1. aabu senja melayang menyalut mangkuk malam 2. acap kali mengeluarkan kata-kata jenaka 3.

ada kepulan asap menerjah ke atas, lalu naik bercampur dengan kabus pagi 4. ada air mata kesal tercalit pada wajahnya 5. ada alur gembira bertimpal ragu 6. ada angin semilir yang menjamah pipi 7. ada cebisan belas di penjuru hati kemanusiaannya 8. ada debaran jantung yang tiba-tiba menggila saat warkah itu kutatapi 9. ada gurat-gurat penderitaan yang terlindung di sebalik wajah ceria 10. ada intonasi protes dalam suaraku 11. ada kalanya simpatiku menjelma 12. ada keharuan yang melambai dada 13. ada kepedihan yang tidak tertanggung dalam jiwanya 14. ada lorong matahari 15. ada manik putih menempias pipiku 16. ada martabat atau nilai diri yang tersendiri 17. ada nada ejekan 18. ada perhitungan lain dengannya 19. ada rentak risau di hujung nafas 20. ada riak keletihan 21. ada selapis tipis bayang petang 22. ada simpati yang terketik di hati 23. adalah setanding kalaupun tidak lebih tinggi 24. adalah wajar satu bentuk orientasi sosial yang lebih terarah perlu diterapkan 25. agar kepentingan dan hak mereka terlindung 26. agenda kerja yang tersusun dan sempurna 27. air bercerau-cerau 28. air dan buih memercik ganas 29. air hujan meleleh-leleh jenuh hingga ke perdu 30. air mata yang berleretan dari lubuk kesedihan 31. air mukaku menterjemahkan apa yang ingin kukatakan 32. air mukanya pun nampak kelat membuatkan aku kecut 33. air sungai beralun lunak berkilau-kilauan dipanah matahari 34. air sungai mengalir tenang tanpa kocakan 35. akan kulukiskan sekali lagi seluruh ilusi hidup ini 36. akan menampakkan kedewasaan dan mentaliti yang lebih tinggi 37. akan mengungkai rahsia dirinya; akan meruntas mahkota maruahnya 38. akar-akar nyiur yang akrab mencengkam pasir 39. akhirnya akan menjahanamkan keturunan kita selama-lamanya 40. akhirnya aku bertawakal dan reda 41. akhirnya hatiku berbisik sendiri 42. akhirnya tersangkut di ranting kenangan 43. aku bangun dengan kesegaran yang tidak pernah kurasai sebelum ini 44. aku berhak mempertahan maruah dan hakku jika dicabar 45. aku bermonolog sendiri antara hati dan perasaan 46. aku berperang dalam diri, melawan kesabaranku

47. aku bungkam dengan kata-katamu 48. aku cuba menyusun kata-kata untuk diluahkan 49. aku cuba memancing perbualannya, sekali gus mengorek rahsia 50. aku cuba memasukkan kata-kata itu ke dalam kalbu 51. aku cuba membuang kecanggunganku 52. aku cuba membunuh bayang-bayang itu tetapi tidak mampu 53. aku cuba mengumpul segala bicara yang terbenam di lubuk hati 54. aku dan dia sama-sama terpaku 55. aku diam melayani pertanyaan dalam diri 56. aku diamuk resah 57. aku digigit perasaan kesal yang teramat sangat 58. aku dihanyutkan oleh perasaan sendiri 59. aku hanya mampu menghulurkan simpati tiap kali menatap warkah dukamu 60. aku hanya memprotes dalam diam 61. aku juga mengongsi kesilapan itu 62. aku juga rasa bengkak hati 63. aku juga sudah banyak kali terluka dengan sikapnya itu 64. aku kenal akan ketulusan hatinya 65. aku ketawa renyah 66. aku lebih kerap menjadi pemerhati dan pendengar 67. aku masih degil untuk mengalah 68. aku masih tidak menyapanya ketika bergeseran bahu 69. aku melepaskan radangku 70. aku memarahi diri sendiri 71. aku membaca serangkai dua doa penenang jiwa 72. aku membalas senyuman mereka seadanya 73. aku membayarnya dengan senyuman paling manis 74. aku membilang butir-butir hari 75. aku mempertajamkan lagi pemahamanku yang dangkal ini 76. aku memusatkan pandanganku 77. aku menagih kesedarannya untuk hidup normal 78. aku mendongak mencari sinar harapan matahari 79. aku mengagumi semangatnya 80. aku mengecur air liur 81. aku menggigit bibir menahan sabar 82. aku menghirup nafas dalam-dalam 83. aku menoleh hari-hari kelmarin yang aku lewati berlorongkan kesuraman 84. aku merasa bagai tercampak ke gurun tak berorang 85. aku merenungnya dengan kebencian yang meluap-luap 86. aku rasa debar yang menghenyak dada 87. aku sebenarnya melayani perasaan yang riang tetapi berdebar 88. aku sebenarnya tidak punya waktu terluang 89. aku seboleh-bolehnya cuba mentafsirkan apa yang hendak disuarakan 90. aku segera beralih ke alam nyata, membiarkan lamunanku tergantung tanpa tali 91. aku sekadar akur 92. aku semacam dicengkam rasa bersalah yang amat sangat

93. aku sering diundang untuk menarik-narik kembali peristiwa itu agar terpancar di layar ingatan 94. aku telah mencicirkan kasihku padanya 95. aku terkapai-kapai mencari kepastian makna 96. aku terlayang diriku sewaktu di alam persekolahan 97. aku terlempar ke alam nyata 98. aku terpaksa memaniskan muka mencipta perbualan supaya suasana tidak kaku 99. aku tidak dapat mengesan garis-garis luka pada wajahnya 1. 1. 1. 1. 1. 1. ada kerusuhan yang berbungkal di hati adat masih kuat melingkari kita agenda kepimpinannya dapat direalisasikan air mata mula luruh akhbar arus perdana akhirnya ditemui kaku

1. aku terpaksa membiarkan sahaja dia seiringan denganku 2. aku terpaksa menghadap malam menerusi jendela yang masih terbuka 3. aku terpana seketika 4. aku tersentuh hingga ke ufuk batinku 5. aku tersepit di antara keinginan hati dan kerisauan fikiran 6. aku terus terbuai dalam sentimennya 7. aku tetap bertahan dengan kepayahanku 8. aku tetap dibebani rasa tidak percaya 9. aku tidak berhak mencemburui kecantikannya yang dianugerahi Allah 10. aku tidak berhenti-henti diserang tanda tanya 1. aku tidak dapat tidur walau sepicing pun 2. aku tidak mahu hatiku yang tipis ini mencair dan menangis 3. aku tidak mahu kekontangan ilmu 4. aku tidak mahu menerima kerana harga diriku terlalu mahal 5. aku tidak mahu orang lain mengongsi derita yang aku tanggung 6. aku tidak tahan dengan kebisuan itu 7. aku tidak tahu bagaimana mahu mengukur ingatan itu 8. aku tidak tahu di mana cicirnya kepetahanku sebagai pemidato sekolah 9. aku tidak tahu mengapa perasaan itu harus tumbuh 10. aku yakin pada keikhlasan dan kejujuran 11. aku yang dilimpahi air mata 12. aku yang tertinggal rasa kebingungan 13. aku, tahu ada kebimbangan yang berakar di perdu hatinya 14. akulah yang sering berlaga-laga dengan masa, lalu tertewas aku

awan lamunanku lenyap 51. angin malam masih membelai langsir. awan sisik ikan tertampal 52.15. angin malam menerobos kasar menampar-nampar wajahku 29. bertiup hanya sekali tanpa arah 32. ayat dan hijau azan memercik ke luar 54. arena pentas juang kita 41. ancaman bagi mengakis jati diri umat 25. angan-angan kita turut melangit 27. bagai mengungkap satu realistik 57. apabila rosak budi pekerti rakyatnya maka binasalah seluruh negara itu 37. apabila keadaan ini telah dapat kita realisasikan 36. bagai setitis embun pada rumput yang dipaksa kering oleh sinar mentari bingkai air . amarahnya meriap dan merisak 21. aturan yang membekukan 48. arus berapung seperti pelampung putih 43. anak-anak bermain di keteduhan perdunya 24. angin pagi minggu terlalu malas bertiup 33. apatah lagi pada detik yang memisahkan antara keduanya 39. atmanya meronta-ronta 47. asap yang mengepul naik seolah menyangga awan 45. bagai ada batu yang menindih lidah 56. badannya bergetar oleh keharuan yang amat sangat 55. antara ramuan untuk membentuk masyarakat 35. amat berat lidahnya untuk melepaskan itu semua 22. alun-alun mengembang dan berlarian seperti mendaki dan menurun yang berbaris-baris 20. aliran sungai menjadi lesu 19. asap berkelun-kelun yang muncul 44. atas dasar tanggungjawab sesama manusia dan insan 46. angin menghambus sejarah 30. angin pagi kian kehilangan punca. alam hijau dicoret oleh cat-cat alam semula jadi 16. awan gelap akan membocorkan langit dengan hujan yang lebat 49. alangkah gilanya perasaan 17. apakah memang tiada lagi ruang untuk ceria seperti dulu 38. api kemarahan pun menjalar di setiap rongga hatimu 40. bagai panahan arjuna yang tidak berpenghujung 58. alangkah tenteramnya menjadi gunung itu 18. awan kumulonimbus berarak lesu 50. aromanya menusuk ke rongga hidup 42. angin pada malam itu bagaikan mati layaknya 31. aneka cita rasa dan cita-cita 26. terasa seperti membelai hatiku 28. angin pengap berat meruntun jiwa 34. ayah mengujarkan lembut penuh makna 53. anak matanya tertancap pada sungai yang mengalir 23.

bangsa yang tiada wawasan akan ditewaskan 73. berakar nasional dan berakal internasional 92. bakal memperteguh tali-temali sosial 72. bagaimana harus aku menterjemahkan kegembiraanku 63. batu mengepung waktu 79. di antara perasaan dengan fikiran 102. bahasa pengkayaan dan penyebaran ilmu 68. bebola suria tidak kelihatan lagi 87. berbuah kesengsaraan bersadur kepalsuan duniawi 96. banyak lagi tugas agenda besar yang masih tergendala 74. kalau pecah kaki terluka 71. berbaur tekad dan iltizam yang sentiasa semakin padu 95. bebola mata yang semakin layu dek kedinginan malam. berjalan sendiri menundukkan muka seperti membilang langkah gontainya . bahasa yang cuma mempesona.59. berhempas pulas. bahasaku kecil dan caraku terpencil 70. bergelumang dengan ketidakpastian dan kekalutan 98. berhadapan dengan serangan kebudayaan asing 101. batas kesabaranku juga amat terhad dan minimum 78. batas dan susila pergaulan 77. bercakap dengan bayang-bayang sendiri 97. bayu bersilir perlahan 83. benteng pertahanan emosi yang rapuh 90. bagaikan ada petir yang menyentap hulu hatiku. bagaikan kehilangan kata-kata kerana terlalu gembira 61. bagaimana mahu mematikan ingatan padamu? 65. bayang rebah dalam diri 82. bagaikan langit runtuh menimpa tubuh 62. benaknya hampir pecah memikirkan hal ini 88. baik-baik meniti kaca. berada dalam kesamaran untuk mencari jawapan 91. bagaimana kalam perpisahan yang dianggap sementara itu menjadi tragedi sepanjang hayat 64. meskipun terik mentari membakar kulit 60. berbagai-bagai perasaan buruk menerjah ke benaknya 93. batu tanda perjuangan 80. bebal dan tegar dalam diri 84. barangkali dia masih diburu rasa kesal yang tidak bertepi sejak peristiwa itu 76. berbahang dengan gelojak pertengkaran 94. barangkali aku bertindak di bawah sedar ketika itu 75. bening pagi menyebarkan zarah-zarah udara yang nyaman 89. bagi memperbaiki impak yang tertentu 66. bawa daku bersama meniti pelangi 81. bagi seseorang menghantar idea atau gagasan pemikiran 67. terbuka kembali 86. beberapa strategi mungkin boleh dirangka 85. bergelut dengan penderitaan 99. bergelut dengan pertanyaan yang tiada penghuninya 100. menjadikan diri melayang 69.

