P. 1
MANAJEMEN KEUANGAN

MANAJEMEN KEUANGAN

|Views: 2,814|Likes:
Published by Nailatur Rofi'ah

More info:

Published by: Nailatur Rofi'ah on Dec 21, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/21/2013

pdf

text

original

MANAJEMEN KEUANGAN

POLITEKNIK TELKOM
BANDUNG
2009


Penyusun
Sampoerno Wibowo SE, M.Si









Dilarang menerbitkan kembali, menyebarluaskan atau menyimpan baik
sebagian maupun seluruh isi buku dalam bentuk dan dengan cara apapun
tanpa izin tertulis dari Politeknik Telkom.

Hak cipta dilindungi undang-undang @ Politeknik Telkom 2009


No part of this document may be copied, reproduced, printed, distributed, modified,
removed and amended in any form by any means without prior written
authorization of Telkom Polytechnic.

Copyright @ 2009 Telkom Polytechnic. All right reserved
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
Manajemen Keuangan iii

Kata Pengantar


Assalamu‟alaikum Wr. Wb

Segala puji bagi Allah SWT karena dengan karunia-Nya courseware ini
dapat diselesaikan.

Atas nama Politeknik Telkom, kami sangat menghargai dan ingin
menyampaikan terima kasih kepada penulis, penerjemah dan
penyunting yang telah memberikan tenaga, pikiran, dan waktu sehingga
courseware ini dapat tersusun.

Tak ada gading yang tak retak, di dunia ini tidak ada yang sempurna,
oleh karena itu kami harapkan para pengguna buku ini dapat
memberikan masukan perbaikan demi pengembangan selanjutnya.

Semoga courseware ini dapat memberikan manfaat dan membantu
seluruh Sivitas Akademika Politeknik Telkom dalam memahami dan
mengikuti materi perkuliahan di Politeknik Telkom.
Amin.

Wassalamu‟alaikum Wr. Wb.

Bandung, Juli 2009




Christanto Triwibisono
Wakil Direktur I
Bidang Akademik & Pengembangan
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
iv Manajemen Keuangan


Daftar Isi
Kata Pengantar ............................................................................... iii
Daftar Isi .......................................................................................... iv
I Peran Dan Konsep Dasar Manajemen Keuangan ...................... 1
1.1 Manajemen Keuangan .................................................................................... 2
1.2 Tugas Pokok Manager Keuangan ................................................................ 3
2 Memahami Laporan Keuangan Dengan Rasio Keuangan
Utama .......................................................................................... 9
2.1 Likuiditas ....................................................................................................... 10
2.2 Solvabilitas..................................................................................................... 12
2.3 Rentabilitas ................................................................................................... 15
3 Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan ................................... 19
3.1 Analisis Laporan Keuangan........................................................................ 20
3.2 Stakeholder Analisis Laporan Keuangan ................................................ 20
3.3 Perbandingan Ratio Keuangan Perusahaan ............................................ 21
3.4 Rasio-rasio Keuangan Perusahaan ........................................................... 22
3.5 Rasio Penilaian (Valuation Ratio) ............................................................. 28
3.6 Analisis Kinerja dengan Du Pont System ............................................... 31
4 Modal Kerja .............................................................................. 37
4.1 Manajemen Modal Kerja ............................................................................ 38
4.2 Net Working Capital ................................................................................. 38
4.3 Pertukaraan Antara Profitabilitas dan Resiko ....................................... 39
4.4 Aktiva lancar ................................................................................................. 40
4.5 Menentukan Komposisi Modal Kerja ...................................................... 42
5 Peramalan Keuangan, Perencanaan Dan Penganggaran ...... 47
5.1 Aliran Kas...................................................................................................... 48
5.2 Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Persediaan Kas ............................ 48
5.3 Budget Kas .................................................................................................... 50
6 Time Value Of Money ............................................................ 59
6.1 Time Value Of Money ................................................................................ 60
7 Capital Budgeting ................................................................... 69
7.1 Pengukuran Arus kas (Cash Flow) ............................................................ 70
7.1.1 Initial Investment (Cash Out Flow) ............................................................ 70
7.1.2 Aliran Kas Masuk (Cash In Flow) ............................................................... 71
7.1.3 Terminal Cash Flow.................................................................................... 72
7.2 Capital Budgeting ........................................................................................ 72
8 Manajemen Piutang ................................................................. 81
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
Manajemen Keuangan v

8.1 Manajemen Piutang ..................................................................................... 82
8.2 Standar Kredit .............................................................................................. 82
8.3 Analisa Kredit............................................................................................... 84
8.4 Persyaratan Kredit ...................................................................................... 87
8.4.1 Potongan tunai ............................................................................................. 87
8.4.2 Periode Potongan Tunai ............................................................................ 89
8.4.3 Periode Kredit ............................................................................................. 90
8.5 Kebijakan Pengumpulan Piutang ............................................................... 91
8.6 Teknik Pengumpulan Piutang .................................................................... 92
9 Manajemen Persediaan ............................................................ 97
9.1 Manajemen Persediaan ............................................................................... 98
10 Penilaian Surat Berharga ...................................................... 105
10.1 Konsep Penilaian ....................................................................................... 106
10.2 Penilaian Obligasi ....................................................................................... 107
10.3 Penilaian Saham .......................................................................................... 108
11 Analisis Break Even Point ..................................................... 114
11.1 Analisis Break Even Point ........................................................................ 115
12 Kebijakan Deviden ................................................................. 120
12.1 Kebijakan Deviden .................................................................................... 121
12.2 Penetapan Tanggal Dividen ..................................................................... 122
12.3 Pembelian Kembali Saham ....................................................................... 124
13 Resiko dan Imbal Hasil ......................................................... 128
13.1 Risiko ........................................................................................................... 130
13.2 Pengembalian .............................................................................................. 130
13.3 Risiko Aktiva Tunggal ............................................................................... 132
13.4 Pengukuran Risiko ..................................................................................... 133
13.5 Risiko Portofolio ....................................................................................... 138


Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
Peran & Konsep Dasar Manajemen Keuangan 1


I Peran Dan Konsep Dasar Manajemen Keuangan















Overview

Manajemen keuangan memegang peranan penting dalam perusahaan.
Perannya adalah bagaimana mendapatkan dana untuk operasional perusahaan
, kemudian bagaimana dana tersebut dikelolanya dan bagaimana cara untuk
menghasilkan laba dari hasil pengelolaan dana perusahaan. Demikian sehingga
peran manajmen keuangan menjadi sangat penting dan strategis bagi
perusahaan.



Tujuan

1. Mahasiswa mampu menjelaskan peran dari manajemen keuangan
2. Mahasiswa mampu menjelaskan konsep dasar manajemen keuangan
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
2 Peran & Konsep Dasar Manajemen Keuangan

1.1 Manajemen Keuangan
Manajemen keuangan adalah proses mendapatkan dana, mengelola
dana-dana tersebut untuk membiayai operasional perusahaan dan menjadikan
dana tersebut menghasilkan laba bagi perusahaan serta mengendalikan
aktivitas keuangan perusahaan. dari definisi tersebut tampak jelas manajemen
keuangan mempunyai peran sentral dan strategis bagi perusahaan. mengapa
demikian, pada umumnya pemilik maupun pendiri perusahaan telah
meyetorkan modal untuk uasaha baik dalam bentuk barang maupun modal
kerja di tahap awal pendiriannya . Selanjutnya mereka akan memilih dan
mengangkat perangkat manajemen untuk mengelola perusahaan. dalam hal ini
kemudian pengelola perusahaan berupaya untuk dapat terus menjalankan
roda perusahaan.
Modal awal serta modal kerja yang ditanamkan para pendiri tentu tidak
akan cukup dalam aktiviats perusahaan dikemudian hari, oleh karena itu tugas
manajemen perusahaan adalah bagaimana mendapatkan dana operasional
perusahaan untuk dikelola hingga menghasilkan keuntungan.
Tujuan utama didirikannya perusahaan adalah “Wealth Maximization” ,
itu artinya kejayaan yang tiada berbatas bagi pemilik perusahaan. untuk
mencapainya pemilik perusahaan dapat melalui pengelolaan keuangan yang
tepat. Dari penjelasan tersebut dapat diartikan bahwa konsep dasar
manajemen keuangan adalah bagimana mencapai status wealth maximization
dengan cara yang tepat dan benar.
Berangkat dari pengertian dan definisi manajemen keuangan serta
konsep dasarnya maka tugas pokok manajmen keuangan adalah sebagi berikut
:
a. Mendapatkan dana untuk menjalankan perusahaan baik dalam jangka
pendek maupun jangka panjang
b. Mengelola dana-dana untuk digunakan dalam jangka pendek maupun
jangka panjang
c. Mampu menghasilkan laba atas penggunaan dana tersebut baik dalam
jangka pendek maupun jangka panjang
Selanjutnya dalam pemahaman manajemen, orang yang bertanggung
jawab atas aktivitas manajemen disebut dengan manajer. Seberapa besar
peran manajer keuangan dalam suatu perusahaan sangat tergantung kepada
besarnya perusahaan dimana dia bekerja. Pada perusahaan kecil biasanya
bagian keuangan hanyalah berhubungan dengan masalah kredit, seperti
misalnya mengevaluasi dan menentukan langganan-langganan mana yang dapat
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
Peran & KOnsep Dasar Manajemen Keuangan 3

diberikan kredit . sedangkan pada perusahaan besar fungsi keuangan semakain
kompleks seperti mencakup penilaian posisi keuangan perusahaan dan
mencari pinjaman-pinjaman jangka pendek serta mengatur keuangan dalam
jangka panjang termasuk mencari pinjaman-pinjaman jangka panjang, menilai
dan membeli aktiva tetap serta menetapkan kebijaksanaan deviden
perusahaan.
1.2 Tugas Pokok Manager Keuangan
Tugas pokok manajer keuangan mempunyai adalah sebagai berikut :
- Merencanakan & menganalisa keuangan perusahaan
Fungsi ini berkenaan dengan transformasi data finansial
perusahaan ke dalam suatu bentuk yang dapat digunakan untuk
memonitor keadaan keuangan perusahaan, perencanaan kebutuhan-
kebutuhan modal pada masa yang akan datang, menilai kemungkinan-
kemungkinan modal pada masa yang akan datang, menilai
kemungkinan peningkatan produktivitas dan penentuan bentuk atau
jenis-jenis modal yang akan ditarik. Bila fungsi ini dilaksanakan secara
tepat dan baik akan dapat membantu manajer keuangan dalam
melaksanakan fungsi-fungsi yang lainnya
- Mengelola keuangan perusahaan
Manajer akan menentukan berapa besar alokasi untuk masing-
masing aktiva serta bentuk-bentuk aktiva yang harus dimiliki oleh
perusahaan dan struktur aktiva tersebut akan tampak dalam sebelah
debet neraca. Alokasi untuk masing-masing komponen aktiva
mempunyai pengertian berapa jumlah rupiah yang harus dialokasikan
untuk masing-masing komponen aktiva baik dalam aktiva lancar
maupun aktiva tetap. Sesudah menentukan alokasi untuk kedua
macam aktiva tersebut, maka biasanya seorang manajer keuangan
harus menentukan alokasi optimal untuk masing-masing komponen
aktiva lancar. Di samping itu, seorang manajer keuangan juga harus
menentukan alokasi untuk setiap komponen aktiva tetap serta umur
dari masing-masing komponen tersebut, kapan harus diadakan
perbaikan, penggantian dan sebagainya. Penentuan struktur aktiva
yang baik bagi suatu perusahaan bukanlah tugas yang mudah karena
hal ini membutuhkan kemampuan manajer untuk menganalisa
keadaan-keadaan pada masa lalu, serta estimasi-estimasi untuk masa
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
4 Peran & Konsep Dasar Manajemen Keuangan

yang akan datang yang dihubungkan dengan tujuan jangka panjang
perusahaan.
- Mengatur struktur finansial dan struktur modal perusahaan.
Fungsi ini berkenaan dengan penentuan alokasi yang terbaik
antara utang lancar dan modal jangka panjang. Penentuan ini sangat
penting karena besarnya komposisi untuk masing-masing utang
lancar dan modal jangka panjang akan dapat mempengaruhi
profitabilitas dan likuiditas perusahaan. Selanjutnya adalah menentuan
jenis utang lancar dan modal jangka panjang yang paling
menguntungkan bagi perusahaan”. Sehingga akhir dari fungsi ini
adalah bagaimana manajer keuangan dapat menghasilkan laba bagi
perusahaan
Seluruh fungsi manajer keuangan tersebut akan tampak dalam neraca
perusahaan yang menunjukkan posisi keuangan perusahaan yang terkini .
Evaluasi-evaluasi yang dilakukan oleh manajer keuangan atas neraca akan
mencerminkan keseluruhan posisi keuangan perusahaan. Dalam mengadakan
evaluasi ini kelak akan menemukan menemukan masalah-masalah yang yang
harus dipecahkan sehingga tujuan perusahaan dapat tercapai.
Apa yang menjadi tujuan bagi seorang manajer keuangan adalah harus
selaras dengan tujuan didirikannya perusahaan yaitu wealth maximization
Dalam perusahaan yang berbentuk perseroan, maka biasanya akan terdapat
pemisahan antara pemilik perusahaan dengan manajer perusahaan. Fungsi
manajer dalam hal ini tentu saja tidak untuk memenuhi kepentingan
pribadinya saja seperti menaikkan gaji atau berusaha untuk mempertahankan
kedudukannya namun fokus pada pencapaian wealth maximization. Selanjutnya
selaras dengan tujuan tersebut dipertimbangkan beberapa factor sebagai
berikut :
 Penghasilan pemilik perusahaan
Penghasilan yang diperoleh oleh seorang pemegang saham berasal
dari deviden yang diterimanya secara periodik atau dari kenaikan
harga saham-saham yang dimilikinya. Harga pasar dari selembar
saham mencerminkan baik penerimaan pada saat ini maupun
kemungkinan-kemungkinan penerimaan deviden pada masa yang
akan datang. Suatu pandangan yang sudah diterima umum
mengatakan bahwa kekayaan dari pemilik perusahaan diukur dari
harga saham-saham yang dimilikinya. Apabila seorang pemilik ingin
melepaskan hak pemilikannya atas perusahaan, maka dia harus
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
Peran & KOnsep Dasar Manajemen Keuangan 5

menjual saham-saham yang dimilikinya sesuai dengan atau mendekati
harga pasar yang berlaku. Dari sini dapat dilihat bahwa bukan
keuntungan yang merefleksikan tingkat kekayaan seorang pemilik,
tetapi harga dari saham yang dimilikinya. Oleh karena itu sudah
sewajarnya kalau seorang manajer selalu berusaha untuk
meningkatkan kekayaan pemilik melalui peningkatan harga dari
saham-saham perusahaan.
 Perspektif jangka panjang
Memaksimumkan keuntungan merupakan pendekatan jangka pendek,
sedangkan wealth maximization merupakan suatu pendekatan jangka
panjang. Perusahaan yang tujuan utamanya adalah untuk
memaksimumkan keuntungan dapat saja menggunakan mesin-mesin
yang tidak terlalu berkualitas baik, material-material yang berkualitas
rendah, dan ditambah dengan usaha-usaha keras untuk memasarkan
hasil produksinya pada harga yang memungkinkannya untuk
memperoleh keuntungan yang cukup tinggi. Hal ini mungkin akan
berhasil dengan baik selama satu atau dua tahun, tetapi pada tahun-
tahun berikutnya tingkat keuntungan akan mulai menurun karena:
o Kesadaran konsumen bahwa produk tersebut berkualitas
rendah
o Tingginya biaya pemeliharaan untuk mesin-mesin yang
berkualitas rendah.
Sebagai akibatnya maka menurunnya volume penjualan dan tingginya
biaya-biaya pemeliharaan tentu akan menurunkan tingkat
keuntungan. Apabila tidak segera disadari dan diambil tindakan-
tindakan ke arah perbaikan, maka dalam jangka panjang perusahaan
akan mengalami kebangkrutan. Turunnya keuntungan dalam jangka
panjang akan direfleksikan oleh harga pasar saham yang semakin
rendah, di mana hal ini tidak seharusnya terjadi apabila perusahaan
mementingkan pandangan yang jauh ke depan.
 Nilai waktu penerimaan keuntungan
Pada keuntungan maksimum tidak mempertimbangkan perbedaan
waktu dalam penerimaan keuntungan sementara masalah ini sangat
dipertimbangkan dalam konsep wealth maximization. Tujuan utama
dari keuntungan maksimum ditekankan pada investasi yang
memberikan keuntungan yang lebih besar, sementara wealth
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
6 Peran & Konsep Dasar Manajemen Keuangan

maximization secara eksplisit mempertimbangkan faktor waktu dari
penerimaan keuntungan serta pengaruhnya atas harga saham peru-
sahaan.
 Resiko
Pada keuntungan maksimum lebih menekankan pada tingkat
keuntungan yang tinggi, di mana tingkat keuntungan yang tinggi ini
tidak bisa dilepaskan dari risiko yang tinggi yang harus dihadapi oleh
perusahaan. Semakin tinggi keuntungan yang ingin dicapai oleh
perusahaan, akan semakin besar pula risiko yang harus dihadapi.
Sementara itu wealth maximization lebih menekankan pada investasi
yang tidak mempunyai risiko tinggi, tetapi memberikan return yang
tetap dan teratur.
 Distribusi keuntungan perusahaan
Wealth maximization menekankan pada kebijaksanaan deviden yang
tetap. Apabila deviden yang diterima oleh pemegang saham sesuai
dengan apa yang diharapkan, maka hal ini akan memberikan kepuasan
yang tinggi dan bukan mustahil kalau harga saham dari perusahaan
tersebut akan turut meningkat.














Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
Peran & KOnsep Dasar Manajemen Keuangan 7




Pertanyan Kuis



1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan manajemen keuangan ?, mengapa
tujuan perusahaan adalah wealth maximization?.
2. Jelaskan apa konsep dasar dari manajemen keuangan yang anda ketahui ?
3. Dengan melihat kepada laporan keuangan perusahaan, sebutkan tiga
fungsi utama dari seorang manajer keuangan perusahaan.
4. Apakah tujuan seorang manajer keuangan? Jelaskan ?.


















Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
8 Peran & Konsep Dasar Manajemen Keuangan




Pertanyan Aplikasi



1. Seorang manajer keuangan harus senantiasa memperhatikan nilai
waktu uang dari keuntungan yang diperoleh perusahaan, mengapa ?,
jelaskan ?

2. Menurut anda apakah sebenarnya arti dari wealth maximization ?,
bagaimana konsep wealth maximization diterapkan dalam suatu
perusahaan ?, jelaskan ?.


Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Memahami Laporan Keuangan dengan Rasio Keuangan Utama 9


2 Memahami Laporan Keuangan Dengan
Rasio Keuangan Utama










Overview

Secara finansial tolok ukur kemampuan perusahaan dalam perspektif
keuangan perusahaan adalah konsep likuiditas , solvabilitas dan rentabilitas.
Ketiga konsep tersebut secara umum menggambarkan kesehatan keuangan
perusahaan dalam jangka pendek, jangka panjang serta kemampuan
menghasilkan laba. Konsep tersebut dapat diterapkan pada laporan keuangan
perusahaan pada umumnya.



Tujuan

1. Mahasiswa mampu menjelaskan konsep likuiditas, solvabilitas dan
rentabilitas perusahaan
2. Mahasiswa mampu menghitung likuiditas, solvabilitas dan retabilitas
perusahaan sebagai tolok ukur kesehatan keuangan perusahaa

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
10 Memahami Laporan Keuangan dengan Rasio Keuangan Utama

2.1 Likuiditas
Konsep likuiditas adalah kemampuan perusahaan untuk memenuhi
kewajiban yang harus dipenuhi dalam jangka pendek. Perusahaan yang
mampu memenuhi segala kewajiban dikatakan perusahaan tersebut adalah
likuid sedangkan bila tidak mampu memenuhi kewajibannya dikatakan
perusahaan adalah illikuid.
Dengan demikian maka likuiditas badan usaha berarti kemampuan
perusahaan untuk dapat menyediakan alat-alat likuid sedemikian rupa sehingga
dapat memenuhi kewajibannya pada saat ditagih. Apabila kemampuan
membayar tersebut dihubungkan dengan kewajiban untuk operasional
perusahaan maka dinamakan likuiditas perusahaan. Perusahaan harus
memperhatikan apakah perusahaan setiap saat dapat memenuhi pembayaran-
pembayaran yang diperlukan untuk kelancaran jalannya perusahaan, misalnya
untuk membeli bahan baku dan membayar gaji pegawai.
Likuiditas badan usaha dapat diketahui dari neraca pada suatu saat
antara lain dengan membandingkan jumlah aktiva lancar (current assets)
dengan utang lancar (current liabilities), hasil perbandingan tersebut adalah
current ratio atau working capital ratio. Current ratio ini merupakan ukuran
untuk mengukur kesanggupan perusahaan untuk memenuhi current obligation
nya.
Ukuran perbandingan current ratio pada umumnya adalah 2 hingga
2,5 : 1, besaran ukuran tersebut berdasarkan pada prinsip prudent atau
kehati-hatian tidak berlaku secara mutlak dan umum. Mengapa demikian
sebutlah perusahaan memiliki perbandingan current ratio sebesar 2 : 1 dan
dalam perjalanannya nilai aktiva lancar turun 50% maka perusahaan akan
kesulitan untuk memenuhi kewajiban utang lancarnya . meski demikian ukuran
perbandingan current ratio sebesar 2 : 1 tersebut tidak dapat langsung
dikatakan jelek karena masih harus dipertimbangkan pada bentuk perusahaan
dan aktivitas perusahaan
Apabila pedoman current ratio 2 : 1 atau 200% sudah ditetapkan
sebagai ratio minimum yang akan dipertahankan oleh suatu perusahaan, maka
perusahaan dalam penarikan kredit jangka pendeknya juga harus selalu di-
dasarkan pada pedoman tersebut. Setiap saat perusahaan harus mengetahui
berapa kredit jangka pendek maximum yang boleh ditarik supaya pedoman
current ratio tersebut tidak dilanggar. Batas maximum kredit jangka pendek
yang boleh diambil supaya melanggar pedoman current ratio tertentu ialah
the line of credit atau maximum current indebtedness.
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Memahami Laporan Keuangan dengan Rasio Keuangan Utama 11
Selanjutnya apabila mengukur likuiditas dengan menggunakan quick
ratio atau acid test ratio sebagai alat ukurnya, tingkat likuiditas atau acid test
ratio dapat diperbesar dengan cara tambahan dana yang diperoleh
ditambahkan pada elemen-elemen "quick assets" saja tidak ditambahkan pada
inventory. Apabila suatu perusahaan ingin mempunyai suatu tingkat current
ratio tertentu maka perusahaan tersebut dapat mengubah-ubah berbagai
jumlah aktiva lancar dalam hubungannya dengan utang lancarnya. Untuk lebih
jelasnya dapat diberi contoh sebagai berikut :
Neraca PT Tamma (Dalam Jutaan Rupiah)
Aktiva lancar Rp 8.000 Utang lancar Rp 2.000
Aktiva tetap Rp28.000 Utang jangka panjang Rp14.000
_______ Modal Sendiri Rp20.000
Rp36.000 Rp36.000

Tampak pada neraca PT Tamma Aktiva Lancar Rp 8.000,- dan utang lancar
Rp 2.000,- sehingga current rationya 4:1 atau 400%.
Sedangkan contoh untuk quick ratio atau acid test ratio adalah sebagai
berikut :
PT Hasta Abadi mempunyai Aktiva lancar sejumlah Rp 600.000,- dan Utang
lancar Rp 200.000,-. (dalam ribuan rupiah)
a) Apabila perusahaan ingin membeli inventory dengan kredit, agar supaya
current ratio tidak kurang dari 250% berapa jumlah inventory yang dapat
dibiayai dengan utang lancar?
Jumlah inventory yang dibeli = x
1
2,5
x 200.000
x 600.000
=
+
+

(600.000 + x) : (200.000 + x) - 2,5 : 1
600.000 + x = 500.000 + 2,5 x
100.000 = 1,5 x  x = Rp 66,667-

b) Kalau perusahaan ingin mencapai current ratio 400%, berapa jumlah Kas
yang dapat digunakan untuk membayar utang lancar?
Jumlah kas yang akan digunakan untuk membayar utang lancar = x
1
4
x 200.000
x 600.000
=
÷
÷

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
12 Memahami Laporan Keuangan dengan Rasio Keuangan Utama

(600.000 -x) : (200.000 - x) - 4 : 1
600.000 - x = 800.000 - 4 x
3 x = 200.000

c) Berapa jumlah inventory yang perlu dijual untuk melunasi utang lancar
kalau kita ingin mempunyai current ratio 500%.
Jawaban :
Jumlah inventory yang harus dijual = x
1
5
x 200.000
x 600.000
=
÷
÷

(600.000 - x) : (200.000 - x) = 5 : 1
600.000 – x = 1.000.000 - 5x
400.000 = 4x
x = 100.000,-

2.2 Solvabilitas
Solvabilitas adalah kemampuan perusahaan untuk memenuhi semua
kewajiban jangka panjangnya. Dengan kata lain seandainya perusahaan
tersebut dilikuidasikan maka seluruh aktivanya dapat untuk melunasi seluruh
utang dan kewajiban yang dimiliki. Di sini letak persoalannya apabila suatu
perusahaan itu dilikuidasikan, apakah kekayaan yang dimiliki oleh perusahaan
tersebut cukup untuk memenuhi semua utang-utangnya.
Suatu perusahaan yang solvabel berarti bahwa perusahaan tersebut
mempunyai aktiva atau kekayaan yang cukup untuk membayar semua utang-
utangnya, tetapi tidak langsung bahwa perusahaan tersebut likuid. Sebaliknya
perusahaan yang insolvabel atau tidak solvabel tidak langsung berarti
perusahaan tersebut adalah juga likuid. Baik perusahaan yang insolvabel
maupun yang illikuid, kedua-duanya pada suatu waktu akan menghadapi
kesulitan keuangan yaitu pada saat harus memenuhi kewajibannya.
Perusahaan yang insolvabel tetapi likuid tidak langsung mengalami
kesulitan keuangan, tetapi perusahaan yang illikuid akan langsung mengalami
kesulitan keuangan karena segera menghadapi tagihan-tagihan dari
krediturnya. Perusahaan yang insolvabel tetapi likuid masih dapat bekerja
dengan baik. dan sementara itu masih mempunyai kesempatan untuk
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Memahami Laporan Keuangan dengan Rasio Keuangan Utama 13
memperbaiki solvabilitasnya. Tetapi apabila usahanya tidak berhasil, maka
pada akhirnya perusahaan tersebut akan mengalami kesulitan.
Untuk menentukan tingkat solvabilitas perusahaan tidak berdasarkan
pada nilai likuidasi atau nilai penjualan dari aktiva saja, melainkan didasarkan
kepada nilai yang sebenarnya dari aktiva yang dimiliki oleh perusahaan dalam
keadaan operasi atau going concern value. Solvabilitas suatu perusahaan dapat
diukur dengan membandingkan jumlah aktiva (total assets) dengan total utang
baik jangka pendek maupun jangka panjang. Cara lain untuk mengukur
solvabilitas ialah dengan membandingkan modal sendiri (Net Worth) yang ini
merupakan kelebihan nilai (excess value) dari aktiva atas utang. Dalam
menghitung solvabilitas tidak diperhitungkan aktiva tidak berwujud (intangible
assets). Untuk menjelaskan kosep solvabilitas berikut disajikan contoh :
(dalam ribuan rupiah)
Jumlah aktiva atau kekayaan Rp 450.000,
Jumlah utang Rp 300.000,
Excess value daripada aktiva di atas utang seluruhnya Rp 150.000,
150% 100%
300.000
450.000
asnya Solvabilit = ×

Kalau menggunakan ratio antara jumlah aktiva dengan jumlah Utang (Total
Assets to Debt ratio) rationya adalah 450.000 : 300.000 - 1,5 : 1. Ini berarti
bahwa utang Rp 1,- dijamin oleh aktiva Rp 1,5. Apabila solvabilitasnya 100%,
ini berarti bahwa jumlah kekayaan sama besarnya dengan jumlah utangnya
sehingga perusahaan tersebut tidak mempunyai kelebihan aktiva di atas
utangnya. Perusahaan harus mengusahakan agar solvabilitasnya (positif)
sebesar Rp 150.000,- yang ini merupakan kelebihan aktiva atas utang, ini juga
disebut excess value. Dinyatakan dalam persentase adalah :

hutangnya jumlah dari 50% 100%
300.000
150.000
= ×

Apabila dinyatakan dalam ratio, yaitu Net Worth to Debt ratio, hasilnya ialah
150.000 : 300.000 atau 1:2.Net worth to Debt ratio setinggi 1 : 2 berarti
bahwa perusahaan tersebut akan mulai dalam keadaan tidak mempunyai
kelebihan aktiva di atas utang setelah 1/3 dari assetnya berkurang. Makin kecil
persentase ini berarti makin cepat menjadinya insolvabel, karena dengan
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
14 Memahami Laporan Keuangan dengan Rasio Keuangan Utama

adanya pengurangan yang kecil saja dari nilai aktivanya, perusahaan sudah
dalam keadaan insolvabel.
Karena solvabilitas itu adalah angka perbandingan antara jumlah aktiva
dengan jumlah Utang, maka setiap panambahan jumlah utang akan
menurunkan tingkat solvabilitasnya. Apabila jumlah utang bertambah, jumlah
dari excess value nya dalam angka absolut adalah tetap, karena
bertambahnya utang disertai dengan bertambahnya aktiva, tetapi dalam angka
relatif atau dalam persentase adalah makin kecil. Seperti jika perusahaan
menambah utangnya dengan Rp150.000,- maka sekarang keadaannya adalah
sebagai berikut:
Jumlah Aktiva Rp 600.000,-  (Rp 450.000,- + Rp 150.000,-)
Jumlah Utang Rp 450.000-  (Rp 300.000,- + Rp 150.000,-)
Nilai lebih Rp 150.000,-
nilai lebih atau kekayaan bersihnya dalam angka absolut adalah tidak berubah
dan tetap sebesar Rp 150.000, walaupun ada tambahan utang. Tetapi
dinyatakan dalam persentase, baik solvabilitasnya maupun nilai lebihnya akan
makin kecil. Solvabilitasnya sekarang menjadi:
1/2% 133 100%
450.000
600.000
= × atau Total Assets to Debt rationya 1,33 :
1
Kelebihan nilai aktiva di atas utang = 30% 100%
450.000
150.000
= ×
atau Net Worth to Debt rationya adalah 1:3.
Dari Net Worth to Debt ratio sebesar 1:3 kita dapat mengetahui bahwa
sekarang perusahaan tersebut akan mulai dalam keadaan insolvabel setelah ¼
atau 25% dari nilai aktivanya berkurang.
Langkah selanjutnya bagaimana tingkat solvabilitas perusahaan dapat
ditingkatkan ?. cara meningkatkannya adalah dengan :
1. Menambah aktiva tanpa menambah utang atau menambah aktiva relatif
lebih besar daripada tambahan utang.
2. Mengurangi utang tanpa mengurangi aktiva atau mengurangi utang relatif
lebih besar daripada berkurangnya aktiva.


Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Memahami Laporan Keuangan dengan Rasio Keuangan Utama 15

2.3 Rentabilitas
Rentabilitas perusahaan menunjukkan perbandingan antara laba dengan
aktiva atau modal yang menghasilkan laba tersebut. Dengan kata lain
rentabilitas adalah kemampuan suatu perusahaan untuk menghasilkan laba
selama periode tertentu, dan umumnya dirumuskan sebagai :
100%
M
L
×
Ket :
L = jumlah laba yang diperoleh selama periode tertentu
M = modal atau aktiva yang digunakan untuk menghasilkan laba
Cara untuk menilai rentabilitas suatu perusahaan bervariasi dan
tergantung pada laba dan aktiva atau modal mana yang akan diperbandingkan
satu dengan lainnya. Apakah yang akan diperbandingkan itu laba yang berasal
dari operasi atau usaha, atau laba neto sesudah pajak dengan aktiva operasi,
atau laba neto sesudah pajak diperbandingkan dengan keseluruhan aktiva,
ataukah yang akan diperbandingkan itu laba neto sesudah pajak dengan jumlah
modal sendiri.
Dengan bervariasi cara dalam penilaian rentabilitas suatu perusahaan,
maka tidak mengherankan kalau ada beberapa perusahaan yang berbeda-beda
dalam cara menghitung rentabilitasnya. Yang penting adalah rentabilitas mana
yang akan digunakan sebagai alat pengukur efisiensi penggunaan modal dalam
perusahaan yang bersangkutan sanagt bergantung apada jenis dan aktivitas
perusahaan
Rentabilitas ekonomi ialah perbandingan antara laba usaha dengan
modal sendiri dan modal asing yang dipergunakan untuk menghasilkan laba
tersebut dan dinyatakan dalam persentase. Olah karena pengertian
rentabilitas sering dipergunakan untuk mengukur efisiensi penggunaan modal
di dalam suatu perusahaan, maka rentabilitas ekonomi sering pula
dimaksudkan sebagai kemampuan suatu perusahaan dengan seluruh modal
yang bekerja di dalamnya untuk menghasilkan laba.
Modal yang diperhitungkan untuk menghitung rentabilitas ekonomi
adalah modal yang digunakan dalam perusahaan (operating capital/assets).
Dengan demikian maka modal yang ditanamkan dalam perusahaan lain atau
modal yang ditanamkan dalam surat berharga atau efek kecuali perusahaan-
perusahaan kredit tidak diperhitungkan dalam menghitung rentabilitas
ekonomi. Selanjutnya laba yang diperhitungkan untuk menghitung rentabilitas
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
16 Memahami Laporan Keuangan dengan Rasio Keuangan Utama

ekonomi hanya laba yang berasal dari operasinya perusahaan net operating
income. Dengan demikian maka laba yang diperoleh dari usaha-usaha di luar
perusahaan seperti surat berharga tidak diperhitungkan dalam menghitung
rentabilitas ekonomi. Selanjutnya disajikan contoh sebagai berikut :
PT Lima Utama beroperasi dengan jumlah modal sebesar Rp 200.000,- yang
terdiri dari utang Rp 100.000,- dengan bunga 10% per tahun, dan modal
sendiri sebesar Rp 100.000,- Keuntungan yang berasal dari operasinya
perusahaan selama setahun sebesar Rp 40.000,- ( dalam ribuan rupiah), maka
rentabilitas ekonominya adalah :
Rentabilitas ekonomi = 20% 100%
200.000
40.000
= ×






















Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Memahami Laporan Keuangan dengan Rasio Keuangan Utama 17





Pertanyaan Kuis



1. Pada awal tahun 2005, PT Tamma Utama mempunyai aktiva lancar
sebesar Rp 400.000.000,- dan utang lancar sebesar Rp 100.000.000,-.
Apabila perusahaan tersebut ingin membeli bahan mentah secara
kredit, dan agar current rationya tidak lebih kecil dari 200%.
Berapakah jumlah bahan mentah yang dapat dibeli secara kredit
tersebut?
2. Suatu perusahaan pada permulaan tahun, mempunyai ratio antara
modal sendiri dengan utang (Net Worth To Debt Ratio) sebesar
20%. Perusahaan tersebut akan dalam keadaan insolvable setelah
berapa bagian dari nilai aktivanya berkurang ?
3. Suatu perusahaan mempunyai modal sendiri sebesar Rp
100.000.000,- dan utang sebesar Rp 100.000.000,- dengan bunga 10%
per tahun. Pajak Perseroan 50%. Apabila perusahaan tersebut
menginginkan rentabilitas modal Sendiri sebesar 40%. Berapakah
besarnya keuntungan sebelum bunga dan pajak (EB1T) yang harus
diperoleh oleh perusahaan tersebut ?











Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
18 Memahami Laporan Keuangan dengan Rasio Keuangan Utama





Pertanyaan Aplikasi



N E R A C A
31 Desember 2008 (dalam ribuan rupiah)
Kas Rp 50.000,- Utang Dagang Rp 50.000,-
Efek
Piutang Persediaan
50.000,-
150.000,-
Utang Wesel 50.000,-
Barang 150.000,- Obligasi 10% 400.000,-
Mesin (netto) 200.000,- Saham 450.000,-
Bangunan-bangunan
(netto) 300.000,-
Tanah Rp 100.000,- Laba ditahan 50.000,-
Rp1.000.000,- Rp1.000.000,-


1. Berapakah tambahan aktiva tetap yang dapat didanai dengan
kredit jangka pendek agar current ratio perusahaan menjadi
200%
2. Berapakah jumlah utang jangka pendek yang dapat dibayar
dengan quick assets sehingga acid test rationya menjadi 500%
3. Barapakah tambahan inventory yang dapat dibeli dengan kredit
jangka pendek agar current rationya menjadi 300%
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan 19



3 Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan











Overview

Analisis laporan keuangan perusahaan pada dasarnya merupakan penghitungan
ratio-ratio untuk mengevaluasi kondisi keuangan perusahaan di masa lalu, saat
ini dan meramalkan kemungkinan yang akan terjadi di masa depan. Dengan
mampu mengevaluasi kinerja keuangan perusahan saat ini maka pengambilan
keputusan dapat dilakukan dengan tepat dan akurat



Tujuan

1. Mahasiswa mampu menjelaskan proses analisis laporan keuangan
perusahaan
2. Mahasiswa mampu menghitung rasio-rasio dalam melakukan analisis
laporan keuangan perusahaan

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
20 Evaluasi Kinerja keuangan Perusahaan

3.1 Analisis Laporan Keuangan
Analisis laporan keuangan perusahaan pada dasarnya merupakan
penghitungan ratio-ratio untuk menilai keadaan keuangan perusahaan di masa
lalu, saat ini dan meramalkan kemungkinan yang akan terjadi di masa depan.
Ada beberapa cara yang dapat digunakan di dalam menganalisis keadaan
keuangan perusahaan, tetapi analisis dengan menggunakan ratio merupakan
hal yang sangat umum dilakukan di mana hasilnya akan memberikan
pengukuran relatif dari operasi perusahaan. Data pokok sebagai input yang
digunakan dalam analisis ratio ini adalah laporan rugi-laba dan neraca
perusahaan. Dengan kedua laporan ini akan dapat ditentukan sejumlah ratio
dan selanjutnya ratio ini dapat digunakan untuk menilai beberapa aspek
tertentu dari operasi perusahaan.

3.2 Stakeholder Analisis Laporan Keuangan
Pada umumnya terdapat tiga kelompok yang paling berkepentingan
dengan ratio-ratio finansial, yaitu:
- Pemegang saham
Pemegang saham menaruh perhatian pada tingkat keuntungan, baik
yang sekarang maupun kemungkinan tingkat keuntungan pada masa
yang akan datang. Hal ini sangat penting bagi para pemegang dan
calon pemegang saham karena seperti sudah dikatakan di muka
tingkat keuntungan ini akan mempengaruhi harga saham-saham yang
mereka miliki. Di samping tingkat keuntungan para pemegang saham
juga berkepentingan dengan tingkat likuiditas, aktivitas dan leverage
sebagai faktor lain dalam penilaian kelangsungan hidup perusahaan
serta proyeksi terhadap distribusi pendapatan di masa datang.
- Kreditur
Ppada umumnya kreditur berkepentingan terhadap kemampuan
perusahaan dalam membayar kewajiban-kewajiban finansial baik
jangka pendek maupun jangka panjang. Kreditur yang pada saat ini
sudah memberikan pinjaman kepada perusahaan ingin mendapatkan
jaminan bahwa perusahaan tempat mereka menanamkan modalnya
akan mampu membayar bunga dan pinjaman pokok tepat pada
waktunya.

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan 21
- Manajemen perusahaan
Manajemen perusahaan berkepentingan dengan seluruh keadaan
keuangan perusahaan karena mereka menyadari bahwa hal-hal
tersebutlah yang akan dinilai oleh para pemilik perusahaan maupun
para kreditur. Jadi manajemen perusahaan akan selalu berusaha
mempertahankan ratio-ratio yang dianggap baik oleh kedua
kelompok di atas. Ratio-ratio finansial perusahaan ini akan digunakan
juga oleh manajemen untuk memonitor keadaan perusahaan dari
satu periode ke periode lainnya. Adanya perubahan-perubahan yang
tidak diharapkan akan segera diketahui dan kemudian dicari langkah-
langkah solusinya

3.3 Perbandingan Ratio Keuangan Perusahaan
Terdapat dua cara dalam membandingkan ratio finansial perusahaan,
yaitu
- Cross sectional
cross sectional adalah suatu cara mengevaluasi dengan jalan
membandingkan ratio-ratio antara perusahaan yang satu dengan
perusahaan lainnya yang sejenis pada saat yang bersamaan.
pendekatan ini dimaksudkan untuk mengetahui seberapa baik atau
buruk suatu perusahaan dibandingkan dengan perusahaan sejenis
lainnya. Pembandingan dengan cara cross sectional approach ini juga
dapat dilakukan dengan jalan membandingkan ratio finansial
perusahaan dengan ratio rata-rata industri
- Time series analysis
Time series analysis dilakukan dengan jalan membandingkan ratio-
ratio finansial perusahaan dari satu periode ke periode lainnya.
Pembandingan antara ratio yang dicapai saat ini dengan ratio-ratio
pada masa lalu akan memperlihatkan apakah perusahaan mengalami
kemajuan atau kemunduran. Perkembangan perusahaan akan dapat
dilihat pada trend dari tahun ke tahun, sehingga dengan melihat
perkembangan ini perusahaan dapat membuat rencana-rencana
untuk masa depannya.. Setiap perkembangan-perkembangan yang
tidak diingini haruslah segera diperbaiki dan diarahkan pada tujuan
yang telah ditetapkan semula. Time series analysis juga sangat
membantu dalam menilai kewajaran dari laporan-laporan keuangan
yang diproyeksikan.
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
22 Evaluasi Kinerja keuangan Perusahaan

3.4 Rasio-rasio Keuangan Perusahaan
Secara umum rasio-rasio keuangan perusahaan dikelompokkan pada
tiga kelopok yaitu ;
- Rasio likuiditas
- Rasio solvabilitas
- Rasio rentabilitas
Untuk memudahkan dalam melakukan analisis berikut disajikan tabel lengkap
seluruh rasio keuangan perusahaan dalam bentuk rumus serta penjelasannya :
Ratio Metode penghitungan Penjelasan
Likuiditas
1. Net Working
capital
1.
Current assets – Current liabilities
Atau
Aktiva lancar – utang lancar
Undangan menghitung berapa
kelebihan aktiva lancar di atas
utang lancar
2. Net Working
capital
liabilites Current
assets Current

Atau
lancar Utang
lancar Aktiva

Untung menghitung berapa
kemampuan perusahaan dalam
membayar utang lancar dengan
aktiva lancar yang tersedia


3. Acid test ratio
atau quick ratio
liabilites Current
Iventory - assets Current

Atau
lancar Utang
Persediaan - lancar Aktiva


Untuk menghitung kemampuan
perusahaan dalam membayar
kewajiban-kewajiban atau
utang lancar dengan aktiva
yang lebih likuid..
Aktivitas ratio
aktivitasi digunakan
untuk mengukur
tingkat likuiditas dari
current account
(perkiraan perkiraan
lancar) tertentu
1. inventory turn
over atau Tingkat
perputaran
persediaan

inventory Average
sold goods of Cost

Atau
rata - rata persediaan
dijual g barang yan pokok harga

Untuk mengukur berapa kali
dana yang tertanam dalam
persediaan berputar dalam
setahun


Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan 23
2. Average age of
Inventory atau
Umur rata-rata
persediaan

sold good of Cost
360 x inventory Average

Atau
jual d yg - barang pokok harga
360 x persediaan rata - Rata

Untuk menghitung berapa lama
rata-rata persediaan berada
dalam gudang.
Dengan perkataan lain, berapa
lama rata-rata modal terikat
dalam persediaan.


3. Account
receivable
turnover atau
Tingkat
perputaran
piutang

receivable account Average
sales credit Annual

Atau
piutang rata - Rata
per tahun kredit penjualan

Untuk menghitung berapa kali
dana yang tertanam dalam
piutang perusahaan berputar
dalam setahun


4. Average age of
account
receivable atau
Umur rata-rata
piutang.

sales credit Annual
360 x receivable account Average

Atau
per tahun kredit Penjualan
360 piutang x rata - Rata

Untuk menghitung berapa lama
rata-rata dana terikat dalam
piutang


5. Account payable
turnover atau
Tingkat
perputaran utang
dagang

payable account Average
purchase credit Annual

Atau
dagang utang rata - Rata
per tahun kredit Pembelian

Untuk mengukur berapa kali
utang dagang perusahaan
berputar dalam setahun.

.
6. Average age of
account payable
atau Umur rata-
rata Utang
Dagang




Catatan :
Untuk pengukuran
umur rata-rata dapat
pula dihitung sebagai
berikut:
1. Umur rata-rata
purchase credit Annu
360 x payable account Average

Atau
per tahun kredit Pembelian
360 Dagang x Utang rata - Rata






persediaan perputara tingkat
360

Untuk menghitung berapa lama
rata-rata utang dagang
berada dalam perusahaan atau
berapa lama rata-rata dana
terikat dalam Utang dagang.


Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
24 Evaluasi Kinerja keuangan Perusahaan

persediaan








2. Umur rata-rata
piutang






3. Umur rata-rata
Utang dagang

Atau
Rata-rata persediaan
dijual
g barang yan pokk harga


piutang perputara tingkat
360

Atau
x360
per tahun kredit penjualan
piutang rata - rata
) (

dagang utang perputaran Tingkat
360

Atau
x360
per tahun kredit penjualan
dagang utang rata - Rata
) (

Utang :
1. Debt ratio atau
Ratio total utang


assets Total
s liabilitie Total

Atau
aktiva Total
utang Total

Pengukuran jumlah aktiva
perusahaan yang dibiayai oleh
utang atau modal yang berasal
dari kreditur.


2. The debt-equity
ratio atau Ratio
utang jangka
panjang dengan
modal sendiri
equity holders Stock
debt Long term

Atau
sendiri Modal
panjang ka Utang jang


Menghitung perbandingan
antara utang jangka panjang
dengan modal sendiri.


3. The debt to total
capitalization
atau Ratio utang
jangka panjang
dengan modal
jangka panjang
ion capitalizt total
debt Long term

Atau
Untuk mengukur berapa ba-
gian utang jangka panjang yang
terdapat di dalam modal jangka
panjang perusahaan.

.
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan 25
sendiri modal pjg Utang jgk
panjang ka Utang jang
+


Tingkat kemampuan
membayar kewajiban
finansial yang bersi-
fat tetap.

1. Time interest
earned
Earning before interest and texes
payment interest Annual
) EBIT (

Atau
per tahun bunga beban
operasi Laba


Hal ini menunjukkan bahwa
dengan laba operasi yang di-
capai perusahaan mampu
membayar beban bunga se-
banyak ….. kali.
2. Total debt
coverage
T
repayment) (Principal
interest
EBIT
÷
+
1

Atau
pajak Tkt
pinjaman Angsuran
bunga
EBIT
÷
+
1

Mengukur berapa besar ke-
mampuan perusahaan untuk
membayar beban bunga dan
angsuran pinjaman pokok de-
ngan ala operasi yang diper-
oleh.


3. Total debt coverage
t
div pref.
leasing
t
repayment principal
1
payment lease EBIT
÷
+ +
÷
+
+
1
)
1
(

Atau
tk.pjk
pref saham Div.
leasing
tk.pjk
pinjaman angsuran
bunga
leasing pembayaran operasi laba
÷
+ +
÷
+
+
1
)
1
(


Mengukur kemampuan peru-
sahaan untuk membayar
kewajiban-kewajiban finansial
yang bersifat tetap dengan
menggunakan laba.

Operasi yang diperoleh di-
tambah dengan pembayaran
leasing/sewa.

Ratio sebesar 1,86 x menun-
jukkan kemampuan perusahaan
untuk membayar kewajiban
finansial yang bersifat tetap
tersebut sebesar 1,86 kali.

Profitabilitas
1. Gross profit
margin sales
profit Gross

Atau
Penjualan
kotor Laba

Mengukur tingkat laba kotor
dibandingkan dengan volume
penjualan.


Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
26 Evaluasi Kinerja keuangan Perusahaan

2. Operating profit
margin
sales
profit Operating

Atau
Penjualan
operasi Laba

Mengukur tingkat laba operasi
dibandingkan dengan volume
penjualan.


3. Net profit margin
sales
s after taxe profit Net

Atau
penjualan
pajak sesudah bersih Laba

Mengukur laba bersih sesudah
pajak dibandingkan dengan
volume penjualan.


4. Total assets turn
over
assets total
sales

Atau
aktiva total
penjualan

Mengukur berapa kali total
aktiva perusahaan menghasil-
kan volume penjualan.


5. Return on invest-
ment (ROI)

Atau

Return on assets
(ROA)
asset Tot.
sales
sales
s after taxe profit net
×
Atau
asset Tot.
sales
sales
s after taxe profit net
×
Mengukur tingkat penghasil-an
bersih yang diperoleh dari
total aktiva perusahaan.


6. Return on equity
(ROE) Ada
beberapa cara
menghitung ROE.
Cara 1 :
equity holders Stock
s after taxe profit Net

Atau
sendiri Modal
pajak sesudah bersih Laba




Cara II:
ratio debt - 1
ROI

Mengukur tingkat penghasil-an
bersih yang diperoleh oleh
pemilik perusahaan atas modal
yang diinvestasikan.


Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan 27
Cara III:
ROI x Equity multiplier

7. Return on com-
mon stock
atau
Tingkat
penghasilan
saham biasa
eqity preferen - eq. holders Stc.
dividend Prefered - EAT

Atau
pref saham modal sendiri modal
preferen
dividen
pajak sesudah
bersih Laba
+
÷
|
.
|

\
|
|
.
|

\
|

Mengukur tingkat penghasil-an
bagi pemegang saham biasa.


8. Earning per share
(EPS)
Atau

Penghasilan/pen-
dapatan per lem-
bar saham biasa.
g outstandin stk com. of share of Num
stock common or availabe Earning

Atau
beredar yg biasa saham lembar jum
pref. saham dev - pjk sesuah brsh Laba

Mengukur jumlah pendapatan
per lembar saham biasa.


9. Deviden per
Share
atau

Devidend per
lembar saham
biasa
stad - out stock com. of shares of num
paid Dev.

Atau
beredar yg biasa saham lb Jum
biasa saham Dev

Menghitung jumlah penda-
patan yang dibagikan (dalarn
bentuk deviden) untuk setiap
lembar saham biasa.

.

10. Book value per
share
Atau
Nilai buku per
lembar saham
biasa
Total common stock equity
standing out
stock com. of share of num

Atau
beredar yg biasa saham lb jum.
biasa saham modal jum.

Menghitung nilai atau harga
buku saham biasa yang ber-
edar.






Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
28 Evaluasi Kinerja keuangan Perusahaan

3.5 Rasio Penilaian (Valuation Ratio)
Rasio ini bertujuan menjadi tolok ukur yang menghubungkan harga
saham biasa dengan pendapatan perusahaan dan nilai buku saham. Dengan
kata lain, rasio ini mencerminkan performance perusahaan secara
keseluruhan. Oleh karena itu, rasio ini merupakan pencerminan dari rasio
risiko dan rasio rentabilitas. Atau, dapat juga dikatakan bahwa rasio ini
mengaitkan kondisi internal dengan kondisi pasar (market measure).
Jika kita membaca buku mengenai saham, kita pasti akan menemukan
teknik analisis fundamental. Analisis fundamental adalah studi tentang
ekonomi, industri, dan kondisi perusahaan untuk memperhitungkan nilai dari
saham perusahaan. Analisis fundamental menitikberatkan persoalannya pada
data-data kunci dalam laporan keuangan perusahaan untuk memperhitungkan
apakah harga saham sudah diapresiasi secara akurat.

