P. 1
Teori Disiplin Mental

Teori Disiplin Mental

|Views: 2,038|Likes:
Published by Mansor_Saleh_2965

More info:

Published by: Mansor_Saleh_2965 on Dec 29, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/07/2013

pdf

text

original

menurut teori disiplin mental, latihan mental diberikan atau ditanamkan dalam bentuk studi.

Disiplin mental juga dikenal dengan ungkapan disiplin formal. Gagasan utama disiplin mental adalah pada otak atau pikiran (mind), yang diangankan sebagai benda nonfisik, terbaring tidak aktif (dorman) hingga ia dilatih. Kecakapan pikiran atau otak seperti ingatan, kemauan, akal budi (reason), dan ketekunan (perseverence), merupakan "otot-ototnya" pikiran atau otak tadi. Seperti halnya otot-otot fisiologis yang bisa kuat jika dilatih secara bertahap dan terus menerus serta dengan porsi yang memadai, maka otot-otot pikiran atau otak pun demikian halnya. Ia bisa kuat dalam arti lebih tinggi kemampuannya jika dilatih secara bertahap dan memadai.

« Imam Syafi'i
Imam Ahmad Hambali »

Landasan Pengembangan Kurikulum
BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Suatu kurikulum itu sama halnya dengan teknologi. Teknologi berkembang dengan kecanggihannya dan banyak memenuhi kebutuhan manusia. Begitu juga halnya kurikulum, kurikulum akan selalu berkembang agar dapat memenuhi kebutuhan suatu lembaga. Ketika kurikulum tidak dikembangkan sesuai dengan meningkatnya kebutuhan suatu lembaga, maka lembaga itu akan mengalami ketertinggalan. Tetapi untuk mengembangkan kurikulum, tidak hanya dirancang sesuai keinginan para pengelola lembaga tertentu, melainkan harus memperhatikan beberapa aspek pengembangan kurikulum, yaitu: landasan filosofis, landasan psikologis, landasan sosiologis, landasan sosial budaya, dan landasan IPTEK. 1.2. Rumusan Masalah 1. Ada berapa aspek yang mendasari pengembangan suatu kurikulum? 2. Bagaimana peran landasan filosofis dalam pengembangan kurikulum suatu lembaga? 3. Mengapa landasan psikologis diperlukan dalam pengembangan isi kurikulum? 4. Apa manfaat dari landasan sosiologis dan landasan IPTEK sebagai aspek yang sangat dipertimbangkan dalam pengembangan kurikulum? 1.3. Tujuan 1. Agar dapat mengetahui aspek-aspek landasan pengembangan kurikulum. 2. Supaya dapat memahami peranan landasan filosofis dalam pengembangan kurikulum. 3. Agar mengetahui alasan perlunya landasan psikologis dalam mengembangkan isi kurikulum. 4. Agar dapat mengetahui manfaat dari landasan sosiologis dan landasan IPTEK sebagai salah satu unsur yang dipertimbangkan dalam pengembangan kurikulum. BAB II LANDASAN PENGEMBANGAN KURIKULUM 2.1. Hakikat dan Prinsip Pengembangan Kurikulum Pada hakikatnya pengembangan kurikulum itu merupakan usaha untuk mencari bagaimana rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran yang sesuai dengan perkembangan dan kebutuhan untuk mencapai tujuan tertentu dalam suatu lembaga. Pengembangan kurikulum di arahkan pada pencapaian nilai-nilai umum, konsep-konsep, masalah dan keterampilan yang akan menjadi isi kurikulum yang

disusun dengan fokus pada nilai-nilai tadi. Adapun selain berpedoman pada landasan-landasan yang ada, pengembangan kurikulum juga berpijak pada prinsip-prinsip pengembangan kurikulum. Berdasarkan UU No. 20 tahun 2003 Bab X tentang kurikulum, pasal 36 ayat 1 bahwa pengembangan kurikulum dilakukan dengan mengacu pada standar nasional pendidikan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional. Suatu kurikulum diharapkan memberkan landasan, isi dan menjadi pedoman bagi pengembangan kemampuan siswa secara optimal sesuai dengan tuntunan dan tantangan perkembangan masyarakat. Setiap pengembangan kurikulum, selain harus berpijak pada sejumlah landasan, juga harus menerapkan atau menggunakan prinsip-prinsip tertentu. Dengan adanya prinsip tersebut, setiap pengembangan kurikulum diikat oleh ketentuan atau hukum sehingga dalam pengembangannya mempunyai arah yang jelas sesuai dengan prinsip yang telah disepakati. Prinsip-prinsip pengembangan kurikulum terdiri dari prinsip umum dan prinsip khusus. 1. Prinsip umum 1. Prinsip Relevansi Prinsip relevansi berkenaan dengan kesesuaian antara komponen tujuan, isi, strategi, dan evaluasi. Ada dua macam relevansi yang harus dimiliki kurikulum,yaitu relevansi keluar dan relevansi di dalam kurikulum itu sendiri. Relevansi keluar yaitu tujuan, isi dan proses belajar yang tercakup dalam kurkulum hendaknya relevan dengan tuntutan, kebutuhan dan perkembangan masyarakat. Adapun relevansi di dalam yaitu ada kesesuaian antara komponen-komponen kurikulum, yaitu antara tujuan, isi, proses penyampaian dan penilaian. Relevansi ini menunjukkan suatu keterpaduan kurikulum. 1. Prinsip Fleksibilitas Prinsip fleksibilitas berkenaan dengan kebebasan/keluwesan yang dimiliki guru dalam mengimplementasikan kurikulum dan adanya alternatif pilihan program pendidikan bagi siswa sesuai dengan minat dan bakatnya. 1. Prinsip Kontinuitas Prinsip kontinuitas berkenaan dengan adanya kesinambungan materi pelajaran antarberbagai jenis dan jenjang sekolah serta antartingkatan kelas. Perkembangan dan proses belajar berlangsung secara berkesinambungan, tidak terputus-putus atau terhenti-henti. 1. Prinsip Praktis dan Efisiensi Kurikulum harus mudah dilaksanakan, menggunakan alat-alat sederhana dan biayanya juga murah. Tepat pelaksanaannya dan menghasilkan sesuatu dengan tidak membuang-buang waktu, tenaga, dan biaya. 1. Prinsip Efektifitas Keberhasilan pelaksanaan kurikulum harus diperhatikan, baik kuantitas maupun kualitas. Keberhasilan kuntitas ditinjau dari komponen-komponen kurikulum, seperti tujuan, isi, proses belajar, dan evaluasi. Sedangkan keberhasilan kualitasnya dilihat dari hasil pelaksanaan kurikulum yang ada. 1. Prinsip khusus Adapun prinsip khusus yang harus diperhatikan dalam mengembangkan kurikulum, antara lain: prinsip keimanan, nilai dan budi pekerti luhur, penguasaan integrasi nasional, keseimbangan etika, logika, estetika, dan kinetika, kesamaan memperoleh kesempatan, abad pengetahuan dan teknologi informasi, pengembangan keterampilan hidup, berpusat pada anak, serta pendekatan menyeluruh dan kemitraan.