143. 105. 130. 117. 120. 108. 114. 148. 141. 110. aku melahap wajahnya yang ceria itu bibirnya menguntum senyum nipis bicara itu sudah menjadi begitu mahal bicaraku mati di situ bila ombak mencium kakinya bilah-bilah hari tetap juga datang dan siang terus bangun di kawasan gigi rimba bilakan putaran ini dapat dihentikan? bilik yang kecil ini sudah kutikari bimbangnya semakin meruncing bisa angin malam terus menggigit bisa mengoyakkan kesabaranku bising dunia yang menderita gilanya bola itu menjadi ceridau di kakinya . 122. 128. 129. 119. 123. 137. 124. 107. 136. 113. 139. berjaluran panahan masyghul di wajah mereka berjaya di peringkat kebangsaan dan serantau berkaitan dengan kehidupan kebendaan berkejaran dengan aktiviti tersendiri berkerut muka bagai cermai masam berlakunya kesan penyuburan negatif berlanjutan ke garis persaudaraan berlari merempuh kesuraman malam bermain teka-teki dalam diri ini bermuka tegang berpaut pada pendapat yang digenggam berputar-putar urat saraf medula oblangata bersama fikiran yang rancu dengan kebimbangan berselang cahaya bersifat melengkapi dan saling mengukuhkan bersikap dingin berterusan bersimpati dengan seribu penderitaan bersuara ganas dan sedikit hasad bersulamkan tutur kata bersyarah bagai halilintar bertangkai kedurjanaan bersalut emas cahaya berkilauan bertapak kelegaan di dadanya berteraskan prinsip penjanaan dan pembudayaan ilmu yang tulen bertunjangkan kekuatan agama dan moral bertunjangkan kekuatan intelektualisme yang kukuh dan ampuh berusaha keras mengilmukan diri masing-masing betapa cepat usia menelan tubuh manusia betapa kemujuran itu adalah bantuan Yang Kuasa biar seganas mana ombak menghanyutkan biar sekeras mana kerikil perlu kupijak biarlah api kedegilan menjerit kepanasan biarpun sakit tetapi hati tidak sepedih ini bibir matanya terus menyekang bibirku menyulam secebis senyuman. 140. 111. 131. 127. 104. 146. 138. 134. 106. 147. 144. 135. 112. 115. 142. 126. 132. 118. 125.103. 116. 109. 145. 121. 133.

dadaku seolah-olah akan pecah menampung pertanyaan 181. cahaya matahati sudah mencuri masuk menerusi juring atap 162. bukan hanya sekadar melimpahkan ilmu pengetahuan 151. bukan lagi satu keterasingan 152. bunyi angin kedengaran menyepak-nyepak daun 155. dalam kelu aku menyambut bungkusan itu 188. cuma pendedahan media sahaja yang baru menghangatkan senario ini 179. dalam menggapai keadaan sekeliling 190. cahaya lampu menyala garang dalam kacanya 159. bukan niat aku membawa semula hampasan hempedu itu menjadi santapan 153. dalam menangani kehadiran abad ke-21 nanti 189. cukup berpotensi untuk menggegarkan 174. cuba mengendurkan rasa kegelisahan 171. citra budaya dan jati diri bangsa kita 169. cahaya matahari menyimbah lemah 160. cerita yang menyentuh dua jiwa. cuma mengumpul rindu dan membawanya pada musim-musim persuaan 178. ceritera perjuangan dan kepimpinan 168.149. budaya ketepatan 150. cabaran globalisasi yang semakin menghimpit 157. cabaran yang membakar kendirinya 158. dalam keadaan yang serba asing 186. bukan setakat ini menggetarkan sukma 154. cahaya yang mencuri masuk melalui celah-celah dinding menyilaukan pandanganku 166. dadanya yang terdedah dimandikan keringat 182. dalam puncak hujan petang menyulur gersang . dada sungai beriak kemilau dipancari cahaya matahari yang mencarak sekalisekala 180. kukirimkan kepiluan 187. cuba meneroka setiap rona wajah 170. dalam diam-diam dia menanam semangat 183. dalam kegembiraan. lahir dari sanubari yang ikhlas 167. cahaya melanda mata 163. dalam mimpi yang kian hadir 191. cahaya matahari rakus memancar ke dasar sungai 161. dalam hatiku seolah-olah menyelinap suatu perasaan halus yang aneh 185. cuma apa yang aku mahu ialah setitis penghargaan 176. dalam gementar resah dan kemelut harapan 184. cuba mengusir resah 173. cahaya perak di ufuk timur semakin menyerlah 165. cukuplah sekali aku melalui saat-saat yang memilukan ini 175. cabaran globalisasi yang masih ditangani dengan serius dan proaktif 156. cuba mengunyah hujah-hujah rakannya itu 172. cuma helaian kertas yang menjadi penyambung bicara kita 177. cahaya mengupas subuh 164.

puncaknya seolah-olah menyapu awan dan mencecah langit yang biru 196. dalam tempoh waktu yang relatif singkat 194. daun-daun bakau dan berembang yang menari-nari dihembus angin 210. daun-daun kering yang ringan turut diseret angin 211. deruman menggema mengayak sepi malam 225. daun-daun akan berdesir menerbitkan lagu jika terpukul oleh angin semilir yang jinak 209. debu-debu itu berkecai kemudian lenyap gugur entah ke mana 213. di langit bilik 233. desir angin bagai menyapa kedamaian 227. dan dalam sinar bulan yang cerah. derai ketawa yang masih bersisa 224. darah bagai tidak melewati wajahnya 203. warna merah menyimbah puncak gunung 197. dengan seribu perasaan bercampur baur 220. detik demi detik masih tergawang jelas dalam kotak fikirannya 228. dari segi kegiatan yang lebih konkrit 208. di kota ini nilai ketimuran telah hilang 232. dapat membaca kemuakan hatiku terhadap sikapnya 200. darah yang sama merah tetapi berlainan keturunan 205. damaimu sesudah gerimis 195. di luar zon kemahirannya . dengan pasrah. dapat mengesan perubahan yang berlaku 202. dan di sebelah timur. dendam pernah kuasuh dalam diri ini 216. di luar sedar aku mula menyikat peluh yang entah bila merintik di sekitar dahi dan leher 234. dapat memasarkan bahasa kita dengan secara meluas 199. dengan wajah yang bertampang keras 223. dewasa ini kita diterjah oleh pelbagai masalah 229. dedebu pula mengapung di udara 215. segala yang terjadi berserahlah 217. dari masalah akan berumbi perjuangan menyuburkan ketabahan 207. di jalan raya kedengaran tetap bertali arus tanpa mengenal erti jemu 231. darah muda yang menggelegak 204. deruman menggema mengoyak sepi malam 226. dengan wajah kusam 222.192. dengan senyuman yang belum lekang 219. dan tentunya tidak mentah dalam menangani hidup penuh pancaroba 198. dengan senang hati menerima aku dalam perjalanan hidup mereka 218. dapat meneka kebimbanganku 201. dari kelopak mata mutiara jernih pun menitis 206. debar yang menghenyak dada 212. dengan suara yang tertahan-tahan digagahinya untuk bercerita 221. debu-debu mengepul diusung udara yang turun secara mengejut 214. dalam suasana dan persekitaran baru yang serba asing 193. di hatinya bercampur baur pelbagai perasaan 230.

dia telah menyeksa perasaan sahabatku 268. di sini masih ada rahmat ada keberkatan 237. dia tersenyum lemah tetapi nampak bercahaya 272. dia bingkas bangun dan meninggalkan aku dengan kebisuannya 247.235. dia masih terlalu muda untuk mempersiakan dirinya sekadar untuk bermurung 257. dia amat istimewa kerana memiliki swadaya yang tidak pernah dimiliki orang lain 243. dia bagaikan telah dilambung perasaannya sendiri 244. dia mungkin terhalau oleh hanya sepotong janji 265. dia melumpuhkan imaginasiku 259. dia dapat mengungkai apa yang sedang berselirat di dalam kotak fikiran 250. dia terasa urat-urat keletihan yang tersulam bosan di wajah itu 269. dia sekadar mengangguk-angguk beberapa kali tanpa sepatah bicara 266. di wajahnya terpancar semacam rasa bersalah 241. dia memandang lekat pada bebola matanya 261. dia hampir ditenggelami rasa gembira 251. dia tidak perlu gundah tentang itu 274. dia berjaya melimpasi semuanya dengan mulus 246. dia tersandar dan melihat dirinya terapung 271. di tengah-tengah perut kota yang serba merimaskan ini 239. dia jadi letih dengan amarahnya sendiri 253. dia memahami betapa intimnya kami 260. dia suka cakap berteka-teki 267. dia dapat melupakan kepiluan hatinya untuk seketika 249. dia melangut 258. dia yang culas 275. dia juga mahu lari dari lingkaran ganas itu 254. dia cuba menepis segala yang datang ke mindanya 248. dia tersenyum menyindir 273. di persada antarabangsa 236. dia bercakap lambat-lambat semacam memancing kesabaranku 245. dia mendecip dengan muka masam 262. di sudut mataku yang kian redup 238. di wajahnya ada keseriusan yang amat sangat 240. dia kesayuan 255. dia ibarat butir kemala 252. dia menoleh sambil memberikan senyuman hambar 264. dia mendongak lenguh 263. dianggap antikebenaran dan menderhakai aturan 276. dianggap prejudis dan tidak berasas oleh . dia terpaksa ketepikan keegoannya 270. dia akhirnya menjadi muak 242. dia masih mahu meneruskan guruannya 256.

