HUBUNGAN ANTARA ORGANIZATION-BASED SELF-ESTEEM DENGAN ETOS KERJA DISUSUN OLEH

:

Ferry Novliadi, S.Psi, M.Si NIP. 132 316 960
DIKETAHUI OLEH: DEKAN FAKULTAS PSIKOLOGI USU Prof. dr. Chairul Yoel, Sp.A(K) NIP. 140 080 762

FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2009
II.A. ETOS KERJA II.A.1. Pengertian Etos Kerja Secara etimologis istilah etos berasal dari bahasa Yunani yang berarti ’tempat hidup’. Mula-mula tempat hidup dimaknai sebagai adat istiadat atau kebiasaan. Sejalan dengan waktu, kata etos berevolusi dan berubah makna menjadi semakin kompleks. Dari kata yang sama muncul pula istilah Ethikos yang berarti ’teori kehidupan’, yang kemudian menjadi ’etika’. Dalam bahasa Inggris Etos dapat diterjemahkan menjadi beberapa pengertian antara lain ‘starting point', 'to appear', 'disposition' hingga disimpulkan sebagai 'character'. Dalam bahasa Indonesia kita dapat menterjemahkannya sebagai ’sifat dasar’, ’pemunculan’ atau ’disposisi/watak’. Aristoteles menggambarkan etos sebagai salah satu dari tiga mode persuasi selain logos dan pathos dan mengartikannya sebagai ’kompetensi moral’. Tetapi Aristoteles berusaha memperluas makna istilah ini hingga ’keahlian’ dan ’pengetahuan’ tercakup didalamnya. Ia menyatakan bahwa etos hanya dapat dicapai hanya dengan apa yang dikatakan seorang pembicara, tidak dengan apa yang dipikirkan orang tentang sifatnya sebelum ia mulai berbicara. Disini terlihat bahwa etos dikenali berdasarkan sifat-sifat yang dapat terdeteksi oleh indera. Webster Dictionary mendefinisikan etos sebagai; guiding beliefs of a person, group or institution; etos adalah keyakinan yang menuntun seseorang, kelompok atau suatu institusi. A. S. Hornby (1995) dalam The New Oxford Advances Learner’s Dictionary mendefinisikan etos sebagai; the characteristic spirit, moral values, ideas or beliefs of a group, community or culture; karakteristik rohani, nilai-nilai moral, ide atau keyakinan suatu kelompok,

culture or a group that distinguishes it from other peoples or group. Work Ethic diartikan sebagai. disposisi. fundamental values or spirit. pekerjaan seni.go. Prinsip utama atau pengendali dalam suatu pergerakan. etos diartikan dalam dua pemaknaan. adat-istiadat.depkop. bentuk ekspresi. maka Etos Kerja dengan sendirinya akan rendah.The governing or central principles in a movement. or attitude peculiar to a specific people. work of art. jika seseorang. suatu . Pada Webster's Online Dictionary. karakter. Menurutnya.id). atau budaya. character. maka Etos Kerjanya akan cenderung tinggi. or the like. budaya atau kelompok yang membedakannya dari orang atau kelompok lain. menjadi prinsip-prinsip pergerakan. Menurut Anoraga (1992) Etos Kerja merupakan suatu pandangan dan sikap suatu bangsa atau umat terhadap kerja. Dalam rumusan Jansen Sinamo (2005). Sedangkan dalam The American Heritage Dictionary of English Language. Makna berikutnya yaitu 2. Etos Kerja adalah seperangkat perilaku positif yang berakar pada keyakinan fundamental yang disertai komitmen total pada paradigma kerja yang integral. kesungguhan atau semangat dalam bekerja. atau sikap khusus orang. Earnestness or fervor in working. 1. morale with regard to the tasks at hand. Etos Kerja diartikan sebagai sikap mental yang mencerminkan kebenaran dan kesungguhan serta rasa tanggung jawab untuk meningkatkan produktivitas (www. atau sejenisnya. Dalam situs resmi kementerian KUKM. suatu pandangan moral pada pekerjaan yang dilakoni. nilai atau jiwa yang mendasari. mode of expression. Sebaliknya sikap dan pandangan terhadap kerja sebagai sesuatu yang bernilai rendah bagi kehidupan. Bila individu-individu dalam komunitas memandang kerja sebagai suatu hal yang luhur bagi eksistensi manusia.komunitas. Dari sini dapat kita peroleh pengertian bahwa etos merupakan seperangkat pemahaman dan keyakinan terhadap nilai-nilai yang secara mendasar mempengaruhi kehidupan. Dari rumusan ini kita dapat melihat bagaimana Etos Kerja dipandang dari sisi praktisnya yaitu sikap yang mengarah pada penghargaan terhadap kerja dan upaya peningkatan produktivitas.the disposition. dan cara berekspresi yang khas pada sekelompok orang dengan budaya serta keyakinan yang sama. mores.

