Sekilas Mengenai MTQ (Musâbaqah Tilâwatil-Qur'â n) Oleh: Pabali Musa

Perhelatan akbar Perlombaan Kealqur'anan yang disebut Musâbaqah Tilâwatil-Qur'ân (MTQ) tingkat Provinsi Kalimantan Barat di Singkawang, 24 sampai dengan 31 Mei 2008, merupakan rentetan sejarah panjang kegiatan serupa yang telah dimulai sejak tahun 1970-an. Dalam catatan sejarah MTQ, kontingen Kalimantan Barat mengikuti MTQ sejak awal diselenggarakannya pada tingkat Nasional. Cukup banyak peserta dari Kalbar, khususnya qâri' dan qâri'ahnya, yang telah berhasil mengukir sederet prestasi sebagai juara baik di tingkat anak-anak maupun dewasa. Lebih dari itu prestasi sebagai juara itu tidak hanya diraih pada MTQ tingkat Nasional melainkan juga pada MTQ tingkat Internasional yang dilaksanakan di Malaysia. Di antara mereka adalah M. Kaunen dan Hajjah Wahdah dari Sambas, Hajjah Nursiah Ismail, Hajjah Nurbani, Hajjah Zulfikar, Hajjah Dahlia Ahmad dan Musthafa dari Pontianak. Kalbar juga telah menjadi tuan rumah pelaksanaan MTQ Nasional ke-12 di Pontianak pada tahun 1985, dan MTQ Nasional Tingkat Mahasiswa (Perguruan Tinggi Negeri) di Universitas Tanjungpura tahun 2006. Pengertian Musâbaqah Tilâwatil-Qur'â n (MTQ) secara bahasa bermakna Perlombaan Membaca Al-Quran. MTQ adalah suatu pentas kegiatan perlombaan di kalangan ummat Islam dengan menjadikan berbagai aspek yang berkenaan dengan al-Qur'an sebagai materi perlombaannya, dilaksanakan secara berjenjang pada waktu tertentu, dan melibatkan seluruh cabang perlombaan dan semua golongan peserta yang telah ditetapkan. Selain MTQ ada lagi kegiatan serupa yang dinamakan Seleksi Tilâwatil-Qur'â n (STQ), yaitu suatu pentas kegiatan perlombaan di kalangan ummat Islam yang serupa dengan MTQ akan tetapi tidak melibatkan seluruh cabang perlombaan dan tidak mengikutkan semua golongan peserta, melainkan hanya untuk cabang dan golongan tertentu yang telah ditetapkan saja. Dengan demikian MTQ lebih besar cakupan dan lebih semarak pelaksanaannya dibandingkan dengan STQ. Jenjang dan Bentuk Kegiatan MTQ dilaksanakan secara berjenjang dengan periode dua tahunan, dimulai dari jenjang yang paling bawah yaitu Tingkat Desa/Kelurahan dengan peserta masyarakat mewakili RT masing-masing. Kemudian Tingkat Kecamatan dengan peserta para juara dari Tingkat Desa/Kelurahan. Selanjutnya Tingkat Kabupaten/Kota dengan peserta para juara dari tingkat Kecamatan. Tingkat Provinsi dengan peserta para juara dari tingkat Kabupaten/Kota. Dan puncaknya di Tingkat Nasional dengan peserta para juara di tingkat Provinsi. Para juara MTQ di tingkat bawah akan mewakili wilayahnya untuk mengikuti MTQ di tingkat berikutnya pada tahun yang sama atau pada periode berjalan. Sedangkan untuk menetapkan wakil Nasional dalam mengikuti MTQ Internasional, di samping langsung diwakili oleh para juara MTQ Tingkat Nasional, biasanya para juara MTQ Nasional tahun yang sama atau periode berjalan tersebut diuji ulang atau diikutkan dalam STQ Tingkat Nasional. MTQ dan STQ dalam pelaksanaannya memiliki tiga komponen utama, yaitu Panitia Pelaksana, para juri perlombaan yang disebut Dewan Hakim dan para peserta perlombaan yang didampingi oleh oficial yang disebut kontingen atau kafîlah. Panitia pelaksana dan para Dewan Hakim ditunjuk dan titetapkan sesuai dengan tingkatan masing-masing untuk masa atau periode pelaksanaan tertentu. Sedangkan pesertanya adalah para juara di tingkat bawahnya yang ditetapkan sebagai wakil wilayahnya masing-masing. Sesuai dengan namanya, kegiatan utama MTQ adalah perlombaan yang berkenaan dengan kealQur'anan. Namun selain kegiatan utama tersebut, kegiatan ini biasanya diiringi dan dimeriahkan oleh berbagai kegiatan budaya dan pembangunan, seperti pawai, pentas seni, seminar, temu tokoh, ceramah, pameran, dan juga bisnis. Jenis Perlombaan Tujuan pokok dan fungsi MTQ adalah sebagai salah satu sarana untuk mewujudkan pengamalan Al-Qur'an dalam kehidupan sehari-hari bagi ummat Islam, khususnya bagi semua yang ikut serta dalam kegiatan MTQ. Oleh karena itu semua aspek-aspek yang mempunyai tujuan ke arah tersebut dilombakan dalam MTQ, seperti membaca, menghafal, menulis, memahami, menafsirkan, dan menyampaikan tuntunan Al-Qur'an. Jenis-jenis perlombaan dalam MTQ disebut dengan Cabang Perlombaan, secara rinci dapat dijelaskan sebagai berikut: 1. Cabang Tilâwah (membaca) Al-Qur'an, merupakan cabang perlombaan paling utama dan paling pertama dalam MTQ. Ia diartikan sebagai perlombaan membaca Al-Qur'an dengan bacaan mujawwad (sesuai dengan hukum-hukum tajwid/tata aturan membaca Al-Quran) dan murattal (mengandung nilai ilmu membaca, seni membaca, dan adab membaca Al-Quran menurut pedoman yang telah ditentukan). Jenis dan golongan yang dilombakan pada cabang ini adalah: a. Golongan Tartîl (perempuan dan laki-laki), membaca ayat-ayat Al-Quran secara murattal antara juz (chapter) 1 s/d 10. b. Golongan anak-anak (putra dan Putri), membaca ayat-ayat Al-Quran antara juz 1 s/d 10.

