P. 1
karya-ilmiah

karya-ilmiah

|Views: 210|Likes:
Published by Fardeen Neil Nithin

More info:

Published by: Fardeen Neil Nithin on Dec 22, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/04/2013

pdf

text

original

Representasi Pengetahuan Rule-Based Knowledge dalam Mendeteksi Kerusakan Handphone

Untuk persyaratan penelitian sebagai tugas Studi S1 Program Studi Ilmu Komputer

Diajukkan oleh : Imam mahdi 0608690

Kepada Tim Penguji Program Studi Ilmu Komputer Program Studi Ilmu Komputer

Fakultas Pendidikan Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA 2009 1

dikembangkan pula suatu teknologi yang mampu mengadopsi proses dan cara berpikir manusia yaitu teknologi Artificial Intelligence atau Kecerdasan Buatan.Sistem Pakar Secara umum.pendeteksian. Dengan adanya sistem pakar maka akan dapat deteksi gejala. kerusakan yang dibahas hanya kerusakan Hardware 2. Sistem pakar ini juga akan dapat membantu aktivitas para pakar sebagai asisten yang berpengalaman dan mempunyai asisten yang berpengalaman dan mempunyai pengetahuan yang dibutuhkan.3. Pendahuluan 1.1.Latar belakang masalah Dengan adanya kemajuan teknologi yang semakin pesat. Dalam penyusunannya.1. dalam hal ini adalah masalah dalam mendeteksi suatu kerusakan pada handphone.gejala kerusakan pada handphone sehingga segera tertangani dengan efektif dan efisien 1. sehingga penggunaan handphone semakin memasyarakat.2. orang awam pun dapat menyelesaikan masalahnya atau hanya sekedar mencari suatu informasi berkualitas yang sebenarnya hanya dapat diperoleh dengan bantuan para ahli di bidangnya. Sistem Pakar adalah salah satu bagian dari Kecerdasan Buatan yang mengandung pengetahuan dan pengalaman yang dimasukkan oleh satu atau banyak pakar ke dalam satu area pengetahuan tertentu sehingga setiap orang dapat menggunakannya untuk memecahkan berbagai masalah yang bersifat spesifik. Dengan sistem pakar ini. Kerusakan pada handphone terjadi akibat kelalaian dari pengguna handphone sehingga perlu melakukan pengecekan rutin pada handphone agar dapat mencegah kerusakan yang lebih parah sedini mungkin.Tujuan Tujuan dari penulisan paper ini ialah memberikan suatu gambaran mengenai konsep sistem pakar dalam mendeteksi suatu kerusakan pada handphone dengan representasi pengetahuan teknik Rule-Based Knowledge. sistem pakar adalah sistem yang berusaha mengadopsi pengetahuan manusia ke komputer yang dirancang untuk memodelkan kemampuan menyelesaikan masalah seperti layaknya seorang pakar. Kombinasi dari kedua hal tersebut disimpan dalam 2 . Landasan Teori 2.1. Seiring perkembangan teknologi.paper ini hanya menjelaskan sampai pembuatan rule dalam.Ruang lingkup Ruang lingkup yang akan dibahas pada paper ini ialah pembahasan mengenai konsep sistem pakar itu sendiri dalam mendeteksi kerusakan pada handphone dengan merepresantasikan pengetahuan dengan teknik Rule-Based Knowledge. sistem pakar mengkombinasikankaidah-kaidah penarikan kesimpulan (inference rules) dengan basis pengetahuan tertentu yang diberikan oleh satu atau lebih pakar dalam bidang tertentu. 1.berpengaruh pula pada perkembangan perangkat mobile atau handphone saat ini.