II. komitmen. bertanggung jawab dan sebagainya melalui keyakinan. Itulah yang akan menjadi Etos Kerja dan budaya. yaitu motivasi murni untuk meraih dan menikmati keberhasilan. dan berkomitmen pada paradigma kerja tersebut. spirit dasar. disiplin. Sebagian orang menyebut perilaku kerja ini sebagai motivasi.2. Keempat .organisasi.A. Pandangan ini dipengaruhi oleh kajiannya terhadap studi-studi sosiologi sejak zaman Max Weber di awal abad ke-20 dan penulisanpenulisan manajemen dua puluh tahun belakangan ini yang semuanya bermuara pada satu kesimpulan utama. Keempat pilar inilah yang sesungguhnya bertanggung jawab menopang semua jenis dan sistem keberhasilan yang berkelanjutan (sustainable success system) pada semua tingkatan. kreatif dan produktif. prinsip-prinsip. atau suatu komunitas menganut paradigma kerja. Roh inilah yang menjelma menjadi perilaku yang khas seperti kerja keras. dan penghayatan atas paradigma kerja tertentu. rasional. Aspek-Aspek Etos Kerja Menurut Sinamo (2005) setiap manusia memiliki spirit/roh keberhasilan. sikap-sikap. integritas. karakteristik utama. tekun. kode perilaku. Sinamo (2005) memandang bahwa Etos Kerja merupakan fondasi dari sukses yang sejati dan otentik. dan standar-standar. aspirasi-aspirasi. Dengan ini maka orang berproses menjadi manusia kerja yang positif. pikiran dasar. bahwa keberhasilan di berbagai wilayah kehidupan ditentukan oleh perilaku manusia. mempercayai. keyakinan-keyakinan. teliti. Sinamo (2005) lebih memilih menggunakan istilah etos karena menemukan bahwa kata etos mengandung pengertian tidak saja sebagai perilaku khas dari sebuah organisasi atau komunitas tetapi juga mencakup motivasi yang menggerakkan mereka. kode moral. kode etik. semua itu akan melahirkan sikap dan perilaku kerja mereka yang khas. Melalui berbagai pengertian diatas baik secara etimologis maupun praktis dapat disimpulkan bahwa Etos Kerja merupakan seperangkat sikap atau pandangan mendasar yang dipegang sekelompok manusia untuk menilai bekerja sebagai suatu hal yang positif bagi peningkatan kualitas kehidupan sehingga mempengaruhi perilaku kerjanya. terutama perilaku kerja. Dari ratusan teori sukses yang beredar di masyarakat sekarang ini. Sinamo (2005) menyederhanakannya menjadi empat pilar teori utama. kebiasaan (habit) dan budaya kerja.

