P. 1
FIQH QURBAN

FIQH QURBAN

|Views: 798|Likes:
Published by Rovvy Ocktora

More info:

Published by: Rovvy Ocktora on Dec 21, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/23/2015

pdf

text

original

   

RINGKASAN FIQIH QURBAN 
                       

Al udh-hiyyah
   

  KATA PENGANTAR 

 
Alhamdulillahirabbil’alamin, puji syukur kita haturkan kehadirat Allah SWT  atas  nikmat  iman  dan  Islam,  sehingga  kita  masih  diberi  petunjuk  untuk  selalu berjalan di jalan‐Nya yang benar. Shalawat dan salam semoga tetap  tercurahkan  kepada  Nabi  Muhammad  SAW  beserta  keluarga,  sahabat,  dan pengikut setianya hingga akhir jaman. Amien.  Ilmu merupakan hak yang sangat penting dalam beribadah, sebab syarat  diterimanya  ibadah  adalah  niat  yang  ikhlas  dan  cara  yang  benar,  dan  untuk melakukan cara yang benar dibutuhkanlah ilmu yang benar pula.   Sebentar lagi  kita  akan  memperingati salah satu  hari  raya umat muslim,  yaitu  Iedul  Adha.  Banyak  amalan  ibadah,  terutama  berkaitan  dengan  qurban, apakah keutamannya, syarat hewan qurban, tata cara berkurban,  hingga  berbagai  macam  hal  yang  berkaitan  dengan  qurban  akan  dijalankan oleh umat muslim di dunia. Untuk mendapatkan ibadah yang  sempurna, maka harus disertai dengan ilmu yang benar pula.  Buku kecil ini berisi ringkasan Fiqih Qurban yang diambil dari ringkasan  tulisan ulama yang di‐publish di internet. Buku ini berisi berbagai macam  hukum‐hukum yang berkaitan dengan qurban itu sendiri. Selain itu juga  dilengkapi  dengan  beberapa  Tanya  jawab  yang  berkaitan  dengan  teknis  kegiatan  qurban.  Buku  ini  cukup  praktis  dan  komprehensif  dalam  menjawab berbagai permasalahan yang berkaitan dengan prosesi qurban  itu sendiri.   Peringkas  mengucapkan  banyak  terima  kasih  pada  penulis  artikel  Fiqh  Qurban  dari  muslim.or.id,  Ammi  Nur  Baits  dan  rumaysho.com, 

ii

Muhammad  Abdul  Tuasikal  atas  artikel  mengenai  fiqih  qurban  yang  cukup lengkap dan komprehensif. Semoga Allah SWT memberkahi ilmu  yang  sudah  ditulis  ini  hingga  dapat  memberikan  manfaat  bagi  yang  membaca.    Ngayogyakarto Hadiningrat, 5 Dzulhijah 1429 H   

DAFTAR ISI 
HALAMAN JUDUL  KATA PENGANTAR  DAFTAR ISI  FIQH QURBAN  MASALAH PENGGABUNGAN NIAT UDH‐HIYYAH (QURBAN)  DENGAN AQIQAH    Point Penting dalam Penggabungan Niat    Jalan Keluar dari Masalah    Kesimpulan  HIKMAH DI BALIK MENYEMBELIH QURBAN    Raihlah Ikhlas dan Takwa dari Sembelihan Qurban  KEUTAMAAN QURBAN  HUKUM QURBAN  HEWAN YANG BOLEH DIGUNAKAN UNTUK QURBAN    Seekor Kambing Untuk Satu Keluarga    Ketentuan Untuk Sapi & Onta    Arisan Qurban Kambing?    Qurban Kerbau?    Urunan Qurban Satu Sekolahan    Berqurban Atas Nama Orang yang Sudah Meninggal?  KETENTUAN UNTUK SAPI & ONTA    Umur Hewan Qurban    Cacat Hewan Qurban    Hewan yang Disukai dan Lebih Utama untuk Diqurbankan  i  ii  iii  1  2  4  4  5  6  6  7  8  9  10  11  11  12  13  15  15  16  16  18 

Manakah yang Lebih Baik, Ikut Urunan Sapi atau Qurban Satu  Kambing?    Apakah Harus Jantan?  LARANGAN BAGI YANG HENDAK BERQURBAN  WAKTU PENYEMBELIHAN  TEMPAT PENYEMBELIHAN  PENYEMBELIH QURBAN  TATA CARA PENYEMBELIHAN    Bolehkah Mengucapkan Shalawat Ketika Menyembelih?  PEMANFAATAN HASIL SEMBELIHAN    Bolehkah Memberikan Daging Qurban Kepada Orang Kafir?    Larangan Memperjual‐Belikan Hasil Sembelihan    Larangan Mengupah Jagal Dengan Bagian Hewan Sembelihan  Menyembelih Satu Kambing Untuk Makan‐Makan Panitia?    Atau Panitia Dapat Jatah Khusus?    Nasehat & Solusi Untuk Masalah Kulit    Hukum Transfer Uang Untuk Berqurban Di Tempat Lain  KEUTAMAAN TANGGAL 1 SAMPAI 10 DZUL HIJJAH  Bagaimana dengan Puasa Hari Tarwiyah (8 Dzul Hijjah) Secara    Khusus?  BILA ‘IED JATUH PADA HARI JUMAT    Kesimpulan       

18  19  19  20  20  21  21  22  22  23  24  25  26  27  29  34  34  35  38   

 

iv

|Ringkasan Fiqih Qurban 
FIQIH QURBAN 
  Segala puji bagi Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam kepada Nabi kita  Muhammad,  keluarga,  para  sahabat  dan  orang‐orang  yang  meniti  jalan  mereka  hingga akhir zaman.   Sebuah  ayat  yang  menjadi  pertanda  disyari’atkannya  ibadah  qurban  adalah firman Allah Ta’ala, 

‫  َاﻧﺤﺮْ ﻟﺮﺑ َ ﻓﺼﻞ‬ ِ َ َ ‫و ْ َ ِ َ ِﻚ‬ ّ ّ
“Dirikanlah shalat dan berqurbanlah (an nahr).” (QS. Al Kautsar: 2). Di antara  tafsiran  ayat  ini  adalah  “berqurbanlah  pada  hari  raya  Idul  Adha  (yaumun  nahr)”.  Tafsiran  ini  diriwayatkan  dari  ‘Ali  bin  Abi  Tholhah  dari  Ibnu   ‘Abbas,  juga  menjadi  pendapat  ‘Atho’,  Mujahid  dan  jumhur  (mayoritas)  ulama1.   Penyembelihan qurban ketika hari raya Idul Adha disebut dengan al udh‐ hiyah,  sesuai  dengan  waktu  pelaksanaan  ibadah  tersebut.2  Sehingga  makna al udh‐hiyyah menurut istilah syar’i adalah hewan yang disembelih  dalam  rangka  mendekatkan  diri  pada  Allah  Ta’ala,  dilaksanakan  pada  hari an nahr (Idul Adha) dengan syarat‐syarat tertentu.3  Dari  definisi  ini,  maka  yang  tidak  termasuk  dalam  al  udh‐hiyyah  adalah  hewan yang disembelih bukan dalam rangka taqorrub pada Allah (seperti  untuk  dimakan,  dijual,  atau  untuk  menjamu  tamu).  Begitu  pula  yang  tidak  termasuk  al  udh‐hiyyah  adalah  hewan  yang  disembelih  di  luar  hari  tasyriq  walaupun  dalam  rangka  taqarrub  pada  Allah.  Begitu  pula  yang 

Lihat Zaadul Masiir, Ibnul Jauzi, 6/195, Mawqi’ At Tafaasir. Lihat Shahih Fiqih Sunnah, Abu Malik Kamal bin As Sayid Salim, 2/366, Maktabah At Taufiqiyyah, cetakan tahun 2003 3 Lihat Mawsu’ah Al Fiqhiyyah Al Kuwaitiyyah, 2/1525, Multaqo Ahlul Hadits.
2

1

1

Ringkasan Fiqih Qurban| 

tidak  termasuk  al  udh‐hiyyah  adalah  hewan  untuk  aqiqah  dan  al  hadyu  yang disembelih di Mekkah.4   Catatan:  Aqiqah  adalah  hewan  yang  disembelih  dalam  rangka  mensyukuri nikmat kelahiran anak yang diberikan oleh Allah Ta’ala, baik  anak  laki‐laki  maupun  perempuan.  Sehingga  aqiqah  berbeda  dengan  al  udh‐hiyyah  karena  al  udh‐hiyyah  dilaksanakan  dalam  rangka  mensyukuri  nikmat kehidupan, bukan syukur atas nikmat kelahiran si buah hati. Oleh  karena itu, jika seorang anak dilahirkan ketika Idul Adha, lalu diadakan  penyembelihan  dalam  rangka  bersyukur  atas  nikmat  kelahiran  tersebut,  maka  sembelihan  ini  disebut  dengan  sembelihan  aqiqah  dan  bukan  al  udh‐hiyyah.5   MASALAH  PENGGABUNGAN  NIAT  UDH‐HIYYAH  (QURBAN)  DENGAN AQIQAH  Mengenai  permasalahan  menggabungkan  niat  udh‐hiyah  (qurban)  dan  aqiqah, para ulama memiliki beda pendapat.  Pendapat  pertama:  Udh‐hiyah  (qurban)  tidak  boleh  digabungkan  dengan  aqiqah.  Pendapat  ini  adalah  pendapat  ulama  Malikiyah,  Syafi’iyah  dan  salah satu pendapat dari Imam Ahmad.  Alasan  dari  pendapat  pertama  ini  karena  aqiqah  dan  qurban  memiliki  sebab  dan  maksud  tersendiri  yang  tidak  bisa  menggantikan  satu  dan  lainnya.  ‘Aqiqah  dilaksanakan  dalam  rangka  mensyukuri  nikmat  kelahiran  seorang  anak,  sedangkan  qurban  mensyukuri  nikmat  hidup  dan dilaksanakan pada hari An Nahr (Idul Adha).6   Al  Haitami  –salah  seorang  ulama  Syafi’iyah‐  mengatakan,  “Seandainya  seseorang  berniat  satu  kambing  untuk  qurban  dan  ‘aqiqah  sekaligus 

4 5

Ibid Lihat Mawsu’ah Al Fiqhiyyah Al Kuwaitiyyah, 2/1526. 6 Lihat Mawsu’ah Al Fiqhiyyah Al Kuwaitiyyah, 2/1526, Multaqo Ahlul Hadits.

2

|Ringkasan Fiqih Qurban 
maka  keduanya  sama‐sama  tidak  teranggap.  Inilah  yang  lebih  tepat  karena maksud dari qurban dan ‘aqiqah itu berbeda.”7   Ibnu Hajar Al Haitami Al Makkiy dalam Fatawa Kubronya menjelaskan,  “Sebagaimana  pendapat  ulama  madzhab  kami  sejak  beberapa  tahun  silam,  tidak  boleh  menggabungkan  niat  aqiqah  dan  qurban.  Alasannya,  karena  yang  dimaksudkan  dalam  qurban  dan  aqiqah  adalah  dzatnya  (sehingga  tidak  bisa  digabungkan  dengan  lainnya,  pen).   Begitu  pula  keduanya  memiliki  sebab  dan  maksud  masing‐masing.  Udh‐hiyah  (qurban)  sebagai  tebusan  untuk  diri  sendiri,  sedangkan  aqiqah  sebagai  tebusan untuk anak yang diharap dapat tumbuh menjadi anak sholih dan  berbakti, juga aqiqah dilaksanakan untuk mendoakannya.”8   Pendapat  kedua:  Penggabungan  qurban  dan  ‘aqiqah  itu  dibolehkan.  Menurut pendapat ini, boleh melaksanakan qurban sekaligus dengan niat  ‘aqiqah  atau  sebaliknya.  Inilah  salah  satu  pendapat  dari  Imam  Ahmad,  pendapat  ulama  Hanafiyah,  pendapat  Al  Hasan  Al  Bashri,  Muhammad  bin Sirin dan Qotadah.  Al  Hasan  Al  Bashri  mengatakan,  “Jika  seorang  anak  ingin  disyukuri  dengan  qurban,  maka  qurban  tersebut  bisa  jadi  satu  dengan  ‘aqiqah.”  Hisyam  dan  Ibnu  Sirin  mengatakan,  “Tetap  dianggap  sah  jika  qurban  digabungkan dengan ‘aqiqah.”9   Al Bahuti –seorang ulama Hambali‐ mengatakan, “Jika waktu aqiqah dan  penyembelihan  qurban  bertepatan  dengan  waktu  pelaksanaan  qurban,  yaitu  hari  ketujuh  kelahiran  atau  lainnya  bertepatan  dengan  hari  Idul  Adha, maka boleh melakukan aqiqah sekaligus dengan niat qurban atau  melakukan  qurban  sekaligus  dengan  niat  aqiqah.  Sebagaimana  jika  hari 

7 8

Tuhfatul Muhtaj Syarh Al Minhaj, 41/172, Mawqi’ Al Islam. Al Fatawa Al Fiqhiyah Al Kubro, 9/420, Mawqi’ Al Islam 9 Mushonnaf Ibnu Abi Syaibah, 5/116, Maktabah Ar Rusyd, cetakan pertama, tahun 1409 H.