fikirannya memusat kepada suatu perkara 42. dibiarkan membangun dengan sendirinya 3. era baru itu pasti sahaja sarat dengan muatan cabaran. duka yang bersepah di sepanjang lorong hidupku 28. embun telus mencerminkan rona-rona kesegaran hijau yang masih mentah 34. dunia sudah sakit 30. dirundung kecewa 16. fikirannya dilemparkan jauh-jauh 41. ejekan berbekas terus di hatiku 32. diresapi perasaan serba salah 12. seserabut akar pepohon rimbun 43. ditelan perasaan bersalah 21. fikirannya tidak ada di dalam kamar 44. transformasi dan canggih 38. gagahkan semangat . dituakan gelombang gelisah 23. doa ini hanyalah sebuah permintaan yang singkat 25. embun halus terus gugur dari langit 33. diserang rasa bersalah lagi 17. dihancurkan oleh pukulan angin yang keras 4. fadhilat terpempan seketika 39. dihiasi suara kicau aku 5. ditekan sekuat hati agar tidak bertabur di pipi 20. dunianya adalah dirinya 31. entah mengapa tiba-tiba hatiku diamuk rasa gementar 37. entah mengapa sayu dan pilu meresap ke sarafku 36. fikirannya cuba mengikis keresahan yang melanda 40. diterpa untuk menggali nasib di ibu kota 22. fikirannya serabut. dirangkaikan dengan dakwat perasaan 11. dingin yang mencengkam urat-urat saraf tanganku menghadiahkan sentakan yang halus 9. dosanya bak buih di lautan 26. dunia sepi seperti tiada berpenghuni 29. dipenuhi dengan lautan manusia 10.1. dibaling kata nista 2. dirinya terasa lemas 15. dirinya itu ibarat penawar dan racun kepada ayahnya 13. entah mengapa aku seakan-akan kepayahan untuk menuturkan bicara 35. dirinya mula diselimuti perasaan pesimis dan mengalah 14. duduk aku di pasir landasan sepi 27. disusuli dengan tindakan dan amal kebajikan 19. dingin angin laut mencengkam rasa 8. dilaungkan keriangan itu agar seluruh sarwa alam tahu bahawa dia terlalu gembira 6. diwarnai dengan infrastruktur kelas pertama 24. dilempar pada amarah matahari 7. diserbu perasaan cemas yang tunda-menunda 18.

gelodak jiwa kita membadai 50. hati murninya pula tetap gundah 88. hasilnya sungguh lumayan kalau kena cara pelaksanaannya 83. hari sudah mula ghurub tetapi masih ada sisa cahaya di sana sini 77. gelak tawa mereka berderai 48. geramnya membuak-buak 56. hari-hari baruku berlangsung amat lambat sekali 78. hati tiba-tiba didera sedih yang teramat . hati seakan berdoa meminta jarum jam berhenti sebentar 89. hakikatnya kita masih belum berjuang dan perjuangan kita masih panjang 65. terbaring diam seperti sedang meneruskan lena selama berabad-abad 60. gerimis tidak berhasil menutupi pandangan 57. gunakanlah kapasiti ke tahap maksimum 59. harapan yang dibina berkecai sudah 75. harus mencongak pantas segala ucapan 81. geramnya masih memulas 55. hakikat itu mengosongkan hati ini yang kukira telah pun terisi 64. harapan menggunung sering berkecai 72. gagal dalam perantauan 46. harmoninya dahulu. hampir tujuh tahun kami menyimpulkan ikatan ini 66. hanya sejenak kerungsingan dan kerinduan itu menjadi tetamu jiwanya 69. hafra didiku pasti sekali tidak dapat diinjak-injak sesuka hati 63. gelora perasaan kian berkecamuk 53. hari ini menjadi bukti yang sama 76. hasilnya halus dan bersih 82. hati kecilku sukar dimakan pujuk 86. gelora ombak yang masih keras membadai 52. hanya mampu berkata dengan amat hiba 68. generasi wiraswasta 54. sukar untuk kugambarkan 79. gugur bersama malam 58. hati diruntun rindu yang memuncak 85. hanya album kaku menjadi penawar rindu 67. gelodak resah di dalam dadanya berombak kencang 51. hanya Tuhan Yang Maha Mengetahui akan gelombang perasaanku 71. gunung itu membiru berbalam-balam. gambaran yang muncul kian memabukkan perasaannya 47. Gunung Jerai yang membiru menirai kaki langit 61. guru selaku arkitek pembangunan manusia 62. harapan secerah mentari 74. hanya sisa-sisa semangatnya yang dapat meredah kegetiran hidup 70. harapan menjadi tumpul 73. harus dijadikan titik pengembaraan kejayaan 80. hati digigit resah yang bukan kepalang 84. gelap gelita menyerkup ingatan luka petang tadi 49.45. hati menjadi terlalu keras dan pejal 87.

hatinya berketul dengan gumpalan penderitaan 103. hati yang mula disapa kecewa 92. hatiku dicakar resah. jenaka masih berplot desa 132. hatiku diragu tanda tanya 97. hatiku dicakar resah yang teramat 95. jasamu tak bertepi 129. jawabku sekadar berbahasa 130. jiwaku kalut ketika melontarkan kata-kata itu 134. hatiku seperti µdipajakkan¶ kepadamu. ingatanku segera berlari ke teratak usang itu 118. jiwaku menggelegak hangat . hidupnya dikuap tenang dan damai 113. hidup di dunia ini sekali cuma 111. ingin membuka lembaran hidup pemilik diari tersebut 119. hatinya berputik yakin 104. dikemas dan dihenjutnya sedikit 124. hatinya gugur bagai gugurnya seroja di pusara 105. irama harmoni dan murni itu 123. hidup sebagai kelompok yang terasing 112. jangan hanya omong-omong kosong yang dihamburkan secara longgar 125. insaniah berkelas satu 122. jabat yang belum dilepas. jika batasan dan keterikatan yang selama ini membelenggu 133.90. tidur diganggu gelabah 96. hatinya bagai terhiris sembilu tajam 101. hawa begitu kering dan garing 107. igauan mimpi dan igauan hatinya bertaut satu dan merebut keasyikan yang disulam 117. hatinya yang tenang terasa keruh 106. hati yang sarat dengan tanda tanya 93. insan yang terampil dengan pekerti dan akhlak termulia 121. hinggalah melangit ke angkasa lepas 115. humban sebarang prasangka 116. janganlah ditidakkan kehadirannya 127. jangan kau biarkan kegusaran bersarang di dalam dadamu 126. hatinya berdetik hiba dan dari kelopak matanya tergenang air mata hangat 100. berulam nestapa 108. hati yang liat kerana dipenuhi titik-titik noda dan dosa 91. hidup berkuah derita. jelas tidak ada riak-riak dendam pada wajahnya 131. hatinya berbunga riang 102. hilang ditelan keramaian orang 114. hidup di birai waktu 110. janjinya kurang kukuh 128. hatiku sekali lagi tersentap 98. hidup bukanlah untuk berhiba 109. hatiku bengkak marah dengan jawapan itu 94. dan mungkin tidak dapat kutebus kembali 99. insan di pentas dunia sering mengejar bayang-bayang 120.

kata-katanya menerjah gegendang telingaku 159. keadilan ekonomi dan sosialnya yang tulus dan telus 164. kalut di dada semakin bergulung-gulung 149. kedatangannya ke situ merentasi perbatasan masa 176. kami berpisah dan hanyut dalam dunia masing-masing 151. keadaan mula berkabus tipis 163. kata-kata yang melantun dari mulut kecilnya itu 158. kata-kata itu mempusakainya saban detik 157. kecantikannya menari lincah 171. kabus nipis masih belum lebur 139. kecenderungan masyarakat moden yang menagih sesuatu yang unik 173. kata-kata adalah pelukis setia untuk peristiwa 155. kaki langit terjahit benang hitam 145. kalimat-kalimat itu bagai anak panah yang tajam menikam jiwanya yang memang sudah sakit itu 148. kauracuni mereka dengan madu pukauan kau 162. kedua-dua ulas bibirnya menguntum senyuman tawar 179. kecairan jiwa kemanusiaan dan patriotisme dalam kalangan generasi muda 168. kadangkala melampaui batas kemanusiaan 143. kau penyeri keluarga idaman 160. kedegilannya memeningkan 177. keburukan sejarah akan terbongkar semula 167. kedua-dua belah kakinya seakan-akan terkunci di dada bumi 178.135. kaum yang berjiwa pendekar. kasihku tertumpah melebihi selautan 154. kebencian membuak-buak 165. kedahagaan masyarakat terhadap budaya murni 174. kecantikannya itu sekali gus menutup kecacatannya 170. kami berpisah dan hanyut dalam dunia sepi 152. kabur di hati 138. kedamaian yang cuma secubit 175. kasihku kian menggugus 153. jiwaku takkan pernah rapuh 136. berdarah satria 161. kadang-kadang emosiku mengejek sikapku 140. kalutku surut 150. kadangkala lebih parah 142. jiwanya diserang kesayuan 137. kadangkala timbul juga tunas cemburu di hati 144. kata-kata cemuhan yang terpahat di hatinya membara 156. kecanggungan yang menakluk aku 169. kegagahannya sudah mencair . kadang-kadang tersinggung juga dengan usikan yang keterlaluan 141. kecemerlangan dalam kehampaan 172. kalimah itu termuntah dari mulut 147. kakiku bagai terpahat di lantai 146. kebingitan kembali menerjah 166.

