P. 1
Ekonomi Politik Pembangunan 2

Ekonomi Politik Pembangunan 2

|Views: 174|Likes:
Published by randrev_1

More info:

Published by: randrev_1 on Jan 11, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/17/2014

pdf

text

original

A. Judul Jurnal: Mencermati Dampak Desentralisasi Fiskal Terhadap Pertumbuhan Ekonomi Daerah B. Penulis: Puji Wibowo, Ak.

MIDEc
1

C. Komentar Dengan Perspektif Ekonomi Politik Pembangunan: Kontribusi yang positif tentang desentralisasi fiskal terhadap pertumbuhan ekonomi telah dibahas secara mendalam selama beberapa tahun terakhir.Meskipun dampak dari penyerahan tanggungjawab fiskal kepada pemerintah lokal dalam merangsang pertumbuhan ekonomi daerah dianggap baik secara teori, kenyataan di lapangan tidak selalu sama dengan yang diprediksikan.Pada pembahasan yang ada mempelajari tentang hubungan antara degenerasi fiskal dan pertumbuhan ekonomi daerah di Indonesia selama periode transisi pembentukan ulang desentralisasi fiskal dalam kurun waktu tahun 19992004. Sebagaimana seperti yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa secara teori desentralisasi fiskal bagus dalam kerangka merangsang pertumbuhan ekonomi daerah, akan tetapi dampak pendelegasian wewenang kepada pemerintah daerah terhadap tingkat kesejahteraan penduduk tidak disertai dengan bukti empiris yang nyata.Dengan demikian dapat ditarik kesimpulan bahwa kontribusi desentralisasi fiskal terhadap pembangunan daerah sangat tergantung pada dimensi ruang dan waktu.Artinya, dampak positif desentralisasi fiskal yang terjadi pada suatu daerah dalam periode dan waktu tertentu tidak bisa dijadikan tolak ukur bahwa transfer keuangan antara publik antarpemerintahan akan memberikan dampak yang positif pada daerah yang lain dalam periode dan waktu yang sama. Hubungan fiskal antar pemerintahan di Indonesia telah mengalami pasang surut dalam menemukan pola ideal untuk mempresentasikan keadilan, bukan hanya di pemerintahan pusat, tapi juga pemerintahan daerah.Sejak mengadopsi pola desentralisasi berdasarkan UU No. 5 tahun 1974 tentang pemerintahan daerah, perkembangan ke arah desain fiskal antarpemerintahan yang lebih terdesentralisir dinilai sangat lamban oleh sebagian kalangan.Silver et al (2001:346) berpendapat bahwa pemerintah orde baru mempunyai kontrol yang sangat tinggi atas dana-dana yang akan dialokasikan kepada pemerintah daerah mengingat pada waktu itu pemerintah pusat sangat meragukan kredibilitas pemerintah daerah dalam mengolah sumber daya yang ada.Disamping itu terdapat anggapan bahwa pemerintah daerah kurang memiliki kompetensi administrasi agar bisa lebih independen dalam masalah keuangan.Sebelum era baru desentralisasi fiskal
1