Ada beberapa prinsip yang lebih khusus yang berkenaan dengan penyusunan tujuan, isi, pengalaman belajar dan penilaian, yaitu: y Prinsip berkenaan dengan tujuan pendidikan Perumusan tujuan pendidikan bersumber pada: ketentuan dan kebijaksanaan pemerintah survai mengenai persepsi orangtua/masyarakat tentang kebutuhan mereka survai tentang pandangan para ahli dalam bidang-bidang tertentu pengalaman negara-negara lain dalam masalah yang sama dan penelitian.

y Prinsip berkenaan dengan pemilihan isi pendidikan Beberapa hal yang harus dipertimbangkan: Penjabaran tujuan pendidikan ke dalam bentuk perbuatan hasil belajar yang khusus dan sederhana Isi bahan pelajaran harus meliputi segi pengetahuan, sikap dan keterampilan Unit-unit kurikulum harus disusun dalam urutan yang logis dan sistematis.

y Prinsip berkenaan dengan pemilihan proses belajar mengajar Hendaknya memperhatikan hal-hal sebagai berikut: Metode belajar mengajar yang digunakan

Metode tersebut memberian kegiatan yang bervariasi dan urutan kegiatan yang bertingkat-tingkat untuk mencapai tujuan kognitif, afektif dan psikomotor. Metode yang diterapkan dapat mendorong berkembangnya kemampuan baru.

Untuk belajar keterampilan sangat dibutuhkan kegiatan belajar yang menekankan ´learning by doingµ y tepat. y Prinsip berkenaan dengan pemilihan media dan alat pengajaran Proses belajar yang baik harus di dukung oleh penggunaan media dan alat bantu pengajaran yang

Tersedianya media pengajaran yang diperlukan Pengorganisasian alat dalam bahan pelajaran Peintegrasian media tersebut dalam keseluruhan Prinsip berkenaan dengan pemilihan kegiatan penilaian Penyusunan alat penilaian (test) Perencanaan suatu penilaian Pengolahan suatu hasil penilaian

2.2. Landasan Filosofis dalam Pengembangan Kurikulum Pendidikan berintikan interaksi antara pendidik dan terdidik untuk mencapai tujuan pendidikan. Pertanyaan tentang apa yang menjadi tujuan pendidikan, siapa pendidik dan terdidik, apa isi pendidikan tersebut membutuhkan jawaban yang esensial, yakni jawaban-jawaban filosofis. Terdapat perbedaan pendekatan antara ilmu dengan filsafat dalam mengkaji alam semesta. Ilmu menggunakan pendekatan analitik, menguraikan keseluruhan dalam bagian-bagian yang lebih kecil. Filsafat berupaya merangkum bagian-bagian ke dalam satu kesatuan yang menyeluruh. Ilmu berkenaan dengan fakta-fakta sebagaimana adanya (Das Sein), berusaha melihat sesuatu secara objektif. Sedangkan filsafat melihat segala sesuatu dari sebagaimana seharusnya (Das Sollen) dan faktor-faktor dalam filsafat sangat berpengaruh. Landasan filosofis berkaitan dengan pentingnya filsafat dalam membina dan mengembangkan kurikulum pada suatu lembaga pendidikan. Filsafat ini menjadi landasan utama bagi landasan lainnya. Perumusan tujuan dan isi kurikulum pada dasarnya bergantung pada pertimbangan-pertimbangan filosofis. Pandangan filosofis yang berbeda akan mempengaruhi dan mendorong aplikasi pengembangan kurikulum yang berbeda pula. Landasan filosofis ini juga berkenaan dengan tujuan pendidikan yang sesuai dengan filsafat negara. Kurikulum mempunyai hubungan yang erat dengan filsafat bangsa dan negara, terutama dalam menentukan manusia yang dicita-citakan sebagai tujuan yang harus dicapai melelui pendidikan formal. 2.3. Landasan Psikologis dalam Pengembangan Kurikulum Terjadi interaksi antar individu manusia dalam proses pendidikan, yaitu antara pendidik dan peserta didik, juga antara peserta didik dengan orang-orang lainnya. Interaksi yang tercipta dalam situasi pendidikan harus sesuai dengan kondisi psikologis para peserta didik maupun kondisi pendidiknya. Tugas utama yang sesungguhnya dari para pendidik adalah membantu perkembangan peserta didik secara optimal, perkembangan seluruh aspek kehidupannya. Landasan psikologis terutama berkaitan dengan psikologi/teori belajar (psychology/theory of learning) dan psikologi perkembangan (developmental psychology). Keduanya sangat diperlukan, baik di dalam merumuskan tujuan, memilih dan menyusun bahan ajar, memilih dan menerapkan metode perkembangan serta teknik-teknik penilaian. 1. Psikologi Belajar Psikologi belajar yaitu suatu studi tentang bagaimana individu belajar. Secara sederhana, belajar dapat diartikan sebagai perubahan tingkah laku yang terjadi melalui pengalaman. Hilgard dan Bower menambahkan perubahan tersebut terjadi karena individu berinteraksi dengan lingkungannya sebagai reaksi terhadap situasi yang dihadapinya. Perkembangan atau kemajuan yang dialami anak sebagian besar terjadi karena usaha belajar baik melalui proses peniruan, pengingatan, pembiasaan, pemahaman, penerapan maupun pemecahan masalah. Definisi tentang belajar bersumber pada teori-teori belajar tertentu. Menurut Morris L. Bigge dan Maurice P. Hunt (1980, hlm. 226-227) ada tiga kelompok teori belajar, yaitu: 1. Kelompok Teori Disiplin Mental Menurut kelompok teori disiplin mental dari kelahirannya , anak telah memiliki potensi-potensi tertentu. Belajar merupakan upaya untuk mengembangkan potensi-potensi tersebut. Ada beberapa teori yang termasuk kelompok teori disiplin mental yaitu:

disiplin mental theistik berasal dari Psikologi Daya, menurut teori ini anak telah memiliki sejumlah daya mental seperti daya mengamati, menganggap, mengingat, dan sebagainya. disiplin mental humanistik, bersumber kepada psikologi humanisme klasik dari Plato dan Aristoteles yang lebih menekankan keseluruhan, keutuhan. teori naturalisme (self actualization), berpangkal dari Psikologi Naturalisme Romantik, tokoh utamanya J.J. Rousseau. teori apersepsi bersumber pada psikologi strukturalisme, tokohnya Herbart. Menurut teori ini anak mempunyai kemampuan untuk mempelajari sesuatu yang akan membentuk massa apersepsi. 1. Kelompok Teori Belajar Behaviorisme Kelompok ini mencakup tiga teori, diantaranya: Stimulus Respon Bond, bersumber dari psikologi koneksionisme oleh Edward L. Thorndike. Menurut konsep mereka, kehidupan ini tunduk pada stimulus respon/aksi reaksi. Conditionering, yaitu belajar/pembentukan hubungan antara stimulus dan respons perlu dibantu dengan kondisi tertentu. Tokoh yang popular dalam teori ini adalah Watson. Reinforcement, teori berkembang berkembang dari teori psikologi. Pada reinforcement, kondisi diberikan pada respon. Adapun tokoh utama pada teori ini adalah C.L. Hull. 1. Kelompok Cognitive Gestalt Field Teori Cognitive Gestalt Field bersumber dari psikologi lapangan oleh Kurt Lewin. Teori ini berkenaan dengan bagaimana individu memahami dirinya dan lingkungannya. Teori belajar pertama dari kelompok ini adalah Goal Insight, berkembang dari psikologi Convigurationlism. Menurutnya individu selalu berinteraksi dengan lingkungan, perbuatan individu selalu diarahkan kepada pembentukan hubungan dengan lingkungan. Teori belajar dijadikan dasar bagi proses belajar mengajar, dengan demikian ada hubungan yang erat antara kurikulum dan psikologi belajar. Psikologi belajar memberikan kontribusi dalam hal bagaimana kurikulum itu disampaikan kepada siswa dan bagaimana pula siswa harus mempelajarinya. Dengan kata lain, psikologi belajar berkenaan dengan penentuan strategi kurikulum. 1. Psikologi Perkembangan Psikologi perkembangan mengkaji karakteristik perilaku individu pada tahap-tahap perkembangan serta pola perkembangan individu. Psikologi perkembangan membahas metode dan teori psikologi perkembangan. Metode dalam psikologi perkembangan; Pengetahuan tentang perkembangan individu diperoleh melalui studi yang bersifat longitudinal, cross sectional psikoanalitik, sosiologik, atau studi kasus. 2. Teori psikologi perkembangan; dikenal ada tiga teori atau pendekatan tentang perkembangan individu, yaitu pendekatan pentahapan (stage approach), pendekatan diferensial (diferential approach), dan pendekatan ipsatif (ipsative approach). Psikologi perkembangan diperlukan terutama dalam menentukan isi kurikulum yang diberikan kepada siswa agar tingkat keluasan dan kedalamannya sesuai dengan taraf perkembangan siswa tersebut. 1.

2.4. Landasan Sosiologis dalam Pengembangan Kurikulum 1. Pengertian Landasan Sosiologis Dasar sosiologis berkenaan dengan perkembangan, kebutuhan dan karakteristik masyarakat. Sosiologi pendidikan merupakan analisi ilmiah tentang proses sosial dan pola-pola interaksi sosial di dalam sistem pendidikan. Ruang lingkup yang dipelajari oleh sosiolagi pendidikan meliputi empat bidang: hubungan sistem pendidikan dengan aspek masyarakat lain. hubungan kemanusiaan. Pengaruh sekolah pada perilaku anggotanya. Sekolah dalam komunitas, yang mempelajari pola interaksi antara sekolah dengan kelompok sosial lain di dalam komunitasnya. 1. Masyarakat Indonesia sebagai Landasan Sosiologis Sistem Pendidikan Nasional Perkembangan masyarakat Indonesia dari masa ke masa telah mempengaruhi sistem pendidikan nasional. Hal tersebut sangatlah wajar, mengingat kebutuhan akan pendidikan semakin meningkat dan kompleks. y y y y Berbagai upaya pemerintah telah dilakukan untuk menyesuaikan pendidikan dengan perkembangan masyarakat terutama dalam hal menumbuhkembangkan KeBhineka tunggal Ika-an, baik melalui kegiatan jalur sekolah (umpamanya dengan pelajaran PPKn, Sejarah Perjuangan Bangsa, dan muatan lokal), maupun jalur pendidikan luar sekolah (penataran P4, pemasyarakatan P4 nonpenataran) Landasan sosiologis dijadikan sebagai salah satu aspek yang harus dipertimbangkan dalam pengembangan kurikulum karena pendidikan selalu mengandung nilai atau norma yang berlaku dalam masyarakat. Di samping itu, keberhasilan suatu pendidikan dipengaruhi oleh lingkungan kehidupan masyarakat, dengan segala karakteristik dan kekayaan budayanya yang menjadi dasar dan acuan bagi pendidikan/kurikulum. 2.5. Landasan IPTEK dalam Pengembangan Kurikulum Pada awalnya, ilmu pengetahuan dan teknologi yang dimiliki manusia masih relatif sederhana, namun sejak abad pertengahan mengalami perkembangan yang pesat. Berbagai penemuan teori-teori baru terus berlangsung hingga saat ini dan dipastikan kedepannya akan terus semakin berkembang. Dalam abad pengetahuan sekarang ini, diperlukan masyarakat yang berpengetahuan dengan standar mutu yang tinggi. Sifat pengetahuan dan keterampilan yang harus dikuasai masyarakat sangat beragam dan canggih, sehingga diperlukan kurikulum yang disertai dengan kemampuan meta-kognisi dan kompetensi untuk berfikir dan belajar bagaimana belajar (learning to learn) dalam mengakses, memilih dan menilai pengetahuan, serta mengatasi siatuasi yang ambigu dan antisipatif terhadap ketidakpastian karena berbagai penemuan teknologi baru terus berkembang. Perkembangan dalam bidang Ilmu Pengetahuan dan Teknologi, terutama dalam bidang transportasi dan komunikasi telah mampu merubah tatanan kehidupan manusia. Oleh karena itu, kurikulum seyogyanya arahnya bersifat tidak hanya untuk sekarang tetapi untuk masa depan dapat mengakomodir dan mengantisipasi laju perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, sehingga peserta didik dapat mengimbangi dan sekaligus mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi untuk kepentingan bersama, kepnetingan sendiri dan kelangsungan hidup manusia. Ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek) sebagai produk kebudayaan diperlukan dalam pengembangan kurikulum sebagai upaya menyelaraskan isi kurikulum dengan perkembangan dan kemajuan yang terjadi dalam dunia iptek. BAB III