4. pekerjaan dapat membangkitkan harga diri sehingga harus dilakukan dengan tekun dan penuh keunggulan. Meningkatkan mutu dengan keunggulan insani.elemen itu lalu dia konstruksikan dalam sebuah konsep besar yang disebutnya sebagai Catur Dharma Mahardika (bahasa Sanskerta) yang berarti Empat Darma Keberhasilan Utama. Anoraga (1992) juga memaparkan secara eksplisit beberapa sikap yang seharusnya mendasar bagi seseorang dalam memberi nilai pada kerja. bekerja merupakan bentuk bakti dan ketaqwaan kepada Sang Khalik. Mencetak prestasi dengan motivasi superior. Kerja adalah rahmat. yaitu: 1. dan gagasan inovatif. kreasi baru. Menciptakan nilai baru dengan inovasi kreatif. kerja merupakan titipan berharga yang dipercayakan pada kita sehingga secara moral kita harus bekerja dengan benar dan penuh tanggung jawab. Kerja adalah kehormatan. Kerja adalah ibadah. maka individu harus dapat bekerja dengan tulus dan penuh syukur. 8. yang . 6. Kerja adalah amanah. pekerjaan adalah sarana bagi kita untuk mencapai hakikat manusia yang tertinggi sehingga kita akan bekerja keras dengan penuh semangat 5. Kerja adalah panggilan. 7. Kerja adalah aktualisasi. kerja merupakan suatu dharma yang sesuai dengan panggilan jiwa kita sehingga kita mampu bekerja dengan penuh integritas. 2. 3. sehingga melalui pekerjaan individu mengarahkan dirinya pada tujuan agung Sang Pencipta dalam pengabdian. 3. Membangun masa depan dengan kepemimpinan visioner. karena kerja merupakan pemberian dari Yang Maha Kuasa. Kerja adalah seni. kerja dapat mendatangkan kesenangan dan kegairahan kerja sehingga lahirlah daya cipta. manusia bekerja bukan hanya untuk memenuhi kebutuhannya sendiri saja tetapi untuk melayani sehingga harus bekerja dengan sempurna dan penuh kerendahan hati. 4. Keempat darma ini kemudian dirumuskan pada delapan aspek Etos Kerja sebagai berikut: 1. 2. Kerja adalah Pelayanan.

2004). Pekerjaan adalah suatu berkat Tuhan. Suatu individu atau kelompok masyarakat dapat dikatakan memiliki Etos Kerja yang tinggi. 4. 5. Dari berbagai aspek yang ditampilkan ketiga tokoh diatas. Kerja yang dirasakan sebagai aktivitas yang bermakna bagi kehidupan manusia. dapat dilihat bahwa aspek-aspek yang diusulkan oleh dua tokoh berikutnya telah termuat dalam beberapa aspek Etos Kerja yang dikemukakan oleh Sinamo. Kerja dihayati sebagai suatu proses yang membutuhkan ketekunan dan sekaligus sarana yang penting dalam mewujudkan cita-cita. Kerja dipandang sebagai suatu penghambat dalam memperoleh kesenangan. Kurang dan bahkan tidak menghargai hasil kerja manusia. apabila menunjukkan tanda-tanda sebagai berikut: 1. 3. Kerja dilakukan sebagai bentuk keterpaksaan. Pekerjaan merupakan sarana pelayanan dan perwujudan kasih Dalam penulisannya. 3. 3. 2. Kerja dirasakan sebagai suatu hal yang membebani diri. maka ia menggunakan lima indikator untuk mengukur Etos Kerja. Bagi individu atau kelompok masyarakat yang memiliki Etos Kerja yang rendah. maka akan ditunjukkan ciri-ciri yang sebaliknya (Kusnan. 1. Menempatkan pandangan tentang kerja. Akhmad Kusnan (2004) menyimpulkan pemahaman bahwa Etos Kerja menggambarkan suatu sikap. Mempunyai penilaian yang sangat positif terhadap hasil kerja manusia. 4. Pekerjaan merupakan suatu kesempatan untuk mengembangkan diri dan berbakti 5. sebagai suatu hal yang amat luhur bagi eksistensi manusia. positif dan negatif. Kerja dihayati hanya sebagai bentuk rutinitas hidup. Kerja dilakukan sebagai bentuk ibadah. yaitu. sehingga penulisan . Menurutnya Etos Kerja mencerminkan suatu sikap yang memiliki dua alternatif.disimpulkan sebagai berikut: 1. 5. Bekerja adalah hakikat kehidupan manusia 2. Pekerjaan merupakan sumber penghasilan yang halal dan tidak amoral 4. 2.