kehebatannya semakin ampuh 187. kenakalannya merebak pantas ke seluruh kelas 212. kejayaan dan kerancakan ekonomi negara 191. kekeliruan kian membaluti benakku 198. kematian bicara 207. kemarau bertandang bererti terbunuhlah subur di ladang 206. kepingin benar menghadirkan pertemuan itu 221. kejayaan kita kini dari mendasari lautan 192. kehambaran kasih sayang yang kami pupuk bersama 185. kegigihan tersebut masih mendarah daging 183. kepincangan sosial yang agak meruncing 220. kejujuran akaliah dan kecintaan pada kebenaran 193. kemudian kutatang seperti menatang hati piluku 210. kekecewaan dan ketakutan di dalam jiwanya seperti belenggu yang membelit kaki 196. keladak sungai memenuhi segenap penjuru 202. kekuatan ekonomi yang cukup ampuh 201. kenangan kemesraan kita yang tercalar 216. kelihatan tidak adil di neraca kewarasanku 205. keheningan mengapung di udara sesaat 188. kegelisahan itu menemaninya 182. kekadang rindu itu menjadi dendam 194. kemiskinan sifar 208. kenyataan-kenyataan itu membelah atmanya 217. kejauhan merapatkan kerinduan yang terpelanting 190. kegundahan yang terpendam di lubuk fikirannya dapat ditafsirkan daripada pandangan mata dan raut wajahnya 184. keraguan yang bersarang di mindanya diluahkannya . kelakuan tidak senonoh dan keruntuhan akhlak 204. kepalanya sakit menahan perasaan 218.180. kepalanya terasa ngilu 219. kekuatan dan ketajaman imaginasi dan kreativiti 200. kekesalan bertimpa-timpa dalam lubuk hatiku yang sangat kecil 199. kekangan kebebasan bersuara 195. kenangan dan harapan yang dibina berkecai sudah 213. keraguan demi keraguan mula menyelinap dalam fikiranku 222. kelahiran generasi madani dalam konteks memajukan masyarakat 203. kemungkinan-kemungkinan itu menggunting jiwa 211. keimanan dan keikhlasan dalam perjuangan 189. kekekokan kembali menerjah 197. kenangan itu seperti melentur hati batunya 215. kemudian aku bagai terjerumus dalam alam fantasi yang menggetarkan setiap inci hatiku 209. kehebatan dan karismatik para pemimpin 186. kegawatan dunia menghadapi pelbagai pancaroba 181. kenangan itu mula membesar dan menjajahi benaknya 214.

kubiarkan ia bergelumang dalam kolong rahsia 266. kes rasuah berprofil tinggi 233. kiranya aku masih samar-samar dengan mukadimah bicaranya 256. kesabarannya selama ini seperti diperbudak-budakkan 234. kegembiraan itu menyembunyikan diri di dalam sangkar masa 254. keseimbangan emosiku mulai tergugat 239. kerisauan tiba-tiba menghimpit dirinya 228. kolam derita dan ria diri 261. kesayuan bergayut dalam fikiran 235. kubiarkan laungan itu berlalu dibawa angin petang . kertas tebal itu berwarna kekuningan bagai rona langsat 229. ketika hati diruntun kepiluan yang begitu menekan 247. kian dibalut debar 252. ketika itu. kesedihan yang kian membuak 238. masa tidak bergerak sepantas kini 248. jati diri dan ketakwaan demi kepentingan dunia dan akhirat 236. kuinsafi manisnya kesabaran 264. kesilapan pada satu saat membawa duka sepanjang hayat 240. keunggulan Malaysia semakin menyerlah di arena antarabangsa 249. kesedihan dan kebimbangan menguasai dirinya 237. kerencaman sekitar dan suasana 227. 259. kuasa minda 265. komitmen menyeluruh pegawai kerajaan yang terlibat 262. kita masih merangkak dalam lingkungan masalah kita sendiri 258. kita akan kembara lagi mencari janji 257. kesedaran dan keikhlasan bersepadu bersama-sama maruah. kerut-kerut khuatir di wajah 232. ketawa yang bagaikan belati menghujam ke jantungku 244. kerana gurau jadi sengketa 224. ketabahan dan kesabaran akan membuahkan nikmat yang tidak dapat dinilai 242. kita tidak boleh mengubah mereka supaya mendengar. ketidakpatuhan kepada undang-undang 246. kerana hutan-hutan dirodok 225.223. kerana gegendang mereka bergetar sumbang dengan irama kita. keupayaan menggembelingkan bakat dan potensi 250. kipas di kamar pengap 255. kotak memoriku mengimbas memori silam 263. kesucian kata-katanya 241. kerana mengajarnya menjejaki peta kejayaan 226. kita tidak hanya akur dengan arus ini 260. kerusuhan yang aneh 231. kini. ketandusan perilakunya semakin menjadi-jadi 243. kikiskan sifat sombong 253. kerungsingan yang membelit jiwanya 230. kewibawaannya terasa dicabar 251. ketenangan kini juga sudah punah dimamah waktu 245.

langkahku pun akan mati dengan serta-merta 284. kutebarkan pandangan ke sekelilingku 275. maka jadilah aku pendengar paling setia pada cerita-cerita gembira 303. langsung tidak berniat hendak melupakan keakraban kita 285. malam dicengkam kedinginan 308. ledakan maklumat dan curahan hiburan 293. lantai marmar menakung dingin 287. lidah api kelihatan hijau kemerah-merahan menggerutup memakan papan 298. maafkan aku jika coretan ini mengembalikan semula jalur hitam yang terpahat dalam nostalgia silamnya yang sememangnya cuba dilupakan oleh kau 301. leternya masih tidak berubah 297. laut. makmur dari segi ekonomi tetapi muflis nilai kekeluargaan 307. luluh jiwaku bila mengambil kembali kenangan lalu 299. kukutip gembira pagi 268. lebih merasai bahana kelaparan itu 292. kurindui daratan tidak beralun 274. malam menginjak ke pagi dan fajar sidik mula menampakkan kilau jingganya . langkah ini kuatur rapi-rapi supaya tidak kelihatan sumbang 282. malam itu. kumpulan sasar berbeza 270. latar dan hidup yang berlainan membentuk kami dalam acuan sendiri 288. maklumlah dialah yang paling banyak mencedok pengalaman 306. lalu kupotong saja lamunannya 279. layang-layang menghambat pepatung di gigi angin 290. lebih bersiasah dan berjiwa halus 291. kutelan madu kurasa hempedu 276.267. kupaksa supaya menjelaskan duduk perkara sebenar 272. langsung tidak terlekat di minda 286. makan dengan selera hambar 304. ladang dan sungai merekah retak sekeras batu 277. lemas dalam kecaian kenangan dan harapan 295. lakaran tak diundang akan menjelma 278. langit yang menumpahkan air matanya bertali temali 281. makhluk yang termandat marah 305. langkahku mati di situ 283. macam ada masalah besar yang memenjaranya 302. lambat-lambat walaupun dalam gaya teragak-agak. lega dan rasa lebih leluasa sedikit untuk bergerak 294. malam itu sama sahaja seperti malam-malam yang lalu 309. dia mengangguk 280. lunak suaranya menyelinap di celah-celah lipatan hati 300. mimpiku penuh wajah emak dan ayah 310. aku datang lagi dalam syahdu dakapanmu! 289. kupanjatkan doa paling tulus ke hadrat Ilahi 273. lembut tutur bicaranya setelah tangisnya reda 296. kunanti camar putih membawa khabar dari selatan 271. kulitku ditakluki sejuk bukan kepalang 269.

masuk ke perut hutan 343. manusia bukanlah µhaiwan robotik¶ yang tidak memilih rasa dan jiwa 323. malam tenggelam bersama dengkuran 315. matanya diredupkan memandang hamparan biru 354. matanya berpinar-pinar. malam terus memanjat usia 316. masih terbelenggu dengan cara berfikiran sempit 339. mampu memberi pendapat tetapi tidak rela menerima kritikan 319.311. masih lagi dihantui kekejaman 335. mampu mengadunkan satu kombinasi ruang yang harmonis 320. malam sudah menginjak ke pagi 314. masyarakat hari ini naif dengan kebendaan dan material yang melalaikan 344. matahari menghantarkan sinarnya yang tidak lagi memijar 345. masa akan menentukan ketulusan perasaan kita 327. masih lagi disaluti rasa bangga 336. matahari tidak pernah mungkir pada janjinya 351. masa bergerak seindah gerakan tarian Mak Yong 328. masing-masing mengunci mulut 341. matanya masih curiga dengan suasana sekitar 355. malam yang samar-samar ini amat mengusik hatiku 318. matahari pagi Syawal mencuri masuk ke ruang bilik yang sayu itu 346. mataku meliar mencari tempat kosong dengan perspektif pandangan yang cukup baik 352. masing-masing mengepung perasaan yang bergelora 340. masalah sosial yang meruncing 333. marahnya kian memuncak 325. masuk ke dalam perut gelombang yang serta-merta menerkamku 342. masih mahu mencungkil dan berhujah lagi 338. matahari sebesar nyiru telah beredar beberapa depa dari puncak 347. manifestasi kesanggupan bangsa Malaysia 321. manusia mementingkan diri sendiri apabila mendepani kemajuan 324. masa depan menjanjikan cabaran di luar jangkaan 329. masih belum merelakan air matanya luruh ke bumi 334. matahari senja telah lama gugur dari lindungan langit 348. manipulasi secara besar-besaran 322. marah dan benci bercampur aduk 353. masih lagi terkontang-kanting dalam mengenal dia 337. malam yang menyerkup perbukitan ini semakin pekat warnanya 317. masa membataskan 330. matahari sudah hampir segalah di ufuk timur 349. masalah putusnya komunikasi dan jurang generasi 332. martabat keluarga mesti kuletakkan di atas takhta 326. matahari tegak di pusat langit 350. malam semakin memanjat usia 312. malam sudah berengsot ke pertengahannya 313. matanya memandang jauh ke arah ruang yang kosong . masa tidak menanti sesiapa 331.

melalui kata-kata bukan memikulnya 362. membangunkan generasi berketerampilan. matanya yang redup semakin membara 358. memberi manfaat kebijaksanaan dan menceriakan insan 399. memantau peminggiran bahasa kebangsaan 385. membebaskan diri daripada belenggu pemikiran yang negatif 392. melakar sejarah 361. melihat cahaya lampu yang memancar dan mencuri keluar dari tingkap kaca kamarnya 372. meletuskan sekuntum bunga kecil suara 371. membenarkan kritikan terbuka 396. melangkah dengan kekuatan yang kupaksa 364. melontar ketawa 374. membendung isu ini secara berhemah 397. melangkah ke gigi air 365. melontarkan soalan yang cukup penting 375. memandang curiga 382. memandang dengan mata nakal 383. memanglah banyak prasangka dan pengamatan yang silap 384. membawa perkhabaran tuah dirinya di rantau orang 390. melancong di negara mimpi ngeri 363. memancung lamunannya yang segar pada dahan ingatan 381. membenam budaya hendonistik yang tidak berfaedah 395. melihat jutaan butir salji menggugur turun dari langit 373. membalas dendam atas janjinya yang tidak terurai 387. melemparkan tempelak jatuh ke tunjang jantung 368. memalsukan fakta 379. melahirkan pelapis kepimpinan memenuhi tuntutan cabaran semasa 359. membelenggu perasaan terhadapku 394. melemparkan pandangan mengejek arahnya 367. meluncurkan ayat yang kurasakan sendiri amat keras dari mulutku ini 376. melahirkan teknokrat yang bertaraf dunia dan bermoral 360. memancarkan seribu satu keperitan 380. meletakkan perasaan sebagai peniti ranjau. lalu akhirnya ditipu oleh masa dan ketika 370. melupakan cita-cita yang lebih luhur 377. melepaskan dilema 369. memasuki kolong perasaan 386. melemparkan ketenangan yang kuperoleh 366. memberi gambaran yang terpisah daripada realiti 398. memberi sinar di malam kelam .356. matanya tajam menyorot terus mataku 357. membebaskan mereka daripada belenggu kejahilan dan kegelapan 393. membanting sarat keluhan 389. membebani setiap inci ruang pemikirannya 391. memaksa individu menilai semula kesedihan dan kemampuan diri 378. berilmu dan bersahsiah mulia 388.