3

Ringkasan Fiqih Qurban| 

‘ied  bertepatan  dengan  hari  Jum’at,  kita  melaksanakan  mandi  jum’at  sekaligus dengan niat mandi ‘ied atau sebaliknya.”10   Pendapat  ini  juga  dipilih  oleh  Syaikh  Muhammad  bin  Ibrahim  rahimahullah. Beliau mengatakan, “Jika qurban dan ‘aqiqah digabungkan,  maka  cukup  dengan  satu  sembelihan  untuk  satu  rumah.  Jadi,  diniatkan  qurban untuk dirinya, lalu qurban itu juga diniatkan untuk ‘aqiqah.  Sebagian  mereka  yang  berpendapat  demikian,  ada  yang  memberi  syarat  bahwa  aqiqah  dan  qurban  itu  diatasnamakan  si  kecil.  Pendapat  yang  lainnya  mengatakan  bahwa  tidak  disyaratkan  demikian.  Jika  seorang  ayah  berniat  untuk  berqurban,  maka  dia  juga  langsung  boleh  niatkan  aqiqah  untuk  anaknya.”11  Intinya,  Syaikh  Muhammad  bin  Ibrahim  membolehkan jika qurban diniatkan sekaligus dengan aqiqah.    Point Penting dalam Penggabungan Niat  Perlu  diketahui  terlebih  dahulu  bahwa  penggabungan  niat 

 diperbolehkan jika memang memenuhi dua syarat:  1. 2. Kesamaan jenis.  Ibadah tersebut bukan ibadah yang berdiri sendiri, artinya ia bisa  diwakili oleh ibadah sejenis lainnya.  Kami  contohkan  di  sini,  bolehnya  penggabungan  niat  shalat  tahiyatul  masjid dengan shalat sunnah rawatib. Dua shalat ini jenisnya sama yaitu  sama‐sama  shalat  sunnah.  Mengenai  shalat  tahiyatul  masjid,  Nabi  shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, 

‫ إ َا دﺧﻞ أﺣﺪآﻢ اﻟﻤﺴﺠﺪ ﻓ َﺎ ﻳﺠﻠﺲ ﺣ ﱠﻰ ﻳﺼﻠﻲ رآﻌﺘﻴﻦ‬ ِ ْ َ َ ْ َ َ ‫ذ َ َ َ َ َ ُ ُ ْ ْ َ ْ ِ َ َﻠ َ ْ ِ ْ َﺘ ُ َﱢ‬

10 11

Syarh Muntahal Irodaat, 4/146, Mawqi’ Al Islam. Fatawa wa Rasa-il Syaikh Muhammad bin Ibrahim, 6/136, Asy Syamilah

4

|Ringkasan Fiqih Qurban 
“Jika  salah  seorang  dari  kalian  memasuki  masjid,  maka  janganlah  dia  duduk  sampai  dia  mengerjakan  shalat  sunnah  dua  raka’at  (shalat  sunnah  tahiyatul  masjid).” (HR. Bukhari no. 1163 dan Muslim no. 714, dari Abu Qotadah.)  Maksud  hadits  ini  yang  penting  mengerjakan  shalat  sunnah  dua  raka’at  ketika memasuki masjid, bisa diwakili dengan shalat sunnah wudhu atau  dengan  shalat  sunnah  rawatib.  Shalat  tahiyatul  masjid  bukan  dimaksudkan  dzatnya.  Asalkan  seseorang  mengerjakan  shalat  sunnah  dua raka’at (apa saja shalat sunnah tersebut) ketika memasuki masjid, ia  berarti telah melaksanakan perintah dalam hadits di atas. Namun  untuk  kasus  aqiqah  dan  qurban  berbeda  dengan  shalat  sunnah  awatib dan shalat sunnah tahiyatul masjid. Qurban dan aqiqah memang  sama‐sama  sejenis  yaitu  sama‐sama  daging  sembelihan.  Namun  keduanya adalah ibadah yang berdiri sendiri dan tidak bisa digabungkan  dengan  lainnya.  Qurban  untuk  tebusan  diri  sendiri,  sedangkan  aqiqah  adalah  tebusan  untuk  anak.  Lihat  kembali  penjelasan  Ibnu  Hajar  Al  Makki di atas.  Jalan Keluar dari Masalah  Syaikh  Muhammad  bin  Sholih  Al  Utsaimin  pernah  ditanya  mengenai  hukum  menggabungkan  niat  udh‐hiyah  (qurban)  dan  ‘aqiqah,  jika  Idul  Adha bertepatan dengan hari ketujuh kelahiran anak?  Syaikh  rahimahullah  menjawab,  “Sebagian  ulama  berpendapat,  jika  hari  Idul  Adha  bertepatan  dengan  hari  ketujuh  kelahiran  anak,  kemudian  dilaksanakan  udh‐hiyah  (qurban),  maka  tidak  perlu  lagi  melaksanakan  aqiqah (artinya qurban sudah jadi satu dengan aqiqah, pen). Sebagaimana  pula  jika  seseorang  masuk  masjid  dan  langsung  melaksanakan  shalat  fardhu,  maka  tidak  perlu  lagi  ia  melaksanakan  shalat  tahiyatul  masjid.  Alasannya,  karena  dua  ibadah  tersebut  adalah  ibadah  sejenis  dan  keduanya  bertemu  dalam  waktu  yang  sama.  Maka  satu  ibadah  sudah  mencakup ibadah lainnya. 

5

Ringkasan Fiqih Qurban| 

Akan  tetapi,  saya  sendiri  berpandangan  bahwa  jika  Allah  memberi  kecukupan rizki, (ketika Idul Adha bertepatan dengan hari aqiqah), maka  hendaklah  ia  berqurban  dengan  satu  kambing,  ditambah  beraqiqah  dengan  satu  kambing  (jika  anaknya  perempuan)  atau  beraqiqah  dengan  dua kambing (jika anaknya laki‐laki).”12   Kesimpulan  1. Dari  dua  pendapat  di  atas,  kami  lebih  condong  pada  pendapat  pertama  yang  menyatakan  bahwa  penggabungan  niat  antara  aqiqah  dan  qurban  tidak  diperbolehkan,  karena  walaupun  ibadahnya  itu  sejenis  namun  maksud  aqiqah  dan  qurban  adalah  dzatnya  sehingga  tidak  bisa  digabungkan  dengan  yang  lainnya.  Pendapat  pertama  juga  lebih  hati‐hati  dan  lebih  selamat  dari  perselisihan yang ada.  2. 3. Jika memang aqiqah bertepatan dengan qurban pada Idul Adha,  maka sebaiknya dipisah antara aqiqah dan qurban.   Jika  mampu  ketika  itu,  laksanakanlah  kedua‐duanya.  Artinya  laksanakan  qurban  dengan  satu  kambing  atau  ikut  urunan  sapi,  sekaligus  laksanakan  aqiqah  dengan  dua  kambing  (bagi  anak  laki‐laki) atau satu kambing (bagi anak perempuan).  4. Jika  tidak  mampu  melaksanakan  aqiqah  dan  qurban  sekaligus,  maka yang lebih didahulukan adalah ibadah udh‐hiyah (qurban)  karena  waktunya  bertepatan  dengan  hari  qurban  dan  waktunya  cukup sempit. Jika ada kelapangan rizki lagi, barulah ditunaikan  aqiqah.      HIKMAH DI BALIK MENYEMBELIH QURBAN 

12

Majmu’ Fatawa wa Rosail Al ‘Utsaimin, 25/287-288, Darul Wathon-Dar Ats Tsaroya, cetakan terakhir, tahun 1413 H.

6

|Ringkasan Fiqih Qurban 
Pertama:  Bersyukur  kepada  Allah  atas  nikmat  hayat  (kehidupan)  yang  diberikan.  Kedua:  Menghidupkan  ajaran  Nabi  Ibrahim  –khlilullah  (kekasih  Allah)‐  ‘alaihis  salaam  yang  ketika  itu  Allah  memerintahkan  beliau  untuk  menyembelih anak tercintanya sebagai tebusan yaitu Ismail ‘alaihis salaam  ketika hari an nahr (Idul Adha).  Ketiga:  Agar  setiap  mukmin  mengingat  kesabaran  Nabi  Ibrahim  dan  Isma’il ‘alaihimas salaam, yang ini membuahkan ketaatan pada Allah dan  kecintaan pada‐Nya lebih dari diri sendiri dan anak. Pengorbanan seperti  inilah yang menyebabkan lepasnya cobaan sehingga Isma’il pun berubah  menjadi  seekor  domba.  Jika  setiap  mukmin  mengingat   kisah  ini,  seharusnya  mereka  mencontoh  dalam  bersabar  ketika  melakukan  ketaatan  pada  Allah  dan  seharusnya  mereka  mendahulukan  kecintaan  Allah dari hawa nafsu dan syahwatnya.13   Keempat:  Ibadah  qurban  lebih  baik  daripada  bersedekah  dengan  uang  yang semisal dengan hewan qurban.14   Raihlah Ikhlas dan Takwa dari Sembelihan Qurban  Menyembelih  qurban  adalah  suatu  ibadah  yang  mulia  dan  bentuk  pendekatan  diri  pada  Allah,  bahkan  seringkali  ibadah  qurban  digandengkan dengan ibadah shalat. Allah Ta’ala berfirman, 

‫ ﻓﺼﻞ ﻟﺮﺑﻚ َاﻧﺤﺮ‬ ْ َ ْ ‫َ َ ﱢ ِ َﱢ َ و‬
“Maka dirikanlah shalat karena Tuhanmu; dan berqurbanlah.” (QS. Al Kautsar:  2)

‫ ﻗﻞ إن ﺻَﺎ ِﻲ وﻧﺴ ِﻲ وﻣﺤ َﺎي وﻣ َﺎ ِﻲ ﻟﻠﻪ رب اﻟ َﺎﻟ ِﻴﻦ‬ َ ‫ُ ْ ِ ﱠ َﻠ ﺗ َ ُ ُﻜ َ َ ْﻴ َ َ َﻤ ﺗ ِﱠ ِ َ ﱢ ْﻌ َﻤ‬

13 14

Lihat Mawsu’ah Al Fiqhiyyah Al Kuwaitiyyah, 2/1528 Lihat Shahih Fiqih Sunnah, 2/379

7

Ringkasan Fiqih Qurban| 

“Katakanlah:  sesungguhnya  shalatku,  nusuk‐ku,  hidupku  dan  matiku  hanyalah  untuk Allah, Rabb semesta alam.” (QS. Al An’am: 162). Di antara tafsiran an  nusuk adalah  sembelihan, sebagaimana pendapat  Ibnu  ‘Abbas,  Sa’id  bin  Jubair,  Mujahid  dan  Ibnu  Qutaibah.  Az  Zajaj  mengatakan  bahwa  bahwa  makna an nusuk adalah segala sesuatu yang mendekatkan diri pada Allah  ‘azza wa jalla, namun umumnya digunakan untuk sembelihan.15 Ketahuilah, yang ingin dicapai dari ibadah qurban adalah keikhlasan dan  ketakwaan,  dan  bukan  hanya  daging  atau  darahnya.  Allah  Ta’ala  berfirman,  ‫ ﻟﻦ ﻳ َﺎل اﻟﻠﻪ ﻟ ُﻮﻣ َﺎ وَﺎ د َﺎؤ َﺎ وﻟﻜﻦ ﻳ َﺎﻟﻪ اﻟﺘﻘ َى ﻣﻨﻜﻢ‬ ْ ُ ْ ِ ‫َ ْ َﻨ َ ﱠ َ ُﺤ ُﻬ َﻟ ِﻣ ُه ََ ِ ْ َﻨ ُ ُ ﱠ ْﻮ‬ “Daging‐daging  unta  dan  darahnya  itu  sekali‐kali  tidak  dapat  mencapai  (keridhaan)  Allah,  tetapi  ketakwaan  dari  kamulah  yang  dapat  mencapainya.”  (QS. Al Hajj: 37) Ingatlah,  bukanlah  yang  dimaksudkan  hanyalah  menyembelih  saja  dan  yang  Allah  harap  bukanlah  daging  dan  darah  qurban  tersebut  karena  Allah  tidaklah  butuh  pada  segala  sesuatu  dan  dialah  yang  pantas  diagung‐agungkan.  Yang  Allah  harapkan  dari  qurban  tersebut  adalah  keikhlasan,  ihtisab  (selalu  mengharap‐harap  pahala  dari‐Nya)  dan  niat  yang sholih. Oleh karena itu, Allah katakan (yang artinya), “ketakwaan dari  kamulah  yang  dapat  mencapai  ridho‐Nya”.  Inilah  yang  seharusnya  menjadi  motivasi  ketika  seseorang  berqurban  yaitu  ikhlas,  bukan  riya’  atau  berbangga  dengan  harta  yang  dimiliki, dan  bukan  pula  menjalankannya  karena sudah jadi rutinitas tahunan.16   KEUTAMAAN QURBAN 

15 16

Lihat Zaadul Masiir, 2/446. Lihat penjelasan yang sangat menarik dari Syaikh ‘Abdurrahman bin Nashir As Sa’di dalam Taisir Karimir Rahman fii Tafsiri Kalamil Mannan, Muassasah Ar Risalah, cetakan pertama, tahun 1420 H.

8

|Ringkasan Fiqih Qurban 
Menyembelih  qurban  termasuk  amal  salih  yang  paling  utama.  Ibunda  ‘Aisyah  radhiyallahu’anha  menceritakan  bahwa  Nabi  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam bersabda, “Tidaklah anak Adam melakukan suatu amalan pada hari Nahr  (Iedul Adha) yang lebih dicintai oleh Allah melebihi mengalirkan darah (qurban),  maka hendaknya kalian merasa senang karenanya.” (HR. Tirmidzi, Ibnu Majah  dan Al Hakim dengan sanad sahih, lihat Taudhihul Ahkam, IV/450)  Hadis  di  atas  didhaifkan  oleh  Syaikh  Al  Albani  (dhaif  Ibn  Majah,  671).  Namun  kegoncangan  hadis  di  atas  tidaklah  menyebabkan  hilangnya  keutamaan  berqurban.  Banyak  ulama  menjelaskan  bahwa  menyembelih  hewan qurban pada hari idul Adlha lebih utama dari pada sedekah yang  senilai atau harga hewan qurban atau bahkan sedekah yang lebih banyak  dari  pada  nilai  hewan  qurban.  Karena  maksud  terpenting  dalam  berqurban  adalah  mendekatkan  diri  kepada  Allah.  Disamping  itu,  menyembelih  qurban  lebih  menampakkan  syi’ar  islam  dan  lebih  sesuai  dengan sunnah.17  HUKUM QURBAN  Dalam hal ini para ulama terbagi dalam dua pendapat:  Pertama, wajib bagi orang yang berkelapangan. Ulama yang berpendapat  demikian  adalah  Rabi’ah  (guru  Imam  Malik),  Al  Auza’i,  Abu  Hanifah,  Imam  Ahmad  dalam  salah  satu  pendapatnya,  Laits  bin  Sa’ad  serta  sebagian  ulama  pengikut  Imam  Malik,  Syaikhul  Islam  Ibnu  Taimiyah,  dan  Syaikh  Ibnu  ‘Utsaimin  rahimahumullah.  Syaikh  Ibn  Utsaimin  mengatakan: “Pendapat yang menyatakan wajib itu tampak lebih kuat dari pada  pendapat  yang  menyatakan  tidak  wajib.  Akan  tetapi  hal  itu  hanya  diwajibkan  bagi yang mampu…”18 Diantara dalilnya adalah hadits Abu Hurairah yang  menyatakan  bahwa  Rasulullah  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  bersabda,  “Barangsiapa  yang  berkelapangan  (harta)  namun  tidak  mau  berqurban  maka 

17 18

Shahih Fiqh Sunnah 2/379 & Syarhul Mumthi’ 7/521 Syarhul Mumti’, III/408

9

Ringkasan Fiqih Qurban| 

jangan  sekali‐kali  mendekati  tempat  shalat  kami.”  (HR.  Ibnu  Majah  3123,  Al  Hakim 7672 dan dihasankan oleh Syaikh Al Albani)  Pendapat  kedua  menyatakan  Sunnah  Mu’akkadah  (ditekankan).  Dan  ini  adalah  pendapat  mayoritas  ulama  yaitu  Malik,  Syafi’i,  Ahmad,  Ibnu  Hazm dan lain‐lain. Ulama yang mengambil pendapat ini berdalil dengan  riwayat  dari  Abu  Mas’ud  Al  Anshari  radhiyallahu  ‘anhu.  Beliau  mengatakan,  “Sesungguhnya  aku  sedang  tidak  akan  berqurban.  Padahal  aku  adalah  orang  yang  berkelapangan.  Itu  kulakukan  karena  aku  khawatir  kalau‐ kalau  tetanggaku  mengira  qurban  itu  adalah  wajib  bagiku.”  (HR.  Abdur  Razzaq dan Baihaqi dengan sanad shahih). Demikian pula dikatakan oleh  Abu  Sarihah,  “Aku  melihat  Abu  Bakar  dan  Umar  sementara  mereka  berdua  tidak berqurban.” (HR. Abdur Razzaaq dan Baihaqi, sanadnya shahih) Ibnu  Hazm  berkata,  “Tidak  ada  riwayat  sahih  dari  seorang  sahabatpun  yang  menyatakan bahwa qurban itu wajib.”19  Dalil‐dalil di atas merupakan dalil pokok yang digunakan masing‐masing  pendapat.  Jika  dijabarkan  semuanya  menunjukkan  masing‐masing  pendapat  sama  kuat.  Sebagian  ulama  memberikan  jalan  keluar  dari  perselisihan dengan menasehatkan: “…selayaknya bagi mereka yang mampu,  tidak  meninggalkan  berqurban.  Karena  dengan  berqurban  akan  lebih  menenangkan  hati  dan  melepaskan  tanggungan,  wallahu  a’lam.”  (Tafsir  Adwa’ul Bayan, 1120)  Yakinlah…! bagi mereka yang berqurban, Allah akan segera memberikan  ganti  biaya  qurban  yang  dia  keluarkan.  Karena  setiap  pagi  Allah  mengutus  dua  malaikat,  yang  satu  berdo’a:  “Yaa  Allah,  berikanlah  ganti  bagi  orang  yang  berinfaq.”  Dan  yang  kedua  berdo’a:  “Yaa  Allah,  berikanlah  kehancuran bagi orang yang menahan hartanya (pelit).” (HR. Al Bukhari 1374  & Muslim 1010).  HEWAN YANG BOLEH DIGUNAKAN UNTUK QURBAN 

