Peribahasa Bermula Dengan Huruf "A

"
Peribahasa Maknanya

Ada air, adalah ikan.

Ada negeri tentulah ada rakyatnya.

Ada aku dipandang hadap, tiada aku dipandang belakang.

Kasih sayang hanya waktu berhadapan saja, setelah berjauhan lalu dilupakan.

Ada angin, ada pokoknya (= pohonnya).

Segala sesuatu mestilah ada asal mulanya.

Ada bangkai, adalah hering.

Ada perempuan jahat, adalah lelaki jahat yang mengunjunginya.

Ada batang mati, adalah cendawan tumbuh.

Di mana juga kita tinggal, akan ada rezeki kita.

Ada batang, cendawan tumbuh.

Tiap-tiap negeri ada undang-undang dan adat resamnya masing-masing.

Ada beras, taruh dalam padi.

Rahsia hendaklah disimpan baik-baik.

Ada biduk, serempu pula.

Tidak puas dengan apa yang sudah dimiliki.

Ada bukit, ada paya.

Ada baik, ada jahat; ada miskin, ada kaya.

Ada gula, ada semut.

Di tempat orang mudah mendapat rezeki, banyaklah orang berkumpul.

Ada hari, ada nasi.

Asal masih hidup, tentu akan beroleh rezeki.

Ada hujan ada panas, ada hari boleh balas.

Perbuatan jahat itu sewaktu-waktu akan mendapat balasan juga.

Ada jarum hendaklah ada benangnya.

Tiap-tiap suatu itu ada pasangannya.

Ada kerak, ada nasi.

Tiap-tiap suatu kejadian itu tentu ada bekasnya.

Ada laut, ada perampok.

Tiap-tiap suatu itu ada pasangannya.

Ada nasi di balik kerak.

Masih ada sesuatu yang belum diselesaikan atau belum diperhatikan.

Ada nyawa ada rezeki.

Asal masih hidup, tentu akan beroleh rezeki.

Ada padang, ada belalang

Ada negeri tentulah ada rakyatnya.

Ada padi masak, adalah pipit.

Di tempat orang mudah mendapat rezeki, banyaklah orang berkumpul.

Ada padi semua kerja jadi, ada beras semua kerja deras.

Orang yang mampu (= kaya, berilmu) segala maksudnya mudah tercapai.

Ada padi, segala menjadi.

Orang yang mampu (= kaya, berilmu) segala maksudnya mudah tercapai.

Ada pasang surutnya.

Untung dan malang tidak tetap.

Ada persembahan ada kurnia.

Berbuat baik dibalas baik.

Ada rotan , ada duri.

Dalam kesenangan tentu ada kesusahannya.

Ada rupa, ada harga.

Harga barang menurut rupanya (= keadaannya).

Ada sampan hendak berenang.

Sengaja bersusah payah.

Ada seperti tampaknya apung-apung.

Barang yang dihajati telah ada tetapi belum tentu dapat diambil atau dipakai.

Ada sirih hendak makan sepah.

Ada yang baik, hendakkan yang buruk.

Ada tangga hendak memanjat tiang.

Berbuat sesuatu dengan tidak menurut aturan.

Ada ubi ada batas, ada masa boleh balas.

Perbuatan jahat itu sewaktu-waktu akan mendapat balasan juga.

Ada ubi ada talas, ada budi ada balas.

Berbuat baik dibalas baik, berbuat jahat dibalas jahat.

Adat periuk berkerak, adat lesung berdedak . .

Tiap-tiap usaha memerlukan ketabahan dan kerajinan.

Adat pulau limburan pasang. .

Adat hidup ialah bantu-membantu, yang kaya membantu yang miskin dan yang berilmu membantu yang bodoh, yang berkuasa melindungi yang lemah.

Adat sepanjang jalan, cupak sepanjang betung . .

Segala perbuatan ada adat dan peraturannya masing-masing. betung = Sejenis buluh besar.

Banyak bicara. syarak yang mendaki. . sakti. Orang yang berpangkat atau berpengaruh biasanya menjadi tempat tumpuan orang mengadukan halnya. (kapar = kayuan yang hanyut di sungai dan sebagainya.) . Air besar. jatuhnya kepelimbahan. berenang (= berkumbah). Air cucuran atap. Air dalam. Maksud tidak tercapai. . Adat kebiasaan merupakan undang-undang yang berlaku dalam pergaulan dan hukum-hukum agama merupakan undang-undang negeri yang berjalan seiring.).. (kawi = kuat. gula tertumpah pada kanji.) . kumbah = mencuci dalam air. Adat yang kawi. setanggi campurkemenyan . Banyak bercakap tanda tiada berilmu. Air beriak tanda tak dalam. hingga menderita kesusahan sendiri. Agak-agak bertutur malam hari. batu bersibak.) Usaha yang berhasil baik. bercebok. menepi. . pongah masih. sedikit kerja. . Adat tua menahan ragam. Air besar sampan tak hanyut. (kungkang = kera kecil.) . (agung = besar. air dangkal. Mesti selalu beringat-ingat ketika memperkatakan sesuatu. meskipun sedikit. (terenang = tempat air daripada tanah liat.). (sibak = cerai. Sesuatu itu. . Agak lebih daripada agih. Terlampau murah hati atau suka memberi. Adat yang menurun.) Hidup yang tenang dan tenteram. tetapi keangkuhannya masih ada juga. Air dalam terenang. Sesuaikanlah perbelanjaan menurut keadaan penghasilan kita. akan menurut asalnya juga. Kebesaran sudah hilang. Agung susut. Agih-agih kungkang . (menonggok = melonggok. Adat dapat menuju kerendahan dan tidak sanggup menghadapi pergolakan masa. . pelimbahan = tempat air yang kotor. Air dalam karang menonggok. .. menimbun. Orang tua-tua terpaksalah menahan (menderita) berbagai-bagai godaan yang tak menyenangkan hati kerana perbuatan anak cucunya yang tiada berjalan di atas kebenaran. Saudara dan sahabat berpecah-belah apabila timbul perselisihan besar. tetapi syarak menuju ketinggian dan dapat mengatasi segala gerakan yang menentangnya.Adat teluk timbunan kapal (= kapar). pongah = angkuh. syarak yang lazim.

. Air dicencang tiada putus. ikannya jinak. sembiluan = rasa pedih seperti dihiris dengan sembilu. Air di tulang bumbungan. (gedang = besar) Orang yang pendiam itu biasanya berilmu dan dapat melakukan pekerjaan yang besar-besar. Air diminum terasa duri. Memberi nasihat dan ajaran yang sia-sia. nasi dimakan terasasekam . ranting orang dipatah. Negeri yang aman dan teratur. Air gedang menghanyutkan. meskipun sedikit. Dua orang yang bersaudara tidak dapat dipisahkan oleh perselisihan. Berdukacita dengan diam-diam. sehingga tidak enak makan dan minum. orang jahat mencari keuntungan. Berdukacita dengan diam-diam. . . limbat keluar. . .Air di daun keladi (= talas). Air mudik sungai . Air keruh. habis bulan habis gaji. kering. Hendaklah patuh kepada undang-undang negeri yang kita diami. adat orang diturut. semua teluk diranai. Air didih menganak sungai . sehingga tidak enak makan dan minum. Sangat sedih. Air mata jatuh ke dalam. Air mata jatuh ke perut. Orang pemboros berbelanja tanpa perhitungan. . . Hiburan yang sangat mewah. . Air ditetak tiadakan putus. Air jernih. Air orang disauk. akan menurut asalnya juga. . (tohor = dangkal. Air diminum sembiluan. (ranai = jalani (boleh jadi ranahi). . Sangat berhati-hati mengeluarkan wang. . Sesuatu itu.) . Dua orang yang bersaudara tidak dapat dipisahkan oleh perselisihan. Kemegahan dan kemewahan tidak payah diheboh-hebohkan. turunnya ke cucur atap. Air digenggam tiada tiris. Negeri yang huru-hara. Air laut hijau siapa celup? . Penghasilan tidak cukup. Sangat sedih. . rakyatnya berbudi bahasa. Air lalu kubangan tohor. . . .