PENUTUP 1. A. SIMPULAN Pengembangan kurikulum merupakan salah satu usaha untuk mencapai tujuan pendidikan Nasional. Pengembangan kurikulum dilaksanakan karena Pengembangan kurikulum merupakan bagian yang sangat esensial dalam proses pembelajaran. Karena dalam proses pembelajaran itu tedapat empat bagian penting dalam kurikulum meliputi: tujuan, isi/materi, strategi pembelajaran, dan evaluasi. Keempat bagian tersebut saling berkaitan untuk mencapai tujuan pendidikan Nasional. Pengembangan kurikulum tidak dilaksanakan hanya sesuai dengan kehendak seseorang atau suatu pihak, tetapi harus berpijak pada landasan-landasan (filosofis, psikologis, sosiologis, dan IPTEK) dan prinsip-prinsip (umum dan khusus) yang telah ada. 1. B. SARAN Kami telah menjelaskan pengertian beberapa landasan pengembangan kurikulum serta prinsipprinsipnya. Pada makalah ini juga terdapat beberapa teori yang berkaitan dengan landasan-landasan yang dijelaskan diatas. Tentunya apa yang telah dipaparkan ada makalah ini masih perlu koreksi dan penambahan atas kekurangan yang ditemukan pada substansinya. Oleh karena itu, kami senantiasa menerima koreksi serta usulannya agar karya tulis selanjutnya bisa lebih baik. Jika ada yang kurang jelas, maka bisa ditanyakan atau dilihat pada daftar pustaka. Semoga bermanfaat. Amin DAFTAR PUSTAKA Hamalik, O. (1990). Pengembangan Kurikulum: Dasar-dasar dan Perkembangannya. Bandung: Mandar Maju. Hasan, S.H. (1988). Evaluasi Kurikulum. Jakarta: P2LPTK Kaber, A. (1988). Pengembangan Kurikulum. Jakarta: P2LPTK. Nasution, S. (2005). Asas-Asas Kurikulum. Jakarta: Bumi Aksara. Syadih, S. Nana. (1997). Pengembangan Kurikulum, Teori dan Praktek. Bandung: Rosdakarya. Sutikno, M. Sobry. (2009). Pengelolaan Pendidikan. Bandung: Prospect.

Sedikit mengulas tentang teori disiplin mental

Feb 4, '08 12:30 AM for everyone

Pernah mendengar pribahasa ´ alah bisa karena biasaµ ? ada teori yang bisa menjadi dasar munculnya pribahasa tersebut. ¶Teori Disiplin Mental· dari kalangan pendidik mungkin pernah mendengar tentang teori ini sebelumnya, teori ini merupakan salah satu dari sekian banyak teori belajar yang muncul sebelum abad 20,

sebagian referensi mengatakan teori ini ditemukan oleh Plato dan Ariestoteles tetapi ada juga yang mengatakan teori ini sudah ada sejak zaman kuno. Disiplin mental juga dikenal dengan ungkapan disiplin formal. Gagasan utama dalam toeri disiplin mental adalah pada otak (mind), yang diangankan sebagai benda nonfisik, yang terbaring tidak aktif (dorman) lalu ia dilatih. (Shermis, S. Samuel, n.y. How to discipline your mind.) Seperti halnya otot-otot fisik yang bisa kuat jika dilatih secara bertahap dan terus menerus serta dengan porsi yang memadai, maka otot-otot pikiran atau otak pun demikian halnya. Ia bisa kuat dalam arti lebih tinggi kemampuannya jika dilatih secara bertahap dan memadai. Disini Kecakapan pikiran atau otak seperti ingatan, kemauan, akal budi (reason), dan ketekunan, dianggap sebagai "otot-ototnya" pikiran atau otak tadi. Dalam toeri disiplin mental, belajar atau perubahan perilaku ke arah yang berkualitas diartikan sebagai pemerkuatan (strengthening), atau pendisiplinan kecakapan berpikir (otak), yang pada akhirnya menghasilkan perilaku kecerdasan.

Bila saya tanya pada anda, 5 x 5 hasilnya berapa : secara reflek mungkin anda akan menjawab 25. atau berapa hasil 5 x 6, 6 x 6«.sebagian dari kita mungkin sudah hapal luar kepala tentang perkalian dari 1 x1 sampai 10 x 10 dan akan memberikan jawaban dengan benar, sadarkah anda ini adalah akibat dari hasil belajar melalui pola disiplin mental waktu SD dulu. Hal ini juga berlaku terhadap hal-hal yang bersifat praktis misalnya Jika Anda ingin menguasai bagaimana memacu kuda, tentu anda harus berlatih sendiri secara intensif sampai bisa. Banyak lagi contoh aplikasi dari teori ini tidak hanya dalam kalangan pendidikan atau sekolah saja tetapi juga di lembaga-lemabga non kependidikan dan bahkan di kalangan masyarakat juga. hampir semua aspek pembelajaran bisa dilakukan dengan cara disiplin, seperti pembiasaan secara tetap akan suatu pekerjaan, latihan tetap terhadap suatu keterampilan, disiplin diri dalam bertindak, displin mengendalikan diri, bekerja keras dengan disiplin tetap. Semua itu jika dilakukan akan menghasilkan manusia yang memiliki kemampuan unggul di bidang yang dikerjakannya atau dilatihnya secara disiplin tadi.

Memang, pada asalnya disiplin dilakukan oleh adanya aturan-aturan eksternal, namun secara tidak langsung dan jika hal itu dilakukan secara terus menerus dalam waktu yang lama, akan menghasilkan perilaku disiplin internal. Melihat dari semua konsep diatas«seharusnya memang tidak ada orang bodoh didunia ini karena dengan latihan semua orang akan menjadi ¶bisa· atau mempunyai kemampuan dalam satu bidang tertentu.

Gammbatte Henirietta.
Tags: education Prev: Gadis Bermuka KUE. Next: ROSALIA

http://kireinahanna99.multiply.com/journal/item/15/Sedikit_mengulas_tentang_teori_disiplin_mental
Oleh: Supri Hartanto | 4 November 2010

IMPLEMENTASI TEORI BELAJAR DISIPLIN MENTAL DALAM PEMBELAJARAN IPS
BAB I PENDAHULULAN A. Latar Belakang Masalah Belajar secara hakiki merupakan perubahan perilaku seorang individu baik secara kognitif, afektif dan psikomotor, secara menetap, dan bukan merupakan proses pertumbuhan. Pemahaman tentang belajar tersebut mensyaratkan adanya peningkatan kemampuan siswa dalam menguasai berbagai materi dan ketrampilan. Pembelajaran dikategorikan berhasil apabila siswa mendapatkan serangkaian tambahan pengetahuan dan ketrampilan yang dimilikinya dibandingkan dengan sebelum mendapatkan pembelajaran.

Banyak strategi,

metode dan implementasi pembelajaran yang dilakukan oleh guru untuk dapat

meningkatkan kemampuan siswa. Teori-teori belajar banyak diterapkan dalam pembelajaran untuk memberikan landasan kepada guru menentukan metode pembelajaran yang sesuai dengan karakteristik siswa dan sifat mata pelajarannya. Teori belajar yang beragam tentu saja menjadika guru perlu cermat dalam memilih teori pembelajaran yanga tepat dalam mengembangkan metode, strategi dan materi pembelajaran. Kesalahan dalam pemilihan penerapan teori pembelajaran menjadikan hasil yang diperoleh siswa dalam menyerap pembelajaran menjadi tidak maksimal.

Teori belajar yang dapat diterapkan oleh guru dalam pembelajaran salah satunya adalah teori disiplin mental. Teori yang tergolong dalam teori klasik ini memang pada awalnya tidak berdasarkan pada eksperimen, namun hanya berdasar pada pemikiran saja. Teori disiplin mental ternyata sampai saat ini masih diterapkan dalam pembelajaran modern, walaupun merupakan teori pembelajaran yang sudah lama ditemukan.

Pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial tidak terlepas dari penerapan pembelajaran yang berbasis disiplin mental. Materi-materi pembelajaran disusun secara hirarki untuk dapat diberikan siswa secara bertahap dan terus-menerus. Karakteristik pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial yang lebih dominan dalam penguasaan materi, menjadikan teori disiplin mental mempengaruhi pengaruh untuk diterapkan dalam pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial. Pemikiran tentang perlunya dikaji tentang pengaruh teori disiplin mental dalam pembelajaran mendasari penulisan makalah ini yang terfokus pada implementasi teori belajar mental dalam pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial.

B. Batasan Masalah Luasnya cakupan tentang permasalahan teori disiplin mental dalam pembelajaran, menjadikan perlunya pembatasan permasalahan. Dalam makalah ini hanya akan dibahas tentang dekripsi teori disiplin mental dan implementasinya dalam pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial.

C. Rumusan Masalah Rumusan masalah dalam makalah ini adalah: ´Bagaimana implementasi teori disiplin mental dalam pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial?´

D. Tujuan Penulisan Tujuan penulisan makalah ini adalah untuk mengetahui bagaimana implementasi teori belajar disiplin mental dalam kaitannya dengan pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial.

E. Manfaat Penulisan Manfaat teoritik dalam penulisan makalah ini adalah untuk memberikan tambahan pengetahuan dan pemahaman tentang teori belajar disiplin mental, sedangkan manfaat secara praktis memberikan gambaran tentang implementasi dari teori disiplin mental untuk dapat dilaksanakan dalam proses belajar mengajar di sekolah.

BAB II IMPLEMENTASI TEORI DISIPLIN MENTAL DALAM PEMBELAJARAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL A. Teori Belajar Disiplin Mental Teori belajar disiplin mental berkembang sebelum abad ke-20. Teori ini tanpa dilandasi eksperimen, dan hanya berdasar pada filosofis atau spekulatif. Walaupun berkembang sebelum abad ke-20, namun teori disiplin mental sampai sekarang masih ada pengaruhnya, terutama dalam pelaksanaan pengajaran di sekolah-sekolah. Teori ini menganggap bahwa secara psikologi individu memiliki kekuatan, kemampuan atau potensi-potensi tertentu. Belajar adalah pengembangan dari kekuatan, kemampuan dan potensipotensi tersebut.

Teori belajar disiplin mental, merupakan salah satu pandangan yang mula-mula memberikan definisi tentang belajar yang disusun oleh filsuf Yunani bernama Plato. Pandangan filsafatnya yaitu tentang idealisme yang melukiskan pikiran dan jiwa yang bersifat dasar bagi segala sesuatu yang ada. Idealisme hanyalah ide murni yang ada di dalam fikiran, karena pengetahuan orang berasal dari idea yang ada sejak kelahirannya. Belajar dilukiskan sebagai pengembangan olah fikiran yang bersifat keturunan. Kepercayaa ini kemudian dikenal sebagai konsep ³disiplin mental´ (Bell Gredler, 1994: 21).

Penganut belajar disiplin mental contohnya Jean Jacgues Rousseau yang menggangap anak memiliki potensi-potensi yang masih terpendam, melalui belajar, anak harus diberi kesempatan mengembangkan atau mengaktualkan potensi-potensi tersebut. Sesungguhnya anak memiliki kekuatan sendiri untuk mencari, mencoba, menemukan dan mengembangkan dirinya sendiri (Andi, 2009: 1).

Teori disiplin mental menekankan pada latihan mental yang diberikan dalam bentuk studi. Disiplin mental juga dikenal dengan ungkapan disiplin formal. Gagasan utama disiplin mental adalah pada otak atau pikiran, yang dianggap sebagai benda nonfisik, terbaring tidak aktif hingga ia dilatih. Kecakapan pikiran atau otak seperti ingatan, kemauan, akal budi, dan ketekunan, merupakan ³otot-ototnya´ pikiran atau otak tadi. Otak dipersepsikan seperti otot-otot fisiologis yang bisa kuat jika dilatih secara bertahap dan terus menerus serta dengan porsi yang memadai, maka otot-otot pikiran atau otak pun demikian halnya. Otak manusia bisa kuat dalam arti lebih tinggi kemampuannya jika dilatih secara bertahap dan memadai (Asri Trianti, 2008: 1).

Apabila belajar ditinjau dari teori disiplin mental maka belajar lebih ditekankan pada masalah penguatan, atau pendisiplinan kecakapan berpikir otak, yang pada akhirnya menghasilkan perilaku kecerdasan. Contohnya, dalam konteks komunikasi, kecakapan berkomunikasi seseorang pun bisa dilatih sejak dini supaya berhasil dengan baik. Tampaknya memang benar bahwa ahli-ahli komunikasi praktis seperti ahli pidato, ahli kampanye, ahli seminar, dsb. Semuanya merupakan hasil dari proses latihan. Latihan dalam hal keahlian ini identik dengan pengalaman. Semakin lama pengalaman seseorang di bidangnya maka semakin ahli orang yang bersangkutan.

Menurut teori disiplin mental, orang dianggap sebagai paduan dari dua jenis zat dasar, atau dua jenis realitas, yaitu pikiran rasional dan organisme biologis. Dengan begitu maka

konsep animal rasional digunakan untuk mengenali manusia, sedangkan yang didisiplinkan atau dilatih melalui pendidikan adalah pikiran (Asri Trianti, 2008: 2). Menurut konsep ini pada dasarnya manusia terbentuk dari dua zat yakni mental dan fisik secara berpadu. Bagaimana pun juga, pikiran dan badan atau zat rohaniah dan zat badaniah tidak mempunyai karakteristik umum (yang sama). Pemikiran akan konsep pikiran atau rohani sampai sekarang masih berlangsung, baik yang datangnya dari orang-orang primitif (yang mengatakan bahwa nyawa berpindah ketika sedang bermimpi), maupun konsep orang-orang sekarang yang lebih kompleks. Dalam hal ini orang melihat belajar sebagai proses perkembangan akibat dari adanya pelatihan pikiran atau otak. Dengan demikian maka belajar menjadi suatu proses yang terjadi di dalam di mana berbagai kekuatan seperti imajinasi, memori, kemauan, dan pikiran, diolah. Dan dari sana pendidikan pada umumnya dan belajar pada khususnya menjadi suatu proses disiplin mental.