19

Shahih Fiqih Sunnah, II/367-368, Taudhihul Ahkaam, IV/454

10

|Ringkasan Fiqih Qurban 
Hewan  qurban  hanya  boleh  dari  kalangan  Bahiimatul  Al  An’aam  (hewan  ternak tertentu) yaitu onta, sapi atau kambing dan tidak boleh selain itu.  Bahkan  sekelompok  ulama  menukilkan  adanya  ijma’  (kesepakatan)  bahwasanya  qurban  tidak  sah  kecuali  dengan  hewan‐hewan  tersebut20  Dalilnya  adalah  firman  Allah  yang  artinya,  “Dan  bagi  setiap  umat  Kami  berikan tuntunan berqurban agar kalian mengingat nama Allah atas rezki yang  dilimpahkan  kepada  kalian  berupa  hewan‐hewan  ternak  (bahiimatul  an’aam).”  (QS.  Al  Hajj:  34)  Syaikh  Ibnu  ‘Utsaimin  mengatakan,  “Bahkan  jika  seandainya ada orang yang berqurban dengan jenis hewan lain yang lebih mahal  dari  pada  jenis  ternak  tersebut  maka  qurbannya  tidak  sah.  Andaikan  dia  lebih  memilih  untuk  berqurban  seekor  kuda  seharga  10.000  real  sedangkan  seekor  kambing  harganya  hanya  300  real  maka  qurbannya  (dengan  kuda)  itu  tidak  sah…”21    Seekor Kambing Untuk Satu Keluarga  Seekor  kambing  cukup  untuk  qurban  satu  keluarga,  dan  pahalanya  mencakup  seluruh  anggota  keluarga  meskipun  jumlahnya  banyak  atau  bahkan  yang  sudah  meninggal  dunia.  Sebagaimana  hadits  Abu  Ayyub  radhiyallahu’anhu  yang  mengatakan,  “Pada  masa  Rasulullah  shallallahu  ‘alaihi wa sallam seseorang (suami) menyembelih seekor kambing sebagai qurban  bagi dirinya dan keluarganya.” (HR. Tirmidzi dan beliau menilainya shahih,  lihat Minhaajul Muslim, 264 dan 266).  Oleh  karena  itu,  tidak  selayaknya  seseorang  mengkhususkan  qurban  untuk  salah  satu  anggota  keluarganya  tertentu,  misalnya  kambing  1  untuk  anak  si  A,  kambing  2  untuk  anak  si  B,  karunia  dan  kemurahan  Allah sangat luas maka tidak perlu dibatasi. 

20 21

Shahih Fiqih Sunnah, II/369 dan Al Wajiz 406 Syarhul Mumti’, III/409

11

Ringkasan Fiqih Qurban| 

Bahkan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berqurban untuk seluruh dirinya  dan seluruh umatnya. Suatu ketika beliau hendak menyembelih kambing  qurban. Sebelum menyembelih beliau mengatakan:”Yaa Allah ini – qurban  – dariku dan dari umatku yang tidak berqurban.” (HR. Abu Daud 2810 & Al  Hakim  4/229  dan  dishahihkan  Syaikh  Al  Albani  dalam  Al  Irwa’  4/349).  Berdasarkan  hadis  ini,  Syaikh  Ali  bin  Hasan  Al  Halaby  mengatakan:  “Kaum  muslimin  yang  tidak  mampu  berqurban,  mendapatkan  pahala  sebagaimana orang berqurban dari umat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.”  Adapun  yang  dimaksud:  “…kambing  hanya  boleh  untuk  satu  orang,  sapi  untuk tujuh orang, dan onta 10 orang…” adalah biaya pengadaannya. Biaya  pengadaan  kambing  hanya  boleh  dari  satu  orang,  biaya  pengadaan  sapi  hanya boleh dari maksimal tujuh orang dst.  Namun  seandainya  ada  orang  yang  hendak  membantu  shohibul  qurban  yang kekurangan biaya untuk membeli hewan, maka diperbolehkan dan  tidak mempengaruhi status qurbannya. Dan status bantuan di sini adalah  hadiah bagi shohibul qurban. Apakah harus izin terlebih dahulu kepada  pemilik hewan?  Jawab: Tidak harus, karena dalam transaksi hadiah tidak dipersyaratkan  memberitahukan kepada orang yang diberi sedekah.    Ketentuan Untuk Sapi & Onta  Seekor  Sapi  dijadikan  qurban  untuk  7  orang.  Sedangkan  seekor  onta  untuk  10  orang.  Dari  Ibnu  Abbas  radhiyallahu’anhu  beliau  mengatakan,  “Dahulu  kami  penah  bersafar  bersama  Rasulullah  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  lalu tibalah hari raya Iedul Adha maka kami pun berserikat sepuluh orang untuk  qurban seekor onta. Sedangkan untuk seekor sapi kami berserikat sebanyak tujuh  orang.” (Shahih Sunan Ibnu Majah 2536, Al Wajiz, hal. 406) 

12

|Ringkasan Fiqih Qurban 
Dalam  masalah  pahala,  ketentuan  qurban  sapi  sama  dengan  ketentuan  qurban  kambing.  Artinya  urunan  7  orang  untuk  qurban  seekor  sapi,  pahalanya  mencakup  seluruh  anggota  keluarga  dari  7  orang  yang  ikut  urunan.  Arisan Qurban Kambing?  Mengadakan  arisan  dalam  rangka  berqurban  masuk  dalam  pembahasan  berhutang untuk qurban. Karena hakekat arisan adalah hutang. Sebagian  ulama  menganjurkan  untuk  berqurban  meskipun  harus  hutang.  Di  antaranya adalah Imam Abu Hatim sebagaimana dinukil oleh Ibn Katsir  dari Sufyan At Tsauri (Tafsir Ibn Katsir, surat Al Hajj:36)22 Demikian pula  Imam  Ahmad  dalam  masalah  aqiqah.  Beliau  menyarankan  agar  orang  yang  tidak  memiliki  biaya  aqiqah  agar  berhutang  dalam  rangka  menghidupkan sunnah aqiqah di hari ketujuh setelah kelahiran.  Sebagian  ulama  lain  menyarankan  untuk  mendahulukan  pelunasan  hutang  dari  pada  berqurban.  Di  antaranya  adalah  Syaikh  Ibn  Utsaimin  dan  ulama  tim  fatwa  islamweb.net  di  bawah  pengawasan  Dr.  Abdullah  Al  Faqih  (lih.  Fatwa  Syabakah  Islamiyah  no.  7198  &  28826).  Syaikh  Ibn  Utsaimin  mengatakan:  “Jika  orang  punya  hutang  maka  selayaknya  mendahulukan  pelunasan  hutang  dari  pada  berqurban.”23.  Bahkan  Beliau  pernah  ditanya  tentang  hukum  orang  yang  tidak  jadi  qurban  karena  uangnya  diserahkan  kepada  temannya  yang  sedang  terlilit  hutang,  dan  beliau  jawab:  “Jika  di  hadapkan  dua  permasalahan  antara  berqurban  atau  melunaskan  hutang  orang  faqir  maka  lebih  utama  melunasi  hutang,  lebih‐lebih  jika orang yang sedang terlilit hutang tersebut adalah kerabat dekat.”24. 

Sufyan At Tsauri rahimahullah mengatakan: Dulu Abu Hatim pernah berhutang untuk membeli unta qurban. Beliau ditanya: “Kamu berhutang untuk beli unta qurban?” beliau jawab: “Saya mendengar Allah berfirman: ‫( َﻴ ٌ ِﻴ َﺎ َﻜﻢ‬kamu memperoleh kebaikan yang ْ ُ ‫ﺧ ْﺮ ﻓ ﻬ ﻟ‬ banyak pada unta-unta qurban tersebut) (QS: Al Hajj:36).” (lih. Tafsir Ibn Katsir, surat Al Hajj: 36). 23 Syarhul Mumti’ 7/455 24 Majmu’ Fatawa & Risalah Ibn Utsaimin 18/144

22

13

Ringkasan Fiqih Qurban| 

Namun  pernyataan‐pernyataan  ulama  di  atas  tidaklah  saling  bertentangan.  Karena  perbedaan  ini  didasari  oleh  perbedaan  dalam  memandang  keadaan  orang  yang  berhutang.  Sikap  ulama  yang  menyarankan  untuk  berhutang  ketika  qurban  dipahami  untuk  kasus  orang yang keadaanya mudah dalam melunasi hutang atau kasus hutang  yang jatuh temponya masih panjang. Sedangkan anjuran sebagian ulama  untuk  mendahulukan  pelunasan  hutang  dari  pada  qurban  dipahami  untuk  kasus  orang  yang  kesulitan  melunasi  hutang  atau  hutang  yang  menuntut  segera  dilunasi.  Dengan  demikian,  jika  arisan  qurban  kita  golongkan  sebagai  hutang  yang  jatuh  temponya  panjang  atau  hutang  yang  mudah  dilunasi  maka  berqurban  dengan  arisan  adalah  satu  hal  yang baik. Wallahu a’lam.   Qurban Kerbau?  Para  ulama’  menyamakan  kerbau  dengan  sapi  dalam  berbagai  hukum  dan keduanya disikapi sebagai satu jenis (Mausu’ah Fiqhiyah Quwaithiyah  2/2975). Ada beberapa ulama yang secara tegas membolehkan berqurban  dengan  kerbau,  dari  kalangan  Syafi’iyah25  maupun  dari  Hanafiyah26.  Mereka menganggap keduanya satu jenis.  Syaikh  Ibn  Al  Utasimin  pernah  ditanya  tentang  hukum  qurban  dengan  kerbau.  Pertanyaan:  “Kerbau dan  sapi  memiliki  perbedaan dalam  banyak  sifat  sebagaimana kambing  dengan domba. Namun Allah telah merinci penyebutan kambing dengan domba  tetapi  tidak  merinci  penyebutan  kerbau  dengan  sapi,  sebagaimana  disebutkan  dalam surat Al An’am 143. Apakah boleh berqurban dengan kerbau?”   Beliau menjawab:  “Jika  hakekat  kerbau  termasuk  sapi  maka  kerbau  sebagaimana  sapi  namun  jika  tidak  maka  (jenis  hewan)  yang  Allah  sebut  dalam  alqur’an  adalah  jenis  hewan 
25 26

Hasyiyah Al Bajirami Al ‘Inayah Syarh Hidayah 14/192 dan Fathul Qodir 22/106

14

|Ringkasan Fiqih Qurban 
yang  dikenal  orang  arab,  sedangkan  kerbau  tidak  termasuk  hewan  yang dikenal  orang arab.” (Liqa’ Babil Maftuh 200/27)  Jika pernyataan Syaikh Ibn Utsaimin kita bawa pada penjelasan ulama di  atas maka bisa disimpulkan bahwa qurban kerbau hukumnya sah, karena  kerbau sejenis dengan sapi. Wallahu a’lam.  Urunan Qurban Satu Sekolahan  Terdapat  satu  tradisi  di  lembaga  pendidikan di daerah  kita,  ketika iedul  adha tiba sebagian sekolahan menggalakkan kegiatan latihan qurban bagi  siswa.  Masing‐masing  siswa  dibebani  iuran  sejumlah  uang  tertentu.  Hasilnya digunakan untuk membeli kambing dan disembelih di hari‐hari  qurban. Apakah ini bisa dinilai sebagai ibadah qurban?  Perlu dipahami bahwa qurban adalah salah satu ibadah dalam islam yang  memiliki  aturan  tertentu  sebagaimana  yang  digariskan  oleh  syari’at.  Keluar dari aturan ini maka tidak bisa dinilai sebagai ibadah qurban alias  qurbannya  tidak  sah.  Di  antara  aturan  tersebut  adalah  masalah  pembiayaan.  Sebagaimana  dipahami  di  muka,  biaya  pengadaan  untuk  seekor kambing hanya boleh diambilkan dari satu orang. Oleh karena itu  kasus tradisi ‘qurban’ seperti di atas tidak dapat dinilai sebagai qurban.  Pertanyaan:  Tentang  urunan  biaya  hewan  qurban,  ane  pernah  dengar  kalau  itu  sah‐ sah  saja  berapa  pun  orangnya  (umpamanya  satu  sekolah).  sebab  hadits  ketentuan  batasan  jumlah  orang  yang  urunan  adalah  tentang  qurban  wajib  bagi  orang  yang  melaksanakan  ibadah  haji  (dan  haji  hanya  wajib  untuk  yang  mampu).  tentang  qurban  yang  disembelih  oleh  orang  yang  sedang tidak berhaji tidak terdapat penjelasan yang tegas yang melarang,  maka tidak boleh membatasi/mempersempit apa yang tidak dibatasi oleh  Allah dan Rasul. bahkan Rasulullah pernah menyembelih hewan qurban  beliau  sambil  berkata:  ..Yaa  Allah,  terimalah  dari  Muhammad,  dari  keluarga  Muhammad  dan  dari  Umat  Muhammad  (Hadits  telah  disebutkan dalam makalah). ini menunjukkan bahwa satu hewan qurban 

15

Ringkasan Fiqih Qurban| 

boleh buat ramai‐ramai (tanpa keterangan apakan diperoleh dari kantong  pribadi atau juga ramai‐ramai)          Jawaban:  Mungkin beberapa pertanyaan kami ajukan terlebih dahulu:  1. Dari pernyataan antum: sebab hadits ketentuan batasan jumlah orang  yang  urunan  adalah  tentang  qurban  wajib  bagi  orang  yang  melaksanakan ibadah haji (dan haji hanya wajib untuk yang mampu).   Akhi  ‐yang  semoga  dirahmati  oleh  Allah‐  perhatikanlah  bahwa  zhohir  (makna  yang  nampak  jelas)  dari  dalil  yang  disampaikan  oleh  penulis  di  antaranya:  Dari  Ibnu  Abbas  radhiyallahu’anhu  beliau  mengatakan,  “Dahulu  kami  penah  bersafar  bersama  Rasulullah  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  lalu  tibalah  hari  raya  Iedul  Adha  maka  kami  pun  berserikat  sepuluh  orang  untuk  qurban  seekor  onta.  Sedangkan  untuk  seekor  sapi  kami berserikat sebanyak tujuh orang.” (Shahih Sunan Ibnu Majah 2536,  Al Wajiz, hal. 406). Akhi dalil ini berlaku umum tidak dikatakan sedang  menyembelih  qurban  di  Makkah  ketika  berhaji  (Al  Hadyu)  atau  di  luar  Makkah  (Al  Udhiyyah).  Sekarang adakah yang memalingkan dari makna ini? Adakah dalil yang  membedakan aturan antara menyembelih qurban untuk jama’ah haji dan  bukan?  Jika  tidak  ada,  kenapa  bisa  dibedakan  ketentuan  antara  jama’ah  haji dan bukan?  NB  :  Setahu  kami  ketika  kami  membaca  fatwa  Al  Lajnah  Ad  Da’imah,  para  ulama  di  sana  mengatakan  bahwa  ketentuan  untuk  al  hadyu  (qurban  yang  disembelih  jama’ah  haji  di  Mekkah)  dan  yang  selain  jama’ah  haji  di  luar  Mekkah  (dikenal  dengan  al  udhiyah)  adalah  sama.  Begitu pula dalam masalah urunan. 

