P. 1
pil kuda333

pil kuda333

4.5

|Views: 1,052|Likes:
Published by anon-785870

More info:

Published by: anon-785870 on Aug 08, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/26/2012

pdf

text

original

Mengikut laporan yang dikeluarkan oleh Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu pada Sidang Khas mengenai masalah dadah

sedunia, 8-10 Jun 1998, terdapat 2,400 kematian berkaitan dengan methamphetamine di Amerika Syarikat untuk tempoh 1991-1995; di Jepun hampir 90% pelanggaran undang-undang kawalan dadah adalah yang berkaitan dengan methamphetamine; di Filipina, methamphetamine adalah dadah yang paling banyak disalahgunakan sejak awal 1950'an; dan di Republik Korea dan Australia, methamphetamine adalah dadah kedua yang paling banyak disalahgunakan selepas ganja. Kadar penyalahgunaan sebenar methamphetamine di Malaysia tidak diketahui tetapi dipercayai sedang meningkat. Jumlah syabu yang dirampas oleh pihak penguatkuasa didapati meningkat dari 1.81kg pada tahun 1996 kepada 5.41kg pada tahun 1999. Pada tahun ini untuk tempoh 5 bulan pertama sahaja 14.66kg syabu telah dirampas.
Posted by together at 5:16 AM
PENGERTIAN DADAH Dadah ialah apa-apa juga bahan kimia, samada asli atau tiruan, apabila dimasukkan kedalam tubuh badan secara disuntik, dihidu, dihisap atau dimakan boleh mengubah fungsi tubuh badan seseorang atau organisma dari segi fizikal atau mental. JENIS-JENIS DADAH Dadah boleh dibahagikan kepada lima bahagian.

1. 2. 3. 4. 5.
OPAIT

Opait Perangsang (stimulants) Penekanan (Depressants) Hallucinogen Ganja (Cannabis)

Dadah yang paling merbahaya dan banyak sekali disalahgunakan. Dadah dalam golongan ini ialah:- Asli, Candu, Morfin, Heroin, Kodein, Ganja PERGANTUNGAN PADA DADAH (DRUG DEPENDENCE) Pergantungan pada dadah adalah keadaan keperluan secara fizikal atau psikologi atau keduaduanya, yang ujud daripada penggunaan dadah yang berterusan atau diwaktu-waktu tertentu. Pergantungan psikologi atau jiwa ialah satu istilah biasanya dimaksudkan kepada satu idaman

kuat yang berlebih-lebihan terhadap bahan-bahan tertentu tetapi tidak ada pergantungan badan. Pergantungan fizikal atau badan ialah penyesuaian badan secara jasmaniah terhadap ujudnya sejenis dadah secara berterusan. Apabila pergantungan ini telah dibina, badan bertindak dengan tanda-tanda yang boleh diteka, sekiranya dadah itu diberhentikan bekalannya serta merta. Sifat dan kekuatan tanda-tanda pengunduran itu bergantung pada dadah yang sedang digunakan dan banyak dose yang diperolehi tiap-tiap hari. JENIS-JENIS DADAH YANG KERAP DIGUNAKAN DINEGERI INI Walaupun penggunaan dadah yang ditentukan oleh doktor telah mendapat perhatian pihak berkuasa. Dadah-dadah yang kerap digunakan adalah Heroin, Morfin, Candu, ganja (hashish atau marijuanan atau cannabis), amphetamin, barbitured, pill mx, kokain dan lain-lain. APAKAH FAKTOR-FAKTOR MEMBAWA KEPADA SALAHGUNA DADAH Mengikut kajian oleh pakar-pakar perubatan dan juga pakar-pakar yang membuat penyelidikan atas penagih-penagih dadah dan juga mereka-mereka yang menyalahgunakan dadah adalah seperti berikut:-

1. Ingin mengetahui dan seterusnya ingin mencuba-cuba oleh dirinya sendiri. 2. Tidak mengetahui dengan sebenarnya bahaya-bahaya tiap-tiap jenis dadah itu. 3. Dipengaruhi oleh kawan-kawannya dan oleh sebab hendak menyesuaikan
dirinya dengan sesuatu kumpulan yang sebaya dengannya.

