Perjuangan Ranggong Daeng Romo

Sosok pejuang asal Takalar itu sangat dikagumi ketika menentang penjajah Belanda pada zamannya. H Pajonga Daeng Ngalle Karaeng Polongbangkeng merupakan pemerakarsa terbentuknya Laskar Pemberontak Republik Indonesia Sulawesi (LAPRIS),di mana saat itu mengangkat Ranggong Dg Romo sebagai panglima perang, Wolter Mongonsidi sebagai Sekretaris dibantu Emmy Saelan. Padjonga saat itu terjun langsung mendampingi pasukannya angkat senjata. Sosoknya yang tidak kenal kompromi kala itu, membuat dirinya selalu menjadi incaran dan buruan bangsa Belanda. Konferensi Malino Juli 1946 membawa kekecewaan beberapa raja di Sulsel. Hasil konferensi Malino, membuat pimpinan Belanda, Mr. Van Mook, untuk membentuk negara Boneka NIT (Negara Indonesia Timur). H Padjonga kecewa, lantas mengundang 19 laskar kecil se Sulsel , berkumpul di Polongbangkeng. " Penjajah harus ditumpas, harus dienyahkan dari muka Bumi Celebes ini," tegasnya. Ranggong Daeng Romo selama kariernya memimpin kelaskaran perjuangan dalam menegakkan kemerdekaan Republik Indonesia, telah memimpin pertempuran atau memerintahkan penyerangan kurang lebih lima puluh kali dari enam puluh kali bentrokan bersenjata antara pasukan kelaskaran dengan KNIL. Ranggong Daeng Romo dilahirkan pada tahun 1915, di suatu tempat yang dikenal oleh masyarakat dengan nama kampung Bone-Bone, Bate Moncokomba, Distrik Polombangkeng, Takalar. Ia adalah putra sulung dari enam bersaudara dari pasangan suami istri Gallarang Moncokomba, Mangngulabbe Daeng Makkiyo dengan Bati Daeng Jimo. Mereka adalah keturunan keluarga bangsawan kaya yang dermawan di Polombangkeng yang mempunyai tradisi kepahlawanan dalam membela dan mempertahankan kehormatan bangsa dan tanah air. Sejak kecil, Ranggong Daeng Romo ditempa untuk menjadi anak yang berguna bagi masyarakat. Ia dimasukkan belajar pada pondok pesantren di Cikoang untuk memperoleh pendidikan ajaran Islam dan lanjut ke Sekolah Rakyat atau Inlandsche School. Setelah menyelesaikan pendidikannya di sekolah tersebut, ia hendak dimasukkan ke HIS, tapi karena pendiriannya yang teguh dan tidak menyukai sekolah milik Belanda, maka ia dimasukkan ke sekolah Partikulir atau Taman Siswa yang telah dikenalnya. Setelah berhenti bersekolah, ia kembali ke Polombangkeng mendampingi orangtuanya dalam menjalankan roda pemerintahan sebagai Gallarang Moncokomba. Ketika ia berusia 18 tahun, ia dikawinkan dengan sepupunya yang bernama Bungatubu Daeng Lino, puteri Gallarang Bontokandatto, Tarasi Daeng Bantang pada tahun 1993. Sejak itu, ia membantu mertuanya yang juga pamannya dalam

Ranggong Daeng Romo memimpin langsung pertempuran dengan kekuatan kurang lebih 100 orang anggota pasukan menyerang kubu pertahanan musuh (Belanda) di daerah Takalar dan tanggal 28 Februari 1947 merupakan pertempuran terakhir yang . atas nama seluruh bangsa Indonesia ke seluruh pelosok tanah air. maka pada tanggal 17 Juli 1946. dan Ranggong Daeng Romo diangkat sebagai pucuk pimpinan. yang kemudian dikenal dengan nama Gerakan Muda Bajeng (GMB).menjalankan tugas pemerintahan sebagai Gallarang Bontokandatto sampai pada masa pendaratan militer Jepang tahun 1942. membela dan mempertahankan kemerdekaan Republik Indonesia yang diproklamasikan pada tanggal 17 Agustus 1945. yang diumumkan oleh Soekarno-Hatta. terbentuklah secara resmi organisasi gabungan kelaskaran yang dikenal dengan nama ³Laskar Pemberontak Rakyat Indonesia Sulawesi (LAPRIS). Tanggal 21 Februari 1946 untuk pertama kalinya. Kelaskaran Lipan Bajeng ini merupakan salah satu dari sekian banyak laskar perjuangan yang ada di daerah Sulawesi Selatan dan sekaligus merupakan salah satu wadah bagi rakyat dalam perjuangan menegakkan. maka atas persetujuan Karaeng Polombangkeng Pajonga Daeng Ngalle. Pada masa pendudukan militer Jepang. Ranggong Daeng Romo diangkat menjadi komandan barisan penerjang Gerakan Muda Bajeng. Organisasi perjuangan Gerakan Muda Bajeng ini dibentuk pada tanggal 16 Oktober 1945. Ini merupakan upaya penyesuaian diri agar tetap dapat memperhatikan dan melindungi rakyat dari kekejaman penguasa militer Jepang. Karena keberhasilannya dalam mengemban tugas tersebut. Ranggong Daeng Romo termasuk salah satu yang memprakarsai berdirinya organisasi perjuangan di Polombangkeng. Pada mulanya Ranggong Daeng Romo hanya diangkat sebagai komandan barisan penerjang/pertahanan untuk wilayah Moncokomba dan merangkap sebagai Kepala Wilayah (Bate) Ko¶Mara. Ranggong Daeng Romo bekerja pada perusahaan Jepang Naniyo Kuhatsu Kabusuki Kaisha (NKKK) yaitu perusahaan pembelian beras dari militer Jepang di Takalar. Setelah proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia tanggal 17 Agustus 1945. Untuk mewujudkan rencana penyatuan kelaskaran-kelaskaran yang tersebar di setiap daerah dalam satu wadah. GMB menjelma menjadi Laskar Lipan Bajeng.´ yang terdiri dari gabungan 19 organisasi laskar perjuangan dan Ranggong Daeng Romo diangkat sebagai Panglima LAPRIS (Ketua Bidang Ketentaraan/Kemiliteran). maka pada tanggal 27 Februari 1946. Pada tanggal 2 April 1946.

.dipimpin langsung oleh Ranggong Daeng Romo di bukit Lengkese. dimana ia sendiri gugur sebagai ksatria dalam pertempuran tersebut. Jenis Mitos : Mitos sebenarnya Nilai moral : nilai mroal dari cerita tentang Ranggong Daeng Romo untuk mencapai sesuatu yang mulia. harus dengan perjuangan yang besar dan janganlah menyerah sebelum berperang.

PERJUANGAN RANGGONG DAENG ROMO Oleh : FADLI M AT 1 E 105360391310 UNISMUH .

Memintalah kekuatan hanya untuk dan hanya kepada Allah SWT.Simpulan nilai moral y y y Janganlah mengorbankan hidup seseorang untuk kepentingan pribadi. Tututlah ilmu yang sewajar-wajarnya. Cerita ini saya klasifikasikan ke dalam cerita rakyat .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful