Disusun Oleh: Nama Nim Kelas Mata Kuliah Dosen Pembimbing

: Agung Subarkah : 2008131011 : VIIc : BCB ( Benda Cagar Budaya ) :Mirjah Dewi Indah Spd.

Departemin Pendidikan Nasional Kota Palembang Universitas PGRI Palembang Tahun Ajaran 2010 / 2011

isi dan lain sebagainya.Desember 2010 Penulis i . dengan iringan serta harapan semoga tulisan sederhana ini dapat diterima dan bermanfaat bagi pembaca. Demikianlah sebagai pengantar kata. Palembang…. semoga segala bantuan dari semua pihak mudah – mudahan mendapat amal baik yang diberikan oleh Allah SWT.KATA PENGANTAR Dengan segala kerendahan hati penulis memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT atas berkat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan penulisan Tugas Makalah ini untuk memenuhi dalam bidang penelaian benda cagar budaya yang berjudul “peranan juruh kunci di makam kawah tengkurep” Mungkin dalam pembuatan makalah ini masih banyak kekurangan baik itu dari segi penulisan.. Atas semua ini penulis mengucapkan ribuan terima kasih yang tidak terhingga. maka penulis sangat mengharapokan kritikan dan saran guna perbaikan untuk pembuatan makalah untuk hari yang akan datang.

................................................................... A...................... Lampiran........ Sejarah kawah Tengkurep………………………………………... Daftar isi.............................. i ii iii iii iii 1 1 7 9 10 ii ................. Daftar Pustaka........DAFTAR ISI Halaman Judul................................................................... D............................ B................................................................................................................................ Komplek Makam Kawah Tengkurep ................................. Tujuan............ Pokok Permasalahan ....................................................................................................................................................... Kata Pengantar.......... C............................. 1.................... Latar Belakang..................................... Peranan Juru Kunci.....................................................................

arsitektur dan fungsi yang berlainan satu sama lain salah satunya yaitu: Makam Kawah Tengkurep Pembangunan makam yang berbentuk kubah untuk dirinya dan keluarganya.• Latar Belakang Perkembangan Kota Palembang pada masa pemerintahan Sultan Mahmud Badaruddin I mengalami kemajuan dan juga modernisasi. Tiga buah bangunan monumental yang didirikan Sultan Mahmud Badarudin I. politik maupun tatanan social .juga seorang petualang yang kompromistis . Sultan Mahmud Badarudin I adalah tokoh utama dalam pembangunan Palembang. kubah merupakan cirri arsitek islam. Pembangunan pengairan sepanjang sungai Mesuji. rialistis dan pragmatis .Dia adalah tokoh controversial . Komering dan Musi. dengan visi. ii . bukan saja untuk pertanian sekaligus untuk pertahanan. Makam ini dibangun tahun 1728 diatas perbukitan pinggir sungai Musi. Bangunan ini adalah bangunan berkubah yang pertama dibangun.seorang tokoh pembangunan yang modern . • Pokok Permasalahan o Sejarah kawah Tengkurep o Bagaimana peranan Juru Kunci • Tujuan Agar generasi muda maupun pelajar dan mahasiswa di kota Palembang dapat mengetahui dan mengenal dan mencintai sejarah kota palembang. Ogan. baik dibidang ekonomi.

Kecamatan Ilir Timur II dan berjarak 100 m dari Sungai Musi. kompleks pemakaman ini juga terletak di atas lahan yang lebih tinggi. Sejarah Kawah Tengkurep Kompleks Makam Kawah Tengkurep Termasuk dalam wilayah administrasi Kelurahan 3 Ilir.1” BT. Mahmud Bahauddin. Dibanding dengan daerah sekitarnya.6” LS dan 104° 47’ 36. . yaitu Mahmud Badaruddin I. Tercatat ada tiga orang sultan yang dimakamkan di kompleks ini. kecuali makam Imam Sultan Bahauddin yang bertipe Aceh. Keletakan geografis pemakaman ini adalah 02° 58’45. Seluruh makam mempunyai nisan tipe Demak-Troloyo. Makam ketiga sultan tersebut masing-masing memiliki cungkup dan didampingi oleh makam permaisuri dan Imam Sultan. Ahmad Najamuddin.A.