II. Ia menemukan Etos Kerja yang rendah secara tidak langsung dipengaruhi oleh rendahnya kualitas keagamaan dan orientasi nilai budaya yang konservatif turut menambah kokohnya tingkat Etos Kerja yang rendah itu. Sejak Weber menelurkan karya tulis The Protestant Ethic and the Spirit of Capitalism (1958). berdisiplin tinggi. Sistem nilai ini tentunya akan mempengaruhi atau menentukan pola hidup para penganutnya. yaitu rasionalitas (rationality) menurut Weber (1958) lahir dari etika Protestan. serta menabung dan berinvestasi. Agama Dasar pengkajian kembali makna Etos Kerja di Eropa diawali oleh buah pikiran Max Weber. 2005). Salah satu unsur dasar dari kebudayaan modern. tekad.ini mendasari pemahamannya pada delapan aspek Etos Kerja yang dikemukakan oleh Sinamo sebagai indikator terhadap Etos Kerja. berorientasi sukses (material). yang sebagian bersumber dari agama atau sistem kepercayaan/paham teologi tradisional. disiplin dan semangat kerja. Pada dasarnya agama merupakan suatu sistem nilai. kalau ajaran agama itu mengandung nilai-nilai yang dapat memacu pembangunan. yang akhirnya menjadi titik tolak berkembangnya kapitalisme di dunia modern. Sikap ini dibentuk oleh sistem orientasi nilai-nilai budaya. jelaslah bahwa agama akan turut menentukan jalannya pembangunan atau modernisasi. bekerja tekun sistematik.namun hemat dan bersahaja (asketik).A. Weber (1958) memperlihatkan bahwa doktrin predestinasi dalam protestanisme mampu melahirkan etos berpikir rasional. Dengan demikian. kemakmuran. berbagai studi tentang Etos Kerja berbasis agama sudah banyak dilakukan dengan hasil yang secara umum mengkonfirmasikan adanya korelasi positif antara sebuah sistem kepercayaan tertentu dan kemajuan ekonomi. yaitu: a. tidak mengumbar kesenangan .3. Menurut Rosmiani (1996) Etos Kerja terkait dengan sikap mental. dan modernitas (Sinamo. Cara berpikir. bersikap dan bertindak seseorang pastilah diwarnai oleh ajaran agama yang dianutnya jika ia sungguh-sungguh dalam kehidupan beragama. . Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Etos Kerja Etos Kerja dipengaruhi oleh beberapa faktor.

Etos Kerja juga sangat berpegang teguh pada moral etik dan bahkan Tuhan. c. Dharmika. Orientasi ke depan itu harus diikuti oleh penghargaan yang cukup kepada kompetisi dan pencapaian (achievement). d. etos budaya ini juga disebut sebagai Etos Kerja. jika masyarakat secara keseluruhan memiliki orientasi kehidupan yang teracu ke masa depan yang lebih baik. Usman Pelly (dalam Rahimah. masyarakat yang memiliki sistem nilai budaya yang konservatif akan memiliki Etos Kerja yang rendah. dan Utomo (1995) menemukan bahwa tinggi rendahnya Etos Kerja suatu masyarakat dipengaruhi oleh ada atau tidaknya struktur politik yang mendorong masyarakat untuk bekerja keras dan dapat menikmati hasil kerja keras mereka dengan penuh.b. Namiartha. Kondisi Lingkungan/Geografis Suryawati. Orientasi ini akan melahirkan orientasi lain. Putri dan weda (1997) yang menyimpulkan bahwa semangat kerja/Etos Kerja sangat ditentukan oleh nilainilai budaya yang ada dan tumbuh pada masyarakat yang bersangkutan. KH. Dharmika. bahkan bisa sama sekali tidak memiliki Etos Kerja. 1995) mengatakan bahwa sikap mental. yaitu semangat profesionalisme yang menjadi tulang-punggung masyarakat modern. Kualitas Etos Kerja ini ditentukan oleh sistem orientasi nilai budaya masyarakat yang bersangkutan. Subagyo. Dorongan untuk mengatasi kemiskinan. Putri dan weda (1997) juga menemukan adanya indikasi bahwa Etos Kerja dapat muncul dikarenakan faktor kondisi . Masyarakat yang memiliki sistem nilai budaya maju akan memiliki Etos Kerja yang tinggi dan sebaliknya. tekad. Pernyataaan ini juga didukung oleh studi yang dilakukan Suryawati. Abdurrahman Wahid (2002) mengatakan bahwa Etos Kerja harus dimulai dengan kesadaran akan pentingnya arti tanggung jawab kepada masa depan bangsa dan negara. Namiartha. Etos Kerja berdasarkan nilai-nilai budaya dan agama ini menurut mereka diperoleh secara lisan dan merupakan suatu tradisi yang disebarkan secara turuntemurun. disiplin dan semangat kerja masyarakat juga disebut sebagai etos budaya dan secara operasional. kebodohan dan keterbelakangan hanya mungkin timbul. Budaya Selain temuan Rosmiani (1996) diatas. Rahardjo. Sosial Politik Soewarso.

