadari Firman Allah dalam Surah Ad-Dukhan : 54 yang artinya : "Demikianlah. Dan Kami berikan kepada mereka bidadari." Allah SWT, dalam Surah Ar-Rahmaan juga mensifati mereka dengan cantik dan jelita, putih bersih dipingit dalam rumah, dan belum pernah tersentuh oleh jin maupun manusia (ayat 65 - 69). Rasulullah SAW juga bersabda : "Jika wanita penghuni syurga turun ke dunia ini, tentu antara langit dan bumi ini akan bersinar, dan bau harumnya akan bersenar memenuhinya dan mahkota di kepalanya lebih baik daripada dunia dan seisinya." (HR. Bukhari). NERAKA Kedalamannya Dari Abu Hurairah r.a., ia berkata : "Ketika sedang bersama Rasulullah, kami mendengar sesuatu jatuh. Maka beliau bersabda, 'Tahukah kalian suara apa itu?'. Kami menjawab, 'Allah dan RasulNya lebih tahu'. Beliau bersabda, 'Itu adalah suara batu yang dilemparkan ke neraka semenjak 70 tahun yang lalu, dan ia sekarang masih meluncur ke (dasar) neraka." (HR. Muslim).

Panasnya

Rasulullah SAW bersabda: "Api kita adalah satu bagian diantara 70 bagian dari api neraka (1/70)." (HR. Muslim). Makanan, minuman dan pakaian penghuninya Firman Allah dalam Surah Al-Waqi'ah : 51 - 55 yang artinya : "Kemudian sesungguhnya kamu hai orang yang sesat lagi mendustakan, benar-benar akan memakan pohon zaqqum, dan akan memenuhi perutmu dengannya. Sesudah itu kamu akan meminum air yang sangat panas. Maka kamu minum seperti unta yang sangat haus minum." Rasulullah SAW bersabda : "Seandainya setetes zaqqum jatuh ke dunia, tentu akan merusak kehidupan penduduk bumi. Lalu bagaimana dengan orang-orang yang menjadikannya sebagai makanan?." (Hadits hasan shahih menurut Tirmidzi). Dan FirmanNya dalam Surah Muhammad : 15 yang artinya : "...dan diberi minuman dengan air yang mendidih sehingga memotong-motong ususnya." Dan FirmanNya juga dalam Surah Al-Hajj : 19 - 20 yang artinya : "Maka orang kafir akan dibuatkan untuk mereka pakaian-pakaian dari api neraka. Disiramkan air yang sedang mendidih ke atas kepala mereka. Dengan air itu dihancur luluhkan segala apa yang ada dalam perut mereka dan juga kulit (mereka)." Ibrahim At-Taimi jika membaca ayat ini, ia berkata, "Maha suci Dzat yang telah menciptakan pakaian dari api." (Akhwalul Jannah wa An-Naar, Sulaiman A). Oleh : Al-Islam - Pusat Informasi dan Komunikasi Islam Indonesi

TAUHID SYARAT UTAMA DITERIMANYA AMAL Bismillahirrahmannirahim, "Islam dibangun di atas lima dasar, bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang benar kecuali Allah dan bahwa Muhammad adalah Rasulullah, mendirikan shalat, menunaikan zakat, berhaji dan puasa pada bulan Ramadhan." (H.R. Bukhari dan Muslim dari Abdullah Ibnu Umar) Tauhid merupakan dasar dibangunnya segala amalan yang ada di dalam agama ini. Tidak ada keraguan lagi bahwa tauhid memiliki kedudukan yang tinggi bahkan yang paling tinggi di dalam agama. Tauhid merupakan hak Allah yang paling besar atas hamba-hamba-Nya, Sebagaimana dalam hadits Mu'adz bin Jabal ra. Rasulullah shalallahu 'alaihi wa sallam berkata kepadanya : "Hai Mu'adz, tahukah kamu hak Allah atas hamba-Nya dan hak hamba atas Allah? Ia menjawab: "Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui". Beliau mengatakan: "Hak Allah atas hamba-Nya adalah mereka menyembah-Nya dan tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatupun."(HR.Bukhari dan Muslim). Tauhid merupakan perintah pertama kali yang kita temukan di dalam Al Qur'an sebagaimana lawannya (yaitu syirik) yang merupakan larangan paling besar dan pertama kali kita temukan di dalam Al Qur'an, sebagaimana firman Allah: "Hai sekalian manusia, sembahlah Rabb kalian yang telah menciptakan kalian dan orang-orang sebelum kalian agar kalian menjadi orang-orang yang bertakwa. Yang telah menjadikan bumi terhampar dan langit sebagai bangunan dan menurunkan air dari langit, lalu Allah mengeluarkan dengannya buah-buahan sebagai rizki bagi kalian. Maka janganlah kalian menjadikan tandingan-tandingan bagi Allah". (Q.S Al-Baqarah: 21-22) Dalil yang menunjukkan hal tadi dalam ayat ini adalah perintah Allah "sembahlah Rabb kalian" dan "janganlah

kalian menjadikan tandingan bagi Allah". Tauhid merupakan poros dakwah seluruh para Rasul, sejak Rasul yang pertama hingga penutup para Rasul yaitu Muhammad. Allah berfirman: "Dan sungguh Kami telah mengutus pada setiap umat seorang Rasul (yang menyeru) agar kalian menyembah Allah dan menjauhi thagut." (Q.S An-Nahl: 36) Tauhid merupakan perintah Allah yang paling besar dari semua perintah. Sementara lawannya, yaitu syirik, merupakan larangan paling besar dari semua larangan. "Dan Rabbmu telah memerintahkan agar kalian jangan menyembah kecuali kepada-Nya dan berbuat baiklah kepada kedua orang tua." (Q.S Al-Isra: 23) "Dan sembahlah oleh kalian Allah dan janganlah kalian menyekutukan-Nya dengan sesuatu apapun".(Q.SAnNisa:36). Tauhid merupakan syarat masuknya seseorang ke dalam surga dan terlindungi dari neraka Allah, sebagaimana syirik merupakan sebab utama yang akan menjerumuskan seseorang ke dalam neraka dan diharamkan dari surga Allah. Allah berfirman: "Sesungguhnya barangsiapa yang menyekutukan Allah maka Allah akan mengharamkan baginya surga dan tempat kembalinya adalah neraka dan tidak ada bagi orang-orang dzalim seorangpenolongpun."(Q.SAl-Maidah:72) Rasulullah bersabda: "Barang siapa yang mati dan dia mengetahui bahwasanya tidak ada illah yang benar kecuali Allah, dia akan masuk ke dalam surga." (Shahih, HR Muslim No.26 dari Utsman bin Affan) Rasulllah shalallahualaihi wasallambersabda : "Barangsiapa yang kamu jumpai di belakang tembok ini bersaksi terhadap Lailaha illallah dan dalam keadaan yakin hatinya, maka berilah dia kabar gembira dengan surga." (Shahih, H.R Muslim No.31 dari Abu Hurairah). Tauhid merupakan syarat diterimanya amal seseorang dan akan bernilai di hadapan Allah. Allahberfirman: "Dan tidaklah mereka diperintahkan melainkan agar mereka

menyembah Allahdan mengikhlaskan bagi-Nya agama".(Q.S Al-Bayinah: 5). "Cahaya di atas cahaya (berlapis-lapis), Allah membimbing kepada cahaya-Nya siapa yang Dia kehendaki, dan Allah memperbuat perumpamaan perumpamaan bagi manusia, dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu" (Q.S. An Nuur 24:35)."Wahai Rasulullah, katakanlah kepadaku satu ungkapan tentang Islam, yang saya tidak memintanya kepada siapapun kecuali kepadamu." Rasulullah saw bersabda, "Katakanlah, 'Aku beriman kepada Allah,'kemudian Istiqamahlah."(H.R.Muslim) Sumber:"Pribadi,Imam"<Imam.Pribadi@BAKERNET.com>