Ditinjau dari sudut pandang Agama Islam geografis kompleks makam yang berupa perbukitan atau dataran yang meninggi telah sesuai dengan prinsip-prinsip penguburan secara Islam. religi dan rekreasi. dengan demikian dalam menentukan lokasi aktivitasnya manusia akan menempatkannya pada suatu bentang lahan tertentu stelah melalui pertimbangan-pertimbangan yang dimotivasi oleh kebutuhan untuk mendayagunakan sumber-sumber alam sekitarnya. Faktor yang menjadikan alasan atas kenyataan tersebut adalah adanya asumsi bahwa manusia dalam kehidupannya tidak terlepas dari lingkungan di mana ia melakukan aktivitasnya. keletakan kompleks makam para Sultan di Palembang memiliki kondisi yang sama. Manusia dengan berbagai cara dan kemampuannya telah memanfaatkan sumber daya lingkungan untuk kelangsungan hidupnya. yaitu berada di perbukitan atau lahan yang lebih tinggi dari lingkungan sekitarnya. makam sultan di Palembang dengan lingkungan . Agama Islam sendiri hanya memberi ketentuan bahwa dalam proses penguburan jenazah diarahkan menghadap kiblat dan untuk menghindarkan bau yang menyengat sehingga terhindar dari binatang buas maka makam tersebut harus diperdalam. Komponen- komponen kota tersebut berkaitan erat dengan kehidupan manuisa. Di samping itu komponen-komponen kota pada tiap-tiap periode berbeda-beda. Selain itu komplekskompleks tersebut terlihat didirikan di lokasi yang dekat dengan sumber air.I Menurut mempengaruhi Inajati Adrisijati terdapat beberapa faktor yang keberadaan komponen kota. Berdasarkan hal ini dapat dikatakan bahwa ada keterkaitan antara lokasi kompleks-kompleks sekitarnya. tergantung dengan kebutuhan masyarakat pada waktu itu (Adrisijati 2000). keamanan. yaitu tempat tinggal. Berkaitan dengan hal tersebut maka tulisan ini akan membahas tentang komplekskompleks makam para Sultan Palembang di mana makam sebagai salah satu komponen kota yang berhubungan dengan kehidupan religi penduduknya. ekonomi. Jika dilihat dari lokasi geografisnya.

yang diikuti oleh dataran aluvial. Pada masa tersebut telah ada tradisi yang menganggap bahwa tempat yang tinggi merupakan tempat bersemayam arwah nenek moyang. dalam hal ini berkenaan dengan tata letak makamnya. Jika tidak ada lokasi yang memenuhi persyaratan. Keletakan kompleks-kompleks makam para sultan di Palembangyang berada di tempat yang tinggi dapat dikaitkan dengan prinsip Agama Islam mengenai penghargaan terhadap orang-orang yang dihormati. pada prinsipnya ada dua cara dalam meletakan makam orang yang dihormati. rawa belakang dan perbukitan rendah denudasial (Tim Penelitian Arkeologi Palembang 1992: 99). Kegiatan ini berupa pembuatan kanal-kanal yang bermuara di Sungai Musi dan hasil pengerukannya digunakan untuk meninggikan lahan di sekitarnya sehingga terbebas dari banjir dan selalu kering. Pendukung tradisi ini percaya bahwa arwah nenek moyang yang telah meninggal.Pendalaman tersebut pada dasarnya harus di lokasi yang kering (Sayyid Sabiq 1983: 462-482). Kenyataan inilah yang menjadikan alasan dipilihnya daerah perbukitan atau dataran yang meninggi sebagai lokasi pemakaman. maka kegiatan reklamasipun dilakukan seperti di Kompleks Makam Sabokiking dan Kebon Gede. masih hidup terus di dunia arwah dan kehidupan mereka sangat dipengaruhi oleh bagaimana cara mereka memperlakukan arwah nenek moyangnya. karena itu pada musim penghujan di beberapa tempat mudah dilanda banjir. mereka percaya bahwa arwah . Dalam hal ini kebiasaan menempatkan makam di tempat yang tinggi seperti yang terjadi di nusantara berkaitan dengan kepercayaan yang telah ada sejak masa prasejarah. Peletakan di tempat yang paling tinggi ini pada hakekatnya disesuaikan dengan kebiasaan yang berlaku pada masyarakat pendukungnya yang bisa saja telah ada sebelum Agama Islam berkembang di daerah tersebut. Karena itu dengan memakamkan orang yang dihormati di tempat yang tinggi. Dalam Agama Islam. yaitu diletakan paling dekat dengan tempat ibadah atau ditempat yang paling tinggi. Secara umum keadaan geografis Palembang adalah dataran banjir dan tanggul alam.