. Air yang keruh-keruh kerak. Kejahatan dibalas dengan kebaikan. Daripada perkataan dapat dimaklumi niat di dalam hati. takkan mudah kalah dalam perdebatan. takkan pasang selalu dan surut senantiasa. . Jangan ikut campur dalam perselisihan orang bersaudara. singkat. alamat buaya di hulunya. Kebaikan dibalas dengan kejahatan. . sampah ke tepi juga. . Akal sebagai makan nasi lecek. .) . Air susu dibalas dengan air tuba . (keruh-keruh kerak = tiada jernih. Pertolongan yang sedikit tidak dapat meringankan beban kesengsaraan yang besar. Akan dijadikan tabuh.. kita akan tersisih ke tepi. (merakut = memasang jaring. jangan disangka tiada berbuaya . Orang yang diam jangan disangka pengecut. Air tuba dibalas dengan air susu . tanah seketul digunungkan. air pasang ia tersangkut. Orang yang pandai. berlebih. sayak yang landai. Air surut kapar hilir bersama. Orang yang pendiam itu biasanya berilmu dan dapat melakukan pekerjaan yang besar-besar. ditinggalkan. . Air yang tenang. Nasib manusia tidak dapat ditentukan. runding (= fikiran) tak sekali tiba. . Akal tak sekali datang. takkan dapat menghilangkan masinnya. . . Air tawar secawan dituangkan ke dalam laut. Air sama air menjadi satu. apabila mereka berbaik kembali. Air setitik dilautkan.) Segala sesuatu berlaku dengan adil dan benar. Ilmu pengetahuan yang serba tanggung. Akal labah-labah . . . Orang jahat yang suka menipu orang. (sayak = tempurung kelapa . .).Air pun ada pasang surutnya. Segala sesuatu tidak selesai sekali gus melainkan beransur-ansur. Di dalam usaha yang tidak menguntungkan. dan apabila usaha itu berhasil. Air tenang menghanyutkan. di gua buruk suka merakut. Fikiran seperti anak-anak. akan dijadikangendang . . Air yang jernih. Membesar-besarkan perkara yang kecil. diajak bersama-sama. Akal akar berpulas tak patah.

) . Akan surut. Biar bagaimanapun diharapkan. Akar terjumbai tempat siamang berpegang (= bergantung). Alah pinta dibuat sempena. menang memakai. Tidak berpihak ke mana-mana dalam sesuatu perlawanan. . Tidak menepati janji dan menentang balik orang yang diberinya janji itu. Akik disangka batu. . bersorak boleh. Apabila telah biasa melakukannya. tetapi dapat lama dipakai. Alah menang tak tahu. surat 'lah hilang.Akan memikul tiada berbahu. . (merih = pembuluh nafas. . Akan mengaji. Aku alah. Hadiah kepada orang yang berjasa.). Tidak mahu mengaku kalah. menegun = berhenti sebentar. air 'lah besar.) . kelibat = tabiat. . pengalaman praktis lebih baik daripada teori.) . maksudnya ketahuan. cungkil merih akan pembayar. Akan pembasuh kaki (= tangan). (olah = tingkah laku. Daripada keterangan. guru 'lah mati. (akik = Sejenis batu berwarna. (jumbai = rumbai. Alah bisa. (benalu = tumbuh-tumbuhan yang tumbuh di pohon lain. dahan mengajur tempat tupai menegun. kalau bukan hak tidaklah diperoleh. . . Aku alah engkaulah menang. .) Alah membeli. akan menjunjung kepala luncung. engkau tak menang. kelibatmu sudah kutahu. orang dapat mengetahui salah atau benarnya perbuatan seseorang. Tiada berdaya mengerjakan sesuatu pekerjaan. Sesuatu yang menghina. Kekalahan yang belum memuaskan hati kepada pihak yang kalah. tegal) biasa. . bertimbang enggan. Orang bodoh yang tak mahu mengakui kekalahannya. Kerana tingkah laku. akan bertanya. Dalam keadaan yang serba salah. jalan 'lah semak. Dalam keadaan yang serba salah. maka tiada terasa lagi kesukarannya. kerana tiada berilmu atau tidak berwang. akan lalu. . Orang yang lama dialahkan oleh orang yang baru. Alah di rumpun betung . Aku nampak olah (= olak). Alah mahu. Alah limau oleh benalu. Barang yang baik memang mahal. oleh (= kerana. . .

Anak anjing takkan menjadi anak musang jebat. menang sorak. Alang berjawab. tetapi masih tetap tinggi juga cakapnya. Sesuatu yang baik disangka buruk. pekerjaan yang sia-sia. sia-sia hutang tumbuh. (amak = terlalu banyak. . Dilakukan menurut adat yang biasa. biar sampai ke pangkal lengan. Alang-alang menyeluk pekasam. (alang-alang = tanggung-tanggung. Alang-alang berminyak. hadiah.) . . buangkan ampas. (Amra = Sejenis mangga. Banyak tabiat. Berbuat sesuatu jangan kepalang tanggung. biarlah hitam.) Ambil pati.) .Alah sabung. perut kenyang pengajaran (= pemanja) datang. Gelisah resah. Alpa negeri alah. Amra disangka kedondong . jahat dibalas dengan jahat. Alur bertempuh. Amak berlela. Orang yang tidak berilmu tidaklah mungkin mendapat kedudukan baik. hanya kerana melihat rupanya sama dengan yang buruk. banyak olehnya.). Hanya orang yang alim saja yang boleh membuat hukum syarak . amak berupa. . . jalan berturut. Alangkan baik (= elok) berbini tua. menjijikkan. tepuk berbalas. hadiah. Alpa dan lalai mengakibatkan bencana. Alim biasa menghukum syarak . Alim bagai katak di tepi air.) . . . Tak mungkin dilakukan. yang tak baik dibuang. Baik dibalas dengan baik. . Kalau sudah terlanjur jahat. Berbuat sesuatu jangan kepalang tanggung. biar licin. Biarpun kalah. Baik dibalas dengan baik. Yang baik dipakai. . . Orangnya alim (banyak ilmu) tetapi dia sendiri tidak mendapat faedah daripada ilmunya itu. . Alang-alang berdakwat . . jahat dibalas dengan jahat. . . . Orang beristeri tua biasanya beroleh kesenangan kerana disayangi oleh isterinya. (alang = pemberian. Alu pencungkil duri.. Alang dijawat. Anak ayam kebasahan bulu. biarlah diperoleh hasil daripadanya. tepuk dibalas. (alang = pemberian.

Urusan sendiri ditinggalkan kerana mementingkan urusan orang lain. Urusan sendiri ditinggalkan kerana mementingkan urusan orang lain. Hendak mengajar orang yang sudah ahli. Anak kera di hutan disusu i. . . . Orang yang berani takkan penakut. . . Anak kandung ditimang-timang. Anak kuda bulu kasap. Anak kambing takkan menjadi anak harimau. . menantu molek. Sangat berbahagia.Anak badak dihambat-hambat. . Anak baik. Anak harimau diajar makan daging. anak sendiri di rumah kekeringan. lambat-laun akan ditentang oleh isterinya. atau rakyat sendiri lebih diutamakan daripada orang dagang. Anak harimau takkan menjadi anak kambing]. Jikalau tahu membuat sesuatu kerja. Urusan sendiri ditinggalkan kerana mementingkan urusan orang lain. . hendaklah tahu menyimpan rahsianya. Anak harimau jangan diajak bertampar. beruk di hutan disusukan. Anak kucing menjadi harimau. anak sendiri di rumah kebuluran. Jangan mencari musuh dengan orang yang lebih kuat dan lebih persediaan alat senjatanya. atau rakyat biasa menjabat pangkat tinggi dalam pemerintahan. bulu Anak kunci jahat. Orang yang pengecut tetap pengecut. Anak dipangku dilepaskan. Sengaja mencari bahaya (kesukaran dan sebagainya). tahu makan tahu simpan. . Anak di riba diletakkan. Anak monyet di hutan disusu i. peti derhaka. . kera di hutan disusu i. Anak ikan dimakan ikan. Kaum keluarga sendiri dilebihkan daripada orang asing. Orang yang zalim diberi perangsang untuk membuat aniaya. Anak harimau jangan dibela pelihara. Orang miskin menjadi kaya. . Anak muda yang riang gembira. . Anak kera hendak diajar memanjat. ingat-ingat kukunya. . Suami yang jahat. . . Urusan sendiri ditinggalkan kerana mementingkan urusan orang lain. . anak tiriditengkingtengking. . . Jangan berbuat baik dengan orang yang suka berbuat jahat.