BERKAH SEBUAH KETAKWAAN Ada seorang pemuda yang bertakwa, tetapi dia sangat lugu. Suatu kali dia belajar pada seorang Syaikh. Setelah lama menuntut ilmu, sang syaikh menasehati dia dan temantemannya : "Kaian tidak boleh menjadi beban orang lain. Sesungguhnya, seorang alim yang menadahkan tangannya kepada orang-orang berharta, tak ada kebaikan dalam dirinya. Pergilah kalian semua dan bekerjalah dengan pekerjaan ayah kalian masing-masing. Sertakanlah selalu ketakwaan kepada Allah dalam menjalankan pekerjaan tersebut." Maka pergilah pemuda tadi menemui ibunya seraya bertanya : "Ibu, apakah pekerjaan yang dulu dikerjakan ayahku?" Sambil bergetar ibunya menjawab : "Ayahmu sudah meninggal. Apa urusanmu dengan pekerjaan ayahmu?" Si pemuda ini terus memaksa agar diberitahu, tetapi si ibu selalu mengelak. Namun akhirnya si ibu terpaksa angkat bicara juga, dengan nada jengkel dia berkata : "Ayahmu itu dulu seorang pencuri." Pemuda itu berkata : "Guruku memerintahkan kami murid-muridnya, untuk bekerja seperti pekerjaan ayahnya dan dengan ketakwaan kepada Allah dalam menjalankan pekerjaan tersebut." Ibunya menyela : "Hai, apakah dalam pekerjaan mencuri itu ada ketakwaan?" Kemudian anaknya

yang begitu polos menjawab : "Ya, begitu kata guruku." Lalu dia pergi bertanya kepada orang-orang dan belajar bagaimana para pencuri itu melakukan aksinya. Sekarang dia

mengetahui tehnik mencuri. Inilah saatnya beraksi. Dia menyiapkan alat-alat mencuri, kemudian shalat isya' dan menunggu sampai semua orang tidur. Sekarang dia keluar rumah untuk menjalankan profesi ayahnya, seperti perintah sang guru (syaikh). Dimulailah dengan rumah tetangganya. Saat hendak masuk ke dalam rumah dia ingat pesan syaikhnya agar selalu bertakwa. Padahal mengganggu tetangga tidaklah termasuk takwa. Akhirnya, rumah tetangga itu ditinggalkannya. Ia lalu melewati rumah lain, dia berbisik pada dirinya : "Ini rumah anak yatim, dan Allah memperingatkan agar kita tidak memakan harta anak yatim." Dia terus berjalan dan akhirnya tiba di rumah seorang pedagang kaya yang tidak ada penjaganya. Orang-orang sudak tahu bahwa pedagang ini memiliki harta yang melebihi kebutuhannya. "Ha, di sini", gumamnya. Pemuda tadi memulai aksinya. Dia berusaha membuka pintu dengan kunci-kunci yang disiapkannya. Setelah berhasil masuk rumah itu ternyata besar dan banyak kamarnya. Dia berkeliling di dalam rumah, sampai menemukan tempat penyimpanan harta. Dia membuka sebuah kotak, didapatinya emas, perak dan uang tunai dalam jumlah yang banyak. Dia

tergoda untuk mengambilnya. Lalu dia berkata : "Eh, jangan, syaikhku berpesan agar aku selalu bertakwa. Barangkali pedagang itu belum mengeluarkan zakat hartanya. Kalau begitu, sebaiknya aku keluarkan zakatnya terlebih dahulu." Dia mengambil buku-buku catatan di situ dan menghidupkan lentera kecil yang dibawanya. Sambil membuka lembaran buku-buku itu dia menghitung. Dia memang pandai berhitung dan berpengalaman dalam pembukuan. Dia hitung semua harta yang ada dan memperkirakan berapa zakatnya. Kemudian dia pisahkan harta yang akan dizakatkan. Dia masih terus menghitung dan menghabiskan waktu berjam-jam. Saat menoleh, dia lihat fajar telah menyingsing. Dia berbicara sendiri : "Ingat takwa kepada Allah! Kau harus melaksanakan shalat dulu!" Kemudian dia keluar menuju ruang tengah rumah, lalu berwudhu di bak air untuk selanjutnya melakukan shalat sunnah. Tiba-tiba tuan rumah itu terbangun. Dilihatnya dengan penuh keheranan, ada lentera kecil yang menyala. Dia lihat pula kotak hartanya dalam keadaan terbuka dan ada orang sedang melakukan shalat. Isterinya bertanya : "Apa ini?" Dijawab suaminya : "Demi Allah, aku juga tidak tahu." lalu dia menghampiri pencuri itu: "Kurang ajar, siapa kau dan ada apa ini?" Si pencuri berkata : "Shalat dulu, baru bicara .

Ayo pergilah berwudhu' lalu shalat bersama. Tuan rumahlah yang berhak jadi imam." Karena khawatir pencuri itu membawa senjata si tuan rumah menuruti kehendaknya. Tetapi wallahu a'lam,

bagaimana dia bisa shalat. Selesai shalat dia bertanya : "Sekarang, coba ceritakan, siapa kau dan apa urusanmu?" Dia menjawab : "Saya ini pencuri". "Lalu apa yang kau perbuat dengan buku-buku catatanku itu?", tanya tuan rumah lagi. Si pencuri menjawab : "Aku menghitung zakat yang belum kau keluarkan selama enam tahun. Sekarang aku sudah menghitungnya dan juga sudah akau peisahkan agar kau dapat memberikannya pada orang yang berhak". Hampir saja tuan rumah itu dibuat gila karena terlalu keheranan. Lalu dia berkata : "Hai, ada apa denganmu sebenarnya. Apa kau ini gila?" Mulailah si pencuri itu bercerita dari awal. Dan setelah tuan rumah itu mendengar ceritanya dan mengetahui ketepatan serta kepandaiannya dalam menghitung, juga kejujuran kata-katanya, juga mengetahui manfaat zakat, dia pergi menemui isterinya. Mereka berdua dikaruniai seorang puteri. Setelah keduanya berbicara, tuan rumah itu kembali menemui si pencuri, kemudian berkata : "Bagaimana sekiranya kalau kau aku nikahkan dengan puteriku. Aku akan angkat engkau menjadi sekretaris dan juru hitungku. Kau boleh tinggal bersama ibumu di rumah ini. Kau kujadikan

mitra bisnisku." Ia menjawab : "Aku setuju." Di pagi hari itu pula sang tuan memanggil para saksi untuk acara akad nikah puterinya. Sumber: Al-Islam - Pusat Informasi dan Komunikasi Islam Indonesia

SYUKUR DAN NIKMAT Setiap nikmat itu menjadi pembuka atau penutup pintu nikmat lainnya, kita sering menginginkan nikmat padahal rahasia yang bisa mengundang nikmat adalah syukur atas nikmat yang ada, jangan engkau lepaskan nikmat yang besar dengan tidak mensyukuri nikmat yang kecil. Tidak usah risau terhadap nikmat yang belum ada, justru risaulah kalau nikmat yang ada tidak disyukuri, Allah sudah berjanji kepada kita dengan janji yang pasti ditepati. Maka daripada kita sengsara oleh nikmat yang belum ada lebih baik bagaimana yang ada bisa disyukuri, sayangnya kalau kita mendengar kata syukuran itu yang terbayang hanya makanan, padahal syukuran itu adalah bentuk amal yang dahsyat sekali pengaruhnya. Beberapa tips menjadi orang yang bersyukur, yaitu Menjadikan hati kita tidak merasa memiliki, dan yakin segalanya milik Allah SWT. Makin kita merasa memiliki sesuatu akan makin takut kehilangan dan takut kehilangan adalah suatu bentuk kesengsaraan, tapi kalau kita yakin semuanya milik Allah, maka diambil oleh Allah tidak layak kita merasa kehilangan karena kita merasa tertitipi. Makin merasa rejeki itu milik manusia kita akan merasa berharap kepada manusia dan akan makin sengsara, senikmat-nikmat