B. Dua Aliran Teori Disiplin Mental Teori disiplin mental setidaknya mempunyai dua versi pokok, yakni humanisme klasikdan psikologi kecakapan (faculty psychology). Masing-masing merupakan hasil dari perkembangan tradisi budaya yang berbeda. Humanisme klasik berasal dari Yunani kuno. Humanisme Klasik mempunyai dasar asumsi asumsi bahwa otak manusia merupakan satu pusat atau sentral yang aktif dalam berhubungan dengan lingkungannya, dan secara moral ia netral saat lahir. Humanisme adalah suatu pandangan dan jalan hidup yang berpusat pada kepentingan dan nilai-nilai manusia. Humanisme klasik itu hanya satu dari bentukbentuknya yang ada (Asri Trianti, 2008: 5). Bentuk yang berlainan dari humanisme klasik adalah humanisme psikedelik (psychedelic humanism) dan humanisme saintifik (scientific humanism). Humanisme psikedelik menekankan kepada sifat-sifat

keotonomian dan sifat-sifat aktif manusia dengan ciri ³manusia melakukan dirinya sendiri´. Jenis humanisme ini meliputi psikologi belajar aktualisasi diri, yang memandang manusia sebagai individu yang baik dan aktif di dalam dirinya. Penekanan dalam belajarnya adalah pada pelatihan kekuatan mental secara internal. Jika seseorang ingin memiliki kecakapan atau keahlian di bidang tertentu, maka ia harus secara internal dan intensif, melatih dirinya di bidang tersebut, hingga mampu menguasainya. Jika Anda ingin menguasai bagaimana menyetir mobil, tentu harus berlatih sendiri secara intensif oleh Anda sendiri sampai bisa. Humanisme Saintifik lebih menekankan kepada peningkatan kemampuan dengan jalan menerapkan proses pemecahan masalah secara ilmiah. Jenis humanisme ini sesuai juga dengan psikologi bidang Gestalt. Dengan berlatih menyelesaikan atau memecahkan masalah-masalah sosial, ujian, atau bidang

permasalahan apapun, maka seseorang akan sampai kepada penguasaan atas permasalahannya tadi. Permasalahan yang lain pun pada akhirnya akan dapat dengan mudah diselesaikan.

Otak atau pikiran manusia dianggap sedemikian rupa sehingga dengan pengolahan yang memadai, otak dapat mengetahui dunia seperti pada kenyataannya. Manusia mempunyai kebebasan memilih dalam keterbatasan bertindak dilihat dari segi apa yang dipahaminya. Sebagai makhluk yang tidak hanya memiliki instink saja, orang lebih suka berusaha memahami sesuatu yang kompleks dan sulit-sulit, karena mempunyai dasar akal budi. Orang mampu berpikir rasa dan berpikir rasional. orang bertindak karena mereka paham akan apa yang dilakukannya. Dengan kata lain mereka menyadari akan perbuatannya, atau setidaknya mereka tahu dan berkeinginan untuk melakukan apa yang dikehendakinya.

Di dalam kerangka rujukan humanisme klasik, pengetahuan dianggap sebagai ciri bangun prinsip kebenaran yang pasti atau tetap, yang diteruskan sebagai warisan budaya atau sukunya. Prinsip prinsip ini telah ditemukan oleh para pemikir besar sepanjang sejarah manusia yang kemudian disusun ke dalam buku-buku besar. Menurut teori ini, kurikulum sekolah itu berdasar pada falsafah dan buku-buku klasik. Dan dalam hal ini, mempelajari buku-buku besar menjadi sesuatu yang penting. Contohnya misalnya di lembaga-lembaga pendidikan tradisional kita yang lebih menekankan kepada mempelajari buku-buku besar karangan para ahli di jaman lampau. Di lembaga-lembaga pesantren di Indonesia, sampai sekarang banyak yang mendasarkan diri pada buku atau kitab-kitab ³kuning´ sebagai bahan kajiannya.

Christian Wolff (1679-1754), seorang ahli filsafat Jerman, berpendapat bahwa pikiran atau otak manusia mempunyai kecakapan yang jelas dan berbeda-beda. Pada saat tertentu pikiran berada pada satu kegiatan khusus, dan pada saat lain terkadang sebagai bagian dari satu aspek dari kegiatan tertentu lain. Menurut Wolff, kecakapan dasar yang umum adalah: pengetahuan, perasaan, ingatan, dan akal budi inti. Sedangkan kecakapan akal budi meliputi kemampuan menggambarkan perbedaan-perbedaan dan menafsirkan atau menilai bentuk. Kecakapan kemauan dipercaya sebagai hasil perkembangan ide atau gagasan pikiran bahwa sifat manusia bisa dijelaskan melalui melihat dari segi prinsip ketidakbaikan (Asri Trianti, 2008: 7).

Sebenarnya disiplin mental telah ada sejak jaman kuno, dan pengaruhnya masih tampak dalam kegiatan komunikasi praktis, seperti di lingkungan pendidikan atau sekolahan, di lembaga lembaga non pendidikan, dan bahkan di organisasi-organisasi kemasyarakatan, sampai sekarang. Manusia mempunyai kelebihan dengan adanya kemampuan berpikir dan berakal budi, hal ini yang menyebabkan perkembangan yang berbeda. Sejak dahulu, semua binatang hanya mengandalkan instinknya saja dalam bergerak. Mereka tidak pernah ingin merubah kondisi kehidupannya untuk ditingkatkan sesuai dengan tuntutan jaman. Sedangkan pada manusia, karena mempunyai nafsu dan kemauan yang dibarengi dengan kemampuan akalnya, maka dunia dikuasainya untuk dibentuk sesuai dengan seleranya.

Semua perubahan-perubahan itu terjadi karena manusia selalu mengalami belajar, mengalamami perubahan perilaku ke arah yang lebih berkualitas, dalam rangka meningkatkan kemampuannya, terutama kemampuan akal dan budinya. Kita bisa mengembangkan konsep ini secara aplikatif. Disiplin mental yang sebenarnya disebut juga dengan disiplin formal yang selalu tampak dalam hampir semua aspek pembelajaran manusia. Artinya, ketika manusia melakukan belajar, ia selalu mengalami pelatihan secara

displin, baik internal maupun eksternal. Contoh dalam tataran praktis keseharian. Olahragawan terkemuka biasanya hasil latihan yang disiplin. Ilmuwan terkemuka juga merupakan hasil kerja keras belajar secara disiplin. Tidak ada orang yang tiba-tiba menjadi ahli dalam bidang tertentu.

C. Penerapan Teori Belajar Mental dalam Pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial Teori belajar disiplin mental menjadi dasar untuk disusunnya strategi dan model pembelajaran untuk diterapkan bagi siswa. Model pembelajaran yang dimaksud adalah suatu perencanaan atau suatu pola yang menggunakan pembelajara di kelas atau pembelajaran dalam tutorial serta untuk menentukan perangkatperangkat pembelajaran (Triyanto, 2007: 1).

Dalam kalangan anak-anak, baik di lingkungan keluarga ataupun di sekolah, hampir semua aspek pembelajaran bisa dilakukan dengan cara disiplin, seperti pembiasaan secara tetap akan suatu pekerjaan, latihan tetap terhadap suatu keterampilan, disiplin diri dalam bertindak, displin mengendalikan diri, bekerja keras dengan disiplin tetap, serta adanya arahan-arahan motivasi dari pihak lain. Semua itu jika dilakukan akan menghasilkan manusia yang memiliki kemampuan unggul di bidang yang dikerjakannya atau dilatihnya secara disiplin tadi. Memang, pada asalnya disiplin dilakukan oleh adanya aturan-aturan eksternal, namun secara tidak langsung, jika hal itu dilakukan secara terus menerus dalam waktu yang lama, akan menghasilkan perilaku disiplin internal.

Suatu pekerjaan jika dikerjakan secara terus

menerus dengan frekuensi yang relatif tetap, akan

menjadikannya seseorang menjadi terbiasa dengan pekerjaannya itu. Disiplin juga tidak hanya untuk halhal yang bersifat praktis, namun juga dapat bersifat mental. Sebagai contohnya, dengan telah melakukan µhafalan¶ secara disiplin terhadap perkalian angka 1 x 1, sampai dengan perkalian 10 x 10, maka kita sekarang tidak perlu berpikir lagi jika ditanya, 6 x 7, 8 x 9, atau 7 x 7. Kita bisa langsung menjawab hasilnya dengan benar. Itu semua akibat dari hasil belajar melalui pola disiplin mental ketika kita di SD dulu. Disiplin mental dikenal juga dengan disiplin formal.

Teori disiplin mental relevan apabila diterapkan dalam sistem pembelajaran, karena kriteria belajar bagi siswa adalah adanya perubahan perilaku pada diri individu, perubahan perilaku yang terjadi hasil dari pengalaman, dan perubahan tersebut relatif menetap (Suciati, 2005: 13). Berdasarkan kriteria tersebut tentu saja teori belajar disiplin mental dapat diterapkan sebagai media untuk menambah pengetahuan untuk perubahan perilaku individu secara menetap dan berdasarkan hasil pengalaman dalam proses belajar mengajar.

Dalam ranah pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial,

teori disiplin mental menjadi dasar

dalam

pembelajaran, yaitu dengan menggunakan strategi guru memberikan buku-buku yang relevan kepada siswa untuk dipelajari secara terus-menerus. Pembelajaran dengan teori ini, mengakselerasi siswa untuk selalu

meningkatkan kemampuannya dan ketrampilannya dengan senantiasa belajar setiap hari, mempelajari materi-materi setiap hari, sehingga semua kompetensi yang distandarkan dapat dikuasai.

Standar kompetesi bahan kajian Pengetahuan Sosial dan Ilmu-Ilmu Sosial dan Kewarganegaraan (Arnie Fajar, 2009: 105), adalah:

1.

Kemampuan memahami fakta, konsep, dan generalisasi tentang sistem sosial dan budaya dan

menerapkannya untuk:

a. Mengembangkan sikap kritis dalam situasi sosial yang timbul sebagai akibat perbedaan yang ada di masyarakat;

b. Menentukan sikap terhadap proses perkembangan dan perubahan sosial budaya;

c.

Menghargai keanekaragaman sosial budaya dalam masyarakat multikultural.

2. Kemampuan memahami fakta, konsep, dan generalisasi tentang manusia, tempat dan lingkungan serta menerapkannya untuk:

a. Meganalisis proses kejadian, interaksi dan saling ketergantungan antara gejala alam dan kehidupan di muka bumi dalam dimensi ruang dan waktu;

b. Terampil dalam memperoleh, mengolah dan menyajikan informasi geografis.

3. Kemampuan memahami fakta, konsep, dan generalisasi tentang perilaku ekonom da kesejahteraan serta menerapkanya untuk:

a. Berperilaku yang rasional dan manusiawi dalam memanfaatkan sumber daya ekonomi;

b. Menumbuhkan jiwa, sikap dan perilaku kewirausahaa;

c.

Menganalisis sistem informasi keuangan lembaga-lembaga ekonomi;

d. Terampil dalam praktik usaha ekonomi sendiri.

4. Kemampuan memahami fakta, konsep, dan generalisasi tentang waktu, keberlanjuta dan perubahan serta menerapkannya untuk:

a. Meganalisis keterkaitan antara manusia, waktu, tempat, dan kejadian;

b. Merekonstruksi masa lalu, memaknai masa kini, dan memprediksi masa depan;

c.

Menghargai berbagai perbedaan serta keragaman sosial, kultural, agama, etnis dan politik dalam

masyarakat dari pengalaman belajar peristiwa sejarah.

5. Kemampuan memahami dan meninternalisasi sistem berbansa dan bernegara serta menerapkannya untuk:

a. Mewujudkan persatuan bangsa berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang 1945;

b. Membiasakan untuk mematuhi norma, menegakkan hukum, dan menjalankan peraturan;

c.

Berpartisipasi dalam mewujudkan masyarakat dan pemerintahan yang demokratis; menjunjung tinggi,

melaksanakan dan menghargai HAM.

Berdasarkan karakteristik pembelajaran ilmu-ilmu sosial dan kewarganegaraan tersebut tentu saja teori disiplin mental sangat dominan dipergunakan dalam pembelajaran terutama permasalahan pengetahuan tentang masalah konsep-konsep. Pengertian, definisi, kriteria dan materi-materi pembelajaran yang perlu dikuasai tentu saja diperlukan penerapan teori disiplin mental dalam proses pembelajarannya.

Penerapan secara nyata dalam proses belajar mengajar yang berhubungan dengan disiplin mental dalam setiap mata pelajaran (misalnya pembelajaran tingkat SMP) sebagai berikut:

1. Pembelajaran Ekonomi

Guru memberikan materi pembelajaran tentang sistem perilaku ekonomi dan kesejahteraan dengan memberikan pengertian tentang sistem berekonomi, ketergantungan, sesialisasi dan pemberian kerja, perkoperasian, kewirausahaan, dan pengelolaan keuangan perusahaan. Materi-materi tersebut dapat disampaikan siswa dengan menerangkan atau mengunakan buku dan diakhir pembelajaran siswa mengerjakan LKS sebagai tes hasil evaluasi.

2. Pembelajaran Sejarah

Guru dapat menggunakan gambar dan media lain dengan memberikan materi tentang dasar-dasar ilmu sejarah, fakta, peristiwa dan proses sejarah. Siswa diakhir pembelajaran diminta untuk menerangkan kembali tentang pembelajan tersebut agar lebih memperdalam materi pembelajaran bagi siswa lainnya.

3. Pembelajaran Geografi

Guru dapat menggunakan peta dan diskusi tentang materi sistem informasi geografi, interaksi gejala fisik dan sosial, struktur internal suatu temat, interaksi keruangan dan persepsi lingkungan dan kewilayahan. Guru dapat memberikan tugas dengan mempelajari materi lain untuk memerdalam materi.