Fitrani et al (2005:60) mengungkapkan bahwa menyusul lengsernya presiden Suharto terdapat tekanan untuk menyusun ulang kebijakan yang berbau korupsi.Reformasi hubungan fiskal antar pemerintah tersebut 2 . kolusi. proporsi bagi hasil pendapatan dari pajak maupun Sumber Daya Alam mulai menunjukkan pola yang fair dan lebih menguntungkan pemerintah daerah.Krisis ekonomi dan politik telah memicu pemerintah daerah untuk mengambil peran dan tanggungjawab yang lebih besar dalam mengatur urusan daerahnya masing-masing.Dua kebijakan tersebut disusun untuk menciptakan otonomi antardaerah dan untuk mendorong sistem pemerintahan yang lebih demokratis. propinsi dan kabupaten/kota mengambil alih semua peran pemerintah pusat kecuali lima hal. setiap daerah mempunyai sumber penerimaan yang beragam.Untuk itu presiden Habibie yang meneruskan kursi kepemimpinan berinisiatif untuk melakukan perombakan ulang kebijakan menuju era desentralisasi dan demokrasi. I dan II mendapatkan dana perimbangan yang lebih menguntungkan. sebagaimana dalam sistem yang sebelumya.Salah satu kebijakan yang dimaksud adalah beberapa daerah yang mempunyai Sumber daya Alam yang berlimpah namun memperoleh bagi hasil pendapatan yang tidak fair dari pemerintah pusa. 25 tahun 1999.Mengacu pada UU No. yaitu Pendapatan Asli Daerah (PAD) dan dana yang ditransfer oleh pemerintah pusat.pertahanan dan keamanan 2.kebijakan ekonomi makro 5. 34 tahun 2000.kebijakan luar negeri 3.Sebagai contoh. 25 tahun 1999 tentang perimbangan keuangan antara pemerintah pusat dengan pemerintah daerah.perencanaan nasional Kerangka desentralisasi fiskal yang baru telah memungkinkan pula adanya proses pembentukan pemerintahan daerah yang baru. yaitu: 1. Pemda tk.digulirkan pada tahun 2001.Pertama. pemda diperbolehkan untuk menyusun instrumen pendapatan daerah setelah memperoleh persetujuan dari pemerintah pusat. pada era desentralisasi fiskal.Dalam hal lain. setiap daerah tingkat I dan II mepunyai dua jenis penerimaan daerah guna membiayai pengeluaran mereka.Dalam paradigma desentralisasi fiskal yang baru.peradilan 4. yaitu UU No.Kedua.Berdasarkan UU no. pemerintah daerah mempunyai otoritas untuk memungut penerimaan pajak dan retribusi daerah.Pada tahun 1999 pemerintahan Habibie meluncurkan dua Undang-Undang yang fenomenal. dan nepotisme. 22 tahun 1999 tentang pemerintah daerah dan UU No. penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan yang pendistribusiannya lebih banyak diperuntukkan pemerintah daerah yaitu sebanyak 90%.

luas daerah c. Berdasarkan pada riset yang dilakukan oleh penulis.Namun menurut Podger (2001) berpendapat bahwa desentralisasi fiskal orde reformasi memunculkan banyak daerah yang mempunyai tanggung jawab besar namun tidak di iringi dengan kapasitas fiskal yang memadai.jumlah penduduk b.kemampuan fiskal daerah yang bersangkutan Dana ini disalurkan dalam rangka mengurangi ketimpangan antar propinsi dan antar kabupaten/kota. 2. namun hal ini diikuti dengan merosotnya jumlah Penerimaan Asli Daerah (PAD).DAK merupakan transfer dana yang bersifat khusus untuk daerah-daerah tertentu dalam rangka komitmen nasional dan hanya dibagikan kepada Pemda tk.Brojonegoro (2001) juga menyatakan bahwa kendati daerah memperoleh dana perimbangan yang lebih besar. kurangnya kompetensi para aparatur negara dan politisi daerah dalam menetapkan instrumen pendapatan daerah. • Keadaan otonomi fiskal mengalami perbaikan pada era sesudah tahun 2001 yang ditandai dengan membaiknya pertumbuhan ekonomi daerah seiring dengan penerapan otonomi fiskal. I dan II.ditandai dengan pengenalan Dana Alokasi Umum (DAU) dan Dana Alokasi Khusus (DAK). monitoring pemerintah pusat atas penerapan perda tentang pajak dan retribusi daerah yang kurang efektif.DAU merupakan penyaluran dana pemerintah pusat yang bersifat lump sum dimana formulanya didasarkan pada beberapa variabel antara lain: a. • Era baru desentralisasi fiskal yang diluncurkan sejak tahun 2001 ternyata memberikan dampak yang yang relatif lebih baik terhadap pembangunan daerah dibandingkan denagn rezim desentralisasi fiskal sebelumnya. dapat ditarik kesimpulan antara lain: • Desentralisasi fiskal yang dilakukan di Indonesia secara umum telah memberikan hasil yang positif terhadap pembangunan daerah dalam kurun waktu 19999-2004. 3 . yaitu: 1. • Terdapat dua alasan yang menjelaskan fenomena otonomi fiskal yang kurang baik sebelum periode reformasi fiskal.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->