4. Mencari ketenteraman jiwa kerana terlibat dengan sesuatu masalah kehidupan. 5. Menghilangkan sesuatu kesusahan yang dideritainya. 6. Untuk menghilangkan kerunsingan yang didatangkan oleh desakan ibubapa. 7. Tidak menggunakan masa lapangnya dengan perkara-perkara yang berfaedah. 8. Mengikut tekanan darah mudanya dengan sekehendak hatinya. 9. Kerana keporak perandaan rumahtangga. 10. Kerana tidak ada kemesraan yang baik diantara ibubapa dan anak-anak. 11. Kerana ingin berlagak dengan cara hidup yang lebih tinggi daripada yang 12. 13.
termampu olehnya. Kerana adanya dadah dan kebijaksanaan pengedar-pengedar dadah untuk menjalankan pengaruhnya. Kurang pengetahuan Agama dan penghayatan nilai-nilai Agama.

DADAH YANG TERKENAL DI SABAH 1. APA DIA SYABU I.I. Nama panggilan dan nama saintifik SYABU ialah nama panggilan (street name), iaitu sejenis dadah. yang berada dalam kumpulan SUMUIAN yang mana istilah saintifiknya "dMethamphetamine hydrochloride". Perkataan syabu sebenamya berasal daripada bahasa Tagalog di negara Filipina dan ianya telah menjadi satu nama yang popular digunakan di Sabah oleh kerana pengaruh pengguna -pengguna dan pengedar-pengedar 'pioneer' di Sabah yang terdiri daripada pendatang tanpa izin yang berbangsa Filipin. Penggilan-panggilan lain yang digunakan oleh pengguna-pengguna di pasaran Sabah dan luar Sabah adalah seperti berikut:-

a. ICE

b. c. d. e.

GLASS CRACK METH HIROPONG BATU (STONES)

Oleh kerana majalah ini adalah berpandukan kepada latar belakang bahan ini di negeri Sabah, maka panggilan SYABU akan digunakan bagi tujuan rujukan. 1.2 Rupa Syabu Di Pasaran Syabu berbentuk hablur tawas yang halus serta berwarna cerah/putih dan bersifat lutcahaya ( colourless rock-like transparent granules) yang halus. 1.3. Bungkusan (Packaging) Syabu dipasarkan dalam bentuk bungkusan plastik kecil yang berukuran 2cm x 2cm dan bungkusan yang berupa demikian biasanya mengandungi berat lebih kurang 0.045 gram dan ianya hanya cukup bagi kegunaan sekali sahaja yang biasanya dinamakan 'deck' atau 'layaran' bagi kegunaan penagih syabu. 1.4. Isi Kandungan (Ingredient) dan Synthesis Bahan-bahan syabu yang utama ialah " d-Methamphetamine" yang tersenarai di bawah Bahagian III Jadual Pertama dibawah Akta Dadah Berbahaya 1952 (pin. 1977) sebagai satu bahan dadah. Antara bahan-bahan lain ialah ephedrine, hydrochoride acid dan synthesis kimia sepwi berikut :C6 H5 CH (OH) CH (CH3) NHCH3 + HI + P4 C6 H5 CH2 CH (CH3) NHCH3 2. LATAR BELAKANG 2.1. Syabu adalah satu jenis dadah tiruan atau pun 'DESIGNER DRUGS' yang telah wujud sejak perperangan dunia yang kedua. Pada, ketika itu, juru terbang (Fighter pilot) menggunakan syabu perlu berjaga-jaga semasa dalam penerbangan jauh dan juga askar-askar lain berperang tanpa tidur untuk tempoh masa yang panjang; 2.2. Mereka yang paling mengemari mengguna syabu pada masa perperangan tersebut adalah askar-askar Amerika Syarikat, China dan Jepun. Oleh kerana itu, adalah sukar bagi menentukan pihak manakah yang mula bertanggungjawab atas rekaan syabu. Apa yang mereka mementingkan ialah supaya mendapatkan kesan positif daripada syabu tanpa mengirakan kesan negatithya yang kadangkala boleh mendatangkan maut; 2.3. Dari segi sejarah Sabah, syabu mulai dikesan pada awal tahun 1992 yang dipengaruh oleh pembiakan Syabu kerana kebanyakan daripada pendatang-pendatang tanpa izin warganegara Filipina di Sabah adalah pengguna syabu dan syabu yang mereka bawa bersama-sama untuk kegunaan sendiri telah diedarkan juga kepada penduduk-penduduk tempatan. Pengaruh Syabu di Filipin pula telah ditinggalkan oleh askar-askar Amerika Syarikat yang telah lama berkhidtnat di negara tersebut. 3. KEMASUKKAN SYABU KE SABAH