di mana di kompleks ini dimakamkan 3 orang Sultan.orang itu bersama-sama arwah nenek moyang dapat memberkati bumi di mana mereka tinggal. keadaan ini juga dilatari oleh alasan praktis yaitu dengan kondisi geografis yang berupa rawa-rawa. Pada umummya kompleks makam di kota-kota tersebut berada di satu lokasi. Pola pikir ini berkaitan juga dengan konsep Gunung Meru. di mana raja dianggap sebagai inkarnasi atau keturunan dewa (Heine-Geldern 1983: 16). Banyaknya kompleks makam sultan-sultan di Palembang adalah suatu yang tidak umum dijumpai pada kota-kota masa Islam di nusantara. Hal ini dapat dilihat pada Kompleks Makam Kawah Tengkurep. dimana sebagai pusat jagad raya gunung ini merupakan tempat tinggal dewa-dewa penjaga jagad (Heine-Geldern 1983: 45). Tradisi ini kemudian melatari masyarakat pada masa perkembangan Agama Islam dalam meletakan makam orang dihormati di tempat yang tinggi. yaitu Mahmud Badaruddin I. Ahmad Najamuddin dan Muhammad Bahauddin. Menurut Retno Purwanti. Peletakan makam orang yang dihormati di tempat yang tinggi seperti yang terjadi di nusantara tidak dilarang karena semata-mata lebih cenderung disebabkan oleh penghargaan terhadap orang tersebut. Jika dilihat kronologinya. Pada kompleks-kompleks makam para sultan di Palembang. Kompleks Makam Kawah Tengkurep ini merupakan kompleks makam yang termuda dibanding kompleks-kompleks makam lainnya. Kepercayaan yang berkenaan dengan penghargaan terhadap orang yang dihormati pada masa Klasik berkaitan dengan adanya konsep Dewaraja yang berkembang di Asia Tenggara. maka lahan yang memenuhi syarat adalah daerah pebukitan atau dataran yang ditinggikan. Pada dasarnya Agama Islam tidak mengharamkan tradisi-tradisi yang berlaku sebelum agama tersebut berkembang di suatu tempat selama tidak bertentangan dengan ajarannya. Meskipun demikian bila ditelusuri pendirian lebih lanjut terlihat adanya ketidakkonsistenan dalam kompleks makam sultan-sultan di Palembang. berdasarkan data tekstual .

sedangkan di Palembang. Ketiadaan hukum tersebut rupanya menjadi pemicu konflik di antara kalangan elit politik kesultanan Palembang. Keadaan ini juga terjadi di kesultanan-kesultanan lain seperti Mataram danCirebon. Selain sudut pandang religi. makam merupakan tinggalan arkeologi yang berkaitan dengan kegiatan religi masyarakat pendukungnya. Secara keseluruhan keletakan kompleks makam sultan-sultan di Palembang menunjukkan pola yang sama. Ditinjau dari perspektif lingkungan. Sebenarnya konflik elit politik pada masa Islam yang mempengaruhi keletakan kompleks makam penguasa tidak hanya terjadi di Kesultanan Palembang saja. tt: 7). Konflik yang terjadi di dua kesultanan mengakibatkan adanya pemisahan lokasi makam-makam dari kelompok elit politik yang berseteru. II Sebagai salah satu aspek dari permukiman. Yang menjadi perbedaan antara Kesultanan Palembang dengan kesultanan Mataram dan Cirebon adalah kesultanankesultanan tersebut hanya memisahkan letak makam kelompok-kelompok yang berseteru pada sisi yang berbeda tetapi masih dalam satu kompleks. pola keletakan kompleks makam ini dapat ditinjau juga dari sudut pandang lingkungan dan budaya. Sesuai dengan prinsip peletakan makam dalam Agama Islam yang antara lain mengharuskan untuk memperdalam makam di tempat yang kering. maka kondisi lahan yang Akibat dari konflik tersebut antara lain mempengaruhi pendirian kompleks makam para sultanPalembang (Purwanti . lahan di mana kompleks makam para sultan Palembang berada merupakan lokasi yang ideal. sultan yang berseteru dengan keluarga sultan pendahulunya cenderung memilih lokasi baru untuk makamnya dibanding menempati lokasi yang sama (Purwanti tt: 7-8 ). yaitu berada di perbukitan atau dataran yang meninggi.disimpulkan bahwa sebelum pemerintahan Sultan Mahmud Badaruddin I belum ada hukum yang mengatur tentang pewarisan tahta.

terlihat bahwa penempatan kompleks makam sultan-sultan di Palembang berkaitan dengan cara penghargaan terhadap orang yang dihormati. yang sebenarnya juga terpengaruh dari tradisi yang telah ada sebelum Islam masuk ke nusantara. Keunikan yang terdapat di kompleks makam sultan-sultan di Palembang yang tidak ditemui di kota-kota lainnya di nusantara adalah jumlahnya yang mencapai 7 buah. Dalam perspektif budaya. Banyaknya kompleks makam tersebut dapat ditinjau dari sudut pandang politik.berupa dataran yang meninggi atau perbukitan merupakan tempat yang paling cocok dibanding kondisi lahan lainnya yang berupa rawa-rawa. Tata cara tersebut adalah salah satu dari cara-cara peletakan makam orang yang dihormati secara Islami.Juru Kunci . Di kompleks-kompleks tersebut penghargaan ini dilakukan dengan meletakan makam Sultan beserta permasurinya dan Imam Sultan di tempat yang tertinggi. B. Menurut Retno Purwanti sebelum masa pemerintahan Sultan mahmud badaruddin I belum ada hukum yang mengatur tentang pewarisan tahta. Ketiadaan hukum ini merupakan faktor yang memicu terjadinya konflik di antara kalangan elit politik Kesultanan Palembang yang mengakibatkan dalam meletakan makamnya. sultan yang berseteru dengan keluarga sultan sebelumnya lebih memilih lokasi yang baru dibanding menempati lokasi yang sama.

Oleh pemerintah Belanda . di Palembang kosong dan digantikan oleh adiknya Susuhunan Husin Gamaludin.Peran juru kunci Nama Ttl Status Pendidikan Alamat :Nirwan : 18 April 1964 : Menikah / anak 4 orang : SEMEA Cinde :Jl.28 No 40 3ilir Sistem juru kunci disini secara turun temurun. Kesultanan Darussalam Palembang dari Candi Walang ( Sunan Abdul Rahman ) Masayu Masindi ( Candi Walang – Sultan Muhammad Mansyur – Sultan Mahmoed Badarudin I – Sultan / Susuhan Ahmad Najamudin – Sultan Muhammad Baha’udin. Mangku Bumi lorong SD 121 Rt.Pemerintah menunjuk siapa yang akan jadi juru pemelihara. BPPP ( Badan Penilaian pelestarian purbakala ) . dibuang juga dan diganti sultan Ahmad Najamudin kemudian diganti lagi yaitu sultan Ahmad Najamudin ke 4 .Pada tahun 2007 januari diteruskan oleh bapak Nirwan ini. Tempat ini banyak didatangi masyarakat tanpa adanya hari yang ditentukan. • Sultan Mahmoed Badarudin II ( anak dari cucu ) dibuang oleh Belanda ke Ternate.adapun apabila terjadi kerusakan akan dilaporkan di jambi. • • • Peran dari BP3 juru pemelihara yaitu BCB agar terpelihara .