dalam hidup adalah kalau kita tidak berharap kepada mahluk tetapi berharap hanya kepada Allah SWT. Kemudian kita juga dapat memanfaatkan nikmat yang ada untuk

mendekatkan diri kepada Allah SWT. Ada suatu kisah tiga pengendara kuda masuk kedalam belantara, ketika dia tertidur kemudian saat terjaga dilihat kudanya telah hilang semua, betapa kagetnya mereka dan pada saat yang sama dalam keadaan kaget, ternyata seorang raja yang bijaksana melihat hal tersebut dan mengirimkan kuda yang baru lengkap dengan perbekalan, ketika

dikirimkan reaksi ketiga pengendara yang hilang kudanya itu berbeda-beda. Si A kaget dan berkomentar ," wah ini hebat sekali kuda, bagus ototnya, bekalnya banyak pula!, dia sibuk dengan kuda tanpa bertanya kuda siapakah ini?".Si B, gembira dengan kuda yang ada dan berkomentar,"wah ini kuda hebat". Sambil berterima kasih kepada yang

memberi.Sikap Si C beda lagi , ia berkomentar, "lho ini bukan kuda saya, ini kuda milik siapa? ". yang ditanya menjawab, " ini kuda milik raja ", si C bertanya kembali, "kenapa raja memberikan kuda ini ?". Dijawab," sebab raja mengirim kuda agar engkau mudah bertemu dengan sang raja".

Dia gembira bukan karena bagusnya kuda, dia gembira karena kuda dapat memudahkan dia dekat dengan sang raja. Nah begitulah, si A adalah manusia yang kalau mendapatkan mobil, motor, rumah, dan kedudukan sibuk dengan kendaraan itu, tanpa sadar bahwa itu adalah titipan, orang yang paling bodoh adalah orang yang punya dunia tapi dia tidak sadar bahwa itu titipan Allah, yang B mungkin adalah model kita yang ketika senang kita mengucap Alhamdulillah, tetapi ahli syukur yang asli adalah yang ketiga yang kalau punya sesuatu dia berpikir bahwa inilah kendaraan yang dapat menjadi pendekat kepada Allah SWT. Sumber : Copyright © Arief Hikmah - Membahas tentang hikmah

BAGAIMANA BELAJAR MALU DAN MERASA DIAWASI ALLAH SWT Di antara hal yang bisa menimbulkan rasa malu dan memunculkan perasaan bahwa Allah selalu mengawasi diri kita adalah merenungkan keluasan alam raya ciptaan-Nya dan menyadari akan betapa kecilnya diri kita dibanding jagat raya ini. Rasulullah saw. Bersabda: “Luasnya tujuh langit dibanding „al-Kursi‟ (singgasana Tuhan) adalah bagaikan tujuh buah koin dirham yang dijatuhkan di atas perisai.” Lalu berapakah ukuran tujuh langit tersebut? Ibnu Mas‟ud berkata, “ Jarak antara langit dan yang setelahnya adalah lima ratus tahun. Jarak antara tiap langit juga lima ratus tahun. Jarak antara „Al-Kursi‟ dan air juga lima ratus tahun. Al-Arsy berada di atas air dan Allah ada di „Al-Arsy‟. Tidak ada satu amal pun yang tersembunyi dari penglihatan Allah.” Sekarang, apakah kita menyadari tentang diri kita, wahai manusia? Kita merupakan bagian dari dunia yang ukurannya dihadapan Allah tidak lebih besar dari ukuran

sayap seekor lalat. Mengapa kita sombong? Mengapa kita melakukan maksiat? Dan mengappa kita angkuh? Sudah berapa kali kita dikaruniai kesembuhan oleh Allah dari sakit yang kita derita? Sudah berapa kalikah kita diselamatkan Allah dari marabahaya yang menimpa? Lapar dan haus yang kita rasa sirna karena makanan dan minuman karunia-Nya. Allah menganugerahi kita kenikmatan Islam di saat bermiliar-miliar manusia terjerambab dalam kekafiran. Allah menganugerahi kita kenikmatan fasilitas

pendengaran, penglihatan, dan kepekaan hati, disaat banyak orang selain kita yang tidak bisa merasakan kenikmatan itu. Kita terus menerus mendemonstrasikan berbagai

macam kemaksiatan, namun Ia masih tetap menyayangi kita. Kita melumuri tubuh dengan dosa, namun Dia selalu siap menerima tobat kita. Kita beberkan rahasia-rahasia, namun Ia selalu siap menutupinya demi kebaikan kita. Kita tak hentihentinya berbuat nista kepada-Nya, namun Ia juga tak habishabisnya berbuat baik kepada kita. Kita berbuat dosa, Dia masih memberi nikmat kepada kita. Kita putuskan hubungan dengan-Nya, Dia selalu siap menyambungnya. Perkataan kotor dan dusta kita tidak menyebabkan-Nya menghalangi kita untuk menikmati kenikmatan berbicara. Kita melihat hal-hal yang diharamkan oleh-Nya, namun hal

itu

tidak

menyebabkan-Nya

mencabut

kenikmatan

penglihatan yang dianugerahkan kepada kita. Kita mendengar hal-hal yang dilarang, namun ia tidak mengganjar kita dengan ketulian. Dia menganugerahi kita kenikmatan, baik yang kita sadari dan ketahui maupun tidak kita sadari dan tidak kita ketahui. Kita sering merasakan kenikmatan itu, namun kita lupa mensyukurinya. Disaat kita kehilangan kenikmatan itu, barulah kita sadar betapa besar nilai kenikmatan itu. Oleh karena itu tumbuhkanlah selalu rasa takut di hati kita dan marilah kita belajar malu kepada Allah swt. Agar segala amal perbuatan dan kebajikan kita tidak terhapus oleh perbuatan kita sendiri. Amien… Mutiara Hikmah Sampai berakhir? Apakah kita ingin disaat kita dalam keadaan lupa malaikat maut menjemput kita? Pagi dan sore kita pergi berburu dunia, untuk apa? Kita lupa dibelakang kita ada penyetir gila Yang menggiring kita menuju tempat yang hina. kapankah kelengahan dan kelalaian ini

Ingatlah, semua tenaga dan kemampuan yang selama ini kita andalkan, tidak akan berguna lagi nantinya ketika malaikat maut menjemput kita kecantikan dan ketampanan yang selama ini kita banggakan, tidak akan ada artinya lagi ketika hari itu datang Pun pula dengan jabatan dan kekuasaan yang selama ini kita pertahankan, tak akan bisa menyelamatkan kita di hari kematian Perhatikanlah amal kita, shalat kita,dan kebaikan kita. Semua itulah yang akan turut menyertai kita menuju papan pemandian Akan turut bersama kita dalam keranda kematian Turut pula menyertai kita disaat dishalatkan Serta setia menemani kita, ketika ke dalam liang lahat, tempat kita dimasukkan. Amal kebaikanmu itu akan turut setia menyertaimu kemanapun langkahmu menuju. Di dalam kubur,

Ia menjadi penghibur dalam kegalauan, Memberi ketenangan dalam ketakutan, Memancarkan pelita dalam kegelapan Wahai saudaraku, Mengapa kenikmatan dunia yang kita rasa,

menyebabkan kita lupa akan

Pemberinya

Mengapa kemilau dunia yang ada, membuat kita lupa pada Penciptanya. Kita lebih mengutamakan yang dicipta daripada Penciptanya Bibir kita sama sekali tidak bergetar sedikitpun ketika mengingatNya Padahal mailakat maut menyeru kita seratus kali dalam setiap hari Kalau seandainya batang-batang pohon itu, mempunyai hati, pasti ia akan menjerit. Begitu juga bebatuan, apabila ia mempunyai roh, pasti ia akan merintih. Mengapa kita tidak sanggup merintih?