3.1. Bekalan Syabu diseludup dari kepulauan Selatan Filipina yang terdiri daripada pulau Palawan, Mindanao, Tawi-Tawi, Basilan, Siasi dan Jolo yang terletak disebelah Timor Utara yang hanya dipisahkan oleh lautan SuIu dan Sulawasi. Daerah- daerah di pantai Timor Sabah seperti Sandakan, Kudat, Lahad Datu, Kunak, Semporna dan Tawau adalah menjadi tempat ' Landing Point' oleh pengedar-pengedar syabu. Selain Pendatang Tanpa lzin (PTI), yang masuk secara haram, terdapat juga pengedar-pengedar Filipina yang memiliki paspot datang ke Sabah dengan membawa syabu masuk secara sah melalui pintu-pintu masuk seperti: 3. 1. 1. Barter Trader( Kapal pertukaran barang dagang); 3.1.2. Feri dari Zamboanga ke Sandakan; dan 3.1.3. Penerbangan antarabangsa dari Manila dan Zamboanga. 3.2. Bot-bot seperti 'speed boat' merupakan pengangkutan utama, masuk ke Sabah secara haram dengan membawa bersama-sama mereka (PTI) sedikit-sebanyak Syabu semasa mendarat di daerah Sabah yang mana sukar dikesan oleh pihak berkuasa. Syabu yang berjaya diseludup masuk dibawa ke Kota Kinablu, ke Brunei dan lawas, Sarawak dengan menggunakan kenderaan. Manakala ke W.P. Labuan dengan menggunakan Feri dari Kota Kinabalu. Dan dari W.P. Labuan Syabu diseludup pula masuk ke Brunei dengan menggunakan bot-bot yang berulang-alik. Syabu juga diseludup ke Brunei melalui daerah Sipitang. 4.3. Mengikut statistik aktiviti menyeludup syabu telah meningkat begitu mendedak sekali. Peningkatan itu disebabkan faktor-faktor berikut: 4.3.1 Permintaan Syabu adalah lebih popular jika dibandingkan dengan ganja; 4.3.2 Keuntungan yang lumayan jika dijual di Sabah dengan nilai mata, wang Malaysia berbanding dengan pesos di Filipina; dan 4.3.3 Menyembunyi dan membawa syabu adalah lebih senang jika dibandingkan dengan ganja. 4.4. Peningkatan permintaan syabu juga ada kaitan dengan kesan-kesan positif kepada pengguna seperti berikut: 4.4.1. Hilang mengantuk dan beijaga-jaga lebih daripada 24jam; 4.4.2. Kekuatan mental dan fisikal.; 4.4.3. Keseronokan dan khayalan; 4.4.4. Bertambah kesoronokan seks dan tahan daya; dan 4.4.5.. Hilang selera makan. Syabu akan berkesan diantara 15 hingga 60 minit selepas dihisap kesannya boleh berlanjutan sehingga beberapa jam kemudian. 5. PENGEDAR/PENYELUDUP (MODUS OPERANDI) SYABU Kebanyakan pengedar-pengedar syabu yang terdapat di Sabah adalah secara kecil-kecilan yang dilakukan secara individu. Mengikut risikan mereka menggunakan berbagai-bagai tektik untuk menyeludup syabu dan diantaranya adalah seperti berikut: 5.1.1. Menyembunyi didalam barang-barang persendirian seperti kain/baju dan lain-lain; 5.1.2. Dalam motor starter; 5.1.3. Lampu Kalimantang; 5.1.4 Bekas stater kalimantang 5.1.5. Bekas tin bedak; 5.1.6. Bekas bateri tetefon bimbit; dan 5.1.3. Tumit selipar/kasut.