1) Price Earning Rasio (PER)
Rasio ini diperoleh dari harga pasar saham-biasa dibagi dengan laba per
saham (Earning per Share) sehingga semakin tinggi rasio ini akan
mengindikasikan bahwa kinerja perusahaan juga semakin membaik. Akan
tetapi sebaliknya, jika PER terlalu tinggi juga dapat mengindikasikan bahwa
harga saham yang ditawarkan sudah sangat tinggi atau tidak rasional.
PER =
EPS
Saham Pasar Harga

Di sini, laba per saham (earning per share) dihitung dengan:
PER =
arsaham Jumlahlemb
LabaBersih

Namun, diperlukan keberhati-hatian dalam menganalisis PER karena
analisis tersebut dapat menyesatkan.

Rasio keuangan selanjutnya adalah rasio penilaian atau sering disebut
Valuation Ratio. Rasio ini bertujuan menjadi tolok ukur yang menghujungkan
harga saham biasa dengan pendapatan perusahaan dan nilai buku saham. Rasio
ini mencerminkan performance perusahaan secara keseluruhan yang
mencerminkan rasio risiko dan rasio rentabilitas. Atau rasio ini tentang
kondisi internal dalam kaitannya dengan kondisi pasar

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan 29

1) Price Earning Rasio (PER)
Rasio ini diperoleh dari harga pasar saham-biasa dibagi dengan laba per
saham (Earning per Share) sehingga semakin tinggi rasio ini akan
mengindikasikan bahwa kinerja perusahaan juga semakin membaik. Akan
tetapi sebaliknya, jika PER terlalu tinggi juga dapat mengindikasikan bahwa
harga saham yang ditawarkan sudah sangat tinggi atau tidak rasional.
PER =
EPS
m aPasarSaha Harg

Disini, laba per saham (earning per share) dihitung dengan :
PER =
arSaham JumlahLemb
LabaBersih


2) Price to Book Value (PBV)
Rasio ini menggambarkan seberapa besar pasar menghargai nilai buku
saham suatu perusahaan. Makin Tinggi rasio ini berarti pasar makin
percaya akan prospek perusahaan tersebut
PBV =
aham Nilaibukus
m aPasarSaha Harg

Di sini nilai buku saham {book value per share) dihitung dengan :
BVS =
arsaham Jumlahlemb
as TotalEkuit

Sebagai suatu perusahaan yang memiliki manajemen yang baik,
diharapkan PBV dari perusahaan tersebut, setidaknya adalah satu atau
dengan kata lain di atas dari nilai bukunya. Jika PBV perusahaan di bawah
satu, kita dapat menilai bahwa harga saham tersebut adalah di bawah nilai
buku (under value).
Untuk lebih jelas mengenai rasio penilaian, akan dibuatkan ilustrasi
sebagai berikut :





Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
30 Evaluasi Kinerja keuangan Perusahaan


PT Tamma PT Hasta
Laba bersih (EAT)
Total ekuitas
Jumlah saham (lbr)
EPS
BV
Harga pasar saham
PER
PBV
7.000.000.000
96.000.000.000
78.000.000
89.7
1.230.7
1.425
15.89 kali
1.16 kali
21.000.000.000
85.000.000.000
45.000.000
466.6
1.888.8
1.600
3.43 kali
0.85 kali
Berdasarkan ilustrasi tersebut dapat dikatakanharga saham PT
Tamma seharga Rp 1.425,-belum tentu lebih murah daripada saham PT
Hasta yang harganya Rp 1.600,- jika dilihat berdasarkan PER. Hal tersebut
disebabkan oleh semakin rendah PER. Harga saham tersebut murah
karena akan memberi hasil (return) lebih tinggi.
Jika dinyatakan dengan persentase adalah sebagai berikut :

PT. Tamma PT. Hasta
100/PER 100/15,89 = 6,3% 100/3,43 = 29,2%

Akan tetapi, kondisi tersebut terbalik jika dilihat dari PBV nya.
Saham PT Tamma lebih dihargai oleh investor, sedangkan PT hasta
kurang dihargai oleh investor. Seperti dijelaskan di atas bahwa jika PBV <
1, harga saham tersebut dinilai lebih murah daripada nilai sesungguhnya
yang tercermin dari nilai bukunya.
Analisis ratio memiliki keterbatasan, dengan keterangan sebagai
berikut :
Analisis yang dilakukan adalah analisis historis dan tidak mencerminkan masa
depan.
Data dalam laporan keuangan biasanya bersifat subjektif dalam arti beberapa
pos dalam laporan keuangan sangat ditentukan oleh metode akuntansi
yang digunakan. Apabila digunakan metode yang berbeda, dapat diperoleh
analisis ratio yang berbeda.
Analisis ratio mencerminkan neraca yang merupakan posisi pada waktu
tertentu dan tidak menunjukkan kondisi sebenarnya. Seperti pada akhir
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan 31
tahun perusahaan dapat mempercepat pembayaran utang usia-hanya
sehingga dapat meningkatkan ratio likuiditas.
Analisis rasio hanya memberikan fakta kuantitatif, tidak mencerminkan dari
aset perusahaan. sepertipada nilai persediaan tidak mencerminkan
persediaan yang sudah lama tidak terjual.
Besar kemungkinan terjadi window dressing.

3.6 Analisis Kinerja dengan Du Pont System
Analisis kinerja perusahaan adalah hasil dari banyak putusan
individu yang dibuat secara terus-menerus oleh manajemen atau
merupakan suatu catatan hasil yang dicapai dari fungsi suatu aktivitas
tertentu selama satu periode waktu tertentu.
Rasio-rasio yang digunakan dalam Du Pont System adalah sebagai
berikut.
a. Asset Turn Over
Asset turn over menunjukkan kemampuan perusahaan dalam
mengelola seluruh aset/investasi untuk menghasilkan penjualan.
b. Net Profit Margin (Return On Sales)
Net profit margin (return on sales) menunjukkan berapa besar
keuntungan bersih yang diperoleh perusahaan.
c. Return On Investment (Return On Asset)
Rasio ini mengukur tingkat pengembalian dari bisnis atas seluruh aset
yang ada.
d. Asset Leverage
Asset leverage sering juga disebut dengan pengganda ekuitas (equity
multiplier), menggambarkan seberapa besar ekuitas atau modal jika
dibandingkan dengan total aktiva perusahaan atau seberapa besar
aktiva dibiayai oleh utang.
e. Return On Equity
Ratio ini mengukur tingkat pengembalian dari bisnis atas seluruh
modal yang ada. ROE dalam Du pont system dihitung dengan
mengkalikan ROA dengan Equity Multiplier.

Selanjutnta Du Pont sytem dapat dirumuskan sebagai beriukut :

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
32 Evaluasi Kinerja keuangan Perusahaan

ROE = ROA X Equity Multiplier
Aktiva Total
Bersih Laba
Aktiva Total
Bersih Laba
Ekuitas Total
Bersih Laba
Leverage] Financial 1 [
Bersih Laba
Ekuitas Total
Berih Laba
x
x
a TotalAktiv
=
+ =


Jika perusahaan mendanai hanya dengan modal sendiri, ROA =
ROE karena total aktivanya sama dengan total ekuitas. Akan tetapi, jika
perusahaan menggunakan utang, ROE > ROA, dan efek penggunaan
utang terhadap ROE yaitu Equity Multiplier, sebagai berikut :
ROE = Net Profit Margin x Asset Turn Over x Equity Multiplier
Ekuitas TOtal
Aktiva Total
Aktiva Total
Bersih Laba
Bersih Penjualan
Berih Laba
Ekuitas Total
Berih Laba
x x =

Melalui DuPont System diharapkan dapat diketahui penyebab
dari tidak efisiennya suatu perusahaan yang bersumber pada laporan
keuangannya. Sistem ini juga memiliki keunggulan lain, seperti membagi
Return On Equity (ROE) menjadi tiga bagian.
a. Komponen Laba Penjualan (Net Profit Margin) Komponen Laba
Penjualan dapat ditingkatkan dengan menaikkan harga dan
meminimalkan biaya. Agar dapat dijual dengan harga yang lebih tinggi,
produk atau jasa yang dihasilkan harus memiliki nilai tambah yang
tinggi sedangkan
biaya dapat diminimalkan dengan efisiensi.
b. Komponen efisiensi aktiva (Asset Turn Over) Komponen efisiensi
aktiva dapat ditingkatkan dengan menaikkan penjualan dan
mengurangi investasi pada masa aktiva yang kurang produktif. Dalam
peningkatan penjualan sebaiknya dijaga jangan sampai mengorbankan
tingkat laba
bersih.
c. Komponen leverage (Equity Multiplier)
Pengali ekuitas yang tinggi selain meningkatkan ROE juga
meningkatkan risiko keuangan perusahaan. Meningkatnya risiko
perusahaan dapat mengakibatkan biaya bunga lebih tinggi dan harga
saham turun. Oleh karena itu, pengali ekuitas harus diupayakan pada
posisi paling optimal.
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan 33
Untuk lebih jelas ilustrasi dari DuPont System dapat dilihat pada
diagram berikut ini :





X




X



: :


Dikurangi













ROE
(Return on Equity)

Equity Multiplier
ROE
(Return on Asset)
Net Profit Margin Asset Turn Over
Laba Bersih Penjualan Bersih Total Aktiva
Dikurangkan Biaya
Beban Pokok Penj
Beban usaha
Beban bunga
Beban lainnya
Aktiva lancar
Aktiva Tetap
Aktiva lain
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
34 Evaluasi Kinerja keuangan Perusahaan






Kuis Benar Salah



1. Jelaskan apa yang anda ketahui tentang rasio-rasio dalam penilaian
keuntungan ?.
2. Apa yang anda ketahui tentang rasio return on investment?, jelaskan.
3. Apa yang anda ketahui tentang rasio return on equity?, jelaskan.
4. Jelaskan perbedaan antara kedua rasio tersebut ?.
5. Mengapa dalam menganalisis keuntungan perusahaan perlu
dimodifikasi dengan analisis dupont ?, jelaskan.

















Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan 35




Latihan



Soal 1

N e r a c a PT Tamma
31 Desember 2008
Kas Rp 25.000,00 Hutang Dagang Rp 75.000,00
Piutang Dagang 75.000,00 Hutang Wesel 25.000,00
Persediaan Barang 200.000,00 Hutang Bunga 9.000,00
Mesin (netto) 250.000,00 Hutan pajak 145.500,00
Bangunan-
bangunan (netto) 350.000,00 Hutang Obligasi 5% 180.000,00
Tanah Rp 100.000,00 Saham 565.500,00
Rp1.000.000,00 Rp1.000.000,00


Laporan Rugi Laba PT Tamma
2007
Penjualan Rp2.000.000,00
Harga Pokok Penjualan Rp1.000.000,00
Laba Bruto Rp1.000.000,00
Biaya Administrasi Rp300.000,00
Biaya Penjualan Rp250.000,00
Biaya Umum Rp150.000,00
Rp700.000,00
Laba sebelum bunga dan pajak (EBIT) Rp300.000,00
Bunga Rp 9.000,00
Laba sebelum pajak (EBIT) Rp291.000,00
Pajak perseroan Rp145.500,00
Laba sesudah pajak (EAT) Rp145.000,00
Pertanyaan :
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
36 Evaluasi Kinerja keuangan Perusahaan

a. Hitunglah rasio profitabilitas dengan menggunakan rasio return on
investment dan return on equity ?
b. Hitunglah rasio return on equity dengan menggunakan metode
analisis dupont ?
c. Analisislah jawaban anda !.

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Modal Kerja 37

4 Modal Kerja














Overview

Manajemen modal kerja merupakan salah-satu aspek terpenting dari
keseluruhan manajemen keuangan perusahaan. Apabila perusahaan tidak
dapat mempertahankan tingkat modal kerja, maka perusahaan akan berada
dalam keadaan tidak mampu membayar kewajiban-kewajiban yang sudah jatuh
tempo dan bahkan mungkin terpaksa harus di likuidasi



Tujuan

1. Mahasiswa mampu menjelaskan pengertian modal kerja , jenis modal
kerja dan perputaran modal kerja
2. Mahasiswa mampu menghitung modal kerja, perputaran dan
kebutuhan modal kerja
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
38 Modal Kerja

4.1 Manajemen Modal Kerja
Manajemen modal kerja adalah management current account
perusahaan atau manajemen aktiva lancar dan utang lancar. Manajemen modal
kerja ini merupakan aspek penting dari keseluruhan manajemen keuangan
perusahaan. Apabila perusahaan tidak dapat mempertahankan tingkat modal
kerja, maka perusahaan akan berada dalam keadaan tidak mampu membayar
kewajiban-kewajiban yang sudah jatuh tempo dan bahkan terpaksa harus
dilikuidasi. Aktiva lancar harus cukup besar untuk dapat menutup utang lancar
sedemikian rupa, sehingga menggambarkan adanya tingkat keamanan atau
margin of safety yang cukup.
Tujuan dari manajemen modal kerja adalah untuk mengelola masing-
masing rekening aktiva lancar dan utang lancar sedemikian rupa, sehingga
jumlah net working capital yaitu aktiva lancar dikurangi dengan utang lancar
yang diinginkan dapat dipertahankan. Rekening-rekening dalam aktiva lancar
adalah kas, surat-surat berharga jangka pendek, piutang dan persediaan.
Masing-masing rekening tersebut harus dikelola secara baik dan efisien untuk
dapat mempertahankan likuiditas perusahaan dan pada saat yang sama jumlah
dari masing-masing rekening tersebut juga tidak terlalu besar.
Sedangkan rekening-rekening dalam utang lancar terdiri dari utang
dagang, utang surat-surat berharga dan biaya-biaya yang masih harus dibayar.
Mengapa rekening-rekening tersebut harus dikelola dengan baik karena untuk
menjamin bahwa sumber-sumber modal jangka pendek tersebut diperoleh
dan dipergunakan dengan cara yang sebaik mungkin.

4.2 Net Working Capital
Definisi net working capital adalah selisih antara aktiva lancar dengan
utang lancar. Selama aktiva lancar melebihi jumlah utang lancar, maka berarti
perusahaan memiliki net working capital tertentu yang jumlahnya ditentukan
oleh jenis usaha dari masing-masing perusahaan. Perusahaan-perusahaan yang
arus kasnya dapat diprediksi dengan akurat dapat bekerja dengan net working
capital yang kecil. Sekalipun demikian biasanya perusahaan-perusahaan
menetapkan suatu jumlah minimal dari net working capital yang dimilikinya.
Selanjutnya dapat dikatakan bahwa net working capital adalah bagian dari
aktiva lancar yang dibiayai modal jangka panjang.
Berikut disajikan contoh posisi aktiva lancar dan utang lancar PT Hasna
tahun 2008 (dalam ribuan rupiah) :
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Modal Kerja 39


Kas Rp 50.000,- Utang dagang Rp60.000,-
Surat berharga
jangka pendek Rp 20.000,-
Notes payable
Rp80.000,-
Piutang
Rp 80.000,-
Utang jangka
pendek yg lain Rp20.000,-
Persediaan Rp120.000,- __________
Total Rp270.000,- Total Rp160.000,-

4.3 Pertukaraan Antara Profitabilitas dan Resiko
Pertukaran atau trade off antara profitabilitas dan resiko yang dihadapi
oleh perusahaan akan selalu timbul dari saat ke saat. Profitabilitas diukur
dengan jumlah keuntungan sementara resiko diukur dengan probabilitas suatu
perusahaan untuk berada dalam keadaan ilsolvabel
Resiko untuk berada dalam keadaan ilsolvabel pada umumnya diukur
dengan jumlah net working capital atau current ratio, dengan asumsi bahwa
semakin besar jumlah net working capital yang dimiliki oleh suatu perusahaan
maka semakin kecil resiko yang dihadapinya. Dengan kata lain, semakin besar
jumlah net working capital semakin Iikuid keadaan perusahaan dan oleh
karena itu akan semakin kecil pula resiko untuk berada dalam keadaan
ilsolvabel. Sebaliknya semakin kecil net working capital akan semakin besar
resiko yang dihadapi oleh perusahaan. Dengan demikian sudah jelas hubungan
antara likuiditas, net working capital dan resiko yaitu bahwa semakin besar
net working capital akan semakin kecil resiko yang dihadapi, demikian
sebaliknya.
Beberapa asumsi dasar yang melingkupi trade off profitabilitas dengan
resiko adalah sebagai berikut
- Jenis perusahaan
- Perbedaan kemampuan aktiva untuk menghasilkan pendapatan
- Biaya-biaya dari berbagai alternatif permodalan.




Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
40 Modal Kerja

4.4 Aktiva lancar
Pengaruh dari tingkat aktiva lancar atas trade off antara profitabilitas
dan resiko dapat diilustrasikan dengan menggunakan ratio sederhana, yaitu
ratio antara aktiva lancar atas total aktiva. Persentase yang diperoleh akan
menunjukkan berapa bagian dari total aktiva yang tertanam dalam rekening-
rekening yang lancar.
Apabila ratio aktiva lancar atas total aktiva meningkat maka baik
profitabilitas maupun resiko yang dihadapi akan menurun. Menurunnya
profitabilitas disebabkan karena aktiva lancar menghasilkan lebih sedikit
dibandingkan dengan aktiva tetap. Resiko ilsolvabel akan menurun karena
diasumsikan utang lancar tidak berubah dan peningkatan jumlah aktiva lancar
akan semakin memperbesar net working capital
Penurunan ratio aktiva lancar atas total aktiva akan mengakibatkan
meningkatnya baik profitabilitas maupun resiko yang dihadapi oleh
perusahaan. Peningkatan profitabilitas ini disebabkan karena lebih banyak
modal yang diinvestasikan dalam aktiva tetap yang dapat memberikan
profitabilitas yang lebih besar dibandingkan dengan aktiva lancar. Dengan
meningkatnya profitabilitas ini juga akan diikuti oleh meningkatnya resiko
karena jumlah net working capital akan menurun dengan semakin kecilnya
jumlah aktiva lancar. Pengaruh penurunan ini berbanding terbalik dengan
pengaruh dari peningkatan ratio aktiva lancar atas total aktiva perusahaan.
Berikut disajikan contoh :
PT Millenia
Neraca (ribuan rupiah)
Aktiva Pasiva
Aktiva lancar Rp 270.000,- Utang lancar Rp160.000,-
Aktiva tetap Rp 430.000,- Utang jka panjang Rp240.000,-
___________ Modal sendiri Rp 30.000,-
Total Rp700.000,- Total Rp700.000,-

Apabila perusahaan dapat menghasilkan sebesar 6% dari aktiva lancar dan 40%
dari aktiva tetapnya, maka jumlah penghasilan yang akan diperoleh adalah
sebesar:


Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Modal Kerja 41
Aktiva lancar : 6% x Rp 270.000,- = Rp 16.200,-
Aktiva tetap : 40% x Rp 430.000,- = Rp 172.000,-
Total = Rp 188.200,-
Jumlah net working capital yang dimiliki oleh perusahaan adalah sebesar Rp
100.000,- (Rp 270.000,- - Rp 160.000,-) dan ratio aktiva lancar atas total
aktiva adalah sebesar 38,6% (170.000 : 700.000).
Sedangkan apabila perusahaan menurunkan ratio aktiva lancar atas
total aktiva dengan jalan mengurangi aktiva lancar sejumlah Rp 30.000,- dan
jumlah tersebut ditanamkan ke dalam aktiva tetap maka rationya sekarang
menjadi 34,3% (240.000 : 700.000). Dengan adanya perubahan komposisi ini
maka :
Aktiva lancar : 6% x Rp 240.000,- = Rp 14.400,-
Aktiva tetap : 40% x Rp 460.000,- = Rp 184.000,-
Total = Rp 198.400,-
Dengan menurunnya aktiva lancar sebesar Rp 30.000,- maka jumlah net
working capital akan turun menjadi Rp 80.00,- (Rp 240.000,- - Rp 160.000,-).
Sebaliknya jika perusahaan meningkatkan ratio aktiva lancar atas total
aktiva seperti misalnya perusahaan menjual aktiva tetap sebesar Rp 30.000,-
dan jumlah tersebut ditambahkan ke dalam aktiva lancar, maka penghasilan
yang akan diperoleh adalah sebagai berikut:
Aktiva lancar : 6% x Rp 300.000,- = Rp 18.000,-
Aktiva tetap : 40% x Rp 400.000,- = Rp 160.000,-
Total = Rp 178.000,-
Jumlah net working capital akan meningkat menjadi Rp 140.000,- (Rp
300.000,- - Rp 160.000,-).. Pengaruh dari adanya perubahan ratio-ratio aktiva
lancar tersebut adalah :

Keterangan Nilai semula
Nilai sesudah
perubahan
Ratio aktiva lancar atas total aktiva 38.6% 34.3%
Penghasilan yang diperoleh Rp 188.200,- Rp 198,400,-
Net working capital Rp 100.000,- Rp 80.000,-



Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
42 Modal Kerja

Pengaruh dari Peningkatan Aktiva Lancar
Keterangan Nilai semula
Nilai sesudah
perubahan
Ratio aktiva lancar atas total aktiva 38.6% 42.9%
Penghasilan yang diperoleh Rp 188.200,- Rp 178,400,-
Net working capital Rp 100.000,- Rp 140.000,-

4.5 Menentukan Komposisi Modal Kerja
Sejauhmana utang lancar akan digunakan untuk membiayai aktiva
lancar?, terdapat beberapa pendekatan yang dapat digunakan dalam
menentukan komposisi modal perusahaan. Salah-satu faktor penting adalah
bahwa jumlah pembelanjaan jangka pendek (utang lancar) adalah terbatas,
karena :
- jumlah utang dagang dibatasi oleh pembelian bahan-bahan secara
kredit
- jumlah biaya yang masih harus dibayar (accrual)
- jumlah pinjaman yang dianggap pantas oleh para kreditur
Para kreditur modal jangka pendek meminjamkan uangnya hanya
apabila mereka merasa yakin bahwa uang yang dipinjamkan tersebut akan
digunakan untuk membiayai kebutuhan-kebutuhan jangka pendek dan
bukannya kebutuhan jangka panjang. Sedangkan pembelanjaan perusahaan
dapat dibagi ke dalam dua bagian yaitu:
- kebutuhan-kebutuhan yang sifatnya permanen
Kebutuhan-kebutuhan permanen terdiri dari total aktiva tetap dan
bagian dari aktiva lancar yang harus selalu dipertahankan (persediaan
besi) dalam perusahaan. Dengan demikian jumlah ini tidak berubah-
ubah dengan asumsikan tidak ada pembelian ataupun penjualan aktiva
tetap selama satu periode.
- kebutuhan-kebutuhan yang sifatnya berubah-ubah atau kebutuhan
modal yang bersifat variabel.
Kebutuhan-kebutuhan variabel yang timbul karena adanya
kebutuhan-kebutuhan aktiva lancar yang permanen akan selau
berubah sari waktu ke waktu.

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Modal Kerja 43
Pada konsep pendekatan agresif kebutuhan modal jangka pendek
harus dibiayai dengan pinjaman jangka pendek, sedangkan kebutuhan-
kebutuhan jangka panjang harus dibiayai dengan pinjaman atau modal jangka
panjang pula. Dengan demikian kebutuhan yang bervariasi dari waktu ke
waktu (kebutuhan variabel) akan dibiayai dengan sumber modal jangka
pendek dan kebutuhan yang bersifat permanen akan dibiayai dengan modal
jangka panjang.
Pendekatan yang konservatif mengatakan bahwa seluruh proyeksi
kebutuhan modal perusahaan harus dibiayai dengan modal jangka panjang
sedangkan modal jangka pendek akan dipergunakan hanya apabila timbul
keadaan yang darurat atau karena adanya arus kas keluar yang takterduga
sebelumnya. Cukup sulit bagaimana cara mengimplementasikan pendekatan
ini karena sumber-sumber pembelanjaan jangka pendek seperti misalnya
utang dagang dan accruals adalah suatu hal yang normal yang suit untuk
dihindarkan dalam pelaksanaan aktivitas perusahaan sehari-hari.




















Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
44 Modal Kerja






Pertanyaan Kuis




1. Apakah yang dimaksud dengan net working capital ?, jelaskan mengapa
net working capital dianggap begitu penting oleh para pemegang saham,
kreditur dan manager keuangan?
2. Bagaimana net working capital, likuiditas, ilsolvabel serta resiko saling
berhubungan satu sama lain ?
3. Pada umumnya biaya modal jangka pendek lebih murah dibandingkan
dengan modal jangka panjang. Mengapa ? jelaskan jawaban saudara!
4. Mengapakah peningkatan ratio aktiva lancar atas total aktiva yang diukur
dengan jumlah net working capital akan menyebabkan menurunnya
profitabilitas dan resiko?
5. Apakah yang dimaksud dengan pendekatan konservatif ?












Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Modal Kerja 45




Pertanyaan Aplikasi



1. Apabila perbedaan antara modal jangka pendek dan modal jangka
panjang semakin mengecil pendekatan manakah yang akan dipakai
agresif atau konservatif ?, jelaskan
2. Apa saran yang dapat saudara berikan perusahaan yang menerapkan
pendekatan agresif apabila diketahui dengan pasti bahwa modal
jangka pendek yang tersedia hanya dapat menutup sebagian saja dari
kebutuhan-kebutuhan dana yang bersifat variabel?
3. PT Tamma Sejahtera memiliki data neraca sebagai berikut:
(dalam ribuan rupiah)
Aktiva lancar Rp 3.000,- Utang lancar Rp 1.500,-
Aktiva tetap Rp 9.000,- Modal sendiri Rp10.800,-
Total Rp12.000,- Total Rp12.000,-

Pertanyaan :
a. Hitunglah penghasilan atas total aktiva, biaya-biaya, keuntungan,
dan current ratio apabila :
o Perusahaan memperkirakan akan memperoleh hasil dari
aktiva tetap 34% dan aktiva lancar sebesar 6%, biaya-biaya
modal jangka pendek sebesar 12% dan modal jangka panjang
18%
o Aktiva lancar 3%, aktiva tetap 11% biaya modal jangka
pendek 25% dan modal jangka panjang 16%
b. Perusahaan ingin menurunkan net working capital sebesar
Rp1.000.000,-. Hal ini bisa dilakukan dengan jalan menurunkan
aktiva lancar, meningkatkan utang lancar, atau merupakan
kombinasi dari keduanya. Mana yang lebih baik menurut anda?


Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
46 Modal Kerja


4. Data neraca PT Millenia tahun 2007 adalah sebagai berikut :

Kas 250.000,- Hutang Wesel 844.000,-
Effek 350.000,- Hutang Dagang 170.000,-
Pihutang
Dagang

1.000.000,-
Hutang Pajak
316.000,-
Mesin 2.400.000,- Obligasi 6% 1.500.000,-
Depresiasi 400.000,- Hipotik 9% 1.000.000,-
2.000.000,- Modal saham 2.500.000,-
Bangunan 3.300.000,-

Cadangan
Ekspansi 1.500.000,-
Depresiasi 300.000,- Laba Ditahan 970.000,-
3.000.000,-
Tanah 1.150.000,- __________
Total 8.800.000,- Total 8.800.000,-

Data tambahan untuk tahun 2007 adalah sebagai berikut:
Penjualan netto Rp 17.600.000,-
Harga pokok penjualan Rp14.410.000,-
Biaya penjualan dan administrasi Rp 1.430.000,-
Pajak Perseroan 40%

Pertanyaan :
1. Hitunglah:
a. modal kerja
b. bukan modal kerja
c. modal kerja potensial
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Peramalan Keuangan, Perencanaan & Penganggaran 47
5 Peramalan Keuangan, Perencanaan Dan
Penganggaran














Overview

Setiap perusahaan dalam menjalankan usahanya selalu membutuhkan kas. Kas
diperlukan baik untuk membiayai operasi perusahaan sehari-hari maupun
untuk mengadakan investasi baru dalam aktiva tetap. Pengeluaran kas suatu
perusahaan dapat bersifat terus menerus maupun tidak terus menerus



Tujuan

1. Mahasiswa mampu menjelaskan peramalan keuangan dan
penganggaran
2. Mahasiswa mampu menghitung peramalan keuangan dan
penganggaran

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
48 Peramalan Keuangan, Perencanaan & Penganggaran

5.1 Aliran Kas
Setiap perusahaan dalam menjalankan usahanya selalu membutuhkan
kas. Kas diperlukan baik untuk membiayai operasi perusahaan sehari-hari
maupun untuk mengadakan investasi baru dalam aktiva tetap. Pengeluaran kas
suatu perusahaan dapat bersifat terus menerus seperti pengeluaran kas untuk
pembelian bahan baku, pembayaran upah buruh dan gaji. Pada aliran kas ke
luar atau cash outflow yang bersifat tidak terus menerus seperti pengeluaran
untuk pembayaran bunga, deviden, pajak penghasilan atau laba, pembayaran
angsuran utang, pembelian kembali saham perusahaan dan pembelian aktiva
tetap. Di samping aliran kas keluar juga terdapat aliran kas masuk atau cash
inflow dan sama halnya pada cash outflow, di dalam cash inflowpun terdapat
aliran yang bersifat terus menerus dan tidak terus menerus.
Aliran kas masuk yang bersifat terus menerus seperti aliran kas yang
berasal dari hasil penjualan produk secara tunai seperti penerimaan piutang.
Sedangkan aliran kas masuk yang tidak terus menerus seperti yang berasal
dari berasal dari penyertaan pemilik perusahaan, penjualan saham, kredit dari
bank dan penjualan aktiva tetap yang menganggur.
Kelebihan dari aliran kas masuk terhadap aliran kas keluar merupakan
saldo kas yang akan tertahan di dalam perusahaan. Besarnya saldo kas ini akan
mengalami perubahan dan waktu ke waktu karena berbagai faktor. Jumlah
saldo kas yang ada dalam perusahaan akan meningkat apabila aliran masuknya
yang berasal dari penjualan tunai dan piutang yang terkumpul lebih besar
daripada aliran kas keluar untuk bahan baku, tenaga kerja, biaya lain dan pajak.
Perubahan dalam tingkat harga juga mempunyai pengaruh yang besar terhadap
aliran kas di dalam perusahaan.
Beberapa perubahan didalam perusahaan juga perubahan strategi
marketing, perubahan bidang produksi, perubashan kebijakan bidang
purchasing serta perubahan di bidang sumber daya manusiaakan mempunyai
efek terhadap aliran kas dalam perusahaan.

5.2 Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Persediaan Kas
Kas adalah salah satu unsur modal kerja yang paling tinggi tingkat
likuiditasnya. Makin besar jumlah kas yang ada di dalam perusahaan berarti
makin tinggi tingkat likuiditasnya. Ini berarti bahwa perusahaan mempunyai
resiko yang lebih kecil untuk gagal dalam memenuhi kewajibannya. Tetapi ini
tidak berarti bahwa perusahaan harus berusaha untuk mempertahankan
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Peramalan Keuangan, Perencanaan & Penganggaran 49
persediaan kas yang sangat besar, karena makin besarnya kas berarti makin
banyaknya uang yang menganggur sehingga akan memperkecil keuntungan.
Sebaliknya kalau perusahaan hanya mengejar keuntungan semata akan
berusaha agar semua persediaan kasnya dapat diputarkan menjadi produktif
dan mampu menghasilkan tambahan laba.
Untuk menentukan berapa jumlah kas yang sebaiknya harus dipunyai
oleh suatu perusahaan memang tidak mudah. Sampai saat ini belum ada
standar rasio yang pasti dan lazim digunakan sebagai acuan jumlah kas yang
harus dimiliki. Meskipun demikian ada beberapa standard tertentu yang dapat
digunakan sebagai pedoman di dalam menentukan jumlah kas yang harus
dipertahankan oleh suatu perusahaan.
Jumlah kas pada suatu saat dapat dipertahankan dengan besarnya
jumlah aktiva lancar ataupun hutang lancar. Menurut para pakar sebaiknya
jumlah kas yang ada di dalam perusahaan yang baik hendaknya tidak kurang
dari 5% sampai 10% dari jumlah aktiva lancar. Besaran jumlah kas terkait
dengan dengan jumlah penjualannya atau salesnya. Perbandingan antara sales
dengan jumlah kas rata-rata menggambar-tingkat perputaran kas (cash
turnover). Makin tinggi turnover ini makin baik, karena ini berarti makin tinggi
efisiensi penggunaan kasnya. Tetapi cash turnover yang berlebihan besarnya
berarti jumlah kas yang tersedia adalah terlalu kecil untuk volume sales yang
dihasilkan.
Seperti pada inventory dan piutang pada kas juga terdapat persediaan
besi atau persediaan minimal yang disebut safety cash balance as yaitu jumlah
minimal dari kas yang harus dipertahankan oleh perusahaan agar dapat
memenuhi kewajibannya setiap saat. besaran persediaan kas minimal ini
berbeda-beda antara perusahaan yang satu dengan lainnya. faktor-faktor yang
mempengaruhi besar kecilnya persediaan kas suatu perusahaan adalah :

1. Keseimbangan antara aliran kas masuk dengan aliran kas keluar.
Dengan adanya keseimbangan yang baik tentang kuantitas dan timing
antara cash inflow dengan cash outflow dalam perusahaan maka
pengeluaran kas akan dapat dipenuhi dari penerimaan kasnya
sehingga perusahaan tidak perlu mempunyai persediaan besi kas yang
besar. Adanya keseimbangan aliran kas disebabkan karena adanya
kesesuaian antara syarat pembelian dengan syarat penjualan. Ini
berarti bahwa pembayaran utang akan dapat dipenuhi dengan kas
yang berasal dari pengumpulan piutang. Pembayaran-pembayaran
untuk pembelian bahan baku dan pembayaran upah buruh
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
50 Peramalan Keuangan, Perencanaan & Penganggaran

diharapkan dapat dipenuhi dengan kas yang berasal dari hasil
penjualan produknya.
2. Untuk menjaga likuiditas perusahaan perlu membuat perkiraan atau
estimasi mengenai aliran kas di dalam perusahaannya. Apabila aliran
kas selalu sesuai dengan estimasinya, maka perusahaan tersebut tidak
menghadapi kesukaran likuiditas. Bagi perusahaan ini tidak perlu
mempertahankan adanya persediaan besi kas yang besar. Sebaliknya
perusahaan yang aliran kasnya sering mengalami penyimpangan dari
estimasi, maka perusahaan harus mempertahankan adanya
persediaan minimal kas yang lebih besar.
3. Dengan adanya hubungan baik pihak perbankan maka akan
memudahkan perusahaan untuk mendapatkan kredit ketika
perusahaan mengalami kesulitan keuangan. Kesulitam keuangan dapat
timbul setiap saat baik yang disebabkan karena adanya peristiwa
yang terduga maupun tak terduga sebelumnya.
5.3 Budget Kas
Budget kas adalah estimasi terhadap posisi kas pada periode tertentu.
Penyusunan budget kas bagi suatu perusahaan sangat penting untuk menjaga
likuiditas keuangan perusahaan. Dengan menyusun budget kas akan dapat
diketahui kapan perusahaan akan dalam keadaan defisit atau surplus. Dengan
mengetahui akan adanya defisit kas jauh sebelumnya. maka dapat
direncanakan sebelumnya penentuan sumber dana yang akan digunakan untuk
menutup defisit tersebut. Karena masih mempunyai waktu yang cukup maka
dapat memilih lebih banyak alternatif sumber dana dan dapat memilih
alternatif sumber dana yang biayanya paling rendah. Sebaliknya dengan
mengetahui jauh sebelumnya bahwa akan terdapat surplus kas yang besar,
maka jauh sebelumnya sudah dapat direncanakan bagaimana menggunakan
kelebihan dana tersebut secara efisien.
Pada umumnya budget kas disusun untuk suatu periode seperti
bulanan, triwulan, semester dan setahun. Budget kas dapat dibedakan dalam
dua bagian yaitu :
1. Estimasi penerimaan-penerimaan kas yang berasal dari hasil penjualan
tunai, pengumpulan piutang, penerimaan bunga, dividend dan hasil
penjualan aktiva tetap.
2. Estimasi pengeluaran kas yang digunakan untuk pembelian bahan baku,
pembayaran utang; pembayaran upah , pengeluaran untuk biaya penjualan,
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Peramalan Keuangan, Perencanaan & Penganggaran 51
biaya administrasi dan umum; pembayaran bunga, deviden, tantiem, pajak,
premi asuransi dan pembelian aktiva tetap.
Dengan mengetahui estimasi penerimaan dan pengeluaran kas pada periode
tertentu perusahaan dapat mengetahui:
1. posisi kas perusahaan
2. Adanya surplus atau defisit kas
3. Besaran dana dan kapan dana itu dibutuhkan untuk menutup defisit kas
4. Kapan dilakukan pembayaran kredit.
Selanjutnya tahapan dalam penyusunan budget kas adalah sebagai
berikut :
1. Menyusun estimasi penerimaan dan pengeluaran menurut rencana
operasional perusahaan. Transaksi-transaksi yang terjadi merupakan
transaksi operasional. Pada tahap ini dapat diketahui adanya defisit atau
surplus kas.
2. Menyusun perkiraan atau estimasi kebutuhan dana atau kredit dari bank
atau sumber-sumber dana lainnya yang diperlukan untuk menutup defisit
kas. Juga disusun estimasi pembayaran bunga kredit tersebut beserta
waktu pembayarannya kembali. Transaksi-transaksi di sini merupakan
transaksi keuangan.
3. Menyusun kembali estimasi keseluruhan penerimaan dan pengeluaran se-
telah adanya transaksi keuangan. Budget kas final ini merupakan gabungan
dari transaksi operasional dan transaksi keuangan yang merefleksikan
estimasi penerimaan dan pengeluaran kas keseluruhan.
Berikutnya diberikan contoh dalam penyusunan budget kas : PT Hasna Sehat
menyusun estimasi penerimaan dan pengeluaran kas selama 6 bulan diawal
tahun 2008 (dalam ribuan rupiah)
Estimasi penerimaan:
1. Hasil penjualan tunai yang diterima setiap bulannya
Januari Rp 400.000 April Rp960.000
Februari Rp 500.000 Mei Rp800.000
Maret Rp 730.000 Juni Rp900.000
2. Piutang yang terkumpul setiap bulannya :
Januari Rp 400.000 Apri Rp760.000
Februari Rp 500.000 Mei Rp660.000
Maret Rp 650.000 Jun Rp670.000
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
52 Peramalan Keuangan, Perencanaan & Penganggaran

3. Penerimaan-penerimaan lainnya:
Januari Rp 200.000 April Rp180.000
Februari Rp 200.000 Mei Rp140.000
Maret Rp 220.000 Juni Rp124.000

Estimasi pengeluaran :
1. Pembelian bahan baku secara tunai setiap bulannya;
Januari Rp 600.000 April Rp 550.000
Februari Rp 600.000 Mei Rp 600.000
Maret Rp 500.000 Juni Rp 600.000
2. Pembayaran upah buruh setiap bulannya:
Januari Rp 250.000 April Rp 250.000
Februari Rp 250.000 Mei Rp 250.000
Maret Rp 200.000 Juni Rp 300.000
3. Pengeluaran untuk biaya penjualan setiap bulannya:
Januari Rp 200.000 April Rp 200.000
Februari Rp 300.000 Mei Rp 250.000
Maret Rp 200.000 Juni Rp 230.000
4. Pengeluaran untuk biaya administrasi & umum setiap bulannya:
Januari Rp 350.000 April Rp 400.000
Februari Rp 350.000 Mei Rp 400.000
Maret Rp 400.000 Juni Rp 420.000
5. Pembayaran pajak penghasilan dalam bulan Maret sebesar Rp 100.000,

Berdasarkan data tersebut maka dapat disusun budget kas untuk tahap awal,
dalam bentuk estimasi penerimaan dan pengeluaran berdasarkan rencana
operasional perusahaan. Transaksi operasional selama awal tahun 2008
(dalam jutaan rupiah).




Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Peramalan Keuangan, Perencanaan & Penganggaran 53

Uraian Jan. Feb. Maret April Mei Juni
Estimasi penerimaan:
Hasil penjualan tunai
Penagihan piutang
Penerimaan lain
400
400
200
500
500
200
730
650
220
960
760
180
800
660
140
900
670
124
Jumlah penerimaan 1.000 1.200 1.600 1.900 1.600 1.694
Estimasi pengeluaran :
Pembelian bahan baku
Pembayaran upah Biaya
penjualan Biaya administ &
umum Pembayaran pajak
600
250
200
350
-
600
250
300
350
-
500
200
200
400
100
550
250
200
400
-
600
250
250
400
-
600
300
230
420
-
Jumlah pengeluaran 1.400 1.500 1.400 1.400 1.500 1.550
Surplus (defisit) (400) (300) 200 500 100 144

Dari estimasi penerimaan dan pengeluaran transaksi operasional
seperti tampat dalam skema tersebut dapat diketahui perusahaan akan dalam
keadaan illikuid pada bulan Januari dan Februari, sedangkan untuk bulan-bulan
lainnya keadaan likuiditasnya cukup baik. untuk itu maka perusahaan harus
melakukan transaksi keuangan untuk menutup defisit untuk kedua bulan
tersebut sertata menentukan waktu pembayaran kredit beserta bunganya.
Dengan demikian maka perlu disusun skema penerimaan dan pembayaran
pinjaman dan bunga. Untuk keperluan penyusunan skema tersebut
diperlukan tambahan data antara lain :
1. Estimasi saldo kas pada akhir bulan Desember 2007 Rp 100.000,-.
2. Persediaan besi kas ditetapkan sebesar Rp 50.000,-.
3. Pinjaman dari Bank Hasta diterima pada awal bulan dan pembayaran
bunga dilakukan pada akhir bulan. Pembayaran kembali utang dilakukan
pada awal bulan. Bunga bank sebesar 2% perbulan.
Berdasarkan data tambahan maska dapat dihitung berapa besarnya
kredit yang akan diminta dari bank untuk bulan Januari dan Februari. Defisit
bulan Januari sebesar Rp 400.000,- Persediaan besi kas ditetapkan sebesar Rp
50.000, Pada permulaan bulan Januari tersedia uang kas sebesar Rp 100.000,-.
bunga kredit 2% yang harus dibayar pada akhir bulan. Berdasarkan data
tersebut dapat diperhitungkan besarnya kredit yang akan diminta yaitu
sebesar :

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
54 Peramalan Keuangan, Perencanaan & Penganggaran

400.000 + 50.000 - 100.000 + 2% x = x
Maka x = 357.143

Jika perusahaan meminjam dana sebesar Rp 357.143,- maka pada akhir
bulan Januari saldo kas adalah sebesar persediaan besi kas. Dengan
perhitungan sebagai berikut:
Saldo kas pada permulaan Januari Rp 100.000
Terima pinjaman dari Bank Rp 357.143
Jumlah kas yang tersedia Rp 457.143
Untuk menutup defisit Rp 400.000
Bunga pinjaman yang harus dibayar pada
akhir bulan Januari = 2% x Rp 357.143 Rp 7.143

Jumlah Rp 407143
Saldo kas pada akhir bulan Rp 50.000

Selanjutnya pada contoh tersebut bila ditetapkan besarnya jumlah kredit yang
diminta dari Bank Hasta untuk bulan Januari sebesar Rp 360.000,- dan untuk
bulan Februari sebesar Rp 330.000,-. Pembayaran kembali kredit tersebut
sebagian akan dilakukan pada awal bulan April sebesar Rp 200.000,- dan
sisanya sebesar Rp 490.000,- dibayar pada awal bulan Mei. Berdasarkan data
tersebut dapatlah disusun skema penerimaan dan pembayaran pinjaman dan
bunga.
Skema penerimaan dan pembayaran pinjaman dan bunga
(dalam jutaan rupiah).

Uraian Jan. Feb Maret April Mei Juni
Saldo Kas Awal Bulan
Terima kredit Awal. Bulan
Membayar kembali kredit
Awal Bulan
100
360
-
52,8
330
69
-
-
255,2
-
(200)
545,4
-
(490)
155,4
-
-
Alat likuid pada Awal Bulan
Surplus (defisit)
Pembayaran bunga Akh. Bulan
460
(400)
(7,2)
382,8
(300)
(13,8)
69
200
(13,8)
55,2
500
(9,8)
55,4
100
-
155,4
144
-
Saldo Kas Akhir Bulan 52,8 69 255,2 545,4 155,4 299,4
Pinjaman kumulatif Awal
Bulan
360 690 690 490 0 -
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Peramalan Keuangan, Perencanaan & Penganggaran 55
Tahapan akhir dalam penyusunan budget kas adalah menyusun budget
kas final yang merupakan gabungan dari transaksi operasional dan transaksi
keuangan yang merefleksikan estimasi penerimaan dan pengeluaran kas
keseluruhan.
PT Hasna Sehat
Budget Kas Tahun 2008
(dalam jutaan rupiah)

Uraian Jan. Feb Maret April Mei Juni
I. Saldo Kas Awal Bulan 100 52,8 69 255,2 545,4 155,4
II. Penerimaan kas:
1. Hasil penjualan tunai 400 500 730 960 800 900
2. Penagihan piutang 400 500 650 760 660 670
3. Penerimaan kredit dari
Bank 360 330 - - - -
4. Penerimaan lain 200 200 220 180 140 124
Jumlah penerimaan 1.360 1.530 1.600 1.900 1.600 1.694
Jumlah kas keseluruhan 1.460 1.582,8 1.669 2.155,2 2.145,4 1.849,4
III. Pengeluaran kas:
1. Pembelian bahan
Baku 600 600 500 550 600 600
2. Pembayaran upah 250 350 300 350 350 300
3. Biaya penjualan 200 300 200 200 250 230
4. Biaya adm. & umum 350 350 400 400 400 420
5. Pembayaran bunga 7,2 13,8 13,8 9,8 - -
6. Pembayaran pajak - - 100 - -
7. Pembayaran kembali u- -
tang kepada Bank - - - 200 490 -
Jumlah pengeluaran 1.407,2 1.513,8 1.413,8 1.609,8 1.990 1.550
IV. Saldo Kas Akhir Bulan 52,8 69 255,2 545,4 155,4 299,4







Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
56 Peramalan Keuangan, Perencanaan & Penganggaran





Pertanyaan Kuis



1. Apa yang anda ketahui tentang kas perusahaan ?, jelaskan.
2. Mengapa aliran kas perusahan harus elalu dalam keadaan positif ?,
jelaskan.
3. Berapakah jumlah kas yang harus dimiliki oleh perusahaan ?, apakah
jumlah tersebut ada standarnya untuk setiap perusahaan ?.
4. Jelaskan faktor-faktor apa yang mempengaruhi persedian kas
perusahaan ?.
5. Apa yang anda ketahui tentang budget kas ?, jelaskan

















Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Peramalan Keuangan, Perencanaan & Penganggaran 57




Pertanyaan Aplikasi



1. Berikutnya diberikan contoh dalam penyusunan budget kas : PT Hasna
Sehat menyusun estimasi penerimaan dan pengeluaran kas selama 6 bulan
diawal tahun 2008 (dalam ribuan rupiah)
Estimasi penerimaan:
Hasil penjualan tunai yang diterima setiap bulannya
Januari Rp 450.000 April Rp1.110.000
Februari Rp 550.000 Mei Rp850.000
Maret Rp 780.000 Juni Rp950.000
Piutang yang terkumpul setiap bulannya :
Januari Rp 450.000 Apri Rp810.000
Februari Rp 550.000 Mei Rp710.000
Maret Rp 700.000 Jun Rp720.000

Penerimaan-penerimaan lainnya:
Januari Rp 250.000 April Rp230.000
Februari Rp 250.000 Mei Rp190.000
Maret Rp 270.000 Juni Rp174.000

Estimasi pengeluaran :
Pembelian bahan baku secara tunai setiap bulannya;
Januari Rp 650.000 April Rp 600.000
Februari Rp 650.000 Mei Rp 650.000
Maret Rp 550.000 Juni Rp 650.000
Pembayaran upah buruh setiap bulannya:
Januari Rp 300.000 April Rp 300.000
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
58 Peramalan Keuangan, Perencanaan & Penganggaran

Februari Rp 300.000 Mei Rp 300.000
Maret Rp 250.000 Juni Rp 350.000
Pengeluaran untuk biaya penjualan setiap bulannya:
Januari Rp 250.000 April Rp 250.000
Februari Rp 350.000 Mei Rp 300.000
Maret Rp 250.000 Juni Rp 280.000
Pengeluaran untuk biaya administrasi & umum setiap bulannya:
Januari Rp 400.000 April Rp 450.000
Februari Rp 400.000 Mei Rp 450.000
Maret Rp 450.000 Juni Rp 470.000
Pembayaran pajak penghasilan dalam bulan Maret sebesar Rp
150.000,
Pertanyaan :

- Berdasarkan data tersebut susunlah, dalam bentuk estimasi
penerimaan dan pengeluaran berdasarkan rencana operasional
perusahaan.
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Time Value of Money 59


6 Time Value Of Money












Overview

Dalam konsep ekonomi dimana time preference harus selalu menghasilkan
tingkat bunga yang positif, maka nilai waktu dari uang tetap merupakan
konsep yang penting. Dalam hubungan itu perlu memahami konsep bunga
majemuk dan nilai sekarang dimana kedua konsep tersebut mempunyai arti
yang sangat penting di dalam keuangan perusahaan



Tujuan

1. Mahasiswa mampu menjelaskan konsep nilai waktu uang
2. Mahasiswa mampu menghitung bunga majemuk dan nilai waktu uang



Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
60 Time Value of Money

6.1 Time Value Of Money
Investasi dalam aktiva tetap adalah bersifat jangka panjang. Apakah
sejumlah uang yang akan diterima dari hasil investasi pada akhir tahun ketiga
misalnya, akan sama nilainya dengan sejumlah uang yang sama yang kita miliki
pada hari ini? . Hal ini adalah tentang konsep nilai waktu dari uang (time value
of money). Apabila kita tidak memperhatikan nilai waktu dari uang maka uang
sebesar Rp 10.000,- yang akan kita terima pada akhir tahun depan adalah
sama saja nilainya dengan uang sebesar Rp 10.000,-yang kita miliki sekarang.
Lain halnya kalau kita memperhatikan nilai waktu dari uang, maka nilai uang
Rp 10.000,- sekarang adalah lebih tinggi daripada uang Rp 10.000,- yang akan
kita terima pada akhir tahun depan. Sebab kalau kita memiliki uang sebesar Rp
10.000,- sekarang, dapat disimpan di bank dengan mendapatkan bunga
misalnya 10% setahunnya, sehingga pada akhir tahun uang tersebut akan
menjadi Rp 11.000,-. Jadi uang sebesar Rp 10.000,- sekarang nilainya sama
dengan Rp 11.000,- pada akhir tahun.
Demikian pada dengan perhitungan time value of money atau nilai
waktu dari uang yang dikenal dengan bentuk present value (discounting) dan
future value (compounding) dimana pada umumnya tingkat bunga yang
digunakan sebagai acuan. Terdapat dua konsep yaitu time preference bila
membandingkan nilai uang saat ini dengan nilai uang dimasa depan dan
kesediaan mengorbankan uangnya saat ini bila akan mendapatkan bunga
sebagai kompensasi di masa yang akan datang (opportunity cost).
Besar kecilnya jumlah bunga yang merupakan beban peminjam
tergantung pada waktu, jumlah pinjaman, dan tingkat bunga yang berlaku.
Dalam perhitungannya dikenal tiga model perhitungan bunga yaitu :

1. Bunga biasa (Simple interest)
Besar kecilnya jumlah bunga yang dibayar oleh debitor tergantung pada
besar kecilnya pokok pinjaman, tingkat bunga, dan jangka waktu. Dengan
demikian maka rumus untuk variasi dari besarnya bunga yang harus
dibayar hingga pokok pinjaman adalah sebagai berikut :





Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Time Value of Money 61
B = f (P.i.n)

P =
i .n
B


i =
P.n
B

n =
P.i
B


S = P + B

Dimana : B = Bunga
P = Pokok, modal atau principal
i = Tingkat bunga
n = Jangka waktu
S = Jumlah penerimaan total

2. Bunga majemuk (Compound interest)
Pada bunga majemuk jumlah bunga yang harus dibayarkan oleh debitor
bila mendapatkan pinjaman dalam jangka panjang adalah bunga majemuk.
Bunga majemuk biasanya dilakukan dalam waktu yang relatif panjang dan
dalam perhitungan bunga biasanya dilakukan lebih dari satu periode.
Dengan demikian, bunga majemuk adalah bunga yang terus menjadi
modal apabila tidak diambil pada waktunya. Perhitungan bunga majemuk
dilakukan secara regular dengan interval tertentu, seperti setiap bulan,
setiap kuartal, setiap semester atau setiap tahun. Tingkat bunga setiap
interval adalah tingkat bunga setahun dibagi dengan interval yang
digunakan.
Rumus yang digunakan untuk menghitung bunga majemuk adalah :

S = P (1+i)
n


P = S (1+i)
-n
atau P =
n
i
S
) 1 ( +

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
62 Time Value of Money


i = % 100 1
/ 1
x
P
S
n
÷
|
.
|

\
|


n =
i ) (1 l og
P l og - S l og
+


Dimana : P = present value
i = Tingkat bunga per periode waktu
n = periode waktu
S = Jumlah penerimaan total

Nilai (1+i)
n
disebut dengan compounding factor, yaitu suatu bilangan yang
digunakan untuk menilai nilai uang pada masa yang akan datang (future value).
Nilai (1+i)
-n
disebut dengan discount factor, yaitu suatu bilangan untuk menilai
nilai uang pada saat ini (present value). Besar kecilnya jumlah uang dimasa
yang akan datang maupun jumlah uang pada saat ini tergantung pada besar
kecilnya tingkat bunga dan jangka waktu yang digunakan.

3. Anuitas (Annuity)
Annuity adalah suatu rangkaian pembayaran dengan jumlah yang sama
besar pada setiap interval pembayaran. Besar kecilnya jumlah
pembayaran pada setiap interval tergantung pada jumlah pinjaman, jangka
waktu, dan tingkat bunga. Tingkat bunga pada setiap interval tergantung
pada interval bunga majemuk yang dilakukan, bisa terjadi pada setiap
bulan, setiap kuartal, setiap semester, maupun setiap tahun.
Anuitas Biasa (Simple Annuity adalah sebuah anuitas yang mempunyai
interval yang sama antara waktu pembayaran dengan waktu dibunga
dimajemukkan. Dilihat dari tanggal pembayarannya, anuitas ini dapat
dibagi atas 2 bagian, yaitu :



Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Time Value of Money 63
A. Ordinary annuity
Ordinary Annuity. Ordinary annuity adalah sebuah anuitas yang
diperhitungkan pada setiap akhir interval seperti akhir bulan, akhir
kuartal, akhir semester, maupun pada akhir tahun. Untuk
menghitung jumlah present value, future value maupun jumlah anuitas
dapat dilakukan dengan formula sebagai berikut :
An = R

+ ÷
÷
i
i
n
) 1 ( 1 (


Sn = R
{ }

÷ +
i
i
n
1 ) 1 (


R = An
{ }

+ ÷
÷n
i
i
) 1 ( 1

R = Sn
{ }

÷ + 1 ) 1 (
n
i
i


Dimana :An = Present value (nilai sekarang)
Sn = Future value (jumlah pembayaran)
R = Annuity (cicilan/angsuran)
i = Tingkat bunga setiap interval
n = Jumlah interval pembayaran

a. Present value
Present value merupakan nilai sekarang dari sebuah anuitas dan
identik dengan nilai awal dari penanaman modal.

b. Annuity dari present value
Annuity dari sebuah present value sebenarnya sama dengan jumlah
angsuran pada setiap interval. Jumlah angsuran pada setiap interval
dari sejumlah pinjaman tergantung pada besar kecilnya tingkat bunga
dan jangka waktu yang digunakan.

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
64 Time Value of Money

c. Jumlah penerimaan (future amount)
Jumlah penerimaan dari serangkaian pembayaran bukanlah berarti
kumulatif dari jumlah pembayaran pada setiap interval, akan tetapi
diperhitungkan secara bunga majemuk (compound interest) dari
sejumlah uang yang dicicil. Jumlah pembayaran pada interval pertama,
diperhitungkan bungan pada akhir interval kedua, sehingga jumlah
penerimaan pada akhir interval kedua adalah sebesar dua kali setoran
ditambah dengan bunga pada setoran pertama.

d. Tingkat bunga
Untuk menghitung besarnya tingkat bunga, apabila present value yang
diketahui dapat menggunakan rumus sebagai berikut

- Bila present value yang diketahui :

{ }

+ ÷
=
÷
i
i
R
An
n
) 1 ( 1


- Bila jumlah penerimaan yang diketahui :

{ }

÷ +
=
i
i
R
Sn
n
1 ) 1 (


e. Menentukan jangka waktu
Untuk menentukan jangka waktu dari sebuah anuitas, sama halnya
dengan cara menentukan tingkat bunga apabila present value, tingkat
bunga dan jumlah anuitas dfiketahui maka jangka waktu pinjaman
dapat diketahui dengan menggunakan rumus :

-
{ }

÷ +
=
i
i
R
Sn
n
1 ) 1 (

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Time Value of Money 65

-
{ }
) 1 (
) 1 ( 1
) ( i x
i
i
R ad An
n
+

+ ÷
=
÷


B. Annuity due
Annuity Due. Annuity due adalah sebuah anuitas yang
pembayarannya dilakukan pada setiap awal interval. Formula yang
digunakan dalam perhitungan annuity due tidak jauh berbeda dengan
formula yang ada dalam ordinary annuity. Dalam annuity due hanya
ditambahkan satu compounding factor (1+i), baik untuk present value
maupun future value. Pertambahan satu compounding factor pada
annuity due adalah sebagai akibat pembayaran yang dilakukan pada
awal setiap interval, maka nilai yang dihitung dengan mengunakan
annuity due selalu lebih besar bila dibanding dengan ordinary annuity.
Dalam proses penghitungan annuity due baik present value maupun
future value menggunakan beberapa rumus sebagai berikut :

a) Present value
Untuk menghitung present value dari sebuah annuity due
dapat dilakukan dengan menggunakan formula sebagai berikut:
- An(ad) = i) (1
i
} i) (1 {1
R
n
+ ·

+ ÷
÷


- An(ad) =
{ }

+
+ ÷
÷
1
i
i ) (1 1
R
1) n- (


- An(ad) =
{ }
R
i
i ) (1 1
R
1) - n (
+

+ ÷
÷


b) Jumlah pembayaran (future amount)
Formula yang digunakan untuk menghitung jumlah pembayaran
dalam annuity due dilakukan sebagai berikut:
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
66 Time Value of Money


- Sn (ad) =
{ }
i ) (1
i
1 i ) (1
R
n
+ ·

÷ +


- Sn (ad) =
{ }

÷
÷ +
+
1
i
1 i ) (1
R
1 n



- Sn (ad) =
{ }
R
i
1 i ) (1
R
1) (n
÷

÷ +
+


c) Hubungan antara present value dengan future amount
Hubungan antara present value dengan future value dari sebuah
annuity due sama halnya dengan hubungan yang terdapat dalam
perhitungan bunga majemuk. Present value merupakan modal
dasar dan future value merupakan penjabaran dari bunga
majemuk. Dalam perhitungan bunga majemuk, jumlah
penerimaan dihitung dengan formula S=P(1+i)
n
dan present value
dihitung dengan formula P = S(1+i)
-n
. Sejalan dengan formula
bunga majemuk, annuity due Sn(ad) merupakan future value dan
An(ad) merupakan present value. Dengan demikian rumus yang
digunakan dalam menggambarkan pola hubungan antara present
value dengan future amount adalah sebagai berikut:

- A
n
(ad) = S
n
(ad) (1+i)
-n


- S
n
(ad) = A
n
(ad) (1+i)
n


Apabila diketahui nilai present value dari annuity due, jumlah
penerimaan pada akhir interval dapat diketahui tanpa
menghitung besarnya anuitas pada setiap interval dan hubungan
ini tidak dapat ditetapkan pada ordinary annuity maupun bentuk
annuity lainnya seperti deferred annuity

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Time Value of Money 67
d) Anuitas, jangka waktu, dan tingkat bunga
Penentuan anuitas dalam sebuah annuity due dapat dihitung
apabila nilai present value atau future value (jumlah penerimaan)
dari transaksi pinjaman diketahui, di samping tingkat bunga dan
lamanya pinjaman. Apabila diketahui nilai present value, untuk
menghitung besarnya anuitas dapat digunakan rumus :

-
1 -
n -
i ) (1
} i ) (1 - {1
i
R + ·
+
=

Sedangkan bila jumlah penerimaan yang diketahui maka untuk
menghitungnya digunakan rumus :

-
1 -
n
i ) (1
} 1 i ) {(1
i
R + ·
÷ +
=



















Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
68 Time Value of Money





Pertanyaan Kuis



1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan time value of money ?
2. Apa perbedaan antara time preference dengan opportunity cost ?,
jelaskan.
3. Jelaskan bagaimana proses penghitungan bunga majemuk yang anda
ketahui ?.
4. Jelaskan bagaimana penghitungan bunga anuitas yang anda ketahui ?.
5. Bagaimanakah hubungan antara present value dengan future amount ?,
jelaskan!.

















Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Time Value of Money 69




Pertanyaan Aplikasi



1. Seorang pengusaha membutuhkan dana sebesar
Rp.800.000.000,- untuk keperluan investasi aktiva tetap. Apabila
pengusaha tersebut memilih untukmeminjam pada bank,
berapakah jumlah bunga yang harus dibayarkannya apabila
meminjam selama 15 tahun, 3 ½ tahun, 10 bulan apabila tingkat
bunga 14,5% ?.
2. PT Tamma Sejahtera mengajukan kredit untuk modal kerja dan
investasi mesin tenun. Oleh pihak Bank disyaratkan untuk
mencicil sebesar Rp.30.000.000,-, perbulan dan dibayarkan
selama 8 bulan pada setiap akhir bulan. Bunga yang dikenakan
adalah sebesar 15%.
Pertanyaan :
- Hitunglah jumlah modal kerja dan investasi mesin tenun
yang dibutuhkan perusahaan dengan konsep present value
?.
3. PT Hasta Bangunan sebagai pengembang perumahan terkemuka
berencana membangun proyek perumahan di daerah Lembang
untuk dijual secara kredit. Biaya pembangunan perunit rumah
diperhitungkan sebesar Rp. 250.000.000,-.
Pertanyaan :
- Berapakah besarnya nilai cicilan yang akan dikenakan kepada
para pembeli rumah murah tersebut jika tingkat bunga
sebesar 12,75% dan dimajemukkan setiap bulan selama 10
tahun ?.
4. Ibu Hasna adalah anggota koperasi simpan pinjam dan telah
beberapa kali melakukan penyetoran cicilan atas pinjaman yang
dilakukan sebesar Rp. 2.500.000,-/bulan dan dibayarkan diawal
bulan. Pinjaman tersebut diperoleh Ibu Hasna dengan bunga 10%
pertahun. Apabila jumlah total pinjaman adalah Rp.75.000.000,-,
berapa lamakah cicilan yang harus dibayarkan oleh Ibu Hasna ?.
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Capital Budgeting 69


7 Capital Budgeting













Overview


Perusahaan diharapkan dapat membelanjakan modalnya pada jenis aktiva yang
tepat. Untuk dapat menilai ketepatan dalam investasi aktiva perusahaan maka
peruhaan harus mampu dalam menghitung dan menilai investasi yang
dilakukannya. Kemampuan menilai investasi adalah sejalan dengan tujuan
utama didirikannya perusahan serta se4laras dengan dalam menganggarkan
pembelanjakan modal perusahaan.


Tujuan

1. Mahasiswa mampu menjelaskan konsep capital budgeting
2. Mahasiswa mampu menghitung dan menganalisis kriteria investasi usaha


Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
70 Capital Budgeting

7.1 Pengukuran Arus kas (Cash Flow)
Pengukuran arus kas di dalam investasi aktiva terdiri atas 3 golongan,
yaitu initial investment (cash out flow), aliran kas masuk (cash in flow ), dan
terminal cash flow. Selanjutnya dapat diterangkan sebagai berikut :

7.1.1 Initial Investment (Cash Out Flow)
Initial investment (cash out flow) merupakan pengeluaran kas yang
diperlukan dalam rangka pengadaan (pembelian) aset. Biaya-biaya dalam
pembelian seperti bea masuk dan biaya pengiriman dapat dilihat pada pat
ditambahkan dengan nilai aset tersebut atau dikapitalisasi.
Initial Investment = Nilai Assets + Biaya Instalasi + Biaya Asset
lainnya - Penjualan Asset lama
Dalam melakukan penggantian aktiva yang lama, penjualan aktiva lama
tersebut akan dapat mengurangi COF itu sendiri. Kemudian, hasil perolehan
aktiva yang lama menjadi subjek pajak, dengan berbagai kemungkinan berikut
ini.
1) Jika investasi lama dijual seharga nilai bukunya, pertambahan COF
adalah sebagai contoh berikut.
Nilai beli aktiva baru Rp100.000.000,00, nilai buku mesin lama
Rp25000.000.00, dan dijual seharga nilai bukunya. Hal itu dapat
dilihat pada tabel berikut ini.
Biaya Investasi Mesin bam Rp100.000.000,00
Harga jual investasi lama Rp 25.000.000,00
Pertambahan COF Rp 75.000.000,00
2) Jika investasi lama dijual di atas nilai bukunya (terdapat keuntungan
atas penjualan aktiva lama), pertambahan COF adalah sebagai
contoh berikut.
Pada kasus nomor 1) di atas, mesin lama dijual seharga
Rp35.0000.000,00. Tax 25%. Hal itu dapat dilihat pada tabel berikut
ini.
Biaya investasi mesin baru Rp l00.000.000,00
Harga jual investasi lama Rp 35.000.000,00
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Capital Budgeting 71
Selisih Rp 65.000.000,00
Tax loss: laba x tax Rp 2.500.000,00
Pertambahan COF Rp 67.500.000,00
3) Jika investasi lama dijual di bawah nilai bukunya (terdapat kerugian
atas penjualan aktiva lama), pertambahan COFadalah sebagai contoh
berikut.
Pada kasus 1) atau kasus 2) di atas, mesin lama dijual seharga
Rp20.000.000,00. Tax sebesar 25%. Hal itu dapat dilihat pada tabel
berikut.
Biaya investasi mesin baru Rp 100.000.000,00
Harga jual investasi lama Rp 20.000.000,00
Selisih Rp 80.000.000,00
Tax saving: rugi x tax Rp 1.250.000,00
Pertambahan COF Rp 78.750.000,00

7.1.2 Aliran Kas Masuk (Cash In Flow)
Aliran kas masuk (CIF) berasal dari laba bersih setelah laba bersih itu
ditambahkan kembaii dengan biaya-biaya yang tidak membutuhkan uang kas
(noncash outlays expenses/NCOE). Dengan kata lain, cash in flow (CIF)
merupakan normalisasi dari laba bersih atau cash operating profit after tax.
Perhitungan untuk mencari CIF adalah sebagai berikut.
CIF = EBIT (1 - tax) + NCOE
CIF = EAT + i(l - tax) + NCOE
CIF = EBDIT (1 - tax) + NCOE(l - tax)

CIF dapat juga dihitung dengan cara lain, seperti cara dalam rumus berikut.
CIF = [(S2 - SI) - (C2 - CI) - (D2 - Dl)](l - tax) + (D2 - Dl)

Dengan keterangan:
S1 : penjualan sebelum investasi baru
S2 : penjualan sesudah investasi baru
C1 : biaya operasi sebelum investasi baru
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
72 Capital Budgeting

C2 : biaya operasi sesudah investasi baru
D1 : NCOE sebelum investasi baru
D2 : NCOE sesudah investasi baru
7.1.3 Terminal Cash Flow
Terminal cash flow merupakan aliran kas yang berhubungan dengan
berakhirnya suatu penggunaan aset (investasi) yang pada umumnya dengan
cara memasukkan nilai sisa {salvage value) dari aset.

7.2 Capital Budgeting
Melakukan penilaian criteria investasi tidak hanya pada usaha besar saja
tetapi para usaha kecilpun seharusnya mempunyai kemampuan untuk
melakukannya. Untuk memudahkan pemahaman maka penghitungan criteria
investasi dapat dimulai dari usaha besar karena biasanya mereka memiliki
investasi yang tidak satu , jadi diperlukan penilaian atas beberapa investasi.
Jika dalam periode yang sama terdapat beberapa usulan bisnis yang ternyata
layak untuk direalisasikan, sementara itu, dana atau anggaran yang tersedia
tidak mencukupi, maka perlu dicari jalan keluar, salah satunya adalah dengan
melakukan urutan prioritas. Bagaimana cara melakukan penilaian investasi
serta melakukan analisis urutan prioritas berikut akan dijelaskan dimulai dari
metode penilaian investasi.
Metode dalam capital budgeting yang lazim digunakan adalah :
- Metode Payback Period. Payback Period adalah suatu periode
yang diperlukan untuk menutup kembali pengeluaran investasi (initial
cash investment) dengan menggunakan aliran kas, dengan kata lain
payback period merupakan rasio antara initial cash investment dengan
cash inflow nya. yang hasilnya merupakan satuan waktu, Selanjutnya
nilai rasio ini dibandingkan dengan maximum payback period yang
dapat diterima.
Rumus perhitungannya :
tahun 1
Bersi h Masuk Kas
Investasi Ni l ai
: Peri od Payback ×

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Capital Budgeting 73
Jika payback period lebih pendek waktunya dari maximum payback
period-nya. maka usulan investasi dapat diterima.Metode Payback
Period ini cukup sederhana sehingga mempunyai kelemahan.
Kelemahan utamanya yaitu metode ini tidak memperhatikan konsep
nilai waktu dari uang di samping juga tidak memperhatikan aliran kas
masuk setelah payback period. Jadi pada umumnya metode ini
digunakan sebagai pendukung metode lain yang lebih baik.
Contoh:
PT Hasna Mulia akan melakukan investasi bernilai Rp5 miliar dengan
cara membeli peralatan-peralatan pabrik. Umur ekonomis peralatan
tersebut adalah 5 tahun, sedangkan nilai sisa adalah Rp500 juta. Laba
bersih sebelum pajak dan bunga (EBIT) selama 5 tahun diasumsikan
tetap, yaitu Rpl,5 miliar. Tingkat pajak 25%. Beban nonkas (NCOE)
Rp875 juta.

CIF per tahun =1,5 Miliar (1 - 25%) + 875 juta = 2 miliar

Jadi Pay Back period = 5 milyar/2 miliar= 2,5 tahun

- Metode Internal Rate of Return (IRR). Metode ini digunakan
untuk mencari tingkat bunga yang menyamakan nilai sekarang dari
arus kas yang diharapkan di masa datang, atau penerimaan kas, yang
didapat dari investasi awal.
Rumus perhitungannya :

0
) 1 (
) 1 (
0
1
2
1
1
= ÷
+
+
=
¯
¯
=
=
I
r
CFt
r
CFt
PV
n
t
t
n
t
t

Di mana: t = tahun ke…
n = jumlah tahun
Io = nilai investasi awal
CF = arus kas bersih
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
74 Capital Budgeting

r 1 = tingkat bunga yang berlaku/wajar
r 2 = tingkat bunga di tingkat PV = 0
PV = nilai sekarang dari seluruh arus kas
bersih

Rumus IRR untuk interpolasi ialah:

( )
1 2
1 2
1
1
r r x
GPV GPV
GPV I
i IRR ÷
÷
÷
+ =

Di mana : r 1 = tingkat bunga yang berlaku/wajar
r 2 = tingkat bunga di tingkat PV = 0
Io = nilai investasi awal
GPV 1 = Jumlah present value pada r 1
GPV 2 = Jumlah present value pada r 2

Nilai r 2 dapat dicari dengan cara trial and error dengan cara di hitung
nilai sekarang dari arus kas dari suatu investasi dengan menggunakan
suku bunga yang berlaku atau wajar, misalnya 10 % lalu bandingkan
dengan biaya investasi, jika nilai investasi lebih kecil. kemudian dicoba
lagi dengan suku bunga yang lebih tinggi demikian seterusnya sampai
pada tingkat bunga yang menhasilkan nilai sekarang arus kas yang
sama dengan biaya investasi (sama dengan 0). Sebaliknya, dengan
suku bunga wajar tadi nilai investasi lebih besar, maka coba lagi
dengan suku bunga yang lebih rendah sampai mendapatkan nilai
investasi yang sama besar dengan nilai sekarang. Kemudian untuk
menghitung IRR dengan cara hasil present value pada tingkat r 1 dan
present value pada tingkat r 2 di interpolasikan. Apabila ternyata
besaran cost of capital lebih kecil dari nilai IRR investasi dikatakan
menguntungkan.




Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Capital Budgeting 75
Contoh :
PT Hasta sedang mempertimbangkan usulan investasi berikut ini.
Initial Investment Rpl2.950.000,00. Umur ekonomis 10 tahun.
CIF tahunan Rp3.000.000,00. COC 12%.
PVIFA r%, 10 tahun = 12.950.000/3.000.000 = 4,317. Jika dilihat dari
indeks berada di antara 18% dan 20%

PV Faktor
18% 4,494 4,494
IRR 4,317 -
20% - 4,192
Selisih 0,177 0,302

% 17 , 19
302 , 0
177 , 0
% 18 IRR = + =

Penilaian kelayakan.
o Jika IRR > Cost of Capital, bisnis menguntungkan dan dapat
dilaksanakan

o Jika IRR < Cost of Capital, bisnis tidak menguntungkan

o Jika IRR = Cost of Capital, dengan pertimbangan tertentu
seperti kepentingan bisnis jangka panjang dan manfaat social
maka bisnis tersebut dapat dilaksanakan.

- Metode Net Present Value (NPV). Net Present Value yaitu selisih
antara Present Value investasi dengan Present Value dari penerimaan-
penerimaan kas bersih berupa aliran kas operasional maupun aliran
kas terminal di masa yang akan datang. Untuk menghitung nilai
sekarang perlu ditentukan tingkat bunga yang relevan.




Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
76 Capital Budgeting

Rumus:
¯
=
÷
+
=
n
t
t
I
r
CFt
NPV
1
0
) 1 (


Di mana: CFt = aliran kas pertahun pada periode t
Io = nilai investasi awal
r = tingkat bunga yang berlaku

Metode penilaian investasi pada metode NPV adalah :
o Jika NPV > 0, maka investasi dapat diterima dan dilaksanakan

o Jika NPV < 0, maka investasi sebaiknya tidak dilaksanakan

o Jika NPV = 0, , maka investasi sama dengan hasil yang diterima.

Contoh : mengacu pada soal sebelumnya makan NPV nya dengan
cost of capital sebesar 20% pa.
5 5
4 3 2 1
) 2 , 0 1 (
juta 500
) 2 , 0 1 (
Milyar 2

) 2 , 0 1 (
Milyar 2
) 2 , 0 1 (
Milyar 2
) 2 , 0 1 (
Milyar 2
) 2 , 0 1 (
Milyar 2
Milyar 5 NPV
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+ ÷ =


= -5.000.000.000 + 5.981.200.000 + 200.938.000
= 1.182.138.000

- Metode Profitability Index (PI). Metode ini menghitung
perbandingan antara present value dari penerimaan-penerimaan kas
bersih di masa yang akan datang dengan present value investasi.
Rumus perhitungannya:

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Capital Budgeting 77

I
GPV
PI
I
I
r
CFt
NPV
n
t
t
=
÷
+
=
¯
=
0
1
0
) 1 (



Di mana: CFt = aliran kas pertahun pada periode t
I
0
= nilai investasi awal
r = tingkat bunga yang berlaku
Contoh :
Mengacu pada investasi PT Hasta Mulia Maka Profitability Index (PI)
adalah :

000 . 000 . 000 . 5
000 . 138 . 182 . 6
PI = = 1,24

Metode penilaian investasi pada metode PI adalah :
o Jika PI > 1, maka bisnis yang direncanakan menguntungkan;

o Jika PI < 1, maka bisnis yang direncanakan tidak menguntungkan.

Kriteria kelayakan PI ini erat hubungannya dengan kriteria kelayakan
NPV, di mana jika NPV suatu bisnis dikatakan layak (NPV > 0) maka
menurut kriteria PI juga layak (PI > 1) karena keduanya menggunakan
variabel yang sama.






Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
78 Capital Budgeting





Pertanyan Kuis




1. Apa yang anda ketahui tentang capital budgeting ?. jelaskan.
2. Mengapa pemahaman criteria investasi juga harus dipahami oleh
semua usaha baik usaha besar maupun usaha kecil ?. apa
keuntungannya ?.
3. Ada berapa metode untuk menilai sebuah investasi ?, jelaskan ?.
4. Mengapa konsep penilaian investasi dengan metode net present
value sering dikatakan konsep yang paling relevan dalam menilai
sebuah investasi usaha ?, jelaskan
5. Perhitungan penilaian investasi dengan menggunakan metode apakah
yang menurut anda sesuai untuk menilai criteria investasi ?, mengapa
?, jelaskan jawaban anda.













Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Capital Budgeting 79




Pertanyan Kuis



1. PT Tamma bermaksud untukmelakukan investasi usaha dengan
membeli satu set peralatan percetakan. Setelah dilakukan
penghitungan secara sederhana PT Tamma akan membeli mesin
percetakan merek Heidelberg senilai Rp. 250.000.000,- dan berharap
mendapat pemasukan arus kas bersih sebesar sebesar
Rp.15.000.000,-/perbulan.

Pertanyaan :
o Hitungan pay back period investasi ini?
o Jika bunga yang berlaku saat ini adalah 13% hitunglah pay
back period nya
.
2. PT Millenia suatu usaha yang bergerak di bidang transpotasi
mempunyai modal awal sebesar Rp. 2.000..000.000,-. Dari data yang
diperoleh bahwa cost of capital modal tersebut adalah 15,5%,
tingginya cost of capital karena kondisi perekonomian yang sedang
tidak menentu akibat krisis keuangan global. PT Millenia
mengasumsikan bahwa usaha ini akan kembali minimal 7 tahun
dengan net cash inflow pertahun sebagai berikut
a. Tahun kesatu : Rp. 225.000.000,-
b. Tahun kedua : Rp. 285.000.000
c. Tahun ketiga : Rp. 350.000.000,-
d. Tahun keempat : Rp. 450.000.000,-
e. Tahun kelima : Rp. 350.000.000,-
f. Tahun keenam : Rp. 250.000.000,-
g. Tahun ketujuh : Rp. 100.000.000,-


Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
80 Capital Budgeting

Pertanyaan :

A. Buatlah analisis criteria investasi tersebut dengan
menggunakan metode :
- Payback period
- Net Present value
- Internal Rate of Return
- Profitability Index

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Manajemen Piutang 81

8 Manajemen Piutang





Overview

Kebijakan penjualan kredit adalah merupakan pedoman yang ditempuh dalam
menentukan apakah konsumen akan diberikan kredit dan kalau diberikan
berapa banyak atau berapa jumlah kredit yang akan diberikan tersebut.
Perusahaan-perusahaan tidak hanya mementingkan penentuan standar-kredit
yang diberikan tetapi juga penerapan standar tersebut secara tepat dalam
membuat keputusan-keputusan kredit.



Tujuan

1. Mahasiswa mampu menjelaskan konsep manajemen piutang
2. Mahasiswa mampu menghitung dan menerapkan konsep manajemen
piutang


Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
82 Manajemen Piutang

8.1 Manajemen Piutang
Memahami manajemen piutang dapat di awali dengan pemahaman
kebijakan kredit. Kebijakan penjualan kredit merupakan pedoman yang
ditempuh oleh perusahaan dalam menentukan apakah kepada seorang
langganan akan diberikan kredit dan kalau diberikan berapa banyak atau
berapa jumlah kredit yang akan diberikan tersebut. Perusahaan-perusahaan
tidak hanya mementingkan penentuan standar-kredit yang diberikan tetapi
juga penerapan standar tersebut secara tepat dalam membuat keputusan-
keputusan kredit.
Sumber-sumber informasi dan analisa-analisa kredit merupakan hal
penting bagi keberhasilan manajemen piutang perusahaan. Penerapan yang
tepat dari kebijakan yang tidak tepat ataupun penerapan yang tidak tepat dari
kebijakan yang tepat tidak akan dapat memberikan hasil yang optimal bagi
perusahaan.
8.2 Standar Kredit
Definisi dari standar kredit adalah kriteria minimum yang harus
dipenuhi oleh seorang langganan sebelum dapat diberikan kreditaspek-aspek
seperti nama baik langganan sehubungan dengan kredit atau pembayaran
utang-utang dagangnya baik kepada perusahaan sendiri maupun kepada
perusahaan-perusahaan lain, referensi-referensi kredit, rata-rata jangka waktu
pembayaran utang dagang dan beberapa ratio finansial tertentu dari
perusahaan langganan akan dapat memberikan suatu dasar penilaian bagi
perusahaan sebelum memberikan atau melakukan penjualan kredit
.Pembahasan dalam buku ini tidak akan dilakukan secara individual terhadap
komponen-komponen standar kredit tersebut di atas tetapi akan ditekankan
pada ketat tidaknya standar kredit secara keseluruhan.
Dengan mengetahui faktor-faktor utama yang harus dipertimbangkan
apabila perusahaan bermaksud untuk melonggarkan atau memperketat
standar kredit yang diterapkan, akan dapat memberikan suatu gambaran
tentang keputusan-keputusan apa yang harus diambil oleh perusahaan
sehubungan dengan kepada siapa dan dalam jumlah berapa kredit yang akan
diberikan.



Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Manajemen Piutang 83
Faktor-faktor utama yang harus dipertimbangkan apabila perusahaan
bermaksud untuk merubah standar kredit yang diterapkan adalah:
- Biaya administrasi
Apabila perusahaan memperlunak standar kredit yang diterapkan
maka berarti lebih banyak kredit yang diberikan dan tugas-tugas yang
tidak dapat dipisahkan dengan adanya pertambahan penjualan kredit
tersebut juga akan semakin bertambah besar. Sebaliknya, apabila
standar kredit diperketat maka jumlah penjualan kredit yang
diberikan akan semakin kecil dan tugas-tugas untuk itu pun akan
semakin sedikit. Dengan demikian dapat diperkirakan bahwa
perlunakan standar kredit yang lebih ketat akan mengurangi biaya-
biaya administrasi.
- Investasi dalam piutang
Ppenanaman modal dalam piutang mempunyai biaya-biaya tertentu.
Semakin besar piutang semakin besar pula biaya-biayanya (carrying
cost), demikian pula sebaliknya. Apabila perusahaan melonggarkan
standar kredit yang digunakan maka rata-rata jumlah piutang akan
memperkecil rata-rata piutang. Dengan demikian dapat dikatakan
bahwa pelonggaran standar kredit akan memperbesar carrying cost.
Perubahan rata-rata piutang yang terkait dengan perubahan standar
kredit disebabkan oleh dua faktor yaitu:
o Perubahan volume penjualan
o perubahan dalam kebijakan pengumpulan piutang.
Pelonggaran standar kredit diharapkan untuk meningkatkan volume
penjualan sedangkan standar kredit yang semakin ketat akan
menurunkan volume penjualan. Peningkatan volume penjualan akan
memperbesar rata-rata piutang, sedangkan penurunan volume
penjualan akan berakibat sebaliknya yaitu semakin rendahnya jumlah
rata-rata piutang. Bilamana perusahaan melonggarkan standar kredit
yang diterapkan maka perusahaan sudah mengambil kebijakan untuk
memberikan kredit kepada langganan-langganan yang selama ini
kurang memenuhi kriteria yang ditetapkan. Apabila perusahaan
semakin memperketat standar kredit yang diberikan, maka penjualan
kredit tersebut akan diberikan terbatas kepada langganan-langganan
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
84 Manajemen Piutang

yang benar-benar memenuhi kriteria yang sudah ditetapkan saja dan
dapat diharapkan untuk membayar utang-utang mereka lebih awal
atau paling tidak tepat pada waktu yang sudah ditentukan.
- Kerugian piutang
Aspek lain yang diperkirakan akan dipengaruhi oleh adanya pe-
rubahan standar kredit adalah bad debt expenses. Probabilitas risiko
kerugian piutang atau bad debt expenses akan semakin meningkat
dengan diperlunaknya standar kredit, dan akan menurun bilamana
standar kredit diperketat.
- Volume penjualan
Perubahan standar kredit dapat diharapkan akan menrubah volume
penjualan. apabila standar kredit diperlunak maka diharapkan akan
dapat meningkatkan volume penjualan, sedangkan apabila sebaliknya
yang terjadi di mana perusahaan memperketat standar kredit yang
diterapkan maka dapat diperkirakan bahwa volume penjualan akan
menurun. Pengaruh dari perubahan-perubahan dalam volume
penjualan atas keuntungan perusahaan tergantung pada pengaruhnya
atas biaya-biaya dan penghasilan yang diperoleh (costs and revenues).

8.3 Analisa Kredit
Apabila perusahaan sudah menetapkan standar kredit yang akan
diterapkan maka hams dikembangkan suatu prosedur untuk menilai siapa atau
langganan-langganan mana yang akan diberikan kredit. Di samping
menentukan langganan yang dapat diberikan kredit perusahaan biasanya juga
menentukan sampai seberapa banyak kredit yang dapat diberikan kepada
masing-masing langganan. Jumlah maksimum kredit yang dapat diperoleh oleh
langganan dalam suatu saat disebut dengan line of credit.
Terdapat dua faktor yang harus dilakukan oleh perusahaan dalam
mengadakan penilaian terhadap calon langganan yang akan diberikan kredit
yaitu :
a. Memperoleh informasi-informasi tentang keadaan langganan dengan
cara mengisi formulir-formulir yang berhubungan dengan keadaan
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Manajemen Piutang 85
keuangan perusahaan, informasi tentang pembelian kredit yang
pernah dilakukan, ataupun referensi-referensi kredit. Apabila
sebelumnya perusahaan sudah pernah melakukan penjualan kredit
kepada langganan tersebut maka perusahaan akan mempunyai
informasi-informasi historis tentang pola pembayaran utang dagang
dari langganan tersebut.
b. Menganalisa laporan keuangan dan buku besar utang untuk
menentukan umur rata-rata utang dagang perusahaan calon
langganan selama ini.
Hasil yang diperoleh kemudian dapat dibandingkan dengan persyaratan
kredit atau credit term yang telah ditetapkan oleh perusahaan. Hal lain yang
mungkin perlu dilakukan oleh perusahaan adalah mengkelompokan perkiraan
utang dagang dari langganan untuk mendapatkan informasi yang lebih
mendalam tentang pola pembayaran yang dilakukan oleh langganan. Dengan
mengkelompokkan perkiraan utang maka berarti perusahaan akan membagi
bagian-bagian utang sesuai dengan umurnya masing-masing sehingga akan
dapat diketahui berapa prosentase utang yang sudah habis atau lewat
waktunya. Bagi langganan-langganan yang membeli secara kredit dalam jumlah
yang cukup besar maka analisa atas ratio-ratio likuiditas, ratio-ratio leverage
atau ratio utang, dan ratio profitabilitas, perlu dilakukan secara menyeluruh.
Secara singkat proses analisis disebut dengan istilah the five C's of credit
yang terdiri dari:
 Character
aspek ini menggambarkan keinginan atau kemauan para pembeli
untuk memenuhi kewajiban-kewajibannya sesuai dengan persyaratan
yang sudah ditetapkan oleh penjual. Pola-pola pembayaran utang
pada masa lalu dapat dijadikan pedoman yang sangat berguna dalam
menilai karakter seorang calon langganan
 Capacity
menggambarkan kemampuan seorang langganan untuk memenuhi
kewajiban-kewajiban finansialnya. Suatu estimasi yang dianggap cukup
baik dapat diperoleh dengan menilai posisi likuiditas dan proyeksi
cash flow dari calon langganan.
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
86 Manajemen Piutang

 Capital
Menunjuk kepada kekuatan finansial calon langganan terutama
dengan melihat jumlah modal sendiri yang dimilikinya. Analisa
terhadap neraca perusahaan dengan menggunakan ratio-ratio
finansial yang tersedia akan dapat memenuhi kebutuhan atas
penilaian capital calon langganan.
 Collateral
Menggambarkan jumlah aktiva yang dijadikan sebagai barang jaminan
oleh calon langganan. Akan tetapi biasanya hal ini bukanlah
merupakan pertimbangan yang sangat penting karena tujuan
perusahaan dalam memberikan kredit bukanlah untuk menyita dan
kemudian menjual aktiva langganan, tetapi tekanannya adalah pada
pembayaran kredit yang diberikan pada waktu yang sudah
ditetapkan.
 Conditions
menunjuk kepada keadaan ekonomi secara umum dan pengaruhnya
atas kemampuan perusahaan calon langganan dalam memenuhi
kewajiban-kewajibannya.
Sebagian besar analis-analis kredit menganggap bahwa faktor yang
pertama dan yang kedua, character dan capacity, adalah merupakan faktor-
faktor yang terpenting dalam menentukan diberi tidaknya kredit kepada
seorang calon langganan karena hal tersebut menekankan pada kemauan dan
kemampuan calon langganan dalam memenuhi kewajiban-kewajibannya.
Sebagai suatu kesatuan, kelima factor tersebut memegang peranan
yang sangat penting sepanjang hal tersebut dapat menjamin bahwa tidak ada
faktor-faktor penting lain yang dilupakan dalam analisa yang telah dilakukan.




Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Manajemen Piutang 87
8.4 Persyaratan Kredit
Persyaratan kredit atau credit term menunjuk kepada termin
pembayaran yang disyaratkan kepada para langganan yang membeli secara
kredit, misalnya hal tersebut mungkin dinyatakan sebagai berikut: 2/10 net
30. Persyaratan kredit seperti ini mengandung arti bahwa pembeli akan
menerima potongan tunai atau cash discount sebesar 2% apabila pembayaran
kredit dilakukan dalam waktu paling lama 10 hari setelah awal periode kredit.
Bilamana pembeli tidak mengambil potongan tunai yang ditawarkan (tidak
membayar dalam waktu 10 hari) maka keseluruhan jumlah utangnya (piutang
bagi perusahaan penjual) harus dibayar dalam waktu paling lambat 30 hari
sesudah awal periode kredit.
Dengan demikian, persyaratan kredit atau credit term meliputi tiga hal,
yaitu;
1. Potongan tunai atau cash discount.
2. Periode potongan tunai
3. Periode kredit
8.4.1 Potongan tunai
Apabila perusahaan memberikan atau memperbesar potongan tunai
dalam penjualan kredit yang dilakukan maka dapat diperkirakan akan terjadi
perubahan-perubahan seperti berikut ini:
Keterangan
Perubahan
Naik (N) atau
Turun (T)
Pengaruh atas keuntungan
Positif (+) atau
Negatif (-)
Volume penjualan N +
Rata-rata pengumpulan
Piutang
T +
Kerugian piutang atau
bad debt expenses
T +
Keuntungan per unit T -

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
88 Manajemen Piutang

Volume penjualan akan meningkat karena dengan adanya potongan
tunai untuk pembayaran yang dilakukan dalam waktu 10 hari maka harga dari
produk yang dibeli oleh perusahaan pembeli akan lebih murah. Bilamana
permintaan terhadap produk perusahaan cukup elastis, maka penurunan
harga tersebut akan diikuti oleh meningkatnya permintaan dan dengan
demikian volume penjualan.
Rata-rata pengumpulan piutang juga diharapkan akan menurun karena
pembeli-pembeli yang tadinya tidak mengambil atau tidak men-dapatkan
potongan tunai, sekarang dapat mengambil potongan tunai tersebut. Hal ini
tentu saja berarti suatu pembayaran yang lebih awal dan dengan demikian
jangka waktu rata-rata pengumpulan piutang pun akan berkurang.
Demikian pula halnya dengan kerugian piutang, karena banyaknya
langganan yang mengambil potongan tunai yang ditawarkan maka probabilitas
dari kerugian piutang atau bad debt expenses akan semakin meningkatkan
keuntungan perusahaan.
Aspek yang negatif dari adanya potongan tunai adalah menurunnya
keuntungan per unit dari produk yang dijual bilamana semakin banyak pembeli
yang mengambil potongan tunai yang ditawarkan tersebut berarti
menurunnya dari produk yang dijual.










Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Manajemen Piutang 89
8.4.2 Periode Potongan Tunai
Pengaruh dari adanya perubahan dalam periode potongan tunai
cukup sulit untuk dianalisa karena sifat-sifatnya yang ditimbulkan oleh
perubahan itu sendiri. Apabila periode potongan tunai diperpanjang maka
dapat diharapkan akan terjadi perubahan-perubahan sebagai berikut:
Keterangan
Perubahan
Naik (N)
atau
Turun (T)
Pengaruh atas
keuntungan
Positif (+)
atau
Negatif (-)
Volume penjualan N +
Rata-rata pengumpulan
Piutang dari pembeli yang tadinya tidak
mengambil potongan tunai sekarang
membayar lebih awal (mengambil potongan
tunai)
T +
Rata-rata pengumpulan piutang dan pembeli
yang tadinya sudah mengambil potongan tunai
sekarang tetap mengambil potongan tersebut
tetapi membayar lebih lambat
N -
Kerugian piutang atau bad debt espenses T -
Keuntungan per unit T -
Dalam menentukan akibat yang sebenarnya dari adanya perubahan
periode potongan tunai di atas terdapat suatu masalah yang disebabkan
karena adanya dua faktor yang mempengaruhi rata-rata pengumpulan piutang.
Apabila periode potongan tunai diperpanjang maka dapat diharapkan adanya
pengaruh yang positif atas keuntungan perusahaan karena pembeli-pembeli
yang tadinya tidak mengambil potongan tunai yang ditawarkan oleh
perusahaan sekarang akan dapat mengambilnya, sehingga akan menurunkan
jangka waktu rata-rata pengumpulan piutang. Akan tetapi tidak oleh dilupakan,
hal tersebut juga akan membawa efek negatif atas keuntungan perusahaan
karena dengan adanya perpanjangan periode potongan tunai tersebut maka
pembeli-pembeli yang tadinya sudah mengambil potongan tunai sekarang akan
dapat membayar lebih lambat namun tetap memperoleh potongan tunai
sehingga memperlambat rata-rata pengumpulan piutang. Pengaruh) dari kedua
keadaan tersebut atas rata-rata pengumpulan piutang membutuhkan
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
90 Manajemen Piutang

perhitungan secara teliti. Sebaliknya apabila perusahaan memperpendek
periode potongan tunai yang diberikan maka pengaruhnya adalah merupakan
kebalikan dari yang disajikan dalam tabel di atas, kecuali untuk pembeli yang
memang tidak mengambil potongan tunai.
8.4.3 Periode Kredit
Perubahan dalam periode kredit seperti pada dari net 30 hari
menjadi net 60 hari juga akan mempengaruhi profitabilitas perusahaan.
Pengaruh-pengaruh berikut ini diperkirakan akan terjadi bilamana perusahaan
memperpanjang periode kredit yang diberikan.
Keterangan
Perubahan
Naik (N) atau
Turun (T)
Pengaruh atas keuntungan
Positif (+) atau
Negatif (-)
Volume penjualan N +
Rata-rata pengumpulan piutang N -
Kerugian piutang atau bad debt
Expenses
N -
Perpanjangan periode kredit akan meningkatkan volume penjualan
tetapi baik rata-rata pengumpulan piutang maupun kerugian piutang atau bad
debt expenses juga akan meningkat. Dengan demikian peningkatan volume
penjualan akan mempunyai pengaruh yang positif atas keuntungan perusahaan,
sedangkan peningkatan rata-rata pengumpulan piutang dan kerugian piutang
akan membawa pengaruh yang negatif bagi keuntungan perusahaan.
Kebalikan dari hal ini, perpendekan periode kredit, akan mempunyai
pengaruh-pengaruh yang sebaliknya.





Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Manajemen Piutang 91

8.5 Kebijakan Pengumpulan Piutang
Kebijakan pengumpulan piutang suatu perusahaan adalah merupakan
prosedur yang harus diikuti dalam mengumpulkan piutang-piutangnya
bilamana sudah jatuh tempo. Sebagian dari keefektifan perusahaan dalam
menerapkan kebijakan pengumpulan piutangnya dapat dilihat dari jumlah
kerugian piutang atau bad debt expenses, karena jumlah piutang yang dianggap
sebagai kerugian tersebut tidak hanya tergantung pada kebijakan pengumpulan
piutang tetapi juga kepada kebijakan-kebijakan penjualan kredit yang
diterapkan.
Apabila diasumsikan bahwa jumlah kerugian piutang tetap konstan
dalam hubungannya dengan Kebijakan kredit yang diberikan, maka semakin
besar jumlah pengeluaran-pengeluaran Untuk pengumpulan piutang akan
dapat mengurangi bad debt expenses yang diderita oleh perusahaan.
Sehubungan dengan hal ini tentu saja perusahaan harus menetapkan suatu
jumlah optimal dari pengeluaran-pengeluaran untuk mengumpulkan piutang
tersebut ditinjau dari sudut pandangan untung-ruginya bagi perusahaan.
Dengan semakin intensifnya usaha-usaha pengumpulan piutang maka
dapat diharapkan akan timbul akibat-akibat seperti berikut ini:
Keterangan
Perubahan
Naik (N)
atau
Turun (T)
Pengaruh atas
keuntungan
Positif (+) atau
Negatif (-)
Kerugian piutang T +
Rata-rata pengumpulan piutang T +
Volume penjualan 0 atau T -
Pengeluaran-pengeluaran untuk
pengumpulan piutang
N -

Dengan bertambahnya pengeluaran-pengeluaran untuk pengumpulan piutang
diharapkan akan dapat menurunkan jumlah kerugian piutang atau bad debt
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
92 Manajemen Piutang

expenses serta lama rata-rata pengumpulan piutang, dan oleh karena itu
kedua hal tersebut akan mempunyai piutang, dan oleh karena itu kedua hal
tersebut akan mempunyai pengaruh yang positif atas keuntungan perusahaan.
Akan tetapi kelemahan dari strategi ini di samping memerlukan biaya
pengumpulan piutang yang lebih besar juga dapat mengakibatkan turunnya
volume penjualan. Dengan kata lain apabila perusahaan terlalu menekan para
langganannya untuk membayar utang-utang mereka dengan segera maka
mungkin langganan tersebut akan memutuskan untuk berhubungan dengan
perusahaan lain yang menawarkan persyaratan kredit yang lebih lunak.
Perusahaan haruslah berhati-hati untuk tidak terlalu agresif dalam
usaha-usaha mengumpulkan piutang dari para langganan. Bilamana langganan
tidak dapat membayar tepat pada waktunya maka sebaiknya perusahaan
menunggu sampai suatu jangka waktu tertentu yang dianggap wajar sebelum
menerapkan prosedur-prosedur pengumpulan piutang yang sudah ditetapkan.

8.6 Teknik Pengumpulan Piutang
Sejumlah teknik pengumpulan piutang yang biasanya dilakukan oleh
perusahaan bilamana langganan atau pembeli belum membayar sampai dengan
waktu yang telah ditentukan adalah sebagai berikut:
1. Melalui surat bila waktu pembayaran utang dari langganan sudah lewat
beberapa hari tetapi belum juga dilakukan pembayaran maka perusahaan
dapat mengirim surat dengan nada peringatan bahwa langganan yang
belum membayar tersebut bahwa utangnya sudah jatuh tempo. Apabila
utang tersebut belum juga dibayar setelah beberapa had surat dikirimkan
maka dapat dikirimkan surat kedua yang nadanya lebih keras.
2. Melalui telepon apabila setelah dikirimkan surat teguran ternyata utang-
utang tersebut belum juga dibayar, maka bagian kredit dapat menelpon
langganan dan secara pribadi memintanya untuk segera melakukan
pembayaran. Kalau dari hasil pembicaraan tersebut ternyata misalnya
langganan mempunyai alasan yang dapat diterima maka mungkin
perusahaan dapat memberikan perpanjangan sampai suatu jangka waktu
tertentu.

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Manajemen Piutang 93
3. Kunjungan personal yaitu teknik pengumpulan piutang dengan jalan
melakukan kunjungan secara personal atau pribadi ke tempat langganan
seringkali digunakan karena dirasakan sangat efektif dalam usaha-usaha
pengumpulan piutang.
4. Tindakan yuridis yaitu apabila ternyata langganan tidak mau membayar
utang-utangnya maka perusahaan dapat menggunakan tindakan-tindakan
hukum dengan mengajukan gugatan perdata melalui pengadilan.

















Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
94 Manajemen Piutang





Pertanyaan Kuis




1. Apakah yang dimaksudkan dengan persyaratan kredit atau credit term?
2. Apakah yang dimaksudkan dengan standar kredit? Mengapa suatu
perusahaan perlu mempunyai standar kredit?
3. Apakah variabel-variabel penting yang harus dipertimbangkan dalam
mengevaluasi kemungkinan perubahan dalam standar kredit yang
diberikan?, jelaskan.
4. Apa sebabnya perlunakan dalam standar kredit diperkirakan akan:
a. meningkatkan biaya-biaya administrasi
b. memperbesar investasi dalam piutang
c. memperbesar kerugian piutang atau bad debt expenses
d. meningkatkan volume penjualan
5. Apakah yang dimaksud dengan periode kredit? Periode potongan tunai?
Potongan tunai? Jelaskan.


Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Manajemen Piutang 95




Pertanyan Aplikasi



1. Sebuah perusahaan dalam tahun 2007 yang lalu menjual produknya
sebanyak 30.000 unit dengan harga jual Rp 400,-/unit. Biaya variabel Rp
230,- per unit dan total biaya per unit adalah sebesar Rp 300,-. Sebesar
20% dari total penjualan dilakukan secara tunai.
Pertanyaan :
a. Berapakah jumlah biaya tetap perusahaan tersebut?
b. Apabila dalam tahun berikutnya perusahaan memperkirakan volume
penjualan akan meningkat sebesar 20%, berapa besarkah tambahan
keuntungan yang akan diperoleh?
c. Apabila perusahaan memberikan potongan tunai untuk pembelian
yang dilakukan dalam partai besar dan semua langganan membayar
pada hari ke 30 sesudah transaksi dilakukan, berapakah jumlah rata-
rata piutang yang akan nampak dalam neraca perusahaan pada akhir
tahun?
2. PT Hasta yang bergerak dalam bidang produksi barang untuk kebutuhan
rumah tangga mempunyai volume penjualan sebesar Rp 600.000,- per
tahun dan rata-rata pengumpulan piutang selama 60 hari. Harga per unit
dari produk yang dijual adalah sebesar Rp 1.000,- Variable cost Rp 550,-
per unit dan total per unit adalah Rp 850,-. Perusahaan sedang
mempertimbangkan untuk menrubah kebijakan kreditnya dan
diperkirakan akan meningkatkan volume penjualan sebesar 20%.
Perubahan ini akan diikuti pula oleh perubahan yang proporsional dalam
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
96 Manajemen Piutang

rata-rata pengumpulan piutang. Return on investment yang diharapkan
adalah sebesar 14%.
Pertanyaan :
a. Berapakah total biaya tetap sebelum dan sesudah adanya perubahan
dalam kebijakan kredit yang diberikan oleh perusahaan?
b. Hitunglah tambahan keuntungan bilamana perusahaan menerapkan
proposal perubahan kebijakan kredit tersebut!
c. Berapakah tambahan investasi dalam piutang?
d. Hitunglah biaya investasi marginal dalam piutang.
e. Apakah perusahaan harus berubah kebijakan penjualan kredit yang
dilakukan? Informasi-informasi lain apakah yang akan berguna dalam
analisa yang anda lakukan?




Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Manajemen Persedian 97



9 Manajemen Persediaan







Overview

Persediaan barang biasanya digunakan untuk mengantisipasi permintaan
konsumen yang meningkat secara tajam disamping untuk aktivitas rutin yaitu
mensuplai bahan baku. Persediaan barang yang tidak lancar akan mengurangi
jumlah barang jadi yang dapat dihasilkan. Jumlah persediaan barang hendaknya
sesuai dengan kebutuhan yaitu tidak terlalu banyak atau terlalu sedikit. Proses
perencanaan hingga pengendaliannya disebut dengan manajemen persediaan



Tujuan

1. Mahasiswa mampu menjelaskan konsep manajemen persediaan
2. Mahasiswa mampu menghitung dan menerapkan konsep manajemen
persediaan
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
98 Manajemen Persediaan

9.1 Manajemen Persediaan
Persediaan barang biasanya digunakan untuk mengantisipasi per-
mintaan konsumen yang meningkat secara tajam, atau untuk mensuplai
kekurangan bahan baku. Persediaan barang yang tidak lancar akan mengurangi
jumlah barang jadi yang dapat dihasilkan. Jumlah persediaan barang hendaknya
sesuai dengan kebutuhan, yakni jangan terlalu banyak atau terlalu sedikit.
Untuk mengendalikannya diperlukan suatu manajemen persediaan.
Manajemen persediaan barang terbagi 2, yaitu yang permintaannya bersifat
independen, di mana sifat permintaan bahan bakunya tidak tergantung pada
produksi barang lain, dan yang bersifat dependen, di mana sifat permintaan
barang tergantung pada jumlah suatu produk yang dibuat.
Beberapa aspek yang perlu diperhatikan dalam manajemen
persediaan adalah sebagai berikut :
1. Penentuan Jumlah Order, yaitu menentukan jumlah order setiap kali
melakukan pesanan dapat menggunakan model Economic Order Quantity
(EOQ).
2. Safety Stock, yaitu penentuan jumlah barang sebagai persediaan untuk
pengamanan perlu dianalisis agar ia tidak berlebihan atau kekurangan.
Dua buah model untuk menganalisis permasalahan persediaan pengaman
ini adalah model Expected Value dan model kurva normal.
3. Inventory System. Sistem ini adalah suatu cara untuk menentukan
bagaimana dan kapan suatu pembelian dilakukan untuk mengisi
persediaan barang. Pada dasarnya, ada dua cara, yaitu sistem reorder
point dan sistem periodik.
4. Materials Requirement Planning. Sistem perencanaan material, berbeda
dengan sistem EOQ yang bersifat reaktif, sistem perencanaan material
lebih bersifat proaktif, sehingga perencanaan ke depan merupakan intinya.
Keuntungan penggunaan sistem MRP antara lain adalah mengurangi
kesalahan dalam memperkirakan kebutuhan karena kebutuhan barang
didasarkan atas rencana jumlah produksi, menyajikan informasi untuk
perencanaan kapasitas pabrik, dan dapat selalu memperbaiki jumlah
persediaan dan jumlah pemesanan material.


Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Manajemen Persedian 99
Selanjutnya dalam manajemen persediaan terdapat beberapa
perhitungan untuk dapat menghitung Economic Order Quantity, safety stock
dan Inventory System. Untuk memudahkan pemahaman serta proses
penghitungan dalam manajemen persediaan berikut di ilustrasikan beberapa
kasus :
- PT Tamma Sejahtera selama tahun 2008 mempunyai kebutuhan
bahan mentah selama setahun sebanyak 12.000 unit. Biaya pesanan
setiap kali pesanan Rp 200,- dan biaya penyimpanan bahan di gudang
40% dari nilai rata-rata barang yang dibeli. Tenggang waktu pesanan
barang adalah satu bulan dan persediaan minimal ditetapkan sebesar
2.000 unit. Harga beli bahan mentah Rp 10,- per unit
Dari data tersebut dapat dihitung dan dianalisis :
d. Menghitung besarnya Economical Order Quantity dengan
pembulatan ke atas dengan lima puluh unit.
e. Menentukan besarnya Reorder Point

1. EOQ =
4
4.800.000
40% x 10
x200 12.000 x 2
I P x
S x R x 2
= =
EOQ = 1.200.000 = 1.095,445 = 1.100 (dibulatkan)
Catatan :
R = Jumlah yang dibutuhkan selama satu periode
tertentu , misalnya setahun
S = Biaya pesanan setia kali pesan
P = Harga pembelian per unit yang di bayar
I = Biaya penyimpanan dan pemeliharaan di gudang
yang dinyatakan dalam prosentase dari nilai rata-rata
persediaan



Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
100 Manajemen Persediaan

2. Reorder Point = Kebutuhan selama tenggang
waktu + safety Stock
= 1.100 unit + 2.000
= 3.100 unit
= (1.000 unit di atas safety stock)
- PT Hasta pada tahu 2009 memerlukan bahan mentah sebanyak 9.000
Kg. Biaya pesanan (Ordering Cost) rata-rata setiap kali pesanan
adalah Rp 1.000,-.Biaya penyimpanan (Storage Cost) setiap
Kilogramnya adalah Rp 10,-. Diperkirakan pada permulaan tahun
2009 bahan mentah tersebut masih di gudang sebesar 3.000 Kg.
Persediaan minimal (Safety Stock) untuk bahan mentah tersebut
telah ditetapkan sebesar 2.000 Kg.
- Dari data tersebut dapat dihitung dan dianalisis :
a. Besarnya jumlah bahan mentah yang dibeli dalam tahun
2009
b. Besarnya jumlah pembelian optimal setiap kali pembelian
(Economical Order Quantity) untuk tahun 2009.

a. Keperluan bahan mentah per tahun = 9.000 Kg
Persediaan bahan mentah = 3.000 Kg
Jumlah pembelian = 6.000 Kg
b. E.O.Q = unit 1.100
10
x1.000 6.000 x 2
C
S x R x 2
= =
Catatan :
R = Kebutuhan banan mentah selama setahun
S = Biaya pesanan setiap kali pesan
C = Biaya penyimpanan per unit.

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Manajemen Persedian 101
- Kebutuhan bahan mentah selama setahun sebesar 3.600 Unit. Biaya
perjalanan setiap kali memesan Rp 100,- . Biaya asuransi per unit Rp
2,-. Biaya modal per unit Rp 5,-; biaya pemeriksaan penyelesaian
pembayaran setiap kali pembelian Rp 50,-. Biaya penyimpanan di
gudang Rp 5,- per unit. Tenggang waktu pesanan setengah bulan.
Persediaan minimal bahan mentah ditetapkan 50 unit.
- Dari data tersebut dapat dihitung dan dianalisis :
a) Economical Order Quantity
b) Reorder Point
(a) = 3.600 unit
Procurement cost = Rp 100,- + Rp 50,- = 150,-
Carying Cost = Rp2,- + Rp5,- + Rp 5,- = Rp12,-
EOQ =
12
150 Rp x 3.600 x 2
= 300 unit
(b) Frekuensi pembelian setiap tahunnya = 3.600 : 300 = 12 kali
Safety Stock = 50 unit
Lead time = ½ bulan
Reorder point = 150 unit di atas Safety Stock










Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
102 Manajemen Persediaan





Pertanyaan Kuis




1. Jelaskan apa yang anda ketahui tentang persediaan ?, mengapa
diperlukan manajemen persediaan ?.
2. Apa yang anda ketahui tentang model Economic Order Quantity
(EOQ)?, jelaskan.
3. Jelaskan apa yang anda ketahui tentang model expected value
dalam model safety stock ?.
4. Apa yang anda ketahui tentang inventory sisem ?, jelaskan.
5. Jelaskan apa yang anda ketahui tentang Materials Requirement
Planning ?.










Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Manajemen Persedian 103




Pertanyaan Aplikasi



1. PT Millenia selama setahun membutuhkan bahan mentah
sebanyak 36.000 unit dengan harga per unit Rp 5500,-.
Procurement Cost (Set Up Cost) Rp 5000,-. Biaya penyimpanan
10% dari nilai rata-rata bahan mentah yang dibeli,
biaya modal 9% dari modal rata-rata yang ditanamkan dalam
setiap kali pembelian, biaya asuransi Rp 10,- per unit, biaya
pengepakan Rp 20,-per unit. Safety Stock ditentukan sebesar
kebutuhan selama sebulan dan tenggang waktu pesanan adalah
setengah bulan (Procurement Lead Time).
Pertanyaan :
- Hitunglah besarnya Economical Order Quantity
- Tentukan Reorder Point-nya.
2. Kebutuhan bahan mentah selama setahun sebanyak 5.000 unit.
Harga beli per unit bahan mentah Rp 10,-. Biaya perjalanan
setiap kali memesan Rp 60,-: biaya asuransi per unit Rp 1,-; biaya
modal per unit Rp 2,-; biaya pemeriksaan dan penyelesaian
pembayaran setiap kali pembelian Rp 20,-. Biaya penyimpanan di
gudang Rp 2,- per unit. Persediaan minimal bahan mentah
ditetapkan 50 unit; tenggang waktu pesanan ½ bulan.
Pertanyaan :
a. Besaran Economical Order Quantity
b. Besaran Reorder Point

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
104 Manajemen Persediaan

3. PT Millenia Megah dalah perusahaan yang membuat bermacam-
macam timbangan dengan bahan baku besi. Untuk membuat
sebuah timbangan dibutuhkan 12 Kg besi. Setiap bulan
perusahaan membuat 12.500 buah timbangan. Besi itu mudah
dibeli di pasaran setiap saat. Biaya untuk setiap kali pemesanan
besi adalah Rp 20.000,-. Carrying Cost setiap Kg besi setiap
tahun Rp 8.000,-.
- Tentukanlah kuantitas pembelian besi yang sebaiknya
dilakukan.
- Dalam kuantitas tersebut, berapakah total carrying cost dan
order cost ?
- Berapa kalikah pemesanan barang itu dilakukan setiap
tahunnya ?







Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Penilaian Surat Berharga 105


10 Penilaian Surat Berharga













Overview

Terdapat dua konsep dalam metode penilaian surat berharga yaitu konsep
nilai likuidasi dan konsep nilai berkesinambungan. Dalam penilaian surat
berharga lazimnya yang digunakan oleh perusahaan adalah konsep
berksinambungan yaitu operasional perusahaan yang dapat menggerakkan
arus kas positif .



Tujuan

1. Mahasiswa mampu menjelaskan konsep penilaian surat berharga
2. Mahasiswa mampu menghitung dan menerapkan konsep penilaian
surat berharga

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
106 Penilaian Surat Berharga

10.1 Konsep Penilaian
Nilai likuidasi adalah sejumlah uang yang dapat direalisasikan jika aktiva
atau sekelompok aktiva dijual secara terpisah dari organisasi operasionalnya.
Sedangkan nilai berkesinambungan merupakan jumlah yang dapat dijual
perusahaan untuk melanjutkan operasi bisnis. Nilai likuidasi berlawanan
dengan nilai berkesinambungan. Pada nilai yang berkesinambungan atau going
concern value perusahaan diasumsikan berhubungan dengan penilaian
berkesinambungan dimana operasi perusahaan yang dapat menggerakkan arus
kas positif kepada para investor sekuritas. Nilai likuidasi perusahaan memiliki
peranan penting dalam menentukan nilai dari sekuritas keuangan perusahaan
khususnya pada situasi dimana perusahan dinyatakan pailit.
Nilai buku aktiva adalah nilai akuntansi dari aktiva dan biaya aktiva
dikurangi akumulasi penyusutannya. Nilai buku perusahaan menurut
pandangan lain adalah perbedaan antara total aktiva perusahaan dan
kewajibannya serta saham preferen yang tertulis pada neraca perusahaan.
Nilai buku berdasarkan pada nilai historis dan tidak berhubungan langsung
dengan nilai pasar aktiva perusahaan.
Nilai pasar aktiva merupakan harga pasar dimana aktiva diperdagangkan.
Bagi perusahaan nilai pasar dipandang sebagai nilai tertinggi dibandingkan nilai
likuidasi atau nilai berkesinambungan. Berdasarkan definisi umum untuk nilai
pasar maka , nilai pasar dari sekuritas merupakan harga pasar dari sekuritas
itu sendiri. Untuk sekuritas yang aktif diperdagangkan di bursa nilai pasar
merupakan harga terakhir yang dilaporkan pada saat sekuritas terjual. Untuk
sekuritas yang tidak aktif diperdagangkan penilaiannya harus melalui perkiraan
harga pasar.
Nilai intrinsik sekuritas merupakan harga sekuritas yang sesungguhnya
dengan dengan mempertimbangkan faktor-faktor penunjang penilaian seperti
arus kas masuk, aktiva, pendapatan, dan prospek di masa depan atau dengan
kata lain nilai intrinsik sekuritas adalah nilai ekonomis yang dimilikinya. Dalam
kondisi pasar bursa saham yang efisien dan informatif, harga pasar berlaku
bagi sekuritas seharusnya berfluktuasi tidak terlalu jauh dari nilai intrinsiknya.
Pendekatan penilaian yang digunakan pendekatan dalam menentukan
nilai intrinsik sekuritas dan penilaiannya selalu berdasarkan pada fakta-fakta.
Dalam hal ini nilai adalah nilai sekarang (present value) dari aliran arus kas
bagi investor dan didiskontokan pada tingkat bunga yang diinginkan serta
dilingkupi dengan risiko.
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Penilaian Surat Berharga 107

10.2 Penilaian Obligasi
Obligasi adalah instrument surat berharga keuangan dalam bentuk
utang jangka panjang yang dikeluarkan oleh perusahaan swasta dan
pemerintah sebagai tanda atau surat bukti utang bagi pembeli obligasi.
Layaknya sebuah instrument surat berharga maka obligasi juga memiliki nilai
nominal atau nilai yang tertera pada obligasi. Obligasi memberikan
keuntungan dalam bentuk bunga dengan nama kupon atau kopur (coupon)
yang dapat dibayarkan perperiode seperti bulanan triwulan, semester atau
setahun sekali.
Metode penilaian bagi obligasi dibedakan menjadi :

a. Present value dan present value of annuity
¯
=
+
=
n
t
t
r
CFt
PV
1
1
) 1 (

b. Future value dan future value of annuity
t
n
t
r CF FV ) 1 (
1
1
+ =
¯
=

Selanjutnya pada penilaian kupon dan yield adalah sebagai berikut :
a. Coupon yield = KY = coupon / nilai nominal
b. Current yield = CY = coupon / harga pasar
c. Yield to Maturity
( )
( ) 2 / min .
. / . min .
HPasar al No N
Tempo NilaiJ Pasar H al No N Coupon
YTM
+
÷ +
=



Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
108 Penilaian Surat Berharga


Bagaimanakah hubungan antara coupon yield, current yield dan yield to
maturity, dapat dijelaskan dengan skema sebagai berikut :
Obligasi coupon
At Par (nilai pari/nominal) KY = CY = YTM, dimana nilai kupon
tetap tidak berubah
At Discount KY < CY < YTM, dimana nialai
kupon rendah dan nilai menjadi tinggi
ketika jatuh tempo
At Premium KY > CY > YTM, dimana nilai
keuntungan kupon dengan
persentase tertentu

10.3 Penilaian Saham
Saham adalah instrument surat berharga keuangan dalam bentuk surat
kepemilikan perusahaan. Sebagai instrument keuangan dengan jangka panjang
maka penilaiannya tetap pada konsep nilai sekarang (present value). Sebagai
instrument keuangan saham terdiri dari :
- Saham biasa (common stock) dengan ciri khas : tidak ada
batasan waktu, mempunyai hak suara, prioritas deviden nomor
dua dan deviden tidak tetap
- Saham istimewa (preference stock) dengan ciri khas : tidak
abatasan waktu, tidak punya hak suara, prioritas deviden nomor
satu dan diberikan deviden tetap
Dalam proses analisis saham akan dilihat dari nilai intrinsik yang dibandingkan
dengan harga pasar (konsep present value) dan metode penialian sebagai
berikut :

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Penilaian Surat Berharga 109
a) Jika nilai intrinsic > market price maka saham under value, jika sudah
memiliki sebaiknya ditahan dan jika belum memiliki sebaiknya dibeli
b) Jika nilai inrinsik < market price maka saham over value, sebaiknya
tidak dimiliki sementara ini atau dijual jika memiliki
c) Jika nilai intrinsic = market price maka saham memiliki nialai yang
wajar pada kondisi seimbang
Pada metode penilaian saham selanjutnya diengan pendekatan
present value dengan dua metode sebagai berikut :
- Pada tahapan perusahaan mengalami pertumbuhan konstan maka
dapat menggunakan rumus :
( ) g r
D
P
÷
=
1
0

Dimana :
o P0= taksiran harga saham saat ini
o D1= deviden yang diharapkan tahun ke 1
o r = discount rate yang dipandang relevan
o g = pertumbuhan deviden dimasa yad

- pada tahapan perusahaan masih mengalami perubahan pertumbuhan
maka dapat menggunakan rumus :
( )
( )
( )
( )

+
÷
+
+
+
+
= =
¯
=
.
n
c
c n
t
t
t
n
t
r
g r
g D
r
g D
P
1
1 1
1
1
0
1
0


Dimana :
o P0= taksiran harga saham saat ini
o D0= deviden tahun awal pertumbuhan
o Dn = deviden tahun perubahan pertumbuhan
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
110 Penilaian Surat Berharga

o g t = pertumbuhan deviden tahun awal
o r = discount rate yang dipandang relevan
o g c = pertumbuhan deviden dimasa yad






















Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Penilaian Surat Berharga 111



Kuis Benar Salah



1. Sebutkan hubungan antara nilai pasar perusahaan dengan likuidasinya dan
atau nilai „going concern‟
2. Dapatkah nilai instrinsik sekuritas pemegang saham berbeda dengan nilai
pasar sekuritas? Jika dapat, dalam situasi yang seperti apa ?
3. Bagaimanakah hubungan anatar coupon yield, current yield dan yield to
maturity ?, jelaskan.
4. Jelaskan proses penilaian saham dengan konsep nilai intrinsik dan market
price ?.
5. Pada kondisi apa perusahaan mengalami pertumbuhan konstan ?, pada
kondisi yang bagaimana pula jika perusahaan masih dimungkinkan
mengalami pertumbuhan











Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
112 Penilaian Surat Berharga





Pertanyaan Aplikasi



1. PT Tamma mengeluarkan obligasi dengan durasi selama 20 tahun
memiliki tingkat kupon 8%, dan PT Hasna mengeluarkan obligasi
dengan durasi 20 tahun dan memiliki tingkat kupon 15%. Jika kedua
obligasi sama dalam hal-hal lain, obligasi mana yang akan memiliki
penurunan harga pasar relatif lebih besar jika tingkat bunga
meningkat tajam ? Mengapa ?
2. Harga saham perdana PT Millenia pada saat IPO adalah Rp.850,-.
Otoritas moneter telah mengisyaratkan bahwa pertumbuhan bunga
kredit sebesar 17%, dengan demikian maka wajar jika perusahaan
mengisayaratkan laba tumbuh minimal 17%. Perusahaan berharap
dapat menghasilkan laba per lembar saham sebesar Rp160,- dan 30 %
dibagikan sebagi deviden. Diketahui tingkat return yang diharapkan
adalah sebesar 22%.
Pertanyaan :
a. Hitunglah nilai intrinsic saham tersebut dengan constant
growth model
3. Data empiris PT Hasta Maju Jaya menyebutkan bahwa selama tiga
tahun kebelakang pertumbuhan laba sebesar 20%. Nilai deviden
tahun pertama dalah Rp.100,- selanjutnya pada tahun ke empat
perusahan berharap pertumbuhan laba turun dan konstan pada
angka 10%. Tingkat keuntungan yang diisyaratkan adalah sebesar
15%.

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Penilaian Surat Berharga 113
Pertanyaan :
a) Hitunglah nilai intrinsic saham PT Hasta Maju Jaya tersebut
b) Jika ternyata harga pasar saat ini adalah sebesar Rp. 5.500,-
per lembar saham. Buatlah analisis terhadap saham tersebut
?.
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
114 Analisis Break Even Point




11 Analisis Break Even Point





Overview


Analisis break even point atau analisis pulang pokok adalah suatu alat analisis
yang digunakan untuk mengetahui sampai dimana aktivitas usaha dapat mulai
mendapatkan keuntungan. Titik break even point merupakan titik dimana
pendapatan usaha (total revenue) adalah sama dengan total seluruh biaya (total
cost) yang digunakan untuk beroperasinya


Tujuan

1. Mahasiswa mampu menjelaskan konsep break even point
2. Mahasiswa mampu menghitung dan menerapkan konsep break even
point
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Analisis Break Even Point 115
11.1 Analisis Break Even Point
Break even point atau analisis pulang pokok adalah suatu alat analisis
yang digunakan untuk mengetahui sampai dimana aktivitas usaha dapat mulai
mendapatkan keuntungan. Titik break even point merupakan titik dimana
pendapatan usaha (total revenue) adalah sama dengan total seluruh biaya (total
cost) yang digunakan untuk beroperasinya usaha tersebut . Biaya operasi ini
terdiri atas :.
a. Biaya Tetap. Biaya tetap merupakan biaya yang tidak tergantung pada
aktivitas produksi dalam menghasilkan output atau produk di dalam
interval tertentu.
b. Biaya Variabel. Biaya ini merupakan biaya yang jumlahnya berubah-rubah
sesuai dengan perubahan tingkat produksi.
c. Biaya Semi-Variabel. Biaya ini merupakan biaya yang di dalamnya
terkandung biaya tetap dan biaya variabel sekaligus.
Titik Pulang Pokok merupakan keadaan di mana penerimaan
pendapatan perusahaan (total revenue) yang disingkat TR adalah sama dengan
biaya yang ditanggungnya {total cost) yang disingkat TC. TR merupakan
perkalian antara jumlah unit barang terjual dengan harga satuannya, sedangkan
TC merupakan penjumlahan dari biaya tetap dan biaya variabelnya, sehingga
rumus pulang pokok dapat ditulis dalam bentuk persamaan sebagai berikut:

TR = TC atau Q . P = a + b . X

Di mana: Q = tingkat produksi (unit)
P = harga jual per unit
a = biaya tetap
b = biaya variabel

Selanjutnya dalam upayaka mencari jumlah yang diproduksi untuk mencapai
titik impas, turunan persamaan di atas dapat dilanjutkan menjadi:

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
116 Analisis Break Even Point

Q. P = a + b.X

Q. P-b.X = a

(P - b) = a

b P
a
X
÷
=
Dengan demikian untuk mencari jumlah yang diproduksi agar mencapai titik
impas atau BEP dalam jumlah unit adalah :h
b P
a
X
÷
=
Jika yang akan dicari adalah total harga agar mencapai titik impas, maka rumus
perhitungannya adalah:
X.P =
P b P
a
/ ) ( ÷

=
P b
a
/ ) 1 ( ÷












BEP
TR
TC
FC
Q
Cost. Benefit
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Analisis Break Even Point 117
Perhitungan titik pulang pokok akan menjadi lebih jelas jika disertai
dengan pemakaian grafik. Keadaan titik pulang pokok pada tiap-tiap uasaha
atau bisnis akan bervariasi, hal ini karena besar marginal income dan biaya
tetap mempengaruhi tinggi-rendahnya pulang pokok perusahaan. Apabila
biaya tetap relatif tinggi sedangkan marginal income relatif rendah, maka titik
pulang pokok akan menjadi tinggi, demikian pula sebaliknya. Keadaan titik
pulang pokok menjadi rendah apabila biaya tetap relatif rendah.
Apabila perusahaan sampai pada keadaan produksi di bawah titik
pulang pokok yang mengakibatkan perusahaan menderita kerugian, apakah
menutup usaha merupakan hal yang paling baik? Untuk itu perlu terlebih dulu
dilakukan analisis karena menutup usaha belum tentu merupakan jalan
terbaik, bahkan dapat mengakibatkan bertambah besarnya kerugian
perusahaan.
Dalam melaksanakan operasi perusahaan terdapat pemisahan biaya,
yaitu biaya-biaya tetap dan biaya-biaya variable dan juga dapat dipisahkan
antara biaya-biaya yang harus dibayarkan secara tunai dan biaya-biaya yang
tidak dibayarkan. Pemisahan-pemisahan ini dapat dijadikan masukan dalam
mempertimbangkan penutupan usaha. Melihat kewajiban pembayaran yang
menjadi beban, maka biaya tunai saja yang berhubungan langsung dengan
kemampuan perusahaan untuk membayar yang setidaknya harus dibayarkan.
Jadi sejauh mana bisnis masih berada dalam tingkat aman dalam arti bisnis
masih bisa mencari keuntungan daripada ditutup, selanjutnya harus diketahui
berapa besar tingkat produksi yang dapat menutup seluruh biaya tunai dalam
suatu bisnis









Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
118 Analisis Break Even Point




Pertanyaan Kuis




1. Jelaskan apa yang anda ketahui tentang konsep break even point?.
2. Apa yang anda ketahui tentang biaya tetap dan biaya variable ?,
jelaskan.
3. Jelaskan maksud dari biaya semi variable yang anda ketahui?, berikan
contohnya.
4. Jelaskan bagaimana konsep break even point dapat dijadikan
pegangan bagi perusahaan untuk menjaga harmonisasi keuangan
perusahaan ?.
5. Ketika perusahan ingin menurunkan titik break even point nya ,
menurut anda apa yang harus dilakukankannya?, jelaskan.










Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Analisis Break Even Point 119





Pertanyaan Aplikasi


1. Volume penjualan PT Tamma pada tahun 2008 adalah sebesar Rp.
2.750.000.000,-. Namun pda volume tersebut perusahaan belum
mendapatkan keuntungan. Hal tersebut bisa jadi karena fixed cost
per unit adalah Rp.15.000,-. Sedangkan harga jual perunitnya dalah
Rp.22.000,-. Menurut perkiraan hasil volume penjualan pada tahun
2009 keuntungan perusahaan sebesar Rp.375.000.00,-

Pertanyaan :
- Hitunglah unit penjualan pada tahun 2009
- Apabila fixed cost menjadi Rp.12.500,- berapakah break
even point nya

2. Data dari PT Hasna menunjukkan bahwa :
- Pada produksi sebanyak 5000 unit, biaya variabelnya
sebesar Rp.1.000.000,-
- Pada produksi sebanyak 3000 unit, biaya variable sebesar
Rp.700.000,-
- Apabila diasumsikan fixed cost adalah tetapdan semua unit
yang dihasilkan laku terjual maka,
Pertanyaan :
- Berapakah penjualan minimum (break even point) yang
harus dicapai agar perusahaan tidak menderita kerugian
(harga jual per unit Rp230,-)
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
120 Kebijakan Deviden


12 Kebijakan Deviden








Overview

Kebijakan deviden menjadi aspek penting mengingat ada sebagian pendapatan
perusahan yang harus dibagikan kepada para pemegang saham, oleh karenanya
pihak perusahaan dalam kebijakan deviden harus senantiasa memperhatikan
kepentingan investor



Tujuan

1. Mahasiswa mampu menjelaskan konsep dasar kebijakan deviden
2. Mahasiswa mampu menjelaskan penetapan tanggal dan proses
pembagian deviden

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Kebijakan Deviden 121
12.1 Kebijakan Deviden
Menentuan kebijakan dividen merupakan salah satu tugas utama dari
manajer keuangan di dalam perusahaan karena pendapatan perusahaan yang
dibagikan kepada pemegang saham disebut sebagai dividen (dividend).
Kebijakan dividen perusahaan sangat penting dan memerlukan pertimbangan
faktor-faktor berikut.
1) Perusahaan harus menjaga kepentingan investor sebagai pemegang
saham dan bagi para calon investor. Oleh karena itu, kebijakan dari
keuangan perusahaan harus mampu menyakinkan serta memberi
jaminan akan tercapainya tujuan-tujuan bagi para pemegang
sahamnya.
2) Kebijakan dividen mempengaruhi program keuangan dan
penganggaran modal (capital budgeting) perusahaan.
3) Kebijakan dividen mempengaruhi cash flow perusahaan/likuiditas
perusahaan. Perusahaan dengan posisi likuiditas yang rendah secara
otomatis akan membatasi pembagian dividen.
4) Kebijakan dividen menggambarkan tingkat pertumbuhan perusahaan.
Kita dapat mengenali tahap kehidupan perusahaan dengan cara
melihat dari pembagian dividennya yang dicerminkan dalam Dividend
Payout Ratio. Pada tahap pertumbuhan atau penurunan, perusahaan
biasanya membagikan dividen rendah. Sebaliknya, jika perusahaan
tersebut masuk dalam masa pendewasaan/pematangan, perusahaan
akan membagikan dividen yang tinggi.
Selanjutnya terdapat beberapa kebijakan dividen yang dilakukan oleh
perusahaan, yaitu kebijakan dividen yang stabil, rasio konstan atas pembayaran
dividen, kebijakan secara kompromi dan kebijakan dividen secara residu.
1. Kebijakan dividen yang stabil (Stable Dividend per share)
Kebijakan ini umumnya diambil oleh perusahaan yang mempunyai
tingkat risiko yang rendah. Dividen yang dibagikan relatif stabil dari
tahun ke tahun.
2. Rasio konstan atas pembayaran Dividen (Constant Payout Ratio)
Kebijakan dividen ini dikaitkan dengan hasil bersih yang diperoleh
perusahaan.


Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
122 Kebijakan Deviden

3. Kebijakan secara kompromi (Compromise Dividend Policy)
Pembagian dividen ditentukan secara kompromi sehingga salah satu
kebijakan yang diambil dapat dengan mudah menentukan suatu
jumlah yang tetap stabil dari persentase dividen bagi perusahaan
dalam membayarkan jumlah yang rendah bagi pemegang saham
ditambah dengan persentase kenaikan dalam tahun-tahun berikutnya
apabila perusahaan berjalan dengan baik.
4. Kebijakan dividen secara residu (Residual Dividend Policy)
Pada suatu kesempatan investasi yang tidak stabil, perusahaan
menginginkan untuk mempertimbangkan suatu kebijakan yang
berfluktuasi. Kebijakan ini jumlah penghasilan yang ditahan
bergantung pada adanya suatu kesempatan investasi pada tahun-
tahun tertentu. Dividen yang dibayarkan menunjukkan jumlah residu
(residual amount) dari pendapatan setelah kebutuhan investasi
perusahaan dapat dipenuhi.

12.2 Penetapan Tanggal Dividen
Penetapan tanggal juga merupakan hal yang penting dan relevan dalam
hubungannya dengan dividen. Tanggal-tanggal yang dimaksudkan itu adalah
sebagai berikut.
1) Declaration Date
Decaration date adalah tanggal yang ditentukan untuk saatnya dewan
direksi mengumumkan dividen. Dengan ditentukannya tanggal
tersebut, perusahaan mempunyai kewajiban untuk melakukan
pembayaran.
2) Recording Date
Recording date adalah tanggal yang ditentukan untuk saatnya
pemegang saham berhak mendapatkan dividen.
3) Ex Dividen
Bx dividen adalah tanggal yang ditentukan untuk saatnya dividen
lepas dari pemegang saham.
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Kebijakan Deviden 123

4) Cum Dividen
Cum dividen adalah tanggal yang ditentukan untuk saatnya
perdagangan terakhir yang masih memiliki kesempatan mendapatkan
dividen, biasanya berlaku untuk perusahaan yang sudah masuk bursa
(go public).
5) Payment Date
Payment date adalah tanggal yang ditentukan untuk saatnya
perusahaan membayar dividen. Pada umumnya dividen dibayarkan
secara tunai termasuk untuk saham preferen yang dinyatakan sebagai
persentase dari nilai buku (par value).
Bentuk-bentuk dividen yang akan dibagikan kepada pemegang saham
biasa adalah hal-hal berikut.
1) Dividen Tunai (Cash Dividend)
Dividen tunai adalah suatu bentuk pembagian dividen kepada para
pemegang saham dalam bentuk kas (tunai). Pembagian dividen tunai
bisa dilakukan secara berkala seperti per semester, per tahun, dan
per kuartal.
2) Dividen dalam bentuk saham (Stock Dividend) Dividen dalam bentuk
saham merupakan penerbitan tambahan saham kepada pemegang
saham. Hal ini mungkin terjadi apabila posisi keuangan (cash
position) perusahaan tidak mencukupi atau perusahaan menginginkan
lebih mendorong perdagangan saham dengan menunda harga
pasarnya. Dengan stock dividend secara otomatis laba ditahan akan
mengalami penurunan yang dikonversikan ke dalam bentuk saham.
Stock dividend biasanya dilakukan dengan rasio. Contoh, setiap 100
lembar saham biasa lama akan mendapatkan saham biasa baru
sebanyak 2 lembar atau secara persentase menjadi 2%.
3) Pemecahan harga saham (Stock Split)
Hal ini berbeda dengan stock dividend. Yang dimaksud stock split
adalah memecah nilai buku saham. Contoh, saham dengan nilai
nominal Rp500,- akan dilakukan stock split 1:2, sehingga nilai
nominal saham tersebut akan menjadi Rp250,-. Secara persentase
kepemilikan perusahaan tidak mengalami perubah-an, melainkan
perubahan terjadi hanya pada jumlah lembar yang dimiliki oleh
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
124 Kebijakan Deviden

pemegang saham yang bersangkutan. Pada saham-saham yang
tercantum dalam bursa efek, stock split juga bertujuan untuk
mendorong saham lebih likuid perdagangannya karena harga juga
akan turun. Kebalikan dari hal ini adalah reverse stock spilt
(penggabungan kembali saham).

12.3 Pembelian Kembali Saham
Selain membagikan dividen, dalam memanfaatkan hasil operasi,
perusahaan dapat membeli kembali saham yang telah beredar atau dapat
dikenal dengan istilah stock repurchase. Saham-saham yang dibeli kembali
tersebut dimasukkan dalam klasinkasi treasury stock. Oleh karena saham
yang beredar lebih sedikit karena sudah dibeli kembali, secara otomatis laba
per saham {earning per share/ EPS) akan naik dengan asumsi laba yang
dihasilkan sama. Peningkatan EPS tersebut akan dapat memungkinkan
meningkatnya harga saham di pasar.
Cara-cara yang dipergunakan oleh perusahaan dalam membeli kembali
sahamnya adalah sebagai berikut.
1. Buyback
Cara ini mempunyai prinsip bahwa perusahaan langsung
menginstruksikan kepada pialang saham untuk membeli sahamnya
melalui mekanisme pasar (bursa). Hal ini dapat dilakukan jika saham
tersebut diperjualbelikan di bursa efek.
2. Tender Offer
Cara ini dilakukan melalui lelang penawaran. Perusahaan menetapkan
harga penawaran dengan harga yang sudah ditentukan kepada para
pemegang saham yang hendak menjual sahamnya. Biasanya
perusahaan menunjuk salah satu pialang untuk melakukan penawaran
ini.
Contoh Kasus adalah sebagai berikut.
PT Tamma menghasilkan laba bersih setelah pajak (EAT) Rp2.500.000,-
perusahaan akan membeli kembali 20% atas saham yang beredar. Saat ini
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Kebijakan Deviden 125
saham yang beredar adalah sebanyak 400.000 lembar saham dengan harga
pasar Rpl7,50, per lembar. Perusahaan akan menggunakan dana sebanyak
Rp500.000,- yang rencana nya akan membeli kembali sebanyak 25.000 lembar
saham melalui tender offer dengan harga Rp20,-. Perhitungan yang dapat
dilakukan adalah sebagai berikut.
EPS sekarang = 25 , 6
000 . 400
000 . 500 . 2
=
PER sekarang = X 8 . 2
25 . 6
5 . 17
=
Sesudah dilakukan pembelian kembali, hal itu dapat dirumuskan sebagai
berikut.
EPS yad = 67 . 6
000 . 375
000 . 500 . 2
=
Expected Market Price adalah :
2,8 x 6,67 = Rp 18,67,-
Selanjutnya keuntungan jika perusahaan melaksanakan pembelian kembali
saham adalah sebagai berikut.
1. Jika harga pasar naik akibat pembelian kembali tersebut, pemegang
saham dapat memetik keuntungan yang berasal dari capital gain
tersebut.
2. Bagi pihak manajemen, pembelian saham kembali ini berguna untuk
mencapai target leverage yang optimal.
3. Saham-saham yang dibeli kembali tersebut ditempat-kan pada
treasury stock yang dapat berguna jika perusahaan membutuhkan
dana dengan cara menjual" nya kembali.
4. Perusahaan lebih baik melakukan pembelian kembali saham dengan
mempertahankannya dengan alasan perhitungan pajak (tax
treatment).
5. Sebagai treasury stock, saham-saham itu berguna untuk akuisisi di
kemudian hari atau sebagai dasar stock option


Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
126 Kebijakan Deviden





Pertanyaan Kuis



1. Apa yang anda ketahui tentang deviden ?, jelaskan jawaban anda
dengan contohnya .
2. Jelaskan aspek-aspek apa yang menjadi pertimbangan dalam
pembagian deviden ?.
3. Jelaskan apa yang anda ketahui tentang Stable Dividend per share ?,
berikan contohnya bilamana perlu?.
4. Jelaskan apa yang anda ketahui tentang Compromise Dividend Policy
?, berikan contohnya bilamana perlu?.
5. Jelaskan apa perbedaan antara buy back dengan tender offer anda
ketahui ?.








Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Kebijakan Deviden 127





Pertanyaan Aplikasi



1. PT Hasta Mulia Abadi menghasilkan laba bersih setelah pajak (EAT)
Rp500.000.000,- perusahaan akan membeli kembali 30% atas saham
yang beredar. Saat ini saham yang beredar adalah sebanyak 450.000
lembar saham dengan harga pasar Rp l8,- per lembar. Perusahaan
akan menggunakan dana sebanyak Rp5.500.000,- yang rencananya
akan membeli kembali sebanyak 250.000 lembar saham melalui
tender offer dengan harga Rp22,-.
Pertanyaan :
a. Ecpected market price nya
b. Berapakah sebenarnya uang yang harus dikeluarkan
perusahn untuk membeli kembali saham tersebut ?.

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
128 Resiko dan Imbal Hasil



13 Resiko dan Imbal Hasil









Overview

Definisi resiko adalah sebagai simpangan dari hasil pengembalian yang
diharapkan. Kemungkinan yang akan terjadi bisa mendapatkan hasil yang baik
dan sebaliknya mungkin akan mendapatkan hasil yang buruk. Yang utama
adalah bagaimana mengelola resiko untuk menghasilkan yang terbaik dengan
beberapa konsep seperti diversifikasi dan portofolioagar mendapatkan
pengembalian yang optimal

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Resiko dan Imbal Hasil 129


Tujuan

1. Mahasiswa mampu menjelaskan konsep resiko dan imbal hasil
2. Mahasiswa mampu menghitung dan menerapkan konsep resiko an
imbal hasil

Tujuan utama seseorang dalam melakukan investasi entah dalam
bentuk apa pun selalu mengharapkan adanya suatu hasil pengembalian
terhadap investasi yang sudah ditanamnya. Sebaliknya, dalam setiap melakukan
investasi selalu ada risiko. Risiko itu sendiri memiliki bermacam-macam
tingkatan, mulai dari hasil pengembalian yang dicapai yang tidak sesuai dengan
apa yang diharapkannya sampai yang terparah, yaitu gagal atau bangkrut.
Dengan demikian, dapat juga dikatakan bahwa jika Anda menginginkan hasil
yang tinggi, Anda juga harus bersiap untuk menerima risiko tinggi, begitu juga
sebaliknya.
Usaha menstabilkan tingkat pengembalian (return) dan mengurangi
risiko adalah konsep portofolio dari investasi. Teori Portofolio pertama kali
diperkenalkan oleh H. Markowits (1952) melalui analisis diversifikasi saham.
Teori itu memberikan banyak alternatif bagi investor untuk dapat mengurangi
risiko, dengan memilih saham yang tingkat return-nya bergerak secara sejajar
serta independen. Prinsip dasarnya adalah apa yang disebut sebagai hubungan
antara tingkat pengembalian dan risiko (risk and return).





Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
130 Resiko dan Imbal Hasil


13.1 Risiko
Risiko adalah kemungkinan adanya kerugian atau variabilitas
pendapatan yang dihubungkan dengan aktiva tertentu Aktiva yang mempunyai
kemungkinan rugi lebih besar dipandang mempunyai risiko lebih besar jika
dibandingkan dengan aktiva yang mempunyai kemungkinan rugi lebih kecil.
Dengan demikian, pengertian risiko cenderung mengacu pada suatu faktor
ketidakpastian yang dihubungkan dengan variabilitas dari tingkat pengembalian
suatu aktiva tertentu. Semakin past! tingkat hasil dari aktiva, semakin kecil
variabilitasnya dan semakin kecil tingkat risikonya.

13.2 Pengembalian
Pengembalian adalah total keuntungan atau kerugian yang dialami
investor dalam suatu periode tertentu yang dihitung dengan membagi
perubahan nilai aktiva ditambah penerimaan kas dari investasi aktiva dalam
periode tersebut dengan nilai investasi awal periode. Secara umum tingkat
pengembalian dinyatakan dalam penerimaan kas selama periode tertentu
ditambah dengan perubahan nilai atas investasi yang dinyatakan dalam
persentase tertentu dan nilai investasi pada awal periode.
Tingkat pengembalian (Rt) mencerminkan pengaruh gabungan dari
perubahan nilai (Ht – Ht-1) dan aliran kas (Kt) yang direalisasikan selama
periode waktu (t).
1
1
÷
÷
+ ÷
=
t
t t
H
K H H
Rt
keterangan:
Rt : tingkat pengembalian yang nyata, diharapkan selama periode waktu
H : harga dari aktiva
Ht : harga dari aktiva awal
Kt : kas yang diterima dari investasi aktiva pada periode (t-1) sampai
periode.



Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Resiko dan Imbal Hasil 131

Contoh:
PT Tamma menghitung tingkat pengembalian dan kedua aktivanya,
yaitu X dan Y. Aktiva X dibeli 1 tahun yang lalu, dengan harga
Rp400.000.000,00 dan harga pasar saat ini Rp430.000.000,00 Selama 1 tahun
aktiva tersebut telah menghasilkan pendapatan setelah pajak Rp
16.000.000,00. Aktiva Y dibeli 4 tahun lalu. Harga aktiva tersebut sekarang
Rp240.000.000,00 dan pada akhir tahun menjadi Rp236.000.000,00. Selama
periode tersebut aktiva ini telah menghasilkan pendapatan setelah pajak
Rp34.000.000,00. Untuk menghitung tingkat pengembalian, kita menggunakan
rumus berikut.
000 . 000 . 400
000 . 000 . 16 000 . 000 . 400 000 . 000 . 430
Rt : X Aktiva
+ ÷
=
000 . 000 . 400
000 . 000 . 16 000 . 000 . 400 000 . 000 . 430
Rt : Y Aktiva
+ ÷
=
Meskipun harga aktiva Y cenderung turun, pendapatan yang
diterimanya relatif lebih tinggi karena aktiva tersebut menghasilkan tingkat
pengembalian yang lebih tinggi daripada aktiva X.
Jika tingkat pengembalian dihubungkan dengan tingkat probabilitas
(sensitivitas), kita dapat mencari kombinasi pengembaliannya.

Contoh:
Harga saham sekarang Rp2.500,00/lembar dan proyeksi pengembalian pada 1
tahun mendatang adalah sebagai berikut.
Kondisi Probabilita Deviden Harga pasar
Baik 70% Rp. 250,-Zlbr Rp. 3,000,-/lbr
Buruk 30% Rp. 125,-/lbr Rp. 2.800,-Zlbr

Tingkat pengembalian adalah sebagai berikut:
% 30
500 . 2
250 500 . 2 000 . 3
Rt : baik Kondisi =
+ ÷
=
% 17
500 . 2
125 500 . 2 800 . 2
Rt : buruk Kondisi =
+ ÷
=

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
132 Resiko dan Imbal Hasil

Jadi, kombinasi return:
Return = (70% x 30%) + (30% x 17%) = 26,1%
Penasihat keuangan dan investasi mengingatkan investor akan penting
mengenali profil dirinya sendiri, sampai sejauh mana ia berani menanggung
risiko. Kemampuan mengatasi risiko dan perilaku menghadapi risiko pada
setiap orang tidak selalu sama, sebab tentu saja tujuan orang berinvestasi
antara lain adalah demi masa depan. Kemampuan mengatasi risiko dan
perilaku menghadapi risiko akan menentukan profil risiko seseorang dalam
sisi “pengambilan risiko” dan sisi “penghindaran risiko”. Perbedaan tersebut
menimbulkan tiga perilaku preferensi risiko dasar, mengabaikan risiko,
menghindari risiko, dan mencari risiko.
1. Mengabaikan risiko: perilaku terhadap risiko dengan catatan bahwa
tidak ada perubahan dalam pengembalian yang diperlukan untuk
peningkatan risiko.
2. Menghindari risiko: perilaku terhadap risiko dengan catatan bahwa
peningkatan pengembalian akan diperlukan untuk peningkatan risiko.
3. Mencari risiko: perilaku terhadap risiko dengan catatan bahwa
penurunan pengembalian dapat diterima untuk peningkatan risiko.

13.3 Risiko Aktiva Tunggal
Konsep risiko pertama-tama dikembangkan dengan menganggap bahwa
aktiva merupakan aktiva tunggal. Pendekatan ini menciptakan situasi yang
kemungkinan interaksi antarpengembalian aktiva diabaikan. Meskipun aktiva
tunggal diukur dengan menggunakan cara yang sama dengan risiko dari
portofolio aktiva, penting untuk dibedakan antara keduanya sebab ada
keuntungan tertentu bagi pemilik protofolio aktiva. Pendekatan perilaku dapat
digunakan untuk menilai risiko. Statistik dapat digunakan untuk mengukur
risiko. Risiko dapat diiihat dari perilaku dengan menggunakan analisis
sensitivitas dan distribusi kemungkinan (probabilita).

Pendekatan ini dapat menentukan tingkat risiko suatu aktiva tertentu.
a. Analisis Sensitivitas
Analisis sensitivitas adalah suatu pendekatan untuk melakukan penilaian
risiko dengan menggunakan beberapa kemungkinan pengembalian untuk
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Resiko dan Imbal Hasil 133
mengetahui variabilitas hasil. Contoh analisis sensitvitas adalah sebagai
berikut.
1) Kondisi Pesimis
2) Kondisi Normal
3) Kondisi Baik

b. Distribusi Probabilitas
Distibusi probabilitas adalah suatu model yang menghubungkan berbagai
probabilitas terhadap hasil itu masing-masing. Probabilitas hasil adalah
kesempatan terjadinya hasil tertentu. Contoh probabilitas adalah sebagai
berikut.
1) Probabilitas sebesar 80%, artinya hasil yang diharapkan terjadi 8 kali
dari 10 kali.
2) Probabilitas sebesar 100%, artinya hasil yang diharapkan
pasti terjadi
3) Probabilitas 0%, artinya hasil yang diharapkan tidak pernah terjadi.

13.4 Pengukuran Risiko
Risiko dari suatu aktiva juga dapat diukur secara kuantitatif dengan
menggunakan statistik. Statistik yang dapat digunakan sebagai alat adalah
Standar Deviasi dan Koefisien Variasi.
a. Standar Deviasi
Standar Deviasi merupakan indikator statistik yang paling umum untuk
menilai risiko suatu aktiva, yang mengukur sebaran sekitar nilai yang
diharapkan. Nilai pengembalian yang diharapkan adalah pengembalian yang
hampir pasti terjadi dari aktiva. Hal itu apa dihitung dengan rumus sebagai
berikut:
t
j
1 t
t
Pr x R R
¯
=
=
Keterangan:
R : nilai pengembalian yang diharapkan
R : pengembalian untuk hasil ke-t
Fr
t
: probabilitas dari kejadian hasil ke–t
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
134 Resiko dan Imbal Hasil

J : jumlah hasil
Rumus di atas digunakan untuk mencari nilai pengembalian yang
diharapkan. Jika kemungkinan terjadinya diketahui dan probabilitasnya
diasumsikan sama, rumusnya adalah sebagai berikut:

J
R
R
j
1 t
t
¯
=
=
Dengan keterangan:
R : nilai pengembalian yang diharapkan yang kemungkinan terjadinya
diketahui dan memiliki probabilitas sama.
Rt : pengembalian untuk hasil ke-t
t : tahun
J : jumlah hasil

Contoh:
Pimpinan PT Tamma ingin melakukan perhitungan nilai pengembalian yang
diharapkan untuk aktiva X dan Y. Nilai yang diharapkan untuk setiap aktiva
adalah 14%
Kondisi Probabilita Tingkat Pengembalian Nilai Tertimbang
(1) (2) (3) (4)
Aktiva X
Pesimis
Normal
Optimis
Total
25%
50%
25%
100%
10%
14%
18%
Return yang diharakan
2,50%
7,00%
4,50%
14,00%

Aktiva Y
Pesimis
Normal
Optimis
Total
25%
50%
25%
100%
4%
14%
18%
Return yang diharapkan
1,00%
7,00%
4,50%
14,00%
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Resiko dan Imbal Hasil 135
Standar deviasi dari pengembalian (o )
Pr x ) R R ( R
t
j
1 t
2
t
¯
=
÷ = o
Dengan keterangan:
o R : standar deviasi dari pengembalian
R : nilai pengembalian yang diharapkan
R
t
: pengembalian untuk hasil ke-t
J : jumlah hasil
Standar deviasi yang kemungkinan terjadinya diketahui dan memiliki
probabilitas yang sama, rumusnya adalah sebagai berikut:

1
) (

1
2
÷
÷
=
¯
=
J
R R
R
j
t
t
o
Dengan keterangan:
o R : standar deviasi dari pengembalian
R : nilai pengembalian yang diharapkan
R
t
: pengembalian untuk hasil ke-t
J : jumlah hasil
t : tahun
Pada umumnya semakin tinggi standar deviasi, semakin besar risikonya.
Perhitungan stadar deviasi dari
Tingkat pengembalian untuk aktiva X dan Y
Aktiva X
T R
t

R
(R
t
- R ) (R
t
- R )
2

Pr
t

(R
t
- R )
2
x Pr
t

1
2
3
10%
14%
18%
14%
14%
14%
-4%
0%
4%
0,16%
0,00%
0,16%
0,25
0,50
0,25
0,04%
0,00%
0,04%
Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
136 Resiko dan Imbal Hasil

= ÷ =
¯
=
t
j
1 t
2
t A
Pr x ) R R ( R 0,08%
% 83 , 2 0,08% Pr x ) R R ( R
t
j
1 t
2
t A
= = ÷ =
¯
=
o

Aktiva Y
T R
t

R
(R
t
- R ) (R
t
- R )
2

Pr
t

(R
t
- R )
2
x Pr
t

1
2
3
4%
14%
24%
14%
14%
14%
-10%
0%
10%
1,00%
0,00%
1,00%
0,25
0,50
0,25
0,25%
0,00%
0,25%
= ÷ =
¯
=
t
j
1 t
2
t A
Pr x ) R R ( R 0,50%
% 07 , 7 0,50% Pr x ) R R ( R
t
j
1 t
2
t B
= = ÷ =
¯
=
o
Perhitungan di atas menunjukkan bahwa standar deviasi antara aktiva
X dan Y masing-masing adalah 2,83% dan 7,07%. Jadi, aktiva Y berisiko lebih
tinggi dicerminkan dengan standar deviasi yang tinggi.

b. Koefisien Variasi
Koefisien variasi adalah pengukuran dari diversi relatif yang berguna
untuk membandingkan risiko dari aktiva dengan harapan pengembalian yang
berbeda. Semakin besar koefisien variasi, semakin besar risikonya. Rumusnya
adalah sebagai berikut:

R
R
KV
o
=
Dengan keterangan;
o R : standar deviasi dari pengembalian
R : nilai pengembalian yang diharapkan

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Resiko dan Imbal Hasil 137
Contoh:
Pada contoh di atas kita dapat mencari koefisien variasinya:
505 , 0
% 14
% 07 , 7
R
R
KV : X Aktiva
202 , 0
% 14
% 83 , 2
R
R
KV : X Aktiva
= = =
= = =
o
o


Dengan demikian, aktiva Y mempunyai koefisien variasi lebih tinggi
sehingga lebih berisiko daripada aktiva X. Karena kedua aktiva tersebut
mempunyai tingkat pengembalian yang diharapkan sama, koefisien variasi tidak
memberikan informasi lebih banyak daripada standar deviasi.
Kegunaan nyata dari koefisien variasi adalah dalam membandingkan
risiko dari aktiva yang mempunyai perbedaan pengembalian yang diharapkan.

Contoh:
Nyonya Hasna ingin memilih 2 alternatif investasi yang berisiko kecil, yaitu
sebagai berikut:
A B
1 Return yang diharapkan 14% 22%
2 Standar Deviasi 8% 9%
3 Koefisien Variasi 0,57 0,41

Jika Nyonya Hasna memilih risiko lebih kecil hanya berdasarkan standar
deviasi, dia akan lebih memilih investasi A karena A memiliki standar deviasi
yang lebih rendah daripada investasi B. Akan tetapi, jika memilih investasi A,
Nyonya Hasna melakukan kesalahan karena ada penyebaran relatif dari
investasi (risiko) yang dicerminkan dengan koefisien variasi B yang lebih
rendah daripada A. Jadi, jelaslah bahwa koefisien variasi berguna untuk
membandingkan risiko investasi secara lebih efektif sebab mempertimbangkan
ukuran relatif atau pengembalian yang diharapkan.


Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
138 Resiko dan Imbal Hasil

13.5 Risiko Portofolio
Setiap investasi harus mempertimbangkan pengaruh terhadap risiko
dan pengembalian dari portofolio. Kita sering mengenal istilah investasi yang
terkenal, yaitu “Jangan menaruh telur dalam satu keranjang”, yang artinya
setiap investor harus mengombinasikan investasinya ke dalam berbagai
macam jenis. Manajer investasi mempunyai tujuan untuk menciptakan
portofolio yang efisien yaitu, suatu portofolio yang memaksimalisasi
pengembalian pada suatu tingkat risiko tertentu atau meminimalisasi risiko
pada suatu tingkat pengembalian.
a. Pengembalian dan Standar Deviasi
Pengembalian portofolio dihitung sebagai rata-rata tertimbang dari
pengembalian aktiva tunggal. Rumusnya adalah sebagai berikut:
FF
R = (Wa x Ra) ++ (Wb x Rb) + … + (Wt x
t
R )

Contoh :
Bobot aktivita masing-masing aktiva 50%:

A. Return Portofolio yang diharapkan
Tahun
Ramalan
Pengembalian Perhitungan
Pengembalian yang
diharapkan
A B
2003 10% 18% (50% x 10%) +(50% x 18%) = 14%
2004 12% 16% (50%x12%) + (50%x16%) = 14%
2005 14% 14% (50% x 14%) + (50% x 14%) - 14%
2006 16% 12% (50% x 16%) + (50% x 12%) = 14%
2007 18% 10% (50% x 18%) +(50% x 10%) = 14%

B. Nilai yang diharapkan dari pengembalian (expected return)
% 14
5
% 14 % 14 % 14 % 14 % 14
R
ff
=
+ + + +
=
C. Standar Deviasi dari pengembalian (Risk)
0
1 5
14%) - (14% 14%) - (14% 14%) - (14% 14%) - (14% 14%) - (4%
R
2 2 2 2 2
ff
=
÷
+ + + +
=



Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Resiko dan Imbal Hasil 139
b. Korelasi, Diversivikasi, Risiko, dan Pengembalian
Dalam bagian ini akan dibicarakan satu per satu tentang korelasi dan
diversivikasi.
a) Korelasi
Korelasi merupakan alat ukur statistik mengenai hubungan dari serial
data. Jika serial data bergerak dengan arah yang sama disebut dengan
“korelasi positif (X|,Y|), sebaliknya jika bergerak dengan arah yang
berlawan disebut dengan” korelasi negatif (X|.Y|), sedangkan koefisien
korelasi merupakan ukuran dari tingkat korelasi, yaitu
1) Korelasi positif sempurna (koefisien korelasi +1)
2) Korelasi negatif sempurna (koefisien korelasi -1)




















Politeknik Telkom Manajemen Keuangan
140 Resiko dan Imbal Hasil




Pertanyaan Kuis



1. Apa yang anda ketahui tentang resiko ?, jelaskan jawaban anda
dengan contohnya .
2. Jelaskan bagaiman acara untuk mengukur resiko yang anda ketahui ?.
3. Bagaimanakah hubungan resiko dan portofolio?, jelaskan?.
4. Bagaimanakah anda menjelaskan konsep diversifikasi ?.
5. Jelaskan apa perbedaan antar resiko sistematis dan resiko tidak
sitematis yang anda ketahui ?.


















Politeknik Telkom Manajemen Keuangan

Resiko dan Imbal Hasil 141




Pertanyaan Aplikasi



1. PT Tamma sedang menganalisa investasi. Dengan masa investasi
setahun tingkat pengembalian yang diharapkan adalah 20%.
Sedangkan distribusi probalita dari pengembalian yang diharapkan
diperkirakan normal dengan standar deviasi 15%.

Pertanyaan :

- Hitunglah kemungkinan dari investasi tersebut menghasilkan
pengembalian negatif ¿.
- Berapakah probabilitas tingkat pengembaliannya lebihg
besar dari 10%, 20%, 30%, 40% dan 50%

2. Terdapat dua jenis saham yaitu saham perusahaan A dan saham
perusahaan B. dari hasil perhitungan koefisien korelasi diantara
kedua saham tersebut adalah – 0,35. Data kedua saham tersebut
adalah :

R
o
j

Saham A 0,10 0,05
Saham B 0,06 0,04

Pertanyaan :

a. Hitunglah resiko dan pengembaliannya jika model
porotofolio nya investasi pada saham A sebesar 60% dan
sisanya diinvestasikan di saham B
b. Berikan análisis singkat anda ?.

Penyusun Sampoerno Wibowo SE, M.Si

Dilarang menerbitkan kembali, menyebarluaskan atau menyimpan baik sebagian maupun seluruh isi buku dalam bentuk dan dengan cara apapun tanpa izin tertulis dari Politeknik Telkom. Hak cipta dilindungi undang-undang @ Politeknik Telkom 2009 No part of this document may be copied, reproduced, printed, distributed, modified, removed and amended in any form by any means without prior written authorization of Telkom Polytechnic.

Copyright @ 2009 Telkom Polytechnic. All right reserved

Politeknik Telkom

Manajemen Keuangan

Kata Pengantar

Assalamu‟alaikum Wr. Wb Segala puji bagi Allah SWT karena dengan karunia-Nya courseware ini dapat diselesaikan. Atas nama Politeknik Telkom, kami sangat menghargai dan ingin menyampaikan terima kasih kepada penulis, penerjemah dan penyunting yang telah memberikan tenaga, pikiran, dan waktu sehingga courseware ini dapat tersusun. Tak ada gading yang tak retak, di dunia ini tidak ada yang sempurna, oleh karena itu kami harapkan para pengguna buku ini dapat memberikan masukan perbaikan demi pengembangan selanjutnya. Semoga courseware ini dapat memberikan manfaat dan membantu seluruh Sivitas Akademika Politeknik Telkom dalam memahami dan mengikuti materi perkuliahan di Politeknik Telkom. Amin. Wassalamu‟alaikum Wr. Wb. Bandung, Juli 2009

Christanto Triwibisono Wakil Direktur I Bidang Akademik & Pengembangan
Manajemen Keuangan iii

......... 71 7....................... 28 3.... 21 3............................. 70 7................................................................ 9 2..................2 Net Working Capital .......................2 Capital Budgeting .............. 15 3 Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan .............................. 10 2......... 38 4..6 Analisis Kinerja dengan Du Pont System .............. 81 iv Manajemen Keuangan .................................1 Time Value Of Money .........2 Aliran Kas Masuk (Cash In Flow) ................1.................................................5 Rasio Penilaian (Valuation Ratio) ..........................................................................................................3 Budget Kas ....... 70 7.....................3 Rentabilitas . 72 8 Manajemen Piutang .............................................. 12 2................................ 48 5..................................................... iii Daftar Isi.......................................... 19 3................................................................................................................................................................................... 42 5 Peramalan Keuangan................1 Likuiditas ..........................................................2 Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Persediaan Kas ...................................................................... 38 4...................... 47 5................................... 69 7................................ 20 3... 22 3.............. 20 3........3 Terminal Cash Flow..................................................................................... 1 1...........2 Stakeholder Analisis Laporan Keuangan ... 72 7...................................1 Manajemen Keuangan .................................3 Pertukaraan Antara Profitabilitas dan Resiko ...............................................5 Menentukan Komposisi Modal Kerja ............................1....................................................................... 40 4...............1 Initial Investment (Cash Out Flow) .....................2 Solvabilitas............................................................................... 50 6 Time Value Of Money ..3 Perbandingan Ratio Keuangan Perusahaan ............................................... 59 6. Perencanaan Dan Penganggaran .......................................1 Aliran Kas......................................................................1..................... iv I Peran Dan Konsep Dasar Manajemen Keuangan .............................................................................................................................. 60 7 Capital Budgeting ..... 3 2 Memahami Laporan Keuangan Dengan Rasio Keuangan Utama.........................................................1 Analisis Laporan Keuangan.....4 Rasio-rasio Keuangan Perusahaan .....................................................................................................1 Manajemen Modal Kerja ............ 37 4...... 48 5.4 Aktiva lancar ..........................................................................Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Daftar Isi Kata Pengantar ................................................................................................................................................................2 Tugas Pokok Manager Keuangan .............................................. 39 4...................................1 Pengukuran Arus kas (Cash Flow) .................................... 2 1........................... 31 4 Modal Kerja ..........................

.............................................4................ 91 8..........4.................. 108 11 Analisis Break Even Point .....................................1 Potongan tunai ..................................................................................................... 84 8.....................................................................................................................3 Penilaian Saham ............................... 138 Manajemen Keuangan v ..........1 Konsep Penilaian .......................... 115 12 Kebijakan Deviden ..........2 Penilaian Obligasi ....................................................... 87 8.........................................2 Periode Potongan Tunai ...........................................................Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 8..3 Pembelian Kembali Saham ..4....................................................................3 Analisa Kredit...... 121 12............................................... 89 8......................................................................................................... 128 13........................................3 Periode Kredit ..........................4 Pengukuran Risiko ...................................... 105 10....4 Persyaratan Kredit ............................ 107 10................. 97 9..................................... 87 8......................... 114 11....................5 Risiko Portofolio .................................................................................................................3 Risiko Aktiva Tunggal ....................2 Standar Kredit .......................2 Penetapan Tanggal Dividen ............................................................................. 132 13......................................................................................................1 Analisis Break Even Point ................................................................ 133 13..................6 Teknik Pengumpulan Piutang ..................................5 Kebijakan Pengumpulan Piutang .................................. 124 13 Resiko dan Imbal Hasil ......................................................................... 90 8..... 130 13....................... 130 13..........................................................................................................................................................1 Manajemen Persediaan .........1 Kebijakan Deviden ....2 Pengembalian ..................................................... 82 8.............................................................1 Risiko .............................................. 106 10............ 82 8.................................... 92 9 Manajemen Persediaan ................................... 98 10 Penilaian Surat Berharga ......................................................................................... 122 12.............. 120 12...........1 Manajemen Piutang ........

.

kemudian bagaimana dana tersebut dikelolanya dan bagaimana cara untuk menghasilkan laba dari hasil pengelolaan dana perusahaan. 2. Demikian sehingga peran manajmen keuangan menjadi sangat penting dan strategis bagi perusahaan. Perannya adalah bagaimana mendapatkan dana untuk operasional perusahaan . Mahasiswa mampu menjelaskan peran dari manajemen keuangan Mahasiswa mampu menjelaskan konsep dasar manajemen keuangan 1 Peran & Konsep Dasar Manajemen Keuangan .Politeknik Telkom Manajemen Keuangan I Peran Dan Konsep Dasar Manajemen Keuangan Overview Manajemen keuangan memegang peranan penting dalam perusahaan. Tujuan 1.

Mendapatkan dana untuk menjalankan perusahaan baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang b. Dari penjelasan tersebut dapat diartikan bahwa konsep dasar manajemen keuangan adalah bagimana mencapai status wealth maximization dengan cara yang tepat dan benar. Mengelola dana-dana untuk digunakan dalam jangka pendek maupun jangka panjang c. Pada perusahaan kecil biasanya bagian keuangan hanyalah berhubungan dengan masalah kredit. Tujuan utama didirikannya perusahaan adalah “Wealth Maximization” . Mampu menghasilkan laba atas penggunaan dana tersebut baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang Selanjutnya dalam pemahaman manajemen. seperti misalnya mengevaluasi dan menentukan langganan-langganan mana yang dapat 2 Peran & Konsep Dasar Manajemen Keuangan . dalam hal ini kemudian pengelola perusahaan berupaya untuk dapat terus menjalankan roda perusahaan. mengelola dana-dana tersebut untuk membiayai operasional perusahaan dan menjadikan dana tersebut menghasilkan laba bagi perusahaan serta mengendalikan aktivitas keuangan perusahaan.1 Manajemen Keuangan Manajemen keuangan adalah proses mendapatkan dana. Seberapa besar peran manajer keuangan dalam suatu perusahaan sangat tergantung kepada besarnya perusahaan dimana dia bekerja. orang yang bertanggung jawab atas aktivitas manajemen disebut dengan manajer. mengapa demikian. untuk mencapainya pemilik perusahaan dapat melalui pengelolaan keuangan yang tepat. Berangkat dari pengertian dan definisi manajemen keuangan serta konsep dasarnya maka tugas pokok manajmen keuangan adalah sebagi berikut : a.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 1. itu artinya kejayaan yang tiada berbatas bagi pemilik perusahaan. oleh karena itu tugas manajemen perusahaan adalah bagaimana mendapatkan dana operasional perusahaan untuk dikelola hingga menghasilkan keuntungan. dari definisi tersebut tampak jelas manajemen keuangan mempunyai peran sentral dan strategis bagi perusahaan. pada umumnya pemilik maupun pendiri perusahaan telah meyetorkan modal untuk uasaha baik dalam bentuk barang maupun modal kerja di tahap awal pendiriannya . Modal awal serta modal kerja yang ditanamkan para pendiri tentu tidak akan cukup dalam aktiviats perusahaan dikemudian hari. Selanjutnya mereka akan memilih dan mengangkat perangkat manajemen untuk mengelola perusahaan.

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan diberikan kredit .2 Tugas Pokok Manager Keuangan Tugas pokok manajer keuangan mempunyai adalah sebagai berikut :  Merencanakan & menganalisa keuangan perusahaan Fungsi ini berkenaan dengan transformasi data finansial perusahaan ke dalam suatu bentuk yang dapat digunakan untuk memonitor keadaan keuangan perusahaan. penggantian dan sebagainya. Di samping itu. Sesudah menentukan alokasi untuk kedua macam aktiva tersebut. menilai kemungkinankemungkinan modal pada masa yang akan datang. 1. menilai kemungkinan peningkatan produktivitas dan penentuan bentuk atau jenis-jenis modal yang akan ditarik. serta estimasi-estimasi untuk masa Peran & KOnsep Dasar Manajemen Keuangan 3 . sedangkan pada perusahaan besar fungsi keuangan semakain kompleks seperti mencakup penilaian posisi keuangan perusahaan dan mencari pinjaman-pinjaman jangka pendek serta mengatur keuangan dalam jangka panjang termasuk mencari pinjaman-pinjaman jangka panjang. Bila fungsi ini dilaksanakan secara tepat dan baik akan dapat membantu manajer keuangan dalam melaksanakan fungsi-fungsi yang lainnya  Mengelola keuangan perusahaan Manajer akan menentukan berapa besar alokasi untuk masingmasing aktiva serta bentuk-bentuk aktiva yang harus dimiliki oleh perusahaan dan struktur aktiva tersebut akan tampak dalam sebelah debet neraca. Penentuan struktur aktiva yang baik bagi suatu perusahaan bukanlah tugas yang mudah karena hal ini membutuhkan kemampuan manajer untuk menganalisa keadaan-keadaan pada masa lalu. maka biasanya seorang manajer keuangan harus menentukan alokasi optimal untuk masing-masing komponen aktiva lancar. kapan harus diadakan perbaikan. perencanaan kebutuhankebutuhan modal pada masa yang akan datang. menilai dan membeli aktiva tetap serta menetapkan kebijaksanaan deviden perusahaan. seorang manajer keuangan juga harus menentukan alokasi untuk setiap komponen aktiva tetap serta umur dari masing-masing komponen tersebut. Alokasi untuk masing-masing komponen aktiva mempunyai pengertian berapa jumlah rupiah yang harus dialokasikan untuk masing-masing komponen aktiva baik dalam aktiva lancar maupun aktiva tetap.

Dalam mengadakan evaluasi ini kelak akan menemukan menemukan masalah-masalah yang yang harus dipecahkan sehingga tujuan perusahaan dapat tercapai. Penentuan ini sangat penting karena besarnya komposisi untuk masing-masing utang lancar dan modal jangka panjang akan dapat mempengaruhi profitabilitas dan likuiditas perusahaan. maka biasanya akan terdapat pemisahan antara pemilik perusahaan dengan manajer perusahaan. Apabila seorang pemilik ingin melepaskan hak pemilikannya atas perusahaan. Fungsi ini berkenaan dengan penentuan alokasi yang terbaik antara utang lancar dan modal jangka panjang. Fungsi manajer dalam hal ini tentu saja tidak untuk memenuhi kepentingan pribadinya saja seperti menaikkan gaji atau berusaha untuk mempertahankan kedudukannya namun fokus pada pencapaian wealth maximization. Harga pasar dari selembar saham mencerminkan baik penerimaan pada saat ini maupun kemungkinan-kemungkinan penerimaan deviden pada masa yang akan datang.  Mengatur struktur finansial dan struktur modal perusahaan. Selanjutnya selaras dengan tujuan tersebut dipertimbangkan beberapa factor sebagai berikut :  Penghasilan pemilik perusahaan Penghasilan yang diperoleh oleh seorang pemegang saham berasal dari deviden yang diterimanya secara periodik atau dari kenaikan harga saham-saham yang dimilikinya. Suatu pandangan yang sudah diterima umum mengatakan bahwa kekayaan dari pemilik perusahaan diukur dari harga saham-saham yang dimilikinya. Selanjutnya adalah menentuan jenis utang lancar dan modal jangka panjang yang paling menguntungkan bagi perusahaan”. maka dia harus 4 Peran & Konsep Dasar Manajemen Keuangan .Politeknik Telkom Manajemen Keuangan yang akan datang yang dihubungkan dengan tujuan jangka panjang perusahaan. Sehingga akhir dari fungsi ini adalah bagaimana manajer keuangan dapat menghasilkan laba bagi perusahaan Seluruh fungsi manajer keuangan tersebut akan tampak dalam neraca perusahaan yang menunjukkan posisi keuangan perusahaan yang terkini . Evaluasi-evaluasi yang dilakukan oleh manajer keuangan atas neraca akan mencerminkan keseluruhan posisi keuangan perusahaan. Apa yang menjadi tujuan bagi seorang manajer keuangan adalah harus selaras dengan tujuan didirikannya perusahaan yaitu wealth maximization Dalam perusahaan yang berbentuk perseroan.

Apabila tidak segera disadari dan diambil tindakantindakan ke arah perbaikan. Nilai waktu penerimaan keuntungan Pada keuntungan maksimum tidak mempertimbangkan perbedaan waktu dalam penerimaan keuntungan sementara masalah ini sangat dipertimbangkan dalam konsep wealth maximization. Hal ini mungkin akan berhasil dengan baik selama satu atau dua tahun. material-material yang berkualitas rendah. Oleh karena itu sudah sewajarnya kalau seorang manajer selalu berusaha untuk meningkatkan kekayaan pemilik melalui peningkatan harga dari saham-saham perusahaan. Perusahaan yang tujuan utamanya adalah untuk memaksimumkan keuntungan dapat saja menggunakan mesin-mesin yang tidak terlalu berkualitas baik. di mana hal ini tidak seharusnya terjadi apabila perusahaan mementingkan pandangan yang jauh ke depan.  Perspektif jangka panjang Memaksimumkan keuntungan merupakan pendekatan jangka pendek. tetapi harga dari saham yang dimilikinya. dan ditambah dengan usaha-usaha keras untuk memasarkan hasil produksinya pada harga yang memungkinkannya untuk memperoleh keuntungan yang cukup tinggi. Sebagai akibatnya maka menurunnya volume penjualan dan tingginya biaya-biaya pemeliharaan tentu akan menurunkan tingkat keuntungan. Dari sini dapat dilihat bahwa bukan keuntungan yang merefleksikan tingkat kekayaan seorang pemilik. tetapi pada tahuntahun berikutnya tingkat keuntungan akan mulai menurun karena: o Kesadaran konsumen bahwa produk tersebut berkualitas rendah o Tingginya biaya pemeliharaan untuk mesin-mesin yang berkualitas rendah. sedangkan wealth maximization merupakan suatu pendekatan jangka panjang. maka dalam jangka panjang perusahaan akan mengalami kebangkrutan. Turunnya keuntungan dalam jangka panjang akan direfleksikan oleh harga pasar saham yang semakin rendah. Tujuan utama dari keuntungan maksimum ditekankan pada investasi yang memberikan keuntungan yang lebih besar. sementara wealth 5  Peran & KOnsep Dasar Manajemen Keuangan .Politeknik Telkom Manajemen Keuangan menjual saham-saham yang dimilikinya sesuai dengan atau mendekati harga pasar yang berlaku.

Distribusi keuntungan perusahaan Wealth maximization menekankan pada kebijaksanaan deviden yang tetap. Sementara itu wealth maximization lebih menekankan pada investasi yang tidak mempunyai risiko tinggi. di mana tingkat keuntungan yang tinggi ini tidak bisa dilepaskan dari risiko yang tinggi yang harus dihadapi oleh perusahaan.  6 Peran & Konsep Dasar Manajemen Keuangan . akan semakin besar pula risiko yang harus dihadapi. Semakin tinggi keuntungan yang ingin dicapai oleh perusahaan. tetapi memberikan return yang tetap dan teratur. Apabila deviden yang diterima oleh pemegang saham sesuai dengan apa yang diharapkan. maka hal ini akan memberikan kepuasan yang tinggi dan bukan mustahil kalau harga saham dari perusahaan tersebut akan turut meningkat.  Resiko Pada keuntungan maksimum lebih menekankan pada tingkat keuntungan yang tinggi.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan maximization secara eksplisit mempertimbangkan faktor waktu dari penerimaan keuntungan serta pengaruhnya atas harga saham perusahaan.

sebutkan tiga fungsi utama dari seorang manajer keuangan perusahaan. Peran & KOnsep Dasar Manajemen Keuangan 7 . 3. Jelaskan apa konsep dasar dari manajemen keuangan yang anda ketahui ? Dengan melihat kepada laporan keuangan perusahaan. 2.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyan Kuis 1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan manajemen keuangan ?. mengapa tujuan perusahaan adalah wealth maximization?. 4. Apakah tujuan seorang manajer keuangan? Jelaskan ?.

Seorang manajer keuangan harus senantiasa memperhatikan nilai waktu uang dari keuntungan yang diperoleh perusahaan. mengapa ?. jelaskan ?.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyan Aplikasi 1. 8 Peran & Konsep Dasar Manajemen Keuangan . jelaskan ? Menurut anda apakah sebenarnya arti dari wealth maximization ?. 2. bagaimana konsep wealth maximization diterapkan dalam suatu perusahaan ?.

solvabilitas dan rentabilitas.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 2 Memahami Laporan Keuangan Dengan Rasio Keuangan Utama Overview Secara finansial tolok ukur kemampuan perusahaan dalam perspektif keuangan perusahaan adalah konsep likuiditas . Mahasiswa mampu menjelaskan konsep likuiditas. solvabilitas dan retabilitas perusahaan sebagai tolok ukur kesehatan keuangan perusahaa Memahami Laporan Keuangan dengan Rasio Keuangan Utama 9 . solvabilitas dan rentabilitas perusahaan Mahasiswa mampu menghitung likuiditas. Ketiga konsep tersebut secara umum menggambarkan kesehatan keuangan perusahaan dalam jangka pendek. Konsep tersebut dapat diterapkan pada laporan keuangan perusahaan pada umumnya. jangka panjang serta kemampuan menghasilkan laba. Tujuan 1. 2.

maka perusahaan dalam penarikan kredit jangka pendeknya juga harus selalu didasarkan pada pedoman tersebut. Batas maximum kredit jangka pendek yang boleh diambil supaya melanggar pedoman current ratio tertentu ialah the line of credit atau maximum current indebtedness. Likuiditas badan usaha dapat diketahui dari neraca pada suatu saat antara lain dengan membandingkan jumlah aktiva lancar (current assets) dengan utang lancar (current liabilities).5 : 1. Ukuran perbandingan current ratio pada umumnya adalah 2 hingga 2. misalnya untuk membeli bahan baku dan membayar gaji pegawai. Mengapa demikian sebutlah perusahaan memiliki perbandingan current ratio sebesar 2 : 1 dan dalam perjalanannya nilai aktiva lancar turun 50% maka perusahaan akan kesulitan untuk memenuhi kewajiban utang lancarnya . Current ratio ini merupakan ukuran untuk mengukur kesanggupan perusahaan untuk memenuhi current obligation nya.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 2. Dengan demikian maka likuiditas badan usaha berarti kemampuan perusahaan untuk dapat menyediakan alat-alat likuid sedemikian rupa sehingga dapat memenuhi kewajibannya pada saat ditagih. besaran ukuran tersebut berdasarkan pada prinsip prudent atau kehati-hatian tidak berlaku secara mutlak dan umum. 10 Memahami Laporan Keuangan dengan Rasio Keuangan Utama . Perusahaan yang mampu memenuhi segala kewajiban dikatakan perusahaan tersebut adalah likuid sedangkan bila tidak mampu memenuhi kewajibannya dikatakan perusahaan adalah illikuid. Apabila kemampuan membayar tersebut dihubungkan dengan kewajiban untuk operasional perusahaan maka dinamakan likuiditas perusahaan.1 Likuiditas Konsep likuiditas adalah kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban yang harus dipenuhi dalam jangka pendek. meski demikian ukuran perbandingan current ratio sebesar 2 : 1 tersebut tidak dapat langsung dikatakan jelek karena masih harus dipertimbangkan pada bentuk perusahaan dan aktivitas perusahaan Apabila pedoman current ratio 2 : 1 atau 200% sudah ditetapkan sebagai ratio minimum yang akan dipertahankan oleh suatu perusahaan. Perusahaan harus memperhatikan apakah perusahaan setiap saat dapat memenuhi pembayaranpembayaran yang diperlukan untuk kelancaran jalannya perusahaan. hasil perbandingan tersebut adalah current ratio atau working capital ratio. Setiap saat perusahaan harus mengetahui berapa kredit jangka pendek maximum yang boleh ditarik supaya pedoman current ratio tersebut tidak dilanggar.

-.2.5  200.000 + 2.sehingga current rationya 4:1 atau 400%.000  x 1 (600.000..000 + x) : (200.000  x 1 Memahami Laporan Keuangan dengan Rasio Keuangan Utama 11 .000 = 1.000 Tampak pada neraca PT Tamma Aktiva Lancar Rp 8.000 Rp36.000 Rp36..000  x 4  200. Sedangkan contoh untuk quick ratio atau acid test ratio adalah sebagai berikut : PT Hasta Abadi mempunyai Aktiva lancar sejumlah Rp 600.000.000. (dalam ribuan rupiah) a) Apabila perusahaan ingin membeli inventory dengan kredit. berapa jumlah Kas yang dapat digunakan untuk membayar utang lancar? Jumlah kas yang akan digunakan untuk membayar utang lancar = x 600.000.000 Utang lancar Rp 2. tingkat likuiditas atau acid test ratio dapat diperbesar dengan cara tambahan dana yang diperoleh ditambahkan pada elemen-elemen "quick assets" saja tidak ditambahkan pada inventory. Apabila suatu perusahaan ingin mempunyai suatu tingkat current ratio tertentu maka perusahaan tersebut dapat mengubah-ubah berbagai jumlah aktiva lancar dalam hubungannya dengan utang lancarnya.000 Utang jangka panjang Rp14.000 + x) .Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Selanjutnya apabila mengukur likuiditas dengan menggunakan quick ratio atau acid test ratio sebagai alat ukurnya.5 : 1 600. Untuk lebih jelasnya dapat diberi contoh sebagai berikut : Neraca PT Tamma (Dalam Jutaan Rupiah) Aktiva lancar Rp 8.000  x 2..667b) Kalau perusahaan ingin mencapai current ratio 400%.000 + x = 500.dan utang lancar Rp 2.000 _______ Modal Sendiri Rp20.5 x 100.5 x  x = Rp 66. agar supaya current ratio tidak kurang dari 250% berapa jumlah inventory yang dapat dibiayai dengan utang lancar? Jumlah inventory yang dibeli = x 600.000 Aktiva tetap Rp28.dan Utang lancar Rp 200.

apakah kekayaan yang dimiliki oleh perusahaan tersebut cukup untuk memenuhi semua utang-utangnya. Perusahaan yang insolvabel tetapi likuid masih dapat bekerja dengan baik. Perusahaan yang insolvabel tetapi likuid tidak langsung mengalami kesulitan keuangan.000  x 5  200.5x 400.000 . Jawaban : Jumlah inventory yang harus dijual = x 600. tetapi tidak langsung bahwa perusahaan tersebut likuid.4 x 3 x = 200. tetapi perusahaan yang illikuid akan langsung mengalami kesulitan keuangan karena segera menghadapi tagihan-tagihan dari krediturnya.000 . Dengan kata lain seandainya perusahaan tersebut dilikuidasikan maka seluruh aktivanya dapat untuk melunasi seluruh utang dan kewajiban yang dimiliki.x) : (200. dan sementara itu masih mempunyai kesempatan untuk 12 Memahami Laporan Keuangan dengan Rasio Keuangan Utama .000 = 4x x = 100.2 Solvabilitas Solvabilitas adalah kemampuan perusahaan untuk memenuhi semua kewajiban jangka panjangnya.000 .000 .Politeknik Telkom Manajemen Keuangan (600. Baik perusahaan yang insolvabel maupun yang illikuid.x) .000  x 1 (600.4 : 1 600. kedua-duanya pada suatu waktu akan menghadapi kesulitan keuangan yaitu pada saat harus memenuhi kewajibannya.000 c) Berapa jumlah inventory yang perlu dijual untuk melunasi utang lancar kalau kita ingin mempunyai current ratio 500%.000 – x = 1.x = 800.000 .- 2.x) = 5 : 1 600.000 -x) : (200.000.000 .000. Suatu perusahaan yang solvabel berarti bahwa perusahaan tersebut mempunyai aktiva atau kekayaan yang cukup untuk membayar semua utangutangnya. Sebaliknya perusahaan yang insolvabel atau tidak solvabel tidak langsung berarti perusahaan tersebut adalah juga likuid. Di sini letak persoalannya apabila suatu perusahaan itu dilikuidasikan.

Makin kecil persentase ini berarti makin cepat menjadinya insolvabel.000. Dinyatakan dalam persentase adalah : 150.000. Jumlah utang Rp 300.Net worth to Debt ratio setinggi 1 : 2 berarti bahwa perusahaan tersebut akan mulai dalam keadaan tidak mempunyai kelebihan aktiva di atas utang setelah 1/3 dari assetnya berkurang.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan memperbaiki solvabilitasnya. maka pada akhirnya perusahaan tersebut akan mengalami kesulitan.000 100%  50% dari jumlah hutangnya 300.000.000 : 300.yang ini merupakan kelebihan aktiva atas utang. ini berarti bahwa jumlah kekayaan sama besarnya dengan jumlah utangnya sehingga perusahaan tersebut tidak mempunyai kelebihan aktiva di atas utangnya.000 atau 1:2. melainkan didasarkan kepada nilai yang sebenarnya dari aktiva yang dimiliki oleh perusahaan dalam keadaan operasi atau going concern value.000 100%  150% 300.000 Kalau menggunakan ratio antara jumlah aktiva dengan jumlah Utang (Total Assets to Debt ratio) rationya adalah 450. Untuk menentukan tingkat solvabilitas perusahaan tidak berdasarkan pada nilai likuidasi atau nilai penjualan dari aktiva saja.. Excess value daripada aktiva di atas utang seluruhnya Rp 150. Dalam menghitung solvabilitas tidak diperhitungkan aktiva tidak berwujud (intangible assets)..000.1. Perusahaan harus mengusahakan agar solvabilitasnya (positif) sebesar Rp 150. Apabila solvabilitasnya 100%. ini juga disebut excess value.5 : 1. hasilnya ialah 150. Solvabilitas suatu perusahaan dapat diukur dengan membandingkan jumlah aktiva (total assets) dengan total utang baik jangka pendek maupun jangka panjang.5. Cara lain untuk mengukur solvabilitas ialah dengan membandingkan modal sendiri (Net Worth) yang ini merupakan kelebihan nilai (excess value) dari aktiva atas utang.000 : 300. yaitu Net Worth to Debt ratio. Solvabilitasnya 450. Tetapi apabila usahanya tidak berhasil.dijamin oleh aktiva Rp 1.000 .000 Apabila dinyatakan dalam ratio. Untuk menjelaskan kosep solvabilitas berikut disajikan contoh : (dalam ribuan rupiah) Jumlah aktiva atau kekayaan Rp 450. Ini berarti bahwa utang Rp 1. karena dengan Memahami Laporan Keuangan dengan Rasio Keuangan Utama 13 .

.000 Kelebihan nilai aktiva di atas utang = atau Net Worth to Debt rationya adalah 1:3. cara meningkatkannya adalah dengan : 1. Langkah selanjutnya bagaimana tingkat solvabilitas perusahaan dapat ditingkatkan ?. Seperti jika perusahaan menambah utangnya dengan Rp150. perusahaan sudah dalam keadaan insolvabel. Apabila jumlah utang bertambah.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan adanya pengurangan yang kecil saja dari nilai aktivanya. tetapi dalam angka relatif atau dalam persentase adalah makin kecil. Tetapi dinyatakan dalam persentase. karena bertambahnya utang disertai dengan bertambahnya aktiva.000.000.000. Karena solvabilitas itu adalah angka perbandingan antara jumlah aktiva dengan jumlah Utang. Menambah aktiva tanpa menambah utang atau menambah aktiva relatif lebih besar daripada tambahan utang. (Rp 450.000 100%  30% 450.000. maka setiap panambahan jumlah utang akan menurunkan tingkat solvabilitasnya. jumlah dari excess value nya dalam angka absolut adalah tetap.000 100%  133 1/2% atau Total Assets to Debt rationya 1.000.nilai lebih atau kekayaan bersihnya dalam angka absolut adalah tidak berubah dan tetap sebesar Rp 150. Solvabilitasnya sekarang menjadi: 1 600.000. walaupun ada tambahan utang.maka sekarang keadaannya adalah sebagai berikut: Jumlah Aktiva Rp 600. Mengurangi utang tanpa mengurangi aktiva atau mengurangi utang relatif lebih besar daripada berkurangnya aktiva..-) Jumlah Utang Rp 450. Dari Net Worth to Debt ratio sebesar 1:3 kita dapat mengetahui bahwa sekarang perusahaan tersebut akan mulai dalam keadaan insolvabel setelah ¼ atau 25% dari nilai aktivanya berkurang. baik solvabilitasnya maupun nilai lebihnya akan makin kecil.000..000. (Rp 300..33 : 450. 2.-) Nilai lebih Rp 150. 14 Memahami Laporan Keuangan dengan Rasio Keuangan Utama .000 150.000.+ Rp 150.+ Rp 150.

maka rentabilitas ekonomi sering pula dimaksudkan sebagai kemampuan suatu perusahaan dengan seluruh modal yang bekerja di dalamnya untuk menghasilkan laba. maka tidak mengherankan kalau ada beberapa perusahaan yang berbeda-beda dalam cara menghitung rentabilitasnya. ataukah yang akan diperbandingkan itu laba neto sesudah pajak dengan jumlah modal sendiri. Modal yang diperhitungkan untuk menghitung rentabilitas ekonomi adalah modal yang digunakan dalam perusahaan (operating capital/assets). Selanjutnya laba yang diperhitungkan untuk menghitung rentabilitas Memahami Laporan Keuangan dengan Rasio Keuangan Utama 15 . Dengan kata lain rentabilitas adalah kemampuan suatu perusahaan untuk menghasilkan laba selama periode tertentu. Olah karena pengertian rentabilitas sering dipergunakan untuk mengukur efisiensi penggunaan modal di dalam suatu perusahaan. Yang penting adalah rentabilitas mana yang akan digunakan sebagai alat pengukur efisiensi penggunaan modal dalam perusahaan yang bersangkutan sanagt bergantung apada jenis dan aktivitas perusahaan Rentabilitas ekonomi ialah perbandingan antara laba usaha dengan modal sendiri dan modal asing yang dipergunakan untuk menghasilkan laba tersebut dan dinyatakan dalam persentase. Dengan bervariasi cara dalam penilaian rentabilitas suatu perusahaan. Apakah yang akan diperbandingkan itu laba yang berasal dari operasi atau usaha.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 2. atau laba neto sesudah pajak dengan aktiva operasi.3 Rentabilitas Rentabilitas perusahaan menunjukkan perbandingan antara laba dengan aktiva atau modal yang menghasilkan laba tersebut. Dengan demikian maka modal yang ditanamkan dalam perusahaan lain atau modal yang ditanamkan dalam surat berharga atau efek kecuali perusahaanperusahaan kredit tidak diperhitungkan dalam menghitung rentabilitas ekonomi. dan umumnya dirumuskan sebagai : L 100% M Ket : L = jumlah laba yang diperoleh selama periode tertentu M = modal atau aktiva yang digunakan untuk menghasilkan laba Cara untuk menilai rentabilitas suatu perusahaan bervariasi dan tergantung pada laba dan aktiva atau modal mana yang akan diperbandingkan satu dengan lainnya. atau laba neto sesudah pajak diperbandingkan dengan keseluruhan aktiva.

000.000 100%  20% 200.Keuntungan yang berasal dari operasinya perusahaan selama setahun sebesar Rp 40. Dengan demikian maka laba yang diperoleh dari usaha-usaha di luar perusahaan seperti surat berharga tidak diperhitungkan dalam menghitung rentabilitas ekonomi. maka rentabilitas ekonominya adalah : Rentabilitas ekonomi = 40.000.. Selanjutnya disajikan contoh sebagai berikut : PT Lima Utama beroperasi dengan jumlah modal sebesar Rp 200..000.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan ekonomi hanya laba yang berasal dari operasinya perusahaan net operating income. dan modal sendiri sebesar Rp 100.yang terdiri dari utang Rp 100.dengan bunga 10% per tahun..( dalam ribuan rupiah).000..000 16 Memahami Laporan Keuangan dengan Rasio Keuangan Utama .

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyaan Kuis 1. PT Tamma Utama mempunyai aktiva lancar sebesar Rp 400.-.000. Berapakah besarnya keuntungan sebelum bunga dan pajak (EB1T) yang harus diperoleh oleh perusahaan tersebut ? Memahami Laporan Keuangan dengan Rasio Keuangan Utama 17 ..000. Berapakah jumlah bahan mentah yang dapat dibeli secara kredit tersebut? Suatu perusahaan pada permulaan tahun. Pada awal tahun 2005.000. dan agar current rationya tidak lebih kecil dari 200%. 2.dengan bunga 10% per tahun.. Apabila perusahaan tersebut ingin membeli bahan mentah secara kredit.000. Pajak Perseroan 50%.000.000. Apabila perusahaan tersebut menginginkan rentabilitas modal Sendiri sebesar 40%.dan utang sebesar Rp 100. 3. mempunyai ratio antara modal sendiri dengan utang (Net Worth To Debt Ratio) sebesar 20%.000.000..dan utang lancar sebesar Rp 100. Perusahaan tersebut akan dalam keadaan insolvable setelah berapa bagian dari nilai aktivanya berkurang ? Suatu perusahaan mempunyai modal sendiri sebesar Rp 100.

200.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyaan Aplikasi NERACA 31 Desember 2008 (dalam ribuan rupiah) Kas Efek Piutang Persediaan Barang Mesin (netto) Bangunan-bangunan (netto) Tanah Rp 50.450.400.000.000.000.300.000.Rp 100.Rp1.Utang Dagang Utang Wesel Obligasi 10% Saham Rp 50.000. 2.000.150.000.000. Berapakah tambahan aktiva tetap yang dapat didanai dengan kredit jangka pendek agar current ratio perusahaan menjadi 200% Berapakah jumlah utang jangka pendek yang dapat dibayar dengan quick assets sehingga acid test rationya menjadi 500% Barapakah tambahan inventory yang dapat dibeli dengan kredit jangka pendek agar current rationya menjadi 300% 18 Memahami Laporan Keuangan dengan Rasio Keuangan Utama .000.50.150.000.000. 3.- Laba ditahan 50.000.- 1.000.50.000.000.000.Rp1.

2.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 3 Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan Overview Analisis laporan keuangan perusahaan pada dasarnya merupakan penghitungan ratio-ratio untuk mengevaluasi kondisi keuangan perusahaan di masa lalu. Dengan mampu mengevaluasi kinerja keuangan perusahan saat ini maka pengambilan keputusan dapat dilakukan dengan tepat dan akurat Tujuan 1. Mahasiswa mampu menjelaskan proses analisis laporan keuangan perusahaan Mahasiswa mampu menghitung rasio-rasio dalam melakukan analisis laporan keuangan perusahaan Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan 19 . saat ini dan meramalkan kemungkinan yang akan terjadi di masa depan.

3. tetapi analisis dengan menggunakan ratio merupakan hal yang sangat umum dilakukan di mana hasilnya akan memberikan pengukuran relatif dari operasi perusahaan.  20 Evaluasi Kinerja keuangan Perusahaan .1 Analisis Laporan Keuangan Analisis laporan keuangan perusahaan pada dasarnya merupakan penghitungan ratio-ratio untuk menilai keadaan keuangan perusahaan di masa lalu. Kreditur yang pada saat ini sudah memberikan pinjaman kepada perusahaan ingin mendapatkan jaminan bahwa perusahaan tempat mereka menanamkan modalnya akan mampu membayar bunga dan pinjaman pokok tepat pada waktunya. Di samping tingkat keuntungan para pemegang saham juga berkepentingan dengan tingkat likuiditas.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 3. Ada beberapa cara yang dapat digunakan di dalam menganalisis keadaan keuangan perusahaan. Data pokok sebagai input yang digunakan dalam analisis ratio ini adalah laporan rugi-laba dan neraca perusahaan. Dengan kedua laporan ini akan dapat ditentukan sejumlah ratio dan selanjutnya ratio ini dapat digunakan untuk menilai beberapa aspek tertentu dari operasi perusahaan. Kreditur Ppada umumnya kreditur berkepentingan terhadap kemampuan perusahaan dalam membayar kewajiban-kewajiban finansial baik jangka pendek maupun jangka panjang. saat ini dan meramalkan kemungkinan yang akan terjadi di masa depan. Hal ini sangat penting bagi para pemegang dan calon pemegang saham karena seperti sudah dikatakan di muka tingkat keuntungan ini akan mempengaruhi harga saham-saham yang mereka miliki. aktivitas dan leverage sebagai faktor lain dalam penilaian kelangsungan hidup perusahaan serta proyeksi terhadap distribusi pendapatan di masa datang.2 Stakeholder Analisis Laporan Keuangan Pada umumnya terdapat tiga kelompok yang paling berkepentingan dengan ratio-ratio finansial. baik yang sekarang maupun kemungkinan tingkat keuntungan pada masa yang akan datang. yaitu:  Pemegang saham Pemegang saham menaruh perhatian pada tingkat keuntungan.

Time series analysis juga sangat membantu dalam menilai kewajaran dari laporan-laporan keuangan yang diproyeksikan. Pembandingan dengan cara cross sectional approach ini juga dapat dilakukan dengan jalan membandingkan ratio finansial perusahaan dengan ratio rata-rata industri Time series analysis Time series analysis dilakukan dengan jalan membandingkan ratioratio finansial perusahaan dari satu periode ke periode lainnya. Jadi manajemen perusahaan akan selalu berusaha mempertahankan ratio-ratio yang dianggap baik oleh kedua kelompok di atas.3 yaitu  Perbandingan Ratio Keuangan Perusahaan Terdapat dua cara dalam membandingkan ratio finansial perusahaan. sehingga dengan melihat perkembangan ini perusahaan dapat membuat rencana-rencana untuk masa depannya. Cross sectional cross sectional adalah suatu cara mengevaluasi dengan jalan membandingkan ratio-ratio antara perusahaan yang satu dengan perusahaan lainnya yang sejenis pada saat yang bersamaan.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan  Manajemen perusahaan Manajemen perusahaan berkepentingan dengan seluruh keadaan keuangan perusahaan karena mereka menyadari bahwa hal-hal tersebutlah yang akan dinilai oleh para pemilik perusahaan maupun para kreditur. Adanya perubahan-perubahan yang tidak diharapkan akan segera diketahui dan kemudian dicari langkahlangkah solusinya 3. Pembandingan antara ratio yang dicapai saat ini dengan ratio-ratio pada masa lalu akan memperlihatkan apakah perusahaan mengalami kemajuan atau kemunduran. pendekatan ini dimaksudkan untuk mengetahui seberapa baik atau buruk suatu perusahaan dibandingkan dengan perusahaan sejenis lainnya. 21  Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan .. Setiap perkembangan-perkembangan yang tidak diingini haruslah segera diperbaiki dan diarahkan pada tujuan yang telah ditetapkan semula. Perkembangan perusahaan akan dapat dilihat pada trend dari tahun ke tahun. Ratio-ratio finansial perusahaan ini akan digunakan juga oleh manajemen untuk memonitor keadaan perusahaan dari satu periode ke periode lainnya.

.   Rasio likuiditas Rasio solvabilitas  Rasio rentabilitas Untuk memudahkan dalam melakukan analisis berikut disajikan tabel lengkap seluruh rasio keuangan perusahaan dalam bentuk rumus serta penjelasannya : Ratio Likuiditas 1. Aktivitas ratio aktivitasi digunakan untuk mengukur tingkat likuiditas dari current account (perkiraan perkiraan lancar) tertentu 1. Acid test ratio atau quick ratio Current assets . Net Working capital 2. inventory turn over atau Tingkat perputaran persediaan 22 Cost of goods sold Average inventory Atau hargapokok barang yan dijual g persediaan rata .4 Rasio-rasio Keuangan Perusahaan Secara umum rasio-rasio keuangan perusahaan dikelompokkan pada tiga kelopok yaitu .Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 3. Net Working capital Metode penghitungan Penjelasan Current assets – Current liabilities Undangan menghitung berapa Atau kelebihan aktiva lancar di atas Aktiva lancar – utang lancar utang lancar Current assets Current liabilites Atau 1.Persediaan Utang lancar Untuk menghitung kemampuan perusahaan dalam membayar kewajiban-kewajiban atau utang lancar dengan aktiva yang lebih likuid. Untung menghitung berapa kemampuan perusahaan dalam membayar utang lancar dengan aktiva lancar yang tersedia Aktiva lancar Utang lancar 3.Iventory Current liabilites Atau Aktiva lancar .rata Untuk mengukur berapa kali dana yang tertanam dalam persediaan berputar dalam setahun Evaluasi Kinerja keuangan Perusahaan .

rata piutang Average account receivable x 360 Untuk menghitung berapa lama rata-rata dana terikat dalam Annualcredit sales piutang Atau Rata . Dengan perkataan lain. Average age of account payable atau Umur ratarata Utang Dagang Average account payable x 360 Annu credit purchase Atau Rata . 5. Umur rata-rata 360 tingkat perputarapersediaan 23 Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan . Account payable turnover atau Tingkat perputaran utang dagang Annualcredit sales Average account receivable Atau penjualankredit per tahun Rata . Catatan : Untuk pengukuran umur rata-rata dapat pula dihitung sebagai berikut: 1.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 2.rata utang dagang 6.rata Utang Dagang x360 Pembelian kredit per tahun Untuk menghitung berapa lama rata-rata utang dagang berada dalam perusahaan atau berapa lama rata-rata dana terikat dalam Utang dagang.rata piutang x360 Penjualankredit per tahun Annualcredit purchase Average account payable Atau Untuk mengukur berapa kali utang dagang perusahaan berputar dalam setahun. Pembelian kredit per tahun Rata . Average age of Inventory atau Umur rata-rata persediaan Average inventory x 360 Cost of good sold Atau Rata .rata persediaan x 360 hargapokok barang. berapa lama rata-rata modal terikat dalam persediaan. Untuk menghitung berapa kali dana yang tertanam dalam piutang perusahaan berputar dalam setahun 3. Average age of account receivable atau Umur rata-rata piutang. .yg d jual Untuk menghitung berapa lama rata-rata persediaan berada dalam gudang. Account receivable turnover atau Tingkat perputaran piutang 4.

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan persediaan Atau Rata-rata persediaan harga pokk barang yan g dijual 360 2. The debt-equity ratio atau Ratio utang jangka panjang dengan modal sendiri Long term debt Stock holders equity Atau Menghitung perbandingan antara utang jangka panjang dengan modal sendiri. Evaluasi Kinerja keuangan Perusahaan . Umur rata-rata piutang ( tingkat perputarapiutang Atau ) x360 penjualankredit per tahun 360 rata . Debt ratio atau Ratio total utang Total liabilities Total assets Atau Total utang Total aktiva Pengukuran jumlah aktiva perusahaan yang dibiayai oleh utang atau modal yang berasal dari kreditur. The debt to total capitalization atau Ratio utang jangka panjang dengan modal jangka panjang 24 Long term debt total capitaliztion Atau Untuk mengukur berapa bagian utang jangka panjang yang terdapat di dalam modal jangka panjang perusahaan. . 2. Umur rata-rata Utang dagang Tingkat perputaranutang dagang Atau ( ) x360 penjualankredit per tahun Rata . Utang jang panjang ka Modal sendiri 3.rata piutang 3.rata utang dagang Utang : 1.

Ratio sebesar 1.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Utang jang panjang ka Tingkat kemampuan membayar kewajiban finansial yang bersifat tetap. Mengukur tingkat laba kotor dibandingkan dengan volume penjualan. 3.86 kali.pjk Profitabilitas 1. 1.pjk 1  tk. div 1 t Mengukur kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban-kewajiban finansial yang bersifat tetap dengan menggunakan laba. Total debt coverage EBIT interest  (Principalrepayment) 1 T Atau EBIT bunga  Angsuranpinjaman 1  Tkt pajak Mengukur berapa besar kemampuan perusahaan untuk membayar beban bunga dan angsuran pinjaman pokok dengan ala operasi yang diperoleh. laba operasi  pembayaranleasing bunga  ( angsuranpinjaman Div. Gross profit margin Gross profit sales Atau Laba kotor Penjualan Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan 25 . Total debt coverage EBIT  lease payment 1 ( principalrepayment 1 t )  leasing  Atau pref. Operasi yang diperoleh ditambah dengan pembayaran leasing/sewa. Atau Laba operasi beban bungaper tahun 2..86 x menunjukkan kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban finansial yang bersifat tetap tersebut sebesar 1. saham pref )  leasing  1  tk. kali. Time interest earned Utang jgk pjg  modal sendiri Earning before interest and texes Hal ini menunjukkan bahwa dengan laba operasi yang di( EBIT ) capai perusahaan mampu Annualinterest payment membayar beban bunga sebanyak ….

Politeknik Telkom

Manajemen Keuangan

2. Operating profit margin

Operating profit sales Atau

Mengukur tingkat laba operasi dibandingkan dengan volume penjualan.

Laba operasi Penjualan

3. Net profit margin

Net profit after taxes sales Atau
Laba bersih sesudah pajak penjualan

Mengukur laba bersih sesudah pajak dibandingkan dengan volume penjualan.

4. Total assets turn over

sales total assets Atau penjualan total aktiva

Mengukur berapa kali total aktiva perusahaan menghasilkan volume penjualan.

5. Return on investment (ROI) Atau

net profit after taxes sales

sales Tot. asset

Atau

Mengukur tingkat penghasil-an bersih yang diperoleh dari total aktiva perusahaan.

net profit after taxes sales Return on assets  Tot. asset sales (ROA) 6. Return on equity Cara 1 : (ROE) Ada Net profit after taxes beberapa cara Stock holders equity menghitung ROE. Atau Laba bersih sesudah pajak Modal sendiri

Mengukur tingkat penghasil-an bersih yang diperoleh oleh pemilik perusahaan atas modal yang diinvestasikan.

Cara II:
ROI 1 - debt ratio
26 Evaluasi Kinerja keuangan Perusahaan

Politeknik Telkom

Manajemen Keuangan

Cara III: ROI x Equity multiplier 7. Return on common stock atau Tingkat penghasilan saham biasa
EAT - Prefered dividend Stc. holders eq. - preferen eqity Atau

Mengukur tingkat penghasil-an bagi pemegang saham biasa.

 Laba bersih   dividen      sesudah pajak   preferen 
modal sendiri  modal saham pref
Earning availabeor commonstock Num of share of com.stk outstandin g

8. Earning per share (EPS) Atau Penghasilan/pendapatan per lembar saham biasa. 9. Deviden per Share atau Devidend per lembar saham biasa 10. Book value per share Atau Nilai buku per lembar saham biasa

Mengukur jumlah pendapatan per lembar saham biasa.

Atau
Laba brsh sesuah pjk - dev saham pref. jum lembar saham biasa yg beredar

Menghitung jumlah pendapatan yang dibagikan (dalarn num of sharesof com.stock out - stad bentuk deviden) untuk setiap Atau lembar saham biasa.
Dev.paid
Dev saham biasa Jum lb saham biasa yg beredar

. Menghitung nilai atau harga buku saham biasa yang beredar.

Total common stock equity
num of share of com.stock out standing

Atau
jum. modal saham biasa jum. lb saham biasa yg beredar

Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan

27

Politeknik Telkom

Manajemen Keuangan

3.5

Rasio Penilaian (Valuation Ratio)

Rasio ini bertujuan menjadi tolok ukur yang menghubungkan harga saham biasa dengan pendapatan perusahaan dan nilai buku saham. Dengan kata lain, rasio ini mencerminkan performance perusahaan secara keseluruhan. Oleh karena itu, rasio ini merupakan pencerminan dari rasio risiko dan rasio rentabilitas. Atau, dapat juga dikatakan bahwa rasio ini mengaitkan kondisi internal dengan kondisi pasar (market measure). Jika kita membaca buku mengenai saham, kita pasti akan menemukan teknik analisis fundamental. Analisis fundamental adalah studi tentang ekonomi, industri, dan kondisi perusahaan untuk memperhitungkan nilai dari saham perusahaan. Analisis fundamental menitikberatkan persoalannya pada data-data kunci dalam laporan keuangan perusahaan untuk memperhitungkan apakah harga saham sudah diapresiasi secara akurat. 1) Price Earning Rasio (PER) Rasio ini diperoleh dari harga pasar saham-biasa dibagi dengan laba per saham (Earning per Share) sehingga semakin tinggi rasio ini akan mengindikasikan bahwa kinerja perusahaan juga semakin membaik. Akan tetapi sebaliknya, jika PER terlalu tinggi juga dapat mengindikasikan bahwa harga saham yang ditawarkan sudah sangat tinggi atau tidak rasional.

Harga Pasar Saham EPS Di sini, laba per saham (earning per share) dihitung dengan:
PER =

LabaBersih Jumlahlemb arsaham Namun, diperlukan keberhati-hatian dalam menganalisis PER karena analisis tersebut dapat menyesatkan.
PER = Rasio keuangan selanjutnya adalah rasio penilaian atau sering disebut Valuation Ratio. Rasio ini bertujuan menjadi tolok ukur yang menghujungkan harga saham biasa dengan pendapatan perusahaan dan nilai buku saham. Rasio ini mencerminkan performance perusahaan secara keseluruhan yang mencerminkan rasio risiko dan rasio rentabilitas. Atau rasio ini tentang kondisi internal dalam kaitannya dengan kondisi pasar
28 Evaluasi Kinerja keuangan Perusahaan

akan dibuatkan ilustrasi sebagai berikut : BVS = Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan 29 . Akan tetapi sebaliknya. kita dapat menilai bahwa harga saham tersebut adalah di bawah nilai buku (under value). H arg aPasarSaham EPS Disini. Untuk lebih jelas mengenai rasio penilaian. Jika PBV perusahaan di bawah satu.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 1) Price Earning Rasio (PER) Rasio ini diperoleh dari harga pasar saham-biasa dibagi dengan laba per saham (Earning per Share) sehingga semakin tinggi rasio ini akan mengindikasikan bahwa kinerja perusahaan juga semakin membaik. jika PER terlalu tinggi juga dapat mengindikasikan bahwa harga saham yang ditawarkan sudah sangat tinggi atau tidak rasional. Makin Tinggi rasio ini berarti pasar makin percaya akan prospek perusahaan tersebut H arg aPasarSaham Nilaibukusaham Di sini nilai buku saham {book value per share) dihitung dengan : PBV = TotalEkuitas Jumlahlemb arsaham Sebagai suatu perusahaan yang memiliki manajemen yang baik. laba per saham (earning per share) dihitung dengan : PER = PER = LabaBersih JumlahLemb arSaham 2) Price to Book Value (PBV) Rasio ini menggambarkan seberapa besar pasar menghargai nilai buku saham suatu perusahaan. setidaknya adalah satu atau dengan kata lain di atas dari nilai bukunya. diharapkan PBV dari perusahaan tersebut.

000.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan PT Tamma PT Hasta Laba bersih (EAT) 7.000.000 Jumlah saham (lbr) 78.85 kali Berdasarkan ilustrasi tersebut dapat dikatakanharga saham PT Tamma seharga Rp 1.230.000. Seperti dijelaskan di atas bahwa jika PBV < 1.600.000. kondisi tersebut terbalik jika dilihat dari PBV nya.000 85.43 kali PBV 1. dapat diperoleh analisis ratio yang berbeda.000. Jika dinyatakan dengan persentase adalah sebagai berikut : PT.89 = 6. Analisis ratio memiliki keterbatasan.425.000.000 EPS 89.000 45.-belum tentu lebih murah daripada saham PT Hasta yang harganya Rp 1.7 1.2% Akan tetapi.888.425 1. Tamma 100/PER 100/15. Saham PT Tamma lebih dihargai oleh investor. Harga saham tersebut murah karena akan memberi hasil (return) lebih tinggi.6 BV 1. harga saham tersebut dinilai lebih murah daripada nilai sesungguhnya yang tercermin dari nilai bukunya. Hasta 100/3..8 Harga pasar saham 1. Data dalam laporan keuangan biasanya bersifat subjektif dalam arti beberapa pos dalam laporan keuangan sangat ditentukan oleh metode akuntansi yang digunakan. sedangkan PT hasta kurang dihargai oleh investor. Seperti pada akhir 30 Evaluasi Kinerja keuangan Perusahaan .000 Total ekuitas 96.jika dilihat berdasarkan PER.000.43 = 29.89 kali 3.16 kali 0. Apabila digunakan metode yang berbeda. Analisis ratio mencerminkan neraca yang merupakan posisi pada waktu tertentu dan tidak menunjukkan kondisi sebenarnya. Hal tersebut disebabkan oleh semakin rendah PER.600 PER 15.000 21.000.000.000. dengan keterangan sebagai berikut : Analisis yang dilakukan adalah analisis historis dan tidak mencerminkan masa depan.7 466.3% PT.

a. Selanjutnta Du Pont sytem dapat dirumuskan sebagai beriukut : Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan 31 . c. d. 3. Besar kemungkinan terjadi window dressing. sepertipada nilai persediaan tidak mencerminkan persediaan yang sudah lama tidak terjual. Net Profit Margin (Return On Sales) Net profit margin (return on sales) menunjukkan berapa besar keuntungan bersih yang diperoleh perusahaan. Return On Equity Ratio ini mengukur tingkat pengembalian dari bisnis atas seluruh modal yang ada. b. menggambarkan seberapa besar ekuitas atau modal jika dibandingkan dengan total aktiva perusahaan atau seberapa besar aktiva dibiayai oleh utang. Asset Leverage Asset leverage sering juga disebut dengan pengganda ekuitas (equity multiplier). Asset Turn Over Asset turn over menunjukkan kemampuan perusahaan dalam mengelola seluruh aset/investasi untuk menghasilkan penjualan. Return On Investment (Return On Asset) Rasio ini mengukur tingkat pengembalian dari bisnis atas seluruh aset yang ada. ROE dalam Du pont system dihitung dengan mengkalikan ROA dengan Equity Multiplier.6 Analisis Kinerja dengan Du Pont System Analisis kinerja perusahaan adalah hasil dari banyak putusan individu yang dibuat secara terus-menerus oleh manajemen atau merupakan suatu catatan hasil yang dicapai dari fungsi suatu aktivitas tertentu selama satu periode waktu tertentu. Analisis rasio hanya memberikan fakta kuantitatif. Rasio-rasio yang digunakan dalam Du Pont System adalah sebagai berikut. tidak mencerminkan dari aset perusahaan. e.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan tahun perusahaan dapat mempercepat pembayaran utang usia-hanya sehingga dapat meningkatkan ratio likuiditas.

Komponen efisiensi aktiva (Asset Turn Over) Komponen efisiensi aktiva dapat ditingkatkan dengan menaikkan penjualan dan mengurangi investasi pada masa aktiva yang kurang produktif. 32 Evaluasi Kinerja keuangan Perusahaan . a. Meningkatnya risiko perusahaan dapat mengakibatkan biaya bunga lebih tinggi dan harga saham turun. jika perusahaan menggunakan utang. ROE > ROA. Sistem ini juga memiliki keunggulan lain. sebagai berikut : ROE = Net Profit Margin x Asset Turn Over x Equity Multiplier Laba Berih Laba Berih Laba Bersih Total Aktiva  x x Total Ekuitas Penjualan Bersih Total Aktiva TOtal Ekuitas Melalui DuPont System diharapkan dapat diketahui penyebab dari tidak efisiennya suatu perusahaan yang bersumber pada laporan keuangannya. c. dan efek penggunaan utang terhadap ROE yaitu Equity Multiplier. Agar dapat dijual dengan harga yang lebih tinggi. ROA = ROE karena total aktivanya sama dengan total ekuitas. Komponen leverage (Equity Multiplier) Pengali ekuitas yang tinggi selain meningkatkan ROE juga meningkatkan risiko keuangan perusahaan. Oleh karena itu. Komponen Laba Penjualan (Net Profit Margin) Komponen Laba Penjualan dapat ditingkatkan dengan menaikkan harga dan meminimalkan biaya. Akan tetapi.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan ROE = ROA X Equity Multiplier Laba Berih Laba Bersih  x[1  Financial Leverage] Total Ekuitas TotalAktiva Laba Bersih Laba Bersih Laba Bersih  x Total Ekuitas Total Aktiva Total Aktiva Jika perusahaan mendanai hanya dengan modal sendiri. Dalam peningkatan penjualan sebaiknya dijaga jangan sampai mengorbankan tingkat laba bersih. b. pengali ekuitas harus diupayakan pada posisi paling optimal. produk atau jasa yang dihasilkan harus memiliki nilai tambah yang tinggi sedangkan biaya dapat diminimalkan dengan efisiensi. seperti membagi Return On Equity (ROE) menjadi tiga bagian.

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Untuk lebih jelas ilustrasi dari DuPont System dapat dilihat pada diagram berikut ini : ROE (Return on Equity) ROE (Return on Asset) X Equity Multiplier Net Profit Margin X Asset Turn Over Laba Bersih : Dikurangi Penjualan Bersih : Total Aktiva Dikurangkan Biaya Aktiva lancar Beban Pokok Penj Aktiva Tetap Beban usaha Aktiva lain Beban bunga Beban lainnya Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan 33 .

Apa yang anda ketahui tentang rasio return on investment?. jelaskan. Jelaskan apa yang anda ketahui tentang rasio-rasio dalam penilaian keuntungan ?. jelaskan. Jelaskan perbedaan antara kedua rasio tersebut ?. 34 Evaluasi Kinerja keuangan Perusahaan . Apa yang anda ketahui tentang rasio return on equity?.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Kuis Benar Salah 1. 4. 5. Mengapa dalam menganalisis keuntungan perusahaan perlu dimodifikasi dengan analisis dupont ?. 3. 2. jelaskan.

500.00 Rp300.000.000.00 Rp291.000.00 Rp145.00 145.00 565.000.000.00 Rp 9.00 Laporan Rugi Laba PT Tamma 2007 Penjualan Harga Pokok Penjualan Laba Bruto Biaya Administrasi Biaya Penjualan Biaya Umum Rp2.00 Hutang Dagang 75.00 180.00 Rp1.000.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Latihan Soal 1 N e r a c a PT Tamma 31 Desember 2008 Rp 25.000.00 25.000.000.00 Rp145.000.000.500.000.00 Rp300.00 Rp1.000.00 Hutan pajak 350.00 Rp150.000.500.000.00 Hutang Bunga 250.000.00 Rp1.00 Rp1.000.000.000.000.00 Rp700.00 Laba sebelum bunga dan pajak (EBIT) Bunga Laba sebelum pajak (EBIT) Pajak perseroan Laba sesudah pajak (EAT) Pertanyaan : Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan 35 .000.00 Rp250.000.00 9.000.00 Hutang Obligasi 5% Saham Kas Piutang Dagang Persediaan Barang Mesin (netto) Bangunanbangunan (netto) Tanah Rp 75.000.000.00 Rp 100.000.000.00 Hutang Wesel 200.000.

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan a. b. Hitunglah rasio profitabilitas dengan menggunakan rasio return on investment dan return on equity ? Hitunglah rasio return on equity dengan menggunakan metode analisis dupont ? Analisislah jawaban anda !. c. 36 Evaluasi Kinerja keuangan Perusahaan .

Apabila perusahaan tidak dapat mempertahankan tingkat modal kerja. Mahasiswa mampu menjelaskan pengertian modal kerja . maka perusahaan akan berada dalam keadaan tidak mampu membayar kewajiban-kewajiban yang sudah jatuh tempo dan bahkan mungkin terpaksa harus di likuidasi Tujuan 1. jenis modal kerja dan perputaran modal kerja Mahasiswa mampu menghitung modal kerja. perputaran dan kebutuhan modal kerja 37 Modal Kerja . 2.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 4 Modal Kerja Overview Manajemen modal kerja merupakan salah-satu aspek terpenting dari keseluruhan manajemen keuangan perusahaan.

2 Net Working Capital Definisi net working capital adalah selisih antara aktiva lancar dengan utang lancar. Sedangkan rekening-rekening dalam utang lancar terdiri dari utang dagang. Tujuan dari manajemen modal kerja adalah untuk mengelola masingmasing rekening aktiva lancar dan utang lancar sedemikian rupa. sehingga jumlah net working capital yaitu aktiva lancar dikurangi dengan utang lancar yang diinginkan dapat dipertahankan. surat-surat berharga jangka pendek. Masing-masing rekening tersebut harus dikelola secara baik dan efisien untuk dapat mempertahankan likuiditas perusahaan dan pada saat yang sama jumlah dari masing-masing rekening tersebut juga tidak terlalu besar. Mengapa rekening-rekening tersebut harus dikelola dengan baik karena untuk menjamin bahwa sumber-sumber modal jangka pendek tersebut diperoleh dan dipergunakan dengan cara yang sebaik mungkin.1 Manajemen Modal Kerja Manajemen modal kerja adalah management current account perusahaan atau manajemen aktiva lancar dan utang lancar. Selama aktiva lancar melebihi jumlah utang lancar. piutang dan persediaan. Rekening-rekening dalam aktiva lancar adalah kas. 4. maka berarti perusahaan memiliki net working capital tertentu yang jumlahnya ditentukan oleh jenis usaha dari masing-masing perusahaan. maka perusahaan akan berada dalam keadaan tidak mampu membayar kewajiban-kewajiban yang sudah jatuh tempo dan bahkan terpaksa harus dilikuidasi. Manajemen modal kerja ini merupakan aspek penting dari keseluruhan manajemen keuangan perusahaan. utang surat-surat berharga dan biaya-biaya yang masih harus dibayar.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 4. sehingga menggambarkan adanya tingkat keamanan atau margin of safety yang cukup. Berikut disajikan contoh posisi aktiva lancar dan utang lancar PT Hasna tahun 2008 (dalam ribuan rupiah) : 38 Modal Kerja . Apabila perusahaan tidak dapat mempertahankan tingkat modal kerja. Aktiva lancar harus cukup besar untuk dapat menutup utang lancar sedemikian rupa. Perusahaan-perusahaan yang arus kasnya dapat diprediksi dengan akurat dapat bekerja dengan net working capital yang kecil. Sekalipun demikian biasanya perusahaan-perusahaan menetapkan suatu jumlah minimal dari net working capital yang dimilikinya. Selanjutnya dapat dikatakan bahwa net working capital adalah bagian dari aktiva lancar yang dibiayai modal jangka panjang.

- 4. dengan asumsi bahwa semakin besar jumlah net working capital yang dimiliki oleh suatu perusahaan maka semakin kecil resiko yang dihadapinya.000.Rp20.000. Profitabilitas diukur dengan jumlah keuntungan sementara resiko diukur dengan probabilitas suatu perusahaan untuk berada dalam keadaan ilsolvabel Resiko untuk berada dalam keadaan ilsolvabel pada umumnya diukur dengan jumlah net working capital atau current ratio.000.Rp 80.Rp 20. Sebaliknya semakin kecil net working capital akan semakin besar resiko yang dihadapi oleh perusahaan.000. Beberapa asumsi dasar yang melingkupi trade off profitabilitas dengan resiko adalah sebagai berikut    Jenis perusahaan Perbedaan kemampuan aktiva untuk menghasilkan pendapatan Biaya-biaya dari berbagai alternatif permodalan.000. semakin besar jumlah net working capital semakin Iikuid keadaan perusahaan dan oleh karena itu akan semakin kecil pula resiko untuk berada dalam keadaan ilsolvabel.Rp120. net working capital dan resiko yaitu bahwa semakin besar net working capital akan semakin kecil resiko yang dihadapi.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Kas Surat berharga jangka pendek Piutang Persediaan Total Rp 50.000.- Utang dagang Notes payable Utang jangka pendek yg lain Total Rp60. Modal Kerja 39 .Rp270.3 Pertukaraan Antara Profitabilitas dan Resiko Pertukaran atau trade off antara profitabilitas dan resiko yang dihadapi oleh perusahaan akan selalu timbul dari saat ke saat.000. demikian sebaliknya.000.Rp80.__________ Rp160.000. Dengan kata lain. Dengan demikian sudah jelas hubungan antara likuiditas.

Persentase yang diperoleh akan menunjukkan berapa bagian dari total aktiva yang tertanam dalam rekeningrekening yang lancar. Resiko ilsolvabel akan menurun karena diasumsikan utang lancar tidak berubah dan peningkatan jumlah aktiva lancar akan semakin memperbesar net working capital Penurunan ratio aktiva lancar atas total aktiva akan mengakibatkan meningkatnya baik profitabilitas maupun resiko yang dihadapi oleh perusahaan.4 Aktiva lancar Pengaruh dari tingkat aktiva lancar atas trade off antara profitabilitas dan resiko dapat diilustrasikan dengan menggunakan ratio sederhana.Rp700.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 4. Dengan meningkatnya profitabilitas ini juga akan diikuti oleh meningkatnya resiko karena jumlah net working capital akan menurun dengan semakin kecilnya jumlah aktiva lancar.Rp 430.- Apabila perusahaan dapat menghasilkan sebesar 6% dari aktiva lancar dan 40% dari aktiva tetapnya.___________ Rp700.000.Rp 30. Menurunnya profitabilitas disebabkan karena aktiva lancar menghasilkan lebih sedikit dibandingkan dengan aktiva tetap.000. Apabila ratio aktiva lancar atas total aktiva meningkat maka baik profitabilitas maupun resiko yang dihadapi akan menurun. Peningkatan profitabilitas ini disebabkan karena lebih banyak modal yang diinvestasikan dalam aktiva tetap yang dapat memberikan profitabilitas yang lebih besar dibandingkan dengan aktiva lancar.000.000.000.Rp240. yaitu ratio antara aktiva lancar atas total aktiva.000.Utang lancar Utang jka panjang Modal sendiri Total Rp160. Berikut disajikan contoh : PT Millenia Neraca (ribuan rupiah) Aktiva Pasiva Aktiva lancar Aktiva tetap Total Rp 270. maka jumlah penghasilan yang akan diperoleh adalah sebesar: 40 Modal Kerja .000. Pengaruh penurunan ini berbanding terbalik dengan pengaruh dari peningkatan ratio aktiva lancar atas total aktiva perusahaan.

Politeknik Telkom

Manajemen Keuangan

Aktiva lancar : 6% x Rp 270.000,- = Rp 16.200,Aktiva tetap : 40% x Rp 430.000,- = Rp 172.000,Total = Rp 188.200,Jumlah net working capital yang dimiliki oleh perusahaan adalah sebesar Rp 100.000,- (Rp 270.000,- - Rp 160.000,-) dan ratio aktiva lancar atas total aktiva adalah sebesar 38,6% (170.000 : 700.000). Sedangkan apabila perusahaan menurunkan ratio aktiva lancar atas total aktiva dengan jalan mengurangi aktiva lancar sejumlah Rp 30.000,- dan jumlah tersebut ditanamkan ke dalam aktiva tetap maka rationya sekarang menjadi 34,3% (240.000 : 700.000). Dengan adanya perubahan komposisi ini maka : Aktiva lancar : 6% x Rp 240.000,- = Rp 14.400,Aktiva tetap : 40% x Rp 460.000,- = Rp 184.000,Total = Rp 198.400,Dengan menurunnya aktiva lancar sebesar Rp 30.000,- maka jumlah net working capital akan turun menjadi Rp 80.00,- (Rp 240.000,- - Rp 160.000,-). Sebaliknya jika perusahaan meningkatkan ratio aktiva lancar atas total aktiva seperti misalnya perusahaan menjual aktiva tetap sebesar Rp 30.000,dan jumlah tersebut ditambahkan ke dalam aktiva lancar, maka penghasilan yang akan diperoleh adalah sebagai berikut: Aktiva lancar : 6% x Rp 300.000,- = Rp 18.000,Aktiva tetap : 40% x Rp 400.000,- = Rp 160.000,Total = Rp 178.000,Jumlah net working capital akan meningkat menjadi Rp 140.000,- (Rp 300.000,- - Rp 160.000,-).. Pengaruh dari adanya perubahan ratio-ratio aktiva lancar tersebut adalah : Keterangan Ratio aktiva lancar atas total aktiva Penghasilan yang diperoleh Net working capital Nilai semula 38.6% Rp 188.200,Rp 100.000,Nilai sesudah perubahan 34.3% Rp 198,400,Rp 80.000,-

Modal Kerja

41

Politeknik Telkom

Manajemen Keuangan

Pengaruh dari Peningkatan Aktiva Lancar Keterangan Ratio aktiva lancar atas total aktiva Penghasilan yang diperoleh Net working capital Nilai semula 38.6% Rp 188.200,Rp 100.000,Nilai sesudah perubahan 42.9% Rp 178,400,Rp 140.000,-

4.5

Menentukan Komposisi Modal Kerja

Sejauhmana utang lancar akan digunakan untuk membiayai aktiva lancar?, terdapat beberapa pendekatan yang dapat digunakan dalam menentukan komposisi modal perusahaan. Salah-satu faktor penting adalah bahwa jumlah pembelanjaan jangka pendek (utang lancar) adalah terbatas, karena :    jumlah utang dagang dibatasi oleh pembelian bahan-bahan secara kredit jumlah biaya yang masih harus dibayar (accrual)

jumlah pinjaman yang dianggap pantas oleh para kreditur Para kreditur modal jangka pendek meminjamkan uangnya hanya apabila mereka merasa yakin bahwa uang yang dipinjamkan tersebut akan digunakan untuk membiayai kebutuhan-kebutuhan jangka pendek dan bukannya kebutuhan jangka panjang. Sedangkan pembelanjaan perusahaan dapat dibagi ke dalam dua bagian yaitu:  kebutuhan-kebutuhan yang sifatnya permanen Kebutuhan-kebutuhan permanen terdiri dari total aktiva tetap dan bagian dari aktiva lancar yang harus selalu dipertahankan (persediaan besi) dalam perusahaan. Dengan demikian jumlah ini tidak berubahubah dengan asumsikan tidak ada pembelian ataupun penjualan aktiva tetap selama satu periode. kebutuhan-kebutuhan yang sifatnya berubah-ubah atau kebutuhan modal yang bersifat variabel. Kebutuhan-kebutuhan variabel yang timbul karena adanya kebutuhan-kebutuhan aktiva lancar yang permanen akan selau berubah sari waktu ke waktu.
Modal Kerja

42

Politeknik Telkom

Manajemen Keuangan

Pada konsep pendekatan agresif kebutuhan modal jangka pendek harus dibiayai dengan pinjaman jangka pendek, sedangkan kebutuhankebutuhan jangka panjang harus dibiayai dengan pinjaman atau modal jangka panjang pula. Dengan demikian kebutuhan yang bervariasi dari waktu ke waktu (kebutuhan variabel) akan dibiayai dengan sumber modal jangka pendek dan kebutuhan yang bersifat permanen akan dibiayai dengan modal jangka panjang. Pendekatan yang konservatif mengatakan bahwa seluruh proyeksi kebutuhan modal perusahaan harus dibiayai dengan modal jangka panjang sedangkan modal jangka pendek akan dipergunakan hanya apabila timbul keadaan yang darurat atau karena adanya arus kas keluar yang takterduga sebelumnya. Cukup sulit bagaimana cara mengimplementasikan pendekatan ini karena sumber-sumber pembelanjaan jangka pendek seperti misalnya utang dagang dan accruals adalah suatu hal yang normal yang suit untuk dihindarkan dalam pelaksanaan aktivitas perusahaan sehari-hari.

Modal Kerja

43

Mengapa ? jelaskan jawaban saudara! Mengapakah peningkatan ratio aktiva lancar atas total aktiva yang diukur dengan jumlah net working capital akan menyebabkan menurunnya profitabilitas dan resiko? Apakah yang dimaksud dengan pendekatan konservatif ? 44 Modal Kerja . 5. 3. kreditur dan manager keuangan? Bagaimana net working capital. likuiditas. 4. jelaskan mengapa net working capital dianggap begitu penting oleh para pemegang saham. ilsolvabel serta resiko saling berhubungan satu sama lain ? Pada umumnya biaya modal jangka pendek lebih murah dibandingkan dengan modal jangka panjang. 2.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyaan Kuis 1. Apakah yang dimaksud dengan net working capital ?.

meningkatkan utang lancar. jelaskan Apa saran yang dapat saudara berikan perusahaan yang menerapkan pendekatan agresif apabila diketahui dengan pasti bahwa modal jangka pendek yang tersedia hanya dapat menutup sebagian saja dari kebutuhan-kebutuhan dana yang bersifat variabel? PT Tamma Sejahtera memiliki data neraca sebagai berikut: (dalam ribuan rupiah) Rp 3. biaya-biaya modal jangka pendek sebesar 12% dan modal jangka panjang 18% o Aktiva lancar 3%.000.000.Rp10.Rp12. 3. 2.Utang lancar Modal sendiri Total Rp 1.Rp12. biaya-biaya. dan current ratio apabila : o Perusahaan memperkirakan akan memperoleh hasil dari aktiva tetap 34% dan aktiva lancar sebesar 6%. Apabila perbedaan antara modal jangka pendek dan modal jangka panjang semakin mengecil pendekatan manakah yang akan dipakai agresif atau konservatif ?. Hal ini bisa dilakukan dengan jalan menurunkan aktiva lancar. Perusahaan ingin menurunkan net working capital sebesar Rp1. Mana yang lebih baik menurut anda? Modal Kerja 45 . aktiva tetap 11% biaya modal jangka pendek 25% dan modal jangka panjang 16% b.800. Hitunglah penghasilan atas total aktiva.000. atau merupakan kombinasi dari keduanya.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyaan Aplikasi 1.000. keuntungan.- Aktiva lancar Aktiva tetap Total Pertanyaan : a.-.000.Rp 9.000.500.

3.Hutang Wesel 350.Harga pokok penjualan Rp14.000.2.000.Pajak Perseroan 40% Pertanyaan : 1.000.430.000..800.000.000.1..Modal saham Cadangan Ekspansi Laba Ditahan 3.000.8.300.800.500.- Data tambahan untuk tahun 2007 adalah sebagai berikut: Penjualan netto Rp 17.170.000.000.000.. modal kerja b. Data neraca PT Millenia tahun 2007 adalah sebagai berikut : 250.000.Obligasi 6% Hipotik 9% 2.600.000.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 4.Biaya penjualan dan administrasi Rp 1.000.400.1.000.150.300. modal kerja potensial 46 Modal Kerja .1.000.1.000.316..000.000.000.000. Hitunglah: a.000.000.000.400.Hutang Dagang Hutang Pajak 1.000.- Kas Effek Pihutang Dagang Mesin Depresiasi Bangunan Depresiasi Tanah Total 2.500.500. bukan modal kerja c.Total 844.000.000.__________ 8.410.970.000.

Politeknik Telkom

Manajemen Keuangan

5

Peramalan Keuangan, Perencanaan Dan Penganggaran

Overview

Setiap perusahaan dalam menjalankan usahanya selalu membutuhkan kas. Kas diperlukan baik untuk membiayai operasi perusahaan sehari-hari maupun untuk mengadakan investasi baru dalam aktiva tetap. Pengeluaran kas suatu perusahaan dapat bersifat terus menerus maupun tidak terus menerus

Tujuan

1. 2.

Mahasiswa mampu penganggaran Mahasiswa mampu penganggaran

menjelaskan menghitung

peramalan peramalan

keuangan keuangan

dan dan

Peramalan Keuangan, Perencanaan & Penganggaran

47

Politeknik Telkom

Manajemen Keuangan

5.1

Aliran Kas

Setiap perusahaan dalam menjalankan usahanya selalu membutuhkan kas. Kas diperlukan baik untuk membiayai operasi perusahaan sehari-hari maupun untuk mengadakan investasi baru dalam aktiva tetap. Pengeluaran kas suatu perusahaan dapat bersifat terus menerus seperti pengeluaran kas untuk pembelian bahan baku, pembayaran upah buruh dan gaji. Pada aliran kas ke luar atau cash outflow yang bersifat tidak terus menerus seperti pengeluaran untuk pembayaran bunga, deviden, pajak penghasilan atau laba, pembayaran angsuran utang, pembelian kembali saham perusahaan dan pembelian aktiva tetap. Di samping aliran kas keluar juga terdapat aliran kas masuk atau cash inflow dan sama halnya pada cash outflow, di dalam cash inflowpun terdapat aliran yang bersifat terus menerus dan tidak terus menerus. Aliran kas masuk yang bersifat terus menerus seperti aliran kas yang berasal dari hasil penjualan produk secara tunai seperti penerimaan piutang. Sedangkan aliran kas masuk yang tidak terus menerus seperti yang berasal dari berasal dari penyertaan pemilik perusahaan, penjualan saham, kredit dari bank dan penjualan aktiva tetap yang menganggur. Kelebihan dari aliran kas masuk terhadap aliran kas keluar merupakan saldo kas yang akan tertahan di dalam perusahaan. Besarnya saldo kas ini akan mengalami perubahan dan waktu ke waktu karena berbagai faktor. Jumlah saldo kas yang ada dalam perusahaan akan meningkat apabila aliran masuknya yang berasal dari penjualan tunai dan piutang yang terkumpul lebih besar daripada aliran kas keluar untuk bahan baku, tenaga kerja, biaya lain dan pajak. Perubahan dalam tingkat harga juga mempunyai pengaruh yang besar terhadap aliran kas di dalam perusahaan. Beberapa perubahan didalam perusahaan juga perubahan strategi marketing, perubahan bidang produksi, perubashan kebijakan bidang purchasing serta perubahan di bidang sumber daya manusiaakan mempunyai efek terhadap aliran kas dalam perusahaan.

5.2

Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Persediaan Kas

Kas adalah salah satu unsur modal kerja yang paling tinggi tingkat likuiditasnya. Makin besar jumlah kas yang ada di dalam perusahaan berarti makin tinggi tingkat likuiditasnya. Ini berarti bahwa perusahaan mempunyai resiko yang lebih kecil untuk gagal dalam memenuhi kewajibannya. Tetapi ini tidak berarti bahwa perusahaan harus berusaha untuk mempertahankan
48 Peramalan Keuangan, Perencanaan & Penganggaran

Politeknik Telkom

Manajemen Keuangan

persediaan kas yang sangat besar, karena makin besarnya kas berarti makin banyaknya uang yang menganggur sehingga akan memperkecil keuntungan. Sebaliknya kalau perusahaan hanya mengejar keuntungan semata akan berusaha agar semua persediaan kasnya dapat diputarkan menjadi produktif dan mampu menghasilkan tambahan laba. Untuk menentukan berapa jumlah kas yang sebaiknya harus dipunyai oleh suatu perusahaan memang tidak mudah. Sampai saat ini belum ada standar rasio yang pasti dan lazim digunakan sebagai acuan jumlah kas yang harus dimiliki. Meskipun demikian ada beberapa standard tertentu yang dapat digunakan sebagai pedoman di dalam menentukan jumlah kas yang harus dipertahankan oleh suatu perusahaan. Jumlah kas pada suatu saat dapat dipertahankan dengan besarnya jumlah aktiva lancar ataupun hutang lancar. Menurut para pakar sebaiknya jumlah kas yang ada di dalam perusahaan yang baik hendaknya tidak kurang dari 5% sampai 10% dari jumlah aktiva lancar. Besaran jumlah kas terkait dengan dengan jumlah penjualannya atau salesnya. Perbandingan antara sales dengan jumlah kas rata-rata menggambar-tingkat perputaran kas (cash turnover). Makin tinggi turnover ini makin baik, karena ini berarti makin tinggi efisiensi penggunaan kasnya. Tetapi cash turnover yang berlebihan besarnya berarti jumlah kas yang tersedia adalah terlalu kecil untuk volume sales yang dihasilkan. Seperti pada inventory dan piutang pada kas juga terdapat persediaan besi atau persediaan minimal yang disebut safety cash balance as yaitu jumlah minimal dari kas yang harus dipertahankan oleh perusahaan agar dapat memenuhi kewajibannya setiap saat. besaran persediaan kas minimal ini berbeda-beda antara perusahaan yang satu dengan lainnya. faktor-faktor yang mempengaruhi besar kecilnya persediaan kas suatu perusahaan adalah : 1. Keseimbangan antara aliran kas masuk dengan aliran kas keluar. Dengan adanya keseimbangan yang baik tentang kuantitas dan timing antara cash inflow dengan cash outflow dalam perusahaan maka pengeluaran kas akan dapat dipenuhi dari penerimaan kasnya sehingga perusahaan tidak perlu mempunyai persediaan besi kas yang besar. Adanya keseimbangan aliran kas disebabkan karena adanya kesesuaian antara syarat pembelian dengan syarat penjualan. Ini berarti bahwa pembayaran utang akan dapat dipenuhi dengan kas yang berasal dari pengumpulan piutang. Pembayaran-pembayaran untuk pembelian bahan baku dan pembayaran upah buruh
Peramalan Keuangan, Perencanaan & Penganggaran 49

Penyusunan budget kas bagi suatu perusahaan sangat penting untuk menjaga likuiditas keuangan perusahaan.3 Budget Kas Budget kas adalah estimasi terhadap posisi kas pada periode tertentu. Pada umumnya budget kas disusun untuk suatu periode seperti bulanan. pembayaran utang. 50 Peramalan Keuangan. pengumpulan piutang.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan diharapkan dapat dipenuhi dengan kas yang berasal dari hasil penjualan produknya. semester dan setahun. pembayaran upah . Karena masih mempunyai waktu yang cukup maka dapat memilih lebih banyak alternatif sumber dana dan dapat memilih alternatif sumber dana yang biayanya paling rendah. Dengan adanya hubungan baik pihak perbankan maka akan memudahkan perusahaan untuk mendapatkan kredit ketika perusahaan mengalami kesulitan keuangan. Sebaliknya dengan mengetahui jauh sebelumnya bahwa akan terdapat surplus kas yang besar. Kesulitam keuangan dapat timbul setiap saat baik yang disebabkan karena adanya peristiwa yang terduga maupun tak terduga sebelumnya. Budget kas dapat dibedakan dalam dua bagian yaitu : 1. 2. Apabila aliran kas selalu sesuai dengan estimasinya. 2. pengeluaran untuk biaya penjualan. Estimasi penerimaan-penerimaan kas yang berasal dari hasil penjualan tunai. Untuk menjaga likuiditas perusahaan perlu membuat perkiraan atau estimasi mengenai aliran kas di dalam perusahaannya. maka dapat direncanakan sebelumnya penentuan sumber dana yang akan digunakan untuk menutup defisit tersebut. dividend dan hasil penjualan aktiva tetap. 3. maka perusahaan tersebut tidak menghadapi kesukaran likuiditas. maka jauh sebelumnya sudah dapat direncanakan bagaimana menggunakan kelebihan dana tersebut secara efisien. Sebaliknya perusahaan yang aliran kasnya sering mengalami penyimpangan dari estimasi. Estimasi pengeluaran kas yang digunakan untuk pembelian bahan baku. Dengan menyusun budget kas akan dapat diketahui kapan perusahaan akan dalam keadaan defisit atau surplus. penerimaan bunga. Perencanaan & Penganggaran . Bagi perusahaan ini tidak perlu mempertahankan adanya persediaan besi kas yang besar. triwulan. maka perusahaan harus mempertahankan adanya persediaan minimal kas yang lebih besar. Dengan mengetahui akan adanya defisit kas jauh sebelumnya. 5.

2. Transaksi-transaksi yang terjadi merupakan transaksi operasional. premi asuransi dan pembelian aktiva tetap. Selanjutnya tahapan dalam penyusunan budget kas adalah sebagai berikut : 1. Juga disusun estimasi pembayaran bunga kredit tersebut beserta waktu pembayarannya kembali. pembayaran bunga. Pada tahap ini dapat diketahui adanya defisit atau surplus kas. posisi kas perusahaan 2.000 2. pajak. Transaksi-transaksi di sini merupakan transaksi keuangan.000 Mei Rp660. Perencanaan & Penganggaran 51 .000 April Rp960. Budget kas final ini merupakan gabungan dari transaksi operasional dan transaksi keuangan yang merefleksikan estimasi penerimaan dan pengeluaran kas keseluruhan.000 Mei Rp800. Menyusun kembali estimasi keseluruhan penerimaan dan pengeluaran setelah adanya transaksi keuangan. Kapan dilakukan pembayaran kredit. Hasil penjualan tunai yang diterima setiap bulannya Januari Rp 400.000 Maret Rp 730. tantiem. deviden.000 Februari Rp 500.000 Februari Rp 500. Berikutnya diberikan contoh dalam penyusunan budget kas : PT Hasna Sehat menyusun estimasi penerimaan dan pengeluaran kas selama 6 bulan diawal tahun 2008 (dalam ribuan rupiah) Estimasi penerimaan: 1.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan biaya administrasi dan umum.000 Maret Rp 650. 3. Menyusun perkiraan atau estimasi kebutuhan dana atau kredit dari bank atau sumber-sumber dana lainnya yang diperlukan untuk menutup defisit kas.000 Peramalan Keuangan.000 Apri Rp760.000 Jun Rp670.000 Juni Rp900. Besaran dana dan kapan dana itu dibutuhkan untuk menutup defisit kas 4. Piutang yang terkumpul setiap bulannya : Januari Rp 400. Dengan mengetahui estimasi penerimaan dan pengeluaran kas pada periode tertentu perusahaan dapat mengetahui: 1. Adanya surplus atau defisit kas 3. Menyusun estimasi penerimaan dan pengeluaran menurut rencana operasional perusahaan.

dalam bentuk estimasi penerimaan dan pengeluaran berdasarkan rencana operasional perusahaan.000 Februari Rp 250.000 Februari Rp 200. Pembelian bahan baku secara tunai setiap bulannya.000 2.000 Maret Rp 500.000 April Rp 550.000 Mei Rp 250.000 Maret Rp 220.000 Juni Rp 300.000 April Rp 250.000 Februari Rp 600.000 April Rp 400.000 Februari Rp 350. Penerimaan-penerimaan lainnya: Januari Rp 200.000 Rp140.000 Maret Rp 200.000 5.000 April Mei Juni Rp180.000 Mei Rp 400. Januari Rp 600. Pengeluaran untuk biaya administrasi & umum setiap bulannya: Januari Rp 350.000 Mei Rp 600.000 4.000 3. Pengeluaran untuk biaya penjualan setiap bulannya: Januari Rp 200.000 Maret Rp 400. Berdasarkan data tersebut maka dapat disusun budget kas untuk tahap awal.000 April Rp 200. Transaksi operasional selama awal tahun 2008 (dalam jutaan rupiah).000 Juni Rp 600.000 Estimasi pengeluaran : 1. 52 Peramalan Keuangan. Pembayaran pajak penghasilan dalam bulan Maret sebesar Rp 100.000 Mei Rp 250.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 3.000 Rp124.000 Juni Rp 420. Perencanaan & Penganggaran . Pembayaran upah buruh setiap bulannya: Januari Rp 250.000.000 Juni Rp 230.000 Februari Rp 300.000 Maret Rp 200.

000. Persediaan besi kas ditetapkan sebesar Rp 50. sedangkan untuk bulan-bulan lainnya keadaan likuiditasnya cukup baik.200 600 250 300 350 1. 2. Pinjaman dari Bank Hasta diterima pada awal bulan dan pembayaran bunga dilakukan pada akhir bulan. untuk itu maka perusahaan harus melakukan transaksi keuangan untuk menutup defisit untuk kedua bulan tersebut sertata menentukan waktu pembayaran kredit beserta bunganya.000. Berdasarkan data tersebut dapat diperhitungkan besarnya kredit yang akan diminta yaitu sebesar : Peramalan Keuangan. Pada permulaan bulan Januari tersedia uang kas sebesar Rp 100.550 144 Dari estimasi penerimaan dan pengeluaran transaksi operasional seperti tampat dalam skema tersebut dapat diketahui perusahaan akan dalam keadaan illikuid pada bulan Januari dan Februari. Perencanaan & Penganggaran 53 .400 200 April 960 760 180 1.-.000.400 500 Mei 800 660 140 1.. 400 400 200 1.400 (400) Feb. Pembayaran kembali utang dilakukan pada awal bulan.500 (300) Maret 730 650 220 1. Dengan demikian maka perlu disusun skema penerimaan dan pembayaran pinjaman dan bunga. Bunga bank sebesar 2% perbulan.000.694 600 300 230 420 1. bunga kredit 2% yang harus dibayar pada akhir bulan.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Uraian Estimasi penerimaan: Hasil penjualan tunai Penagihan piutang Penerimaan lain Jumlah penerimaan Estimasi pengeluaran : Pembelian bahan baku Pembayaran upah Biaya penjualan Biaya administ & umum Pembayaran pajak Jumlah pengeluaran Surplus (defisit) Jan.500 100 Juni 900 670 124 1. 500 500 200 1. Untuk keperluan penyusunan skema tersebut diperlukan tambahan data antara lain : 1. Berdasarkan data tambahan maska dapat dihitung berapa besarnya kredit yang akan diminta dari bank untuk bulan Januari dan Februari. Defisit bulan Januari sebesar Rp 400. 3. Estimasi saldo kas pada akhir bulan Desember 2007 Rp 100.-.600 600 250 250 400 1.-.000.900 550 250 200 400 1.600 500 200 200 400 100 1.000 600 250 200 350 1.Persediaan besi kas ditetapkan sebesar Rp 50.

8 (300) (13.4 155. Perencanaan & Penganggaran .maka pada akhir bulan Januari saldo kas adalah sebesar persediaan besi kas.143 Jumlah Rp 407143 Saldo kas pada akhir bulan Rp 50. Berdasarkan data tersebut dapatlah disusun skema penerimaan dan pembayaran pinjaman dan bunga.4 144 299.4 (490) 55..000 + 50. Saldo Kas Awal Bulan 100 Terima kredit Awal..Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 400.2 500 (9.4 490 Mei 545.2 690 April 255. Bulan (7. Pembayaran kembali kredit tersebut sebagian akan dilakukan pada awal bulan April sebesar Rp 200.8) 69 690 69 200 (13..dan sisanya sebesar Rp 490.8 Pinjaman kumulatif Awal 360 Bulan 54 Feb Maret 52. Bulan 360 Membayar kembali kredit Awal Bulan Alat likuid pada Awal Bulan 460 Surplus (defisit) (400) Pembayaran bunga Akh.000 Bunga pinjaman yang harus dibayar pada akhir bulan Januari = 2% x Rp 357.4 - Peramalan Keuangan.4 0 Juni 155.2 (200) 55.-.000.143 Untuk menutup defisit Rp 400.000 Terima pinjaman dari Bank Rp 357.8 69 330 382.2) Saldo Kas Akhir Bulan 52.8) 255. Skema penerimaan dan pembayaran pinjaman dan bunga (dalam jutaan rupiah).000 Selanjutnya pada contoh tersebut bila ditetapkan besarnya jumlah kredit yang diminta dari Bank Hasta untuk bulan Januari sebesar Rp 360.8) 545.100.000 .4 100 155.143 Jumlah kas yang tersedia Rp 457.. Dengan perhitungan sebagai berikut: Saldo kas pada permulaan Januari Rp 100.143 Rp 7.143 Jika perusahaan meminjam dana sebesar Rp 357. Uraian Jan.143.000.dibayar pada awal bulan Mei.000.dan untuk bulan Februari sebesar Rp 330.000 + 2% x = x Maka x = 357.000.

530 1. Penagihan piutang 3.8 9.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Tahapan akhir dalam penyusunan budget kas adalah menyusun budget kas final yang merupakan gabungan dari transaksi operasional dan transaksi keuangan yang merefleksikan estimasi penerimaan dan pengeluaran kas keseluruhan.600 1.694 1.2 1.900 1. Penerimaan lain Jumlah penerimaan Jumlah kas keseluruhan III.2 960 760 Mei 545.849.8 600 300 230 420 1.8 100 200 490 1.513.582.4 155. & umum 5.550 299.360 1. Penerimaan kredit dari Bank 4.2 2. Pembelian bahan Baku 2.8 1. Saldo Kas Akhir Bulan Jan.8 500 500 Maret 69 730 650 April 255.407.460 1. Biaya adm.4 500 550 600 300 350 350 200 200 250 400 400 400 13. Pembayaran pajak 7.600 1.8 1.609. Perencanaan & Penganggaran 55 . PT Hasna Sehat Budget Kas Tahun 2008 (dalam jutaan rupiah) Uraian I.4 600 250 200 350 7.155. Saldo Kas Awal Bulan II.2 600 350 300 350 13. Pembayaran upah 3.413.2 545.8 1. Pembayaran kembali utang kepada Bank Jumlah pengeluaran IV. Pembayaran bunga 6. 100 400 400 Feb 52. Penerimaan kas: 1. Biaya penjualan 4.4 800 660 Juni 155.990 52. Hasil penjualan tunai 2.669 2.8 69 255.4 900 670 360 330 200 200 220 180 140 124 1.4 Peramalan Keuangan.8 1.145. Pengeluaran kas: 1.4 1.

Perencanaan & Penganggaran . Mengapa aliran kas perusahan harus elalu dalam keadaan positif ?. jelaskan. 2. jelaskan. Berapakah jumlah kas yang harus dimiliki oleh perusahaan ?. Apa yang anda ketahui tentang kas perusahaan ?. Apa yang anda ketahui tentang budget kas ?. 3. apakah jumlah tersebut ada standarnya untuk setiap perusahaan ?. 4. jelaskan 56 Peramalan Keuangan.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyaan Kuis 1. Jelaskan faktor-faktor apa yang mempengaruhi persedian kas perusahaan ?. 5.

000 Mei Rp850.000 Mei Rp710.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyaan Aplikasi 1.000 Apri Rp810. Perencanaan & Penganggaran 57 .000 Jun Rp720.000 Juni Rp230.000 Juni Rp 650.000 Maret Rp 780.000 Februari Rp 550.000 Februari Rp 650.000 Pembayaran upah buruh setiap bulannya: Januari Rp 300.000 April Februari Rp 250.000 Februari Rp 550.000 April Rp 600.000 Juni Rp950.000 Mei Rp 650.000 Maret Rp 700.000 April Rp 300.000 Piutang yang terkumpul setiap bulannya : Januari Rp 450.000 Rp190.000 Peramalan Keuangan.110. Januari Rp 650.000 Mei Maret Rp 270.000 Maret Rp 550.000 Rp174. Berikutnya diberikan contoh dalam penyusunan budget kas : PT Hasna Sehat menyusun estimasi penerimaan dan pengeluaran kas selama 6 bulan diawal tahun 2008 (dalam ribuan rupiah) Estimasi penerimaan: Hasil penjualan tunai yang diterima setiap bulannya Januari Rp 450.000 Penerimaan-penerimaan lainnya: Januari Rp 250.000 April Rp1.000 Estimasi pengeluaran : Pembelian bahan baku secara tunai setiap bulannya.

000 Pengeluaran untuk biaya penjualan setiap bulannya: Januari Rp 250.000 Februari Rp 350. Perencanaan & Penganggaran .000 Mei Rp 300.000 Mei Rp 300.000 Pembayaran pajak penghasilan dalam bulan Maret sebesar Rp 150.000 Juni Rp 280. 58 Peramalan Keuangan.000 Februari Rp 400.000 Maret Rp 250. dalam bentuk estimasi penerimaan dan pengeluaran berdasarkan rencana operasional perusahaan.000 April Rp 450.000 Maret Rp 450.000 Mei Rp 450.000 April Rp 250.000.000 Pengeluaran untuk biaya administrasi & umum setiap bulannya: Januari Rp 400.000 Juni Rp 350. Pertanyaan :  Berdasarkan data tersebut susunlah.000 Maret Rp 250.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Februari Rp 300.000 Juni Rp 470.

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 6 Time Value Of Money Overview Dalam konsep ekonomi dimana time preference harus selalu menghasilkan tingkat bunga yang positif. 2. Mahasiswa mampu menjelaskan konsep nilai waktu uang Mahasiswa mampu menghitung bunga majemuk dan nilai waktu uang Time Value of Money 59 . maka nilai waktu dari uang tetap merupakan konsep yang penting. Dalam hubungan itu perlu memahami konsep bunga majemuk dan nilai sekarang dimana kedua konsep tersebut mempunyai arti yang sangat penting di dalam keuangan perusahaan Tujuan 1.

000. Jadi uang sebesar Rp 10.sekarang adalah lebih tinggi daripada uang Rp 10.. Sebab kalau kita memiliki uang sebesar Rp 10. sehingga pada akhir tahun uang tersebut akan menjadi Rp 11. tingkat bunga.000.000.. dan jangka waktu. Apabila kita tidak memperhatikan nilai waktu dari uang maka uang sebesar Rp 10.. Terdapat dua konsep yaitu time preference bila membandingkan nilai uang saat ini dengan nilai uang dimasa depan dan kesediaan mengorbankan uangnya saat ini bila akan mendapatkan bunga sebagai kompensasi di masa yang akan datang (opportunity cost). Apakah sejumlah uang yang akan diterima dari hasil investasi pada akhir tahun ketiga misalnya.sekarang.sekarang nilainya sama dengan Rp 11.-yang kita miliki sekarang. dapat disimpan di bank dengan mendapatkan bunga misalnya 10% setahunnya. akan sama nilainya dengan sejumlah uang yang sama yang kita miliki pada hari ini? .yang akan kita terima pada akhir tahun depan.000.000. jumlah pinjaman. Bunga biasa (Simple interest) Besar kecilnya jumlah bunga yang dibayar oleh debitor tergantung pada besar kecilnya pokok pinjaman. maka nilai uang Rp 10.yang akan kita terima pada akhir tahun depan adalah sama saja nilainya dengan uang sebesar Rp 10.000. Hal ini adalah tentang konsep nilai waktu dari uang (time value of money)..Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 6. Dengan demikian maka rumus untuk variasi dari besarnya bunga yang harus dibayar hingga pokok pinjaman adalah sebagai berikut : 60 Time Value of Money .000.. Demikian pada dengan perhitungan time value of money atau nilai waktu dari uang yang dikenal dengan bentuk present value (discounting) dan future value (compounding) dimana pada umumnya tingkat bunga yang digunakan sebagai acuan.pada akhir tahun.000.. Lain halnya kalau kita memperhatikan nilai waktu dari uang. Dalam perhitungannya dikenal tiga model perhitungan bunga yaitu : 1.-. dan tingkat bunga yang berlaku. Besar kecilnya jumlah bunga yang merupakan beban peminjam tergantung pada waktu.1 Time Value Of Money Investasi dalam aktiva tetap adalah bersifat jangka panjang.

Rumus yang digunakan untuk menghitung bunga majemuk adalah : S = P (1+i)n P = S (1+i)-n atau P = S (1  i ) n 61 Time Value of Money . modal atau principal i = Tingkat bunga n = Jangka waktu S = Jumlah penerimaan total 2.n B n= P. Bunga majemuk (Compound interest) Pada bunga majemuk jumlah bunga yang harus dibayarkan oleh debitor bila mendapatkan pinjaman dalam jangka panjang adalah bunga majemuk. Bunga majemuk biasanya dilakukan dalam waktu yang relatif panjang dan dalam perhitungan bunga biasanya dilakukan lebih dari satu periode.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan B = f (P. seperti setiap bulan.i.n B P. setiap kuartal. Tingkat bunga setiap interval adalah tingkat bunga setahun dibagi dengan interval yang digunakan.n) P= B i. bunga majemuk adalah bunga yang terus menjadi modal apabila tidak diambil pada waktunya. Perhitungan bunga majemuk dilakukan secara regular dengan interval tertentu. Dengan demikian.i i= S=P+B Dimana : B = Bunga P = Pokok. setiap semester atau setiap tahun.

Nilai (1+i)-n disebut dengan discount factor. dan tingkat bunga. bisa terjadi pada setiap bulan. jangka waktu. yaitu suatu bilangan untuk menilai nilai uang pada saat ini (present value). Tingkat bunga pada setiap interval tergantung pada interval bunga majemuk yang dilakukan. yaitu : 62 Time Value of Money . 3.Politeknik Telkom 1/ n Manajemen Keuangan S i =   P n=  1x100% log S . Anuitas (Annuity) Annuity adalah suatu rangkaian pembayaran dengan jumlah yang sama besar pada setiap interval pembayaran. setiap kuartal. Dilihat dari tanggal pembayarannya. Besar kecilnya jumlah pembayaran pada setiap interval tergantung pada jumlah pinjaman. anuitas ini dapat dibagi atas 2 bagian. Besar kecilnya jumlah uang dimasa yang akan datang maupun jumlah uang pada saat ini tergantung pada besar kecilnya tingkat bunga dan jangka waktu yang digunakan. setiap semester.logP log(1  i) P = present value i = Tingkat bunga per periode waktu n = periode waktu S = Jumlah penerimaan total Dimana : Nilai (1+i)n disebut dengan compounding factor. yaitu suatu bilangan yang digunakan untuk menilai nilai uang pada masa yang akan datang (future value). Anuitas Biasa (Simple Annuity adalah sebuah anuitas yang mempunyai interval yang sama antara waktu pembayaran dengan waktu dibunga dimajemukkan. maupun setiap tahun.

Annuity dari present value Annuity dari sebuah present value sebenarnya sama dengan jumlah angsuran pada setiap interval. Jumlah angsuran pada setiap interval dari sejumlah pinjaman tergantung pada besar kecilnya tingkat bunga dan jangka waktu yang digunakan. akhir semester. Ordinary annuity adalah sebuah anuitas yang diperhitungkan pada setiap akhir interval seperti akhir bulan. Ordinary annuity Ordinary Annuity.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan A. Untuk menghitung jumlah present value. future value maupun jumlah anuitas dapat dilakukan dengan formula sebagai berikut : An  (1  (1  i ) n =R  i       Sn  (1  i ) n  1  =R   i      i = An  n  1  (1  i )    R R         i = Sn   n  (1  i )  1      Dimana :An Sn R i n a. maupun pada akhir tahun. akhir kuartal. Time Value of Money 63 . b. = Present value (nilai sekarang) = Future value (jumlah pembayaran) = Annuity (cicilan/angsuran) = Tingkat bunga setiap interval = Jumlah interval pembayaran Present value Present value merupakan nilai sekarang dari sebuah anuitas dan identik dengan nilai awal dari penanaman modal.

Jumlah pembayaran pada interval pertama. An  1  (1  i )  n    R  i   Bila jumlah penerimaan yang diketahui :   Sn  (1  i) n  1    R  i  e. tingkat bunga dan jumlah anuitas dfiketahui maka jangka waktu pinjaman dapat diketahui dengan menggunakan rumus :    64 Sn  (1  i) n  1    R  i  Time Value of Money   . Menentukan jangka waktu Untuk menentukan jangka waktu dari sebuah anuitas. apabila present value yang diketahui dapat menggunakan rumus sebagai berikut  Bila present value yang diketahui : d. Jumlah penerimaan (future amount) Jumlah penerimaan dari serangkaian pembayaran bukanlah berarti kumulatif dari jumlah pembayaran pada setiap interval.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan c. sehingga jumlah penerimaan pada akhir interval kedua adalah sebesar dua kali setoran ditambah dengan bunga pada setoran pertama. akan tetapi diperhitungkan secara bunga majemuk (compound interest) dari sejumlah uang yang dicicil. Tingkat bunga Untuk menghitung besarnya tingkat bunga. sama halnya dengan cara menentukan tingkat bunga apabila present value. diperhitungkan bungan pada akhir interval kedua.

Annuity due adalah sebuah anuitas yang pembayarannya dilakukan pada setiap awal interval. Dalam annuity due hanya ditambahkan satu compounding factor (1+i). Pertambahan satu compounding factor pada annuity due adalah sebagai akibat pembayaran yang dilakukan pada awal setiap interval. baik untuk present value maupun future value. Formula yang digunakan dalam perhitungan annuity due tidak jauh berbeda dengan formula yang ada dalam ordinary annuity. Annuity due Annuity Due.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan   1  (1  i)  n An (ad )  R  i    x(1  i)   B. maka nilai yang dihitung dengan mengunakan annuity due selalu lebih besar bila dibanding dengan ordinary annuity. Dalam proses penghitungan annuity due baik present value maupun future value menggunakan beberapa rumus sebagai berikut : a) Present value Untuk menghitung present value dari sebuah annuity due dapat dilakukan dengan menggunakan formula sebagai berikut:  An(ad) = {1  (1  i)  n }  R   (1  i) i     1  (1  i)(n-1) An(ad) = R  i       1     1  (1  i) (n -1) An(ad) = R  i      R    b) Jumlah pembayaran (future amount) Formula yang digunakan untuk menghitung jumlah pembayaran dalam annuity due dilakukan sebagai berikut: 65 Time Value of Money .

annuity due Sn(ad) merupakan future value dan An(ad) merupakan present value. jumlah penerimaan dihitung dengan formula S=P(1+i)n dan present value dihitung dengan formula P = S(1+i)-n. Sejalan dengan formula bunga majemuk. Dalam perhitungan bunga majemuk. jumlah penerimaan pada akhir interval dapat diketahui tanpa menghitung besarnya anuitas pada setiap interval dan hubungan ini tidak dapat ditetapkan pada ordinary annuity maupun bentuk annuity lainnya seperti deferred annuity 66 Time Value of Money . Dengan demikian rumus yang digunakan dalam menggambarkan pola hubungan antara present value dengan future amount adalah sebagai berikut:   An(ad) = Sn(ad) (1+i)-n Sn(ad) = An(ad) (1+i)n Apabila diketahui nilai present value dari annuity due. Present value merupakan modal dasar dan future value merupakan penjabaran dari bunga majemuk.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan   (1  i)n  1  Sn (ad) = R    (1  i) i      (1  i)n1  1  Sn (ad) = R   1 i            (1  i)(n 1)  1  Sn (ad) = R   R i       c) Hubungan antara present value dengan future amount Hubungan antara present value dengan future value dari sebuah annuity due sama halnya dengan hubungan yang terdapat dalam perhitungan bunga majemuk.

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan d) Anuitas. dan tingkat bunga Penentuan anuitas dalam sebuah annuity due dapat dihitung apabila nilai present value atau future value (jumlah penerimaan) dari transaksi pinjaman diketahui. Apabila diketahui nilai present value. untuk menghitung besarnya anuitas dapat digunakan rumus :  R i {1 .(1  i)-n }  (1  i)-1 Sedangkan bila jumlah penerimaan yang diketahui maka untuk menghitungnya digunakan rumus :  R i {(1  i)n  1}  (1  i)-1 Time Value of Money 67 . jangka waktu. di samping tingkat bunga dan lamanya pinjaman.

4. 2. Jelaskan bagaimana penghitungan bunga anuitas yang anda ketahui ?. 68 Time Value of Money . Bagaimanakah hubungan antara present value dengan future amount ?. 5. 3. jelaskan!. Jelaskan apa yang dimaksud dengan time value of money ? Apa perbedaan antara time preference dengan opportunity cost ?.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyaan Kuis 1. Jelaskan bagaimana proses penghitungan bunga majemuk yang anda ketahui ?. jelaskan.

5% ?. 69 3. Time Value of Money .-. 2.000. Pertanyaan :  Hitunglah jumlah modal kerja dan investasi mesin tenun yang dibutuhkan perusahaan dengan konsep present value ?.75% dan dimajemukkan setiap bulan selama 10 tahun ?. Ibu Hasna adalah anggota koperasi simpan pinjam dan telah beberapa kali melakukan penyetoran cicilan atas pinjaman yang dilakukan sebesar Rp. Apabila pengusaha tersebut memilih untukmeminjam pada bank.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyaan Aplikasi 1.000.000. 4. Seorang pengusaha membutuhkan dana sebesar Rp.500.000. perbulan dan dibayarkan selama 8 bulan pada setiap akhir bulan. 250. berapakah jumlah bunga yang harus dibayarkannya apabila meminjam selama 15 tahun. 10 bulan apabila tingkat bunga 14.000. Biaya pembangunan perunit rumah diperhitungkan sebesar Rp. 2. Bunga yang dikenakan adalah sebesar 15%.. 3 ½ tahun.-.800. Pinjaman tersebut diperoleh Ibu Hasna dengan bunga 10% pertahun. PT Hasta Bangunan sebagai pengembang perumahan terkemuka berencana membangun proyek perumahan di daerah Lembang untuk dijual secara kredit. PT Tamma Sejahtera mengajukan kredit untuk modal kerja dan investasi mesin tenun. berapa lamakah cicilan yang harus dibayarkan oleh Ibu Hasna ?.000.untuk keperluan investasi aktiva tetap. Oleh pihak Bank disyaratkan untuk mencicil sebesar Rp.30.75. Pertanyaan :  Berapakah besarnya nilai cicilan yang akan dikenakan kepada para pembeli rumah murah tersebut jika tingkat bunga sebesar 12. Apabila jumlah total pinjaman adalah Rp.-.000.000.-/bulan dan dibayarkan diawal bulan.000.

.

Tujuan 1. Mahasiswa mampu menjelaskan konsep capital budgeting Mahasiswa mampu menghitung dan menganalisis kriteria investasi usaha Capital Budgeting 69 .Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 7 Capital Budgeting Overview Perusahaan diharapkan dapat membelanjakan modalnya pada jenis aktiva yang tepat. Kemampuan menilai investasi adalah sejalan dengan tujuan utama didirikannya perusahan serta se4laras dengan dalam menganggarkan pembelanjakan modal perusahaan. Untuk dapat menilai ketepatan dalam investasi aktiva perusahaan maka peruhaan harus mampu dalam menghitung dan menilai investasi yang dilakukannya. 2.

1) Jika investasi lama dijual seharga nilai bukunya.00 Harga jual investasi lama Rp 35. dan dijual seharga nilai bukunya.1. pertambahan COF adalah sebagai contoh berikut. Kemudian. Tax 25%. Selanjutnya dapat diterangkan sebagai berikut : 7.000. Hal itu dapat dilihat pada tabel berikut ini.1 Pengukuran Arus kas (Cash Flow) Pengukuran arus kas di dalam investasi aktiva terdiri atas 3 golongan.000. Biaya investasi mesin baru Rp l00.000.00 Pertambahan COF Rp 75. Initial Investment = Nilai Assets + Biaya Instalasi + Biaya Asset lainnya . dan terminal cash flow. aliran kas masuk (cash in flow ). Biaya-biaya dalam pembelian seperti bea masuk dan biaya pengiriman dapat dilihat pada pat ditambahkan dengan nilai aset tersebut atau dikapitalisasi.00.000.00 Harga jual investasi lama Rp 25. Biaya Investasi Mesin bam Rp100.00 70 Capital Budgeting .Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 7.000. yaitu initial investment (cash out flow).000.0000. Hal itu dapat dilihat pada tabel berikut ini. penjualan aktiva lama tersebut akan dapat mengurangi COF itu sendiri.Penjualan Asset lama Dalam melakukan penggantian aktiva yang lama. dengan berbagai kemungkinan berikut ini.000.00.00.000.000.000. Pada kasus nomor 1) di atas. nilai buku mesin lama Rp25000.000.000.1 Initial Investment (Cash Out Flow) Initial investment (cash out flow) merupakan pengeluaran kas yang diperlukan dalam rangka pengadaan (pembelian) aset. mesin lama dijual seharga Rp35. pertambahan COF adalah sebagai contoh berikut. Nilai beli aktiva baru Rp100.000. hasil perolehan aktiva yang lama menjadi subjek pajak.000.00 2) Jika investasi lama dijual di atas nilai bukunya (terdapat keuntungan atas penjualan aktiva lama).

CIF = EBIT (1 .000.(C2 . Perhitungan untuk mencari CIF adalah sebagai berikut.00.Dl) Dengan keterangan: S1 : penjualan sebelum investasi baru S2 : penjualan sesudah investasi baru C1 : biaya operasi sebelum investasi baru Capital Budgeting 71 .tax) CIF dapat juga dihitung dengan cara lain.000.000. Tax sebesar 25%.000.00 Rp 67. CIF = [(S2 .000.500.000.000.000. mesin lama dijual seharga Rp20. Biaya investasi mesin baru Rp 100.tax) + NCOE CIF = EBDIT (1 .750.2 Aliran Kas Masuk (Cash In Flow) Aliran kas masuk (CIF) berasal dari laba bersih setelah laba bersih itu ditambahkan kembaii dengan biaya-biaya yang tidak membutuhkan uang kas (noncash outlays expenses/NCOE).000.tax) + NCOE CIF = EAT + i(l .000.00 Rp 2.000.00 Tax saving: rugi x tax Rp 1. Pada kasus 1) atau kasus 2) di atas.00 Jika investasi lama dijual di bawah nilai bukunya (terdapat kerugian atas penjualan aktiva lama).(D2 .tax) + (D2 .Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Selisih Tax loss: laba x tax Pertambahan COF 3) Rp 65.500.1. Dengan kata lain. seperti cara dalam rumus berikut.000.00 Selisih Rp 80.00 Pertambahan COF Rp 78. pertambahan COFadalah sebagai contoh berikut.Dl)](l .SI) .250.00 Harga jual investasi lama Rp 20.000. Hal itu dapat dilihat pada tabel berikut. cash in flow (CIF) merupakan normalisasi dari laba bersih atau cash operating profit after tax.tax) + NCOE(l .CI) .000.00 7.

Selanjutnya nilai rasio ini dibandingkan dengan maximum payback period yang dapat diterima. dengan kata lain payback period merupakan rasio antara initial cash investment dengan cash inflow nya. salah satunya adalah dengan melakukan urutan prioritas.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan C2 D1 D2 7. Untuk memudahkan pemahaman maka penghitungan criteria investasi dapat dimulai dari usaha besar karena biasanya mereka memiliki investasi yang tidak satu . jadi diperlukan penilaian atas beberapa investasi. sementara itu.3 : biaya operasi sesudah investasi baru : NCOE sebelum investasi baru : NCOE sesudah investasi baru Terminal Cash Flow Terminal cash flow merupakan aliran kas yang berhubungan dengan berakhirnya suatu penggunaan aset (investasi) yang pada umumnya dengan cara memasukkan nilai sisa {salvage value) dari aset. Rumus perhitungannya : Payback Period : NilaiInvestasi  1 tahun Kas Masuk Bersih 72 Capital Budgeting . Bagaimana cara melakukan penilaian investasi serta melakukan analisis urutan prioritas berikut akan dijelaskan dimulai dari metode penilaian investasi. dana atau anggaran yang tersedia tidak mencukupi. maka perlu dicari jalan keluar.1.2 Capital Budgeting Melakukan penilaian criteria investasi tidak hanya pada usaha besar saja tetapi para usaha kecilpun seharusnya mempunyai kemampuan untuk melakukannya. yang hasilnya merupakan satuan waktu. Metode dalam capital budgeting yang lazim digunakan adalah :  Metode Payback Period. 7. Payback Period adalah suatu periode yang diperlukan untuk menutup kembali pengeluaran investasi (initial cash investment) dengan menggunakan aliran kas. Jika dalam periode yang sama terdapat beberapa usulan bisnis yang ternyata layak untuk direalisasikan.

Contoh: PT Hasna Mulia akan melakukan investasi bernilai Rp5 miliar dengan cara membeli peralatan-peralatan pabrik.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Jika payback period lebih pendek waktunya dari maximum payback period-nya. Tingkat pajak 25%.5 tahun  Metode Internal Rate of Return (IRR). atau penerimaan kas.5 miliar. CIF per tahun =1.5 Miliar (1 . Laba bersih sebelum pajak dan bunga (EBIT) selama 5 tahun diasumsikan tetap. sedangkan nilai sisa adalah Rp500 juta. Metode ini digunakan untuk mencari tingkat bunga yang menyamakan nilai sekarang dari arus kas yang diharapkan di masa datang. yang didapat dari investasi awal. Umur ekonomis peralatan tersebut adalah 5 tahun. maka usulan investasi dapat diterima. Rumus perhitungannya : PV   t 1 n CFt (1  r1 ) t  I0  0 = = = = tahun ke… jumlah tahun nilai investasi awal arus kas bersih 73  (1  r ) t 1 2 n CFt t Di mana: t n Io CF Capital Budgeting .25%) + 875 juta = 2 miliar Jadi Pay Back period = 5 milyar/2 miliar= 2.Metode Payback Period ini cukup sederhana sehingga mempunyai kelemahan. Beban nonkas (NCOE) Rp875 juta. Jadi pada umumnya metode ini digunakan sebagai pendukung metode lain yang lebih baik. yaitu Rpl. Kelemahan utamanya yaitu metode ini tidak memperhatikan konsep nilai waktu dari uang di samping juga tidak memperhatikan aliran kas masuk setelah payback period.

jika nilai investasi lebih kecil. 74 Capital Budgeting . maka coba lagi dengan suku bunga yang lebih rendah sampai mendapatkan nilai investasi yang sama besar dengan nilai sekarang. kemudian dicoba lagi dengan suku bunga yang lebih tinggi demikian seterusnya sampai pada tingkat bunga yang menhasilkan nilai sekarang arus kas yang sama dengan biaya investasi (sama dengan 0). Sebaliknya.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan r1 r2 PV = tingkat bunga yang berlaku/wajar = tingkat bunga di tingkat PV = 0 = nilai sekarang dari seluruh arus kas bersih Rumus IRR untuk interpolasi ialah: IRR  i1  Di mana : I  GPV1 xr2  r1  GPV2  GPV1 r1 = tingkat bunga yang berlaku/wajar r2 = tingkat bunga di tingkat PV = 0 Io = nilai investasi awal GPV 1 = Jumlah present value pada r 1 GPV 2 = Jumlah present value pada r 2 Nilai r 2 dapat dicari dengan cara trial and error dengan cara di hitung nilai sekarang dari arus kas dari suatu investasi dengan menggunakan suku bunga yang berlaku atau wajar. dengan suku bunga wajar tadi nilai investasi lebih besar. Apabila ternyata besaran cost of capital lebih kecil dari nilai IRR investasi dikatakan menguntungkan. misalnya 10 % lalu bandingkan dengan biaya investasi. Kemudian untuk menghitung IRR dengan cara hasil present value pada tingkat r 1 dan present value pada tingkat r 2 di interpolasikan.

317 0.000. PVIFA r%. Untuk menghitung nilai sekarang perlu ditentukan tingkat bunga yang relevan.000.177 Faktor 4. CIF tahunan Rp3.177  19.000.192 0. Umur ekonomis 10 tahun. 10 tahun = 12. COC 12%. Capital Budgeting 75 . o Jika IRR > Cost of Capital.000 = 4.950.17% 0.302 Penilaian kelayakan.  Metode Net Present Value (NPV).000.302 18% IRR 20% Selisih IRR  18%  0. dengan pertimbangan tertentu seperti kepentingan bisnis jangka panjang dan manfaat social maka bisnis tersebut dapat dilaksanakan.950.000/3.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Contoh : PT Hasta sedang mempertimbangkan usulan investasi berikut ini. Initial Investment Rpl2.317.494 4. Jika dilihat dari indeks berada di antara 18% dan 20% PV 4. Net Present Value yaitu selisih antara Present Value investasi dengan Present Value dari penerimaanpenerimaan kas bersih berupa aliran kas operasional maupun aliran kas terminal di masa yang akan datang. bisnis tidak menguntungkan Jika IRR = Cost of Capital. bisnis menguntungkan dan dapat dilaksanakan o o Jika IRR < Cost of Capital.00.494 4.00.

maka investasi dapat diterima dan dilaksanakan o o Jika NPV < 0.000.981.2) 2 Milyar (1  0.000 + 5.938.000. NPV  5 Milyar   2 Milyar (1  0. maka investasi sebaiknya tidak dilaksanakan Jika NPV = 0.200.000 + 200. Rumus perhitungannya: 76 Capital Budgeting .138. maka investasi sama dengan hasil yang diterima.182.000 = 1. Metode ini menghitung perbandingan antara present value dari penerimaan-penerimaan kas bersih di masa yang akan datang dengan present value investasi. .2) 3  2 Milyar (1  0.000  Metode Profitability Index (PI).Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Rumus: NPV   t 1 n CFt  I0 (1  r ) t Di mana: CFt = aliran kas pertahun pada periode t Io = nilai investasi awal r = tingkat bunga yang berlaku Metode penilaian investasi pada metode NPV adalah : o Jika NPV > 0.2) 5 1   2 Milyar (1  0.2) 4 = -5. Contoh : mengacu pada soal sebelumnya makan NPV nya dengan cost of capital sebesar 20% pa.2) 5 2  2 Milyar (1  0.2) 500 juta (1  0.

maka bisnis yang direncanakan tidak menguntungkan.182.000 = 1. maka bisnis yang direncanakan menguntungkan.24 5.000 o o Metode penilaian investasi pada metode PI adalah : Jika PI > 1. Kriteria kelayakan PI ini erat hubungannya dengan kriteria kelayakan NPV.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan NPV   (1  r ) t 1 n CFt I0 t  I0 PI  GPV I Di mana: CFt I0 r = aliran kas pertahun pada periode t = nilai investasi awal = tingkat bunga yang berlaku Contoh : Mengacu pada investasi PT Hasta Mulia Maka Profitability Index (PI) adalah : PI  6.138. Jika PI < 1. Capital Budgeting 77 . di mana jika NPV suatu bisnis dikatakan layak (NPV > 0) maka menurut kriteria PI juga layak (PI > 1) karena keduanya menggunakan variabel yang sama.000.000.

Ada berapa metode untuk menilai sebuah investasi ?. Mengapa pemahaman criteria investasi juga harus dipahami oleh semua usaha baik usaha besar maupun usaha kecil ?. jelaskan. 2. 4. apa keuntungannya ?. 5.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyan Kuis 1. jelaskan jawaban anda. 3. 78 Capital Budgeting . Apa yang anda ketahui tentang capital budgeting ?. Mengapa konsep penilaian investasi dengan metode net present value sering dikatakan konsep yang paling relevan dalam menilai sebuah investasi usaha ?. mengapa ?. jelaskan ?. jelaskan Perhitungan penilaian investasi dengan menggunakan metode apakah yang menurut anda sesuai untuk menilai criteria investasi ?.

Tahun kelima : Rp.f.. 100. Capital Budgeting 79 . 450.000.000 c. 350.000. 250.000. 225.000.- 2. Tahun keempat : Rp.000. Tahun kedua : Rp.b.-.e.000.-/perbulan.000.000.000. Tahun keenam : Rp. PT Millenia mengasumsikan bahwa usaha ini akan kembali minimal 7 tahun dengan net cash inflow pertahun sebagai berikut a.000.000.000. Tahun kesatu : Rp.000. PT Tamma bermaksud untukmelakukan investasi usaha dengan membeli satu set peralatan percetakan.dan berharap mendapat pemasukan arus kas bersih sebesar sebesar Rp.000.5%.000. 250.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyan Kuis 1. 350.000. Setelah dilakukan penghitungan secara sederhana PT Tamma akan membeli mesin percetakan merek Heidelberg senilai Rp. PT Millenia suatu usaha yang bergerak di bidang transpotasi mempunyai modal awal sebesar Rp.. 2. Pertanyaan : o Hitungan pay back period investasi ini? o Jika bunga yang berlaku saat ini adalah 13% hitunglah pay back period nya .15. Tahun ketujuh : Rp.000. 285.000. Tahun ketiga : Rp.g.000. tingginya cost of capital karena kondisi perekonomian yang sedang tidak menentu akibat krisis keuangan global. Dari data yang diperoleh bahwa cost of capital modal tersebut adalah 15.000.d.

Buatlah analisis criteria menggunakan metode :     Payback period Net Present value Internal Rate of Return Profitability Index investasi tersebut dengan 80 Capital Budgeting .Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyaan : A.

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 8 Manajemen Piutang Overview Kebijakan penjualan kredit adalah merupakan pedoman yang ditempuh dalam menentukan apakah konsumen akan diberikan kredit dan kalau diberikan berapa banyak atau berapa jumlah kredit yang akan diberikan tersebut. Tujuan 1. Mahasiswa mampu menjelaskan konsep manajemen piutang Mahasiswa mampu menghitung dan menerapkan konsep manajemen piutang Manajemen Piutang 81 . Perusahaan-perusahaan tidak hanya mementingkan penentuan standar-kredit yang diberikan tetapi juga penerapan standar tersebut secara tepat dalam membuat keputusan-keputusan kredit. 2.

Sumber-sumber informasi dan analisa-analisa kredit merupakan hal penting bagi keberhasilan manajemen piutang perusahaan.Pembahasan dalam buku ini tidak akan dilakukan secara individual terhadap komponen-komponen standar kredit tersebut di atas tetapi akan ditekankan pada ketat tidaknya standar kredit secara keseluruhan. rata-rata jangka waktu pembayaran utang dagang dan beberapa ratio finansial tertentu dari perusahaan langganan akan dapat memberikan suatu dasar penilaian bagi perusahaan sebelum memberikan atau melakukan penjualan kredit . Perusahaan-perusahaan tidak hanya mementingkan penentuan standar-kredit yang diberikan tetapi juga penerapan standar tersebut secara tepat dalam membuat keputusankeputusan kredit.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 8. Dengan mengetahui faktor-faktor utama yang harus dipertimbangkan apabila perusahaan bermaksud untuk melonggarkan atau memperketat standar kredit yang diterapkan. referensi-referensi kredit. Penerapan yang tepat dari kebijakan yang tidak tepat ataupun penerapan yang tidak tepat dari kebijakan yang tepat tidak akan dapat memberikan hasil yang optimal bagi perusahaan. akan dapat memberikan suatu gambaran tentang keputusan-keputusan apa yang harus diambil oleh perusahaan sehubungan dengan kepada siapa dan dalam jumlah berapa kredit yang akan diberikan. 8.2 Standar Kredit Definisi dari standar kredit adalah kriteria minimum yang harus dipenuhi oleh seorang langganan sebelum dapat diberikan kreditaspek-aspek seperti nama baik langganan sehubungan dengan kredit atau pembayaran utang-utang dagangnya baik kepada perusahaan sendiri maupun kepada perusahaan-perusahaan lain.1 Manajemen Piutang Memahami manajemen piutang dapat di awali dengan pemahaman kebijakan kredit. 82 Manajemen Piutang . Kebijakan penjualan kredit merupakan pedoman yang ditempuh oleh perusahaan dalam menentukan apakah kepada seorang langganan akan diberikan kredit dan kalau diberikan berapa banyak atau berapa jumlah kredit yang akan diberikan tersebut.

apabila standar kredit diperketat maka jumlah penjualan kredit yang diberikan akan semakin kecil dan tugas-tugas untuk itu pun akan semakin sedikit. Sebaliknya. maka penjualan kredit tersebut akan diberikan terbatas kepada langganan-langganan Manajemen Piutang 83 . Bilamana perusahaan melonggarkan standar kredit yang diterapkan maka perusahaan sudah mengambil kebijakan untuk memberikan kredit kepada langganan-langganan yang selama ini kurang memenuhi kriteria yang ditetapkan. Perubahan rata-rata piutang yang terkait dengan perubahan standar kredit disebabkan oleh dua faktor yaitu: o o Perubahan volume penjualan perubahan dalam kebijakan pengumpulan piutang. Semakin besar piutang semakin besar pula biaya-biayanya (carrying cost).Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Faktor-faktor utama yang harus dipertimbangkan apabila perusahaan bermaksud untuk merubah standar kredit yang diterapkan adalah:  Biaya administrasi Apabila perusahaan memperlunak standar kredit yang diterapkan maka berarti lebih banyak kredit yang diberikan dan tugas-tugas yang tidak dapat dipisahkan dengan adanya pertambahan penjualan kredit tersebut juga akan semakin bertambah besar. Dengan demikian dapat diperkirakan bahwa perlunakan standar kredit yang lebih ketat akan mengurangi biayabiaya administrasi. Apabila perusahaan melonggarkan standar kredit yang digunakan maka rata-rata jumlah piutang akan memperkecil rata-rata piutang.  Investasi dalam piutang Ppenanaman modal dalam piutang mempunyai biaya-biaya tertentu. Pelonggaran standar kredit diharapkan untuk meningkatkan volume penjualan sedangkan standar kredit yang semakin ketat akan menurunkan volume penjualan. sedangkan penurunan volume penjualan akan berakibat sebaliknya yaitu semakin rendahnya jumlah rata-rata piutang. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa pelonggaran standar kredit akan memperbesar carrying cost. Apabila perusahaan semakin memperketat standar kredit yang diberikan. demikian pula sebaliknya. Peningkatan volume penjualan akan memperbesar rata-rata piutang.

Probabilitas risiko kerugian piutang atau bad debt expenses akan semakin meningkat dengan diperlunaknya standar kredit.  Volume penjualan Perubahan standar kredit dapat diharapkan akan menrubah volume penjualan.3 Analisa Kredit Apabila perusahaan sudah menetapkan standar kredit yang akan diterapkan maka hams dikembangkan suatu prosedur untuk menilai siapa atau langganan-langganan mana yang akan diberikan kredit. Pengaruh dari perubahan-perubahan dalam volume penjualan atas keuntungan perusahaan tergantung pada pengaruhnya atas biaya-biaya dan penghasilan yang diperoleh (costs and revenues). Terdapat dua faktor yang harus dilakukan oleh perusahaan dalam mengadakan penilaian terhadap calon langganan yang akan diberikan kredit yaitu : a. 84 Memperoleh informasi-informasi tentang keadaan langganan dengan cara mengisi formulir-formulir yang berhubungan dengan keadaan Manajemen Piutang . dan akan menurun bilamana standar kredit diperketat.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan yang benar-benar memenuhi kriteria yang sudah ditetapkan saja dan dapat diharapkan untuk membayar utang-utang mereka lebih awal atau paling tidak tepat pada waktu yang sudah ditentukan. apabila standar kredit diperlunak maka diharapkan akan dapat meningkatkan volume penjualan. Di samping menentukan langganan yang dapat diberikan kredit perusahaan biasanya juga menentukan sampai seberapa banyak kredit yang dapat diberikan kepada masing-masing langganan. Jumlah maksimum kredit yang dapat diperoleh oleh langganan dalam suatu saat disebut dengan line of credit.  Kerugian piutang Aspek lain yang diperkirakan akan dipengaruhi oleh adanya perubahan standar kredit adalah bad debt expenses. 8. sedangkan apabila sebaliknya yang terjadi di mana perusahaan memperketat standar kredit yang diterapkan maka dapat diperkirakan bahwa volume penjualan akan menurun.

Menganalisa laporan keuangan dan buku besar utang untuk menentukan umur rata-rata utang dagang perusahaan calon langganan selama ini. Hasil yang diperoleh kemudian dapat dibandingkan dengan persyaratan kredit atau credit term yang telah ditetapkan oleh perusahaan. dan ratio profitabilitas. ataupun referensi-referensi kredit. Suatu estimasi yang dianggap cukup baik dapat diperoleh dengan menilai posisi likuiditas dan proyeksi cash flow dari calon langganan. Apabila sebelumnya perusahaan sudah pernah melakukan penjualan kredit kepada langganan tersebut maka perusahaan akan mempunyai informasi-informasi historis tentang pola pembayaran utang dagang dari langganan tersebut. Secara singkat proses analisis disebut dengan istilah the five C's of credit yang terdiri dari:  Character aspek ini menggambarkan keinginan atau kemauan para pembeli untuk memenuhi kewajiban-kewajibannya sesuai dengan persyaratan yang sudah ditetapkan oleh penjual. Manajemen Piutang 85 .Politeknik Telkom Manajemen Keuangan keuangan perusahaan. informasi tentang pembelian kredit yang pernah dilakukan. perlu dilakukan secara menyeluruh. b. ratio-ratio leverage atau ratio utang. Dengan mengkelompokkan perkiraan utang maka berarti perusahaan akan membagi bagian-bagian utang sesuai dengan umurnya masing-masing sehingga akan dapat diketahui berapa prosentase utang yang sudah habis atau lewat waktunya. Pola-pola pembayaran utang pada masa lalu dapat dijadikan pedoman yang sangat berguna dalam menilai karakter seorang calon langganan  Capacity menggambarkan kemampuan seorang langganan untuk memenuhi kewajiban-kewajiban finansialnya. Hal lain yang mungkin perlu dilakukan oleh perusahaan adalah mengkelompokan perkiraan utang dagang dari langganan untuk mendapatkan informasi yang lebih mendalam tentang pola pembayaran yang dilakukan oleh langganan. Bagi langganan-langganan yang membeli secara kredit dalam jumlah yang cukup besar maka analisa atas ratio-ratio likuiditas.

kelima factor tersebut memegang peranan yang sangat penting sepanjang hal tersebut dapat menjamin bahwa tidak ada faktor-faktor penting lain yang dilupakan dalam analisa yang telah dilakukan. character dan capacity.  Collateral Menggambarkan jumlah aktiva yang dijadikan sebagai barang jaminan oleh calon langganan. Sebagai suatu kesatuan. Analisa terhadap neraca perusahaan dengan menggunakan ratio-ratio finansial yang tersedia akan dapat memenuhi kebutuhan atas penilaian capital calon langganan. Akan tetapi biasanya hal ini bukanlah merupakan pertimbangan yang sangat penting karena tujuan perusahaan dalam memberikan kredit bukanlah untuk menyita dan kemudian menjual aktiva langganan.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan  Capital Menunjuk kepada kekuatan finansial calon langganan terutama dengan melihat jumlah modal sendiri yang dimilikinya. adalah merupakan faktorfaktor yang terpenting dalam menentukan diberi tidaknya kredit kepada seorang calon langganan karena hal tersebut menekankan pada kemauan dan kemampuan calon langganan dalam memenuhi kewajiban-kewajibannya. tetapi tekanannya adalah pada pembayaran kredit yang diberikan pada waktu yang sudah ditetapkan. 86 Manajemen Piutang . Sebagian besar analis-analis kredit menganggap bahwa faktor yang pertama dan yang kedua.  Conditions menunjuk kepada keadaan ekonomi secara umum dan pengaruhnya atas kemampuan perusahaan calon langganan dalam memenuhi kewajiban-kewajibannya.

Bilamana pembeli tidak mengambil potongan tunai yang ditawarkan (tidak membayar dalam waktu 10 hari) maka keseluruhan jumlah utangnya (piutang bagi perusahaan penjual) harus dibayar dalam waktu paling lambat 30 hari sesudah awal periode kredit.4 Persyaratan Kredit Persyaratan kredit atau credit term menunjuk kepada termin pembayaran yang disyaratkan kepada para langganan yang membeli secara kredit. Persyaratan kredit seperti ini mengandung arti bahwa pembeli akan menerima potongan tunai atau cash discount sebesar 2% apabila pembayaran kredit dilakukan dalam waktu paling lama 10 hari setelah awal periode kredit. yaitu.1 Potongan tunai Apabila perusahaan memberikan atau memperbesar potongan tunai dalam penjualan kredit yang dilakukan maka dapat diperkirakan akan terjadi perubahan-perubahan seperti berikut ini: Perubahan Naik (N) atau Turun (T) N T T T Pengaruh atas keuntungan Positif (+) atau Negatif (-) + + + - Keterangan Volume penjualan Rata-rata pengumpulan Piutang Kerugian piutang atau bad debt expenses Keuntungan per unit Manajemen Piutang 87 . Potongan tunai atau cash discount. 2. Dengan demikian.4. 3. Periode potongan tunai Periode kredit 8.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 8. 1. misalnya hal tersebut mungkin dinyatakan sebagai berikut: 2/10 net 30. persyaratan kredit atau credit term meliputi tiga hal.

Demikian pula halnya dengan kerugian piutang. Bilamana permintaan terhadap produk perusahaan cukup elastis. Aspek yang negatif dari adanya potongan tunai adalah menurunnya keuntungan per unit dari produk yang dijual bilamana semakin banyak pembeli yang mengambil potongan tunai yang ditawarkan tersebut berarti menurunnya dari produk yang dijual. Hal ini tentu saja berarti suatu pembayaran yang lebih awal dan dengan demikian jangka waktu rata-rata pengumpulan piutang pun akan berkurang. Rata-rata pengumpulan piutang juga diharapkan akan menurun karena pembeli-pembeli yang tadinya tidak mengambil atau tidak men-dapatkan potongan tunai.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Volume penjualan akan meningkat karena dengan adanya potongan tunai untuk pembayaran yang dilakukan dalam waktu 10 hari maka harga dari produk yang dibeli oleh perusahaan pembeli akan lebih murah. maka penurunan harga tersebut akan diikuti oleh meningkatnya permintaan dan dengan demikian volume penjualan. 88 Manajemen Piutang . karena banyaknya langganan yang mengambil potongan tunai yang ditawarkan maka probabilitas dari kerugian piutang atau bad debt expenses akan semakin meningkatkan keuntungan perusahaan. sekarang dapat mengambil potongan tunai tersebut.

Pengaruh) dari kedua keadaan tersebut atas rata-rata pengumpulan piutang membutuhkan Manajemen Piutang 89 . sehingga akan menurunkan jangka waktu rata-rata pengumpulan piutang.4.2 Periode Potongan Tunai Pengaruh dari adanya perubahan dalam periode potongan tunai cukup sulit untuk dianalisa karena sifat-sifatnya yang ditimbulkan oleh perubahan itu sendiri. hal tersebut juga akan membawa efek negatif atas keuntungan perusahaan karena dengan adanya perpanjangan periode potongan tunai tersebut maka pembeli-pembeli yang tadinya sudah mengambil potongan tunai sekarang akan dapat membayar lebih lambat namun tetap memperoleh potongan tunai sehingga memperlambat rata-rata pengumpulan piutang. Apabila periode potongan tunai diperpanjang maka dapat diharapkan akan terjadi perubahan-perubahan sebagai berikut: Perubahan Naik (N) atau Turun (T) N T Pengaruh atas keuntungan Positif (+) atau Negatif (-) + + Keterangan Volume penjualan Rata-rata pengumpulan Piutang dari pembeli yang tadinya tidak mengambil potongan tunai sekarang membayar lebih awal (mengambil potongan tunai) Rata-rata pengumpulan piutang dan pembeli yang tadinya sudah mengambil potongan tunai sekarang tetap mengambil potongan tersebut tetapi membayar lebih lambat Kerugian piutang atau bad debt espenses Keuntungan per unit N - T T - Dalam menentukan akibat yang sebenarnya dari adanya perubahan periode potongan tunai di atas terdapat suatu masalah yang disebabkan karena adanya dua faktor yang mempengaruhi rata-rata pengumpulan piutang.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 8. Akan tetapi tidak oleh dilupakan. Apabila periode potongan tunai diperpanjang maka dapat diharapkan adanya pengaruh yang positif atas keuntungan perusahaan karena pembeli-pembeli yang tadinya tidak mengambil potongan tunai yang ditawarkan oleh perusahaan sekarang akan dapat mengambilnya.

8. Kebalikan dari hal ini. Pengaruh-pengaruh berikut ini diperkirakan akan terjadi bilamana perusahaan memperpanjang periode kredit yang diberikan. perpendekan periode kredit. Dengan demikian peningkatan volume penjualan akan mempunyai pengaruh yang positif atas keuntungan perusahaan.3 Periode Kredit Perubahan dalam periode kredit seperti pada dari net 30 hari menjadi net 60 hari juga akan mempengaruhi profitabilitas perusahaan. 90 Manajemen Piutang . Perubahan Naik (N) atau Turun (T) N N Pengaruh atas keuntungan Positif (+) atau Negatif (-) + - Keterangan Volume penjualan Rata-rata pengumpulan piutang Kerugian piutang atau bad debt N Expenses Perpanjangan periode kredit akan meningkatkan volume penjualan tetapi baik rata-rata pengumpulan piutang maupun kerugian piutang atau bad debt expenses juga akan meningkat.4. kecuali untuk pembeli yang memang tidak mengambil potongan tunai. Sebaliknya apabila perusahaan memperpendek periode potongan tunai yang diberikan maka pengaruhnya adalah merupakan kebalikan dari yang disajikan dalam tabel di atas. akan mempunyai pengaruh-pengaruh yang sebaliknya. sedangkan peningkatan rata-rata pengumpulan piutang dan kerugian piutang akan membawa pengaruh yang negatif bagi keuntungan perusahaan.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan perhitungan secara teliti.

karena jumlah piutang yang dianggap sebagai kerugian tersebut tidak hanya tergantung pada kebijakan pengumpulan piutang tetapi juga kepada kebijakan-kebijakan penjualan kredit yang diterapkan. maka semakin besar jumlah pengeluaran-pengeluaran Untuk pengumpulan piutang akan dapat mengurangi bad debt expenses yang diderita oleh perusahaan. Sebagian dari keefektifan perusahaan dalam menerapkan kebijakan pengumpulan piutangnya dapat dilihat dari jumlah kerugian piutang atau bad debt expenses. Apabila diasumsikan bahwa jumlah kerugian piutang tetap konstan dalam hubungannya dengan Kebijakan kredit yang diberikan.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 8. Sehubungan dengan hal ini tentu saja perusahaan harus menetapkan suatu jumlah optimal dari pengeluaran-pengeluaran untuk mengumpulkan piutang tersebut ditinjau dari sudut pandangan untung-ruginya bagi perusahaan. Dengan semakin intensifnya usaha-usaha pengumpulan piutang maka dapat diharapkan akan timbul akibat-akibat seperti berikut ini: Perubahan Keterangan Naik (N) atau Turun (T) Kerugian piutang Rata-rata pengumpulan piutang Volume penjualan Pengeluaran-pengeluaran untuk pengumpulan piutang T T 0 atau T N Pengaruh atas keuntungan Positif (+) atau Negatif (-) + + - Dengan bertambahnya pengeluaran-pengeluaran untuk pengumpulan piutang diharapkan akan dapat menurunkan jumlah kerugian piutang atau bad debt Manajemen Piutang 91 .5 Kebijakan Pengumpulan Piutang Kebijakan pengumpulan piutang suatu perusahaan adalah merupakan prosedur yang harus diikuti dalam mengumpulkan piutang-piutangnya bilamana sudah jatuh tempo.

Bilamana langganan tidak dapat membayar tepat pada waktunya maka sebaiknya perusahaan menunggu sampai suatu jangka waktu tertentu yang dianggap wajar sebelum menerapkan prosedur-prosedur pengumpulan piutang yang sudah ditetapkan. Melalui telepon apabila setelah dikirimkan surat teguran ternyata utangutang tersebut belum juga dibayar. 8. Apabila utang tersebut belum juga dibayar setelah beberapa had surat dikirimkan maka dapat dikirimkan surat kedua yang nadanya lebih keras. Akan tetapi kelemahan dari strategi ini di samping memerlukan biaya pengumpulan piutang yang lebih besar juga dapat mengakibatkan turunnya volume penjualan. Dengan kata lain apabila perusahaan terlalu menekan para langganannya untuk membayar utang-utang mereka dengan segera maka mungkin langganan tersebut akan memutuskan untuk berhubungan dengan perusahaan lain yang menawarkan persyaratan kredit yang lebih lunak. maka bagian kredit dapat menelpon langganan dan secara pribadi memintanya untuk segera melakukan pembayaran. dan oleh karena itu kedua hal tersebut akan mempunyai pengaruh yang positif atas keuntungan perusahaan. 92 Manajemen Piutang . Melalui surat bila waktu pembayaran utang dari langganan sudah lewat beberapa hari tetapi belum juga dilakukan pembayaran maka perusahaan dapat mengirim surat dengan nada peringatan bahwa langganan yang belum membayar tersebut bahwa utangnya sudah jatuh tempo. Perusahaan haruslah berhati-hati untuk tidak terlalu agresif dalam usaha-usaha mengumpulkan piutang dari para langganan.6 Teknik Pengumpulan Piutang Sejumlah teknik pengumpulan piutang yang biasanya dilakukan oleh perusahaan bilamana langganan atau pembeli belum membayar sampai dengan waktu yang telah ditentukan adalah sebagai berikut: 1. dan oleh karena itu kedua hal tersebut akan mempunyai piutang.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan expenses serta lama rata-rata pengumpulan piutang. Kalau dari hasil pembicaraan tersebut ternyata misalnya langganan mempunyai alasan yang dapat diterima maka mungkin perusahaan dapat memberikan perpanjangan sampai suatu jangka waktu tertentu. 2.

4. Manajemen Piutang 93 . Kunjungan personal yaitu teknik pengumpulan piutang dengan jalan melakukan kunjungan secara personal atau pribadi ke tempat langganan seringkali digunakan karena dirasakan sangat efektif dalam usaha-usaha pengumpulan piutang.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 3. Tindakan yuridis yaitu apabila ternyata langganan tidak mau membayar utang-utangnya maka perusahaan dapat menggunakan tindakan-tindakan hukum dengan mengajukan gugatan perdata melalui pengadilan.

Apakah yang dimaksud dengan periode kredit? Periode potongan tunai? Potongan tunai? Jelaskan. b. 5. d. 3. jelaskan. Apa sebabnya perlunakan dalam standar kredit diperkirakan akan: a.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyaan Kuis 1. 94 Manajemen Piutang . meningkatkan biaya-biaya administrasi memperbesar investasi dalam piutang memperbesar kerugian piutang atau bad debt expenses meningkatkan volume penjualan 4. Apakah yang dimaksudkan dengan persyaratan kredit atau credit term? Apakah yang dimaksudkan dengan standar kredit? Mengapa suatu perusahaan perlu mempunyai standar kredit? Apakah variabel-variabel penting yang harus dipertimbangkan dalam mengevaluasi kemungkinan perubahan dalam standar kredit yang diberikan?. 2. c.

. Sebesar 20% dari total penjualan dilakukan secara tunai. b.. Sebuah perusahaan dalam tahun 2007 yang lalu menjual produknya sebanyak 30.Variable cost Rp 550.per tahun dan rata-rata pengumpulan piutang selama 60 hari.-/unit.per unit dan total per unit adalah Rp 850.000.-. PT Hasta yang bergerak dalam bidang produksi barang untuk kebutuhan rumah tangga mempunyai volume penjualan sebesar Rp 600.000 unit dengan harga jual Rp 400. Perusahaan sedang mempertimbangkan untuk menrubah kebijakan kreditnya dan diperkirakan akan meningkatkan volume penjualan sebesar 20%. Berapakah jumlah biaya tetap perusahaan tersebut? Apabila dalam tahun berikutnya perusahaan memperkirakan volume penjualan akan meningkat sebesar 20%.. berapa besarkah tambahan keuntungan yang akan diperoleh? Apabila perusahaan memberikan potongan tunai untuk pembelian yang dilakukan dalam partai besar dan semua langganan membayar pada hari ke 30 sesudah transaksi dilakukan. Pertanyaan : a. berapakah jumlah ratarata piutang yang akan nampak dalam neraca perusahaan pada akhir tahun? c. 2. Biaya variabel Rp 230.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyan Aplikasi 1.-. Perubahan ini akan diikuti pula oleh perubahan yang proporsional dalam 95 Manajemen Piutang .per unit dan total biaya per unit adalah sebesar Rp 300.000. Harga per unit dari produk yang dijual adalah sebesar Rp 1.

e. d. Apakah perusahaan harus berubah kebijakan penjualan kredit yang dilakukan? Informasi-informasi lain apakah yang akan berguna dalam analisa yang anda lakukan? 96 Manajemen Piutang . Return on investment yang diharapkan adalah sebesar 14%.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan rata-rata pengumpulan piutang. Pertanyaan : a. b. Berapakah total biaya tetap sebelum dan sesudah adanya perubahan dalam kebijakan kredit yang diberikan oleh perusahaan? Hitunglah tambahan keuntungan bilamana perusahaan menerapkan proposal perubahan kebijakan kredit tersebut! Berapakah tambahan investasi dalam piutang? Hitunglah biaya investasi marginal dalam piutang. c.

Proses perencanaan hingga pengendaliannya disebut dengan manajemen persediaan Tujuan 1. Persediaan barang yang tidak lancar akan mengurangi jumlah barang jadi yang dapat dihasilkan. Mahasiswa mampu menjelaskan konsep manajemen persediaan Mahasiswa mampu menghitung dan menerapkan konsep manajemen persediaan Manajemen Persedian 97 . 2. Jumlah persediaan barang hendaknya sesuai dengan kebutuhan yaitu tidak terlalu banyak atau terlalu sedikit.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 9 Manajemen Persediaan Overview Persediaan barang biasanya digunakan untuk mengantisipasi permintaan konsumen yang meningkat secara tajam disamping untuk aktivitas rutin yaitu mensuplai bahan baku.

yaitu sistem reorder point dan sistem periodik.1 Manajemen Persediaan Persediaan barang biasanya digunakan untuk mengantisipasi permintaan konsumen yang meningkat secara tajam. Persediaan barang yang tidak lancar akan mengurangi jumlah barang jadi yang dapat dihasilkan. Beberapa aspek yang perlu persediaan adalah sebagai berikut : 1. yaitu penentuan jumlah barang sebagai persediaan untuk pengamanan perlu dianalisis agar ia tidak berlebihan atau kekurangan. dan dapat selalu memperbaiki jumlah persediaan dan jumlah pemesanan material. diperhatikan dalam manajemen Penentuan Jumlah Order. yakni jangan terlalu banyak atau terlalu sedikit. Manajemen persediaan barang terbagi 2. yaitu yang permintaannya bersifat independen. Inventory System. atau untuk mensuplai kekurangan bahan baku. Keuntungan penggunaan sistem MRP antara lain adalah mengurangi kesalahan dalam memperkirakan kebutuhan karena kebutuhan barang didasarkan atas rencana jumlah produksi. berbeda dengan sistem EOQ yang bersifat reaktif. yaitu menentukan jumlah order setiap kali melakukan pesanan dapat menggunakan model Economic Order Quantity (EOQ). 4. Dua buah model untuk menganalisis permasalahan persediaan pengaman ini adalah model Expected Value dan model kurva normal. ada dua cara. di mana sifat permintaan barang tergantung pada jumlah suatu produk yang dibuat. di mana sifat permintaan bahan bakunya tidak tergantung pada produksi barang lain. sehingga perencanaan ke depan merupakan intinya.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 9. Sistem perencanaan material. Sistem ini adalah suatu cara untuk menentukan bagaimana dan kapan suatu pembelian dilakukan untuk mengisi persediaan barang. 2. menyajikan informasi untuk perencanaan kapasitas pabrik. Jumlah persediaan barang hendaknya sesuai dengan kebutuhan. 98 Manajemen Persediaan . Untuk mengendalikannya diperlukan suatu manajemen persediaan. 3. dan yang bersifat dependen. Materials Requirement Planning. Pada dasarnya. Safety Stock. sistem perencanaan material lebih bersifat proaktif.

misalnya setahun = = Biaya pesanan setia kali pesan Harga pembelian per unit yang di bayar = Biaya penyimpanan dan pemeliharaan di gudang yang dinyatakan dalam prosentase dari nilai rata-rata persediaan Manajemen Persedian 99 .000 unit.000 unit. safety stock dan Inventory System. Biaya pesanan setiap kali pesanan Rp 200. Harga beli bahan mentah Rp 10. Menghitung besarnya Economical Order Quantity dengan pembulatan ke atas dengan lima puluh unit.100 (dibulatkan) = Jumlah yang dibutuhkan selama satu periode tertentu .200. e.800.000 = 1.. Untuk memudahkan pemahaman serta proses penghitungan dalam manajemen persediaan berikut di ilustrasikan beberapa kasus :  PT Tamma Sejahtera selama tahun 2008 mempunyai kebutuhan bahan mentah selama setahun sebanyak 12.445 = 1.000 x200  10 x 40% 4.095. Menentukan besarnya Reorder Point 1..000 4 1.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Selanjutnya dalam manajemen persediaan terdapat beberapa perhitungan untuk dapat menghitung Economic Order Quantity.per unit Dari data tersebut dapat dihitung dan dianalisis : d.dan biaya penyimpanan bahan di gudang 40% dari nilai rata-rata barang yang dibeli. EOQ = EOQ = Catatan : R S P I 2xRxS  P xI 2 x 12. Tenggang waktu pesanan barang adalah satu bulan dan persediaan minimal ditetapkan sebesar 2.