padahal sebongkah mimbar dari kayu pernah mengeluh dan merintih pada Rasulullah. Apabila kepastian itu mulai datang, disaaat kita dipanggil untuk pulang. Kita akan merasa sungguh tidak bermanfaat harta yang kita kumpulkan Hingga, disaat rohmu mulai punah dan suaramu mulai melemah. Apakah harta-harta halal yang kita peroleh bermanfaat untuk kita? Akankah harta-harta haram menyelamatkan kita? Atau mungkin teman-teman yang kita banggakan akan membela kita? Sama sekali tidak. Tidak ada yang akan memberi manfaat kepadamu, Selain kebaikan yang engkau kerjakan, Hubungan silaturahmi yang kita jalin, satu rakaat di tengah malam yang kita lakukan, Tetesan air mata keimanan, dan juga sedekah yang kita

berikan. Ingatlah wahai orang yang lalai, Sudah saatnya untuk bangun wahai orang yang sedang terlelap dalam tidur panjang. Sumber: Buku “Ketika Allah Berbahagia”, Penerbit: Insani Press, Penulis: Dr. Khalid Abu Syadi. Gema

AKHLAK MULIA CIRI MUKMIN SEJATI “Sesungguhnya Allah adalah Dzat Yang Mahaindah dan mencintai keindahan. Dia mencintai akhlak yang tinggi dan membenci akhlak yang rendah.” (HR Ath-Thabrani dan Ibnu Asakir) Dengan kemuliaan akhlak seorang mukmin mampu mencapai derajat yang tinggi Ia akan mendapat derajat sama dengan derajat para mujahid fi sabilillah, para ahli ibadah, orang-orang yang senantiasa berpuasa, orang-orang yang shalat di malam hari dan orang-orang yang beristighfar di sore hari. Rasulullah saw bersabda, “Sesungguhnya seorang muslim musaddid (ibadahnya sedang-sedang saja) akan mampu mencapai derajat orang-orang ahli puasa yang mendirikan ayat-ayat Allah, disebabkan oleh keindahan akhlaknya dan kemuliaan prilakunya.”(HR Ahmad dan AthThabrani) Nabi saw juga menjelaskan bahwasanya orang mukmin yang imannya paling sempurna adalah orang yang paling mulia akhlaknya. Dan dengan kemulian akhlak seorang mukmin dapat mencapai derajat orang-orang yang berpuasa dan menunaikan zakat.

Orang-orang yang berakhlak luhur, berwatak mulia dan berperilaku bersih adalah manusia yang paling dicintai oleh Baginda Nabi dan akan mendapat tempat terdekat dengan beliau kelak pada Hari Kiamat. Dalam sebuah hadits, beliau menyatakan bahwasanya orang yang paling beliau cintai dan akan mendapat tempat terdekat dengan beliau pada Hari Kiamat adalah yang paling mulia akhlaknya. Sedangkan orang yang paliang beliau benci dan yang paling jauh tempatnya dengan beliau pada Hari Kiamat kelak adalah orang yang buruk akhlaknya, yaitu Ats-Tsartsarun (orangorang yang banyak bicara), Al-Mutasyadidiqun (orang-orangorang yang suka memanjangkan pembicaraan) dan AlMutafayhiqun (orang-orang yang congkak.). Akhlak yang mulia juga akan menjadikan timbangan kebaikan seseorang bertambah berat pada Hari Kiamat kelak. Hitungan amal baiknya akan meningkat sedangkan

timbangan amal buruknya akan berkurang. Rasulullah saw bersabda, “Tiada sesuatu yang lebih bisa memberatkan timbangan (kebaikan) orang mukmin pada hari kiamat, daripada akhlak yang baik. Sesungguhnya Allah membenci orang yang berkata kotor dan hina.(HR At-Tirmidzi) Tahapan-tahapan dan kejadian-kejadian pada Hari Kiamat juga akan mudah dilalui oleh seorang yang berakhlak

mulia. Dia akan mendapatkan tempat yang paling mulia dan derajat yang tinggi. Dalam sebuah hadits disebutkan bahwasanya seorang hamba dengan kemuliaan akhlaknya akan mencapai derajat-derajat di akhirat yang tinggi dan tempat tinggal yang mulia. Padahal di dunia ibadahnya biasabiasa saja. Sedangkan seseorang yang akhlaknya buruk akan terjerumus ke derajat paling rendah di neraka jahanam. Lantas bagaimana agar kita bisa berakhlak mulia? Pertama, membaca buku-buku dan mendengarkan ceramahceramah agama yang menerangkan perihal akhlak Rasulullah, para sahabat, dan ulama-ulama saleh. Kedua, mengamalkan sedikit demi sedikit tentang akhlak mulia yang sudah kita pelajari. Ketiga, berdoa kepada Allah supaya dikaruniai akhlak yang baik dan terhindar dari akhlak yang buruk. Rasulullah mengajarkan kepada kita doa untuk

mendapatkan akhlak yang mulia. Diriwayatkan bahwa beliau berdoa, “Ya Allah, tunjukkanlah kepadaku keindahan akhlak yang tiada bisa menunjukkan keindahannya melainkan Engkau semata. Dan palingkanlah dariku keburukan akhlak yang tiada bisa memalingkan dari keburukannya, melainkan Engkau semata.(HR Muslim)

Dalam hadits yang lain diriwayatkan bahwa Rasulullah saw meminta perindungan dari keburukan akhlak, keburukan watak dan kerendahan adab. Beliau berdoa, “Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari kemungkaran akhlak, amal-amal perbuatan, hawa-hawa nafsu dan penyakitpenyakit (hati).” (HR At-Tirmidzi dan Ath-Thabrani). Dewasa ini bangsa Indonesia dihadapkan dengan problem kemerosotan akhlak yang sangat drastis. Bangsa Indonesia yang dahulu dikenal santun, ramah dan bersahabat, akhir-akhir ini berubah menjadi bangsa yang kasar, bengis dan arogan. Setiap hari kita saksikan media-media informasi menayangkan berita kriminal. Ada anak yang tega

membunuh orangtuanya sendiri, ayah yang memperkosa anak gadisnya sendiri, bahkan seorang ibu tanpa perasaan membuang bayinya sendiri ke tempat sampah. Menjadi tugas setiap orang mukmin untuk memperbaiki kebobrokan akhlak di negara ini dengan menampilkan akhlak yang mulia. Sebab, akhlak mulia merupakan ciri dari seorang mukmin sejati. Dengan menebarkan akhlak mulia, maka perilaku masyarakat yang sudah kacau balau ini perlahanlahan akan berubah ke arah yang lebih baik. Sumber : Copyright © Arief Hikmah - Membahas tentang hikmah

BUAH KEYAKINAN KEPADA ALLAH DUA TUKANG SOL SEPATU Mang Udin, begitulah dia dipanggil, seorang penjual jasa perbaikan sepatu yang sering disebut tukang sol. Pagi buta sudah melangkahkan kakinya meninggalkan anak dan istrinya yang berharap, nanti sore hari mang Udin membawa uang untuk membeli nasi dan sedikit lauk pauk. Mang Udin terus menyusuri jalan sambil berteriak menawarkan jasanya. Sampai tengah hari, baru satu orang yang menggunakan jasanya. Itu pun hanya perbaikan kecil. Perut mulai keroncongan. Hanya air teh bekal dari rumah yang mengganjal perutnya. Mau beli makan, uangnya tidak cukup. Hanya berharap dapat order besar sehingga bisa membawa uang ke rumah. Perutnya sendiri tidak dia hiraukan. Di tengah keputusasaan, dia berjumpa dengan seorang tukan sol lainnya. Wajahnya cukup berseri. “Pasti, si Abang ini sudah dapat uang banyak nich.” pikir mang Udin. Mereka berpapasan dan saling menyapa. Akhirnya berhenti untuk bercakap-cakap. “Bagaimana dengan hasil hari ini bang? Sepertinya laris nich?” kata mang Udin memulai percakapan. “Alhamdulillah. Ada beberapa orang memperbaiki sepatu.” kata tukang sol yang kemudian diketahui namanya Bang Soleh. “Saya baru satu bang, itu pun cuma benerin jahitan.” kata mang Udin memelas.