425. 429. 421. 424. 404. 414. 441. 428. 427. 440. 442. 413. 436. 416. 412. 426. 433. 443. 432. 405. membetulkan kesalahan atau ketidaktepatan membiarkan hembusan nafas kencang memenuhi ruang yang maha sepi membimbing mereka memenuhi impian membina impian masa depan yang cuma kabur-kabur kepastiannya membina personaliti terbilang membisu memendam luka membisukan bahasaku membotakkan kehijauan yang pejal membuahkan senyuman yang indah dan bersih membuang keletihan membuat lonjakan berganda membuatkan semangat dan jiwanya seakan-akan luruh membuka dimensi fikir ahli mesyuarat membuka lorong pemudah membuktikan sensitiviti atau kepekaan dan keprihatinan mereka membungkus dendam yang terbalas dan rindu yang berharga memecah gegendangnya memecah suasana yang diselubungi keseduan memecah sudut kebencian memendam gusar jauh di lubuk nalurinya memilih menjadi warga berjaya dan bermaruah memintal air mata di dunia sana memintal kata putus mempengaruhi minda dan fikiran generasi muda memperkasa ekonomi bangsa memperlihat kesatuan dan kepadatan memperoleh ilmu yang tulen dan bernilai mempersendakan obor semangatku yang mula menjalar rakus mempertahankan perasaan saling bersefahaman mempertingkat dan memperteguh kefahaman mempertingkatkan rasa dukalaranya mempesona imaginasi dunia memprotes jalinan kami mempunyai impak ke atas alam sekitar memudaratkan ekonomi dan kesejahteraan rakyat memutuskan seutas benang erti menabur bakti kepada mereka yang kurang beruntung menaburkan nilai kebendaan yang tidak bertahan lama menagih komitmen dan pengertian serius semua pihak menahan penderitaan yang berkudis di hatinya menambahkan lagi darjah kepanasan di dalam kamar pengap ini menambat hati serta minda orang ramai menampan kemunculan suria menampilkan satu wajah baru yang disulami tekad menangis itu sebenarnya pembakar semangat menapak goyah dengan nafas yang merasak-rasak . 419. 435. 408. 431. 409. 444. 420. 410. 418. 439. 445. 417. 407. 438. 411. 434. 415. 406.400. 423. 437. 402. 430. 422. 403. 401.

474. 479. 464. 483. 454. 462. 490. 482. 450. 488. 457. 451. 459. 447. 465. 468. 477. 476. 461.446. 471. 472. 458. 467. 452. 470. 480. 449. 456. menarik nafas untuk merendahkan darjah kekecewaannya menarik sisa-sisa kebahagiaan menaruh minat yang mula mengalir di nafasnya menatapku dengan pandangan yang sukar kutafsir mencacatkan wajah bumi yang semakin uzur ini mencalarkan sinar kebahagiaan yang telah pasti mencantum kerut di dahi mencederakan ketenangannya mencerahkan hari yang suram mencerminkan dengan jelas hakikat ini mencerobohkan batasan-batasan dan keterikatan tradisional mencincang-cincang umbi hatiku mencurahkan rasa takjubku mendambakan kasih mendapat perhatian dan liputan media massa mendapat rehat. 481. 455. 486. 448. 453. keselesaan dan kepuasan yang maksimum mendengar terpekur mendepani masa depan yang tidak menentu mendepani realiti baru dunia yang pantas berubah dan berkembang mendesah panjang mendukung amanah menggalas perjuangan mendukung kebenaran yang kita sepakati menebat martabat meneduhkan rawan di hatiku menemui sesuatu yang kelam menenggelamkan kisah silam menentang kehangatan udara petang menerapkan ciri-ciri dan budaya keusahawanan menerjah ke seantero dunia menerjah sawang fikirnya mengalami satu kegemparan yang pedih untuk ditafsirkan mengalir jadi arus gelisah mengamalkan sikap dan perwatakan yang murni mengambil bahagian yang penting sebagai penyokong dan pendukung mengangkasa tamadun bangsa mengantarabangsakan menganyam cita-cita menjadi kenyataan mengapakah ucapan itu menerjah gegendang telingaku? mengarah penjurusan peradaban mengecap manis kemerdekaan mengejar fata morgana di tanah datar mengeluarkan air mata egonya selama ini mengembalikan sinar harapannya mengening ditusuk sembilu geram mengesat air mata gembira yang mendesak-desak keluar mengetuk kerjaya masa depan . 491. 469. 484. 478. 466. 463. 485. 475. 487. 489. 473. 460.

501. 494. 509. 505. 500. 513. menggadai prinsip menggamit kerisauan pelajar yang semakin gulana menggurit wirama berbaur walang menghabiskan masa tuanya di ruang konkrit ini menghadam soalan itu satu dua saat menghalang sesiapa sahaja daripada mengendalikan tugas menghantar ke alam mimpi menghapuskan segala halangan dan masalah mengharung udara lembap dalam dinihari mengharungi air masin yang berombak lembut mengharungi jerat-jerat kejayaan menghirup perlahan-lahan kopi yang berasap tipis itu menghirup udara hasil kemerdekaan menghisab diri sebelum dihisab menghunjam pandangan ke pinggir jalan mengikut hatiku dalam kepiluan yang panjang mengimbau langkah patriot mengingati liku-liku hidup yang telah dan akan dilaluinya menginjak anak tangga mengintai awan yang kian menebal mengisi kebangkitan ummah kualiti negara mengisi liang ingatan mengorak senyum kepadanya mengorbankan sisa hidup remaja mengorbankan terasa sempit menguak daun pintu menguak daun pintu perlahan-lahan menguatkan hujah demi mengukuhkan kepercayaanku mengucap ayat terseliuh mengungkapkan kesemua ilmu dari mewariskannya kepada generasi mengunjungi kamar ingatannya mengusir angan-angan manis jauh dan jauh mengutip dan menyusun tahun mengutip sejambak bunyi mengutuk kesunyian menikmati belaian anak-anak ombak di kakiku menimbulkan kenangan-kenangan lama yang tidak pernah kering dan menimbus lopak dan gunung sejarah yang berpasir menimbus lubang kejahilan menimbusi perasaan sedih dan simpati meninggalkan debu asap dan kesesakan bergelut meningkatkan integriti menjadi buruan soalan tentang keberangkatan itu menjadi cerucuk utama pembangunan menjadi kagum dan terkesima masa usang .492. 528. 529. 496. 515. 530. 495. 516. 523. 511. 499. 507. 493. 535. 536. depan 522. 525. 521. 502. 534. 504. 503. 517. 524. 520. 512. 526. 527. 510. 518. 519. 498. 532. 514. 533. 508. 497. 531. 506.

menyelesaikan fenomena yang meragut ketenangannya 561. menyingkap khazanah sejarah 575. menyemai bunga di hati 565. menyelitkan geram di bilah atap 563. menyentak mimpi yang baru disulam 569. menyingkap butir bicara 574. menyentak ruang fikir 570. menyeret perlahan hariku 571. menyuarakan pencapaian matlamat masing-masing 576. menungku bertali-temali 552. menjadikan teladan berganda 542. menyembunyikan masalah utama masyarakat 566. menjangkau jauh nampaknya angan-anganku pada pagi ini 543. meraut secebis rezeki daripada kemakmuran negara 578. merasuki gerbang kepalanya 577. menyendatkan benaknya 567. mentari baru menebarkan cahayanya ke pelosok buana 550. menyambut gamitan menara impian 553. menyediakan khazanah yang begitu kaya untuk diterokai 556. menjadi penyumbang utama terhadap kejayaan Malaysia 539. menyebatikan perasaannya ke dalam keremangan malam 555. menyebabkan imej negara tercemar 554. menjayakan cetusan mindanya 547. menjadi misteri yang amat aneh 538. merebut kembali kebahagiaan yang direnggut secara paksa 579. merejam hati . menjadi teras kepada generasi pewaris 540. meredakan kemelut harapan 580. menyemai benih harapan yang palsu 564. menyinarkan cahaya keilmuan yang hampir padam 573. menyejukkan ruang hatiku 559.537. menjawat doktor fitnah 546. menjanjikan keistimewaan yang tertentu 544. menyelam perasaan hatinya 560. menyediakan latihan dan kursus yang releven 557. menjadi tidak keruan 541. menumbangkan emosiku 551. menyimbah sinarnya pada tubuh bumi 572. menjulang sehingga ke puncak jagat tanpa melupakan akar bangsa 548. menyelinap ke dalam fikirannya 562. menjanjikan perubahan budaya dan pembaharuan dalam masyarakat 545. menjunjungi mercu kecemerlangan bangsa 549. menyentak khayalannya 568. menyediakan para belia untuk mempersiap diri dengan kemahiran mental dan spiritual dalam menangani cabaran semasa 558.

naluriku mula digigit rasa pilu 619. mula membayangkan ranjau-ranjau kehidupan 612. nilai sejagat 625. mungkinkah jalur keinsafan akan muncul? 615. mereka lebih cenderung kepada keseronokan dan berpeleseran 585. merungkai natijah yang kutempuh 594.581. mereka berjaya dipancing 583. mindanya terasuh dengan budaya kepimpinan yang tinggi 604. mindanya pantas mengingatkan diri 602. nilai-nilai material semakin memberkas dan meluas dalam masyarakat kita . muak dengan kata-kata klise 608. menguji kecekapan 592. mereka bungkam seketika 584. mukanya masam macam cuka berbaur kemerahan 611. mindanya tidak lama di situ 605. merintis laluan. mungkin kebencian telah subur dalam dirimu 614. mujurlah jantungku duduknya kemas di dalam dada 610. mereka tidak lagi menjadi masyarakat menadah tangan memohon ihsan 587. mewujudkan masyarakat yang bermuafakat dan berpengetahuan 598. merenung naik hingga terpampan bumbung 591. mereka pun mula mengorak langkah 586. minda yang diasah dan dibasuh dengan sempurna 599. moga-moga ayah terpancing 606. nafas rasa terputus 617. ada kepiluan yang menyayat 621. merencana dan membina peradaban 588. mereka berjabat tangan. namun jauh di sudut hati. mindaku masih berteka-teki 600. negara kita akan bersih daripada unsur sosial yang tidak sihat 623. mujurlah aku tidak ikut membeku sama 609. meronta-ronta seakan mendambakan kebebasan 593. merungut sambil memuncungkan mulutnya 596. mindanya terasa sempit 603. mulut kami seolah-olah sarat berisi emas permata 613. mesti memiliki prinsip perjuangan yang unggul 597. namun ketakutan itu keterlaluan 622. nada suara yang kian kendur 616. merentasi semua bidang pengetahuan 590. ngilu aku mengingatkan cerita ini 624. muafakat merupakan inti kepada perpaduan 607. merentasi perjalanan hidup yang masih terlalu jauh 589. simbolik perjanjian perdamaian yang baru dimeterai 582. namun aku nekad untuk menjejak kebenaran yang disembunyikan 620. mindanya ligat berputar 601. merungkaikan emosinya 595. nafasnya berlumba-lumba keluar 618.