workplace. dan sebagainya. perbaikan pengetahuan. atau merupakan pengetahuan dari media seperti majalah. Sistem pakar bersifat interaktif dan mempunyai kemampuan untuk menjelaskan hal yang ditanyakan oleh pengguna (Hart. Selain itu pengetahuan yang dimiliki Sistem Pakar bersifat khusus untuk satu domain masalah saja.komputer. Dalam pengembangan suatu Sistem Pakar.1. 1985). dan penyelesaian masalah. pengetahuan (knowledge) mungkin saja berasal dari seorang ahli. buku. jurnal.1. Basis Pengetahuan Basis pengetahuan berisi pengetahuan untuk pemahaman. sehingga hampir menyerupai pakar yang sebenarnya. 1986. memberikan berbagai fasilitas informasi dan berbagai keterangan yang bertujuan untuk membantu mengarahkan alur penelusuran masalah sampai ditemukan solusi. dimana pengguna (user) menyampaikan fakta atau inputan kepada Sistem Pakar dengan media komunikasi user interface.kemudian fakta dan informasi tersebut akan di cocokan dengan data pada basis pengetahuan dengan pelacakan menggunakan mesin inferensi sehingga sistem dapata memberikan respon kepada penggunanya berupa solusi berdasarkan pengetahuan yang dimilikinya. Komponen ini disusun oleh dua elemen dasar yaitu fakta dan aturan. akuisisi pengetahuan. formulasi. yang selanjutnya digunakan dalam proses pengambilan keputusan untuk penyelesaian masalah tertentu. 3. 2.Komponen sistem Pakar Komponen-komponen yang terdapat dalam Sistem Pakar tersebut terdiri dari antarmuka pemakai. Semakin banyak pengetahuan yang dimasukan kedalam Sistem Pakar. 1. Akuisisi Pengetahuan Akuisisi pengetahuan merupakan proses untuk mengumpulkan data pengetahuan terhadap suatu masalah dari sumber pengetahuan (berasal dari pakar atau media seperti majalah.dan pakar menyimpan beberapa pengetahuan ke basis pengetahuan 2. 3 . mekanisme inferensi. maka sistem tersebut akan semakin baik dalam bertindak. Harmon dan King. basis pengetahuan : fakta dan aturan. Antarmuka Pemakai Antarmuka pemakai memberikan fasilitas komunikasi antara pemakai dan sistem. Gambar Konsep dasar Sistem Pakar Gambar di atas merupakan gambaran konsep dasar Sistem Pakar. fasilitas penjelasan.

Data Mengenai Handphone Berikut data – d ata kerusakan dan gejala – gejala kerusakan 1. literatur.buku.2. Terdapat beberapa teknik representasi pengetahuan yang biasa digunakan dalam pengembangan suatu sistem pakar. Mesin inferensi merupakan bagian dari Sistem Pakar yang melakukan penalaran mengenai informasi yang ada dalam basis pengetahuan dan dalam workplace. Bentuk representasi ini terdiri atas premise dan kesimpulan. Antena Switch Fungsi : Sebagai pengolah dan penyempurna serta menyatukan tegangan signal RX dan signal TX. Obyek adalah elemen data yang terdiri dari data dan metoda (proses). dan selanjutnya mencoba menggambarkan kesimpulan.Teknik Representasi Pengetahuan Representasi pengetahuan adalah suatu teknik untuk merepresentasikan basis pengetahuan yang diperoleh ke dalam suatu skema/diagram tertentu sehingga dapat diketahui relasi/keterhubungan antara suatu data dengan data yang lain. • Case-Base Reasoning Pengetahuan direpresentasikan dalam bentuk kesimpulan kasus (cases). Mekanisme Inferensi Komponen ini mengandung mekanisme pola pikir dan penalaran yang digunakan oleh pakar dalam menyelesaikan suatu masalah. • Forward chaining atau pelacakan ke depan merupakan pendekatan yang dimotori oleh data (data-driven). 2. Teknik ini membantu knowledge engineer dalam memahami struktur pengetahuan yang akan dibuat sistem pakarnya. dan untuk menformulasikan kesimpulan Secara umum terdapat dua pendekatan yang digunakan dalam mekanisme inferensi untuk pengujian aturan yaitu pelacakan kebelakang (backward chaining) dan pelacakan ke depan (forward chaining). pendekatan ini pelacakan dimulai dari tujuan (hipotesa) dan selanjutnya dicari aturan-aturan yang memiliki tujuan tersebut dan dicari kesimpulannya (pembuktiannya). Gejala: 4 .1. 2. pendekatan ini pelacakan dimulai dari informasi masukan. Sumber pengetahuan tersebut dijadikan dokumentasi untuk diolah.2. • Frame-Based Knowledge Pengetahuan direpresentasikan dalam suatu bentuk hirarki atau jaringan frame. • Object-Based Knowledge Pengetahuan direpresentasikan sebagai jaringan dari obyekobyek. dll) kedalam komputer. yaitu : • Rule-Based Knowledge Pengetahuan direpresentasikan dalam suatu bentuk fakta (facts) dan aturan (rules). 4. dipelajari dan diorganisasikan menjadi basis pengetahuan. • Backward chaining atau pelacakan ke belakang merupakan pendekatan yang dimotori tujuan (goaldriven).

• Tidak ada jaringan • Hanya keluar salah satu jaringan saja • Signal naik turun • Pada saat sinyal tampil hp langsung mati 2. Pada IC Audio juga terdapat PCM (Pulse Code Module) dan EEPROM yang berfungsi untuk membaca kode sinyal yang datang dari operator untuk disesuaikan dengan IMEI ponsel. Dengan kata lain CPU adalah pusat dan sistem kerja ponsel. phone code. dsb. IC UEM Fungsi : Sebagai pensuplai tegangan arus listrik kepada masing-masing komponen sesuai dengan kebutuhannya. IC Power (CCONT) Fungsi : Sebagai pensuplai tegangan arus listrik kepada masing-masing komponen sesuai dengan kebutuhannya. karena komponen ini merupakan otak dan suatu ponsel. memperkuat getaran suara yang telah diubah terlebih dahulu oleh mic menjadi getaran listrik kemudian diteruskan ke IC RF. 5 . Gejala: • Mati total • Insert simcard • Contact Service • Restart • Not charging • LCD Blank 5. menjalankan perintah dari CPU. IC CPU Fungsi : CPU merupakan serangkaian komponen elektronika yang terintegrasi dan akan berfungsi sesuai dengan tugasnya masing-masing. IC UI. Pada IC UEM ini merupakan gabungan dari IC Power. Gejala: • Muncul Contact Service • LCD Blank • Signal naik turun • Speaker dan Mic mati 3. kemudian diperkuat dan diteruskan kepada speaker. Gejala: • Mati total • Tidak ada jaringan • Restart • Tiba-tiba hp mati sendiri • Muncul Contact Service • LCD blank 4. IC Audio (COBBA) Fungsi : Sebagai pengolah sinyal suara yang masuk dari IC RF. IC Charging. Komponen ini mempunyai tugas yang sangat signifikan. Disamping itu juga berfungsi untuk menyimpan data-data yang bersifat permanen seperti imei.

biasanya komponen ini menyimpan data pabrik seperti IMEI1. IC Flash Fungsi : Komponen ini sebagai media penyimpanan data pada ponsel yang tidak permanen dalam kata lain dapat diubah atau ditambah dengan data-data yang berada pada komputer. Gejala: • Restart • Tiba-tiba hp mati sendiri • Muncul Contact Service • LCD blank • Mati total • Salah satu data hilang dati menu 7. IC CPU. Gejala: • Mati total 3. Versi program dan tanggal pembuatan. Security Code. IMEI2. Namun untuk ponsel merk Nokia keluaran terbaru data yang terdapat pada komponen ini tidak dapat diubah. Pada block diagram ini.IC Audio. karena sudah ada battery khusus atau arus listrik yang telah dimilikinya.IC Power dll 6 .Block diagram Pembuatan block diagram ini dimaksudkan untuk membatasi lingkup permasalahan yang dibahas dengan mengetahui posisi pokok bahasan pada domain yang lebih luas. dapat dilihat bahwa kerusakan pada handphone terbagi atas dua bagian yakni kerusakan pada hardware dan kerusakan pada software berikut block diagramnya Gambar Block diagram kerusakan Handphone Pada paper ini membahas hanya pada kerusakan hardware dari handphone seperti kerusaan pada komponen Antena Switch. EEPROM (Electrically Erase Programable Read Only Memory) Fungsi : Sebagai tempat penyimpanan data pada ponsel yang dirancang tidak tergantung dengan adanya arus listrik dari ponsel tersebut. Pembahasan 3. Alat ini sama fungsinya dengan hard-disk pada komputer.1.Gejala: • Mati total • UPP Bad Respon 02 • Error data 2 ( Tornado ) • Muncul contact service • Phone restic ( cek IMEI ) 6.

Block diagram berikut ini akan menjelaskan apa saja kerusakan pada hardware.2. Gambar diagram block pada kerusakan Hardware 3.Rule-Based Knowledge Digunakannya teknik representasi pengetahuan berbasis aturan atau rule dikarenakanlebih mudah dipahami oleh knowledge enginer dibandingkan dengan teknik representasi pengetahuan yang lain.Dari data –data kerusakan pada handphone maka berikut representasi pengetahuan dari knowledgebase berbasis rule/aturan sistem pakar pada deteksi kerusakan Handphone kode A1 A2 A3 A4 A5 A6 A7 B1 √ √ √ √ √ B2 √ √ √ B3 √ √ B4 √ √ B5 √ √ √ √ √ B6 √ √ √ √ B7 √ B8 √ B9 √ B10 √ B11 √ √ B12 √ B13 √ B14 √ B15 √ B16 √ Keterangan Gejala: • B1 : mati total • B2 : Restart 7 .Setelah mengetahui posisi area permasalahan yang dibahas dalam domain yang lebih luas. maka dilanjutkan dengan membuat block diagram yang menjelaskan fokus permasalahan yang dibahas.

B5. B6.B14 A1 2 B1. B8.B12. B11.B16 A2 3 B1. B2. B11 A4 5 B1 A5 6 B3. B5. B9.B13 A6 7 B1.• B3 : Signal naik turun • B4 : Tidak ada jaringan • B5 : contact service • B6 : LCD Blank • B7 : Not Charging • B8 : Phone restic ( cek IMEI ) • B9 : Error data 2 ( Tornado ) • B10 : UPP Bad Respon 02 • B11 : Tiba-tiba hp mati sendiri • B12 : Pada saat sinyal tampil hp langsung mati • B13 : Hanya keluar 1 jaringan • B14 : Speaker dan Mic mati • B15 : Insert simcard • B16 : Salah satu data hilang dari menu Keterangan Kerusakan Komponen : • A1 : IC Audio • A2 : IC Flash • A3 : IC Power (CCONT) • A4 : IC CPU • A5 : EEPROM • A6 : Antena switch • A7 : IC UEM Maka diperoleh table rule seperti berikut : THEN Rule IF 1 B3. B2. B15 A3 4 B1.B5. B6. B4. B10 A7 Jika dijabarkan maka berikut rule sistem pakar deteksi kerusakan pada handphone Rule 1 IF Signal naik turun And contact service And LCD blank And Speaker dan mic mati Then IC Audio rusak Rule 2 IF Mati total And Restart And Contact service And LCD blank And Tiba-tiba hp mati sendiri And Salah satu data hilang dari menu Then IC Flash rusak 8 .B5.B7. B4. B5. B6.B2.B6.

Jika gejala B1 memang dialami user.Rule 3 IF Mati total And Restart And Contact service And LCD blank And Not Charging And Insert simcard Then IC Power (CCONT) rusak Rule 4 IF Mati total And Restart And Tidak ada jaringan And contact service And LCD Blank And Tiba-tiba hp mati sendiri Then IC CPU rusak Rule 5 IF Mati total Then EEPROM rusak Rule 6 IF Signal naik turun And Tidak ada jaringan And Pada saat sinyal tampil hp langsung mati And Hanya keluar 1 jaringan Then Antena switch rusak Rule 7 IF Mati total And contact service And Phone restic ( cek IMEI ) And Error data 2 ( Tornado ) And : UPP Bad Respon 02 Then IC UEM rusak 3.data kerusakan handphone maka akan diperoleh gambar tree dibawah. maka gejala B5 akan ditanyakan sebagai pertanyaan selanjutnya. dalam asumsi pilihan adalah Ya. Apabila gejala B5 memang tidak dialami atau jawaban maka akan menampilkan kesimpulan pada rule 5 yakni A5 kerusakan pada komponenEEPROM jika B5 dialami maka akan berlanjut ke pertanyann gejala B6 dan proses-proses di atas akan berlangsung terus menerus hingga didapatkan hasil/kesimpulan dari tiap-tiap percabangan 9 . Pembuatan Tree Pembuatan tree digunakan untuk mempermudah dalam proses penalaran data pada basis pengetahuan menggunakan mesin inferensi.B1 diambil sebagai root karena gejala yang paling banyak dijumpai pada berbagai jenis kerusakankomponen handphone. sebagai root B1 atau mati total. Dari data.3.

Dengan kata lain.yang merupakan • 10 .misalkan kita ingin mengetahui gejala. Dengan kata lain.Mesin inferensi • Forward Chaining. penalarana dimulai dari hipotesis terlebih dahulu. Berikut contoh penelusuran forward pada kerusakan EEPROM yang dimulai dari penulusuran gejala B1 lalu B5 dan memperoleh kesimpulan yakni kerusakan A5 forward dipakai bila keadaan awal lebih sedikit dari tujuan atau kesimpulan Gambar Pelacakan Forward chaining Backward Chaining Pencocokkan fakta atau pernyataan dimulai dari bagian sebelah kanan/bawah (THEN dulu).Gambar Tree data kerusakan Handphone 3.4. Telah dijelaskan sebelumnya bahwa forward chaining merupakan pencocokkan fakta atau pernyataan dimulai dari bagian sebelah kiri (IF dulu). penalaran dimulai dari fakta yakni gejala – gejala kerusakan handphone terlebih dahulu untuk memperoleh kesimpulan berupa kerusakan komponen apa yang dialami pada handphone.gejala apa yang dapat menimbulkan kerusakan pada A5. dan untuk menguji kebenaran hipotesis tersebut dicari fakta-fakta yang ada dalam basis pengetahuan.

Kecerdasan buatan.kesimpulan lalu hasil akhirnya ialah gejala-gejala tersebut yang ditambilkan.U.212-218.(2008).journal teknologi 1. Saran Penulis berharap paper ini dapat dibaca dan dimengerti oleh pembaca. 10 jenis kerusakan hp yang sering terjadi.(2009) .backward dipakai bila keadaan awal lebih banyak dari tujuan atau kesimpulan Gambar pelacakan Backward chaning 4. 6. jika ada kesalahan baik dalam hal isi atau penulisan kami mohon maaf karena kesempurnaan hanya milik Allah SWT dan kesalahan adalah milik kita umat manusia. Bentuk representasi ini terdiri atas premise dan kesimpulan 5.blogspot. [2] [3] Anonim. http://idhaclassroom.(2).html [11 juni 2009] 11 .com/2007/09/15/artikelterbaru/kecerdasan-buatan.(2007) .html [11 juni 2009] Anonim.com/2009/05/10-jenis-kerusakan-hp-yang-sering. Daftar Pustaka [1] Yudatama. http://cesstone.” Sistem Pakar untuk Diagnosis Kerusakan Mesin Mobil Panther Berbasis Mobile”. dan penulis mengharapkan saran dan kritik membangun dari pembaca sehingga penulis dapat memperbaiki paper di kemudian hari. Dengan teknik representasi pengetahuan Rule-Based Knowledge Pengetahuan dapat direpresentasikan dalam suatu bentuk fakta (facts) dan aturan (rules). Kesimpulan Sistem pakar untuk pendeteksian kerusakan pada handphone dapat ditentukan berdasarkan gejala – gejala kurusakan yang muncul .

12 .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->