Peserta yang mendapatkan nilai tertinggi I. puitisasi terjemahannya. c. . terdiri dari 3 orang (putra dan putri. terdiri dari 3 orang remaja maksimal berusia 18 tahun untuk setiap regu (putra dan putri. Peserta cabang ini beregu. Lomba cabang ini sama seperti dalam perlombaan cerdas cermat. dan III biasanya diikutkan dalam babak final. Golongan Cacat Netra (putra-putri) . • Golongan Hiasan Muşhaf (al-Qur'an). Hasil akhirnya adalah ditetapkannya para juara yang terdiri dari juara I. dilaksanakan selama 7 jam. keindahan dan kebenaran kaidah mengikuti standard bentuk tulisan Usmani (rasm 'Usmânî). Golongan ini harus menempuh dua macam lomba sekaligus. Teknis pelaksanaannya adalah memperlombakan tiga regu atau empat regu dalam satu penampilan. e. Cabang Fahm al-Qur'an (biasanya disebut fahmil-Qur'an. membaca ayat-ayat al-Qur'an dengan tujuh macam variasi/jenis bacaan. b. yaitu membaca dengan hafalan pada juz 1 atau juz 30 dan membaca dengan Tilâwah antara juz 1 s/d 10. 6. 2. sekurang-kurangnya tiga variasi/jenis bacaan. artinya penguraian). Cabang hifzh al-Qur'an (biasanya disebut hifzhil-Qur' an. atau campuran). yaitu jenis lomba yang menekankan kepada kaidah khath/kaligrafi. Setiap cabang perlombaan. (Penulis adalah Ketua DPW Muhammadiyah Kalbar). artinya kaligrafi al-Qur'an atau menulis indah ayat-ayat al-Qur'an). adalah jenis lomba penyampaian pesan isi dan kandungan al-Qur'an dengan cara menampilkan bacaan (Tilâwah). d. Golongan Bahasa Inggris (perempuan dan laki-laki) c. Cabang Syarh al-Qur'an (biasanya disebut syarhil-Qur' an. Golongan Dewasa (perempuan dan laki-laki). Hampir sama dengan yang di atas.Golongan Remaja (putra dan putri). II. pada umumnya dilakukan melalui tahap penyaringan yang dimulai dari babak penyisihan. 5. Golongan 30 Juz (perempuan dan laki-laki) 3. artinya hafalan). dan babak final. semi final. d. f. Jenis dan golongan yang dilombakan pada cabang ini adalah: a. Golongan Bahasa Indonesia (perempuan dan laki-laki) 4. Golongan Bahasa Arab (perempuan dan laki-laki). atau campuran) masing-masing berperan sebagai pembaca ayat. • Golongan Dekorasi. Golongan 10 juz (putra dan putri). Golongan satu juz dan Tilâwah (putra dan putri). Golongan Qirâ'at Sab`ah (putra dan putri). Cabang Khath al-Quran (biasanya disebut khattil-Qur' an. yaitu perlombaan membaca ayat-ayat al-Qur'an secara hafalan. peserta membaca dengan hafalan dan Tilâwah antara juz 1 s/d 5. b. Peserta menghafal ayat-ayat tertentu yang diajukan juri kemudian menafsirkannya dalam bahasa sesuai dengan golongannya. II. dilaksanakan selama 5 jam. Adapun golongan cabang lomba ini adalah: a. Cabang lomba ini boleh diikuti oleh putra-putri (usia maksimal 35 tahun) secara perorangan. Cabang Tafsir Al-Qur'an. dilaksanakan selama 7 jam. membaca ayat-ayat Al-Quran antara juz 1 s/d 30. Golongan 5 juz dan Tilâwah (putra dan putri). yang mengandung aspek ketepatan dan kelancaran hafalan serta terpenuhinya ilmu dan adab membaca secara hafalan menurut pedoman yang telah ditetapkan. artinya pemahaman). Beberapa golongan atau jenis lombanya adalah: • Golongan Kaligrafi Buku/Naskah. dan III serta juara harapan dan juara umum. pembaca terjemahannya dan pengurai isinya. c. dan uraian isinya sebagai satu kesatuan yang serasi. kecuali yang terakhir. adalah jenis lomba yang menekankan penguasaan ayat dan ilmu Al-Qur'an serta pemahaman terhadap isi dan kandungannya. Golongan 20 Juz (perempuan dan laki-laki) e. adalah perlombaan hafalan dan penafsiran ayat-ayat Al-Qur'an. membaca ayat-ayat Al-Quran antara juz 1 s/d 20. Cabang ini tidak memiliki golongan peserta karena berbentuk regu.