pakatan itu menggetar debar dan resah di dada 634. peluh jantan mula merintik 658. panas mentari memaksa peluh keluar dari liang-liang roma 636. pada setiap patah manisnya menetas maung bohong 632. penantian tetap sama dengan perasaan yang serupa 668. nostalgia bertaut seperti kiambang 627. peluh mula merembes 659.626. pembuka laluan kepada masa depan yang gemilang 666. pembinaan tamadun negara 664. pandangan itu mengandung kecurigaan yang nyata 637. pandangan matanya menembusi segala sudut 639. pandangannya keluar melewati dinding 644. pedih di hati kukunci teguh 650. panggilan itu berupa sepatah kalimat yang akan berentetan lalu membuahkan bujukan 645. pandangannya bermain-main di siling 641. pagi menyelak langsir cuaca 633. pembudayaan ilmu perlu dibajai dan dijiwai oleh generasi muda masa kini 665. pelbagai masalah sosial yang sedang menghinggapi masyarakat 655. pembentukan masyarakat sakinah 663. penantian yang kian berlabuh . pedih kata-katanya. pandangannya dilemparkan ke wajah malam 643. pembaharuan yang menjanakan daya fikir 660. pelbagai kesaktian hutan dara 654. pemerintahan yang kita tunjangi 667. paya yang nampak muram dan sedang tidur 648. paling bersahaja dalam mendepani segala masalah 635. pandangan matanya melilau lagi 638. pembangunan pesat ekonomi negara perlu dikekalkan momentumnya 661. peluh hangat dingin memercik 657. panjatkan dia di dalam hati 646. pandangannya dilemparkan jauh ke luar 642. pecah di gigi pantai 649. pejal hijau ini sukar untuk dilestarikan 652. ombak gementar memintal derita 630. otaknya berpusing-pusing memikirkan seribu satu macam aral yang membenam niatnya itu 631. pantai yang tadinya suram dan ombak pula menghempas pantai dengan lembut kian bergelombang 647. ombak dan laut mengulit mimpiku saban malam 629. pelbagai cabaran yang bakal menghambat 653. nostalgia warisan lepas 628. tapi itulah hakikatnya 651. pelerai kekusutannya 656. pandangan pro dan kontra dipaparkan 640. pembentukan masyarakat akan terjejas 662.

perkampungan itu amat lambat menerima cahaya matahari pagi 700. perasaan sayu bercampur hiba menyerbu ke benakku 683. persaingan global 707. perjuangan tak akan berakhir. pertemuan itu terjadi tanpa sesiapa mengaturnya 712. kalau disanggah panjanglah bahasnya 671. perasaanku menerawang jauh 687. perasaan ingin tahu yang kuat menggeletik hatiku 680. begitu juga kegelisahanku 708. perlu beralih kepada kegiatan yang lebih jitu 702. perakam pengalaman dan sejarah 679. perasaan simpati membanjiri jiwanya yang meresap ke segenap anggota tubuhnya 684. perubahan yang diharapkan masih belum menjelma 713. perlu menggembleng tenaga bagi menangani perlakuan jenayah 704. persoalan demi persoalan silih berganti memenuhi lautan fikirannya 710. pertanyaannya seperti merenggut jantungku 711. perjuangannya berteraskan kebenaran dan keadilan 699. perasan kesal menujah hatiku 690. persahabatan itu kian tertakma kejap 706. penyelewengan bukan soal remeh-temeh 678. perasaan yang aneh menjadi hatiku 685. persoalan demi persoalan bagitu kerap bertandang mengetuk kamar hati 709. pendapatnya jangan disanggah. perasaan resah yang mula menurap dirinya 681. penderitaan dan penghinaan sentiasa bergumpal dalam diriku 672. percanggahan antara hujah dan perbuatan 692. penuh dengan kegelapan yang seakan menindih segala kesabaranku 676. peristiwa itu berulang tayang di pentas pemikirannya 695. pengakuan seluhur itu 673. pesanan terakhir ibu kepada puteri tunggalnya ini . perasaanku yang sedia dicakar-cakar resah 688. penghuninya tidak pernah melewatkan bangun walaupun tidak pernah digerakkan oleh jam loceng 674. penuh hikmah dan sarat iktibar 677. selagi ada ombak di lautan 697.669. penawar kucari racun kutemui 670. pengurusan yang bersifat jumud dan bersifat tidak bermoral 675. persis debu-debu yang diterbangkan angin. perjuangan yang perlu dilunaskan demi bangsa dan negara 698. ada bahasa yang berbicara di mata 686. perasaannya terus merakamkan gambaran hidup di sudut album hidupnya 689. perasaan rindu dan kasih berpaut 682. perlu dipacu 703. percikan sinar bintang timur 693. peristiwa penuh bermakna dalam sejarah negara 696. perasaan yang berbaur di dada. perbualan ringan begitu dapat menghalau jemuku 691. pergi ke akar masalah 694. persada kepimpinan di seluruh pelosok dunia 705. perkara yang kecil dibesar-besarkan dan dimomok-momokkan 701.

pujukan syahdu 728. Cahaya merah langit pudar dan bertaut dengan kegelapan 717. rasa seperti disimbah air lumpur ke muka 747. purnama September sudah lama mengucapkan salam permisi 731. pohon-pohon rendang memagari menara gading itu 723. rasa malas menyelubunginya 745. rasa benci dan meluat terbuku dalam hati 739. pulih daripada kecederaan jiwa dan fizikal 730. petang mula remang merangkak senja. rasa bersalah dan bimbang melintasi ruang legar fikirannya 740. renungan jauh disukat nostalgia 755. rempah kisah 754. riak air mengalunkan tubuh mereka mula . proses menjiwai tradisi intelektualisme 726. rasa kesalingan itu menjadi asas dorongan kepada muafakat 744. rasa bersalah yang menebal 742. pidatonya berhati-hati tapi gersang 719. pewaris perjuangan 718. ranting-ranting bertelanjangan 738. puting beliung apakah yang melandanya 733. propaganda negatif terhadap negara kita dapat ditepis 725. pipinya terasa suam 722. rasailah kemanisan udara kampung yang pernah kita hirup udaranya 751. pihak yang meminggirkan bahasa kebangsaan 720.714. rasa simpati dan kemanusiaan mula menggelepar dalam dadaku 749. rakyat muflis dan tercabut daripada budaya tradisinya 736. pusat pendidikan serantau yang cemerlang 732. rasa sunyi dan bosan membuak di dalam dirinya 750. puting beliung melanda jiwanya kembali 734. rasa ego meneriak di hati 743. puisi dalam prosa kehidupan ini 727. pulangan yang setimpal 729. peta perjalanan lama 715. resah jualah yang bertandang 757. rasa sesak berlumba-lumba menggigit hatiku 748. rasa rindu yang berbuku kini terlerai 746. resipi untuk kekuatan mental 758. pintu yang terkuak menghancurkan lamunan 721. putus semangatnya sekejap 735. renungannya sedikit mengendur 756. rambutnya terurai ditampan angin petang yang redup segar 737. redup matamu menjamah mesra wajahku 753. rasanya dia seperti pemburu yang sesat di hutan 752. rasa bersalah menerpa dinding keikhlasannya 741. program informasi akan memaklumatkan masyarakat 724. petang itu lembayung petang muram menyengat 716.

sedetik aku bingung 796. rosak oleh badai tahun 764. sedu-sedannya yang menyayat itu terus berpadu dengan piluku 798. segala imbasan kenangan telah terputus 802. rintik-rintik hujan masih menggerutup 762. satu tamparan keras hinggap ke pipi 782. rindu resah dendam dan sayang menggeledah sudut hati 760. sebuah keluhan berat sejak tadi seakan-akan tersumbat 793. rumpai laut juga meliuk lembut. saat penentuan yang meresahkan itu menjengah juga 770. secarik harapan duka yang begitu menjeratku 794. segala yang kulakukan canggung belaka . rupa-rupanya. sebagai titik keseimbangan yang tidak ada titik hentinya 789. segala asam garam hidup yang telah dilaluinya itu mencuri masuk ke dalam mangkuk ingatannya 799. rintik-rintik hujan berjaruman menimpa tanah dan singgah juga di kakiku.759. saraf tunjangnya menyuruh saraf motor menarik selimut 779. saban hari kita memupuk kesabaran di hati agar tidak meniris di kala itu 771. sedang menyaksikan perubahan yang pesat 795. sakit hati. segala bicara yang terbenam di lubuk hati 800. di mukaku dan di mana-mana saja yang sempat disinggahinya 761. satu wabak yang lebih menyeluruh dan besar impaknya 784. seakan-akan membina temboknya yang sukar untuk dipanjat 787. sedikit pun aku tak mahu wajahku dijamah oleh silau matanya 797. busut nanah dendam laki-laki itu masih membusung 767. seolah-olah melambaiku 766. sebenarnya aku tidak mahu meraih simpati daripada sesiapa pun 792. satu tempat yang penuh pesona 783. ruang bilik kecil itu sepi seketika 765. satu badan perasaan kurang senang dan resah 780. sebak meresap ke dalam diriku 791. sambil merenjiskan sedikit maklumat kepadaku 775. rusuh hatinya meruntas 768. satu wahana yang konkrit dan pragmatik wajib dilaksanakan 785. sambil melepaskan keluhan berat 774. sayangnya dendam ini memakan diri 786. saat genting itu hanya Tuhan yang mengetahuinya 769. sebahagian aksara tidak dapat dibaca dengan jelas 790. sakit di kepalanya terasa kian mengamuk 772. satu keluhan berat terlontar dari rekahan bibir 781. sebagai satu tanda penzahiran kesyukuran 788. sampaikan salam maaf aku kepada tulus hati kau 777. roh perjuangan 763. sanubarinya terus diinjak oleh kaki-kaki kekeliruan 778. terkilan. kecil hati dan bengang meradak hatiku sekali gus 773. segala bukti kukuh mengenainya akan kuhumbankan sekejap lagi 801. sambil tersenyum sinis ingin menduga hatiku agaknya 776.

