P. 1
PSIKOLOGI LINGKUNGAN

PSIKOLOGI LINGKUNGAN

|Views: 789|Likes:
Published by Ogut6576

More info:

Published by: Ogut6576 on Dec 24, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/02/2013

pdf

text

original

PSIKOLOGI LINGKUNGAN

Psikologi Lingkungan berkaitan dengan perilaku dalam kaitannya dengan lingkungan. Konsep tentang lingkungan dan preferensi estetika yang dipelajari dan disajikan dalam peta perilaku. Lingkungan mempengaruhi perilaku pada tingkat yang berbeda. Segera perilaku merupakan fungsi dari setting di mana ia terjadi. kepribadian yang make-up orang suatu negara dibentuk oleh sifat dan jenis lingkungan dimana mereka tinggal. Dalam kondisi tidak wajar atau dikurung hewan menunjukkan perilaku `kelaparan dan perilaku mereka rusak. Penduduk stres dan karakter buatan kondisi perkotaan yang seharusnya menjadi alasan peningkatan tingkat kejahatan dan timbulnya gangguan mental masyarakat yang tinggal di perkotaan. Terapan Psikologi Lingkungan upaya untuk memberikan norma-norma yang lebih baik untuk manajemen lingkungan untuk kehidupan yang lebih baik dan pengembangan kepribadian. Ini mempelajari cara-cara yang efektif untuk mempromosikan konservasi lingkungan alam dan cara-cara yang lebih baik untuk merancang bangunan, kota dan kota-kota, dengan mempertimbangkan kebutuhan perilaku dan tanggapan orang-orang. 1. Pengantar Psikologi Lingkungan berkaitan dengan perilaku sehubungan dengan lingkungan fisik. Lingkungan fisik meliputi objek material, tanaman, hewan dan manusia. Psikologi Lingkungan tidak menekankan proses interaksi antara orangorang, yang merupakan subyek cabang lain dari Psikologi. Psikologi Lingkungan mengikuti pendekatan sistem yang telah menjadi pendekatan modern dalam beberapa cabang ilmu pengetahuan. Ini adalah holistik dan naturalistik dan studi adaptasi organisme ke pengaturan mereka. Organisme yang dipelajari sebagai bagian dari ekosistem, menekankan keseimbangan dan saling ketergantungan antara organisme dan lingkungan `. Bidang ilmu pengetahuan ini mengambil bentuk selama tahun 1960-an dan `Psikologi Lingkungan Penduduk 'dan telah dimasukkan sebagai sebuah divisi dari American Psychological Association. Pentingnya lapangan telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir karena peningkatan perhatian dengan lingkungan yang dihasilkan dari masalah pencemaran,

eksploitasi . terkurasnya sumber daya alam dan dirasakan perlu untuk melestarikan hutan belantara. dll Lingkungan estetika studi preferensi dalam hal penilaian estetika. Konsep Psikologi Lingkungan Perilaku Geografi mempelajari peta kognitif individu tentang lingkungannya. kompetisi. 2. Pengaruh Lingkungan terhadap Perilaku Telah dihipotesiskan bahwa lingkungan mempengaruhi perilaku di beberapa tingkatan. Misalnya. menimbun makanan dan kayu bakar dan membuat baju hangat dan sepatu untuk musim dingin. Karakteristik kepribadian make-up orang-orang di suatu negara dibentuk oleh sifat dan jenis lingkungan dimana mereka dikenakan untuk jangka waktu yang lama. penataan furnitur di kamar mempengaruhi cara orang di ruangan itu berinteraksi. Garis untuk mewakili arah gerakan. Perilaku peta dapat dipersiapkan untuk perilaku eksplorasi. Segera perilaku merupakan fungsi dari setting di mana ia terjadi. perasaan lingkungan. Kemungkinan pembekuan menginduksi dan ketidakamanan di satu tempat dingin harus tetap bekerja untuk menghangatkan tubuh.masalah yang ditimbulkan oleh ledakan penduduk. makna dan preferensi. ia diduga bahwa iklim mempengaruhi temperamen. Lingkungan bermusuhan dan langka membuat orang agresif dan agresivitas memerlukan kontrol moral buatan. warna untuk mewakili waktu yang dihabiskan dan seterusnya adalah teknik yang digunakan dalam penyusunan peta tersebut. Berry 1976). 3. Orang-orang di lingkungan seperti mengembangkan kecerdasan linier dan mereka menjadi praktis. Orang-orang di daerah dingin harus merencanakan ke depan. Ini jejak lingkungan nilai-nilai. ras dan karakter nasional (Hall 1976. perbedaan rasial dalam kepribadian dapat untuk sebagian besar ditelusuri ke pengaruh lingkungan yang berbeda dimana orang-orang dari ras yang berbeda telah dikenakan selama beberapa generasi (Moos 1976). Sebagai contoh. Baru-baru ini upaya telah dilakukan untuk berhubungan preferensi lingkungan untuk karakteristik kepribadian. Iklim dingin mungkin membuat orang `Rajasik '. Perilaku peta disusun berkaitan kegiatan lingkungan. pendekatan mereka terhadap lingkungan yang ditandai dengan salah satu agresi.

musim tidak berubah banyak dan ekstraksi sumberdaya mudah sepanjang tahun. Insiden tertinggi skizofrenia adalah di pusat kota. Peningkatan kepadatan penduduk di luar titik optimum juga merupakan bagian dari perubahan lingkungan dan ini menyebabkan penduduk stres menyebabkan agresi dan gangguan perilaku. Banyak penelitian menunjukkan pengaruh buruk dari urbanisasi pada perilaku manusia (Baum et al 1978. beruang kutub yang menangkap ikan memiliki kebutuhan untuk melakukan gerakan-gerakan yang terlibat dalam penangkapan ikan. Telah ditunjukkan bahwa hewan memiliki perilaku kebutuhan yang berhubungan dengan habitat alami mereka. Banyak dikurung hewan menunjukkan gejala perilaku abnormal seperti kompulsi.dan manipulasi. Dalam penangkaran. Di daerah tropis. Dikatakan bahwa ilmu pengetahuan dan teknologi adalah hasil dari pendekatan semacam ini terhadap lingkungan.). tidak menyenangkan untuk tetap bekerja. orang-orang dalam iklim yang sangat hangat cenderung `Thamasik '. Di tempat yang sangat panas. Temperamen semacam ini ditandai dengan kemalasan dan inersia. perilaku yang menjadi gila. Temperamen Sathwik bersifat holistik. jika menanggung ini dirampas kesempatan untuk memuaskan kebutuhan ini. Hanya sekitar seperlima dari penduduk kota-kota besar tampaknya relatif bebas dari gejala patologi melemahkan. Setiap hewan di rumah dalam lingkungan alam dan dalam pengaturan tidak alami. akan menunjukkan gejala perilaku kelaparan. Hal ini ditandai oleh kesadaran diri sendiri dan hubungan lingkungan hidup untuk penyesuaian seseorang. pola perilaku naluri manusia juga tampaknya memecah dalam kondisi perkotaan buatan dan kelebihan penduduk. Iklim moderat yang paling kondusif untuk temperamen `Sathwik '. Misalnya. Akibatnya pendekatan Sathwik melibatkan hidup harmonis dengan lingkungan. Tingkat kejahatan di kota besar meningkat pada tingkat yang sangat tinggi dan banyak kota-kota besar di dunia . meskipun itu diberikan makanan yang cukup. Telah ditunjukkan bahwa kejadian penyakit mental meningkat dengan urbanisasi. Wawasan ke dalam peran lingkungan dalam memimpin kami kesejahteraan untuk kebutuhan yang dirasakan untuk melestarikan lingkungan alam. karena keringat dan kelelahan. Iklim semacam ini membuat untuk sikap menyerah dan pendekatan terhadap lingkungan ditandai oleh rasa takut dan takhayul. Sebaliknya. intuitif dan seimbang.

Pengaruh lingkungan sosial langsung seperti ukuran kelompok terhadap perilaku langsung (Ittelson et al. Peningkatan Kekerasan ibu terhadap anak-anak tercermin pada tingginya tingkat bayi pemukulan dan peningkatan tingkat titik perceraian dan haram dengan akibat kerusakan pola perilaku naluriah pada manusia. Psikologi lingkungan juga mempelajari pengaruh dari berbagai jenis lingkungan seperti daerah perumahan skema. studi tentang aspek lingkungan kerja seperti pemanasan. 1974) juga dipelajari. dalam kaitannya dengan produktivitas juga merupakan bagian dari Psikologi Lingkungan. flat. . Penelitian mengenai dampak lingkungan monoton dan isolasi juga dapat dimasukkan dalam bagian ini. kumuh. Pengaruh berbagai karakteristik lembaga pada perilaku tahanan adalah topik penelitian. dll. pencahayaan. daerah lampu merah. dll pada pola perilaku yang muncul.telah datang dikenal sebagai kota kejahatan. Ergonomi.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->