Angkat batang keluar cacing gelang-gelang. Perkara yang amat sulit. Berpenat-penat mengerjakan pekerjaan orang yang tinggal terbengkalai. (malim = ahli agama. Lain di mulut. atau rakyat sendiri lebih diutamakan daripada orang dagang. Angan lalu. semisal. Angin berputar. . Lain di mulut. kelak akan tersiar juga. tetapi buruk sikapnya. tetapi suatu faedah pun tidak diperoleh daripadanya. Sangat berbahagia. Anak seorang. geleng mahu. Kaum keluarga sendiri dilebihkan daripada orang asing. . Sesuatu hal yang banyak halangannya. anak tiri dibengkeng. Berita-berita yang buruk tak dapat disembunyikan. lain di hati. kami tahu. penaka tidak. (bersiru = beralih tujuan. Mempunyai barang hanya sebuah saja. (penaka = boleh dipandang sebagai. lain di hati. Anak seorang. Angan-angan mengikat tubuh. Perkara yang amat sulit. . Angan-angan menerawang langit. Anak sungai lagi berubah. kemahuan ada tetapi tidak berdaya. Sudah tahu akan niat seseorang. Anak sendiri disayang.) Angin bersiru. Angin tak dapat ditangkap. menantu malim. anak orang juga. Pendirian yang tidak tetap. Baik rupanya. Selalu mencita-citakan segala sesuatu yang tinggi. unjuk tidak diberikan.) . Angguk enggan. . Besusah hati kerana memikirkan perkara yang bukan-bukan. ombak bersabung. inikan pula hati orang. Angkuh terbawa. tampan tertinggal.). faham tertumbuk. geleng ia. Anggup-anggip bagai rumput di tengah jalan.Anak orang. . Kalau bukan hak kita tidaklah ada gunanya. seumpama. (anggup-anggip = terkulai-kulai.) Hidup yang serba susah. Angguk enggan. ombak bersabung. Angin bersiru. asap tak dapat digenggam.

Anjing ditepuk menjungkit ekor. Anjing diberi makan nasi takkan kenyang. Orang yang tamak. tidak makan atau menjilat. Buruk baik anak sendiri juga. tentu tidak akan binasa kebaikannya. tentulah perbuatannya itu sia-sia saja. Anjing dengan tahi. Mendapat kesusahan besar sehingga tak tentu tingkah lakunya. berulang juga ia ke tempat bangkai yang banyak tulang. biarpun diberi kesenangan. Anjur surut bak bertanam. takkan runtuh. Bertemu lawan yang sepadan. sekalipun dikata-katai. namun ia tidak akan malu. Orang hina apabila dihormati. namun kalau mendapat kesempatan akan diulangnya juga perbuatan jahatnya itu. raja kepada kita. Pergi atau menghindar kerana malu dan sebagainya. Anjing itu. Anjing menyalak di ekor (= dipanjat) gajah. nescaya berulang-ulang juga ia ke tempat najis. sekali-sekala teringat juga akan mengulangnya lagi. Anjing bercawat ekor. Anjing biasa makan tahi. Anjing kepada orang. meskipun dirantai dengan rantai emas. Anjing menyalak bukit.Angus (hangus) tiada berapi. Anjing itu. meminta pertolongan ke sana ke mari. berani sama berani. tetapi mencium ada juga. Menderita kesusahan kerana kematian atau kehilangan kekasih. sombonglah jadinya. Anjing tiada bercawat ekor. Orang lemah (hina) mencuba hendak melawan orang yang berkuasa. Sesuatu yang hina dan tiada berguna. Sia-sia memberi basihat yang baik kepada orang jahat. Orang yang biasa berbuat jahat. karam tiada berair. Tipu muslimat dal . babi berani. jika tak makan mencium ada juga. Orang jahat. kalau dipukul sekalipun. Orang baik yang dicela oleh orang jahat. keras sama keras. Anjing terpanggang ekor. Orang yang biasa berbuat jahat. Anjing galak. sekali-sekala teringat juga akan mengulangnya lagi.

bingung. Bagai berkain tiga hasta. Bagai ayam dimakan (= kena) tungau. Menyerahkan diri kepada nasib. Berbaring dan bermalas-malas saja di rumah orang lain. Bagai anak dara mabuk andam. sangat sombong. (mengarang telur = hampir bertelur. Satu sama lain bertolong-tolongan. Bagai belacan dikerat dua: yang pergi busuk. Lemah dan lesu tanpa penyakit. Seseorang yang cakapnya tinggi tetapi keluarganya dalam (tombong = sombong. sangat gelisah (lampok = onggok padi sesudah disabit. Orang yang sangat benci oleh masyarakat.) Bagai ayam mengeram telur. (nangui = Babi kecil yang banyak anaknya. Bagai aur bergantung ke tebing. Mudah menimbulkan sesuatu hal yang tak baik kalau diperdekatkan. Bagai ara hanyut. Serba tak cukup (miskin). Badan sudah dua senyawa. merah muka seseorang. Cepat sekali. Badan boleh dimiliki. Bagai ayam mengarang telur. Bagai ayam yang terkecundang.) Bagai bajak wangkang makan diangkat. Bagai ayam mabuk tahi. Banyak sekali. kokok berderai-derai. Tidak dapat berbuat apa-apa. hatinya bebas lepas. Sangat ketakutan. (andam = anak rambut di dahi. malu dan sebagainya. limpap.) Bagai balak terendam. tetapi dengan mudah Badak makan anak. Bagai ayam naik ke surau. bajak = perompak. dimakan mati bapa. ekor bergelumang tahi. Berkawan dengan orang yang jahat. menggunakannya. Orang yang selalu cemburu. sangat gembira. meminta pertolongan ke sana ke mari. Bagai bertanak di kuali. Bertamu ke rumah orang yang tidak memberi jamu apa-apa. kerana orang lebih mengutamakan harta-benda. Bagai ayam si tombong. usaha Bagai air daun talas (= keladi). kasih ibu sama rata. Tinggi dan kurus. Peri keelokan. Tidak tetap pendirian. (malakamo adalah sejenis buah yang sama ada dimakan atau tidak akan Babi merasa gulai.) (Peribahasa lain yang sama makna: Anjing terpanggang ekor). kasih saudara sama ada. Bagai beliung dengan asahan. Bagai air mencari jenisnya. Orang yang tak pernah masuk majlis. Seseorang mendapat kesusahan dan orang lain serba salah untuk Bagai ayam lepas bertaji. Berusaha untuk mencari ilmu dengan tidak berhenti-henti. Seruan yang tidak diendahkan orang. (kena kepala = kena lempar). (digetir = dicubit. Perkara yang mendatangkan aib kepada kedua-dua belah pihak. Bagai ayam disambar [helang|elang]]. Bagai anjing buruk kepala.) kelakuannya. Sudah sehidup semati. menolongnya. tidak Menghadapi sesuatu masalah yang sangat sulit. selalu berubah-ubah. Peri keelokan. (denai = jejak binatang besar di hutan.Peribahasa Bermula Dengan Huruf "B" Peribahasa Yang Bermula Dengan Huruf "B" Maknanya Menyimpan rahsia yang telah diketahui umum. Bagaimana sekalipun orang berkasih-kasihan. Bagai ayam dibawa ke lampok. Pucat dan kuning kerana menghidap penyakit. Bagai aur di atas bukit. merah muka seseorang. Sangat gembira. Bagai bertandang ke rumah janda. Bagai anjing tersepit di pagar. Pucat lesi dan tidak berdaya sebab sakit dan kurang darah. Bagai api dengan rabuk. pemalas dan pengotor. Tidak pernah berpisah. Kurus sekali. wangkang = perahu besar. Bagai belut digetir (= diketil) ekor. Bertamu ke rumah orang yang tidak memberi jamu apa-apa. Bagai bertemu (= makan) buah si malakamo. Orang gemuk yang malas bergerak. dengan tidak mengenal jerih payah. dalam keadaan yang dimakan mati ibu. bagai tebing bergantung ke aur. Bagai anjing beranak enam. Anak perempuan yang tiada malu. Terlalu murah hati sehingga binasa kerananya. Bagai air itik ke batu. yang tinggal hanyir. serba salah.) Bagai anak sepat ketohoran. Bagai anak nangui. Mendapat kesusahan besar sehingga tak tentu tingkah lakunya. tetapi bapa menokok harta yang ada.) kemelaratan. Bagai anjing melintang denai. Peribahasa . tetapi singgah-singgah di jalan. (bajak wangkang = tenggala yang selalu mesti diangkat-angkat waktu Orang yang gemar dipuji. Bagai bersahabat dengan ular bisa. Bagai bersumur di tepi rawa.) Bagai anak dara sudah berlaki. Tidak terus berjalan ke tempat tujuan. hati tiada boleh dimiliki. juga dapat diceraikan. (kecundang = kalah. kasih sahabat sama binasa. Mati tanpa sakit. Bagai berseru di padang pasir. emas perak tiada bersaudara.) Bagai belut diregang. Badan bersaudara. kasih Walaupun orang-orang lemah itu di bawah kuasa orang kuat. Kiasan kepada orang yang membuang anaknya sendiri kerana takut Bacang dibungkus tentu baunya keluar juga. Memberi nasihat dan ajaran yang sia-sia.