sekonyong-konyong semacam keriuhan menyinggahi telinganya 819. sememangnya hukuman inilah yang wajar diterima 835. semangat juang menentang penjajah 831. sekawan burung lelayang terbang melintasi 818.803. segera kulontarkan pandanganku 805. semuanya ini bakal bersemadi dalam khazanah pengalamanku selama. sememangnya cukup mendewasakan Malaysia 834. melupakan ancaman yang menyapa 837. semangatnya terbenam ke pusat bumi 833. sekadar melepaskan rindu menatap nur di wajahnya 812. semangat kesukarelaan semakin pudar lantaran kekukuhan ekonomi 832. selagi hidup. sekadar mengomel-ngomel kecil 814. sempat memejamkan matanya. selagi itu perjuangan tidak akan tamat 822. semuanya tertegun dalam diam yang panjang 840. segera menapak masuk 807. selaut dosa bangsanya 824. senyum lemah terukir di bibir 844. seluruh pembuluh darah dan tubuhku. selama ini. sekali pandang indera lihatnya begitu ceria dan normal 817. sejarah adalah guru terbaik kehidupan 810. senyuman orang keliling bagai kuntum-kuntum mawar merah dijamah mentari pagi . sel-sel neuron otaknya terus ligat memainkan peranan menghantar impuls yang diterima 825. sekali gus meragut kelincahanku 816. kurasa mengering detik itu juga 826. senjata manusia kontemporari 842. kita cuma bertemu dan berbicara dalam surat 823. segugus nafas berat dileraikan dari dada 808. senyuman itu hadir bersama-sama berputiknya bunga harapan 846. semua manusia sementara 838. sementara hayat mengasuh hasrat 836. sekadar mengisi masa menuju destinasi yang belum ketentuan 813. sekukuh azam kusematkan di hati 821. semakin kuingat semakin memuncak rinduku pada kemesraan masa lalu 830. segugus nafas tenat dileraikan dari dada 809. seksanya menjadi makhluk terpinggir 820. senyuman bangga menghiasi bibir kedua-dua mereka 845. sensitiviti agama 843. segera kupancung cakapan teman sebayaku itu 806. semakin kabur oleh ketidakpastian 829. sejarah sebenarnya penuh luka dan derita 811.lamanya 839. sekali gus menyerap budaya persekolahan 815. segelombang desakan kecil mengocak jiwanya 804. sendumu kerap benar menampar ke telingaku 841. semakin hari sifat ketidaktentuannya semakin menjadi-jadi 828. semacam perasaan ngeri menular dalam dadanya 827.

biarlah masa yang menentukan 877. sepi bertaburan di mana-mana 861. seperti yang diketengahkan oleh pemimpin 860. setiap ruang tempat jantungnya berdegup bagaikan mati 874. senyumannya masih kaku tersimpan di ulas bibir usangnya itu 849. sesekali dia tersenyum tawar 865. sesuatu perlu disuntik untuk mengubah tradisi negatif 869. seolah-olah ingin memuntahkan selautan hujan untuk menenggelamkan 854. sesuatu saranan intelektual yang berani 870. setiap liku dijelajahinya dengan teliti 873. sinarnya yang memercik tajam 884. seperti akar-akar pokok nyiur yang akrab mencengkam tanah pasir 857. sisipan kesetiaanku di celah kemanisan 889. sikap warga kota yang taksub mencari nafkah 880. seperti sekuntum kiambang di danau puisi 859. sepasang mata letihnya 856. sesekali terselit juga rasa bimbang di hatiku 868. senyumku menjamah sebentar ke mukanya 851. senyuman yang sudah lama tidak terlukis pada wajah seorang perwira 848. seumpama petir yang memanah hangus hatinya 876. sesekali gelora sungai rakus menghempas tebing 866. sesungguhnya hakikat itu benar-benar merobak-rabikkan hatiku 871. sikap yang menentang kepuasan kebendaan 881. sisa daun bergantungan di ranting-ranting 887. seolah-olah cuba menyelam sesuatu yang tersembunyi 853. sinar mata lembutnya bertembung 883. sindirannya bagai tembusan peluru ke jantung 886. sindiran yang mungkin sejak tadi bergantung di bibir mereka 885. solat itu jantung kehidupan bumi . sisa semangatnya datang lagi 888. setahuku dia tidak pernah bersifat pasif 872. sikapnya yang degil melemaskan fikiranku 882. sifat inkuiriku meluap-luap kembli 878. setiap warga Malaysia perlu prihatin terhadap negaranya sendiri 875. sifat keras kepalaku kini muncul lagi bermaharajalela untuk menentang penghinaan 879. serpihan kekesalan tersemat di sanubariku 864. siapakah yang akan mengalah atau mengaku kalah.847. sering kali dikaitkan dengan sesuatu yang ideal 863. seperti sebuah medan yang baru dipugar 858. senyumannya tidak lekang di bibir 850. seolah-olah menidakkan kecemasan di hatinya 855. seribu kemanisan yang hakiki 862. senyumnya menyelamatkan kegusaran yang bersarang 852. sesekali terdengar bunyi batuk kesat 867.

tabah dan berdaya saing 917. tanpa secebis keadilan 931. tamadun cair jadi lumpur 921. suara itu mengagetkan 893. tanpa tekad dan azam yang kuat kita tidak akan ke mana-mana . suaranya merebak kegusaran 901. sudah cukup untuk membina kembali kemesraan yang hampir padam 907. tanpa menjeruk perasaan walau serba kekurangan 929. tanggungjawab yang perlu dilaksanakan 925. suasana mula dirayapi sepi 905. tangan-tangan kebenaran meramas-ramas sanubarinya 924. suara itu mengandungi seribu derita yang tidak berkesudahan 894. hening dan sedikit dingin amat menenangkan 906. sudah ramai yang kecundang 912. suara itu putus seketika 896.890. suaranya telah mulai panas pada pendengaranku 903. suara itu hanya berlegar-legar dalam hati 892. suara anak alam pada malam begini sering berpaut mencipta satu paluan gamelan hutan yang aneh 891. tangisnya tiba-tiba meninggi 926. suasana bungkam seketika 904. tanah pulau yang bersaudarakan hiba 923. sumbangan itu setara dan setanding 914. suara itu menikam cabaran 895. suasana yang kehijauan. tanpa penguatkuasaan dan pemantauan 930. sunyi yang telah lama terhimpun di kolam rasa 916. takdir telah melontarkan aku ke sini 918. air jernih bertakung di kolam matanya 927. takut menguak intan terpilih kaca 919. sungai mengerutkan kening alunnya 915. sudah dikumandangkan ke dunia dan akhirat 909. sudah dasarnya penyangak alam sekitar 908. suaranya memanjat keyakinan 900. takut nanti manik-manik mutiara gugur di hati wanita lemah lembut itu 920. suka berfoya-foya dan berseronok-seronok hingga melewati batas agama dan adat 913. suaraku tertampan di kerongkong 899. sudah dikumandangkan sejak beratus tahun lalu 910. sudah menampakkan kelembutan yang tersembunyi tapi dapat dikesan oleh mata hatiku 911. suara ketar yang sukar dikawal 897. tanah ini makin membotak 922. tanpa menghirau terapan angin malam yang menjamah tubuh tuanya 928. tanpa dipinta. tanpa setitik pun air mata tumpah 932. suara memetir 898. suaranya perlahan mengandung sebak 902.

teman yang pernah mengusap air mataku yang gugur pada suatu waktu 940. terbungkus rapi dalam ingatan 956. tenaga tuanya tidaklah seberapa 970. terpercik secebis kejutan di wajahnya 974. terima kasih kukalungkan kepadamu 959. ternoktahkah penantian ini? 968. tekadnya bagai batu karang di lautan 936. terlalu banyak waktu terlepas 962. terasa ada suara dari sudut hati 948.933. ternyata masih tersimpan dendam terhadapnya 969. terasa sendat oleh aneka kenangan yang membosankan 953. terlalu payah meneruskan rutinku dalam keadaan sebegini 963. terbenam dalam lubuk kenangan 954. terliuk-liuk dedaun nipah melambai awan 965. tergelincir daripada landasan kebenaran 958. terjebak ke dalam kancah percintaan 960. tembok yang dapat menahan ombak kepedihan yang menggelepar dalam dada 941. terasa bagai tersembur terus kesesakan yang bersarang di dada 949. ternyata. terbersit gundah di jiwa 955. tegakkan perancangan di atas tiang-tiang usaha 935. terdengar bicara menitip 957. terpaksa pecah janji 971. terasa bahang yang pelik 950. tempiasan budaya yang dialami oleh rakyat tempatan dengan kehadiran pekerja asing 942. teracun oleh sangka 946. tersandang ke alam percintaan 975. tersembunyi dalam santun bahasa yang berkias 976. telingaku mengesan sindiran di hujung ayat itu 939. tenggelam dalam wajah senja yang semakin memberat 944. tenungan tajam itu seolah-olah ada dendam 945. terbiar seperti perempuan tua yang melarat 934. tenggelam dalam arus kata 943. terlindung gurat-gurat penderitaan 964. terapung lelah di dada sungai 947. tebing sungai itu telah ditinggalkan sepi. terpaut hati kepada idea dan kekentalan semangat 972. terkurung sepi dalam kotak sendiri 961. tersentuh hati . tekadnya sudah bulat 937. terasa juga tipis-tipis angin panas masin 952. tekak terasa kering kerana jeritan yang memanjang 938. terngiang cemuhan itu di dalam kepalanya 967. terpercik rasa benciku sekilas 973. terluncur kata-kata 966. terasa bulan penuh mengambang dalam hati 951.

tiba-tiba pula dia mahu melupakan azam yang sedia tersemai sejak bertahun-tahun 992. salah faham selalu membawa padah 997. tersenyum hambar dan diam 978. tidak pernah membuang masanya dengan percuma 1020. tidak mengalami peningkatan yang ketara dalam menggerakkan pembangunan 1014. tidak pernah membuang lautan fikirannya 1019. tersinar pada cermin keruh air 980. tertewas dalam khayalan 981. tidak mahu memanjangkan bicara 1011. tersenyum lucu dan menggelengkan kepala melayan lintasan fikiran 979. tidak menafikan terus kemungkinan itu 1012. tiba-tiba tertunduk-tunduk cemas 993. tidak dapat membayangkan kebarangkalian masa hadapan 1001. tiada teman baik untuk berkongsi derita 989. tidak betah aku di situ 996. terumbang-ambing dipukul derita 982. tidak boleh memberi jawapan mutlak 998. tidak mengenal erti perit menempuh cabaran hidup 1015. tidak dapat lena walau sepicing pun 1000.977. tetapi bagaimana kalau apa-apa terjadi dalam kesementaraan itu? 985. tidak perlu sama ada seragam dan ciri umum yang sedia wujud 1017. tidak boleh menyuburkan budaya yang bertentangan dengan hasrat masyarakat 999. tidak dibenarkan subur dalam masyarakat negara ini 1004. tidak dapat mengelak daripada serangan gabrah dan gementar 1002. tiada jalan singkat bagi mencapai matlamat ini 987. tidak dapat menggarap segala yang sepatutnya digarap 1003. tetap mengakar dengan budaya tempatan yang luhur 984. tidak mencetuskan apa-apa kontroversi 1013. tidak ingin terpinggir dan terbelakang 1005. tidak boleh disangkal. tidak mahu kekal berada dalam kepompong yang sama 1010. tiba-tiba menempelak dengan muka yang masam mencuka 991. terus unggul dan memuncak kemakmurannya 983. tidak menggambarkan ketamadunan masyarakat 1016. tidak pernah mungkir dengan kata-katanya . tidak kurang juga yang kecundang dalam pelaburan itu 1007. tiada yang menyangkal dan merendahkan keupayaan kita 990. tidak langsung menjalankan fungsi semula jadinya 1008. tiada suara terungkap di bibir 988. tidak mahu dia melimpahkan air mata sia-sia 1009. tidak kerana takut pada kegelapan 1006. tidak pernah luput daripada ingatan 1018. tidak berani memanggung kepala untuk menentang wajah ayah 995. tidak akan bertemu pada titik atau rang 994. tiada cacat cela pada hamparan alam yang menjadi karya agung dunia 986.