5.2. Selain Filipina, negara Hong Kong juga mengeluarkan bekalan Syabu dan pembekalpembekalnya dipercayai mendapat bekalan-bahan asli dari negara China ( mainland ) dan memproses Syabu di "underground laboratories" untuk dibekalkan ke Jepun, Taiwan dan juga sebahagian kecil kepada Sabah. Adalah dipercayai bahawa Syabu yang dibuat di Hong Kong adalah yang bermutu lebih tinggi jika dibandingkan syabu yang datang dari negara Filipina. 5.3. Syabu yang datangnya dari negara Filipina adalah terdiri daripada 90% yang peratus yang dibekalkan ke pasaran Sabah. lanya diseludup masuk dalam bentuk I kilogram, 1/2 kilogram atau dalam bentuk 'bar' yang berat 50 gram. Oleh kerana syabu merupakan bentuk halus dibanding dengan dadah lain seperti ganja, sejumlah besar dan berat boleh disembunyi melalui kumpit kumpit atau diseludup di atas badan dan ianya sukar dikesan. Syabu yang berjaya diseludup masuk akan dijual kepada pengedar tempatan yang akan membuat bungkusan semula dalam bentuk bungkusan plastik 5 gram, 1 gram dan tiub plastik kecil 0.045 gram untuk diedar kepada pasaran di Kota Kinabalu dan lain-lain daerah. 6. NAMA BRAND DAN GRED SYABU 6.1. Syabu yang terdapat di pasaran adalah terdiri daripada beberapa jenis nama mengikut rupa bentuk dan mutunya. Diantara nama-nama yang di panggil adalah seperti: i) China White ii) Cristal Stones 6.2. Pada umumnya, Syabu yang dipasarkan adalah dibahagikan kepada tiga gred iaitu Gred I - Cristal Stones Gred II - China White Gred III - Syabu biasa yang kebanyakanya telah dicampur dengan tawas. Syabu yang terdapat di pasaran Sabah kebanyakannya terdiri daripada syabu jenis Gred II 7. KESAN-KESAN ATAU AKIBAT PENYALAHGUNAAN SYABU [METHAMPHETAMINE] 7.1. Kesan-kesan negatif syabu dibahagikan kepada dua jenis iaitu jangka masa pendek dan masa panjang. Kesan negatif jangka masa pendek adalah seperti berikut:

a. b. c. d.

Khayalan atau halusianasi pada penghilatan dan pendengaran; Perangai cepat marah, resah dan perasaan tidak tenang; Kenaikan suhu badan dan tekanan darah tinggi; dan Bersifat agresif.

Akibat jangka masa panjang adalah seperti berikut:

a. b. c. d. e. f.

Kerosakan pada saraf otak dan mengalami angin ahmar (strok); Kurang siuman dan mengalami gangguan mental; Keracunan pada sistem saraf tunjang; Pergantungan psikologikal keatas Syabu dan rasa tidak boleh hidup tanpanya; Mendatangkan kerosakan pada tisu yang teruk dan boleh membawa maut; dan Boleh mengakibatkan sejenis penyakit neurologi seakan-akan Parkinson's Disease' yang sukar diubati.

8. KESALAHAN DlBAWAH ADB, 1952 METAMPHETAMINE adalah tersenarai di bawah Akta DadahBerbahaya 1952 (pindaan 1998) dan berkuatkuasa pada 15.9.98 mengikut Akta A 1025. JENIS KESALAHAN DAN HUKUMAN
JENIS DADAH SEKSYEN KESALAHAN BERAT DADAH HUKUMAN/DENDA

Ganja

6

Memiliki

Ke bawah 20gm

RM 20,000/-atau penjara tidak melebihi 5 tahun atau kedua-duanya

39A (1)

Memiliki

20gm keatas tetapi Tidak kurang 2 tahun penjara kurang daripada berat tidak kurang 3 kali dan 50gm tidak melebihi 10 kali. Penjara seumur hidup atau 50gm ke atas tetapi tidak kurang 6 tahun dan kurang dari 200gm sebatan tidak kurang 10 kali. Penjara seumur hidup dan sebatan tidak kurang 6 kali MATI RM20,000/- atau penjara tidak melebihi 5 tahun atau kedua-duanya Tidak kurang 2 tahun penjara dan sebatan tidak kurang 3 kali tetapi tidak lebih 9 kali. Penjara seumur hidup atau tidak kurang 5 tahun dan sebatan tidak kurang 10 kali. MATI RM20,000/- atau penjara tidak melebihi 5 tahun atau kedua-duanya Tidak kurang 2 tahun penjara dan sebatan tidak kurang 3 kali tetapi tidak lebih 9 kali. Penjara seumur hidup atau tidak kurang 5 tahun dan sebatan tidak kurang 10 kali. MATI RM3,000/- atau penjara tidak lebih dari 1 tahun atau kedua-duanya RM10,000/- atau penjara tidak kurang 4 tahun atau kedua-duanya