Pemberian yang tidak berfaedah. Berjalan lambat dan lamban (perempuan atau orang yang gemuk). Melonjak-lonjak kegirangan kerana mendapat untung.) Bagai gelegar buluh. Bagai cembul dapat tutupnya. (putus tunggal = petir yang sangat keras bunyinya. (galah = tombak atau lembing. bertandang dan sebagainya. (keluan = tali yang dicucukkan pada hidung (lembu dan kerbau). Perempuan hodoh berpakaian bagus. Kehebatan langkah seseorang pendekar. malu dan sebagainya).) Bagai jawi makan. Perempuan cantik yang keluar dari rumahnya kerana hendak berjalan.) Bagai dulang dengan tudung saji. Menggigil keras. Tiap-tiap perbuatan itu dirundingkan masak-masak sebelum dikerjakan. Bagai emak mandul baru beranak. Banyak cakapnya dan sebagainya kerana mendapat kesenangan. Bagai harimau beranak muda. Cinta kasih yang tidak berbalas.) Bagai gelombang dua belas. Sesuai benar. Bagai jempuk kesiangan hari. Bagai duri dalam daging. tiada sedar dirinya dibodohi orang. Rajin dan bersungguh-sungguh. Orang lemah di bawah kuasa orang kuat. Hendak menghilangkan kejahatan dirinya. dikemudiankan dia menanduk. Kecantikan wajah seseorang wanita. Bagai gagak menggonggong telur.) Bagai inai dengan kuku. Bagai geluk tinggal di air.) Bagai budak menyapu hingus. Bagai dakwat dengan kertas. Perkara yang semakin kusut dan susah menyelesaikannya. (di air = di tempat mandi. Bagai jelongak kerbau rampung. Sangat marah. Pekerjaan atau kejadian yang payah benar hendak disembunyikan. Bunyi jatuh yang kuat. Beroleh malu dalam sesuatu majlis. Tiada semuafakat dalam sesuatu perbincangan. Pedih sekali rasa hatinya. Dalam keadaan yang sangat terbatas. Bagai bunyi cempedak jatuh. selalu berkeluh-kesah. Menurut dengan tidak membantah. Pandai menyembunyikan rahsia. orang-orang yang mengutip hasil daripada pekerjaan-pekerjaan maksiat. Bagai getah dibawa ke semak. . (geluk = timba daripada tempurung kelapa. Dialahkan oleh orang yang bodoh. Tidak tenang. (belang puntung = merah kehitam-hitaman. Orang perempuan yang terlalu bengis. Bagai dirahap kain basah.mendatangkan kesusahan (sebagai perumpamaan sahaja) Bagai bertepuk sebelah tangan. Bagai kacang direndang. sangat cocok. Kebingungan. (gelegar = bunyi bergemuruh. Bagai gadis jolong menumbuk. Bagai kacang direbus satu. Selalu dalam kekhuatiran. Bagai empedu lekat di hati. Bagai bulan penuh mengambang di kaki awan. Bagai dekan di bawah pangkal buluh. sekul = mangkuk yang diperbuat daripada tempurung kelapa. Bagai itik pulang petang.) Bagai jawi ditarik keluan. (buah keras = kemiri. Sesuatu hal yang selalu terasa tidak menyenangkan hati. Sangat karib (tentang orang bersahabat atau orang berkasih-kasihan). dimamah dulu baru ditelan. termenung-menung.) Bagai cacing kena air panas. Ramai (= riuh) sekali. Sangat gelisah kerana tidak bebas. (tuar = lukah. Bagai gulai lengkitang. Bagai biawak mengulangi bangkai. Bagai buntal kembung. jawi = lembu. Sesuai benar.) Bagai bunyi siamang kenyang. (dekan = ulat yang makan buluh. Bagai jawi belang puntung: didahulukan dia menyepak. Bagai besi dengan penempa. Bagai galah dijual. Anak-anak yang subur tubuhnya. Bagai buah keras di dalam sekul. Orang bodoh yang tidak dapat diajak berunding. Girang yang amat sangat. Bagai bunyi orang dikoyak harimau. selalu gelisah (kerana susah. Sangat karib (tentang orang bersahabat atau orang berkasih-kasihan). lekas besar dan tinggi.) Bagai hantu makan dedak. Orang bodoh yang sombong. Bagai diikat dengan sehasta tali. Orang yang melarat hanya mengharap bantuan orang. Bercerai untuk selama-lamanya. Bagai cacing gila. Bersungut-sungut dengan tiada tentu sebabnya. Tak pernah bercerai. Terlalu miskin. Bagai bulan empat belas. (rahap = bungkus. (ilak = ukuran untuk menentukan lebar kain yang akan ditenun.) Bagai ditembak putus tunggal. Bagai enau di dalam belukar. tetapi kebaikan yang ada padanya pun lenyap pula. kerana sakit atau susah. Dingin sejuk sekujur badan kerana mendengar khabar atau melihat kejadian yang sedih dan ngeri. Bercakap dalam keadaan tergopoh-gopoh.) Bagai ikan lampam di ulak jamban.) Bagai diurap dengan daun katang-katang. Menggeliang-geliut (kerana kesakitan dan sebagainya).) Bagai gembala diberi keris. (cacing gila = cacing yang berputar-putar bila disentuh. Berteriak-teriak atau melolong dengan kuat. Bagai ilak bercerai dengan benang. (katang-katang = Sejenis tumbuhtumbuhan di tepi laut. Bagai dihiris dengan sembilu. melepaskan pucuk masing-masing. Bagai bunyi perempuan di air. Bodoh dan sombong. Bagai jawi terkurung siang. Tidak tetap keadaannya. Bagai haruan di dalam tuar.) Bagai denai gajah lalu. kalah judi. kasih sayang yang terlalu amat. (lengkitang = siput. Bercakap besar.getahnya sangat menggatalkan.) Bagai berumah di tepi tebing. (ipuh = racun. Lelaki yang suka pergi ke tempat perempuan jahat. Perempuan yang suka berpergian. Bagai galah di tengah arus. Bagai beruk kena ipuh.

Peribahasa Bermula Dengan Huruf "C" dan "D" Peribahasa Yang Bermula Dengan Huruf "C" dan "D" Maknanya Orang kecil hendak menyama-nyamai orang besarCacing hendak menjadi naga. Besar bualannya dan suka membuka rahsia orang. Berlebih-lebihan daripada hal yang sebenarnya. dirinya ataupun kehormatan orang lain di jalan-jalan raya. Cekur jerangau belum habis lagi. lama-lama bercantum juga. calak-calak = lampas. (cakak = kelahi. . padahal miskin. Nasib yang malang. Cembul dengan tutupnya. Mencari yang baik. (cekarau = sejenis tumbuhan di air yang besar lubang batangnya. Cakapan sejengkel dibawa sehasta. belum ada pengalaman. Orang-orang muda yang tiada memelihara kehormatan Campak baju nampak kurap seperti anak kacang hantu. Celaka tiga belas. Campak bunga dibalas dengan campak tahi. Cemperling nak jadi bayu. Belum dewasa sudah hendak melawan orang tua. Cakapnya seperti orang kaya. Cakapnya saja yang besar tetapi tidak ada satu pun Cakap berdegar-degar. silat teringat. Sesuai benar. orang yang berkuasa dapat dialahkan oleh orang yang lemah. Mendedahkan keburukan diri sendiri. sementara belum Calak-calak ganti asah. mendapat yang buruk. tahi tersangkut di gelegar. pelit. lapuk berteduh. menanti tukang belum datang. Cekarau besar liang. Cakap berlauk-lauk makan dengan sambal lada. (cekel = kikir. Orang kecil hendak menyama-nyamai orang besarbesar.) Peribahasa Cekel berhabis. Canggung seperti antan dicungkilkan duri (= gigi). Orang hina menjadi orang mulia. sekadar untuk mencukupi keperluan saja. Dipakai untuk sementara waktu saja.) sungutan. Malang sekali. Melakukan sesuatu pekerjaan yang bukan sepatutnya. besar. Perkara sudah selesai. Kebaikan dibalas dengan kejahatan. Cacing menjadi ular naga. Belum dewasa sudah hendak melawan orang tua. Anak orang bangsawan diperisteri oleh orang Cacing menelan naga. Cari umbut kena buku. Campak baju nampak kurap. barulah terdengar keterangan atau Cakak sudah. kebanyakan. padi masak makan ke hutan. Celaka ayam. pekerjaan yang dilakukan olehnya. Perselisihan sesama keluarga itu akhirnya akan berbaik Carik-carik bulu ayam.) Biarpun kikir namun harta akan habis juga akhirnya atau hilang percuma saja. kembali. (bayu = sejenis burung asmara dalam dongengan. ada yang lebih baik. belum ada pengalaman.) Cekur jerangau ada lagi di ubun-ubun.