e. sehingga semakin meningkat pula aktivitas dan produktivitas masyarakat sebagai pelaku ekonomi (Rahimah. Maka Etos Kerja juga dipengaruhi oleh motivasi seseorang. Suri dan Nasution. Etos Kerja merupakan suatu pandangan dan sikap. Ketidakhadiran faktor ini dapat mencegah timbulnya motivasi. yang mampu memberikan insentif bagi anggota masyarakat untuk bekerja keras dan menikmati hasil kerja keras mereka dengan penuh. tetapi yang tertanam/terinternalisasi dalam diri sendiri. keahlian dan keterampilan. dan Utomo (1995) disimpulkan juga bahwa tinggi rendahnya Etos Kerja suatu masyarakat dipengaruhi oleh ada atau tidaknya struktur ekonomi. Rahardjo. yang tentunya didasari oleh nilai-nilai yang diyakini seseorang. Lingkungan alam yang mendukung mempengaruhi manusia yang berada di dalamnya melakukan usaha untuk dapat mengelola dan mengambil manfaat. Motivasi Intrinsik individu Anoraga (1992) mengatakan bahwa Individu yang akan memiliki Etos Kerja yang tinggi adalah individu yang bermotivasi tinggi. tetapi ia tidak menyebabkan munculnya motivasi. disertai dengan peningkatan dan perluasan pendidikan. faktor ini disebut juga faktor . 1995). dan bahkan dapat mengundang pendatang untuk turut mencari penghidupan di lingkungan tersebut. f. 1995). Ia membagi faktor pendorong manusia untuk melakukan kerja ke dalam dua faktor yaitu faktor hygiene dan faktor motivator. yang sering disebut dengan motivasi intrinsik. Pendidikan Etos Kerja tidak dapat dipisahkan dengan kualitas sumber daya manusia. Subagyo. g.geografis. yang akan menyebabkan ketidakpuasan. Struktur Ekonomi Pada penulisan Soewarso. Fauziah. Meningkatnya kualitas penduduk dapat tercapai apabila ada pendidikan yang merata dan bermutu. motivasi yang sesungguhnya bukan bersumber dari luar diri. Faktor hygiene ini merupakan faktor dalam kerja yang hanya akan berpengaruh bila ia tidak ada. Keyakinan inilah yang menjadi suatu motivasi kerja. Menurut Herzberg (dalam Siagian. Peningkatan sumber daya manusia akan membuat seseorang mempunyai Etos Kerja keras.

kemungkinan untuk meningkat dalam jabatan (Karier)/advancement.ekstrinsik.p df                Aktif. tentunya organisasi tersebut perlu memastikan terlebih dahulu bahwa faktor hygiene tidak menjadi penghalang dalam upaya menghadirkan motivasi intrinsik. Faktor yang kedua adalah faktor motivator sesungguhnya.posindonesia. Disiplin. Gesit. . dan pekerjaan itu sendiri/the work itself. yang meliputi pencapaian sukses/achievement. kemungkinan berkembang/growth possibilities. Efektif. Jujur. Faktor ini disebut juga faktor intrinsik dalam pekerjaan. Fokus. Kerja Keras.co. status. Dinamis. kebijaksanaan organisasi. yang termasuk diantaranya yaitu gaji. Ikhlas. hubungan dengan rekan kerja. dalam Anoraga. tetapi kehadirannya menimbulkan rasa puas sebagai manusia.id/promo/foto2007/etos. yang mana ketiadaannya bukan berarti ketidakpuasan. Ceria. dan supervisi. keamanan kerja. Energik. Ketika sebuah organisasi menargetkan kinerja yang lebih tinggi. tanggung jawab/responsibility. Kerja Tim. kondisi kerja. pengakuan/recognition. Interaktif. Jeli. Efisien. (Herzberg. Sifat-sifat yang mencerminkan etos kerja yang baik yaitu : http://www. 1992) Hal-hal ini sangat diperlukan dalam meningkatkan performa kerja dan menggerakkan pekerja hingga mencapai performa yang tertinggi.

Tekun. Kreatif. Ulet. Menghargai. Teliti. Tepat Waktu. Rajin. Menghibur. Toleran. Lapang Dada. . Sabar. Membagi.                     Konsisten. Teratur. Terkendali. Optimis. Total. Peka. Semangat. Tanggung Jawab. Ramah.