39A(2) 6B 39B Candu 9

Memiliki

Menanam pokok Tidak kira berapa ganja pokok Mengedar Memiliki 200gm ke atas Ke bawah 100gm 100gm ke atas tetapi kurang dari 250gm 250gm ke atas tetapi kurang dari 1000gm 1000gm Ke bawah 2gm 2gm ke atas tetapi kurang dari 5gm 5gm ke atas tetapi kurang dari 15gm 15gm ke atas -

39A(1)

Memiliki

39A(2) 39B Heroin/ Morfin/ Monoacetyl 12(2) Morphine 39A(1)

Memiliki Mengedar Memiliki

Memiliki

39A(2) 39B Ubat Batuk Pil 9(1) 30(3)

Memiliki MENGEDAR Memiliki / menjual / menyimpan / mengedar Memiliki / menjual / menyimpan /

mengedar Syabu 12(2) Memiliki Kebawah 5gm 5gm ke atas tetapi kurang dari 30gm RM20,000/- atau penjara tidak melebihi 5 tahun atau kedua-duanya Tidak kurang 2 tahun penjara dan sebatan tidak kurang 3 kali tetapi tidak lebih 9 kali.

39A(1)

Memiliki

39A(2) 39B -Ke Muka Depan-

Memiliki MENGEDAR

Penjara seumur hidup atau 30gm ke atas tetapi tidak kurang 5 tahun dan kurang dari 50gm sebatan tidak kurang 10 kali. 50gm ke atas atau MATI lebih

Kegiatan Road Show Anti Narkoba di SMA Barunawati Surabaya, Jawa Timur
Oleh: Satgas Luhpen BNN / Adi KSG IV [22 Agustus 2006]

Salah satu masalah serius yang menjadi perhatian dunia internasional dewasa ini adalah masalah penyalahgunaan Narkoba. Dari UNDCP (United Nations Drug Control Program) pada tahun 2005 mengatakan bahwa lebih dari 200 juta orang diseluruh dunia telah menyalahgunakan narkoba. Mulai dari penghirupan bahan-bahan kimia, ekstasi sampai heroin. Salah satu masalah serius yang menjadi perhatian dunia internasional dewasa ini adalah masalah penyalahgunaan Narkoba. Dari UNDCP (United Nations Drug Control Program) pada tahun 2005 mengatakan bahwa lebih dari 200 juta orang diseluruh dunia telah menyalahgunakan narkoba. Mulai dari penghirupan bahan-bahan kimia, ekstasi sampai heroin. Pemakaian narkoba menyebabkan hilangnya harta, meningkatnya gangguan kesehatan dari gangguan fungsi organ sampai penularan virus HIV/AIDS, meningkatnya kekerasan dan kriminilitas, serta hancurnya sebuah masyarakat atau hilangnya generasi (lost generation). Begitu juga seperti yang dinyatakan oleh International Narcotic Control Board (INCB) dan Administrasi Pabean Selandia Baru mengumumkan bahwa telah terjadi peningkatan penyalahgunaan bahan kimia dan precursor guna memproduksi secara gelap amphetamine, methamphetamine, MDMA (ekstasi), dan bahan-bahan lain yang bersifat stimulus yang makin digemari dikalangan remaja Eropa dan Amerika yang peningkatan pertahunnya rata-rata 75%. Sedangkan Polda Metro Jaya Republik Indonesia sendiri menyatakan bahwa penyalahgunaan Narkoba di Indonesia mencapai lebih dari 2 juta orang. Region Intelligence Liasion Office (RILO) dari World Custom Organization (WCO), menyatakan bahwa dewasa ini negara-negara dunia ketiga menjadi negara transit peredaran gelap Narkoba, sebagai contohnya Malaysia sekarang adalah Negara transit utama dari narkoba sejenis ekstasi yang berasal dari Negara Eropa dengan negara

tujuan utama Australia, New Zealand, Jepang dengan melewati Indonesia sebagai negara transit. Untuk kawasan ASEAN Filipina, Malaysia, dan Indonesia merupakan daerah paling rawan penyimpangan precursor tersebut. Yang menjadi korban dalam masalah penyalahgunaan Narkoba tersebut sebagian besar adalah pelajar. Untuk itulah Departemen Pendidikan Nasional khususnya, Direktorat Pembinaan SMA mengadakan Penyelenggaraan Gerakan Anti Narkoba. dengan berkerjasama dengan cara road show di 4 (empat) SMA di 4 (empat) provinsi di Indonesia yaitu Jawa Timur (SMA Barunawati Surabaya), Sumatera Utara (SMA Harapan I Medan), Sulawesi Selatan (SMA N 1 Makassar), dan Bali (SMA N 5 Denpasar). Adapun tujuan dari diselenggarakannya kegiatan ini antara lain adalah untuk menyebarluaskan informasi kepada masyarakat, khususnya yang berada di dalam lingkungan pendidikan mengenai bahaya penyalahgunaan Narkoba di kalangan siswa serta sebagai pencetus Gerakan Anti Narkoba di semua kalangan siswa dan terjalinnya koordinasi yang erat antara semua unsur yang terlibat dalam mencegah dan menanggulangan penyalahgunaan Narkoba. Berikut di bawah ini adalah gambaran kegiatan yang dilakukan di Provinsi Jawa Timur (SMA Barunawati Surabaya) Pelaksanaan kampanye/road show Gerakan Anti Narkoba dimulai dengan pendaftaran ulang peserta pada pukul 08.00 WIB dan melibatkan 820 siswa dari 82 sekolah di Jawa Timur. Kampanye Gerakan Anti Narkoba di SMA Barunawati Surabaya dibagi ke dalam 2 (dua) sesi. Sesi pertama dimulai pada pukul 09.00 s.d 12.30 WIB di gedung pertemuan SMA Barunawati dengan acara seminar tentang Narkoba. Sambutan pertama diberikan oleh kepala sekolah SMA Barunawati. Sambutan tersebut berisi tentang harapan kepala sekolah agar acara yang melibatkan hampir seluruh SMA Surabaya ini dapat mempengaruhi jalan pikiran remaja bahwa Narkoba sangat berbahaya. Hal serupa disampaikan pula oleh wakasek kesiswaan SMA Barunawati, Johannes Mardijono, S.Pd, MM pada sambutan kedua. Sambutan selanjutnya diberikan oleh Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Jawa Timur, Drs. Rasiyo, M.Si sekaligus membuka secara resmi kegiatan kampanye/Road Show Gerakan Anti Narkoba di Provinsi Jawa Timur. Dalam sambutannya, Bapak Rasiyo berpendapat bahwa Nakoba merupakan alat ampuh untuk menjajah generasi muda Indonesia, terutama dalam merusak mental mereka. Sambutan terakhir disampaikan oleh Kasubdit Kesiswaan, Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Atas, Departemen Pendidikan Nasional, Drs. Muchlis Catio, M.Ed. Dalam sambutannya dijelaskan bahwa untuk memberantas Narkoba, tidak ada kata ”tunggu.” Diharapkan kegiatan road show memberikan kesadaran pada para siswa untuk mencegah bahaya Narkoba. Sebelum pemberian materi mengenai Narkoba, acara diselingi dengan pembacaan puisi oleh Faysa dari Sekolah Menengah Islam Kartika yang berjudul Doa Seorang

pemabuk. Acara dilanjutkan dengan seminar mengenai Narkoba. Pembicara pertama adalah dr. Jatie K. Pudjibudojo dari Universitas Surabaya yang menjelaskan mengenai dampak negatif penggunaan Narkoba. Materi kedua berisi tentang Pengertian Dasar Mengenai Narkoba disampaikan oleh Roziek Boediono, S.Pd dari Satuan Tugas Narkoba Polwil Tabes Surabaya. Materi terakhir disampaikan oleh Udstad K.H Ali Hanafiah Akbar dari Pondok Pesantren Suralaya dan 2 (dua) orang mantan pecandu narkoba, Khairil (mantan pemakai puthaw) dan Agus (mantan pemakai shabu dan ekstasi). Udstad Ali menyampaikan tentang Upaya Penyembuhan Penderita Penyalahgunaan Narkoba, yaitu bahwa penyembuhan penyalahguna Narkoba dapat dimulai dengan penyembuhan jiwa melalui dzikir. Sesi pertama diakhiri dengan penampilan role play berupa drama dari siswa-siswa SMA Barunawati. Sesi kedua dilaksanakan di lapangan SMA Barunawati pada pukul 12.30 s.d pukul16.30 WIB. Kegiatan pada sesi kedua ini adalah pagelaran atraksi dari siswasiswi peserta GAN antara lain adalah atraksi Barongsai, donor darah, lomba grafiti, atraksi band, atraksi panjat dinding, dan lain sebagainya. Sesi kedua diakhiri dengan pengumuman pemenang dan pemberian hadiah bagi pemenang lomba grafiti. Kegitan Road Show GAN ditutup pada pukul 16.30 WIB oleh kepala sekolah SMA Barunawati. Dengan dilaksanakannya kegiatan ini maka dampak yang diperoleh adalah bahwa sekolah sebagai tempat dilaksanakannya proses belajar dan mengajar sedikit demi sedikit mampu merintis tercapainya fungsi sekolah yang sesungguhnya yaitu menciptakan suasana yang kondusif di antara seluruh warga sekolah. Selain itu dengan meningkatnya kesadaran para siswa dan warga sekolah lain akan bahaya penyalahgunaan Narkoba melalui terlaksananya kegiatan ini akan pula membina budaya kerjasama untuk mencegah penyalahgunaan Narkoba di sekolah juga disamping membentuk aliansi anti Narkoba di sekolah. Untuk Direktorat Pembinaan SMA, sendiri dampak kegiatan ini adalah telah terlaksananya salah satu program direktorat untuk mensukseskan budaya Anti Narkoba di lingkungan sekolah. (Adi KSG IV)

Berikut beberapa efek samping penyalahgunaan narkoba pada organ tubuh, seperti dikutip NIDA (National Institute On Drug Abuse) dalam situsnya:

HIV, Hepatitis dan Beberapa Penyakit Menular Lainnya • Penyalahgunaan narkoba tidak hanya melemahkan sistem kekebalan tubuh seseorang, tetapi hal itu juga kerap dikaitkan dengan berbagai perilaku berbahaya seperti pemakaian jarum suntik secara bergantian, dan perilaku seks bebas. Kombinasi dari keduanya akan sangat berpotensi meningkatkan resiko tertular penyakit HIV/AIDS, hepatitis, dan beragam penyakit infeksi lainnya. Perilaku berbahaya tersebut biasanya berlaku bagi penggunaan narkoba berjenis heroin, kokain, steroid, dan methamphetamin. Penyakit Jantung dan Pembuluh Darah • Para peneliti telah menemukan semacam korelasi antara penyalahgunaan narkoba (dalam berbagai frekuensi penggunaan) dengan kerusakan fungsi jantung, mulai dari detak jantung yang abnormal sampai dengan serangan jantung. Penyuntikan zat-zat psikotropika juga dapat menyebabkan kolapsnya saluran vena, serta resiko masuknya bakteri lewat pembuluh darah dan klep jantung. Beberapa jenis narkoba yang dapat merusak kinerja sistem jantung antara lain kokain, heroin, inhalan, ketamin, LSD, mariyuana, MDMA, methamphetamin, nikotin, PCP, dan steroid. Penyakit Gangguan Pernapasan • Penyalahgunaan narkoba juga dapat menyebabkan beragam permasalahan sistem pernapasan. Merokok, misalnya, sudah terbukti merupakan penyebab penyakit bronkhitis, emphysema, dan kanker paru-paru. Begitu pula dengan menghisap mariyuana yang bisa membawa dampak lebih parah lagi. Penggunaan sejumlah zat psikotropika juga dapat mengakibatkan lambatnya pernapasan, menghalangi udara segar memasuki paru-paru yang lebih buruk dari gejala asma. Penyakit Nyeri Lambung • Dari efek merugikan yang ditimbulkannya, beberapa kasus penyalahgunaan narkoba juga diketahui dapat menyebabkan mual dan muntah beberapa saat setelah dikonsumsi. Penggunaan kokain juga dapat mengakibatkan nyeri pada lambung. Penyakit Kelumpuhan Otot • Penggunaan steroid pada masa kecil dan masa remaja, menghasilkan hormon seksual melebihi tingkat sewajarnya, dan mengakibatkan pertumbuhan tulang terhenti lebih cepat dibanding saat normal. Sehingga tinggi badan tidak maksimal, bahkan cenderung pendek. Beberapa jenis narkoba juga dapat mengakibatkan kejang otot yang hebat, bahkan bisa berlanjut pada kelumpuhan otot. Penyakit Gagal Ginjal • Beberapa jenis narkoba juga dapat memicu kerusakan ginjal, bahkan menyebabkan gagal ginjal, baik secara langsung maupun tak langsung akibat kenaikan temperatur tubuh pada tingkat membahayakan sampai pada terhentinya kinerja otot tubuh. Penyakit Neurologis • Semua perilaku penyalahgunaan narkoba mendorong otak untuk memproduksi efek euforis. Bagaimanapun, beberapa jenis psikotropika juga memberikan dampak yang sangat negatif pada otak seperti stroke, dan kerusakan otak secara meluas yang dapat melumpuhkan segala aspek

kehidupan pecandunya. Penggunaan narkoba juga dapat mengakibatkan perubahan fungsi otak, sehingga menimbulkan permasalahan ingatan, permasalahan konsentrasi, serta ketidakmampuan dalam pengambilan keputusan. Penyakit Kelainan Mental • Penyalahgunaan narkoba yang sudah sampai pada level kronis dapat mengakibatkan perubahan jangka panjang dalam sel-sel otak, yang mendorong terjadinya paranoia, depresi, agresi, dan halusinasi. Penyakit Kelainan Hormon • Penyalahgunaan narkoba dapat mengganggu produksi hormon di dalam tubuh secara normal, yang mengakibatkan kerusakan yang dapat dipulihkan sekaligus yang tidak dapat dipulihkan kembali. Semua perusakan ini meliputi kemandulan dan penyusutan testikel pada pria, sebagaimana juga efek maskulinisasi yang terjadi pada wanita. Penyakit Kanker • Merokok nikotin adalah penyebab kanker yang paling mungkin dicegah di Amerika Serikat. Aktifitas merokok nikotin ini biasa dihubungkan dengan penyakit kanker mulut, leher, lambung, dan paru-paru. Merokok mariyuana juga bisa mengakibatkan masuknya bakteri karsinogen ke dalam paru-paru, hingga merubah fungsi paru-paru di tahap pra-kanker. Penyakit Gangguan Kehamilan • Efek keseluruhan akibat ketergantungan narkoba terhadap kesehatan janin yang dikandung memang tidak diketahui. Namun, beberapa studi menunjukkan bahwa penyalahgunaan narkoba dapat menyebabkan kelahiran prematur, keguguran, penurunan berat bayi, serta berbagai permasalahan perilaku maupun kognitif pada bayi di kemudian hari. Permasalahan Kesehatan Lainnya • Sebagai tambahan dari berbagai penjelasan tentang penyakit yang ditimbulkan oleh penyalahgunaan narkoba di atas, perlu diketahui pula bahwa semua jenis narkoba tersebut memiliki potensi merubah fungsi tubuh secara keseluruhan. Termasuk diantaranya perubahan selera makan dan peningkatan suhu tubuh secara dramatis yang bisa melumpuhkan kesehatan dalam waktu singkat. Tidak cukup sampai disitu, zat psikotropika berpotensi menimbulkan kelelahan yang berkepanjangan, mengombang-ambingkan perasaan, kepenatan mendalam, perubahan selera makan, nyeri pada otot dan tulang, hilang ingatan, diare, keringat dingin, dan muntah-muntah. 4 comments share

anti narkoba

Dec 20, '05 1:23 AM for everyone

SABU-SABU KapanLagi.com - Narkoba jenis psikotropika ini berbentuk kristal seperti gula, tidak berwarna dan berbau, dalam bahasa medis lebih dikenal dengan nama methamphetamine. Jenisnya antara lain gold river, coconut dan kristal namun ada juga yang berbentuk tablet. Sabu-sabu juga di kenal dengan julukan Glass, Quartz, Hirropon, Ice Cream. Obat ini juga mempunyai pengaruh yang kuat terhadap syaraf. Si pemakai Sabu-sabu akan selalu bergantung pada obat bius itu dan akan terus berlangsung lama, bahkan bisa mengalami sakit jantung atau bahkan kematian. Pemakaian: Dikonsumsi dengan cara membakarnya di atas aluminium foil sehingga mengalir dari ujung satu ke arah ujung yang lain. Kemudian asap yang ditimbulkannya dihirup dengan sebuah Bong (sejenis pipa yang didalamnya berisi air). Air Bong tersebut berfungsi sebagai filter karena asap tersaring pada waktu melewati air tersebut. Ada sebagian pemakai yang memilih membakar Sabu-sabu dengan pipa kaca karena takut efek jangka panjang yang mungkin ditimbulkan aluminium foil yang terhirup. Efek yang ditimbulkan: Menjadi bersemangat, gelisah dan tidak bisa diam, tidak bisa tidur, tidak bisa makan, dalam jangka panjang bisa menyebabkan fungsi otak terganggu bahkan bisa berakhir dengan kegilaan, paranoid, dan gangguan hati (lever). Gejala pecandu yang putus obat: Cepat marah, tidak tenang, cepat lelah, dan tak bersemangat, lesu, letih dan ingin selalu tidur terus.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->