(sikikih = sejenis enggang. turus) negeri.) Condong yang akan menimpa. (puar = tumbuhan-tumbuhan hutan. paha kiri pun merasa juga. Sekali jalan. Cubit paha sendiri dulu. Biarpun cerdik atau bodoh orang besar-besar itu tetapi orang kecil-kecil juga yang selalu menanggung rugi. Telah lama adat berdiri tentang tiap-tiap pekerjaan. maka tangan dan kaki serta mulut dapat menimbulkan kesusahan.) Jika seseorang itu menyusahkan kaum keluarganya sendiri maka ia pun akan merasa susah juga. Cium tapak tangan.) Condong puar ke uratnya. Putusan yang mengikat. mumbang = putik kelapa Cubit paha kanan. Gadis yang elok dan hartawan takkan sejodoh dengan orang yang miskin dan hodoh. Pengetahuan (fikiran) seseorang itu tidak dapat diduga. Memberi pertolongan (kewangan. Lihat diri sendiri terlebih dulu sebelum mencela orang lain. lemah dianduh. Cupak sudah tertegak. Tiap-tiap orang lebih suka kepada keluarganya sendiri daripada kepada orang lain. Cengkeling bagai ular dipukul (= dipalu). jika tumbuhan sunting Kerjakan terus walaupun kurang berharga. Pekerjaan yang lambat mendatangkan hasil yang baik.) Perselisihan sesama keluarga itu akhirnya akan berbaik kembali. Aturan yang masih tetap berlakulah yang diturut. Dada manusia tidak dapat diselam. barangkali (= suri. Cencang terdadik jadi ukir. Undang-undang sesebuah negeri itu menurut keadaan pemerintahnya.) Cerdik perempuan meleburkan. (ditumpil = ditunjang. jimat masa sedikit. Cencang dua segeragai. (geragai = pengait untuk menangkap buaya. suri sudah terkembang (=terentang). Cuba-cuba menanam mumbang. Cupak tegak yang diisi. Kesalahan yang tiada disengajakan. rebah yang akan menegakkan. Cincin emas takkan tampan bermata kaca. cepat mulut terkatakan. Menuruti orang yang belum panjang fikirannya itu acap kali mendatangkan kesusahan. ada juga hasilnya kelak. Cerita daripada orang lain yang diceritakannya. dangkal berjingkat. Pemimpin yang akan membantu atau menjaga rakyatnya jika ada kesusahan yang menimpa rakyatnya itu. Melakukan sesuatu pekerjaan yang merugikan diri sendiri. Cepat tangan terjembakan.) Cepat kaki ringan tangan. Cupak berkeesaan. Jika kurang fikir atau kurang hemat dalam sesuatu perbuatan. (dagangan bersambut = barang amanah. berbaukah atau tidak? Condong ditumpil. Menggunakan harta benda tuannya. biang tembuk. cepat kaki terlangkahkan. . condong manusia kepada bangsanya. Cik puan melangkah ular tak lepas. Perbuatan yang sangat membahayakan. Pandang pada diri sendiri dulu. bingung sikikih. baru cubit paha orang lain. Selalu berhati-hati dalam membelanjakan (menggunakan) sesuatu. Keadilan hukum baru bisa (boleh) diperoleh apabila sudah cukup keterangan atau pemeriksaannya. Cerdik bagai ekor kerbau. Condong yang akan menongkat. pengetahuan murid menurut ajaran gurunya. Penghasilan yang sedikit itu dipada-padakan. Cerdik elang. Corak kain mengikut kehendak penenunnya. Cermat masa banyak. fikiran dan sebagainya) kepada orang-orang yang di dalam kesusahan. lamun murai terkecoh juga. (suri = pemidangan pada perkakas tenun. (cengkeling = berbelit-belit. Dagangan bersambut yang dijualnya. (terdadek = tersesat. saudagar muda menghutangkan. tetapi mendatangkan kebaikan. pancung abu tak berbekas.) Dahan pembaji batang. Cencang putus.) Cencaru makan petang. dua tiga pekerjaan selesai. Dalam berselam. Rajin dan giat. sebelum memandang pada orang lain. Gerak-geri perempuan yang lemah lembut. kecil sedikit. Geliang-geliut kerana kesakitan.Cencang air tidak putus.

orang yang datang atau pergi hendaklah memberitahu. Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah. Dari ajung (= jung) turun ke sampan. Tetamu yang tidak penting. tak akan mengalir air yang Daripada sifat yang mulia. kemudian kahwin dengan [perempuan]] yang lebih jahat lagi. Pengetahuan (fikiran) seseorang itu tidak dapat diduga. Tentang penyakit. Daripada kelakuan (perkataan) dapat dikenal asal Daun mengenalkan pohonnya. Kalau segan bertanya tentulah timbul salah faham. pergi pun harus dengan baik pula. Terlalu miskin. Dalam menyelam. Dalam menunduk dia menyonggeng. Datang seperti ribut. Dalam rumah membuat rumah. dalam hati siapa tahu. Daun keladi dimandikan.) sendiri membantah. jatuh dalam kesukaran yang lebih besar. pulang tampak punggung. yang baik. Dari telaga yang keruh. mati bertimbun bunga. Dalam sudah keajukan. Perselisihan antara kaum keluarga atau suami isteri yang . Datang dengan baik. Dapat harta timbul. Degar-degar merapati.) seseorang. berguna tinggal yang tak berguna terbuang. Datang tiada dijemput. Dapur tidak berasap. lari ke duri. Dapat tebu rebah. Datar bak lantai papan. yang juga. baiklah ada. Dari semak ke belukar. meninggalkan sesuatu yang buruk. Datang tampak muka. Darah setampuk pinang. buahnya jatuh ke pangkal pengetahuannya sekalipun. Belum berpengalaman. Bernasib baik. pulang tak berhantar. mendapat yang buruk pula. tak akan mengalir air yang Daripada tabiat yang jahat tak akan lahir budi bahasa jernih. pergi pun harus dengan baik pula. Telah diketahui benar-benar tujuan atau maksud (ajuk = duga. tetapi hatinya (songgeng (menyonggeng) = tonggeng. Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah. getah jatuh ke perdu juga. orang yang datang atau pergi hendaklah memberitahu. (kalang = galang. Menghindarkan diri daripada kesukaran yang kecil. Daripada hidup bercermin bangkai. Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah. Tiada sama kasih kepada anak sendiri dengan kasih Daun 'lah melayang. Sangat sedikit. Datang tak berjemput. salah hemat Tentang penyakit.Dalam dua tengah tiga. Lahirnya dia menerima dengan baik. Keputusan yang sangat adil. berkalang tanah. kalau dekat diangkat mata. kepada anak saudara. yang kasar. Mencari keuntungan atas ongkos orang lain. daripada tidak Sedikit pun cukuplah daripada tiada langsung. Dari telaga yang jernih. Memberi nasihat dan ajaran yang sia-sia. tak akan lahir budi bahasa keruh. kita diangkut. Dalam laut boleh diduga. Umpat dan caci kerana kelakuan yang tidak senonoh. pergi seperti semut. usulnya. Datang dengan baik. Dapat harta karun. akan ketahuan juga. Dari lecah. Penghasilan yang sedikit itu dipada-padakan.) Daripada hidup bergelumang (= berlumur) tahi. dangkal sudah keseberangan. Dapat durian runtuh. pergi nampak belakang. Daripada segenggam jadi segantang. Datang nampak muka. Dari jauh diangkat telunjuk. Diturunkan pangkat. Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah. kepada anak saudara. Daun nipah dikatakan daun labu. Orang yang tiada berbudi pekerti jika banyak Daunnya jatuh melayang. Daripada cempedak baiklah nangka. Dapat kijang teruit. baik Lebih baik mati daripada menanggung malu. cetek bertimba. Tidak jujur. dihalau dia berpaut. Tiada sama kasih kepada anak sendiri dengan kasih Daun dapat dilayangkan. licin bak dinding cermin. Menceraikan isteri yang jahat. Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah. Dapat dihitung (= dibilang) dengan jari. lebih baik mati Lebih baik mati daripada menanggung malu. buah jatuh ke perdu juga.

Menghadapi seseorang yang kita kasihi. Di luar merah di dalam pahit. pekerjaan sendiri disia-siakan. Lahirnya baik. Terlalu cepat. di situ burung banyak tampil. sj alat bunyi-bunyian (sptgendang kecil) yg digu . Di belakang ia menendang kita. di situ pula banyak orang Di mana buah masak. Di mana ada gadis. (kelintung (kelentong) = genta kayu. Di luar berkilat di dalam berongga. (berkampuh ijuk = bertudung atau berselimut ijuk. Di hulu keruh di hilir pun tentu keruh juga. Deras datang dalam kena. Di bawah kekuasaan orang. di sana (= di situ) Hendaklah menurut adat dan aturan tempat yang kita langit dijunjung. Di lurah maka hendak angin. di situlah pencuri Di mana kayu bengkok. jauh dapat ditunjuk. Kerana mendengarkan manis tutur kata orang. Seseorang yang mendapat kehinaan. Adat yang tak boleh ditinggalkan.) Di bawah lantai nan tiris. di situ cendawan tumbuh. Sesuatu pekerjaan itu hendaklah difikirkan sendiri masak-masak sebelum dikerjakan dan jangan sekali-kali mendengar cakap orang. di darat kerapatan. Menderita kemalangan terus-menerus. dengar cakap orang. Di bawah ketiak orang. di bukit orang yang hanyut. Dendang menggonggong telur. merasa dirinya rendah sekali. Di mana api padam. orang yang bodoh mudah kena tipu.) Dek sukar berkampuh ijuk. Lahirnya baik. makan buah beluluk. Dengarkan cerita burung. Di mana bunga kembang. Di mana timbul perkara di situlah diselesaikan.) makin merapatkan perhubungan. yang menyebabkan kita menjadi serba-salah. Destar habis.) Dekat dapat ditunjal. diami. di situlah tembikar Di mana mati di situlah dikuburkan. Lahirnya baik. siapa lengah akan mendapat bencana. walaupun hidup melarat. Berkehendakkan sesuatu tidak pada tempatnya. [Perempuan]] hodoh berpakaian bagus. anak dipangku dilepaskan. Sesuatu yang kita inginkan tetapi tiada berdaya untuk mengambilnya. Di mana kapak jatuh. (mengeting = memotong urat keting. terjun masuk lubuk. Tempat yang tidak dijaga baik-baik. batinnya jahat. Pekerjaan yang terburu-buru itu kelak akan mendatangkan kerugian. Orang yang tiada bersalah menerima hukuman. Di mana timbul perkara di situlah diselesaikan. di situ baji makan. di situ ada anak-anak muda. Dekat tak tercapai. Kekuatan di laut bergantung kepada angkatan perang. jauh tak berantara. batinnya jahat. di situ kumbang banyak. kekuatan di darat bergantung kepada persatuan. Di luar bagai madu. Deras seperti anak panah. di sanalah musang meniti. nan adat diturut juga. batinnya jahat.(degar-degar = bunyi kayu dipukul. Dengan kartu terbuka. Dengan terus terang. di situlah (= di sanalah) puntung tercampak. Di mana kelintung berbunyi. (di bawah lancung = di bawah barang yang palsu. di situ kerbau tinggal diam. Di bawah lancung nan tiris. tinggal. Di mana bumi (= tanah) dipijak. di bukit maka hendak air. jika di tengah ia berpusing ligat pula. Di laut angkatan. bila di depan ia mengeting kita. kopiah luluh. di dalam bagai empedu. Kalau asalnya tidak baik maka kesudahannya pun tentu tidak baik juga. Di lurah air yang besar. Di mana batang terguling. Perkataan atau pengakuan yang dapat dibuktikan kebenarannya. di mana periuk pecah. Di mana banyak kesenangan. datang. merasa dirinya rendah sekali. Seseorang yang mendapat kehinaan. Dengar cakap enggang. datang.

Retak halus yang hanya di luar sahaja. Makanan yang banyak dan berjenis-jenis. Ringan sama dijinjing. Sesuatu perkara yang sedap dipandang. Orang tua yang suka bersolek. Jika beroleh sebarang keuntungan jangan dibuang dan jangan mencari lawan. berat sama dipikul. Rumah buruk disapu cat. Retak menanti belah. Rumah gendang bersendi perak. Perangai anaknya tidak jauh dari perangai bapanya. Perkara kecil yang akan menjadi besar tinggal menanti petaka yang lebih besar lagi. Perselisihan kecil boleh didamaikan tetapi perselisihan besar sukar dilupakan. (Bergotong-royong dalam mengerjakan sesuatu perkara. Orang bangsawan dan kaya pula. Rezeki jangan ditolak. [sunting]Rujukan . Retak-retak mentimun. berat perut. retak pinggan susah hilangnya. Rezeki harimau. musuh jangan dicari. Bersama-sama dalam suka dan duka. Rezeki mata. bembam pula yang miang. Orang yang bersangkutan berdiam diri orang lain yang campur tangan. Ringan tulang. Rebung tidak miang. Retak kayu boleh disimpan.Peribahasa Bermula Dengan Huruf "R" Peribahasa Yang Bermula Dengan Huruf "R" 'Peribahasa" "Maknanya" Rebung tidak jauh dari rumpun.) Siapa yang rajin bekerja dia akan mendapat rezeki yang lebih.

Kaki naik. Menceraikan isteri kerana sudah jemu. Kain tersangkut kain tinggal. Kemiskinan yang amat sangat. Kalau anjing biasa makan tahi. ditarik ke atas ke bawah tak sampai. hendak masuk ke longkang juga. Kaduk naik junjung. Tergesa-gesa melarikan diri. tangan sudah terjembakan. Kaki pekuk lenggang ke perut. Perempuan yang melakukan kejahatan di dalam diam-diam. sekalisekala akan berbuat jahat juga. Sangat miskin. buang kawan lama cari kawan baru. (peminggang = lambung perahu. Suami isteri yang miskin. Orang yang buruk dan bodoh. Melakukan sesuatu pekerjaan biarlah sampai selesai. Kalau asal benih yang baik. tiada beremas. harus berani menanggung akibatnya. Orang yang bertabiat jahat walaupun diperbaiki. Kemiskinan yang amat sangat. Orang yang biasa berbuat jahat. Kain dalam acar dikutip dicuci. Dalam sikratulmaut. (pekuk = bengkok. Yang baik itu biar di mana pun tempatnya akan tetap baik Kain dalam lipatan.) Kaki sudah terlangkahkan. bila berbuat sesuatu. Jatuh melarat. lidah terdorong emas padahnya. tak makan hidu ada juga. Kemiskinan yang amat sangat. wang pendinding malu. Kain pendinding miang. cabik-cabik. Kain sehelai peminggang habis. tentu ada api. Mengalami kerugian atau kecurian. Orang hina merasa dirinya mulia. Kain dibakar tiada berbau. Kain panjang empat.) Maknanya Orang yang tidak berguna.) Kain lama dicampak buang. Kaki untut dipakaikan gelang. selokan. Kaki tertarung inai padahannya. kemudian beristeri lain pula. Bekerja tak berhenti-henti siang dan malam. (rabak = koyak panjang atau lebar. harus berani menanggung akibatnya. sekali-sekala teringat juga akan mengulangnya lagi. Akan senanglah hidup seseorang kalau ada pencariannya yang tetap. mati. tetapi semakin buruk jadinya.) Kain sehelai sepinggang habis.) Kain sehelai berganti-ganti. kopiah pesuk tegal dek lonjak awak. tetapi amat lama hidupnya. Kalau ada asap. hidup. kain baru pula dicari. Segala sesuatu hendaklah digunakan pada tempatnya. Kalah atau menang dalam sesuatu pertengkaran tak akan menguntungkan kepada pihak mana pun juga. Kaki terdorong badan merasa. mulut terdorong emas padahannya. Kalau ada beremas. Maksudnya hendak memperelok. Serba tak cukup (miskin). Mengalami kerugian atau kecurian. Segala janji harus ditepati. longkang = limbahan. menang jadi arang. kepala turun. Kalah jadi abu. Kalau alang-kepalang biarlah jangan. Kain jadi basahan. Orang miskin yang harus bekerja setiap masa.Peribahasa Bermula Dengan Huruf "K" Peribahasa Yang Bermula Dengan Huruf "K" Peribahasa Kaduk kena baja. bila berbuat sesuatu. pesuk = lekuk. Tiap-tiap sesuatu ada asal mulanya. Kais pagi makan pagi. kais petang makan petang. Segala janji harus ditepati. rabik = sobek di tepi. Kain rabak tegal dek lenggang awak. Telah terlanjur. Kain tak bertepi. (acar = tempat membuang kotoran. selalu sibuk. Kain basah kering di pinggang. baju rabik tegal dek lenggok awak. Orang yang suka bermegah-megah akhirnya mencelakakan dan merugikan diri sendiri. jatuh ke laut . Kain kasah di atas duri. supaya dapat mengambil faedah daripada benda-benda itu. Kain ditangkap maka duduk. (kasah (kasa) = kain putih yang halus.