16

|Ringkasan Fiqih Qurban 
2. Dari pernyataan antum : ..Yaa Allah, terimalah dari Muhammad, dari  keluarga  Muhammad  dan  dari  Umat  Muhammad  (Hadits  telah  disebutkan  dalam  makalah).  ini  menunjukkan  bahwa  satu  hewan  qurban  boleh  buat  ramai‐ramai  (tanpa  keterangan  apakan  diperoleh  dari kantong pribadi atau juga ramai‐ramai)  Akhi siapakah yang biayai qurban yang dilakukan oleh Nabi shallallahu  ‘alaihi wa sallam dalam hadits di atas? Apakah seluruh umatnya ataukah  Nabi  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  sendiri  yang  mengeluarkan  dana  qurban?  Lihat kembali pernyataan penulis di atas :  Adapun yang dimaksud: “…kambing hanya boleh untuk satu orang, sapi  untuk tujuh orang, dan onta 10 orang…” adalah biaya pengadaannya.   Wallahu a’lam bish showab.    Berqurban Atas Nama Orang yang Sudah Meninggal?  Berqurban untuk orang yang telah meninggal dunia dapat dirinci menjadi  tiga bentuk:  a) Orang  yang  meninggal  bukan  sebagai  sasaran  qurban  utama  namun  statusnya  mengikuti  qurban  keluarganya  yang  masih  hidup.  Misalnya  seseorang  berqurban  untuk  dirinya  dan  keluarganya  sementara  ada  di  antara  keluarganya  yang  telah  meninggal. Berqurban jenis ini dibolehkan dan pahala qurbannya  meliputi  dirinya  dan  keluarganya  meskipun  ada  yang  sudah  meninggal.  b) Berqurban  khusus  untuk  orang  yang  telah  meninggal  tanpa  ada  wasiat  dari  mayit.  Sebagian  ulama  madzhab  hambali  menganggap  ini  sebagai  satu  hal  yang  baik  dan  pahalanya  bisa  sampai  kepada  mayit,  sebagaimana  sedekah  atas  nama  mayit27.  Namun sebagian ulama’ bersikap keras dan menilai perbuatan ini  sebagai  satu  bentuk  bid’ah,  mengingat  tidak  ada  tuntunan  dari 
27

Fatwa Majlis Ulama Saudi no. 1474 & 1765

17

Ringkasan Fiqih Qurban| 

Nabi  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam.  Tidak  ada  riwayat  bahwasanya  beliau  berqurban  atas  nama  Khadijah,  Hamzah,  atau  kerabat  beliau lainnya yang mendahului beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam.  c) Berqurban  khusus  untuk  orang  yang  meninggal  karena  mayit  pernah  mewasiatkan  agar  keluarganya  berqurban  untuknya  jika  dia  meninggal.  Berqurban  untuk  mayit  untuk  kasus  ini  diperbolehkan  jika  dalam  rangka  menunaikan  wasiat  si  mayit.  (Dinukil  dari  catatan  kaki  Syarhul  Mumti’  yang  diambil  dari  Risalah Udl‐hiyah Syaikh Ibn Utsaimin 51.  KETENTUAN UNTUK SAPI & ONTA  Seekor  Sapi  dijadikan  qurban  untuk  7  orang.  Sedangkan  seekor  onta  untuk  10  orang.  Dari  Ibnu  Abbas  radhiyallahu’anhu  beliau  mengatakan,  “Dahulu  kami  penah  bersafar  bersama  Rasulullah  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  lalu tibalah hari raya Iedul Adha maka kami pun berserikat sepuluh orang untuk  qurban seekor onta. Sedangkan untuk seekor sapi kami berserikat sebanyak tujuh  orang.” (Shahih Sunan Ibnu Majah 2536, Al Wajiz, hal. 406)  Dalam  masalah  pahala,  ketentuan  qurban  sapi  sama  dengan  ketentuan  qurban  kambing.  Artinya  urunan  7  orang  untuk  qurban  seekor  sapi,  pahalanya  mencakup  seluruh  anggota  keluarga  dari  7  orang  yang  ikut  urunan.  Umur Hewan Qurban  Untuk  onta  dan  sapi:  Jabir  meriwayatkan  Rasulullahshallallahu  ‘alaihi  wa  sallambersabda,  “Janganlah  kalian  menyembelih  (qurban)  kecuali  musinnah.  Kecuali  apabila  itu  menyulitkan  bagi  kalian  maka  kalian  boleh  menyembelihdomba jadza’ah.” (Muttafaq ‘alaih)  Musinnah adalah hewan ternak yang sudah dewasa, dengan rincian28: 

28

Shahih Fiqih Sunnah, II/371-372, Syarhul Mumti’, III/410, Taudhihul Ahkaam, IV/461

18

|Ringkasan Fiqih Qurban 
No.  1.  2.  3.  4.  Hewan  Onta  Sapi  Kambing jawa  Domba/ kambing gembel  Umur minimal  5 tahun  2 tahun  1 tahun  6 bulan  (domba Jadza’ah)    Cacat Hewan Qurban  Cacat hewan qurban dibagi menjadi 3:  Cacat yang menyebabkan tidak sah untuk berqurban, ada empat29:  1. Buta  sebelah  dan  jelas  sekali  kebutaannya:  Jika  butanya  belum  jelas  –  orang  yang  melihatnya  menilai  belum  buta  –  meskipun  pada hakekatnya kambing tersebut satu matanya tidak berfungsi  maka  boleh  diqurbankan.  Demikian  pula  hewan  yang  rabun  senja. ulama’ madzhab syafi’iyah menegaskan hewan yang rabun  boleh  digunakan  untuk  qurban  karena  bukan  termasuk  hewan  yang buta sebelah matanya.  2.
29

Sakit dan tampak sekali sakitnya. 

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ditanya tentang cacat hewan apa yang harus dihindari ketika berqurban. Beliau menjawab: “Ada empat cacat… dan beliau berisyarat dengan tangannya.” (HR. Ahmad 4/300 & Abu Daud 2802, dinyatakan Hasan-Shahih oleh Turmudzi). Sebagian ulama menjelaskan bahwa isyarat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan tangannya ketika menyebutkan empat cacat tersebut menunjukkan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam membatasi jenis cacat yang terlarang. Sehingga yang bukan termasuk empat jenis cacat sebagaimana dalam hadis boleh digunakan sebagai qurban. (Syarhul Mumthi’ 7/464)

19

Ringkasan Fiqih Qurban| 

3.

Pincang dan tampak jelas pincangnya: Artinya pincang dan tidak  bisa  berjalan  normal.  Akan  tetapi  jika  baru  kelihatan  pincang  namun  bisa  berjalan  dengan  baik  maka  boleh  dijadikan  hewan  qurban. 

4.

Sangat tua sampai‐sampai tidak punya sumsum tulang. 

Dan  jika  ada  hewan  yang  cacatnya  lebih  parah  dari  4  jenis  cacat  di  atas  maka lebih tidak boleh untuk digunakan berqurban30.  Cacat yang menyebabkan makruh untuk berqurban, ada dua31 :  1. 2. Sebagian atau keseluruhan telinganya terpotong  Tanduknya pecah atau patah  

Cacat  yang  tidak  berpengaruh  pada  hewan  qurban  (boleh  dijadikan  untuk qurban) namun kurang sempurna.  Selain 6 jenis cacat di atas atau cacat yang tidak lebih parah dari itu maka  tidak  berpengaruh  pada  status  hewan  qurban.  Misalnya  tidak  bergigi  (ompong), tidak berekor, bunting, atau tidak berhidung32. Wallahu a’lam    Hewan yang Disukai dan Lebih Utama untuk Diqurbankan  Hendaknya  hewan  yang  diqurbankan  adalah  hewan  yang  gemuk  dan  sempurna.  Dalilnya  adalah  firman  Allah  ta’ala  yang  artinya,  “…barangsiapa yang mengagungkan syi’ar‐syi’ar Allah maka sesungguhnya itu  adalah  berasal  dari  ketakwaan  hati.”  (QS.  Al  Hajj:  32).  Berdasarkan  ayat  ini  Imam  Syafi’i  rahimahullah  menyatakan  bahwa  orang  yang  berqurban 
30

Shahih Fiqih Sunnah, II/373 & Syarhul Mumti’ 3/294

31

Terdapat hadis yang menyatakan larangan berqurban dengan hewan yang memilki dua cacat, telinga terpotong atau tanduk pecah. Namun hadisnya dlo’if, sehingga sebagian ulama menggolongkan cacat jenis kedua ini hanya menyebabkan makruh dipakai untuk qurban. (Syarhul Mumthi’ 7/470) Shahih Fiqih Sunnah, II/373

32

20

|Ringkasan Fiqih Qurban 
disunnahkan untuk memilih hewan qurban yang besar dan gemuk. Abu  Umamah  bin  Sahl  mengatakan,  “Dahulu  kami  di  Madinah  biasa  memilih  hewan  yang  gemuk  dalam  berqurban.  Dan  memang  kebiasaan  kaum  muslimin  ketika itu adalah berqurban dengan hewan yang gemuk‐gemuk.” (HR. Bukhari  secara mu’allaq namun secara tegas dan dimaushulkan oleh Abu Nu’aim  dalam Al Mustakhraj, sanadnya hasan)  Diantara ketiga jenis hewan qurban maka menurut mayoritas ulama yang  paling  utama  adalah  berqurban  dengan  onta,  kemudian  sapi  kemudian  kambing,  jika  biaya  pengadaan  masing‐masing  ditanggung  satu  orang  (bukan urunan). Dalilnya adalah jawaban Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam  ketika ditanya oleh Abu Dzar radhiallahu ‘anhu tentang budak yang lebih  utama.  Beliau  bersabda,  “Yaitu  budak  yang  lebih  mahal  dan  lebih  bernilai  dalam pandangan pemiliknya” (HR. Bukhari dan Muslim)33.   Manakah  yang  Lebih  Baik,  Ikut  Urunan  Sapi  atau  Qurban  Satu  Kambing?  Sebagian  ulama  menjelaskan  qurban  satu  kambing  lebih  baik  dari  pada  ikut  urunan  sapi  atau  onta,  karena  tujuh  kambing  manfaatnya  lebih  banyak  dari  pada  seekor  sapi34.  Disamping  itu,  terdapat  alasan  lain  diantaranya:  • Qurban yang sering dilakukan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah  utuh satu ekor, baik kambing, sapi, maupun onta, bukan 1/7 sapi atau  1/10 onta.  • Kegiatan  menyembelihnya  lebih  banyak.  Lebih‐lebih  jika  hadis  yang  menyebutkan  keutamaan  qurban  di  atas  statusnya  shahih.  Hal  ini  juga  sesuai  dengan  apa  yang  dinyatakan  oleh  penulis  kitab  Al  Muhadzab Al Fairuz Abadzi As Syafi’i35. 

33 34

Ibid Shahih Fiqh Sunnah, 2/375, Fatwa Lajnah Daimah no. 1149 & Syarhul Mumthi’ 7/458 35 Al Muhadzab 1/74

21

Ringkasan Fiqih Qurban| 

Terdapat  sebagian  ulama  yang  melarang  urunan  dalam  berqurban,  diantaranya  adalah  Mufti  Negri  Saudi  Syaikh  Muhammad  bin  Ibrahim36.  Namun  pelarangan  ini  didasari  dengan  qiyas  (analogi)  yang bertolak belakang dengan dalil sunnah, sehingga jelas salahnya. 

Apakah Harus Jantan?   Tidak  ada  ketentuan  jenis  kelamin  hewan  qurban.  Boleh  jantan  maupun  betina. Dari Umu Kurzin radliallahu ‘anha, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa  sallam  bersabda:  “Aqiqah  untuk  anal  laki‐laki  dua  kambing  dan  anak  perempuan  satu  kambing.  Tidak  jadi  masalah  jantan  maupun  betina.”  (HR.  Ahmad  27900  &  An  Nasa’i  4218  dan  dishahihkan  Syaikh  Al  Albani).  Berdasarkan  hadis  ini,  Al  Fairuz  Abadzi  As  Syafi’i  mengatakan:  “Jika  dibolehkan  menggunakan  hewan  betina  ketika  aqiqah  berdasarkan  hadis  ini,  menunjukkan bahwa hal ini juga boleh untuk berqurban.” (Al Muhadzab 1/74)  Namun  umumnya  hewan  jantan  itu  lebih  baik  dan  lebih  mahal  dibandingkan  hewan  betina.  Oleh  karena  itu,  tidak  harus  hewan  jantan  namun diutamakan jantan.  LARANGAN BAGI YANG HENDAK BERQURBAN  Orang yang hendak berqurban dilarang memotong kuku dan memotong  rambutnya  (yaitu  orang  yang  hendak  qurban  bukan  hewan  qurbannya).  Dari  Ummu  Salamah  dari  Nabi  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  beliau  bersabda,  “Apabila  engkau  telah  memasuki  sepuluh  hari  pertama  (bulan  Dzulhijjah)  sedangkan  diantara  kalian  ingin  berqurban  maka  janganlah  dia  menyentuh  sedikitpun  bagian  dari  rambut  dan  kulitnya.”  (HR.  Muslim).  Larangan  tersebut  berlaku  untuk  cara  apapun  dan  untuk  bagian  manapun, mencakup larangan mencukur gundul atau sebagian saja, atau 

36

Fatwa Lajnah 11/453

22

|Ringkasan Fiqih Qurban 
sekedar mencabutinya. Baik rambut itu tumbuh di kepala, kumis, sekitar  kemaluan maupun di ketiak37.  Apakah  larangan  ini  hanya  berlaku  untuk  kepala  keluarga  ataukah  berlaku juga untuk anggota keluarga shohibul qurban?  Jawab:  Larangan  ini  hanya  berlaku  untuk  kepala  keluarga  (shohibul  qurban) dan tidak berlaku bagi anggota keluarganya. Karena 2 alasan:  1. 2. Dlahir  hadis  menunjukkan  bahwa  larangan  ini  hanya  berlaku  untuk yang mau berqurban.  Nabi  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  sering  berqurban  untuk  dirinya  dan keluarganya. Namun belum ditemukan riwayat bahwasanya  beliau  menyuruh  anggota  keluarganya  untuk  tidak  memotong  kuku maupun rambutnya. (Syarhul Mumti’ 7/529)  WAKTU PENYEMBELIHAN   Waktu  penyembelihan  qurban  adalah  pada  hari  Iedul  Adha  dan  3  hari  sesudahnya (hari tasyriq). Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,  “Setiap hari taysriq adalah (hari) untuk menyembelih (qurban).” (HR. Ahmad  dan  Baihaqi)  Tidak  ada  perbedaan  waktu  siang  ataupun  malam.  Baik  siang maupun malam sama‐sama dibolehkan. Namun menurut Syaikh Al  Utsaimin, melakukan penyembelihan di waktu siang itu lebih baik. (Tata  Cara  Qurban  Tuntunan  Nabi,  hal.  33).  Para  ulama  sepakat  bahwa  penyembelihan  qurban  tidak  boleh  dilakukan  sebelum  terbitnya  fajar  di  hari  Iedul  Adha.  Nabi  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  bersabda,  “Barangsiapa  yang  menyembelih  sebelum  shalat  Ied  maka  sesungguhnya  dia  menyembelih  untuk  dirinya  sendiri  (bukan  qurban).  Dan  barangsiapa  yang  menyembelih  sesudah shalat itu maka qurbannya sempurna dan dia telah menepati sunnahnya  kaum muslimin.” (HR. Bukhari dan Muslim)38 