ungkapan itu rasanya memukul 1045. wajah polos 1054. wahana pengucapannya memberangsangkan kami 1050. udara bersih tepu berdebu 1040.1021. tidak tedengar lagi suara halusku yang merisik 1027. tidak pernah sunyi daripada kegawatan 1023. tidak tahu bagaimana lagi harus kuusir perasaan itu 1026. waktu yang berlalu pantas telah mencuri sedikit kemesraan milikku 1065. wajah yang jernih dan bertenaga 1055. wanita yang amat aku kagumi kerana ketegasan dan budi luhurnya . ubun-ubun gelombang kecil memutih 1039. tugas untuk melaksanakan agenda perdana ini dipukul oleh generasi muda negara ini 1034. wajahmu melahirkan segar sejarah 1057. timbang rasa masih berbaki 1029. wajahnya mengunci rapat mulutku 1059. usahaku mencuri hatinya berjaya 1048. titis-titis hujan yang menimpa laman kurenung lunak 1032. tusukan peluru cabaran itu benar-benar membakar keegoan 1038. waktu menjerat usia 1064. wajahnya masih berupaya menyembunyikan rasa resah gelisahnya 1058. tunduk dan membuang menung ke hujung kasut 1036. wabak ketamakan sudah mengganas 1049. wajah itu sekejap-sekejap menyelinap masuk dalam kenangannya 1051. tidak sanggup ku menghamburkannya 1024. wajahnya sudah ada garis-garis kedut yang bermukim 1061. udara mengucapkan debu kering 1041. urat kakinya tersembul tegang minta direhatkan 1047. tidak sanggup lagi membilang duka dan ranjau fitnah 1025. wajahnya tegang dan semacam menyimpan kemarahan 1062. tidak tergamak meminggirkan rakyat 1028. ukuran kecemerlangan antara individu dengan individu 1042. tubuh yang merangka itu 1033. tinta emas yang berukir sepanjang zaman 1030. wajah-wajah yang beralun 1063. tulisan merintih mementaskan derita 1035. untuk memutuskan rasa malu yang mungkin berpanjangan 1046. unggas rimba masih bersimfoni mengalunkan wirama 1044. wajahku merona merah 1056. wajah murungnya ditatap melalui pembalikan dirinya di dalam cermin 1053. tirai senja mula mengambil alih 1031. tidak pernah sama dengan situasi dan keruwetan yang terpaksa ditanganinya 1022. wajahnya serta-merta mendung 1060. tuntutan pengisian nilai budaya hidup 1037. wajah kerepot putih pucat 1052. umpama kerlipan bintang pada malam suram 1043.

Kata ± kata Mutiara (English dan Bahasa Indonesia) : 1085. persoalannya bisa menjadi besar pula. Kesalahan kecil bisa mengakibatkan kesalahan yang lebih besar. yang berfungsi dan kepimpinan 1073. The worst in the business world is the situation of no decision. (Napoleon). warkah yang baru kuterima menghantar sejumlah debaran ke dalam dadaku 1070. yang mahu diungkapi 1077. You have to endure caterpillars if you want to see butterflies. lebih-lebih jika mentertawakan diri sendiri. 1093. yang menjadi musuh bukan penjajah tetapi diri sendiri 1081. but straight to the point. 1089. warga yang bersifat proaktif dan cekal sifatnya 1068. Yang terparah dalam dunia usaha adalah keadaan tidak ada keputusan. Real power does not hit hard . Only the man who is in the truth is a free man. (Antoine De Saint) 1088. Sikap diam adalah seni yang terhebat dalam suatu pembicaraan. Every dark light is followed by a light morning. wap yang memparasit kaca jendela digosok-gosok 1067. Tertawa itu sehat. yang berwibawa dan bermotivasi tinggi 1075. yang menerajui pemikirannya ialah niatnya 1080. yang berfungsi sebagai asas rujukan dan penilaian 1074. Bersamaan dengan kesalahan itu. Laughing is healthy. Maka kesalahan kecil pun harus segera dibetulkan. 1090. Sopan ± santun yang baik yang terdiri dari pengorbanan ±pengorbanan kecil. yang menyimpan sisa pagi 1082. yang terkurung di penjara masalah 1083. yang tinggal hanyalah keresahan dan kebimbangan yang bertali-temali di dalam diri setiap insan 1084. . 1086. Hanya orang yang berada dalam kebenaranlah orang yang bebas. Dig a well before you become thirsty. 1091. Galilah sumur sebelum Anda merasa haus. tetapi tepat sasaran 1087. Malam yang gelap selalu diikuti pagi yang tenang. To be silent is the biggest art in a conversation. warkah bersampul kuning yang masih kejap di genggamanku 1069. Smile is the shortest distance between two people. Bahayanya kesalahan-kesalahan kecil adalah bahwa kesalahan-kesalahan itu tidak selalu kecil. yang disogokkan kepada ahli masyarakat 1076. 1094. yang melangkaui batas sempadan negara 1079. wataknya menjadi lebih jelas pada mataku 1072. The danger of small mistakes is that those mistakes are not always small. Kekuatan yang sesungguhnya tidak memukul dengan keras . (Antoine De Saint) Anda harus tahan terhadap ulat jika ingin dapat melihat kupu-kupu. yang masih koma dengan situasi sebentar tadi 1078. Senyum adalah jarak yang terdekat antara dua manusia . especially if you laugh about yourself. Good manners consist of small sacrifices. warna petang yang kering 1071.1066. (Napoleon). 1092. 1095.

A HEALTHY MAN HAS A HUNDRED WISHES. BUT STRAIGHT TO THE POINT. JIKA ANDA MENGANTUNGKAN DIRI PADA KEBERUNTUNGAN SAJA. IF YOU LEAVE EVERYTHING TO YOUR GOOD LUCK.(Lichtenberg) ORANG YANG MENGATAKAN TIDAK PUNYA WAKTU ADALAH ORANG YANG PEMALAS. POLITENESS IS THE OIL WHICH REDUCES THE FRICTION AGAINST EACH OTHER.(Lichterberg) 1103. ORANG YANG SEHAT MEMPUNYAI SERATUS KEINGINAN. GAGASAN-GAGASAN HANYALAH BIBIT. A DROP OF INK CAN MOVE A MILLION PEOPLE TO THINK. BUT STRAIGHT TO THE POINT. THE MAN WHO SAYS HE NEVER HAS TIME IS THE LAZIEST MAN. APA YANG BISA KITA DAPAT DARI KEHIDUPAN KITA TERGANTUNG DARI APA YANG KITA MASUKKAN KE SITU. 1104. THE WORKMAN IS CHARACTER. ANDA MEMBUAT HIDUP ANDA SEPERTI LOTERE. REAL POWER DOES NOT HIT HARD. 1099. 1106. IDEAS ARE ONLY SEEDS. KEKUATAN YANG SESUNGGUHNYA TIDAK MEMUKUL DENGAN KERAS. TETAPI TEPAT SASARAN 1107. 1097. KEKUATAN YANG SESUNGGUHNYA TIDAK MEMUKUL DENGAN KERAS. THEN YOU MAKE YOUR LIFE A LOTTERY. YANG MENENTUKAN SUKSES ADALAH TABIAT. (Aristoteles) SEORANG DOKTER MENYEMBUHKAN. 1098. TO PICK THE CROPS NEEDS PERSPIRATION. A SICK MAN HAS ONLY ONE. 1105. ORANG YANG SAKIT HANYA PUNYA SATU KEINGINAN 1101. 1100. PENGETAHUAN DAN KETERAMPILAN ADALAH ALAT. WE CAN TAKE FROM OUR LIFE UP TO WHAT WE PUT TO IT. TETAPI TEPAT SASARAN. THOSE WHO ARE ABLE TO CONTROL THEIR RAGE CAN CONQUER THEIR MOST SERIOUS ENEMY. THE NATURE CREATES THE HEALTH. A MEDICAL DOCTOR MAKES ONE HEALTHY. MENUAI HASILNYA MEMBUTUHKAN KERINGAT. SOPAN-SANTU ADALAH IBARAT MINYAK YANG MENGURANGI GESEKAN SATU DENGAN YANG LAIN. (Demokritus). (Aristoteles) 1102. 1108. REAL POWER DOES NOT HIT HARD. SIAPA YANG DAPAT MENAHAN MARAHNYA MAMPU MENGALAHKAN MUSUHNYA YANG PALING BERBAHAYA. SETETES TINTA BISA MENGGERAKAN SEJUTA MANUSIA UNTUK BERFIKIR. . DAN ALAM YANG MENCIPTAKAN KESEHATAN. KEMALASAN MEMBUAT SESEORANG BEGITU LAMBAN SEHINGGA KEMISKINAN SEGERA MENYUSUL. LAZINESS MAKES A MAN SO SLOW THAT POV ERTY SOON OVERTAKE HIM. KNOWLEDGE AND SKILLS ARE TOOLS.1096. (Demokritus).

1111. BEING CAREFUL IN JUDGING AN OPINION IS A SIGN OF WISDOM. YOU RECOGNIZE BIRDS FROM THEIR SINGGING.1109. YOU DO PEOPLE FROM THEIR TALKS. . KEHATI-HATIAN DALAM MENILAI PENDAPAT ORANG ADALAH CIRI KEMATANGAN JIWA. BURUNG DIKENAL DARI NYANYIANNYA. SATU ONS PENCEGAHAN SAMA NILAINYA DENGAN SATU PON OBAT. 1110. ONE OUNCE OF PREVENT IS EQUAL TO ONE POUND OF MEDICINE. MANUSIA DARI KATA-KATANYA.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful