P. 1
Komunikasi Terapeutik Pada Gangguan Jiwa

Komunikasi Terapeutik Pada Gangguan Jiwa

|Views: 1,788|Likes:
Published by Aiyu Day

More info:

Categories:Types, Speeches
Published by: Aiyu Day on Jan 04, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/15/2013

pdf

text

original

Disusun Oleh

:

ANAK AGUNG D.A (01) ANGGA DINDA PRADANA (04) ERMA NUR FADILAH (22) ERNA AGUSTINA (24) NELY INDAH RAHMAWATI (47) RETNO AYU. K (55) SIGMA WARISTAMA (60)

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN SURYA MITRA HUSADA KEDIRI 2010

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa karena berkat rahmat dan hidayah-Nya, penulis mampu menyelesaikan penulisan makalah ini dengan tepat waktu dengan judul “KOMUNIKASI TERAPEUTIK DALAM KEPERAWATAN JIWA” guna pemenuhan tugas mata kuliah SistemNeurobehavior. Penulis mengucapkan terima kasih kepada banyak pihak yang telah membantu terselesainya penulisan makalah ini. Terima kasih penulis ucapkan : • • • Byba Melda Suhita, S.Kep.Ns.M. Kes Agusta Deliana,S.Kep.Ns Teman-teman IKP Reguler IIIB yang tanpa henti memberi semangat

Penulis menyadari banyaknya kekurangan dalam penulisan makalah ini. Penulis memohon maaf sebesar-besarnya atas kesalahan penulisan baik disengaja maupun tidak. Penulis mengharapkan adanya kritik dan saran yang membangun guna penyempurnaan makalah ini.

Kediri, 15 Desember 2010

Tim Penulis

BAB I PENDAHULUAN
I. LATAR BELAKANG MASALAH Komunikasi adalah hal terpenting dalam berhubungan dengan orang lain. Tanpa ada komunikasi, sulit bagi manusia untuk berinteraksi. Begitupun dalam keperawatan jiwa. Komunikasi tetap menjadi salah satu hal yang paling penting dalam upaya pengobatan dan penyembuhan pasien. Komunikasi dalam keperawatan sangatlah penting, sebab tanpa komunikasi pelayanan keperawatan akan sulit diaplikasikan. Dalam proses keperawatan jiwa, komunikasi bertujuan untuk mengubah perilaku klien guna mencapai tingkat kesehatan yang optimal. Oleh karena bertujuan untuk terapi, maka komunikasi ini disebut komunikasi terapeutik. Komunikasi terapeutik adalah kemampuan atau keterampilan perawat untuk membantu klien beradaptasi terhadap stress, mengatasi gangguan psikologi dan belajar bagaimana berhubungan dengan orang lain. Perawat harus memiliki tanggung jawab moral yang tinggi didasari dari sikap peduli dan kasih sayang, serta ingin membantu orang lain untuk tumbuh dan berkembang.

II.

RUMUSAN MASALAH 1. 2. 3. 4. Apakah definisi komunikasi terapeutik? Apakah manfaat komunikasi terapeutik? Apakah tujuan komunikasi terapeutik? Apakah syarat komuniksi terapeutik?

5. 6. 7. 8.

Apakah prinsip komunikasi terapeutik? Apakah tingkatan komunikasi? Apakah fase-fase yang ada dalam komunikasi terapeutik? Jelaskan sikap yang ada dalam komunikasi terapeutik?

BAB II ISI
1.1. Definisi Komunikasi Terapeutik
Komunikasi terapeutik termasuk komunikasi interpersonal dengan titik tolak saling memberikan pengertian antar perawat dengan pasien. Persoalan mendasar dan komunikasi ini adalah adanya saling membutuhan antara perawat dan pasien, sehingga dapat dikategorikan ke dalam komunikasi pribadi di antara perawat dan pasien, perawat membantu dan pasien menerima bantuan (Indrawati, 2003 : 48).

Komunikasi dikesampingkan,

terapeutik namun

bukan harus

pekerjaan

yang disengaja,

bisa dan

direncanakan,

merupakan tindakan profesional. Akan tetapi, jangan sampai karena terlalu asyik bekerja, kemudian melupakan pasien sebagai manusia dengan beragam latar belakang dan masalahnya (Arwani, 2003 50).

Komunikasi terapeutik adalah kemampuan atau keterampilan perawat untuk membantu klien beradaptasi terhadap stress, mengatasi gangguan psikologi dan belajar bagaimana berhubungan dengan orang lain. Perawat harus memiliki tanggung jawab moral yang tinggi didasari dari sikap peduli dan kasih sayang, serta ingin membantuorang lain untuk tumbuh dan berkembang.

1.2.

Manfaat Komunikasi Terapeutik
Manfaat komunikasi terapeutik adalah untuk mendorong dan

menganjurkan kerja sama antara perawat dan pasien melalui hubungan perasaan perawat dan dan pasien. masalah Mengidentifikasi. dan evaluasi mengungkap yang mengkaji tindakan

dilakukan oleh perawat (Indrawati, 2003 : 50). 1. Penerimaan diri dan peningkatan terhadap penghormatan diri. 2. Kemampuan membina hubungan interpersonal yang tidak

superfisial dan saling bergantungndengan orang lain. 3. Peningkatan fungsi dan kemampuan untuk memuaskan

kebutuhan serta mencapai tujuan yang realistis. 4. Rasa integritas personal yang jelas dan meningkatkan integritas diri.

1.3.

Tujuan Komunikasi Terapeutik
Membantu pasien untuk memperjelas dan mengurangi beban

perasaan dan pikiran serta dapat mengambil tindakan yang efektif untuk pasien, membantu mempengaruhi orang lain, lingkungan fisik dan diri sendiri. • Kualitas asuhan keperawatan yang diberikan kepada klien sangat dipengaruhi oleh kualitas hubungan perawat-klien, Bila perawat

tidak memperhatikan hal ini, hubungan perawat-klien tersebut bukanlah hubungan yang memberikan dampak terapeutik yang mempercepat kesembuhan klien, tetapi hubungan sosial biasa.

1.4. Syarat Komunikasi Terapeutik
• Semua komunikasi harus ditujukan untuk menjaga harga diri pemberi maupun penerima pesan.
• Komunikasi yang menciptakan saling pengertian harus dilakukan

terlebih dahulu sebelum memberikan sarana, informasi maupun masukan

1.5. Prinsip Komunikasi Terapeutik
• Perawat harus mengenal dirinya sendiri yang berarti menghayati, memahami dirinya sendiri serta nilai yang dianut. • Komunikasi harus ditandai dengan sikap saling menerima, saling percaya dan saling menghargai. • Perawat harus menyadari pentingnya kebutuhan pasien baik fisik maupun mental. • Perawat harus menciptakan suasana yang memungkinkan pasien bebas berkembang tanpa rasa takut. • Perawat harus mampu menciptakan suasana yang pasien memiliki motivasi untuk mengubah dirinya. • Perawat harus mampu menguasai perasaan sendiri secara bertahap untuk mengetahui dan mengatasi perasaan gembira, sedih, marah, keberhasilan maupun frustrasi. • Mampu menentukan batas waktu yang sesuai, dan dapat mempertahankan konsistensinya. memungkinkan

Memahami betul arti empati sebagai tindakan yang terapeutik dan sebaliknya simpati bukan tindakan yang terapeutik.

1.6. Tingkatan Komuniksi Terapeutik
Komunikasi merupakan proses kompleks yang melibatkan

perilaku dan memungkinkan individu untuk berhubungan dengan orang lain dan dunia sekitarnya. Menurut Potter dan Perry (1993) dalam Purba (2003), komunikasi terjadi pada tiga tingkatan yaitu intrapersonal, interpersonal dan publik. KOMUNIKASI yang terjadi antara orang tersebut dengan dirinya sendiri. Komunikasi intrapersonal memiliki unsur sebagai berikut: • Sensasi Sensasi berasal dari kata “sense” yang artinya alat pengindraan, yang menghubungkan organisme dengan lingkungannya. Menurut Dennis Coon, “Sensasi adalah pengalaman elementer yang segera, yang tidak memerlukan penguraian verbal. Simbolis, atau konseptual, dan terutama sekali berhubungan dengan kegiatan alat indera.” Definisi sensasi, fungsi alat indera dalam menerima informasi dari lingkungan sangat penting. Kita mengenal lima alat indera atau pancaindera. Kita mengelompokannya pada tiga macam indera penerima, sesuai dengan sumber informasi. Sumber informasi boleh berasal dari dunia luar (eksternal) atau dari dalam diri (internal). Informasi dari luar diindera oleh eksteroseptor (misalnya, telinga atau mata). Informasi dari dalam diindera oleh ineroseptor (misalnya, system peredaran darah). Gerakan tubuh kita sendiri diindera oleg propriseptor (misalnya, organ vestibular). Persepsi Persepsi adalah pengalaman tentang objek, peristiwa, atau hubungan-hubungan yang diperoleh dengan menyimpulkan informasi dan menafsirkan pesan. Persepsi ialah memberikan makna pada stimuli inderawi (sensory stimuli). Sensasi adalah bagian dari persepsi. Persepsi, seperti juga sensasi ditentukan oleh faktor personal dan faktor situasional. Faktor lainnya yang memengaruhi persepsi, yakni perhatian.

Perhatian(Attention) Perhatian adalah proses mental ketika stimuli atau rangkaian stimuli menjadi menonjol dalam kesdaran pada saat stimuli lainnya melemah (Kenneth E. Andersen)

Memori Dalam komunikasi Intrapersonal, memori memegang peranan penting dalam memengaruhi baik persepsi maupun berpikir. Memori adalah system yang sangat berstruktur, yang menyebabkan organisme sanggup merekam fakta tentang dunia dan menggunakan pengetahuannya untuk membimbing perilakunya (Schlessinger dan Groves). Memory melewati tiga proses yaitu:

1. Perekaman 2. Pencatatan 3. Pemanggilan KOMUNIKASI INTERPERSONAL, yang terjadi antara seseorag dengan orang lain. Disini yang terjadi adalah komunikasi yang terjalin antara perawat degan klien. Unsure-unsur komunikasi interpersonal adalah : • Hubungan saling percaya • • • • Sikap saling terbuka Sikap saling menghargai Sikap saling menghormati Dapat memberikan dukungan

KOMUNIKASI PUBLIK adalah milik umum,setiap orang mengetahui pesanpesan komunikasi karena komunikasi berjalan cepat maka pesan yang akan disampaikan kepada khalayak akan silih berganti tanpa mengenaln waktu. (de vito). Dalam hal ini, komunikasi publik berjalan antara perawat, pasien dengan para tenaga medis yang lain,yang berhubungan dengan proses penyembuhan pasien. Menurut Potter dan Perry (1993), Swansburg (1990), Szilagyi (1984), dan Tappen (1995) dalam Purba (2003) ada tiga jenis komunikasi yaitu verbal, tertulis dan non-verbal yang dimanifestasikan secara terapeutik. Jenis komunikasi yang paling lazim digunakan dalam pelayanan keperawatan di rumah sakit adalah pertukaran informasi secara verbal terutama pembicaraan dengan tatap muka. Komunikasi verbal biasanya lebih akurat dan tepat waktu. Kata-kata adalah alat atau simbol yang dipakai untuk mengekspresikan ide atau perasaan, membangkitkan respon emosional, atau menguraikan obyek, observasi dan ingatan. Sering juga untuk menyampaikan arti yang tersembunyi, dan menguji minat seseorang. Keuntungan

komunikasi verbal dalam tatap muka yaitu memungkinkan tiap individu untuk berespon secara langsung. Komunikasi Verbal Yang Efektif Harus : •Jelas dan ringkas •Perbendaharaan Kata (Mudah dipahami) • Arti denotatif dan konotatif • Selaan dan kesempatan berbicara •Waktu dan Relevansi • Humor Komunikasi tertulis merupakan salah satu bentuk komunikasi yang sering digunakan dalam bisnis, seperti komunikasi melalui surat menyurat, pembuatan memo, laporan, iklan di surat kabar dan lain- lain. Prinsip-rinsipkomunikasi tertulis adalah: 1) Lengkap 2) Ringkas 3) Pertimbangan 4) Konkrit 5) Jelas 6) Sopan 7) Benar Fungsi komunikasi tertulis adalah: • Sebagai tanda bukti tertulis yang otentik, misalnya; persetujuan operasi. • • • • Alat pengingat/berpikir bilamana diperlukan, misalnya surat yang telah diarsipkan. Dokumentasi historis, misalnya surat dalam arsip lama yang digali kembali untuk mengetahui perkembangan masa lampau. Jaminan keamanan, umpamanya surat keterangan jalan. Pedoman atau dasar bertindak, misalnya surat keputusan, surat perintah, surat pengangkatan.

Komunikasi non-verbal adalah pemindahan pesan tanpa menggunakan kata-kata. Merupakan cara yang paling meyakinkan untuk menyampaikan pesan kepada orang lain. Perawat perlu menyadari pesan verbal dan non-verbal yang disampaikan klien mulai dan saat pengkajian sampai evaluasi asuhan keperawatan, karena isyarat non verbal menambah arti terhadap pesan verbal. Perawat yang mendektesi suatu kondisi dan menentukan kebutuhan asuhan keperawatan. Komunikasi non-verbal adalah pemindahan pesan tanpa menggunakan kata-kata. Morris (1977) dalam Liliweni (2004) membagi pesan non verbal sebagai berikut: 1) Kinesik 2) Proksemik 3) Haptik 4) Paralinguistik

5) Artifak 6) Logo dan Warna 7) Tampilan Fisik Tubuh

1.7. Fase-Fase Komunikasi Terapeutik
• Orientasi (Orientation) Pada fase ini hubungan yang terjadi masih dangkal dan komunikasi yang terjadi bersifat penggalian informasi antara perawat dan pasien. Fase ini dicirikan oleh lima kegiatan pokok yaitu testing, building trust, identification of problems and goals, clarification of roles dan contract formation. • Fase kerja (Working) Pada fase ini perawat dituntut untuk bekerja keras untuk memenuhi tujuan yang telah ditetapkan pada fase orientasi. Bekerja sama dengan pasien untuk berdiskusi tentang masalah-masalah yang merintangi pencapaian tujuan. Fase ini terdiri dari dua kegiatan pokok yaitu menyatukan proses komunikasi dengan tindakan perawatan dan membangun suasana yang mendukung untuk proses perubahan. Fase penyelesaian (Terminasi) Pada fase ini perawat mendorong pasien untuk memberikan penilaian atas tujuan telah dicapai, agar tujuan yang tercapai adalah kondisi yang saling menguntungkan dan memuaskan. Kegiatan pada fase ini adalah penilaian pencapaian tujuan dan perpisahan (Arwani, 2003 61).
1.8.

Sikap yang Ada Dalam Komunikasi Terapeutik
Sikap dalam komunikasi Ditampilkan melalui perilakuperilaku berikut: Gerakan Tubuh sikap tubuh, ekspresi wajah, dan lain-lain. cth: senyum, kontak mata, sedikit membungkuk saat bicara dsb. 2. Jarak saat berinteraksi pd umumnya terjadi diruang pribadi antara pasien dgn perawat tdk dibatasi meja. Sentuhan digunakan dlm komunikasi terapeutik, dilakukan

secara tenang sambil menganalisis kondisi pasien dan respon yg mungkin akan diberikan oleh pasien. Cth: bersalaman, menepuk pundak, memegang tangan pasien saat bersedih. Diam utk memfasilitasi pasien dalm mengekspresikan pikiran & perasaannya. Cth: pd pasien menarik diri perawt mengajukan pertanyaan maka prawat diam utk memberi kesempatan pd pasien berpikir ttg jwbn pertanyaan

Volume dan Nada suara mempengaruhi penyampaian pesan. Cth: pada pasien Perilaku kekerasan volume dan nada suara rendah tatapi tetap tegas. Managemen krisis adalah sebuah situasi kegawat daruratan pada klien penderita gangguan jiwa, rata - rata pasien yang masuk dalam kategori managemen krisis adalah pasien yang mengalami kondisi labil, terjadi pada pasien baru, pasien yang mengalami kekambuhan, pasien dengan regimen terapeutik tidak efektif, pasien amuk, pasien gaduh gelisah, pasien putus obat dan beberapa penyebab lain. Tanda dan Gejala 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Pasien Mondar - mandir Tatapan mata tajam Pasien susah tidur Pasien menggangu pasien lain Pasien berteriak - teriak Pasien memukul benda atau tempat tidur Pasien menimbulkan suasana gaduh Pasien menolak instruksi Sebenarnya ada begitu banyak gejala dari pasien krisis ini tetapi, beberapa hal diatas hanya sebagai representasi dari sebuah situasi krisis pada klien gangguan jiwa. Peran Perawat dalam situasi krisis 1. 2. 3. 4. Kolaborasi medis pemberian psikofarmaka Melakukan pemberian psikofarmaka sesuai order Melakukan restrain Managemen krisis

5. 6. 7. 8.

Pertimbangan melakukan ECT Managemen lingkungan Beri instruksi pada pasien lain terkait kondisi pasien kritis Monitoring kondisi klien

Beberapa pertimbangan dalam melakukan Managemen krisis 1. 2. 3. 4. Keselamatan pasien lain Keselamatan pasien sendiri Keselamatan pasien yang bersangkutan Keselamatan Lingkungan Managemen krisis dapat terjadi setiap saat dan setiap waktu, sehingga monitoring pada beberapa pasien - pasien tertentu layak menjadi sebuah pertimbangan, sebelum akhirnya timbul korban dari situasi labil pada klien tersebut.

DAFTAR PUSTAKA
www.kuliahkomunikasi.com www.wikipedia.com http://suckangel.blogspot.com/2009/12/komunikasi-terapeutik-pada-gangguan_30.html http://dwiherawanners.blogspot.com/2009/01/komunikasi-terapeutik-pasien-jiwa.html http://www.authorstream.com/Presentation/husma-383531-KOMUNIKASI-DALAMPELAYANAN-KEPERAWATAN-JIWA-dala-Education http://pustaka.unpad.ac.id/wp-content/uploads/2009/01/kompas-membangun2.pdf

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->