“Alhamdulillah, itu harus disyukuri.” “Mau disyukuri gimana, nggak cukup buat beli beras juga.” kata mang Udin sedikit kesal. “Justru dengan bersyukur, nikmat kita akan ditambah.” kata bang Soleh sambil tetap tersenyum. “Emang begitu bang?” tanya mang Udin, yang sebenarnya dia sudah tahu harus banyak bersyukur. “Insya Allah. Mari kita ke Masjid dulu, sebentar lagi adzan dzuhur.” kata bang Soleh sambil mengangkat pikulannya. Mang udin sedikit kikuk, karena dia tidak pernah “mampir” ke tempat shalat. “Ayolah, kita mohon kepada Allah supaya kita diberi rezeki yang barakah.” Akhirnya, mang Udin mengikuti bang Soleh menuju sebuah masjid terdekat. Bang Soleh begitu hapal tata letak masjid, sepertinya sering ke masjid tersebut. Setelah shalat, bang Soleh mengajak mang Udin ke warung nasi untuk makan siang. Tentu saja mang Udin bingung, sebab dia tidak punya uang. Bang Soleh mengerti, “Ayolah, kita makan dulu. Saya yang traktir.” Akhirnya mang Udin ikut makan di warung Tegal terdekat. Setelah makan, mang Udin berkata,

“Saya tidak enak nich. Nanti uang untuk dapur abang berkurang dipakai traktir saya.” “Tenang saja, Allah akan menggantinya. Bahkan lebih besar dan barakah.” kata bang Soleh tetap tersenyum. “Abang yakin?” “Insya Allah.” jawab bang soleh meyakinkan. “Kalau begitu, saya mau shalat lagi, bersyukur, dan mau memberi kepada orang lain.” kata mang Udin penuh harap. “Insya Allah. Allah akan menolong kita.” Kata bang Soleh sambil bersalaman dan mengucapkan salam untuk berpisah. Keesokan harinya, mereka bertemu di tempat yang sama. Bang Soleh mendahului menyapa. “Apa kabar mang Udin?” “Alhamdulillah, baik. Oh ya, saya sudah mengikuti saran Abang, tapi mengapa koq penghasilan saya malah turun? Hari ini, satu pun pekerjaan belum saya dapat.” kata mang Udin setengah menyalahkan. Bang Soleh hanya tersenyum. Kemudian berkata, “Masih ada hal yang perlu mang Udin lakukan untuk mendapat rezeki barakah.” “Oh ya, apa itu?” tanya mang Udin penasaran.

“Tawakal, ikhlas, dan sabar.” kata bang Soleh sambil kemudian mengajak ke Masjid dan mentraktir makan siang lagi.

Keesokan harinya, mereka bertemu lagi, tetapi di tempat yang berbeda. Mang Udin yang berhari-hari ini sepi order berkata setengah menyalahkan lagi, “Wah, saya makin parah. Kemarin nggak dapat order, sekarang juga belum. Apa saran abang tidak cocok untuk saya?” “Bukan tidak, cocok. Mungkin keyakinan mang Udin belum kuat atas pertolongan Allah. Coba renungkan, sejauh mana mang Udin yakin bahwa Allah akan menolong kita?” jelas bang Soleh sambil tetap tersenyum. Mang Udin cukup tersentak mendengar penjelasan tersebut. Dia mengakui bahwa hatinya sedikit ragu. Dia “hanya” coba-coba menjalankan apa yang dikatakan oleh bang Soleh. “Bagaimana supaya yakin bang?” kata mang Udin sedikit pelan hampir terdengar. Rupanya, bang Soleh sudah menebak, kemana arah pembicaraan. “Saya mau bertanya, apakah kita janjian untuk bertemu hari ini, disini?” tanya bang Soleh. “Tidak.”

“Tapi kenyataanya kita bertemu, bahkan 3 hari berturut. Mang Udin dapat rezeki bisa makan bersama saya. Jika bukan Allah yang mengatur, siapa lagi?” lanjut bang Soleh. Mang Udin terlihat berpikir dalam. Bang Soleh melanjutkan, “Mungkin, sudah banyak petunjuk dari Allah, hanya saja kita jarang atau kurang memperhatikan petunjuk tersebut. Kita tidak menyangka Allah akan menolong kita, karena kita sebenarnya tidak berharap. Kita tidak berharap, karena kita tidak yakin.” Mang Udin manggut-manggut. Sepertinya mulai paham. Kemudian mulai tersenyum.“OK dech, saya paham. Selama ini saya akui saya memang ragu. Sekarang saya yakin. Allah sebenarnya sudah membimbing saya, saya sendiri yang tidak melihat dan tidak mensyukurinya. Terima kasih abang.” kata mang Udin, matanya terlihat berkacakaca. “Berterima kasihlah kepada Allah. Sebentar lagi dzuhur, kita ke Masjid yuk. Kita mohon ampun dan bersyukur kepada Allah.” Mereka pun mengangkat pikulan dan mulai berjalan menuju masjid terdekat sambil diiringi rasa optimist bahwa hidup akan lebih baik.

http://agama.kompasiana.com/2010/06/08/buah-keyakinankepada-allah-dua-tukang-sol-sepatu/

KEMILAU AKHLAK SEORANG ULAMA Diriwayatkan dari Abdullah bin Mas‟ud r.a, dari Nabi SAW bersabda, “Hendaklah kalian bersikap jujur karena kejujuran akan membawa kepada kebaikan dan kebaikan dapat mengantarkan ke surga. Sesungguhnya seseorang senantiasa jujur sehingga ditulis sebaga seorang yang jujur. Dan sesungguhnya dusta dapat menyeret kepada kejahatan dan kejahatan dapat menyeret ke dalam neraka. Sesungguhnya seseorang senantiasa berdusta hingga ditulis di sisi Allah sebagai pendusta,” (HR Bukhari ) Rasulullah SAW mengajarkan setiap muslim untuk berkata jujur dalam setiap keadaan. Beliau SAW melarang berkata bohong, walaupun dilakukan dalam humor. Dalam suatu hadis disebutkan secara tegas bahwa ciri orang munafik adalah berkata bohong. Perhatikanlah hadis berikut : Tanda orang-orang munafik itu ada tiga keadaan. Pertama, apabila berkata-kata ia berdusta. Kedua, apabila berjanji ia mengingkari. Ketiga, apabila diberikan amanah (kepercayaan) ia mengkhianatinya. (HR. Bukhari-Muslim). Jika perkataan dusta itu dilarang, secara otomatis kita diperintahkan untuk berkata jujur. Berkaitan dengan itu, ada suatu kisah yang dapat dijadikan bahan renungan bagi kita, di mana kejujuran itu akan mendatangkan keberkahan, bukan saja bagi dirinya tetapi juga bagi orang lain yang menyaksikannya. Kisah ini menyangkut seorang ulama bernama Syekh Abdul Qodir Jaelani ketika ia masih kecil. Kisahnya adalah sebagai berikut: Dikisahkan bahwa ketika Ia masih kecil, keinginan untuk menuntut ilmu sangat luar biasa. Maka tergeraklah dalam hatinya untuk pergi ke Bagdad menemui para ulama dan orang-orang shaleh dalam rangka menuntut ilmu. Diutarakanlah keinginan itu kepada ibunya untuk memohon