Kalau ibu kaya anak jadi puteri. Macam betung seruas. Macam daun terap: bunyinya degah- . kalau hidup sediakan buaiannya. Dalam keadaan sulit sanak saudara akan tetap berdekatan Kalau getah meleleh. Kalau dipanggil dia menyahut. Orang bodoh yang banyak bualnya. tetapi orang lain akan meninggalkan kita. Ambillah yang baik dan buangkan yang jahat. Kalau baik buat tauladan (teladan). perkara itu sebelum dibuat kesimpulan. kalau anak kaya ibu Perbezaan a jadi budak. Pandai menyesuaikan diri dengan keadaan setempat. Bukti yang dapat dipakai sebagai punca sesuatu penyelidikan. Pilihlah kawan daripada golongan sendiri. golongan. kalau digumpal Alam rohani yang tak terbatas. sifat yang sangat tertawa. asyik melihat sesuatu yang tidak berguna. Kalau boros lekas kerugian. (ganggut = ragut. Biasanya sesuatu pertolongan kepada seseorang itu jarang Kalau dicampak bunga takkan dibalas tahi.menjadi pulau. bersuara. renggut. di mulut lari ke luar. dengan kita. Kalau di bawah melompat. jahatlah. Kalau gajah hendaklah dipandang gadingnya. Kalau bunga bukan (= tidak) sekuntum. lurus hati. bila dilihat dia Jawab yang benar dan tepat. Kalau bangkai galikan kuburnya. (babat = pasang. usahlah Kalau digali tanah berbingkah. Kalau guru makan berdiri. Gilakan wanita cantik yang tak mungkin didapat.) Pendapatan yang sedikit kalau diboroskan tentulah menyusahkan akhirnya. jalan untuk menyelesaikannya dengan baik.) juga. tanah berderai yang dicari siapa yang benar dan siapa yang salah. akan dibalas dengan kejahatan. Terlalu jujur. Hendaklah diusul periksa dengan saksama tentang sesuatu kalau harimauhendaklah dipandang belangnya. Kalau bukan rezeki. Peribahasa Bermula Dengan Huruf "M" Peribahasa Yang Bermula Dengan Huruf "M" Peribahasa Maknanya Mabuk di enggang lalu. hal yang tidak baik. Nasib yang malang. kalau dimarah baru Kelakuan yang tidak ada tempatnya. kalau tak baik buat sempadan. Kalau dibalun sebalun kuku. Selalu membengkalaikan pekerjaan. bertentangan. suku. Mabuk kerana beruk berayun. segumpal tanah. tetapi carilah akan bertemu. Lelaki ataupun perempuan bukan seorang di atas dunia ini. Kalau bertangkai boleh dijinjingkan. Rezeki (harta) yang belum dapat ditentukan. kalau di atas menyusup. Kalau baik disebut orang. Perbuatan yang baik akan disebut baik. Kalau dipujuk makin menyebal. Sesuatu perselisihan dalam kalangan keluarga. Pertimbangan tentang buruk baiknya sesuatu itu hendaklah diperbuat sesudah kejadiannya berlaku. kalau jahat. Kalau bertunas diganggut kambing. Macam anak dara tak datang tunangnya. perbuatan yang jahat akan disebut jahat. terlalu lambat. kalau daun melayang. Kalau bersahabat cari sama babat. membuat kerja tidak pernah siap. Sangat tertarik hatinya kepada orang yang belum dikenal. maka muridnya makan Murid yang mencontohi kelakuan gurunya terutama dalam berlari.

Orang yang buncit perutnya sehingga berjalannya pun sudah tidak betul lagi. Main air basah. Sesuatu yang amat susah diperoleh.) Macam memegang tali layang-layang. Makan bubur panas-panas. main pisaui luka. (di nan = pada yang. maka turunannya pun baik juga. Mahal dibeli sukar dicari. orang pemilih makanan. merdesa = memilih apa yang diingininya. Mengenakan tipu daya. mahal demam murah sakit. main api letur. Tiap-tiap perbuatan atau pekerjaan akan meninggalkan akibatnya. Orang yang berkuasa dalam penghidupan orang perseorangan ataupun orang banyak. rembesnya madu juga. Macam kepiting jalan. Macam kera kelaparan. main gerundang. (rembes = meresap keluar. Madu satu tong jika rembes.) Sesuatu yang amat susah diperoleh. Macam terambil di nan kurang. Majlis di tepi air. . akhirnya mengecewakan.deguh.) Makan bersabitkan. Mahal tak dapat dibeli. Orang tua yang bibirnya selalu berkomat-kamit. Mendapat makan dan minum tanpa bekerja. Macam kikir besi. Macam ular kekenyangan. degah-deguh jatuh ke bawah. Main badar. Macam timun dengan durian: Perlawanan yang tidak seimbang (orang menggelek luka. Orang yang makan dan minum bersamasama tetapi bayar sendiri-sendiri. Macam orang biduk. Orang kaya yang bakhil. murah tak dapat diminta. Bertindak dengan tergesa-gesa. merdesa di perut Orang yang berada dengan mudah dapat kenyang. Mahal imam murahlah kitab. Hendak meniru-niru perbuatan orang besar-besar akhirnya diri sendiri juga yang binasa. Main akal (= budi). kena gelek pun luka. kecil melawan orang yang berkuasa). Orang yang berjalan miring. Berdukacita tanpa sesuatu sebab. Sungguhpun orang tidak suka akan penyakit tetapi jaranglah ada orang yang dapat mengelakkannya. Jika asalnya naik. (majlis = bersih.

Bersusah hati kerana perbuatan orang lain yang menyedihkan hati. segala sesuatu yang dimilikinya habis belaka. barang yang sudah di tangan pula hilang. Makin diberi. Malang tak boleh ditolak. nasib . dalam peliharaan orang tua.Makan di luar berak di dalam. (tuak = nira yang diberi beragi. Kecelakaan yang terjadi dengan tibatiba. Maksud bagai maksud manau. Tiap-tiap orang mempunyai pendapat (kemahuan) sendiri-sendiri. Nasib yang malang. Makin banyak orang. Mengecap kesenangan dengan jalan memeras orang lain. siang bertudung awan. Makan nasi kawah. Makan upas berulam racun. Makin murah. Orang yang tidak menghiraukan halal atau haram. makin banyak lagi yang diminta. makin banyak niat. Maksud yang melebihi kesanggupan. Malang Pak Kaduk. kerana kekurangan alat. mujur tak Nasib buruk tak dapat dihindarkan. Makan hati. ayamnya menang kampung tergadai.) Orang yang benar-benar malang nasibnya. Makan masak mentah. (upas = racun. Hidup memburuh. Maksud hati memeluk gunung. Malang tak berbau. tetapi menyambut puan kosong. tunjang = kaki. Sangat melarat dan miskin. Mengkhianati tempat mendapat perlindungan. Kahwin menurut adat perkahwinan biasa tetapi kemudian ternyata perempuan itu sudah bukan anak perawan lagi. Makan nasi suap-suapan. makin banyak orang makin banyak pula pendapat dan kemahuannya. apa daya tangan tak sampai. waktu maksud yang kedua diperoleh. Malang celaka Raja Genggang. Senantiasa hidup dalam kesusahan.) Hendak menyama-nyamai kebiasaan orang yang mulia atau kaya. Makan keringat orang. Ingin akan sesuatu yang besar tetapi tidak berdaya mencapainya. tiada mempunyai rumah tangga. Makanan enggang hendak dimakan oleh pipit. berulam jantung. Malam berselimut embun. makin menawar. tuak terbeli tunjang hilang.

menjadi penakut. Malas bergarit. Persesuaian dalam segenap hal-ehwal. Pengetahuan (kepandaian) selalu juga terdapat dalam kalangan orang miskin dan hina. perut lapar. Malu makan. Manikam selalu juga didapati di dalam lipatan kain buruk yang robek. perit = pedih. Tak ada kejahatan yang dapat disembunyikan selama-lamanya. malu berdayung (= berkayuh) perahuhanyut. Manikam sudah menjadi sekam. Mandi di telaga di tepi jalan. tidak berharga lagi. Orang lelaki yang suka kepada perempuan jahat. Manis seperti (= laksana) gula . Tidak patut anak orang baik-baik Malu. kalau (= jikalau) menjadi bodoh. Mana kaum atau puak yang tidak ada asal keturunannya? Siapakah yang tidak akan menghadapi mati? Sesuatu keadaan yang menyebabkan serba salah. (garit = gerak. Malang yang bertimpa-timpa. Malu berani. Mandi tak basah. mati takut. Tidak berguna lagi. perut perit. atau anak orang berani anak harimau menjadi anak kambing. Dua orang suami isteri yang sama-sama Mana tali berpunca tak berhujung? Mandi dalam cupak. Mamah dulu kemudian telan. Malas berusaha tentulah kelaparan. terlalu rindu. Manis bagai gula Jawa. Malang tiada datang tunggal.boleh diraih. bersunting bunga tahi ayam. Orang yang keras hati. Malu bertanya sesat di jalan. Persesuaian dalam segenap hal-ehwal.) Pengecut. Kalau segan berusaha tak akan mendapat kemajuan. Kalau segan berusaha tak akan mendapat kemajuan. Mana ada buluh tidak berbuku? Mana busuk yang tidak berbau? Mana kerbau yang bencikan kubangnya? Mana sungai yang tiada berhulu? Sesuatu pekerjaan itu hendaklah dilakukan menurut peraturannya. Tak ada sesuatu yang sempurna benar. baik tak dapat dicari-cari. Orang yang biasa berbuat jahat tak dapat melupakan tempat ia bersuka ria. Manis laksana gula Sarawak.

anjing tertarik oleh piringnya. elok rupa parasnya. mengajar binatang dengan pukulan. akhirnya meranalah badan. Orang yang berakal jauh pandangannya. Mara jangan dipikat (= dipukat). Manusia tertarik oleh tanah airnya. Takutkan bahaya yang kecil. rezeki meskipun sedikit haruslah diterima dengan syukur. Masa lagi rebunglah hendak dilentur. Masak durian. Masa kecillah diajar dan dididik. enggang lalu ranting patah. orang yang bodoh hanya kepentingan dirinya sajalah yang diperlukan. Manusia hanya boleh berharap. (masam = merengus. mintalah pertolongan daripada orang lain pula. kelakuan atau rupanya. jangan jangan dinantikan sampai menjadi ditunggu sampai sudah besar. Takutkan bahaya yang kecil. Perkara yang sudah selesai. Marahkan telaga yang kering. Tidak bersalah tetapi ikut terlibat dalam sesuatu kesalahan. . [[buluh|aur]]. Kelihatannya baik tetapi di dalam atau keadaan yang sebenarnya jahat.) Menipu dengan mengubah-ubahkan perangai. maka ketam direbus tak merah? Manusia punya asa. timba dipecahkan. masak manggis. Bahaya jangan dicari-cari. tidur terdedah. Masak di luar mentah di dalam. tetapi tak lama kemudian berubah pula. (gula derawa = air gula. Perbandingan antara lelaki yang tidak dapat menyembunyikan rahsia hatinya dengan perempuan yang dapat menyembunyikan rahsianya sehingga tiada diketahui orang. akhirnya meranalah badan. Manis udang. Mengajar manusia dengan sindiran. binatang tahan palu. Mara hinggap mara terbang. Berdukacita. Marahkan tikus rengkiang dibakar. Jikalau seseorang itu tidak dapat menolong. Masak malam mentah pagi (= siang).derawa. tetapi Tuhan berkuasa berbuat sesuatu yang dikehendakinya. Tuhan punya kuasa. rezeki jangan ditolak. Manusia tahan kias. maka keuntungan yang banyak dibuang. maka keuntungan yang banyak dibuang. Masam bagai nikah tak suka. mara bergesel sambil lalu. Marahkan pijat kelambu dibakar.

jangan benangarang orang jangan dipijak. Masuk ke kampung orang Kalau merantau ke negeri asing.) Kalau akan membuat sesuatu pekerjaan yang tidak diketahui.bersut. berbuat pekerjaan yang buruk. jangan bertanam tembilang. Sanak-saudara atau kaum kerabat lebih dipentingkan daripada orang lain. selalu duduk di tapak tangga. keluar tak ganjil. Besar belanja daripada penghasilan. jangan membuang-buang waktu dengan percuma. Masuk bagai (= sebesar) lubang penjahit. Masuk ke telinga kanan. keluar bagai (= sebesar) lubang tabuh. Menyesuaikan diri dengan tempat dan keadaan.) Menyesuaikan diri dengan tempat dan keadaan.) Masih berbau pupuk jerangau. keluar meliang tabuh. hendaklah ditanya atau diminta pimpinan daripada orang yang ahli. . Belum ada pengalaman. Masuk tak genap. Masin lagilah garam sendiri. mandi di hilir merendahkan diri. Masuk ambung tak masuk bilang. Masuk ke dalam kandang [[kambing]] mengembik. Masuk lima keluar sepuluh. sehingga mulutnya ternganga-nganga. Jika pergi merantau ke negeri asing hendaklah mencari sesuatu yang berguna (harta. Masuk ke dalam majlis yang besar-besar tetapi tidak termasuk bilangan (kerana hina atau hodoh). berdiri di luar-luar orang dan jangan menunjuk-nunjukkan gelanggang. Masuk di dalam kawan gajah berdering. Masuk meliang penjahit. keluar ke telinga kiri. bawa ayam betina. Masuk langau ke mulutnya. Terhairan-hairan. jalan di tepi-tepi. Masuk sarang harimau. hendaklah selalu mengalah. jangan suka mendului orang. Besar belanja daripada penghasilan. masuk ke dalam kandang kerbau menguak. Besar belanja daripada penghasilan. diri. geronggang = rongga di dalam batu atau kayu. ilmu pengetahuan dan sebagainya). gua gelap. Termasuk ke dalam bahaya besar. (berdering = bunyi genta. Nasihat atau pelajaran yang tidak dimasukkan ke dalam ingatan. Orang yang tidak berharga dalam Masuk ke negeri orang bertanamlah ubi. Masuk geronggang bawa pelita.

terma-terma tambahan mungkin terpakai. Teks disediakan dengan Lesen Creative Commons Pengiktirafan/Perkongsian Serupa. Lihat Terma-Terma Penggunaan untuk butiran lanjut. 9 Mei 2010. • .masyarakat. Kategori: Peribahasa • • • • • • • Ciri-ciri baru Log masuk / buka akaun Rencana Perbincangan Baca Sunting Lihat sejarah Top of Form Bottom of Form • • • • • • • • • • • • Laman Utama Tinjau Hal semasa Rencana rawak Perhubungan Tentang Wikipedia Portal masyarakat Perubahan terkini Hubungi kami Menderma Bantuan Kedai Kopi Cetak/eksport Alatan Laman ini diubah buat kali terakhir pada 11:03.