P. 1
Gambaran Pertumbuhan Balita Di Posyandu Desa KTI KEBIDANAN

Gambaran Pertumbuhan Balita Di Posyandu Desa KTI KEBIDANAN

|Views: 217|Likes:
Published by haidar rz
Gambaran Pertumbuhan Balita Di Posyandu Desa KTI KEBIDANAN
Gambaran Pertumbuhan Balita Di Posyandu Desa KTI KEBIDANAN

More info:

Published by: haidar rz on Jan 04, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/03/2012

pdf

text

Jangan buang waktu, tenaga dan biaya anda sia-sia….

Solusi mencari KTI Kebidanan tercepat dan terlengkap di internet hanya di http://kti-skripsi.com/ BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembangunan nasional pada hakekatnya adalah pembangunan manusia seutuhnya. Upaya membangun manusia seutuhnya harus dimulai sedini dan seawal mungkin, yakni sejak manusia itu masih berada dalam kandungan dan semasa balita. Pada pembangunan kesehatan sebagai bagian dari upaya membangun manusia seutuhnya, melakukan pembinaan kesehatan anak sejak dini melalui kegiatan kesehatan ibu dan anak. Pembinaan kesehatan ibu dalam perkawinan, semasa hamil hingga melahirkan, ditujukan untuk menghasilkan keturunan yang sehat dan berpotensi tangguh (Kaptiningsih, 1996). Derajat kesehatan anak yang tinggi akan menjamin proses tumbuh kembang anak secara optimal menuju generasi muda yang sehat sebagai sumber daya pembangunan (Ilyas, 1993). Adanya generasi muda yang sehat akan berpengaruh dalam cepat atau lambatnya kemajuan dan perkembangan bangsa Indonesia. Masa balita merupakan periode penting dalam tumbuh kembang anak karena pertumbuhan dan perkembangan pada masa balita akan mempengaruhi dan menentukan perkembangan anak Selanjutnya (Soetjiningsih, 1998). Penilaian tumbuh kembang perlu dilakukan untuk menentukan apakah tumbuh kembang anak berjalan normal atau tidak. Anak yang sehat akan menunjukkan tumbuh kembang yang optimal. Pada tahun pertama kehidupan merupakan “masa atau tahun-tahun keemasan dan dengan demikian sudah selayaknya dimanfaatkan secara maksimal, ia memberikan peluang untuk optimalisasi tumbuh

1

2

kembang serta memberi peluang untuk memperbaiki kerusakkan yang terjadi sebelumnya.” Masa balita merupakan periode terpenting dalam tumbuh kembang anak. Pada masa ini pertumbuhan dasar yang akan mempengaruhi dan menentukan perkembangan anak selanjutnyas (Soetjiningsih , 1998). Pemeliharaan orang tua yang memadai merupakan hal yang menunjang bagi peningkatan kualitas pertumbuhan dan perkembangan bayi dan balita. Tetapi pemeliharaan yang kurang memadai dapat mengakibatkan gagal tumbuh, anak merasa kehilangan kasih sayang, gangguan kejiwaan dan keterlambatan

perkembangan (Soetjiningsih, 1998). Pertumbuhan anak akan berjalan normal atau tidak dapat dinilai dengan menggunakan suatu alat pemantau. Penilaian pertumbuhan yang umum digunakan di Indonesia adalah Kartu Menuju Sehat (KMS) terdapat dalam Baku Harvard, dan keadaan gizi digolongkan berdasarkan klasifikasi Gonez yang dimodifikasi pada seminar antropometri di Jakarta 1975. Oleh karena buku Harvard secara internasional mulai berkurang penggunaannya, maka seminar antropometri di Ciloto 1991 merekomendasikan untuk mempergunakan mengganti buku Harvard (Soetjiningsih, 1998). Demikian pula menurut World Health Organization (WHO) yang dikutip oleh Markum (1991), bentuk pemantauan kesehatan anak dengan menilai status pertumbuhan fisiknya menggunakan pertumbuhan yang mengacu pada buku Nasional Center For Health Statistics (NCHS). Suatu kondisi yang dapat menghambat dalam melaksanakan penilaian pertumbuhan adalah adanya pemantauan yang tidak dilakukan secara menyeluruh.

3

Pemantuauan yang tidak menyeluruh dapat berakibat tidak terdeteksi sejak dini maka pertumbuhan selajutnya akan terganggu. Berdasarkan dari data laporan Puskesmas Labuhan Maringgai bulan Januari yang dilakukan peneliti jumlah balita yang ada di Desa Muara Gading Mas sebanyak 383 anak balita dan yang aktif datang ke posyandu sekitar 53 (13,83%) anak balita yang masuk dalam katagori malnutrisi berdasarkan berat badan dan tinggi badan sebanyak 20 (5,2%) anak balita (Puskesmas Labuhan Maringgai, 2006) dengan

keadaan ini dapat diketahui sejauh mana proses pertumbuhan anak berlangsung, apakah berjalan normal atau tidak. Berdasarkan pemantauan pertumbuhan balita perlu dilengkapi. Berdasarkan uraian di atas peneliti tertarik untuk melakukan penelitian tentang “Gambaran Pertumbuhan Balita di Posyandu Desa Muara Gading Mas Wilayah Kerja Puskesmas Labuhan Maringgai.” B. Rumusan Masalah Atas dasar permasalahan yang diuraikan di latar belakang, dapat dibuat rumusan masalah penelitian sebagai berikut : Bagaimana gambaran pertumbuhan balita di Posyandu Desa Muara Gading Mas Wilayah Kerja Puskesmas Labuhan Maringgai? C. Tujuan Penelitian 1. Tujuan Umum Untuk mengetahui gambaran pertumbuhan balita di posyandu Desa Muara Gading Mas.

4

2.

Tujuan Khusus Penelitian ini secara khusus bertujuan untuk :

a.

Diketahuinya gambaran pertumbuhan berdasarkan berat

badan terhadap umur. b. Diketahuinya gambaran pertumbuhan berdasarkan tinggi

badan terhadap umur c. Diketahuinya gambaran pertumbuhan berdasarkan lingkar

kepala terhadap umur d. Diketahuinya gambaran petumbhan berdasarkan lingkar

lengan atas terhadap umur D. Ruang Lingkup Penelitian Dalam penelitian ini peneliti membatasi ruang lingkup yang diteliti adalah sebagai berikut : 1. Jenis Penelitian 2. Subyek Penelitian 3. Objek Peneltian : Deskriptif : Balita di posyandu Desa Muara Gading Mas : Pertumbuhan balita yang meliputi berat badan, tinggi badan, lingkar kepala dan lingkar lengan atas 4. Lokasi Penelitian : Posyandu Desa Muara Gading Mas Wilayah Kerja Puskesmas Labuhan Maringgai 5. Waktu Penelitian : Penelitian dilakukan setelah seminar proposal disetujui

5

E. Manfaat Penelitian Dari hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat : 3. Bagi Kader

Dapat menambah wawasan dan pengetahuan tentang pertumbuhan balita bagi kader-kader posyandu 4. Bagi Orang Tua

Memberi masukan kepada para orang tua agar memberikan perhatian khusus dan tindakan agar tercapainya pertumbuhan yang optimal pada balita 5. Bagi Bidan

Dapat melakukan deteksi dini bagi anak yang mempunyai keterlambatan atau kelainan dalam pertumbuhan. 6. Bagi Penelitian

Sebagai referensi penelitian ke depan dan sebagai bahan perbandingan untuk penelitian berikutnya.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->