P. 1
Pengertian budaya demokrasi

Pengertian budaya demokrasi

1.0

|Views: 3,739|Likes:
Published by aditya shaefurohman

More info:

Published by: aditya shaefurohman on Dec 26, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/21/2013

pdf

text

original

I.

Pengertian budaya demokrasi

Kata demokrasi berasal dari dua kata dalam bahasa Yunani, yaitu demos yang berarti rakyat, kratos/cratein yang berarti pemeritahan , sehingga dapat diartikan sebagai pemerintahan rakyat. Konsep ini menjadi sebuah kata kunci dalam bidang ilmu politik. Karena demokrasi saat ini disebut-sebut sebagai indikator perkembangan politik sebuah Negara. Menurut kamus besar Indonesia, demokrasi merupakan isitilah politik yang berarti pemerintahan rakyat. Hal tersebut dapat diartikan bahwa dalam sebuah Negara demokrasi kekuasaan tertinggi berada ditangan rakyat dan dijalankan langsung oleh mereka atau wakil-wakil yang mereka pilih dibawah sistem pemilihan bebas. Dengan demikian sebagai sebuah konsep politik, demokrasi adalah landaasan dalam menata sistem pemerintahan Negara yang terus berproses ke arah yang lebih baik dimana dalam proses tersebut. Kebebasan dan demokrasi sering dipakai secara timbale balik, tetapi keduanya tidak sama. Sebagai suatu konsep demokrasi adalah seperangkat gagasan dan prinsip tentang kebebasan yang mencakup seperangkat praktikyang melalui sejarah panjang. Dan pendeknya demokrasi adalah pelembagaan dari kebebasan . Dengan demikian demokrasi merupakan konsep yang bersifat multidimensional, yaitu secara filosofis demokrasi sebagai ide, norma, dan prinsip. Secara sosiologis demokrasi sebagai sistem social dan secara psikologis sebagai wawasan sikap dan perilaku individu dalam hidup bermasyrakat dan bernegara.

II.

Prinsip-prinsip budaya demokrasi

Demokrasi sebagai sistem politik yang dianut sebagian Negara di dunia. Didalam buku Introduction to Democratic Theory menurt Henry B. Mayo mengungkapkan prinsip dari demokrasi yang akan mewujudkan suatu sistem politik yang demokratis. Adapun prinsip-prinsip tersebut antara lain : a. Menyelesaikan perselisihan dengan damai dan secara melembaga b. Menjamin terselenggaranya perubahan secara damai dalam suatu masyarakat yang sedang berubah c. Menyelenggarakan pergantian pimpinan secara teratur d. Membatasi pemakaian kekerasan sampai minuman e. Mengakui serta menganggap wajar adanya keanekaragaman f. Menjamin tegaknya keadilan Kemudian, suatu Negara dapat disebut berbudaya demokrasi apabila memiliki soko guru sebagai berikut:

a. b. c. d. e.

Kedaulatan rakyat Kekuasaan mayoritas Hak-hak minoritas Jaminan HAM Proses hokum yang wajar, dst

Dalam sudut lain, Asykuri Ibnu Chamin mengungkap bahwa suatu budaya demokrasi megandung prinsip-prinsip sebagai berikut : a. b. c. d. e. f. g. h. Kebebasan menytakan pendapat Kebebasan berkelompok Kebebasan berpartisipasi Kebebasan antarwarga Kesetaraan gender Kedaulatan rakyat Rasa saling percaya Kerja sama

III.

Ciri-ciri masyarkat madani (civil society)

Masyrakat madani merupakan tatanan masyarakat yang mandiri dan menunjukkan kemajuan dalam hal peradaban, mempunyai karakterisitik tertentu yang membedakannya dengan bentuk masyrakat lainnya. Dalam hal ini sama pula merumuskan pengertian masyarkat madani. Menurut A.S Hikam ada 4 ciri utama dari masyarakat madani, yaitu : a. Kesukarelaan artinya tidak ada paksaan, namun mempunyai komitmen bersama untuk mewujudkan cita-cita bersama b. Keswasembadaan, setiap anggota mempunyai harga diri yang tinggi, kemandirian yang kuat tanpa menggatungkan pada Negara c. Kemandirian yang cukup tinggi dari individu-individu dan kelompok-kelompok dalam masyarakat, utamanya ketika berhadapan dengan Negara d. Keterkaitan pada nilai-nilai hukum yang disepakati bersama. Masyarakat madani adalah masyarakat yang berdasarkan hukum dan bukan Negara kekuasaan Dalam sudut pandang lain, Nurcholis Madjid mengemukakan cirri-ciri masyarakat madani sebagai berikut : a. b. c. d. Semangat egalitarisme atau kesetaraan Keterbukaan Partisipasi seluruh anggota masyarakat Penentuan kepemimpinan melalui pemilihan

Sedangkan menurut Hidayat Syarif, masyrakat madani mempunyai cirri-ciri sebagai berikut : a. Masyarakat yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan YME, Pancasilais, dan memiliki cita-cita serta harapan masa depan b. Masyrakat yang demokratis dan beradab yang menghargai perbedaan pendapat c. Masyarkat yang menghargai HAM d. Masyrakat yang tertib dan sadar hukum yang direfleksikan dari adanya budaya malu apabila melanggar hukum e. Masyrakat yang memiliki kepercayaan diri dan kemandirian

Tugas PKn Kelompok 3

Nama Anggota : 1. Billal Muhamad Iqbal 2. Cindy Ratna 3. Rd.M Sufiana 4. Restu Pradinda 5. Rhesa Agustin Kelas 2 AN 1

Sekolah Menengah Kejuruan Negeri 7 Bandung

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->