4. Pembelajaran PKn

Guru dapat mengunakan strategi belajar kelompok, untuk membahas tentang persatuan bangsa, nilai dan norma, hak asasi mausia, kebutuhan hidup, kekuasaan dan politik, masyarakat demokratis, Pancasila da konstitusi negara serta globalisasi. Guru kemudian dapat bertanya kepada siswa satu persatu untuk menjawab pertanyaa dari guru untuk mengukur kedalaman pemahama materi.

Teori disiplin mental juga dapat dilaksanakan dengan menggunakan pembelajaran dengan strategi eksositori. Model pengajaran ekspositori merupakan kegiatan yang terpusat pada guru. Guru aktif membeerikan penjelasan atau informasi tererinci tentang bahan pengajaran. Tujuan utama pengajaran ekspositori adalah memindahkan pengetahuan, ketrampila dan ilai-nilai kepada siswa. Hal yang esensial pada bahan pengajaran harus dijelaskan kepada siswa (Dimyati dan Mudjiono, 2006: 172).

Guru juga dapat menggunakan strategi evaluasi dengan sistem menanyakan terus menerus pembelajaran yang dikuasai siswa secara lisan, sehingga guru dapat mengukur seberapa jauh siswa menguasai pembelajaran yang diberikan. Aplikasi pembelajaran dengan teori disiplin mental memang mengedepankan aspek penguasaan materi dan ketrampilan berdasarkan pada pengasahan otak dan penambahan materi pembelajaran kepada siswa.

Teori disiplin mental dalam pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial sesungguhnya banyak sekali sistem penerapannya. Fokus dari disiplin mental adalah memberikan peningkatan pengetahuan setiap waktu agar semakin lama siswa semakin memahami tentang materi pembelajaran. Peningkatan pengetahuan yang dilaksanakan secara bertahap penting dilaksaakan dalam teori disiplin mental. Tambahan pemahaman dan materi tersebut merupakan indikasi keberhasilan dari teori disiplin mental.

Teori disiplin mental apabila diimplementasikan dampak positifnya menjadikan siswa semakin hari-semakin meningkat kemampuannya dalam menguasai materi dan ketrampilan. Siswa menjadi disiplin untuk mempelajari materi pembelajaran setahap-demi setahap, dan semakin lama akan semakin banyak. Dampak negatif dari penerapan disiplin mental apabila dilaksanakan secara dominan dan tidak memperhatikan faktor-faktor psikologi akan menjadi siswa menjadi tegang, dan proses belajar mengajar tidak bervariatif. Segi kognitif siswa yang kadang-kadang tidak cocok dengan metode pembelajaran berbasis disiplin mental menjadi terbebani dengan pembelajaran tersebut.

BAB III KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Kesimpulan

yang

dapat

diperoleh

dari

pembahasan

tentang

implementasi

disiplin

mental

dalam

pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial antara lain:

1.

Teori disiplin mental adalah teori pembelajaran yang berasumsi bahwa otak manusia perlu senantiasa

dilatih secara terus menerus dengan cara memberikan materi secara terus-menerus. Strategi pembelajaran disiplin mental dengan memberikan buku-buku literatur untuk dipelajari, melatih disiplin belajar, senantiasa terdapat pemantauan terhadap hasil belajar, disiplin kerja dan semua hal yang menyangkut kesiplinan dalam belajar.

2.

Implementasi teori disiplin mental dalam pembelajaran, khususnya dalam Ilmu Pengetahuan Sosial

dilaksanakan dengan cara merancang materi-materi pembelajaran secara bertahap, kemudian memberikan materi-materi kepada anak, dan memberikan evaluasi berbasis disiplin mental. Materi-materi pembelajaran IPS dan Kewarganegaraan senantiasa diberikan kepada siswa agar siswa dapat menguasai semua materi pembelajaran.

3.

Kelebihan dari teori disiplin mental yang diimplementasikan kepada siswa antara lain siswa dapat

menguasai materi pembelajaran secara bertahap dan terus menerus, namun apabila teori belajar disiplin mental dilaksanakan secara dominan tanpa memperhitungan unsur psikologi menjadikan siswa terbeban pikirannya dan tidak mampu mengikuti pembelajaran secara maksimal.

B. Saran Teori belajar disiplin mental memang tidak dapat terpisahkan dari proses belajar mengajar di lembaga pendidikan. Materi-materi pembelajaran yang harus dikuasai oleh siswa, mengimplementasikan teori pelajar disiplin mental. Guna memperoleh hasil belajar yang maksimal teori disiplin mental dalam pembelajaran tidak dilaksanakan secara murni dan mutlak. Teori disiplin mental dipadukan dengan teori disiplin lain, dan senantiasa mempertimbangkan segi-segi psikologi, strategi, metode, dan karakteristik pembelajaran yang sedang diajarkan.

DAFTAR PUSTAKA Andi. (2009). Teori Belajar. Diambil pada tanggal 12 Oktober 2009,

darihttp://www.http://andi1988.wordpress.com/2009/01/28/teori-teori-belajar-2. Arnie Fajar. (2009). Portofolio dalam pembelajaran IPS. Bandung: Remaja Rosdakarya. Asri Buduningsih. (2006). Belajar dan pembelajaran. Jakarta: PT Rineka Cipta.

Asri

Trianti.

(2008). Teori

disiplin

mental.

Diambil

pada

tanggal

12

Oktober

2009,

dari:

http://www.candilaras.co.cc/2008/05/teori-disiplin-mental.html Bell Gredler, Margaret E. (1994). Belajar dan membelajarkan. (Terjemahan Munandir). Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. Dimyati dan Mudjiono. (2006). Belajar dan Pembelajaran. Jakarta: Rineka Cipta. Made Pidarta. (2000). Landasan pendidikan stimulus ilmu pendidikan bercorak Indonesia. Jakarta: Rineka Cipta. Slameto. (2003). Belajar dan fakto-faktor yang mempengaruhinya. Jakarta: PT Rineka Cipta.

Suciati. (2005). Belajar dan Pembelajaran I. Jakarta: Universitas Terbuka.

Trianto. (2007). Model-model pembelajaran inovatif berorientasi konstruktivistik.Jakarta: Prestasi Pustaka.

http://makalahmu.wordpress.com/2010/11/04/implementasi-teori-belajar-disiplin-mental-dalampembelajaran-ips/

. Teori Disiplin Mental Sebelum abad ke-20, telah berkembang beberapa teori belajar, salah satunya adalah teori disiplin mental. Teori belajar ini dikembangkan tanpa dilandasi eksperimen, dan ini berarti dasar orientasinya adalah ³filosofis atau spekulatif´. Tokoh teori disiplin mental adalah Plato dan Aristoteles. Teori disiplin mental ini menganggap bahwa dalam belajar, mental siswa harus didisiplinkan atau dilatih.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->