kesultanan Palembang sibubarkan pada tahun • • Makam ini dikhususkan untuk keturunan Sultan Mahmud Badarudin tetapi dengan itu harus melapor dulu ke Pemerintah. .000.memelihara serta membimbing orang yang sedang berziarah ke makam tersebut. Sebagai juru kunci diberikan honor sebedar 430.jadi honor perbulan sebesar 900.000 tergantung dengan BP3.merawat . Bangunan Sultan 1728 dibangun dengan luas: Lebar 10 Tinggi 10 panjang Tebal 10 1 Meter 20 - Ketua kesultanan palembang yaitu sultan Iskandar – keturunan Perawatan merupakan tugas juru kunci tergantung dari masing – masing orang itu. Ada tiga bagian bangunan yaitu: 1 Ruang utama ( Kawah tengkurep ) 2 Tengah 3 Luang / Luar Perananya : Menjaga . • Apabila juru kunci lalai akan dikenakan sangsi maka harus ada laporan terhadap BP3 dan dinas pariwisata. lingkungan sekitarpun ikut berpartisipasi untuk menjaganya dan merawatnya.dan membersihkan makam setiap hari dengan dibantu 3 orang teman dari dinas pembersih makam.000 dari BP3 jambi serta dari dinas pariwisata sebesar 470.

278289. Inayanti. “Makam-makam Kerajaan Mataram (Studi Pendahuluan tentang Keterkaitan dengan Perkotaan”.• Lampiran DAFTAR PUSTAKA Adrisijanti. Arkeologi Perkotaan Mataram . 1986. PIA IV hal. ----------------------------. 2000.

Husni. 1983. 25-67. Sabiq. Laporan Penelitian di Situs candi Angsoka.Islam. Studi tentang Pejabat Agama Masa Kesultanan dan Kolonial di Palembang. *) Tulisan ini telah diterbitkan di Jurnal Siddhayatra Volume 7 No 2 Mei 2001 Diposkan oleh Aryandini Novita di 00. Clarke. KC Chang (ed. -------. “Data Arkeologis tentang Kesultanan Palembang”. Stella Kramrisch. Heine-Geldern. 2000. Retno. Konflik Elit Politik pada Masa Kesultanan Palembang (Tinjauan Berdasarkan Letak Makam para Sultan Palembang) (tidak diterbitkan). Robert. Fiqh Sunnah Jilid I. 1968. Aksara Balaputra Dewa no 9 hal 31-40. Konsepsi tentang Negara dan Kedudukan Raja di Asia Tenggara. Sayyid. London: Academic Press. 1998. Rahim. University ofCalcuta. tt. Jakarta: Rajawali Pers. “The Determinants of Settlement Patterns”. Intizar no 9 hal. 1998.36 . Purwanti. David. Kotamadia Palembang (tidak diterbitkan). -------. Jakarta: Logos. Palo Alto: National Press Book. 1982. 19-38. Zulkifli dan Abdul Karim Nasution (ed. Sistem Otorasi dan Administrasi Islam. 2001.) hal. The Hindu Temple. Mujib. 1946. 1977. Settlement Archaeology. Trigger. Islam dalam Sejarah dan Budaya Masyarakat Sumatera Selatan. 1997.). Spatial Archaeology. Bruce G. Yogyakarta: Penerbit Jendela. “Peranan Ulama di Kesultanan PalembangDarussalam”. “Pemilihan Ulama Kesultanan Palembang: Primordialisme atau Otoritas Sultan” . Beirut: Darrul Fiqir. ----------------------.