Indikator Kesehatan Bank dan Rasio­rasio keuangan

Rasio­rasio keuangan yang merupakan indikator tingkat kesehatan suatu bank yang dapat  mempengaruhi pertumbuhan tingkat retun saham. Diantaranya capital adequacy ratio (CAR),  non perfoming loans (NPL), return on equity (ROE) dan loan to deposit rasio (LDR). Berikut ini  penjelasannya. 1. Capital Adequacy Ratio (CAR) CAR merupakan salah satu indikator kesehatan permodalan bank. Penilaian permodalan  merupakan penilaian terhadap kecukupan modal bank untuk mengcover eksposur risiko saat ini  dan mengantisipasi eksposur risiko dimasa mendatang. CAR menunjukkan seberapa besar modal bank telah memadai untuk menunjang kebutuhannya dan  sebagai dasar untuk menilai prospek kelanjutan usaha bank bersangkutan. Semakin besar CAR maka  akan semakin besar daya tahan bank yang bersangkutan dalam menghadapi penyusutan nilai  harta bank yang timbul karena adanya harta bermasalah. Sesuai dengan Peraturan Bank Indonesia Nomor 6/10/PBI/2004 tanggal 12 April 2004 tentang Sistem  Penilaian Tingkat Kesehatan Bank Umum, semakin tinggi nilai CAR menunjukkan semakin sehat bank  tersebut. Jika CAR suatu bank tinggi, kepercayaan masyarakat terhadap bank tersebut akan  semakin besar sehingga meningkatkan nilai saham perusahaan tersebut. Meningkatnya nilai  saham akan meningkatkan pertumbuhan return saham yang akan diterima investor. 2. Non performing Loans (NPL) NPL merupakan salah satu indikator kesehatan kualitas aset bank. NPL yang digunakan adalah  NPL neto yaitu NPL yang telah disesuaikan. Penilaian kualitas aset merupakan penilaian  terhadap kondisi aset Bank dan kecukupan manajemen risiko kredit.  Menurut Peraturan Bank Indonesia Nomor 6/10/PBI/2004 tanggal 12 April 2004 tentang Sistem  Penilaian Tingkat Kesehatan Bank Umum, semakin tinggi nilai NPL (diatas 5%) maka bank  tersebut tidak sehat. NPL yang tinggi menyebabkan menurunnya laba yang akan diterima oleh  bank. Penurunan laba mengakibatkan dividen yang dibagikan juga semakin berkurang sehingga  pertumbuhan tingkat retun saham bank akan mengalami penurunan. 3. Return on Equity (ROE) Analisis Return on Equity (ROE dalam analisa keuangan mempunyai arti yang sangat penting  sebagai salah satu teknik analisis keuangan. Analisis ROE merupakan teknik analisis yang lazim  digunakam untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam memperoleh laba. Dengan menggunakan  ROE kemampuan bank dalam memperolah laba tidak diukur menurut besar kecilnya jumlah laba yang  dicapai akan tetapi jumlah laba tersebut harus dibandingkan dengan jumlah dana yang telah digunakan  dalam menghasilkan laba tersebut. ROE merupakan pengukuran efektivitas perusahaan untuk  mendapatkan keuntungan dengan menggunakan modal perusahaan yang dimilikinya. ROE menurut C. Higgins (1990:59) “The strong positive relationship between ROE and stock prices suggest that high ROE firm tend to  have high stock price relative to book value and vice versa. Hence, working to increase ROE in these  industries is largely consistent with working to increase stock price.”

 Peningkatan  ROE.Pendapat C. ini akan mempengaruhi terhadap harga saham. Akibat peningkatan laba bersih tersebut. Alasan memilih variabel ini adalah dengan pertimbangan bahwa semakin besar jumlah kredit yang  diberikan oleh bank maka akan semakin rendah tingkat likuiditas bank yang bersangkutan. Penilaian likuiditas merupakan  penilaian terhadap kemampuan bank untuk memelihara tingkat likuiditas yang memadai dan  kecukupan manajemen risiko likuiditas. Higgins ini dapat diterima bahwa ROE mempunyai hubungan yang positif dengan  harga saham. 4. laba bersih yang dihasilkan perusahaan juga meningkat bila dibandingkan dengan modal sendiri  yang digunakan untuk menghasilkan laba bersih tersebut. Hal tersebut akan mempengaruhi penilaian investor dalam  mengambil keputusan investasinya sehingga secara bersamaan akan mempengaruhi permintaan dan  penawaran saham di pasar modal yang pada akhirnya mempengaruhi harga saham yang akhirnya  berdanpak pada pertumbuhan tingkat retun saham bank .  masyarakat akan menilai bahwa perusahaan tersebut mempunyai kinerja yang bagus sehingga dapat  meningkatkan jumlah laba bersih yang diperolehnya. LDR paling sering digunakan oleh analis keuangan  dalam menilai suatu kinerja bank terutama dari seluruh jumlah kredit yang diberikan oleh bank  dengan dana yang diterima oleh bank. Loan Deposit to Ratio (LDR) LDR merupakan salah satu indikator kesehatan likuiditas bank. artinya ketika ROE meningkat maka harga saham juga meningkat.  namun dilain pihak semakin besar jumlah kredit yang diberikan diharapkan bank akan  mendapatkan return yang tinggi pula.

         Universitas Muhammadiyah Malang .

423%. yaitu :                                                          1.          b. Loan to Deposit Ratio. menunjukkan kurang baik dengan tingkat rata­rata 1.       Tujuan dari penelitiana ini adalah untuk mengetahui apakah ada hubungan antara tingkat kredit  dengan tingkat                likuiditas dan untuk mengetahui tingkat kredit yang diterapkan pada Bank Perkreditan Rakyat.         Department of Accounting ­ student­research. Tingkat Kredit .1472%. Rasio Likuiditas                         a.     Dalam penelitian ini menggunakan alat analisis rasio likuiditas yang tujuannya untuk memenuhi  kewajiban jangka     pendek yang telah jatuh tempo.umm. menunjukkan tingkat kesehatan yang tinggi dengan tingkat rata­rata  88.                                    Hasil dari penelitian dengan alat analisis data di atas.id   HUBUNGAN TINGKAT KREDIT DENGAN TINGKAT LIKUIDITAS BANK PADA BANK  PERKREDITAN RAKYAT                                                         (BPR) DI NGANJUK                                                                 Oleh:                                                          ERICHA KUSUMA                                                               Abstract      Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif dari kasus yang terjadi pada lembaga perbankkan  yaitu BPR yang      berjudul ?Hubungan Tingkat Kredit dengan Tingkat Likuiditas Bank Pada Bank Perkreditan Rakyat  Di Nganjuk?.                                                           2.      sedangkan analisis korelasi berguna untuk mencari atau menemukan apakah ada tidaknya hubungan  atau erat                                                    tidaknya hubungan tersebut. Current Ratio. analisis tingkat kredit yang gunanya untuk mmencari prosentasi  tingkat kreditnya.ac.

                  a. menunjukkan tidak mengalami kenaikan dari tahun ke tahun dalam artian rendah  dengan rata­rata                                                                0.                                         Keyword : Kredit dengan Tingkat Likuiditas Bank      Link Terkait : http://skripsi.           d.   b. b.  kredit kurang lancar. Kredit Macet. Analisis Korelasi a.               c.      c. Kredit Kurang Lancar.id/files/disk1/99/jiptummpp­gdl­s1­2005­erichakusu­4924­ PENDAHUL­N. menunjukkan kecenderungan meningkat sejak tahun 2003 khususnya bulan  Maret dengan                                                           rata­rata 3.umm. menunjukkan penurunan dari tahun ke tahun dimana rata­rata 90. Secara umum korelasi antara Loan to Deposit Ratio (LDR) dengan tingkat kredit untuk indikator  kredit diragukan. Secara umum korelasi antara LDR dengan kredit kurang lancar tidak ada hubungan yang  signifikan.                                                          3. Kredit Lancar.ac.64%.04%. Kredit Diragukan.55%. Secara umum korelasi antara current ratio dengan tingkat kredit untuk indikator yang diragukan. kredit macet memiliki hubungan yang signifikan.    d. Secara umum korelasi antara Current Ratio dengan NPL tidak ada hubungan yang  signifikan.77%. menunjukkan pada tahun 2000­2002 cenderung mengaklami kenaikan  sedangkan pada tahun                                   2003 mengalami penurunan dimana tingkat rata­rata 5.                                          kredit macet tidak ada hubungan yang signifikan.PDF                                                                                                          page 1 / 1 . Begitu juga dengan Non Performance Loan (NPL)  ada hubungan yang                                                              signifikan.

.

 BANK SYARIAH .  PENILAIAN TINGKAT KESEHATAN PT.

 Dwi Asih Haryanti.ac. Persoalan tersebut timbul karena adanya kepentingan dari pihak manajemen bank yang berusaha untuk mendapatkan keuntungan yang baik dan juga memperoleh peringkat kesehatan bank yang baik dari Bank Indonesia. SE. solvabilitas dan rentabilitas wajar yang ingin dicapai. analisis Abstraksi : Pengelola bank selalu dihadapkan pada dilema.gunadarma.. Fakultas Ekonomi. LDR. yaitu untuk selalu menjaga keseimbangan antara tingkat likuiditas. Sedangkan untuk memberikan keuntungan bagi para pemegang saham.        MANDIRI DENGAN MENGGUNAKAN ANALISIS                           LAPORAN KEUANGAN                   Yusuf Jumadi. MM                     Penulisan Ilmiah.id kata kunci : penilaian tingkat kesehatan. 2008                               Universitas Gunadarma                            http://www. Sejalan dengan itu penelitian ini diarahkan dengan tujuan menilai tingkat kesehatan dari suatu bank yang pada penulisan ilmiah ini yaitu Bank Syariah Mandiri untuk mengetahui keadaan kondisi keuangan bank tersebut apakah termaksud dalam kategori bank yang tergolong sehat atau tidak dari segi CAR. ROA dan ROE nya menurut ketentuan Bank Indonesia . kepentingan nasabah adalah menginginkan harta yang disimpan di bank memiliki tingkat risiko yang kecil. Dilain pihak. bank berusaha untuk memperoleh pendapatan yang baik dan pada akhirnya akan memberikan deviden yang baik pula. Hal tersebut diperlukan untuk menjaga kepercayaan terhadap keamanan dana nasabah yang disimpan.

dengan menganalisis laporan keuangan bank tersebut selama tiga periode. dapat disimpulkan bahwa pada rasio CAR LDR dan ROE Bank Syariah Mandiri selama tiga periode telah memenuhi standar kesehatan Bank Indonesia. dan dapat dikatakan untuk ketiga rasio ini tergolong dalam kategori sehat. Namun untuk rasio ROA Bank Syariah Mandiri. yakni periode 2005­2007. Karena pada periode 2006 rasio ROA Bank Syariah Mandiri masih di bawah standar minimum kesehatan ROA menurut Bank Indonesia. Setelah melakukan penelitian. . hanya pada periode 2005 dan 2007 saja yang tergolong sehat.