37 38

Shahih Fiqih Sunnah, II/376 Ahkaamul Idain, 32

23

Ringkasan Fiqih Qurban| 

TEMPAT PENYEMBELIHAN  Tempat  yang  disunnahkan  untuk  menyembelih  adalah  tanah  lapangan  tempat shalat ‘ied diselenggarakan. Terutama bagi imam/penguasa/tokoh  masyarakat,  dianjurkan  untuk  menyembelih  qurbannya  di  lapangan  dalam  rangka  memberitahukan  kepada  kaum  muslimin  bahwa  qurban  sudah  boleh  dilakukan  dan  mengajari  tata  cara  qurban  yang  baik.  Ibnu  ‘Umar  mengatakan,  “Dahulu  Rasulullah  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  biasa  menyembelih  kambing  dan  onta  (qurban)  di  lapangan  tempat  shalat.”  (HR.  Bukhari 5552).  Dan  dibolehkan  untuk  menyembelih  qurban  di  tempat  manapun  yang  disukai, baik di rumah sendiri ataupun di tempat lain39.  PENYEMBELIH QURBAN  Disunnahkan  bagi  shohibul  qurban  untuk  menyembelih  hewan  qurbannya sendiri namun boleh diwakilkan kepada orang lain. Syaikh Ali  bin Hasan mengatakan: “Saya tidak mengetahui adanya perbedaan pendapat di  kalangan ulama’ dalam masalah ini.” Hal ini berdasarkan hadits Ali bin Abi  Thalib  radhiallahu  ‘anhu  di  dalam  Shahih  Muslim  yang  menceritakan  bahwa  pada  saat  qurban  Rasulullah  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  pernah  menyembelih  beberapa  onta  qurbannya  dengan  tangan  beliau  sendiri  kemudian sisanya diserahkan kepada Ali bin Abi Thalib radhiallahu ‘anhu  untuk disembelih40. (lih.)  TATA CARA PENYEMBELIHAN  1. 2. Sebaiknya  pemilik  qurban  menyembelih  hewan  qurbannya  sendiri.  Apabila  pemilik  qurban  tidak  bisa  menyembelih  sendiri  maka  sebaiknya dia ikut datang menyaksikan penyembelihannya. 

39 40

Shahih Fiqih Sunnah, II/378 Ahkaamul Idain, 32

24

|Ringkasan Fiqih Qurban 
3. 4. Hendaknya memakai alat yang tajam untuk menyembelih.  Hewan yang disembelih dibaringkan di atas lambung kirinya dan  dihadapkan ke kiblat. Kemudian pisau ditekan kuat‐kuat supaya  cepat putus.  5. Ketika  akan  menyembelih  disyari’akan  membaca  “Bismillaahi  wallaahu  akbar”  ketika  menyembelih.  Untuk  bacaan  bismillah  (tidak  perlu  ditambahi  Ar  Rahman  dan  Ar  Rahiim)  hukumnya  wajib  menurut  Imam  Abu  Hanifah,  Malik  dan  Ahmad,  sedangkan  menurut  Imam  Syafi’i  hukumnya  sunnah.  Adapun  bacaan  takbir  –  Allahu  akbar  –  para  ulama  sepakat  kalau  hukum  membaca  takbir  ketika  menyembelih  ini  adalah  sunnah  dan  bukan wajib. Kemudian diikuti bacaan:   o o o hadza minka wa laka.” (HR. Abu Dawud 2795) Atau  hadza  minka  wa  laka  ‘anni  atau  ‘an  fulan  (disebutkan  nama  shahibul qurban).” atau  Berdoa  agar  Allah  menerima  qurbannya  dengan  doa,  “Allahumma  taqabbal  minni  atau  min  fulan  (disebutkan  nama shahibul qurban)”41  Bolehkah Mengucapkan Shalawat Ketika Menyembelih?  Tidak boleh mengucapkan shalawat ketika hendak menyembelih, karena  2 alasan:  1. Tidak  terdapat  dalil  bahwa  Nabi  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  mengucapkan  shalawat  ketika  menyembelih.  Sementara  beribadah  tanpa dalil adalah perbuatan bid’ah.  2. Bisa jadi orang akan menjadikan nama Nabi Muhammad shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  sebagai  wasilah  ketika  qurban.  Atau  bahkan  bisa  jadi  seseorang  membayangkan  Nabi  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam 

41

Tata Cara Qurban Tuntunan Nabi, hal. 92)Catatan: Tidak terdapat do’a khusus yang panjang bagi shohibul qurban ketika hendak menyembelih. Wallahu a’lam.

25

Ringkasan Fiqih Qurban| 

ketika  menyembelih,  sehingga  sembelihannya  tidak  murni  untuk  Allah42.  PEMANFAATAN HASIL SEMBELIHAN  Bagi  pemilik  hewan  qurban  dibolehkan  memanfaatkan  daging  qurbannya, melalui:  1. Dimakan  sendiri  dan  keluarganya,  bahkan  sebagian  ulama  menyatakan  shohibul  qurban  wajib  makan  bagian  hewan  qurbannya.  Termasuk  dalam  hal  ini  adalah  berqurban  karena  nadzar menurut pendapat yang benar.  2. 3. 4. Disedekahkan kepada orang yang membutuhkan  Dihadiahkan kepada orang yang kaya  Disimpan  untuk  bahan  makanan  di  lain  hari.  Namun  penyimpanan  ini  hanya  dibolehkan  jika  tidak  terjadi  musim  paceklik atau krisis makanan.  Dari  Salamah  bin  Al  Akwa’  dia  berkata;  Rasulullah  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  bersabda,  “Barangsiapa  diantara  kalian  yang  berqurban  maka  jangan  sampai dia menjumpai subuh hari ketiga sesudah Ied sedangkan dagingnya masih  tersisa  walaupun  sedikit.”  Ketika  datang  tahun  berikutnya  maka  para  sahabat  mengatakan,  “Wahai  Rasulullah,  apakah  kami  harus  melakukan  sebagaimana  tahun  lalu  ?”  Maka  beliau  menjawab,  “(Adapun  sekarang)  Makanlah  sebagian,  sebagian  lagi  berikan  kepada  orang  lain  dan  sebagian  lagi  simpanlah. Pada tahun lalu masyarakat sedang mengalami kesulitan (makanan)  sehingga aku berkeinginan supaya kalian membantu mereka dalam hal itu.” (HR.  Bukhari  dan Muslim). Menurut  mayoritas ulama  perintah yang  terdapat  dalam hadits ini menunjukkan hukum sunnah, bukan wajib.43 Oleh sebab  itu, boleh mensedekahkan semua hasil sembelihan qurban. Sebagaimana  diperbolehkan untuk tidak menghadiahkannya (kepada orang kaya, ed.) 

42 43

Syarhul Mumti’ 7/492 Shahih Fiqih Sunnah, II/378

26

|Ringkasan Fiqih Qurban 
sama  sekali  kepada  orang  lain  (Minhaajul  Muslim,  266).  (artinya  hanya  untuk shohibul qurban dan sedekah pada orang miskin, ed.)  Bolehkah Memberikan Daging Qurban Kepada Orang Kafir?  Ulama madzhab Malikiyah berpendapat makruhnya memberikan daging  qurban  kepada  orang  kafir,  sebagaimana  kata  Imam  Malik:  “(diberikan)  kepada  selain  mereka  (orang  kafir)  lebih  aku  sukai.”  Sedangkan  syafi’iyah  berpendapat  haramnya  memberikan  daging  qurban  kepada  orang  kafir  untuk  qurban  yang  wajib  (misalnya  qurban  nadzar,  pen.)  dan  makruh  untuk qurban yang sunnah44. Al Baijuri As Syafi’I mengatakan: “Dalam Al  Majmu’  (Syarhul  Muhadzab)  disebutkan,  boleh  memberikan  sebagian  qurban  sunnah kepada kafir dzimmi yang faqir. Tapi ketentuan ini tidak berlaku untuk  qurban yang wajib.” (Hasyiyah Al Baijuri 2/310)  Lajnah  Daimah  (Majlis  Ulama’  saudi  Arabia)  ditanya  tentang  bolehkah  memberikan daging qurban kepada orang kafir.  Jawaban Lajnah:  “Kita  dibolehkan  memberi  daging  qurban  kepada  orang  kafir  Mu’ahid45    baik  karena  statusnya  sebagai  orang  miskin,  kerabat,  tetangga,  atau  karena  dalam  rangka  menarik  simpati  mereka…  namun  tidak  dibolehkan  memberikan  daging  qurban  kepada  orang  kafir  Harby,  karena  kewajiban  kita  kepada  kafir  harby  adalah merendahkan mereka dan melemahkan kekuatan mereka. Hukum ini juga  berlaku untuk pemberian sedekah. Hal ini berdasarkan keumuman firman Allah:  “Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang‐ orang  yang  tidak  memerangimu  karena  agama  dan  tidak  mengusir  kamu  dari 

44 45

Fatwa Syabakah Islamiyah no. 29843 Kafir Mu’ahid: Orang kafir yang mengikat perjanjian damai dengan kaum muslimin. Termasuk orang kafir mu’ahid adalah orang kafir yang masuk ke negeri islam dengan izin resmi dari pemerintah. Kafir Harby: Orang kafir yang memerangi kaum muslimin. Kafir Dzimmi: Orang kafir yang hidup di bawah kekuasaan kaum muslimin.

27

Ringkasan Fiqih Qurban| 

negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang‐orang yang berlaku adil.” (QS.  Al Mumtahanah 8)  Demikian pula Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah memerintahkan Asma’  binti  Abu  Bakr  radhiallahu  ‘anhu  untuk  menemui  ibunya  dengan  membawa  harta padahal ibunya masih musyrik.” (Fatwa Lajnah Daimah no. 1997).  Kesimpulannya,  memberikan  bagian  hewan  qurban  kepada  orang  kafir  dibolehkan  karena  status  hewan  qurban  sama  dengan  sedekah  atau  hadiah, dan diperbolehkan memberikan sedekah maupun hadiah kepada  orang  kafir.  Sedangkan  pendapat  yang  melarang  adalah  pendapat  yang  tidak kuat karena tidak berdalil.  Larangan Memperjual‐Belikan Hasil Sembelihan  Tidak diperbolehkan memperjual‐belikan bagian hewan sembelihan, baik  daging,  kulit,  kepala,  teklek,  bulu,  tulang  maupun  bagian  yang  lainnya.  Ali  bin  Abi  Thalib  radhiallahu  ‘anhu  mengatakan,  “Rasulullah  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  memerintahkan  aku  untuk  mengurusi  penyembelihan  onta  qurbannya.  Beliau  juga  memerintahkan  saya  untuk  membagikan  semua  kulit  tubuh  serta  kulit  punggungnya.  Dan  saya  tidak  diperbolehkan  memberikan  bagian  apapun  darinya  kepada  tukang  jagal.”  (HR.  Bukhari  dan  Muslim).  Bahkan  terdapat  ancaman  keras  dalam  masalah  ini,  sebagaimana  hadis  berikut: 

‫ ﻩل ةيحضأ الف ﻩتيحضأ دلج عاب نم‬
Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam  bersabda:  “Barang  siapa  yang  menjual  kulit  hewan  qurbannya  maka  ibadah  qurbannya  tidak  ada  nilainya.”  (HR.  Al  Hakim  2/390  &  Al  Baihaqi.  Syaikh Al Albani mengatakan: Hasan)  Tetang  haramnya  pemilik  hewan  menjual  kulit  qurban  merupakan  pendapat  mayoritas  ulama,  meskipun  Imam  Abu  Hanifah  menyelisihi 

28

|Ringkasan Fiqih Qurban 
mereka.  Namun  mengingat  dalil  yang  sangat  tegas  dan  jelas  maka  pendapat siapapun harus disingkirkan.  Catatan:  • Termasuk  memperjual‐belikan  bagian  hewan  qurban  adalah  menukar  kulit  atau  kepala  dengan  daging  atau  menjual  kulit  untuk  kemudian  dibelikan  kambing.  Karena  hakekat  jual‐beli  adalah tukar‐menukar meskipun dengan selain uang.  • Transaksi  jual‐beli  kulit  hewan  qurban  yang  belum  dibagikan  adalah  transaksi  yang  tidak  sah.  Artinya  penjual  tidak  boleh  menerima  uang  hasil  penjualan  kulit  dan  pembeli  tidak  berhak  menerima  kulit  yang  dia  beli.  Hal  ini  sebagaimana  perkataan  Al  Baijuri:  “Tidak  sah  jual  beli  (bagian  dari  hewan  qurban)  disamping  transaksi ini adalah haram.” Beliau juga mengatakan: “Jual beli kulit  hewan  qurban  juga  tidak  sah  karena  hadis  yang  diriwayatkan  Hakim  (baca: hadis di atas).” (Fiqh Syafi’i 2/311).  • Bagi orang yang menerima kulit dibolehkan memanfaatkan kulit  sesuai  keinginannya,  baik  dijual  maupun  untuk  pemanfaatan  lainnya,  karena  ini  sudah  menjadi  haknya.  Sedangkan  menjual  kulit  yang  dilarang  adalah  menjual  kulit  sebelum  dibagikan  (disedekahkan),  baik  yang  dilakukan  panitia  maupun  shohibul  qurban.  Larangan Mengupah Jagal Dengan Bagian Hewan Sembelihan  Dari Ali bin Abi Thalib radhiallahu ‘anhu bahwa “Beliau pernah diperintahkan  Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk mengurusi penyembelihan ontanya dan  agar membagikan seluruh bagian dari sembelihan onta tersebut, baik yang berupa  daging, kulit tubuh maupun pelana. Dan dia tidak boleh memberikannya kepada  jagal  barang  sedikitpun.”  (HR.  Bukhari  dan  Muslim)  dan  dalam  lafaz 

29

Ringkasan Fiqih Qurban| 

lainnya  beliau  berkata,  “Kami  mengupahnya  dari  uang  kami  pribadi.”  (HR.  Muslim). Danini merupakan pendapat mayoritas ulama46  Syaikh Abdullah Al Bassaam mengatakan, “Tukang jagal tidak boleh diberi  daging atau kulitnya sebagai bentuk upah atas pekerjaannya. Hal ini berdasarkan  kesepakatan  para  ulama.  Yang  diperbolehkan  adalah  memberikannya  sebagai  bentuk hadiah jika dia termasuk orang kaya atau sebagai sedekah jika ternyata dia  adalah miskin…..” (Taudhihul Ahkaam, IV/464). Pernyataan beliau semakna  dengan  pernyataan  Ibn  Qosim  yang  mengatakan:  “Haram  menjadikan  bagian  hewan  qurban  sebagai  upah  bagi  jagal.”  Perkataan  beliau  ini  dikomentari  oleh  Al  Baijuri:  “Karena  hal  itu  (mengupah  jagal)  semakna  dengan  jual  beli.  Namun  jika  jagal  diberi  bagian  dari  qurban  dengan  status  sedekah bukan upah maka tidak haram.” (Hasyiyah Al Baijuri As Syafi’i 2/311).  Adapun  bagi  orang  yang  memperoleh  hadiah  atau  sedekah  daging  qurban  diperbolehkan  memanfaatkannya  sekehendaknya,  bisa  dimakan,  dijual  atau  yang  lainnya.  Akan  tetapi  tidak  diperkenankan  menjualnya  kembali  kepada  orang  yang  memberi  hadiah  atau  sedekah  kepadanya  (Tata Cara Qurban Tuntunan Nabi, 69)  Menyembelih  Satu  Kambing  Untuk  Makan‐Makan  Panitia?  Atau  Panitia Dapat Jatah Khusus?  Status  panitia  maupun  jagal  dalam  pengurusan  hewan  qurban  adalah  sebagai  wakil  dari  shohibul  qurban  dan  bukan  amil47.  Karena  statusnya 
46

Shahih Fiqih Sunnah, II/379

Sebagian orang menyamakan status panitia qurban sebagaimana status amil dalam zakat. Bahkan mereka meyebut panitia qurban dengan ‘amil qurban’. Akibatnya mereka beranggapan panitia memiliki jatah khusus dari hewan qurban sebagaimana amil zakat memiliki jatah khusus dari harta zakat. Yang benar, amil zakat tidaklah sama dengan panitia pengurus qurban. Karena untuk bisa disebut amil, harus memenuhi beberapa persyaratan. Sementara pengurus qurban hanya sebatas wakil dari shohibul qurban, sebagaimana status sahabat Ali radhiallahu ‘anhu dalam mengurusi qurban Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dan tidak ada riwayat Ali radhiallahu ‘anhu mendapat jatah khusus dari qurbannya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

47

30

|Ringkasan Fiqih Qurban 
hanya  sebagai  wakil  maka  panitia  qurban  tidak  diperkenankan  mengambil  bagian  dari  hewan  qurban  sebagai  ganti  dari  jasa  dalam  mengurusi  hewan  qurban.  Untuk  lebih  memudahkan  bisa  diperhatikan  ilustrasi kasus berikut:  Adi  ingin  mengirim  uang  Rp  1  juta  kepada  Budi.  Karena  tidak  bisa  ketemu  langsung  maka  Adi  mengutus  Rudi  untuk  mengantarkan  uang  tersebut  kepada  Budi.  Karena  harus  ada  biaya  transport  dan  biaya  lainnya  maka  Adi  memberikan  sejumlah  uang  kepada  Rudi.  Bolehkah  uang  ini  diambilkan  dari  uang  Rp  1  juta  yang  akan  dikirimkan  kepada  Budi??  Semua  orang  akan  menjawab:  “TIDAK  BOLEH  KARENA  BERARTI MENGURANGI UANGNYA BUDI.”  Status  Rudi  pada  kasus  di  atas  hanyalah  sebagai  wakil  Adi.  Demikian  pula qurban. Status panitia hanya sebagai wakil pemilik hewan, sehingga  dia tidak boleh mengambil bagian qurban sebagai ganti dari jasanya. Oleh  karena itu, jika menyembelih satu kambing untuk makan‐makan panitia,  atau  panitia  dapat  jatah  khusus  sebagai  ganti  jasa  dari  kerja  yang  dilakukan panitia maka ini tidak diperbolehkan.  Nasehat & Solusi Untuk Masalah Kulit  Satu  penyakit  kronis  yang  menimpa  ibadah  qurban  kaum  muslimin  bangsa kita, mereka tidak bisa lepas dari ‘fiqh praktis’ menjual kulit atau  menggaji  jagal  dengan  kulit.  Memang  kita  akui  ini  adalah  jalan  pintas  yang  paling  cepat  untuk  melepaskan  diri  dari  tanggungan  mengurusi  kulit.  Namun  apakah  jalan  pintas  cepat  ini  menjamin  keselamatan???  Bertaqwalah  kepada  Allah  wahai  kaum  muslimin…  sesungguhnya  ibadah  qurban  telah  diatur  dengan  indah  dan  rapi  oleh  Sang  Peletak  Syari’ah.  Jangan  coba‐coba  untuk  keluar  dari  aturan  ini  karena  bisa  jadi  qurban  kita  tidak  sah.  Berusahalah  untuk  senantiasa  berjalan  sesuai  syari’at  meskipun  jalurnya  ‘kelihatannya’  lebih  panjang  dan  sedikit  menyibukkan.  Jangan  pula  terkecoh  dengan  pendapat  sebagian  orang,  baik ulama maupun yang ngaku‐ngaku ulama, karena orang yang berhak 

31

Ringkasan Fiqih Qurban| 

untuk  ditaati  secara  mutlak  hanya  satu  yaitu  Nabi  kita  Muhammad  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam.  Maka  semua  pendapat  yang  bertentangan  dengan hadis beliau harus dibuang jauh‐jauh.  Tidak  perlu  bingung  dan  merasa  repot.  Bukankah  Ali  bin  Abi  Thalib  radhiallahu  ‘anhu  pernah  mengurusi  qurbannya  Nabi  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  yang  jumlahnya  100  ekor  onta?!  Tapi  tidak  ada  dalam  catatan  sejarah  Ali  bin  Abi  thalib  radhiallahu  ‘anhu  bingung  ngurusi  kulit  dan  kepala.  Demikianlah  kemudahan  yang  Allah  berikan  bagi  orang  yang  100% mengikuti aturan syari’at. Namun bagi mereka (baca: panitia) yang  masih  merasa  bingung  ngurusi  kulit,  bisa  dilakukan  beberapa  solusi  berikut:  • Kumpulkan semua kulit, kepala, dan kaki hewan qurban. Tunjuk  sejumlah  orang  miskin  sebagai  sasaran  penerima  kulit.  Tidak  perlu  diantar  ke  rumahnya,  tapi  cukup  hubungi  mereka  dan  sampaikan  bahwa  panitia  siap  menjualkan  kulit  yang  sudah  menjadi hak mereka. Dengan demikian, status panitia dalam hal  ini  adalah  sebagai  wakil  bagi  pemilik  kulit  untuk  menjualkan  kulit, bukan wakil dari shohibul qurban dalam menjual kulit.  • Serahkan semua atau sebagian kulit kepada yayasan islam sosial  (misalnya panti asuhan atau pondok pesantren). (Terdapat Fatwa  Lajnah  yang  membolehkan  menyerahkan  bagian  hewan  qurban  kepada yayasan).  Mengirim  sejumlah  uang  untuk  dibelikan  hewan  qurban  di  tempat  tujuan  (di  luar  daerah  pemilik  hewan)  dan  disembelih  di  tempat  tersebut?  atau  mengirimkan  hewan  hidup  ke  tempat  lain  untuk  di  sembelih di sana?  Pada  asalnya  tempat  menyembelih  qurban  adalah  daerah  orang  yang  berqurban.  Karena  orang‐orang  yang  miskin  di  daerahnya  itulah  yang  lebih  berhak  untuk  disantuni.  Sebagian  syafi’iyah  mengharamkan 

32

|Ringkasan Fiqih Qurban 
mengirim  hewan  qurban  atau  uang  untuk  membeli  hewan  qurban  ke  tempat lain – di luar tempat tinggal shohibul qurban – selama tidak ada  maslahat  yang  menuntut  hal  itu,  seperti  penduduk  tempat  shohibul  qurban  yang  sudah  kaya  sementara  penduduk  tempat  lain  sangat  membutuhkan.  Sebagian  ulama  membolehkan  secara  mutlak  (meskipun  tidak  ada  tuntutan  maslahat).  Sebagai  jalan  keluar  dari  perbedaan  pendapat,  sebagian  ulama  menasehatkan  agar  tidak  mengirim  hewan  qurban  ke  selain  tempat  tinggalnya.  Artinya  tetap  disembelih  di  daerah  shohibul qurban dan yang dikirim keluar adalah dagingnya48.  Kesimpulannya,  berqurban  dengan  model  seperti  ini  (mengirim  hewan  atau  uang  dan  bukan  daging)  termasuk  qurban  yang  sah  namun  menyelisihi sunnah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam karena tiga hal:  a. Nabi  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  dan  para  sahabat  radiallahu  ‘anhum  tidak pernah mengajarkannya  b. Hilangnya  sunnah  anjuran  untuk  disembelih  sendiri  oleh  shohibul  qurban  c. Hilangnya sunnah anjuran untuk makan bagian dari hewan qurban. 

Hukum Transfer Uang Untuk Berqurban Di Tempat Lain  Praktek  sebagian  kaum  muslimin  saat  ini,  apalagi  yang  berada  di  luar  negeri seringkali mentransfer uang dan bermaksud menyembelih hewan  qurban  di  negeri  kita  (bukan  negeri  orang  yang  ingin  berqurban).  Manakah  yang  lebih  utama  menyembelih  di  negerinya  sendiri  atau  mentransfer  uang  ke  negeri  lain  dan  disembelih  di  sana?  Mudah‐ mudahan  kita  mendapat  pencerahan  dengan  penjelasan  Syaikh  Muhammad bin Sholih Al Utsaimin berikut.   Beliau rahimahullah ditanya : 

48

Fatwa Syabakah Islamiyah no. 2997, 29048, dan 29843 & Shahih Fiqih Sunnah, II/380

33

Ringkasan Fiqih Qurban| 

Manakah yang lebih afdhol di zaman sekarang ini, kita memindahkan qurban ke  daerah miskin, atau lebih afdhol kita menyembelih di daerah kita masing‐masing?  Jawab :  Pertanyaan ini sangatlah penting. Sebagian orang mentransfer uang yang  setara  dengan  biaya  hewan  qurban  yang  diserahkan  ke  negeri  miskin  untuk  menyembelih  qurban  di  negeri  tersebut.   Bahkan  orang  ini  juga  melakukan  propaganda  di  berbagai  surat  kabar  atau  selainnya  untuk  memotivasi  manusia  untuk  berqurban  di  negeri  lain.  Ini  sesungguhnya  muncul  karena  tidak  memahami  tujuan  syari’at,  juga  karena  kurang  memahami ilmu syar’i.  (Perlu diketahui) bahwa maksud dari berqurban itu ada beberapa:  Maksud  pertama,  untuk  bertaqorub  (mendekatkan  diri)  pada  Allah  dengan  menyembelih  qurban  tersebut.  Karena  menyembelih  merupakan  ibadah  yang  sangat  agung.  Bahkan  Allah  juga  menggandengkan  ibadah  yang satu ini dengan shalat, sebagaimana firman Allah, 

‫ ﻓﺼﻞ ﻟﺮﺑﻚ َاﻧﺤﺮ‬ ْ َ ْ ‫َ َ ﱢ ِ َﱢ َ و‬
“Maka dirikanlah shalat karena Tuhanmu; dan berkorbanlah.” (QS. Al Kautsar  [108] : 2)

‫ ﻗﻞ إن ﺻَﺎ ِﻲ وﻧﺴ ِﻲ وﻣﺤ َﺎي وﻣ َﺎ ِﻲ ﻟﻠﻪ رب اﻟ َﺎﻟ ِﻴﻦ‬ َ ‫ُ ْ ِ ﱠ َﻠ ﺗ َ ُ ُﻜ َ َ ْﻴ َ َ َﻤ ﺗ ِﱠ ِ َ ﱢ ْﻌ َﻤ‬
“Katakanlah: sesungguhnya shalatku, nusuk‐ku49, hidupku dan matiku hanyalah  untuk  Allah,  Rabb  semesta  alam.”  (QS.  Al  An’am  [6]  :  162).  Ini  jika  yang  memilih nusuk bermakna sembelihan.

Makna nusuk di sini ada empat pendapat. Ada yang mengatakan bermakna sembelihan. Inilah pendapat Ibnu Abbas, Sa’id bin Jubair, Mujahid, Ibnu Qutaibah. Ada yang mengatakan pula bermakna ibadah. Az Zujaj mengatakan, “Nusuk adalah setiap amalan yang mendekatkan diri pada Allah. Namun umumnya nusuk digunakan untuk sembelihan.” Ada pula yang mengatakan bermakna ad din (agama), sebagaimana yang dikatakan oleh Al Hasan. Yang terakhir mengatakan bahwa nusuk adalah ad din (agama), haji dan

49

34

|Ringkasan Fiqih Qurban 
Penyembelihan  itu  sendiri  adalah  ibadah.  Bagaimana  mungkin  engkau  dapat  mengerjakan  ibadah  (dengan  benar)  jika  engkau  mengirimkan  beberapa  dirham  ke  negeri  lain  yang  sama  dengan  harga  hewan  sembelihan, kemudian hewan ini disembelih atas namamu?  Sungguh Allah Ta’ala berfirman pula, 

‫ ﻟﻦ ﻳ َﺎل اﻟﻠﻪ ﻟ ُﻮﻣ َﺎ وَﺎ د َﺎؤ َﺎ وﻟﻜﻦ ﻳ َﺎﻟﻪ اﻟﺘﻘ َى ﻣﻨﻜﻢ‬ ْ ُ ْ ِ ‫َ ْ َﻨ َ ﱠ َ ُﺤ ُﻬ َﻟ ِﻣ ُه ََ ِ ْ َﻨ ُ ُ ﱠ ْﻮ‬
“Daging‐daging  unta  dan  darahnya  itu  sekali‐kali  tidak  dapat  mencapai  (keridhaan)  Allah,  tetapi  ketakwaan  dari  kamulah  yang  dapat  mencapainya.”  (QS. Al Hajj [22] : 37) Maksud  kedua,  jika  seseorang  mengirimkan  uang  untuk  menyembelih  kurban  di  negeri  lain,  maka  dia  telah  kehilangan  kesempatan  berdzikir  kepada Allah Ta’ala. Padahal Allah Ta’ala berfirman, 

‫ وﻟﻜﻞ أﻣﺔ ﺟﻌﻠ َﺎ ﻣﻨﺴ ًﺎ ﻟﻴﺬآ ُوا اﺳﻢ اﻟﻠﻪ‬ ِ ‫َ ِ ُ ﱢ ُ ﱠ ٍ َ َ ْﻨ َ ْ َ ﻜ ِ َ ْ ُ ﺮ ْ َ ﱠ‬
“Dan bagi tiap‐tiap umat telah Kami syariatkan penyembelihan (kurban), supaya  mereka menyebut nama Allah.” (QS. Al Hajj [22] : 34) Allah  Ta’ala  menjadikan  penyebutan  nama  Allah  (dzikrullah)  sebagai  illah  (alasan)  adanya  manasik  yang  Dia  menyariatkannya.  Dzikir  semacam ini bisa gugur jika seseorang melakukan penyembelihan di luar  daerahnya.  Bahkan  terkadang  pula ada  yang  melakukan  penyembelihan  qurban tanpa menyebut nama Allah sama sekali.  Maksud ketiga, kalau qurban tersebut dilakukan di luar daerah, luputlah  sunnah memakan daging qurban. Padahal Allah Ta’ala berfirman, 

‫ ﻓﻜُﻮا ﻣﻨ َﺎ وأﻃﻌ ُﻮا اﻟ َﺎﺋﺲ اﻟﻔ ِﻴﺮ‬ َ ‫َ ُﻠ ِ ْﻬ ََ ْ ِﻤ ْﺒ ِ َ ْ َﻘ‬

sembelihan. Inilah yang diriwayatkan oleh Abu Sholeh dari Ibnu Abbas. (Lihat Zadul Masiir, tafsir Surat Al An’am ayat 162)

35

Ringkasan Fiqih Qurban| 

“Maka makanlah sebahagian daripadanya dan (sebahagian lagi) berikanlah untuk  dimakan orang‐orang yang sengsara dan fakir.”(QS. Al Hajj [22] : 28) Memakan  sebagian  dari  daging  qurban  ini  adalah  wajib  menurut  kebanyakan ulama. Apabila hewan qurban ini disembelih di luar daerah,  maka akan luput perintah ini, baik kita anggap hukum memakan daging  oleh shohibul qurban adalah wajib atau mustahab.  Maksud  keempat,  apabila  daging  qurban  tersebut  disembelih  di  luar  daerah,  maka  akan  samarlah  syiar  Islam  yang  mulia  ini  (yaitu  al  udhiyah50) yang Allah menjadikan syiar ini di tengah‐tengah negeri kaum  muslimin sebagai pengganti dari syiar (al hadyu) yang Allah menjadikan  syiar  ini  di  Mekkah.  Syiar  qurban  yang  ada  di  Mekah  disebut  al  hadyu.  Sedangkan  syiar  qurban  yang  ada  di  negeri  kaum  muslimin  lainnya  dinamakan  al  udhiyah.  Allah  Ta’ala  telah  menjadikan  syiar  ini  yaitu  al  hadyu  yang  berada  di  Mekkah  dan  al  udhiyyah  yang  berada  di  luar  Mekkah  (negeri  kaum  muslimin  lainnya),  tujuannya  adalah  untuk  menjadikan ibadah ini sebagai syiar di seluruh negeri Islam. Oleh karena  itu, Allah Subhanahu wa Ta’ala mensyariatkan untuk orang yang hendak  berqurban  sama  dengan  ketentuan  yang  disyariatkan  pada  orang  yang  berihrom. Contoh hal ini adalah larangan memotong sebagian rambut.  Maksud  kelima,  jika  qurban  ini  dilakukan  di  luar  daerah  maka  syiar  ini  lama kelamaan akan mati. Anak cucu kita mungkin tidak mengenal syiar  yang  mulia  ini  lagi.  Jika  syiar  al  udhiyah  itu  dilakukan  di  tempat  kita  (bukan  di  luar  daerah),  tentu  seluruh  anggota  keluarga  akan  merasakan  ibadah yang mulia ini, mereka akan merasakan melakukan ketaatan pada  Allah.  Apabila  kita  mentransfer  beberapa  dirham  ke  negeri  lain  untuk  qurban  di  sana,  apakah  tujuan  seperti  ini  bisa  kita  peroleh?  Tentu  syiar  yang mulia ini akan luput (hilang). 

50

Lihat penjelasan Syaikh rahimahullah selanjutnya. Yang dimaksud al udhiyah adalah qurban yang dilakukan di luar Mekkah. Sedangkan al hadyu adalah qurban yang dilakukan di Mekkah

36

|Ringkasan Fiqih Qurban 
Kami katakan bahwa di antara kesalahan yang begitu jelas adalah engkau  mentransfer  sejumlah  uang  untuk  berqurban  di  negeri  lain.  Karena  sebagian maslahat yang kami sebutkan ini bisa luput disebabkan engkau  berqurban dengan mentransfer uang ke luar daerah.  Maksud  keenam,  sebagian  orang  menganggap  bahwa  tujuan  qurban  itu  hanya  untuk  memberi  makan  orang  miskin  yang  kelaparan.  Kita  tahu  bahwa tujuan seperti ini penting.  Namun, Allah Ta’ala berfirman, 

‫ ﻟﻦ ﻳ َﺎل اﻟﻠﻪ ﻟ ُﻮﻣ َﺎ وَﺎ د َﺎؤ َﺎ وﻟﻜﻦ ﻳ َﺎﻟﻪ اﻟﺘﻘ َى ﻣﻨﻜﻢ‬ ْ ُ ْ ِ ‫َ ْ َﻨ َ ﱠ َ ُﺤ ُﻬ َﻟ ِﻣ ُه ََ ِ ْ َﻨ ُ ُ ﱠ ْﻮ‬
“Daging‐daging  unta  dan  darahnya  itu  sekali‐kali  tidak  dapat  mencapai  (keridhaan)  Allah,  tetapi  ketakwaan  dari  kamulah  yang  dapat  mencapainya.” (QS. Al Hajj [22] : 37) Jika memang engkau ingin bersedekah dengan beribadah qurban, engkau  ingin saudaramu yang muslim di tempat lain juga mendapatkan manfaat  dari  qurbanmu,  maka  sembelihlah  qurban  tersebut  di  negerimu.  Lalu  kalau  mau  memberi  manfaat  pada  mereka,  kirimlah  beberapa  dirham,  makanan, pakaian ke tempat lain (bukan mentansfer untuk qurban, pen).  Adakah yang menghalangimu melakukan semacam ini?  Oleh  karena  itu,  aku  mengharapkan  di  antara  kalian  –semoga  Allah  senantiasa  memberkahi  kalian‐  untuk  menjelaskan  kesalahan  ini  pada  kaum muslimin lainnya. Janganlah mereka mengganti qurban ini dengan  mentransfer uang ke negeri lainnya. Akan tetapi hendaklah mereka tetap  menyembelih di negeri mereka masing‐masing.  Satu Kerancuan  Jika  ada  yang  mengatakan  :  Rasulullah  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  sendiri mewakilkan penyembelihan qurbannya (al hadyu) kepada Ali bin 

37

Ringkasan Fiqih Qurban| 

Abi Tholib atau beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam mengirim qurbannya  dari Madinah ke Makkah.  Sanggahan  Ingatlah  bahwasanya  pengiriman  al  hadyu  yang  dilakukan  seperti  ini  adalah  dalam  kondisi  mendesak.  Karena  perlu  diperhatikan  bahwa  al  hadyu itu hanya boleh dilakukan di Mekkah (berbeda dengan al udhiyah  sebagaimana  dalam  penjelasan  yang  telah  lewat,  pen).  Kalau  qurban  tersebut disembelih di Madinah, maka bukan dinamakan al hadyu lagi.  Adapun  Nabi  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  mewakilkan  qurban  ini  kepada Ali bin Abi Tholib, hal ini dilakukan oleh beliau shallallahu ‘alaihi  wa  sallam  karena  beliau  sudah  tersibukkan  dalam  mengurus  umatnya.  Nabi  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  memerintahkan  semua  hewan  untuk  disembelih.  Namun  ingat,  beliau  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  masih  meminta jatah dari hasil qurban tadi untuk beliau masak, lalu dimakanlah  daging  dan  diminumlah  kuahnya.  Lihatlah  beliau  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  tidak  meninggalkan  memakan  sebagian  dari  daging  qurban  tersebut.  Maka  kami  berharap  kepada  kalian  –semoga  Allah  selalu  memberkahi  kalian‐  untuk  selalu  menasehati  saudara‐saudara  kalian.  Ingatlah  permasalahan  qurban  bukanlah  hanya  bertujuan  untuk  memberi  makan  orang  miskin  agar  mereka  bisa  mengambil  manfaat  dari  daging  qurban  tersebut.  Namun,  yang  lebih  penting  dari  itu  adalah  bentuk  taqorub  (mendekatkan  diri)  kepada  Allah  dalam  menyembelih  yang  Allah  juga  menggandengkan  ibadah  qurban  ini  dengan  ibadah  shalat  (dalam  beberapa ayat, pen). Kalian tidaklah terlarang memberikan manfaat pada  saudara  kalian.  Kalian  bisa  mengirimkan  mereka  uang  (bukan  maksud  untuk berqurban, namun untuk kebutuhan lainnya, pen)     

38

|Ringkasan Fiqih Qurban 
  KEUTAMAAN TANGGAL 1 SAMPAI 10 DZUL HIJJAH  Dari Ibn Abbas radhiallahu ‘anhu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: 

‫ – رشعلا أ ّﺎم ينعي – اﻷ ّﺎم ﻩذﻩ نم اﻟّﻪ ىلإ أﺣ ّ اﻩيف اﻟ ّﺎﻟﺢ لمعلا أ ّﺎم نم ام‬ ‫ﻳ‬ ‫ﺼ‬ ‫ﺐ‬ ‫ﻠ‬ ‫ﻳ‬ ‫ﻳ‬ ‫ يف داﻩجلا الو : لاق ؟ اﻟّﻪ ليبس يف داﻩجلا الو اﻟّﻪ لوسر اي : اولاق‬ ‫ﻠ‬ ‫ﻠ‬ ‫ .ءيشب كلذ نم عجري ملف ، ﻩلامو ﻩسفنب جرخ لجر إ ّ ، اﻟّﻪ ليبس‬ ‫ﻻ ﻠ‬
“Tidak ada satu amal sholeh yang lebih dicintai oleh Allah melebihi amal sholeh  yang  dilakukan  selama  10  hari  pertama  bulan  Dzul  Hijjah.”  Para  sahabat  bertanya:  “Tidak  pula  jihad?”  Nabi  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  menjawab:  “Tidak pula jihad, kecuali orang yang berangkat jihad dengan jiwa dan hartanya  namun  tidak  ada  yang  kembali  satupun.”  (HR.  Abu  Daud  &  dishahihkan  Syaikh Al Albani)  Berdasarkan  hadis  tersebut,  ulama’  sepakat  dianjurkannya  berpuasa  selama 8 hari pertama bulan Dzul hijjah. Dan lebih ditekankan lagi pada  tanggal 9 Dzul Hijjah (Hari ‘Arafah)  Diceritakan  oleh  Al  Mundziri  dalam  At  Targhib  (2/150)  bahwa  Sa’id  bin  Jubair  (Murid  terbaik  Ibn  Abbas)  ketika  memasuki  tanggal  satu  Dzul  Hijjah,  beliau  sangat  bersungguh‐sungguh  dalam  beribadah  sampai  hampir tidak bisa mampu melakukannya.  Bagaimana  dengan  Puasa  Hari  Tarwiyah  (8  Dzul  Hijjah)  Secara  Khusus?   Terdapat hadis yang menyatakan: “Orang yang berpuasa pada hari tarwiyah  maka  baginya  pahala  puasa  satu  tahun.”  Namun  hadis  ini  hadits  palsu  sebagaimana  ditegaskan  oleh  Ibnul  Zauzy  (Al  Maudhu’at  2/198),  As  Suyuthi (Al Masnu’ 2/107), As Syaukani (Al Fawaidul Majmu’ah). 

39

Ringkasan Fiqih Qurban| 

Oleh karena itu, tidak perlu berniat khusus untuk berpuasa pada tanggal  8  Dzul  Hijjah  karena  hadisnya  dhaif.  Namun  jika  berpuasa  karena  mengamalkan  keumuman  hadis  shahih  di  atas  maka  diperbolehkan.  (disarikan  dari  Fatwa  Yas‐aluunaka,  Syaikh  Hissamuddin  ‘Affaanah).  Wallaahu a’lam.      BILA ‘IED JATUH PADA HARI JUMAT  Banyak  yang  menanyakan  bagaimana  jika  Hari  Raya  atau  Idul  Adha  jatuh  pada  hari  Jum’at,  apakah  shalat  Jum’atnya  gugur  karena  telah  melaksanakan shalat ‘ied?  Mudah‐mudahan penjelasan berikut dapat menjawab hal ini.51   Apabila  hari  raya  Idul  Fithri  atau  Idul  Adha  bertepatan  dengan  hari  Jum’at,  apakah  shalat  Jum’at  menjadi  gugur  karena  telah  melaksanakan  shalat ‘ied? Untuk masalah ini para ulama memiliki dua pendapat.  Pendapat  Pertama:  Orang  yang  melaksanakan  shalat  ‘ied  tetap  wajib  melaksanakan shalat Jum’at.  Inilah  pendapat  kebanyakan  pakar  fikih.  Akan  tetapi  ulama  Syafi’iyah  menggugurkan kewajiban ini bagi orang yang nomaden (al bawadiy). Dalil  dari pendapat ini adalah:  Pertama: Keumuman firman Allah Ta’ala, 

‫ اﻟﺒﻴ َ وذ ُوا اﻟﻠ ِ ذآ ِ إَﻰ  َﺎﺳﻌﻮْا اﻟﺠﻤﻌ ِ ﻳﻮ ِ ﻣﻦْ ِﻠ ّﻼ ِ  ُﻮد َ إ َا ﺁﻣ ُﻮا اﻟ ِﻳ َ أﻳ َﺎ  َﺎ‬ ‫ْ َ ْﻊ َ َر َﻪ ِ ْﺮ ِﻟ ﻓ ْ َ ْ ُ ُ َﺔ َ ْم ِ ﻟ ﺼ ة ﻧ ِي ِذ َﻨ َﺬ ﻦ َ ُﻬ ﻳ‬ ّ ّ َ ّ

51

Pembahasan kali ini kami olah dari Shahih Fiqih Sunnah, Syaikh Abu Malik, 1/594-596, Al Maktabah At Taufiqiyah

40

|Ringkasan Fiqih Qurban 
“Hai orang‐orang yang beriman, apabila diseru untuk menunaikan sembahyang  pada  hari  Jumat,  maka  bersegeralah  kamu  kepada  mengingat  Allah  dan  tinggalkanlah jual beli.” (QS. Al Jumu’ah: 9)  Kedua: Dalil yang menunjukkan wajibnya shalat Jum’at. Di antara sabda  Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, 

‫ ﻗﻠﺒ ِ ﻋَﻰ اﻟﻠ ُ ﻃﺒ َ ﺑ َﺎ ﺗ َﺎو ًﺎ ﺟﻤ ٍ ﺛﻼ َ ﺗﺮ َ ﻣﻦ‬ ْ َ ‫َ ْ ِﻪ َﻠ ﱠﻪ َ َﻊ ِﻬ َﻬ ُﻧ ُ َﻊ َ َث َ َك‬
“Barangsiapa  meninggalkan  tiga  shalat  Jum’at,  maka  Allah  akan  mengunci  pintu  hatinya.”52  Ancaman  keras  seperti  ini  menunjukkan  bahwa shalat Jum’at itu wajib.  Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda, 

‫ ﻣ ِﻳ ٌ أوْ ﺻﺒ ﱞ أوْ اﻣﺮأ ٌ أ ِ ﻣﻤُﻮ ٌ ﻋﺒ ٌ أرﺑﻌ ً ﻻِ ﺟ َﺎﻋ ٍ  ِﻰ ﻣﺴﻠ ٍ آ ﱢ ﻋَﻰ  َاﺟ ٌ ﺣ ﱞ اﻟﺠﻤﻌﺔ‬ ُ َ ُ ُ ْ ‫َﺮ ﺾ َ َ ِﻰ َ ْ ََة َو َ ْﻠ ك َ ْﺪ َ ْ َ َﺔ ﱠإ َﻤ َﺔ ﻓ ُ ِْﻢ ُﻞ َﻠ و ِﺐ َﻖ‬
“Shalat  Jum’at  merupakan  suatu  kewajiban  bagi  setiap  muslim  dengan  berjama’ah kecuali empat golongan: [1] budak, [2] wanita, [3] anak kecil, dan [4]  orang yang sakit.”53   Ketiga: Karena shalat Jum’at dan shalat ‘ied adalah dua shalat yang sama‐ sama  wajib  (sebagian  ulama  berpendapat  bahwa  shalat  ‘ied  itu  wajib),  maka  shalat  Jum’at  dan  shalat  ‘ied  tidak  bisa  menggugurkan  satu  dan  lainnya sebagaimana shalat Zhuhur dan shalat ‘Ied.  Keempat:  Keringanan  meninggalkan  shalat  Jum’at  bagi  yang  telah  melaksanakan shalat ‘ied adalah khusus untuk ahlul bawadiy (orang yang  nomaden seperti suku Badui). Dalilnya adalah, 

HR. Abu Daud no. 1052, dari Abul Ja’di Adh Dhomri. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan shahih 53 HR. Abu Daud no. 1067, dari Thariq bin Syihab. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih.

52

41

Ringkasan Fiqih Qurban| 

‫ ﺛ ﱠ اﻟﺨﻄﺒ ِ ﻗﺒ َ ﻓﺼﱠﻰ ، اﻟﺠﻤﻌ ِ ﻳﻮ َ ذﻟ َ ﻓ َﺎ َ ﻋ ﱠﺎ َ ﺑ ِ ﻋﺜ َﺎ َ ﻣ َ ﺷﻬﺪ ُ ﺛ ﱠ ﻋﺒﻴ ٍ أ ُﻮ  َﺎل‬ َ ‫ْ ُ ُ َﺔ َ ْم َِﻚ َﻜ ن َﻔ ن ْﻦ ُ ْﻤ ن َﻊ َ ِ ْت ُﻢ ُ َ ْﺪ َﺑ ﻗ‬ ‫ُﻢ ْ ُ ْ َﺔ َ ْﻞ َ َﻠ‬ ‫ اﻟﺠﻤﻌ َ ﻈﺮﻳﻨ َ أنْ أﺣ ﱠ ﻓﻤﻦْ ،  ِﻴ َا ِ  ِﻴ ِ ﻟﻜﻢْ اﺟﺘﻤ َ ﻗ ِ ﻳﻮ ٌ ه َا إ ﱠ اﻟ ﱠﺎ ُ أﻳ َﺎ  َﺎ ﻓ َﺎ َ ﺧﻄﺐ‬ َ َ َ ‫ْ ُ ُ َﺔ ِ َ َ ْﺘ َ َ َﺐ َ َ ﻋ ﺪ ن ﻓ ﻪ َ ُ ْ َ َﻊ َﺪ َ ْم َﺬ ِن ﻨ س َ ﱡﻬ ﻳ َﻘ ل‬ ‫ ﻟ ُ أذﻧ ُ ﻓﻘﺪْ ﻳﺮﺟ َ أنْ أﺣ ﱠ وﻣﻦْ ، ﻓﻠﻴﻨﺘﻈﺮْ اﻟﻌ َاِﻰ أه ِ ﻣﻦ‬ ْ ِ ‫َﻪ َ ِ ْﺖ َ َ َ ْ ِﻊ َ َ َﺐ َ َ َ ْ َ ْ َ ِ ْ َﻮ ﻟ َ ْﻞ‬
“Abu  ‘Ubaid  berkata  bahwa  beliau  pernah  bersama  ‘Utsman  bin  ‘Affan  dan hari tersebut adalah hari Jum’at. Kemudian beliau shalat ‘ied sebelum  khutbah. Lalu beliau berkhutbah dan berkata, “Wahai sekalian manusia.  Sesungguhnya ini adalah hari di mana terkumpul dua hari raya (dua hari  ‘ied).  Siapa  saja  dari  yang  nomaden  (tidak  menetap)  ingin  menunggu  shalat  Jum’at,  maka  silakan.  Namun  siapa  saja  yang  ingin  pulang,  maka  silakan dan telah kuizinkan.”54   Pendapat  Kedua:  Bagi  orang  yang  telah  menghadiri  shalat  ʹIed  boleh  tidak  menghadiri  shalat  Jumʹat.  Namun  imam  masjid  dianjurkan  untuk  tetap  melaksanakan  shalat  Jum’at  agar  orang‐orang  yang  punya  keinginan  menunaikan  shalat  Jum’at  bisa  hadir,  begitu  pula  orang  yang  tidak shalat ‘ied bisa turut hadir.  Pendapat  ini  dipilih  oleh  mayoritas  ulama  Hambali.  Dan  pendapat  ini  terdapat riwayat dari ‘Umar, ‘Utsman, ‘Ali, Ibnu ‘Umar, Ibnu ‘Abbas dan  Ibnu Az Zubair. Dalil dari pendapat ini adalah:  Pertama: Diriwayatkan dari Iyas bin Abi Romlah Asy Syamiy, ia berkata,  “Aku pernah menemani Mu’awiyah bin Abi Sufyan dan ia bertanya pada  Zaid bin Arqom, 

‫أﺷﻬﺪت ﻣﻊ ر ُﻮل اﻟﻠﻪ -ﺻﻠﻰ اﷲ ﻋﻠﻴﻪ وﺳﻠﻢ- ِﻴﺪﻳﻦ اﺟﺘﻤ َﺎ ِﻰ ﻳﻮم َﺎل ﻧﻌﻢ. َﺎل ﻓﻜﻴﻒ‬ َ ْ َ َ َ ‫ﻋ َ ْ ِ ْ َ َﻌ ﻓ َ ْ ٍ ﻗ َ َ َ ْ ﻗ‬ ِ ‫َ َ ِ ْ َ َ َ َﺳ ِ ﱠ‬ .« ‫ ﺻﻨﻊ َﺎل ﺻﱠﻰ اﻟ ِﻴﺪ ﺛ ﱠ رﺧﺺ ِﻰ اﻟﺠﻤﻌﺔ ﻓ َﺎل » ﻣﻦ َﺎء أن ﻳﺼﻠﻰ ﻓﻠﻴﺼﻞ‬ ‫َ َ َ ﻗ َ َﻠ ْﻌ َ ُﻢ َ ﱠ َ ﻓ ْ ُ ُ َ ِ َﻘ َ َ ْ ﺷ َ َ ْ ُ َﱢ َ َ ْ ُ َ ﱢ‬
“Apakah  engkau  pernah  menyaksikan  Rasulullah  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam bertemu dengan dua ‘ied (hari Idul Fithri atau Idul Adha bertemu  dengan  hari  Jum’at)  dalam  satu  hari?”  “Iya”,  jawab  Zaid.  Kemudian  Mu’awiyah bertanya lagi, “Apa yang beliau lakukan ketika itu?” “Beliau 
54

HR. Bukhari no. 5572.

42

|Ringkasan Fiqih Qurban 
melaksanakan  shalat  ‘ied  dan  memberi  keringanan  untuk  meninggalkan  shalat Jum’at”, jawab Zaid lagi. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,  “Siapa yang mau shalat Jum’at, maka silakan.”55 Asy Syaukani dalam As Sailul Jaror (1/304)  mengatakan bahwa hadits ini  memiliki syahid (riwayat penguat). An Nawawi dalam Al Majmu’ (4/492)  mengatakan bahwa sanad hadits ini jayyid (antara shahih dan hasan, pen).  ‘Abdul  Haq  Asy  Syubaili  dalam  Al  Ahkam  Ash  Shugro  (321)  mengatakan  bahwa  sanad  hadits  ini  shahih.  ‘Ali  Al  Madini  dalam  Al  Istidzkar  (2/373)  mengatakan bahwa sanad hadits ini jayyid (antara shahih dan hasan, pen).  Syaikh  Al  Albani  dalam  Al  Ajwibah  An  Nafi’ah  (49)  mengatakan  bahwa  hadits  ini  shahih.  Intinya,  hadits  ini  bisa  digunakan  sebagai  hujjah  atau  dalil.  Kedua:  Dari  ‘Atho’,  ia  berkata,  “Ibnu  Az  Zubair  ketika  hari  ‘ied  yang  jatuh  pada  hari  Jum’at  pernah  shalat  ‘ied  bersama  kami  di  awal  siang.  Kemudian  ketika  tiba  waktu  shalat  Jum’at  Ibnu  Az  Zubair  tidak  keluar,  beliau  hanya  shalat  sendirian.  Tatkala  itu  Ibnu  ‘Abbas  berada  di  Thoif.  Ketika  Ibnu  ‘Abbas  tiba,  kami  pun  menceritakan  kelakuan  Ibnu  Az  Zubair pada Ibnu ‘Abbas. Ibnu ‘Abbas pun mengatakan, “Ia adalah orang  yang  menjalankan  sunnah  (ajaran  Nabi)  [ashobas  sunnah].”56  Jika  sahabat  mengatakan  ashobas  sunnah(menjalankan  sunnah),  itu  berarti  statusnya  marfu’ yaitu menjadi perkataan Nabi.  Diceritakan  pula  bahwa  ‘Umar  bin  Al  Khottob  melakukan  seperti  apa  yang  dilakukan  oleh  Ibnu  Az  Zubair.  Begitu  pula  Ibnu  ‘Umar  tidak  menyalahkan perbuatan Ibnu Az Zubair. Begitu pula ‘Ali bin Abi Tholib  pernah mengatakan bahwa siapa yang telah menunaikan shalat ‘ied maka  ia  boleh  tidak  menunaikan  shalat  Jum’at.  Dan  tidak  diketahui  ada  pendapat sahabat lain yang menyelisihi pendapat mereka‐mereka ini.57  

55 56

HR. Abu Daud no. 1070, Ibnu Majah no. 1310. HR. Abu Daud no. 1071. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih. 57 Lihat Shahih Fiqh Sunnah, Syaikh Abu Malik, 1/596, Al Maktabah At Taufiqiyah

43

Ringkasan Fiqih Qurban| 

Kesimpulan:   • Boleh  bagi  orang  yang  telah  mengerjakan  shalat  ‘ied  untuk  tidak  menghadiri shalat Jumʹat sebagaimana berbagai riwayat pendukung  dari  para  sahabat  dan  tidak  diketahui  ada  sahabat  lain  yang  menyelisihi pendapat ini.  • Pendapat  kedua  yang  menyatakan  boleh  bagi  orang  yang  telah  mengerjakan  shalat  ʹied  tidak  menghadiri  shalat  Jumʹat,  ini  bisa  dihukumi marfu’ (perkataan Nabi) karena dikatakan “ashobas sunnah  (ia telah mengikuti ajaran Nabi)”. Perkataan semacam ini dihukumi  marfu’  (sama  dengan  perkataan  Nabi),  sehingga  pendapat  kedua  dinilai lebih tepat.  • Mengatakan  bahwa  riwayat  yang  menjelaskan  pemberian  keringanan  tidak  shalat  jum’at  adalah  khusus  untuk  orang  yang  nomaden  seperti  orang  badui  (yang  tidak  dihukumi  wajib  shalat  Jum’at),  maka  ini  adalah  terlalu  memaksa‐maksakan  dalil.  Lantas  apa  faedahnya  ‘Utsman  mengatakan,  “Namun  siapa  saja  yang  ingin  pulang, maka silakan dan telah kuizinkan”? Begitu pula Ibnu Az Zubair  bukanlah  orang  yang  nomaden,  namun  ia  mengambil  keringanan  tidak  shalat  Jum’at,  termasuk  pula  ‘Umar  bin  Khottob  yang  melakukan hal yang sama.  • Dianjurkan  bagi  imam  masjid  agar  tetap  mendirikan  shalat  Jum’at  supaya  orang  yang  ingin  menghadiri  shalat  Jum’at  atau  yang  tidak  shalat  ‘ied  bisa  menghadirinya.  Dalil  dari  hal  ini  adalah  anjuran  untuk  membaca  surat  Al  A’laa  dan  Al  Ghosiyah  jika  hari  ‘ied  bertemu dengan hari Jum’at pada shalat ‘ied dan shalat Jum’at. Dari  An Nu’man bin Basyir, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, 

‫ اﺳ َ ﺳﺒ ِ(  ِ اﻟﺠﻤﻌ ِ و ِﻰ اﻟ ِﻴﺪﻳ ِ  ِﻰ ﻳﻘﺮُ ‐ملسو ﻩيلع ﻩللا ىلص‐ اﻟﻠ ِ ر ُﻮ ُ  َﺎن‬ َ ‫ﱠﻪ َﺳ ل آ‬ ‫ْﻢ َ ﱢﺢ ب ْ ُ ُ َﺔ َﻓ ْﻌ َ ْﻦ ﻓ َ ْ َأ‬ ‫ ﻳﻘﺮُ  َاﺣ ٍ ﻳﻮ ٍ  ِﻰ  َاﻟﺠﻤﻌ ُ اﻟ ِﻴ ُ اﺟﺘﻤ َ وإ َا  َﺎ َ )اﻟ َﺎﺷﻴ ِ ﺣ ِﻳ ُ أ َﺎ َ هﻞْ(  َ )اﻷﻋَﻰ رﺑﻚ‬ َ ‫َ ْ َأ و ِﺪ َ ْم ﻓ و ْ ُ ُ َﺔ ْﻌ ﺪ ْ َ َﻊ َِذ ﻗ ل ْﻐ ِ َﺔ َﺪ ﺚ َﺗ ك َ و َ ْﻠ َ ﱢ‬ ‫ .اﻟﺼﻼﺗﻴ ِ ى ِ أﻳ ًﺎ ﺑﻬ َﺎ‬ ‫ﱠ َ َ ْﻦ ف َ ْﻀ ِ ِﻤ‬

44

|Ringkasan Fiqih Qurban 
“Rasulullah  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  biasa  membaca  dalam  dua  ‘ied  yaitu  shalat  Jum’at  “sabbihisma  robbikal  a’la”  dan  “hal  ataka  haditsul  ghosiyah”.”  An  Nu’man  bin  Basyir  mengatakan  begitu  pula  ketika  hari  ‘ied bertepatan dengan hari Jum’at, beliau membaca kedua surat tersebut  di masing‐masing shalat.58   Hadits ini juga menunjukkan dianjurkannya membaca surat Al A’laa dan  Al Ghosiyah ketika hari ‘ied bertetapan dengan hari Jum’at dan dibaca di  masing‐masing shalat (shalat ‘ied dan shalat Jum’at).  • Siapa saja yang tidak menghadiri shalat Jum’at dan telah menghadiri  shalat  ‘ied,  maka  wajib  baginya  untuk  mengerjakan  shalat  Zhuhur  sebagaimana  dijelaskan  pada  hadits  yang  sifatnya  umum.  Hadits  tersebut  menjelaskan  bahwa  bagi  yang  tidak  menghadiri  shalat  Jum’at,  maka  sebagai  gantinya,  ia  menunaikan  shalat  Zhuhur  (4  raka’at).59   Semoga  apa  yang  kami  sajikan  ini  bermanfaat  bagi  kaum  muslimin.   Segala puji bagi Allah yang dengan nikmat‐Nya segala kebaikan menjadi  sempurna.             

HR. Muslim no. 878. Lihat Fatwa Al Lajnah Ad Da-imah lil Buhuts ‘Ilmiyah wal Ifta’, 8/182-183, pertanyaan kelima dari Fatwa no. 2358, Mawqi’ Al Ifta.
59

58

45

Ringkasan Fiqih Qurban| 

 

Catatan : 

46

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->