Diperkirakan pada permulaan tahun 2009 bahan mentah tersebut masih di gudang sebesar 3.100 unit + 2. Persediaan minimal (Safety Stock) untuk bahan mentah tersebut telah ditetapkan sebesar 2.000 Kg = 6.Q = = 3. Keperluan bahan mentah per tahun = 9.-.000 Kg Persediaan bahan mentah Jumlah pembelian b.100 unit C 10 Catatan : R S C = Kebutuhan banan mentah selama setahun = Biaya pesanan setiap kali pesan = Biaya penyimpanan per unit.000  1.000 Kg.000 Kg. E. 2xRxS 2 x 6. Besarnya jumlah bahan mentah yang dibeli dalam tahun 2009 Besarnya jumlah pembelian optimal setiap kali pembelian (Economical Order Quantity) untuk tahun 2009.000 unit di atas safety stock)  PT Hasta pada tahu 2009 memerlukan bahan mentah sebanyak 9.000 x1. Dari data tersebut dapat dihitung dan dianalisis : a. Reorder Point = waktu + safety Stock = = = Kebutuhan selama tenggang 1.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 2. b.000 Kg  a. Biaya pesanan (Ordering Cost) rata-rata setiap kali pesanan adalah Rp 1.000.O.Biaya penyimpanan (Storage Cost) setiap Kilogramnya adalah Rp 10.-.000 3.000 Kg.100 unit (1. 100 Manajemen Persediaan .

600 Unit.-.= Rp12. biaya pemeriksaan penyelesaian pembayaran setiap kali pembelian Rp 50.-.600 x Rp150 = 300 unit 12 (b) Frekuensi pembelian setiap tahunnya = 3. Biaya asuransi per unit Rp 2.per unit...- 2 x 3. Biaya modal per unit Rp 5..= 150..+ Rp 5...Politeknik Telkom Manajemen Keuangan  Kebutuhan bahan mentah selama setahun sebesar 3. Dari data tersebut dapat dihitung dan dianalisis : a) Economical Order Quantity b) Reorder Point  (a) = 3.= Rp2. Persediaan minimal bahan mentah ditetapkan 50 unit. Biaya perjalanan setiap kali memesan Rp 100.600 : 300 = 12 kali Safety Stock = 50 unit Lead time = ½ bulan Reorder point = 150 unit di atas Safety Stock Manajemen Persedian 101 . Tenggang waktu pesanan setengah bulan.+ Rp5.600 unit Procurement cost Carying Cost EOQ = = Rp 100..-.+ Rp 50.. Biaya penyimpanan di gudang Rp 5.

jelaskan. Jelaskan apa yang anda ketahui tentang Materials Requirement Planning ?. jelaskan. 5. Jelaskan apa yang anda ketahui tentang model expected value dalam model safety stock ?. mengapa diperlukan manajemen persediaan ?.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyaan Kuis 1. Apa yang anda ketahui tentang inventory sisem ?. 3. 2. 4. 102 Manajemen Persediaan . Apa yang anda ketahui tentang model Economic Order Quantity (EOQ)?. Jelaskan apa yang anda ketahui tentang persediaan ?.

-. Pertanyaan : a.-.per unit.-.-. Biaya penyimpanan di gudang Rp 2.. Harga beli per unit bahan mentah Rp 10.-per unit.000 unit. Persediaan minimal bahan mentah ditetapkan 50 unit. biaya pengepakan Rp 20. tenggang waktu pesanan ½ bulan.000 unit dengan harga per unit Rp 5500. b. Biaya perjalanan setiap kali memesan Rp 60. biaya modal per unit Rp 2. Besaran Economical Order Quantity Besaran Reorder Point Manajemen Persedian 103 . biaya modal 9% dari modal rata-rata yang ditanamkan dalam setiap kali pembelian.-. Kebutuhan bahan mentah selama setahun sebanyak 5. PT Millenia selama setahun membutuhkan bahan mentah sebanyak 36.-: biaya asuransi per unit Rp 1. biaya asuransi Rp 10. Biaya penyimpanan 10% dari nilai rata-rata bahan mentah yang dibeli. Safety Stock ditentukan sebesar kebutuhan selama sebulan dan tenggang waktu pesanan adalah setengah bulan (Procurement Lead Time)..per unit. Procurement Cost (Set Up Cost) Rp 5000. 2.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyaan Aplikasi 1. Pertanyaan :   Hitunglah besarnya Economical Order Quantity Tentukan Reorder Point-nya.-. biaya pemeriksaan dan penyelesaian pembayaran setiap kali pembelian Rp 20.

PT Millenia Megah dalah perusahaan yang membuat bermacammacam timbangan dengan bahan baku besi. Biaya untuk setiap kali pemesanan besi adalah Rp 20.-. berapakah total carrying cost dan order cost ? Berapa kalikah pemesanan barang itu dilakukan setiap tahunnya ? 104 Manajemen Persediaan .500 buah timbangan. Carrying Cost setiap Kg besi setiap tahun Rp 8. Setiap bulan perusahaan membuat 12.000.    Tentukanlah dilakukan. kuantitas pembelian besi yang sebaiknya Dalam kuantitas tersebut.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 3. Besi itu mudah dibeli di pasaran setiap saat.000.-. Untuk membuat sebuah timbangan dibutuhkan 12 Kg besi.

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 10 Penilaian Surat Berharga Overview Terdapat dua konsep dalam metode penilaian surat berharga yaitu konsep nilai likuidasi dan konsep nilai berkesinambungan. 2. Tujuan 1. Dalam penilaian surat berharga lazimnya yang digunakan oleh perusahaan adalah konsep berksinambungan yaitu operasional perusahaan yang dapat menggerakkan arus kas positif . Mahasiswa mampu menjelaskan konsep penilaian surat berharga Mahasiswa mampu menghitung dan menerapkan konsep penilaian surat berharga Penilaian Surat Berharga 105 .

pendapatan. Nilai likuidasi berlawanan dengan nilai berkesinambungan. Nilai buku aktiva adalah nilai akuntansi dari aktiva dan biaya aktiva dikurangi akumulasi penyusutannya.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 10. Untuk sekuritas yang tidak aktif diperdagangkan penilaiannya harus melalui perkiraan harga pasar. Untuk sekuritas yang aktif diperdagangkan di bursa nilai pasar merupakan harga terakhir yang dilaporkan pada saat sekuritas terjual. Dalam kondisi pasar bursa saham yang efisien dan informatif. Nilai buku berdasarkan pada nilai historis dan tidak berhubungan langsung dengan nilai pasar aktiva perusahaan. Nilai buku perusahaan menurut pandangan lain adalah perbedaan antara total aktiva perusahaan dan kewajibannya serta saham preferen yang tertulis pada neraca perusahaan. Nilai likuidasi perusahaan memiliki peranan penting dalam menentukan nilai dari sekuritas keuangan perusahaan khususnya pada situasi dimana perusahan dinyatakan pailit. Pada nilai yang berkesinambungan atau going concern value perusahaan diasumsikan berhubungan dengan penilaian berkesinambungan dimana operasi perusahaan yang dapat menggerakkan arus kas positif kepada para investor sekuritas. Bagi perusahaan nilai pasar dipandang sebagai nilai tertinggi dibandingkan nilai likuidasi atau nilai berkesinambungan. nilai pasar dari sekuritas merupakan harga pasar dari sekuritas itu sendiri. aktiva. Sedangkan nilai berkesinambungan merupakan jumlah yang dapat dijual perusahaan untuk melanjutkan operasi bisnis.1 Konsep Penilaian Nilai likuidasi adalah sejumlah uang yang dapat direalisasikan jika aktiva atau sekelompok aktiva dijual secara terpisah dari organisasi operasionalnya. Dalam hal ini nilai adalah nilai sekarang (present value) dari aliran arus kas bagi investor dan didiskontokan pada tingkat bunga yang diinginkan serta dilingkupi dengan risiko. Nilai intrinsik sekuritas merupakan harga sekuritas yang sesungguhnya dengan dengan mempertimbangkan faktor-faktor penunjang penilaian seperti arus kas masuk. Pendekatan penilaian yang digunakan pendekatan dalam menentukan nilai intrinsik sekuritas dan penilaiannya selalu berdasarkan pada fakta-fakta. 106 Penilaian Surat Berharga . Nilai pasar aktiva merupakan harga pasar dimana aktiva diperdagangkan. harga pasar berlaku bagi sekuritas seharusnya berfluktuasi tidak terlalu jauh dari nilai intrinsiknya. Berdasarkan definisi umum untuk nilai pasar maka . dan prospek di masa depan atau dengan kata lain nilai intrinsik sekuritas adalah nilai ekonomis yang dimilikinya.

2 Penilaian Obligasi Obligasi adalah instrument surat berharga keuangan dalam bentuk utang jangka panjang yang dikeluarkan oleh perusahaan swasta dan pemerintah sebagai tanda atau surat bukti utang bagi pembeli obligasi.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 10. c.No min al  HPasar  / 2 Penilaian Surat Berharga 107 . Metode penilaian bagi obligasi dibedakan menjadi : a. Obligasi memberikan keuntungan dalam bentuk bunga dengan nama kupon atau kopur (coupon) yang dapat dibayarkan perperiode seperti bulanan triwulan.Tempo N . Present value dan present value of annuity PV   t 1 n CFt (1  r1 ) t b. Coupon yield = KY = coupon / nilai nominal Current yield = CY = coupon / harga pasar Yield to Maturity YTM  Coupon  N .Pasar  / NilaiJ . b. Future value dan future value of annuity FV   CF (1  r ) t 1 1 n t Selanjutnya pada penilaian kupon dan yield adalah sebagai berikut : a. semester atau setahun sekali.No min al  H . Layaknya sebuah instrument surat berharga maka obligasi juga memiliki nilai nominal atau nilai yang tertera pada obligasi.

dapat dijelaskan dengan skema sebagai berikut : Obligasi At Par (nilai pari/nominal) At Discount coupon KY = CY = YTM. prioritas deviden nomor dua dan deviden tidak tetap Saham istimewa (preference stock) dengan ciri khas : tidak abatasan waktu. Sebagai instrument keuangan saham terdiri dari :  Saham biasa (common stock) dengan ciri khas : tidak ada batasan waktu. dimana nialai kupon rendah dan nilai menjadi tinggi ketika jatuh tempo KY > CY > YTM. current yield dan yield to maturity. dimana nilai kupon tetap tidak berubah KY < CY < YTM. prioritas deviden nomor satu dan diberikan deviden tetap  Dalam proses analisis saham akan dilihat dari nilai intrinsik yang dibandingkan dengan harga pasar (konsep present value) dan metode penialian sebagai berikut : 108 Penilaian Surat Berharga . tidak punya hak suara.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Bagaimanakah hubungan antara coupon yield. mempunyai hak suara.3 Penilaian Saham Saham adalah instrument surat berharga keuangan dalam bentuk surat kepemilikan perusahaan. Sebagai instrument keuangan dengan jangka panjang maka penilaiannya tetap pada konsep nilai sekarang (present value). dimana nilai keuntungan kupon dengan persentase tertentu At Premium 10.

sebaiknya tidak dimiliki sementara ini atau dijual jika memiliki c) Jika nilai intrinsic = market price maka saham memiliki nialai yang wajar pada kondisi seimbang Pada metode penilaian saham selanjutnya diengan pendekatan present value dengan dua metode sebagai berikut :  Pada tahapan perusahaan mengalami pertumbuhan konstan maka dapat menggunakan rumus : P0  D1 r  g  P0= taksiran harga saham saat ini D1= deviden yang diharapkan tahun ke 1 r = discount rate yang dipandang relevan g = pertumbuhan deviden dimasa yad Dimana : o o o o  pada tahapan perusahaan masih mengalami perubahan pertumbuhan maka dapat menggunakan rumus : t D0 1  g t  Dn 1  g c   1  P0       r  g c  1  r n  1  r t t 1  n Dimana : o o o P0= taksiran harga saham saat ini D0= deviden tahun awal pertumbuhan Dn = deviden tahun perubahan pertumbuhan 109 Penilaian Surat Berharga .Politeknik Telkom Manajemen Keuangan a) Jika nilai intrinsic > market price maka saham under value. jika sudah memiliki sebaiknya ditahan dan jika belum memiliki sebaiknya dibeli b) Jika nilai inrinsik < market price maka saham over value.

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan o o o g t = pertumbuhan deviden tahun awal r = discount rate yang dipandang relevan g c = pertumbuhan deviden dimasa yad 110 Penilaian Surat Berharga .

Pada kondisi apa perusahaan mengalami pertumbuhan konstan ?. 3. current yield dan yield to maturity ?. jelaskan. pada kondisi yang bagaimana pula jika perusahaan masih dimungkinkan mengalami pertumbuhan Penilaian Surat Berharga 111 . dalam situasi yang seperti apa ? Bagaimanakah hubungan anatar coupon yield. 5. Jelaskan proses penilaian saham dengan konsep nilai intrinsik dan market price ?.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Kuis Benar Salah 1. Sebutkan hubungan antara nilai pasar perusahaan dengan likuidasinya dan atau nilai „going concern‟ Dapatkah nilai instrinsik sekuritas pemegang saham berbeda dengan nilai pasar sekuritas? Jika dapat. 2. 4.

Data empiris PT Hasta Maju Jaya menyebutkan bahwa selama tiga tahun kebelakang pertumbuhan laba sebesar 20%. Diketahui tingkat return yang diharapkan adalah sebesar 22%. 112 Penilaian Surat Berharga . Otoritas moneter telah mengisyaratkan bahwa pertumbuhan bunga kredit sebesar 17%. Pertanyaan : a.100. Perusahaan berharap dapat menghasilkan laba per lembar saham sebesar Rp160.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyaan Aplikasi 1. dengan demikian maka wajar jika perusahaan mengisayaratkan laba tumbuh minimal 17%. dan PT Hasna mengeluarkan obligasi dengan durasi 20 tahun dan memiliki tingkat kupon 15%. Jika kedua obligasi sama dalam hal-hal lain. Tingkat keuntungan yang diisyaratkan adalah sebesar 15%. 3.-.selanjutnya pada tahun ke empat perusahan berharap pertumbuhan laba turun dan konstan pada angka 10%. obligasi mana yang akan memiliki penurunan harga pasar relatif lebih besar jika tingkat bunga meningkat tajam ? Mengapa ? Harga saham perdana PT Millenia pada saat IPO adalah Rp. Nilai deviden tahun pertama dalah Rp..850. Hitunglah nilai intrinsic saham tersebut dengan constant growth model 2.. PT Tamma mengeluarkan obligasi dengan durasi selama 20 tahun memiliki tingkat kupon 8%.dan 30 % dibagikan sebagi deviden.

5.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyaan : a) Hitunglah nilai intrinsic saham PT Hasta Maju Jaya tersebut b) Jika ternyata harga pasar saat ini adalah sebesar Rp. Penilaian Surat Berharga 113 .500.per lembar saham. Buatlah analisis terhadap saham tersebut ?.

Titik break even point merupakan titik dimana pendapatan usaha (total revenue) adalah sama dengan total seluruh biaya (total cost) yang digunakan untuk beroperasinya Tujuan 1. 114 Mahasiswa mampu menjelaskan konsep break even point Mahasiswa mampu menghitung dan menerapkan konsep break even point Analisis Break Even Point . 2.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 11 Analisis Break Even Point Overview Analisis break even point atau analisis pulang pokok adalah suatu alat analisis yang digunakan untuk mengetahui sampai dimana aktivitas usaha dapat mulai mendapatkan keuntungan.

Biaya tetap merupakan biaya yang tidak tergantung pada aktivitas produksi dalam menghasilkan output atau produk di dalam interval tertentu. P = a + b . sedangkan TC merupakan penjumlahan dari biaya tetap dan biaya variabelnya. c. Biaya ini merupakan biaya yang jumlahnya berubah-rubah sesuai dengan perubahan tingkat produksi. a. X Di mana: Q = P a b = = = tingkat produksi (unit) harga jual per unit biaya tetap biaya variabel Selanjutnya dalam upayaka mencari jumlah yang diproduksi untuk mencapai titik impas. b. Titik Pulang Pokok merupakan keadaan di mana penerimaan pendapatan perusahaan (total revenue) yang disingkat TR adalah sama dengan biaya yang ditanggungnya {total cost) yang disingkat TC.1 Analisis Break Even Point Break even point atau analisis pulang pokok adalah suatu alat analisis yang digunakan untuk mengetahui sampai dimana aktivitas usaha dapat mulai mendapatkan keuntungan. Biaya Tetap.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 11. Biaya ini merupakan biaya yang di dalamnya terkandung biaya tetap dan biaya variabel sekaligus. turunan persamaan di atas dapat dilanjutkan menjadi: Analisis Break Even Point 115 . TR merupakan perkalian antara jumlah unit barang terjual dengan harga satuannya. Titik break even point merupakan titik dimana pendapatan usaha (total revenue) adalah sama dengan total seluruh biaya (total cost) yang digunakan untuk beroperasinya usaha tersebut . Biaya operasi ini terdiri atas :. sehingga rumus pulang pokok dapat ditulis dalam bentuk persamaan sebagai berikut: TR = TC atau Q . Biaya Variabel. Biaya Semi-Variabel.

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Q. Benefit TR TC BEP FC Q 116 Analisis Break Even Point .P = = a (P  b ) / P a (1  b ) / P Cost. P = a + b. maka rumus perhitungannya adalah: X. P-b.X = a (P .X Q.b) = a a P b Dengan demikian untuk mencari jumlah yang diproduksi agar mencapai titik impas atau BEP dalam jumlah unit adalah :h X  X  a P b Jika yang akan dicari adalah total harga agar mencapai titik impas.

apakah menutup usaha merupakan hal yang paling baik? Untuk itu perlu terlebih dulu dilakukan analisis karena menutup usaha belum tentu merupakan jalan terbaik. Keadaan titik pulang pokok pada tiap-tiap uasaha atau bisnis akan bervariasi. maka biaya tunai saja yang berhubungan langsung dengan kemampuan perusahaan untuk membayar yang setidaknya harus dibayarkan. Apabila biaya tetap relatif tinggi sedangkan marginal income relatif rendah.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Perhitungan titik pulang pokok akan menjadi lebih jelas jika disertai dengan pemakaian grafik. hal ini karena besar marginal income dan biaya tetap mempengaruhi tinggi-rendahnya pulang pokok perusahaan. Dalam melaksanakan operasi perusahaan terdapat pemisahan biaya. yaitu biaya-biaya tetap dan biaya-biaya variable dan juga dapat dipisahkan antara biaya-biaya yang harus dibayarkan secara tunai dan biaya-biaya yang tidak dibayarkan. bahkan dapat mengakibatkan bertambah besarnya kerugian perusahaan. maka titik pulang pokok akan menjadi tinggi. Apabila perusahaan sampai pada keadaan produksi di bawah titik pulang pokok yang mengakibatkan perusahaan menderita kerugian. Jadi sejauh mana bisnis masih berada dalam tingkat aman dalam arti bisnis masih bisa mencari keuntungan daripada ditutup. Keadaan titik pulang pokok menjadi rendah apabila biaya tetap relatif rendah. selanjutnya harus diketahui berapa besar tingkat produksi yang dapat menutup seluruh biaya tunai dalam suatu bisnis Analisis Break Even Point 117 . demikian pula sebaliknya. Melihat kewajiban pembayaran yang menjadi beban. Pemisahan-pemisahan ini dapat dijadikan masukan dalam mempertimbangkan penutupan usaha.

Ketika perusahan ingin menurunkan titik break even point nya . 2. Apa yang anda ketahui tentang biaya tetap dan biaya variable ?. jelaskan. menurut anda apa yang harus dilakukankannya?. Jelaskan maksud dari biaya semi variable yang anda ketahui?. jelaskan. 4.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyaan Kuis 1. 118 Analisis Break Even Point . berikan contohnya. 5. Jelaskan apa yang anda ketahui tentang konsep break even point?. Jelaskan bagaimana konsep break even point dapat dijadikan pegangan bagi perusahaan untuk menjaga harmonisasi keuangan perusahaan ?. 3.

1.-.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyaan Aplikasi 1. Hal tersebut bisa jadi karena fixed cost per unit adalah Rp.750.00.000.-.Pertanyaan :   Hitunglah unit penjualan pada tahun 2009 Apabila fixed cost menjadi Rp. Sedangkan harga jual perunitnya dalah Rp.500.700.-.000. Berapakah penjualan minimum (break even point) yang harus dicapai agar perusahaan tidak menderita kerugian (harga jual per unit Rp230. Menurut perkiraan hasil volume penjualan pada tahun 2009 keuntungan perusahaan sebesar Rp.000.12. 2. Namun pda volume tersebut perusahaan belum mendapatkan keuntungan.000.berapakah break even point nya 2.Apabila diasumsikan fixed cost adalah tetapdan semua unit yang dihasilkan laku terjual maka. Volume penjualan PT Tamma pada tahun 2008 adalah sebesar Rp.22.000..000.000.15.000.-) 119 Pertanyaan :  Analisis Break Even Point .Pada produksi sebanyak 3000 unit. Data dari PT Hasna menunjukkan bahwa :    Pada produksi sebanyak 5000 unit.375. biaya variabelnya sebesar Rp. biaya variable sebesar Rp.

oleh karenanya pihak perusahaan dalam kebijakan deviden harus senantiasa memperhatikan kepentingan investor Tujuan 1. Mahasiswa mampu menjelaskan konsep dasar kebijakan deviden Mahasiswa mampu menjelaskan penetapan tanggal dan proses pembagian deviden Kebijakan Deviden 120 . 2.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 12 Kebijakan Deviden Overview Kebijakan deviden menjadi aspek penting mengingat ada sebagian pendapatan perusahan yang harus dibagikan kepada para pemegang saham.

Pada tahap pertumbuhan atau penurunan. 4) Kebijakan dividen menggambarkan tingkat pertumbuhan perusahaan.1 Kebijakan Deviden Menentuan kebijakan dividen merupakan salah satu tugas utama dari manajer keuangan di dalam perusahaan karena pendapatan perusahaan yang dibagikan kepada pemegang saham disebut sebagai dividen (dividend). perusahaan akan membagikan dividen yang tinggi. Rasio konstan atas pembayaran Dividen (Constant Payout Ratio) Kebijakan dividen ini dikaitkan dengan hasil bersih yang diperoleh perusahaan.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 12. kebijakan secara kompromi dan kebijakan dividen secara residu. rasio konstan atas pembayaran dividen. 1) Perusahaan harus menjaga kepentingan investor sebagai pemegang saham dan bagi para calon investor. Perusahaan dengan posisi likuiditas yang rendah secara otomatis akan membatasi pembagian dividen. kebijakan dari keuangan perusahaan harus mampu menyakinkan serta memberi jaminan akan tercapainya tujuan-tujuan bagi para pemegang sahamnya. Oleh karena itu. Kita dapat mengenali tahap kehidupan perusahaan dengan cara melihat dari pembagian dividennya yang dicerminkan dalam Dividend Payout Ratio. Kebijakan dividen yang stabil (Stable Dividend per share) Kebijakan ini umumnya diambil oleh perusahaan yang mempunyai tingkat risiko yang rendah. Kebijakan Deviden 121 . 1. perusahaan biasanya membagikan dividen rendah. Sebaliknya. yaitu kebijakan dividen yang stabil. Dividen yang dibagikan relatif stabil dari tahun ke tahun. Selanjutnya terdapat beberapa kebijakan dividen yang dilakukan oleh perusahaan. 2. Kebijakan dividen perusahaan sangat penting dan memerlukan pertimbangan faktor-faktor berikut. jika perusahaan tersebut masuk dalam masa pendewasaan/pematangan. 2) Kebijakan dividen mempengaruhi program keuangan dan penganggaran modal (capital budgeting) perusahaan. 3) Kebijakan dividen mempengaruhi cash flow perusahaan/likuiditas perusahaan.

3) Ex Dividen Bx dividen adalah tanggal yang ditentukan untuk saatnya dividen lepas dari pemegang saham. perusahaan menginginkan untuk mempertimbangkan suatu kebijakan yang berfluktuasi. Kebijakan ini jumlah penghasilan yang ditahan bergantung pada adanya suatu kesempatan investasi pada tahuntahun tertentu. Dividen yang dibayarkan menunjukkan jumlah residu (residual amount) dari pendapatan setelah kebutuhan investasi perusahaan dapat dipenuhi. 2) Recording Date Recording date adalah tanggal yang ditentukan untuk saatnya pemegang saham berhak mendapatkan dividen. 122 Kebijakan Deviden . Tanggal-tanggal yang dimaksudkan itu adalah sebagai berikut. 12. 4.2 Penetapan Tanggal Dividen Penetapan tanggal juga merupakan hal yang penting dan relevan dalam hubungannya dengan dividen.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 3. 1) Declaration Date Decaration date adalah tanggal yang ditentukan untuk saatnya dewan direksi mengumumkan dividen. Kebijakan dividen secara residu (Residual Dividend Policy) Pada suatu kesempatan investasi yang tidak stabil. Kebijakan secara kompromi (Compromise Dividend Policy) Pembagian dividen ditentukan secara kompromi sehingga salah satu kebijakan yang diambil dapat dengan mudah menentukan suatu jumlah yang tetap stabil dari persentase dividen bagi perusahaan dalam membayarkan jumlah yang rendah bagi pemegang saham ditambah dengan persentase kenaikan dalam tahun-tahun berikutnya apabila perusahaan berjalan dengan baik. perusahaan mempunyai kewajiban untuk melakukan pembayaran. Dengan ditentukannya tanggal tersebut.

Hal ini mungkin terjadi apabila posisi keuangan (cash position) perusahaan tidak mencukupi atau perusahaan menginginkan lebih mendorong perdagangan saham dengan menunda harga pasarnya. Dengan stock dividend secara otomatis laba ditahan akan mengalami penurunan yang dikonversikan ke dalam bentuk saham. Pada umumnya dividen dibayarkan secara tunai termasuk untuk saham preferen yang dinyatakan sebagai persentase dari nilai buku (par value). Bentuk-bentuk dividen yang akan dibagikan kepada pemegang saham biasa adalah hal-hal berikut. 1) Dividen Tunai (Cash Dividend) Dividen tunai adalah suatu bentuk pembagian dividen kepada para pemegang saham dalam bentuk kas (tunai).. setiap 100 lembar saham biasa lama akan mendapatkan saham biasa baru sebanyak 2 lembar atau secara persentase menjadi 2%. dan per kuartal.-. 5) Payment Date Payment date adalah tanggal yang ditentukan untuk saatnya perusahaan membayar dividen. Secara persentase kepemilikan perusahaan tidak mengalami perubah-an. 3) Pemecahan harga saham (Stock Split) Hal ini berbeda dengan stock dividend. melainkan perubahan terjadi hanya pada jumlah lembar yang dimiliki oleh Kebijakan Deviden 123 . Contoh. sehingga nilai nominal saham tersebut akan menjadi Rp250. Pembagian dividen tunai bisa dilakukan secara berkala seperti per semester.akan dilakukan stock split 1:2. Contoh. per tahun. Stock dividend biasanya dilakukan dengan rasio. 2) Dividen dalam bentuk saham (Stock Dividend) Dividen dalam bentuk saham merupakan penerbitan tambahan saham kepada pemegang saham. Yang dimaksud stock split adalah memecah nilai buku saham.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 4) Cum Dividen Cum dividen adalah tanggal yang ditentukan untuk saatnya perdagangan terakhir yang masih memiliki kesempatan mendapatkan dividen. saham dengan nilai nominal Rp500. biasanya berlaku untuk perusahaan yang sudah masuk bursa (go public).

Cara-cara yang dipergunakan oleh perusahaan dalam membeli kembali sahamnya adalah sebagai berikut. Pada saham-saham yang tercantum dalam bursa efek. Perusahaan menetapkan harga penawaran dengan harga yang sudah ditentukan kepada para pemegang saham yang hendak menjual sahamnya. Kebalikan dari hal ini adalah reverse stock spilt (penggabungan kembali saham). Peningkatan EPS tersebut akan dapat memungkinkan meningkatnya harga saham di pasar. Biasanya perusahaan menunjuk salah satu pialang untuk melakukan penawaran ini. 1.000. Buyback Cara ini mempunyai prinsip bahwa perusahaan langsung menginstruksikan kepada pialang saham untuk membeli sahamnya melalui mekanisme pasar (bursa). Contoh Kasus adalah sebagai berikut. 12.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan pemegang saham yang bersangkutan. Oleh karena saham yang beredar lebih sedikit karena sudah dibeli kembali. Tender Offer Cara ini dilakukan melalui lelang penawaran. dalam memanfaatkan hasil operasi. stock split juga bertujuan untuk mendorong saham lebih likuid perdagangannya karena harga juga akan turun. perusahaan dapat membeli kembali saham yang telah beredar atau dapat dikenal dengan istilah stock repurchase.perusahaan akan membeli kembali 20% atas saham yang beredar. secara otomatis laba per saham {earning per share/ EPS) akan naik dengan asumsi laba yang dihasilkan sama. Hal ini dapat dilakukan jika saham tersebut diperjualbelikan di bursa efek. Saat ini 124 Kebijakan Deviden . 2. PT Tamma menghasilkan laba bersih setelah pajak (EAT) Rp2.500. Saham-saham yang dibeli kembali tersebut dimasukkan dalam klasinkasi treasury stock.3 Pembelian Kembali Saham Selain membagikan dividen.

Perusahaan akan menggunakan dana sebanyak Rp500.000  6. saham-saham itu berguna untuk akuisisi di kemudian hari atau sebagai dasar stock option Kebijakan Deviden 125 .67.25 400. pembelian saham kembali ini berguna untuk mencapai target leverage yang optimal. Perusahaan lebih baik melakukan pembelian kembali saham dengan mempertahankannya dengan alasan perhitungan pajak (tax treatment).000.- Expected Market Price adalah : Selanjutnya keuntungan jika perusahaan melaksanakan pembelian saham adalah sebagai berikut.-.500.. 1.5  2. Sebagai treasury stock. per lembar. EPS yad = 2.yang rencana nya akan membeli kembali sebanyak 25.000 2.67 = Rp 18. 3.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan saham yang beredar adalah sebanyak 400.25 Sesudah dilakukan pembelian kembali. Bagi pihak manajemen.8 x 6. Saham-saham yang dibeli kembali tersebut ditempat-kan pada treasury stock yang dapat berguna jika perusahaan membutuhkan dana dengan cara menjual" nya kembali. Perhitungan yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut. EPS sekarang = PER sekarang = 2.500.000 17. hal itu dapat dirumuskan sebagai berikut.000 lembar saham dengan harga pasar Rpl7.67 375. Jika harga pasar naik akibat pembelian kembali tersebut. 5. 4.8 X 6.50. pemegang saham dapat memetik keuntungan yang berasal dari capital gain tersebut.000 lembar saham melalui tender offer dengan harga Rp20.000  6. kembali 2.

2.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyaan Kuis 1. Jelaskan apa perbedaan antara buy back dengan tender offer anda ketahui ?. berikan contohnya bilamana perlu?. 5. 4. Apa yang anda ketahui tentang deviden ?. jelaskan jawaban anda dengan contohnya . Jelaskan aspek-aspek apa yang menjadi pertimbangan dalam pembagian deviden ?. 3. berikan contohnya bilamana perlu?. 126 Kebijakan Deviden . Jelaskan apa yang anda ketahui tentang Compromise Dividend Policy ?. Jelaskan apa yang anda ketahui tentang Stable Dividend per share ?.

.500. PT Hasta Mulia Abadi menghasilkan laba bersih setelah pajak (EAT) Rp500. b. Kebijakan Deviden 127 .000.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyaan Aplikasi 1. Perusahaan akan menggunakan dana sebanyak Rp5.yang rencananya akan membeli kembali sebanyak 250. Saat ini saham yang beredar adalah sebanyak 450..000.-.per lembar.perusahaan akan membeli kembali 30% atas saham yang beredar. Pertanyaan : a.000 lembar saham dengan harga pasar Rp l8. Ecpected market price nya Berapakah sebenarnya uang yang harus dikeluarkan perusahn untuk membeli kembali saham tersebut ?.000 lembar saham melalui tender offer dengan harga Rp22..000.

Kemungkinan yang akan terjadi bisa mendapatkan hasil yang baik dan sebaliknya mungkin akan mendapatkan hasil yang buruk.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 13 Resiko dan Imbal Hasil Overview Definisi resiko adalah sebagai simpangan dari hasil pengembalian yang diharapkan. Yang utama adalah bagaimana mengelola resiko untuk menghasilkan yang terbaik dengan beberapa konsep seperti diversifikasi dan portofolioagar mendapatkan pengembalian yang optimal 128 Resiko dan Imbal Hasil .

Risiko itu sendiri memiliki bermacam-macam tingkatan. yaitu gagal atau bangkrut. Anda juga harus bersiap untuk menerima risiko tinggi. Teori itu memberikan banyak alternatif bagi investor untuk dapat mengurangi risiko. Sebaliknya. dalam setiap melakukan investasi selalu ada risiko. mulai dari hasil pengembalian yang dicapai yang tidak sesuai dengan apa yang diharapkannya sampai yang terparah. Usaha menstabilkan tingkat pengembalian (return) dan mengurangi risiko adalah konsep portofolio dari investasi. dengan memilih saham yang tingkat return-nya bergerak secara sejajar serta independen. Mahasiswa mampu menjelaskan konsep resiko dan imbal hasil Mahasiswa mampu menghitung dan menerapkan konsep resiko an imbal hasil Tujuan utama seseorang dalam melakukan investasi entah dalam bentuk apa pun selalu mengharapkan adanya suatu hasil pengembalian terhadap investasi yang sudah ditanamnya. dapat juga dikatakan bahwa jika Anda menginginkan hasil yang tinggi. Dengan demikian. begitu juga sebaliknya. Prinsip dasarnya adalah apa yang disebut sebagai hubungan antara tingkat pengembalian dan risiko (risk and return). Teori Portofolio pertama kali diperkenalkan oleh H. Markowits (1952) melalui analisis diversifikasi saham. Resiko dan Imbal Hasil 129 .Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Tujuan 1. 2.

2 Pengembalian Pengembalian adalah total keuntungan atau kerugian yang dialami investor dalam suatu periode tertentu yang dihitung dengan membagi perubahan nilai aktiva ditambah penerimaan kas dari investasi aktiva dalam periode tersebut dengan nilai investasi awal periode.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 13. pengertian risiko cenderung mengacu pada suatu faktor ketidakpastian yang dihubungkan dengan variabilitas dari tingkat pengembalian suatu aktiva tertentu. Semakin past! tingkat hasil dari aktiva. 13. 130 Resiko dan Imbal Hasil . semakin kecil variabilitasnya dan semakin kecil tingkat risikonya. Rt  H t  H t 1  K H t 1 keterangan: Rt : tingkat pengembalian yang nyata. Dengan demikian.1 Risiko Risiko adalah kemungkinan adanya kerugian atau variabilitas pendapatan yang dihubungkan dengan aktiva tertentu Aktiva yang mempunyai kemungkinan rugi lebih besar dipandang mempunyai risiko lebih besar jika dibandingkan dengan aktiva yang mempunyai kemungkinan rugi lebih kecil. Tingkat pengembalian (Rt) mencerminkan pengaruh gabungan dari perubahan nilai (Ht – Ht-1) dan aliran kas (Kt) yang direalisasikan selama periode waktu (t). diharapkan selama periode waktu H : harga dari aktiva Ht : harga dari aktiva awal Kt : kas yang diterima dari investasi aktiva pada periode (t-1) sampai periode. Secara umum tingkat pengembalian dinyatakan dalam penerimaan kas selama periode tertentu ditambah dengan perubahan nilai atas investasi yang dinyatakan dalam persentase tertentu dan nilai investasi pada awal periode.

250.000. kita menggunakan rumus berikut.000. pendapatan yang diterimanya relatif lebih tinggi karena aktiva tersebut menghasilkan tingkat pengembalian yang lebih tinggi daripada aktiva X. dengan harga Rp400.000.000  400.000.000.800.-Zlbr Tingkat pengembalian adalah sebagai berikut: 3. 3.000  2. Aktiva X : Rt  Contoh: Harga saham sekarang Rp2.000. 2.000 16.800  2. Kondisi Baik Buruk Probabilita 70% 30% Deviden Rp.000.00 dan harga pasar saat ini Rp430.000. Aktiva Y dibeli 4 tahun lalu. 430.000. kita dapat mencari kombinasi pengembaliannya. Aktiva X dibeli 1 tahun yang lalu.000.000.000. Selama periode tersebut aktiva ini telah menghasilkan pendapatan setelah pajak Rp34.000.000 430.500 2.-/lbr Rp.500.000 400.00 dan pada akhir tahun menjadi Rp236. 125.00 Selama 1 tahun aktiva tersebut telah menghasilkan pendapatan setelah pajak Rp 16.000. Jika tingkat pengembalian dihubungkan dengan tingkat probabilitas (sensitivitas).000 16.000  400.-/lbr Harga pasar Rp.000 Aktiva Y : Rt  400.00.000. Harga aktiva tersebut sekarang Rp240.500 Kondisi baik : Rt  Resiko dan Imbal Hasil 131 .500 125 Kondisi buruk : Rt   17% 2.000.00/lembar dan proyeksi pengembalian pada 1 tahun mendatang adalah sebagai berikut.000. yaitu X dan Y.000.000.00.000.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Contoh: PT Tamma menghitung tingkat pengembalian dan kedua aktivanya.500  250  30% 2.000 Meskipun harga aktiva Y cenderung turun. Untuk menghitung tingkat pengembalian.-Zlbr Rp.000.00.

Mengabaikan risiko: perilaku terhadap risiko dengan catatan bahwa tidak ada perubahan dalam pengembalian yang diperlukan untuk peningkatan risiko. Perbedaan tersebut menimbulkan tiga perilaku preferensi risiko dasar. sampai sejauh mana ia berani menanggung risiko. Mencari risiko: perilaku terhadap risiko dengan catatan bahwa penurunan pengembalian dapat diterima untuk peningkatan risiko. Pendekatan ini menciptakan situasi yang kemungkinan interaksi antarpengembalian aktiva diabaikan. Menghindari risiko: perilaku terhadap risiko dengan catatan bahwa peningkatan pengembalian akan diperlukan untuk peningkatan risiko.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Jadi. Analisis Sensitivitas Analisis sensitivitas adalah suatu pendekatan untuk melakukan penilaian risiko dengan menggunakan beberapa kemungkinan pengembalian untuk 132 Resiko dan Imbal Hasil . 2. 13. Kemampuan mengatasi risiko dan perilaku menghadapi risiko akan menentukan profil risiko seseorang dalam sisi “pengambilan risiko” dan sisi “penghindaran risiko”. Statistik dapat digunakan untuk mengukur risiko. sebab tentu saja tujuan orang berinvestasi antara lain adalah demi masa depan. Kemampuan mengatasi risiko dan perilaku menghadapi risiko pada setiap orang tidak selalu sama.1% Penasihat keuangan dan investasi mengingatkan investor akan penting mengenali profil dirinya sendiri. Pendekatan perilaku dapat digunakan untuk menilai risiko. menghindari risiko. Meskipun aktiva tunggal diukur dengan menggunakan cara yang sama dengan risiko dari portofolio aktiva.3 Risiko Aktiva Tunggal Konsep risiko pertama-tama dikembangkan dengan menganggap bahwa aktiva merupakan aktiva tunggal. penting untuk dibedakan antara keduanya sebab ada keuntungan tertentu bagi pemilik protofolio aktiva. 1. mengabaikan risiko. dan mencari risiko. kombinasi return: Return = (70% x 30%) + (30% x 17%) = 26. a. 3. Risiko dapat diiihat dari perilaku dengan menggunakan analisis sensitivitas dan distribusi kemungkinan (probabilita). Pendekatan ini dapat menentukan tingkat risiko suatu aktiva tertentu.

Standar Deviasi Standar Deviasi merupakan indikator statistik yang paling umum untuk menilai risiko suatu aktiva. 13. Distribusi Probabilitas Distibusi probabilitas adalah suatu model yang menghubungkan berbagai probabilitas terhadap hasil itu masing-masing. Hal itu apa dihitung dengan rumus sebagai berikut: R R t 1 j t x Prt Keterangan: R : nilai pengembalian yang diharapkan R : pengembalian untuk hasil ke-t Frt : probabilitas dari kejadian hasil ke–t Resiko dan Imbal Hasil 133 . 2) Probabilitas sebesar 100%. Probabilitas hasil adalah kesempatan terjadinya hasil tertentu.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan mengetahui variabilitas hasil. Nilai pengembalian yang diharapkan adalah pengembalian yang hampir pasti terjadi dari aktiva. 1) Probabilitas sebesar 80%. 1) Kondisi Pesimis 2) Kondisi Normal 3) Kondisi Baik b. yang mengukur sebaran sekitar nilai yang diharapkan.4 Pengukuran Risiko Risiko dari suatu aktiva juga dapat diukur secara kuantitatif dengan menggunakan statistik. Contoh probabilitas adalah sebagai berikut. Contoh analisis sensitvitas adalah sebagai berikut. artinya hasil yang diharapkan pasti terjadi 3) Probabilitas 0%. artinya hasil yang diharapkan terjadi 8 kali dari 10 kali. artinya hasil yang diharapkan tidak pernah terjadi. Statistik yang dapat digunakan sebagai alat adalah Standar Deviasi dan Koefisien Variasi. a.

00% 7. Nilai yang diharapkan untuk setiap aktiva adalah 14% Kondisi (1) Aktiva X Pesimis Normal Optimis Total Aktiva Y Pesimis Normal Optimis Total 134 Probabilita (2) 25% 50% 25% 100% Tingkat Pengembalian (3) 10% 14% 18% Return yang diharakan Nilai Tertimbang (4) 2.00% 4. Rt : pengembalian untuk hasil ke-t t : tahun J : jumlah hasil Contoh: Pimpinan PT Tamma ingin melakukan perhitungan nilai pengembalian yang diharapkan untuk aktiva X dan Y.50% 14.50% 14.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan J : jumlah hasil Rumus di atas digunakan untuk mencari nilai pengembalian yang diharapkan. rumusnya adalah sebagai berikut: R R t 1 j t J Dengan keterangan: R : nilai pengembalian yang diharapkan yang kemungkinan terjadinya diketahui dan memiliki probabilitas sama.00% 4. Jika kemungkinan terjadinya diketahui dan probabilitasnya diasumsikan sama.00% Resiko dan Imbal Hasil .50% 7.00% 25% 50% 25% 100% 4% 14% 18% Return yang diharapkan 1.

rumusnya adalah sebagai berikut:  R R  (R t 1 j t  R )2 J 1 Dengan keterangan: : standar deviasi dari pengembalian : nilai pengembalian yang diharapkan R Rt : pengembalian untuk hasil ke-t J : jumlah hasil t : tahun Pada umumnya semakin tinggi standar deviasi.00% 0.R )2x Prt 0.16% Prt 0.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Standar deviasi dari pengembalian (  )  R  (R t 1 j t  R ) 2 x Prt Dengan keterangan: R R Rt J : standar deviasi dari pengembalian : nilai pengembalian yang diharapkan : pengembalian untuk hasil ke-t : jumlah hasil Standar deviasi yang kemungkinan terjadinya diketahui dan memiliki probabilitas yang sama.25 (Rt.04% 0.R ) -4% 0% 4% (Rt.25 0.R )2 0.50 0.16% 0.00% 0. Perhitungan stadar deviasi dari Tingkat pengembalian untuk aktiva X dan Y Aktiva X T 1 2 3 Rt 10% 14% 18% R 14% 14% 14% (Rt.04% Resiko dan Imbal Hasil 135 . semakin besar risikonya.

07% Perhitungan di atas menunjukkan bahwa standar deviasi antara aktiva X dan Y masing-masing adalah 2.07%. aktiva Y berisiko lebih tinggi dicerminkan dengan standar deviasi yang tinggi.00% 1.00% 0.08%  RA   (R t 1 t  R ) 2 x Prt  0. b.50 0.R )2x Prt 0.25% 0.83% Aktiva Y T 1 2 3 Rt 4% 14% 24% R 14% 14% 14% (Rt. Jadi.25% 0.83% dan 7.00% 0.00% Prt 0.R ) -10% 0% 10% (Rt. R R : standar deviasi dari pengembalian : nilai pengembalian yang diharapkan KV  R 136 Resiko dan Imbal Hasil .25 (Rt.50% RA   (R t 1 j t  R ) 2 x Prt   RB   (R t 1 j t  R ) 2 x Prt  0.50%  7.25 0. semakin besar risikonya. Rumusnya adalah sebagai berikut: R Dengan keterangan.R )2 1. Koefisien Variasi Koefisien variasi adalah pengukuran dari diversi relatif yang berguna untuk membandingkan risiko dari aktiva dengan harapan pengembalian yang berbeda. Semakin besar koefisien variasi.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan RA  j  (R t 1 j t  R ) 2 x Prt  0.08%  2.

Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Contoh: Pada contoh di atas kita dapat mencari koefisien variasinya: 2. yaitu sebagai berikut: A 1 2 3 Return yang diharapkan Standar Deviasi Koefisien Variasi 14% 8% 0. Contoh: Nyonya Hasna ingin memilih 2 alternatif investasi yang berisiko kecil. Nyonya Hasna melakukan kesalahan karena ada penyebaran relatif dari investasi (risiko) yang dicerminkan dengan koefisien variasi B yang lebih rendah daripada A. Resiko dan Imbal Hasil 137 .202 R 14%  R 7. jelaslah bahwa koefisien variasi berguna untuk membandingkan risiko investasi secara lebih efektif sebab mempertimbangkan ukuran relatif atau pengembalian yang diharapkan.83%  0.57 B 22% 9% 0. aktiva Y mempunyai koefisien variasi lebih tinggi sehingga lebih berisiko daripada aktiva X.07% Aktiva X : KV    0. jika memilih investasi A.505 R 14% Aktiva X : KV   Dengan demikian.41 R Jika Nyonya Hasna memilih risiko lebih kecil hanya berdasarkan standar deviasi. koefisien variasi tidak memberikan informasi lebih banyak daripada standar deviasi. Jadi. dia akan lebih memilih investasi A karena A memiliki standar deviasi yang lebih rendah daripada investasi B. Karena kedua aktiva tersebut mempunyai tingkat pengembalian yang diharapkan sama. Kegunaan nyata dari koefisien variasi adalah dalam membandingkan risiko dari aktiva yang mempunyai perbedaan pengembalian yang diharapkan. Akan tetapi.

Manajer investasi mempunyai tujuan untuk menciptakan portofolio yang efisien yaitu.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan 13. yaitu “Jangan menaruh telur dalam satu keranjang”.14%)2  (14% .14%)2  (14% . Pengembalian dan Standar Deviasi Pengembalian portofolio dihitung sebagai rata-rata tertimbang dari pengembalian aktiva tunggal. Nilai yang diharapkan dari pengembalian (expected return) Pengembalian yang diharapkan 14% 14% 14% 14% 14% R ff  C. Standar Deviasi dari pengembalian (Risk) 14%  14%  14%  14%  14%  14% 5 (4% . Kita sering mengenal istilah investasi yang terkenal.5 Risiko Portofolio Setiap investasi harus mempertimbangkan pengaruh terhadap risiko dan pengembalian dari portofolio. suatu portofolio yang memaksimalisasi pengembalian pada suatu tingkat risiko tertentu atau meminimalisasi risiko pada suatu tingkat pengembalian. Rumusnya adalah sebagai berikut: RFF = (Wa x Ra) ++ (Wb x Rb) + … + (Wt x R t ) Contoh : Bobot aktivita masing-masing aktiva 50%: A. a.14%)2  (14% .14%)2 0 5 1 R ff  138 Resiko dan Imbal Hasil . Return Portofolio yang diharapkan Ramalan Pengembalian Tahun Perhitungan A B 2003 10% 18% (50% x 10%) +(50% x 18%) = 2004 12% 16% (50%x12%) + (50%x16%) = 2005 14% 14% (50% x 14%) + (50% x 14%) 2006 16% 12% (50% x 16%) + (50% x 12%) = 2007 18% 10% (50% x 18%) +(50% x 10%) = B.14%)2  (14% . yang artinya setiap investor harus mengombinasikan investasinya ke dalam berbagai macam jenis.

Y). Diversivikasi.Y). Risiko. dan Pengembalian Dalam bagian ini akan dibicarakan satu per satu tentang korelasi dan diversivikasi. sedangkan koefisien korelasi merupakan ukuran dari tingkat korelasi. a) Korelasi Korelasi merupakan alat ukur statistik mengenai hubungan dari serial data.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan b. Korelasi. yaitu 1) Korelasi positif sempurna (koefisien korelasi +1) 2) Korelasi negatif sempurna (koefisien korelasi -1) Resiko dan Imbal Hasil 139 . sebaliknya jika bergerak dengan arah yang berlawan disebut dengan” korelasi negatif (X. Jika serial data bergerak dengan arah yang sama disebut dengan “korelasi positif (X.

4. 140 Resiko dan Imbal Hasil . Bagaimanakah anda menjelaskan konsep diversifikasi ?. jelaskan?. 2.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyaan Kuis 1. 3. 5. Jelaskan bagaiman acara untuk mengukur resiko yang anda ketahui ?. Apa yang anda ketahui tentang resiko ?. Jelaskan apa perbedaan antar resiko sistematis dan resiko tidak sitematis yang anda ketahui ?. jelaskan jawaban anda dengan contohnya . Bagaimanakah hubungan resiko dan portofolio?.

0.06 0. 40% dan 50% 2. Resiko dan Imbal Hasil 141 .04 j b. PT Tamma sedang menganalisa investasi. Terdapat dua jenis saham yaitu saham perusahaan A dan saham perusahaan B.Politeknik Telkom Manajemen Keuangan Pertanyaan Aplikasi 1. Dengan masa investasi setahun tingkat pengembalian yang diharapkan adalah 20%. Sedangkan distribusi probalita dari pengembalian yang diharapkan diperkirakan normal dengan standar deviasi 15%. Berapakah probabilitas tingkat pengembaliannya lebihg besar dari 10%.10 0.05 0. dari hasil perhitungan koefisien korelasi diantara kedua saham tersebut adalah – 0. 20%. Hitunglah resiko dan pengembaliannya jika model porotofolio nya investasi pada saham A sebesar 60% dan sisanya diinvestasikan di saham B Berikan análisis singkat anda ?. Data kedua saham tersebut adalah : R Saham A Saham B Pertanyaan : a. 30%.35. Pertanyaan :   Hitunglah kemungkinan dari investasi tersebut menghasilkan pengembalian negatif ¿.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->