izin dan do‟a. Sebagai ibu yang mempunyai latar belakang agama yang kuat, keinginan itu disambut dengan penuh sukacita. Namun sebelum ia berangkat ibunya berpesan agar ia selalu berkata benar dan berlaku jujur dalam setiap keadaan. Tidak lupa ibunya memberi bekal uang sebanyak empat puluh dinar. Uang itu disimpannya dibawah ketiak jahitan baju Syekh. Setelah semua perbekalan disiapkan, maka berangkatlah ia bersama kafilah (rombongan) para pedagang yang banyak membawa barang dagangan. Namun sayang, dalam perjalanan itu tiba-tiba mereka dihadang oleh kawanan perampok yang jumlahnya sekitar enam puluh orang. Mereka merampok seluruh barang-barang yang dibawa oleh kafilah, sementara Syekh Abdul Qodir dibiarkan oleh perampok itu karena ia tidak membawa apa-apa. Para perampok itu merasa heran kepada Syekh, mengapa ia tidak membawa barang apapun, kecuali hanya sekedar makanan sebagai bekal di perjalanan. Pemandangan itu akhirnya mendorong salah seorang dari kawanan perampok itu bertanya; “Hai orang fakir, engkau punya apa? Kemudian Syekh Abdul Qodir menjawab: “Aku punya uang empat puluh dinar”. Permpok itu merasa penasaran, kemudian bertanya lagi:”Di mana? Dengan santai dan tanpa rasa takut, Syekh menjawab dengan penuh kejujuran ”Ini dibawah ketiak jahitan baju”. Mendengar jawaban itu perampok itu malah pergi karena menganaggap jawaban itu hanya sebagai ejekan belaka. Tidak lama kemudian datang pula salah seorang kawan perampok itu menghampiri Syekh, kemudian bertanya seperti pertanyaan perampok pertama. Maka jawaban Syekh pun tetap sama: ”Ini dibawah ketiak jahitan baju”. Ia juga ditingalkan oleh perampok kedua karena jawaban itu dianggap sebagai olok-olok saja. Setelah dipastikan semua barang-barang kafilah dirampas, akhirnya mereka pergi

menemui pimpinan mereka sambil menyerahkan hasil rampokannya. Tak lupa mereka menceritakan pula perihal seorang anak kecil yang membawa uang dibawah ketiak. Mendengar cerita anak buahnya, pimpinan perampok itu merasa penasaran. Rasa penasaran itu akhirnya membuat ia ingin mengetahui lebih jelas. Dengan cepat ia memerintahkan salah seorang anak buahnya untuk memanggil Syekh Abdul Qodir. Setelah Syekh dihadapkan kepada pimpinan perampok itu, kemudian pimpinan itu bertanya; “Apa yang anda bawa? Syekh mejawab: “Uang empat puluh dinar”. Pimpinan peramapok itu tambah penasaran dan bertanya lagi: “Dimana itu? Kemudian dijawab: “Dibawah ketiak jahitan baju”. Pimpinan perampok itu tambah terheran-heran lagi dengan jawaban itu. Sehingga orang itupun memerintahkan anak buahnya untuk memeriksa baju yang dipakai Syekh, dan ternyata benar uang itu ada sebanyak empat puluh dinar. Pimpinan perampok itu bertanya lagi dengan penuh keheranan. “Mengapa engkau mengaku sebenarnya”. Kemudian Syekh menjawab: “Karena ibuku berpesan agar aku berkata benar dan berlaku jujur, dan aku tidak mau menyalahi janjiku”. Tiba-tiba pimpinan perampok itu menangis dan berkata: ‟Anda tidak menghianati janji pada ibumu, sedangkan kami telah bertahun-tahun menyalahi dan melanggar larangan Allah, maka hari ini kami bertobat semuanya‟. Salah seorang dari anak buah perampok itu berkata kepada pimpian perampok itu: “Engkau adalah pimpinan kami dalam perampokan dan pimpinan kami dalam pertobatan”. Seluruh perampok itu semuanya bertobat. Dan barang hasil rampokan itu akhirnya dikembalikan lagi kepada masing-masing pemiliknya.

Kisah yang luar biasa. Kejujuran seseorang dapat menundukan kawanan perampok. Mereka bertobat berkat keluhuran akhlak Syekh Abdul Qodir Jaelani. Wallahu‟alam Bishshowwab. Sumber : http://elqolam.myblogrepublika.com/2010/02/28/405/

MENELADANI RASUL “Dan apa saja yang dibawa oleh Rasul, maka ambillah. Sedangkan apa yang dilarangnya, maka

hindarilah. Bertakwalah kalian kepada Allah, karena Allah Maha keras siksa-Nya.” (QS. Al Hasyr: 7). Manusia memang membutuhkan rasul sebagai perantara dalam menerima ajaran-ajaran dari Allah SWT. Dan bersamaan dengan itu pula, sejak lama manusia telah menempatkan Rasulullah SAW. sebagai pembawa risalah terakhir dari Allah SWT. untuk manusia. Setiap saat kita selalu bersholawat kepada nabi sebagai perwujudan dari rasa hormat kepada beliau, dan kita berusaha untuk menjadi orang-orang yang diberi syafaat di hari penghisaban dengan mengikuti anjuran dan larangannya. Karena pada hakikatnya yang dibawa Muhammad adalah wahyu dari Allah SWT. (QS. An Najm: 3 dan 4; QS. Al An‟am:50). Wujud cinta kita kepada Rasulullah selalu kita buktikan dengan mengikuti perbuatan-perbuatannya. Rasul

menganjurkan berbuat baik kepada semua orang, dengan segera kita melaksanakannya. Ketika Rasul menyuruh kita sopan santun, jujur, adil, bersikap pemaaf, maka dengan antusias kita menyambut dan melaksanakan perintah itu. Sehingga dalam kadar tertentu kita telah menjadikan

Rasulullah sebagai figur yang harus diteladani dalam segala komponen kehidupan. Bahkan Rasulullah adalah ushwatun hasanah atau teladan yang baik. Namun amat disayangkan, rasa cinta kepada Rasulullah itu sedikit demi sedikit mulai memudar sesuai dengan berkembangnya peradaban. Sangat ironis memang, ternyata generasi muda kita lebih paham dan mengikuti “sabda-sabda” yang mereka anggap sebagai figur “teladan”. Tak bisa menutup mata, bahwa remaja kita mulai gandrung dengan tokoh-tokoh artis yang mereka anggap mampu memberi inspirasi dalam hidupnya. Bahkan dalam tataran tertentu mampu menumbuhkan histeria. Bukan saja kaum muda yang sudah mematut-matut diri menyamakan dengan idola pujaannya. Namun, tanpa disadari kaum tua pun telah melakukan hal yang sama, meski dalam unsur yang berbeda. Dalam diri kita mulai merayap pemikiran dan perasaan yang bertolak belakang dengan sikap Rasulullah sebagai teladan kita. Betapa naifnya kita mengaku-ngaku mencintai dan meneladani Rasulullah

sementara kita sendiri tak pernah mengikuti perilakunya. Cinta kita, cinta palsu belaka. Di satu sisi kita senantiasa bersholawat kepadanya, tapi pada kesempatan yang lain kita

malah melakukan perbuatan yang dilarangnya, yang jelas bertentangan dengan perilaku mulianya. Satu hal yang bisa kita dapati bila kita mencintai dan meneladani Rasulullah dalam segala komponen kehidupan, yang tak akan pernah kita jumpai dalam mencintai dan meneladani selain Rasulullah. Yakni Rasululullah akan memberi “bonus” berupa syafaat kepada kita di hari penghisaban, bila kita mengikuti apa-apa yang

diperintahkannya dan menghindari apa yang dilarangnya. Tak perlu menipu diri dengan menganggap nanti akan mendapat syafaat, sementara kita tak pernah meledani perbuatan Rasulullah. Mulai sekarang, kita wajib menumbuhkan semangat untuk mencintai dan meneladani Rasulullah dalam jiwa kita. Wujudkan dalam setiap aktivitas kehidupan kita bahwa kita mencintai dan meneladani Rasulullah. Sehingga kita menjadi umat yang diridhoi oleh Allah dan Rasul-Nya.

http://www.gaulislam.com/meneladani-rasul

HAKIKAT DOA

Ada sebuah riwayat yang diceritakan oleh Ibn Husain, yang kiranya patut kita renungkan, isinya tentang firman Allah SWT, yang berbunyi: “Demi kemuliaan dan kebesaran-Ku dan juga demi kemurahan dan ketinggian kedudukan-Ku di atas Arsy. Aku akan mematahkan harapan orang-orang yang berharap kepada selain Aku dengan kekecewaan. Akan Aku pakaikan kepadanya pakaian kehinaan di mata manusia. Aku singkirkan ia dari dekat-Ku, lalu Ku putuskan hubungan-Ku dengannya.” Mengapa ia berharap kepada selain Aku ketika dirinya sedang berada dalam kesulitan, padahal sesungguhnya kesulitan itu berada ditangan-Ku dan hanya Aku yang dapat menyingkirkannya. Mengapa ia berharap kepada selain Aku dengan mengetuk pintu-pintu lain, padahal pintu-pintu itu tertutup? Padahal, hanya pintu-Ku yang terbuka bagi siapapun yang berdoa memohon pertolongan dari-Ku. Siapakah yang pernah mengharapkan Aku untuk menghalau kesulitannya lalu Aku kecewakan? Siapakah yang pernah mengharapkan Aku karena dosa-dosanya yang besar, lalu aku putuskan harapannya? Siapakah pula yang pernah mengetuk pintu-Ku lalu tidak Aku bukakan?

Aku telah mengadakan hubungan yang langsung antara Aku dengan angan-angan dan harapan seluruh makhluk-Ku. Akan tetapi, mengapakah mereka malah bersandar kepada selain Aku? Aku telah menyediakan semua harapan hambahamba-Ku, tetapi mengapa perlindunga-Ku? Dan Aku pun telah memenuhi langit-Ku dengan para malaikat yang tidak pernah jemu bertasbih kepada-Ku, lalu Aku perintahkan mereka supaya tidak menutup pintu antara Aku dan hamba-hamba-Ku, tetapi kenapa mereka tidak puas dengan perlindungan-Ku? Tidakkah mereka mengetahui bahwa siapa pun yang ditimpa oleh bencana yang Aku turunkan tiada yang dapat menyingkirkannya kecuali Aku? Akan tetapi, mengapa Aku melihat ia dengan segala angan-angan dan harapannya itu, selalu berpaling dari-Ku? Mengapakah ia sampai tertipu selain Aku? Aku telah memberikan kepadanya dengan segala kemurahan-Ku apap-apa yang tidak sampai harus ia minta. Ketika semua itu Aku cabut kembali darinya, lalu mengapa ia tidak lagi memintanya kepada-Ku untuk segera merea tidak puas dengan

mengembalikannya, tetapi malah meminta pertolongan kepada selain Aku?

Apakah Aku yang memberi sebelum diminta, lalu ketika dimintai tidak Aku berikan? Apakah Aku ini bakhil sehingga dianggap bakhil oleh hamba-Ku? Tidakkah dunia dan akhirat itu semuannya milik-Ku? Tidakkah dermawan dan

kemurahan itu adalah sifat-Ku? Tidakkah hanya Aku tempat bermuaranya semua harapan? Dengan demikian siapakah yang dapat

memutuskannya dari-Ku? Apa pula yang diharapkan oleh orang-orang yang berharap, andaikan Aku berkata kepada semua penduduk langit dan bumi, “Mintalah kepada-Ku!” Aku pun lalu memberikan kepada masing-masing, pikiran apa yang terpikir oleh semuanya. Dan semua yang Kuberikan itu tidak akan mengurangi kekayaan-Ku meskipun sebesar debu. Bagaimana mungkin kekayaan yang begitu sempurna akan berkurang, sedang Aku mengawasinya? Sungguh, alangkah celakanya orang yang terputus dari rahmat-Ku. Alangkah keewanya orang yang berlaku maksiat kepada-Ku dan tidak memperhatikan Aku dan tetap melakukan perbuatan-perbuatan yang haram seraya tiada merasa malu kepada-Ku. Alangkah indahnya untaian firman Allah SWT di atas. Oleh karena itu, adalah sebuah tindakan bijak apabila saat ini

kita mengevaluasi kembali hubungan kita dengan

Allah.

Yang salah satunya adalah suatu komunikasi berupa doa. Doa hakikatnya adalah penuntun kita untuk mengubah diri. Hidup penuh dengan tantangan dan kebutuhan. Memang melalui kedua itulah Allah hendak menguji, mana hamba yang tetap pada fitrah kesucian dan mana yang tidak. Lewat runtutan musibah, Allah SWT hendak membaguskan pribadi kita. Bagusnya pribadi diri inilah yang menjadi esensi dari doa yang kita panjatkan. Sesungguhnya Allah SWT benar-benar akan

mengabulkan doa setiap hamba-Nya sebagaimana termaktub dalam Al-Qur‟an Surah Al-Baqarah ayat 186. “Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya padamu tentang Aku, maka jawablah bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang mendoa apabila ia mendoa kepada-Ku, maka hendaklah mereka beriman kepada-Ku agar mereka selalu berada di dalam kebenaran.” Kekuatan doa pada dasarnya akan menjadi efektif apabila kita sanggup mengubah diri kita melalui doa itu. Ibarat tanaman, kekuatan kita untuk mengubah diri adalah bibitnya, sementara itu, doa itu sendiri adalah pupuknya. Pupuk akan membuat bibit tumbuh lebih pesat, berbuah banyak dengan bunga dan daun yang lebat. Namun apabila kita terus-menerus menebar pupuk tanpa sedikitpun bibit kita

tanam, lantas apa yang akan tumbuh? Alhasil, tidak cukup dengan bedoa saja. Jita juga perlu melihat kekurangankekurangan kita, dan merubah hal-hal yang bisa kita ubah. Sederhananya, siapapun yang ingin doanya di-ijabah, janganlah perhatikan apa yang kita minta, tetapi

perhatikanlah apa yang bisa kita ubah dahulu dari diri kita sendiri. Oleh karena itu, Rasulullah SAW bersabda, “Barang siapa yang hari ini lebih baik daripada hari kemarin, ia telah beruntung. Barang siapa yang hari ini sama dengan hari kemarin, ia telah merugi. Barang siapa yang hari ini lebih buruk dari hari kemarin, orang itu terkutuk!”

INDAHNYA NASIHAT Kalau ada pertanyaan kenapa seorang suami gagal dalam menasehati istrinya?, kenapa seorang ibu susah menasehati anaknya ?, kenapa seorang guru susah menasehati muridnya ?, kenapa seorang pimpinan sulit menasehati bawahannya ? , jawabannya sederhana Orang hanya bisa memberikan nasehat dengan mantap ! kalau dia termasuk orang yang cinta dinasehati oleh oranglain Repotnya kita ketika memberikan nasehat semangat, ketika memberikan saran semangat, ketika memberikan koreksi semangat tetapi ketika giliran kita dikoreksi justru kita tidak sanggup menerimanya. Oleh karena itu kepada siapapun yang akan memberikan nasehat syarat utamanya adalah kita harus menjadi orang yang terlatih untuk menerima nasehat, terlatih untuk menerima kritik dan terlatih untuk menerima koreksi.Sebelum kita sanggup untuk melatih diri kita, sulit sekali kita akan memiliki nasehat yang memiliki kekuatan yang menggugah dan merubah.Harusnya kita melihat saran, kritik dan nasehat dan koreksi itu menjadi sebuah kebutuhan. Rahasia sukses dalam menerima nasehat atau kritik yaitu : 1.Rindu kritik dan nasehat, Kita harus memposisikan diri menjadi orang yang rindu dikoreksi, rindu dinasehati, seperti rindunya kita melihat cermin agar penampilan kita selalu bagus.Pemimpin sejati adalah pemimpin yang selalu rindu dikoreksi oleh anggota atau bawahannya, seorang guru yang senantiasa mengharapkan saran agar lebih baik dalam cara mengajarnya tidak akan pernah menjadi hina jika ia meminta saran atau kritik dari murid-muridnya, bahkan Khalifah Umar Bin

Khatab RA jauh lebih menghargai kritik dan koreksi dibandingkan pujian. 2.Cari dan tanya, Belajarlah bertanya kepada orang lain dan nikmati saran-saran yang mereka lontarkan, milikilah teman yang mau jujur mengoreksi, tanya pula kepada istri, suami, anakanak, karyawan dan lain-lain. 3.Rahasia kita agar sukses ketika menerima kritik adalah nikmati kritik itu sebagai karunia Allah Karena seseorang tidak akan mati karena dikritik, maka oleh karena itu jika di koreksi maka dengarkanlah, jangan sibuk membela diri karena makin sibuk membela diri maka tidak akan mendapatkan sesuatu. Memang orang yang lemah,orang yang sombong , orang-orang yang penuh kebencian itu tidak pernah tahan terhadap kritik, jika ada yang mengkoreksi maka dirinya sibuk untuk membela diri, sibuk untuk berpikir dan sibuk untuk membalas, ketahuilah bahwa orang yang demikian itu tidak akan bisa maju. Orang yang kokoh dan kuat itu bukan orang yang sibuk memberikan alasan ketika dia dikritik, karena jika tidak hatihati alasan itu justru memperjelas kesalahan.Dari pada kita sibuk menyerang orang lain dan membela diri, sebaik-baik jawaban atas kritik dan koreksi adalah dengan memperbaiki diri.Orang lain sibuk mencari kejelekan kita, tetapi kita justru sibuk memperbaiki kejelekan kita. Lalu bagaimana jika lalu kita dihina terus ? jangan risau , karena semua orang yang sukses dan mulia itu pasti ada yang menghina, tidak akan pernah didengki kecuali orang yang

berprestasi, makanya jangan takut ! kalau kita dihina justru kita harus sibuk memperbaiki diri. 4.Biasakanlah kita untuk menjadi orang yang berterima kasih, Kalau kita berubah,..... jangan pernah lupa untuk menyebut jasa orang yang pernah merubah kita sehingga kesuksesan ini harus jadi kebahagiaan dan kesuksesan bagi orang lain. Jadi sahabat-sahabat sekalian , cita-cita kita nanti ciri khas seorang pemimpin negeri ini adalah seorang pemimpin yang rindu di nasehati,jadi ketika masyarakatnya melakukan koreksi justru pemimpin tersebut senang, kelihatannya kita jangan pernah mau memiliki pemimpin dalam level manapun yang tidak bisa dikoreksi,nanti dia akan menipu dirinya sendiri , orang yang tidak bisa dikoreksi itu adalah orang yang sombong, merasa pintar sehingga menganggap rendah setiap nasehat. Ciri pemimpin sejati adalah seorang pemimpin yang mencintai nasehat. Jadi memang seharusnya kita harus sadar ,bahwa keuntungan kita adalah ketika kita menerima nasehat dari orang lain dengan lapang dada dan rasa syukur , Belajarlah berterima kasih kepada orang yang mengoreksi, karena koreksi itu adalah bagian dari yang kita minta kepada Allah seperti yang sering kita ucapkan dalam bacaan shalat \" Ihdinashiraathal mustaqiim\" (tunjukilah kami jalan yang lurus)[Q.S1 ; 6] Dalam berkomentar atau melakukan kritik itu harus hati-hati , karena setiap kita mengkritik dan mengoreksi sesorang sebetulnya yang keluar itu adalah diri kita.Nabi Muhammad SAW itu adalah seorang penasehat, tetapi nasehatnya itu betul-betul bil hikmah, semuanya penuh dengan kearifan dan kematangan.

Yang paling penting dari suatu nasehat, kritik dan koreksi itu adalah niat yang mendasarinya. Kalau didasari niat ingin menjatuhkan ,koreksi itu hanya akan menjadi pisau atau panah beracun.Harusnya nasehat kita itu dilandasi dengan rasa kasih sayang dan persaudaraan. Dengan nasehat kita harus membantu yang lupa agar menjadi ingat, membantu yang lalai agar menjadi semangat , yang tergelincir menjadi bangkit kembali, yang berlumur dosa menjadi bertobat, intinya kalau dilandasi niat yang baik akan melahirkan kebaikan juga. Kalau niat sudah baik caranya juga harus benar, Ali Bin Abi Thalib .RA mengatakan \" kalau kita memberi nasehat tetapi di depan umum itu sama dengan memaki-maki atau mempermalukan seseorang\" , maka resep selanjutnya kalau kita ingin memberikan nasehat, nasehatilah dengan lemah lembut. \"Tiadalah kelembutan itu ada pada seseorang kecuali memperindah \". Rasullulah SAW memperbaiki peradaban yang begitu keras dan berat justru dengan kelembutan ,kita butuh nasehat yang tulus dari hati yang penuh kasih sayang dengan kata-kata yang terpilih yang tidak melukai diiringi dengan sikap yang tidak menggurui, tidak mempermalukan, tidak memojokan sehingga orang berubah bukan karena ditekan oleh kata-kata kita melainkan tersentuh oleh kata-kata kita. Sahabat-sahabat, marilah kita terus berlatih untuk menyayangi orang lain karena itulah sumber yang utama agar nasehat kita menjadi bijak dan penuh kemuliaan.Dan sebaikbaik nasehat adalah dengan suri tauladan, hancurnya orangorang yang sibuk memberi nasehat adalah ketika apa yang dia katakan tidak sesuai dengan apa yang dia lakukan.

Sumber Bahan: http://islamic.xtgem.com/ibnuisafiles/duniasufi/other/katamut iara. hm www.eramuslim.com › Suara Langit › Ringan Berbobot Tembolok - Mirip Al-Islam - Pusat Informasi dan Komunikasi Islam Indonesia "Pribadi,Imam"<Imam.Pribadi@BAKERNET.com> Al-Islam - Pusat Informasi dan Komunikasi Islam Indonesia http://agama.kompasiana.com/2010/06/08/buah-keyakinankepada-allah-dua-tukang-sol-sepatu/ http://elqolam.myblogrepublika.com/2010/02/28/405 http://www.gaulislam.com/meneladani-rasul

BIODATA

Nama NIP Jabatan

: Drs. H. Fansuri, M.Pd : 19491225 197503 1 001 : Pembina Asrama

Nama Jabatan

: Drs. H. Soemidjan, B.Sc : Ketua Asrama (Periode 2007-2010)

Nama NIM Lahir Alamat Barabai.

: Ary Priatna Ridhoni : A1E. 307945 : Barabai, 6 Mei 1989 : Jl. Surapati, Tangkarau Dalam Rt: IX; Rw:III,

Nama NIM Lahir Alamat

: M. Hidayatullah : A1E. 307942 : Birayang, 18 Desember 1989 : Jl. Merdeka, Rt:IX; Rw:III, Birayang.

Nama NIM Lahir Alamat

: Ernadi Hipreyadi : A1E. 307943 : Runtayan, 9 November 1989 : Desa Runtayan, Kec. Haruyan .

Nama NIM Lahir Alamat Nama NIM Lahir Alamat

: Agustina Pusvitasari : A1E. 307940 : Rantau, 15 Agustus 1989 : Jl.K.H. Hasan Ahmad, Barabai. : Ahmad Fahriadi : A1E. 307931 : Birayang, 16 Januari 1989 : Jl. Merdeka, Rt:IX; Rw:III, Birayang.

Nama NIM Lahir

: Muhammad Raji : A1E. 307944 : Udung, 26 Februari 1989

Alamat : Jl. Swadaya, Desa Paya Besar, Rt:III, Rw: II, kec.Batu Benawa.

Nama NIM Lahir Alamat Nama NIM Lahir Alamat

: Wahdiah : A1E. 307941 : Palajau Hilir, 5 November 1989 : Jl. Setia Usaha,Palajau Hilir, No. 27, Pandawan. : Nurliani : A1E. 307930 : Tambak Sarinah, 17 Juli 1989 : Jl. Tambak Sarinah, No.172, Kurau.

Nama NIM Lahir Alamat

: Rd. A. Surya M.Z. : A1E. 307929 : Banjarmasin, 11 Maret 1988 : Jl. Akasia 5, no. 5; Rt 37; Banjarmasin

Nama NIM Lahir Alamat

: Musfi Rosmaini : A1E. 307932 : Pajukungan, 23 Januari 1989 : Desa Pajukungan, Rt 4; Rw 2; Barabai

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->